ANALISIS TINDAKAN KEPERAWATAN

1. Tindakan keperawatan yang dilakukan:
Manuver Leopod dan perhitungan denyut jantung janin,

Nama klien : …………………………………………………

Diagnosa medis : …………………………………………………

2. Diagnosa keperawatan:

3. Prinsip-prinsip tindakan dan rasional:
No Prinsip tindakan Rasional
TAHAP PRA-INTERAKSI
1 Cek Catatan klien Menghindari kesalahan tindakan
2 Cuci tangan Menghindari penularan
3 Mempersiapkan alat mikroorganisme
TAHAP INTERAKSI
4 Memberikan salam dan memanggil klien Berinteraksi dengan baik dan
dengan namanya sopan.
5 Jelaskan prosedur dan tujuan dari tindakan Memberikan pengetahuan dan
yang dilakukan kontrak kerja kepada pasien
TAHAP KERJA
4 Berikan kesempatan klien untuk bertanya Meberikan hak pasien bertanya
5 Anjurkan klien untuk buang air kecil Menghindari saat palapasi
6 Jaga privacy klien ( tutup kamar/pasang tirai ) Menjaga hak privasi pasien
7 Persilahkan klien untuk tidur dengan satu Agar memudahkan tindakan dan
bantal dibagian kepala, lalu tutupi tubuh klien menjaga privasi pasien, serta
dengan alat tenun bagian tubuh klien yang meningkatkan rasa nyaman
tidak masuk area pemeriksaan pasien
8 Lakukan manuver Leopold I
• Pemeriksa menghadap ke kepala klien Menentukan tinggi fundus dan
• Letakan kedua belah tangan di bagian fundus posisi janin yang ada di fundus

• Tentukan letak dari bagian presentasi tersebut. • Tekan jari tangan kebawah secara perlahan dan dalam di sekitar daerah presentasi pada saat klien menghembuskan nafas. 11 Lakukan manuver Leopold IV • Pemeriksa menghadap ke kaki klien. 9 Lakukan manuver Leopold II • Pemeriksa menghadap kekepala klien Untuk mengetahui letak tubuh • Letakan kedua telapak tangan di kedua sisi janin jari-jari dan kaki atau kah abdomen klien punggung • Pertahankan letak uterus dengan menggunakan tangan yang satu. • Tentukan bagian apa yang menjadi presentasi. Apakah tu kedua sisi abdomen klien tepat diatas kepala atau bagian lainnya symphisis • Ajurkan klien untuk menarik nafas dalam dan menghembuskannya. 12 Lakukan penghitungan DJJ . • Gunakan tangan yang lain untuk melakukan palpasi uterus disisi yang lain • Tentukan dimana letak punggung janin. Untuk meyankinkan • Letakan kedua belah telapak tangan di kedua pemeriksaan leopod III dan sisi abdomen mengetahu sejauh mana janin • Gerakan jari tangan secara perlahan ke sisi sudah masuk di pintu panggul bawah abdomen kea rah pelvis • Palpasi bagian presentasi. • Tentukan apa yang ada di bagian fundus uteri. uteri klien • Lakukan palpasi dengan ujung jari untuk menentukan apa yang ada di bagian fundus uteri. 10 Lakukan manuver Leopold III • Pemeriksa menghadap ke kepala klien Menentukan presentasi janin • Letakan tiga ujung jari kedua tangan pada dibagian symphisis.

1 Nyeri ketika palpasi Lakukan perabaan secara mantap. • Letakan fetoskop di daerah yang telah ditentukan untuk mendengarkan DJJ. bertujuan untuk mengetahui letak fundus uteri dan bagian lain yang terdapat pada bagian fundus uteri. 5.2 Salah hitung djj Dengarkan denyut jantung janin secara seksama. TAHAP TERMINASI 12 • Evaluasi hasil kegiatan ( subyektif/obyektif) Merespon tanggapan pasien • Beri reinforcement positif pada klien tentang tindakan • Lakukan kontrak untuk kegiatan selanjutnya • Akhiri kegiatan dengan cara yang baik. Bahaya-bahaya yang mungkin terjadi akibaat tindakan tersebut dan cara pencegahannya: 4. • Tentukan lokasi untuk mendengarkan Menghitung detak jantung janin DJJ. jangan menekan terlalu keras dan selalu komunikasikan dengan ibu adanya nyeri 4. bertujuan untuk menentukan punggung dan bagian kecil janin di sepanjang sisi material 5.2 Manuver Leopold II.dengan memastikan posisi punggung janin atau pada area garis tengah fundus 2-3 cm di atas symphisis pubis. Tujuan tindakan tersebut dilakukan: 5.1 Manuver Leopold I. bertujuan untuk membedakan bagian persentasi dari janin dan sudah masuk dalam pintu panggul .3 Manuver Leopold III. 5. Mencegah penularan • Cuci tangan mikroorganisme 4. letakan fetoskop dengan mantap pada perut ibu jangan biarkan ada rongga dan hitung salama 1 menit penuh. • Hitung DJJ.

bentuk / posisi tidak jelas dan menonjol. dan station (penurunan bagian presentasi) 6. (mandiri dan kolaborasi): Keperawatan : dapat menghitung DJJ dengan dopler Kolaborasi : mengkomunikasikan untuk pemeriksaan USG . dan mungkin bisa bergerak pasif atau aktif. rata. 5.3 Leopold III Maneuver ini mengidentifikasikan bagian janin yang paling dekat dengan serviks. yang akan teraba adalah keras. yang akan terasa adalah lembut.4 Manuver Leopold IV. 6. 6. bulat dan mudah digerakkan dan “ballotable”. Apabila kepala janin teraba di bagian fundus. Memberikan informasi tentang bagian presentasi : bokong atau kepala. cembung. tidak beraturan.4 Leopold IV Maneuver ini mengidentifikasi bagian terbesar dari ujung kepala janin yang dipalpasi di bagian sisi pelvis. bagian punggung akan teraba jelas. bagian-bagian kecil (tangan dan kaki) akan teraba kecil. kaku/tidak dapat digerakkan.2 Leopold II Maneuver ini untuk mengidentifikasi hubungan bagian tubuh janin ke depan. belakang atau sisi pelvis ibu. ujung kepala adalah bagian oksiput. Identifikasi tindakan keperawatan lainnya yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah/ diagnosa tersebut. tidak rata. bertujuan untuk meyakinkan hasil yang ditemukan pada pemeriksaan Leopold III dan untuk mengetahui sejauh mana bagian presentasi sudah masuk pintu atas panggul.1 Leopold 1 Mengetahui letak presentasi kepala dan bokong. apabila bokong janin teraba di bagian fundus. melingkar dan sulit digerakkan 6. Apabila posisi kepala ekstensi. Bagian janin inilah yang pertama kali kontak dengan jari pada saat pemriksaan vagina. umumnya adalah kepala atau bokong. Apabila posisi kepala fleksi ujung kepala adalah bagian depan kepala. 7. Hasil yang ddidapat dan maknanya: 6. sikap/attitude (fleksi atau ekstensi).

...) ..N. Budiati...... (............. Depok....) Preseptor klinik........ Banjarmasin..... & Rahmawati............. I...... (..........DAFTAR PUSTAKA Penuntun CSL Sistem Reproduksi Fakultas Kedokteran UNHAS 2009 Rachmawati.... C...............(2008).. T.................... 09 Desember 2016 Ners muda.............. Panduan Praktikum Prosedur Pemeriksaan Fisik Antenatal..