HUBUNGAN ANTARA OBESITAS, RIWAYAT PENYAKIT

KELUARGA, DAN POLA MAKAN DENGAN DIABETES
MELITUS TIPE 2 TIDAK TERKONTROL DI PUSKESMAS
KEJAKSAN CIREBON

THE CORRELATION AMONG OBESITY, FAMILY HISTORY OF
DISEASE, AND DIETARY HABIT WITH UNCONTROL DIABETES
MELITUS TIPE 2 IN PUSKESMAS KEJAKSAN CIREBON

KARYA TULIS ILMIAH
Diajukan sebagai syarat untuk mengikuti ujian karya tulis ilmiah
pada Program Studi Akademik Pendidikan Dokter

Oleh:
Galang Prasetyo Adi
NPM. 112170034

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS SWADAYA GUNUNG JATI

CIREBON

2016

PERNYATAAN KEASLIAN PENELITIAN

Yang bertanda tangan di bawah ini,
Nama : Galang Prasetyo Adi
NIM : 112170034
Alamat : Desa Kenconorejo RT : 03/01 No. 19 Kecamatan Tulis Kabupaten
Batang 51261
Dengan ini menyatakan bahwa,
1. Karya tulis saya, adalah asli dan belum pernah diajukan untuk mendapatkan gelar
akademik (sarjana), baik di Unswagati maupun di perguruan tinggi lain.
2. Karya tulis ini adalah murni gagasan, rumusan, dan penelitian saya sendiri, tanpa
bantuan pihak lain, kecuali arahan Komisi karya tulis ilmiah dan Pembimbing.
3. Dalam karya tulis ini tidak terdapat karya atau pendapat yang telah ditulis atau
dipublikasikan orang lain, kecuali secara tertulis dengan jelas dicantumkan
sebagai acuan dalam naskah dengan disebutkan nama pengarang dan dicantumkan
dalam daftar pustaka.
4. Pernyataan ini saya buat dengan sesungguhnya dan apabila di kemudian hari
terdapat penyimpangan dan ketidakbenaran dalam pernyataan ini, maka saya
bersedia menerima sanksi akademik berupa pencabutan gelar yang telah diperoleh
karena karya ini, serta sanksi lainnya sesuai dengan norma yang berlaku di
Unswagati.

Cirebon, April 2015
Yang membuat pernyataan,

Galang Prasetyo Adi
NPM. 112170034

3. M.M. Ibunda Chasanah. Ayahanda Eko Suhatyanto. tenaga dan pikiran untuk membimbing kami dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini.A selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati Cirebon yang telah memberikan sarana prasarana kepada kami sehingga dapat menyelesaikan karya tulis ilmiah ini.. menemani dan membantu dalam menyelesaikan karya tulis ilmiah ini 7. H. Mar’atus Sholekhah yang senantiasa memberikan dukungan moral maupun material. 4. Sp. 8. Kes selaku dosen pembimbing 1 yang telah meluangkan waktu. Saya menyadari sangat sulit bagi saya untuk menyelesaikan karya tulis ilmiah ini tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. H.Pd selaku dosen Pembimbing 2 yang telah meluangkan waktu. Serta pihak lain yang tidak mungkin disebutkan satu-persatu atas bantuannya secara langsung maupun tidak langsung sehingga karya tulis ilmiah ini dapat .. Dr. dr. tenaga dan pikiran untuk membimbing kami dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini. S. Bersama ini saya menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: 1. Uswatun Khasanah. MP selaku Rektor Universitas Swadaya Gunung Jati Cirebon yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk menuntut ilmu di Universitas Swadaya Gunung Jati Cirebon. Nurbaiti. dr. dan adik tercinta. PA. Prof. Dr. Penulisan karya tulis ilmiah ini dilakukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk mencapai gelar Sarjana Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati Cirebon. Sp. serta orang yang saya sayang yang selalu memberi dukungan dalam menyelesaikan karya tulis ilmiah ini. nasehat. Rochanda Wiradinata. Para sahabat. 2. Affandi. 5.. KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkat dan rahmat- Nya saya dapat menyelesaikan tugas karya tulis ilmiah ini. 6.Pd. Keluarga Besar Cordis 2012. Asyifa Tsulus Sandi tercinta yang senantiasa memberikan dukungan.

Cirebon. Semoga karya tulis ilmiah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Akhir kata. April 2015 Penulis . terselesaikan dengan baik. kami berharap Allah SWT. berkenan membalas segala kebaikan semua pihak yang telah membantu.

............. 15 2......................................................1 Latar Belakang .................... 7 2..........................................................................1................................... 7 2.................. 3 1..... 16 ................................... ii KATA PENGANTAR .........................3 Patogenesis Diabetes Melitus ........................................................................................... 5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2....................... x DAFTAR LAMPIRAN ...............................................4 Manfaat Penelitian ................................................................ 11 2............5 Orisinilitas ....................................................................1..........................................3 ` Tujuan Penelitian ........... ix DAFTAR SINGKATAN .....4 Kriteria Diagnosis Diabetes Melitus ....................................... i PERNYATAAN KEASLIAN PENELITIAN ................................................... 4 1...........................................1 Definisi Diabetes melitus ................. 7 2............... v DAFTAR TABEL ............. DAFTAR ISI LEMBAR PENGESAHAN ....................... 3 1............. viii DAFTAR SKEMA ........................................................................ 1 1....................................................................... 12 2........1........................................................1 Obesitas ......................................................................................................................................................................2 Perumusan Masalah ...........................................5...........................................................................................................................................................1............................. xii BAB I PENDAHULUAN 1..................1 Diabetes Melitus ................................................................................ xi ABSTRAK ...............................................................1..................................................... iii DAFTAR ISI ...5 Faktor Risiko Diabetes Melitus ..........................................................2 Klasifikasi Diabetes Melitus ...........................................................................................................1.........

............................................................. 22 3...5 Kerangka Teori ...... 25 3........... 23 3..................................4...........5..............1 Variabel Bebas ................. 19 2...................................................... Protein ..................... 23 3..........................................................4............................... 23 Kriteria Eksklusi ............................................ 21 BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3............................................... 19 2........................................ 26 3...........................7....2 Tempat dan Waktu Penelitian ................... 25 3........5...................................................... 28 3................7 Hipotesis .................... 21 2.......................................................1...................2 Prosedur Penelitian ................................ 25 3........................................................... 23 Kriteria Inklusi . Karbohidrat .........................................1 Populasi Target ................................................................................................................................. 28 ............................................................3 Cara Sampling ...................... 24 3........................2 Riwayat Penyakit Keluarga ...................................................8 Alur Penelitian ....................... 22 3.....................................................2 Sampel ............5 Variabel Penelitian ...........................7 Cara Pengumpulan Data .............. 22 Populasi Terjangkau ..5............... 18 1....................................................................................................................................... 26 3..3 Pola Makan .................................................................7............................3 Jenis dan Rancangan Penelitian ........ Lingkar Perut ...................................... 1......6 Kerangka Konsep.........................1 Bahan dan Alat ...............................4...................... 22 3................................................1............... 22 3.................................................................. 17 2................................................................................................................................................................................................................................................. 26 3...........................6 Definisi Operasional ..............1 Ruang Lingkup ................................................................... 26 3........................................................................2 Variabel terikat . 20 2.........................................4 Populasi dan Sampel ........................ 17 2.............................................9 Uji Validasi dan Reabilitas ...................5...................................................................

....................................................2 Karakteristik Responden ............................................ 30 3.........................1... 29 3.............. 36 4....3 Analisis Bivariat .............................................................................................. 46 6.......................... 43 BAB VI SIMPULAN DAN SARAN 6........................................................................................................................... 31 BAB IV HASIL PENELITIAN 4............................................................................................................1 Simpulan ............................................. 35 4...................... 38 BAB V PEMBAHASAN .......10.......................... 47 LAMPIRAN ....................................................................................... 36 4........................................................1 Analisis Univariat .........................10 Etika Penelitian ...........3......................2 Saran ......................................................................... 30 3...................................................................................................................1 Gambaran Umum................1 Gambaran Umum Tempat penelitian............................................................................................1 Pengolahan Data ..........2 Hasil Penelitian ..........................10................... 35 4.......2 Analisis Data ................................................................. 35 4........................1.. 46 DAFTAR PUSTAKA ................2......10 Analisis Data .......................2....

.................................... DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1 Orisinilitas Penelitian ............ 35 Tabel 9 Hubungan Antara Obesitas dengan DM Tipe 2 ... 39 ........................................................................... 15 Tabel 4 Kategori Indeks Massa Tubuh .............................................................................................. 38 Tabel 11 Hubungan Antara Pola Makan dengan DM Tipe 2............... 15 Tabel 5 Kategori Lingkar Lengan ................................. 6 Tabel 2 Klasifikasi etiologi diabetes mellitus ........................................................................ 8 Tabel 3 Kriteria Diagnostik Diabetes Melitus dan Gangguan Glukosa ............................................................... 16 Tabel 6 Definisi Operasional ........... 25 Tabel 7 Karakteristik Responden ........................................................ 34 Tabel 8 Distribusi Frekuensi Responden ..... 37 Tabel 10 Hubungan Antara Riwayat Penyakit dengan DM Tipe 2 .................................................

.............................................................. 20 Skema 3 Alur Penelitian .................................... 29 ............................................................................................................. DAFTAR SKEMA Halaman Skema 1 Kerangka Teori ............................................................ 20 Skema 2 Kerangka Konsep .....

DAFTAR SINGKATAN ADA American Diabetes Association BB Berat Badan Depkes Departemen Kesehatan Dinkes Dinas Kesehatan DM Diabetes Melitus FFA Free Fatty Acid IDDM Insulin Dependent Diabetes Melitus IMT Indeks Massa Tubuh MUFA monounsaturated fatty acids NIDDM Non Insulin Dependent Diabetes Melitus PJK Penyakit Jantung Koroner PTM Penyakit Tidak Menular Riskesdas Riset Kesehatan Dasar SNPs Single Nucleotide Polimorphisms TB Tinggi Badan WHO World Health Organitation .

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Lembar Ethical Clearence Lampiran 2 : Penjelasan Kepada Calon Subjek Penelitian Lampiran 3 : Persetujuan Menjadi Responden (Informed Consent) Lampiran 4 : Kuesioner Penelitian Lampiran 5 : Output Data Statistik Lampiran 6 : Master Tabel Data Lampiran 7 : Dokumentasi Lampiran 8 : Surat Izin Penelitian Fakultas Kedokteran Unswagati Lampiran 9 : Surat Rekomendasi Kesbangpol Lampiran 10 : Surat Izin Penelitian Dinas Kesehatan Kota Cirebon Lampiran 11 : Surat Izin Penelitian Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon Lampiran 12 : Biodata Peneliti .

riwayat penyakit keluarga (p value = 0. Cara pengambilan sampel menggunakan teknik purposive sampling (non random sampling) sebanyak 70 responden. riwayat penyakit keluarga.371). Diabetes Melitus Tipe 2 . dan pola makan (p value = 0. Peningkatan berat badan dan obesitas merupakan penyumbang utama dalam peningkatan kadar gula. DAN POLA MAKAN DENGAN DIABETES MELITUS TYPE 2 TIDAK TERKONTROL DI PUSKESMAS KEJAKSAN CIREBON Galang Prasetyo Adi*. Signifikansi = +0.002.303) terhadap diabetes melitus tipe 2 di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon Simpulan : Ada hubungan antara obesitas. Uswatun Khasanah*** *Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati. riwayat penyakit keluarga.011. **Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati. Signifikansi = -0.002. Pola Makan. Tujuan :Untuk mengetahui hubungan antara obesitas. Hasil : Dari hasil penelitian didapatkan bahwa ada hubungan yang bermakna anatara obesitas (p value = 0. dan pola makan dengan diabetes melitus tipe 2 Kata Kunci : Obesitas. Di kota Cirebon sendiri menurut Badan Pusat Statistik (BPS) terdapat 29. HUBUNGAN ANTARA OBESITAS. RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA. selain dari riwayat penyakit keluarga dan pola makan. Signifikansi = +0. Nurbaiti**. Penelitian ini menggunakan teknik pembagian kuesioner dan menggunakan uji statistik spearman. sekitar 347 juta orang di seluruh dunia menderita diabetes. dan pola makan dengan diabetes melitus tipe 2 di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon Metode Penelitian : Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan menggunakan studi cross sectional. Riwayat Penyakit Keluarga.9% prevalensi diabetes melitus yang terdiagnosa oleh dokter. ***Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati ABSTRAK Latar Belakang : Berdasarkan data dari World Health Organization (WHO).365).

002. family history of disease. The way the1 sample used technique purposive sampling (non random sampling) as many as 70 respondents.303) with diabetes melitus tipe 2 in Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon Conclusion : There was correlation between obesity. In Cirebon city according to statistics are 29. Signifikansi = -0. Objective : To analyze the correlation between obesity.371). THE CORRELATION AMONG OBESITY. This research technique using of questionnaire and used statistical test spearman. family history of disease.365).011. Nurbaiti**. and dietary habit with diabetes me1litus type 2 in Puskesmas Kejaksan Cirebon Methods : This study used a cross sectional. FAMILY HISTORY OF DISEASE. An increase in weight and obesity are to major in ele1vated le1vels of sugar. about by 347 million people worldwide suffering from diabetes. Diabetes Melitus Type2 . apart from family history disease and dietary habit. Signifikansi = +0. and dietary habit with diabetes me1litus type 2 Keywords : Obesity. Uswatun Khasanah*** * Medical Student of Unswagati.002. family history of disease (p value = 0. Dietary habit. *** Medical Lecture of Unswagati ABSTRACT Background : Based on the data from World Health Organization (WHO).9% pre1valence of diabetes mellitus diagnosis by doctor. ** Medical Lecture of Unswagati. Signifikansi = +0. Family history of disease. and dietary habit (p value = 0. AND DIETARY HABIT WITH UNCONTROL DIABETES MELITUS TIPE 2 IN PUSKESMAS KEJAKSAN CIREBON Galang Prasetyo Adi*. Result : The results showed a significant The Correlation between obesity (p value = 0.

2012). Orang dengan DM memiliki peningkatan risiko mengembangkan sejumlah masalah kesehatan akibat komplikasi akut maupun kronik (1).1 Latar Belakang Berdasarkan data dari World Health Organization (WHO). memiliki penyandang DM (diabetisi) sebanyak 21.3 juta orang meninggal akibat diabetes dan 4 persen meninggal sebelum usia 70 tahun.1 persen (3). Sedangkan untuk di Indonesia diperkirakan pada tahun 2030 akan (2). DM berdasarkan diagnosis atau gejala sebesar 2. Pada tahun 2011. sekitar 347 juta orang di seluruh dunia menderita diabetes. nasional dan lokal. Penyakit Tidak Menular (PTM) sudah menjadi masalah kesehatan masyarakat. regional. Salah satu PTM yang menyita banyak perhatian adalah Diabetes Melitus (DM). khususnya di negara-negara berkembang (WHO. Indonesia menempati urutan ke-10 jumlah penderita DM terbanyak di dunia dengan jumlah 7. BAB I PENDAHULUAN 1. Pada Tahun 2030 diperkirakan DM menempati urutan ke-7 penyebab kematian dunia. .3 juta jiwa Prevalensi DM di Indonesia sebesar 1. baik secara global.8 juta orang.5 persen. dan diperkirakan bahwa kematian akibat diabetes akan meningkat dua pertiga kali antara tahun 2008 dan 2030.3 juta orang dan jika hal ini berlanjut diperkirakan pada tahun 2030 penderita DM dapat mencapai 11. Di Indonesia DM merupakan ancaman serius bagi pembangunan kesehatan (2). Beban diabetes meningkat secara global. Global status report on World Health Organization (WHO) tahun 2010 melaporkan bahwa 60% penyebab kematian semua umur di dunia adalah karena PTM. DM menduduki peringkat ke-6 sebagai penyebab kematian. Sekitar 1.

sehingga dengan mengetahui kedua faktor ini. Hal ini berarti bahwa orang yang memiliki riwayat keluarga menderita DM. Di Asia Tenggara. hampir 71 juta diperkirakan hidup dengan diabetes pada tahun 2010 dan jumlah yang sama memiliki gangguan toleransi glukosa. sementara sebagian lainnya tidakn dapat diubah . Umur dan riwayat keluarga menderita DM termasuk dalam faktor yang tidak dapat dimodifikasi/diubah namun memiliki hubungan yang erat dengan kejadian DM Tipe 2.000) dengan nilai Odds Ratio sebesar 4. Peningkatan berat badan dan obesitas merupakan penyumbang utama dalam perkembangan kadar gula darah sehingga dapat menyebabkan diabetes melitus. Kariadi Semarang. kurangnya aktifitas fisik. (4) . dimana riwayat keluarga menderita DM merupakan faktor risiko terjadinya DM Tipe 2 yang bermakna secara statistik dan memiliki pengaruh terhadap kejadian DM Tipe 2 sebesar 75% (5). Gloria Wuwungan di Universitas Sam Ratulangi Manado menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara riwayat keluarga menderita DM dengan kejadian DM Tipe 2 (p=0. Jika tidak terkendali. dan diet tidak sehat. berisiko 5 kali lebih besar terkena DM Tipe 2 dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki riwayat keluarga menderita DM. Orang-orang dengan IMT lebih dapat menyebabkan sensitifitas insulin menurun. Budi T Ratag. orang yang berisiko menderita DM Tipe 2 dapat melakukan pencegahan . riwayat keluarga menderita DM. beban diabetes akan berlipat ganda 2030 (4). Diabetes Melitus Tipe 2 merupakan penyakit multifaktorial dengan komponen genetik dan lingkungan yang memberikan kontribusi sama kuatnya terhadap proses timbulnya penyakit tersebut. Sebagian faktor ini dapat dimodifikasi melalui perubahan gaya hidup.7. berat badan berlebih.Faktor-faktor yang berhubungan dengan DM Tipe 2 antara lain umur. Diabetes mempengaruhi kelompok usia muda di negara berpenghasilan menengah kebawah dan dengan demikian berdampak pada tahun hidup produktif. Hasil penelitian John S Kekenusa. Kondisi ini sejalan dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Wicaksono (2011) pada 30 pasien rawat jalan di Poliklinik Penyakit Dalam RSUP Dr.

sering buang air kecil dengan jumalah (3). riwayat penyakit keluarga.9% prevalensi diabetes melitus yang terdiagnosa oleh dokter. banyak dan berat badan turun Di kota Cirebon sendiri menurut Badan Pusat Statistik (BPS) terdapat 29. Sedangkan di propinsi Jawa Barat sendiri jumlah yang menderita diabetes melitus sebesar 418.110 orang yang sudah didiagnosa diabetes melitus oleh dokter dan 225.6% dengan estimasi jumlah penduduk di Indonesia usia 15 tahun ke atas pada tahun 2013 adalah 176. 1. Adakah hubungan antara obesitas dengan kejadian diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol di puskesmas Kejaksan kota Cirebon ? 2.689. Adakah hubungan antara pola makan dengan kejadian diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol di puskesmas Kejaksan kota Cirebon ? 1.9%.3. sering haus. Adakah hubungan antara riwayat penyakit keluarga dengan kejadian diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol di puskesmas Kejaksan kota Cirebon ? 3.9% dan GDP terganggu sebesar 36.3 Tujuan Penelitian 1. . dan pola makan dengan kejadian diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol di puskesmas Kejaksan kota Cirebon.2 Rumusan Masalah 1.1 Tujuan Umum Untuk mengetahui hubungan antara obesitas.136 orang yang belum pernah didiagnosa menderita diabetes melitus tetapi dalam 1 bulan terakhir mengalami gejala sering lapar. Menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013 bahwa proporsi diabetes melitus di Indonesia sebesar 6.336 orang. TGT sebesar 29. dengan mengendalikan faktor lain yang berhubungan dengan kejadian DM Tipe 2 (6) .

2 Tujuan Khusus 1. Untuk mengetahui hubungan antara obesitas dengan kejadian diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon. Untuk mengetahui hubungan antara pola makan dengan kejadian diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon.4 Manfaat Peneltian 1.5 Orisinalitas Penelitian Terkait Beberapa penelitian telah dilakukan terkait dengan kejadian yang sebagian besar penelitian yang dilakukan untuk menggali beberapa variabel.4.1 Manfaat Untuk Ilmu Pengetahuan Sebagai tambahan pengetahuan dan referensi tentang diabetes mellitus tipe 2 1. 2. Untuk mengetahui hubungan antara riwayat penyakit keluarga dengan kejadian diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon. 1. Penelitian yang telah dilakukan di antaranya adalah sebagai berikut: . 1.4. 3.2 Manfaat Untuk Pelayanan Kesehatan Sebagai tambahan informasi dalam meningkatkan pelayanan kesehatan khususnya untuk program pencegahan dan pengendalian penyakit diabetes melitus 1.3.

dengan Kejadian analitik dengan menderita DM dengan 2012 Penyakit DM Tipe 2 pendekatan kejadian DM Tipe 2 Pada Pasien Rawat case control (p=0.606 3. IMT.7. Rahayu 2 di Wilayah Kerja analitik dengan pasien DM tipe 2 Indriasari. berisiko 5 kali lebih besar terkena DM Tipe 2 dibandingkan dengan orang yang tidak memiliki riwayat keluarga menderita DM. Ratag. hasil Baru Jakarta Pusat multivariat menunjukkan bahwa orang dengan obesitas sentral (Waist Circumference (WC) P>90 cm. DR. Antara Umur dan ini adalah menunjukkan bahwa Budi T. 95% CI 0. dan aktivitas fisik. Riwayat Keluarga penelitian terdapat hubungan Gloria Menderita DM observasional antara riwayat keluarga Wuwungan. Kecamatan Johar Selain itu. Analisis Hubungan Jenis penelitian Penelitian ini kekenusa.Tabel 1 : Orisinalitas Penelitian Nomo Peneliti Judul Disain Hasil r 1 Ridho Ichsan Hubungan obesitas Penelitian Hasil analisis data Syaini. . Gula Darah Pasien digunakan hubungan pola makan Nurhaedar Rawat Jalan DM Tipe adalah survei dengan kadar gula darah Jafar.575) terhadap kejadian DM tipe2 setelah di kontrol variabel jenis kelamin. Odds Ratio sebesar 4. 2012 sentral terhadap dilakukan diperoleh prevalensi DM kejadian diabetes dengan desain tipe 2 sebesar 18. Penyakit Dalam BLU bahwa orang yang RSUP Prof.000) dengan nilai Jalan di Poliklinik study. 3 Andi Hubungan Pola Desain Kesimpulan dari Mardhiyah Makan dengan Kadar penelitian yang penelitian bahwa ada Idris. Kota Makassar Tahun sectional 2014. dan W>80 cm) berisiko 1. R.1% mellitus tipe 2 di cross sectional dan obesitas Kelurahan Johar Baru analitik sentral sebesar 57. Puskesmas Kota pendekatan wilayah kerja puskesmas 2014 Makasar studi cross.7%.D memiliki riwayat Kandou Manado keluarga menderita DM.47 kali (PR= 1.47. 2 John S.

dan pola makan 3. Judul penelitian sekarang yaitu Hubungan Antara Obesitas. Terdapat perbedaan antara penelitian ini dengan penelitian-penelitian sebelumnya. riwayat penyakit keluarga. dan Pola Makan dengan Angka Kejadian Diabetes Melitus Tipe 2 di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon 2. Riwayat Penyakit Keluarga. . Tempat dan waktu penelitian yaitu di puskesmas Kejaksan Kota Cirebon dan dilakukan pada tahun 2016. obesitas. Variable penelitian yaitu. atara lain : 1.

terutama mata. dan pembuluh darah. disfungsi atau kegagalan beberapa organ tubuh.1. ginjal. Diabetes mellitus (DM) merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin. ginjal.1 Definisi Diabetes Melitus Menurut Perkeni (2011) dan ADA (2012) Diabetes Melitus adalah suatu kelompok penyakit metabolic dengan karakteristik hiperglikemia yang terjadi karena kelainan sekresi insulin. saraf. . World Health Oraganization (WHO) sebelumnya telah merumuskan bahwa DM merupakan sesuatu yang tidak dapat dituangkan dalam satu jawaban yang jelas dan singkat tetapi secara umum dapat dikatakan sebagai suatu kumpulan problema anatomik dan kimiawi akibat dari sejumlah faktor di mana didapat defisiensi insulin absolut atau relative dan gangguan fungsi insulin (6). kerja insulin atau kedua-duanya. saraf dan pembuluh darah. jamtung. Hiperglikemia kronik pada diabetes berhubungan dengan kerusakan jangka panjang. yang menimbulkan berbagai komplikasi kronik pada mata.1 Diabetes Melitus 2. gangguan kerja insulin atau keduanya. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.

Kromosom 20. antibody anti reseptor insulin lainnya H. dan lainnya B. sindrom Turner. leprechaunism. Chorea Hutington.Kromosom 17. sindrom Laurence-Moon-Biedl. Imunologi (jarang) : sindrom “Stiff-man”. lainnya D. diabetes lipoatrofik.Kromosom 12. Idiopatik II Diabetes Melitus Tipe 2 (Bervariasi mulai terutama yang predominan resistensi insulin disertai defesiensi insulin relatif sampai yang predominan gangguan sekresi insulin bersama resistensi insulin) III Diabetes Melitus Tipe Lain A. diazoxid. I Diabetes Melitus Tipe 1 (Destruksi sel beta. HNF-1β (dahulu MODY 5) .DNA Mitochondria. HNF-1α (dahulu MODY 3) . sindrom cushing. hemokromatosis. glukokinase (dahulu MODY 2) . lainnya G. lainnya F. Penyakit eksokrin Pankreas : Pankreatitis. pentamidin. Infeksi : rubella congenital. lainnya C. Porfiria. aldosteronoma. fibrosis kistik. CMV.2. tiazid. trauma/pankreatektomi. interferon alfa. dahulu MODY 4) . dilantin. Sindrom Prader Willi. Defek Genetik fungsi sel Beta : . Ataksia Friedreich’s. neoplasma. sindrom Rhabson Mendenhall.Kromosom 13. Karena obat/zat kimia : vacor. asam nikotinat.Kromosom 7.Kromosom 2. Sindrom genetik lain : Sindrom Down. umumnya menjurus ke defisiensi insulin absolut): A.1. glukokortikoid. feokromotositoma. Neuro D1 (dahulu MODY 6) . lainnya IV Diabetes kehamilan . Endokrinopati : akromegali. agonis β edrenergic. HNF-4α (dahulu MODY 1) . hipertiroidisme somatostatinoma. lainnya E.2 Klasifikasi Diabetes Melitus Klasifikasi dari diabetes mellitus berdasarkan ADA (2010) adalah sebagai berikut : Tabel 2 : Klasifikasi etiologi diabetes mellitus menurut (7). hormone tiroid. sindrom Wolfram’s. Melalui Proses Imunologik B. pankreatopati fibro kalkulus. Sindrom Klinefelter. insulin Promoter factor-1 (IPF-1. Distrofi Miotonik. Defek genetik kerja insulin : resistensi insulin tipe A.

.

Diabetes mellitus ini biasnya terjadi pada usia muda. Destruksi sel β pancreas tersebut mengakibatkan kadar hormone insulin sangat rendah. namun dapat juga menyerang berbagai usia (10). muntah 5) Sakit pada perut . yaitu sebelum 30 – 40 tahun (9). gejala berikut ini juga dapat muncul pada penderita (11).Diabetes mellitus dapat diklasifikasikan menjadi empat kelompok (8). Oleh karena itu diabetes mellitus tipe 1 ini disebut juga Insulin Dependent Diabetes Melitus (IDDM).yaitu : A. Gejala diabetes mellitus tipe 1 diantaranya adalah (11) : 1) Merasa sangat haus 2) Merasa sangat lapar 3) Kelelahan / letih 4) Pandangan kabur 5) Mati rasa atau merasa gatal pada kaki 6) Kehilangan berat bada 7) Sering buang air kecil Selain itu. atau muncul bila kadar gula darah sangat tinggi Gejala tersebut adalah : 1) Napas dalam dan cepat 2) Kulit dan bibir kering 3) Wajah kemerah-merahan 4) Mual. Diabetes mellitus tipe 1 Diabetes mellitus tipe 1 ini disebabkan oleh defisiensi hormone insulin akibat destruksi sel β pancreas. atau bahkan tidak ada sama sekali. DM tipe 1. Penderita diabetes mellitus tipe 1 ini bergantung pada insulin dari luar yang bertahan. oleh karena adanya reaksi autoimun.

obat atau zat kimia.B. penyakit pada kelenjar eksokrin pancreas. Diabetes mellitus tipe 2 Diabetes mellitus tipe 2 ini disebut juga Non Insulin Dependent Diabetes Melitus (NIDDM). kelainan imunologi. atau kulit yang sering terjadi dan memerlukan waktu lama untuk sembuh 2) Lelah. kandung kemih. . Diabetes mellitus tipe lainnya Diabetes mellitus tipe lainnya ini juga disebut diabetes sekunder (secondary diabetes). insulin yang dihasilkan oleh sel β pancreas tidak dapat memenuhi kebutuhan. NIDDM dapat disebabkan oleh faktor (10). Penyebab dari diabetes mellitus tipe lain ini diantaranya kelainan pada fungsi sel beta dan kerja insulin akibat gangguan genetic. Gejala diabetes mellitus tipe 2 adalah sebagai berikut (11): 1) Infeksi pada ginjal. dan sindrom genetic lain yang berhubungan dengan diabetes mellitus (9). Diabetes mellitus tipe 2 juga dapat terjadi karena kurangnya reseptor dalam sel sehingga meskipun jumlah insulin yang dihasilkan cukup. Diabetes ini dikarenakan resistensi insulin dan atau kurangnya sekresi insulin. Hal ini menimbukan hiperglikemia (tingginya kadar gula dalam darah) karena jumlah insulin yang dihasilkan kurang dari jumlah yang dibutuhkan (9). Situasi ini dikenal dengan nama “resistensi insulin”. infeksi. genetik maupun gaya hidup dan lingkungan Pada penderita diabetes mellitus tipe 2. namun sel tidak dapat mengangkut cukup glukosa dalam darah sehingga kadar glukosa darah tetap tinggi. letih 3) Rasa lapar 4) Merasa sangat haus 5) Frekuensi buang air kecil lebih sering 6) Pandangan kabur 7) Merasa sakit atau mati rasa pada kaki atau tangan C.

c. Rusaknya sel sel β pakreas. D. Penurunan reseptor glukosa pada kelenjar pancreas. b.1. Menurunnya transport glukosa melalui membrane sel. imunologis atau dari lingkungan seperti virus. letih 3) Seringnya terjadi infeksi. Keadaan ini mengakibatkan sel kekurangan makanan sehingga meningkatkan metabolism lemak dalam tubuh. Artinya. Diabetes mellitus gestasional Diabetes mellitus gestasional terjadi apabila seorang wanita pertama kali terdiagnosis mengalami intoleransi glukosa pada masa kehammilan. Defisiensi insulin dapat terjadi melalui 3 jalan. Manifestasinya pada penderita diabetes . maka dapat mengakibatkan (14): a.3 Patogeneses Diabetes Melitus Semua diabetes mellitus. Gejala diabetes mellitus gestasional adalah sebagai berikut (13): 1) Pandangan kabur 2) Lelah. kerja dari (14) insulin atau keduanya . yaitu (7) : a. vagina. Apabila di dalam tubuh terjadi kekurangan insulin. sebab utamanya adalah hiperglikemia atau tingginya gula darah dalam tubuh yang disebabkan sekresi insulin. Rusaknya sel ini bisa dikarenakan genetik. maka tidak digolongkan sebagai diabetes gestasional (12). Karakteristik ini biasanya terdapat pada diabetes mellitus tipe 1. Kerusakan reseptor insulin di jaringan perifer. diantaranya pada kandung kemih. jika terdapat kemungkinan bahwa diabetes terjadi sebelum masa kehamilan. dan kulit 4) Merasa sangat haus 5) Sering bung air kecil 6) Mual dan muntah 2.

sedangkan untuk tujuan pemantauan hasil pengobatan dapat dilakukan dengan menggunakan pemeriksaan glukosa darah kapiler (15). keadaan ini diseebut glukosuria. Proteolisis. f. Menurunnya glikogenesis. . e. Meningkatkan ketogenesis (merubah keton menjadi asam lemak bebas). Meningkatnya pembentukan glikolisis dan gluconeogenesis. Keadaan gula darah yang tinggi menyebabkan ginjal tidak dapat menoleransi glikosa yang keluar bersama urin. karena proses ini disertai nafsu makan meningkat atau polyphagia sehingga dapat menyebabkan hiperglikemia. vena ataupun kapiler tetap dapat dipergunakan dengan memperhatikan angka-angka kriteria diagnostik yang berbeda sesuai pembakuan oleh WHO. Manifestasi yang muncul yaitu penderita sering berkemih atau polyuria dan selalu haus atau polidipsi. c. Penggunaan bahan darah utuh (whole blood).4 Kriteria Diagnosis Diabetes Melitus Diagnosis dari Diabetes Melitus harus didasarkan atas pemeriksaan kadar glukosa darah.1. Penegakan diagnosis Diabetes Melitus harus memperhatikan asal bahan darah yang diambil dan cara pemeriksaan yang dipakai. dimana merubah protein dan asam amino dan dilepaskan ke otot. Penegakan diagnosis berdasarkan pemeriksaan yang dianjurkan adalah pemeriksaan glukosa dengan cara enzimatik dengan bahan darah plasma vena (15). gluconeogenesis yang memecah sumber selain karbohidrat seperti asam amino dan laktat. Meningkatkan glikogenolisis. b. mellitus adalah selalu merasa lapar dan nafsu makan meningkat atau biasa disebut polyphagia. d. dimana pembentukan glikogen dalam hati dan otot terganggu. 2.

glukosa lebih sensitif dan spesifik di banding dengan pemeriksaan glukosa plasma puasa. sehingga pemeriksaan ini dianjurkan untuk diagnosis Diabetes Melitus. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat di tabel 3. Meskipun TTGO dengan beban 75 gram. Ketiga dengan TTGO. Kedua. mudah diterima oleh pasien serta murah. Keluhan klasik DiabetesMelitus berupa : poliuria. polidipsi. Keluhan lain dapat berupa : lemah badan. dan gambar 1 . Diagnosis Diabetes Melitus dapat ditegakkan melalui tiga cara. polifagia dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan sebabnya. serta pruritus vulvae pada wanita. jika keluhan klasik ditemukan. Pertama. maka pemeriksaan glukosa plasma > 200mg/dl sudah cukup untuk menegakkan diagnosis Diabetes Melitus. b. Kecurigaan adanya Diabetes Melitus perlu dipikirkan apabila terdapat keluhan klasik Diabetes Melitus seperti tersebut di bawah ini (15): a. dengan pemeriksaan glukosa plasma puasa yang lebih mudah dilakukan. gatal. Berbagai keluhan dapat ditemukan pada penyandang diabetes. kesemutan. namun memiliki keterbatasan sendiri. mata kabur dan disfungsi ereksi pada pria.

Skrining dikerjakan pada kelompok dengan salah satu risiko Diabetes Melitus Tipe 2 sebagai berikut : a. sedangkan skrining bertujuan untuk mengidentifikasi mereka yang tidak bergejala. (6). Uji diagnostik Diabetes Melitus dilakukan pada mereka yang menunjukkan gejala atau tanda Diabetes Melitus.5% atau 2 Kadar glukosa darah sewaktu (plasma vena) > 200 mg/dl atau 3 Kadar glukosa dara puasa > 126 mg/dl atau 4 Kadar glukosa plasma > 200 mg/dl pada 2 jam sesudah beban glukosa 75 gram pada TTGO 2. yang mempunyai risiko Diabetes Melitus.5 Faktor Risiko Diabetes Melitus Penegakan diagnosa Diabetes Melitus.1. Gambar 1 : Langkah-Langkah Diagnostik Diabetes Melitus dan toleransi Glukosa Terganggu (15). Tidak mempunyai aktivitas fisik . Tabel 3 : Kriteria Diagnostik Diabetes Melitus dan Gangguan Glukosa (7) 1 AIC ≥ 6. selain dilakukan uji diagnostik dan skrining.

A1C ≥ 5. Kolesterol HDL ≤ 35 mg/dl dan atau trigliserida ≥200 mg/dl (7).5% . semakin berat prevalensi DM. Latin. Semakin berat tingkat obesitas. Berat badan lebih : BB > 120% BB idaman atau IMT ≥ 25 kg/m2 d. Catatan : Untuk skrining kelompok risiko tinggi yang hasilnya negatif. setiap peningkatan 1 kg berat badan dpat (17) meningkatkan risiko terjadinya DM sebesar 4. protein.1 Obesitas Kurangnya aktivitas fisik dan tingginya konsumsi karbohidrat. dan menyebabkan resistensi insulin pada jaringan otot dan adipose (16).7 % atau Riwayat gangguan toleransi glukosa i. 2. b. Wanita dengan sindrom polikistik ovarium h. melahirkan bayi cacat atau berat badan lahir bayi > 4000 gram g. Nilai Indeks Massa Tubuh (IMT) diperoleh dari pengukuran berat badan (BB) dalam satuan kilogram dan tinggi badan (TB) dalam satuan meter. TBC. skrining ulangan dilakukan tiap tahun. skrining dapat dilakukan setiap 3 tahun (7). Prevalensi DM sejalan dengan tingkat obesitas. Riwayat Diabetes dalam kehamilan. dan lemak yang merupakan faktor risiko dari obesitas menyebabkan meningkatnya Asam Lemak atau Free Fatty Acid (FFA) dalam sel. Hipertensi ( ≥140/90 mmHg) e. sedangkan bagi mereka yang berusia lebih dari 45 tahun tanpa faktor resiko. Selanjutnya hasil pengukuran dihitung berdasarkan rumus IMT : . (15). Selain itu pada penelitian Lies (1998) ditemukan bahwa indeks massa tubuh memiliki hubungan yang bermakna dengan kejadian diabetes mellitus. (14). Keturunan dari ras yang mempunyai risiko tinggi seperti Afrika Amerika. (6).1. Asia Amerika c. atau hipertiroidisme. Peningkatan FFA ini akan menyebabkan hambatan pada transport glukosa ke membrane plasma. riwayat abortus berulang.5. Riwayat atau penderita PJK. Riwayat Diabetes Melitus dalam garis keturunan f. j.

Ukuran untuk menilai obesitas sentral adalah jika lingkar perut pada pria > 90 cm dan pada wanita > 80 cm (18). Sel beta pancreas akan mengalami kelelahan dan tidak mampu memproduksi insulin yang cukup untuk mengimbangi kelebihan asupan kalori. (18) Hasil IMT Kategori < 18.0 BB Lebih 23.9 Obesitas I ≥30.5 BB Kurang 18. 1 . dapat digunakn table di bawah ini : Tabel 4 : Kategori Indeks Massa Tubuh (15).9 BB Normal ≥ 23. Akibatnya kadar glukosa dalam darah akan tinggi dan mengakibatkan DM (19).5 – 22.untuk mengetahuinya.0 – 24.9 BB dengan Risiko 25. Adanya peningkata jaringan adiposity . 𝐵𝐵 (𝐾𝑔) IMT = 𝑇𝐵2 (𝑚) Indeks Massa Tubuh (IMT) dapat digunakan untuk mengetahui apakah berat badan seseorang telah ideal atau belum.0 Obesitas II Hasil IMT yang masuk kategori obesitas perlu diwaspadai. Obesitas merupakan faktor risiko yang berperan dalam penyakit diabetes mellitus. Orang dengan obesitas memiliki asupan kalori yang lebih.Lingkar Perut Lingkar perut dapat menunjukkan tingkat obesitas sentral. Tabel 5 : Ukuran Lingkar Perut Jenis Kelamin Normal Obesitas Sentral Perempuan < 80 cm ≥ 80 cm Laki-laki < 90 cm ≥ 90 cm Obesitas sentral contoh penimbunan lemak tubuh yang berbahaya karena adiposity daerah ini sangat efisien dan lebih resisten terhadap insulin disbanding adiposity di daerah lain.0 – 29.

atau adik berhubungan signifikan dengan kejadian diabetes mellitus. paman. hal ini dikarenakan penurunan gen sewaktu dalam kandungan.1. Jika saudara kandung menderita DM maka risiko untuk menderita DM 10% dan (0% jika yang menderita adalah saudara kembar identic (21). Resistensi insulin merupakan fase awal abnormalitas metabolic yang akhirnya mengganggu toleransi glukosa. biasanya diikuti dengan resistensi insulin. maka semua anaknya juga akan menderita penyakit tersebut. Sedangkan jika salah satu orang tua dan kakek menderita diabetes. Analisa data Riskesdas 2007 yang dilakukan oleh irawan mendapatkan bahwa orang yang mengalami obesitas sentral berisiko 2. sehingga terjadi transisi dari kondisi resistensi insulin ke diabetes yang manifest secara klinis (20). Risiko seorang anak mendapatkan diabetes mellitus tipe 2 adalah 15% bila salah satu orang tuanya menderita DM. Hasil ini diperkuat oleh penelitian Iswanto (2004) yang menemukan bahwa adanya riwayat diabetes mellitus pada kakek. Penelitian dari Lies (1998) menunjukkan bahwa adanya riwayat diabetes mellitus pada keluarga (orang tua atau kakek-nenek) berhubungan signifikan dengan kejadian diabetes mellitus pada seseorang. maka 50% dari anak-anaknya akan terkena diabetes mellitus. Kegagalan sel pancreas menyebabkan sekresi insulin tidak adekuat. kakak.5. jika kedua orang tua menderita DM maka risiko untuk menderita DM adalah 75%. ayah. 2.63 kali untuk menderita DM dibandingkan dengan orang yang normal (8). Bila terjadi mutasi gen dapat menyebabkan kekacauan yang berujung (19) timbulnya DM . nenek. . Orang yang memiliki ibu DM memiliki risiko 10-30% lebih besar dari pada yang memiliki ayah menderita DM. Apabila kedua orang tua merupakan penderita diabetes mellitus. bibi.2 Riwayat Penyakit Keluarga Timbulnya penyakit diabetes mellitus sangat dipengaruhi oleh faktor genetik. ibu. Penyakit diabetes mellitus diturunkan menurut hukum mendel secara resesif autosomal dengan penetrasi inkomlit.

Faktor genetic juga mempengaruhi pada angka kejadian diabetes mellitus.
Penelitian dari Genome-Wide Associationmenemukan bahwa terdapat jenis
Single Nucleotide Polimorphisms (SNPs) yang terkait dengan fungsi sel β
pancreas yang memicu terjadinya DM. namun, faktor lain seperti obesitas dan
(22)
rendahnya aktivitas fisik merupakan faktor yang lebih penting . Penelitian di
India Utara juga menemukan gen DOK5 sebagai yang menimbulkan kerentanan
akan diabetes dan obesitas (23).
2.1.5.3 Pola Makan
Konsumsi zat gizi menurut penelitian Sujaya (2009), konsumsi karhidrat
yang tinggi dapat meningkatkan risiko terkena DM sebanyak 10,28 kali. Selain
itu, orang dengan konsumsi lemak yang tinggi berisiko 5,25 kali lebih besar untuk
terkena diabetes, dibandingkan dengan orang yang konsumsi lemaknya rendah.
Sementara itu, pada penduduk pria di Amerika Serikat, pola makan western, yaitu
yang mengandung daging, kentang goring, dan susu yang berlemak tinggi terbukti
berhubungan dengan peningkatan risiko terjadinya DM (17). Konsumsi karbohidrat
yang tinggi ini akan semakin meningkatkan risiko DM jika diiringi asupan serat
yang rendah (17).
1 Karbohidrat
Karbohidrat sebagai sumber energi, karbohidrat diberikan pada diabetisi
tidak boleh lebih dari 55-65 % dari total kebutuhan energy sehari,atau tidak
boleh lebih dari 70% jika dikombinasikan dengan pemberian asam lemak tidak
jenuh rantai tunggal (MUFA = monounsaturated fatty acids). Pada setiap gram
karbohidrat terdapat kandungan energy sebesar 4 kilokalori (6).
Rekomendasi pemberian :
a. Kandungan karbohidrat lebih diperhatikan daripada jumlahnya.
b. Total kebutuhan kalori per hari, 60-70% diantaranya berasal dari sumber
karbohidrat.
c. Jika ditambah MUFA sebagai sumber energi, maka jumlah karbohidrat
maksimal 70% dari total kebutuhan kalori per hari.

d. Jumalah serat 25-50 gram per hari.
2 Protein
Protein adalah sumber makanan yang penting bagi tubuh. Jumlah
kebutuhan protein yang direkomendasikan sekitar 10-15% dari total kalori per
hari. Pada penderita kelainan ginjal, dimana diperlukan pembatasan asupan
protein sampai 40 gram per hari, maka perlu ditambah pemberian suplementasi
asam amino esensial. Protein mengandung energy sebesar 4 kilokalori/gram (6).
Rekomendasi pemberian protein :
a. Kebutuhan protein 10-15% dai total kebutuhan energy per hari.
b. Pada keadaan glukosa yang terkontrol asupan protein tidak akan
berpengaruh pada glukosa darah.
c. Pada keadaan glukosa tidak terkontrol pemberian protein sekitar 0,8-1,0
mg/kg berat badan/hari.

2.5 Kerangka Teori

Pola Makan ↑
HDL > 35 mg/dl Trigliserida >
Karbohidrat
200 mg/dl

Obesitas
Kolesterol ↑

↑ FFA

Diabetes Melitus Riwayat DM
Tipe 2 Gestasional

Fungsi sel β
Pankreas ↑ Asam lemak
Terganggu dalam darah

Mutasi gen SNPs ↑ BB, IMT > 25
mg/dl

Riwayat Penyakit Aktivitas Fisik ↓
Keluarga

2.6 Kerangka Konsep

Variable Bebas (Independent) Variabel Terikat (Dependent)

Obesitas

Riwayat Penyakit Diabetes Melitus
Keluarga Tipe 2 Tidak
Terkontrol

Pola Makan

2.7 Hipotesis

1. Terdapat hubungan antara obesitas yang mempunyai keluhan penyakit
diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol.
2. Terdapat hubungan antara riwayat penyakit keluarga yang serupa pada pasien
diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol.
3. Terdapat hubungan antara pola makan pasien sebelum dan sesudah
mengalami diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Ruang Lingkup Penelitian (Keilmuan)

Ruang lingkup penelitian ini mencakup dua bidang keilmuan yaitu Ilmu
Penyakit Dalam dan Ilmu Gizi.

3.2 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di poliklinik umum dan balai konseling di
wilayah kerja puskesmas Kejaksan kota Cirebon pada bulan Januari sampai
Maret 2016 dengan para responde pasien yang menderita penyakit diabetes
militus tipe 2.

3.3 Jenis dan Rancangan Penelitian

Jenis penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik dengan
menggunakan studi cross sectional untuk menilai hubungan antara obesitas,
riwayat penyakit keluarga, dan pola makan dengan angka kejadian diabetes
militus tipe 2 tidak terkontrol di wilayah puskesmas Kejaksan kota Cirebon.

3.4 Populasi dan Sampel

3.4.1 Populasi

a. Populasi Target
Populasi target dalam penelitian ini adalah pasien yang menderita diabetes
melitus tipe 2 di Kota Cirebon.

Populasi Terjangkau Populasi terjangkau dalam penelitian ini adalah pasien yang menderita diabetes melitus tipe 2 di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon pada bulan Januari . 3.05)2 n = 70 jadi n = 70 orang Berdasarkan rumus tersebut. Cara menentukan ukuran sampelnya dengan rumus sebagai berikut: N n= 1+N (d2 ) Keterangan : n = besar sampel N = besar populasi d = tingkat kepercayaan / ketepatan yang diinginkan (0. b. peneliti menetapkan kriteria sampel sebagai berikut : .05) Jumlah Populasi sebanyak 85 orang maka didapatkan : N n= 1 + N (d2 ) n= 85 1+60(0.2 Sampel Sampel adalah bagian dari populasi terjangkau yang memenuhi kriteria penelitian.4. maka sampel yang didapat dari populasi untuk penelitian ini adalah 70 orang. Pengambilan sampel dilakukan secara purposive sampling dimana responden yang dipilih dalam populasi terjangkau yang mempunyai pertimbangan tertentu yang dibuat peneliti sendiri berdasarkan ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya (24) . Dalam pemilihan sampel.Maret 2016.

didasarkan pada suatu pertimbangan tertentu yang dibuat peneliti sendiri berdasarkan ciri atau sifat-sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya (24).4.5. Kriteria eksklusi 1) Tidak bersedia menjadi responden 2) Menderita riwayat penyakit kronis yang lainnya (Ginjal. 3. . Pancreas dll) 3) Pasien yang mempunyai riwayat kadar kolesterol tinggi 3. Kriteria inklusi 1) Pasien diabetes mellitus tipe 2 yang berobat ke Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon selama periode penelitian b.5. riwayat penyakit keluarga.1 Variabel Bebas Pada penelitian ini variable bebasnya adalah obesitas. 3.2 Variabel Terikat Pada penelitian ini menggunakan variable terikat diabetes militus tipe 2 tidak terkontrol. dan pola makan.5 Variabel Penelitian 3. a.3 Cara Sampling Teknik pengambilan sampel yang digunakan adalah purposive sampling.

9 dihitung badan dengan kg/m menggunakan 3 = Obesitas II rumus IMT ≥30. pemeriksaan GDS > 200 gula darah mg/dl sewaktu (GDS) 2. tinggi 25.0 kg/m 3 Riwayat Independent Pasien Nominal Kuesioner 1. Variabel Subvariabel Definisi Skala Alat Ukur Hasil Ukur Operasi Onal 1. tipe 2 Puskesmas alat ukur GDS < 200 tidak Kejaksan kota gula darah mg/dl terkontro Cirebon 2 = DM tidak l berdasarkan terkontrol. Diabetes Dependent Pasien di Ordinal Catatan 1 = DM Melitus wilayah kerja medis dan terkontrol. Obesitas Independent Pasien Ordinal Timbangan 1 = BB < 25 diabetes berat kg/m Tidak mellitus yang badan dan Obesitas memiliki berat alat ukur 2 = Obesitas I = badan lebih.0 – 29.3. Patuh makan pasien 2. Tidak diabetes patuh mellitus yg berhubungan dengan asupan karbohidrat . Ada mempunya riwayat keluarga terkena penyakit diabetes mellitus 4 Pola Independent Pola makan Nominal Keusioner 1. Tidak penyakit diabetes Ada keluarga mellitus yang 2.6 Definisi Operasional Tabel 7 : Definisi Operasional No.

Data primer yang digunakan pada penelitian ini adalah kuesioner untuk mengetahui adanya hubungan antara obesitas. umur.7 Cara Pengumpulan Data 3. riwayat penyakit keluarga. 3. dan pola makan yang berkaitan dengan penyakit diabetes melitus. Kuesioner yang digunakan terdiri dari : 1. Pertanyaan yang berisikan data tentang obesitas.3. yaitu penderita DM tipe 2. Identitas. dan pola makan dengan angka kejadian diabetes mellitus. riwayat penyakit keluarga. Kuesioner ini diberikan pada sampel penelitian. 2. Peneliti melakukan pendekatan kepada responden dengan menjelaskan maksud dan tujuan dari penelitian serta memberikan kuisioner kepada responden.2 Prosedur Penelitian Berbekal surat pengantar dari FK Unswagati. jenis kelamin. peneliti menghubungi puskesmas yang akan diteliti dan meminta izin penelitian kepada kepala puskesmas yang bersangkutan.1 Bahan dan Alat Jenis data dalam penelitian yang diambil adalah data primer dan data sekunder.7.7. Setelah mendapat izin dari pihak puskesmas yang diteliti dan peneliti mengumpulkan data di puskesmas tersebut sesuai dengan izin dari kepala puskesmas dengan syarat meminta izin terhadap responden yang ingin dijadikan sampel. dan alamat rumah. Prosedur penelitian dilaksanakan dalam 3 tahap yang meliputi: . berisikan identitas responden meliputi nomor responden. Data sekunder adalah catatan medik yang ada di puskesmas Kejaksan kota Cirebon.

Tahap penyelesaian a. Tahap persiapan a. Mempersiapkan instrumen penelitian d. Menyusun laporan penelitian . 3. Mengolah data dan menganalisis data b. Tahap pelaksanaan: responden diperiksa kadar gula darah sewaktu (GDS) kemudian responden diberikan kuesioner dan diminta untuk mengisi kuesioner tersebut untuk kemudian dianalisis menjadi hasil penelitian. Konsultasi kepada pembimbing c. Penetapan sasaran b. Mengurus surat izin dan melakukan koordinasi dengan Kepala Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon 2.1.

8 Alur Penelitian Meminta izin Pengolahan penelitian ke data Puskesmas Kejaksan Pengumpulan data Meminta data pasien DM tipe 2 Pembagian kuesioner dan pengisisn oleh responden Menetukan sampel data Melakukan Pembuatan pengukuran GDS kuesioner dan IMT Skema 3 : Alur Penelitian 3.3.9 Uji Validitas dan Reabilitas Sebelum instrumen/alat ukur dugunakan untuk mengumpulkan data penelitian maka perlu dilakukan uji validitas dan reabilitas kuesioner untuk mencari kevalidan dan reliabilitas alat ukur tersebut. .

kesesuaian jawaban dengan pertanyaan yang disediakan maupun kesalahan antar jawaban pada kuesioner. meliputi kelengkapan jawaban dari pertanyaan yang disediakan. b. . Coding (pengkodean data) Coding yaitu melakukan pengkodean pada setiap jawaban yang telah diberikan responden sehingga mempermudah dalam menganalisa data.10 Analisa Data 3. Processing Processing dalah memproses data dengan menggunakan computer atau secara manual agar dapat dianalisis. Editing (pengeditan data) Melakukan pekerjaan meneliti atau menyunting data yang diperoleh sehingga apabila terjadi kesalahan dapat segera dibenahi.. Uji validitas instrument dilakukan dengan uji validasi isi (expert judgement). c. Uji reabilitas instrumen dilakukan dengan rumus Alpha sebagai berikut 24:  k     b2  r11    1     k  1  t2  Keterangan: r11 = Reliabilitas Instrumen k = banyaknya butir pertanyaan  b2 = jumlah varians butir t2 = varians total 3.10.1 Pengolahan Data a.

3.2 Analisis data Analisa data dalam penelitian ini melalui 2 tahap.10. maka analisis bivariat dilakukan dengan uji korelasi spearman. maka analisis data bivariat dilakukan dengan uji korelasi pearson. dan pola makan dengan variable terikat yaitu diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol. 2. e. d. Entry Entry yaitu kegiatan memasukkan hasil jawaban pada program pengolahan data. Cleaning Memeriksa kembali apakah ada kesalahan data sehingga data benar- benar siap untuk dianalisis. dan pola makan. Analisis bivariat dalam penelitian ini dilakukan dengan terlebih dahulu menghitung normalitas data hasil penelitian. Analisis Bivariat Analisis bivariat untuk menghubungankan antara variable bebas. f. yaitu analisa univariat dan analisa bivariate. Tabulating Tabulating yaitu mengelompokkan data sesuai variabel yang diteliti agar memudahkan analisis data. Analisa Univariat Analisa Univariat untuk menggambarkan sampel penelitian dari semua variabel penelitian yaitu obesitas. yaitu obesitas. riwayat penyakit keluarga. Sedangkan variabel dependent yaitu diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol. Jika data berdistribusi normal. Jika data tidak berdistribusi normal. . riwayat penyakit keluarga. 1.

Kemudian surat permohonan dan persetujuan juga dimintakan kepada kepala Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon untuk melakukan penelitian yang intinya berisi: 1. Izin dan persetujuan untuk melakukan penelitian di wilayah kerja Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon 2. prosedur penelitian dan jaminan terhadap kerahasiaan semua informasi dan data diri responden.11 Etika Penelitian Penelitian yang dilakukan merupakan tugas proposal yang menggunakan subyek manusia. manfaat.3. Pemberitahuan dan rekomendasi kepada penulis untuk melakukan penelitian terhadap penderita Diabetes Melitus tipe 2 di wilayah kerja Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon Seluruh responden diberi penjelasan mengenai penelitian yang akan dilakukan yaitu tujuan. . oleh karena itu sebelum melakukan penelitian ini diminta persetujuan etik berupa ethical clearance terlebih dahulu dari Komite Etika Penelitian FK Unswagati. Responden yang bersedia secara sukarela ikut dalam penelitian ini diminta persetujuan secara tertulis dengan mengisi surat persetujuan (informed consent).

11 Jadwal Penelitian Okt 2015 Juni2015 Mar2016 Feb 2016 April201 Jan 2016 Juli2015 Sep2015 Agt2015 6 No Kegiatan 1 Penyusunan Proposal 2 Ujian proposal 3 Penyusunan Instrumen 4 Persiapan ke lapangan 5 Persiapan ke lapangan 6 Analisis data 7 Penyusunan skripsi 8 Ujian skripsi Skema 4 : Jadwal Penelitian .3.

responden yang berumur 35-40 tahun sebanyak 3 orang (4.1 Gambaran Umum Puskesmas Kejaksan merupakan salah satu puskesmas yang berada di Kota Cirebon .2 Karakteristik Responden Berdasarkan penelitian yang dilakukan karakteristik responden menunjukkan sebagian besar responden memiliki jenis kelamin perempuan sebanyak 45 orang (64. Batas wilayah Kelurahan Kesenden yang merupakan wilayah kerja Puskesmas Kejaksan adalah sebagai berikut :  Sebelah Utara : Sungai Kedung Pane. letak UPTD Puskesmas Kejaksan berada di wilayah RW 02 Krucuk. Dari tabel di atas juga menunjukkan variasi umur responden dimana mayoritas berumur 61-65 tahun sebanyak 22 orang (31. Kelurahan Kesenden terdiri dari 11 RW dan 48 RT.5%) dari jumlah keseluruhan.1 Gambaran Umum Tempat Penelitian 4. sebelah utara Pusat Kota Cirebon dengan jarak + 1 Km dengan waktu tempuh + 5 menit menggunakan kendaraan roda empat 4.2%).1.2%) sedangkan laki-laki hanya berjumlah 25 orang (35. Wilayah kerja Puskesmas Kejaksan terletak di pusat kota perdagangan dan jasa.  Sebelah Barat : Kelurahan Sukapura.  Sebelah Timur : Laut Jawa. responden yang berumur 46-50 tahun sebanyak 8 orang .1. Secara keseluruhan wilayah kerja Puskesmas Kejaksan mempunyai akses yang mudah dijangkau dikarenakan wilayah Puskesmas Kejaksan ada di wilayah perkotaan .  Sebelah Selatan : Kelurahan Kejaksan. BAB IV HASIL PENELITIAN 4.8%).

2 46-50 tahun 8 11. dan paling sedikit berumur < 70 tahun yaitu sebanyak 2 orang (2.8 Umur 35-40 tahun 3 4.9 4.5 66-70 tahun 7 10 < 70 tahun 2 2. dan 11 responden atau 15.4%).2 Perempuan 45 35. riwayat penyakit keluarga.2 Hasil Penelitian 4. responden yang berumur 56-60 tahun sebanyak 19 orang (27. Keterangan lebih lanjut bisa diliat di tabel 7. responden yang berumur 51-55 tahun sebanyak 9 orang (12.1%).7% dengan obesitas II.4 51-55 tahun 9 12. (11. riwayat penyakit keluarga.6%. tentang hubungan antara obesitas.7% yang tidak obesitas. Tabel 7 Karakteristik Responden Karakteristik N % Kelamin Laki-laki 25 64. Sedangkan variabel dependent yaitu diabetes mellitus tipe 2. Berdasarkan hasil penelitian yang di lakukan di Wilayah Kerja Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon. dan pola makan dengan diabetes melitus tipe 2 maka didapat sebagai berikut: Hasil penelitian ini menunjukkan distribusi obesitas dari 70 responden sebagian besar status gizi obesitas I yaitu sebanyak 34 responden atau 48.9%).1 61-65 tahun 22 31. responden yang berumur 66-70 tahun sebanyak 7 orang (10%).1 Analisis Univariat Analisa Univariat untuk menggambarkan sampel penelitian dari semua variabel penelitian yaitu obesitas. .9%). dan pola makan.2. 25 responden atau 35.9 56-60 tahun 19 27.

7 Obesitas II 34 48.4 DM Terkontrol 6 8.3 Total 70 100 DM Tipe 2 DM Tak Terkontrol 64 91. bahwa dari 70 responden sebagian besar tidak patuh dalam pola makan yaitu sebanyak 53 responden atau 75. Hasil penelitian ini menunjukkan distribusi dari diabetes melitus bahwa dari 70 responden sebagian besar menderita DM yaitu sebanyak 64 responden atau 91.7 Total 70 100 Riwayat Penyakit Keluarga Ada 50 71. Tabel 8 Distribusi Frekuensi Responden Distribusi Frekuensi Persentase (%) Obesitas Obesitas II 11 15.4 Tidak Ada 20 28.6 Tidak Obesitas 25 35. Hasil penelitian ini menunjukkan distribusi bahwa dari 70 responden sebagian besar memiliki riwayat penyakit keluarga yaitu sebanyak 34 responden atau 71.7 Patuh 17 24.4%.6 Total 70 100 . Hasil penelitian ini menunjukkan distribusi dari pola makan responden.7%. Keterangan bisa diliat di tabel 8.6 Total 70 100 Pola Makan Tidak Patuh 53 75.4%.

yaitu obesitas. Data tersebut dapat diliat dari tabel 9. Data yang diperoleh kemudian dianalisi secara statistik menggunakan model analisis Uji korelasi Spearman dengan menggunakan program Komputer.4.4% dan DM sebanyak 7 orang atau 63.1%.05 sehingga ada hubungan yang lemah antara obesitas dengan diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol.2. nilai signifikan sebesar 0.2.6%.05 maka dapat di simpulkan bahwa.2.365) dan nilai signifikan yaitu 0.9% dan DM sebanyak 32 orang atau sebanyak 94. Dari hasil uji statistik dengan menggunakan uji korelasi Spearman dengan menggunakan program komputer diperoleh nilai korelasi yang lemah (-0.1 Hubungan Antara Obesitas Dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 25 responden yang memiliki status gizi tidak obesitas dengan tidak DM sebanyak 0 orang atau 0% dan DM sebanyak 25 orang atau 100%. riwayat penyakit keluarga.002 kurang dari 0.002 dengan tingkat kemaknaan p = 0. Hasil yang didapat adalah sebagai berikut: 4. Dari 11 responden yang memiliki status gizi obesitas II dengan tidak DM sebanyak 4 orang atau 36. Dari 34 resposden yang memiliki status gizi obesitas I dengan tidak DM sebanyak 2 orang atau 5. dan pola makan dengan variable terikat yaitu diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol.2 Analisis Bivariat Analisis bivariat untuk menghubungankan antara variable bebas. .

6% 2 2.6% 70 100% 4.2.8% 34 48. .371) dan nilai signifikan yaitu 0.05 sehingga ada hubungan yang lemah antara riwayat penyakit keluarga dengan diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol.9% 4 5.7% Total 64 91. Data tersebut dapat diliat dari tabel 10.1 Hubungan Antara Riwayat Penyakit Keluarga dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dari 20 responden yang tidak memiliki Riwayat Penyakit Keluarga 5 orang atau 25% tidak menderita DM dan 15 orang atau 75% menderita DM.8% 11 15. Tabel 9 Hubungan Antara Obesitas Dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Diabetes Melitus (DM) Tipe 2 DM Tidak DM Total P Obesitas R terkontrol terkontrol value F % F % f % Obesitas II 7 9. Dari 50 responden yang memiliki Riwayat Penyakit Keluarga dengan tidak menderita DM sebanyak orang atau 2% dan DM sebanyak 49 orang atau 98%.7% Obesitas I 32 48.05 maka dapat di simpulkan bahwa.6% 0.4% 6 8. nilai signifikan sebesar 0.2.7% 0 0% 25 35.002 kurang dari 0.002 -0. . Dari hasil uji statistik dengan menggunakan uji korelasi Spearman dengan menggunakan program komputer diperoleh nilai korelasi yang sedang (+0.365 Tidak Obesitas 25 35.002 dengan tingkat kemaknaan p = 0.

2.011 dengan tingkat kemaknaan p = 0.002 +0.6% 0.9% 1 1. Dari hasil uji statistik dengan menggunakan uji korelasi Spearman dengan menggunakan program komputer diperoleh nilai korelasi yang sedang (+0.05 maka dapat di simpulkan bahwa.371 Total 64 91.4% Tidak Ada 15 21.2. Dari 53 responden yang tidak patuh dalam polam makan 2 orang atau 3.05 sehingga ada hubungan yang lemah antara pola makan dengan diabetes melitus Tipe 2 tidak terkontrol.5% 5 7.6% 70 100% 4.2 Hubungan Antara Pola Makan dengan DM Tipe 2 Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dari 17 responden yang patuh dalam pola makan 4 orang atau 23.4% 6 8.303) dan nilai signifikan yaitu 0.8% tidak menderita DM dan 53 orang atau 96. Tabel 10 Hubungan Antara Riwayat Penyakit Keluarga Dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Diabetes Melitus (DM) Riwayat Tipe 2 Total P Penyakit DM tidak DM R terkontrol Terkontrol value Keluarga f % f % F % Ada 49 69.011 kurang dari 0. Data tersebut dapat diliat dari tabel 11.5% 50 71. .6% tidak menderita DM dan 13 orang atau 76. nilai signifikan sebesar 0.4% diantaranya menderita DM.1% 20 28.2% diantaranya menderita DM.

6% 70 100% .7% 17 24.6% 4 5.8% 2 2.7% Patuh 13 18.4% 6 8.3% 0.9% 53 75.011 +0.303 Total 64 91. Tabel 11 Hubungan Antara Pola Makan Dengan DM 2 Diabetes Melitus (DM) Tipe 2 Total P Pola Makan DM Tidak DM r value Terkontrol Terkontrol f % F % F % Tidak Patuh 51 72.

Hubungan Antara Obesitas Dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Hasil penelitian ini menunjukkan hubungan yang signifikan antara obesitas dengan diabetes melitus tipe 2. Selain itu pada penelitian Lies (1998) ditemukan bahwa indeks massa tubuh memiliki hubungan yang bermakna dengan kejadian diabetes mellitus. Sel beta pancreas akan mengalami kelelahan dan tidak mampu memproduksi . Berdasarkan hasil penelitian ini adalah orang dengan status gizi obesitas I lebih banyak menderita DM tipe 2 dibandingkan yang tidak obesitas. Orang dengan obesitas memiliki asupan kalori yang lebih. BAB V PEMBAHASAN 4.5% . dan menyebabkan resistensi insulin pada jaringan otot dan adipose (16). Kurangnya aktivitas fisik dan tingginya konsumsi karbohidrat. Prevalensi DM sejalan dengan tingkat obesitas. Peningkatan FFA ini akan menyebabkan hambatan pada transport glukosa ke membrane plasma. Semakin berat tingkat obesitas. protein.47.3. semakin berat prevalensi DM. Hasil penelitian ini selaras dengan penelitian Ridho Ichsan Sya1ini yang bejudul Hubungan Obesitas Sentral Terhadap Kejadian Diabetes Melitus Tipe 2 Di kelurahan Johar Baru Kecamatan Johar Baru Jakarta dengan hasil nilai korelasi 1. dan lemak yang merupakan faktor risiko dari obesitas menyebabkan meningkatnya Asam Lemak atau Free Fatty Acid (FFA) dalam sel. Obesitas merupakan faktor risiko yang berperan dalam penyakit diabetes mellitus. Hasil IMT yang masuk kategori obesitas perlu diwaspadai. setiap peningkatan 1 kg berat badan dpat meningkatkan risiko (17) terjadinya DM sebesar 4. hal ini dilihat dari nilai p value 0.002.1.

nenek. hal ini dilihat dari nilai p value 0. Timbulnya penyakit diabetes mellitus sangat dipengaruhi oleh faktor genetik.002. kakak. Budi T Ratag. jika kedua orang tua menderita DM maka risiko untuk menderita DM adalah 75%.2. Berdasarkan hasil penelitian ini adalah orang dengan riwayat penyakit keluarga DM lebih banyak menderita DM tipe 2 dibandingkan yang tidak memiliki riwayat penyakit keluarga. Risiko seorang anak mendapatkan diabetes mellitus tipe 2 adalah 15% bila salah satu orang tuanya menderita DM. ayah. Jika .3. Bila terjadi mutasi gen dapat menyebabkan kekacauan (19) yang berujung timbulnya DM .000) dengan nilai Odds Ratio sebesar 4. Orang yang memiliki ibu DM memiliki risiko 10-30% lebih besar dari pada yang memiliki ayah menderita DM. 4. paman. Hubungan Antara Riwayat Penyakit Keluarga dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Hasil penelitian ini menunjukkan hubungan yang signifikan antara riwayat penyakit keluarga dengan diabetes melitus tipe 2. Penelitian dari Lies (1998) menunjukkan bahwa adanya riwayat diabetes mellitus pada keluarga (orang tua atau kakek- nenek) berhubungan signifikan dengan kejadian diabetes mellitus pada seseorang.7. hal ini dikarenakan penurunan gen sewaktu dalam kandungan. Akibatnya kadar glukosa dalam darah akan tinggi dan mengakibatkan DM (19). ibu. Gloria Wuwungan di Universitas Sam Ratulangi Manado menunjukkan bahwa terdapat hubungan antara riwayat keluarga menderita DM dengan kejadian DM Tipe 2 (p=0. Hasil penelitian ini selaras dengan penelitian dari John S Kekenusa. insulin yang cukup untuk mengimbangi kelebihan asupan kalori. bibi. atau adik berhubungan signifikan dengan kejadian diabetes mellitus. Hasil ini diperkuat oleh penelitian Iswanto (2004) yang menemukan bahwa adanya riwayat diabetes mellitus pada kakek.

28 kali.25 kali lebih besar untuk terkena diabetes. dibandingkan dengan orang yang konsumsi lemaknya rendah. konsumsi karhidrat yang tinggi dapat meningkatkan risiko terkena DM sebanyak 10. pola makan western. kentang goring. Penelitian dari Genome-Wide Associationmenemukan bahwa terdapat jenis Single Nucleotide Polimorphisms (SNPs) yang terkait dengan fungsi sel β pancreas yang memicu terjadinya DM. Berdasarkan hasil penelitian ini adalah orang dengan pola makan yang tidak patuh atau tidak diet karbohidrat lebih banyak menderita DM tipe 2 dibandingkan yang pola makan diet karbohidrat. Konsumsi zat gizi menurut penelitian Sujaya (2009). saudara kandung menderita DM maka risiko untuk menderita DM 10% dan (0% jika yang menderita adalah saudara kembar identic (21). Sementara itu. faktor lain seperti obesitas dan rendahnya aktivitas fisik merupakan faktor yang (22) lebih penting . dan susu yang berlemak tinggi terbukti berhubungan (17) dengan peningkatan risiko terjadinya DM . Selain itu. Faktor genetic juga mempengaruhi pada angka kejadian diabetes mellitus. hal ini dilihat dari nilai p value 0. 4.3. orang dengan konsumsi lemak yang tinggi berisiko 5.011. Hasil penelitian ini selaras dengan penelitian Andi Mardhiyah Idris dkk pada tahun 2014 dengan judul Hubungan Antara Pola Makan dengan Kadar Gula Darah Pada Pasien DM rawat Jalan di Puskesmas Kota Makasar dengan kesimpulan bahwa terdapat hubungan antara pola makan dengan DM tipe 2.3 Hubungan Antara Pola Makan dengan Diabetes Melitus Tipe 2 Hasil penelitian ini menunjukkan hubungan yang signifikan antara pola makan dengan diabetes melitus tipe 2. Konsumsi karbohidrat . namun. yaitu yang mengandung daging. pada penduduk pria di Amerika Serikat. Penelitian di India Utara juga menemukan gen DOK5 sebagai yang menimbulkan kerentanan akan diabetes dan obesitas (23).

2. yang tinggi ini akan semakin meningkatkan risiko DM jika diiringi asupan serat yang rendah (17). . Penelitian ini tidak memberikan kuesioner tentang aktivitas sehari-harinya selama dirumah untuk menilai/menghitung kebutahan total per hari. Bias informasi dalam penelitian ini bisa terjadi pada saat wawancara yang dipengaruhi oleh daya ingat responden dan cara wawancara. 4.4 Keterbatasan Penelitian Keterbatasan dalam penelitian ini antara lain disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya : 1. Pada penelitian ini penghitungan food recall masih menggunakan perhitungan manual sesuai gr/kkal dari makanan yang dikonsumsi responden. 3. Hasil penelitian ini tidak dapat digeneralisasikan pada lokasi dan waktu yang berbeda. namun demikian tidak tertutup kemungkinan penelitian ini dilakukan ditempat lain. 4.

1 Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka didapat simpulan sebagai berikut: 1.032 dengan tingkat hubungan yang lemah 3. BAB VI SIMPULAN DAN SARAN 6.001 dengan tingkat hubungan yang lemah 6. Bagi peneliti lain untuk menberikan kuesioner tentang aktivitas sehari-hari untuk mempermudah dalam penghitungan kebutuhna kalori per harinya.001dengan tingkat hubungan yang lemah 2. Terdapat hubungan antara riwayat penyakit keluarga dengan diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol dengan nilai signifikan p = 0. Terdapat hubungan antara obesitas dengan diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol dengan nilai signifikan p = 0. 2. . Terdapat hubungan antara pola makan dengan diabetes melitus tipe 2 tidak terkontrol dengan nilai signifikan p = 0. Bagi peneliti yang ingin meneruskan penelitian ini atau ingin mengembangkan penelitian lebih lanjut diharapkan agar menghitung food recall dengan food recall count jika ada.2 Saran 1.

Eckman AS. 2011. DR. Manado:.BA. Association AD. 7.depkes.html#sthash. 2009. Hubungan Perilaku dengan Prevalensi Diabetes Melitus pada Masyarakat Kota Ternate Tahun 2008. 2012 [cited 2015 July 6.go. 2012. 33. The Diabetes Melitus Manual:A Primary Care Companion. Jakarta:..nih. 4. Kandou Manado. 2008. 9.html. nlm. One adult in ten will have diabetes by 2030.D. 2009. Available from: http://www. 2011 [cited 2015 July 6. 8.PD. Skripsi. Kekenusa BTRGW. 5th ed.int/factsheets/fs312/en/index. Available from: http://nlm. Jakarta:.go. 2013. 5th edition Diabetes Atlas. 2.nih. Kemenkes.. 2013 [cited 2015 July 6. . Riskesdas. New York: Mc Graw-Hill Companies.who. [Online]. Analisis Hubungan Antara Umur dan Riwayat Keluarga Menderita DM dengan Kejadian Penyakit DM Tipe 2 pada Pasien Rawat Jalan di Poliklinik Penyakit Dalam BLU RSUP Prof. Buku AjarIlmu Penyakit Dalam.. Skripsi. [Online]. [Online].int. New York: Informa Healthcare. 10. John S. Goldstein BJdDMW.dpuf.. 2005.id. Sudoyo ABSAAMSSS. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI.gov/medlineplus/ency/article/000305. 3.id/article/view/2383/diabetes-melitus-penyebab-kematian- nomor-6-di-dunia-kemenkes-tawarkan-solusi-cerdik-melalui- posbindu. R. Diabetes Care. WHO. 1st ed. Diagnosis and Classification of Diabetes Mellitus. Type-2 Diabetes: Principles and Practice. 11. 6. Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) Laporan Provinsi Jawa Barat.htm.gov. Inzucchi S. DAFTAR PUSTAKA 1.R.Mlaqi5lQ. 5. IDF. Available from: http://www. Irawan R. Depkes. WHO. 2013.

. Obesitas Sentral. Jurnal Skala Husada. 13. 2007.gov/medlineplus/ency/article/000896. Majalah Kedokteran Nusantara. 2011 [cited 2015 July 6.gov. "Regular Physical Exercise Training Assists in Preventing Type 2 Diabetes Development:focus on its antioxidant and anti- inflamatory properties. 11. Petunjuk Teknis Pengukuran Faktor Risiko Diabetes Melitus Jakarta: Kementrian Kesehatan RI.nih. 2009. 46. Medical Surgical Nursing. 21. 2011. D. Metode Penelitian Kesehatan Jakarta: Rineka Cipta. Difficult Diabetes. 14. Sindroma Metabolik dan Diabetes Melitus Tipe Dua. 6. Universa Medicina.12. 2009. . 2012. 2010. 23. 17. [Online]. Teixeira-Lemos ESNFTFR. Diabetes Tipe 2 di Kota Sibolga Tahun 2005.htm. Diabetes in the UK 2010: Key Statistics on Diabetes. Evaluation of DOK5 as a susceptibility gene for type 2 diabetes and obesity in North Indian popilation. 22. 24.nih. Jakarta:. UK. Biomed Central Medical Genetics. 2010.. Pusparini. 19.. 7th ed. Tabassum Rd. Exercise Therapy in Type 2 diabetes. Perkeni. Donna D. 15. London: Blackwell Science Ltd. 18.. . Sujaya IN. Pola Konsumsi Makanan Tradisional bali sebagai faktor Risiko Diabetes Melitus Tipe 2 di Tabanan. 2007 juny. 2010. Ignativicius MaMLW." Biomed Central Cardiovascular Diabetology 10. konsensus Pengelolaan dan Pencegahan Diabetes Melitus Tipe 2 di Indonesia. 20. 2001. 2013. 16. Kemenkes. Springer Acta Diabetol. Available from: http://nlm. Praet SFEdLJCvL. Gill GjPGW. 40. 2011. nlm. Kaban S. Storck s. Notoatmodjo S.

Lembar Ethichal Clearence .Lampiran 1.

Hasil dari penelitian ini tidak rahasia dan akan digunakan sebagai sumber data untuk penelitian lain. Galang Prasetyo Adi . Desember 2015 Peneliti. dan Pola Makan dengan Angka Kejadian Diabetes Melitus Tipe 2 di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon”. Penelitian ini dilakukan sebagai salah satu tugas dalam menyelesaikan gelar Sarjana Kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati Cirebon. Cirebon.Lampiran 2. riwayat penyakit keluarga. Saya yang bernama Galang Prasetyo Adi mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati. dan pola makan denganangka kejadian kencing manis (diabetes mellitus) tipe 2 di Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon. dan pola makan. riwayat penyakit keluarga. Riwayat Penyakit Keluarga. Atas perhatian dan kesediaan saudara dan saudari berpartisipasi dalam penelitian ini saya ucapkan terima kasih. Penjelasan Kepada Calon Subjek Penelitian LEMBAR PENJELASAN KEPADA CALON RESPONDEN Dengan hormat. Tujuan penelitian ini adalah unutuk mengetahui hubungan antara kegemukan. Saat ini saya sedang melakukan penelitian dengan judul “Hubungan Antara Obesitas. Proses dalam penelitian diperoleh langsung dengan mengisi daftar pertanyaan tentang kegemukan.

Riwayat Penyakit Keluarga..Lampiran 3. jam : Pelaksana Penelitian Responden (Galang Prasetyo Adi) (…………………. Persetujuan Menjadi Responden LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN Saya yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : Umur : Alamat : Menyatakan bahwa saya mengerti dan bersedia untuk berpartisipasi sebagai responden pada penelitian yang dilakukan oleh mahasiswa FK UNSWAGATI yang bernama Galang Prasetyo Adi dengan judul penelitian “Hubungan Antara Obesitas. dan Pola Makan dengan Angka Kejadian Diabetes Melitus Tipe 2 di Pukesmas Kejaksan Kota Cirebon”. Cirebon. 2016.. Demikan persetujuan ini saya tanda tangani dengan sukarela tanpa adanya unsur pemaksaan dari berbagai pihak.) . Mengetahui.

Ya. Riwayat Penyakit Keluarga. Tidak. [ ] Jagung.) 2 Apakah Anada memiliki kebiasaan mengkonsumsi sarapan sehari-hari ? [ ] 1. > 3 kali/hari (pukul…………………………………………. IDENTITAS RESPONDEN 1. Pekerjaan : 6. KEBIASAAN POLA MAKAN 1 Dalam sehari berapa kali Anda mengkonsumsi makanan pokok (Nasi.) 4.. 3 kali/hari (pukul……………………………………. 1 kali/hari (pukul……………. Nama : 2. Pada pukul ……………………………. Alamat : 4.) 3. Kadar GDS : B. dan Pola Makan dengan Angka Kejadian Diabetes Melitus Tipe 2 di Pukesmas Kejaksan Kota Cirebon” Tanggal Observasi dan Wawancara : No.. 2 kali/hari (pukul…………………………. Pendidikan : 5. Responden : A. Sagu)? Sebutkan waktunya! 1.Lampiran 4. 4) 3 Jika Ya. Alasan ………………………………………… Jika Tidak (Langsung ke no. 2. Kueisioner penelitian KUESIONER PENELITIAN “ Hubungan Antara Obesitas. berapa Porsi (Sendok Makan) Anda mengkonsumsi sarapan per hari [ ] ? . Usia : 3.) 2.

> 10 sendok makan 8 Seberapa sering Anda mengemil/mengkonsumsi snack? [ ] 1. Ya 2. Ya b. apakah hubungan kelurga yang memiliki riwayat penyakit tersebut ? a. 8) 7 Berapa porsi (sendok makan) kebiasaan makan malam Anda dalam 1 hari ? [ ] 1. Tinggi badan = _____cm 2. > 10 sendok makan 4 Apakah Anda memiliki kebiasaan mengkonsumsi makan siang ? [ ] 1. Tidak. < 10 sendok makan 2. > 10 sendok makan 6 Apakah Anda memiliki kebiasaan mengkonsumsi makan malam ? [ ] 1. Tidak 2. HASIL PENGUKURAN STATUS GIZI (diisi oleh petugas) 1. Berat badan = _____kg 3. Alasan …………………………………………… Jika Tidak (langsung ke no. Jika Tidak (langsung ke no. Ya 2. Ayah kandung c. Sering (> 3 kali perhari) 2. Jika Ya. IMT = _____kg/m2 D. Adakah anggota kelurga yang memiliki riwayat penyakit diabetes mellitus (DM) ? a. Ibu kandung b. Saudara perempuan d. Alasan ……………………………………………. Tidak. < 10 sendok makan 2. Tidak sering (≤ 3 kali per hari) C. < 10 sendok makan 2. 1. 6) 5 Berapa porsi (sendok makan) kebiasaan makan siang Anda dalam 1 hari? [ ] 1. Saudara laki – laki . RIWAYAT PENYAKIT KELUARGA 1.

3. Tidak *Adopsi dari kuesioner pola makan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia . Ya b. Apakah Ibu/Istri Anda memiliki riwayat kehamilan dengan diabetes mellitus? a.

Pukul : Selingan sore. Pukul : Sore / Malam .FROM FOOD RECALL 24 JAM Petunjuk : tuliskan semua jenis maknan yang di konsumsi bapak/ibu berikut waktu makan dan ukuran jumlahnya (dalam berat/gram atau ukuran rumah tangga) selama 1 x 24 jam yang lalu. Pukul : Selingan Malam. Pukul : Total . Tanggal yang di recall : Jenis masakan Ukuran Hasil recall 24 Jam Waktu Lemak / Berat Energi KH Gula minuman URT Jenuh (gram) (Kalori) (gram) (gram) (gram) PAGI Pukul : Selingan Pagi. Pukul: Siang.

00 .0% 0 .566 RIWAYAT_KELUARGA Mean 1. Error DM_TIPE_2 Mean 1.0% 70 100.360 .00 Variance .0% 70 100.0% 0 .0% Descriptives Statistic Std. Deviation . Output Data Statistik Explore Normalitas Case Processing Summary Cases Valid Missing Total N Percent N Percent N Percent DM_TIPE_2 70 100.282 Minimum 1 Maximum 2 Range 1 Interquartile Range 0 Skewness -3.0% 70 100.025 .82 5% Trimmed Mean 1.61 Upper Bound 1.0% 0 .034 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 1.0% RIWAYAT_KELUARGA 70 100.054 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 1.287 Kurtosis 7.91 .0% OBESITAS 70 100.96 Median 2. Lampiran 5.85 Upper Bound 1.0% POLA_MAKAN 70 100.0% 70 100.0% 0 .71 .98 5% Trimmed Mean 1.74 Median 2.080 Std.

287 Kurtosis -.455 Minimum 1 Maximum 2 Range 1 Interquartile Range 1 Skewness -.287 Kurtosis -1.566 OBESITAS Mean 1.00 Variance .694 Minimum 1 Maximum 3 Range 2 Interquartile Range 1 Skewness .78 Median 2.970 . Variance .207 Std.97 5% Trimmed Mean 1. Deviation .287 Kurtosis -.566 .052 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 1.80 .79 Median 2. Deviation .226 .092 .65 Upper Bound 1.86 5% Trimmed Mean 1.63 Upper Bound 1.513 .874 .187 Std.290 . Deviation .76 .083 95% Confidence Interval for Mean Lower Bound 1.00 Variance .566 POLA_MAKAN Mean 1.432 Minimum 1 Maximum 2 Range 1 Interquartile Range 0 Skewness -1.481 Std.

532 70 . Statistic df Sig.371** Sig.000 .001 .303* 1.000 POLA_MAKAN .01 level (2-tailed).001 . (2-tailed) .371** 1. Tests of Normality Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk Statistic df Sig.000 . DM_TIPE_2 . (2-tailed) .000 .000 .566 70 .257* . .256 70 .000 . *.380** 1.365** .534 70 .449 70 .002 .303* .032 . .470 70 .032 N 70 70 70 70 POLA_MAKAN Correlation Coefficient -.000 N 70 70 70 70 DM_TIPE_2 Correlation Coefficient -.314 70 .000 OBESITAS .000 a.000 RIWAYAT_KELUARGA .000 .365** -.05 level (2-tailed). N 70 70 70 70 **. Lilliefors Significance Correction Nonparametric Correlations Correlations POLA_MAKA RIWAYAT_KE OBESITAS N DM_TIPE_2 LUARGA Spearman's rho OBESITAS Correlation Coefficient 1. .000 UARGA Sig.257* Sig.000 -.674** . .011 .000 .002 N 70 70 70 70 RIWAYAT_KEL Correlation Coefficient -.674** Sig. (2-tailed) . Correlation is significant at the 0.011 . (2-tailed) . Correlation is significant at the 0.002 .380** -.002 .794 70 .

95 I 2 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT TIDAK TIDAK 145 9 Ny. D 58 02/10 70 27.02 II 3 0 1 1 0 0 1 0 44 PATUH RT OBESITAS TIDAK 155 2 Ny. C 52 01/10 60 24.00 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 149 7 Ny. S 56 04/04 64 30. S 59 02/09 49 23.34 I 2 1 1 0 1 0 1 1 67 PATUH RT OBESITAS TIDAK 148 5 Ny.97 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH .43 II 3 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 160 4 Tn.30 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT TIDAK TIDAK 155 10 Ny. Y 47 02/06 69 28.30 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 161 6 Tn.72 I 2 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT OBESITAS TIDAK 145 3 Ny.22 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 160 8 Tn. K 62 01/05 62 28. S 60 02/07 69 26. S 66 04/04 64 30.N 51 01/01 56 25. Master Tabel Data POLA OBESITAS MAKAN No Responden Usia Alamat FOOD Tinggi Berat IMT KATEGORI CODING P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 % KATEGORI RECALL RT OBESITAS 146 1 Ny. Lampiran 6. A 61 03/01 70 27.

M 63 01/06 68 25.73 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT TIDAK TIDAK 165 19 Tn.86 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 160 22 Tn. S 60 07/01 62 27. S 60 03/08 65 25. D 55 01/04 52 24. N 61 02/03 64 26. A 57 02/11 68 24.71 I 2 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT OBESITAS TIDAK 150 12 Ny.55 I 2 1 1 0 1 1 1 0 67 PATUH RT OBESITAS TIDAK 155 13 Tn. RT OBESITAS TIDAK 159 11 Tn.45 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH .86 I 2 1 1 0 1 0 1 1 67 PATUH RT OBESITAS TIDAK 163 16 Tn.14 I 2 1 1 0 1 1 1 1 78 PATUH RT TIDAK TIDAK 162 21 Tn. A 68 04/09 62 26. H 65 03/03 70 29. M 66 04/01 55 25.97 OBESITAS 1 1 1 0 1 1 1 0 67 PATUH RT OBESITAS TIDAK 154 20 Ny. S 43 03/01 70 26. U 51 04/01 62 27.39 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT TIDAK TIDAK 155 23 Tn. D 64 07/01 50 19. I 49 03/08 65 25. S 57 06/01 69 29.55 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 162 24 Tn.55 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT TIDAK TIDAK 145 18 Ny.34 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS TIDAK 150 17 Ny. T 68 02/08 59 24.91 I 2 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT TIDAK TIDAK 160 25 Tn.53 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS TIDAK 147 26 Ny.29 I 2 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT OBESITAS TIDAK 152 15 Ny.13 I 2 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT OBESITAS TIDAK 156 14 Tn. A 75 04/09 60 22.

W 50 02/11 67 23.05 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS 142 35 Ny. RT TIDAK 153 27 Tn.51 II 3 0 1 0 0 0 1 0 33 PATUH . U 64 06/01 65 25.63 I 2 0 1 1 1 1 0 0 56 PATUH RT OBESITAS 141 38 Ny. J 62 02/11 65 27. K 62 05/01 49 22. S 58 02/11 62 30. W 52 01/11 60 25. K 60 02/10 63 29.63 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT TIDAK TIDAK 169 32 Ny.74 II 3 0 1 0 0 0 1 1 44 PATUH RT OBESITAS 154 36 Ny. U 66 01/11 52 25.39 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS 142 30 Ny. P 65 04/01 53 22. S 56 03/11 80 33. S 55 02/10 74 32. D 63 03/09 54 25.66 I 2 0 1 1 0 0 1 1 44 PATUH RT OBESITAS TIDAK 145 39 Ny. C 47 02/01 84 34.78 I 2 0 1 0 0 0 1 0 33 PATUH RT OBESITAS TIDAK 153 31 Ny. A 37 02/10 52 21.64 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS 156 42 Ny.64 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 44 PATUH RT TIDAK TIDAK 148 28 TN.96 II 3 0 1 1 0 0 1 1 56 PATUH RT OBESITAS 151 40 Ny.45 II 3 0 0 0 0 0 1 1 33 PATUH RT TIDAK TIDAK 155 41 Ny.80 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS TIDAK 155 34 Ny.37 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS TIDAK 160 29 Tn. R 19 02/11 52 22.73 II 3 0 1 1 0 0 1 1 44 PATUH RT OBESITAS TIDAK 145 37 Ny.45 OBESITAS 1 0 1 1 0 0 1 1 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 151 33 Ny. T 56 01/09 55 27.

R 57 02/11 60 24.T 64 01/08 70 29.26 OBESITAS 1 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT TIDAK TIDAK 156 44 Ny. M 47 02/10 57 22. P 69 02/11 60 24.48 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS TIDAK 140 57 Ny. D 54 03/10 48 23.94 II 3 0 1 0 0 0 1 0 33 PATUH RT OBESITAS 155 53 Ny.05 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH .34 OBESITAS 1 1 1 1 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 155 47 Ny.72 OBESITAS 1 1 1 1 1 0 1 1 78 PATUH RT OBESITAS 150 48 Ny.55 I 2 1 1 0 1 1 1 1 78 PATUH RT OBESITAS TIDAK 155 58 Tn. A 56 02/11 58 20.66 I 2 0 0 0 1 0 1 0 33 PATUH RT TIDAK TIDAK 143 49 Ny. B 67 01/11 55 21.75 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 167 51 Tn. M 63 03/11 54 27. A 63 02/11 69 30. S 65 02/11 67 26.47 OBESITAS 1 0 1 1 1 1 0 0 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 147 50 Ny. C 56 02/11 47 21. D 48 03/11 80 36.65 OBESITAS 1 0 1 1 0 0 1 1 56 PATUH RT OBESITAS 150 45 Ny.Y 64 11 90 37.79 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT 01/ OBESITAS 154 52 Tn. RT TIDAK TIDAK 160 43 Tn.66 II 3 0 0 0 1 1 1 0 44 PATUH RT TIDAK TIDAK 157 46 Tn.13 I 2 0 1 0 1 0 1 0 44 PATUH RT OBESITAS 149 54 Ny. K 59 02/11 57 23. J 56 03/11 65 27. O 55 03/10 60 26.17 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 160 56 Tn.03 II 3 0 1 1 0 0 1 1 44 PATUH RT OBESITAS TIDAK 160 55 Tn.

07 OBESITAS 1 0 1 0 1 0 0 0 33 PATUH RT TIDAK TIDAK 146 65 Ny.35 OBESITAS 1 0 1 1 1 1 0 0 56 PATUH RT OBESITAS 148 68 Ny. T 63 05/02 62 28. A 78 04/02 36 16. J 61 03/01 50 23.12 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK 147 62 Ny. S 51 02/02 61 27. S 56 01/02 58 28.63 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH RT OBESITAS 158 60 Ny. S 64 02/02 50 21.13 OBESITAS 1 0 1 1 1 1 0 0 44 PATUH RT OBESITAS TIDAK 145 63 Ny.88 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 153 67 Ny. K 60 03/09 60 25. J 63 04/02 42 19. S 65 03/02 72 28. RT OBESITAS TIDAK 153 59 Ny.76 I 2 1 1 1 1 1 1 1 89 PATUH .70 OBESITAS 1 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK TIDAK 146 66 Tn.84 I 2 0 1 0 1 0 0 0 33 PATUH RT OBESITAS TIDAK 160 61 Tn.50 I 2 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT TIDAK 149 64 Ny.84 I 2 1 1 0 1 0 1 0 44 PATUH RT OBESITAS TIDAK 145 69 Ny. N 47 05/02 49 22. M 63 02/02 67 31. S 47 01/02 72 28.86 II 3 1 1 0 1 0 1 0 56 PATUH RT OBESITAS TIDAK 142 70 Ny.

A 61 03/01 Saudara Laki- RT 373 DM 2 Ya laki Tidak 5 Ny. S 56 04/04 RT 213 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 4 Tn. D 58 02/10 RT 239 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 7 Ny. S 66 04/04 RT 414 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 2 Ny. K 62 01/05 RT 257 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 6 Tn. S 60 02/07 RT 371 DM 2 Tidak Tidak 9 Ny. apakah Apakah ibu/istri No Responden Usia Alamat keluarga yang hubungan Anda memiliki KATEG CODI memiliki riwayat keluarga yang riwayat kehamilan GDS ORI NG penyakit kencing memiliki riwayat kencing manis? manis (DM) penyakit tersebut? RT 285 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 1 Ny. C 52 01/10 . Y 47 02/06 RT 461 DM 2 Tidak Tidak 3 Ny. S 59 02/09 RT 593 DM 2 Tidak Tidak 10 Ny.N 51 01/01 RT 301 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 8 Tn. DM TIPE RIWAYAT 2 KELUARGA Adakah anggota Jika Ya.

S 60 03/08 RT 249 DM 2 Tidak Tidak 12 Ny. U 51 04/01 RT 401 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 18 Ny. I 49 03/08 RT 367 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 23 Tn. A 75 04/09 RT 291 DM 2 Tidak Tidak 22 Tn. A 68 04/09 RT 309 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 21 Tn. H 65 03/03 RT 205 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 14 Tn. S 57 06/01 RT 237 DM 2 Tidak Tidak 16 Tn. N 61 02/03 RT 281 DM 2 Tidak Tidak 15 Ny. M 63 01/06 RT 296 DM 2 Tidak Tidak 25 Tn. saudara RT 359 DM 2 Ya perempuan Tidak 11 Tn. T 68 02/08 RT 220 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 24 Tn. D 64 07/01 . D 55 01/04 Saudara Laki- RT 343 DM 2 Ya laki Tidak 19 Tn. S 60 07/01 RT 310 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 13 Tn. A 57 02/11 Saudara Laki- RT 246 DM 2 Ya laki Tidak 20 Ny. S 43 03/01 RT 201 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 17 Ny.

U 66 01/11 RT 230 DM 2 Tidak Tidak 31 Ny. M 66 04/01 RT 229 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 27 Tn. RT 278 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 26 Ny. S 58 02/11 RT 231 DM 2 Tidak Tidak 36 Ny. P 65 04/01 RT 292 DM 2 Tidak Tidak 28 TN. U 64 06/01 RT 361 DM 2 Tidak Tidak 30 Ny. J 62 02/11 RT 210 DM 2 Tidak Tidak 35 Ny. K 60 02/10 RT 206 DM 2 Tidak Tidak 40 Ny. K 62 05/01 RT 305 DM 2 Tidak Tidak 29 Tn. S 56 03/11 RT 216 DM 2 Tidak Tidak 37 Ny. W 52 01/11 Saudara Laki- RT 249 DM 2 Ya laki Tidak 32 Ny. W 50 02/11 RT 290 DM 2 Tidak Tidak 33 Ny. R 19 02/11 RT 249 DM 2 Tidak Tidak 34 Ny. A 37 02/10 . T 56 01/09 RT 249 DM 2 Tidak Tidak 39 Ny. S 55 02/10 RT 416 DM 2 Tidak Tidak 41 Ny. D 63 03/09 RT 210 DM 2 Tidak Tidak 38 Ny.

R 57 02/11 RT 246 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 45 Ny. D 54 03/10 RT 270 DM 2 Tidak Tidak 50 Ny. RT 242 DM 2 Tidak Tidak 42 Ny. O 55 03/10 RT 306 DM 2 Tidak Tidak 49 Ny. M 63 03/11 . A 56 02/11 RT 01/ 379 DM 2 Tidak Tidak 52 Tn. C 47 02/01 RT 343 DM 2 Tidak Tidak 43 Tn. K 59 02/11 RT 306 DM 2 Tidak Tidak 48 Ny. M 47 02/10 RT 334 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 44 Ny. C 56 02/11 RT 440 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 51 Tn.Y 64 11 RT 327 DM 2 Tidak Tidak 53 Ny. D 48 03/11 RT 291 DM 2 Tidak Tidak 55 Tn. B 67 01/11 RT 293 DM 2 Tidak Tidak 57 Ny. A 63 02/11 RT 298 DM 2 Tidak Tidak 46 Tn. S 65 02/11 RT 465 DM 2 Ya Ayah Kandung Tidak 56 Tn. P 69 02/11 RT 298 DM 2 Tidak Tidak 47 Ny.T 64 01/08 RT 305 DM 2 Tidak Tidak 54 Ny.

S 65 03/02 RT 256 DM 2 Tidak Tidak 62 Ny. A 78 04/02 RT 272 DM 2 Tidak Tidak 67 Ny. J 63 04/02 RT 229 DM 2 Tidak Tidak 66 Tn. S 51 02/02 saudara RT 527 DM 2 Ya perempuan Tidak 69 Ny. T 63 05/02 RT 269 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 64 Ny. S 64 02/02 saudara RT 211 DM 2 Ya perempuan Tidak 68 Ny. J 61 03/01 RT 276 DM 2 Tidak Tidak 63 Ny. K 60 03/09 RT 232 DM 2 Tidak Tidak 60 Ny. N 47 05/02 RT 525 DM 2 Tidak Tidak 65 Ny. RT 500 DM 2 Tidak Tidak 58 Tn. S 56 01/02 . J 56 03/11 RT 300 DM 2 Ya Ibu Kandung Tidak 59 Ny. S 47 01/02 RT 310 DM 2 Tidak Tidak 61 Tn. M 63 02/02 RT 236 DM 2 Tidak Tidak 70 Ny.

Dokumentasi .Lampiran 7.

.

Lampiran 8. Surat Izin Penelitian Fakultas Kedokteran Unswagati .

Surat Rekomendasi Kesbangpol .Lampiran 9.

Surat Izin Penelitian Dinas Kesehatan Kota Cirebon .Lampiran 10.

.

Surat Izin Penelitian Puskesmas Kejaksan Kota Cirebon .Lampiran 11.

Biodata Peneliti Biodata Mahasiswa Peneliti Nama Lengkap : Galang Prasetyo Adi Jenis Kelamin : Laki-Laki TTL : Batang. 2 Februari 1995 NPM : 112170034 Pendidikan : Kedokteran Agama : Islam Status : Belum Menikah Telpon : 085724031499 Email : prasetyoadigalang@gmail.Lampiran 12. 19 Kecama1tan Tulis Kabupaten Batang 51261 Alamat Sekarang : Perum Mega Endah No. 61 Kelurahan Karyamulya Kecamatan Kesambi Kota Cirebon Orang Tua Ayah : Eko Suharyanto Ibu : Chasanah Riwayat Pendidikan : No Nama Sekolah Tahun 1 SDN Kenconorejo 01 2000-2006 2 SMP Negeri 1 Tulis 2006-2009 3 SMA Negeri 1 Batang 2009-2012 .com Alamat Asal : Desa Kenconorejo RT 03/01 No.