You are on page 1of 5

Sistem Pakar dengan Aplikasi 38 (2011) 2319­2329 

Dampak Manajemen Transportasi Collaborative kinerja rantai pasokan: Pendekatan 
simulasi 
Felix TS Chan sebuah, 
*,T. Zhang b 
Departemen Industri dan Sistem Teknik, The Hong Kong Polytechnic University, Hung Hom, Hong Kong bDepartment Industri 
dan Manufaktur Sistem Teknik, Universitas Hong Kong, Pokfulam, Hong Kong 
articleinfo 
Kata kunci: manajemen Transportasi Kolaborasi manajemen Modeling pengukuran kinerja dan simulasi rantai pasokan Carriers 
'fleksibilitas 
abstrak 
Kolaborasi  manajemen  Transportasi  (CTM)  didasarkan  pada   interaksi  dan  kolaborasi  antara   mitra  dagang  dan  operator 
berpartisipasi  dalam  rantai  pasokan,   aplikasi  yang  sesuai   dari  CTM  dapat  meningkatkan  fleksibilitas  dalam   distribusi  fisik   dan 
meminimalkan  inefisiensi  supply  chain  pengelolaan.  Makalah  ini  mengusulkan  konsep  baru  CTM  dan   fleksibilitas   operator   '. 
Pendekatan simulasi digunakan untuk  (i) mengevaluasi manfaat  dari CTM diusulkan, (ii)  menjelaskan  konsep  fleksibilitas  carrier, 
dan  (iii)  mengoptimalkan  kemampuan   kecepatan   pengiriman.  Berdasarkan rantai  pasokan sederhana termasuk satu pengecer  dan 
satu  kapal,  tiga  model  simulasi  yang   berbeda   telah  dikembangkan   dengan  pengiriman  berubah   lead   time  sebagai  berikut:  (1) 
kemampuan  kecepatan   pengiriman  Yang  tanpa  tanpa  CTM.  (2)  Dibatasi kemampuan kecepatan pengiriman  tanpa  CTM; dan (3) 
Dibatasi  pengiriman  kemampuan  kecepatan  dengan  CTM.  Hasil  simulasi  menunjukkan   bahwa  CTM  secara  signifikan  dapat 
mengurangi total biaya pengecer dan meningkatkan wakil tingkat­jasa pengecer. 
© 2010 Elsevier Ltd All rights reserved. 
1.pengenalan 
Logistikglobal  dalam  operasi  bisnis  telah  memainkan  peran  ical  crit­  dalam   merespon  permintaan  pasar   bahkan  mengubah 
dalam  dunia  globalisasi  dan   kustomisasi  massal. Efisiensi dan fleksibilitas distribusi global memegang  kunci keberhasilan dalam 
perdagangan  internasional.  Manajemen  Transportasi  kolaboratif   (CTM)   tidak   hanya  strategi   kerjasama  baru  antara  setiap 
pengapalan dan operator, juga merupakan model bisnis baru (Feng & Yuan, 2007). 
Dalam  beberapa  tahun  terakhir,  kolaborasi  antara   mitra  yang  berbeda  dalam   rantai  pasokan  dan  e­supply chain telah banyak 
dibahas.  Menariknya,   transportasi   dan  dampaknya  pada  rantai  pasokan   ban  en­  jarang  dieksplorasi. Misalnya, dua mitra  dagang 
dalam rantai  pasokan umumnya mengeksekusi Collaborative Planning, Forecasting, dan pengisian (CPFR),  untuk men­  ingkatkan 
biaya  persediaan,  pendapatan  dan  layanan.   Namun,  connection   dengan  transportasi  dan   manajemen  distribusi  sering  diabaikan. 
Akibatnya,  rantai  yang   hilang   dari  transportasi  mengaburkan   garis  antara  perencanaan  dan  pelaksanaan  rantai  pasokan.  Kinerja 
keuangan  dan  operasional   untuk  penjual  dan   pembeli,  karena  itu,  akan   sangat  terpengaruh.   (Bishop,   2004;  Browning  &  White,  
2000) 
Dapatkah  pengisian  muncul  pada   waktu  yang  tepat   dan  di  tempat  yang  tepat?  Seringkali,  order   dalam  proses,   tapi  statusnya 
tidak  diketahui  karena   kemampuan  operator  tersedia   atau   tertunda  akibat fleksibilitas operator rendah '. Dalam permintaan pasar 
berubah  tinggi, pengecer harus menderita backorders  tinggi  permintaan  pelanggan dengan  biaya  penalti yang  tinggi.  Konsekuensi 
lain  adalah  untuk  meningkatkan   biaya   transportasi   dengan  menggunakan   operator   sekunder,  yang  harga  kontrak  yang  tidak 
menguntungkan  sebagai  pembawa  utama.   Dalam   rangka  meminimalkan  efisiensi  ineffi­  transportasi  yang   disebabkan  oleh 
interaksi  yang  cukup  dan kolaborasi, mitra  dagang dari rantai pasokan  harus  mempertimbangkan  manajemen transportasi sebagai 
bagian  dari  kerjasama.  Melalui   integrasi  dan  kerjasama  dari   pembeli,  penjual   dan  operator,  fleksibilitas  dan  nilai  keseluruhan 
rantai bisnis akan ditingkatkan. 
Dalam tulisan ini, rantai pasokan sederhana dengan pasar stochastic  de­ mand  akan dikembangkan termasuk satu pengecer  dan 
satu  operator.  Tiga  model  simulasi  yang   berbeda  memungkinkan berubah waktu pengiriman yang akan dibangun  yang hadir  tiga 
berbeda  skenario   simulasi:  (1)  kemampuan   kecepatan   pengiriman  dibatasi   tanpa   CTM;  (2)  dibatasi  kemampuan  kecepatan 
pengiriman  tanpa   CTM;  dan  (3)  terkendala  kemampuan  kecepatan  pengiriman   dengan  CTM.  Pertunjukan  yang  berbeda  dari 
situasi  di  atas  akan  analisis  dan   didiskusikan,  termasuk  total   biaya   dan  layanan  tingkat   pengecer.  Tiga  skenario   simulasi   dalam 
makalah ini mirip seperti Feng et al. 

Sesuai penulis. Tel .: 852 2766 6605. alamat E­mail: mffchan@inet.polyu.edu.hk (FTS Chan), tingzhang930 @ 
(2005), tetapi model simulasi, perangkat lunak yang digunakan untuk membangun model dan indikator untuk mengukur kinerja 
adalah yahoo.com.cn benar­beda (T. Zhang). 
ferent. Kemampuan pengiriman berubah dalam model kami adalah 
0957­4174 / $ ­ melihat hal depan © 2010 Elsevier Ltd All rights reserved. doi: 10,1016 / j.eswa.2010.08.020 
Isi daftar tersedia di ScienceDirect 

Sistem Pakar denganAplikasi 
homepagejurnal: www.elsevier.com/locate/eswa 
 
kemampuan  kecepatan   pengiriman  yang   diukur  dengan   waktu  pengiriman;  semakin  pendek   waktu  memimpin,  semakin  tinggi 
kemampuan.  Sementara,  model  yang   dibangun  oleh  Feng  et   al.  (2005)  memungkinkan  jumlah  pengiriman  berubah,   alasan   dari 
yang mereka  berfokus  pada minimiz­ ing  persediaan dan biaya penyimpanan. Sementara,  salah satu  fokus dari makalah  ini adalah 
untuk  meminimalkan  biaya  penalti  disebabkan  oleh   backorder   permintaan   pelanggan,  oleh   karena  itu indikator  untuk mengukur 
kinerja  dalam   model   simulasi   kami   total  biaya  pengecer,  termasuk  biaya  penalti,  biaya  penyimpanan   persediaan  dan  biaya 
ketertiban, dan tingkat layanan pengecer. 
kontribusi  utama  lain  dari   makalah  ini  adalah  usulan   konsep   baru  fleksibilitas  carrier.  Model   simulasi   dibangun  dalam  
makalah  ini  juga  menjelaskan  konsep  baru  fleksibilitas  pengangkut  yang   dimulai  dengan perkiraan order  / pengiriman  termasuk 
kemampuan  perencanaan   dan  penjadwalan.   Secara   singkat  berbicara,  gagasan  utama  ity  flexibil­  operator  adalah  penyesuaian 
kemampuan  pengiriman  yang   direncanakan   sesuai  dengan   permintaan   berubah.  Ketika  permintaan  melebihi  ity  capabil­  yang 
direncanakan  dari   operator   ',  operator  dapat  menyesuaikan  egy  perencanaan  pengiriman­strategi   dengan  CTM  sehingga 
kemampuan  pengiriman yang  tersedia dapat memenuhi  permintaan.  Mereka bahkan dapat menyesuaikan  kemampuan pengiriman 
yang  tersedia   dengan  kemampuan  pengiriman   maksimum,  untuk  mengurangi   kesenjangan  tween   direncanakan  kemampuan 
pengiriman dan kemampuan pengiriman yang tersedia. 
Makalah  ini  terdiri  dari   lima bagian. Bagian 1 merupakan pengantar.  Bagian  2  adalah review  literatur  terkait. Bagian 3 adalah 
pengembangan   dari  tiga  model  rantai   pasokan  dengan   CTM.   Bagian   4   adalah  analisis  hasil   simulasi,   dan  akhirnya  bagian  5 
menyajikan kesimpulan dan menyarankan penelitian di masa depan. 
2. Sastra ulasan 
2.1. CTM 
2.1.1. Definisi CTM 
Menurut  Kolaborasi  Manajemen   Transportasi   White  Paper  (2004),  CTM  didefinisikan  sebagai  proses   holistik   yang 
menyatukan  mitra  dagang   rantai  pasokan  dan   penyedia  layanan  untuk   mendorong  inefisiensi   dari  perencanaan  transportasi  dan 
proses eksekusi. 
Tidak  hanya  CTM  baru  strategi  mitra   antara  pengirim  dan   operator,   juga  merupakan   model   bisnis   baru.  Model ini termasuk 
pembawa  sebagai  mitra  strategis  untuk   berbagi   informasi   dan  kolaborasi  dalam  rantai   pasokan.  Penerapan  CTM  berjanji  untuk 
mengurangi  waktu  transit   dan  biaya  total  untuk   pengecer  dan  tang  dukungan  sementara  meningkatkan  pemanfaatan  aset  untuk 
operator. The program­program manfaat ketiga pihak yang terlibat: pengecer, pemasok dan operator (Tyan, Wang, & Du, 2003) 
2.1.2..Tujuan dari CTM 
Tujuan  CTM  adalah  untuk  meningkatkan   kinerja  operasi   semua  pihak  yang  terlibat  dalam  hubungan dengan  menghilangkan 
inefficien­  lembaga­dalam  komponen   transportasi   dari  rantai   pasokan  melalui  kolaborasi.  Layanan  transportasi  merupakan 
komponen­  nent  utama   agar  lead  time­waktu  yang  berlalu   dari  perintah   ment   tempat­sampai  barang  akhirnya  dikirim  ke 
pelanggan.  Sebagian  besar   variabilitas  dalam  waktu   agar  lead  dihubungkan  dengan   variasi   dalam  waktu  transit.  Dengan 
perusahaan  lebih  dan  lebih  yang   beroperasi   secara   just­in­time,   ada  sedikit  ruang   untuk  kesalahan  dalam  pengiriman  process 
(CTM White Paper, 2004). 
Hal  ini  penting  bagi  perusahaan   untuk  bekerja  sama  untuk  menghilangkan  inefisiensi,   mengurangi  biaya,  dan  memastikan 
keunggulan  dalam  gerakan  yang   barang.  Dalam  rangka  mencapai  hasil   positif  dari  CTM,  proses   antara  perusahaan  yang 
berpartisipasi harus dalam real time, diperpanjang, otomatis dan hemat biaya (Rabinovich, 2005). 
2320 FTS Chan, T. Zhang / Sistem Pakar dengan Aplikasi 38 (2011) 2319­2329 
2.1.3. Simulasi CTM 
Feng  et  al.  (2005)  mengembangkan  model  simulasi  modifikasi   dari  ''   bir  game  ",  yang memungkinkan kapasitas pengiriman 
berubah.  Indikator   kinerja  rantai  pasokan   yang  mereka  diukur   adalah  biaya  total  rantai  pasokan,  termasuk biaya persediaan dan 
biaya  backlog,  dan  pemanfaatan   kapasitas   transportasi.   Hasil  simulasi  menunjukkan  bahwa   CTM   secara   signifikan   dapat 
mengurangi biaya rantai pasokan total dan meningkatkan utilisasi kapasitas transportasi. 
Tiga  skenario  simulasi  disajikan  dalam  makalah  ini   sim­  ILAR  sebagai  Feng  et   al.  (2005),  tetapi  model  simulasi, perangkat 
lunak yang digunakan untuk membangun model, dan indikator untuk mengukur kinerja yang sama sekali berbeda. 
(A) Kebijakan persediaan dipertimbangkan di sini adalah kebijakan ulasan terus menerus atau '' sS "kebijakan atau kuantitas tetap 
kebijakan. (b) kemampuan pengiriman berubah dalam model proposal kami adalah kemampuan kecepatan pengiriman yang 
diukur dengan waktu pengiriman; semakin pendek waktu memimpin, semakin tinggi ity capabil­. Sementara, jumlah pengiriman 
tetap. (c) indikator untuk mengukur kinerja dalam model simulasi adalah total biaya pengecer, termasuk persediaan biaya ing 
Hold­, biaya penalti dan biaya ketertiban, dan tingkat layanan pengecer. (d) Salah satu tujuan dalam makalah ini adalah untuk 
meminimalkan biaya penalti disebabkan oleh backorder permintaan pelanggan bukan tingkat persediaan meminimalkan. 
2.2. Kolaborasi rantai suplai 
2.2.1. Definisi kolaborasi rantai suplai 
kolaborasi  rantai  suplai  adalah  lazim  dalam  model  bisnis  saat  ini.   Sebuah  organisasi   tidak   hanya  mengoptimalkan  sendiri  
tetapi  juga  kolaboratif­masing   dengan  organisasi  lain  untuk  memiliki   optimasi  yang  lebih  besar   perencanaan   (Chan,  Chung,  & 
Wadhwa,  2004).  Dalam   rangka  untuk   mencapai   penyelesaian   integratif,   kolaborasi   telah  didefinisikan  sebagai  menggoda  di­ 
untuk  sepenuhnya  memenuhi   keprihatinan   pihak  yang   terlibat   dalam  perubahan  mantan  (Esper   &  Williams,  2003).  Proses 
kolaborasi, ditunjukkan oleh beberapa penulis, adalah pengambilan keputusan di antara  pihak­pihak independen interde­  (Jiang & 
Jiang,  2005;  Koulinitch  &  Sheremetov,  1998;  Kwon  &  Lee,   2002).   Ini  melibatkan  kepemilikan   bersama   dari  keputusan  dan 
tanggung  jawab  kolektif   untuk  hasil   (Stank,  Keller,  &  Daugh­  erty,  2001).  Karakteristik   kunci  dari  kolaborasi  diidentifikasi 
adalah  koherensi,  komunikasi,  manajemen  tugas,   sumber  daya   pengelolaan   pemerintah,   manajemen  jadwal,  dan  dukungan 
real­time (Graham, 2006)kolaborasi. 
Pada  dasarnya,  ada   tiga   jenis  Kolaborasi  horisontal,  vertikal   dan  lateral  (  Hsu  &   Hsu,  2009).  Jenis  kolaborasi  terutama 
ditentukan oleh skenario kolaborasi dan atribut peserta. Setiap jenis kolaborasi adalah de­ didenda di bawah ini: 
 Kolaborasi Horizontal: terjadi ketika dua atau lebih tidak berhubungan atau bersaing organisasi bekerja sama untuk berbagi 
informasi yang pribadi mereka atau sumber daya, seperti pusat distribusi gabungan. Kolaborasi vertikal: terjadi ketika dua atau 
lebih organisasi seperti produsen, distributor, operator dan pengecer berbagi tanggung jawab, sumber daya, dan informasi kinerja 
mereka untuk melayani pelanggan yang relatif sama akhir. Kolaborasi Lateral:. Bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak 
fleksibilitas dengan Menggabungkan kemampuan ing dan berbagi di kedua sopan santun vertikal dan horizontal 
Seperti  yang  ditunjukkan  oleh  Thomas  dan  Griffin   (1996),   kolaborasi   adalah  menciptakan  nilai   yang  signifikan  dalam 
hubungan  di  sepanjang  rantai  nilai.  Banyak  penelitian  juga  telah  menemukan  dampak  positif   dari  aliansi   gic­strategi  antara 
perusahaan pada kinerja pasar mereka 
 
‫‪ ‬ﺩﺭﻳﺎﻓﺖ‪ ‬ﻓﻮﺭﯼ‪ (­ ‬ﻩ‬
‫‪ ‬ﺍﻣﮑﺎﻥ‪ ‬ﺩﺍﻧﻠﻮﺩ‪ ‬ﻧﺴﺨﻪ‪ ‬ﺗﻤﺎﻡ‪ ‬ﻣﺘﻦ‪ ‬ﻣﻘﺎﻻﺕ‪ ‬ﺍﻧﮕﻠﻴﺴﯽ‪ISIQArticles 7 7 ‬‬
‫‪ ‬ﺍﻣﮑﺎﻥ‪ ‬ﺩﺍﻧﻠﻮﺩ‪ ‬ﻧﺴﺨﻪ‪ ‬ﺗﺮﺟﻤﻪ‪ ‬ﺷﺪﻩ‪ ‬ﻣﻘﺎﻻﺕ‪ ‬ﻣﺮﺟﻊ‪ ‬ﻣﻘﺎﻻﺕ‬
‫‪ ‬ﭘﺬﻳﺮﺵ‪ ‬ﺳﻔﺎﺭﺵ‪ ‬ﺗﺮﺟﻤﻪ‪ ‬ﺗﺨﺼﺼﯽ‪ 7 ‬ﺍﻣﮑﺎﻥ‪7 ‬‬
‫‪ ‬ﺟﺴﺘﺠﻮ‪ ‬ﺩﺭ‪ ‬ﺁﺭﺷﻴﻮ‪ ‬ﺟﺎﻣﻌﯽ‪ ‬ﺍﺯ‪ ‬ﺻﺪﻫﺎ‪ ‬ﻣﻮﺿﻮﻉ‪ ‬ﻭ‬
‫‪ ‬ﺍﻣﮑﺎﻥ‪ ‬ﺩﺍﻧﻠﻮﺩ‪ ‬ﺭﺍﻳﮕﺎﻥ‪ 2 ‬ﺻﻔﺤﻪ‪ ‬ﺍﻭﻝ‪ ‬ﻫﺮ‪ ‬ﻣﻘﺎﻟﻪ‪7 ‬‬
‫‪ ‬ﺍﻣﮑﺎﻥ‪ ‬ﭘﺮﺩﺍﺧﺖ‪ ‬ﺍﻳﻨﺘﺮﻧﺘﯽ‪ ‬ﺑﺎ‪ ‬ﮐﻠﻴﻪ‪ ‬ﮐﺎﺭﺕ‪ ‬ﻫﺎﯼ‪ ‬ﻋﻀﻮ‪7 ‬‬
‫‪ ‬ﺩﺍﻧﻠﻮﺩ‪ ‬ﻓﻮﺭﯼ‪ ‬ﻣﻘﺎﻟﻪ‪ ‬ﭘﺲ‪ ‬ﺍﺯ‪ ‬ﭘﺮﺩﺍﺧﺖ‪ ‬ﺁﻧﻼﻳﻦ‪7 ‬‬
‫‪ ‬ﭘﺸﺘﻴﺒﺎﻧﯽ‪ ‬ﮐﺎﻣﻞ‪ ‬ﺧﺮﻳﺪ‪ ‬ﺑﺎ‪ ‬ﺑﻬﺮﻩ‪ ‬ﻣﻨﺪﯼ‪ ‬ﺍﺯ‪ ‬ﺳﻴﺴﺘﻢ‪7 ‬‬
‫‪  ‬‬