BAB III

MODAL BUDAYA

3.1 Pengertian
Modal budaya adalah berbentuk simbolik tidak seperti modal ekonomi
yang berbentuk material(wang). Oleh itu, ilmu pengetahuan adalah modal
budaya. Modal budaya mentakrifkan bagaimana manusia melibatkan diri antara
satu sama lain dan sumber-sumber ekonomi. Sama ada budaya organisasi yang
baik atau buruk - modal budaya dicipta apabila nilai, tradisi, kepercayaan dan
bahasa menjadi mata wang untuk memanfaatkan modal lain. Modal budaya
mempunyai tiga sub-jenis iaitu “embodied”, “objectified” and “institutionalized”
(Bourdieu, 1986:47).
Modal budaya “embodied” dibahagikan kepada secara sedar diperolehi
dan secara pasif diwarisi sifat-sifat diri sendiri. Modal budaya tidak berpindah
serta-merta seperti hadiah atau wasiat, sebaliknya, ia diperolehi dari masa ke
masa. Sebagai contoh ialah modal bahasa. Modal bahasa boleh ditakrifkan
sebagai satu penguasaan dan kaitan dengan bahasa (Bourdieu, 1990:114). Modal
bahasa dianggap sebagai satu bentuk modal budaya ‘embodied’ kerana kemahiran
berkomunikasi diperolehi daripada budaya persekitaran seseorang.
Modal budaya “Objectified” terdiri daripada benda-benda fizikal yang
dimiliki, seperti alatan saintifik atau karya-karya seni. Barang-barang budaya ini
boleh dipindahkan secara keuntungan ekonomi (seperti dengan membeli dan
menjual mereka dengan mengambil kira hanya kepada kesanggupan orang lain
untuk membayar) dan bagi maksud "simbolik". Contohnya, seseorang itu
dikatakan boleh memiliki modal budaya “objectified” dengan memiliki lukisan
manakala seseorang itu boleh menggunakan lukisan hanya jika seseorang itu
mempunyai asas yang betul tetang konsep modal budaya sebelumnya.
Modal budaya “institutionalized” terdiri daripada pengiktirafan dari
sesebuah institusi di mana modal budaya yang dimiliki oleh seseorang individu
paling kerap adalah di dalam bentuk kelayakan akademik. Konsep ini memainkan
peranan yang paling menonjol dalam pasaran buruh, di mana ia membolehkan
pelbagai modal budaya yang akan dinyatakan dalam ukuran kualitatif dan

Gabungan antara pendekatan teori objektivis dan teori subjektivis sosial yang dituliskan dalam buku yang berjudul ”Outline Of A Theory Of Practice” dimana di dalamnya ia memiliki posisi yang unik kerana berusaha menganalisiskan kedua pendekatan metodologi dan epistemologi tersebut. Modal budaya memiliki beberapan dimensi. terutama pengaruh Jean Paul Sartre dan Louis Althusser.kuantitatif. Beliau menganalisis bagaimana sekolah telah menyumbang kepada reproduksi kelas sosial. Pada tahun 60an ia mulai mengolah pandangan-pandangan tersebut dan membangun suatu teori tentang model masyarakat. Ketidaksamaan sosial telah dipindahkan dari satu generasi kepada generasi yang lain. Proses pengiktirafan daripada sesebuah institusi itu memudahkan penukaran modal budaya kepada modal ekonomi dengan menjadikannya sebagai heuristik yang mana penjual boleh gunakan untuk menggambarkan modal mereka dan pembeli boleh gunakan untuk menggambarkan keperluan mereka untuk modal itu. ‘modal budaya’ dan ‘penganiayaan simbolik’.amalan pendidikan yang menyumbang kepada ketidaksamaan sosial. 3. antara lain : a) Pengetahuan obyektif tentang seni dan budaya b) Cita rasa budaya (cultural taste) dan preferensi c) Kualifikasi-kualifikasi formal (seperti gelar-gelar universitas dan ujian- ujian musik) . Bourdieu pada awalnya menghasilkan karya-karya yang memaparkan sejumlah pengaruh teoritis. termasuk fungsionalisme.2 Asal Usul Teori Modal Budaya Pierre Bourdieu (1930 -2002) merupakan tokoh sosiologi yang terkenal dan merupakan salah seorang tokoh yang mengkaji fungsi amalan. strukturalisme dan eksistensialisme. Antara konsep-konsep penting yang telah beliau sumbangkan untuk menganalisis proses reproduksi adalah ‘habitus’.

Yang paling mencolok dalam masyarakat Prancis adalah mereka lebih menghargai budaya tinggi (high culture) dari pada budaya populer dan membedakan yang berharga dari yang remeh. modal budaya terbentuk selama bertahun-tahun hingga terbatinkan dalam diiri seseorang. Dlam hal ini. Menurunya kelompok elite menentukan apa yang dapat diterima sebagai modal budaya. 2009). budaya tinggi diartikan sebagai yang beradab. Penelitian yang dilakukannya menunjukkan bahwa dalam masyarakat Prancis. kelompok elite menekankan penghargaan pada kecakapan dan kecerdasan mereka untuk menegakkan status mereka. Dalam karyanya Distinction (1979). (Amir Hassan Dawi. . Bordieu menganggap modal budaya sebagai dimensi yang lebih luas dari habitus. Beliau mengenal pasti tiga zon citarasa iaitu cita rasa sah. serta e) Kemampuan untuk dibedakan dan untuk membuat perbedaan antara yang baik dan buruk Menurut rangka kerja Bourdieu. abadi dan serius. cita rasa seni dipengaruhi oleh kelas dan pekerjaan. Gagasan berdieu yang penting adalah tentang modal budaya yang dapat berubah ubah. Tidak seperti modal ekonomi dan modal sosial. sekaligus menunjukkan lingkungan sosial pemiliknya. cita rasa ‘middle-brow’ dan cita rasa popular. yaitu yang berharga dan tidak berharga. Dengan mendefinisikan yang legitim dan tidak legitim. ia menyerang gagasan filosofis yang menyatakan bahwa keputusan estetis dibuat berdasarkan kriteria objektif tentang yang baik dan yang buruk. cita rasa itu ditentukan secara sosial. Hanya murid yang ‘berbudaya’ atau daripada keluarga yang mempunyai cita rasa mempunyai akses kepada kunci pendidikan. d) Kemampuan-kemampuan budayawi (cultural skills) dan pengetahuan praktis (savoir-faire atau know-how seperti kemampuan memainkan alat musik. Sebaliknya. Keadaan ini menunjukkan bahwa modal budaya dibentuk oleh lingkungan sosial. intelektual. kunci kejayaan dalam pendidikan adalah disebarkan secara berbeza mengikut latar belakang sosial. Sementara itu budaya populer diartikan sebagainya remeh dan tidak bertahan lama.

Kanisius : Yogyakarta. M.net/azlanbehadin/teori-modal-budaya-21341986 .blogspot.com/2013/10/teori-modal-budaya.html http://www.Sumber: Sutrisno. Hal 183 http://myazlanbehadin. Teori-Teori Kebudayaan. 2005.slideshare.