PENGGUNAAN TIOUREA SEBAGAI INHIBITOR KOROSI

BAJA KARBON API 5L X65 DALAM LARUTAN
NATRIUM KLORIDA PADA SUHU 45oC

SKRIPSI

Diajukan kepada Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam
Universitas Negeri Yogyakarta untuk Memenuhi Sebagian
Persyaratan guna Memperoleh Gelar
Sarjana Sains Kimia

Oleh:
Ratna Setyawati
12307141011

PROGRAM STUDI KIMIA
JURUSAN PENDIDIKAN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2016
i

.

(Q.S. MOTTO Dan orang-orang yang mengambil perlindungan selain Allah (berkata): “Kami tidak menyembah mereka melainkan supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya.S. (Q. An-Najm : 39) v . Al-Kahf : 10) Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakan.S. berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah petunjuk yang lurus bagi kami dalam urusan kami. Az-Zumar : 3) Ya Tuhan kami. (Q.

Rifa. Nisa. PERSEMBAHAN Skripsi ini saya persembahkan untuk: .Adik-adik tersayang (Khunafa Khoiriyah dan Shofiyatun Rhokhima) . Linna.Sahabat-sahabatku (Empi. dan Elsa) vi .Orang tua tercinta (Muhasim dan Sartini Astuti) . Vina. Ninda. Fitri. Septi. Asri. Nana.

3. efisiensi inhibisi tiourea dan mengetahui konsentrasi tiourea yang memadai (IE ≥ 90%) pada pengendalian korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1M pada suhu 45oC. Spektrofotometer FTIR. inhibitor korosi. Konsentrasi tiourea yang memadai sebagai inhibitor korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC adalah 1100 ppm pada waktu pemaparan 6 jam (EI = 91. 800 dan 1500 grit dan dicuci dengan etanol 10%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC menurun seiring dengan bertambahnya konsentrasi tiourea dan waktu pemaparan. dan 1100 ppm dan waktu pemaparan adalah 1. 100. P. dan fotomikroskopi sebelum dan sesudah pemaparan. baja karbon API 5L X65. 18. Sampel dikarakterisasi menggunakan Difraktometer Sinar-X (XRD). 24.91%) dan 500 ppm pada waktu pemaparan 30 jam (EI = 92. dikeringkan dan dipaparkan dalam larutan uji pada suhu 45oC. PENGGUNAAN TIOUREA SEBAGAI INHIBITOR KOROSI BAJA KARBON API 5L X65 DALAM LARUTAN NATRIUM KLORIDA PADA SUHU 45oC Oleh: Ratna Setyawati 12307141011 Pembimbing: Dr. Konsentrasi tiourea yang ditambahkan berturut-turut adalah 15. Sebelum dipaparkan sampel dipoles menggunakan kertas silikon karbida 200. Kata kunci: tiourea. 700. metode kehilangan berat vii . Penelitian ini menggunakan metode kehilangan berat (weight loss). 1000. Yatiman ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk menyelidiki laju korosi. natrium klorida. 25.86%). 300. 6. 500. Sampel baja karbon API 5L X65 dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M tanpa dan dengan penambahan tiourea. dan 30 jam.

Yatiman ABSTRACT This research aimed to investigate corrosion rates. corrosion inhibitor. and 30 hours. and 1500 grades of silicon carbide papers and degreased with ethanol of 10% and dried. The samples of API 5L X65 carbon steel immersed in to NaCl solution of 1 M without and with thiourea inhibitor. The adequate concentration of thiourea as corrosion inhibitor of API 5L X65 carbon steel in 1 M NaCl solution at 45oC was 1100 ppm at immersion time of 6 hours (IE = 91. API 5L X65 carbon steel. P. and 1100 ppm and immersion times were 1. The results showed that corrosion rates of API 5L X65 carbon steel in 1 M NaCl solution at temperature of 45oC decreased with the increasing concentration of thiourea and immersion time. The samples were characterized by using X-ray diffraction (XRD). Fourier Transform Infra Red (FTIR) Spectrophotometer. 3. 24. 700. This research used weight-loss method. and photomicroscopy before and after immersion into the test solutions. Keywords: thiourea. 500.91%) and 500 ppm of thiourea at immersion time of 30 hours (IE = 92. respectively. inhibition efficiency of thiourea. 6. 800. and determine the adequate concentration of thiourea (IE ≥ 90%) in controlling corrosion of API 5L X65 carbon steel in 1 M NaCl solution at 45oC. 18. 100. 25. APPLICATION OF THIOUREA AS CORROSION INHIBITOR OF API 5L X65 CARBON STEEL IN SODIUM CHLORIDE SOLUTION AT 45oC By: Ratna Setyawati 12307141011 Supervisor: Dr. weight-loss method viii . Prior to all measurements.86%). sodium chloride. 300. then before they were immersed into test solutions. 1000. The concentrations of thiourea were 15. the samples were mechanically polished with 200.

P. MA. selaku Rektor Universitas Negeri Yogyakarta. Penulis menyadari bahwa dalam penelitian dan penulisan skripsi ini membutuhkan banyak bimbingan dan bantuan baik secara langsung maupun tidak langsung dari berbagai pihak..Pd. ix . Dr.D. 6. Rochmat Wahab. Dr. 5. Isana SYL. memberi nasehat dari awal sampai akhir penulisan skripsi ini. 4. KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulisan skripsi dengan judul “Penggunaan Tiourea sebagai Inhibitor Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan Natrium Klorida pada Suhu 45oC” dapat diselesaikan. selaku Koordinator Tugas Akhir Skripsi dan Ketua Jurusan Pendidikan Kimia Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta. Prof. Hartono selaku Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta. Ph. M. 3. Yatiman selaku Dosen Pembimbing yang telah mengarahkan. membimbing.Si selaku Penguji Pendamping yang telah memberikan saran dan pertanyaan guna memperbaiki skripsi. Heru Pratomo Al.. M. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih secara tertulis kepada: 1. Jaslin Ikhsan. Dr. M. 2. Dr.Si selaku Penguji Utama yang telah memberikan saran dan pertanyaan guna memperbaiki skripsi.

.

. Manfaat Penelitian..........................................................................................................iii HALAMAN PERNYATAAN..................................ii HALAMAN PENGESAHAN...........................................................5 xi ........ Identifikasi Masalah..............................................................................................................................................xiv DAFTAR GAMBAR.....................................................................4 E..........................................................................................................................................................................................................iv HALAMAN MOTTO..........................viii KATA PENGANTAR.......................................................................................................................................xv DAFTAR LAMPIRAN..............vi ABSTRAK....................................................................................4 F..............v HALAMAN PERSEMBAHAN........................................................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN...............3 C...................1 B........... Tujuan Penelitian..............................................................................................3 D..................................... Rumusan Masalah..................................................................1 A... DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL.................................................................................................................................................................................xi DAFTAR TABEL.......xvii BAB I PENDAHULUAN.................................. Latar Belakang Masalah.....................vii ABSTRACT........................................................................................................................................................................................................................................ Batasan Masalah..........................................ix DAFTAR ISI.......................................................................................

.....................................................17 A.........................................................................42 B...10 5....6 2......................................................... Hasil Penelitian............................................. Alat dan Bahan Penelitian.............................................6 1..............17 D....................... Korosi Baja Karbon dalam Larutan Natrium Klorida............................... Saran ................................... Tempat Penelitian...........42 A................................................................................................ Deskripsi Teori........................................................................ Variabel Penelitain...............................................8 4..........23 A..................................................................................................... Pembahasan.................................................BAB II TINJAUAN PUSTAKA................................ Penelitian yang Relevan.............................................................................................................................................................21 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN..........................................................................................................................................................................14 C....15 BAB III METODE PENELITIAN........................................................... Kesimpulan................................23 B...............................17 B..... Tiourea............................................................................................ Baja Karbon................................................13 B...................18 E......................... Subjek dan Objek Penelitian.................................19 F...........17 C........................11 6................................................................. Kerangka Berpikir........43 xii .......................................... Spektroskopi Inframerah...................................................................6 A..7 3............................... Difraksi Sinar-X.........................28 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................. Inhibitor Organik......................................... Prosedur Penelitian.......................... Analisis Data.................................................................................................................................

.................................................48 xiii ........................................DAFTAR PUSTAKA......................................................................................44 LAMPIRAN.........................

........................................... Hasil Uji Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M Tanpa dan dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC dalam Berbagai Waktu Pemaparan.................. Hasil Uji Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M Tanpa dan dengan Penambahan Tiourea pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 6 Jam...................... Data Hasil Puncak-Puncak Serapan.............. Daerah Spesifik Spektrum Inframerah Senyawa Tiourea.... 23 Tabel 3............. 24 Tabel 4......... DAFTAR TABEL Tabel 1............................. 39 xiv ........... 14 Tabel 2...

........ 27 Gambar 7............................. Grafik Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dengan Berbagai Konsentrasi Tiourea dan Waktu Pemaparan 6 Jam.................. Foto Mikroskopi dengan Perbesaran 1000 Kali pada Permukaan Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam............................... 28 Gambar 8.................... Foto Mikroskopi dengan Perbesaran 1000 Kali pada Permukaan Sampel Baja API 5L X65 Sebelum Pemaparan (Blanko)..... ....... Difraktogram: (a).................... 25 Gambar 4...................................................................................................... 12 Gambar 3........... Foto Mikroskopi dengan Perbesaran 1000 Kali pada Permukaan Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan 500 ppm Tiourea pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam.... Difraksi Sinar-X menurut Hukum Bragg...... Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oCdan Waktu Pemaparan 30 Jam (c).................... Spektra Inframerah (FTIR): (a) Senyawa Tiourea (b) Tiourea + FeSO4 (1 : 1) (c) Serbuk Lapisan Pelindung Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam.... 10 Gambar 2.......................... 27 Gambar 6......... Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam............................................................. Struktur Tiourea....................................... 30 xv ............ Baja Karbon API 5L X65 Sebelum Pemaparan (Blanko) (b)................................................................................. 26 Gambar 5............ DAFTAR GAMBAR Gambar 1........................

200.............................. Grafik Hubungan Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dalam Berbagai Waktu Pemaparan (a) Tanpa Penambahan Tiourea (b) dengan Penambahan Tiourea 500 ppm... 36 xvi ...................................... Grafik Hubungan Efisiensi Inhibisi dengan Penambahan Konsentrasi Tiourea pada Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 6 Jam............. 33 Gambar 11............................ 31 Gambar 10.............. dan 211) pendifraksi pada kisi logam besi (kubus berpusat badan......... bcc)........... 35 Gambar 12....................... Grafik Hubungan Efisiensi Inhibisi dengan Variasi Waktu Pemaparan pada Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC......................................... Bidang-bidang kisi (110..............................Gambar 9..

.................... Perhitungan Larutan Uji................. 55 Lampiran 4............................. Hasil Uji Korosi...... Foto Mikroskopi Menggunakan Mikroskop dengan Perbesaran 1000 kali...... 91 Lampiran 8.............................. Perhitungan Efisiensi Inhibisi Tiourea terhadap Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1M pada Suhu 45oC. 49 Lampiran 2.......... 52 Lampiran 3........................................................................................................................................................................... Difraktogram..................... 94 xvii ...... 76 Lampiran 6....... Prosedur Kerja.................................................. Perhitungan Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1M Tanpa dan dengan Penambahan Tiourea pada Suhu 45oC................................. Spektra IR............ 88 Lampiran 7........ 58 Lampiran 5......................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1...

yang berada dalam larutan natrium klorida dapat menyerang lapisan baja karbon dan menyebabkan terjadinya korosi. 1991: 29). Telah diketahui bahwa. Logam banyak digunakan dalam berbagai bidang dalam kehidupan manusia. logam mempunyai sifat-sifat khusus seperti ulet dan menghantarkan panas serta listrik (Trethewey and Chamberlain. 1991: 17 . Sifat- sifat logam yang khusus tersebut dapat digunakan dalam berbagai aplikasi kehidupan manusia. 2013). dilas dan dipotong (Imelda Akmal. 2009: 5). baja karbon biasanya mempunyai beberapa kekurangan (Hari Amanto dan Daryanto. dan Yuli Yetri. 1999: 22). baja dapat mengalami korosi. sifat baja sangat tergantung pada unsur-unsur yang terkandung dalam baja. misalnya di industri minyak bumi dan gas alam. Sri Handani. Selain tidak tembus cahaya dan mengkilap. Namun. sedangkan untuk baja karbon tinggi mempunyai sifat susah dibengkokkan. pengaruhnya dialami oleh hampir semua zat dan diatur oleh perubahan-perubahan energi.25). Lingkungan sekitar yang dapat menyebabkan korosi terdiri atas asam dan garam. seperti larutan asam klorida (HCl) dan natrium klorida (NaCl) (Desi Mitra Sari. Baja mempunyai beberapa kelebihan di antaranya adalah mudah ditempa untuk baja karbon rendah. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Korosi adalah gejala yang timbul secara alami. Ion Cl. Logam yang sering digunakan yaitu baja karbon API L X65 sebagai pipa penyalur minyak bumi dan gas alam. 1 . Korosi merupakan penurunan mutu logam akibat reaksi elektrokimia dengan lingkungan sekitarnya (Trethewey and Chamberlain.

2014). Nilai efisiensi bergantung kepada konsentrasi inhibitor yang digunakan. Sri Handani. maka nilai laju korosi akan semakin menurun dan nilai efisiensi inhibisinya semakin tinggi (Anike Malfinora.Pipa penyalur bawah laut yang terbuat dari baja sangat susah terhindar dari korosi. dan waktu pemaparan (Fajar Sidiq. dapat menurunkan laju korosi lingkungan itu terhadap suatu logam (Fajar Sidiq. 2013). 2012). 2012).837). karena lingkungan laut yang sangat korosif. 2014). Hal ini terjadi karena inhibitor berperan sebagai penghambat laju korosi (Desi Mitra Sari. 2013. Tiourea memiliki sifat sebagai surfaktan dan konsentrasi kritis misel dari tiourea sesuai dengan konsentrasi inhibitor dengan daya inhibisi optimal (Tety Sudiarti. dan Yuli Yetri. Pengaruh suhu saat pemaparan baja karbon menunjukkan bahwa laju korosi meningkat seiring dengan kenaikan suhu (Isdiriayani Nurdin dan Syahri. Yonna Ludiana dan Sri Handani. Inhibitor dapat dibagi menjadi inhibitor anorganik dan inhibitor organik (Roberge. Salah satu inhibitor korosi adalah tiourea. 2000: 834 . Kemampuan inhibitor untuk menginhibisi diukur dari efisiensinya. Inhibitor organik yang efektif yang 2 . suhu. 2013). Inhibitor korosi adalah suatu zat kimia yang bila ditambahkan ke dalam suatu lingkungan. dan Yuli Yetri. Suhu permukaan laut berkisar 0 – 35oC dan akan bertambah seiring dengan bertambahnya kedalaman laut (Satria Nova dan Nurul Misbah. Faktor yang mempengaruhi laju korosi antara lain konsentrasi inhibitor. 1999). Sri Handani. Semakin besar nilai konsentrasi inhibitor yang diberikan. Cara yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya korosi adalah dengan penggunaan inhibitor korosi.

2. C. Waktu pemaparan baja karbon API 5L X65 dalam larutan natrium klorida. 3. Batasan Masalah Berdasarkan identifikasi masalah di atas. dan ikatan rangkap di dalam molekul-molekulnya yang memfasilitasi adsorpsi pada permukaan logam/paduan logam. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas.banyak digunakan adalah senyawa-senyawa organik yang mengandung heteroatom seperti oksigen (O). Konsentrasi larutan natrium klorida yang digunakan dalam pemaparan. 4. 3 . Berdasarkan uraian di atas. B. maka dapat diidentifikasi masalah sebagai berikut: 1. Tipe baja karbon yang digunakan dalam pemaparan. Tiourea merupakan senyawa organik yang mengandung atom nitrogen dan atom belerang pada molekulnya. belerang (S). nitrogen (N). Suhu pada saat pemaparan baja karbon API 5L X65. 5. perlu pembatasan masalah sebagai berikut: 1. Konsentrasi inhibitor tiourea yang digunakan untuk pengendalian korosi baja karbon API 5L X65. perlu dilakukan penelitian penggunaan tiourea sebagai inhibitor korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan natrium klorida pada suhu 45oC pada berbagai konsentrasi tiourea dan waktu pemaparan. Tipe baja karbon yang digunakan adalah baja karbon API 5L X65.

dapat dirumuskan masalah sebagai berikut: 1. Rumusan Masalah Berdasarkan batasan masalah di atas. Konsentrasi inhibitor tiourea yang digunakan untuk menghambat korosi adalah 15. D. 18. Berapa konsentrasi tiourea dan waktu pemaparan yang memadai (IE ≥ 90 %) pada pengendalian korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC? E. Konsentrasi larutan natrium klorida yang digunakan dalam pemaparan adalah 1 M.2. 500. 3. maka tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut: 4 . 3. 4. dan 30 jam. Tujuan Penelitian Berdasarkan perumusan masalah yang telah dikemukakan. 6. 100. 24. 25. 1000. Suhu saat pemaparan baja karbon API 5L X65 adalah 45oC. Waktu pemaparan baja karbon API 5L X65 dalam larutan natrium klorida adalah 1. 300. Berapa efisiensi inhibisi (IE) tiourea pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC? 3. 5. 700. dan 1100 ppm. Berapa laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M tanpa dan dengan tiourea pada suhu 45oC? 2.

2. Memberikan pengetahuan tentang konsentrasi tiourea dan waktu pemaparan yang memadai (IE ≥ 90 %) pada pengendalian korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC. 5 . Mempelajari laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M tanpa dan dengan tiourea pada suhu 45oC.1. 2. F. Menentukan konsentrasi tiourea dan waktu pemaparan yang memadai (IE ≥ 90 %) pada pengendalian korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC. Menjelaskan korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M tanpa dan dengan tiourea pada suhu 45oC. Manfaat Penelitian Manfaat penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. 3. Memberikan penjelasan tentang efisiensi inhibisi (IE) tiourea pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC. 3. Mengetahui efisiensi inhibisi (IE) tiourea pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC.

fosfor (P). BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Unsur paduan yang bercampur di dalam lapisan baja.3 – 0. silikon (Si).7 % (Smallman and Bishop. 2004). Menurut Ika Marcelina. Di samping itu. Baja karbon dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian menurut kadar karbon yang dikandungnya. juga terdapat unsur. Imam Rochani.7%. dan baja karbon tinggi mengandung 0. Baja karbon dengan spesifikasi 5L menunjukkan jenis yang khusus digunakan untuk offshore pipeline dan spesifikasi X65 6 . 2000: 326). Deskripsi Teori 1.3 %.7 – 1. baja karbon sedang mengandung 0. Baja karbon sedang lebih kuat dan keras serta dapat dikeraskan. 1999: 22).unsur campuran lainnya seperti sulfur (S).. air. dan minyak sebagai alat penyalur minyak yang efisien dan ekonomis pada dunia perminyakan. dkk. Baja Karbon Baja pada dasarnya adalah paduan besi dan karbon. berguna untuk membuat baja bereaksi terhadap pengerjaan panas atau menghasilkan sifat-sifat khusus (Hari Amanto dan Daryanto. Baja ini banyak digunakan pada pipa penyalur gas.0.7 %. dan Heri Supomo (2012) baja karbon API 5L X65 merupakan salah satu contoh baja karbon sedang.1 . akan tetapi lebih getas. yaitu baja karbon rendah dengan kadar karbon kurang dari 0. Baja karbon jenis API 5L X65 merupakan baja yang diproduksi khusus untuk digunakan sebagai bahan pipa aliran fluida minyak bumi dan gas alam mentah (Djaka. sedangkan unsur lainnya dibatasi persentasenya. dan mangan (Mn) yang jumlahnya dibatasi. Kandungan karbon di dalam baja sekitar 0.

2013). dimana elektrolit akan mengalami reduksi.yang berada dalam larutan natrium klorida dapat menyerang lapisan baja karbon dan menyebabkan terjadinya korosi (Satria Nova dan Nurul Misbah. dkk. Untuk baja karbon. dan konsentrasi (Gogot Haryono. Larutan natrium klorida merupakan salah satu senyawa elektrolit. Larutan yang mengandung klorida akan memberikan efek korosif yang sangat agresif pada logam. karena meningkatnya difusivitas oksigen yang merupakan oksidator seiring dengan kenaikan suhu (Isdiriayani Nurdin dan Syahri. Sedangkan untuk konsentrasi larutan natrium 7 . Korosi Baja Karbon dalam Larutan Natrium Klorida Korosi adalah serangan yang bersifat merusak pada suatu logam oleh reaksi kimia atau elektrokimia dengan lingkungannya (Trethewey and Chamberlain.. 1999).menunjukkan pipa bawah laut mempunyai tegangan minimum yang diijinkan sebesar 65. 2010). Senyawa di alam ini yang termasuk larutan elektrolit adalah air hujan yang bersifat asam atau air laut yang mengandung garam (Satria Nova dan Nurul Misbah. 2012). dan Heri Supomo. Faktor yang dapat mempengaruhi laju korosi baja dalam larutan natrium klorida antara lain suhu. Ion Cl. 1991: 64). laju korosi rendah antara pH 7 sampai 13 dan akan meningkat pada pH < 7 dan pada pH > 13 (Fajar Sidiq. 2012). Kenaikan suhu menyebabkan bertambahnya laju reaksi korosi.000 psi atau 448 Mpa (Ika Marcelina. Korosi merupakan proses oksidasi logam dengan elektrolit. pH. 2. Imam Rochani. 2012).

klorida. Inhibitor Organik Inhibitor adalah suatu zat kimia yang dapat menghambat atau memperlambat suatu reaksi kimia (Fajar Sidiq. 2013). Inhibitor korosi merupakan zat yang ditambahkan dalam konsentrasi kecil ke dalam media korosi dengan menurunkan atau mencegah reaksi logam dengan media (Trethewey and Chamberlain. Pembentukan karat : ( ) ( ) ( ) ( ) () ( ) ( ) ( ) () (s) 3. Sejumlah inhibitor menghambat korosi melalui cara adsorpsi untuk membentuk suatu lapisan pelindung yang tidak nampak dengan ketebalan beberapa molekul saja. Oksidasi besi : e (s) e (aq) e 2. 8 . semakin besar konsentrasi larutan natrium klorida maka semakin cepat laju korosinya. 2013). Pengendapan besi (II) hidroksida : ( ) ( ) ( ) ( ) 4. Reduksi Oksigen : (g) (l) e - (aq) 3. 1991: 25). ada pula yang karena pengaruh lingkungan membentuk endapan yang nampak dan melindungi logam dari serangan yang mengorosi logamnya dan menghasilkan produk yang membentuk lapisan pasif (Fajar Sidiq. Persamaan reaksi saat baja mengalami korosi adalah sebagai berikut: 1.

dan umumnya senyawa yang banyak mengandung atom oksigen. 2009: 135). fosfor dan senyawa aromatik. struktur molekul dan afinitasnya terhadap permukaan logam. nitrogen. Inhibitor kationik. dkk. atau senyawa yang mengandung ikatan rangkap (Maria Erna. Umumnya senyawa organik yang dapat digunakan sebagai inhibitor adalah golongan surfaktan.. atau inhibitor anionik. 2002). and Popoola. seperti sulfonat-sulfonat. 1972). 2011).. yang menyebabkan adsorpsi molekul- molekul inhibitor pada permukaan logam lebih besar (Quraishi dan Sardar. Proses adsorpsi pada permukaan logam akan menyebabkan terbentuknya lapisan pelindung. polimer. seperti amina-amina. 2003 dan Hmamouu et al. akan diadsorpsi lebih dahulu bergantung pada apakah logam bermuatan negatif atau positif. Efisiensi inhibisi senyawa-senyawa organik berkaitan dengan sifat-sifat adsorpsinya. Keefektivan inhibitor bergantung pada susunan kimia.2012). Abdulwahab. 9 . Inhibitor dapat dibedakan menjadi inhibitor organik dan inhibitor anorganik (Aidil and Shams El Din. Telah diketahui bahwa adsorpsi terutama bergantung pada adanya elektron-elektron π dan heteroatom. sulfur. Efisiensi inhibisi dari inhibitor dihitung dengan rumus (Fayomi. Kekuatan ikatan adsorpsi adalah faktor yang dominan untuk inhibitor organik yang larut dalam air (Yatiman. Inhibitor organik akan diadsorpsi berdasarkan muatan ion inhibitor tersebut dan muatan pada permukaan logam.

Struktur Tiourea Tiourea dan turunannya secara luas digunakan sebagai inhibitor korosi asam dalam operasi industri. adalah inhibitor korosi yang sangat efektif untuk baja karbon API 5L X65 dalam kondisi asam karena atom belerang mudah terprotonasi dalam larutan asam dan mendonorkan elektron lebih kuat dari atom nitrogen (Shen et al. yang mendorong adsorpsi yang lebih besar dari 10 . Gambar 1. Atom belerang lebih mudah teradsorpsi ke permukaan logam karena adsorpsi tergantung oleh adanya elektron π dan heteroatom. Senyawa belerang. ( ) (1) dengan: EI = efisiensi inhibisi (%) CR tanpa inhibitor = laju korosi tanpa inhibitor (g cm-2 h-1) CR tanpa inhibitor = laju korosi dengan inhibitor (g cm-2 h-1) 4. 2010). Adanya pasangan elektron bebas dalam tiourea memfasilitasi transfer elektron dari inhibitor dengan logam membentuk ikatan kovalen koordinat. seperti tiourea. Tiourea Tiourea merupakan senyawa dengan rumus (SC(NH2)2) yang terdiri dari satu atom belerang dan dua atom nitrogen. Tiourea dan turunannya adalah inhibitor korosi potensial (Salem dan Hasan.. 2006).

Difraksi sinar–X merupakan suatu teknik yang digunakan untuk mengidentifikasi adanya fasa kristalin di dalam material/benda dan serbuk. pola difraksi yang terbentuk menyatakan karakteristik dari sampel. fasa komposisi orientasi kristal. 2012). 5. struktur kristal. dan untuk menganalisis sifat-sifat struktur (seperti stress. and Ajmal. Efisiensi inhibisi dari inhibitor akan semakin meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi inhibitor (Quraishi. Tiourea akan bertindak sebagai dasar yang cukup kuat karena atom belerang. yang berfungsi sebagai donor elektron. 2003). Di sisi lain pada baja karbon.molekul inhibitor ke permukaan logam. and Popola. Metode ini menggunakan seberkas sinar-X yang terdifraksi seperti sinar yang direfleksikan dari setiap bidang. Loto. 2000: 145).X Difraksi sinar-X (X-Ray Diffraction /XRD) merupakan suatu teknik pengujian yang digunakan untuk menentukan unsur dan senyawa kimia. dan volume kisi (Smallman and Bishop. parameter kisi. berturut-turut dibentuk oleh atom-atom kristal dari material tersebut. Rawat. Dengan berbagai sudut timbul. Difraksi sinar. tiourea akan berperan seperti asam dan bertindak sebagai aseptor elektron dengan keasaman yang lebih tinggi sesuai dengan tingkat oksidasi yang lebih tinggi (Loto. 11 . Susunan ini diidentifikasi dengan membandingkannya dengan sebuah data base internasional (Zakaria. ukuran butir. 1998). dan cacat kristal) dari tiap fasa.

. . Jadi beda jarak harus n .) = panjang gelombang (Beiser. jika seberkas sinar-X dijatuhkan pada sampel kristal. 2 .. maka bidang kristal itu akan membiaskan sinar-X yang memiliki panjang gelombang sama dengan jarak antar kisi dalam kristal tersebut. Interferensi konstruktif hanya terjadi antara sinar terhambur sejajar dan beda jarak jalannya tepat . dan seterusnya.. Gambar 2. dengan n adalah bilangan bulat. n  = 2d sin  (2) dengan. d= beda lintasan hamburan antara atom pertama dan kedua = sudut hamburan n= orde bilangan bulat (n= 1. Kondisi ini dirumuskan oleh Bragg dalam persamaan yang dikenal sebagai Hukum Bragg. 2. Berdasarkan Hukum Bragg. 1992: 66 . Difraksi Sinar-X menurut Hukum Bragg Suatu berkas sinar-X dengan panjang gelombang  jatuh pada kristal dengan sudut  terhadap permukaan bidang kristal yang jaraknya adalah d. 3 . Seberkas sinar pertama (I) yang mengenai atom A pada bidang pertama dan sinar kedua (II) yang mengenai atom B pada bidang berikutnya.68) 12 .. 3..

Molekul suatu senyawa hanya menyerap sinar inframerah pada frekuensi tertentu jika di dalam molekul ada transisi energi.78 – 2. Senyawa organik atau anorganik yang memiliki ikatan kovalen akan menyerap energi pada berbagai frekuensi radiasi elektromagnetik dalam daerah spektrum inframerah. daerah inframerah tengah 4000 – 400 cm-1 atau 2. Spektrum inframerah suatu molekul poliatom sangat rumit untuk dianalisis setiap absorpsinya. Namun demikian. Transisi yang terjadi di dalam serapan inframerah berkaitan dengan perubahan-perubahan vibrasi di dalam molekul. 13 .5 m). 1991: 45 . Spektroskopi Inframerah Bila sinar inframerah dilewatkan melalui cuplikan senyawa organik. Senthilkumar. maka sejumlah energi/tenaga pada frekuensi tertentu diserap sedang pada frekuensi yang lain diteruskan/ditransmisikan tanpa diserap. gugus fungsional untuk molekul tampak pada daerah-daerah spesifik.6. Berikut adalah daerah-daerah spesifik dalam spektrum inframerah senyawa tiourea (Sundararajan. Daerah radiasi inframerah dibagi menjadi tiga yaitu daerah inframerah dekat (1280 – 4000 cm-1 atau 0. Daerah yang paling banyak digunakan adalah daerah inframerah tengah (Khopkar. 2003: 231).46).5 – 25 m) dan daerah inframerah jauh (400 – 10 cm-1 atau 25 – 1000 m). and Ramachandraraja. 2013) yang dapat dilihat pada Tabel 1. Ikatan-ikatan di dalam molekul mempunyai vibrasi yang berbeda sehingga dapat diidentifikasi frekuensi-frekuensi karakteristiknya sebagai pita serapan dalam spektrum inframerah (Hardjono Sastrohamidjojo.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada konsentrasi rendah tiourea tidak memberikan efisiensi inhibisi yang baik.5 dengan membandingkan efek penghambatan menggunakan tes elektrokimia dan menggunakan metode Electrochemical Impedance Spectroscopy (EIS). bilangan gelombang (cm-1) Regang N-H 3380 Regang N-H 3177 Deformasi N-H 1620 Regang N-C-N 1477 Regang C=S 1414 Regang C-N 730 B. and Benbertal (2015) meneliti inhibisi korosi dari baja ringan X70 menggunakan tiourea dan zink tiosianat dalam larutan NaCl 3% pada pH 5. Taouti. Daerah Spesifik Spektrum Inframerah Senyawa Tiourea Gugus Fungsi Daerah sprektrum. sebaliknya garam zink memiliki efisiensi yang baik karena ion zink mengendap dalam bentuk hidroksida pada permukaan logam.Tabel 1. Penambahan garam zink untuk tiourea meningkatkan efisiensi inhibisi karena efek sinergis. Penelitian Yang Relevan Hamdi. Salem Edrah dan Hasan (2010) melakukan penelitian mengenai perilaku korosi aluminium dalam berbagai variasi konsentrasi larutan natrium hidroksida menggunakan inhibitor berupa turunan tiourea dengan metode kehilangan berat (weight loss). Hasil penelitian menunjukkan bahwa laju korosi aluminium 14 .

KERANGKA BERPIKIR Logam khususnya besi dan baja banyak digunakan dalam praktik sehari- hari. Pengukuran dilakukan pada baja karbon dalam larutan natrium klorida dengan menggunakan metode kehilangan berat (weight loss) dan membandingkan laju korosi baja karbon tanpa dan dengan menggunakan inhibitor dalam larutan natrium klorida. hal ini disebabkan besi BNIPI memiliki ketahanan yang lebih tinggi pada larutan asam klorida dan adanya perbedaan struktur mikro di antara kedua jenis besi murni tersebut. Spektrofotometer FTIR. dan mikroskop dengan perbesaran 1000 kali. Baja karbon bila berada dalam lingkungan korosif akan mengalami 15 . Efek inhibisi dikaji dengan menggunakan Difraktometer Sinar-X (XRD). C. sampai alat-alat dalam industri. Namun logam masih memiliki permasalahan dalam penggunannya. yaitu korosi. mulai dari peralatan rumah tangga. Shen et al.meningkat dengan meningkatnya konsentrasi larutan natrium hidoksida dan berat baja secara signifikan menurun dengan penambahkan inhibitor. Hasil penelitian menunjukkan bahwa efek inhibisi tiourea lebih cepat bereaksi terhadap besi BNIPI daripada besi CGPI. konstruksi. Di dalam penelitian ini tiourea digunakan sebagai inhibitor korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan natrium klorida 1 M pada suhu 45oC. (2006) melakukan penelitian mengenai efek inhibisi tiourea pada korosi 2 jenis besi murni (BNIPI dan CGIPI) dalam larutan asam klorida dengan menggunakan metode Electrochemical Impedance Spectroscopy (EIS) dan metode polarisasi potensiodinamik.

Namun. 3. Penggunaan inhibitor merupakan salah satu cara yang paling efektif untuk menghambat korosi karena biayanya murah dan prosesnya yang sederhana. dan 30 jam. Dalam penelitian ini diselidiki laju korosi baja karbon API 5L X65 dan efisiensi inhibisi tiourea dalam larutan 1 M NaCl tanpa dan dengan penambahan inhibitor tiourea pada suhu 45oC. dan mikroskop dengan perbesaran 1000 kali. Karakterisasi baja karbon API 5L X65 sebelum dan sesudah uji korosi dilakukan dengan menggunakan Difraktometer Sinar-X (XRD). Untuk memperoleh laju korosi dan efisiensi inhibisi tiourea pada baja karbon dalam larutan NaCl dengan menggunakan metode kehilangan berat (weight loss) dan membandingkan laju korosi baja karbon tanpa dan dengan menggunakan inhibitor dalam larutan NaCl 1 M. baja karbon apabila berada dalam lingkungan yang korosif dapat mengalami korosi. Spektrofotometer FTIR.korosi. 24. Baja karbon API 5L X65 merupakan baja yang diproduksi khusus untuk digunakan sebagai bahan pipa aliran fluida minyak bumi dan gas alam mentah yang biasanya berada di bawah laut. 25. Tiourea dapat digunakan sebagai inhibitor korosi. 1000. 18. 16 . 6. Pengendalian korosi pada pipa aliran fluida dapat dengan menggunakan inhibitor korosi. 100. dan 1100 ppm dengan waktu pemaparan 1. Korosi tidak dapat dicegah tetapi lajunya dapat dikurangi. 500. 700. Salah satu cara yang dapat dilakukan yaitu dengan menggunakan inhibitor korosi. Konsentrasi inhibitor yang digunakan berturut- turut adalah 15. 300.

25. Gelas Beaker d. konsentrasi dan efisiensi inhibisi tiourea pada baja Karbon API 5L X65 dalam larutan 1 M NaCl. Subjek dan Objek Penelitian 1. Labu ukur 17 . 3. Gelas ukur b. dan 30 jam. Variabel Terikat Variabel terikat pada penelitian ini adalah laju korosi dan efisiensi inhibisi. Variabel Penelitian 1. Tabung uji c. 2. Variabel Bebas Variabel bebas pada penelitian ini adalah konsentrasi inhibitor tiourea yaitu 15. 18. B. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah korosi baja karbon API 5L X65. 500. Objek Penelitian Objek penelitian ini adalah laju korosi. 100. Alat dan Bahan Penelitian 1. 24. 700. 2. 6. dan 1100 ppm dan waktu pemaparan yaitu 1. Alat yang Digunakan a. 1000. C. BAB III METODE PENELITIAN A.

Etanol absolut (Merck) f.a (Merck) g.a (Merck) d. Mikroskop Optik (Olympus seri CH.e. Natrium klorida p. XRD (Rigaku Miniflex 600 Benchtop) m. Kertas silikon karbida SiC 200. Jepang) l. Baja karbon API 5L X65 b. Jangka sorong j. 800 dan 1500 grit D. Pipa (selang) PVC h. 18 .a (Merck) c. Tiourea p. Pipet volume i. Spektrofotometer FTIR (Nicolet Avatar 360. Waterbath k. Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia Fakultas MIPA UNY. Neraca analitik f. Bahan yang digunakan a. Termometer g. Natrium Bikarbonat p. Jepang) 2. Akuades e.

775 gram dilarutkan ke dalam akuades sebanyak 150 mLsehingga menjadi larutan NaCl dengan konsentrasi 1 M. Etanol absolut sebanyak 50 mL dimasukkan ke dalam labu ukur 500 mL. Pembuatan larutan etanol  10% a. 2. 700. d. Setiap gelas beaker yang berisi 150 mL larutan NaCl 1 M dengan inhibitor tiourea dibagi ke dalam tiga tabung uji yang masing-masing sebanyak 50 mL (dibuat triplo). 100. f.E. Menggojok larutan tersebut hingga homogen. 45. e. Serbuk NaCl sebanyak 8. 19 . 75. 500.9 x 1. c. c.2 cm. Larutan NaCl 1 M 150 mL dimasukkan ke dalam gelas beaker 250 mL. Larutan tersebut diaduk hingga homogen sehingga diperoleh larutan NaCl 1 M dengan konsentrrasi inhibitor 15 ppm. 15.75. 3. b. Baja dipotong menjadi spesimen dengan ukuran 1.25 mg inhibitor tiourea dimasukkan kedalam larutan tersebut. dan 165 mg sehingga diperoleh larutan NaCl 1 M dengan konsentrasi inhibitor tiourea berturut-turut 25. 300. Menambahkan akuades ke dalam labu ukur tersebut hingga batas. Penentuan laju korosi dan efisiensi inhibisi tiourea dengan variasi konsentrasi a. Spesimen tersebut dipoles menggunakan kertas silikon karbida 200 grit dilanjutkan dengan kertas silikon karbida 800 dan 1500 grit. 150. b. Langkah di atas diulangi dengan penambahan inhibitor tiourea berturut-turut 3. Pembuatan larutan natrium klorida dengan penambahan inhibitor a. 1000. 105. Prosedur Penelitian 1. Sebanyak 2. dan 1100 ppm. b.0 x 0.

c. Panjang, lebar, dan tinggi spesimen tersebut diukur menggunakan jangka

sorong.

d. Spesimen tersebut dibersihkan menggunakan etanol 10% lalu dikeringkan

dan ditimbang beratnya.

e. Spesimen dipaparkan dalam 50 mL larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC selama

6 jam. Spesimen yang dipaparkan dalam larutan NaCl tersebut dibuat triplo.

f. Korosi yang terbentuk di permukaan spesimen dibersihkan dengan

menggunakan pasta natium bikarbonat lalu dicuci dengan menggunakan

etanol 10%.

g. Spesimen tersebut kemudian dikeringkan dan ditimbang beratnya.

h. Semua langkah di atas diulangi dengan penambahan tiourea. Variasi

konsentrasi tiourea yang ditambahkan berturut-turut adalah 15, 25, 300, 500,

700, 1000, dan 1100 ppm.

4. Penentuan laju korosi dan efisiensi inhibisi tiourea dengan variasi waktu

a. Menentukan konsentrasi tiourea yang menunjukkan efisiensi inhibisi yang

memadai (EI ≥ 90%), pada penelitian ini konsentrasi tiourea yang digunakan

adalah 500 ppm.

b. Spesimen dipoles menggunakan kertas silikon karbida 200 grit dilanjutkan

dengan kertas silikon karbida 800 dan 1500 grit.

c. Panjang, lebar, dan tinggi spesimen tersebut diukur dengan menggunakan

jangka sorong.

d. Spesimen tersebut dibersihkan dengan menggunakan etanol 10% lalu

dikeringkan dan ditimbang beratnya.

20

e. Spesimen dipaparkan dalam 50 mL larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC selama

1 jam. Spesimen yang dipaparkan dalam larutan tersebut dibuat triplo.

f. Korosi yang terbentuk di permukaan spesimen dibersihkan dengan

menggunakan pasta natium bikarbonat lalu dicuci menggunakan etanol 10%.

g. Spesimen tersebut kemudian dikeringkan dan ditimbang beratnya.

h. Semua langkah di atas diulangi dengan penambahan tiourea 500 ppm.

i. Langkah b sampai dengan h diulangi dengan waktu pemaparan 3, 6, 18, 24,

dan 30 jam.

F. Analisis Data

1. Penentuan Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65

Laju korosi dihitung berdasarkan metode kehilangan berat (weight loss)

dengan menggunakan rumus: (Kamal et al., 2014 dan Rajapriya, Uma, and

Rekha, 2015)

(3)

dengan,

CR : laju korosi (g cm-2 h-1)

WB : berat spesimen sebelum dipaparkan dalam larutan uji (g)

WA : berat spesimen setelah dipaparkan dalam larutan uji (g)

A : luas permukaan spesimen (cm2)

t : waktu pemaparan (h)

21

∑( )
∆x = √ (4)

dengan,

∆x : standar deviasi

CR sampel : laju korosi sampel (g cm-2 h-1)

CR rata-rata : laju korosi rata-rata (g cm-2 h-1)

N : jumlah data

2. Penentuan efisiensi inhibisi tiourea

Efisiensi inhibisi tiourea dihitung dengan rumus (Fayomi, Abdulwahab,

and Popoola, 2003 dan Hmamouu et al.,2012).

( )
( ) (5)

dengan,

EI : efisiensi inhibisi (%)

CR tanpa inhibitor : laju korosi tanpa inhibitor (g cm-2 h-1)

CR tanpa inhibitor : laju korosi dengan inhibitor (g cm-2 h-1)

∑( )
∆x = √ (6)

dengan,

∆x : standar deviasi

EI sampel : Efisiensi inhibisi sampel (g cm-2 h-1)

EI rata-rata : Efisiensi inhibisi rata-rata (g cm-2 h-1)

N : jumlah data

22

13 x 10-5 ± 4. Hasil Penelitian 1.50 ± 1. Hasil Uji Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1M Tanpa dan dengan Penambahan Tiourea pada Suhu 45oCdan Waktu Pemaparan 6 Jam Konsentrasi Laju Korosi Efisiensi Inhibisi (%) Tiourea (ppm) (g cm-2 h-1) Blanko 4.98 x 10-5 ± 5.17 1000 6.70 x 10-5 ± 9.31 x 10-7 42.92 700 1.97 ± 1.95 x 10-6 ± 2.43 x 10-5 ± 4.78 25 1.60 x 10-7 53.03 x 10-5 ± 8.68 ± 1.91 ± 0.01 300 2. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.27 x 10-5 ± 2.07 ± 2.25 x 10-7 60.10 23 .20 x 10-8 91.45x 10-6 ± 4.03 ± 0.32 x 10-7 58.17 x 10-7 52.72 ± 0.31 100 2.44 x 10-6 - 15 1.00 500 2.97 ± 1.27 x 10-7 49. Tabel 2.79 x 10-5 ± 3.61 x 10-8 83.06 1100 3. Uji Korosi dengan Variasi Penambahan Tiourea Hasil uji korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1M tanpa dan dengan penambahan tiourea pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 6 jam dapat dilihat pada Tabel 2.

86 ± 0.10 x 10-5 ± 7.51 x 10-6 31.45 x 10-8 92.26 x 10-5 ± 8.89 x 10-8 88.69 x 10-6 ± 9.94 0 3.58 x 10-4 ± 4.27 x 10-5 ± 2.31 0 3.44 x 10-6 - 6 500 1.22 x 10-7 - 18 500 6.11 x 10-6 ± 1.44 0 7.28 ± 0.31 0 3.21 x 10-6 ± 7.08 ± 2.04 0 4.95 x 10-6 - 1 500 1.16 x 10-7 - 24 500 3.11 x 10-5 ± 1.02 x 10-7 81.29 x 10-7 - 30 500 2.75 x 10-6 - 3 500 5.26 x 10-6 55.05 ± 1. Hasil Uji Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl Tanpa dan dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC dalam Berbagai Waktu Pemaparan Waktu Konsentrasi Laju Korosi Efisiensi Pemaparan Tiourea (g cm-2 h-1) Inhibisi (%) (jam) (ppm) 0 2.15 x 10-5 ± 5.24 24 .26 ± 2.41 x 10-5 ± 2.91 x 10-5 ± 1.91 x 10-4 ± 3.27 ± 0.71 x 10-6 26. Uji Korosi dengan Variasi Waktu Hasil uji korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl tanpa dan dengan penambahan tiourea 500 ppm pada suhu 45oC dalam berbagai waktu pemaparan dapat dilihat pada Tabel 3.2. Tabel 3.

Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oCdan Waktu Pemaparan 30 Jam (c). a b 6000 (110) c 5500 5000 4500 intensity(counts) 4000 3500 (110) 3000 2500 (211) 2000 (211) 1500 1000 (110) (200) (211) 500 20 40 60 80 100 120 2-theta(deg) Gambar 3. Difraktogram: (a). 25 . 4. Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam.3. Baja Karbon API 5L X65 Sebelum Pemaparan (Blanko) (b). Karakterisasi dengan Difraksi Sinar-X (XRD) Hasil karakterisasi baja karbon API 5L X65 dengan Difraksi Sinar-X (XRD) dapat dilihat pada Gambar 3. Karakterisasi dengan Spektrofotometer Inframerah (FTIR) Hasil karakterisasi baja karbon API 5L X65 dengan Spektrofotometer Inframerah (FTIR) dapat dilihat pada Gambar 4.

26 . Gambar 4. 5. 6. Spektra Inframerah (FTIR): (a) Senyawa Tiourea (b) Tiourea + FeSO4 (1 : 1) (c) Serbuk Lapisan Pelindung Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam. Karakterisasi dengan Mikroskop dengan Perbesaran 1000 kali Hasil karakterisassi baja karbon API 5L X65 dengan mikroskop dengan perbesaran 1000 kali dapat dilihat berturut-turut pada Gambar 5. dan 7.

27 . Gambar 6.Gambar 5. Foto Mikroskopi dengan Perbesaran 1000 Kali pada Permukaan Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam. Foto Mikroskopi dengan Perbesaran 1000 Kali pada Permukaan Sampel Baja Karbon API 5L X65 Sebelum Pemaparan (Blanko).

Besarnya laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam 28 . B. Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1M Tanpa dan dengan Penambahan Tiourea pada Suhu 45oC dan Berbagai Waktu Menurut Bundjali dalam Tety Sudiarti (2014) korosi didefinisikan sebagai berkurangnya kualitas suatu material sebagai akibat adanya interaksi dengan lingkungan korosif yang berlangsung dalam waktu tertentu. Berkurangnya massa baja karbon API 5L X65 setelah pemaparan tersebut menunjukkan berkurangnya kualitas baja karbon API 5L X65 akibat adanya interaksi dengan larutan NaCl 1 M selama waktu pemaparan 6 jam. Gambar 7. Pembahasan 1. Foto Mikroskopi dengan Perbesaran 1000 Kali pada Permukaan Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan 500 ppm Tiourea pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam. Sampel baja karbon API 5L X65 yang dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 6 jam mengalami korosi yang ditandai dengan berkurangnya massa baja karbon API 5L X65 setelah pemaparan.

31 x 10-7) g cm-2 h-1.45 x 10-6 ± 4.95 x 10-6 ± 2. 700. 500.98 x 10-5 ± 5.13 x 10-5 ± 4. Berdasarkan data hasil uji korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea pada suhu 45oC dengan waktu pemaparan 6 jam.27 x 10-5 ± 2.60 x 10-7). Hubungan antara laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dengan berbagai konsentrasi tiourea dan waktu pemaparan 6 jam ditunjukkan pada Gambar 8. Laju korosinya berturut-turut adalah (2. (2. (1.70 x 10-5 ± 9. menunjukkan bahwa laju korosi baja karbon API 5L X65 meningkat dengan bertambahnya konsentrasi tiourea pada konsentrasi 15. (6. dan (3. 29 .43 x 10-5 ± 4. dan 100 ppm.79 x 10-5 ± 3.61 x 10-8). Laju korosinya berturut-turut adalah (1.27 x 10-7).32 x 10-7).267 x 10-5 gram tiap satuan luas setiap jam. 25. dan 1100 ppm laju korosi baja karbon API 5L X65 menurun. Pada penambahan konsentrasi tiourea 300.44 x 10-6) g cm-2 h-1 yang berarti mengalami kerusakan akibat korosi sebesar 4.03 x 10-5 ± 8. dan (2.17 x 10-7).larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 6 jam tanpa penambahan tiourea adalah (4. (1.25 x 10-7). 1000.20 x 10-8) g cm-2 h-1.

00005 0.100 ppm laju korosi baja karbon API 5L X65 meningkat dengan bertambahnya konsentrasi tiourea. dan Sofia.00001 0. yaitu konsentrasi 15 . Grafik pada Gambar 8 menunjukkan bahwa pada konsentrasi 300 . Secara umum penambahan tiourea dapat menurunkan laju korosi. 2010). pada konsentrasi tiourea rendah. Geni Rina. penambahan tiourea dapat membentuk lapisan pelindung di permukaan baja karbon API 5L X65 yang berfungsi sebagai penghalang antara logam dengan larutan NaCl.1100 ppm laju korosi baja karbon API 5L X65 menurun dengan bertambahnya konsentrasi tiourea.00003 0. 0. Terbentuknya lapisan pelindung ini dapat memutus rantai korosi dengan memisahkan logam dari media yang korosif (Febrianto. Grafik Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dengan Berbagai Konsentrasi Tiourea dan Waktu Pemaparan 6 Jam. Laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan 30 . Laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC diujikan dengan penambahan tiourea dengan konsentrasi 500 ppm dengan variasi waktu pemaparan.00002 0. Namun.00004 Laju Korosi (g cm h ) -1 -2 0.00000 0 200 400 600 800 1000 1200 Konsentrasi Tiourea (ppm) Gambar 8.

(3.21 x 10-6 ± 7.22 x 10-7). dan 30 jam berturut-turut adalah (2.11 x 10-6 ± 1. (5. (3. (7.NaCl 1 M pada suhu 45oC dalam waktu pemaparan 1. 24.45 x 10-8) g cm-2 h-1. 6. dan (3. Hubungan antara laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC tanpa dan dengan penambahan tiourea 500 ppm pada suhu 45oC dan berbagai waktu pemaparan ditunjukkan pada Gambar 9.00030 b 0.27 x 10-5 ± 2. 31 .26 x 10-5 ± 8. Sedangkan laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea 500 ppm pada suhu 45oC dalam waktu pemaparan 1.00025 0. 3.00020 laju korosi (g cm h ) -1 -2 0.16 x 10-7). 18.91 x 10-4 ± 3. dan 30 jam berturut-turut adalah (1.51 x 10-6).11 x 10-5 ± 1.00005 0.44 x 10-6). 3. ( 6.00000 0 5 10 15 20 25 30 Waktu pemaparan (jam) Gambar 9. (1.89 x 10-8). 24.41 x 10-5 ± 2. 6. (4. (3.75 x 10-6). 18.26 x 10-6). a 0. Grafik Hubungan Laju Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dalam Berbagai Waktu Pemaparan (a) Tanpa Penambahan Tiourea (b) dengan Penambahan Tiourea 500 ppm.29 x 10-7) g cm-2 h-1.58 x 10-4 ± 4.00010 0.10 x 10-5 ± 7.95 x 10-6). dan (2.00015 0.91 x 10-5 ± 1.02 x 10-7).69 x 10-6 ± 9.15 x 10-5 ± 5.71 x 10-6).

Grafik pada Gambar 4 menunjukkan bahwa laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dengan penambahan tiourea 500 ppm menurun seiring dengan bertambahnya waktu pemaparan. Tiourea merupakan salah satu inhibitor organik yang molekulnya memiliki satu atom belerang (S) dan dua atom nitrogen (N) yang berpotensi sebagai penghambat korosi (Loto. and Martinez (2016) bahwa peningkatan daerah permukaan baja karbon yang terlindungi oleh penambahan inhibitor tiourea seiring dengan bertambahnya waktu pemaparan. and Popola. Efisiensi inhibisi semakin menurun dengan bertambahnya konsentrasi 32 . Penurunan laju korosi dengan waktu pemaparan yang lebih lama dalam larutan uji disebabkan oleh pembentukan lapisan pelindung pada permukaan logam yang bergantung pada waktu (Al-Mayouf. Loto. 2012). 2. Hal ini sesuai dengan pernyataan yang dikemukakan oleh Rivera-Grau. Dengan demikian makin lama waktu pemaparan makin luas area permukaan baja karbon yang terlindungi oleh lapisan pelindung. Efisiensi Inhibisi Tiourea pada Korosi Baja Karbon API 5l X65 dalam Larutan NaCl 1M pada Suhu 45˚C dan Berbagai Waktu Inhibitor korosi adalah senyawa yang memiliki kemampuan sebagai penghambat laju korosi dengan adanya proses adsorpsi pada permukaan logam. and Al-Suhybani. Al-Ameery. 2001). Gonzales-Rodriguez. Berdasarkan data hasil uji korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea pada suhu 45oC dengan waktu pemaparan 6 jam dapat diketahui hubungan antara konsentrasi tiourea dengan efisiensi inhibisi.

(52. dan (91. 500.03 ± 0.00). (60. 700.97 ± 1. dan 1100 ppm dengan efisiensi inhibisi berturut-turut adalah (49. (83.07 ± 2.91 ± 0.68 ± 1. Hubungan antara efisiensi inhibisi dan penambahan konsentrasi tiourea pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 6 jam ditunjukkan pada Gambar 10.72 ± 0.50 ± 1.06). (53.97 ± 1.78). 25. dan (42.01)%. Grafik pada Gambar 10 menunjukkan bahwa tiourea menghambat korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada semua konsentrasi yang 33 .31).10)%. 100 90 80 Efisiensi Inhibisi (%) 70 60 50 40 0 200 400 600 800 1000 1200 Konsentrasi Tiourea (ppm) Gambar 10.92).17). Grafik Hubungan Efisiensi Inhibisi dengan Penambahan Konsentrasi Tiourea pada Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 6 Jam. 1000. dan 100 ppm dengan efisiensi inhibisi berturut-turut adalah (58. Sedangkan efisensi inhibisi semakin meningkat dengan bertambahnya konsentrasi tiourea yaitu pada 300.tiourea yaitu pada 15.

26 ± 2. and Popola (2012) bahwa tiourea memiliki efisiensi inhibisi tinggi pada konsentrasi rendah dan kehilangan efisiensi inhibisi pada konsentrasi yang lebih tinggi.08 ± 2.28 ± 0. (55.diteliti. Efisiensi inhibisi pada penambahan konsentrasi tiourea 1100 ppm dan waktu pemaparan 6 jam mencapai (91.10) %. Efisiensi inhibisi tiourea dengan konsentrasi 500 ppm dan variasi waktu pemaparan 1. 34 . dan 30 jam berturut-turut adalah (26.27 ± 0. 18.78)% dan kemudian turun pada konsentrasi 25 – 100 ppm. Efisiensi inhibisi tiourea meningkat seiring dengan bertambahnya waktu pemaparan. 3.24)%.31). Senyawa tiourea menghambat korosi dengan adanya adsorpsi pada reaksi anoda melalui elektron π dan pasangan elektron bebas dari atom nitrogen (N) dan atom belerang (S) (Quraishi and Sardar. Loto. (88.05 ± 1. Efisiensi inhibisi kembali naik seiring bertambahnya konsentasi tiourea.91 ± 0. (31. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pada konsentrasi tiourea rendah yaitu pada 15 ppm menunjukkan efisiensi inhibisi yang tinggi sebesar (58.04).86 ± 0. Hal ini sesuai dengan pernyataan Loto.31).44).03 ± 0.94). (81. 6. 2002). dan (92. Hubungan efisiensi inhibisi dengan variasi waktu pemaparan pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea 500 ppm pada suhu 45oC ditunjukkan pada Gambar 11. 24.

100 90 B 80 Efisiensi Inhibisi (%) 70 60 50 40 30 20 0 5 10 15 20 25 30 Waktu Pemaparan (jam) Gambar 11. Berdasarkan grafik pada Gambar 116 menunjukkan bahwa kenaikan efisiensi inhibisi dari inhibitor dapat dijelaskan berdasarkan teori adsorpsi yang mengasumsikan bahwa inhibitor-inhibitor membentuk lapisan pelindung yang mengakibatkan penurunan area permukaan logam yang tersedia untuk reaksi katodik dan anodik (Singh.86 ± 0. Karakterisasi Baja Karbon API 5L X65 dengan Difraksi Sinar-X (XRD) Karakterisasi baja karbon API 5L X65 dengan Difraksi Sinar-X bertujuan untuk mengetahui ketahanan baja karbon API 5L X65 dalam media 35 .24)%. 3. Pada waktu pemaparan 30 jam efisiensi inhibisi mencapai (92. Semakin lama waktu pemaparan pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea 500 ppm pada suhu 45oC makin tinggi efisiensi inhibisinya. Grafik Hubungan Efisiensi Inhibisi dengan Variasi Waktu Pemaparan pada Korosi Baja Karbon API 5L X65 dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC. 1993).

dkk. dan 23. Hal itu terlihat pada pola difraksi sinar-X baja karbon. (200). Gambar 12. Pengaruh penambahan tiourea pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 30 36 . Bidang-bidang kisi (110. Sampel yang dikarakterisasi dengan Difraksi Sinar-X (XRD) adalah sampel baja karbon API 5L X65 sebelum pemaparan (blanko). 58. dan sampel baja karbon API 5L X65 yang dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea 500 ppm pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 30 jam. 200. bcc) Gambar 12 menunjukkan bahwa pola difraksi standar dari logam besi menunjukkan bentuk struktur kisi kubus berpusat badan atau body centred cubic (bcc). sampel baja karbon API 5L X65 yang dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M tanpa penambahan tiourea dan waktu pemaparan 30 jam. dan 211) pendifraksi pada kisi logam besi (kubus berpusat badan.25. Persentase keterisian bidang kisi oleh atom besi pada bidang (110). 2006).87.korosif dengan penambahan inhibitor tiourea. dan (211) berturut-turut adalah 82.55% (Bundjali. intensitas yang terkuat berasal dari bidang (110)..

dan 1012 counts. 1022. 37 .08o dengan intensitas 4256 dan 912 counts. Hal itu dapat ditunjukkan pada bidang kisi (110) dan (211) puncak muncul lebih tinggi intensitasnya yaitu pada θ sebesar 44. Hasil difraktogram tersebut sesuai dengan yang di ungkap oleh Bundjali (2006) yang menyatakan bahwa pola difraktogram karakteristik besi murni ditunjukkan oleh 3 puncak dengan intensitas terkuat. dan 81.53o dan 82.jam dapat dilihat dari perbandingan difraktogram yang ditunjukkan pada Gambar 3. Difraktogram pada Gambar 3 (a) menunjukkan ada tiga puncak yang muncul cukup kuat pada sudut θ sebesar 44. dimana atom karbon akan memberikan perlindungan terhadap pelepasan atom besi (Bundjali. Intensitasnya berturut-turut adalah 1038. Hal itu ditunjukkan dengan tidak munculnya puncak pada bidang (200) dan pada bidang kisi (211) puncak muncul lebih rendah dengan intensitas 709 counts. 64.54o untuk bidang (200). 04o untuk bidang (110).88o unruk bidang (211). Difraktogram pada Gambar 3 (c) menunjukkan bahwa penambahan tiourea 500 ppm dapat melindungi baja karbon API 5L X65 dari serangan korosi. Bidang (110) mempunyai persentase keterisian atom besi paling besar yang memiliki kecenderungan terkecil tersisipi atom karbon. Difraktogram pada Gambar 3 (b) menunjukkan bahwa baja karbon API 5L X65 pada bidang kisi (200) dan (211) terserang korosi oleh larutan NaCl 1 M. Sedangkan pada bidang (200) puncak tidak muncul yang menandakan bahwa pada bidang tersebut tetap terserang korosi.

4.dkk. Karakterisasi Baja Karbon API 5L X65 dengan Spektrofotometer Inframerah (FTIR) Karakterisasi baja karbon API 5L X65 dengan Spektrofotometer Inframerah bertujuan untuk mengidentifikasi gugus fungsi tiourea yang teradsorpsi pada permukaan baja. Hasil karakterisasi ketiga sampel tersebut dapat digunakan untuk mengidentifikasi tiourea yang teradsorpsi pada permukaan baja karbon API 5L X65 dengan melihat perbedaan gugus fungsi dari ketiga spektra inframerah tersebut. campuran tiourea + FeSO4. 2006). Produk korosi yang diperoleh berwarna hitam. Namun pada difraktogram menunjukkan bahwa pada bidang (110) paling terlindungi dibandingkan bidang lainnya. Hasil karakterisasi dari ketiga sampel dapat dilihat pada Gambar 4 dan dapat diperoleh data hasil puncak-puncak serapan dari ketiga sampel yang ditunjukkan oleh Tabel 4.. Perbandingan tiourea dan FeSO4 adalah 1 : 1. Sampel yang dikarakterisasi dengan Spektrofotometer Inframerah (FTIR) adalah serbuk tiourea. 38 . sedangkan hasil korosi diperoleh dengan cara mengerok permukaan sampel baja karbon API 5L X65 yang telah dipaparkan dalam larutan NaCl 1M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 30 jam. dan hasil korosi.

dan ini sesuai dengan hasil penelitian Peigen Cao et al. and Ramachandraraja (2013). Puncak-puncak serapan pada serbuk lapisan pelindung mengalami pergeseran pada beberapa gugus fungsi.63 cm-1 yang menunjukkan serapan gugus fungsi berturut-turut adalah regang C=S.83 1384.97 1467.12 Tabel 4 di atas menunjukkan bahwa data hasil puncak-puncak serapan serbuk tiourea sesuai pada bilangan gelombang 1414.12 cm-1.Tabel 4.12 1431.97 cm-1 menjadi 1468.21 cm-1. Adsorpsi tiourea pada permukaan baja karbon API 5L X65 tersebut membentuk lapisan pelindung yang melindungi baja karbon dari serangan korosi.03 3306.12 cm-1 menjadi 1384. regang N-C-N.97 cm-1. Lapisan pelindung tersebut terjadi karena adanya ikatan antara 39 .83 1630. Data Hasil Puncak-Puncak Serapan Gugus Fungsi Serbuk Tiourea Tiourea + Serbuk Lapisan (cm-1) FeSO4 (cm-1) Pelindung (cm-1) Regang C=S 1414.63 3385. Hal ini sesuai dengan penelitian Sundararajan.43 1632.21 Deformasi NH2 1618.45 1468.38 cm-1 sedangkan regang N-C-N mengalami sedikit pergeseran dari 1469. Senthilkumar.38 Regang N-C-N 1469. (2002). 1618. 1469.43 cm-1.95 Regang NH 3377. deformasi NH2 dan regang N- H. Regang C=S mengalami pergeseran ke bilangan gelombang yang lebih rendah yaitu dari 1414. dan 3377. Hal itu menandakan bahwa gugus fungsi regang C=S dari tiourea teradsorpsi pada permukaan baja karbon API 5L X65 melalui atom belerang (S).

dan 7. Hal itu terlihat bahwa belum ada produk korosi yang tampak pada permukaan baja karbon tersebut.bersifat agresif. sampel baja karbon API 5L X65 yang dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M tanpa penambahan tiourea. Sampel yang dikarakterisasi adalah sampel baja karbon API 5L X65 sebelum pemaparan (blanko). Gambar 7 menunjukkan bahwa tiourea yang ditambahkan dalam larutan NaCl 1 M mampu memberikan perlindungan terhadap permukaan baja karbon API 5L X65. Gambar 5 menunjukkan bahwa sampel baja karbon API 5L X65 belum mengalami korosi. Dengan demikian baja karbon API 5L X65 mengalami korosi dalam larutan NaCl 1 M yang bersifat korosif.Fe2+ (Geetha. Karakterisasi Baja Karbon API 5L X65 dengan Mikroskop dengan Perbesaran 1000 kali Karakterisasi sampel baja karbon API 5L X65 dengan foto mikroskopi bertujuan untuk mengetahui perbedaan permukaan baja secara mikrostruktur pada baja yang telah dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC selama 30 jam. 6. Hal ini tampak produk korosi yang relatif merata menutupi permukaan baja karbon. Hal ini terlihat bahwa terdapat lapisan pelindung pada permukaan 40 . and Rajendran. karena ion Cl.atom S dari gugus C=S tiourea dengan Fe2+ pada permukaan baja karbon membentuk kompleks TU . Hasil foto mikroskopi dapat dilihat berturut-turut pada Gambar 5. Gambar 6 menunjukkan bahwa pada permukaan baja karbon API 5L X65 mengalami korosi setelah dipaparkan dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 30 jam. 5. 2013). dan sampel baja karbon API 5L X65 dengan penambahan tiourea 500 ppm. Madhavan.

41 .sampel baja karbon API 5L X65 yang terbentuk sebagai akibat adsorpsi tiourea pada permukaan baja karbon tersebut. Penambahan tiourea ke dalam larutan NaCl 1 M dapat melindungi baja karbon API 5L X65 dari serangan korosi pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 30 jam.

17 x 10-7).27 x 10-5 ± 2. 300. (2.25 x 10-7).70 x 10-5 ± 9.13 x 10-5 ± 4. Efisiensi inhibisi (EI) tiourea pada korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea 15. (60. ( 2.91% dan penambahan tiourea 500 ppm dan waktu pemaparan 30 jam dengan efisiensi inhibisi 92. 500.91 ± 0. (53.07 ± 2.68 ± 1.95 x 10-6 ± 2.32 x 10-7). (6.03 x 10-5 ± 8.31).00). 2. 42 .60 x 10-7).97 ± 1. Laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M dengan penambahan tiourea 15. 100. 700. 3. (83. (49. (52.98 x 10-5 ± 5. Laju korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 6 jam adalah (4. dan 1100 ppm pada suhu 45oCdan waktu pemaparan 6 jam berturut-turut adalah (1.61 x 10-8) dan (3.27 x 10-7). Konsentrasi tiourea yang memadai (IE ≥ 90%) pada pengendalian korosi baja karbon API 5L X65 dalam larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC adalah penambahan tiourea 1100 ppm dan waktu pemaparan 6 jam dengan efisiensi inhibisi 91. 1000. (1.20 x 10-8) g cm-2 h-1.06) dan (91. 1000.78). dan 1100 ppm pada suhu 45oC dan waktu pemaparan 6 jam berturut- turut adalah (58.43 x 10-5 ± 4.17).79 x 10-5 ± 3. 25.45x 10-6 ± 4.97 ± 1. (1.44 x 10-6) g cm-2 h-1.31 x 10-7). (2. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. dapat disimpulkan bahwa: 1.86%.72 ± 0.50 ± 1. KESIMPULAN Berdasarkan hasil penelitian ini.03 ± 0.01). 25. 300. 500. 700. (42.92). 100.10) %.

menggunakan neraca analitik dengan tingkat keakuratan yang lebih tinggi (6 angka dibelakang koma dalam satuan gram). Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk menyelidiki pengaruh penambahan tiourea dengan konsentrasi rendah pada berbagai waktu pemaparan. 43 . 2. Sebaiknya dalam menimbang massa baja. SARAN Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan dapat dikemukakan saran sebagai berikut: 1.B. Prosedur pembersihan korosi pada baja karbon sebelum dan sesudah pemaparan harus dipastikan benar-benar bersih dari produk korosi. 3.

Koswara. Konsep Fisika Modern. Fajar Sidiq..228. Corrosion Science. (12). Geni Rina Sunaryo. (3). Djaka T.. M. Jurnal Fisika Unand. A. A.. dan Bambang Ariwajoedi. (2014). Beiser. Al-Mayouf. (2003). (3). dan Muslim Z. 25 . K. S. dan Yuli Yetri. Oei Ban Liang. Sri Handani. M. B. Pelarutan Besi Selektif pada Korosi Baja Karbon dalam Larutan Buffer Asetat. (2006). P.. Sri Handani.. Sci. (2010). Pengendalian Laju Korosi Baja St-37 dalam Medium Asam Klorida dan Natrium Klorida Menggunakan Inhibitor Ekstrak Daun Teh (Camelia sinensis). M. Disain dan Pembuatan Baja Lembaran Panas sebagai Bahan Baku Minyak dan Gas.620. Corrosion Inhibition by Naturally Occurring Substances-I. (38 A). Int. Analisis Laju Korosi dengan Penambahan Inibitor Korosi pada Pipa Sekunder Reaktor RSG-GAS. Proceeding of Indonesian Pipeline Technology. Analisa Korosi dan Pengendaliannya. (2001). M. The Effect of Hibiscus subdariffa (karkade) Extract on the Dissolution of Al and Zn.211. PROC. Bundjali. Arthur. S. (2004). DAFTAR PUSTAKA Aidil. 614 – 620. N. and Rajendran. Desi Mitra Sari. Pengaruh Konsentrasi Inhibitor Ekstrak Daun Kakao (Theobroma cacao) terhadap Laju Korosi Baja Hardox 450. Bunbun. and Al-Suhybani.12096. J. Butarbutar. dan Yuli Yetri. Madhavan. (3). dan Sofia L. Seminar Nasional VI SDM Teknologi Nuklir. 149 – 161. Inhibition of Type 304 Stainless Steel Corrosion in 2 M Sulfuric Acid by Some Benzoazoles Time and Temperature Effects. (1972). (8).30. Jakarta: Erlangga. Geetha M. 12088 . Surdia.A. Al-Ameery. 204 . I. (2013). Electrochem. Electro-oxidation Behaviour and Passivation Potential of Natural Oil as Corrosion Inhibitor in Hydrochloric Acid Environment.(57). Corrosion Inhibition of Mild Steel in Sulphuric acid Medium by Thiourea-Zn2+ System. Jurnal Foundry. O. (1992). A. Febrianto. (2013). E. Corrosion. Abdulwahab. Natrium Bikarbonat – CO2 Jenuh. Antarikso C. 615 . Anike Malfinora. A. and Popoola.. K. M. A. 222 . 897 - 904. Fayomi. ITB Sains & Tek. 44 . (2013). Jurnal Fisika Unand. A. and Shams El Din. I. ITB.

Yogyakarta: Liberty. 45 . 2361 – 2373... Institut Teknologi Sepuluh Nopember. Hari Amanto dan Daryanto. Salghi. Isdiriayani Nurdin dan M. Corrosion Inhibition of X70 Steel by Thiourea-Zinc Thioucyanate System in Sodium Chloride Solution. R. C. Int.(5).Sci. dan Syukri Arief. (16). and Bazzi. Taouti. Environ. Ben.. (2). Khopkar. Syahri. Tugas Akhir. (2011). dan Mohd Sufri Mastuli. (2010). Corrosion Inhibition of Thiourea and Thiadiazole Derivates : A Review. Studi Perbandingan Laju Korosi dengan Variasi Cacat Coating pada Pipa Api 5L Grade X65 dengan Media Korosi NaCl. Hardjono Sastrohamidjojo. P. A. Noor Khadidjah Mustafa. J. I. T. S. Admin Alif. Bumi Aksara. Bammou. International Journal of Engineering Research & Technology. 21-27. Rumah Ide Baja Ringan Edisi 10/IV. Gogot Haryono. Chakir. Karboksimetil Kitosan sebagai Inhibitor Korosi pada Baja Lunak dalam Media Air Gambut. (1991). Electrochem.. Zarrouk. Corrosion Inhibition of Steel in 1 M Hydrochloric Acid Medium by Chamomile Essential Oils. M. Adibatul Khusna Fadzil. Hamdi. B. Hanima Farid. (7) .6. D. B. The Malaysian Journal of Analytical Sciences.23. Inhibisi Korosi Baja Karbon di dalam Larutan Karbonat-Bikarbonat. L. R. Ilmu Bahan. 2265 – 2270. (2015). 1 . A. Sintesis. dan Yudi Tanoto. Gramedia Pustaka Utama.m. (2012)..1 M H2SO4 Solutions. Prosiding. (1999). M. J. (1999). Konsep Dasar Kimia Analitik.. Environ. Shadatul Hanom Rashid. Characterization and Corrosion Inhibition Studies of o. (6). Zarrok.A..S. J. (2003). (2012). Loto. A... Seminar Nasional: Teknik Kimia FTI UPN. Jakarta: UI Press. Jurnal Matematika dan Sains. A. 106 – 110. Hammouti. Imam Rochani. Spektroskopi. Proc ITB. S. Emriadi. (2014). Sci.p-Decanoyl Thiourea Derivatives on Mild Steel in 0. and Popola. 93 – 100. Kamal. Lh. (31). Bambang Sugiarto.. 885 -894. Mater. (2009). Ekstrak Bahan Alam Sebagai Inhibitor Korosi. Jakarta: PT.. Sci. dan Heri Supomo. 18.. Jakarta: PT. Loto. Al-Deyab. Mater. 19 . H. Maria Erna. Karimah Kassim. and Benbertal. Hmamou. Ika Marcelina Sari Dewi. (2012). D09. Imelda Akmal.

996 . Corrosion and Corrosion Inhibition by Thiourea of Bulk Nanocrystallized Industrial Pure Iron in Dilute HCl Solution. Renao Gu. S. (1998). (1). Aromatic Triazoles as Corrosion Inhibitors for Mild Steel in Acidic Environments. New York: Mc Graw-Hill. 748 – 755. (2015). (58). Analisi Pengaruh Salinitas dan Suhu Air Laut Terhadap Laju Korosi Baja A36 pada Pengelasan SMAW.. Gonzales-Rodriguez. (6). (2000). and Zhongqun Tian. Corrosion Science. J. Corrosion.. Senthilkumar. Satria Nova M. Smallman. Salem Edrah dan Hasan. Shen.1000. Jianlin Yao.. Int. C. Electrochem. (2006). (2012). M. (11). (2013). (2000). Rajapriya. R. B. M. and Rekha. Studies on the Effect of Zinc Chloride Mixing on Bisthiourea Cadmium Chloride Crystals. J. Journal of Minerals and Materials Characterization and Engineering. S. Metalurgi Fisik Modern dan Rekayasa Material.. 46 . M. A and Sardar. Rivera-Grau. Corrosion. Chem. I. B. J. and Bishop. and Long. dan M. K. Macrocyclic Compounds as Corrosion Inhibitors. (49). Quraishi. Inhibition of Steel Corrosion by Thiourea Derivatives. Quraishi. 1655 – 1665. Rawat. (48)... L.. 75 – 77. Erlangga. R.. (1993). and Martinez. Sci. Jakarta: PT. G. Bin Ren. Wang. 473 – 478.. R. (2002). H. and Ajmal. K. M. (2016). Journal of Applied Sciences Research. Surface-Enhanced Raman Scattering Spectra of Thiourea Adsorbed at an Iron Electrode in NaClO4 Solution. E. A. (1). K.. S. Corrosion Inhibition and Adsorption Behaviour of Thiourea and 3-Mercapto Propionic Acid on Mild Steel in Methane Sulphonic Medium. Jurnal Teknik. (2010). Phys. Yang. C. Handbook of corrosion Engineering. (54). (2002). R. M. Roberge. 27-30. G. (106). Studies on Thiourea Derivates as Corrosion Inhibitor for Aluminium in Sodium Hydroxide Solution. Uma. Y. Sundararajan. Nurul Misbah. Singh. and Ramachandraraja.Peigen Cao. V. 80 – 94. Corrosion. R. 1045 – 1049. Effect ohf Hydroxyethil imidazoline and Ag Nanoparticles on the CO2 Corrosion of Carbon Steel. J. 10150 – 10156. Journal of Chemical and Pharmaceutical Sciences. S. L.. P. 315 – 320. K. J.

Yatiman. Skripsi. dan Ariwahjoedi. 231 . Gramedia Pustaka Utama. 118 – 123.18. (1991). Zakaria. N. J.Tety Sudiarti. Sains Dasar.. Korosi Untuk Mahasiswa dan Rekayasawan. Inhibisi Korosi Baja Karbon dalam Larutan Natrium Klorida oleh Beberapa Senyawa Organik. Yatiman. (2014). and Chamberlain. Jurnal Teknologi Industri. B. Pengaruh Konsentrasi Inhibitor Ekstrak Daun Teh (Camelia sinensis) terhadap Laju Korosi Baja Karbon Schedule 40 Grade BRW. Penggunaan Inhibitor Organik Untuk Pengendalian Korosi Logam Dan Paduan Logam (Application Of Organic Inhibitors For Corrosion Control Of Metals And Alloys). Prosiding. Surdia. Jurnal Fisika Unand.240. (3).. 12 . J. Jakarta: PT. P. (2003). (2009). Trethewey. Tegangan Permukaan Inhibitor Korosi Baja Karbon dalam Lingkungan Air Sadah. (2006). P. K. Yonna Ludiana dan Sri Handani. Analisis Kandungan Mineral Magnetik pada Batuan Beku dari Daerah Istimewa Yogyakarta dengan Metode X-Ray Diffraction. M. R. Purwadaria. 47 . (2012). S. (1). Yogyakarta: FMIPA UNY. (X). Seminar Nasional.. Universitas Haluoleo.

LAMPIRAN 48 .

1000. dan 165 mg Membagi larutan diatas kedalam tiga tabung uji yang masing-masing sebanyak 50 mL (dibuat triplo). dan 1100 ppm dengan penambahan inhibitor tiourea masing-masing sebanyak 3.Lampiran 1 Prosedur Kerja 1. 150. 15. 45.25 mg kedalam larutan tersebut sehingga diperoleh larutan natrium klorida 1 M dengan konsentrasi inhibitor 15 ppm Mengaduk larutan hingga homogen Mengulangi langkah diatas untuk konsentrasi 25. 49 . 100. 75. 2. 500. 700. 105. 300. Pembuatan Larutan Etanol ≈ 0% Memasukkan larutan etanol absolut sebanyak 50 mL ke dalam labu ukur 500 mL Menambahkan akuades kedalam labu ukur tersebut hingga batas Menggojok larutan tersebut hingga homogen. Pembuatan larutan natrium klorida 1 M dengan penambahan inhibitor Memasukkan larutan NaCl 1 M sebanyak 150 mL kedalam gelas beaker 250 mL Menambahkan inhibitor tiourea sebanyak 2.75.

300. lebar.3. mengeringkan dan menimbang beratnya Memaparkan spesimen dalam dalam 50 mL larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC selama 6 jam (dibuat triplo) Membersihkan korosi yang terbentuk menggunakan pasta natrium bikarbonat dan mencucinya menggunakan etanol 10% Mengeringkan spesimen dan menimbang beratnya Mengulangi langkah diatas dengan menambahkan tiourea. dan tinggi spesimen menggunakan jangka sorong Membersihkan spesimen menggunakan etanol 10%. dan 1100 ppm. 1000. 50 .9 x 1. Variasi konsentrasi tiourea yang ditambahkan adalah 15.0 x 0. 700. 500. 25.2 cm Memoles spesimen menggunakan kertas silikon karbida 200 grit dilanjutkan dengan kertas silikon karbida 800 dan 1500 grit Mengukur panjang. Penentuan laju korosi dan efisiensi inhibisi tiourea dengan variasi konsentrasi Memotong spesimen baja dengan ukuran 1.

18. dan tinggi spesimen menggunakan jangka sorong Membersihkan spesimen menggunakan etanol 10%. 6. 30 jam. 24.4. pada penelitian ini konsentrasi tiourea yang digunakan adalah 500 ppm Memoles spesimen menggunakan kertas silikon karbida 200 grit dilanjutkan dengan kertas silikon karbida 800 dan 1500 grit Mengukur panjang. mengeringkan dan menimbang beratnya Memaparkan spesimen dalam dalam 50 mL larutan NaCl 1 M pada suhu 45oC selama 1 jam (dibuat triplo) Membersihkan korosi yang terbentuk menggunakan pasta natrium bikarbonat dan mencucinya menggunakan etanol 10% Mengeringkan spesimen dan menimbang beratnya mengulangi langkah b sampai dengan g dengan penambahan tiourea dengan konsentrasi 500 ppm mengulangi langkah b sampai dengan h dengan waktu pemaparan 3. Penentuan laju korosi dan efisiensi inhibisi tiourea dengan variasi waktu Menentukan konsentrasi tiourea yang menunjukkan efisiensi inhibisi yang memadai (EI ≥ 90%). 51 . lebar.

39(4) 1012 0.93(17) 2 64.Lampiran 6 Difraktogram 1.38(3) 1022 0. (counts) Int.55(3) 1.ras Operator administrator Comment Measurement profile Meas.204(18) 2.66(7) 0.) Height(count FWHM(deg) Int. W(deg) Asym.4426(5) 269(16) 0. data:156-xrd-2016/Data 1 800 Intensity (counts) 600 400 200 0 40 60 80 100 120 2-theta (deg) Peak list No.57(7) 1.42(2) 1038 0.44(5) 1. data:156-xrd-2016/Data 1 BG data:156-xrd-2016/Data 1 1000 Calc.2(4) 88 .1755(4) 223(15) 0.0473(8) 332(18) 0. factor s) 1 44. 2-theta(deg) d(ang.5(4) 3 81. Sampel Baja Karbon API 5L X65 Sebelum Pemaparan (Blanko) Peak List General information Analysis date 2016/03/24 11:01:06 Sample name 1A Measurement date 2016/03/24 10:49:48 File name 156-xrd-2016.88(3) 1.

7443 2.1 3121 4. (counts) Int.4388 1.1 709 005 0.ras Operator administrator Comment Measurement profile Meas. factor s) 1 44.01363 40.316580 0.1 681 1. W(deg) Asym.792815 1 3 98.227599 0. 1 2 82.02379 11312210.9177 1.) Height(count FWHM(deg) Int.16899 9360 26.772352 1 89 . data:157-xrd-2016/Data 1 BG data:157-xrd-2016/Data 1 3000 Calc. Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M Tanpa Penambahan Tiourea dan Waktu Pemaparan 30 Jam Peak List General information Analysis date 2016/03/24 11:21:53 Sample name 1B Measurement date 2016/03/24 11:02:28 File name 157-xrd-2016. data:157-xrd-2016/Data 1 Intensity (counts) 2000 1000 0 40 60 80 100 120 2-theta (deg) Peak list No.2. 2-theta(deg) d(ang.81318e.78 0.

Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan Tiourea 500 ppm pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam Peak List General information Analysis date 2016/03/24 11:25:44 Sample name 1C Measurement date 2016/03/24 11:14:05 File name 158-xrd-2016.235(3) 4256 0.) Height(count FWHM(deg) Int.33(6) 912 0.1731(6) 88(9) 0.71(3) 1.292(7) 1.531(4) 2.0(3) 90 .03296(18) 2879(54) 0.02(7) 2 82.3. data:158-xrd-2016/Data 1 BG data:158-xrd-2016/Data 1 Calc.08(5) 1. factor s) 1 44.42(7) 1.36(10) 0.40(4) 1076 0. (counts) Int. data:158-xrd-2016/Data 1 4000 3000 Intensity (counts) 2000 1000 0 40 60 80 100 120 2-theta (deg) Peak list No.0152(2) 185(14) 0.ras Operator administrator Comment Measurement profile Meas.5(4) 3 98. W(deg) Asym. 2-theta(deg) d(ang.

Sampel Serbuk Tiourea 91 .Lampiran 7 Spektra IR 1.

2. Sampel campuran tiourea + FeSO4 92 .

Sampel hasil korosi 93 .3.

Sampel Baja Karbon API 5L X65 Sebelum Pemaparan (Blanko) 2. 1.Lampiran 8 Foto Mikroskopi Menggunakan Mikroskop dengan Perbesaran 1000 kali Mikroskop yang digunakan yaitu Mikroskop merk Olympus Jepang seri CH dilengkapi Eyepiece merk Optilab (yang disambungkan ke komputer). Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam 94 .

Sampel Baja Karbon API 5L X65 yang Dipaparkan dalam Larutan NaCl 1 M dengan Penambahan 500 ppm Tiourea pada Suhu 45oC dan Waktu Pemaparan 30 Jam 95 .3.