Regional Mapping Exploration

KATA PENGANTAR

Kegiatan Eksplorasi merupakan salah satu tahapan kegiatan yang terpenting dalam industri pertambangan, tujuannya untuk menghasilkan gambaran secara umum aspek-aspek geologi yang terdapat pada lokasi. Pada tahap awal kegiatan eksplorasi batubara dilakukan pemetaan yang bersifat regional untuk menghasilkan dan merekontruksi posisi stratigrafi pembawa lapisan batubara, pola dan arah sebarannya, struktur geologi yang mengontrol endapan batubara, karakteristik batubara, ketebalan lapisannya dan hubungan dengan batuan yang lainnya sehingga dapat dikaji kandungan serta volume sementara batubaranya dengan keterbatasan yang data permukaan dan selanjutnya batubara yang menginventarisir daerah-daerah mempunyai potensi

memungkinkan untuk dikembangkan akan diteliti secara lebih seksama (detail) pada tahap kegiatan eksplorasi selanjutnya, sedangkan daerah yang tidak berpotensi akan dilakukan penciutan wilayah (relinquish). Laporan hasil Eksplorasi disajikan untuk memberikan informasi secara transparan kepada publik berkenaan dengan potensi lokasi KP yang akan dikembangkan.

Mandailing Natal, Juli 2009

PT. Solid Black Gold

Regional Mapping Exploration

DAFTAR ISI

Hal KATA PENGANTAR .................................................................................................. I DAFTAR ISI ................................................................................................................ I DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. III DAFTAR TABEL ......................................................................................................IV DAFTAR FOTO .........................................................................................................V DAFTAR LAMPIRAN ...............................................................................................VI BAB 1 PENDAHULUAN............................................................................................ 1 1.1.  LATAR BELAKANG .................................................................................................................1  1.2.  DASAR HUKUM.......................................................................................................................3  1.3. MAKSUD DAN TUJUAN ..........................................................................................................5  1.4. KESAMPAIAN LOKASI .............................................................................................................5  1.5. KEADAAN LINGKUNGAN DAERAH PENYELIDIKAN ............................................................7  1.5.1. Keadaan Penduduk................................................................................. 7 1.5.2. Keadaan Vegetasi ................................................................................... 7 1.5.3. Iklim Dan Curah Hujan ............................................................................ 8 1.6. RUANG LINGKUP KEGIATAN PENYELIDIKAN .....................................................................8  1.6.1. Metodologi Penyelidikan ......................................................................... 8 1.6.2. Penyelidikan Sebelum Lapangan............................................................ 9 1.6.3. Penyelidikan Lapangan ........................................................................... 9 1.6.4. Tahap Penyusunan Laporan ................................................................. 11 1.6.5. Waktu Pelaksanaan Kegiatan Penyelidikan.......................................... 12 1.6.6. Rencana Kerja ...................................................................................... 12 BAB 2. POTENSI SUMBER DAYA......................................................................... 14 2.1. GEOLOGI REGIONAL ............................................................................................................14  2.1.1. Morfologi Regional ................................................................................ 14 2.1.2. Stratigrafi Regional................................................................................ 14 2.1.3. Struktur Geologi Regional ..................................................................... 15 2.2. GEOLOGI DAERAH PENYELIDIKAN DAN SUMBERDAYA ................................................15  2.2.1. Geomorfologi Daerah Penyelidikan....................................................... 15 2.2.2. Stratigrafi Daerah Penyelidikan............................................................. 16

Page | i

Regional Mapping Exploration

BAB 3. BATUBARA DI DAERAH KONSESI.......................................................... 18 3.1. GEOLOGI ENDAPAN BATUBARA ........................................................................................18  3.2. PENYEBARAN SEAM BATUBARA ........................................................................................19  3.3. KUALITAS BATUBARA...........................................................................................................22  3.4. PERHITUNGAN SUMBERDAYA BATUBARA .......................................................................23  BAB 4. KESIMPULAN............................................................................................. 27 BAB 5. REKOMENDASI DAN SARAN RENCANA KERJA SELANJUTNYA ....... 28 5.1  PEMETAAN GEOLOGI RINCI...............................................................................................28  5.2. PEMETAAN TOPOGRAFI ......................................................................................................29  5.3. PENGEBORAN DANGKAL .....................................................................................................29 

Page | ii

................................ 5 GAMBAR 3... SISTEM MANAJEMEN SUMBER DAYA ALAM ............. PENYEBARAN SEAM BATUBARA DI DAERAH KONSESI KP BLOK 1...............Regional Mapping Exploration DAFTAR GAMBAR GAMBAR 1. 15 GAMBAR 5................ SKETSA PERHITUNGAN SUMBERDAYA BATUBARA DENGAN METODE VOLUMETRIK SEDERHANA. SOLID GOLD BLACK .................. 22 GAMBAR 7............................................................................. 13 GAMBAR 4................... 24 GAMBAR 8.. STRATIGRAFI BATUAN DAN BATUBARA DAERAH PENYELIDIKAN ................ KLASIFIKASI SUMBERDAYA BATUBARA BERDASARKAN JARAK DARI TITIK PENGUKURAN ................... SUMBERDAYA DAPAT DIHITUNG DENGAN RUMUS T X L P X BJ....................................................................................................................... RENCANA KERJA PT... STRATIGRAFI REGIONAL DAERAH MANDAILING NATAL DAN SEKITARNYA .. 2 GAMBAR 2......... SUMATERA TENGGARA MINERALS ........... 17 GAMBAR 6.................................................. 25  Page | iii ................................... PETA BATAS LOKASI KUASA PERTAMBANGAN PT................... PADA GAMBAR SEAM DI BEDAKAN DENGAN NAMA SEAM BERBEDA .........

..................Regional Mapping Exploration DAFTAR TABEL TABEL 2.......... HASIL PERHITUNGAN SUMBERDAYA BATUBARA DI WILAYAH KP PT SUMATERA TENGGARA MINERALS ....................................... 21 TABEL 3.......................... 26  Page | iv ........................................ DATA SINGKAPAN BATUBARA .............................

. 10 FOTO 5...... GORES COKLAT KEHITAMAN.......... 20  Page | v .... FASILITAS JALAN DIPERKERAS MENUJU LOKASI KUASA PERTAMBANGAN... LOKASI DESA RANTAUPANJANG... 11 FOTO 8...... PREPARASI SAMPEL BATUBARA .................. 7 FOTO 4.......... 11 FOTO 6.. KILAP KUSAM............. FASILITAS JALAN ASPAL MENUJU LOKASI KUASA PERTAMBANGAN ........ 6 FOTO 2..... LAPISAN BATUBARA HITAM KECOKLATAN...... 6 FOTO 3............. FASILITAS JALAN DIPERKERAS MENUJU LOKASI KUASA PERTAMBANGAN........ KEGIATAN SAMPLING....... LOKASI KM 5 SUNGAI SITOBO. STASIUN PENGAMATAN OC AN-02............. KEGIATAN MAPPING DI LAPANGAN ......Regional Mapping Exploration DAFTAR FOTO FOTO 1...... 20 FOTO 9..............45 M... KENAMPAKAN SINGKAPAN BATUBARA DILERENG BUKIT BUKAAN JALAN KEBUN SAWIT.............60 M.. .......... KETEBALAN TERSINGKAP 0........... KEDUDUKAN BATUBARA N 60° E /06° ................. 6 FOTO 3.......................................... VEGETASI YANG TUMBUH DI LOKASI KUASA PERTAMBANGAN ...................... DENGAN KEDUDUKAN BATUBARA N 325 °E / 29 ° DENGAN KETEBALAN 0........................... STASIUN PENGAMATAN W/OC-05.............. KONKOIDAL..........

SUMATERA TENGGARA MINERAL • LAPORAN ANALISA LABORATORIUM CONTO BATUBARA Figure / Peta PETA LOKASI PETA GEOLOGY REGIONAL PETA REKOMENDASI TITIK BOR PETA TOPOGRAFI PETA PENYEBARAN SEAM PETA LOKASI SINGKAPAN PETA TRACK GPS PETA SRTM • • • • • OUTCROP LOG DATA OUTCROP TABEL PENGHITUNGAN SUMBERDAYA TABEL PENGHITUNGAN STRIPING RATIO SECTION SEAM Page | vi .Regional Mapping Exploration DAFTAR LAMPIRAN • SURAT KEPUTUSAN BUPATI MANDAILING NATAL TENTANG PEMBERIAN IZIN KUASA PERTAMBANGAN BATUBARA PT.

khususnya dalam penggunaan bahan galian batubara sebagai energi alternatif selain migas.Regional Mapping Exploration BAB 1 PENDAHULUAN 1. Dimana kerangka strategis untuk manajemen sumber daya alam yang berkesinambungan dan berkelanjutan dilihat pada (gambar 1).1. produktifitas dan nilai tambah Mendayagunakan dan meningkatkan pemanfaatan potensi sumberdaya mineral yang berkelanjutan mendelegasikan secara bertahap kewenangan pusat kepada pemerintah daerah (otonomi daerah) Disisi lain ruang lingkup batasan wilayah kawasan antara lain: Bukan merupakan wilayah kawasan hutan lindung Bukan merupakan wilayah kawasan cagar alam Wilayah yang ditempati satu atau lebih komoditi bahan galian yang diusahakan Bukan merupakan wilayah buffer area bagi wilayah disekitarnya Bukan merupakan wilayah krits (daerah resapan air) Dewasa ini kebutuhan akan energi untuk industri sangat tinggi. Adapun kebijakan pusat dibidang pertambangan antara lain: Meningkatkan efisiensi. Page | 1 . Latar Belakang Pembangunan sektor pertambangan merupakan bagian dari pembangunan nasional yang berkelanjutan berlandaskan kemampuan nasional dengan memperhatikan tantangan global dan ketersediaan sumberdaya mineral / bahan tambang. baik di dalam maupun di luar negeri.

yang didirikan khusus bergerak dibidang pertambangan batubara dan memilih daerah kuasa pertambangan pada Daerah Rantau Panjang. merupakan daerah prospek bahan galian batubara. Luas Area 17. maka PT. Dalam perizinan kuasa pertambangan bahan galian batubara telah diterbitkan berdasarkan Keputusan Bupati Mandailing Natal Nomor : 001/STM/I/2008 Tanggal 21 Januari 2009. SBG). Tentang Pemberian Kuasa Pertambangan (KP) Exploitasi. Kecamatan Ranto Baek Kabupaten Mandailing Natal Profinsi Sumatera Utara. Sumatera Tenggara Minerals.653 Hektar dengan jenis bahan galian batubara dan izin ini sepenuhnya diberikan kepada PT. Solid Black Gold (PT.Regional Mapping Exploration PENGEMBANGAN SUMBER DAYA ALAM GEOLOGI ASPEK LINGKUNGAN STUDI SUMBERDAYA STUDI LINGKUNGAN NERACA SUMBER DAYA ALAM AMDAL RENCANA TATA GUNA LAHAN PENGEMBANGAN PENGAWASAN LINGKUNGAN KONSERVASI KEMAKMURAN REKLAMASI KELESTARIAN LINGKUNGAN Gambar 1. Page | 2 . Sistem manajemen sumber daya alam Melihat perkembangan demikian.

00 Page | 3 . 001/STM/I/2008 Luas Areal KPPU Lokasi Propinsi Kabupaten Kecamatan : 17.00 13. Tabel 1. Titik ° 1 2 3 4 099 099 099 099 Bujur Timur (BT) ‘ 12 17 17 12 “ 14.2.00 16. sedangkan posisi konsesi dapat dilihat pada Peta batas lokasi KP (Gambar 2). (Tabel 1).00 00. Sumatera Utara.00 Lintang Utara (LU) ° 000 000 000 000 ‘ 27 27 30 30 “ 13.00 00. Sumatera Tenggara Minerals Blok 1 Luas : 4.653 Ha : Rantau panjang / Ranto Baek : Sumatera Utara : Mandailing Natal : Ranto Baek Untuk koordinat lokasi dapat dilihat pada Tabel. Koordinat Lokasi Kuasa Pertambangan PT.819 Ha No. Dasar Hukum Surat Izin KP Exploitasi No.00 14.00 16.Regional Mapping Exploration Diharapkan komoditas bahan galian batubara prospek untuk ditindaklanjuti ke tahap eksploitasi yang dikemudian hari dapat meningkatkan taraf hidup atau roda perekonomian masyarakat yang berdomisili di sekitar areal kuasa pertambangan dan umumnya Kabupaten Mandailing Natal. 1.

00 05.00 ° 000 000 000 000 Lintang Utara (LU) ‘ 30 30 33 33 “ 05.461 Ha Bujur Timur (BT) ‘ 14 18 18 14 “ 30.00 05. Titik ° 1 2 3 4 099 099 099 099 : 4.00 Blok 4 Luas No.00 07. Titik ° 1 2 3 4 099 099 099 099 : 4.00 Blok 3 Luas No.00 51.00 ° 000 000 000 000 Lintang Utara (LU) ‘ 27 27 30 30 “ 29.00 00.00 07.00 00.802 Ha Bujur Timur (BT) ‘ 20 24 24 20 “ 24.00 29.00 Page | 4 .00 40.Regional Mapping Exploration Blok 2 Luas No.00 24.00 ° 000 000 000 000 Lintang Utara (LU) ‘ 33 33 30 30 “ 00.00 12.00 50.00 12.00 40.00 01.00 05.00 51. Titik ° 1 2 3 4 099 099 099 099 : 3.571 Ha Bujur Timur (BT) ‘ 18 23 23 18 “ 50.00 30.

30 km menuju blok 2. melalui darat menggunakan jalan trans Propinsi Sumatera Utara dengan kondisi jalan sebagian beraspal hingga 15 km. ketebalan lapisannya. 36 km menuju blok 3 dan 48 km menuju blok 4. Kesampaian Lokasi Lokasi penyelidikan dari kota Natal kurang lebih berjarak 22 km menuju blok 1.4. hubungan dengan batuan yang lainnya sehingga dapat dikaji kandungan serta volume batubaranya dan akhirnya study kelayakan. pola dan arah sebarannya. Peta Batas Lokasi Kuasa Pertambangan PT. selanjutnya masih berupa jalan diperkeras sebagai jalan perkebunan sawit dan sebagian lagi jalan logging dengan kondisi yang sama. Untuk masuk lokasi titik-titik pengamatan sebagian dapat ditempuh oleh kendaraan roda dua dan selebihnya dengan berjalan kaki. 1. Maksud Dan Tujuan Kegiatan Eksplorasi dimaksudkan untuk mengetahui posisi stratigrafi pembawa lapisan batubara.3. Sumatera Tenggara minerals 1. karakteristik batubara. struktur geologi yang mengontrol endapan batubara.Regional Mapping Exploration Gambar 2. Page | 5 .

Regional Mapping Exploration Foto 1. Fasilitas jalan aspal menuju lokasi Kuasa Pertambangan Foto 2. Fasilitas jalan diperkeras menuju lokasi Kuasa Pertambangan Page | 6 . Fasilitas jalan diperkeras menuju lokasi Kuasa Pertambangan Foto 3.

5.5. yang secara administrative masuk dalam Kecamatan Ranto Baek. ular. Keadaan Vegetasi Jenis vegetasi yang terdapat di daerah penyelidikan terdiri dari tumbuhan hutan serta tanaman rakyat seperti sawit. Mata pencaharian utamanya bertani dan berkebun sawit dan karet.Regional Mapping Exploration 1. 1.2.5. durian. biawak dan bermacam-macam burung. karet. padi. rambutan. ayam hutan. Foto 3. Penduduk di wilayah konsesi sebagian besar beragama Islam dan sebagian kecil beragama kristen.1. dan lain-lain. Hewan-hewan yang terdapat di daerah penyelidikan antara lain babi hutan. Keadaan Penduduk Pada Wilayah Konsesi banyak terdapat kampung dengan jumlah penduduk kurang lebih 2000 KK terdiri dari suku asli dan suku Jawa. Keadaan Lingkungan Daerah Penyelidikan 1. Vegetasi yang tumbuh di lokasi Kuasa Pertambangan Page | 7 .

000. 1 lbs Kompas geologi 4 unit Global Position System (GPS) 4 unit Palu geologi 4 unit Kompas Suunto 4 unit Suunto Clinonet 4 unit Meteran (50 meter) / tali 4 roll Lup geologi 4 unit Linggis 4 unit Sepeda motor 4 unit Lap Top 3 unit Printer 1 unit Plastik sample Pita. Iklim Dan Curah Hujan Iklim di daearah penyelidikan tergolong dalam iklim tropis basah. Ruang Lingkup Kegiatan Penyelidikan 1.000.Regional Mapping Exploration 1. Alat tulis dan Gambar Page | 8 . dan siklus periode September sampai Januari dengan curah hujan agak tinggi sampai tinggi berkisar dari 220 mm sampai 430 mm. Metodologi Penyelidikan Metode penyelidikan yang dipakai dalam Eksplorasi ini adalah metode konvensional dengan menggunakan peta dasar. 1 lbs Peta geologi regional skala 1:50.3.6.1. 1.6. Pola curah hujan bulanan dapat dibagi menjadi dua siklus yaitu periode Februari sampai Agutus dengan curah hujan sedikit. Adapun peralatan yang digunakan sebagai berikut : • • • • • • • • • • • • • • • Peta dasar (Topografi) skala 1:250.000 perbesaran dari skala 1:250.5. berkisar dari 50 mm sampai 275 mm. kompas geologi dan Global Position System (GPS) dalam pengamatan singkapan-singkapan batubara (Outcrop) dan satuan batuan lainnya yang merupakan batuan penutup dari pada batubara yang tersingkap di lokasi penyelidikan.000 dan 1:50.

Regional Mapping Exploration 1.3. Penyelidikan Sebelum Lapangan Kegiatan penyelidikan sebelum lapangan meliputi beberapa tahap yaitu : • Persiapan yang dilakukan adalah penafsiran peta dasar atau topografi skala 1:50.6. Sumatera Tenggara Minerals. • Pengecekan kembali batas-batas koordinat daerah penyelidikan yang tertuang di dalam keputusan bupati tentang pemberian izin kuasa pertambangan kepada PT.6.000 perbesaran dari peta geologi regional 1:250. Penentuan Titik Koordinat dengan GPS. peta pola sebaran singkapan batuan dan peta geologi daerah peyelidikan.2. dan lain-lain.000 dan peta geologi regional skala 1:50. pada setiap titik pengamatan. Penyelidikan Lapangan Kegiatan penyelidikan lapangan dilakukan dengan penjelajahan langsung ke lokasi dengan cara sebagai berikut : • • • • Membuat jalur-jalur lintasan pengamatan geologi di lokasi-lokasi yang diperkirakan terdapat singkapan batubara dan data geologi lainnya.000 dari Bakosurtanal edisi tahun 2000. 1. Melakukan pemerian selengkap mungkin tentang singkapan batubara dan batuan sekitar terutama batuan pengapitnya (roof dan floor). struktur geologi.000 agar di dalam lokasi penyelidikan jalur yang ditempuh lebih terarah dan efisien. Dan pengeplotan langsung di dalam peta lapangan (kerja) agar lintasan dapat disesuaikan dengan batas-batas yang ditentukan. Memberi tanda (dengan pita) pada setiap lokasi pengamatan geologi dengan memberikan kode / nomor tertentu. • Perencanaan lintasan berupa peta lintasan sebagai acuan di dalam penyelidikan lapangan dengan skala peta 1:25. • Pengumpulan data-data atau studi literatur untuk mengetahui informasi geologi pada daerah penyelidikan sebagai dasar di dalam penafsiran dan merekonstruksi keadaan geologi daerah penyelidikan yang ditampilkan di dalam peta-peta antara lain yaitu peta lintasan. • Pengukuran kedudukan Jurus dan kemiringan (strike and dip) lapisan batubara dan batuan lainnya Page | 9 .

0 cm maka lapisan pengotor ini disertakan dalam conto batubara. diambil dari singkapan dengan kriteria dan metoda sebagai berikut : • Pengambilan conto batubara hanya dilakukan pada lapisan batubara dengan ketebalan lebih atau sama dengan sepuluh centi meter (> 10 cm). Arah paritan dibuat tegak lurus terhadap arah jurus perlapisan batubara. Paritan dibuat di sepanjang permukaan singkapan batubara dari batas atas (top) sampai batas bawah (bottom) dengan lebar 15 cm. Kegiatan Mapping di Lapangan Page | 10 . Apabila ketebalan pengotor / parting > 10. • Seluruh conto tersebut selanjutnya dimasukkan ke dalam kantong conto yang telah diberi kode / nomor sesuai dengan kode / nomor lokasi pengamatan geologi di lapangan.0 cm maka tidak disertakan dalam conto batubara karena kelak harus dipisahkan pada saat dilakukan penambangan.Regional Mapping Exploration • Pengambilan conto batubara (outcrop sampling) untuk keperluan analisis laboratorium. • Apabila pada lapisan batubara dijumpai sisipan lapisan pengotor / parting (dirt) dengan ketebalan < 10. Foto 4. kedalaman 15 cm atau sampai ditemukan lapisan batubara yang segar. • Pengambilan conto (sampling) batubara dilakukan dengan sistem paritan (channel sampling) agar diperoleh conto yang segar dan mewakili.

4. Kegiatan sampling Foto 6.Regional Mapping Exploration Foto 5.6. Preparasi sampel batubara 1. dan interpretasi geologi terhadap endapan batubara beserta kesimpulan dan saran. Tahap Penyusunan Laporan Laporan akhir kegiatan penyelidikan eksplorasi regional berisi evaluasi. analisis. Laporan akhir juga akan memberikan gambaran keadaan geologi wilayah konsesi Page | 11 .

Peta Lokasi Singkapan skala 1:25. dan potensi sumberdaya batubara. geologi struktur.6.000 3. Peta Track GPS skala 1:25. Laporan akhir yang dimaksud tersebut berupa laporan tertulis yang berisi seluruh data geologi yang diperoleh selama kegiatan penyelidikan dan dilengkapi dengan lampiran-lampiran sebagai berikut : 1. orientasi lapangan.6.000 4. Rencana Kerja Untuk melihat gambaran sekilas mengenai perencanan ke depan baik jangka pendek maupun jangka panjang dalam tahapan pengembangan kuasa pertambangan pada PT.5. Foto-foto Lapangan 11. stratigrafi. geomorfologi. Page | 12 .000 6. Tabel outcrop Log dan Tabel Rockplot 10. 1. Peta SRTM skala 1:25000 8. Peta Geology Regional skala 1:50.000 9.Regional Mapping Exploration yang meliputi variasi dan sebaran litologi. Peta Penyebaran Seam skala 1:25. Peta Topography skala 1:25. analisa laboratorium dan pembuatan laporan di mulai dari 21 Juni 2009 sampai 11 Juli 2009 atau selama 20 hari. Soft copy (disk) berisi laporan akhir tersebut di atas.000 7. 1. kegiatan penyelidikan lapangan.6. Waktu Pelaksanaan Kegiatan Penyelidikan Kegiatan Eksplorasi tahap pertama ini dimulai dari persiapan.000 5. (gambar 3). Peta Rekomendasi titik Bor 1:25. Sumatera Tenggara Minerals.000 2. Peta Lokasi Kuasa Pertambangan skala 1:500.

KUALITAS TERBATAS EKSPLORASI LANJUTAN SKALA 1:25. Rencana Kerja PT.000 s/d 20. MENINGKATKAN PAD Gambar 3. PLAN OF DEVELOPMENT.000 SUMBERDAYA HIPOTETIK.000 SUMBERDAYA TERUKUR. STUDI PASAR EKSPLOITASI SKALA 1:500 s/d 1. SEBARAN & MUTU MAKIN TERLIHAT RENCANA KERJA FEASIBILITY STUDY SKALA 1:5.000 DETAIL ENGINEERING DESIGN PRODUCTION BAHAN BAKU INDUSTRI (PASAR) LAPANGAN KERJA. Sumatera Tenggara Minerals Page | 13 .000 DETAIL ENGINEERING DESIGN PRODUCTION PENAMBANGAN DAN PENGOLAHAN SKALA 1:500 s/d 1.000 s/d 200.000 SUMBERDAYA TERUNJUK.000 s/d 50. DIMENSI DAN KUALITAS DAPAT TERLIHAT AMDAL. ASPEK EKONOMI.Regional Mapping Exploration BAHAN GALIAN PENYELIDIKAN UMUM LAPORAN PROSPEKSI & PETA GEOLOGI REGIONAL EKSPLORASI SKALA 1:100. RETRIBUSI PAJAK.

Bagian atasnya merupakan perselingan antara batupasir dengan batulempung. 2. berurutan dari tua ke muda yang langsung berbatasan dengan formasi daerah konsesi sebagai berikut (Gambar 4) : adalah Formasi Woyla Pada bagian bawah dari formasi ini adalah merupakan perselingan antara batupasir. POTENSI SUMBER DAYA 2. berbutir halus sampai sedang. berbutir halus. setempat ditemukan sisipan batubara dengan tebal mencapai 1. Morfologi Regional Secara umum keadaan morfologi di daerah Konsesi berupa perbukitan bergelombang dengan ketinggian maksimal 200 meter di atas permukaan laut. mempunyai struktur silang siur. Umur dari formasi ini adalah Miosen Tengah – Miosen Akhir dan diendapkan pada lingkungan laut dangkal. Anggota Formasi Woyla Anggota Formasi Woyla terdiri dari batupasir. setempatsetempat di temukan batugamping. batupasir abu-abu.laut dangkal. Geologi Regional 2.dan batulempung berisipan batubara. Sungai utama yang terdapat di daerah inventarisasi adalah Sungai Batang Natal.00 meter. Page | 14 . kompak.2. umumnya berlapis baik.1.Regional Mapping Exploration BAB 2. batulempung dan batulanau berwarna abu-abu agak kecoklatan.1. Stratigrafi Regional Penyelidikan terdahulu khusus pada Peta Geologi Regional Sumatera yang secara stratigrafi regional terdiri dari beberapa satuan batuan (formasi). kompak.1.1. Umur formasi ini adalah Oligosen – Miosen tengah dan diendapkan dalam sistem pengendapan delta. Formasi ini berumur Miosen Awal dan diendapkan pada lingkungan transisi . Formasi Belok Gadang Formasi ini terdiri dari batupasir dan batu lempung. berwarna kuning dan kelabu muda.

1.3. Geologi Daerah Penyelidikan Dan Sumberdaya 2. Struktur Geologi Regional Struktur regional yang bekerja di sekitar wilayah konsesi berupa struktur lipatan dan struktur sesar yang tidak terlalu intensife dengan arah Utara – Selatan sehingga di tafsirkan struktur ini terbentuk setelah deformasi kedua. Page | 15 . perbukitan landai – perbukitan bergelombang.2.Regional Mapping Exploration Formasi Batuan Volkanik Formasi ini terdiri dari satuan batuan Volkanik berupa lava.Plistosen. mempunyai kemiringan lereng antara 10 sampai 40 derajat dengan pola aliran sungai sub-dendritik. Diendapkan secara tidak selaras diatas Formasi Belok gadang. Geomorfologi Daerah Penyelidikan Morfologi daerah konsesi merupakan daerah dataran. Hubungan antar formasi dapat dilihat pada gambar berikut : Gambar 4.1. Merupakan produk gunung api diduga berumur Pliosen . tuff pasiran dan tuff.2. elevasi terendah di daerah konsesi adalah 10 meter di atas permukaan air laut yang berlokasi di bagian Baratdaya daerah konsesi dan elevasi tertinggi adalah 200 meter di atas permukaan air laut yang berlokasi di Timurlaut daerah penyelidikan. 2. Stratigrafi Regional Daerah Mandailing Natal dan Sekitarnya 2.

Struktur Geologi Daerah Penyelidikan Struktur geologi yang berkembang di daerah konsesi adalah struktur patahan. satuan batuan ini menutupi tiga puluh persen daerah penyelidikan. Morfologi daerah penyelidikan dengan kemiringan sudut lereng antara 10 . satuan batuan ini masuk kedalam Formasi Woyla (Gambar 5). Satuan batuan ini meliputi empat puluh lima persen daerah penyelidikan. adapun patahan yang teramati di lapangan berarah Utara – Selatan yang merupakan patahan mendatar. Stratigrafi Daerah Penyelidikan Secara stratigrafi di daerah konsesi terdapat satuan batuan yaitu satuan batuan batu pasir selang seling batulempung sisipan batubara. batulempung yang termasuk dalam Formasi Belok Gadang meliputi lima persen daerah penyelidikan selanjutnya diatasnya diendapkan secara tidak selaras satuan batuan Volkanik (Lava dan Tuff).Regional Mapping Exploration Foto 7.2.3.40º 2. Selanjutnya di endapkan satuan batuan batupasir.2. 2.2. diduga pergerakan patahannya adalah mendatar mengiri. satuan batuan ini termasuk dalam Formasi Batuan Volkanik. mengingat pola arah gaya mayor yang intensif di daerah konsesi adalah relatif Utara – Selatan. Page | 16 . satuan batuan inilah yang merupakan satuan batuan pembawa seam batubara. Selanjutnya yaitu diendapkan batuan paling muda berupa satuan Alluvial sungai yang terendapkan hingga saat ini meliputi dua puluh persen daerah penyelidikan.

Gambar 5. Stratigrafi batuan dan batubara daerah penyelidikan Page | 17 . sedangkan pola struktur geologi umum dengan arah patahan secara relatif ke arah baratlaut – tenggara.Regional Mapping Exploration Struktur geologi yang berada di wilayah konsesi menerobos bidang dengan pola struktur semu mengarah ke tenggara.

Hal ini tidak terlepas dari pengaruh proses-proses endogen maupun eksogen. Proses-proses geologi lainnya yang mempengaruhi pembentukan batubara atau menaikkan derajat batubara. Rawa-rawa ini berisikan air tawar yang kadang-kadang dengan air laut hanya dibatasi oleh bukit-bukit pasir atau tumbuh-tumbuhan penahan. Tumbuh-tumbuhan ini terdiri lebih dari 300 spesies yang sebagian besar sekarang telah punah. Batubara terjadi dari sisa tumbuh-tumbuhan yang terendapkan pada lingkungan yang berair terus menerus. Tumbuh-tumbuhan pembentuk batubara tersebut hidup di air tawar. daratan yang cekung (depresi) sampai di bawah muka air tanah ataupun daerah braided river. Keadaan rawa-rawa sangat mempengaruhi kecepatan akumulasi batubara. Rawa-rawa tempat lingkungan batubara terbentuk biasanya terdapat pada daerah delta. Geologi Endapan Batubara Batubara adalah batuan sedimen organoklastik yang secara esensial tersusun dari sisa-sisa tumbuhan yang telah membatu akibat proses biokimia. Proses endogen maupun eksogen yang terjadi akan mempengaruhi perlapisan batubara yang terbentuk. Energi pengendapan yang tetap dan terbatasnya suplai endapan lainnya mengakibatkan terjadinya sisipan-sisipan pada lapisan batubara. antara lain : Page | 18 .1.Regional Mapping Exploration BAB 3. Maka kadang-kadang endapan batubara tersisipi endapan laut. Pelindung rawa (sand bar) yang menahan goncangan gelombang laut atau luapan sungai akan mempertebal lapisan batubara yang terendapkan. Jenis tumbuh-tumbuhan atau bagian-bagiannya menentukan macam dan keadaan batubara yang terbentuk. misalnya antara lain : • • • Penurunan secara perlahan dan teratur sesuai dengan kecepatan pengendapan akan menghasilkan lapisan batubara yang tebal. daerah dekat pantai. terutama untuk cekungan depan busur (fore deep). misalnya Lepidodendron dan Sagilaria yang tumbuh sampai 100 kaki. BATUBARA DI DAERAH KONSESI 3. serta fisika selama waktu geologi. geokimia.

Karena pengaruh ini batubara mengalami metamorfosa kontak sehingga derajatnya akan meningkat. mengingat jurus batuan di daerah konsesi secara umum adalah N 225º 325º E. Penyebaran Seam Batubara Sesuai data singkapan batubara yag ditemukan di daerah penyelidikan maka diinterpretasikan terdapat tiga seam batubara yang di beri nama sesuai abjad A. mengandung sisipan batu lempung dan batulanau Tebal formasi ini diperkirakan 200-400 meter. Patahan. (Foto 8 dan 9). pada zona perlipatan yang kuat maka batubara akan mengalami kenaikan derajat. Singkapan OutCrop Batubara yang ditemukan di daerah penyelidikan berjumlah 14 titik lokasi pengamatan. secara umum tersingkap di sisi lereng bukit bekas scrap jalan dan beberapa tempat di sekitaran anak sungai Batang Natal yang terdapat di daerah penyelidikan adapun sungai yang terdapat singkapan batubara adalah sungai Sitobo. Dalam hal ini endapan batubara yang sedikit berpotensi terdapat pada Formasi Woyla.35º kearah Timur Laut. Formasi Woyla sebagai formasi pembawa batubara di daerah konsesi dapat diremas – agak keras. berwarna hitam kecoklatan. secara umum floor lapisan batu bara adalah satuan batulempung dan roof lapisan batubara adalah satuan batupasir. • • Perlipatan. misalnya brown coal menjadi semi antrasit. tetapi diduga formasi ini berumur Oligo – Miosen. Page | 19 . Batubara tersebut terbentuk pada Kala Oligo . pola penyebaran seam batubara di daerah penyelidikan relatif Barat Laut – Tenggara. 3. pada zona patahan maka batubara akan mengalami metamorfisme akibat dislokasi. Secara stratigrafi lapisan batubara di daerah penyelidikan di apit oleh satuan batupasir selang-seling batulempung. Umur dari Formasi Woyla tidak dapat ditentukan secara pasti.2. seam batubara di daerah konsesi masuk dalam Formasi Woyla. dengan kemiringan batuan 4º .Miosen. B dan C.Regional Mapping Exploration • Intrusi (terobosan magma) dan masuknya larutan-larutan kimia ke dalam rekahan-rekahan batubara.

Lapisan Batubara hitam kecoklatan. Foto 9. lokasi KM 5 Sungai Sitobo. konkoidal. lokasi Desa Rantaupanjang.60 m. Stasiun Pengamatan W/OC-05. kilap kusam. dengan kedudukan batubara N 325 °E / 29 ° dengan ketebalan 0. gores coklat kehitaman. Kenampakan singkapan batubara dilereng bukit bukaan jalan kebun sawit.Regional Mapping Exploration Foto 8. Kedudukan Batubara N 60° E /06° Page | 20 .45 m. Stasiun Pengamatan OC AN-02. ketebalan tersingkap 0.

Page | 21 . belahan sub konkoidal . Secara umum batubara di daerah konsesi diapit oleh lithologi batupasir dan lempung.Regional Mapping Exploration Secara fisik singkapan batubara pada umumnya berwarna hitam kecoklatan. Data singkapan Batubara COORDINATE NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 CODE OC AN 01 W/OC 01 W/OC 02 W/OC 03 W/OC 04 W/OC 05 W/OC 06 W/OC-07 OC AN 02 OC AD 03 W/OC 08 W/OC 09 W/OC 10 W/OC 11 N 528596 532573 532752 533693 533887 533246 532488 533456 530931 530832 533207 534676 534974 535164 E 59140 54470 54430 55611 55972 56596 54647 56413 57503 57328 56661 54814 54699 54746 STRIKE N …. dengan kemiringan batuan berkisar antara 04°.60m.35°.º E 225 310 283 159 300 325 315 ? 60 85 ? ? ? 307 DIP 12 18 18 16 30 29 35 ? 6 4 ? ? ? 19 COAL THICNEKSS (m) 0. kekerasan sedang. berikut disajikan data singkapan batubara di daerah penyelidikan.50 ? ? ? 0.10 0.10 – 0.31 Berikut digambarkan pola penyebaran seam dalam daerah penyelidikan wilayah konsesi KP.30 0. Secara umum kemiringan batubara relatif ke Timur Laut.15 0.Tenggara.35 0.6 >0.konkoidal.37 0. gores cokelat. kilap dull.45 0. tampak penyebaran seam batubara berarah Barat Laut – Tenggara mengikuti arah strike batuan. Tabel 2. Batubara didaerah konsesi masuk dalam klasifikasi Banded Dull Coal. dengan arah strike relatif ke Barat Laut . Lapisan batubara yang ditemukan di daerah penyelidikan mempunyai ketebalan berkisar 0.4 ? 0.

pada gambar seam di bedakan dengan nama seam berbeda 3. Kadar Abu ( Ash Content ) 4. Zat Terbang ( Volatile Matter ) 6. Kualitas Batubara Kualitas batubara yang akan diuji di laboratorium meliputi parameter sebagai berikut 1. Indeks Kegerusan ( Hardgrove Grindability Index ) Page | 22 . Nilai Kalori ( Calorific Value ) 3. Kadar Air Total (Total Moisture ) 2. Kadar Air Terikat ( Inherent Moisture ) 5. Karbon Tertambat ( Fixed Carbon ) 7.3.Regional Mapping Exploration Seam A Seam B Seam C Gambar 6. Kandungan Belerang ( Total Sulphur ) 8. Penyebaran seam batubara di daerah konsesi KP Blok 1. Berat Jenis ( Relative Density ) 9.

50 meter. dan 1. yaitu 30 meter. Panjang penyebaran batubara ke arah dip / kemiringan disesuaikan dengan kedalaman tambang (tambang terbuka) yang diinginkan. dimana : AB = t2/sin α Page | 23 . Tingkat pelapukan di daerah konsesi yang sangat tinggi mempersulit untuk mendapatkan conto batubara yang segar. • • Level/elevasi singkapan batubara dianggap 0 (nol) meter dengan mengesampingkan batuan penutup/overburden yang ada. diambil berdasarkan rata-rata berat jenis batubara.3 ton/m3. Perhitungan dilakukan sebatas untuk mengetahui jumlah sumberdaya batubara yang ada.4. Perhitungan menggunakan metode gabungan volumetrik yang disederhanakan (Gambar 7). Rumus perhitungan volumetrik sebagai berikut : SD = AB x P x tb x BJ (metrik ton).200 meter dari singkapan batubara dengan asumsi bahwa lapisan batubara tersebut menerus. • Ketebalan lapisan batubara dianggap stabil/menerus baik ke arah lateral (strike) maupun ke arah kemiringan lapisan (dip) batubara sampai batas perhitungan. antara lain : • Panjang penyebaran ke arah jurus/strike dihitung 400 meter. Hasil analisis selengkapnya tercantum pada (Lampiran). Hal ini disebabkan karena terbatasnya data yang diperoleh (sesuai dengan lingkup pekerjaan yang diberikan) sehingga mempengaruhi dalam penarikan seam batubara. Perhitungan Sumberdaya Batubara Sumberdaya batubara dihitung berdasarkan sebaran dan ketebalan tiap seam-nya.Regional Mapping Exploration Semua singkapan batubara yang berjumlah 14 samplenya. 3. • Berat jenis batubara 1. dan di analisa di Laboratorium Sucofindo. sehingga conto dari pengintian (coring) batubara pada waktu pengeboran menjadi lebih mewakili kualitas batubara daerah konsesi kelak. 800 meter. dan 70 meter. Perhitungan sumberdaya dapat dilakukan dengan memakai beberapa asumsi.

Sketsa perhitungan sumberdaya batubara dengan metode volumetrik sederhana. Page | 24 . 1976. sumberdaya dapat dihitung dengan rumus T x L P x BJ Berdasarkan United States Geological Survey (USGS). yaitu : 1. Sumberdaya terunjuk (indicated resources).3 ton/m3 atau dari hasil laboratorium = kedalaman penambangan maksimum (m) = sudut kemiringan / dip lapisan batubara (o) Gambar 7.Regional Mapping Exploration Keterangan : • • • • • • AB P tb BJ t2 α = panjang batubara ke arah dip / kemiringan (m) = panjang batubara ke arah strike / jurus (m) = tebal batubara sebenarnya (m) = berat jenis batubara = 1. kategori sumberdaya batubara terdiri dari empat macam. Sumberdaya terukur (measured resources). yang disederhanakan oleh Colin R Ward. 2. bila diambil jarak ( P ) sepanjang 400 meter dari titik data searah jurus ke arah kiri dan kanan dari titik informasi / singkapan batubara. bila diambil jarak ( P ) sepanjang 800 meter dari titik data searah jurus ke arah kiri dan kanan dari titik informasi / singkapan batubara.

4 .2 .8 KM BATUBARA TEREKA (RADIUS 1. Sumberdaya tereka (inferred resources ). Klasifikasi sumberdaya batubara berdasarkan jarak dari titik pengukuran Adapun hasil perhitungan sumberdaya batubara di wilayah KP PT.200 meter dari titik data searah jurus ke arah kiri dan kanan dari titik informasi/ singkapan batubara. dengan perubahan.891 (dimodifikasi) Gambar 8.8 Km) BATUBARA TERINDIKASI (RADIUS 0.4 Km) TITIK PENGUKURAN 0 1 2 3 KILOMETER US.Sumatera Tenggara Minerals adalah sebagai berikut dengan perhitungan secara detail terlampir : Page | 25 .Geo. 4. bila diambil jarak ( P ) sepanjang 1.Surv.800 meter dari titik data searah jurus ke arah kiri dan kanan dari titik informasi / singkapan batubara.1.Regional Mapping Exploration 3.0. dapat dilihat pada (Gambar 8).Circ.4. bila diambil jarak ( P ) sepanjang 4. Ilustrasi kategori perhitungan sumberdaya batubara berdasarkan USGS (1976).2 Km) BATUBARA TERUKUR (RADIUS 0 . BATUBARA HIPOTETIK LEBIH DARI 4. Sumberdaya hipotetik (hypothetical resources).

806 1.125.451 369.863.281.129 Page | 26 .726.642 Tereka(ton) 322.354 1. Hasil perhitungan sumberdaya Batubara di wilayah KP PT Sumatera Tenggara Minerals Kedalaman Terukur(ton) Terunjuk(ton) Bor 25 meter 457.479.347 2.388 Total (ton) 2.294.903 739.065 7.372.Regional Mapping Exploration Tabel 3.532 4.597 9.844.647 968.109.829.294 Hipotetik(ton) 1.823 645.431.041 5.911 50 meter 914.562.694 3.291.470 1.821 75 meter 1.732 100 meter 1.

041 5. Page | 27 . tetapi diduga formasi ini berumur Oligo – Miosen. kilap dull.451 914.1 meter sampai 0.532 4. adapun hasil perhitungannya adalah sebagai berikut : Kedalaman Bor 25 meter 50 meter 75 meter 100 meter Terukur(ton) Terunjuk(ton) Tereka(ton) Hipotetik(ton) Total (ton) 457.065 7.coklat kehitaman.372.125. 2.281. 75 meter. dan 100 meter.863.694 3. dengan kedudukan jurus relatif Barat Laut . kekerasan sedang. dalam perhitungan berikut di tampilkan perhitungan dengan kedalaman tambang 25 meter.konkoidal.109. Perhitungan sumberdaya dibuatkan model perhitungannya dengan memperhitungkan kedalaman tambang dari level permukaan tanah. Tebal formasi ini diperkirakan 200-400 meter.294 1.431.388 2. 3.562.294. Faktor kendala non teknis yang perlu diperhitungkan dalam analisis ekonomi bagi pengembangan tambang terbuka di wilayah konsesi diantaranya masalah kepemilikan lahan dan tata guna lahan. Sumatera Tenggara Minerals ditemukan dalam Formasi Woyla (sebagai Formasi pembawa Batubara).642 322. Berdasarkan data singkapan batubara dan hasil eksplorasi dapat dikenali sebanyak 3 seam batubara (seam A sampai dengan seam C) yang tebalnya berkisar antara 0.Tenggara (NW – SE).597 9.470 1.347 2. sub 4.821 1.806 369.732 1.479. 50 meter.129 5. Umur dari Formasi Woyla tidak dapat ditentukan secara pasti. gores coklat .823 645.291.844.60meter. KESIMPULAN 1. dengan kemiringan ke arah Timur Laut.911 739.647 968. Endapan batubara di wilayah konsesi PT.903 1.Regional Mapping Exploration BAB 4. Jenis batubara di daerah konsesi pada umumnya termasuk dalam klasifikasi Banded Dull Coal (BdDC) dengan ciri-ciri berwarna hitam kecoklatan.829. dalam perhitungan ini dengan asumsi morfologi dianggap flat dengan singkapan penunjuk sehingga mengesampingkan morfologi diatas level singkapan.726.354 1. belahan konkoidal .

4.000 di wilayah yang dianggap prospek. yaitu sebagai berikut : 1. Sehingga akan diketahui jumlah cadangan batubara tertambang secara akurat. 3. 5. Pemetaan geologi rinci dengan skala 1 : 5. • Pembuatan test pit untuk singkapan batubara yang bagian dasarnya tidak tersingkap. Page | 28 . Pekerjaan pengeboran ini lazimnya dilengkapi dengan pekerjaan geophysical well logging agar batas kedalaman batubara di ketahui lebih akurat . Penentuan blok-blok yang lebih kecil ini didasarkan pada hasil pemetaan geologi rinci dan penyebaran batubara yang paling potensial untuk dikembangkan dalam usaha pertambangan. Pengeboran dangkal dengan system “touch coring” dengan tujuan agar mendapatkan data sub-crop dan data penyebaran batubara ke arah jurus (strike) maupun ke arah kemiringan (dip).Regional Mapping Exploration BAB 5. Analisis laboratorium batubara dilakukan pada conto batubara hasil pengintian (coring) sehingga akan diperoleh conto segar yang lebih mewakili kondisi batubara di daerah konsesi. Agar diperoleh singkapan secara utuh sehingga ketebalan lapisan batubara yang sesungguhnya dapat diketahui.000 pada area-area tertentu dalam wilayah konsesi yang dianggap prospek. REKOMENDASI DAN SARAN RENCANA KERJA SELANJUTNYA Hasil eksplorasi pendahuluan ini menjadi dasar untuk rencana kerja eksplorasi selanjutnya.1 Pemetaan Geologi Rinci Kegiatan pemetaan geologi rinci ini meliputi pekerjaan antara lain : • Pengukuran stratigrafi dilakukan di beberapa tempat yang mempunyai kesinambungan singkapan. ditekankan pada wilayah yang akan dilakukan penambangan. Pemetaan topografi skala 1 : 1. 2. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui kondisi formasi pembawa batubara (coal bearing formation) dan untuk kepentingan korelasi sehingga penyebaran lateral serta vertikal formasi pembawa batubara tersebut dapat diketahui lebih jelas.

Regional Mapping Exploration 5. Di utamakan luas area yang dipetakan agar bisa dipergunakan untuk menentukan jumlah tanah penutup (over burden) yang harus dikupas pada pekerjaan penambangan kelak. Lubang-lubang hasil pengeboran selanjutnya dicuci dan dibersihkan untuk keperluan pekerjaan loging geofisika bila akan dilakukan. Pekerjaan pengukuran dan pemetaan topografi ini biasanya dilakukan secara bersamaan dengan pekerjaan geologi rinci sehingga diharapkan dapat dilakukan pengikatan terhadap singkapan batubara yang dijumpai di lapangan.2. Pemetaan Topografi Untuk tahap ini yang diperlukan adalah ketepatan lokasi singkapan batubara untuk keperluan korelasi antara satu singkapan dengan singkapan lainnya. termasuk dari hasil survey sebelumnya. Pengeboran Dangkal Pengeboran dangkal menggunakan alat bor “Jackro”. Kedalaman maksimum yang bisa dicapai adalah 60 meter. Page | 29 . Air tersebut berfungsi sebagai lumpur pemboran maupun untuk keperluan air pembilas. Pemetaan topografi berskala 1 : 1.3. sedang pada pengeboran inti dilakukan pengambilan inti (core) untuk keperluan deskripsi secara lengkap sebelum inti batubara tersebut diambil sebagai conto untuk keperluan analisis laboratorium. Pengeboran dengan sistem touch coring adalah hanya dilakukan coring apabila menemukan lapisan batubara saja. 5. Tidak perlu membuat peta topografi seluas area blok prospek melainkan pada luasan yang lebih kecil dan terpilih. Pada pengeboran open hole dilakukan deskripsi cutting. Jadi selain lapisan batubara dilakukan open hole. Pada pekerjaan pengeboran ini diperlukan air pembilas yang cukup.000 akan lebih efektif dilakukan karena pada akhirnya dapat dipergunakan sekaligus sebagai peta dasar perancangan tambang.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful