You are on page 1of 110

PETUNJUK TEKNIS DEKONSENTRASI
PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA
SUMBER BERGERAK

DEPUTI BIDANG PENGENDALIAN PENCEMARAN LINGKUNGAN
KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP
2012

KATA PENGANTAR
Dengan mengucapkan puji syukur kehadiran Allah SWT, Petunjuk Teknis Kegiatan
Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak Tahun 2012 dapat kami
susun tepat pada waktunya.

Dalam rangka menjawab pengelolaan lingkungan yang lebih baik, Deputi Pengendalian
Pencemaran Lingkungan mengupayakan perencanaan program dan kegiatan Dekonsentrasi
Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak, dapat dilaksanakan secara terarah dan
terukur oleh Pemerintah Propinsi sesuai sasaran kinerja Kementerian Lingkungan Hidup.

Petunjuk Teknis ini diharapkan dapat digunakan oleh Pemerintah Propinsi dalam
melaksanakan kegiatan Dekonsentrasi pengendalian pencemaran udara sumber bergerak di
daerah dalam upaya mengendalikan pencemaran udara khususnya dari kendaraan bermotor
yang saat ini terus meningkat terutama yang dirasakan di kota-kota besar di Indonesia.

Akhir kata kami berharap Petunjuk Teknis ini bermanfaat bagi para pihak dalam
mengupayakan perbaikan kualitas lingkungan demi terwujudnya pembangunan yang
berkelanjutan. Saran dan masukan terhadap Petunjuk Teknis ini akan sangat bermanfaat
dalam meningkatkan kinerja Asisten Deputi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber
Bergerak.

Jakarta, Januari 2012
Deputi Pengendalian Pencemaran
Lingkungan,

M.R. Karliansyah

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | i

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ............................................................................................... i
Daftar Isi ......................................................................................................... ii
Daftar Tabel .................................................................................................... iv
Daftar Gambar ................................................................................................ v

BAB I.
PENDAHULUAN ............................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................ 2
1.3 Ruang Lingkup ............................................................................................ 2

BAB II.
DISKRIPSI KEGIATAN EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN .............. 3

BAB III.
PERSIAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN ......................................................... 5
3.1 Koordinasi dan Pembentukan ........................................................................ 5
3.2 Survey Pendahuluan .................................................................................... 7
3.3 Persiapan Akhir Sebelum Pelaksanaan Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan ......... 8

BAB IV.
TATA CARA PENGAMBILAN SAMPEL KUALITAS UDARA JALAN
RAYA ........................................................................................................ 10
4.1 Lokasi Pemantauan Kualitas Udara Ambien .................................................... 10
4.1.1 Klasifikasi Lokasi Pemantauan ............................................................ 10
4.1.2 Kriteria Penempatan Alat Pemantau Kualitas Udara Ambien .................. 10
4.2 Pemilihan Parameter Yang Dipantau .............................................................. 11
4.2.1 Parameter Udara Ambien ................................................................... 11
4.2.2 Parameter Meterologi ........................................................................ 12
4.3 Pemilihan Laboratorium Uji ............................................................................ 12
4.4 Metode Pemantauan .................................................................................... 12
4.5 Frekuensi Pemantauan ................................................................................. 10
4.4.1 Pemantauan Secara Manual ............................................................... 14

BAB V.
TATA CARA UJI PETIK EMISI GAS BUANG KENDARAAN BERMOTOR ........... 16
5.1 Standar Alat Teknis ...................................................................................... 16
5.2 Teknisi Uji Petik Emisi .................................................................................. 18
5.3 Waktu Pelaksanaan Uji Emisi ........................................................................ 19
5.4 Kebutuhan Alat Uji, Teknisi dan Jadwal Pelaksanaan ....................................... 19
5.5 Lembar Formulir Alat Uji Emisi dan Formulir Uji Emisi ..................................... 21

BAB VI
TATA CARA PEMANTAUAN KINERJA LALU-LINTAS ....................................... 23
6.1 Survey Volume Lalu Lintas ............................................................................ 23
6.1.1 Jenis pengguna jalan yang di survey ................................................... 23
6.1.2 Jangka waktu pelaksanaan survey ...................................................... 23
6.1.3 Alat .................................................................................................. 24
6.1.4 Organisasi/Tim Pelaksana .................................................................. 24
6.1.5 Tata cara pelaksanaan ....................................................................... 25

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | ii

6.1.6 Penjelasan Formulir ........................................................................... 26
6.1.7 Lokasi yang di Survey dan Waktu Pelaksanaan .................................... 35
6.1.8 Pengolahan Data ............................................................................... 36
6.2 Survey Kecepatan ........................................................................................ 40
6.2.1 Pelaksanaan Survey ........................................................................... 40
6.2.2 Alat yang digunakan .......................................................................... 42
6.2.3 Tim Pelaksana/Organisasi Survey ....................................................... 42
6.2.4 Pengolahan Data ............................................................................... 43
6.2.5 Parameter Kecepatan Kota ................................................................. 45

BAB VII
TATA CARA PEMANTAUAN KUALITAS BAHAN BAKAR ................................... 47
7.1 Penentuan Lokasi Pengambilan Sampel ......................................................... 47
7.2 Pelaksanaan ................................................................................................ 47
7.3 Tata Cara Pemilihan Laboratorium Uji ............................................................ 52
7.4 Tata Cara Pengambilan Sampel ..................................................................... 53
7.5 Penanganan Sampel .................................................................................... 55
7.6 Parameter yang di Pantau ............................................................................ 58

BAB VIII
TATA CARA PEMASUKAN DATA ...................................................................... 65
8.1 Pre-Instalasi Database Langit Biru ................................................................. 67
8.2 Instalasi Database Langit Biru ....................................................................... 69
8.3 Pemasukan Data .......................................................................................... 74

BAB IX
PELAPORAN .................................................................................................... 82

BAB IX
EVALUASI DAN ASISTENSI ............................................................................ 83
9.1 Evaluasi ...................................................................................................... 83
9.1.1 Evaluasi Pelaksanaan di Lapangan Oleh Propinsi .................................. 83
9.1.2 Evaluasi Data Hasil Setiap Kota .......................................................... 83
9.2 Asistensi Kota .............................................................................................. 83

LAMPIRAN ...................................................................................................... 85

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | iii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Jumlah personil dilapangan ................................................................ 8
Tabel 4.1 Metode Pemantauan Kualitas Udara .................................................... 13
Tabel 4.2 Metode Pengukuran Kualitas Udara Ambien dengan menggunakan
Peralatan Manual .............................................................................. 14
Tabel 4.3 Frekuensi Sampling Kualitas Udara ..................................................... 10
Tabel 6.4 Volume Lalu Lintas Ruas Jalan A1 ....................................................... 36
Tabel 6.5 Volume Lalu Lintas Ruas Jalan A2 ....................................................... 37
Tabel 6.6 Volume Lalu Lintas Ruas Jalan A3 ....................................................... 37
Tabel 6.7 Hasil Perhitungan Kapasitas Setiap Ruas Jalan ................................... 39
Tabel 6.8 Kecepatan Lalu Lintas Ruas Jalan A .................................................... 44
Tabel 6.9 Kecepatan Lalu Lintas Ruas Jalan B .................................................... 45
Tabel 6.10 Kecepatan Lalu Lintas Ruas Jalan C .................................................... 45
Tabel 6.11 Space Mean Spead Kota A ................................................................. 46
Tabel 7.1 Nomor dan alamat SPBU di 26 Kota .................................................... 47
Tabel 7.2 Alternatif Pengambilan Sampling Bahan Bakar Di Masing-Masing Kota ... 52

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | iv

43 Gambar 6..1 Pelaksanaan Verifikasi Alat Uji .......7 Ilustrasi Pengukuran Kecepatan .............................................. 27 Gambar 6....................... 66 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | v ..............................................3 Penyegelan Sampel dan Packaging .............................1 Jenis Kendaraan yang di Survey ..................1 Diagram Alir Proses Pemasukan Data ....................... 41 Gambar 6........ 22 Gambar 6...1 Contoh Penempatan Alat Pemantau Kualitas Udara ................9 Pemantauan Kecepatan Kendaraan dengan menggunakan Video Camera .. 43 Gamabr 7............... 11 Gambar 5........................... 21 Gambar 5................00 (4 waktu pagi.......................2 Contoh Formulir Traffic Counting (TC)... siang.......... 54 Gambar 7..2 Bagan Alir Proses pengambilan Sampel sampai Penganganannya ........................................... 39 Gambar 6.. 11 Gambar 4.... siang.......2 Contoh Form Alat Uji Emisi ....................................................2 Contoh Penempatan Alat Pemantau Kualitas Udara ........... sore................... 40 Gambar 6........ 56 Gambar 8. 18 Gambar 5.......................................... waktu pengambilan kurang seharusnya dari jam 06....... dan malam) ....3 Penjelasan Tiap Bagian Formulir Traffic Counting (TC) waktu pengambilan sampel kurang seharusnya dari jam 06............... 42 Gambar 6........1 Pengambilan Sampel di SPBU yang telah dipilih ..............5 Ilustrasi Pengukuran Kecepatan Dengan Metoda 2 Pengamat ....00 pagi- 21............................6 Contoh Radar Speed Gun Meter .............. 23 Gambar 6................00 (4 waktu pagi....................00 pagi -21................ sore....... DAFTAR GAMBAR Gambar 4........3 Contoh Form Uji Emisi ....................................... 54 Gambar 7....................................8 Pemantauan Kecepatan Kendaraan ...................................................... dan malam) ...4 Pemantauan Kinerja Lalu Lintas .......... 26 Gambar 6.................................

tersedianya kebijakan di bidang perlindungan atmosfir dan pengendalian dampak perubahan iklim. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota berdasarkan kriteria eksternal. akuntabilitas dan efisiensi. Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.1 Latar Belakang Dekonsentrasi dan Tugas Perbantuan sebagai bagian dari sistem penyelenggaraan Pemerintahan di Indonesia. pada hakekatnya dimaknai sebagai bentuk kepedulian Pemerintah Pusat terhadap Daerah melalui pendelegasian kewenangan yang dimiliki dalam rangka mengurangi kesenjangan pembangunan antar daerah agar terpeliharanya keutuhan Negara Kesaturan Republik Indonesia. BAB I PENDAHULUAN 1. dan limbah B3. menurunnya pencemaran lingkungan pada air. udara. sebagaimana dimaksud dalam konsideran Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. telah menetapkan urusan bidang lingkungan hidup yang menjadi kewenangan Pemerintah. memastikan penghentian kerusakan lingkungan di Daerah Aliran Sungai (DAS). Tujuan utama penyelenggaraan Dekonsentrasi dan Tugas Perbantuan adalah untuk mempercepat kesejahteraan masyarakat di daerah. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 1 . sampah. Untuk menstandarkan pelaksanaan dekonsentrasi tersebut perlu disusun petunjuk teknis yang akan menjadi acuan bagi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Provinsi dalam melaksanakan lingkup penyelenggaraan dekonsentrasi bidang lingkungan hidup. Pengendalian pencemaran udara. Dekonsentrasi bidang lingkungan hidup tersebut diharapkan dapat meningkatkan kapasitas daerah dalam pengelolaan lingkungan hidup dan menunjang pencapaian sasaran prioritas nasional yang termuat dalam Program Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup yang diukur berdasarkan indikator kinerja utama meningkatnya pengawasan ketaatan pengendalian pencemaran air limbah dan emisi. Dalam pelaksanaan urusan Pemerintah di bidang lingkungan hidup. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. dan meningkatnya kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Menteri memandang perlu untuk menyelenggarakan dekonsentrasi bidang lingkungan hidup kepada Gubernur selaku wakil Pemerintah. serta Penjelasan Peraturan Pemerintah Nomor 7 tahun 2008 tentang Dekonsentrasi. khususnya evaluasi kualitas udara perkotaan merupakan satu dari Program Nasional yang dilaksanakan secara dekonsentrasi.

serta pemantauan kualitas bahan bakar. pemantauan kinerja lalu-lintas.1. Bab IV. sementara Bab III menguraikan secara rinci persiapan pelaksanaan evaluasi kualitas udara perkotaan. VII menguraikan inti kegiatan evaluasi yaitu pemantauan kualitas udara jalan raya. V. spesifikasi perangkat keras yang digunakan. 1. VI. pengolahan data. sementara Bab X menjelaskan tentang evaluasi dan asistensi. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 2 . Bab II mendeskripsikan kegiatan evaluasi kualitas udara perkotaan. tujuan serta ruang lingkup petunjuk teknis.2 Tujuan Tujuan petunjuk teknis ini adalah untuk digunakan sebagai acuan bagi institusi pengelola lingkungan hidup tingkat Provinsi dalam melaksanakan tugas dekonsentrasi khususnya dalam bidang evaluasi kualitas udara perkotaan sebagai bagian dari program pengendalian pencemaran udara sumber bergerak.3 Ruang Lingkup Petunjuk teknis dekonsentrasi ini terdiri dari Sembilan bab dengan uraian sebagai berikut: Bab I menguraikan tentang latar belakang penyusunan. Bab VIII menjelaskan tentang data baik dari sisi pemasukan data. Bab IX menguraikan tentang pelaporan. uji petik emisi gas buang kendaraan bermotor.

tahap persiapan dan tahap pelaksanaan serta tahap evaluasi dan pelaporan. Pada bab selanjutnya akan dipaparkan tata cara pemantauan untuk masing-masing indikator. Program Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan bertujuan untuk meningkatkan kualitas udara perkotaan dengan cara menurunkan tingkat pencemaran udara dari sektor transportasi khususnya kendaraan bermotor. Untuk menilai keberhasilan Pemkot dalam melaksanakan pengendalian pencemaran udara maka dipilih 4 indikator yang dianggap mewakili yaitu : 1. kesepahaman dan kesamaan persepsi antar tim lapangan dan antar anggota tim. Kriteria pencemaran udara akibat kendaraan bergerak merupakan bagian dari penilaian Adipura maka Ketentuan Umum. Dalam rangka mengevaluasi keberhasilan Pemerintah Kota dalam melaksanakan pengendalian pencemaran udara maka Kementerian Lingkungan Hidup (KLH) melaksanakan program Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan yang merupakan bagian dari Pengendalian pencemaran udara sumber bergerak atau dari sektor transportasi. Keluaran (output) kegiatan ini adalah Data Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan di 33 Provinsi di Indonesia. Kinerja Lalulintas/Traffic Counting. 2. besar dan sedang dalam wilayah Provinsi. Pemerintah Provinsi melaksanakan Program Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan dengan melakukan pemantauan keempat indikator tersebut diatas di kota metro. Pembinaan dan pengawasan merupakan tanggung jawab dari Pemerintah provinsi. Kualitas Udara Jalan Raya/Roadside monitoring. 3. Kualitas Bahan Bakar. Tata cara meliputi ketentuan umum. BAB II DESKRIPSI KEGIATAN EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN Sesuai dengan PP No. Tahap Persiapan dan Tahap Pelaksanaan serta Tahap Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 3 . dimana tatacara ini ini merupakan rangkaian kegiatan yang harus dilaksanakan tahap demi tahap oleh tim lapangan dalam rangka pemantauan dan pengamatan terhadap kriteria pencemaran udara akibat kendaraan bergerak. Penaatan BME Kendaraan Bermotor yang dilakukan melalui uji emisi/Spotcheck kendaraan bermotor. Penyusunan tata cara ini bertujuan agar diperoleh keseragaman. 4. Dengan program ini Pemerintah Kota didorong untuk melaksanakan program pengendalian pencemaran udara secara lebih terfokus dan terarah. 41 tahun 1999 tentang Pengendalian pencemaran udara maka pengendalian pencemaran udara merupakan tanggungjawab Pemerintah Kota/kabupaten.

Persiapan Akhir sebelum Pemantauan 2. Pelaksanaan Pemantauan Kinerja Lalu Lintas Perkotaan/ Traffic Counting d.Evaluasi dan Pelaporan mengikuti Ketentuan Umum. Entry Data 4. Persiapan Pelaksanaan Kegiatan a. Pelaksanaan Kegiatan Pemantauan a. Pelaporan 5. Tahap Persiapan dan Tahap Pelaksanaan serta Tahap Evaluasi dan Pelaporan yang terdapat dalam ADIPURA. Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Udara Jalan Raya b. Tahapan kegiatan dalam program Evaluasi Kualitas Udara perkotaan adalah sebagai berikut: 1. Pelaksanaan Uji Petik Emisi Kendaraan Bermotor/Spotcheck 3. Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Bahan Bakar c. Koordinasi dan Survey Pendahuluan b. Evaluasi dan Asistensi Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 4 .

ii. BAB III PERSIAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN Persiapan pelaksanaan kegiatan ini antara lain meliputi koordinasi dan pembentukan tim serta survey pendahuluan. Roadside Monitoring. Sekretaris : Pejabat yang mengerti substansi kegiatan dan administrasi proyek 3. iii. Pengiriman surat undangan Sebelum berkoordinasi dengan pemerintah Kota perlu di buat undangan/surat serta pengiriman undangan/surat ke instansi terkait. 3. Prakiraan waktu pelaksanaan untuk 45 kota yang akan di evaluasi sebagai berikut: Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 5 . Tim Pengawas dari Kementerian Lingkungan Hidup yang di tetapkan dengan Surat Keputusan (SK) Deputi KLH. Penyusunan jadwal / rencana kerja pemantauan Jadwal /rencana kerja pemantauan di setiap kota dikoordinasikan dengan KLH dan sebaiknya menghindari musim hujan. dan Database b. dinas perhubungan dan lainnya. BLH Provinsi : Koordinator Uji Emisi. Uraian selengkapnya dapat dilihat di bawah ini. 2. Koordinasi dengan Pemerintah Kota Sebagai langkah awal perlu dilakukan koordinasi oleh Propinsi dengan kota-kota peserta yang akan dievaluasi Rapat koordinasi dilakukan di Provinsi dengan mengundang BLH kota dan pemangku kepentingan lainnya diwilayahnya. BLH Kota (1 orang) : Kepala Bidang yang menangani pencemaran atau pengawasan lingkungan iv. seperti kepolisian. Pembentukan Tim Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan Untuk menjaga kesinambungan kegiatan ini perlu disusun tim teknis pelaksana program evaluasi kualitas udara perkotaan. Anggota tim Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan terdiri dari: a. Traffic Counting. Terdiri atas: a. Ketua : Kepala Bidang yang menangani pencemaran atau pengawasan lingkungan c. Tim Provinsi yang di tetapkan dengan Surat Keputusan (SK) Kepala BLH Provinsi.1 Koordinasi dan Survei awal i. Tim Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan terdiri dari: 1. Bahan Bakar. Penanggung Jawab : Kepala BLH Provinsi b.

training data base dan survey awal Mei – September : Pelaksanaan evaluasi udara kota September – Oktober : Evaluasi dan pengumpulan data November : Pelaksanaan asistensi kota Waktu pelaksanaan sampling kualitas udara jalan raya. Logistik untuk mendukung pelaksanaan kegiatan pemantauan evaluasi kualitas udara adalah sbb : a. alat pemantau kualitas udara roadside. pulpen. tipe-ex. dan form Berita Acara Pelaksanaan TC & VCR. Polisi. form uji emisi. pilox (warna hitam & putih). papan jalan. tali rafia. tissue. makan siang. air minum. Januari – Maret : Pengumpulan data non fisik (buku IV Non fisik Adipura) Maret – April : Koordinasi. ATK (pulpen. susu kotak). kinerja lalu lintas dan uji emisi harus dilakukan pada hari kerja selama 3 (tiga) hari kerja dan berturut-turut (Selasa. b. alat digital (radar speed gun). kartu hasil uji. Rabu. Sementara waktu pelaksanaan sampling kualitas bahan bakar dapat dilakukan disela-sela pemantauan kualitas udara jalan raya. handycam lengkap dengan Tripod/kamera digital. tenda. cutter. aqua. Kamis). dan form Berita Acara Pemantauan Kualitas Udara (roadside). Dishub. Pemantauan kualitas udara jalan raya. form absensi petugas roadside. banner. lakban). kursi (3 set) untuk 3 hari. dan Mahasiswa). sarung tangan. leaflet. d. v. KLH-JKT. c.form alat uji. masker. biaya penggantian sampling BB di SPBU. Bengkel. form absensi petugas sampling BB. BLH Propinsi. papan jalan. meja. form Berita Acara Alat Uji. Pemantauan kualitas bahan bakar. masker. stopwatch. Persiapan pelaksanaan uji emisi. Pemantauan kinerja lalu-lintas (TC & VCR). form absensi peserta uji emisi (BLH Kota. konsumsi/katering (snack.aqua dan form Berita Acara Pelaksanaan Pemantauan Kualitas Bahan Bakar. kamera digital. form absensi petugas TC & VCR. masker. air minum. form Berita Acara Uji Emisi. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 6 . Persiapan Logistik Agar pelaksanaan di lapangan berjalan dengan lancar maka perlu disiapkan logistik yang akan digunakan dalam pelaksanaan kegiatan. souvenir. form traffic counting (TC) dan form rasio antara volume dan kapasitas (VCR). masker. counter.

Untuk kota-kota yang baru tahun ini menjadi peserta. 3.2 Survey Pendahuluan Pada saat koordinasi awal perwakilan kota peserta dan propinsi harus memilih 3 (tiga) jalan arteri yang melintasi atau membagi kota. Kegiatan dilakukan di 1 (satu) jalan arteri setiap hari. dan informasi teknis lain yang dipandang perlu. Izin lokasi sampling bahan bakar Untuk kota yang sudah pernah dievaluasi lokasi SPBU mengikuti nomor SPBU yang pernah disampling. Pada saat pengambilan sampel surat ijin tersebut dapat ditunjukkan kepada Pengelola SPBU. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 7 . kebutuhan biaya. selama 3 (tiga) hari berturut-turut. Untuk memastikan kesesuaian usulan lokasi dengan kriteria lokasi pengambilan sampel maka perlu dilakukan survey pendahuluan untuk semua lokasi kegiatan termasuk SPBU di setiap kota. Yang nantinya akan digunakan untuk verifikasi data kota di tingkat pusat vi. Pada ketiga ruas jalan inilah akan dilakukan kegiatan-kegiatan evaluasi kualitas udara kota baik uji emisi. kemudahan akses. Berita acara serah terima pekerjaan keseluruhan dengan dilampiri hasil juga harus dibuat antara propinsi dan kota Berita acara juga dibuat antara KLH dan propinsi pada saat serah terima database dan data mentah hasil evaluasi. Survei pendahuluan dilaksanakan untuk memberikan informasi awal bagi rencana pemantauan. Propinsi berkoordinasi dengan KLH dalam hal surat pemberitahuan dan ijin pengambilan sampel kepada Kementerian ESDM dan Pertamina. kinerja lalu lintas ataupun pemantauan kualitas udara jalan raya. Penting untuk disiapkan sebelum pelaksanaan : Semua aktifitas dilapangan pada saat evaluasi kota dilakukan harus dibuat berita acara antara pelaksana lapangan dan BLH kota termasuk pada saat serah terima data mentah untuk di entry ke dalam data base. pemilihan lokasi SPBU yang akan disampling sebaiknya dipilih agar mewakili kota yang akan dipantau dan cara penentuan SPBU bisa berdasarkan mata angin. Informasi yang terkumpul minimal harus mendukung penentuan lokasi sampling yang representatif terutama lokasi dan titik pemantauan baru yang diusulkan ditambah.

Dishub. Polisi. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 8 . (Koordinator) 2 Mahasiswa: Mahasiswa: 8 Pertamina: 1 Petugas Lab: 10 orang utk Orang. Orang 2 Orang membantu di lapangan saat uji emisi 6 orang untuk entry data. 3 DISHUB: 6 Orang. maka ruas jalan yang dipantau adalah tetap. Perwakilan KLH akan mendampingi pada saat pelaksanaan survei pendahuluan. Koordinator Uji Emisi dari Jakarta: 2 Orang. Khusus untuk 26 kota yang telah menjadi peserta sebelumnya. Petugas Lab: 1 Orang 5 Petugas Bengkel: 8 Orang. 3. dan surveyor (Mahasiswa). Propinsi: 1 DLH: 1 Orang Propinsi: 1 Dinas Kebersihan dan Orang Orang pertamanan: 1 Orang. BLH Kota.1.3 Persiapan Akhir sebelum Pelaksanaan Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan Sebelum pelaksanaan kegiatan evaluasi udara kota dilaksanakan perlu dilakukan rapat koordinasi persiapan pemantauan dengan anggota tim yaitu BLH Provinsi. Teknisi bengkel. Propinsi: 1 Orang 4 POLISI: 10 Orang. Jumlah personil dilapangan Kinerja Pemantauan Roadside NO Uji Emisi Lalin (TC) Kualitas BB Monitoring 1 Dinas LH: 6Orang. Tabel 3.

Pengecekan kembali lokasi bersama dengan BLH Kota. pelatihan petugas database termasuk penginstallan sofware. gunanya untuk memastikan bahwa lokasi yang telah disurvey sebelumnya tetap dapat digunakan sebagai lokasi pemantauan termasuk memastikan ketersediaan fasilitas pendukung (listrik dan perizinan). Polisi dan Dishub untuk pengecekan akhir sebelum pelaksanaan kegiatan esok harinya. yaitu untuk melaksanakan pengarahan kepada petugas traffic counting.Setelah pelaksanaan rapat koordinasi selesai maka tim terbagi menjadi 4. Khusus pelatihan petugas database akan dilakukan oleh tim Propinsi didampingi oleh KLH. dan verifikasi/sinkronisasi alat uji emisi. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 9 . briefing kepada petugas uji emisi.

2 Kriteria Penempatan Alat Pemantau Kualitas Udara Secara umum kriteria penempatan alat pemantau kualitas udara jalan raya sebagai berikut: a.No. 4.9-2005. b.1. 3) Tepi jalan (roadside). 2) Latar kota (urban background). perdagangan dan jasa serta daerah publik).1 Lokasi Pemantauan Kualitas Udara Jalan Raya 4.19-7119.No.1 Klasifikasi Lokasi Pemantauan Jenis lokasi pemantauan dapat diklasifikasikan antara lain sebagai berikut : 1) Pusat kota. sedangkan pemantauan kualitas udara roadside mengacu pada SNI. Udara terbuka dengan sudut terbuka 120o terhadap penghalang.6-2005. Untuk kegiatan evaluasi udara perkotaan yang dipantau adalah kualitas udara jalan raya (roadside) saja dan dilaksanakan di 3 (tiga) titik ruas jalan arteri kota yang telah ditentukan pada saat survei awal. Kriteria penentuan lokasi pengambilan sampel (contoh uji) kualitas udara ambien mengacu pada SNI.19-7119. antara lain: bangunan dan pohon tinggi. suatu lokasi di daerah perkotaan yang terletak cukup jauh dari sumber pencemar sehingga tidak terkena pengaruh langsung dan dapat secara umum merepresentasikan kondisi latar kualitas udara perkotaan (contoh: daerah pemukiman).1. yang merepresentasikan pajanan tipikal terhadap populasi akibat kegiatan di pusat kota (contoh: daerah perbelanjaan. BAB IV TATA CARA PENGAMBILAN SAMPEL KUALITAS UDARA JALAN RAYA 4. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 10 . Ketinggian sampling inlet dari permukaan tanah untuk partikel dan gas minimal 2m. lokasi pengukuran pada jarak 1 – 5 meter dari pinggir jalan raya.

NO2.41 Tahun 1999 telah mengatur parameter udara ambien yang wajib dipantau. Gambar 4.1 Contoh Penempatan Alat Pemantau Kualitas Udara (Roadside Monitoring) Gambar 4. PM10).2 Contoh Penempatan Alat Pemantau Kualitas Udara (Roadside Monitoring) 4.2 Parameter Yang Dipantau 4. Dengan demikian. Parameter yang dipantau untuk roadside meliputi parameter: hidrocarbon (dalam bentuk NMHC atau Non Methane hyidro Carbon).No.1 Parameter PP. pemilihan parameter yang dipantau mengacu pada PP. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 11 . partikulat (TSP. karbon monoksida (CO). dan SO2.41 Tahun 1999.2. logam (Pb). No.

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 12 .2 Parameter Meteorologi Pada saat pemantauan kualitas udara harus dilakukan pengukuran parameter meteorologi sebagai berikut: 1) Arah dan kecepatan angin 2) Kelembaban dan suhu udara 3) Intensitas radiasi matahari 4) Posisi koordinat pemantauan Laporan hasil analisa kualitas udara jalan raya harus melampirkan worksheet lapangan yang menunjukkan data kecepatan aliran.4. Metode pemantauan kualitas udara ambien dijalan raya mengacu pada Metode pemantauan kualitas udara ambien. Wajib untuk menyertakan data pendukung meteorology dan worksheet lapangan di tiap lokasi yang di sampling 4. Lokasi sampling untuk tiap kota sudah ditentukan dan pelaksanaannya mengacu pada waktu pelaksanaan pemantauan evaluasi kualitas udara kota 6. Menjamin peralatan laboratorium yang digunakan telah dikalibrasi internal maupun eksternal secara rutin 3. Waktu pengukuran atau pengambilan sampling 24 jam/ harian 8. Mampu menerapkan sistem mutu sesuai standar ISO 17025 dengan benar untuk menjamin keakuratan data analisis yang dihasilkan 4. Metode Pemantauan Metode pemantauan kualitas udara ambien secara garis besar terdiri dari dua yaitu metode manual dan otomatis. Metode manual dilakukan dengan cara pengambilan sampel udara terlebih dahulu lalu dianalisis di laboratorium.2. Untuk parameter yang belum diakreditasi. periode waktu pengukuran dan volume. 4.4. memiliki logo KAN (Komite akreditasi Nasional) 2. Metode otomatis dilakukan dengan menggunakan alat yang dapat mengukur kualitas udara secara langsung sekaligus menyimpan datanya. maka sesuai aturan yang berlaku laboratorium terpilih diijinkan melakukan konsorsium dengan laboratorium yang terakreditas tetap melaporkan pada Kuasa Pengguna Anggaran. 5. Metode manual ini dibedakan lagi menjadi metode passive dan aktif. dapat dilihat pada tabel seperti dibawah ini. Perbedaan ini didasarkan pada ada tidaknya pompa untuk mengambil sampel udara. Parameter sesuai yang ada dalam Peraturan Pemerintah nomor 41 7.3 Pemilihan Laboratorium Uji Laboratorium uji yang digunakan untuk kegiatan ini harus memiliki persyaratan : 1. Telah mendapatkan akreditasi.

5) c.GC (NMHC) filter 6 Partikulat < Gravimetri-High Volume a. Tabel 4. Beta Ray Sampler (HVS/LVS) c. Chemiluminescence Dioksida filter b. Gravimetri - jatuh) b. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 13 . Beta atennator 8 Debu (TSP) Gravimetric – HVS - 9 Timah Hitam Gravimetric – AAS - (Pb) 10 Total Spesific Ion - Fluorides (sebagai F) 11 Fluor Indeks Colorimetri - 12 Dustfall (debu a. Fluorescence (NO2) 3 Ozon (O3) Impregnated Chemiluminesence a. Gravimetric 2. Gravimetric 10 um (PM10) Sampler/Low Volume b.1. Gauge 13 Klorin dan Spesific Electrode - Klorin Dioksida 14 Sulphat Lead Peroxide - Indeks Candle Tata cara pengukuran kualitas udara ambien dengan menggunakan peralatan secara manual dapat dilihat pada tabel dibawah ini. Ultraviolet c.5 um b. Metode Pemantauan Kualitas Udara Ambien Metode Analisis/Pengukuran No Parameter Manual Otomatis Passive Aktif 1 Sulfur Impregnated Pararosaniline a. Beta atennator 7 Partikulat < Gravimetri – HVS/LVS a. UV fluorescence Dioksida (SO2) filter b. Chemiluminesence filter b. Conductivity 2 Nitrogen Impregnated Saltzman a. Beta Ray (PM2. Absorption 4 Karbon Impregnated Non Dispersive Infra Red NDIR Monoksida filter (NDIR) (CO) 5 Hidro Karbon Impregnated Flame Ionisasi – GC Flame Ionisasi .

NO2. 19-7119.2.00 (pagi) ii. 3). Sulfur Dioksida (SO2) Pararosaniline SNI No.00 (malam) 2).00 atau pada saat peak hour. maka pengukuran dilakukan pada salah satu interval waktu pukul 06-10. pengukuran dilakukan selama satu jam pada interval waktu antara pukul 11. sore.00 – 19.2005 Iodida (NBKI) 5. dengan catatan sampling Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 14 . dan CO Untuk mendapatkan data/nilai harian (24 jam) dilakukan perata-rataan aritmatik dari 4 kali hasil pemantauan (pagi. Untuk mendapatkan nilai rata-rata 3 (tiga) jam HC. Interval waktu bila pengukuran dilakukan secara: i. sehingga O3 yang diukur maksimal.00 – 19.00 ii. PM 2.00. Interval waktu pengukuran adalah : i.2005 3. Nitrogen dioksida (NO2) Saltzman SNI No.3.00 (sore) iv.7. 19-7119. Parameter O3 Untuk mendapatkan data/nilai 1 (satu) jam. 19-7119. Apabila tidak terdapat peralatan otomatis maka pengukuran dapat dilakukan secara manual.2.2005 2.00 (siang) iii. Parameter HC HC yang dimaksudkan disini adalah non methane hidro carbon (NMHC).00 . Karbon Monoksida (CO) NDIR Belum ada SNI Neutral Buffer Kalium 4. Hidro Kabon (HC) Flame Ionization Belum ada SNI 4.1 Pemantauan Secara Manual Pendekatan yang dilakukan dalam pengambilan sampel secara manual untuk mendapatkan data rata-rata jam ataupun harian adalah sebagai berikut : 1).00 atau pukul 15. maka pengukuran dilakukan selama 3 jam terus menerus pada interval waktu pukul 06. Manual. Interval waktu 14.00 atau pukul 15. siang.00 – 14.00 – 14. Parameter Metode Keterangan 1. Interval waktu 10. Gravimetri SNI No. sebaiknya dilakukan pengukuran secara otomatis.2005 Partikulat (TSP) 8.00 – 22. malam) dengan interval waktu seperti di bawah ini. Oxidant (Ox) SNI No. Interval waktu 06. PM 10 Gravimetri Belum ada SNI 6. Interval waktu 18.10.00 – 18. Otomatis.5 Gravimetri Belum ada SNI Total Suspended 7.4. Metode Pengukuran Kualitas Udara Ambien dengan menggunakan Peralatan Manual No. Tabel 4.00 – 10. Parameter SO2. 19-7119.8.

Parameter Pb Untuk memperoleh nilai harian. dilakukan di setiap jam selama 3 jam. pemantauan dilakukan selama 24 jam terus menerus Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 15 . Nilai konsentrasi HC merupakan nilai rata-rata dari3 sampel. 4). dan TSP (debu) Pemantauan dilakukan selama 24 jam terus menerus 5). Parameter PM10.

Spesifikasi Alat Berdasarkan standar pada poin 2 maka alat ukur emisi gas buang kendaraan bermotor harus mampu menyajikan PARAMETER – PARAMETER sebagai berikut: Alat ukur Gas Buang Mesin BENSIN: Karbon Monoksida (CO) ** 0 ~ 10.c.01 CO koreksi (COcorr) ** 0 ~ 10. SNI 09-7118. 3.1 Standar Teknis Alat 1.500 ~ 2. 1 Karbon Dioksida (CO2) ** 0 ~ 20.c.000 Res. N dan O Berpenggerak Penyalaan Cetus Api Dalam kondisi Idle SNI 09-7118.00 (% vol.) Res.a. Dasar Hukum Alat uji emisi yang akan digunakan dalam kegiatan uji emisi di jalan harus memenuhi/sesuai dengan peraturan/ketentuan hukum di Indonesia sebagai berikut: Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 5 Tahun 2006 ( pasal 3 ): tentang Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor Lama.01 Hidrokarbon (HC) ** 0 ~ 10.) Res. BAB V TATA CARA UJI EMISI GAS BUANG KENDARAAN BERMOTOR Pada bab ini akan dijelaskan tata cara uji emisi gas buang kendaraan bermotor yang meliputi : 5.2.a.00 (% vol.001 Putaran mesin (RPM) ** BILA ADA Temperatur oli mesin ** BILA ADA Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 16 . N dan O Berpenggerak Penyalaan Kompresi Pada kondisi Akselerasi Bebas. & 5. 0.2. ): Emisi Gas Buang – Sumber Bergerak – Bagian 1: Cara Uji Kendaraan Bermotor kategori M. Homologasi/Standar Alat ukur emisi gas buang kendaraan bermotor harus memenuhi standar alat ukur emisi gas buang sebagai berikut: Mesin bensin: OIML R 99 Class 1 (ISO3930-2000). 0. Mesin Diesel: ISO11614-1999. Instrument for measuring exhaust gas emission.00 (% vol.1 Oksigen (O2) ** 0 ~ 25.) Res. 0.000(% ppm. ): Emisi Gas Buang – Sumber Bergerak – Bagian 2: Cara Uji Kendaraan Bermotor kategori M.0 (% vol. Instrument for measuring exhaust opacity. & 5.1-2005 ( 4.2-2005 ( 4. 0.) Res. 0.01 Lambda – ( ) ** 0.) Res. 2.

Untuk alat uji opasitas maka gas kalibrasi digantikan dengan lensa kalibrasi. Penyimpangan hasil pengukuran antara alat dari Pusat dan Kota adalah maksimal 2%. Kota:CO=2. Contoh: Pusat: CO=2%vol.0 (% HSU) Res. Agar data yang dihasilkan valid.5%vol sehingga Faktor Koreksi = (Penyimpangan Kota)% Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 17 . Verifikasi Verifikasi alat uji emisi di Propinsi. pada saat uji dilakukan harus gas harus ditekan pada posisi full throttle. (rata-rata dari 2 sampel) Bila penyimpangan yang ditunjukkan oleh alat dari kota lebih dari 2% maka akan diaplikasikan rumus koreksi pada setiap parameter hasil pengukuran yang menyimpang. Verifikasi/Sinkronisasi alat uji emisi di Kota. Penyimpangan hasil pengukuran yang dapat ditolerir adalah maksimal 2%. kegiatan ini dilaksanakan terhadap alat uji emisi dari Propinsi yang akan digunakan oleh setiap tim sebagai referensi di setiap kota dengan tatacara sebagai berikut: Gas kalibrasi (reference gas) dari sebuah tabung gas kalibrasi dialirkan kedalam setiap alat uji emisi yang akan diverifikasi. 0. Sampel pengukuran diambil dari/menggunakan kendaraan bermotor minimal 2 unit (pre Euro 2 & Euro 2).001 Putaran mesin (RPM) ** BILA ADA Temperatur oli mesin ** BILA ADA 4. Alat uji emisi dari Pusat dan semua alat uji emisi dari setiap kota yang akan digunakan untuk spot check secara bersamaan mengukur emisi satu mobil sampel. Alat ukur Gas Buang Mesin DIESEL: Opasitas (Opacity) ** 0 ~ 100. Kalibrasi Alat Ukur emisi gas buang harus terkalibrasi dengan dibuktikan Surat Keterangan Kalibrasi / Tera yang masih berlaku: Surat Keterangan Kalibrasi dikeluarkan oleh supplier/agen/service center alat uji. Surat Keterangan Tera dikeluarkan oleh Balai Metrologi. Setiap alat uji emisi harus mengukur dan menampilkan nilai hasil pengukuran yang sama dengan nilai gas kalibrasi yang tertera dalam sertifikat gas reference.5%vol Penyimpangan = 0. kegiatan ini dilaksanakan terhadap alat uji emisi yang akan digunakan di Kota terhadap alat uji terkalibrasi (sebagai referensi) dengan tatacara sebagai berikut: Semua alat uji yang akan digunakan dalam spot check harus dikumpulkan di satu tempat selambatnya pada H-1. **khusus DKI Jakarta 5.

Menjelaskan hasil uji emisi kepada pemilik kendaraan bermotor. Adapun tugas dan fungsi dari Teknisi/Operator uji emisi adalah: a. Free Acceleration 2. Mengemban tugas uji emisi di bengkel.1 Pelaksanaan verifikasi alat uji 5. Melaksanakan uji emisi bensin dan atau diesel. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 18 . 3. Memiliki sertifikat sebagai teknisi pelaksana uji emisi. N & O. Mengikuti pelatihan uji emisi & diagnose emisi gas buang. b. N & O.(Faktor Koreksi x Kota) = %vol Gambar 5. Idle test b. (khusus DKI Jakarta) c. SNI 09-7118. SNI 09-7118.2 Teknisi Uji Emisi 1.1-2005 Kategori: M. b.2-2005 Kategori: M. Maka: Rumus Koreksinya = Kota . c. Mempersiapkan alat uji emisi. a. Demi kelancaran pelaksanaan spot check dan mendapatkan data hasil uji emisi yang sah maka Teknisi/Operator uji emisi harus mampu melaksanakan uji emisi sesuai dengan SNI Uji Emisi. Untuk itu lebih diutamakan teknisi yang berpengalaman atau setidaknya telah: a.

e. 4. Uji emisi dilakukan di 3 ruas jalan arteri kota selama bergantian selama 3 hari atau 1 lokasi per hari. 5. Waktu uji emisi mesin bensin maksimal 3 menit. 5. Waktu uji untuk 1 kendaraan di usahakan seminim mungkin dengan tetap memperhatikan kelengkapan proses uji dan keabsahan hasil uji sesuai dengan SNI Uji Emisi. b. Petugas 1: Menempelkan stiker tanda telah uji / sosialisasi. 5.00. 4 alat uji untuk mesin bensin (minimal) b. d. Antrian kendaraan diusahakan jangan terlalu panjang dan sekurangnya 4mobil pada setiap lajur. Dengan target perhari minimal 500 kendaraan pribadi/dinas. Waktu pengujian dimulai dari jam 08. Untuk memperlancar proses pengujian maka jumlah teknisi yang dilibatkan adalah: a. BLH kota mempersiapkan ketersediaan alat uji dan teknisi untuk mendukung pelaksaaan uji emisi jika ada Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 19 .00 pagi – 15. Proses Uji: a. 2. b. Waktu uji emisi mesin diesel maksimal 5 menit. Antrian kendaraan uji: a. 3 alat uji untuk diesel (minimal) 2. Petugas 3: Pencatatan data hasil uji di formulir hasil uji & penulisan tanda telah uji. sehingga data bersih selama 3 hari mencapai 1500 kendaraan uji. Petugas 2: Melaksanakan uji emisi dan pencatatan data hasil uji (print) c. Waktu Istirahat: 12:00 ~13:00 3. Teknisi dan Jadwal Pelaksanaan 1. 2 teknisi/operator untuk setiap 1 alat uji emisi b. 1 teknisi/sales untuk sosialisasi/promosi bengkel.3 Waktu Pelaksanaan Uji Petik Emisi/spotcheck 1. Tim Provinsi bekerjasama dengan tim kota dengan Dealer kendaraan atau bengkel di Kota untuk mempersiapkan sejumlah alat pada setiap lokasi uji sebagai berikut: a. Petugas 1: Mendata identitas mobil pribadi/dinas dan penyebaran informasi (bahan sosialisasi). 1 alat uji untuk mesin bensin b. a. b.4 Kebutuhan Alat Uji. 1 alat uji untuk mesin diesel 3. Tim Provinsi mempersiapkan sejumlah alat terkalibrasi sebagai berikut: a. 4. Petugas 2: menyerahkan & menjelaskan hasil uji emisi. Petugas Lantas & Dishub menghentikan kendaraan dan mengarahkan kedalam jalur antrian uji emisi.

teknisi. Alat uji telah siap untuk digunakan minimal 30 menit sebelum acara dimulai. Setelah proses Verifikasi berkahir. formulir dan semua petugas telah tiba di tempat. meja. Bengkel yang ditunjuk membawa alat uji emisi ke sekretariat panitia di Kota untuk dilakukan Verifikasi. 5. Alat uji. Bengkel membawa kembali alat uji emisi ke bengkel masing-masing. c. Persiapan sehari sebelum uji emisi: a. BAP telah dibuat dan ditandatangani oleh semua petugas. b. Tenda. Bengkel menyerahkan konfirmasi nama teknisi dan identitas alat uji emisi yang akan digunakan dalam kegiatan uji emisi b. Semua data hasil uji telah dimasukkan kedalam aplikasi database pengolahan data hasil uji. f. kursi.4. Briefing pelaksanaan. 6. Teknisi bengkel harus menandatangani formulir hasil uji yang sudah diisi penuh. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 20 . Pelaksanaan Uji emisi a. kegiatan spot check dimulai. d. g. c. listrik dan spanduk telah terpasang di lokasi spotcheck. e.

2 Contoh Form Alat Uji Emisi Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 21 .5 Lembar Formulir Alat Uji Emisi dan Formulir Uji Emisi Gambar 5.5.

3 Contoh Form Uji Emisi Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 22 . Gambar 5.

1.00 pagi hingga jam 21. Dalam kegiatan ini kendaraan tidak bermotor tidak termasuk dalam jenis kendaraan yang di survey. diantaranya adalah: 6. BAB VI TATA CARA PEMANTAUAN KINERJA LALU-LINTAS Kegiatan pengujian kinerja lalu-lintas terdiri dari 2 (dua) kegiatan yaitu survey volume lalu-lintas dan survey kecepatan. karena keperluan studi ini adalah untuk menghitung tingkat pencemaran pada ruas jalan tertentu. 6. Untuk keperluan evaluasi kualitas udara kota. Karena pada jam-jam tersebut banyak aktivitas masyarakat yang menggunakan jaringan jalan. dengan pencatatan waktu dalam selang 15 menit. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 23 . dan malam Dalam Pelaksanaan survey untuk melihat tingkat pencemaran udara di Kota A dilakukan pada jam puncak. siang.1 Survey Volume Lalu-lintas Kegiatan survey ini dibagi menjadi beberapa tahap. biasanya waktu pelaksanaan survey dibatasi pada 4 (empat) waktu.2 Jangka Waktu Pelaksanaan Survey Untuk memperoleh suatu arus lalu lintas sehari penuh.1 Jenis Kendaraan yang di Survey 6.00 malam. Berikut akan diuraikan kegiatan tersebut secara terinci.300 dll) Bis Pick Up 4 roda 6 roda Truk 3 As Truk 4 As Trailer Scooter Gambar 6.1 Jenis Pengguna Jalan Yang Di Survey Dari jenis/klasifikasi kendaraan yang disurvey biasanya diusahakan agar semua kendaraan yang lewat dihitung. yaitu pagi.1. sore. Jenis kendaraan yang di survey dapat di lihat pada gambar di bawah ini: Kendaraan Penumpang Kendaraan Angkutan Barang Spd Motor 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Bis Mikro Truk 2 as Truk 2 as Sepeda Motor Becak Motor Sedan dll Angkot dll (L . Jadi diusahakan 100% kendaraan tercacah. Porsi terbesar arus lalu lintas terjadi antara jam 06. Pada saat ini dianggap telah mewakili untuk mendapatkan data yang diperlukan. maka survey harus dilakukan selama 24 jam.

1.00-21. Rentang waktu survey Umumnya surveyor dapat melakukan pencacahan secara non stop tidak lebih dari empat jam (juga tergantung tingkat volume dan kecepatan lalu lintas). Seringkali pencacahan lalu lintas diusahakan agar dapat dilakukan secara serentak (kecuali dengan pertimbangan lain). Untuk volume ruas yang cukup tinggi. dengan kecepatan yang tinggi pula.00 Jam Puncak Siang : 11. adalah: Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 24 . Jam puncak (peak hour) tersebut adalah: Jam Puncak pagi : 06.3 Alat Alat yang diperlukan untuk survey pencacahan lalu lintas manual terklasifikasi adalah: Counter Formulir survey Alat tulis Jam / Stop Watch Meteran GPS 6.00 6. masing- masing arah terdiri dari tiga surveyor. penentuan jumlah surveyor dan organisasi pelaksana survey pencacahan lalu lintas sangat dipengaruhi oleh: Tingkat volume ruas.4 Tim Pelaksana Secara umum. Untuk mempermudah pelaksanaan pencacahan volume lalu lintas di suatu kota.1. sehingga jumlah surveyor yang dibutuhkan akan sebanding dengan jumlah ruas yang akan disurvey. sehingga bila dilakukan pencacahan yang lebih dari empat jam dari sehari. Pembagian jenis kendaraan per-surveyor. maka perlu dilakukan pergantian surveyor (dengan sistem shift) Jumlah ruas (cakupan survey). yang masing-masing bertanggung jawab mencacah suatu jenis klasifikasi kendaraan tertentu. Sehingga pencacahan dapat dilakukan oleh lebih dari satu surveyor.00-13.00 Jam Puncak Sore : 16.00 Jam Puncak Malam : 19.00-08.00-18. akan menyulitkan surveyor untuk menghitung semua klasifikasi kendaraan yang lewat. untuk masing-masing ruas jalan terdiri dari enam surveyor. Masing-masing surveyor bertanggung jawab untuk mencatat minimal empat jenis kendaraan per-arah.

Untuk itu. Becak Motor 1. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 25 . Surveyor menempati suatu titik yang tetap di tepi jalan. dan kemudian menjumlahkannya pada tahap analisa guna memperoleh volume total 2 arah.6 Penjelasan Formulir Formulir merupakan bagian yang sangat penting dari pengambilan data di lapangan. Surveyor mencatat total kendaraan yang diamati pada setiap interval waktu yang telah ditetapkan. Angkutan Umum 2. Pickup 3. Trailer 6. Truck 2 as (4 roda) 3. Mobil Pribadi 2.1. Truck 4 as Bermotor 5. Truck 3 as 4. Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 1. Truck 2 as (6 roda) 4.5 Tata Cara Pelaksanaan Surveyor harus diberi informasi pada saat pengarahan mengenai bagaimana berbagai kelas kendaraan dapat dikenali. ilustrasi dengan menggunakan gambar perlu diusahakan.1. Petugas mencatat setiap kendaraan yang melintasi titik yang telah ditentukan pada formulir lapangan atau dengan "hand tally" (yaitu suatu alat kecil yang dapat menjumlahkan secara kumulatif) dan menjumlahkan nilai totalnya pada formulir lapangan. Bis 1. Kendaraan Tak 4. biasanya antara 15 menit (untuk jalan yang sangat sibuk) hingga 1 jam (untuk jalan luar kota). sedemikian sehingga diperoleh pandangan yang jelas dan sedapat mungkin agar petugas terhindar dari panas dan hujan. Oleh karena itu harus dimengerti terlebih dahulu mengenai bagian- bagian formulir dimana data akan dicatat. Pencatatan data umumnya dilakukan secara terpisah untuk masing-masing arah arus lalu lintas. 6. Sepeda Motor 2. Mikro Bis 3.

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 26 Gambar 6. waktu pengambilan kurang seharusnya dari jam 06. sore.00 (4 waktu pagi.2 Contoh Formulir Traffic Counting (TC). siang.00 pagi -21. dan malam) .

00 (4 waktu pagi. sore. 2 1 3 4 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 27 Gambar 6.3 Penjelasan Tiap Bagian Formulir Traffic Counting (TC) waktu pengambilan sampel kurang seharusnya dari jam 06.00 pagi-21. dan malam) . siang.

(2) Sedan. termasuk juga mobil kijang. Dilengkapi juga dengan foto lokasi pada lampiran serta koordinat lokasi. # Bagian 3 : Jenis Kendaraan yang disurvey Kendaraan yang disurvey terdapat 13 jenis yang terdiri dari 6 Kendaraan Penumpang. Station Wagon. 6 Kendaraan Barang dan 1 Kendaraan Tak Bermotor Kendaraan Bermotor untuk Transportasi Penumpang (1) Becak Motor Yang termasuk jenis kendaraan ini adalah Becak yang ditarik oleh Kendaraan bermotor roda dua (sepeda motor) untuk penggunaan angkutan umum. Taxi Yang termasuk jenis kendaraan ini adalah Kendaraan penumpang pribadi dan Kendaraan umum.# Bagian 1 : Identitas Lokasi Lokasi : Diisi dengan menulis nama titik yang telah disepakati Kota : Diisi dengan menulis nama kota tempat lokasi survey Nama Jalan : Diisi dengan menulis nama jalan tempat lokasi survey Tanggal : Diisi dengan menulis tanggal pelaksanaan survey No. Sedangkan Vandidefinisikan sebagai bis kecil yang digunakan untuk keperluan Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 28 . lebar tiap lajur. Jeep. Pos : Diisi dengan menulis nomor pos sesuai daftar pos Arah dari : Merupakan asal arah kendaraan bergerak ke Arah : Merupakan tujuan arah kendaraan bergerak # Bagian 2 : Sketsa Lokasi dan Arah Pergerakan Dibuat dengan menggambarkan sketsa gambar ruas jalan dan arah pergerakan. Van. lengkap dengan nama jalan. dan ada atau tidaknya median (pembatas jalan).

Kendaraan Bermotor untuk Transportasi Barang (1) Hantaran/ Pick Up Yang termasuk jenis kendaraan ini adalah truk kecil dengan kapasitas muat tidak lebih dari 2. ‘Oplet’. Adapun yang termasuk ke dalam jenis kendaraan ini adalah ‘Hi-Ace’. dan Kopaja jenis bis. pribadi. ‘Daihatsu’.5 ton yang digunakan untuk transportasi barang. (3) Truk 2 As 6 roda Yang termasuk kendaraan jenis ini adalah truk yang mempunyai 2 As dengan total 6 roda. ‘Pick-Up’ dengan tempat duduk di belakang untuk transportasi penumpang dan juga bemo. Metromini dan Kopaja berukuran bis tidak termasuk ke dalam jenis ini. ‘Suzuki’. bis antar provinsi. (4) Truk 3 As Yang termasuk jenis kendaraan ini adalah truk yang mempunyai 3 As. bis antar kota. Angkot Jenis kendaraan ini didefiniskan sebagai kendaraan yang mempunyai kapasitas tempat duduk tidak lebih dari 8 yang dioperasikan untuk transportasi umum pada suatu trayek tetap. (3) Mobil Penumpang Umum. ‘Combi’. (2) Truk 2 As 4 roda Yang termasuk kendaraan jenis ini adalah truk yang mempunyai 2 As dengan total 4 roda. bis limousine bandar udara. Sedangkan bis kecil yang digunakan untuk transportasi penumpang umum tidak termasuk ke dalam jenis ini. Perlu diperhatikan bahwa beberapa jenis kendaraan ini mempunyai plat nomor hitam dan digunakan untuk transportasi penumpang umum. (4) Bis Mikro (9-20 penumpang) Yang termasuk kendaraan ini adalah bis ukuran standar/ menengah yang mempunyai tempat duduk 9-20 penumpang yang dioperasikan pada trayek tetap. Metromini. (5) Bis Yang termasuk kendaraan ini adalah bis ukuran standar/ menengah yang mempunyai tempat duduk 9-20 penumpang dan juga yang lebih dari 20 penumpang seperti: bis kota. ‘Kijang’ (jenis mikrolet). Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 29 .

Kendaraan Tidak Bermotor Yang termasuk ke dalam jenis kendaraan ini adalah seluruh kendaraan tidak bermotor baik yang digerakkan dengan tenaga hewan maupun manusia seperti delman. Gambaran Jenis Kendaraan Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 30 . Kendaraan pemadam kebakaran. becak. satu unit kendaraan yang berjalan dengan chassis. dan mobil kompresor diklasifikasikan ke dalam truk 2 as atau 3 as tergantung dari jumlah asnya. iring- iringan kendaraan tentara/polisi dan tank perang tidak dihitung dalam penghitungan lalu lintas. Catatan Khusus Jenis kendaraan lain seperti traktor perusahaan. (5) Truk 4 As Yang termasuk jenis kendaraan ini adalah truk yang mempunyai 4 As. (6) Trailer Yang termasuk jenis kendaraan ini adalah truk yang disambungkan dengan gandengan sekurang-kurangnya 2 as atau kendaraan dengan kepala truk yang disambungkan dengan gandengan sekurang- kurangnya 2 as. mesin. Biasa digunakan pada kendaraan kontainer. kendaraan perata jalan. perata tanah. dan atau kabin. gerobak dan lain-lain.

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 31 .

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 32 .

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 33 .

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 34 .

A2.7 Lokasi yang Di Survey dan Waktu Pelaksanaan Ruas jalan yang di survey merupakan ruas jalan arteri sekunder yang dianggap mewakili volume yang besar pada tiap ruas jalan (lokasi pengukuran sama dengan lokasi pengukuran pencemaran kualitas udara). dan A3. dilakukan rekap dari jumlah turus yang ada sebagai nilai dari jumlah kendaraan yang lewat. # Bagian 4 : Bagian Perhitungan Jumlah Kendaraan waktu pengambilan Bagian ini ditulis dengan turus-turus untuk membantu perhitungan. Lalu pada akhir periode survey. Untuk kota A diambil tiga lokasi survey. Waktu pelaksanaan survey dilakukan selama tiga hari di 3 ruas jalan arteri sekunder yang diperkuat oleh SK Walikota/Bupati. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 35 . Turus- turus tersebut adalah setiap jenis kendaraan yang melewati titik pos survey. yaitu: A1. 6.1.

.00 4379 4450 17..00-13. Ruas jalan ini mempunyai . A1 ke arah B2 dan volume kendaraan pada ruas Jln.00 4379 4450 20. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 36 ......2 yang secara lengkap dapat dilihat pada lampiran.00-12. A2 ke arah C1 disajikan pada Tabel 6.00 3920 3927 16.. Sedangkan untuk arah C1 yang mempunyai volume terbesar adalah pada pagi hari yaitu sebesar 5789 kendaraan/jam.8 Pengolahan Data 1.. (Tanggal bulan tahun) 6.00 3981 5789 07... Ruas Jalan A2/Depan .1. Dengan median berupa abutment dari jalan layang Tol.00 4519 5423 11.... walaupun demikian jalan tidak diperbolehkan untuk parkir sehingga tidak menganggu arus lalu lintas pada ruas jalan tersebut.. Ruas Jalan A1/Depan .. (Tanggal bulan tahun) b. Lokasi yang di survey adalah: a.. Pemanfaatan lahan pada ruas jalan ini berupa perkantoran...... Ruas Jalan Jalan A2/Depan. A2 ke arah B2 dan volume kendaraan pada ruas Jln.00-18./Jam) Waktu Arah B2 Arah C1 06. Ruas Jalan A1/Depan .4 Volume Lalu Lintas Ruas Jalan A1 Volume Lalu Lintas (kend.00-07.00 4224 4121 Dari hasil pencatatan volume lalu lintas pada ruas jalan A1 dapat dilihat pada pagi hari volume kendaraan yang besar adalah yang menuju arah B2 yaitu sebesar 4519 kendaraan/jam... 2..00 4114 3849 12. Ruas Jalan A3/Depan . (Tanggal bulan tahun) c... A1 ke arah C1 disajikan pada Tabel 6.... Tabel 6..00-20. Data yang diambil adalah volume kendaraan pada ruas Jln.00-08... arah (jika 4 lajur dan 2 arah = 4U/2D) dengan median..00-17. lajur dan .00-21... Data yang diambil adalah volume kendaraan pada ruas Jln..1 yang secara lengkap dapat dilihat pada lampiran.00 4514 4391 19....

.00 4519 5423 11. 3. Tabel 6. Volume Lalu Lintas Ruas Jalan A2 Volume Lalu Lintas (kend.00 4379 4450 17...00-13.00-21.00 4519 5423 11. Ruas Jalan A3/Depan .. serta sebagian jalan dipergunakan sebagai jalur busway../Jam) Waktu Arah B2 Arah C1 06.00 4379 4450 20.00-17. Sedangkan untuk arah C1 yang mempunyai volume terbesar adalah pada pagi hari yaitu sebesar 5789 kendaraan/jam../Jam) Waktu Arah B2 Arah C1 06.00 4379 4450 17..00 4514 4391 19.00 4114 3849 12..00 4224 4121 Dari hasil pencatatan volume lalu lintas pada ruas jalan A3 dapat dilihat pada sore hari volume kendaraan yang besar adalah yang menuju arah Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 37 .00 3920 3927 16. walaupun demikian jalan tidak diperbolehkan untuk parkir sehingga tidak menganggu arus lalu lintas pada ruas jalan tersebut. Data yang diambil adalah volume kendaraan pada ruas Jln. A3 ke arah C1 disajikan pada Tabel 6.00-20.00-08.00 4514 4391 19.00-08. Ruas jalan ini mempunyai (contoh : 6 lajur dan 2 arah) atau (6U/2D) dengan median.00 4224 4121 Dari hasil pencatatan volume lalu lintas pada ruas jalan A2 dapat dilihat pada sore hari volume kendaraan yang besar adalah yang menuju arah B2 yaitu sebesar 4519 kendaraan/jam.00-17.. A3 ke arah B2 dan volume kendaraan pada ruas Jln.00 3981 5789 07. Tabel 6.00-07.00-07..00-18.00 3920 3927 16.00-12.00 4379 4450 20.00-20.00 3981 5789 07.5.00-13..00-18..00 4114 3849 12.. dan dengan kebijakan pembagian jalur cepat dan jalur lambat.00-12. Dimisalkan pemanfaatan lahan pada ruas jalan ini berupa perkantoran dan jasa.6 Volume Lalu Lintas Ruas Jalan A3 Volume Lalu Lintas (kend..3 yang secara lengkap dapat dilihat pada lampiran.00-21.

tetapi untuk jalan dengan banyak lajur.Hambatan Samping.Pemisahan Arah. kecepatan. kapasitas juga telah diperkirakan dari analisa kondisi iringan lalu lintas.4. dan arus. Nilai kapasitas telah diamati melalui pengumpulan data lapangan selama memungkinkan.Ukuran Kota) Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 38 . Karena lokasi yang mempunyai arus mendekati kapasitas segmen jalan sedikit (sebagaimana terlihat dari kapasitas simpang sepanjang jalan).Untuk jalan dua-lajur dua-arah. B2 yaitu sebesar 4519 kendaraan/jam. Ruas jalan ini mempunyai 4 lajur dan 2 arah (4U/2D) dengan median yang cukup lebar. kapasitas ditentukan untuk arus dua arah (kombinasi dua arah). Persamaan dasar untuk menentukan kapasitas adalah sebagai berikut: C = Co x FCW x FCSP x FCSF x FCCS dimana: C = Kapasitas (smp/jam) Co = Kapasitas dasar (smp/jam) FCW = Faktor penyesuaian lebar jalan FCSP = Faktor penyesuaian pemisah arah (hanya untuk jalan tak terbagi) FCSF = Faktor penyesuaian hambatan samping dan bahu jalan / kereb FCCS = Faktor penyesuaian ukuran kota Hasil perhitungan kapasitas dengan menggunakan metoda MKJI diperoleh hasil untuk setiap ruas jalan dapat dilihat ruas jalan A2 mempunyai mempunyai kapasitas ruas jalan paling besar yaitu 9060 smp/jam. Pemanfaatan lahan pada ruas jalan di kota A ini berupa perkantoran dan jasa. Data yang dilampirkan didalam laporan harus menyebutkan kapasitas dasar dan data faktor penyesuaian(data Lebar Jalur. Sedangkan untuk arah C1 yang mempunyai volume terbesar adalah pada pagi hari yaitu sebesar 5789 kendaraan/jam. Kapasitas didefinisikan sebagai arus maksimum melalui suatu titik di jalan yang dapat dipertahankan persatuan jam pada kondisi tertentu. dan secara teoritis dengan mengasumsikan hubungan matematik antara kerapatan.Data lebih lengkap mengenai hasil perhitungan kapasitas untuk masing-masing ruas jalan dapat di lihat pada Tabel 6.dan jalan tidak diperbolehkan untuk parkir sehingga tidak menganggu arus lalu lintas pada ruas jalan tersebut. arus dipisahkan per arah dan kapasitas ditentukan per lajur.

.88 1.88 1.88 1. ) 2 Jl.04 5557 ( Arah …) Gambar 6..92 1..04 5557 ( Arah ….00 1.04 6282 ( Arah .92 1.00 0..00 0.00 0.A3/Depan 6600 0.88 1.04 9060 ( Arah….00 0...A1 6600 1.. ) Jl. ) Jl.A1 6600 1. Tabel 6.4 Pemantauan Kinerja Lalu Lintas Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 39 . A3/Depan 6600 0.) 1 Jl.88 1.88 1.7 Hasil Perhitungan Kapasitas Setiap Ruas Jalan Kapasitas Faktor Penyesuaian Kapasitas Nama Ruas No.04 1.A2 9900 1.00 1.00 0.00 0.04 6282 ( Arah .) 3 Jl.04 9060 ( Arah….04 1. Dasar Lebar Pemisahan Hambatan Ukuran ruas jalan Jalan (smp/jam) Jalur Arah Samping Kota (smp/jam) Jl.A2 9900 1.

5 Ilustrasi Pengukuran Kecepatan Dengan Metoda 2 Pengamat Dengan metode ini. Salah satu pengukuran tak langsung adalah metoda dua pengamat. Video camera ini merekam semua kendaraan yang lewat pada Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 40 . Data kecepatan operasi diperoleh dari dinas instasi terkait (data sekunder dari Dinas Perhubungan).2 Survey Kecepatan 6.2. Ilustrasi pengukuran dua pengamat dapat dilihat pada gambar di bawah. lebih baik. Pengukuran tak langsung. Metoda pengukuran kecepatan yang umum dilakukan adalah spot speed. yaitu dengan cara menghitung waktu yang ditempuh oleh suatu kendaraan melewati dua titik yang mempunyai jarak sekitar 100 m. Metoda dua pengamat (manual). Jumlah titik sampel ruas berjumlah 3 ruas jalan arteri sekunder. Ketika kendaraan berjalan. Dikatakan pengukuran tak langsung karena sebenarnya kecepatan dapat diperkirakan dari waktu tempuh hasil pengamatan. Untuk mendapatkan kecepatan dihitung dengan membagi jarak dengan waktu tempuh kendaraan. Data yang disudah diperoleh harus di tinjau ulang (cross check) ke lapangan dengan mengambil sampel ruas. Terdapat dua jenis pengukuran untuk mendapatkan data kecepatan sesaat yaitu: a. lebih jauh. b) Waktu: yaitu waktu tempuh suatu kendaraan dari titik 1 ke titik 2. Pada titik pertama. data yang dicatat adalah: a) Jarak pengamatan: dalam 1 hari pengamatan jarak harus sama. Gambar 6.1 Pelaksanaan Survey Ruas jalan yang akan diamati kecepatan operasinya merupakan ruas jalan arteri sekunder (lokasi pengukuran kecepatan operasi harus sama dengan lokasi pengukuran pencemaran udara). pengamat ke-1 menurunkan tangan dan pengamat ke-2 menjalankan stopwatch serta menghentikan stopwatch ketika kendaraan melewati titik kedua.6. Pengukuran tidak langsung dapat juga menggunakan bantuan video camera.

data yang dicatat adalah: a) Jarak pengamatan: dalam 1 hari pengamatan jarak harus sama. Jadi penempatan video camera ini harus diperhatikan. Alat ini menghantarkan gelombang mikro frekuensi tinggi ke arah kendaraan bergerak yang dituju. saat waktu pengamatan. dipasang pada kendaraan atau diletakan pada tripod. Gambar 6. Selain itu. yaitu pengukuran kecepatan dilakukan secara langsung di lapangan. Gelombang tersebut dipantulkan kembali oleh kendaraan ke alat tersebut. Sementara kekurangannya membutuhkan waktu lebih lama karena pengamatan di laboratorium dilakukan dengan mengulang-ulang hasil rekaman agar semua kendaraan dapat tercatat. Alat ini memungkinkan untuk dipegang dengan tangan. lalu hasilnya diamati di laboratorium.6 Contoh Radar Speed Gun Meter Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 41 . cuaca serta waktu pengamatan (malam hari) dapat menjadi hambatan dalam pengamatan. Pengukuran langsung. Kelebihannya adalah kita bisa mendapatkan 100% data. lebih jauh. b) Waktu: yaitu waktu tempuh suatu kendaraan dari titik 1 ke titik 2. Video camera harus ditempatkan di tempat yang tinggi dimana titik 1 dan titik 2 serta seluruh kendaraan yang melintas harus dapat terlihat dengan jelas dari posisi video camera diletakkan. Perubahan frekuensi antara gelombang hantar dan gelombang pancar adalah sebanding dengan kecepatan kendaraan relatif terhadap radar meter. Ilustrasi pengukuran dengan radar speed gun meter dapat dilihat pada gambar 6.5. Kelemahan lain adalah dari metode pengamatan. lebih baik. Salah satu jenis pengukuran kecepatan secara langsung adalah radar speed gun meter. Dengan kedua metode tersebut. b. Beberapa tempat yang baik contohnya adalah gedung atau jembatan penyeberangan.

Apabila diperoleh nilai kecepatan operasi berada dalan range skala penilaian maka untuk memperoleh skala penilaian yang tepat dapat dilakukan dengan interpolasi.2.2. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 42 . Dalam pelaksanaan evaluasi kualitas udara kota di syaratkan untuk melakukan pengukuran survey kecepatan dengan menggunakan alat survey pada point b dan c.2 Alat yang Digunakan Alat yang diperlukan untuk survey kecepatan ini adalah: a) Speed Gun b) Formulir Survey dan Alat Tulis c) Video Camera 6. 6. maka organisasi surveinya hanya terdiri atas minimal satu orang perarah pergerakan. Gambar 6. .3 Tim Pelaksana/Organisasi Survey Pada tingkat volume lalu lintas yang relatif rendah.7 Ilustrasi Pengukuran Kecepatan Dengan Radar Speed Gun Meter Catatan : . atau sampling kendaraan yang disurvei tidak terlalu tinggi.Perioda waktu pengamatan kecepatan operasi harus dilakukan pada saat jam sibuk di ruas jalan yang diamati.

Kendaraan yang diamati untuk setiap ruas jalan adalah kendaraan pribadi. pengolahan data hasil survei kecepatan ini adalah dengan mengkonversi data waktu tempuh kedalam kecepatan untuk semua kendaraan yang diamati.9 Pemantauan Kecepatan Kendaraan dengan menggunakan Video Camera 6.8 sampai Tabel 6.4 Pengolahan Data Secara umum. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 43 .8 Pemantauan Kecepatan Kendaraan Gambar 6. Gambar 6.11.2. Hasil pengamatan kecepatan rata-rata untuk setiap Ruas Jalan dapat di lihat pada Tabel 6.

002452 41 16.001259 20. Ruas Jalan A1 / sebutkan lokasi titiknya (Depan . Tabel 6. Ruas jalan A 1.00 0... B Ke arah I disajikan pada Tabel 6......333333 Dari hasil yang didapat.9 yang secara lengkap dapat dilihat pada lampiran. A ke arah F dan kecepatan kendaraan pada ruas Jln..666667 Rata Ruas 0..00-18.... Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 44 .. 2. Data yang diambil adalah kecepatan kendaraan pada ruas Jln.8 Kecepatan Lalu Lintas Ruas Jalan A Waktu Kecepatan Lalu Lintas (Km/Jam) waktu tempuh Arah F waktu tempuh Arah G (opposite) 06. t2. Space mean speed : kecepatan rata-rata dari semua kendaraan yang menempati suatu potongan jalan selama perioda waktu tertentu.166667 0.00-08....00-21. bahwa terdapat perbedaan yang mencolok antara arah F dan arah G.002518 40...002882 35 Rata Perarah 0.002818 36 0.. A ke arah G disajikan pada Tabel 6..002974 34 11.002128 47 19..666667 0. B ke arah H dan kecepatan kendaraan pada ruas Jln.00 0.002923 35 0.00-13. t3…tn yang diobservasi untuk n kendaraan yang melewati sebuah segmen dg panjang L.. Jika terdapat waktu tempuh t1.) Data yang diambil adalah kecepatan kendaraan pada ruas Jln.8 yang secara lengkap dapat dilihat pada lampiran.002222 46 0. dimana: d = jarak pengamatan n = jumlah kendaraan yang diamati ti = waktu tempuh A.002483 41... maka kecepatan perjalanan rata- rata dapat dinyatakan sebagai: Time Mean Speed: kecepatan rata-rata dari semua kendaraan yang melintas suatu titik dijalan selama perioda waktu tertentu.00 0. Ruas Jalan Jalan B / depan .002303 44 0.00 0.002500 41. karena untuk spot arah G terjadi bottle neck yang mengakibatkan pengurangan kecepatan dan secara umum memang beban lalu lintas ke arah tersebut lebih besar dibandingkan ke arah F .

004538 23 19. Berikut adalah hasilnya. Sebaliknya untuk sore hari arah H lebih lambat karena kondisi dimana pengguna jalan meninggalkan pusat kegiatan kerja..00285 36 11.003463 29 0.5 Parameter Kecepatan Kota Untuk mengetahui performance jaringan jalan suatu kota dari sisi kecepatan..00 0.00 0.00-13.00195 52 16.001931 47....00-21. Data yang diambil adalah kecepatan kendaraan pada ruas Jln.004538 23 0.0022 46 19.000000 Rata Ruas 0.10 Tabel 6.002015 50 0..001093 24.00 0.002059 48.00-21.00506 20 0.002966 34 Rata Perarah 0.003390 31.00 0.125000 0.250000 Terlihat bahwa kecepatan lalu lintas ke arah H lebih lambat pada pagi hari dimana memang untuk arah I arah ke pusat kota/pusat kegiatan kerja ...003228 31 16. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 45 . Space mean speed ini diambil dari semua titik pengamatan yang dilakukan di kota tersebut. C ke arah K disajikan pada Tabel 6..00 0..00 0.001628 62 11.00-08..00 0.2. sehingga dapat disimpulkan beban lalu lintas yang terjadi dapat dikatakan cukup berimbang. harus digunakan space mean speed.500000 Rata Ruas 0.002186 48.750000 0. 3..250000 0.. Ruas Jalan C/Depan .002944 34 Rata Perarah 0..001957 52 0..002776 37 0.500000 Dapat dilihat bahwa untuk masing-masing arah memiliki kecepatan yang cukup berimbang.00 0.00-18. Tabel 6.001695 15.002959 34 0. Penyebarannya juga dipengaruhi oleh pola perilaku pengguna jalan untuk menuju atau meningggalkan pusat kegiatan.00-13.00-08.. Kecepatan Lalu Lintas Ruas Jalan B Waktu Kecepatan Lalu Lintas (Km/Jam) waktu tempuh Arah H waktu tempuh Arah I (opposite) 06.003959 27.001821 55 0.125000 0.10 Kecepatan Lalu Lintas Ruas Jalan C Waktu Kecepatan Lalu Lintas (Km/Jam) waktu tempuh Arah J waktu tempuh Arah K (opposite) 06.00-18.003675 29. 6.9. C ke arah J dan kecepatan kendaraan pada ruas Jln.

002303 0.002850 0.11 Space Mean Speed Kota A Rata-rataWaktuTempuh(jam) SpaceMeanSpeed(km/jam) SpaceMeanSpeed(km/jam) Lokasi Arah Pagi Siang Sore Malam Pagi SiangSore Malam Pagi Siang SoreMalam ArahF 0.002974 0.002200 0.002923 0.002776 29 20 23 37 JalanC ArahK(opposite) 0.002959 52 55 50 34 JalanB 41 41 39 35 ArahI(opposite) 0.002944 36 31 23 34 39 JarakPengamatan: 100meter Terlihat bahwa kecepatan rata-rata kota A adalah 39 Ini menunjukkan bahwa performa lalu lintas kota A dalam hal mobilitas adalah arus lalu lintas stabil Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 46 . Tabel 6.002882 34 41 47 35 ArahH 0.001821 0.002128 0.004538 0.002015 0.004538 0.003463 0.001957 0.002818 35 46 44 36 JalanA ArahG(opposite) 0.001628 0.002222 0.001950 0.002452 0.002966 62 52 46 34 ArahJ 0.003228 0.00506 0.

Mansyur 3411201 Jl. Sintanala 3415114 Jl. Otista Raya 3415143 Jl. Hasyim Ashari 3415134 Jl. Lokasi SPBU hendaknya memperhatikan sebaran yang dapat mewakili kota atau wilayah yang pantau. kecuali SPBU tersebut telah ditutup. 7. Parman 3411406 Jl. Dr. Daan Mogot 3111403 2 Tangerang Jl. Arteri Green Garden 3411502 Jl. Daan Mogot Kamal 3411712 Jl. Tabel 7.1 Nomor dan alamat SPBU di 26 kota Lokasi Pemantauan Bahan Bakar (Bb) No Kota Nama Jalan Nomor SPBU 1 Jakarta Barat Jl. Sebaiknya sampling dilakukan di titik sampling yang sama agar dapat digunakan untuk melihat tren kualitas bahan bakar bensin dan solar yang beredar di pasar dalam satu kota/ wilayah yang dipantau. S. BAB VII KUALITAS BAHAN BAKAR Kegiatan pengujian kualitas bahan bakar meliputi beberapa kegiatan diantaranya adalah: 7.2 Pelaksanaan Pelaksanaan untuk sampling dilakukan setelah penentuan titik sampling (SPBU terpilih) di masing-masing kota.1 Penentuan Lokasi Pengambilan Sampel Pelaksanan persiapan lokasi sampling kegiatan pemantauan kualitas bahan bakar dilakukan dengan mengambil sampel SPBU yang representatif mewakili daerah-daerah tersebut. Benteng Betawi 3415129 Jl. KH. MH. Thamrin 3415130 Jl. DaanMogot 3415144 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 47 . Untuk kota-kota yang sudah dipantau kualitas bahan bakarnya dari tahun 2006 sampai sekarang lokasi di nomor SPBU yang sama. Meruya Ilir 3411601 Jl. Pengambilan sampel dilakukan di 7 (tujuh) SPBU di kota yang dipantau. Jend Sudirman 3415113 Jl.

Sudiarto 4450128 Jl. Dewi Sartika 3413604 Jl. MT. Merdeka 2430117 Jl.2 3112902 Jl.3 Jakarta Utara Jl. Kebun Kawung 3440109 7 Palembang Jl.31 3412902 Jl. Pasteur-Njunjungan 3440116 Jl. Enggano 3414308 Jl. I Gusti 3413201 5 Jakarta Selatan Jl. Cendrawasih 4450110 Jl. H. M. Gedong panjang 3414414 Jl. Pamularsi 4450119 Jl. Matraman 3413103 Jl. TB.Martadinata 79 3440133 Jl. Demang Lembar Daun 2430107 Jl. Plumpang Semper 3414207 Jl. B. Sunter selatan 3414306 Jl. Raya Bungur Asih 5461203 Jl. Sisingamangaraja 4450202 9 SURABAYA Jl. Yos Sudarso 4450107 Jl. HR Rasuna Said kav. Isa 2430106 Jl. Yani 4450201 Jl. Metro Pondok Indah 4312106 6 Bandung Jl. X2 No. DI Panjaitan 3413417 Jl. Gatot Subroto Kav. Peta 175 3440204 Jl. Burlian 24301111 Jl. Kelapa Gading 3414201 Jl. Soekarno Hatta 3440207 Jl. Simatupang 3412506 Jl.Martanegara 11 3440218 Jl. Wiranata Kusumah 141 3440111 Jl. Jend Sudirman 24301118 8 Semarang Jl. Perintis Kemerdekaan 3413202 Jl. Soekarno-Hatta 2430196 Jl. Raya Pasar Minggu 3412503 Jl. Imam Bonjol 4450112 Jl. AKBP Cak Agus 2430101 Jl. Jembatan Tiga 3414407 4 Jakarta Timur Jl. A. Mampang Prapatan 3412706 Jl. Haryono 3112802 Jl. Jemur Sari Barat 5460261 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 48 .

Jl.P Petarani 7490231 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 49 .148 4455202 Jl. RE. Jagir Wonokromo 5460248 Jl. Metro 2434102 Jl. SoekarnoHatta Km 4. Meruti No. Kunti Seminyak 5480319 Jl. Rapak Indah 6475115 Jl. Letjend Suprapto . 87 4455101 Jl. 68 7490122 Jl. Kusuma Bangsa 6175101 Jl. Cipto Mangunkusumo 6475112 12 Yogyakarta Jl. DI Panjaitan. Simajuntak 4455206 Jl. C. 41 5480110 Jl. Candi Mas 2435369 JL. MT Haryono .M. Rafaddin 6475118 Jl.BalIkpapan 6176103 Jl. Sulawesi 5460188 10 Balikpapan Jl. 100 4455117 Jl. Yos Sudarso . Gunung Guntur 6476117 Jl. P. Imam Bonjol 511 5480121 Jl. Sultan Sulaiman 6475111 Jl. Cok Agung Tresna 5480120 15 Makassar Jl. Cokrominoto No. Martadinata 6475102 Jl. Jend Sudirman 2435238 14 Denpasar Jl.166 4455115 Jl. Yus Sudarso 2435243 Jl. Tengku Umar Barat 268 5480317 Jl. SoekarnoHatta Km 9 6476115 Jl. Ins sutami Tanjung Bintang 2435357 Lampung Jl. Kompol Bambang Suprapto 4155101 Jl. Hos. Spingan 6176102 Jl. Soekarno Hatta.Balikpapan 6476105 11 Samarinda Jl. Kolonel Sugiono No. Kusuma Negara 4455109 13 Bandar Jl. Bantul No. Manyar Kertoarjo 5460239 Jl. Sungai Sakdang Baru No. Sultan Agung No.Balikpapan 6476108 Jl.5 6476112 Jl. HM. A. Zainal Arifin 2435117 Jl. Marsma Iswahyudi. Noor 6475109 Jl. Gatot Subroto Tengah 5480135 Jl. Kuta Imam Bonjol 5489305 Jl.

1 7490210 Jl. ST Syahrir 11252501 Jl. 105 14202137 Jl. Jl. 155 14282685 Jl. Ababil No. Parman 7470103 Jl. 258 7490295 Jl. Jend Sudirman.141 7490108 Jl. Sultan Adam 7470105 Jl. Setia Budi No. Imam Munandar 14282668 Jl. Sukarno Hatta No. Laksamana Bintan.18 14281693 Jl. Nangka 14281618 Jl. S. Perintis Kemerdekaan No. Simpang Krakatau 14202132 Jl. Imam Bonjol. Seraya 14294704 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 50 . Jend Sudirman 7470104 Jl. Jend Sudirman.10 Kalumbuk 14251597 Jl. Btm Center 14294738 Jl. Spg Sudirman 14201115 Jl. Gajahmada. Adiyaksa 7470102 Jl. No. Simpang Kabil 14294727 Jl. Sunggal Medan. Tiban Center 14294722 Jl.7 Lbk Buaya 14251571 Jl. Alaudin No. Lingkar Selatan 7470107 Jl. Arengka II 14282683 Jl. Adinegoro Km. Agus Salim 14251519 Jl. Raya Ali Haji . KH. Veteran Selatan No. Bandar Buat Padang 14251513 Jl. S. Sei Kambing 142011147 Jl. Karya Jasa No. Sunggal. Sei Jodoh 14294701 Jl. Galangan kapal. Ahmad Yani 7470202 18 Medan Jl. 50 14202149 19 Pekanbaru Jl. Bypass Km.10 16 Padang Jl. Ring Road 14201134 Jl. 55 7490222 Km. Parman 11251502 17 Banjarmasin Jl. 1 7490110 Jl. Diponegoro 14281649 20 Batam Jl. 203 14201103 Jl. Sukajadi 14294719 Jl. Subardjo (Lingkar Sakti 7470106 Jl. Panglima. Sultan hasanudin No. Sulaiman 14251523 Jl. Arifin Achmad 14282661 Jl. Budi kemulyaan. St. Yos Sudarso. Rawa Denai No. Baloi Indah 14294712 Jl.

1 5465121 Jl Yulius Usman 5465122 Jl. Cideng Timur 3410205 Jl. Margonda 3416402 Jl. Timbul 3412611 Jl. Mayjend Wiyono 5465143 Jl. 95 3416106 Jl. Raya Batu Tulis 3416114 23 Bekasi Jl. Panglima Sudirman 5465113 Jl. Monginsidi 88 4457124 Jl. Raya Tajur No. Cinere 3416505 Jl. Soleh Iskandar 3416120 Jl. Ki Mangunsarkoro 119B 4457120 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 51 . Raden Saleh 3410303 26 Solo Jl. Ciawi 3416710 Jl. Ir Juanda 3417106 Jl. Raya Telogomas 5465105 Jl. Nur Ali Kalimalang 3417103 Jl.21 Malang Jl. Joyo Martono 3417119 Jl. MT Haryono 31 4457121 Jl. Raya Perjuangan 3417107 Jl. Tole Iskandar 3416416 25 Jakarta Pusat Jl.62 3416115 Jl. Jend Sudirman 3417118 Jl. 127 3416102 Jl. Cokroaminoto 3410305 Jl. Raya Puncak.5 5465123 Jl. Pejompongan 3410201 Jl. Bandung No. Trunojoyo No. Pangkalan Jati 3416504 Jl. Raya Pekayon 3417122 24 Depok Jl. Slamet Riyadi 506 4457114 Jl. Ir Juanda 242 4457102 Jl. Raya Pajajaran No. Lenteng Agung 3412605 Jl. 106 3416111 Jl. Gereja Theresia 3410301 Jl. Gunung Sahari 3410603 Jl. Ir Sutami 4457109 Jl. Sukarno hatta 5465106 22 Bogor Jl. W. Veteran 162 4457108 Jl. Limo Raya 3416512 Jl. Dadali No. Cut Mutia 3417124 Jl. Veteran No.

Wadah sampel bahan bakar bensin dan solar harus menggunakan wadah standar penyimpanan yang dilengkapi kontainer dan harus diseal dengan ketat untuk menjamin tidak akan terjadi tumpahan (leakage) dan pengurangan konsentrasi pada saat handling (dari waktu sampling dilakukan sampai sampel dianalisis di laboratorium. Jumlah sampel untuk tiap kota akan bervariasi tergantung pada ketersediaan atau supply bahan bakar dari PERTAMINA. Untuk kota-kota yang ketersedian bahan bakarnya hanya premium dan solar dapat mengacu pada pilihan 5 yaitu mengambil 7 (tujuh) sampel bahan bahan bakar solar dan premium dari 7 (tujuh) Nomor SPBU yang berbeda di kota tersebut 9. bioethanol (2 sample) dan biodiesel (2 sample) . Mampu menerapkan sistem mutu sesuai standar ISO 17025 dengan benar untuk menjamin keakuratan data analisis yang dihasilkan 4. solar (5 sample). dan dapat mengikuti table berikut ini Tabel 7. Sementara waktu pelaksanaan sampling kualitas bahan bakar dapat dilakukan disela-sela pemantauan kualitas udara jalan raya. Kota kota yang telah disupply oleh PERTAMINA dengan biopertamax ataupun biosolar harus mengambil sampelnya. . Rabu. 8. - Total sampel/kota 14 14 14 14 14 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 52 . . total sampel untuk tiap kota adalah 14 sampel. - Biosolar 2 . 7. Waktu pelaksanaan sampling kualitas udara jalan raya harus dilakukan di hari kerja selama 3 (tiga) hari kerja dan berturut-turut (Selasa. Menjamin peralatan laboratorium yang digunakan telah dikalibrasi internal maupun eksternal secara rutin 3. memiliki logo KAN (Komite akreditasi Nasional) yang masih berlaku 2.) 6. . - Pertamax . 2 2 1 - Pertadex . Bahan bakar yang disampling adalah bahan bakar premium (5 sample). Kamis). Lokasi sampling untuk tiap kota sudah ditentukan dan pelaksanaannya mengacu pada waktu pelaksanaan pemantauan evaluasi kualitas udara kota yang telah dikoordinasikan dengan KLH 7. . 5. maka sesuai aturan yang berlaku laboratorium terpilih diijinkan melakukan konsorsium dengan laboratorium yang terakreditas tetap melaporkan pada Kuasa Pengguna Anggaran. . Untuk parameter yang belum diakreditasi. 2 .2 Alternatif pengambilan sampling bahan bakar Di masing-masing Pilihan Pilihan Pilihan Pilihan Pilihan Jenis BB 1 2 3 4 5 Premium 5 5 5 6 7 Solar 5 5 7 7 7 Biopertamax 2 . Telah mendapatkan akreditasi.3 Tata Cara Pemilihan Laboratorium Uji 1.

Spesifikasi Jasa Kargo yang digunakan a. Dokumentasi yang terkait.4 Tata Cara Pengambilan Sampel Pengambilan sampel bahan bakar disyaratkan oleh spesifikasi yang sesuai untuk suatu substansi. Lokasi dan titik pengambilan sampel. safety sample for loosing atau damage . Tahapan selangkah demi selangkah pengambilan sampling. Prosedur pengambilan sampel. Frekuensi pengambilan sampel. bahan. packaging dan packaging stiker 7. material. Memiliki pengalaman dalam pengiriman jenis barang dengan kategori rentan. Petugas pengambilan sampel. Dapat bekerjasama dengan petugas sampling/PIC (nomor telpon yang dapat dihubungi dan nama jelas) c. preparasi suatu sampel dari substansi. Prosedur pengambilan sampel harus menguraikan pemilihan rencana pengambilan sampel. dan Rekaman Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 53 . 10. Dimana prosedur tersebut harus meliputi : Pesiapan sebelum pengambilan sampling. Menerapkan safety pada saat handling sample . Keselamatan kerja. outgoing. mudah terbakar dan mudah meledak sehingga dapat menjamin proses pengiriman sampel tidak akan terhambat dan tepat waktu e. dan Identifikasi. Pengambilan sampel harus mewakili kumpulannya dan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut : Perencanaan pengambilan sampel. Mempunyai prosedur operasi standar (SOP) yang baku untuk pengiriman barang kategori point 4 diatas termasuk model packaging yang aman selama dalam perjalanan f. Wadah yang digunakan harus botol kaca berwarna gelap. Peralatan yang digunakan. Dapat menjamin pengiriman sampel dapat diterima tepat waktu di laboratorium uji (maksimal 10 hari dari waktu sampel diambil) b. atau produk yang akan diuji. Memiliki ijin sebagai penyedia jasa kargo barang cair dari instansi terkait d. atau produk untuk menghasilkan informasi yang diperlukan. incoming. Peralatan yang digunakan. safety sample any people crime.

misalnya pelanggan. Gambar 7. Petugas pengambilan sampel harus dilakukan oleh personel yang qualified dan atau memiliki sertifikat.1 Pengambilan sampel di SPBU yang telah dipilih Peralatan yang digunakan untuk pengambilan sampel (sampling) harus memenuhi persyaratan. oleh karena itu. Gambar 7. wadah sampel dan lain lain. dan lain lain. Hal-hal lain yang diperlukan. seperti peralatan. sebelum peralatan tersebut digunakan harus diperiksa. chemical atau bahan habis pakai.2. Pelatihan. Apabila pengambilan sampel dilakukan oleh personel dari pihak lain. Bagan alir proses pengambilan sampel sampai dan penanganannya Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 54 . pelatihan pengambilan sampel serta telah ditunjuk atau mewakili laboratorium yang bersangkutan. maka pihak laboratorium harus menyediakan : Prosedur atau instruksi yang terdokumentasi.

sampel tersebut harus diperlakukan dengan hati-hati. Setelah sampel kit diterima oleh pelaksana kegiatan. maka pelaksana kegiatan akan membagi sampel kit tersebut sesuai dengan lokasi-lokasi yang telah di tentukan sebelumnya. tidak tercampur dengan benda lain. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 55 . bukti bukti seperti nota pembelian bahan bakar dan penyegelan wadah sampel. Keterangan: Proses pertama dari kegiatan adalah penentuan laboratorium pengujian yang akan digunakan. maka pelaksana kegiatan harus menghubungi SPBU yang dijadikan lokasi pengambilan sampel sebagai pemberitahuan. Hal ini yang perlu diperhatikan dalam pengambilan sampel di lapangan adalah keutuhan sampel kit. sampel tidak boleh ditempatkan di tempat yang terlalu panas seperti di bawah sinar matahari langsung. kehilangan atau kerusakan pada sampel yang akan diuji. Untuk sampel yang berasal dari SPBU. tidak bocor. maka sampel tersebut harus di packing sesuai dengan prosedur sebagai berikut: tidak goyang dan bergesekan dengan sampel lain. 7. petugas tidak boleh mengangkat kotak sampel sendiri dan harus dibantu orang lain seperti porter untuk menghindari sampel tumpah. lokasi SPBU tempat pengambilan sampel. Laboratorium yang dipilih harus memiliki sertifikat akreditasi yang masih berlaku baik dari KAN ataupun lembaga akreditasi internasional lainnya dan mampu melakukan pengujian sesuai dengan standard yang berlaku. Karena itu laboratorium harus mempunyai prosedur dan fasilitas yang memadai untuk menghindari deteriorasi. Setelah menentukan laboratorium yang terakreditasi. Setelah seluruh sampel terkumpul . Dalam proses pengiriman sampel dari lokasi pengambilan ke laboratorium penguji. dan tempat yang basah. Pelaksana kegiatan mendistribusikan sampel kit tersebut ke berbagai lokasi untuk mengambil sampel bahan bakar baik bensin dan solar.5 Penanganan Sampel Sampel dari pelanggan internal dan eksternal yang telah diterima dan berada di laboratorium sebelum di uji merupakan tanggung jawab pihak laboratorium. Dalam membawa sampel. Kemudian setelah mendapatkan sampel untuk satu lokasi tertentu. maka pihak laboratorium akan menyiapkan sample kit (jika jumlah kota banyak) yang berupa botol maupun kontainer serta perlengkapan lain yang telah menjadi standard dalam pengambilan sampel bahan bakar. maka sampel tersebut di beri kode tertentu baru kemudian sampel tersebut dikirim ke laboratorium untuk pengujian. Penempatan sampel juga harus diperhatikan. pendokumentasian.

Identifikasi sampel meliputi : a.Laboratorium juga harus mempunyai prosedur untuk transportasi. perlindungan. Pencatatan barang yang perlu diperhatikan saat penerimaan barang atau sampel. apabila memungkinkan. Sampel di terima di tempat penerimaan sampling oleh petugas penerima sampling 2. dan Biaya yang diperlukan. sedangkan barang yang diangkut melalui udara harus memenuhi standar peraturan penerbangan secara nasional maupun internasional. penanganan. penerimaan. Jumlah sampel e. Setiap sampel yang masuk ke laboratorium di catat dan di identifikasi 3. Spesifikasi teknis yang disyaratkan saat sampel atau barang diterima. antara lain : Kapan barang atau sampel diterima dan tanggal selesai pengujian atau kalibrasi. retensi dan/pemusnahan barang yang di uji. Laporan hasil pengujian termasuk nilai ketidakpastian pengukuran. Penerima sampel h.3. Jumlah dan jenis barang atau sampel serta kondisi saat diterima. Pemilik sampel f. Tanggal penerima sampel b. termasuk semua ketentuan yang diperlukan untuk melindungi keutuhan barang yang diuji. penyimpanan. Nama sampel c. Gambar 7. Penyegelan sampel dan packaging Tata cara penanganan sampel dilaksanakan sebagai berikut : 1. Nomor sampel Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 56 . Parameter yang di analisis g. Jenis sampel d. Parameter yang diuji serta metode yang digunakan. Dengan demikian barang yang diangkut melalui darat dengan kendaraan atau kereta harus memenuhi peraturan pemerintah yang relevan.

8. Sampel dan wadah sampling yang tersisa dimusnahkan di tempat yang semestinya agar tidak menggangu lingkungan atau menyebabkan pencemaran. Catat tanggal penyerahan barang dan nama penerima barang. 12. 6. apakah terjadi kerusakan label pada wadah atau ada kebocoran pada wadah. Jika terjadi kelainan pada wadah sampling. simpan sampel di tempat yang kering dan berventilasi cukup. Periksa kondisi/wadah sampling. 11. Simpan kembali wadah sampling setelah selesai digunakan ditempat yang aman. simpan sampel kembali sampai analisis selesai dilakukan dan hasil uji/analisa sudah diterima pelanggan serta tidak terjadi keluhan pelanggan 7. kembalikan wadah sampling tersebut ke bagian administrasi. 10. hubungi pelanggan atau pengirim sampel melalui bagian administrasi. Catat nomor sampel.4. 5. Jika wadah sampling tersebut milik pelanggan. Jika terjadi kerusakan label/label tidak jelas atau terdapat kebocoran pada wadah sampling. 9. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 57 . Jika sampel sudah dianalisis.

2.6 Parameter Yang di Pantau Parameter yang dipantau sesuai dengan Dirjen migas adalah sebagai berikut : SPESIFIKASI BAHAN BAKAR MINYAK JENIS SOLAR 48 Batasan Metode Uji No Karakteristik Satuan Min. 0. 3. D 93 .Angka Cetana atau .0 D 445 . 48 . bahan bakar lain.Indek Cetana .7. dll) 3.1 D 4530 . 18 D 97 8 Residu Karbon % m/m . air. nihil 11 Kandungan FAME *) % v/v .0 5.01 D 482 .99 Jernih dan 19 Penampilan Visual - Terang 20 Warna No.94 1 14 Kandungan Abu % m/m . Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 58 .6 D 664 18 Partikulat mg/l . 10 Kandungan Metanol dan 12 % v/v tak terdeteksi D 4815 Etanol *) kelas 13 Korosi Bilah Tembaga menit . 370 0 6 Titik Nyata C 60 . 0. D 130 .351) D 2622 . 0 D 664 17 Bilangan Asam Total mg KOH/g . .01 D 473 16 Bilangan Asam Kuat mg KOH/g . 0.97 4 Kandungan Sulfur % m/m . ASTM Lain 1 Bilangan Oktana .96a D 1298 atau D 4052- 2 Berat Jenis (pada suhu 15 0C) kg/m3 815 870 96 3 Viskositas (pada suhu 40 0C) mm2/s 2. jenis dan spesifikasi Bio Dieselnya mengacu ketetapan Pemerintah CATATAN UMUM : 1. Aditif harus kompatibel dengan minyak mesin (tidak menambah kekotoran mesin/kerak) Aditif yang mengandung komponen pembentuk abu (ash forming) tidak diperbolehkan. D 2276 .92 10 Biological growth *) .95 15 Kandungan Sedimen % m/m .0 D 1500 *) Khusus untuk Minyak Solar yang mengandung Bio Diesel.T 95 C . D 4737 . 45 .98 5 Distilasi D 86 . ASTM .93 9 Kandungan Air mg/kg .99a 0 . Pemeliharaan secara baik untuk mengurangi kontaminasi (debu. 0. 0. Maks.95 . Pelabelan pada pompa harus memadai dan terdefinisi.99c 0 7 Titik Tuang C . 500 D 1744 . D 613 .

SPESIFIKASI BAHAN BAKAR MINYAK JENIS SOLAR 51 Batasan Meetode Uji No Karakteristik Satuan Min. 0 D 664 KOH/g mg 18 Bilangan Asam Total . D 93 . jenis dan spesifikasi Bio Dieselnya mengacu ketetapan Pemerintah Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 59 .97 4 Kandungan Sulfur % m/m .99a T 95 3) 0 C . 0. 0.92 10 Stabilitas Oksidasi g/m3 25 D 2274 .93 9 Kandungan Air mg/kg .01 D 482 .05 2) D 2622 .3 D 664 KOH/g 19 Partikulat mg/l . 18 D 97 8 Residu Karbon % m/m .5 D 445 . ASTM Lain 1 Bilangan Oktana . 48 .95 . 0.94 1 15 Kandungan Abu % m/m . 10 D 2276 . nihil 12 Kandungan FAME *) % v/v . 340 T 95 3) 0 C 360 0 Titik Didih Akhir C 370 0 6 Titik Nyata C 55 .0 D 1500 *) Khusus untuk Minyak Solar yang mengandung Bio Diesel. D 130 . 500 D 1744 .94 11 Biological growth *) .95 16 Kandungan Sedimen % m/m .99 dia@ 600C A-96 Jernih dan 20 Penampilan Visual - Terang 21 Warna No.Indek Cetana . 0. ASTM . 0.0 4.99 Lubrisitas (HFRR wear scar CEC F -06- mikron 460 D 6079 . 1.96a 820 2 Berat Jenis (pada suhu 15 0C) kg/m3 1) 860 D 4052-96 3 Viskositas ( pada suhu 40 0C ) mm2/s 2. 51 .Angka Cetana atau . Maks.98 5 Distilasi D 86 .99c 0 7 Titik Tuang C . 10 Kandungan Metanol dan Etanol 13 % v/v tak terdeteksi D 4815 *) kelas 14 Korosi Bilah Tembaga menit . D 4737 .30 D 4530 . D 613 .01 D 473 mg 17 Bilangan Asam Kuat .

6. 0. 18 ASTM D 2500 Korosi lempeng tembaga (3 6 maks. atau maks.dalam contoh asli.30 ASTM D 2709 atau ASTM 8 Air dan sedimen % -vol.8 ASTM D 664 AOCS Ca. 1-25 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 60 .5 dihitung 17 Angka lodium % -massa maks. 100 D 1266 12 Fosfor mg/kg maks.0 ASTM D 445 C 3 Angka Setana min. 0.3 . 100 ASTM D 93 tertutup) 0 5 Titik kabut C maks. 12-55 AOCS Cd. 10 AOCS Ca. 51 ASTM D 613 Titik nyala (mangkok 0 4 C min. 0. 115 AOCS Cd. SPESIFIKASI BAHAN BAKAR NABATI (BIOFUEL) JENIS BIODIESEL No Karakteristik Satuan Nilai Metode Uji 1 Massa jenis pada 40 0C kg/m3 850-890 ASTM D 1298 Viskositas kinematik pada 40 2 0 mm2/s 2. No. 1-25 18 Uji Halphen negatif AOCS Cb. 14-56 atau 14 Gliserol bebas % -massa maks.02 ASTM D 874 ASTM D 5453 atau ASTM 11 Belerang mg/kg maks. 3 ASTM D 130 jam pada 50 0C) Residu karbon % -massa 7 . 0. 0. 360 ASTM D 1160 10 Abu tersulfatkan % -massa maks.24 ASTM D 6584 16 Kadar ester alkil % -massa min.05 D 1796 0 9 Temperatur distilasi 90% C maks. 14-56 atau 15 Gliserol total % -massa maks. 3d-63 atau 13 Angka Asam mg KOH/g maks. 0. maks.dalam 10% ampas distilasi maks.05 ASTM D 4530 . 96.02 ASTM D 6584 AOCS Ca. 0.

7936 - 0.0 1) Jika tak diberikan catatan khusus.7896 (pada kondisi 25/26 0C). diukur dengan cara piknometri atau hidrometri yang sudah sangat lazim diterapkan didalam industri alcohol. max 30 Jernih dan terang.0 max 11 pHe 6.5 .56/15. max 40 9 Kandungan Belerang (S) mg/L. SPESIFIKASI BAHAN BAKAR NABATI (BIOFUEL) JENIS BIOETANOL Unit. tidak 7 Tampakan ada endapan dan kotoran 8 Kadar ion klorida (Cl) mg/L.0 (setelah denaturasi) 2 Kadar Metanol mg/L. nilai batasan (spesifikasi) yang diterakan adalah nilai untuk bioetanol yang sudah didetanurasi FGE atau etanol kering biasanya memiliki berat jenis dalam rentang 0. min denaturasi)2) 94. dicuci 5.1 6 Keasaman sebagai CH3. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 61 .COOH mg/L.56 0C). max 1 %-v. max 300 3 Kadar air %-v.5 (sebelum 1 Kadar etanol %-v.0. max 50 mg/100 ml.7961 (pada kondisi 15. min 2 4 Kadar denaturan %-v.9. atau berat jenis dalam rentang 0. No Sifat Spesifikasi 1) min/max 99. max 0. 10 Kadar getah (gum). max 5 5 Kadar tembaga (Cu) mg/kg.7871 2) .

98 4 Kandungan Timbal (Pb) g/l . Maks.99 Induksi) 3 Kandungan Sulfur % m/m . 180 0 Titik didih akhir C .99 ml D 5191 . D 2699 .002 D 3227 massa Jernih dan Jernih dan 13 Penamilan Visual Terang Terang 14 Warna Merah Merah 15 Kandungan Pewarna g/100 l 0. 360 . Penguapan C 88 125 88 125 0 90% Vol.7 2) D 4815 .(MON) dilaporkan dilaporkan D 2700 .96 9 Berat Jenis (pada suhu 15 0C) kg/m3 715 780 715 780 atau D 1298 10 Korosi bilah tembaga menit kelas I kelas I D 130 .05 1) D 2622 . 2. Min. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 62 . 0.94 IP 11 Uji Doctor Negatif Negatif 30 % 12 Sulfur Mercaptan .13 0.94a mg/100 7 Washed Gum . 0. ASTM Lain 1 Bilangan Oktana -Angka Oktana Riset .86 -Angka Oktana Motor . 2. 180 . 88. dll) CATATAN KAKI : Catatan 1 : Batasan 0. Maks. 2. Pemeliharaan secara baik untuk mengurangi kontaminasi (debu. 0. Catatan 2 : Bila digunakan Oksigenat.1 % volum. 0.0 . 2.0 .(RON) RON 88. 215 . D 525 .99a 0 10% Vol.0 6 Kandungan Oksigen % m/m . 2. bahan bakar lain. 74 0 50% Vol.86 Stabilitas Oksidasi (Periode 2 Menit 360 . Penggunaan metanol tidak diperbolehkan. Penguapan C . Penggunaan etanol diperbolehkan sampai dengan maksimum 10 % volum (sesuai ASTM Alkohol berkarbon lebih tinggi (C>2) dibatasi maksimal 0.013 .3 D 3237 . 62 .0 . 0. air. 62 atau D 323 D 4052 . Penguapan C . 0.05% setara dengan 500 ppm. Aditif harus kompatibel dengan minyak mesin (tidak menambah kekotoran mesin/kerak) Aditif yang mengandung komponen pembentuk abu (ash forming) tidak diperbolehkan.13 Dapat Dapat 16 Bau Dipasarka Dipasarka CATATAN UMUM : 1. 5 D381 . SPESIFIKASI BAHAN BAKAR MINYAK JENIS BENSIN 88 Batasan Tanpa Meetode Uji No Karakteristik Satuan Timbal Bertimbal Min. 205 Residu % vol .99 8 Tekanan Uap kPa .05 1) .97 5 Distilasi D 86 . 5 . 74 .002 .7 2) . jenis ether lebih disukai.

0. ASTM Lain 1 Angka Oktana Riset .0 D 4420 . 91. 70 0 50% Vol.94 dll) ICP-AES (Merujuk pada metode in-house 7 Kandungan Silikon mg/kg . 215 Residu % vol . Penguapan C . 2) D 3237 .96 atau 17 Berat Jenis (pada suhu 15 0C) kg/m3 715 770 D 1298 IP 18 Korosi bilah tembaga menit kelas I D 130 . Penguapan C 77 110 0 90% Vol. 0.94a 9 Kandungan Olefin % v/v .99 11 Kandungan Benzema % v/v . SPESIFIKASI BAHAN BAKAR MINYAK JENIS BENSIN 91 Batasan Meetode Uji No Karakteristik Satuan Min.13 *)Apabila kandungan olefin diatas 20%.7 3) D 4815 . 5. CATATAN UMUM : 1.0 D 1319 . Aditif harus kompatibel dengan minyak mesin (tidak menambah kekotoran mesin/kerak) Aditif yang mengandung komponen pembentuk abu (ash forming) tidak diperbolehkan.99 10 Kandungan Aromatik % v/v . *) D 1319 . D 525 .99a 0 10% Vol. Penguapan C 130 180 0 Titik didih akhir C . 5 D 381 . 2. Negatif 20 Sulfur Marcaptan % massa . 50. 70 D 381 . Biru 23 Kandungan pewarna g/100 l . Besi 6 mg/l . 0. - dengan batasan deteksi=1mg/kg 8 Kandungan Oksigen % m/m . D 3231 .002 D 3227 Jernih dan 21 Penampilan Visual - terang 22 Warna .97 5 Kandungan Phosphor mg/l .(RON) . 2.94 12 Distilasi D 86 . air.99 ml D 5191 .0 .97 mg/100 14 Unwashed gum .86 2 Stabilitas Oksidasi Menit 480 .94 30 19 Uji Doctor . 2. .05 D 2622 .99a 1) 3 Kandungan Sulfur % m/m . bahan bakar Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 63 . .0 13 Sedimen mg/l .99 ml mg/100 15 Washed gum .013 4 Kandungan Timbal (Pb) g/l .98 0. D 3831 . hasil pengujian angka stabilitas oksidasi minimum 1000 menit.99 atau 16 Tekanan Uap kPa 45 60 D 323 D 4052 . 1 D 5452 . Pemeliharaan secara baik untuk mengurangi kontaminasi (debu. D 2699 . Maks.99 Kandungan Logam (Mangan.

Pengganti etanol diperbolehkan sampai dengan maksimum 10 % volum (sesuai ASTM D4086 dan pH 7-9). Catatan 2 : Pada atau dibawah batasan deteksi dari metode uji yang digunakan.05% setara dengan 500 ppm. Penggunaan metanol tidak diperbolehkan. dll) CATATAN KAKI : Catatan 1 : Batasan 0. jenis ether lebih disukai. Catatan 3 : Bila digunakan Oksigenat. Tidak ada penambahan yang disengaja. Alkohol berkarbon lebih tinggi (C>2) dibatasi maksimal 0. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 64 . lain.1 % volum.

dengan uraian sebagai berikut : 1. Ukuran Pencemaran Udara: Rata-rata konsentrasi SO2 (sulfur dioksida) Rata-rata konsentrasi CO (karbon monoksida) Rata-rata konsentrasi NO2 (nitrogen dioksida) Rata-rata konsentrasi O3 (oksidan) Rata-rata konsentrasi HC (hidrokarbon) Rata-rata konsentrasi TSP (Total Suspended Particles) 4. Uji Emisi (Spotcheck) Kendaraan di Jalan Raya: Kendaraan berbahan bakar bensin Kendaraan berbahan bakar solar 2. Pemantauan kualitas udara. kuesioner non fisik) yang sudah di verifikasi dan dilengkapi dengan berita acara. Bensin 91. Pemantauan Kualitas Bahan Bakar: Bensin (Bensin 88. Kinerja Lalu Lintas Perkotaan (Traffic Performance): Kerapatan lalu lintas (Traffic Counting) Kecepatan lalu lintas (Speed Counting) 3. Database dapat menampung data hasil Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan. Mendapatkan data hasil uji (Uji emisi. Data yang diperoleh dari hasil pemantauan dimasukkan/dientry kedalam database untuk diolah dan dianalisis sesuai keperluan. Solar 51. Data Non Fisik Kota : Dokumentasi Kegiatan Pemantauan Kualitas Udara Dokumentasi Kegiatan untuk Mereduksi Tingkat Pencemaran Udara dari Emisi Sumber Bergerak Dokumentasi Kegiatan Terkait dengan Awareness Terhadap Isu Pencemaran Udara Sumber Bergerak Spesifikasi minimum perangkat keras yang digunakan untuk menjalankan Database Langit Biru: PC/ Laptop minimal pentium III Operating System: Windows XP/ Vista/ Seven Microsoft Office Access 2003/ 2007 Untuk memastikan data yang sudah dientry tidak mengalami perubahan maka perlu dibentuk hierakhi pengontrolan data. Pemantauan kualitas bahan bakar. Bensin 95) Solar (Solar 48. kinerja lalu lintas. BAB VIII TATA CARA PEMASUKAN DATA Pemasukan data (Data entry) merupakan tahap selanjutnya setelah kegiatan pemantauan selesai dilaksanakan. Biosolar) 5. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 65 . Personal yang terlibat dalam data entry ini adalah : PIC Database (1 Orang) Peran dan Fungsi PIC Database: 1.

Membagi tugas dan mengawasi pelaksanaan entry data 4. Melakukan verifikasi (membandingkan dengan lembaran hasil uji) terhadap hasil entry dalam database 5. 3. Melakukan verifikasi (membandingkan dengan lembaran hasil uji) terhadap hasil entry secara mandiri dan memperbaiki jika ada kesalahan entry 4. Menyiapkan PC/ Laptop dengan Microsoft Office Access 2003/ 2007 2. Menerima database hasil entry dari supervisor database 4. Mengajarkan tata cara entry data 3. 2. Menyimpan data hasil uji dan berita acara pelaksanaan. Melakukan verifikasi (membandingkan dengan lembaran hasil uji) terhadap hasil entry dalam database. Memahami buku panduan (manual) database 3. Melakukan penggabungan(merge) database 6. Mengirimkan database.1 Diagram Alir Proses Pemasukan Data Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 66 . Menyerahkan database yang sudah di entry beserta lembaran hasil uji kepada Supervisor Database Gambar 8. 5. lembaran hasil uji dan berita acara pelaksanaan yang asli ke Admin KLH (Jakarta) Supervisor Database (1 Orang) Peran dan Fungsi Supervisor Database: 1. Dibantu oleh 6 petugas entry 2. Menyerahkan database yang sudah di entry kepada PIC Database Petugas Entry (6 Orang mahasiswa universitas di Kota yang bersangkutan) Peran dan Fungsi Petugas Entry Database: 1.

Kegiatan dalam data entry ini meliputi beberapa sub kegiatan. Folder SW MS-ACCESS 2007: berisi software microsoft access 2007 seandainya komputer/laptop belum ada/ belum menginstall ms-access. “Manual Database Langit Biru” 2. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 67 . seperti di bawah ini dengan memberikan contoh entry data untuk suatu kota. 4. Folder DB: berisi folder kota dan isi data tiap lokasi/jalan. 5. Manual Book (petunjuk operasional) Database Langitbiru. 3. 2. 8. Copy isi CD Database Langitbiru ke drive C: Dalam CD Database Langitbiru berisikan: 1. Folder IMAGE: berisi gambar yang dibutuhkan untuk menjalankan database.1 Pre-Instalasi Database Langit Biru 1. Aplikasi langitbiru. versi terbaru. Buka Folder DB.

mdb 2.mdb Nama Database: DEV_Emisi_FE_BE Nama Tim: 2 Nama Kota: BANDUNG Tanggal Uji Emisi: 28JULI2011 Nama Jalan: SOETTA Nama Entry Data/Mahasiswa: RAKHMAN DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-28JULI2011-SOETTA-RAKHMAN.mdb Silahkan di rename file nomor 1 sd 3.mdb 4. contoh: Nama Database: DEV_Emisi_FE_BE Nama Tim: 2 Nama Kota: BANDUNG Tanggal Uji Emisi: 26JULI2011 Nama Jalan: PADJADJARAN Nama Entry Data/Mahasiswa: RHESA DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-26JULI2011-PADJADJARAN-RHESA. disesuaikan dengan kota masing-masing dengan ketentuan. DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-26JULI2011-PADJADJARAN-RHESA.mdb Nama Database: DEV_Emisi_FE_BE Nama Tim: 2 Nama Kota: BANDUNG Tanggal Uji Emisi: 27JULI2011 Nama Jalan: PELAJARPEJUANG Nama Entry Data/Mahasiswa: DAROJAT DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-27JULI2011-PELAJARPEJUANG-DAROJAT.mdb Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 68 . Buka Folder Kota.mdb 3. DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-28JULI2011-SOETTA-RAKHMAN. DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-27JULI2011-PELAJARPEJUANG-DAROJAT. Dalam Folder DB\KOTA berisikan: 1. DEV_Emisi_FE_BE-2-BANDUNG-GABUNGAN.3. Lakukan Penamaan Ulang/ Rename File DB untuk dibagikan ke Data Entry.

Arahkan ke Drive C: sehingga muncul gambar seperti dibawah ini: 2. Jalankan Windows Explorer klik kanan start menu. sedangkan untuk Office 2003 tidak akan muncul): Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 69 . pilih Explore.2 Instalasi Database Langit Biru 1.8. Pilih Folder DB LangitBiru 2011 klik dua kali Pilih klik dua kali Sehingga muncul tampilan sebagai berikut (tampilan ini muncul apabila menggunakan Microsoft Office 2007.

Pilih klik ok. Klik Options.3. sehingga muncul: 4. sehingga muncul: Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 70 .

yaitu di awal saat aplikasi ini baru di copykan ke dalam komputer/ laptop. Aplikasi database hanya akan sekali memunculkan pilihan “Refresh the connection” ini. maka aplikasi akan menampilkan pilihan untuk “Refresh the connection” ini. Dan muncul: Artinya Database perlu di setting untuk menentukan linking database / berkaitan dengan lokasi data. sehingga aplikasi database tidak dapat menemukan link ke database sebelumnya. 6.5. sehingga muncul: Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 71 . Atau saat lokasi data(dalam folder DB) telah berubah nama. Pilih yes.

sehingga muncul pilihan data seperti ini: Jika Anda Sebagai data entry. mendapat tanggungjawab meng-entry data hari pertama Uji Emisi.mdb Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 72 . 8. Misal kota Bandung. Buka Folder Kota. Klik . Browse ke Drive C:. Buka Folder DB.7. maka pilih database dengan nama: Tim-Nama Kota-Tanggal Uji Emisi-Nama Jalan-Nama Anda. 9.

10. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 73 . Jangan sampai salah memilih database. karena anda akan mengerjakan database data entry yang lain. Pilih salah satu dari ketiga mdb tersebut diatas. atau klik enter untuk masuk. Tutup tampilan linking database/ tombol . klik proses / tombol . dan mengakibatkan Database Anda tetap kosong(belum diinput). Sehingga muncul: Untuk masuk ke Database Langit Biru sebagai data entry: Ketik “data” di kotak User Name Ketik “data123” di kotak Password Kemudian klik tombol .

3 Pemasukan Data 1. Menu Utama Data Base Langit Biru 2. Format Pencatatan Alat Uji di Formulir alat uji Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 74 .8.

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 75 . Untuk menghitung Faktor Koreksi Alat Uji dilakukan pada form berikut.Entry Database Langit Biru untuk Alat Uji Emisi Untuk Menambahkan Daftar Alat Uji Baru dilakukan pada menu berikut.

Format Pencatatan Hasil Uji Emisi pada Formulir Uji Emisi Entry Database Langit Biru Untuk Hasil Uji Emisi Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 76 .3.

4. Format Pencatatan Hasil Trafic Counting Entry Database untuk hasil Trafic Counting 5. Format Pencatatan Hasil Speed Counting Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 77 .

Entry Database untuk Hasil Speed Counting Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 78 .

Entry Database Untuk Hasil Pemantauan Kualitas Bahan Bakar Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 79 .6. Entry Databse untuk Hasil Pemantauan Kualitas Udara 7.

Entry Database Langit Biru untuk Data Non Fisik Kota Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 80 .8.

Penggabungan Database Langit Biru Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 81 .9.

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 82 . BAB IX PELAPORAN Pelaporan merupakan kegiatan yang penting. Laporan hasil pemantauan kualitas udara jalan raya Laporan hasil analisa laboratorium kualitas udara harus dalam bentuk satuan yang sama sesuai PP 41. 6. jumlah kendaraan berbahan bakar bensin dan solar dan jumlah kelulusan sementara 4. Laporan juga berisikan jumlah kendaraan uji keseluruhan perkota. Laporan hasil pemantauan kualitas bahan bakar Laporan hasil analisa laboratorium kualitas bensin dan solar harus dalam bentuk satuan yang sama sesuai SK Ditjen MIGAS untuk bensin nomor 3674 K/24/DJM/2006 dan untuk solar nomor 3675 K/24/DJM/2006. 3. benar metodanya. cukup jumlahnya dan benar metodanya. Laporan hasil penaatan BME kendaraan bermotor Laporan uji emisi berisi rekap keseluruhan data dan berita acara dari setiap kota dengan dilampirkan data asli. Ada 6 jenis laporan yang harus disusun oleh Propinsi yaitu : 1. Laporan hasil kinerja lalu-lintas Dilampirkan data lapangan dari form survei dan rekapitulasi masing-masing hasil pengukuran baik volume lalulintas maupun kecepatan Dokumentasi berupa situasi dan kondisi lalu lintas Copi hasil rekaman video camera dalam cd Propinsi melakukan analisis data tahap awal dan pelaporan hasil ke KLH sebagaimana format pelaporan 5. konfirmasi jumlah personil dilapangan dan lain sebagainya 2. prakiraan waktu pelaksanaan. sesuai dengan aturan yang berlaku. cukup jumlahnya. survey awal. ketersediaan alat uji. Laporan hasil koordinasi. sesuai dengan spesifikasi yang ditawarkan. nama 3 (tiga) jalan arteri sekunder yang disepakati akan dipantau. Laporan administrasi Propinsi membuat laporan administrasi ke KLH. survey terakhir sebelum pelaksanaan evaluasi Laporan ini berisi hasil pertemuan koordinasi. karena laporan berarti mendokumentasikan setiap langkah dan hasil kegiatan evaluasi kualitas udara perkotaan.

Asistensi Kota Setelah pelaksanaan evaluasi kualitas udara di kota yang ada dalam wilayah propinsi masing-masing. termasuk masalah pengadaan alat uji ataupun lainnya.1 Evaluasi 9. dll.1. instansi lainnya dan rekanan terkait lainnya. Verifikasi bertingkat selama ini diberlakukan dalam pengolahan input dan analisis data hasil pemantauan kualitas udara perkotaan. BAB X EVALUASI DAN ASISTENSI KOTA 9. Propinsi juga melakukan verifikasi terhadap hasil penggabungan data sebelum diserahkan ke KLH.1. Ttiap kota akan memiliki permasalah ataupun kendala tersendiri yang mungkin berbeda dengan kota lainnya.2. Berita acara dan lampirannya (data asli) menjadi acuan penting pada saat verifikasi data dilaksanakan. Propinsi juga bertanggung jawab untuk mengabungkan data dari tiap-tiap kota diwilayahnya jika lebih dari 1 (satu) kota yang dievaluasi. Juga asistensi terhadap pelaksanaan input/entry data dan proses analisa hasil EKUP. Saran tindak tersebut akan disampaikan pada saat pelaksanaan asistensi. Asistensi dilakukan terhadap pelaksaan kegiatan evaluasi kualitas udara perkotaan secara umum yang meliputi. uji emisi kendaraan. Gunanya untuk verifikasi lanjutan di KLH. kendala dilapangan serta masukan selama evaluasi dilaksanakan di suatu kota dalam wilayah propinsi tersebut. Evaluasi data hasil tiap kota Propinsi melakukan pengawasan terhadap data yang dihasilkan termasuk pada saat data di input ke dalam basis data tiap kota di wilayahnya. Verifikasi perlu dilakukan pada setiap tahapan pelaksanaan input data.2. 9.1. persiapan koordinasi dan pelaksanaan teknis di lapangan. Asistensi dalam rangka persiapan antara lain dilakukan terhadap kesiapan pemerintah kota. 9. perguruan tinggi. penghitungan Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 83 . Asistensi terhadap pelaksanaan teknis di lapangan meliputi kegiatan pemantauan kualitas udara jalan raya. Softfile database yang valid kemudian diserahkan ke KLH untuk diolah lebih lanjut oleh admin database KLH bersama dengan berita acara dan data asli tiap kota. Evaluasi pelaksanaan di lapangan oleh propinsi Propinsi melaksanakan pembinaan terhadap Kota yang dievaluasi kualitas udaranya dan membuat catatan terkait pelaksanaan dilapangan termasuk saran. maka perlu dilakukan evaluasi terhadap hasil pelaksanaan kegiatan tersebut dan juga harus ada masukan berupa saran perbaikan ke depannya berupa pelaksanaan asistensi sebagai bentuk pembinaan kepada pemerintah kota. untuk memastikan bahwa data yang dinput adalah data yang valid dan dapat dipertanggung jawabkan. yaitu bengkel.

dan pemantauan kualitas bahan bakar di SPBU yang dilakukan di 3 (tiga) titik di setiap kota yang dipantau. Asistensi biasanya melibatkan pakar-pakar yang dapat memberikan saran perbaikan. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 84 .kinerja lalu lintas (kecepatan dan kerapatan lalu lintas).

000 28 Sulawesi Barat Mamuju 426.000 26 Sulawesi Tenggara Kendari 425.000 18 NTT Kupang 431.085.555.070.025.290.635.375.970.000 21 Kalimantan Selatan Banjarmasin 427.000 27 Gorontalo Gorontalo 424.219.000 9 Kepulauan Babel Pangkal Pinang 429.000 30 Maluku Utara Sofifi 402.000 10 Kepulauan Riau Tanjung Pinang Batam 745.895.075.000 6 Sumatera Selatan Palembang 413.680.225.955.000 31 Papua Barat Manokuari 432.220.000 7 Bengkulu Bengkulu 410.965.000 19 Kalimantan Barat Pontianak 440.000 25 Sulawesi Selatan Makassar 435.000 32 Papua Jayapura 416. Depok 1.000 2 Sumatera Utara Medan 441.195.000 20 Kalimantan Tengah Palangkaraya 429.000 11 Jawa Barat Bandung Bogor.000 24 Sulawesi Tengah Palu 422. Bekasi.000 13 DIY Yogyakarta 428.280.385.695.407.685.000 Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 85 .335.000 16 Bali Denpasar 452.565.265.000 22 Kalimantan Timur Samarinda Balikpapan 743.000 TOTAL 16. LAMPIRAN DAFTAR-DAFTAR PROVINSI YANG AKAN MENDAPATKAN DANA DEKONSENTRASI PENGENDALIAN PENCEMARAN UDARA SUMBER BERGERAK + KOTA BESAR DAN NO PROPINSI IBU KOTA Dekon METRO 1 Aceh Banda Aceh 428.000 3 Sumatera Barat Padang 417.000 8 Lampung Bandarlampung 417.000 23 Sulawesi Utara Manado 424.405.340.000 4 Riau Pekanbaru 412.000 5 Jambi Jambi 420.000 15 Banten Serang Tangerang 750.770.000 12 Jawa Tengah Semarang Surakarta 743.000 29 Maluku Ambon 422.595.495.545.550.640.000 14 Jawa Timur Surabaya Malang 759.000 17 NTB Mataram 435.015.780.

......... ...... Nitrogen Dioxide......... Jam 6........ ......... Sulfur Dioxide............ No... 41 Tahun 1999 No Parameter Waktu Pengukuran 1. 3....... ......... Carbon Monoxide................. S02 ............. Hydrocarbon.... ................................ Oxidant..... ............. wind speed (average) ditiap lokasi yang sampling serta worksheet lapangan (kecepatanalir periode waktu pengukuran dan volume..... BERITA ACARA PEMANTAUAN KUALITAS UDARA JALAN RAYA (ROADSIDE MONITORING) PROGRAM ADIPURA EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN KOTA .......... ..... tanggal. Lead... menjelaskan bahwa telah dilakukan Pemantauan Kualitas Udara Jalan Raya (Roadside Monitoring).. Jam 7...................................... bulan. ........... Jam 4.. CO .. O3 .................................... Jam 5....... Parameter sesuai yang ada di RKS/sesuai dengan PP...... HC ........ Jam Terlampir data pendukung Meteorologi : Temperature humidity....... tahun... TSP (Debu) ...................... ...... NO2 . Pada hari ini .... sebagai berikut : Hari Nama Jalan Lokasi Sampling Koordinat GPS 1.... Jam 3........... Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 86 .. . Pb . kami yang bertandatangan di bawah ini. 2................ Jam 2..

.Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya........... ) (.................... ) (.... Roadside Monitoring Perwakilan Kota ( .......................................) Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 87 ................. Penanggung Jawab Kota Koord.

........ Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya......... .............................................................) Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 88 .. ....... menjadi Nama Jalan ... bulan............... Roadside Monitoring Perwakilan Kota ( . menjadi Lokasi Sampling ................................ menjadi Lokasi Sampling .................................... . Penanggung Jawab Kota Koord...................................... sebagai berikut : I........................ Pada hari ini ...... ...... ........ menjadi . ) (.. kami yang bertandatangan di bawah ini..... ................... 3.......... III... menjelaskan bahwa telah dilakukan Penggantian Nama Jalan. 2.. .... 3.............................. menjadi Nama Jalan . 3.............. menjadi Nama Jalan ............ Koordinat GPS (Latitute/Longitute) : 1............ tahun. BERITA ACARA PENGGANTIAN NAMA JALAN............................. Lokasi Sampling : 1........... Lokasi Sampling dan Koordinat GPS... LOKASI SAMPLING DAN KOORDINAT KUALITAS UDARA JALAN RAYA (ROADSIDE MONITORING) PROGRAM ADIPURA EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN KOTA ....................................... II.............. menjadi .... ............. 2..... menjadi Lokasi Sampling ...... tanggal.. ................... Nama Jalan : 1.. menjadi ..... .......................... 2... ) (....

.................... Penanggung Jawab Uji Emisi Penanggung Jawab Kota ( .................. Catatan : Data Pengisian terlampir Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya....................... 1.... JUMLAH KENDARAAN BERBAHAN BAKAR BENSIN :. ) Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 89 ..... bulan.... ) (................ dengan hasil sebagai berikut: UJI EMISI KENDARAAN A... menjelaskan bahwa telah dilakukan pelaksanaan uji emisi............... tanggal............ ...... BERITA ACARA PELAKSANAAN UJI EMISI Pada hari ini ..... kami yang bertandatangan di bawah ini.......... LOKASI : Jl............. JUMLAH KENDARAAN BERBAHAN BAKAR SOLAR :........................ 2...... B.......... B........................... tahun......... ...

....... telah terima dari ............ BERITA ACARA PENYERAHAN HASIL UJI EMISI HARI KE-.. kendaraan Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya................ dengan rincian : a.... ...... Yang menyerahkan..... lembar Solar : ...... ( .. lembar Bensin : .... Penanggung Jawab Kota ( .... tanggal .......... Pada hari ini ..... hasil uji emisi sebanyak ...... bulan ... kendaraan b.......... ) ( ..................... Penerima.................. ............. tahun ............ ........ lembar hasil uji emisi dengan jumlah kendaraan ........ .. KOTA ... ) Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 90 ................ ) Penanggung Jawab Uji Emisi SPV Data Base Mengetahui........................ ..........

.... kendaraan 2 Solar ......... menjelaskan bahwa telah dilakukan pelaksanaan uji emisi di Jalan ........ Pada hari ini .......... ........................... tanggal .......... Kota ..... Lokasi No Bakar Formulir Kend... Lembar ........ kendaraan Jumlah ................ Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 91 .. bulan .................. kami yang bertandatangan di bawah ini.......................... ... ......... kendaraan Catatan: Data Hasil Pengujian Emisi Terlampir Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya.... Lembar ............... Penanggung Jawab Penanggung Jawab KLH .... Yang diuji Jenis Bahan Jum. tahun ................................... .........Yang Uji/Koordinat Kendaraan Hasil Uji diuji Emisi 1 Bensin .. .. dengan hasil sebagai berikut: Jumlah Kend......... Lembar ... BERITA ACARA PELAKSANAAN UJI EMISI HARI KE-..............

..... BERKAS ACARA PENYERAHAN TEKNIS DATA BASE KOTA ................. berkas teknis dengan rincian: 1.. ..................... Yang menyerahkan................ ) PIC Data Base Koordinator DataBase Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 92 ..... tahun . Berita Acara hasil uji emisi perhari 3................ ( ......................... Telah terima .... Pada hari ini .... ) ( ...... tanggal ...................... Formulir data hasil uji emisi selama 3 hari 2.. bulan .............. Penerima... .. Berita Acara Rekapitulasi Hasil Pemantauan Uji Emisi selama 3 hari Demikian Berita Acara ini dibuat sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya..

..... ........... ........................................ Kota ) 1.. ......... ( PJ... .............. ( PJ.. .... Emisi ) 2.. tanggal .... ............... 3 Jl....................... 1 Jl................... .-...... 2011 Kamis......... .-... ... menjelaskan bahwa telah dilakukan pemantauan Program Adipura Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan untuk uji emisi kendaraan di kota .. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 93 ........... BERITA ACARA HASIL PEMANTAUAN PROGRAM ADIPURA EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN KOTA .....-.................................. 2011 Rabu.......... dari tanggal ..... ..................... dengan hasil sebagai berikut: UJI EMISI KENDARAAN DENGAN JUMLAH TOTAL SELAMA 3 HARI No Hari/Tanggal Nama Jalan Bensin Solar Total Selasa....... Pada hari ini ..... ..-.............. .......... .. 2 Jl............. .. (Perwakilan Kota) 3............. sampai dengan .......... 1....(kota)... kami yang bertandatangan di bawah ini............. 2011...bulan .... ....... 3...... .............. ....... 2011 Catatan : Berita Acara Pelaksanaan Uji Emisi untuk perhari terlampir Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya.. Tim Pemantau : No NAMA TANDA TANGAN .... tahun 2011... 2......

( ..........................................lembar : . ......... dengan rincian : a............... lembar : ................ BERITA ACARA PENYERAHAN HASIL PENGHITUNGAN TRAFFIC COUNTING (TC) HARI KE .......... Penanggung Jawab Kota ( . hasil penghitungan Traffic Counting (TC).. bulan ....Kecepatan kendaraan b... tanggal ......Jumlah Kendaraan Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya........ Pada hari ini ...................... ....... tahun .......... ........... ) Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 94 ......... ) (.......... telah terima dari Sdr............................ Penerima......... ) Penanggung Jawab TC SPV Data Base Mengetahui................................ Yang menyerahkan... KOTA . ........

......... .. ) Sore Malam 1 Pagi Siang Jl........ ( Arah .. Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 95 .................... kami yang bertandatangan di bawah ini............... ) Sore Malam Catatan : Data Hasil Penghitungan TC Terlampir Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya......................tahun ...... bulan ....................... Pada hari ini ......tanggal ................ Nama Ruas Jalan Periode Volume Kecepatan Pagi Siang Jl.......( Arah ................................ .......... dengan hasil sebagai berikut: No.. menjelaskan bahwa telah dilakukan pelaksanaan Traffic Counting di Jalan .. KOTA . BERITA ACARA PELAKSANAAN TRAFFIC COUNTING HARI KE ........ Penanggung Penanggung Jawab TC Jawab Kota ..

BERITA ACARA
PELAKSANAAN TRAFFIC COUNTING
Selama 3 Hari
KOTA ..............................

Pada hari ini ..........tanggal ....... bulan ...........tahun 2012, kami yang bertandatangan di
bawah ini, menjelaskan bahwa telah dilakukan pelaksanaan Traffic Counting selama 3 hari,
dengan hasil sebagai berikut:

No Nama Ruas Jalan Periode Volume Kecepatan

Jl. ................. Pagi
Siang
1.
Arah............. Sore
Malam
Jl. ................. Pagi
Siang
2.
Arah............. Sore
Malam
Jl. ................. Pagi
Siang
3.
Arah............. Sore
Malam
Total

Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan
sebagaimana mestinya.

Penanggung Penanggung
Jawab TC Jawab Kota

.................... ..................

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 96

BERITA ACARA
HASIL PEMANTAUAN SAMPLING KUALITAS BAHAN BAKAR DI SPBU
EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN
KOTA .....................

Pada hari ini ......... tanggal..... bulan....... tahun....., kami yang bertandatangan di bawah
ini, menjelaskan bahwa telah dilakukan pengambilan sample bahan bakar dalam rangka
Evaluasi Kualitas Udara Perkotaan di kota ..................... dari tanggal ........ sampai dengan
.........bulan ..........tahun ......, jumlah tim ……. orang, dengan hasil sebagai berikut:

HASIL PEMANTAUAN KUALITAS BAHAN BAKAR DI SPBU

Sudah dilakukan pengambilan sample di........SPBU, sebanyak ……………
(…………………………………………….) sample bahan bakar di :

NO BIOPERTAMA BIODIESE PERTAMA PERTADE
ALAMAT PREMIUM SOLAR
SPBU X L X X

Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan
sebagaimana mestinya.

......(kota)....., .................................
Tim Pemantau :

No NAMA TANDA TANGAN

1. ...................(Ketua Tim) 1.

2. ...................(Koordiantaor Bahan Bakar) 2.

3. ...................(Petugas Sampling) 3.

4. ...................(Perwakilan Kota) 4.

5. ...................(Perwakilan Pertamina) 5.

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 97

BERITA ACARA
HASIL PEMANTAUAN PROGRAM ADIPURA
EVALUASI KUALITAS UDARA PERKOTAAN
KOTA .....................

Pada hari ini ......... tanggal..... bulan....... tahun....., kami yang bertandatangan di bawah
ini, menjelaskan bahwa telah dilakukan pemantauan Program Adipura Evaluasi Kualitas
Udara Perkotaan di kota ..................... dari tanggal ........ sampai dengan ...............,
jumlah tim 8 orang, dengan hasil sebagai berikut:

IV. Hasil Pemantauan

A. UJI EMISI KENDARAAN DENGAN JUMLAH TOTAL SELAMA 3 HARI

No. Nama Jalan Bensin Solar Total

1.

2.

3.

dengan hasil uji terlampir

Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 98

.. Jl...02 dengan jumlah parameter hasil uji terlampir Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 99 ......01 17..00 07.....01 07..00 16.. 12..........00-18........... 12.00-13.....00 06..... B...01 11..00-13... Jl.......02 16........00-17.....02 3. PEMANTAUAN KUALITAS JALAN RAYA DI 3 LOKASI No.....00-17.00-18....00-08................00-08....00-12.....01 2......... .00 17.. . ..00-07....00 1.00-12...00-07.....02 11.. Jl...00-07...01 16......... 12..01 06........00-08.... Nama Jalan Waktu Arah Arah Total 06.00-13. .00-17.... ...00-12..00-18..00 11.... ..02 07...... . ............... ..02 17....

....... ) Siang Sore Pagi Jl.. ) Siang Sore Pagi Jl... ( Arah ......( Arah .......( Arah .. Rata Perarah Rata Ruas 2............................. ........ ) Siang Sore 1 Pagi Jl................. ..............( Arah ... Nama Ruas Jalan Perioda Volume Kapasitas VCR Jalan Pagi Jl. ............................. ....................... .. KECEPATAN RATA – RATA Kecepatan Lalu Lintas (Km/Jam) No.... ............... Arah.. Jalan Waktu Arah... Rata Perarah Rata Ruas 3..( Arah .................... PEMANTAUAN LALU LINTAS RUAS JALAN RAYA DI 3 LOKASI 1...... 1........( Arah ....... C... ............... . ) Siang Sore 3 Pagi Siang Jl........................ ) Siang Sore 2 Pagi Jl... ) Sore Siang dengan hasil uji terlampir Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 100 .... Rata Perarah Rata Ruas dengan hasil uji terlampir 2... VOLUME RATA – RATA VCR Ruas No....

................................................ ....... HASIL PEMANTAUAN AMBIENT/ROADSIDE PARAMETER Waktu Baku Periode Parameter Satuan Pengukuran Mutu ...... 03 1 Jam 235 Ug/m3 ...................... sebanyak …………… (……………………………………………. .............. SO2 24 Jam 900 Ug/m3 ....... NO2 24 Jam 400 Ug/m3 ............. CO 24 Jam 30000 Ug/m3 ............................. HC 3 Jam 160 Ug/m3 .........................) sample bahan bakar di : NO PREMIU SOLA BIOPERT BIODIE PERTAMA ALAMAT PERTADEX SPBU M R AMAX SEL X dengan hasil uji terlampir E..... D................ PM10 24 Jam 150 Ug/m3 ...................SPBU...... PB 24 Jam 2 Ug/m3 ......................... ............................. HASIL PEMANTAUAN KUALITAS BAHAN BAKAR DI SPBU Sudah dilakukan pengambilan sample di......... ................ ........ dengan hasil uji terlampir Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 101 ...

......... ( PJ...............Adm..(kota).. . ....... TC ) 3... Roadside ) 5... ( PJ. . Kota ) 7............. ... Emisi ) 2.. ( PJ........... f...... ( PJ...... ........... 5.... ( PJ.Demikian Berita Acara ini dibuat dengan sebenar-benarnya untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya......... 8........ Petunjuk Teknis Dekonsentrasi Pengendalian Pencemaran Udara Sumber Bergerak | 102 . 7.... 2............... ( PJ.......................... .............. 3..... 4........ ( Perwakilan Kota ) 6.... BB ) 4... Tim Pemantau : No NAMA TANDA TANGAN 1.. ............. 6.................. ( PJ....... 6. Kota ) 1..... ..... .............. Dbase ) 8..