You are on page 1of 4

B .

T r o m b o s i s
a r t e r i Gejala klinik dari mereka yang mengalami trombosis sangat
beraneka ragamtergantung lokasi apakah pada arteri atau vena dan juga tergantung
dari organa p a ya n g d i p e r d a r a h i n ya ( l o k a s i ) . M i s a l n ya s a j a j i k a m e n g e n a i
o t a k , b i s a mengakibatkan stroke non hemoragik. Manifestasi klinis berupa
kelemahant i b a - t i b a s a a t i s t i r a h a t . J i k a m e n g e n a i j a n t u n g a k a n
m e n g a k i b a t k a n i n f a r k m i o k a r d . D a n j u g a g e j a l a - g e j a l a ya n g l a i n s e p e r t i
m a t a t i b a - t i b a b u t a a t a u penglihatan berkurang, telinga tiba-tiba tuli atau pendengaran
berkurang, terjadiakut abdomen, kaki tiba-tiba kesakitan dan pucat, hingga abortus. Trombus
padavena kaki bisa terjadi secara perlahan seperti kaki bengkak secara
bertahap,merah dan menjadi sakit.Gejala klinik yang ditimbulkan pada trombosis arteri
sangat bervariasi dariyang ringan sampai yang berat. Apakah yang terkena arteri
yang besar, utamaatau cabang-cabangnya. Apakah kolateral cukup banyak,
karena prognosisnyatergantung pada arteri mana yang terlibat dan yang penting
adalah kecepatandan ketepatan dokter bertindak.Gejala yang dapat muncul antara lain :1 .
G e j a l a a w a l b i a s a n y a a d a l a h n ye r i p a d a d a e r a h ya n g b e r s a n g k u t a n ,
b i s a n ye r i h e b a t a p a b i l a d a e r a h ya n g t e r k e n a c u k u p l u a s . P a d a p a s i e n
muda b i a s a n y a k e j a d i a n n y a l e b i h a k u t , r a s a n y e r i l e b i h h e b a t ,
t e t a p i j u s t r u prognosisnya lebih baik karena keadaan pembuluh darah relatif
lebih baik.Pada pasien yang lebih tua, dimana sudah terjadi kelainan kronis arteri,
bilatimbul trombosis akut biasanya tidak begitu jelas gejalanya dan nyerinya tidak
begitu hebat, pada pasien seperti ini justru prognosisnya lebih buruk.2. Mati rasa3.
Kelemahan otot4. Rasa seperti ditusuk-tusuk.Bila gejalanya lengkap, maka di temukan 6 P,
yaitu :1.

Pain
2.
Pale
3.
Paresthesia
4.
Paralysis
5.
Pulsessness6 . P o i k i l o t h e
r m i a
Sebagai pegangan utama, bila ada pasien dengan keluhan nyeri hebat padadaerah
ekstremitas dan nadi tidak dapat diraba, maka diagnosis trombosis akut arteri ini
harus ditegakkan dan ditindak lanjuti G e j a l a k l i n i s k l a s i k d a r i s u m b a t a n a r t e r i
yaitu antara lain nyeri (

pain
), p a r a l i s i s (
paralysis
),
paraesthesia
, p u c a t (
pallor/pale
), tidak ada pulsasi(
pulselessness
), dan dingin (
perishingly cold leg
atau
Poikilothermia
). Tetapigejala ini tidak selalu ditemukan karena tergantung pada berat dan lama
nyaiskemik pada pasien tersebut. Nyeri terasa hebat dan seringkali resisten
terhadapa n a l g e t i k a . A d a n ya n ye r i t e k a n d e n g a n p e n a m p a k a n s i n d r o m
kompartemenmenunjukkan tanda -tanda nekrosis otot dan keadaan
kritikal (kadangkalairreversibel). Defisit neuro logis motor sensorik
seperti paralisis otot dan p a r a e s t e s i a j u s t r u m e n g i n d i k a s i k a n
i s k e m i a o t o t d a n n e r v u s y a n g m a s i h berpotensi untuk tindakan penyelamatan
invasif (urgent). Pada awalnya tungkait a m p a k p u c a t ( v e n a y a n g k o s o n g ) ,
t e t a p i s e t e l a h 6 - 1 2 j a m a k a n t e r j a d i vasodilatasi yang disebabkan oleh
hipoksia dari otot polos vaskular. Kapiler a k a n t e r i s i k e m b a l i o l e h
d a r a h t e r d e o k s i g e n a s i y a n g s t a g n a n , y a n g memunculkan
penampakan
mottled
( ya n g m a s i h h i l a n g b i l a d i t e k a n ) . B i l a tindakan pemulihan aliran darah arteri tidak
dikerjakan kapiler akan ruptur dana k a n m e n a m p a k k a n k u l i t y a n g
k e b i r u a n y a n g m e n u n j u k k a n i s k e m i a irreversibel. Tanda-tanda diatas
sangat khas untuk kejadian sumbatan arteri akuttanpa disertai kolateral.Bila oklusi akut
terjadi pada keadaan yang sebelumnya telah mengalamisumbatan kronik, maka tanda
yang dihasilkan biasanya lebih ringan oleh karenatelah terbentuk kolateral. Adanya
gejala klaudikasio intermiten pada tungkai y a n g s a m a d a p a t
menunjukkan pasien telah mengalami oklusi
k r o n i k sebelumnya. Keadaan akut yang menyertai proses kronik umumnya
beretiologitrombosis.

Diagnosis dari trombosis akut dapat ditegakkan dari anamnesis, pemeriksaanfisik dan
pemeriksaan laboratorium. Pada anamnesis akan ditemukan nyeri localmendadak,
bengkak, perubahan warna dan fungsi berkurang pada anggota tubuhyang
terkena. Pemeriksaan fisik ditemukan edema, eritema, perubahan suhu
lokalt e m p a t ya n g t e r k e n a ,
Homans sign
( + ) . P e m e r i k s a a n f i s i k d i t u j u k a n u n t u k menemukan adanya tanda dan
gejala trombosis. Peranan pemeriksaan laboratorium pada penatalaksanaan trombosis
yaitu untuk membantu diagnosis, pemantauant e r a p i d a n m e n c a r i f a k t o r
r e s i k o . B e b e r a p a p e m e r i k s a a n p e n u n j a n g y a n g d a p a t dilakukan untuk
membantu diagnosis trombosis antara
lain:2 . U l t r a s o n o g r a f i . Pemeriksaan ini menggunakan gelombang
suara untuk membentuk gambarana l i r a n d a r a h m e l a l u i p e m b u l u h d a r a h
a r t e r i d a n p e m b u l u h d a r a h b a l i k p a d a bagian yang terkena.2 . W a v e f o r m
a s s e s m e n t Pemeriksaan dengan menggunakan continuous-wave
Doppler merupakan pemeriksaan yang penting terutama bila
d i p a s a n g k a n d e n g a n p e m e r i k s a a n tekanan darah segmental oleh karena
dapat memperkirakan dengan tepat area(segmen) yang mengalami
gangguan.3 . D u p l e x I m a g i n g P e m e r i k s a a n c o l o r - f l o w d u p l e x
ultrasound memungkinkan visualisasi dan pemeriksaan hemodinamik
d a r i a r t e r i m e n g g u n a k a n p e n c i t r a a n g r e y s c a l e , colour-flow Doppler, dan pulse
Doppler velocity profiles. Pencitraan grey-scaleakan menggambarkan anatomi arteri dan
adanya plaque ekhogenik. Color-flow Doppler akan menampilkan aliran darah yang
berwarna dan Doppler velocity profiles akan menghitung kecepatan aliran dalam bagian
penampang arteri yangdiperiksa.6 . T e s D - D i m e r . Pemeriksaan
i n i m e n g u k u r k a d a r D - D i m e r d a l a m d a r a h y a n g b i a s a n y a dikeluarkan
ketika bekuan darah memecah.
A r t e r i o g r a m Arteriogram adalah suatu tes pencitraan dengan
menggunakan x-ray dan p e w a r n a k h u s u s u n t u k m e l i h a t b a g i a n d a l a m
a r t e r i . H a l i n i d a p a t d i g u n a k a n untuk melihat arteri di jantung, otak, ginjal, dan
bagian lain dari tubuh. Prosedur ini sering disebut angiografi.Pemeriksaan angiografi
merupakan pemeriksaan "gold standar" dalam kelainan arteri perifer. Pada
tahun 1990-an, diperkenalkan pengembangan dariangiografi konvensional yaitu
teknik digital subtraction angiography yang dapat" m e n g a b u r k a n " g a m b a r a n t u l a n g
s e h i n g g a c i t r a a r t e r i d a n p e r c a b a n g a n n y a menjadi lebih jelas dan
tajam.Pemeriksaan angiografi adalah pemeriksaan invasif dan memerlukan izin p a s i e n .
Saat ini di Indonesia pemeriksaan invasif ini dapat dikerjakan
olehr a d i o l o g i s , k a r d i o l o g i s , a t a u b e d a h v a s k u l a r . P e m e r i k s a a n
angiografim e m b e r i k a n r e s i k o k e p a d a p a s i e n d e n g a n
g a g a l g i n j a l o l e h k a r e n a menggunakan zat kontras

Arteriogram dilakukan untuk melihat bagaimana darah bergerak melalui a r t e r i ,


dan untuk memeriksa arteri yan g rusak atau tersumbat .
Terkadang p e n g o b a t a n d a p a t d i l a k u k a n p a d a s a a t y a n g s a m a
p a d a s a a t d i l a k u k a n arteriogram.ResikoResiko tergantung pada jenis
arteriogram yang dilakukan. Pasien harus bertanya kepada dokter tentang resiko
sebelum setuju untuk melakukan tes.Secara umum, resikonya yaitu:a . R e a k s i
a l e r g i t e r h a d a p p e w a r n a y a n g
d i g u n a k a n b . P e n d a r a h a n , i n f e k s i , d a n n y e r i
d i t e m p a t s u n t i k a n c . D a r a h
m e n g g u m p a l d . K e r u s a k a n
p e m b u l u h d a r a h e . K e r u s a k a n g i n j a l
d a r i p e w a r n a y a n g d i g u n a k a n ( r e s i k o
l e b i h tinggi pada penderita diabetes)

mempengaruhi tes. Dalam banyak kasus mungkin tidak diperbolehkan makan atau
minum apa pun selama beberapa jam sebelum dilakukan tes.Setiap orang mungkin akan
merasakan beberapa ketidaknyamanan dari m e t o d e t e r s e b u t . T e r g a n t u n g p a d a
jenis arteriogram yang dilakukan, Pasienmungkin akan timbul berbagai
g e j a l a k e t i k a p e n ye d i a l a ya n a n k e s e h a t a n m e n yu n t i k k a n b a h a n k o n t r a s .
M i s a l n ya r a s a t i d a k n ya m a n p a d a w a j a h a t a u bagian lain dari tubuh. Jika
pasien memilih untuk melakukan injeksi di daerah pangkal paha, biasanya pasien
akan diminta untuk berbaring telentang selama b e b e r a p a j a m s e t e l a h u j i a n
u n t u k m e n g h i n d a r i p e n d a r a h a n . H a l i n i d a p a t menyebabkan beberapa
ketidaknyamanan.Indikasi dilaksanakan pengujianArteriogram dilakukan untuk melihat
bagaimana darah bergerak melaluia r t e r i , d a n u n t u k m e m e r i k s a a r t e r i ya n g
rusak atau tersumbat. Terkadang p e n g o b a t a n d a p a t d i l a k u k a n p a d a
s a a t y a n g s a m a p a d a s a a t d i l a k u k a n arteriogram.ResikoResiko tergantung
pada jenis arteriogram yang dilakukan. Pasien harus bertanya kepada dokter tentang
resiko sebelum setuju untuk melakukan tes.Secara umum, resikonya yaitu:a . R e a k s i
a l e r g i t e r h a d a p p e w a r n a y a n g
d i g u n a k a n b . P e n d a r a h a n , i n f e k s i , d a n n y e r i
d i t e m p a t s u n t i k a n c . D a r a h
m e n g g u m p a l d . K e r u s a k a n
p e m b u l u h d a r a h e . K e r u s a k a n g i n j a l
d a r i p e w a r n a y a n g d i g u n a k a n ( r e s i k o
l e b i h tinggi pada penderita diabetes) pembuluh darah dan dapat memeriksa
keseluruhan panjang pembuluh dalam waktu yang singkat. Citra yang dihasilkan serupa dengan
angiografi biasa hanyadalam 3 dimensi, dan sebenarnya tidak bermakna klinis yang lebih baik.
HelicalCT-scan khususnya berguna dalam pencitraan kelainan pembuluh darah
yangmemiliki struktur kompleks seperti dalam kasus-kasus aneurisma aorta. HelicalCT-scan
memiliki kerugian yang sama dengan pemeriksaan angiografi biasayaitu; berbahaya
digunakan pada pasien dengan gagal ginjal. Zat kontras pada CTA diberikan melalui
intravena.Magnetic Resonance AngiographyC i t r a a n g i o g r a p h y d i p e r o l e h m e l a l u i
pemeriksaan MRI. Sama denganC T A , z a t k o n t r a s d i b e r i k a n s e c a r a
i n t r a v e n a . M R A a t a u C T A d a p a t diindikasikan apabila pasien tidak dapat
mentolerir tusukan intra-arterial, misalk a r e n a k e l a i n a n b i l a t e r a l a t a u k e l a i n a n
perdarahan. CTA dan MRA dapatm e n g g a n t i k a n a r t e r i o g r a f i d e n g a n
k o n t r a s p a d a b a n y a k k a s u s . M R A dikontraindikasikan pada pasien dengan
alat pacu jantung atau katup prostesis metal