You are on page 1of 503

Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016

ISSN 1907-3232

Daftar Isi

Pengantar Redaksi .................................................................................................... i


Daftar isi ........................................................................................................................ ii
Peranan Pendidikan Kewarganegaraan Dalam Mengatasi
Degradasi Moral
Luh Putu Swandewi Antari ...................................................................................... 1

Pengembangan Bahan Ajar Barisan Dan Deret Aritmatika


Berwawasan Pendidikan Matematika Realistik Berorientasi Tri
Hita Karana
I Wayan Sumandya ................................................................................................... 12

Perbedaan Hasil Belajar Kewirausahaan Dengan Model


Pembelajaran Kooperatif Tipe Think Pair Share (Tps) Dan
Student Teams Achievement Division (Stad) Pada Peserta Didik
Kelas Xi Ap 1 Dan 2 Smk Widya Mandala Badung Tahun
Pelajaran 2014/2015
I Ketut Westra ............................................................................................................. 27

Dampak Pertunjukan Turistik Terhadap Perembangan Kesenian Bali


I Wayan Mastra .......................................................................................................... 39

Tingkat Keterbacaan Buku Teks Bahasa Indonesia Untuk Siswa


Kelas X Ipa Sma Negeri 8 Denpasar Melalui Uji Tes Rumpang
Ni Wayan Sudarti ...................................................................................................... 67

Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Agama Hindu Siswa Kelas Va


Melalui Penerapan Model Pembelajaran Inquiri Pada Semester I
Tahun Pelajaran 2015/2016 Di Sd Negeri 3 Sukawati
Ida Ayu Putu Alit .......................................................................................................... 86

Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Agama Hindu Melalui


Penerapan Model Pembelajaran Thing Pair Share Pada Siswa
Kelas Vibb Semester I Tahun Ajaran 2015/2016 Di Sd Negeri 3
Sukawati
Ni Ketut Sumariyani ................................................................................................. 100

ii
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

Kiat-Kiat Meningkatkan Kemampuan Kognitif Anak Dalam


Menyusun Bentuk Melalui Kegiatan Bermain Puzzle Bervariasi
Pada Anak Didik Kelompok B3 Semester I Tahun Pelajaran
2015/2016 Di Tk Kemala Bhayangkari 4 Gianyar
Ni Ketut Sukerti ................................................................................................................................115

Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas


Iv Sd Negeri 3 Serongga Melalui Penerapan Model Pembelajaran
Kooperatif Student Team Achievement Division (Stad) Pada
Semester I Tahun Pelajaran 2015/2016
Ni Made Parwati. ............................................................................................130

Penerapan Model Pembelajaran Problem Based Learning Untuk


Meningkatkan Prestasi Belajar Matematika Siswa Kelas Vi Sd
Negeri 3 Serongga Pada Semester
Ni Nyoman Suartini ...................................................................................146

Penerapan Model Pembelajaran Snowball Throwing Untuk


Meningkatkan Prestasi Belajar Ips Siswa Kelas V Sd Negeri 3
Serongga Semester Ii Tahun Pelajaran 2014/2015
Ni Wayan Arni ...........................................................................................165

Penggunaan Meode Bercerita Dalam Proses Pembelajaran


Tematik Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Bahasa Indonesia
Siswa Kelas Ia Sd Negeri 3 Sukawati Semester I Tahun Pelajaran
2015/2016
Ni Wayan Sudiathi .................................................................................... 183

Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Untuk


Meningkatkan Prestasi Belajar Penjaskes Siswa Kelas IVa SD
Negeri 3 Sukawati Semester I Tahun Pelajaran 2015/2016
I Wayan Subur ................................................................................................202

Upaya meningkatkan Prestasi Belajar Agama Hindu Melelui penerapan Model


Pembelajaran Kuantum Pada Siswa Kelas V Semester I Di Sd Negeri 2 Serongga
Tahun Pelajaran 2015/2016
Ni Luh Nyoman Putriani ................................................................................219

iii
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232
Penerapan Model Pembelajaran Group Investigation Dengan
Media Audio Visual Untuk Meningkatkan Prestasi Belajar Ppkn
Siswa Kelas Viii A Di Smp Negeri 2 Gianyar Pada Semester I
Tahun Pelajaran 2015/2016
I Made Subawa ......................................................................................................................................... 236

Mengoptimalkan Model Pembelajaran Inquiri Untuk


Meningkatkan Hasil Belajar Bahasa Indonesia Siswa Kelas VIII F
SMP Negeri 3 GianyarSemester I Tahun Pelajaran 2015/2016
Ni Made Suartini ...................................................................................................................................... 256

Penerapan Metode Pembelajaran Role Playing Untuk


Meningkatkan Prestasi Belajar Matematika Siswa Kelas II SD
Negeri 1 Serongga Semester II Tahun Pelajaran 2015/2016
Pande Ketut Terima .................................................................................................................................. 270

Penerapan Model Pembelajaran Inquiri Untuk Meningkatkan


Prestasi Belajar Pkn Siswa Kelas VI SD Negeri 3 Siangan
Semester I Tahun Pelajaran 2015/2016
I Made Wiratmaja .................................................................................................................................... 286

Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Nht (Numbered


Head Together) Untuk Meningkatkan Keaktifan Dan Hasil Belajar
Ipa Pada Siswa Kelas Iii Semester Ii Di Sd Negeri 2 Pejeng Kelod
Tahun Pelajaran 2015/2016
I Wayan Siwi ..............................................................................................300

Model Pembelajaran Kooperatipe Students Team Achievement


Division (Stad) Sebagai Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar
Agama Hindu Siswa Kelas V Semester II Tahun Pelajaran
2015/2016 Di Sd Negeri 1 Serongga
Ida Ayu Putu Kartika .................................................................................318

Penerapan Pembelajaran Tematik Dengan Metode Bercakap-


Cakap Dan Bercerita Sebagai Upaya Meningkatkan Hasil Belajar
Bahasa Indonesia Siswa Kelas I Semester I Sd Negeri 2 Pejeng
Kelod Tahun Pelajaran 2015/2016
Luh Wayan Marheni .......................................................................................334

Implementasi Model Pembelajaran Inquiri Untuk Meningkatkan


Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas Vi Sd Negeri 1 Sidan Pada
Semester I Tahun Pelajaran 2015/2016
Ketut Suadnyani .........................................................................................355

iv
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Co- Op Co - Op Sebagai


Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas V
Semester Ii Sd Negeri 2 Bedulu Tahun Pelajaran 2015/2016
Ida Bagus Made Semara ......................................................................................... 369

Mengoptimalkan Model Pembelajaran Cooperative Learning


Jigsaw Untuk Meningkatkan Prestasi Belajar Bimbingan
Konseling Siswa Kelas Ixc Smp Negeri 3 Gianyar Semester I
Tahun Ajaran 2015/2016
I Wayan Suyasa .......................................................................................................... 386

Hubungan Antara Nilai Tugas Dan Nilai Keaktifan Dalam Kelas


Terhadap Nilai Ujian Akhir Semester Telaah Kurikulum
Matematika Sma Pada Mahasiswa Pendidikan Matematika Ikip
Pgri Bali Tahun Pelajaran 2015/2016
I Komang Sukendra .................................................................................................. 401

Manajemen Dalam Pengelolaan Pembelajaran


Ni Wayan Ary Rusitayanti ...................................................................................... 411

Pelatihan Pengelolaan Diri ( Self Management) untuk Mengurangi


Perilaku Menyimpang
I Made Mahaardhika................................................................................................ 431

Penerapan Konseling Behavioral dengan Teknik Penguatan Positif


Untuk Meningkatkan Perilaku Adaptif Siswa SMP Negeri 2
Tegallalang
Putu Agus Semara Putra Giri ............................................................................... 439

Pengaruh Minat Profesi Kependidikan Dan Sikap Keguruan Terhadap


Kesiapan Mengajar Mahasiswa Program Studi Pendidikan Sejarah
Angkatan 2013 Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial IKIP
PGRI Bali
Ni Putu Yuniarika Parwati, S.Pd.,M.Pd ................................................ 451

Pengaruh Perencanaan Pengajaran Terhadap Pelaksanaan Praktek


Pengalaman Lapangan (PPL) Mahasiswa Program Studi Pendidikan
Ekonomi
Ni Luh Putu Cahayani,S.Pd.,M.Pd ........................................................ 464

Perjuangan Masyarakat Desa Pejeng Melawan Nica Pada Masa


Revolusi Fisik Tahun 1946
I Nyoman Bayu Pramartha, M. Pd ........................................................ 475
v
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

vi
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

vii
PERANAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DALAM

MENGATASI DEGRADASI MORAL

OLEH

LUH PUTU SWANDEWI ANTARI

ABSTRACT
Important civic education given to the students by the fact that
Indonesia faced on three main issues, namely the challenges of
globalization, permsalahan corruption and terrorism.
Civic education is a subject that focuses on the formation of
citizens who understand and are able to exercise the rights and
obligations to be Indonesian citizens who are intelligent, skilled, and
characterized mandated by Pancasila and the Constitution of 1945. The
character education has been taught through ketauladanan in school,
even been included in the curriculum subject Citizenship
Education.Character education is taught Civics is how to be a citizen of
both passive and active.
Moral degradation was much influenced by the bad
environment because of the lack of social institutions that control social
change.
Keywords: civic education, moral degradation.

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Banyak kita lihat dan temukan peristiwa yang berhubungan dengan


demokrasi, namun pada kenyataannya banyak terjadi pertentangan
1
mengenai demokrasi itu sendiri, dan sudah banyak usaha yang
dilakukan oleh pemerintah untuk memberikan pendidikan demokrasi
baik melalui jalur pendidikan formal maupun non formal. Bahkan
pendidikan demokrasi yang terdapat dalam pendidikan
kewarganegaraan telah diberikan pada tingkat Sekolah Menengah
Pertama (SMP), Sekolah Menengah Atas (SMA) dan Perguruan Tinggi.
Sedangkan pendidikan demokrasi melalui jalur non formal dapat
terlihat dari banyaknya terbentuk organisasi-organisasi di masyarakat.

Pendidikan kewarganegaraan penting diberikan kepada peserta


didik karena pada kenyataannya Indonesia dihadapkan pada tiga
permasalahan utama, yaitu tantangan globalisasi, permsalahan korupsi
dan terorisme. Globalisasi telah memberikan pengaruh yang luas
kepada masyarakat. Malcolm Waters (dalam buku Tilaar: 1997)
mengemukakan bahwa ada tiga dimensi proses globalisasi, yaitu:

1. Globalisasi ekonomi
2. Globalisasi politik
3. Globalisasi budaya

Munculnya globalisasi terhadap nilai-nilai menyebabkan kearifan


lokal mulai luntur, hal ini berhubungan dengan moral bangsa yang juga
akan terpengaruh dengan moral luar yang tentunya lebih kuat
mempengaruhi karena globalisasi.

Dalam rangka pembangunan untuk meningkatkan daya saing


diperlukan suatu bentuk moral yang sesuai dengan pandangan hidup
bangsa dan falsafah hidup bangsa Indonesia yang terkenal dengan
sopan santun dan sikap ramah tamahnya. Hal semacam inilah yang
2
perlu dimiliki oleh mahasiswa. Mahasiswa merupakan penerus yang
memiliki tanggung jawab besar yang akan membawa negara ini,
apakah akan membawa ke arah yang lebih baik atau malah sebaliknya
akan membawa ke arah yang buruk. Moralitas mahasiswa merupakan
unsur penting dalam proses sejauh mana berperan dalam pembangunan
untuk menyambut kemajuan negara ini. Mahasiswa sebagai generasi
penerus harus memiliki moralitas yang tinggi agar dapat menjadi filter
atau penyaring bagi pengaruh buruk dari globalisasi. Oleh karena itu
mahasiswa perlu tahu tentang moral, penyebab terjadinya degradasi
moral, dan mengetahui cara untuk memperbaiki dan menjaga moral
mereka.

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas maka rumusan masalah yang


diproleh adalah:

1. Apa penyebab terjadinya degradasi moral?


2. Bagaimana peranan pendidikan kewarganegaraan dalam
mengatasi terjadinya degradasi moral?
1.3. Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dari penulisan ini adalah:

1. Untuk mengetahui penyebab terjadinya degradasi moral.


2. Untuk mengetahui peranan pendidikan kewarganegaraan dalam
mengatasi terjadinya degradasi moral.

3
1.4. Metode Penulisan

Metode Penulisan yang digunakan pada penelitian ini adalah


metode penulisan normatif. Penulisan normatif merupakan penulisan
yang dilakukan dengan cara meneliti bahan pustaka atau data sekunder
saja. (Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji: 2001).

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Penyebab Terjadinya Degradasi Moral

Menurut Undang-undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem


Pendidikan Nasional, pendidikan adalah usaha sadar dan terencana
untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar
peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk
memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang
diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Pendidikan
menunjuk pada tindakan yang berhubungan dengan pertumbuhan atau
perkembangan jiwa, watak, dan kemampuan fisik individu. Pendidikan
merupakan proses pemberian warisan budaya yaitu pengetahuan nilai
dan keterampilan dari generasi ke generasi. Contoh nilainya adalah
keadilan, kejujuran, tanggung jawab, keindahan, kerapian, keamanan,
dan sebagainya.

Nilai merupakan jantung dari pendidikan, karena tujuan dasar


pendidikan adalah tercapainya suatu nilai. Tujuan pendidikan nasional
adalah berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia
4
yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa berakhlak
mulia, sehat, berilmu, cakap,, kreatif, mandiri, dan menjadi warga
negara yang demokratis serta bertanggung jawab (Pasal 3 Undang-
undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional).

Secara etimologi moral berasal dari bahasa latin mores yang berarti
adat kebiasaan, akhlak atau kesusilaan yang mengandung makna tata
tertib nurani yang menjadi pembimbing tingkah laku batin dalam
hidup. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia moral berarti ajaran
baik buruk yang diterima umum mengenai perbuatan, sikap, kewajiban
dan sebagainya; akhlak, budi pekerti, susila. Sedangkan bermoral
adalah mempunyai pertimbangan baik buruk, berakhlak baik.
Sedangkan moralitas adalah tekad untuk mengikuti apa yang ada
dalam hati yang disadari sebagai kewajiban mutlak. Dengan demikian
maka moral adalah norma yang mengatur tingkah laku manusia untuk
melaksanakan perbuatan yang baik atau buruk dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

Degradasi moral banyak dipengaruhi oleh lingkungan yang buruk


karena kurangnya pranata sosial yang mengendalikan perubahan sosial
yang terjadi. Salah satu contohnya adalah sebagian besar mahasiswa
merupakan anak kos yang jauh dari pengawasan orang tua. Pada
tempat kos ada tempat kos yang memiliki penjaga tetapi ada juga yang
tidak, hal inilah menjadi penyebab munculnya rasa bebas mahasiswa
yang kos. Kehidupan malam yang dinikmati mahasiswa dapat
menimbulkan masalah seperti narkoba, alkohol, seks bebas hingga
mengarah ke kriminalitas. Pada kondisi budaya yang dibilang tidak
baik, para remaja mudah terpengaruh oleh hal-hal baru, salah satu
5
contohnya adalah video porno. Hal ini terjadi karena pengeruh media
melalui tayangan vulgar dan cenderung ke arah pornografi dan
pornoaksi.

Rusaknya moral melalui media tidak selalu berhubungan dengan


pornografi dan pornoaksi tetapi juga berupa program yang
memperlihatkan sarkasme dan kriminalitas, salah satu contohnya
adalah kasus perkelahian dan tawuran antar mahasiswa. Secara umum
penyebab terjadinya degradasi moral generasi muda adalah:

1. Tidak adanya pengawasan langsung.


2. Lingkungan yang tidak baik.
3. Tayangan di media massa yang tidak baik.
4. Kurangnya pendidikan moral.

2.2. Peranan Pendidikan Kewarganegaraan Dalam Mengatasi


Degradasi Moral

Pada hakikatnya ajaran Pancasila meliputi segala bidang yaitu


bidang agama, sosial budaya, politik, pertahanan keamanan, pendidikan
serta ekonomi. Penelitian yang peneliti bahas ini lebih membahas dari
segi pendidikannya. Pada masa peneliti bersekolah di Sekolah Dasar
(SD) terdapat mata pelajaran Pendidikan Moral Pancasila (PMP) yang
mempelajari tentang moral yang berdasarkan Pancasila. Kemudian
pada saat peneliti Sekolah Menengah Pertama (SMP) yang
menggunakan kurikulum 1994, mata pelajaran Pendidikan Moral
Pancasila dihapuskan dan diganti dengan Pendidikan Pancasila dan
Kewarganegaraan (PPKn), maksud pelajaran ini adalah untuk

6
menumbuhkan rasa cinta tanah air, sedangkan pendidikan tentang
moral menjadi bagian pendidikan agama.

Pada kurikulum 2004 Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan


(PPKn) diganti dengan Pendidikan Kewarganegaraan saja tanpa
Pancasila, secara otomatis nilai-nilai moral yang ada dalam Pancasila
tidak lagi dipelajari dan ditanamkan pada diri siswa. Di perguruan
tinggi moral tersubstansi dalam Mata Kuliah Pengembangan
Kepribadian (MPK) yang meliputi Pendidikan Pancasila, Pendidikan
Kewarganegaraan, dan Pendidikan Agama.

Hakikat pendidikan adalah membentuk manusia seutuhnya,


seutuhnya berarti tidak berperilaku seperti binatang, dengan kata lain
berperilaku sesuai dengan akal pikiran dan hati nurani. Berperilaku
sesuai dengan akal pikiran dan hati nurani berarti berdasarkan nilai-
nilai moral. Diperlukan pendidikan moral yang secara khusus merujuk
pada soft skill mahasiswa sebagai dasar berperilaku akademis.

Pendidikan Kewarganegaraan merupakan suatu bentuk pendidikan


yang memuat unsur-unsur pendidikan demokrasi yang berlaku
universal. Pengajaran Pendidikan Kewarganegaraan di semua jenjang
pendidikan di Indonesia merupakan implementasi dari Undang-undang
Nomor 2 Tahun 1989 Tentang Sistem Pendidikan Nasional Pasal 9
Ayat (2) yang menyatakan bahwa setiap jenis, jalur dan jenjang
pendidikan di Indonesia mendapatkan Pendidikan Pancasila,
Pendidikan Agama dan Pendidikan Kewarganegaraan. Dengan adanya
Undang-undang ini diharapkan tidak disalahgunakan untuk
kepentingan golongan atau kelompok tertentu dan tentunya dapat

7
memberikan manfaat baik peserta didik maupun seluruh lapisan
masyarakat dan semua instansi dan jajaran pemerintahan.

Pendidikan kewarganegaraan merupakan mata pelajaran yang


memfokuskan pada pembentukan warga negara yang memahami dan
mampu melaksanakan hak-hak dan kewajibannya untuk menjadi
warganegara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter yang
diamanatkan oleh Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945.
Pendidikan karakter sudah diajarkan melalui ketauladanan di sekolah,
bahkan sudah dimasukkan dalam kurikulum mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan. Pendidikan karakter yang diajarkan Pendidikan
Kewarganegaraan adalah bagaimana menjadi warga negara baik yang
bersifat pasif maupun aktif.

Dari uraian diatas maka upaya untuk mengatasi terjadinya


degradasi moral adalah:

1. Kualitas keimanan
Sebagai umat beragama mahasiswa harus memiliki keimanan
yang teguh sebagai pegangan dalam berperilaku yang positif,
karena setiap agama pasti memiliki nilai-nilai moral yang luhur
dan arif.
2. Kualitas keilmuan
Mahasiswa harus memiliki intelegensi agar tidak mudah
dibodohi oleh kebudayaan asing yang buruk. Selain itu agar
mahasiswa memiliki kemampuan yang prima terkait bidang
teknologi dan informasi. Dengan itu secara otomatis akan
memunculkan kondisi moral yang baik pula.

8
3. Kualiatas keamalan
Mahasiswa harus memiliki etos kerja yang tinggi. Yang juga
akan menjauhkan mereka dari kegiatan yang kurang
bermanfaat.

(justanotherwordpress.com site yang diunduh pada tanggal 13 Juli


2016).

Moral yang merupakan keseluruhan norma yang mengatur tingkah


laku sudah mulai tidak lagi digunakan sebagai petunjuk jalan
berperilaku, terutama bagi mahasiswa yang merupakan agen
perubahan. Secara umum degradasi moral mahasiswa adalah seks
bebas, minum-minuman keras, narkoba, perkelahian atau tawuran,
kriminalaitas, dan sebagainya. Implementasi solusi yang tepat untuk
mengatasi degradasi moral mahasiswa adalah menanamkan nilai agama
sehingga menumbuhkan keimanan pada masing-masing agamanya,
pembekalan ilmu yng cukup sebagai acuan dalam bertindak, dan
pengamalan mahasiswa yang memiliki etos kerja tinggi untuk
mengahsilkan karya dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan
bernegara.

BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

Berdasarkan pembahsan diatas maka kesimpulan yang diperoleh


adalah:

9
1. Penyebab dari degradasi moral adalah:
a. Tidak adanya pengawasan langsung.
b. Lingkungan yang tidak baik.
c. Tayangan di media massa yang tidak baik.
d. Kurangnya pendidikan moral.
2. Pendidikan kewarganegaraan masih perlu dilaksanakan dari
tingkat Sekolah Dasar hingga tingkat perguruan tinggi karena
pendidikan kewarganegaraan merupakan mata pelajaran yang
fokus pada pembentukan warga negara yang memahami dan
mampu melaksanakan hak dan kewajiban untuk menjadi warga
negara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter yang
diamanatkan oleh Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945.
3.2. Saran

Adapun saran yang dapat penulis berikan adalah bahwa para


pendidik dan pembuat kebijakan harus menyatakan bahwa pendidikan
kewarganegaraan itu penting ke seluruh lapisan masyarakat dan semua
instansi pemerintahan. Dengan pembelajaran yang benar akan
terbentuk warga negara sadar bela negara berlandaskan pemahaman
politik kebangsaan dan kepekaan mengembangkan jati diri dan moral
bangsa dalam perikehidupan bangsa serta membangun kesadaran
peserta didik akan hak dan kewajibannya sebagai warga negara dan
mampu menggunakannya secara demokratis dan berada.

10
DAFTAR PUSTAKA

Buku

Soerjono Soekanto dan Sri Mamudji, 2001, Penulisan Hukum Normatif


Suatu Tinjauan Singkat, PT Raja Grafindo Persada,
Jakarta
Tilaar, 1997, Pengembangan Sumber Daya Manusia Dalam Era
Globalisasi: Visi, Misi dan Program Aksi Pendidikan
dan Pelatihan Menuju 2020, Jakarta: Raja Grafindo
Persada.

Internet
justanotherwordpress.com site yang diunduh pada tanggal 13 Juli 2016

11
PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BARISAN DAN DERET
ARITMATIKA BERWAWASAN PENDIDIKAN MATEMATIKA
REALISTIK BERORIENTASI TRI HITA KARANA

I Wayan Sumandya

Abstract
This study is aimed to material education the Arithmetic Sequences and
Series instrument based on Realistic Mathematics Education oriented to
Tri Hita Karana is order to improve student, activity dan student
achievement. This present study is was development. In this study, the
Arithmetic Sequences and Series learning a Student Book, Teacher
Guidebook and Lesson Plan are developed. This research was
conducted at SMK Wira Harapan. The method used are observation,
questionnaire, and test methods. In this study the validation sheet,
observation sheets as enforceability of study, questionnaire as responses
of students and teachers, observation sheet for students learning
activity, and achievement test are alers mind. The data have been
collected by descriptive processed. In this study, the instrument for
learning Arithmetic Sequences and Series that are validity, practically,
and effectively.

Keywords : Realistic Mathematics Education, Tri Hita Karana

PENDAHULUAN
Pendidikan merupakan hal yang sangat penting dan tidak bisa
lepas dari kehidupan. Pendidikan yang baik adalah pendidikan yang
mampu mencerdaskan kehidupan bangsa, melalui manusia yang cerdas
dan cinta tanah air maka dapat memajukan ekonomi, sosial budaya dan
mengangkat derajat bangsa di mata dunia internasional. Namun sangat
disayangkan apabila sebuah proses pendidikan tidak dapat mencetak
sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas. Untuk itu perlu
diusahakan peningkatan mutu pendidikan.

12
Berbagai usaha telah dilakukan Departemen Pendidikan Nasional
untuk memperbaiki mutu pendidikan nasional, agar tercapai tujuan
secara optimal. Salah satunya yaitu penyempurnaan kurikulum, terlihat
dari Kurikulum 74, Kurikulum 84, Kurikulum 94, Kurikulum 2004,
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), dan saat ini kurikulum
2013. Keberhasilan suatu pendidikan salah satunya ditentukan oleh
bagaimana proses belajar mengajar itu berlangsung. Selain itu proses
interaksi belajar pada prinsipnya tergantung pada guru dan siswa.
Seorang guru dituntut dapat menciptakan suasana belajar mengajar
yang efektif. Sedangkan siswa dituntut menumbuhkan semangat dan
kemauan untuk bersikap aktif dalam proses belajar mengajar, sehingga
keberhasilan dalam belajar dapat tercapai.
Sudiarta (2012) menyatakan, pembelajaran matematika harus
memberikan kesempatan kepada siswa untuk membangun koneksi
matematika yaitu (keterhubungan) antar berbagai konsep-konsep
matematika, maupun dengan konsep-konsep cabang ilmu lain serta
dengan kehidupan sehari-hari, sehingga siswa dapat: (1) melihat
matematika secara terintegrasi; (2) mengeksplorasi masalah
matematika, mendeskripsikan hasilnya dengan berbagai jenis
representasi, seperti grafis numeris, phisis, aljebrais, maupun
representasi verbal; (3) menggunakan ide matematika untuk
memperluas dan memperdalam pemahaman terhadap konsep dan ide
matematika lainya, maupun ide dan konsep berkaitan pada cabang
ilmu lainnya; (4) menggunakan proses berpikir dan ketrampilan
modeling matematis untuk memecahkan masalah-masalah yang ada
pada cabang ilmu lainnya seperti seni, musik, psikologi, ekonomi,
sains, dan sebagainya; (5) menghargai peranan matematika dalam
budaya dan masyarakat.
Dalam mempelajari matematika, siswa tidak hanya bergantung
pada apa yang diajarkan, tetapi juga bagaimana siswa belajar dalam
pembelajaran matematika. Depdiknas (2007) Tentang Standar Proses
menekankan bahwa pembelajaran adalah proses interaksi siswa
dengan guru dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar.
Mengingat kebhinekaan budaya, keragaman latar belakang dan

13
karakteristik siswa, serta tuntutan untuk menghasilkan lulusan yang
bermutu, maka proses pembelajaran harus fleksibel, bervariasi, dan
memenuhi standar.
Salah satu pembelajaran matematika yang menghubungkan
permasalahan matematika dengan permasalahan kontekstual adalah
pendidikan matematika realistik (Sembiring, 2008). Pendidikan
matematika realistik ini dikembangkan oleh Institut Freudenthal sejak
tahun 1971 yang dikenal dengan nama RME (Realistic Mathematics
Education) dengan ide bahwa matematika adalah aktivitas manusia dan
matematika harus dihubungkan dengan masalah kontekstual, dimana
masalah kontekstual digunakan sebagai titik awal untuk pengembangan
ide dan konsep matematika.
Selain kemampuan dalam memecahkan masalah yang berkitan
matematika, tujuan utama dari pendidikan nasional adalah agar
terciptanya kesadaran siswa akan nilai-nilai yang terkandung Pancasila.
Salah satu ajaran yang sesuai dengan nilai-nilai pancasila adalah ajaran
Tri Hita Karana. Jika dikaitkan secara etimologi istilah Tri Hita
Karana, berasal dari kata Tri artinya tiga Hita artinya sejahtera,
bahagia dan Karana artinya peyebab. Ini berari bahwa Tri Hita
Karana adalah tiga penyebab kesejahteraan dan kebahagiaan yaitu
keharmonisan hubungan manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa,
keharmonisan hubungan manusia dengan sesamanya dan keharmonisan
hubungan manusia dengan lingkungan alam sekitarnya.
Dari apa yang sudah diuraikan di atas, penulis mengadakan suatu
penelitian yang berjudul: Pengembangan Bahan Ajar Barisan dan
Derert Aritmatika Berwawasan Pendidikan Matematika Realistik
Berorientasi Tri Hita Karana. Dalam penelitian ini, penulis
mengembangkan suatu bahan ajar barisan dan deret aritmatika yang
digunakan oleh siswa dan guru kelas XI SMK. Adapun bahan ajar yang
dikembangkan adalah Buku Siswa, Buku Petunjuk Guru dan Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran.

METODE PENELITIAN

14
Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah
penelitian pengembangan, dan dalam penelitian ini dikembangkan
bahan ajar barisan dan deret aritmatika berwawasan pendidikan
matematika realistik berorientasi Tri Hita Karana untuk siswa dan guru
kelas XI Sekolah Menengah Kejuruan. Produk yang dihasilkan dalam
penelitian ini adalah bahan ajar barisan dan deret aritmatika
berwawasan pendidikan matematika realistik berorientasi Tri Hita
Karana yang berkualitas valid, praktis, dan efektif.
Penelitian ini dilaksanakan di SMK Wira Harapan Bali tahun
pelajaran 2015/2016. Subjek yang digunakan dalam penelitian ini
adalah disesuaikan dengan tahapan-tahapan penelitian, teknik
pengambilannya menggunakan purposive sampling, hal ini dalukan
karena dalam penelitian pengembangan yang terpenting adalah
menemukan kekurangan dan mendapatkan saran untuk perbaikan dari
bahan ajar yang dikembangan. Penelitian ini mengikuti prosedur
pengembangan Plomp yang terdiri dari 3 fase yaitu: Preliminary
research, Prototyping, dan Assessment. Aspek yang dinilai dalam
penelitian ini adalah aspek validitas (validity), aspek kepraktisan
(practically), dan aspek keefektifan (effectivenees). Instrumen yang
digunakan dalam penelitian ini yaitu: (1) lembar validasi bahan ajar
untuk mengukur validitas konstruks dari pakar; (2) lembar pengamatan
keterlaksanaan bahan ajar; (3) angket respons siswa dan guru terhadap
bahan ajar untuk mengukur kepraktisan bahan ajar yang
dikembangkan; (4) lembar pengamatan aktivitas siswa selama
pembelajaran; dan (5) tes hasil belajar matematika untuk mengukur
keefektifan bahan ajar yang dikembangkan. Data yang telah
dikumpulkan diolah secara deskriptif.

Validitas Bahan ajar


Validitas bahan ajar diukur dari validitas isi dan validitas
konstruks. Validitas isi dilihat dari proses pengembangan dari
kesesuaian bahan ajar yang dikembangkan dengan teori yang
mendukung, yang dinilai oleh peneliti sendiri. Dalam penelitian ini
validitas konstruks dilihat berdasarkan keterkaitan dan kesesuaian

15
komponen yang ada dalam bahan ajar dengan teori pembelajaran yang
dipakai sebagai landasan. Validitas konstruks dari bahan ajar ini
ditentukan berdasarkan pendapat pakar dari Universitas Ganesha
Singaraja. Untuk menguji validitas konstruks, masing-masing pakar
diberikan lembar validitas, dimana pada lembar validitas tersebut
memuat beberapa aspek yang meliputi: karkateristik bahan ajar dan isi
bahan ajar. Dalam lembar validasi pendapat validator dikategorikan
menjadi empat skala penilaian, yaitu: sangat baik (skor 4), baik (skor
3), kurang (skor 2), sangat kurang (skor 1). Masing-masing pakar
kemudian menilai seberapa besar kesesuaian antara bahan ajar dan
aspek-aspek yang terdapat pada lembar validasi, dengan mencentang
salah satu skala penilaian yang tertera pada kolom lembar validasi.
Untuk melihat validasi konstruks bahan ajar yang dikembangkan
dilakukan langkah-langkah sebagai berikut, skor yang diperoleh: (1)
terlebih dahulu ditentukan rata-ratanya; (2) rata-rata skor yang
diperoleh dari masing-masing validator dijumlahkan, dan kemudian
dirata-ratakan kembali sampai diperoleh rata-rata skor total; (3)
validitas bahan ajar ditentukan dengan mengkonversi rata-rata skor
total menjadi nilai kualitatif dengan menggunakan kriteria berikut
(Sadra, 2007).
Tabel 01. Konversi Kevalidan Bahan ajar

Skor Kriteria
3,5 Sr 4,0 Sangat valid
2,5 Sr < 3,5 Valid
1,5 Sr < 2,5 Tidak valid
1,00 Sr < 1,5 Sangat tidak valid

Kepraktisan Bahan ajar


Kepraktisan bahan ajar diukur berdasarkan keterlaksanaan bahan
ajar di kelas. Data mengenai kepraktisan bahan ajar yang
dikembangkan diperoleh dari hasil pengamatan keterlaksanaan bahan
ajar pada saat pembelajaran berlangsung, angket respons guru terhadap
Buku Siswa, Buku Petunjuk Guru, dan RPP, serta angket respons siswa
terhadap Buku Siswa. Pengamatan keterlaksanaan bahan ajar dilakukan

16
dengan mengamati tiap-tiap aspek yang terdapat pada lembar
pengamatan pada tiap pertemuan. Dalam lembar pengamatan
keterlaksanaan pembelajaran, lembar respons guru, dan lembar respons
siswa penilainnya dikategorikan, menjadi empat skala penilaian, yaitu:
sangat baik (skor 4), baik (skor 3), kurang (skor 2), sangat kurang (skor
1). Dimana penilaian pada masing-masing aspek yang diamati
dilakukan dengan mencentang satu skala penilaian yang telah tersedia
pada kolom lembar tersebut. Angket respons guru dan angket respons
siswa masing-masing diberikan kepada para guru dan siswa di akhir
kegiatan uji coba. Baik buruknya respons guru maupun respons siswa
dapat dilihat dari skala penilaian yang dicentang pada masing-masing
aspek yang terdapat pada angket tersebut.
Data yang diproleh kemudian dianalisis dan untuk melihat nilai
kepraktisan bahan ajar yang telah dikembangkan, nilai rata-rata skor
yang diperoleh dikonversikan berdasarkan kriteria sebagai berikut
(Sadra, 2007).

Tabel 02. Konversi Kepraktisan Bahan ajar

Skor Kriteria
3,5 Sr 4,0 Sangat praktis
2,5 Sr < 3,5 Praktis
1,5 Sr < 2,5 Tidak praktis
1,00 Sr < 1,5 Sangat tidak praktis

Efektivitas Bahan ajar

Efektivitas bahan ajar diukur berdasarkan ketercapaian tujuan


pembelajaran dengan menggunakan bahan ajar yang dikembangkan.
Untuk menilai keefektipan bahan ajar dilakukan dengan
mengumpulkan data aktivitas siswa pada setiap pertemuan dan skor tes
hasil belajar yang diberikan kepada siswa setelah mengikuti kegiatan
pembelajaran dengan bahan ajar yang telah dikembangkan dengan
menggunakan tes hasil belajar berbentuk soal uraian.
Untuk melihat nilai keefektifan bahan ajar yang dikembangkan
berdasarkan data tes hasil belajar, maka data tersebut dikonversikan
berdasarkan kriteria sebagai berikut.
17
Tabel 03. Konversi Tes Hasil Belajar

Skor Kriteria
Xi < 78,00 Kurang
Xi 78,00 Baik
Pada lembar aktivitas siswa selama pembelajaran, penilainnya
dikategorikan menjadi empat skala penilaian, yaitu: sangat baik (skor
4), baik (skor 3), kurang (skor 2), sangat kurang (skor 1). Masing-
masing aspek yang diamati pada lembar aktivitas siswa terdiri empat
deskriptor. Data yang diperoleh dari hasil pengamatan terhadap
aktivitas siswa selama kegiatan pembelajaran juga dianalisis untuk
menilai efektivitas bahan ajar yang dikembangkan, nilai rata-rata skor
yang diperoleh dikonversikan berdasarkan kriteria berikut (Sadra,
2007).
Tabel 04. Konversi Aktivitas Siswa Selama Pembelajaran

Skor Kriteria
3,5 Sr 4,0 Sangat aktif
2,5 Sr < 3,5 Aktif
1,5 Sr < 2,5 Tidak aktif
1,00 Sr < 1,5 Sangat tidak aktif

HASIL DAN PEMBAHASAN


Validitas Bahan ajar

Validator yang melakukan validasi terhadap bahan ajar yang


dikembangkan terdiri dari dua orang ahli yaitu: Dr. I Wayan Sadra,
M.Ed dan Prof. Dr. I Made Ardana, M.Pd yang merupakan pakar
berasal dari Universitas Pendidikan Genesha Singaraja. Adapun skor
rata-rata hasil validasi.
Tabel 05. Rekapitulasi Validitas Bahan ajar

No. Bahan ajar Rata-rata Kriteria


1. Buku Siswa 3,3 Valid
2. Buku Petunjuk Guru 3,4 Valid
3. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran 3,4 Valid

18
Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa semua bahan
ajar yang telah dibuat sudah memenuhi aspek kevalidan. Hal ini
ditunjukkan pada nilai rata-rata Buku Siswa diperoleh sebesar 3,3 yang
menunjukkan bahwa buku siswa memiliki kreteria valid. Buku
Petunjuk Guru dan RPP mendapatkan nilai rata-rata sebesar 3,4 yang
mengindikasikan bahwa kedua bahan ajar itu juga memenuhi kreteria
Valid.

Kepraktisan Bahan ajar


Kepraktisan bahan ajar dalam penelitian ini dinilai berdasarkan
pada keterlaksanaan pembelajaran menggunakan bahan ajar yang
dikembangkan selama kegiatan pembelajaran matematika berlangsung
di kelas.
Pengamatan keterlaksanaan bahan ajar diamati oleh dua orang
pengamat, dimana pengamat I merupakan koordintor tim matematika di
SMK Wira Harapan, sedangkan pengamat II adalah peneliti sendiri.
Rekapitulasi mengenai hasil pengamatan keterlaksanaan bahan ajar
dalam pembelajaran disajikan pada tabel berikut.

Tabel 06. Rekpitulasi Data Hasil Pengamatan Bahan ajar

No. Pengamatan Pengamat 1 Pengamat 2 Total Kriteria


1. Uji Coba Terbatas 3,2 3,2 3,2 Praktis
2. Uji Coba Lapangan 1 3,4 3,4 3,4 Praktis
3. Uji Coba Lapangan 2 3,6 3,6 3,6 Sangat Praktis

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa terjadi


peningkatan nilai rata-rata skor mulai dari uji coba terbatas hingga uji
coba lapangan 2. Dalam penelitian ini, uji coba hanya dilakukan sampai
uji coba lapangan 2. Terlihat bahwa skor rata-rata pengamatan
keterlaksanaan pembelajaran pada uji coba terbatas diperoleh hasil
sebesar 3,2 jadi bahan ajar yang dikembangkan termasuk dalam kriteria
praktis, pada uji coba lapangan 1 diperoleh hasil sebesar 3,4 bahan ajar
yang dikembangkan termasuk dalam kriteria praktis, sedangkan skor
rata-rata pada uji coba lapangan 2 diperoleh hasil sebesar 3,6 hal ini
mengindikasikan bahan ajar yang dikembangkan termasuk kriteria
sangat praktis. Data mengenai respons siswa diisi oleh 10 orang siswa
pada uji coba terbatas, 40 siswa pada uji coba lapangan 1, dan 40 orang
19
siswa pada uji coba lapangan 2. Adapun rekapitulasi mengenai respons
siswa terhadap bahan ajar disajikan pada tabel berikut.
Tabel 07. Rekpitulasi Data Respons Siswa Terhadap Bahan ajar

No. Rata- Kriteria


Pengamatan
Rata
1. Uji Coba Terbatas 3,0 Praktis
2. Uji Coba Lapangan 1 3,2 Praktis
3. Uji Coba Lapangan 2 3,4 Praktis

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa terjadi


peningkatan nilai rata-rata mulai dari uji coba terbatas hingga uji coba
lapangan 2. Terlihat bahwa skor rata-rata respons siswa terhadap bahan
ajar pada uji coba terbatas, uji coba lapangan 1 dan uji coba lapangan 2
terletak pada interval 2,5 Sr < 3,5 hal ini mengindikasikan bahan ajar
yang dikembangkan termasuk kriteria praktis. Data mengenai respons
guru terhadap bahan ajar diisi oleh guru yang melaksanakan
pembalajaran saat uji coba terbatas, uji coba lapangan 1, dan uji coba
lapangan 2. Adapun rekapitulasi mengenai respons guru terhadap bahan
ajar disajikan pada tabel berikut.
Tabel 08. Rekpitulasi Data Respons Guru Terhadap Bahan ajar

No. Rata- Kriteria


Pengamatan
Rata
1. Uji Coba Terbatas 3,3 Praktis
2. Uji Coba Lapangan 1 3,5 Sangat Praktis
3. Uji Coba Lapangan 2 3,6 Sangat Praktis

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa terjadi


peningkatan nilai rata-rata mulai dari uji coba terbatas hingga uji coba
lapangan 2. Terlihat bahawa skor rata-rata respons guru terhadap bahan
ajar pada uji coba terbatas diperoleh hasil sebesar 3,3 hal ini
mengindikasikan bahan ajar yang dikembangakan termasuk kriteria
praktis, sedangkan uji coba lapangan 1 dan uji coba lapangan 2 skor
rata-rata respons guru terhadap bahan ajar terletak pada interval 3,5

20
Sr 4,0 ini mengindikasikan bahwa bahan ajar yang dikembangakan
menurut respons guru termasuk keriteria sangat praktis.

Efektivitas Bahan ajar


Untuk menilai keefektifan terhadap bahan ajar yang
dikembangkan dilakukan dengan pengamatan aktivitas siswa selama
pembelajaran dan pemberian tes hasil belajar. Pengamatan dilakukan
selama proses pembelajaran berlangsung oleh koordinator tim
matematika dan peneliti mengenai aktivitas siswa selama kegiatan
pembelajaran. Sedangkan tes hasil belajar diberikan setiap akhir
kegiatan uji coba dengan materi yang diujikan mencakup keseluruhan
tentang barisan dan deret aritmatika. Masing-masing kegiatan asesmen
tersebut diuraikan sebagai berikut.
Aktivitas siswa diamati oleh 2 orang pengamat, dimana pengamat
1 merupakan koordinator tim matematika di SMK Wira Harapan dan
pengamat 2 adalah peneliti. Pengamatan dilakukan selama kegiatan
pembelajaran pada masing-masing pertemuan dan rangkuman skor
rata-rata dari kedua pengamat dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 09 Rekpitulasi Data Hasil Pengamatan Aktivitas Siswa Selama


Pembelajaran

No. Pengamatan Pengamat 1 Pengamat 2 Total Kriteria


1. Uji Coba Terbatas 3,2 3,4 3,3 Aktif
2. Uji Coba Lapangan 1 3,4 3,4 3,4 Aktif
3. Uji Coba Lapangan 2 3,7 3,7 3,7 Sangat Aktif

Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa pada uji coba terbatas


dan uji coba lapangan 1 skor rata-rata berada pada rentang 2,5 Sr <
3,5, maka aktivitas siswa selama pembelajaran termasuk kriteria aktif,
hal ini menunjukkan bahwa bahan ajar yang diterapkan mampu
membuat siswa aktif dalam mengikuti pembelajaran. Sedangkan pada
uji coba lapangan 2 skor rata-rata berada pada rentang 3,5 Sr 4,0
maka, aktivitas siswa selama pembelajaran termasuk kriteria sangat
aktif, hal ini menunjukkan bahwa bahan ajar yang diterapakan dalam
pembelajaran secara keseluruhan mampu meningkatkan aktivitas siswa
dalam pembelajaran.

21
Rangkuman skor tes hasil belajar siswa setelah mengikuti
pembelajaran dengan menggunakan bahan ajar yang telah
dikembangkan dalam penelitian ini baik pada uji coba terbatas, uji coba
lapangan 1, maupun uji coba lapangan 2 secara keseluruhan disajikan
pada tabel berikut.

Tabel 10. Rekpitulasi Data Tes Hasil Belajar

No. Pengamatan Interval Skor Siswa Persentase


Xi < 78 0 0%
1. Uji coba terbatas
Xi 78 10 100%
Xi < 78 0 0%
2. Uji coba lapangan 1
Xi 78 40 100%
Xi < 78 0 0%
3. Uji coba lapangan 2
Xi 78 40 100%
Jika Xi < 78 maka kriterianya kurang baik, sebaliknya jika Xi
78 maka termasuk kriteria baik.
Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa tidak ada satupun
siswa yang mendapatkan nilai di bawah 78, maka dapat disimpulkan
bahwa seluruh siswa yang dijadikan sebagai subjek penelitian
dinyatakan tuntas. Nilai rata-rata yang diperoleh seluruh siswa pada uji
coba terbatas diperoleh hasil sebesar 82,6, rata-rata pada uji coba
lapangan 1 diperoleh hasil sebesar 86,5 dan rata-rata pada uji coba
lapangan 2 diperoleh hasil sebesar 89,0.
Berdasarkan hasil pengamatan aktivitas siswa selama kegiatan
pembelajaran dan berdasarkan skor tes hasil belajar yang diperoleh
masing-masing siswa baik dalam uji coba terbatas, uji coba lapangan 1,
maupun uji coba lapangan 2, dapat disimpulkan bahwa bahan ajar yang
dikembangkan telah memenuhi kriteria keefektifan karena mampu
meningkatkan aktivitas siswa dan hasil belajar siswa selama kegiatan
uji coba berlangsung.
Sehingga dalam penelitian ini diperoleh bahan ajar barisan dan
deret aritmatika berwawasan pendidikan matematika realistik
berorientasi Tri Hita Karana yang berkualitas valid, praktis, dan
efektif. Adapun karakteristik pembelajarannya adalah: (1)
menggunakan masalah kontekstual (the use of context), yang memiliki
pengertian bahwa masalah kontekstual berfungsi untuk memanfaatkan
realitas sebagai sumber aplikasi matematika. Selain itu juga untuk
22
melatih kemampuan siswa khususnya dalam menerapkan matematika
pada situasi nyata; (2) menggunakan berbagai model (the use of
models), yang memiliki pengertian bahwa istilah model berkaitan
dengan model matematika yang merupakan jembatan bagi siswa dari
situasi informal ke formal; (3) kontribusi siswa (student contributions),
dimana siswa diberi kesempatan untuk mengembangkan strategi-
strategi informal dalam menyelesaikan masalah yang dapat
mengarahkan mereka pada pengkontribusian prosedur pemecahan,
dengan bimbingan guru diharapkan siswa bisa menemukan kembali;
(4) interaktivitas (interactivity), dimana interaksi antara siswa dengan
siswa, siswa dengan guru serta siswa dengan bahan ajar juga harus ada
dalam pembelajaran. Bentuk-bentuk interaksi misalnya diskusi,
penjelasan, persetujuan, pertanyaan, dan sebagainya digunakan untuk
mencapai bentuk pengetahuan matematika formal dari bentuk-bentuk
pengetahuan matematika informal yang ditentukan sendiri oleh siswa;
(5) keterkaitan (intertwining), struktur dan konsep matematika saling
berkaitan, biasanya pembahasan suatu topik (unit pelajaran) harus
dieksplorasi untuk mendukung terjadinya proses pembelajaran yang
lebih bermakna.
Sedangkan karakteristik bahan ajarnya adalah: (1) karekateristik
Buku Siswa: disusun secara sistematis, berisi tentang petunjuk
penggunaan buku, peta konsep, kompetensi inti, kompetensi dasar,
tujuan pembelajaran, urutan isi materi di awali dengan memberikan
suatu permasalahan realistik pada siswa, berisi beberapa pertanyaan
yang didiskusikan oleh siswa, kegiatan diskusi diarahkan menuju
pemahaman konsep secara formal, berisi beberapa soal latihan yang
sifatnya untuk menguatkan konsep yang telah dipahami siswa, serta
bersisi daftar pustaka; (2) karakteristik Buku Petunjuk Guru: disusun
secara sistematis, adanya pendahuluan yang mengambarkan isi buku,
petunjuk penggunaan buku, peta konsep, kompetensi inti, kompetensi
dasar, dan tujuan pembelajaran mengenai pembelajaran yang dibahas
dalam Buku Siswa, memuat seluruh isi buku siswa sehingga dalam
pembelajaran guru tidak perlu membawa buku siswa, halaman buku
siswa yang terkait dengan kegiatan pembelajaran tertulis pada buku
guru, tercantum kunci jawaban dari permasalahan yang diberikan di
buku siswa dan tercantum petunjuk pelaksanaan pembelajaran yang
disesuaikan dengan karakteristik pendidikan matematika realistik
berorientasi Tri Hita Karana, serta berisi daftar pustaka; (3)
Karakteristik Rencana Pelaksanaan Pembelajaran: disusun secara
sistematis, adanya peta konsep, indentitas RPP, alokasi waktu,
23
kompetensi inti, kompetensi dasar, indikator, tujuan pembelajaran, nilai
karakter, materi pembelajaran sesuai dengan buku siswa, metode
pembelajaran pendidikan matematika realistik berorientasi Tri Hita
Karana, langkah-langkah pembelajaran sesuai dengan karakteristik
pendidikan matematika realistik berorientasi Tri Hita Karana, sumber
belajar, alat belajar, instrumen penilaian, kunci jawaban dari instrumen
penilaian, pedoman penskoran, program remedial dan pengayaan serta
tidak lanjut setelah pembelajaran.
SIMPULAN DAN SARAN
Penelitian ini telah berhasil mengembangkan bahan ajar barisan
dan deret aritmatika berwawasan pendidikan matematika realistik
berorientasi Tri Hita Karana yang berkualitas valid, prkatis, dan
efektif. Adapun karakteristik pembelajarannya adalah menggunakan
masalah kontekstual, menggunakan berbagai model, kontribusi siswa,
interaktivitas, keterkaitan. Sedangkan karakteristik bahan ajarnya
adalah: bahan ajar disusun secara sistematis, berisi tentang petunjuk
penggunaan buku, peta konsep, kompetensi inti, kompetensi dasar,
tujuan pembelajaran, urutan isi materi di awali dengan memberikan
suatu permasalahan realistik, tugas-tugas yang diberikan didiskusikan
dengan teman sejawat, latihan soal yang diberikan sifatnya untuk
menguatkan konsep yang telah dipahami siswa, langkah-langkah
pembelajaran pada buku guru berada disebelah kiri buku siswa, dan
kunci jawaban disesuaikan dengan permasalahan yang ada pada buku
siswa.
Berdasarkan simpulan di atas dapat disarankan beberapa hal
sebagai berikut: (1) bahan ajar yang dihasilkan masih perlu
diujicobakan di sekolah-sekolah lain dengan berbagai kondisi agar
diperoleh bahan ajar yang benar-benar berkualitas; (2) bagi pihak yang
ingin menerapkan bahan ajar yang telah dikembangkan dalam
penelitian ini, maka sebisa mungkin dianalisis kembali untuk
disesuaikan penerapannya, terutama dalam penyediaan sarana dan
prasarana serta karakteristik siswa yang ada pada sekolah-sekolah
tempat bahan ajar ini akan diterapkan; (3) pembelajaran di SMK sebisa
mungkin menggunakan permasalahan matematika realistik, agar siswa
dapat menyelesaikan permasalahan realistik yang akan dihadapi
sehingga pembelajaran matematika akan menjadi lebih bermakna bagi
siswa.

DAFTAR PUSTAKA

24
Ardana. (2000). Pengembangan Pembelajaran Kooperatif Team-
Assisted Individualization Berwawasan Konstruktivis Sebagai
Upaya Penyesuaian Strategi Pembelajaran Dengan Kemampuan
Siswa yang Beragam di SLTPN 1 Singaraja. Hasil Penelitian
(tidak diterbitkan). IKIP Singaraja.
-------. 2007. Pendidikan Matematika Realistik Indonesia (PMRI).
Makalah disajikan dalam Seminar Matematika Regional Bali.
Universitas Pendidikan Ganesha. Singaraja 26 Nopember 2007.
Adri, Muhamad. 2010. Dampak Strategi Tri Hita Karana Berorientasi
Learning Management System (LMS) terhadap Kemampuan
Mahasiswa. Disertasi Tahun 2010 (tidak diterbitkan). Jakarta :
Universitas Negeri Jakarta.
Budiningsih, A. 2004. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka
Cipta.
Depdiknas, 2006. Permen DIKNAS No 22 Tahun 2006 Tentang
Standar Isi Pendidikan.
Depdiknas, 2006. Permen Diknas No 23 Tahun 2007, Tentang
Kelulusan Pendidikan.
Depdiknas, 2007. Permen Diknas No 41 Tahun 2007, Tentang Standar
Proses Pendidikan.
Hadi, Sutarto. 2005. Pendidikan Matematika Realistik dan
Implementasinya. Banjarmasin: Tulip.
Khaerudin. 2010. Pengembangan Model Tri Hita Karanadengan
Pendekatan Konstruktivistik pada Mata Kuliah Evaluasi Hasil
Belajar. Hasil Seleksi Disertasi Tahun 2010 (tidak diterbitkan).
Jakarta: Universitas Negeri Jakarta.
Lujeng. Tujuan Pembelajaran Matematika Berdasarkan Permendiknas
No. 2 Tahun 2006.
http://matematikalujeng.blogspot.com/2013/02/tujuan-
pembelajaran-matematika-sekolah.html. Didownload pada tanggal
18 April 2016.
Makhfudin. 2011. Inovasi Pembelajaran Matematika.
http://ochimath.wordpress.com/2012/01/11/inovasi-pembelajaran-
matematika/. Didownload pada tanggal 18 April 2015.
Nurkancana, Wayan dan Sunartana. 1992. Evaluasi Pendidikan.
Surabaya: Usaha Nasional.
Nieveen, N., McKenney,S., van den Akker.2006. Educational
Design Research dalam Educational Design Research. New
York: Routledge

25
Pusat Bahasa. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. http://Pusat
Bahasa. Diknas. co.id/KBB/indeXI.php. Didownload pada tanggal
28 Januari 2016.
Plomp. 2010. Educational Design Research : An Introduction,
dalam An Introduction to Educational Research. Enschede,
Netherland : National Institute for Curriculum Development.
Prastyanto, Yudhi Ari (Dkk). Makalah E-Learning.
http://www.google.co.id. Didownload pada tanggal 2 juli 2016.
Rusman. 2010. Model-Model Pembelajaran. Jakarta: Raja Grasindo
Persada.
Riduwan. 2010. Dasar-Dasar Statistika. Bandung: Afabeta.
Suharta, I Gusti Putu, dan Suarjana, I Made. 2006. Pengembangan
Bahan ajar Matematika Realistik untuk Siswa Sekolah Dasar yang
Berorientasi Pada Pemecahan Masalah, Penalaran dan
Komunikasi Matematika. Laporan Penelitian (tidak diterbitkan).
Universitas Pendidikan Ganesha.
Sembiring, R.K. 2008. Apa dan Mengapa PMRI, Majalah Pendidikan
Matematika Realistik Indonesia, Volume VI, No. 4, Oktober 2008
(hlm. 60-61). Bandung.

Sadra. 2007. Pengembangan model pembelajaran matematika ber-


wawasan lingkungan dalam pelatihan guru kelas I SD. Desertasi
(tidak diterbitkan). Universitas Negeri Surabaya.
Sadra, dkk. 2008. Penerapan Pembelajaran Berwawasan Konstruktivis
Berbantuan LKS Berpendekatan Matematika Realistik dalam
Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa SMKN 2 Singaraja. Hasil
Penelitian (tidak diterbitkan). Universitas Pendidikan Ganesha.
Suparta, I Nengah, dkk. 2009. Implementasi Pembelajaran Matematika
Realistik pada Kelas IV Sekolah Dasar Negeri 3 Sambangan
Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Siswa. Laporan
Penelitian (tidak diterbitkan). Universitas Pendidikan Ganesha.
Sadiman, Arief S.(dkk). 2009. Media Pendidikan. Jakarta: Rajawali.
Sukarno. 2009. Penelitian Tindakan Kelas. Magelang: Media Perkasa
Surakarta.
http://nasuprawoto.files.wordpress.com/2010/10/geometridimensiduada
ntiga.pdf Didownload pada tanggal 13 Januari 2016.
Sugiyono. 2010. Statistik untuk Penelitian. Alfabeta: Bandung.
Sudiarta. 2012. Pengembangan Bahan ajar SMK. Makalah (tidak
diterbitkan) Universitas Pendidikan Ganesha.
26
Suharta. 2012. Penelitian Desain Pembelajaran. Makalah (tidak
diterbitkan) Universitas Pendidikan Ganesha.
Winkel. W.s. 1986. Psikologi Pengajaran. Jakarta: Gramedia.
Yamin, Martinis. 2011. Paradigma Baru Pembelajaran. Jakarta: Gaung
Persada

PERBEDAAN HASIL BELAJAR KEWIRAUSAHAAN


DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF
TIPE THINK PAIR SHARE (TPS) DAN STUDENT
TEAMS ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) PADA
PESERTA DIDIK KELAS XI AP 1 DAN 2
SMK WIDYA MANDALA BADUNG
TAHUN PELAJARAN 2014/2015
I Ketut Westra

Abstract

Entrepreneurial learning outcomes of students of class XI


SMK Widya Mandala Badung is inseparable from the way of learning
and teaching model applied by teachers in sekolah.Untuk determine
more effective learning model is applied, it is necessary comparison
between learning model Think Pair Share (TPS) with Student Team
Achievement Division (STAD) the aim of this study was to determine
differences in learning outcomes are taught entrepreneurial learning
model Think Pair Share (TPS) and Student Teams Achievement
Division (STAD), as well as to determine the learning model that can
achieve maximum learning results this .Penelitian using posttest-only
design Control Design with samples involving 62 students of SMK
Widya Mandala Badung.
The research sample was taken by using random sampling.
The instrument used to collect data is the data on entrepreneurial
learning outcomes. Data were analyzed using inferential statistics to
test different formulas or t test. Results of data analysis obtained t
calculate equal to 4.542 and t table at a significance level of 5% is
27
2.000 with 60 degrees of freedom, so that t> t table, this means that Ho
refused and Ha accepted. The results provide an indication that the
learning model Think Pair Share (TPS) with a higher mastery of
concepts able to obtain better learning results.
Keywords: learning model TPS, STAD learning model,
Learning Outcomes

PENDAHULUAN
Rendahnya hasil belajar pada mata pelajaran kewirausahaan di
SMK Widya Mandala Badung kelas XI Akomodasi Perhotelan 1 dan 2,
ini membuktikan kesulitan peserta didik dalam menerima pembelajaran
yang tercermin pada nilai yang diperoleh dalam setiap pelaksanaan tes.
Proses pembelajaran di kelas selama ini masih menggunakan model
pembelajaran konvensional yang berlangsung satu arah yaitu guru
menerangkan dan siswa mendengarkan, mencatat, serta mengahafal
dengan tujuan materi akan cepat selesai. Hal ini menyebabkan
kurangnya aktifitas peserta didik, cenderung pasif, cepat bosan dan
tidak banyak mengembangkan kemampuan berfikir terutama dalam
memecahkan suatu permasalahan.Hal ini menyebabkan pentingnya
model pembelajaran yang bervariasi untuk mengembalikan semangat
belajar sehingga konsentrasi peserta didik kembali normal.Untuk
mengatasi permasalahan ini dipandang perlu untuk merubah strategi
pembelajaran sehingga prestasi belajar peserta didik menjadi
meningkat.Salah satu model pembelajaran yang dapat digunakan
adalah Think Pair Share (TPS) dan Student Teams Achievement
Division (STAD).Dua model pembelajaran tersebut penting diterapkan
untuk mengetahui model pembelajaran yang lebih mampu
meningkatkan prestasi peserta didik secara efektif dan
efisien.Perolehan hasil belajar yang berbeda dari kedua model
pembelajaran tersebut, peneliti termotivasi untuk mengetahui sejauh
mana signifikansi perbedaan hasil belajar dari kedua model
pembelajaran yang diterapkan dan model pembelajaran yang mana
yang lebih efektif diterapkan khususnya dalam mata pelajaran
kewirausahaan.

28
Pembelajaran berpengaruh terhadap pencapaian hasil belajar
peserta didik. Pembelajaran dapat dikatakan berhasil jika peserta didik
menunjukkan tingkat penguasaan yang tinggi terhadap tugas-tugas
belajar yang harus dikuasai dengan sasaran dan tujuan pembelajaran.
Untuk mencapai hal tersebut guru harus memiliki strategi agar peserta
didik dapat belajar secara efektif dan efesien, sesuai tujuan yang
diharapkan. Salah satunya adalah guru harus menguasai teknik-teknik
penyajian atau model pembelajaran. Guru dalam memilih model
pembelajaran harus tetap bertolak pada tujuan yang ingin dicapai serta
sesuai dengan materi yang akan diajarkan.
Salah satu model pembelajaran yang mampu meningkatkan minat,
keaktifan, perhatian serta belajar memecahkan masalah dengan
menggunakan kelompok-kelompok kecil adalah Think Pair Share
(TPS) dan Student Teams Achievement Division (STAD). Dengan
model pembelajaran ini diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar
peserta didik.

KAJIAN PUSTAKA
Hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki peserta
didik setelah menerima pengalaman belajarnya.Faktor-faktor yang
mempengaruhi keberhasilan belajar dapat dibagi menjadi dua bagian,
yaitu faktor intern adalah yang ada di dalam diri individu yang sedang
belajar, sedangkan faktor ekstern adalah faktor yang ada diluar
individu.
Pembelajaran kooperatif merupakan suatu sistem pengajaran yang
memberi kesempatan kepada anak didik untuk bekerja sama dengan
sesama siswa dalam tugas-tugas yang terstruktur, belajar kooperatif
lebih dari sekedar belajar kelompok karena dalam belajar kooperatif
ada struktur dorongan/tugas yang bersifat kooperatif sehingga
memudahkan terjadinya interaksi secara terbuka dan hubungan yang
bersifat interdependensi efektif diantara anggota kelompok.
Think Pair Share merupakan suatu teknik sederhana dengan
keuntungan besar.Think Pair Share dapat meningkatkan kemampuan
siswa dalam mengingat suatu informasi dan seorang siswa juga dapat
belajar dari siswa lain serta saling menyampaikan idenya untuk di
diskusikan sebelum disampaikan di dalam kelas. Selain itu, Think Pair
Share juga dapat memperbaiki rasa percaya diri dan semua diberi
kesempatan untuk berpartisipasi dalam kelas. Tahap utama dalam

29
pembelajaran Think Pair Share menurut Ibrahim, (2000:26-27) adalah
sebagai berikut :
1. Tahap 1 : Thinking (berpikir)
Guru mengajukan pertanyaan atas isu yang berhubungan dengan
topik pelajaran. Kemudian siswa diminta untuk memikirkan pertanyaan
atas isu tersebut secara mandiri ubtuk beberapa saat.Dalam tahap ini
siswa dituntut lebih mandiri dalam mengolah informasi yang dia dapat.
2. Tahap2: Pairing (berpasangan)
Pada tahap ini guru meminta siswa berpasangan dengan siswa lain
untuk mendiskusika apa yang telah dipikirkannya pada tahap pertama.
Dalam tahap ini, setiap anggota pada kelompok membandingkan
jawaban atau hasil pemikiran mereka dengan mendefinisikan jawaban
yang dianggap paling benar, paling meyakinkan, atau paling
unik.Biasanya guru memberi waktu 4-5 menit untuk berpasangan.
3. Tahap 3 : Sharing (berbagi)
Pada tahap akhir, guru meminta kepada siswa yang berpasangan untuk
berbagi dengan seluruh kelas tentang apa yang telah mereka bicarakan.
Keterampilan berbagi dalam seluruh kelas dapat dilakukan dengan
menunjuk pasangan yang secara sukarela bersedia melaporkan hasil
kerja kelompoknya atau bergiliran pasangan demi pasangan hingga
sekitar seperempat pasangan telah mendapat kesempatan untuk
melaporkan hasil kerja kelompoknya.
Kelebihan dan Kelemahan Model Pembelajaran Think Pair
Share (TPS)

Menurut Ibrahim,dkk 2000:6) kelebihan dan kelemahan dari


model pembelajaran Think Pair Share (TPS) adalah sebagai berikut:
1). Kelebihan :
a. Meningkatkan pencurahan waktu pada tugas. Penggunaan metode
pembelajaran TPS menuntut siswa menggunakan waktunya untuk
mengerjakan tugas-tugas atau permasalahan yang diberikan guru di
awal pertemuan sehingga diharapkan siswa mampu memahami materi
dengan baik sebelum guru menyampaikannya pada pertemuan
selanjutnya.
b. Memperbaiki kehadiran. Tugas yang diberikan oleh guru pada setiap
pertemuan selain untuk melibatkan siswa secara aktif dalam proses
pembelajaran juga dimaksudkan agar siswa dapat selalu berusaha hadir
pada setiap pertemuan. Sebab bagi siswa yang sekali tidak hadir maka
siswa tersebut tidak mengerjakan tugas dan hal ini akan mempengaruhi
hasil belajar mereka.
30
c. Sikap apatis berkurang. Sebelum pelajaran dimulai, kecendrungan
siswa merasa malas karena proses belajar di kelas hanya mendengarkan
apa yang disampaikan guru dan menjawab semua yang ditanyakan oleh
guru. Dengan melibatkan siswa secara aktif dalam proses belajar
mengajar, metode pembelajaran TPS akan lebih menarik dan tidak
monoton dibandingkan metode konvensional.
d. Penerimaan terhadap individu lebih besar. Dalam model
pembelajaran konvensional, siswa yang aktif di dalam kelas hanyalah
siswa tertentu yang benar-benar rajin dan cepat dalam menerima materi
yang disampaikan oleh guru sedangkan siswa hanyalah pendengar
materi yang disampaikan oleh guru. Dengan pembelajaran TPS hal ini
dapat diminimalisir sebab semua siswa akan terlibat dengan
permasalahan yang diberikan oleh guru.
e. Hasil belajar lebih mendalam. Parameter dalam PBM adalah hail
belajar yang diraih oleh siswa. Dengan pembelajaran TPS
perkembangan hasil belajar siswa dapat diidentifikasi secara
bertahap.Sehingga pada akhir pembelajaran hasil yang diperoleh siswa
dapat lebih optimal.
f. Meningkatkan kebaikan budi, kepekaan dan toleransi. Sistem
kerjasama yang diterapkan dalam model pembelajaran TPS menuntut
siswa untuk dapat bekerja sama dalam tim, sehingga siswa dituntut
untuk dapat belajar berempati, menerima pendapat orang lain atau
mengakui secara sportif jika pendapatnya tidak diterima

2). Kelemahan :
Kelemahan metode Think Pair Share (TPS) adalah
pembelajaran yang baru diketahui, kemungkinan yang dapat timbul
adalah sejumlah siswa bingung, sebagian kehilangan rasa percaya diri,
saling mengganggu antar siswa (Ibrahim, 2000:18).

Pembelajaran Student Teams Achievement Division ini merupakan


salah satu tipe dari model pembelajaran kooperatif dengan
menggunakan kelompok-kelompok kecil dengan jumlah anggota tiap
kelompok 4-5 orang peserta didik secara heterogen.
a. Sebelum melaksanakan kegiatan pembelajaran ini perlu
dipersiapkan perangkat pembelajarannya, yang meliputi Rencana
Pembelajaran (RP), buku peserta didik, Lembar Kegiatan Peserta
Didik (LKPD) beserta lembar jawabannya.
b. Membentuk Kelompok Kooperatif

31
Menentukan anggota kelompok diusahakan agar kemampuan peserta
didik dalam kelompok heterogen dan kemampuan antar kelompok
dengan kelompok lainnya relatif homogen.
c. Menentukan Skor Awal
Skor awal yang dapat digunakan dalam kelas kooperatif adalah nilai
ulangan sebelumnya.Skor awal ini dapat berubah setelah ada
kuis.Misalnya pada pembelajaran lebih lanjut dan setelah diadakan
tes, maka hasil tes masing-masing individu dapat dijadikan skor
awal.
d.Pengaturan Tempat Duduk
Pengaturan tempat duduk dalam kelas kooperatif perlu juga diatur
dengan baik, hal ini dilakukan untuk menunjang keberhasilan
pembelajaran kooperatif, apabila tidak ada pengaturan tempat duduk
dapat menimbulkan kekacauan yang menyebabkan gagalnya
pembelajaran pada kelas kooperatif.
e.Kerja Kelompok
Untuk mencegah adanya hambatan pada pembelajaran kooperati tipe
STAD, terlebih dahulu diadakan latihan kerja sama kelompok. Hal
ini bertujuan untuk lebih jauh mengenalkan masing-masing individu
dalam kelompok.
Keunggulan dan kelemahan dari model pembelajaran Student Teams
Achievement Division (STAD) adalah sebagai berikut.
1). Keunggulan :
a. Dapat memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk
menggunakan keterampilan bertanya dan membahas suatu masalah.
b. Dapat memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk lebih
intensif mengadakan penyelidikan mengenai suatu masalah.
c. Dapat mengembangkan bakat kepemimpinan dan mengajarkan
keterampilan berdiskusi.
d. Dapat memungkinkan guru untuk lebih memperhatikan peserta
didik sebagai individu dan kebutuhan belajarnya.
e. Para peserta didik lebih aktif bergabung dalam pelajaran mereka
dan mereka lebih aktif dalam diskusi.
f. Dapat memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk
mengembangkan rasa menghargai, menghormati pribadi temannya,
dan menghargai pendapat orang lain.(Trianto, 2009:73).
2). Kelemahan :
Kerja kelompok hanya melibatkan mereka yang mampu
memimpin dan mengarahkan mereka yang kurang pandai dan

32
kadang-kadang menuntut tempat yang berbeda dan gaya-gaya
mengajar berbeda.

METODE PENELITIAN
Penelitian ini menggunakan rancangan Posttest-only Control Design
dengan melibatkan sampel 62 peserta didik SMK Widya Mandala
Badung. Sampel penelitian ini diambil dengan menggunakan random
sampling atau sampel kelompok dengan cara random (acak). Variabel
penelitian adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang
ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi
tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya.
Variabel yang terkait dalam penelitian ini adalah variabel bebas
(independent variabel) dan variabel terikat (dependent variabel).
Variabel bebas adalah merupakan variabel yang mempengaruhi atau
yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel terikat
(Sugiyono, 2012:39). Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi
atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas. Yang menjadi
variabel bebas dalam penelitian ini adalah model pembelajaran Think
Pair Share (TPS) dan Student Teams Achievement Division (STAD).
Sedangkan yang menjadi variabel terikat pada penelitian ini adalah
hasil belajar kewirausahaan peserta didik kelas XI AP 1 dan 2 SMK
Widya Mandala Badung tahun pelajaran 2014/2015.

Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah data


tentang hasil belajar kewirausahaan.Adapun instrumen penelitian yang
digunakan berupa tes yang bertujuan untuk mengukur hasil belajar
peserta didik.Tes sebelum digunakan terlebih dahulu dilakukan uji
validitas tes dan uji reliabilitas perangkat tes.Uji validitas dilakukan
untuk mengetahui apakah suatu instrumen alat ukur telah menjalankan
fungsi ukurnya atau untuk menunjukkan ketepatan dan kecermatan alat
ukur dalam melakukan fungsi ukurnya. Untuk mengetahui akurasi data
yang dikumpulkan dari penggunaan instrumen dilakukan uji validitas
dengan menggunakan korelasi product moment. Analisis yang
digunakan dalam pengujian reliabilitas instrumen adalah uji reliabilitas
Cronbach Alpha untuk mengidentifikasi seberapa baik item-item dalam
tes berhubungan satu dengan yang lainnya.Data yang diperoleh
dianalisis dengan menggunakan Statistik Inferensial dengan rumus uji
33
beda atau t tes dengan langkah-langkah, yaitu: komparatif hasil belajar
peserta didik dengan uji prasyarat uji normalitas data, uji homogenitas
data, dan uji hipotesis.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Sebagai suatu proses pembelajaran kewirausahaan menyangkut
segala fungsi, aktifitas, dan tindakan yang berhubungan dengan
perolehan peluang dan penciptaan organisasi. Oleh karena itu, jika
pendidikan bisnis memiliki misi melaksanakan pendidikan
kewirausahaan, maka sudah selayaknya strategi pembelajaran
mengalami perubahan dan penyesuaian. Seorang wirausahawan adalah
individu yang memperoleh peluang, menciptakan, selalu mencari
perubahan, serta menanggapi dan memanfaatkan peluang tersebut.
Banyak model pembelajaran yang dapat dipergunakan dalam
pendidikan kewirausahaan, namun pada prinsipnya model
pembelajaran harus beragam dan tidak membatasi ruang bagi siswa
untuk berkreasi baik dalam bentuk ide dan prilaku. Akan tetapi dalam
model pembelajaran juga harus memberikan kebebasan guru untuk
merumuskan model pembelajaran sendiri. Sebenarnya tidak ada suatu
model yang baku, namun dalam penelitian ini, yang bertujuan untuk
menemukan model pembelajaran yang sesuai dengan mata pelajaran
kewirausahaan. Peneliti mencoba membandingkan 2 model
pembelajaran kooperatif, yaitu Think Pair Share (TPS) dan Student
Teams Achievement Division (STAD).
Adapun analisis data dalam penelitian ini menggunakan analisis
statistika inferensial parametrik dan pengujian hipotesis menggunakan
uji t-test atau uji beda, terdapat beberapa syarat yang harus dipenuhi
dalam pengujian hipotesis yaitu uji normalitas data dan uji homogenitas
data. Dari uji normalitas data diperoleh X2hit= 0,176 untuk kelompok
eksperimen 1, sedangkan X2hit= 0,207 untuk kelompok eksperimen 2
dan masing masing kelompok mempunyai X2tabel = 11,070 dengan
taraf signifikansi 5%, jadi kedua data berdistribusi normal. Dari uji
homogenitas diperoleh F hitung 1,23, sedangkan F tabel = 1,84 dengan
taraf signifikansi 5%, jadi kedua data bersifat homogen.
Berdasarkan hasil analisis data, terbukti bahwa terdapat perbedaan
hasil belajar antara peserta didik yang diajarkan dengan menggunakan
model pembelajaran Think Pair Share (TPS) dengan peserta didik yang
diajarkan dengan model pembelajaran Student Teams Achievement
Division (STAD). Hal ini ditunjukkan dari hasil uji t atau uji beda yang
34
ternyata signifikan. Selanjutnya terbukti bahwa model pembelajaran
Think Pair Share (TPS) memiliki skor rata-rata sebesar 84,56 lebih
tinggi daripada hasil belajar kewirausahaan peserta didik yang
menggunakan model pembelajaran Student Teams Achievement
Division (STAD) dengan skor rata-rata sebesar 78,11. Jadi dalam
perbandingan antara peserta didik yang diajarkan menggunakan model
pembelajaran Think Pair Share (TPS) dengan peserta didik yang
diajarkan dengan model pembelajaran Student Teams Achievement
Division (STAD) terdapat perbedaan hasil belajar kewirausahaan.
Dengan kata lain ada perbedaan hasil belajar kewirausahaan antara
peserta didik yang diajarkan menggunakan model pembelajaran Think
Pair Share (TPS) dengan peserta didik yang diajarkan dengan model
pembelajaran Student Teams Achievement Division (STAD). Perbedaan
yang diperoleh melalui pembelajaran ini menunjukkan bahwa model
pembelajaran Think Pair Share (TPS) lebih baik diterapkan dalam
pembelajaran kewirausahaan. Hal ini terjadi karena adanya kesesuaian
antara pembelajaran kewirausahaan dengan model pembelajaran Think
Pair Share (TPS) dan dalam model pembelajaran Student
TeamsAchievement Division (STAD) struktur tim kerja kelompok
belajar yang diterapkan masih bersifat heterogen dengan 4-5 anggota,
kerja kelompok dalam model ini hanya melibatkan mereka yang
mampu memimpin dan mengarahkan mereka yang kurang pandai dan
kadang-kadang menuntut tempat yang berbeda juga. Sedangkan dalam
penerapan model Think Pair Share (TPS) struktur tim kerja kelompok
bervariasi dan peserta didik berpasangan untuk berdiskusi, mereka
membandingkan jawaban atau hasil pemikiran dengan mendefinisikan
jawaban yang dianggap paling benar dan paling meyakinkan. Dari hasil
penilaian juga kedua model ini sangat berbeda, dalam Student Teams
Achievement Division (STAD) rubik penilaiannya hanya pada tes
mingguan, sedangkan pada Think Pair Share (TPS) rubik penilaiannya
bervariasi.
Pengimplementasian cooperatif learning dengan model Think Pair
Share (TPS) dapat meningkatkan keaktifan siswa yang secara langsung
juga meningkatkan hasil belajar. Guru sebagai fasilitator berperan
untuk menciptakan suasana dan lingkungan sekitar yang dapat
menunjang kondisi belajar peserta didik sesuai dengan minat, bakat,
dan kebutuhannya. Model pembelajaran Think Pair Share (TPS) dalam
pembelajaran kewirausahaan mampu mengkondisikan peserta didik
bekerja kelompok untuk memecahkan permasalahan dan menemukan
konsep baru serta mengembangkan ketrampilan bertanya dan berpikir
35
kritis dalam menyikapi permasalahan. Oleh sebab itu peranan guru
sebagai fasilitator berperan untuk menciptakan suasana dan lingkungan
sekitar yang dapat menunjang kondisi belajar peserta didik sesuai
dengan minat, bakat, dan kebutuhannya. Disamping itu, salah satu
faktor keberhasilan pelaksanaan model ini adalah pada tahap persiapan
seorang guru. Guru harus memiliki persiapan secara matang mulai dari
modul pembelajaran, dan lebih dari itu pendalaman materi
kewirausahaan yang sangat penting dan tidak boleh diabaikan. Kondisi
ini akan lebih memotivasi peserta didik untuk aktif dan kreatif dalam
pembelajaran, sehingga dengan penguasaan konsep kewirausahaan
yang lebih tinggi tentunya akan memperoleh hasil belajar yang semakin
baik.
Dilihat dari aspek peserta didik, model pembelajaran Think Pair
Share (TPS) memiliki peluang untuk pengembangan kreativitas
akademik. Hal ini disebabkan oleh dalam mata pelajaran
kewirausahaan peserta didik dituntut untuk mengenal, menerima,
menyerap, dan memahami keterkaitan atau hubungan antara konsep,
pengetahuan, nilai atau tindakan yang terdapat dalam beberapa
indikator dan kompetensi dasar. Maka daripada itu seorang guru
sudah seharusnya mampu menciptakan suasana kelas yang kondusif
dengan adanya fasilitas yang mendukung, dan bahan yang diberikan
kepada peserta didik memang cocok dengan model pembelajaran
yang diterapkan. Pendekatan pembelajaran Think Pair Share (TPS)
ini suatu waktu diperlukan dan perlu digunakan untuk membina dan
mengembangkan sikap sosial peserta didik. Hal ini disadari bahwa
peserta didik adalah sejenis makhluk sosial, yakni makhluk yang
berkecendrungan untuk hidup bersama dan diharapkan dapat
ditumbuhkembangkan rasa sosial yang tinggi pada diri setiap peserta
didik. Maka kompetensi guru dalam hal ini selain harus menguasi
bahan atau materi ajar guru juga harus mengenal kemampuan
peserta didik, karena dalam pembelajaran kewirausahaan perlu
pemahaman yang mendalam mengenai konsep bukan sekedar
mentransfer ilmu tersebut dan peserta didik menghapalnya.
Sehingga model pembelajaran Think Pair Share (TPS) layak untuk
dikembangkan oleh para guru dalam mata pelajaran kewirausahaan.

SIMPULAN

36
1. Penelitian ini menemukan bahwa hasil belajar kewirausahaan
peserta didik yang diajarkan menggunakan model pembelajaran
Think Pair Share (TPS)ada perbedaan secara signifikan dengan
hasil belajar kewirausahan peserta didik yang diajarkan
menggunakan model pembelajaran Student Teams Achievement
Division (STAD).
2. Berdasarkan hasil analisis data diperoleh thitung sebesar 4,542
sedangkan ttabel pada taraf signifikansi 5% dan dan dk = n1 +
n2 2 = 31 + 31 2 = 60 adalah 2,000 ini menunjukkan nilai
thitung > ttabel oleh karena itu Ho yang diajukan ditolak dan
Ha diterima, maka dapat diinterpretasikan bahwa rata-rata
kelompok eksperimen 1 lebih baik dibandingkan kelompok
eksperimen 2, artinya rata-rata hasil post test kelompok
eksperimen 1 dan eksperimen 2 berbeda secara signifikan,
sehingga model pembelajaran Think Pair Share (TPS) layak
untuk dikembangkan oleh para guru dalam mata pelajaran
kewirausahaan.

DAFTAR PUSTAKA

Budiyasa. 2005. Prosedur Penelitian. Denpasar : IKIP PGRI BALI


Devi. 2009. Pengaruh Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif
Think Pair Share Terhadap Prestasi Belajar Peserta Didik
Kelas X SMK PGRI 3 Denpasar : IKIP PGRI BALI
Harmianto. Sri dkk. 20012. Model-Model Pembelajaran Inovatif.
Bandung :Alfabeta
Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. 2014. Prakarya dan
Kewirausahaan. Jakarta : Pusat Kurikulum, Kemdikbud
Marlina. 2009. Perbedaan Hasil Belajar Biologi Yang Diajarkan
Dengan Model Pembelajaran STAD dan GI Pada Peserta
Didik Kelas XI SMA 8 Denpasar : IKIP PGRI BALI
PT Remaja Rosdakarya
Rostina. 2014. Statistik Penelitian Pendidikan. Bandung : Alfabeta
Sardiman. 2010. Interaksi & Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta : PT
Raja Grafindo Persada
Slameto. 2010. Belajar & Faktor-Faktor yang

Mempengaruhi. Jakarta : PT Rineka Cipta

37
Sudjana. Nana. 2010. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar.
Bandung :
Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D.
Bandung : Alfabeta
Sugiyono. 2012. Statistik untuk Penelitian. Bandung : Alfabet
Sumadi. 2011. Metode Penelitian. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada
Trianto. 2009. Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-Progresif
konsep, landasan, dan Implementasinya pada kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP). Jakarta : Kencana
Prenada Media Group.
Viva Pakarindo. 2012. Lembar Kerja Siswa Kewirausahaaan. Jawa
Tengah : Viva Pakarindo.
http://accounts/1000/shared/download/2012/09/ktsp smart
system_model pembelajaran think pair and share.html.
Diakses : Tanggal November 2014
http://shtiaa.blogspot.com.Diakses : Tanggal 15 Januari 2015
DAMPAK PERTUNJUKAN TURISTIK
TERHADAP PEREMBANGAN KESENIAN BALI

I Wayan Mastra

Abstract
In this era, the popularity of Balinese touristic performance
which is sold in Bali tourism objects such as in Badung, Gianyar,
Denpasar and another tourism objects are still running well based on
the vision, mission, purpose and target working procedures of the
department of culture in Bali. Namely, the realization of the Bali
culture preservation (although in the ups and downs situation) until
now. Hospitality becomes one of the livelihood sources of Balinese
people. Open up the opportunities of contact occurrence between
foreign cultures and local culture. A kind of new phenomenon which is
experienced by Balinese people. That is selling the art by bringing the
guest in and then they will come in to give their dollars. Touristic
performance which is started from 1930 till now has spreaded into all
kind of arts. There are many arguments about Bali performances
shifting function and the decrease in the intensity also quality of the
38
implementation of it. Thus, the problem is how to apply the touristic
performances without compromising the identity of art itself and then
still could sell to the guest. This is in line with the vision and mission of
the working procedures related to the department of culture which is
still reffering to the realization of the conservation and Bali cultural
empowerment. Once studied in depth, it turns performing arts in Bali
touristic is oriented on establishing a dwi tunggal commitments,
namely to maintain the value and authenticity of art in bali also welfare
issues. Therefore, the impact of touristic performances in Bali has
positive and negative attributes. It is interesting to study.

Key words: The impact of touristic performance, Balinese art,


Positive, Negative

1. Pendahuluan
Fokus tulisan ini adalah pertunjukan turistik, yang bertampak terhadap
keberadaan dan perkembangan kesenian Bali, diantaranya telah terjadi
pergeseran atau peubahan nilai-nilai seni yang sangat berarti bagi
masyarakat Bali, serta tantangan-tantangan yang akan dihadapinya di
masa mendatang. Dimana seni pertunjukan turistik dianggap barang
dagangan yaitu sebagai salah satu sistem yang memiliki fungsi penting
dalam membentuk kebudayaan itu sendiri, sehingga mampu berbicara
mengenai kebudayaan yang menghasilkan (Geertz 1983). Dengan
demikian perubahan akan dilihat sebagai gejala terjadinya pergeseran
kesenian.
Hasil pengalaman penulis terhadap kesenian toristik di Bali tahun
1990-an mengalami perkembangan yang cukup pesat untuk industri
pariwisata budaya, kemudian telah terjadi proses komersialisasi dan
skulerisasi dalam kebudayaan Bali yang disebabkan oleh

39
perubahan/pergeseran fungsi serta tujuan pertunjukan. Fenomena
pertujukan toristik seperti saat ini adalah merupakan tuntutan baru oleh
masyarakat Bali, oleh karena itu mau dan tidak mau seni budaya akan
menimbulkan berbagai perubahan, yakni pergeseran nilai bersifat
menguntungkan (positif) dan merugikan(negatif) kesenian itu
sendiri.
Muara dari balik perkembangan yang pesat tersebut, mutu pertunjukan
turistik kini mengalami penurunan. Sumandyo Hadi (2014:1) dalam
Seminar Seni Pertunjukan ISI Denpasar menekankan, seni tradisi
kerakyatan maupun kesenian Kraton (Kerajaan) dapat menjadi sumber
infirasi kajian maupun ciptaan karya seni Nasional-Internasional.
Untuk itu, di masa-masa mendatang keberadaan kesenian turistik ini
perlu dipertahankan mutunya, sehingga tetap ajeg, berapresiasi serta
penanganan yang lebih serius oleh pemerintah terkait dan dari pihak
pemakai. Dengan adanya itu, sehingga mampu dalam menjawab
tantangan global yang kompleks dan bersaing pada pasar bebas
ekonomi ASIAN kini sedang dimulai.
Tentang adanya turistik ke Bali, secara otomatis ada kontak
kebudayaan. Oleh Ida Bagus Mantra seorang budayawan (2014) dalam
makalah Porum Sanggar Seni Pertunjukan Untuk Pariwisata Budaya,
oleh Dinas Kesenian Provinsi Bali telah memprediksi; dan
mengantisipasi langkah kontak kebudayaan (culture) hendaknya jangan
sampai memusnahkan identitas bangsa, sehingga aspek sosial budaya
merupakan faktor dasar pembentukan corak dan warna keperibadian
bangsa. Lebih lanjut Beliau mengunkapkan, bahwa penting penyiapan
sebuah wadah dan ajang tampil terhadap potensi seni budaya yang
dimiliki. Hal ini ditegaskan dengan Kebijakan Pemerintah Bali dalam
40
pembangunan seni budaya Bali tercermin pada Visi, Misi Perda
Provinsi Bali no. 12 tahun 1988, dalam Porum Sanggar Seni Untuk
Kepariwisataan Bali (1994:1-2), yaitu terwujudnya kelestarian dan
keberdayaan Budaya Bali. Dengan adanya keberlanjutan seni
pertunjukan turistik kini menjadi kontak kebudayaan yang tidak bisa
dipungkiri lagi, secara automatis wisata yang datang tersebut membawa
pengaruh terhadap kebudayaan Bali atau terjadi akultrasi kebudayaan.
Hal inilah yang perlu diwaspadai, seperti pendapat (Miguel Cavarr
Rubias dalam I Wayan Dibia,1977:30) menegaskan: the contact of
such a culture (Bali) with our civilization in the form of trade,
unsuitable education, turis, and Balinese. Artinya, dampak seperti ini
harus diantisifasi, karena dapat mengancam pelestaraian seni budaya
Bali sebagi salah satu bagian dari warisan budaya bangsa.

2. Fenomena Pertunjukan Turistik Bali

Di Bali bahkan Indonesia dan Asia juga Dunia , kesenian menjadi


salah satu ataraksi yang penting karena diminati oleh wisatawan. Bali
khususnya pembenahan dan pelestarian seni pertunjukan sudah sejak
jaman dulu mencintai seni, terutama dalam pertumbuhannya dijadikan
makna berarti untuk menunjang upacara agama Hindu yang
berbarengan dengan githa Mantara, Badjra, Kidung, Kulkul, dan suara
Gamelan (Panca Githa). Keberadaan ini sekaligus dapat
mempertahankan juga pelestarian kesenian Bali. Selanjutnya atas
maraknya permintaan pertunjukan tersebut, atarksi seni sebagai
tontonan turistik/ wisatawan, tidak ada satupun seni pertunjukan Bali
yang ketinggalan untuk diperjual-belikan. Baik berupa kesenian klasik
41
tradisional, kresai baru serta seni kolaborasi, semuanya untuk tontonan
wisatawan yang datang belibur ke Bali. Seniman yang
cerdik/menghargai kesenian,unsur-unsur seni pertujukan yang
diperuntukan kepada turistik itu, sudah dikemas dengan cara mempilter
bentuk kesenian tersebut dengan penataan baru (imitasi), walaupun
masih berpijak pada tarian yang sudah ada maupun terpaksa mengambil
unsur kesenian klasik. Unsur-unsur kesenian yang dikemas itu
diantaranya pemadatan penyajian, yang terdiri dari; struktur penyajian,
meliputi elemen-elemen penyajian garapan; gerak, waktu, dan ruang
maupun alat musiknya tidak lagi utuh seperti sediakala. Gerak, yaitu
pengurangan intentitas, kualitasnya; waktu, berkurangnya dorasi
dipertunjukan; ruang, menyangkut bidang/tempat pentas tidak memadai
lagi; musik, dari jumlah instrumen yang komplit, menjadi kurang
komplit. Pernyataan ini menandakan penurunan bobot seni pertunjukan
dan sekaligus menjadi sebuah pengorbanan identitas pertunjukan
kesenian Bali.
Seni pertunjukan turistik pada hakekatnya adalah produk
budaya Bali modern yang lahir dari kandungan kepariwisataan.
Kesenian ini muncul sejak Bali kedatangan turis-turis asing dari Eropa,
Amerika dan lain-lainnya. Pertunjukan Bali sudah sejajak lama untuk
menghibur orang asing, namun bagi seniman profesi noris bagi
seniman panggung Bali merupakan yang baru. yang muncul mulai
sekitar tahun 1930-an (Dibia,1997:31).
Sebelum melangkah pada fungsi kesenian Bali,
terlebihdulu penulis uraikan fungsi kesenian Indonesia, oleh Edi
Sedyawati (1981 dalam Rai S, 2007:4) dapat dibedakan menjadi
Tujuh: (1) untuk memanggil kekuatan gaib, (2) mengundang roh agar
42
hadir di tempat pemujaan, (3) menjemput roh-roh baik, (4) peringatan
terhadap nenek moyang, (5) mengiringi upacara perputaran waktu, (6)
mengiringi upacara siklus hidup dan (7) untuk mengungkapkan
alam semesta. Dalam seni pertunjukan tidak bisa lepas dengan musik,
maka secara mengkusus fungsi seni musik oleh Alan Mariam bukunya
The Anthropology Of Music (1964), menyatakan bahwa ada Sepuluh
fungsi seni, yaitu: (1) sebagai ekspresi emosional, (2) kenikmatan
estetis. (3) sebagi hiburan, (4) sebagi alat komunikasi, (5) sebgai
persembahan simbolik, (6) sebagi respon fisik, (7) sebagai menjaga
norma kepada masyarakat, (8) sebagai untuk pengukuhan intitusi, (9)
sebagai stabilitas kebudayaan, (10) sebagai sarana intergritas
masyarakat.
Selanjtnya Nyoman Sadwika (2013:52) dalam Jurnal Pendidikan
Bahasa dan Seni, menyebutkan fungsi seni Sekar Alit sebagai Sarana
Pembelajaran Budi Pekerti yang intinya untuk menjaga stabilitas
bangsa, sekaligus untuk mencapai tujuan pembangunan nasional.
Kusus untuk fungsi kesenian Bali, yang masih lestari sampai saat ini
adalah mencakup fungsi kesenian menyeluruh, tapi lebih cendrung
menggunakan pendapat Edi Sedyawati. Selanjutnya karena ada
penerapan penyajian seni pertunjukan di masyarakat Bali yang sering
baur (rancu) di pulau Dewata ini, yakni (sulit membedakan), yang
mana kesenian sakral, untuk wali dan tontonan dan yang mana sebagi
hiburan (Blih-Balihan)?. Dengan itu kesenian Bali dapat dipilah atas
tiga fungsi, yaitu: sebagai kesenian Wali, sebagai Bebali dan sebagai
Balih-Balihan (Keputusan Seminar Seni Sakral Dan Ppofan Bidang
Tari Bali, 1971). Kesenian toristik ini adalah tergolong kesenian Balih-
Balihan (secular arts form), yaitu kesenian umumnya tidak terikat dari
43
unsur kesenian Wali dan Bebali, bahkan kadang-kadang jauh
melampaui batas tradisi. Keterikatan yang dominan pada pertunjukan
turistik Bali adalah aktor harus mengikuti kemauan/ kebutuhan dan
selera wisatawan.
Fungsi kesenian yang lebih mengkhusus lagi dalam kehidupan manusia
adalah dapat memperhalus jiwa (Suarta, 2015) Rektor IKIP PGRI
Bali, dalam sambutan acara Dies Natalis Ke-32 dan Wisuda Sarjana
Ke-35 IKIP PGRI Bali di Grend Bali Beach Sanur- Bali. Oleh Didik
Nini Towok (seniman) dan Bambang Seiawan (ahli bedah syaraf)
(2005:49), yaitu dapat menyeimbangkan otak sebelah kanan dan kiri.
Setelah ditelaah secara mendalam beberapa pendapat di atas, dapat
diartikan tujuan mempelajari seni di samping mempunyai fungsi ganda
tapi dapat juga mempunyai makna yang berati dalam pendidkan seni,
sekaligus pelestariannya. Yang artinya dalam pelestarian seni, yang
beruraiantasi pada unsur keindahan yang merupakan cerminan jiwa
yang dapat terpancar melaui sikap yang luwes(lentur).
Tempat-tempat pertunjukan yang umum digunakan
untuk pementasan turistik adalah kawasan daerah wisata yang dominan,
seperti daerah Badung dan Gianyar dan di kota Madya Denpasar.
Sedangkan daerah lainnya merupakan pertunjukan turis non regular
atau merupakan pertunjukan skunder, karena di samping faktor
fasilitas yang terbatas, tapi juga ditentukan oleh jauh dari jangkauan
tempat turis itu menginap. Asal mula kesenian yang ikut andil pada
pertunjukan di daerah Badung, Gianyar dan Kodya Denpasar tersebut
didatangkan dari daerah Tabanan, seperti pertunjukan dramatari
Tektekan, Okokan dan Wayang Kulit; dari daerah Negara adalah
kesenian Jegogan. Begitu juga sebaliknya, apabila di daerah Tabanan,
44
Negara maupun daerah Kelungkung dan Karangasem memerlukan
kesenian yang ada di Kabupaten Badung, Gianyar dan Kodya
Denpasar, bisa pentas di kabupaten ini.
Jadi, sebagian besar pertunjukan turistik masih
merupakan bentuk-bentuk kesenian klasik tradisional Bali yang
diangkat dari bentuk yang biasa disajikan sebagaii tontonan masyarakat
Bali, dan ada pula diangkat dari bentuk-bentuk upacara ritual
(Picard,1996 dalam Dibia 1976:31). Bentuk-benuk kesenian yang
umum dipertujukan itu, seperti musik, tari, teater tradisional Bali.
Semuanya sudah mengalami proses penggodogan yang rumit, dengan
tujuan untuk mempertahankan keaslian kesakralan kesenian Bali. Dan
yang jelas dengan pengemasan baru seni untuk tontonan turistik sudah
bebeda dengan pertunjukan yang biasa ditontonkan oleh masyarakat
Bali pada umumnya.

3. Jenis-Jenis Kesenian Turistik Bali


Setelah lebih kurang tiga puluh tahun, seni pertunjukan Bali
berkembang dengan pesat, hingga permulaan tahun 1960-an, seni
pertunjukan turistik yang didominir oleh tiga jenis kesenian, yakni tari
Legong, Barong dan Kecak. Yang lainya tari Janger, Joged Bumbung,
Jegog, Tektekan, Wayang Kulit, Wayang Wong, tari Kodok, tari Api,
Gambuh dan lain-lain.
Bentuk pertunjukan seperti paket Tari Legong (Legong
Dance), berisikan tarian-tarian Kekebyaran. Pada dasarnya dapat
dipilah menjadi dua, yaitu tarian klasik dan kreasi baru, (tanpa cerita
serta bercerita) yaitu: (1) bentuk klasik sebagai tari penyambutan (tanpa
cerita), seperti Pendet Penyambutan dan Gabor. (2) Bentuk tari kreasi
45
baru; Puspa Wresti, Sekar Jagat, Puspanjali dan lain-lainya. Taian
klasik yang punya kisah (mengambarkan sesuatu) adalah seperti; tari
Kebyar Duduk, Magapati, Truna Jaya, Wiranata, Panji Semirang,
Tenun, Oleg Tamulilingan, Terompong, Nelayan, Tani, tari Legong
Kraton, Baris, Jauk. Bentuk Kreasi baru adalah: tari Cendrawasih,
Belibis, Manuk Rawa, Jaran Teji, Sekar Ibing, Wirayuda, Yuda Pati,
Garuda Wisnu, Kembang Girang, Kembang Silat, Makepung dan lain-
lainnya. Dengan musik iringan umumnya menggunakan
seprangkat/bentuk Gong Kebyar atau Angklung Kekelentangan
maupun dengan gamelan Jegog. Pertunjukan tari Legong sudah mulai
tahun 1930-an (Piscard 1996). Secara harmonis pertunjukan legong
adalah dengan iringan Gong Kebyar. Pencipta tari kreasi baru yang
paling menjolok belum beberapa lama ini di Bali (banyak karya seni)
setelah fakum puluhan tahun, yaitu: I Wayan Dibia, A.A Ngurah
Supartha (almarhum), Swasti Wijaya Bandem, Ketut Kusuma Warini,
Nyoman Suarsa, Ketut Rena, Nyoman Cerita, Dayu Wimba dan lain-
lainnya.
Tari Barong (Barong Dance) adalah sebuah dramatari
Barong Ket atau Keket yang melakonkan salah satunya Kunti Seraya,
dari (wiracerita Mahabharata). Dramatari yang diciptakan tahun 1930-
an oleh seniman dari daerah Singapadu (Cokorda Oka Dublen, I Made
Kredek dan I Wayan Griya) (I Wayan Dibia,1997:33). Dalam
menonton pertunjukan Barong para turis lebih berkesan melihat tarian
Barong dengan permainan monyetnya yang memukau. Wujud Rangda
yang menakutkan, dan adegan nguying seperti kesurupan (pemain
barong menikam dada mereka dengan keris masing-masing.

46
Tari Kecak, disebut juga Monkey Dance adalah
dramatari kalosal yang pernah melibatkan ratusan orang pemain laki-
laki, membawakan ceritra kisah kepandung Dewi Sita dari wiacerita
Ramayana. Karya ini konon merupakan hasil karya masyarakat Bono,
walaupun sebelumnya masyarakat desa Bedulu sudah memulai
pertunjukan kecak dengan lakon Kerebut Kumbakarna (Dibia,1996).
Kesederhanaan bentuk, suasana magis yang dipancarkannya, dan
jalinan vocal merupakan daya tarik tersendiri dari kesenian ini.
Selajutnya tarian kecak ini juga menyuguhkan tarian api (fire dance),
yang menampilkan seperti tari Sanghyang Jaran, dan sepasang
Bidadari menari di atas api. Perkembangan berikutnya, tari Kecak
tersebut dikemas dengan pemain perempuan, yaitu walaupun musik
vokalnya berlapis-lapis dilakukan tetapi kurang dinamis ada
(penurunan intensitas suara). Dengan itu dapat dikatakan ada sisi
kebaikan dan sisi kekurangan, yakni disegi kebaikan; jarang ada
pertunjukan kecak permpuan dan mempunyai keunikan bisa bekerja
rangkap (kedudukan gender). Kekurangannya mereka harus
mengorbankan pekerjaan utamanya di rumah dan sekaligus mutu
vokalnya kurang dinamis. Untuk itu, terkecuali ada even-even tertentu
baru tari kecak perempuan ini baru muncul.
Tari Janger, tari Janger yang dipertunjukan adalah tari Janger klasik
dan janger kreasi baru, yang penarinya secara berpasang-pasangan
(putra-puri). Menggambarkan pergaulan muda-mudi yang sedang
merayakan hasil panennya, maka dari segi vocal dan pantun
dinyanyikan mencerminkan suasana rasa gmbira dan diwarnai dengan
lagu romantis/rayuan terhadap pasangannya. Untuk penari putrinya
menggunakan gelungan kulit menyerupai gelungan oleg temulilingan,
47
berbentuk serpihan daun tumbuh-tumbuhan lancip berwrna putih atau
kuning keemas-emasan. Sedangkan pasangan yang laki-laki
menggunakan gelungan laki-laki oleg temulilingan. Perkembangan
sekarang, ada yang mengganti dengan bentuk udeng penabuh atupun
menyerupai udeng patih. Iringan tarinya bermula dari seprangkat
gamelan gender wayang berlaras selendro, tapi dalam perkembangan
dewasa ini musik iringannya bisa menggunakan gamelan pengarjan
dan gamelan gong kebyar. Maka tari ini tidak hanya untuk hiburan saja,
tetapi sekaligus untuk sebagai media komunikasi atau alat penerangan
kepada masyarakat Yang perlu mendapat perhatian, apabila tari
tersebut menggunakan tema dramatari/sendratari seperti tema Sunda-
Upasunda atau Arjuna Tapa (Wiwaha) menurut imbauan Sustjarja Mus
(1982) mantan Rektor ISI Yogyakarta tidak dibenarkan atau kurang
tepat. Maka perlu mendapat perhatian dari yang membidangi.
Tari Joged Bumbung, tari jogged bumbung adalah salah
satu tari pergaulan (secular dance) yang paling populer di kalangan
masyarakat Bali. Kustumnya menyerupai tari Legong Kraton (tanpa
baju), dalam perkembangannya sekarang mengunakan baju kebaya
yang ketat. Sedangkan pemain lawan jenisnya (pengibing) berpakaian
bebas dan sekaligus menyangkut gerakan yang ditampilkan mempunyai
unsur-unsur kebebas pula, asalkan sesuai dengan irama lagu iringan tari
joged itu. Penampilannya dewasa ini juga mengalami perkembangan,
terutama dari segi musiknya menggunakan kendang Sunda (Jabar) yang
berjumlah tiga buah (besar-kecil) yang dipadukan dengan kendang
Bali. Tentang lagu digunakan mengikuti lagu nasional yang sedang
ngepop. Menurut I Wayan Kaler, bahwa tari ini mulai muncul di daerah
Singaraja tahun 30-an, berkembang pesat 1945-an. Tetapi saying dalam
48
popularitasnya sekarng, banyak sekaa Joged Bumbung salah persepsi
tentang keindahan identitas Joged itu sendiri, yaitu gerak yang eroik
difariasi dengan teknis berkelebihan. Fenomena ini disebut Joged
pornoyang sangat merugikan untuk pelestariannya.
Sendratari Ramayana, sendratari Rayana muncul sekitar
tahun 60-an dikenal dengan sendratari ballet, yaitu berbentk kemasan
baru meringkas dari segala bagian yang dorasinya mencukupi untuk
keperluan tamu. Penggarap sendratari ini adalah seniman I Wayan
Beratha guru Konser Patori Karawitan Indonesia (KOKAR). Teknis
penggarapannya menggabungkan unsur-unsur seni pewayangan Jawa
dan Bali, seperti dramatari Gambuh, Wayang Wong, tari legong
diciptakan tahun 1969. Dengan ekseisnya sendratari ini di Bali, maka
sampai sekarangpun masih disegani oleh tamu dan masyarakat
pendukungnya, oleh karena antara jalinan gerak dan tarinya serasi.
Begitu pula pemadatan unsur dari elemen-elemen lainnya seperti
penataan kustum yang simpel, dan struktur penyajiannya sangat padat
penuh denga daya hidup.
Tari Godogan, tari godogan yang lazim disebut Frog
Danceadalah perkembangan tiga puluh tahun berikutnya yang setara
dengan perkembangan tari Tektekan (Tektekan Dance) dengan, seni
Jegog, Topeng, wayang Kulit dan Gambuh. Tari Kodok dengan iringan
Genggong (jaw harp), yang terbuat dari cabang pohon enau yang
kering ditata sedemikian rupa. Umumnya menggunakan lakon
Godogan dari Galuh Daha(cerita Panji). Tata pakaiannya untuk
Dewi menyerupai pakaian Sinta yang terdapat pada sendratari
Ramayana, Pakaian godogan adalah meniru motif warna kodok aslinya.
Yang memikat pada penyajian tersebut adalah sewaktu kodok besar
49
(pemeran) bercanda dengan beberapa kodok kecil (anak
buahnya/temannya), beserta pada waktu godogan roman dengan
pemeran dewi/galuh Daha.
Tari Tektekan Calonarang, adalah ciri khas Kabupaten
Tabanan, dengan iringan tektekan, yaitu dibuat dari potongan bambu
yang dibentuk dan ditata sedemikian rupa (pendek-pendek), dan
disertai dengan instrument kendang dan cengceng sebagi mendaptkan
suasana yang meriah. Kesenian ini diciptakan oleh IGusti Oka
Silagunada dari Puri Anyar Kerambitan tahun 1967. Ide garapannya
tektekan memadukan dengan nilai magis dengan seni Bebarongan
melakonkan Calonarang yang juga memiliki kekuatan magis. Tempat
pertunjukan kesenian ini terdapat pada Puri Gede Dan Puri Anyar
Kerambitan. Yang menarik pada pertunjukan tersebut, adalah sewaktu
adegan ngunying Rangda yaitu menusuk Rangda dan diri dari masing-
masing pesertanya dengan keris tajam, adegan ini adalah sebagai
pengganti kekuatan Barong yang berwujud alat keris tunggal berbentuk
lancip dan panjang, simbul Sangh-yang Tunggal.
Tari Jegog, adalah ciri khas Kabupaten Jembarana. Alat
musiknya dari potogan-potongan bambu besar/raksasa,dengan kendang,
cengceng untuk iingan tari kekebyran, seperti tari Makepung dan tari
kekebyaran lainnya. Penyajian ini tidak kalah menariknya juga dari
kemusik kesenian lainnya.
Wayang Kulit, wayang kulit Bali lebih berbentuk realis
dari pada bentuk wayang kulit Jawa (abstrak), kesenian ini juga
digemari turis untuk dipentaskan di hotel dengan bahasa inggris.
Iringannya mengunakan prangkat gamelan wayang laras selendro
(untuk wayang Parwa), sedangkan apabila menggunakan ceritra
50
Ramayana, pertunjukan ini lebih cendrung memakai parngkat lengkap,
seperti sepasang kendang, kempul, tawa-tawa, kemong, kelenang dan
cengceng kecil dan seruling.
Dramatari Gambuh, adalah salah satu kesenian yang
paling tua diantara kesenian lainnya diduga berasal dari abad ke XV,
yang juga ikut dipentaskan utuk para tamu. Tempatnya yang dominan
ada di desa Batuan-Gianyar. Lakon ditampilkan dengan Prabu Terate
Bang (cerita Panji). Para wisatawan biasanya yang dianggap menarik
adalah musik pengiringnya, yaitu memakai seruling besar dan gerak
tarinya mencerminkan ketinggian budaya dari jaman Bali klasik di
masa lampau. Yang jelas kesenian ini tidak lagi banyak memegang
pakem yang adiluhung, tetapi sudah berubah mengikuti kemauan turis
itu sendiri, baik struktur penyajiannya dan waktu yang singkat.

4. Stage, Aktor, dan Durasi Jadwal Pertunjukan Turitik

Di samping pertunjukan turistik dominan dilakukan di


hotel-hotel seluruh wisata Bali, Pertunjukan ini bisa didapatkan di desa-
desa, seperti daerah Ubud, Singapadu- Gianyar, Denpasar dan Pura
Taman Ayun dan Nusa Dua-Badung serta Tanah Lot-Tabanan. Apabila
pertunjukan ini dilakukan di tempatnya sendiri, secara otomatis tamu
turistik datang sendiri dibawa komando Trevel Lejen yang terkait.
Para pelaku dari pertunjukan tersebut adalah orang-orang desa
yang masih bisa meluangkan waktunya untuk berkesenian, atau
masyarakat Bali yang khusus mencari kerja sampingan di bidang
pertunjukan pariwisata, sesuai dengan bidangnya masing-masing.
Seperti tamatan SMKI/SMK N. 3 Sukawati-Gianyar, SMK 5 Denpasar,
51
IKIP PGRI Bali khususnya Progeram SENRATASIK, UNHI dan ISI
Denpasar. Dan untuk memperlancar kegiatan ini, biasanya dari pihak
hotell menunjuk Sanggar-Sanggar Tari yang sudah mengantongi izin
kelayakan Pentas pertunjukan pariwisata. Tapi belakangan ini banyak
yang melanggarnya, dengan istilah lain, banyak penari dan sanggar tari
yang tidak memiliki izin pertunjukan pariwisata diperkenankan oleh
pihak hotel ikut pentas.
Jadwal pertunjukan turistik ada dua, yaitu jadwal regular
dan jadwal non regular (tambahan). Jadwal regular dilakukan adalah
bervariasi; yaitu pagi, sore dan malam hari. Sedangkan jadwal
tambahan merupakan jadwal (di luar regular) seperti acara menyambut
tamu penting (Kenegaraan) waktunya tidak menentu.

Dari uraian di atas dapat diperoleh suatu gambaran yang


cukup jelas, bahwa tumbuhnya kesenian turistik di Bali berkaitan
dengan terbentuknya pasar baru, yaitu pasar pariwisata. Sepanjang
abad ini kesenian turistik mengalami perkembangan yang cukup
mengembirakan, jumlah jenis kesenian terus bertambah dan jumlah
seni pertunjukannyapun semakin banyak. Akan tetapi dibalik
pertumbuhan kesenian tersebut kita melihat adanya
perubahan/pergeseran bekesenian, yaitu dari kesenian berunsurkan
kesenian sejenis tari Legong Kraton, menjadi campuran Legong Kebyar
(tari lepas). Kesenian yang semula berbentuk verbal, dengan dorasi
pentas yang panjang, menjadi tontonan yang lebih bersifat yang tidak
terlalu banyak menggunakan dialog, melainkan diganti dengan gerak,
musik dan tata rias- busana yang berwarna-awarni, dengan durasi
pentas yang relatip singkat. Pergeseran yang juga mendasar,
52
sebagaimana yang diungkapkan oleh Ransyer, adalah munculnya
benuk-bentuk kesenian Bali kurang fungsional bagi jagat Bali, tetapi
untuk hiburan orang asing.
5. Analisis
Di balik ramainya pertunjukan kesenian turistik, banyak orang
berkementar, tidak rela kesenian Bali dikorbankan. Seperti pendapat
Kayam (1981); seni pertunjukan Bali dijajankan. Bandem,
(1997:152) Tari Bali, Bukan Sekuntum Kamboja di Lobi Hotel-hotel,
dan banyak pendapat lainnya lagi kurang sependapat. Yang intinya
kesenian Bali kini sudah dikomersialisasikan, karena ada kebutuhan
mendasar yang lebih kompleks, yaitu sebagai penunjang kebutuhan
ekonomi daerah.
Komersialisasi dan sekularisasi adalah sebuah risiko yang mau dan
tidak mau harus ditanggung dan dihadapi oleh masyarakat Bali,
kesenian tradisinya dijadikan pertunjukan turistik dan telah menjadikan
komoditas pariwisata. Kesenian pada dasarnya diciptakan penuh rasa
pengabdian kepada masyarakat (adat) (bersifat ngayah), dengan tata
penyajian yang sesuai dengan alam Bali, harus dikemas sedemikian
rupa untuk memenuhuhi pasar-wisata. Bagi orang membidangi bisnis,
mereka tetap berprinsif menegakan sistem prinsif ekonomis yaitu
dengan bekerja sedikit mendapat imblan yang banyak. Kebanyakan
mereka tanpa berpikir panjang tidak (bercermin ke belakang);
bagaimana nenek moyang kita dalam preodeisasinya untuk pencapaian
kesuksesan sampai saat ini, meniti tentang tonggak-tonggak sejarah
Bali (konteks) kesenian Bali sampai bisa mapan saat ini?, proses
panjang lainnya adalah, bagaimana Bali sebelum Abad Masehi
samapai pemehaman Dinasti Agung Bali di Bali?. lihat
53
(Darmaya,2010:236), dalam buku Puataka Bali. Walaupun demikian
halnya , kesemua itu tidak dianggap tanggung jawabnya mereka.
Komersialisasi pada dasrnya adalah suatu cara untuk memperlakukan
suatu sebagai bagian dari sebuah bisnis (Neufeldt, 1988:280).
Komersialisasi seni budaya terjadi karena kesenian tradisional tidak
lagi diperlakukan sesuai dengan jagatnya sendiri, melainkan
disesuaikan dengan selera dan kebutuhan wisatawan. Apabila hal ini
tetap berlanjut, akan sesuai dengan mendekatan (Konteks) Teori Sistem
lihat Tesis (I Wayan Mastra,2014), bahwa segala suatu hal, harus
mempunyai fungsi, apabila tidak, akan hal itu hangus dengan
sendirinya. Pertunjukan sejenis ini sudah terjadi pada jaman dulu atau
bukan hal yang baru. Kesenian yang dapat imbalan upah (uang).
Berdasarkan data-data yang ada sejak jaman dahulu pertunjukan
bayaran sudah muncul di Bali, seperti adanya seni Ambaran, kesenian
Ihaji yang masing-masing kesenian jalanan dan kesenian Istana.
Kesenian-kesenian ini dibayar dengan pitulak (bayar) yang terdiri dari
su-swarna (emas). Ku-kupang (kepeng), dan ma-macaka (perak)
(Pemda Tingkat I Bali,1980:49).
Selanjutnya ada pertunjukan secara ngelawang (pertunjukan keliling)
dari satu tempat ke tempat lain, juga untuk memperoleh imbalan uang.
Pertunjukan ini bisa didapatkan pada beberapa daerah di Bali, seperti
diantaranya Kabupaten Gianyar dan Tabanan. Kabupaten Giayar
misalkan ada pertunjukan Barong Kedengkling, barong Macan, barong
Bangkal, barong landung dan lain-lainnya. Pertunjukan ini dilakukan
pada hari besar umat Hindu Bali seperti hari raya Galungan dan
Kuningan sampai umanis. Khusus untuk Kabupaten Tabanan, di
samping ada pertunjukan keliling seperti Barong Bangkal dan Barong
54
Ket. Ada lebih menarik lagi dan langka terjadi di Bali, yaitu terdapat di
Kabupaten Tabanan, adalah pertunjukan sacral Bhatara Nawa Sanga
yang berada di desa Apuan Banjar Apuan, desa Bangli Banjar Bangli
dan di desa Pacung desa Pacung, ke tiganya terdapat pada satu
Kecamatan Baturiti-Tabanan. Bentuk wujud kesenian ini, bukan
disebut Barong Kedengklingdan istilah ngelawang seperti yang
telah disebutkan oleh (I Made Bandem dan I Wayan Dibia,1997:37).
Untuk meluruskan pengertian itu, yang sebenarnya oleh masyarakat
setempat (daerah Baturiti), untuk menyebut kesenian itu adalah
Bhatara Nawa Sanga atau Bhatara Sakti(Siwa Pasupati). Karena
bentuk wujud kesenian serta fungsinya berbeda dengan barong
kedengkling dari daerah Gianyar. Kaitannya istilah ngelawang untuk
daerah Tabanan menyebutnya ngunya atau memberi penugrahan
(keselamatan) terhadap pendukungnya pada setiap Kabupaten se-Bali
Tengah (terkecuali Kabupaten Buleleng dan Karangasem) sampai
pelosok desa didatangi. Lalu tentang upah bukan bukan sebagai faktor
utama oleh grup tersebut, tetapi berbentuk sosial, yaitu disebut
sesari, sesuai dengan kemampuan dan sukarela mereka menyertai
sesari di atas sesajen (dana punia). Dimana fenomena ini oleh
masyarakat Bali adalah bagaian dari ajaran etika yang wajib ada pada
setiap manusia. Jadi perlu ditegaskan di sini kesenian Bhatara Nawa
Sanga bukan barong kedengkling yang ada di Gianyar. Kesenian ini
adalah tergolong kesenian sakral, (bukan seperti kesenian Barong
Bangkung/Bangkal ngelawang yang ada di beberapa daerah Bali).
Pertunjukan bayaran pada perkembangan selanjutnya yang pernah
ngetren dan bertahan lama di kalangan masyarakat Bali adalah;
pertunjukan Arja, Sendratari Ramayana, Drama Gong, Topeng
55
(prembon), dan yang masih terkenal dan bertahan sekarang adalah
pertunjukan Wayang Kulit Ceng Blonk dari desa Belayu-Tabanan.
Dimana pertunjukan ini sudah mempunyai standarisasi mutu dibarengi
target harga, karena kepawaiannya memainkan wayang serta elemen
lainnya seperti tata lampu dan musiknya sangat mendukung.
Kemudian sekularisasi yang dimaksud di atas adalah hilangnya nilai-
nilai,makna identitas sakral/religius sudah ditiadakan, terbukti hanya
sebagain kecil saja masih menggunakan sarana upacara Hindu pada
pertunjukan tersebut. Dengan itu membuktikan bahawa kepercayaan
bisa disebutkan sudah menipis/luntur. Dengan lunturnya kepercayaan
itu akan berarti juga taksu (kekuatan di luar nalar akal sehat manusia)
yang datang dari Tuhan juga jarang menghampirinya. Menegaskan
pendapat I Wayan Dibia ( 1997:38), bahwa kesenian turistik yang tidak
mengandung nilai-nilai religius tidak bisa disebut seni profan.
Menurut ajaran Hindu oleh Gusti Nengah Ariana, (2014) dalam
seminar Nasional ISI Denpasar; dengan sarana banten/sesajen,
walaupun tidak diucapkan, sudah mengandung arti atau makna tertentu
dari sesajen tersebut. Yang jelas kesenian pertunjukan turistik di Bali
masih mengandung nilai-nilai riligi, karena masih berakar kesenian
tradisional, dan ini merupakan ilham dari yang maha kuasa, Tri Sakti
(Tri Wisesa) yaitu manifestasi Tuhan yang menciptakan musik sebagai
patrne seni pertunjukan utamanya. Dengan demikian, maka orang Bali
bergelut dengan seni, umumnya mereka mempunyai tempat
sembahyang khusus, yang disebut Pelinggih Taksu.
Penonton turistik lebih mengutamakan daya tarik visual dari pada
bentuk isi kesenian itu, maka kesenian untuk turistik cendrung sebagai
seni intertainment (hiburan seni profan). Dan kemauan tamu yang
56
lainnya yang paling utama di seni adalah ketepatan waktu yang dapat
memuaskan mereka. Lalu tentang hal-hal yang terkait dengan
bagaimana dengan proses panjang keberadaan sejarah seni pertunjukan
Indonesia dari masa Pra-Sejarah sampai jaman Orda baru/saat ini
dalam pencapaian tujuan mulia, lihat (Suedarsono, 2010) dalam buku
Pertunjukan Indonesia, hal itu tidak mau digubris oleh wisatawan. Dan
yang menjadi kenangan yang sulit dilupakan adalah menyangkut rasa
(pisikologis) pemain cendrung diabaikan,baik menyangkut dan terkait
tempat pertunjukan yang kurang memadai, maupun pengorbanan waktu
aktor yang bukan sedikit cendrung diabaikan begitu saja. Maka dalam
realita itu penulis dapat garis bawahi sebagai berikut.

5. Positif, Negatif Pertunjukan Turistik Bali

5.1 Sifat Positif


Pengertian positif di sini adalah keberuntungan, (1) untuk negara, (2)
untuk pendidikan. Untuk Negara, yaitu meningkatnya kunjungan wisata
berlibur ke Indonesia, menurut Rai S.(2006:1-2) kunjungan wisatawan
mancanegara tahun 1994, yaitu lebih dari 4.000.000 orang. (walaupun
terjadi perang Teluk tahun 1991, tahun 1997 bisnis pariwisata bangkit
lagi). Yang sebelumnya pada tahun 1986 jumlah wisatawan
berkunjung ke Indonesia mencapai 825.035 orang, tahun 1987
meningkat tajam menjadi 1.060.000 Tujuan dari bisnis tersebut untuk
dapat menunjang keungan negara. Untuk pendidikan, adalah telah
terjadi banyak pengetahuan yang bisa dipetik oleh seniman pada pentas
pariwisata. Terutamanya dapat memberi motifasi untuk lebih maju lagi,
seperti menyangkut pengalaman teknis, dapat mengasah keterampilan
57
gerak, mike-up dan busana, penyesuaian music, lighting dan penguasan
stage menyeluruh. Sifat positif lainnya adalah dapat membantu
kesejahtraan seniman untuk lebih kretif lagi. Jadi, dengan masih
utuhnya pertunjukan yang berkualitas, dapat dijadikan bahan acuan
dalam mengkaji dan titik pijak dalam garapan baru; kemudian dapat
mendukung kehidupan kesenian secara efektif; dapat merangsang bagi
pelaku seni untuk melanjutkan bakat seninya ke jenjang yang lebih
tinggi, serta bagi yang kurang pengetahuan seninya dapat tertular oleh
lingkungannya itu sendiri. Ini ditegaskan oleh I Made Darmada
(2015:5), dalam Orasi Ilmiahnya; Ekonomi Kreatif Dalam Bali
Vogenic Culture Menuju Kkreativitas Kehidupan. Pada Dies Natalis
ke-32 dan Sarjana ke-35 Wisuda IKIP PGRI Bali, menyatakan;
lingkungan masyarakat Bali sangat lekat dengan aktivitas, adat, budaya,
dan keagamaan yang merupakan tatanan kehidupan yang bersinergi
untuk memenuhi kesejahteraan baik secara sosial, ekonomi dan
religius. Halt ersebut memberikan tantangan bagi orang Bali yang harus
menyapkan diri untuk selalu belajar, berkarya dan persembahan serta
semua itu menuntut kreativitas. Lebih lanjut Sumandyo Hadi, Dibia,
Tri Guna, Arya Sugiarta (2014) dalam Seminar Seni Nasional ISI
Denapasar, berpendapat, dengan adanya kreativitas kesenian tradisional
berbentuk kerakyatan, maupun kerajaan/Kraton adalah dapat
bermanfaat untuk dijadikan penyajian penelitian dan mempertahankan
serta mengembangkan kesenian tersebut. Walaupun demikian adanya
kita mesti ingat dengan kata filsafat oleh Nengah Arnawa (2016),
bahwa yang tinggi itu akan turun, yaitu ditentukan oleh seiring dengan
jalannya waktu. Maka sesuai dengan ungkapan Ida Bagus Gunadha
(2012:195-196) Guru Besar Pasca Sarjana UNHI Denpasar, dalam
58
bukunya Aneka Politik Hindu dalam hal yang berketidak ketentuan
dalam kehidupan ini di jaman ini, maka dari itu yang penting berbuat
berkarya dengan baik. Tanpa berkarya tidak ada hasil, hasil itu yang
paling pintar menghitung adalah Tuhan itu sendiri. Jadi Tuhan itulah
penentu, atas hasil perbuatan manusia.

5.2 Sifat Negatif


Sifat negatif di sini adalah pertunjukan turistik secara umum mutunya
menurun.
Indikator dari merosotnya mutu kesenian pertunjukan turistik antara
lain: pendukung seni pertunjukan yang tidak berkepeten di bidangnya;
tidak memiliki sarana dan perlengkapan yang memadai; kondisi
pertunjukan yang tidak utuh. Jika ini terus berlanjut, secara automatis
tidak layak dijual kepada tamu dan menjadi efek besar terhadap citra
kesenian Bali, dan sekaligus mutu yang kurang menguntungkan tidak
menutup kemungkinan akan menjadi panutan oleh generasi muda
berikutnya.
Akibat dari kodisi pertunjukan turistik yang mentradisi yang berkesan
tidak baik, maka terjadi anggapan oleh masyarakat pendukung
berbagai pihak cendrung menampikan apa adanya. Semua ini juga
terkait dengan pemandu wisaata, para pelaku dan pengelola termasuk
penjual dari kesenian ini sangat tidak memperhatikan efeknya kedepan.
Perlu diketahui menurut pengalaan penulis, tidak semua turistik kini
yang menyaksikan kesenian Bali hawam adanya, karena di Negara
mereka sendiri sudah ada kesenian Bali. Sepeti di Kalipornia-Amerika
yang disebut grup seni Sekar Jaya; di Jepang , terlebih lagi di daerah
Indonesia sendiri yang telah banyak mendirikan Lembaga pormal seni.
59
Untuk itu mereka tahu kesenian yang punya mutu dan kesenian kurang
bermutu. Jadi, pemandu wisata tidak kehilangan tamu, grup kesenian
tidak kehilangan pelanggan, kiranya langkah yang baik dilakukan
antara kedua belah pihak; antara pemandu pariwisata dengan grup
kesenian bersinergi untuk bekerja sama dapat mempertankan mutu
kesenian Bali. Dimana intinya para grup kesenian Bali harus tetap
menunjukan kebolehannya secara the best quqlity kepada para
wisatawan. Menurut I Wayan Dana dan Rikrik Setiawan (2015) dalam
Seminar Seni Nasional ISI Denpasar menambahkan, berusaha yang
lebih bersifat luas dan mendalam jauh lebih berarti dari pada aktivitas
terbatas, imbauan ini karena mengingat persaingan yang semakin
kompleks dan global. Sebagai peghujung penegaasan ini pendapat I
Nyoman Suarta (2015) Rektor IKIP PGRI Bali, pada acara Rapat
Dosen dapat penulis rekam; dimana akan ada sifat meyerah, disitu
akan berhenti segalanya. Yang dapat diartikan kita hidup harus
bekerja untuk kehidupan, bukan hanya untuk hidup.
Yang menjadi permasalahan bidang pendidikan kini, khususnya bagi
mahasiswa Program SENDRATASIK sebagai generasi penerus bangsa.
Mendapat sorotan tajam. Menurut pendapat Pande Wayan Bawa (
(2012), (POREK I), Nengah Arnawa, (2013) (Mantan Dekan FPBS),
Nyoman Setiawan, (2014) (PD I FPBS) IKIP PGRI Bali menyatakan;
bahwa dari sekian hasil membimbing, menguji mahasiswa Program
SENDRATASIK, punya kelemahan tersendiri, yaitu kurang bisa
memahami membahasakan seninya itu sendiri. Maka dari itu, perlu
mendapat perhatian yang lebih serius bagi semua pihak.

6. Kesimpulan dan Saran


60
Dari uraian paparan di atas dapat disimpulkan, bahwa berkat kemajuan
pariwisata Bali telah membawa dampak yang cukup besar, baik bersifat
positif maupun negatif. Untuk dapat mempertahankan dan bersaing di
jaman Pasar Bebas ASIAN ini. Bagi seniman, pelaku seni, pencinta
seni, pemandu wisatawan bisa bersinergi dalam kesatuannya untuk
pencapaian tujuan tunggal, yaitu seni pertunjukan yang bermutu
sebagai unsur utamanya harus dipelihara dengan baik. Karena hanya
kesenian berkualitas tinggi bisa diakui dan laku dijual.
Yang pasti, industri pariwisata budaya yang dilaksanakan di Pulau
Dewata ini telah terjadi pergeseran bentuk, isi (teks), struktur penyajian
serta fungsi dan tujuan (konteks) kesenian daerah Bali yang telah
banyak mengarah ke dunia intertainment, yang komersial dan sekuler.
M Jiwa dan nafas kebudayaan Bali yang semula sangat komunal dan
informal secara berlahan-lahan berubah menjadi semakin individual
dan formal. Perubahan ini tiada lain dari adanya pengaruh budaya luar
yang datang dengan fenomena-fenomena modernisasi yang masih asing
oleh masyarakat Bali.
Untuk menghindari dampak negatif yang lebih berkepanjangan,
masyarakat Bali tidak harus, dan hampir tidak mungkin, untuk keluar
dari dunia industri ini. Yang perlu diwaspadai oleh seniman terkait,
bagaimana menghadapi jagat dan dunia baru yang masih asing yang
diciptakan oleh pariwisata.
Masyarakat Bali, terutama berkaitan dengan kepariwisataan bagaimana
bisa memilah-milah, memilih anatara ke dua kegiatan budaya
tradisional (sekulerisasi) dan kegiatan kepariwisataan, supaya berjalan
imbang dan eksis sepanjang masa. Jadi dengan mencermati ke dua
tujuan ini, antara kegiatan kepariwisataan dan sekulerisasi pada dewasa
61
ini sama-sama saling memerlukan dan membutuhkan. Dengan
demikian untuk dinas kesenian, terutamanya yang membidangi
kepariwisataan, agar tidak henti-hentinya memperjuangkan nasib
kesenian yang terkait kesejahtraan seniman; Bagi pemandu wisata,
sebaiknya juga memikirkan nasib kesenian Bali untuk bisa bertahan
kualitas penyajiannya; begiu juga bagi pengelola seni ataupun penjual
seni dan aktor seni, hendaknya tidak hanya bisa menjual seni saja,
tetapi mau meningkatkan mutu pertunjukannya. Semua ini tidak hanya
juga untuk kehidupan kesenian saja, tetapi lebih mengakar pada
kehidupan dan penghidupan manusia (konteks) kebudayaan secara
umum. Inti dari pengertian ini boleh disebutkan, dalam pertunjukan
turistik Bali ada dua konsep kehidupan Ruwe Binedha yang tidak boleh
dipisahkan, untuk dapat menemukan keseimbangan itu.
Berkenaan dengan tersebut di atas, ada dua cara pembaruan
penggarapan yang dapat menarik kiranya untuk pertunjukan turistik;
pertama, mengacu pada realitas Sendratari Ramayana sebagai pijakan
kongkrit yang idial sampai kini bisa sebagai bahan banding. Ke dua
memasukan ide-ide baru yang belum sama sekali pernah dipertunjukan
(orisinil).
Pertunjukan Sendratari Ramayana Ballet yang pada unsur bagian-
baginnya ada pemadatan struktur penyajian, terkait dorasi, Banyak
penokohan, terkait beraneka kustum, isi cerita singkat, dinamika
penyajian padat, musik iringannya serasi dan kustumnya klasik.
Pertunjukan Kreasi Baru, yaitu dalam pemilihan tema; penata/actor
punya didikasi tinggi, punya keyakinan, orisinalias, royalitas, mengacu
pada fungsi, tempat pertunjukan dan perlengkapan-perlengkapan.
Pendapat I Wayan Beratha (almarhum), seorang tokoh seni pertunjukan
62
Bali serba bisa mengatakan; dalam mengarap seni untuk bisa bersaing
dengan tari klasik, hendaknya harus bisa paling tidak memedai mutu
kesenian itu, dan yang lainnya berani melawan hambatan-hambatan
yang ada pada konsep garapan gerak, ruang dan waktu.
Hal yang terkait adalah sebuah pertanyaan mendasar, yaitu bagaimana
bisa pendukung seni kepariwisataan tidak menjadi bosan, atas
kesejahteraan hidupnya kurang terpenuhi oleh pihak pemakai?.

DAFTAR PUSTAKA

Arya Sugiarta, I Gede dkk. 2014. Gamelan Tradisional Sebagai


Mempersatu Bangasa. Denpasar: Seminar Nasional ISI Bali.
Bandem, I Made. 1986. PrakempaSebuah Lontar Gamelan Bali.
Denpasar: Akademi Seni Tari Indonesia (ASTI).

Didik Nini Towok Dan Bambang Setiawan. 2005. Otak Para Pemimpin
Kita dan Carut-Marutnya Keadaan Bangsa.Yogyakarta: PT Marih
Media.

Dibia, I Wayan. 1997. Mudra No. 5 TH V. Denpasar: Sekolah Seni


Indonesia (STSI).

___________. 1997. Mudra No.5 TH V. Denpasar: Sekolah Tinggi


Indonesia (STSI).

Darmada, I Made.2015. Orasi Ilmiah Ekonomi Kreatif Dalam


Balivogenic culture Menuju Kreativitas Kehidupan. Denpasar: Dies
Natalis Ke-32 Dan Wisuda Sarjana ke-35 IKIP PGRIBali.

Darmaya, Ketut. 2010. Pustaka Bali Tonggak-Tonggak Sejarah Bali.


Singa Raja. Gema Aliansi Pemerhati Bali Utara.

Dana, I Wayan dan Rikrik Setiawan. 2015. Makalah Seni Sebagai


Ekonomi ASIAN. Denpasar: Seminar Seni Nasional ISI.Bali.

63
Dantes dan A Ain Marheni.2013. Inplementasi Osemen Otentik dalam
Rangka Meningkatkan Kompontensi Lululusan. Denpasar: Wok Sop
IKIP PGRI Bali.

Edi Sedyawati dan Rai S. I Wayan.1971. Seminar Seni Profan Bidang


Tari. Denpasar: Dinas Kesenian Provinsi Bali.

Geettz dan Dibia. 1997. Mudra No.5 TH V. Denpasar: Sekolah Seni


Indonesia (STSI).

Gunadha, I Da Bagus. Aneka Politik Hindu. Denpasar: Widya Dharma


Bekerja Sama dengan Program Pasca Sarjana Universitas Hindu
Indonesia.

Suedarsono, 2010. Pertunjukan Indonesia Di Era Globalisasi.


Yogyakarta: Gajah Mada Unipersity Press.

Sudarsono dan Rai S. 2006. Peranan Seni Dalam Pembangunan


Pariwisata Bali. Denpasar: Pembinaan Seni Pertunjukan Tontonan
Wisata, Oleh Dinas Kebudayaan Provinsi Bali.

Suarta, I Wayan. 2009. Buku Ajar Seni Pertunjukan Indonesia.


Denpasar: ISI Bali.

Sumandyo Hadi, Y. 2014. Tari Tradisi Kerakyatan dan Kraton Dapat


Sebagai Sumber Inpirasi Pengkajian Dan Pencitaan. Denpasar:
Seminar Nasional ISI Bali.

Sadwiaka, I Nyoman. 2013. Esensi Sekar Alit Sebagai Sarana


Pembelajaran Budi Pekerti. Jurnal Pendidikan Bahasa dan Seni
Stilistetika. Denpasar: Fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni IKIP
PGRI Bali.

Mantra, Ida Bagus. Rai S. 1994. Kebudayaan Bali Dalam Pariwisat


Budaya. Denpasar: Porum Sanggar Seni Untuk Tontonan Wisata, Dinas
Kesenian Provinsi Bali.

Merriam, Alan P. 1964 The Antropology of Music. IL. North Western


University Press.

64
Mastra, I Wayan. 2014. Gamelan Kekelentingan Dalam Upacara
Piodalan di Pura Khayangan Jagat Luhur Natar Sari ApuanBaturiti-
Tabanan. Denpasar: Universitas Hindu Indonesia.

Picard dan Dibia, I Wayan.1996. Mudra. No. 5 TH V. Denpasar:


Sekolah Tinggi Seni Indonesia.

TINGKAT KETERBACAAN BUKU TEKS BAHASA


INDONESIA UNTUK
SISWA KELAS X IPA SMA NEGERI 8 DENPASAR
MELALUI UJI TES RUMPANG

Ni Wayan Sudarti

ABSTRACT
This study aims to describe (1) the legibility level of Indonesian
text books for class X IPA at SMAN 8 Denpasar, (2) the ease /
difficulty level of Indonesian textbooks for class X IPA at SMAN 8
Denpasar, (3) the understanding level of Indonesian textbooks to
students of class X IPA at SMAN 8 Denpasar, (4) the attractiveness of
the Indonesian text books for students of class X IPA at SMAN 8
Denpasar. This research used descriptive qualitative and quantitative
descriptive research design. The subjects were students of class X IPA
at SMAN 8 Denpasar. Collecting data in this study used the method of
observation, documentation, test and interviews.
The results of this study indicate that (1) the readability level by
using hiatus test to the exposition and persuasion text in the Indonesian
language text book of grade X IPA SMAN 8 Denpasar are already
qualified. The legibility level are in the range of 47-58 which are
classified as moderate or demonstrate appropriate reading materials for
students, (2) the ease / difficulty level of Indonesian textbooks to
students of class X IPA at SMAN 8 Denpasar known that in general
textbooks are easily understood because the material presentation are

65
accompanied by the image, attributed to students' knowledge and
experience, (3) the understanding level of Indonesian textbook for
class X IPA at SMAN 8 Denpasar represented in this case exposition
and persuasion text, then there are 45 students are able to read the
persuasion text and exposition text of reading 1, there are 30 students,
exposition text of reading 2, there are 38 and exposition text of reading
3, there are 40 students who are able to read the exposition text, (4) the
attractiveness of Indonesian textbooks for students grade X IPA
SMAN 8 Denpasar are generally very attractive expressed by 45
students of respondents. As for when it was confirmed to the students,
they stated that the national standard textbooks are interesting because
it uses pictures or illustrations that clarify the content of the presented
material and the use of the letters /in the text are clear and legible.

Keywords: legibility, hiatus tests

PENDAHULUAN
Dunia modern tak dapat dipisahkan dari pembukuan. Peradapan
manusia identik dengan peradapan buku. Melalui buku kebudayaan
manusia dapat dilestarikan dan diteruskan ke generasi berikutnya.
Bahan ajar atau buku pelajaran merupakan media instruksional yang
dominan perannya di kelas dan bagian sentral dalam sistem pendidikan
(Supriadi 2000: 46). Ini disebabkan buku merupakan alat yang penting
untuk menyampaikan materi kurikulum. Jenis buku yang paling penting
dan fungsional bagi pelajar adalah buku teks. Kebutuhan akan buku
teks menempati skala prioritas yang paling utama.
Buku teks merupakan salah satu jenis buku pendidikan yang
berisi uraian bahan tentang mata pelajaran atau bidang tertentu. Buku
teks disusun secara sistematis dan telah diseleksi berdasarkan tujuan
tertentu, orientasi pembelajaran, dan perkembangan siswa untuk
diasimilasikan. A.J.Loverdge (terjemahan Hasan Amin) (dalam

66
Muslich) mengatakan bahwa buku teks adalah buku sekolah yang
memuat bahan yang telah diseleksi mengenai bidang studi tertentu
dalam kegiatan belajar-mengajar, disusun secara sistematis untuk
diasimilasikan. Sejalan dengan itu, Chambliss dan Calfee (1998)
(dalam Wahyuni, 2010:1) menjelaskan bahwa buku teks adalah alat
bantu siswa untuk memahami dan belajar dari hal-hal yang dibaca dan
untuk memahami dunia (di luar dirinya). Buku teks memiliki kekuatan
yang luar biasa besar terhadap perubahan otak siswa. Oleh karena itu,
buku teks dapat memengaruhi pengetahuan anak dan nilai-nilai
tertentu. Buku teks merupakan alat pengajaran yang paling banyak
digunakan diantara semua alat pelajaran lainnya. Buku teks telah
digunakan sejak manusia pandai menulis dan membaca, akan tetapi
meluas dengan pesat setelah ditemukannya alat cetak
(Nasution,2005:102). Menurut Nasution keuntungan dalam
menggunakan buku teks. Keuntungan dari buku teks adalah (1)
membantu guru melaksanakan kurikulum karena disusun berdasarkan
kurikulum yang berlaku, (2) sebagai pegangan dalam menentukan
metode pengajaran, (3) memberi kesempatan bagi siswa untuk
mengulangi pelajaran/mempelajari pelajaran baru, (4) dapat digunakan
untuk tahun-tahun berikutnya dan bila direvisi dapat bertahan dalam
waktu yang lama, (5) dalam bentuknya memberi kesamaan mengenai
bahan dan standar pengajaran, (6) memberikan komunitas pelajaran di
kelas yang berurutan, sekalipun guru berganti, dan (7) memberi
pengetahuan dan metode mengajar yang lebih mantap bila guru
menggunakannya dari tahun ke tahun. Jadi, dalam penyusunan buku
teks harus diperhatikan pula unsur-unsur kebahasaan yang berkaitan
dengan aspek keterbacaan. Keterbacaan (readability) adalah seluruh
67
unsur yang ada dalam teks (termasuk di dalamnya interaksi antarteks)
yang berpengaruh terhadap keberhasilan pembaca dalam memahami
materi yang dibacanya pada kecepatan membaca optimal (Dale & Chall
dalam Wahyuni, 2010:5). Berkaitan dengan itu, Gilliiland dalam
Wahyuni, 2010: 5) kemudian menyimpulkan keterbacaan itu berkaitan
dengan tiga hal, yakni kemudahan, kemenarikan, dan keterpahaman.
Kemudahan membaca berhubungan dengan bentuk tulisan, yakni tata
huruf (tipografi) seperti besar huruf dan lebar spasi. Tipografi ini 4
berkaitan dengan kecepatan pengenalan kata, tingkat kesalahan, jumlah
fiksasi mata per detik, dan kejelasan tulisan (bentuk dan ukuran
tulisan). Kemenarikan hubungan dengan minat pembaca, kepadatan ide
pada bacaan, dan keindahan gaya tulisan. Keterpahaman berhubungan
dengan karakteristik kata atau kalimat, seperti panjang-pendeknya dan
frekuensi
penggunaan kata atau kalimat, bangun kalimat, dan susunan paragraf
dapat dipahami atau tidak oleh pembaca.
Pada saat ini, permasalahan yang ditemui di lapangan adalah
masalah buku teks yang dipakai pembelajar masih beragam.
Keberagaman ini dapat dikatakan bersifat positif maupun negatif
tergantung sudut pandangnya. Secara positif, (1) keberagaman
menunjukkan kreativitas dan produktivitas penulis (bahkan banyak
pengajar yang menjadi penulis buku), (2) keberagaman memperkaya
khazanah ilmu, (3) keberagaman dapat memacu peningkatan kualitas
buku, (4) keberagaman merangsang para pemakai buku untuk aktif
menilai. Secara negatif, (1) keberagaman buku mempersulit pilihan
pengajar untuk memakai buku yang akan diajarkannya, (2) di sekolah
biasa dilaksanakan ulangan umum bersama (UUB), (3) keberagaman
68
menyebabkan kesulitan pada pembuatan soal dan akhirnya mempersulit
tes (pembelajar yang sedang tes atau ujian). Hal-hal negatif tersebut
dapat diatasi dengan memandang buku teks sebagai penunjang.
Kemudian pemilihan dan penggunaanya disesuaikan dengan tuntutan
kurikulum khususnya silabus yang telah disusun. Yang justru sulit
dilakukan dan kurang diperhatikan oleh guru di sekolah adalah
mengevaluasi tingkat keterbacaan buku teks bagi siswa.
Guru cenderung memilih buku dengan mempertimbangkan
keterbacaan yang mudah, menarik, dan dapat dipahami oleh guru itu
sendiri. Guru jarang memilih buku yang mudah, menarik, dan dapat
dipahami oleh siswa. Padahal, buku yang memenuhi syarat keterbacaan
atau mudah, menarik, dan dipahami oleh guru belum tentu mudah,
menarik, dan dapat dipahami oleh siswa. Oleh karena itu, guru perlu
melakukan studi evaluatif tingkat keterbacaan terhadap materi
membaca dalam buku teks yang digunakan. Evaluasi merupakan
komponen integral dalam program pengajaran disamping tujuan
intruksional dan materi serta metode pengajaran Daryanto (dalam
Widodo,1993:19). Demikian pula dalam proses pemilihan buku teks
yang tepat, guru hendaknya dituntut menjadi seorang evaluator
yang baik. Kegiatan ini dimaksudkan untuk menilai kelayakan
buku teks yang digunakannya. Artinya pada satu periode
pendidikan, selalu mengadakan penilaian terhadap tingkat
keterbacaan buku teks pembelajaran yang digunakan. Dalam
fungsinya sebagai penilai bahan bacaan dalam buku teks siswa,
guru hendaknya terus menerus mengikuti perkembangan buku teks
yang telah dievaluasinya dari waktu ke waktu. Informasi yang
diperoleh melalui evaluasi tingkat keterbacaan ini merupakan
69
umpan balik (feed back) terhadap buku teks yang digunakan dalam
pembelajaran.
Umpan balik ini akan dijadikan titik tolak untuk memperbaiki
dan meningkatkan penggunaan bahan bacaan terkait buku teks yang
dipakai selanjutnya. Dengan demikian buku teks akan terus dapat
ditingkatkan dari segi pemilihan bahan bacaan untuk memperoleh
hasil yang optimal. Khusus untuk mata pelajaran bahasa Indonesia
sangat jarang guru melaksanakan studi evaluatif tingkat keterbacaan
teks bacaan dalam buku teks yang digunakan. Sejalan dengan hal
tersebut, maka peneliti tertarik untuk melakukan studi evaluatif
tingkat keterbacaan dalam buku teks bahasa Indonesia untuk siswa
kelas X IPA di SMA Negeri 8 Denpasar dengan menggunakan tes
rumpang. Peneliti melakukan penelitian tingkat keterbacaan di SMA
Negeri 8 Denpasar kelas X IPA karena guru yang mengajar khususnya
guru mata pelajaran bahasa Indonesia belum pernah mengevaluasi
tingkat keterbacaan bahan ajar yang digunakan. Di samping itu, dalam
pemilihan bahan ajar guru hanya memperhatikan kerelevansiannya
terhadap kurikulum maupun silabus yang ada tanpa mengevaluasi
tingkat keterbacaannya.
Salah satu teknik yang dapat diterapkan untuk
mengevaluasi tingkat keterbacaan
bahan bacaan adalah dengan penggunaan tes rumpang. Penggunaan tes
rumpang mempunyai kelebihan yaitu mudah dalam pembuatan
instrumennya dan mudah diterapkan oleh guru karena tidak
memerlukan waktu yang terlalu lama serta tidak membutuhkan biaya.
Intinya, penggunaan tes rumpang ini hemat tenaga, waktu, dan biaya.
Penggunaan tes rumpang untuk mengetahui tingkat keterbacaan
70
materi membaca dalam buku teks dilakukan dengan cara memberikan
sebuah bacaan atau teks yang diambil dari bacaan yang ada dalam
buku teks, kemudian setiap kata ke-n tersebut. Dari jawaban siswa
dapat dikoreksi dan ditentukan tingkat keterbacaannya berdasarkan
kriteria yang sudah ditentukan. Berdasarkan jawaban siswa akan
terlihat tingkat keterbacaan materi membaca itu. Semakin banyak
kesalahan siswa dalam menjawab, semakin tinggi tingkat kesulitan
keterbacaan materi membaca itu, begitu juga sebaliknya, semakin
sedikit kesalahan siswa
dalam menjawab, semakin rendah tingkat kesulitan keterbacaan materi
membaca tersebut. Dengan mengetahui tingkat keterbacaan dalam
buku teks bahasa Indonesia siswa kelas X IPA SMA Negeri 8
Denpasar tersebut, maka dapat diperoleh gambaran tentang
permasalahan-permasalahan yang terdapat pada buku teks yang
digunakan oleh siswa di sekolah. Hal ini dapat memberikan wawasan
yang berarti terhadap guru pada umumnya dan guru di sekolah tersebut
khususnya. Artinya, hasil penelitian ini dapat memberikan wawasan
terhadap guru dalam hal memilih dan menentukan buku teks yang
sesuai dengan tingkat pengetahuan dan perkembangan kemampuan
siswanya.

LANDASAN TEORI
PENGERTIAN BUKU TEKS
A.J.Loverdge (terjemahan Hasan Amin) (dalam Muslich)
mengatakan bahwa buku teks adalah buku sekolah yang memuat bahan
yang telah diseleksi mengenai bidang studi tertentu dalam kegiatan
belajar-mengajar, disusun secara sistematis untuk diasimilasikan.
71
Sejalan dengan itu, Chambliss dan Calfee (1998) (dalam Wahyuni,
2010:1) menjelaskan bahwa buku teks adalah alat bantu siswa untuk
memahami dan belajar dari hal-hal yang dibaca dan untuk memahami
dunia (di luar dirinya). Buku teks memiliki kekuatan yang luar biasa
besar terhadap perubahan otak siswa. Oleh karena itu, buku teks dapat
memengaruhi pengetahuan anak dan nilai-nilai tertentu.
Buku teks merupakan alat pengajaran yang paling banyak
digunakan diantara semua alat pelajaran lainnya. Buku teks telah
digunakan sejak manusia pandai menulis dan membaca, akan tetapi
meluas dengan pesat setelah ditemukannya alat cetak
(Nasution,2005:102). Menurut Nasution keuntungan dalam
menggunakan buku teks. Keuntungan dari buku teks adalah (1)
membantu guru melaksanakan kurikulum karena disusun berdasarkan
kurikulum yang berlaku, (2) sebagai pegangan dalam menentukan
metode pengajaran, (3) memberi kesempatan bagi siswa untuk
mengulangi pelajaran/mempelajari pelajaran baru, (4) dapat digunakan
untuk tahun-tahun berikutnya dan bila direvisi dapat bertahan dalam
waktu yang lama, (5) dalam bentuknya memberi kesamaan mengenai
bahan dan standar pengajaran, (6) memberikan komunitas pelajaran di
kelas yang berurutan, sekalipun guru berganti, dan (7) memberi
pengetahuan dan metode mengajar yang lebih mantap bila guru
menggunakannya dari tahun ke tahun. Jadi, dalam penyusunan buku
teks harus diperhatikan pula unsur-unsur kebahasaan yang berkaitan
dengan aspek keterbacaan.
Keterbacaan (readability) adalah seluruh unsur yang ada dalam
teks (termasuk di dalamnya interaksi antarteks) yang berpengaruh
terhadap keberhasilan pembaca dalam memahami materi yang
72
dibacanya pada kecepatan membaca optimal (Dale & Chall dalam
Wahyuni, 2010:5). Berkaitan dengan itu, Gilliiland dalam Wahyuni,
2010: 5) kemudian menyimpulkan keterbacaan itu berkaitan dengan
tiga hal, yakni kemudahan, kemenarikan, dan keterpahaman.
Kemudahan membaca berhubungan dengan bentuk tulisan, yakni tata
huruf (tipografi) seperti besar huruf dan lebar spasi. Tipografi ini
berkaitan dengan kecepatan pengenalan kata, tingkat kesalahan, jumlah
fiksasi mata per detik, dan kejelasan tulisan (bentuk dan ukuran
tulisan). Kemenarikan hubungan dengan minat pembaca, kepadatan ide
pada bacaan, dan keindahan gaya tulisan. Keterpahaman berhubungan
dengan karakteristik kata atau kalimat, seperti panjang-pendeknya dan
frekuensi penggunaan kata atau kalimat, bangun kalimat, dan susunan
paragraf dapat dipahami atau tidak oleh pembaca.

METODE PENELITIAN
1. Metode Observasi
Terkait dengan penelitian yang dilakukan, metode observasi
digunakan pada saat melakukan pengamatan awal tentang
keberadaan data di tempat penelitian ini. Peneliti juga melakukan
observasi pada saat pemberian tes cloze terhadap siswa. Observasi
yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi
nonpartisipan. Dalam hal ini peneliti hanya mengamati kegiatan
orang yang diamati, tetapi tidak ikut terlibat dalam kegiatan
tersebut. Uraian tersebut sejalan dengan teori bahwa metode
observasi ialah metode pengumpulan data dengan cara melakukan
pengamatan dan pencatatan yang sistematis terhadap gejala-gejala
yang diteliti Husaini dan Purnomo (dalam Sugiyono, 2006:54).
73
2. Metode Wawancara
Terkait dengan penelitian yang dilakukan, metode
wawancara digunakan untuk mendapatkan data tentang pendapat
siswa tentang tingkat kemudahan/ kesukaran buku teks bahasa
Indonesia kelas X SMA Negeri 8 Denpasar. Hal ini mengacu pada
pengertian yang disampaikan para ahli yang menyatakan bahwa
metode wawancara ialah cara mengumpulkan dengan bertanya jawab
secara lisan antara dua orang atau lebih secara langsung, Husaini dan
Purnomo (dalam Sugiyono, 2006:57). Wawancara yang dilakukan
berupa pembicaraan informal dan terstruktur. Hal ini mengacu pada
pengertian yang disampaikan Moleong (1999:11) yang menyatakan
bahwa wawancara dapat dilakukan dengan pembicaraan informal
yang menunjukkan bahwa hubungan pewawancara dan yang
diwawancara biasa dengan pertanyaan-pertanyaannya sudah
disiapkan secara sistematis.

3. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi adalah metode yang digunakan untuk
mendapatkan data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa cataan,
transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, agenda
dan sebagainya ( Arikunto, 1998:188). Dalam penelitian ini, metode
dokumentasi digunakan untuk mendapatkan data berupa buku teks
bahasa Indonesia yang digunakan kelas X SMA Negeri 8 Denpasar.
Data tersebut diperlukan terutama sekali untuk menjawab masalah.
4. Metode Tes

74
Dalam penelitian ini, metode tes digunakan untuk
mendapatkan data tentang keterbacaan bacaan dalam buku teks
yang digunakan siswa. Menurut Anderson (dalam Nurgiyantoro,
2001: 59), tes adalah serentetan pertanyaan, latihan, atau alat yang
dipergunakan untuk mengukur keterampilan pengetahuan,
intelegensi, kemampuan, atau
bakat yang dimiliki seseorang atau kelompok. Metode tes yang
dimaksud dalam penelitian ini, secara operasional dilakukan dengan
penggunaan uji tes rumpang. Penggunaan teknik tes cloze dalam
penelitian ini adalah untuk mengetahui tingkat keterbacaan dalam
buku teks bahasa Indonesia siswa kelas X IPA SMA Negeri 8
Denpasar. Hal tersebut dilakukan dengan cara memberikan bacaan atau
teks yang diambil dari bacaan yang ada dalam buku teks dan kemudian
beberapa kata dalam teks itu dihilangkan, kemudian siswa
diperintahkan untuk mengisi kata-kata yang dihilangkan tadi.
Berdasarkan jawaban siswa, akan diperoleh tingkat keterbacaan
pilihan bacaan tersebut. Semakin banyak kesalahan siswa dalam
menjawab, semakin tinggi tingkat kesulitan keterbacaan pilihan
bacaan tersebut. Begitu juga sebaliknya, semakin sedikit kesalahan
siswa dalam menjawab, semakin rendah tingkat kesulitan keterbacaan
pilihan bacaan tersebut.

PENYAJIAN HASIL PENELITIAN


Hasil yang pertama yaitu tentang tingkat keterbacaan pilihan
bacaan dalam buku teks Bahasa Indonesia kelas X IPA. Hasil nilai
siswa pada masing-masing tes sangat beragam. Hasil nilai siswa dalam
bacaan yang berupa eksposisi dan persuasi dapat dilihat sangat
75
berbeda. Hasil tes bacaan eksposisi lebih rendah dibandingkan
dengan hasil tes bacaan persuasi. Ini disebabkan oleh secara teoritis
teks eksposisi memang lebih sulit dipahami
daripada teks bacaan persuasi. Siswa lebih memahami isi bacaan
persuasi karena sesuai dengan dirinya atau yang pernah
dialaminya. Kata-kata dalam isi bacaan persuasi juga masih
sederhana. Lain halnya dengan isi bacaan eksposisi. Dalam isi
bacaan eksposisi, masih banyak terdapat istilah-istilah yang kurang
dimengerti siswa. Secara empiris, eksposisi adalah salah satu
bentuk karangan yang berusaha menerangkan, menguraikan atau
menganalisis suatu pokok pikiran yang dapat memperluas
pengetahuan dan pandangan seseorang. Penulis berusaha memaparkan
kejadian atau masalah secara analisis dan terperinci memberikan
interpretasi terhadap fakta yang dikemukakan. Dalam tulisan
eksposisi, teramat dipentingkan informasi yang akurat dan lengkap.
Eksposisi merupakan tulisan yang sering digunakan untuk
menyampaikan uaraian ilmiah, seperti makalah, skripsi, tesis,
disertasi, atau artikel pada surat kabar atau majalah.
Sementara itu, narasi atau kisahan merupakan corak tulisan
yang bertujuan menceritakan rangkaian peristiwa atau pengalaman
manusia berdasarkan perkembangan dari waktu ke waktu. Widodo
(1993:108) (dalam Sulistyorini) mengemukakan kriteria tingkat
keterbacaan yaitu skor keterbacaan kurang dari 37 menunjukkan bahan
bacaan sukar dipahami. Bahan bacaan pada tingkat ini tidak sesuai bagi
pembacanya. Skor keterbacaan antara 37-57 atau reratanya yaitu 47
menunjukkan bahan bacaan sesuai bagi siswa. Skor keterbacaan di atas

76
57 menunjukkan bahwa bahan bacaan mudah dipahami, pembaca dapat
belajar mandiri.
Sehubungan dengan teori tersebut, buku teks Bahasa Indonesia
yang digunakan dalam proses belajar mengajar di kelas X IPA SMA
Negeri 8 Denpasar berada pada rentangan skor 47-58 yang tergolong
sedang atau menunjukkan bahan bacaan sesuai bagi siswa.
Sementara itu, bahan bacaan yang menunjukkan sesuai bagi siswa
adalah berada pada rentangan skor 47-57. Jadi, buku teks ini sudah
sesuai digunakan untuk siswa karena berada pada skor di bawah 47
yang kata-katanya dapat dipahami oleh siswa.
Pada tahap awal, peneliti datang ke sekolah untuk
observasi awal. Observasi ini dilakukan untuk mengamati kegiatan
siswa dalam mengikuti pelajaran di kelas. Siswa sangat antusias
dalam menerima pelajaran apalagi pada saat guru memerintahkan
siswa membaca cerita. Setelah membaca cerita tersebut, guru
memerintahkan siswa untuk mengisi kata-kata yang telah
dikosongkan yang telah dibuat oleh peneliti. Dalam observasi ini,
peneliti dapat mengetahui kesulitan yang dirasakan oleh siswa pada
saat mengisi kata yang telah dikosongkan. Siswa tidak berani
mengisi kata yang dikosongkan secara individual karena takut
salah. Siswa masih merasa harus benar dalam menjawab. Oleh karena
itu, mereka tidak mau tergesa-gesa dalam menjawab sehingga
waktunya kurang.
Di samping itu, siswa masih menghafal kata-kata karena lupa
pada saat mengisi kata yang dikosongkan. Siswa cenderung menghafal
dalam menjawab. Karena itu, kebanyakan lembar jawaban siswa
kosong. Siswa juga masih sulit untuk menentukan kata yang
77
sesuai untuk mengisi kata yang dikosongkan. Ada juga siswa sudah
mengetahui apa yang dimaksud oleh pertanyaan tetapi mereka tidak
tahu kata apa yang digunakan. Sebagian dari siswa, juga ada
yang menganggap bahwa pertanyaan itu gampang-gampang sulit.
Tahap perkembangan siswa mulai dari jenjang SD sampai pada jenjang
SMA dalam memahami bacaan sangat berbeda. Menurut penjelasan
guru yang mengajar di kelas X IPA SMA Negeri 8 Denpasar, siswa
masih mengalami kesulitan dalam hal kosakata, misalnya dalam
pengisian tes cloze yang peneliti berikan kepada siswa tentang
materi pendidikan. Di sana banyak terdapat istilah tentang idealis dan
realis.
Berdasarkan kekurangpahaman siswa mengenai kosakata
tersebut, guru selalu membimbing siswa dengan memberikan
catatan tentang pengertian kata-kata yang tidak dipahami. Untuk
membimbing dalam mencari arti kata-kata yang belum dimengerti oleh
siswa, guru menggunakan buku penunjang seperti kamus dan
buku-buku lainnya yang sesuai dengan materi yang diajarkan.
Dengan demikian, buku teks sangat penting bagi guru dan siswa.
Sejalan dengan teori di atas, guru tersebut juga mempunyai
pendapat yang sama bahwa buku teks sangat berperan dalam
proses belajar mengajar. Kita tidak bisa mengadakan proses belajar
mengajar tanpa buku teks. Dengan adanya buku teks, guru akan
mudah dalam menyusun materi pelajaran. Materi pelajaran yang
disusun tersebut akan lebih teratur dan terarah. Beliau juga
mengatakan bahwa buku sangat membantu siswa dalam belajar.
Selain siswa belajar di sekolah, siswa juga bisa belajar di rumah.
Belajar di rumah bebas dan lebih santai dalam arti waktu lebih banyak
78
ketimbang belajar di sekolah. Siswa juga akan lebih berani bertanya
kepada orang tuanya di rumah. Oleh karena itu, buku teks juga
berperan bagi orang tua siswa. Para orang tua juga bisa membimbing
dan mengarahkan anaknya dalam penggunaan buku teks.
Berdasarkan hasil wawancara dengan siswa tentang keberadaan
dan penggunaan buku teks, bahwa buku teks juga sangat
berpengaruh terhadap keberhasilan siswa. Sekolah mewajibkan
masing-masing siswa membeli 1 buku teks. Oleh karena itu,
siswa dapat membawa buku teks tersebut pulang dan
mempelajarinya di rumah. Setiap menerima pelajaran tersebut,
siswa selalu menggunakan buku teks. Cara seperti itu sangat
memudahkan siswa dalam belajar, baik di sekolah maupun di rumah.
Dalam penggunaan buku teks, siswa merasa kurang paham dalam hal
kosakata. Siswa merasa kesulitan dalam memahami materi yang
disampaikan dalam buku teks. Siswa kesulitan karena mereka
belum mempunyai kamus atau buku penunjang lainnya. Di sinilah
peran guru untuk menyempurnakan kembali pemahaman siswa
terhadap kosakata.
Penyajian buku teks menurut siswa sudah dapat dipahami
karena telah disertai dengan gambar-gambar atau tabel untuk
memperjelas maksud yang disampaikan dalam materi yang ada
pada buku teks. Dari kajian keterbacaan berdasarkan interaksi
antara bacaan (buku teks pelajaran) dengan siswa yang ditinjau
berdasarkan keterpahaman kosakata, kalimat, paragraf, jenis
teks/bacaan; kemenarikan buku teks pelajaran; dan kemudahan
dalam memahami sistematika penyajian diperoleh pemahaman siswa
terhadap penggunaan kosakata dalam buku teks pelajaran bergantung
79
pada pengenalan mereka terhadap kosakata itu. Artinya, pemahaman
mereka akan baik jika kosakata yang digunakan dalam buku
Bahasa Indonesia, memahami kosakata karena mereka sering
mendengar, mengenal, dan sering menggunakan kosakata tersebut.
Keterpahaman kalimat, pemahaman siswa terhadap penggunaan
kalimat dalam buku teks pelajaran bergantung pada keintiman
kalimat tersebut dengan siswa. Artinya, jika kalimat-kalimat sudah
sering dikenal oleh siswa maka akan semakin tinggi keterbacaan buku
teks pelajaran tersebut.
Hal yang harus diperhatikan pula bahwa keterbacaan buku teks
pelajaran ditentukan pula oleh kesederhanaan kalimat yang
digunakan. Semakin sederhana kalimat yang disusun dalam buku
teks pelajaran maka akan semakin tinggi pula keterbacaan buku teks
tersebut. Apabila dalam buku teks tersebut digunakan kalimat
yang sulit atau belum dikenal siswa, maka keterbacaannya menjadi
rendah. Keterpahaman paragraf, pemahaman siswa terhadap
penggunaan paragraf dalam buku teks pelajaran bergantung pada
letak gagasan utama dalam paragraf tersebut. Apabila dalam suatu
paragraf menempatkan gagasan utama pada awal paragraf maka siswa
lebih dapat memahami paragraf tersebut. Artinya, paragraf-paragraf
yang disusun dengan menempatkan gagasan pokok atau pikiran utama
pada awal paragraf lebih dapat dipahami siswa makna paragraf tersebut
dan memiliki keterbacaan tinggi.
Tingkat keterbacaan juga sangat ditentukan oleh ketersediaan
gambar atau ilustrasi yang mengiringi paragraf tersebut. Dengan
demikian, selain menempatkan pikiran utama atau gagasan utama pada
awal paragraf, kehadiran gambar atau ilustrasi yang mengiringi
80
paragraf tersebut dapat mempertinggi keterpahaman siswa terhadap
paragraf yang digunakan. Keterpahaman teks/bacaan, tingkat
keterpahaman buku teks, dalam hal ini diwakili bacaan eksposisi
dan bacaan persuasi. Dalam mencari alasan mereka menyatakan paham
atau sulit memahami wacana/bacaan yang terdapat dalam buku
teks, disajikan beberapa alasan. Maka ada 45 orang siswa yang
mampu membaca teks persuasi dan teks eksposisi dari bacaan 1 ada 30
orang, teks eksposisi bacaan 2 ada 38 orang dan teks eksposisi dari
bacaan 3 ada 40 orang siswa yang mampu membaca teks eksposisi.
Kemenarikan penyajian buku teks bahasa Indonesia pada
umumnya sangat menarik yang diungkapkan oleh 45 siswa yang
menjadi responden. Adapun ketika dikonfirmasi kepada siswa alasan
pernyataan tersebut dinyatakan bahwa buku teks pelajaran berstandar
nasional menarik karena menggunakan gambar atau ilustrasi yang
memperjelas isi materi yang disajikan dan menggunakan huruf/bacaan
yang jelas dan terbaca, serta bahasa yang mudah dipahami.
Kemudahan memahami sistematika penyajian berdasarkan
sistematika penyajian buku teks pelajaran berstandar nasional diketahui
bahwa pada umumnya buku teks pelajaran itu mudah dipahami karena
penyajian suatu materi tersebut disertai gambar, dikaitkan dengan
pengetahuan siswa, dan disesuaikan dengan pengalaman siswa. Dari
pernyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa keberadaan buku
teks maupun buku penunjang sangat fungsional baik bagi kelancaran
pengelolaan kelas, bagi guru, bagi siswa, maupun bagi orang tua.

SIMPULAN

81
Tingkat keterbacaan menggunakan uji tes rumpang terhadap
bacaan eksposisi dan persuasi dalam buku teks bahasa Indonesia
kelas X IPA SMA Negeri 8 Denpasar sudah memenuhi syarat.
Tingkat keterbacaannya berada pada rentangan 47-58 yang
tergolong sedang atau menunjukkan bahan bacaan sesuai bagi siswa.
Tingkat Kemudahan/ Kesukaran Buku Teks Bahasa Indonesia
untuk siswa kelas X IPA SMA Negeri 8 Denpasar diketahui bahwa
pada umumnya buku teks pelajaran tersebut mudah dipahami karena
penyajian suatu materi tersebut disertai gambar, dikaitkan dengan
pengetahuan siswa, dan disesuaikan dengan pengalaman siswa. Tingkat
Keterpahaman Buku Teks Bahasa Indonesia untuk siswa kelas X
IPA SMA Negeri 8 Denpasar dalam hal ini diwakili bacaan eksposisi
dan bacaan persuasi, maka ada 45 orang siswa yang mampu membaca
teks persuasi dan teks eksposisi dari bacaan 1 ada 30 orang, teks
eksposisi bacaan 2 ada 38 orang dan teks eksposisi dari bacaan 3 ada 40
orang siswa yang mampu membaca teks eksposisi.
Kemenarikan Buku Teks Bahasa Indonesia untuk siswa kelas X
IPA SMA Negeri 8 Denpasar pada umumnya sangat menarik yang
diungkapkan oleh 45 siswa yang menjadi
responden. Adapun ketika dikonfirmasi kepada siswa alasan pernyataan
tersebut dinyatakan bahwa buku teks pelajaran berstandar nasional
menarik karena menggunakan gambar atau ilustrasi yang
memperjelas isi materi yang disajikan dan menggunakan
huruf/bacaan yang jelas dan terbaca.

DAFTAR PUSTAKA

82
Badudu, J.S. dan Sutan Mohammad Zain. 1996. Kamus Umum Bahasa
Indonesia. Jakarta:
Pustaka Sinar Harapan.

Sriasih, Sang Ayu Putu. 2008. Telaah Buku Teks. Singaraja: Undiksha
Singaraja.

Suherli. 2008. Keterbacaan Buku Teks Pelajaran. Universitas


Galuh Ciamis.

Suladi. 2008. Keterbacaan Kalimat Bahasa Indonesia dalam Buku


Pelajaran SLTP. Jakarta:
Pusat Bahasa Depdiknas.

Supriadi, Dedi. 2000. Anatomi Buku Sekolah di Indonesia.


Yogyakarta: AdiCita.

Tarigan, HG dan Djago Tarigan. 1990. Telaah Buku Teks Bahasa


Indonesia. Bandung:
Angkasa.

Wendra, I Wayan. 2009. Penulisan Karya Ilmiah. Singaraja: Undiksha


Singaraja.

83
UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR AGAMA HINDU
SISWA KELAS VA MELALUI PENERAPAN MODEL
PEMBELAJARAN INQUIRI PADA SEMESTER I
TAHUN PELAJARAN 2015/2016 DI SD NEGERI 3 SUKAWATI

Oleh :

Ida Ayu Putu Alit

ABSTRACT

So that knowledge can be exploited children in daily life All the


activities of the student in learning directed to seek and find yourself
from something that I learned to be useful and meaningful to the lives
of the growth and development of students, which is expected to foster
an attitude of confidence and introspective so student achievement can
be increased. Therefore, the objective of this classroom action research
conducted at the VA grade student at SD Negeri 3 Sukawati during the
first semester of the school year 2015/2016 was to determine whether
the application of the inquiry learning model can improve student
learning outcomes. This classroom action research involves graders VA
as a subject of research conducted in two cycles through the stages of
planning, implementation, observation and reflection.

84
Achievement test is a tool used to collect research data were
then analyzed using descriptive analysis. Results obtained from this
study showed an increased ability of students in the learning process
from the initial average 70.06 increased to 74.83 in the first cycle and
increased to 81.00 on skilus II, with early learning completeness 40%
in cycle I increased to 66.66% and the second cycle increased to 100%.
conclusions can be drawn from these results is the application of the
inquiry learning model in the implementation of the learning process
can improve student learning outcomes.
Keywords: Learning Model Enquiry, learning outcomes

I. PENDAHULUAN
Agama Hindu sebenarnya merupakan mata pelajaran
hafalan atau ingatan, tetapi menjadi kendala bagi siswa, terutama
bagi siswa-siswi SD. Hal ini disebabkan oleh keluasaan materi mata
pelajaran ini. Guru berperan aktif berinovasi dalam proses
pembelajaran agar proses pembelajaran dapat hidup didalam kelas
sehingga siswa tumbuh rasa senang didalam didalam menerima
pelajaran yang ditransper oleh gurunya. Peserta didik akan
memperoleh pendidikan bermakna apabila pengetahuan dibangun
dengan dasar informasi yang didapat secara alami. Untuk mencapai
tujuan tersebut, lingkungan belajar harus dibangun sedemikian rupa
untuk memberikan pemahaman dan menjelaskan secara kongkret
teori-teori atau konsep-konsep yang disampaikan kepada anak agar
pengetahuan dapat dimanfaatkan anak dalam kehidupan sehari-hari.

Agar peserta dapat menguasai materi yang diajarkan dengan


sebaik-baiknya,merupakan tugas utama guru dalam melaksanakan
proses belajar mengajar. Ketentuan menyangkut hal itu telah

85
dinyatakan dalam Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 yang
menjelaskan bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan
pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk
berpartisAgama Hindusi aktif serta memberikan ruang yang cukup
bagi prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat,
minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
Karena itu orientasi pembelajaran harus ditekankan kepada peserta
didik sebagai subjek, yang harus aktif dan kreatif melaksanakan
proses pembelajaran dengan arahan dan bantuan dari guru.

Yang tidak kalah pentingnya adalah pemahaman guru tentang


proses pembelajaran dapat berlangsung aktif, kreatif, dan menarik
jika dalam diri siswa tumbuh rasa ingin tahu, mencari jawaban atas
pertanyaan, memperluas dan memperdalam pemahaman dengan
menggunakan metode yang efektif. Rasa ingin tahu siswa muncul
dan terlihat ketika sudah mulaidalam diri siswa yang bersangkutan,
seperti : intelegensi, bakat, motivasi, kesehatan fisik dan mental.
Sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang datang dari luar
siswa, seperti : lingkungan belajar, latar belakang, cara guru
mengajar, media pembelajaran, sumber belajar, motivasi guru dan
sebagainya.

Tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran biasanya


dinyatakan dengan nilai. Pada hasil belajar mata pelajaran Agama
Hindu yang dilakukan pada observasi awal menunjukkan
rendahnya tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran
dengan bukti nilai rata-rata siswa hanya mencapai 70,06. Rata-rata
86
ini jauh di bawah KKM mata pelajaran Agama Hindu di SD Negeri
3 Sukawati yaitu 75.

II. Kajian Teori

2.1 Hasil Belajar


Hasil belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari hasil belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah. Hasil belajar merupakan
kemampuan siswa
yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap dan keterampilan
yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar mengajar.
Djamarah (1994:23) mendefinisikan hasil belajar sebagai hasil
yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar.Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Dengan kata lain hasil belajar merupakan kemampuan-kemampuan
yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan belajar atau
setelah menerima pengalaman belajar, yang dapat dikatagorikan
menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan psikomotor.

2.2 Model Pembelajaran Inquiri


87
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) pertama kali
diperkenalkan oleh ahli psikologi social amerika yang bernama
Kurt Lewin pada tahun 1946. Inti gagasan Lewin inilah yang
selanjutnya dikembangkan oleh ahli-ahli lain seperti Stephen
Kemmis Robin Mc. Taggart, John Eliot, Dave Ebbutt dan
sebagainya. Di Indonesia sendiri PTK baru dikenal pada akhir
decade 80-an.

Menurut John Eliot PTK adalah kajian tentang situasi sosial


dengan maksud untuk meningkatkan kualitas tindakan di dalamnya
(Elliot, 1982).

Dilakukannya PTK adalah dalam rangka guru bersedia


untuk mengintropeksi, bercermin, merefleksi atau mengevaluasi
instropeksi, bercermin merefleksi atau mengevaluasi dirinya sendiri
sehingga kemampuannya sebagai guru diharapkan cukup
profesional. Dilaksanakannya PTK, berarti juga berkedudukan
sebagai peneliti yang senantiasa bersedia meningkatkan kualitas
kemampuan mengajarnya.

Model pembelajaran inquiry training menurut Saeful Efendi


dalam blog-nya dikembangkan oleh seorang tokoh yang bernama
Suchman. Suchman meyakini bahwa anak-anak merupakan
individu yang penuh rasa ingin tahu akan segala sesuatu. Untuk
mendukung teorinya Suchman menyusun landasan pemikiran yang
mendasari model pembelajaran ini, yaitu 1) Secara alami manusia
mempunyai kecenderungan untuk selalu mencari tahu akan segala
sesuatu yang menarik perhatiannya; 2) Mereka akan menyadari
keingintahuan akan segala sesuatu tersebut dan akan belajar untuk
menganalisis strategi berpikirnya tersebut; 3) Strategi baru dapat
88
diajarkan secara langsung dan ditambahkan/digabungkan dengan
strategi lama yang telah dimiliki siswa; 4) Penelitian kooperatif
(cooperative inquiry) dapat memperkaya kemampuan berpikir dan
membantu siswa belajar tentang suatu ilmu yang senantiasa bersifat
tentatif dan belajar menghargai penjelasan atau solusi altematif.

model Inquiri menuntut kemampuan siswa untuk menemukan


sendiri sesuai arti inquiri dari bahasa aslinya Inquiri yang berarti
meneliti, menginterogasi, memeriksa materi yang telah diteliti,
telah dimengerti, telah diperiksa merupakan sesuatu yang dialami
sendiri oleh siswa yang akan dijadikan pusat perhatian untuk
memikirkan hal-hal yang terkait dengan materi tersebut yang
disebut kegiatan intelektual. Apa yang telah diteliti, diamati,
diperiksa dan diinterogasi akan diproses dalam alam pikiran mereka
dan akan menjasi sesuatu yang bermakna dalam kehidupan mereka
kelak. Dalam upaya mengerti materi yang diamati dan diteliti
mereka dibiasakan untuk produktif, mampu membuat analisis serta
membiasakan mereka berpikir kritis. Pembelajaran dengan metode
ini erat kaitannya dengan apa yang ditulis guru adalam Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) guru karena dalam RPP tersebut
tertulis hal-hal seperti metode, strategi dan teknik agar para siswa
bisa mendapat jawabannya sendiri secara optimal.

2.3 Kerangka Berpikir


Model pembelajaran inquiri menuntut kegiatan intelektual yang
tinggi, memproses apa yang mereka telah dapatkan dalam
pikirannya untuk menjadi sesuatu yang bermakna. Mereka
diupayakan untuk lebih produktif, mampu membuat analisa,
89
membiasakan mereka berpikir kritis, dapat mengingat lebih lama,
materi yang telah mereka pelajari. Model ini juga bisa diupayakan
pengembangan kemampuan akademik, menghindarkan siswa
belajar dengan hapalan, dapat memberikan tambahan kemampuan
untuk dapat mengasimilasikan dan mengakomodasikan informasi,
serta menuntut latihan-latihan khusus untuk mempertinggi daya
ingat dengan berlatih untuk dapat menemukan sendiri sesuatu yang
penting dalam materi yang diberikan. Dengan cara kerja yang
sedemikian rupa sudah dapat diyakini bahwa metode ini akan dapat
memecahkan masalah yang ada.

2.4 Hipotesis Tindakan


Dengan semua paparan di atas, dapat disampaikan hipotesis
tindakan yaitu:
Jika langkah-langkah Model Pembelajaran Inquiri diterapkan secara
maksimal maka hasil belajar siswa kelas VA pada semester I tahun
ajaran 2015/2016 di SD Negeri 3 Sukawati dapat ditingkatkan.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan. Oleh
karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian tindakan
sangat diperlukan.Penelitian tindakan didasarkan pada filosofi bahwa
setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis, tetapi selalu
menginginkan sesuatu yang lebih baik.Peningkatan diri untuk hal yang
lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai tujuan tercapai
(Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 67).

90
Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian
tindakan yang disampaikan oleh Kemmis dan Mc. Taggart seperti
terlihat pada gambar berikut:

Gambar 01. Gambar 3.1 Model PTK (Penelitian Tindakan Kelas)


Menurut Kemmis dan Mc Taggart (Arikunto, 2008:16)

Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari tiga tahap pada satu
siklus, apabila dalam tindakan kelas ini ditemukan kekurangan dan
tidak terciptanya target yang telah ditentukan, maka ini ditemukan
dan tidak tercapainya target yang telah ditentukan, maka diadakan
perbaikan pada perencanaan dan pelaksanaan siklus berikutnya.
Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah model spiral
Kemmis dan Mc Taggart dengan melalui beberapa siklus tindakan
dan terdiri dari empat komponen

a. Rencana yaitu rencana tindakan apa yang akan dilakukan untuk


memperbaiki, meningkatkan atau perubahan perilaku dan sikap
sebagai solusi

91
b. Tindakan yaitu apa yang dilakukan oleh guru atau peneliti sebagai
upaya perbaikan, peningkatan atau perubahan yang diinginkan.

c. Observasi yaitu mengamati atas hasil atau dampak dari tindakan


yang dilaksanakan atau dikenakan terhadap siswa

d. Refleksi yaitu peneliti mengkaji, melihat dan mempertimbangkan


atas hasil atau dampak dari tindakan dari berbagai criteria

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas hasil
belajar Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2102 dan rata rata kelas
70,06, dimana siswa yang mencapai persentase ketuntasan
belajar 40%, dan yang tidak mencapai ketuntasan adalah 60%,
dengan tuntutan KKM untuk mata pelajaran Agama Hindu kelas
VA SD Negeri 3 Sukawati adalah dengan nilai 75.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Agama Hindu
dengan menggunakan model pembelajaran inquiri. Peneliti telah
giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori
yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik dari
proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 74,83 dari jumlah nilai
2245 seluruh siswa di kelas VA SD Negeri 3 Sukawati , dan
prosentase ketuntasan belajarnya adalah 66,66%, yang tidak

92
tuntas adalah 33,33%. Hasil ini belum maksimal, karena belum
mecapai indikator keberhasilan penelitian yang mencanangkan
dengan minimal prosentase ketuntasan belajar 80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Inquiri dalam pembelajaran Agama Hindu di
kelas VA SD Negeri 1 Samplangan, dimana hasil yang diperoleh
pada siklus II ini ternyata hasil belajar Agama Hindu meningkat
secara signifikan dengan nilai rata-rata 81, dan ketuntasan
belajarnya adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas VA SD Negeri


3 Sukawati
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 2102 2245 2430

Rata Rata Hasil Belajar


70,06 74,83 81
Kelas Agama Hindu
Dengan
Persentase
40% 66,66% 100% KKM = 75
Ketuntasan

93
Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Agama Hindu siswa
kelas VA semester II tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 3
Sukawati

4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 70,06 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Agama Hindu
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 3 Sukawati adalah 75,00. Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan hasil belajar anak/siswa menggunakan
metode/model pembelajaran inquiri. Akhirnya dengan penerapan
metode/model pembelajaran inquiri yang benar sesuai teori yang
ada, peningkatan rata-rata hasil belajar anak/siswa pada siklus I
94
dapat diupayakan dan mencapai rata-rata 74,83. Namun rata-rata
tersebut belum maksimal karena hanya 20 siswa memperoleh nilai
di atas KKM sedangkan yang lainnya belum mencapai KKM.
Sedangkan prosentase ketuntasan belajar mereka baru mencapai
66,66%. Hal tersebut terjadi akibat penggunaan metode/model
pembelajaran inquiri belum maksimal dapat dilakukan disebabkan
penerapan model/metode tersebut baru dicobakan sehingga guru
masih belum mampu melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan hasil belajar siswa diupayakan lebih


maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih baik,
menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
inquiri dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran
Agama Hindu lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan hasil belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 81,00 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran inquiri
mampu meningkatkan hasil belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
95
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dAgama Hinduparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
1. Pelaksanaan kegiatan awal dimana model pembelajaran yang
digunakan tidak menentu, termasuk pula metode ajar yang
digunakan hanya sekedar terlaksana membuat nilai siswa pada
mata pelajaran Agama Hindu rendah dengan rata-rata 70,06
yang masih jauh dari kriteria ketuntasan minimal pada mata
pelajaran ini yaitu 75.
2. Setelah dilakukan perencanaan yang lebih matang
menggunakan model pembelajaran Inquiri yang dilanjutkan
dengan pelaksanaannya di lapangan yang benar sesuai teori
yang ada dan dibarengi dengan pemberian tes atau observasi
secara objektif akhirnya terjadi peningkatan dari nilai rata-rata
awal 70,06 menjadi rata-rata 74,83. Demikian juga terjadi
peningkatan dari nilai rata-rata 74,83 pada siklus I meningkat
menjadi 81,00 pada siklus II.
3. Seperti kebenaran tujuan pelaksanaan Penelitian Tindakan
Kelas (PTK) yaitu untuk peningkatan proses pembelajaran,
maka upaya-upaya yang maksimal telah dilakukan dengan
sangat giat sehingga hasil yang diharapkan sesuai perolehan
data telah mampu memberi jawaban terhadap rumusan masalah
dan tujuan penelitian ini, yaitu model pembelajaran inquiri
mampu meningkatkan hasil belajar Agama Hindu siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran inquiri dapat memberi jawaban sesuai tujuan
96
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran inquiri sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga hasil belajar siswa
menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara

Dimyati dan Mudjiono. 2001. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta:


Dirjen Dikti

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka

Lickona, Thomas. 1992. Educating For Character. How Our Schools


Can Teach Respect and Responsibility.New York: Bantam
Books.

Maksum, Ahmad, 2006. Pengaruh Metode Pembelajaran Inquiri


terhadap Hasil Belajar Sejarah dan Sikap Nasionalisme Siswa
Kelas XI SD Negeri1 Sukamulia, Lombok Timur, NTB. Tesis.
Singaraja. Universitas Pendidikan Ganesha. Program
Pascasarjana.
Syaodih Sukmadinata, Nana. 2007. Metode Penelitian Pendidikan,
Bandung: Remaja Rosda Karya.

Tim Prima Pena. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Gramedia Press.

97
UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR
AGAMA HINDU MELALUI PENERAPAN MODEL
PEMBELAJARAN THING PAIR SHARE PADA SISWA
KELAS VIBB SEMESTER I TAHUN AJARAN 2015/2016
DI SD NEGERI 3 SUKAWATI
Oleh
Ni Ketut Sumariyani

ABSTRACT

Class Action Research was conducted by the problems


experienced by low level of learning achievement of the students of
Hindu Religion. Model Think Pair Share is an alternative solution to
improve student achievement. This study was conducted in two cycles
consisting of four important phases namely planning, implementation,
observation / evaluation and reflection, the research subjects were
VIBB grade students of SD Negeri 3 Sukawati totaling 33 people.
Collecting data using the test method and observation. After the
research data collected, then the data were analyzed using quantitative
analysis techniques.
The results obtained from this study is the first cycle the average
value of the class reached 73.93 and mastery learning students reached
54.54%. In the second cycle the average value of the class reached
80.90 and mastery learning students achieve 100%. Thus the average
student achievement increases at 6.96 and complete learn student
increased by 45.45%. Thus, the application model Think Pair Share to
improve learning achievement Hinduism VIBB grade students of SD
Negeri 3 Sukawati in the academic year 2015/2016 has been
successfully implemented with the result of a significant increase.

98
Keywords: Model Think Pair Share, learning achievement, Hinduism

I. PENDAHULUAN
Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk
mewujudkan suasana belajar dan proses belajar agar peserta didik
secara aktif membangun potensi dirinya untuk memiliki kekuatan
spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan,
akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa dan negara. Pendidikan sangat penting dalam
pembangunan, maka tidak salah jika pemerintah senantiasa
mengusahakan untuk meningkatkan mutu pendidikan baik dari
tingkat yang paling rendah maupun sampai ke tingkat perguruan
tinggi. Berbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah untuk
meningkatkan mutu pendidikan, salah satunya yaitu penyempurnaan
terhadap kurikulum. Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan
pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang
digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran
untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu.
Menurut Sukmadinata dalam Wardhani, IG.A.K (2014:8.3)
menyatakan bahwa salah satu karakteristik pendidikan formal adalah
pendidikan di sekolah tersebut memiliki rancangan pendidikan atau
kurikulum tertulis. Dengan adanya rancangan atau kurikulum tertulis,
pendidikan di sekolah berlangsung secara terencana, sistematis dan
lebih disadari. Oleh karena itu, Kurikulum 2006 yang dikenal dengan
sebutan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) menjadi

99
acuan atau pedoman untuk menjalankan pendidikan di sekolah dasar.
Sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik
Indonesia Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi.

Dalam kurikulum Agama Hindu tahun 2006, peserta didik


dituntut untuk memiliki kemampuan mengenal konsep-konsep yang
berkaitan dengan kehidupan masyarakat dan lingkungan, memiliki
kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, memiliki komitmen
dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan, serta
memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerja sama dan berkompetisi
dalam masyarakat yang majemuk. Oleh karena itu, dalam proses
pembelajaran peserta didik bisa diberikan permasalahan nyata berupa
gambar, benda nyata atau dibawa langsung ke dalam lingkungan alam
dan masyarakat. Dengan hal tersebut, peserta didik akan dapat
mengamati dan mempelajari norma-norma/peraturan serta kebiasaan-
kebiasaan baik yang berlaku dalam masyarakat secara nyata. Hal ini
juga berdampak pada pembentukan karakter peserta didik sebagai
anggota masyarakat yang baik serta bermanfaat pula dalam
mengembangkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi.

Faktanya, proses pembelajaran Agama Hindu yang


dilaksanakan di sekolah dasar khususnya pada siswa kelas VIBB SD
Negeri 3 Sukawati masih belum mengacu pada makna pembelajaran
Agama Hindu yang seharusnya. Hal ini bisa dilihat dari nilai rata-rata
yang masih dibawah KKM, rendahnya ketuntasan belajar serta
banyaknya siswa yang diremidi pada mata pelajaran Agama Hindu.
Nilai rata-rata kelas yang diperoleh pada siswa kelas VIBB SD
Negeri 3 Sukawati yaitu 69,84, sementara Kriteria Ketuntasan
100
Minimal yang ditetapkan oleh sekolah ini adalah 75,00. Selanjutnya,
ketuntasan prestasi belajar siswa kelas VIBB SD Negeri 3 Sukawati
mencapai angka 30,30%, serta jumlah siswa yang diremidi sebanyak
23 orang. Berdasarkan hasil pengamatan penulis, masalah tersebut
disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya faktor siswa dan guru.
Dari faktor siswa, tingkat intelegensi dan latar belakang siswa yang
berbeda-beda mempengaruhi prestasi belajar siswa serta kurangnya
prestasi siswa dalam mengikuti proses pembelajaran. Sedangkan dari
pihak guru, cara penyampaian materi yang sulit dAgama Hinduhami,
kurangnya media pembelajaran, serta metode pembelajaran yang
kurang tepat menyebabkan prestasi belajar Agama Hindu siswa kelas
VIBB SD Negeri 3 Sukawati dikategorikan rendah sehingga tujuan
pembelajaran yang hendaknya dicapai tidak mengenai sasaran.

Salah satu alternatif yang dapat dilakukan guru adalah dengan


menerapkan model pembelajaran Think Pair Share. Model yang
dikembangkan oleh Frank Lyman pada tahun 1985 ini merupakan
salah satu model pembelajaran kooperatif sederhana yang melatih
siswa berpikir kritis untuk memecahkan masalah yang diberikan
guru, memberi kesempatan kepada siswa untuk bekerja sama dengan
orang lain untuk mendiskusikan permasalahan tersebut serta
mengkomunikasikan hasil jawabannya kepada teman sekelas untuk
dapat didiskusikan bersama-sama sehingga terbentuk suatu konsep
dan secara tidak langsung mampu mengoptimalkan prestasi siswa
dalam proses pembelajaran.

II. Kajian Teori

101
2.1 Model Think Pair Share
Menurut Suyatno (2009:54) model Think Pair Share yang
dikembangkan oleh Frank Lyman merupakan pembelajaran koperatif
yang memiliki prosedu secara eksplisit untuk memberikan waktu lebih
banyak kepada siswa dalam memikirkan secara mendalam tentang apa
yang telah dijelaskan atau dialami, menjawab permasalahan dan saling
membantu satu sama lainnya.

Model pembelajaran ini dapat meningkatkan kemampuan


komunikasi siswa, karena siswa harus saling melaporkan hasil
pemikiran masing-masing dan berbagi atau berdiskusi dengan
pasangannya. Selanjutnya pasangan-pasangan tersebut harus berbagi
dengan seluruh kelas. Jumlah anggota kelompok yang kecil mendorong
setiap anggota untuk terlibat secara aktif.

Ibrahim (2000:26-27) menjelaskan tahapan utama dalam


pembelajaran dengan menggunakan model Think Pair Share adalah
sebagai berikut:

1. Tahap Thinking (berpikir)


Guru mengajukan pertanyaan yang berhubungan dengan
materi pelajaran. Kemudian siswa diminta memikirkan pertanyaan atau
isu tersebut secara mandiri untuk beberapa saat.

2. Tahap Pairing (berpasangan)


Guru meminta siswa berpasangan dengan siswa lain untuk
mendiskusikan apa yang telah dipikirkannya pada tahap pertama.
Dalam tahap ini, setiap anggota pada kelompok membandingkan
jawaban atau hasil pemikiran mereka dengan merumuskan jawaban
102
yang dianggap paling benar atau paling meyakinkan. Biasanya guru
memberikan waktu 4-5 menit untuk berpasangan.

3. Tahap 3. Sharing (berbagi)


Pada tahap akhir, guru meminta kepada pasangan untuk
berbagi dengan seluruh kelas tentang apa yang telah mereka bicarakan.
Ini efektif dilakukan dengan menunjuk pasangan yang secara sukarela
bersedia melaporkan hasil kerja kelompoknya atau bergiliran pasangan
demi pasangan sampai sekitar seperempat pasangan telah mendapat
kesempatan untuk melaporkan.

2.2 . Prestasi Belajar Agama Hindu


Menurut Gagne dalam Anitah (2014:13) belajar adalah suatu
proses dimana suatu organisme berubah perilakunya sebagai akibat
pengalaman. Dari pengertian tersebut, terdapat tiga ciri utama dalam
belajar yaitu proses, pengalaman dan perubahan perilaku. Artinya,
belajar merupakan proses mental dan emosional atau proses berpikir
dan merasakan. Seseorang dikatakan belajar apabila pikiran dan
perasaaanya aktif. Belajar adalah mengalami, dalam arti belajar terjadi
di dalam interaksi antara individu dengan lingkungan, baik lingkungan
fisik maupun lingkungan sosial. Melalui pengalaman langsung, belajar
akan terasa lebih bermakna sehingga prestasi belajar yang dicapai akan
lebih baik karena siswa lebih memahami dan menguasai pelajaran
tersebut. Setelah kedua ghal tersebut dilaksanakan, maka hasil dari
pembelajaran akan berdampak pada perubahan perilaku siswa, baik
pengetahuan, keterampilan dan sikap.

103
Jihad dan Haris (2009:1-2) juga berpendapat bahwa belajar
merupakan kegiatan berproses dan merupakan unsur yang sangat
fundamental dalam menyelenggarakan jenis dan jenjang pendidikan.
Hal ini berarti keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan sangat
tergantung pada keberhasilan proses belajar siswa di sekolah dan
lingkungan sekitarnya. Pada dasarnya belajar merupakan tahapan
perubahan perilaku siswa yang relatif positif dan mantap sebagai hasil
interaksi dengan lingkungan yang melibatkan proses kognitif.

Untuk menambah khasanah pengetahuan tentang belajar,


menurut Hamalik (2007:28) belajar adalah suatu proses perubahan
tingkah laku individu yang terjadi melalui interaksi dengan
lingkungannya. Lebih lanjut Djamarah (2008:148), menyatakan bahwa
belajar adalah serangkaian kegiatan jiwa raga untuk memperoleh suatu
perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman individu dalam
interaksi dengan lingkungannya yang menyangkut ranah kognitif,
afektif dan psikomotor. Dari uraian tentang pengertian belajar di atas,
dapat dijelaskan bahwa belajar terjadi karena interaksi seseorang
dengan lingkungannya yang bertujuan untuk menghasilkan suatu
prestasi belajar yang berupa perubahan tingkah laku dari berbagai
aspek, di antaranya pengetahuan, sikap, dan keterampilan.

2.3 Kerangka Berpikir


Agama Hindu merupakan bidang studi yang mempelajari gejala-
gejala dan masalah lingkungan yang tidak hanya menitikberatkan pada
teori dan keilmuannya, melainkan pada kenyataan kehidupan
kemasyarakatan. Sebagai program pendidikan Agama Hindu yang
layak harus mampu memberikan berbagai pengertian yang mendasar,
104
melatih berbagai keterampilan,, serta mengembangkan sikap moral
yang dibutuhkan agar siswa menjadi warga masyarakat yang berguna,
bagi dirinya sendiri dan orang lain.

Proses pembelajaran Agama Hindu yang dilaksanakan di sekolah


menengah atas khususnya pada siswa kelas VIB SD Negeri 3 Sukawati
masih belum mengacu pada makna pembelajaran Agama Hindu yang
seharusnya. Hal ini bisa dilihat dari nilai rata-rata yang masih dibawah
KKM, rendahnya ketuntasan belajar serta banyaknya siswa yang
diremidi pada mata pelajaran Agama Hindu. Permasalahan tersebut
tidak dapat diabaikan oleh seorang guru yang menjadi ujung tombak
keberhasilan siswanya, maka guru harus mencari cara-cara yang
inovatif dan menarik untuk merangsang minat dan motivasi belajar
siswa sehingga dapat meningkatkan prestasi belajarnya.

Salah satu alternatif yang dapat dilakukan guru adalah dengan


menerapkan model pembelajaran Think Pair Share. Model ini
merupakan salah satu model pembelajaran kooperatif sederhana yang
melatih siswa berpikir kritis untuk memecahkan masalah yang
diberikan guru, memberi kesempatan kepada siswa untuk bekerja sama
dengan orang lain untuk mendiskusikan permasalahan tersebut serta
mengkomunikasikan hasil jawabannya kepada teman sekelas untuk
dapat didiskusikan bersama-sama sehingga terbentuk suatu konsep dan
secara tidak langsung mampu mengoptimalkan prestasi siswa dalam
proses pembelajaran sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar
siswa.

2.4 Hipotesis Tindakan

105
Berdasarkan kajian teori dan kerangka berpikir, dapat dirumuskan
hipotesis penelitian sebagai berikut.

Apabila penerapan model pembelajaran Think Pair Share dilaksanakan


secara tepat dan optimal, maka prestasi belajar Agama Hindu siswa
kelas VIB SD Negeri 3 Sukawati tahun pelajaran 2015/2016 akan
mengalami kemajuan atau meningkat.

III. METODA PENELITIAN

Penelitian ini menggunakan penelitian tindakan kelas yang


bertujuan untuk memperbaiki kinerja guru sehingga prestasi belajar
siswa meningkat. Prosedur penelitian ini dilakukan melalui dua
siklus yaitu siklus I dan siklus II yang masing-masing terdiri dari
empat tahapan penting yaitu: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3)
observasi/evaluasi, dan (4) refleksi. Desain prosedur perbaikan
pembelajarannya dapat digambarkan seperti dibawah ini.

Perencanaan Tindakan

Refleksi SIKLUS I Pelaksanaan

tindakan
Observasi/ Evaluasi

Perencanaan tindakan

IV.
Refleksi SIKLUS II Pelaksanaan

tindakan
V.

Observasi/ Evaluasi

106
Siklus Berikutnya
(Diadaptasi dari Arikunto, 2007)

Gambar 01 Siklus Penelitian Tindakan Kelas


IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.2 Hasil
3) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
prestasi belajar Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu
dengan perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2305 dan rata
rata kelas 69,84, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar hanya 30,30%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah mencapai 69,69%, dengan tuntutan KKM
untuk mata pelajaran Agama Hindu kelas VIB SD Negeri 3
Sukawati adalah dengan nilai 75.
4) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar Agama
Hindu dengan menggunakan model Think Pair Share. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 73,93 dari
jumlah nilai 2440 seluruh siswa di kelas VIB SD Negeri 3
Sukawati, dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah
54,54%, yang tidak tuntas adalah 45,45%. Hasil ini belum
maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan

107
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar adalah 80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan
model pembelajaran Think Pair Share dalam pembelajaran
Agama Hindu di kelas VIB SD Negeri 3 Sukawati, dimana
hasil yang diperoleh pada siklus II ini ternyata prestasi belajar
Agama Hindu meningkat secara signifikan dengan nilai rata-
rata 80,90, dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Prestasi belajar Siswa kelas VIB SD


Negeri 3 Sukawati

DATA AWAL SIKLUS I SIKLUS II VARIABEL


Skor Nilai 2305 2440 2670
Prestasi belajar
Rata Rata
69,84 73,93 80,90 Agama Hindu
Kelas
Dengan
Persentase
30,30% 54,54% 100% KKM = 75
Ketuntasan

108
tTulik

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi belajar Agama Hindu siswa


kelas VIB semester I tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 3 Sukawati

4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 69,84 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Agama Hindu
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 3 Sukawati adalah 75,00. Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa dengan
penerapan metode/model pembelajaran Think Pair Share yang
benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
109
73,93. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 18
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan 15 yang lainnya
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 54,54%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran Think Pair Share belum
maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode
tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum mampu
melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
Think Pair Share dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran Agama Hindu lebih optimal. Akhirnya dengan
semua upaya tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar
siswa pada siklus II menjadi rata-rata 80.90 dengan presentase
ketuntasan mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya
peningkatan yang sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal
tersebut menuntun pada suatu keberhasilan bahwa model/metode
pembelajaran Think Pair Share mampu meningkatkan prestasi
belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Penelitian tindakan kelas ini dilakukan dengan menerapkan
model Think Pair Share sebagai alternatif pemecahan masalah pada
siswa kelas VIB SD Negeri 3 Sukawati tahun pelajaran 2015/2016.
110
Proses penerapan model pembelajaran dilaksanakan melalui tiga
tahapan penting yaitu tahap Thinking (berpikir), tahap Pairing
(berpasangan) dan tahap Sharing (berbagi) yang secara jelas
dicantumkan pada pelaksanaan siklus I dan siklus II. Melalui
tahapan tersebut, siswa dilatih untuk berpikir kritis dan
berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran.

Hasil yang diperoleh dari penelitian ini adalah pada siklus I


nilai rata-rata kelas mencapai 73,93 dan ketuntasan belajar siswa
mencapai 54,54%. Pada siklus II nilai rata-rata kelas mencapai
80,90 dan ketuntasan belajar siswa mencapai 100%. Dengan
demikian rata-rata hasil belajar siswa meningkat sebesar 6,96 dan
ketuntasan belajar siswa meningkat sebesar 45,45%. Maka dapat
disimpulkan bahwa penerapan model Think Pair Share untuk
meningkatkan hasil belajar Agama Hindu siswa kelas VIB SD
Negeri 3 Sukawati tahun pelajaran 2015/2016 telah berhasil
dilaksanakan dengan hasil peningkatan yang cukup signifikan.

Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode


pembelajaran inquiri dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran Think Pair Share sangat efektif diterapkan dalam
proses pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan
dapat memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar
siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA

111
Agung, A. A. Gede. 2005. Metodologi Penelitian Pendidikan.
Singaraja: STKIP Singaraja.

Anita, Lie. 2004. Cooperative Learning: Mempraktekkan Cooperative


Learning di Ruang-Ruang Kelas. Jakarta: PT.Gransindo

Anitah, Sri, W. 2014. Strategi Pembelajaran di sma Tangerang


Selatan: Universitas Terbuka

Arikunto, Suharsimi, 2007. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: PT


Bumi Aksara.

Depdikbud, 1995. Petunjuk Teknik Mata Pelajaran sejarah indonesia


untuk sma. Jakarta: Depdikbud.

Depdiknas. 2003. Kurikulum 2004 Standar Kompetensi Mata Pelajaran


Pengetahuan Sosial Sekolah menengah atas. Jakarta:
Depdiknas.

Djahiri, Kosasih. 1980. Pendekatan dan Teknik Pengembangan Materi


dan Program Pengajaran sejarah indonesia. Jakarta:P3G
Depdikbud

Djamarah, Syaiful Bahri. 2008. Psikologi Belajar. Jakarta: PT Rineka


Cipta

Hamalik, Oemar. 2007. Proses Belajar Mengajar. Bandung: PT. Bumi


Aksara

112
KIAT-KIAT MENINGKATKAN KEMAMPUAN KOGNITIF ANAK
DALAM MENYUSUN BENTUK MELALUI KEGIATAN BERMAIN
PUZZLE BERVARIASI PADA ANAK DIDIK KELOMPOK B3
SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2015/2016
DI TK KEMALA BHAYANGKARI 4 GIANYAR

Oleh

NI KETUT SUKERTI

ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui peningkatan
kemampuan kognitif anak melalui kegiatan bermain puzzle bervariasi
pada kelompok B1 semester I tahun pelajaran 2015/2016 di TK Kemala
Bhayangkari 4 Gianyar.
Adapun jenis penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas
yang dilaksanakan dalam dua siklus. Subyek penelitian adalah 34 orang
anak TK B1 di Tk Kemala Bhayangkari 4 Gianyar. Data penelitian
tentang keterampilan kognitif anak dikumpulkan dengan metode
observasi dengan instrument berupa lembar format observasi. Data
hasil penelitian dianalisis dengan menggunakan metode analisis
statistik deskriptif dan analisis kuantitatif.
Hasil analisis data menunjukkan bahwa terjadi peningkatan
kemampuan kognitif anak melalui kegiatan bermain puzzle bervariasi
pada siklus I sebesar 70,58% yang berada kategori rendah ternyata
mengalami peningkatan pada siklus II menjadi 91,17% tergolong pada
113
kategori sangat tinggi. Jadi dapat disimpulkan bahwa kegiatan bermain
puzzle bervariasi dapat meningkatkan kemampuan kognitif anak
kelompok B1 semester I tahun pelajaran 2015/2016 di TK Kemala
Bhayangkari 4 Gianyar.

Kata kunci : Menyusun bentuk ,Puzzle Bervariasi,Kemampuan


Kognitif

ABSTRACT
This study aims to determine the increase cognitive abilities of
children through play activities vary puzzle in group B1 first semester
of the school year 2015/2016 in kindergarten Kemala Bhayangkari 4
Gianyar.
The type of research is a class act that is conducted in two cycles.
Subjects were 34 children in kindergarten B1 Kemala Bhayangkari Tk
4 Gianyar. Data research on children's cognitive skills are collected by
the method of observation by observation instrument in the form of
sheet format. The data were analyzed using descriptive statistical
analysis and quantitative analysis.
The result showed that an increase in cognitive abilities of children
through play activities vary puzzle on the first cycle of 70.58%, which
is low category had experienced an increase in the second cycle to
91.17% belong to the very high category. So we can conclude that the
activity varied puzzles can improve the cognitive abilities of children in
group B1 first semester of 2015/2016 academic year in kindergarten
Kemala Bhayangkari 4 Gianyar.

Keywords: Prepare forms, Varied Puzzle, Cognitive Ability

I. PENDAHULUAN
Menurut UU nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional pada pasal 1 butir 14, pendidikan anak usia dini
didefinisikan sebagai suatu upaya pembinaan yang ditujukan

114
kepada anak sejak lahir sampai usia enam tahun yang dilakukan
melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk membantu
pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohano agar anak
memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih lanjut.
Bermain merupakan suatu aktivitas yang langsung dan spontan.
Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa bermain merupakan
pengalaman belajar yang berharga. Ketika bermain anak dapat
memunculkan imajinasinya dan mengeluarkan ide-ide yang
tersimpan di dalam dirinya. Menurut Rogger,dkk (1995), setiap
anak ingin selalu bermain, sebab dengan bermain anak merasa
rileks, senang dan merasa tidak tertekan.
Pendidikan anak usia dini (PAUD) merupakan suatu lembaga
yang disamping memberikan kesemptan bermain sambil belajar dan
sekaligus mendidik anak untuk mandiri, bersosialisasi dan
memperoleh berbagai keterampilan anak, dan Pendidikan Anak
Usia Dini (PAUD) inilah anak bisa bersosialisasi dengan anak yang
lain dan mengekspresikan bakat atau kreativitasnya.
Pada anak usia dini metode dan media yang tepat sangat
mempengaruhi proses belajar anak. Pengembangan kognitif pada
anak khususnya menyusun bentuk biasanya kurang diminati anak.
Padahal kegiatan menyusun bentuk sangat penting untuk
perkembangan intelegensi anak. Karena mengenal bentuk adalah
konsep yang paling awal yang harus dikuasai anak.
Adapun media yang dapat digunakan untuk merangsang anak
untuk menyukai kegiatan menyusun bentuk adalah puzzle
bervariasi. Dengan digunakannya media puzzle bervariasi kiranya
dapat meningkatkan minat anak untuk melatih kemampuan kognitif
115
khususnya dalam menyusun bentuk. Berdasarkan pengamatan
terhadap kegiatan pengembangan di kelas B1, ditemukan adanya
masalah rendahnya hasil pengembangan kognitif khususnya dalam
menyusun bentuk ditandai dengan beberapa kondisi antara lain 80%
anak belum mampu menyusun bentuk. Dari 34 anak, 18 anak belum
mampu menyusun bentuk, 3 anak masih takut untuk mencoba
sendiri, dan satu anak yang benar-benar belum mau mencoba.
Dari hal tersebut diatas dapat disimpulkan bahwa kemampuan
kognitif anak TK B1 di TK Kemala Bhayangkari 4 Gianyar perlu
ditingkatkan karena pada kriteria keberhasilan anak masih
tergolong rendah. Hal tersebut disebabkan karena kurangnya media
yang menarik minat anakn dan kurangnya pengulangan kegiatan
yang diberikan.
Sebagai alternative untuk mengatasi masalah tersebut maka
digunakanlah media puzzle bervariasi untuk lebih merangsang anak
menyusun bentuk. Dengan tampilan puzzle yang bervariasi anak
tidak akan cepat bosan menyusun bentuk yang diharapkan.
Atas dasar latar belakang diatas, maka penulis mengangkat
judul Kiat-kiat meningkatkan Kemampuan Kognitif Anak Dalam
Menyusun Bentuk Melalui Kegiatan Bermain Puzzle Bervariasi
Pada Anak Didik Kelompok B1 Semester I Tahun Pelajaran
2015/2016 Di TK Kemala Bhayangkari 4 Gianyar
II. KAJIAN TEORI
2.1 Pengertian Metode Bermain
Menurut Rothwell & Kazanas (2013) menyatakan bahwa
metode adalah proses untuk menyampaikan informasi. Rosdy Ruslan
(2013:24) menyatakan bahwa metode merupakan kegiatan ilmiah
116
yang berkaitan dengan suatu cara kerja ( sistematis ) untuk memahami
suatu obyek penelitian. Sebagai upaya untuk menemukan jawaban yang
dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah dan termasuk
keabsahannya.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa metode yaitu suatu
cara atau upaya yang dilakukan oleh pendidik agar proses belajar
mengajar pada anak tercapai sesuai dengan tujuan.
Buhier dan danziger (2001:45) mengemukan bahwa : bermain
adalah kegiatan yang menimbulkan kenikmatan , dan kenikmatan itu
menjadi rangsangan bagi perilaku lainnya.
Berdasarkan definisi bermain yang diungkapkan oleh para ahli
tersebut, dapat disimpulkan bahwa bermain merupakan suatu kegiatan
yang dapat memicu kreativitas serta daya pikir anak secara optimal
tanpa anak tersebut merasa dipaksa untuk melakukannya.
Ismail, A (2006:119) memuat pernyataan para ahli pendidikan
anak yang menyatakan bahwa cara belajar anak yang paling efektif
ada pada permainan anak, membandingkan, mencarikan jawaban yang
berbeda dan sebagainya.
Jadi metode bermain adalah metode yang dapat membantu
penyaluran kelebihan tenaga untuk memperoleh keseimbangan antara
kegiatan dengan menggunakan kekuatan tenaga dan kegiatan yang
memerlukan tenaga.
2.2 Pengertian Media Pembelajaran
Beberapa pengertian media pembelajaran oleh para ahli
antara lain sebagai berikut :

117
1. Asscociation For Educational and Communication
Technology (AECT) mengartikan sebagai segala bentuk
yang digunakan untuk proses penyaluran informasi.
2. National Education Accociation (NEA) mengartikan
sebagai segala bentuk yang dapat dimanipulasi, dilihat,
didengar, dibaca atau dibicarakan beserta instrument yang
digunakan untuk kegiatan tersebut.
3. Blake dan Horalsem mengatak media yang digunakan untuk
membawa atau menyampaikan suatu pesan dimana
merupakan jalan atau alat yang mana pesan berjalan antara
komunikator dengan komunikan.
Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahea pengertian
media pembelajaran adalah alat bantu apa saja yang dapat dijadikan
sebagai penyalur pesan guna mencapai tujuan pengajaran.
2.3 Pengembangan Kognitif Pada Anak TK
Pengembangan kognitif adalah pengembangan kemampuan
dasar yang telah dimilki anak secara ilmiah, misalnya meningkatkan
kemampuan anak dari berpikir konkret ke berpikir abstrak (
Depdikbud,1998:3 ). Disamping itu pengembangan kognitif juga
merupakan salah satu pengembangan kemampuan dasar yang penting
agar anak didik mampu mengembangkan pengetahuan yang baru
diperolehnya ( Depdikbud,:1997:44 ).
Berdasarkan kedua pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa
pengembangan kognitif adalah pengembangan kemampuan dasar yang
dimiliki oleh anak secara ilmiah dengan tujuan anak didik mampu
mengembangkan kemampuan yang sudah diketahui yaitu berpikir
konkret ke abstrak.
118
2.4 Kaitan kemampuan Menyusun Bentuk Dengan kognitif Anak
TK
Bentuk adalah salah satu dari konsep paling awal yang harus
dikuasai. Anak dapat membedakan benda berdasarkan bentuk terlebih
dahulu sebelum berdasarkan cirri-ciri lainnya. Dengan demikian,
merupakan hal terbaik untuk memulai program kognitif dengan
memberikan kegiatan yang memungkinkan anak membedakan berbagai
benda dengan bentuk yang berbeda-beda. Dengan menyusun berbagai
bentuk anak dapat melatih kecermatan dan kecepatan saat anak
menyusun bentuk.
2.5 Pengertian Puzzle
Kata puzzle berasal dari bahasa Inggris yang berarti teka-teki
atau bongkar pasang.dalam bahasa Indonesia puzzle diartikan sebagai
tebakan.tebakan adalah sebuah masalah yang diberikan sebagai hiburan
yang biasanya ditulis dan dilakukan.
Dalam KKBI (1992:1017), tebakan adalah sesuatu yang
ditebak. Menurut Ismail,A(2006:218) puzzle adalah permainan yang
menyusun suatu gambar atau benda yang telah dipecah dalam beberapa
bagian.
Berdasarkan beberapa pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa
puzzle merupakan alat permainan edukatif yang dapat merangsang
yang kemampuan kognitif anak, yang dimainkan dengan cara
membongkar pasang kepingan puzzle berdasarkan pasangannya.
2.6 Kerangka Berpikir
Media tidak bisa dipisahkan dalam proses pengajaran. Media
edukatif sangat membantu dalam proses pembelajaran di taman kanak-
kanak. Media yang digunakan harus menyenangkan dan membuat anak
119
cepat mengerti tentang informasi yang diberikan oleh guru. Salah satu
contohnya adalah puzzle bervariasi.Wahyuni dan Maureen (2011)
mengungkapkan bahwa keterampilan kognitif berkaitan dengan
kemampuan anak belajar dan memecahkan masalah. Dengan bermain
puzzle anak mencoba memecahkan masalah.
2.7 Hipotesis Tindakan
Berdasarkan landasan teori dan kerangka berpikir diatas maka
dapat diajukan hipotesis yang dirumuskan sebagai berikut : jika
penggunaan media puzzle bervariasi diterapkan dengan efektif dan
efisien pada anak kelompok B1 semester I tahun pelajaran 2015/2016
di TK Kemala Bhayangkari 4 Gianyar maka kemampuan kognitif
dalam menyusun bentuk pada anak akan meningkat.

III. METODOLOGI PENELITIAN


Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan.Oleh
karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian tindakan
sangat diperlukan.Penelitian tindakan didasarkan pada filosofi bahwa
setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis, tetapi selalu
menginginkan sesuatu yang lebih baik.Peningkatan diri untuk hal yang
lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai tujuan tercapai
(Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 67).Dalam
melaksanakan penelitian, rancangan merupakan hal yang sangat
penting untuk disampaikan. Tanpa rancangan, bisa saja alur penelitian
akan ngawur dalam pelaksanaannya.
Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian
tindakan yang disampaikan oleh Arikunto, Suharsimi seperti terlihat
pada gambar berikut.
120
Permasalahan Perencanaan Pelaksanaan
Tindakan I Tindakan I

Permasalahan Refleksi Pengamatan/


baru hasil refleksi Pengumpulan

Perencanaan Pelaksanaan
Tindakan II Tindakan II

Apabila
Refleksi II Pengematan/
permasalahan
Pengumpulan Data
belum
II
terselesaikan

Dilanjutkan ke
siklus berikutnya

prosedur:

1. Perencanaan
Pada tahap ini peneliti membuat RPP, berkonsultasi dengan
teman sejawat membuat instrumen.

Pada tahap menyusun rancangan diupayakan ada kesepakatan


antara guru dan sejawat. Rancangan dilakukan bersama antara peneliti

121
yang akan melakukan tindakan dengan guru lain yang akan mengamati
proses jalannya tindakan. Hal tersebut untuk mengurangi unsur
subjektivitas pengamat serta mutu kecermatan pengamatan yang
dilakukan.

2. Pelaksanaan Tindakan
Tahap pelaksanaan tindakan dilakukan dengan pembelajaran di
kelas. Pada tahap ini guru peneliti giat melakukan tindakan
menggunakan media pazzel Rancangan tindakan tersebut sebelumnya
telah dilatih untuk dapat diterapkan di dalam kelas sesuai dengan
skenarionya.Skenario dari tindakan diupayakan dilaksanakan dengan
baik dan wajar.

3. Pengamatan atau observasi


Tahap ini sebenarnya berjalan bersamaan dengan saat
pelaksanaan. Pengamatan dilakukan pada waktu tindakan sedang
berjalan, jadi, keduanya berlangsung dalam waktu yang sama.

Pada tahap ini,guru yang bertindak sebagai peneliti melakukan


pengamatan dan mencatat semua hal yang diperlukan dan terjadi
selama pelaksanaan tindakan berlangsung. Pengumpulan data ini
dilakukan dengan menggunakan tes prestasi belajar yang telah tersusun,
termasuk juga pengmatan secara cermat pelaksanaan skenario tindakan
dari waktu ke waktu serta dampaknya terhadap proses dan hasil belajar
siswa.

122
4. Refleksi
Tahapan ini dimaksudkan untuk mengkaji secara menyeluruh
tindakan yang telah dilakukan, berdasarkan data yang telah terkumpul,
kemudian dilakukan evaluasi guna menyempurnakan tindakan
berikutnya.

Refleksi dalam PTK mencakup analisis, sintesis, dan penilaian terhadap


hasil pengamatan atas tindakan yang dilakukan. Jika terdapat masalah
dari proses refleksi maka dilakukan proses pengkajian ulang melalui
siklus berikutnya yang meliputi kegiatan: perencanaan ulang, tindakan
ulang, dan Mulai dengan adanya suatu permasalahan.Setelah
diketahui ada masalah, dibuat perencanaan, kemudian dilaksanakan,
diamati dan dilakukan refleksi. Setelah refleksi akan terlihat
permasalahan yang tersisa yang merupakan masalah baru. Dengan
adanya masalah baru maka dibuat perencanaan ulang, dilaksanakan,
diamati dan dilakukan refleksi.Bila permasalahan belum bisa diatasi
maka dilanjutkan dengan siklus berikutnya

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Hasil Penelitian
1). Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil siklus awal diperolehan nilai rata rata kelas hasil belajar
menyusun bentuk dengan media pazzel masih sangat rendah, yaitu
dengan perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2080 dan rata rata
kelas 61,17 dimana siswa yang mencapai persentase ketuntasan
belajar 47,05%, dan yang tidak mencapai ketuntasan adalah 52,94%,
dengan tuntutan KKM untuk mata pelajaran menyusun bentuk dengan

123
media pazzel kelas Tk Kemala Bhayangkari 4 Gianyar adalah dengan
nilai 65.
2). Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan pembelajaran
untuk meningkatkan hasil belajar menyusun bentuk dengan media
pazzel dengan menggunakan media pazzel . Peneliti telah giat
melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori yang ada
sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik dari proses awal,
yaitu dengan rata-rata nilai 65,67 dari jumlah nilai secara klasikal 2233
seluruh siswa TK Kemala Bhayangkari 4 Gianyar, dan prosentase
ketuntasan belajarnya adalah 70,58%, yang tidak tuntas adalah 29,41%.
Hasil ini belum maksimal, karena belum mecapai indikator
keberhasilan penelitian yang mencanangkan dengan minimal
prosentase ketuntasan belajar 85%.
3). Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan yang
betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran menyusun bentuk dengan media pazzel dalam
pembelajaran menyusun bentuk di kelas TK Kemala Bhayangkari 4
Gianyar, dimana hasil yang diperoleh pada siklus II ini ternyata
prestasi belajar menyusun bentuk dengan media pazzel meningkat
secara signifikan dengan nilai rata-rata 74,14 dan ketuntasan belajarnya
adalah 91,17%. Dari keseluruhan jumlah siswa yaitu 25 orang siswa 23
orang siswa telah mampu melampaui nilai KKM yaitu 65.

124
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
dipaparkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Prestasi Belajar Siswa kelas B1 TK Kemala


Bhayangkari 4 Gianyar
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 2080 2233 2521 Prestasi
Belajar
Rata Rata
61,17 65,67 74,14 menyusun
Kelas
bentuk dengan
Persentase
47,05% 70,58% 91,17% media pazzel
Ketuntasan
KKM = 65
Grafik 01: Grafik Histogram hasil Belajar mengenal bentuk TK
Kemala Bhayangkari 4 Gianyar semester I tahun pelajaran 2015/2016

4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 66,2 menunjukkan
bahwa kemampuan anak/siswa dalam pelajaran menyusun bentuk
dengan media pazzel masih sangat rendah mengingat kriteria
ketuntasan belajar siswa untuk mata pelajaran ini di TK Kemala
Bhayangkari 4 Gianyar adalah 65,00 Dengan nilai yang sangat rendah
seperti itu maka peneliti mengupayakan untuk dapat meningkatkan
prestasi belajar anak/siswa menggunakan model pazzel Akhirnya
dengan penerapan media pazzel yang benar sesuai teori yang ada,
peningkatan rata-rata prestasi belajar anak/siswa pada siklus I dapat

125
diupayakan dan mencapai rata-rata 65,67 Namun rata-rata tersebut
belum maksimal karena hanya 24 siswa memperoleh nilai di atas KKM
sedangkan yang lainnya belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase
ketuntasan belajar mereka baru mencapai 70,58% Hal tersebut terjadi
akibat penggunaan media pazzel belum maksimal dapat dilakukan
disebabkan penerapan model/metode tersebut baru dicobakan sehingga
guru masih belum mampu melaksanakannya sesua alur teori yang
benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih baik,
menggunakan alur dan teori dari menyusun bentuk dengan media
pazzel dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran
menyusun bentuk dengan media pazzel lebih optimal. Akhirnya dengan
semua upaya tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar
siswa pada siklus II menjadi rata-rata 74,14. Upaya-upaya yang
maksimal tersebut menuntun pada suatu keberhasilan bahwa menyusun
bentuk dengan media pazzel mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.

V. SIMPULAN
Dari hasil refleksiyang telah disampaikan di Bab IV dan dengan
melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat disampaikan bahwa
pencapaian tujuan penelitian di atas dapat dibuktikan dengan
argumentasi sebagai berikut.

126
a) Dari data awal ada 18 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan pada
siklus I menurun menjadi 10 siswa dan siklus II hanya 3 siswa
mendapat nilai di bawah KKM.
b) Nilai rata-rata awal 61,17 naik menjadi 65,67 pada siklus I dan pada
siklus II naik menjadi 74,14.
c) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 16 orang sedangkan pada siklus
I menjadi lebih banyak yaitu 24 siswa dan pada siklus II menjadi cukup
banyak yaitu 31 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa menyusun bentuk dengan
media pazzel dapat memberi jawaban sesuai tujuan penelitian ini.
Semua ini dapat dicapai karena menyusun bentuk dengan media pazzel
sangat efektif diterapkan dalam proses pembelajaran yang
mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat memahami materi yang
diajarkan sehingga prestasi belajar siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Ansyori, Ahmad. 2005. Penelitian Tingkat Kepuasan Pasien Peserta Program
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK) Terhadap Pelayanan
Kesehatan di Pelaksana Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama (PPK
Tk. I) PT. Jamsostek (Persero) Se-Medan Raya.
www.pamjaki.org/new/download/download.php? file=practice 315
b.pdf.

127
UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR
AGAMA HINDU SISWA KELAS IV SD NEGERI 3
SERONGGA MELALUI PENERAPAN MODEL
PEMBELAJARAN KOOPERATIF STUDENT TEAM
ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) PADA SEMESTER
I TAHUN PELAJARAN 2015/2016

OLEH

Ni Made Parwati

ABSTRACT
This research was conducted in SD Negeri 3 Serongga in class
IV student ability for the subjects of Hinduism is still quite low. The
purpose of writing this classroom action research was to determine
whether the model of Cooperative Learning Students Team
Achievement Division (STAD) can improve student achievement. Data
collection method is learning achievement test. Deskriptif methods of
data analysis is obtained from this research is a model of Cooperative
Learning Students Team Achievement Division (STAD) can improve
student achievement. This is evident from the results obtained in the
first average learning achievement obtained is 69.56, the first cycle
increased to 74.13 and the second cycle into 80.65. Percentage mastery
learning students also increased. At the beginning of the learning
mastery learning students only reached 34.78%, in the first cycle
increased to 56.52%, and the second cycle experienced significantly to
80.65% .obtained from this research is a model of Cooperative
128
Learning Team Achievement Students Division (STAD) can improve
learning achievement Hinduism fourth grade students of SD Negeri 3
Seringga in the first half year 2015/2016 lesson.

Keywords: achievement of learning, cooperative learning model


Students Team Achievement Division (STAD)

I. PENDAHULUAN
Pendidikan Agama Hindu dimaksudkan untuk membentuk
siswa menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan
Yang Maha Esa serta peningkatan potensi spiritual. Peningkatan
potensi spiritual termasuk pemahaman, pengenalan, nilai-nilai
keagamaan dalam kehidupan siswa sehari-hari. Peningkatan potensi
spiritual tersebut bertujuan untuk mengoptimalkan berbagai potensi
manusia yang mencerminkan harkat dan martabat manusia sebagai
mahluk Tuhan.
Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 yang menyebutkan
bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar
dan menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan,
menantang, dan memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif serta
memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas dan
kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik
serta psikologis siswa. Karena itu orientasi pembelajaran harus
ditekankan kepada siswa sebagai subjek, yang harus aktif dan
kreatif melakssiswaan proses pembelajaran dengan arahan dan
bantuan dari guru. Guru dalam hal ini harus betul-betul aktif

129
memerankan dirinya sebagai fasilitator, motivator dan lain-lain
untuk peningkatan prestasi dan mampu mensyukuri karunia Tuhan.

Untuk bisa menyelesaikan dan merubah individu agar takwa


terhadap Tuhan Yang Maha Esa tidaklah gampang. Hal tersebut
harus dilakukan lewat pembiasaan dan dilakukan dengan sangat
gigih dalam pembelajaran.Usaha untuk tersebut tentu harus
dibarengi dengan penanaman pengertian-pengertian, pengetahuan-
pengetahuan, pemahaman-pemahaman serta dilakukan dengan
sungguh-sungguh.

Upaya mencerdaskan kehidupan bangsa dan


mengembangkan kualitas manusia seutuhnya adalah misi
pendidikan yang menjadi tanggung jawab profesional setiap guru.
Guru tidak cukup hanya menyampaikan materi pengetahuan
kepada siswa di kelas tetapi dituntut juga untuk meningkatkan
kemampuan guna mendapatkan pengetahuan dan pemahaman
serta menyampaikan informasi yang dimiliki sesuai dengan
kebutuhan profesinya melalui proses pembelajaran yang baik.
Sehubungan dengan proses pembelajaran yang berlangsung di
SD Negeri 3 Serongga dari hasil pengumpulan data awal didapat
nilai rata-rata siswa kelas IV pada mata pelajaran Agama Hindu
baru mencapai 69,56. Hasil tersebut tentu tidak sesuai dengan
harapan keberhasilan pendidikan yang ditetapkan yaitu 75,00.
Tentang pelajaran yang disampaikan, jika pelajaran sempat
diterima siswa dan belum berhasil, boleh jadi penyebabnya
dikarenakan keterbatasan kemauan guru dalam menerapkan semua

130
keilmuan yang dikuasai demi pencapaian hasil maksimal dalam
pembelajaran.

Karena hal tersebut di atas merupakan sesuatu yang


mendesak untuk dipecahkan menuntut guru lebih kreatif dan
inovatif menacari jalan keluar dengan melakukan penelitian yang
berguna demi meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Oleh
karenanya penelitian ini sangat perlu untuk dilaksanakan.

II. Kajian Teori

2.1 Prestasi Belajar


Para ahli memberikan interpretasi yang berbeda tentang prestasi
belajar, sesuai dari sudut pandang mana mereka menyorotinya.
Namun secara umum mereka sepakat bahwa prestasi belajar adalah
hasil dari suatu kegiatan.
1. Aktivitas
Kata Aktivitas berasal dari Bahasa Inggris activity yang
artinya state of action, lireliness or ingorous mation (Webster
New American Dictionary: 12). Apabila diartikan dalam Bahasa
Indonesia kata ini berarti kebenaran dari perlakuan, kegiatan yang
aktif, kegiatan yang aktual atau giat dalam melakukan gerak-gerik,
usul. Dalam bahasa Indonesia aktif berarti giat belajar, giat
berusaha, dinamis, mampu berkreasi dan beraksi (Kamus Besar
Bahasa Indonesia: 32).
Aktivitas merupakan kegiatan yang dilakssiswaan oleh siswa,
baik dalam aktivitas jasmani maupun dalam aktivitas rohani.
Aktivitas ini jelas merupakan ciri bahwa siswa berkeinginan untuk

131
mengikuti proses. Siswa dikatakan memiliki keaktifan apabila
ditemui ciri-ciri seperti berikut (Tim Instruktur PKG, 1992: 2):
1. Antusiasme siswa dalam mengikuti pembelajaran
2. Terjadi interaksi siswa dengan guru, siswa dengan siswa
3. Siswa terlibat dan bekerjasama dalam diskusi kelompok
4. Terjadi aktivitas siswa dalam pelaksanaan pembelajaran
5. Siswa berpartisipasi dalam menyimpulkan materi.
2. Belajar
Belajar dalam Bahasa Inggris adalah Study yang artinya
The act of using the mind to require knowledge (Webster New
American Dictionary: 1993).Apabila diartikan dalam Bahasa
Indonesia, belajar adalah perbuatan menggunakan ingatan/pikiran
untuk mendapatkan/ memperoleh pengetahuan. Belajar artinya
berusaha untuk memperoleh ilmu atau menguasai suatu
keterampilan; juga berarti berlatih (Kamus Besar Bahasa
Indonesia: 27). Selanjutnya belajar juga berarti perubahan yang
relatif permanen dalam kapasitas pribadi seseorang sebagai akibat
pengolahan atas pengalaman yang diperolehnya dari praktek yang
dilakukannya (Glosarium Standar Proses, Permen Diknas No. 41
tahun 2007).Dari ketiga pengertian tersebut dapat disimpulkan
bahwa belajar adalah penggunaan pikiran untuk memperoleh
ilmu.Ini berarti bahwa belajar adalah perbuatan yang dilakukan
dari tahap belum tahu ke tahap mengetahui sesuatu yang baru.

3. Prestasi Belajar
Prestasi belajar Agama Hindu sama dengan prestasi belajar
bidang studi yang lain merupakan hasil dari proses belajar siswa
132
dan sebagaimana biasa dilaporkan pada wali kelas, murid dan
orang tua siswa setiap akhir semester atau akhir tahun ajaran.

Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat


penting bagi siswa didik, pendidik, orang tua/wali murid dan
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari prestasi belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah.Prestasi belajar merupakan
kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap
dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar
mengajar.

2.2 Model pembelajaran Kooperatif Students Team Achievement


Division (STAD)
Dalam memenuhi kebutuhan dalam menjalankan tugas
sebagai tenaga pendidik dalam mengemban tugas yang diampu,
setidaknya kita harus aktif dalam memberikan pembelajaran, yang
dimana dengan memberikan pembelajaran yang berpariasi, dapat
meningkatkan keaktifan siswa serta mampu memotivasi siswa
dalam mengikuti pembelajaran.

STAD adalah singkatan dari Student Teams Achievement


Division. Modelinididesign untuk tim kecil yang berjumlah 4-5
orang yang masing-masing tim itu bisadiatur tingkat kemampuan
siswanya maupun gendernya. Guru menyajikan pelajaran,kemudian
siswa bekerja bertim dan memastikan agar masing-masing individu
dalamtim dapat pekerjaan yang dikerjakan dan masing-masing tim

133
meyakinkan dirinya agaranggotanya dapat menguasai pelajaran
yang diberikan oleh gurunya.

Menurut Slavin (1995: 5) pada awalnya teori itu mendapat


soal yangdikerjakan oleh masing-masing anggota tim, pada saat
awal tersebut masing-masinganggota tim tidak saling membantu,
artinya mereka pada awalnya bekerja sendiri-sendiri. Apabila salah
satu anggota tim menemui kesulitan diharapkan anggota timyang
lain dapat menolongnya.

Dalam pelaksanaannya guru perlu mencatat tim yang sukses


memberikanjawaban terhadap pertanyaan / kuis yang diberikan dan
tim yang terbaik akan mendapat hadiah. Anggota tim mesti
meyakinkan temannya bahwa belajar itu adalahpenting, bernilai dan
menyenangkan. Mereka bisa bekerja berpasangan dan
salingmembandingkan jawaban-jawaban, berdiskusi, saling tolong
dengan penuhpengertian. Mereka bisa membahas cara-cara untuk
mengatasi masalah atau salingbertanya tentang apa yang mereka
pelajari, membahas kekurangan-kekurangan yang ada pada diri
mereka atau juga kelebihan-kelebihan yang ada dalam upaya agar
mereka mampu menjawab apa yang ditanyakan.

2.3 Kerangka Berpikir


Model pembelajaran Kooperatif Students Team Achievement
Division (STAD) memiliki langkah-langkah mengutamakan
membantu kegiatan akademik, mengupayakan hubungan kelompok
yang harmonis, mengembangkan harga diri siswa, meningkatkan
pencapaian akademik siswa pada awalnya bekerja sendiri-sendiri,

134
kalau ada kendala baru anggota timnya yang membantu. Dimulai
penilaian dengan skor individu kemudian baru skor perbaikan dari
masing-masing tim. Hal semacam inilah yang diupayakan untuk
memecahkan masalah. Guru dalam hal ini hanya sebagai motivator
dan fasilitator. Model ini menuntut kegiatan intelektual yang tinggi,
memproses apa yang mereka telah dapatkan dalam pikirannya untuk
menjadi sesuatu yang bermakna. Mereka diupayakan untuk lebih
produktif, mampu membuat analisa membiasakan mereka brpikir
kritis, dapat mengingat lebih lama, materi yang telah mereka
pelajari. Model ini juga bisa diupayakan untuk pengembangan
kemampuan akademik
3.3 Hipotesis Tindakan
Dari semua yang telah tertera diatas, dapat disampaikan hipotesis
atau dugaan sementara yang bunyinya:
Langkah-langkah Model pembelajaran Kooperatif Students Team
Achievement Division (STAD) dapat Meningkatkan Prestasi
Belajar Agama Hindu Siswa Kelas VI SD Negeri 3 Serongga
apabila diterapkan sesuai dengan kebenaran teori.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD
Negeri 3 Serongga yang berlokasi di Kabupaten Gianyar. Jadwal
pelaksanaan penelitian ini adalah pada semester ganjil tahun
pelajaran 2015/2016 (antara bulan Juli s.d Desember 2015).

Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang


akan dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama hasil
135
belajar Agama Hindu siswa belum memenuhi kriteria
keberhasilan, maka berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan
perbaikan pada siklus selanjutnya. Secara operasional prosedur
dasar pengembangan tindakan yang akan dilakukan dapat
dijabarkan sebagai berikut :

Model Ebbut merupakan salah satu model PTK yang


dikembangkan oleh Dave Ebbut.
IDE AWAL

Temuan dan Analisa

D Rencana Umum
Langkah Tind. 1
A Implementasi
Langkah Tind. 2
U Langkah Tind. 3 Langkah Tindk. 1

R Minitor Implementasi dan


Efeknya

Penjelasan kegagalan untuk Revisi rencana umum


implementasi
1
Rencana diperbaiki
Langkah Tind. 1
Langkah Tind. 2
Langkah Tind. 3

D Monitor implementasi dan efek Implementasi

A langkah berikut
Jelaskan setiap implementasi
dan efek Revisi ide umum
U
Rencana diperbaiki
R
Langkah Tind. 1
D
Langkah Tind. 2
A Langkah Tind. 3
2
U Monitor implementasi dan efek Implementasi

R langkah berikut

Gambar 01. Rancangan Penelitian Tindakan Model Ebbut (1985)


3

136
Prosedur:

Sebagai alur PTK, Ebbut memberi contoh sebagai berikut:

Pada daur I dimulai dengan adanya ide awal akibat temuan dan
analisis yang telah dilakukan.Setelah ada temuan tersebut dibuatlah
perencanaan umum sesuai langkah yang direncanakan baik
tindakan 1, tindakan 2 maupun tindakan 3. Sesudah membuat
perencanaan, diimplementasikan dalam tingkat 1, dimonitoring
implementasinya serta efeknya kemudian dijelaskan kegagalan-
kegagalan yang ada selama implementasinya lalu dibuat revisi
umum untuk perencanaan tindakan selanjutnya.

Pada tindakan selanjutnya, perencanaan yang telah dibuat


diimplementasikan, terus dimonitor implementasinya serta efek
yang ada, dijelaskan setiap langkah implementasinya dan efeknya.

Setelah mengetahui bagaimana hasil dan efeknya, dibuat lagi


perencanaan untuk tindakan selanjutnya.Demikian beranjut sampai
menemukan hasil yang sesuai tujuan yang direncanakan.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.3 Hasil
5) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 1600 dan rata rata
kelas 69,56, dimana siswa yang mencapai persentase

137
ketuntasan belajar 34,78%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 65,21%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran Agama Hindu kelas VI SD Negeri 3 Serongga
adalah dengan nilai 75.
6) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Agama Hindu
dengan menggunakan model pembelajaran STAD. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 74,13 dari
jumlah nilai 1705 seluruh siswa di kelas IV SD Negeri 3
Serongga , dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah
56,52%, yang tidak tuntas adalah 43,47%. Hasil ini belum
maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar 80%.

138
3). Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan
model pembelajaran STAD dalam pembelajaran Agama
Hindu di kelas VI SD Negeri 3 Serongga, dimana hasil yang
diperoleh pada siklus II ini ternyata hasil belajar Agama
Hindu meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata
80,65, dan ketuntasan belajarnya adalah 95,65%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan
siklus II digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti
berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas VI SD Negeri 3


Serongga
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1600 1705 1855 Hasil Belajar
Rata Rata Agama
69,56 74,13 80,65
Kelas Hindu
Persentase Dengan
37,78% 56,52% 95,65%
Ketuntasan KKM = 75

Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Agama Hindu siswa


kelas VI semester II tahun pelajaran 2014/2015 SD Negeri 3 Serongga

139
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 69,56
menunjukkan bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran
Agama Hindu masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan
belajar siswa untuk mata pelajaran ini di SD Negeri 3 Serongga
adalah 75,00 Dengan nilai yang sangat rendah seperti itu maka
peneliti mengupayakan untuk dapat meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa menggunakan metode/model pembelajaran STAD.
Akhirnya dengan penerapan metode/model pembelajaran STAD
yang benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi
belajar anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai
rata-rata 74,13. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena
hanya 13 siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang
140
lainnya belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan
belajar mereka baru mencapai 56,52%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran STAD belum maksimal
dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode tersebut baru
dicobakan sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya
sesua alur teori yang benar.
Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan
lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
STAD dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran
Agama Hindu lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 80,65 dengan presentase ketuntasan
mencapai 95,65%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan
yang sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut
menuntun pada suatu keberhasilan bahwa model/metode
pembelajaran STAD mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.
V. SIMPULAN DAN SARAN
Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
141
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
d) Dari data awal ada 15 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 10 siswa dan siklus II hanya 1
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
e) Nilai rata-rata awal 69,56 naik menjadi 74,13 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 80,65.
f) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 8 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 13 siswa dan pada siklus II
menjadi cukup banyak yaitu 22 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran STAD dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini yaitu dapat meningkatkan prestasi belajar Agama
Hindu siswa kelas VI SD Negeri 3 Serongga. Semua ini dapat
dicapai karena model/metode pembelajaran STAD sangat efektif
diterapkan dalam proses pembelajaran yang mengakibatkan siswa
aktif, antusias dan dapat memahami materi yang diajarkan sehingga
prestasi belajar siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Purwanto, Ngalim. 1997. Psikologi Pendidikan. Bandung: Rosdkarya.

Putrayasa, Ida Bagus. 2005. Pembelajaran Bahasa Indonesia Berbasis


Students Team Achievement Division (STAD) dalam Upaya
Meningkatkan Aktivitas, Kreativitas, dan Logikalitas.
(Tesis).Singaraja.Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Negeri
Singaraja.

142
Rasmini, Ni Luh. 2010. Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif tipe
STAD (Students Teams Achievement Division) dan Kemampuan
Abstraksi terhadap Hasil Belajar Matematika Siswa SMP Wisata Sanur
Denpasar. Tesis. Singaraja: Program Pascasarjana Universitas Pendidik
M.Sidik, Hasnun, dkk (2007). Terampil Berhitung AGAMA HINDU
untuk SD Kelas IV. Jakarta : Penerbit Erlangga.

Muhsetyo, Gatot, dkk (2007). Pembelajaran AGAMA HINDU SD.


Jakarta : Universitas Terbuka

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka

Surya, Mohammad. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran.


Bandung: Pustaka Bani Quraisy.

Setiawan, Denny dkk (2008). Komputer dan Media Pembelajaran.


Jakarta : Universitas Terbuka.

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN


PROBLEM BASED LEARNING UNTUK

143
MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR
MATEMATIKA SISWA KELAS VI
SD NEGERI 3 SERONGGA PADA SEMESTER I
TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :
NI NYOMAN SUARTINI

ABSTRACT
This research was conducted in SD Negeri 3 Serongga in class
VI student's math ability is still very low.
The purpose of writing this classroom action research was to
determine whether the learning model Problem Based Learning can
improve student achievement.
Data collection method is learning achievement test. Methods of
data analysis is a good descriptive data for qualitative and quantitative
data.
The results obtained from this study is the Problem Based Learning
learning model can improve student achievement. This is evident from
the results obtained initially reached an average value 60.65, in the first
cycle reaches the average value of 68.47 and the second cycle reaches
the average value of 78.04. Percentage mastery learning students also
mngalami increase. At the beginning of the learning mastery learning
students only reached 26.08%. In the first cycle increased to 56.52%,
and the second cycle of mastery learning students increased to 100%.
The conclusion of this study is the learning model Problem
Based Learning can improve mathematics achievement of sixth grade
students of SD Negeri 3 Serongga.

Keywords: Problem Based Learning Model Learning Achievement


Learning mathematics
144
I. PENDAHULUAN
Mata pelajaran Matematika perlu diberikan kepada
semua peserta didik mulai dari sekolah dasar untuk membekali
peserta didik dengan kemampuan berpikir logis, analitis,
sistematis, kritis, dan kreatif, sertakemampuan bekerjasama.
Kompetensi tersebut diperlukan agar peserta didik dapat
memiliki kemampuan memperoleh, mengelola, dan
memanfaatkan informasi untuk bertahan hidup pada keadaan
yang selalu berubah, tidak pasti, dan kompetitif.
Matematika merupakan ilmu universal yang mendasari
perkembangan teknologi modern, mempunyai peran penting
dalam berbagai disiplin dan memajukan daya pikir manusia.
Perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan
komunikasi dewasa ini dilandasi oleh perkembangan
matematika di bidang teori bilangan, aljabar, analisis, teori
peluang dan matematika diskrit. Untuk menguasai dan mencipta
teknologi di masa depan diperlukan penguasaan matematika
yang kuat sejak dini.
Standar kompetensi dan kompetensi dasar matematika
disusun sebagai landasan pembelajaran untuk mengembangkan
kemampuan tersebut di atas. Selain itu dimaksudkan pula untuk
mengembangkan kemampuan menggunakan matematika dalam
pemecahan masalah dan mengkomunikasikan ide atau gagasan
dengan menggunakan simbol, tabel, diagram, dan media lain.

145
Pendekatan pemecahan masalah merupakan fokus dalam
pembelajaran matematika yang mencakup masalah tertutup
dengan solusi tunggal, masalah terbuka dengan solusi tidak
tunggal, dan masalah dengan berbagai cara penyelesaian. Untuk
meningkatkan kemampuan memecahkan masalah perlu
dikembangkan keterampilan memahami masalah, membuat
model matematika, menyelesaikan masalah, dan menafsirkan
solusinya.
Dalam setiap kesempatan, pembelajaran matematika
hendaknya dimulai dengan pengenalan masalah yang sesuai
dengan situasi (contextual problem). Dengan mengajukan
masalah kontekstual, peserta didik secara bertahap dibimbing
untuk menguasai konsep matematika. Untuk meningkatkan
keefektifan pembelajaran, sekolah diharapkan menggunakan
teknologi informasi dan komunikasi seperti komputer, alat
peraga, atau media lainnya(Depdiknas, 2006).
Mata pelajaran matematika bertujuan agar peserta didik
memiliki kemampuan sebagai berikut: 1) Memahami konsep
matematika, menjelaskanketerkaitan antarkonsep dan
mengaplikasikan konsep atau algoritma, secara luwes, akurat,
efisien, dan tepat, dalam pemecahan masalah. 2) Menggunakan
penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi
matematika dalam membuat generalisasi, menyusun bukti, atau
menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika. 3)
Memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami
masalah, merancang model matematika, menyelesaikan model
dan menafsirkan solusi yang diperoleh. 4) Mengomunikasikan
146
gagasan dengan simbol, tabel, diagram, atau media lain untuk
memperjelas keadaan atau masalah. 5) Memiliki sikap
menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan, yaitu
memiliki rasa ingin tahu, perhatian, dan minat dalam
mempelajari matematika, serta sikap ulet dan percaya diri dalam
pemecahan masalah.
Pemberlakuan pelajaran matematika diarahkan untuk
proses meningkatkan pemahaman dan kemampuan siswa
menganalisis sehingga dapat membantu siswa untuk
memperoleh pemahaman yang lebih mendalam.Proses
pembelajaran matematika yang terjadi selama ini sering terjadi
permasalahan. Permasalahan yang sering timbul selama ini di
lapangan adalahcara mengajar guru yang sering menggunakan
metode konvensional dan menjelaskan materi sesuai dengan
yang ada di buku paket maupun LKS. Selain itu, dalam proses
pembelajaran guru belum menggunakan model pembelajaran
yang mendukung dalam penjelasan materi.
Kondisi yang sama juga terjadi di SD Negeri 3
Serongga Berdasarkan hasil observasi yang peneliti lakukan,
dapat diketahui bahwa pembelajaran matematika di kelas masih
dilakukan secara konvensional. Metode yang digunakan masih
dengan metode ceramah, yaitu siswa hanya mendengarkan pada
saat guru sedang menjelaskan, proses pembelajaran hanya
berpusat pada guru. Akibatnya prestasi belajar siswa hanya
mencapai nilai rata-rata 60,65.
Menghadapi kondisi yang sangat mengkhawatirkan,
maka perlu adanya upaya perbaikan dalam proses pembelajaran
147
agar dapat meningkatkan keterampilan proses dalam
pembelajaran matematika yaitu khususnya pada kemampuan
analisis dalam memahami materi matematika Salah satu
alternatif yang digunakan yaitu dengan menggunakan model
pembelajaran berbasis masalah (problem based learning).
Model pembelajaran berbasis masalah (PBL) merupakan suatu
pendekatan dalam pembelajaran yang membantu siswa untuk
menemukan masalah dari suatu peristiwa yang nyata,
mengumpulkan informasi melalui strategi yang telah ditentukan
sendiri untuk mengambil satu keputusan pemecahan
masalahnya yang kemudian akan dipresentasikan dalam bentuk
unjuk kerja.
Dengan penerapan model pembelajaran berbasis
masalah (PBL) diharapkan kemampuan analisis siswa dapat
meningkat.Pembelajaran berbasis masalah tidak bisa terlepas
dari metode pemecahan masalah, hal ini karena pembelajaran
masalah berakar dari metode pemecahan masalah. Metode
pemecahan masalah merupakan salah satu cara penyajian bahan
pelajaran yang menjadikan masalah sebagai titik tolak
pembahasan untuk dianalisis dan disintesis untuk menemukan
jawaban.

VI. Kajian Teori

2.1 Model Pembelajaran Problem Based Learning


Model pembelajaran merupakan kerangka konseptual yang
melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasi
148
pengalaman belajar untuk mencapai tingkat belajar tertentu (Udin
S. W., 1997). Joyce, dkk. (2003) mengemukakan bahwa suatu
model pembelajaran adalah suatu perencanaan atau pola yang
digunakan sebagai pedoman pelaksanaan pembelajaran di kelas.
Oemar Hamalik (2003: 24) menjelaskan bahwa model
pembelajaran merupakan suatu rencana atau pola yang digunakan
untuk membentuk kurikulum, merancang bahan pengajaran dan
membimbing pengajaran di kelas. Dari pendapat tersebut di atas
dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran merupakan kerangka
konseptual dalam wujud suatu perencanaan pembelajaran yang
melukiskan prosedur yang sistematis yang digunakan sebagai
pedoman dalam pembelajaran di kelas.
Istilah model pembelajaran mempunyai empat ciri khusus
yakni: 1) rasional teoretik yang logis yang disusun oleh para
pencipta, 2) landasan pemikiran tentang apa dan bagaimana siswa
belajar, 3) tingkah laku mengajar yang diperlukan agar model
tersebut dapat berhasil, 4) lingkungan belajar yang diperlukan agar
tujuan pembelajaran itu dapat tercapai (Wina Sanjaya, 2006: 128).
2.2. Prestasi Belajar
Prestasi belajar merupakan hasil dari proses belajar anak dan
sebagaimana biasa dilaporkan pada wali kelas murid dan orang tua
anak setiap akhir semester atau akhir tahun ajaran.

Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai


hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar.Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau

149
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Dengan kata lain prestasi belajar merupakan kemampuan-
kemampuan yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan
belajar atau setelah menerima pengalaman belajar, yang dapat
dikatagorikan menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan
psikomotor.

Dengan mengkaji hal tersebut di atas, maka faktor-faktor yang


dapat mempengaruhi prestasi belajar menurut Purwanto (2000: 102)
antara lain: (1) faktor yang ada pada diri organisme itu sendiri yang
dapat disebut faktor individual, seperti kematangan/pertumbuhan,
kecerdasan, latihan, motivasi, dan faktor pribadi, (2) faktor yang
ada diluar individu yang disebut faktor sosial., seperti faktor
keluarga/keadaan rumah tangga, guru dan cara mengajamya, alat-
alat yang dipergunakan dalam belajar-mengajar, lingkungan dan
kesempatan yang tersedia dan motivasi sosial. Dalam penelitian ini
factor ke 2 yaitu factor yang dari luar seperti guru dan cara
mengajarnya yang akan menentukan prestasi belajar siswa. Guru
dalam hal ini adalah kemampuan atau kompetensi guru, pendidikan
dan lain-lain. Cara mengajarnya itu merupakan factor kebiasaan
guru itu atau pembawaan guru itu dalam memberikan pelajaran.
Juga dikatakan oleh Slamet (2003: 54-70) bahwa faktor-faktor yang
mempengaruhi belajar banyak jenisnya, tetapi dapat digolongkan
menjadi dua golongan saja, yaitu faktor intern dan faktor ekstem.
Faktor intern diklasifikasi menjadi tiga faktor yaitu: faktor

150
jasmaniah, faktor psikologis dan faktor kelelahan. Faktor jasmaniah
antara lain: kesehatan, cacat tubuh. Faktor psikologis antara lain:
intelegensi, perhatian, minat, bakat, motif, kematangan, kesiapan.
Faktor kelelahan antara lain: kelelahan jasmani dan rohani.
Sedangkan faktor ekstern digolongkan menjadi tiga faktor yaitu:
faktor keluarga, faktor sekolah, faktor masyarakat. Faktor keluarga
antara lain: cara orang tua mendidik, relasi antara keluarga, suasana
rumah tangga dan keadaan ekonomi keluarga. Faktor sekolah antara
lain: metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi
siswa dengan siswa, disiplin sekolah, pelajaran dan waktu sekolah,
standar pelajaran, keadaan gedung, metode belajar dan tugas rumah.
Faktor masyarakat antara lain: kegiatan siswa dalam masyarakat,
mass media, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat.
Peningkatan prestasi belajar yang penulis teliti dalam hal ini
dipengaruhi oleh factor ekstern yaitu metode mengajar guru.

Sardiman (1988: 25) menyatakan prestasi belajar sangat vital


dalam dunia pendidikan, mengingat prestasi belajar itu dapat
berperan sebagai hasil penilaian dan sebagai alat motivasi.Adapun
peran sebagai hasil penilaian dan sebagai alat motivasi diuraikan
seperti berikut.

Dalam pembahasan sebelumnya telah dibicarakan bahwa


prestasi belajar adalah hasil penilaian pendidikan tentang kemajuan
prestasi siswa setelah melakukan aktivitas belajar. Ini berarti
prestasi belajar tidak akan bisa diketahui tanpa dilakukan penilaian
atas hasil aktivitas belajar siswa. Fungsi prestasi belajar bukan saja
untuk mengetahui sejauhmana kemajuan siswa setelah
151
menyelesaikan suatu aktivitas, tetapi yang lebih penting adalah
sebagai alat untuk memotivasi setiap siswa agar lebih giat belajar,
baik secara individu maupun kelompok. Dalam pembahasan ini
akan dibicarakan mengenai prestasi belajar sebagai hasil penilaian
dan pada pembahasan berikutnya akan dibicarakan pula prestasi
belajar sebagai alat motivasi. Prestasi belajar sebagai hasil penilaian
sudah dipahami. Namun demikian untuk mendapatkan pemahaman,
perlu juga diketahui, bahwa penilaian adalah sebagai aktivitas
dalam menentukan rendahnya prestasi belajar itu sendiri.

Abdullah (dalam Mamik Suratmi, 1994: 22), mengatakan


bahwa fungsi prestasi belajar adalah: (a) sebagai indikator dan
kuantitas pengetahuan yang telah dimiliki oleh pelajar, (b) sebagai
lambang pemenuhan keingintahuan, (c) informasi tentang prestasi
belajar dapat menjadi perangsang untuk peningkatan ilmu
pengetahuan dan (d) sebagai indikator daya serap dan kecerdasan
murid.

Mohammad Surya (1979), mengatakan bahwa faktor-faktor


yang mempengaruhi prestasi belajar dapat dilihat dari berbagai
sudut pandang, antara lain dari sudut si pebelajar, proses belajar dan
dapat pula dari sudut situasi belajar.

Bila kita coba lihat lebih dalam dari pendapat di atas, maka prestasi
belajar dipengaruhi banyak faktor. Faktor-faktor dari si pebelajar
sendiri atau faktor dalam diri siswa dan faktor luar. Faktor dalam
diri siswa seperti IQ, motivasi, etos belajar, bakat, keuletan, dan
lain-lain sangat berpengaruh pada prestasi belajar siswa.

152
Penjelasan Surya selanjutnya adalah: dari sudut si pembelajar
(siswa), prestasi belajar seseorang dipengaruhi antara lain oleh
kondisi kesehatan jasmani siswa, kecerdasan, bakat, minat,
motivasi, penyesuaian diri dan kemampuan berinteraksi siswa.
Sedangkan yang bersumber dari proses belajar, maka kemampuan
guru dalam mengelola proses pembelajaran sangat menentukan
prestasi belajar siswa. Guru yang menguasai materi pelajaran
dengan baik, menggunakan metode dan media pembelajaran yang
tepat, mampu mengelola kelas dengan baik dan memiliki
kemampuan untuk menumbuhkembangkan motivasi belajar siswa
untuk belajar, akan memberi pengaruh yang positif terhadap
prestasi belajar siswa. Sedangkan situasi belajar siswa, meliputi
situasi lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat sekitar.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa prestasi belajar


adalah hasil yang dicapai siswa setelah melakukan kegiatan belajar
yang berbentuk angka sebagai simbol dari ketuntasan belajar bidang
studi Matematika Prestasi belajar ini sangat dipengaruhi oleh factor
luar yaitu guru dan metode.Hal inilah yang menjadi titik perhatian
peneliti di lapangan.

Terkait dengan penelitian ini, untuk mengukur prestasi belajar


matematika digunakan tes hasil belajar, dengan mengacu pada
materi pelajaranmatematika pada Kurikulum Tingkat Satuan
Pendidikan (KTSP) yang berlaku di sekolah ini.

153
2.3 Kerangka Berpikir
Perubahan dalam kemampuan dan keterampilan serta
tingkah laku anak menuju arah yang semakin membaik
menunjukkan bahwa ketuntasan belajar matematika yang
dipersyaratkan sudah dapat dicapai dengan baik oleh anak
sebagai akibat proses belajar sehari-hari yang dilaksanakan baik
di dalam kelas maupun di luar kelas. Sehubungan dengan hasil
belajar ini, untuk SD Negeri 3 Serongga masih membutuhkan
bimbingan guru dikarenakan banyak di antara mereka yang
masih berada di bawah kriteria ketuntasan minimal yang
dipersyaratkan.
Untuk mengatasi masalah tersebut, guru sebagai peneliti
mengupayakan jalan pemecahan dengan menerapkan model
pembelajaran Problem Based Learning . Dengan model tersebut
merupakan suatu cara mengajar untuk menanamkan kebiasaan-
kebiasaan tertentu dimana anak melaksanakan kegiatan-
kegiatan latihan secara berulang-ulang, agar anak memiliki
ketangkasan atau keterampilan yang lebih tinggi dari apa yang
dipelajari sebelumnya. Semakin sering pengulangan dilakukan
akan semakin tinggi tingkat keterampilan peserta didik
menguasai materi yang diajarkan.Dengan cara tersebut menurut
peneliti merupakan suatu cara yang dapat memberikan
percepatan dalam proses pencapaian tujuan pembelajaran
karena dapat menciptakan suasana belajar yang kondusif dan
menyenangkan bagi anak. Dengan menggunakan cara ini tanpa
disadari anak bahwa dalam proses bermainnya ada
pembelajaran yang sedang dijalani dengan berulang.
154
Dengan menyelipkan materi-materi pelajaran dalam
kegiatan bermain yang dilakukan anak secara terus-menerus
maka dapat dipastikan bahwa keterampilan atau kemampuan
yang sedang dipelajari atau materi yang diberikan guru akan
dapat dikuasai dengan baik.
2.4 Hipotesis Tindakan
Berdasarkan semua uraian di atas, hipotesis yang dapat
dirumuskan adalah Langkah-langkah Model Pembelajaran
Problem Based Learning dapat meningkatkan prestasi belajar
matematika siswa kelas VI SD Negeri 3 Serongga pada
semester II tahun ajaran 2014/2015.

VII. METODA PENELITIAN


Dalam melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas, langkah-
langkah atau prosedur PTK didasarkan pada model rancangan PTK
dari para ahli. Selama ini dikenal berbagai model PTK, namun
pada dasarnya terdapat empat tahap yang harus dilalui yaitu (1)
perencanan (planning), (2) pelaksanaan (acting), (3) pengamatan
(observing), dan (4) refleksi (reflecting). Keempat tahap tersebut
merupakan satu siklus dan akan dapat berlanjut kepada siklus
kedua, siklus ketiga dan seterusnya sesuai dengan apa yang
diinginkan dalam penelitian.
Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian
tindakan yang disampaikan Depdiknas seperti terlihat pada gambar
berikut:

155
Depdiknas (2011: 12)

Prosedur :

Dimulai dengan melihat adanya masalah di lapangan.Dengan


adanya masalah di lapangan maka peneliti mulai membuat
perencanaan I dan selanjutnya melaksanakannya, mengamati atau
mengumpulkan data, melakukan refleksi I.

Setelah ada permasalahan baru hasil refleksi lalu dibuat


perencanaan siklus II, dilanjutnya dengan pelaksanaannya, diamati

156
atau diobservasi dan direfleksi dan apabila permasalahan belum
selesai dilanjutkan dengan siklus berikutnya.

VIII. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.4 Hasil
7) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Matematika masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 1395 dan rata rata
kelas 60,65, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 26,08%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 73,91%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran Matematika kelas VI SD Negeri 3 Serongga adalah
dengan 70.
8) Hasil pada siklus I:

Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan pembelajaran


untuk meningkatkan hasil belajar Matematika dengan
menggunakan model Problem Based Learning. Peneliti telah
giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori
yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik
dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 68,47 dari
jumlah nilai 1575 seluruh siswa di kelas VI SD Negeri 3
Serongga , dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah
56,52%, yang tidak tuntas adalah 43,47%. Hasil ini belum
maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan

157
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar 80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan yang
betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Problem Based Learning dalam pembelajaran
Matematika di kelas VI SD Negeri 3 Serongga , dimana hasil
yang diperoleh pada siklus II ini ternyata hasil belajar
Matematika meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata
78,04, dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas VI SD Negeri 3


Serongga
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1395 1575 1795
Hasil Belajar
Rata Rata
60,65 68,47 78,04 Matematika
Kelas
Dengan
Persentase
26,08% 43,47% 100% KKM = 70
Ketuntasan

Grafik 01:Grafik Histogram Hasil Belajar Matematika siswa kelas VI


semester I tahun pelajaran 2014/2015 SD Negeri 3 Serongga

158
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 60,62 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Matematika masih
sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk
mata pelajaran ini di SD N 3 Serongga adalah 70,00 Dengan nilai
yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan untuk
dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa menggunakan
metode/model pembelajaran Tematik Akhirnya dengan penerapan
metode/model pembelajaran Problem Based Learning yang benar
sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
68,47. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 13
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan 10 yang lainnya
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 56,52%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran Problem Based Learning
belum maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan

159
model/metode tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum
mampu melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
Problem Based Learning dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti
giat memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran Matematika lebih optimal. Akhirnya dengan semua
upaya tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa
pada siklus II menjadi rata-rata 78,04 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran
Problem Based Learning mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.

IX. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat

160
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
g) Dari data awal ada 17 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 10 siswa dan siklus II tidak ada
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
h) Nilai rata-rata awal 60,65 naik menjadi 68,47 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 78,04.
i) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 6 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 13 siswa dan pada siklus II
semua siswa mampu mencapai KKM.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran inquiri dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran Problem Based Learning sangat efektif diterapkan
dalam proses pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif,
antusias dan dapat memahami materi yang diajarkan sehingga
prestasi belajar siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Abdurrahman, Mulyono. 1999. Pendidikan bagi Anak Berkesulitan
Belajar.Jakarta: Rineka Cipta.

Ali, M.S. 2002. Hasil Belajar Fisika Ditinjau dari Beberapa faktor
Psikologis.Disertasi.IKIP Jakarta.

Alien, Deborah E. et al- 1996.The Power of Problem Based Learning in


Teaching Introductory Science Courses.Jossey-Boss Publisher.

Amien, Moh. 1996. Perkembangan Intelektual Siswa SMP. Jurnal


IlmuPendidikan.Jilid3 No. 4.Jakarta : LPTK dan ISPI.
161
Anastasi, Anne. 1976. Psychological Testing. Fifth Edition.New York:
Macmillan Publishing Co., Inc.

Anom. 2000. Profesionalisme Guru Fisika dalam Menghadapi


Tantangan Era Global.Makalah. Disampaikan pada seminar
dalam rangka HUT ke-36 Jurusan FisikaSTKIP Singaraja pada
1 hari Minggu 5 Nopember 2000.

Arends, Richard I. 2004. Learning to Teach. Sixth Edition. New York:


McGraw-Hill

Arief Furchan. 2004. Pengantar Penelitian dalam Pendidikan. Pustaka


Belajar:Yogyakarta.

Arikunto, Suharsimi. 1995. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta:


BumiAksara.

162
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN SNOWBALL
THROWING UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI
BELAJAR IPS SISWA KELAS V SD NEGERI 3
SERONGGA
SEMESTER II TAHUN PELAJARAN 2014/2015

Oleh :
NI WAYAN ARNI

ABSTRACT
This research was conducted in SD Negeri 3 Serongga in class
V student's ability for social studies is quite low.
The purpose of writing this classroom action research is to find
out if Snowball Throwing learning model can improve student
achievement.
Data collection method is learning achievement test. Methods of data
analysis is descriptive.
The results obtained from this study is Snowball Throwing
learning model can improve student achievement. This is evident from
the average yield obtained initially 66.73 the first cycle to 70.00 and the
second cycle into 75.43.
The conclusion of this study is Snowball Throwing learning model can
improve learning achievement IPS fifth grade students of SD Negeri 3
Serongga.

Keywords: Throwing Snowball learning models, learning


achievement

I. PENDAHULUAN

163
Salah satu tujuan didirikannya negara Indonesia ialah untuk
mencerdaskan
kehidupan bangsa. Tujuan tersebut tertuang di dalam alinea IV
pembukaanUndang-undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945
(UUD RI 1945). Mencerdaskan kehidupan bangsa dapat
diwujudkan melalui pendidikan. Sistem pendidikan yang baik akan
melahirkan generasi bangsa yang cerdas dan baik pula. Generasi
bangsa yang cerdas ialah modal awal bagi suatu bangsa dalam
melakukan pembangunan ke arah yang lebih baik dalam usaha
mencapai pembangunan nasional. Pembangunan yang dilakukan
oleh suatu bangsa menandakan bahwa bangsa tersebut merupakan
bangsa yang bermartabat karena selalu melakukan peningkatan
kualitas dan beradaptasi dengan peradaban zaman.
Dari pernyataan tersebut tersirat pesan bahwa pendidikan perlu
mendapatkan perhatian yang serius. Melihat begitu pentingnya
peran pendidikan, maka pemerintah merumuskan fungsi dan tujuan
pendidikan nasional dalam Undang-undang Sistem Pendidikan
Nasional. Dalam Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No.
20 tahun 2003 pasal 1 ayat 1 disebutkan bahwa pendidikan adalah
usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan
proses pembelajaran agar siswa secara aktif mengembangkan
potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,
pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta
keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan
negara.

164
Upaya untuk mencapai tujuan pendidikan nasional bukanlah hal
yang sepele. Pelaksana pendidikan baik yang membuat kebijakan
maupun yang terjun langsung di lapangan harus bekerjasama
dengan baik. Pelaksana pendidikan yang terjun langsung di
lapangan atau yang lazim disebut guru merupakan subjek yang
sangat berpengaruh terhadap hasil pendidikan. Semakin baik
seorang guru dalam menyampaikan materi maka semakin baik pula
prestasi belajar siswa dan akan semakin baik pula hasil pendidikan.

Salah satu upaya untuk mendapatkan prestasi belajar yang baik


ialah guru harus menjalankan perannya dengan optimal. Menurut
Anni (2007: 102), peran guru dalam pendekatan humanistik adalah
sebagai fasilitator belajar. Peran guru sebagai fasilitator berarti
guru membantu siswa untuk belajar. Menurut Gagne dalam Sagala
(2010: 13), belajar adalah suatu proses dimana suatu organism
berubah perilakunya. Perubahan perilaku tersebut meliputi tiga
ranah belajar yakni ranah kognitif (pengetahuan), afektif (nilai dan
sikap), dan psikomotorik (keterampilan). Dalam kegiatan
pembelajaran, guru sebagai fasilitator harus mampu
mengondisikan siswa dan lingkungan supaya siswa mampu belajar
dan mendapatkan perubahan tingkah laku dari ketiga ranah tersebut
sebab ketiga ranah tersebut merupakan pembentuk kepribadian
individu.

Dalam UU No 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan


Nasional pasal 37 ayat 1 dijelaskan bahwa kurikulum pendidikan
dasar dan menengah wajib memuat pendidikan agama, pendidikan
kewarganegaraan, bahasa, matematika, ilmu pengetahuan alam,
165
ilmu pengetahuan social, seni dan budaya, pendidikan jasmani dan
olahraga, keterampilan/ kejuruan, dan muatan lokal. Pendidikan
IPS sebagai salah satu mata pelajaran dalam sistem pendidikan
nasional diharapkan mampu berperan serta dalam pembentukan
kepribadian siswa (character building). Pendidikan IPS merupakan
mata pelajaran yang penting karena tidak hanya memberikan
kepada siswa pengetahuan tentang warga negara, tetapi juga
mengajarkan sejaraj-sejarah perjuangan bangsa dan sikap-sikap
yang harus di lakukan dan keterampilan sosial yang harus dimiliki,
supaya siswa diterima di masyarakat. Dalam upaya mencapai tiga
ranah belajar, mata pelajaran IPS bukan hanya dihafalkan tapi juga
harus diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari oleh siswa.

Tidak semua siswa mampu mencapai ketiga ranah tersebut,


walaupun mata pelajaran IPS merupakan mata pelajaran yang
harus mencapai tiga ranah belajar. Sebagian besar siswa hanya
mampu mencapai prestasi belajar pada ranah kognitif
(pengetahuan). Mereka belum mampu mencapai ranah afektif (nilai
dan sikap) dan psikomotorik (keterampilan). Ketidakmampuan
siswa dalam mencapai tiga ranah belajar merupakan bentuk
ketidakoptimalan guru menjalankan perannya sebagai fasilitator
yang seharusnya membantu siswa dalam belajar.

Ketidakoptimalan guru dalam membantu siswa mencapai ketiga


ranah belajar disebabkan oleh banyak faktor, salah satunya adalah
penggunaan model pembelajaran yang kurang inovatif atau
cenderung monoton. Model pembelajaran adalah salah satu
komponen yang harus ada dalam pembelajaran. Model
166
pembelajaran seharusnya disesuaikan dengan tingkat
perkembangan dan kebutuhan siswa. Model pembelajaran yang
baik mampu membangkitkan rasa ingin tahu dan daya kreasi siswa
sehingga siswa tidak bosan serta terus termotivasi dalam
pembelajaran. Dengan begitu siswa bisa mendapatkan prestasi
belajar yang optimal.

Berdasarkan data nilai kelas V SD Negeri 3 Serongga tahun


pelajaran 2014/2015 dapat disimpulkan bahwa pembelajaran IPS
kurang optimal.. Ketidak optimalan tersebut dapat dilihat dari
prestasi belajar awal siswa pada tahun pelajaran 2014/2015 yang
hanya mencapai rata-rata 66,79 dengan ketuntasan belajar 39,13%
atau hanya 9 siswa dari 23 siswa yang mampu meraih nilai standar
atau melebihi KKM.

II. Kajian Pustaka

2.1 Model Pembelajaran Snowball Throwing


Snowball Throwing dapat diartikan sebagai metode
pembelajaran yang menggunakan bola pertanyaan dari kertas yang
digulung bulat berbentuk bola kemudian dilemparkan secara
bergiliran di antara sesama anggota kelompok. Snowball Throwing
merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang dirancang
untuk mempengaruhi pola interaksi siswa dan memiliki tujuan
untuk meningkatkan penguasaan akademik. Dalam Snowball
Throwing, guru berusaha memberikan kesempatan kepada siswa
untuk mengembangkan keterampilan menyimpulkan isi berita atau
informasi yang mereka peroleh. Guru juga memberikan

167
pengalaman kepada siswa melalui pembelajaran terpadu dengan
menggunakan proses yang saling berkaitan dalam situasi dan
konteks komunikasi alamiah baik sosial, sains, hitungan, dan
lingkungan pergaulan.

Dalam pembelajaran Snowball Throwing siswa diajak untuk


berkomunikasi dengan baik dengan kelompoknya, hal ini terlihat
pada saat menjawab pertanyaan yang didapat dilakukan dengan
berdiskusi kelompok. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa
pembelajaran Snowball Throwing tidak hanya meningkatkan
kemampuan siswa dari segi akademik tetapi juga mengembangkan
keterampilan bersosialisasi dengan lingkungan sekitarnya.

Dalam menerapkan model pembelajaran Snowball Throwing


guru harus memperhatikan langkah-langkahnya. Guru tidak boleh
melaksanakan langkah-langkah kegiatan tersebut secara acak tetapi
harus dilaksanakan secara berurutan. Berikut ini langkah-langkah
pelaksanaan model pembelajaran snowball throwing: (1) Guru
menyampaikan pengantar materi yang akan disajikan, dan
Kompetensi Dasar yang ingin dicapai. (2) Guru membentuk
kelompok yang beranggotakan tiap kelompok 5 orang, lalu
memanggil masing-masing ketua kelompok untuk memberikan
penjelasan tentang materi. (3) Masing-masing ketua kelompok
kembali ke kelompoknya masing-masing, kemudian menjelaskan
materi yang disampaikan oleh guru kepada temannya. (4) Masing-
masing siswa diberikan satu lembar kertas kerja, untuk menuliskan
satu pertanyaan apa saja yang menyangkut materi yang sudah
dijelaskan oleh ketua kelompok (5) Kertas yang berisi pertanyaan
168
tersebut dibuat seperti bola dan dilempar dari satu siswa ke siswa
yang lain selama 5 menit. (6) Setelah siswa dapat satu bola/satu
pertanyaan diberikan kesempatan kepada siswa untuk menjawab
pertanyaan yang tertulis dalam kertas berbentuk bolatersebut secara
bergantian (7) Evaluasi. (8) Penutup.

169
2.2 Prestasi belajar
Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari prestasi belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah. Prestasi belajar merupakan
kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap
dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar
mengajar.

Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai


hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar. Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Sedangkan menurut Sudjana (2009: 22) prestasi belajar adalah
kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima
pengalaman belajarnya.

Bloom dalam Sudjana (2009:22) mengklasifikasi prestasi


belajar menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, ranah afektif, dan
ranah psikomotorik. Ranah kognitif berkenaan dengan prestasi
belajar intelektual yang terdiri dari enam aspek, yakni pengetahuan
atau ingatan, pemahaman,aplikasi, analisis, sintesis, dan evaluasi.
Ranah afektif berkenaan dengan sikap yang terdiri dari lima aspek,
170
yakni penerimaan, jawaban atau reaksi, penilaian, organisasi, dan
internalisasi. Ranah psikomotoris berkenaan dengan prestasi belajar
keterampilan dan kemampuan bertindak. Ada enam aspek ranah
psikomotoris, yakni gerakan refleks, keterampilan gerakan dasar,
kemampuan perseptual, keharmonisan atau ketepatan, gerakan
keterampilan kompleks, dan gerakan ekspresif dan interpretatif.

Dengan mengkaji hal tersebut di atas, maka faktor-faktor yang


dapat mempengaruhi prestasi belajar menurut Purwanto (2000: 102)
antara lain: (1) faktor yang ada pada diri organisme itu sendiri yang
dapat disebut faktor individual, seperti kematangan/pertumbuhan,
kecerdasan, latihan, motivasi, dan faktor pribadi, (2) faktor yang
ada diluar individu yang disebut faktor sosial, seperti faktor
keluarga/keadaan rumah tangga, guru dan cara mengajamya, alat-
alat yang dipergunakan dalam belajar-mengajar, lingkungan dan
kesempatan yang tersedia dan motivasi sosial. Dalam penelitian ini
faktor ke 2 yaitu faktor yang dari luar seperti guru dan cara
mengajarnya yang akan menentukan prestasi belajar siswa. Guru
dalam hal ini adalah kemampuan atau kompetensi guru, pendidikan
dan lain-lain.

2.3 Kerangka Berpikir


Karakteristik Pendidikan IPS ialah menitikberatkan pada
pemahaman siswa terhadap materi pembelajaran dan
menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Pada kenyaataannya,
Pendidikan IPS hanya dipahami sebagai mata pelajaran yang
cukup dihafalkan sampai ujian berlangsung dan setelah itu siswa
dengan mudah melupakannya tanpa mengambil nilai-nilai yang
171
terkandung di dalamnya dan tidak mengaplikasikannya dalam
kehidupan nyata. Upaya untuk mencapai pemahaman terhadap
materi ialah pembelajaran harus dibuat menjadi pembelajaran yang
bermakna bagi siswa.

Salah satu cara untuk membuat pembelajaran menjadi bermakna


ialah dengan melibatkan siswa secara aktif menemukan ide atau
konsep Pendidikan IPS itu sendiri. Keaktifan siswa disini ialah
keaktifan dalam mengemukakan pendapatnya dan mampu
bekerjasama dengan siswa lainnya. Selama ini guru masih
menganggap siswa sebagai anak kecil yang belum mampu makan
sehingga masih harus disuapi tanpa mengajarinya cara makan yang
benar. Kalimat tersebut merupakan kiasan tentang praktik
pembelajaran Pendidikan IPS saat ini di mana guru hanya
menyampaikan materi Pendidikan IPS tanpa mengajari siswa untuk
mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari melalui contoh
yang nyata dan paling dekat dengan siswa.

Akibat dari praktik pembelajaran semacam itu ialah siswa


cenderung hanya mengahafal materi yang disampaikan guru tanpa
tahu apa makna dari pembelajaran itu sendiri dan tidak mampu
mengaplikasikan dalam kehidupannya. Model pembelajaran
kooperatif tipe snowball throwing merupakan model pembelajaran
yang dapat diterapkan dalam pembelajaran IPS. Model
pembelajaran snowball throwing memberi kesempatan kepada
siswa untuk bekerjasama dengan siswa lainnya dalam menemukan
konsep Pendidikan IPS sendiri melalui aktivitas pembelajaran.
Guru berperan dalam membimbing dan membantu dalam
172
menemukan ide atau konsep tersebut sehingga terjadi interaksi
antara guru dengan siswa, dan siswa dengan siswa. Keikutsertaan
siswa dalam mengikuti pembelajaran akan membuat siswa merasa
senang. Siswa yang merasa senang akan lebih mudah menerima
materi yang disampaikan oleh guru. Pembelajaran yang
menggunakan model snowball throwing bukan hanya membuat
siswa merasa senang, tetapi juga akan memberikan makna belajar
bagi siswa mengenai pentingnya bekerjasama dan saling
menghargai sebagai wujud sikap bangga sebagai bangsa Indonesia.
Jadi, sudah dapat diperkirakan prestasi belajar siswa dapat
meningkat dengan menggunakan model pembelajaran snowball
throwing.

II. METODA PENELITIAN


Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD
Negeri 3 Serongga yang berlokasi di Kabupaten Gianyar. Jadwal
pelaksanaan penelitian ini adalah pada semester ganjil tahun
pelajaran 2014/2015(antara bulan Juli s.d Desember).
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang akan
dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama prestasi
belajar IPS siswa belum memenuhi kriteria keberhasilan, maka
berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan perbaikan pada siklus
selanjutnya. Secara operasional prosedur dasar pengembangan
tindakan yang akan dilakukan dapat dijabarkan sebagai berikut :

Permasalahan Perencanaan Pelaksanaan


Tindakan I Tindakan I

Permasalahan baru Refleksi Pengamatan/


hasil refleksi Pengumpulan
173

Perencanaan Pelaksanaan
Tindakan II Tindakan II

Apabila
Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Spiral Kemmis & Mc
Taggart, 1988 (dalam Sukidin Basrowi, Suranto, 2002: 49)

1. Perencanaan

174
Pada tahap ini peneliti membuat RPP, berkonsultasi dengan
teman sejawat membuat instrumen.Pada tahap menyusun
rancangan diupayakan ada kesepakatan antara guru dan sejawat.
Rancangan dilakukan bersama antara peneliti yang akan
melakukan tindakan dengan guru lain yang akan mengamati
proses jalannya tindakan. Hal tersebut untuk mengurangi unsur
subjektivitas pengamat serta mutu kecermatan pengamatan
yang dilakukan.

Pada tahap ini peneliti membuat RPP, berkonsultasi dengan


teman sejawat membuat instrumen.

Pada tahap menyusun rancangan diupayakan ada


kesepakatan antara guru dan sejawat. Rancangan dilakukan
bersama antara peneliti yang akan melakukan tindakan dengan
guru lain yang akan mengamati proses jalannya tindakan. Hal
tersebut untuk mengurangi unsur subjektivitas pengamat serta
mutu kecermatan pengamatan yang dilakukan.

2. Pelaksanaan Tindakan
Tahap pelaksanaan tindakan dilakukan dengan
pembelajaran di kelas. Pada tahap ini guru peneliti giat
melakukan tindakan menggunakan model pembelajaran
Snowball Throwing. Rancangan tindakan tersebut sebelumnya
telah dilatih untuk dapat diterapkan di dalam kelas sesuai
dengan skenarionya. Skenario dari tindakan diupayakan
dilaksanakan dengan baik dan wajar.

3. Pengamatan atau observasi


Tahap ini sebenarnya berjalan bersamaan dengan saat
pelaksanaan. Pengamatan dilakukan pada waktu tindakan
sedang berjalan, jadi, keduanya berlangsung dalam waktu yang
sama.

Pada tahap ini, guru yang bertindak sebagai peneliti


melakukan pengamatan dan mencatat semua hal yang
175
diperlukan dan terjadi selama pelaksanaan tindakan
berlangsung. Pengumpulan data ini dilakukan dengan
menggunakan tes prestasi belajar yang telah tersusun, termasuk
juga pengmatan secara cermat pelaksanaan skenario tindakan
dari waktu ke waktu serta dampaknya terhadap proses dan
prestasi belajar siswa.

4. Refleksi
Tahapan ini dimaksudkan untuk mengkaji secara
menyeluruh tindakan yang telah dilakukan, berdasarkan data
yang telah terkumpul, kemudian dilakukan evaluasi guna
menyempurnakan tindakan berikutnya.

Refleksi dalam PTK mencakup analisis, sintesis, dan penilaian


terhadap hasil pengamatan atas tindakan yang dilakukan. Jika
terdapat masalah dari proses refleksi maka dilakukan proses
pengkajian ulang melalui siklus berikutnya yang meliputi
kegiatan: perencanaan ulang, tindakan ulang, dan pengamatan
ulang sehingga permasalahan dapat teratasi

III. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.5 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
prestasi belajar IPS masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 1535 dan rata rata
kelas 66,73, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 39,13%, dan yang tidak mencapai ketuntasan
adalah 60,86%, dengan tuntutan KKM untuk mata pelajaran IPS
kelas V SD Negeri 3 Serongga adalah dengan nilai 70.
2) Hasil pada siklus I:
176
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar IPS dengan
menggunakan model pembelajaran Snowball Throwing. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 70,00 dari
jumlah nilai 1610 seluruh siswa di kelas V SD Negeri 3
Serongga, dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah 73,91%,
yang tidak tuntas adalah 20,08%. Hasil ini belum maksimal,
karena belum mecapai indikator keberhasilan penelitian yang
mencanangkan dengan minimal prosentase ketuntasan belajar
80%.

3) Pada siklus II
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan
model pembelajaran bermain sambil belajar dalam
pembelajaran IPS di kelas V SD Negeri 3 Serongga , dimana
hasil yang diperoleh pada siklus II ini ternyata prestasi belajar
IPS meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata 75,43,
dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut

177
Tabel 01 : Tabel Data Prestasi belajar Siswa kelas V SD Negeri
3 Serongga
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II

Skor Nilai 1535 1610 1735


Prestasi
Rata Rata
66,73 70,00 75,43 belajar IPS
Kelas
Dengan
Persentase KKM = 70
39,13% 73,91% 100%
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi belajar IPS siswa kelas V


semester I tahun pelajaran 2014/2015 SD Negeri 3 Serongga

178
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 66,73 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran IPS masih sangat
rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk mata
pelajaran ini di SD N 3 Serongga adalah 70,00 Dengan nilai yang
sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan untuk dapat
meningkatkan prestasi belajar anak/siswa menggunakan
metode/model pembelajaran Snowball Throwing. Akhirnya dengan
penerapan metode/model pembelajaran Snowball Throwing yang
benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
70,00. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 17
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 73,91%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran Snowball Throwing
belum maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan
model/metode tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum
mampu melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
Snowball Throwing dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
179
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran IPS lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 75,43 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran
bermain sambil belajar mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.

IV. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
a) Dari data awal ada 14 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 6 siswa dan siklus II tidak ada
siswa yang mendapat nilai di bawah KKM.
b) Nilai rata-rata awal 66,74 naik menjadi 70,00 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 75,43.
c) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 9 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 17 siswa dan pada siklus II

180
semua siswa sudah mampu meraih nilai standar KKM atau
melampaui KKM.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran Snowball Throwing dapat memberi jawaban sesuai
tujuan penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran Snowball Throwing sangat efektif diterapkan dalam
proses pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan
dapat memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar
siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Andayani, dkk (2008). Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta :
Universitas Terbuka.

Hernawan, Asep Herry, dkk (2008). Pengembangan Kurikulum dan


Pembelajaran. Jakarta : Universitas Terbuka.

M.Sidik, Hasnun, dkk (2007). Terampil Berhitung IPS untuk SD Kelas


V. Jakarta : Penerbit Erlangga.

Muhsetyo, Gatot, dkk (2007). Pembelajaran IPS SD. Jakarta :


Universitas Terbuka.

Rianto, Milan (2005). Metode Pembelajaran. Jakarta : Departemen


Pendidikan Nasional.
Satori, Djaman dkk (2007). Profesi Keguruan. Jakarta : Universitas
Terbuka.

181
Setiawan, Denny dkk (2008). Komputer dan Media Pembelajaran.
Jakarta : Universitas Terbuka.

Sumantri, Mulyani & Syaodih, Nana (2007). Perkembangan Peserta


Didik. Jakarta : Universitas Terbuka.

Suprayekti, dkk (2008). Pembaharuan Pembelajaran di SD. Jakarta :


Universitas Terbuka.

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka.

PENGGUNAAN MEODE BERCERITA DALAM


PROSES PEMBELAJARAN TEMATIK UNTUK
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR BAHASA
INDONESIA SISWA KELAS IA
SD NEGERI 3 SUKAWATI SEMESTER I
TAHUN PELAJARAN 2015/2016

OLEH

Ni Wayan Sudiathi

182
ABSTRACT

This research was conducted in SD Negeri 3 Sukawati in the


first grade A material's ability to Indonesian students is quite low. The
purpose of writing I Ani action research is to improve student learning
outcomes by applying the method of storytelling in thematic learning.
Data collection method is achievement test. Methods of data analysis is
descriptive. The results obtained from this study are thematic learning
model with application of methods of storytelling can improve student
learning outcomes. This is evident from the graduation percentage
obtained in the initial 43.75% after being given the action in the first
cycle increased to 68.75% and the second cycle increased to 93.75%.
The average obtained in the beginning was 60.46, in the first cycle
increased to 65.21, and on sikuls II to 72.78.

The conclusion of this study is thematic learning with


application of methods of storytelling can improve learning outcomes
Indonesian students of class I A SD Negeri 3 Sukawati.

Keywords: Learning Outcomes, Storytelling Method, Thematic


Approach.

I. PENDAHULUAN
Untuk dapat membantu anak-anak berkembang sesuai
kecerdasannya, guru perlu merancang pembelajaran yang
bervariasi. Pembelajaran dengan cara tersebut dimaksudkan untuk

183
memperlancar tercapainya tujuan pembelajaran yang telah
ditetapkan. Tujuan-tujuan pembelajaran yang sudah disusun dan
berasal dari sebuah kompetensi dasar (KD) diusahakan
pencapaiannya melalui metode atau model pembelajaran yang
beragam. Sesuai dengan ketentuan kurikulum yang berlaku saat
ini, untuk proses pembelajaran di sekolah dasar ditetapkan
menggunakan pendekatan tematik.
Beberapa ciri khas dari pembelajaran tematik antara lain: (1)
Pengalaman dan kegiatan belajar sangat relevan dengan tingkat
perkembangan dan kebutuhan anak usia sekolah dasar; (2)
Kegiatan-kegiatan yang dipilih dalam pelaksanaan pembelajaran
tematik bertolak dari minat dan kebutuhan siswa; (3) Kegiatan
belajar akan lebih bermakna dan berkesan bagi siswa sehingga
hasil belajar dapat bertahan lebih lama; (4) Membantu
mengembangkan keterampilan berpikir siswa; (5) Menyajikan
kegiatan belajar yang bersifat pragmatis sesuai dengan
permasalahan yang sering ditemui siswa dalam lingkungannya; dan
(6) Mengembangkan keterampilan sosial siswa, seperti kerjasama,
toleransi, komunikasi, dan tanggap terhadap gagasan orang lain
(http://akhmadsudrajat.wordpress.com/).
Jika dilihat dari hakekat pembelajaran Tematik sesuai
penjelasan di atas akan sangat cocok diterapkan dengan pendekatan
sainstifik. Pendekatan saintifik/ilmiah, selain dapat menjadikan
siswa lebih aktif dalam mengkonstruksi pengetahuan dan
keterampilannya, juga dapat mendorong siswa untuk melakukan
penyelidikan guna menemukan fakta-fakta dari suatu fenomena
atau kejadian. Artinya, dalam proses pembelajaran, siswa
184
dibelajarkan dan dibiasakan untuk menemukan kebenaran ilmiah,
bukan diajak untuk beropini dengan pengetahuan mengambang
dalam melihat suatu fenomena. Mereka dilatih untuk mampu
berfikir logis, runut dan sistematis, dengan menggunakan
kapasistas berfikir tingkat tinggi.
Dengan memahami semua cuplikan yang sudah disampaikan
maka kondisi yang diharapkan terjadi dalam pembelajaran Tematik
di Sekolah Dasar sudah dapat dipahami. Dengan kondisi tersebut,
apabila guru betul melakukannya dengan baik, tentu saja akan
terpenuhi kondisi yang diharapkan dalam pembelajaran.
Oleh karenanya peneliti mencoba untuk menerapkan model
pembelajaran Tematik dengan bantuan metode bercakap-cakap dan
bercerita dalam penelitian ini dengan maksud untuk mengatasi
permasalahan masih rendahnya hasil belajar Bahasa Indonesia
siswa kelas I A semester I SD Negeri 3 Sukawati. Dari hasil
observasi sementara didapat data awal kemampuan anak
menunjukkan bahwa dari 32 anak yang diteliti, 14 anak
memperoleh nilai di bawah KKM, dan hanya 18 anak yang
memperoleh nilai standar atau melebihi KKM. Hal ini masih jauh
dari harapan yang ditetapkan dalam Standar Minimal Keberhasilan
Pembelajaran. Karena itu penelitian ini penting untuk dilaksanakan
sebagai upaya memecahkan masalah yang ada.
Rumusan masalah penelitian ini adalah:
Apakah penggunaan metode bercerita dalam pembelajaran
tematik dapat meningkatkan hasil belajar Bahasa Indonesia siswa
kelas I A SD Negeri 3 Sukawati pada semester I tahun ajaran
2015/2016? Sedangkan Tujuan penelitian ini adalah untuk
185
meningkatkan hasil belajar bahasa indonesia siswa dengan
menggunakan metode bercerita dalam pembelajaran tematik.

II. Kajian Teori


2.1 Metode Bercerita
Winda Gunarti (2010: 5.3 5.7) menjelaskan bahwa metode
bercerita adalah metode yang dilakukan seseorang untuk
menyampaikan suatu pesan, informasi atau sebuah dongeng
belaka yang bisa dilakukan secara lisan atau tertulis. Cara
permainan cerita tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan
alat peraga atau tanpa alat peraga. Tujuan metode bercerita
adalah mengembangkan kemampuan berbahasa, berfikir dengan
bercerita, menanamkan pesan-pesan moral, kepekaan sosial
emosional, melatih daya ingat, mengembangkan potensi kreatif
melalui keragaman ide cerita. Bentuk-bentuknya adalah tanpa
alat peraga dan dengan alat peraga.

2.2 Pembelajaran Tematik


Dasar-dasar keperibadian anak didik yang akan
diberikan pembelajaran dengan model Tematik perlu betul-betul
dipahami terlebih dahulu. Salah satunya bahwa pengembangan
potensi peserta didik sangat penting dalam upaya untuk dapat
memajukan bangsa.Kemajuan bangsa Indonesia tentu banyak
ditentukan oleh pendidikan yang mampu mengembangkan
potensi siswa.Pengembangan potensi peserta didik yang
dimaksud bertujuan agar kelak peserta didik mampu
menghadapi dan memecahkan problema-problema kehidupan
186
yang dihadapinya.Upaya-upaya yang bisa dilakukan untuk
mencapai pemenuhan hal-hal di atas tidaklah gampang karena
hal tersebut mesti dimulai sejak anak-anak berusia dini baik
pada saat mereka masih di Taman Kanak-Kanak maupun pada
saat mereka belajar di Sekolah Dasar. Pendidikan Anak Usia
Dini (PAUD) adalah jenjang pendidikan sebelum jenjang
pendidikan dasar yang merupakan suatu upaya pembinaan yang
ditujukan bagi anak sejak lahir sampai usia enam tahun yang
dilakukan melalui pemberian rangsangan pendidikan untuk
membantu pertumbuhan dan perkembangan jasmani dan rohani
anak agar memiliki kesiapan dalam memasuki pendidikan lebih
lanjut, yang diselenggarakan pada jalur formal, nonformal dan
informal (Depdiknas, 2006: 2). Anak-anak usia dini masih
melihat sesuatu sebagai satu kesatuan yang utuh (holistik).
Peserta didik yang berada pada Sekolah Dasar kelas satu, dua
dan tiga berada pada rentangan usia dini (Depdiknas, 2010: 3).
Usia lahir sampai dengan memasuki pendidikan dasar
merupakan masa kecemasan sekaligus masa kritis dalam
tahapan kehidupan manusia, yang akan menentukan
perkembangan anak selanjutnya. Masa ini merupakan masa
yang tepat untuk meletakan dasar-dasar pengembangan
kemampuan fisik, bahasa, sosial-emosional, konsep diri, seni,
moral dan nilai-nilai agama. Sehingga upaya pengembangan
seluruh potensi anak usia dini harus dimulai agar pertumbuhan
dan perkembangan anak tercapai secara optimal (H. Martinis
Yamon dan Jamilah Sabri Sanan, 2010: 5-6). Selanjutkan
dikatakan bahwa orang tua pada periode ini harus sering bicara
187
dengan anak, menanyakan pendapat anak, menciptakan suasana
yang berwarna-warni, mengarahkan dengan tidak langsung.
Pada saat ini yang dia pelajari bukanlah mengikat tali dengan
benar, tapi bahwa diri dihargai karena punya inisiatif untuk
melakukan sesuatu yang baru, on her/his own.

Depdiknas, 2006 (dalam Trianto, 2010: 78-79) tentang


pembelajaran Tematik disampaikan bahwa pembelajaran
Tematik sebagai model pembelajaran termasuk salah satu
tipe/jenis daripada model pembelajaran-model pembelajaran
terpadu yang menggunakan tema untuk mengaitkan beberapa
mata pelajaran sehingga dapat memberikan pengalaman
bermakna kepada siswa. Penjelasan Trianto selanjutnya tentang
hakekat model pembelajaran Tematik menyatakan bahwa
pembelajaran Tematik dimaknai sebagai pembelajaran yang
dirancang berdasarkan tema-tema tertentu.Dalam
pembahasannya, tema itu ditinjau dari berbagai mata
pelajaran.Sebagai contoh, tema air dapat ditinjau dari mata
pelajaran Fisika, Biologi, Kimia dan Matematika.Lebih luas
lagi, tema itu dapat ditinjau dari bidang studi lain, seperti IPS,
Bahasa, dan Seni.Pembelajaran Tematik menyediakan keluasan
dan kedalaman implementasi kurikulum, menawarkan
kesempatan yang sangat banyak pada siswa untuk
memunculkan dinamika dalam pendidikan.Unit yang Tematik
adalah opitome dari seluruh bahasa pembelajaran yang
memfasilitasi siswa untuk secara produktif menjawab
pertanyaan yang dimunculkan sendiri dan memuaskan rasa

188
ingin tahu dengan penghayatan secara alamiah tentang dunia
disekitar mereka.

Menurut Prabowo, 2000 (dalam Trianto, 2010: 95) sintaks


pembelajaran terpadu secara khusus dapat dibuat tersendiri
berupa langkah-langkah baru dengan ada sedikit perbedaan
yakni sebagai berikut: Pertama, tahap perencanaan. Pada tahap
ini hal-hal yang dilakukan antara lain: 1) menentukan
kompetensi dasar dan 2) menentukan indikator dan hasil belajar.
Kedua, tahap pelaksanaan yang meliputi sub-tahap: I) Proses
pembelajaran oleh guru. Adapun langkah yang ditempuh guru,
antara lain: 1) menyampaikan konsep pendukung yang harus
dikuasai siswa; 2) menyampaikan konsep-konsep pokok yang
akan dikuasai oleh siswa; 3) menyampaikan keterampilan,
proses yang akan dikembangkan; 4) menyampaikan alat dan
bahan yang dibutuhkan dan 5) menyampaikan pertanyaan
kunci. II) Tahap manajemen, yang meliputi langkah-langkah: 1)
pengelolaan kelas, dimana kelas dibagi dalam beberapa
kelompok; 2) kegiatan proses; 3) kegiatan pencatatan data; dan
4) diskusi. Ketiga, evaluasi yang meliputi: 1) Evaluasi proses.
Adapun hal-hal yang menjadi perhatian dalam evaluasi proses
terdiri dari: (a) ketepatan hasil pengamatan, (b) ketepatan
penyusunan alat dan bahan dan (c) ketepatan menganalisa data.
2) Evaluasi hasil yaitu penguasaan konsep-konsep sesuai
indikator yang telah ditetapkan. 3) Evaluasi psikomotorik, yaitu
penguasaan penggunaan alat ukur. Sedangkan Hadisubroto,
2000 (dalam Trianto, 2010: 95) menyatakan bahwa dalam

189
merancang pembelajaran terpadu sedikitnya ada empat hal yang
perlu diperhatikan sebagai berikut: (1) menentukan tujuan, (2)
menentukan materi/media, (3) menyusun skenario KBM, (4)
menentukan evaluasi

2.3 Model Pembelajaran Terpadu


Depdiknas (2009) menyatakan model pembelajaran terpadu
terdiri atas berbagai model, antara lain:
1. Fragmented
Diibaratkan sebagai periskop, satu arah, terfokus langsung
pada satu bidang mata pelajaran saja. Merupakan suatu
metode pembelajaran yang sangat tradisional sangat
steril dan tidak saling terkait karena terkotak-kotak.
2. Connected
Diibaratkan sebagai opera glass, sangat rinci menelaah satu
bidang mata pelajaran dengan seluk beluknya. Merupakan
model pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa
sehingga menjadi sistematika dan saling berhubungan.
Mulai dari topik ke konsep, dan dari semester ke semester
berikutnya.
3. Nested
Diibaratkan sebagai kaca tiga dimensi--- beragam dimensi
dari suatu tema/unit. Guru sudah memiliki target untuk
dapat mengaitkan antara kecakapan sosial-berpikir dan
sebuah materi kecakapan khusus.
4. Sequenced

190
Diibaratkan sebagai kacamata--- materi ajar dibingkai
dengan konsep yang sama dan saling terkait. Tema-tema
antara dua bidang mata pelajaran dirancang sedemikian
rupa sehingga sejajar.
5. Shared
Diibaratkan sebagai binokular--- dua bidang mata
pelajaran saling berbagi dan tumpang tindih konsep dan
kecakapannya.
6. Webbed
Diibaratkan sebagai teleskop-memiliki konstelasi yang luas
dengan menggunakan tema yang mencakup berbagai
unsur. Sebuah tema mesti subur dan kaya sehingga
cakupannya saling terkait antarkonsep, topik dan berbagai
gagasan lainnya.
7. Threaded
Diibaratkan sebagai kaca pembesar/suryakanta- dengan
gagasan yang membesar sehingga jelas pada semua bidang
mata pelajaran. Pendekatan metakurikular yang dilakukan
melalui keterkaitan berbagai ketrampilan seperti
ketrampilan berpikir, ketrampilan bersosialisasi, kecerdasan
jamak, teknologi, dan berbagai disiplin ilmu lainnya.
8. Integrated
Diibaratkan sebagai kaleidoskop- sebuah pola dan
rancangan baru dengan pendekatan lintas mata pelajaran.
9. Immersed
Diibaratkan sebagai mikroskop- bereksplorasi dengan
materi sesuai minat dan keahlian siswa, sehingga mereka
191
dapat menyatu dan tercelup dengan diri mereka sendiri
sebagai pemelajar.
10. Networked
Diibaratkan sebagai perisma- menciptakan beragam
dimensi yang terarah dan terfokus. Siswa sebagai pemelajar
akan menyaring dan mengaitkan semua mata pelajaran
dengan cara profesional.
Di Indonesia konsep pembelajaran terpadu yang umumnya
dijalankan adalah konsep Fragmented yang sangat
konvensional berupa mata pelajaran-mata pelajaran yang
antarmata pelajaran terkadang terputus dan tidak saling terkait.
Konsep Connected juga dilakukan banyak guru dengan
mencoba mengaitkan intermateri pembelajaran.

2.3 Hasil belajar


Hasil belajar merupakan hasil dari proses pembelajaran
yang dilakukan siswa di sekolah sebagaimana biasa dilaporkan
pada wali kelas, murid dan orang tua siswa setiap akhir
semester atau akhir tahun ajaran dalam bentuk buku Raport.
Hasil belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari hasil belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah. Hasil belajar merupakan
kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan,

192
sikap dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan
belajar mengajar.

2.4 Kerangka Berfikir


Kunci pembelajaran Tematik adalah penyatuan materi dari
beberapa mata pelajaran yang merupakan pengetahutan holistik
yang diupayakan untuk melakukan dasar-dasar pengetahuan
dalam mempelajari materi-materi pelajaran selanjutnya. Untuk
bisa mengupayakan pembelajaran menjadi maksimal maka
perlu dibantu dengan metode-metode tertentu seperti dalam
penelitian ini adalah metode bercakap-cakap dan bercerita.
Metode ini akan membantu anak-anak mengungkapkan
perasaan mereka, kemauan belajar mereka, antusisme, dan
kemampua mengungkapkan sesuatu yang masih terpendam. Hal
ini dibantu dengan metode bercerita tentang apa yang sudah
didapat sehingga apa yang sudah dipelajari akan terpendam
lebih dalam di benak mereka. Cara inilah yang diupaykan
peneliti untuk memecahkan masalah yang sedang dihadapi.

2.5 Hipotesis Tindakan

Hipotesis yang diajukan adalah:


Apabila pembelajaran Tematik diupayakan dengan giat dibantu
metode bercerita maka peningkatan hasil belajar anak-anak SD
Negeri 3 Sukawati akan dapat ditingkatkan.

193
III. METODA PENELITIAN
Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 3 Sukawati, yaitu
siswa kelas IA semester I yang berjumlah 32 anak. Rancangan
yang digunakan rancangan yang disampaikan oleh Mc. Kernan
dengan melalui pentahapan, yaitu: Perencanaan, Pelaksanaan,
Observasi dan Refleksi.
Mc. Kernan

TINDAKAN DAUR I
DAUR 2
Tindakan perlu perbaikan
dst
Penerapan Definisi Penerapan Redefine
masalah problem

Evaluasi Need Evaluate action Need


tindakan assessement assessement

Implementasi Hipotesis ide Impl. Revise New


tindakan plan hypothesis

Develop action plan T 1 Revise action plan T 2

Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Mc. Kernan, 1991


(dalam Sukidin, Basrowi, Suranto, 2002: 54)

Metoda yang digunakan untuk mengumpulkan data hasil


penelitian ini adalah tes hasil belajar. Utuk menguji hipotesis
penelitian ini dicocokan dengan indikator-indikator keberhasilan
penelitian. Apabila indikator indikator keberhasilan belum
194
tercapai, maka penelitian ini belum bisa dikatakan berhasil ,dan
dilanjutkan ke proses berikutnya,apabila hasil yang diperoleh
sudah memenuhi kriteria keberhasilan penelitian ,maka penelitian
ini tidak dilanjutkan ke siklus berikutnya.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas hasil
belajar Bahasa Indonesia masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 1935 dan rata rata kelas
60,46, dimana siswa yang mencapai persentase ketuntasan
belajar 43,75%, dan yang tidak mencapai ketuntasan adalah
56,25%, dengan tuntutan KKM untuk mata pelajaran Bahasa
Indonesia kelas I A SD Negeri 3 Sukawati adalah dengan nilai
65.

2) Hasil pada siklus I:


Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Bahasa Indonesia
dengan menggunakan metode Tematik dengan bercerita . Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik
dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 65,21 dari jumlah
nilai 2087 seluruh siswa di Kelas IA SD Negeri 3 Sukawati , dan
prosentase ketuntasan belajarnya adalah 68,75%, yang tidak
tuntas adalah 31,25%. Hasil ini belum maksimal, karena belum

195
mecapai indikator keberhasilan penelitian yang mencanangkan
dengan minimal prosentase ketuntasan belajar 80%.

3) Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan metode
Tematik dengan bercerita dalam pembelajaran Bahasa Indonesia
di kelas IA SD Negeri 3 Sukawati, dimana hasil yang diperoleh
pada siklus II ini ternyata hasil belajar Bahasa Indonesia
meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata 72,78, dan
ketuntasan belajarnya adalah 93,75%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa Kelas I A SD Negeri


3 Sukawati
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai Hasil Belajar
1935 2087 2329
Rata Rata Bahasa
60,46 65,21 72,78
Kelas Indonesia
Persentase Dengan
43,75% 68,75% 93,75 %
Ketuntasan KKM = 65

196
Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Bahasa Indonesia
siswa Kelas IA SD Negeri 3 Sukawati semester I
tahun pelajaran 2015/2016

4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 60,46 menunjukkan
bahwa kemampuan anak/siswa dalam mata pelajaran Bahasa
Indonesia masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan
belajar siswa untuk mata pelajaran ini di SD Negeri 3 Sukawati
adalah 65. Dengan nilai yang sangat rendah seperti itu maka
peneliti mengupayakan untuk dapat meningkatkan hasil belajar
anak/siswa menggunakan metode bercerita dalam pembelajaran
tematik. Akhirnya dengan penerapan metode/model pembelajaran
tematik yang benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata
197
hasil belajar anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan
mencapai rata-rata 65,21. Namun rata-rata tersebut belum maksimal
karena hanya 13 siswa memperoleh nilai di atas KKM dan 9 siswa
memperoleh nilai standar KKM, sedangkan yang lainnya belum
mencapai KKM. Prosentase ketuntasan belajar mereka baru
mencapai 68,75% Hal tersebut terjadi akibat penggunaan metode/
model pembelajaran Tematik dengan metode bercerita belum
maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode
tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum mampu
melaksanakannya sesua alur teori yang benar.
Pada siklus ke II perbaikan hasil belajar siswa diupayakan lebih
maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih baik,
menggunakan alur dan teori dari metode/model Tematik dengan
metode bercerita dengan benar dan lebih maksimal.Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran Bahasa Indonesia lebih optimal. Akhirnya dengan
semua upaya tersebut peneliti mampu meningkatkan hasil belajar
siswa pada siklus II menjadi rata-rata 72,78 dengan ketuntasan
belajar mencapai 93,75%. Upaya-upaya yang maksimal tersebut
menuntun kepada penelitian bahwa model/metode Tematik dengan
metode bercerita mampu meningkatkan hasil belajar Bahasa
Indonesia siswa kelas IA SD negeri 3 Sukawati.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
198
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Penerapan model Tematik dengan metode bercerita terbukti bisa
meningkatkan hasil belajar Bahasa Indonesia siswa kelas I A SD
Negeri 3 Sukawati semester I tahun pelajaran 2015/2016 .
Peningkatannya terhadap prestasi hasil belajar Bahasa Indonesia
siswa yang semula dari data awal diperoleh hasil rata-rata 60,46
yang menunjukkan bahwa kemampuan anak masih tergolong
rendah. Setelah tindakan pada siklus I hasil tersebut meningkat
menjadi 65,21 Setelah pelaksanaan siklus II terjadi peningkatan dari
65,25 pada siklus pertama meningkat menjadi 72,78 pada siklus
kedua, suatu peningkatan yang boleh dibilang cukup signifikan.
Sementara peningkatannya terhadap ketuntasan belajar siswa sangat
signifikan, dari 43,75% yang tuntas pada data awal menjadi 68,75%
siklus pertama dan menjadi 93,75% pada siklus kedua. Itu artinya,
penerapan model Pembelajaran Tematik dengan metode bercerita
sampai akhir siklus kedua terbukti berhasil menuntaskan
pembelajaran 93,75% dari 32 siswa subyek penelitian.
Dari semua data pendukung pembuktian pencapaian tujuan
pembelajaran dapat disampaikan bahwa model pembelajaran
Tematik dapat memberi jawaban yang diharapkan sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai adalah akibat kesiapan dan
kerja keras peneliti dari sejak pembuatan proposal, review hal-hal
yang belum bagus bersama teman-teman guru, penyusunan kisi-kisi
dan instrumen penelitian, penggunaan sarana trianggulasi data
sampai pada pelaksanaan penelitian yang maksimal.

199
DAFTAR PUSTAKA
Dahar, Ratna Wilis. 1989. Teori-Teori Belajar. Jakarta: Penerbit
Erlangga.
Depdiknas. 2010. Perkembangan Anak Usia Dini. Jakarta: Direktorat
Pembinaan TK dan SD, Dirjen Pendidikan Dasar dan Menengah.
Depdiknas. 2011. Membimbing Guru dalam Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: Pusat Pengembangan Tenaga Kependidikan Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan dan
Menjaminan Mutu Pendidikan.
Depdiknas. 2011. Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Kelompok
Bermain. Jakarta: Direktorat Pembinaan Pendidikan Anak Usia
Dini Direktorat Jendral Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal
dan Informal.
Depdiknas.2011. Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Taman Kanak-
Kanak. Jakarta: Direktorat Pembinaan Pendidikan Anak Usia Dini
Direktorat Jendral Pendidikan Anak Usia Dini, Nonformal dan
Informal.

200
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE
JIGSAW UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR
PENJASKES SISWA KELAS IVA SD NEGERI 3 SUKAWATI
SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh

I Wayan Subur

ABSTRACT
This study aims to improve learning achievement Penjaskes
fourth grade students of SD Negeri 3 Sukawati through the
implementation of cooperative learning jigsaw learning strategies.
Implementation of research based on the results of preliminary
observations indicate that the results of the initial test fourth grade
students of SD Negeri 3 Sukawati, especially in the subjects of PE is
still very low. There were 20 students who value under KKM. The
initial test results indicate that the necessary implementation of
cooperative learning strategies jigsaw in improving learning
achievement Penjaskes fourth grade students of SD Negeri 3 Sukawati.
The study involved students of fourth grade totaling 30 people.
The study took place in the first semester of the 2015/2016 academic
year. The implementation of cooperative learning strategies jigsaw is
the focus of action, and takes place in two cycles.
The results showed that the application of the jigsaw
cooperative learning strategies can improve learning achievement
Penjaskes fourth grade students of SD Negeri 3 Sukawati, as is evident
from the average klaksikal obtained at the beginning of learning only
reached 65.5 by 33.33% mastery learning. In the first cycle increased to
69.83 and completeness study to 70%. In the second cycle increased to
79.33 with keuntasan learn reached 100%.

201
Learning by applying jigsaw cooperative learning strategies
need to be considered as one of the efforts to improve student
achievement.

Keywords: Cooperative Learning Strategies Jigsaw, learning


achievement.

I. PENDAHULUAN
Guru Sekolah Dasar sebagai tenaga professional
hendaknya dapat melaksanakan dan mewujudkan tujuan pendidikan
nasional yang telah ditetapkan oleh pemerintah melalui Undang-
Undang. Guru Sekolah Dasar hendaknya dapat melaksanakan proses
pembelajaran yang dapat menghasilkan output yang bermutu sesuai
harapan pemerintah dan harapan masyarakat. Dengan demikian dari
waktu ke waktu harus dicermati guru agar kualitasnya terus
meningkat.
Kualitas suatu proses pembelajaran dapat tercermin dari
tinggi rendahnya prestasi belajar siswa yang umumnya dinyatakan
dalam bentuk angka atau nilai. Hasil proses pembelajaran ini
dilaporkan oleh guru kepada orang tua siswa pada akhir semester
dalam buku laporan pendidikan (Raport).
Tinggi rendahnya prestasi belajar siswa dapat
dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal
adalah masalah yang muncul dari dalam diri siswa yang
bersangkutan, seperti : intelegensi, bakat, motivasi, kesehatan fisik
dan mental. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang datang
dari luar siswa, seperti : lingkungan belajar, latar belakang, cara guru

202
mengajar, media pembelajaran, sumber belajar, motivasi guru dan
sebagainya.
Guru merupakan ujung tombak untuk meningkatkan
kualitas proses pembelajaran dan prestasi belajar di sekolah. Dalam
usaha meningkatkan kualitas proses pembelajaran dan prestasi
belajar diperlukan guru yang professional, yaitu guru yang memiliki
pengetahuan dan keterampilan tentang berbagai model dan strategi
pembelajaran sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi, memiliki pengetahuan tentang Bimbingan dan Konseling
untuk menciptakan suasana proses pembelajaran yang aktif, kreatif
dan menyenangkan serta dapat memberikan informasi pendidikan
dan karir kepada siswa sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh
siswa, serta dapat membantu siswa dalam memecahkan masalah
yang dihadapi terutama masalah kesulitan belajar.
Namun dilapangan masih banyak kelemahan guru di
dalam melaksanakan proses pembelajaran. Guru hanya bercerita di
kelas dengan deskripsi yang kurang jelas tentang materi
pembelajaran. Guru kurang memberikan kesempatan kepada siswa
untuk berkembang sesuai dengan kemampuannya. Pembelajaran
selalu berpusat pada guru sehingga siswa menjadi fasif atau kurang
aktif. Pada akhirnya siswa kurang termotivasi untuk belajar sehingga
kecerdasan siswa tidak sesuai dengan apa yang diharapkan.
Melihat hal tersebut dipandang perlu dilakukan upaya
perbaikan pembelajaran khususnya mata pelajaran Penjaskes di
kelas IV SD Negeri 3 Sukawati, Kabupaten Gianyar.
Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Apakah
penerapan model pembelajaran cooperative learning jigsaw dapat
203
meningkatkan prestasi belajar belajar penjaskes siswa kelas IV SD
Negeri 3 Sukawati?.

II. Kajian Teori


2.1 Pembelajaran Penjaskes SD

1. Landasan Pembelajaran Penjaskes berdasarkan KTSP


cara evaluasi pembelajaran dimodifikasi, direformasi
dan direkonstruksi.
Tiga faktor utama yang melandasi gerakan perubahan adalah
keberadaan dan perkembangan teori-teori belajar, psikologi
belajar, dan filsafat pendidikan. Ketiganya memberikan warna
dan arah perubahan terutama dalam memandang dan
melaksanakan pembelajaran, dan memposisikan guru dan
peserta didik.
Teori Thorndike yang bersifat behavioristik) memberi
warna yang kuat perlunya latihan dan mengerjakan soal-soal
Penjaskes, sehingga peserta didik diharapkan terampil dan
cekatan dalam mengerjakan soal-soal Penjaskes yang beragam.
Penerapan teori Thiorndike ini ditengarai banyak penyimpangan
karena pada akhirnya target pencapaian materi pelajaran menjadi
sasaran utama, peserta didik menjadi terpaku pada keterampilan
dan kurang dalam kemampuan menjelaskan alasan atau kurang
menguasai konsep. Peserta didik mengalami kesulitan
mengerjakan suatu soal yang fakta-faktanya diubah, dikurangi
atau ditambah.

204
Akibat lain dari penerapan teori Thorndike adalah para
guru lebih berorientasi pada hasil (target) dan kurang
memperhatikan proses pembelajaran. Materi-materi dan
keterampilan-keterampilan baru terus-menerus ditambahkan,
tetapi konsep-konsep Penjaskes kurang dikaitkan dan kurang
diintegrasikan.
2. Pelaksanaan Pembelajaran Penjaskes yang Konstruktivistik
Masa kini dan amsa mendatang terjadi penuh
perkembangan dan perubahan yang cepat dan mendasar dalam
berbagai aspek kehidupan, antara lain perkembangan di bidang
sains, teknologi, sosial, budaya, dan perubahan dalam
perdagangan, pemerintahan, dan pergaulan dini. Keadaan ini
menunjukkan bahwa kehidupan sekarang dan mendatang penuh
dengan tantangan dan persiapan.
Untuk mampu bertahan hidup serta mampu menghadapi
tantangan, persaingan, ketidakpastian, dan permasalahan pelik
dan rumit, generasi muda sekarang perlu memperoleh bekal
pengetahuan, pengalaman, kemampuan dan keterampilan yang
sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan kemajuan. Dengan
demikian kita memerlukan pendidikan yang bermutu tinggi
untuk membawa generasi muda menjadi manusia yang cerdas,
ahli, terampil, cinta tanah air, mempunyai dedikasi dan
tanggung jawab yang tinggi terhadap kemajuan bangsa dan
negara, dan berkompeten dalam pembangunan.
Dasar pengembangan pendidikan yang bermutu tinggi
adalah prinsip belajar sepanjang hayat (Puskur, 2002 : 2) dan
empat pilar (tiang) belajar yang dikemukakan UNESCO (Yabe,
205
T., 2001 : 1) yaitu learning to know, learning to do, learning to
be, dan learning to live together. Prinsip-prinsip tersebut
mendasari perkembangan pendidikan untuk menghasilkan
kompetensi peserta didik sesuai dengan tingkatan belajar di
sekolah. Peserta didik yang kompeten artinya peserta didik yang
cerdas, cakap, mampu memahami dengan baik bahan yang
diajarkan, mampu bersikap, bernalar, dan bertindak sesuai
dengan prosedur yang benar, dan mengembangkan integritas
kebersamaan dalam perbedaan.

3. Media dalam Pembelajaran Penjaskes SD


Dalam pembelajaran Penjaskes SD, agar bahan
pembelajaran yang disampaikan menjadi lebih mudah
dPenjaskeshami oleh siswa, diperlukan alat bantu pembelajaran
yang disebut dengan media. Media adalah alat bantu
pembelajaran yang secara sengaja dan terencana disiapkan atau
disediakan guru untuk mempresentasikan dan/atau menjelaskan
bahan pelajaran, serta digunakan siswa untuk dapat terlibat
langsung dengan pembelajaran Penjaskes. Peralatan yang akan
digunakan dalam kelas dapat digunakan untuk mengerjakan
sesuatu tugas, peluit, matras, bola, dan berlatih soal-soal

2.2 Pembelajaran Kooperatif


Pembelajaran kooperatif pertama kali muncul dari para
filosofis di awal abad Masehi yang mengemukakan bahwa dalam
belajar seseorang harus memiliki pasangan atau teman sehingga

206
teman tersebut dapat diajak untuk memecahkan suatu masalah.
Menurut Lie (2002 : 12), model pembelajaran kooperatif atau
disebut juga dengan pembelajaran gotong-royong merupakan
sistem penganjaran yang memberi kesempatan kepada anak didik
untuk bekerja sama dengan sesama siswa dalam menyelesaikan
tugas-tugas yang terstruktur. Sedangkan Solihatin dan Raharjo
(2007:4) mengatakan bahwa pembelajaran kooperatif sebagai
suatu sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau membantu
diantara sesama atau dalam struktur kerjasama yang teratur dalam
kelompok, yang terdiri dari dua orang atau lebih dimana
keberhasilan kerja sangat dipengaruhi oleh keterlibatan dari setiap
anggota kelompok itu sendiri.
Pengelompokkan heterogenitas (kemacam-ragaman)
merupakan ciri yang menonjol dalam model pembelajaran
gotong-royong. Kelompok heterogenitas bisa dibentuk dengan
memperhatikan keanekaragaman gender, latar belakang sosial
ekonomi dan etnik, serta kemampuan akademis. Dalam hal
kemampuan akademis, kelompok dalam pembelajaran kooperatif
terdiri dari satu orang berkemampuan tinggi, dua orang
berkemampuan sedang, dan satu lainnya dari kelompok
berkemampuan akademis kurang.

2.3 Belajar Kooperatif Tipe Jigsaw


Telah dikembangkan dan diteliti berbagai macam metode
pembelajaran kooperatif yang amat berbeda satu dengan yang
lainnya. Ada beberapa jenis pembelajaran kooperatif, yang sudah
dikembangkan seperti Student Team Achievment Divisions
207
(STAD), Teams-Games tournament (TGT), Teams-Assisted
Individualization (TAI), Cooperative Integrated Reading and
Composition (CIRC), Jigsaw, Learning Together (LT), dan Group
Investigation. Pada penelitian ini akan dikembangkan
pembelajaran kooperatif tipe jigsaw.
Metode Jigsaw telah dikembangkan dan diujicobakan oleh
Elliot Aronsin dan teman-temannya di Universitas Texas, dan
kemudian diadaptasi oleh Slavin dan teman-teman di Universitas
John Hopkins. Dalam penerapan jigsaw, siswa dibagi
berkelompok dengan 5 atau 6 anggota kelompok heterogen.
Materi pembelajaran diberikan kepada siswa dalam bentuk teks.
Setiap anggota bertanggung jawab untuk mempelajari bagian
tertentu bahan yang diberikan. Sebagai contoh, jika materi yang
diberikan alat ekskresi, seorang siswa mempelajari tentang ginjal,
siswa lain mempelajari tentang hati, siswa yang lain lagi belajar
tentang paru-paru, dan yang terakhir tentang kulit. Anggota dari
kelompok lain yang mendapat tugas topik yang sama berkumpul
dan berdiskusi tentang topik tersebut. Kelompok ini disebut
kelompok ahli. Dengan demikian terdapat kelompok ahli kulit,
ahli ginjal, ahli paru-paru, dan ahli hati.
Selanjutnya anggota tim ahli ini kembali ke kelompok asal
dan mengajarkan apa yang telah dipelajarinya dan didiskusikan di
dalam kelompok ahlinya untuk diajarkan kepada teman
kelompoknya sendiri. Menyusul pertemuan dan diskusi kelompok
asal, siswa-siswa itu dikenai kuis secara individual tentang materi
belajar.

208
2.4 Prestasi Belajar
Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai
hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar. Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Dengan kata lain prestasi belajar merupakan kemampuan-
kemampuan yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan
belajar atau setelah menerima pengalaman belajar, yang dapat
dikatagorikan menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan
psikomotor.
Menurut Muhibbin Syah (2008) dikutif dari blog
http://devamelodica.com Pengungkapan prestasi belajar meliputi
segala ranah psikologis yang berubah sebagai akibat pengalaman
dan proses belajar siswa. Namun demikian pengungkapan
perubahan tingkah laku seluruh ranah, khususnya ranah afektif
sangat sulit. Hal ini disebabkan perubahan prestasi belajar itu ada
yang bersifat intangible (tidak dapat diraba). Kunci pokok untuk
memperoleh ukuran dan data prestasi belajar siswa adalah garis-
garis besar indikator dikaitkan dengan jenis prestasi yang hendak
diungkapkan atau diukur.
Prestasi belajar menurut Purwanto (2000: 102)
dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: (1) faktor yang ada
pada diri organisme itu sendiri yang dapat disebut faktor
individual, seperti kematangan/pertumbuhan, kecerdasan, latihan,
209
motivasi, dan faktor pribadi, (2) faktor yang ada diluar individu
yang disebut faktor sosial., seperti faktor keluarga/keadaan rumah
tangga, guru dan cara mengajamya, alat-alat yang dipergunakan
dalam belajar-mengajar, lingkungan dan kesempatan yang tersedia
dan motivasi sosial.
Sardiman (1988: 25) menyatakan prestasi belajar sangat
vital dalam dunia pendidikan, mengingat prestasi belajar itu dapat
berperan sebagai hasil penilaian dan sebagai alat motivasi. Adapun
peran sebagai hasil penilaian dan sebagai alat motivasi diuraikan
seperti berikut.

2.5 Kerangka Berfikir


Pembelajaran kooperatif dikatakan sebagai salah satu model
kegiatan belajar siswa dalam kelompok kecil yang heterogen dimana
setiap siswa memiliki kesempatan untuk memberikan atau
menyampaikan argumentasinya, sehingga terjadi interaksi antara guru
dengan siswa, antara siswa dengan siswa lainnya.

Keadaan mutu pendidikan di Indonesia yang masih rendah


khususnya dalam hal prestasi belajar Penjaskes siswa menyebabkan
perlu diadakannya banyak perbaikan pada bidang pendidikan. Salah
satu perbaikan yang bisa dilakukan adalah menggunakan model/metode
pembelajaran yang tepat. Model pembelajaran yang bisa digunakan
adalah model pembelajaran kooperatif. Model pembelajaran ini
memiliki kelebihan dapat meningkatkan rasa kerjasama siswa dalam
belajar. Metode yang juga memiliki nilai positif adalah metode Jigsaw.
Dalam metode ini siswa akan mencari sendiri konsep dalam suatu
materi melalui LKS yang diberikan. Metode ini juga menyebabkan
210
siswa memiliki rasa tanggung jawab atas pemahaman anggota
kelompok terhadap suatu konsep materi

2.6 Hipotesis Tindakan


Penerapan strategi cooperative learning Jigsaw dapat
meningkatkan prestasi belajar penjaskes siswa kelas IV SD Negeri 3
Sukawati apabila dilaksanakan sesuai dengan kebenaran teori.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang akan
dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama prestasi
belajar Penjaskes siswa belum memenuhi kriteria keberhasilan,
maka berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan perbaikan pada
siklus selanjutnya. Secara operasional prosedur dasar
pengembangan tindakan yang akan dilakukan dapat dijabarkan
sebagai berikut :

Perencanaan Perencanaan

Pelaksanaan Pelaksanaan

Evaluasi Observasi Evaluasi Observasi

211
Refleksi Refleksi
Gambar 02. Rancangan Penelitian Tindakan Kelas

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
4) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
prestasi belajar Penjaskes masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 1965 dan rata rata
kelas 65,5, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 33,33%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 66,66%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran Penjaskes kelas IV SD Negeri 3 Sukawati adalah
dengan nilai 70.
5) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar Penjaskes
dengan menggunakan model pembelajaran Kooperatif. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 69,83 dari
jumlah nilai 2095 seluruh siswa di kelas IV SD Negeri 3
Sukawati , dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah 70%,
yang tidak tuntas adalah 30%. Hasil ini belum maksimal,
karena belum mecapai indikator keberhasilan penelitian yang
212
mencanangkan dengan minimal prosentase ketuntasan belajar
80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Kooperatif Jigsaw dalam pembelajaran Penjaskes di
kelas IV SD Negeri 3 Sukawati, dimana hasil yang diperoleh
pada siklus II ini ternyata prestasi belajar Penjaskes meningkat
secara signifikan dengan nilai rata-rata 79,33, dan ketuntasan
belajarnya adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:
Tabel 01 : Tabel Data Prestasi belajar Siswa kelas IV SD Negeri
3 Sukawati
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1965 2095 2380 Prestasi
Rata Rata belajar
65,5 69,83 79,33
Kelas Penjaskes
Persentase Dengan
33,33% 70% 100 %
Ketuntasan KKM = 70

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi belajar Penjaskes siswa kelas


IV SD Negeri 3 Sukawati semester II tahun pelajaran 2015/2016

213
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 65,5 menunjukkan
bahwa kemampuan anak/siswa dalam mata pelajaran Penjaskes
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 3 Sukawati adalah 70,00. Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa
menggunakan metode/model pembelajaran Kooperatif Jigsaw.
Akhirnya dengan penerapan metode/model pembelajaran
Kooperatif Jigsaw yang benar sesuai teori yang ada, peningkatan
rata-rata prestasi belajar anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan
dan mencapai rata-rata 69,83. Namun rata-rata tersebut belum
maksimal karena hanya 21 siswa memperoleh nilai di atas KKM
sedangkan yang lainnya belum mencapai KKM. Sedangkan
214
prosentase ketuntasan belajar mereka baru mencapai 70%. Hal
tersebut terjadi akibat penggunaan metode/model pembelajaran
Kooperatif Jigsaw belum maksimal dapat dilakukan disebabkan
penerapan model/metode tersebut baru dicobakan sehingga guru
masih belum mampu melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
Kooperatif Jigsaw dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran Penjaskes lebih optimal. Akhirnya dengan semua
upaya tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa
pada siklus II menjadi rata-rata 79,33 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran
Kooperatif Jigsaw mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
215
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dPenjaskesparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
d) Dari data awal ada 20 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 9 siswa dan siklus II tidak ada
siswa yang mendapat nilai di bawah KKM.
e) Nilai rata-rata awal 65,5 naik menjadi 69,83 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 79,33.
f) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 10 orang sedangkan
pada siklus I menjadi lebih banyak yaitu 21 siswa dan pada
siklus II menjadi cukup banyak yaitu 30 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran Kooperatif Jigsaw dapat memberi jawaban sesuai
tujuan penelitian ini yaitu dapat meningkakan presasi belajar
penjaskes siswa kelas IV SD Negeri 3 Sukawati semester I tahun
ppelajaran 2015/2016. Semua ini dapat dicapai karena
model/metode pembelajaran Kooperatif Jigsaw sangat efektif
diterapkan dalam proses pembelajaran yang mengakibatkan siswa
aktif, antusias dan dapat memahami materi yang diajarkan sehingga
prestasi belajar siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA

216
Andayani, dkk (2008). Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta :
Universitas Terbuka.

Hernawan, Asep Herry, dkk (2008). Pengembangan Kurikulum dan


Pembelajaran. Jakarta : Universitas Terbuka.
M.Sidik, Hasnun, dkk (2007). Terampil penjaskes untuk SD Kelas IVI.
Jakarta : Penerbit Erlangga.

Muhsetyo, Gatot, dkk (2007). Pembelajaran penjaskes SD. Jakarta :


Universitas Terbuka.

Rianto, Milan (2005). Metode Pembelajaran. Jakarta : Departemen


Pendidikan Nasional.

Satori, Djaman dkk (2007). Profesi Keguruan. Jakarta : Universitas


Terbuka.

217
UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AGAMA
HINDU MELALUI PENERAPAN MODEL
PEMBELAJARAN KUANTUM PADA SISWA KELAS V
SEMESTER I DI SD NEGERI 2 SERONGGA TAHUN
PELAJARAN 2015/2016

OLEH
NI LUH NYOMAN PUTRIANI

ABSTRACT
This research was conducted in SD Negeri 2 Serongga in Class
V is the ability of students to subjects Religion still low. The purpose of
writing this classroom action research was to determine whether the
quantum learning model can improve student achievement. Data
collection method is learning achievement test. Deskriptif.Hasil
methods of data analysis is obtained from this research are quantum
learning model can improve student achievement. This is evident from
the results obtained in the beginning 70.20 in the first cycle to 75.65
and the second cycle into 81.87. The conclusion of this study is the
quantum learning model can improve learning achievement
Keywords: quantum learning model, learning achievement

I. PENDAHULUAN
Guru sebagai figur sentral dalam dunia pendidikan, khususnya
dalam proses belajar mengajar. Sehubungan dengan ini, setiap guru
sangat diharapkan memiliki karakteristik (ciri khas) kepribadian yang
ideal sesuai dengan persyaratan yang bersifat psikologis-pedagogis.

218
Peran ganda seorang guru yaitu sebagai pengajar sekaligus
sebagai pendidik. Dalam rangka mengembangkan tugas atau peran
gandanya maka guru memiliki persyaratan kepribadian sebagai guru
yaitu: Suka bekerja keras, demokratis, penyayang, menghargai
kepribadian peserta didik, sabar, memiliki pengetahuan, ketrampilan
dan pengalaman yang bermacam-macam, perawakan menyenangkan
dan berkelakuan baik, adil dan tidak memihak, toleransi, mantap dan
stabil, ada perhatian terhadap persoalan peserta didik, lincah, mampu
memuji, perbuatan baik dan menghargai peserta didik, cukup dalam
pengajaran, mampu memimpin secara baik.
Demi tercapainya tujuan tersebut, maka guru memegang
peranan penting. Oleh sebab itu guru di sekolah tidak hanya sekedar
mentransferkan sejumlah ilmu pengetahuan kepada murid-muridnya,
tetapi lebih dari itu terutama dalam membina sikap dan ketrampilan
mereka. Untuk membina sikap murid di sekolah, dari sekian banyak
guru bidang studi, guru bidang studi agamalah yang sangat
menentukan, sebab pendidikan agama sangat menentukan dalam hal
pembinaan sikap siswa karena bidang studi agama banyak membahas
tentang pembiaan sikap, yaitu mengenai aqidah dan akhlakul karimah.
Tugas guru tidak terbatas pada memberikan informasi kepada
murid namun tugas guru lebih konprehensif dari itu. Selain mengajar
dan membekali murid dengan pengetahuan, guru juga harus
menyiapkan mereka agar mandiri dan memberdayakan bakat murid di
berbagai bidang, mendisiplinkan moral mereka, membimbing hasrat
dan menanamkan kebajikan dalam jiwa mereka. Guru harus
menunjukkan semangat persaudaraan kepada murid serta membimbing

219
mereka pada jalan kebenaran agar mereka tidak melakukan perbuatan
yang menyimpang dari ajaran agama.
Apabila seorang guru memahami hal-hal tersebut tentu saja
prestasi belajar siswa tidak akan rendah. Namun kenyataan yang ada di
lapangan sangat jauh berbeda. Berdasarkan basil observasi peneliti
selaku guru Agama Hindu di SD Negeri 2 Serongga rata tersebut masih
jauh di bawah KKM mata pelajaran Agama Hindu di sekolah ini yaitu
75,
Karena rendahnya prestasi belajar Agama Hindu siswa seperti
yang telah disampaikan di atas, memotivasi peneliti untuk melakukan
perbaikan pembelajaran. Perbaikan tersebut peneliti lakukan dengan
menerapkan langkah-langkah model pembelajaran kuantum dalam
proses belajar mengajar. Untuk itu dalam penelitian ini peneliti
mengangkat sebuah judul penelitian yaitu : Upaya Meningkatkan
Prestasi Belajar Agama Hindu Melalui Penerapan Model Pembelajaran
Kuantum Siswa Kelas V Semester I SD Negeri 2 Serongga Tahun
Pelajaran 2015/2016.

II. Kajian Teori


2.1 Model Pembelajaran Kuantum
Bobby DePorter, 1992 (dalam Udin Saifudin Saud, 2008: 125)
beranggapan bahwa metode belajar Kuantum sesuai dengan cara kerja
otak manusia dan cara belajar manusia pada umumnya dengan model
SuperCamp yang dikembangkan bersama kawan-kawannya pada awal
tahun 1980an, prinsip-prinsip dan model pembelajaran Kuantum
menentukan bentuknya. Pembelajaran Kuantum berdasarkan pada

220
landasan konteks yang menyenangkan dan situasi penuh kegembiraan.
Model ini dicetuskan oleh seorang pendidik berkebangsaan Bulgaria
yang bernama Georgi Lozanov yang melakukan uji coba tentang
sugesti dan pengaruhnya terhadap hasil belajar, teorinya yang terkenal
tersebut Suggostology. Menurut Lazanov, pada prinsipnya sugesti itu
mempengaruhi hasil belajar.
Kaifa, 1999 (dalam Udin Saifudin, 2008: 125) mengatakan
bahwa pembelajaran Kuantum sebagai salah satu model, strategi dan
pendekatan pembelajaran khususnya menyangkut keterampilan guru
dalam merancang, mengembangkan dan mengelola sistim
pembelajaran sehingga guru mampu menciptakan suasana
pembelajaran yang efektif, menggairahkan dan memiliki keterampilan
hidup. Selanjutnya Udin (2008: 126) mengatakan bahwa pembelajaran
Kuantum sebagai salah satu alternatif pembaharuan pembelajaran,
menyajikan petunjuk praktis dari spesifik untuk menciptakan
lingkungan belajar yang efektif dan bagaimana menyederhanakan
proses belajar sehingga memudahkan belajar siswa.
Selanjutnya Bobby DePorter, 1992 (dalam Udin Saifusin Saud,
2008: 128-129) memberi penjelasan terhadap 2 hal yaitu: 1) prinsip
dan strategi pembelajaran Kuantum dan 2) pengembangan strategi
pembelajaran Kuantum.

1. Untuk prinsip dan strategi terdiri dari:


a. Segalanya berbicara, maksudnya bahwa seluruh lingkungan kelas
hendaknya dirancang untuk dapat membawa pesan belajar yang dapat
diterima oleh siswa, ini berarti rancangan kurikulum dan rancangan
pembelajaran guru, informasi, bahasa tubuh, kata-kata, tindakan,
221
gerakan dan seluruh kondisi lingkungan haruslah dapat berbicara
membawa pesan-pesan belajar bagi siswa.
b. Segalanya bertujuan, maksudnya semua penggubahan pembelajaran
tanpa terkecuali harus mempunyai tujuan-tujuan yang jelas dan
terkontrol. Sumber dan fasilitas yang terlihat dalam setiap
pembelajaran pada prinsipnya untuk membantu perubahan perilaku
kognitif, afektif dan psikomotor.
c. Pengalaman sebelum pemberian nama, maksudnya sebelum siswa
belajar memberi nama (mendefinisikan, mengkonseptualisasi,
membedakan, mengkatagorikan) hendaknya telah memiliki
pengalaman informasi yang terkait dengan upaya pemberian nama
tersebut.
d. Mengakui setiap usaha, maksudnya semua usaha belajar yang telah
dilakukan siswa harus memperoleh pengakuan guru dan siswa lainnya.
Pengakuan ini penting agar siswa selalu berani melangkah ke bagian
berikutnya dalam pembelajaran.
e. Merayakan keberhasilan, maksudnya setiap usaha dan hasil yang
diperoleh dalam pembelajaran pantas dirayakan. Perayaan ini
diharapkan memberi umpan balik dan motivasi untuk kemajuan dan
peningkatan hasil belajar berikutnya.
Selanjutnya Bobby DePorter (1992), mengembangkan strategi
pembelajaran Kuantum melalui istilah TANDUR, yaitu:

a. Tumbuhkan, yaitu dengan memberikan apersepsi yang cukup sehingga


sejak awal kegiatan siswa telah termotivasi untuk belajar dan
memahami Apa Manfaatnya Bagiku (AMBAK).
b. Alami, berikan pengalaman nyata kepada setiap siswa untuk mencoba.

222
c. Namai, sediakan kata kunci, konsep, model, rumus, strategi dan metode
lainnya.
d. Demonstrasikan, sediakan kesempatan kepada siswa untuk
menunjukkan kemampuannya.
e. Ulangi, beri kesempatan untuk mengulangi apa yang telah
dipelajarinya, sehingga setiap siswa merasa langsung dimana kesulitan
akhirnya datang kesuksesan, kami bisa bahwa kami memang bisa.
f. Rayakan, dimaksudkan sebagai respon pengakuan yang proporsional.
Dari semua paparan di atas ada banyak hal yang mesti diperhatikan
dalam model pembelajaran Kuantum seperti membuat suasana belajar
yang menggairahkan, mengupayakan agar lingkungan belajar
mendukung, rancangan belajar yang dinamis, mengkomunikasikan
tujuan, kukuh atas prinsip-prinsip keunggulan, meyakini kemampuan
diri dan kemampuan siswa, menjaga komunitas belajar terus tumbuh,
rasa simpati dan saling pengertian, suasana belajar yang riang dan
menyenangkan, kemampuan guru menunjukkan ketauladan, guru
selalu berpandangan positif pada siswa bahwa mereka mempunyai
kemampuan lebih untuk berprestasi, seorang guru harus mampu
mengetahui karakteristik siswa, guru harus mampu memotivasi,
kemampuan guru memberikan penguatan baik verbal maupun non
verbal, seorang guru mesti mempunyai kesenangan yang tinggi apabila
siswanya mampu menguasai pembelajaran, bersama-sama siswa
gemar merayakan keberhasilan, selalu mengupayakan interaksi-
interaksi antara siswa dengan materi, siswa dengan siswa maupun
siswa dengan guru, mengaitkan pembelajaran dengan masa depan
siswa, guru mampu menata lingkungan belajar bisa dengan menata
tempat duduk, mengatur group-group tertentu, menggunakan media
223
pendukung pembelajaran, musik yang menyenangkan, kemampuan
guru untuk merubah perintah menjadi ajakan, menciptakan strategi
agar siswa banyak menggunakan pikiran, melakukan tanya jawab,
menumbuhkan minta dan perilaku yang baik, serta guru mesti selalu
mengupayakan keterampilan hidup dan keterampilan sosial siswa.

2.2 Prestasi Belajar


Prestasi belajar berasal dari kata prestasi dan belajar.
Prestasi berarti hasil yang telah dicapai sedangkan belajar adalah
berusaha memperoleh kepandaian/ilmu (Depdiknas, 2011: 4).

Prestasi belajar Bahasa Indonesia sama dengan prestasi belajar


bidang studi yang lain merupakan hasil dari proses belajar siswa dan
sebagaimana biasa dilaporkan pada wali kelas, murid dan orang tua
siswa setiap akhir semester atau akhir tahun ajaran.

Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat


penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan sekolah,
karena nilai atau angka yang diberikan merupakan manifestasi dari
prestasi belajar siswa dan berguna dalam pengambilan keputusan atau
kebijakan terhadap siswa yang bersangkutan maupun sekolah. Prestasi
belajar merupakan kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa
pengetahuan, sikap dan keterampilan yang dicapai siswa dalam
kegiatan belajar mengajar.

Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai


hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar. Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau dicapai
224
dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah salah satu
indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui kemajuan
individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah. Dengan kata
lain prestasi belajar merupakan kemampuan-kemampuan yang dimiliki
oleh siswa sebagai akibat perbuatan belajar atau setelah menerima
pengalaman belajar, yang dapat dikatagorikan menjadi tiga ranah,
yakni ranah kognitif, afektif, dan psikomotor.

Dengan mengkaji hal tersebut di atas, maka faktor-faktor yang


dapat mempengaruhi prestasi belajar menurut Purwanto (2000: 102)
antara lain: (1) faktor yang ada pada diri organisme itu sendiri yang
dapat disebut faktor individual, seperti kematangan/pertumbuhan,
kecerdasan, latihan, motivasi, dan faktor pribadi, (2) faktor yang ada
diluar individu yang disebut faktor sosial, seperti faktor
keluarga/keadaan rumah tangga, guru dan cara mengajamya, alat-alat
yang dipergunakan dalam belajar-mengajar, lingkungan dan
kesempatan yang tersedia dan motivasi sosial. Dalam penelitian ini
faktor ke 2 yaitu faktor yang dari luar seperti guru dan cara
mengajarnya yang akan menentukan prestasi belajar siswa. Guru
dalam hal ini adalah kemampuan atau kompetensi guru, pendidikan
dan lain-lain
2.3 Kerangka Berpikir
Diketahui bahwa tingkat ketuntasan belajar Agama Hindu belum
terpenuhi, terlihat dari data awal yang masih jauh dari kriteria
ketuntasan yang ditetapkan pada SD Negeri 2 Serongga. Karena itu
guru sebagai peneliti berusaha mengatasinya dengan menerapkan
model pembelajaran kuantum.Yang menjadi landasan berpikir peneliti

225
melaksanakan model kuantun untuk meningkatkan prestasi belajar
agama Hindu karena model pembelajran Kuantum menuntut perhatian
peserta didik terpusat pada pokok persoalan, dapat mengurangi
kesalahan-kesalahan, peserta didik mendapat pengalaman praktek
untuk mengembangkan kecakapannya dan memperoleh penghargaan
akan kemampuannya dan pertanyaan-pertanyaan yang timbul dapat
dijawab sendiri oleh peserta pada saat dilaksanakan metode kuantum
tersebut. Sedangkan penggunaan media gambar karena media gambar
sifatnya konkrit,lebih realistis menunjukkan pokok masalah, gambar
dapat mengatasai masalah batasan ruang dan waktu karena tidak
semua benda, objek atau peristiwa dapat dibawa ke kelas dan peserta
didik tidak selalu bisa dibawa ke objek tersebut. Untuk itu gambar
dapat mengatasinya. Nilai-nilai keimanan dapat disajikan ke kelas
lewat gambar,peristiwa-peristiwa yang berhubungan dengan nilai-nilai
keimanan dapat dilihat dari gambar-gambar yang diperlihatkan.
Dengan demikian peserta didik mampu memperjelas suatu masalah
sehingga dapat mencegah atau membetulkan kesalahpahaman. Selain
itu, penggunaan media gambar dalam pembelajaran dapat terjangkau
karena harganya murah, mudah didapat, mudah digunakan, tanpa
memerlukan peralatan yang khusus.

2.4 Hipotesis Tindakan


Hipotesis tindakan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai
berikut:

226
Langkah-langkah Model Pembelajaran Kuantum dapat
Meningkatkan Prestasi Belajar Agama Hindu Siswa Kelas V SD
Negeri 2 Serongga tahun pelajaran 2015/2016.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian ini termasuk penelitian tiandakan kelas. Subjek
dalam penelitian ini adalah siswa kelas V SD Negeri 2 Serongga
yang belajar pada semester I Tahun Pelajaran 2015/2016.
Sedangkan Objeknya adalah peningkatan prestasi belajar Agama
Hindu . Penelitian ini dilakukan dari bulan Januari sampai dengan
bulan Juni tahun 2015. Rancangan yang digunakan rancangan
yang disampaikan oleh Kemmis dan Mc. Taggart yang melalui
pentahapan, yaitu: Perencanaan, Pelaksanaan, Observasi dan
Refleksi. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut:

Permasalahan Perencanaan Pelaksanaan


Tindakan I Tindakan I

Permasalahan baru Refleksi Pengamatan/


hasil refleksi Pengumpulan

Perencanaan Pelaksanaan
Tindakan II Tindakan II

Apabila
Refleksi II Pengematan/
permasalahan
Pengumpulan Data
belum
II
terselesaikan

Dilanjutkan ke
siklus berikutnya
227
Gambar: 01 Alur Penelitian Tindakan Kelas (dalam Suharsimi
Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2007: 74)

5. Perencanaan
Pada tahap ini peneliti membuat RPP, berkonsultasi dengan
teman sejawat membuat instrumen.

Pada tahap menyusun rancangan diupayakan ada


kesepakatan antara guru dan sejawat. Rancangan dilakukan bersama
antara peneliti yang akan melakukan tindakan dengan guru lain yang
akan mengamati proses jalannya tindakan. Hal tersebut untuk
mengurangi unsur subjektivitas pengamat serta mutu kecermatan
pengamatan yang dilakukan.

6. Pelaksanaan Tindakan
Tahap pelaksanaan tindakan dilakukan dengan
pembelajaran di kelas.Pada tahap ini guru peneliti giat melakukan
tindakan menggunakan metode Card Sort berbantuan alat
peraga.Rancangan tindakan tersebutsebelumnya telah dilatih untuk
dapat diterapkan di dalam kelas sesuai dengan skenarionya.Skenario
dari tindakan diupayakan dilakspelajaran dengan baik dan wajar.

7. Pengamatan atau observasi


Tahap ini sebenarnya berjalan bersamaan dengan saat
pelaksanaan. Pengamatan dilakukan pada waktu tindakan sedang
berjalan, jadi, keduanya berlangsung dalam waktu yang sama.

Pada tahap ini,guru yang bertindak sebagai peneliti


melakukan pengamatan dan mencatat semua hal yang diperlukan

228
dan terjadi selama pelaksanaan tindakan berlangsung. Pengumpulan
data ini dilakukan dengan menggunakan tes prestasi belajar yang
telah tersusun, termasuk juga pengmatan secara cermat pelaksanaan
skenario tindakan dari waktu ke waktu serta dampaknya terhadap
proses dan hasil belajar anak.

8. Refleksi
Tahapan ini dimaksudkan untuk mengkaji secara
menyeluruh tindakan yang telah dilakukan, berdasarkan data yang
telah terkumpul, kemudian dilakukan evaluasi guna
menyempurnakan tindakan berikutnya.

Refleksi dalam PTK mencakup analisis, sintesis, dan penilaian


terhadap hasil pengamatan atas tindakan yang dilakukan. Jika
terdapat masalah dari proses refleksi maka dilakukan proses
pengkajian ulang melalui siklus berikutnya yang meliputi kegiatan:
perencanaan ulang, tindakan ulang, dan pengamatan ulang shingga
permasalahan dapat teratasi.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil siklus awal diperolehan nilai rata rata kelas hasil belajar
Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu dengan perolehan skor nilai
secara klasikal yaitu 1685 dan rata rata kelas 70,20, dimana siswa
yang mencapai persentase ketuntasan belajar 25%, dan yang tidak
mencapai ketuntasan adalah 75%, dengan tuntutan KKM untuk mata

229
pelajaran Agama Hindu kelas V SD Negeri 2 Serongga adalah
dengan nilai 75.

2) Hasil pada siklus I:


Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan pembelajaran
untuk meningkatkan hasil belajar Agama Hindu dengan
menggunakan model pembelajaran kuantum. Peneliti telah giat
melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori yang ada
sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik dari proses awal,
yaitu dengan rata-rata nilai 75,65 dari jumlah nilai secara klasikal
1815 dari seluruh siswa di kelas V, dan prosentase ketuntasan
belajarnya adalah 66,66%, yang tidak tuntas adalah 33,33%. Hasil ini
belum maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar 85%.

3) Pada siklus II:


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan yang
betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran kuantum dalam pembelajaran Agama Hindu di kelas V
SD Negeri 2 Serongga, dimana hasil yang diperoleh pada siklus II ini
ternyata hasil belajar Agama Hindu meningkat secara signifikan
dengan nilai rata-rata 81,87, dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.
Dari keseluruhan jumlah siswa, yaitu 24 semua siswa yang bisa
melampaui atau setara nilai KKM yaitu 75.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
dipaparkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:
230
Tabel 01 : Tabel Data Prestasi Belajar Siswa kelas V SD Negeri 2
Serongga
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1685 1815 1965 Prestasi
Rata Rata Belajar
70,20 75,65 81,87
Kelas Agama Hindu
Persentase Dengan
25% 66,66% 100%
Ketuntasan KKM = 75

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi Belajar Agama Hindu


siswa kelas V semester I tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 2
Serongga

231
4.2 PEMBAHASAN
Data awal menunjukkan rendahnya prestasi belajar yang
dicapai siswa yaitu baru mencapai ketuntasan 25% dalam mata
pelajaran Agama Hindu dengan KKM 75. Dengan nilai yang
sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan untuk
dapat meningkatkan hasil belajar siswa menggunakan penerapan
langkah-langkah model pembelajaran kuantum. Akhirnya dengan
penerapan langkah-langkah model pembelajaran kuantum yang
benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata hasil belajar
Agama Hindu siswa pada siklus I dapat diupayakan dan
mencapai rata-rata 75,65 dengan ketuntasan 66,66% .Namun rata-
rata tersebut belum maksimal karena hanya 16 dari 24 siswa yang
memperoleh nilai di atas KKM, sedangkan yang lainnya belum

232
mencapai KKM. Hal tersebut terjadi akibat penerapan langkah-
langkah model pembelajaran kuantum belum maksimal dapat
dilakukan disebabkan penerapan model tersebut baru dicobakan
sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya sesuai alur
teori yang benar.
Pada siklus ke II perbaikan hasil belajar siswa diupayakan
lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari penerapan langkah-langkah
model pembelajaran kuantum dengan benar dan lebih maksimal.
Peneliti giat memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-
arahan, menuntun mereka untuk mampu menguasai materi
pelajaran pada mata pelajaran Agama Hindu agar prestasi belajar
yang diperoleh lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan hasil belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 81,87 dengan ketuntasan 100%. Upaya-
upaya yang maksimal tersebut menuntun kepada penelitian bahwa
penerapan langkah-langkah model pembelajaran kuantum mampu
meningkatkan hasil belajar siswa.

V. SIMPULAN
Simpulan merupakan ringkasan hasil penelitian yang
bertalian dengan rumusan masalah dan tujuan penelitian.
Berdasarkan semua hasil tindakan yang dilakukan, baik siklus I
maupun siklus II mulai dari perencanaan, pelaksanaan,
pengamatan/observasi dan refleksi dapat disampaikan hal-hal
berikut:

233
a. Dari data awal ada 18 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 8 siswa dan siklus II tidak ada
siswa yang mendapat nilai di bawah KKM.
b. Dari rata-rata awal 70,20 naik menjadi 75,65 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 81,87.
c. Dari data awal siswa yang tuntas hanya 6 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 16 siswa dan pada siklus II
menjadi banyak yaitu 24 siswa.
Berdasarkan hasil pencapaian tujuan pembelajaran yang
dilampiri dengan pembuktian dapat disampaikan bahwa model
pembelajaran kuantum dapat menjawab tantangan yakni mampu
mencapai tujuan penelitian akibat usaha maksimal peneliti dari
penyusunan kisi-kisi dan instrumen penelitian, penggunaan sarana
triangulasi data sampai pada pelaksanaan penelitian yang maksimal

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara.

Badan Standar Nasional Pendidikan. 2007. Peraturan Menteri


Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 41 Tahun
2007. Jakarta: BSNP.

Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Kurikulum 2004. Jakarta:


Depdiknas.
Direktorat Tenaga Kependidikan, Direktorat Jendral Peningkatan Mutu
Pendidik dan Tenaga Kependidikan. 2008. Metode dan
Teknik Supervisi. Jakarta: Depdiknas.
234
Depdiknas. 2002. Contextual Teaching And Learning. Jakarta: Dirjen
Pendidikan Dasar dan Menengah.

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN GROUP


INVESTIGATION DENGAN MEDIA AUDIO VISUAL UNTUK
MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR PPKN SISWA KELAS
VIII A DI SMP NEGERI 2 GIANYAR
PADA SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :

I MADE SUBAWA

ABSTRACT

235
The purpose of this study is to improve learning achievement
Civics class VIII A of SMP Negeri 2 Gianyar through learning model
application with the investigation group aided audio-visual media. The
subjects were students of class VIII A of SMP Negeri 2 Gianyar
numbering 36 people, in the subjects of Civics. Data on student
achievement obtained using the test method with instrumanya the form
of learning achievement tests and questionnaires motivation to learn.
The data is then analyzed using quantitative descriptive analysis
techniques. The results of this study are as follows: (1) the application
of assisted learning model group investigation of audio-visual media
can improve learning achievement Civics class VIII A of SMP Negeri 2
Gianyar. from an average score of student achievement showed an
increase from the first cycle to the second cycle. The average class
learning achievement in early learning only reached 68.47, the first
cycle increased to 76.25 in the second cycle into 83.19. And
thoroughness of initial klaksikal is 47.22%, in the first cycle increased
to 77.77% and the second cycle to 100%.
Keywords: audio visual, group investigation, academic achievement,
Civics.

I. PENDAHULUAN
Peran siswa dalam konteks pembelajaran konstruktivisme
ketika pembelajaran berpusat pada siswa adalah belajar dan mencari
sendiri arti dari materi yang mereka pelajari yang merupakan proses
penyesuaian konsep dan ide-ide baru dengan kerangka berpikir yang
telah ada dalam pikiran mereka dan siswa sendirilah yang bertanggung
jawab atas prestasi belajarnya. Degeng (2000 ; 7) menyatakan Pada
dimensi Kontruktivistik, pembelajaran lebih banyak diarahkan untuk
meladeni pertanyaan atau pandangan siswa. Dengan demikian, aktivitas
belajar lebih didasarkan pada data primer dan bahan manipulatif
dengan penekanan pada keterampilan berpikir kritis, seperti; analisis,
236
membandingkan, generalisasi, memprediksi, dan mengipotesis. Jadi
tujuan pembelajaran kontruktivistik sangat menekankan pada proses
pembelajaran disamping juga prestasi belajar siswa. Suatu tujuan
pembelajaran dapat tercapai sesuai dengan yang diharapkan apabila
model pembelajaran yang sesuai dengan materi yang diberikan oleh
seorang guru. Dengan demikian pemilihan sebuah model pembelajaran
merupakan bagian penting dalam merencanakan atau mendesain
pembelajaran, agar terjadi interaksi antara siswa dengan guru, siswa
dengan siswa maupun siswa dengan sumber belajar lainnya.

Dalam proses pembelajaran, materi pembelajaran disampaikan


dengan metode ceramah, tanya jawab dan tugas individu. Hal ini
dilakukan karena terbatasnya pemahaman guru akan pengetahuan
tentang pembelajaran yang inovatif, sehingga pembelajaran dikelas
tidak berlangsung optimal. Hal ini dapat dibuktikan dengan prestasi
belajar sebelumnya pada mata pelajaran PPKN masih dibawah standar
ketuntasan 75,00. Prestasi belajar siswa dari 36 siswa yang
memperoleh nilai diatas/setara 75,00 ada 17 orang, selebihnya 17 siswa
masih dibawah standar yang ditetapkan 75,00. Persoalannya, bukan
hanya karena kemampuan siswa yang rendah, namun perlu dikaji faktor
yang paling mendasar dalam mempengaruhi rendahnya Prestasi belajar
siswa. Berdasarkan hal tersebut teridentifikasi masalah seperti ; (1)
rendahnya prestasi belajar PPKN, (2) strategi guru dalam
membelajarkan siswa masih belum optimal, (3) guru kurang menguasai
model pembelajaran yang inovatif dan kreatif.

Untuk mengatasi persoalan tersebut maka akan dilakukan


penelitian sebagai solusi dan memecahkan permasalahan. Untuk
237
mengotimalkan prestasi belajar siswa, perlu diadakan situasi
pembelajaran yang menyenangkan dan merangsang minat siswa untuk
lebih antusias berperan aktif dalam proses pembelajaran. Untuk
mengetahui perubahan ke arah yang lebih baik dipandang perlu
dilakukan Penelitian. Pada penelitian ini model pembelajaran
kooperatif Group Investigation berbantuan . Vygotsky (dalam Asma ;
40) menekankan bahwa childrens cognitive development is promoted
and enhanced trough they interactions with more advancet and capable
individuals. Pada seting belajar kooperatif, siswa dihadapkan pada
proses berpikir teman sebaya mereka. Model ini tidak hanya
menciptakan belajar terbuka untuk seluruh siswa, sehingga terjadi
interaksi yang baik antara sesama siswa dan juga antara guru dan siswa.
Dengan menerapkan model ini diharapkan tujuan pembelajaran dapat
tercapai optimal, yaitu khususnya pada mata pelajaran PPKN sesuai
dengan standar ketuntasan minimal 75,00, karena dengan model
pembelajaran kooperatif Group Investigation berpegang teguh dengan
paradigma pembelajaran kontruktivistik. Siswa dapat melakukan
pembelajaran yang meraka inginkan dan tidak hanya didominasi oleh
ceramah guru dengan melalui media audio visual yang membuat siswa
sangat antusias dalam belajar.

Group Investigation merupakan salah satu bentuk model


pembelajaran kooperatif yang menekankan pada partisipasi dan
aktivitas siswa untuk mencari sendiri informasi materi pelajaran yang
akan dipelajari melalui bahan-bahan yang tersedia, misalnya dari buku
pelajaran, gambar, video, atau siswa dapat mencari melalui internet.
Siswa dilibatkan sejak perencanaan, baik dalam menentukan topik

238
maupun cara untuk mempelajarinya melalui investigasi. Tipe ini
menuntut para siswa untuk memiliki kemampuan yang baik dalam
berkomunikasi maupun dalam keterampilan proses kelompok. Model
Group Investigation dapat melatih siswa untuk menumbuhkan
kemampuan berfikir mandiri. Keterlibatan siswa secara aktif dapat
terlihat mulai dari tahap pertama sampai tahap akhir pembelajaran.
Dalam model Group Investigation terdapat tiga konsep utama, yaitu:
penelitian atau inquiri, pengetahuan atau knowledge, dan dinamika
kelompok atau the dynamic of the learning group, (Winataputra,
2001:75). Penelitian disini adalah proses dinamika siswa memberikan
respon terhadap masalah dan memecahkan masalah tersebut.
Pengetahuan adalah pengalaman belajar yang diperoleh siswa baik
secara langsung maupun tidak langsung. Sedangkan dinamika
kelompok menunjukkan suasana yang menggambarkan sekelompok saling
berinteraksi yang melibatkan berbagai ide dan pendapat serta saling
bertukar pengalaman melaui proses saling beragumentasi. Hal ini juga
dikukung oleh pendapat Krismanto (2003:7) yang memberikan
penjelasan tentang investigasi, yaitu sebagai kegiatan pembelajaran
yang memberikan kemungkinan siswa untuk mengembangkan
pemahaman siswa melalui berbagai kegiatan dan hasil yang benar
sesuai

II. Kajian Teori


2.1 Model pembelajaran Group Investigation

Orang pertama yang merintis menggunakan model ini adalah


John Dewey. Dewey memandang bahwa kerjasama dalam kelas

239
sebagai prasyarat untuk mengatasi berbagai persoalan kehidupan
yang kompleks dalam demokrasi. Kelas merupakan bentuk
kerjasama dimana guru dan siswa membangun proses pembelajaran
dengan perencanaan yang baik berdasarkan berbagai pengalaman,
kapasitas, dan kebutuhan mereka masing-masing. Siswa adalah
partisipasi aktif dalam segala aspek kehidupan sekolah, dengan
membuat keputusan-keputusan yang menentukan tujuan kemana
mereka bekerja. Kelompok menyediakan sarana sosial bagi proses
ini. Perencanaan kelompok menurut salah satu model untuk
menjamin keterlibatan siswa secara maksimal. Asma (2006;61)
mengungkapkan,

model group investigation (investigasi kelompok) berasal dari


premis bahwa dalam bidang sosial maupun intelektual, proses
pembelajaran disekolah menggabungkan nilai-nilai yang
didapatnya.Investigasi kelompok tidak dapat di implementasikan
dalam lingkungan pendidikan yang tidak mendukung dialog antar
personal atau yang mengabaikan dimensi afektif sosial
pembelajaran kelas. Interaksi kooperatif dan komunikasi diantaran
teman teman kelas dapat dicapai paling efektif dalam kelompok
kecil, dimana pergaulan antara teman teman sebaya dapat
dipertahankan.aspek sosial afektif kelompok, pertukaran
intelektualnya, dan makna pokok pelajaran itu merupakan sumber
utama dari usaha usaha siswa untuk belajar.

Keberhasilan pelaksanaan investigasi kelompok sangat tergantung


dengan latihan latihan berkomunikasi dan berbagi keterampilan
sosial lain yang dilakukan sebelumnya. Tahap ini merupakan
240
peletakan dasar (laying the groundwork) bagi pembentukan
kelompok (team building) guru dan siswa melakukan berbagai
macam kegiatan yang bersifat akademik dan non akademik yang
dapat menunjang terbentuknya norma norma perilaku kooperatif
yang sesuai dan dapat dibawa ke dalam kelas. Didalam kelompok
yang solid akan dapat memperoleh informasi, fakta, data yang
sesuai dengan tujuan pembelajaran. Aisyah, (2006)
mengungkapkan, secara harfiah investigasi diartikan sebagai
penyelidikan dengan mencatat atau merekam fakta-fakta,
melakukan peninjauan dengan tujuan memperoleh jawaban atas
pertanyaan-pertanyaan tentang suatu peristiwa atau sifat.
Selanjutnya Krismanto (2003) mendefinisikan investigasi atau
penyelidikan sebagai kegiatan pembelajaran yang memberikan
kemungkinan siswa untuk mengembangkan pemahaman siswa
melalui berbagai kegiatan dan hasil yang benar sesuai
pengembangan yang dilalui siswa. Investigation berkaitan dengan
kegiatan mengobservasi secara rinci dan menilai secara sistematis.
Jadi investigasi adalah proses penyelidikan yang dilakukan
seseorang, dan selanjutnya orang tersebut mengkomunikasikan
hasil perolehannya, dapat membandingkannya dengan perolehan
orang lain, karena dalam suatu investigasi dapat diperoleh satu atau
lebih hasil. Dengan demikian akan dapat dibiasakan untuk lebih
mengembangkan rasa ingin tahu. Hal ini akan membuat siswa
untuk lebih aktif berpikir dan mencetuskan ide-ide atau gagasan,
serta dapat menarik kesimpulan berdasarkan hasil diskusinya di
kelas. Model investigasi kelompok merupakan model pembelajaran
yang melatih para siswa berpartisipasi dalam pengembangan sistem
241
sosial dan melalui pengalaman, secara bertahap belajar bagaimana
menerapkan metode ilmiah untuk meningkatkan kualitas
masyarakat. Model ini merupakan bentuk pembelajaran yang
mengkombinasikan dinamika proses demokrasi dengan proses
inquiry akademik. Melalui negosiasi siswa-siswa belajar
pengetahuan akademik dan mereka terlibat dalam pemecahan
masalah sosial. Dengan demikian kelas harus menjadi sebuah
miniatur demokrasi yang menghadapi masalah-masalah dan melalui
pemecahan masalah, memperoleh pengetahuan dan menjadi sebuah
kelompok sosial yang lebih efektif.

Pembelajaran di sekolah menengah atas harus menitik beratkan


pada aktivitas siswa, memperhatikan karakteristik siswa,
perkembangan siswa serta situasi lingkungan sekitar. Winataputra
(1992:39) mengungkapkan, bahwa model group investigation atau
investigasi kelompok dapat digunakan dalam berbagai situasi dan
dalam berbagai bidang studi serta berbagai tingkat usia.

2. 2 Media Audio Visual


Media audio-visual adalah media yang mempunyai unsur suara
dan unsur gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang
lebih baik, karena meliputi kedua jenis media auditif (mendengar)
dan visual (melihat). Media Audiovisual merupakan sebuah alat
bantu audiovisual yang berarti bahan atau alat yang dipergunakan
dalam situasi belajar untuk membantu tulisan dan kata yang
diucapkan dalam menularkan pengetahuan, sikap, dan ide.

242
Audio visual adalah media instruksional modern yang sesuai
dengan perkembangan zaman (kemajuan ilmu pengetahuan dan
tekhnologi), meliputi media yang dapat dilihat dan didengar
(Rohani, 1997: 97-98).
Media audio visual adalah merupakan media perantara atau
penggunaan materi dan penyerapannya melalui pandangan dan
pendengaran sehingga membangun kondisi yang dapat membuat
siswa mampu memperoleh pengetahuan, keterampilan, atau sikap.

2.3 Pembelajaran Konvensional


Teori psikologi belajar yang dikenal dalam dunia pendidikan
saat ini dapat diklasifikasikan dalam 3 kelompok, yaitu: 1)
psikologi behavioristik, 2) psikologi kognitif, dan 3) psikologi
humanistik (Anggreni, 2006). Menurut teori behavioristik tingkah
laku siswa merupakan respon dari lingkungannya dan bahwa
tingkah laku merupakan sesuatu yang dapat dipelajari. Selanjutnya
disebutkan pula bahwa prinsip belajar menurut paham behavioristik
adalah suatu cara untuk mengubah tingkah laku. Oleh karena itu
tugas guru yang utama adalah menciptakan tingkah laku yang
diharapkan dapat meningkat.

Metode pembelajaran konvensional mengacu pada psikologi


behavioristik (Anggreni, 2006). Model pembelajaran konvensional
cenderung menekankan kepada guru sebagai pusat informasi
(teacher centered). Dengan pola seperti ini mengakibatkan tahap-
tahap yang terdapat dalam pembelajaran konvensional berlawanan
dengan model pembelajaran kooperatif berbasis projek. Dalam
proses belajar mengajar pada umumnya metode yang sering
243
digunakan adalah ceramah yang kemudian disertai latihan soal
(Sappaile, 2005). Pada pembelajaran konvensional apa yang
dipelajari terpisah dengan dunia nyata sehingga apa yang dipelajari
siswa menjadi tidak bermakna, hal ini terlihat dari permasalahan
yang diberikan di dalam pembelajaran hanya bersifat text book.
Pembelajaran konvensional melakukan penilaian secara terpisah
dari pembelajaran yaitu hanya melalui tes saja tanpa
memperhatikan proses belajar siswa.

2.4 Prestasi belajar


Belajar adalah perubahan yang dialami siswa dalam hal
kemampuannya untuk bertingkah laku dengan cara yang baru
sebagai hasil interaksi antara stimulus dan respons (Hamzah,
2010:7). Gagne & Coombs (dalam Sudjana, 2005 : 8) menyatakan
prestasi belajar adalah perubahan tingkah laku yang diperoleh dari
kegiatan belajar. Perubahan tingkah laku ini oleh Krathwohl dan
Bloom disusun dalam bukunya Taxonomi of Education Objectives,
yang mencangkup ranah kognisi, afeksi dan psikomotorik. Prestasi
belajar akan tampak pada perubahan perilaku individu yang belajar.
Seseorang yang belajar akan mengalami perubahan perilaku sebagai
akibat kegiatan belajarnya. Pengetahuan dan keterampilannya
bertambah, dan penguasaan nilai-nilai dan sikapnya bertambah
pula. Perubahan perilaku sebagai prestasi belajar diklasifikasikan
menjadi tiga domain yaitu : kognitif, afektif, dan psikomotor
(Krathwohl & Bloom dalam Siddiq, dkk. 2008:1-5). Domain
kognitif meliputi perilaku daya cipta, yaitu berkaitan dengan
kemampuan intelektual manusia, antara lain: kemampuan
244
mengingat (knowledge), memahami (comprehension), menerapkan
(application), menganalisis (analysis), mensintesis (synthesis), dan
mengevaluasi (evaluation).

2.5 Kerangka Berpikir

Selama refleksi yang dilakukan dalam proses pembelajaran guru


masih menggunakan pembelajaran konvensional dengan metode
ceramah, tanya jawab dan penugasan, khususnya dalam mata
pelajaran PPKN. Pembelajaran konvensional pembelajaran yang
selama ini masih biasa diterapkan di sekolah sekolah dan peneliti
juga melakukan hal tersebut dirasakan setelah repleksi.
Pembelajaran ini belum optimal membawa siswa dalam kegiatan
pembelajaran yang efektif. Pembelajaran konvensional
menekankan pada guru sebagai pusat informasi dan siswa sebagai
penerima informasi.

Model pembelajaran Group investigation adalah suatu model


pembelajaran yang mengaitkan materi yang dipelajari dengan
situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat
hubungan antara pengetahuan yang dimilikinya sehingga tercipta
pengetahuan baru yang dapat dimanfaatkan siswa dalam
menyelesaikan permasalahan/kasusnya dalam kehidupan sehari-
hari. Proses pembelajaran berlangsung dalam metode ilmiah dalam
bentuk kegiatan bekerja dan mengalami, bukan transfer
pengetahuan dari guru ke siswa. Proses pembelajaran lebih utama
daripada hasil pembelajaran. Dalam konteks ini, siswa harus sadar

245
tentang makna belajar, apa manfaatnya, dalam status apa mereka
dan bagaimana mencapainya.

2.6 Hipotesis Tindakan


Berdasakan kerangka berpikir di atas, maka dapat dirumuskan
hipotesis penelitian yaitu sebagai berikut.

a. Jika model pembelajaran group investigation berbantuan media


audio visual diterapkan dengan efektif, maka prestasi belajar
PPKN siswa kelas VIII A SMP Negeri 2 Gianyar dapat
meningkat.

III. METODA PENELITIAN


Dalam melaksanakan Penelitian Tindakan Kelas, langkah-
langkah atau prosedur PTK didasarkan pada model rancangan PTK
dari para ahli. Selama ini dikenal berbagai model PTK, namun
pada dasarnya terdapat empat tahap yang harus dilalui yaitu (1)
perencanan (planning), (2) pelaksanaan (acting), (3) pengamatan
(observing), dan (4) refleksi (reflecting). Keempat tahap tersebut
merupakan satu siklus dan akan dapat berlanjut kepada siklus
kedua, siklus ketiga dan seterusnya sesuai dengan apa yang
diinginkan dalam penelitian.

Perencanaan

Refleksi SIKLUS I Pelaksanaan Tindakan

Pengamatan

246
Perencanaan

Refleksi SIKLUS II Pelaksanaan Tindakan


Gambar 3.1: Gambar Rancangan Penelitian Tindakan Kelas

1. Perencanaan Tindakan
Adapun perencanaan yang dilakukan untuk melaksanankan
penelitian tindakan kelas adalah sebagai berikut.
1) Berkoordinasi dengan kepala sekolah untuk melaksanakan
penelitian
2) Melakukan refleksi awal dengan melihat prestasi belajar PPKN
siswa sebelum dilaksanakan penelitian.
3) Melakukan analisis kurikulum untuk mengetahui standar
kompetensi, kompetensi dasar dan menyusun silabus yang
disampaikan kepada siswa dengan menggunakan pendekatan
saintifik berbasis lingkungan.
4) Menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
dilengkapi LKS yang dirancang. Langkah-langkah
pembelajarannya diarahkan pada pendekatan saintifik berbasis
lingkungan untuk materi yang diajarkan.

247
5) Menyusun lembar penilaian dan tes/evaluasi berupa tes prestasi
belajar dan kuesioner motivasi belajar.
6) Membuat ringkasan materi yang dibahas.
7) Membuat instrumen untuk penelitian tindakan kelas berupa
lembar refleksi .
2. Pelaksanaan Tindakan
Dalam pelaksanaan ini disusun sesuai dengan tahap pelaksanaan
penerapan model pembelajaran GI berbantuan media audio visual
dalam mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam untuk mengetahui
prestasi belajar siswa. Pada setiap siklus penelitian terdiri dari 4 kali
pertemuan. 3 kali pertemuan untuk melaksanakan proses pembelajaran
dan 1 kali pertemuan untuk melaksanakan evaluasi atau tes prestasi
belajar dan mengukur motivasi belajar siswa. Langkah-langkahnya
adalah sebagai berikut.

1) Persiapan pada awal pembelajaran


Pada tahap ini, kegiatan yang dilaksanakan adalah
mempersiapkan perangkat pembelajaran, membentuk kelompok
learning komunity, menetukan skor awal, mengatur tempat duduk
dan melakukan kegiatan apersepsi.
2) Pelaksanaan pembelajaran
Langkah-langkah dalam pelaksanaan tindakan ini adalah
dilaksanakan sesuai dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
(RPP) yang telah disusun dan disiapkan dengan menerapkan tahap-
tahap model pembelajaran GI berbantuan media audio visual.

3. Observasi / Evaluasi
Pada pertemuan ke 4, guru melaksanakan tes prestasi belajar
dan mengukur motivasi belajar siswa. Kegiatan yang dilakukan pada
tahap evaluasi yaitu memberikan lembar tes evaluasi kepada siswa
yang bertujuan untuk mengetahui prestasi belajar siswa dan kuesioner
motivasi belajar untuk mengetahui tingkat motivasi belajar siswa
setelah dilaksanakannya pembelajaran dengan model pembelajaran GI
248
berbantuan media audio visual. Hasil evaluasi akan menjadi acuan bagi
peneliti dalam merancang pembelajaran pada siklus berikutnya (siklus
II).
4. Refleksi
Refleksi ini dilakukan untuk melihat dan mengkaji hasil
tindakan pada siklus I mengenai prestasi belajar PPKN dan motivasi
belajar siswa. Hasil kajian tindakan siklus I ini, selanjutnya dipikirkan
untuk dicari dan ditetapkan beberapa alternatif tindakan baru yang
diduga lebih efektif untuk meningkatkan prestasi belajar PPKN.
Alternatif tindakan ini ditetapkan menjadi tindakan baru pada rencana
tidakan dalam penelitian

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.6 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
prestasi belajar PPKN masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2465 dan rata rata
kelas VIII A 68,47, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 47,22%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 52,77%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran PPKN kelas VIII A SMP Negeri 2 Gianyar adalah
dengan nilai 75.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar PPKN
dengan menggunakan model pembelajaran group
investigation. Peneliti telah giat melakukan kegiatan yang
susuai dengan kebenaran teori yang ada sehingga peneliti
249
memperoleh hasil yang lebih baik dari proses awal, yaitu
dengan rata rata nilai 76,25 dari jumlah nilai 2745 seluruh
siswa di kelas VIII A SMP Negeri 2 Gianyar, dan prosentase
ketuntasan belajarnya adalah 77,77%, yang tidak tuntas adalah
22,22%. Hasil ini belum maksimal, karena belum mecapai
indikator keberhasilan penelitian yang mencanangkan dengan
minimal prosentase ketuntasan belajar 85%.

3). Pada siklus II ,

Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan


yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan
model pembelajaran group investigation dalam pembelajaran
PPKN di kelas VIII A SMP Negeri 2 Gianyar, dimana hasil
yang diperoleh pada siklus II ini ternyata prestasi belajar
PPKN meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata
83,19, dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.

Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II


digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

250
Tabel 01 : Tabel Data Prestasi belajar Siswa kelas VIII A SMP
Negeri 2 Gianyar
DATA AWAL SIKLUS I SIKLUS II VARIABEL
Skor Nilai 2465 2745 2995
Prestasi belajar
Rata Rata
68,47 76,25 83,19 PPKN
Kelas
Dengan
Persentase
47,22% 77,77% 100% KKM = 75
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi belajar PPKN siswa


kelas VIII A SMP Negeri 2 Gianyar semester II tahun pelajaran
2013/2014

251
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 68,47 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran PPKN masih sangat
rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk mata
pelajaran ini di SD N 3 Siangan adalah 75,00 Dengan nilai yang
sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan untuk dapat
meningkatkan prestasi belajar anak/siswa menggunakan
metode/model pembelajaran group investigation Akhirnya dengan
penerapan metode/model pembelajaran group investigation yang
benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
76,25. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 28
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 77,77%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran group investigation
252
belum maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan
model/metode tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum
mampu melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
group investigation dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran PPKN lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 83,19 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran group
investigation mampu meningkatkan prestasi belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.

253
g) Dari data awal ada 19 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 8 siswa dan siklus II tidak ada
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
h) Nilai rata-rata awal 68,47 naik menjadi 76,25 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 83,19.
i) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 17 orang sedangkan
pada siklus I menjadi lebih banyak yaitu 28 siswa dan pada
siklus II semua siswa mampu memperoleh nilai
sandar/melampaui KKM.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran group investigation dapat memberi jawaban sesuai
tujuan penelitian ini yaitu dapat meningkatkan prestasi belajar
PPKN siswa kelas VIII A. Semua ini dapat dicapai karena
model/metode pembelajaran group investigation sangat efektif
diterapkan dalam proses pembelajaran yang mengakibatkan siswa
aktif, antusias dan dapat memahami materi yang diajarkan sehingga
prestasi belajar siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Abdurrahman, Mulyono. 1999. Pendidikan bagi Anak Berkesulitan
Belajar.Jakarta: Rineka Cipta.

Ali, M.S. 2002. Prestasi belajar Fisika Ditinjau dari Beberapa faktor
Psikologis.Disertasi.IKIP Jakarta.

Alien, Deborah E. et al- 1996.The Power of Problem Based Learning in


Teaching Introductory Science Courses.Jossey-Boss Publisher.

254
Amien, Moh. 1996. Perkembangan Intelektual Siswa SMP. Jurnal
IlmuPendidikan.Jilid3 No. 4.Jakarta : LPTK dan ISPI.

Anastasi, Anne. 1976. Psychological Testing. Fifth Edition.New York:


Macmillan Publishing Co., Inc.

Anom. 2000. Profesionalisme Guru Fisika dalam Menghadapi


Tantangan Era Global.Makalah. Disampaikan pada seminar
dalam rangka HUT ke-36 Jurusan FisikaSTKIP Singaraja pada
1 hari Minggu 5 Nopember 2000.

Arends, Richard I. 2004. Learning to Teach. Sixth Edition. New York:


McGraw-Hill

255
MENGOPTIMALKAN MODEL PEMBELAJARAN INQUIRI
UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR BAHASA
INDONESIA SISWA KELAS VIII F
SMP NEGERI 3 GIANYAR
SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :

NI MADE SUARTINI

ABSTRACT
So that knowledge can be exploited children in daily life All the
activities of the student in learning directed to seek and find yourself
from something that I learned to be useful and meaningful to the lives
of the growth and development of students, which is expected to foster
an attitude of confidence and introspective so student achievement can
be increased. Therefore, the objective of this classroom action research
conducted on students of class VIII SMP Negeri 3 F in Gianyar in the
first semester of the school year 2015/2016 is to improve learning
outcomes Indonesian Student Class VIII SMP Negeri 3 F Gianyar the
first semester of the school year 2015/2016. This involves a class action
research class VIII F as a subject of research conducted in two cycles
through the stages of planning, implementation, observation and
reflection.
Indonesian in SD aims to make students able to develop basic
knowledge and skills useful for him in everyday life. Teaching
Indonesian aims to make students able to develop an understanding of
language skills early on, so that students have pride as a nation of
Indonesia and the love of the homeland. Achievement test is a tool used
to collect research data were then analyzed using descriptive analysis.
Results obtained from this study showed an increased ability of
students in the learning process from the initial average 72.63 increased
to 77.57 in the first cycle and increased to 80.42 on skilus II, with early
256
learning completeness 48.48% in the first cycle increased to 63.63%
and the second cycle increased to 96.96%. The conclusions that can be
drawn from these results is the application of Enquiry learning model in
the implementation of the learning process can improve learning
outcomes Indonesian eighth grade students of SMP Negeri 3 F Gianyar.

Keywords: inquiri learning model, learning outcomes


I. PENDAHULUAN
Bahasa Indonesia sebenarnya merupakan mata pelajaran
hafalan atau ingatan, tetapi menjadi kendala bagi siswa, terutama
bagi siswa-siswi SMP. Hal ini disebabkan oleh keluasaan materi
mata pelajaran ini. Guru berperan aktif berinovasi dalam proses
pembelajaran agar proses pembelajaran dapat hidup di dalam kelas
sehingga siswa tumbuh rasa senang didalam didalam menerima
pelajaran yang ditransper oleh gurunya. Peserta didik akan
memperoleh pendidikan bermakna apabila pengetahuan dibangun
dengan dasar informasi yang didapat secara alami. Untuk mencapai
tujuan tersebut, lingkungan belajar harus dibangun sedemikian rupa
untuk memberikan pemahaman dan menjelaskan secara kongkret
teori-teori atau konsep-konsep yang disampaikan kepada anak agar
pengetahuan dapat dimanfaatkan anak dalam kehidupan sehari-hari.

Agar peserta dapat menguasai materi yang diajarkan dengan


sebaik-baiknya, merupakan tugas utama guru dalam melaksanakan
proses belajar mengajar. Ketentuan menyangkut hal itu telah
dinyatakan dalam Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 yang
menjelaskan bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan
pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif,

257
menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk
berpartisipasi aktif serta memberikan ruang yang cukup bagi
prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat,
dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Karena itu
orientasi pembelajaran harus ditekankan kepada peserta didik
sebagai subjek, yang harus aktif dan kreatif melaksanakan proses
pembelajaran dengan arahan dan bantuan dari guru.

Yang tidak kalah pentingnya adalah pemahaman guru


tentang proses pembelajaran dapat berlangsung aktif, kreatif, dan
menarik jika dalam diri siswa tumbuh rasa ingin tahu, mencari
jawaban atas pertanyaan, memperluas dan memperdalam
pemahaman dengan menggunakan metode yang efektif. Rasa ingin
tahu siswa muncul dan terlihat ketika sudah mulaidalam diri siswa
yang bersangkutan, seperti : intelegensi, bakat, motivasi, kesehatan
fisik dan mental. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang
datang dari luar siswa, seperti : lingkungan belajar, latar belakang,
cara guru mengajar, media pembelajaran, sumber belajar, motivasi
guru dan sebagainya.

258
Tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran biasanya
dinyatakan dengan nilai. Pada hasil belajar mata pelajaran Bahasa
Indonesia yang dilakukan pada observasi awal menunjukkan
rendahnya tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran
dengan bukti nilai rata-rata siswa hanya mencapai 72,63. Rata-rata
ini jauh di bawah KKM mata pelajaran Bahasa Indonesia di SMP
Negeri 3 Gianyar yaitu 78.

II. Kajian Teori

2.1 Model Pembelajaran Inquiri


Penelitian Tindakan Kelas (PTK) pertama kali
diperkenalkan oleh ahli psikologi social amerika yang bernama
Kurt Lewin pada tahun 1946. Inti gagasan Lewin inilah yang
selanjutnya dikembangkan oleh ahli-ahli lain seperti Stephen
Kemmis Robin Mc. Taggart, John Eliot, Dave Ebbutt dan
sebagainya. Di Indonesia sendiri PTK baru dikenal pada akhir
decade 80-an.

Menurut John Eliot PTK adalah kajian tentang situasi sosial


dengan maksud untuk meningkatkan kualitas tindakan di dalamnya
(Elliot, 1982).

Dilakukannya PTK adalah dalam rangka guru bersedia


untuk mengintropeksi, bercermin, merefleksi atau mengevaluasi
instropeksi, bercermin merefleksi atau mengevaluasi dirinya sendiri
sehingga kemampuannya sebagai guru diharapkan cukup
profesional. Dilaksanakannya PTK, berarti juga berkedudukan

259
sebagai peneliti yang senantiasa bersedia meningkatkan kualitas
kemampuan mengajarnya.

Model pembelajaran inquiry training menurut Saeful Efendi


dalam blog-nya dikembangkan oleh seorang tokoh yang bernama
Suchman. Suchman meyakini bahwa anak-anak merupakan
individu yang penuh rasa ingin tahu akan segala sesuatu. Untuk
mendukung teorinya Suchman menyusun landasan pemikiran yang
mendasari model pembelajaran ini, yaitu 1) Secara alami manusia
mempunyai kecenderungan untuk selalu mencari tahu akan segala
sesuatu yang menarik perhatiannya; 2) Mereka akan menyadari
keingintahuan akan segala sesuatu tersebut dan akan belajar untuk
menganalisis strategi berpikirnya tersebut; 3) Strategi baru dapat
diajarkan secara langsung dan ditambahkan/digabungkan dengan
strategi lama yang telah dimiliki siswa; 4) Penelitian kooperatif
(cooperative inquiry) dapat memperkaya kemampuan berpikir dan
membantu siswa belajar tentang suatu ilmu yang senantiasa bersifat
tentatif dan belajar menghargai penjelasan atau solusi altematif.

model Inquiri menuntut kemampuan siswa untuk menemukan


sendiri sesuai arti inquiri dari bahasa aslinya Inquiri yang berarti
meneliti, menginterogasi, memeriksa materi yang telah diteliti,
telah dimengerti, telah diperiksa merupakan sesuatu yang dialami
sendiri oleh siswa yang akan dijadikan pusat perhatian untuk
memikirkan hal-hal yang terkait dengan materi tersebut yang
disebut kegiatan intelektual. Apa yang telah diteliti, diamati,
diperiksa dan diinterogasi akan diproses dalam alam pikiran mereka
dan akan menjasi sesuatu yang bermakna dalam kehidupan mereka
260
kelak. Dalam upaya mengerti materi yang diamati dan diteliti
mereka dibiasakan untuk produktif, mampu membuat analisis serta
membiasakan mereka berpikir kritis. Pembelajaran dengan metode
ini erat kaitannya dengan apa yang ditulis guru adalam Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) guru karena dalam RPP tersebut
tertulis hal-hal seperti metode, strategi dan teknik agar para siswa
bisa mendapat jawabannya sendiri secara optimal.

2. 2 Hasil Belajar
Hasil belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan sekolah,
karena nilai atau angka yang diberikan merupakan manifestasi dari
hasil belajar siswa dan berguna dalam pengambilan keputusan atau
kebijakan terhadap siswa yang bersangkutan maupun sekolah. Hasil
belajar merupakan kemampuan siswa

yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap dan keterampilan


yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar mengajar.

Djamarah (1994:23) mendefinisikan hasil belajar sebagai hasil


yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan perubahan
dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam belajar.Kalau
perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau dicapai dari
aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah salah satu
indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui kemajuan
individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah. Dengan
kata lain hasil belajar merupakan kemampuan-kemampuan yang
dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan belajar atau setelah

261
menerima pengalaman belajar, yang dapat dikatagorikan menjadi
tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan psikomotor.

2.5 Kerangka Berpikir


Model pembelajaran inquiri menuntut kegiatan intelektual yang
tinggi, memproses apa yang mereka telah dapatkan dalam
pikirannya untuk menjadi sesuatu yang bermakna. Mereka
diupayakan untuk lebih produktif, mampu membuat analisa,
membiasakan mereka berpikir kritis, dapat mengingat lebih lama,
materi yang telah mereka pelajari. Model ini juga bisa diupayakan
pengembangan kemampuan akademik, menghindarkan siswa
belajar dengan hapalan, dapat memberikan tambahan kemampuan
untuk dapat mengasimilasikan dan mengakomodasikan informasi,
serta menuntut latihan-latihan khusus untuk mempertinggi daya
ingat dengan berlatih untuk dapat menemukan sendiri sesuatu yang
penting dalam materi yang diberikan. Dengan cara kerja yang
sedemikian rupa sudah dapat diyakini bahwa metode ini akan dapat
memecahkan masalah yang ada.

2.6 Hipotesis Tindakan


Dengan semua paparan di atas, dapat disampaikan hipotesis
tindakan yaitu:
Jika model pembelajaran Inquiri diterapkan secara maksimal maka
hasil belajar bahasa Indonesia siswa kelas VIII F SMP Negeri 3
Gianyar pada Semester I Tahun ajaran 2015/2016 di dapat
ditingkatkan.

262
III. METODA PENELITIAN
Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan.Oleh
karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian tindakan
sangat diperlukan.Penelitian tindakan didasarkan pada filosofi bahwa
setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis, tetapi selalu
menginginkan sesuatu yang lebih baik.Peningkatan diri untuk hal yang
lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai tujuan tercapai
(Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 67).

Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian


tindakan yang disampaikan oleh Kemmis dan Mc. Taggart seperti
terlihat pada gambar berikut:

Gambar 01. Gambar 3.1 Model PTK (Penelitian Tindakan Kelas)


Menurut Kemmis dan Mc Taggart (Arikunto, 2008:16)

Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari tiga tahap pada satu
siklus, apabila dalam tindakan kelas ini ditemukan kekurangan dan
tidak terciptanya target yang telah ditentukan, maka ini ditemukan

263
dan tidak tercapainya target yang telah ditentukan, maka diadakan
perbaikan pada perencanaan dan pelaksanaan siklusberikutnya.
Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah model spiral
Kemmis dan Mc Taggart dengan melalui beberapa siklus tindakan
dan terdiri dari empat komponen

a. Rencana yaitu rencana tindakan apa yang akan dilakukan untuk


memperbaiki, meningkatkan atau perubahan perilaku dan sikap
sebagai solusi

b. Tindakan yaitu apa yang dilakukan oleh guru atau peneliti sebagai
upaya perbaikan, peningkatan atau perubahan yang diinginkan.

c. Observasi yaitu mengamati atas hasil atau dampak dari tindakan


yang dilaksanakan atau dikenakan terhadap siswa

d. Refleksi yaitu peneliti mengkaji, melihat dan mempertimbangkan


atas hasil atau dampak dari tindakan dari berbagai criteria

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas hasil
belajar Bahasa Indonesia masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2397 dan rata rata kelas
72,63, dimana siswa yang mencapai persentase ketuntasan
belajar 48,48%, dan yang tidak mencapai ketuntasan adalah
51,51%, dengan tuntutan KKM untuk mata pelajaran Bahasa

264
Indonesia kelas VIII F SMP Negeri 3 Gianyar adalah dengan
nilai 78.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Bahasa Indonesia
dengan menggunakan model pembelajaran inquiri. Peneliti telah
giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori
yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik dari
proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 77,57 dari jumlah nilai
2560 seluruh siswa di kelas VIII F SMP Negeri 3 Gianyar, dan
prosentase ketuntasan belajarnya adalah 63,63%, yang tidak
tuntas adalah 36,36%. Hasil ini belum maksimal, karena belum
mecapai indikator keberhasilan penelitian yang mencanangkan
dengan minimal prosentase ketuntasan belajar 85%.

265
3). Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Inquiri dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di
kelas VIII F SMP Negeri 3 Gianyar, dimana hasil yang diperoleh
pada siklus II ini ternyata hasil belajar Bahasa Indonesia
meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata 80,48, dan
ketuntasan belajarnya adalah 96,96%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas VIII F SMP


Negeri 3 Gianyar

SIKLUS
DATA AWAL SIKLUS I VARIABEL
II
Skor Nilai 2397 2560 2654 Hasil Belajar
Rata Rata Bahasa
72,63 77,57 80,42
Kelas Indonesia
Persentase Dengan
48,48% 63,63% 96,96%
Ketuntasan KKM = 78

Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Bahasa Indonesia siswa


kelas VIII F semester II tahun pelajaran 2015/2016 SMP Negeri 3
Gianyar

266
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 72,63 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SMP Negeri 3 Gianyar adalah 78,00
Dengan nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti
mengupayakan untuk dapat meningkatkan hasil belajar anak/siswa
menggunakan metode/model pembelajaran inquiri Akhirnya
dengan penerapan metode/model pembelajaran inquiri yang benar
sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata hasil belajar anak/siswa
pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata 77,57.
Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 21 siswa
memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya belum
mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar mereka
267
baru mencapai 63,63%. Hal tersebut terjadi akibat penggunaan
metode/model pembelajaran inquiri belum maksimal dapat
dilakukan disebabkan penerapan model/metode tersebut baru
dicobakan sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya
sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan hasil belajar siswa diupayakan lebih


maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih baik,
menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
inquiri dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran
Bahasa Indonesia lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan hasil belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 80,42 dengan presentase ketuntasan
mencapai 96,96%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan
yang sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut
menuntun pada suatu keberhasilan bahwa model/metode
pembelajaran inquiri mampu meningkatkan hasil belajar
anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan merupakan ringkasan hasil penelitian yang bertalian
dengan rumusan masalah dan tujuan penelitian, yaitu hasil belajar
Bahasa Indonesia siswa kelas VIII F SD Negeri 3 Sianga semester I
tahun pelajaran 2015/2016 dapat ditingkatkan melalui penerapan
model pembelajaran inquiri. Berdasarkan semua hasil tindakan
268
yang dilakukan, baik siklus I maupun siklus II mulai dari
perencanaan, pelaksanaan, pengamatan/observasi dan refleksi dapat
disampaikan hal-hal berikut:
1. Pelaksanaan kegiatan awal dimana model pembelajaran yang
digunakan tidak menentu, termasuk pula metode ajar yang
digunakan hanya sekedar terlaksana membuat nilai siswa pada
mata pelajaran Bahasa Indonesia rendah dengan rata-rata 72,63
yang masih jauh dari kriteria ketuntasan minimal pada mata
pelajaran ini yaitu 78.
2. Setelah dilakukan perencanaan yang lebih matang
menggunakan model pembelajaran Inquiri yang dilanjutkan
dengan pelaksanaannya di lapangan yang benar sesuai teori
yang ada dan dibarengi dengan pemberian tes atau observasi
secara objektif akhirnya terjadi peningkatan dari nilai rata-rata
awal 72,63 menjadi rata-rata 77,57. Demikian juga terjadi
peningkatan dari nilai rata-rata 77,57 pada siklus I meningkat
menjadi 80,42 pada siklus II.
3. Seperti kebenaran tujuan pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)
yaitu untuk peningkatan proses pembelajaran, maka upaya-upaya yang
maksimal telah dilakukan dengan sangat giat sehingga hasil yang
diharapkan sesuai perolehan data telah mampu memberi jawaban
terhadap rumusan masalah dan tujuan penelitian ini.

DAFTAR PUSTAKA

269
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara

Dimyati dan Mudjiono. 2001. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta:


Dirjen Dikti

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka

Lickona, Thomas. 1992. Educating For Character. How Our Schools


Can Teach Respect and Responsibility.New York: Bantam
Books.

Maksum, Ahmad, 2006. Pengaruh Metode Pembelajaran Inquiri


terhadap Hasil Belajar Sejarah dan Sikap Nasionalisme Siswa
Kelas XI SD Negeri1 Sukamulia, Lombok Timur, NTB. Tesis.
Singaraja. Universitas Pendidikan Ganesha. Program
Pascasarjana.
Syaodih Sukmadinata, Nana. 2007. Metode Penelitian Pendidikan,
Bandung: Remaja Rosda Karya.

Tim Prima Pena. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Gramedia Press.

PENERAPAN METODE PEMBELAJARAN ROLE


PLAYING UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI
270
BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS II SD
NEGERI 1 SERONGGA SEMESTER II TAHUN
PELAJARAN 2015/2016

Oleh :
PANDE KETUT TERIMA

ABSTRACT

This research was conducted in SD Negeri 1 Serongga in class


II student ability for Mathematics quite low, with only reached an
average of 59.89.
The purpose of writing this classroom action research is to
improve mathematics achievement grade II SD Negeri 1 Serongga in
the first half year 2015/2016 pelajaraan through the application of
learning methods of role playing.
Data collection method is learning achievement test. Methods of data
analysis is descriptive.
Results obtained from this research is the method of role
playing can improve student achievement. This is evident from the
results of learning completeness percentage obtained initially 45.65%,
the first cycle to 67.39% and the second cycle to 100%.
The conclusion from this research is the method of role playing
can improve mathematics achievement grade II SD Negeri 1 Serongga
the second semester of the academic year 2015/2016.

Keywords: method of role playing, learning achievement.

I. PENDAHULUAN

271
Pendidikan merupakan kebutuhan mutlak bagi kehidupan
manusia yang harus dipenuhi. Tanpa pendidikan mustahil manusia
dapat berkembang secara baik. Pendidikan dapat diartikan sebagai
sebuah proses dengan metode-metode tertentu sehingga orang
memperoleh pengetahuan, pemahaman, dan cara bertingkah laku
yang sesuai dengan kebutuhan. Penyelenggaraan pendidikan di
Indonesia menurut UU Nomor 20 Tahun 2003 pasal 1 ayat (2)
disebutkan bahwa suatu Pendidikan Nasional adalah pendidikan
yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 yang
berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia dan
tanggap terhadap tuntutan perubahan zaman.
Pendidikan adalah usaha sadar yang dilakukan oleh keluarga,
masyarakat dan pemerintah, melalui kegiatan bimbingan,
pengajaran, dan latihan, yang berlangsung di sekolah dan di luar
sekolah, untuk mempersiapkan peserta didik agar dapat
memainkan peranan dalam berbagai lingkungan hidup secara tepat
di masa yang akan datang.
Tujuan dari suatu proses pembelajaran adalah untuk
membentuk anak didik dalam suatu perkembangan tertentu. Dalam
suatu proses belajar mengajar, aspek yang sangat penting untuk
mencapai tujuan tersebut adalah peran aktif atau partisipasi antara
guru dan siswa. Partisipasi antara keduanya sangat berpengaruh
terhadap pencapaian tujuan pembelajaran yang diinginkan. Hal ini
dapat diartikan bahwa dalam suatu proses belajar mengajar harus
ada keterlibatan antara guru dan siswa. Proses belajar itu sendiri
merupakan hal yang sangat penting, dimana proses tersebut terjadi
di dalam pemikiran siswa. Keterlibatan siswa dalam proses belajar
272
mengajar merupakan suatu implementasi dari keaktifan siswa
dalam proses tersebut tentu saja disamping menerima materi
pelajaran dari guru siswa juga aktif baik dari segi fisik maupun
mental. Dalam Permendiknas No. 22 Tahun 2006 tentang Standar
Isi bahwa : mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan
merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan
warga Negara yang memahami dan mampu melaksanakan hak-hak
dan kewajibannya untuk menjadi warga Negara Indonesia yang
cerdas, terampil, dan berkarakter yang diamanatkan oleh Pancasila
dan UUD 1945.

II. Kajian Pustaka

2.1 Metode Role Playing (Bermain Peran)


a. Pengertian Metode Role playing (Bermain Peran)
Menurut Supena Djanali bermain adalah pekerjaan anak-
anak dan anak-anak sangat gemar bermain. Menurut Hairudin
bermain peran adalah simulasi tingkah laku yang bertujuan (a)
melatih siswa untuk menghadapi situasi yang sebenarnya, (b)
melatih praktik berbahasa lisan secara intensif, dan memberikan
kesempatan kepada siswa untuk mengembangkan kemampuannya
berkomunikasi.

Menurut pendapat Syaiful Bahri dan Aswan Zain Metode


sosiodrama ialah mendramatisasikan tingkah laku dalam
hubungannya dengan masalah sosial. Metode sosiodrama adalah
mendramatisasikan tingkah laku, atau ungkapan gerak-gerik wajah
273
seseorang dalam hubungan sosial dengan manusia. Martinis Yamin
menyatakan metode sosiodrama atau bermain peran adalah metode
yang melibatkan interaksi antara dua siswa atau lebih tentang suatu
topik atau situasi siswa melakukan peran masing-masing sesuai
dengan tokoh yang ia lakukan. Mereka berinteraksi dengan sesama
dan melakukan peran secara terbuka. Interaksi pembelajaran yang
seperti itu akan menjadikan siswa menjadi aktif sehingga
pembelajaran menjadi lebih hidup.

b. Langkah-langkah Metode Role Playing (Bermain Peran)

Metode role playing (bermain peran) sering juga disebut


metode sosiodrama, dapat diberi batasan menjadi sesuatu cara
mengajar yang memberikan kesempatan kepada siswa untuk
mendramatisasi sikap, tingkah laku, atau penghayatan seseorang
seperti dilakukannya dalam hubungan sosial sehari-hari dalam
masyarakat. Dengan cara belajar mengajar semacam ini para siswa
diberi kesempatan dalam menggambarkan, mengungkapkan,
mengekspresikan suatu sikap tingkah laku atau penghayatan yang
diperlukan, dirasakan atau diinginkan seandainya dia menjadi
tokoh yang sedang diperankannya, yang penting diingat ialah
semua tugas yang diserahkan pada siswa, harus dilaksanakan
sewajar-wajarnya jangan berlebihan. Semua sikap dan tingkah laku
diungkapkanya secara spontan

274
c. Kelebihan Metode Role Playing (Bermain Peran)

Kelebihan metode bermain peran role playing adalah (1)


melatih siswa untuk berkreatif dan berinisiatif (2) melatih siswa
untuk memahami sesuatu dan mencoba melakukannya, (3)
memupuk bakat siswa yang memiliki bibit seni dengan baik (4)
memupuk kerja sama antar teman (5) membuat siswa merasa
senang, karena dapat terhibur oleh fragmen teman-temannya.

Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa


metode bermain peran/role playing adalah cara melaksanakan
kegiatan untuk mencapai tujuan melalui bermain dengan cara
memberi kesempatan kepada siswa untuk mendramatisasi sikap,
tingkah laku seseorang seperti dilakukannya dalam kehidupan
sehari-hari. Siswa diberikan kesempatan merasakan langsung
keadaan dalam materi yang ada pada skenario. Dengan demikian
siswa menjadi lebih kreatif, inisiatif, berani dan senang dalam
pembelajaran sehingga siswa dapat memahami materi yang
disampaikan dengan mudah yang tentunya akan berpengaruh
terhadap meningkatnya minat dan prestasi belajar siswa.
Berdasarkan pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa metode
bermain peran/role playing adalah cara melaksanakan kegiatan
untuk mencapai tujuan melalui bermain dengan cara memberi
kesempatan kepada siswa untuk mendramatisasi sikap, tingkah
laku seseorang seperti dilakukannya dalam kehidupan sehari-hari.
Siswa diberikan kesempatan merasakan langsung keadaan dalam
materi yang ada pada skenario. Dengan demikian siswa menjadi
lebih kreatif, inisiatif, berani dan senang dalam pembelajaran
275
sehingga siswa dapat memahami materi yang disampaikan dengan
mudah yang tentunya akan berpengaruh terhadap meningkatnya
minat dan prestasi belajar siswa.

2.2 Prestasi Belajar Siswa


1. Pengertian Prestasi
Prestasi belajar merupakan indikator tinggi rendahnya
tingkah laku sebagai akibat proses belajar mengajar yang meliputi
aspek kognitif, afektif dan psikomotor. Anwar merumuskan
prestasi belajar sebagai perubahan tingkah laku yang meliputi tiga
ranah yaitu; kognitif (aspek intelektual), afektif (minat dan sikap),
dan psikomotor (aspek keterampilan motorik). Hal ini sependapat
dengan Robert M. Gagne yang mengemukakan lima macam hasil
belajar tiga diantanya bersifat kognitif, bersifat afektif, dan bersifat
psikomotorik. Gage juga berpendapat bahwa prestasi belajar dapat
berupa keterampilan-keterampilan intelektual yang memungkinkan
kita berinteraksi dengan lingkungan. Sedangakan menurut Slameto
prestasi belajar adalah tinggi rendahnya penguasaan siswa terhadap
mata pelajaran.

Prestasi belajar yang dimaksud dalam penelitian ini adalah


hasil belajar Matematika dimana siswa mempunyai nilai atau skor
tes yangtinggi dalam pelajaran Matematika. Hasil belajar
Matematika memiliki ciri bahwa seseorang dikatakan berhasil
dalam pelajaran Matematika jika ia mempunyai skor atau nilai
yang tinggi dan mampu mengamalkan atau mempraktikan dalam
kehidupan sehari-hari. Dalam pembelajaran Matematika selain
siswa dituntut untuk memahami suatu konsep siswa juga dituntut
276
untuk mengaplikasikan nilai-nilai yang ada dalam pembelajaran
Matematika. Penuturan tersebut menghasilkan kesimpulan prestasi
belajar Matematika adalah tinggi rendahnya tingkat penataan nalar,
pembentukan sikap serta keterampilan siswa dalam pembelajaran
Matematika dengan menggunakan metode role playing.

2.3 Kerangka Berpikir


Kemampuan menampilkan sesuatu yang baik tentu memerlukan
bimbingan orang lain, dalam hal ini adalah bimbingan guru
terhadap siswanya. Apabila guru telah melakukan inovasi-inovasi
untuk mematangkan siswanya memperoleh kemampuan yang
diharapkan dalam menampilkan sesuatu tentu dapat diharapkan
para siswa akan memiliki kebiasaan-kebiasaan, keterampilan-
keterampilan yang dibutuhkan. Untuk dapat terwujudnya apa yang
diharapkan tersebut, inovasi langkah-langkah yang diupayakan guru
akan dapat memecahkan permasalahan yang ada seperti
menyiapkan siswa dalam menerima pelajaran, memberikan tugas-
tugas, menyiapkan pembentukan konsep diri, memberi mereka
lebih untuk bertanya jawab dan terakhir evaluasi. Dasar berpikir
inilah yang dijadikan acuan dalam memecahkan masalah yang
sedang diteliti.

2.4 Hipotesis Tindakan


Melihat langkah-langkah metode role playing yang ampuh
dalam memecahkan masalah yang ada, yang lebih diyakini lagi
dengan kebenaran teori yang disampaikan, maka hipotesis tindakan
ini dapat dirumuskan seperti berikut :

277
Apabila langkah-langkah metode role playing dilaksanakan
sesuai kebenaran teori, maka dapat meningkatkan prestasi belajar
siswa kelas II SD Negeri 1 Serongga.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan.
Oleh karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian
tindakan sangat diperlukan. Penelitian tindakan didasarkan pada
filosofi bahwa setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis,
tetapi selalu menginginkan sesuatu yang lebih baik. Peningkatan
diri untuk hal yang lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai
tujuan tercapai (Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 6-
7).
Dalam melaksanakan penelitian, rancangan merupakan hal
yang sangat penting untuk disampaikan. Tanpa rancangan, bisa
saja alur penelitian akan menyimpang dalam pelaksanaannya.

Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian


tindakan yang disampaikan oleh Mc. Kernan seperti terlihat pada
gambar berikut.

278
TINDAKAN DAUR I
Tindakan perlu perbaikan DAUR 2

dst
Penerapan Definisi Penerapan Redefine
masalah problem

Evaluasi Need Evaluate Need


tindakan assessement action assessement

Implementasi Hipotesis ide Impl. Revise New


tindakan plan hypothesis

Develop action plan T 1 Revise action plan T 2

Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Mc. Kernan, 1991


(dalam Sukidin, Basrowi, Suranto, 2002: 54)
Prosedur:

- Tindakan daur I: mulai dari definisi masalah, berlanjut ke


assessment yang disiapkan, berlanjut ke rumusan hipotesis,
berlanjut ke pengembangan untuk tindakan I, lalu implementasi
tindakan, evaluasi tindakan berlanjut ke penerapan selanjutnya.
- Tindakan daur II: mulai dari menentukan kembali masalah yang
ada, berlanjut ke assessment yang disiapkan, terus ke pemikiran
terhadap munculnya hipotesis yang baru, perbaikan tindakan
pada rencana ke 2, pelaksanaan tindakan, evaluasi terhadap
semua pelaksanaan dan penerapan.
279
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Matematika masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2755 dan rata rata
kelas 59,89, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 45,65%, dan yang tidak mencapai ketuntasan
adalah 54,34%, dengan tuntutan KKM untuk mata pelajaran
Matematika kelas II SD Negeri 1 Serongga adalah dengan nilai
65.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Matematika
dengan menggunakan model pembelajaran role playing. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 64,89 dari
jumlah nilai 2985 seluruh siswa di kelas II SD Negeri 1
Serongga, dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah 67,39%,
yang tidak tuntas adalah 32,60%. Hasil ini belum maksimal,
karena belum mecapai indikator keberhasilan penelitian yang
mencanangkan dengan minimal prosentase ketuntasan belajar
80%.
3) Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan
280
model pembelajaran role playing dalam pembelajaran
Matematika di kelas II SD Negeri 1 Serongga , dimana hasil
yang diperoleh pada siklus II ini ternyata hasil belajar
Matematika meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata
73,15, dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut
Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas II SD Negeri 1
Serongga
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II

Skor Nilai 2755 2985 3365


Hasil Belajar
Rata Rata
59,89 64,89 73,15 Matematika
Kelas
Dengan
Persentase KKM = 65
45,65% 67,39% 100%
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Matematika


siswa kelas II SD Negeri 1 Serongga semester II tahun pelajaran
2015/2016

281
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 59,89 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Matematika masih
sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk
mata pelajaran ini di SD Negeri 1 Serongga adalah 65,00. Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar siswa menggunakan
model pembelajaran role playing. Akhirnya dengan penerapan
metode role playing yang benar sesuai teori yang ada, peningkatan
rata-rata prestasi belajar siswa pada siklus I dapat diupayakan dan
mencapai rata-rata 64,89. Namun rata-rata tersebut belum maksimal

282
karena hanya 31 siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan
yang lainnya belum mencapai KKM. Sedangkan presentase
ketuntasan belajar mereka baru mencapai 67,39%. Hal tersebut
terjadi akibat penggunaan metode role playing belum maksimal
dapat dilakukan disebabkan penerapan model tersebut baru
dicobakan sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya
sesuai alur teori yang benar.
Pada siklus ke-II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan
lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode role playing dengan
benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi siswa agar giat
belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka untuk mampu
menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran Matematika lebih
optimal. Akhirnya dengan semua upaya tersebut peneliti mampu
meningkatkan prestasi belajar siswa pada siklus II menjadi rata-
rata 73,15. Tidak ada siswa memperoleh nilai di bawah KKM
sedangkan yang lainnya sudah mencapai KKM. Sedangkan
presentase ketuntasan belajar mereka sudah mencapai 100%.
Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun kepada penelitian
bahwa metode role playing mampu meningkatkan prestasi belajar
siswa. Karena presentase ketuntasan sudah mencapai 80% maka
siklus II dikatakan tuntas dan tidak perlu dilakukan penelitian pada
siklus berikutnya.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Bertitik tolak dari pemicu rendahnya prestasi belajar ada pada
faktor-faktor seperti model yang digunakan guru, sehingga
283
penggunaan atau penggantian model diperlukan, akibatnya peneliti
mencoba metode role playing dalam upaya untuk dapat
memecahkan permasalahan yang ada.
Bertumpu pada rendahnya prestasi belajar siswa yang
disampaikan pada latar belakang masalah, penggunaan metode role
playing diupayakan untuk dapat menyelesaikan tujuan penelitian
ini yaitu untuk mengetahui peningkatan prestasi belajar. Seberapa
besar peningkatan yang dicapai sudah dipaparkan dengan jelas
pada akhir analisis. Dari hasil penelitian yang disampaikan di Bab
IV dan melihat semua data yang telah disampaikan, tujuan
penelitian yang disampaikan di atas dapat dicapai dengan bukti
sebagai berikut:
a. Dari data awal ada 25 siswa mendapat nilai di bawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 15 siswa dan siklus II tidak ada
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
b. Dari rata-rata awal 59,89 naik menjadi 67,39 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 73,15.
c. Dari data awal siswa yang tuntas hanya 21 orang sedangkan
pada siklus I menjadi lebih banyak yaitu 31 siswa dan semua
siswa mampu memperoleh nilai standar/melampaui KKM
Dari semua data pendukung pembuktian pencapaian tujuan
pembelajaran dapat disampaikan bahwa metode role playing dapat
memberi jawaban yang diharapkan sesuai tujuan penelitian ini,
yaitu dapat meningkatkan prestasi belajar matematika siswa kelas
II SD negeri 1 Serongga semester II tahun pelajaran 2015/2016.
Semua ini dapat dicapai adalah akibat kesiapan dan kerja keras
peneliti dari sejak pembuatan proposal, review hal-hal yang belum
284
bagus bersama teman-teman guru, penyusunan kisi-kisi dan
instrumen penelitian, penggunaan sarana trianggulasi data sampai
pada pelaksanaan penelitian yang maksimal.

Saran
Berdasarkan temuan yang sudah disimpulan dari hasil
penelitian, dalam upaya mencapai tujuan pembelajaran dalam
bidang studi Matematika, dapat disampaikan saran-saran sebagai
berikut:
1) Dalam melaksanakan proses pembelajaran pada mata pelajaran
Matematika, penggunaan metode role playing semestinya
menjadi pilihan dari beberapa model yang ada mengingat model
ini telah terbukti dapat meningkatkan kerjasama, berkreasi,
bertindak aktif, bertukar informasi, mengeluarkan pendapat,
bertanya, berdiskusi, berargumentasi dan lain-lain.
2) Walaupun penelitian ini sudah dapat membuktikan efek utama
dari metode role playing dalam meningkatkan prestasi belajar,
sudah pasti dalam penelitian ini masih ada hal-hal yang belum
sempurna dilakukan.
3) Selanjutnya untuk adanya penguatan-penguatan, diharapkan
bagi peneliti lain untuk melakukan penelitian lanjutan guna
verifikasi data hasil penelitian.

285
DAFTAR PUSTAKA
Andayani, dkk (2008). Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta :
Universitas Terbuka.

Hernawan, Asep Herry, dkk (2008). Pengembangan Kurikulum dan


Pembelajaran. Jakarta : Universitas Terbuka.

M.Sidik, Hasnun, dkk (2007). Terampil Berhitung Matematika untuk


SD Kelas VI. Jakarta : Penerbit Erlangga.

Muhsetyo, Gatot, dkk (2007). Pembelajaran Matematika SD. Jakarta :


Universitas Terbuka.

Dahar, Ratna Willis. Teori-Teori Belajar. Jakarta: Departemen


Pendidikan dan Kebudayaan. Dirjen Dikti. 1988

Djamarah, Syaiful bahri. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta.


2002

Hairudin. Pembelajaran Bahasa Indonesia. Jakarrta: Departemen


Pendidikan Nasional. 2007

Hamalik, Oemar. Kurikulum dan Pembelajaran. Jakarta: Bumi aksara.


1999

Hamzah. B Uno. dkk. 2009. Model Pembelajaran. Jakarta: Bumi


Aksara.

K, Roestiyah, N. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT. Rineka Cipta.


2001

Khasanah, Uswatun. Penerapan Metode Role Playing untuk


Meningkatkan Motivasi Siswa dalam Pembelajaran PAI di SD
Giripuro II Borobudur Magelang.

286
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN INQUIRI
UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR PKn
SISWA KELAS VI SD NEGERI 3 SIANGAN
SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :

I Made Wiratmaja

ABSTRACT

So that knowledge can be exploited children in daily life All the


activities of the student in learning directed to seek and find yourself
from something that I learned to be useful and meaningful to the lives
of the growth and development of students, which is expected to foster
an attitude of confidence and introspective so student achievement can
be increased. Therefore, the objective of this classroom action research
conducted on students of class VI in SD Negeri 3 Siangan during the
first semester of the school year 2015/2016 is improving learning
achievement Civics students through the inquiry learning model
application. This classroom action research involves students in grade
VI as a subject of research conducted in two cycles through the stages
of planning, implementation, observation and reflection.
Learning achievement test is a tool used to collect research data
were then analyzed using descriptive analysis. Results obtained from
this study showed an increased ability of students in the learning
process from the initial average 66.47 increased to 71.12 in the first
cycle and increased to 78.75 on skilus II, with early learning
completeness 45% in cycle I increased to 70% and the second cycle
increased to 97.5%. conclusions can be drawn from these results is the
application of the inquiry learning model in the implementation process
of learning can improve learning achievement Civics six graders Negeri
3 Siangan.
287
Keywords: Learning Model Enquiry, learning achievement
I. PENDAHULUAN
PKn sebenarnya merupakan mata pelajaran hafalan atau
ingatan, tetapi menjadi kendala bagi siswa, terutama bagi siswa-
siswi SD. Hal ini disebabkan oleh keluasaan materi mata pelajaran
ini. Guru berperan aktif berinovasi dalam proses pembelajaran agar
proses pembelajaran dapat hidup didalam kelas sehingga siswa
tumbuh rasa senang didalam didalam menerima pelajaran yang
ditransper oleh gurunya. Peserta didik akan memperoleh pendidikan
bermakna apabila pengetahuan dibangun dengan dasar informasi
yang didapat secara alami. Untuk mencapai tujuan tersebut,
lingkungan belajar harus dibangun sedemikian rupa untuk
memberikan pemahaman dan menjelaskan secara kongkret teori-
teori atau konsep-konsep yang disampaikan kepada anak agar
pengetahuan dapat dimanfaatkan anak dalam kehidupan sehari-hari.

Agar peserta dapat menguasai materi yang diajarkan dengan


sebaik-baiknya,merupakan tugas utama guru dalam melaksanakan
proses belajar mengajar. Ketentuan menyangkut hal itu telah
dinyatakan dalam Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 yang
menjelaskan bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan
pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk
berpartisPKnsi aktif serta memberikan ruang yang cukup bagi
prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat,
dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Karena itu

288
orientasi pembelajaran harus ditekankan kepada peserta didik
sebagai subjek, yang harus aktif dan kreatif melaksanakan proses
pembelajaran dengan arahan dan bantuan dari guru.

Yang tidak kalah pentingnya adalah pemahaman guru tentang


proses pembelajaran dapat berlangsung aktif, kreatif, dan menarik
jika dalam diri siswa tumbuh rasa ingin tahu, mencari jawaban atas
pertanyaan, memperluas dan memperdalam pemahaman dengan
menggunakan metode yang efektif. Rasa ingin tahu siswa muncul
dan terlihat ketika sudah mulaidalam diri siswa yang bersangkutan,
seperti : intelegensi, bakat, motivasi, kesehatan fisik dan mental.
Sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang datang dari luar
siswa, seperti : lingkungan belajar, latar belakang, cara guru
mengajar, media pembelajaran, sumber belajar, motivasi guru dan
sebagainya.

Tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran biasanya


dinyatakan dengan nilai. Pada prestasi belajar mata pelajaran PKn
yang dilakukan pada observasi awal menunjukkan rendahnya
tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran dengan bukti
nilai rata-rata siswa hanya mencapai 66,47. Rata-rata ini jauh di
bawah KKM mata pelajaran PKn di SD Negeri 3 Siangan yaitu 70.

II. Kajian Teori

2.1 Model Pembelajaran Inquiri

289
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) pertama kali
diperkenalkan oleh ahli psikologi social amerika yang bernama
Kurt Lewin pada tahun 1946. Inti gagasan Lewin inilah yang
selanjutnya dikembangkan oleh ahli-ahli lain seperti Stephen
Kemmis Robin Mc. Taggart, John Eliot, Dave Ebbutt dan
sebagainya. Di Indonesia sendiri PTK baru dikenal pada akhir
decade 80-an.

Menurut John Eliot PTK adalah kajian tentang situasi sosial


dengan maksud untuk meningkatkan kualitas tindakan di dalamnya
(Elliot, 1982).

Dilakukannya PTK adalah dalam rangka guru bersedia


untuk mengintropeksi, bercermin, merefleksi atau mengevaluasi
instropeksi, bercermin merefleksi atau mengevaluasi dirinya sendiri
sehingga kemampuannya sebagai guru diharapkan cukup
profesional. Dilaksanakannya PTK, berarti juga berkedudukan
sebagai peneliti yang senantiasa bersedia meningkatkan kualitas
kemampuan mengajarnya.

Model pembelajaran inquiry training menurut Saeful Efendi


dalam blog-nya dikembangkan oleh seorang tokoh yang bernama
Suchman. Suchman meyakini bahwa anak-anak merupakan
individu yang penuh rasa ingin tahu akan segala sesuatu. Untuk
mendukung teorinya Suchman menyusun landasan pemikiran yang
mendasari model pembelajaran ini, yaitu 1) Secara alami manusia
mempunyai kecenderungan untuk selalu mencari tahu akan segala
sesuatu yang menarik perhatiannya; 2) Mereka akan menyadari
keingintahuan akan segala sesuatu tersebut dan akan belajar untuk
menganalisis strategi berpikirnya tersebut; 3) Strategi baru dapat
290
diajarkan secara langsung dan ditambahkan/digabungkan dengan
strategi lama yang telah dimiliki siswa; 4) Penelitian kooperatif
(cooperative inquiry) dapat memperkaya kemampuan berpikir dan
membantu siswa belajar tentang suatu ilmu yang senantiasa bersifat
tentatif dan belajar menghargai penjelasan atau solusi altematif.

model Inquiri menuntut kemampuan siswa untuk menemukan


sendiri sesuai arti inquiri dari bahasa aslinya Inquiri yang berarti
meneliti, menginterogasi, memeriksa materi yang telah diteliti,
telah dimengerti, telah diperiksa merupakan sesuatu yang dialami
sendiri oleh siswa yang akan dijadikan pusat perhatian untuk
memikirkan hal-hal yang terkait dengan materi tersebut yang
disebut kegiatan intelektual. Apa yang telah diteliti, diamati,
diperiksa dan diinterogasi akan diproses dalam alam pikiran mereka
dan akan menjasi sesuatu yang bermakna dalam kehidupan mereka
kelak. Dalam upaya mengerti materi yang diamati dan diteliti
mereka dibiasakan untuk produktif, mampu membuat analisis serta
membiasakan mereka berpikir kritis. Pembelajaran dengan metode
ini erat kaitannya dengan apa yang ditulis guru adalam Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) guru karena dalam RPP tersebut
tertulis hal-hal seperti metode, strategi dan teknik agar para siswa
bisa mendapat jawabannya sendiri secara optimal.

2.2 Prestasi belajar


Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan sekolah,
karena nilai atau angka yang diberikan merupakan manifestasi dari
291
prestasi belajar siswa dan berguna dalam pengambilan keputusan atau
kebijakan terhadap siswa yang bersangkutan maupun sekolah. Prestasi
belajar merupakan kemampuan siswa
yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap dan keterampilan yang
dicapai siswa dalam kegiatan belajar mengajar.
Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai hasil yang
diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan perubahan dalam diri
individu sebagai hasil dari aktivitas dalam belajar.Kalau perubahan
tingkah laku adalah tujuan yang mau dicapai dari aktivitas belajar, maka
perubahan tingkah laku itulah salah satu indikator yang dijadikan
pedoman untuk mengetahui kemajuan individu dalam segala hal yang
diperolehnya di sekolah. Dengan kata lain prestasi belajar merupakan
kemampuan-kemampuan yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat
perbuatan belajar atau setelah menerima pengalaman belajar, yang
dapat dikatagorikan menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif,
dan psikomotor.

2.7 Kerangka Berpikir


Model pembelajaran inquiri menuntut kegiatan intelektual yang
tinggi, memproses apa yang mereka telah dapatkan dalam
pikirannya untuk menjadi sesuatu yang bermakna. Mereka
diupayakan untuk lebih produktif, mampu membuat analisa,
membiasakan mereka berpikir kritis, dapat mengingat lebih lama,
materi yang telah mereka pelajari. Model ini juga bisa diupayakan
pengembangan kemampuan akademik, menghindarkan siswa
belajar dengan hapalan, dapat memberikan tambahan kemampuan
untuk dapat mengasimilasikan dan mengakomodasikan informasi,

292
serta menuntut latihan-latihan khusus untuk mempertinggi daya
ingat dengan berlatih untuk dapat menemukan sendiri sesuatu yang
penting dalam materi yang diberikan. Dengan cara kerja yang
sedemikian rupa sudah dapat diyakini bahwa metode ini akan dapat
memecahkan masalah yang ada.

2.8 Hipotesis Tindakan


Dengan semua paparan di atas, dapat disampaikan hipotesis
tindakan yaitu:
Jika langkah-langkah Model Pembelajaran Inquiri diterapkan
secara maksimal maka prestasi belajar PKn siswa kelas VI SD
Negeri 3 Siangan pada semester I tahun ajaran 2015/2016 di dapat
ditingkatkan.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan. Oleh
karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian tindakan
sangat diperlukan.Penelitian tindakan didasarkan pada filosofi bahwa
setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis, tetapi selalu
menginginkan sesuatu yang lebih baik.Peningkatan diri untuk hal yang
lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai tujuan tercapai
(Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 67).

Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian


tindakan yang disampaikan oleh Kemmis dan Mc. Taggart seperti
terlihat pada gambar berikut:

293
Gambar 01. Gambar 3.1 Model PTK (Penelitian Tindakan Kelas)
Menurut Kemmis dan Mc Taggart (Arikunto, 2008:16)

Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari tiga tahap pada satu
siklus, apabila dalam tindakan kelas ini ditemukan kekurangan dan
tidak terciptanya target yang telah ditentukan, maka ini ditemukan
dan tidak tercapainya target yang telah ditentukan, maka diadakan
perbaikan pada perencanaan dan pelaksanaan siklus berikutnya.
Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah model spiral
Kemmis dan Mc Taggart dengan melalui beberapa siklus tindakan
dan terdiri dari empat komponen

a. Rencana yaitu rencana tindakan apa yang akan dilakukan untuk


memperbaiki, meningkatkan atau perubahan perilaku dan sikap
sebagai solusi

b. Tindakan yaitu apa yang dilakukan oleh guru atau peneliti sebagai
upaya perbaikan, peningkatan atau perubahan yang diinginkan.

294
c. Observasi yaitu mengamati atas hasil atau dampak dari tindakan
yang dilaksanakan atau dikenakan terhadap siswa

d. Refleksi yaitu peneliti mengkaji, melihat dan mempertimbangkan


atas hasil atau dampak dari tindakan dari berbagai criteria

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
prestasi belajar PKn masih sangat rendah, yaitu dengan perolehan
skor nilai secara klasikal yaitu 2659 dan rata rata kelas 66,47,
dimana siswa yang mencapai persentase ketuntasan belajar 45%,
dan yang tidak mencapai ketuntasan adalah 55%, dengan tuntutan
KKM untuk mata pelajaran PKn kelas VI SD Negeri 3 Siangan
adalah dengan nilai 70.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar PKn dengan
menggunakan model pembelajaran inquiri. Peneliti telah giat
melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori yang
ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik dari
proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 71,12 dari jumlah nilai
2845 seluruh siswa di kelas VI SD Negeri 3 Siangan , dan
prosentase ketuntasan belajarnya adalah 70%, yang tidak tuntas
adalah 30%. Hasil ini belum maksimal, karena belum mecapai

295
indikator keberhasilan penelitian yang mencanangkan dengan
minimal prosentase ketuntasan belajar 80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Inquiri dalam pembelajaran PKn di kelas VI SD
Negeri 3 Siangan, dimana hasil yang diperoleh pada siklus II ini
ternyata prestasi belajar PKn meningkat secara signifikan dengan
nilai rata-rata 78,75, dan ketuntasan belajarnya adalah 97,5%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Prestasi belajar Siswa kelas VI SD Negeri


3 Siangan
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 2659 2845 3150

Rata Rata Prestasi


66,47 71,12 78,75
Kelas belajar PKn
Dengan
Persentase
45% 70% 97,5% KKM = 70
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi belajar PKn siswa kelas VI


semester I tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 3 Siangan

296
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 66,47 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran PKn masih sangat
rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk mata
pelajaran ini di SD N 3 Siangan adalah 70,00. Dengan nilai yang
sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan untuk dapat
meningkatkan prestasi belajar anak/siswa menggunakan
metode/model pembelajaran inquiri. Akhirnya dengan penerapan
metode/model pembelajaran inquiri yang benar sesuai teori yang
ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar anak/siswa pada siklus I
dapat diupayakan dan mencapai rata-rata 71,12. Namun rata-rata
tersebut belum maksimal karena hanya 28 siswa memperoleh nilai
di atas KKM sedangkan yang lainnya belum mencapai KKM.
297
Sedangkan prosentase ketuntasan belajar mereka baru mencapai
70%. Hal tersebut terjadi akibat penggunaan metode/model
pembelajaran inquiri belum maksimal dapat dilakukan disebabkan
penerapan model/metode tersebut baru dicobakan sehingga guru
masih belum mampu melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
inquiri dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran PKn
lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya tersebut peneliti
mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada siklus II menjadi
rata-rata 78,75 dengan presentase ketuntasan mencapai 97,5%, hal
ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang sangat signifikan.
Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun pada suatu
keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran inquiri mampu
meningkatkan prestasi belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat

298
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
4. Pelaksanaan kegiatan awal dimana model pembelajaran yang
digunakan tidak menentu, termasuk pula metode ajar yang
digunakan hanya sekedar terlaksana membuat nilai siswa pada
mata pelajaran PKn rendah dengan rata-rata 66,47 yang masih
jauh dari kriteria ketuntasan minimal pada mata pelajaran ini
yaitu 70.
5. Setelah dilakukan perencanaan yang lebih matang
menggunakan model pembelajaran Inquiri yang dilanjutkan
dengan pelaksanaannya di lapangan yang benar sesuai teori
yang ada dan dibarengi dengan pemberian tes atau observasi
secara objektif akhirnya terjadi peningkatan dari nilai rata-rata
awal 66,47 menjadi rata-rata 71,12. Demikian juga terjadi
peningkatan dari nilai rata-rata 71,12 pada siklus I meningkat
menjadi 78,75 pada siklus II.
6. Seperti kebenaran tujuan pelaksanaan Penelitian Tindakan
Kelas (PTK) yaitu untuk peningkatan proses pembelajaran,
maka upaya-upaya yang maksimal telah dilakukan dengan
sangat giat sehingga hasil yang diharapkan sesuai perolehan
data telah mampu memberi jawaban terhadap rumusan masalah
dan tujuan penelitian ini, yaitu model pembelajaran inquiri
mampu meningkatkan prestasi belajar PKn siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran inquiri dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini yaitu dapat meningkatkan prestasi belajar PKn siswa
kelas VI SD Negeri 3 Siangan pada semester I tahun pelajaran
299
2015/2016. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran inquiri sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa
menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara

Dimyati dan Mudjiono. 2001. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta:


Dirjen Dikti

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka

Lickona, Thomas. 1992. Educating For Character. How Our Schools


Can Teach Respect and Responsibility.New York: Bantam
Books.

Maksum, Ahmad, 2006. Pengaruh Metode Pembelajaran Inquiri


terhadap Prestasi belajar Sejarah dan Sikap Nasionalisme
Siswa Kelas XI SD Negeri1 Sukamulia, Lombok Timur, NTB.
Tesis. Singaraja. Universitas Pendidikan Ganesha. Program
Pascasarjana.
Syaodih Sukmadinata, Nana. 2007. Metode Penelitian Pendidikan,
Bandung: Remaja Rosda Karya.

Tim Prima Pena. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Gramedia Press.

300
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN
KOOPERATIF TIPE NHT (NUMBERED HEAD
TOGETHER) UNTUK MENINGKATKAN
KEAKTIFAN DAN HASIL BELAJAR IPA PADA
SISWA KELAS III SEMESTER II
DI SD NEGERI 2 PEJENG KELOD
TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :
I WAYAN SIWI

ABSTRACT

This learning improvement research conducted aims to improve


learning activities and results to learn science through cooperative
learning model NHT (Numbered Head Together) the academic year
2015/2016 in the class III SD Negeri 2 Pejeng Kelod amounting to 22
students. This research is a classroom action research that is conducted
in two cycles and in each cycle there are four stages, namely, planning,
action, observation, and reflection.
Methods of data collection using qualitative and quantitative
descriptive analysis. Based on the research occurs progressive increase
in class learning completeness percentage of 36.36% in prasiklus to
50% in the first cycle, and increased to 95.45% in the second cycle.

Keywords: NHT (Numbered Head Together), their activities and


results to learn science

I. PENDAHULUAN
Pendidikan merupakan aspek penting bagi pengembangan
sumber daya manusia.Pendidikan juga diyakini mampu

301
menanamkan pengalaman bagi semua orang untuk mempelajari
pengetahuan dan keterampilan sehingga dapat diperoleh manusia
yang produktif.Salah satu hal yang paling mendasardalam dunia
pendidikan adalah bagaimana usahauntuk menginovasi proses
pembelajaran sehingga memperoleh hasil yang maksimal.
Pelaksanaan pembelajaran di sekolah dasar menuntut banyak
inovasi dalam pelaksanaan proses pembelajaran dengan
memanfaatkan fasilitas yang tersedia di lingkungan sekitar sebagai
sarana belajar bagi siswa yang dapat menyenangkan. Namun, pada
kenyataannya masih banyak sarana dan prasarana yang ada di
lingkungan sekitar tempat belajar belum dapat dimanfaatkan
dengan maksimal, karena berbagai alasan seperti kurangnya waktu
belajar atau kurangnya persiapan pada penguasaan fasilitas belajar.
Proses pembelajaran di sekolah tidak hanya pengembangan
dalam aspek kognitif (pengetahuan) saja melainkan juga melalui
aspek sosial. Aspek sosial dapat dimulai dari cara siswa belajar
interaksi antar siswa dan dilanjutkan dengan pengembangan aspek
kognitif melalui salah satu pembelajaran yaitu IPA (Ilmu
Pengetahuan Sosial). BNSP (2006) menyatakan IPA mengkaji
seperangkat peristiwa, fakta, konsep, dan generalisasi yang
berkaitan dengan isu sosial Dewasa ini siswa SD, termasuk di
SD Negeri 2 Pejeng Kelod mengalami kesulitan dalam
mempelajari mata pelajaran IPA. Hal ini terbukti dari hasil belajar
siswa, sebagian besar memperoleh nilai kurang memuaskan atau di
bawah rata-rata Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM). Begitupun
dalam proses pembelajaran berlangsung, siswa jarang mengajukan
pertanyaan atau memberi tanggapan dan menjawab pertanyaan
302
yang diajukan guru. Dengan kata lain siswa tersebut pasif, tidak
mau bertanya dan tidak.
Ada beberapa faktor penyebab ketidakmampuan siswa dalam
pembelajaran IPA yaitu rendahnya motivasi siswa, model
pembelajaran yang diterapkan guru kurang inovatif, serta
minimnya penggunaan media pembelajaran. Motivasi adalah
faktor internal yang ada dalam diri siswa. Untuk meningkatkan
motivasi tersebut dapat ditingkatkan dengan penerapan model-
model pembelajaran yang inovatif sehingga siswa termotivasi
dalam mengikuti proses pembelajaran.
Dari uraian yang telah disampaikan, untuk meningkatkan hasil
belajar dan aktivitas belajar siswa di kelas III SD Negeri 2 Pejeng
Kelod, maka akan di lakukan penelitian perbaikan pembelajaran
dalam bentuk penelitian tingdakan kelas (PTK) dengan judul
Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif NHT (Numbered
Head Together) untuk meningkatkan keaktifan dan hasil belajar
pada siswa kelas III SD Negeri 2 Pejeng Kelod Tahun pelajaran
2015/2016

II. Kajian Teori

2.1 Model Pembelajaran Kooperatif tipe NHT (Numbered Head


Together)
2.1.1 Model Pembelajaran Kooperatif
Dalam menciptakan proses pembelajaran yang lebih bervariasi
dan dapat meningkatkan peran siswa, guru dapat merancang serta
menciptakan suasana kelas yang memberikan kesempatan kepada siswa

303
untuk berinteraksi satu dengan yang lainnya. Salah satu model
pembelajaran yang dapat digunakan guru adalah model pembelajaran
kooperatif. Pembelajaran kooperatif adalah kegiatan pembelajaran
dengan cara berkelompok untuk bekerja sama, saling membantu
mengkonstruksi konsep, menyelesaikan persoalan, atau inkuiri.
Suyatno (2006:51) mengatakan pembelajaran kooperatif
(Cooperative Learning) sesuai dengan sifat manusia sebagai makhluk
sosial yang penuh ketergantungan dengan orang lain, mempunyai
tujuan dan tanggung jawab bersama, pembagian tugas, dan rasa
senasib. Dengan pembelajaran kooperatif siswa dilatih dan dibiasakan
untuk saling berbagi (sharing) pengetahuan, pengalaman, tugas,
tanggung jawab. Saling membantu dan berlatih berinteraksi-
berkomunikasi-sosialisasi karena kooperatif adalah miniatur dari hidup
bermasyarakat, dan belajar menyadari kekurangan dan kelebihan
masing-masing.
Robert E. Slavin (2005: 8) mengemukakan bahwa, dalam model
pembelajaran kooperatif siswa akan duduk bersama dalam kelompok
yang beranggotakan 4 orang atau lebih yang heterogen untuk
menguasai materi yang disampaikan oleh guru. Dengan struktur siswa
yang heterogen maka dibutuhkan
sikap saling menghargai dan menghormati antaranggota, untuk
menyelesaikan tugas yang diberikan oleh guru. Sikap tersebut harus
dimiliki oleh setiap anggota kelompok untuk mencapai tujuan
pembelajaran yang telah ditentukan.

2.1.2 Model Pembelajaran Kooperatif tipe NHT (Numbered Head


Together)
304
Dalam pembelajaran kooperatif terdapat beberapa tipe yang
dapat diterapkan, diantaranya yaitu: Jigsaw, Group Investigation,
Student Teams Achievement Division (STAD), tipe struktural Team
Game Turnament (TGT), Cooperative Integrated Reading Composition
(CIRC), dan Numbered Heads Together (NHT). Salah satu model
pembelajaran yang cocok dengan pembelajaran IPA adalah Numbered
Heads Together (NHT).
Model pembelajaran kooperatif tipe NHT dikembangkan oleh
Spencer Kagan (dalam Anita Lie, 2004: 59) mengemukakan bahwa,
teknik ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk saling
membagikan ide-ide dan mempertimbangkan jawaban yang paling
tepat. Tenik ini juga dapat mendorong siswa untuk meningkatkan
semangat kerjasama siswa dan memudahkan dalam menelaah bahan
yang tercakup dalam suatu pelajaran dan mengecek pemahaman siswa
terhadap isi pelajaran tersebut.
Menurut Ibrahim (2000:28) (dalam Siswanto dan Rechana,
2011) Numbered heads Together (NHT) sebagai model pembelajaran
pada dasarnya merupakan sebuah variasi diskusi kelompok. Adapun
ciri khas dari NHT adalah
1. Kelompok Heterogen.
2. Setiap anggota kelompok memiliki nomor kepala yang berbeda-
beda.
3. Berpikir bersama (Heads Together).
Dalam pengertian lain Hamdani (2010:89) Numbered Heads
Together adalah metode belajar dengan cara setiap peserta didik diberi
nomor dan dibuat suatu kelompok, kemudian secara acak, guru
memanggil nomor dari peserta didik. Numbered Heads Together
305
(NHT) merupakan suatu model pembelajaran yang saling memberikan
kesempatan kepada anggotanya untuk saling membagikan ide dan
pertimbangan jawaban setepat-tepatnya dengan jalan musyawarah
dalam meningkatkan kerjasama mereka. Model ini mengedepankan
kepada aktivitas peseta didik dalam mencari, mengolah dari beberapa
temannya yang akhirnya dipresentasikan di depan kelas. Dengan
adanya diskusi kelompok, peserta didik dapat bekerja optimal baik
secara individu ataupun kelompok serta dapat memberikan kontribusi
nilai terhadap kelompoknya melalui peningkatan nilai individunya.
Pemberian reward kepada peserta didik diberikan kepada kelompok
yang memperoleh skor tertinggi.

2.2 Keaktifan Belajar


Keaktifan juga berarti kegiatan atau kesibukan, yang dimaksud
keaktifan dalam pembelajaran adalah setiap guru mampu membuat
peserta didik untuk aktif selama pembelajaran baik jasmani maupun
rohani. Sadirman (2001 : 98) menyatakan aktifitas belajar adalah
kegiatan yang bersifat fisik maupun mental, yaitu berbuat dan berpikir
sebagai suatu rangkaian yang tidak dapat dipisahkan. Rohani (2004:6-
7) menyatakan belajar yang berhasil harus melalui berbagai macam
aktivitas, yaitu aktivitas fisik maupun psikis. Aktifitas fisik ialah siswa
giat-aktif dengan anggota badan, membuat sesuatu, bermain ataupun
bekerja, ia tidak duduk dan mendengarkan, melihat atau hanya pasif.
Siswa yang memiliki aktivitas psikis (kejiwaan) adalah jika daya
jiwanya bekerja sebanyak-banyaknya atau banyak berfungsi dalam
rangka pembelajaran. Saat siswa aktif jasmaninya dengan sendirinya ia
juga aktif jiwanya, begitu juga sebaliknya. Pendapat lainnya diperkuat
306
oleh Natawijaya dalam Depdiknas (2005:31) yang mengatakan belajar
aktif adalah suatu sistem belajar mengajar yang menekankan keaktifan
siswa secara fisik, mental intelektual dan emosional guna memperoleh
hasil belajar berupa perpaduan antara aspek kognitif, afektif dan
psikomotor.
Belajar aktif sangat diperlukan oleh peserta didik untuk
mendapatkan hasil belajar yang maksimum. Ketika peserta didik pasif
hanya menerima informasi dari ceramah yang diberikan guru saja, akan
timbul kecenderungan mudah lupa, sehingga pembelajaran tidak
efektif. Dalam kegiatan pembelajaran, sangat dituntut keaktifan peserta
didik, dimana peserta didik adalah subjek yang banyak melakukan
kegiatan, sedangkan guru lebih banyak membimbing dan mengarahkan.
Berdasarkan beberapa pendapat diatas dalam penelitian ini
dapat disimpulkan bahwa keaktifan belajar adalah kegiatan dalam
pembelajaran yang dilakukan oleh peserta didik secara sadar maupun
tidak sadar dalam rangka memperoleh suatu pengalaman belajar yang
bermakna yang mencakup aspek kognitif, afektif dan psikomotor.
2.3 Hasil Belajar
2.3.1 Pengertian Hasil Belajar
Kegiatan belajar akan bermuara pada hasil belajar. Gagne
menyebutkan hasil belajar adalah pola pola perbuatan, nilai-nilai,
pengertian, sikap-sikap, apresiasi dan ketrampilan dalam ( Suprijono
2009:5).
Menurut Arikunto (2003:132), Hasil belajar adalah hasil yang
dicapai seseorang setelah melakukan kegiatan belajar dan merupakan
penialaian yang dicapai seseorang siswa untuk mengetahuai sejauh
mana materi pelajaran yang diajarkan sudah diterima siswa. Hasil
307
belajar tidak dapat dilepaskan dengan proses belajar. Hasil belajar
dapat dikatakan sebagai hasil kecakapan yang nyata dari proses belajar.
Seseorang yang mempunyai hasil yang baik berarti ia mendapatkan
hasil kecakapan yang nyata dari apa yang dipelajarinya.
Menurut Depdikbud (2003:6) Hasil belajar adalah penguasaan
pengetahuan siswa yang dikembangkan oleh mata pelajaran yang
lasimnya ditunjukan dengan nilai tes atau angka yang diberikan oleh
guru berdasarkan penilaian pada akhir pembelajaran.
Bloom (dalam Suprijono, 2009:6). menyebutkan hasil belajar
mengcangkup kemampuan kognitif , afektif, dan psikomotor. Domain
kognitif adalah knowledge (pengetahuan, ingatan), comprehension
(pemahaman, menjelaskan, meringkas, contoh), application
(menerapkan), analisis (menguraikan, menentukan hubungan),
synthesis (mengorganisasikan, merencanakan, membentuk bangunan
baru), dan evaluation (menilai). Domain afektif adalah receiving
(sikap menerima, responding (memberikan respons), valuing (nilai),
organization (organisasi), characterization (karakterisasi). Domain
psikomotor juga mencangkup ketrampilan produktif, teknik, fisik,
social, manajerial, dan intelektual.
Jadi hasil belajar adalah perubahan prilaku secara keseluruhan
bukan hanya salah satu aspek melainkan ketiga aspek yaitu kognitif,
afektif dan

2.4 Pembelajaran IPA di SD


2.4.1 Pengertian Pembelajaran IPA
Menurut Zuraik dalam Djahiri, hakikat IPA adalah harapan
untuk mampu membina suatu masyarakat yang baik di mana para
308
anggotanya benar-benar berkembang sebagai insan sosial yang
rasional dan penuh tanggung jawab, sehingga oleh karenanya
diciptakan nilai-nilai. Pembelajaran IPA di sekolah dasar memberikan
pengetahuan dasar dan keterampilan sebagai media pelatihan bagi
siswa sebagai warga negara sedini mungkin. Karena pendidikan IPA
tidak hanya memberikan ilmu pengetahuan semata, tetapi berorientasi
pada pengembangan keterampilan berpikir kritis, sikap, dan
kecakapan-kecakapan dasar siswa yang berpijak pada kehidupan sosial
dan kemasyarakatan.
Buchari Alma (2003:148) mengemukakan pengertian IPA
sebagai suatu program pendidikan yang merupakan suatu keseluruhan
yang pada pokoknya mempersoalkan manusia dalam lingkungan alam
fisik, maupun dalam lingkungan sosialnya dan yang bahannya diambil
dari berbagai ilmu sosial, seperti geografi, sejarah, ekonomi,
antropologi, sosiologi, politik dan psikologi.
Hakikat pembelajaran IPA (Susanto: 138) adalah untuk
mengembangkan konsep pemikiran yang berdasarkan realita kondisi
sosial yang ada di lingkungan siswa, sehingga dengan memberikan
pendidikan IPA di harapkan dapat melahirkan warga negara yang baik
dan bertanggung jawab terhadap bangsa dan negaranya.
Jadi dapat disimpulkan pembelajaran IPA ialah suatu bidang
ilmu yang mengembangkan konsep pemikiran yang berorientasi pada
pengetahuan dan keterampilan dalam berinteraksi dengan sesama
sebagai anggota masyarakat.

309
2.5 Kerangka Berpikir
Pembelajaran adalah suatu proses yang di dalamnya terdapat
serangkaian hubungan timbal balik antara guru dan siswa dalam situasi
edukatif untuk mencapai tujuan yang telah dirumuskan. Untuk
mencapai tujuan tersebut, diperlukan suatu komponen yang mendukung
proses pembelajaran. Salah satunya adalah menggunakan model
pembelajaran yang bervariasi.
Pelaksanaan observasi dalam proses pembelajaran yang dilakukan
di kelas III SD Negeri 2 Pejeng Kelod, mengalami permasalahan
kurangnya motivasi siswa dalam belajar dan siswa cepat bosan. Hal ini
menuntut guru untuk mengembangkan atau menerapkan model
pembelajaran yang bervariasi. Salah satu model yang melibatkan siswa
aktif dalam proses pembelajaran adalah model pembelajaran kooperatif
tipe Numbered Head Together (NHT).
Pembelajaran kooperatif tipe NHT merupakan model
pembelajaran dengan menggunakan sistem pengelompokan yaitu,
antara 4 sampai 6 orang yang mempunyai latar belakang kemampuan
akademik, jenis kelamin, ras atau suku yang berbeda (heterogen).
Penerapannya dalam pembelajaran adalah siswa di dalam proses
pembelajaran dibentuk menjadi kelompok-kelompok kecil yang
heterogen dimana nantinya kelompok tersebut akan saling berinteraksi
satu dengan yang lainnya untuk menguasai suatu materi pelajaran.
Numbered Head Together (NHT) merupakan suatu model
pembelajaran yang saling memberikan kesempatan kepada anggotanya
untuk saling membagikan ide dan pertimbangan jawaban setepat-
tepatnya dengan jalan msyawarah dalam meningkatkan kerjasama
mereka. Model ini mengedepankan kepada aktivitas peserta didik
310
dalam mencari, mengolah dari beberapa temannya yang akhirnya
dipresentasikan di depan kelas. Jadi dengan model kooperatif tipe NHT
ini siswa dapat belajar secara kelompok dan saling bertukar pikiran satu
sama lainya.

2.3 Hipotesis Tindakan

Hipotesis merupakan jawaban yang sifatnya sementara terhadap


permasalahan yang di ajukan dalam penelitian. Melihat langkah-
langkah model pembelajaran kooperatif tipe Numbered Head Together
(NHT) dalam pemecahan masalah pembelajaran yang ada dan lebih
diyakini lagi dengan adanya kebenaran teori yang disampaikan, maka
hipotesa tindakan ini dapat dirumuskan sebagai berikut:
a. Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Numbered
Head Together (NHT) dapat meningkatkan hasil belajar
siswa dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial di kelas
III SD Negeri 2 Pejeng Kelod .
b. Penggunaan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Numbered
Head Together (NHT) dapat meningkatkan aktivitas belajar
siswa dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial di kelas
III SD Negeri 2 Pejeng Kelod.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD
Negeri 2 Pejeng Kelod yang berlokasi di Kabupaten Gianyar.
Jadwal pelaksanaan penelitian ini adalah pada semester genap
tahun pelajaran 2013/2014(antara bulan Juli s.d Desember).

311
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang
akan dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama hasil
belajar IPA siswa belum memenuhi kriteria keberhasilan, maka
berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan perbaikan pada siklus
selanjutnya. Secara operasional prosedur dasar pengembangan
tindakan yang akan dilakukan dapat dijabarkan sebagai berikut :
Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian
tindakan yang disampaikan oleh Mc. Kernan seperti terlihat pada
gambar berikut. Model Mc. Kernan

TINDAKAN DAUR I
DAUR 2
Tindakan perlu perbaikan
dst
Penerapan Definisi Penerapan Redefine
masalah problem

Evaluasi Need Evaluate Need


tindakan assessement action assessement

Implementasi Hipotesis ide Impl. Revise New


tindakan plan hypothesis

Develop action plan T 1 Revise action plan T 2

Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Mc. Kernan, 1991 (dalam


Sukidin, Basrowi, Suranto, 2002: 54)

312
Prosedur:

- Tindakan daur I: mulai dari definisi masalah, berlanjut ke


assessment yang disiapkan, berlanjut ke rumusan hipotesis,
berlanjut ke pengembangan untuk tindakan I, lalu
implementasi tindakan, evaluasi tindakan berlanjut ke
penerapan selanjutnya.
- Tindakan daur II: mulai dari menentukan kembali masalah
yang ada, berlanjut ke assessment yang disiapkan, terus ke
pemikiran terhadap munculnya hipotesis yang baru,
perbaikan tindakan pada rencana ke 2, pelaksanaan
tindakan, evaluasi terhadap semua pelaksanaan dan
penerapan.
Prosedur yang dilakukan dengan model ini adalah pada
awalnya menemukan kekurangan-kekurangan yang ada, setelah
dianalisis ternyata kemampuan anak dalam pelajaran IPA masih
rendah sehingga dibuat perencanaan, dilanjutkan dengan langkah-
langkah tindakan yaitu melatih terus sesuai kaidah pembelajaran di
SD karena penilaian terhadap kemajuan anak harus diupayakan
berkesinambungan, begitu juga penilaiannya. Lara Fridani, dkk
(2009: 6.6) mengatakan bahwa assesment perkembangan anak
dilaksanakan secara terus menerus dan berkesinambungan. Setelah
langkah tindakan dimonitor berserta efeknya serta kegagalannya
bisa ditemukan, dibuat revisi untuk perencanaan selanjutnya.
Demikian terus bergulir sampai penelitian berhasil sesuai indikator
yang diusulkan. Untuk indikator tersebut ada di Bab III ini dibagian
yang paling akhir.

313
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas hasil
belajar IPA masih sangat rendah, yaitu dengan perolehan skor nilai
secara klasikal yaitu 1339 dan rata rata kelas 60,86, dimana siswa
yang mencapai persentase ketuntasan belajar 36,36%, dan yang
tidak mencapai ketuntasan adalah 63,63%, dengan tuntutan KKM
untuk mata pelajaran IPA kelas III SD Negeri 2 Pejeng Kelod
adalah dengan nilai 68.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan pembelajaran
untuk meningkatkan hasil belajar IPA dengan menggunakan model
pembelajaran bercakap-cakap. Peneliti telah giat melakukan
kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori yang ada sehingga
peneliti memperoleh hasil yang lebih baik dari proses awal, yaitu
dengan rata rata nilai 67,09 dari jumlah nilai 1476 seluruh siswa
di kelas III SD Negeri 2 Pejeng Kelod, dan prosentase ketuntasan
belajarnya adalah 50%, yang tidak tuntas adalah 50%. Hasil ini
belum maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar 80%.
3). Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran bercakap-cakap dalam pembelajaran IPA di kelas III
SD Negeri 2 Pejeng Kelod , dimana hasil yang diperoleh pada
314
siklus II ini ternyata hasil belajar IPA meningkat secara signifikan
dengan nilai rata-rata 74,45, dan ketuntasan belajarnya adalah
95,45%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas III SD Negeri 2


Pejeng Kelod
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1339 1476 1660
Hasil Belajar
Rata Rata
60,86 67,09 75,45 IPA
Kelas
Dengan
Persentase
36,36% 50% 95,45% KKM = 68
Ketuntasan

315
Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar IPA siswa kelas
III semester II tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 2 Pejeng
Kelod

4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 60,86 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran IPA masih sangat
rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk mata
pelajaran ini di SD Negeri 2 Pejeng Kelod adalah 68,00 Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa
menggunakan metode/model pembelajaran NHT Akhirnya dengan
penerapan metode/model pembelajaran NHT yang benar sesuai
teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar anak/siswa
pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata 67,09.
Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 11 siswa
316
memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya belum
mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar mereka
baru mencapai 50%. Hal tersebut terjadi akibat penggunaan
metode/model pembelajaran NHT belum maksimal dapat
dilakukan disebabkan penerapan model/metode tersebut baru
dicobakan sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya
sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
NHT dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran IPA
lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya tersebut peneliti
mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada siklus 95,45%,
hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang sangat signifikan.
Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun pada suatu
keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran NHT mampu
meningkatkan prestasi belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:

317
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dIPAparkan, dapat
disampaikan bahwa
j) Dari data awal ada 14 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 11 siswa dan siklus II hanya 1
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
k) Nilai rata-rata awal 60,86 naik menjadi 67,09 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 75,45.
l) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 8 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 11 siswa dan pada siklus II
menjadi cukup banyak yaitu 21 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran NHT dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran NHT sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa
menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA

318
Abdurrahman, Mulyono. 1999. Pendidikan bagi Anak Berkesulitan
Belajar. Jakarta: Rineka Cipta.
Aisyah, Siti, dkk. 2008. Perkembangan dan Konsep Dasar
Pengembangan Anak Usia Dini. Jakarta: Universitas Terbuka.
Amri, Sofan. 2013. Peningkatan Mutu Pendidikan Sekolah Dasar dan
Menengah. Jakarta: PT. Prestasi Pustakaraya.
Surya, Mohammad. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran.
Bandung: Pustaka Bani Quraisy.

MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIPE STUDENTS TEAM


ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) SEBAGAI UPAYA
MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR AGAMA HINDU
SISWA KELAS V SEMESTER II TAHUN PELAJARAN
2015/2016
DI SD NEGERI 1 SERONGGA

Oleh :
IDA AYU PUTU KARTIKA

ABSTRACT
This research was conducted in SD Negeri 1 Serongga in Class V is
the ability of students to subjects Hinduism is still quite low.
The purpose of writing this classroom action research was to
determine whether the model of Cooperative Learning Students Team
Achievement Division (STAD) can improve student achievement.
Data collection method is learning achievement test. Methods of
data analysis is descriptive.

319
The results obtained from this study is a model of Cooperative
Learning Students Team Achievement Division (STAD) can improve
student achievement. This is evident from the results obtained in the
first average learning achievement obtained is 72.24, the first cycle
increased to 74.65 and the second cycle into 80.68.
The conclusion of this study is a model of Cooperative Learning
Students Team Achievement Division (STAD) can improve learning
achievement.

Keywords: Cooperative learning model Students Team Achievement


Division (STAD), academic achievement
I. PENDAHULUAN
Pendidikan Agama Hindu dimaksudkan untuk membentuk
siswa menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan
Yang Maha Esa serta peningkatan potensi spiritual. Peningkatan
potensi spiritual termasuk pemahaman, pengenalan, nilai-nilai
keagamaan dalam kehidupan siswa sehari-hari. Peningkatan potensi
spiritual tersebut bertujuan untuk mengoptimalkan berbagai potensi
manusia yang mencerminkan harkat dan martabat manusia sebagai
mahluk Tuhan.
Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 yang menyebutkan
bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan pendidikan dasar
dan menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan,
menantang, dan memotivasi siswa untuk berpartisipasi aktif serta
memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas dan
kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik
serta psikologis siswa. Karena itu orientasi pembelajaran harus
ditekankan kepada siswa sebagai subjek, yang harus aktif dan
kreatif melakssiswaan proses pembelajaran dengan arahan dan
320
bantuan dari guru. Guru dalam hal ini harus betul-betul aktif
memerankan dirinya sebagai fasilitator, motivator dan lain-lain
untuk peningkatan prestasi dan mampu mensyukuri karunia Tuhan.

Untuk bisa menyelesaikan dan merubah individu agar takwa


terhadap Tuhan Yang Maha Esa tidaklah gampang. Hal tersebut
harus dilakukan lewat pembiasaan dan dilakukan dengan sangat
gigih dalam pembelajaran.Usaha untuk tersebut tentu harus
dibarengi dengan penanaman pengertian-pengertian, pengetahuan-
pengetahuan, pemahaman-pemahaman serta dilakukan dengan
sungguh-sungguh.

Upaya mencerdaskan kehidupan bangsa dan


mengembangkan kualitas manusia seutuhnya adalah misi
pendidikan yang menjadi tanggung jawab profesional setiap guru.
Guru tidak cukup hanya menyampaikan materi pengetahuan
kepada siswa di kelas tetapi dituntut juga untuk meningkatkan
kemampuan guna mendapatkan pengetahuan dan pemahaman
serta menyampaikan informasi yang dimiliki sesuai dengan
kebutuhan profesinya melalui proses pembelajaran yang baik.

II. Kajian Pustaka

2.1 Model pembelajaran Kooperatif Students Team Achievement


Division (STAD)
Dalam memenuhi kebutuhan dalam menjalankan tugas
sebagai tenaga pendidik dalam mengemban tugas yang diampu,
setidaknya kita harus aktif dalam memberikan pembelajaran, yang

321
dimana dengan memberikan pembelajaran yang berpariasi, dapat
meningkatkan keaktifan siswa serta mampu memotivasi siswa
dalam mengikuti pembelajaran.

STAD adalah singkatan dari Student Teams Achievement


Division. Modelinididesign untuk tim kecil yang berjumlah 4-5
orang yang masing-masing tim itu bisadiatur tingkat kemampuan
siswanya maupun gendernya. Guru menyajikan pelajaran,kemudian
siswa bekerja bertim dan memastikan agar masing-masing individu
dalamtim dapat pekerjaan yang dikerjakan dan masing-masing tim
meyakinkan dirinya agaranggotanya dapat menguasai pelajaran
yang diberikan oleh gurunya.

Menurut Slavin (1995: 5) pada awalnya teori itu mendapat


soal yangdikerjakan oleh masing-masing anggota tim, pada saat
awal tersebut masing-masinganggota tim tidak saling membantu,
artinya mereka pada awalnya bekerja sendiri-sendiri. Apabila salah
satu anggota tim menemui kesulitan diharapkan anggota timyang
lain dapat menolongnya.

Dalam pelaksanaannya guru perlu mencatat tim yang sukses


memberikanjawaban terhadap pertanyaan / kuis yang diberikan dan
tim yang terbaik akan mendapat hadiah. Anggota tim mesti
meyakinkan temannya bahwa belajar itu adalahpenting, bernilai dan
menyenangkan. Mereka bisa bekerja berpasangan dan
salingmembandingkan jawaban-jawaban, berdiskusi, saling tolong
dengan penuhpengertian. Mereka bisa membahas cara-cara untuk
mengatasi masalah atau salingbertanya tentang apa yang mereka

322
pelajari, membahas kekurangan-kekurangan yang ada pada diri
mereka atau juga kelebihan-kelebihan yang ada dalam upaya agar
mereka mampu menjawab apa yang ditanyakan.

2.2 Prestasi Belajar


Para ahli memberikan interpretasi yang berbeda tentang prestasi
belajar, sesuai dari sudut pandang mana mereka menyorotinya.
Namun secara umum mereka sepakat bahwa prestasi belajar adalah
hasil dari suatu kegiatan.
4. Aktivitas
Kata Aktivitas berasal dari Bahasa Inggris activity
yang artinya state of action, lireliness or ingorous mation
(Webster New American Dictionary: 12). Apabila diartikan
dalam Bahasa Indonesia kata ini berarti kebenaran dari
perlakuan, kegiatan yang aktif, kegiatan yang aktual atau giat
dalam melakukan gerak-gerik, usul. Dalam bahasa Indonesia
aktif berarti giat belajar, giat berusaha, dinamis, mampu
berkreasi dan beraksi (Kamus Besar Bahasa Indonesia: 32).
Aktivitas merupakan kegiatan yang dilakssiswaan oleh
siswa, baik dalam aktivitas jasmani maupun dalam aktivitas
rohani. Aktivitas ini jelas merupakan ciri bahwa siswa
berkeinginan untuk mengikuti proses. Siswa dikatakan memiliki
keaktifan apabila ditemui ciri-ciri seperti berikut (Tim
Instruktur PKG, 1992: 2):
1. Antusiasme siswa dalam mengikuti pembelajaran
2. Terjadi interaksi siswa dengan guru, siswa dengan siswa
3. Siswa terlibat dan bekerjasama dalam diskusi kelompok

323
4. Terjadi aktivitas siswa dalam pelaksanaan pembelajaran
5. Siswa berpartisipasi dalam menyimpulkan materi.
5. Belajar
Belajar dalam Bahasa Inggris adalah Study yang
artinya The act of using the mind to require knowledge
(Webster New American Dictionary: 1993).Apabila diartikan
dalam Bahasa Indonesia, belajar adalah perbuatan
menggunakan ingatan/pikiran untuk mendapatkan/ memperoleh
pengetahuan. Belajar artinya berusaha untuk memperoleh ilmu
atau menguasai suatu keterampilan; juga berarti berlatih
(Kamus Besar Bahasa Indonesia: 27). Selanjutnya belajar juga
berarti perubahan yang relatif permanen dalam kapasitas pribadi
seseorang sebagai akibat pengolahan atas pengalaman yang
diperolehnya dari praktek yang dilakukannya (Glosarium
Standar Proses, Permen Diknas No. 41 tahun 2007).Dari ketiga
pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa belajar adalah
penggunaan pikiran untuk memperoleh ilmu.Ini berarti bahwa
belajar adalah perbuatan yang dilakukan dari tahap belum tahu
ke tahap mengetahui sesuatu yang baru.
6. Prestasi Belajar
Prestasi belajar Agama Hindu sama dengan prestasi belajar
bidang studi yang lain merupakan hasil dari proses belajar siswa
dan sebagaimana biasa dilaporkan pada wali kelas, murid dan
orang tua siswa setiap akhir semester atau akhir tahun ajaran.

Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat


penting bagi siswa didik, pendidik, orang tua/wali murid dan

324
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari prestasi belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah.Prestasi belajar merupakan
kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan,
sikap dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan
belajar mengajar.

6.3 Kerangka Berpikir


Model pembelajaran Kooperatif Students Team
Achievement Division (STAD) memiliki langkah-langkah
mengutamakan membantu kegiatan akademik, mengupayakan
hubungan kelompok yang harmonis, mengembangkan harga diri
siswa, meningkatkan pencapaian akademik siswa pada awalnya
bekerja sendiri-sendiri, kalau ada kendala baru anggota timnya yang
membantu. Dimulai penilaian dengan skor individu kemudian baru
skor perbaikan dari masing-masing tim. Hal semacam inilah yang
diupayakan untuk memecahkan masalah. Guru dalam hal ini hanya
sebagai motivator dan fasilitator. Model ini menuntut kegiatan
intelektual yang tinggi, memproses apa yang mereka telah dapatkan
dalam pikirannya untuk menjadi sesuatu yang bermakna. Mereka
diupayakan untuk lebih produktif, mampu membuat analisa
membiasakan mereka brpikir kritis, dapat mengingat lebih lama,
materi yang telah mereka pelajari. Model ini juga bisa diupayakan
untuk pengembangan kemampuan akademik

325
6.4 Hipotesis Tindakan
Dari semua yang telah tertera diatas, dapat disampaikan hipotesis
atau dugaan sementara yang bunyinya:
Langkah-langkah Model pembelajaran Kooperatif Students Team
Achievement Division (STAD) dapat Meningkatkan Prestasi
Belajar Agama Hindu Siswa Kelas V pada Semester II Tahun
ajaran 2015/2016 SD Negeri 1 Serongga apabila dilaksanakan
dengan tepat.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD
Negeri 1 Serongga yang berlokasi di Kabupaten Gianyar. Jadwal
pelaksanaan penelitian ini adalah pada semester Genap tahun
pelajaran 2015/2016(antara bulan Januari s.d Juni).

Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang


akan dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama hasil
belajar Agama Hindu siswa belum memenuhi kriteria
keberhasilan, maka berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan
perbaikan pada siklus selanjutnya. Secara operasional prosedur
dasar pengembangan tindakan yang akan dilakukan dapat
dijabarkan sebagai berikut :

326
Model Ebbut merupakan salah satu model PTK yang
dikembangkan oleh Dave Ebbut.
IDE AWAL

Temuan dan Analisa

D Rencana Umum
Langkah Tind. 1
A Implementasi
Langkah Tind. 2
U Langkah Tind. 3 Langkah Tindk. 1

R Minitor Implementasi dan


Efeknya

Penjelasan kegagalan untuk Revisi rencana umum


1 implementasi

Rencana diperbaiki
Langkah Tind. 1
Langkah Tind. 2
Langkah Tind. 3

D Monitor implementasi dan Implementasi


efek
A langkah berikut
Jelaskan setiap implementasi
U dan efek Revisi ide umum

Rencana diperbaiki
R
Langkah Tind. 1
D
Langkah Tind. 2
A Langkah Tind. 3
2
U Monitor implementasi dan Implementasi
efek
R 327 langkah berikut

3
Gambar 01. Rancangan Penelitian Tindakan Model Ebbut (1985)

Prosedur:

Sebagai alur PTK, Ebbut memberi contoh sebagai berikut:

Pada daur I dimulai dengan adanya ide awal akibat temuan dan
analisis yang telah dilakukan.Setelah ada temuan tersebut dibuatlah
perencanaan umum sesuai langkah yang direncanakan baik
tindakan 1, tindakan 2 maupun tindakan 3.Sesudah membuat
perencanaan, diimplementasikan dalam tingkat 1, dimonitoring
implementasinya serta efeknya kemudian dijelaskan kegagalan-
kegagalan yang ada selama implementasinya lalu dibuat revisi
umum untuk perencanaan tindakan selanjutnya.

Pada tindakan selanjutnya, perencanaan yang telah dibuat


diimplementasikan, terus dimonitor implementasinya serta efek
yang ada, dijelaskan setiap langkah implementasinya dan efeknya.

Setelah mengetahui bagaimana hasil dan efeknya, dibuat lagi


perencanaan untuk tindakan selanjutnya.Demikian beranjut sampai
menemukan hasil yang sesuai tujuan yang direncanakan.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu dengan
328
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2095 dan rata rata
kelas 72,24, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 44,82%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 55,17%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran Agama Hindu kelas V SD Negeri 1 Serongga adalah
dengan nilai 75.

2) Hasil pada siklus I:


Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Agama Hindu
dengan menggunakan model pembelajaran STAD. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 74,65 dari
jumlah nilai 2165 seluruh siswa di kelas V SD Negeri 1
Serongga , dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah
58,62%, yang tidak tuntas adalah 41,37%. Hasil ini belum
maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar 80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran STAD dalam pembelajaran Agama Hindu di kelas
V SD Negeri 1 Serongga , dimana hasil yang diperoleh pada

329
siklus II ini ternyata hasil belajar Agama Hindu meningkat secara
signifikan dengan nilai rata-rata 80,86 dan ketuntasan belajarnya
adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas IV SD Negeri 1


Serongga
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 2095 2165 2345
Hasil Belajar
Rata Rata
72,24 74,65 80,86 Agama Hindu
Kelas
Dengan
Persentase
44,82% 58,62% 100% KKM = 75
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Agama Hindu siswa


kelas V semester I tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 1 Serongga

330
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 72,24 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Agama Hindu
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 1 Serongga adalah 75,00 Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa
menggunakan metode/model pembelajaran STAD Akhirnya
dengan penerapan metode/model pembelajaran STAD yang benar
sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
74,65. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 17

331
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 58,62%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran STAD belum maksimal
dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode tersebut baru
dicobakan sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya
sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
STAD dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran
Agama Hindu lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 80,86 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran STAD
mampu meningkatkan prestasi belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:

332
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
m) Dari data awal ada 16 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 12 siswa dan siklus II tidak ada
siswa yang mendapat nilai di bawah KKM.
n) Nilai rata-rata awal 72,24 naik menjadi 74,65 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 80,86.
o) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 13 orang sedangkan
pada siklus I menjadi lebih banyak yaitu 17 siswa dan pada
siklus II menjadi cukup banyak yaitu semua siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran STAD dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran STAD sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa
menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Purwanto, Ngalim. 1997. Psikologi Pendidikan. Bandung:
RoSMAakarya.

Putrayasa, Ida Bagus. 2005. Pembelajaran Bahasa Indonesia Berbasis


Students Team Achievement Division (STAD) dalam Upaya
Meningkatkan Aktivitas, Kreativitas, dan Logikalitas.
333
(Tesis).Singaraja.Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Negeri
Singaraja.
Rasmini, Ni Luh. 2010. Pengaruh Model Pembelajaran Kooperatif tipe
STAD (Students Teams Achievement Division) dan Kemampuan
Abstraksi terhadap Hasil Belajar Matematika Siswa SMP Wisata Sanur
Denpasar. Tesis. Singaraja: Program Pascasarjana Universitas Pendidik
M.Sidik, Hasnun, dkk (2007). Terampil Berhitung AGAMA HINDU
untuk SD Kelas IV. Jakarta : Penerbit Erlangga.

Muhsetyo, Gatot, dkk (2007). Pembelajaran AGAMA HINDU SD.


Jakarta : Universitas Terbuka

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka

Surya, Mohammad. 2004. Psikologi Pembelajaran dan Pengajaran.


Bandung: Pustaka Bani Quraisy.

334
PENERAPAN PEMBELAJARAN TEMATIK DENGAN
METODE BERCAKAP-CAKAP DAN BERCERITA
SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN HASIL
BELAJAR BAHASA INDONESIA SISWA KELAS I
SEMESTER I
SD NEGERI 2 PEJENG KELOD TAHUN PELAJARAN
2015/2016

Oleh :
LUH WAYAN MARHENI

ABSTRACT

This research was conducted in SD Negeri 2 Pejeng Kelod in a


Class I student's ability Indonesian material is quite low.
The purpose of writing this classroom action research was to
determine whether the Thematic learning model with the adoption of a
conversation and storytelling can improve student achievement.
Metode pengumpulan datanya adalah tes prestasi belajar.
Metode analisis datanya adalah deskriptif.
Hasil yang diperoleh dari penelitian ini adalah model
pembelajaran Tematik dengan penerapan metode bercakap-cakap dan
bercerita dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. Ini terbukti dari
presentase kelulusan yang diperoleh pada pada awalnya 33,33% setelah
diberikan tindakan pada siklus I meningkat menjadi 54,16% dan pada
siklus II meningkat lagi menjadi 91,66%.
Kesimpulan yang diperoleh dari penelitian ini adalah
pembelajaran Tematik dengan penerapan metode bercakap-cakap dan
335
bercerita dapat meningkatkan prestasi belajar siswa Kelas I SD Negeri
2 Pejeng Kelod.

Kata Kunci: Prestasi BElajar, Metode Bercakap-cakap dan Bercerita,


Pendekatan Tematik.

I. PENDAHULUAN
Dalam wacana pengembangan pembelajaran Sekolah Dasar di
Indonesia ternyata umumnya masih diwarnai penyelenggaraan
pendidikan yang menekankan pada pembelajaran yang memisahkan
penyajian antar satu matapelajaran dengan matapelajaran lainnya, di
mana hal tersebut akan mengakibatkan permasalahan yang cukup
serius terutama bagi siswa kelas awal SD. Proses pembelajaran
pada kelas-kelas awal SD harus memerhatikan karakteristik anak
yang akan menghayati pengalaman belajar sebagai satu kesatuan
yang utuh. Pengemasan pembelajaran harus dirancang secara tepat
karena akan berpengaruh terhadap kebermaknaan pengalaman
belajar anak. Pengalaman belajar yang menunjukkan kaitan unsur-
unsur konseptual baik di dalam maupun antar matapelajaran, akan
memberi peluang bagi terjadinyapembelajaran yang efektif dan
lebih bermakna. Model pembelajaran tematik
merupakanpendekatan pembelajaran yang melibatkan beberapa
matapelajaran untuk memberikanpengalaman belajar yang
bermakna bagi anak. Pembelajaran tematik berorientasi
padapraktek pembelajaran yang sesuai dengan kebutuhan siswa dan
secara efektif akanmembantu menciptakan kesempatan yang luas
bagi siswa untuk melihat dan membangunkonsep-konsep yang
saling berkaitan. Model ini akan memberikan kesempatan
336
kepadasiswa untuk memahami masalah yang kompleks di
lingkungan sekitarnya denganpandangan yang utuh. Sehingga siswa
diharapkan memiliki kemampuan untukmengidentifikasi,
mengumpulkan, menilai dan menggunakan informasi yang ada
disekitarnya secaralebihbermakna (Asep Herry Hernawan,
http://file.upi.edu).
Untuk dapat membantu anak-anak berkembang sesuai
kecerdasannya, guru perlu merancang pembelajaran yang
bervariasi.Pembelajaran dengan cara tersebut dimaksudkan untuk
memperlancar tercapainya tujuan pembelajaran yang telah
ditetapkan. Tujuan-tujuan pembelajaran yang sudah disusun dan
berasal dari sebuah kompetensi dasar (KD) diusahakan
pencapaiannya melalui metode atau model pembelajaran yang
beragam.Sesuai dengan ketentuan kurikulum yang berlaku saat ini,
untuk proses pembelajaran di sekolah dasar ditetapkan
menggunakan pendekatan tematik.
Beberapa ciri khas dari pembelajaran tematik antara lain: (1)
Pengalaman dan kegiatan belajar sangat relevan dengan tingkat
perkembangan dan kebutuhan anak usia sekolah dasar; (2)
Kegiatan-kegiatan yang dipilih dalam pelaksanaan pembelajaran
tematik bertolak dari minat dan kebutuhan siswa; (3) Kegiatan
belajar akan lebih bermakna dan berkesan bagi siswa sehingga hasil
belajar dapat bertahan lebih lama; (4) Membantu mengembangkan
keterampilan berpikir siswa; (5) Menyajikan kegiatan belajar yang
bersifat pragmatis sesuai dengan permasalahan yang sering ditemui
siswa dalam lingkungannya; dan (6) Mengembangkan keterampilan
sosial siswa, seperti kerjasama, toleransi, komunikasi, dan tanggap
337
terhadap gagasan orang lain
(http://akhmadsudrajat.wordpress.com/).
Jika dilihat dari hakekat pembelajaran Tematik sesuai
penjelasan di atas akan sangat cocok diterapkan dengan pendekatan
sainstifik. Pendekatan saintifik/ilmiah, selain dapat menjadikan
siswa lebih aktif dalam mengkonstruksi pengetahuan dan
keterampilannya, juga dapat mendorong siswa untuk melakukan
penyelidikan guna menemukan fakta-fakta dari suatu fenomena
atau kejadian. Artinya, dalam proses pembelajaran, siswa
dibelajarkan dan dibiasakan untuk menemukan kebenaran ilmiah,
bukan diajak untuk beropini dengan pengetahuan mengambang
dalam melihat suatu fenomena. Mereka dilatih untuk mampu
berfikir logis, runut dan sistematis, dengan menggunakan kapasistas
berfikir tingkat tinggi.
Dengan memahami semua cuplikan yang sudah disampaikan
maka kondisi yang diharapkan terjadi dalam pembelajaran Tematik
di Sekolah Dasar sudah dapat dipahami. Dengan kondisi tersebut,
apabila guru betul melakukannya dengan baik, tentu saja akan
terpenuhi kondisi yang diharapkan dalam pembelajaran.
Oleh karenanya peneliti mencoba untuk menerapkan model
pembelajaran Tematik dengan bantuan metode bercakap-cakap dan
bercerita dalam penelitian ini dengan maksud untuk mengatasi
permasalahan masih rendahnya prestasi belajar Bahasa Indonesia
siswa Kelas I semester I SD Negeri 2 Pejeng Kelod. Dari hasil
observasi sementara didapat data awal kemampuan anak
menunjukkan bahwa 16 anak dari yang diteliti memperoleh nilai di
bawah KKM sedangkan hanya 8 anak yang memperoleh nilai
338
standar KKM. Hal ini masih jauh dari harapan yang ditetapkan
dalam Standar Minimal Keberhasilan Pembelajaran. Karena itu
penelitian ini penting untuk dilaksanakan sebagai upaya
memecahkan masalah yang ada.

II. Kajian Teori


2.1 Pembelajaran Tematik
Dasar-dasar keperibadian anak didik yang akan diberikan
pembelajaran dengan model Tematik perlu betul-betul dipahami
terlebih dahulu. Salah satunya bahwa pengembangan potensi
peserta didik sangat penting dalam upaya untuk dapat memajukan
bangsa.Kemajuan bangsa Indonesia tentu banyak ditentukan oleh
pendidikan yang mampu mengembangkan potensi
siswa.Pengembangan potensi peserta didik yang dimaksud
bertujuan agar kelak peserta didik mampu menghadapi dan
memecahkan problema-problema kehidupan yang
dihadapinya.Upaya-upaya yang bisa dilakukan untuk mencapai
pemenuhan hal-hal di atas tidaklah gampang karena hal tersebut
mesti dimulai sejak anak-anak berusia dini baik pada saat mereka
masih di Taman Kanak-Kanak maupun pada saat mereka belajar di
Sekolah Dasar. Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) adalah jenjang
pendidikan sebelum jenjang pendidikan dasar yang merupakan
suatu upaya pembinaan yang ditujukan bagi anak sejak lahir sampai
usia enam tahun yang dilakukan melalui pemberian rangsangan
pendidikan untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan
jasmani dan rohani anak agar memiliki kesiapan dalam memasuki
pendidikan lebih lanjut, yang diselenggarakan pada jalur formal,

339
nonformal dan informal (Depdiknas, 2006: 2). Anak-anak usia dini
masih melihat sesuatu sebagai satu kesatuan yang utuh (holistik).
Peserta didik yang berada pada Sekolah Dasar kelas satu, dua dan
tiga berada pada rentangan usia dini (Depdiknas, 2010: 3).

2.2 Model Pembelajaran Terpadu


Depdiknas (2009) menyatakan model pembelajaran terpadu
terdiri atas berbagai model, antara lain:
1. Fragmented
Diibaratkan sebagai periskop, satu arah, terfokus langsung pada
satu bidang mata pelajaran saja. Merupakan suatu metode
pembelajaran yang sangat tradisional sangat steril dan tidak
saling terkait karena terkotak-kotak.
2. Connected
Diibaratkan sebagai opera glass, sangat rinci menelaah satu
bidang mata pelajaran dengan seluk beluknya. Merupakan
model pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa sehingga
menjadi sistematika dan saling berhubungan. Mulai dari topik
ke konsep, dan dari semester ke semester berikutnya.
3. Nested
Diibaratkan sebagai kaca tiga dimensi--- beragam dimensi dari
suatu tema/unit. Guru sudah memiliki target untuk dapat
mengaitkan antara kecakapan sosial-berpikir dan sebuah materi
kecakapan khusus.
4. Sequenced
Diibaratkan sebagai kacamata--- materi ajar dibingkai dengan
konsep yang sama dan saling terkait. Tema-tema antara dua
340
bidang mata pelajaran dirancang sedemikian rupa sehingga
sejajar.
5. Shared
Diibaratkan sebagai binokular--- dua bidang mata pelajaran
saling berbagi dan tumpang tindih konsep dan kecakapannya.
6. Webbed
Diibaratkan sebagai teleskop-memiliki konstelasi yang luas
dengan menggunakan tema yang mencakup berbagai unsur.
Sebuah tema mesti subur dan kaya sehingga cakupannya saling
terkait antarkonsep, topik dan berbagai gagasan lainnya.
7. Threaded
Diibaratkan sebagai kaca pembesar/suryakanta- dengan gagasan
yang membesar sehingga jelas pada semua bidang mata
pelajaran. Pendekatan metakurikular yang dilakukan melalui
keterkaitan berbagai ketrampilan seperti ketrampilan berpikir,
ketrampilan bersosialisasi, kecerdasan jamak, teknologi, dan
berbagai disiplin ilmu lainnya.
8. Integrated
Diibaratkan sebagai kaleidoskop- sebuah pola dan rancangan
baru dengan pendekatan lintas mata pelajaran.
9. Immersed
Diibaratkan sebagai mikroskop- bereksplorasi dengan materi
sesuai minat dan keahlian siswa, sehingga mereka dapat
menyatu dan tercelup dengan diri mereka sendiri sebagai
pemelajar.
10. Networked

341
Diibaratkan sebagai perisma- menciptakan beragam dimensi
yang terarah dan terfokus. Siswa sebagai pemelajar akan
menyaring dan mengaitkan semua mata pelajaran dengan cara
profesional.
Di Indonesia konsep pembelajaran terpadu yang umumnya
dijalankan adalah konsep Fragmented yang sangat konvensional
berupa mata pelajaran-mata pelajaran yang antarmata pelajaran
terkadang terputus dan tidak saling terkait. Konsep Connected
juga dilakukan banyak guru dengan mencoba mengaitkan
intermateri pembelajaran.
2.3 Metode Bercakap-cakap dan Bercerita
Winda Gunarti, dkk (2010: 6.3 6.9) menjelaskan bahwa
hakekat metode bercerita adalah mengajak anak bercerita,
bagaimana menggunakan bahasa, menambah perolehan jumlah
kata-kata, bisa dilakukan dengan teman-temannya, meningkatkan
kemampuan menyimak perkataan, mempraktekkan bahasa,
membantu keterlibatan anak dalam berbahasa, guru berupaya
sebagai fasilitator, moderator, memberi pertanyaan-pertanyaan,
anak menjawab, pendidik memberi umpan balik, penggunaan
simbol-simbol bahasa.
Setelah memahami apa yang dimaksud dengan metode
bercerita, selanjutnya disimak dahulu apa yang dimaksud dengan
metode bercerita.
Winda Gunarti (2010: 5.3 5.7) menjelaskan bahwa metode
bercerita adalah metode yang dilakukan seseorang untuk
menyampaikan suatu pesan, informasi atau sebuah dongeng belaka
yang bisa dilakukan secara lisan atau tertulis. Cara permainan cerita
342
tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan alat peraga atau
tanpa alat peraga. Tujuan metode bercerita adalah mengembangkan
kemampuan berbahasa, berfikir dengan bercerita, menanamkan
pesan-pesan moral, kepekaan sosial emosional, melatih daya ingat,
mengembangkan potensi kreatif melalui keragaman ide cerita.
Bentuk-bentuknya adalah tanpa alat peraga dan dengan alat peraga.
Dengan memahami pengertian kedua metode tersebut dalam
melakukan pembelajaran, guru harus paham juga dengan
perkembangan anak agar pembelajaran bisa terarah.
H. Martinis Yamin dan Jamilah Sabri Sanan (2013: 2)
menulis bahwa secara alamian, perkembangan anak berbeda-beda,
baik intelejensi, bakat, minat, kreativitas, kematangan emosi,
kepribadian, kemandirian, jasmani, dan sosialnya. Selanjutnya
dijelaskan bahwa Abraham Maslow telah menjelaskan tentang
hirarki dari kebutuhan dasar manusia karena setiap individu itu
berbeda, baik dilihat dari jenis kelamin, tempramen, ketertarikan,
gaya belajar, pengalaman hidup, budaya, kebutuhannya.
Pemahaman terhadap semua hal yang menjadi dasar dalam
pelaksanaan pembelajaran merupakan hal pentding bagi seorang
guru dalam pendidikan.
2.4 Prestasi Belajar
Prestasi belajar merupakan hasil dari proses pembelajaran
yang dilakukan siswa di sekolah sebagaimana biasa dilaporkan pada
wali kelas, murid dan orang tua siswa setiap akhir semester atau
akhir tahun ajaran dalam bentuk buku Raport.

343
Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari prestasi belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah.Prestasi belajar merupakan
kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap
dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar
mengajar.

Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai


hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar.Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Dengan kata lain prestasi belajar merupakan kemampuan-
kemampuan yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan
belajar atau setelah menerima pengalaman belajar, yang dapat
dikatagorikan menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan
psikomotor.

Dengan mengkaji hal tersebut di atas, maka faktor-faktor


yang dapat mempengaruhi prestasi belajar menurut Purwanto
(2000: 102) antara lain: (1) faktor yang ada pada diri organisme itu
sendiri yang dapat disebut faktor individual, seperti
kematangan/pertumbuhan, kecerdasan, latihan, motivasi, dan faktor
344
pribadi, (2) faktor yang ada diluar individu yang disebut faktor
sosial., seperti faktor keluarga/keadaan rumah tangga, guru dan cara
mengajamya, alat-alat yang dipergunakan dalam belajar-mengajar,
lingkungan dan kesempatan yang tersedia dan motivasi sosial.
Dalam penelitian ini factor ke 2 yaitu factor yang dari luar seperti
guru dan cara mengajarnya yang akan menentukan prestasi belajar
siswa. Guru dalam hal ini adalah kemampuan atau kompetensi
guru, pendidikan dan lain-lain. Cara mengajarnya itu merupakan
factor kebiasaan guru itu atau pembawaan guru itu dalam
memberikan pelajaran.Juga dikatakan oleh Slamet (2003: 54-70)
bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi belajar banyak jenisnya,
tetapi dapat digolongkan menjadi dua golongan saja, yaitu faktor
intern dan faktor ekstem. Faktor intern diklasifikasi menjadi tiga
faktor yaitu: faktor jasmaniah, faktor psikologis dan faktor
kelelahan. Faktor jasmaniah antara lain: kesehatan, cacat tubuh.
Faktor psikologis antara lain: intelegensi, perhatian, minat, bakat,
motif, kematangan, kesiapan. Faktor kelelahan antara lain:
kelelahan jasmani dan rohani. Sedangkan faktor ekstern
digolongkan menjadi tiga faktor yaitu: faktor keluarga, faktor
sekolah, faktor masyarakat. Faktor keluarga antara lain: cara orang
tua mendidik, relasi antara keluarga, suasana rumah tangga dan
keadaan ekonomi keluarga. Faktor sekolah antara lain: metode
mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, relasi siswa dengan
siswa, disiplin sekolah, pelajaran dan waktu sekolah, standar
pelajaran, keadaan gedung, metode belajar dan tugas rumah. Faktor
masyarakat antara lain: kegiatan siswa dalam masyarakat, mass
media, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat. Peningkatan
345
prestasi belajar yang penulis teliti dalam hal ini dipengaruhi oleh
factor ekstern yaitu metode mengajar guru.

2.5 Kerangka Berfikir

Kunci pembelajaran Tematik adalah penyatuan materi dari


beberapa mata pelajaran yang merupakan pengetahutan holistik
yang diupayakan untuk melakukan dasar-dasar pengetahuan dalam
mempelajari materi-materi pelajaran selanjutnya. Untuk bisa
mengupayakan pembelajaran menjadi maksimal maka perlu dibantu
dengan metode-metode tertentu seperti dalam penelitian ini adalah
metode bercerita dan bercerita. Metode ini akan membantu anak-
anak mengungkapkan perasaan mereka, kemauan belajar mereka,
antusisme, dan kemampua mengungkapkan sesuatu yang masih
terpendam. Hal ini dibantu dengan metode bercerita tentang apa
yang sudah didapat sehingga apa yang sudah dipelajari akan
terpendam lebih dalam di benak mereka. Cara inilah yang
diupaykan peneliti untuk memecahkan masalah yang sedang
dihadapi

2.6 Hipotesis Tindakan

Hipotesis yang diajukan adalah:

Apabila pembelajaran Tematik diupayakan dengan giat dibantu


metode bercakap-cakap dan bercerita maka peningkatan prestasi belajar
anak-anak Kelas I semester I SD Negeri 2 Pejeng Kelod tahun
pelajaran 2015/2016 akan dapat ditingkatkan.

346
III. METODA PENELITIAN
Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan.Oleh
karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian tindakan
sangat diperlukan.Penelitian tindakan didasarkan pada filosofi bahwa
setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis, tetapi selalu
menginginkan sesuatu yang lebih baik.Peningkatan diri untuk hal yang
lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai tujuan tercapai
(Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 67).Dalam
melaksanakan penelitian, rancangan merupakan hal yang sangat
penting untuk disampaikan. Tanpa rancangan, bisa saja alur penelitian
akan ngawur dalam pelaksanaannya.
Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian
tindakan yang disampaikan oleh Mc. Kernan seperti terlihat pada
gambar berikut.
Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian
tindakan yang disampaikan oleh Mc. Kernan seperti terlihat pada
gambar berikut.
Model Mc. Kernan

347
TINDAKAN DAUR I
Tindakan perlu perbaikan DAUR 2

dst
Penerapan Definisi Penerapan Redefine
masalah problem

Evaluasi Need Evaluate Need


tindakan assessement action assessement

Implementasi Hipotesis ide Impl. Revise New


tindakan plan hypothesis

Develop action plan T 1 Revise action plan T 2

Gambar 01. Penelitian Tindakan Model Mc. Kernan, 1991 (dalam


Sukidin, Basrowi, Suranto, 2002: 54)
Prosedur:

- Tindakan daur I: mulai dari definisi masalah, berlanjut ke


assessment yang disiapkan, berlanjut ke rumusan hipotesis,
berlanjut ke pengembangan untuk tindakan I, lalu
implementasi tindakan, evaluasi tindakan berlanjut ke
penerapan selanjutnya.
- Tindakan daur II: mulai dari menentukan kembali masalah
yang ada, berlanjut ke assessment yang disiapkan, terus ke
pemikiran terhadap munculnya hipotesis yang baru,
perbaikan tindakan pada rencana ke 2, pelaksanaan
tindakan, evaluasi terhadap semua pelaksanaan dan
penerapan.

348
Prosedur yang dilakukan dengan model ini adalah pada
awalnya menemukan kekurangan-kekurangan yang ada, setelah
dianalisis ternyata kemampuan anak dalam pelajaran Bahasa
Indonesia masih rendah sehingga dibuat perencanaan, dilanjutkan
dengan langkah-langkah tindakan yaitu melatih terus sesuai kaidah
pembelajaran di SD karena penilaian terhadap kemajuan anak harus
diupayakan berkesinambungan, begitu juga penilaiannya. Lara
Fridani, dkk (2009: 6.6) mengatakan bahwa assesment
perkembangan anak dilaksanakan secara terus menerus dan
berkesinambungan. Setelah langkah tindakan dimonitor berserta
efeknya serta kegagalannya bisa ditemukan, dibuat revisi untuk
perencanaan selanjutnya. Demikian terus bergulir sampai penelitian
berhasil sesuai indikator yang diusulkan. Untuk indikator tersebut
ada di Bab III ini dibagian yang paling akhir.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Bahasa Indonesia masih sangat rendah, yaitu
dengan perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 1460 dan rata
rata kelas 60,83, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 33,33%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 66,66%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran Bahasa Indonesia kelas I SD Negeri 2 Pejeng Kelod
adalah dengan nilai 65.
2) Hasil pada siklus I:

349
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Bahasa
Indonesia dengan menggunakan model pembelajaran bercerita.
Peneliti telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan
kebenaran teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil
yang lebih baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai
66,04 dari jumlah nilai 1585 seluruh siswa di kelas I SD
Negeri 2 Pejeng Kelod, dan prosentase ketuntasan belajarnya
adalah 54,16%, yang tidak tuntas adalah 45,83%. Hasil ini
belum maksimal, karena belum mecapai indikator
keberhasilan penelitian yang mencanangkan dengan minimal
prosentase ketuntasan belajar 80%.

350
3). Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran bercerita dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di
kelas I SD Negeri 2 Pejeng Kelod , dimana hasil yang diperoleh
pada siklus II ini ternyata hasil belajar Bahasa Indonesia
meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata 75,65, dan
ketuntasan belajarnya adalah 91,66%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas I SD Negeri 2


Pejeng Kelod
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1460 1585 1815 Hasil Belajar
Rata Rata Bahasa
60,83 66,04 75,65
Kelas Indonesia
Persentase Dengan
33,33% 54,16% 91,66%
Ketuntasan KKM = 65

Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Bahasa


Indonesia siswa kelas I semester I tahun pelajaran 2015/2016 SD
Negeri 2 Pejeng Kelod

351
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 60,83 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 2 Pejeng Kelod adalah 65,00
Dengan nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti
mengupayakan untuk dapat meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa menggunakan metode/model pembelajaran bercerita
Akhirnya dengan penerapan metode/model pembelajaran bercakap-
cakap dan bercerita yang benar sesuai teori yang ada, peningkatan
rata-rata prestasi belajar anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan
dan mencapai rata-rata 66,04. Namun rata-rata tersebut belum
maksimal karena hanya 13 siswa memperoleh nilai di atas KKM

352
sedangkan yang lainnya belum mencapai KKM. Sedangkan
prosentase ketuntasan belajar mereka baru mencapai 54,16%. Hal
tersebut terjadi akibat penggunaan metode/model pembelajaran
bercakap-cakap dan bercerita belum maksimal dapat dilakukan
disebabkan penerapan model/metode tersebut baru dicobakan
sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya sesua alur
teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
bercakap-cakap dan bercerita dengan benar dan lebih maksimal.
Peneliti giat memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-
arahan, menuntun mereka untuk mampu menguasai materi
pelajaran pada mata pelajaran Bahasa Indonesia lebih optimal.
Akhirnya dengan semua upaya tersebut peneliti mampu
meningkatkan prestasi belajar siswa pada siklus II menjadi rata-rata
75,65 dengan presentase ketuntasan mencapai 91,66%, hal ini
menunjukkan terjadinya peningkatan yang sangat signifikan.
Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun pada suatu
keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran bercakap-cakap
dan bercerita mampu meningkatkan prestasi belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan

353
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
p) Dari data awal ada 16 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 11 siswa dan siklus II hanya 2
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
q) Nilai rata-rata awal 60,83 naik menjadi 66,04 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 75,65.
r) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 8 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 13 siswa dan pada siklus II
menjadi cukup banyak yaitu 22 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran bercerita dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran bercerita sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa
menjadi meningkat

DAFTAR PUSTAKA
Amri, Sofan. 2013. Peningkatan Mutu Pendidikan Sekolah Dasar dan
Menengah. Jakarta: PT. Prestasi Pustakaraya.
Andriani, Umi dan Rani Nuraeni. 2008. Mencocok, Menempel dan
Mewarnai. Jakarta: Erlangga for Kids.

354
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara.
Badan Standar Nasional Pendidikan. 2007. Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 41 Tahun
2007. Jakarta: BSNP

355
IMPLEMENTASI MODEL PEMBELAJARAN INQUIRI
UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR
AGAMA HINDU SISWA KELAS VI
SD NEGERI 1 SIDAN
PADA SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :
Ketut Suadnyani

ABSTRACT

So that knowledge can be exploited children in daily life All the


activities of the student in learning directed to seek and find yourself
from something that I learned to be useful and meaningful to the lives
of the growth and development of students, which is expected to foster
an attitude of confidence and mewawas themselves so student
achievement can be improved. Therefore, the objective conducted
action research conducted on students of class VI in SD Negeri 1 Sidan
the first semester of the school year 2015/2016 is to improve learning
achievement Hinduism six graders Negeri 1 Sidan in the first semester
of the school year 2015/2016 through the implementation inquiri
learning model. This classroom action research involves students of
class VI as a subject of research conducted in two cycles through the
stages of planning, implementation, observation and reflection.
Hinduism in SD aims to make students able to develop basic
knowledge and skills useful for him in everyday life. Learning
achievement test is a tool used to collect research data were then
analyzed using descriptive analysis. Results obtained from this study
showed an increased ability of students in the learning process from the
initial average 69.84 increased to 73.93 in the first cycle and increased
to 81.51 on skilus II, with early learning completeness 30.30% in the
first cycle increased to 54.54% and the second cycle increased to 100%.
conclusions can be drawn from these results is the application of the
356
inquiry learning model in the implementation of the learning process
can improve student achievement.

Keywords: inquiri learning models, learning achievement


I. PENDAHULUAN
Agama Hindu sebenarnya merupakan mata pelajaran
hafalan atau ingatan, tetapi menjadi kendala bagi siswa, terutama
bagi siswa-siswi SD. Hal ini disebabkan oleh keluasaan materi mata
pelajaran ini. Guru berperan aktif berinovasi dalam proses
pembelajaran agar proses pembelajaran dapat hidup didalam kelas
sehingga siswa tumbuh rasa senang didalam didalam menerima
pelajaran yang ditransper oleh gurunya. Peserta didik akan
memperoleh pendidikan bermakna apabila pengetahuan dibangun
dengan dasar informasi yang didapat secara alami. Untuk mencapai
tujuan tersebut, lingkungan belajar harus dibangun sedemikian rupa
untuk memberikan pemahaman dan menjelaskan secara kongkret
teori-teori atau konsep-konsep yang disampaikan kepada anak agar
pengetahuan dapat dimanfaatkan anak dalam kehidupan sehari-hari.

Agar peserta dapat menguasai materi yang diajarkan dengan


sebaik-baiknya, merupakan tugas utama guru dalam melaksanakan
proses belajar mengajar. Ketentuan menyangkut hal itu telah
dinyatakan dalam Permendiknas RI No. 41 tahun 2007 yang
menjelaskan bahwa proses pembelajaran pada setiap satuan
pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, dan memotivasi peserta didik untuk
berpartisipasi aktif serta memberikan ruang yang cukup bagi
357
prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat,
dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Karena itu
orientasi pembelajaran harus ditekankan kepada peserta didik
sebagai subjek, yang harus aktif dan kreatif melaksanakan proses
pembelajaran dengan arahan dan bantuan dari guru.

Yang tidak kalah pentingnya adalah pemahaman guru tentang


proses pembelajaran dapat berlangsung aktif, kreatif, dan menarik
jika dalam diri siswa tumbuh rasa ingin tahu, mencari jawaban atas
pertanyaan, memperluas dan memperdalam pemahaman dengan
menggunakan metode yang efektif. Rasa ingin tahu siswa muncul
dan terlihat ketika sudah mulaidalam diri siswa yang bersangkutan,
seperti : intelegensi, bakat, motivasi, kesehatan fisik dan mental.
Sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang datang dari luar
siswa, seperti : lingkungan belajar, latar belakang, cara guru
mengajar, media pembelajaran, sumber belajar, motivasi guru dan
sebagainya.

Tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran biasanya


dinyatakan dengan nilai. Pada hasil belajar mata pelajaran Agama
Hindu yang dilakukan pada observasi awal menunjukkan
rendahnya tingkat penguasaan siswa terhadap materi pelajaran
dengan bukti nilai rata-rata siswa hanya mencapai 69,84 Rata-rata
ini jauh di bawah KKM mata pelajaran Agama Hindu di SD Negeri
1 Sidan yaitu 75

II. Kajian Teori

2.1 Model Pembelajaran Inquiri


358
Penelitian Tindakan Kelas (PTK) pertama kali
diperkenalkan oleh ahli psikologi social amerika yang bernama
Kurt Lewin pada tahun 1946. Inti gagasan Lewin inilah yang
selanjutnya dikembangkan oleh ahli-ahli lain seperti Stephen
Kemmis Robin Mc. Taggart, John Eliot, Dave Ebbutt dan
sebagainya. Di Indonesia sendiri PTK baru dikenal pada akhir
decade 80-an.

Menurut John Eliot PTK adalah kajian tentang situasi sosial


dengan maksud untuk meningkatkan kualitas tindakan di dalamnya
(Elliot, 1982).

Dilakukannya PTK adalah dalam rangka guru bersedia


untuk mengintropeksi, bercermin, merefleksi atau mengevaluasi
instropeksi, bercermin merefleksi atau mengevaluasi dirinya sendiri
sehingga kemampuannya sebagai guru diharapkan cukup
profesional. Dilaksanakannya PTK, berarti juga berkedudukan
sebagai peneliti yang senantiasa bersedia meningkatkan kualitas
kemampuan mengajarnya.

Model pembelajaran inquiri training menurut Saeful Efendi


dalam blog-nya dikembangkan oleh seorang tokoh yang bernama
Suchman. Suchman meyakini bahwa anak-anak merupakan
individu yang penuh rasa ingin tahu akan segala sesuatu. Untuk
mendukung teorinya Suchman menyusun landasan pemikiran yang
mendasari model pembelajaran ini, yaitu 1) Secara alami
manusia mempunyai kecenderungan untuk selalu mencari tahu
akan segala sesuatu yang menarik perhatiannya; 2) Mereka akan
menyadari keingintahuan akan segala sesuatu tersebut dan akan
belajar untuk menganalisis strategi berpikirnya tersebut; 3)
359
Strategi baru dapat diajarkan secara langsung dan
ditambahkan/digabungkan dengan strategi lama yang telah dimiliki
siswa; 4) Penelitian kooperatif (cooperative inquiri) dapat
memperkaya kemampuan berpikir dan membantu siswa belajar
tentang suatu ilmu yang senantiasa bersifat tentatif dan belajar
menghargai penjelasan atau solusi altematif.
Model Inquiri menuntut kemampuan siswa untuk menemukan
sendiri sesuai arti inquiri dari bahasa aslinya Inquiri yang berarti
meneliti, menginterogasi, memeriksa materi yang telah diteliti,
telah dimengerti, telah diperiksa merupakan sesuatu yang dialami
sendiri oleh siswa yang akan dijadikan pusat perhatian untuk
memikirkan hal-hal yang terkait dengan materi tersebut yang
disebut kegiatan intelektual. Apa yang telah diteliti, diamati,
diperiksa dan diinterogasi akan diproses dalam alam pikiran
mereka dan akan menjasi sesuatu yang bermakna dalam kehidupan
mereka kelak. Dalam upaya mengerti materi yang diamati dan
diteliti mereka dibiasakan untuk produktif, mampu membuat
analisis serta membiasakan mereka berpikir kritis. Pembelajaran
dengan metode ini erat kaitannya dengan apa yang ditulis guru
adalam Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) guru karena
dalam RPP tersebut tertulis hal-hal seperti metode, strategi dan
teknik agar para siswa bisa mendapat jawabannya sendiri secara
optimal.
2. 2 Prestasi Belajar
Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat
penting bagi anak didik, pendidik, orang tua/wali murid dan sekolah,
karena nilai atau angka yang diberikan merupakan manifestasi dari
360
prestasi belajar siswa dan berguna dalam pengambilan keputusan
atau kebijakan terhadap siswa yang bersangkutan maupun
sekolah.Prestasi belajar merupakan kemampuan siswa

yang dapat diukur, berupa pengetahuan, sikap dan keterampilan


yang dicapai siswa dalam kegiatan belajar mengajar.

Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai


hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar.Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Dengan kata lain prestasi belajar merupakan kemampuan-
kemampuan yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan
belajar atau setelah menerima pengalaman belajar, yang dapat
dikatagorikan menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan
psikomotor.

2.9 Kerangka Berpikir


Model pembelajaran inquiri menuntut kegiatan intelektual yang
tinggi, memproses apa yang mereka telah dapatkan dalam
pikirannya untuk menjadi sesuatu yang bermakna. Mereka
diupayakan untuk lebih produktif, mampu membuat analisa,
membiasakan mereka berpikir kritis, dapat mengingat lebih lama,
materi yang telah mereka pelajari. Model ini juga bisa diupayakan
pengembangan kemampuan akademik, menghindarkan siswa

361
belajar dengan hapalan, dapat memberikan tambahan kemampuan
untuk dapat mengasimilasikan dan mengakomodasikan informasi,
serta menuntut latihan-latihan khusus untuk mempertinggi daya
ingat dengan berlatih untuk dapat menemukan sendiri sesuatu yang
penting dalam materi yang diberikan. Dengan cara kerja yang
sedemikian rupa sudah dapat diyakini bahwa metode ini akan dapat
memecahkan masalah yang ada.

2.10 Hipotesis Tindakan


Dengan semua paparan di atas, dapat disampaikan hipotesis
tindakan yaitu:
Jika langkah-langkah Model Pembelajaran Inquiri diterapkan secara
maksimal maka Prestasi Belajar Siswa Kelas VI pada Semester I Tahun
ajaran 2015/2016 di SD Negeri 1 Sidan dapat ditingkatkan.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian yang dilakukan termasuk penelitian tindakan.Oleh
karenanya, rancangan yang khusus untuk sebuah penelitian tindakan
sangat diperlukan.Penelitian tindakan didasarkan pada filosofi bahwa
setiap manusia tidak suka atas hal-hal yang statis, tetapi selalu
menginginkan sesuatu yang lebih baik.Peningkatan diri untuk hal yang
lebih baik ini dilakukan terus menerus sampai tujuan tercapai
(Suharsimi Arikunto, Suhardjono, Supardi, 2006: 67).

Untuk penelitian ini penulis memilih rancangan penelitian


tindakan yang disampaikan oleh Kemmis dan Mc. Taggart seperti
terlihat pada gambar berikut:

362
Gambar 01. Gambar 3.1 Model PTK (Penelitian Tindakan Kelas)
Menurut Kemmis dan Mc Taggart (Arikunto, 2008:16)

Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari tiga tahap pada satu
siklus, apabila dalam tindakan kelas ini ditemukan kekurangan dan
tidak terciptanya target yang telah ditentukan, maka ini ditemukan
dan tidak tercapainya target yang telah ditentukan, maka diadakan
perbaikan pada perencanaan dan pelaksanaan siklus berikutnya.
Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah model spiral
Kemmis dan Mc Taggart dengan melalui beberapa siklus tindakan
dan terdiri dari empat komponen

a. Rencana yaitu rencana tindakan apa yang akan dilakukan untuk


memperbaiki, meningkatkan atau perubahan perilaku dan sikap
sebagai solusi

b. Tindakan yaitu apa yang dilakukan oleh guru atau peneliti sebagai
upaya perbaikan, peningkatan atau perubahan yang diinginkan.

363
c. Observasi yaitu mengamati atas hasil atau dampak dari tindakan
yang dilaksanakan atau dikenakan terhadap siswa

d. Refleksi yaitu peneliti mengkaji, melihat dan mempertimbangkan


atas hasil atau dampak dari tindakan dari berbagai criteria

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2305 dan rata rata
kelas 69,84, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 30,30%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 69,69%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran Agama Hindu kelas VI SD Negeri 1 Sidan adalah
dengan nilai 75.
2) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Agama Hindu
dengan menggunakan model pembelajaran inquiri. Peneliti
telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran
teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih
baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 73,93 dari
jumlah nilai 2440 seluruh siswa di kelas VI SD Negeri 1 Sidan
, dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah 54,54%, yang
tidak tuntas adalah 45,45%. Hasil ini belum maksimal, karena
364
belum mecapai indikator keberhasilan penelitian yang
mencanangkan dengan minimal prosentase ketuntasan belajar
80%.

3). Pada siklus II ,


Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Inquiri dalam pembelajaran Agama Hindu di
kelas VI SD Negeri 1 Sidan, dimana hasil yang diperoleh pada
siklus II ini ternyata hasil belajar Agama Hindu meningkat secara
signifikan dengan nilai rata-rata 81,51, dan ketuntasan belajarnya
adalah 100%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas VI SD Negeri 1


Sidan
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 2305 2440 2690

Rata Rata Hasil Belajar


69,84 73,93 81,51
Kelas Agama Hindu
Dengan
Persentase
30,30% 54,54% 100% KKM = 75
Ketuntasan

365
Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Agama Hindu siswa
kelas VI SD Negeri 1 Sidan semester II tahun pelajaran 2015/2016

4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 69,84 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Agama Hindu
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 1 Sidan adalah 75,00 Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa
menggunakan metode/model pembelajaran inquiri Akhirnya
dengan penerapan metode/model pembelajaran inquiri yang benar
sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
73,93. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 18
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya

366
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 54,54%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran inquiri belum maksimal
dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode tersebut baru
dicobakan sehingga guru masih belum mampu melaksanakannya
sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
inquiri dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat memotivasi
siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan, menuntun mereka
untuk mampu menguasai materi pelajaran pada mata pelajaran
Agama Hindu lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 81,51 dengan presentase ketuntasan
mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan yang
sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut menuntun
pada suatu keberhasilan bahwa model/metode pembelajaran inquiri
mampu meningkatkan prestasi belajar anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan

367
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
s) Dari data awal ada 23 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 15 siswa dan siklus II tidak ada
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
t) Nilai rata-rata awal 69,84 naik menjadi 73,93 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 81,51.
u) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 10 orang sedangkan
pada siklus I menjadi lebih banyak yaitu 18 siswa dan pada
siklus II semua siswa sudah mampu menuntaskan pembelajaran.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran inquiri dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran inquiri sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa
menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara

368
Dimyati dan Mudjiono. 2001. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta:
Dirjen Dikti

Wardani, I G.A.K., dkk (2007). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta :


Universitas Terbuka

Lickona, Thomas. 1992. Educating For Character. How Our Schools


Can Teach Respect and Responsibility.New York: Bantam
Books.

Maksum, Ahmad, 2006. Pengaruh Metode Pembelajaran Inquiri


terhadap Hasil Belajar Sejarah dan Sikap Nasionalisme Siswa
Kelas XI SD Negeri1 Sukamulia, Lombok Timur, NTB. Tesis.
Singaraja. Universitas Pendidikan Ganesha. Program
Pascasarjana.
Syaodih Sukmadinata, Nana. 2007. Metode Penelitian Pendidikan,
Bandung: Remaja Rosda Karya.

Tim Prima Pena. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Gramedia Press.

369
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF Co- OP Co
- OP SEBAGAI UPAYA MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR
AGAMA HINDU SISWA KELAS V SEMESTER II SD NEGERI 2
BEDULU
TAHUN PELAJARAN 2015/2016

Oleh :
IDA BAGUS MADE SEMARA

ABSTRACT
This research was conducted in SD N 2 Bedulu in Class V is the
ability of students to Hinduism Lesson material is still relatively low.
Tujuan penulisan penelitian tindakan kelas ini adalah untuk
mengetahui apakah model pembelajaran Kooperatif Co-Op Co-Op
dapat meningkatkan prestasi belajar siswa.
Data collection method is learning achievement test. Methods of
data analysis is quantitative descriptive.
The results obtained from this study is the Co-Op Co-Op can
improve student achievement. This is evident from the results obtained
initially with an average value of 68.40, the first cycle to 73.18 and the
second cycle experienced a significant increase which became 80.22.
The conclusion of this study is a model of Cooperative Learning
Co-Op Co-Op can improve learning achievement.

Keywords: Cooperative learning model Co-Op Co-Op, academic


achievement

370
I. PENDAHULUAN
Selama ini telah terjadi kecenderungan dalam
memberikan makna mutupendidikan yang hanya dikaitkan
dengan aspek kemampuan kognitif.Pandangan ini telah
membawa akibat terabaikannya aspek-aspek moral,akhlak, budi
pekerti, seni, psikomotor, serta life skill pada diri peserta didik.
Dengan diterbitkannyaUndang-undang Nomor 20 Tahun 2003
tentang Sistem Pendidikan Nasionaldan Peraturan Pemerintah
Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar NasionalPendidikan
akan memberikan peluang untuk menyempurnakan
kurikulumyang komprehensif dalam rangka mencapai tujuan
pendidikan nasional(file.upi.edu/Direktori).
Untuk mewujudkan harapan tersebut, penerapan mata
pelajaran Pendidikan jasmani, olahraga, dan kesehatan di
sekolah merupakan salah satu media yang dapat membantu
mendorong pertumbuhan fisik, perkembangan psikis,
keterampilan motorik,pengetahuan dan penalaran, penghayatan
nilai-nilai (sikap-mental-emosionalsportivitas-spiritual-sosial),
serta pembiasaan pola hidup sehat peserta didik yang
bermuarauntuk merangsang pertumbuhan dan perkembangan
kualitas fisik dan psikisyang seimbang.
Harapan di atas, harus dilaksanakan dalam kegiatan
belajar yang berlangsung di sekolah yang bersifat formal,
dilaksanakan secara sengaja,terencana dengan bimbingan guru
dan bentuk pendidik lainnya. Apa yang hendak dicapai dan
dikuasai oleh anak dituangkan dalam tujuan belajar,
dipersiapkan bahan yang harus dipelajari, dipersiapkan juga
371
metode pembelajaran yang sesuai dan dilakukan evaluasi untuk
mengetahui kemajuan belajar anak.
Wina Sanjaya (2006) sehubungan dengan pelaksanaan
pembelajaran yang berlangsung selama ini menyatakan, bahwa
salah satu permasalahan yang muncul dalam dunia pendidikan
adalah lemahnya proses pembelajaran. Pembelajaran cenderung
verbalistik yaitu anak diarahkan untuk menghafal setiap
informasi dan kurang diarahkan untuk memahami informasi
yang diberikan oleh seorang guru. Oleh karena itu, diperlukan
bentuk/model pembelajaran yang kritis. Seorang anak tentunya
tidak bisa berpikir kritis dan mengembangkan setiap
kemampuannya, karena strategi pembelajaran berfikir tidak
digunakann dengan baik dalam proses pembelajaran.
Keberhasilan proses pembelajaran lebih banyak
ditentukan oleh kemampuan guru dalam mengelola proses
pembelajaran tersebut. Kadang ada guru yang disebut pintar
tetapi lemah dalam menyampaikan pengetahuan dan
pemahaman yang ada dalam dirinya maka tentu proses
pembelajaran tidak akan berhasil dengan baik. Kadang ada guru
yang disebut tidak terlalu pintar tetapi dalam menyampaikan
dan mengelola pembelajaran lebih kreatif dan memahami cara
penyampaiannya bisa jadi menyebabkan proses pembelajaran
akan berhasil dengan baik. Di antara keduanya tentu yang
paling sesuai adalah memiliki kemampuan profesionalisme
keguruan dan mampu menyampaikan dengan baik demi
terciptanya proses dan tujuan pembelajaran yang diharapkan

372
untuk mampu meningkatkan ketakwaan terhadap Tuhan Yang
Maha Esa.

Sehubungan dengan proses pembelajaran yang


berlangsung di SD Negeri 2 Bedulu dari hasil pengumpulan
data awal didapat nilai rata-rata siswa kelas V pada mata
pelajaran Agama Hindu baru mencapai 68,40. Hasil tersebut
tentu tidak sesuai dengan harapan keberhasilan pendidikan yang
ditetapkan yaitu 75,00. Tentang pelajaran yang disampaikan,
jika pelajaran sempat diterima peserta didik dan belum berhasil,
boleh jadi penyebabnya dikarenakan keterbatasan kemauan
guru dalam menerapkan semua keilmuan yang dikuasai demi
pencapaian hasil maksimal dalam pembelajaran

II. Kajian Pustaka


2.1 Tinjauan Umum Pembelajaran Kooperatif
Kebanyakan sekolah yang belajar pada kompetisi
individu belajar menggunakan pembelajaran kooperatif.
Kooperatif merupakan suatu strategi pembelajaran di mana
siswa dalam kelompok kecil yang heterogen saling bertukar
tanggungjawab.Akhirnya, siswa belajar dari seseorang ke yang
lainnya.Mereka belajar untuk menghargai perbedaan pada
masing-masing yang lainnya dan membangun kekuatan
individu termasuk kekuatan kelompok.

Beberapa peneliti telah menemukan bahwa strategi belajar


kooperatif mendorong harga-diri individu dan menganjurkan siswa
untuk mengambil kendali dari belajarnya sendiri.Tuntutan ini
373
melengkapi suatu ringkasan dan strategi belajar kooperatif dan
menunjukkan bagaimana guru-guru dapat mengintegrasikan
strategi-strategi tersebut dalam rencana pembelajaran mereka
(Hilke, 1998: 3).

Lebih lanjut Hilke mengemukakan tujuan utama dari belajar


kooperatif adalah: (1) untuk membantu perkembangan kerjasama
akademik di antara siswa, (2) untuk menganjurkan hubungan
kelompok yang positif, (3) untuk mengembangkan harga-diri siswa,
dan (4) untuk meningkatkan pencapaian akademik.

Siswa dapat mengejar tujuan pembelajaran melalui tiga cara:


secara kompetitif, secara individu, dan secara kerjasama. Pada tahun
1940, Morton Deutsch (1949) menyusun suatu teori tentang
bagaimana orang-orang berhubungan dan berinteraksi pada masing-
masing susunan tersebut.Pada susunan kompetitif, seorang siswa
bekerja melawan masing-masing yang lainnya dan tampilan mereka
dibandingkan.Beberapa siswa mengalami kekeliruan dalam susunan
ini, hasilnya kehilangan harga-diri dan kadang-kadang berperasaan
negatif terhadap teman sebaya mereka secara bebas pada langkah
mereka sendiri untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh guru
2.2 Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Co-Op Co-Op
Model pemeblajaran Kooperatif Co-Op Co-Op adalah salah
satu jenis model pembelajaran kooperatif yang saat ini sering
diterapkan di sekolah-sekolah.

Co-Op Co-Op benar-benar sama untuk investigasi


kelompok. Ini Menempatkan tim dalam kooperasi dengan yang

374
lainnya untuk mempelajari suatu topik kelas. Bahkan Slavin (1995:
111) menyatakan bahwa tiga tipe belajar kooperatif yang bisa
diterapkan dalam spesialisasi tugas adalah investigas kelompok
(group investigation), Co-op Co-op, dan jigsaw.

Co-Op Co-Op mengizinkan siswa untuk bekerja bersama


dalam kelompok kecil, pertama untuk kemajuan pemahaman
mereka mengenai diri mereka sendiri dan dunia, dan selanjutnya
untuk kesediaan mereka dengan kesempatan untuk berbagi
pemahaman baru itu dengan teman-teman sebaya
mereka.Metodenya sederhana dan felskibel. Suatu situasi seorang
guru memegang filosofi di belakang Co-Op Co-Op, dia bisa
memilih sejumlah cara untuk menerapkan pendekatan yang akan
diberikan di dalam ruang-kelas. Slavin (1995: 119-122)
mengemukakan sembilan tahapan spesifik dalam peningkatan
kemungkinan kesuksesan dari metode ini.

2.3 Prestasi Belajar


Para ahli memberikan interpretasi yang berbeda tentang prestasi
belajar, sesuai dari sudut pandang mana mereka menyorotinya.
Namun secara umum mereka sepakat bahwa prestasi belajar adalah
hasil dari suatu kegiatan.
1. Aktivitas
Kata Aktivitas berasal dari Bahasa Inggris activity
yang artinya state of action, lireliness or ingorous mation
(Webster New American Dictionary: 12). Apabila diartikan
dalam Bahasa Indonesia kata ini berarti kebenaran dari
375
perlakuan, kegiatan yang aktif, kegiatan yang aktual atau giat
dalam melakukan gerak-gerik, usul. Dalam bahasa Indonesia
aktif berarti giat belajar, giat berusaha, dinamis, mampu
berkreasi dan beraksi (Kamus Besar Bahasa Indonesia: 32).
Aktivitas merupakan kegiatan yang dilakssiswaan oleh
siswa, baik dalam aktivitas jasmani maupun dalam aktivitas
rohani. Aktivitas ini jelas merupakan ciri bahwa siswa
berkeinginan untuk mengikuti proses. Siswa dikatakan memiliki
keaktifan apabila ditemui ciri-ciri seperti berikut (Tim
Instruktur PKG, 1992: 2):
1. Antusiasme siswa dalam mengikuti pembelajaran
2. Terjadi interaksi siswa dengan guru, siswa dengan siswa
3. Siswa terlibat dan bekerjasama dalam diskusi kelompok
4. Terjadi aktivitas siswa dalam pelaksanaan pembelajaran
5. Siswa berpartisipasi dalam menyimpulkan materi.
2. Belajar
Belajar dalam Bahasa Inggris adalah Study yang
artinya The act of using the mind to require knowledge
(Webster New American Dictionary: 1993).Apabila diartikan
dalam Bahasa Indonesia, belajar adalah perbuatan
menggunakan ingatan/pikiran untuk mendapatkan/ memperoleh
pengetahuan. Belajar artinya berusaha untuk memperoleh ilmu
atau menguasai suatu keterampilan; juga berarti berlatih
(Kamus Besar Bahasa Indonesia: 27). Selanjutnya belajar juga
berarti perubahan yang relatif permanen dalam kapasitas pribadi
seseorang sebagai akibat pengolahan atas pengalaman yang
diperolehnya dari praktek yang dilakukannya (Glosarium
376
Standar Proses, Permen Diknas No. 41 tahun 2007).Dari ketiga
pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa belajar adalah
penggunaan pikiran untuk memperoleh ilmu.Ini berarti bahwa
belajar adalah perbuatan yang dilakukan dari tahap belum tahu
ke tahap mengetahui sesuatu yang baru.
3. Prestasi Belajar
Prestasi belajar Agama Hindu sama dengan prestasi belajar
bidang studi yang lain merupakan hasil dari proses belajar siswa
dan sebagaimana biasa dilaporkan pada wali kelas, murid dan
orang tua siswa setiap akhir semester atau akhir tahun ajaran.

Prestasi belajar mempunyai arti dan manfaat yang sangat


penting bagi siswa didik, pendidik, orang tua/wali murid dan
sekolah, karena nilai atau angka yang diberikan merupakan
manifestasi dari prestasi belajar siswa dan berguna dalam
pengambilan keputusan atau kebijakan terhadap siswa yang
bersangkutan maupun sekolah.Prestasi belajar merupakan
kemampuan siswa yang dapat diukur, berupa pengetahuan,
sikap dan keterampilan yang dicapai siswa dalam kegiatan
belajar mengajar.

2.4 Kerangka Berpikir


Pembelajaran kooperatif dikatakan sebagai salah satu model
kegiatan belajar siswa dalam kelompok kecil yang heterogen
dimana setiap siswa memiliki kesempatan untuk memberikan atau
menyampaikan argumentasinya, sehingga terjadi interaksi antara
guru dengan siswa, antara siswa dengan siswa lainnya.

377
Keadaan mutu pendidikan di Indonesia yang masih rendah
khususnya dalam hal hasil belajar Agama Hindu siswa
menyebabkan perlu diadakannya banyak perbaikan pada bidang
pendidikan. Salah satu perbaikan yang bisa dilakukan adalah
menggunakan model/metode pembelajaran yang tepat. Model
pembelajaran yang bisa digunakan adalah model pembelajaran
kooperatif Co-Op Co-Op. Model pembelajaran ini memiliki
kelebihan dapat meningkatkan rasa kerjasama siswa dalam belajar.
Dalam metode ini siswa akan mencari sendiri konsep dalam suatu
materi melalui LKS yang diberikan. Metode ini juga menyebabkan
siswa memiliki rasa tanggung jawab atas pemahaman anggota
kelompok terhadap suatu konsep materi

2.5 Hipotesis Tindakan


Berdasarkan landasan teori dan kerangka berfikir yang diuraian
diatas maka hipotesis yang dapat diajukan adalah :
Apabila langkah-langkah model pembelajaran Kooperatif Co-Op
Co-Op mampu dilaksanakan secara maksimal sesuai teori maka
prestasi belajar Agama Hindu siswa kelas V SD Negeri 2 Bedulu
dapat ditingkatkan.

III. METODA PENELITIAN


Penelitian Tindakan Kelas (PTK) ini dilaksanakan di SD
Negeri 2 Bedulu yang berlokasi di Kabupaten Gianyar. Jadwal
pelaksanaan penelitian ini adalah pada semester Ganjil tahun
pelajaran 2015/2016(antara bulan Juli s.d Desember).

378
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang
akan dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama hasil
belajar Agama Hindu siswa belum memenuhi kriteria
keberhasilan, maka berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan
perbaikan pada siklus selanjutnya. Secara operasional prosedur
dasar pengembangan tindakan yang akan dilakukan dapat
dijabarkan sebagai berikut :

Mc. Kernan.

TINDAKAN DAUR I
Tindakan perlu perbaikan DAUR 2

dst

Penerapan Definisi Penerapan Redefine


masalah problem

Evaluasi Need Evaluate Need


tindakan assessement action assessement

Implementasi Hipotesis ide Impl. Revise New


tindakan plan hypothesis

Develop teria Revise action plan T 2


keberhasilan, maka
berdasarkaction plan T
Gambar 01.1 Rancangan Penelitian Tindakan Model Ebbut (1985)

379
Prosedur:

Tindakan daur I dilakukan definisi masalah dilanjutkan dengan


pelaksanaan di lapangan, dirumuskan hipotesisnya, dikembangkan
hipotesis tersebut, diimplementasikan, dievauasi dari hasil yang
didapat dan evaluasi diterapkan. Langkah-langkah pada daur II atau
siklus II sama dengan yang di siklus I yaitu dimulai dengan adanya
suatu permasalahan yang baru, didefinisikan masalahnya, dibuat
hipotesisnya direvisi, selanjutnya dialkukan implementasi di
lapangan, dievaluasi, kemudian hasil yang didapat merupakan
penerapanbaru apabila masih adalah masalah.

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
1) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
hasil belajar Agama Hindu masih sangat rendah, yaitu dengan
rata rata kelas 68,40, dimana siswa yang mencapai
persentase ketuntasan belajar 36,36%, dan yang tidak
mencapai ketuntasan adalah 63,63%, dengan tuntutan KKM
untuk mata pelajaran Agama Hindu kelas V SD Negeri 2
Bedulu adalah dengan nilai 75.

2) Hasil pada siklus I:


Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar Agama Hindu
dengan menggunakan model pembelajaran co-op co-op.
380
Peneliti telah giat melakukan kegiatan yang susuai dengan
kebenaran teori yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil
yang lebih baik dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai
73,18 dari jumlah nilai 1610 seluruh siswa di kelas V SD
Negeri 2 Bedulu , dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah
59,09%, yang tidak tuntas adalah 40,90%. Hasil ini belum
maksimal, karena belum mecapai indikator keberhasilan
penelitian yang mencanangkan dengan minimal prosentase
ketuntasan belajar 80%.

3) Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan
model pembelajaran co-op co-op dalam pembelajaran Agama
Hindu di kelas V SD Negeri 2 Bedulu, dimana hasil yang
diperoleh pada siklus II ini ternyata hasil belajar Agama
Hindu meningkat secara signifikan dengan nilai rata-rata
80,22 dan ketuntasan belajarnya adalah 100%.

Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II


digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti beriku

381
Tabel 01 : Tabel Data Hasil Belajar Siswa kelas V SD Negeri
2 Bedulu
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 1505 1610 1765
Hasil Belajar
Rata Rata
68,40 73,18 80,22 Agama Hindu
Kelas
Dengan
Persentase
36,36% 59,09% 100% KKM = 75
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Hasil Belajar Agama Hindu siswa


kelas V semester II tahun pelajaran 2015/2016 SD Negeri 2 Bedulu

382
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 68,40 menunjukkan
bahwa kemampuan siswa dalam mata pelajaran Agama Hindu
masih sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa
untuk mata pelajaran ini di SD N 2 Bedulu adalah 75,00 Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa
menggunakan metode/model pembelajaran co-op co-op Akhirnya
dengan penerapan metode/model pembelajaran co-op co-op yang
benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi belajar
anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai rata-rata
73,18. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena hanya 13
siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang lainnya
belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan belajar
mereka baru mencapai 59,09%. Hal tersebut terjadi akibat
penggunaan metode/model pembelajaran co-op co-op belum
maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode
tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum mampu
melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari metode/model pembelajaran
co-op co-op dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran Agama Hindu lebih optimal. Akhirnya dengan

383
semua upaya tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar
siswa pada siklus II menjadi rata-rata 80,22 dengan presentase
ketuntasan mencapai 100%, hal ini menunjukkan terjadinya
peningkatan yang sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal
tersebut menuntun pada suatu keberhasilan bahwa model/metode
pembelajaran co-op co-op mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.

384
a) Dari data awal ada 14 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 9 siswa dan siklus II tidak ada
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
b) Nilai rata-rata awal 68,40 naik menjadi 73,18 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 80,22.
c) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 8 orang sedangkan pada
siklus I menjadi lebih banyak yaitu 13 siswa dan pada siklus II
menjadi cukup banyak yaitu 22 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa model/metode
pembelajaran co-op co-op dapat memberi jawaban sesuai tujuan
penelitian ini. Semua ini dapat dicapai karena model/metode
pembelajaran co-op co-op sangat efektif diterapkan dalam proses
pembelajaran yang mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat
memahami materi yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa
menjadi meningkat.

385
DAFTAR PUSTAKA
Adnyani, Nyoman. 2002. Kelemahan-Kelemahan Penerimaan Siswa
SMP yang Beracuan pada NUAN. Makalah yang
Disampaikan dalam Seminar Ilmiah Universitas
Mahasaraswati, September 2003.
Anastasi, Anne. 1976. Psychological Testing. Fifth Edition.New York:
Macmillan Publishing Co., Inc.
Ardana, Nengah. 1999. Hubungan antara Motivasi Belajar dan Pola
Pemberian Tugas dengan Prestasi Belajar Bidang Studi Fisika
pada Siswa SMP Negeri 1 Denpasar. Skripsi. IKIP
Mahasaraswati Tabanan.
Arikunto, Suharsimi; Suhardjono; Supardi. 2006. Penelitian Tindakan
Kelas. Jakarta: PT Bumi Aksara.
Aryana, Wayan. 2003. Pengaruh Motivasi Belajar terhadap Prestasi
Belajar IPA pada Siswa SMP Negeri 1 Denpasar. Ringkasan
Hasil Penelitian yang Disampaikan dalam Seminar Hasil
Penelitian Dosen Kopwil VIII, Tanggal 22-24 September 2003.

386
MENGOPTIMALKAN MODEL PEMBELAJARAN
COOPERATIVE LEARNING JIGSAW
UNTUK MENINGKATKAN PRESTASI BELAJAR BIMBINGAN
KONSELING
SISWA KELAS IXC SMP NEGERI 3 GIANYAR
SEMESTER I TAHUN AJARAN 2015/2016

Oleh

I Wayan Suyasa

ABSTRACT

This study aims to improve students' learning achievement BK


IX C SMP Negeri 3 Gianyar in the first semester of the school year
2015/2016 through the implementation of cooperative learning
strategies jigsaw. Implementation of research based on the results of
preliminary observations indicate that the results of the initial test
scores of students IX C SMP Negeri 3 Gianyar especially in subjects
BK there were 17 students who value under KKM. The initial test
results indicate that the necessary implementation jigsaw cooperative
learning strategies to improve student learning achievement BK IX C
SMP Negeri 3 Gianyar.
The study involved students IX C totaling 33 people. The study
took place in the first semester of the 2015/2016 academic year. The
implementation of cooperative learning strategies jigsaw is the focus of
action, and takes place in two cycles.
The results showed that the application of the jigsaw
cooperative learning strategies can improve student learning
achievement BK IX C SMP Negeri 3 Gianyar. This is evident from the
beginning that the average obtained in the early learning only reached
69.24, the first cycle increased to 74.09 and the second cycle increased
to 81.21. Learning by applying jigsaw cooperative learning strategies
need to be considered as one of the efforts to improve student
achievement.
387
Keywords: Cooperative Learning Strategies Jigsaw, learning
achievement.

I. PENDAHULUAN
Guru sebagai tenaga professional hendaknya dapat
melaksanakan dan mewujudkan tujuan pendidikan nasional yang
telah ditetapkan oleh pemerintah melalui Undang-Undang. Guru
hendaknya dapat melaksanakan proses pembelajaran yang dapat
menghasilkan output yang bermutu sesuai harapan pemerintah dan
harapan masyarakat. Dengan demikian dari waktu ke waktu harus
dicermati guru agar kualitasnya terus meningkat.
Kualitas suatu proses pembelajaran dapat tercermin dari
tinggi rendahnya prestasi belajar siswa yang umumnya dinyatakan
dalam bentuk angka atau nilai. Hasil proses pembelajaran ini
dilaporkan oleh guru kepada orang tua siswa pada akhir semester
dalam buku laporan pendidikan (Raport).
Tinggi rendahnya prestasi belajar siswa dapat
dipengaruhi oleh faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal
adalah masalah yang muncul dari dalam diri siswa yang
bersangkutan, seperti : intelegensi, bakat, motivasi, kesehatan fisik
dan mental. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor yang datang
dari luar siswa, seperti : lingkungan belajar, latar belakang, cara guru
mengajar, media pembelajaran, sumber belajar, motivasi guru dan
sebagainya.
Guru merupakan ujung tombak untuk meningkatkan
kualitas proses pembelajaran dan prestasi belajar di sekolah. Dalam
usaha meningkatkan kualitas proses pembelajaran dan prestasi
belajar diperlukan guru yang professional, yaitu guru yang memiliki
388
pengetahuan dan keterampilan tentang berbagai model dan strategi
pembelajaran sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi, memiliki pengetahuan tentang Bimbingan dan Konseling
untuk menciptakan suasana proses pembelajaran yang aktif, kreatif
dan menyenangkan serta dapat memberikan informasi pendidikan
dan karir kepada siswa sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh
siswa, serta dapat membantu siswa dalam memecahkan masalah
yang dihadapi terutama masalah kesulitan belajar.
Namun dilapangan masih banyak kelemahan guru di
dalam melaksanakan proses pembelajaran. Guru hanya bercerita di
kelas dengan deskrBKi yang kurang jelas tentang materi
pembelajaran. Guru kurang memberikan kesempatan kepada siswa
untuk berkembang sesuai dengan kemampuannya. Pembelajaran
selalu berpusat pada guru sehingga siswa menjadi fasif atau kurang
aktif. Pada akhirnya siswa kurang termotivasi untuk belajar sehingga
kecerdasan siswa tidak sesuai dengan apa yang diharapkan.
Melihat hal tersebut dipandang perlu dilakukan upaya
perbaikan pembelajaran khususnya mata pelajaran BK di kelas IX C
SMP Negeri 3 Gianyar , Kabupaten Gianyar.
Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah Apakah
penerapan model pembelajaran cooperative learning jigsaw dapat
meningkatkan prestasi belajar BK siswa kelas IX C SMP Negeri 3
Gianyar pada semester I tahun pelajaran 2015/2016?. Sedangkan
tujuan Untuk meningkatkan prestasi belajar BK siswa kelas IX C
SMP Negeri 3 Gianyar semester I tahun pelajaran 2015/2016
melalui penerapan strategi cooperative learning jigsaw.

389
II. Kajian Teori

2.1 Pembelajaran Kooperatif


Pembelajaran kooperatif pertama kali muncul dari para
filosofis di awal abad Masehi yang mengemukakan bahwa dalam
belajar seseorang harus memiliki pasangan atau teman sehingga
teman tersebut dapat diajak untuk memecahkan suatu masalah.
Menurut Lie (2002 : 12), model pembelajaran kooperatif atau
disebut juga dengan pembelajaran gotong-royong merupakan
sistem penganjaran yang memberi kesempatan kepada anak didik
untuk bekerja sama dengan sesama siswa dalam menyelesaikan
tugas-tugas yang terstruktur. Sedangkan Solihatin dan Raharjo
(2007:4) mengatakan bahwa pembelajaran kooperatif sebagai
suatu sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau membantu
diantara sesama atau dalam struktur kerjasama yang teratur dalam
kelompok, yang terdiri dari dua orang atau lebih dimana
keberhasilan kerja sangat dipengaruhi oleh keterlibatan dari setiap
anggota kelompok itu sendiri.
Pengelompokkan heterogenitas (kemacam-ragaman)
merupakan ciri yang menonjol dalam model pembelajaran
gotong-royong. Kelompok heterogenitas bisa dibentuk dengan
memperhatikan keanekaragaman gender, latar belakang sosial
ekonomi dan etnik, serta kemampuan akademis. Dalam hal
kemampuan akademis, kelompok dalam pembelajaran kooperatif
terdiri dari satu orang berkemampuan tinggi, dua orang
berkemampuan sedang, dan satu lainnya dari kelompok
berkemampuan akademis kurang.

390
2.2 Belajar Kooperatif Tipe Jigsaw
Telah dikembangkan dan diteliti berbagai macam metode
pembelajaran kooperatif yang amat berbeda satu dengan yang
lainnya. Ada beberapa jenis pembelajaran kooperatif, yang sudah
dikembangkan seperti Student Team Achievment Divisions
(STAD), Teams-Games tournament (TGT), Teams-Assisted
Individualization (TAI), Cooperative Integrated Reading and
Composition (CIRC), Jigsaw, Learning Together (LT), dan Group
Investigation. Pada penelitian ini akan dikembangkan
pembelajaran kooperatif tipe jigsaw.
Metode Jigsaw telah dikembangkan dan diujicobakan oleh
Elliot Aronsin dan teman-temannya di Universitas Texas, dan
kemudian diadaptasi oleh Slavin dan teman-teman di Universitas
John Hopkins. Dalam penerapan jigsaw, siswa dibagi
berkelompok dengan 5 atau 6 anggota kelompok heterogen.
Materi pembelajaran diberikan kepada siswa dalam bentuk teks.
Setiap anggota bertanggung jawab untuk mempelajari bagian
tertentu bahan yang diberikan. Sebagai contoh, jika materi yang
diberikan alat ekskresi, seorang siswa mempelajari tentang ginjal,
siswa lain mempelajari tentang hati, siswa yang lain lagi belajar
tentang paru-paru, dan yang terakhir tentang kulit. Anggota dari
kelompok lain yang mendapat tugas topik yang sama berkumpul
dan berdiskusi tentang topik tersebut. Kelompok ini disebut
kelompok ahli. Dengan demikian terdapat kelompok ahli kulit,
ahli ginjal, ahli paru-paru, dan ahli hati.

391
Selanjutnya anggota tim ahli ini kembali ke kelompok asal
dan mengajarkan apa yang telah dipelajarinya dan didiskusikan di
dalam kelompok ahlinya untuk diajarkan kepada teman
kelompoknya sendiri. Menyusul pertemuan dan diskusi kelompok
asal, siswa-siswa itu dikenai kuis secara individual tentang materi
belajar.

2.3 Prestasi Belajar


Djamarah (1994:23) mendefinisikan prestasi belajar sebagai
hasil yang diperoleh berupa kesan-kesan yang mengakibatkan
perubahan dalam diri individu sebagai hasil dari aktivitas dalam
belajar. Kalau perubahan tingkah laku adalah tujuan yang mau
dicapai dari aktivitas belajar, maka perubahan tingkah laku itulah
salah satu indikator yang dijadikan pedoman untuk mengetahui
kemajuan individu dalam segala hal yang diperolehnya di sekolah.
Dengan kata lain prestasi belajar merupakan kemampuan-
kemampuan yang dimiliki oleh siswa sebagai akibat perbuatan
belajar atau setelah menerima pengalaman belajar, yang dapat
dikatagorikan menjadi tiga ranah, yakni ranah kognitif, afektif, dan
psikomotor.
Menurut Muhibbin Syah (2008) dikutif dari blog
http://devamelodica.com Pengungkapan prestasi belajar meliputi
segala ranah psikologis yang berubah sebagai akibat pengalaman
dan proses belajar siswa. Namun demikian pengungkapan
perubahan tingkah laku seluruh ranah, khususnya ranah afektif
sangat sulit. Hal ini disebabkan perubahan prestasi belajar itu ada

392
yang bersifat intangible (tidak dapat diraba). Kunci pokok untuk
memperoleh ukuran dan data prestasi belajar siswa adalah garis-
garis besar indikator dikaitkan dengan jenis prestasi yang hendak
diungkapkan atau diukur.
Prestasi belajar menurut Purwanto (2000: 102)
dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain: (1) faktor yang ada
pada diri organisme itu sendiri yang dapat disebut faktor
individual, seperti kematangan/pertumbuhan, kecerdasan, latihan,
motivasi, dan faktor pribadi, (2) faktor yang ada diluar individu
yang disebut faktor sosial., seperti faktor keluarga/keadaan rumah
tangga, guru dan cara mengajamya, alat-alat yang dipergunakan
dalam belajar-mengajar, lingkungan dan kesempatan yang tersedia
dan motivasi sosial.
Sardiman (1988: 25) menyatakan prestasi belajar sangat
vital dalam dunia pendidikan, mengingat prestasi belajar itu dapat
berperan sebagai hasil penilaian dan sebagai alat motivasi. Adapun
peran sebagai hasil penilaian dan sebagai alat motivasi diuraikan
seperti berikut.

2.4 Kerangka Berfikir


Pembelajaran kooperatif dikatakan sebagai salah satu model
kegiatan belajar siswa dalam kelompok kecil yang heterogen dimana
setiap siswa memiliki kesempatan untuk memberikan atau
menyampaikan argumentasinya, sehingga terjadi interaksi antara guru
dengan siswa, antara siswa dengan siswa lainnya.

Keadaan mutu pendidikan di Indonesia yang masih rendah


khususnya dalam hal prestasi belajar BK siswa menyebabkan perlu
393
diadakannya banyak perbaikan pada bidang pendidikan. Salah satu
perbaikan yang bisa dilakukan adalah menggunakan model/metode
pembelajaran yang tepat. Model pembelajaran yang bisa digunakan
adalah model pembelajaran kooperatif. Model pembelajaran ini
memiliki kelebihan dapat meningkatkan rasa kerjasama siswa dalam
belajar. Metode yang juga memiliki nilai positif adalah metode Jigsaw.
Dalam metode ini siswa akan mencari sendiri konsep dalam suatu
materi melalui LKS yang diberikan. Metode ini juga menyebabkan
siswa memiliki rasa tanggung jawab atas pemahaman anggota
kelompok terhadap suatu konsep materi

2.5 Hipotesis Tindakan


Penerapan strategi cooperative learning Jigsaw dapat
meningkatkan prestasi belajar BK pada siswa IX C SMP Negeri 3
Gianyar .

III. METODA PENELITIAN


Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang akan
dilaksanakan dalam dua siklus. Jika pada siklus pertama prestasi
belajar BK siswa belum memenuhi kriteria keberhasilan, maka
berdasarkan hasil refleksi akan dilakukan perbaikan pada siklus
selanjutnya. Secara operasional prosedur dasar pengembangan
tindakan yang akan dilakukan dapat dijabarkan sebagai berikut :

394
Perencanaan Perencanaan

Pelaksanaan Pelaksanaan

Evaluasi Observasi Evaluasi Observasi

Refleksi Refleksi

Gambar 02. Rancangan Penelitian Tindakan Kelas

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil
4) Hasil yang diperoleh dari kegiatan awal:
Hasil yang menunjukan perolehan nilai rata rata kelas
prestasi belajar BK masih sangat rendah, yaitu dengan
perolehan skor nilai secara klasikal yaitu 2285 dan rata rata
kelas 69,24, dimana siswa yang mencapai persentase
ketuntasan belajar 48,48%, dan yang tidak mencapai
ketuntasan adalah 51,51%, dengan tuntutan KKM untuk mata
pelajaran BK kelas IX C SMP Negeri 3 Gianyar adalah
dengan nilai 75.
5) Hasil pada siklus I:
Pada siklus I sudah diupayakan untuk perbaikan
pembelajaran untuk meningkatkan prestasi belajar BK dengan
menggunakan model pembelajaran Kooperatif. Peneliti telah
395
giat melakukan kegiatan yang susuai dengan kebenaran teori
yang ada sehingga peneliti memperoleh hasil yang lebih baik
dari proses awal, yaitu dengan rata rata nilai 74,09 dari jumlah
nilai 2445 seluruh siswa di kelas IX C SMP Negeri 3 Gianyar ,
dan prosentase ketuntasan belajarnya adalah 63,63%, yang
tidak tuntas adalah 36,36%. Hasil ini belum maksimal, karena
belum mecapai indikator keberhasilan penelitian yang
mencanangkan dengan minimal prosentase ketuntasan belajar
80%.

396
3). Pada siklus II ,
Dengan tindakan yang sangat maksimal dan pelaksanaan
yang betul-betul mengikuti kebenaran teori sesuai dengan model
pembelajaran Kooperatij Jigsaw dalam pembelajaran BK di
kelas IX C SMP Negeri 3 Gianyar , dimana hasil yang diperoleh
pada siklus II ini ternyata prestasi belajar BK meningkat secara
signifikan dengan nilai rata-rata 81,21, dan ketuntasan belajarnya
adalah 96,96%.
Semua hasil yang diperoleh dari awal, siklus I dan siklus II
digambarkan dalam bentuk tabel dan grafik seperti berikut:

Tabel 01 : Tabel Data Prestasi belajar Siswa kelas IX C SMP


Negeri 3 Gianyar
SIKLUS SIKLUS
DATA AWAL VARIABEL
I II
Skor Nilai 2285 2445 2680
Prestasi
Rata Rata
69,24 74,09 81,21 belajar BK
Kelas
Dengan
Persentase
48,48% 63,63% 96,96 % KKM = 75
Ketuntasan

Grafik 01: Grafik Histogram Prestasi belajar BK siswa


kelas IX C semester II tahun pelajaran 2015/2016 SMP Negeri 3
Gianyar

397
4.2 Pembahasan
Data awal yang diperoleh dengan rata-rata 69,24 menunjukkan
bahwa kemampuan anak/siswa dalam mata pelajaran BK masih
sangat rendah mengingat kriteria ketuntasan belajar siswa untuk
mata pelajaran ini di SMP Negeri 3 Gianyar adalah 75,00 Dengan
nilai yang sangat rendah seperti itu maka peneliti mengupayakan
untuk dapat meningkatkan prestasi belajar anak/siswa
menggunakan strategi pembelajaran Kooperatif Jigsaw Akhirnya
dengan penerapan metode/model pembelajaran Kooperatif Jigsaw
yang benar sesuai teori yang ada, peningkatan rata-rata prestasi
belajar anak/siswa pada siklus I dapat diupayakan dan mencapai
rata-rata 74,09. Namun rata-rata tersebut belum maksimal karena
hanya 21 siswa memperoleh nilai di atas KKM sedangkan yang
lainnya belum mencapai KKM. Sedangkan prosentase ketuntasan
belajar mereka baru mencapai 63,63%. Hal tersebut terjadi akibat

398
penggunaan strategi pembelajaran Kooperatif Jigsaw belum
maksimal dapat dilakukan disebabkan penerapan model/metode
tersebut baru dicobakan sehingga guru masih belum mampu
melaksanakannya sesua alur teori yang benar.

Pada siklus ke II perbaikan prestasi belajar siswa diupayakan


lebih maksimal dengan peneliti membuat perencanaan yang lebih
baik, menggunakan alur dan teori dari strategi pembelajaran
Kooperatif Jigsaw dengan benar dan lebih maksimal. Peneliti giat
memotivasi siswa agar giat belajar, memberi arahan-arahan,
menuntun mereka untuk mampu menguasai materi pelajaran pada
mata pelajaran BK lebih optimal. Akhirnya dengan semua upaya
tersebut peneliti mampu meningkatkan prestasi belajar siswa pada
siklus II menjadi rata-rata 81,21 dengan presentase ketuntasan
mencapai 96,96%, hal ini menunjukkan terjadinya peningkatan
yang sangat signifikan. Upaya-upaya yang maksimal tersebut
menuntun pada suatu keberhasilan bahwa strategi pembelajaran
Kooperatif Jigsaw mampu meningkatkan prestasi belajar
anak/siswa.

V. SIMPULAN DAN SARAN


Simpulan yang dapat disampaikan berdasarkan semua hasil
analisis data yang telah dilakukan dengan melihat hubungan
rumusan masalah, tujuan penelitian, hipotesis tindakan dan semua
hasil pembahasan adalah sebagai berikut:
Dari hasil refleksi yang telah disampaikan di Bab IV dan
dengan melihat semua data yang telah dipaparkan, dapat

399
disampaikan bahwa pencapaian tujuan penelitian di atas dapat
dibuktikan dengan argumentasi sebagai berikut.
d) Dari data awal ada 17 siswa mendapat nilai dibawah KKM dan
pada siklus I menurun menjadi 12 siswa dan siklus II hanya 1
siswa mendapat nilai di bawah KKM.
e) Nilai rata-rata awal 69,24 naik menjadi 74,09 pada siklus I dan
pada siklus II naik menjadi 81,21.
f) Dari data awal siswa yang tuntas hanya 16 orang sedangkan
pada siklus I menjadi lebih banyak yaitu 74 siswa dan pada
siklus II menjadi cukup banyak yaitu 31 siswa.
Paparan di atas membuktikan bahwa strategi pembelajaran
Kooperatif Jigsaw dapat memberi jawaban sesuai tujuan penelitian
ini, yaitu strategi pembelajaran Kooperatif Jigsaw dapat
meningkatkan prestasi belajar BK siswa kelas IX C SMP Negeri 3
Gianyar pada semester I tahun pelajaran 2015/2016. Semua ini
dapat dicapai karena strategi pembelajaran Kooperatif Jigsaw
sangat efektif diterapkan dalam proses pembelajaran yang
mengakibatkan siswa aktif, antusias dan dapat memahami materi
yang diajarkan sehingga prestasi belajar siswa menjadi meningkat.

DAFTAR PUSTAKA
Andayani, dkk (2008). Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta :
Universitas Terbuka.

Hernawan, Asep Herry, dkk (2008). Pengembangan Kurikulum dan


Pembelajaran. Jakarta : Universitas Terbuka.
400
M.Sidik, Hasnun, dkk (2007). Terampil Berhitung BK untuk SD IX C.
Jakarta : Penerbit Erlangga.

Muhsetyo, Gatot, dkk (2007). Pembelajaran BK SD. Jakarta :


Universitas Terbuka.

Rianto, Milan (2005). Metode Pembelajaran. Jakarta : Departemen


Pendidikan Nasional.

Satori, Djaman dkk (2007). Profesi Keguruan. Jakarta : Universitas


Terbuka.

401
HUBUNGAN ANTARA NILAI TUGAS DAN NILAI
KEAKTIFAN DALAM KELAS TERHADAP NILAI UJIAN
AKHIR SEMESTER TELAAH KURIKULUM MATEMATIKA
SMA PADA MAHASISWA PENDIDIKAN MATEMATIKA IKIP
PGRI BALI TAHUN PELAJARAN 2015/2016

I Komang Sukendra

ABSTRACT
The Relationship Between The Value of Assignment and The Activity
in The Class to Students Final Semester Examination Value in The
Analysis of Mathematics Lecterature at IKIP PGRI Bali in 2015/2016
Curriculum is a set of planning and knowledge concerning to
content and lesson, the methode as well functioning as guidance of
studying-teaching activity performance. Curriculum is the tool
functioning to achevive aducation goal. The student as teacher
candidates are obligated to comprehend curriculum applied in present
time. In the process of studying, some problems caused by some
factors either from internal or external of the students themselves are
often found. The aim expected in this study or paper is to know the
relationship between assignment value and student activities in the
class to final semester examination value.
This study aimed to know how far the influence I between free variabel
and bound variabel to mathematic curriculum. Examined to the fourth
semester mathematics students of IKIP PGRI Bali by taking purposive
sampling. The data analysis were used by using double linear registrasi
similarity. Based on analysis data, it was found that the value of
student assignment and the activity in the class simultaneously
influenced to final semester examination value of SMA curriculum
mathematics approach lecture. And the activity in the class had higher
influence than the student assignment value. Based on the such result,
before the student. When to the field to teach, the student were
obligated to make assignment ang activity in the clas hopely, the could
make planing of the study based on the syllabus matched whit the
effective curriculum in the practice of teaching in the field.

Keywords : Assignment, Activity, The final semester examination


value.

402
PENDAHULUAN

Kurikulum merupakan suatu program pendidikan yang


berisikan berbagai bahan ajar dan pengalaman belajar yang
diprogramkan, dilaksanakan, dan dirancang secara sistematis atas dasar
norma-norma yang berlaku yang dijadikan pedoman dalam proses
pembelajaran bagi tenaga kependidikan dan peserta didik untuk
mencapai tujuan. Dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional
Tahun 1989 Bab I Pasal 1 disebutkan bahwa : kurikulum adalah
seperangkat rencana dan peraturan mengenai isi dari bahan pelajaran
serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaran kegiatan
belajar mengajar.
Kurikulum di Indonesia sering tejadi pergantian begitu cepat
yang disebabkan beberapa hal seperti kreteria keberhasilan untuk
mencapai tujuan tidak jelas, perencanaan kurikulum kurang berorintasi
pada perkembangan zaman dan adanya kesan ganti pejabat ganti
kebijakan. Pada dasarnya perkembangan kurikulum mengarahkan
ketujuan pendidikan yang diharapkan karena adanya berbagai
pengaruh yang sifatnya positif yang datang dari luar maupun dari
dalam, dengan harapan agar peserta didik dapat menghadapi masa
depannya dengan baik. Oleh karena itu, pengembangan kurikulum
seharusnya bersifat antisifasif, adiptif, dan aplikatif. Kurikulum di
sekolah berperan sebagai alat pelaksanaan proses pendidikan, namun
perubahan kebutuhan masyarakat terhadap lulusan jenjang pendidikan
terus meningkat.
Di Indonesia sudah sering terjadi perubahan kurikulum di
sekolah dari kurikulum 1947, 1952, 1964, 1968, 1975, 1994, 1004, dan
diganti lagi menjadi kurikulum 2013. Meskipun dalam pelaksanaannya,
kurikulum 2013 ini banyak mendapat pro dan kontra dari berbagai
kalangan, baik dari masyarakat, guru, dan para pakar pendidikan
lainnya. Hal ini dikarenakan pelaksanaan kurikulum 2013 di sekolah
terkesan buru-buru. Mahasiswa sebagai calon guru sangat memahami
kurikulum agar bisa meningkatkan mutu dan kinerja guru yang
bertujuan untuk lebih meingkatkan pemahaman guru tentang kurikulum
yang berlaku saat ini dan mampu melaksanakannya dengan baik. Sebab
kurikulum itu senjata utama dalam mengajar dan mendidik. Dengan
semakain meningkatnya pemahaman guru tentang kurikulum
diharapkan para calon guru dan guru akan semakin profesional.

403
Guru merupakan pilar penting dalam pendidikan, sehingga
melalui pembelajaran mata kuliah telaah kurikulum, mahasiswa sebagai
calon guru lebih memiliki kemajuan terhadap pengetahuan yang
mereka implementasikan terhadap proses pembelajaran ke anak didik.
Kurikulum adalah jantungnya pendidikan, sehingga seorang guru wajib
tahu bahwa fungsi pendidikan halnya ada pada kurikulum. Artinya bila
kurikulum terus mengalami pengembangan, seorang guru juga wajib
mengikuti sehingga proses pembelajaran dapat terus meningkat.
Pada proses perkuliahan mahasiswa diberikan tugas individu
dan tugas kelompok. Tugas kelompok membuat makalah yang
dipresentasikan dihadapan teman-temanya di dalam kelas. Sedangkan
menjawab tugas individu diantaranya pertanyaan teman-teman saat
kelompok lain mempresentasikan makalahnya, dan ada juga tugas
individu. Penilaian tugas mahasiswa dilihat dari singkrunnya
pertanyaan dan jawaban. Pada pertengahan perkuliahan akan diadakan
tes ujian akhir semester. Tugas-tugas yang dikerjakan oleh mahasiswa
secara langsung maupun tidak langsung dapat berpengaruh pada proses
menjawab soal saat ujian akhir semester berlangsung. Keaktifan siswa
di kelas biasanya termotivasi dari dalam diri sendiri maupun luar diri
yaitu lingkungan sekolah. Salah satu cara untuk membangkitkan
motivasi mahasiswa dalam menjawab soal atau pertanyaan yang
diberikan oleh temannya setelah melakukan presentasi baik secara
individu maupun kelompok. Hasil belajar akan optimal apabila ada
motivasi. Makin tepat motivasi yang diberikan akan semakin berhasil
pembelajaran tersebut (Sadirman, 2010, 84).
Berdasarkan uraian di atas, perlu rasanya dilakukan penelitian
bagimana hubungan antara nilai tugas dan keaktifan mahasiswa di
dalam kelas terhadap nilai ujian akhir semester pada mata kuliah telaah
kurikulum matematika SMA pada jurusan pendidikan matematika IKIP
PGRI BALI pada tahun pelajaran 2015/2016.

METODE PENELITIAN
Rancangan Peneliatian
Penilitian ini adalah penelitian untuk mencari korelasional.
Penelitian bertujuan untuk melihat hubungan antara variabel satu
dengan variabel yang lain antara variabel bebas dengan variabel terikat.
Rancangan penelitian sebagai berikut

404
X1
Y
X2

Dengan X1 = nilai tugas mahasiswa


X2 = nilai keaktifan mahasiswa
Y = nilai akhir semester

Populasi dan Sampel


Populasi adalah himpunan dari unsu-unsur sejenis (Kayon,
2012;30). Populasi yang digunakan adalah mahasiswa jurusan
pendidikan matematika semester IV di IKIP PGRI BALI tahun
pelajaran 2015/2016. Sampel adalah sebagian dari populasi (Arikunto,
2006). Sampel dapat merupakan wakil populasi. Sampel pada
penelitian ini adalah mahasiswa jurusan matematika di IKIP PGRI
BALI semester IV A pada tahun ajaran 2015/2016.

Variabel Penelitian
Variabel adalah objek penelitian, atau yang menjadi titik
perhatian suatu penelitian (Arikunto, 2002). Beberapa variabel yang
terlibat dalam penelitian ini adalah nilai tugas-tugas mahasiswa (X1),
dan nilai keaktifan mahasiswa di dalan kelas (X2) sebagai variabel
bebas, serta nilai tes ujian akhir semester (Y) sebagai variabel terikat.

Analisis Data
Pengujian analisis adalah untuk mengetahui apakah data
tersedia dapat dianalisis dengan statistis paramatrik atau tidak analisis
data menggunakan regresi linear berganda dengan model regresinya Y
= a + b1 X1 + b2X2 + e , dimana Y adalah persamaan regresi ganda, X1
adalah nilai tugas mahasiswa, X2 adalah keaktifan mahasiswa di dalam
kelas, Y adalah nilai akhir semester, dan e adalah faktor pengganggu
di luar model (Ridwan, 2008).

a) Uji Prasyarat Analisis


1. Uji normalitas, sebaran data dilakukan untuk mengetahui apakah
data yang diperoleh berdistribusi normal atau tidak.. Uji
405
matematika dapat diuji dengan tehnik Kolmogorov-sminiv
(Ridwan, 2008). Dalam penelitian ini pengujian normalitas
menggunakan bantuan program SPSS, yang inteprestasinya adalah
bahwa jika nilai diatas 0,05 maka distribusi data dinyatakan
memenuhi asumsi normalitas, dan jika nilainya dibawah 0,05 maka
diinteprestasikan sebagai tidak normal.
2. Uji multikolinearitas, digunakan teloransi atau nilai variance
inflation faktor. Ini bertujuan untuk menguji apakah ditemukan
adanya korelasi antara variabel bebas. Model regresi yang baik
seharusnya tidak terjadi korelasi antara variabel bebas. Jika
variabel bebas saling berkorelasi, maka variabel-variabel ini tidak
orthogonal adalah variabel bebas yang nilai korelasi antar sesama
variabel bebas sama dengan nol. Jika nilai teloransi lebih besar
dari 0,10 maka tidak terjadi multikolinearitas terhadap data yang
diuji dan sebaliknya.
3. Uji Homogenitas Varian dilakukan untuk mengetahui apakah
varian data yang dibandingkan bersifat sejenis atau tidak. Pada
penelitian ini, pengujian dilakukan dengan menggunakan rumus uji
F. jika pengujian Fhitung < Ftabel maka sampelnya homogeny
(Sujana, 2005).
b) Uji Hipotesis
1. Hipotesis 1. Tugas mahasiswa berpengaruh secara signifikan
terhadap nilai tes ujian akhir semester pada mata kuliah telaah
kurikulum matematika SMA.
2. Hipotesis 2. keaktifan mahasiswa di dalam kelas berpengaruh
secara signifikan terhadap nilai ujian akhir semester.
3. Hipotesis 3. Nilai tugas dan keaktifan mahasiswa di dalam
kelas secara simultan berpengaruh terhadap nilai tes ujian akhir
semester pada mata kuliah telaah kurikulum matematika SMA.

HASIL DAN PEMBAHASAN


Uji hipotesis dalam penelitian ini digunakan melalui metode
statistik, adalah uji F untuk hipotesis 3 dan uji t-tes untuk hipotesis 1
dan hipotesis 2.

406
Tabel 1. Hasil uji corelasi antara x1, x2 dan Y
X1 X2 Y
X1 Pearson
1 .845(**) .804(**)
Correlation
Sig. (2-tailed) .000 .000
N 37 37 37
X2 Pearson
.845(**) 1 .941(**)
Correlation
Sig. (2-tailed) .000 .000
N 37 37 37
Y Pearson
.804(**) .941(**) 1
Correlation
Sig. (2-tailed) .000 .000
N 37 37 37
** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

Tabel 2. Hasil uji F


Std. Error
R Adjusted R of the
Model R Square Square Estimate
1 .941(a) .886 .879 .88333
a Predictors: (Constant), X2, X1

Teknik Analisis Data


a) Uji Analisis Kleasik
Sebelum melakukan uji F dan uji t terlebih dahulu dilakukan
uji matematika, uji homogenitas berdasarkan hasil uji normaitas
menggunakan Kolmogorov-Smirnov dan diperoleh bahwa nilai
signifikan adalah 0,886 yang lebih besar darii taraf signifikan yang
diberikan. Dapat disumpulkan bahwa data variabel pada penelitian
ini berdistribusi normal. Berdasarkan variabel bebas hasil uji
heterokedastisitas di dapatkan bahwa variabel bebas tidak
berpengaruh secara signifikan terhadap variabel terikat dengan
taraf signifikan 0,05. Yang artinya tidak terjadi heteroskedastisitas

b) Analisis Model Regresi


Model yang digunakan dalam menganalisis pengaruh tugas-
tugas mahasiswa, dan keaktifan mahasiswa di dalam kelas
407
terhadap nilai tes ujian akhir semester adalah model linear
berganda dimana tugas-tugas mahasiswa (X1), keaktifan
mahasiswa (X2) yang digunakan sebagai variabel bebas, sedangkan
nilai tes ujian akhir semester (Y) digunakan sebagai variabel
terikat. Diperoleh hasil persamaan regresi Y = 80,24 + 0,48 X1 +
0,34 X2

1. Uji F (Uji Regresi)


Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh
signifikan secara simultan antara tugas-tugas (X1), keaktifan
mahasiswa di dalam kelas (X2) terhadap nilai ujian akhir semester
(Y). Hasil perhitungan uji F menunjukkan bahwa nilau F hitung
0,941 lebih besar dari taraf signifikan 0,05 sehingga H0 diterima.
Yang artinya bahwa tingkat kesalahan 0,05 pada tugas mahasiswa
(X1), keaktifan mahasiswa (X2). Secara simultan berpengaruh
signifikan terhadap nilai tes ujian akhir semester mata kuliah
telahan kurikulum matematika SMA.
2. Uji t
Pengujian ini dilakukan untuk menguji hipotesis kedua yaitu
nilai tugas (X1), dan keaktifan di kelas (X2) secara simultan
berpengaruh signifikan terhadap nilai tes ujian akhir semester (Y)
pada mata kuliah telaah kurikulum matematika SMA. Diperoleh
hasil perhitungan uji t mengenai hipotesis tugas-tugas mahasiswa
berpengaruh secara signifikan terhadap nilai tes ujian akhir
semester. Dari hasil hitungan diperoleh nilai t sebesar 0,804 lebih
besar dari taraf signifikan 0,05 yang menyebabkan H0 ditolak dan
H1 diterima. Yang artinya dengan tingkat kesalahan 0,05, tugas-
tugas mahasiswa berpengaruh secara signifikan terhadap nilai
ujian akhir semester pada mata kuliah telaah kurikulum
matematika SMA. Begitu juga dengan hasil perhitungan uji t untuk
hipotesis kedua yaitu nilai keaktifan mahasiswa di dalam kelas
berpengaruh secara signifikan terhadap nilai tes akhir semester
mata kuliah telaah matematika, ini menunjukkan nilai t hitung
sebesar 0,941 dengan nilai t hitung sebesar 0,542 yang lebih besar
dari taraf signifikan 0,05 sehingga H0 ditolak dan H1 diterima.
Yang artinya pada taraf 5% keaktifan di kelas berpengaruh secara
signifikan terhadap nilai tes ujian akhir semester.

c) Model Regresi

408
Dari hasil analisis resgresi sebelumnya didapatkan bahwa
kedua variabel berpengaruh secara signifikan terhadap nilai tes
ujian akhir semester pada mata kuliah telaah kurikulum
matematika SMA. Dari hasil perhitungan dengan persamaan
regresi Y = 80,24 + 0,48 X1. Hasil analisis regresi diperoleh nilai R
= 0, 941 artinya bahwa nilai tugas mahasiswa mempunyai
hubungan yang kuat terhadap nilai ujian akhir semerter. juga
memperoleh bahwa keakifan mahasiswa di dalam kelas
berpengaruh terhadap nilai tes ujian akhir semester yang
ditunjukkan thitung = 0,941 dengan taraf signifikan thitung sebesar
0,01 lebih kecil dari taraf signifikan 5%.

PEMBAHASAN
Nilai tes ujian akhir semester yang diperoleh mahasiswa
menunjukkan bahwa pengerjaan tugas-tugas dengan baik dan keaktifan
mahasiswa di dalam kelas sangat menentukan hasil yang diperoleh saat
tes ujian akhir semester. Nilai tugas yang dibuat mahasiswa bisa
ditunjukkan dengan cara mempresentasikan makalah di depan kelas,
dan tugas secara individu yang di kerjakan di rumah. Keaktifan
mahasiswa dapat dilihat dari seringnya ikut andil dalam berpartisifasi
menjawab pertanyaan dari penyaji atau teman yang bertanya saat
proses presentasi berjalan, maupun menjawab pertanyaan yang
diberikan oleh dosen.
Mahasiswa wajib membuat tugas berkelompok dan terbagi
menjadi beberapa kelompok yang di sesuaikan dengan banyaknya
permasalahan yang diberikan dosen di bagi dengan banyaknya jumlah
mahasiswa di kelas tersebut. Biasanya ada 8 kelompok kecil, dan tiap
kelompok membuat makalah dengan judul yang sudah ditentukan, serta
di berikan materi dan disuruh mencari materi tambahan baik dari buku
maupun dari internet. Setiap pertemuan yang maju mempresentasikan
makalahnya adalah kelopok dari urut paling kecil, disinilah kelihatan
kualitas tugas mahasiwa di dalam mempresentasikan makalahnya.
Setelah presentasi berakhir, mahasiswa yang lain diperikan kesempatan
mengajukan pertanyaan kepada penyaji, dan penyaji berusaha untuk
menjawab pertanyaan dari peserta. Disinilah dosen bisa mengambil
nilai tugas secara individu baik dari yang bertanya maupun dari penyaji
dilihat dari keaktifan menjawab dan bertanya serta kesingkrungan
antara pertanyaan dan jawaban. Dan ada juga tugas individu yang lain
yang diberikan oleh dosen saat sesi tanya jawab setelah permasalahan
dijelaskan.
409
Keaktifan mahasiswa di dalam kelas sangat bervariasi, ada yang
biasa dan ada yang sangat antosias dalam memberikan masukan dan
jawaban berdasarkan ide-ide yang dimiliki oleh mahasiswa untuk
membuat suasana lebih menggairahkan. Setiap mahasiswa bertanya dan
pertanyaan yang dianggap bagus, maka mahasiwa itu akan
mendapatkan nilai poin yang akan di masukkan kedalam nilai keaktifan
di dalam kelas begitu juga dengan mahasiswa yang menjawab
pertanyaan dari temannya dan memberikan masukan mengenai materi
yang dibahas sebelum dosen memberikan kesimpulan juga akan
diberikan poin. Setelah perkuliahan selesai poin-poin yang didapatkan
selama proses perkuliahan berlangsung akan diubah menjadi nilai
dengan interval penilaian. Berdasarkan hal tersebut bahwa nilai tugas
akan berpengaruh terhadap nilai ujian akhir semester. Begitu juga
dengan niali keaktifan mahasiswa di dalam kelas akan berpengaruh
terhadap nilai ujian akhir semester.
Berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan diperoleh bahwa
pada taraf kesalahan 0,05 nilai tugas (X1), nilai keaktifan (X2), secara
simultan berpengaruh terhadap ujian akhir semerter dengan nilai R
=0,941

PENUTUP
Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah disajikan di
atas, dapat disimpulkan beberapa hal yang terkait dengan rumusan
masalah, yaitu:
1. Pengerjaan tugas dengan baik akan mempengaruih keaktifan
mahasiswa di kelas dalam menjawab pertanyaan dan
memberikan tanggapan terhadap pertanyaan dari kelompok
lain.
2. Pengerjaan tugas dan keaktifan mahasiswa di dalam kelas
berpengaruh secara simultan terhadap hasil nilai tes ujian
akhir semester pada mata kuliah telaah kurikulum
matematika SMA.
Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, penelitian
menentukan kedua variabel bebas yaitu tugas dan keaktifan mahasiswa
mempengaruhi nilai ujian akhir semester untuk mata kuliah telaah
kurikulum. Mungkin juga ada faktor-faktor lain yang juga
membengaruhi nilai ujian akhir semester seperti motivasi, kondisi
kesehatan dan yang lainnya
410
Berdasarkan hasi penelitian ini para dosen diharapkan juga dapat
meningkatkan gairah belajar siswa agar mau membuat tugas-tugas
dengan baik dan memberikan nilai plus bagi mahasiswa yang aktif
dalam memberikan pertanyaan dan jawaban kepada temannya saat
tugas presentasi berlangsung. Dengan semakin aktifnya mahasiswa
akan mendorong untuk meningkatkan cara pikir yang kreatif yang
pada akhirnya akan menumbuhkan motivasi belajar agar dalam ujian
bisa menjawab soal atau pertanyaan dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi. 2004. Menciptakan Pembelajaran yang kreatif dan


Menyenangkan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.
Arikunto, S. 2005. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi
setakan ke-5). Jakarta. Bumi Askara.
Dahar, Ratna Wilis, 2006. Teori-Teori Belajar Pembelajaran, Penerbit
Erangga, Jakarta.
Fraenkel, J and Wallen, Norman. 2009. How to Design and Evaluate
Research in Education. New York : McGraw-Hill
Companes, Inc.
Habullah. 2005. Dasar-Dasar Ilmu Pendidikan. Jakarta: PT. Raja
grafindo Persada.
Hudojo, H. 2003. Pengembangan Kurikulum Matematika dan
Pelaksanaannya di Dalam Kelas. Surabaya: Usaha Nasional.
Koyan, I W. 2012. Statistik Pendidikan Teknik Analisis Data
Kuantitatif. Universitas Pendidikan Ganesha Press.
Ridwan, 2008. Metode Teknik Menyusun Tesis. Bandung Afabeta.
Rosita, 2014. Statistik Penelitian Pendidikan. Bandung Alfabeta.
Suherman, E,dkk. 2003. Strategi Pembelajaran Matematika
Kontemporer. Bandung. UPI.
Syah Muhibbin, 2005. Psikologi Belajar, PT Raja Grafundo Persada,
Jakarta

411
MANAJEMEN DALAM PENGELOLAAN PEMBELAJARAN

OLEH:

Ni Wayan Ary Rusitayanti

ABSTRACT

Manage and develop an education institution is very necessary,


including using the principles of modern management that oriented to
the quality. For each institution, the management system is essentially
on continuous improvements to strengthen and develop the quality of
graduates that can be absorbed by the agency and the labor market. One
of the factors that influence and should be evaluated to improve the
quality of graduates that is related to management in the management
of learning. Management in the learning management is the process of
managing learning activities of students who started with the planning
of the learning process, the implementation of the learning process,
assessment of the learning process and monitoring of the learning
process. In implementing of the learning management that need to be
considered the factors of learning and the role of educators become
synergized to achieve the purpose of learning. With a series of
management are implemented in the management of learning expected
what the purpose of education to improve the quality of the learning
process, at every education in order to implemented the effective and
efficient learning process to reach competency standards. And not least,
the benefits of the implementation of learning management is as a
412
guideline for teachers in organizing learning activities, to direct, to
guide, assist and supervise so that the learning goes according to the
purpose.

PENDAHULUAN

Peningakatan kemampuan untuk mengelola dan


mengembangkan sebuah lembaga pendidikan sudah sangat dirasakan
perlu, termasuk untuk menggunakan prinsip-prinsip manajemen
modern yang berorientasi pada mutu/kualitas. Menurut Hasibuan
(dalam Achmad Paturusi: 2012) manajemen adalah ilmu dan seni
mengatur proses pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-
sumber daya lainnya secara efektif dan efisien untuk mencapai suatu
tujuan tertentu. Setiap lembaga pendidikan, system manajemen pada
hakekatnya berinti pada perbaikan terus menerus untuk memperkuat
dan mengembangkan mutu lulusan sehingga dapat diserap oleh
kalangan instansi dan pasar tenaga kerja. Krisis ekonomi dan moneter
serta pasar bebas telah menuntut untuk lebih cermat dalam menentukan
wawasan kedepan yang didasarkan atas pertimbangan potensi, kendala,
peluang dan ancaman yang menuntut untuk lebih efektif dan efisien
dalam bertindak.

Sebagaimana diketahui bahwa era globalisasi adalah era


persaingan mutu atau kualitas dari suatu produk. Produkyang bermutu
akan diminati oleh konsumen, sebaliknya apabila produk itu tidak
bermutu maka akan ditinggalkan oleh konsumen. Begitupun juga
lembaga pendidikan di era globalisasi harus berbasis pada mutu,
bagaimana lembaga pendidikan dalam kegiatan jasa pendidikan mampu
pengembangan sumber daya manusia yang memiliki keunggulan-
keunggulan. Para peserta didik sebagai calon ekonom yang sedang
menuntut ilmu di lembaga pendidikan sesungguhnya mengharapkan
hasilyang memiliki nilai ganda yaitu ilmu pengetahuan, gelar,

413
ketrampilan, pengalaman, keyakinan dan perilaku luhur yang mampu
bersaing dipasar global. Semuanya itu diperlukan sebagai persiapan
memasuki dunia kerja dan atau persiapan membuka lapangan kerja
dengan mengharapkan kehidupan yang lebih baik dan kesejahteraan
lahir serta batin.

Untuk memenuhi sumber daya manusia tersebut, pendidikan


memiliki peran yang sangat penting. Hal ini sesuai dengan UU No 20
Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional pada Pasal 3, yang
menyebutkan bahwa pendidikan nasional berfungsi mengembangkan
kemampuan dan membentuk karakter serta peradaban bangsa yang
bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa.
Berdasarkan fungsi dan tujuan pendidikan nasional, jelas bahwa
pendidikan di setiap jenjang harus diselenggarakan secara sistematis
guna mencapai tujuan tersebut. Untuk mencapai tujuan tersebut ada
beberapa hal yang harus diperhatikan agar tujuan pendidikan dapat
tercapai seperti yang tercantum dalam UU Sisdiknas diantaranya:
lingkungan keluarga, lingkungan kelas, kinerja pemimpin lembaga
pendidikan dan tidak kalah pentingnya adalah kinerja pendidik.

Salah satu keberhasilan pendidikan yang dilaksanakan di


lembaga pendidikan didominasi oleh kualitas pengelolaan
pembelajaran, Menurut GR Terry (dalam Achmad Paturusi: 2012)
pengelolaan pembelajaran adalah mencakup semua kegiatan yang
dijalankan oleh lembaga pendidikan, khususnya satuan pendidikan
pada berbagai tingkat dan fungsi tugasnya dalam rangka mencapai
tujuan. Pada bagian ini difokuskan pada implementasi fungsi
perencanaan, pelaksanaan, pengarahan, penilaian dan pengawasan.
Untuk meningkatkan kualitas pengelolaan pembelajaran, pemerintah
telah menerbitkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
(Permendiknas) Nomor 41 tahun 2007 tentang Standar Proses. Standar
proses adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan
pelaksanaan pembelajarn pada satuan pendidikan untuk mencapai
kompetisi lulusan. Dalam pasal 1 ayat (1) dijelaskan bahwa standar
proses untuk satuan pendidikan mencakup perencanaan, proses

414
pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran, penilaian hasil
pembelajaran, dan pengawasan proses pembelajan. Pendidik telah
memiliki pedoman pelaksanaan pembelajaran untuk mencapai hasil
pembelajaran secara optimal sesuai dengan kondisi dari peserta didik
dan lembaga pendidikan masing-masing. Tugas pendidik dalam proses
belajar mengajar sesuai dengan tugas profesinya meliputi tugas
mengajar, mendidik, dan melatih.

Dalam melaksanakan tugas profesinya yang sangat berperan


penting untuk tercapainya tujuan pembelajaran, seorang pendidik atau
pendidik diwajibkan untuk memiliki kompetensi profesional. Menurut
Sudjana (dalam Ega Trisna Rahayu: 2013) mengemukan kompetensi
pendidik/pendidik dibagi menjadi tiga bagian yaitu kemampuan bidang
kognitif artinya kemampuan intelektual, kompetensi bidang sikap
artinya kesiapan dan kesediaan pendidik terhadap berbagai hal yang
berkenaan dengan tugas dan profesinya, dan kompetensi bidang
perilaku/performanceartinya kemauan pendidik dalam bernagai
keterampilan atau perilaku. Ketiga kemampuan dasar yang perlu
dimiliki oleh setiap pendidik yang merupakan rangkaian indikator
pengetahuan, keterampilan dan sikap serta perilaku pendidik yang
diperlukan dalam profesinya yang harus dilaksanakan secara
terintegrasi dalam melaksanakan tindak kependidikannya dalam proses
pembelajaran. Jika kita kaitkan dengan pengelolaan pembelajaran
dimana pendidik adalah salah satu faktor penentu dan pelaksana proses
pembelajaran guna mencapai tujuan pendidikan.

Di dalam pelaksanaannya, proses pembelajaran sering mendapat


sorotan karena tidak terlaksana sesuai dengan apa yang diharapkan
seperti seorang pendidik beranggapan bahwa menyusun rencana proses
pembelajaran adalah hal yang kurang penting, hanya dianggap sebagai
pelengkap administrasi saja sehingga dalam pelaksanaannya strategi,
metode dan pendekatan yang dipilih pendidik dianggap paling mudah
dilaksanakan, sehingga kegiatan pembelajaran masih bersifat
konvensional dan tidak memperhatikan keadaan individu peserta didik.
Selain itu proses pembelajaran belum dilaksanakan secara interaktif,

415
inspiratif, menantang dan menyenangkan. Pembelajaran yang
bermakna akan membawa peserta didik pada pengalaman belajar yang
mengesankan. Pengalaman yang diperoleh peserta didik akan semakin
berkesan apabila proses pembelajaran yang diperolehnya merupakan
hasil dari pemahaman dan penemuannya sendiri. Dalam kontek ini
proses pembelajaran yang berlangsung melibatkan peserta didik
sepenuhnya untuk merumuskan sendiri suatu konsep.

Berdasarkan uraian di atas, terdapat beberapa faktor yang


mempengaruhi dan perlu dievaluasi berkaitan dengan manajemen
dalam pengelolaan pembelajaran dimana peserta didik dan pendidik
atau pendidik memiliki posisinya masing-masing tapi bagaimana
mereka bekerjasama untuk memposisikan diri dengan sebaik-baiknya
sehingga peserta didik dapat memperoleh hasil belajar dengan baik dari
pembelajaran yang mengesankan, sebaliknya pendidik atau pendidik
dapat memperoleh pengalaman dari hasil kegiatannya untuk
meningkatkan mutu layanan terhadap peserta didiknya.

PEMBAHASAN

A. Manajemen Dalam Pendidikan


Secara etimologis, kata manajemen berasal dari bahasa latin,
yaitu manus yang berarti tangan dan agere yang berarti melakukan.
Dari kata-kata tersebut, maka digabung menjadi kata kerja managere
yang artinya menangani. Managere diterjemahkan ke dalam bahasa
Inggris dalam bentuk kata kerja to manage, dengan kata benda
management, dan manager di isyaratkan untuk orang yang melakukan
kegiatan manajemen.Menurut Sondan P Siagian (dalam Arikunto:
2008), mendefinisikan manajemen adalah keseluruhan proses
kerjasama antara dua orang atau lebih yang didasarkan atas rasionalitas
tertentu untuk mencapai tujuan yang ditentukan sebelumnya.

Pada intinya pengertian manajemen adalah kerjasama, dan


kerjasama itu sendiri melibatkan banyak orang dengan harapan dapat

416
mencapai sebuah tujuan yang telah ditentukan. Dari pengertian tersebut
ada tiga hal yang merupakan unsur penting dari manajemen, yaitu: (1)
Usaha kerjasama, (2) Dilakukan oleh dua orang atau lebih, (3) Untuk
mencapai sebuah tujuan yang telah ditetapkan. Ketiga hal ini
menunjukkan bahwa manajemen terjadi dalam sebuah organisasi, dan
tidak pada perkerjaan yang dikerjakan sendiri atau bersifat individual.

Ditinjau dari sudut hukum, definisi pendidikan berdasarkan


Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sikdiknas, Pasal 1
ayat (1), yaitu Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk
mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta
didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki
kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa dan Negara.Pendidikan nasional haruslah dikelola
secara tepat agar tujuan dapat tercapai secara efisien dan efektif.
Karena itu, untuk pengelolaan pendidikan diperlukan administrator
yang dapat berkinerja secara maksimal guna meningkatkan kualitas
lulusan yang diharapkan oleh masyarakat.

Manajemen Pendidikan oleh Knezevich (dalam Achmad


Paturusi: 2012) diartikan sebagai sekumpulan fungsi untuk menjamin
efisiensi dan efektivitas pelayanan pendidikan, melalui perencanaan,
pengambilan keputusan, perilaku kepemimpinan, penyiapan alokasi
sumber daya, koordinasi personil, penciptaan iklim organisasi yang
kondusif, serta penentuan pengembangan fasilitas untuk memenuhi
kebutuhan peserta didik dan masyarakat di masa depan. Tidak berbeda
dengan pendapat Mulyasa (dalam Sobri,dkk: 2009) mengartikan
manajemen pendidikan merupakan suatu system pengelolaan dan
penataan sumber daya pendidikan; tenaga kependidikan, peserta didik,
masyarakat, kurikulum, dana, sarana dan prasarana pendidikan, tata
laksana dan lingkungan pendidikan untuk mencapai tujuan yang
ditetapkan.

Jika disimpulkan bahwa manajemen pendidikan adalah suatu


ilmu yang mempelajari bagaimana menata sumber daya untuk
417
mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara produktif dan bagaimana
menciptakan suasana yang kondusif bagi manusia yang terlibat di
dalam mencapai tujuan yang telah disepakati.

Penataan mengandung makna mengatur, memimpin, dan


mengelola sumber daya. Sedangkan sumber daya terdiri dari sumber
daya manusia (peserta didik, pendidik, dan pemakai jasa kependidikan),
sumber belajar dan kurikulum (segala sesuatu yang disediakan lembaga
pendidikan untuk mencapai tujuan), serta fasilias (peralatan, barang,
dan keuangan yang menunjang kemungkinan terjadinya pendidikan).
Tujuan pendidikan dapat tercapai dilihat dari indicator efektivitas dan
efisiensi.

B. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pembelajaran


Di dalam proses pembelajaran akan terjadi proses belajar, maka
bersama itu pula terjadi proses mengajar. Hal ini kiranya mudah
dipahami, karena bila ada yang belajar sudah barang tentu ada yang
mengajarnya, dan begitu pula sebaliknya kalau ada yang mengajar
tentu ada yang belajar. Kalau sudah terjadi suatu proses/saling
berinteraksi, antara yang mengajar dengan yang mengajar dengan yang
belajar, sebenarnya berada pada suatu kondisi yang unik, sebab secara
sengaja atau tidak sengaja, masing-masing pihak berada dalam suasana
belajar. Jadi pendidik dalam hal ini pendidik walaupun dikatakan
sebagai pengajar, sebenarnya secara tidak langsung juga melakukan
belajar.
Dari proses pembelajaran ini akan diperoleh suatu hasil , yang
pada umumnya disebut hasil pengajaran, atau dengan istilah tujuan
pembelajaran atau hasil belajar. Agar memperolah hasil yang optimal,
proses belajar-mengajar harus dilakukan dengan sadar dan sengaja serta
terorganisasi secara baik. Antara pengajar dan peserta didik dituntut
adanya profil kualifikasi tertentu dalam hal pengetahuan, kemampuan,
sikap dan tata nilai serta sifat-sifat pribadi, agar proses itu dapat
berlangsung dengan efektif dan efisien.
Ada beberapa ahli yang mengartikan tentang belajar antara lain
menurut Gagne (dalam Slameto: 2003) dikatakan bahwa belajar
didefinisikan sebagai suatu proses dimana suatu organisma berubah
perilakunya sebagai akibat pengalaman. Sedangkan menurut Morgan
418
dan kawan-kawan dalam buku Teori Belajar dan Model-model
Beberapa tentang teori-teori belajar yang dikaitkan dengan proses
belajar yaitu :
a. Behaviorisme
Dalam teori ini manusia dipengaruhi oleh kejadian-kejadian di
dalam lingkungannya yang akan memberikan pengalaman-pengalaman
tertentu kepadanya. Belajar di sini merupakan perubahan yang terjadi
berdasarkan stimulus dan respons (S-R).Ada beberapa unsur yang
taerkait dengan teori ini yaitu :1). Dorongan (drive). Artinya peserta
didik merasakan adanya kebutuhan akan sesuatu dan terdorong untuk
memenuhi kebutuhan ini, sehingga kehadiran peserta didik ke sekolah
bukan karena kepentingan pendidik/pendidik tetapi justru pendidik
dibutuhkan oleh peserta didik, 2). Rangsangan (Stimulus). Artinya
bahwa Kepada pendidik diberikan stimulus agar melakukan sesuatu
(mencari pengalaman yang selanjutnya digunakan untuk merespons),
3). Reaksi (respons). Dari hasil rangsangan yang diberikan oleh
pendidik maka peserta didik akan melakukan reaksi untuk menanggapi
rangsangan tersebut dan selanjutnya perlu diberikan, 4). penguatan
(reinforcement) kepada peserta didik sehingga merasa ada kebutuhan
lagi.
b. Kognitivisme

Pada teori ini ada perbedaan pandangan dengan teori


behaviorisme yaitu bahwa pada teori ini mengemukakan tentang belajar
bukanlah merupakan sesuatu yang selalu dapat dilihat dari perubahan
tingkah laku. Menurut Galloway (1976) belajar merupakan proses
internal yang mencakup ingatan, retensi, pengolahan informasi, emosi
dan faktor-faktor lain. Proses ini mencakup pengaturan stimulus yang
diterima dan menyesuaikannya dengan struktur kognitif yang terbentuk
dalam pikiran seseorang berdasarkan pengalaman-pengalaman
sebelumnya.Hubungan antara stimulus dan respons dapat digambarkan
sebagai berikut:Menyebabkan stimulus dan respon dengan adanya
stimulus yang dapat merubah respon yang dapatdilihat pada internal
individu.
c. Teori Berdasarkan Psikologi Sosial

Belajar merupakan proses alami yang dialami oleh semua


orang.Setiap orang memiliki kebutuhan-kebutuhan dan tujuan yang
merupakan motivator penting untuk proses belajarnya. Menurut teori
ini proses belajar jarang sekali merupakan proses yang terjadi dalam
419
keadaan menyendiri, tetapi melalui interaksi-interaksi, baik interaksi
searah (antara stimulasi dari luar yang menyebabkan respons), maupun
dua arah (antara dua individu yang belajar dengan lingkungannya atau
sebaliknya yang mempunyai saling ketergantungan).
Menurut Bigge (dalam Sardiman 2011) ada beberapa faktor
yang mempengaruhi saling ketergantungan itu yaitu faktor pribadi, dan
faktor lingkungan saling berinteraksi dan menyebabkan adanya
perubahan tingkah laku.

d. Teori Belajar Gagne


Teori belajar yang disusun oleh Gagne merupakan perpaduan
yang seimbang antara behaviorisme dan kognitivisme yang berpangkal
pada proses informasi. Hasil belajar menurut Gagne ada lima macam
yaitu : ketrampilan intelektual, strategi kognitif, informasi verbal,
ketrampilan motorik dan sikap. Menurutnya juga bahwa belajar tidak
terjadi secara alamiah, tetapi adanya kondisi tertentu, yaitu: 1). Kondisi
internal antara lain menyangkut kesiapan peserta didik dan apa yang
telah dipelajari sebelumnya, 2). Eksternal, yaitu merupakan situasi
belajar dan penyajian stimulasi yang secara sengaja diatur oleh
pendidik dengan tujuan memperlancar proses belajar.
Dengan menyimak pengertian belajar menurut Gagne, dimana
dapat simpulkan bahwa belajar merupakan proses kegiatan untuk
mengubah tingkah laku si subjek belajar (peserta didik), ternyata
banyak faktor yang mempengaruhinya. Dari sekian banyak faktor yang
berpengaruh itu, secara garis besar dapat dibagi dalam klasifikasi faktor
internal (dari dalam) diri peserta didik dan faktor eksternal (dari luar)
diri peserta didik.
1. Faktor Internal
Factor internal adalah faktor-faktor yang berasal dari dalam diri
individu dan dapat memengaruhi hasil belajar individu. Faktor-faktor
internal ini meliputi faktor fisiologis dan faktor psikologis.

a. Faktor Fisiologisadalah faktor-faktor yang berhubungan dengan


kondisi fisik individu. Faktor-faktor ini dibedakan menjadi dua
macam. Pertama, keadaan tonus jasmani. Keadaan tonus jasmani
pada umumnya sangat memengaruhi aktivitas belajar seseorang .
kondisi fisik yang sehat dan bugar akan memberikan pengaruh

420
positif terhadap kegiatan belajar individu. Kedua, keadaan fungsi
jasmani/fisiologis. Panca indra yang berfunsi dengan baik akan
mempermudah aktivitas belajar dengan baik pula.
b. Faktor Psikologis adalah keadaan psikologis seseorang yang
dapat memengaruhi proses belajar. Beberapa factor psikologis yang
utama memngaruhi proses belajar adalah kecerdasan peserta didik,
motifasi , minat, sikap dan bakat.

2. Faktor-faktor Eksternal
Selain karakteristik peserta didik atau faktor-faktor endogen,
faktor-faktor eksternal juga dapat mempengaruhi proses belajar peserta
didik. Dalam hal ini, (Sardiman, 2011)menjelaskan bahwa faktor-faktor
eksternal yang memengaruhi balajar dapat digolongkan menjadi dua
golongan, yaitu faktor lingkungan sosial dan faktor lingkungan
nonsosial

1) Lingkungan sosial
a. Lingkungan sosial sekolah, seperti peserta didik,
administrasi, dan teman-teman sekelas dapat mempengaruhi
proses belajar seorang peserta didik. Hubungan harmonis
antara ketiganya dapat menjadi motivasi bagi peserta didik
untuk belajar lebih baikdisekolah. Perilaku yang simpatik
dan dapat menjadi teladan seorang pendidik atau
administrasi dapat menjadi pendorong bagi peserta didik
untuk belajar.

b. Lingkungan sosial masyarakat. Kondisi lingkungan


masyarakat tempat tinggal peserta didik akan memengaruhi
belajar peserta didik. Lingkungan peserta didik yang kumuh,
banyak pengangguran dan anak terlantar juga dapat
memengaruhi aktivitas belajar peserta didik, paling tidak
peserta didik kesulitan ketika memerlukan teman belajar,
diskusi, atau meminjam alat-alat belajar yang kebetulan
belum dimilkinya.

c. Lingkungan sosial keluarga. Lingkungan ini sangat


memengaruhi kegiatan belajar. Ketegangan keluarga, sifat-
421
sifat orangtua, demografi keluarga (letak rumah),
pengelolaankeluarga, semuannya dapat memberi dampak
terhadap aktivitas belajar peserta didik. Hubungan anatara
anggota keluarga, orangtua, anak, kakak, atau adik yang
harmonis akan membantu peserta didik melakukan aktivitas
belajar dengan baik.

2) Lingkungan non sosial.


Faktor-faktor yang termasuk lingkungan nonsosial adalah;

a. Lingkungan alamiah, seperti kondisi udara yang segar, tidak


panas dan tidak dingin, sinar yang tidak terlalu silau/kuat,
atau tidak terlalu lemah/gelap, suasana yang sejuk dan
tenang. Lingkungan alamiah tersebut mmerupakan faktor-
faktor yang dapat memengaruhi aktivitas belajar peserta
didik. Sebaliknya, bila kondisi lingkungan alam tidak
mendukung, proses belajar peserta didik akan terlambat.
b. Faktor instrumental,yaitu perangkat belajar yang dapat
digolongkan dua macam. Pertama, hardware, seperti gedung
sekolah, alat-alat belajar,fasilitas belajar, lapangan olah raga
dan lain sebagainya. Kedua, software, seperti kurikulum
sekolah, peraturan-peraturan sekolah, bukupanduan, silabi
dan lain sebagainya.

c. Faktor materi pelajaran (yang diajarkan ke peserta didik).


Faktor ini hendaknya disesuaikan dengan usia
perkembangan peserta didik begitu juga denganmetode
mengajar pendidik, disesuaikandengan kondisi
perkembangan peserta didik. Karena itu, agar pendidik
dapat memberikan kontribusi yang postif terhadap aktivitas
belajar peserta didik, maka pendidik harus menguasai materi
pelajaran dan berbagai metode mengajar yang dapat
diterapkan sesuai dengan kondisi peserta didik.

C. PERANAN PENDIDIK DALAM PEMBELAJARAN

422
Ketika ilmu pengetahuan masih terbatas, maka peran utama
pendidik di lembaga pendidikan adalah menyampaikan ilmu
pengetahuan sebagai warisan budaya masa lalu yag dianggap berguna
sehingga harus diwariskan. Dalam kondisi demikian pendidik berperan
sebagai sumber belajar (learning resources) bagi peserta didik.
pendidik merupakan satu-satunya sumber belajar. Dalam abad
teknologi dan informasi yang berkembang saat ini, peserta didik dapat
mempelajari berbagai hal dari kemajuan teknologi. Namun demikian,
pendidik mempunyai peran yang amat besar dalam proses
pembelajaran. tugas pendidik tidak dapat digantikan oleh kemajuan
teknologi, sehebat apapun teknologi kehadiran pendidik tetap
diperlukan untuk memberikan motivasi kepada peserta didik. Beberapa
peran pendidik lebih kita kenal dengan sebutan Guru adalah:
1. Guru sebagai sumber belajar
Peran sebagai sumber belajar berkaitan erat dengan penguasaan
materi pembelajaran. Apapun yang ditanyakan peserta didik berkaitan
dengan materi pelajaran yang sedang diajarkan, guru harus menjawab
dengan penuh keyakinan. Sebagai sumber belajar guru hendaknya: a)
guru hendaknya mempunyai bahan referensi yang memadai
dibandingkan dengan referensi yang dimiliki peserta didik, b) guru
hendaknya menunjukkan sumber belajar yang dapat dipelajari oleh
peserta didik yang memiliki kecepatan belajar di atas rata-rata peserta
didik yang lainnya, dan c) guru perlu melakukan pemetaan materi.
2. Guru sebagai fasilitator
Sebagai fasilitator guru berperan dalam memberikan pelayanan
untuk memudahkan peserta didik dalam kegiatan proses pembelajaran.
Sebelum proses pembelajaran dimulai, guru harus merancang
pembelajaran agar peserta didik mudah mempelajari bahan ajar
sehingga tujuan pembelajaran tercapai. Hal yang perlu diperhatikan
antara lain: a) guru perlu memahami berbagai sumber dan media belajar
beserta fungsi masing-masing, b) guru perlu mempunyai keterampilan
dalam merancang suatu media agar tujuan pembelajaran tercapai secara
optimal, c) guru dituntut untuk mampu merancang berbagai media serta
dapat memanfaatkan berbagai sumber belajar, dan d) guru dituntut agar
mempunyai kemampuan berkomunikasi dengan peserta didiknya.
3. Guru sebagai pengelola
Sebagai pengelola pembelajaran, guru berperan dalam
menciptakan iklim belajar yang memungkinkan berkembangnya
potensi peserta didik dan terciptanya suasana dan proses pembelajaran
yang menyenangkan. Dan guru sebagai pengelola ditekankan untuk
423
menerapkan prinsip-prinsip belajar yang harus diperhatikan guru yaitu:
a) segala sesuatu yang dipelajari peserta didik, harus mempelajarinya
sendiri, b) peserta didik memiliki kecepatannya sendiri-sendiri dalam
menerima pembelajaran, c) penguatan secara penuh dari setiap langkah
memungkinkan pembelajaran secara keseluruhan menjadi lebih berarti,
dan d) apabila peserta didik diberikan tanggungjawab, dia akan
termotivasi untuk belajar.
4. Guru sebagai demonstrator
Yang dimaksud dengan peran guru sebagai demonstrator adalah
peran untuk mempertunjukkan kepada peserta didik segala sesuatu
yang membuat peserta didik lebih mengerti dan memahami setiap
pesan yang disampaikan. Ada dua konteks guru sebagai demonstrator
yaitu: a) guru harus menunjukkan sikap yang terpuji, dan b) guru harus
menunjukkan bagaimana caranya agar setiap materi pembelajaran lebih
mudah dipahami oleh peserta didik.

5. Guru sebagai pembimbing


Seorang guru disamping sebagai pendidik sekaligus juga
sebagai pembimbing. Membimbing dalam hal ini dapat dikatakan
sebagai kegiatan menuntut peserta didik dalam perkembangannya
dengan jalan memberikan lingkungan dan arah yang sesuai dengan
tujuan pendidikan. Sebagai pendidik, guru harus berlaku membimbing,
dalam arti menuntun sesuai dengan kaidah yang baik dan mengarahkan
perkembangan peserta didik sesuai dengan tujuan yang dicita-citakan,
termasuk dalam hal ini yang penting ikut memecahkan persoalan-
persoalan atau kesulitan yang dihadapi oleh peserta didik.
6. Guru sebagai motivator
Peran guru sebagai motivator penting artinya dalam rangka
meningkatkan kegairahan dan pengembangan kegiatan belajar peserta
didik. Guru harus dapat merangsang dan memberikan dorongan serta
reinforcement untuk mendinamisasikan potensi peserta didik,
menumbuhkan swadaya (aktivitas) dan daya cipta (kreativitas),
sehingga akan terjadi dinamika di dalam proses belajar mengajar.
Peranan guru sebagai motivator ini sangat penting dalam interaksi
belajar mengajar, karena menyangkut esensi pekerjaan mendidik yang
membutuhkan kemahiran.
7. Guru sebagai organisator
Guru sebagai organisator, pengelola kegiatan akademik, silabus,
workshop, jadwal pelajaran dan lain-lain. Komponen-komponen yang
berkaitan dengan kegiatan pembelajaran, semua diorganisasikan
424
sedemikian rupa, sehingga dapat mencapai efektifitas dan efisiensi
dalam belajar pada diri peserta didik.
8. Guru sebagai pengarahan/director
Jiwa kepemimpinan bagi guru dalam peranan ini lebih
menonjol. Guru dalam hal ini harus dapat membimbing dan
mengarahkan kegiatan belajar peserta didik sesuai dengan tujuan yang
dicita-citakan.
9. Guru sebagai inisiator
Guru dalam hal ini sebagai pencetus ide-ide dalam proses
belajar. Sudah barang tentu ide-ide itu merupakan ide-ide kreatif yang
dapat dicontoh oleh peserta didiknya. Jadi termasuk pula dalam lingkup
semboyan ing ngarso sung tulodo

10. Guru sebagai mediator


Guru sebagai mediator dapat diartikan sebagai penengah dalam
kegiatan belajar peserta didik. Misalnya menengahi atau memberikan
jalan ke luar kemacetan dalam kegiatan diskusi peserta didik. Mediator
juga diartikan penyedia media, bagaimana cara memakai dan
mengorganisasikan penggunaan media.
11. Guru sebagai evaluator
Ada kecendrungan bahwa peran guru sebagai evaluator, guru
mempunyai otoritas untuk menilai prestasi anak didik dalam bidang
akademis maupun tingkah laku sosialnya, sehingga dapat menentukan
bagaimana peserta didiknya berhasil atau tidak. Tetapi kalau diamati
secara agak mendalam evaluasi-evaluasi yang dilakukan guru itu sering
hanya merupakan evaluasi ekstrinsik dan sama sekali belum menyentuh
evaluasi yang intrinsik. Untuk ini guru harus hati-hati dalam
menjatuhkan nilai atau kriteria keberhasilan. Dalam hal ini tidak cukup
hanya dilihat dari bias atau tidaknya mengerjakan mata pelajaran yang
diujikan, tetapi masih perlu ada pertimbangan-pertimbangan yang
sangat unik dan kompleks, terutama yang menyangkut perilaku dan
values yang ada pada masing-masing mata pelajaran.
12. Guru sebagai profesi
Guru merupakan pekerjaan yang amat mulia, karena guru
berhadapan dengan anak-anak manusia yang akan menentukan masa
depan bangsa. Betapa berat beban yang disandang oleh guru. Peran
guru yang strategis menuntut kerja guru yang professional, dan mampu
mengembangkan ragam potensi yang terpendam dalam diri peserta
didik. Sedemikian besar peran guru dalam melakukan perubahan
425
terhadap peradaban lewat anak didik yang akan menentukan masa
depan bangsa. Kondisi yang kemudian memicu terbitnya Undang-
Undang Guru dan Dosen yang tujuannya untuk mensejahterakan dan
memproteksi kehidupan guru, yang pada gilirannya kelak akan
memuliakan hidup manusia. Pendidikan nasional berfungsi untuk
mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban
bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan
bangsa. Sementara peran guru membantu orang tua dalam hal
pengetahuan terutama kognitif dan memfasilitasi berkembangnya
potensi individu untuk bias melakukan aktualisasi diri, karenanya guru
dapat diposisikan sebagai pengganti orang tua di sekolah.

D. PENGELOLAAN PEMBELAJARAN
Pengelolaan pembelajaran adalah mencakup semua kegiatan
yang dijalankan oleh lembaga atau istitusi pendidikan, khususnya
satuan pendidikan pada berbagai tingkatan dan fungsi tugasnya dalam
rangka mencapai tujuan. Pengelolaan pembelajaran yang terdiri dari
perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses pembelajaran,
penilaian proses pembelajaran dan pengawasan proses pembelajaran
akan dijelaskan sebagai berikut:

1. Perencanaan Proses Pembelajaran


Sejalan dengan upaya perbaikan dan peningkatan kualitas
pendidikan, banyak program inovatif yang muncul kaitannya
dengan perubahan paradigma dan pembaharuan dalam dunia
pendidikan. Perubahan paradigma pendidikan tidak cukup hanya
dengan perubahan dalam sektor kurikulum, baik struktur maupun
prosedur perumusannya. Pembaharuan kurikulum akan lebih
bermakna bila diikuti oleh perubahan prkatik pembelajaran baik di
luar maupun di dalam kelas. Indikator perubahan kurikulum
ditunjukkan dengan adanya perubahan pola kegiatan pembelajaran,
pemilihan media pembelajaran, penentuan pola penilaian yang
menentukan keberhasilan pembelajaran itu sendiri.
Keberhasilan implementasi kurikulum akan banyak
ditentukan oleh pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan
426
pendidik dalam memahami tugas-tugas yang diembannya, dan
pembelajaran merupakan salah satu tugas yang sangat menentukan
keberhasilan itu. Pembelajaran akan menjadi sesuatu yang
bermakna buat peserta didik ketika diupayakan melalui sebuah
perencanan pembelajaran yang baik dan benar. Oleh karena itu,
keterampilan pendidik dalam merancang pembelajaran merupakan
sesuatu yang tidak bisa dipisahkan dengan tugas dan tanggung
jawabnya sebagai seorang pendidik, pembelajar, dan seorang
perancang pembelajaran. Pembelajaran, secara sederhana dapat
diartikan sebagai upaya untuk membelajarkan peserta didik dan
aktivitas belajar peserta didik tersebut dapat terjadi dengan
direncanakan (by designed). Perencanaan merupakan aktivitas
pendidikan dimana pembelajaran ada di dalamnya yang secara
sadar dirancang untuk membantu peserta didik dalam
mengembangkan fotensi dirinya melalui sejumlah kompetensi yang
diacunya dalam setiap proses pembelajaran yang diikutinya.
Dengan demikian, inti dari perencanaan pembelajaran
adalah proses memilih, menetapkan dan mengembangkan,
pendekatan, metode dan teknik pembelajaran, menawarkan bahan
ajar, menyediakan pengalaman belajar yang bermakna, serta
mengukur tingkat keberhasilan proses pembelajaran dalam
mencapai hasil pembelajarannya.Menurut Sudjana (dalam Sobri:
2009) mengatakan bahwa perencanaan adalah proses yang
sistematis dalam pengambilan keputusan tentang tidakan yang akan
dilakukan pada waktu yang akan datang. Perencanaan berarti
menyusun langkah-langkah penyelesaian suatu masalah atau
pelaksanaan suatu pekerjaan yang terarah pada pencapaian tujuan
tertentu. Kesimpulannya, efektivitas perencanaan berkaitan dengan
penyusunan rangkaian kegiatan untuk mencapai tujuan, dapat
diukur dengan terpenuhinya apa yang tertuang dalam perumusan
perencanaan.
Sementara untuk pembelajaran dapat diartikan sebagai suatu
proses yang dilakukan oleh pendidik dalam membimbing,
membantu, dan mengarahkan peserta didik untuk memiliki

427
pengalaman belajar. Menurut Sobri: 2009 pembelajaran adalah
suatu cara bagaimana mempersiapkan pengalaman belajar bagi
peserta didik.Merujuk kepada pemahan di atas, berarti perencanaan
pembelajaran pada dasarnya merupakan pengambilan keputusan
yang diwujudkan dalam penyusunan langkah-langkah untuk
pencapaian tujuan pembelajaran agar peserta didik memiliki
pengalaman belajar yang berarti. Pemahaman secara konseptual
berikut ini, diharapakan dapat membantu pendidik untuk
meningkatkan efektifitas pembuatan perencanaan pembelajaran.
Konsep berikut memiliki dua pemahaman, yaitu pertama
proses pengambilan keputusan dan pengetahuan professional
tentang proses pembelajaran, Kedua keputusan yang diambil oleh
pendidik bisa beragam mulai dari yang sederhana misalnya
pengorganisasian aktivitas kelas, sampai yang komplek misalnya
menentukan apa yang akan dipelajari oleh peserta didik. Dalam
lingkup yang lebih luas, perencanaan pembelajaran dapat diartikan
sebagai proses penyusunan materi pelajaran, penggunaan media
pembelajaran, penggunaan pendekatan dan metode pembelajaran,
dan penilaian dalam alokasi waktu tertentu untuk menapai tujuan
yang telah ditentukan.
2. Pelaksanaan Proses Pembelajaran
Pelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi dari
RPP. Pelaksanaan pembelajaran meliputi kegiatan pendahuluan,
kegiatan inti dan kegiatan penutup.
a. Kegiatan Pendahuluan
Dalam kegiatan pendahuluan pendidik:
1) Menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk
mengikuti proses pembelajaran; 2) Mengajukan pertanyaan-
pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan
materi yang akan dipelajari; 3) Menjelaskan tujuan
pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan dicapai; 4)
Menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian
kegiatan sesuai silabus.
b. Kegiatan Inti

428
Pelaksanaan kegiatan inti merupakan proses pembelajaran
untuk mencapai KD yang dilakukan secara interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk
berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi
prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat,
minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan
karakteristik peserta didik dan mata pelajaran, yang dapat
meliputi proses eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.
c. Kegiatan Penutup
Dalam kegiatan penutup pendidik:
1) Bersama-sama dengan peserta didik dan/atau sendiri
membuat rangkuman/simpulan pelajaran; 2) Melakukan
penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah
dilaksanakan secara konsisten dan terprogram; 3)
Memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil
pembelajaran; 4) Merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam
bentuk pembelajaran remidi, program pengayaan, layanan
konseling, dan/atau memberikan tugas baik tugas individual
maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik;5)
Menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan
berikutnya.
3. Penilaian Proses Pembelajaran
Penilaian dilakukan oleh pendidik terhadap hasil
pembelajaran untuk mengukur tingkat pencapaian kompetensi
peserta didik, serta digunakan sebagai bahan penyusunan laporan
kemajuan hasil belajar, dan memperbaiki proses pembelajaran.
Penilaian dilakukan secara konsisten, sistematik, dan terprogram
dengan menggunakan tes dan nontes dalam bentuk tertulis atau
lisan, pengamatan kinerja, pengukuran sikap, penilaian hasil karya
berupa tugas, proyek dan/atau produk, portofolio, dan penilaian
diri. Penilaian hasil pembelajaran menggunakan Standar Penilaian
Pendidikan dan Panduan Penilaian Kelompok Mata
Pelajaran.Penilaian dilakukan oleh pendidik terhadap hasil

429
pembelajaran untuk mengukur tingkat pencapaian kompetensi
peserta didik, serta digunakan sebagai bahan penyusunan laporan
kemajuan hasil belajar, dan memperbaiki proses pembelajaran.
Penilaian dilakukan secara konsisten, sistematik, dan terprogram
dengan menggunakan tes dan nontes dalam bentuk tertulis atau
lisan, pengamatan kinerja, pengukuran sikap, penilaian hasil karya
berupa tugas, proyek dan/atau produk, portofoiio, dan penilaian
diri. Penilaian hasil pembelajaran menggunakan Standar Penilaian
Pendidikan dan Panduan Penilaian Kelompok Mata Pelajaran.
4. Pengawasan Proses Pembelajaran
Pengawasan proses pembelajaran terdiri dari uraian yang
dijelaskan sebagai berikut.
1. Pemantauan
Dapat dilaksanakan dengan pemantauan proses pembelajaran
dilakukan pada tahap perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian
hasil pembelajaran, pemantauan dilakukan dengan cara diskusi
kelompok terfokus, pengamatan, pencatatan, perekaman,
wawancara, dan dokumentasi, dan kegiatan pemantauan
dilaksanakan oleh kepala dan pengawas satuan pendidikan.
2. Supervisi
a.Supervisi proses pembelajaran dilakukan pada tahap
perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian hasil pembelajaran.
b.Supervisi pembelajaran diselenggarakan dengan cara
pemberian contoh, diskusi, pelatihan, dan konsultasi. c.Kegiatan
supervisi dilakukan oleh kepala dan pengawas satuan
pendidikan.
3. Evaluasi
a.Evaluasi proses pembelajaran dilakukan untuk menentukan
kualitas pembelajaran secara keseluruhan, mencakup tahap
perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses
pembelajaran, dan penilaian hasil pembelajaran.
b.Evaluasi proses pembelajaran diselenggarakan dengan cara:
1) membandingkan proses pembelajaran yang dilaksanakan
pendidik dengan standar proses; 2)mengidentifikasi kinerja

430
pendidik dalam proses pembelajaran sesuai dengan kompetensi
pendidik. 3)Evaluasi proses pembelajaran memusatkan pada
keseluruhan kinerja pendidik dalam proses pembelajaran.
4. Pelaporan
Hasil kegiatan pemantauan, supervisi, dan evaluasi proses
pembelajaran dilaporkan kepada pemangku kepentingan.
5. Tindak Lanjut
a.Penguatan dan penghargaan diberikan kepada pendidik yang
telah memenuhi standar, b. Teguran yang bersifat mendidik
diberikan kepada pendidik yang belum memenuhi standar,
c.Pendidik diberi kesempatan untuk mengikuti
pelatihan/penataran lebih lanjut.

KESIMPULAN

Manajemen pengelolaan pembelajaran adalah segala usaha


pengaturan proses belajar mengajar, dalam rangka tercapainya proses
belajar mengajar yang efektif dan efisien. Pada dasarnya, manajemen
pengelolaan pembelajaran merupakan pengaturan semua kegiatan
pembelajaran, berdasarkan kurikulum yang telah ditetapkan
sebelumnya oleh Kementrian Pendidikan Nasional. Manajemen
pengelolaan pembelajaran dapat juga diartikan, keseluruhan kegiatan
bagaimana membelajarkan peserta didik mulai dari perencanaan
pembelajaran sampai pada pengawasan pembelajaran ke arah
pencapaian tujuan melalui aktivitas bersama berupa peningkatan minat,
perhatian, kesenangan, dan latar belakang peserta didik, dengan
memperluas cakupan aktivitas tidak terlalu dibatasi, serta mengarah
kepada pengembangan gaya hidup di masa mendatang.

Proses kegiatan pengelolaan pembelajaran peserta didik diawali


dengan kegiatan perencanaan proses pembelajaran, pelaksanaan proses
pembelajaran, penilaian proses pembelajaran dan pengawasan proses
pebelajaran. Pelaksanaan pengelolaan pembelajaran perlu dikelola
pendidik selama terjadinya interaksi dengan peserta didik guna
mencapai tujuan. Dalam manajemen pengelolaan pembelajaran, yang
431
bertindak sebagai manajer adalah guru atau pendidik sehingga dengan
demikian pendidik memiliki wewenang dan tanggung jawab untuk
melakukan beberapa langkah kegiatan manajemen yang meliputi
merencanakan proses pembelajaran, melaksanakan proses
pembelajaran, menilai proses pembelajaran serta mengawasi proses
pembelajaran yang dilakukan.

Pada kegiatan perencanaan proses pembelajaran adalah proses


pengambilan keputusan berdasarkan hasil berpikir secara rasional,
tentang sasaran dan tujuan pembelajaran tertentu (perubahan tingkah
laku peserta didik setelah melalui pembelajaran) serta upaya yang harus
dilakukan dalam mencapai tujuan tersebut. Konkretnya, dalam
perencanaan pembelajaran ini pendidik membuat perangkat
pembelajaran. Pada kegiatan pelaksanaan proses pembelajaran,
pendidik melaksanakan proses belajar mengajar meliputi kegiatan:
pendahuluan, kegiatan inti dan penutup dengan memanfaatkan media
belajar serta mensinergikan antara berbagai sumberdaya yang ada
dengan tujuan yang akan dicapai. Pada kegiatan penilain proses
pembelajaran, pendidik melaksanakan terhadap hasil pembelajaran
untuk mengukur tingkat pencapaian kompetensi peserta didik, serta
digunakan sebagai bahan penyusunan laporan kemajuan hasil belajar,
dan memperbaiki proses pembelajaran. Pada kegiatan mengawasi
pembelajaran, pendidik melakukan serangkaian kegiatan mulai dari:
pemantauan, supervisi, evaluasi, pelaporan dan tindak lanjut.

Dengan serangkain manajemen yang dilaksanakan dalam


pengelolaan pembelajaran diharapkan apa yang menjadi tujuan
pendidikan untuk meningkatkan mutu proses pembelajaran pada setiap
pendidikan, agar terlaksana proses pembelajaran yang efektif dan
efisien untuk mencapai standar kompetensi lulusan. Dan tidak kalah
pentingnya manfaat dilaksanakannya pengelolaan pembelajaran adalah
sebagai pedoman bagi para pendidik dalam menyelenggarakan kegiatan
pembelajaran yaitu mengarahkan, membimbing, membantu, dan
mengawasi sehingga pembelajaran berjalan sesuai tujuan.

432
DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi dan Yuliana, Lia. 2008. Manajemen Pendidikan.


Yogjakarta: Aditya Media.

Nana Sudiana. 2005.Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung:


Sinar Baru Algensindo.

Paturusi, Achmad. 2012. Manajemen Pendidikan Jasmani dan


Olahraga. Jakarta: Rineka Cipta.

Rahayu, Ega Trisna. 2013. Strategi Pembelajarn Pendidikan Jasmani.


Bandung: Alfabeta.

Sardiman. 2011. Interaksi dan Motivasi Belajar-Mengajar. Jakarta:


Rajawali Pers.

Slameto. 2003.Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi nya.


Jakarta: Rineka Cipta.

Sobri, dkk. 2009. Pengelolaan Pendidikan. Yogyakarta: Multi


Pressindo.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 Tentang


Sistem Pendidikan Nasional. 2003. Jakarta: Depdiknas.

433
PELATIHAN PENGELOLAAN DIRI (SELF MANAGEMENT) UNTUK
MENGURANGI PERILAKU MENYIMPANG

Oleh

I Made Mahaardhika

ABSTRACT

Deviant behavior is mostly done by students in the school. Handling


conducted by counselors in schools are sometimes ineffective because
it was not planned and structured, and without follow-up is clear. This
study aims to look at the effectiveness of counseling programs with
self-management techniques in reducing aberrant behavior of students.
The results of the measurement by the scale of deviant behavior of
students indicate when a pre-test to post-test with the value of Z = -
1.893, p = 0.029 (p <0.05), as a pre-test to follow-up with the value of
Z = -2.524 with p = 0.006 (p <0.01), and when the post-test to follow
up with the value of Z = -1.682, p = 0.046 (p <0.05). Based on
observations and interviews, after following a process of counseling for

434
three months, eight student who is the subject of the study experienced
a change of behavior in a positive direction.

Keywords: Self-Management Training (Self Management), Deviant


Behavior

PENDAHULUAN
Berdasarkan informasi dan catatan guru bimbingan dan
konseling di SMP PGRI 7 Denpasar, ada beberapa siswa yang sering
berurusan dengan guru BK. Siswa-siswa tersebut seolah tidak pernah
jera untuk mengulangi kesalahan atau pelanggaran peraturan sekolah.
Menurut keterangan guru BK, perilaku menyimpang yang paling sering
terjadi adalah membolos, melakukan bullying, meminta uang atau
barang dengan ancaman, serta mengganggu siswa perempuan. Siswa
yang sering melakukan tindakan-tindakan melanggar aturan sekolah ini
semuanya siswa laki-laki. Bahkan beberapa diantaranya merupakan
satu kelompok teman sebaya, sehingga seringkali perilaku-perilaku
tersebut mereka lakukan secara bersama-sama.
Guru BK yang peneliti wawancara mengatakan, ketika
mendapatkan bimbingan dan konseling individu dari guru BK, semua
siswa menyatakan bahwa mereka menyesali perbuatannya dan tidak
mau mengulang kembali perbuatan yang telah dilakukannya. Namun
pada kenyataannya, mereka kembali mengulangi perilaku-perilaku
tersebut.
Guru BK yang peneliti wawancara mengatakan, ketika
mendapatkan bimbingan dan konseling individu dari guru BK, semua
siswa menyatakan bahwa mereka menyesali perbuatannya dan tidak
mau mengulang kembali perbuatan yang telah dilakukannya. Namun
pada kenyataannya, mereka kembali mengulangi perilaku-perilaku
435
tersebut. Permasalahan seperti ini tentu menjadi perhatian serius bagi
semua pihak. Oleh karena itu, di dalam penelitian ini peneliti ingin
melaksanakan sebuah program konseling untuk mengubah perilaku-
perilaku menyimpang siswa menjadi perilaku yang lebih baik.
Penelitian ini bertujuan untuk mengurangi perilaku menyimpang siswa
dengan memberikan teknik pengelolaan diri.

KAJIAN TEORI

Teknik Pengelolaan Diri (Self Management)


Teknik pengelolaan diri merupakan teknik yang biasa
digunakan dalam konseling behavioral. Corey (2005) menyatakan
bahwa konseling behavioral adalah proses bantuan yang diberikan
konselor kepada klien untuk mengubah perilakunya dengan
pendekatan-pendekatan yang berurusan dengan perubahan tingkah
laku. Peran konselor dalam konseling behavioral berperan aktif, direktif
dan menggunakan pengetahuan ilmiah untuk menemukan solusi dari
persoalan individu. Konselor biasanya berperan sebagai guru dan ahli
yang mendiagnosa tingkah laku yang maladaptif dan menentukan
prosedur yang mengatasi persoalan tingkah laku individu. Dalam
proses konseling, konseli yang menentukan tingkah laku apa yang akan
diubah, sedangkan konselor menentukan cara yang digunakan untuk
mengubah.
Teknik pengelolaan diri membantu seseorang meningkakan
kemampuan dirinya untuk mengendalikan perilakunya. Stewart, dkk
(dalam Nursalim, 2005) menyatakan bahwa teknik pengelolaan diri
merupakan suatu prosedur baru dalam lapangan konseling, dan kadang-
kadang disebut behavioral self-control, menunjuk pada kemampuan
individu untuk mengarahkan perilakunya. Teknik ini sesuai dengan
teori Skinner tentang operan conditioning, yang menjelaskan bahwa

436
perilaku individu terbentuk atau dipertahankan sangat ditentukan oleh
konsekuensi yang menyertainya (Latipun, 2008).
Menurut Cormier & Cormier (1985), kelebihan strategi
pengelolaan diri (self management), yaitu :
1. Strategi pengelolaan diri dapat meningkatkan pengamatan
seseorang dalam mengontrol lingkungannya serta dapat
menurunkan ketergantungan sesorang pada konselor atau orang
lain.
2. Strategi pengelolaan diri adalah strategi yang murah dan praktis.
3. Strategi pengelolaan diri mudah untuk digunakan.
4. Strategi pengelolaan diri menambah proses belajar secara umum
dengan lingkungan, baik pada situasi bermasalah atau tidak.
Menurut Sukadji (dalam Komalasari, Eka Wahyuni dan Karsih,
2011) teknik pengelolaan diri terdiri dari tiga tahapan, yaitu :
1. Tahap monitor diri atau observasi diri. Konseli mengamati
tingkah lakunya sendiri dengan sengaja serta mencatatnya
dengan teliti. Catatan ini dapat menggunakan daftar cek atau
catatan observasi kualitatif. Hal-hal yang perlu diperhatikan
oleh konseli dalam mencatat tingkah laku adalah intensitas,
frekuensi, dan durasi tingkah laku.
2. Tahap evaluasi diri. Konseli membandingkan catatan tingkah
laku dengan target tingkah laku yang dibuat oleh konseli.
Perbandingan ini dibuat untuk mengevaluasi efektivitas dan
efisiensi program. Bila program tidak berhasil, maka program
tersebut harus ditinjau dan diperbaiki.
3. Tahap penguatan, penghapusan atau hukuman. Konseli
mengatur dirinya dalam memberikan penguatan, menghapus
dan memberikan hukuman pada diri sendiri. Tahap ini
merupakan tahap yang paling sulit karena membutuhkan
kemauan yang kuat dari konseli untuk melaksanakan program
yang telah dibuat secara terus menerus.

Perilaku menyimpang
Perilaku menyimpang adalah tingkah laku yang menyimpang
dari ketentuan yang berlaku dalam masyarakat seperti norma agama,
etika, peraturan sekolah dan keluarga (Sarwono, 2010). Perilaku-
perilaku siswa yang tidak pantas dilakukan siswa di sekolah seperti

437
berkelahi, merampas milik orang lain atau menyentuh bagian-bagian
tertentu dari lawan jenis bisa dikategorikan dalam perilaku
menyimpang. Ketika siswa melanggar ketentuan atau tata tertib
sekolah, siswa telah melakukan perilaku menyimpang dari aturan
sekolah.
Kartono (2007) menyatakan perilaku menyimpang adalah
perilaku yang tidak dapat diterima lingkungan sekitar. Selanjutnya
Kartono menyebutkan bentuk perilaku menyimpang dibedakan menjadi
tiga, yaitu (1) perilaku menyimpang yang pasif, seperti tidak percaya
diri, tidak mampu menyesuaikan diri; (2) perilaku menyimpang yang
agresif, seperti membuat keributan, menyakiti orang lain; dan (3)
perilaku menyimpang yang menunjukkan gejala psikosomatik, seperti
gangguan emosional, mudah marah, mudah bersedih.
Hurlock (1996) menyatakan bahawa gejala penyimpangan
perilaku pada anak dapat berasal dari lingkungan sekitar. Pandangan
orang tua dan guru terhadap perilaku anak, pola perilaku sosial yang
buruk yang berkembang di rumah, lingkungan rumah kurang
memberikan model perilaku untuk ditiru, kurang motivasi untuk belajar
melakukan penyesuaian sosial, dan anak tidak mendapatkan bimbingan
dan bantuan yang cukup dalam proses belajar dapat berkontribusi
terhadap perilaku menyimpang anak.

Metode Penelitian

Desain penelitian yang digunakan dalam penelitan ini


menggunakan model rancangan pre-eksperimental. Rancangan pre-
eksperimental yang digunakan adalah jenis one group pretest-posttest
design. Desain ini digunakan karena masih terdapat variabel lain yang
ikut berpengaruh terhadap terbentuknya variabel dependen. Jadi hasil
eksperimen yang merupakan variabel dependen tidak hanya
dipengaruhi variabel independen atau tindakan. Hal ini terjadi karena
peneliti tidak melakukan kontrol dan subjek penelitian tidak dipilih
secara random.

438
Penelitian dengan menggunakan model Pre-Experimental
Design dengan bentuk One Group Pretest-Posttest Design mengandung
paradigma bahwa terdapat suatu kelompok diberi treatment / perlakuan
dan selanjutnya diobservasi hasilnya, akan tetapi sebelum diberi
perlakuan terdapat pretest untuk mengetahui kondisi awal. Dengan
demikian, hasil perlakuan dapat lebih akurat karena dapat
membandingkan dengan keadaan sebelum diberi perlakuan.

Subjek dalam penelitian ini adalah siswa SMP PGRI 7


Denpasar yang memiliki perilaku menyimpang. Penentuan subjek
penelitian berdasarkan teknik purposive sampling yaitu subjek yang
memiliki karakteritik tertentu, sesuai dengan kriteria yang telah
ditentukan, yaitu : (1) tercatat tiga kali atau lebih di dalam buku catatan
kasus atau buku anekdot guru BK di sekolah;
(2) Tercatat melakukan salah satu perbuatan seperti : berkelahi,
meminta uang kepada siswa lain dengan cara memaksa atau
mengancam, atau melakukan perbuatan yang tidak pantas kepada siswa
perempuan; (3) bersedia mengikuti penelitian dengan mengisi lembar
persetujuan. Berdasarkan kriteria tersebut, didapatkan delapan orang
siswa yang menjadi subjek dalam penelitian ini. Seluruh siswa berjenis
kelamin laki-laki dan berusia remaja.
Penelitian ini menggunakan berbagai instrumen untuk
membantu menghimpun data penelitian, yaitu (1) Skala perilaku siswa
di sekolah; (2) Pedoman wawancara; (3) pedoman observasi; dan (4)
Dokumentasi. Ketiga instrument ini digunakan untuk mempermudah
dalam mengevaluasi intensitas, frekuensi dan durasi perilaku siswa,
sesuai program pengelolaan diri yang telah dibuat.

Penelitian dimulai dengan menghimpun data dari buku catatan


kasus atau buku anekdot yang dimiliki guru bimbingan dan konseling
di SMP PGRI 7 Denpasar. Setelah mendapatkan nama-nama siswa
yang sering bermasalah, peneliti memilih siswa yang akan dijadikan
subjek penelitian sesuai kriteria yang telah ditentukan. Berdasarkan
analisis awal, peneliti menetapkan delapan orang siswa yang
berperilaku menyimpang di sekolah. Tahap selanjutnya peneliti

439
melakukan wawancara dengan beberapa siswa untuk mencari informasi
tentang bagaimana perilaku keseharian kedelapan siswa tersebut. Dari
hasil wawancara, kedelapan siswa tersebut memang pernah melakukan
perbuatan-perbuatan yang mengganggu dan merugikan orang lain.
Bahkan beberapa siswa perempuan yang peneliti wawancarai
mengatakan, bahwa mereka pernah menjadi korban perbuatan tidak
terpuji dari satu diantara kedelapan siswa tersebut. Langkah selanjutnya
peneliti berkoordinasi dengan guru BK di sekolah untuk menjelaskan
tujuan dan program konseling yang akan peneliti berikan kepada
delapan siswa SMP PGRI 7 Denpasar. Peneliti juga meminta ijin untuk
memanfaatkan ruang BK yang ada di sekolah sebagai tempat
pelaksanaan program konseling individu.
Tahapan pertama dalam pelaksanaan konseling dengan teknik
pengelolaan diri adalah melakukan asesmen perilaku. Dari hasil
asesmen ditemukan, empat orang sering meminta uang kepada siswa
lain dengan cara memaksa atau mengancam, dan empat orang siswa
lainnya sering melakukan perbuatan-perbuatan tidak senonoh kepada
siswa perempuan. Kedelapan orang siswa juga mengisi skala perilaku
untuk mengukur seberapa sering atau tingginya intensitas perilaku
menyimpang.
Dari hasil proses awal konseling peneliti menduga ada beberapa
penyebab yang memicu munculnya perilaku-perilaku menyimpang
kedelapan siswa seperti, adanya ketidakharmonisan dalam keluarga,
lingkungan pergaulan yang banyak berhubungan dengan orang dewasa
yang cenderung negatif, terlibat dalam pergaulan bebas teman sebaya
yang cenderung negatif, serta adanya kecenderungan korban yang tidak
berdaya atau pasif ketika mendapatkan perlakuan yang tidak pantas.
Para siswa yang bermasalah ini juga tidak memiliki pemahaman yang
baik tentang dampak atau konsekuensi dari tindakan-tindakan negatif
yang dilakukannya. Mereka tidak pernah memikirkan dampak negatif
yang mungkin terjadi bagi perkembangan kepribadian dirinya maupun
orang lain yang menjadi korban perilakunya. Bahkan tiga orang siswa
mengatakan bahwa perilaku menyimpang yang mereka lakukan hanya
karena ikut-ikutan karena diajak dan dibujuk oleh teman lainnya.

440
Tahap berikutnya peneliti mengajak siswa untuk melakukan
kegiatan observasi diri. Siswa dituntun untuk mengakui perbuatan-
perbuatan negatif yang sering dilakukannya. Dalam catatannya hampir
semua siswa menuliskan bahwa mereka sering sekali melakukan
perbuatan-perbuatan yang tidak terpuji. Pada tahap selanjutnya peneliti
mengajak siswa untuk mengevaluasi perilaku mereka selama ini. Siswa
diajak untuk berpikir lebih dalam tentang dampak dari perilaku mereka,
baik bagi dirinya sendiri maupun bagi orang lain yang menerima
perlakuannya. Kemudian siswa membuat catatan program perilaku
yang ingin dirubahnya. Siswa harus menuliskan perilaku atau kebiasaan
seperti apa yang ingin dibentuknya, disertai dengan imbalan atau
penghargaan yang didapat apabila dia berhasil melakukannya. Siswa
juga menuliskan jangka waktu target perubahan perilakunya, dan
apabila tidak tercapai, dia harus mendapatkan sebuah hukuman. Setiap
dua minggu, peneliti akan bertemu dengan kedelapan siswa untuk
mengevaluasi program pengelolaan diri yang telah dibuat setiap siswa.
Apabila ada perilaku yang belum tercapai, peneliti dan siswa bersama-
sama memperbaiki atau merancang program pengelolaan diri lainnya.
Untuk mengetahui apakah terjadi perubahan perilaku dari
kedelapan siswa, peneliti melakukan wawancara dengan beberapa
siswa yang satu kelas dengan mereka. Apabila tidak mereka masih
melakukan perilaku negatifnya, peneliti meminta mereka menjalankan
hukuman yang telah dibuatnya. Apabila perilaku berubah kea rah yang
positif, siswa dipersilahkan untuk menerima penghargaan.
Hasil uji wilcoxon signed ranks test menunjukan adanya
perubahan perilaku menyimpang siswa yang menjadi subjek penelitian
setelah mengikuti konseling dengan teknik pengelolaan diri pengeloaan
diri, yaitu saat pre-test ke post-test dengan nilai Z = -1,893 dengan p =
0,029 (p < 0,05), saat pre-test ke follow-up dengan nilai Z = -2,524
dengan p = 0,006 (p < 0,01), dan saat post-test ke follow up dengan
nilai Z = -1,682 dengan p = 0,046 (p < 0,05). Hasil yang didapatkan
menunjukkan bahwa teknik pengelolaan diri mampu menurunkan atau
mengubah perilaku menyimpang siswa. Dari hasil wawancara peneliti
dengan beberapa teman kelas kedelapan siswa, ditemukan adanya

441
banyak perubahan perilaku. Intensitas mereka melakukan perbuatan
yang tidak terpuji sangat berkurang. Dari hasil observasi, peneliti
menemukan adanya perubahan positif perilaku kedelapan subjek
penelitian.

PEMBAHASAN

Proses konseling yang dilakukan dalam penelitian ini


berlangsung selama tiga bulan. Selain mengukur tingkat perilaku
menyimpang siswa dengan skala perilaku, peneliti melakukan
wawancara dan observasi untuk mengetahui perubahan-perubahan
perilaku siswa. Pada dua minggu pertama pelaksanaan konseling, tidak
terlalu banyak perubahan perilaku siswa. Namun intensitas perilaku
menyimpang cukup berkurang. Memasuki waktu enam minggu
pelaksanaan latihan pengelolaan diri, sudah terlihat banyak perubahan
perilaku dari kedelapan siswa. Mereka sudah menunjukkan perilaku
yang adaptif dan mendapatkan kesan positif dari siswa lainnya. Dengan
dukungan para guru sebagai reward dari perubahan perilaku, siswa
menjadi lebih termotivasi dan sadar untuk berubah menjadi lebih baik.
Memasuki dua 8-10 minggu pelaksanaan tindakan, siswa-siswa yang
sebelumnya senang membuat kelompok-kelompok kecil di sekolah,
sudah mulai memisahkan diri dari kelompoknya dalam pergaulan
sehari-hari di sekolah. Dengan adanya perubahan teman kelompok dan
pergaulan, masing-masing siswa yang menjadi partisipan penelitian
juga menunjukkan perilaku ke arah yang lebih positif.

SIMPULAN

Berdasarkan proses dan hasil penelitian yang telah dilakukan,


terdapat beberapa hal penting dalam penelitian ini. Pertama, terdapat
penurunan skor perilaku menyimpang siswa antara pre-test ke post-test
dan saat dilakukan follow-up.
Hal ini menunjukkan program latihan pengelolaan diri
berpengaruh dalam mengurangi perilaku menyimpang siswa. Kedua,
pada bulan pertama program pengeloaan diri dilakukan, tidak terlalu
442
banyak perubahan perilaku yang terjadi pada partisispan. Namun
memasuki bulan kedua proses tindakan, sudah mulai terlihat
berkurangnya intensitas perilaku menyimpang siswa. Memasuki bulan
ketiga, para siswa sudah mulai terlihat jarang berkumpul bersama dan
memiliki teman-teman baru. Penilaian positif dari para guru terhadap
program pengelolaan diri yang dijalankan para partisipan menjadi
reward bagi siswa. Berubahnya teman kelompok dan penerimaan siswa
lainnya terhadap para subjek penelitian diduga ikut berkontribusi dalam
mendorong perubahan perilaku partisipan.

DAFTAR PUSTAKA

Cohen, B.J. (1992). Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta : Rineka Cipta

Cormier, W.H and Cormier, LS. (1985). Interviewing Strategis for


Helpers Fundamental Skill and Kognitive Behavioural
Intervariations. Second edition. California books: Cole
publishing.
Feist, J. & Feist, G.J. (2008). Theories of Personality : Terjemahan.
Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

http://news.liputan6.com/read/2191106/survei-icrw-84-anak-indonesia-
alami-kekerasan-di-sekolah

Hurlock, E.B. (1996). Psikologi Perkembangan, Terjemahan. Jakarta :


Erlangga

Kartono, K. (2007). Patologi Sosial Jilid I. Jakarta : Raja Grafindo

Corey, G. (2005) Teori dan Praktek dari Konseling dan Psikoterapi,


Terjemahan. Jakarta : Eresco
Komalasari, G., Eka Wahyuni., dan Karsih. (2011. Teori dan Teknik
Konseling. Jakarta: Indeks.
443
Nursalim,, M. (2005). Strategi Konseling. Surabaya: Unesa University
Press.

Latipun. 2008. Psikologi Konseling. Malang: UMM Press.


Papalia, D.E., Olds, S.W. & Feldman, R.D. (2009) Human
Development : Terjemahan. Jakarta : Salemba Humanika.
Sarwono, S.W. (2010). Psikologi Remaja. Jakarta : Rajagrafindo
Persada.

PENERAPAN KONSELING BEHAVIORAL DENGAN TEKNIK


PENGUATAN POSITIF UNTUK MENINGKATKAN
PERILAKU ADAPTIF SISWA SMP NEGERI 2 TEGALLALANG

Oleh

Putu Agus Semara Putra Giri

ABSTRACT

The purpose of this study was to determine the increase in adaptive


behavior class VII B SMP Negeri 2 Tegallalang. This research is an
action research counseling (PTBK). Subjects counseling action
research are students of class VII B SMP Negeri 2 Tegallalang in the
school year 2015/2016, amounting to 32 students with details of 15
men and 17 women. Once identified, a total of seven students who
lower their adaptive behaviors, including four girls and three boys. The
444
low adaptive behavior of students obtained through observation
guidelines. The results showed an increase in the adaptive behavior of
students between before and after the act of action. Improved adaptive
behavior is known from the first cycle which ranged from 33.3% to
58% individually and when viewed as a group increased adaptive
behavior reached 45.2%. In the second action cycle of 36.36% to 82
%% and adaptive behavior group increased by 62%. Based on the
results of research and discussion can be concluded that the application
of behavioral counseling services through positive reinforcement
techniques can improve the adaptive behavior of students of class VII B
SMP Negeri 2 Tegallalang.

Keywords: Behavioral Counseling, Positive Reinforcement, Adaptive.

PENDAHULUAN
Selama masa kritis ini, remaja dituntut mampu menyesuaikan diri
agar menjadi remaja yang sehat. Perilaku adaptif remaja meliputi :
penerimaan fisik, mencapai kemandirian, keterampilan komunikasi
interpersonal, menemukan model sebagai identitas dirinya,
memperkuat kontrol diri dan meninggalkan sifat kekanak-kanakan.
Namun, penyesuaian diri pada remaja akhir-akhir ini ditemukan masih
belum optimal, ini yang membuktikan bahwa masih ada siswa yang
memiliki perilaku adaptif yang rendah, hal ini akan menghambat
hubungan sosial siswa di lingkungannya.
Berdasarkan pengamatan penulis dan informasi dari guru BK
serta catatan BK di SMP Negeri 2 Tegallalang bahwa di kelas VII B
yang berjumlah 32 orang, ditemukan 7 orang siswa diamati memiliki
perilaku adaptif yang rendah, 7 orang siswa tersebut diantaranya 3
orang siswa laki-laki dan 4 orang perempuan yang kurang hormat
terhadap orang yang lebih dewasa, kurang menjalin hubungan yang
baik dengan teman maupun guru, serta kurang aktif dalam
berpartisipasi di lingkungan.
Melihat hal tersebut, maka perlu dilakukan penanganan yang
serius untuk meningkatkan perilaku adaptif yang ada pada siswa
tersebut, agar nantinya tidak menjadi suatu hambatan pada diri siswa
itu sendiri dan tidak berdampak negatif pada prestasi belajarnya.
445
Berdasarkan latar belakang tersebut, penulis berupaya untuk
meningkatkan perilaku adaptif dalam suatu Penelitian Tindakan
Bimbingan Konseling (PTBK) siswa kelas VII B SMP Negeri 2
Tegallalang Tahun Pelajaran 2015/2016.

LANDASAN TEORI

Konseling Behavioral
Teori Behavioral Therapy Oemarjoedi (2003:6) konseling
behavioral adalah salah satu dari teori-teori konseling yang ada pada
saat ini. Konseling behavioral merupakan bentuk adaptasi dari aliran
psikologi behavioristik yang menekankan perhatiannya pada perilaku
yang tampak.
Dobson (2009:65) menyatakan bahwa, Konseling behavioral
merupakan terapi untuk membantu masalah konseli yang terkait dengan
perilaku-perilaku yang bermasalah dalam pandangan behavioristik
dapat dimaknai sebagai perilaku atau kebiasaan-kebiasaan negatif atau
perilaku yang tidak tepat, yaitu perilaku yang tidak sesuai dengan
harapan.
Bertenz (2006:89) menyatakan bahwa, Perilaku dipandang
sebagai respon terhadap stimulus atau perangsangan eksternal dan
internal. Karena itu tujuan terapi ini adalah untuk memodifikasi
koneksi-koneksi dan metode-metode Stimulus-Respon (S-R) sedapat
mungkin. Kontribusi terbesar konseling behavioral adalah bagaimana
memodifikasi perilaku melalui rekayasa lingkungan sehingga terjadi
proses belajar untuk perubahan perilaku.
Corey (2007:180) mengatakan bahwa, Behavioral Therapy
merupakan pendekatan yang lebih menekankan pada dimensi kognitif
individu dan menawarkan berbagai metode yang berorientasi pada
tindakan untuk membantu mengambil langkah yang jelas dalam
mengubah tingkah laku.
Dari pendapat ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa konsep
dasar teori Behavioral Therapy merupakan suatu proses membantu
orang untuk belajar memecahkan masalah interpersonal, emosional dan
keputusan tertentu, mulai dari kegagalan individu untuk belajar
merespon secara adaptif hingga mengatasi gejala neurosis.

Teknik Perkuatan Positif


446
Corey (2007:70) menyatakan bahwa, penguatan positif adalah
memberikan penguatan yang menyenangkan setelah tingkah laku yang
diinginkan ditampilkan yang bertujuan agar tingkah laku yang
diinginkan cenderung akan diulang, meningkat dan menetap di masa
akan datang.
Wasty (2006:50) menyatakan bahwa, penguatan positif yaitu
peristiwa atau sesuatu yang membuat tingkah laku yang dikehendaki
berpeluang diulang karena bersifat disenangi. Dalam memahami
penguatan positif, perlu dibedakan dengan penguatan negatif yaitu
menghilangkan yang biasa dilakukan agar tingkah laku yang tidak
diinginkan berkurang dan tingkah laku yang diinginkan meningkat.
Oemarjoedi (2003:87) menyatakan bahwa, penguatan positif
atau Positive Reinforcement merupakan suatu rangsangan yang
diberikan untuk memperkuat kemungkinan munculnya suatu perilaku
yang baik sehingga respons menjadi meningkat karena diikuti dengan
stimulus yang mendukung.
Palmer (2011:99) menyatakan bahwa, penguatan positif adalah
memberikan penguatan yang menyenangkan (berupa hadiah, pujian,
dan lain-lain) setelah tingkah laku yang diinginkan ditampilkan,
tujuannya agar tingkah laku yang diinginkan menetap, meningkat dan
diulang.
Sedangkan, menurut Azwar (2007:225), menyatakan bahwa
penguatan positif merupakan penguatan berdasarkan prinsip bahwa
frekuensi respons meningkat karena diikuti dengan stimulus yang
mendukung (rewarding). Bentuk-bentuk penguatan positif diantaranya
berupa penghargaan, hadiah, perilaku (senyum, menganggukan kepala
untuk menyetujui, tepuk tangan, mengacungkan jempol).
Dari beberapa pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa
penguatan positif adalah proses pembentukan tingkah laku yang
diharapkan. Hal ini didukung dengan adanya reward untuk
membangkitkan semangat seseorang untuk melakukan hal yang lebih
baik lagi di masa yang akan datang.

Proses Konseling Behavioral Dalam Kelompok Dengan Teknik


Penguatan Positif
Pada tahap pertama yang dilakukan adalah mengidentifikasi
masalah siswa yang memiliki masalah dalam perilaku adaptifnya
melalui pedoman observasi yang sudah disesuaikan dengan aspek-
aspek perilaku adaptif. Lalu konselor menerapkan rencana kegiatan
447
yang sudah disusunnya di siklus pertama dan siklus kedua. Siklus I
dilaksanakan 5 kali pertemuan sedangkan siklus II 4 kali pertemuan.
Selanjutnya konselor menentukan anggota kelompok yang sesuai untuk
dikonseling dimana anggota kelompok akan ditentukan dari hasil
observasi peneliti.
Pada tahap kedua konselor membangun hubungan baik dengan
anggota kelompok konseling yang sudah ditentukan serta konselor
mengembangkan empati, kehangatan dan penghargaan di dalam
kelompok. Lalu konselor memberikan penjelasan kepada anggota
kelompok mengenai hasil analisis observasi perilaku adaptif yang
dilakukan dan konselor memberikan pemahaman kepada anggota
kelompok bahwa mereka teridentifikasi memiliki masalah dalam
perilaku adaptif. Konselor menyadarkan anggota kelompok bahwa
mereka tidak logis dan mereka memiliki potensi untuk mengubah hal
tersebut dengan cara menyerang atau mendebat pikiran tidak logis
tersebut, sehingga nantinya membawa dampak positif terhadap perilaku
mereka. Konselor memberikan kesempatan kepada anggota kelompok
untuk mengeksplorasikan perilaku adaptif mereka yang bermasalah,
serta mengeksplorasikan ide-ide untuk menentukan tujuan-tujuan
rasional. Konselor mengajak konseli untuk mengenali dan memahami
kemampuan dirinya sendiri melalui pemberian penguatan positif yang
dilakukan secara teratur sehingga perilaku yang diharapkan dapat
menetap pada masing-masing anggota kelompok.
Selanjutnya, konselor menganalisis hasil tindakan pada siklus
pertama, apakah terdapat kekurangan-kekurangan yang nantinya dapat
dilaksanakan tindak lanjutnya sehingga pemberian tindakan akan lebih
optimal.

Perilaku Adaftif
Sarwono (2002:67) menyatakan bahwa, perilaku adaptif sebagai
efektivitas dan sejauh mana individu memenuhi standar kebebasan
pribadi yang dimiliki setiap warga negara dalam menjalani
kehidupannya dan tanggung jawab sosial yang diharapkan untuk
kelompok dan budayanya.
Bandi (2005:25) menyatakan bahwa, perilaku adaptif
didefinisikan sebagai suatu tingkat dimana seseorang mampu
berperilaku sesuai dengan standar kebebasan personal dan standard cara
merespon lingkungan seperti yang diharapkan oleh kelompok budaya
dan kelompok usia tertentu. Jadi standar tersebut dibuat dengan
mengacu pada usia dan budaya. Seseorang dikatakan normal jika
448
mampu berperilaku sesuai dengan standar tersebut. Dalam setting
sekolah, perilaku adaptif didefinisikan sebagai kemampuan untuk
menerapkan keterampilan belajar di dalam kelas. Anak harus mampu
mengembangkan penalaran, pernyataan dan keterampilan sosial yang
tepat sehingga mampu mengarah pada hubungan interpersonal yang
positif dengan teman-teman seusianya.
Maria (2007:20) menyatakan bahwa, konsep perilaku adaptif
adalah perilaku adaptif berfokus pada perilaku sehari-hari, pemenuhan
harapan masyarakat dan lingkungan dimana yang bersangkutan tinggal,
kemampuan masyarakat secara efektif keadaan yang tengah terjadi
dalam mayarakat lingkungannya/menyesuaikan diri, konsep
kemampuan sosial/tingkah laku adaptif dapat diartikan sebagai
kemampuan seseorang untuk menguasai tuntutan sosial di lingkungan
mereka bisa disebut dengan kemampuan penyesuaian sosial.
Brent (2013:324) menyatakan bahwa, perilaku adaptif
merupakan cara individu menyesuaikan diri dengan persyaratan
lingkungan fisik dan sosial.
Wawan (2010:132) menyatakan bahwa, perilaku adaptif sebagai
kemampuan seseorang dalam memikul tanggung jawab sosial menurut
ukuran perkembangan usia, tempat, waktu dan norma-norma dimana
anak itu berada di masyarakat, seperti norma-norma pemerintah,
hukum agama, sosial dan budaya serta perilaku adaptif secara akademis
di sekolah.
Berdasarkan pendapat ahli tersebut dapat disimpulkan perilaku
adaptif tersebut kematangan diri dan sosial seseorang dalam melakukan
kegiatan umum serta tanggung jawab sosial yang diharapkan untuk usia
dan budaya kelompoknya.

METODE PENELITIAN

Peneliti menggunakan penelitian tindakan bimbingan konseling


karena dapat dimanfaatkan sebagai upaya dalam membantu siswa
sebagai konseli dalam mendeteksi dan memecahkan masalahnya sesuai
dengan potensi, bakat dan minat siswa dalam mencapai tujuan pada
setiap tahap perkembangannya. Dengan penelitian tindakan bimbingan
dan konseling ini dapat meningkatkan kualitas layanan bimbingan dan
konseling dalam dunia pendidikan.
Dalam penelitian ini yang dijadikan sasaran adalah anak yang
perilaku adaptifnya rendah. Berkaitan dengan sasaran penelitian
449
tersebut, maka subyek dalam penelitian ini berjumlah 7 (tujuh) orang
siswa, diantaranya 4 (empat) orang siswa perempuan dan 3 (tiga) orang
siswa laki-laki yang perilaku adaptifnya rendah pada kelas VII B SMP
Negeri 2 Tegallalang Tahun Pelajaran 2015/2016.
Penelitian tindakan bimbingan dan konseling ini dilakukan di
SMP Negeri 2 Tegallalang, Kabupaten Gianyar Tahun Pelajaran
2015/2016 sebagai setting penelitian. Subjek dalam penelitian tindakan
bimbingan konseling ini adalah siswa kelas VII B SMP Negeri 2
Tegallalang Tahun Pelajaran 2015/2016 yang berjumlah 32 orang siswa
dengan rincian 15 siswa laki-laki dan 17 siswa perempuan.
Penelitian ini di desain dalam bentuk penelitian tindakan
bimbingan dan konseling yang bertujuan untuk meningkatkan perilaku
adaptif siswa dengan penerapan konseling behavioral melalui teknik
penguatan positif pada siswa kelas VII B SMP Negeri 2 Tegallalang
Tahun Pelajaran 2015/2016. Wardani (2007:2.4) menyatakan bahwa,
prosedur penelitian yang digunakan berbentuk siklus, dimana siklus
ini tidak hanya berlangsung satu kali, tetapi hingga dua kali yang
nantinya diharapkan akan tercapainya tujuan yang diinginkan.
Setiap siklus terdiri dari 4 (empat) kegiatan pokok, yaitu : 1)
perencanaan tindakan, 2) pelaksanaan tindakan, 3) observasi dan
evaluasi, 4) refleksi.

PEMBAHASAN

Perilaku adaptif merupakan kematangan diri dan sosial


seseorang dalam melakukan kegiatan umum serta tanggung jawab
sosial yang diharapkan untuk usia dan budaya kelompoknya.
Berdasarkan pengamatan peneliti dan informasi dari guru BK serta
catatan BK di SMP Negeri 2 Tegallalang bahwa di kelas VII B yang
berjumlah 32 orang, ditemukan 7 orang siswa, diantaranya 3 orang
siswa laki-laki dan 4 orang siswa perempuan.
Permasalahan yang dihadapi siswa tersebut diantaranya
kurang hormat terhadap orang yang lebih dewasa , kurang menjalin
hubungan yang baik dengan teman maupun guru dan kurang aktif
dalam berpartisipasi di lingkungan. Melihat hal tersebut, maka perlu
dilakukan penanganan serius untuk meningkatkan perilaku adaptif yang
ada pada diri siswa agar nantinya tidak menjadi hambatan pada diri
siswa itu sendiri dalam berinteraksi sosial. Dari pihak sekolah, baik itu
guru-guru bidang studi, wali kelas maupun guru BK telah melakukan
berbagai upaya untuk membina siswa-siswa tersebut, diberikannya
450
pemahaman dan penguatan positif dengan metode ceramah serta tatap
muka secara langsung dengan siswa yang bermasalah, namun usaha
tersebut belum sepenuhnya meminimalkan kecemasan belajar siswa.
Maka dari itu, peneliti berupaya melakukan tindakan perbaikan dengan
penerapan konseling behavioral melalui teknik penguatan positif
terhadap siswa yang perilaku adaptifnya rendah.
Berdasarkan konseling yang telah dilakukan selama 2 siklus,
adapun hasil yang diperoleh dari masing-masing siswa di setiap
siklusnya adalah sebagai berikut :
1. Indrawan sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 24%
dengan kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 33%
dengan kategori Sangat Rendah, sedangkan setelah tindakan II
akhirnya mencapai 60% dengan kategori Cukup Tinggi.
2. Cahyanti sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 24%
dengan kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 38%
dengan kategori Rendah, sedangkan setelah tindakan II akhirnya
mencapai 62% dengan kategori Cukup Tinggi.
3. Eka sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 27% dengan
kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 40% dengan
kategori Rendah, sedangkan setelah tindakan II akhirnya mencapai
61% dengan kategori Cukup Tinggi.
4. Erik sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 25% dengan
kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 40% dengan
kategori Rendah, sedangkan setelah tindakan II akhirnya mencapai
63% dengan kategori Cukup Tinggi.
5. Tini sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 24% dengan
kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 36% dengan
kategori Sangat Rendah, sedangkan setelah tindakan II akhirnya
mencapai 63% dengan kategori Cukup Tinggi.
6. Permadi sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 32%
dengan kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 42%
dengan kategori Rendah, sedangkan setelah tindakan II akhirnya
mencapai 68% dengan kategori Cukup Tinggi.
7. Tia sebelum tindakan mendapatkan presentasi skor 32% dengan
kategori Sangat Rendah. Setelah tindakan I menjadi 42% dengan
kategori Rendah, sedangkan setelah tindakan II akhirnya mencapai
64% dengan kategori Cukup Tinggi.

Setelah dilaksanakan tindakan pertama ternyata perilaku adaptif


siswa meningkat sebesar 33,3% sampai dengan 58% secara individu
451
dan jika dilihat secara kelompok mengalami peningkatan perilaku
adaptif mencapai 45,2% dengan kategori rendah dan pada siklus
tindakan kedua 36,36% sampai dengan 82% dan secara kelompok
terjadi penurunan kecemasan sebesar 62% dengan kategori cukup
tinggi. Hal ini dibuktikan dari hasil observasi setelah tindakan terjadi
peningkatan skor perilaku adaptif siswa.
Berdasarkan data diatas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa
penerapan konseling behavioral melalui teknik penguatan positif dapat
meningkatkan perilaku adaptif siswa kelas VII B SMP Negeri 2
Tegallalang Tahun Pelajaran 2015/2016.

SIMPULAN
Penelitian tindakan ini dilakukan di SMP Negeri 2 Tegallalang
pada siswa kelas VII B Tahun Pelajaran 2015/2016 yang berjumlah 32
orang siswa, diantaranya 15 siswa laki-laki dan 17 siswa perempuan,
serta sasaran perbaikannya sebanyak 7 orang siswa yang perilaku
adaptifnya rendah, diantaranya 4 siswa perempuan dan 3 siswa laki-
laki. Perilaku adaptif rendah yang dialami 7 siswa tersebut, adalah (1)
Kurang hormat terhadap orang yang lebih dewasa, (2) Kurang menjalin
hubungan yang baik dengan teman maupun guru, serta (3) Kurang aktif
dalam berpartisipasi di lingkungan. Peneliti menggunakan pedoman
observasi untuk mengukur tingkat perilaku adaptif siswa dalam satu
kelas yang berjumlah 32 orang siswa, dan pada akhirnya ditemukan
sebanyak 7 siswa yang perilaku adaptifnya pada kategori Rendah.
Sehingga Peneliti berencana memberikan layanan konseling behavioral
melalui teknik penguatan positif kepada 7 siswa tersebut untuk
meningkatkan perilaku adaptifnya.
Hasil konseling kelompok yang dilakukan pada siklus I secara
individu terjadi peningkatan perilaku adaptif yang berkisar antara
33,3% sampai dengan 58% dan jika dilihat secara berkelompok
mengalami peningkatan perilaku adaptif sebesar 45,2%. Hasil
konseling kelompok yang dilakukan pada siklus II secara individu
terjadi peningkatan perilaku adaptif yang berkisar antara 36,36%
sampai dengan 82% dan jika dilihat secara berkelompok terjadi
peningkatan perilaku adaptif sebesar 62%.

452
Hasil konseling kelompok yang dilakukan pada siklus II terhadap
ketujuh siswa yang diberikan tindakan menunjukkan peningkatan
perilaku adaptif secara signifikan, ini bisa dilihat dari ketiga siswa yang
diberikan tindakan, diantaranya I Gede Agus Indrawan, Ni Made Canis
Cahyanti, I Kadek Erik Widnyana mendapatkan kategori perilaku
adaptif yang Cukup Tinggi, serta keempat siswa diantaranya Pande Luh
Putu Eka Heriyanti, Ni Komang Pagi Tini Asih, I Wayan Permadi
Antara, Ni Made Tia Somarini mendapatkan kategori perilaku adaptif
yang Tinggi. Jadi, konseling behavioral melalui teknik penguatan
positif mampu meningkatkan perilaku adaptif siswa kelas VII B SMP
Negeri 2 Tegallalang Tahun Pelajaran 2015/2016.

DAFTAR PUSTAKA
Ali, Muhammad. 2014. Memahami Riset Perilaku dan Sosial. Jakarta :
Bumi Aksara.
Badrujaman. 2012. Penelitian Tindakan Dalam Bimbingan dan
Konseling. Jakarta : INDEKS.
Bandi, Delphie. 2005. Bimbingan Konseling Untuk Perilaku Non-
Adaptif. Bandung : Pustaka Bani Quraisy.
Bush, J. W. 2003. Cognitive Behaviour Therapy : The Basics.
Brent, Ruben & Lea Stewart. 2013. Komunikasi dan Perilaku Manusia.
Jakarta : PT Raja Grafindo Persada.
Corey, G. 2007. Teori dan Praktek Konseling Psikoterapi. Bandung :
PT Refika Aditama.
Hasan, Iqbal. 2010. Analisis Data Penelitian Dengan Statistik. Jakarta :
Bumi Aksara.
Husaini. 2008. Metodelogi Penelitian Sosial. Jakarta : PT Bumi Aksara.
Juntika, Achmad. 2007. Bimbingan dan Konseling dalam Berbagai
latar Kehidupan. Bandung : PT Refika Aditama.
Purwanto, Ngalim. 2004. Prinsip-Prinsip dan Teknik Evaluasi
Pengajaran. Bandung : PT Remaja Rosdakarya.
Maimunah, Siti. 2009. Gambaran Penyesuaian Sosial dan Emosi.
Jakarta : UI Press.
Sugiyono. 2002. Statistika untuk Penelitian. Bandung : CV Alvabeta.
Suharsimi, Arikunto. 2002. Prosedur Penelitian. Bandung : Rineka
Cipta.

453
Wardani. 2007. Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta : Universitas
Terbuka.

PENGARUH MINAT PROFESI KEPENDIDIKAN DAN SIKAP


KEGURUAN TERHADAP KESIAPAN MENGAJAR
MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN SEJARAH
FAKULTAS PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN SOSIAL
IKIP PGRI BALI

Ni Putu Yuniarika Parwati, S.Pd.,M.Pd


(rica.yuniarika@yahoo.com)

Abstrak

Pendidikan sangat penting dalam rangka menciptakan kader-


kader muda sebagai generasi penerus bangsa. Dalam Undang-Undang
Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional, pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan
peserta didik melalui kegiatan bimbingan, dan atau latihan bagi
peranannya di masyarakat yang akan datang.
Seiring dengan adanya perkembangan kebudayaan manusia, timbullah
tuntutan pendidikan yang terselenggara lebih baik, lebih teratur, dan
didasarkan atas pemikiran yang matang untuk peningkatan kualitas
pendidikan. Dalam usaha peningkatan kualitas pendidikan, salah satu
kunci keberhasilan adalah mempersiapkan dan menciptakan guru-guru
yang profesional, memiliki kekuatan dan tanggung jawab untuk
melaksanakan pembelajaran dalam upaya pembentukan Sumber Daya
Manusia (SDM) yang berkualitas di bidang pendidikan.
454
Selain menumbuhkan minat profesi kependidikan, peningkatan
kesiapan mengajar juga harus didukung dengan pembentukan sikap
keguruan. Sikap keguruan merupakan pengetahuan dan perilaku
mahasiswa calon guru yang mencerminkan kepribadian guru
profesional. Mahasiswa pendidikan sejarah sebagai calon guru masih
terlihat kurang kesiapan mental dalam melaksanakan program Praktek
Pengalaman Lapangan (PPL) masalah tersebut menyebabkan
mahasiswa Pendidikan sejarah tidak mampu mengaktualisasikan diri
dan mengembangkan potensi ketrampilan mengajar sehingga
kepercayaan dirinya tidak muncul kemudian timbul rasa malu dan
minder pada saat PPL I dan PPL II.
Teori yang dipakai dalam penelitian ini adalah teori minat,
profesi kependidikan, sikap keguruan dan kesiapan mengajar.
Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini
adalah angket. Teknik pengumpulan data melalui angket digunakan
untuk mengungkapkan data Minat Profesi Guru, Sikap Keguruan
terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa sebagai responden dalam
penelitian ini. Teknis yang dilakukan adalah dengan membagikan
angket 35 kepada responden penelitian yaitu mahasiswa Program Studi
Pendidikan Sejarah angkatan 2013. Observasi digunakan untuk
mengamati sikap keguruan yang ditunjukkan mahasiswa Pendidikan
Sejarah angkatan 2013 yang telah melaksanakan mata kuliah PPL I
dan PPL II serta telah terjun langsung ke lapangan (sekolah).Penelitian
ini menggunakan teknik dokumentasi yaitu untuk mengungkapkan data
tentang jumlah mahasiswa Program Studi Pendidikaan Sejarah
angkatan 2013.
Hasil penelitian ini adalah: (1) terdapat pengaruh positif antara
Minat Profesi Kependidikan terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa
Pendidikan Sejarah Angkatan 2013, yang ditunjukkan dengan nilai
sebesar 6,679 pada taraf signifikansi 5% ( > yaitu 6,679 > 1,988.
Sedangkan koefisien korelasi sebesar 0,592 dan koefisien determinasi
sebesar 35,2%, (2) terdapat pengaruh positif antara Sikap Keguruan
terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa Pendidikan Sejarah Angkatan
2013, yang ditunjukkan dengan nilai sebesar 6,496 pada taraf
signifikansi 5% ( > yaitu 6,49 > 1,988. Sedangkan koefisien korelasi
sebesar 0,579 dan koefisien determinasi sebesar 39.8%, dan (3)
terdapat pengaruh positif antara Minat Profesi Kependidikan dan Sikap
Keguruan terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa Pendidikan Sejarah
Angkatan 2013, yang ditunjukkan dengan nilai sebesar 35,260 pada
taraf signifikansi 5% ( yaitu 35,260 > 3,10. Koefisien korelasi sebesar
455
0,692, koefisien determinasi sebesar 45%. Besarnya sumbangan efektif
(SE) dari kedua variabel dalam penelitian ini sebesar 51.8%. Variabel
Minat Profesi Kependidikan sebesar 25,5% dan Sikap Keguruan
sebesar 26,3%, sedangkan sisanya 48,2% dipengaruhi oleh faktor
lainnya yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

Pendahuluan

Pembangunan nasional Indonesia pada hakikatnya adalah


membangun manusia Indonesia seutuhnya. Hal tersebut berarti bahwa
sasaran pembangunan di Indonesia tidak hanya berbentuk fasilitas-
fasilitas saja namun juga kualitas sumber daya manusianya (SDM).
Salah satu cara untuk meningkatkan kualitas SDM Indonesia adalah
melalui pendidikan.

Pendidikan sangat penting dalam rangka menciptakan kader-


kader muda sebagai generasi penerus bangsa. Dalam Undang-Undang
Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional, pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan
peserta didik melalui kegiatan bimbingan, dan atau latihan bagi
peranannya di masyarakat yang akan datang.
Seiring dengan adanya perkembangan kebudayaan manusia, timbullah
tuntutan pendidikan yang terselenggara lebih baik, lebih teratur, dan
didasarkan atas pemikiran yang matang untuk peningkatan kualitas
pendidikan. Dalam usaha peningkatan kualitas pendidikan, salah satu
kunci keberhasilan adalah mempersiapkan dan menciptakan guru-guru
yang profesional, memiliki kekuatan dan tanggung jawab untuk
melaksanakan pembelajaran dalam upaya pembentukan Sumber Daya
Manusia (SDM) yang berkualitas di bidang pembangunan.

456
Lembaga tenaga pendidikan tenaga kependidikan (LPTK) diberi
amanat oleh Undang-undang Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan
Dosen untuk menyelenggarakan pendidikan profesi dan sertifikasi
pendidikan. IKIP PGRI Bali sebagai salah satu LPTK yang harus
mengoptimalkan mahasiswanya (calon lulusan) untuk memenuhi
kompetensi sebagai guru. Permasalahan pokok dalam implementasi
Undang-Undang Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan Dosen untuk
menyelenggarakan pendidikan profesi dan sertifikasi pendidikan adalah
kesiapan LPTK itu sendiri terhadap kebijakan tersebut. Kesiapan itu
meliputi banyak hal, seperti kesiapan sarana dan prasana, kesiapan
proses pembelajaran, kesiapan sistem evaluasi, kesiapan tenaga
pengajar, dan sebagainya.

Sebagai lembaga pendidikan dan bertujuan untuk menciptakan


kelulusan tenaga pendidik atau guru yang berkualitas dan
berkompetensi, FKIP harus memberi bekal kepada mahasiswanya agar
menjadi guru yang kreatif dan profesional. Untuk itu, perlu
mengadakan bimbingan, pengetahuan dan keterampilan di bidang
pendidikan sesuai dengan perkembangan IPTEK.
Salah satu cara untuk mencapai kompetensi dan profil lulusan tersebut
adalah dengan meningkatkan kemampuan dasar mengajar (teaching
learning), keterampilan dalam mengelola PBM dan pengelolaan kelas
sebagai upaya untuk meningkatkan kesiapan mengajar mahasiswa
calon guru, baik secara teoritis maupun praktis.
Salah satu indikator keberhasilan dalam menguasai dan
mengembangkan kesiapan mengajar tersebut antara lain adalah
menumbuhkan minat pada profesi kependidikan. Minat mahasiswa

457
untuk menjadi guru akan timbul karena adanya kesesuaian antara
profesi kependidikan dengan keadaan mahasiswa tersebut. Kemudian ia
akan memberikan perhatian yang besar dan akan timbul perasaan
tertarik untuk memahami dan mempelajari mengenai profesi keguruan.
Selanjutnya mahasiswa akan melakukan kegiatan untuk menumbuhkan
dan meningkatkan kemampuan dasar mengajar menuju kompetensi
guru yang diharapkan.
Selain menumbuhkan minat profesi kependidikan, peningkatan
kesiapan mengajar juga harus didukung dengan pembentukan sikap
keguruan. Sikap keguruan merupakan pengetahuan dan perilaku
mahasiswa calon guru yang mencerminkan kepribadian guru
profesional. Mahasiswa yang telah menempuh dan memahami mata
kuliah keguruan, maka dalam dirinya akan tumbuh motivasi untuk
mengembangkan sikap keguruan, baik mulai dari etika, gaya bicara,
tingkah laku dan perbuatannya di depan peserta didik dan masyarakat.
Mahasiswa Pendidikan sejarah sebagai calon guru masih terlihat
kurang kesiapan mental dalam melaksanakan program Praktek
Pengalaman Lapangan (PPL) masalah tersebut menyebabkan
mahasiswa Pendidikan sejarah tidak mampu mengaktualisasikan diri
dan mengembangkan potensi ketrampilan mengajar sehingga
kepercayaan dirinya tidak muncul kemudian timbul rasa malu dan
minder pada saat PPL I dan PPL II.
Berdasarkan latar belakang di atas, peneliti ingin mengetahui :
1. Adakah pengaruh minat profesi kependidikan dengan kesiapan PPL
mahasiswa Pendidikan Sejarah Angkatan 2013 Fakultas Pendidikan
Ilmu Pengetahuan Sosial IKIP PGRI Bali, 2. Adakah pengaruh sikap
keguruan dengan kesiapan PPL mahasiswa Pendidikan Sejarah
458
Angkatan 2013 Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial IKIP
PGRI Bali, 3. Adakah pengaruh minat profesi kependidikan dan sikap
keguruan dengan kesiapan PPL mahasiswa Pendidikan Sejarah
Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial IKIP PGRI Bali ?

Kajian Teori
Minat
Andi Mappiare (1982: 62) mengemukakan bahwa minat adalah
suatu perangkat mental yang terdiri dari suatu campuran perasaan,
harapan, pendirian, prasangka atau kecenderungan yang mengarahkan
individu kepada suatu pilihan tertentu. Hal ini yang dimaksud pilihan
adalah pilihan terhadap profesi guru. Menurut Abd. Rachman Abror
(1993: 112), minat mengandung unsur-unsur : kognisi (mengenal),
asumsi (perasaan), dan konasi (kehendak). Oleh karena itu minat
dianggap sebagai respon yag sadar karena kalau tidak demikian maka
minat tidak akan mempunyai arti apa-apa. Minat mengandung unsur
kognisi, artinya minat itu didahului oleh pengetahuan dan informasi
mengenai objek yang dituju oleh minattersebut. Minat mengandung
unsur emosi karena dalam partisipasi atau pengalaman itu disertai
dengan perasaan tertentu (biasanya perasaan senang). Pengetahuan dan
informasi mengenai profesi guru merupakan salah satu unsur minat
seseorang untuk menjadi guru. Apabila seseorang telah mempunyai
pengetahuan dan informasi yang akurat tentang profesi guru, maka
orang tersebut dimungkinkan akan tertarik untuk menjadi guru,
sedangkan unsur konasi merupakan kelanjutan dari unsur kognisi dan
unsur emosi yang diwujudkan dalam bentuk kemauan dan hasrat
terhadap suatu bidang atau objek yang diminati.
459
Kemauan tersebut kemudian direalisasikan sehingga memiliki
wawasan terhadap suatu bidang atau objek yang diminati. Berdasarkan
pendapat-pendapat tersebut maka dapat disimpulkan bahwa Minat
Menjadi Guru dapat timbul karena adanya pengetahuan dan informasi
mengenai profesi guru yang diikuti dengan perasaan senang dan
ketertarikan terhadap profesi guru sehingga timbul kemauan dan hasrat
untuk melakukan suatu kegiatan, dalam hal ini adalah kemauan dan
hasrat untuk menjadi guru. Maka Minat Menjadi Guru dapat diukur
melalui komponen-komponen antara lain adanya pengetahuan dan
informasi yang memadai, adanya perasaan senang dan ketertarikan,
adanya perhatian yang lebih besar, serta adanya kemauan dan hasrat
untuk menjadi guru.

Profesi Kependidikan
Menurut Piet (1994: 26), profesi adalah suatu pernyataan atau
suatu janji terbuka (to profess artinya menyatakan) yang menyatakan
bahwa seseorang itu mengabdikan dirinya pada suatu jabatan atau
pelayanan karena orang tersebut merasa terpanggil untuk menjabat
pekerjaan itu. Sementara Everet Hugher (dalam Piet, 1994: 26)
mengatakan bahwa profesi merupakan symbol dari suatu pekerjaan dan
selanjutnya menjadi pekerjaan itu sendiri. Dalam Kamus Besar Bahasa
Indonesia (Balai Pustaka, 1996: 789) bahwa profesi adalah bidang
pekerjaan yang dilandasi oleh pendidikan keahlian (keterampilan,
kejuruan, dsb) tertentu. Sedangkan Websters New Wold Dictionery
(dalam Oteng: 1983) menyebutkan bahwa profesi sebagai suatu
pekerjaan yang meminta pendidikan tinggi dalam liberal arts atau sains,
460
dan biasanya meliputi pekerjaan mental, bukan pekerjaan manual atau
pekerjaan kasar, seperti mengajar, keinsyuran, mengarang dan
seterusnya.

Sikap Keguruan
Sikap (attitude) adalah kecenderungan yang relatif menetap
untuk bereaksi dengan cara baik atau buruk terhadap orang atau barang
tertentu. Perwujudan perilaku belajar siswa akan ditandai dengan
munculnya kecenderunga-kecenderungan baru yang telah berubah atau
lebih maju dan lugas terhadap suatu objek, tata nilai, dan peristiwa.
(Bruno dalam Muhibbin Syah, 1995: 120).
Terkait dengan kewenangan dalam profesionalisme guru,
menurut Muhibbin Syah (2005: 230) dalam menjalankan kewenangan
profesionalnya, guru dituntut memiliki keanekaragaman kecakapan
yang bersifat psikologis, yaitu : 1) Kompetensi kognitif (kecakapan
ranah cipta), yaitu
kemampuan yang berkaitan dengan pengetahuan, baik pengetahuan
pendidikan maupun pengetahuan bidang studi yang akan diajarkan. 2)
Kompetensi afektif (kecakapan ranah rasa), yaitu kemampuan yang
meliputi seluruh fenomena perasaan dan emosi yang berkaitan dengan
profesi keguruan. 3) Kompetensi psikomotor (kecakapan ranah karsa),
yaitu kemampuan yang meliputi segala keterampilan atau kecakapan
yang berhubungan dengan tugas-tugas selaku pengajar.
Kesiapan Mengajar
Menurut Slameto (2003: 59), kesiapan adalah kesediaan untuk
memberikan response atau bereaksi. Kesediaan itu timbul dalam diri
seseorang dan juga berhubungan dengan kematangan, karena
461
kematangan berarti kesiapan untuk melaksanakan kecakapan. Jadi
seseorang dikatakan siap untuk melakukan sebuah kerja tertentu jika
dalam dirinya telah ada kematangan untuk melaksanakan kecakapan.
Dengan demikian istilah kesiapan ini dapat diartikan dengan
kemampuan.
Berdasarkan pendapat tersebut, maka seseorang dikatakan siap
apabila telah ada kematangan dalam diri seseorang dan muncul
perasaan senang untuk melakukan aktivitasnya. Berdasarkan teori
tersebut maka kesiapan dapat diartikan sebagai suatu perkembangan
fisik dan mental yang telah sempurna, dalam arti siap digunakan.
Hasibuan dan Moedjiono (2006: 3) mengemukakan mengenai
pengertian mengajar, yaitu mengajar adalah penciptaan sistem
lingkungan yang memungkinkan terjadinya proses belajar. Sistem
lingkungan ini terdiri dari komponen-komponen yang saling
mempengaruhi, yaitu tujuan instruksional yang ingin dicapai, materi
yang diajarkan, guru dan siswa yang harus memainkan peranan serta
ada dalam hubungan sosial tertentu, jenis kegiatan yang dilakukan,
serta sarana dan prasarana belajar mengajar yang tersedia.
Mahasiswa sebagai calon guru harus benar-benar menyiapkan
diri sebagai pengelola pengajaran meliputi merencanakan pengajaran,
melaksanakan pengajaran dan melaksanakan evaluasi serta kesiapan
mental untuk mewujdkan peranan guru dalam PBM. Dalam
melaksanakan PBM tersebut, selain mahasiswa harus mampu
mentransfer ilmu tapi juga nilainilai atau norma sebagai bekal untuk
menanamkan jiwa keagamaan, kemandirian dan tanggung jawab
kepada peserta didik.

462
Metode Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian ex-post facto, karena hanya


mengungkapkan data peristiwa yang sudah berlangsung dan telah ada
pada responden tanpa memberikan perlakuan atau manipulasi terhadap
variabel yang diteliti. Penelitian ex-post facto dilakukan untuk meneliti
peristiwa yang telah terjadi.

Populasi dan sampel penelitian


Populasi dalam penelitian ini adalah mahasiswa Pendidikan
Sejarah angkatan 2013 yang terdiri dari 3 kelas dengan jumlah 56
mahasiswa. Karena jumlah mahasiswa Program Studi Pendidikan
Sejarah angkatan 2013 kurang dari 100 maka dalam hal ini penelitian
yang dilakukan adalah penelitian populasi. Penelitian ini terdiri dari
dua variabel bebas dan satu variabel terikat: 1. Variabel bebas a. Minat
Profesi Guru (X1) b. Sikap Keguruan (X2) 2. Variabel terikat Kesiapan
Mengajar (Y)
Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini
adalah :
1. Angket
Teknik pengumpulan data melalui angket digunakan untuk
mengungkapkan data Minat Profesi Guru, Sikap Keguruan terhadap
Kesiapan Mengajar Mahasiswa sebagai responden dalam penelitian ini.
Teknis yang dilakukan adalah dengan membagikan angket 35 kepada
responden penelitian yaitu mahasiswa Program Studi Pendidikan
Sejarah angkatan 2013.
2. Observasi
463
Observasi digunakan untuk mengamati sikap keguruan yang
ditunjukkan mahasiswa Pendidikan Sejarah angkatan 2013 yang telah
melaksanakan mata kuliah PPL I dan PPL II serta telah terjun langsung
ke lapangan (sekolah).
3. Dokumentasi
Penelitian ini menggunakan teknik dokumentasi yaitu untuk
mengungkapkan data tentang jumlah mahasiswa Program Studi
Pendidikaan Sejarah angkatan 2013.

Hasil Penelitian

Data hasil penelitian terdiri dari dua variabel bebas yaitu


variabel Minat Profesi Kependidikan dan Sikap Keguruan ( serta
variabel terikat Kesiapan Mengajar (Y). Pada bagian ini akan
digambarkan atau dideskripsikan dari data masing-masing variabel
yang telah diolah dilihat dari nilai rata-rata (mean), median, modus, dan
standar deviasi. Selain itu juga disajikan tabel distribusi frekuensi dan
diagram batang dari distribusi frekuensi masing-masing variabel. Hasil
penelitian ini adalah: (1) terdapat pengaruh positif antara Minat Profesi
Kependidikan terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa Pendidikan
Sejarah Angkatan 2013, yang ditunjukkan dengan nilai sebesar 6,679
pada taraf signifikansi 5% ( > yaitu 6,679 > 1,988. Sedangkan koefisien
korelasi sebesar 0,592 dan koefisien determinasi sebesar 35,2%, (2)
terdapat pengaruh positif antara Sikap Keguruan terhadap Kesiapan
Mengajar Mahasiswa Pendidikan Sejarah Angkatan 2013, yang
ditunjukkan dengan nilai sebesar 6,496 pada taraf signifikansi 5% ( >
yaitu 6,49 > 1,988. Sedangkan koefisien korelasi sebesar 0,579 dan

464
koefisien determinasi sebesar 39.8%, dan (3) terdapat pengaruh positif
antara Minat Profesi Kependidikan dan Sikap Keguruan terhadap
Kesiapan Mengajar Mahasiswa Pendidikan Sejarah Angkatan 2013,
yang ditunjukkan dengan nilai sebesar 35,260 pada taraf signifikansi
5% ( yaitu 35,260 > 3,10. Koefisien korelasi sebesar 0,692, koefisien
determinasi sebesar 45%. Besarnya sumbangan efektif (SE) dari kedua
variabel dalam penelitian ini sebesar 51.8%. Variabel Minat Profesi
Kependidikan sebesar 25,5% dan Sikap Keguruan sebesar 26,3%,
sedangkan sisanya 48,2% dipengaruhi oleh faktor lainnya yang tidak
diteliti dalam penelitian ini.

Penutup

1. Telah teruji bahwa terdapat pengaruh positif dan signifikan


Minat Profesi Kependidikan terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa.
Hal ini menunjukkan bahwa apabila Minat Profesi Kependidikan
sangat baik maka mahasiswa akan sangat siap mengajar, sehingga
calon guru-guru masa depan akan lebih profesional dalam menjalankan
tugasnya. 2. Telah teruji bahwa terdapat pengaruh positif dan signifikan
Sikap Keguruan terhadap Kesiapan Mengajar Mahasiswa. Hal ini
menunjukkan bahwa apabila Sikap Keguruan sangat mendukung maka
akan sangat siap mahasiswa untuk mengajar nantinya. 3. Telah teruji
bahwa terdapat pengaruh positif dan signifikan Minat Profesi
Kependidikan dan Sikap Keguruan terhadap Kesiapan Mengajar
Mahasiswa. Hal ini menunjukkan bahwa jika Minat Profesi Guru dan
Sikap Keguruan mendukung secara bersama-sama akan membentuk
Kesiapan Mengajar Mahasiswa.

465
Daftar Pustaka

Andi Mappiare. (1982). Psikologi Remaja. Surabaya: Usaha Nasional.

Hasibuan dan Moedjiono. (2006). Proses Belajar Mengajar. Bandung:


PT
Remaya Rosdakarya.

Janawi. (2011). Kompetensi Guru ( Citra Guru Profesional ).


Bandung:Alfabeta.

Muhibbin Syah. (1995). Psikologi Pendidikan Pendekatan Suatu


Pendekatan
Baru. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

Poerwadarminta. (1996). Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:


Balai Pustaka.

Slameto. (2003). Belajar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhinya.


Jakarta: PT
Rineka Cipta.

Sugiyono. (2006). Metodologi Penelitian Pendidikan. Bandung: CV


Alfabeta.

Sudarwan Danim. (2013). Profesi Kependidikan. Bandung : Alfabeta.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor. 20 tahun 2003 tentang


Sistem
Pendidikan Nasional.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor. 14 tahun 2005 tentang
Guru dan Dosen

466
PENGARUH PERENCANAAN PENGAJARAN
TERHADAP PELAKSANAAN
PRAKTEK PENGALAMAN LAPANGAN (PPL)
MAHASISWA PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI

Ni Luh Putu Cahayani,S.Pd.,M.Pd

ABSTRAK

Sebelum penelitian ini dilakukan peneliti melakukan observasi awal


terhadap guru pamong yang memberikan penilaian terhadap mahasiswa
Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) dimana masih ada mahasiswa
yang belum mampu merumuskan tujuan pembelajaran, memahami
materi pembelajaran, penggunaan metode pembelajaran, penggunaan
media pembelajaran, membuka pelajaran, pengelolaan kelas, serta
menutup pelajaran. Hal ini disebabkan oleh kurangnya pemahaman dan
pengetahuan mahasiswa dalam membuat perencanaan pengajaran,
disamping itu pelaksanaan pengajaran di kelas tidak sesuai dengan
perencanaan pengajaran yang dibuat. Tujuan penelitian ini adalah
untuk mengungkapkan pengaruh perencanaan pengajaran terhadap
pelaksanaan praktek pengalaman lapangan. Jenis penelitian ini adalah
penelitian korelasi dengan menggunakan pendekatan kuantitatif. Hasil
penelitian mengenai pengaruh perencanaan pengajaran terhadap
pelaksanaan pembelajaran menunjukkan bahwa terdapat pengaruh
yang tinggi antara perencanaan pengajaran terhadap pelaksanaan
pembelajaran
.Kata Kunci: Perencanaan Pengajaran dan Praktek Pengalaman
Lapangan

467
ABSTRACT
Prior to this research, researchers conducted observations on teachers
who provided an assessment of field students where there were still
students who had not been able to formulate learning objectives,
understand learning materials, use of learning methods, use of learning
media, open lessons, classroom management, and closed lessons. This
is caused by the lack of understanding and knowledge of students in
making teaching planning, in addition to the implementation of
teaching in the classroom is not in accordance with the planning of
teaching made. The purpose of this study is to reveal the effect of
teaching planning on the implementation of field experience practice.
This research type is correlation research by using quantitative
approach. The results of research on the influence of teaching planning
on the implementation of learning shows that there is a high influence
between teaching planning on the implementation of learning
Key Words: Teaching Planning and practice field experience

Pendahuluan

Di zaman modern dan menuju masyarakat ekonomi asean (MEA) yang


akan datang menuntut sumber daya manusia yang berkualitas. Salah
satu usaha untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia ialah
melalui pendidikan. Hal ini berarti pendidikan mempunyai peranan
yang sangat penting untuk mempersiapkan generasi muda yang
memiliki kecerdasan dan keahlian. Melalui pendidikan, guru sebagai
tenaga kependidikan berusaha mengajar, melatih dan membimbing
peserta didik. Untuk dapat melakukan hal itu semua, tenaga

468
kependidikan tersebut haruslah seorang yang profesional dalam bidang
profesinya. Dengan hal ini, diharapkan akan lebih meningkatkan mutu
pendidikan. Walaupun pada hakikatnya mutu pendidikan itu bukan
hanya ditentukan oleh guru, melainkan juga oleh siswa, sarana
penunjang dan faktor lainnya. Namun pada akhirnya semua itu
tergantung pada kualitas pengajaran, dan kualitas pengajaran
tergantung pada kualitas guru/kemampuan guru (Samana,2002:21).
Kemampuan keguruan sebagai kemampuan profesional juga
mempersyaratkan penguasaan yang sangat kompleks yang harus
dibentuk dalam masa pendidikan yang sistematik dan dalam jangka
waktu yang relatif panjang. Dengan demikian untuk menjadi guru
profesional diperlukan pendidikan bagi calon guru untuk
memungkinkan terkuasainya kemampuan professional keguruan bagi
calon guru tersebut. Pembentukan kompetensi professional keguruan
memerlukan pengintegrasian antara pendekatan teoritis dan praktek
kerja, pengintegrasiaan antara tujuan, bahan ajar, metode kerja, media
serta teknologi pengajaran dan sumber pengajaran secara berdaya
guna. Sejalan dengan itu, IKIP PGRI BALI telah mencantumkan
Program Pengalaman Lapangan (PPL) sebagai salah satu mata kuliah
keahlian yang wajib dilaksanakan oleh seluruh mahasiswa yang
mengambil jalur kependidikan. Melalui PPL ini akan terpadu antara
teori dangan praktek. Bagi mahasiswa lembaga kependidikan guru,
Program Pengalaman Lapangan adalah muara dari seluruh program
pendidikan yang dihayati sepanjang masa belajarnya. Dengan kata lain
bahwa PPL merupakan program yang meintegrasikan segala
kemampuan keguruan yang telah diperoleh mahasiswa pada lembaga
pendidikan guru. Mengingat bahwa PPL merupakan pengalaman
469
mengajar bagi mahasiswa calon guru, maka mahasiswa yang sedang
melaksanakan latihan mengajar di wajibkan menyusun perencanaan
pembelajaran dan melaksanakan pembelajaran dalam kelas, dengan
adanya penyusunan perencanaan pembelajaran dan melaksanakan
pembelajaran dalam kelas memungkinkan mahasiswa calon guru dapat
mengetahui kelemahan dan kemampuan dalam perencanaan
penbelajaran dan pelaksanaan pembelajaran. Secara umum PPL
bertujuan untuk membentuk pribadi calon guru yang memiliki
pengetahuan, keterampilan, nilai dan sikap yang diperlukan bagi calon
guru atau tenaga kependidikan lainnya sesuai dengan keahlian masing-
masing. Tujuan ini pada dasarnya mengarah pada pencapaian
kemampuan dasar (kompetensi) guru. Secara khusus PPL bertujuan
untuk memberikan pengalamn langsung atau nyata dilapangan dalam
kegiatan pengajaran, sebelum mahasiswa calon guru atau tenaga
kependidikan lainya, karena kegiatan PPL merupakan program yang
terpadu antara teori dan praktek, maka diharapkan setelah mahasiswa
calon guru selesai melaksanakan kegiatan PPL dengan hasil yang baik,
mereka merupakan tenaga yang siap pakai. Namun kenyataannya di
lapangan sebagai observasi awal terhadap guru pamong yang
memberikan penilaian terhadap mahasiswa Praktek Pengalaman
Lapangan (PPL) masih ada mahasiswa yang belum mampu
merumuskan tujuan pembelajaran, memahami materi pembelajaran,
penggunaan metode pembelajaran, penggunaan media pembelajaran,
membuka pelajaran, pengelolaan kelas, serta menutup pelajaran. Hal ini
disebabkan oleh kurangnya pemahaman dan pengetahuan mahasiswa
dalam membuat perencanaan pembelajaran disamping itu pelaksanaan
pembelajaran tidak sesuai dengan perencanaan yang dibuat.
470
Sehubungan dengan hal tersebut di atas maka perlu kiranya untuk
mengetahui Pengaruh Perencanaan Pengajaran terhadap Pelaksanaan
Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) Mahasiswa Program Studi
Pendidikan Ekonomi FPIPS IKIP PGRI Bali
Pembahasan
Perencanaan pengajaran yang dilakukan oleh mahasiswa Prodi
Pendidikan Ekonomi Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial
IKIP PGRI Bali merupakan rangakaian kegiatan atau strategi yang
disusun sedemikian rupa untuk mencapai suatu maksud. Perencanaan
ini perlu mereka rancang agar tujuan yang diinginkan dapat terwujud
dengan baik dan efektif sehingga tidak ditemukan kendala yang cukup
berarti dalam konteks pengajaran. Perencanaan dalam hal ini berarti
sebagai proses penyusunan materi ajar, penggunaan media, penggunaan
pendekatan dan metode pengajaran serta penilaian dalam suatu alokasi
waktu untuk mencapai kompetensi tertentu yang telah dirumuskan.
Disamping perencanaan pengajaran mahasiswa Prodi Pendidikan
Ekonomi FPIPS IKIP PGRI Bali harus melakukan pelaksanaan
pengajaran di dalam kelas. Pelaksanaan adalah proses, cara, perbuatan
melaksanakan rancangan atau keputusan.Melaksanakan pengajaran
berarti penerapan secara nyata rencana pengajaran yang telah dibuat
oleh seorang guru,sedangkan pelaksanaan proses pengajaran
merupakan langkah-langkah kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa
Program Studi Pendidikan Ekonomi FPIPS IKIP PGRI Bali dalam
pengajaran masih bersifat klasikal. Konsep perencanaan pengajaran
dapat dilihat dari berbagai sudut pandang : (a) Perencanaan pengajaran
sebagai teknologi adalah suatu perencanaan yang mendorong
penggunaan teknik-teknik yang dapat menhubungan tingkah laku
471
kognitif dan teori-teori konstruktif terhadap solusi dan problem
pengajaran , (b) perencanaan sebagai suatu siste adalah susunan dari
sumber prosedur untuk menggerakkan pengajaran, (c) perencanaan
sebagai suatu disiplin adalah cabang pengetahuan yang senantiasa
memperhatikan hasil-hasil penelitian dan teori tentang strategi
pengajaran dan implementasi terhadap strategi.Perangkat yang harus
dipersiapkan mahasiswa program studi pendidikan ekonomi dalam
perencanaan pengajaran harus berpijak pada,(a) pemahaman
kurikulum,(b)menguasai bahan ajar, (c) menyusun program pengajaran,
(d) menialai program pengajaran, (e) menilai program pengajaran dan
hasil proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional N0.41 Tahun
2007 perencanaan pengajaran meliputi silabus dan rencana pelaksanaan
pengajaran yang memuat sekurang kurangnya tujuan pembelajaran,
materi pembelajaran ,metode pembelajaran, sumber belajar dan
penilaian hasil belajar. Menurut Peraturan Menteri Pendidikan Nasional
No.41 Tahun 2007 pelaksanaan pembelajaran merupakan implementasi
dari RPP. Pelaksanaan pembelajaran meliputi : 1) Kegiatan
pendahuluan, dalam kegiatan pendahuluan guru : a) menyiapkan
peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses
pembelajaran, b) mengajukan pertanyaan-perntanyaan yang mengaitkan
pengetahuan sebelumnya dengan materi yang akan dipelajari,c)
menjelaskan tujuan pembelajaran atau kompetensi dasar yang akan
dicapai, d) menyampaikan cakupan materi dan penjelasan uraian
kegiatan sesuai silabus 2) Kegiatan Inti,Pelaksanaan kegiatan inti
merupakan proses pencapaian KD yang dilakukan secara
interaktif,inspiratif,menyenangkan,menantang,memotivasi peserta didik
472
untuk berpartispasi aktif serta memberikan ruang yang cukup bagi
prakarsa, kreativitas dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan
perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Kegiatan inti
menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta
didik dan mata pelajaran yang dapat meliputi :
1) Proses Eksplorasi
Dalam kegiatan eksplorasi guru :
a) Melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan
dalam tentang tema/topic materi yang akan dipelajari
dengan menerapkan prinsip alam,jadi guru dan siswa belajar
dari berbagai sumber
b) Menggunakan beragam pendekatan pembelajaran , media
pembelajaran dan sumber lain
c) Memfasilitasi terjadinya interaksi antar peserta didik serta
peserta didik dengan guru, lingkungan dan sumber belajar
lainnya
d) Melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan
pembelaajaran
e) Memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan
laboratorium,studio atau lapangan
2) Elaborasi, Dalam kegiatan elaborasi guru
a) Mebiasakan peserta didik membaca dan menulis yang
beragam melalui tugas-tigas tertentu yang bermakna
b) Memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas ,diskusi
dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara
lisan maupun tertulis

473
c) Memberi kesempatan untuk
berpikir,menganalisis,menyelesaikan masalah dan bertindak
tanpa rasa takut
d) Memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif
dan kolaboratif
e) Memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk
meningkatkan prestasi belajar
3) Konfimasi. Dalam kegiatan konfirmasi guru :
a) Memberikan umpan balik yang positif dan penguatan dalam
bentuk lisan dan tulisan maupun memberikan hadiah
terhadap keberhasilan peserta didik
b) Memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan
elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber
4) Kegiatan Penutup. Dalam kegiatan penutup guru :
a) Guru Bersama-sama dengan peserta didik atau sendiri
membuat rangkuman atau simpulan pelajaran
b) Melakukan penilaian dan atau refleksi terhadap kegaitan
yang sudah dilaksanakan
Berdasarkan penjelasan diatas sebelum melaksanakan pengajaran
mahasiswa harus menyusun perencanaan pengajaran yang bertujuan
untuk memudahkan dalam proses pengajaran yang akan dilakukan
nantinya. Jika rencana pembelajaran yang dibuat oleh guru baik, maka
akan berpengaruh terhadap pelaksanaan pembelajaran.
Metode Penelitian
a. Jenis Penelitian Jenis penelitian ini adalah penelitian
korelasional dengan menggunakan pendekatan kuantitatif.
b. Lokasi dan Waktu Penelitian
474
Penelitian ini dilakukan di Fakultas Pendidikan Ilmu
Pengetahuan Sosial Program Studi Pendidikan Ekonomi.
Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 02 September 20
Desember 2015
c. Populasi
1. Populasi
Populasi dalam penelitian ini seluruh mahasiswa PPL prodi
pendidikan ekonomi FPIPS IKIP PGRI Bali semester ganjil
tahun ajaran 2015/2016 seperti yang terlihat dalam tabel di
bawah ini :
Tabel 1 : Jumlah Mahasiswa PPL Program Studi Pendidikan Ekonomi
No Kelas Jumlah

1 VII A 37

2 VII B 38

Sumber : Unit PPL IKIP PGRI Bali Tahun 2015

Uji Coba Instrumen Penelitian Dalam memastikan bahwa instrumen


yang digunakan untuk penelitian agar mendapatkan alat ukur yang
akurat dan dapat dipercaya, maka digunakan dua macam pengujian
yaitu uji reliabilitas dan uji validitas dengan menggunakan SPSS.
Uji Reliabilitas
Uji reliabiitas menunjukkan sejauh mana suatu hasil pengukuran
relative konsisten apabila pengukuran terhadap aspek yang sama pada
alat ukur yang sama. Pada penelitian ini uji reliabilitas alat ukur yang
digunakan Cronbach alpha dengan rumus:varians butir Kriteria
475
perhitungan adalah jika r hitung > t tabel maka item dikatakan reliable,
sedangkan jika r hitung < t tabel maka item dikatakan tidak reliable. Uji
validitas Uji valliditas dalam penelitian adalah suatu derajat ketepatan
alat ukur penelitian tentang isi sebenarnya yang diukur, uji validitas
dapat dilihat pada corrected item total curralation. untuk menguji
validitas instrument digunakan metode korelasi product moment
dengan rumus:

r 11

Keterangan :
r 11 : Reliabilitas
k : Banyaknya butir pertanyaan
: Jumlah varians butir
: varians butir
Kriteria perhitungan adalah jika r hitung > t tabel maka item dikatakan
reliable, sedangkan jika r hitung < t tabel maka item dikatakan tidak
reliable.Uji validitasUji valliditas dalam penelitian adalah suatu derajat
ketepatan alat ukur penelitian tentang isi sebenarnya yang di ukur, uji
validitas dapat dilihat pada corrected item total curralation untuk
menguji validitas instrument digunakan metode korelasi product
moment dengan rumus:

Rxy =

Keterangan :
R; Koefesien Korelasi
n : Jumlah responden
x : Variabel bebas
y : Variabel terikat
476
Hasil Uji Coba Instrument Validitas
Uji instrumen yang diakukan untuk variabel perencanaan pembelajaran
sebanyak 28 soal dan variabel pelaksanaan pembelajaran sebanyak 28
soal dengan jumlah responden 75 orang Teknik analisa yang digunakan
untuk menentukan indeks validitas instrumen dilakukan dengan
menggunakan rumus korelasi Pearson product moment, dimana indeks
yang diperoleh dibandingkan dengan r tabel dari harga kritis product
moment dengan n = 75 dan alpha = 0,05 yaitu 0,227 berdasarkan uji
validitas terhadap 28 butir untuk mengukur variabel perencanaan
pengajaran ternyata 1 butir diantaranya tidak valid, sedangkan 27 butir
lainnnya valid. Dari 28butir untuk mengukur variabel pelaksanaan
pembelajaran, ternyata 1 butir diantaranya tidak valid, sedangkan 27
butir lainya valid.Reliabilitas Dalam menentukan indeks reliabilitas
variabel perencanaan pengajaran digunakan Alpha Cronbach. Hasil
perhitungan indeks reliabilitas diperoleh 0,887. untuk variabel
pelaksanaan pengajaran diperoleh indeks reliabilitas 0,909. dari uji
reliabilitas kedua variabel ini, maka dapat disimpulkan bahwa pengaruh
perencanaan pengajaran terhadap pelaksanaan praktek pengalaman
lapangan dapat digunakan

Hasil Penelitan dan Pembahasan


Hasil Penelitian
Hasil penelitian mengenai pengaruh perencanaan terhadap praktek
pengalaman lapangan dengan menggunakan perhitungan rumus metode
korelasi product moment. Berdasarkan hasil perhitungan dengan
menggunakan metode product moment diperoleh koefisien korelasi
sebesar 0,622 dengan kategori berpengaruh tinggi. Sedangkan, untuk
477
mengetahui adanya, besarnya pengaruh antara dua variable, maka dapat
menggunakan rumus uji t diperoleh hasil sebesar 90,51. Bila ditinjau
dari harga t table pada taraf signifikansi 5 % sebesar 60,4. Berdasarkan
hasil perhitungan dengan menggunakan uji t maka dapat disimpulkan
terdapatnya pengaruh perencanaan pengajaran terhadap pelaksanaan
pengajaran . Dimana t Hitung > t table sebesar 90,51 vs 60,4.

Kesimpulan
Pembentukan kompetensi professional keguruan memerlukan
pengintegrasian antara pendekatan teoritis dan praktek kerja,
pengintegrasian antara tujuan ,bahan ajar, metode kerja ,media serta
teknologi pengajaran dan sumber pengajaran berdaya guna.IKIP PGRI
Bali telah mencantumkan Program Pengalaman Lapangan sebagai salah
satu mata kuliah keahlian yang wajib dilaksanakan oleh seluruh
mahasiswa. Melalui PPL ini akan terpadu antara teori dengan praktek .
Bagi mahasiswa lembaga kependidikan guru ,Program Pengalaman
Lapangan adalah muara dari seluruh program pendidikan yang dihayati
sepanjang masa belajarnya. Dengan kata lain bahwa PPL merupakan
program yang mengintegrasikan segala kemampuan keguruan yang
telah diperoleh mahasiswa pada lembaga pendidikan guru.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan


Praktek. Jakarta: Bina Aksara

Nasution, (1998). Metodologi Penelitian. Bandung.Tarsito

478
Samana, A.2002.Profesionalisme Keguruan.Yogyakarta.Karnisius

Slameto.1995. Belajar dan Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta.


Rineka Cipta

Wardani,IGK.1994.Program Pengalaman Lapangan. Jakarta.


Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Wijaya,Cee.1991. Kemampuan DAsar Guru Dalam Proses Belajar


Mengajar. Bandung,Remaja Rosdakarya

479
PERJUANGAN MASYARAKAT DESA PEJENG
MELAWAN NICA PADA MASA REVOLUSI FISIK
TAHUN 1946
I Nyoman Bayu Pramartha, M. Pd

IKIP PGRI Bali

Abstraksi

Masa pendudukan Jepang selama tiga setengah tahun merupakan salah


satu periode yang paling menentukan dalam sejarah Indonesia.
Sebelum serbuan Jepang tidak ada satupun tantangan serius terhadap
kekuasaan Belanda di Indonesia. Pada waktu Jepang menyerah telah
berlangsung begitu banyak perubahan yang memungkinkan terjadinya
Revolusi Idonesia. Pada tanggal 2 Maret 1946, tampak iring-iringan
pasukan Gajah Merah mendarat dipantai sanur selanjutnya menuju kota
Denpasar dan menduduki kota Denpasar. Keesokan harinya menuju
Gianyar dan daerah-daerah lainnya seperti Singaraja, Negara dan
Tabanan. Tujuan mereka ialah ingin menguasai kembali Indonesia.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui untuk Faktor-faktor yang
melatar belakangi rakyat di daerah Pejng berjung melawan penjajah
Belanda dalam mempertahanakan NKRI pada Tahun 1946, Untuk
mengetahui nilai-nilai yang terkandung dari hasil perjuangan yang
dilakukan oleh rakyat di daerah pejeng melawan penjajahan belanda
pada tahun 1946.
Kata kunci: Revolusi Fisik, Nica, Desa Pejeng

480
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang

Masa pendudukan Jepang selama tiga setengah tahun merupakan

salah satu periode yang paling menentukan dalam sejarah Indonesia.

Sebelum serbuan Jepang tidak ada satupun tantangan serius terhadap

kekuasaan Belanda di Indonesia. Pada waktu Jepang menyerah telah

berlangsung begitu banyak perubahan yang memungkinkan terjadinya

Revolusi Idonesia. Dengan menyerahnya Jepang dan

dikumandangkannya Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada tanggal

17 Agustus 1945, seharusnya bangsa Indonesia telah bebas menempuh

kehidupan bangsaya sendiri dan bebas dari belenggu penjajah. Namun

Proklamasi Kemerdekaan Indonesia bukan lah berarti Bangsa Indonesia

telah bebas dari kesulitan. Melainkan harus menghadapi berbagai

tantangan dan salah satu diantaranya ilah usaha Belanda utuk kembali

ingin menanamkan kekuasaannya di Indonesia untuk kedua kalinya.

Dalam rangka Perjuangan Para pemuda Desa Pejeng, juga

diadakan malam kesenian oleh Pemuda-pemuda Pejeng. Namun pihak

musuh PPN menyerang dngan mengobrak-abrik tempat jalannya

pertunjukan. Kemudian pertempuran bergejolak terus pada bulan Maret

di desa Pejeng. Pagi-pagi benar suara kentongan berbunyi tanda

bahaya, pemimpin pasukan desa Pejeng memerintahkan untuk

481
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

mengadakan pertahanan di daerah selatan Desa Pejeng dekat

Persawahan. Pada awalnya Pejuang desa Pejeng (PRI) unggul sehingga

pasukan musuh mundur. Namun setelah beberapa saat kemudian,

balabantuan dari pihak musuh dari PPN Gianyar datang dan diperkuat

oleh tentara Jepang yang lengkap persenjataannya. Pihak Pemuda

Pejeng kewalahan karena persejataanya yang sederhana. Karena

persenjataan yang tidak memadai gugurlah para pejuang Desa Pejeng.

1.2. Rumusan Masalah


1.2.1 Faktor-faktor apa yang melatarbelakangi Perjuangan Rakyat
di Daerah Desa Pejeng melawan NICA dalam
mempertahankan NKRI tahun 1946?
1.2.2 Bagaimanakah proses Perjuangan Rakyat di Daerah Desa
Pejeng melawan NICA dalam mempertahankan NKRI tahun
1946?
1.2.3 Nilai-nilai apa saja yang terkandung dari hasil perjuangan
yang dilakukan oleh Rakyat di Daerah Pejeng melawan
penjajah Belanda Dalam mepertahankan NKRI tahun 1946?
II LANDASAN TEORI
2.1 Teori Nasionalisme
Nasionalisme berasal dari kata Nation (bangsa).
nasionalisme adalah suatu paham atau ajaran untuk mencintai
bangsa dan negara atas kesadaran keanggotaan / warga negara
yang secara potensial bersama-sama mencapai,
mempertahankan, dan mengabadikan identitas, integritas,

482
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

kemakmuran dan kekuatan bagsa (Amir, 2007 : 25).


Nasionalisme juga dapat diartikan sebagai perpaduan dari rasa
kebangsaan. Dengan semangat kebangsaan yang ti, kehawatiran
yang tinggi, kehawatiran akan terjadinya ancaman terhadap
keutuhan bangsa akan dapat terhindarkan.
Munculnya sikap nasionalaisme berarti menambah tautan
supaya diciptakan suatu mayarakat yang baru. Akan tetapi sifat
maupun krakter nasionalisme disetiap negara adalah berbeda.
Nasionalisme di seluruh dunia bertujuan utuk menciptakan suatu
masyarakat yang bersatu padu dalam mewujudkan
kemerdekaan. Semangat nasionalisme itu sendiri memasuki
negara-negara yang cita-cita dan struktur masyarakatnya tidak
semaju seperti dunia barat yang moderen, yang terdiri dari
golongn-golongan yang lemah.
Nasionalisme Indonesia adalah Nasionalisme yang cinta
pada semua Bangsa, Nasionalisme yang menginginkan
lenyapnya kesengsaraan manusia oleh manusia yaitu
nasionalisme yang anti penjajah, anati imperalisme

2.2 Teori Konflik


Menurut Soekatno, konflik adalah Suatu proses sosial
dimana orang perorangan atau kelompok manusia untuk
memenuhi tujuan dengan mentata pihak lawan disrtai dngan
kekerasan dan ancaman. (Soekanto, 2010 : 53). Istilah lain dari
konflik dalah Pertikaian. Pertikaian ini dapat berlangsung
melalui proses integrasi dimana penafsiran makna prilaku tidak
sesuai dari pihak pertama, yaitu pihak yang melakukan aksi

483
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

sehingga menimbulkan suatu keadaan dimana tidak terdapat


keserasian diantara kepentign-kepentingan perpihak yang
melakukan interaksi. diantara kepentign-kepentingan perpihak
yang melakukan interaksi. yang melakukan aksi sehingga
menimbulkan suatu keadaan dimana tidak terdapat keserasian
diantara kepentign-kepentingan perpihak yang melakukan
interaksi.
Jadi dapat ditarik kesimpulan bahwa Konflik adalah
pertentangan, perbedaan dan pertikaian antara dua orang atau
lebih yang terjadi karena adanya kepentingan dari kedua belah
pihak yang saling beraturan yang mengakibatkan pihak yang
satu berusaha untuk menyingkirkan pihak yang lain.

2.3 Teori Nilai

Dalam konteks kebngsaan, simbol adalah suatu hal yang paling


penting karena mempresentasikan suatu bangsa atau negara
kedalam suatu benda yang mudah dikenal. Simbol secara universal
digunakan oleh semua negara. Dapat ditunjukan secara sederhana
yaitu setiap negara menjadikan bendera kebangsaan masing-masing
sebagai Simbol Negaranya. Penggunaan simbol secara popular
dalam masyarakat sanang berfariasi. simbol dipergunakan untuk
mendiskusikan suatu obyek, pribadi-pribadi, tindakan yang
berhubungan dengan kepentingan masyarakat atau individu. Jelas
bahwa manusia menciptakan simbol berdasarkan makna yang
menjadi identitas. Misalnya dengan contoh sederhana, Indonesia
menjadikan Burung Garuda Sebagai lambang negara dan seluruh

484
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

warga Indonesia menghormati tersebut sebagai identitas bangsa.


Penggunaan simbol secara popular dalam masyarakat sanang
berfariasi. simbol dipergunakan untuk mendiskusikan suatu obyek,
pribadi-pribadi, tindakan yang berhubungan dengan kepentingan
masyarakat atau individu. Jelas bahwa manusia menciptakan simbol
berdasarkan makna yang menjadi identitas. Misalnya dengan contoh
sederhana, Indonesia menjadikan Burung Garuda Sebagai lambang
negara dan seluruh warga Indonesia menghormati tersebut sebagai
identitas bangsa.

III. METODELOGI PENELITAN


3.1 Heuristik (pengumpulan data)
Dalam tahap ini penelitian diarahkan kepada kegiatan untuk
menemukan serta mengumpulkan jejak-jejak dari peristiwa sejarah
yang sebenar-benarnya mencerminkan berbagai aspek aktivitas
dimasa lampau. Menurut Thamiend menyatakan bahwa Heuristik
merupakan kegiatan pegumpulan data atau informasi oldeh
sejarawan sebelum memulai penulisan. Data-data yang
dikumpulkan tentu saja harus berhubungan dengan sejarah yang
akan diteliti.
3.1.1 Sumber Lisan

Sumber lisan merupakan pengumpulan data yang dilakukan


dengan menggunakan tehnik wawancara atau membuat beberapa
pertanyaan kepada orang-orang atau informasi yang memiliki
keterkitan langsung dengan peristiwa prjuangan Rakyat pejeng
dalam Revolusi Fisik pada Tahun 1946.

485
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

3.1.2 Sumber benda

Sumber benda yaitu pengumpulan data yangdilakukan dengan


cara mengumpulkan benda-benda yang berkaitan dengan perjalanan
peristiwa Perjuangan Rakyat Di Daerah Desa Pejeng Melawan
NICA Dalam Mempertahankan NKRI Pada Masa Revolusi Fisik
Tahun 1946.seperti monument perjuangan.

3.2. Kritik Sejarah


Dalam Sejarah dibedakan antara Data dengan Fakta. Data
pada hakekatnya berupa jejak-jejak sejarah yang masih perlu dikaji
dan belum merupakan keutuhan gambaran dari peristiwa sejarah.
Sedangkan Fakta adalah keterangan yang diperoleh dari jejak-jejak
sejarah atau sumber-sumber sejarah yang telah sering diuji dengan
peristiwa sejarah.
3.2.1 kritik Eksteren
Kritik Eksteren adalah' analisis yang mencari otentitas atau
keotentikan (keaslian) sumber. Keotentikan ini berkaitan dengan
tiga hal, yaitu (1) Apakah sumber itu memang sumber yang
dikehendaki? (2) Apakah sumber itu asli atau turunan (salinan, (3)
Apakah sumber itu utuh atau disalin-salin (bertambah atau
berkurang).
3.2.2 Kritik Interen
Kritik intern adalah suatau penelitian sumber yang bertujuan
untuk membuktikan bahwa kesaksian yang diberikan narasumber
memang dapat diprcaya. (Widja, 1988 : 22).

486
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

3.3 Interprestasi

Dalam melakukan sebuah penelitian, dibutuhkan suatu rangkaian


cerita sejarah berdasarkan fakta-fakta yang telah disimpulkan. Fakta-
fakta sejarah tersebut dapat dihubung-hubumgkan secara bermakna
dalam keseluruhan cerita yang hendak disusun. Interprestasi sebenarnya
merupakan suatu proses seleksi, yaitu memilih fakta-fakta yang utuh
kemudian dihubungkan antara fakta satu dengan fakta yang lainnya
guna menghabiskan suatu rangkaian cerita sejarah yang bermakna dari
kehidupan masa lampau. Fakta-fakta sejarah yang telah terwujud
belum-lah dapat dimanfaatkan untuk penyusunan cerita sejarah, karena
masih ada suatu langkah atau metode yaitu interprestasi. Fakta-fakta
yang telah diperoleh perlu diinterprestasikan sehingga fakta-fakta
tersebut dapat dihubung-hubungkan secara bermakna dalam
keseluruhan cerita sejarah yang hedak disusun.

3.4 Historiografi
Dalam langkah akhir suatu penelitian yang harus ditempuh
sejaraan adalah menyusun cerita sejarh atau penulisan sejarah yang
mana lebih dikenal dengan istilah historiografi, dalam tahap ini
diperlukan kemampuan dan ketelitian untuk menjaga mutu cerita
sejarah yang disusun. Hasil interprestasi yang diwujudkan dilanjutkan
dengan langkah-langkah penyusunan cerita sejarah yang disusun dan
yang bukan merupakan prinsip-prinsip tertntu, seperti prinsip
serealisasi (cara-cara membuat urutan-urutan waktu peristiwa), dan
prinsip kausasi (hubungan sebab akibat. Artinya mencari analisa
dengan pertanyaan-pertanyaan seperti : Mengapa peristiwa itu terjadi,
faktor-faktor apa yang mendorong dan menyebabkan terjadinya

487
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

peristiwa sejarah, kapan peristiwa itu terjadi, siapa tokoh-tokoh yang


terlibat atau berperan dalam peristiwa tersebut dan lainnya.
Keseluruhan informasi tersebut disusun berdasarkan urutan waktu yang
lebih besar melalui pola-pola sebab akibat. Maksudnya
mengetengahkan sebab-sebab suatu peristiwa yang terjadi kemudian
menyebabkan akibbat dari peristiwa tersebut.

VI PEMBAHASAN
4.1 Faktor yan Melatarbelakangi Perjuangan Rakyat di Daerah
Pejeng melawan NICA dalam mempertahankan NKRI
tahun 1946

4.1.1 Faktor Ekonomi


Semenjak kedngan Belanda yang kedua kalinya kembali ke
bali khususnya di daerah desa pejeng membawa dampak buruk
bagi masyarakay desa pejeng. Belanda mengambil hasil bumi
seperti padi dan palawija secara paksa dan dengan cara kekerasan.
Sehinnga masyarakat menjadi kesulitan untuk memperoleh
makanan. Masyarakay hanya menghandalkanumbi-umbian untuk
memenuhikehidupan sehari-hari. Disamping itu, dari segi sandang
eperti pakaian sangatsulit diperoleh.
4.1.2 Faktor Rasa Aman
Rasa aman itu muncul apabila berada dalam lingkungan
suasana yang nyaman dengan keadaan disekeliling tanpa ada
gangguan dari pihak apapun. Namun sebaliknya rasa aman itu akan
hilang ketika diusik oleh hal-hal yang menimbulkan rasa kesal dan
marah. Seperti halnya yang dirasakn oleh bangsa Indonesia pda
waku dijajah oleh bangsa asing. Masyarakat Indonesia merasa tidak
aman karena diusik oleh keberadaan Belanda.

488
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

4.1.3 Faktor Harga Diri


Harga diri merupakan kesadaran akan beberapa besar nilai yang
diberikan kepada diri sendiri maupun bangsa. Harga diri juga berarti
kehormatan atau martabat atau nilai suatu bangsa. Selama Indonesia
dijajah oleh Belanda, masyarakat Indonesia sangat menderita, hal
tersebut dikarenakan masyarakat disiksa dan di suruh bekerja secara
paksa untuk kepentingan mereka. Hal tersebut membuka kesadaran
pemuda dan masyarakat Indonesia bahwa harga diri bangsa
Indonesia telah diinjak-injak oleh bangsa asing sehingga harkat dan
martabat bangsa Indonesia sangat terpuruk. Maka dari itulah
pemuda dan masyarakatat Indonesia bersatu untuk melawan
penjajah yang ingin menjajah bangsa Indonesia kembali.
4.2 Proses Perjuangan yang dilakukan oleh masyarakta
didaerah Pejeng Dalam berjuang melawan Penjajah
Belanda tahun 1946.

4.2.1 Tahap persiapan


Semenjak diberitakan bahwa Desa Pejeng akan diserang
oleh pasukan NICA segera pemuda pejuang Desa Pejeng dengan
dikomandoi oleh Tjokorda Anom Sandat melakukan persiapan
perang. Mulai dari mempersiapkan strategi, mempersiapkan tempat
perlindungan dan persiapan senjata. Strategi yang digunakan adalah
menggunakan strategi perang geriliya, dimana mereka melakukan
konflik dengan cara sembunyi dan tidak berhadapan langsung
dengan musuh, atau dengan kata lain mereka berperang dengan
siasat sembunyi-sembunyi. Selain itu persiapan lain yang dilakukan

489
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

adalah mempersiapkan alat-alat berupa senjata bambu runcing dan


senjata lainnya yang mungkin berguna serta jimat yang dianggap
sebagai pelindung. Selain itu untuk memperoleh informasi
mengenai keadaan tentara NICA juga dipersiapkan. Dengan
dibantunya oleh masyarakat sebagai tenaga penghubung yang
membantu memberikan infomasi dan pemantauan. Melalui kerja
sama dengan penduduk dan masyarakat inilah pasukan pemuda
Desa Pejeng bisa mengatur strategi perjuangan.

4.2.2 Jalannya pertempuran


Barisan yang menamakan dirinya PPN (Pasukan Pembela
Negara), yaitu suatu organisasi lokal yang awalnya bertujuan untuk
menjaga keamanan daerah Gianyar dan melindungi Puri Raja
Gianyar dengan sontak bekerja sama dengan NICA dan dengan
pimpinan dibawah Raja Gianyar langsung. Tidak hanya menyatakn
bekerja sama dengan NICA, malah lebih jauh dalam tindakan-
tindakan mereka kemudian menjadi pelopor-pelopor seradu-seradu
Belanda untuk menghancurkan setiap gerakan pemuda-pemuda
pejuang yang hendak mempertahankan Republik Indonesia
Merdeka. Desa pejeng menjadi incaran NICA karena ada mata-mata
yang memberi tahu tentara NICA bahwa pemuda Desa Pejeng
bergabung dengan Pasukan PRI dan TKR dibawah pimpinan
Tjokorda Anom Sandat, sedangkan PPN begabung dengan NICA
yang tidak senang Indonesia merdeka. Dari hal itulah NICA
mengincar Desa pejeng dan ingin membubarkan orgaisasi tersebut
serta bergabung dengan NICA. Jalannya pertempuran, dalam
pertempuran, masyarakat desa pejeng menyerang Belanda setelah

490
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

Mangku Giwengditemabak dan dipenggal kepalanya oleh Belanda


dan dibawa ke Puri Gianyar karena kepala Mangku Giweng dikira
sebagai kepala Tjokorda Anom Sandat yang mempelopori gerakan
P.R.I. masyarakat Desa Pejeng kualahan akan serangan Belanda
kembali dan meminta bantuan kepada pasukan TKR Ubud.

V SIMPULAN
5.1. Perjuangan Masyarakat Desa Pejeng Melawab Belanda
Perjuangan yang dilakukan oleh Masyarakat Desa Pejeng
melawan penjajah Belanda disebabkan oleh beberapa faktor
yaitu: 1). Faktor ekonomi, pada masa penjajahan belanda
keadaan ekonomi masyarakat Desa Pejeng sangat terpuruk.
Dimana kebutuhan sandang dan pangan sangat sulit untuk
dipenuhi. Hal tersebut dikarenakan penjajahan Belanda belanda
bertindak semena-mena untuk kepentingannya. 2). Faktor rasa
aman, dengan kedatangan Belanda untuk kedua kalinya ke Bali
dan ke Desa Pejeng khususnya, menyebabkan penduduk
menjadi resah. Dimana tindakan-tindakan Belanda yang
membuat onar dan ingin menguasai Indonesia kembali
menyebabkan masyarakat Desa Pejeng merasa kurang aman dan
nyaman. 3). Faktor haraga diri, belanda yang tidak menghargai
kedaulatan bahwa bangsa Indonesia telah merdeka bertindak
kasar kepada penduduk Desa Pejeng. Dimana Belanda
menyiksa dan mempekerjakan masyarakatsecara paksa.
5.2 Proses Masyarakat Pejeng Melawan Penjajah
Proses yang dilakukan oleh Masyarakat Desa Pejeng
melawan penjajah melalui beberapa tahap yaitu: 1). Tahap

491
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

persiapan, dalam tahap persiapan ini, pemuda Desa Pejeng


membentuk suatu organisasi P.R.I,dimana organisasi ini
dipelopori oleh Tjokorda Anom Sandat sebagai komando yang
menyusun rencana / strategi serta mempersiapkan berbagai
peralatan perang serta tempat perlindungan seperti gua-gua
dibawah tanah. 2). Jalannya pertempuran, dalam pertempuran,
masyarakat desa pejeng menyerang Belanda setelah Mangku
Giwengditemabak dan dipenggal kepalanya oleh Belanda dan
dibawa ke Puri Gianyar karena kepala Mangku Giweng dikira
sebagai kepala Tjokorda Anom Sandat yang mempelopori
gerakan P.R.I. masyarakat Desa Pejeng kualahan akan serangan
Belanda kembali dan meminta bantuan kepada pasukan TKR
Ubud.
5.3 Perjuangan Masyarakat Desa Pejeng Melawan NICA
Perjuangan yang dilakukan oleh Masayarakat Di Daerah
Desa Pejeng mel awan NICA dalam mempertahankan NKRI
Pada Masa Revolusi Fisik Tahun 1946,mempunyai nilai-nilai
didalamnya antara lain: 1). Nilai Nasionalisme, 2). Nilai rela
berkorban, 3). Nilai Kesetiaan. Ketiga nilai tersebut merupakan
hasil dari perjuangan Mastarakat Desa Pejeng yang nantinya
dapat menjadi panutan bagi generasi penerus untuk menjadi
lebih maju.

492
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, Irwan. 2006. Konstruksi dan Reproduksi Kebudayaan.


Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Abdulgani, Ruslan. 1982. Nasionalisme Asia. Jakarta: Yayasan

Panjaka.

Abdurahman, Dudung. 2007. Metodelogi Penelitian Sejarah.


Yogyakarta: AR-RUZZ MEDIA GROUP.

Agung, Gede Putra, dkk. 1993. Sejarah Rovolusi Kemerdekaan Daerah


Bali. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Badrika, I Wayan. 2004. Sejarah Nasional Indonesia. Jakarta: Erlagga

Gede, Oka, dkk. 2003. Tonggak-tonggak Sejarah Pada Masa Revolusi


Fisik di Bali Tahun 1945-1948.

James. 2007. Metode Etnografi. Yogyakarta: tim Wacana

Kansil, C.S.T. 1986. Sejarah Perjuangan Pergerakan Kebangsaan


Indonesia. Jakarta: Erlangga

Khon, Hans. 1984. Nasionalise dan arti Sejarahnya. Jakarta: Erlangga

Liliweri, Alo. 2007. Makna Budaya Dalam Komunikasi Antar


Budaya.Yogyakarta: PT LKis Pelangi Aksara

Muljana, Slamet. 2008. Kesadaran Nasionalisme Dari Kolonialisme


Sampai Kemerdekaan. Yogyakarta: LKis.

Narko, Dwi J. 2005. Sosiologi Teks Pengantar dan Terapan. Jakarta.


Kencana Perdana Media Group.

Nasikun. 2003. sistem social Indonesia. Jakarta: PT. Raja Grafindo


Persada.

493
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

Pelly, Usman dan Asih.1994. Teori-teori Sosial Budaya. Departemen


Pendidikan dan Kebudayaan.

Poerwardarmita, WJS. 2003. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta:

Balai Pustaka

Pendit, Nyoman S. 2008. Bali Berjuang. Denpasar: SARAD

Pageh, I Made. 2010. Metodelogi Sejarah. Denpasar: Fakultas Ilmu


Sosial UNDIKSHA.
Poesponogoro, Djoened Marwati dan Nugroho Notosusanto. 1990.
Sejarah Nasional Indonesia VI. Jakarta: Balai Pustaka.
Soekamto, Soerjono. 2010. Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarata:

Rajawali Perss.

Soekarno, 1965. Dibawah Bendera Rvolusi I. Jakarta: PT Tiga

Serangkai.

Sjamsudin, Helius. 2007. Metodelogi Sjarah. Yogyakarta: Ombak

Thamiend, R. 2002. Pengantar Ilmu sejarah. Teori Filsafat Sejarah,


Sejarah Filsafat dan IPTEK. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Wirawan, Anak agung Bagus. 2012. Pusaran Revolusi Indonesia.


Denpasar: Udayana University Perss.

Wirawan, Anak agung Bagus. 2012. Teori-teori Sosial Dalam Tiga


Paradigma. Jakarta: Kencana Prenadamedia Group.

Windia, Wayan P, dkk. 1997. Profil Pahlawan Pejuang Kemerdekaan


RI Daerah Gianyar. Denpasar: Percetakan Offset BP Denpasar

494
Nomor 20 Tahun XIV Oktober 2016
ISSN 1907-3232

495