You are on page 1of 6

PENGENALAN

Penyakit bawaan makanan (juga secara tidak rasmi dirujuk sebagai keracunan
makanan) adalah apa-apa penyakit yang terhasil akibat dari penggunaan makanan
yang tercemar, patogen bakteria, virus, atau parasit yang mencemarkan makanan,
dan juga kimia atau toksin semula jadi seperti sebagai cendawan.

Tanda-tandanya berbeza bergantung kepada punca, dan diterangkan di bawah dalam


rencana ini. Beberapa tanggapan umum yang luas boleh dibuat, contohnya: tempoh
pengeraman antara dari jam ke hari, bergantung kepada punca dan kepada berapa
banyak telah digunakan. Tempoh pengeraman cenderung untuk menyebabkan
pesakit tidak mengaitkan gejala dengan bahan yang digunakan, dan sebagainya
menyebabkan pesakit untuk mengaitkan gejala dengan sakit perut sebagai contoh.
Gejala sering termasuk muntah-muntah, demam, dan sakit, dan boleh termasuk cirit-
birit. Serangan muntah boleh diulangi, dengan kelewatan yang panjang di antara,
kerana walaupun makanan yang dijangkiti telah disingkirkan dari perut dalam
serangan pertama, mikrob (jika berkenaan) boleh melepasi melalui perut ke dalam
usus, melekat pada sel-sel yang melapisi dinding usus, dan mula membiak di sana.
Sesetengah jenis mikrob tinggal di dalam usus, beberapa lagi menghasilkan toksin
yang diserap ke dalam aliran darah , dan beberapa yang lain boleh terus menyerang
tisu-tisu badan yang lebih dalam.

1
PERNYATAAN MASALAH

Sebanyak 11,226 kes keracunan makanan berlaku di sekolah di seluruh negara dari
Januari sehingga 15 September 2013 berbanding 5,613 kes pada tempoh sama tahun
lalu, peningkatan lebih 100 peratus. Sekolah di Selangor merupakan paling tinggi
dilaporkan berlaku kes keracunan dan diikuti oleh Kedah, Perak dan Kelantan. Gejala
kes keracunan makanan biasa berlaku di negara ini dan kes ini kerap berlaku di
sekolah-sekolah, khususnya di sekolah-sekolah yang membekalkan susu kepada
murid-murid yang kurang mampu di luar bandar. Walau bagaimanapun, kejadian
keracunan makanan pada umumnya bukan sahaja melibatkan kanak-kanak sekolah,
tetapi juga orang dewasa dan kejadian sedemikian selalunya terjadi bukan di sekolah
tetapi di gerai atau kedai makan ataupun di rumah mangsa sendiri. Mereka yang
menjadi mangsa kadang-kadang mengalami gejala yang begitu teruk sehingga sakit
perut , muntah dan cirit-birit, sehingga terpaksa dirawat di hoapital. Punca kejadian
ini mesti dikenal pasti kerana kesannya bukan sahaja membimbangkan tetapi juga
memalukan dan membahayakan.

Seorang pesakit datang ke Hospital Port Dickson mengadu mengalami cirit-birit


selama 3 hari berturut, setelah melakukan beberapa ujian beliau didapati mengalami
keracunan makanan. Pihak hospital telah melaporkan kes ini pada pejabat kesihatan
Port Dickson.

BORANG SIASATAN KES KERACUNAN MAKANAN

No. Pendaftaran : HPD 514429


Tarikh lahir : 27 Jun 1985
Jantina : Lelaki
Umur : 32 Tahun 1 Bulan
Bangsa : Melayu
Berat Badan : 77 Kg
Tempat ujian diambil : Hospital Port Dickson

2
PENCARIAN LITERATURE

Menurut Dr Ananya Mandal, Profesor Madya di Perkhidmatan Pendidikan Perubatan


West Bengal (2012), keracunan makanan adalah istilah yang diberikan kepada infeksi
dengan bakteri, parasit, virus, atau racun dari kuman yang mempengaruhi manusia
melalui terkontaminasi makanan atau air.

Organisme kausatif yang paling umum adalah Staphylococcus atau E. coli.

Center for Disease Control and Prevention memperkirakan bahwa 76 juta orang
menjadi sakit dari makanan penyakit terkait setiap tahun yang mengakibatkan 325.000
dirawat dan 5.000 kematian.

Cirit-birit akibat keracunan makanan membunuh jutaan di seluruh dunia, terutama


dalam mengembangkan dan di bawah negara-negara maju.

Keracunan makanan dapat mempengaruhi individu atau sekelompok orang-orang


yang telah mengambil makanan tercemar yang sama.

Hal ini umum di masyarakat, terutama fungsi sosial pada umumnya, restoran, sekolah
kafetaria dll.

Keracunan makanan dicurigai jika minimal dua orang terpengaruh dan terkontaminasi
makanan atau air diidentifikasi sebagai sumber infeksi.

3
PERBINCANGAN

Keracunan makanan biasanya tidak memerlukan pengubatan khusus dan orang yang
mengalaminya akan pulih dengan sendirinya setelah beberapa hari. Kerana gejala
umum dari keracunan makanan adalah muntah dan cirit-birit, anda harus berusaha
untuk menghindari dehidrasi. Pastikan untuk minum banyak air untuk menggantikan
cairan tubuh yang hilang.

Anda disarankan untuk beristirahat secukupnya dan tetap mengambil makanan ringan
dan rendah lemak. Agar gejala yang terjadi tidak bertambah buruk, hindari minuman
keras, minuman berkafein, minuman bersoda, makanan pedas, dan makanan
berlemak.

Jika gejala yang anda alami bertambah parah dan berpanjangan, dan keadaan tubuh
terhadap komplikasi yang lebih serius, maka terdapat kemungkinan anda perlu
mendapatkan pengubatan lebih lanjut. Ujian dan diagnosis lebih lanjut juga akan
diperlukan untuk mengetahui penyebab gejala yang dialami. Jika hasil ujian
menyatakan anda terkena infeksi bakteri, anda akan diberikan ubat-ubatan antibiotik
untuk mengatasinya.

Untuk menghentikan muntah-muntah yang cukup parah, ubat anti-emetik


(antimuntah) boleh diberikan untuk mengatasinya. Terkadang perawatan di hospital
selama beberapa hari perlu dilakukan agar pesakit mendapat asupan cairan melalui
infusi dan pengawasan lebih lanjut.

Bagi orang yang selalu mengalami dehidrasi, misalnya orang tua dan pesakit
berkeadaan kritikal, sangat disarankan untuk diberikan oralit. Oralit membantu
menggantikan garam, glukosa, dan mineral penting lain yang dikeluarkan tubuh ketika
mengalami dehidrasi. Tapi bagi yang memiliki gangguan ginjal, beberapa jenis oralit
tidak sesuai untuk diambil. Tanyakan kepada doktar untuk mengetahui lebih lanjut
tentang hal ini.

Pengubatan keracunan makanan perlu dilakukan dengan cepat dan tepat agar dapat
terhindar dari komplikasi yang membahayakan, seperti infeksi yang menyebabkan
keguguran pada wanita hamil, penyebaran infeksi yang dapat merusak organ tubuh
lain atau saraf, kerusakan hati, cirit-birit berpanjangan, hingga menurunnya
kemampuan tubuh untuk menyerap ubat-ubatan hingga nutrisi.

4
Tips mencegah keracunan makanan, yaitu :

1. Biasakan untuk mencuci tangan sebelum dan sesudah makan atau pergi ke
toilet. Selain itu, jagalah kebersihan peralatan makan dan memasak dengan
menggunakan air hangat dan juga sabun khusus.

2. Sebaiknya anda memisahkan antara tempat makanan mentah dan makanan


yang sudah siap dikonsumsi agar terhindar dari terkontaminasi silang.
Kontaminasi silang yaitu terjadinya sentuhan antara makanan mentah dengan
makanan matang yang dapat menyebabkan berpindahnya kuman, virus dan
bakteri dari tempat yang tidak higienis.

3. Biasakan masak makanan sampai matang sempurna keseluruh bagian.

4. Buanglah makanan yang dirasa sudah tidak layak untuk dikonsumsi seperti
makanan yang sudah berbau dan tampilannya sudah tidak segar atau kurang
meyakinkan.

5. Jangan membiarkan makanan terlalu lama berada di dalam suhu ruangan,


apabila anda tidak akan segera mengkonsumsinya, sebaiknya simpan di dalam
lemari pendingin. Jangan biarkan makanan di simpan didalam suhu ruangan
lebih dari 90 menit, jika melebihi dari waktu tersebut sebaiknya segera disimpan
di dalam lemari pendingan karena makanan yang di simpan di dalam lemari
pendingin dapat bertahan hingga 2 hari.

6. Pastikan juga jika lemari pendingin yang anda miliki suhunya tidak melebihi dari
5 derajat celcius.

7. Sebaiknya makanan seperti daging disimpan di bagian paling bawah freezer


agar makanan lain tidak terkontaminasi.

5
RUMUSAN

Isu keracunan makanan dapat diatasi jika semua pihak melaksanakan peranan
masing-masing dengan baik. Paling penting ialah kesedaran semua pihak terhadap
kepentingan memakan makanan yang bersih, berkhasiat dan dikendalikan dengan
sempurna. Mencegah sesuatu lebih baik daripada mengubati. Petikan daripada Surah
an-Nahl ayat 114 yang bermaksud Oleh itu makanlah (wahai orang-orang yang
beriman), dari apa yang telah dikurniakan Allah kepada kamu dari benda-benda yang
halal lagi baik, dan bersyukurlah akan nikmat Allah, jika benar kamu menyembah-Nya
semata-mata.

RUJUKAN

1. ms.wikipedia.org/wiki/Penyakit_bawaan_makanan

2. www.news-medical.net/health/What-is-food-poisoning-(Indonesian).aspx

3. Keracunan Makanan di Sekolah. www.myhealth.gov.my. Unit Pendidikan


Kesihatan. Jabatan Kesihatan Negeri Sembilan. Pamplet.

4. 5 Panduan untuk Makanan yang Selamat. http://fsq.moh.gov.my. Bahagian


Keselamatan dan Kualiti Makanan. Kementerian Kesihatan Malaysia. Pusat
Pentadbiran Kerajaan Persekutuan. Putrajaya. Pamplet.