You are on page 1of 5

POTENSI PERTAMBANGAN PANAS BUMI DI INDONESIA

Sumber : Jurnal Geologi Mahasiswa Teknik Geologi Vol. I No. 2, 2008

Pendahuluan
Indonesia merupakan negara dengan potensi energi panas bumi terbesar di dunia. Sebagai
energi terbarukan dan ramah lingkungan, potensi energi panas bumi yang besar ini perlu ditingkatkan
kontribusinya untuk mencukupi kebutuhan energi domestik yang akan dapat mengurangi
ketergantungan Indonesia terhadap sumber energi fosil yang semakin menipis. Sebanyak 252 lokasi
panas bumi di Indonesia tersebar mengikuti jalur pembentukan gunung api yang membentang dari
Sumatra, Jawa, Nusa Tenggara, Sulawesi sampai Maluku.
Dengan adanya UU No. 27 Tahun 2003 Tentang Panas Bumi diharapkan akan memberikan
kepastian hukum dalam pengembangan panas bumi di Indonesia. Untuk mempercepat investasi di
informasi mengenai Wilayah Kerja Pertambangan
bidang panas bumi, perlu disiapkan
(WKP) panas bumi yang dapat dikembangkan. Selain 33 WKP yang telah ditetapkan,
sebanyak 28 peta saran WKP panas bumi telah dibuat dengan total potensi sekitar
13.000 MWe. Potensi sebesar ini diharapkan dapat memenuhi target pengembangan
panas bumi untuk membangkitkan energi listrik sebesar 6000 MWe di tahun 2020.

Distribusi Panas Bumi di Indonesia

Sekitar 80% lokasi panas bumi di Indonesia berasosasi dengan sistem


vulkanik aktif seperti Sumatra (81 lokasi), Jawa (71 lokasi), Bali dan Nusa Tenggara
(27 lokasi), Maluku (15 lokasi), dan terutama Sulawesi Utara (7 lokasi). Sedangkan
yang berada di lingkungan non vulkanik aktif yaitu di Sulawesi (43 lokasi), Bangka
Belitung (3 lokasi), Kalimantan (3 lokasi), dan Papua (2 lokasi).

Dari 252 lokasi panas bumi yang ada, hanya 31% yang telah disurvei secara
rinci dan didapatkan potensi cadangan. Di sebagian besar lokasi terutama yang berada
di daerah terpencil masih dalam status survey pendahuluan sehingga didapatkan
potensi sumber daya. Total potensi panas bumi dari 252 lokasi sebesar 27.357 MWe
terdiri dari sumber daya ebesar 14.007 MWe dan cadangan sebesar 3.350 MWe
(Tabel 1). Data potensi ini merupakan data dari Direktorat Inventarisasi Sumber Daya
Mineral (DIM) dan institusi lain yang bergerak di bidang panas bumi. Hal ini menjadi
kendala dalam penghitungan neraca potensi karena dengan sumber data yang berbeda
kemungkinan dihitung dengan metode yang juga berbeda. Sedangkan dalam
penghitungan yang dilakukan oleh DIM juga masih sangat subyektif. Metode yang
dipergunakan dalam penghitungan potensi energi untuk masingmasing sumber daya
dan cadangan juga berbeda. Kendala-kendala yang masih dijumpai dalam
penghitungan potensi panas bumi antara lain dalam penentuan temperatur reservoir
dan luas daerah prospek. Penghitungan temperatur dengan metode geotermometri
yang berbeda akan menghasilkan temperatur yang berbeda pula. Demikian juga
dengan penentuan luas prospek yang dapat ditentukan dengan zona tahanan jenis
rendah, gradien tahanan jenis dan pendekatan geologi. Namun demikian data potensi
ini bersifat dinamis yang akan berubah dan dimutakhirkan setiap waktu sesuai dengan
tingkat kegiatan eksplorasi yang dilakukan baik oleh pemerintah maupun oleh
pengembang.

Pemanfaatan
Apabila ditinjau dari total potensi yang ada, pemanfaatan energi panas bumi di
Indonesia masih sangat kecil yaitu sekitar 3%. Pemanfaatan ini juga masih terbatas
untuk Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) dengan menghasilkan energi
listrik sebesar 807 MWe yang sebagian besar masih terkonsentrasi di Pulau Jawa
(97%). Tujuh lapangan panas bumi yang telah dimanfaatkan sebagai PLTP terletak di
Jawa Barat (Gunung Salak 330 MWe, Wayang Windu 110 MWe, Kamojang 140
Mwe, dan Darajat 145 MWe), Jawa Tengah (Dieng 60 MWe), Sumatra Utara
(Sibayak 2 MWe) dan Sulawesi Utara (Lahendong 20 MWe).

Energi panas bumi di Indonesia sangat beragam , sehingga selain pemanfaatan


tidak langsung (PLTP), dapat dimanfaatkan secara langsung (direct uses) seperti
untuk industri pertanian (antara lain untuk pengeringan hasil pertanian, sterilisasi
media tanaman, dan budi daya tanaman tertentu). Dibandingkan dengan negara lain
(China, Korea, New Zealand) pemanfaatan langsung di Indonesia masih sangat
terbatas terutama hanya untuk pariwisata yang umumnya dikelola oleh daerah
setempat. Untuk mengembangkan pemanfaatan energi panas bumi secara langsung di
Indonesia masih diperlukan riset dan kajian lebih lanjut.
DAFTAR PUSTAKA

Buku Potensi Panas Bumi di Indonesia, Status 2004., Direktorat Inventarisasi Sumber Daya
Mineral. Tidak dipublikasikan.

Edwards,L.M., Chilingar,G.V., Rieke III,H.H., Fertl,W.H., 1982. Handbook of Geothermal


Energy. Gulf Publishing Company, Houston, Texas.

Kebijakan Energi Nasional 2003 2020. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral.

Pedoman dan Pola Tetap Pengembangan Industri Ketenagalistrikan Nasional 20042020.


Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral.

Rancangan Pedoman dan Pola Tetap Pengembangan dan Pemanfaatan Energi Panas Bumi
2004 2020. Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral.

Rancangan Road Map Pengembangan Panas Bumi 2004 2020. Departemen Energi dan
Sumber Daya Mineral.

Undang undang Nomor 23 Tahun 2003 Tentang Panas Bumi


Wahyuningsih, R., 2005.,Potensi Dan Wilayah Kerja Pertambangan Potensi Dan wilayah
Kerja Pertambangan., Subdit Panas Bumi