You are on page 1of 17

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM

FISIKA INDUSTRI

DISUSUN OLEH :
NAMA : RIZQI OKTAVINA SUNARSO PUTRI
NIM : 14/17064/THP
JURUSAN : TEKNOLOGI HASIL PERTANIAN
KELOMPOK : I (SATU)
GOLONGAN : A
ACARA : AYUNAN MATEMATIS
CO.ASS : CHAIRUL RIVAI

FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN


INSTITUT PERTANIAN STIPER
YOGYAKARTA
2015
I. ACARA I : Ayunan Matematis
II. HARI, TANGGAL : Kamis, 12 Maret 2015
III. TUJUAN :
1. Dapat memahami asas ayunan matematis dan
getaran Selaras.
2. Dapat mengetahui cara kerja gaya gravitasi
bumi
3. Dapat menentukan nilai percepatan gravitasi
bumi di laboratorium
IV. DASAR TEORI
Ayunan matematis merupakan suatu partikel massa yang tergantung
pada suatu titik tetap pada seutas tali, di mana massa tali dapat diabaikan
dan tali tidak dapat bertambah panjang. sebuah beban bermassa
tergantung pada seutas kawat halus sepanjang dan massanya dapat
diabaikan. Apabila bandul itu bergerak vertikal dengan membentuk sudut
, gaya pemulih bandul tersebut adalah mgsin. Secara matematis dapat
dituliskan. F=mgsin (Anonima, 2015).
Bandul matematis adalah salah satu matematis yang bergerak
mengikuti gerak harmonik sederhana. bandul matematis merupakan benda
ideal yang terdiri dari sebuah titik massa yang digantungkan pada tali
ringan yang tidak bermassa. jika bandul disimpangkan dengan sudut dari
posisi setimbangnya lalu dilepaskan maka bandul akan berayun pada
bidang vertikal karena pengaruh dari gaya grafitasinya. " berdasarkan
penurunan hukum-hukum newton disebutkan bahwa periode ayunan
bandul sederhana dapat di hitung sebagai berikut, T = 2 (l/g) Dimana T :
Periode ayunan (detik). l : Panjang tali (m). (Arief Hidayatullah, 2015).
Percepatan gravitasi bumi (g) adalah percepatan yang dialami oleh
benda karena beratnya sendiri. Berat benda adalah ukuran gaya tarik bumi
terhadap benda tadi. Gaya ini disebut gaya gravitasi, yaitu gaya tarik
menarik anatara 2 massa atau lebih. Jika terjadi interakasi antara 2 benda
masing-masing bermassa m dan M. yang berjarak r, pada nilai terapan
gravitasi ( = tetapan Cavendish (G) = 6,670 x 10-8dyne cm/gram2), maka
besar interakasi (F) tersebut adalah

F=G 2

Persamaan ( I ) berlaku umum terhadap semua massa di jagad raya


ini. Jika di jumpai sebuah benda massa m yang berada diatas permukaan
bumi uang berjarak r terhadap pusat bumi, dam bumi bermassa M maka
berat dari m tersebut adalah B sebagai

B=G 2

Menurut hukum II Newtown, jika sebuah benda bermassa m yang


tetap dan bergerak dengan percepatan a, maka gaya resultan dari system
tersebut adalah F=m.a. jika hal ini diterapkan untuk m yang menderita
gaya berat B sehingga mengalami percepatan g, dipenuhi hubungan
B = m.g
dan diperoleh nilai percepatan gravitasi bumi

g = G 2

Jika bumi dapat di pandang seperti bola yang berjereji R dan tetap
dipermukaan bumi tersebut memiliki percepatan gravitasi bumi g0 maka
terdapat hubungan dengan g sebagai
2
g = g0 2

Untuk m berada pada ketinggian h dari permukaan bumi, maka


hubungan itu menjadi

g = g0 ( + )2 = g0 R2 ( R + h )-2

Jika h<<R maka persamaan diatas dapat didekati dengan persamaan



g = g0 (1 2 ) (Anonim, 2015)

Percepatan gravitasi suatu obyek yang berada pada permukaan laut


dikatakan ekivalen dengan 1 g, yang didefinisikan memiliki nilai 9,80665
m/s2. Percepatan di tempat lain seharusnya dikoreksi dari nilai ini sesuai
dengan ketinggian dan juga pengaruh benda-benda bermassa besar di
sekitarnya. Umumnya digunakan nilai 9,81 m/s2 untuk mudahnya. Nilai g
dapat diukur dengan berbagai metoda. Bentuk-bentuk paling sederhana
misalnya dengan menggunakan pegas atau bandul yang diketahui
konstanta-konstantanya. Dengan melakukan pengukuran dapat ditentukan
nilai percepatan gravitasi di suatu tempat, yang umumnya berbeda dengan
tempat lain (Anonima, 2015).
V. ALAT DAN BAHAN
a. Alat :
1. Alat ayunan matematis : 1 unit
2. Stopwatch : 1 buah
3. Mistar Gulung : 1 buah
4. Beban Ayunan : 1 buah
5. Busur : 1 buah
b. Bahan :
1. Tali : 200 cm
VI. CARA KERJA
a. Teoritis
1. Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan pada praktikum
ayunan matematis.
2. Menetapkan kedudukan penjepit tali pada posisi ketinggian 100
cm.
3. Menyimpangkan ayunan sehingga membentuk sudut 10o kemudian
lepaskan perlahan-lahan.
4. Mengukur waktu ayunan untuk menempuh 10 kali ayunan
menggunakan stopwatch.
5. Mencatat hasil pengamatan dan hitung gaya gravitasi bumi.
6. Mengulangi nomor 2 sampai nomor 5 dengan variasi ketinggian
100 cm, 120 cm, 130 cm, 140 cm, 150 cm, sampai 190 cm. Dengan
mengulang percobaan dua kali yaitu saat tinggi naik dan tinggi
turun.
7. Merapikan kembali alat dan bahan yang telah digunakan.
b. Skematis

Ditetapkan kedudukan
penjepit tali pada
posisi ketinggian 100
cm.

Disimpangkan ayunan
sehingga membentuk
sudut 10o kemudian
dilepaskan perlahan-
lahan.

Diukur waktu ayunan


untuk menempuh 10
kali ayunan
menggunakan
stopwatch.
Hasil pengamatan
dicatat. Lalu percobaan
diulangi lagi dengan
ketinggian 110 cm,
120 cm, 130 cm, 140
cm, 150 cm, sampai
190 cm. Kemudian
dimulai lagi dari 190
cm sampai dengan 100
cm.
VII. HASIL PENGAMATAN
A. Hasil Perhitungan
No L 10 Tnaik 10 Turun T2 T2 (+) T2 (-) T2 42L =
(c Tnai 2
Tturun 2 42L
m) k T2

1. 100 19,48 3,794 19,54 3,783 3,788 3,788 -25 -10,606 39,418 10,411

2. 110 20,42 4,169 20,26 4,104 4,136 4,136 -30,48 -13,172 43,382 10,488

3. 120 21,54 4,639 21,10 4,452 4,547 4,547 -38,493 -16,973 47,326 10,408

4. 130 22,12 4,892 21,96 4,812 4,857 4,857 -43,005 -19,074 51,269 10,555

5. 140 23,18 5,373 22,77 5,184 5,278 5,278 -52,46 -23,591 55,213 10,460

6. 150 23,98 5,750 23,68 5,607 5,678 5,678 -60,446 -27,384 59,157 10,418

7. 160 24,54 6,022 24,50 6,002 6,012 6,012 -66,516 -30,252 63,101 10,495

8. 170 25,25 6,375 25,77 6,640 6,507 6,507 -74,773 -34,133 67,045 10,303

9. 180 26,03 6,775 25,98 6,749 6,762 6,762 -85,038 -39,138 70,989 10,498

10. 190 26,77 7,166 26,54 7,043 7,104 7,104 -95,598 -44,247 74,932 10,547

B. Perhitungan
10 2
1. Menghitung Tnaik2 = ( )
10

10100 2 19,48 2
a. T1002 = ( ) = ( ) = 3,794
10 10

10110 2 20,42 2
b. T1102 = ( ) = ( ) = 4,169
10 10

10120 2 21,54 2
c. T1202 = ( ) = ( ) = 4,639
10 10

10130 2 22,12 2
d. T1302 = ( ) = ( ) = 4,892
10 10

10140 2 23,18 2
e. T1402 = ( ) = ( ) = 5,373
10 10

10150 2 23,98 2
f. T1502 = ( ) = ( ) = 5,750
10 10

10160 2 24,54 2
g. T1602 = ( ) = ( ) = 6,022
10 10

10170 2 25,25 2
h. T1702 = ( ) = ( ) = 6,375
10 10

10180 2 26,03 2
i. T1802 = ( ) = ( ) = 6,775
10 10

10190 2 26,77 2
j. T1902 = ( 10
) = ( 10
) = 7,166
10 2
2. Menghitung Tturun2 = ( )
10

10100 2 19,54 2
a. T1002 = ( ) = ( ) = 3,783
10 10

10110 2 20,26 2
b. T1102 = ( ) = ( ) = 4,104
10 10

10120 2 21,10 2
c. T1202 = ( ) = ( ) = 4,452
10 10

10130 2 21,96 2
d. T1302 = ( ) = ( ) = 4,822
10 10

10140 2 22,77 2
e. T1402 = ( ) = ( ) = 5,184
10 10

10150 2 23,68 2
f. T1502 = ( ) = ( ) = 5,607
10 10

10160 2 24,50 2
g. T1602 = ( ) = ( ) = 6,002
10 10

10170 2 25,77 2
h. T1702 = ( ) = ( ) = 6,640
10 10

10180 2 25,98 2
i. T1802 = ( ) = ( ) = 6,749
10 10

10190 2 26,54 2
j. T1902 = ( ) = ( ) = 7,043
10 10

2 + 2
3. Menghitung T2 = ( )
2
3,783+3,794
a. T1002 = ( ) = 3,788
2
4,104+4,169
b. T1102 = ( ) = 4,136
2
4,452+4,639
c. T1202 = ( ) = 4,547
2
4,822+4,892
d. T1302 = ( ) = 4,857
2
5,184+5,373
e. T1402 = ( ) = 5,278
2
5,607+5,750
f. T1502 = ( ) = 5,678
2
6,002+6,022
g. T1602 = ( ) = 6,012
2
6,640+6,375
h. T1702 = ( ) = 6,507
2
6,749+6,775
i. T1802 = ( ) = 6,762
2
7,043+7,166
j. T1902 = ( ) = 7,104
2

4. Menghitung T2 =
(T2-Tnaik2)
a. T1002 = 3,788 14,394 = -10,606
b. T1102 = 4,136 17,308 = -13,172
c. T1202 = 4,547 21,520 = -16,973
d. T1302 = 4,857 23,931 = -19,074
e. T1402 = 5,278 28,869 = -23,591
f. T1502 = 5,678 33,062 = -27,384
g. T1602 = 6,012 36,264 = -30,252
h. T1702 = 6,507 40,640 = -34,133
i. T1802 = 6,762 45,900 = -39,138
j. T1902 = 7,104 51,351 = -44,247

5. Menghitung T2 (+) = T2 + Tnaik2


a. T2(+)100 = -10,606 + 14,394 = 3,788
b. T2(+)110 = -13,172 + 17,308 = 4,136
c. T2(+)120 = -16,973 + 21,520 = 4,547
d. T2(+)130 = -19,074 + 23,931 = 4,857
e. T2(+)140 = -23,591 + 28,869 = 5,278
f. T2(+)150 = -27,384 + 33,062 = 5,678
g. T2(+)160 = -30,252 + 36,264 = 6,012
h. T2(+)170 = -34,133 + 40,640 = 6,507
i. T2(+)180 = -39,138 + 45,900 = 6,762
j. T2(+)190 = -44,247 + 51,351 = 7,104

6. Menghitung T2 () = T2 Tnaik2
a. T2()100 = -10,606 14,394 = -25
b. T2()110 = -13,172 17,308 = -30,48
c. T2()120 = -16,973 21,520 = -38,493
d. T2()130 = -19,074 23,931 = -43,005
e. T2()140 = -23,591 28,869 = -52,46
f. T2()150 = -27,384 33,062 = -60,446
g. T2()160 = -30,252 36,264 = -66,516
h. T2()170 = -34,133 40,640 = -74,773
i. T2()180 = -39,138 45,900 = -85,038
j. T2()190 = -44,247 51,351 = -95,598

7. Menghitung 42L
a. 42L100 = 4 (3,14)2 (1) = 39,438
b. 42L110 = 4 (3,14)2 (1,1) = 43,382
c. 42L120 = 4 (3,14)2 (1,2) = 47,326
d. 42L130 = 4 (3,14)2 (1,3) = 51,269
e. 42L140 = 4 (3,14)2 (1,4) = 55,213
f. 42L150 = 4 (3,14)2 (1,5) = 59,157
g. 42L160 = 4 (3,14)2 (1,6) = 63,101
h. 42L170 = 4 (3,14)2 (1,7) = 67,045
i. 42L180 = 4 (3,14)2 (1,8) = 70,989
j. 42L190 = 4 (3,14)2 (1,9) = 74,932

42L
8. Menghitung =
T2
39,438
a. g100 = = 10,411
3,788
43,382
b. g110 = = 10,488
4,136
47,326
c. g120 = = 10,408
4,547
51,269
d. g130 = = 10,555
4,857
55,213
e. g140 = = 10,460
5,278
59,157
f. g150 = = 10,418
5,678
63,101
g. g160 = = 10,495
6,012
67,045
h. g170 = = 10,303
6,507
70,989
i. g180 = = 10,498
6,762
74,932
j. g100 = = 10,547
7,104

C. Grafik Pengamatan (Terlampir)


D. Perhitungan Ralat
No Xn X
2
Xn Xn - X Xn X

1. 10,411 -0,047 0,047 0,0022


2. 10,488 0,03 0,03 0,0009
3. 10,408 -0,05 0,05 0,0025
4. 10,555 0,097 0,097 0,0094
5. 10,460 0,002 0,002 0,000004
6. 10,418 -0,04 0,04 0,0016
7. 10,495 0,032 0,032 0,0010
8. 10,303 -0,155 0,155 0,0240
9. 10,498 0,04 0,04 0,0016
10. 10,547 0,089 0,089 0,0079
104,583 -0.002 0.582 0,051104

E. Perhitungan

1. Harga rata-rata ( x )
104,583
x = = 10
= 10,458

2. Deviasi rata-rata (a)

| xn x | 0,582
a= = = 0,0582
n 10
3. Deviasi standar (s)

| x x| 2
0,051104
=
n
s = = 0,0753
n -1 10 1

4. Deviasi rata-rata relatif (A)

a 0,0582
A = x 100% = x 100% = 0,55%
x 10,458

5. Deviasi standar relatif (S)

s 0,0753
S = x 100% = x 100% = 0,72%
x 10,458

6. Hasil pengukuran x + a

x + a = 10,458 + 0,0582 = 10,5162


x a = 10,482 0,0582 = 10,39998

7. Ketelitian 100% A% = 100% 0,55% = 99,45%


VIII. PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini praktikan diminta untuk mengamati ayunan
matematis. Ayunan matematis merupakan ayunan yang terjadi jika partikel
bermassa m tergantung pada tali lalu disimpangkan sehingga membentuk
sudut terhadap sumbu vertical dititik tersebut. Ayunan matematis yang
dilakukan pada praktikum ini menggunakan bandul bermassa m terikat tali
yang massa talinya diabaikan dan panjang tali tidak bertambah panjang.
Mula-mula ditetapkan kedudukan penjepit tali pada ketinggian 100
cm, 110 cm, 120 cm, 130 cm, hingga 190 cm. Lalu bandul ditarik kesatu
sisi membentuk simpangan sudut sebesar 10o. Jika beban ditarik kesatu
sisi, kemudian dilepaskan maka beban akan terayun melalui titik
keseimbangan menuju ke sisi yang lain. Bandul dilepas hingga mengalami
ayunan melewati sumbu vertikalnya sebanyak 10 kali lalu periode yang
dibutuhkan oleh bandul bergerak sepuluh kali dihitung dan dicatat.
Percobaan dilakukan sebanyak sepuluh kali keatas dari 100 cm menuju
190 cm dan sepuluh kali kebawah dari 190 cm dengan menurunkan
ketinggian sebanyak 10 cm hingga ketinggian menjadi 100 cm.
Pada praktikum ini, ayunan matematis adalah suatu metode
pengukuran yang dilakukan untuk mengetahui gravitasi yang terjadi di
tempat kita berada dapat dilakukan dengan menggunakan bandul yang
biasa kita kenal dalam pembelajaran fisika adalah bandul matematis.
Dari percobaan yang telah dilakukan didapatkan hasil bahwa
ketinggian mempengaruhi waktu bandul untuk terayun melalui titik
keseimbangan menuju sisi yang lain. Pada ketinggian 100 cm pada
percobaan naik, waktu yang dibutuhkan bandul hanya sebanyak 19,48
sekon dan ketinggian 100 cm pada percobaan turun waktu yang
dibutuhkan bandul hanya 19,54 sekon. Hasil ini sangat berbeda jauh bila
dibandingkan dengan ketinggian tali 190 cm pada percobaaan naik
dibutuhkan waktu sebanyak 26,77 sekon dan ketinggian yang sama pada
percobaan turun sebanyak 26,54 sekon. Dari hasil angka tersebut sudah
dapat dipastikan bahwa ketinggian yang memengaruhi waktu yang
dibutuhkan bandul, bukan besarnya simpangan sudut. Karena pada
percobaan ini besar sudut yang digunakan sama setiap percobaan yaitu
sebesar 10o.
Setelah didapatkan data naik dan data turun dari setiap percobaan
diketinggian yang berbeda-beda, dilakukan perhitungan. Perhitungan awal
yaitu mencari persepuluh waktu pangkat dua yang ditempuh bandul pda
setiap ketinggian. lalu pada hasil pengamatan juga dihitung rata-rata dari
percobaan naik dan percobaan turun dengan ketinggian yang sama. Pada
ketinggian 100 cm, harga rata-rata waktu tempuh bandul untuk 10 kali
melewati sumbu vertikalnya adalah sebesar 3,788 s, 110 cm sebesar 4,136,
120 cm sebesar 4,547 s, 130 cm sebesar 4,857 s, 140 cm sebesar 5,278 s,
150 cm sebesar 5,678 s, 160 cm sebesar 6,012 s, 170 cm sebesar 6,507 s,
180 cm sebesar 6,762 s, dan pada ketinggian 190 cm nilai rata-rata waktu
tempuh adalah sebesar 7,104 s. Dari perhitungan tersebut kita dapat
melihat bahwa semakin tinggi tali maka semakin lama waktu yang
dibutuhkan oleh bandul untuk bergerak melewati sumbu vertikalnya
menuju ke sisi yang lain.
Pada hasil pengamatan juga didapatkan nilai percepatan gravitasi
setiap ketinggian. Nilai percepatan gravitasi berbeda-beda dan tidak
dipengaruhi oleh waktu maupun ketinggian tali, namun tetap bersifat stabil
dengan perbedaan yang tidak jauh, berkisar antara 10,303 m/s (pada
ketinggian 170 cm) hingga 10,555 m/s (pada ketinggian 150 cm).
Setelah dilakukan semua perhitungan untuk menentukan nilai
percepatan gravitasi, dilakukan perhitungan ralat. Harga rata-rata ( )
nilai percepatan gravitasi di dalam laboratorium adalah sebesar 10,458
m/s. Lalu dilakukan perhitungan deviasi dari rata-rata nilai percepatan
gravitasi. Deviasi rata-rata (a) sebesar 0,0582, deviasi standartnya (s)
sebesar 0,0753, deviasi rata-rata relatif (A) sebesar 0,55%, dan deviasi
standart relative (S) sebesar 0,72%. Hasil pengukuran rata-rata + a =
10,5162, - a = 10,3998. Dan dari hasil perhitungan didapatkan tingkat
ketelitian sebesar 99,45%.
IX. KESIMPULAN
Adapun kesimpulan yang didapatkan oleh praktikan setelah
melakukan praktikum antara lain adalah:
1. Ayunan matematis adalah terjadi jika partikel bermassa m tergantung
pada tali lalu disimpangkan sehingga membentuk sudut terhadap sumbu
vertical dititik tersebut.
2. Ayunan matematis menggunakan bandul merupakan salah satu metoda
yang digunakan untuk mengukur nilai gravitasi.
3. Ketinggian mempengaruhi waktu bandul untuk terayun melalui titik
keseimbangan menuju sisi yang lain.
4. Semakin tinggi tali maka semakin lama waktu yang dibutuhkan oleh
bandul untuk bergerak melewati sumbu vertikalnya menuju ke sisi yang
lain.
5. Nilai percepatan gravitasi berbeda-beda dan tidak dipengaruhi oleh
waktu maupun ketinggian tali, namun tetap bersifat stabil.
6. Nilai rata-rata percepatan gravitasi didalam laboratorium adalah sebesar
10,458 m/s.
7. Nilai deviasi rata-rata (a) sebesar 0,0582, deviasi standartnya (s) sebesar
0,0753, deviasi rata-rata relatif (A) sebesar 0,55%, dan deviasi standart
relative (S) sebesar 0,72%. Hasil pengukuran rata-rata + a = 10,5162,
- a = 10,3998. Dan tingkat ketelitian sebesar 99,45%.
DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2015. Buku Petunjuk Praktikum Fisika Industri. Institut Pertanian


Stiper, Yogyakarta.
Anonima, 2015. Gerak Harmonik Sederhana. Sumber:
http://id.wikipedia.org/wiki/Gerak_harmonik_sederhana.html. Diakses pada
tanggal 15 Maret 2015.
Hidayatullah, Arief 2015. Pengertian Teori Bandul. Sumber:
https://www.academia.edu/8388901/Pengertian_Teori_Bandul_Fisis.html .
Diakses pada tanggal 15 Maret 2015.

Yogyakarta, 15 Maret 2015


Mengetahui,
Co Ass Praktikan

(Chairul Rivai) (Rizqi Oktavina Sunarso Putri)