You are on page 1of 54

PENENTUAN KANDUNGAN BAHAN ORGANIK

(RASIO C/N) DAN NILAI pH PADA TANAH MINERAL
DI SEAMEO BIOTROP (BOGOR)

Laporan Praktik Kerja Industri
Ditulis untuk Memenuhi Persyaratan dalam Menyelesaikan Studi
Di SMK AK Nusa Bangsa

FHATIMAH AZ ZAHRA
NIS/NISN : 141510804/0004517152

YAYASAN PENGEMBANGAN KETERAMPILAN DAN
MUTU KEHIDUPAN NUSANTARA
SMK AK NUSA BANGSA
KOTA BOGOR
2017

LEMBAR PERSETUJUAN

PENENTUAN KANDUNGAN BAHAN ORGANIK
(RASIO C/N) DAN NILAI pH PADA TANAH
MINERAL DI SEAMEO BIOTROP (BOGOR)

FHATIMAH AZ ZAHRA
NIS/NISN : 141510804/0004517152

Laporan Praktik Kerja Industri
Ditulis untuk Memenuhi Persyaratan dalam Menyelesaikan Studi
di SMK AK Nusa Bangsa

Menyetujui :

Pembimbing I Pembimbing II

Lydia Ayu Utami, S.Si Rini Damayanti, S.Si

Mengetahui
Wakasek Hubungan Industri dan Masyarakat
SMK AK Nusa Bangsa,

Sofi Ekayanti, S.Si

i

LEMBAR PENGESAHAN

PENENTUAN KANDUNGAN BAHAN ORGANIK
(RAASIO C/N) DAN NILAI pH PADA TANAH
MINERAL DI SEAMEO BIOTROP

FHATIMAH AZ ZAHRA
NIS/NISN : 141510804/0004517152

Dipertahankan di Depan Penguji Praktik Kerja Industri
Sekolah Menengah Kejuruan AK Nusa Bangsa

Tanggal : 29 September 2017

Susunan penguji :
1. Pembimbing Industri

Lydia Ayu Utami, S.Si (…………………………..)
2. Pembimbing Sekolah

Rini Damayanti, S.Pd (…………………………...)
3. Penguji I

(…………………………...)
4. Penguji II

(…………………………...)

Mengetahui
Kepala SMK AK Nusa Bangsa,

Rini Damayanti, S.Si

ii

IDENTITAS SISWA

Nama Lengkap : Fhatimah Az Zahra

Tempat/Tanggal Lahir : Pemalang/ 5 Maret 2000

Jenis kelamin : Perempuan

Golongan darah :

Agama : Islam

NIS/NISN : 141510804/0004517152

Sekolah : SMK AK Nusa Bangsa

Alamat : Jl. KH Sholeh Iskandar Km 4, Tanah Sareal, Kota

Bogor

No Telepon : (0251) 7536316

Catatan kesehatan : Baik

Nama Orang Tua / Wali :

a. Ayah : Eko

b. Ibu : Nuripah

Alamat : The Green Hill blok A2 no 15, Pondok Rajeg ,

Cibinong

Telepon / HP : 089614980638

3

IDENTITAS SEKOLAH

Nama Sekolah : SMK AK Nusa Bangsa

Kompetensi Keahlian : Kimia Analisis (4 tahun)

Alamat : Jl. KH Sholeh Iskandar Km 4, Tanah Sareal, Kota Bogor

No Telepon / Fax : (0251) 7536316 / 754293

No Izin Operasional : Kakanwil Depdikbud Provinsi Jawa Barat

No.637/I.02/OT/1998

Akreditasi : “A”

Yayasan : Pengembangan Keterampilan dan Mutu Kehidupan

Nusantara

Kepala Sekolah : Rini Damayanti, S.Si

Wakasek Hub. Industri : Sofi Ekayanti, S.Si

4

Si 5 . M. Telepon / Fax : (0251) 8323848 / 8326851 Pimpinan : Dr. Raya Tajur Km.For.Sc Pembimbing : Lydia Ayu Utami.Si Pembimbing Lydia Ayu Utami. S. S. Bogor. IDENTITAS INDUSTRI Nama Industri : SEAMEO BIOTROP Alamat : Jl. Indonesia No. Irdika Mansur. 6.

Bapak Eko Purwiyanto. Ibu Rini Damayanti. 3. Ibu Santi Ambarwati. hidayah. Teh Tia. selaku Manager Teknis Service Laboratory SEAMEO BIOTROP. M. 6 . selaku kepala sekolah SMK AK Nusa Bangsa serta pembimbing Prakerin penulis di SMK AK Nusa Bangsa Bogor. Si. S. Bapak Arif Nuryadin. selaku Manager Service Laboratory SEAMEO BIOTRO di Laboratorium Tanah dan Tanaman.Sc. Kak Lau. Dengan segala kerendahan hati. 5. selaku Wakasek Bidang Hubungan Kerjasama Industri. Bu Aah. Pak Purna. dan seluruh staff SEAMEO BIOTROP yang telah banyak membantu penulis dan memberikan banyak ilmu serta pengalaman. B. Kak Dodo. tanah mineral. Kak Siti.Si. KATA PENGANTAR Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat. dan bagaimana cara menganalisis serta hasil analisis tanah mineral. Ibu Sofi Ekayanti. selaku penyelia Laboratorium Tanah dan Tanaman. S. Laporan Praktik Kerja Industri ini disusun untuk memenuhi syarat dalam menyelesaikan studi di SMK AK Nusa Bangsa yang berisi tentang Penentuan CN rasio dan nilai pH. taufiq. penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1.Si. 6. 2. Service Laboratory SEAMEO BIOTROP. 4. Dalam laporan ini penulis menyajikan mengenai sejarah SEAMEO BIOTROP sebagai tempat prakerin. Service Laboratory SEAMEO BIOTROP. dan karunia-Nya sehingga Laporan Praktik Kerja Industri (Prakerin) yang berjudul “Penentuan CN rasio dan nilai pH di SEAMEO BIOTROP” dapat diselesaikan tepat pada waktunya.

9. kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan sebagai penyempurna. Rekan-rekan satu institusi. serta do’a dan dukungan yang tiada henti-hentinya. Penulis menyadari bahwa penulisan laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu. Ade. Seluruh keluarga besar SMK AK Nusa Bangsa yang telah memberikan dukungan penuh dari awal hingga akhir. Denti. Fahlevi serta teman-teman seperjuangan angkatan 17. 7.04. Kak Harti. yaitu Ajeng. 8. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi pembaca dan penulis pada khususnya. Miftha. Penulis vii . Maria. Keluarga terutama kedua orang tua yang selalu menjadi motivator bagi penulis untuk melakukan yang terbaik dalam hidup.

...................................................................................................................................................................................5 2...............................................3 2...............1 Sejarah Umum SEAMEO BIOTROP .....9 3.................... iii IDENTITAS SEKOLAH .............................................6.................................3 Aktivitas Umum SEAMEO BIOTROP ................................................................................................................11 3...................................21 88 8 ..............................................................................v KATA PENGANTAR .........9 3.....4 Sifat Tanah........................1 1...............................................................................................................................................................................................................................................................................................1 pH meter ...................vi DAFTAR ISI .......1 BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN ...............................................2 Tujuan .........................2 Visi............................................3 2.................................xi DAFTAR LAMPIRAN ..... viii DAFTAR TABEL ......................................................................................................................... ii IDENTITAS SISWA .........................................5 Lokasi dan Iklim SEAMEO BIOTROP .....6 BAB III KAJIAN TEORI ...................... xii BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................................................6 Fasilitas SEAMEO BIOTROP ...............3 Bahan Penyusun Tanah ............ Misi.........................20 3.......................................................................................................................................iv IDENTITAS INDUSTRI................6 2........................................................................ Tujuan.................23 3..............................................................................................................10 3........................1 1........................9 3...............................................................................6 2...........1 Latar Belakang Praktik Kerja Industri........................... DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................6 2................................................................................................4 Struktur Organisasi SEAMEO BIOTROP ......5 Analisis Tanah ....................................................................................................................................................................... Fungsi SEAMEO BIOTROP .............................................1 Pengertian Tanah ....2 Proses Pembentukan Tanah .....................6 Teori Instrumen.....................i LEMBAR PENGESAHAN ..................x DAFTAR GAMBAR ................

.....................................................34 5....................................2..............................................................................................................................................................................................................2 Kadar C-Organik pada tanah.......33 5.....2 Pembahasan ......................4 Penetapan C-Organik pada tanah...........................................25 4.....................2 Metode Analisis Parameter............... BAB VI PENUTUP..2.......1 Kesimpulan ......................................................2..................................2 Penetapan Kadar Air Metode Pemanasan Oven 105ºC ........................................25 4..............................................5 Penetapan Nitrogen Total pada tanah..........1 Nilai pH Tanah .............................................................................................34 5................................2................................ .................................25 4.................................................38 DAFTAR PUSTAKA .................................40 9 .........................................................1 Waktu dan Pelaksanaan Praktik Kerja Industri .....................................1 Hasil Analisis Tanah.....................2........25 4..........36 5...............................2............... BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ....2...............26 4................33 5.................28 4..............3 Pengukuran pH Tanah .........................38 6...3 Kadar Nitrogen Total pada tanah.BAB IV PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI .....................2.....................................................1 Preparasi Contoh Tanah ..........27 4...............................................39 LAMPIRAN .............................................................

DAFTAR TABEL Halaman 1 0 .

. DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1....................... Skema pH Meter .......22 1 1 ...................................................................

Struktur Organisasi Lampiran 3. Struktur Organisasi SEAMEO BIOTROP Lampiran 2. Data Hasil Penetapan Lampiran 5. Data Hasil Penetapan Lampiran 6. DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. Alat yang Digunakan xii . Data Hasil Penetapan Lampiran 8. Kriteria Lampiran 4. Contoh Perhitungan Lampiran 9. Data Hasil Penetapan Lampiran 7.

1 .

BAB I PENDAHULUAN 1. Analisis tanah penting untuk menunjang keberhasilan usaha tani.2. air dan udara yang berfungsi sebagai media tumbuhnya tanaman. maka dibutuhkan suatu pendekatan dalam mengetahui kondisi dan kualitas tanah yang akan digunakan. mempertahankan kualitas lingkungan dan meningkatkan kesehatan tanaman. Dengan demikian tanah dapat didefinisikan sebagai kumpulan dari benda alam di permukaan bumi yang terdiri dari campuran bahan mineral. Kualitas tanah adalah kemampuan suatu tanah untuk berfungsi dalam berbagai batas ekosistem untuk mendukung produktivitas biologi. Berdasarkan pentingnya tanah tersebut yang berkaitan dengan media tumbuh tanaman. 1. Pelaksanaan prakerin ini 1 dibantu olah balai atau industri yang memiliki laboraturium kimia. kimia dan biologi tanah maka perlu dilakukan analisis tanah.1 Tujuan Prakerin Praktik Kerja Industri (Prakerin) merupakan salah satu program kurikulum SMK Analis Kimia Nusa Bangsa Bogor untuk program studi kimia analisis yang wajib dilakukan oleh setiap siswa-siswi kelas XIII pada semester VII. . Sedangkan untuk mengetahui kondisi fisika. Analisis tanah merupakan suatu kegiatan yang dilakukan terhadap contoh tanah yang diambil dari lapangan dengan metode tertentu sesuai tujuan yang diharapkan. hewan dan manusia. sebab analisis tanah akan sangat berhubungan dengan kondisi media yang akan ditanami oleh tanaman.2 Tujuan 1. Kondisi fisika. kimia dan biologi tanah dapat dijadikan sebagai indikator untuk menentukan kualitas tanah. Selain itu di dalam tanah terdapat pula udara dan air yang berasal dari hujan yang ditahan oleh tanah sehingga tidak meresap ketempat lain.1 Latar Belakang Praktik Kerja Industri Pada dasarnya tanah berasal dari hasil pelapukan batuan bercampur dengan sisa bahan organik dari organisme (vegetasi atau hewan) yang hidup diatas atau didalamnya. bahan organik.

3. Memperkenalkan fungsi dan tugas analis kimia (sebutan bagi lulusan Sekolah Menengah Anlis Kimia) kepada lembaga-lembaga penelitian dan perusahaan industri ditempat pelaksanaan prakerin (sebagai komsumen tenaga analis kimia). Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap profesional siswa dalam rangka memasuki dunia kerja. . Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan mengembangkan pendidikan di SMK AK Nusa Bangsa. 4.Adapun tujuan program ini dilaksanakan untuk beberapa tujuan sebagai berikut: 1. 2. Meningkatkan pengetahuan siswa dalam hal instrumen kimia analisis yang lebih odern dibandingkan dengan fasilitas yang tersedia di sekolah. dan sistem kerja. 5. Meningkatkan kemampuan dan memantapkan keterampilan siswa sebagai bekal kerja yang sesuai dengan program studi kimia analisis. 6. Meningkatkan wawasan siswa pada aspek-aspek yang potensial dalam dunia kerja. antara lain:struktur organisasi. disiplin.

kadar nitrogen (N) dan besarnya nilai pH pada sampel tanah mineral.2 Tujuan Analisis Analisis dilakukan untuk mengetahui kadar c-organik (C).1.2. 2 .

and Technology (INNOTECH). BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN 2. SEAMES mempunyai kewenangan untuk menentukan arah serta ketentuan lain yang penting bagi SEAMEO. SEAMEO Regional Center for Education Graduate Study in Research and Agriculture (SEARCA). SEAMEO Regional Center for Education. yakni SEAMES (South East Asian Minister of Education Secretariat) yang berlokasi di Bangkok. SEAMEO Regional Center for Higher Education (RIHED). ilmu pengetahuan.1. SEAMEO mempunyai sekretariat. Pada pelaksanaan kegiatannya. SEAMEO Regional Laguage Center (RELC) 3 . SEAMEO Regional Center for Archeology and Fine Arts (SPAFA). SEAMEO Regional Center for Education. SEAMEO memiliki beberapa pusat kegiatan. SEAMEO Regional Center for Tropical Biology (BIOTROP). SEAMEO Regional Center for Vocational and Technical Education (VOCTECH) h. dan kebudayaan. Thailand. dan mengadakan pertemuan sidang setahun sekali. and Mathematics (RESCAM). SEAMES diketuai oleh seorang presiden dari menteri-menteri pendidikan anggota SEAMEO yang dipilih setiap tahunnya. Lembaga ini berdiri pada tanggal 30 November 1965. d. diantaranya adalah : a. c.1 SEAMEO SEAMEO (South East Asian Minister of Education Organization) merupakan sebuah organisasi yang memiliki tujuan menggalang kerja sama antar negara ASEAN dalam bidang pendidikan. Dalam menjalankan roda organisasinya.1 Sejarah Umum Perusahaan 2. e. Innovation. Science. g. b. f.

SEAMEO mempunyai sembilan negara anggota yaitu. Dana itu merupakan dana iuran negara-negara anggota. SEAMEO BIOTROP merupakan lembaga yang berada di bawah pengawasan Departemen Pendidikan Nasional. SEAMEO Regional Centre for Food and Nutrition (RECFON) j. Pada tahun 2014. SEAMEO Regional Open Learning Center (SEAMOLEC) 2. Thailand. Indonesia. serta lokal. Secara organisasi lembaga ini berada di bawah naungan National Biologycal Institute (Lembaga Biologi Nasional) yang berlokasi di Kebun Raya Bogor. Kanada. Sejak didirikan sebagai salah satu pusat regional. 4 .2 SEAMEO BIOTROP SEAMEO BIOTROP (South East Asian Regional Center for Tropical Biology) adalah salah satu lembaga di bawah naungan SEAMEO (South East Asian Minister of Education Organization) yang merupakan pusat penelitian dan pelatihan biologi tropical berciri regional. Vietnam. Oleh sebab itu. i. dan diarahkan oleh suatu dewan yang disebut dewan Pembina (Governing Board). Sedangkan untuk proyek-proyek tertentu dibiayai dari donasi internasional. Singapura. Dana khusus untuk pelaksanaan program-programnya berasal dari Sekretariat SEAMEO (SEAMES). dikendalikan. Sejak tahun 1972. SEAMEO BIOTROP adalah salah satu organisasi yang tertua dan terbesar setelah SEARCA dan INNOTECH. dan Selandia Baru. SEAMEO BIOTROP dinaungi oleh menteri-menteri se-Asia Tenggara. nasional. Filipina. Selain anggota tetap SEAMEO mempunyai anggota negara asosiasi (Assosciate Members) yaitu Australia. dan Malaysia.1. SEAMEO BIOTROP memperoleh dana operasional dan keuangannya dari pemerintah Indonesia. Perancis. SEAMEO BIOTROP dibina. Kamboja. Lembaga yang memiliki nama awal Regional Center for Training Research and Post Graduate Study in Tropical Biology ini didirikan pada tanggal 6 Februari 1968. Laos. Brunei Darussalam. BIOTROP memisahkan diri dan mempunyai kantor pusat sendiri. Dalam gerak langkahnya.

SEAMEO BIOTROP sebagai salah satu pusat wilayah berfungsi sebagai Pusat Penelitian (Research Center). Pusat Pelatihan (Training Center). yaitu mampu mengidentifikasi permasalahan dalam bidang biologi tropika. SEAMEO BIOTROP memiliki tujuan membantu negara-negara anggota SEAMEO untuk menyelesaikan dan mengidentifikasi masalah biologi kritis yang dihadapinya serta meningkatkan perkembangan perekonomian di negara tersebut. Seluruh kegiatan di SEAMEO BIOTROP harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Dewan Pembina (Governing Board) yang terdiri dari seorang wakil dari tiap –tiap negara anggota. 2. Misi tersebut dicapai dengan pelaksanaan tiga hal. yakni penelitian. pelatihan. Tujuan. penelitian. SEAMEO BIOTROP ditempatkan dibawah Sekretariat Jendral Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan. Program penelitian dan pelatihan dirumuskan melalui tahapan berikut ini : 5 . penyebarluasan informasi. SEAMEO BIOTROP menyelenggarakan berbagai kegiatan tersebut. dan Fungsi SEAMEO BIOTROP memiliki visi menciptakan kader-kader yang tangguh terutama dalam bidang biologi tropika yang erat hubungannya dengan kebutuhan ASEAN serta hubungan kerja sama dalam pengembangan sumber daya manusia.2 Visi. Misi yang dimiliki SEAMEO BIOTROP. Misi. Kegiatan tersebut berupa kursus pelatihan (training courses). 2. degan hasil pemecahnya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi. konsultasi. dan kegiatan lainnya. penelitian dan pertemuan ilmiah (loka karya dan seminar) bagi peneliti maupun staf pengajar universitas di negara anggotanya.3 Aktivitas Umum Seluruh aktivitas yang dilakukan di SEAMEO BIOTROP telah direncanakan dalam Rencana Pengembangan Lima Tahun (Five Year Development Plan). dan penyebaran informasi. dan Pusat Informasi dan Pengembangan (Information and Devilotment Center).

2. 2. Seminar tingkat ASEAN. Desa Pakuan Kecamatan Bogor Selatan. 6 . dengan hasil pengamatan sebagai berikut : suhu rata-rata 25-26ºC. 2. Adopsi kebutuhan penlitian yang dihadirioleh anggota GBM dan SEAMEC (Dewan Penasehat SEAMEO). Kotamadya Bogor. Keadaan iklim lokasi SEAMEO BIOTROP dikutip dari pengamatan Stasiun Klimatologi Kelas 1 Darmaga Bogor. pengguna dan pemegang kebijakan. 2. pengguna. Fasilitas-fasilitas itu meliputi laboratorium-laboratorium. 1. 4. perpustakaan. Seminar dalam forum nasional dengan mengundang peneliti.9-31 mm/hari dan kelembaban udara 75-90%. rumah kaca (Green House).6 Fasilitas Keberadaan fasilitas di SEAMEO BIOTROP seluruhnya untuk mendukung semua program kebijakan. 3. Dalam hal ini Government Board Member (GBM) sebagai perwakilan untuk menentukan standar prioritas peneliti dan pelatihan tingkat ASEAN. 6. dihadiri peneliti. yaitu wakil direktur bidang program (Deputy Director for Program) dan wakil direktur bidang menejemen sumber daya (Deputy Director of Resource Management). curah hujan 23. dan pemegang kebijakan.5 Lokasi dan Iklim SEAMEO BIOTROP berlokasi di Jalan Raya Tajur Km.4 Struktur Organisasi SEAMEO BIOTROP dikepalai oleh seorang Direktur yang bertanggung jawab terhadap terlaksananya kebijakan hasil keputusan Dewan Pembina dan tugas-tugas yang tercantum dalam Five Years Development Plan. Direktur dibantu oleh dua wakil direktur. Workshop (khusus anggota SEAMEO BIOTROP).

Laboratorium Penginderaan Jarak Jauh dan Ekologi. bulu tangkis.kantor-kantor. Seiring dengan perkembangan. asrama. Laboratorium Servis SEAMEO BIOTROP telah di audit oleh Komite Akreditasi 7 .1/Dir-SK/SL/V/2003 tentang Penetapan Struktur Organisasi dan Susunan Personalia Laboratorium Servis SEAMEO BIOTROP Bogor. Untuk memberikan kepercayaan kepada pelanggan dan publik. Laboratorium Bioteknologi dan Pembibitan Tanaman. Laboratorium Model Ekosistem (IC-SEA). 2. Sejak bulan Juli 2003 Laboratorium Servis telah menggunakan SNI 19-17025-2000 sebagai jaminan sistem mutu laboratorium. ruang seminar/konferensi. Laboratorium Bahan Alami (Natural Product). Laboratorium Pengendalian Pencemaran. serta fasilitas olah raga seperti lapangan tenis. Kamboja tanggal 3-5 Oktober 2000. 4. 5. Ada enam laboratorium pendukung kegiatan penelitian untuk menunjang pelaksanaan proyek pada program arahan. terhitung sejak tahun 2000 Laboratorium Servis (Services Laboratory) menjadi salah satu bagian dari SEAMEO BIOTROP yang bertugas memberikan layanan jasa laboratorium pengujian. Hal ini berdasarkan hasil keputusan sidang Dewan Pembina (Govering Board) SEAMEO BIOTROP yang diselenggarakan di Phnom Pehn. 3. 6. maka didirikanlah beberapa laboratorium dibawah laboratorium Servis SEAMEO BIOTROP. Laboratorium Pakan dan Pangan. dan tenis meja. yaitu tiga laboratorium analisis antara lain Laboratorium Tanah dan Tanaman. dan Laboratorium Air dan Udara serta Laboratorium Kultur dan Jaringan (Tissue Culture Laboratory). 212. Keberadaan laboratorium ini diperkuat dengan SK Direktur SEAMEO BIOTROP No. Untuk memenuhi kegiatan pelayanan jasa. Laboratorium- laboratorium itu diantaranya : 1. Laboratorium Pengolahan Hama dan Penyakit.

SEAMEO BIOTROP telah terkreditasi sistem mutu ISO 9001. Tahun 2016. peningkatan SDM. pengolahan manajemen. Laboratorium Servis telah berhasil mempertahankan sertifikat SNI 19-17025-2005 untuk tiga periode sampai bulan Januari 2017.Nasional (KAN) pada tahun 2004 dan telah memperoleh sertifikat SNI 19-17025-2000 dengan No. Sedangkan dalam penelitian sejak tahun 2010. Secara umum. sejak tahun 2009. akreditasi LP-221-IDN. SEAMEO BIOTROP melakukan peningkatan sistem mutu. Biotrop telah terakreditasi untuk Pranata Penelitian yang diakui oleh KNAAP. baik secara kelembagaan. dan pada tahun 2016 akan dilakukan reassesmen untuk periode keempat yang dilaksanakan oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN).2008. 8 . Dalam bidang sistem mutu manajemen. maupun bidang penelitian.

Zn. Batuan yang melapuk disebut sebagai bahan tanah. Pada saat proses tersebut terjadi. Mg. P. Batuan yang mengalami proses pelapukan akan lunak dan mengalami dekomposisi. karena masih memiliki struktur yang sama seperti batuan induk. baik pelapukan fisik maupun kimiawi. industri perkebunan. Ca. 3.1 Pengertian Tanah Tanah adalah lapisan permukaan bumi yang secara fisik berfungsi sebagai tempat tumbuh & berkembangnya perakaran penopang tegak tumbuhnya tanaman dan menyuplai kebutuhan air dan udara. batuan yang melapuk tidak bisa langsung dikatakan sebagai tanah. proteksi) bagi tanaman. B. 9 . K. Cl). maupun kehutanan. Cu. (Hardjowigeno 2007) Darmawijaya (1990) mendefinisikan tanah sebagai akumulasi tubuh alam bebas. menduduki sebagian besar permukaan planet bumi. Proses pelapukan akan terbentuk secara terus menerus hingga bahan tanah akan berubah menjadi tanah yang sebenarnya. dan memiliki sifat sebagai akibat pengaruh iklim dan jasad hidup yang bertindak terhadap bahan induk dalam keadaan relief tertentu selama jangka waktu tertentu pula. Mn. S. yang ketiganya secara integral mampu menunjang produktivitas tanah untuk menghasilkan biomass dan produksi baik tanaman pangan. Fe. Akan tetapi. tanaman obat-obatan. dan secara biologi berfungsi sebagai habitat biota (organisme) yang berpartisipasi aktif dalam penyediaan hara tersebut dan zat-zat aditif (pemacu tumbuh. secara kimiawi berfungsi sebagai gudang dan penyuplai hara atau nutrisi (senyawa organik dan anorganik sederhana dan unsur-unsur esensial seperti: N. BAB III KAJIAN TEORI 3.2 Proses Pembentukan Tanah Pada dasarnya tanah yang terbentuk berasal dari pelapukan batuan yang terjadi. terbagilah tanah- tanah tersebut menjadi beberapa lapisan. yang mampu menumbuhkan tanaman.

dengan diameter <2 mm. bahan organik dan topografi. 2. Adapun pengaruhnya. Sehingga. S. Namun bahan organik memegang peranan penting terhadap sifat-sifat tanah yang akan muncul. 10 . dengan diameter 2 mm. mengandung 45% bahan mineral. hanya 3-5%. 2. yaitu : bahan mineral. N. Fraksi tanah halus (fine earth fraction). 5% bahan organik. Menaikkan kemampuan tanah untuk menahan air dan unsur hara (nilai Kapasitas Tukar Kation akan tinggi). bahan organik. Sebagai glanulator (memperbaiki struktur tanah). susunan mineral di dalam tanah berbeda-beda sesuai dengan susunan mineral batuan yang dilapuk. 20-30% udara. b. air dan udara. unsur mikro. terdapat dalam berbagai ukuran: Pasir (2 mm – 50 µ). batu. Proses pelapukan tanah yang terjadi akan berlangsung cepat atau lambat tergantung dari faktor penunjangnya. Pada lapisan tanah atas yang baik untuk pertumbuhan tanaman lahan kering (bukan sawah). 3. Bahan organik Pada tanah. Selain curah hujan dan sinar matahari sebagai faktor terpenting dalam proses pelapukan tanah. bahan induk. Selain curah hujan dan sinar matahari sebagai faktor penunjangnya. dan Liat (< 2 µ). dan 20-30% air. a. Bahan mineral Bahan mineral di dalam tanah merupakan hasil proses dari pelapukan batu-batuan. umumnya terdiri atas kerikil. Bahan mineral tanah dibedakan menjadi : 1. faktor- faktor lain yang mempengaruhi proses ini yaitu organisme. dan lain-lain. Fraksi tanah batuan (rock fragment). kerakal. kadar bahan organik tidaklah tinggi. 3. Sumber unsur hara P. Debu (50 µ - 2 µ).3 Bahan Penyusun Tanah Bahan penyusun tanah terdiri dari empat bahan utama. Setiap jenis tanah memiliki kandungan bahan penyusun yang berbeda-beda. yaitu : 1.

3. atau kelembaban mendekati 100%. Warna Tanah Menurut Hardjowigeno (2007) bahwa warna tanah berfungsi sebagai penunjuk dari sifat tanah. Sebagai bagian sel dari tanaman itu sendiri. Umumnya. Sebagai unsur hara tanaman. di atmosfir 20% O2). Susunan udara di dalam tanah berbeda dengan susunan udara yang ada di atmosfir : 1. Pori-pori tanah sebesar 50% dari volume tanah. Air Kegunaan air dalam tanah berguna bagi pertumbuhan tanaman.03%). c. d. 3. 11 . Tanah lembab memiliki nilai RH (Relative Humidity). Bahan organik pada tanah terdiri dari bahan organik kasar dan bahan organik halus (humus). akar tanaman dapat menyerap unsur hara yang terlarut dalam air dengan baik.4 Sifat Tanah a. Sebagai pelarut unsur hara. Kandungan O2 dalam tanah lebih rendah daripada di atmosfir (udara tanah 10-12% . Umumnya. maka sebagian besar pori-pori tanah terisi oleh air. 4. dan memiliki kemampuan untuk menahan air dan menahan unsur hara yang tinggi. pori-pori terisi oleh udara. Kandungan CO2 dalam tanah lebih besar daripada di atmosfir (>0. Sumber energi bagi mikroorganisme. Udara Udara dan air mengisi pori-pori tanah. Humus merupakan senyawa yang resisten (tidak mudah hancur). 3. 2. 2. tanah yang lembab bahkan kering. Kandungan uap air dalam tanah lebih tinggi daripada di atmosfir. Sifat Fisika Tanah 1. antara lain : 1. Sebaliknya. Pada tanah yang tergenangi air. memiliki warna hitam atau coklat. karena warna tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor yang terdapat dalam tanah tersebut. Salah satu bagian dari protoplasma adalah air.

merah muda. Selain itu. dan kadang- kadang kering. Bahan halus tanah ini dibedakan menjadi : a. yaitu butir tanah yang berukuran antara 0. yaitu daerah yang selalu digenangi air. Debu. b. 2. dan corak biru. Pasir.002 mm hingga 0. seperti kerikil. 12 . selain berwarna abu-abu (Fe dalam bentuk Fe2+). Umumnya. penyebab perbedaan warna tanah diakibatkan oleh kandungan bahan organik yang dimiliki tanah tersebut. jenis tanah yang berada di daerah berdrainase buruk. Ini disebabkan karena tempat bercak itu merupakan jalur akses keluar masuknya udara sehingga Fe akan mengalami proses oksidasi. Sedangkan tanah yang kadang-kadang basah. Semakin banyak kandungan bahan organiknya. mineral kwarsa (SiO2) akan memberikan warna lebih terang hingga pucat. maka warna tanah akan semakin gelap. yaitu tanah yang tidak pernah terendam air. juga persenyawaan Mn akan membentuk warna belang.050 mm. juga ada bercak merah dan kuning. yaitu butir tanah yang berukuran antara 0. Hal ini disebabkan oleh kandungan senyawa Fe yang ada di lapisan tersebut.050 mm hingga 2 mm. kandungan Fe dalam posisi oksidasi (Fe3+) seperti senyawa Fe2O3 (hematit) berwarna merah. Sedangkan yang berukuran kurang dari 2mm disebut bahan halus tanah. yang diketahui memiliki kadar bahan organik yang rendah.H2O (limonit) berwarna kuning cokelat. atau Fe2O3. dan sebaliknya. Tekstur Tanah Tanah disusun dari butir-butir tanah dengan berbagai ukuran. Tanah yang berdrainase baik. seluruh tanah akan berwarna abu-abu akibat kandungan Fe dalam posisi reduksi (Fe2+). warna tanah akan lebih terang. Sedangkan pada lapisan bawah tanah. Bagian butir tanah yang memiliki ukuran lebih besar dari 2mm disebut bahan kasar. dan hitam. koral dan batu.

yaitu butir tanah yang memiliki ukuran kurang dari 0. Liat. Struktur Tanah Struktur tanah merupakan gumpalan kecil dari butiran tanah. tiang. Berdasarkan bentuknya. tekstur tanah menunjukkan kasar halusnya tanah. sehingga dapat menyerap air lebih banyak dan menyediakan unsur hara yang tinggi. Prisma dan Tiang Struktur Mm Sangat Halus <10 Halus 10-20 Sedang 20-50 Kasar 50-100 Sangat Kasar >100 Tabel 1. dimana tanah yang bertekstur liat akan memiliki luas permukaan yang lebih besar dibandingkan dengan tanah bertekstur pasir. 3.002 mm. Struktur tanah ini terbagi menjadi dua bagian. pasir. Kelas tersebut dibagi berdasarkan presentase dari ketiga bahan halus tanah tersebut. 2007) 13 . prisma. Tekstur tanah merupakan perbandingan antara butir- butir pasir. Gumpalan ini terbentuk akibat adanya pengikat diantara butir-butir debu. 2007). dan liat. dan gumpalan membulat. struktur tanah terbagi menjadi 6 jenis yaitu : lempeng. Tekstur tanah dikelompokkan dalam 12 kelas tekstur. tabel di bawah ini merupakan ukuran butir-butir tanah (Hardjowigeno. yaitu struktur tanah berdasarkan bentuk dan struktur tanah berdasarkan ukuran. dan liat yang biasanya merupakan suatu oksida-oksida logam ataupun bahan organik. Ukuran Butir-Butir Struktur Tanah (Hardjowigeno. Sedangkan berdasarkan ukurannya. gumpalan. Menurut Hardjowigeno (2007). debu. Terdapat hubungan antara tekstur tanah dengan daya serap air dan ketersediaan unsur hara. bersudut. c.

nilai OHˉ lebih banyak dibandingkan dengan H+. Dalam keadaan lembab. tanah dibedakan ke dalam konsistensi lunak dan keras. b. semisalkan pencangkulan. (Hardjowigeno.0 yang disebut tanah sulfat masam (cat clay) karena memiliki kandungan asam sulfat yang tinggi. Selain itu di dalam tanah ada OHˉ yang nilainya berbanding terbalik dengan nilai H+. Sedangkan dalam keadaan kering. Sifat Kimia Tanah 1. Pada tanah masam. sering ditemukan tanah-tanah masam yang memiliki pH kurang dari 3. atau mudah tidaknya tanah tersebut dibuat seperti bulatan dan kemampuannya mempertahankan bentuk tersebut (plastis atau tidak plastis). yaitu plastis/lekat dan tidak plastis/tidak lekat. Tanah yang memiliki konsistensi yang baik umumnya tidak akan melekat pada alat pengolah tanah. dan lain-lain. Konsistensi Konsistensi tanah menunjukkan kekuatan daya kohesi/adhesi tanah dengan benda lain. Hal ini dibuktikan dengan daya tahan tanah terhadap gaya yang akan merubah bentuk. 2007).0 – 9. dapat ditentukan dengan mudah atau tidaknya tanah tersebut melekat pada tangan (lekat atau tidak lekat). Di daerah rawa-rawa.0. Sedangkan di daerah 14 . tanah dibedakan ke dalam konsistensi gembur (mudah diolah) sampai teguh (agak sulit dicangkul). pembajakan. Semakin tinggi nilai H+ dalam tanah. maka semakin masam pula tanah tersebut. nilai H+ lebih banyak dibandingkan dengan ion OHˉ. dan dalam keadaan basah. dibedakan konsistensinya berdasarkan tingkat plastisitas atau kelekatannya. sebaliknya pada tanah alkalis. pH tanah pada umumnya berkisar antara 3. Sedangkan untuk menentukan tingkat konsistensi tanah dalam keadaan basah. 4. Kemasaman Tanah (pH) Nilai pH sendiri menunjukkan banyaknya konsentrasi ion H+ dalam tanah.

khususnya bakteri pengikat nitrogen dari udara dan bakteri nitrifikasi. maupun biologi tanah. Mn. Co juga menjadi mudah larut pada pH masam sehingga kadar unsur mikro dalam tanah menjadi tinggi. Zn. Al yang terdapat dalam tanah.5 atau lebih tinggi. 3) Mempengaruhi perkembangan mikroorganisme dalam tanah. kadang-kadang nilai pH tanah sangat tinggi (pH lebih dari 9. unsur-unsur mikro seperti Fe. Bakteri. Ini disebabkan adanya kandungan garam Na pada tanah tersebut (Anonim. yang sangat kering. 1991). Musthofa (2007) dalam penelitiannya menyatakan bahwakandungan bahan organik dalambentuk C-organik di tanah harus dipertahankan tidak kurang dari 2 %. hanya akan berkembang baik pada pH 5. Disamping itu. 2. Terlebih pada tanah rawa-rawa yang memiliki nilai pH sangat rendah. merupakan racun bagi tanaman. fisika.0). selain yang memfiksasi P. pentingnya pH tanah terhadap kesuburan tanah antara lain: 1) Menentukan mudah tidaknya unsur hara dapat diserap oleh tanaman. Hal ini dikarenakan bahan organik dapatmeningkatkan kesuburan kimia. menunjukkan kandungan sulfat yang tinggi. Umumnya. Bahan organik tanah sangat menentukan interaksi antara komponen abiotik dan biotik dalam ekosistem tanah. Penetapankandungan bahan organik dilakukan berdasarkan jumlah C-Organik (Anonim 1991). yang merupakan racun bagi tanaman. Karbon Organik (C-Organik) Kndunganbahan organik dalam tanah merupakan salahsatu faktor yang berperan dalam menentukan keberhasilan suatu budidaya pertanian. Menurut Hardjowigeno (2007). kandungan unsur hara pada tanah ber pH netral akan lebih mudah diserap akar tanaman karena unsur hara kebanyakan mudah larut dalam air. 2) Menunjukkan adanya kemungkinan unsur-unsur beracun. Agar kandunganbahan organik dalam tanah tidak menurun 15 . Cu.

dengan waktu akibat proses dekomposisis mineralisasi maka sewaktu pengolahan tanah penambahan bahan organik mutlak harus diberikan setiap tahun. Tanpa pemberian bahan organik dapat mengakibatkan degradasi kimia. 16 . dan biologi tanah yang dapat merusak agregat tanah dan menyebabkan terjadinya pemadatan tanah (Anonim 1991). fisika.

K+. dan tergantung pada sifat dan ciri tanah itu sendiri. Nilai KTK pada setiap tanah beraneka ragam. Reaksi : Ca2+ NH4+ + Ca2+ Mg2+ NH4+ + Mg2+ + Tanah + NH4 Tanah Na+ NH4+ + Na+ K+ NH4+ + K+ 4. dan lain-lain. Besar atau tidaknya nilai KTK suatu tanah dipengaruhi oleh : a) pH tanah b) Tekstur dan jumlah liat tanah c) Jenis material liat d) Bahan organik e) Pengapuran dan pemupukan Kation merupakan ion yang bermuatan positif seperti Ca2+. Kapasitas Tukar Kation Kapasitas Tukar Kation (KTK) merupakan salah satu sifat kimia yang berhubungan erat dengan kesuburan tanah. NH4+. 2007). kation tersebut terlarut dalam air tanah atau terjerap oleh koloid tanah. Banyaknya kation (dalam miliekuivalen) yang dapat dijerap oleh tanah per satuan berat tanah (biasanya per 100 g tanah) dinamakan sebagai Kapasitas Tukar Kation (KTK). Kejenuhan Basa (KB) Kejenuhan Basa adalah hasil perbandingan antara jumlah kation yang dapat dipertukarkan dengan kapasitas tukar kation yang 17 . Tanah dengan kandungan bahan organik yang tinggi akan memiliki nilai KTK yang tinggi jika dibandingkan dengan tanah yang memiliki kandungan bahan organik rendah atau tanah bertekstur pasir (Hardjowigeno. Na+. Mg2+. Di dalam tanah.3.

Sedangkan jenis-jenis P yang ada di dalam tanah terbagi dua. Hal ini didasari dari kemampuan tanah yang memiliki nilai KB diatas 80% akan lebih mudah mempertukarkan kation basanya dibandingkan dengan tanah yang memiliki nilai KB 50% (Anonim. Pada tanah masam. pada tanah alkalis unsur P akan terfiksasi oleh Ca sehingga tidak dapat digunakan pula oleh tanaman (Hardjowigeno. 2007) Jika tanah yang kekurangan unsur P di dalamnya ditanami oleh suatu tanaman. dinyatakan dalam satuan persen (%). banyak unsur P baik yang berada dalam tanah maupun yang diberikan ke dalam tanah sebagai pupuk (misalkan pupuk TSP) akan terikat oleh Al dan Fe sehingga tidak akan bisa digunakan oleh tanaman. dan mineral- mineral tanah seperti apatit. bahkan mendekati nilai 100% menandakan tanah yang bersifat alkalis. pupuk baik pupuk kandang maupun buatan. dan tidak subur jika nilainya dibawah 50%. maka akan terlihat bahwa pertumbuhan tanaman akan terhambat (kerdil) karena kekurangan P yang berfungsi sebagai 18 . Unsur P dapat diserap pada pH sekitar netral (6-7). Tanah akan sangat subur apabila nilai Kejenuhan Basa lebih dari 80%. Sebaliknya. 1991). fosfolipid) dan P-anorganik (terfiksasi oleh Ca atau Al dalam tanah). Faktor ketersediaan P dalam tanah yang terpenting adalah pH. sedang jika nilai Kejenuhan Basa sekitar 50%-80%. 5. Kemudahan dalam hal pelepasan ion yang dijerap koloid tanah untuk tanaman tergantung derajat kejenuhan basanya. Fosfor Unsur-unsur P di dalam tanah berasal dari sisa-sisa bahan organik. yaitu P-organik (asam nukleat. Kejenuhan basa rendah menandakan bahwa tanah memiliki kemasaman tinggi dan Kejenuhan basa tinggi. Kejenuhan Basa selalu dikaitkan dengan nilai kesuburan tanah.

Nitrogen Nitrogen merupakan unsur hara makro essensial. Pengikatan N di udara oleh mikroorganisme c. menyusun sekitar 1. yang tersedia dan bisa digunakan oleh tanaman hanya kurang dari 3% dari jumlah tersebut (Hardjowigeno. hilang ke atmosfer dan kembali lagi. 6. Terlalu banyak unsur N akan membuat batang tanaman menjadi mudah roboh dan menurunkan resisten tanaman terhadap penyakit. NO2. dan pada ujung daun akan terlihat warna ungu atau coklat. juga berperan sebagai bahan untuk pembentukan senyawa protein. Fungsi nitrogen bagi tanaman adalah memperbaiki pertumbuhan tanaman pada fase vegetatif.Tanaman menyerap unsur ini terutama dalam bentuk NO3. nitrogen organik dalam tanah mengalami mineralisasi sedangkan bahan mineral mengalami imobilisasi. sedangkan terlalu sedikit unsur N akan membuat daun-daun menguning dan akhirnya berguguran. dan persenyawaan lain.5% bobot tanaman dan berfungsi dalam hal pembentukan senyawa protein (Hanafiah. N2O. dan unsur N. NO3. Menurut Hardjowigeno (2007). Bahan Organik b. Pupuk d. enzim. sebagian kembali sebagai residu tanaman. hilang melalui pencucian dan bertambah lagi melalui pemupukan. Selanjutnya dalam siklusnya.namun bentuk lain yang juga dapat menyerap adalah NH4. Nitrogen dalam tanah terdapat dalam bentuk senyawa organik dan anorganik. nitrogen dalam tanah berasal dari : a. 2005). 19 . dan urea (CO(N2))2 dalam bentuk NO3. Sebagian N terangkut.Bentuk-bentuk organik meliputi NH4. pembelah sel. kandungan N-total adalah sebanyak 2000-4000 kg/ha pada lapisan 0-20 cm. Namun. menurut Hardjowigeno (2007) bahwa kelebihan maupun kekurangan unsur N dapat berdampak buruk terhadap tanaman. Namun. amina. asam amino. Air hujan Pada tanah. 2003).

7. Kalium tanah terbentuk dari pelapukan batuan dan mineral yang mengandung 20 . Kalium (K) Kalium merupakan unsur ketiga setelah Nitrogen dan Fosfor yang diserap oleh tanaman dalam bentuk ion K+.

kalium. Natrium (Na) Natrium merupakan unsur penyusun lithosfer keenam setelah Ca dengan kadar 2. Na dapat pula menjadi toksik bagi tanaman apabila kandungan Na dalam tanah terdapat dalam jumlah yang sedikit berlebihan (Hanafiah. Magnesium dibutuhkan dalam tanaman sebagai bahan untuk pembentukan klorofil. suatu tanah disebut tanah alkali jika nilai total basa dijenuhi ≥15% Na. namun yang digunakan oleh tanaman hanya sebagian kecil. gejala ini hanya dapat dilihat dari daun yang sudah berumur tua. 2005). Ini dikarenakan daun yang muda dengan aktif akan mengambil unsur K dari daun yang tua. Bahkan tak jarang. 9. Sebagaimana unsur mikro. karena terhambatnya pertumbuhan klorofil. mineral utama sebagai sumber unsur Na adalah halit (NaCl). Gejala kekurangan unsur K yaitu pada pinggir-pinggir daun tua akan berwarna coklat. Mg2+ dalam tanah berasal dari mineral seperti MgSO4 ataupun kapur CaMg(CO3)2. Muatan posifit K+ akan membantu menetralisir muatan negatif yang berasal dari muatan nitrat dan fosfat. Hardjowigeno (2007) mengemukakan bahwa meskipun K ditemukan dalam tanah jumlahnya banyak. Pada tanah jenis ini. daun yang 21 . namun. Magnesium (Mg) Magnesium dalam tanah dapat diserap sebagai Mg2+. Tedapat gejala apabila tanaman kekurangan unsur kalium. karena 90%-98% dari total kadar kalium dalam tanah tidak dapat digunakan oleh tanah. 8. Karena tingginya garam Na di laut. sehingga jika suatu tanaman kekurangan Magnesium maka daun akan menguning. atau unsur lainnya.75% yang memiliki peran penting dalam menentukan karakteristik tanah dalam pertumbuhan tanaman terutama pada daerah yang berdekatan dengan pantai.

Menyusun dasar penentuan dosis pemberian pupuk optimum. Membedakan jenis tanah satu dengan yang lain secara tepat. Mengukur unsur hara hasil ekstrak. Mengekstraksi contoh dengan bahan pengekstrak. Bahan pengekstrak tersebut bisa larutan asam. Menentukan status keadaan hara suatu bahan. 3. gugur sebelum waktunya adalah tanda bahwa tanaman tersebut kekurangan Magnesium (Hanafiah. Kalsium (Ca) Kalsium dalam tanah berasal dari senyawa-senyawa karbonat CaCO3 dan CaMg(CO3)2. 2. 2005).5 Analisis Tanah Tujuan analisis tanah adalah : 1. atau netral. Kegunaan Ca untuk tanaman sendiri adalah sebagai bahan untuk penyusunan dinding sel. 2. Analisis tanah biasanya terdiri dari dua tahap : 1. 22 . ataupun garam sederhana seperti CaSO4 dan Ca-Fosfat. menunjukkan adanya defisiensi. basa. Mengurangi pencemaran lingkungan karena pemakaian pupuk. 2007). 10. 4. dan pembelahan sel (Hardjowigeno. 3. dan keracunan bagi tanaman.

Keunggulan elektroda gelas dibandingkan elektroda lain adalah : 1. 3. maka elektroda ini digunakan untuk mengukur pH. Lapisan glass membrane yang terdapat di elektroda gelas akan berinteraksi dengan ion H+ pada sampel yang sedang diukur dan elektroda gelas akan mengukur potensial elektrokimia dari ion H+ tersebut. 2. maka elektroda dapat dibuat sangat kecil sehingga dapat digunakan untuk mengukur larutan dengan volume yang kecil.6. Tidak ada zat lain yang ditambahkan ke dalam larutan yang pH-nya akan diukur. Zat-zat yang mudah dioksidasi atau direduksi dapat berada dalam larutan tanpa mengganggu. Kekurangan dari elektroda gelas adalah karena elektroda gelas lebih spesifik untuk ion H+. sehingga voltmeter akan langsung mengkonversikan nilai beda potensial yang terukur menjadi satuan pH.1 pH meter Pengukuran dengan alat pH meter merupakan metode analisis secara potensiometri. pengukuran pH didasari pada perbedaan potensial yang terjadi antara larutan yang terdapat dalam elektroda gelas yang telah diketahui (referensi) dengan larutan yang ada di luar elektroda kelas yang tidak diketahui. Maka dalam penentuan kandungan ion logam perlu digunakan elektroda indikator membran jenis lain yaitu elektroda selektif ion. Prinsipnya. Karena potensial tidak bergantung pada ukuran fisik elektroda. Meter recorder yang terdapat pada pH meter merupakan voltmeter.6 Teori Instrumen 3.3. namun kurang cocok apabila digunakan untuk analisis kandungan ion logam. 23 .

Gambar 1. Skema pH meter 24 .

Label karton yang berisi nomor laboratorium sampel diselipkan dibawah kertas. Dalam buku administrasi dicatat nomor permintaan analisis. Administrasi laboratorium juga membuat laporan analisis yang telah selesai dikerjakan. Surat permintaan dan daftar analisis didokumentasikan. Akar-akar atau sisa tanaman segar.1 Waktu dan Pelaksanaan Praktik Kerja Industri Praktik kerja industri yang dilakukan di laboratorium tanah dan tanaman di SEAMEO BIOTROP Bogor dengan waktu pelaksanaan dimulai dari tanggal 3 Juli – 29 September 2017. b. 4. Sebagai 24 . kerikil.2 Metode Analisis Parameter 4.1 Preparasi Contoh Tanah a.2. diterima oleh administrasi laboratorium. dan kotoran dibuang. Untuk setiap contoh dibuat nomor laboratorium yang ditulis pula pada label karton. jumlah dan nomor contoh. Pengeringan Sampel Untuk sampel tanah yang masih basah. Untuk sampel tanah yang sudah kering. dapat langsung dilakukan pengurangan jumlah dan ukuran sampel dengan cara menghancurkan dan mengaduk sampel agar merata. BAB IV PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI 4. Bongkahan besar dikecilkan dengan tangan lalu disimpan pada rak atau lemari di ruangan khusus bebas kontaminan yang terlindung dari sinar matahari atau dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 40 derajat celcius. Pencatatan Contoh Pencatatan dari lapangan yang disertai surat permintaan analisis yang berisi daftar dan jenis analisis diperlukan. perlu dilakukan pengeringan dengan cara menyebar sampel diatas tampah plastik.

Kadar air dapat ditentukan berdasarkan selisih bobot sampel sesudah dan sebelum pemanasan terjadi. Lumpang. sisa sampel disimpan dalam gedung penyimpanan sampel sebagai cadangan.2 Penetapan Kadar Air Metode Pemanasan Oven 105ºC 1. Alat yang digunakan a.2. Setelah sampel dianalisis.5 mm untuk memperoleh sampel yang berukuran <0. ayakan dan peralatan lainnya harus dalam keadaan bersih dan kering sebelum dipakai untuk sampel berikutnya. Dasar Penetapan Sampel dalam tanah dipanaskan dalam oven pada suhu 105ºC untuk menghilangkan air yang terkandung pada sampel. Cawan Timbang b. Sampel >2 mm kemudian digerus dan digiling kembali. dan diayak dengan ayakan yang lubangnya berukuran 0. 4. catatan untuk menghancurkan dan mengadukkan tanah kering udara dilakukan dalam mortar.5 mm sebagai sampel yang akan dianalisis. Mengecilkan Ukuran dan Pengayakan Sampel digerus pada lumpang porselen atau mesin giling dan diayak dengan ayakan yang lubangnya 2 mm. Faktor koreksi kelembapan dapat dihitung dari hasil kadar tersebut. Sampel berukuran <2 mm ini kemudian disimpan dalam botol yang telah diberi nomor sampel. c. Penyiapan Sampel Sampel yang akan dianalisis disimpan di ruang sampel yang dekat dengan ruang timbang. Desikator c. Reaksi : Tanah .H2O Tanah Kering + H2O 2. d. Oven 25 . Neraca Analitik d.

3 Pengukuran Derajat Keasaman (pH) Tanah 1. 3) Didinginkan cawan yang berisi sampel yang telah kering dalam desikator.2. Standar Acuan SNI 03-6787-2002 : Metode Pengujian pH Tanah dengan Alat pH Meter 26 . hingga memungkinkan untuk hanya mengukur potensial akibat kenaikan konsentrasi H+. Elektroda gelas merupakan elektroda selektif khusus H+. Prosedur Kerja 1) Ditimbang ±5. 4) Cawan yang telah dingin ditimbang hingga bobot tetap. Penjepit cawan 3. Dasar Penetapan Nilai pH menunjukkan konsentrasi ion H+ dalam larutan tanah sebagai – log[H+].0000 gram contoh tanah ke dalam botol atau cawan yang telah diketahui bobot kosongnya yang sebelumnya sudah dipanaskan pada suhu 105ºC selama 1 jam dan didinginkan. 2. e. Kemudian diukur oleh alat dan dikonversi dalam skala pH. 2) Sampel yang telah ditimbang kemudian dipanaskan dalam oven pada suhu 105ºC selama 24 jam. Perhitungan (BKU-BKM) Kadar Air = BKM Faktor Koreksi = (100+Kadar Air) 100 Keterangan BKU : Bobot sampel sebelum pemanasan 105ºC BKM : Bobot sampel setelah pemanasan 105ºC 4. 4. Peningkatan konsentrasi H+ menaikkan potensian larutan.

Larutan buffer pH 4. Neraca analitik dengan ketelitian minimum 0.1 mg c. 5) Hasil pembacaan pH dinyatakan dalam 1 desimal.0 dan pH 7. 3) Dikocok dengan mesin pengocok selama 30 menit.4 Penetapan C-Organik Pada Tanah 1. dengan titik akhir merah anggur. Bahan a. 3. pH meter Inolab e.0μmhos / cm) b. Alat yang digunakan a. 4. Botol kocok 100 mL b. Kelebihan kalium dikromatyang tidak direduksi oleh senyawa karbon organik dititrasi dengan menggunakan larutan ferro sulfat dengan menggunakan indikator feroin. Pipet 10 mL d. Karbon yang bersifat reduktif direaksikan dengan kaium dikromat berlebih tekstur menghasilkan CO2. Air suling (DHL <2. 2) Ditambah 10 mL air suling ke botol yang satu (pH H2O) dan 10 mL CaCl2 0. 4) pH suspensi tanah diukur dengan pH meter yang telah dikalibrasi larutan buffer pH 7.0000 gram sampel tanah masing- masing dimasukkan ke dalam botol kocok.2. kemudian didiamkan selama 1 jam.0 dan pH 4.0 c. Cara Kerja 1) Ditimbang dua kali 10.01 M ke dalam botol lainnya (pH CaCl2).0 atau dengan dua larutan buffer pH mendekati perkiraan pH sampel tanah yang akan diukur. Dasar Penetapan Karbon yang ada dalam bentuk senyawaan organik didapatkan dari hasil dekomposisi H2SO4(p). 27 .01 M 5. Shaker 4. Larutan CaCl2 0.

Tata Penentuan Kadar Karbon Organik dalam Tanah 3.2. Standar Acuan SNI 13-4720-1998. Reaksi 3C + 8H2SO4 +2K2Cr2O7 2Cr2(SO4)3 + 8 K2SO4 + 8H2O + 3CO2 K2Cr2O7 + 7H2SO4 + 6FeSO4 K2SO4 + Cr(SO4)3 + 7H2O + 3Fe2(SO4)3 28 .

d. c.5 N : Larutkan 24.a.5 N.7H2O dengan 750 ml air dan tambahkan 15 ml H2SO4 pekat p.5 mm (1 g jika kadar bahan organik kurang dari 1%).4.5 gram 1. Pereaksi : a. Larutkan 139 g FeSO4. 6. Indikator feroin Larutkan 1. 3) Ditambahkan 20 ml H2SO4 pekat kemudian digoyang cepat sehingga tercampur dengan rata.a. f. Neraca analitis b. Pipet ukur 10 ml e.5155 gram K2Cr2O7 yang telah dikeringkan pada suhu 1200C selama 4 jam kedalam labu ukur 1000 ml encerkan dengan air suling hingga tanda garis. Labu Erlenmeyer f. Diusahakan agar tidak ada zarah tanah yang terlempar ke dinding Erlenmeyer sebelah atas untuk menghindari pencampuran yang tidak merata. Saringan 2 mm c. 2) Ditambahkan 10 ml larutan K2Cr2O7 0. Gelas ukur g. Cara Kerja 1) Ditimbang 0.5 N dengan pipet volumetrik dengan menggoyangkan labu Erlenmeyer perlahan-lahan agar berlangsung pencampuran yang sempurna. Dimasukkan ke dalam labu Erlenmeyer 250 ml.5 mm d.5 g tanah kering udara yang lolos saringan 0. e.10 fenantrolin monohidrat dan 0. Air suling. K2Cr2O7 0. Alat a. Larutan FeSO4 0. Encerkan sampai volume 1000 ml. b. 29 . Buret 5. Labu ukur h. Saringan 0. Larutan H2SO4 97 – 100 % p.7 gram ferro sulfat dalam 100 ml air suling.

5 N.025 M.33 x 100 x Fk Bobot Contoh kering udara Kadar Bahan Organik = % Karbon Organik x 1. 5) Diencerkan dengan 100 ml air suling.2. Standar Acuan SNI 13-4721-1998 : Tata Penentuan Kadar Nitrogen Total dalam Tanah. 30 .003 x 1. Cara Penyediaan Larutan Indikator dan Larutan Baku. 4) Dibiarkan campuran tadi di ruang asam sehingga mencapai suhu kamar (kurang lebih memerlukan waktu sekitar 30 menit).5 Penetapan Nitrogen Total Pada Tanah 1. Selanjutnya. SNI 06-4581-1998. Daar Penetapan Senyawa nitrogen organik dapat dioksidasi dalam lingkungan asam sulfat pekat membentuk (NH4)2SO4.724 4. 9) Dilakukan dua kali pengulangan (duplo). 7. 7) Dititrasi dengan larutan FeSO4 0. Ammonium sulfat yang terbentuk disuling dengan penambahan NaOH . 2.5 N hingga warna berubah menjadi merah anggur. 8) Dilakukan juga penetapan blanko seperti cara diatas tetapi tidak menggunakan sampel tanah untuk menetapkan normalitas FeSO4 0. 6) Ditambahkan 4 tetes indikator Ferroin 0. Perhitungan Kadar C-Organik = (me K2Cr2O7 – me FeSO4 x 0. NH3 yang dibebaskan akan diikat oleh asam borat dan dapat dititar dengan larutan HCl menggunakan penunjuk Conway.

Larutan natrium hidroksida (NaOH) 50 % Dilarutkan 500 gram NaOH dalam piala gelas dengan air suling 600 ml. dan natrium sulfat (Na2SO4) b.3. Alat distilasi nitrogen d. f. Larutan baku HCl 1 N Encerkan 83 ml larutan HCl pekat p.a menjadi 1000 ml dengan air suling i.2 (pink) – pH 6. Indikator metil merah pH 3. Neraca Analitik b. g. Parafin cair c. Larutakan 0.100 gram metil merah (metil red) dan 0.1 gram metil merah apabila tersedia dalam bentuk garamnya dalam 100 ml air suling. h. Buret 4.2 (kuning) Larutkan 0. Cmpuran serbuk selenium (Se). Pereaksi : a. Larutan asam sulfat (H2SO4) pekat d. Larutan asam borat (H3BO3) 4 % Dilarutkan 40 gram H3BO3 dengan 1liter air suling. setelah dingin diencerkan menjadi 1 liter.1 gram metil merah apabila tersedia sebagai asam kloridanya dalam 100 ml air alkohol. Labu Kjedahl Labu distilasi c. Larutan baku HCl 0.150 gram hijau bromokresol (bromocresol green) dengan 200 ml etanol 96 %. Pipet gondok f.020 N Encerkan 20 ml larutan HCl 1 N menjadi 1000 ml dengan air suling 31 . Indikator Conway Dilarutkan 0. Ruang asam e. tembaga sulfat (CuSO4). Erlenmeyer 250 ml g. Alat yang digunakan a. e.

Normalitas (N) HCl = (berat Na2CO3) gram (0. Kemudian tambahkan 3 tetes indikator metil merah dan titrasi dengan larutan asam sampai berwarna merah.21 gram Na2CO3 untuk menentukan larutan asam 0. Pipet 10 ml larutan Na2CO3 dengan tepat dan masukkan ke dalam Erlenmeyer 100 ml.500 g sampel tanah. a) Timbang 0. dinginkan dalam desikator. b) Timbang 0.a dalam oven suhu 1200 ±50C selama 2 jam. Cara Kerja 1) Ditimbang 0. j. Panaskan larutan sampai warna berubah dari merah ke kuning.02 N. Panaskan larutan sampai warna berubah dari merah ke kuning. kemudian digoyangkan perlahan-lahan agar semua tanah terbasahi oleh H2SO4 4) Ditambahkan 5 tetes parafin cair 32 . ulangi pemanasaan hingga warna merah tidak berubah. masukkan ke dalam Erlenmeyer 250 ml. Penentuan Normalitas Larutan baku HCl 0. dimasukkan ke dalam labu Kjedahl 100 ml 2) Ditambahkan 0. Larutkan natrium karbonat dalam 50 ml air suling kemudian tambahkan 3 tetes indikator metil merah dan titrasi dengan larutan asam sampai berwarna merah.5 N.020 N Panskan Natrium Krbonat p. CuSO4.05299 x V HCl (ml) x Fp) 5. dan Na2SO4 3) Ditambahkan 5 ml H2SO4 pekat ke dalam labu.1 N atau timbang 1.05 gram Na2CO3 untuk menentukan larutan asam 0.20 g campuran Se.21 gram Na2CO3 untuk menentukan larutan asam 0. ulangi pemanasan hingga warnamerah tidak berubah. Larutkan natrium karbonat ke dalam labu ukur 100 ml. dinginkan dan lanjutkan titrasi sampai berwarna merah. dinginkan dan lanjutkan titrasi sampai berwarna merah.

hingga diperoleh suatu cairan yang berwarna terang (hijau sampai dengan biru). Selanjutnya diatur kembali posisi pengatur panas pada posisi 3500C sampai destruksi sempurna. kemudian setelah api dimatikan. kemudian api perlahan-lahan diperbesar. kemudian dipindahkan isi labu secara kuantitatif ke dalam labu distilasi tidak boleh melebihi setengah dari isi labu. Pemanasan diteruskan 15 menit lagi. dibiarkan labu menjadi dingin. Perhitungan Kadar nitrogen total (%) = HCl (ml) x N HCl x 14 x 100 x Fk Bobot contoh tanah (mg) Keterangan : ml HCl : (contoh-blanko) N HCl : Normalitas larutan baku HCl yang telah dibakukan 14 : nomor atom unsur nitrogen Fk : faktor koeksi kadar air dari contoh yang ditetapkan berdasarkan bobot kering 1050C 33 . atur suhu pada 1000C selama kurang lebih 10 menit. 5) Dipanaskan labu di dalam ruang asam denngan api kecil . dihomogenkan. Jika menggunakan alat destruksi nitrogen tekan tombol ON. Ditambahkan beberapa tetes indikator PP dan 20 ml NaOH 50 % ke dlam labu destilat atau sampai laruutan menjadi basa 7) Dilakukan distilasi 8) Ditampung distilat dalam Erlenmeyer yang berisi campuran 10 ml H3BO3 4 % dan 5 tetes indikator BCG:MM 9) Dititrasi dengan larutan HCl yang telah dibakukan sampai terjadi perubahan warna dari hijau ke merah muda 10) Dilakukan penetapan blanko 6. 6) Ditambahkan air sebanyak kurang lebih 50 ml.

2 0.1 4.25 0.9 0.21 0.9 4.2 4.31 0.25 0.25 0.17 0.0 0.21 0.2 0.06 7006 6.9 3.2 0.penetapan kadar C-Organik dan penetapan Nitrogen total.1 3.06 39 .0 3.06 6989 6.2 4.06 7000 6.1 3.1 Hasil Analisis Tanah Pada kegiatan prakerin dilakukan penetapan pH tanah dalam air dan CaCl2 (SNI 03-6787-2002).29 0.2 0.9 0.17 0.05 6987 6.04 6990 6.2 4.9 3.21 0.07 6993 6.4 0.9 3. Hasil pengamatan pH (1:1) C-Organik N-Total No Sampel pH Meter (%) (%) H2O CaCl2 6985 6.3 4.17 0.3 4.0 0.0 0.4 4.8 0.9 0.1 3.04 7004 6.1 4.19 7001 5.13 0.06 7005 6.0 0.08 6996 6.3 4.14 0.08 0.2 4.17 0.06 7002 5.27 0.9 0.12 0.2 0. BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN 5.9 4.27 0.0 0.9 4.12 0.04 6991 6.12 0.25 0.09 6997 6.1 4.06 6995 6.8 0.9 4.3 0.08 6988 6.06 6986 5.07 6998 6.2 0.08 6999 5.05 7003 5.9 0.2 0.06 6992 5. Tabel 2.06 6994 5.17 0.3 0.

7006 Netral 6. Pada tanah masam nilai pH tanah dipengaruhi oleh ion H+ dan ion Al3+ yang memiliki kandungan H+ dan Al3+ yang terlarut dalam tanah cukup besar. menunjukkan pH tanah agak masam. 7004. ketersediaan hara untuk tanaman mulai dari batas defisiensi sampai keracunan. Kemasaman ini disebut juga kemasaman cadangan. 6994.tanah + 2H+ + 2Cl- Al3+ . pendugaan perlu tidaknya dilakukan pengapuran.5. dan kesesuaian suatu tanah untuk berbagai jenis tanaman. sehingga kemasaman ini selain disebabkan H+ yang telah ada dalam tanah juga disebabkan oleh H+ yang terbentuk dari hasil hidrolisis Al3+ berlangsung.tanah + 3CaCl2 → 3Ca2+ .6 – 7. 7000.tanah + CaCl2 → Ca2+ . 6992. Reaksi tanah menunjukan sifat kemasaman atau alkalinitas tanah yang dinyatakan dengan nilai pH. Menurut pusat penelitian tanah (1983) tingkat kemasaman sampel tanah tersebut berdasarkan pH H2O nya dapat dikelompokkan sebagai berikut : Tabel 3.5. 6990. Ion Al3+ akan terhidrolisis membentuk Al(OH)3 dan membebaskan H+.1 Nilai pH Tanah Kemasaman tanah atau pH tanah merupakan indikator terbaik untuk reaktivitas ion dan proses-proses yang terjadi di dalam tanah. H+ .2. 7002. 6998. 7005. 6995. 6997. Kriteria Kemasaman Kemasaman Range pH No. 6996. 6987.5 – 5. Sampel Sangat masam < 4. 7001. pada kisaran pH tanah 5. 6991. 6989. Reaksi tanah yang ditunjukan oleh nilai pH tanah merupakan petunjuk ketersediaan unsur-unsur hara tanaman. 6986.5 - Agak masam 5. 6993.6 – 6. 7003. Hasil analisis pada tabel 3 menunjukan masing – masing contoh tanah mempunyai tingkat kemasaman yang berbeda.2 Pembahasan 5. 6988.5 - Masam 4.tanah + Cl.5 - Nilai kriteria pH contoh tanah pada Tabel 3 diatas.+ Al3+ Al3+ + H2O → Al(OH)3 + 3H+ 39 . 6999.5 6985.6 – 6. Tanah dengan ketersediaan Aluminium tinggi cenderung menurunkan pH tanh.

Tujuan penambahan itu agar kondisi pH tanah sesuai dengan pH tanah yang diharapkan atau dibutuhkan untuk tanaman. sedangkan tanah gambut dan lapisan organik tanah hutan dapat mengandung 40 sampai 50% C-organik dan biasanya < 1% di tanah berpasir (Fadhillah. Semua zat tersebut terutama Al3+ jika konsentrasinya meningkat akan berpotensi toksik bagi tanaman. dan semua jenis senyawa organik yang terdapat di dalam tanah. HCO3-. fisika. Zn2+.2. Penambahan kapur pertanian bukan untuk menaikan nilai pH tetapi lebih untuk menekan kelarutan ion Al3+. maka dapat di atasi dengan penambahan belerang untuk menurunkan nilai pH tanah. 5. tanah mineral pada umumnya mengandung C-organik antara 1 hingga 9%. dan kimia. Garam-garam ini yang terakumulasi mengandung kation Na+. Cu2+. kompleks jerapan tanah banyak diisi garam-garam. Apabila kondisi tanah terlalu alkalis. dan SO42-. Kadar C-organik tanah cukup bervariasi. K+. Tanah dengan nilai pH < 8. Garam-garam ini dapat berasal dari mineral yang melapuk dan terakumulasi di tempat tertentu dimana curah hujan sangat rendah untuk mencuci garam-garam tersebut. Nilai pH pada penerapannya digunakan untuk menentukan mudah tidaknya tanaman menyerap unsur hara yang terkandung di dalam tanah.5 atau tanah basa.2 Kadar C-Organik dalam Tanah C-organik adalah bagian dari tanah yang merupakan suatu sistem kompleks dan dinamis. seperti adanya Al3+. Pada kondisi pH yang mendekati netral tanaman akan dengan mudah menyerap unsur hara yang terkandung dalam tanah. 2010) Menurut Balai Penelitian Tanah (2005) nilai C-organik suatu tanah dapat dikelompokkan sebagai berikut : 39 . Cara untuk menigkatkan pH tanah yang terlalu masam dapat dilakukan dengan penambahan kapur pertanian. Namun pada kondisi pH yang terlalu masam tanaman akan sulit menyerap unsur hara yang terkandung dalam tanah dan memungkinkan adanya zat-zat beracun bagi tanaman. C-organik juga merupakan penyusun bahan organik yang terkandung di dalam maupun pada permukaan tanah yang berasal dari senyawa karbon di alam. Pada keadaan basa-basa habis tercuci. karena dipengaruhi oleh faktor biologi. Kemasaman tanah merupakan hal yang biasa terjadi pada wilayah – wilayah bercurah hujan tinggi yang menyebabkan tercucinya basa-basa dari kompleks jerapan dan hilang elalui drainase. dan CO32-. yang bersumber dari sisa tanaman atau binatang yang terdapat di dalam tanah yang terus menerus mengalami perubahan bentuk. Ca2+ dan Mg2+ serta anion-anion Cl-. SO42-. kation Al3+ dan H+ tertinggal sebagai kation dominan yang menyebabkan tanah bereaksi masam.

7003. 6993. 2014) 39 . Sangat Rendah <1% 6995. sampel tanah yang dianalisis memiliki kadar C-organik pada tingkat sangat rendah setelah dibandingkan dengan acuan dari Balai Peneitian Tanah. Diantara sekian banyak faktor yang mempengaruhi kadar C-organik. Sampel 6985. Semakin ke daerah dingin.Tabel 4. oksidasi terhambat karena kondisi aerasi yang buruk. (Tabloid. Semakin ke bawah kadar C-organik semakin berkurang.tanah dengan jumlah liat tinggi maka pada umumnya memiliki kadar C-organik yang lebih tinggi dari pada tanah dengan tekstur berpasir. 6997. Faktor iklim yang berpengaruh adalah suhu dan curah hujan. 7005. 6992. Agar kandungan bahan organik dalam tanah tidak menurun seiring dengan waktu akibat proses oksidasi. (Tabloid. kadar C-organik semakin tinggi. 6998. dimana air berlebih. 6990. 6991. Kedalama lapisan menentukan kadar C-organik. Kadar C-organik terbanyak ditemukan di lapisan atas setebal 20 cm(15-20%). 6987. tekstur tanah.Kriteria C-organik Tingkat C-organik Range Nilai No. 6988. 6994. Bila kelembaban efektif meningkat.Tekstur tanah juga cukup berperan. kadar C-organik juga bertambah. 7001. 6989. 6986. 2014) Pada tanah dengan drainase buruk. 7002. iklim. 6999. Tanah berpasir memungkinkan oksidasi yang baik sehingga C-oganik lebih cepat habis bila dibandingkan tanah mineral. bila kondisi lainnya sama. 7006 Rendah 1-2% - Sedang 2-3% - Tinggi 3-5% - Sangat Tinggi >5% - Dari hasil pengukuran. 7004. Hal ini menyebabkan kadar C-organik pada tanah dengan drainase buruk lebih tinggi dari pada tanah berdrainase baik. 6996. maka sewaktu pengolahan tanah penambahan bahan organik mutlak harus diberikan setiap tahun. Hal itu disebabkan akumulasi C-organik memang terkonsentrasi dilapisan atas. 7000. faktor yang penting adalah kedalaman tanah. dan drainase.

39 .