PETUNJUK  PEMAKAIAN  HORMON  PACLOBUTRAZOL  UNTUK  MERANGSANG  

PEMBUNGAAN  DAN  BUAH  DI  LUAR  MUSIM  
 
 
Keterangan  singkat  hormon  paclobutrazol:  
 
Paclobutrazol  atau  sering  disingkat  dengan  PBZ  adalah  zat  pengatur  tumbuh  tanaman  yang  
termasuk   dalam   klas   bahan   kimia   trizole.   Mekanisme   kerja   PBZ   berlawanan   dengan   kerja  
hormon   giberelline.   Rumus   kimia   paclobutrazol   adalah   C15H20ClN3O.   Paclobutrazol  
menghambat  biosintesis  giberelline,  menghambat  perpanjangan  sel  dan  perpanjangan  buku-­‐
buku   tanaman.   Meskipun   biosintesis   giberelline   terhambat,   pembelahan   sel   tetap   terjadi  
namun   sel   tidak   mengalami   perpanjangan/pembesaran.   Akibatnya   adalah   buku-­‐buku  
menjadi   lebih   pendek,   diameter   batang   dan   ranting   menjadi   lebih   kecil,   tanaman   menjadi  
kerdil.   Paclobutrazol   meningkatkan   ketahanan   tanaman   terhadap   stress.   Paclobutrazol  
bersifat   menghentikan   proses   pertumbuhan   tanaman   sehingga   cadangan   karbohidrat  
menjadi  lebih  banyak  sehingga  memungkinkan  tanaman  untuk  segera  berbunga  dan  berbuah.  
Aplikasi  hormon  paclobutrazol  dalam  dosis  kecil  bermanfaat  untuk  meransang  pembungaan  
dan   pembuahan   yang   serempak.   Hormon   paclobutrazol   bisa   digunakan   untuk   tanaman   hias  
(bunga)   maupun   buah-­‐buahan.   Penggunaan   paclobutrazol   tidak   direkomendasikan   untuk  
diaplikasikan  secara  terus  menerus  karena  bisa  mengakibatkan  tanaman  kerdil  permanen.  
 
Manfaat  hormon  paclobutrazol:  
-­‐   merangsang  pembungaan  dan  pembuahan  tanaman  di  luar  musim  
-­‐   membuat  bunga  atau  buah  lebih  seragam  
 
Kemasan  hormon  paclobutrazol:  
-­‐   hormon  encer  konsentrasi  100  ppm  @100ml  
-­‐   hormon  pekat  konsentrasi  10.000  ppm  @100ml  
 
Cara  aplikasi:  
 
Aplikasi  hormon  paclobutrazol  bisa  dilakukan  dengan  tiga  cara:  
-­‐   disemprotkan  ke  daun;  untuk  tanaman  semusim,  tanaman  perdu,  dan  tanaman  yang  
berbatang  rendah  dan  memungkinkan  untuk  dilakukan  penyemprotan  melalui  daun.  
-­‐   disuntikkan/diinfuskan  ke  batang;  untuk  tanaman  tahunan,  tanaman  keras  dan  
tanaman  berkayu  lainnya,  tanaman  yang  sudah  tinggi  dan  tidak  memungkinkan  
untuk  dilakukan  penyemprotan  ke  daun.  
-­‐   diinfuskan  ke  akar;  untuk  tanaman  tahunan,  tanaman  keras  dan  tanaman  berkayu  
lainnya,  tanaman  yang  sudah  tinggi  dan  tidak  memungkinkan  untuk  dilakukan  
penyemprotan  ke  daun.  
 
A.  Penyemprotan  hormon  paclobutrazol  ke  daun  
-   encerkan  hormon  menggunakan  air  bersih  dengan  konsentrasi  kurang  lebih  5  –  10  
ppm  dan  aduk  hingga  hormon  tercampur  merata,  
-   masukkan  larutan  hormon  ke  dalam  tangki  semprot,  
-   semprotkan  larutan  hormon  ke  seluruh  permukaan  daun  hingga  semua  daun  
terbasahi  sempurna,  
-   penyemprotan  dilakukan  di  pagi  hari  atau  di  sore  hari  ketika  tidak  hujan,  jika  terjadi  
hujan  lakukan  penyemprotan  ulang,  
-   penyemprotan  dilakukan  dua  minggu  sekali  selama  dua  atau  tiga  bulan,  
-   jangan  lakukan  penyemprotan  paclobutrazol  terus  menerus  sepanjang  musim.  
 
B.  Penyuntikan  ke  daun  
-   encerkan  hormon  menggunakan  air  bersih  dengan  konsentrasi  kurang  lebih  10  ppm  
dan  aduk  hingga  hormon  tercampur  merata,  
-   gunakan  bor  dengan  diameter  kurang  lebih  1  cm,  
-   bor  batang  pohon  hingga  ke  bagian  kambium,  
-   masukkan  larutan  hormon  sebanyak  10-­‐20  cc  (tergantung  besarnya  pohon)  ke  dalam  
lubang  tersebut,  
-   oleskan  fungisida  ke  bagian  sekitar  lubang  untuk  menghindari  infeksi  jamur,  
-   tutup  lubang  dengan  potongan  kayu,  vaseline  atau  tanah  untuk  menghindari  infeksi  
jamur/patogen  
-   penyuntikan  dilakukan  dua  minggu  sekali  selama  dua-­‐tiga  bulan,  
-   jangan  aplikasikan  hormon  paclobutrazol  terus  menerus  sepanjang  tahun/musim.  
 
C.  Infus  akar  tanaman  
-   encerkan  hormon  menggunakan  air  bersih  dengan  konsentrasi  kurang  lebih  5  ppm  
dan  aduk  hingga  hormon  tercampur  merata,  
-   gali  tanah  di  sekitar  batang  yang  memiliki  perakaran  bagus.  Pilih  akar  yang  sehat  dan  
segar  dengan  ukuran  kurang  lebih  sebesar  0.5  s/d  1  cm,  
-   gunakan  botol  kecil  denga  volume  kurang  lebih  250  ml,  
-   masukkan  larutan  hormon  sebanyak  100ml  ke  dalam  botol,  
-   masukkan  potongan  akar  ke  dalam  botol  berisi  larutan  hormon  tersebut,  
-   tutupi  bagian  mulut  botol  dengan  kapas  atau  kain  untuk  menghindari  masukkan  
tanah  ke  dalam  botol,  
-   timbun  botol  dengan  tanah.  
 
 
 
Keterangan  lebih  lanjut  silahkan  kunjungi:    
https://isroi.com/jualanku/hormonzat-­‐pengatur-­‐tumbuh-­‐zpt-­‐tanaman/#paclobutrazol