ANALISIS MOTIVASI BELAJAR AKUNTANSI DAN ORIENTASI PASCA LULUS SERTA PENGARUHNYA TERHADAP PRESTASI BELAJAR AKUNTANSI PADA

SISWA KELAS III JURUSAN AKUNTANSI SMK BISNIS DAN MANAJEMEN Se-KOTA TEGAL TAHUN AJARAN 2004/2005.

SKRIPSI
Untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Akuntansi pada Universitas Negeri Semarang

Oleh Tuti Asih 3364000120

FAKULTAS ILMU SOSIAL JURUSAN EKONOMI 2005

PERSETUJUAN PEMBIMBING Skripsi ini telah disetujui oleh Pembimbing untuk diajukan ke sidang panitia ujian skripsi pada : Hari Tanggal : :

Pembimbing I

Pembimbing II

Drs. Agus Wahyudin, M.Si NIP. 131658236

Drs. Asrori, M.S NIP. 131570078

Mengetahui: Ketua Jurusan Ekonomi

Drs.Kusmuryanto,M.Si NIP. 131404309

PENGESAHAN KELULUSAN Skripsi ini telah dipertahankan di depan Sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Negeri Semarang pada : Hari Tanggal : Sabtu :26 Februari 2005

Penguji Skripsi

Dra Margunani, M.P NIP.131570076

Anggota I

Anggota II

Drs. Agus Wahyudin, M.Si NIP. 131658236

Drs. Asrori, M.S NIP. 131570078

Mengetahui: Dekan,

Drs. Sunardi NIP. 130367998

PERNYATAAN

Saya menyatakan bahwa yang tertulis di dalam skripsi ini benar-benar hasil karya saya sendiri, bukan jiplakan dari karya tulis orang lain, baik sebagian atau seluruhnya. Pendapat atau temuan orang lain yang terdapat dalam skripsi ini dikutip atau dirujuk kode etik ilmiah.

Semarang, 24 Januari

2005

Tuti Asih NIM. 3364000120

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

“Apabila telah ditunaikan sholat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah sebanyak-banyaknya supaya kamu beruntung” (Al-Jumu’ah 10) “Barang siapa melepaskan salah satu kesusahan dunia dari seorang mukmin, maka Allah akan melepaskan salah satu kesusahan hari kiamat darinya. Barang siapa memudahkan orang yang di landa kesulitan maka Allah akan memudahkannya di dunia dan akhirat”. (Abu Hurairah R.A) “Orang yang menabur dengan berlinang air mata akan menuai dengan bersorak- sorai”. (Drs. Jong Jek Siang, M.SC)

Ku Persembahkan Skripsiku ini untuk: Allah SWT yang selalu memberi Petunjuk Ibu Bapakku yang tercinta Mas Eko, Tauhid dan Maulana yang selalu memberi semangat Teman-teman Pendidikan Akt ‘00 Ikhwan-Akhwat yang tergabung di Eksis, Kifs dan rekan - rekan di Hima Ekonomi Warga Kirana Cost Sekaran Seperjuangan di

PRAKATA

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat-NYA sehingga skripsi dengan judul “ Pengaruh Motivasi Belajar Mata Pelajaran Akuntansi antara Siswa yang ingin Bekerja dan Melanjutkan Pendidikan Terhadap Prestas Belajar Akuntansi pada siswa Kelas III Jurusan Akuntansi SMK Bisnis

Manajemen Se- Kota Tegal Tahun Ajaran 2004/2005” dapat terselesaikan dengan baik. Skripsi ini disusun untuk menyelesaikan studi strata 1 (satu) guna meraih gelar sarjana Pendidikan. Berkat bantuan dan dukungan berbagai pihak, penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Dr. H.AT Soegito, SH M.M sebagai Rektor Universitas Negeri Semarang 2. Drs. Sunardi sebagai Dekan FIS UNNES 3. Drs. Kusmuryanto, M.Si sebagai Ketua Jurusan Ekonomi 4. Drs. Agus Wahyudin, M.Si sebagai dosen pembimbing I yang telah memberikan bimbingan dan arahan dengan tulus 5. Drs. Asrori, M.S sebagai dosen pembimbing II yang telah memberikan bimbingan dan arahan dengan tulus 6. Tasripin Mansur, S.Pd, M.Pd sebagai kepala sekolah SMKN 02 Tegal 7. Drs. Gunawan sebagai kepala sekolah SMK PGRI Kota Tegal 8. Siti Masykurotun, BA sebagai kepala sekolah SMK Bhakti Karya Kota Tegal 9. Drs. Dwi Siswiyono sebagai wakil kepala sekolah bagian kurikulum di SMKN 02 Tegal 10. Drs. Sukaryo sebagai wakil kepala sekolah bagian kurikulum di SMK PGRI Kota Tegal

11. Drs. Alwiyah sebagai wakil kepala sekolah bagian kurikulum SMK Bhakti Karya Kota Tegal 12. Jajaran dan Staff Dinas Pendidikan Kota Tegal 13. Seluruh siswa kelas III akuntansi SMKN 02 Tegal, SMK PGRI dan SMK Bhakti Karya yang telah memberikan bantuan dalam pengisian angket penelitian ini 14. Ibu dan Bapak tercinta yang selalu mencurahkan kasih sayangnya tanpa mengharapkan balasan dan juga mas Eko, Tauhid, Maulana yang selalu memotivasi. 15. Semua pihak yang telah memberikan dukungan dan bantuan sehingga skripsi ini dapat terselesaikan Semoga Allah memberikan balasan dan rahmat-Nya atas segala kebaikan yang telah diberikan kepada penulis selama menyusun skripsi. Akhir Kata, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Semarang, 24 Januari 2005

Penyusun

SARI

Tuti Asih, 2005. “ Pengaruh Motivasi Mempelajari Akuntansi antara Siswa yang ingin Bekerja dan Melanjutkan Pendidikan Terhadap Prestasi Belajar Akuntansi pada Siswa Kelas III SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun 2004/2005”. Jurusan Ekonomi. Program Studi Akuntansi, Fakultas Ilmu Sosial. Universitas Negeri Semarang……Halaman. Kata Kunci : Motivasi, Orientasi bekerja dan melanjutkan pendidikan, Prestasi. Motivasi merupakan dorongan yang timbul dari dalam diri seseorang yang menyebabkan ia dapat belajar dengan baik. Motivasi ini mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap prestasi belajar siswa dalam bentuk ketekunan belajar. Permasalahan yang diangkat dalam penelitian ini “Adakah pengaruh motivasi mempelajari akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III SMK Bisnis dan Mnajeme se- kota Tegal tahun ajaran 2004/2005 dan seberapa besar pengaruhnya” Tujuan penelitian ini mengacu pada permasalahan adalah untuk mengetahui pengaruh motivasi mempelajari akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III SMK Bisnis dan Manajemen se- kota Tegal tahun ajaran 2004/2005, untuk mengetahui seberapa besar pengaruh motivasi mempealajari akuntansi antara siswa yang ingin bkerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III SMK Bisnis dan manajemen se-kota Tegal tahun ajaran 2004/2005. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan pada siswa kelas III akuntansi di seluruh SMK Bisnis dan Manajemen negeri dan swasta yang ada di kota Tegal berjumlah lima sekolah dengan siswa sebanyak 286 siswa. Sampel dalam penelitian ini sebanyak 116 siswa dengan penggunaan rumus iterasi.Dimana ada 78 Siswa yang yang ingin bekerja dan 38 siswa yang ingin melanjutkan pendidikan diambil dengan cara undian dengan teknik simple random sampling sedangkan pengambilan sampel sekolah menggunakan cara cluster random sampling dan di peroleh tiga sekolah sebagai sampel yang mewakili populasi. Variabel yang diteliti dalam penelitian ini meliputi Motivasi mempelajari akuntansi sebagai variabel bebas (X), siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan sebagai variabel Dummy dimana orientasi siswa untuk bekerja sebagai vaiabel Dummy I (D1) dan orientasi siswa untuk melanjutkan pendidikan sebagai variabel Dummy 2 (D2) sedangkan Prestasi belajar akuntansi sebagai varibel terikat (Y). Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode kuesioner/angket dan metode dokumentasi sedangkan metode analisis data yang digunakan adalah analisis statistik yaitu analisis regresi menggunakan variabel dummy.

Dari hasil analisis regresi di peroleh koefisisen untuk motivasi belajar akuntansi sebesar 0,464 dan diuji menggunakan uji t di peroleh t hitung 3,117 > t tabel 1,98 dengan dk = 113 dan taraf kesalahan (α) sebesar 5% yang berarti menunjukkan bahwa motivasi berpengaruh terhadap prestasi belajar akuntansi. Koefisien peubah dummy yakni orientasi untuk bekerja dan melanjutkan pendidikan sebesar 0,330 yang diuji keberartiannya menggunakan uji t di peroleh 3,087 berarti signifikan dan di peroleh konstanta 5,578.Dari hasil analisis ini di peroleh persamaan regresi Y = 5578+ 0,464 X + 0,330 Di dengan I = 1 untuk siswa yang berorientasi melanjutkan dan i = 0 untuk siswa yang berorientasi untuk untuk bekerja. Model ini mempunyai arti bahwa untuk siswa yang mempunyai orientasi untuk melanjutkan pendidikan maka prestasi belajarnya dapat diprediksi dengan persamaan 5,578 + 0,464X + 0,330 (1) sedangkan siswa yang berorientasi untuk bekerja dapat diprediksi prestasi belajarnya dengan persamaan Y = 5,578 + 0,464 X. Tampak bahwa dari model persamaan tersebut bahwa siswa yang memiliki motivasi belajar yang sama antara siswa yang satu dengan yang lain, maka siswa yang berorientasi melanjutkan pendidikan akan mencapai prestasi yang lebih tinggi di banding dengan siswa yang berorientasi untuk bekerja. Secara simultan, diuji keberartiannya dengan uji F dan di peroleh F hitung 11,522 > F tabel 3,08. Besarnya kontribusi motivasi belajar akuntansi dan orientasi melanjutkan dan bekerja mencapai 16,9%. Di tinjau dari korelasi parsial di peroleh koefisien motivasi belajar akuntansi terhadap prestasi mata pelajaran akuntansi sebesar 0,281 sedangkan orientasi melanjutkan dan bekerja sebesar 0,279. Tampak bahwa hubungan motivasi belajar lebih tinggi dari orientasi melanjutkan ataupun bekerja.

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang masalah Penelitian Garis-garis Besar Haluan Negara (1999:52) menyebutkan bahwa pembangunan nasional merupakan peningkatan kualitas manusia dan masyarakat Indonesia yang dilakukan secara berkelanjutan, berlandaskan kemampuan nasional dengan memanfaatkan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta memperhatikan tantangan perkembangan global. Dalam rangka menyukseskan pembangunan nasional, pendidikan di rasa penting untuk menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas untuk pemanfaatan sumber daya alam agar tercapai kesejahteraan dan kemakmuran kehidupan masyarakat. Seiring dengan pesatnya kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dewasa ini, berbagai upaya peningkatan kualitas pendidikan agar sesuai dengan tuntutan zaman telah banyak dilakukan karena maju mundurnya kehidupan bangsa dan negara tergantung pada pendidikan yang ada. Sesuai dengan kurikulum SMK (1999: 1) disebutkan bahwa tujuan pendidikan SMK bisnis dan manajeman adalah menyiapkan tamatannya untuk bekerja, mengembangkan profesinya pada berbagai jenis pekerjaan di bidang bisnis dan manajemen antara lain akuntansi, perbankan, sekretaris, penjualan, asuransi dan koperasi. Jurusan akuntansi sebagai salah satu jurusan di SMK Bisnis Manajemen membekali siswanya dengan tiga macam program yakni program normatif, adaptif dan produktif. Program produktif memuat aneka macam mata pelajaran seperti pelayanan prima, membuka usaha kecil, siklus akuntansi, mengetik, surat niaga dan kearsipan, akuntansi perbankan, akuntansi keuangan, akuntansi perpajakan, komputer akuntansi dan praktek kerja industri. Yang semuanya

bermuara membekali peserta didik dengan kompetensi yang sepadan dengan tuntutan dunia kerja (Kurikulum SMK 1999: 21). Pendidikan dan pengajaran adalah suatu proses yang sadar tujuan. Tujuan dapat diartikan sebagai suatu usaha untuk memberikan rumusan hasil yang diharapkan siswa setelah menyelesaikan pengalaman belajar (Sardiman 2001:55). Tercapai tidaknya tujuan pengajaran dapat dilihat dari prestasi belajar yang diraih siswa. Sekolah Menengah Kejuruan mengharapkan lulusannya memiliki prestasi yang tinggi dan ahli di bidangnya masing-masing. Dengan prestasi yang tinggi, para siswa dapat memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang memadai baik untuk bekerja ataupun untuk melanjutkan ke Perguruan Tinggi Salah satu faktor yang mempengaruhi prestasi siswa adalah motivasi. Dengan adanya motivasi, siswa akan belajar keras, ulet, tekun dan memiliki konsentrasi penuh dalam proses belajar pembelajaran. Motivasi dari dalam diri siswa SMK kelas III yakni keinginan untuk bekerja ataupun melanjutkan pendidikan merupakan faktor intrinsik yang mempengaruhi pencapaian prestasi belajar. Kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa sebagian besar lulusan SMK memasuki dunia kerja dan yang melanjutkan pendidikan hanya sebesar 15%. Hal itu didasarkan bahwa kebanyakan siswa SMK Bisnis dan Manajemen berasal dari golongan ekonomi menengah ke bawah sehingga keinginan untuk melanjutkan ke Perguruan Tinggi sangat sedikit jumlahnya, hanya dari kalangan siswa yang orangtuanya berpenghasilan lebih dari cukup. Tidak semua lulusan SMK Bisnis Manajemen di Kota Tegal dapat tertampung di dunia kerja. Ada sebagian dari mereka yang belum mendapatkan pekerjaan ataupun bila ada yang sudah mendapatkan pekerjaan tetapi tidak sesuai dengan keahlian yang dimilikinya. Berkaitan dengan itu, melanjutkan ke

Perguruan Tinggi bisa menjadi alternatif pilihan kedua sebagai ajang untuk mengembangkan dan memperdalam ilmu pengetahuannya. Dorongan motivasi belajar untuk bekerja ataupun melanjutkan ke Perguruan Tinggi bagi siswa SMK Bisnis dan Manajemen merupakan salah satu hal yang perlu dibangkitkan dalam upaya pembelajaran di sekolah. Orientasi siswa yang ingin memasuki dunia kerja merupakan hal wajar karena sesuai

dengan kurikulum SMK yang mempersiapkan lulusannya untuk bekerja Sedangkan orientasi siswa untuk melanjutkan ke Perguruan Tinggi timbul berawal dari adanya minat yang besar untuk memperdalam ilmu di jenjang yang lebih tinggi sehingga akan menguasai ilmu dalam tataran yang lebih kompeks. Walaupun diakui bahwa kurikulum SMK Bisnis Manajemen

mempersiapkan tamatannya untuk bekerja, tapi di lapangan pernyataan tersebut tidak sepenuhnya berlangsung seperti apa yang diharapkan dimana ada dari sebagian dari mereka yang melanjutkan ke Perguruan Tinggi. Oleh karena itu penulis tertarik untuk mengambil judul skripsi sebagai berikut : “ Analisis Motivasi belajar akuntansi antara dan orientasi pasca lulus serta pengaruhnya terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen se-kota Tegal tahun ajaran 2004/2005”

1.2 Identifikasi dan Rumusan Masalah Salah satu faktor yang mempengaruhi prestasi belajar adalah motivasi belajar. Khusus untuk siswa SMK, mereka terdorong untuk memperoleh prestasi belajar yang optimal karena adanya keinginan yang kuat untuk melanjutkan pendidikan ataupun untuk memasuki dunia kerja. Dari uraian diatas maka timbul permasalahan sebagai berikut :

1.

Bagaimanakah analisis motivasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan pada sisa kelas III Jurusan akuntansi SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajran 2004/2005 ?

2.

Bagaimanakah analisis motivasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan pada sisa kelas III Jurusan akuntansi SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajran 2004/2005 ?

3.

Adakah pengaruh motivasi belajar mata pelajaran akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen sekota Tegal tahun ajaran 2004/ 2005?

4.

Seberapa besar pengaruh motivasi belajar mata pelajaran akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen sekota Tegal tahun ajaran 2004/2005?

1.3 Tujuan Penelitian Tujuan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Untuk mengetahui besarnya analisis deskripsi prosentase motivasi belajar

akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan pada sisa kelas III Jurusan akuntansi SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajran 2004/2005 ? 2. Untuk mengetahui besarnya analisis deskripsi prosentase prestasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan pada sisa kelas III Jurusan akuntansi SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajran 2004/2005 ? 3. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh motivasi belajar mata pelajaran akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan

terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen se- Kota Tegal tahun ajaran 2004/2005. 4. Untuk mengetahui besarnya pengaruh motivasi belajar mata pelajaran akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen se- Kota Tegal tahun ajaran 2004/2005.

1.4 Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian ini adalah : 1. Kegunaan teoritis Dari segi ilmiah, penelitian ini diharapkan dapat menambah khasanah ilmu pengetahuan sosial dan dapat digunakan sebagai bahan acuan di bidang penelitian yang sejenis. 2. Kegunaan praktis a. Bagi penulis Penelitian ini diharapkan menambah pengetahuan penulis dan dapat menerapkan ilmu-ilmu yang telah di dapat dari bangku kuliah. b. Bagi sekolah Penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan khususnya kepada guru-guru SMK Bisnis Manajemen tentang pentingnya pemberian motivasi untuk mempelajari akuntansi pada siswa kelas III agar prestasi belajarnya meningkat sehingga nantinya sebagai bekal untuk bekerja ataupun melanjutkan ke Perguruan tinggi.

1.5 Penegasan Istilah 1. Analisis Analisis yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah analisis motivasi dan prestasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen se-kota Tegal tahun ajaran 2004/2005. 2. Motivasi belajar Dalam Sardiman (2001:73) disebutkan bahwa motivasi adalah daya penggerak dari dalam dan di dalam subyek tertentu demi mencapai suatu tujuan. Menurut Purwanto (1992:81) menyebutkan bahwa motivasi adalah suatu usaha yang didasari untuk menggerakkan, mengarahkan dan menjaga tingkah laku seseorang agar ia bertindak melakukan sesuatu sehingga mencapai hasil atau tujuan tertentu. Dalam penelitian ini yang dimaksud dengan motivasi belajar adalah dorongan yang menimbulkan siswa untuk mempelajari akuntansi sehingga tujuan yang dikehendaki akan tercapai. 3. Prestasi belajar Menurut Hamalik (2003:45) menyebutkan bahwa prestasi belajar adalah hasil atas kepandaian atau ketrampilan yang dicapai oleh individu untuk memperoleh perubahan tingkah laku yang baru, secara keseluruhan sebagai hasil pengalaman individu dalam interaksinya dengan lingkungan. Prestasi belajar yang dimaksud dalam penelitian ini adalah hasil belajar mata pelajaran akuntansi yang ditunjukkan dari nilai raport semester I pada siswa kelas III se SMK Bisnis dan Manajemen se- Kota Tegal.

4.

Siswa SMK Bisnis dan Manajemen Siswa SMK Bisnis dan Manajemen adalah remaja yang belajar di SMK Bisnis Manajemen Kota Tegal baik yang bertujuan untuk melanjutkan pendidikan atau bekerja. Adapun SMK Bisnis dan Manajemen yang ada di KotaTegal antara lain SMKN 02 Tegal, SMK PGRI, SMK Pius, SMK Bhakti Karya, SMK Muhammadiyah.

1.6 Sistematika Skripsi Sistematika skripsi disusun dengan tujuan agar pokok-pokok masalah dapat dengan runtut dan terarah. Penulisan skripsi ini terdiri dari tiga bagian yaitu bagian awal, bagian isi dan bagian akhir skripsi. 1. Bagian awal skripsi Bagian ini berisikan halaman judul, persetujuan pembimbing, pengesahan kelulusan, pernyataan, motto dan persembahan, prakata, sari, daftar isi, daftar tabel dan daftar lampiran. 2. Bagian isi skripsi Bagian ini terdiri dari lima bab. BAB I Pendahuluan berisi latar belakang masalah, identifikasi dan rumusan masalah, penegasan dan pembatasan masalah, tujuan dan kegunaan penelitian serta sistematika skripsi. BAB II, meliputi Landasan teori penelitian yaitu landasan teori yang menggambarkan dari beberapa teori yang berhubungan dengan teori ini yaitu : tinjauan motivasi, motivasi berprestasi, perkembangan motivasi berprestasi, jenis-jenis motivasi, fungsi motivasi, indikator motivasi, faktor-faktor yang mempengaruhi motivasi belajar, cara menumbuhkan motivasi belajar di

sekolah, pengertian belajar, proses belajar, jenis-jenis belajar, prinsip-prinsip belajar, tujuan belajar, program produktif, prestasi belajar, kerangka berfikir dan hipotesis. BAB III, meliputi Metodologi penelitian yang menjelaskan tentang jenis dan desain penelitian, populasi, sampel dan teknik pengambilan sampel, variabel penelitian, validitas dan reliabilitas instrumen penelitian, teknik pengumpulan data, teknik pengolahan dan analisis data. Metode ini berguna untuk menganalisa data penelitian dalam rangka menguji kebenaran hipotesis. BAB IV, meliputi Hasil penelitian dan pembahasan memuat tentang pengujian data serta pembahasannya dengan menggunakan data statistik yang kemudian disimpulkan. BAB V, meliputi Penutup yang berisi kesimpulan dan saran. 3. Bagian akhir skripsi Bagian ini berisi daftar pustaka yang digunakan dalam penelitian ini dan lampiran-lampiran.

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

2.1 Motivasi 2.1.1 Motivasi belajar Motivasi berasal dari kata motif yang diartikan sebagai daya upaya yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Motivasi adalah dorongan yang timbul pada diri seseorang sadar atau tidak sadar untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1997: 666). Menurut Gunarso (1996: 2) menyatakan motif sebagai daya penggerak dari dalam dan di dalam subyek untuk melakukan aktivitas tertentu demi mencapai suatu tujuan. Motif berada dalam keadaan kesiapsiagaan sedangkan motivasi adalah daya penggerak yang telah menjadi aktif. Sedangkan Donald (dalam Sardiman 2001:73) menyatakan bahwa motivasi adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya “feeling” dan didahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan. Dari batasan-batasan tersebut diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa motivasi adalah suatu dorongan yang menimbulkan siswa untuk melakukan aktivitas belajar sehingga tujuan yang dikehendaki siswa dapat tercapai. Diantara motivasi intrinsik siswa SMK adalah motivasi untuk bekerja dan motivasi untuk melanjutkan pendidikan. a. Orientasi untuk bekerja Menurut White dalam Moekijat (2002:55) mengemukakan bahwa pekerjaan adalah suatu gelanggang perlombaan dimana seseorang dihadapkan

pada kemampuan dan ketrampilan terhadap lingkungan pekerjaan yang penuh dengan tantangan. Implikasi motivasi atas pekerjaan adalah keinginan untuk mendapatkan penghasilan, memproduksi barang dan jasa, berinteraksi dengan orang lain dan sebagai simbol status sosial. Motivasi untuk bekerja pada siswa SMK diartikan sebagai dorongan yang kuat dari dalam siswa guna meningkatkan hasil belajar agar tujuan untuk memperoleh pekerjaan dapat tercapai. Penyaluran pekerjaan pada SMK bekerja sama dengan lembaga khusus yakni BKK (Bursa Kerja Khusus) dimana BKK ini bekerjasama dengan perusahaan/instansi/industri yang membutuhkan tenaga kerja terampil untuk ditempatkan pada perusahaaan-perusahaan yang bersangkutan. Dalam

penyeleksian tenaga kerja melalui BKK ini, tidak semua siswa SMK akan tertampung di perusahaan-perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja tersebut tetapi ada penyeleksian khusus bagi tenaga kerja yang akan memasukinya. Satu hal yang menjadi syarat utama adalah prestasi belajar. Bagi siswa yang memiliki prestasi akademik yang tinggi mudah diterima sebagai tenaga kerja yang baru di perusahaan tersebut. Karena prestasi merupakan hasil belajar siswa yang menunjukkan bahwa ia telah menguasai seluruh mata pelajaran yang diajarkan di sekolah baik teori maupun praktek. Harapan siswa untuk bekerja setelah tamat belajar, merupakan hal yang wajar karena kurikulum SMK sendiri sudah menitikberatkan bahwa tujuan pengajarannya adalah mempersiapkan tamatannya untuk bekerja. Diakui bahwa siswa SMK merupakan remaja usia produktif yang pantas diartikan

sebagai usia pencari kerja. Realitas dilapangan bahwa siswa SMK merupakan siswa yang berasal dari golongan ekonomi menengah kebawah sehingga sebagian mereka mengharapkan memperoleh pekerjaan setelah lulus dari bangku sekolah untuk dapat sedikit membantu ekonomi keluarga. b. Orientasi untuk melanjutkan pendidikan Menurut sardiman (2001:63) mengemukakan bahwa Sekolah

Menengah Kejuruan, mendidik siswa untuk memasuki lapangan kerja atau mengikuti pendidikan keahlian pada tingkat yang lebih tinggi. Pendidikan tinggi bertujuan untuk meneruskan, mengembangkan dan melestarikan peradaban, ilmu, teknologi dan seni serta harus ikut dalam pembangunan manusia Indonesia seutuhnya. Siswa biasanya lebih termotivasi untuk meneruskan ke Perguruan Tinggi Negeri (PTN) dengan berbagai keuntungan yang didapat selain biaya kuliah mudah dijangkau dengan pengajaran yang berkualitas juga banyaknya beasiswa yang ditawarkan oleh PTN kepada siswa yang prestasi akademiknya tinggi tetapi dari golongan kurang mampu. Tentunya ini menarik bagi siswa dari kalangan ekonomi menegah ke bawah yang berkeinginan untuk melanjutkan pendidikan sehingga nantinya dapat meringankan beban orang tua dalam membiayai pendidikannya. Usaha pencapaian prestasi belajar yang optimal bagi siswa SMK Bisnis dan Manajemen merupakan suatu yang tidak bisa ditunda lagi. Tingginya prestasi belajar merupakan modal utama bagi siswa yang ingin melanjutkan pendidikan ataupun untuk bekerja. Oleh karena itu siswa harus

terus belajar dengan menggerakkan motivasi yang terpendam agar nantinya dapat memperoleh hasil belajar yang memuaskan. Peranan guru disini juga tidak kalah pentingnya yakni dengan pemberian motivasi ekstrinsik sebagai rangsangan dari luar untuk terus menggerakkan belajar siswa baik itu melalui pemberian motivasi, pujian, kompetisi dan lain-lain.

2.1.2 Motivasi berprestasi Motivasi berprestasi menurut Heckhausen (dalam purwanto, 1993: 21) adalah batasan motivasi berprestasi sebagai usaha keras untuk meningkatkan atau mempertahankan kecakapan diri setinggi mungkin dalam semua aktivitas dengan menggunakan standar keunggulan sebagai pembanding. Standar keunggulan dapat berupa tingkat kesempurnaan hasil pelaksanaan tugas. Perbandingan dengan prestasi sendiri sebelumnya dan perbandingan dengan prestasi orang lain. Hal ini dapat dilihat dalam diri siswa yang selalu melakukan kegiatan belajar agar tercapai suatu hasil yang lebih baik dari hasil-hasil yang pernah diperoleh sebelumnya.

2.1.3

Perkembangan motivasi berprestasi Teori kebutuhan yang dikemukakan Mc. Clelland dalam Sudjana

(2000:169) membagi tiga jenis kebutuhan sebagai berikut : a. Kebutuhan berprestasi Kebutuhan ini berkaitan dengan kegiatan atau kehendak seseorang untuk melaksanakan tugas, kegiatan, pekerjaan dengan lebih baik dan lebih efisien

baik dalam memecahkan permasalahan maupun dalam melakukan tugas-tugas yang lebih kompleks. b. Kebutuhan berafiliasi Untuk memenuhi kebutuhan ini seseorang berkeinginan untuk membina dan memelihara persahabatan dan hubungan akrab serta saling membantu dengan orang lain c. Kebutuhan berkuasa Kebutuhan ini berkaitan dengan keinginan seseorang untuk menguasai orang lain, diterima dan didukung orang lain, mempengaruhi perilaku orang lain dan menunjukkan tanggungjawabnya terhadap orang lain. Perkembangan motivasi selanjutnya yakni siswa akan lebih giat belajar untuk memperoleh tujuan yang diharapkan. Bagi siswa yang ingin untuk melanjutkan pendidikan akan terus giat belajar agar dapat melanjutkan ke Perguruan Tinggi Sedangkan bagi siswa yang ingin bekerja akan lebih giat belajar agar prestasinya meningkat sehingga memudahkan dalam memperoleh pekerjaan.

2.1.4

Jenis-jenis Motivasi Menurut sifatnya, motivasi dibedakan menjadi dua yaitu motivasi intrinsik

dan motivasi ekstrinsik (Sardiman 2001:87) yaitu sebagai berikut a. Motivasi intrinsik Motivasi adalah motif-motif yang menjadi aktif atau karena dalam dirinya setiap individu sudah ada dorongan untuk melakukan sesuatu, misalnya: kesadaran untuk belajar di rumah, kemauan untuk mengerjakan tugas,

menyimak keterangan guru dan berfungsinya aktif atau berfungsinya tidak perlu dirangsang dari luar, kemauan untuk mengemukakan pendapat. b. Motivasi ekstrinsik adalah motif-motif yang menjadi aktif dan berfungsinya karena adanya perangsang dari luar,misalnya peran orang tua dan guru dalam pemberian motivasi agar ia giat belajar.

2.1.5

Fungsi motivasi belajar

Ada beberapa fungsi motivasi menurut Nasution (1999: 76) adalah: a. Mendorong manusia untuk berbuat. Jadi sebagai penggerak atau motor yang melepaskan energi. Motivasi disini merupakan motor penggerak dari kegiatan yang akan dikerjakan. b. Menentukan arah perbuatan yakni kearah tujuan yang hendak dicapai. Motivasi disini memberikan arah dan kegiatan yang harus dikerjakan sesuai dengan rumusan tujuannya. c. Menyeleksi perbuatan yakni menentukan perbuatan apa yang harus dikerjakan, yang serasi dalam mencapai tujuan dengan menyisihkan perubahan-perubahan yang tidak bermanfaat bagi tujuan tersebut.

2.1.6

Indikator Motivasi Dalam Sardiman (2001:81), disebutkan bahwa motivasi yang ada pada diri

siswa, memiliki ciri-ciri sebagai berikut : a. b. c. tekun menghadapi tugas Ulet menghadapi kesulitan menunjukkan minat terhadap bermacam-macam masalah

d. e. f. g. h.

lebih senang bekerja mandiri cepat bosan pada tugas-tugas rutin dapat mempertahankan pendapatnya tidak mudah melepaskan hal yang diyakininya. senang mencari dan memecahkan masalah soal-soal.

2.1.7

Faktor–faktor yang mempengaruhi motivasi belajar Ada beberapa faktor yang mempengaruhi motivasi belajar (Max Darsono

dkk 2000:34) antara lain: a. Cita-cita atau aspirasi Cita-cita atau apirasi adalah suatu target yang ingin dicapai. Penentuan target ini tidak sama bagi semua siswa. Target ini diartikan sebagai tujuan yang ditetapkan dalam suatu kegiatan yang mengandung makna bagi seseorang.

b.

Kemampuan Dalam belajar dibutuhkan kemampuan. Kemampuan ini meliputi beberapa aspek psikis yang terdapat dalam diri siswa, misalnya pengamatan, perhatian dan daya pikir fantasi.

c.

Kondisi siswa Kondisi siswa meliputi kondisi fisik dan kondisi psikologis tetapi biasanya guru lebih cepat melihat kondisi fisik karena jelas menunjukkan gejalanya daripada kondisi psikologisnya.

d.

Kondisi lingkungan

Kondisi lingkungan siswa meliputi lingkungan keluarga, lingkungan sekolah dan lingkungan masyarakat. Ketiga unsur lingkungan tersebut di atas dapat mendukung dan menghambat motivasi belajar. e. Unsur-unsur dinamis dalam belajar Unsur-unsur dinamis dalam belajar adalah unsur-unsur yang keberadaannya dalam proses belajar tidak stabil, kadang-kadang kuat, kadang-kadang lemah dan bahkan hilang sama sekali khususnya kondisi-kondisi yang sifatnya kondisional misalnya emosi siswa, gairah belajar, situasi belajar, situasi dalam keluarga. f. Upaya guru membelajarkan siswa Upaya yang dimaksud di sini adalah bagaimana guru mempersiapkan diri dalam membelajarkan siswa mulai dari penguasaaan materi, cara

menyampaikannya, menarik perhatian siswa, mengevaluasi hasil belajar siswa. Bila upaya tersebut dilaksanakan dengan berorientasi pada kepentiangan siswa maka diharapkan upaya tersebut menimbulkan motivasi belajar siswa. 2.1.8 Cara menumbuhkan motivasi dalam kegiatan belajar di sekolah Pentingnya menjaga motivasi belajar dan kebutuhan minat serta keinginannya pada proses belajar tak dapat dipungkiri, karena dengan menggerakkan motivasi yang terpendam dan menjaganya dalam kegiatan-

kegiatan yang dilaksanakan siswa akan menjadikan siswa itu lebih giat belajar. Siswa yang bekerja dengan motivasi yang kuat, ia tak akan merasa lelah dan tidak cepat bosan. Oleh karena itu, guru perlu memelihara motivasi pelajar dan semua yang berkaitan dengan motivasi seperti kebutuhan, keinginan. Metode dan cara

mengajar yang digunakan harus mampu menimbulkan sikap positif belajar dan gemar membaca. Akibatnya timbul keinginan yang besar untuk menuntut ilmu di kalangan para siswa. Menurut Nasution (2000:78) ada beberapa cara menumbuhkan motivasi belajar siswa yaitu : a. Memberi angka Angka dalam hal ini sebagai simbol dari nilai kegiatan belajarnya. Dalam proses belajar-mengajar perolehan nilai yang berupa angka bagi siswa sangat penting artinya sebagai alat motivasi untuk terus meningkatkan prestasi belajarnya. b. Hadiah Hadiah memang dapat membangkitkan motivasi bila motivasi setiap orang mempunyai harapan untuk memperolehnya. Bagi siswa, hadiah tidak selalu merupakan motivasi karena hadiah juga dapat merusak sebab dapat menyimpangkan pikiran siswa dari tujuan belajar sesungguhnya. c. Saingan atau kompetisi Saingan atau kompetisi dapat digunakan sebagai alat motivasi untuk mendorong belajar siswa. Persaingan baik individual maupun persaingan kelompok dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. d. Memberi ulangan Siswa akan menjadi giat belajar kalau mengetahui akan ada ulangan, oleh karena itu memberi ulangan ini juga merupakan sarana motivasi. e. Mengetahui hasil

Dengan mengetahui hasil pekerjaan, apalagi kalau terjadi kemajuan, akan mendorong siswa untuk lebih giat belajar. Dalam hal ini guru perlu membagikan hasil ulangannya kepada siswa, agar siswa mengetahui perolehan nilai yang diraihnya. Ini penting sebagai upaya untuk terus memacu prestasi belajar siswa. f. Pujian Apabila ada siswa yang sukses berhasil menyelesaikan tugas dengan baik perlu diberikan pujian. Pujian ini adalah reinforcement yang positif dan sekaligus merupakan motivasi yang baik. Oleh karena itu agar pujian ini merupakan motivasi, pemberiannya harus tepat. g. Hasrat untuk belajar Hasrat untuk belajar diartikan ada unsur kesengajaan, ada maksud untuk belajar. Hasrat untuk belajar berarti pada diri siswa itu memang ada motivasi untuk belajar sehingga diharapkan hasil belajarnya akan lebih baik. h. Minat Motivasi muncul disebabkan adanya minat. Sehingga minat merupakan alat motivasi yang pokok. Proses belajar akan berjalan dengan lancar bila disertai minat.

2.2 Belajar 2.2.1 Pengertian belajar Sudjana (2000:5) mengemukakan belajar adalah suatu proses yang ditandai dengan adanya perubahan pada diri seseorang. Perubahan sebagai hasil

dari proses belajar dapat ditunjukkan dalam berbagai bentuk seperti perubahan pengetahuan, pemahaman, sikap dan tingkah laku, ketrampilan, kecakapan, kebiasaaan serta perubahan aspek-aspek lain yang ada pada individu belajar. Dimyati dan Mudjiono (1999:7) menyatakan bahwa belajar merupakan tindakan dan perilaku siswa yang kompleks. Sebagai tindakan, maka belajar hanya di alami oleh siswa sendiri. Siswa adalah penentu terjadinya atau tidak terjadinya proses belajar. Proses belajar terjadi berkat siswa memperoleh sesuatu yang ada di lingkungan siswa. Nasution (1999:32) mengemukakan bahwa : a. Belajar adalah perubahan-perubahan dalam sistem urat syaraf Belajar adalah pembentukan “S-R bonds” atau hubungan-hubungan tertentu dalam sistem urat syaraf sebagai hasil respon-respon terhadap stimulus. Belajar adalah pembentukan saluran-saluran yang lancar dalam sistem urat syaraf. b. Belajar adalah penambahan pengetahuan

c. Belajar adalah proses perubahan tingkah laku akibat pengalaman dan latihan Jadi belajar diartikan sebagai suatu perubahan pada individu-individu yang belajar. Perubahan itu tidak hanya berkaitan dengan penambahan ilmu pengetahuan tetapi juga berbentuk kecakapan, ketrampilan, sikap, pengertian, harga diri, minat, watak maupun penyesuaian diri. 2.2.2 Proses belajar Menurut Uzer Usman (1992:1) proses belajar merupakan suatu proses yang mengandung serangkaian perbuatan guru dan siswa atas dasar hubungan

timbal balik yang berlangsung dalam situasi edukatif untuk mencapai tujuan tertentu. Interaksi atau hubungan timbal balik antara guru dan siswa itu

merupakan syarat utama bagi berlangsungnya proses belajar mengajar. Interaksi dalam peristiwa belajar mengajar mempunyai arti yang lebih luas, tidak sekadar hubungan antara guru dan siswa tetapi berupa interaksi edukatif. Dalam hal ini bukan hanya penyampaian pesan berupa materi pelajaran melainkan penanaman sikap dan nilai pada diri siswa yang sedang belajar. Siswa mengalami suatu proses belajar. Dalam proses belajar tersebut, siswa menggunakan kemampuan mentalnya untuk mempelajari bahan belajar. Kemampuan-kemampuan kognitif, afektif, psikomotorik yang dibelajarkan

dengan bahan belajar menjadi semakin rinci dan menguat. Adanya informasi tentang sasaran belajar, adanya penguatan-penguatan, adanya motivasi dan keberhasilan belajar menyebabkan siswa semakin sadar akan kemampuan dirinya. Hal ini akan memperkuat keinginan untuk semakin mandiri (Dimyati dan Mudjiono 1999:42). Kondisi belajar mengajar yang efektif adalah adanya minat dan perhatian siswa dalam belajar. Minat merupakan suatu sifat yang relatif menetap pada diri seseorang. Minat ini besar sekali pengaruhnya terhadap belajar sebab dengan minat, seseorang akan melakukan sesuatu yang diminatinya. Keterlibatan siswa dalam belajar juga berkaitan dengan sifat-sifat murid, baik yang bersifat kognitif seperti kecerdasan dan bakat maupun yang bersifat afektif seperti motivasi, rasa percaya diri dan minatnya.

2.2.3 Jenis-jenis Belajar Menurut Nasution (2000:57) menyebutkan ada beberapa jenis belajar yang berhubungan dengan hal yang harus di pelajari antara lain : a. Belajar berdasarkan pengamatan Pengamatan sangat penting sebagai dasar untuk memperoleh pengertian dan tanggapan yang jelas tentang sesuatu misalnya tanggapan visual dalam ilmu hayat, ilmu alam, kimia, geografi dan sebagainya yang banyak memerlukan pengamatan langsung. b. Belajar berdasarkan gerak Belajar berdasarkan gerak ini membutuhkan gerakan fisik seperti cara menulis, membaca, gerakan olah raga. Oleh karena itu dalam belajar berdasarkan gerak ini ada hal-hal yang perlu diperhatikan siswa yaitu mengetahui tujuan, mempunyai tanggapan yang jelas tentang kecakapaaan, pelaksanaan yang tepat pada taraf kecakapan itu dan latihan untuk mempertinggi kecepatan. c. Belajar berdasarkan menghafal Belajar yang bersifat hafalan ini yang paling banyak digunakan di sekolah, baik di sekolah dasar maupun di sekolah yang lebih tinggi sebab belajar adalah menempuh ujian dan untuk itu di perlukan penguasaan sejumlah pengetahuan. d. Belajar berdasarkan pemecahan masalah Metode pemecahan masalah dapat digunakan untuk memecahkan masalahmasalah dalam berbagai mata pelajaran seperti matematika, fisika, sejarah,

biologi dan sebagainya. Selain itu, metode pemecahan masalah ini diperlukan juga untuk memecahkan masalah-masalah yang dihadapi siswa dalam kehidupan sehari-hari. e. Belajar berdasarkan emosi Segi-segi pribadi seperti ketekunan, ketabahan menghadapi masalah, ketelitian, kebersihan, kecakapan dalam bergaul dengan orang lain dan sering dipelajari dalam setiap pelajaran sebab selalu tersimpul didalamnya, akan tetapi belajar berdasarkan emosi ini sangat kurang mendapat perhatian pendidik karena belajar jenis ini sukar sifatnya dan pelaksanaan yang tidak mudah.

2.2.4 Prinsip-prinsip belajar Ada beberapa prinsip belajar yang berlaku umum yang dipakai sebagai dasar dalam upaya pembelajaran baik bagi siswa yang perlu meningkatkan upaya belajarnya maupun bagi guru dalam upaya meningkatkan mengajarnya (Dimyati dan Mudjiono 1999:42), prinsip-prinsip itu antara lain : a. Perhatian dan motivasi Perhatian mempunyai peranan yang sangat penting dalam kegiatan belajar. Perhatian terhadap pelajaran akan timbul pada siswa apabila bahan pelajaran sesuai dengan kebutuhannya. Apabila bahan pelajaran itu dirasakan sebagai sesuatu yang dibutuhkan dalam kehidupan sehari-hari akan membangkitkan motivasi untuk mempelajarinya. b. Keaktifan

Belajar hanya mungkin terjadi apabila siswa aktif mengalami sendiri. John Dewey misalnya mengemukakan bahwa belajar adalah menyangkut apa yang harus dikerjakan siswa untuk dirinya sendiri, maka inisiatif harus datang dari siswa itu sendiri, guru sekadar pembimbing dan pengarah (John Dewey, 1916 dalam Davies, 1973:31) c. Keterlibatan langsung atau pengalaman Keterlibatan siswa di dalam belajar jangan diartikan keterlibatan fisik semata namun lebih dari itu terutama adalah keterlibatan mental emosional, keterlibatan dengan kegiatan kognitif dalam pencapaian dan perolehan pengetahuan, dalam penghayatan dan juga pada saat mengadakan latihanlatihan dalam pembentukan ketrampilan. d. Tantangan Agar pada siswa timbul motif yang kuat mengatasi hambatan dengan baik, maka bahan belajar haruslah menantang. Tantangan yang dihadapi dalam bahan belajar membuat siswa bergairah untuk mengatasinya. Bahan belajar yang baru, yang banyak mengandung masalah yang perlu dipecahkan membuat siswa tertantang untuk mempelajarinya. Pelajaran yang memberi kesempatan pada siswa untuk menemukan konsep-konsep, prinsip-prinsip dan generalisasi akan menyebabkan siswa berusaha mencari dan menemukan konsep-konsep, prinsip-prinsip dan generalisasi prinsip-prinsip tersebut. e. Balikan dan penguatan

Siswa akan belajar lebih semangat apabila mendapatkan hasil yang baik. Hasil yang baik akan merupakan balikan yang menyenangkan dan berpengaruh baik pada usaha belajar selanjutnya. Format sajian berupa tanya jawab, diskusi, eksperimen, metode penemuan merupakan cara belajar mengajar yang memungkinkan terjadinya balikan dan penguatan. Balikan yang segera diperoleh siswa setelah belajar melalui

penggunaan metode-metode ini akan membuat siswa terdorong untuk lebih giat dan bersemangat. f. Perbedaan individual Siswa merupakan individual yang unik artinya tidak ada dua orang siswa yang sama persis, tiap siswa memiliki perbedaan satu dengan yang lain. Perbedaan itu terdapat pada karakteristik psikis, kepribadian dan sifatsifatnya. Karenanya, perbedaaan individual perlu diperhatikan oleh guru dalam upaya pembelajaran. 2.2.5 Tujuan Belajar Dalam Sardiman (2001:26), di sebutkan ada tiga jenis tujuan belajar yakni a. Untuk mendapatkan pengetahuan Untuk dapat mengembangkan kemampuan berpikir diperlukan bahan pengetahuan. Tujuan inilah yang memiliki kecenderungan lebih besar perkembangannya di dalam kegiatan belajar. Dalam hal ini peranan guru sebagai pengajar lebih menonjol. b. Penanaman konsep dan ketrampilan

Penanaman konsep atau merumuskan konsep, juga memerlukan suatu ketrampilan. Ketrampilan di sini diartikan ketrampilan jasmani dan rohani. Ketrampilan jasmani menitikberatkan pada ketrampilan gerak dari anggota tubuh seseorang yang sedang belajar sedangkan ketrampilan rohani menyangkut persoalan penghayatan, ketrampilan berpikir dan kreativitas untuk menyelesaikan dan merumuskan suatu masalah atau konsep. c. Pembentukan sikap Pembentukan sikap mental dan perilaku anak didik, tidak akan terlepas dari soal penanaman nilai-nilai, transfer of value. Oleh karena itu, guru tudak sekedar “pengajar”, tetapi betul-betul sebagai pendidik yang akan memindahkan nilai-nilai itu kepada anak didiknya. 2.2.4 Teori Belajar Menurut Max Darsono, dkk (2000:5) disebutkan bahwa teori-teori belajar dalam pendidikan antara lain : a. Teori Belajar Behavioris Diantara tokoh yang mencetuskan teori behavioris adalah Thorndike, Pavlov dan Skinner yang berasumsi bahwa manusia adalah makhluk pasif, tidak mempunyai potensi psikologis yang berhubungan dengan kegiatan belajar antara lain pikiran, persepsi, motivasi dan emosi. Dengan asumsi seperti ini, manusia dapat direkayasa sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai. Yang penting dalam belajar adalah pemberian stimulus yang berakibat terjadinya tingkah laku yang dapat diobservasi dan diukur. b. Teori Belajar Sosial Teori ini dipelopori oleh Bandura yang menyatakan bahwa tingkah laku manusia tidak hanya didorong oleh kekuatan dari dalam dirinya melainkan

oleh interaksi yang kontinu dan timbal balik antara pribadi dan lingkungan. Dalam teori ini mengandung dua konsep utama yaitu : 1. Pemodelan Proses belajar siswa dilakukan dengan peniruan terhadap model sehingga ia dapat melakukan respon yang benar sesuai dengan model. 2. Fase belajar Untuk mencapai tujuan belajar, akan dilalui beberapa fase yaitu: a). Perhatian Perhatian merupakan awal dari peniruan. Model tidak akan ditiru tanpa dilihat atau di observasi. b). Retensi Belajar melibatkan dua kejadian yaitu :memperhatikan penampila dan memperhatikan penyajian simbolik dari penampilan tersebut.Agar model mudah di ingat, model itu harus dibuat sedemikian rupa sehingga jelas tertangkap oleh orang yang meniru. c). Reproduksi Reproduksi adalah proses memunculkan kembali sesuatu yang sudah tersimpan dalam ingatan. d). Motivasi Motivasi diartikan sebagai keinginan melakukan sesuatu yang sama dengan model kareana dengan demikian ia akan merasa memperoleh reinforcement. 3. Teori Belajar Kognitif Ahli-ahli yang menganut aliran kognitif berpendapat bahwa belajar adalah peristiwa internal artinya belajar baru dapat terjadi bila ada kemampuan

dalam diri orang yang belajar. Kemampuan tersebut ialah kemampuan mengenal yang di sebut dengan istilah kognitif. 4. Teori Belajar Gestalt Peletak dasar aliran ini adalah Wax Wertheimer yang menyatakan bahwa belajar diperlukan kemampuan mengorganisir obyek yang dipersepsi sehingga menjadi suatu bentuk yang bermakna dan mudah dipahami. 1. Teori Belajar humanis Teori ini menyatakan bahwa manusia dianggap sebagai individu yang unik dan bisa mewujudkan potensi-potensi yang ada pada dirinya. Tokoh dalam aliran ini antara lain Abraham H. Maslow yang menyatakan bahwa dalam diri manusia terdapat dorongan untuk tumbuh dan kekuatan yang menghalangi pertumbuhan. Dalam hal ini Maslow mencetuskan teorinya tentang motivasi yakni teori hirarki kebutuhan yang artinya bahwa kebutuhan manusia

bersifat hirarkis dimana suatu kebutuhan mulai dipikirkan apabila kebutuhan di bawahnya /mendahului sudah terpenuhi. Teori hirarki kebutuhan ini digambarkan sebagai berikut:

estetis mengerti aktualisasi diri harga diri Memiliki & mencintai keamanan jasmaniah

Gambar 1. Hirarki Kebutuhan menurut Maslow Dari gambar tersebut di atas, Maslow membagi dua kelompok kebutuhan yakni : a. Deficiency need adalah kebutuhan yang timbul karena kekurangan. Untuk memnuhi kebutuhan ini diperlukan bantuan orang lain. Deficiency need ini meliputi : kebutuhan jasmaniah, kemanan, memiliki dan mencintai, haraga diri b. Growth need adalah kebutuhan untuk tumbuh. Pemenuhan kebutuhan ini tidak tergantung pada orang lain. Peranan kemampuan diri sendiri akan menentukan berhasil tidaknya seseorang memenuhi ketiga kebutuhan ini. 2.5 MATERI MATA PELAJARAN AKUNTANSI Ruang lingkup materi Akuntansi menurut Garis-Garis Besar Program Pendidikan dan Pelatihan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Bisnis Manajmen Program Keahlian Akuntansi Kurikulum 1999 yang akan diteliti adalah materi pelajaran akuntansi pada kelas III dijabarkan sebagai berikut : 1. Kompetensi : Mengerjakan akuntansi usaha khusuus dan perhitungan harga pokok produksi secara manual maupun komputer 2. Sub Kompetensi a. Mengerjakan akuntansi cabang 1) Pengertian perusahaan cabang 2) Pencatatan transaksi perusahaan cabang 3) Mengerjakan akuntansi cabang b. Mengerjakan akuntansi penjualan konsinyasi Semester I tahun pelajaran 2004/2005

1) pengertian penjualan konsinyasi 2) pencatatan transakasi penjualan konsinyasi 3) mengerjakan akuntansi penjualan konsinyasi c. Mengerjakan akuntansi penjualan angsuran 1) Pengertian penjualan angsuran 2) Pencatatan transkasi penjualan angsuran 3) Mengerjakan akuntansi penjualan angsuran 2. Mengerjakan akuntansi leasing 1) Pengertian leasing (sewa-guna) 2) Pencatatan transaksi leasing 3) Mengerjakan akunansi leasing 3. Menghitung analisis rasio 1) Pengertian analisis ratio 2) Perhitungan analisis ratio 3) Menghitung analisis ratio 4. Mengerjakan harga pokok produk menurut metode harga pokok pesanan 1) Pengertian dan penggolongan biaya 2) Kartu harga pokok pesanan 3) Perhitungan dan pencatatan biaya-biaya produksi 4) Perhitungan harga pokok produksi menurut metode harga pokok pesanan. 5) Penyusunan laporan keuangan perusahaan industri 6) Menghitung harga pokok produk menurut metode harga pokok pesanan

7) Menyusun laporan keuangan perusahaan industri 5.Mengerjakan harga pokok produk menurut metode harga pokok proses 1) Pengertian dan penggolongan biaya 2) Perhitungan dan pencatatan biaya untuk masing-masing departemen produksi 3) Perhitungan harga pokok produksi menurut harga pokok proses 4) Menghitung harga pokok produksi menurut metode harga pokok proses 6.Menerapkan pemakaian komputer dalam pekerjaan akuntansi 1) Macam-macam program/software komputer dalam bidang akuntansi 2) Keunggulan dan kelemahan pemakaian masing-masing software akuntansi 3) Penguasaaan salah satu paket software khusus akuntansi (general ledger) excel, acces atau software akuntansi khusus lainnya) 4) Mengoperasikan salah satu paket software khusus bidang akuntansi 5) Mengerjakan akuntansi perusahaan dengan memakai komputer software akuntansi yang khusus 6) Menghitung harga pokok produksi menurut metode harga pokok pesanan dan harga pokok proses dengan memakai komputer 7.Menghitung dan mencatat PPh pasal 24, 25, 26, PPN, PPn-BM dan Bea Materai 1) Perhitungan dan pencatatan PPh pasal 24,25,26,PPn, PPn-BM dan Bea Materai

2) Menghitung dan mencatat PPh pasal 24,25,26, PPN, PPn-BM dan Bea Materai. ( Kurikulum SMK GBPP 1999:21)

2.4 PRESTASI BELAJAR Prestasi belajar adalah penguasaan pengetahuan atau ketrampilan yang dikembangkan oleh mata pelajaran lazimnya ditunjukkan dengan nilai test atau angka nilai yang diberikan oleh guru (KBBI 1995:787). Sedangkan Sudrajat (1994:60) menyatakan bahwa prestasi belajar adalah tingkat keberhasilan yang dicapai siswa dalam mengikuti program belajar mengajar yang dinyatakan dengan angka-angka atau simbol-simbol sesuai dengan tujuan pendidikan. Menurut Thomas F. Staton, hasil-hasil belajar dalam ranah kognitif, afektif dan psikomotorik sebaiknya seimbang (Sutadi 1996:29). Tingkah laku baru disebut sebagai hasil belajar harus memenuhi syarat-syarat, bahwa hasil belajar merupakan : 1. 2. 3. 4. 5. Pencapaian tujuan belajar Hasil dari proses yang disadari Hasil latihan atau ujicoba yang disengaja Tindak-tanduk yang berfungsi efektif dalam kurun waktu tertentu Fungsi operasional dan potensial yaitu merupakan tindak-tanduk itu sendiri dan tindak-tanduk lainnya (Sutadi 1996: 30) Menurut Abu Ahmadi dan Joko T. Prasetyo (1997:157) ada beberapa faktor yang mempengaruhi hasil belajar seseorang yaitu : 1. waktu yang tersedia untuk menyelesaikan bahan

2. 3. 4. 5.

usaha yang dilakukan oleh individu untuk menguasai bahan tersebut bakat seseorang yang sifatnya individual kualitas pengajaran atau tingkat kejelasan pengajaran kemampuan siswa untuk mendapatkan manfaat yang optimal dari keseluruhan proses belajar mengajar yang dihadapi. Setiap guru hendaknya menyadari bahwa bakat individu siswa berbeda

satu dengan lainnya. Demikian pula dalam kemampuan untuk menangkap pelajaran dan tingkat usahanya bervariasi, maka faktor waktu yang dibutuhkan oleh individu siswa yang berbeda juga akan berbeda untuk menguasai bahan yang sama. Prestasi yang dimaksudkan dalam penelitian ini mengarah pada prestasi bidang kelompok mata pelajaran produktif dimana memuat berbagai mata pelajaran yang memberikan pendidikan dan keahlian bagi siswanya sebagai bekal untuk memasuki dunia kerja ataupun untuk melanjutkan pendidikan. 2.5 Kerangka Berpikir Motivasi merupakn daya penggerk yang menyebabkan seseorang bertindak untuk melakukan sesuatu. Motivasi selalu bergayut pada masalah perasaan, kejiwaan, gejolak yang menyebabkan seseorang berusaha memenuhi kebutuhan dan keinginan agar tujuan yang dikehendaki dapat tercapai. Teori belajar menurut Maslow menyatakan bahwa manusa dianggap sebagai individu yang unik dan bisa mewujudkan potensi-potensi yang ada pada dirinya. Teori ini juga menyatakan bahwa dalam diri manusia terdapat dorongan positif untuk tumbuh dan adanya kekuatan untuk menghalangi peertumbuhan.

Dalam teori hirarki yang dikemukakan Maslow menyatkan bahwa suatu kebutuhan baru mulai dipikirkan bila kebutuhan yang mendahuluinya sudah terpenuhi. Teori lain mnyebutkan bahwa kegiatan belajar mengajar akan berhasil bila didorong oleh kemauan dari dalam dirinya dan dorongan dari lingkungan sekitar. Kegitan belajar mengajar akan berhasil bila dalam diri siswa ada motivasi untuk belljar. Motivasi ini menyangkut motivasi intrinsik dan ekstrinsik. Motivasi intrinsik merupakan motivasi yang muuncul dari dalam diri siswa untuk tekun belajar, ulet menghadapi kesulitan, menunujukaan minat yang besar pada berbagai mata pelajaran, senang mencari dan memecahkan soal-soal dan lain sebagainya. Sedangkan motivasi ekstrinsik meliputi upaya guru dalam mebelajarkan siswa mulai dari persiapan merencanakan pengajaran, cara menyampaikan materi dan mengevaluasi pembelajaran. Upaya guru dalam pembrian motivasi dalam

pelaksanan belajar pembelajaran bisa dilakukan dengan mengadakan komptisi/ saingan di dalam kelas. Kompetisi akan berfungsi efektif karena siswa akan terdorong belajar lebih keras agar lbisa mengunggguli teman-temannya. Guru juga prlu mengadalkan ulanagan agar siswa tergeak untuk menguasaia bahan-bahan belajar yang sudah diajarkan dan membagikan hasil ulangannya pada siswa sehingga para siswa mengetahui sjauh mana kemampuan dirinya dalam menguasai mata pelajaran. Pemberian pujian juga merupakan alat yang efektif untuk menumbuhkan motivasi siswa karena pujian merupakan reinforcement yang positif yang mampu menggerakkan motivai belajar siswa.

Motivasi sangatlah penting sebagai pendorong manusia untuk berbuat, menentukan arah perbuatan yakni ke arah tujuan yang hendak dcapai dan menyeleksi perbuatan. Dengan adanya motivasi, siswa akan tergerak untuk belajar dan melakukan berbagai aktivitas yang terencana agar tujuannya tercapai. Tujuan di sisni yakni pengharapan akan tingginya prestasi belajar sebagai hasil dari pelaksanaan belajar pembelajaran di sekolah. Oleh karena itu sisaw yang ingin prestainya tinggi harus pandai memanajemn waktu belajarnya dan menyeleksi perbuatan apa yang harus dilakukan atau tidak dilakukan agar tidak merugikan dirinya. Prestasi belajar merupakan tingkat keberhasilan siswa setelah

menyelesaikan proses belajarnya yang ditunjukkan dengan angka-angka atau simbol-simbol tertentu menutut aturan dalam pendiikan. Tingi rnfdahnya prestasi belejer siswa dipengaruhi oleh aktu yang tersedia untuk menyelesaikan bahan belajarnya, usaha siswa untuk menguasai bahan belajar, bakat dan kemampuan siswa serta kualitas pengajaran. Motivasi belajar merupakan daya penggerak siswa untuk melakukan aktivitas belajar agar prestasi belajarnya selalu meningkat. Pencapaian prestasi belajar yang optimal merupakan hal yang didambakan siswa, oleh karena itu siswa akan berusaha seoptimal mungkin untuk mencapai prestasi belajar yang baik. Motivasi siswa untuk mempelajari akuntansi haruslah terus dipupuk sedemikian rupa baik motivasi intrinsik maupun pemberian motivasi ekstrinsik dalam pembelajaran di kelas. Apabila siswa memiliki motivasi yang kuat untuk

mendalami akuntansi secara sungguh-sungguh maka prestasi belajar mata pelajaran akuntansinyapun akan meningkat. Akuntansi merupakan mata pelajaran yang sangat dibutuhkan bagi siswa baik sebagai bekal untuk memasuki dunia kerja maupun untuk melanjutkan ke Perguruan Tinggi. Siswa yang menguasai akuntansi dengan baik, akan memudahkan ia dalam menerapkannya di dunia kerja ataupun bila ia berkeinginan untuk melanjutkan pendidikan, akan lebih luas lagi pemahaman akuntansi. Tinggi rendahnya prestasi belajar akuntansi yang dicapai siswa sangat tergantung pada usaha siswa dalam menguasai mata pellajaran yang tergabung dalam pket kehlian akuntansi tersebut kareana aakuntansi mrupakan mata pelajaran yang sangant membutuhkan konsentrasi penuh dalam mempelajarinya karena di dalamya memuat pokok bahasan akuntasi cabang, konsinyasi, angsurn, leasing, analisis ratio, pnentuan harga pokok produk menutut metode harga pokok pesanan dan harga pokok pross, pemakaian komputer akuntansi dan prhitungan perpajakan. Semua pokok bahasan tersebut memrlukan barbagai metode pmecahan masalah dan ada tantangan tersndiri dalam mwngwrjkannya sehingga di sini siswa di tuntut untukk memiliki waktu luang yang cukup guna mempelajari akuntansi secara sungguh-sungguh. Dalam proses pembelajaran akuntansi, siswa dituntut memiliki motivasi yang tinggi untuk mempelajarinya di sini diperlukan perhatian penuh, keaktifan, keterlibatan langcsung dan adanya balikan dan penguatan. Di sisni guru juga perlu memahami perbedaan individual dari para siswanya karena pada dasrnya tidak ada dua orang siswa yang sama, masing-masing siswa memiliki IQ, kecerdaasan

dan latar belakang yang berbeda-beda. Hal ini agar tujuan belajar yakni adanya pnambahan pengetahuan, ketrampilan dan adanya perubahan tingkah laku pada diri sisa dapat terwujud. Keinginan siswa untuk bekerja atau melanjutkan pendidikan merupakan dorongan yang mnyebabkan sisaw termotivais untuk belajar lebih tekun lagi. Motivasi untuk mempelajari akuntansi di kalangan para siswa kelas III Bisnis dan Manajemen haruslh terus dibangkitkan karena iswa yang sudah berada di tingkat akhir ini sudah mulai memikirkan untuk menentukan masa depannya, akan bkerja ataukah melanjutkan pendidikan. Bagi siswa yang berkingiann untuk bekerja, harus terus meningkatkan pengetahuan akuntansinya sbagai belakal pengetahuan agar bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan pekerjaannya. Bagi siswa yang berkeinginan untuk melanjutkan endidikan, pengetahuan akuntansi yang ia dapatkan di SMK Bisnis dan Manajemen bisa terus dikembangkan di Perguruan Tinggi yang sesuai dengan jurusannya. Usaha pencapaian prestasi belajar yang optimal bagi siswa SMK Bisnis dan Manajemen merupakan suatu yang tidak bisa ditunda lagi. Tingginya prestasi belajar merupakan modal utama bagi siswa yang ingin melanjutkan pendidikan ataupun untuk bekerja. Oleh karena itu siswa harus terus belajar dengan menggerakkan motivasi yang terpendam agar nantinya dapat memperoleh hasil belajar yang memuaskan. Peranan guru disini juga tidak kalah pentingnya yakni dengan pemberian motivasi ekstrinsik sebagai

rangsangan dari luar untuk terus menggerakkan belajar siswa baik itu melalui pemberian motivasi, pujian, kompetisi dan lain-lain. Teori Belajar

Motivasi belajar mata pelajaran akuntansi Siswa yang ingin bekerja Siswa yang ingin melanjutkan

Prestasi belajar mata pelajaran akuntansi

2.6 Hipotesis Hipotesis adalah sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Arikunto 1992: 62). Jadi hipotesis adalah kebenaran yang sifatnya sementara dan masih harus di buktikan kebenarannya berdasarkan pemaparan data perumusan yang ada. Hipotesis dalam penelitian ini adalah : hipotesis kerja ( Ha ), ada pengaruh motivasi belajar akuntansi dan orientasi pasca lulus terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen se- Kota Tegal tahun ajaran 2004/2005.

2.7 Hipotesis Statistik Hipotesis Statistik biasanya ipakai dalam penelitian yang bersifat statistik yaitu diuji engan perhitungan sttistik ata matematis (Arikunto 1998:71)

Hipotesis statistik dalam pnlitian ini adalah : 1.H0 : β1 =β2 = 0, tidak ada pengaruh secra bersama-sama variabl bebas dan variabel dummy trhadap ariabel terikat. Ha : β1 atau β2 ≠ 0, ada pengaruh secra bersama-sama vriabel bebas dan vriabel dummy terhadap cvariabel terikat. Diuji dengan uji F, yaitu jika F hitung > F tabel maka menolak hipotesis nol (H0) dan mnerima hipotesis alternatif (Ha) artinya secara statistik apat dibuktikan bahwa variabl bebas dan variabel dummy secara simultan berpengaruh terhadap variabl terikat. 2H0: βI = 0, dengan I=1,2 brarti tidak ada pengaruh masingmasing variabel bebas an variabl dummy terhadap variabel terikat. Ha : βI =0, dengfan I=1,2 brarti tidak ada pengaruh masing-masing variabel bebas dan variabel dummy terhadap variabel terikat. Diuji dengan uji t, yaitu jika thitung >ttabel maka menolak hipotesis nol (H0) dan menrima hipotesis alternatif (Ha) rtinya secara statistik dapat dibuktikan bahwa vriabel bebas dan variabel dummy berpengaruh trhadap variabl terikat.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Jenis dan Desain Penelitian Penelitian ini merupakan jenis penelitian kuantitatif. Karena itu analisis yang di gunakan dengan bentuk analisis statistik. Analisis statistik yang

digunakan karena data yag diperoleh dalam bentuk angka-angka. Sebagaimana ditegaskan oleh Tomagola dalam Wahidin (2001: 42) menyebutkan bahwa dalam kajian kuantitatif mengandung beberapa unsur yaitu: teknik tahapan penelitian, metode penelitian, masalah penelitian, konsep, proposisi, populasi,, sampel dan adanya pengukuran.

3.2 Populasi, Sampel dan Teknik pengambilan sampel 3.2.1 Populasi Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian (Arikunto 1998:115). Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis dan Manajemen yang terdiri dari 286 siswa yang terbagi atas: Tabel 1: populasi penelitian No Nama Sekolah 1. 2. 3. 4. 5. SMKN 02 TEGAL SMK PGRI SMK Pius SMK Bhakti Karya SMK Muhammadiyah Jumlah Akuntansi 76 siswa 111 siswa 56 siswa 29 siswa 14 siswa 286 siswa

3.2.2

Sampel Sampel adalah sebagian atau wakil dari populasi yang di teliti (Arikunto

1998:117). Sehubungan dalam penelitian ini bersifat kuantitatif, maka ukuran sampel yang digunakan adalah rumus iterasi. a. pada iterasi pertama menggunakan rumus


n=

i−α

(U )
p

+ Ζi −β )
2

2

+3

sedangkan
U IP =

1 ⎛1+ ρ ⎞ ⎟ Ln⎜ 2 ⎜1− ρ ⎟ ⎝ ⎠

keterangan : Z 1-α Z1-β
α β

: konstanta yang di peroleh dari tabel distribusi normal : konstanta yang di peroleh dari tabel distribusi normal : kekeliruan tipe I : kekeliruan tipe II

b. pada iterasi kedua menggunakan rumus


n=

i−α

(U )
p

+ Ζi −β )
2

2

+3

sedangkan Up = 1 ⎛1+ ρ ⎞ ρ Ln⎜ ⎟ ⎜ 1 − ρ ⎟ + 2(n − 1) 2 ⎝ ⎠

Penggunaan rumus iterasi dengan melakukan perhitungan iterasi pertama dan kedua. Bila belum menghasilkan angka yang sama maka rumus iterasi ketiga dengan rumus (b). (Nirwana 1994:109) Untuk ρ di tentukan sebesar 0,30 dengan asumsi bahwa semakin besarρ maka jumlah sampel yang di dapat akan semakin kecil dan sebaliknya semakin kecil ρ maka jumlah sampel yang di dapat akan semakin besar. Oleh karena itu, dapat di tentukan pula ukuran sampelnya sebagai berikut: - Taraf nyata yang di inginkan sebesar 5% - Kuasa uji dari pengujian sebesar 95% - ρ ditentukan sebesar 30 % Dari tabel distribusi di peroleh : Z1-α = 1,645 dan ZI-β = 1,64 a. pada iterasi pertama menggunakan rumus menggunakan

U

1

1 ⎛1+ ρ ⎞ ⎟ p = Ln⎜ 2 ⎜1− ρ ⎟ ⎠ ⎝

1 ⎡1 + 0,30 ⎤ = Ln ⎢ 2 ⎣1 − 0,30 ⎥ ⎦

= 0,309519604


n1 =

i −α

(U )
p

+ Ζi − β )
2

2

+3

=

(1,645 + 1,645) 2 +3 (0,309519604) 2

= 115,9836173

b. Pada iterasi kedua Up = 1 ⎛1+ ρ ⎞ ρ Ln⎜ ⎟ ⎜ 1 − ρ ⎟ + 2(n − 1) 2 ⎝ ⎠

1 ⎛ 1 + 0,30 ⎞ 0,30 = Ln⎜ ⎟+ 2 ⎝ 1 − 0,30 ⎠ 2(116 − 1) = 0,310823951


n2 =

i−α

(U )
p

+ Ζi −β )
2

2

+3

n2

(1,645 + 1,645) 2 = (0,310823951) 2

n2 = 115,0373532 c. pada iterasi ketiga Up = 1 ⎛1+ ρ ⎞ ρ Ln⎜ ⎟ ⎜ 1 − ρ ⎟ + 2(n − 1) 2 ⎝ ⎠ 1 ⎛ 1 + 0,30 ⎞ 0,30 Ln⎜ ⎟+ 2 ⎝ 1 − 0,30 ⎠ 2(115 − 1)

=

= 0,310835393


n3 =

i−α

(U )
p

+ Ζi −β )
2

2

+3

=

(1,645 + 1,645)2
(0,310835393) 2

= 115,0291063 Jadi dalam rumus iterasi, dihasilkan sebesar 116 siswa.

3.2.3 Teknik Pengambilan Sampel

Adapun cara untuk memperoleh sampel sekolah dengan menggunakan
cluster random sampling

yaitu pengambilan sampel berdasarkan atas

kelompok yang ada pada populasi dimana dalam penelitian ini ada dua kelompok yakni SMK negeri dan swasta. Untuk SMK negeri tetap di ambil dan SMK swasta diambil dua sekolah dari empat sekolah swasta yang ada. Cara pengambilan sampel siswanya dengan cara undian. Sampel untuk SMK swasta didapatkan dengan cara simple random
sampling dimana membuat daftar nama-nama sekolah dalam gulungan kertas

kecil-kecil dan memasukkannya kedalam gelas kemudian dikocok

dan

mengambil sepasang-sepasang dengan pengembalian (Hadi dan haryono 1998:198). Perhitungannya adalah sebagai berikut: N=4 SMK PGRI diberi kode A SMK Pius diberi kode B SMK Bhakti Karya diberi kode C SMK Muhammadiyah diberi kode D n =2 Maka akan didapat alternatif sampel sebagai berikut:

1. 2. 3.

AB AC AD

4. BC 5. BD 6. CD

Kemudian peneliti memilih satu sampel yang akan dijadikan sampel sekolah dan peneliti memilih AC (SMK PGRI dan SMK Bhakti Karya). Untuk pengambilan sampel siswa akan dijabarkan sebagai berikut:
Tabel 2. Sampel penelitian

No. 1. 2. 3.

Nama Sekolah SMKN 02 TEGAL SMK PGRI SMK Bhakti Karya Jumlah

Populasi 76 siswa 111 siswa 15 siswa 216 siswa

Sampel 77/216 x 116 = 41 siswa 103/216 x 116 = 60 siswa 29/216 x 116 = 15 siswa 116 siswa

3.3 Variabel Penelitian

Variabel dalam penelitian ini adalah antara lain : 1. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah motivasi belajar (X) dengan menggunakan variabel dummy yaitu keinginan siswa untuk bekerja (D1) dan keinginan siswa untuk melanjutkan pendidikan (D2). a. Motivasi belajar (X) adalah suatu dorongan yang menimbulkan siswa untuk mempelajari mata pelajaran paket keahlian akuntansi sehingga tujuan yang di kehendaki siswa akan tercapai. b. Keinginan siswa yang ingin bekerja (D1) adalah dorongan yang kuat dari dalam diri siswa untuk meningkatkan hasil belajar agar tujuan untuk memperoleh pekerjaan dapat tercapai.

c. Keinginan siswa yang ingin melanjutkan pendidikan (D2) adalah dorongan yang kuat dari dalam diri siswa untuk meningkatkan hasil belajar agar tujuan untuk meneruskan ke Perguruan Tinggi dapat tercapai. 2. Variabel Terikat Dalam penelitian ini yang menjadi variabel terikat adalah prestasi belajar (Y). Prestasi belajar yang dimaksud adalah hasil belajar mata pelajaran paket keahlian akuntansi (akuntansi keuangan, akuntansi biaya, perpajakan dan komputer akuntansi) yang ditunjukkan dari rata-rata nilai raport pada siswa kelas III SMK Bisnis Manajemen se-Kota Tegal tahun ajaran 2004/2005.

4.4 Instrumen Penelitian 4.4.1 Penyusunan Instrumen

Penelitian ini menggunakan angket dengan cara langsung diberikan kepada responden yaitu kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen di Kota Tegal. Angket ini berupa daftar pertanyaan yang di buat oleh peneliti dan harus dijawab oleh responden. Bentuk angketnya adalah pilihan ganda yang tertutup, artinya jawaban sudah disediakan, responden tinggal memilih sesuai dengan keadaan dirinya. Jumlah soal terdiri dari 45 butir pertanyaan dari variabel pengaruh motivasi mempelajari akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan siswa yang ingin melanjutkan pendidikan terhadap prestasi

akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis Manajemen Sekota Tegal tahun ajaran 2004/2005. Dari variabel tersebut dijabarkan ke dalam beberapa sub variabel yaitu motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik.

Dari Sub variabel dijabarkan ke dalam indikator-indikator untuk memudahkan membuat item-item soal. Alternatif jawaban yang disediakan tiap pertanyaan meliputi 5 kategori skor masaing-masing sebagai berikut: apabila dijawab a diberi skor 5, apabila dijawab b diberi skor 4, apabila dijawab c diberi skor 3, apabila dijawab d diberi skor 2, apabila dijawab e diberi skor 1 Kisi-kisi instrumen yang digunakan sebagai dasar dalam pembuatan instrumen dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
Tabel 3 Kisi-kisi instrumen penelitian No Motivasi dan indikatornya

Nomor Soal 1,2,3,4,5,6,7 8,9,10 11,12,13 14,15,16 17,18,19 20,21,22 23,24,25 26,27,28

1.

Motivasi Intrinsik

a. Kemampuan belajar b. Tekun menghadapi tugas c. Ulet menghadapi kesulitan d. Menunjukkan minat terhadap bermacammacam masalah e. Lebih senang bekerja mandiri f. Cepat bosan pada tugas-tugas rutin g. Dapat mempertahankan pendapatnya h. Tidak mudah melepaskan hal yang diyakininya

2.

Motivasi Ekstrinsik

a. Dukungan keluarga, keuangan keluarga dan kondisi lingkungan keluarga b. Dukungan guru dan upaya membelajarkan siswa c. Dukungan teman-teman

29,30,31,32,33,34 35,36,37,38,39,40,41, 42 43,44,45

4.4.2

Uji coba Instrumen

4.4.2.1 Validitas Instrumen

Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrumen (Arikunto 1998:160). Sebuah instrumen dapat dikatakan valid apabila mampu mengukur apa yang diinginkan, mampu mengungkap data dari variabel yang di teliti secara tepat. Tinggi rendahnya validitas instrumen menunjukkan sejauh mana data yang terkumpul tidak menyimpang dari gambaran tentang variabel yang dimaksud. Untuk menguji tingkat validitas instrumen, peneliti mengujicobakan (try
out) instrumen tersebut diluar sampel penelitian yakni pada siswa kelas III

SMKN I Dukuhturi yang merupakan SMK Bisnis Manajemen yang berada diluar kota Tegal, apabila data yang di dapat dari uji coba ini sudah sesuai dengan seharusnya, maka berarti bahwa instrumennya sudah valid. Untuk mengetahui ketepatan data ini diperlukan teknik uji

validitas,rumus yang di gunakan adalah korelasi product moment dengan angka kasar sebagai berikut : rxy =

{NΣX − (ΣX )}{NΣY − (ΣY )}
2 2 2 2

NΣXY − (ΣX)(ΣY)

Dimana : rxy = koefisien korelasi N = jumlah responden X = nilai dari variabel X Y = nilai dari variabel Y (Arikunto 1998: 162).

Hasil perhitungan validitas instrumen dapat dilihat pada hasil analisis validitas angket sebagai berikut.
Tabel No.item rxy : Hasil Analisis Validitas Angket rtabel kriteria No item rxy

rtabel 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444

kriteria Valid invalid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid invalid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid invalid Valid invalid

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. .

0.521 0.578 0.495 0.669 0.649 0.463 0.551 0.783 0.637 0.695 0.672 0.626 0.504 0.765 0.227 0.609 0.629 0.685 0.724 0.703 0.353 0.637 0.647

0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444 0.444

Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Invalid Valid Valid Valid Valid Valid invalid Valid valid

24.. 25.. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45.

0.551 0.120 0.463 0,620 0.736 0.651 0.564 0.555 0.735 0.550 0.469 0.068 0.753 0.711 0.718 0.505 0.539 0.646 0.774 0.331 0.472 0.396

Setelah diadakan uji validitas dapat di ketahui dengan pasti butir-butir manakah yang tidak memenuhi syarat ditinjau dari validitasnya.

Berdasarkan hasil perhitungan butir-butir soal instrumen yang terdiri atas 45 soal dengan menggunakan rumus korelasi product moment dengan taraf signifikan α = 5% dan N= 20 menunjukkan bahwa hanya 39 butir soal dengan nilai rxy > rtabel maka dinyatakan valid. Dari 6 item butir soal yang tidak valid, tidak digunakan dalam penelitian. Hal ini dikarenakan pada setiap indikator sudah terwakili oleh butir item yang di anggap valid.

3.4.2.2 Reliabilitas Instrumen

Reliabilitas adalah suatu taraf kepercayan yag tinggi jika tes tersebut dapat memberikan hasil yang tetap atau ketepatan hasil tes (Arikunto 1998:170). Dalam penelitian ini akan mengadakan uji reliabilitas dengan menggunakan rumus Alpha yaitu :
⎤ ⎡ Σσ b 2 ⎤ ⎡ K r11= ⎢ ⎥ ⎢1 − 2 ⎥ σ1 ⎦ ⎣ ( K − 1 )⎦ ⎣ Dimana : r11 k = reliabilitas instrumen = banyaknya butir pertanyaan

Σσ 2 b = jumlah varians butir

σ1

2

= varians total

Rumus Alpha digunakan untuk mencari reliabilitas instrumen yang skornya mempunyai rentangan nilai 1 sampai 5 bukan 1 sampai 0 (Arikunto 1998: 192). Pengujian reliabilitas instrumen pada penelitian ini menggunakan rumus Alpha dan di peroleh r11 sebesar 0,941 dan dikonsultasikan dengan rtabelsebesar 0,444. Jadi r
hitung

> r

tabel

maka kesimpulannya bahwa instrumen

tersebut memenuhi reliabilitas. Hasil r11 sebesar 0.941 jika dikorelasikan dengan pendapat Suharsimi, akan menunjukkan interprestasi tingkat reliabilitas yang cukup tinggi.
Tabel . Interprestasi nilai r

No. Besarnya nilai r 1. 2. 3. 4. 5. Antara 0.800 sampai dengan 1.000 Antara 0.600 sampai dengan 0.800 Antara 0.400 sampai dengan 0.600 Antara 0.200 sampai dengan 0.400 Antara 0.000 sampai dengan 0.200

interprestasi Tinggi Cukup Rendah Sangat rendah Tidak berkorelasi

(Arikunto 1998:260)

4.5

Teknik Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data merupakan salah satu kegiatan yang dirumuskan secara tetap. Hal ini dimaksudkan agar data yang diperoleh benarbenar akurat. Untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah

a.

Metode Dokumentasi Dalam melaksanakan metode dokumentasi ini peneliti mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notulen rapat, catatan harian dan sebagainya (Arikunto 1998:236). Metode ini terutama digunakan untuk mengungkap variabel prestasi belajar pada mata pelajaran paket keahlian akuntansi.

b.

Metode Kuesioner atau angket Metode angket yaitu metode mengumpulkan data dengan memberikan pertanyaan kepada responden dan mendasarkan pada laporan diri sendiri atau pengetahuan pribadi. Angket ini digunakan untuk mengetahui tanggapan responden terhadap pertanyaan yang diajukan. Dengan angket ini responden mudah memberikan jawaban karena alternatif

jawaban sudah disediakan dan membutuhkan waktu singkat dalam menjawabnya. Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner jenis tertutup artinya angket diberikan langsung kepada responden untuk dimintai jawaban tentang motivasi belajar siswa.

3.6 Teknik Pengolahan dan Analisis Data

Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode analisis regresi dengan variabel dummy. 1. Persamaan regresi Jika Y menunjukkan prestasi belajar siswa, X menunjukkan motivasi belajar dan D menunjukkan orientasi siswa untuk bekerja ataupun melanjutkan pendidikan, maka model regresi stokastiknya adalah : Y = a + b1X + b2 D + e Nilai variabel kualitatif dalam model di beri nilai 1 dan 0 untuk masingmasing kategori. Nilai kuantitatif bagi siswa yang ingin bekerja adalah 0 dan nilai kuantitatif untuk siswa yang ingin melanjutkan pendidikan adalah 1, maka taksiran prestasi belajar siswa yang ingin bekerja adalah : Y = a + b1X + b2(0) + e Atau Y = a + b1X + e Taksiran prestasi siswa yang ingin melanjutkan pendidikan adalah :

Y = a + b1X+ b2(1) + e Atau Y = ( a + b2) + b1X + e 2. Pengujian Hipotesis Untuk menguji hipotesis dalam penelitian ini digunakan uji persial dan uji simultan. a. Uji Simultan (Uji F) Uji simultan ini digunakan untuk menguji pengaruh variabel bebas secara bersama-sama terhadap varaiabel terikat dengan tingkat signifikansi yang digunakan sebesar α = 5% dan df (k: n-k-1). Langkahlangkah pengujiannya adalah sebagai berikut : 1) Perumusan Hipotesis Ho : β1 = β2 = 0, tidak ada pengaruh secara bersama-sama variabel bebas dan variabel dummy terhadap variabel terikat. Ha : β1 atau β2 ≠ 0 ada pengaruh secara bersama-sama variabel bebas dan variabel dummy terhadap variabel terikat. 2) Penentuan nilai kritis Tingkat signifikansi (α) = 5%
Degree of fredom (df) = k: n-k-1

(Algifari 2000: 93)

Keterangan : n : jumlah sampel

k : jumlah variabel terikat 3) Kriteria pengujian untuk
F=

menguji

hipotesis

tersebut

digunakan

rumus

:

(

R2 k 1 − R 2 (n − k − 1)

)

ketentuan yang berlaku dalam uji F ini adalah: Apabila Freg ≥ t-tabel, maka Ha diterima dan H0 ditolak atau apabila probabilitas (ρ value) ≤ 0.05. b. Uji Parsial Uji parsial digunakan t-test merupakan pengujian koefisien regresi parsial yang digunakan untuk mengetahui apakah variabel bebas yaitu motivasi belajar akuntansi (X) dan variabel dummy (Di) secara individual mempengaruhi variabel terikat (Y). Langkah-langkah pengujiannya adalah sebagai berikut : 1) Perumusan hipotesis Ho : βi = 0, dengan i = 1, 2, berarti tidak ada pengaruh masingmasing variabel bebas variabel dummy dan terikat. Ha : βi ≠ 0 dengan I =1, 2 berarti ada pengaruh masing-masing variabel bebas dan variabel dummy terhadap variabel terikat. 2) Penentuan nilai kritis terhadap variabel

Tingkat signifikansi (α) = 5%
Degree of Fredom (df) = n-k-1

Keterangan : n : jumlah sampel k : jumlah variabel independen 3) Kriteria pengujian Untuk menguji hipotesis tersebut digunakan rumus :

t=

r n −1− k
1 − R2

Ketentuan yang berlaku dalam uji t ini adalah : Apabila t-test ≥ t-tabel, maka Ha diterima dan H0 ditolak atau apabila probabilitas ((ρ value) ≤ 0.05. 3. Menentukan R2 (Pengaruh Variabel Bebas terhadap Variabel Terikat secara simultan) Analisis R2 hubungan antara variabel bebas dan variabel terikat dalam hal ini hubungan antara motivasi belajar akuntansi dan orientasi

bekerja atau melanjutkan penidikan dengan prestasi belajar akuntansi. Koefisien korelasi ini dapat dilihat dari besarnya R. Koefisien determinasi digunakan untuk mengetahui prosentase perubahan variabel terikat (Y) yang disebabkan oleh variabel bebas (X). Jika koefisien determinasi semakin besar maka prosentase perubahan variabel terikat yang disebabkan oleh variabel bebas semakin tinggi, jika koefisien determinasi semakin kecil

maka prosentase perubahan variabel terikat yang di sebabka oleh variabel bebas semakin kecil.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Sekilas SMK Bisnis dan Manajemen di Kota Tegal 4.1.1 Lokasi SMK Bisnis dan Manajemen di kota Tegal Daerah kota Tegal terbagi menjadi empat kecamatan yakni kecamatan Tegal Timur, Tegal Selatan, Tegal Barat dan Margadana. Ada lima SMK Bisnis dan Manajemen di kota Tegal yakni satu SMK Negeri dan empat SMK swasta. SMK Negeri 02 Tegal dan SMK PGRI berada di Tegal Timur sementara SMK Pius dan SMK Bhakti Karya berada di wilayah Tegal Barat dan SMK Muhammadiyah 02 berada di wilayah kecamatan Margadana. SMK Negeri 02 Tegal membuka empat jurusan yakni akuntansi, sekretaris, penjualan dan kewirausahaan. SMK PGRI membuka tiga jurusan yakni akuntansi, sekretaris dan penjualan. SMK Pius dan SMK Muhammadiyah 02 membuka dua jurusan yakni akuntansi dan penjualan.

4.1.2 Tujuan Pendidikan SMK Bisnis dan Manajemen Dalam kurikulum SMK (1999:2) disebutkan bahwa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) program keahlian akuntansi sebagai bagian dari pendidikan menengah bertujuan menyiapkan siswa/tamatan untuk : 1. memasuki lapangan kerja serta dapat mengembangkan sikap profesional dalam lingkup keahlian bisnis dan manajemen. 2. mampu memilih karir, mampu berkompetisi dan mampu mengembangkan diri dalam lingkup keahlian bisnis dan manajemen.

3. menjadi tenaga kerja tingkat menengah untuk mengisi kebutuhan dunia usaha dan industri pada saat ini maupun masa yang akan datang dalam lingkup keahlian bisnis dan manajemen. 4. menjadi warga negara yang produktif, adaptif dan kreatif.

4.1.3

Tujuan Pembelajaran Normatif, Adaptif dan Produktif Dalam proses belajar dan pembelajaran yang berlangsung di SMK Bisnis dan

Manajemen, siswa mendapatkan berbagai macam pendidikan dan pelatihan yaitu dengan adanya program normatif, program adaptif dan program produktif. Tujuan pembelajaran normatif dan adaptif yaitu membentuk peserta diklat agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa, memiliki sikap bertanggung jawab dan berdisiplin, menguasai ilmu pengetahuan, teknologi dan dasar-dasar keahlian sebagai bekal pengembangan dirinya, memiliki kesehatan jasmani dan rohani yang prima, memiliki watak dan kepribadian sebagai warga masyarakat dan bangsa Indonesia, mampu berkomunikasi dengan baik dan benar. Adapun mata pelajaran yang tergabung dalam program normatif antara lain: Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, pendidikan agama, bahasa dan sastra Indonesia, pendidikan jasmani dan kesehatan dan Sejarah nasional dan sejarah umum. Sedangkan mata pelajaran yang tergabung dalam mata pelajaran program adaptif yaitu Matematika, bahasa inggris, ekonomi, komputer, kewirausahaan. Program produktif diajarkan pada siswa SMK Bisnis dan Manajemen bertujuan untuk membekali peserta dengan kompetisi yang sepadan dengan tuntutan duni kerja sekaligus menghasilkan produk/jasa yang laku dijual dan menanamkan pengalaman produktif dan mengembangkan sikap wirausaha melalui pengalaman langsung

memproduksi barang atau jasa yang berorientasi pasar (konsumen). Mata pelajaran yang tergabung dalam program produktif antara lain: pelayanan prima, membuka usaha kecil siklus akuntansi, mengetik, surat niaga dan kearsipan, akuntansi keuangan, akuntansi perbankan dan paket keahlian akuntansi (akuntansi keuangan, akuntansi perbankan, akuntansi perpajakan dan komputer akuntansi).(kurikulum SMK 1999: 20-21)

4.1.4 Kompetensi Tamatan Ptogram Keahlian Akuntansi Jabatan dan lingkup pekerjaan program keahlian akuntansi adalah penata muda, dalam lingkup pekerjaan akuntansi. Kompetisi tamatan program keahlian akuntansi dapat menampilkan diri sebagai manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, sehat jasmani dan rohani, berkepribadian yang mantap dan mandiri serta mempunyai tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaa. Kompetisi produktif yang dimiliki tamatan program keahlian akuntansi adalah seperti tercantum pada profil kompetisi tamatan berikut : Tabel 4. Profil Kompetisi Tamatan Program Keahlian Akuntansi Kompetisi Sub Kompetisi A1. Melaksanakan komunikasi A2. Memahami konsep-konsep pelayanan prima A3. Melaksanakan pelayanan prima berdasarkan konsep sikap (attitude) A4. Melaksanakan pelayanan prima berdasarkan konsep perhatian (Attention) A5. Melaksanakan pelayanan prima berdasarkan konsep tindakan (Action) Membuka usaha kecil B1. Mengidentifikasi karakteristik usaha kecil B2. Memilih produk dan jasa B3. Memilih bentuk usaha kecil B4. Membuat rencana usaha kecil dan rencana kerja Mengerjakan siklus C1. Menjelaskan pengertian, bidang-bidang spesialisasi akuntansi untuk serta manfaat akuntansi perusahaan jasa dan C2. Mencatat transaksi ke dalam persamaan dasar dagang skala kecil akuntansi Melaksanakan pelayanan prima

No A.

B.

C.

D.

E.

Menyiapkan dan menganalisis buku transaksi Mencatat transaksi ke dalam buku besar Menyusun laporan keuangan dari saldo buku besar Mencatat transaksi dalam buku jurnal umum dan posting C7. Mengerjakan siklus akuntansi akuntansi perusahaan jasa skala kecil C8. Mencatat transaksi ke jurnal khusus dan posting ke buku besar C9. Mengerjakan siklus akuntansi perusahaan dagang skala kecil Mengetik berbagai D1. Mengidentifikasi jenis-jenis dan bagian-bagian mesin naskah/dokumen tik D2. Mengentak tuts (keyboard) dengan sistem 10 jari D3. Mengetik cepat 50 epm dengan ketelitian 95% dalam berbagai bentuk surat D4. Mengetik daftar/tabel dengan kecepatan 100 epm dan ketelitian 96% D5. Mengetik berbagai pekerjaan kecil dengan kecepatan 150 epm dan ketelitian 98% D6. Mengetik berbagai dokumen/naskah dengan kecepatan 200 epm dan ketelitian 100% Membuat surat niaga E1. Menerapkan pengetahuan dasar surat menyyurat dan menerapkan E2. Membuat surat pribadi E3. Membuat surat niaga sistem kearsipan E4. Menerapkan pengetahuan dasar kearsipan E5. Menyimpan dan menemukan kembali arsip

C3. C4. C5. C6.

F.

G.

Mengerjakan F1. Mengerjakan akuntansi kas dan surat-surat berharga akuntansi pos neraca (sekuritas) baik secara manual F2. Mengerjakan akuntansi piutang dagang dan piutang maupn komputer wesel F3. Mengerjakan akuntansi persediaan F4. Mengerjakan akuntansi investasi dalam saham dan obligasi F5. Mengerjakan akuntansi aktiva tetap berwujud dan aktiva tak berwujud F6. Mengerjakan akuntansi pinjaman hipotek dan obligasi F7. Mengerjakan akuntansi modal firma, koperasi, PT F8. Mengerjakan dan mencatat PPh. Ps.21, 22, 23 Mencatat semua G1. Menerapkan sistem akuntansi perbankan transaksi di bidang G2. Mengelompokkan pos-pos neraca laba/rugi dan posdana pos administratif G3. Melaksanakan pencatatan transakasi tabungan

H.

Mengerjakan akuntansi usaha khusus dan perhitungan harga pokok produksi secara manual maupun komputer

G4. Mencatat transakasi pembukaan/ sampai penutupan deposito G5. Mencatat transaksi pembukuan rekening giro sampai penutupan rekening giro G6. Mengerjakan warkat inkaso dan memanfaatkan jasa perbankan H1. Mengerjakan akuntansi cabang H2. Mengerjakan akuntansi penjualan konsinyasi H3. Mengerjakan akuntansi penjualan angsuran H4. Mengerjakan akuntansi leasing H5. Menghitung analisis rasio H6. Mengerjakan harga pokok produk menurut metode harga pokok pesanan H7. Mengerjakan harga pokok produk menurut metode harga pokok proses H8. Menerapkan pemakaian komputer dalam pekerjaan akuntansi H9. Menghitung dan mencatat PPh. Psl 24, 25, 26, PPN, PpnBM dan Bea Materai

4.2

Deskripsi Variabel Penelitian

4.2.1 Prestasi Belajar Paket Keahlian Akuntansi Menurut Sudrajat dalam Hariyanto(2002:35) menyatakan bahwa prestasi belajar adalah tingkat keberhasilan yang dicapai siswa dalam mengikuti program belajar mengajar yang dinyatakan dengan angka-angka atau symbol sesuai dengan tujuan pendidikan. Prestasi belajar paket keahlian akuntansi dalam penelitian ini ditunjukkan dari rata-rata nilai raport semester I kelas III SMK Bisnis dan Manajemen yang terdiri dari empat mata pelajaran yaitu akuntansi keuangan, akuntansi biaya, akuntansi perpajakan dan komputer akuntansi. Raport atau sering disebut buku laporan hasil belajar pada SMK Bisnis dan Manajemen memiliki modifikasi penilaian sebagai berikut:

Tabel 5. Kriteria Nilai Raport Angka 9,0 – 10,0 8,0 – 8,9 7,0 – 7,9 6,0 – 6,9 5,0 – 5,9 Sumber : Raport SMK Kriteria Amat Baik Baik Cukup Kurang Amat Kurang Huruf A B C D E

Dalam Penelitian ini, akan dibandingkan prestasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan. Perbandingan dalam penelitian ini didasarkan nilai raport pada mata pelajaran yang tergabung dalam paket keahlian akuntansi. Berdasarkan analisis data menggunakan SPSS, diketahui bahwa dari sample sebanyak 116 siswa, 38 siswa diantaranya berkeinginan untuk melanjutkan pendidikan memiliki rata-rata prestasi belajar akuntansi sebesar 8,03 lebih tinggi dibanding rata-rata prestasi belajar akuntansi yang diperoleh 78 siswa yang berkeinginan untuk bekerja yakni 7,64.

4.2.2

Motivasi Belajar Akuntansi Sebagai Variabel Bebas (X) Motivasi menurut Sardiman (2001:71) adalah daya penggerak yang telah menjadi

aktif sedangkan motif sendiri dikatakan sebagai daya penggerka dari dalam dan didalam subyek untuk melakukan aktivitas-aktivitas tertentu demi mencapai suatu tujuan. Motif menjadi aktif pada saat tertentu terutama bila ada kebutuhan untuk mencapai tujuan sangat mendesak. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah motivasi belajar akuntansi (X) dengan menggunakan variabel dummy yaitu keinginan siswa untuk bekerja (D1) dan keinginan siswa untuk melanjutkan pendidikan (D2).

Motivasi belajar (X) dalam penelitian ini diartikan suatu dorongan yang menimbulkan siswa untuk mempelajari mata pelajaran paket keahlian akuntansi sehingga tujuan yang di kehendaki siswa akan tercapai. Tujuan di sini diartikan pencapaian prestasi belajar yang optimal sehingga keinginan siswa untuk bekerja atau melanjutkan pendidikan dapat terwujud. Dalam penelitian ini menggunakan variabel dummy dimana keinginan siswa untuk

bekerja diberi kode 0 sementara keinginan siswa untuk melanjutkan pendidikan diberi kode 1. Dari instrumen penelitian, kriteria tinggi rendahnya motivasi belajar mata pelajaran akuntansi dapat dijabarkan sebagai berikut : Tabel 6. Kriteria penilaian motivasi belajar Penilaian motivasi belajar Kriteria Antara 1 sampai 1,8 Antara 1,8 samapi 2,6 Antara 2,6 sampai 3,4 Antara 3,4 sampai 4,2 Antara 4,2 sampai 5 Sangat rendah Rendah Cukup tinggi Tinggi Sangat tinggi

Dalam penelitian ini, dari sample 116 siswa, sebanyak 24 siswa memiliki motivasi belajar dengan criteria cukup tinggi, 80 siswa memiliki motivasi belajar dengan kategori tinggi dan selebihnya sebanyak 12 siswa memiliki motivasi belajar sangat tinggi.

4.3 Pengujian Hipotesis Untuk menguji hipotesis yang berbunyi ada pengaruh motivasi mempelajari akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi

belajar akuntasi pada siswa kelas III SMK Bisnis dan Manajemen se- kota Tegal tahun ajaran 2004/2005, digunkan analisis regresi varibel dummy. Analisis regresi yang digunkan dalam penelitian ini merupakan regresi dengan peubah dummy yaitu siswa yang berorientasi untuk melanjutkan pendidikan dengan kode 1 dan siswa yang berorientasi bekerja dena kode 0. Hasil regresi selengkapnya dapat dilihat pada lampiran dan terdapat pada output SPSS sebagai berikut : Tabel 7. Model Regresi dan Uji Parsial
Coefficientsa Model 1 Motivasi Belajar

(Constant)
Unstandardized Coefficients Standardized Coefficients T Sig. Correlations B Std. Error Beta 5.578 .558 9.992 .000 Zero-order Partial Part Tolerance VIF

Orientasi .330 .107 .268 3.087 .003 .313 .279 .265 .973 1.028

Collinarity Statistics

.464 .149 .271 3.117 .002 .315 .281 .267 .973 1.028

a.

Dependent Variabel : Prestasi belajar akuntansi

Sumber : Data sekunder setelah diolah dengan SPSS Berdasarkan hasil output SPSS tersebut di peroleh koefisien regresi untuk motivasi belajar akuntansi yaitu 0,464 yang diuji secara parsial dengan di peroleh t hitung > t tabel 1,98 dengan dk = 113, taraf kesalahan 5% dan probabilitas 0,002 < 0,05 yang berarti bahwa motivasi belajar akuntansi berpengaruh secara signifikan terhadap prestasi belajar akuntansi. Koefisien regresi untuk variabel dummy sebesar 0,330 yang diuji keberartiannya secara parsial di peroleh t hitung sebesar 3,087 dengan dk = 113, taraf kesalahah 5% dengan

probabilitas 0,003 < 0,05 yang berarti bahwa orientasi siswa untuk bekerja ataupun melanjutkan pendidikan berpengaruh terhadap pencapaian prestasi belajarnya. Berdasarkan hasil analisis data ini, di peroleh model regresi untuk menyatakan pengaruh motivasi belajar akuntansi dan orientasi siswa terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajaran 2004/2005 yaitu Y = 5,578 + 0,464 X + 0,330 Di. Model regresi tersebut menunjukkan bahwa setiap terjadi kenaikan 1 skor untuk motivasi belajar, akan diikuti kenaikan prestasi belajar sebesar 0,464. Untuk siswa yang berorientasi untuk bekerja dengan peubah dummy 0, maka rata-rata prestasi belajarnya dapat di prediksi dengan persamaan regresi Y = 5,578 + 0,464 X, sedangkan untuk siswa yang berorientasi untuk melanjutkan pendidikan dengan peubah dummy 1 dapat dinyatakan dengan model regresi Y = 5,578 + 0,464 X + 0,330. Dari kedua model tersebut tampak bahwa konstanta untuk siswa yang berorientasi untuk melanjutkan pendidikan mempunyai nilai 0,330 lebih tinggi dari pada siswa yang berorientasi untuk bekerja, yang berarti prediksi prestasi belajar akuntansi yang diperoleh siswa yang ingin melanjutkan pendidikan lebih baik dari pada siswa yang ingin bekerja. Secara simultan, model regresi tersebut diuji keberartiannya menggunakan uji F hasilnya dapat dilihat pada tabel 6 berikut ini: Tabel 8. Hasil Uji Simultan
ANOVAb Sum of Df Squares 1 Regression 6.558 2 Residual 32.158 113 Total 38.716 115 Predictors : (Constant), Orientasi, Motivasi belajar Dependent Variable: Prestasi belajar akuntansi Model Mean Square 3.279 .285 F 11.522 Sig. .000a

a. b.

Berdasarkan hasil uji simultan tersebut di peroleh F

hitung

sebesar 11,522 > F

tabel

3,08 dengan dk = 2: 113, taraf kesalahan 5% dengan probabilitas 0,000 < 0,05, yang berarti hipotesis yang berbunyi ada pengaruh motivasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajaran 2004/2005 di terima.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil pembahasan dalam penelitian ini, maka dapat disimpulkan bahwa: 1. Ada pengaruh yang signifikan motivasi belajar mata pelajaran akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi pada siswa kelas III jurusan akuntansi SMK Bisnis dan Manajemen se-kota Tegal tahun ajaran 2004/2005. Berdasarkan analisa data maka besarnya kontribusi motivasi belajar

akuntansi dan orientasi bekerja ataupun melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi adalah sebesar 16,9 %, ditunjukkan dari uji simultan dengan F
hitung

11.522 > F

tabel

3.08 dengan dk 2: 113 dengan

taraf kesalahan (α)5%.. Secara parsial diperoleh koefisien motivasi belajar akuntansi terhadap prestasi belajar akuntansi sebesar 0,281 sedangkan orientasi bekerja ataupun melanjutkan pendidikan sebesar 0,279 tampak bahwa hubungan motivasi belajar akuntansi lebih tinggi dari orientasi bekerja ataupun melanjutkan pendidikan terhadap prestasi belajar akuntansi.

2.

Dari hasil analisis regresi di peroleh koefisien motivasi belajar akuntansi sebesar 0,464 di uji keberartiannya menggunakan uji t dengan t
hitung

3.117 > t tabel 1.98 dengan dk = 113 dan taraf kesalahan 5% yang berarti ada pengaruh yang nyata motivasi belajar akuntansi terhadap prestasi akuntansi. Koefisien untuk peubah dummy yakni orientasi bekerja

ataupun melanjutkan pendidikan sebesar 0,330 diuji keberartiannya dengan menggunakan dari uji t dengan t
hitung

sebesar 3.087 > t

tabel

1.98

dengan dk = 113 dan taraf kesalahan 5% yang berarti ada pengaruh yang sidnifikan orientasi untuk bekerja ataupun melanjutkan pendidikan terhdap prestasi belajar. Dari analisis ini di peroleh konstanta 5,578 sehingga diperoleh persamaaan regresi Y = 5,578 + 0,464 X+ 0,330 Di dimana i = 0 untuk siswa yang berorientasi untuk bekerja dan i = 1 untuk siswa yang berorientasi untuk melanjutkan pendidikan. Model ini mempunyai arti bahwa siswa yang berorientasi untuk bekerja maka prestasi belajarnya dapat di prediksi dengan persamaan Y = 5,578 + 0,464 X sedangkan siswa yang berorientasi untuk melanjutkan pendidikan dapat diprediksi prestasi belajarnya dengan persamaan Y = 5,578 + 0,464 X + 0,330. 3. Ada pengaruh yang signifikan motivasi belajar akuntansi antara siswa yang ingin bekerja dan siswa yang ingin melanjutkan pendidikan. Berdasarkan analisa data bahwa siswa yang berorientasi melanjutkan

pendidikan rata-rata prestasi belajarnya sebesar 8,0263 lebih tinggi dari siswa yang berorientasi untuk bekeja yakni sebesar 7,6410.

5.2 Saran Berdasarkan uraian di atas, maka penulis merekomendasikan saran sebagai berikut : 1. Bagi siswa yang berorientasi untuk bekerja agar lebih meningkatkan prestasi belajarnya dengan tekun belajar, menambah frekuensi jam belajarnya dan diharapkan ulet dalam memecahkan berbagai masalah dan hambatan secara mandiri karena dalam pelajaran akuntansi sangat membutuhkan konsentrasi penuh dalam mempelajarinya. 2. Perlunya pemberian motivasi oleh guru-guru akuntansi pada siswa kelas III agar mereka lebih tergerak untuk mempelajari akuntansi secara sungguh-sungguh agar presasinya meningkat sehingga nantinya sebagai bekal untuk bekerja ataupun untuk melanjutkan pendidikan.

DAFTAR PUSTAKA Ahmadi, Abu dan Joko Tri Prasetyo. 1997. Strategi Belajar Mengajar .Bandung. Pustaka Setia. Arikunto, suharsimi.1998.Prosedur Penelitian.Yogyarkarta.PT Rineka Cipta Dimyati dan Mudjiono.1999.Belajar dan Pembelajaran.Jakarta.PT Rineka Cipta Moekijat.2002.Dasar-dasar Motivasi.Bandung.CV Pioner Jaya Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.1999.Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan.Jakarta. Alghifari.2000.Analisis Regresi.Yogyakarta:BPFE Nasution.2000.Didaktik Asas-asas Mengajar.Jakarta.PT Bumi Aksara. Poerwadarminto,W.J.S.2002.Kamus Umum Bahasa Indonesia.Jakarta.Balai Pustaka. Sardiman,A.M.2000.Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar.Jakarta.Rajawali Press. Soetrisno, Loekman.1994.Dinamika Pendidikan dan Ketenagakerjaan Pemuda di Perkotaan Indonesia. Jakarta. PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Sitepu,Nirwana S.K.1994.Analisis Jalur.Bandung:Unit Pelayanan Statistik UNPAD. Sudjana.2000.Manajemen Program Pendidikan.Bandung.Falah Production. Sumidjo, Wahjo.2002. Kepemimpinan Kepala Sekolah. Jakarta. PT. Raja Grafindo Persada. Hamalik,Oemar.2002.Psikologi Belajar dan Mengajar.Bandung:Sinar Baru Algensindo. Usman, Moh Uzer.1992. Menjadi Guru Profesional. Bandung. PT Remaja Rosdakarya. Hadi,Amirul dan Haryono.1998.Metodologi Penelitian Pendidikan.Bandung:CV Pustaka Setia.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful