You are on page 1of 10

ABSTRAK

Tujuan / Pendahuluan : Untuk menilai status kontrol glikemik pada pasien dengan
diabetes tipe 2 yang diobati dengan kombinasi metformin dan sulfonilurea selama > 3 bulan,
yang diukur dengan glukosa darah (HbA1c).

Bahan dan Metode: Data demografi pasien, komplikasi diabetes, HbA1c, glukosa plasma puasa
(FPG) dan jenis pengobatan dikumpulkan dalam multicenter ini, cross-sectional, studi non-
intervensi.

Hasil: Dari April 2008 hingga Februari 2009, 5.628 pasien direkrut dari 299 pusat di Korea.
Karakteristik pasien (mean - SD) adalah sebagai berikut: usia 58,4 - 10,8 tahun, durasi diabetes
6,1 - 4,7 tahun, indeks massa tubuh 24,7 - 2,9 kg / m2, HbA1c 7,77 - 1,22%, FBG 147,4 - 46,5
mmol / L dan FPG 164,0 - 54,3 mmol / L. Komplikasi diabetes yang paling umum adalah
neuropati (22,5%), diikuti oleh retinopati (18,3%) dan mikroalbuminuria (16,1%). Hanya 1.524
(27,1%) pasien mencapai HbA1c 7%. Jumlah yang lebih tinggi dari pasien (32,6%) dirawat
oleh ahli endokrin mencapai HbA1c 7% dibandingkan mereka yang dirawat oleh internis
(24,4%) dan dokter perawatan primer (23,2%). Dalam analisis multivariat, retinopati diabetik
(odds rasio 0,455, 95% interval kepercayaan 0,341-0,606), nefropati (rasio odds 0,639, 95%
interval kepercayaan 0,43-0,949), diabetes untuk 5 tahun (rasio odds 0,493, 95% interval
kepercayaan 0,4 usia -0,606) dan lebih tua ditambah 1 tahun (rasio odds 1.019, kepercayaan
95% interval 1,01-1,029) secara bermakna dikaitkan dengan pencapaian target HbA1c. Selain
itu, pengobatan dengan ahli endokrin daripada internis menunjukan peningkatan signifikan
pencapaian target HbA1c (rasio odds 1,417, 95% interval kepercayaan 1,146-1,751).

Kesimpulan: Sebagian besar pasien dengan diabetes tipe 2 di Korea inadekuat terhadap
kontrol glikemik, meskipun menerima kombinasi metformin dan sulfonilurea.
PENDAHULUAN

Secara global, diperkirakan 366.200.000 orang dengan diabetes ada pada tahun 2011,
perhitungan untuk 8,3% dari populasi dunia pada orang dewasa, dan jumlah ini diproyeksikan
meningkat menjadi 551.800.000 pada tahun 2030, yang akan mewakili 9,9% dari population
dunia pada orang dewasa. Di Asia Tenggara, 71,4 juta orang menderita diabetes pada tahun
2011, dan jumlah ini diperkirakan meningkat menjadi 120.900.000 di 2030. Prevalensi
diabetes di Korea akan meningkat dari level 3,3 juta di 2010 menjadi 4300000 oleh 2030.
Dalam empat dekade terakhir, prevalensi diabetes di Korea telah meningkat 1,5 menjadi 9,9%
3. Sebuah survei nasional pasien Korea dengan diabetes melaporkan prevalensi tinggi
terhadap komplikasi diabetes, seperti mikroalbuminuria (30,3%), retinopati (38,3%), nefropati
(44,6%), penyakit arteri koroner (CAD; 8,7%), penyakit serebrovaskular (CVD ; 6,7%) dan
penyakit arteri perifer (PAD; 3,0%) 4. Peningkatan prevalensi diabetes mellitus dan komplikasi
yang terkait telah memberikan kontribusi untuk peningkatan substansial dalam morbiditas
dan mortalitas di Korea. Pedoman internasional, termasuk American Diabetes Association
Asosiasi / Eropa untuk Studi Diabetes (ADA / EASD) guidelines, American Association of Clinical
endokrin/American College of Endocrinology Diabetes Pedoman (AACE / ACE) guidelines7 dan
guidelines 8 nasional Korea, menyarankan manajemen yang komprehensif pasien dengan
diabetes tipe 2 untuk mempertahankan kontrol glikemik, dan mengurangi risiko mikrovaskuler
dan komplikasi yang berhubungan dengan diabetes makrovaskuler. Menurut algoritma untuk
manajemen medis diabetes tipe 2, pedoman ADA / EASD merekomendasikan terapi awal
dengan perubahan gaya hidup dan kemudian menggunakan metformin (Met), diikuti dengan
terapi agen tambahan (termasuk sulfonilurea [SU] dan awal inisiasi terapi insulin). Kedua Met
dan SU telah banyak digunakan. Kombinasi Met dan SU (Met + SU) menunjukkan kekurangan
yang mendasari dalam gangguan, defisiensi insulin dan resistensi insulin. Uji coba terkontrol
secara acak sebelumnya pada kombinasi Met + SU menunjukkan penurunan yang signifikan
dalam terhadap glukosa darah (HbA1c) pada pasien dengan diabetes tipe 2 tidak terkontrol
oleh monoterapi. Namun, hasil penelitian ini harus divalidasi dalam praktik dunia nyata, di
luar kondisi terkontrol dari percobaan acak. Evaluasi kontrol glikemik pada pasien dengan
diabetes tipe 2 yang menerima Met + SU akan sangat relevan untuk perencanaan strategi
intensifikasi pengobatan lebih lanjut dengan target meningkatkan kontrol diabetes. Namun,
ada kekurangan nyata pada efek dari Met + SU pada pasien diabetes tipe 2 di Korea. The
observasional Registry Studi mencari status terkini dari Glukosa Pengendalian tipe 2 Diabetes
Mellitus Pasien hipoglikemik oral Agen dalam Praktek Nyata (HbA1c Tingkat di Tipe 2 Pasien
Diabetes pada Oral hipoglikemik Agen [ALIT]) studi di Korea bertujuan untuk mengevaluasi
status saat ini dari kontrol glikemik pada pasien dengan diabetes tipe 2 yang menerima terapi
Met + SU.

BAHAN DAN METODE

Desain studi dan objektif dalah multicenter, non-intervensi, studi observasional cross-sectional
yang dilakukan di 299 di pusat Korea. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengeksplorasi
status kontrol glukosa pada pasien dengan diabetes tipe 2 yang menerima Met + SU, dengan
menilai tingkat HbA1c. Penelitian ini dilakukan sesuai dengan Deklarasi Helsinki (sebagai revisi
di Edinburgh 2000) dan semua protokol berikutnya, dan pedoman untuk Good epidemiological
Practice di USA dan Europe. Protokol ini disetujui oleh komite etika lokal di masing-masing
lokasi penelitian.

INVESTIGASI
Para dokter yang berpartisipasi dipilih untuk memperoleh kelompok dokter bertingkat dari
rumah sakit umum, semi-rumah sakit dan klinik. Mereka termasuk ahli endokrin, internis dan
dokter perawatan primer lainnya. Dalam konteks penelitian ini, ahli endokrin didefinisikan
sebagai anggota Korea Endocrine Society, dan terutama bekerja di rumah sakit tersier dan
sekunder. Internis didefinisikan sebagai anggota Asosiasi Korea of Internal Medicine, dan
bekerja sebagai dokter perawatan primer. Dokter perawatan primer lainnya termasuk dokter
umum, termasuk dokter keluarga, dan semua dokter selain ahli endokrin dan internis.

PASIEN
Penelitian ini melibatkan pasien yang didiagnosis dengan diabetes tipe 2, yang dirawat dengan
Met + SU untuk > 3 bulan, dimana memiliki tingkat HbA1c merek yang diuji dalam 1 bulan
sebelum pendaftaran dan yang menandatangani formulir persetujuan sebelum penelitian.
Kriteria eksklusi terdiri pasien yang berpartisipasi dalam studi klinis lain, yang menerima
insulin dalam waktu 3 bulan, dan yang telah mendapatkan glikemik oral selain SU dan Met
dalam 3 bulan terakhir.

STUDI PENILAIAN

Data yang dikumpulkan termasuk demografi pasien: komplikasi diabetes (retinopati,


neuropati, nefropati, mikroalbuminuria, penyakit jantung [CVD] dan penyakit pembuluh darah
perifer [PVD]); komorbiditas diabetes (hipertensi, dislipidemia terkait dengan kolesterol total
[TC], low-density lipoprotein [LDL], high-density lipoprotein [HDL] dan trigliserida [TG]); durasi
diabetes; dan tingkat HbA1c, glukosa darah puasa (GDP) tingkat, glukosa plasma puasa (FPG)
tingkat dan rincian pengobatan dengan agen hipoglikemik oral. Apakah pasien memiliki
komplikasi diabetes diidentifikasi oleh review dari catatan medis pasien. Sesuai dengan
analisis post-hoc, kami menganalisis tiga sub kelompok pasien yang dirawat oleh: (i) ahli
endokrin; (ii) internis; dan (iii) dokter perawatan primer lainnya.

ANALISIS STATISTIK

Variabel kontinyu dinyatakan sebagai mean - standar deviasi (SD), dan variabel kategori
dinyatakan sebagai frekuensi dan persentase. Nilai HbA1c rata yang dirangkum oleh rata -
tingkat maksimum SD, median, minimum dan. Metode statistik yang digunakan termasuk
analisis varians (ANOVA) v2-test, Wald v2-test dan t-test. Analisis regresi logistik univariat dan
multivariat dilakukan untuk asosiasi tes antara karakteristik pasien dan pencapaian target
HbA1c. Semua uji statistik dilakukan dengan menggunakan tes dua sisi pada tingkat
signifikansi 5% atau dengan penyesuaian jika diperlukan. Semua analisa statistik dilakukan
dengan menggunakan SAS versi 9.2 (SAS Institute Inc, Cary, NC, USA).

HASIL
Disposisi pasien
Antara April 2008 dan Februari 2009, total 5692 pasien yang terdaftar. Dari mereka, 5.628
pasien, termasuk 64 pasien yang tidak memenuhi kriteria kelayakan, dimasukkan dalam
analisis.

Terapi Met + SU yang diterima pasien


Dari total pasien, 1.457 (25,9%) pasien menerima kombinasi tetap dosis Met + SU dalam satu
pil. Ada sangat sedikit pasien yang menerima kombinasi pengobatan: SU + kombinasi dosis
tetap dari Met + SU (41, 0,7%), Met + kombinasi dosis tetap Met + SU (63, 1,1%) dan SU + Met
+ Kombinasi dosis tetap Met + SU (11, 0,2%),

Karakteristik Pasien dalam Jumlah Pasien dan Subkelompok dari Pasien Dirawat Dengan
Spesialisasi Dokter yang Berbeda
Tabel 1 menyajikan data tentang karakteristik pasien, komplikasi diabetes dan penyakit
penyerta dari jumlah pasien, serta sub kelompok pasien yang diobati dengan spesialisasi
dokter yang berbeda. Dari 5.628 pasien, 3.099 (55,1%) adalah laki-laki. Indeks usia dan massa
tubuh (BMI) masing-masing adalah 58,4-10,8 tahun dan 24,7-2,9 kg / m2. Rata-rata HbA1c
adalah 7,8-1,2%, FBG adalah 147,3-46,5 mmol / L dan FPG adalah 164,0-54,3 mmol / L.
Neuropati diabetes (22,5%) adalah komplikasi diabetes yang paling umum, sedangkan
hipertensi (59,2%) adalah komorbiditas yang paling umum. Durasi diabetes total pasien adalah
6,1-4,7 tahun, sedangkan waktu untuk memulai terapi kombinasi setelah diagnosis adalah
1.256,9-1424,2 hari (rata-rata waktu untuk memulai terapi kombinasi pada pasien
mengunjungi ahli endokrin, internis dan dokter perawatan primer lainnya adalah 1.311,2-
1510,5 hari , 1226,2-1327,0 hari dan 1.406,2 - 2.305 hari, masing-masing (P = 0,3590).

Pencapaian Sasaran HbA1c


Data pencapaian target HbA1c disajikan pada Gambar 1. Hanya 27,1% dari pasien mencapai
HbA1c 7%. Sebuah jumlah yang lebih tinggi dari pasien (32,6%) dirawat oleh ahli endokrin
mencapai HbA1c 7% dibandingkan mereka yang dirawat oleh internis (24,4%) dan dokter
perawatan primer lainnya (23,2%; P <0,0001).

Tingkat HbA1c dan Pasien Karakteristik


Rincian tingkat HbA1c sesuai karakteristik pasien disajikan dalam Tabel S1. Usia muda, durasi
panjang diabetes, retinopati diabetes, nefropati, dislipidemia terkait dengan kolesterol total,
LDL dan trigliserida secara signifikan terkait dengan HbA1c tinggi.

Faktor yang Terkait Dengan HbA1c Pencapaian Target (HbA1c 7%) dengan Analisis univariat
dan multivariat
Peningkatan dan signifikansi statistik dari asosiasi karakteristik pasien dengan pencapaian
target HbA1c, seperti yang diuji dengan regresi logistik univariat dan multivariat, disajikan
pada Tabel 2. Temuan dari analisis ini menunjukkan bahwa pasien dengan usia yang lebih tua
dselama 1 tahun meningkat secara signifikan kemungkinan pencapaian target HbA1c
(menambahkan rasio [OR] 1.019, 95% confidence interval [CI] 1,01-1,029). Kehadiran
retinopati diabetik (OR 0,455, 95% CI 0,341-0,606), nefropati (OR 0,639, 95% CI 0,43-0,949)
dan diabetes untuk 5 tahun (OR 0,493, 95% CI ,4-0,606) secara signifikan menurunkan
kemungkinan dari pencapaian target HbA1c. Ketika perbandingan dibuat antara subkelompok
dokter, pasien yang dirawat oleh ahli endokrin memiliki peluang peningkatan signifikan dari
pencapaian target HbA1c.

PEMBAHASAN
Presentase besar, multicenter, cross-sectional observasional studi pasien dengan diabetes tipe
2 yang menerima pengobatan Met + SU di Korea, kami mengamati bahwa hanya 1.524 (27,1%)
pasien mencapai target HbA1c (7%). Menurut studi sebelumnya di Korea, persentase pasien
dengan diabetes tipe 2 yang diobati mencapai target HbA1c <7% berada di kisaran 43,5% 35.7-
4,15,16. Hasil ini menunjukkan bahwa hampir tiga perempat dari pasien dengan diabetes tipe
2 yang tidak terkontrol dengan baik, meskipun diobati dengan terapi Met + SU. Kami juga
menemukan bahwa usia muda dan komplikasi diabetes, seperti retinopati, nefropati dan
lamanya diabetes, dikaitkan dengan penurunan pencapaian target HbA1c. Data ini,
melaporkan prestasi target HbA1c pada pasien yang diterapi, berfungsi sebagai peringatan
untuk dokter, dan menekankan perlunya untuk meresepkan perawatan intensif untuk
manajemen diabetes.

Epidemi Diabetes tipe 2 meningkat di Asia, ditandai dengan tingkat kenaikan yang cepat
selama periode singkat, onset pada usia yang relatif muda dan rendahnya BMI. Karakteristik
pasien pasien Korea dengan diabetes tipe 2 yang dikenal berbeda dibandingkan pasien dari
negara-negara Barat. BMI yang rendah dalam penelitian ini (24,7 kg / m2) sebanding dengan
penelitian sebelumnya yang melaporkan 60-80% pasien Korea memiliki diabetes tipe 2 dengan
BMI <25 kg / m2 18. Kami menemukan bahwa BMI (OR 1,002, 95% CI 0,964-1,041, P = 0,7039)
dan lingkar perut (OR 0,994, 95% CI 0,983-1,005, P = 0,2866) tidak bermakna dikaitkan dengan
pencapaian target HbA1c. Dalam penelitian ini, usia muda (OR 1,019, 95% CI 1,01-1,029, P
<0,0001) telah terbukti berhubungan dengan penurunan pencapaian target HbA1c. Pasien
muda telah dikaitkan dengan kontrol glikemik yang rendah dibandingkan dengan pasien tua,
yang mungkin disebabkan adanya fakta bahwa pasien muda kurang taat terhadap
rekomendasi diet, olahraga dan pengobatan farmakologis.

Pada pasien Asia dengan diabetes tipe 2, diabetes dikaitkan dengan tingginya faktor risiko
kardiovaskular, yang menyebabkan morbiditas yang tinggi, angka kematian dan beban
ekonomi. Penelitian sebelumnya di Korea melaporkan komplikasi kronik pada pasien dengan
diabetes tipe 2. Sebuah studi cross-sectional di Korea pasien dirawat di rumah sakit
melaporkan prevalensi tinggi CVD (7,8%), stroke (8,4%) dan retinopati (35,2%).
Sebuah penelitian menunjukkan tingginya prevalensi hipertensi (43,2%), dislipidemia (34,8%),
penyakit kardiovaskular (10,8%) dan penyakit mikrovaskuler (16,7%) 21. Dalam studi lain,
terdapat peningkatan prevalensi komplikasi: mikroalbuminuria 30,3%, 38,3% retinopati,
nefropati 44,6%, CAD 8,7%, CVD 6,7% dan 3,0% PAD. Prevalensi komplikasi diabetes dalam
penelitian ini sejalan dengan penelitian sebelumnya; yaitu, neuropati 22,5%, retinopati 18,3%,
16,1% microalbuminurea, nefropati 12,5%, 11,5% dan CVD PVD 3,8%. Peningkatan Prevalensi
penyakit penyerta dalam studi kami: hipertensi 59,2%, TG tinggi 36,4%, LDL tinggi 33,2% dan
HDL rendah 33,2%. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa pasien dengan komplikasi
diabetes, seperti retinopathy, nephropathy dan lamanya diabetes, secara signifikan terkait
dengan peluang penurunan pencapaian target HbA1c, yang sejalan dengan penelitian
sebelumnya.

Oleh karena itu, mengurangi komplikasi diabetes harus menjadi prioritas kesehatan
masyarakat di populasi Asia. Studi sebelumnya, termasuk Diabetes Control and Complications
Trial (DCCT) and the United Kingdom Prospective Diabetes Study (UKPDS), telah menunjukkan
pentingnya kontrol glikemik yang ketat untuk mencegah dan / atau mengurangi risiko
komplikasi. Dalam studi ALIT, mayoritas pasien (72,9%) tidak mencapai HbA1c 7%, meskipun
menerima perawatan Met + SU. Memadai kontrol metabolik yang dilaporkan pada pasien ini
menunjukkan bahwa rejimen pengobatan saat ini mungkin tidak cukup untuk mencapai target
glikemik. Awal dan intensifikasi terus-menerus terapi antidiabetik adalah pendekatan yang
paling mungkin akan mencapai kontrol glikemik yang optimal pada pasien dengan diabetes
tipe 2 dan membantu mencegah komplikasi yang terkait. Menurut pedoman Korea, lain agen
hipoglikemik oral (OHO) ditambahkan ke OHO yang ada, jika pasien tidak mencapai target
HbA1c. Namun, dalam penelitian ini, waktu untuk memulai terapi kombinasi setelah diagnosis
adalah sekitar 3,5 tahun. Hal ini dapat disebabkan oleh inersia klinis di up-titrasi dosis
pengobatan dan inisiasi terapi tambahan, yang dapat menyebabkan tingkat kontrol glikemik
optimal. Dalam penelitian sebelumnya, 45,1% pasien dengan perawatan spesialis yang
diresepkan intensifikasi obat vs 37,4% dengan dokter perawatan primer (P = 0,009).

Laporan penelitian ini yang berarti HbA1c pada pasien mengunjungi ahli endokrin, internis dan
dokter perawatan primer lainnya masing-masing 7,6, 7,8 dan 8,1%, (P <0,0001). Penelitian
sebelumnya juga melaporkan bahwa pasien yang diobati dengan ahli endokrin menunjukkan
kadar HbA1c secara signifikan lebih rendah dibandingkan pasien mengunjungi unit perawatan
primer (8,3% vs 8,7%, P = 0,01), (7,9% vs 8,3%, P <0,0001). Seperti disebutkan di atas, hasil ini
sebagian bisa mencerminkan kurangnya intensifikasi obat di unit perawatan primer. Oleh
karena itu, resep yang sama antara perawatan spesialis dan perawatan primer penting untuk
jenis perbandingan. Dalam penelitian ini, meskipun sama resep Met + SU, pencapaian target
HbA1c dengan ahli endokrin secara signifikan lebih baik dibandingkan dengan internis atau
dokter perawatan primer lainnya; yaitu, 32,6% dari pasien yang diobati oleh ahli endokrin
mencapai target HbA1c, dibandingkan dengan 24,4% dari pasien yang diobati oleh internis dan
23,2% dari pasien yang diobati dengan dokter primer lainnya. Sebaliknya, penelitian
sebelumnya pada pasien Jepang dengan diabetes tipe 2 menunjukkan bahwa proporsi pasien
yang diobati oleh dokter umum dengan tingkat HbA1c <6,5% dan <7,0% adalah 43,1% dan
62,7%, masing-masing, sedangkan untuk pasien yang dirawat oleh spesialis , proporsi yang
36,2 dan 56,4%. Salah satu penjelasan yang mungkin untuk hasil ini adalah bahwa fenotipe
pasien dengan diabetes berbeda antara rumah sakit dan unit perawatan primer. Oleh karena
itu, pasien dirawat oleh spesialis mungkin memiliki diabetes yang lebih parah. Dalam
penelitian ini, pasien mengunjungi ahli endokrin memiliki komplikasi yang lebih diabetes
dibandingkan dengan internis mengunjungi pasien dan dokter perawatan primer lainnya
(Tabel 1).

Ini juga telah mengamati bahwa proporsi kunjungan pasien memenuhi tingkat minimal
diterima kualitas lebih baik di klinik diabetes dibandingkan klinik kedokteran umum (73% vs
52%, P = 0,02).. Meskipun durasi rata-rata diabetes pada pasien yang dirawat oleh ahli
endokrin adalah 6.5 tahun, dibandingkan dengan mereka yang dirawat oleh internis (5,8
tahun) dan dokter perawatan primer lainnya (7,0 tahun), proporsi komorbiditas dilaporkan
pada pasien yang diobati dengan ahli endokrin kurang dari dua kelompok lainnya.

Penelitian ini merupakan penelitian observasional besar yang terdaftar pasien dari 299 pusat
di Korea. Untuk yang terbaik dari pengetahuan kita, ini adalah studi nasional terbesar untuk
menyediakan data real-kehidupan di kontrol glikemik pada pasien diabetes tipe 2 yang diobati
dengan Met + SU pengobatan antidiabetes di Korea.

Namun, penelitian ini juga memiliki beberapa keterbatasan. Didalam studi observasional,
mungkin ada bias dalam pemilihan rumah sakit dan pembaur potensial jika ada. Keterbatasan
lain adalah sifat cross-sectional penelitian, yang tidak memungkinkan jangka panjang
menindaklanjuti dalam hal intensifikasi lebih lanjut dari antidiabetes Terapi. Pengukuran profil
lipid dan lainnya klinis Pengukuran dilakukan di berbagai laboratorium / rumah sakit,
maka bisa ada variasi antar laboratorium di pengukuran. Penelitian ini tidak mengumpulkan
data pada setiap self-monitor glukosa darah oleh pasien. Selain itu, Penelitian kami dievaluasi
dua OHAs tertentu, Met dan SU, dan tidak mengumpulkan informasi tentang dosis masing-
masing obat. Juga, studi tidak mengumpulkan data tentang kepatuhan / ketaatan pengobatan
Met + SU untuk mengendalikan glikemia.
Kesimpulannya, sebagian besar pasien dengan diabetes tipe 2
di Korea inadekuat terhadap kontrol glikemik, meskipun menerima Met + SU. Intensifikasi
terapi antihyperglycemic diperlukan untuk memastikan kontrol glikemik yang optimal pada
pasien dengan diabetes tipe 2 di Korea. Oleh karena itu, studi longitudinal di masa depan
untuk menilai kontrol glikemik pada pasien Korea atas berbagai waktu jangka waktu setelah
memulai / perawatan intensif.