You are on page 1of 2

3.

Histopatologi dan konsep precancer dan kanker serviks

3.1. Histologi serviks normal

Serviks normal memiliki dua zona epitel yang berbeda: ektoserviks ditutupi oleh epitel
skuamosa, dan endoserviks dilapisi oleh epitel glandular sederhana [6, 9]. Sebagai hasil dari
metaplasia skuamosa selama masa remaja dan masa dewasa awal, epitel endoserviks digantikan
oleh epitel skuamosa yang belum matang yang akhirnya akan matang. Daerah metaplastik
skuamosa ini disebut zona transformasi dan merupakan tempat paling umum untuk
pengembangan kanker serviks. Apa yang membuat zona transformasi secara unik peka terhadap
HPV-induced carcinogenesis tidak dipahami dengan baik. Ini mungkin merupakan konsekuensi
dari paparan sel induk yang berkembang biak secara aktif atau sel penguat transit di lapisan basal
ke HPV, sifat molekuler spesifik dari sel epitel metaplastik yang belum matang atau sistem
kekebalan lokal [10,11].
Di bawah epitelium ada lapisan jaringan ikat dan di bawah otot polos ini. Ada sistem kekebalan serviks
lokal di epitel dan jaringan subepitel, terdiri dari limfosit T dan B, sel plasma, sel NK dan makrofag dan
sel penanda antigen khusus - sel Langerhans. Sistem kekebalan lokal sangat menonjol pada penyakit
tertentu - misalnya folikel limfoid pada sariawan folikular yang terkait dengan infeksi Chlamydia,
polimorf selama peradangan akut (misalnya pada infeksi gonokokus), dan kondisi serviksitis eosinofilik
yang langka. HPV onkogenik, khususnya HPV 16 dapat menghambat aktivasi sistem kekebalan lokal,
yang dimanifestasikan sebagai pengurangan jumlah sel Langerhans epitel [11, 12] Ini mungkin
merupakan mekanisme kunci persistensi virus. Semua sel kekebalan yang berbeda dan sel khusus
lainnya seperti sel endoserviks yang menunjukkan metaplasia tuba dapat mengungkapkan faktor yang
dianggap sebagai biomarker karsinogenesis potensial dan kehadirannya dalam studi klinis dibandingkan
dengan model laboratorium sederhana yang mempersulit penerapan biomarker dalam praktik klinis.

4. Klasifikasi CIN

Carcinoma-in-situ (CIS) telah lama dikenal sebagai prekursor segera kanker invasif, dan CIS dan glandular
squamous, adenocarcinoma-in-situ (AIS) dikenali. Mayoritas precancer serviks, seperti kanker invasif
(ICC), menunjukkan diferensiasi skuamosa. Sistem klasifikasi intraepithelial neoplasia (CIN) serviks
dikembangkan untuk mencakup semua lesi prakanker skuamosa potensial dan untuk mengklasifikasikan
lesi menjadi nilai CIN 1, CIN 2 dan CIN 3 [13]. Sistemnya deskriptif, perubahan morfologis dianggap
sebagai sebuah kontinum, dan ketiga kelas tersebut didefinisikan oleh kriteria sewenang-wenang, yang
paling penting adalah proporsi epitel yang diduduki oleh sel tipe basal yang tidak terdiferensiasi
(Gambar 1). CIS dikelompokkan dengan displasia parah seperti CIN 3, dan perubahan displastik ringan
dan sedang direklasifikasi sebagai CIN 1 dan CIN 2. Klasifikasi mendahului dan tidak memperhitungkan
langsung peran onkogenik atau efek sitopatik dari berbagai tipe HPV. Penggunaan sistem CIN sangat
mengakar dalam praktik klinis dan menyediakan tingkat kontinuitas dalam terminologi untuk catatan
diagnostik [6,9,14,15].

Modifikasi penting diperkenalkan pada tahun 1988 dan direvisi pada tahun 2001 [16,17]. Sistem
Bethesda dimulai sebagai upaya untuk mendefinisikan korelasi morfologis untuk efek yang
berbeda dari HPV onkogenik dan risiko rendah pada lesi serviks, menyatukan morfologi infeksi
HPV serviks dan precancer dan membuat satu terminologi untuk histopatologi dan sitopatologi
prekanker. Untuk histologi dua kelas lesi serviks, LSIL dan HSIL didefinisikan (Gambar 1).
Tidak ada kategori yang secara tepat berhubungan dengan keberadaan HPV berisiko rendah atau
HPV karena tidak ada perbedaan morfologis yang konsisten antara infeksi HPV onkogenik dan
non-onkogenik selain transformasi progresif neoplastik yang tercatat di CIN. Setiap kategori
mencakup sejumlah besar lesi. Dalam prakteknya, LSIL telah digunakan untuk menyesuaikan
dengan CIN 1, dengan beberapa perubahan infeksi HPV produktif yang bervariasi. HSIL
menggabungkan CIN2 dan CIN 3 ke dalam satu kategori, yang mencakup rentang lesi yang
sangat luas yang berbeda secara luas pada karakteristik morfologi, virus dan sejarah alam. Sistem
Bethesda untuk sitologi telah terbukti populer untuk penggunaan klinis [18].

4.1. CIN 1
Karakteristik yang digunakan untuk menentukan CIN 1 adalah, pertama, tingkat hiperplasia
epitel, yang terlihat sebagai peningkatan ketebalan lapisan basal dan parabasal, dan kedua, fitur
replikasi HPV (infeksi produktif) seperti koilositosis dan keratisasi yang diubah, terutama
hiperkeratosis dan diskeratosis (Gambar 1 dan 2). Selain itu, ahli patologi menuntut berbagai
tingkat kelainan nuklir karena lesi memenuhi syarat sebagai CIN 1 [6,9, 15].
Koilositosis adalah ciri yang paling khas yang dikenali pada sel superfisial oleh garis besar nuklir yang
keriput, dengan pembesaran nuklir dan hiperkrokasia dan pembersihan perinuclear yang tajam dari
sitoplasma. Ini adalah kriteria paling sederhana untuk infeksi HPV produktif untuk dikenali, namun
biasanya sangat fokus dan sangat bervariasi dalam tingkat keparahan dan tingkat keparahan, sehingga
menjadi kriteria yang relatif tidak sensitif untuk infeksi HPV. Perubahan lain seperti hiperplasia sel basal,
sel multinukleat, keratinasi sel individual, parakeratosis dan papilomatosis lebih luas dan sensitif namun
tidak spesifik untuk infeksi HPV.