You are on page 1of 106

ROADMAP

2010 – 2025

BADAN GEOLOGI
KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
REPUBLIK INDONESIA
ROADMAP
2010 – 2025

BADAN GEOLOGI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...................................................................................... iv
Telah banyak dokumen maupun informasi yang tersedia sebagai pedoman da-
DAFTAR ISI.................................................................................................. v
lam menjalankan pembangunan nasional, khususnya bidang geologi termasuk
DAFTAR TABEL............................................................................................ vii
penyusunan dokumen Roadmap ini. Muara dari seluruh informasi, dokumen dan DAFTAR GAMBAR....................................................................................... viii
arahan itu adalah untuk memberikan pedoman dan arahan dalam menentukan
kebijakan pembangunan nasional khususnya di bidang geologi. I. PENDAHULUAN.............................................................................. 1
Mengikuti arahan pembangunan sebagaimana digariskan dalam Rencana Pem- 1.1. Latar Belakang................................................................................... 1
bangunan Jangka Panjang Nasional 2010-2025 serta selanjutnya Rencana Pemba- 1.2. Maksud dan Tujuan........................................................................... 3
ngunan Jangka Menengah Nasional dan dirumuskan lebih lanjut dalam buku ini 7 1.3. Cakupan Ruang Ruang Lingkup......................................................... 3
(tujuh) prioritas agenda pembangunan bidang geologi, yaitu: Agenda Pengemban- 1.4. Landasan Hukum............................................................................... 4
gan Sumber Daya Energi, Agenda Pengembangan Sumber Daya Mineral, Agenda
II. KONDISI SAAT INI DAN MODAL DASAR.......................................... 8
Pengembangan Sumber Daya Air Tanah, Agenda Mitigasi Bencana Geologi, Agenda
2.1. Sumber Daya Geologi........................................................................ 9
Pengembangan Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang, Agenda Pengembangan 2.2. Air Tanah, Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang...................... 23
Geo-Informasi, dan Agenda Tata Laksana Kepemerintahan. 2.3. Kegunungapian dan Mitigasi Bencana Geologi................................ 29
Tujuan penting yang ingin dicapai dengan penyusunan Buku Roadmap Badan 2.4. Geosain dan Geo-Informasi.............................................................. 32
Geologi adalah memberikan dukungan informasi dan arahan setiap bidang prio­ 2.5. Tata Laksana Kepemerintahan Bidang Geologi................................ 38
ritas dan juga memberikan tahapan pencapaian atau roadmap dari strategi pem-
bangunan kegeologian dalam mendukung optimalisasi pembangunana nasional III. ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN BIDANG GEOLOGI.................... 49
sebagaimana direncanakan dalam RPJPN 2005-2025 yang selanjutnya akan diru- 3.1. Umum: Isu dan Tantangan dari RPJPN 2005 – 2025........................ 49
3.2. Ketahanan Energi.............................................................................. 51
muskan sebagai kebijakan strategis di dalam Renstra atau Rencana Aksi Badan
3.3. Lingkungan dan Perubahan Iklim...................................................... 58
Geologi dalam tahapan pembangunan lima tahunan.
3.4. Bencana Alam................................................................................... 64
Dengan selesainya penyusunan naskah buku ini, diharapkan seluruh pihak 3.5. Industri Mineral................................................................................. 82
yang berkepentingan dengan pembangunan kegeologian di Indonesia, baik pe- 3.6. Tata Ruang dan Pengembangan Wilayah.......................................... 104
merintah, swasta, perguruan tinggi maupun lembaga penelitian lainnya dapat 3.7. Pengembangan Informasi Geologi.................................................... 107
memanfaatkan 3.8. Air dan Degradasi Lingkungan.......................................................... 110
sebaik-baiknya informasi yang disampaikan dalam buku ini, untuk diterapkan
sebagai bagian dari strategi dan kebijakan yang disusun masing-masing institusi. IV. ARAH KEBIJAKAN, AGENDA DAN TAHAPAN PEMBANGUNAN 114
Buku Roadmap Badan Geologi ini dapat direvisi untuk disesuaikan dengan 4.1. Arah Umum Kebijakan 114
4.2. Agenda Pengembangan Sumber Daya Energi 123
perkembangan kondisi lingkungan strategis ke depan, untuk itu saran dan masu-
4.2. Agenda Pengembangan Sumber Daya Mineral 126
kannya senantiasa kami tunggu.
4.4. Agenda Pengembangan Sumber Daya Air Tanah 128
4.5. Agenda Mitigasi Bencana Geologi 132
Tim Penyusun 4.6. Agenda Pengembangan Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang 134
Sekretariat Badan Geologi 4.7. Agenda Pengembangan Geo-Informasi 140
4.8. Agenda Tata Laksana Kepemerintahan 146

V. PENUTUP 155

iv v
DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR

• Tabel 2.1. Status Sumber Daya dan Cadangan Panas Bumi Tahun 2009.........II-13
• Tabel 2.2. Hasil Kegiatan Penyelidikan CBM 2006 – 2009 .......................II-18 • Gambar 2.1. Busur Magmatisme Indonesia ............................................II-10
• Tabel 2.3. Sebaran Cekungan Air Tanah ...................................................II-27 • Gambar 2.2. Cadangan Minyak Bumi Indonesia, Status Akhir 2008 ............II-12
• Gambar 2.3. Cadangan Gas Bumi dan CBM Indonesia, Status 2009 ..............II-12
• Tabel 2.4. Ringkasan hasil-hasil kegiatan kegunungapian dan miti-
• Gambar 2.4. Peta Pengembangan Wilayah Kerja Pertambangan Panas
gasi bencana geologi .................................................................................II-31
...........................................................................................................II-13
Bumi
• Tabel 2.5. Jumlah staf/SDM pada Badan Geologi menurut jenjang • Gambar 2.5. Status Lokasi Penyelidikan Panas Bumi Tahun 2009 ...............II-14
pendidikan .............................................................................................II-45 • Gambar 2.6. Peningkatan status sumber daya dan cadangan panas
• Tabel 2.6. Rencana pegawai Badan Geologi yang akan pensiun bumi 2005 – 2009 ....................................................................................II-15
pada 2010 – 2013 ...................................................................................II-47 • Gambar 2.7. Sumberdaya dan Cadangan Batubara Indonesia 2005
• Tabel 3.1. Perkembangan ketergantungan terhadap minyak impor – 2009 ......................................................................................................II-15
(%) Impor netto terhadap konsumsi (Sumber: DESDM, 2009) ................III-53 • Gambar 2.8. Status Sumber Daya Gambut 2005 – 2009 .........................II-16
• Gambar 2.9. Status Sumber Daya Bitumen Padat 2005 – 2009 ..............II-17
• Tabel 3.2. Neraca minyak bumi/BBM Indonesia tahun 2008 (ribu barel
• Gambar 2.10. Perkembangan Neraca Sumber Daya dan Cadangan
per hari) (Sumber: DESDM, 2009) http://www.bgl.esdm.go.id/)................III-53
Mineral Logam 2005-2008 ......................................................................II-19
• Tabel 3.3. Kejadian bencana gempabumi di Indonesia periode • Gambar 2.11. Perkembangan Neraca Sumber Daya Bahan Baku
2004-2009 ..............................................................................................III-68 Semen 2005 – 2008 .................................................................................II-20
• Tabel 3.4. Bencana gerakan tanah periode 2004-2009 .........................III-69 • Gambar 2.12. Perkembangan Neraca Sumberdaya Bahan Bangu-
• Tabel 3.5. Identifikasi karakteristik dasar (karakteristik umum) ba- nan 2005-2008 ........................................................................................II-20
haya untuk mitigasi bencana, kasus bahaya tanah longsor (Sum- • Gambar 2.13. Perkembangan Neraca Sumberdaya Bahan Galian
ber: UNDTMP, dalam Warta Geologi, Vol. I No 4, Juli 2006, terse- Keramik dan Industri ...............................................................................II-21
• Gambar 2.14. Pemanfaatan air tanah untuk penyediaan air bersih
dia pada http://www.bgl.esdm.go.id/ ) .................................................III-73
di daerah sulit air .....................................................................................II-25

• Tabel 3.6. Form isian jenis bencana dan parameter untuk pema-
• Gambar 2.15. Peta Gaya Berat Indonesia ...............................................II-34
haman bencana yang harus tersedia di setiap level pemerintahan • Gambar 2.16. Peta Cekungan Sedimen Indonesia ..................................II-34
paling bawah (Sumber: (Sumber: UNDTMP, dalam Warta Geologi, • Gambar 2.17. Pengelompokan Cekungan Sedimen Indonesia ...............II-35
Vol. I No 4, Juli 2006 ..............................................................................III-74 • Gambar 2.18. Arsitektur sistem informasi Badan Geologi saat ini ............II-37
• Tabel 3.7. Permintaan LTJ Dunia Tahun 2005 (Sumber: ”Logam Tanah • Gambar 2.19. Alur pertukaran data dan informasi Badan Geologi
Jarang, http://id.wikipedia.org/wiki/Logam_tanah_jarang ) ...................III-89 saat ini .....................................................................................................II-37
• Tabel 3.8. Kelompok Mineral Kapasitas Pasar Tinggi (diatas 1 mil- • Gambar 2.20. Perbandingan tenaga teknis (41%) dengan tenaga
administrative (59%) Badan Geologi status Tahun 2009 ........................II-46
yar dolar AS) ..........................................................................................III-92
• Gambar 2.21. Komposisi pegawai negeri pada Badan Geologi: S3
• Tabel 3.9. Kelompok Mineral Kapasitas Pasar Menengah (100 juta
(2%), S2 (8%), S1 (27%), S0/D3 (4%), SLTA (48%), SLTP (6%), dan SD
- 1 milyar dolar AS) .................................................................................III-93 (5%) .........................................................................................................II-46
• Tabel 4.1. Matriks Kebijakan, Sasaran Aksi, dan Rencana Aksi TKBG .........IV-152 • Gambar 2.22. Komposisi pegawai negeri Badan Geologi berdasar-

vi vii
kan usia ...................................................................................................II-47 - yang di beberapa tempat berimpitan dengan Peta KRB Tsubna-
• Gambar 3.1. Grafik Hubbert untuk perkembangan produksi min- mi - dengan skala yang masih belum rinci. Penyusunan peta KRB
yak Indonesia ..........................................................................................III-52 Gempabumi dalam skala rinci masih menjadi tantangan kede-
• Gambar 3.2. Proyeksi perubahan temperatur permukaan glob- pan .........................................................................................................III-79
al de­ngan tiga skenario SRES B1, A1B, dan A2. (Sumber: IPCC, • Gambar 3.12. Peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gerakan
2007) ......................................................................................................III-59 Tanah atau Tanah Longsor dengan skala yang masih belum rinci,
• Gambar 3.4. Siklus tahapan (phase) dalam manajemen darurat contoh untuk wilayah Jawa Barat dan Banten mpabumi untuk
(disaster manajemen): Tanggap Darurat (Response), Pemulihan bulan November 2005. Penyusunan peta KRB Gerakan Tanah da-
(Recovery), Mitigasi (Mitigation), dan Kesiapsiagaan (Preparad- lam skala rinci untuk seluruh wilayah berpotensi longsor di Indo-
ness). Sumber: tersedia pada http://en.wikipedia.org/wiki/Disas- nesia masih menjadi tantangan kedepan ..............................................III-79
ter_mitigation#Mitigation , diakses 3 Juli 2009 .....................................III-16 • Gambar 3.13. Busur Magmatisme Indonesia ........................................III-85
• Gambar 3.5. Tahapan manajemen bencana dari pra bencana, • Gambar 3.14. Status tahun 2009 dan perkembangan 2005-2008
pada saat kejadian bencana hingga pasca bencana. Sumber: Buku tentang sumber daya dan cadangan mineral logam Emas, Timah,
“Gempabumi dan Tsunami”, DVMBG, DESDM bekerjasama dengan dan Nikel ................................................................................................III-86
PGRI dan Yayasan SAMPAI, 2004 ...........................................................III-16 • Gambar 3.15 Perkembangan produksi LTJ dunia (Sumber: “Rare
• Gambar 3.6. Ilustrasi tantangan dalam mitigasi bencana yang mer- earth elemet”, tersedia pada: http://en.wikipedia.org/wiki/
entang mulai dari pra bencana (pemetaan zona kerentanan atau Rare_earth_element ..............................................................................III-88
kawasan rawan bencana, pemantauan, sosialisasi, hingga peringa- • Gambar 4.1 Tahapan RPJM bidang geologi (dalam kotak berwar-
tan dini); pada saat terjadi bencana (tanggap darurat), dan pasca na) berdasarkan tahapan RPJMN sebagaimana dalam RPJPN (di
bencana (penyelidikan, rekonstruksi, dan rehabilitasi-tidak dita- bagian bawahnya masing-masing tahapan) .........................................IV-119
mpilkan dalam gambar), kasus bencana gerakan tanah ........................III-72 • Gambar 4.2. Milestone Survei Pendahuluan/Eksplorasi Panas
• Gambar 3.7. Zona subduksi di sekeliling wilayah Indonesia. Sum- Bumi .....................................................................................................IV-125
ber: J. A. Katili, 2006 dalam Warta Geologi, Volume I Nomor 4 Ta- • Gambar 4.3. Milestone Penyelidikan Energi Fosil ................................IV-125
hun 2006 ................................................................................................III-75 • Gambar 4.4. Milestone Eksplorasi Sumber Daya Mineral ....................IV-128
• Gambar 3.8. Ribuan titik pusat sumber gempabumi besar-kecil di • Gambar 4.5. Roadmap sumber daya air tanah ....................................IV-130
wilayah Indonesia. Sumber: J. A. Katili, 2006 dalam Warta Geologi, • Gambar 4.6. Milestone kegiatan kegunungapian dan mitigasi
Volume 1 Nomor 4 Tahun 2006 .............................................................III-75 bencana geologi ...................................................................................IV-135
• Gambar 3.9. Kawasan rawan bencana geotektonik di Indonesia • Gambar 4.7. Roadmap lingkungan geologi dan penataan ruang .........IV-139
(Sumber: Warta Geologi, Volume 1 Nomor 4, Tahun 2006 ....................III-76 • Gambar 4.8. Milestone pengembangan geo-informasi dalam
• Gambar 3.10. Peta gunung api besar Indonesia (Major Volcanoes mendukung ketahanan dan kemandirian energi dan mineral ..............IV-141
Indonesia) dari USGS yang bersumber dari Direktorat Vulkanolo- • Gambar 4.9. Milestone Rencana Komposisi Pegawai Badan
gi (PVMBG sekarang). Jumlah gunung api dalam peta adalah 69 Geologi .................................................................................................IV-154
gunung api. Sebanyak 10 buah gunung yang terdata oleh PVMBG • Gambar 4.10. Diagram Komposisi Pegawai Badan Geologi yang
(total 79 gunung api) tidak dijumpai dalam peta, diantaranya: G. diinginkan .............................................................................................IV-154
Guntur (Jawa Barat) dan beberapa buah gunung api di Laut Banda,
dan Kepulauan Sangihe. Sumber: http://vulcan.wr.usgs.gov/ ................III-77
• Gambar 3.11. Peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gempabumi

viii ix
Geology for Security and Welfare

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Wilayah Indonesia memiliki tatanan geologi yang khas dan rumit sebagai aki-
bat interaksi pertemuan antara tiga mega-lempeng tektonik dunia, yaitu Lem-
peng Samudra Pasifik yang bergerak kearah barat, Lempeng Benua Indo-Austra-
lia yang bergerak kearah utara, dan Lempeng Benua Eurasia yang relatif stabil
sehingga terbentuk beberapa cekungan dan pegunungan. Tatanan geologi terse-
but telah menjadikan Indonesia sebagai negara yang kaya sumber daya alam da-
lam wujud sumber daya mineral dan energi yang bernilai ekonomi tinggi. Batuan
yang dijumpai di wilayah Indonesia meliputi berbagai jenis batuan yang asal dan
sumbernya berbeda sehingga terjadi perbedaan potensi sumber daya mineral
antara kawasan Indonesia Barat dengan kawasan Indonesia Timur.
Pembentukan pegunungan, kegiatan magmatik dan proses sedimentasi pada
cekungan-cekungan di beberapa tempat menyebabkan terbentuknya sumber
daya mineral dan energi yang potensial. Pada tempat-tempat tertentu, kegia-
tan magmatik dengan pembentukan gunung api terjadi berulang kali. Kegiatan
magmatik tersebut, baik yang syngenetic (pasca magmatik) dan epigenetic (ber-
samaan dengan proses magmatik) disertai oleh proses mineralisasi, sehingga di
beberapa tempat di wilayah Indonesia banyak dijumpai terjadinya proses min-
eralisasi yang menyebabkan terbentuknya asosiasi beberapa logam dasar, log-
am mulia, besi, paduan besi, nikel, kobal dan mineral rombakan/endapan plaser
(pasir besi, timah, emas, intan, zirkon dan sebagainya). Pada kegiatan gunung api
dimana Indonesia merupakan negara yang paling banyak mempunyai gunung
api aktif di dunia, selain menyebabkan pembentukan beberapa mineral logam
dasar, juga logam mulia serta memiliki potensi sumber daya panas bumi. Se-
mentara pada cekungan-cekungan ditemukan sumber daya minyak bumi, gas
bumi, batubara, gambut, bitumen padat dan aspal (khusus di Buton). Di beber-

1
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

apa tempat proses sedimentasi dan pelapukan batuan serta proses lateritisasi masi geologi untuk mengidentifikasi cekungan migas tersebut menjadi sangat
menyebabkan terjadinya proses pengayaan mineral. Dengan terjadinya proses penting dan bersifat strategis, karena dengan meningkatkan kegiatan eksplor-
pengangkatan dan perlipatan pada batuan pembawa mineral tersebut, beber- asi maka memberikan peluang lebih banyak minyak dan gas bumi yang dapat
apa sumber daya mineral yang potensial tersebut tersingkap pada permukaan. diambil di wilayah Indonesia. Sifat strategis tersebut terutama jika wilayah yang
Dalam upaya mengungkapkan kekayaan sumber daya kebumian tersebut di- potensial tersebut terletak di daerah frontier atau wilayah yang berbatasan den-
atas, Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Energi dan Sumber gan negara lain, karena sifat penyebaran cekungan minyak yang tidak mengenai
Daya Mineral telah melaksanakan secara intensif penyelidikan umum, dan ek- batas wilayah / negara.
splorasi untuk menginventarisasikan potensi mineral, batubara dan minyak bumi
di berbagai wilayah. 1. 2. Maksud dan Tujuan
Salah satu kendala yang dijumpai saat ini antara lain adalah belum terinte- Road Map Badan Geologi adalah dokumen perencanaan Badan Geologi yang
grasinya pengungkapan secara nasional potensi sumber daya geologi. Secara merupakan penjabaran dari RPJP 2005 – 2025 ini dimaksudkan untuk menjadi
kelembagaan kendala yang dijumpai adalah dijumpainya banyak kerancuan yang pedoman peran geologi di masa mendatang. Adapun tujuan
menyangkut kewenangan berbagai instansi yang menangani hal-hal yang ber- 1. Meningkatnya pemahaman geologi, serta penggunaan data dan informasi
hubungan dengan sumber daya geologi. dasar geologi dalam aplikasi geologi untuk pengelolaan sumber daya alam
Contoh lain yang menjadi kendala pengembangan dan pemanfaatan potensi dan lingkungan, dan mitigasi bencana;
sumber daya geologi adalah dalam kaitannya dengan peruntukan kawasan per- 2. Meningkatnya penggunaan data dan informasi sumber daya geologi da-
tambangan sebagai implementasi UU Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penata- lam upaya peningkatan kesejahteraan, ketahanan dan daya saing ekonomi
an Ruang. Delineasi daerah potensi sumber daya geologi agak sulit ditentukan berbasis sumber daya mineral dan energi;
batas-batasnya sebelum dilakukan kegiatan eksplorasi untuk mengetahui lokasi 3. Meningkatnya kualitas mitigasi bencana gunungapi dan gerakan tanah,
dan pola penyebaran sumbernya. Pengembangan sumber daya geologi yang po- serta kontribusi geologi untuk mitigasi bencana lainnya guna penguran-
tensial tersebut menjadi lebih krusial akibat terbitnya Undang Undang Nomor 41 gan korban jiwa akibat bencana alam;
tahun 1999 Tentang Kehutanan, yang melarang kegiatan penambangan terbuka 4. Meningkatnya penggunaan data dan informasi lingkungan geologi dalam
di daerah hutan lindung. Meskipun tujuan Undang Undang tersebut adalah un- penataan ruang, peningkatan kualitas dan perlindungan lingkungan, dan
tuk meminimalisir tingkat kerusakan kawasan hutan khususnya pada hutan lind- penyediaan air bersih;
ung, tetapi hal tersebut kontradiktif dengan pola penyebaran mineral terutama 5. Meningkatkan kinerja dan akuntabilitas kelembagaan penelitian dan pe-
mineral logam yang secara alamiah umumnya menempati daerah bertopografi layanan bidang geologi.
tinggi dengan kelerengan yang terjal. Dalam kenyataannya daerah-daerah terse- Tujuan tersebut mengalir menjadi produk-produk untuk mendukung kebutu-
but sebagian besar sudah ditetapkan sebagai hutan lindung, sehingga kegiatan han nasional dalam rangka meningkatkan daya saing dan mewujudkan kemandi-
eksplorasi bahkan identifikasi sumber daya mineralpun sulit dilakukan. rian bangsa.
Yang tak kalah pentingnya adalah dalam kaitannya dengan kegiatan penyeli-
dikan pada cekungan geologi Tersier yaitu cekungan yang diidentifikasi mengand- 1.3. Cakupan dan Ruang Lingkup
ung cadangan minyak dan gas bumi, dengan kategori cadangan terbukti (proven Roadmap Badan Geologi mencakup 4 bidang prioritas, kebencanaan men-
reserve) ataupun yang baru bersifat potensi (potential reserve). Peranan infor- cakup 5 (lima) bidang prioritas nasional dalam, mewujudkan “Percepatan Per-

2 3
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

tumbuhan Ekonomi melalui Pemantapan Tata Kelola dan Sinergi Pusat dan Dae­ dang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Masing-masing berturut
rah untuk Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat”, yaitu: berkenaan dengan kekuasaan pemerintahan negara dan kementerian negara.
a) Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola Terbitnya sejumlah undang-undang (UU) di tingkat nasional, baik langsung
b) Ketahanan Pangan maupun tidak langsung, memberikan mandat pelaksanaan kegiatan kepada lem-
c) Infrastruktur baga pemerintah pelaksana utama kegeologian, baik saat ini maupun ke depan.
d) Energi Lembaga pemerintah yang dimaksud pada saat ini adalah Badan Geologi dibawah
e) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral (KESDM). Selain itu, banyak isu stra­
tegis Nasional terkait bidang kegeologian muncul sebagai implikasi dari diterbit-
Ruang lingkup penyusunan, Aspek Sumber Daya Geologi mencakup aspek-as- kannya UU tersebut. Mandat yang lahir dari sejumlah UU itu juga akan mempe­
pek sebagai berikut : ngaruhi perkembangan kebijakan, strategi dan program pada Badan Geologi.
• Identifikasi, analisis dan evaluasi permasalahan yang berkaitan dengan pe­ UU termaksud ada yang berkaitan dengan substansi teknis kegeologian dan
ngelolaan, pengembangan, pemanfaatan sumber daya geologi saat ini serta ada pula yang berkaitan dengan aspek tatalaksana kepemerintahan. Dibawah ini
melakukan prediksi pengelolaan sumber daya geologi dimasa mendatang. UU yang memberikan mandat berkaitan dengan subtansi teknis kegeologian:
• Penyusunan rekomendasi tentang pengelolaan bidang geologi secara na- 1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya.
sional berdasarkan pendekatan aspek sumber daya geologi, agar peman- Undang-undang ini memberikan mandat untuk:
faatan sumber daya geologi untuk kesejahteraan masyarakat dan konserva- • Melakukan perlindungan dan pengamanan benda alam yang di anggap
si lingkungan lebih optimal. mempunyai nilai penting bagi sejarah, ilmu pengetahuan dan kebudayaan.
• Identifikasi tindakan dan upaya, baik yang bersifat struktural maupun non (keunikan batuan dan fosil, bentang alam).
struktural, agar pengelolaan kegeologian nasional terutama yang menyang- 2. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi, mem-
kut bidang sumber daya geologi menjadi lebih optimal berdasarkan analisis berikan mandat untuk:
dan evaluasi kondisi saat ini. Identifikasi tersebut ditekankan pada perma- • Melakukan survei umum untuk memperkirakan letak dan
salahan atau isu-isu yang dihadapi berkenaan dengan kebijakan dan kelem- • potensi sumber daya minyak dan gas bumi
bagaan. • Melakukan pengelolaan data dan informasi hasil kegiatan survei
• Perumusan strategi dalam perencanaan penelitian, pengembangan dan pe- dan pemetaan geologi, geofisika dan geokimia
layanan bidang kegeologian secara nasional agar kinerja dalam pengelolaan • Melakukan evaluasi joint study dalam penyiapan wilayah kerja
sumber daya geologi meningkat . 3. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi, memberikan
mandat untuk:
1.4. Landasan Hukum • Melakukan inventarisasi, penyelidikan pendahuluan dan eksplorasi panas
Saat ini tugas dan fungsi kegeologian yang utama diemban oleh Badan Geolo- bumi
gi berdasarkan Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Kepmen • Menyusun rancangan wilayah kerja pengusahaan panas bumi
ESDM) Nomor 0030 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementeri- 4. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air memberikan
an ESDM. Keberadaan Kepmen SDM Nomor 0030 Tahun 2005 tersebut pada mandat untuk:
dasarnya merupakan tindak lanjut dari Pasal 4 ayat (1) dan Pasal 17 Undang-Un- • Menyusun Peta Batas Cekungan Air Tanah (CAT)

4 5
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

• Menyusun pedoman terkait pengelolaan, penyelidikan, penelitian, ek- 9. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan memberi-
splorasi dan evaluasi data kan mandat untuk:
• Melakukan inventarisasi dan pengelolaan air bawah tanah pada CAT lintas • Inventarisasi objek wisata alam dan pengembangan destinasi wisata
propinsi dan lintas negara (pengembangan Museum Geologi dan deliniasi potensi kawasan wisata
• Melakukan pemantauan pelaksanaan pengelolaan air tanah lintas propin- alam geologi)
si dan lintas negara 10. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelo-
• Menetapkan daerah konservasi dan daerah pemanfaatan air tanah laan Lingkungan Hidup memberikan mandat untuk:
5. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana • Penetapan rencana perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup (pe-
memberikan mandat untuk: manfaatan informasi geologi)
• Melakukan pemantauan, kajian, penetapan status aktivitas dan • Penetapan wilayah ekoregion (pemanfaatan informasi geologi)
penyebaran informasi
• Melakukan pembuatan Peta Kawasan Rawan Bencana Adapun UU yang memberikan implikasi atau mandat terhadap aspek tatalak-
• Melakukan mitigasi bencana sana kepemerintahan lembaga Pemerintah bidang geologi diantaranya adalah:
6. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang memberi- 1) UU Nomor 43 Tahun 1999 tentang Perubahan atas Undang-undang
kan mandat: Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian
• Menyusun rancangan Permen tentang penetapan kawasan lindung geolo- 2) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara
gi dan peraturan dibawahnya, yaitu Peraturan Pemerintah (PP)
• Menyusun rancangan Permen tentang penetapan kawasan rawan ben- Nomor 20 Tahun 2004, dan PP Nomor 21 Tahun 2008;
cana geologi 3) Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan
• Menyusun rancangan Permen tentang kawasan imbuhan air tanah Negara, berikut peraturan dibawahnya (PP Nomor 60 Tahun 2008);
• Menyusun rancangan Permen tentang kriteria teknis kawasan 4) Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
• peruntukan pertambangan Perencanaan Pembangunan Nasional dan peraturan dibawahnya;
7. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2007 tentang Energi memberikan mandat: 5) Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan
• Melakukan inventarisasi sumber daya energi Informasi Publik;
• Konservasi sumber daya energi 6) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan Publik.
8. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan
Batubara memberikan mandat untuk: Undang-undang adalah dinamis yang berarti dapat saja berubah meski peri-
• Melakukan inventarisasi, penyelidikan, penelitian, dan eksplorasi sumber ode perubahannya memerlukan waktu tahunan. Implikasinya adalah mandat
daya mineral dan batubara UU untuk bidang geologi sebagaimana tersebut diatas juga dapat berubah. Na-
• Menyiapkan rancangan Wilayah Pertambangan (WP) yang meliputi mun demikian, mandat yang muncul saat ini bagi bidang geologi sebagai imp-
Wilayah Usaha Pertambangan (WUP), Wilayah Pencadangan Nasional likasi dari UU yang ada juga akan menentukan peta perjalanan pembangunan
(WPN), dan Wilayah Pertambangan Rakyat (WPR) untuk Tata Ruang Na- bidang geologi ke depan, minimal 5 sampai dengan 10 tahun ke depan.
sional.

6 7
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

jelas dan tidak perlu dibahas lebih lanjut. Akan tetapi yang perlu ditekankan ada-
lah bahwa peranannya dalam menetapkan strategi nasional mineral yang dapat
BAB II menjamin ketersediaan mineral khususnya untuk jangka panjang (20 tahun dan
KONDISI SAAT INI DAN MODAL DASAR seterusnya). Data dan informasi geologi akan sangat menentukan bentuk strate-
gi jangka panjang tersebut. Sebagai contoh pemanfaatan batubara yang mem-
punyai cadangan cukup untuk 400 tahun perlu diatur sejak awal apakah akan
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005–2025, selanjut- diekspor tanpa batas atau perlu pengendalian, serta wilayah mana yang harus
nya disebut RPJP Nasional, adalah dokumen perencanaan pembangunan nasi- dikendalikan sebagai cadangan negara.
onal periode 20 (dua puluh) tahun terhitung sejak tahun 2005 sampai dengan Peranan data dan informasi geologi dalam pembangunan lingkungan dan
tahun 2025, ditetapkan dengan maksud memberikan arah sekaligus menjadi ekosistem serta tata ruang dan kebencanaan tercakup sebagai dasar bagi pe-
acuan bagi seluruh komponen bangsa (pemerintah, masyarakat, dan dunia us- nataan kawasan. Penataan kawasan atau ruang merupakan bagian dari kebija-
aha) dalam mewujudkan cita-cita dan tujuan nasional sesuai dengan visi, misi, kan pembangunan nasional untuk pemenuhan kesejahteraan rakyat. Berlakunya
dan arah pembangunan yang disepakati bersama sehingga seluruh upaya yang Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang memerlukan
dilakukan oleh pelaku pembangunan bersifat sinergis, koordinatif, dan saling me- perencanaan kawasan dan ruang secara menyeluruh, meliputi aspek-aspek ke-
lengkapi satu dengan lainnya di dalam satu pola sikap dan pola tindak. manusiaan, sumber daya alam, geologi, ekonomi, sosial politik, pertahanan kea-
Tujuan yang ingin dicapai dengan ditetapkannya Undang-Undang No. 17 manan dan lingkungan hidup. Geologi berperan dalam masalah bencana geologi,
Tahun 2007 tentang RPJP Nasional Tahun 2005–2025 adalah untuk: (a) men- pemetaan dalam perencanaan tata ruang yang terkait dengan cebakan mineral,
dukung koordinasi antar pelaku pembangunan dalam pencapaian tujuan na- bahan galian, tanah untuk pertanian dan lain sebagainya.
sional, (b) menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi dan sinergi baik antar Geologi juga memberikan identifikasi berbagai potensi dan ancaman bahaya
daerah, antar ruang, antar waktu, antar fungsi pemerintah maupun antara bagi pembangunan seperti lokasi bendungan, kawasan pemukiman, potensi en-
Pusat dan Daerah, (c) menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perenca- ergi, pemanfaatan lahan sebagai tempat bertumpunya bangunan-bangunan be-
naan, penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan, (d) menjamin tercapainya rat. Berkaitan dengan sumber daya air, geologi menentukan air permukaan, air
penggunaan sumber daya secara efisien, efektif, berkeadilan dan berkelanju- tanah, air bawah tanah, pola aliran air sungai, daerah aliran sungai (DAS), akuifer,
tan, dan (e) mengoptimalkan partisipasi masyarakat. Mengacu kepada tujuan kawasan resapan, daur hidrologi, struktur geologi permukaan dan bawah per-
RPJP Nasional tersebut, peran geologi terkait dengan integrasi dan sinkronisasi mukaan. Geologi juga terkait erat dengan penentuan ruang terbuka yang kemu-
antar ruang dan penggunaan sumber daya secara efisien, efektif, sinergis dan dian dapat berfungsi sebagai kawasan konservasi, kawasan resapan air, kawasan
berkelanjutan. pelestarian ekosistem, cagar budaya atau kawasan lindung.
Peranan data dan informasi geologi dalam Pembangunan Nasional dapat
dikelompokkan dalam (1) Mineral Ekonomi (energi, bahan logam dan industri, 2.1. Sumber Daya Geologi
bahan bangunan) yang merupakan komoditi (2) Lingkungan dan ekosistem dan Data, informasi, referensi, dan pengalaman geologi akan menjadi modal uta-
(3) Tata ruang dan kebencanaan. Berkenaan dengan kegunaan data geologi un- ma untuk meneruskan pembangunan dalam bidang sumber daya migas, panas
tuk mineral ekonomi yang menghasilkan komoditi yang semakin hari semakin bumi, dan mineral pada Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025.
penting baik dalam kehidupan sehari-hari maupun dalam industri sudah sangat Produksi minyak Indonesia yang cenderung terus menurun umumnya dihasil-

8 9
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

kan dari cekungan-cekungan minyak yang sudah mature. Sampai saat ini, dari 66 si terbentuknya mineral logam. Begitu pula bermacam jenis mineral non-logam
cekungan yang telah diketahui, baru 16 cekungan yang berproduksi, sehingga yang terbentuk oleh variasi proses geologi akibat tektonik global tersebut.
perlu dilakukan pencarian minyak bumi pada cekungan yang belum diproduksi Industri strategis besi baja nasional menggunakan bahan baku bijih besi be-
dan cekungan baru minyak bumi. rupa pellet yang diimport dari negara lain. Hal ini mengakibatkan biaya produksi
Berdasarkan kebijakan energi Indonesia hingga tahun 2025, kebutuhan energi yang tinggi sehingga harga jual baja tidak mampu bersaing dengan produsen dari
yang berasal dari minyak bumi secara bertahap akan dikurangi, digantikan oleh luar negeri. Kebutuhan bijih besi lokal menjadi strategis untuk daya saing indus-
batubara, dan energi baru dan terbarukan. Potensi sumber daya dan cadangan tri besi baja. Hal ini berkaitan juga dengan kebijakan pemerintah untuk mem-
batubara Indonesia sebesar 122 milyar ton yang 60 % diantaranya jenis low-rank; bangun industri baja di Kalimantan Selatan berbasis bahan baku bijih besi lokal
gambut sebesar 9,086 milyar ton, CBM (coal-bed methane) sebesar 31,9 juta m3, juga menjadi sangat penting. Bidang Geologi dituntut untuk lebih meningkatkan
panas bumi sebesar 27,7 Gwe, dan oil shale sebesar 11,4 milyar ton, keseluru- kegiatan eksplorasi bijih besi dalam upaya menemukan cadangan baru agar ke-
hannya masih memerlukan pengembangan dan peningkatan statusnya. langsungan pasokan bahan baku untuk industri besi baja nasional dapat terjaga.
Kebutuhan batubara sebagai sumber energi akan selalu meningkat seiring Mineral logam strategis yang keterdapatannya hanya didaerah tertentu, sep-
dengan program kebijakan energi mix, dimana peran batubara 2010 sebesar erti timah didaerah Bangka-Belitung dan bauksit di Kalimantan Barat dan Riau se-
20,83%, 2014 sebesar 24,07% dan 2025 sebesar 33% yang mengakibatkan ket- makin berkurang potensinya seiring dengan produksi yang terus dihasilkan dari
ersediaannya harus dijaga dengan baik. Keberadaan batubara yang mempunyai lokasi penambangan mineral logam tersebut. Oleh karena itu komoditi tersebut
karakteristik dapat diusahakan sebagai tambang dalam diyakini dapat menjamin harus menjadi fokus pencadangan negara untuk menjamin ketersediaan logam
ketersediaan dimasa mendatang. Oleh karena itu pemerintah harus menetapkan strategis dikemudian hari, sehingga pemerintah harus menetapkan wilayah pen-
wilayah pencadangan negara untuk komoditi tersebut. cadangan negara untuk komoditi-komoditi logam strategis. Bidang geologi ber-
Kondisi tektonik global membentuk beberapa busur magmatisme sepanjang peran penting dalam menemukan dan eksplorasi cadangan baru logam strategis
Kepulauan Indonesia (Gambar 2.1) yang berkaitan erat dengan jalur mineralisa- Indonesia. Potensi sumber daya energi Indonesia terdiri dari: minyak bumi, ba-
tubara dan coal bed methane, gambut dan panas bumi; sedangkan sumber daya
mineral terdiri dari mineral logam dan non logam antara lain: emas, tembaga,
bijih besi, nikel, timah, mangan, bauksit, intan, granit, zirkon.
Status potensi cadangan minyak bumi tahun 2008 sebesar 8,2 milliar barrel
yang apabila diproduksi dengan tingkat produksi sebesar 0,357 milliar barel per
tahun, maka potensi minyak bumi masih akan bertahan setidaknya selama 23
tahun. Gas bumi dengan cadangan sebesar 170 TSCF dan tingkat produksi sebe-
sar 2,9 TSCF, maka diharapkan gas bumi dapat memasok energi hingga 62 tahun
ke depan. Ditinjau dari sebarannya, cadangan minyak bumi terbesar terdapat di
wilayah di Provinsi Riau (4,1 milliar barrel, Gambar 2.2), sedangkan cadangan
gas bumi terbesar berada di daerah Natuna sebesar 52,59 TCF (Gambar 2.3).
Potensi coal bed methane Indonesia yang tersebar pada 11 Cekungan Batubara
diperkirakan sebesar 453 TCF.
Gambar 2.1 Busur Magmatisme Indonesia.

10 11
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Berdasarkan hasil penyelidikan tahun 2009 (status sampai dengan Desember yaitu: 28.884 Mwe, daerah/lapangan panas bumi sebanyak 265 lokasi, kapasitas
2009) telah ditemukan penambahan 8 lokasi daerah panas bumi di Maluku, Pap- terpasang 1189 MWe (gambar 2.4 dan Tabel 2.1). Namun kapasitas terpasang
ua Barat dan Sulawesi Barat dan 4 peningkatan status sumber daya dengan total tersebut masih sekitar 4 % dari total potensi panas bumi Indonesia yang sebesar
penambahan potensi 818 Mwe. Selain itu juga telah terjadi penambahan kapa- 28,5 ribu MW dan merupakan potensi panas bumi terbesar di dunia.
sitas panas bumi sebesar 137 Mwe dari PLTP Lahendong III (20 Mwe) dan PLTP Dari sejumlah ini, sekitar 80% berasosiasi dengan lingkungan vulkanik dan
Wayang Windu II (117 MW), sehingga status potensi panas bumi Tahun 2009, 20% berada di lingkungan non vulkanik seperti di sebagian besar P. Sulawesi (ke-

Total Potensi : 28.528 MW Total Kapasitas : 1189 MW

Gambar 2.4 Peta Pengembangan Wilayah Kerja Pertambangan Panas Bumi.


Gambar 2.2 Cadangan Minyak Bumi Indonesia, Status Akhir 2008
Tabel 2.1 Status Sumber Daya dan Cadangan Panas Bumi Tahun 2009

Gambar 2.3 Cadangan Gas Bumi dan CBM Indonesia, Status 2009.

12 13
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

cuali Sulut), Kalimantan Barat, dan di Kepala Burung Irian Jaya. Kemudian status
penyelidikan tahun 2009, dari 265 lokasi panas bumi sebagian besar (166 loka-
si atau 62,64%) berada pada tingkat survei pendahuluan, 84 lokasi atau 31,7
% berada pada tahap eksplorasi permukaan rinci, 8 lokasi atau 3,02 % berada
pada tahap eksplorasi pemboran dan hanya 7 lokasi atau 2,64 % yang telah ter-
manfaatkan (terpasang) untuk tenaga listrik, lebih lanjut dapat dijelaskan pada
Gambar 2.5.
Status sumber daya dan cadangan tahun 2005 total sebesar 27.483 MWe, sum-
ber daya sebesar 13.543 Mwe (49%), cadangan 13.940 MWe (51%); menjadi sum-
ber daya 13.813 MWe (47,6%) dan cadangan sebesar 15.071 MWe (52,3%) atau
total potensi sebesar 28.528 MWe pada tahun 2009. Prosentase kenaikan poten-
si panas bumi dari tahun 2005 dengan total sumber daya dan cadangan sebesar Gambar 2.6 Peningkatan status sumber daya dan cadangan panas bumi 2005 – 2009.

27.483 MWe, menjadi 28.528 MWe pada tahun 2009 atau mengalami kenaikan
3,8 % dibanding 5 tahun sebelumnya. Perbandingan peningkatan status potensi 120,00 104,76104,94

sumber daya panas bumi dari tahun 2005 s/d 2009 dapat dilihat pada Gambar 2.6. 93,40
100,00
Berdasarkan hasil penyelidikan, status potensi batubara pada tahun 2009

61,37 65,40
sumber daya sebesar 104, 94 Milyar Ton dan cadangan sebesar 21,13 Milyar ton. 80,00
Peningkatan sumber daya batubara tahun 2005 – 2009 sebesar 43,593 Milyar Sumber Daya

Milyar Ton
60,00
Ton (70%) dibanding sumber daya tahun 2005 (Gambar 2.7). Cadangan
40,00
18,71 20,96 21,13
20,00 7,01 9,48

0,00
2005 2006 2007 2008 2009

Gambar 2.7 Sumberdaya dan Cadangan Batubara Indonesia 2005 – 2009.

Gambut merupakan salah satu sumberdaya energi alternatif yang terdapat


di Indonesia dan sampai saat ini masih belum digunakan sebagai bahan ener-
gi. Sampai dengan tahun 2005, tercatat sumberdaya gambut sebesar 1,8546
milyar ton, tahun berikutnya yakni tahun 2006, angka ini berubah menjadi
2,2303 milyar ton, yang berarti terjadi kenaikan sebesar 3,757 milyar ton atau
20.25%, sedangkan pada tahun 2007 terjadi lonjakan yang cukup besar dima-
na sumberdaya menjadi 8,6162 atau terjadi lonjakan sebesar 63,819 milyar
Gambar 2.5 Status Lokasi Penyelidikan Panas Bumi Tahun 2009. ton atau 286%, ini terjadi karena dimulainya pembuatan data base gambut

14 15
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

seluruh Indonesia, dimana semua data kegiatan inventarisasi gambut yang per-
nah dilakukan di tinjau kembali, hal ini terlihat dari angka sumberdaya gam- 11,22911,415
12,00
9,816 11,417
but tahun 2008 yang berjumlah 9,0861 milyar ton, disini terjadi pergeseran
sebesar 4.739 milyar ton atau hanya sebesar 5,5%. Tahun 2009 sesuai hasil 10,00

penyelidikan terdapat kenaikan sebesar 108,961 juta ton, sehingga status sum- 6,779
8,00
ber daya sebesar 9,20 milyar ton (Gambar 2.8).

Milyar Ton
6,00 Sumber Daya
9,20 4,00
9,20 9,09
9,10 2,00

9,00
8,90 0,00
8,80 2005 2006 2007 2008 2009
Milyar Ton

8,61 Sumber Daya


8,70
8,60
8,60 Gambar 2.9 Status Sumber Daya Bitumen Padat 2005 – 2009.
8,50

8,40 Kegiatan penyelidikan CBM dimulai pada tahun 2006, dimana dihasilkan se-
8,30 besar 116.779.766 cuft gas metan untuk cakupan daerah seluas 8,6 Km2, de­
2006 2007 2008 2009
ngan lokasi di Kalimantan Timur, sedangkan tahun 2007 untuk daerah seluas 2
Km2 didapat 606.520.712 cuft dengan lokasi di daerah Kalimantan Timur. Pada
Gambar 2.8 Status Sumber Daya Gambut 2005 - 2009.
tahun 2008 dilakukan penyelidikan di Kalimantan Selatan dan Sumatera Selatan,
Bitumen padat merupakan salah satu sumber energi alternative lain yang dimana di dapatkan 5.164.389,763 cuft untuk wilayah seluas 5 km2 di Kalsel dan
diselidiki. Berdasarkan data yang terhimpun diketahui bahwa pada tahun 2005 9.113.064 cuft gas untuk daerah seluas 2 km2 di Sumatera Selatan. Tahun 2009,
diketahui sumberdaya bitumen padat sebesar 6,7987 milyar ton batuan, pada hasil penyelidikan di Tanjung Enim, Sumatera selatan diperoleh sumber daya
tahun berikutnya yakni tahun 2006 angka ini berubah menjadi 9,8359 milyar CBM sebesar 730.479.997 Cuft; dan daerah Sawah Lunto, Sumatera Barat diper-
ton, sehingga terjadi kenaikan sebesar 3,0372 milyar ton atau 44,67%. Pada olegh sumber daya sebesar. 978.212.000 Cuft. Bila dilihat dari hasil yang di capai,
tahun 2007, sumberdaya berubah lagi menjadi 11.2482, ini berarti bertambah terlihat adanya kenaikan sumberdaya di berbagai komoditi, untuk itu maka perlu
sebesar 1,4123 milyar ton atau 14.35 %, seterusnya pada tahun 2008, sumber- di usulkan agar dilakukan kegiatan yang lebih intensif lagi terutama untuk Bitu-
daya bitumen padat menjadi 11,4151 milyar ton, berarti terjadi kenaikan sebe- men Padat dan CBM, karena data penyebaran komoditi ini masih sedikit sekali
sar 0,1669 milyar ton atau 1.48 %. Tahun 2009, sumber daya bitumen padat (Tabel 2.2).
meningkat menjadi sebesar 11,417 milyar ton. Kandungan minyak yang terdapat Indonesia memiliki potensi mineral logam strategis: emas, perak tembaga, Ni-
pada endapan bitumen padat yang terdapat di Indonesia berkisar antara. 0 – kel, timah, bijih besi, bauksit, mangan dan pasir besi. Status sumber daya mineral
248 liter/ton, hal ini mengindikasikan bahwa potensi hidrokarbon yang bisa di logam strategis tahun 2008 yaitu: emas primer sebesar 4.277 ton dan cadangan
ambil dari bitumenpadat di Indonesia cukup menjanjikan. sebesar 4.513 ton; timah sebesar 629.100 ton dan cadangan sebesar 442.763

16 17
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Tabel 2.2 Hasil Kegiatan Penyelidikan CBM 2006 – 2009

Sumber daya Hipotetik Rata-rata


Batubara (ton) Methane (Cuft) Methane
No Daerah/Lokasi Tahun
Content
(Cuft/ton)
1 Loa Lepu (Kaltim) 2006 191,726,612 150,711,520 0.7861
2 Buana Jaya (Kaltim) 2007 534,261,545 606,588,270 1.1354
3 Tanah Bumbu (Kalsel) 2008 112,733,226 402,255,325 3.5682
4 Tamiang (Sumsel) 2008 31,792,000 9,114,082 0.2867
5 Tanjung Enim (Sumsel) 2009 7.333.777 730,479,997 99.6153
6 Ombilin (Sumbar) 2009 5.200.000 978,212,000 188.31

ton; tembaga sebesar 68.776.529 ton dan cadangan sebesar 44.172.245 ton;
bijih besi primer sebesar 381.107.205 ton dan cadangan sebesar 2.216.105 ton;
bijih pasir besi sebesar 1.014.797.846 ton dan cadangan sebesar 4.732.000
ton; bijih bauksit sebesar 626.617.510 ton dan cadangan sebesar 161.603.547
ton; bijih mangan sebesar 10.620.006 ton dan cadangan sebesar 938.240 ton;
bijih nikel sebesar 1.716.547.777 ton dan cadangan sebesar 555.110.009 ton.
Perkembangan sumber daya mineral logam mulai tahun 2005 – 2008 secara
umum tidak menunjukkan kenaikan yang signifikan, kecuali hanya pada beber-
apa komoditi seperti: pasir besi, timah dan Nikel, yang dapat disajikan dalam
Gambar 2.10. Perkembangan sumber daya mineral Non logam status tahun
2005 -2008 untuk komoditi strategis dapat dijelaskan pada Gambar 2.11 s/d
Gambar 2.13.
Bedasarkan data geologi, Indonesia mempunyai cadangan sumber daya be-
berapa jenis mineral andalan yang sangat diperlukan sebagai komoditi interna-
sional, yaitu timah, nikel, batubara, emas, tembaga, besi di samping cadangan
minyak dan gas di sejumlah lebih dari 60 cekungan. Beberapa di antara mineral
itu tergolong sebagai sumber daya kelas dunia seperti timah (8% cadangan
dunia), nikel (14%), tembaga (5%), batubara (2%), gas bumi (2%) dan minyak
bumi (1%). Perlu diketahui bahwa jumlah cadangan sumber daya ini akan naik
bilamana dilakukan eksplorasi lebih mendalam dan akan tetap berimbang wa-
laupun dieksploitir bilamana selalu dilakukan eksplorasi baru. Kondisi geolo-
gi Indonesia sangat mendukung (favorable) bagi terdapatnya mineral-mineral
Gambar 2.10 Perkembangan Neraca Sumber Daya dan Cadangan Mineral Logam 2005-2008

18 19
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Gambar 2.11 Perkembangan Neraca Sumber Daya Bahan Baku Semen 2005 – 2008.

Gambar 2.13 Perkembangan Neraca Sumberdaya Bahan Galian Keramik dan Industri.

andalan tersebut. Angka-angka cadangan secara lebih rinci dapat dilihat pada
sub bab sumber daya. Posisi Indonesia saat ini merupakan eksportir gas alam
nomor satu di dunia, produsen timah nomor dua di dunia, eksportir batubara
ketiga dunia, produsen tembaga ketiga dunia, produsen nikel kelima dunia dan
produsen emas ketujuh di dunia.
Gambar 2.12 Perkembangan Neraca Sumberdaya Bahan Bangunan 2005-2008. Sumber daya sebagai suatu potensi harus dikelola secara efektif, terencana
dan sinergis. Sebuah organisasi yang sukses akan mampu mengelola sumber

20 21
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

daya yang dimiliki sebagai suatu kegiatan berkelanjutan, tanpa henti dan mer- dasarkan aspek lingkungan, kajian awal potensi source rock hidrokarbon, kajian
upakan kegiatan yang menantang. Berbagai cara dan kreatifitas dalam menge- potensi gas methane dalam batubara, kajian potensi gas methan, kajian potensi
lola sumber daya harus dipandang sebagai suatu tantangan untuk terus maju endapan batubara Indonesia untuk batubara cair (liquified coal). Selain itu, in-
dan berkembang. Kreatifitas ini membutuhkan energi besar untuk menciptakan ventarisasi batubara marginal, inventarisasi gambut, inventarisasi bitumen pa-
kesuksesan organisasi. dat, survei pendahuluan bitumen, inventarisasi kandungan minyak dalam enda-
Sumber daya alam memiliki peran ganda, yaitu sebagai modal pembangunan pan bitumen, pengukuran kandungan gas dalam lapisan batubara di wilayah
dan sebagai penopang sistem kehidupan. Sumber daya alam selama ini telah eksplorasi masih memerlukan tindak lanjut.
terbukti mampu memberikan sumbangan bagi devisa negara, sumber bahan
baku industri, sumber energi dan lain sebagainya. Penyebaran sumber daya mi- 2.2. Air Tanah, Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang
gas, panas bumi dan mineral sebagai sumber daya geologi dikontrol oleh kondi- Indonesia senantiasa berpartisipasi dalam upaya-upaya global untuk me-
si-kondisi geologi. Peran dan fungsi geologi dalam eksplorasi sumber daya ini san- mecahkan isu atau permasalahan bersama yang dihadapi umat manusia, dian-
gat menentukan untuk menjamin ketersediaan pasokannya. Data dan informasi taranya isu perubahan iklim dengan prinsip bebas dari kepentingan bangsa lain.
geologi yang makin meningkat akibat penyelidikan sumber daya mineral, panas Berhadapan dengan isu perubahan iklim, penting bagi Indonesia untuk terlebih
bumi dan migas di Indonesia menjadikan pengetahuan geologi adalah sumber dahulu melakukan riset tentang climate change proof sebagai sebuah scientif-
penting tentang penyebaran sumber daya ini, karena penyebaran sumber daya ic basis dan membangun ketahanan (resilience) terhadap isu perubahan iklim
ini tidak merata tapi mengikuti tatanan geologi tertentu. Sebagai contoh bijih bagi Indonesia Bidang geologi dapat berperan dalam upaya-upaya untuk climate
mineral hanya terdapat pada jalur sebaran batuan ultra basa. change proof melalui pendekatan (proxy) pembuktian ada atau tidak adanya pe-
Pengetahuan geologi yang menyeluruh seperti pemetaan geologi maupun rubahan iklim di masa lalu yang diperoleh melalui riset iklim purba (paleocli-
peta tematik merupakan potensi yang menentukan faktor-faktor geologi dalam mate). Riset dari bidang geologi ini bersama-sama dengan respon dan upaya
mengontrol kejadian dan penyebaran sumber daya mineral, panas bumi dan mi- scientific basis dari sektor iklim dan sektor lainnya akan berperan penting, baik
gas. Pemetaan ini merupakan modal dasar bagi pelaksanaan eksplorasi sumber dalam rangka climate change proof maupun ketahanan terhadap isu perubahan
daya geologi. Lebih dari seratus tahun sumber daya geologi telah memberikan iklim.
kesejahteraan bagi rakyat Indonesia. Lepas dari pengaruh pemanasan global, indikasi perubahan iklim global telah
Indonesia yang terletak di suatu kawasan tempat bertemunya tiga lempeng tampak dan menyebabkan kenaikan muka air laut dan perubahan pola curah
besar dunia, memiliki keunikan dan kekayaan tersendiri. Selain kekayaan migas, hujan yang dapat berdampak pada penurunan sumber daya air dan perubahan
panas bumi dan mineral yang sangat berlimpah, tempat yang unik ini juga me- fenomena kebencanaan, seperti longsor yang diikuti oleh banjir bandang. Sesuai
nimbulkan banyak konsep penting dalam geologi berkembang dan diujicobakan respon tingkat global dan nasional, upaya untuk menghadapi dampak perubah-
di Indonesia, hal ini mengundang minat investor asing. Konsep-konsep ini ter- an iklim dilakukan dengan dua langkah utama secara bersamaan, yaitu: mitigasi
bukti sangat membantu dalam eksplorasi sumber daya migas, panas bumi dan dan adaptasi. Dalam adaptasi, bidang geologi dapat berperan antara lain melaui
mineral. rekomendasi, penyediaan informasi dan riset dan kajian kerentanan air tanah
Beberapa bagian penelitian berkenaan dengan batubara dan minyak bumi untuk adaptasi terhadap bahaya pada ketersediaan air akibat perubahan iklim,
yang belum tergarap sepenuhnya saat ini adalah kajian zonasi daerah potensi dan bahaya intrusi air laut pada kawasan pesisir dan pantai akibat kenaikan muka
batubara untuk tambang dalam, kajian potensi endapan gambut Indonesia ber- laut; serta kerentanan terhadap bahaya longsor. Didalam upaya mitigasi, bidang

22 23
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

geologi dapat berkontribusi antara lain melalui riset atau penyediaan informa- dasi lingkungan akibat pengambilan air tanah yang melampau daya dukungnya.
si tentang formasi batuan yang dapat menyimpan gas rumah kaca (GRK), dan Beberapa kawasan juga sangat strategsi sebagai daerah rasapan air yang penting
cadangan batubara dengan kandungan GRK yang rendah. untuk kawasan perkotaan, daerah cepat tumbuh, atau kawasan penting lainnya
Bidang lingkungan geologi dan air tanah melaksanakan tugas penelitian dan pe- yang ketersediaan airnya sudah memerlukan penanganan. Daerah-daerah atau ka-
layanan aspek geologi lingkungan, geologi teknik, dan air tanah. Hasil-hasil peneli- wasan-kawasan seperti tersebut memerlukan konservasi air tanah, baik konservasi
tian bidang lingkungan geologi dan air tanah digunakan, antara lain untuk penata- vegetatif maupun konservasi non vegetatif. Bidang geologi ke depan akan semakin
an ruang, pengembangan wilayah, penentuan lokasi atau penempatan bangunan dituntut untuk berperan dalam konservasi air, terutama konservasi non vegetatif,
fisik yang penting, strategis, atau vital; dan pengelolaan sumber daya air tanah. melalui perumusan kebijakan dan pengaturan, data dan informasi (a.l. peta kon-
Kegiatan lingkungan geologi dan air tanah meliputi survei, pemetaan, inven- servasi), rancang bangun (a.l. sumur resapan), dan jasa riset konservasi air tanah.
tarisasi, penyelidikan, penelitian, analisis laboratorium, pengembangan rancang Paradigma pengelolaan air tanah untuk masa mendatang harus berbasis ce-
bangun dan pemodelan, pelayanan data dan informasi dan rekomendasi penge- kungan air tanah (CAT) serta berpedoman pada prinsip pemanfaatan air tanah
lolaan geologi lingkungan dan air tanah. Aspek sains geologi yang mendukung berkelanjutan dan berwawasan lingkungan untuk meningkatkan kesejahteraan
lingkungan geologi adalah geologi kuarter, dinamika cekungan, dan geomorfolo- masyarakat.
gi. Sub bidang ini juga menyumbang terhadap kinerja berkaitan dengan aspek Perubahan iklim akibat pemanasan global telah berdampak pada kenaikan
geo-informasi (IKU: jumlah peta geologi yang dihasilkan dan jumlah pengunjung suhu permukaan bumi, perubahan pola curah hujan, peningkatan intensitas dan
layanan bidang informasi geologi); di samping kinerja yang berkaitan langsung frekuensi kejadian iklim ekstrim serta kenaikan muka air laut, menyebabkan pe-
(IKU: penerapan tata ruang berbasis geologi dan jumlah penyediaan sumber air rubahan keseimbangan neraca air tanah yang pada akhirnya menimbulkan ter-
tanah di daerah sulit air). jadinya banjir pada musim penghujan dan kekeringan pada musim kemarau.
Pengelolaan sumber daya air terintegrasi antara air hujan, air permukaan,
dan air tanah tetap diperlukan menghadapi ancaman krisis air dan meningkatnya
tekanan terhadap air yang sudah dialami beberapa wilayah di Indonesia sejaka
dasawarsa 1990-an. Bidang geologi dapat berkontribusi dalam pengelolaan sum-
ber daya air teritegrasi, baik di tingkat pengambilan keputusan, maupun riset
pengembangan sumber daya air antara lain melalui penyediaan peta hidrogeolo-
gi, peta konservasi air tanah, perta daerah resapan air tanah, rancang bangun
dan rekayasa air tanah; serta saran dan rekomendasi kebijakan pengelolaan air
dari sisi air tanah.
Kebutuhan air bersih akan semakin meningkat sementara sumber-sumber air
yang ada termasuk air tanah semakin berkurang. Pengelolaan air tanah harus
lebih efektif. Di Indonesia terdapat 421 Cekungan Air Tanah yang memerlukan
pengembangan dalam pengelolaannya. Selain itu, terdapat 6000 desa tertinggal
yang membutuhkan sumber air bersih asal air tanah.
Daerah di perkotaan dan kawasan cepat tumbuh telah mengalami degra-
Gambar 2.14 Pemanfaatan air tanah untuk penyediaan air bersih di daerah sulit air.

24 25
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Pembangunan basis data bidang air tanah yang up to date dan mudah di akses Tabel 2.3 Sebaran Cekungan Air Tanah

sebagai informasi publik merupakan salah satu prioritas nasional pembangunan NO PULAU JUMLAH KETERANGAN
bidang geologi. Air tanah memiliki peran yang semakin penting sebagai sumber air Terdapat 34 CAT yang sebarannya berada di 2 provinsi
1. Sumatera 65
baku untuk memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat, terutama di daerah sulit Terdapat 12 CAT yang sebarannya berada di 3 provinsi
Terdapat 1 CAT yang sebarannya berada di 3 provinsi
air. Oleh karena itu, Pemerintah mempunyai kewajiban menjamin hak-hak mas- 2. Jawa dan Madura 80
Terdapat 16 CAT yang sebarannya berada di 2 provinsi
yarakat akan air bersih. Capaian kegiatan-kegiatan di bidang air tanah antara lain:
3. Bali 8 Pulau Bali dan Nusa Penida
• Informasi potensi air tanah belum tersedia di seluruh CAT
• Lebih dari 70% kebutuhan air bersih di beeberapa kota besar memanfaat- 4. Nusa Tenggara Barat 9 Tersebar diseluruh pulau-pulau di NTB

kan sumber daya air tanah (Jakarta, Bandung, Semarang, Medan, Denpas- 5. Nusa Tenggara Timur 38 Tersebar diseluruh wilayah provinsi
ar, dll) Terdapat 4 CAT yang sebarannya berada di 2 provinsi
6. Kalimantan 22
• Degradasi kuantitas dan kualitas air tanah di beberapa CAT (contoh: CAT Terdapat 2 CAT berbatasan dengan Malaysia

Jakarta, CAT Bandung-Soreang, CAT Semarang-Demak, dll) 7. Sulawesi 91 Terdapat 10 CAT yang sebarannya berada di 2 provinsi
• Degradasi lingkungan air tanah di beberapa CAT (contoh: CAT Jakarta, CAT
8. Maluku 68 Tersebar diseluruh kepulauan Maluku
Bandung-Soreang, CAT Semarang-Demak, dll), berupa amblesan tanah
Terdapat 5 CAT yang sebarannya berada di 2 provinsi
dan intrusi air laut. 9. Papua 40
Terdapat 2 CAT berbatasan dengan Papua New Guinea
• Pembangunan yang menyebabkan perubahan fungsi lahan menimbulkan
berkurangnya imbuhan air tanah pada CAT
Data dasar geologi dan geologi teknik sangat diperlukan dalam pembangunan
• Perubahan iklim global menyebabkan berkurangnya imbuhan air tanah
jalan raya, sehingga bidang geologi sudah semestinya berperan dalam penye-
• Belum sepenuhnya peraturan perundang-undangan tentang air tanah
diaan informasi yang diperlukan untuk pembangunan infrastruktur penting
dilaksanakan daerah, menimbulkan pertentangan kepentingan antar
tersebut. Pencapaian hasil-hasil kegiatan penyelidikan dan penelitian geologi
daerah
lingkungan dan geologi teknik hingga saat ini antara lain:
Berdasarkan data dan informasi cekungan air tanah (CAT) yang dilakukan oleh
• Pemetaan kawasan kars dan konservasi kawasan lindung geologi di 18 lo-
PLG, telah teridentifikasi sebanyak 412 CAT. Jumlah ini tersebar di 9 (sembilan)
kasi (30%)
wilayah, yaitu : 1)Sumatera, 2) Jawa-Madura, 3) Bali, 4) NTB, 5)NTT, 6) Kaliman-
• Penyelidikan geologi lingkungan perkotaan, meliputi terutama kota-kota
tan, 7) Sulawesi, 8) Maluku, dan 9) Papua. Lihat tabel 2.3.
besar di Indonesia sebanyak 61 lokasi (32%)
Daerah yang mengalami amblesan akibat penurunan muka airtanah rentan
• Penyelidikan geologi lingkungan regional telah selesai 68 wilayah (45%)
terhadap bahaya banjir di musim penghujan atau saat kenaikan muka air laut
• Penyelidikan geologi lingkungan untuk TPA sampah di 20 lokasi
(sea level rise; SLR) di kawasan dekat pantai. Bidang geologi dapat berkontribusi
• Penyelidikan geologi lingkungan kawasan pertambangan sebanyak 54 lo-
dalam deliniasi dan pemberian rekomendasi penanganan kawasan rentan terha-
kasi (10%)
dap bahaya banjir tersebut.
• Penelitian geologi lingkungan terkait isu strategis nasional di 4 lokasi
Indonesia masih memerlukan pembangunan jalan raya sesuai dengan salah
• Pemetaan geologi teknik bersistem Jawa – Bali telah mencapai 44 lembar
satu prioritas Pembangunan Nasional yaitu penguatan infrastruktur. Pemban-
(52%)
gunan akses jalan raya juga merupakan salah satu program MDG’s di Indonesia.
• Pemetaan geologi teknik bersistem Luar Jawa – Bali 35 lembar (15%)

26 27
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

• Penyelidikan geologi teknik wilayah strategis 91 lokasi antara Kawasan Peruntukan Pertambangan (KPP) menurut PP No. 26 Tahun 2008
• Pembahasan/kontijensi Raperpres dan Raperda Rencana Tata Ruang 42 dengan Wilayah Usaha Pertambangan (WUP) menurut UU No. 4 Tahun 2009
lokasi, meliputi: RTR Pulau/Kepulauan (9 lokasi), RTR Kawasan Strategis tentang Pertambangan Mineral dan Batubara. Pembahasan tersebut juga men-
Nasional (9 lokasi), RTRW Provinsi (9 lokasi), RTRW Kabupaten/Kota (15 yamakan persepsi tentang kesetaraan antara KPP dengan cekungan migas dan
lokasi) panas bumi.
• Stock Taking pemanfaatan lahan dan peraturan perundangan lintas sektor
Dalam setiap penyelenggaraan sosialisasi di daerah, antara lain di Padang, 2.3. Kegunungapian dan Mitigasi Bencana Geologi
Denpasar, Mataram dan Jakarta, Badan Geologi selalu diundang untuk dijadikan Indonesia merupakan wilayah dengan frekuensi kejadian bencana geologi
sebagai nara sumber untuk menjelaskan dan sekaligus menjawab permasalah- tinggi, sehingga diperlukan upaya mitigasi untuk mengurangi resiko akibat ben-
an penataan ruang yang terkait dengan sektor ESDM. Demikian pula dalam ra- cana berupa kehilangan jiwa dan harta benda. Pengurangan resiko akibat ben-
pat-rapat pembahasan RTR Pulau/Kepulauan, revisi RTRW Provinsi/Kabupaten/ cana telah menjadi program MDG’s dan UNDP di Indonesia, termasuk pengu-
Kota dan Penataan Ruang Kawasan Strategis Nasional. rangan resiko akibat bencana geologi berupa letusan gunungapi, gempabumi
Selain itu, dalam rangka penyamaan persepsi terhadap permasalahan sub dan tsunami, dan tanah longsor. Bidang geologi akan senantiasa dituntut un-
sektor ESDM terkait dengan perencanaan tata ruang, Badan Geologi telah tuk memberikan kontribusi penting dalam pengurangan resiko akibat bencana
berinisiatif untuk mengadakan rapat pembahasan dengan beberapa kali men- geologi.
gundang seluruh Unit Eselon I terkait di lingkungan Departemen ESDM. Rapat Wilayah Indonesia terletak pada pertemuan 3 lempeng utama dunia, Lem-
pembahasan tersebut menghasilkan kesepakatan berupa penghimpunan data peng Indo-Australia, Pasifik dan Eurasia. Sebagai konsekuensinya, wilayah ini
masing-masing sub sektor untuk diserahkan kepada Badan Geologi yang selan- memiliki tataan geologi yang kompleks dan dinamis. Berbagai potensi, baik yang
jutkan akan diserahkan kepada Departemen Pekerjaan Umum selaku Koordina- bersifat menguntungkan berupa sumber daya energi dan mineral ataupun yang
tor bidang teknis BKPRN sebagai bahan masukan dalam penetapan tata ruang bersifat merugikan seperti gempa bumi, tsunami, letusan gunungapi dan gera-
sektor ESDM untuk RTR Pulau/Kepulauan dan RTRW Provinsi/ Kabupaten/Kota. kan tanah terjadi di kawasan ini. Kondisi tersebut menjadikan pengelolaan geolo-
Data-data tersebut berupa: gi wilayah Indonesia strategis dalam pembangunan nasional. Potensi bahaya ini
• Sebaran cekungan Migas, Wilayah Kerja Migas dan jaringan transmisi dan tercermin pada peta kawasan rawan bencana gunungapi, gempa bumi, tsunami
distribusi gas bumi nasional termasuk lokasi kilang minyak; dan zona kerentanan gerakan tanah. Kondisi ini memerlukan penanganan miti-
• Jaringan transmisi, tower dan pembangkit tenaga listrik; gasi bencana yang kontinyu, sebelum, saat dan setelah kejadian bencana, guna
• Wilayah Kontrak Karya, Kuasa Pertambangan, PKP2B dan Wilayah Kerja pencapaian pengurangan risiko bencana.
Pertambangan Panas Bumi; Hyogo Framework for Action Conference 2005 tentang Pengurangan Risiko
• Sebaran potensi sumber daya mineral, batubara dan panas bumi; Bencana menjadi salah satu dasar rencana aksi mitigasi bencana geologi, kerang-
• Sebaran Kawasan Lindung Geologi (kawasan cagar alam geologi, kawasan ka aksi Hyogo mempunyai tujuan membangun ketahanan bangsa dan komunitas
rawan bencana alam geologi dan kawasan yang memberikan perlindun- terhadap risiko bencana. Konferensi mengadopsi lima prioritas aksi, yaitu:
gan terhadap air tanah). • Memastikan bahwa pengurangan risiko bencana merupakan sebuah
Rapat pembahasan lintas Unit tersebut juga telah menghasilkan suatu persa- prioritas nasional dan lokal dengan dasar kelembagaan yang kuat untuk
maan persepsi/kesepahaman yang sangat panting, yaitu mengenai kesetaraan pelaksanaannya;

28 29
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

• Mengidentifikasi, mengkaji dan memonitor risiko-risiko bencana dan Pengembangan teknologi dan peningkatan sumber daya manusia dalam pen-
meningkatkan peringatan dini; anganan bencana memerlukan kerjasama teknik antar instansi baik dalam mau-
• Menggunakan pengetahuan, inovasi dan pendidikan untuk membangun pun luar negeri. Kerjasama yang sudah terjalin saat ini dalam bidang penanganan
sebuah budaya keselamatan dan ketahanan di semua tingkat; bencana geologi antara lain: Perguruan Tinggi (ITB, UNPAD, UPI, UGM, UNBRAW,
• Mengurangi faktor-faktor risiko yang mendasar; UNDIP, USU), LIPI, BNPB, BSN, RISTEK, BMKG, LAPAN, BAKOSURTANAL, DEPSOS,
• Memperkuat kesiapsiagaan terhadap bencana demi respons yang efektif DEPDAGRI, DEPHUB, PEMDA, TNI, POLRI, dan LSM. Kerja sama Luar Negeri an-
di semua tingkat. tara lain dengan Amerika Serikat (USGS), Australia (BOM dan GA), Jepang (JICA/
Masyarakat berhak mendapat perlindungan dari ancaman bencana, namun JST, DPRI/Kyoto University, GSJ), Belgia (ULB), Italia, Jerman (GeoRisk), MEE (MIA-
penanganan bencana bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah melain- VITA), Singapura (NTU - EOS), Prancis, CCOP.
kan menjadi tanggung jawab bersama. Bertitik tolak dari hal tersebut di atas, Hingga awal tahun 2010 dari sebanyak 77 gunungapi tipe A baru 62 gunun-
maka saat ini penanganan bencana tidak lagi menekankan pada tanggap darurat gapi yang sudah dipantau dengan peralatan. Sementara itu, telah pula dilaku-
saja, tetapi pada keseluruhan tahapan manajemen bencana yang meliputi sebe- kan pemanfaatan teknologi VSAT pada 14 gunungapi; dan pelaksanaan region-
lum, pada saat dan pasca bencana. al center untuk monitoring gunungapi dilaksanakan pada 6 wilayah gunungapi.
Pembangunan yang berkembang pesat termasuk pengembangan pariwisata Sementara itu, pembangunan yang berkembang pesat dan peningkatan jumlah
dan disertai peningkatan jumlah penduduk menyebabkan terjadinya alih fungsi penduduk menyebabkan terjadinya alih fungsi lahan di kawasan rawan bencana
lahan. Pemukiman dan aktivitas penduduk serta obyek vital/strategis yang ter- geologis mengakibatkan peningkatan risiko bencana. Ringkasan hasil-hasil kegia-
letak di kawasan rawan bencana geologis mengakibatkan peningkatan risiko ben- tan secara umum disajikan seperti pada tabel di bawah ini:
cana. Kajian Risiko Bencana di daerah rawan bencana belum dilakukan secara Tabel 2.4 Ringkasan hasil-hasil kegiatan kegunungapian dan mitigasi bencana geologi
maksimal, sedangkan Indonesia merupakan negara rawan bencana geologis. Hal
 11 Gunungapi (pada saat ini sudah dipetakan sebanyak
ini berdasarkan data, setiap tahun kejadian bencana gerakan tanah lebih dari 75 67 dari 72 Gunungapi atau 93 %)
 Peta Geologi Gunungapi  33 sudah dipublikasikan
kali, gempa bumi berkisar antara 5 – 12 kali, gunungapi meletus atau pening-  Tahun 2011 selesai
katan kegiatannya lebih dari 10 kali. Sementara bencana tsunami terjadi 2 kali  41 Gunungapi (pada saat ini sudah terselesaikan
dalam 5 tahun terakhir.  Peta Kawasan Rawan Bencana sebanyak 67 dari 72 gunungapi atau 93%)
Gunungapi  57 sudah dipublikasikan
Pemerintah Daerah belum memprioritaskan mitigasi bencana dalam kegia-  Tahun 2011 selesai
tan pembangunan sesuai UU nomor 24 tahun 2007 dan UU nomor 26 tahun  Peta Zona Kerentanan Gerakan  36 Peta (skala regional sudah selesai dalam bentuk
2007 dan masih kurangnya peran aktif dan pemahaman masyarakat terhadap Tanah Atlas)

mitigasi bencana geologis. Di lain pihak tuntutan masyarakat dan Pemerintah  Peta Kawasan Rawan Bencana
 7 Peta sudah terselesaikan dari 33 skala provinsi (2006
s/d 2009)
Daerah akan informasi kebencanaan geologis yang cepat dan akurat. Koordinasi Gempabumi
 Tahun 2014 selesai
dalam penanganan bencana adalah hal yang harus dilakukan mengingat, bahwa  4 Peta sudah terselesaikan dari 22 provinsi yang rawan
 Peta Kawasan Rawan Bencana
mitigasi bencana merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah dan Tsunami
tsunami
 Tahun 2014 selesai
masyarakat. Koordinasi ini sampai sekarang masih belum terlaksana secara opti-
 Pengkajian Mitigasi Bencana
mal, karena kurangnya peran aktif dan rendahnya pemahaman masyarakat serta  45 Kegiatan
Geologi G. Merapi
keterlibatan instansi penangan bencana di daerah.  Perekayasaan Peralatan  9 Paket

30 31
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

 Data aktifitas dari 33 gunungapi yang dipantau dari antara pusat dan daerah, antar lembaga pemerintah, mengingat banyaknya data
 Sistem Peringatan Dini
10 Regional Center ditelemetrikan secara real time ke
Gunungapi dan informasi geologi yang juga dimiliki oleh lembaga pemerintah lain.
Kantor PVMBG di Bandung sudah selesai
 Tanggap Darurat Gunungapi  60 Gunungapi Kegeologian dalam implementasi dan pengembangannya bertumpu pada
 Tanggap Darurat Gempabumi  55 Kejadian tiga aspek bagiannya, yaitu sumber daya geologi, lingkungan geologi dan keben-
 Tanggap Darurat Gerakan Tanah  200 Kejadian
canaan, serta geo-informasi. Geosains adalah dasar dari ketiga aspek tersebut.
 60 Peringatan dini gerakan tanah yg disampaikan ke 24
 Peringatan Dini Gerakan Tanah Geosains mencakup penelitian paleontologi, petrologi, stratigrafi, sedimentolo-
provinsi
 Sosialisasi Bencana Geologi  70 Kegiatan gi, geofisika, fisika-batuan, geokimia, geokronologi, dan kemagnetan purba. Ada-
 Pelatihan Kebencanaan  1 Kegiatan (2009)
pun geo-informasi merupakan muara berbagai kegiatan penelitian, mitigasi dan
 Buku Kebencanaan Geologi
 8 Buku (2009) w
untuk TK, SD, SMP pelayanan bidang geologi. Cakupannya meliputi pengelolaan data dan informasi,
 Penyusunan Rencana Kontijensi  6 Kegiatan (2008-2009) termasuk pemerolehan, penghimpunan, pengolahan, penyusunan, penyajian,
pengemasan, penyimpanan, retrieval, dan penyebarluasan, serta pemutakhiran
2.4. Geosain dan Geo-Informasi
data dan informasi. Produk geo-informasi antara lain data dan informasi dalam
Pengetahuan geologi dan peta tematik memberikan informasi tentang penye-
bentuk peta, atlas, digital, buku; dan sistem informasi.
baran mineral, panas bumi dan migas, sehingga kita dapat berkonsultasi kemana
Hingga awal 2010 kondisi umum pencapaian meliputi: (i) peta geologi ber-
harus mencari sumber data tersebut. Peran dan fungsi geologi, terutama sumber
sistem dan peta geofisika skala 1:100.000 untuk Jawa dan Madura, dan skala 1
daya geologi menjadi sangat penting berkelanjutan pembangunan bidang migas,
: 250.000 untuk Indonesia telah selesai seluruhnya; (ii) peta geokimia skala 1 :
panas bumi dan mineral di Indonesia. Geologi akan menjadi ujung tombak da-
250.000 untuk kepentingan eksplorasi telah selesai wilayah Sumatera, Sulawesi
lam mewujudkan cadangan potensial di lapangan produksi saat ini sehingga akan
dan Nusatenggara dan sebagai kecil Kalimantan; (iii) peta hidrogeologi skala 1
meningkatkan taraf hidup masyarakat lebih lama.
: 250.000 selesai sekitar 54% wilayah Indonesia. Semetara itu, hingga periode
Peran Geologi di masa depan akan terkait dengan upaya penyelenggaraan
yang sama, pencapaian peta bertema antara lain: (i) peta seismotektonik (24
dan pemberian informasi kegeologian yang akurat dan tepat kepada masyarakat.
lembar), (ii) peta geologi Kuarter (22 lembar), (iii) peta geomorfologi (16 lem-
Berhubungan dengan kebutuhan akan analisis kegeologian dalam setiap aspek
bar), (iv) peta batas cekungan air tanah (100%), (v) peta geologi teknik (79 lem-
pembangunan terutama kewilayahan dan kebencanaan, maka setiap kebijakan
bar), (vi) peta geologi lingkungan (30 lembar), (vii) peta zona kerentanan gerakan
di bidang geologi terutama yang menyangkut kepentingan masyarakat luas harus
tanah (25 lembar), (viii) peta geologi gunungapi (65 lembar), (ix) peta kawasan
mencerminkan transparansi dan tepat sasaran.
rawan bencana (KRB) gunungapi (57 lembar), (x) peta KRB gempa bumi (5 lem-
Semua tujuan ini terkait dengan pengelolaan dan pengembangan sistem se-
bar), dan (xi) peta KRB tsunami (4 lembar).
cara baik sumber-sumber daya informasi. Sumber daya informasi yang ada dike-
Berdasarkan hasil penelitian cekungan sedimen yang dilakukan oleh Badan
lola dengan benar sehingga merupakan suatu sistem informasi yang memberikan
Geologi sejak tahun 2005 sampai dengan 2009 telah dicapai hasil sebagai beri-
pelayanan andal, terjangkau dan terpercaya kepada masyarakat luas, menjadi
kut:
sarana komunikasi hubungan antar lembaga negara, dan memberi rangsangan
• Pemetaan Gaya Berat skala 1:250.000 telah dapat diselesaikan yang men-
bagi partisipasi masyarakat bagi penentuan kebijakan pemerintah.
cakup seluruh wilayah Indonesia (Gambar 2.15);
Pencapaian tujuan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat yang
• Tersusunnya deliniasi cekungan sedimen Indonesia sebanyak 128 cekun-
transparan, andal dan terjangkau harus diikuti dengan hubungan yang harmonis
gan (Gambar 2.16 dan 2.17);

32 33
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Gambar 2.15 Peta Gaya Berat Indonesia.


Gambar 2.17 Pengelompokan Cekungan Sedimen Indonesia.

• Tersusunnya karakterisasi beberapa cekungan di wilayah Jawa, Kaliman-


tan, Sumatera dan Sulawesi sesuai hasil penyelidikan dinamika cekungan;
• Tersusunnya Prototipe Atlas yang mencakup Atlas Cekungan Sumatera Se-
latan.
Hingga awal 2010 telah tersusun Atlas Sumber Daya Energi Indonesia Ba-
gian Timur, terdiri dari 17 peta tematis skala 1: 5.000.000; Atlas Cekungan Su-
matera Selatan; Atlas Geologi dan Sumber Daya Mineral dan Energi Indonesia
skala 1:10.000.000 memuat 33 tema; dan Atlas Pengelompokan Pulau Kecil
berdasarkan Tektonogenesis untuk Perencanaan Tata Ruang Darat, Laut, dan
Dirgantara Nasional, skala 1:15.000.000 (30 peta bertema). Sampai periode
yang sama, telah pula tersusun Peta Cekungan Sedimen Indonesia memuat
128 cekungan sedimen; dan peta karakterisasi beberapa cekungan di wilayah
Jawa, Kalimantan, Sumatera dan Sulawesi. Di sisi lain, data fisik untuk penen-
tuan batas landas kontinen guna pengusulan batas teritorial wilayah negara
sudah cukup tersedia. Data dan informasi geologi tersebut tersaji dalam berb-
agai format.
Penelitian dan pelayanan bidang geologi aspek geoinformasi sektor ener-
Gambar 2.16 Peta Cekungan Sedimen Indonesia gi paling tidak mampu menyajikan data dan informasi yang dimilikinya dalam

34 35
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

pengertian geoinformasi sebagaimana tersebut diatas, baik untuk data dan in-
formasi yang telah ada atau pun prediksi-prediksi ke depan.
Sehubungan dengan pengembangan sistem informasi, berikut ini beberapa
kondisi serta permasalahan yang ada saat ini terkait dengan sistem informasi di
lingkungan Badan Geologi:
• Masing-masing Unit memiliki sistem, dokumen, laporan, basis data dan
perpustakaan yang masih dikelola oleh masing-masing unit eselon 2 di
lingkungan Badan Geologi. Data dikomunikasikan dan dikoordinasikan
belum secara sistem yang terintegrasi dan dilakukan manual menurut
kebutuhan seketika, sehingga pemutakhirannya tidak terpantau
• Masing-masing Unit memiliki Infrasturktur yang belum terkoordinasi
• Masing-masing Unit memiliki dan menyimpan data dan informasi geolo-
gi di lokal server dan PC, bahkan pada media simpan pribadi para pega-
wai yang mengerjakan kegiatan
• Format tidak seragam, terutama format untuk pelayanan informasi
Gambar 2.18 Arsitektur sistem informasi Badan Geologi saat ini.
Publik
• Belum ada kebijakan dan Prosedur Standar Operasional (SOP) dalam
pengelolaan data dan informasi geologi hasil kegiatan masing-masing
Unit
• Pemerolehan data dari daerah dan institusi lain yang berkaitan belum
optimal
• Penyediaan pelayanan jaringan akses untuk informasi kebencanaan be-
lum efisien
• Keterbatasan SDM yang kompeten di bidang pengelolaan informasi
• Adanya kendala administrasi keproyekan dalam hal pemeliharaan infras-
truktur
• Kelambatan akses sistem masuk dan keluar
• Saat ini setiap Unit BGL memiliki koneksi Internet dengan ISP sendi-
ri-sendiri
• Koneksi JarKom ESDM dirasakan setiap Unit belum optimal, PVMBG dan
PSG tidak dapat melakukan koneksi ke internet, hanya mencapai Gateway
ring ESDM Gambar 2.19 Alur pertukaran data dan informasi Badan Geologi saat ini.

• Secara operasional beberapa Unit Badan Geologi membutuhkan dukun-

36 37
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

gan ISP di luar JarKom ESDM untuk mendukung kegiatannya seperti PVM- geologi yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Menteri ESDM.
BG untuk monitoring Gunung Api dan PSG untuk remote data acces tim Dalam Pasal 501 Kepmen tersebut, tugas Badan Geologi adalah melaksanakan
lapangan ke server PSG (upload data lapangan dari daerah) penelitian dan pelayanan di bidang geologi.
• Secara topologi fisik dan logic setiap lokal Unit BGL belum terkoneksi Berdasarkan Kempen ESDM tersebut diatas, fungsi Badan Geologi berdasar-
• Unit-unit di Diponegoro sudah terhubung dengan Fiber Optik JarKom kan Kepmen ESDM tersebut adalah:
ESDM dan dipusatkan diinterkoneksi ring ESDM di Sekretariat Badan a. perumusan kebijakan di bidang geologi;
Geologi b. perumusan rencana dan program penelitian dan pelayanan;
• Pusat Sumberdaya Geologi, secara topologi logic tergabung keJarKom c. pembinaan dan pelaksanaan penelitian dan pelayanan;
ESDM, namun secara fisik terpisah dengan Lingkungan Badan Geologi d. pelayanan survei geologi, serta penelitian dan pelayanan di bidang
• Sistem Domain Unit-Unit Badan Geologi masih memakai IP Publik dari ISP, e. sumber daya geologi, vulkanologi dan mitigasi bencana geologi,
mengingat keterbatasan IP Publik JarKom ESDM dan koneksinya yang be- dan geologi lingkungan;
lum baik f. pembinaan pelayanan jasa penelitian geologi;
g. pemberian rekomendasi serta penyajian informasi hasil survei,
2.5. Tata Laksana Kepemerintahan Bidang Geologi penelitian dan pelayanan;
Tatalaksana kepemerintahan (public governance) yang baik merupakan pra- h. evaluasi pelaksanaan penelitian dan pelayanan di bidang geologi;
syarat tercapainya sasaran kegiatan pembangunan yang dilakukan oleh mas- i. pelaksanaan urusan administrasi Badan Geologi.
ing-masing instansi Pemerintah untuk setiap sektor atau bidang pembangunan, Sementara itu, BPPTK dan Museum Geologi yang saat ini berada di bawah
termasuk bidang geologi. Sebagai bagian dari pelayanan publik oleh instansi Pe- Badan Geologi diatur dengan Kepmen ESDM, terpisah dari Permen ESDM No-
merintah, tatalaksana kepemerintahan yang baik adalah bagian dari kepemer- mor 0030 Tahun 2005. Keberadaan BPPTK dituangkan dalam Kepmen ESDM No-
intahan yang baik (good governance) dan merupakan indikator terlaksananya mor 1723 Tahun 2002 tentang organisasi dan tata kerja BPPTK. Sedangkan ke-
reformasi birokrasi. Saat ini kepemerintahan yang baik telah menjadi tuntutan beradaan Museum Geologi ditetapkan berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 1725
masyarakat luas di tingkat global maupun nasional. Tahun 2002 tentang organisasi dan tata kerja Museum Geologi. Dengan demiki-
an terlihat bahwa tidak seluruh unit yang ada di bawah Badan Geologi diatur
- Peraturan perundang-undangan dengan satu peraturan perundang-undangan yang sama. Atau, berdirinya Badan
Saat ini tugas dan fungsi kegeologian yang utama diemban oleh Badan Geolo- Geologi dengan seluruh unit di bawahnya belum diatur dengan satu peraturan
gi berdasarkan Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (Kepmen perundang-undangan.
ESDM) Nomor 0030 Tahun 2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Selain itu, berbagai peraturan perundang-undangan juga mengatur tentang
ESDM. Keberadaan Kepmen tersebut pada dasarnya merupakan tindak lanjut kegeologian. Dengan kata lain, bidang kegeologian diatur juga dalam berbagai
dari Pasal 4 ayat (1) dan Pasal 17 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indo- paraturan perundang-undangan (PUU) baik sektor ESDM, maupun sektor lainnya
nesia Tahun 1945.masing-masing berturut berkenaan dengan kekuasaan pemer- seperti: Pekerjaan Umum (PU), Lingkungan Hidup, Kepariwisataan, Dalam Neg-
intahan negara dan kementrian negara. eri, Industri, dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), dan lainnya.
Berdasarkan Pasal 4 Kepmen ESDM tersebut, Badan Geologi merupakan salah Berbagai PPU tersebut memberikan implikasi atau mandat bagi pelaksanaan ke-
satu unsur organisasi dari Departemen ESDM dengan tugas tertentu di bidang geologian kepada Badan Geologi sebagaimana telah dikemukakan sebelumnya.

38 39
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Kondisi tersebut diatas menyebabkan peran bidang geologi tidak terbatas dan pelayanan administratif kepada semua unsur di lingkungan Badan Geolo-
untuk memenuhi informasi hulu sektor ESDM. Bidang geologi juga dituntut un- gi. Adapun fungsi SBG meliputi koordinasi pelayanan administrasi, perumusan
tuk berperan atau memenuhi kebutuhan informasi dan rekomendasi bagi sek- kebijakan penelitian dan pelayanan geologi, penyusunan SOP dan akuntabilitas
tor lain, seperti PU (tata ruang, air tanah), Lingkungan Hidup (misal: ecoregion), kinerja; serta perencanaan kerja, penganggaran dan kegiatan satuan kerja, pen-
Pariwisata dan Pendidikan (misal: museum geologi, gunungapi), Dalam Negeri gelolaan administrasi perbendaharaan dan barang milik kekayaan negara serta
dan Penanggulangan Bencana (misal: mitigasi bencana geologi). Sementara itu, akuntansi dan pertanggungjawaban keuangan; pengelolaan kepegawaian dan
bidang geologi hingga saat ini belum memiliki PUU setingkat undang-undang pengembangan organisasi; perumusan rancangan peraturan perundang-undan-
yang diperlukan sebagai acuan utama pengaturan pengelolaan berbagai sumber gan geologi, serta pelaksanaan bantuan hukum, informasi hukum, kehumasan
daya alam yang secara ilmu pengetahuan seharusnya berbasiskan geologi. dan penyelolaan hak atas kekayaan intelektual; pengelolaan sisitem dan jaringan
Pada saat ini sejumlah PUU berkenaan dengan subtansi kegeologian atau PUU informasi, serta penyiapan bahan laporan pimpinan Badan Geologi; pengelolaan
yang bidang geologi sebagai vocal point-nya telah dihasilkan. Misalnya, Peratur- urusan ketatausahaan, kearsipan, dan rurnah tangga; pembinaan kelompok ja-
an Pemerintah (PP) RI Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah. Sejumlah per- batan fungsional; dan evaluasi pelaksanaan pembinaan dan pelayanan adminis-
masalahan masih terdapat didalam PUU terkait kegeologian tersebut. Diantara tratif kepada sernua unsur di lingkungan Badan Geologi.
permasalahan tersebut adalah: kewenangan pengelolaan kegeologian antar Pu- Secara umum, tupoksi PSG berkenaan di seputar survei geologi yang meliputi
sat dan Daerah secara umum belum diatur secara optimal, sebagai contoh pen- survei, penelitian, penyelidikan dan pelayanan data dan informasi dasar bidang
gaturan hubungan pusat dan daerah di bidang data dan informasi geologi. geologi; tupoksi PMG berada disekitar penelitian, penyelidikan, dan pelayanan
bidang sumber daya geologi. Tupoksi PVMBG berkaitan dengan penelitian,
- Organisasi dan Tatalaksana penyelidikan, dan pelayanan bidang vulkanologi dan rnitigasi bencana geologi.
Berdasarkan Permen ESDM Nomor 0030 Tahun 2005, organisasi Badan Tupoksi PLG beurusan dengan penelitian, penyelidikan dan pelayanan lingkun-
Geologi saat ini terdiri atas 5 unit. Kelima unit tersebut adalah: Sekretariat gan geologi dan air tanah. Tupoksi unit-unit dibawah Badan Geologi selengkap-
Badan Geologi (SBG), Pusat Survei Geologi (PSG), Sumber Daya Geologi (PSDG), nya dapat dilihat dalam Permen ESDM Nomor 0030 Tahun 2005.
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), dan Pusat Lingkun- Kondisi dan permasalahan saat ini berkenaan dengan organisasi dan tatalak-
gan Geologi (PLG). Adapun organisasi 2 unit pelayanan teknis (UPT) yang ada sana pembagunan bidang geologi selanjutnya dapat disampaikan sebagai beri-
dibawah Badan Geologi, yaitu Balai Penelitian dan Pengembangan Teknologi kut:
Kegunungapian (BPPTK) dibawah PVMBG, dan Museum Geologi dibawah PSG, 1. Badan Geologi sebagai satu-satunya unit eselon 1 yang memiliki tugas khu-
masing-masing ditetapkan berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 1723 Tahun 2002 sus melaksanakan penelitian dan pelayanan bidang geologi;
tentang BPPTK. Sedangkan keberadaan Museum Geologi ditetapkan berdasar- 2. Badan Geologi belum memiliki unit pembantu (UPT) teknis atau organisasi
kan Permen ESDM Nomor 1725 Tahun 2002 tentang UPT Museum Geologi. Den- sejenis di Daerah, padahal keberadaan UPT seperti itu adalah sangat diper-
gan demikian, secara organisasi, BPPTK dan Museum Geologi hadir lebih dahulu lukan mengingat luasnya cakupan wilayah kerja Badan Geologi;
dibanding organisasi induknya, Badan Geologi. 3. Badan Geologi melayani multi sektor (ESDM, PU, LH, Kepariwisataan, Da-
Tugas dan fungsi (tupoksi) unit-unit dibawah Badan Geologi tersebut, ber- lam Negeri, Industri, dll);
dasarkan Permen ESDM Nomor 0030 Tahun 2005 berada di seputar penelitian 4. Terdapat lembaga-lembaga lain di tingkat Pusat yang menangani kegeolo-
dan pelayanan bidang geologi. SBG memiliki tugas menyelenggarakan pembinaan gian;

40 41
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

5. Lebih khusus, berkenaan dengan tatakerja yang diatur oleh Permen ESDM (8) Pelayanan publik tidak terintegrasi, antara lain: sistem informasi
Nomor 0030 Tahun 2005, terdapat kondisi dan permasalahan berikut: geologi masih tersebar
a. Penyeragaman nomenkaltur tugas fungsi, padahal masing-masing unit (9) Kerja sama internasional dalam bidang kebencanaan geologi,
dapat memiliki karakteristik yang berbeda; sumberdaya geologi, geosain dan geoinformasi telah berjalan
b. Fungsi kerja sama dan pelayanan publik yang selama ini merupakan kegia- dengan baik; namun pemanfaatan kerja sama tidak optimal.
tan yang cukup strategis belum secara eksplisit dinyatakan sebagai fungsi
dari Sekretariat Badan. Fungsi pelayanan publik ini di Pusat justru terdapat - Sarana, prasarana, dan teknologi
pada Sub Bidang (Subbid) Kerja Sama dan Subbid Informasi Publik; Kondisi sarana, prasarana, dan teknologi penelitian dan pelayanan bidang
c. Terdapat struktur-struktur tertentu di Pusat (Unit langsung dibawah geologi yang dimiliki Badan Geologi pada saat ini dapat disampaikan sebagai
Badan Geologi) bahkan dengan level yang lebih tinggi; sedangkan di berikut:
unit yang mengkoordinirnya (Sekretariat) tidak memiliki struktur terse- 1. Gedung perkantoran, antara lain sbb: 1) kompleks perkantoran Badan Geolo-
but. Misalnya, di Badan Geologi, pada Pusat, terdapat Bidang Informasi gi di Jln. Diponegoro Nomor 57 Bandung 40122, Jawa Barat; 2) kantor Pusat
yang terdiri dari Subbid Sistem Informasi dan Subbid Informasi Publik, Sumber Daya Geologi di Jln. Soekarno-Hatta No. 444 Bandung 40254, Jawa
sedangkan di Sekretariat Badan justru hanya terdapat Sub Bagian (Sub- Barat; 3) kantor BPPTK, Jln. Cendana No. 15, Yogyakarta 55166, DKI Yogya-
bag) pengelolaan informasi. Hal lain sama kasusnya untuk kerja sama karta; 4) kantor Pusat Lingkungan Geologi di Madiun, Jawa Timur;
seperti pada butir b); 2. Gedung Museum Kegeologian beserta sarana peragaannya: Museum Geolo-
d. Hal sebaliknya untuk urusan administratif di Sekretariat Badan terdapat gi di Bandung, Museum Gunung Batur di Bali, Museum Gunung Merapi di
Bagian Umum dan Subbag Tata Usaha sebaliknya di Pusat justru menjadi Yogyakarta, Museum Kars di Wonogiri dan Museum Tsunami Aceh di Banda
Bagian Tata Usaha dan Subbag Umum dan Keuangan. Hal ini secara no- Aceh;
menkaltur sudah menunjukkan terbalik-balik; 3. Gedung perpustakaan untuk setiap unit atau satuan kerja (satker);
e. Terdapat potensi duplikasi fungsi antara Subbag Perlengkapan dan Rumah 4. Gedung bengkel alat berat dan pengeboran;
Tangga dengan Subbag Kekayaan Negara pada Sekretariat Badan untuk 5. Pos pengamat gunung api (PGA) sebanyak 74 lokasi PGA tersebar di 63
urusan pengelolaan sarana-prasarana; lokasi gunungapi di seluruh Indonesia;
f. Bidang Sarana Teknik (Sartek) pada Pusat-Pusat didalam prakteknya sela- 6. Sejumlah laboratorium yang tersebar di Pusat-Pusat dan UPT, yaitu:
ma ini lebih banyak bersifat idle, karena secara struktural bidang tersebut a) Laboratorium penginderaan jauh
tidak memiliki garis koordinasi ke Sekretariat Badan dan seterusnya sam- b) Laboratorium petrologi
pai ke Sekretariat Jenderal.; c) Laboratorium geokimia, kimia mineral dan air
g. UPT diatur dengan Kepmen tersendiri yang kelahirannya lebih dahulu d) Laboratorium geokronologi
dibanding Permen Nomor 0030 Tahun 2005. Idealnya UPT memiliki garis e) Laboratorium fisika batuan dan mineral
koordinasi ke Sekretariat Badan. f) Laboratorium geologi kuarter
(5) Sistem informasi yang mudah, cepat dan akurat belum optimal; g) Laboratorium biostratigrafi
(6) Ketersediaan dan penerapan SOP tidak lengkap; h) Laboratorium mekanika tanah dan batuan
(7) Ketersediaan dan penerapan SPM rendah; i) Laboratorium instrumentasi dan mitigasi

42 43
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

7. Peralatan pengeboran untuk air tanah, mineral, batubara, dan panas bumi; terdapat dua langkah yang harus diperhatikan organisasi terkait dengan sum-
8. Alat-alat berat lainnya; ber daya manusia yaitu pertama, proses untuk mengelola sumber daya manusia
9. Peralatan survey geofisika (gaya berat, geomagnet, seismik, geolistrik, agar selalu dalam kondisi sehat, produktif dan terjaga kompetensinya dan kedua,
magnetotellurik, induce polarization, peralatan logging); proses regenerasi yaitu kegiatan membentuk kader yang mampu meneruskan
10. Peralatan penanggulangan bencana (seismometer, data logger, tiltmeter, dan mengembangkan kegiatan produksi di lingkungan Badan Geologi, hal ini
extensometer, dan inklinometer) dan GPS; dapat juga diartikan sebagai menjaga populasi yang ada.
11. Sarana dan prasarana tersebut diatas cukup memadai namun masih perlu Untuk menciptakan pemanfaatan sumber daya alam Indonesia secara efisien
ditingkatkan serta pemanfaatannya perlu lebih dioptimalkan. dan untuk mewujudkan visi dan misi RPJPN maka diperlukan geologiawan yang
handal atau kompeten dan berwawasan teknologi. Oleh karena itu pendidikan
- Sumber Daya Manusia dan penelitian geologi harus diarahkan sedemikian rupa agar dapat memberikan
Pencapaian tujuan organisasi sangat besar dipengaruhi oleh modal sumber kontribusi berarti bagi rencana pembangunan jangka panjang nasional, dengan
daya manusia yang dimiliki. Sumber daya manusia merupakan kesatuan dari menekankan kepada peningkatan jumlah cadangan sumber daya geologi, pen-
komitmen, karakter, kompetensi, profesional, pengalaman dan keberanian yang gelolaan lingkungan hidup, pembangunan infrastruktur, revitalisasi pusat-pusat
dimiliki masing-masing individu. Pencapaian kinerja ditentukan oleh dua hal yai- pertumbuhan ekonomi, mitigasi bencana geologi, peningkatan kualitas geolo-
tu penguasaan pengetahuan yang mendalam (knowledge dan skill) juga dipen- giawan, peningkatan pemanfaatan energi terbarukan, pengembangan sumber
garuhi oleh sikap perilaku dalam menghadapi setiap pekerjaan. daya air, pemanfaatan sumber daya energi dan mineral dalam laut dan peman-
Dengan demikian pengembangan sumber daya manusia yang mempunyai faatan energi nuklir.
kompetensi dalam bidangnya sebagai modal keberhasilan organisasi merupakan Pendidikan dan penelitian geologi harus diarahkan agar sesuai dengan Ren-
bagian penting dalam pengelolaan organisasi. Pengembangan ini dapat dalam cana Pembangunan Jangka Panjang Nasional. Pendidikan dan penelitian geologi
bentuk pendidikan maupun pelatihan pegawai. Pegawai sebagai faktor penting harus jadi ”determinan” dalam pengambilan keputusan para pelaksana pemer-
yang menentukan perubahan harus dikelola secara benar, terencana dan kom- intahan demi tercapainya kesejahteraan rakyat. Kemasan hasil penelitian geologi
prehensif. Dalam Kajian Teknokratis Road Map Badan Geologi ini, faktor sumber harus mudah dipahami dan diarahkan untuk masyarakat luas, sehingga mampu
daya manusia bukan hanya dituntut untuk memproses perubahan, tetapi juga menumbuhkan kepedulian bagi masyarakat terhadap bencana alam dan mas-
dapat turut terlibat dalam perubahan. alah lingkungan.
Terlibat dalam perubahan maksudnya pegawai sebagai individu dan sumber Tabel 2.5 Jumlah staf/SDM pada Badan Geologi menurut jenjang pendidikan
daya harus ikut dipertimbangkan perubahannya dari posisi mereka tahun demi
PENDIDIKAN
tahun (2005-2025) untuk dapat mencapai target organisasi. Misalnya, perlu UNIT
SD SLTP SLTA D3 S1 S2 S3
JUMLAH

penambahan pegawai, pengembangan kualitas, kapasitas, loyalitas dan kese- SBG 2 3 20 1 21 8 2 57


jahteraan pegawai. Semua ini harus dimanifestasikan dalam berbagai program PMG 13 14 178 18 142 24 3 392
PVG 29 35 227 9 88 26 7 421
pelaksanaan kemudian.
PLG 10 20 169 9 75 31 1 315
Perubahan eksternal yang terus terjadi harus disikapi dengan perubahan or- PSG 11 14 105 12 97 56 15 310
ganisasi secara aktif. Perubahan tersebut termasuk menjaga agar sumber daya Jumlah 65 86 699 49 423 145 28 1495
manusia tidak mengalami penurunan kualitas dan kuantitas. Oleh karena itu Prosentase 5% 6% 48% 4% 27% 8% 2% 100%

44 45
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Pendidikan geologi harus mampu menciptakan perilaku atau budaya ilmiah, pegawai dengan status usianya terse-
langkah awal adalah dengan menambah kurikulum yaitu menambahkan mata but akan berkurang karena total se-
kuliah filsafat, ekonomi manajemen dan etika profesi. Penambahan mata kuli- banyak 502 orang pegawai akan pen-
ah ini diharapkan mampu menciptakan lulusan geologi yang berjiwa ”enterpre- siun pada periode 2010-2014 dengan
uneur” di samping mempunyai intelectual skill juga memiliki managerial skill perincian seperti pada Tabel 2.6.
yang baik. Geologiawan masa depan diharapkan merupakan lulusan geologi Dari data tentang jumlah, tingkat
Gambar 2.22 Komposisi pegawai negeri Badan Geologi
yang memiliki kehandalan di lapangan, namun juga tidak gagap teknologi. Re- berdasarkan usia . pendidikan, usia dan rencana pensi-
alisasi untuk Badan Geologi sendiri adalah melakukan spesialisasi para geologi-
Tabel 2.6 Rencana pegawai Badan Geologi yang akan pensiun pada 2010 - 2013
awan melalui program S2 dan S3.
TAHUN 2010 - 2014
Jumlah sumber daya manusia pada Badan Geologi status Desember 2009 No UNIT Jml
SD SMP SLTA D3 S1 S2 S3
adalah total sebanyak 1495 orang dengan perincian jumlah pada masing-mas- 1. Sekretariat Badan Geologi 1 - 9 1 4 1 - 16
ing Unit sebagai berikut: SBG se- 2. Pusat Sumber Daya Geologi 7 10 90 8 45 14 2 176
Pusat Vulkanologi dan Mitigasi
banyak 57 orang, PMG sebanyak 3. 18 11 47 1 12 6 2 97
Bencana Geologi
392 orang, PVG (termasuk BPPTK)


4. Pusat Lingkungan Geologi 6 8 54 6 23 16 - 113
sebanyak 421 orang, PLG sebanyak 5. Pusat Survei Geologi 8 8 28 3 25 20 8 100

JUMLAH 40 37 228 19 109 57 12 502


315 orang, PSG (termasuk Museum
Geologi) sebanyak 310 orang. Kom- Gambar 2.20 Perbandingan tenaga teknis (41%) dengan
tenaga administrative (59%) Badan Geologi status Tahun un tersebut diatas, Badan Geologi mengalami permasalahan kekurangan tenaga
posisi pegawai Badan Geologi ber- 2009.
pada jenjang pendidikan S1, S2, dan S3. Sebagai gambaran, dari 28 orang (2%
dasarkan pendidikan (kompetensi) disajikan pada Tabel 2.5 dan Gambar 2.20.
dari total pegawai) pegawai yang berpendidikan S3 akan pensiun sebanyak 12
Berdasarkan analisis tenaga teknis dan tenaga administratif, perbandingan tena-
orang (2,4 % dari total pegawai yang akan pensiun atau 42% dari total pegawai
ga teknis dengan tenaga administratif adalah 41% : 51%, sehingga lebih banyak
S3).
tenaga administratif (Gambar 2.21).
Dari segi usia, mayoritas pegawai di lingkungan Badan Geologi berada dian-
- Hubungan Pemerintah Pusat dan Daerah
tara 41 – 50 tahun (45 %), kemudian usia > 51 tahun (30 %), dan yang paling kecil
Dalam rangka pelaksanaan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
jumlahnya adalah usia < 40 tahun (25 %) segaimana pada Gambar 2.22. Jumlah
Pemerintahan Daerah, membawa konsekuensi penyerahan beberapa kewenan-
gan kepada Pemerintah Daerah untuk mengatur hak dan kewajiban sendiri uru-


san pemerintahannya, dengan tujuan meningkatkan efisiensi dan efektivitas

penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat.

Peran dan fungsi geologi di masa depan harus disesuaikan dengan kebutu-
han pusat dan daerah. Oleh karena itu Badan Geologi dituntut untuk mampu
menciptakan keseimbangan pembagian urusan pemerintahan antara pemerin-
tah pusat dan daerah seperti yang telah dituangkan dalam Lampiran PP No. 38
Gambar 2.21 Komposisi pegawai negeri pada Badan Geologi: S3 (2%), S2 (8%), S1 (27%), S0/D3 (4%), SLTA (48%),
SLTP (6%), dan SD (5%). Tahun 2007 tentang Pembagian Tugas Pemerintahan Bidang Energi dan Sumber

46 47
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Daya Mineral, sub Bidang Geologi. Data dan informasi geologi harus sejak dini
diketahui melalui inventarisasi untuk dapat dipakai sebagai landasan bagi pene-
tapan kewenangan Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Dapat diambil sebagai
contoh adalah data geologi mengenai air tanah dan cekungan air tanah, sistem BAB III
hidrologi panas bumi, sistem hidrologi cekungan air tanah, peta daerah bencana ISU STRATEGIS DAN TANTANGAN
geologi dan sebagainya yang akan sangat menentukan pembagian kewenangan BIDANG GEOLOGI
antar setiap daerah. Oleh karena itu data-data termaksud adalah merupakan
data strategis yang harus siap sebelum terjadi ketidakjelasan atau bahkan konflik
antar daerah.
Pelaksanaan kegiatan kegeologian yang terkait dengan pemerintahan daerah Kegiatan kegeologian harus mampu menjawab isu strategis nasional dan
adalah: tantangan global untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat Indonesia
• pelaksanaan inventarisasi geologi dan eksplorasi sumber daya mineral, ke arah kehidupan yang sejahtera, aman dan nyaman. Isu strategis nasional
batubara, panas bumi, migas, dan air tanah; terkait kegeologian muncul diantaranya sebagai implikasi dari diterbitkannya
• pelaksanaan inventarisasi kawasan karst dan kawasan lindung geologi; sejumlah Undang-undang (UU) sebagaimana telah disebutkan di depan. As-
• penetapan zonasi pemanfaatan kawasan kars dan kawasan lindung geolo- pek lain yang memunculkan permasalahan atau isu-isu yang dihadapi adalah:
gi; cakupan penelitian dan pelayanan bidang geologi yang luas, luasnya wilayah
• pelaksanaan inventarisasi lingkungan geologi, geologi teknik, kawasan Indonesia sebagai wilayah kerja yang harus terlingkup dalam kegiatan kegeolo-
rawan bencana dan kawasan lingkungan geologi; gian Indonesia, dan fokus atau prioritas pembangunan Indonesia sebagaimana
• penetapan pengelolaan lingkungan geologi, geologi teknik, kawasan tertuang dalam RPJPN (2005-2025) dan secara khusus RPJMN Indonesia tahap
rawan bencana dan kawasan lingkungan geologi; kedua (2010-2015).
• pelaksanaan kebijakan dan koordinasi mitigasi bencana geologi;
• inventarisasi dan pengelolaan, kawasan rawan bencana geologi; 3.1 Umum: Isu dan Tantangan dari RPJPN 2005-2025
• pengelolaan informasi bencana geologi; dan Cakupan penelitian dan pelayanan bidang geologi mencakup seluruh aspek
• pembinaan fungsional penyelidik bumi nasional dan pengelolaan data yang berhubungan dengan bumi atau istilah yang menyatakan bumi (geo) yang
dan informasi geologi. meliputi jenis, susunan dan struktur batuan; sumber daya geologi (geo-resourc-
Pelaksanaan kewenangan tersebut bertujuan untuk menciptakan hubungan es), geologi lingkungan (geo-environment), dan potensi bencana bumi (geo-haz-
yang harmonis antara pemerintah pusat dengan pemerintahan daerah dalam ards). Keseluruh aspek kerja penelitian dan pelayanan bidang geologi tersebut
pencapaian pembangunan sumber daya geologi Indonesia yang berdaya guna terhampar di segenap kawasan Indonesia yang memiliki 17.480 pulau, sekitar
dan berkelanjutan sesuai dengan kewenangan yang dimiliki masing-masing. 6.000 pulau diantaranya berpenghuni, dengan wilayah daratan seluas 1.922.570
km2 dan wilayah lautan seluas 3.257.483 km2.
Secara geologi, kawasan ini terletak pada pertemuan tiga lempeng utama
dunia yang aktif, yaitu lempeng Eurasia, Indo-Australia dan Pasifik, sehingga
wilayah Indonesia memiliki geologi yang kompleks dan dinamis. Berbagai po-

48 49
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

tensi bumi yang termasuk bidang geologi, baik yang bersifat menguntungkan be- Pada periode RPJMN III (2015-2020) isu-isu yang dihadapi akan berkaitan
rupa sumber daya energi dan mineral ataupun yang bersifat merugikan seperti dengan arah kebijakan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian
gempa bumi, tsunami, letusan gunungapi dan tanah longsor terdapat di kawasan yang berbasis SDA tersedia. Dalam hal ini, isu-isu tersebut berkenaan dengan:
Indonesia. Kondisi tersebut menjadikan pengelolaan geologi wilayah Indonesia 1) pemantapan data dasar geologi rinci, 2) peningkatan pemanfaatan energi
strategis sekaligus banya mengandung isu dalam pembangunan nasional. alternatif, 3) peningkatan status sumber daya dan cadangan energi dan mineral
Isu bidang geologi dalam pembangunan Nasional meliputi tidak hanya sek- untuk kawasan andalan dan kawasan strategis nasional, 4) penyiapan Wilayah
tor energi dan sumber daya mineral, melainkan pula sektor lainnya mulai dari Kerja Pertambangan (WKP) dan Wilayah Pertambangan (WP), 5) optimalisasi
pekerjaan umum, pengelolaan sumber daya air, penanggulangan bencana, pemanfataan air tanah, 6) pemantapan penerapan informasi geologi lingkung­
hingga ke peningkatan kesejahteraan umum yang merentang dalam periode an sebagai data dasar penataan ruang dan pengembangan wilayah, 7) peman-
2010-2025. Berdasarkan RPJPN, terdapat beberapa fokus arah kebijakan pem- tapan penerapan teknologi mitigasi bencana dan peningkatan ketahanan mas-
bangunan yang memberikan isu sekaligus tantangan untuk bidang geologi, yai- yarakat dalam menghadapi bencana, dan 8) pengembangan konsep dan model
tu: 1) meningkatkan kesejahteraan rakyat (2005-2009), 2) meningkatkan kual- geologi Indonesia.
itas sumber daya manusia, membangun kemampuan ilmu pengetahuan dan Adapun pada periode RPJMN IV (2020-2025) isu-isu dan tantangan bidang
teknologi, dan memperkuat daya saing perekonomian (2010-2014); 3) pemba- geologi yang dihadapi akan berkaitan dengan arah kebijakan pembangunan di
ngunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis sumber daya alam segala bidang dengan struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keung-
tersedia (2015-2020); dan 4) pembangunan di segala bidang dengan struktur gulan kompetitif. Isu dan tantangan bidang geologi pada periode ini antara lain
perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif. berkaitan dengan: 1) pengembangan data dan informasi untuk memperkecil
Pada RPJMN 2005-2009 yang telah lalu, bidang geologi menghadapi perma- resiko eksplorasi dan meningkatkan kualitas hidup; 2) pemantapan mitigasi
salahan berkaitan dengan: 1) penyelesaian data dasar geologi regional, 2) pen- kebencanaan untuk mendukung keamanan dan kenyamanan masyarakat;
gungkapan potensi sumber daya geologi, dan 3) penyediaan air bersih bersumber 3) peningkatan status sumber daya dan cadangan energi dan mineral untuk
dari air tanah. Sebagian dari permasalahan tersebut hingga periode 2010-2014 pencadangan negara; 4) penyiapan Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) dan
(RPJMN tahan II) sekarang ini masih belum terselesaikan seluruhnya. Wilayah Pertambangan (WP); dan 5) peningkatan nilai tambah sumber daya
Pada periode 2010-2014 (RPJMN II) bidang geologi menghadapi isu dan tan- mineral dan energi.
tangan yang berhubungan dengan arah kebijakan peningkatan kualitas sum- Terdapat sembilan isu Nasional strategis yang membutuhkan dukungan
ber daya manusia, membangun kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi, bidang geologi untuk mencapai tujuan pembangunan nasional, baik melalui
dan memperkuat daya saing perekonomian. Dalam hal ini, isu dan tantangan sektor ESDM maupun sektor lainnya. Kesembilan isu tersebut adalah: ketah-
tersebut berkenaan dengan: 1) penyediaan data dasar geologi rinci, 2) pening- anan energi, lingkungan dan perubahan iklim, bencana alam, tata ruang dan
katan status potensi sumber daya mineral dan energi, 3) penyiapan Wilayah pengembangan wilayah, industri mineral, pengembangan informasi geologi,
Kerja Pertambangan (WKP) dan Wilayah Pertambangan (WP); 4) pemenuhan air dan lingkungan, pangan, dan batas wilayah NKRI.
kebutuhan air bersih bersumber air tanah; 5) pemenuhan data dan informa-
si geologi lingkungan untuk penataan ruang; 6) penguasaan Iptek mitigasi 3.2 Ketahanan Energi
gunung api dan bencana geologi; 7) penerapan konsep geologi; 8) revitalisasi Ketahanan energi merupakan prioritas Pembangunan Nasional 2010-2014,
kelembagaan; dan 8) pemahaman perubahan iklim. yaitu ketahanan dan kemandirian energi. Isu ini juga terkandung dalam salah

50 51
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

satu fokus sasaran pembangunan sektor ESDM, yaitu: meningkatkan keamanan Tabel 3.1. Perkembangan ketergantungan terhadap minyak impor (% Impor netto terhada konsumsi Sumber: DESDM,
2009)
pasokan energi. Dalam hal ini energi yang terkait dengan kegeologian adalah
TAHUN
energi fosil yaitu: minyak dan gas bumi (migas), batubara; bitumen padat (oil NEGARA
2010 2015 2030
shale), dan coal bed methane (CBM); dan energi non fosil atau energi terbarukan OECD 60 62 65
yaitu panas bumi (geothermal). AMERIKA SERIKAT 66 69 74
EROPA 69 75 80
Didalam isu ketahanan energi terdapat sedikitnya 5 (lima) isu lebih lanjut,
JEPANG 100 100 100
yaitu: i) penurunan produksi migas, ii) kemandirian energi atau pemanfaatan KOREA 100 100 100
energi setempat, iii) diversifikasi energi yang meliputi energi baru dan terba- DEVELOPING ASIA 57 63 73
rukan, iv) konservasi sumber daya energi; dan v) alokasi sumber daya ener- CINA 55 63 77
INDIA 72 77 87
gi. Ketahanan energi saat ini masih menjadi permasalahan atau isu strategis
Nasional. Khususnya migas, kondisi saat ini berada dalam penurunan puncak
Tabel 3.2. Neraca minyak bumi/BBM Indonesia tahun 2008 (ribu barel per hari) (Sumber: DESDM, 2009)
produksi dan diperkirakan akan mengalami krisis pada tahun dekade 2030
2004 2005 2006 2007 2008
(Gambar 3.1). Sementara itu kebutuhan Indonesia sebagai salah satu negara
Ekspor Minyak bumi 489 434 369 366 399
berkembang di Asia akan minyak bumi meningkat dan akan terus meningkat Impor Minyak bumi 404 322 317 314 254
hingga tahun 2030 (Tabel 3.1). Balance Minyak bumi 85 112 52 52 145
Permasalahan ketahanan energi di Indonesia juga tercermin dari data neraca Impor BBM 339 451 355 410 418
Net Balance - 254 - 399 - 303 - 358 - 273
minyak bumi/BBM Indonesia. Net balance, yaitu selisish antara balance minyak
(ekspor minyak – impor minyak) dengan impor BBM (bahan bakar minyak) Indo-
Ketahanan energi menghadapi masalah semakin menurunnya produksi min-
nesia dari tahun 2004 hingga 2008 terus bertambah minus sebagaimana tampak
yak, karena sekitar 83% energi kita masih berasal dari energi fosil, khususnya
pada Tabel 3.2.
migas dan batubara. Box 3.1 dibawah ini memperjelas hal tersebut. Semen-
tara kandungan dan atau cadangan migas di sebanyak 128 cekungan sedimen
yang sudah ditemukan belum diketahui seluruhnya sedemikian sehingga dapat
menarik investasi.

Box 3.1. Selintas penurunan produksi migas Indonesia

Produksi minyak bumi saat ini telah menurun. Produksi gas menunjukkan ma-
sih akan naik, namun di suatu waktu kedepan pasti akan mengikuti pola pro-
duksi minyak bumi. Lapangan migas seperti lapangan Minas di Riau hampir
sulit didapatkan saat ini. Kedepan cekungan sedimen atau migas marginal
akan menjadi target yang berti secara geologi semakin sulit untuk menemu-
kan cadangan migas. Kondisi tersebut membawa risiko bisnis semakin tinggi
karena terdapat uncertainty di sisi hulu untuk mempercepat cadangan migas
dan sumber energi lainnya.
Gambar 3.1. Grafik Hubbert untuk perkembangan produksi minyak Indonesia (Sukhyar, 2010).

52 53
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Penyediaan energi Indonesia juga masih belum sepenuhnya berbasiskan ke- 15 cekungan produksi saat ini menjadi tantangan ke depan. Demikian pula
mampuan sendiri dari hulu hingga hilir yang berarti kemandirian energi juga masih pencarian cekungan minyak dan gas (migas) baru di daerah (frontier area)
menjadi permasalahan. Kemandirian energi berkaitan dengan sumber daya energi karena potensi migas di daerah tersebut belum banyak terungkap. Selain itu,
yang tersedia di suatu daerah atau wilayah dan berhubungan dengan kendala ja- cekungan migas yang produksinya sudah menurun juga sebenarnya masih me-
rak yang jauh ke sumber-sumber energi dari daerah atau kawasan lain. Salah satu mungkinkan mengandung potensi migas yang ekonomis. Sumber daya migas di
upaya yang dapat mengurangi permasalahan kemandirian energi adalah optimal- wilayah Indonesia bagian Timur (WIT) juga belum banyak diteliti.
isasi pemanfaatan energi setempat di luar migas dan batubara (di luar energi fos- Tantangan lainnya adalah terkait dengan teknologi eksplorasi. Diperlukan
sil konvensional) yang berarti peningkatan diversifikasi energi. Berbagai sumber terobosan teknologi eksplorasi yang meliputi: 1) teknologi data acquisition da-
energi baru dan terbarukan, seperti energi angin, energi matahari, oil shale, CBM, lam eksplorasi sumber daya energi yaitu survei seismick air borne geophysics,
energi matahari, dan energi panas bumi, merupakan sumber-sumber energi untuk dan survei geofisika lainnya secara cepat, dan murah; 2) teknologi interpretasi
peningkatan diversifikasi energi dari sumber energi yang dominan digunakan saat sistem geo-resources (petroleum system, geothermal system, dan mineraliza-
ini, yaitu migas dan batubara. Bidang geologi dapat memberikan kontribusinya un- tion system, dll); dan 3) teknologi penilaian (assessment) cadangan sumber
tuk meningkatkan ketahanan energi dan kemandirian energi melalui penyediaan daya energi.
informasi sumber daya energi baru dan terbarukan seperti oil shale, CBM, dan Khususnya mengenai isu ketahanan energi untuk kawasan atau WIT sangat
panas bumi. terkait dengan keterbatasan sumber daya energi yang telah terungkap hing-
Ketahanan energi juga menuntut alokasi dan konservasi sumber daya energi. ga kini dan jarak wilayah tersebut dengan sumber-sumber energi yang telah
Sumber-sumber energi yang ada harus dialokasikan secara tepat sehingga keber- berproduksi di Indonesia bagian barat. Karena itu, dalam isu ketahanan energi
gantungan kepada satu sumber energi strategis yang mengacancam ketesediann- untuk WIT mengemukan isu kemandirian enegi. Apabila penyelesaian isu ke-
ya dapat dihindari. Konservasi energi perlu dilakukan agar sumber energi yang ada mandirian energi di WIT tersebut dipadukan dengan solusi atas isu diversifi-
dapat dihemat penggunaannya. Saat ini alokasi energi dan konservasi energi ma- kasi energi, yaitu visi penggunaan energi baru dan terbarukan, maka dari sisi
sih menjadi permasalahan. Bidang geologi dapat berkontribusi dalam mengurangi bidang geologi untuk WIT terdapat tantangan penggunaan energi panas bumi
permasalahan alokasi energi dan konservasi energi. yang perlu dikedepankan. Hal ini mengingat hasil survei dan eksplorasi sejauh
Tantangan ke depan dari isu ketahanan enerrgi, secara makro meliputi: 1) pen- ini menunjukkan bahwa WIT memiliki cukup sumber panas bumi yang tersebar
ingkatan investasi pertambangan, khususnya – dalam hal ini – investasi di bidang cukup merata.
eksplorasi sumber daya energi, termasuk teknologi eksplorasi; 2) percepatan Berkenaan dengan panas bumi, tantangan yang dihadapi lebih banyak ber-
penyiapan wilayah pertambangan/wilayah kerja pertambangan (WP dan WKP) kaitan dengan aspek hilir atau di luar bidang geologi. Pengembangan panas
batubara, CBM, migas, dan panas bumi; 3) ketahanan pasokan energi; dan 4) bumi sebenarnya dapat menjawab beberapa isu dalam isu ketahanan ener-
peningkatan nilai tambah keekonomian pemanfaatan sumber daya energi yang gi, seperti isu kemandirian energi, khususnya untuk wilayah Indonesia bagian
keberlanjutan. timur; isu diversifikasi energi atau pemanfaatan energi baru dan terbarukan,
Secara khusus, tantangan ketahanan enegi dari isu kemandirian energi isu alokasi energi hingga solusi isu konservasi energi dalam rangka penggunaan
atau pemanfaatan energi setempat dan isu penurunan produksi migas dalam energi yang ramah lingkungan dan sekaligus menjadikan Indonesia sebagai
hubungannya dengan bidang geologi antara lain adalah penemuan cadangan negara yang tidak bergantung kepada pihak asing dalam penggunaan energi
baru migas. Untuk itu, pengembangan eksplorasi di cekungan sedimen di luar (kemandirian energi).

54 55
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Tantangan yang dihadapi aspek panas bumi berkaitan dengan fakta berikut ini: penggunaan panas bumi untuk pembangkit listrik adalah Amerika Seri-
• Panas bumi adalah sumber energi yang bersih lingkungan karena tidak kat (2.900 MW) dan Filipina (2.000 MW). Indonesia saat ini masih bera-
memproduksi emisi CO. Penggunaan energi panas bumi sebesar 5.789 da pada posisi ketiga dalam penggunaan panas bumi untuk pembangkit
MW adalah setara dengan pengurangan emisi CO sebesar 38 juta ton listrik dengan daya yang sudah dimanfaatkan sebesar 1.189 MW;
dari pengalihan pemanfaatan batu bara atau 25 juta ton dari penggan- Tantangan yang dihadapi dalam pemanfaatan energi panas bumi selanjut­
tian pemakaian BBM; nya dapat ditelaah dari paparan Box 3.2 dibawah ini:
• Panas bumi juga merupakan sumber energi yang berkelanjutan atau ter-
sedia terus menerus (sustainable) selama kondisi geologi dan hidrologi Box 3.2. Tantangan dan dukungan untuk pengembangan
panas bumi Indonesia
terjaga keseimbangannya (misal: pembentukan magma tidak terhenti);
• Penggunaan energi panas bumi tidak memerlukan kilang, pengangku- Pengembangan panas bumi masih membutuhkan dukungan semua pi-
tan, bongkar muat, dan bersifat lokal sehingga potensial untuk tidak hak. Keberadaan UU Panas Bumi maupun berbagai peraturan yang ada be-
tergantung pada fluktuasi harga energi fosil; lum mampu mewujudkan pemanfaatan sumber energi panas bumi secara
maksimal. Berbagai hambatan dan tantangan masih membutuhkan keseriu-
• Karakter sumber energi panas bumi yang bersifat lokal atau untuk keper-
san untuk dicarikan solusinya.
luan domestik atau setempat menjadikan pengembangannya akan ber- Berbeda dengan minyak bumi atau barubara, karakteristik sumber ener-
peran penting dalam diversifikasi energi, engurangan ketergantungan gi panas bumi membuat pengembangan dan pengelolaannya tidak dapat
penggunaan migas dan membangun kemandirian energi lokal untuk mengikuti mekanisme pasar. Hukum permintaan dan penawaran tidak ber-
laku. Oleh sebab itu, peran pemerintah sangat diperlukan guna mengelola
ketahanan energi nasional;
dan mengatur para pelaku industri pemanfaatan panas bumi.
• Penggunaan energi panas bumi juga menghemat devisa. Kajian Asosia- Melalui peran pemerintah, kepentingan perusahaan penyalur listrik di
si Panasbumi Indonesia (API) menyatakan bahwa pemanfaatan sumber hilir dan perusahaan pengembang sumber panas bumi (produksi uap/listr-
panas bumi hingga 5.796 MW dapat menyelamatkan penerimaan negara ik) dapat dipertemukan. Bahkan sebaiknya pelayanan pengembangan panas
bumi di hulu dan hilir dilakukan satu atap.
sebesar 4,5 miliar dollar AS per tahun dari penghematan BBM atau 1,5
Pola satu atap ini diharapkan juga mengatasi hambatan pengembangan
miliar dollar AS per tahun dari penghematan batu bara (Sukhyar, 2009). sumber energi panas bumi yang bersifat kedaerahan. Pada daerah-daerah
• Pemerintah Indonesia saat ini telah menargetkan pengurangan emisi CO se- yang hanya memiliki sumber energi panas bumi, energi ini mendapat pri-
besar 26 persen hingga tahun 2020 melaui pengurangan degradasi hutan oritas pertama untuk dikembangkan. Pemerintah ikut serta memikul risiko,
terutama di sisi hulu, sehingga dapat mengurangi risiko bisnis pengusaha.
dan alih fungsi lahan, dan penggunaan energi terbarukan, antara lain panas
Potensi besar panas bumi di Indonesia juga merupakan tantangan bagi
bumi; ilmuwan, akademisi, teknolog, maupun pengusaha nasional karena tidak
• Indonesia adalah negara yang memiliki sumber daya panas bumi terbesar. semua negara beruntung memiliki sumber energi ini. Penguasaan teknologi
Potensi panas bumi Indonesia saat ini mencapai 28.000 MW (35% dari po- pengembangan sumber energi panas bumi oleh pihak nasional menghasil-
kan nilai tambah industri, serta menumbuhkan kebanggaan karena Indone-
tensi di seluruh dunia) yang tersebar di 265 lokasi di Sumatera, Jawa, Su-
sia menjadi tidak tergantung pada pihak asing (Sukhyar, 2009).
lawesi, Bali, NTT, Maluku, dan sebagian Kalimantan. Daya sebesar itu setara
dengan 12 miliar barrel minyak bumi untuk masa pengoperasian 30 tahun; Tantangan ketahanan energi ke depan juga muncul berkenaan dengan sum-
• Indonesia berencana menjadi negara pengguna panas bumi untuk pem- ber-sumber energi baru yang masih termasuk kelompok energi fosil, seperti:
bangkit listrik terbesar pada 2015. Saat ini negara yang terbesar dalam coal-bed methane (CBM), bitumen padat atau oil shale, gambut, dan beberapa

56 57
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

energi baru dan terbarukan lainnya diluar otoritas bidang geologi. Dalam hal ini
tantangan yang dihadapi bidang geologi adalah penyediaan data cadangan dan
wilayah usaha pertambangan (WUP) dari sumber-sumber baru energi fosil terse-
but. Tantangan ke depan juga muncul berkaitan dengan alokasi dan konservasi
energi. Dalam hal ini, salah satu tantangan yang dihadapi bidang geologi adalah
penyediaan informasi bagi wilayah pencadangan negara di bidang energi dan
konservasi energi Indonesia.

3,3 Lingkungan dan Perubahan Iklim


Isu lingkungan akan menjadi isu Nasional, baik jangka menengah maupun
jangka panjang. Isu perubahan iklim merupakan bagian dari isu lingkungan
hidup yang pada periode 2010-2014 telah menjadi salah satu subyek pen-
garus-utamaan (main streaming) kedalam perencanaan pembangunan Nasion-
al. Isu perubahan iklim juga akan menjadi isu ke depan hingga akhir dari RPJPN
2005-2025.
Gambar 3.2. Proyeksi perubahan temperatur permukaan global dengan tiga skenario SRES B1, A1B, dan A2.
Isu kerusakan lingkungan hidup bersama-sama dengan isu perubahan iklim (Sumber : IPCC, 2007)

dan isu bencana geologi telah menjadi isu strategis sektor ESDM 2010-2014. Un-
dampak aktivitas gunungapi, terutama untuk variabilitas lokal. Namun demikian,
tuk itu, KESDM telah mencanangkan fokus yang berkaitan, yaitu: mendukung
terdapat potensi isu perubahan iklim menjadi komoditi politis. Untuk mencegah
pelestarian lingkungan. Terdapat dua tujuan dari fokus sektor ESDM periode
hal itu, maka Indonesia perlu membangun ketahanan (resilince) terhadap isu
2010-2014 tersebut yang berkaitan isu lingkungan hidup dan perubahan iklim
perubahan iklim. Salah satu upaya untuk itu adalah penguatan scientific basis ka-
dari bidang geologi, yaitu: 1) menurunnya emisi GRK sektor ESDM, dan 2) terwu-
jian iklim diantaranya melalui riset pembuktian perubahan iklim (climate change
judnya konservasi sumber daya alam dan lingkungan hidup.
proof). Bidang geologi dapat berperan dalam upaya-upaya climate change proof
Pada saat ini perubahan iklim diyakini oleh mayoritas ilmuwan dan diterima
melalui pendekatan (proxy) pembuktian perubahan iklim di masa lalu yang di-
oleh sebagian besar bangsa-bangsa di dunia sebagai sebuah fenomena yang telah
peroleh melalui riset iklim purba (paleoclimate).
terjadi, ditandai terutama oleh kenaikan temperatur rata-rata permukaan bumi.
Arus kuat di tingkat global menyatakan bahwa perubahan iklim global selain
Secara umum, adanya kenaikan temperatur global setelah era industri telah diakui
ditandai oleh kenaikan temperatur juga oleh adanya variabilitas curah hujan,
oleh para pakar iklim dunia. Sejauh ilmu pengetahuan dan teknologi memungkin­
peningkatan intensitas dan frekuensi kejadian iklim ekstrim (La Nina dan El Nino),
kan, kenaikan temperatur global telah dikonfirmasi oleh para ahli melalui simulasi
dan kenaikan muka air laut (sea level rise). Perubahan iklim memberikan dampak
menggunakan GCM (Global Circulation Model) untuk kondisi abad ke-20.
yang dalam terminologi IPCC (Intergovermental Panel on Climate Change) - se-
Perubahan iklim diyakini pula oleh main stream global saat ini sebagai akibat
buah badan PBB yang berurusan dengan fenoma perubahan iklim-dampak ini
pemanasan global yang disebabkan oleh peningkatan gas CO2 dan gas rumah
diawali dengan bahaya (hazard-H); berhadapan dengan sejumlah kerentanan
kaca (GRK) lainnya di atmosfir dan peningkatan GRK ini sebagai akibat peng-
(vulnerabilities-V) yang ada terhadap bahaya tersebut dan memberikan sejum-
gunaan energi fosil, degradasi hutan. Peninggkatan GRK mungkin pula sebagai
lah risiko (risks-R) yang mengancam berbagai kehidupan manusia. Tanda-tanda

58 59
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

perubahan iklim sebagaimana disebutkan diatas adalah stimuli atau pendorong bahan iklim adalah upaya-upaya untuk mengurangi kerusakan dan atau mening-
terhadap munculnya bahaya (H) perubahan iklim. katkan peluang dari perubahan iklim yang meliputi rekayasa teknologi dan sosial
Pada periode basah, sebagai contoh, curah hujan yang tinggi menyebabkan untuk beradaptasi terhadap perubahan iklim yang ditunjang oleh kesadaran
frekuensi dan intensitas kejadian banjir dan tanah longsor meningkat; dan pada yang tinggi, sikap mental, dan perilaku masyarakat. Contoh adaptasi adalah pen-
periode kering kemarau menjadi lebih panjang atau sangat kering yang ber- ingkatan ketersediaan dan akses terhadap air bersih.
dampak pada turunnya ketersediaan air hingga kekeringan. Banjir, tanah long- Dampak perubahan iklim dan bencana yang ditimbulkannya pada umumnya
sor, penurunan ketersediaan air, dan kekeringan adalah bahaya yang berpotensi bersifat bertahap (gradual) alias tidak terjadi secara tiba-tiba. Berlainan dengan,
memberikan risiko terkait apabila bahaya tersebut berpadu dengan sejumlah misalnya, dampak atau bencana alam gempabumi. Berkaitan dengan langkah
kerentanan masing-masing. Adapun kerentanan terhadap perubahann iklim (V) adaptasi perubahan iklim, IPCC telah merumuskan suatu kerangka kerja pe-
didefinisikan oleh IPCC sebagai fungsi dari karakter, besaran, dan kecepatan dari nilaian risiko (risk assessment framework) dengan mengadopsi kerangka kerja
bahaya perubahan iklim dan variasi dari keterpaparan (exposure), sensitivitas penilaian risiko dalam kebencanaan yang besifat tiba-tiba, yaitu : R = H x V (R =
(sensitivity) dan kapasitas adaptasi (adaptive capacity) dari sistem terhadap ba- risiko, H = bahaya, dan V = vulnerability). Maka langkah-langkah adaptasi dilaku-
haya tersebut. Untuk setiap bahaya iklim, terdapat kerentanan dan risiko yang kan melalui langkah pengurangan eksposur dan sensitivitas dan meningkatkan
berkaitan dengan bahaya tersebut. kapasitas adaptasi. Lima sektor penting yang rentan dan berisiko terhadap ba-
Selanjutnya, kerentanan menurut IPCC adalah fungsi dari eksposur (E), sensi- haya perubahan iklim adalah: pesisir dan pantai, sumber daya air, pertanian, ke-
tivitas (S), dan kepasitas adaptasi (AC: adaptive capacity) terhadap bahaya yang hutanan (antara lain: biodiversity) dan kesehatan.
dinyatakan dalam rumusan V = (E x S)/AC. Eksposur (E) atau keterpaparan ada- Secara ringkas, isu lingkungan dan perubahan iklim disajikan pada box 3.3.
lah aspek fisik dari kerentanan meliputi kerawanan (susceptibility) lokasi dan
lingkungan terbangun, tataguna lahan, kepadatan penduduk, dan aspek fisik Box 3.3. Ringkasan isu lingkungan dan perubahan iklim
lainnya. Sensitivitas (S) adalah tingkat kemampuan suatu sistem dalam mere- Berkaitan dengan bidang geologi, isu lingkungan dan perubahan iklim
lebih jauh meliputi sedikitnya 3 (tiga) isu bagian, yaitu: i) isu degradasi
spon perubahan iklim seperti simpanan air, dan perluasan perubahan ekosistem. lingkungan, dalam hal ini lingkungan fisik, dan ii) isu geologi untuk mitigasi
Sedangkan kapasitas adaptasi (AC) adalah potensi atau kemampuan suatu sistem dan adaptasi perubahan iklim; dan iii) isu proxy riset iklim purba untuk cli-
untuk beradaptasi terhadap stimuli atau bahaya perubahan iklim. Kapasitas mate change proof atau sebaliknya dalam rangka membangun ketahanan
adaptasi dipengaruhi secara kuat oleh kerentanan masyarakat dan wilayah terh- (resilince) terhadap isu perubahan iklim.
Konsekuensi dari meningkatnya kesadaran akan lingkungan hidup, ter-
adap bahaya peruban iklim. Indikatornya yang sering digunakan adalah sumber masuk perubahan iklim, telah menyebabkan semakin pentingnya peranan
daya ekonomi, ketersediaan dan akses terhadap teknologi, informasi dan keter- suatu lingkungan dan tataan geologi dalam mendukung kelangsungan
ampilan, dan tingkat kesiapan infrastruktur serta institusi terkait. hidup umat manusia. Lokasi-lokasi seperti tapak pembangkit listrik tenaga
Di tingkat global, sebagaimana dalam IPCC, respon terhadap perubahan iklim nuklir, tempat pembuangan limbah, kawasan konservasi atau cagar alam,
geowisata; penyimpanan karbon didalam bumi, sumber daya air tanah po-
terdiri atas dua langkah utama, yaitu mitigasi dan adaptasi. Mitigasi perubahan tensial terutama di daerah sulit air; dan kawasan untuk lingkungan binaan
iklim adalah upaya penurunan laju terjadinya perubahan iklim dengan mening- yang aman dari bahaya longsor akan membutuhkan lingkungan dan tataan
katkan kemampuan absorbsi karbon dan mengurangi tingkat emisi gas rumah geologi yang spesifik yang terdapat hanya di tempat-tempat tertentu.
kaca (GRK). Sebagai contoh, penggunaan energi panas bumi sebagai pengganti Lokasi-lokasi seperti itu banyak terdapat di wilayah Indonesia, sehing-
ga merupakan aset ekonomi yang sangat berharga dan strategis. Penilaian
energi fosil merupakan langkah mitigasi perubahan iklim. Adapun adaptasi peru- dan penyediaan informasi geologi tentang lokasi-lokasi tersebut merupa-

60 61
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

kan bagian dari jawaban terhadap permasalahan degradasi lingkungan, ser- Tantangan yang dihadapi bidang geologi dalam menghadapi isu lingkungan
ta mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Namun, penilaian (assessment) dan perubahan iklim meliputi: penyediaan data dan informasi untuk pencegah-
atau evaluasi dan penyediaan informasi geologi untuk lokasi-lokasi tersebut
an atau pengurangan degradasi lingkungan; dan penyediaan data dan informasi
untuk seluruh Indonesia dan dengan skala yang cukup rinci saat ini masih
merupakan permasalahan yang dihadapi bidang geologi. serta aksi untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim. Tantangan pertama mer-
Sementara itu, riset bidang geologi berkenaan dengan iklim purba se- upakan lanjutan dari tantangan dalam periode 2005-2009, sedangkan tantangan
bagai proxy pembuktian atau pemahaman pola perubahan iklim di masa yang kedua merupakan sesuatu yang relatif baru muncul pada periode 2010-
lalu untuk jawaban dan respon permasalahan kini dan kedepan belum ban-
2014 seiring telah berlangsungnya pengarus-utamaan (main streaming) isu pe-
yak dilakukan. Climate change proof masih menjadi permasalahan yang
dihadapi bidang geologi. Di sisi lain, kontribusi bidang geologi dalam riset rubahan iklim ke dalam perencanaan pembangunan Nasional.
iklim purba sangat diperlukan untuk penguatan scientific basis bidang iklim Tantangan kedepan untuk pencegahan atau pengurangan degradasi lingkun-
sehingga diperoleh ketahanan terhadap isu perubahan iklim. gan antara lain berupa rekomendasi dan penyediaan informasi berikut peta ten-
tang geologi lingkungan regional, perkotaan, kawasan andalan, kawasan strate-
daya batubara dan gambut untuk pengurangan bencana kebakaran hutan dan gis, dan kawasan pertambangan; lokasi tapak pembuangan sampah akhir (TPA)
emisi gas CO2. Mitigasi bencana kebakaran hutan dalam sudut pandang kebenca- dan tempat pembuangan limbah; serta peta-peta geologi teknik untuk infras-
naan selama ini diluar konteks perubahan iklim, dengan asumsi kebakaran hutan truktur penting dan strategis yang meliputi seluruh wilayah Indonesia. Tantangan
itu disebabkan oleh batubara dan gambut yang terbakar, dalam hal ini mer- lainnya adalah pemberian rekomendasi dan penyediaan peta-peta konservasi
upakan tindaka sinergis dengan mitigasi bencana perubahan iklim. Pengenalan lingkungan, seperti kawasan lindung geologi, kawasan karst, kawasan strategis
jenis-jenis lapisan gambut kaitannya dengan emisi CO2 yang dihasilkannya akan seperti situs-situs purbakala, geowisata, medical geology, dan eco-region. Tanta-
berkonteribusi pada pengurangan gas CO2 sehingga merupakan salah satu upaya ngan yang ada disini bersinggungan dengan penyelesaian isu-isu bidang geologi
mitigasi perubahan iklim bidang geologi. Dengan kata lain, tantangannya disini lainnya seperti: konservasi air tanah dan lingkungan, kebencanaan (georisk), dan
adalah bidang geologi harus menghasilkan data dan informasi guna penanganan penataan ruang. Untuk itu diperlukan penelitian yang meliputi survei, pemeta-
gambut dalam konteks perubahan iklim. an, penyelidikan dan riset; disamping pelayanan.
Adapun tantangan untuk pengurangan dampak dan risiko perubahan iklim Berkaitan dengan isu perubahan iklim, tantangan yang dihadapi meliputi mit-
atau adaptasi perubahan ikilm antara lain berupa pemberian rekomendasi dan igasi dan adaptasi perubahan iklim; serta riset-riset berkaitan dengan scientific
penyediaan informsi tentang bahaya gerakan tanah atau longsor (lanslide) yang basis untuk proxy pembuktian perubahan iklim untuk membangun ketahanan
dipicu terutama oleh peningkatan intensitas curah hujan; konservasi air tanah, terhadap isu perubahan iklim. Dalam mitigasi perubahan iklim tantangan bidang
eksplorasi dan pengembangan air tanah sebagai sumber air, terutama di wilayah geologi antara lain adalah penyiapan data dan informasi sumber daya panas
kering atau daerah sulit air. Lebih jauh, dalam hal ini bidang geologi ditantang bumi, WKP panas bumi sebagai energi alternatif pengganti energi fosil; penye-
untuk dapat menghasilkan formulasi bahaya perubahan iklim terhadap ger- diaan informasi tentang formasi batuan yang dapat menyimpan atau mereduksi
akan tanah yang terkait dengan tataan air berikut kerentanan dan risikonya, gas CO2 atau formasi CCS (carbon capture and storage). Tantangan lainnya da-
secara spasial dan temporal; dituangkan dalam laporan hasil analisis maupun lam kaitan ini adalah upaya yang bersifat sinergis antara penyediaan energi baru
peta-peta. Demikian pula, informasi dalam bentuk laporan hasil analisis dileng- dengan pengurangan emisi CO2, misalnya pengkayaan CBM recovery dari lapisan
kapi dengan peta-peta formulasi bahaya perubahan iklim terhadap ketersediaan batubara dalam (deep seated-coal beds) melalui injeksi CO2.
air tanah, dan kerentanan dan risiko air tanah terhadap bahaya tersebut untuk Tantangan lainnya dalam mitigasi ini adalah penyediaan informasi sumber

62 63
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

seluruh wilayah Indonesia berkaitan dengan stimuli dari perubahan iklim seperti: Banyak kejadian bencana geologi di wilayah Indonesia yang berdampak lokal,
kenaikan temperatur, variabilitas curah hujan, banjir dan kekeringan, dampak El regional maupun global. Letusan G. Tambora pada tahun 1815 mengakibatkan
Nina dan La Nina, dan intrusi air laut akibat kenaikan muka air laut (SLR). gelombang hawa dingin dan tahun tanpa musim panas yang menyebabkan gagal
Tantangan lainnya berkaitan dengan riset iklim purba sebagaimana dalam Box 3.4. panen serta kelaparan hampir di seluruh dunia. Tsunami yang disebabkan oleh
gempa bumi di bumi Nangroe Aceh Darussalam (NAD) pada tahun 2004 mer-
Box 3.4. Tantangan Riset Iklim Purba untuk Climate Change Proof upakan tsunami terbesar di dunia mengakibatkan lebih dari 250 ribu jiwa tewas
dan berdampak hingga Asia Selatan dan Afrika Timur. Demikian pula banyak keja-
Tantangan dalam riset iklim purba untuk climate change proof dalam
rangka membangun ketahanan terhadap isu perubahan iklim antara lain ka- dian gempa bumi serta tanah longsor skala besar maupun kecil terjadi di wilayah
jian-kajian yang meliputi penentuan atau pembuktian perubahan iklim ber- Indonesia yang menyebabkan korban sangat banyak maupun sedikit, baik jiwa
dasarkan analisis iklim purba. Beberapa isu yang menjadi tantangan bidang maupun harta benda. Di sisi lain, frekuensi kejadian bencana geologi di Indo-
geosains dalam hal ini antara lain: 1) pendeteksian variabilitas iklim den-
nesia merupakan tertinggi di dunia. Fenomena tersebut menjadikan Indonesia
gan menggunana metode geokimia dan analisis isotop, 2) penelitian sedi-
men Kuarter untuk penentuan kejadian iklim ekstrim; dan 3) riset tentang sebagai salah satu wilayah yang paling rawan bencana geologi.
perkembangan geomorfologi sebagai respon terhadap perubahan iklim. Kebencanaan, minimal sampai akhir periode 2010-2014, sebenarnya juga
Beberapa topik menarik yang menjadi tantangan bidang geologi untuk merupakan isu strategis sektor ESDM. Untuk itu, KESDM telah mencanangkan
pengkajiannya dalam hal ini antara lain: riset tentang dampak vulkanisme
fokus yang berkaitan, yaitu: mendukung pelestarian lingkungan. Terdapat satu
terhadap perubahan iklim global, penelitian perkembangan coral reef, dan
riset tentang endapan laut dalam sebagai indikator yang menerus dari pe- tujuan dari fokus sektor ESDM periode 2010-2014 tersebut yang berkaitan den-
rubahan iklim global. gan isu bencana alam aspek geologi, yaitu: berkurangnya resiko bencana geologi.
Didalam isu bencana alam bidang geologi terdapat sedikitnya terdapat 2 (dua)
isu lebih lanjut, yaitu: 1) pemahaman karakter setiap ancaman bencana (bahaya)
3.4 Bencana Alam
geologi (geohazards) yang meliputi gempa bumi, tsunami, tanah longsor, dan
Sesuai dengan RPJPN 2005-2025, diantara tujuan pembangunan terkait ben-
gunung api guna efektivitas mitigasi bencana; dan 2) pengurangan risiko bencana
cana alam bidang geologi dalam tiga periode lima tahunan ke depan (2015-2025)
alam geologi atau mitigasi bencana geologi dihadapkan dengan kecenderungan
berturut-turut adalah: 1) penguasaan iptek mitigasi gunung api dan bencana
semakin meiningkatnya risiko bencana tersebut. Kondisi bencana alam geologi,
geologi, 2) pemantapan penerapan teknologi mitigasi bencana dan peningkatan
dalam hal ini adalah letusan gunungapi, gempa bumi, tsunami, dan tanah long-
ketahanan masyarakat dalam menghadapi bencana; dan 3) pemantapan miti-
sor berikut upaya penguragan risiko dari masing-masing bencana tersebut masih
gasi kebencanaan untuk mendukung keamanan dan kenyamanan masyarakat.
menjadi permasalahan yang dihadapi Indonesia.
Tujuan dalam RPJPN 2015-2025 tersebut menguatkan kembali paradigma pem-
Mitigasi bencana pada prinsipnya merupakan bagian dari manajemen darurat
bangunan kegeologian kedepan yang harus berpedoman pada prinsip-prinsip
(Gambar 3.4 ). Sebagaimana pada Gambar 3.4, manajemen daruta meliputi se-
pembangunan berkelanjutan dan peningkatan perlindungan masyarakat. Dalam
dikitnya 4 langkah utama, yaitu: tanggap darurat (response), pemulihan (recov-
kaitan tersebut, maka masalah perlindungan jiwa, harta benda dan lingkungan
ery), mitigasi atau pengurangan risiko (mitigation), dan kesiapsiagaan (preparad-
hidup kini dituntut untuk mendapat perhatian lebih besar. Fokus kegiatan kegeo-
ness). Masing-masing langkah tersebut terdiri atas beberapa langkah umum dan
logian dalam paradigma baru ini bergeser ke arah penyediaan data dan informasi
langkah khusus bergantung jenis ancamsn bahayanya dan kejadian bencananya.
untuk upaya konservasi, pelestarian lingkungan, peningkatan kesehatan mas-
Sebagai contoh, langkah tersebut dibedakan pula atas jenis bencana yang ter-
yarakat,pengembangan wisata alam dan pengurangan resiko bencana

64 65
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

jadi secara tiba-tiba misal gempabumi dan sosialisasi, serta peringatan dini kepada masyarakat di sekitar bencana dan per-
bencana yang terjadi secara perlahan sep- ingatan dini. Pada saat terjadinya bencana tindakan yang diperlukan adalah
erti bencana perubahan iklim. tanggap darurat dan evakuasi. Sedangkan pada saat pasca bencana diperlukan
Banyak skema untuk memerinci lebih langkah-langkah: penyelidikan, rekonstruksi dan pemulihan atau rehabilitasi
lanjut langkah-langkah dalam manajemen bencana. Ketujuh langkah tersebut secara prinsip berlaku untuk setiap jenis
darurat tersebut diatas. Salah satunya ada- ancaman bencana geologi yang meliputi letusan gunungapi, gempabumi dan
lah langkah mitigasi bencana sebagaima- tsunami, serta gerakan tanah. Penekanan yang berbeda dalam langkah-langkah
na rumusan dari DVMBG (Direktorat Vul- tersebut lebih disebabkan oleh jenis bencananya dan adanya pembagian ke-
kanologi dan Mitigasi Bencana), DESDM wenangan dalam pelayanan publin dari instansi Pemerintah berdasarkan pera-
atau sekarang PVG (Pusat Vulkanologi dan turan perundang-undangan yang berlaku.
Gambar 3.4. Siklus tahapan (phase) dalam manaje- Mitigasi Bencana), KESDM seperti pada Mitigasi bencana geologi diawali dengan pemahaman karakter bahaya atau
men darurat (disaster manajemen) : Tanggap Daru-
rat (Response), Pemulihan (Recovery), Mitigasi (Mit- Gambar 3.5. Langkah-langkah mitigasi ancaman bencana letusan gunungapi, gempa bumi dan tsunami, dan gerakan
igation), dan Kesiapsiagaan (Preparadness). Sumber:
tersedia pada http://en.wikipedia.org/wiki/Disaster_ bencana tersebut (Gambar 3.5) melipu- tanah atau longsor (landslide), yaitu sasaran atau subyek dalam langkah penyeli-
mitigation#Mitigation , diakses 3 Juli 2009
ti langkah sebelum terjadi (pra) bencana, dikan, pemetaan dan pemantauan atau pengamatan pada mitigasi pra bencana.
Dalam langkah pemahaman karakter bahaya atau penyebab bencana dari sisi
kondisi alam bidang geologi ini pun masih terdapat permasalahan yang dise-
babkan luasnya dan beragamnya sumber bencana alam tersebut; masih belum
memadainya sumber daya manusia, sarana dan prasarana, dan sumber daya
lainnya untuk riset-riset penyelidikan, pemetaan, pengamatan, pemantauan
sumber-sumber bencana tersebut.
Dari 77 gunungapi tipe A yang ada di Indonesia 62 diantaranya sudah dipantau
dengan peralatan; dan 14 diantaranya sudah menerapkan teknologi VSAT (very
small aperture terminal). Demikian pula, peta KRB baru tersedia 55 buah dari 72
gunungapi (92%) yang seharusnya sudah memiliki peta KRB; dan peta geologi
gunungapi baru mencakup 31 dari 72 gunungapi (44%). Pelaksanaan regional
center untuk monitoring gunungapi pada 6 wilayah gunungapi juga belum terse-
langgara dengan optimal. Sementara itu, dari 2004 hingga 2009 (5 tahun) saja
Gambar. 3.5. Tahapan manajemen bencana dari pra bencana, pada saat kejadian bencana hingga pasca bencana. Sum- sudah terjadi 4 kali letusan gunungapi, yaitu: Talang (2005), Gamkonora (2007),
ber: Buku “Gempabumi dan Tsunami”, DVMBG, DESDM bekerjasama dengan PGRI dan Yayasan SAMPAI, 2004.
Kelud (2007), dan Karangetang (2009). Meski tidak ada korban jiwa dalam letu-
pada saat kejadian bencana, dan setelah kejadian (pasca) bencana. Langkah san gunungapi tersebut, namun masyarakat yang mengungsi karena letusan-le-
mitigasi pra bencana meliputi : penyelidikan, pemetaan, khususnya pemetaan tusan tersebut total mencapai 38.000 orang (Talang, 2005: 25.000 orang; Gam-
zona atau kawasan rentan atau rawan bencana yang menhasilkan Peta Kawasan nokora, 2007: 10.000 orang; Kelud, 2007: 12.500 orang; dan Karangetang, 2009:
Rawan Bencana (KRB); pemantauan atau pengamatan bahaya; dan pelatihan, 400 orang). Mitigasi bencana gunungapi relatif sudah cukup baik, namun tetap

66 67
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

masih perlu ditingkatkan dan perlu diwaspadai ancaman bencana ke depan dari Pada periode 2004-2009 Indonesia mengalami dua kejadian tsunami besar
beberapa gunungapi yang potensial mengulang periode letusannya. yang menelan korban sangat banyak, yaitu tsunami Aceh (NAD) tahun 2004 den-
Bencana gempabumi antara tahun 2004 hingga 2009 terjadi sebanyak 56 gan korban tercatat lebih dari 260.000 jiwa meninggal, dan tsunami Panganda-
kali yang menyebabkan total lebih dari 273.000 jiwa meninggal, dan lebih dari ran (Jawa Barat, 2006) dengan korban jiwa mencapai 560 jiwa. Dalam keben-
103.000 orang luka-luka. Korban terbesar pada periode tersebut terjadi pada canaan tersebut kegiatan bidang geologi dalam rangka mitigasi pasca bencana
bencana gempa yang terbesar dalam catatan sejarah gempabumi Indonesia masih dirasakan kurang.
yang terjadi di NAD pada 2004. Rincian jumlah kejadian gempa, korban dan ban- Pada saat ini mitigasi bencana tsunami dari Badan Geologi dilakukan dengan
gunan rusak disajikan pada Tabel 3.3. penyusunan peta KRB tsunami, sosialisasi bencana tersebut ke daerah yang po-
tensial mengalami bencana tsunami; dan penelitian untuk mitigasi bencana tsu-
Tabel 3.3 Kejadian bencana gempabumi di Indonesia periode 2004-2009
nami dan penataan ruang di beberapa lokasi yang berpotensi mengalami ben-
Frekunsi
Tahun
kejadian (x)
Korban Meninggal (jiwa) Korban Luka (orang) Jumlah Bangunan Rusak cana tsunami. Hingga saat ini peta KRB tsunami baru selesai 4 peta dari 22 peta
2004 9 265,000 100,000 100,000 target skala provinsi yang rawan tsunami. Peta KRB tsunami skala yang lebih rinci
2005 11 1,300 500 3,000 masih belum tersedia. Selain itu, beberapa penelitian terkait mitigasi bencana
2006 12 6,000 1,000 5,000 tsunami yang sedang dirintis di beberapa lokasi yang berpotensi mengalami ben-
2007 8 106 990 50,000
2008 8 12 93 2,849
cana tsunami masih dirasakan kurang memadai, baik jumlahnya maupun keda-
2009 8 1,206 490 10,000 laman penelitiannya. Demikian pula, sosialisasi tentang bencana tsunami yang
Total 56 273.624 103,073 170.073 selama ini dilakukan masih dirasakan belum cukup.
Berkenaan dengan bencana gerakan tanah, isu yang paling penting adalah
Mitigasi bencana gempa juga masih menghadapi beberapa permasalahan, di- bahwa sesungguhnya gerakan tanah adalah bencana geologi yang paling sering
antaranya: Peta KRB gempabumi baru tersedia 7 peta dari sasaran 33 peta KRB terjadi diantara bencana geologi lainnya (letusan gunungapi, gempabumi dan
gempabumi skala provinsi. Untuk peta KRB skala kabupaten/kota belum tersedia. tsunami). Gerakan tanah terjadi setiap tahun. Sebagai contoh, di Tahun 2010
Demikian pula, peta mikrozonasi gempa yang diperlukan dalam mitigasi, masih selama 2 bulan (Januari-Februari) di Indonesia telah terjadi 35 kali kejadian ger-
belum tersedia dengan cukup memadai untuk semua daerah potensi bencana akan tanah dengan tujuh kejadian diantaranya menyebabkan korban jiwa meski-
gempabumi. Frekuensi sosialisasi tentang bencana gempabumi masih dirasakan pun relatif sedikit (dibawah 10 orang untuk setiap kejadian). Antara pada periode
kurang. 2004-2010 terjadi 570 kejadian gerakan Tabel 3.4 Bencana gerakan tanah periode 2004-2009
Mitigasi bencana tsunami juga masih menghadapi permasalahan. Isu yang tanah dengan total korban jiwa lebih
Korban
Kejadian
utamanya, sebagaimana bencana gempabumi adalah bahwa bencana tsunami dari 2000 jiwa (Tabel 3.4). Tahun
(kali)
meninggal
(jiwa)
sangat sulit diprediksi. Selain itu, kewenangan Badan Geologi sebagai pelaksana Dari data yang ada, kejadian gera- 2004 32 111
penelitian dan pelayanan bidang geologi saat ini terkait bencana tsunami bukan- kan tanah dan bencananya lebih banyak 2005 51 238
lah pengembang mandat utama. Focal point kebencanaan tsunami saat ini ada terjadi di Pulau Jawa, khususnya Jawa 2006 74 591
2007 113 315
di BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika). Adapun kewenangan Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Hal
2008 139 88
Badan Geologi dalam hal ini adalah terbatas hanya pada penelitian dan pembe- tersebut disebabkan oleh karena daerah 2009 161 659

tersebut banyak ditempati oleh batuan Total 570 2002


rian penjelasan dari aspek geologi.

68 69
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

vulkanik, populasi penduduk yang padat, dan pemukiman penduduk tersebut • Terkait dengan risiko bencana, tindakan preventif pada pra bencana yang
yang mengarah ke lereng sedang-terjal sehingga terjadi perubahan tata tata harus lebih diutamakan dalam penanggulangan bencana, sebagaimana
guna lahan yang memicu hilangnya ketahanan lereng dan akibatnya lereng diamanahkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2007
menjadi rentan longsor. Karena itu, maka bencana gerakan tanah di Indonesia pasal 1, masih menjadi permasalahan;
sudah saatnya mendapat perhatian yang lebih besar lagi. Sementara itu, pada • Analisis dampak dan kajian risiko bencana di daerah rawan bencana be-
saat ini mitigasi bencana gerakan tanah belum menjangkau ke seluruh wilayah lum dilakukan secara maksimal. Dalam hal ini, kajian yang terkait bidang
yang berpotensi mengalami gerakan tanah disebabkan sejumlah keterbatasan, geologi adalah kajian georisk sebagai salah satu komponen penilaian
baik sumber daya manusia maupun sarana, prasaran dan biaya. risiko terkait;
Sebagai mitigasi bencana lainnya, mitigasi bencana gerakan tanah bidang • Berkaitan dengan risiko (R) dengan pendekatan penilaian risiko R = H x V
geologi dilaksanakan dengan melakukan penelitian, pemetaan dan pemantau- dengan H adalah bahaya (hazard) dan V adalah kerentanan (vulnerability),
an pra bencana yang meliputi penyusunan peta KRB gerakan tanah, sosialisasi, pemahaman tentang kerentanan (vulnerability) yang terdiri dari kepen-
pemberian peringatanm dini dan tanggap darurat. Meskipun peta kerentanan dudukan dan komponen kerentanan lainnya untuk setiap bencana alam
atau KRB gerakan tanah skala regional sudah selesai dalam bentuk atlas untuk geologis juga masih belum banyak dilakukan;
seluruh Indonesia, namun, Peta KRB dengan skala yang lebih rinci baru selesai • Sosialisasi dan pelatihan untuk mitigsi bencana juga masih kurang, baik
36 peta dari ratusan target peta yang seharusnya disusun. Bahkan untuk gerakan frekuensinya dan jangkauan seseuai dengan luas wilayah dan masyarakat
tanah diperlukan peta KRB yang lebih rinci lagi (pada saat ini dalam pelayana yang terancam bencana, maupun kualitasnya;
publik dari Pemerintah di Indonesia penyusunan peta skala rinsi tersebut secara • Pilihan tindakan pengurangan risiko bencana dan penentuan mekanisme
prinsip menjadi tanggungjawab Pemerintah Daerah). kesiapan dan penanggulangan dampak bencana untuk setiap bencana
Pada periode 2005-2009 jumlah tanggap darurat yang dilaksanakan ada se- geologi juga belum dapat dilakukan secara optimal;
banyak 200 kejadian. Sementara kejadian bencana pada periode tersebut lebih • Kawasan rawan bencana sebagaimana tertuang dalam peta KRB juga be-
dari 500 kejadian. Demikian pula peringatan dini gerakan tanah dilaksanakan se- lum diakomodir dalam tata ruang;
banyak 60 kali, disampaikan ke 24 provinsi. Namun demikian, materi peringatan • Pemerintah Daerah dan masyarakat belum optimal memprioritaskan
dini ini masih merupakan perkiraan regional, berupa peta kerawanan bencana mitigasi bencana dalam kegiatan pembangunan, tata ruang, dan mitigasi
gerakan tanah regional provinsi berdasarkan data curah hujan yang juga bersifat bencana sebagaimana yang diamanahkan oleh peraturan perundang-un-
regional. Hingga saat ini belum terlaksana peringatan dini dengan materi peta dangan terkait;
berskala yang lebih rinci untuk tingkat kabupaten/kota atau lebih rinci lagi. • Alokasi tugas, kewenangan, dan sumber daya yang tersedia untuk miti-
Isu bencana alam geologis selain disebabkan oleh masih terkendalanya data gasi bencana masih belum optimal. Pembagian peran antara Pemerintah
dan informasi tentang karakter bahaya penyebabnya, juga disebabkan oleh fak- (pusat), Pemerintah Daerah dan masyarakat sebagaimana amanah un-
tor-faktor eksternal. Beberapa faktor yang menyebabkan permasalahan dalam dang-undang belum dijabarkan secara rinci dalam rencana aksi. Demiki-
mitigasi bencana alam geologis adalah sebagai berikut: an pula penganggaran biaya untuk mitigasi bencana di tingkat Pusat dan
• Pembangunan yang berkembang pesat dan peningkatan jumlah pen- Daerah belum lentur sesuai dengan sifat kejadian bencana geologis yang
duduk, sehingga terjadi alih fungsi lahan di kawasan rawan bencana umumnya sulit diprediksikan
geologi menyebabkan peningkatan risiko bencana. Berdasarkan paparan tentang permasalahan berkaitan dengan bencana alam

70 71
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

geologis, terdapat sejumlah tantangan yang dihadapi bidang geologi ke depan. mukim di sekitar bencana sehingga tindakan preventif dapat dilakukan secara
Tantangan-tanganan tersebut diringkaskan dengan tinjauan pengelompokkan tepat dan risiko bencana dapat ditekan serendah mungkin dengan risiko utama
berdasarkan langkah-langkah dalam upaya mitigasi, yaitu: 1) sebelum terjadi yang harus dihindarkan adalah korban jiwa. Setiap daerah, minimal tingkat kabu-
bencana (pra bencana), terdiri atas: penyelidikan, pemetaan atau penyusunan paten/kota, semestinya sudah memiliki informasi mengenai bahaya, kerentan-
peta KRB, pemantauan atau pengamatan bahaya; dan pelatihan, sosialisasi, ser- an, dan risiko dari setiap sumber bahaya geologis yang ada didaerahnya mas-
ta peringatan dini; 2) pada saat terjadinya bencana yang terdiri atas tindakan ing-masing. Informasi dasar sebagaimana direkomendasikan oleh PBB melalui
tanggap darurat dan evakuasi; dan 3) pasca bencana yang terdiri atas langkah United Nations Disaster Management Training Programme (UNDTMP) seperti
penyelidikan, rekonstruksi, pemulihan atau rehabilitasi; dan mitigasi dalam arti pada tabel 3.3 dan tabel 3.4, semestinya sudah tersedia atau terjawab pada seti-
sempit. Ilustrasi tantangan langkah-langkah dalam mitigasi bencana tersebut un- ap tingkat pemerintahan yang paling rendah, minimal kabupaten/kota di Indone-
tuk bencana gerakan tanah disajikan pada Gambar di bawah ini. sia. Hal ini adalah tantangan besar ke depan, karena masih sangat sedikit daerah
yang sudah memiliki informasi seperti dalam format tabel 3.5 dan tabel 3.6.
MITIGASI BENCANA GERAKAN TANAH
TANGGAP DARURAT Tabel 3.5 Identifikasi karakteristik dasar (karakteristik umum) bahaya untuk mitigasi bencana, kasus bahaya tanah long-
sor (Sumber: UNDTMP, dalam Warta Geologi, Vol. I No 4, Juli 2006, tersedia pada http://www.bgl.esdm.go.id/)
GERAKAN TANAH
Jenis bahaya geologi IV Tanah Longsor (gerakan tanah)

Meluncurnya tanah dan bebatuan pada lereng sebagai akibat getaran-getaran


PERINGATAN DINI yang muncul secara alami, perubahan-perubahan secara langsung kandungan
Fenomena sebab akibat : air, hilangnya daya dukung sekitar, pengisian beban, pelapukan, atau perubahan
yang dilakukan manusia terhadap jalur-jalur air dan komposisi penyusun lereng
SOSIALISASI tempat tanah dan batuan tersebut berada

TPEMANTAUAN GERAKANTANAH
Tanah longsor berbeda-beda jenisnya (luncuran, jatuhan/ tumbang, menyebar
Pengaruh dan kesamping, mwngalir), dan mungkin factor yang tak langsung mempengaruhinya
PADA OBYEK VITAL STRATEGIS : berupa badai yang kencang, gempa bumi, dan letusan gunung api
karakteristik umum
PEMETAAN Kejadian tanah longsor lebih menyebar dibanding kejadian geologi lainnya

ZONA KERENTANAN
Frekuensi kemunculan, tingkat dan konsekuensi dari tanah longsor dapat

diperkirakan
Kemungkinan peramalan : Daerah-daerah yang beresiko tinggi dapat ditetapkan berdasarkan informasi
dari bidang geologi, geomorfologi, hidrologi, hidrogeolog, klimatologi, dan
kondisi vegetasi

Gambar. 3.6 Ilustrasi tantangan dalam mitigasi bencana yang merentang mulai dari pra bencana (pemetaan zona keren- Tempat tinggal yang dibangun pada lereng terjal, tanah lembek, atau puncak
tanan atau kawasan rawan bencana, pemantauan, sosialisasi, hingga peringatan dini); pada saat terjadi bencana (tang- batu karang
gap darurat), dan pasca bencana (penyelidikan, rekonstruksi, dan rehabilitasi-tidak ditampilkan dalam gambar), kasus
bencana gerakan tanah. Daerah hunian yang dibangun pada dasar lereng yang terjal, sekitar muara-
Faktor-faktor yang muara sungai di lembah-lembah
memberi andil pada : Jalan-jalan & jalur-jalur komunikasi di daerah pegunungan
Pada pra bencana, tantangan yang dihadapi adalah penelitian atau penyeli- kerentanan
Bangunan dengan pondasi yang lemah
dikan tentang karakter bahaya geologi (geological hazards). Penelitian atau Jalur-jalur pipa yang ditanam dalam tanah, dan pipa-pipa tersebut mudah patah
penyelidikan tersebut diarahkan guna mengetahui tanda-tanda bahaya (prekur- Kurangnya pemahaman akan bahaya longsor

sor), kerentanan (vulnerability), dan risiko yang dihadapi masyarakat yang ber-

72 73
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

manya ditujukan untuk tindakan preventif dalam rangka mengurangi risiko ben-
Kerusakan fisik – Segala sesuatu yang berada di atas atau pada jalur tanah
longsor akan mengalami kerusakan. Puing-puing dapat menutup jalan-jalan, cana dengan sasaran utama tidak terdapatnya korban jiwa pada setiap kejadian
jalur-jalur komunikasi atau jalur pipa air. Pengaruh-pengaruh tidak langsung
Pengaruh-pengaruh
: dapat berupa kerugian produktivitas pertanian atau lahan-lahan hutan, banjir, bencana geologis. Sebagai contoh, peta KRB digunakan dalam penyusunan Tata
khusus yang merugikan dan berkurangnya nilai-nilai harta benda atau kekayaan
Ruang selain digunakan dalam sosialisasi atau pemberian rekomendasi untuk
Korban – Kematian terjadi karena runtuhnya lereng. Luncuran puing-puing atau
aliran lumpur yang hebat telah membenuh beribu-ribu orang mitigasi bencana. Penyediaan peta KRB skala rinci untuk seluruh wilayah Indo-
Pemetaan bahaya
nesia merupakan tantangan mengingat hingga saat ini ketersediaan peta-peta
Kemungkinan tindakan
: Legislasi dan peraturan penggunaan lahan KRB masih sangat terbatas dihadapkan pada luasnya wilayah potensi bencana
pengurangan resiko
Asuransi geologis di Indonesia (Gambar 3.7 sampai dengan 3.10).
Pendidikan masyarakat (sosialisasi)

Tindakan-tindakan Pemantauan
:
kesiapan khusus Sistem peringatan
Sistem evakuasi

SAR (penggunaan peralatan untuk memindahkan tanah)


Kebutuhan-kebutuhan
: Bantuan medis
khusus paska bencana
Emergensi tempat berlindung bagi yang tidak memiliki tempat tinggal

Alat-alat penilaian
: Formulir-formulir pengkajian kerusakan
dampak

Gambar 3.7. Zona subduksi di sekeliling wilayah Indone- Gambar 3.8. Ribuan titik pusat sumber gempabumi be-
Tabel 3.6. Form isian jenis bencana dan parameter untuk pemahaman bencana yang harus tersedia di setiap level pe- sia. Sumber: J. A. Katili, 2006 dalam Warta Geologi, Vol- sar-kecil di wilayah Indonesia.
merintahan paling bawah (Sumber: (Sumber: UNDTMP, dalam Warta Geologi, Vol. I No 4, Juli 2006, tersedia pada http:// ume I Nomor 4 Tahun 2006. Sumber: J. A. Katili, 2006 dalam Warta Geologi, Volume 1
www.bgl.esdm.go.id/) Nomor 4 Tahun 2006.

Jenis Bencana : ...................................................................


Mekanisme Kerusakan : ................................................................... Tantangan lainnya adalah penelitian yang lebih spesifik seperti riset mikro-
Parameter Kedahsyatan : ...................................................................
zonasi gempa, variabitas hujan lokal yang menyebabkan longsor, dan prekursor
Penyebab : ...................................................................
Pengkajian Bahaya & Teknik-teknik Pemetaan : ................................................................... letusan gunungapi. Hasil-hasil penelitian tersebut akan meningkatkan upaya-up-
Potensi Pengurangan Bahaya : .................................................................. aya preventif guna menghindarkan risiko bencana terkait dan sangat berguna
Serangan dan Peringatan : ................................................................... dalam penilaian kerentanan dan risiko bencana geologis suatu wilayah. Peneli-
Elemen-elemen yang paling berisiko : ...................................................................
tian spesifik tersebut masih sangat terbatas dilakukan di Indonesia, sementara,
Strategi-strategi Mitigasi Utama : ...................................................................
Partisipasi Masyarakat : ................................................................... wilayah Indonesia yang sangat rawan terhadap berbagai bencana geologis san-
gat memerlukan hasil-hasil penelitian spesifik tersebut. Dalam rangka penelitian
Berkaitan dengan penyelidikan dalam mitigasi bencana, tantangan lainnya spesifik tersebut kerjasama dengan instansi lain, seperti BKMG untuk prakiraan
adalah pemetaan atau penyediaan peta-peta KRB atau zona kerentanan (suscep- hujan bulanan, perlu ditingkatkan.
tibility) bencana dengan skala yang kebih rinci atau skala operasional (1:25.000 Langkah-langkah lainnya dalam mitigasi pra bencana, yaitu pemantauan,
atau minimal 1:50.000) untuk setiap jenis bencana dan di seluruh kawasan rawan sosialisasi da peringatan dini juga memberikan sejumlah tantangan ke depan.
bencana di Indonesia. Informasi hasil-hasil penyelidikan dan peta-peta KRB uta- Banyaknya kawasan yang harus dipantau berkaitan dengan luasnya wilayah yang

74 75
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Gambar 3.9 Kawasan rawan bencana geotektonik di Indonesia (Sumber: Warta Geologi,
Volume 1 Nomor 4, Tahun 2006).

berpotensi menimbulkan bencana disebabkan Indonesia merupakan daerah Gambar 3.10. Peta gunung api besar Indonesia (Major Volcanoes Indonesia) dari USGS yang bersumber dari Direktorat
yang secara geologis sangat aktif sehingga sangat rawan bencana geologis. Pe- Vulkanologi (PVMBG sekarang). Jumlah gunung api dalam peta adalah 69 gunung api. Sebanyak 10 buah gunung yang
terdata oleh PVMBG (total 79 gunung api) tidak dijumpai dalam peta, diantaranya: G. Guntur (Jawa Barat) dan beberapa
mantauan di lokasi sumber bencana baik langsung maupun tidak langsung pada buah gunung api di Laut Banda, dan Kepulauan Sangihe. Sumber: http://vulcan.wr.usgs.gov/

saat ini secara rutin baru dapat dilakukan untuk kasus letusan gunungapi. Ada-
gasi bencana, khususnya evakuasi atau penyelamatan diri dimana hal itu pun baru
pun untuk kasus sumber bencana lainnya (gempa bumi tsunami, dan gerakan
sebatas kasus aktivitas gunungapi Gunung Merapi di Yogyakarta dan sekitarnya.
tanah) belum dapat dilakukan secara rutin dikarenakan berbagai kekurangan,
Upaya-upaya sosialisasi dan pelatihan berkaitan erat dengan tantangan lainnya yai-
baik biaya, sumber daya manusia, sarana atau teknologi maupun karakter jenis
tu: mitigasi bencana mandiri (lihat Box 3.5, halaman 34).
bahayanya sendiri yang sulit dipantau atau diperkirakan.
Peringatan dini saat ini diberikan kepada Pemda yang memiliki daerah, terma-
Sosialisasi ditujukan pada masyarakat yang tinggal pada kawasan rentan gerakan
suk Jalur jalan, yang rentan bencana longsor di seluruh Indonesia pada setiap awal
tanah untuk meningkatkan kemampuan mitigasi gerakan tanah. Namun, kemam-
musim hujan, namun dalam sakla yang masih belum rinci. Tantangannya adalah
puan pemerintah dalam melaksanakan sosialisasi sangat terbatas dan umumnya
bagaima peringatan dini tersebut dapat dibuat dalam skala yang lebih rinci. Tan-
hanya mampu dilaksanakan oleh Pemerintah pusat (Pemerintah). Sementara itu,
tangan lainnya adalah peringatan dini untuk bencana gempa bumi dan tusnami.
luasnya wilayah yang harus diberi sosialisasi juga sangat besar. Selain itu, sosialisasi
Tantangan mitigasi bencana pada fase tanggap darurat, penyelidikan, reha-
juga harus ditingkatkan atau harus dilengkapi dengan pelatihan atau simulasi-sim-
bilitasi, rekonstruksi atau penyelidikan, rehabilitasi, dan mitigasi (dalam makna
ulasi sehingga masyarakat tidak hanya mengenal bahaya dan mitigasi bencana,
sempit) antara lain pembuatan jalur evakuasi pada saat terjadi ancaman ben-
namun juga terbiasa atau terampil untuk menyelematkan diri pada saat terjadi
cana geologis di seluruh wilayah Indonesia yang memerlukan penyelidikan dan
bencana sehingga terhindar dari kematian akibat bencana. Pada saat ini, hanya
saran atau rekomendasi dari bidang geologi; serta tindakan darurat yang dapat
Pemerintah yang mampu melaksanakan pelatihan-pelatihan terarah tentang miti-
dilaksanakan secara konsisten ke seluruh daerah yang mengalami bencana pada

76 77
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

setiap kejadian bencana geologis. Penelitian pasca bencana dan pelaporan hasil
tanggap darurat dan penelitian tersebut secara tepat dan akurat juga merupakan
tantangan pasca bencana geologis.
Tantangan-tantangan tersebut semakin terasa besar apabila dikaitkan dengan
tiga hal penting terkait mitigasi bencana, yaitu: kependudukan, penataan ruang,
peran Pemda dan peran masyarakat dalam mitigasi bencana. Jumlah penduduk
atau anggota masyarakat yang banyak dan pertumbuhannya yang pesat serta
pemahaman masyarakat terhadap bencana dan mitigasinya yang masih rendah
akan menyulitkan keberhasilan upaya-upaya mitigasi bencana. Sebagai contoh,
upaya relokasi penduduk akan sangat sulit dilakukan pada suatu wilayah yang
sebenarnya rawan bencana namun penduduk dan aktivitas di daerah tersebut
padat dan berkembang pesat.
Kepadatan penduduk berkaitan dengan penataan ruang dan peran Pemda. Da- Gambar 3.11. Peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gempabumi - yang di beberapa tempat berimpitan dengan Peta KRB
Tsubnami - dengan skala yang masih belum rinci. Penyusunan peta KRB Gempabumi dalam skala rinci masih menjadi
lam hal ini, tantangannya antara lain adalah banyaknya pemukiman dan aktivitas tantangan kedepan.

penduduk pada zona rawan bencana atau KRB, terutama KRB tingkat menengah
hingga tinggi. Peta-peta KRB geologi juga belum digunakan dalam penyusunan
rencana tata ruang dan wilayah sesuai dengan amanat peraturan perundang-un-
dangan terkait. Sementara itu, kewajiban Pemda dalam penanggulan bencana
sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan terkait saat ini an-
tara lain adalah: 1) penjaminan pemenuhan hak masyarakat dan pengungsi yang
terkena bencana sesuai dengan standar pelayanan minimum; 2) perlindungan
masyarakat dari dampak bencana; 3) pengurangan risiko bencana dan pemad-
uan pengurangan risiko bencana dengan program pembangunan; dan 4) penga-
lokasian dana penanggulangan bencana dalam APBD yang memadai.
Berkaitan dengan hal tersebut, tantangan bidang geologi Pemerintah diantara-
nya adalah memberikan pemahaman kepada Pemda agar mampu menyiapkan
rencana kontijensi (kontingensi plan) dalam mitigasi bencana, menyiapkan anali-
sis risiko bencana (laporan dan peta) dan mitigasinya, konsep pemaduan mitigasi
bencana dengan program pembangunan, peningkatan koordinasi, dan pemberian
rekomendasi tehnis penanggulangan bencana. Dalam hal ini peranan sosialisasi
dan pelatihan mitigasi bencana geologi kepada Pemda kembali menjadi penting.
Gambar 3.12. Peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) Gerakan Tanah atau Tanah Longsor dengan skala yang masih belum
Tantangan terakhir, sebagaimana telah disinggung sebelumnya, adalah per- rinci, contoh untuk wilayah Jawa Barat dan Banten mpabumi untuk bulan November 2005. Penyusunan peta KRB Ger-
akan Tanah dalam skala rinci untuk seluruh wilayah berpotensi longsor di Indonesia masih menjadi tantangan kedepan.
an serta masyarakat dalam mitigasi bencana. Penanggulangan bencana atau

78 79
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

mitigasi bencana, termasuk bencana geologi, selain merupakan tanggunjawab yang rawan bencana. Pemahaman diperlukan terhadap jenis bahaya yang
Pemerintah juga menjadi kewajiban masyarakat. Hal tersebut sebagai implikasi mereka hadapi, saat bahaya itu mulai berubah menjadi bencana, termasuk
dari baik karakter dan luasnya wilayah yang berpotensi bencana yang tidak me- tanda-tanda yang paling mudah dikenali dari kondisi awal terjadinya ben-
mungkinkan dapat ditangani semuanya oleh Pemerintah, kemampuan mitigasi cana; dan jalur pengungsian atau penyelamatan diri (evakuasi) yang aman
bencana dari Pemerintah itu sendiri yang masih kurang, maupun ketentuan dari dan cepat bila bencana itu akan terjadi. Masyarakat yang berdiam di KRB
Undang-undang kebencanaan saat ini. gerakan tanah semestinya paham akan ancaman longsoran bukit atau lereng
Kesiapsiagaan masyarakat terhadap bencana masih rendah sehingga tantan- disekitarnya; curah hujan atau kondisi tataguna lahan yang dapat memicu
gannya adalah bagaimana meningkatkan pengetahuan atau pemahaman, kesada- terjadinya longsor, jalur-jalur arah atau landaan longsor yang pernah terja-
ran serta partisipasi, dan kreativitas masyarakat secara efektif dalam pengurangan di, dan jalur evakuasi apabila ancaman longsor semakin nyata. Demikian
risiko bencana. Tantangan peran serta atau pemberdayaan masyarakat dalam mit- pula hal yang sama untuk masyarakat di KRB gunungapi, KRB gempabumi
igasi bencana kedepan dituntut lebih mengarah kepada apa yang terangkum da- dan KRB tsunami. Setiap masyarakat harus mengenal betul kondisi ancama
lam konsep mitigasi bencana yang mandiri atau ”pengelolaan risiko bencana ber- bencana geologis yang ada pada wilayahnya masing-masing, termasuk seja-
basis Komunitas (PRBBK)” atau ”pengelolaan risiko bencana berbasis masyarakat rah kejadian bencana penting yang pernah terjadi (mikrozonasi, dll). Pema-
(PRBBM)”. Ketiganya konsep tersebut pada prinsipnya sama, yaitu bertujuan untuk haman itu harus sedemikian tertanam sehingga menimbulkan kesadaran
membangun kesadaran dan aksi gerakan masyarakat itu sendiri dalam mitigasi untuk melakukan tindakan mitigasi bencana secara mandiri. Kesadaran itu,
bencana. Gerakan mitigasi bencana yang mandiri menjadi kebutuhan Pemerintah dalam kasus gerakan tanah, misalnya, inisiatif sendiri untuk secara rutin me-
dan masyarakat Indonesia itu sendiri mengingat luasnya cakupan wilayah berisiko meriksa kondisi bukit atau lereng di daerahnya yang berpotensi longsor, mel-
bencana dan padatnya penduduk pada banyak kawasan di Indonesia. aporkannya kepada ketua kampung apabila ditemui tanda-tanda awal bukit
Peran bidang geologi sangat diperlukan dalam membangun gerakan mitigasi tersebut akan longsor; mengingatkan kepada seluruh warga kampung ten-
bencana yang mandiri. Box 3.5 dibawah ini memberikan gambaran singkat ten- tang akan terjadinya longsor dan ajakan mengungsi ke tempat yang aman.
tang konsep mitigasi bencana yang mandiri (MBM) terutama untuk kasus ben- Pemahaman dan kesadaran dengan pelatihan dan praktek akan mem-
cana gerakan tanah atau tanah longsor. buahkan keterampilan mitigasi bencana. Dalam kasus longsor, keterampilan
tersebut yang penting antara lain: mengenal tanda-tanda atau ciri-ciri pent-
ing awal terjadinya bencana; mengumumkan adanya ancaman bencana,
Box 3.5. Tantangan Mitigasi Bencana yang Mandiri: Kasus Gerakan Tanah
memerintahkan penyelamatan diri kepada seluruh warga kampung tanpa
harus menimbulkan kepanikan; dan yang terpenting keterampilan evakua-
Mitigasi bencana yang mandiri atau mitigasi bencana mandiri (MBM)
si penyelamatan diri atau pengungsian pada saat yang tepat secara tertib.
dimaksudkan sebagai upaya-upaya yang dilakukan atas kesadaran sendiri
Karena itu, MBM mutlak memerlukan pelatihan atau simulasi evakuasi atau
oleh sekelompok masyarakat yang tinggal di suatu tempat di daerah bahaya
penyelamatan diri yang baik. Adapun aksi yang tepat antara lain mengungsi
guna menurunkan risiko bencana yang diakibatkannya sehingga, minimal,
atau menyelematkan diri melalui jalur evakuasi secara tepat dan dilakukan
tidak terjadi korban jiwa akibat bencananya. MBM menuntut sedikitnya
pada saat yang tepat sebelum terjadinya puncak bahaya yang dapat me-
empat syarat: pemahaman dan kesadaran, keterampilan, kebersamaan,
nimbulkan bencana. Kesemua itu memerlukan kebersamaan dari semua
dan aksi yang tepat.
warga masyarakat.
Masyarakat Indonesia harus paham bahwa mereka tinggal di wilayah

80 81
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Tantangan bidang dan otoritas pemerintah kegeologi kedepan dalam terdiri dari mineral dan batu bara, pada 2007 lalu, tercatat sebesar Rp 32,3 tri-
menumbuhkan MBM antara lain adalah menjadi fasilitator utama dari liun atau melampaui target Rp 29,86 triliun. Dari jumlah penerimaan tersebut,
seluruh proses penumbuhan gerakan MBM; berperan dalam mendorong, sekitar 40% berasal dari industri mineral. Pada tahun 2009, perkiraan realisa-
merintis, mengatur, merencanakan, memantau, dan mengevaluasi perkem- si penerimaan negara dari sektor ESDM tercatat sebesar Rp 235 triliun, naik
bangan program MMB; serta melayani kebutuhan setiap gerakan MBM 2,2% dari target penerimaan dalam APBN-P 2009 dimana kontribusi dari sektor
sesuai kewenangannya. Instansi kegeologian harus; mampu merumuskan pertambangan umum dengan mineral sebagai komiditi utama adalah sebesar
pengetahuan tentang potensi bencana menjadi pengetahuan praktis mas- 51,58 trilyun atau 22%. Industri mineral masih potensial sebagai penyumbang
yarakat setempat; mensosialisasikan pengetahuan tersebut baik secara pendapatan negara. Khususnya beberapa jenis mineral, yaitu tembaga, emas,
langsung dalam kegiatan sosialisasi khusus, maupun tidak langsung melalui perak, timah, bauksit, nikel, dan granit sangat strategis untuk Indonesia.
berbagai media. Konsep dan format latihan keterampilan masyarakat dalam Aspek ketiga alasan sumber daya mineral menjadi isu penting bidang geolo-
mitigasi bencana sesuai jenis ancaman bencana yang dihadapi oleh masing gi adalah kenyataan masih terdapatnya berbagai masalah industri mineral yang
wilayah masyarakat tersebut harus banyak dimotori oleh bidang geologi. berkaitan dengan persoalan isu pendapatan (outcome) dihadapkan pada per-
Instansi kegeologian juga ditantang untuk mampu memenuhi dan men- soalan aset (barang modal) dan lingkungan. Terdapat pandangan yang menya-
dorong Pemerintah Daerah dalam penyediaan dan penyebarluasan peta takan bahwa sumber daya pertambangan (migas, batubara, mineral dan bahan
KRB yang lebih rinci dan mudah dipahami oleh masyarakat; memberikan galian) bukanlah sumber pemasukan, namun harus dipandang sebagai aset atau
rekomendasi kepada Pemda dan masyarakat setempat tentang ancaman barang modal yang berdampak pada perlakuan dalam perhitungan ekonomi
bencana geologis dan mitigasinya; dan berkordinasi serta bekerjasama den- yang berkaitan. Berkaitan dengan hal itu, persoalan kesejahteraan masyarakat
gan para pemangku kepentingan lainnya dalam menumbuh-kembangkan di kawasan pertambangan, pencadangan nasional, dan kerusakan lingkungan
gerakan mitigasi bencana mandiri. menjadi problem utama dalam pengembangan industri mineral. Bidang geologi
dituntut untuk berkontribusi terhadap pemecahan persoalan cadangan nasional
3.5 Industri Mineral dan pengelolaan lingkungan sumber daya mineral (konservasi, dll).
Informasi hulu tentang sumber daya mineral yang menjadi otoritas bidang Didalam isu industri mineral atau isu peningkatan pasokan mineral ini ter-
geologi merupakan sumber pengembangan industri mineral. Meskipun indus- dapat sedikitnya empat isu lebih lanjut sebagai berikut: i) ketersediaan data sum-
tri mineral bukan merupakan prioritas Pembangunan Nasional 2010-2014, na- ber daya mineral, 2) pencarian mineral langka dan mineral strategis, 3) konserva-
mun pengembangan industri mineral tetap penting oleh karena beberapa hal. si sumber daya mineral dan 4) alokasi sumber daya mineral. Ketersediaan data
Pertama, salah satu fokus sasaran pembangunan sektor ESDM periode 2010- sumber daya mineral akan menentukan perkembangan insdutri pertamgangan
2014 adalah peningkatan pasokan mineral (bersama-sama dengan peningka- dan industri berbasis mineral lainnya. Peningkatan status dari sumber daya men-
tan pasokan energi) sebagai jawaban terhadap isu pengelolaan sumber daya jadi cadangan mineral penting untuk peningkatan investasi sektor pertamban-
mineral dan batubara pada periode yang sama. gan. Isu konservasi sumber daya mineral berkaitan dengan lingkungan, efisiensi
Kedua, fakta bahwa hingga saat ini peran sektor mineral terhadap produk cara pemambangan, dan penambangan tanpa izin (PETI). Mineral langka dan
domestik bruto (PDB) masih cukup tinggi (rata-rata antara 1993-2005 sebesar mineral strategis sangat diperlukan untuk kebutuhan tertentu, sementara ke-
24,6%) yang memberikan sekitar 9% dari total penerimaan negara. Berdasar pastian cadangannya masih menjadi permasalahan. Adapun alokasi sumber
data Departemen ESDM, penerimaan negara dari sektor pertambangan yang daya mineral yang saat ini belum sepenuhnya dapat diselesaikan berkaitan den-

82 83
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

gan pencadangan dan ketahanan sumber daya mineral nasional.


Keteresediaan data sumber daya mineral yang menjadi tanggungjawab
bidang geologi membentang mulai dari penyelidikan umum, eksplorasi, sampai
studi kelayakan dengan urutan penilaian mulai dari kerak bumi (crustal), busur
magmatik (magmatic arc), jalur pembentukan mineral (metallogenic), prospeksi
(prospecting), penemuan (discovery), hingga ke evaluasi lapangan (field evalu-
ation). Data yang diperlukan mulai dari penilaian kerak bumi sampai evaluasi
lapangan semakin meningkat. Hasil akhir (outcome) yang dituntut dari bidang
geologi adalah penilaian sumber daya (resources) dengan status mulai dari
spekulatif hingga hipotetis; dan cadangan (reserve) dengan status mulai dari ter-
duga, mungkin, dan terbukti; untuk setiap jenis mineral strategis dan atau pent-
ing. Dalam penyediaan data dan penilaian (assesment) sumber daya mineral
tersebut masih dijumpai sejumlah permasalahan.
Gambar 3.13. Busur Magmatisme Indonesia
Data awal kerak bumi, busur magmatik sampai ke lajur mineralisasi pemben-
tukan logam (metallogenic) secara umum sudah cukup tersedia, namun data dan
informasi tentang konsep metallogenic yang lebih rinci, prospeksi hingga ke eval- Box 3.6. Kelangkaan Penemuan Baru Sumber Daya
dan Cadangan Mineral
uasi lapangan masih belum cukup memadai. Memang, cebakan bijih tembaga
skala pertambangan oleh Freeport di Papua saat ini sulit ditemukan di tempat Hasil penelitian Fraser Institute sebagaimana dalam “Laporan Pemetaan
lain di Indonesia. Namun, beberapa jalur metallogenic cukup menjanjikan dan Sektor Ekonomi (Sektor Pertambangan)” dari Direktorat Statistik dan Mon-
masih memerlukan penelitian lebih lanjut guna memperoleh data sumber daya eter, BPS, menyatakan bahwa prospek mineral di Indonesia menduduki per-
ingkat 6 (enam) teratas di dunia. Namun, sebagaimana dinyatakan dalam
hingga cadangan mineralnya secara lebih akurat. Identifikasi magmatisme dan laporan tersebut, sektor pertambangan dikhawatirkan akan menghadapi
jalur metallogenic masih perlu ditingkatkan disertai penelitian yang lebih rinci kesulitan dalam mempertahankan kelangsungannya dalam jangka panjang
pada lokasi-lokasi yang sudah terdeliniasi. yang disebabkan oleh tidak adanya investasi baru yang cukup signifikan di
Magmatisme lajur timah zone Bukit Barisan, magmatisme busur Sunda, mag- sektor pertambangan; dan tanpa eksplorasi dan penemuan baru beberapa
tahun ke depan produksi pertambangan, termasuk mineral, dikhawatirkan
natisme intrakontinen Kalimantan dan Natuna serta jalur metalogenik Sumat- akan menurun. Penemuan baru sumber daya dan cadangan mineral ma-
era bagian Selatan masih memerlukan penelitian lebih lanjut berkenaan dengan sih menjadi permasalahan yang perlu segera mendapat pemecahan baik
konsep-konsep atau model-model pembentukan mineralnya masing-masing. jangka pendek maupun jangka panjang terutama untuk tujuh jenis komoditi
Sementara itu, beberapa mineral penting, meliputi logam mulia, logam dasar, mineral yang memberikan kontribusi penting bagi penerimaan negara dan
investasi selama ini, yaitu: Timah, Nikel, Tembaga, Emas, Perak, Pasir Besi,
dan bahan galian masih belum bertambah masing-masing nilai sumber daya dan dan Bauksit. Tidak ada penambahan sumber daya maupun cadangan yang
cadangannya. signifikan untuk ketujuh komiditi mineral tersebut dalam kurun waktu 2005-
Permasalahan sumber daya mineral Indonesia, terumata aspek penemuan 2009. Miskinna penemuan baru sumber daya dan cadangan disebabkan
sumber daya yang baru menjadi kekhawatiran ke depan sebagaimana uraian da- oleh masih rendahnya kegiatan eksplorasi, terutama ekplorasi rinci di daerah
terindikasi maupun eksplorasi umum pada daerah lajur mineralisasi.
lam Box 3.6.

84 85
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Sebagai contoh, data sumber daya logam dari tahun 2005 sampai 2008 berkaitan dengan serangkaian penelitian mulai dari survei, eksplorasi, propek-
menunjukkan bahwa perkembangan sumber daya logam emas dari tahun ke ta- si, hingga studi kelayakan di lapangan maupun laboratorium yang masih belum
hun hanya sedikit mengalami peningkatan, sedangkan cadangan melonjak cukup memadai. Permasalahan di bidang penyediaan data sumber daya mineral ini
tinggi dikarenakan adanya eksplorasi lebih detil secara lebih intensif pada daerah berkaitan dengan masih rendahnya alokasi pembiayaan untuk penelitian, masih
prospek yang sudah ada dibandingkan dengan penemuan daerah-daerah pros- kurangnya sumber daya manusia, sarana dan prasarana (teknologi , kebijakan,
pek baru. Untuk logam timah, pada periode yang sama cadangannya berkurang dan regulasi).
dikarenakan kurangnya kegiatan eksplorasi detil dan studi kelayakan pada daerah Pencarian mineral langka dan mineral strategis adalah isu berikutnya dalam
prospek. Adapun logam nikel pada periode 2006-2008 mengalami peningkatan isu besar industri mineral. Beberapa dari mineral langka dapat menjadi strategis
sumber daya namun cadangannya berkurang disebabkan peningkatan produksi pada periode atau dihadapkan pada kebutuhan tertentu banyak negara terh-
adapnya dan berkaitan dengan ketersediaannya di bumi yang sangat terbatas.
Sebagai contoh, mineral Niobium, yang banyak digunakan oleh banyak negara
pada peruh kedua abad 20 dan 80% kebutuhannya dipasok dari Brazil. Penger-
tian mineral langka dapat berimpitan dengan pengertian mineral strategis.
Mineral langka (rare-earth minerals) adalah mineral yang mengandung
satu atau lebih unsur (logam) bumi atau tanah yang langka (rare-earth ele-
ments) sebagai penyusun utamanya. Unsur alami yang langka ini sering juga
disebut “logam tanah jarang” (LTJ). Ytyrium sebagai unsur langka ditemukan
pada hampir semua mineral langka. Mineral langka atau logam tanah jarang
(LTJ) tidak ditemukan di bumi sebagai unsur bebas melainkan dalam bentuk
senyawa kompleks karbonat ataupun fosfat; asosiasi didalam kompleks bat-
uan beku alkalin hingga per-alkalin. Endapan hidrotermal yang berasosiasi
dengan magma alkalin juga mengandung sejumlah mineral langka. Bebera-
pa mineral langka adalah: Aeschynite, Allanite, Apatite, Bastnäsite, Britholite,
Gambar 3.14. Status tahun 2009 dan perkembangan 2005-2008 tentang sumber daya dan cadangan mineral logam
Emas, Timah, dan Nikel. Brockite, Cerite, Fluocerite, Fluorite, Gadolinite, Monazite, Parisite, Stillwellite,
Synchisite, Titanite, Wakefieldite, Xenotime, Zircon, Zirconolite (Sumber: http://
seiring dengan permintaan nikel dunua yang sangat tinggi (booming) dan tanpa
en.wikipedia.org/).
disertai penemuan cadangan baru.
Beberapa unsur langka (LTJ) yang diperoleh dari mineral langka adalah (dalam
Untuk logam lainnya kondisinya bervariasi, namun secara umum tidak ada
kurung: simbol dan nomor atom):, Yttrium (Y, 39), Lanthanum (La, 57), Cerium
peningkatan sumber daya atau cadangan yang berarti dikarenakan masih kuran-
(Ce, 58), Praseodymium (Py, 59), Neodymium (Nd, 60), Promethium (Pm, 61),
gnya penemuan sumber daya baru dan rendahnya peningkatan cadangan dan
Samarium (Sm, 62), Europium (Eu, 63), Gadolinium (Gd, 64), Terbium (Tb, 65),
studi kelayakan, kecuali untuk logam tembaga. Pada periode 2005-2008 cadan-
Dysprosium (Dy, 66), Holmium (Ho, 67), Erbium (Er, 68), Thulium (Tm, 69), dan
ga logam tembaga meningkat.
Ytterbium (Yb, 70). Pada umumnya, unsur langka tersebut bersumber dari beber-
Permasalahan ketersediaan data sumber daya mineral yang direpresenta-
apa mineral langka yang penting seperti: Bastnäsite, Monazite, dan Samarskite.
sikan dalam bentuk status data sumber daya (resources) dan cadangan (reserve)

86 87
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Sejumlah unsur langka terdapat atau bersumber pada banyak mineral langka, Penggunaan LTJ dalam teknologi moderen saat ini telah meningkat secara men-
seperi : Yttrium, Lhantanum, dan Cerium. Beberapa LTJ diperoleh sebagai by prod- colok dan akan terus meningkat kedepan. Kemampuan pasokan LTJ dunia saat ini
uct dari unsur lain, seperti Yttrium yang diperoleh dari Uranium. Kegunaan dari yang sekitar 40.000 ton per tahun akan terlampau oleh permintaan, sebagaimana
LTJ yang berimplikasi pada eksploitasi mineral langka sebagai sumbernya pada permintaan LTJ tahun 2005 yang mencapai lebih dari 60.000 ton untuk tujuh jenis
umumnya untuk produk-produk teknologi tinggi sebagai komponen dari katalis, aplikasi (Tabel 3.7). Eksplorasi penemuan sumber-sumber baru saat ini giat dilaku-
sensor, elektrolit, kapasitor, magnet, penangkap neutron, batere, refraksi, dan kan kembali di Amerika, Kanada, Brasil, dan Afrika Selatan, juga di Vietnam.
perantara kimia dalam beberapa industri seperti tv berwarna, mobil hibrid, laser,
Tabel 3.7 Permintaan LTJ Dunia Tahun 2005 (Sumber: ”Logam Tanah Jarang, http://id.wikipedia.org/wiki/Logam_tanah_
radar, bahan bakar nuklir, tabung x-ray, komputer, lensa kamera, super konduk- jarang)

tor, lampu-lampu berwarna, dll. Perkembangan penggunaan LTJ terutama untuk Permintaan LTJ
No Aplikasi Unsur LTJ Penggunaan LTJ
teknologi mobil hibrid atau mobil ramah lingkungan, misal: Dysprosium yang be- Thn 2005 (ton)

rasal dari mineral Monazite, belakangan ini sangat menarik. -Motor lisrik pada mobil hybrid
-Power steering elektrik
Sampai tahun 1960-an, sumber mineral langka adalah India, Brasil, dan Afrika, Nd, Pr, Dy,
1. Magnet 17.170 -Air conditioners
Tb, Sm
yang terutama berasal dari endapan Monazite, dikenal sebagai era Monazite-plac- -Generator
-Hard disk drives
er.; bergeser ke Mountain Pass (Amerika) pada periode 1960-1980-an, dikenal
Baterai La, Ce, Pr, -Baterai mobil hybrid
sebagai era Mountain-Pass; dan sejak 1990 hingga sekarang, bergeser ke China, 2.
NiMH Nd
7.200
-Baterai rechargeable
dikenal sebagai era China (Gambar 3.15). Pada saat ini produsen terbesar unsur
-Gasoline and hybrids diesel fuel
langka adalah China (lebih dari 95%). Produsen lainnya adalah Afrika Selatan, Auto additive
3. Ce, La, Nd 5.830
Amerika, dan Australia. Catalysis -Untuk peningkatan standar
-emisi otomotif global

Fluid -Produksi minyak


La, Ce, Pr,
4. cracking 15.400 -Peningkatan kegunaan minyak
Nd
catalysis mentah
-LCD TV dan monitor
Eu, Y, Tb, La, -Plasma TV
5. Phosphorus Dy, Ce, Pr, 4.007
Gd -Energy efficient compact
-Fluorescent lights
-LCD TV dan monitor
Polishing Ce, La, Pr, -Plasma TV dan display
6. 15.150
powders mixed
-Silicon wafers and chips
-Kaca optic untuk
Glass Ce, La, Nd,
7. 13.590 -Kamera digital
additive Er, Gd, Yb
-Bahan fiber optic

LTJ di Indonesia masig belum mendapat perhatian yang signifikan. Usur atau
logam tanah yang memiliki posisi strategis dalam perkembangan teknologi mod-
Gambar 3.15. Perkembangan produksi LTJ dunia (Sumber: “Rare earth elemet”, tersedia pada: http://en.wikipedia.org/ ern (nuklir, mobil hibrid, dll), di Indonesia belum banyak diteliti. Memang, ke-
wiki/Rare_earth_element.

88 89
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

banyakan dari mineral sumber LTJ diperoleh sebagai by product dari pengolahan tersebut, Amerika mengimpor 27 jenis mineral penting dari luar negeri. Peruba-
beberapa jenis barang tambang, seperti Monazite dari pengolahan timah, dan han dalam pasokan dan permintaan terjadi dari waktu ke waktu. Menurunnya
Yttrium dari pengolahan Uranium. Namun demikian, lokasi-lokasi endapan min- endapan, penemuan sumber baru, perang sipil, perubahan pemerintahanan,
eral sumber LTJ tersebut belum banyak dieksplorasi. Penyelidikan dan penilaian dan kesepakatan baru di bidang perdagangan internasional mempengaruhi sisi
geologi mineral langka di Indonesia diperlukan untuk memperoleh sumber yang pasokan. Sedangkan substitusi, daur ulang, dan perkembangan teknologi dapat
cukup berati bagi industri mineral kita. mengubah sisi permintaan.
Mineral strategis per definisi sebagaimana dalam peraturan perundangan Berdasarkan sejarah dan keadaan saat ini, beberapa mineral atau unsur yang
tentang pertambangan di masa lalu saat ini sudah tidak berlaku lagi. Berdasar- pembawanya termasuk mineral strategis – diluar migas - adalah: Batubara (C),
kan Undang-undang terbaru (UU Nomor 4 Tahun 2009?), mineral atau barang Emas (Au), Tembaga (Cu), Krom (Cr), Timah (Sn), Antimon (Sb), Kobalt (Co), Grafit
tambang atau barang galian sudah tidak dikelompokkan lagi berdasarkan strate- (C), Uranium (U), Thorium (Th), dan Zirkon (Zr). Beberapa dari unsur tersebut
gis atau non strategis. Namun demikian, dari pengertian umum tentang mineral termasuk kedalam unsur logam tanah jarang (LTJ) seperti Thorium dan Zirkon.
strategis bagi negaranya dan statistik pasar mineral dunia, maka akan diperoleh Penilaian mineral strategis dapat juga didasarkan kepada data statistik kapa-
sejumlah mineral yang “strategis”. Kajian ini mendefinisikan “mineral strategis” sitas pasar sejumlah mineral. Sebuah kajian statistik yang dilakukan United State
berdasarkan pengertian umum dan perkembangan statistik kapasitas pasar min- Geological Survey (USGS) pada 2000 dan 2009 (Teku Ishlah, 2009) membagi min-
eral di dunia status terakhir. eral kedalam 3 kelompok, yaitu mineral kapasitas pasar tinggi (> 1 milyar dolar
Mineral strategis biasanya dedefinisikan sebagai mineral yang vital atau AS), mineral kapasitas pasar menengah (antara US$ 100 juta- dolar AS hingga
sangat diperlukan karena sangat menentukan keamanan suatu negara namun 1 milyar dolar AS); dan mineral kapasitas pasar rendag (< 100.000.000,- dolar
penyediannya sebagian besar atau seluruhnya diperoleh dari sumber di nega- AS). Dengan mengambil kelompok mineral pasar tinggi status tahun 2006, di-
ra lain dikarenakan ketersediaan pasokannya didalam negeri tidak akan mampu peroleh sebanyak 26 jenis mineral strategis berdasarkan kriteria tersebut (Tabel
memenuhi pada waktu terjadi emergensi nasional (“Stragic Mineral”, Paul Han- 3.8). Ke-26 jenis mineral tersebut adalah: Batubara, Tembaga, Aluminium, Ni-
cocl and Brian J. Skinner, 2000, tersedia pada http://www.encyclopedia.com/ kel, Emas, Uranium, Potasium, Platinum, Molibdenum, Bijih Besi, Silikon, Perak,
doc/1O112-strategicminerals.html). Definisi senada diberikan oleh Natalie John- Timah hitam, Vermikulit, Batu posfat, Bauksit, Intan, Mangan, Seng, Belerang,
son, 2002 untuk mineral strategis bagi Amerika sabagai berikut: “A common Tungsten, Titan dioksid, Magnesium, Krom, Boron, dan Flourspar.
definition of a strategic mineral is a mineral that would be needed to supply Dari Tabel 3.8 tampak bahwa mineral strategis menurut kriteria kapasitas
the military, industrial, and essential civilian needs of the United States during a pasar dunia tahun 2006 tersebut juga meliputi mineral yang strategis di bebera-
national emergency. Furthermore, they are not found or produced in the United pa negara atau diperlukan hampir di sepanjang sejarah, seperti: Batubara, Emas,
States in sufficient quantities to meet this need” (Sumber: “Strategic Minerals of Tembaga, Krom, Timah, dan Uranium. Beberapa mineral kapasitas pasa tinggi
the United States”, Natalieb Johnson, 2002) dunia juga merupakan mineral-mineral yang selama menjadi andalan Indonesia,
Pada kedua rujukan tersebut diatas, mineral strategis selanjutnya dimaksud- yaitu: Batubara plus tujuh mineral utama yakni Timah, Nikel, Tembaga, Emas,
kan sebagai mineral-mineral yang vital untuk pertanahan, industri angkasa luar, Perak, Pasir Besi, dan Bauksit. Permasalahan yang masih dihadapi, seagaima-
pasokan energi (termasuk pengembangan energi atom), dan transportasi. Ber- na telah dikemukakan sebelumnya adalah peningkatan data sumber daya dan
dasarkan sejarah, mineral kromium dan mineral yang mengandung timah mer- cadangan yang meliputi permasalahan sedikitnya survei pendahuluan, eksplora-
upakan mineral strategis pada kondisi perang dunia kedua (PD II). Selama PD II si rinci, prospeksi, dan studi kelayakan,

90 91
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Tabel 3.8 Kelompok Mineral Kapasitas Pasar Tinggi (diatas 1 milyar dolar AS) dan Krom, Beberapa diantaranya sudah diketahui cadangannya, seperti: Man-
1989 2006 gan, dan Bijih besi. Tiga jenis mineral, yaitu Vermikulit, Boron, dan Flourspar
JENIS MINERAL NILAI*) JENIS MINERAL NILAI*) belum ditemukan di Indonesia.
1. Aluminium 24.300 Batubara 154,500 Mineral kelompok kapasitas pasar menengah dari studi USGS (Tabel 3.9)
2. Emas 21.000 Tembaga 113,147 dapat termasuk mineral strategis. Mineral-mineral tersebut status 2006 adalah:
3. Tembaga 17.300 Aluminium 105,428 Vanadium, Logam tanah jarang (LTJ), Trona, Asbestos, Berilium, Indium, Titani-
4. Batubara 12.400 Nikel 62,655 um ilminit dan rutil, Antimoni, Barit, Rhenium, Zirkon, Bismut, Kadmium, Litium,
5. Bijih besi 7.200 Emas 59,721 dan Germanium. Beberapa diantara mineral tersebut terdapat di Indonesia,
6. Belerang 7.100 Uranium 15,466 seperti: logam tanah jarang (LTJ), Barit, Asbestos, Titanium ilminit dan rutil , dan
7. Seng 6.500 Potasium 12,870
Zirkon. Mineral lainnya yang cukup penting bagi Indonesia yang termasuk kelom-
8. Titan dioksid 6.400 Platinum 12,201
pok kapasitas pasar rendah dalam studi USGS, 2006, adalah: Merkuri. Namun
9. Batu posfat 5.400 Molibdenum 12,095
demikian, masih sedikit data dan informasi berkenaan dengan sumber daya dan
10. Silikon 4.000 Bijih Besi 11,970
cadangan berkenaan dengan kelompok mineral-mineral yang termasuk mineral
11. Nikel 3.700 Silikon 11,807
pasar tingkat menengah pada tahun 2006 tersebut. Penelitian dan penyelidikan
12. Timah hitam 3.300 Perak 8,831
untuk mineral-mineral tersebut belum banyak dilakukan bahkan untuk survei
13. Perak 3.000 Timah hitam 8,530
14. Potasium 3.000 Vermikulit 7,280
pendahuluan sekalipun.
15. Platinum 2.500 Batu posfat 5,777 Tabel 3.9 Kelompok Mineral Kapasitas Pasar Menengah (100 juta - 1 milyar dolar AS)
16. Uranium 1.592 Bauksit 5,130
1989 2006
17. Asbestos 1.575 Intan 4,410 JENIS MINERAL NILAI *)
JENIS MINERAL NILAI*)
18. Bauksit 1.400 Mangan 3,650 1. Logam Tanah Jarang 759 1. Vanadium 956
19. Timah 1.350 Seng 3,495 2. Trona 680 2. Logam tanah jarang 759
20. Mangan 1.100 Belerang 2,640 3. Boron 610 3. Trona 680
4. Flourspar 600 4. Asbestos 584
21. Magnesium 1.082 Tungsten 2,500
5. Molibdenum 600 5. Berilium 560
Titan dioksid 2,194 6. Kromium 460 6. Indium 405
Magnesium 2,100 7. Vanadium 450 7. Titanium ilminit dan rutil 342
Krom 1,571 8. Barit 400 8. Antimoni 324
Boron 1,230 9. Titanium metal 330 9. Barit 320
Flourspar 1,152 10. Kadmium 280 10. Rhenium 237
*) Nilai dalam milyar dolar Amerika Serikat. Sumber : US Geological Survey, 2008, Mineral 11. Berilium 235 11. Zirkon 214
Commodity Summaries 2008 dalam Teuku Ishlah, 2009 12. Tungsten 207 12. Bismut 173
13. Litium 150 13. Kadmium 163
Sebenarnya, Indonesia memiliki sumber daya mineral lainnya dari kelompok 14. Zirkon 133 14. Litium 150
15. Antimoni 126 15. Germanium 124
mineral pasar tinggi dunia tersebut dan beberapa diantaranya sudah ditemukan,
*) Nilai dalam milyar dolar Amerika Serikat. Sumber : US Geological Survey, 2008, Mineral
yaitu: Aluminium, Uranium, Molibdenum, Bijih Besi, Silikon, Timah hitam, Batu Commodity Summaries 2008 dalam Teuku Ishlah, 2009
posfat, Intan, Mangan, Seng, Belerang, Tungsten, Titan dioksid, Magnesium,

92 93
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Gambaran kondisi dan permasahan beberapa mineral strategis sebagaimana akibat harga tembaga yang rendah (60-65 cUS$ per pond). Sedangkan
didefinisikan tersebut diatas untuk Indonesia, diolah dari hasil kajian Teuku Ish- pertambagan tembaga di Papua dapat berjalan karena ongkos produksi
lah, 2009, disajikan dalam Box 3.7 dibawah ini. pada tahun 1989 hanya 45 cUS$ per pond. Bila dipertimbangkan aspek
geologi di Indonesia, maka mineral tembaga, emas dan perak terma-
Box 3.7. Gambaran Kondisi dan Permasalahan suk mineral yang sangat prospektif. Sebagian besar KKP di Indonesia
Beberapa Mineral Indonesia sejak pola KK diluncurkan pemerintah, umumnya bertujuan mencari
emas, tembaga dan mineral ikutannya. Karena itu, ke-3 jenis mineral
1. BATUBARA. Pada tahun 2006, produksi batubara dunia meningkat hing- ini menjadi sekala prioritas untuk eksplorasi. Hal ini disebabkan indikasi
gz 3.090,1 miliar ton, naik dari 1,3 miliar ton pada tahun 1989. Kon- terbentuknya emas di Indonesia sangat meluas dengan mineralisasi da-
sumsi batubara dunia saat ini mencapai 3.079,7 miliar ton (257 juta ton lam kelompok tipe porfiri Cu-Au/Ag dan epitermal.
per bulan, 8,5 juta ton per hari) dan selisih antara produksi-konsumsi Persoalan saat ini adalah bahwa endapan emas yang ditemukan di
hanya 11 juta ton sepanjang tahun 2006. Akibatnya, batubara langka di Indonesia tidak sesuai dengan target perusahaan KK yang beroperasi
pasar internasional yang mengakibatkan naiknya harga batubara men- di Indonesia yang umumnya mencari emas dengan tonase minimal
capai US$ 100 per ton pada 4 januari 2008 (Harian Kompas, 6-2-2008). 30 ton Au pada kadar minimal 1 gr/ton (1 ppm). Akibatnya, prospek
Indonesia saat ini merupakan negara eksportir batubara ke-4 terbe- Gunung Pani (Sulawesi Utara) dengan sumber daya sebesar 27 juta
sar di dunia dengan kapasitas produksi mencapai 119,9 juta ton pada ton dan kadar 1,5 ppm ditinggalkan. Dari 79 daerah prospek emas di
tahun 2006. Rata-rata pertumbuhan produksi batubara antara 1984- Indonesia yang mempunyai cadangan lebih dari 30 ton Au pada kadar
2005 sangat tinggi, yakni mencapai 32,09%. Produksi batubara 2006- 1 ppm hanya ditemukan di sekitar Tembagapura (Papua), Batuhijau,
2025 diperkirakan akan tumbuh sebesar 112,8% (Direktorat Statistik, NTB (360 juta ton bijih, Cu 0,7% dan Au 0,7 ppm), G. Pongkor, Jawa
Ekonomi dan Moneter). Barat (102 ton, Au 10-18 ppm, kapasitas produksi 2 ton), Messeel
Endapan batubara tersebar di Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Pap- di Sulawesi Utara (60 ton, kapasitas produksi 8 ton Au/tahun, tahun
ua. Program PLTU batubara Indonesia sebesar 10.000 MW pada akhir 2004 tutup), Kelian (cadangan awal 59 ton, kapasitas produksi 12-14
tahun 2010 akan memerlukan batubara sebanyak 45 juta ton per ta- ton Au/tahun, tahun 2002 tutup) dan Gosowong di Halmahera Tengah
hun untuk kepentingan domestik. Sedangkan sebagian besar batubara (29,5 ton Au. Kadar 20 ppm). Cadangan lainnya sebagian besar leb-
dari PKP2B dan KP saat ini telah terikat kontrak penjualan dengan pi- ih kecil dari 10 ton Au sehingga tidak menarik untuk ditambang oleh
hak pembeli di luar negeri. Oleh karena itu, eksplorasi batubara untuk perusahaan KK yang melakukan eksplorasi. Akibatnya areal prospek
keperluan PLTU perlu dilakukan terutama pada lahan PKP2B dan KP tersebut berpindah tangan.
yang terlambat melaksanakan kewajiban eksplorasinya. Usaha pertambangan emas juga sangat bergantung pada harga emas
di pasar internasional. Booming Eksplorasi emas terjadi pada periode
2. TEMBAGA-EMAS-PERAK. Tahun 2006 kapasitas pasar tembaga, emas, 1980-1990 disebabkan harga emas rata-rata diatas 450 USD per troy
dan perak berturut-turut mencapai nilai US$ 113.147 miliar, US$ 59.721 ounce, dengan harga tertinggi US$ 800 per troyounce tercapai pada
milyar dan US$ 8.832 miliar. Khusus untuk tambaga tembaga jenis porfiri, saat AS memerangi Iran (1980). Kemudian harga emas turun hingga
pada tahun 1989-1992 terdapat belasan tambang di dunia yang ditutup mencapai 260-275 USD/troy ounce pada periode 1991-2000. Tingkat

94 95
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

harga ini tidak menarik untuk dilakukan eksplorasi dan beberapa peru- si dari bursa saham dan sindikasi, endapan bijih tersebut ditinggalkan.
sahaan besar yang beroperasi di Indonesia seperti BHP Minerals mem- Alasan lainna penyebab tidak berlanjutnya penambangan di Tayan oleh
berhentikan kegiatannya. PT ALCOA tersebut adalah adanya larangan Pemerintah pada waktu itu
Disamping endapan porfiri Cu-Au/Ag, kondisi geologi di Indonesia un- untuk penambangan yang hasilnya diekspor langsung dalam bentuk bijih
tuk endapan emas jenis epitermal, alluvial dan juga terdapat emas yang tanpa diolah. Kaji-ulang investasi penambangan dan pengolahan bauksit
berasosiasi dengan mineralisasi timah hitam, seng, tembaga yang ter- untuk lokasi Tayan pada Tahun 1995 menghasilan angka kebutuhan
dapat dalam batuan gunungapi. Perusahaan kontrak karya di Indonesia dana investasi sebesar US$ 14.000 juta. Angka investasi yang besar, se-
mulai mencari emas epitermal terjadi pada KK Generasi IV (1984), V bagaimana perhitungan Tahun 1974 berasal dari biaya penyedian tenaga
(1994), VI (1996) dan VII (1999). Disamping itu, endapan emas yang listrik yang diperlukan yang sangat besar dan tidak dapat dipenuhi kec-
berhubungan dengan batuan ofiolit/ultrabasa di Indonesia juga telah uali perusahaan membangun pembangkit listrik sendiri (PLTA). Setelah
menujukkan hasil yang signifikan seperti yang ditemukan di Pegunun- 1995, tidak ada satu pun PMA yang mau berinvestasi di Tayan sehingga
gan Bobaris dan Meratus (Kalimantan Selatan). Saat ini harga emas endapan bauksit yang ada tetap belum dieksploitasi.
mencapai US$ 900-1000 per troy once, tetapi eksplorasi emas di Indo- Akhir-akhir ini bauksit langka di pasar dunia dan harganya naik tajam.
nesia tidak menarik karena pelarangan tambang terbuka di kawasan Permintaan dari RRC, Korea Selatan, Taiwan, Jepang dan negara lain
hutan lindung dan berbagai isu lingkungan yang dihadapi seperti yang mengakibatkan aluminium meningkat. Menurut Haryanto Galoh (2007,
dialami oleh KKP di Sulawesi Utara akibat kasus Buyat. komunikasi pribadi dengan rujukan tulisan ini) seluruh bekas lahan KK PT
ALCOA pada akhir 2007 telah menjadi lahan para pemilik Kuasa Pertam-
3. ALUMUNIUM-BAUKSIT. Indonesia memiliki potensi bijih bauksit yang bangan (KP) yang diterbitkan oleh pemerintah kabupaten setempat dan
memadai walaupun mutunya lebih rendah bila dibandingkan dengan diantaranya sudah ada yang berproduksi dengan harga jual bijih bauksit
endapan bauksit di daratan Eropa dan Amerika Utara. Bijih bauksit di sekitar US $ 14 per ton. Harga tersebut cukup rendah dibanding harga
Indonesia telah ditemukan di beberpa tempat seperti di Kepulauan bauksit di pasar London Metall Exchange yang mencapai sekitar US$ 28
Riau (Kepri), Kalimantan Barat (Kalbar), dan lainnya secara kecil-kecilan per ton atau kisaran jarga bauksit dunia yang antara US$ 28-30 per tom.
seperti dalam endapan terarosa pada kawasan batugamping karst di Sementara itu, cadangan bauksit di Tayan tersebut saat ini telah menjadi
Gunung Sewu (Jawa Tengah), Pulau Sumba (Nusa Tenggara Timur) dan lahan kerja sama bilateral antara Indonesia dengan Rusia.
Pulau Muna (Sulawesi Tenggara). Endapan bauksit berupa laterit yang
terbaik ditemukan di sekitar Tayan, Kabupaten Sanggau, Kalbar. Cadan- 4. PLATINUM GROUP. Mineral yang termasuk ke dalam grup platina ter-
gan terbukti endapannya mencapai 1.300 juta ton, berkadar rata-rata diri dari Platinum, Palladium, Rhodium, Ruthenium, Iridium dan Osmi-
30% Al203 dan 7,4% SiO2. Sedangkan cadangan terukur denga kandun- um.; digunakan sebagai katalis dalam proses pembakaran bensin dan
gan 40%-43% Al203 yang dihitung melalui kajian kelayakan penamban- oksigen pada mesin otomotif, dan sebagian digunakan untuk perhiasan
gan dari lokasi tersebut mencapai 800 juta ton. yang dikenal sebagai emas putih. Indikasi mineralisasi platina di Indo-
Cadangan di lokasi Tayan semula (tahun 1974) akan dieksploitasi oleh nesia terdapat di Kalimantan Selatan dan Aceh Selatan yang keduanya
PT. ALCOA dengan investasi US$ 3.000.000.000,- (kurs pada waktu itu Rp berhubungan dengan batuan ultrabasa. Eksplorasi bijih platina di Indo-
415/US$). Tetapi, setelah perusahaan ini gagal mendapat dana investa- nesia masih dalam bentuk riset berjangka-waktu pendek atau bersifat

96 97
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

tinjauan yang dilakukan atas dasar kerja sama teknik antara pemer- alur Sungai Putih. Kedua lokasi ini diduga merupakan bagian dari min-
intah. Misal, kerjasama yang dilakukan Badan Geologi dengan USGS, eralisasi porfiri Cu-Mo di Tangse. Adapun di Malala (Gayo Luwes, NAD),
Amerika Serikat tahun 1986-1987. Kini tenaga ahli di Badan Geologi berdasarkan survei geokimia regional, ditemukan mineralisasi Mo pada
yang mendampingi USGS dalam kerjasama tersebut sebagian besar batuan granit. Mineralisasi Mo, kadar 1,64%, juga ditemukan di Gunung
telah purna bakti dan hanya tinggal seorang ahli. Perlu dilakukan kem- Bawang, Bengkayang, Kalbar hasil penyelidikan di jaman Belanda. Indi-
bali riset terhadap kelompok mineral platina dalam bentuk kerja sama kasi lain ditemukan di Way Kupang, Teluk Betung, Lampung dalam ben-
bilateral; tuk urat tipis.
Dengan meningkatnya harga Mo saat ini, banyak peminat, terutama
5. MOLIBDENUM (Mo). Mineral Mo termasuk kelompok paduan besi. dari RRC dan Taiwan, yang datang ke Badan Geologi untuk mencari
Namun, terdapat mineralisasi Mo berupa mineral ikutan dalam tipe data dan informasi tentang Mo. Peminat umumnya mencari daerah
porfiri Cu-Mo dan tipe urat. Pada tahun 1989, nilai pasar Mo hanya prospek dengan kadar Mo diatas 0,20% atau 2000 ppm. Oleh kare-
US$ 600 juta, meningkat tajam pada tahun 2006 mencapai US$ 12.095 na itu, diperlukan riset untuk mempelajari dan mengevaluasi mineral
miliar. Kenaikan ini disebabkan meningkatnya harga Mo dan produksi molibden dengan tujuan penambangan skala kecil.
Mo sebagai mineral ikutan dari tambang Tembaga-Moli (Porfiri Cu-
Mo) di Escondida, Cili yang ditemukan oleh BHP Minerals pada tahun 6. BELERANG. Riset kapasitas pasar menunjukkan bahwa kebutuhan in-
1988. Akibat penemuan tersebut, endapan Cu-Au yang ditemukan dustri terhadap belerang sangat besar. Namun, saat ini dunia kelebi-
BPH Mineral di sekitar Sungai Mak di Gorontalo ditinggalkan. Padahal han pasok belerang yang menyebabkan harga belerang sangat rendah
dalam kajian kelayakan tambang, endapan tersebut layak ditambang bahkan tidak mampu menutupi ongkos produksi. Kelebihan produksi
dengan kapasitas 15.000 ton bijih per hari dan investasi US$ 300 juta. tersebut berasal dari produk tambahan minyak bumi dan bijih sulfida
Indonesia memiliki lahan berpotensi Mo di Tangse, Nangroe Aceh (konsentrat tembaga, nikel, bijih pirit) yang dihasilkan oleh smelter
Darussalam (NAD); Malala, Buol Tolitoli (Sulteng), dan beberapa daer- konsentrat tembaga di Jepang, Jerman, Perancis dan Amerika Serikat.
ah prospek di Kalbar. Mineralisasi Cu-Mo di Tangse, NAD, ditemukan Sebagai contoh, kilang minyak Balongan, Jabar, yang mengolah minyak
oleh Tim Pemetaan Geokimia Sistematik Regional sekala 1:250.000 dari lapangan Duri dengan kapasitas kilang 125.000 barel/hari meng-
yang merupakan Proyek Kerja Sama Bilateral antara Direktorat Geolo- hasilkan belerang sebanyak 20.000 ton per hari. Meskipun demikian,
gi (Badan Geologi sekarang) - British Geological Survey (GSI-BGS) pada belerang yang berasal dari gunung api, pengolahan konsentrat tem-
tahun 1975 dengan penemuan anomali pasir sungai aktif unsur Cu dan baga, dan bijih pirit masih sangat diperlukan oleh beberapa industri
Mo seluas 35 km persegi, dan diteruskan oleh PT. Riotinto Betlehem. seperti industri gula, industri bahan kimia dan industri farmasi dikare-
Areal prospek ini tidak menarik karena berkadar rendah (0,05-0,20% nakan belerang tersebut tidak mengandung kerosene yang berbahaya
Cu dan 50-300 ppm Mo). Namun demikian, studi geokimia sangat bagi kesehatan. Indonesia memiliki potensi bijih pirit masif di Kaliman-
penting dalam identifikasi jebakan-jebakan mineral di Indonesia. Hasil tan Selatan yang menarik untuk dijadikan bahan baku belerang;
penyelidikan tahun 2007 di Kab. Gayo Luwes, NAD menemukan urat
kuarsa yang mengandung 0,8% Mo di Pasir Kolak dan mineralisasi Mo 7. TITAN DIOKSID. Mineral ini umumnya digunakan untuk zat pewarna
kadar > 12% dalam batuan tufa yang kontak dengan batu gamping di dan katalis kimia. Di Indonesia banyak ditemukan indikasi endapan

98 99
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

ilminit dan rutil (sumber titan dioksid) disepanjang pantai selatan Pu- Jahe diperoleh sumber daya tereka 8,2 juta ton dengan kadar 7,7% Zn
lau Jawa dan beberapa di tempat di Sumatra serta pantai utara Pap- dan 4,1% Pb. Sedangkan di Bonkaras sumber daya terka O,8 juta ton
ua. Saat ini banyak negara memproses ilminit dan rutil menjadi titan dengan kadar 7,2% Zn dan 4,3% Pb.
dioksid sintetis seperti di Malaysia dan Thailand. Negara tetangga ini Daerah Sopokomil merupakan daerah anomali geokimia dengan un-
membuat titan dioksid sintetis dari mineral ikutan yang terdapat pada sur timah hitam, seng dan arsen. Eksplorasi daerah anomali tersebut
endapan timah plaser. Dipantai utara Jayapura dan Sarmi, ditemukan dilanjutkan oleh PT Aneka Tambang berkerja sama dengan Herad
rutil, ilminit, zirkon, emas, kromit, leuxene dan sebagainya yang pros- Resource Limited. Mineralisasi timah hitam di sungai Tuboh, Lubuk
pek sepanjang 220 km. Di pantai selatan Pulau Jawa, terdapat enda- Linggau dan Pagar Gunung, Sumatera Selatan, menjadi lahan KKP.
pan pasir besi mengandung Titan. Namun, bila dilihat kadar ilminit Kegiatan riset untuk mineralisasi timah hitam-seng ini diperlukan
antara 9-11 % TiO2 yang terdapat di pantai Selatan Pulau Jawa, sulit dengan alasan Indonesia banyak memiliki data mineralisasi timah
untuk mengwujutkan pabrikasi titan sintetis di negeri ini. Walaupun hitam dan seng hasil kerja sama bilateral dan KKP. Kajian tentang
demikian riset dan kajian tentang endapan titan dan ilminit diperlu- timah hitam dan seng ini diperlukan dan survei yang telah dilakukan
kan. menunjukkan pentingnya studi geokimia untuk eksplorasi mineral
tersebut. Namun demikian, sifat dari Pb yang merupakan B3 (bah-
8. TIMAH HITAM (Pb) dan SENG (Zen). Kedua mineral ini sering terben- an berbahaya dan beracun) perlu dipertimbangkan dalam eksplorasi
tuk bersamaan. Hasil survei Direktorat Sumber Daya Mineral (PMG, dan eksploitasinya.
Badan Geologi sekarang) menunjukkan bahwa mineralisasi Pb dan
Zn di Indonesia banyak ditemukan dalam jumlah kecil-kecil teruta- 9. URANIUM (U). Pada tahun 1989, mineral ini dipasarkan dengan nilai
ma di Pulau Sumatera (Pagae Gunung, Tanjung Balit, Sungai Tuboh, US$ 1.592 miliar dan meningkat tajam mencapai US$ 15.466 miliar
Gunung Limbung), Pulau Jawa (Gunung Sawal), Kalimantan (Kasihan, pada 2006. Lonjakan nilai ini disebabkan meningkatnya kebutuhan
Ketapang), Cibugis, Sukabumi, Jabar. Beberapa diantaranya sudah di- uranium. Uranium ditambang di Eropa Barat, Afrika Tengah, Australia
usahakan oleh masyarakat berupa penambangan tanpa ijin. PMG juga dan beberapa negara lain dalam jumlah kecil. Menurut data World
melakukan eksplorasi di Kerinci untuk timah hitam tipe Sedex, namun Nuclear Assosiation (2006), sumber daya Udunia yang ekonomis se-
tidak berhasil Indonesia juga memiliki potensi Pb yang berasosiasi besar 4,7 juta ton, dengan tingkat konsumsi sebesar 64.000 ton per
dengan Cu dan Au tahun, cadangan tersebut cukup selama 75 tahun. Namun jika porsi
Usaha eksplorasi timah hitam juga dilakukan melalui kerja sama bi- nuklir dalam penyediaan energi listrik dunia dipertahankan konstan
lateral dengan Korea Selatan di Pacitan, Jawa (1991-1994), dengan sekitar 16%, dengan pertumbuhan energi listrik dunia sebesar 2,7%
Jepang di Sumatera yakni di Pagar Gunung (1980-1984), dan Sungai per tahun, maka diperkirakan umur cadangannya hanya cukup 40
Tuboh (1983-1987), Sumatera. Penemuan bijih Pb terakhir adalah 3 tahun. Saat ini produksi U hanya mampu memenuhi 63 persen per-
areal prospek di Sopokomil, Dairi, Sumatera Utara, yakni daerah An- mintaan dunia. Kekurangan pasokan dipenuhi dari cadangan stok
jing Hitam, Bonkaras dan Lae jahe. Di daerah Anjing hitam ditemukan yang sebagian besar berasal dari kelebihan produksi industri senjata
bijih dengan cadangan pra-kajian kelayakan sebesar 10 juta ton; kadar nuklir sebelum tahun 1980. Tidak ada angka pasti mengenai jumlah
15,3% Zn, 9,4% Pb dan Ag 14 ppm, ada tipe mineralisasi Sedex. Di Lae stok tersebut, namun pada tahun 2005 berjumlah sekitar 210.000 ton

100 101
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

(Energy Watch Group, 2007). Ketimpangan antara pasokan dan kebu- jumpai di banyak wilayah negara. Oleh karena itu, penambangan silika
tuhan ini menyebabkan kenaikan harga U sejak 2001. Bahkan sejak di Indonesia kurang berkembang. Meskipun demikian, data kapasitas
tahun 2005, harga U telah melonjak hampir tiga kali lipat. Gejolak har- pasar mineral menujukkan bahwa mineral Silika mencapai angka pe-
ga tersebut mematahkan anggapan selama ini, bahwa harga Usangat masasaran kelompok tinggi, yaitu: 11,807 milyar dolar AS atau urutan
stabil sehingga dapat diprediksi secara pasti. ke sebelas paling tinggi.
Indonesia mulai melakukan pencarian uranium pada tahun 1950 yang
oleh Tim Ekspedisi Universitas Delf Belanda di Kepala Burung di Papua. 11. Mineral Fluospar digunakan dalam berbagai industri. Di Indonesia min-
Pada tahun 1960, eksplorasi secara kecil-kecilan dilakukan oleh Badan eral Fluospar terdapat antara lain pada kompleks granitoid Sibolga - Su-
Tenaga Atom Nasional (BATAN). Pada tahun 1969, BATAN bekerjasa mut, di sebagaian jenis granit terdapat pengayaan uranium, berupa
sama dengan Perancis, Jerman dan lainnya juga melakukan eksplorasi uraninit pada urat urat pegmatit (Subandrio, 1997). Anomali radioaktif
uranium. Berdasarkan UU No 10 Tahun 1997 tentang Tenaga nuklir, yang terdeteksi alat Geiger Counter juga menunjukan biotite granite
mineral uranium menjadi wewenang BATAN termasuk penerbitan KP- dan epy-syenite (Pra Tersier) kaya dengan U-Th yang ternyata juga kaya
nya. akan zircon, monazite, fluorite dan turmalin
Secara geologi, uranium di Indonesia ditemukan dengan lingkungan Penambangan intan secara tradisional terdapat di Martapura, Kaliman-
geologi pada batuan granit tipe-S, berasosiasi dengan batuan malihan, tan Selatan; Purukcahu, Kalimantan Tengah; dan Sungai Landak, Ngab-
dan endapan hasil pelapukan batuan granit dan maliahan. Mineralisa- ang Kalimantan Barat. Pada tahun 1965 ditemukan intan berukuran 166
si U terbaik saat ini ditemukan di daerah Kalan, Sintang, Kalbar, yang karat (Intan Trisakti) di Martapura. Pada bulan Januari 2008 ditemukan
berasosiasi dengan mineral apatit, turmalin, pirit dan molibdenum. intan di desa Antaraku Kecamatan Pengaron Kabupaten Banjar Kali-
Juga terdapat mineral U dalam bentuk urat yang tersebar diantara mantan Selatan yang diberi nama Intan Putri Malu. Intan tersebut di-
hablur apatit dan monazit. Sumber daya terukur saat ini mencapai beli oleh pengusaha lokal dari penemunya/pendulang tradisional den-
1.360 ton U3O8, terunjuk 7.728 ton U3O8 dan tereka 2004 ton. Ber- gan harga Rp. 3 miliar dengan berat 130 karat dan berwarna pink dari
dasarkan hasil penyelidikan BATAN-BGR, 1976, Indonesia juga memi- penemunya. Pengusaha lokal ini, mendapat penawaran dari pedagang
liki daerah prospek mineralisasi U di Papua, Kalimantan dan Sumat- permata dari Jerman dengan harga Rp 24 miliar lebih. Penemuan ini
era. Permasalahannya, uranium telah menjadi isu lingkungan dan isu menunjukkan bahwa potensi intan di Kalimantan Selatan masih besar.
politik negara adidaya. Oleh karena itu, eksplorasi U diusulkan tidak Oleh karena itu lembaga pemerintah perlu melakukan riset terhadap
menjadi prioritas utama, tapi perlu riset dan kajian lebih dalam untuk endapan intan di Kalsel dan Kalteng dimana hingga saat ini belum dike-
kepentingan kesehatan. temukan endapan intan primer.
Untuk mineral yang termasuk kedalam kelompok kapasitas pasar me-
10. POTASIUM, SILIKA, VERMIKULIT, BATU POSFAT, INTAN, FLUOSFAR. nengah, umumnya merupakan hasil tambahan dari produk tambang
Mineral-mineral tersebut termasuk kelompok mineral kapasitas pas- kelompok kapasitas tinggi. Secara geologi, mineral tersebut nerupa-
ar tinggi. Secara geologi, Indonesia berpeluang untuk menghasilkan kan mineral ikutan. Sedangkan pada kelompok Kapasitas Rendah,
Potasium (K), Intan (C), dan Flouspar atau Fluorit (CaF2); serta-dalam umumnya mineral ini dihasilkan dari hasil olahan dengan teknologi
jumlah sedikit - Vermikulit dan Batu Fosfat. Mineral Silika banyak di- tinggi. Juga dapat dikatakan bahwa, sangat sedikit mineral dari kelom-

102 103
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

pok II dan III yang merupakan hasil tambang langsung kecuali kro- jutan dan daya dukung lingkungan. Keinginan untuk memperoleh keuntungan
mit, barit dan intan industri. Kadang-kadang untuk mengembang- ekonomi lebih mengemuka sehingga keinginan untuk mengeksploitasi sum-
kan mineral ikutan ini terhambat dengan penemuan teknologi yang ber daya alam geologi menjadi sangat berlebihan yang pada akhirnya secara
telah dipatenkan oleh perusahaan tertentu, misalnya produk litium langsung menurunkan kualitas dan kuantitas lingkungan. Konflik pemanfaatan
untuk kepingan baterei kering litium yang banyak digunakan pada ruang menjadi sangat mencuat khususnya antar kegiatan pertambangan dan ke-
elektronik digital, saat ini hanya dikuasai oleh 2 perusahaan AS yang hutanan. Peranan geologi belum dioptimalkan dalam penyusunan tata ruang,
telah dipatenkan. Perusahaan ini memperoleh dari smelter den- bahkan kemungkinan tidak dipertimbangkan sebagai unsur penentu, hal ini dise-
gan harga berdasarkan kesepakatan kedua pihak. Disini digunakan babkan belum diacunya undang-undang penataan ruang.
kaidah Win-Win Solution, dimana perusahaan pertambangan perlu Terkait dengan kawasan pertambangan, dibandingkan dengan jenis kawasan
mengelola sampah pertambanagan dan perusahaan tertentu me- budi daya lainnya, kawasan pertambangan sebagai bagian dari pemanfaatan
merlukan bahan baku. ruang mempunyai ciri yang sangat khas. Kawasan budi daya lain dapat ditem-
patkqan secara fleksibel sedangkan kawasan pertambangan hanya dapat ditem-
patkan pada daerah yang memang mempunyai prospek sumber daya mineral.
Dalam aspek lainnya, pengungkapan sumber daya mineral akhir-akhir ini
Penempatan kawasan budi daya lain pada lahan yang prospek sumber daya min-
menjadi penunjang penting terutama untuk penyediaan bahan baku pupuk serta
eral dapat menyebabkan sumber daya mineral tersebut tidak dapat dimanfaat-
penyediaan lahan pertanian. Penggunaan pupuk di dunia terus meningkat sesuai
kan secara optimal.
dengan pertambahan luas areal pertanian, pertambahan penduduk, kenaikan
Ruang wilayah perbatasan sebagaimana disinggung dalam aspek pertahanan
tingkat intensifikasi serta makin beragamnya penggunaan pupuk sebagai usaha
keamanan mempunyai potensi untuk wilayah konflik dengan negara tetangga,
peningkatan hasil pertanian.
penyebabnya selain karena posisi geografis pula diperkirakan potensi sumber
daya alam yang terkandung di dalamnya. Mengetahui seluruh kandungan sum-
3.6 Tata Ruang dan Pengembangan Wilayah
ber daya alam geologi mineral dan energi secara lebih akurat, adalah domain
Peranan data dan informasi geologi dalam pembangunan lingkungan dan
tugas dan fungsi Badan Geologi, maka oleh karena itu menjadi strategis ditinjau
ekosistem serta tata ruang dan kebencanaan tercakup sebagai dasar bagi pe-
dari aspek kedaulatan negara dan keutuhan NKRI. Dalam GBHN 1967 – 1997
nataan kawasan. Penataan kawasan atau ruang merupakan bagian dari kebija-
geologi diposisikan sebagai modal dasar pembangunan, maka dengan itu kon-
kan pembangunan nasional untuk pemenuhan kesejahteraan rakyat. Berlakunya
sekuensi logisnya masih diperlukan keberlanjutan pengumpulan data dan infor-
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang memerlukan
masi geologi dalam skala yang lebih rinci sebagai basis seluruh kebijakan pemba-
perencanaan kawasan dan ruang secara menyeluruh, meliputi aspek-aspek ke-
ngunan nasional
manusiaan, sumber daya alam, geologi, ekonomi, sosial politik, pertahanan kea-
manan dan lingkungan hidup. Geologi berperan dalam masalah bencana geologi,
• Tata ruang bawah permukaan dan bawah laut
pemetaan dalam perencanaan tata ruang yang terkait dengan cebakan mineral,
Pelaksanaan penataan ruang untuk penentuan wilayah bukan hanya menga-
bahan galian, tanah untuk pertanian dan lain sebagainya.
cu pada kondisi geomorfologi permukaan tanah saja namun juga harus mengacu
pada kondisi bawah permukaan baik di darat dan di laut. Tuntutan ini sejalan
• Konflik tata guna lahan dan perbatasan wilayah
dengan semakin sempitnya ruang di permukaan tanah ditambah dengan kema-
Pembangunan yang dilakukan saat ini belum mempertimbangkan keberlan-

104 105
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

juan teknologi yang memungkinkan pembangunan infrastruktur di dalam tanah cara pemanfaatan sumber daya lahan dan air tanpa harus merusak lingkungan.
(terowongan bawah tanah, gedung bawah tanah, dll). Penataan ruang dalam upaya peningkatan ekonomi wilayah dan pengembangan
Kondisi Indonesia sebagai negara kepulauan memungkinkan dilaksanakannya wilayah strategis dan cepat tumbuh masih akan menjadi aspek penting dalam
pembuatan jaringan bawah laut (terowongan bawah laut) yang mampu menjadi pembangunan jangka pendek hingga jangka panjang. Hal ini diperkuat oleh ren-
alternativ transportasi dan jaringan kabel bawah laut maupun pipa gas bawah cana percepatan pembangunan di Kawasan Timur Indonesia.
laut. Jaringan ini seharusnya lebih dikembangkan melihat jarak antar pulau yang Seiring dengan isu Tata Ruang dalam pembangunan, lingkungan geologi un-
relatif masih dekat sehingga lebih mudah terealisasi. tuk penataan ruang merupakan isu pokok yang relevan dalam pembangunan.
Hal ini berdasarkan alasan bahwa persoalan benturan penggunaan lahan yang
• Penyediaan data geologi rinci mengharuskan disusunnya Rencana Tata Ruang sesungguhnya berlangsung pada
Kondisi Indonesia yang berada di jalur pertemuan lempeng benua dan lem- ruang lingkup wilayah geologi. Contoh: benturan antara sektor pertambangan
peng samudera merupakan daerah yang rawan terhadap bencana. Informasi mineral industri (batupasir, gravel, dll.) dengan perlindungan sumber air, tempat
geologi suatu daerah terutama perkotaan yang mempunyai gedung-gedung dan pembuangan sampah, dan pemukiman.
sarana prasarana pendukung sangat diperlukan terutama sebagai data awal un-
tuk pembuatan rancang bangun suatu gedung maupun prasarana lainnya. Untuk 3,7 Pengembangan Informasi Geologi
itu penyediaan data geologi rinci merupakan hal wajib yang harus disediakan Peran Geologi di masa depan akan terkait dengan upaya penyelenggaraan
dalam penataan ruang. dan pemberian informasi kegeologian yang akurat dan tepat kepada masyarakat.
Berhubungan dengan kebutuhan akan analisis kegeologian dalam setiap aspek
• Penataan ruang berbasis geologi pembangunan terutama kewilayahan dan kebencanaan, maka setiap kebijakan
Penataan ruang sebagai satu kesatuan wilayah baik ruang darat, laut maupun di bidang geologi terutama yang menyangkut kepentingan masyarakat luas harus
udara, termasuk juga di dalam bumi perlu dilakukan secara bijaksana, berdaya mencerminkan transparansi dan tepat sasaran.
guna dengan berpedoman kepada kaidah penataan ruang sehingga kualitas ru- Semua tujuan ini terkait dengan pengelolaan dan pengembangan sistem se-
ang wilayah dapat terjaga keberlanjutannya demi terwujudnya kesejahteraan cara baik sumber-sumber daya informasi. Sumber daya informasi yang ada dikelola
bagi seluruh masyarakat. dengan benar sehingga merupakan suatu sistem informasi yang memberikan pe-
Penataan ruang yang selama ini diterapkan masih berorientasi pada permu- layanan andal, terjangkau dan terpercaya kepada masyarakat luas, menjadi sarana
kaan tanah belum mencakup sisi bawah permukaan tanah suatu wilayah. Untuk komunikasi hubungan antar lembaga negara, dan memberi rangsangan bagi parti-
itu perlu dilakukan penataan ruang yang mencakup semua wilayah baik darat, sipasi masyarakat bagi penentuan kebijakan pemerintah.
laut, udara serta kondisi bawah tanah yaitu melihat kondisi geologinya. Pencapaian tujuan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat yang
Dari kebijakan Tata Ruang yang masih relevan hingga saat ini diperoleh bah- transparan, andal dan terjangkau harus diikuti dengan hubungan yang harmonis
wa Penataan Ruang ditujukan untuk mempercepat pengembangan wilayah dan antara pusat dan daerah, antar lembaga pemerintah, mengingat banyaknya data
pemerataan pembangunan, yang dijabarkan dalam 2 program nasional, yaitu: dan informasi geologi yang juga dimiliki oleh lembaga pemerintah lain.
• Peningkatan Ekonomi Wilayah, dan
• Pengembangan Wilayah Strategis dan Cepat Tumbuh. • Pengelolaan Data dan Informasi Geologi Nasional (Pusat-Daerah)
Salah satu indikator kinerja program di atas adalah meningkatnya optimasi Sistem informasi yang sudah dikembangkan berbagai instansi baik pusat mau-

106 107
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

pun daerah umumnya masih bersifat sektoral. Pertukaran data sangatlah penting ber daya energi dan mineral adalah informasi geologi. Sumber daya energi dan
dalam iklim otonomi daerah. Dengan cara itu semua pihak diuntungkan. Daerah mineral adalah hasil dari proses geologi, dan strategi eksplorasi ditentukan oleh
terbantu dalam percepatan pengumpulan dan penyusunan data serta pemenuhan faktor – faktor geologi dan lingkungan keterdapatan cebakan – cebakan miner-
kewajibannya kepada Pemerintah berkenaan dengan informasi geologi. Pemerin- al dan energi tersebut. Informasi awal geologi yang paling penting adalah peta
tah pun tertolong dalam penyusunan dan pemutakhiran basis data terkait sehingga geologi. Tanpa peta geologi keberadaan sumber daya mineral dan energi tidak
diperoleh basis data yang lebih baik dan terkini untuk perencanaan dan penetapan diketahui, dan program eksplorasi tidak dapat berjalan dengan lancar.
kebijakan pengelolaan geologi. Untuk itu perlu dibuat sistem informasi terpadu di- Oleh karena itu, pemetaan geologi adalah aktivitas utama yang tidak hanya
mana sistem informasi yang ada di tiap-tiap instansi pemerintah baik pusat mau- untuk pencarian sumber daya air, energi (minyak dan gas bumi, batubara, panas
pun daerah, merupakan bagian (sub sistem) dari sistem informasi tersebut. bumi) dan mineral, tetapi juga dapat berfungsi sebagai dasar dalam penyeli-
Data dan informasi geologi dapat dipakai sebagai landasan bagi penetapan dikan geoteknik, pemetaan kebencanaan geologi, perencanaan pengembangan
kewenangan Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Contohnya adalah data geolo- wilayah dan lain-lainnya. Tantangan lain yang dihadapi semua negara pada abad
gi mengenai air tanah dan cekungan air tanah, sistem hidrologi panas bumi, ke 21 termasuk di dalamnya kenaikan muka air laut, manajemen sampah dan
sistem hidrologi cekungan air tanah, peta daerah bencana geologi dan sebagain- mekanisme penyimpanan gas CO2. Pengetahuan tentang batuan yang pada saat
ya yang akan sangat menentukan pembagian kewenangan antar setiap daerah. ini telah menjadi sesuatu yang sangat penting terutama terkait dengan era peru-
Oleh karena itu data tersebut adalah merupakan data strategis yang harus siap bahan lingkungan global.
sebelum terjadi ketidakjelasan atau bahkan konflik antar daerah. Peta geologi skala kecil (skala 1: 250.000 dan skala 1: 100.000) yang terdiri
Peran dan fungsi geologi di masa depan harus disesuaikan dengan kebutuhan dari 237 lembar telah selesai dipetakan pada tahun 1995. Peta geologi ini dijad-
pusat dan daerah. Oleh karena itu Badan Geologi dituntut untuk mampu men- ikan peta dasar dalam identifikasi dan penilaian sumber daya alam di Indonesia,
ciptakan keseimbangan pembagian urusan pemerintahan antara pemerintah pu- namun peta-peta tersebut belum memberikan informasi geologi secara maksi-
sat dan daerah seperti yang telah dituangkan dalam Lampiran PP No. 38 Tahun mal. Dalam rangka menentukan strategi untuk penggunaan sumber daya alam
2007 tentang Pembagian Tugas Pemerintahan Bidang Energi dan Sumber Daya negara secara optimal, Indonesia memiliki kebutuhan dan permintaan untuk
Mineral, sub Bidang Geologi. menghasilkan informasi geologi dalam bentuk peta geologi berskala menengah
hingga skala rinci. Dalam konteks ini, maka Badan Geologi akan melakukan kegia-
• Kebutuhan Data Dasar Geologi Rinci tan pemetaan geologi skala 1:50.000 mulai tahun 2010.
Penyediaan informasi dasar bagi kepentingan pembangunan nasional berupa
peta-peta geologi dan analisis geologi (peta bertema) yang dapat dipakai sebagai • Pemasyarakatan Manfaat Informasi Geologi
landasan untuk pencarian dan peningkatan cadangan mineral, pencarian lahan Saat ini sudah waktunya bagi Badan Geologi menyampaikan kepada mas-
bagi pembangunan pertanian, transmigrasi, dan pembangunan infrastruktur yarakat tentang kondisi geologi Indonesia yang sebenarnya. Sudah menjadi ken-
(jalan, bendungan, dll). yataan bahwa Indonesia selain memiliki kekayaan yang berlimpah juga berada
Aktivitas eksplorasi pertambangan dan perminyakan baik masa lalu maupun dalam “ring of fire”. Kedua kombinasi kekayaan serta bahaya ini harus disadari
saat ini telah membuktikan bahwa Indonesia mempunyai sumber daya alam yang betul. Bahwa alam ini selalu berjalan-jalan dari satu kesetimbangan menuju ke
besar, untuk itu pemerintah berusaha meningkatkan pertumbuhan pada sektor kesetimbangan yang lain. Di sela-sela saat-saat perubahan kesetimbangan alam
energi dan sumber daya mineral. Hal yang paling penting dalam eksplorasi sum- ini masyarakat harus pandai-pandai memanfaatkan peluangnya.

108 109
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Bencana gempa bumi yang disertai tsunami di Aceh 26 Desember 2004 telah Pengambilan air tanah yang berlebihan akan mengakibatkan penurunan
“membangunkan” masyarakat untuk sadar akan kondisi tanah-airnya. Kepanikan muka air tanah serta dapat menyebabkan penurunan tanah (land subsidence)
oleh sebagian besar masyarakat yang sering muncul saat ini lebih disebabkan yang membahayakan bangunan yang ada di permukaan tanah.
karena ketidak-tahuan. Masyarakat perlu diberikan informasi tentang mitigasi
seperti apa yg diperlukan dan informasi kalau memang ada bahaya, serta in- • Pengelolaan dan inventarisasi air tanah
formasi kalau memang ada sumber daya alam, karena masyarakat sudah mulai Pengelolaan sumber daya air terintegrasi antara air hujan, air permukaan,
menyadari manfaat informasi geologi saat ini. dan air tanah tetap diperlukan menghadapi ancaman krisis air dan meningkatn-
Peningkatan pengetahuan dan pemahaman masyarakat akan fenomena atau ya tekanan terhadap air yang sudah dialami beberapa wilayah di Indonesia sejak
gejala alam tersebut sangat diperlukan agar masyarakat, di satu sisi dapat me- dasawarsa 1990-an. Bidang geologi dapat berkontribusi dalam pengelolaan sum-
manfaatkan potensi sumber daya alam yang dimiliki secara efektif, efisien dan ber daya air teritegrasi, baik di tingkat pengambilan keputusan, maupun riset
berkelanjutan, namun di lain sisi juga memiliki wawasan untuk melakukan mit- pengembangan sumber daya air antara lain melalui penyediaan peta hidrogeolo-
igasi bencana yang ditimbulkan oleh alam itu sendiri. Semua itu merupakan gi, peta konservasi air tanah, perta daerah resapan air tanah, rancang bangun
kekuatan masyarakat yang dapat diandalkan untuk melanjutkan pembangunan dan rekayasa air tanah; serta saran dan rekomendasi kebijakan pengelolaan air
nasional yang berkelanjutan. dari sisi air tanah;
Daerah di perkotaan dan kawasan cepat tumbuh telah mengalami kerusakan
3.8 Air dan Degradasi Lingkungan akibat pengambilan air tanah yang melampau daya dukungnya. Beberapa kawasan
juga sangat strategsi sebagai daerah rasapan air yang penting untuk kawasan
• Pemenuhan kebutuhan air baku
perkotaan, daerah cepat tumbuh, atau kawasan penting lainnya yang keterse-
Air merupakan kebutuhan dasar yang mutlak bagi manusia dan semua makh-
diaan airnya sudah memerlukan penanganan. Daerah-daerah atau kawasan-ka-
luk hidup untuk dapat bertahan hidup. Dengan bertambahnya jumlah penduduk,
wasan seperti tersebut memerlukan konservasi air tanah, baik konservasi vegetatif
maka kebutuhan air bersih menjadi semakin meningkat terutama di daerah desa
maupun konservasi non vegetatif. Bidang geologi ke depan akan semakin dituntut
tertinggal/daerah sulit air. Untuk lokasi yang dengan kondisi hidrogeologi sulit
untuk berperan dalam konservasi air, terutama konservasi non vegetatif, melalui
air, air tanah adalah alternativ yang paling baik untuk pemenuhan kebutuhan air
perumusan kebijakan dan pengaturan, data dan informasi (a.l. peta konservasi),
baku tersebut. Hingga saat ini terdapat 11.669 desa tertinggal yang membutuh-
rancang bangun (a.l. sumur resapan), dan jasa riset konservasi air tanah.
kan sumber air bersih yang berasal dari air tanah.
Pengembangan airtanah untuk penyediaan air bersih di desa tertinggal mer-
upakan bagian dari pengembangan air tanah di pedesaan (groundwater develop-
• Penurunan kuantitas dan kualitas air tanah
ment in rural area). Pemecahan isu tersebut sekurang-kurangnya harus mampu
Pemanfaatan air tanah yang berlebihan dan tanpa kontrol menyebabkan
menjawab persoalan-persoalan berikut:
penurunan muka air tanah yang drastis terutama di daerah dengan pengambilan
1. Sumber air tanah harus tesedia secara berkelanjutan,
air tanah sangat intensif. Kondisi ini menyebabkan kuantitas serta kualitas air tanah
2. Sumber air tanah harus disediakan pada jarak terjangkau dari lokasi
menjadi terganggu. Penurunan kualitas air tanah juga dipicu oleh masuknya bah-
pemukiman, kampung, atau bagian lain dari desa,
an-bahan berbahaya (B3) ke dalam air tanah akibat pembuangan limbah yang sem-
3. Jarak dari titik sumber air ke lokasi penggunaan tidak melebihi jarak ter-
barangan. Kondisi ini dapat berakibat air tanah yang seharusnya dapat dimanfaatkan
tentu berdasarkan hasil kajian,
untuk keperluan hidup manusia menjadi tercemar dan berbahaya untuk dikonsumsi.

110 111
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

4. Tipe dan jenis sumur atau sumber air lainnya haruslah diadaptasikan pada rekomendasi, penyediaan informasi dan riset dan kajian kerentanan air tanah
kemampuan teknis, kebiasaan dan adat istiadat penduduk pengguna; untuk adaptasi terhadap bahaya pada ketersediaan air akibat perubahan iklim,
5. Instalansi yang diterapkan haruslah layak secara ekonomi. dan bahaya intrusi air laut pada kawasan pesisir dan pantai akibat kenaikan muka
laut; serta kerentanan terhadap bahaya longsor. Didalam upaya mitigasi, bidang
• Degradasi lingkungan geologi dapat berkontribusi antara lain melalui riset atau penyediaan informa-
Daerah di perkotaan dan kawasan cepat tumbuh telah mengalami degradasi si tentang formasi batuan yang dapat menyimpan gas rumah kaca (GRK), dan
lingkungan akibat pencemaran baik oleh limbah industri maupun limbah domes- cadangan batubara dengan kandungan GRK yang rendah.
tik. Intrusi air laut dan naiknya gelombang air laut ke daratan (ROB) di daerah Daerah yang mengalami amblesan akibat penurunan muka airtanah rentan
pesisir pantai merupakan masalah serius bagi masyarakat di daerah tersebut. terhadap bahaya banjir di musim penghujan atau saat kenaikan muka air laut
Bidang geologi ke depan akan semakin dituntut untuk berperan dalam penanga- (sea level rise; SLR) di kawasan dekat pantai. Bidang geologi dapat berkontribusi
nan kondisi lingkungan yang semakin rusak dan terdegradasi. dalam deliniasi dan pemberian rekomendasi penanganan kawasan rentan terh-
adap bahaya banjir tersebut.
• Perubahan iklim Indonesia masih memerlukan pembangunan jalan raya sesuai dengan salah
Indonesia senantiasa berpartisipasi dalam upaya-upaya global untuk me- satu prioritas Pembangunan Nasional yaitu penguatan infrastruktur. Pembangu-
mecahkan isu atau permasalahan bersama yang dihadapi umat manusia, dian- nan akses jalan raya juga merupakan salah satu program MDG’s di Indonesia.
taranya isu perubahan iklim dengan prinsip bebas dari kepentingan bangsa lain. Data dasar geologi dan geologi teknik sangat diperlukan dalam pembangunan
Berhadapan dengan isu perubahan iklim, penting bagi Indonesia untuk terlebih jalan raya, sehingga bidang geologi sudah semestinya berperan dalam penye-
dahulu melakukan riset tentang climate change proof sebagai sebuah scientif- diaan informasi yang diperlukan untuk pembangunan infrastruktur penting
ic basis dan membangun ketahanan (resilience) terhadap isu perubahan iklim tersebut.
bagi Indonesia Bidang geologi dapat berperan dalam upaya-upaya untuk climate
change proof melalui pendekatan (proxy) pembuktian ada atau tidak adanya pe-
rubahan iklim di masa lalu yang diperoleh melalui riset iklim purba (paleocli-
mate). Riset dari bidang geologi ini bersama-sama dengan respon dan upaya
scientific basis dari sektor iklim dan sektor lainnya akan berperan penting, baik
dalam rangka climate change proof maupun ketahanan terhadap isu perubahan
iklim;
Lepas dari pengaruh pemanasan global, indikasi perubahan iklim global telah
tampak dan menyebabkan kenaikan muka air laut dan perubahan pola curah
hujan yang dapat berdampak pada penurunan sumber daya air dan perubahan
fenomena kebencanaan, seperti longsor yang diikuti oleh banjir bandang. Sesuai
respon tingkat global dan nasional, upaya untuk menghadapi dampak perubah-
an iklim dilakukan dengan dua langkah utama secara bersamaan, yaitu: mitigasi
dan adaptasi. Dalam adaptasi, bidang geologi dapat berperan antara lain melaui

112 113
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

3. Peningkatan peran geologi bagi pembangunan kewilayahan dan lingkungan


hidup, khususnya data geologi untuk tata ruang, bencana alam, sarana prasa-
rana dan air bersih, batas-batas pengelolaan sumber daya geologi bagi oto-
BAB IV
nomi daerah, geowisata, kepewarisan kekayaan alam nasional baik di darat
ARAH KEBIJAKAN DAN TAHAPAN PEMBANGUNAN
maupun di lautan.
BIDANG GEOLOGI
4. Peningkatan peran dan fungsi geologi dalam partisipasi menjaga Hamkam-
nas dengan mengungkap potensi geologi di wilayah luar Kepulauan Indonesia
4.1. Arah Umum Kebijakan dan ikut berperan serta dalam analisis Strategi Mineral Indonesia yang dapat
Dalam Mengisi Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN 2005- menjamin keberlangsungan tersedianya bahan-bahan dasar (life line of sup-
2025), maka Peran dan Fungsi Geologi akan lebi ditekankan pada: ply) bagi pembangunan nasional.
”Mengungkapkan Sumber Daya Geologi melalui Penyelidikan, Penelitian
dan Aplikasi Bagi Pengembangan Sumber Daya Alam, Lingkungan Hidup dan 5. Peningkatan peran geologi dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan te-
Kewilayahan serta Melayani Informasi Kegeologian untuk Kepentingan dan Kes- knologi melalui riset ilmiah maupun aplikatif bagi peningkatan pembangunan
ejahteraan Masyarakat”. ekonomi maupun kesejahteraan masyarakat serta pengembangan teknologi
Peran dan fungsi tersebut dapat tercapai melalui berbagai aspek, antara lain: bagi perlindungan terhadap ancaman bencana alam geologi (peringatan dini
dsb). Peningkatan geologi dalam peran pengembangan ilmu pengetahuan
1. Penguatan dan peningkatan peran utama kegeologian dalam fungsi keekono- dan teknologi menjadi pusat riset dan pusat studi geologi bertaraf internasi-
mian, khususnya berkaitan dengan peranan sumber daya geologi sebagai onal dengan periset dan mahasiswa lintas negara.
tulang punggung dalam eksplorasi dan eksploitasi mineral yang menjadi sum-
ber utama pendapatan negara, sehingga sumber daya geologi ikut menyum- 6. Peningkatan peran geologi dalam aspek lainnya baik secara nasional maupun
bang bagi peningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan na- internasional, khususnya berkenaan dengan kondisi global seperti dampak
sional di bidang pertambangan dan perluasan kesempatan serta penyerapan ”global warming”, peringatan dini bencana alam geologi (tsunami, abu
tenaga kerja khususnya di daerah-daerah yang mempunyai potensi mineral gunung api bagi penerbangan dsb), masalah terumbu karang dunia yang be-
yang dapat dikembangkan oleh masyarakat. rada di paparan benua di Indonesia, dan kegiatan pengelolaan dan pengatur-
an (manajemen) kekayaan alam lintas sektoral.
2. Meningkatkan peran geologi dalam penyediaan informasi dasar bagi kepent-
ingan pembangunan nasional berupa peta-peta geologi dan analisis geologi Selain di bidang mineral, peranan geologi di bidang lainnya dalam pembangu-
(peta tematik) yang dapat dipakai sebagai landasan untuk pencaharian dan nan nasional saat ini dirasakan belum cukup. Peran geologi baru tampak ketika
peningkatan cadangan mineral (eksplorasi), pencaharian lahan bagi pemba- diberlakukan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Pembangunan
ngunan pertanian, transmigrasi, pembangunan infrastruktur (jalan, bend- yang dilakukan saat ini yang terutama terkait dengan otonomi daerah masih jauh
ungan, dll) dan sebagai salah satu landasan bagi antisipasi dampak “global dari pembangunan yang melibatkan pengetahuan dan peran geologi. Sehubung­
warming”. an dengan hal ini, perlu dilakukan pendekatan yang komprehensif dan mem-

114 115
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

perhatikan faktor-faktor yang terkait dengan tata ruang berupa kemampuan dan maka kehadiran institusi kegeologian secara nasional yang menampilkan tugas dan
kerawanan geologi. fungsi geologi secara utuh baik sumber daya geologi maupun kebencanaan geolo-
Sejauh ini banyak pelaku pembangunan yang menganggap bahwa ”geologi gi, lingkungan dan kewilayahan (sekitar 35% dari penelusuran curah pendapat),
adalah sebagai penimbul masalah”. Hal ini berkaitan dengan tatanan geologi sudah mulai dirintis dan ditampilkan mulai tahapan ketiga rencana jangka menen-
yang secara regional berada pada wilayah rawan. Untuk menghindari anggapan gah. Berbagai dimensi peran geologi yang ditampilkan dari curah pendapat dan
yang keliru seperti itu, maka masyarakat geologi maupun instansi geologi ha- berbagai penelusuran pakar dapat dilihat pada diagram di lampiran.
rus memiliki hubungan dan komunikasi yang lancar dengan bidang keilmuan dan Sebagai penyedia data dan informasi utama dalam geologi maka, pemetaan
lembaga-lembaga lain. Informasi geologi tentang kebencanaan perlu dihimpun geologi beserta peta tematiknya nampaknya masih perlu dilakukan secara ter-
dalam satu sistem informasi atau database dengan cara memaksimalkan komu- us menerus dengan lebih sistematis dan detail, walaupun secara sekala besar
nikasi antar instansi. Dalam hal ini masyarakat geologi dapat diwakili oleh Ikatan wilayah Indonesia sudah terliputi, namun dalam skala regional 1:100.000, semi
Ahli Geologi Indonesia (IAGI). detail 1:50.000 dan skala detail 1:25.000 masiih harus menjadi perhatian utama.
Geologi menjadi salah satu kebutuhan yang harus dipenuhi (prasyarat) dalam Sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025
rangka melaksanakan pembangunan nasional, terutama terkait dengan penata- dan data-data pendukung di atas, maka sumber daya geologi yang tak terbarukan
an ruang. Oleh karena itu geologi dapat menjadi pionir dalam pembangunan pemanfaatannya harus seefisien mungkin dengan stategi terus meningkatkan
bukan hanya sekedar menjadi pendukung. Geologi harus mampu tampil sebagai cadangan yang diarahkan untuk mendukung penyediaan kebutuhan dalam neg-
pemandu (guide) terhadap setiap pengambilan kebijakan terkait pelaksanaan eri. Dilihat dari sudut keekonomian, Indonesia masih kaya mineral asal dilakukan
pembangunan dan tata ruang yang berkelanjutan. Geologi di masa depan juga eksplorasi yang optimal. Oleh karena itu, peran geologi masih sangat tinggi. Per-
harus mampu memberikan data informasi untuk pengmbilan kebijakan penata- an geologi masih kepada mengungkapkan kekayaan sumber daya geologi secara
an ruang di wilayah perbatasan dan pulau-pulau terluar. lebih akurat dan detail untuk menambah jumlah cadangannya. Berbagai strategi
Karena geologi menjadi tulang punggung dalam eksplorasi dan penyediaan yang merupakan langkah Badan Geologi dalam menunjang Rencana Pembangu-
mineral bagi pembangunan pertambangan yang menjadi sumber penting dalam nan Jangka Panjang Nasional adalah:
pembangunan nasional, maka para pelaku bidang geologi harus diikuti dengan a. Peningkatan inventarisasi sumber daya geologi baik berupa data dasar
sikap yang militan berpikir strategis dari makro ke mikro dan selalu berorienta- dalam bentuk peta geologi maupun analisis geologi melalui peta tematik
si ke depan. Hal tersebut dapat terjadi antara lain dengan melakukan transfor- dan konsep-konsep dasar untuk melandasi inventarisasi dan eksplorasi
masi atau perubahan perilaku, Badan Geologi sebagai sebuah lembaga berikut mineral sumber daya geologi;
para aparaturnya perlu mengambil kutur kerja dari sistem participation menjadi b. Peningkatan inventarisasi data geologi untuk kewilayahan dan tata ruang,
sistem involvement. bencana alam geologi, “Global Warming” dan ketahanan nasional;
Peneropongan peran dan fungsi geologi masa depan dicoba ditelusuri dengan c. Intensifikasi riset dasar, riset aplikatif, analisis konsep dan pengembangan
berbagai diskusi dengan pakar, berbagai kalangan terkait (stake holder), maupun teknologi;
jajak pendapat. Nampak bahwa harapan geologi sebagai tulang punggung di sek- d. Peningkatan sumber daya manusia;
tor Energi dan Sumber Daya Mineral masih menempati sekitar 65%, artinya geolo- e. Reposisi peran dan fungsi Badan Geologi;
gi masih merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Departemen ESDM, na- f. Peningkatan sarana dan prasarana;
mun dengan berbagai tahapan strategis serta tanggung jawab yang semakin besar g. Peningkatan komunikasi dan sosialisasi data dan informasi geologi.

116 117
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Strategi Badan Geologi tersebut harus diarahkan agar sesuai dengan Ren-
cana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025. Geologi harus ber-
peran sebagai pioner bukan hanya sebagai pendukung, karena semua sektor

kehidupan terutama sumber pendapatan negara terbesar sangat tergantung  Pemantapan data dasar
 Pengembangan data
dan informasi untuk
geologi rinci
dari peran geologi dalam mengeksplorasi dan akan menyingkap data dan infor-  Peningkatan
memperkecil resiko
eksplorasi dan
 Penyediaan data pemanfaatan energi meningkatkan
masi sumber daya geologi tersebut. Geologi sangat menentukan keberhasilan dasar geologi rinci alternatif kualitas hidup,
 Penyelesaian
 Peningkatan status  Peningkatan status  Pemantapan mitigasi
penemuan sumber daya menjadi cadangan secara optimal melalui kegiatan data dasar
geologi regional
potensi sumber daya sumber daya dan kebencanaan untuk
mineral dan energi cadangan energi dan mendukung
penyelidikan dan penelitian, pengeboran hingga proses eksploitasi yang baik  Pengungkapan
potensi sumber
 Penyiapan Wilayah mineral untuk kawasan keamanan dan
Kerja Pertambangan andalan dan kawasan kenyamanan
daya geologi
dan benar.  Penyediaan air
dan Wilayah strategis nasional masyarakat.
Pertambangan  Penyiapan Wilayah  Peningkatan status
bersih
Peran geologi juga menentukan segi-segi kehidupan rakyat karena geologi  Pemenuhan Kerja Pertambangan sumber daya dan
kebutuhan air bersih dan Wilayah cadangan energi dan
berperan penting dalam perencanaan kewilayahan, terutama kemudian akan Meningkatkan bersumber air tanah
 Pemenuhan data dan
Pertambangan mineral untuk
Kesejahteraan  Optimalisasi pencadangan negara
informasi geologi
terkait dengan kawasan rawan bencana alam, penyediaan air bersih, sarana Rakyat
lingkungan untuk
pemanfataan air tanah
 Pemantapan penerapan
 Penyiapan Wilayah
Kerja Pertambangan
penataan ruang informasi geologi dan Wilayah
dan prasarana kehidupan. Oleh karena itu peran geologi untuk masa yang akan  Penguasaan Iptek lingkungan sebagai Pertambangan
mitigasi gunung api data dasar penataan  Peningkatan nilai
datang terutama dalam mengisi rencana pembangunan jangka panjang nasional dan bencana geologi ruang dan tambah sumber daya
 Penerapan konsep pengembangan wilayah mineral dan energi
harus benar-benar diperhatikan, dan didayagunakan secara optimal. geologi  Pemantapan penerapan
 Revitalisasi teknologi mitigasi
Rencana Pembangunan di Indonesia hingga tahun 2025 mengacu kepada Un- kelembagaan bencana dan Pembangunan di segala
 Pemahaman peningkatan ketahanan bidang dengan struktur
dang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangkan perubahan iklim masyarakat dalam perekonomian yang
menghadapi bencana kokoh berlandaskan
Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025. Didalam RPJPN 2005-2025 terkandung Meningkatkan kualitas  Pengembangan konsep keunggulan kompetitif
SDM, membangun dan model geologi
amanat yang menjadi tugas pokok pelaksanaan pembangunan bidang geologi kemampuan iptek, Indonesia

memperkuat daya saing
dalam tahapan 5 tahunan (RPJMN) sebagaimana pada Gambar 4.1. Roadmap perekonomian Pembangunan keunggulan
kompetitif perekonomian
Badan Geologi menjadi salah satu acuan dalam penyusunan RPJM 2010-2014 yang berbasis SDA tersedia

Badan Geologi. Tiga hal yang penting dari roadmap Badan Geologi yang menjadi
Gambar 4.1 Tahapan RPJM bidang geologi (dalam kotak berwarna) berdasarkan tahapan RPJMN sebagaimana dalam
rujukan dalam penyusunan RPJM 2010-2014 Badan Geologi adalah fungsi geolo- RPJPN (di bagian bawahnya masing-masing tahapan).
gi, arah masa depan geologi 2005-2025, dan tahapan rencana pembangunan
bidang geologi 2005-2025. Inventarisasi data dan informasi sumber daya geologi meliputi: 1) pemetaan
Arah masa depan pembangunan bidang geologi 2005-2025 ditandai dengan 9 geologi secara detail, termasuk penuntasan pemetaan geologi regional; pe-
(sembilan) aspek, yaitu: 1) inventarisasi data dan infromasi sumber daya geologi, metaan semi detail untuk seluruh wilayah Indonesia daratan maupun bawah
2) peningkatan mitigasi bencana geologi khususnya letusan gunungapi dan tanah lautan, serta merintis pemetaan dalam skala detail; 2) pemutakhiran peta
longsor; dan serta kontribusi pada mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami; geologi dan pemetaan geologi tematis sumber daya geologi berkaitan dengan
3) inventarisasi data dan inforamsi geologi untuk kewilayahan dan tata ruang, 5) kemajuan sistem informasi berbasis digital dan kemajuan teknologi remote
intensifikasi riset geologi, 6) peningkatan sumber daya manusia, 7) peningkatan sensing; 3) penyelidikan dan penelitian sumber daya geologi dan pemetaan
sarana dan prasarana, 8) reposisi peran dan fungsi geologi, dan 9) peningkatan tematik sumber daya geologi yang meliputi: Intensifikasi dan ekstensifikasi
komunikasi dan sosialisasi data dan informasi geologi. penyelidikan dan penelitian di kawasan yang berpotensi mempunyai sumber

118 119
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

daya mineral dan energi, termasuk prioritas sumber daya panas bumi, batuba- Intensifikasi riset geologi meliputi: 1) riset untuk pengembangan ilmu geologi
ra, CBM, dan oil shale. aplikatif yang dapat menunjang dan bermanfaat secara langsung dalam men-
Peningkatan mitigasi bencana geologi khususnya letusan gunungapi dan tanah dukung pencapaian Rencana Jangka Panjang Nasional, 2) peningkatan riset da-
longsor; dan serta kontribusi pada mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami. lam pengkajian konsep kegeologian untuk menunjang eksplorasi mineral khu-
Arah ini meliputi Ketersediaan informasi dan pedoman kebencanaan geologi, susnya menambah cadangan baik di laut maupun di daratan, 3) intensifikasi riset
dan pemberian rekomendasi teknis dapat meningkatkan pemahaman dan kes- untuk pengembangan aplikasi dan teknologi eksplorasi sehingga hasilnya dapat
iap-siagaan kepada Pemerintah Provinsi/Kabupaten/Kota dan masyarakat dalam diaplikasikan untuk menambah jumlah cadangan mineral dan sumber energi;
menghadapi bencana geologi, sehingga dapat mengurangi korban jiwa dan ker- 4) intensifikasi riset aplikatif untuk pengembangan teknologi bagi perlindungan
ugian harta benda. Badan Geologi akan melakukan pemetaan Kawasan Rawan masyarakat terhadap bencana alam geologi seperti pengembangan teknologi
Bencana Gunungapi, Gempabumi, Tsunami, Gerakan tanah dan menyusun kat- peringatan dini; 5) riset untuk aplikasi geologi yang terkait dengan lingkungan
alog gempabumi merusak tahun 1629 – 2014 serta memberikan rekomendasi dan kesehatan masyarakat, seperti misalnya riset di bidang geomedik; 6) Hak
teknis. Selain itu akan disusun rancangan Peraturan Menteri Energi dan Sum- paten dan Hak atas Kekayaan Intekektual (HaKI) hasil riset; 7) rekayasa teknologi,
ber Daya Mineral tentang Pedoman Mitigasi Bencana Geologi dan Pengurangan rancang bangun dan permodelan dalam sumber daya geologi, geologi lingkun-
Resiko Bencana Geologi. gan dan kebencanaan geologi.
Kemandirian dalam sistem peringatan dini kebencanaan geologi dapat Peningkatan sumber daya manusia, meliputi: 1) peningkatan jumlah peneli-
meningkatkan efisiensi dan efektifitas serta memantapkan dalam penerapan te- ti khususnya yang berkompeten terkait dengan jenjang pendidikan S2 Magister
knologi mitigasi bencana. Badan Geologi akan mengembangkan rancang bangun dan S3 Doktor; 2) diversifikasi keahlian sumber daya manusia dengan kemam-
dan rekayasa teknologi, penerapan metoda baru pemantauan, pemanfaatan te- puan mensosialisasikan dan menginformasikan hasil survei dan riset geologi un-
knologi VSAT pemantauan gunungapi dan pemantauan gerakan tanah di daerah tuk kepentingan pembangunan dan masyarakat dalam informasi yang mudah
vital dan strategis untuk menunjang sistem peringatan dini. diterima oleh pemakai; 3) peningkatan status penyelidik/surveyor/pengamat di
Peningkatan inventarisasi data geologi untuk Kewilayahan dan Tata Ruang pos pengamatan gunung api melalui pendidikan S1.
meliputi: 1) pemetaan geologi lingkungan regional dan semi detail secara leb- Reposisi peran dan fungsi Badan Geologi, meliputi: 1) peran Badan Geologi
ih sistematis dan teraplikasi khususnya menggambarkan daya dukung geologi sebagai tulang punggung dan ujung tombak dalam data dan informasi kekayaan
untuk wilayah dengan kecenderungan perkembangan wilayah dan pertumbu- sumber daya mineral dan energi seluruh wilayah Indonesia; 2) peran Badan
han ekonomi yang pesat, 2) pemetaan dan inventarisasi kebencanaan geologi Geologi sebagai tulang punggung data dan informasi geologi yang teraplikasi
dalam skala memadai sehingga merupakan informasi akurat dan tepat sasaran lingkungan dan kewilayahan khususnya tata ruang, sarana/prasarana wilayah,
dalam perencanaan pengembangan wilayah; 3) peningkatan inventarisasi data kebencanaan geologi; 3) revitalisasi fungsi untuk meningkatkan pertukaran data
keunikan geologi untuk kepewarisan geologi dan pengusulannya sebagai wilayah dan informasi, serta pelayanan informasi geologi ke daerah melalui jaringan unit
konservasi; 4) peningkatan pemenuhan air bersih dari air tanah dalam rangka pelaksana teknis di daerah.
meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa terpencil yang sulit air; 5) pen- Peningkatan sarana dan prasarana, meliputi: 1) peningkatan kualitas dan
carian potensi geologi yang dapat menunjang peningkatan dan pengembangan kuantitas peralatan laboratorium riset bertaraf unggul dalam skala kualitas in-
pertanian dan perkebunan khususnya untuk ketahanan pangan dan komoditi ternasional dan laboratorium pelayanan untuk kepentingan masyarakat; 2) pen-
pertanian internasional. ingkatan kualitas dan kuantitas peralatan survei geologi, geofisika dan geokimia;

120 121
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

3) peningkatan prasarana gedung dan laboratorium lapangan; 4) peningkatan titik Masing-masing agenda tersebut dijabarkan lebih lanjut menjadi sub agenda atau
pengamatan dengan peralatan otomatis untuk wilayah yang berpotensi bencana induk dari rencana aksi. Ketujuh agenda dan penjabarannya masing-masing ada-
geologi; 5) peningkatan jumlah pos dan peralatan pengamatan, satu pos untuk lah berikut ini:
setiap satu gunung api; 6) pembentukan Unit Pelaksana Teknis “Regional Center 1. Agenda Pengembangan Sumber Daya Energi
for Volcanic Monitoring and Geological Disaster Prevention” di wilayah-Sulawe- 2. Agenda Pengembangan Sumber Daya Mineral
si-Maluku, Flores-Nusa Tenggara, Sumatera, dan Jawa-Bali, untuk meningkatkan 3. Agenda Pengembangan Sumber Daya Air Tanah
pengumpulan data dan informasi dan pelayanan teknis kepada masyarakat secara 4. Agenda Mitigasi Bencana Geologi
langsung tentang bencana geologi; 7) peningkatan pengelolaan dokumen hasil 5. Agenda Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang
kegiatan kegeologian, dan 8) peningkatan pengelolaan sistem informasi geografis 6. Agenda Pengembangan Geo-Informasi
dan bank data sumber daya geologi, geologi lingkungan dan kebencanaan geologi. 7. Agenda Tata Laksana Kepemerintahan
Peningkatan komunikasi dan sosialisasi data dan informasi geologi meliputi: 1)
peningkatan sosialisasi untuk kepentingan pembangunan di daerah sejalan dengan 4.2. Agenda Pengembangan Sumber Daya Energi
rintisan jaringan sistem informasi geologi dengan setiap propinsi; 2) peningkatan 4.2.1 Kebijakan
komunikasi dan sosialisasi data geologi secara nasional dan internasional, lintas Kebijakan merupakan cara untuk mencapai suatu sasaran atau permasalahan
disiplin dan lintas instansi khususnya untuk pengembangan kewilayahan dan untuk yang menjadi isu utama dalam rencana pembangunan yang memiliki dampak
kepentingan pertahanan keamanan antara lain di lingkar luar perbatasan Indone- besar terhadap pencapaian sasaran bidang geologi untuk mendukung ketah-
sia; 3) peningkatan sosialisasi dan komunikasi informasi data kewilayahan terkait anan dan kemandirian energi. Dalam rangka mancapai sasaran pembangunan
dengan potensi kesuburan tanah dan kecocokan pertanian untuk menunjang pen- ketahanan dan kemandirian energi, kebijakan umum bidang geologi diarahkan
ingkatan dan ketahanan pangan; 4) peningkatan peran dan fungsi kolokium serta pada sembilan agenda kebijakan, yaitu:
peran media penerbitan; 5) peningkatan kualitas dan kuantitas peran museum dan 1. Pengungkapan potensi sumber daya geologi;
perpustakaan geologi.; 6) penyelenggarakan website dan terbitan bertaraf interna- 2. Peningkatan manajemen sumber daya geologi yang menekankan pada
sional.; 7) peningkatan pengelolaan dokumen hasil kegiatan kegeologian; dan 8) alokasi dan konservasi sumber daya;
peningkatan pengelolaan sistem informasi geografis dan bank data sumber daya 3. Pengungkapan potensi geologi lingkungan; untuk penataan ruang dan
geologi, geologi lingkungan dan kebencanaan geologi. pengelolaan lingkungan;
Untuk mencapai berbagai arah dalam rangka menunjang pencapaian RPJPN 4. Pemenuhan kebutuhan air bersih dari pemanfaatan air tanah;
2005 – 2025 maka diperlukan pentahapan pelaksanaan program dan kegiatan. 5. Peningkatan kemampuan mitigasi bencana geologi;
Tahapan merujuk kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional, 6. Peningkatan ketersediaan data dasar geologi;
yaitu kurun waktu 5 (lima) tahunan sesuai amanah dalam Undang-undang ten- 7. Pengembangan konsep geologi untuk pengungkapan potensi geologi;
tang RPJPN. Roadmap Badan Geologi juga memuat pentahapan pembangunan 8. Peningkatan pelayanan publik melalui pengelolaan, penyediaan serta
bidang geologi dalam periode lima tahunan. Pentahapan tersebut menjadi salah penyebarluasan data dan informasi sumber daya geologi;
satu acuan didalam penyusunan Renstra Badan Geologi 2010-2014. 9. Pemberdayaan kerja sama internasional dalam rangka peningkatan
Sebagai tindak lanjut dari kebijakan pembangunan bidang geologi, telah di- hubungan diplomatik dan pencarian sumber-sumber potensi geologi.
identifikasi sebanyak 7 (tujuh) agenda pembangunan bidang geologi 2010-2014. Untuk melaksanakan kebijakan umum bidang geologi tersebut, maka kebija-

122 123
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

kan pengembangan sumber daya energi difokuskan pada lima hal pokok, yaitu: 1. Survei Pendahuluan/Eksplorasi Panas Bumi
1. Peningkatan pengungkapan potensi sumber daya energi fosil dan panas 2. Penyelidikan Energi Fosil (Batubara, CBM, Gambut, Bitumen Padat)
bumi;
2. Peningkatan eksplorasi bidang energi fosil dan panas bumi oleh industri;
3. Peningkatan manajemen sumber daya energi yang menekankan pada alo-
kasi dan konservasi sumber daya energi;
4. Pengembangan rancang bangun/perekayasaan bidang sumber daya energi;
5. Pengembangan penelitian terkait perubahan iklim.

4.2.2. Sasaran
Sasaran merupakan kondisi yang ingin dicapai oleh Badan Geologi setiap ta-
hun terkait pengembangan sumber daya energi dalam rangka pencapaian ketah-
anan dan kemandirian energi. Sasaran ditetapkan berdasarkan kebijakan umum
bidang geologi selama 5 tahun. Sasaran pengembangan sumber daya energi
yang akan dilakukan oleh Badan Geologi adalah sebagai berikut:
1. Tersedianya data dan informasi serta meningkatnya status sumber daya
dan cadangan energi fosil dan panas bumi;
Gambar 4.2 Milestone Survei Pendahuluan/Eksplorasi Panas Bumi
2. Terkelolanya sumber daya gambut;
3. Tersedianya data kajian wilayah keprospekan sumber daya energi Indonesia;
4. Tersedianya Wilayah Kerja Pertambangan (WKP) panas bumi baru untuk
mendukung program pembangkit listrik 10.000 MW Tahap 2;
5. Tersedianya Wilayah Pertambangan (WP) energi fosil untuk menunjang
kesinambungan energi nasional;
6. Tersedianya neraca sumber daya energi fosil dan panas bumi;
7. Optimalnya nilai tambah keekonomian untuk terwujudnya pemanfaatan
sumber daya energi yang berkelanjutan;
8. Tersedianya hasil rancang bangun/perekayasaan sumber daya energi fosil
dan panas bumi;
9. Tersedianya hasil kajian geological storage siting untuk gas CO2.

4.2.3. Tahapan Pencapaian


Lingkup Milestone Sumber Daya Energi Tahun 2010 – 2025 antara lain di-
fokuskan pada:
Gambar 4.3 Milestone Penyelidikan Energi Fosil.

124 125
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

4.3. Agenda Pengembangan Sumber Daya Mineral hun terkait pengembangan sumber daya mineral, ditetapkan berdasarkan kebi-
4.3.1 Kebijakan jakan umum bidang geologi. Sasaran pengembangan sumber daya mineral yang
Dalam rangka mancapai sasaran pembangunan pengelolaan sumber daya akan dilakukan oleh Badan Geologi adalah sebagai berikut:
mineral dan pertambangan, kebijakan umum bidang geologi diarahkan pada 1. Tersedianya data dan informasi, serta meningkatnya status sumber daya
sembilan agenda kebijakan, yaitu: dan cadangan mineral;
1. Pengungkapan potensi sumber daya geologi; 2. Tersedianya data kajian wilayah keprospekan sumber daya mineral Indo-
2. Peningkatan manajemen sumber daya geologi yang menekankan pada nesia;
alokasi dan konservasi sumber daya; 3. Tersedianya Wilayah Pertambangan (WP) mineral;
3. Pengungkapan potensi geologi lingkungan untuk penataanruang dan pen- 4. Tersedianya neraca sumber daya mineral;
gelolaan lingkungan untuk penataan ruang dan pengelolaan lingkungan; 5. Optimalnya nilai tambah keekonomian untuk terwujudnya pemanfaatan
4. Pemenuhan kebutuhan air bersih dari pemanfaatan air tanah; sumber daya mineral yang berkelanjutan;
5. Peningkatan kemampuan mitigasi bencana geologi; 6. Tersedianya hasil rancang bangun/perekayasaan bidang sumber daya
6. Peningkatan ketersediaan data dasar geologi ; mineral;
7. Pengembangan konsep geologi untuk pengungkapan potensi geologi; 7. Tersedianya hasil kajian geological storage siting untuk gas CO2 dan pe-
8. Peningkatan pelayanan publik melalui pengelolaan, penyediaan serta manfaatan batuan ultrabasa dan basalt sebagai penangkap gas CO2;
penyebarluasan data dan informasi sumber daya geologi; 8. Tersedianya data dan informasi batuan, mineral, unsur kimia, gas, air,
9. Pemberdayaan kerja sama internasional dalam rangka peningkatan abu volkanik untuk mendukung kesehatan masyarakat (medical geolo-
hubungan diplomatik dan pencarian sumber-sumber potensi geologi. gy).
9. Tersedianya data dan informasi potensi sumber daya mineral untuk bah-
Untuk melaksanakan kebijakan umum bidang geologi tersebut, maka kebi- an baku industry pertambangan strategis dalam negeri.
jakan pengembangan sumber daya mineral difokuskan pada enam hal pokok,
yaitu : 4.3.3. Tahapan Pencapaian
1. Peningkatan pengungkapan potensi sumber daya mineral; Lingkup Milestone Sumber Daya Mineral Tahun 2010 – 2025 antara lain di-
2. Peningkatan eksplorasi bidang mineral oleh industri; fokuskan pada:
3. Peningkatan manajemen sumber daya mineral yang menekankan pada 1. Eksplorasi Bijih Besi dan Pasir Besi
alokasi dan konservasi sumber daya mineral; 2. Eksplorasi Endapan Bauksit
4. Pengembangan rancang bangun/ perekayasaan bidang sumber daya min- 3. Eksplorasi Endapan Gamping
eral; 4. Eksplorasi Endapan Zeolit
5. Pengembangan penelitian terkait perubahan iklim; 5. Eksplorasi Endapan Bentonit
6. Pengembangan penelitian untuk medical geology. 6. Eksplorasi Endapan Wollastonit dan Oksida Allumina
7. Eksplorasi Endapan Batuan Ultrabasa
4.3.2. Sasaran 8. Eksplorasi Endapan Potassium dan Fosfat
Sasaran merupakan kondisi yang ingin dicapai oleh Badan Geologi setiap ta-

126 127
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

hal mutlak yang harus dipenuhi. Dengan bertambahnya penduduk, kebutuhan


akan air bersih juga semakin meningkat, terlebih kebutuhan air bersih untuk
masyarakat di desa tertinggal/ daerah sulit air. Mengingat ketersediaan sumber
air yang semakin terbatas, sulit dan bahkan tidak dapat diperoleh disebabkan
oleh kondisi geologi dan hidrogeologinya, maka sumber air yang berasal dari air
tanah merupakan salah satu alternatif yang dipandang tepat untuk mencukupi
kebutuhan air bersih tersebut.
Tujuan dari pelaksanaan kegiatan penyediaan air bersih di desa tertinggal/
Gambar 4.4 Milestone Eksplorasi Sumber Daya Minera.
daerah sulit air ini adalah untuk memberikan pelayanan dan jaminan keterse-
4.4. Agenda Pengembangan Sumber Daya Air Tanah diaan kebutuhan air bersih yang diprioritaskan bagi masyarakat di daerah desa
4.4.1 Kebijakan tertinggal/sulit air di seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Man-
Kebijakan yang akan dilaksanakan terkait dengan bidang sumber daya air faat yang dihasilkan dari kegiatan ini adalah terbangunnya suatu sarana air bersih
tanah terdiri dari: berupa sumur bor yang dapat digunakan oleh penduduk setempat untuk me-
a. Pengelolaan data dan informasi air tanah menuhi kebutuhan air bersih masyarakat sehari-hari.Hingga tahun 2009, jum-
b. Pengungkapan sumber daya air tanah lah lokasi pengeboran air tanah untuk penyediaan air bersih di desa tertinggal/
c. Peningkatan pemenuhan kebutuhan air bersih bersumber dari air tanah sulit air adalah 429 lokasi dengan dari total desa tertinggal di tahun 2009 adalah
d. Peningkatan pelaksanaan konservasi air tanah 11.669 desa.
e. Peningkatan pengendalian pengambilan air tanah Berdasarkan pertimbangan aspek alamiah keberadaan air tanah di alam yang
f. Peningkatan fasilitas penyelesaian konflik pengelolaan air tanah dipandang dari sudut kondisi hidrogeologi dengan aspek sosial masyarakat daer-
ah tertinggal/sulit air. Maka Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) melaku-
4.4.2 Sasaran kan perencanaan nasional Pengembangan Sarana Air Bersih dari Air Tanah di
Sasaran utama agenda pengembangan sumber daya air tanah difokuskan Desa Tertinggal/Sulit Air untuk tahun RPJM ke-2 (2010-2014) hinga RPJM ke-4
pada: (2020-2025).
1. Terkelolanya data dan informasi air tanah/hidrogeologi Jumlah sumur yang direncanakan pada tahun 2010 hingga 2025 adalah se-
2. Tersedianya data dan informasi air tanah/hidrogeologi banyak 1500 sumur bor yang tersebar di 33 propinsi di Indonesia. Rencana pem-
3. Tersedianya air bersih di daerah sulit air dan desa tertinggal buatan sumur ini pertahun adalah 100 buah sumur dan dikhususkan bagi mas-
4. Terlaksananya konservasi air tanah yarakat di desa tertinggal/sulit air.
5. Terkendalinya pengambilan air tanah
6. Terselesaikannya konflik pengelolaan air tanah b. Pengelolaan data dan informasi air tanah
Data dan informasi air tanah adalah salah satu kebutuhan masyarakat kare-
4.4.3. Tahapan Pencapaian na dengan adanya data dan informasi air tanah masyarakat akan dapat lebih
a. Penyediaan air bersih di desa tertinggal/daerah sulit air bijak dalam menggunakan air tanah. Untuk itu pengelolaan data dan informasi
Air sebagai kebutuhan dasar manusia serta semua makhluk hidup adalah air tanah mutlak dilakukan.

128 129
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) sebagai perangkat perintah yang Hasil pengambilan dan inventarisasi data air tanah kemudian disimpan dan
salah satu tugas utamanya adalah pengelolaan air tanah, mempunyai kewajiban dilakukan pengolahan data. Penyimpanan dilakukan didalam sebuah server yang
untuk mengembangkan sistem informasi air tanah. Arah pengembangan penge- berisi semua data keairtanahan secara nasional yang dapat diakses oleh mas-
lolaan data dan informasi air tanah Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) yarakat yang membutuhkan data tersebut. Pemutakhiran data selalu dilakukan jika
2010 – 2025 adalah tersusun dan terkelolanya data dan informasi tentang air didapatkan data baru mengenai keairtanahan di setiap lokasi di Indonesia sehing-
tanah nasional yang dapat diakses oleh setiap kalangan masyarakat yang mem- ga akan langsung menambah data base sistem informasi air tanah secara nasional.
butuhkan informasi mengenai air tanah. Penerbitan serta penyebarluasan informasi mengenai sistem informasi air
Pengembangan sistem informasi air tanah ini akan dapat berjalan dengan baik tanah adalah tujuan dari pengelolaan sistem informasi air tanah untuk lebih
dengan adanya pengelolaan sistem informasi dan pemutakhiran data air tanah. mengenalkan sistem informasi air tanah yang telah dibangun secara nasional ke-
Proses penyediaan data dan informasi air tanah dapat berjalan baik dengan pada setiap kalangan masyarakat serta stake-holder yang berkepentingan den-
didukung adanya pengambilan serta pengumpulan data terlebih dahulu. Kegia- gan data dan informasi air tanah.
tan ini dapat dilakukan dengan menginventarisasi data-data yang telah ada de­
ngan cara melakukan digitasi peta yang masih berbentuk hard-copy, melakukan c. Peningkatan ketersediaan data dan informasi air tanah
entry data lokasi sumur bor air tanah, entry data litologi sumur bor, data well Ketersediaan data dan informasi air tanah berupa penyelidikan dan pemetaan
loging serta melakukan entry data terhadap hasil pengamatan muka air tanah. air tanah yang berbasis Cekungan Air Tanah (CAT) akan terus dilakukan di setiap
tahun pada RPJM ke-2 hingga tahun 2025 sampai semua daerah di seluruh Ne­
gara Kesatuan Republik Indonesia mempunyai data dan informasi mengenai air
tanah.
Penyediaan data dan informasi air tanah meliputi beberapa kegiatan, yaitu:
• Pemetaan hidrogeologi bersistem seluruh Indonesia
• Penyelidikan potensi air tanah pada cekungan air tanah
• Penyelidikan geofisika

d. Peningkatan pelaksanaan konservasi air tanah


Air tanah sebagai sumber daya alam meskipun dapat diperbaharui namun
membutuhkan waktu yang sangat lama. Untuk itu konservasi air tanah harus sen-
antiasa dilakukan guna menjaga kelestarian dan keberlanjutannya (sustainable).
Roadmap Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) dalam pelaksanaan konser-
vasi air tanah dalam kurun waktu 2010 hingga 2025 adalah dengan melakukan
penetapan wilayah konservasi air tanah terutama didaerah dengan pengambilan
air tanah intensif.
Pembangunan sumur pantau untuk mengetahui kuantitas pengambilan air
tanah serta mengukur kualitas air tanah mutlak dilakukan guna melihat dampak
Gambar 4.5 Roadmap sumber daya air tanah

130 131
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

pengambilan air tanah terhadap kondisi air tanah. Sumur imbuhan air tanah 4.5.2 Sasaran
diperlukan dibangun untuk daerah dengan kondisi air tanah kritis sehingga dapat Sedangkan sasaran mitigasi bencana geologi terutama diarahkan untuk men-
menambah imbuhan air tanah dan mengurangi run-off yang pada akhirnya dapat jadikan:
mengurangi bencana banjir. • Terwujudnya mitigasi kebencanaan geologi yang efektif dan efisien
Pemantauan kualitas dan kuantitas air tanah yang telah dilakukan oleh PLG • Tersedianya informasi kebencanaan yang menjadi pendukung utama da-
selama ini akan terus dilaksanakan terutama untuk daerah yang mengalami per- lam perencanaan tata ruang berbasis risiko bencana
masalahan air tanah dan pengambilan air tanah yang intensif. • Terlaksananya pemberian rekomendasi teknis kebencanaan geologi
• Tersedianya pemodelan ancaman bahaya geologi
e. Peningkatan Pengendalian Pengambilan Air Tanah • Terwujudnya pengurangan ketergantungan peralatan mitigasi bencana geologi
Pengambilan air tanah tanpa kontrol akan mengakibatkan berkurangnya • Terwujudnya peningkatan pemahaman dan kesiapsiagaan masyarakat da-
cadangan air tanah serta terjadinya penurunan air tanah. Pada tahap yang lebih lam menghadapi bencana geologi
ekstrim, pengambilan air tanah yang berlebihan dapat menimbulkan penurunan • Tercapainya pengurangan Risiko Bencana Geologi
tanah (land-subsidence). Untuk itu roadmap PLG hingga 2025 senantiasa mema- • Terpenuhinya kebutuhan peta KRB gempa bumi, tsunami dan gerakan tanah
sukkan pengendalian pengambilan air tanah dengan melakukan kegiatan penga- • Terselesaikannya peta zona kerentanan gerakan tanah dan pemetaan ka-
lokasian penggunaan air tanah serta pemantauan debit pengambilan air tanah. wasan rawan bencana gempa bumi di setiap provinsi
• Terwujudnya peta kawasan rawan bencana gunung api Tipe A
4.5. Agenda Mitigasi Bencana Geologi • Terwujudnya kegiatan tanggap darurat bencana geologi yang optimal
4.5.1 Kebijakan • Terlaksananya identifikasi kebakaran batubara di daerah/jalur vital dan
Kebijakan mitigasi bencana geologi terutama diarahkan untuk: strategis
• Mitigasi bencana geologi diutamakan di wilayah padat pemukiman dan • Tersedianya data kajian erosi dan sedimentasi di DAS
aktivitas penduduk, keberadaan bangunan vital serta strategis yang ber- • Terlaksananya peran aktif dalam kaji cepat ESDM Peduli Bencana dalam
potensi terancam Satuan Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana tingkat Nasional (SRC-PB)
• Penyebaran Informasi tentang mitigasi dan penanggulangan bencana • Tersusunnya bahan Peraturan Menteri tentang Pedoman Mitigasi Ben-
geologi untuk menciptakan kemandirian bagi masyarakat dan Pemerintah cana Geologi, serta Pedoman Pengurangan Risiko Bencana Geologi.
Daerah dalam mitigasi bencana geologi • Terlaksananya penyusunan rencana kontijensi bencana geologi dan pela-
• Percepatan pembuatan dan penerbitan Peta Kawasan Rawan Bencana tihan kebencanaan di berbagai wilayah
Geologi dan Peta Zona Risiko Bencana Geologi • Terlaksananya peningkatan kerja sama dan koordinasi tentang kebenca-
• Peningkatan layanan mitigasi bencana geologi naan geologi dengan pemangku kepentingan/perguruan tinggi
• Pengarusutamaan pedoman penanganan kebencanaan geologi • Terlaksananya peningkatan peran aktif masyarakat dan pemangku kepent-
• Pengarusutamaan kerja sama dengan Pemerintah Daerah, perguruan ingan dalam penanggulangan bencana
tinggi dan lembaga di bidang kebencanaan serta melibatkan peran aktif • Terwujudnya peningkatan kompetensi sumber daya manusia dalam miti-
masyarakat gasi bencana geologi
• Peningkatan kerja sama dan alih teknologi dalam dan luar negeri. • Terlaksananya pemutakhiran teknologi pemantauan gunung api

132 133
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

4.6. Agenda Pengembangan Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang Pemetaan Zona 8 Lokasi 9 Lokasi 45 Lokasi 45 Lokasi 45 Lokasi
Kerentanan Gerakan Tanah
4.6.1 Kebijakan
Kebijakan yang akan dilaksanakan bidang Lingkungan Geologi dan Penataan Pemetaan Zona Risiko 2 Lokasi 4 Lokasi 25 Lokasi 25 Lokasi 25 Lokasi
Bencana Gunungapi
Ruang terdiri dari:
Pemetaan Zona Risiko 1 Lokasi 2 Lokasi 20 Lokasi 20 Lokasi 20 Lokasi
a. Optimalisasi penataan ruang berbasis geologi; Bencana Gerakan Tanah

b. Peningkatan ketersediaan data geologi untuk pembangunan infrastruktur Pemetaan Zona Risiko 1 Lokasi 1 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi
Bencana Gempabumi
vital dan strategis;
Pemetaan Zona Risiko
c. Pengendalian degradasi lingkungan akibat pemanfaatan ruang bawah 1 Lokasi 1 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi
Bencana Tsunami
tanah dan sumber daya geologi;
Pemantauan Gunungapi 62 G. Api 62 G. Api 62 G. Api 62 G. Api 62 G. Api
d. Pengkajian geologi untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim global;
Instalasi Peralatan
e. Peningkatan pengelolaan lahan gambut untuk pembangunan infrastruktur. Pemantauan Gunungapi 5 G. Api 4 G. Api 30 G. Api 30 G. Api 30 G. Api

Peringatan Dini Bahaya 8 G. Api 8 G. Api 50 G. Api 50 G. Api 50 G. Api


4.6.2. Sasaran Gunungapi

• Tersedianya data dan informasi geologi untuk dasar penataan ruang Penyelidikan Gunungapi 11 G. Api 10 G. Api 60 G. Api 60 G. Api 60 G. Api
• Tersedianya peraturan perundangan yang mengatur tata ruang berbasis
Penelitian Kebencanaan 3 Lokasi 4 Lokasi 65 Lokasi 65 Lokasi 65 Lokasi
geologi dan penyelesaian konflik pemanfaatan lahan Geologi

• Tersedianya informasi geologi untuk pembangunan infrastruktur vital dan Evaluasi Prakiraan Bahaya 2 G. Api 2 G. Api 10 G. Api 10 G. Api 10 G. Api
Gunungapi
strategis
• Tersedianya informasi geologi dan rekomendasi pengelolaan lingkungan Geowisata Gunungapi 0 0 20 G. Api 20 G. Api 20 G. Api

pada kegiatan pertambangan Evaluasi Potensi Bencana 30


2 Kegiatan 4 Kegiatan 30 Kegiatan 30 Kegiatan
Geologi Kegiatan
• Tersedianya informasi geologi lingkungan untuk mitigasi dan adaptasi pe-
Penyuluhan dan 28 93 125
rubahan iklim global Penyebaran Informasi 28 Kegiatan
Kegiatan
90 Kegiatan
Kegiatan Kegiatan
• Tersedianya data dan informasi geologi teknik lahan gambut Penyelidikan Bencana 15 Lokasi 17 Lokasi 105 Lokasi 105 Lokasi 105 Lokasi
Geologi

4.6.3. Tahapan Pencapaian Peringatan Dini Bahaya 13 Lokasi 20 Lokasi 80 Lokasi 80 Lokasi 80 Lokasi
Gerakan Tanah

Pemantauan Gerakan
Kegiatan 2009 2010 2015 2020 2025 3 Lokasi 2 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi
Tanah
Pemetaan Geologi 2 2 10 10 10 Perekayasaan/Rancang 20
Gunungapi Gunungapi Gunungapi Gunungapi Gunungapi Gunungapi 4 Kegiatan 4 Kegiatan 20 Kegiatan 20 Kegiatan
Bangun Peralatan Kegiatan
30 G. Api
Pemetaan Kawasan Rawan 10 G.Api 6 G. Api 30 G. Api 30 G. Api Tanggap Darurat Bencana
Tipe A 33 Lokasi 64 Lokasi 425 Lokasi 425 Lokasi 425 Lokasi
Bencana Gunungapi Tipe A Tipe A Tipe B & C Tipe B Geologi
(revisi)
Pemetaan Kawasan Rawan 5 Lokasi 5 Lokasi 25 Lokasi 25 Lokasi 25 Lokasi
Bencana Gempabumi Pasca Bencana Geologi 33 Lokasi 35 Lokasi 175 Lokasi 175 Lokasi 175 Lokasi

Pemetaan Kawasan Rawan 4 Lokasi 4 Lokasi 20 Lokasi 20 Lokasi 20 Lokasi Gambar 4.6 Milestone kegiatan kegunungapian dan mitigasi bencana geologi.
Bencana Tsunami

134 135
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

a. Identifikasi potensi konflik pemanfaatan ruang sektor ESDM dengan • Perpres Tentang RTR Pulau /Kepulauan
sektor lain • Perpres Tentang Penataan Ruang Bawah Tanah
Potensi konflik pemanfaatan ruang sering terjadi akibat tidak jelasnya pe- • Permen Tentang Kriteria Teknis KPP
runtukan lahan dalam penataan ruang. Keinginan untuk memperoleh keun- • Permen Tentang Kawasan Lindung Geologi
tungan ekonomi lebih mengemuka sehingga keinginan untuk mengeksploitasi • Permen Tentang Pedoman Teknis Pengelolaan TPA Sampah
sumber daya alam geologi menjadi sangat berlebihan yang pada akhirnya se- • Permen Tentang Pengelolaan Kawasan Kars
cara langsung menurunkan kualitas dan kuantitas lingkungan. • Permen Tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Bencana
Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) sebagai salah satu instansi yang Mengingat kebutuhan penetapan kawasan ini begitu mendesak, Pusat
bertugas melakukan penataan ruang senantiasa berusaha melakukan identifi- Lingkungan Geologi (Badan Geologi) akan menyelesaikan pembuatan peraturan
kasi potensi konflik dengan melakukan penyelidikan geologi lingkungan pada perundangan ini dalam RPJM ke-2 (2010 – 2014).
beberapa kawasan, yaitu: (1) kawasan pertambangan, (2) kawasan rawan ben-
cana geologi, dan (3) ruang bawah tanah. Dalam roadmap PLG, penyelidikan c. Penyediaan informasi geologi teknik
geologi lingkungan pada ketiga kawasan ini simultan dilakukan pada RPJM ke- Perencanaan penataan ruang/wilayah diperlukan dalam rangka penataan,
2, ke-3 dan ke-4 karena pengidentifikasian potensi konflik pemanfaatan ruang pemanfaatan, dan pengelolaan ruang/wilayah untuk mewujudkan keterpaduan
adalah permasalahan yang berkesinambungan dan terkait dengan perkemban- dan keseimbangan perkembangan antarwilayah. Perencanaan yang baik dapat
gan ilmu dan teknologi. Sasaran yang hendak dicapai adalah: (1) sebagai dasar memberikan arahan kebijakan yang jelas dan strategi yang tepat terhadap pe-
untuk penetapan KPP, (2) pemanfaatan ruang untuk kawasan rawan bencana, manfaatan ruang/wilayah. Dalam rangka mendukung perencanaan pemanfaatan
dan (3) pemanfaatan ruang bawah tanah daerah perkotaan dan kawasan per- ruang/wilayah suatu daerah menghendaki ketersediaan data dan/atau informasi
tambangan. terkait mengenai aspek-aspek pendukung dan penghambat yang dimiliki oleh
daerah daerah tersebut.
b. Penetapan kebijakan pemanfaatan kawasan Oleh karena kondisi yang berbeda-beda dari satu daerah terhadap daerah
Pemanfaatan kawasan harus sesuai dengan peruntukannya. Kebijakan peman- yang lain, maka diperlukan suatu penyajian data dan informasi terkait khusus-
faatan kawasan merupakan kebijakan yang mendesak untuk segera diselesaikan nya terhadap kondisi fisik lahan. Kondisi lahan yang sesuai dengan penggunaan
terkait dengan UU yang telah diterbitkan mengenai penataan ruang. Sesuai den- yang tepat dapat diketahui berdasarkan data-data pendukung dari daerah yang
gan UU No. 26 tahun 2007 bahwa penataan ruang saat ini harus merupakan tata bersangkutan.
ruang berbasis geologi, Badan Geologi sebagai instansi pemerintah yang mem- Geologi teknik merupakan salah satu aspek yang memberikan informasi
bidangi geologi mempunyai kewajiban untuk menyusun peraturan perundangan mengenai kondisi suatu lahan (daerah) yang berhubungan dengan sifat fisik dan
pemanfaatan ruang berbasis geologi. keteknikan tanah/batuan. Data geologi teknik sebagai salah satu data pendukung
Peraturan perundangan di bawah UU yang lebih memperinci pelaksanaan UU yang penting dalam penyusunan tata ruang dan wilayah agar tidak terjadi kes-
No. 26 tahun 2007 serta UU lain yang berhubungan dengan pemanfaatan ka- alahan-kesalahan dalam menentukan dan/atau memutuskan peruntukan lahan
wasan sangat diperlukan karena masih banyak persoalan dalam penataan ruang yang sesuai dengan kemampuan daya dukungnya.
yang perlu lebih detil lagi pengaturannya. Peraturan perundangan yang harus Semakin meningkatnya kegiatan penyusunan dan/atau perubahan tata ruang
diselesaikan adalah : dan pengembangan wilayah kabupaten/kota, maka harus disesuaikan dengan

136 137
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

kemampuan daya dukungnya lahan yang ada. Selanjutnya, laju pembangunan daerah bendungan (waduk) dan sekitarnya untuk mengkaji tingkat kerawanan
yang juga semakin meningkat di segala bidang (industri, perdagangan, pari- bendungan tersebut demi melindungi masyarakat di sekitarnya.
wisata dan lain-lain) harus disertai pula dengan penyediaan sarana infrastruk-
tur yang memadahi terutama pada infrastruktur perhubungan, pelabuhan, e. Penyediaan informasi geologi lingkungan untuk berbagai penerapan
jalan raya (termasuk jembatan), bandara, gedung-gedung pusat bisnis dan Informasi geologi lingkungan sangat diperlukan sebagai data awal dalam
lain-lainnya. pembuatan tata ruang suatu wilayah. Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi)
Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) selama kurun waktu 2010 hingga dalam kurun waktu 2010 hingga 2025 berupaya untuk menyediakan informasi
2025 berusaha untuk menyediakan data dan informasi geologi teknik melalui mengenai geologi lingkungan dengan mengadakan penyelidikan geologi lingkun-
penyelidikan dan penelitian geologi teknik yang bertujuan untuk menyediakan gan terutama pada Kawasan Andalan, Kawasan Strategis Nasional, Kawasan Per-
data dan informasi geologi teknik se-Indonesia yang terkait dengan penurunan batasan NKRI serta pulau-pulau kecil terluar.
muka tanah, likuifaksi, kemantapan lereng, dan lain-lain untuk kepentingan
pembangunan infrastruktur vital dan strategis.

d. Penilaian resiko lingkungan geologi


Kondisi Indonesia yang berada pada jalur seismologi dan vulkanisme mene-
mpatkan Indonesia sebagai negara yang mempunyai resiko geologi yang besar.
Penyelidikan terhadap resiko geologi adalah salah satu tugas Pusat Lingkungan
Geologi (Badan Geologi) untuk memberikan informasi kepada masyarakat akan
bahaya yang mungkin ditimbulkan oleh suatu fenomena geologi tertentu.
Di sebagian wilayah di Indonesia, kondisi tanah dibawahnya merupakan
tanah lunak (gambut, lempung lunak dan lempung mengembang) yang kemu-
dian berkembang menjadi lahan pemukiman lahan pertanian, dll, yang karena
kemampuan nilai daya dukung tanahnya rendah maka dapat timbul kendala/per-
masalahan geologi. Disamping itu, sepanjang dekade terakhir ini timbul fenom-
ena geologi berupa amblesan tanah (land subsidence), perosokan tanah (settle-
ment), longsoran, abrasi pantai, sedimentasi/ pendangkalan sungai dan muara
sungai yang menyebabkan terjadinya banjir, banjir bandang, rob (tergenang air),
tanah longsor dan lain-lain.
Kondisi infrastruktur penting seperti bendungan (waduk) juga tidak terlepas
dari fenomena resiko geologi. Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) pada
RPJM ke-2 hingga RPJM ke-4 senantiasa konsisten untuk melaksanakan penyeli-
dikan dan penelitian mengenai resiko geologi yang munkin timbul dari fenomena
geologi serta melakukan penyelidikan geologi teknik dan geologi lingkungan di
Gambar 4.7 Roadmap lingkungan geologi dan penataan ruang.

138 139
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

Hingga medium RPJM ke-3 (2015 – 2019) diharapkan kegiatan penyelidikan geologi untuk mendapatkan informasi geologi menggunakan citra satelit (op-
untuk kawasan perbatasan NKRI dan pulau-pulau kecil terluar dapat diselesaikan tik dan radar) yang beresolusi tinggi dan basis data diproses dengan meng-
karena daerah perbatasan merupakan daerah yang rawan konflik sehingga pelak- gunakan SIG.
sanaanya mendesak untuk segera diselesaikan. Pada RPJM ke-3 (2015 – 2019) di-
harapkan penyelidikan untuk Kawasan Andalan dan Kawasan Strategis Nasional b. Survei Geofisika Udara
dapat mencapai 60 %, terutama untuk daerah-daerah dengan perkembangan Survei magnetik udara di atas Papua dan Kalimantan dengan menggunakan
yang relatif cepat. Pada RPJM ke-4 (2020 – 2025) kegiatan penyelidikan pada pesawat (fixed wing/helicopter) untuk pengukuran magnetik, radiometri dan
kawasan andalan dan kawasan strategis nasional diharapkan selesai. parameter lain di atas pulau-pulau tersebut. Survei magnetik udara tersebut
Informasi geologi lingkungan juga dapat digunakan sebagai keperluan yang menghasilkan peta-peta geofisika yang lengkap dan paket-paket informasi dig-
lebih luas lagi, misalnya untuk informasi geologi dalam bidang kesehatan (med- ital, khususnya informasi mengenai magnetik, emisi gamma-ray (radiometric),
ical geology) dan penentuan lokasi penyimpanan gas carbon (CCS). Kegiatan ini dan karakter-karakter lainnya.
mulai dirintis oleh Pusat Lingkungan Geologi (Badan Geologi) mulai RPJM ke-2
dan terus dikembangkan hingga RPJM ke-4. c. Pemetaan Geokimia
Pemetaan geokimia untuk eksplorasi, lingkungan, dan medical geology di
4.7. Agenda Pengembangan Geo-Informasi wilayah Sulawesi, serta pemetaan hidrogeologi skala 1 : 250.000 dengan target
4.7.1 Kebijakan capaian sekitar 75% wilayah Indonesia.
Kebijakan Pengembangan Geo-Informasi Badan Geologi:
1) Peningkatan ketersediaan data dasar geologi
2) Peningkatan pemanfaatan geosains untuk mempelajari fenomena alam
3) Peningkatan sistem informasi kegeologian

4.7.2. Sasaran
Sasaran Pengembangan Geo-Informasi Badan Geologi:
1) Terwujudnya basis data spasial geologi rinci nasional dan regional ASEAN
2) Tercapainya pemahaman gejala perubahan alam
3) Terwujudnya sistem informasi kegeologian yang terintegrasi

4.7.3 Tahapan Pencapaian


4.7.3.1 Penyediaan Peta-Peta Digital Bersistem dan Bertema
a. Peta Geologi
Pemetaan geologi skala 1:50.000 untuk seluruh wilayah Indonesia den-
gan fokus utama pada penggunaan teknologi penginderaan-jauh dan Sistem
Informasi Geografis (SIG). Khususnya, teknik pengolahan dan interpretasi Gambar 4.8 Milestone pengembangan geo-informasi dalam mendukung ketahanan dan kemandirian en-
ergi dan mineral.

140 141
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

d. Peta Bertema nakan Digitizer/Scanner.


Selain peta bersistem dibuat pula peta bertema di daerah prioritas. Peta ber- • Data Citra Pengindraan Jauh
tema tersebut terdiri dari: Berupa data yang berasal dari foto udara, radar, atau satelit. Data ini harus
- Peta seismotektonik yang memuat informasi tentang peluang kerusakan dikonversikan terlebih dahulu baik secara manual menggunakan perangkat lu-
sebagai akibat gempa bumi; nak yang dirancang khusus.
- Peta geologi Kuarter yang berisi informasi tentang proses geologi sejak 1,7 • Data Laboratorium
juta tahun sampai sekarang; • Data yang diperoleh dari hasil pengujian di laboratorium.
- Peta geomorfologi yang menampilkan informasi tentang proses pembentu- Pemutakhiran basis data adalah pekerjaan yang berkelanjutan (terus-menerus).
kan rupa bumi;
- Peta cekungan air tanah yang menggambarkan keterdapatan air tanah; 4.7.3.3 Penyediaan Data dan Informasi Geologi Kawasan Perbatasan, Pulau-Pu-
- Peta geologi teknik yang berisi informasi sifat keteknikan bahan geologi da- lau Kecil dan Terluar Serta Batas Landas Kontinen
lam mendukung pembangunan fisik daerah; Berbagai masalah yang sering menjadi kendala utama dalam pengelolaan dan
- Peta geologi tata-lingkungan yang memuat informasi dalam memberikan pembangunan pulau-pulau kecil di Indonesia di antaranya adalah aksesibilitas. Ini
arah pengambilan putusan yang terkait dengan perubahan lingkungan;dan disebabkan terutama karena lokasi yang terpencil dan terisolir, sumber daya air dan
- Peta gerakan tanah yang menampilkan daerah yang rentan gerakan seperti infrastuktur yang sangat terbatas, tingkat pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan
tanah longsor dan amblasan. masyarakat yang rendah. Setiap pulau kecil atau gugus pulau-pulau kecil, memiliki
karakteristik dan tingkat kerentanan yang berbeda dibandingkan dengan pulau besar.
4.7.3.2 Pemutakhiran Basis Data Geologi Nasional Dalam kaitannya dengan masalah tersebut di atas Badan Geologi pada tahun
Peta-peta bersistem dan bertema yang sudah dalam format digital terdiri dari 2007 telah menerbitkan Atlas Pengelompokan Pulau Kecil Berdasarkan Tektono-
Peta Geologi skala 1:250.000 (181 lembar), Peta Geologi skala 1:100.000 (58 lem- genesis Untuk Perencanaan Tata Ruang Darat, Laut, dan Dirgantara Nasional,
bar), Peta Gaya berat skala 1:250.000 (146 lembar), Peta Gaya berat skala 1:100.000 dengan skala 1:15.000.000, terdiri dari 30 peta bertema. Namun demikian masih
(58 lembar), Peta Geologi Kuarter skala 1:50.000 (22 lembar), Peta Geomorfologi perlu dilakukan kegiatan untuk menghimpun data dan informasi spasial tentang
skala 1:100.000 (16 lembar), Peta Seismotektonik 1:5.000.000 (1 lembar), Peta tataan geologi, potensi sumber daya mineral, energi, dan air tanah, serta potensi
Wilayah Rawan Gempabumi 1:5.000.000 (1 lembar), dan Peta Lajur Gempa bumi kebencanaannya. Data dan informasi spasial tersebut sangat diperlukan dalam
Tektonik 1:5.000.000 (1 lembar). Dengan semakin berkembangnya teknologi in- mendukung pembangunan infrastruktur dan penataan ruang di pulau-pulau ke-
formasi terutama dalam bidang sistem informasi geografis dan internet, peta-peta cil terluar dan wilayah perbatasan negara.
digital tersebut lebih mudah dimutakhirkan. Sumber data untuk pemutakhiran ba- Bagian dari landas kontinen wilayah Indonesia yang dimulai dari sepanjang Pan-
sis data tersebut antara lain berasal dari: tai Pulau Sumatera, Jawa, Nusa Tenggara, Banda, Papua bagian Utara dan Sulawesi
• Data Lapangan serta Kalimantan, dikelilingi oleh suatu tepian aktif yang merupakan pertemuan
Berasal dari pengukuran atau pengamatan secara langsung di lapangan. lempeng samudera dan lempeng kontinen. Batas pertemuan lempeng ini atau
• Data Peta disebut batas subduksi, dapat dianggap sebagai batas tepian kontinen di Indonesia.
Berupa informasi yang telah terekam baik pada kertas atau film, data peta ini Data gaya berat menunjukkan harga anomali berkaitan dengan jenis kerak yang
terlebih dahulu harus dikonversikan ke dalam bentuk digital dengan menggu- mendasarinya. Batas dari kerak samudera dan kerak benua dicirikan oleh adanya

142 143
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

perubahan harga anomali dan merupakan batas dari Foot of Slope (FOS). Ada in- datang. Namun data dan peta konvensional yang sudah dibuat tersebut banyak
dikasi endapan sedimen cukup tebal di kawasan terluar perairan NKRI terdapat yang rusak dan hilang informasinya karena kurangnya pemeliharaan. Selain itu
sekitar tekuk lereng sepanjang FOS yaitu bagian barat Nanggroe Aceh Darussalam, permukaan bumi yang selalu mengalami perubahan menyebabkan peta harus
selatan Sumba serta di utara Papua dan sisi timur pulau Halmahera. selalu diperbaharui setiap saat agar informasinya selalu benar.
Data gaya-berat tersebut perlu diintergrasikan dengan data geologi dan geofisi- Keadaan di atas sangat menuntut penyelenggaraan manajemen dan pengem-
ka kelautan, serta data batimetri sebagai satu kesatuan data fisik sebagai dasar bangan arsitektur data secara memadai. Pemanfaatan teknologi informasi mer-
penentuan batas landas kontinen guna pengusulan batas teritorial wilayah negara. upakan salah satu cara dalam pengelolaan data yang mampu mengolah dan
menampung data bervolume besar dengan hasil yang cepat, tepat dan akurat.
4.7.3.4 Penjaringan Data Geologi Regional ASEAN Pengembangan arsitektur data dan informasi tersebut ditempuh melalui taha-
Badan Geologi yang diwakili oleh Pusat Sumber Daya Geologi telah ditunjuk pan sebagai berikut:
sebagai country coordinator pengelola database ASEAN yang bekerjasama den- • Benchmarking dengan berbagai instansi dan lembaga penelitian/ pendi-
gan Malaysia untuk mengembangkan database mineral ASEAN yang berada da- dikan yang dianggap relevan dengan kegiatan yang telah direncanakan
lam payung kerja sama ASOMM (ASEAN Senior Officials Meeting on Minerals) • Assessment data di lingkungan Badan Geologi
dan AMMM (ASEAN Ministerial Meeting on Minerals). • Pengumpulan, klasifikasi dan verifikasi data
• Desain model data (pembentukan layer peta dan strukturisasi data)
4.7.3.5 Penelitian dan Pengembangan Geosain • Inputing data (dijitasi peta dan pemasukkan atribut peta)
Dalam rangka meningkatkan pemahaman akan fenomena atau gejala alam, • Overlay antar peta (sebaran/titik, topo dan peta dasar)
perlu dilaksanakan penelitian geosain terintegrasi. Geosain mampu menghasil- • Penyimpanan dan pemeliharaan
kan model-model yang secara ilmiah membantu rekonstruksi dan pemahaman • Manipulasi dan analisis data
proses-proses masa lampau dan mendatang tentang bumi, serta dapat mem- • Pembuatan modul Sistem Informasi Geografis (SIG)
berikan sumbangan besar dalam pemahaman perubahan iklim global. Selain itu, • Desain dan pembutan layout informasi
keterkaitan yang erat antara material bumi dan kesehatan manusia membutuh- • Penyajian informasi (peta, citra, tabel, foto, gambar, grafik, modeling, dll)
kan pemahaman yang lebih mendalam terhadap proses-proses kebumian. • Penyusunan SOP dan launching hasil kegiatan
Pengembangan konsep geosain yang berlandaskan pada teori-teori global • Pengguna (user) masyarakat global
yang sudah ada (tektonik lempeng, plume structure, dll.). Pengembangan kon-
sep geosain tersebut pada dasarnya adalah menampilkan pemodelan dan simu- 4.7.3.7 Pengembangan Infrastruktur Sistem Informasi Kegeologian
lasi sebagai dasar untuk menaksir keterdapatan sumber daya mineral dan energi, Infrastukrur yang diperlukan untuk mewujudkan one-stop geoinformation
serta prakiraan resiko bencana dan pengaruhnya. portal Badan Geologi merupakan sistem saling terkait antara data dan informasi
dengan sistem pendukungnya berupa hardware, software dan brainware yang
4.7.3.6 Pengembangan Arsitektur Data dan Informasi Kegeologian secara keseluruhan akan terintegrasi meningkatkan efisiensi pengelolan data
Data dan informasi hasil kegiatan penelitian dan pemetaan sudah banyak dan informasi. Untuk itu, diperlukan rencana kegiatan sebagai berikut:
terkumpul dalam bentuk konvensional dan akan lebih banyak lagi dengan ber- • Koneksi topologi fisik dan logic antar unit Badan Geologi dilakukan dengan
langsungnya penyelidikan terus menerus sekarang ini dan di masa yang akan Router Gateway

144 145
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

• Setelah terkoneksi akses ke One Portal dilakukan dengan Virtual Private dan rencana aksi pembangunan bidang geologi, diidentifikasi berdasarkan kondi-
Network (VPN) via Internet, dengan VPN akan ada satu IP virtual yang si saat ini, kondisi yang diharapkan, mandat undang-undang, isu-isu strategis dan
berlaku bagi semua unit secara lokal tantangan khususnya berkenaan dengan tatalaksana kepemerintahan.
• Data dan Informasi yang diupdate disetiap unit disinkronisasikan dengan Terdapat dua kebijakan strategis pembangunan bidang geologi yang terkait
dB Server, sehingga data dan informasi yang akan dishare akan sama. Se- secara langsung dengan tatalaksana kepemerintahan bidang geologi (TKBG),
cara otomatis Badan Geologi sebagai portal utama (main gateway geo-in- yaitu: (1) peningkatan pelayanan publik melalui pengelolaan, penyediaan serta
formasi) akan mendapatkan status update terbaru persis seperti mas- penyebarluasan data dan informasi geologi; dan (2) pemberdayaan kerja sama
ing-masing unit. Informasi akan terkumpul di portal Badan Geologi. internasional dalam rangka peningkatan hubungan diplomatik dan pencarian
• Agar beban traffic internet Badan Geologi tidak memuncak, dokumen asli, sumber-sumber potensi geologi. Berkaitan dengan TKBG, kebijakan strategis
peta dan data lainnya tetap di host di masing-masing Unit. Sebagai gate- tersebut selanjutnya dikembangkan menjadi tujuh kebijakan sebagai berikut:
way Geo-informasi Badan Geologi memuat semua yang diperlukan bagi • Peningkatan jumlah pegawai yang kompeten;
masyarakat pengguna. • Peningkatan pelayanan publik;
• Dengan adanya sinkronisasi ini, Server Badan Geologi (Sekretariat Badan) • Penataan organisasi Badan Geologi;
dapat bertindak sebagai backup server semua data dan informasi yang • Pengembangan teknologi sarana dan prasarana teknik;
ada di setiap Unit untuk menghadapi kemungkinan data loss dan keru- • Pengembangan peraturan perundang-undangan bidang geologi;
sakan data. Dengan cara seperti itu, maka data dan informasi tersinkroni- • Perlindungan hak cipta produk Badan Geologi;
sasi, tersalin dan dapat direcovery ulang jika dan terjadi kendala di salah • Optimalisasi kerja sama nasional dan internasional.
satu unit Badan Geologi.
Kebijakan-kebijakan TKBG tersebut dapat dijelaskan lebih lanjut di bawah ini:
Untuk mendukung Sistem Pelayanan tersebut perlu adanya Kebijakan dan 1. Peningkatan jumlah pegawai yang kompeten
SOP antara lain yang akan mengatur: Kebijakan ini bertujuan untuk memenuhi jumlah sumber daya manusia organ-
• Tim Pengelolaan Konten Web Portal Badan Geologi (Sekretariat Badan) isasi pelaksana tugas penelitian dan pelayanan bidang geologi yang memiliki
• Infrastruktur yang memadai dan termasuk perawatan dan pemeliharaannya kompetensi sesuai kebutuhan. Kebijakan ini ditujukan antara lain guna men-
• Kebijakan sharing data dan informasi ke publik capai komposisi pegawai teknis dan non teknis yang proporsional.
• Pertimbangan jika ada yang terkait dengan PNBP
• Semua data hasil kegiatan setiap unit dapat disimpan di Server agar Sink- 2. Peningkatan pelayanan publik
ron dan ter- backup Kebijakan peningkatan pelayanan publik ditujukan guna menjawab mandat
undang-undang (UU), terutama UU Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pelayanan
4.8. Agenda Tata Laksana Kepemerintahan Publik dan UU Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Pub-
4.8.1 Kebijakan lik. Selain itu, kebijakan tersebut juga ditujukan untuk menjawab isu-isu dan
Kebijakan strategis tatalaksana kepemerintahan pembangunan bidang geolo- tantangan berkenaan dengan pelayanan publik. Melalui kebijakan ini dihara-
gi (TKPBG) meliputi: kebijakan, sasaran aksi, dan rencana aksi TKPBG. Kebijakan pkan terjawab permasalahan ketersediaan dan pengelolaan data dan infor-
strategis ini merupakan pengembangan dari kebijakan strategis, sasaran aksi, masi, serta pelayanan publik pada umumnya, dan pelayanan informasi bidang

146 147
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

geologi yang integrasi, yang cepat, tepat, dan akurat. Kebijakan ini juga di- Berbagai mandat yang muncul dari sejumlah undang-undang menunjukkan
harapkan ditujukan guna pencapaian tatalaksana penelitian, mitigasi, dan semakin pentingnya peran kegeologian dalam pembangunan. Konflik penga-
pelayanan bidang geologi yang lebih baik melalui penyusunan, pelaksanaan, turan juga masih terdapat diantara sub sektor atau diantara sektor ESDM den-
dan evaluasi sejumlah norma, standar, seperti standard operating procedure gan sektor lainnya. Sementara itu, bidang geologi juga memerlukan pengatur-
(SOP), standar pelayanan minimal (SPM); pedoman, dan kriteria yang diper- an berkenaan dengan hubungan Pusat dengan Daerah serta kebijakan teknis
lukan guna mencapai disiplin kerja dan etos kerja yang tinggi, kinerja yang dalam pelaksanaan kegiatannya. Kebijakan ini diarahkan guna penyelesaian
optimal, dan prestasi kerja yang baik. isu payung hukum tentang kegeologian, masalah konflik pengaturan, hubun-
gan Pusat dan Daerah, serta kebijakan teknis bidang kegeologian.
3. Penataan organisasi Badan Geologi
Penataan organisasi bermakna pengembangan organisasi dari organisasi yang 6. Perlindungan hak cipta produk Badan Geologi
ada menuju struktur, tugas dan fungsi organisasi yang lebih memenuhi tun- Kebijakan perlindungan hak cipta produk Badan Geologi ditujukan guna me-
tutan yang ada. Kebijakan penataan. Bidang geologi dituntut semakin berper- lindungi berbagai produk Badan Geologi dan para penciptanya dari penjiplakan
an tidak saja oleh sektor ESDM, melainkan juga sektor-sektor lainnya seper- atau pembajakan. Pada akhirnya, kebijakan ini akan merangsang prestasi dan
ti sektor pekerjaan umum (penataan ruang), lingkungan hidup (perubahan karya dalam bertugas, baik secara organisasi maupun per individu.
iklim, ekoregion, dsb), penanggulangan bencana, dan sektor lainnya. Paradig-
ma baru kegeologian ini juga menghendaki penyesuaian pada aspek kelem- 7. Optimalisasi kerja sama nasional dan internasional
bagaan. Penataan organisasi Badan Geologi juga diperlukan guna melak- Sampai akhir periode RPJMN I, 2005-2009 manfaat kerja sama nasional dan
sanakan berbagai mandat dari sejumlah UU yang mengatur dan berimplikasi internasional dirasakan belum optimal. Kebijakan optimalisasi kerja sama na-
terhadap bidang kegeologian. Kebijakan tersebut diantaranya diarahkna guna sional dan internasonal diarahkan guna pencapaian peningkatan manfaat dari
pencapaian sasaran terbentuknya kantor regional atau UPT bidang geologi di kerja sama tersebut, khususnya alih teknologi dari negara maju, serta pen-
sejumlah daerah yang strategis. ingkatan hubungan antara negara dengan negara-negara di kawasan ASEAN,
Pasifik, dan Afrika.
4. Pengembangan teknologi sarana dan prasarana teknik
Teknologi, sarana dan prasarana teknik yang maju atau cukup memadai diper- 4.8.2. Sasaran
lukan dalam penelitian dan pelayanan bidang geologi. Hal ini mengingat luas Sesuai arahan kebijakan aspek tatalaksana kepemerintahan bidang geologi
dan beragamnya wilayah Indonesia dengan banyak diantaranya merupakan (TKBG), sebanyak 19 (sembilan belas) sasaran aksi aspek TKBG telah diidentifika-
remote area. Akselerasi penyediaan peta, data dan informasi geologi serta si dan direncanakan dicapai. Ke-19 sasaran aksi tersebut adalah:
pelayanan bidang geologi juga memerlukan teknologi, sarana, dan prasarana 1. Tercapainya komposisi tenaga teknis dengan tenaga pendukung yang propor-
teknik yang memadai. Kebijakan pengembangan aspek ini diarahkan diantara- sional sesuai dengan standar kompetensi;
nya guna terlaksananya penelitian di seluruh wilayah NKRI, akselerasi penye- 2. Terlaksananya SOP, SPM dan e-procurment;
diaan data dan informasi serta pelayanan prima bidang geologi. 3. Terselenggaranya pemasyarakatan manfaat informasi kegeologian;
4. Tersebarluaskannya hasil-hasil kegiatan Badan Geologi;
5. Pengembangan peraturan perundang-undangan bidang geologi 5. Terbentuknya sistem pelayanan perpustakaan yang terintegrasi ;

148 149
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

6. Terselenggaranya pelayanan museum kegeologian; 9. Penerbitan publikasi ilmiah (jurnal/bulletin) kegeologian ;


7. Tersedianya sarana dan prasarana pelayanan publik; 10. Pengintegrasian sistem layanan perpustakaan ;
8. Terlaksananya pelayanan penelitian, penyelidikan, laboratorium; 11. Pelayanan perpustakaan on-line;
9. Terbentuknya UPT Strategis Badan Geologi; 12. Pengembangan aplikasi perpustakaan (e-book, electronic journal) dan knowl-
10. Tersedianya sarana penelitian dan laboratorium yang handal; edge-based management;
11. Tersedianya teknologi mutakhir dalam bidang sarana penelitian; 13. Pengembangan peragaan museum kegeologian;
12. Terpenuhinya standar pemantauan gunung api di seluruh Indonesia; 14. Pengembangan riset dan penyusunan basis data koleksi museum kegeolo-
13. Tersedianya bahan perumusan peraturan perundang-udangan bidang gian;
geologi; 15. Penyediaan sarana dan prasarana pelayanan publik;
14. Tersedianya bahan kebijakan teknis bidang geologi; 16. Pelayanan penelitian dan penyelidikan bidang geologi;
15. Terdaftarnya hak cipta (HaKI) produk-produk Badan Geologi; 17. Pelayanan laboratorium bidang geologi;
16. Terbangunnya jejaring kerja antar Pusat dan Daerah di bidang geologi; 18. Penyiapan kajian teknis pengembangan UPT dan kantor regional BG di wilayah
17. Meningkatnya koordinasi bidang geologi antara Pusat dengan Daerah dan lem- strategis;
baga terkait; 19. Pengadaan sarana penelitian dan laboratorium;
18. Terselenggaranya aliansi internasional; 20. Pelaksanaan akreditasi laboratorium;
19. Tercapainya alih teknologi bidang kegeologian dalam kerja sama internasional. 21. Pemutakhiran teknologi secara mandiri atau memanfaatkan hasil kerja sama
internasional;
4.8.3. Tahapan Pencapaian 22. Peningkatan kinerja rancang bangun dan perekayasaan teknologi;
Berdasarkan kebijakan dan sasaran aksi, selanjutnya diidentifikasi rencana aksi as- 23. Penyediaan sistem dan sarana pemantauan gunung api;
pek tatalaksana kepemerintahan bidang geologi (TKBG). Rencana aksi ini diharapkan 24. Pengkajian peraturan perundang-undangan yang terkait bidang geologi;
dapat menjadi sarana untuk pencapaian sasaran TKBG yang telah direncanakan. 25. Penyelesaian bahan perumusan peraturan perundang-udangan bidang
Terdapat sebanyak 33 (tiga puluh tiga) rencana aksi TKBG guna mencapai seban- geologi;
yak 19 (sembilan belas) sasaran aksi sebagaimana telah disebutkan sebelumnya. Ke- 26. Penyusunan norma, standar, prosedur, dan kriteria (NSPK) bidang geologi ;
33 rencana aksi tersebut adalah: 27. Penyusunan dan pengusulan SNI bidang geologi;
1. Penyertaan pendidikan formal dan pelatihan dalam dan luar negeri; 28. Pengajuan dan proses penetapan HaKI produk-produk Badan Geologi;
2. Penerimaan CPNS sesuai dengan kompetensi; 29. Pelaksanaan koordinasi dengan pemerintah provinsi, kabupaten dan kota
3. Perencanaan SDM dan pengembangan pola karier; 30. Pelaksanaan koordinasi bidang geologi antara Pusat dengan Daerah dan lem-
4. Pengembangan standar kompetensi pejabat fungsional ; baga terkait;
5. Penyusunan SOP, SPM, dan e-procurement; 31. Pelaksanaan aliansi industri dalam pengungkapan potensi geologi di Kawasan
6. Penetapan SOP, SPM dan e-procurement; ASEAN, Afrika, dan Pasifik;
7. Sosialisasi, penerapan, dan evaluasi SOP, SPM dan e-procurement; 32. Pelaksanaan aliansi dalam perbantuan mitigasi bencana geologi di Kawasan
8. Penyelenggaraan sosialisasi atau seminar, lokakarya, pameran, promosi, dan ASEAN, Afrika, dan Pasifik;
kehumasan; 33. Pelaksanaan kerja sama dengan negara maju di bidang mitigasi bencana

150 151
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

geologi, pengungkapan sumber daya geologi, lingkungan geologi, dan


Penataan Penyiapan kajian teknis pengembangan
pengembangan geosain. Organisasi Badan
Terbentuknya UPT Strategis
UPT dan kantor regional Badan Geologi di
Badan Geologi
Geologi wilayah strategis
Berdasarkan kebijakan, sasaran aksi, dan rencana aksi selanjutnya disusun matriks
Pengadaan sarana penelitian dan
yang menggambarkan hubungan masing-masing kebijakan, sasaran aksi, dan ren- Tersedianya sarana penelitian laboratorium
cana aksi yang bersesuaian sebagaimana Tabel 4.1 di bawah ini. dan laboratorium yang handal
Pelaksanaan akreditasi laboratorium

Tabel 4.1 Matriks Kebijakan, Sasaran Aksi, dan Rencana Aksi TKBG Pengem- Pemutakhiran teknologi secara mandiri
bangan sarana atau memanfaatkan hasil kerja sama
Tersedianya teknologi mutakhir internasional
KEBIJAKAN SASARAN AKSI RENCANA AKSI dan teknologi
dalam bidang sarana penelitian
penelitian Peningkatan kinerja rancang bangun dan
Penyertaan pendidikan formal dan
pelatihan dalam dan luar negeri perekayasaan teknologi
Terpenuhinya standar peman-
Peningkatan Tercapainya komposisi tenaga Penerimaan CPNS sesuai dengan Penyediaan sistem dan sarana pemantauan
tauan Gunung api di seluruh
jumlah pegawai teknis dengan tenaga pendukung kompetensi Gunung api
Indonesia
yang kompeten yang proporsional sesuai dengan Perencanaan SDM dan pengembangan
standar kompetensi Pengkajian peraturan perundang-
pola karier Tersedianya bahan perumusan undangan yang terkait bidang geologi
Pengembangan standar kompetensi peraturan per-undang-undangan
Pengem-bangan bidang geologi Penyelesaian bahan perumusan peraturan
pejabat fungsional
peraturan perundang-udangan bidang geologi
perundang-
Penyusunan SOP, SPM, dan e-procurment Penyusunan norma, standar, prosedur, dan
udangan bidang
Terlaksananya SOP, SPM dan geologi Tersedianya bahan kebijakan kriteria (NSPK) bidang geologi
Penetapan SOP, SPM & e-procurment
e-procurment teknis bidang geologi
Sosialisasi, penerapan, dan evaluasi SOP, Penyusunan dan pengusulan SNI bidang
SPM dan e-procurment geologi
Terselenggaranya Penyelenggaraan sosialisasi dan/atau Perlindung-an
pemasyarakatan manfaat seminar, lokakarya, pameran, promosi, dan Terdaftarnya hak cipta produk- Pengajuan dan proses penetapan HaKI
hak cipta produk
informasi kegeologian kehumasan produk Badan Geologi produk-produk Badan Geologi
Badan Geologi
Tersebarluaskannya hasil-hasil Penerbitan publikasi ilmiah (jurnal dan/ Terbangunnya jejaring kerja
kegiatan Badan Geologi atau bulletin) kegeologian Pelaksanaan koordinasi dengan
antar Pusat dan Daerah di bidang
pemerintah provinsi, kabupaten dan kota
Pengintegrasian system layanan geologi
perpustakaan
Meningkatnya koordinasi bid Pelaksanaan koordinasi bidang geologi
Peningkatan Terbentuknya sistem pelayanan Pelayanan perpustakaan on-line geologi antara Pusat dengan antara Pusat dengan Daerah dan lembaga
pelayanan publik perpustakaan terintegrasi Daerah dan lembaga terkait terkait
Pengembangan aplikasi perpustakaan
(e-book, electronic journal) dan Optimalisasi
Pelaksanaan aliansi industri dalam
knowledge-based management kerja sama
pengungkapan potensi geologi di Kawasan
Pengembangan peragaan museum nasional dan
ASEAN, Afrika, dan Pasifik
kegeologian inter-nasional Terselenggaranya aliansi
Terselenggaranya pelayanan internasional
Pelaksanaan aliansi dalam perbantuan
museum kegeologian Pengembangan riset dan penyusunan basis mitigasi bencana geologi di Kawasan
data koleksi museum kegeologian ASEAN, Afrika, dan Pasifik
Tersedianya sarana dan Penyediaan sarana dan prasarana
prasarana pelayanan publik pelayanan Publik Pelaksanaan kerja sama dengan negara
Tercapainya alih teknologi bidang maju di bidang mitigasi bencana geologi,
Terlaksananya pela-yanan Pelayanan penelitian dan penyelidikan
kegeologian dalam kerja sama pengungkapan sumber daya geologi,
penelitian, penyelidikan, bidang geologi
internasional lingkungan geologi, dan pengembangan
laboratorium Pelayanan laboratorium bidang geologi geosain

152 153
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

BAB V
PENUTUP

Bangsa Indonesia secara bertahap terus berusaha membangun kemandirian.


Kemandirian yang ditopang dengan kemampuan sumber daya nasional yang be-
bas dari ketergantungan luar negeri. Ketergantungan pada berbagai produk luar
negeri dapat dikurangi dengan penguasaan dan penguatan Iptek. Penguasaan
dan penguatan Iptek dapat dicapai dengan memposisikan aktivitas penelitian
dan pelayanan publik sebagai salah satu unsur utama dalam pembangunan na-
sional.
Fungsi geologi dirasa akan semakin meningkat dalam melaksanakan perannya
Gambar 4.9 Milestone Rencana Komposisi Pegawai Badan Geologi selaku pendukung utama dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasi-
onal 2005 – 2025. Peran utama geologi adalah sebagai penyedia informasi utama
dalam inventarisasi sumber daya geologi dan lingkungan geologi untuk kewilaya-
han dan tata ruang, vulkanologi, mitigasi bencana geologi (geohazard) dan pen-
getahuan geologi. Peranan riset geologi baik untuk kepentingan pengembangan
keilmuan dan khususnya yang teraplikasi akan semakin menonjol seiring dengan
tuntutan pembangunan, kebutuhan masyarakat maupun tuntutan kemajuan
ilmu geologi yang bersifat global.
Road Map Badan geologi 2005 – 2025 yang berisi Visi – Misi dan Arah serta
tahapan adalah kompas dalam menyusun agenda pembangunan Badan Geologi
dalam menunaikan tugas dan fungsinya dalam penelitian, penyelidikan dan pe-
layanan dalam bidang georesources dan geohazard.
Melihat peran dan fungsi geologi yang menjadi semakin penting di dalam
mengisi pembangunan 20 tahun ke depan tampak, bahwa Badan Geologi masih
menjadi tulang punggung di lingkungan sektor energi dan sumber daya miner-
al dalam rangka meningkatkan sumber mineral, sumber energi termasuk sum-
ber panas bumi dalam rangka meningkatkan pendapatan negara, kesejahteraan
Gambar 4.10 Diagram Komposisi Pegawai Badan Geologi yang diinginkan masyarakat untuk penyerapan tenaga kerja serta memberikan solusi dalam men-

154 155
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

cari energi modern. Oleh karena itu dalam beberapa periode tahapan rencana Untuk melaksanakan roadmap dibutuhkan prasyarat jiwa juang dari aparat
jangka menengah satu dan dua posisi Badan Geologi masih tetap diperlukan ke- Badan Geologi yang tidak pernah surut dalam berkarya memenuhi dan mengisi
beradaannya di lingkungan sektor energi dan sumber daya mineral. cita-cita bangsa dengan mewujudkan geologi untuk kesejahteraan masyarakat
Berdasarkan hasil evaluasi khusususnya dalam pengelolaan dan pengemban- dan memberikan perlidungan masyarakat. Para pendahulu yang meletakan dasar
gan sumber daya geologi yang telah dilakukan selama ini dan memperhatikan dan jiwa patriot di lembaga kegeologian harus dijadikan suri tauladan didalam
hambatan dan tantangan saat ini dan di masa depan, maka diperlukan solusi berkarya dan berbakti untuk nusa dan bangsa. Dengan jiwa dan semangat yang
kelembagaan dengan pembentukan lembaga yang melaksanakan Pengelolaan merupakan prasyarat maka visi akan terwujud dengan gerak langkah melalui misi
Kegeologian Nasional. Tujuannya adalah agar dapat mempercepat pengungka- dan perencanaan secara bertahap.
pan informasi geologi dan memberikan pelayanan yang optimal kepada para Keberhasilan dalam melaksanakan program-program yang dirumuskan dalam
stake holder (pemerintah, pengusaha dan masyarakat). roadmap ini sangat tergantung pada komitmen semua pihak khususnya lembaga
Pembentukan Lembaga Pemerintah Non Kementerian sebagai lembaga khu- penelitian dan pelayanan yang terkait, baik pada tingkat nasional dan daerah
sus yang mewadahi kegiatan pelayanan pemetaan dan informasi geologi, keben- dalam menjalankannya. Walaupun diakui masih banyaknya isu-isu yang penting
canaan geologi, sumber daya kebumian, lingkungan dan pengembangan wilayah dan terus berkembang, berbagai program yang disusun dalam buku putih ini
serta geologi kelautan merupakan keniscayaan dalam kurun waktu setidaknya diyakini dapat dikembangkan sedemikian rupa untuk mengakomodasikan isu-
sepuluh tahun ke depan. Diharapkan kegiatan pemerintahan bidang geologi isu dimaksud. Beberapa keterbatasan dan kendala yang dihadapi dalam peny-
akan dapat memberikan pelayanan kebumian kepada seluruh instansi pemerin- usunan program-program menyangkut berbagai kompleksitas kebutuhan mas-
tah dan masyarakat secara lebih cepat, tepat dan akurat. yarakat di satu pihak dan keterbatasan pendanaan di lain pihak. Oleh karena itu,
Dalam perencanaan dan pelaksanaan penelitiandan pelayanan kegeologian peran dan kesadaran seluruh lembaga serta stakeholder terkait sangat diharap-
juga diperlukan SDM yang berkualitas dan pemberdayaan institusi litbang dan kan dalam memahami dan sekaligus menjalankan program-program yang telah
industri nasional. Pemerintah berkewajiban untuk merumuskan kebijakan yang dirumuskan. Dukungan kebijakan dalam rangka mendukung prioritas nasional
memacu kemampuan nasional. Kebijakan tersebut dituangkan dalam bentuk sangat diperlukan dalam menunjang keberhasilan implementasi program-pro-
Roadmap Badan Geologi sampai tahun 2025 yang dikelompokkan sesuai dengan gram tersebut.
berbagai bidang prioritas pembangunan. Buku Roadmap Badan Geologi Tahun Akhirnya, yang masih harus ditindaklanjuti secara lebih konsisten adalah
2005-2025 ini diharapkan dapat memberikan pedoman bagi lembaga litbang, bagaimana caranya agar buku ini dapat digunakan secara berkelanjutan dan
perguruan tinggi dan industri dalam perencanaan strategis terutama terkait den- memperoleh modifikasi seperlunya pada waktu tertentu sesuai dengan tuntutan
gan kegiatan kegeologian untuk memperoleh hasil yang optimal bagi pembangu- jaman serta mendapat dukungan politik yang memadai, sehingga kegiatan-ke-
nan nasional. giatan yang dilaksanakan berdasarkan buku ini memberi dampak luas bagi pem-
Untuk mencapai kemandirian secara bertahap, khususnya kegiatan kegeo- bangunan bidang geologi khususnya dan seterusnya bagi pembangunan nasion-
logian telah ditentukan 7 (tujuh) bidang prioritas agenda pembangunan, yaitu: al di Indonesia.
Pengembangan Sumber Daya Energi, Pengembangan Sumber Daya Mineral,
Pengembangan Sumber Daya Air Tanah, Mitigasi Bencana Geologi, Pengemban-
gan Lingkungan Geologi dan Penataan Ruang, Pengembangan Geo-Informasi
serta Peningkatan Tata Laksana Kepemerintahan.

156 157
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

158 159
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

160 161
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

162 163
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

164 165
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

166 167
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

168 169
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

170 171
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

172 173
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

174 175
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

176 177
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

178 179
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

180 181
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

182 183
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

184 185
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

186 187
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

188 189
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

190 191
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

192 193
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

194 195
Road Map Badan Geologi 2010-2025 Geology for Security and Welfare

196 197
Road Map Badan Geologi 2010-2025

198
©
BADAN GEOLOGI
KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
JLN. DIPONEGORO NO. 57 BANDUNG
http://www.bgl.esdm.go.id/