You are on page 1of 23

SISTEM RUJUKAN KASUS GINEKOLOGI

29 JANUARI 2015 | WENNYINDAHFEDRI

Mortalitas dan morbiditas pada wanita hamil maupun bersalin masih
merupakan masalah besar di negara yang berkembang. Kematian dan
kesakitan ibu serta janin lebih sering disebabkan karena kegawatdaruratan
obstetri dan ginekologi. Kasus kegawatdaruratan ini kalau tidak segera
ditangani secara cepat dan tepat akan mengakibatkan kematian ibu dan
atau janin. Kegawatdaruratan obstetri dan ginekologi masih berhadapan
dengan fenomenal tiga terlambat yaitu, terlambat mengenali dan
memutuskan untuk meujuk, terlambat dalam mencapai tempat rujukan dan
terlambat memperoleh penanganan yang cepat ,tepat, dan adekuat di
tempat rujukan.

Dalam rangka menurunkan kejadian tersebut di atas, maka pemerintah
mengupayakan peningkatan kemampuan bidan dalam menjalankan praktik
yang sesuai dengan stándar profesi dan merujuk kasus yang tidak dapat
ditangani dengan prinsip BAKSOKU.

SISTEM RUJUKAN KASUS GINEKOLOGI
1. Pengertian
Sistem rujukan merupakan pelimpahan tanggung jawab timbal balik atas
kasus atau masalah penyakit kandungan yang timbul baik secara vertikal
maupun horizontal (Mochtar, 1998).

1. Rujukan vertikal adalah rujukan dan komunikasi antara satu unit ke
unit yang lebih lengkap, umpamanya dari rumah sakit provinsi atau
rumah sakit tipe C ke rumah sakit tipe B yang lebih spesialistis fasilitas
dan personalianya.
2. Rujukan horizontal adalah konsultasi dan komunikasi antar unit yang
ada dalam satu rumah sakit, misalnya bagian penyakit kandungan
dengan bagian interne.
Menurut depkes RI, sistem rujukan adalah suatu jaringan sistem pelayanan
kesehatan, penyerahan tanggung jawab secara timbal balik atas timbulnya
sutau masalah dari suatu kasus baik secara vertikal maupun horizontal
kepada yang lebih kompeten , terjangkau dan dilakukan secara rasional.

Macam Rujukan

Menurut jenis rujukan dapat dibedakan menjadi 2, yaitu :

1. Rujukan medik :
 Rujukan pasien

 Rujukan ilmu pengetahuan

 Rujukan bahan pemeriksaan laboratorium

2. Rujukan kesehatan
a. Rujukan tenaga
b. Rujukan sarana
c. Rujukan operasional
Menurut model rujukan :

1. Rujukan dini berencana
2. Rujukan tepat waktu
Tujuan Rujukan

Dalam sistem pelayanan kesehatan, terbagi atas tujuan umum dan tujuan
khusus.

Tujuan umum:

Dihasilkannya pemerataan pelayanan kesehatan, upaya yang optimal untuk
mengatasi masalah kesehatan yang berdaya guna dan berhasil guna.

Tujuan khusus :
1. Dihasilkannya pelayanan kesehatan klinik yang bersifat kuratif dan
rehabilitatif.
2. Dihasilkannya pelayanan kesehatan masyarakat yang bersifat preventif
dan promotif.
KEGAWATDARURATAN GINEKOLOGI

Gawat adalah suatu keadaan kritis/mengkhawatirkan penderita sangat
dekat dengan kematian. Darurat adalah keadaan yang sukar tidak
tersangka-sangka memerlukan penanganan segera. Ginekologi adalah
cabang ilmu kedokteran yang khusus tentang segala sesuatu yang
berhubungan dengan penyakit kandungan. Jadi kegawatdaruratan
ginekologi adalah suatu kejadian yang tiba-tiba mengancam dengan
keperluan yang amat mendesak harus ditangani segera.

Kegawatdaruratan ginekologi mencakup syok ginekologi. Syok ginekologi
dapat dibagi menjadi :

1. Syok hypovolemi dalam ginekologi : ruptur kehamilan ektopik, abortus
spontan, trauma genetalia karena benda asing atau perkosaan,
keganasan pada servix atau korpus uteri, setelah operasi, perdarahan
uterus disfungsional
2. Syok septik: abortus yang terinfeksi, operasi karena trauma pada usus,
peradangan pelvis dan abses pelvis yang pecah, tampon yang tertahan,
kanker yang terinfeksi
1. Sistem rujukan kasus ginekologi meliputi :
a. Stabilisasi Klien
Merupakan hal yang harus diperhatikan dalam memberikan pelayanan
kasus ginekologi yang akan dirujuk, misalnya : pemberian oksigen,
pemberian cairan infus atau transfusi darah, dan pemberian obat-obatan
(antibiotik, analgetik, dll).

2. Persiapan Administrasi
Memberikan surat ke tempat rujukan. Surat ini harus berisi identifikasi
mengenai klien. Cantumkan alasan rujukan dan uraikan hasil pemeriksaan,
asuhan atau obat-obatan yang diterima klien tersebut. Sertakan juga kartu
klien atau status yang dipakai untuk membuat keputusan klinik.

3. Melibatkan Keluarga
Beritahui keluarga kondisi terakhir klien dan jelaskan pada mereka alasan
atau tujuan merujuk klien dirujuk ke fasilitas rujukan tersebut. Anggota
keluarga harus menemani klien ke tempat rujukan.

4. Persiapan Keuangan
Ingatkan pada keluarga agar membawa uang dalam jumlah yang cukup
untuk membeli obat-obatan yang diperlukan dan bahan-bahan kesehatan
lain yang diperlukan selama klien tersebut tinggal di fasilitas rujukan.

5. Kerjasama antara pengirim dan penerima rujukan
Hubungan kerjasama antara petugas yang merujuk dan petugas di tempat
rujukan. Petugas yang merujuk perlu menghubungi petugas di tempat
rujukan untuk menyampaikan informasi mengenai kondisi klien. Dengan
adanya informasi tersebut, petugas di tempat rujukan mempunyai cukup
waktu untuk menyiapkan segala kebutuhan, sehingga kasus rujukan
langsung dapat ditangani. Setiap tempat rujukan harus selalu siaga 24 jam
untuk menerima kasus rujukan.

Umpan balik rujukan dan tindak lanjut kasus pasca rujukan. Tempat
rujukan mengirim umpan balik mengenai keadaan klien beserta anjuran
tindak lanjut pasca rujukan terhadap klien ke petugas yang merujuk
(puskesmas/polindes).
Melakukan Sistem Rujukan Kasus Ginekologi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Sistem rujukan upaya keselamatan adalah suatu sistem jaringan fasilitas pelayanan kesehatan
yang memungkinkan terjadinya penyerahan tanggung jawab secara timbal balik atas masalah yang
timbul baik secara vertikal (komunikasi antara unit yang sederajat) maupun horizontal (komunikasi inti
yang lebih tinggi ke unit yang lebih rendah) ke fasilitas pelayanan yang lebih kompeten, terjangkau,
rasional dan tidak dibatasi oleh wilayah administrasi.
Tujuan umum sistem rujukan adalah untuk meningkatkan mutu, cakupan dan efisiensi
pelayanan kesehatan secara terpadu. Tujuan khusus sistem rujukan adalah :
1. Setiap penderita mendapat perawatan dan pertolongan yang sebaik-baiknya.
2. Menjalin kerjasama dengan cara pengiriman penderita atau bahan laboratorium dari unit yang
kurang lengkap ke unit yang lebih lengkap fasilitasnya.
3. Menjalin pelimpahan pengetahuan dan keterampilan (transfer of knowledge and skill) melalui
pendidikan dan pelatihan antara pusat dan daerah.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari penyusunan makalah ini antara lain :
1. Mengetahui apa itu sistem rujukan kasus ginekologi
2. Mengetahui tujuan dari sistem rujukan
3. Mengetahui prinsip penanganan penyakit menular
4. Mengetahui rujukan ginekologi
5. Mengetahui cara merujuk kasus-kasus ginekologi

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Melakukan Sistem Rujukan Kasus Ginekologi
2.1.1 Pengertian dan Jenis Sistem Rujukan
Rujukan adalah suatu pelimpahan tanggung jawab timbal balik atas kasus atau masalah
kebidanan yang timbul baik secara vertikal (dan satu unit ke unit yang lebih lengkap/rumah sakit)
untuk horisontal (dari satu bagian lain dalam satu unit). (Muchtar, 1997)
Sistem rujukan upaya keselamatan adalah suatu sistem jaringan fasilitas pelayanan kesehatan
yang memungkinkan terjadinya penyerahan tanggung jawab secara timbal balik atas masalah yang
timbul baik secara vertikal (komunikasi antara unit yang sederajat) maupun horizontal (komunikasi inti
yang lebih tinggi ke unit yang lebih rendah) ke fasilitas pelayanan yang lebih kompeten, terjangkau,
rasional dan tidak dibatasi oleh wilayah administrasi. (Kebidanan Komunitas : hal 207)
Rujukan Pelayanan Kebidanan adalah pelayanan yang dilakukan oleh bidan dalam rangka
rujukan ke sistem pelayanan yang lebih tinggi atau sebaliknya yaitu pelayanan yang dilakukan oleh
bidan sewaktu menerima rujukan dari dukun yang menolong persalinan, juga layanan yang dilakukan
oleh bidan ke tempat atau fasilitas pelayanan kesehatan atau fasilitas kesehatan lain secara
horizontal maupun vertikal.
Terdapat dua jenis istilah rujukan, yaitu rujukan medik dan rujukan kesehatan.
1. Rujukan medic, yaitu pelimpahan tanggung jawab secara timbal balik atas satu kasus yang
timbul secara vertikal maupun horizontal kepada yang lebih berwenang dan mampu menanganinya
secara rasional. Jenis rujukan medic :
a) Transfer of Patient. Konsultasi penderita untuk keperluan diagnostik, pengobatan, tindakan
operatif dll.
b) Transfer of Specimen. Pengiriman bahan (specimen) untuk pemeriksaan laboratorium yang
lebih lengkap.
c) Transfer of Knowledge / Personal. Pengiriman tenaga yang lebih kompeten atau ahli untuk
meningkatkan mutu layanan pengobatan setempat
2. Rujukan kesehatan, yaitu hubungan dalam pengiriman, pemeriksaan bahan atau specimen ke
fasilitas yang lebih mampu dan lengkap. Ini adalah rujukan yang menyangkut masalah kesehatan
yang sifatnya preventif dan promotif.
Kegiatan :
1. Rujukan dan pelayanan kebidanan
2. Pengiriman orang sakit dari unit kesehatan kurang lengkap ke unit yang lebih lengkap
3. Rujukan khusus patologis pada kehamilan, persalinan, dan nifas.
4. Pengiriman kasus masalah reproduksi manusia lainnya, seperti kasus ginekologi atau
kontrasepsi, yang memerlukan penanganan spesialis.
5. Pengiriman bahan laboratorium.
6. Jika penderita telah sembuh dan hasil laboratorium telah selesai, kembalikan dan kirimkan ke
unit semula, jika perlu disertai dengan keterangan yang lengkap (surat balasan).
Tata laksana rujukan :
1. Internal antar - petugas di satu rumah
2. Antara puskesmas pembantu dan puskesmas
3. Antara masyarakat dan puskesmas
4. Antara satu puskesmas dan puskesmas lainnya
5. Antara puskesmas dan rumah sakit, laboratorium atau fasilitas pelayanan kesehatan lainnya
6. Internal antar – bagian/unit pelayanan di dalam satu rumah sakit
7. Antar rumah sakit, laboratorium atau fasilitas pelayanan lain dari rumah sakit

2.1.2 Indikasi, Tujuan, dan Keuntungan Sistem Rujukan
Ø Indikasi perujukan ibu :
1. Riwayat seksio sesaria
2. Perdarahan pervaginam
3. Persalinan kurang bulan (usia kehamilan kurang dari 37 minggu)
4. Ketuban pecah dengan mekonium yang kental
5. Ketuban pecah lama (kurang lebih 24jam)
6. Ketuban pecah pada persalinan kurang bulan
7. Ikterus
8. Anemia berat
9. Tanda/gejala infeksi
10. Preeklamsia/hipertensi dalam kehamilan
11. Tinggi fundus 40cm atau lebih
12. Gawat janin
13. Primipara dalam fase aktuf persalinan dengan palpasi kepala janin masih 5/5
14. Presentasi bukan belakang kepala
15. Kehamilan gemeli
16. Presentasi majemuk
17. Tali pusat menumbung
18. Syok
Ø Tujuan Sistem Rujukan
Tujuan umum sistem rujukan adalah untuk meningkatkan mutu, cakupan dan efisiensi pelayanan
kesehatan secara terpadu. Tujuan khusus sistem rujukan adalah :
1. Setiap penderita mendapat perawatan dan pertolongan yang sebaik-baiknya.
2. Menjalin kerjasama dengan cara pengiriman penderita atau bahan laboratorium dari unit yang
kurang lengkap ke unit yang lebih lengkap fasilitasnya.
3. Menjalin pelimpahan pengetahuan dan keterampilan (transfer of knowledge and skill) melalui
pendidikan dan pelatihan antara pusat dan daerah.
Ø Keuntungan sistem rujukan, antara lain :
1. Pelayanan yang diberikan sedekat mungkin ke tempat pasien, berarti bahwa pertolongan dapat
diberikan lebih cepat, murah, dan secara psikologis memberi rasa aman pada pasien dan
keluarganya.
2. Dengan adanya penataran yang teratur diharapkan pengetahuan dan keterampilan petugas
daerah makin meningkat sehingga semakin banyak kasus yang dapat dikelola di daerah masing-
masing.
3. Masyarakat desa dapat menikmati tenaga ahli.
2.2 Sistem Rujukan Kasus Ginekologi
Sistem rujukan kasus ginekologi meliputi :
1. Stabilisasi Klien
Merupakan hal yang harus diperhatikan dalam memberikan pelayanan kasus ginekologi yang
akan dirujuk, misalnya : pemberian oksigen, pemberian cairan infus atau transfusi darah, dan
pemberian obat-obatan (antibiotik, analgetik, dll).
2. Persiapan Administrasi
Memberikan surat ke tempat rujukan. Surat ini harus berisi identifikasi mengenai klien. Cantumkan
alasan rujukan dan uraikan hasil pemeriksaan, asuhan atau obat-obatan yang diterima klien tersebut.
Sertakan juga kartu klien atau status yang dipakai untuk membuat keputusan klinik.
3. Melibatkan Keluarga
Beritahui keluarga kondisi terakhir klien dan jelaskan pada mereka alasan atau tujuan merujuk klien
dirujuk ke fasilitas rujukan tersebut. Anggota keluarga harus menemani klien ke tempat rujukan.

4. Persiapan Keuangan
Ingatkan pada keluarga agar membawa uang dalam jumlah yang cukup untuk membeli obat-obatan
yang diperlukan dan bahan-bahan kesehatan lain yang diperlukan selama klien tersebut tinggal di
fasilitas rujukan.
5. Kerjasama antara pengirim dan penerima rujukan
Hubungan kerjasama antara petugas yang merujuk dan petugas di tempat rujukan. Petugas yang
merujuk perlu menghubungi petugas di tempat rujukan untuk menyampaikan informasi mengenai
kondisi klien. Dengan adanya informasi tersebut, petugas di tempat rujukan mempunyai cukup waktu
untuk menyiapkan segala kebutuhan, sehingga kasus rujukan langsung dapat ditangani. Setiap
tempat rujukan harus selalu siaga 24 jam untuk menerima kasus rujukan.
Umpan balik rujukan dan tindak lanjut kasus pasca rujukan. Tempat rujukan mengirim umpan
balik mengenai keadaan klien beserta anjuran tindak lanjut pasca rujukan terhadap klien ke petugas
yang merujuk (puskesmas/polindes).
2.3 Prinsip Penanganan Penyakit Menular
Penyakit menular seksual merupakan penyakit yang ditakuti oleh setiap orang. Angka kejadian
penyakit ini termasuk tinggi di Indonesia. Kelompok resiko yang rentan terinfeksi tentunya adalah
seseorang yang sering “jajan” alias punya kebiasaan perilaku yang tidak sehat.Prinsip penanganan
penyakit menular meliputi 2 hal, yaitu penanganan umum dan penanganan khusus.
2.3.1 Penanganan Umum
1. Memutuskan rantai penularan infeksi PMS
2. Mencegah berkembangnya PMS serta komplikasi-komplikasinya

Usaha-usaha pencegahan dan tindakan efektif terhadap penyebaran penyakit menular dapat
dilakukan antara lain:
1. Kontrol terhadap sumber atau reservoir infeksi
2. Memutuskan rantai penularan
3. Proteksi pada kelompok penduduk yang rentan
1. Kontrol terhadapsumber atau reservoir infeksi
Kasus atau karier penyakit yang merupakan sumber utama infeksi dapat di kontrol dengan cara:
a. Diagnosis dini
Mendeteksi secara dini penyakit yang terjadi di masyarakat agar cepat diobatin dan tidak menjadi
kronis dan menular.
b. Notifikasi
Setiap kasus penyakit menular yang telah di deteksi perlu segera di laporkan pada dinas kesehatan
setempat agar dapat ditanggulangi dan melakukan persiapan lain yang di perlukan untuk
penanganan medis lebih lanjut.
c. Isolasi
Isolasi penderita bertujuan membatasi penyebaran penyakit ke masyarakat seperti avian influenza
dan lainnya.
d. Terapi
Merupakan bagian dari tindakan preventif yang bertujuan mengurangi periode masa penularan dan
hari kesakitan.
e. karantina
berupaisolasi orang sehat atau bintang yang berasal dari yang didugamenderita penyakit infeksi,
lama waktu isolasi biasanya dengan masa inkubasi penyakit ada.
f. Surveilans epidemologi
Berupa penelitian atau survei di lapangan terhadap segala sesuatu diduga penyebab terjadinya
penyakit.
g. desinfeksi
Melakukan suci hama pada tinja,urin,muntahan pasien serta peralatan yang telah di pakai oleh
penderita.
2. Memutuskan rantai penularan
Penularan penyakit dari orang sakit kepada orang lain dapat melalui beberapa jalan. Untuk
mencegah terjadinya penularan dapat dengan cara melakukan blokade atau memutus rantai
penularan.
a.Vehicle transmission
Penularan terjadi melalui media seperti air,makanan,sayuran,susu dan lainnya.Usaha pencegahan
yang dapat di lakukan berupa barier sanitasi yaitu mencegah sumber air,makanan,susu dan lainnya
terkontaminasi dengan tinja penderita.
b. Vector transmission
Penularan terjadi melalui vektor penyakit atau arthropoda. Usaha yang dapat dilakukan berupa
kontrol vektor dan manipulasi lingkungan.
c. Airborne transmission
Penularan terjadi melalui udara pernafasan. Usaha yang dapat dilakukan adalah dengan memakai
masker, menjauhi atau isolasi penderita.
d. Contact transmission
Penularan terjadi melalui kontak intim. Usaha yang dapat dilakukan adalah dengan tidak berganti-
ganti pasangan dan menggunakan kondom.
3. Proteksi pada kelompok penduduk yang rentan
a. Imunisasi aktif
Pemberian imunisasi aktif pada bayi yang sensitif terhadap penyakit menular seperti TBC, campak,
difteri, pertusis dan tetanus.
b. Imunisasi pasif
Pemberian gamma globulin dan antisera yang bertujuan untuk merangsang pembentukan antibodi.
c. Kemoprofilaksis
Pemberian obat-obat untuk pencegahan agar orang tidak menjadi sakit, seperti obat anti malaria,
TBC dan lainnya.
d. Pendidikan Kesehatan
Higiene pribadi, sadar lingkungan dan lainnya.

2.3.2 Pe nanganan Khusus
1. Tidak melakukan hubungan seksual, tidak berganti-ganti pasangan, menggunakan kondom
setiap hubungan.
2. Menghindari transfusi darah dengan donor yang tidak jelas asal-usulnya.
3. Kebiasaan menggunakan alat kedokteran maupun non medis yang tidak steril.

Yang lebih penting dari semua itu adalah menjaga nilai-nilai moral, agama, nilai etika dan norma
kehidupan bermasyarakat karena dengan moral dan etika yang baik kita akan terhindar dari
gangguan atau penyakit yang akan membawa kita dalam masalah serius.

2.4 Rujukan Ginekologi

Dalam rujukan terhadap kelainan ginekologi, asuhan yang diberikan oleh Bidan, antara lain :
v Anamnesa
Pada anamnesa hal-hal yang perlu ditanyakan :
Ø Riwayat Kesehatan
Ini berhubungan dengan kebudayaan, ras, dan umur, ini berguna untuk membantu perawat mengkaji
kelompok resiko terjadinya penyakit-penyakit gangguan system reproduksi.
Kebudayaan kepercayaan/agama sangat mempengaruhi perilaku seseorang dalam hal
seksualitas,jumlah pasangan. Penggunaan kontrasepsi dan prosedur spesifik terhadap mengakhiri
kehamilan.
Kebiasaan sehat pasien seperti : diet, tidur dan latihan penting untuk dikaji. Pentingnya juga
ditentukan apakah pasien peminum alcohol, perokok dan menggunakan obat-obatan.
Ø Status Sosial Ekonomi
Yang perlu dikajin : tempat lahir, lingkungan, posisi dalam keluar, pendidikan, pekerjaan, status
perkawinan, situasi financial, sumber stress, agama, aktivitas-aktivitas yang menyenangkan akan
mempengaruhi kesehatan reproduksi.

Ø Riwayat kesehatan Sekarang
Meliputi keluhan utama, misalnya : nyeri, perdarahan, pengeluaran cairan/secret melalui vagina, ada
masa keluhan.
Ø Fungsi Reproduksi
Nyeri yang berhubungan dengan gangguan sistem reproduksi hampir sama dengan nyeri pada
gangguan pada system gastrointestinal dan perkemihan pasien harus menguraikan tentang : nyeri,
intensitas kapan dan dimana kesediannya, durasi dan menyebabkan nyeri bertambah dan berkurang,
hubungan nyeri dan menstruasi, seksual fungsi urinaris dan gastrointestinal.
Perdarahan perlu dikaji ke dalam perdarahan abnormal seperti : perdarahan pada saat kehamilan
dan setelah menopause, karakteristik perdarahan abnormal harus dikaji mencakup : terjadinya durasi,
interval, dan faktor-faktor pencetus perdarahan. Kapan Kejadiannya : pada siklus menstruasi atau
menopause, setelah berhubungan seksual, trauma atau setelah aktivitas juga dikaji jumlah darah,
warna konsistensi dan perubahan-perubahan yang terjadi.
Pengeluaran cairan melalui vagina dapat menyebabkan infeksi berair di sekitarnya jaringan, gatal,
nyeri, selanjutnya timbul rasa malu dan cemas. Perawat harus menanyakan tentang jumlah, warna,
konsiskensi, baud an pengeluaran terus menerus. Gejalanya seperti luka, perdarahan, gatal, dan
nyeri pada genital.

v Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan ini mencakup :
1. Pemeriksaan fisik umum yaitu : tinggi badan, berat badan, bentuk/postur tubuh, system
pernafasan, kardiovaskuler, tingkat kesadaran.
2. Pemeriksaan spesifik yaitu :
ü Pemeriksaan Payudara
Pemeriksaan insfeksi payudara dilakukan pada pasien dengan posisi duduk. Hal yang diperiksa :
ukuran, simetris, apakah ada pembengkakan, masa retraksi, jaringan perut/bekas luka,kondisi putting
susu.

ü Pemeriksaan Abdomen
Pemeriksaan abdomen untuk mengetahui adanya masa abdominopelvic. Massa yang dapat
ditemukan pada organ reproduksi, sehingga perlu dikombinasikan riwayat kesehatan.
ü Pemeriksaan Genetalia Eksternal
Bertujuan mengkaji kesesuaian umur dengan perkembangan system reproduksi. Posisi pasien saat
pemeriksaan genetalia eksternal adalah litotomi.
Kaji kondisi rambut pada simpisis pubis dan vulva, kulit dan mukosa vulva dari anterior ke posterior
hal yang dikaji mencakup adanya tanda-tanda peradangan, bengkak, lesi dan pengeluarn cairan dari
vagina.
ü Pemeriksaan Pelvic
Pemeriksaan dalam pada vagina dan serviks, pertama kali dilakukan secara manual dengan jari
telunjuk, untuk menentukan lokasi serviks.
Lakukan inspeksi serviks, erosi, nodul, massa, cairan pervaginam dan perdarahan, juga lesi atau
luka..

2.5 Cara Merujuk Kasus-Kasus Ginekologi
Dalam merujuk kasus-kasus ginekologi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu Bidan, Alat,
Keluarga, Surat, Obat, Kendaraaan, dan Uang(BAKSOKU).
Yang dimaksud dengan BAKSOKU yaitu :
v B (Bidan)
Pastikan ibu/klien/bayi didampingi oleh tenaga kesehatan yang kompeten dan memiliki
kemampuan untuk melaksanakan kegawatdaruratan.
v A ( Alat)
Bawa perlengkapan dan bahan-bahan yang diperlukan, seperti spuit, infuse set, tensimeter, dan
stetoskop.
v K (Keluarga)
Beritahu keluarga tentang kondisi terakhir ibu (klien) dan alas an mengapa ia dirujuk. Suami dan
anggota keluarga lain harus menemani ibu (klien) ketempat rujukan.
v S (Surat)
Beri surat ketempat rujukan yang berisi identifikasi ibu (klien), alas an rujukan, uraian hasil rujukan,
asuhan atau obat-obatan yang telah diterima oleh ibu (klien).
v O (Obat)
Bawa obat-obat esensial diperlukan selama perjalan merujuk.
v K (Kendaraan)
Siapkan kendaraan yang cukup baik untuk memungkinkan ibu dalam kondisi yang nyaman dan dapat
mencapai tempat rujukan dalam waktu yang cepat.
v U (Uang)
Ingatkan keluarga untuk membawa uang dalam jumlah yang cukup untuk membeli obat dan bahan
kesehatan yang di perlukan di tempat rujukan.

Langkah Langkah Rujukan Dalam Pelayanan Kebidanan
1. Menentukan kegawatdaruratan penderita
a. Pada tingkat kader atau dukun bayi terlatih ditemukan penderita yang tidak dapat ditangani
sendiri oleh keluarga atau kader/dukun bayi, maka segera dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan
yang terdekat, oleh karena itu mereka belum tentu dapat menerapkan ke tingkat kegawatdaruratan.
b. Pada tingkat bidan desa, puskesmas pembantu dan puskesmas. Tenaga kesehatan yang ada
pada fasilitas pelayanan kesehatan tersebut harus dapat menentukan tingkat kegawatdaruratan
kasus yang ditemui, sesuai dengan wewenang dan tanggungjawabnya, mereka harus menentukan
kasus mana yang boleh ditangani sendiri dan kasus mana yang harus dirujuk.
2. Menentukan Tempat Rujukan
Prinsip dalam menentukan tempat rujukan adalah fasilitas pelayanan yang mempunyai kewenangan
dan terdekat termasuk fasilitas pelayanan swasta dengan tidak mengabaikan kesediaan dan
kemampuan penderita.
3. Memberikan Informasi Kepada Penderita dan Keluarga
Kaji ulang rencana rujukan bersama ibu dan keluarga. Jika perlu dirujuk, siapkan dan sertakan
dokumentasi tertulis semua asuhan, perawatan dan hasil penilaian (termasuk partograf) yang telah
dilakukan untuk dibawa ke fasilitas rujukan.
Jika ibu tidak siap dengan rujukan, lakukan konseling terhadap ibu dan keluarga tentang rencana
tersebut. Bantu mereka membuat rencana rujukan pada saat awal persalinan.
4. Mengirimkan Informasi pada Tempat Rujukan yang Dituju
a. Memberitahukan bahwa akan ada tempat rujukan yang dituju
b. Meminta petunjuk apa yang perlu dilakukan dalam rangka persiapan dan selama dalam
perjalanan ke tempat tujuan.
c. Menerima petunjuk dan cara penanganan untuk menolong penderita bila penderita tidak
mungkin dikirim.
5. Persiapan Penderita
6. Pengiriman Penderita
7. Tindakan lanjut Penderita
Jika upaya penanggulangan di berikan di tempat rujukan dan kondisi ibu telah memungkinkan,
segera kembalikan klien ke tempat fasilitas pelayanan asalnya dengan terlebih dahulu member hal-
hal berikut :
1. Konseling tentang kondisi klien sebelum dan sesudah diberi upaya penanggulangannya.
2. Nasihat yang di perlukan.
3. Pengantar tertulis ke fasilitas pelayanan kesehatan mengenai kondisi pasien, upaya
penanggulangan yang telah di berikan dan saran-saran.

Untuk penderita yang telah dikembalikan (rawat jalan pasca penanganan). Penderita yang
memerlukan tindakan lanjut tapi tidak melapor harus ada tenaga kesehatan yang melakukan
kunjungan rumah.

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Rujukan adalah suatu pelimpahan tanggung jawab timbal balik atas kasus atau masalah
kebidanan yang timbul baik secara vertikal (dan satu unit ke unit yang lebih lengkap/rumah sakit)
untuk horisontal (dari satu bagian lain dalam satu unit). (Muchtar, 1997)
Tujuan umum sistem rujukan adalah untuk meningkatkan mutu, cakupan dan efisiensi pelayanan
kesehatan secara terpadu. Tujuan khusus sistem rujukan adalah : setiap penderita mendapat
perawatan dan pertolongan yang sebaik-baiknya, menjalin kerjasama dengan cara pengiriman
penderita atau bahan laboratorium dari unit yang kurang lengkap ke unit yang lebih lengkap
fasilitasnya, menjalin pelimpahan pengetahuan dan keterampilan (transfer of knowledge and skill)
melalui pendidikan dan pelatihan antara pusat dan daerah.
Keuntungan sistem rujukan, antara lain : pelayanan yang diberikan sedekat mungkin ke tempat
pasien, berarti bahwa pertolongan dapat diberikan lebih cepat, murah, dan secara psikologis memberi
rasa aman pada pasien dan keluarganya, dengan adanya penataran yang teratur diharapkan
pengetahuan dan keterampilan petugas daerah makin meningkat sehingga semakin banyak kasus
yang dapat dikelola di daerah masing-masing, masyarakat desa dapat menikmati tenaga ahli.
Dalam merujuk kasus-kasus ginekologi, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu Bidan, Alat,
Keluarga, Surat, Obat, Kendaraaan, dan Uang(BAKSOKU).

3.2 Saran
Bagi mahasiswa diharapkan agar lebih giat membaca atau mencari wawasan yang luas tentang
ilmu kebidanan terutama tentang sistem rujukan dalam kasus-kasus ginekologi serta selalu berlatih
baik secara mandiri maupun dengan bimbingan dosen serta bidan khususnya dalam sistem rujukan,
sehingga mahasiswa dapat lebih baik dalam menolong persalinan dan sesuai dengan prosedur yang
telah ditetapkan.
DAFTAR PUSTAKA

Prawirohardjo, 2009. Ilmu Kandungan. Jakarta. Yayasan Bina Pustaka
http://ayumarthasari.blogspot.com/2010/05/sistem-rujukan.html
Safrudin, SKM, M.Kes & Hamidah, S.Pd, M.Kes. __. Kebidanan Komunitas. Jakarta: EGC
http://chvalsakura.wordpress.com/2011/02/02/rujukan/
http://lydia-ginekologi.blogspot.com/
makalah sistem rujukan

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pelaksanaan sistem rujukan di Indonesia telah diatur dengan bentuk bertingkat atau berjenjang,
yaitu pelayanan kesehatan tingkat pertama, kedua dan ketiga, di mana dalam pelaksanaannya tidak
berdiri sendiri-sendiri namun berada di suatu sistem dan saling berhubungan. Apabila pelayanan
kesehatan primer tidak dapat melakukan tindakan medis tingkat primer maka ia menyerahkan
tanggung jawab tersebut ke tingkat pelayanan di atasnya, demikian seterusnya. Apabila seluruh
faktor pendukung (pemerintah, teknologi, transportasi) terpenuhi maka proses ini akan berjalan
dengan baik dan masyarakat awam akan segera tertangani dengan tepat. Sebuah penelitian yang
meneliti tentang sistem rujukan menyatakan bahwa beberapa hal yang dapat menyebabkan
kegagalan proses rujukan yaitu tidak ada keterlibatan pihak tertentu yang seharusnya terkait,
keterbatasan sarana, tidak ada dukungan peraturan.

B. Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas maka dapat dirumuskan masalah sebagai berikut:

1. Apa Pengertian Rujukan dan Sistem Rujukan?

2. Apa Tujuan Rujukan dan Jenis Rujukan?

3. Apa saja Tingkatan Rujukan?

4. Bagaimana Langkah-Langkah Rujukan dalam Pelayanan Kebidanan?

5. Apa saja Faktor-Faktor Penyebab Rujukan?

6. Bagaimana Jalur Rujukan Kasus Kegawatdaruratan?

7. Apa saja keuntungan sistem rujukan?

8. Bagaimana upaya peningkatan mutu Rujukan?
C. Tujuan

Tujuan dari pembuatan makalah yang berjudul “SISTEM RUJUKAN” yaitu:

1. Untuk mengetahui Pengertian Rujukan dan Sistem Rujukan

2. Untuk mengetahui Tujuan Rujukan dan Jenis Rujukan

3. Untuk mengetahui Tingkatan Rujukan

4. Untuk mengetahui Langkah-Langkah Rujukan dalam Pelayanan Kebidanan

5. Untuk mengetahui Faktor-Faktor Penyebab Rujukan

6. Untuk mengetahui Jalur Rujukan Kasus Kegawatdaruratan

7. Untuk mengetahui Keuntungan sistem rujukan

8. Untuk mengetahui upaya peningkatan mutu Rujukan

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Rujukan dan Sistem Rujukan

Rujukan adalah suatu pelimpahan tanggung jawab timbal balik atas kasus atau masalah
kebidanan yang timbul baik secara vertikal (dan satu unit ke unit yang lebih lengkap / rumah sakit)
untuk horizontal (dari satu bagian lain dalam satu unit). (Muchtar, 1977)

Sistem rujukan upaya keselamatan adalah suatu sistem jaringan fasilitas pelayanan kesehatan
yang memungkinkan terjadinya penyerahan tanggung jawab secara timbal-balik atas masalah yang
timbul baik secara vertikal (komunikasi antara unit yang sederajat) maupun horizontal (komunikasi
inti yang lebih tinggi ke unit yang lebih rendah) ke fasilitas pelayanan yang lebih kompeten,
terjangkau, rasional dan tidak dibatasi oleh wilayah administrasi.

Rujukan Pelayanan Kebidanan adalah pelayanan yang dilakukan oleh bidan dalam rangka
rujukan ke sistem pelayanan yang lebih tinggi atau sebaliknya yaitu pelayanan yang dilakukan oleh
bidan sewaktu menerima rujukan dari dukun yang menolong persalinan, juga layanan yang
dilakukan oleh bidan ke tempat atau fasilitas pelayanan kesehatan atau fasilitas kesehatan lain
secara horizontal maupun vertical.

B. Tujuan Rujukan

Menurut Mochtar, 1998 Rujukan mempunyai berbagai macam tujuan antara lain :

1. Agar setiap penderita mendapat perawatan dan pertolongan sebaik-baiknya

2. Menjalin kerja sama dengan cara pengiriman penderita atau bahan laboratorium dari unit yang
kurang lengkap ke unit yang lebih lengkap fasilitasnya

3. Menjalin perubahan pengetahuan dan ketrampilan (transfer of knowledge & skill) melalui
pendidikan dan latihan antara pusat pendidikan dan daerah perifer

Sedangkan menurut Hatmoko, 2000 Sistem rujukan mempunyai tujuan umum dan khusus,
antara lain :

1. Umum

Dihasilkannya pemerataan upaya pelayanan kesehatan yang didukung kualitas pelayanan yang
optimal dalam rangka memecahkan masalah kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna.

2. Khusus

a. Menghasilkan upaya pelayanan kesehatan klinik yang bersifat kuratif dan rehabilitatif secara
berhasil guna dan berdaya guna.

b. Dihasilkannya upaya kesehatan masyarakat yang bersifat preveventif secara berhasil guna dan
berdaya guna.

C. Jenis Rujukan

Rujukan dalam pelayanan kebidanan merupakan kegiatan pengiriman orang sakit dari unit
kesehatan yang kurang lengkap ke unit yang lebih lengkap berupa rujukan kasus patologis pada
kehamilan, persalinan dan nifas masuk didalamnya, pengiriman kasus masalah reproduksi lainnya
seperti kasus ginekologi atau kontrasepsi yang memerlukan penanganan spesialis. Termasuk juga
didalamnya pengiriman bahan laboratorium. Jika penderita telah sembuh dan hasil laboratorium
telah selesai, kembalikan dan kirimkan ke unit semula, jika perlu disertai dengan keterangan yang
lengkap (surat balasan).

Rujukan informasi medis membahas secara lengkap data-data medis penderita yang dikirim
dan advis rehabilitas kepada unit yang mengirim. Kemudian Bidan menjalin kerja sama dalam sistem
pelaporan data-data parameter pelayanan kebidanan, terutama mengenai kematian maternal dan
pranatal. Hal ini sangat berguna untuk memperoleh angka-angka secara regional dan nasional
pemantauan perkembangan maupun penelitian.

Menurut tata hubungannya, sistem rujukan terdiri dari: rujukan internal dan rujukan
eksternal.

a. Rujukan Internal adalah rujukan horizontal yang terjadi antar unit pelayanan di dalam institusi
tersebut. Misalnya dari jejaring puskesmas (puskesmas pembantu) ke puskesmas induk.

b. Rujukan Eksternal adalah rujukan yang terjadi antar unit-unit dalam jenjang pelayanan
kesehatan, baik horizontal (dari puskesmas rawat jalan ke puskesmas rawat inap) maupun vertikal
(dari puskesmas ke rumah sakit umum daerah).

Menurut lingkup pelayanannya, sistem rujukan terdiri dari: rujukan medik dan rujukan
kesehatan.

1. Rujukan Medik adalah rujukan pelayanan yang terutama meliputi upaya penyembuhan (kuratif)
dan pemulihan (rehabilitatif). Misalnya, merujuk pasien puskesmas dengan penyakit kronis (jantung
koroner, hipertensi, diabetes mellitus) ke rumah sakit umum daerah. Jenis rujukan medik:

a. Transfer of patient. Konsultasi penderita untuk keperluan diagnostik, pengobatan, tindakan
operatif dan lain-lain.

b. Transfer of specimen. Pengiriman bahan untuk pemeriksaan laboratorium yang lebih lengkap.

c. Transfer of knowledge/personel. Pengiriman tenaga yang lebih kompeten atau ahli untuk
meningkatkan mutu layanan pengobatan setempat. Pengiriman tenaga-tenaga ahli ke daerah untuk
memberikan pengetahuan dan keterampilan melalui ceramah, konsultasi penderita, diskusi kasus
dan demonstrasi operasi (transfer of knowledge). Pengiriman petugas pelayanan kesehatan daerah
untuk menambah pengetahuan dan keterampilan mereka ke rumah sakit yang lebih lengkap atau
rumah sakit pendidikan, juga dengan mengundang tenaga medis dalam kegiatan ilmiah yang
diselenggarakan tingkat provinsi atau institusi pendidikan (transfer of personel).

2. Rujukan Kesehatan adalah hubungan dalam pengiriman dan pemeriksaan bahan ke fasilitas
yang lebih mampu dan lengkap. Rujukan ini umumnya berkaitan dengan upaya peningkatan
promosi kesehatan (promotif) dan pencegahan (preventif). Contohnya, merujuk pasien dengan
masalah gizi ke klinik konsultasi gizi (pojok gizi puskesmas), atau pasien dengan masalah kesehatan
kerja ke klinik sanitasi puskesmas (pos Unit Kesehatan Kerja).

Masukkan persiapan-persiapan dan informasi berikut ke dalam rencana rujukan :

a. Siapa yang akan menemani ibu dan bayi baru lahir.
b. Tempat –tempat rujukan mana yang lebih disukai ibu dan keluarga. (Jika ada lebih dari satu
kemungkinan tempat rujukan, pilih tempat rujukan yang paling sesuai berdasarkan jenis asuhan yang
diperlukan

c. Sarana transportasi yang akan digunakan dan siapa yang akan mengendarainya. Ingat bahwa
transportasi harus tersedia segera, baik siang maupun malam.

d. Orang yang ditunjuk menjadi donor darah, jika transfusi darah diperlukan.

e. Uang yang disisihkan untuk asuhan medis, transportasi, obat-obatan dan bahan-bahan.

f. Siapa yang akan tinggal dan menemani anak-anak yang lain pada saat ibu tidak di rumah.

D. Tingkatan Rujukan

Tingkatan rujukan berdasarkan pada bentuk pelayanan :

a. Pelayanan kesehatan tingkat pertama (primary health care)

Pelayanan kesehatan jenis ini diperlukan untuk masyarakat yang sakit ringan dan masyarakat
sehat untuk meningkatkan kesehatan mereka atau promosi kesehatan. Oleh karena jumlah
kelompok ini didalam suatu populasi sangat besar (kurang lebih 85%), pelayanan yang diperlukan
oleh kelompok ini bersifat pelayanan kesehatan dasar (basib health services). Bentuk pelayanan ini
di Indonesia adalah puskesmas, puskesmas pembantu, puskesmas keliling dan balkesmas.

b. Pelayanan Kesehatan tingkat kedua (secondary health services)

Pelayanan kesehatan jenis ini diperlukan oleh kelompok masyarakat yang memerlukan
perawatan nginap, yang sudah tidak dapat ditangani oleh pelayanan kesehatan primer. Bentuk
pelayanan ini misalnya Rumah Sakit tipe C dan D dan memerlukan tersedianya tenaga spesialis

c. Pelayanan kesehatan tingkat ketiga (tertiary health services)

Pelayanan kesehatan ini diperlukan oleh kelompok masyarakat atau pasien yang sudah tidak
dapat ditangani oleh pelayanan kesehatan sekunder. Pelayanan sudah komplek, dan memerlukan
tenaga-tenaga super spesialis. Contoh di Indonesia: RS tipe A dan B.

E. Langkah-Langkah Rujukan dalam Pelayanan Kebidanan

1. Menentukan kegawatdaruratan penderita
a. Pada tingkat kader atau dukun bayi terlatih ditemukan penderita yang tidak dapat ditangani
sendiri oleh keluarga atau kader/dukun bayi, maka segera dirujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan
yang terdekat, oleh karena itu mereka belum tentu dapat menerapkan ke tingkat kegawatdaruratan.

b. Pada tingkat bidan desa, puskesmas pembantu dan puskesmas. Tenaga kesehatan yang ada
pada fasilitas pelayanan kesehatan tersebut harus dapat menentukan tingkat kegawatdaruratan
kasus yang ditemui, sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya, mereka harus menentukan
kasus mana yang boleh ditangani sendiri dan kasus mana yang harus dirujuk.

2. Menentukan tempat rujukan

Prinsip dalam menentukan tempat rujukan adalah fasilitas pelayanan yang mempunyai
kewenangan dan terdekat termasuk fasilitas pelayanan swasta dengan tidak mengabaikan kesediaan
dan kemampuan penderita.

3. Memberikan informasi kepada penderita dan keluarga

Kaji ulang rencana rujukan bersama ibu dan keluarga. Jika perlu dirujuk, siapkan dan sertakan
dokumentasi tertulis semua asuhan, perawatan dan hasil penilaian (termasuk partograf) yang telah
dilakukan untuk dibawa ke fasilitas rujukan. Jika ibu tidak siap dengan rujukan, lakukan konseling
terhadap ibu dan keluarganya tentang rencana tersebut. Bantu mereka membuat rencana rujukan
pada saat awal persalinan.

4. Mengirimkan informasi pada tempat rujukan yang dituju

a. Memberitahukan bahwa akan ada penderita yang dirujuk.

b. Meminta petunjuk apa yang perlu dilakukan dalam rangka persiapan dan selama dalam
perjalanan ke tempat rujukan.

c. Meminta petunjuk dan cara penangan untuk menolong penderita bila penderita tidak mungkin
dikirim.

5. Persiapan penderita (BAKSOKUDA)

Hal-hal yang penting dalam mempersiapkan rujukan untuk ibu :

1. Bidan

Pastikan bahwa ibu dan/atau bayi baru lahir didampingi oleh penolong persalinan yang kompeten
dan memiliki kemampuan untuk menatalaksana kegawatdaruratan obstetri dan bayi baru lahir untuk
dibawa ke fasilitas rujukan

2. Alat

Bawa perlengkapan dan bahan-bahan untuk asuhan persalinan, masa nifas dan bayi baru lahir
(tabung suntik, selang IV, dll) bersama ibu ke tempat rujukan. Perlengkapan dan bahan-bahan
tersebut mungkin diperlukan jika ibu melahirkan sedang dalam perjalanan.

3. Keluarga
Beri tahu ibu dan keluarga mengenai kondisi terakhir ibu dan/atau bayi dan mengapa ibu dan/atau
bayi perlu dirujuk. Jelaskan pada mereka alasan dan keperluan upaya rujukan tersebut. Suami atau
anggota keluarga yang lain harus menemani ibu dan/atau bayi baru lahir ke tempat rujukan.

4. Surat

Berikan surat ke tempat rujukan. Surat ini harus memberikan identifikasi mengenai ibu dan/atau
bayi baru lahir, cantumkan alasan rujukan dan uraikan hasil pemeriksaan, asuhan atau obat-obatan
yang diterima ibu dan/atau bayi baru lahir. Lampirkan partograf kemajuan persalinan ibu pada saat
rujukan.

5. Obat

Bawa obat-obatan esensial pada saat mengantar ibu ke tempat rujukan. Obat-obatan mungkin akan
diperlukan selama perjalanan.

6. Kendaraan

Siapkan kendaraan yang paling memungkinkan untuk merujuk ibu dalam kondisi yang cukup
nyaman. Selain itu pastikan bahwa kondisi kendaraan itu cukup baik untuk. mencapai tempat
rujukan dalam waktu yang tepat.

7. Uang

Ingatkan pada keluarga agar membawa uang dalam jumlah yang cukup untuk membeli obat-obatan
yang diperiukan dan bahan-bahan kesehatan lain yang diperlukan selama ibu dan/atau bayi baru
lahir tinggal di fesilitas rujukan.

8. Darah

Siapkan darah sesuai dengan kebutuhan dan kondisi pasien.

6. Pengiriman Penderita

Untuk mempercepat sampai ke tujuan, perlu diupayakan kendaraan / sarana transportasi yang
tersedia untuk mengangkut penderita.

7. Tindak lanjut penderita :

a. Untuk penderita yang telah dikembalikan (rawat jalan pasca penanganan)

b. Penderita yang memerlukan tindakan lanjut tapi tidak melapor harus ada tenaga kesehatan
yang melakukan kunjungan rumah

F. Jalur Rujukan Kasus Kegawatdaruratan

Dalam kaitan ini jalur rujukan untuk kasus gawat darurat dapat dilaksanakan sebagai berikut :
1. Dari Kader

Dapat langsung merujuk ke :

a. Puskesmas pembantu

b. Pondok bersalin / bidan desa

c. Puskesmas / puskesmas rawat inap

d. Rumah sakit pemerintah / swasta

2. Dari Posyandu

Dapat langsung merujuk ke :

a. Puskesmas pembantu

b. Pondok bersalin / bidan desa

c. Puskesmas / puskesmas rawat inap

d. Rumah sakit pemerintah / swasta

3. Dari Puskesmas Pembantu

Dapat langsung merujuk ke rumah sakit tipe D/C atau rumah sakit swasta

4. Dari Pondok bersalin / Bidan Desa

Dapat langsung merujuk ke rumah sakit tipe D/C atau rumah sakit swasta

G. Faktor-Faktor Penyebab Rujukan

1. Riwayat bedah sesar

2. Pendarahan pervaginaan

3. Persalinan kurang bulan

4. Ketuban pecah disertai dengan mekonium yang pecah

5. Ketuban pecah lebih dari 24 jam

6. Ketuban pecah pada persalinan kurang bulan

7. Ikterus

8. Anemia berat

9. Tanda / gejala infeksi
10. Preklamsia / hipertensi dalam kehamilan

11. Tinggi fundus 40 cm / lebih

12. Gawat janin

13. Primipara dalam fase aktif kala 1 persalinan

14. Presentasi bukan belakang kepala

15. Presentasi ganda

16. Kehamilan ganda (gemeli)

17. Tali pusat menumbung

18. Syok

H. Keuntungan Sistem Rujukan

1. Pelayanan yang diberikan sedekat mungkin ke tempat pasien, berarti bahwa pertolongan dapat
diberikan lebih cepat, murah dan secara psikologis memberi rasa aman pada pasien dan keluarga

2. Dengan adanya penataran yang teratur diharapkan pengetahuan dan keterampilan petugas
daerah makin meningkat sehingga makin banyak kasus yang dapat dikelola di daerahnya masing –
masing

3. Masyarakat desa dapat menikmati tenaga ahli

I. Upaya Peningkatan Mutu Rujukan

Langkah-langkah dalam upaya meningkatkan mutu rujukan :

1. Meningkatkan mutu pelayanan di puskesmas dalam menampung rujukan puskesmas pembantu
dan pos kesehatan lain dari masyarakat.

2. Mengadakan pusat rujukan antara lain dengan mengadakan ruangan tambahan untuk 10
tempat tidur perawatan penderita gawat darurat di lokasi strategis

3. Meningkatkan sarana komunikasi antar unit pelayanan kesehatan

4. Menyediakan Puskesmas keliling di setiap kecamatan dalam bentuk kendaraan roda 4 atau
perahu bermotor yang dilengkapi alat komunikasi
5. Menyediakan sarana pencatatan dan pelaporan bagi sistem, baik rujukan medik maupun
rujukan kesehatan

6. Meningkatkan upaya dana sehat masyarakat untuk menunjang pelayanan kesehatan

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Rujukan Pelayanan Kebidanan adalah pelayanan yang dilakukan oleh bidan dalam rangka
rujukan ke sistem pelayanan yang lebih tinggi atau sebaliknya yaitu pelayanan yang dilakukan oleh
bidan sewaktu menerima rujukan dari dukun yang menolong persalinan, juga layanan yang
dilakukan oleh bidan ke tempat atau fasilitas pelayanan kesehatan atau fasilitas kesehatan lain
secara horizontal maupun vertical. Salah satu bentuk pelaksanaan dan pengembangan upaya
kesehatan dalam Sistem kesehatan Nasional (SKN) adalah rujukan upaya kesehatan. Untuk
mendapatkan mutu pelayanan yang lebih terjamin, berhasil guna (efektif) dan berdaya guna
(efesien), perlu adanya jenjang pembagian tugas diantara unit-unit pelayanan kesehatan melalui
suatu tatanan sistem rujukan

B. SARAN

Dengan dipelajarinya tentang rujukan, penulis berharap:

1. Bagi Tenaga Kesehatan: Tenaga penolong persalinan dilatih agar mampu untuk mencegah atau
deteksi dini komplikasi yang mungkin terjadi, merupakan asuhan persalinan secara tepat guna dan
waktu, baik sebelum atau saat masalah terjadi dan segera melakukan rujukan saat kondisi masih
optimal, maka para ibu akan terhindar dari ancaman kesakitan dan kematian.

2. Bagi Pelayanan Kesehatan: Dengan adanya sistem rujukan, diharapkan dapat meningkatkan
pelayanan kesehatan yang lebih bermutu karena tindakan rujukan ditujukan pada kasus yang
tergolong beresiko tinggi. Bidan sebagai tenaga kesehatan harus memiliki kesiapan untuk merujuk
ibu dengan keluhan ginekologi ke fasilitas kesehatan rujukan secara optimal dan tepat waktu jika
menghadapi penyulit.
3. Bagi Pasien: untuk bertindak kooperatif dan keluarga untuk mempersiapkan perlengkapan
pasien selama di rumah sakit dan membawa uang untuk biaya perawatan.

Bagi Masyarakat: untuk mendukung sistem rujukan dan membantu proses perujukan pasien.