You are on page 1of 72

PRAKTEK KERJA LAPANGAN

DI RSUD RA KARTINI KABUPATEN JEPARA

OLEH :

PURWANDI

14.04.052

PROGRAM STUDI D III TEKNIK ELEKTROMEDIK
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
WIDYA HUSADA SEMARANG
2017
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

oleh :

PURWANDI

NIM : 1404052

Jepara, 31 Januari 2017

Dosen Pembimbing Instruktur PKL
STIKES Widya Husada Semarang RSU R.A. Kartini Jepara

MULYONO,M.KOM Wito Rahardyanto, S.ST
NIP. 197810282006041016
Mengetahui,

Kepala IPSRR

RSU RA Kartini Jepara

Budi Rochana, SKM
NIP.1962072201987032009

ii
LEMBAR PENGESAHAN

UJIAN LAPORAN KERJA LAPANGAN

Pada hari senin, tanggal 31 januari 2017 telah dilaksanakan ujian laporan

praktek lapangan oleh tim penguji STIKES Widya Husada Semarang, kepada

mahasiswi tersebut dibawah ini:

Nama : PURWANDI

NIM : 1404052

Judul : Laporan Praktek Kerja Lapangan RSUD RA.Kartini Jepara

Telah dinyatakan berhasil diperlihatkan dihadapan Tim penguji dan

dinyatakan LULUS sebagai bagian persyaratan yang diperlukan didalam

pelaksanaan PKL pada Teknik Elektromedik STIKES Widya Husada

Semarang.

Dibuat di : Jepara

Pada tanggal : 25 januari 2017

TIM PENGUJI

Penguji 1 : Wito Rahadyanto, S. ST ( )

Penguji 2 : Samuel Kurniawan, Amd. TEM ( )

Penguji 3 : Musyafa’Hadi, Amd. TEM ( )

Penguji Akademik : Mulyono, M.Kom ( )

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas rahmat-

Nya kami dapat menyelesaikan Laporan praktek kerja lapangan (PKL) ini dengan

lancar. Untuk itu dengan segala ketulusan dan kerendahan hati penyusun

menyampaikan terima kasih Kepada:

1. Bapak ,ibu,dan kakakku tercinta, yang telah memberikan dorongan moral

maupun material kepada penyusun.

2. Bapak Basuki Rahmat, MT. Selaku Ketua Program Studi Diploma III Teknik

Elektromedik Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Widya Husada Semarang.

3. Bapak drg.Kusnarto, M.Kes. Selaku direktur RSUD RA Kartini Kabupaten

Jepara.

4. Ibu Budi Rochana, SKM. Selaku direktur kepala IPS RSUD R.A.Kartini

Jepara.

5. Bapak Musyafa’Hadi, Amd.TEM. Selaku Instruktur Lapangan.

6. Bapak Wito Rahadyanto, S,ST. Selaku Instruktur Lapangan.

7. Bapak Samuel Kurniawan, Amd.TEM. Selaku Instruktur Lapangan.

8. Bapak Supriyanto, M.Kom. Selaku dosen pembimbing dari TEM Widya

Husada Semarang.

9. Bapak Agung Satrio Nugroho, ST. selaku dosen wali mahasiswa Teknik

Elektromedik STIKES Widya Husada Semarang.

10. Semua pihak yang telah membantu dan mendukung dalam praktek klinik dan

penyusunan laporan ini.

iv
Penyusun sangat mengharapkan kritik yang membangun maupun saran

dari para pembaca guna penyempurnaan laporan-laporan selanjutnya agar

lebih baik. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penyusun pribadi dan

bagi para pembaca sekalian pada umumnya.

Jepara, 31 januari 2017

Penyusun

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................... ii

LEMBAR PENGESAHAN UJIAN LAPORAN KERJA LAPANGAN ................... iii

KATA PENGANTAR ................................................................................................ iv

DAFTAR ISI ............................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. ix

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1

A. Latar Belakang .................................................................................................. 1
A. Maksud dan Tujuan Praktek Kerja Lapangan ................................................... 2
B. Metode Penelitian.............................................................................................. 3
C. Sistematika Penulisan ....................................................................................... 4
BAB II .......................................................................................................................... 5

PANDANGAN UMUM .............................................................................................. 5

TENTANG RUMAH SAKIT ...................................................................................... 5

A. PROFIL RUMAH SAKIT UMUM RA. KARTINI JEPARA .......................... 5
B. JENIS PELAYANAN RUMAH SAKIT .......................................................... 8
C. STRUKTUR ORGANISASI RUMAH SAKIT ................................................ 9
D. Ipsrs ( instalasi pemeliharaan sarana rumah sakit) .......................................... 14
BAB III ...................................................................................................................... 24

KEGIATAN PERBAIKAN ALAT............................................................................ 24

A. Pulse Oximetry ................................................................................................ 24
B. Suction Pump .................................................................................................. 24
C. Sphygnomanometer ( Tensimeter ) ................................................................. 25
D. Neubulizer ....................................................................................................... 27
BAB IV PEMBAHASAN ALAT .............................................................................. 28

vi
A. X Ray Digital Radiologi ................................................................................. 28
1. Teori Dasar ................................................................................................... 28
2. Data Spesifikasi Alat .................................................................................... 29
3. Prinsip Kerja katoda Tube ............................................................................ 30
4. Proses Terjadinya X ray ............................................................................... 30
5. Komponen Penyusun Pesawat X Ray Digital Radiologi.............................. 31
6. Prinsip Kerja ................................................................................................. 39
7. System Komponen Fungsional DR .............................................................. 40
8. Manfaat X ray Digital Radiologi .................................................................. 41
9. Keuntungan X Ray Digital Radiologi ......................................................... 41
10. Persiapan foto Rontgen ................................................................................. 42
11. Pemeliharaan Pesawat .................................................................................. 43
12. Pengamanan saat Foto Rontgen .................................................................... 43
13. Preventive Maintenance 3 Bulan .................................................................. 43
14. Preventive Maintenance 1 Tahun ................................................................. 44
15. Bahaya X ray ................................................................................................ 44

B. Baby Incubator ................................................................................................ 45
1. Teori Dasar ................................................................................................... 45
2. Data spesifikasi alat ...................................................................................... 46
3. Syarat – Syarat Yang Harus Dipenuhi .......................................................... 46
4. Sirkulasi Udara ............................................................................................. 47
5. Isolasi Udara ................................................................................................. 47
6. Blok Diagram Secara Umum ........................................................................ 48
7. Keterangan Blok Diagram ............................................................................ 48
8. Cara kerja blok diagram ................................................................................ 50
9. Cara Pengoperasian Alat .............................................................................. 51
10. Persiapan sebelum pengoperasian ............................................................... 52
11. Pengoperasian Baby Incubator .................................................................... 52
12. Setting Temperatur ...................................................................................... 53
13. Prinsip Pengoperasian Alat .......................................................................... 54
14. Manual Penggunaan ..................................................................................... 57
15. Petunjuk Pelaksanaa Pemeliharaan .............................................................. 58

vii
16. Pengemasan / penyimpanan ........................................................................ 58
17. Troubleshoting .............................................................................................. 58

BAB V PENUTUP ..................................................................................................... 59

KESIMPULAN ...................................................................................................... 59
SARAN .................................................................................................................. 60
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 61

viii
DAFTAR GAMBAR

gambar 1 struktur organisasi ...................................................................................... 15

gambar 2 alur pelayanan elrktromedik ....................................................................... 16

gambar 3 alur perbaikan alat ...................................................................................... 22

gambar 4 x-ray multixselect DR ................................................................................ 29

gambar 5 Kolimator ................................................................................................... 31

gambar 6 bucky stand................................................................................................. 32

gambar 7 Analod to digital converter......................................................................... 35

gambar 8 komponen penyusun xray .......................................................................... 36

gambar 9 baby incubator ............................................................................................ 45

gambar 10 blok diagram baby incubator .................................................................... 48

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang pesat di bidang

peralatan kedokteran atau peralatan medis harus diiringi pula dengan adanya tenaga

ahli yang mampu menangani masalah peralatan medis tersebut. tuntutan masyarakat

moderen akan segala sesuatu yang serba canggih, menyebabkan peralatan medis

yang canggih semakin meningkat dan membudaya.

Tenaga Elektromedik berperan sebagai penunjang, sebab dalam pelayanan

kesehatan tidak secara langsung berhubungan dengan pasien. Tenaga Elektromedik

juga berperan sebagai pengelola, pelaksana, peneliti, dan pelatih atau penyuluh yang

berkaitan dengan semua jenis peralatan kesehatan di rumah sakit yang selalu siap

pakai. Ditemukan fakta bahwa jumlah dan kemampuan tenaga elektromedik dalam

menangani masalah tersebut sangat kurang.

Rata-rata per tahun lulusan masih sedikit se-Indonesia sehingga menjadikan

tenaga elektromedik sangat dibutuhkan di dunia kesehatan baik di rumah sakit,

klinik, puskesmas, maupun perusahaan alat kesehatan atau perusahaan kalibrasi alat

kesehtaan.

1
2

Keadaan ini dapat tercapai dengan adanya lulusan dari Akademi Teknik

Elektromedik sangat perlu untuk ditingkatkan dan diharapkan mempunyai wawasan

yang luas dalam bidang elektromedik.

Untuk mewujudkan hal tersebut pihak institusi Prodi Teknik Elektromedik STIKES

WIDYA HUSADA bekerja sama dengan pihak terkait, yaitu Rumah Sakit

melaksanakan program kerja lapangan bagi mahasiswa semester VI di beberapa

rumah sakit di Jawa Tengah dan sekitarnya. Dalam pelaksanaan program praktek

kerja lapangan diharapkan mahasiswa terjun secara langsung dalam dunia kerja

menghadapi berbagai permasalahan yang berkaitan dengan instrumen medik.

A. Maksud dan Tujuan Praktek Kerja Lapangan

Pelaksanaan praktek kerja lapangan di rumah sakit mempunyai maksud dan

tujuan antara lain :

1. Tujuan umum

Mahasiswa dapat menambah wawasan teknik elektromedik di Rumah Sakit,

memahami peralatan medik dan mampu merawat dan memperbaiki

kerusakan-kerusakan pada peralatan medik baik ringan maupu berat.

2. Tujuan Khusus

Tujuan khusus dari pelaksanaan praktek kerja lapangan antara lain:

a. Mengerti sistem manejemen Rumah Sakit terutama bagian instalasi

pemeliharaan Sarana Prasarana Rumah Sakit Umum RA. Kartini Jepara.

b. Memahami pekerjaan bidang teknik di Rumah Sakit Umum RA. Kartini

Jepara.
3

c. Membantu dan Belajar melakukan pekerjaan teknisi elektromedis di

lingkungan Rumah Sakit Umum RA. Kartini Jepara.

d. Belajar melakukan kegiatan maintenance ( pemeliharaan) serta

menangani kerusakan ringan maupun berat dari peralatan medik yang ada

di Rumah Sakit Umum RA. Kartini Jepara.

e. Mengenal dan memahami sistem kerja dari beberapa peralatan sarana,

prasarana yang adi di Rumah Sakit Umum RA. Kartini Jepara.

f. Menyusun laporan kegiatan dan pembahasan peralatan medik lengkap

dengan perawatannya dan penanganan perbaikan ringan maupun berat.

B. Metode Penelitian

Dalam pembuatan laporan praktek kerja lapangan di Rumah Sakit

Umum RA. Kartini Jepara yang dilaksanakan dari tanggal 1 desember 2016

sampai dengan 31 januari 2017,penyusun menggunakan metodologi sebagai

berikut:

1. Metologi praktek

Melakukan perawatan dan perbaikan secara langsung terhadap peralatan-

peralatan medik yang ada di Rumah Sakit Umum RA. Kartini Jepara

yaitu dengan melaksanakan praktik harian secara langsung selama kurang

lebih satu bulan.

2. Metodoli literatur

Yaitu dengan melakukan study kepustakaan untuk dapat mencari

imformasi yang berhubungan denganalat-alat medis yang menunjang

kesehatan.

3. Metodologi pembimbingan
4

Yaitu dengan mencari bahan dari dosen pengampu dan pembimbing atau

instruktur PKL.

C. Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Tujuan Praktek Kerja Lapangan
C. Metode penyusunan
D. Sistematika penyusunan laporan PKL.
BAB II PANDANGAN UMUM TENTANG RUMAH SAKIT
A. Menguraikan sejarah Rumah Sakit,
B. jenis pelayanan Rumah Sakit.
C. Estruktur organisasi Rumah Sakit Umum RA. Kartini Jepara
D. Tugas dan fugsi IPSRS.
BAB III: KEGIATAN PERBAIKAN ALAT-ALAT KESEHATAN
A. Pulse oximetry
B. Suction pump
C. Lampu tindakan
D. Nebulizer
E. Tensimeter
BAB IV : PEMBAHASAN ALAT
1. Pesawat baby incubator
A. Spesifikasi alat
B. Block diagram
C. Pemeliharaan alat
D. Trobleshooting serta perbaikan alat
2. Pesawat x ray digital radiologi
A. Spesifikasi alat
B. Block diagram
C. Pemeliharaan alat
D. Trobleshooting serta perbaikan alat
BAB V : PENUTUP
5

A. Kesimpulan
B. Saran
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
BAB II
PANDANGAN UMUM
TENTANG RUMAH SAKIT

A. PROFIL RUMAH SAKIT UMUM RA. KARTINI JEPARA

Rumah sakit yang dahulu bernama Rumah Sakit Umum Kabupaten Jepara

semula adalah sekolah untuk anak-anak belanda dan pribumi. Namun bukan

sembarang primbumi yang boleh bersekolah di tempat itu dan hanya para ningrat

dan priyayi yang diperbolehkan. R.A Kartini, Rukmini dan R.A. Kardinah serta

putra putri jepara lainnya juga sekolah di tempat tersebut dan guru-gurunya

sebagian besar orang-orang belanda , sehingga wajib menggunakan bahasa Belanda

di sekolah itu.

Sekolah itu terbagi menjadi Holand Eropesche school untuk para anak

belanda dan Holand Indiche School untuk para pribumi. Setelah lulus sekolah

inikebanyakan melanjutkan sekolah di HBS di Semarang.

Karena alasan tertentu akhirnya sekolah ini ditutup oleh pemerintah Belanda

akhirnya bekas sekolah tersebut dialih fungsikan sebagai balai pengobatan kecil.

Balai pengobatan itu dipimpin oleh seorang dokter dan beberapa tenaga

kesehatan. Mengingat balai itu merupakan satu-satunya lembaga pelayanan

kesehatan sehingga banyak dikunjungi orang yang mambutuhkan pengobatan.

Saat itu tercatat banyak penderita penyakit malaria. Balai pengobatan tersebut oleh

pemerintah Belanda ditingkatkan fungsinya menjadi Consultatie Buereau (CB) atau

sejenis Rumah Sakit.

Bekas sekolah tersebut dibagi dalam beberapa ruang pelayanan,diataranya

ada 3 bangsal yang masing-masing dengan berukuran 6 x 10 meter yang terdiri dari

5
6

bangsal pria, bangsal wanita dan bangsal anak, juga terdapat ruang kebidanan dan

satu ruang operasi kecil masing-masing dengan ukuran 3 x 4 meter ditambah satu

kamar bersalin dengan dua tempat tidur,gudang obat sekaligus tempat mencuci.

Setelah beberapa waktu dipimpin oleh seorang dokter dari Belanda, India,

Jerman, dan Italia.Rumah sakit ini kepemimpinannya diserahkan kepada dokter

pribumi yaitu dr. Soeleman dan dr. Soenadi hingga awal kemerdekaan.Setelah itu

datang dokter dari Manado bernama dr. Kho Khing Hien yang kemudian diggantikan

dr. Wahyu hingga tahun 1962.

Lembaran baru muncul pada tahun 1962, saat Rumah Sakit dipimpin oleh

seorang dokter asli jepara yaitu dr. Moh Hamidun Khosin, Seorang Dokter Lulusan

UGM. Beliau juga merangkap sebagai kepala Djawatan Kesehatan Rakyat.Beliau

merupakan satu-satunya dokter di Rumah Sakit tersebut dan hanya dibantu oleh

petugas kesehatan pria dan wanita serta beberapa petugas yang saat itu dikenal

dengan POS (Pembantu Orang Sakit) masing-masing 10 petugas pria dan 10 wanita.

Selain itu terdapat orang yang bertugas diapotek, 6 orang staf administrasi dan 2

bidan.Lama-kelamaan apotek diperlengkapi oleh seorang asisten apoteker dan

ditambah 4 orang tenaga apotek. Karena minimnya tenaga kesehatan, maka para

petugas harus bertugas kerja selama 24 jam penuh. Terutama ketika wabah penyakit

di masyarakat seperti Kolera dan cacar. Karena begitu banyaknya penderita yang

meminta pelayanan kesehatan akhirnya dr. Moh Hamidun Khosim membangun dua

kamar lagi yaitu untuk kamar isolasi. Saat itu tingkat hunian ( BOR ) rata-rata 50%

keatas dengan kapasitas 30 tempat tidur.

Setelah 3 tahun merangkap jabatan akhirnya dr. Moh. Hamidun Kosim melepas

jabatan Kepala Rumah Sakit dan berkonsentrasi menjabat Kepala Djawatan
7

Kesehatan Rakyat. Jabatan Kepala Rumah Sakit digantikan dr. Ang Swie Giem yang

kemudian berturut-turut digantikan oleh dr. Budiawan, dr. Sujud, Dr. Koentjoro, dr.

Sri Murtanto dan selanjutnya dr. Agustinus Subandijo.

Tanpa mengecilkan jasa dan pengabdian para Direktur di era masing-masing,

dr. Agustinus Subandijo memang punya andil besar dalam kepindahan Rumah Sakit

dari Sebelah alun-alun ketempat yang baru yaitu di kelurahan Bapangan. Saat itu

telah mulai dibicarakan pemindahan Rumah Sakit. Pertimbangan saat itu adalah

adanya tuntutan perkembangan kota, menyusul akan digunakannya lokasi tersebut

sebagai Kantor Sekretariat Pemerintah Kabupaten jepara, sebab letaknya yang

bersebelahan dengan pendopo Kabupaten, Apalagi Pemerintah Kabupaten Jepara

telah memiliki tanah yang berada dipinggiran Kota yaitu di Desa Bapangan, Jalan

Raya Jepara – Kudus Km 3 yang akhirnya pada tahun 1978 ditargetkan Rumah Sakit

dipindah ke lahan tersebut. Pembangunan mulai berjalan pada tahun 1975, saat itu

hanya 2 bangunan memanjang seperti gerbong kereta api di sayap kanan dan kiri.

Bangunan tersebut terdiri dari : ruang poli klinik, rawat inap,laboratorium,

ruang operasi kecil dan kantor administrasi.

Secara bertahap sejak 1977 Rumah Sakit dipindah ke lahan baru, sesuai target

akhirnya sejak tahun 1978 Rumah Sakit yang baru resmi pindah ke Bapangan yang

diresmikan oleh Bupati yang saat itu dijabat oleh Sudikto, SH. Awalnya hanya

menempati tanah seluas 1,3 hektar, namun lama kelamaan karena sokongan dana dari

APBD, APBN maupun bantuan dari pihak luar dari berbagai prasarana dilengkapi

termasuk tenaga medis, saat itu mempunyai daya tampung 60 tempat tidur.
8

Semula Rumah Sakit ini hanya bernama Rumah Sakit Umum Daerah

Tingkat II Jepara, namun sejak peringatan satu abad dari lahirnya RA. KARTINI

yaitu pada tanggal 21 April 1979 berubah menjadi Rumah Sakit Umum RA. Kartini

Kabupaten Daerah Tingkat II Jepara.

Awal pemberian nama baru tersebut sebenarnya muncul dari pihak Rumah

Sakit dengan alasan untuk mengenang jasa pahlawan nasional wanita dari jepara

sekaligus meneruskan perjuangannya. Semula yang diusulkan ke Bupati waktu itu

adalah Rumah Sakit Umum Kartini, namun dalam rapat Muspida pemberian nama

tersebut dibahas dan oleh Dandim yang dijabat Letkol Sutrisno, bila yang dimaksud

kartini adalah pahlawan nasional maka harus dilengkapi dengan RA Kartini karena

nama lengkap beliau adalah RA Kartini. Maka jadilah nama yang baru itu menjadi

RSU RA Kartini Jepara.

B. JENIS PELAYANAN RUMAH SAKIT

Rumah sakit umum daerah RA. Kartini mempunyai tugas menyelenggarakan

pelayanan kesehatan perorangan secara paripura yang menyediakan pelayanan rawat

inap, rawat jalan dan rawat darurat.

Untuk menyelenggarakan tugas tersebut RSU RA. Kartini mempunyai fungsi

sebagai berikut:

1. Perencanaan pengembangan dan evaluasi.

2. Pelayanan medis

3. Pelayanan penunjang medis dan non medis

4. Pelayanan dan asuhan keperawatan

5. Pendidikan dan pelatihan

6. Pelayanan rujukan
9

7. Penelitian dan pengembangan

8. Pengelolaan administrasi umum dan keuagan.

C. STRUKTUR ORGANISASI RUMAH SAKIT

Organisasi dan tata kerja lembaga teknis daerah kabupaten jepara diatur

dalam peraturan daerah kabupaten jepara Nomor 10 Tahun 2008.

1. Visi, Misi, Nilai-Nilai, Motto dan Tujuan

a. Visi :

“ MENJADI RUMAH SAKIT PILIHAN PERTAMA DAN

UTAMA”

b. Misi :

a) Menyelenggarakan Pelayanan Prima

b) Mengembangkan Profesioanalisme Sumber Daya Manusia

c) Melengkapi Sarana Prasarana sesuai perkembangan Ilmu

Pengetahuan Dan Teknologi ( IPTEK )

d) Meningatkan kerjasama Lintas Sektor.

Nilai-Nilai :

1) Ketaqwaan

2) Etos Kerja

3) Kebersamaan

4) Kejujuran

5) Keterbukaan

6) Akuntabilitas

7) Efisien dan Efektivitas

8) Profesionalisme
10

9) Pelayanan Prima.

c. Motto :

“ MITRA ANDA MENJADI SEHAT ”

d. Tujuan :

1) Terwujudnya RSU RA. Kartini Jepara mempunyai fasilitas

yang memadai serta memiliki Sumber Daya Manusia yang

Profesional.

2) Terwujudnya Pelayanan Kesehatan prima dengan biaya yang

terjangkau oleh masyarakat serta memberikan kepuasan bagi

pengguna jasa Rumah Sakit.

3) Terwujudnya RSU. RA. Kartini Jepara yang berperan aktif

dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

4) Terciptanya iklim kondusif yang menunjang daya saing

Rumah Sakit.

2. Dasar Hukum

a. Undang-undang nomor 13 tahun 1950 tentang pembentukan

daerah-daerah kabupaten dalam lingkungan propinsi Jawa

Tengah.

b. Undang-undang nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

c. Undang-undang nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.

d. Undang-undang nomor 32 Tahun 2004 tentang pemerintahan

Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004

Nomor 125, Tambahan lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 4437), sebagaimana telah diubah dengan undang-undang
11

Nomor 12 Tahun 2008 tentang perubahan Kedua Atas Undang-

undang nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844)

e. Peraturan daerah Kabupaten Jepara Nomor 10 Tahun 2008

tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah

Kabupaten Jepara (Lembaran Daerah Kabupaten Jepara Tahun

2008 Nomor 10, Tambahan Lembaran Daerah Kabupaten Jepara

No 8)

f. Peraturan Bupati Jepara Nomor 60 Tahun 2008 tentang

Penjabaran Tugas dan Fungsi RSUD RA Kartini Kabupaten

Jepara ( Berita Daerah Kabupaten Jepara Tahun 2008 Nomor

327)

3. Tugas Pokok dan Fungsi

Rumah Sakit Umum Daerah RA Kartini mempunyai tugas

menyelenggarakan pelayanan kesehatan perrorangan secara paripurna

yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat

darurat.

Untuk menyelenggarakan tugas tersebut, RSU RA Kartini mempunyai

fungsi :

1. Perencanaan, pengembangan dan evaluasi

2. Pelayanan medis

3. Pelayanan penunjang medis dan non medis

4. Pelayanan dan asuhan keperawatan
12

5. Pelayanan rujukan

6. Pendidikan dan pelatihan

7. Penelitian dan pengembangan

8. Pengelolaan administrasi umum dan keuangan

4. Struktur Organisasi

 Direktur : drg.Kusnarto, M.Kes

 Wadir Umum dan Keuangan : Moh. Ali, S.Kep,MMKes

 Wadir Pelayanan : dr. Bambang Dwipos, M.Kes

 Kabag. Umum : Mujoko, SH MH

 Kabag. Bina Program dan Hukum : Adi Bintoro, MM

 Kabag. Keuangan : Nikmah, SE. MM

 Subbag. Tata Usaha : Umrotun, SH. MH

 Subbag. Kepegawaian : Sih Dinar, M.R SH

 Subbag. Rumah Tangga : Ana Peristiwaningsih, SH

 Subbag. Hukum dan Humas : Hj. Emi Hariati, SH, MH

 Subbag. Program dan Evaluasi : Himawan M.Pd. SE, MH

 Subbag. SIM RS dan Promosi : Slamet Noor

: Riyadi, AMKL

 Subbag. Anggaran dan Mob. Dana : Yetti Hartanti, Bsc

 Subbag. Pembendaharaan : Sarsito, SH

 Subbag. Akuntasi dan Verifikasi : Himawan M. DP, SE,MH

 Kabid Pelayanan Medik : Mulastin, S.SIT. K.Kes

 Seksi Pelayanan I : Edy Susilo, S.Kep

 Seksi Pelayanan II : Sulih Raharjo S.Kep
13

 Kabid Keperawatan : Sri Rahayu, S.Kep

 Seksi Keperawatan I : Nor Kholis, S.Kep

 Seksi Keperawatan II : Sri Wahyuni, S.Kep

 Kabid Penunjang Medik : dr.Sukmawati Kangiden

 Seksi Penunjang I : Djupri, Amd

 Seksi Penunjang II : Dwi Prasetyowati, S.Kep

5. Susunan Organisasi

Susunan organisasi RSU RA Kartini Jepara terdiri dari :

1) Direktur

2) Wakil Direktur

a) Bagian Bina Program dan Hukum, membawahi:

(1) Sub. Bagian Program dan Evaluasi

(2) Sub.Bagian Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit

dan Promosi

(3) Sub. Bagian Hukum dan Humas

b) Bagian Keuangan, Membawahi:

(1) Sub. Bagian Anggaran dan Mobilisasi Dana

(2) Sub. Bagian Pembendaharaan

(3) Sub. Bagian Akutansi dan Verifikasi

c) Bagian Umum, membawahi:

(1) Sub. Bagian Tata Usaha

(2) Sub. Bagian Kepegawaian

(3) Sub. Bagian Rumah Tangga
14

3) Wakil Direktur Keuangan, membawahi:

a) Bidang Pelayanan Medik, membawahi:

1) Seksi Pelayanan I

2) Seksi Pelayanan II

b) Bidang Penunjang Medik, membawahi:

1) Seksi Penunjang I

2) Seksi Penunjang II

c) Bidang Keperawatan, membawahi:

1) Seksi Keperawatan I

2) Seksi Keperawatan II

d) Kelompok Jabatan Fungsional

e) Kelompok Instansi

D. Ipsrs ( instalasi pemeliharaan sarana rumah sakit)

IPSRS adalah suatu unit fungsional untuk melaksakan kegiatan atau usaha

yang dilakukan untuk menjamin fasilitas penunjang pelayanan kesehatan Rumah

Sakit yaitu sarana, prasarana dan peralatan selalu dalam keadaan siap pakai.

(Sumber: Dirjen Yan Med, Depkes, RI.1992, pedoman penyelenggaraan IPSRS).

1. Visi dan Misi

Visi

Terselenggarannya kegiatan pemeliharaan perbaikan fasilitas penunjang

pelayanan kesehatan baik sarana,prasarana dan peralatan sehinnga dalam

keadaan siap pakai.
15

Misi

Dengan terselenggarannya pemeliharaan /perbaikan baik

sarana,prasarana dan peralatan secara efisien ,efektif dan ekonomis, maka dapat

berfungsi sesuai dengan fungsinya, sehingga dapat memberikan pelayanan

kesehatan secara prima.

2. Struktur Organisasi

gambar 1 struktur organisasi
16

3. Alur Pelayanan Elektromedik

gambar 2 alur pelayanan elrktromedik
(Sumber : RSUD RA.Kartini Jepara)

Keterangan :

1. Perbaikan / servis tanpa suku cadang.

2. Perbaikan / servis dengan penggatian suku cadang.

3. Perbaikan / servis penggatian suku cadang melalui pihak ke-3

4. Masuk gudang.

4. Jenis pelayanan IPSRS

a.) Elektro medik

1. Pelayanan teknik elektromedik

Pelayanan teknik elektromedik adalah kegiatan yang mencakup

perencanaan, pelaksanaan dan peran serta dalam pengadaan/ penerimaan,
17

evaluasi dan pendayagunaan alat kesehatan serta bimbingan

pengoperasian alat kesehatan. ( UU. No.23 tahun 1992, Dalam pelayanan

keshatan bidang Tekinik Elektro Medik).

2. Kegiatan :

a) Penyediaan pelayan jasa teknis dalam pemasangan, pemeliharaan dan

perbaikan peralatan medis di IPSRS.

b) Pengukuran dan kalibrasi peralatan medis laik pakai dan aman

digunakan.

c) Mengevaulasi peralatan medis dalam rangka pengadaan, pemeliharaan,

kalibrasi, pendayagunaan dan penghapusan aset.

d) Pelatihan kepada user / operator alat medis.

e) Merencanakan pemeliharaan, pemasangan instalasi gas/ vacum, analisa

kerusakan alat.

f) Menyusun laporan kerja ( Standar Pelayan Teknis Elekto Medik, Tahun

2007, Depkes RI ).

3. Petugas pelaksana

a) Wito Rahardiyanto, S. ST

b) Samuel Kurniawan, Amd. Tem

c) Musyafa’Hadi, Amd. Tem.

b) Listrik dan Air

1. Pelayanan listrik dan air adalah kegiatan yang mencakup perencanaan,

pelaksanaan, evaluasi dan pendayagunaan peralatan listrik dan air.
18

2. Kegiatan :

a) Penyediaan listrik dan air bersih dan kelistrikan yang memenuhi

standar.

b) Penyediaan jasa teknis arus kuat (kelistrikan).

c) Merencanakan pemaan, pemasangan/ pengawasan instalasi listrik,

analisa kerusakan peralatan.

d) Mengevaluasi peralatan listrik dan air dalam rangka

pengadaan,pemeliharaan,pendayagunaan dan penghapusan aset.

e) Menyusun lporan kerja.

3. Petugas pelaksana

1. Widodo

2. Jayadi

3. Ahmad Zubaidi

4. Ngadenan

5. Subur

6. Ahmad Michael

c) Mekanik dan AC

1. Pelayanan meknik dan AC adalah kegiatan yang mencakup perencanaan,

pelaksanaan, evaluasi dan pendayagunaan peralatan mekanik dan AC.

2. Kegiatan

a) Penyediaan jasa teknis AC, saran komunikasi, lift dan mekanik.

b) Merencanakan pemeliharaan, pemasang/ pengawasan, analisa

kerusakan peralatan AC, sarana komunikasi, lift dan mekanik.
19

c) Mengevaluasi peralatan AC, sarana komunikasi, lift dan mekanik dalam

rangka pengadaan, pemeliharaan, pendayagunaan dan penghapusan

aset.

d) Menyusun laporan.

3. Petugas pelaksana

1. Goto Susanto

2. Kanal Budiarto

3. Bathi Silahudin Zuhri

4. Robert R

5. Hendro DW

6. Hendra

d) Sanitasi & IPAL

1) Pelayanan sanitasi adalah kegiatan yang mencakup perencanaan,

pelaksanaan, evaluasi pada penyehatan ruangan, bangunan dan halaman

(taman/kebun) Rumah Sakit).

2) Kegiatan :

a) Penyehatan ruang dan bangunan.

b) Penyehatan makanan dan minuman.

c) Penyehatan air bersih.

d) Penyehatan air limbah.

e) Pengendalian serangga dan binatang penggangu.

f) Pengelolaan sampah medis dan non medis.

g) Pengamanan dampak pencemaran udara.

h) Promosi Kesehatan
20

i) Sterilisasi Dan Desinfeksi Ruangan

3) Petugas pelaksana

a) Sigit prihartono, A.Md.KL

b) Yuniati, S.KM

c) Sri wahyuni, A.Md.KL

d) Wahyudi

e) Sutrisno, S.KM

f) Adi sutrisno.

g) Abdul munthholib

e) Sistem pemeliharaan

Dalam melaksanakan kegiatan pemeliharaan dan perbaikan sarana,

prasarana dan peralatan Rumah Sakit memerlukan suatu sistem yang

melibatkan bagian-bagian yang salin berhubungan satu sama lain, yaitu:

1) Sistem pengadaan

(1) Meranvang rencana kebutuhan sarana prasarana dan perlatan yang

digunakan dalam program pelayanan kesehatan serta kebutuhan suku

cadang yang dipergunakan untuk pemeliharaan dan perbaikan.

(2) Mengadakan prasarana dan peralatan berpengkelan yang memadai

untuk digunakanoleh teknisi Rumah Sakit dalam pemeliharaan dan

perbaiakan.

2) Sistem pemeliharaan

(1) Upaya pemeliharaan yang bersifat pencegahan, dilakukan oleh

operator.
21

(2) Pemeliharaan secara rutin atau berkala dilakukan oleh teknisi Rumah

Sakit.

(3) Melaksakan perbaikan-perbaikan,dilakukan oleh teknisi Rumah Sakit

yang dianggap cakap dan mampu.

(4) Melaksakan perbaikan di bengkel rujukan atau pihak ke III yang

sesuai persyaratan yang berlaku.

3) Pelaksanaan Pemeliharaan

Pelaksanaan kegiatan pemeliharaan meliputi :

a) User, meliputi :

(1) Membersihkan body alat /tanpa membuka alat dan menempatkan alat

pada tempat yang aman.

(2) Memberlakukan /operasionalkan alat dengan baik sesuai dengan SOP

alat tersebut, membersihkan alat sehabis di pakai.

(3) Menjaga alat dari hal-hal yang bersifat berbahaya bagi alat itu sendiri

maupun sekitarnya .

b) Teknisi Rumah Sakit, meliputi :

(1) Servis dan membersihkan dalam alat ( buka alat ).

(2) Uji fungsi alat secara keseluruhan.

(3) Cek kondisi alat.

(4) Menganalisa kerusakan dan merencanakan /planning suku cadang yang

akan di ganti.

(5) Mengganti suku cadang yang bersifat dapat di tangani sendiri.

c) Pihak Ke III meliputi:
22

(1) Ganti suku cadang yang sulit di peroleh.

(2) Kerusakan yang tidak dapat di tangani sendiri, Karena terbatasnya

peralatan service dan suku cadang.

4) Alur Perbaikan Alat

gambar 3 alur perbaikan alat
(Sumber : RSUD. RA Kartini Jepara )

Keterangan gambar :

a. Tahap pertama pemakai alat ( user ) melapor adanya kerusakan ke admin. IPSRS,

kemudian admin. IPSRS melapor ke Kepala IPSRS menugaskan petugas untuk

memperbaiki kerusakan alat. Petugas memperbaiki alat tanpa mengganti suku

cadang, Setelah itu alat pun selesai di perbaiki.

b. Tahap kedua alurnya hampir sama dengan tahap pertama tapi dalam tahap ini alat

memerlukan penggantian suku cadang, sebelum penggantian suku cadang petugas
23

harus melapor ke Kepala IPSRS, Setelah Kepala IPSRS menyetujui pembelian

suku cadang, maka petugas membelikan suku cadang dan mengganti suku cadang

yang lama dengan yang baru, alat pun selesai di perbaiki.

c. Tahap ketiga ini juga hampir sama dengan tahapan yang pertama dan kedua tapi

tahapan ketiga ini melibatkan pihak ke III, dikarenakan keterbatasan alat dan

tenaga petugas, Sebelum alat di serahkan kepada pihak ke III, petugas melapor ke

Kepala IPSRS, Setelah di setujui maka Kepala IPSRS menyuruh PPM dan

petugas menyerahkan alat ke pihak ke III, Setelah itu alat pun selesai diperbaiki.
BAB III
KEGIATAN PERBAIKAN ALAT

A. Pulse Oximetry

1. Data Pesawat

 Nama : Pulse Oximetry

 Merk : YM500ST/MEDIANA

 No seri : 050008040015

 Ruang : Seruni

2. Fungsi

 Untuk memantau kadar oxigen dalam darah

3. Keluhan

 SPO2 tidak membaca

4. Analisa

 Kabel sensor SPO2 putus

5. Tindakan

 Sambung kabel, diisolasi, cek fungsi alat. OK

B. Suction Pump

1. Data pesawat

 Nama : Suction Pump

 Merk : TAF-DREAM

 No. Seri : 0407001

 Ruang : IBS

24
25

Fungsi

 Untuk mengisap cairan atau lendir, darah dan lain-lain.
2. Keluhan

 Tidak bisa nyedot

3. Analisa

 Pemasangan selang tidak benar

 Tutupan pada tabung suction pump tidak kencang

4. Tindakan

 Cek kondisi semua selang, tutup tabung suction dengan benar, bersihkan fisik

alat, cek fungsi OK.

C. Sphygnomanometer ( Tensimeter )

1 Data Pesawat

 Nama : Sphygnomanometer

 Merk : ERKA

 No Seri : 11002670

 Ruang : Dahlia 2

2. Fungsi

 Untuk mengetahui tekanan darah pada manusia

3. Keluhan

 Air raksa naik lambat

 gelas kaca kotor

 manset bocor

 papan pengukur tidak bisa berdiri

 air raksa tumpah
26

 tensimeter tidak normal

4. Analisa

 Terjadi kebocoran pada manset dan bulb

5. Tindakan

 Cek balon tensi dan manset, cek fungsi, kalibrasi OK

A. Lampu tindakan

1. Data Pesawat

 Nama : Lampu tindakan

 Merk : Leo Onemeo

 No Seri :-

 Tegangan : 220 Vac

 Frekuensi : 50-60 Hz

 Ruang : Teratai I

2. Fungsi

 Membantu penyinaran disaat paramedis melakukan pemeriksaan

3. Keluhan

 Lampu mati total

4. Analisa

 Lampu putus

 Rangkaian penurun tegangan rusak

5. Tindakan

 Cek fungsi lampu

 Cek rangkaian penurun tegangan, sambung langsung dari AC dan mengganti

lampu DC dengan lampu AC 100-220 Vac,cek fungsi,OK.
27

D. Neubulizer

1. Data Pesawat

 Nama : Neubulizer

 Merk : ABN

 Buatan : Jerman

 Ruang : ICU

2. Fungsi

Untuk memberikan obat ke pasien berupa uap.

3. Keluhan

 Tidak bisa menguap

 Kebanyakan air

4. Analisa

 Air kurang

 Tekanan udara dari pipa kr tutup ( cup ) bermasalah

5. Tindakan

Cek pipa, tambah air, cek fungsi, kalibrasi OK
BAB IV
PEMBAHASAN ALAT

A. X Ray Digital Radiologi
1. Teori Dasar
Digital Radiografi (DR) adalah suatu bentuk sinar-x pencitraan, di mana

detektor panel datar digunakan sebagai pengganti film. Dengan sistem DR

gambar dapat dilihat di monitor segera setelah akuisisi, yang memakan waktu

beberapa detik dan dapat disimpan / diteruskan dimanapun mereka dibutuhkan.

ketersediaan keuntungan dari DR atas film yang mencakup jangkauan

dinamis yang lebih luas yang membuatnya lebih pemaaf untuk eksposur atas dan

bawah serta kemampuan untuk menerapkan teknik pemrosesan citra khusus

yang meningkatkan tampilan keseluruhan gambar.

Keuntungan lainnya termasuk efisiensi waktu melalui proses kimia

melewati dan pengurangan biaya terkait dengan proses, mengelola dan

menyimpan film. Radiasi juga kurang dapat digunakan untuk menghasilkan

gambar kontras mirip dengan radiografi konvensional. Akibatnya waktu paparan

yang dipersingkat dari menit ke detik belaka.

DirectRay, untuk produksi gambar radiografi yang akan ditampilkan

secara elektronik, ditransfer, dan disimpan.

Sistem Digital Radiografi (DR) adalah system baru pada pesawat rontgen

digital yang berkembang saat ini dimana image atau gambar hasil expose dari

objek radiografi diubah kedalam format digital secara real time dengan

menggunakan sensor berupa flat panel atau Charge Coupled Devices (CCD),

28
29

jadi tak perlu menggunakan cassette reader untuk mendapatkan gambar secara

digital.

Dalam digital subtraction angiography, pemeriksaan diawali dengan

membuat citra fluoroskopi digital pada daerah yang dimaksud, kemudian

disimpan dalam komputer. Kontras media kemudian disuntikkan, dan dibuat

citra kedua yang selanjutnya melalui program komputer disubstraksi dengan

citra pertama.

gambar 4 x-ray multixselect DR

2. Data Spesifikasi Alat
 Nama : X Ray Multix select DR

 No Seri : 10900

 Merk : Siemens

 Buatan : China
30

3. Prinsip Kerja katoda Tube
Tabung yang digunakan adalah tabung vakum yang didalamnya hanya

terdapat 2 elektroda yaitu anoda dan katoda. Katoda / filamen tabung rontgen

dihubungkan ke transformator filamen. Transformator filamen ini akan

memberi supply sehingga mengakibatkan terjadinya pemanasan pada filamen

tabung rontgen, sehingga terjadi Thermionic Emission, dimana elektron-elektron

akan membebaskan diri dari ikatan atomnya, sehingga akan banyak terjadi

elektron bebas dan terbentuklah awan elektron. Anoda dan katoda di hubungkan

dengan transformator tegangan tinggi 10 KV ̶ 150 KV. Primer HTT diberi

tegangan AC ( bolak-balik ) maka akan terjadi garis-garis gaya magnet ( GGM )

yang akan berubah bergantung dari besarnya arus yang mengalir. Akibat dari

perubahan garig-garis gaya magnet ini akan menyebabkan timbulnya gaya gerak

listrik ( GGL ) pada kumparan sekunder, yang besarnya tergantung dari setiap

perubahan fluks pada setiap perubahan waktu. Dari proses ini didapatkanlah

tegangan tinggi yang akan disuplay ke elektroda tabung rontgen.

4. Proses Terjadinya X ray
Di dalam tabung roentgen ada katoda dan anoda dimana pada tabung

tersebut dalam keadaan vakum fungsinya agar elektron yang bergerak cepat

dapat bergerak bebas dan tidak bertumbukan dengan elektron lain. kemudian

pada tabung rontgen diberi sumber listrik untuk memanaskan katoda (filament)

kira-kira lebih dari 20.0000C sampai menyala dengan mengantarkan listrik dari

transformator, Karena panas maka electron-electron dari katoda (filament)

terlepas, dengan memberikan tegangan tinggi maka electron-elektron dipercepat

gerakannya menuju anoda (target), electron yang bergerak dengan kecepatan

tinggi (karena ada beda potensial 1000 Kvolt) yang mengenai target anoda,
31

electron tiba-tiba akan mengalami perlambatan saat mendekati target karena

pengaruh gaya inti atom (target anoda) sehingga menimbulkan X ray yang mana

dinamakan sinar X Brehmsstrahlung, elektron-elektron mendadak dihentikan

pada anoda (target) sehingga terbentuk panas (99%) dan sinar X (1%), Sinar X

akan keluar dan diarahkan dari tabung melelui jendela yang disebut diafragma,

panas yang ditimbulkan pada target (sasaran) akibat benturan elektron

dihilangkan dengan radiator pendingin.

5. Komponen Penyusun Pesawat X Ray Digital Radiologi
a) Komponen utama DR

- Kolimator

gambar 5 Kolimator

Kolimator merupakan salah satu bagian dari pesawat ini yang

berfungsi untuk pengaturan besarnya ukuran lapangan radiasi.
32

- Bucky stand

gambar 6 bucky stand

- Bucky stand berfungsi sebagai penyanggah kaset atau film untuk

pemeriksaan posisi pasien berdiri.

- X-ray Source

Sumber yang digunakan untuk menghasilkan X-ray pada DR sama

dengan sumber X-ray pada Coventional Radiography. Oleh karena

itu, untuk merubah radiografi konvensional menjadi DR tidak

perlu mengganti pesawat X-ray.

- Image Receptor

Detektor berfungsi sebagai Image Receptor yang menggantikan

keberadaan kaset dan film. Ada dua tipe alat penangkap gambar

digital, yaitu Flat Panel Detectors (FPDs) dan High Density Line

Scan Solid State Detectors.
33

1. Flat Panel Detectors (FPDs)

FPDs adalah jenis detektor yang dirangkai menjadi sebuah

panel tipis. Berdasarkan bahannya, FPDs dibedakan menjadi

dua, yaitu

 Amorphous Silicon

Amorphous Silicon (a-Si) tergolong teknologi penangkap

gambar tidak langsung karena sinar-X diubah menjadi

cahaya. Dengan detektor-detektor a-Si, sebuah sintilator

pada lapisan terluar detektor (yang terbuat dari Cesium

Iodida atau Gadolinium Oksisulfat), mengubah sinar-X

menjadi cahaya. Cahaya kemudian diteruskan melalui

lapisan photoiodida a-Si dimana cahaya tersebut

dikonversi menjadi sebuah sinyal keluaran digital. Sinyal

digital kemudian dibaca oleh film transistor tipis (TFT’s)

atau oleh Charged Couple Device (CCD’s). Data gambar

dikirim ke dalam sebuah computer untuk ditampilkan.

Detektor a-Si adalah tipe FPD yang paling banyak dijual di

industri digital imaging saat ini.

 Amorphous Selenium (a-Se)

Amorphous Selenium (a-Se) dikenal sebagai detektor

langsung karena tidak ada konversi energi sinar-X menjadi

cahaya. Lapisan terluar dari flat panel adalah elektroda

bias tegangan tinggi. Elektrode bias mempercepat energi

yang ditangkap dari penyinaran sinar X mealui lapisan
34

selenium. Foton-foton sinar-X mengalir melalui lapisan

selenium menciptakan pasangan lubang electron. Lubang-

lubang elektron tersebut tersimpan dalam selenium

berdasarkan pengisian tegangan bias. Pola (lubang-lubang)

yang terbentuk pada lapisan selenium dibaca oleh

rangakaian TFT atau Elektrometer Probes untuk

diinterpretasikan menjadi citra.

2. High Density Line Scan Solid State device

Tipe penangkapan gambar yang kedua pada DR adalah High

Density Line Scan Solid State device. Alat ini terdiri dari

Photostimulable Barium Fluoro Bromide yang dipadukan

dengan Europium (BaFlBr:Eu) tatu Fosfor Cesium Bromida

(CsBr). Detektor fosofor merekam energi sinar-X selama

penyinaran dan dipindai (scan) oleh sebuah dioda laser linear

untuk mengeluarkan energi yang tersimpan yang kemudian

dibaca oleh sebuah penangkap gambar digital Charge Coupled

Devices (CCD’s). Image data kemudian ditransfer oleh

Radiografer untuk ditampilkan dan dikirim menuju work

stasion milik radiolog.

- Analog to Digital Converter

Komponen ini berfungsi untuk merubah data analog yang

dikeluarkan detektor menjadi data digital yang dapat

diinterpretasikan oleh komputer.
35

gambar 7 Analod to digital converter
- Komputer

Komponen ini berfungsi untuk mengolah data, manipulasi image,

menyimpan data-data (image), dan menghubungkannya dengan

output device atau work station.

- Output Device

Sebuah sistem digital radiografi memiliki monitor untuk

menampilkan gambar. Melaui monitor ini, radiografer dapat

menentukan layak atau tidaknya gambar untuk diteruskan kepada

work station radiolog.

Selain monitor, output device dapat berupa laser printer apabila ingin

diperoleh data dalam bentuk fisik (radiograf). Media yang digunakan untuk

mencetak gambar berupa film khusus (dry view) yang tidak memerlukan proses

kimiawi untuk mengasilkan gambar.

Gambar yang dihasilkan dapat langsung dikirimkan dalam bentuk digital

kepada radiolog di ruang baca melaui jaringan work station. Dengan cara ini,

dimungkinkan pembacaan foto melaui teleradiology.
36

b) Komponen Penyunsun

Pesawat X ray DR memiliki beberapa komponen penyusun, yang

tiap – tiap komponen penyusun pesawat X ray tersebut memiliki fungsi

masing masing, sehingga dapat menghasilkan fungsi untuk suatu tujuan

yaitu pesawat X ray. Terdapat blok diagram dari komponen penyusun

pesawat Digital Radiologi, yaitu sebagai berikut:

gambar 8 komponen penyusun xray

Untuk dalam blok diagram tersebut dibagi menjadi beberapa bagian

penyusun, diantaranya yaitu rangkaian Power Supply, Rangkaian Timer,

Rangkaian HTT, Rangkaian X Ray Tube (Tabung sinar X), dan rangkaian

pemanas filamen.
37

1. Rangkaian Power Supply

Ragkaian power suply ini berfungsi untuk mendistribusikan

tegangan pada seluruh rangkaian pesawat rontgen sesuai yang

dibutuhkan oleh masing-masing rangkaian. Rangkaian power supply

ini terdiri dari :

a) Saklar

Saklar atau switch ini berfungsi untuk menghubungkan supply

listrik PLN dengan pesawat roentgen.

b) Fuse

Fuse atau sekring pada bagian rangkaian power supply ini yaitu

untuk pelindung atau pengaman, apabila ada arus / tegangan

yang lebih dari batas yang di tetapkan, maka sekring tersebut

berfungsi sebagai jembatan pengaman, dia akan putus apabila

ada arus / tegangan yang besar diluar batas masuk dalam

komponen ini.

c) Voltage Convensator

Voltage Convensator berfungsi untuk mengkompensasi nilai

tegangan yang diperlukan pesawat rontgen jika terjadi

penurunan atau kenaikan pada supply PLN Apabila tegangan

naik kita harus menambah jumlah lilitan primer dengan

memutar selector voltage compensator, dan jika tegangan turun

kita harus mengurangi jumlah lilitan primer dengan cara

memutar selector voltage compensator sehingga diperoleh

perbandingan transformasi antara tegangan dan jumlah lilitan
38

primer dengan tegangan dan jumlah lilitan sekunder adalah

tetap.

d) Auto Trafo

Auto trafo merupakan alat untuk memindahkan daya listrik dari

satu rangkaian ke rangkaian lain dengan cara menaikkan atau

menurunkan tegangan keseluruh pesawat rontgen. Autotrafo

juga merupakan transformator yang kumparan primer dan

kumparan sekundernya menjadi satu.

e) Line Resistance

Line resistance atau R mate adalah tahanan atur yang berfungsi

untuk mencocokkan tahanan pengkabelan dengan tahanan yang

dibutuhkan pesawat rontgen.

f) Voltage Indicator

Voltage Indicator sebagai alat untuk mengetahui apakah

tegangan PLN mengalami kenaikan atau penurunan.

g) KVP Selector Mayor

KVP selector mayor berfungsi untuk memilih tegangan tinggi /

memilih besarnya beda potensial antara anoda dan katoda, yang

besar selisih tiap terminal x10 KV.

h) KVP Selector Minor

KVP selector minor untuk memilih tegangan tinggi / memilih

besarnya beda potensial antara anoda dan katoda, yang besar

selisih tiap terminalnya 1 KV

.
39

2. Rangkaian Pemanas Filamen

Fungsi dari pemanas filamen yaitu untuk memberikan catu

daya dan mengatur besar arus pemanas filamen agar terjadinya

termionic emission bisa di kendalikan sehingga jumlah electron –

electron bebas yang dihasilkan pada filamen tabung rontgen bisa

dikontrol. Blok rangkaian pemanas filament ini terdiri dari beberapa

rangkaian, diantaranya yaitu rangkaian stabilisator tegangan, Space

Charge Compensator, arus controller, Stand by Resistance, filament

limiter, trafo filament, dan filament tabung Rontgen.

3. Rangkaian Tegangan Tinggi

Pada rangkaian diatas terdapat trafo tegangan tinggi

yang berfungsi untuk memberikan beda potensial antara anoda dan

katoda dimana anoda harus selalu mendapat polaritas positif dan

katoda harus selalu mendapat polaritas negatif agar elektron-

elektron bebas yang ada disekitar katoda dapat ditarik ke anoda.

4. Rangkaian Tabung Rontgen
Rangkaian tabung rontgen merupakan sebuah tabung diode

yaitu tabung vakum yang terdiri dari dua elektrode, yaitu anode dan

katode. Tabung ini juga tempat berlangsungnya proses

terbentuknya sinar x.

6. Prinsip Kerja
Prinsip kerja Digital Radiography (DR) atau (DX) pada intinya

menangkap sinar-X tanpa menggunakan film. Sebagai ganti film sinar X,

digunakan sebuah penangkap gambar digital untuk merekam gambar sinar
40

X dan mengubahnya menjadi file digital yang dapat ditampilkan atau

dicetak untuk dibaca dan disimpan sebagai bagian rekam medis pasien.

7. System Komponen Fungsional DR

1. Sebuah reseptor gambar digital

2. Sebuah unit pengolahan gambar digital

3. Sebuah sistem manajemen gambar

4. Gambar dan data perangkat penyimpanan

5. Interface untuk sistem informasi pasien

6. Sebuah jaringan komunikasi

7. Sebuah perangkat tampilan dengan kontrol penampil dioperasikan.

8. Sebuah perangkat tampilan dengan control penampil dioperasikan.

Reseptor digital adalah perangkat yang memotong sinar x-ray setelah

itu telah melewati tubuh pasien dan menghasilkan gambar dalam bentuk

digital, yaitu, matriks piksel, masing-masing dengan nilai numerik. Ini

menggantikan kaset yang berisi layar mengintensifkan dan film yang

digunakan dalam non-digital radiografi, film layar.

Manajemen gambar adalah fungsi yang dilakukan oleh sistem

komputer yang terkait dengan proses radiografi digital. Fungsi-fungsi ini

terdiri dari mengendalikan pergerakan gambar antara komponen-

komponen lain dan menghubungkan data lain dan informasi dengan

gambar. Beberapa fungsi mungkin dilakukan oleh komponen komputer

dari perangkat radiografi digital tertentu atau oleh Sistem Manajemen

lebih luas Digital Image (meredup) yang berfungsi dalam perangkat

pencitraan banyak fasilitas. Catatan ini tidak jarang akan meredup akan
41

disebut dengan nama yang lebih tua, dan agak kurang tepat, PACS (Picture

Archiving dan Sistem Komunikasi).

Sistem Informasi Pasien, mungkin dikenal sebagai Sistem Informasi

Radiologi (RIS), adalah tambahan untuk sistem radiografi digital dasar.

Melalui informasi, antarmuka seperti ID pasien, penjadwalan, prosedur

yang sebenarnya dilakukan, dan lain-lain ditransfer.

8. Manfaat X ray Digital Radiologi
Radiasi X ray merupakan suatu gelombang elektromagnetik dengan

gelombang pendek. X ray mempunyai daya tembus yang cukup tinggi

terhadap bahan yang dilaluinya. Dengan demikian X ray dapat

dimanfaatkan sebagai alat diagnosis dan terapi di bidang kesehatan.

Aplikasi ini telah cukup beragam mulai dari radiasi untuk diagnostik,

pemeriksaan X ray gigi dan penggunaan radiasi X ray untuk terapi.

Radioterapi adalah suatu pengobatan yang menggunakan sinar pengion

yang banyak dipakai untuk menangani penyakit kanker. Alat diagnosis

yang banyak digunakan adalah pesawat X ray (photo Rontgen) yang

berfungsi untuk photo thorax, tulang tangan atau kaki dan organ tubuh

yang lainnya. Radiasi di bidang kedokteran membawa manfaat yang cukup

nyata bagi yang menggunakannya. Dengan radiasi suatu penyakit atau

kelainan organ tubuh dapat lebih awal kita diketahui dan pendeteksiannya

lebih teliti.

9. Keuntungan X Ray Digital Radiologi
Salah satu keuntungan utama dari radiografi digital adalah

kemampuan untuk memproses gambar setelah mereka direkam.Berbagai

bentuk pengolahan digital dapat digunakan untuk mengubah karakteristik
42

dari gambar digital.Untuk radiografi digital kemampuan untuk mengubah

dan mengoptimalkan kontras adalah nilai besar.Hal ini juga

memungkinkan untuk menggunakan pengolah digital untuk meningkatkan

visibilitas detail dalam beberapa radiografi.Metode pengolahan berbagai

dieksplorasi secara rinci jauh lebih dalam modul lain.Radiografi digital,

dan lain gambar medis digital, disimpan sebagai data digital. Keuntungan

(dibandingkan dengan gambar yang direkam pada film) meliputi :

- Cepat penyimpanan dan pengambilan

- Kurang fisik penyimpanan yang dibutuhkan

- Kemampuan untuk menyalin dan mengadakan tanpa kehilangan

kualitas gambar

Dibandingkan dengan radiografi direkam dan ditampilkan dalam

film, yaitu "softcopy", ada keuntungan dari menampilkan "softcopy".Salah

satu keuntungan utama adalah kemampuan untuk menyesuaikan dan

mengoptimalkan karakteristik citra seperti kontras.Keuntungan lainnya

termasuk kemampuan untuk memperbesar, membandingkan beberapa

gambar, dan melakukan berbagai fungsi analitis saat melihat gambar.

10. Persiapan foto Rontgen
1) Pastikan saklar pada posisi ON
2) Atur faktor ekspose ( KV, mA, Second )
3) Pastikan kaset film selalu terisi
4) Lakukan cleaning dan pengecekan kaset secara rutin sekali dalam
seminggu untuk menghindari munculnya artefak
5) Pastikan persediaan film sesuai ukuran dan periksa tanggal expire
datenya.
43

11. Pemeliharaan Pesawat
Pemeliharaannya cukup sederhana yaitu sebelum digunakan,

pendingin ruangan dinyalakan agar suhu udara sesuai dengan standar

pengoperasian pesawat yaitu 20°C kemudian pesawat dinyalakan beberapa

menit untuk mengetahui ada tidaknya kerusakan. Lakukan prosedur

pemeriksaan pada pasien sesuai standar. Selain itu, setiap tahun pesawat

harus dilakukan kalibrasi. Tujuannya adalah untuk menghindari terjadinya

kecelakaan radiasi baik pada pasien maupun pada peugas. Kalibrasi

pesawat dilakukan oleh BPFK atau Badan Kalibrasi.

12. Pengamanan saat Foto Rontgen
1) Gunakan film badge dan evaluasi hasilnya ke BATAN/BPFK secara

berkala.

2) Operator harus berada dibalik shelding di ruang operator yang sudah

dilapisi Pb.

3) Dinding ruang X ray harus dilapisi dengan 2 mm Pb.

4) Apron Pb, disediakan untuk menutup bagian tubuh pasien yang tidak

perlu terexpose radiasi atau seseorang yang berada di ruangan karena

harus mendampingi pasien.

5) Lakukan pemeriksaan sebagaimana kebutuhan saja, gunakan kolimasi

sekecil mungkin.

6) Tanyakan apabila pasien sedang hamil.

13. Preventive Maintenance 3 Bulan
 Cek fungsi tombol KV, mAs, Exspose.

 Cek fungsi kolimator.

 Cek fungsi tombol charge dan discharge.
44

 Cek system catu daya.

 Uji kinerja alat.

 Cek gerakan dan pengunci tabung X-Ray tube.

14. Preventive Maintenance 1 Tahun
 Cek fungsi indikator.

 Lakukan pengukuran arus bocor dan tahanan ground

 Cek kondisi HT cable

 Lakukan kalibrasi alat

15. Bahaya X ray
1. Bila sinar-x mengenai tubuh manusia akan menyebabkan jaringan kulit

menjadi mengering, jaringan tulang akan keropos dan sel telur

perempuan akan mati, sehingga menyebabkan mandul.

2. Radiasi dari sinar-x ini bukanlah penyakit, akan tetapi dampak radiasi

ini akan menurunkan tingkat stamina dan kekebalan tubuh seseorang.

3. Sinar-x yang dipaparkan kepada wanita hamil dapat berpotensi

menimbulkan keguguran, atau cacat janin, termasuk malformasi,

pertumbuhan terlambat, terbentuk kanker pada usia dewasanya.

Foto rontgen di gunakan oleh para dokter untuk melihat kondisi

bagian dalam tubuh pasien. Foto rontgen menggunakan sinar X sebagai

pemantul cahayanya. Namun, tidak seperti cahaya lampu yang dapat

bersinar terang, sinar ini tidak bisa kita lihat dengan mata telanjang. Untuk

memotret bagian dalam tubuh, seseorang harus berada di antara tempat

penyimpanan film dan tabung yang memancarkan sinar X tersebut. Sinar

X ini akan menembus kulit dan bagian tubuh lain kecuali tulang. Bayangan
45

sinar ini kemudian direkam pada film. Setelah film tersebut dicuci, bagian

yang tidak dapat ditembus sinar X akan berwarna hitam, sedang bagian

yang dapat ditembus oleh sinar X akan berwarna putih. Dari hasil ronsen

itulah, seorang dokter ahli penyakit dalam atau dokter tulang dapat

menentukan pengobatan yang tepat bagi pasiennya.

B. Baby Incubator
1. Teori Dasar
Infant Incubator atau sering disebut dengan Baby Incubator adalah

suatu alat yang digunakan untuk perawatan bagi bayi premature. Dimana alat

Infant Incubator ini berfungsi untuk menjaga kehangatan dan kelembaban

tubuh bayi, mencegah terjadinya infeksi pernapasan pada bayi dan untuk

mengisolasi bayi yang baru lahir atau bayi premature yag memiliki berat

badan kurang dari 2, 5 kg. Hal ini sangat penting sekali bagi bayi premature

yang baru lahir yang mana rawan terhadap masalah pernapasan karena paru –

parunya tidak mendukung untuk mensuplay oksigen guna pernapasan pada

tubuh.

gambar 9 baby incubator
46

2. Data spesifikasi alat
Nama : Baby Incubator

Model : Nakamura

Type : H 2000 LCS - ICU

No Seri : 0462
Ruang : Anyelir

3. Syarat – Syarat Yang Harus Dipenuhi
Infant Incubator ini menggunakan sistem pemanasan dengan heater

dan sistem kerja manual, digital dan dilengkapi alarm – alarm pengaman.

Karena itu yang merupakan syarat – syarat yang harus dipenuhi pada

Infant Incubator adalah sebagai berikut :

1) Pemeliharaan Panas Yang Tetap

Pemberian panas yang tetap dan tertentu pada bayi dengan berat

badan lahir rendah sangatlah penting dalam mengatasi Hypothermia

dan jika kulit bayi lebih rendah dari 36° C. Berat badan tidak

bertambah dengan cepat walaupun diberikan kalori normal hal ini

karena kalori banyak di pakai untuk memelihara suhu badan.

2) Isolasi Ruangan

Isolasi ruangan sangat diperlukan oleh bayi karena daya tahan tubuh

bayi dengan berat badan rendah masih sangat rentang sehingga

apabila diletakkan diruangan bebas akan mudah terkena infeksi.

3) Menambah zat asam dalam incubator sehingga memudahkan

pernapasan bayi.
47

4. Sirkulasi Udara
Sistem sirkulasi udara dari Infant Incubator Servo Control mampu

untuk mengontrol temperature udara dan kelembaban udara dalam hood

Incubator. Udara yang masuk dalam Incubator ini akan di saring melalui

Filter yang ada di bagian dalam Oxygen Limiter di belakang Incubator.

Apabila masih memerlukan oxygen, maka oxygen akan di tambah melalui

Oxygen Limiter. Udara mengalir melalui pemanas yang akan

memanaskan udara sampai temperature yang tepat. Udara yang sudah

hangat tersebut akan dialirkan melalui Humidity Reservoir untuk

mendapatkan kelembaban relatif yang diperlukan.

Selanjutnya udara tersebut masuk Hood, melalui Mattres dan

diarahkan kembali ke bawah menuju bagian bawah Deck untuk di

kontrol. Melalui sensor pengatur operasi ( Operating Probe ) dan sensor

pengaman temperature ( Safety Thermostat), temperature udara tersebut

dimonitor dan dikontrol secara kontinyu.

Sirkulasi di dalam hood menimbulkan sedikit kenaikkan tekanan

udara positif yang mana hal ini mengakibatkan udara dalam hood

cenderung mengalir keluar. Ha ini untuk menjaga kontinuitas sirkulasi

udara dan terisolasinya udara di dalam hood dari udara luar, sekalipun

Acces Port dan hood di buka – buka untuk suatu keperluan perawatan.

5. Isolasi Udara
Seluruh udara yang masuk ke dalam Infant Incubator dihisap melalui

saringan filter yang terpasang pada bagian dalam Oxygen Limiter di

belakang. Filter sangan efektif untuk menyaring partikel – partikel debu

yang terkandung didalam udara. Untuk menjaga efektivitas isolasi
48

atmosphere yang sempurna dan menjaga meningkatnya konsentrasi

oksigen diatas batas yang aman.

6. Blok Diagram Secara Umum

gambar 10 blok diagram baby incubator

7. Keterangan Blok Diagram
a. Sensor

Sensor ini berguna untuk mengontrol keadaan suhu yang ada

didalam Infant Incubator, biasanya menggunakan sensor suhu yang

berupa NTC ( Negatif Temperature Coefisien ). NTC adalah

sebuah tahanan yang nilai tahanannya mengecil apabila terjadi

kenaikkan suhu sehingga akan terjadi drop tegangan dan akan

masuk ke rangkaian pembanding ( comparator ), jika masukan

tersebut sama besar atau dengan kata lain suhu yang diseting sama

dengan suhu air maka output ( keluaran ) akan menjadi nol. Dari

rangkaian pembanding di hubungkan ke rangkaian pengendali (
49

driver ) relay sehingga akan bekerja. Pada blok sennsor ini jjuga

menggunakan senssor temperatur LM35 yang difungsikan untuk

mengukur temperatur yang telah dihasilkan oleh heater.

b. Setting Suhu

Mula – mula kita mengeset dulu suhu yang kita kehendaki

melalui selector pemilihan suhu. Untuk pemilihan suhu dapat

berupa potensiometer atau rotary switch ( saklar putar ). Bila kita

menggunakan rotary switch berarti kita menghubungkan antara

rotary switch dengan demikian apabila power supply alat diberi

tegangan dan power supply akan diberikan ke resistor – resistor

tersebut sesuai switch yang digunakan sehingga akan terjadi drop

tegangan pada resistor tersebut. Tegangan inilah yang merupakan

tegangan referensi pada rangkaian pembanding.

c. Komparator

Rangkaian ini berfungsi untuk membandingkan suhu yang kita

setting dengan suhu ruangan, apabila pembanding adalah ( - ) V

tidak ada tegangan yang masuk, maka pemanasan akan berhenti.

d. Driver dan Relay

Kontaktor relay akan menutup saat alat kita hidupkan dengan

kata lain pada saat alat kita supply tegangan dan relay ini akan

bekerja setelah dari ramhkaian pembanding dan kontraktor relay

terbuka sehingga heater dan blower mati sejenak sampai suhunya

normal kembali.

e. Power supply
50

Power supply digunakan untuk memberikan inputan tegangan

bagi blok rangkaian dengan tegangan dan arus yang sesuai dengan

kebutuhan rangkaian itu sendiri

8. Cara kerja blok diagram

Tegangan dari PLN 220VAC digunakan untuk mensupplay

tegangan kipas, dan input tegangan trafo stepdown yang kemudian oleh

rangkaian power supply dirubah menjadi tegangan 12V, 6V, dan 5VDC

yang digunaan untuk mensupplay tegangan blok rangkaian lainnya. Saat

tegangan PLN masuk maka motor kipas dan heater akan aktif dimana

kerja motor fan ini dideteksi oleh sensor Fan. Jika kipas tidak bekerja

sebagaimana mestinya maka indicator kipas akan ON.

Push Button digunakan untuk menentukan suhu yang akan dikehendaki

(suhu setting) dan sebagai inputan bagi microcontroller. Microcontoler

berfungsi untuk mengendalikan atau mengontrol semua rangkaian.

Sedangkan sensor suhu berfungsi untuk menyensor suhu udara dalam

ruangan dan besarnya tegangan output dari sensor akan disangga oleh

rangkaian penguat. Kemudian tegangan dari penguat akan masuk ke

blok ADC dimana blok ini berfungsi untuk mengubah tegangan analog

menjadi tegangan digital dan data dari ADC akan masuk ke

microcontroller. Di mikrocontroler semua data diolah untuk mengatur

kerja keseluruhan pesawat baby incubator. Duli sensor berfungsi untuk

mensensor perubahan suhu yang extrim. Jika suhu tiba-tiba berubah

lebih/ berkurang 30C dari suhu setting, maka indicator alarm akan aktif.
51

9. Cara Pengoperasian Alat
Untuk mendapatkan pemakaian yang tepat perlu diperhatikan hal –

hal sebagai berikut :

a. Yang menjadi operator Incubator adalah personil yang terlatih dan

di bawah pengawasan paramedic yang mahir dan mengetahui

tentang bahaya resiko dan manfaat penggunaan Incubator.

b. Penggunaan oksigen dapat meningkatkan bahaya kebakaran dan

peralatan yang dapat menimbulkan percikan bunga api listrik tidak

boleh di tempatkan dalam Incubator.

c. Waktu pemanasan dari Incubator adalah 30 menit.

d. Sesor suhu kulit harus tetap pada bayi meskipun dalam penggunaan

Incubator memakai mode operasi manual ( air )

e. Posisi pemasangan dan penggunaan sensor suhu kulit adalah di

pasang di kulit tangan atau kaki bayi dan diplester agar tidak mudah

lepas.

f. Obot maksimum peralatan tambahan yang boleh di tempatkan pada

rak yang berhubungan dengan Incubator adalah 25 kg.

g. Penganalisis oksigen harus digunakan jika oksigen diberikan pada

bayi.

h. Memperhatikan cara penggunaan perlengkapan oksigen, seperti

pada bahasan pengaturan masukan oksigen.

i. Jangan menempatkan Incubator dalam ruangan yang langsung

terkena sinar matahari atau langsung terkena sempro udara dingin

dari AC.

j. Jangan menggunakan Alkohol atau eter dalam ruangan Incubator.
52

10. Persiapan sebelum pengoperasian
1) Sebelum alat dioperasikan, perhatikan suhu ruangan disekitar

Incubator yaitu antara 25° - 30° C.

2) Periksalah sambungan daya ( stop kontak ), apakah memiliki

grounding ada bertegangan stabil pada 220 V AC, 50/60 Hz.

Apabila dilakukan pemeriksaan an hasilnya baik maka

pengoperasian setting suhu kontrol Infant Incubator dapat

dilakukan, tetapi bila tegangan jala – jalanya tidak stabil maka lebih

baik gunakan stabiizer.

3) Kemudian pasang konektor probe skin pada pasangan konektornya

di panel box samping kanan.

11. Pengoperasian Baby Incubator
Adapun pengoperasian Infant Incubator secara umum adalah sebagai

berikut :

1) Sambungkan steker arde Incubator pada stop kontak yang telah

diperiksa tadi, pastika pemasangannya kuat dan tidak mudah lepas.

2) Tekan switch power yang ada di box panel pada posisi ON dan saat

itu juga disply serta beberapa indikator yang ada di box panel nyala.

3) Pada saat Incubator tepat dinyalakan akan terdengar alarm dan

indikator fan failure menyala untuk beberapa detik dan akan segera

mati. Tapi ini tidak berlaku untuk skin probe failure dan air probe

failure.

4) Led bargraph menyala kurang lebih satu menit setelah incubator

menyala. Untuk selanjutnya Incubator sudah dapat disetting suhu

kontrolnya sesuai dengan keperluan.
53

12. Setting Temperatur
1. Untuk melakukan setting temperatur kontrol

Incubator terlebih dahulu tentukan mode operasi yang akan

digunakan. Pada Incubator type ini terdapat dua mode operasi yaitu

servo ( skin ) dan manual ( air ).

a. Mode Operasi Servo ( skin )

Untuk memilih mode operasi servo ( skin ) tekan tombol mode

yang ada dipanel box bagian tengah sampai led indikator servo (

skin ) menyala dan disply temperature skin menyala.

Kemuian setting suhu dilakukan dengan cara menekan tombol

set lalu up / down sampai display temperature skin menunjukkan

angka yang kita inginkan. Indikator set akan mati secara

otomatis selama ± 1 menit

Pada permulaan setting, temperature ruang incubator akan naik

mngikuti setting suhu skin untuk mencapai suhu tubuh bayi

yang dikehendaki, bila suhu kulit sudah tercapai maka

temperature ruang Incubator akan turun mengikuti besarnya

setting temperatur air yang disetting pada suhu 32° C, bila suhu

tubuh bayi turun maka suhu ruang Incubator akan kembali

mengikuti setting temperatur skin, kejadian ini berulang hingga

tercapai kstabilan suhu.

Suhu dalam ruangan Incubator ditunjukkan oleh display

temperatur indikator skin dan mendekati suhu sesuai setting.

b. Mode Operasi Manual ( air )
54

Untuk memperoleh mode operasi manual ( air ) tekan tombol

mode yang ada di panel box bagian tengah sampai led indikator

manual ( air ) menyala dan display temperatur setting air

menyala.

Kemudian setting suhu dilakukan dengan cara menekan tombo

set lalu up / down sampai display temperature setting air

menunjukkan angka yang kita inginkan.

Suhu dalam ruangan Incubator ditunjukkan oleh dispy

temperatur indikator air dan mendekati suhu sesuai setting.

2. Adapun langkah yang harus dilakukan untuk mensetting temperatur

yaitu :

a. Pilih temperature control dalam Incubator dengan cara memutar

tamperatur selector pada box, pada suhu yang diinginkan.

b. Temperatur dalam incubator akan segera mencapai suhu yang

telah

disetting dan dapat pada termometer alkohol yang ada didalam ”

hood ”.

c. Biarkan Incubator menyala dalam keadaan kosong ± 30 menit.

d. Selanjutnya Incubator dapat dipakai.

Selama pemakaian perhatikan kondisi bayi, bila kulitnya

memerah berarti suhu yang disetting terlalu panas dan segera

turunkan pada suhu yang lebih rendah.

13. Prinsip Pengoperasian Alat
a. Konstruksi Hood dan Deck
55

Hood dilengkapi dengan pintu darurat ( emergency hood ) yang

mudah dibuka kebawah sehingga akses untuk mencapai bagian

dalam hood lebih leluasa. Engsel hood berada di bagian depan

sebelah bawah sehingga pintu dapat dibuka kearah depan. Pintu

dilengkapi dua buah kunci yang berada diujung kiri – kanan atas

pintu.

- Membuka Pintu Emergency Hood :

Putar kunci pintu hood yang ada diujung kiri dan kanan sebelah

atas. Tarik pintu hood ke depan sampai posisi pintu datar dan

tertahan oleh penahan pintu hood tersebut.

- Menutup Pintu Hood :

Untuk menutup pintu, angkat pintu dan dorong pada posisi

awal, kemudian kunci kembali. Hood dilengkapi oleh dua buah

access port pada tiap sisi depan dan belakang hood yang

berfungsi sebagai akses kebagian dalam hood. Lubang diberi

pintu yang dilengkapi kunci yang dengan mudah dapat dibuka

dengan siku apabila seseorang menginginkan tangannya tetap

steril pada saat yang bersangkutan harus membuka pintu bulat

tersebut.

- Pengoperasian Mattress Deck :

Dibagian depan Incubator terdapat dua buah tuas pengatur

posisi / kemiringan kasur ( mattress elevator ) yang berfungsi

mengatur posisi mattress susuai dengan posisi Fowler ( datar )

dan posisi Trendelenburg ( miring ).
56

Penggunaan tuas ini dilakukan diluar tanpa mengganggu

kondisi udara dibagian dalam hood.

b. Pengaturan Masukan Oksigen

Pengaturan oksigen dilakukan menggunakan tuas pengatur

yang ada dibagian belakang incubator. Biasanya untuk

mengoperasian pada kondisi darurat, konsentrasi oksigen yang

diperlukan lebih banyak dari biasanya dan ini dimungkinkan

dengan cara mengatur tuas tersebut. Posisi Use Oxsigen

memungkinkan untuk menaikkan konsentrasi oksigen sampai 90

%.

1) Flag Down ( posisi RF datar )

Nominal udara masuk sebesar 30 LPM ( liter per menit ).

Katub pengatur O2 mengatur pemasukan oksigen sampai 6 LPM.

Oksigen yang berlebihan akan dibuang keluar incubator ( ke

ruangan ). Konsentrasi O2 pada posisi ini, bias mencapai 33 %.

2) Flag Up ( posisi RF tegak keatas )

Tidak menggunakan cara pemasukan udara yang normal.

c. Pengaturan Kelembaban Udara

Pengaturan kelembaban udara berlokasi di bagian sisi kiri

incubator. Pengontrol tersebut terdiri dari knop tekan yang bertugas

menggerakkan tuas pengatur kelembaban udara. Tabung atau

corong water reservoir yang transparan yang berfungsi sebagai

lubang pengisi air atau pembuang air di bagian depan. Isilah

corong water reservoir tersebut dengan air destilasi yang steril
57

sampai batas strip yang ditunjukkan oleh strip pada corong

tersebut. Penambahan 0, 8 s/d 2, 5 ml larutan perak nitrat 1 / 1000

cc atau 2, 5 gram glacial acid 99 % perliter air, akan mencegah

timbulnya microorganisme yang tidak dikehendaki.

Sekali pengesian pengatur kelembaban tersebut cukup untuk

pengoperasian alat sehari penuh pada penyetelan klembaban

maksimum. Pengaturan kelembaban udara dilakukan dengan

menggunakan tuas kelembaban putar sehingga posisi plat yang

dikehendaki tesebut tercapai. Untuk membuang air dengan cara

memutar corong water reservoir berlawanan arah jarum jam

sehingga air dapat mengalir melalui corong tersebut.

14. Manual Penggunaan
Persiapan, pemanasan dan pelaksanaan

1. Lepaskan penutup debu dan siapkan aksesorisnya.

2. Membersihkan bagian dalam ( rak incubator ) setiap akan

pemakaian dengan desinfektan.

3. Periksa pengatur posisi keluar, sungkup pengontrol, volume air,

tabung oksigen termasuk flow meter dari kondisi filter, skin sensor

temperature.

4. Hidupkan alat dengan menekan/memutar tombol ON/OFF ke posisi

ON.

5. Atur dan cek temperature selector, humidity, oksigen, fan, alarm,

untuk mengetahui fungsi alat.

6. Lakukan pemanasan secukupnya.
58

7. Atur temperature sesuai kebutuhan.

8. Memperhatikan suhu jika melebihi atau kurang dari 2 o C dari suhu

yang diinginkan pengatur suhu harus diatur.

15. Petunjuk Pelaksanaa Pemeliharaan
1. Bersihkan ingkubator dengan desinfektan setiap hari, dan bersihkan

secara keseluruhan setiap minggu atau setiap akan digunakan.

2. Lakukanlah pengecekan terhadap seluruh bagian komponen alat.

3. Cek system catu daya.

4. Cek fungsi timer atau pewaktu.

5. Kosongka air reservoir yang dapat mengakibatkan tumbuhnya

bakteri yang berbahaya dalam air dan menyerang bayi.

6. Ingat selalu cek kondisi incubator sebelum dilakukan pemakaian
untuk mengantisipasi adanya kerusakan terhadap komponen listrtrik
yang tidak bekerja

16. Pengemasan / penyimpanan
1. Kembalikan temperature kolektor ke posisi OFF minimum.

2. Lepaskan penghubung alat dari catu daya.

3. Tutup pintu chamber.

4. Bersihkan alat, pasang penutup debu.

17. Troubleshoting
1. Alarm kegagalan power : Indikator berkedip terus dengan alarm

mengidikasikan bahwa incubator kehilangan power external.

Hubungkan kembali kabel power.

2. Kegagalan Control Panel : Ulangi pemasangan konektor atau ganti

konektor
59

3. Tidak ada supplay tegangan : cek supplay tegangan dari PLN, cek

switc Power

4. Kegagalan alarm sensor : dapat disebabkan oleh beberapa hal,

antara lain sensor belum terhubung, atau sensor rusak

5. Alarm suhu over : cek relay yang berfungsi untuk memutuskan

supply ke heater
BAB V
PENUTUP

KESIMPULAN

Setelah Melaksanakan Praktek Kerja Lapangan di Rumah Sakit Umum

Daerah RA. Kartini selama kurang lebih 2 bulan, penyusun dapat menarik

beberapa kesimpulan.

Adapun hasil yang diperoleh selama kegiatan Praktek Kerja Lapangan

(PKL) tersebut antara lain:

1. Praktek Lapangan, meliputi usaha pemeliharaan perbaikan dan kalibrasi alat.

2. Mengenal atau memperdalam teori dan praktikdari sarana prasarana maupun

peralatan yang ada di Rumah Sakit Umum Daerah RA. Kartini Kabupaten

Jepara.

3. Mendapat gambaran kerja pada Bagian Teknik Rumah Sakit.

4. Dengan adanya pembahasan kedua alat tersebut mahasiswa dapat

menerapkan ilmu yang diperoleh dari perkuliahan secara langsung pada

pekerjaan lapangan.

5. Pesawat Sinar-X DR adalah salah satu jenis pesawat Sinar-X yang digunakan

untuk radiografi. Digital radiografi adalah sebuah bentuk pencitraan sinar_X,

dimana sensor-sensor sinar-X digital digunakan menggatikan film fotografi

konvensional. Dan processing kimiawi digantikan dengan sistem komputer

yang terhubung dengan monitor atau laser printer.

59
60

6. Baby incubator adalah alat yang berfungsi untuk merawat bayi premature

atau mempunyai berat badan lahir rendah (BBLR), dengan cara memberikan

suhu dan kelembapan yang stabil dan kebutuhan oxygen sesuai dengan

kondisi dalam kandungan ibu.

SARAN

Dengan selesainya program Praktek Kerja Lapangan di RSUD RA.

KARTINI penyusun memberikan saran sebagai berikut:

1. Kegiata pemeliharaan alat-alat rumah elektromedik sebaiknya dilakukan

secara rutin untuk menjaga kualitas dan usia pakai alat elektromedik.

2. Teknisi sebaiknya dilengkapi atau dibekali dengan peralatan yang lengkap.

3. Utamakan Alat Pelindung Diri (APD) sebelum melakukan perbaikan atau

pemeliharaan alat demi menghindari bakteri atau virus yang ada pada alat

tersebut.

Dengan laporan PKL yang penyusun buat, penyusun berharap semoga

laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Peyusun menyadari bahwa laporan

yang dibuat masih jauh dari sempurna, untuk itu penyusun mengharapkan kritik

dan saran dari semua pihak yang sifatnya membangun.
61

DAFTAR PUSTAKA

Panduan PKL STIKES Widya Husada Semarang 2016

Laporan PKL 2016, penulis Muhammad Rully Banuaji

Buku Panduan X RAY KONVENSIONAL

Buku Panduan BABY INCUBATOR.