You are on page 1of 97

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

MENGGAMBAR TEKNIK

Diajukan Sebagai Syarat Menyelesaikan Mata Kuliah Praktikum MenggambarTeknik di


Jurusan Teknik Industri Fakultas Sains dan Teknologi

UIN SUSKA RIAU

DISUSUN OLEH

KELOMPOK I
ABDUL RAZZAK AL-ANSHARI (11552100485)
HAFIZ ABDILLAH (11552101732)

ASISTEN : WENDRI SAPUTRA

LABORATORIUM MENGGAMBAR TEKNIK


JURUSAN TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UIN SUSKA RIAU
2015
LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTIKUM MENGGAMBAR TEKNIK

KELOMPOK I

ABDUL RAZZAK AL-ANSHARI (11552100485)


HAFIZ ABDILLAH (11552101732)

Pekanbaru, 26 Desember 2015

Disetujui Oleh:

TIM ASISTEN PRAKTIKUM MENGGAMBAR TEKNIK

Koordinator

WENDRI SAPUTRA
NIM : 11352104753

Asisten I Asisten II Asisten III

YILANA MAIKA PUTRI MEYDIKHA GASSANI SYUKRI


NIM : 11352202943 NIM: 11352204193 NIM: 11252103161

Asisten IV Asisten V

M. ERWIN SETIA PUTRA AFDHAL HELMANSYAH BAKAR


NIM: 11452104842 NIM: 11452101636

Mengesahkan,
Dosen Pengampu

MUHAMMAD IHSAN HAMDY, S.T, M.T


NIK: 130 514 004
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji syukur kita sampaikan kepada Allah SWT karena


berkat rahmat dan hidayahnya praktikum menggambar teknik ini dapat
diselesaikan tepat pada waktunya. Salawat dan salam senantiasa tercurahkan
kepada Nabi Besar Muhammad SAW. Laporan Praktikum mengambar teknik ini
di lakukan untuk memenuhi syarat mata kuliah praktikum menggambar teknik
jurusan teknik industri fakultas sains dan teknologi.
Dengan adanya praktikum menggambar teknik ini kita dapat mengetahui
peralatan-peralatan yang digunakan, cara menggambar serta mengetahui jenis-
jenis garis serta kegunaannya, mengetahui cara menggambar proyeksi orthogonal
baik itu proyeksi amerika maupun eropa, megetahui proyeksi piktorial
aksonometri dan langkah-langkah menggambar menggunakan software AutoCAD
2D dan3D. Dalam pelaksanaan praktikum mahasiswa dapat menggambar secara
manual dan menggunakan software AutoCAD.
Laporan praktikum ini diajukan sebagai salah satu syarat dalam
menyelesaikan mata kuliah praktikum menggambar teknik di Teknik Industri
Fakultas Sains dan Teknologi UIN SUSKA Riau.
1. Bapak Ismu Kusumanto, S.T., M.T., selaku Ketua Jurusan Teknik Industri
Fakultas Sains dan Teknologi UIN Suska Riau.
2. Ibu Tengku Nurainun, S.T., M.T., Selaku Sekretaris Jurusan Teknik Industri
Fakultas Sains dan Teknologi UIN Suska Riau.
3. Ibu Melfa Yola, S.T., M.Eng., Selaku Kepala Laboraturium Teknik Industri
Fakultas Sains dan Teknologi UIN Suska Riau.
4. Bapak Muhammad Ihsan Hamdy, ST. MT, Selaku Dosen Pengampu Mata
Kuliah Praktikum Menggambar Teknik Jurusan Teknik Industri Fakultas
Sains dan Teknologi UIN Suska Riau.
5. Orang tua yang selalu memberikan semangat, dorongan dan doanya kepada
penyusun untuk selalu berusaha dengan baik dalam penyelesaian laporan
Praktikum Menggambar Teknik ini.
6. Asisten praktikum, Wendri Saputra selaku asisten kelompok 1, serta asisten-
asisten lain yaitu : Afdal Helmansyah Bakar, Meydikha Gassani,
Muhammad Erwin, Syukri dan Yilana Maika Putri yang telah meluangkan
waktu dan pikirannya dalam memberikan pengarahan dan bimbingan,
sehingga laporan praktikum ini dapat diselesaikan dengan baik.
7. Rekan-Rekan Teknik Industri UIN Suska Riau yang tidak dapat disebutkan
satu persatu yang juga turut memberikan dorongan semangat kepada
Penyusun untuk dapat menyelesaikan laporan praktikum ini.
Penulis mengucapkan terimakasih pada semua pihak asisten dosen yang
membantu dalam melaksanakan praktikum ini. Semoga apa yang para asiten
dosen berikan kepada penulis menjadi panutan untuk penulis yang akan datangnya
dan menjadi acuan untuk praktikum ke depannya.

Pekanbaru, Desember 2015

Penulis
DAFTAR ISI

HALAMAN

COVER ........................................................................................................ i
LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................ ii
KATA PENGANTAR ................................................................................. iii
DAFTAR ISI ................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ....................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... xiii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ...................................................................... I-1
1.2 Tujuan Praktiku ..................................................................... I-2
1.3 Manfaat Praktikum ................................................................ I-2
1.4 Sistematika Penulisan ........................................................... I-3
BAB II LANDASAN TEORI
2.1 Pengertian Menggambar Teknik ........................................... II-1
2.1.1. Fungsi Gambar Teknik .............................................. II-2
2.1.2. Standarisasi Gambar.................................................. II-3
2.1.3. Alat-Alat Gambar dan Cara Penggunaannya ............ II-4
2.1.4. Jenis-Jenis Garis dan penggunaannya ....................... II-9
2.1.5. Kepala Gambar.......................................................... II-10
2.2 Proyeksi Ortogonal ............................................................... II-11
2.2.1 Proyeksi Ortogonal pada Gambar Kerja ................... II-12
2.2.2 Simbol Proyeksi ........................................................ II-16
2.2.3 Pemilihan Pandangan ................................................ II-17
2.3 Proyeksi Piktorial .................................................................. II-17
2.4 Gambar 2D Menggunakan AutoCAD ................................... II-21
2.4.1. Perintah pada AutoCAD 2D ...................................... II-21
2.4.2. Batas Gambar ............................................................ II-26
2.4.3. Koordinat Gambar..................................................... II-26
2.5. Gambar 3D Menggunakan AutoCAD ................................... II-27
2.5.1. Teknik Dasar AutoCAD 3D ...................................... II-27
2.5.2. Teknik Sheding dan Rendering ................................. II-28
BAB III PEMBAHASAN .......................................................................... III-1
3.1. Peralatan yang Digunakan..................................................... III-1
3.2. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar ................................. III-2
3.2.1. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Garis-Garis . III-2
3.2.2. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar segi-N dan
Garis Gelomban ........................................................ III-3
3.2.3. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Proyeksi
Ortogonal .................................................................. III-7
3.2.4. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Proyeksi
Piktorial ..................................................................... III-9
3.2.5. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Baut 2D
dengan Menggunakan Software AutoCAD ............... III-11
3.2.6. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Roda Gigi
3D dengan Menggunakan Software AutoCAD ......... III-30
BAB IV PENUTUP .................................................................................... IV-1
4.1. Kesimpulan ........................................................................... IV-1
4.2. Saran ...................................................................................... IV-2
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

GAMBAR HALAMAN
Gambar 2.1 Meja Gambar ............................................................................. II-5
Gambar 2.1 Meja Gambar ............................................................................. II-5
Gambar 2.3 Pensil Mekanik .......................................................................... II-5
Gambar 2.4 Penggaris T ................................................................................ II-6
Gambar 2.5 Penggaris Segitiga ..................................................................... II-6
Gambar 2.6 jangka ........................................................................................ II-6
Gambar 2.7 Penghapus.................................................................................. II-7
Gambar 2.8 Busur ......................................................................................... II-7
Gambar 2.9 Mal huruf ................................................................................... II-8
Gambar 2.1 Mal Legkung ............................................................................. II-8
Gambar 2.11 Mal Bentuk .............................................................................. II-8
Gambar 2.12 Etiket ....................................................................................... II-11
Gambar 2.13 Proyeksi Ortogonal .................................................................. II-12
Gambar 2.14 Bidang-Bidang Proyeksi ......................................................... II-12
Gambar 2.15 Proyeksi Amerika .................................................................... II-14
Gambar 2.16 Proyeksi Eropa ........................................................................ II-15
Gambar 2.17 Lambang Cara Proyeksi .......................................................... II-16
Gambar 2.18 Proyeksi Piktorial ................................................................... II-18
Gambar 2.19 Perbandingan Proyeksi ............................................................ II-19
Gambar 2.20 Proyeksi Aksonommetri ......................................................... II-19
Gambar 2.21 Proyeksi Miring ....................................................................... II-20
Gambar 2.22 Proyeksi Perspektif .................................................................. II-20
Gambar 2.23 Draw Toolbar .......................................................................... II-21
Gambar 2.24 Object Snap Toolbar ............................................................... II-22
Gambar 2.25 Modify Toolbar........................................................................ II-24
Gambar 2.26 Dimension Toolbar.................................................................. II-25
Gambar 2.27 Koordinat Kartesius ................................................................ II-26
Gambar 2.28 Bentuk Dasar 3D Solid ............................................................ II-27
Gambar 2.29 Perintah Revole........................................................................ II-28
Gambar 2.30 Perintah Modify ....................................................................... II-28
Gambar 2.31 Perintah Modify ....................................................................... II-28
Gambar 2.32 Teknik Shade ........................................................................... II-29
Gambar 2.33 Teknik Render ......................................................................... II-29
Gambar 3.1 Etiket ......................................................................................... III-2
Gambar 3.2 Segienam Beraturan .................................................................. III-4
Gambar 3.3 Segilima Beraturan .................................................................... III-4
Gambar 3.4 Garis Siku-Siku ......................................................................... III-5
Gambar 3.5 Segi Sembilan Beraturan ........................................................... III-5
Gambar 3.6 Lingkaran Bergelombang .......................................................... III-6
Gambar 3.7 Garis Bergelombang .................................................................. III-7
Gambar 3.8 Tampak Atas ............................................................................. III-8
Gambar 3.9 Tampak Depan .......................................................................... III-8
Gambar 3.10 Tampak Samping .................................................................... III-9
Gambar 3.11 Proyeksi Piktorial .................................................................... III-10
Gambar 3.12 Membuka Menu AutoCAD ..................................................... III-11
Gambar 3.13 Menu Awal AutoCAD 2007 .................................................... III-11
Gambar 3.14 Pilih Ortho ............................................................................... III-11
Gambar 3.15 Pilih Line ................................................................................. III-12
Gambar 3.16 Garis 0, -210 ............................................................................ III-12
Gambar 3.17 Garis Kertas A4 ....................................................................... III-12
Gambar 3.18 Garis Tepi ................................................................................ III-13
Gambar 3.19 Setelah Dilakukan Trim .......................................................... III-13
Gambar 3.20 Perintah Copy .......................................................................... III-13
Gambar 3.21 Perintah Copy .......................................................................... III-14
Gambar 3.22 Perintah Copy .......................................................................... III-14
Gambar 3.23 Perintah Copy .......................................................................... III-14
Gambar 3.24 Perintah Trim ........................................................................... III-15
Gambar 3.25 Perintah Trim ........................................................................... III-15
Gambar 3.26 Multiline Text .......................................................................... III-15
gambar 3.27 Pilihan Jenis dan Ukuran Tulisan ............................................. III-16
Gambar 3.28 Menulis Isi Etiket .................................................................... III-16
Gambar 3.29 Mengatur Posisi Tulisan .......................................................... III-16
Gambar 3.30 Mengisi Etiket ......................................................................... III-17
Gambar 3.31 Perintah Circle......................................................................... III-17
Gambar 3.32 Perintah Circle dan Line.......................................................... III-17
Gambar 3.33 Perintah Line ........................................................................... III-18
Gambar 3.34 Lambang Proyeksi Persegi ...................................................... III-18
Gambar 3.35 Perintah Mirror ....................................................................... III-18
Gambar 3.36 Perintah Move.......................................................................... III-19
Gambar 3.37 Mengatur Posisi Proyeksi ........................................................ III-19
Gambar 3.38 Perintah Line ........................................................................... III-19
Gambar 3.39 Perintah Ortho ........................................................................ III-20
Gambar 3.40 Garis dengan Titik 0, -60......................................................... III-20
Gambar 3.41 Garis Gabungan Beberapa Titik .............................................. III-20
Gambar 3.42 Perintah Extend ....................................................................... III-21
Gambar 3.43 Hasil Perintah Extend .............................................................. III-21
Gambar 3.44 Perintah Copy .......................................................................... III-21
Gambar 3.45 Garis Hasil Perintah Copy ....................................................... III-22
Gambar 3.46 Hasil Perintah Copy................................................................. III-22
Gambar 3.47 Hasil Perintah Copy................................................................. III-22
Gambar 3.48 Perintah Copy .......................................................................... III-23
Gambar 3.49 Perintah Fillet .......................................................................... III-23
Gambar 3.50 Perintah Fillet .......................................................................... III-23
Gambar 3.51 Setelah Dilakukan Fillet .......................................................... III-24
Gambar 3.52 Perintah Repeat Fillet .............................................................. III-24
Gambar 3.53 Setelah Dilakukan Fillet .......................................................... III-24
Gambar 3.54 Setelah Dilakukan Fillet .......................................................... III-25
Gambar 3.55 Setelah Diberi Garis ................................................................ III-25
Gambar 3.56 Perintah Extend ....................................................................... III-25
Gambar 3.57 Setelah Diberi Garis dan Fillet ................................................ III-26
Gambar 3.58 Perintah Chamfer..................................................................... III-26
Gambar 3.59 Setelah Dilakukan Chamfer .................................................... III-26
Gambar 3.60 Perintah ByLayer ..................................................................... III-27
Gambar 3.61 Jenis Pilihan Garis ................................................................... III-27
Gambar 3.62 Pilihan Garis ............................................................................ III-27
Gambar 3.63 Pilihan Garis ............................................................................ III-28
Gambar 3.64 Perintah Linear ........................................................................ III-28
Gambar 3.65 Pemberian Garis Ukur ............................................................. III-28
Gambar 3.66 Baut 2D ................................................................................... III-29
Gambar 3.67 Merubah Ukuran garis dan Angka .......................................... III-29
Gambar 3.68 Menyimpan Lembar kerja ....................................................... III-29
Gambar 3.69 Membuka Menu AutoCAD ..................................................... III-30
Gambar 3.70 Menu Awaal AutoCAD 2007 .................................................. III-30
Gambar 3.71 Tool Line ................................................................................. III-30
Gambar 3.72 Garis Kertas A4 ....................................................................... III-31
Gambar 3.73 Garis Tepi ................................................................................ III-31
Gambar 3.74 Etiket ....................................................................................... III-31
Gambar 3.75 Perintah Circle......................................................................... III-32
Gambar 3.76 Perintah Line dan Ortho On .................................................... III-32
Gambar 3.77 Perintah Line dan Ortho Off .................................................... III-32
Gambar 3.78 Perintah Trim ........................................................................... III-33
Gambar 3.79 Perintah Mirror ....................................................................... III-33
Gambar 3.80 Perintah Erase ......................................................................... III-33
Gambar 3.81 Perintah Array ......................................................................... III-34
Gambar 3.82 Kotak Perintah Array .............................................................. III-34
Gambar 3.83 Kotak Perintah Array .............................................................. III-34
Gambar 3.84 Perintah Trim ........................................................................... III-35
Gambar 3.85 Hasil Perintah Trim ................................................................. III-35
Gambar 3.86 Perintah Region ....................................................................... III-35
Gambar 3.87 Perintah Tandai ....................................................................... III-36
Gambar 3.88 Perintah Circle......................................................................... III-36
Gambar 3.89 Menu View............................................................................... III-36
Gambar 3.90 Perintah Free Orbit ................................................................. III-37
Gambar 3.91 Perintah Extrude ...................................................................... III-37
Gambar 3.92 Perintah Tandai ....................................................................... III-37
Gambar 3.93 Perintah Tandai ....................................................................... III-38
Gambar 3.94 Hasil Perintah extrude ............................................................. III-38
Gambar 3.95 Perintah Conceptual ................................................................ III-38
Gambar 3.96 Perintah subtract ...................................................................... III-39
Gambar 3.97 Menandai Bagian Tengah........................................................ III-39
Gambar 3.98 Roda Gigi 3D .......................................................................... III-39
Gambar 3.99 Menyimpan Lembar kerja ....................................................... III-40
Gambar 3.100 Menyimpan Lembar Kerja .................................................... III-40
DAFTAR TABEL

TABEL HALAMAN
Tabel 2.1 Jenis-Jenis Garis dan Penggunaannya........................................... II-9
Tabel 2.2 Keterangan Draw Toolbar ............................................................ II-22
Tabel 2.3 Keterangan Object Snap Toolbar.................................................. II-23
Tabel 2.4 Keterangan Modify Toolbar .......................................................... II-24
Tabel 2.5 Keterangan Dimension Toolbar .................................................... II-25
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Gambar ............................................................................ A-1


Lampiran 2 : Lembar Asistensi ............................................................. B-1
Lampiran 3 : Cover Jurnal..................................................................... C-1
Lampiran 4 : Foto Bersama Asisten ...................................................... D-1
Lampirab 5 : Biodata ............................................................................. E-1
BAB I
PENDAHULUAN
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Semakin berkembangnya teknologi maka semakin maju juga lingkungan
perindustrian. Di dalam semua jenis industri akan ditemukan sebuah proses
pembuatan suatu produk. Mulai dari taraf penentuan produk, perencanaan produk,
pembuatan produk, perakitan produk sampai dengan penggantian suku cadang.
Jika diamati semua tingkat berlangsungnya suatu produk akan selalu ditemukan
suatu gambar. Gambar tersebut digunakan sebagai alat untuk menentukan suatu
produk yang akan dibuat. Gambar juga digunakan sebagai alat untuk
merencanakan produk, bagaimana cara mengerjakannya, bagaimana kelonggaran
dan toleransinya. Semuanya itu memerlukan gambar.
Dalam lingkungan industri atau perusahaan, tidak sedikit gambar yang
kembali ke juru gambar (drafter). Karen ajika gambar sudah sampai di operator
dan gambar tidak mempunyai ukuran yang lengkap maka suatu produk tidak
dapat dibuat atau dikerjakan. Maka gambar memegang peranan yang penting
sebagai alat komunikasi untuk terwujudnya suatu produk atau benda teknik
lainnya. Dalam ilmu teknik gambar merupakan suatu metode yang digunakan
seseorang untuk menyampaikan maksud dari sebuah gambar dalam proses
komunikasi, penyampaian informasi agar tujuannya dapan sampai dengan benar
dan dapat dipahami. Penyampaian informasi seperti itu dikenal dalam dengan
bahasa teknik yang artinya cara atau metode penggambaran untuk menyampaikan
informasi dalam proses produksi, kerja mesin, kerja manusia sampai produksi
akhir.
Hal yang paling penting dalam gambar maupun bahasa adalah penerusan
informasi. Gambar bagaimanapun juga adalah bahasa teknik, oleh karena itu
diharapkan bahwa gambar harus meneruskan keterangan-keterangan secara tepat
dan obyektif. Dalam hal bahasa, kalimat pendek dan ringkas harus mencakup
keterangan dan pikiran yang hanya dapat dimengerti oleh pembaca yang terdidik
demikian pula halnya dengan gambar. Keterangan-keterangan dalam gambar yang
tidak dapat dinyatakan dalam hahasa harus diberikan secukupnya berupa lambing-
lambang. Oleh karena itu, berapa banyak dan berapa tinggi mutu keterangan yang
dapat diberikan dalam gambar tergantung dari bakat perancang gambar (design
drafter). Sebagai juru gambar sangat penting untuk memberikan gambar yang
tepat dengan pertimbangan pembacanya. Untuk pembaca penting juga berapa
banyak keterangan yang dapat dibacanya dengan teliti dari gambar.
Pada praktikum menggambar teknik kali ini materi yang dibahas adalah
tentang peralatan-peralatan yang digunakan dalam praktikum menggambar teknik,
langkah-langkah menggambar jenis-jenis garis dan gambar serta kegunaannya,
langkah-langkah pembuatan gambar proyeksi ortogonal baik itu proyeksi amerika
maupun proyeksi eropa, langkah-langkah pembuatan gambar proyeksi piktorial
aksonometri dan langkah-langkah pembuatan gambar dengan menggunakan
software AutoCAD 2D dan langkah-langkah pembuatan gambar dengan
menggunakan software AutoCAD 3D. Dengan Adanya praktikum menggambar
teknik ini mahasiswa diharapkan mampu mengaplikasikan teori-teori yang telah
diperoleh.

1.2. Tujuan Praktikum


1. Untuk mengetahui jenis-jenis garis dan gambar serta penggunaanya.
2. Untuk mengetahui proses pembuatan gambar proeksi orthogonal.
3. Untuk mengetahui proses pembuatan gambar proyeksi pictorial.
4. Untuk mengetahui proses pembuatan gambar 2D menggunakan AutoCAD.
5. Untuk mengetahui proses pembuatan gambar 3D menggunakan AutoCAD

1.3. Manfaat Praktikum


1. Dapat mengetahui jenis-jenis garis dan gambar serta penggunaanya.
2. Dapat mengetahui proses pembuatan gambar proeksi orthogonal.
3. Dapat mengetahui proses pembuatan gambar proyeksi pictorial.
4. Dapat mengetahui proses pembuatan gambar 2D menggunakan AutoCAD.
5. Dapat mengetahui proses pembuatan gambar 3D menggunakan AutoCAD.
1.4. Sistematika Penulisan
BAB I PENDAHULUAN
Pada Bab ini Berisi tentang Latar Belakang, Tujuan Praktikum, dan
Manfaat Praktikum.
BAB II LANDASAN TEORI
Pada Bab ini Berisi tentang Teori-teori yang Mendukung
Pembahasan dan Toeri-teori sebagai Pedoman dalam Menggambar
Teknik.
BAB III PEMBAHASAN
Pada Bab ini Berisi tentang Jenis-jenis garis, Jenis-jenis Gambar,
Langkah-langkah Pembuatan Gambar Proyeksi Ortogonal,
Langkah-langkah Pembuatan Gambar Proyeksi Piktorial, Langkah-
langkah Pembuatan Gambar 2D Menggunakan Software
AutoCAD, dan Langkah-langkah Pembuatan Gambar 3D
Menggunakan Software AutoCAD.
BAB IV PENUTUP
Pada Bab ini Berisi Kesimpulan dan Saran dari Materi Pembahasan
dan Hasil Praktikum.
BAB II
LANDASAN TEORI
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1. Pengertian Menggambar Teknik


Gambar merupakan suatu alat untuk menyatakan maksud, pokok-pokok
pikiran atau gagasan dari seseorang perncana teknik (juru gambar) kepada
operator permesinan atau konsumen yang memerlukan informasi teknik.
Informasi-informasi tersebut harus lengkap, tepat, dan jelas, agar maksud ide atau
gagasan yang disampaikan dapat dibaca dan dipahami oleh pembaca gambar
(Kurniawan dkk, 2012).
Pembaca gambar harus dapat membaca dan memahami gambar teknik
secara utuh dan menyeluruh tentang aturan-aturan dan ketentuan gambar teknik.
Ada bermacam-macam aturan dan ketentuan gambar teknik yang ada, salah
satunya tentang gambar proyeksi dan cara penyajiannya. Gambar proyeksi adalah
gambar dari suatu benda yang diproyeksikan secara tegak lurus pada bidang dua
dimnsi atau kertas gambar sesuai dngan ketentuan dari jenis proyeksi yang
digunakan (Juhana dkk, 2012).
Agar dapat dimengerti oleh orang lain konsp, pemikiran atau ide dapat
disampaikan secara lisan, tulisan, gambar atau model tiga dimensi. Namun bahasa
gambar jauh lebih komunikatif disbanding dengan bahasa lain. Gambar mampu
melengkapi bahasa lisan dan tulisan dalam kaitan menyajikan keberadaan suatu
obyek. Gambar memiliki kemampuan memaparkan lebih rinci dan membatasi
rentang interpretasi (Istanto, 2000).
Kegiatan menggambar teknik dilaksanakan dalam suatu tempat yang
disebut studio gambar (engineering drafting department). Di tempat inilah
sebelum suatu produk dibuat, lebih dahulu direncanakan dan dirancang dengan
matang. Ahli teknik yang bertugas membuat gambar rancangan disebut juru
gambar (drafter), gambar rancangan kemudian dibuat menjadi gambar kerja
(working drawing), yaitu gambar yang mempunyai sifat mudah dibaca oleh
pengguna gambar.
Dalam hal bahasa dikenal adanya aturan-aturan berbahasa yang disebut
tata bahasa, maka dalam gambar teknik pun ada aturan-aturan menggambar yang
disebut standar gambar. Dengan demikian standar gambar dapat juga disebut
sebagai tata bahasa teknik, yang akan mengatur cara penyampaian keterangan-
keterangan melalui gambar agar gambar dapat dijadikan sebagai alat komunikasi
seperti halnya bahasa lisan atau tulisan (Juhana dkk, 2012).

2.1.1. Fungsi Gambar Teknik


Melalui media gambar sebuah gagasan berupa citra kata dan karakternya
dapat direalisasikan secara konkrit. Gambar sebagai ungkapan pikiran telah
menjadi bagian penting dari kehidupan umat manusia. Selanjutnya gambar itu
kemudian dicoba untuk derealisasikan sesuai dengan kemampuan manusia
sehingga dapat memberi informasi kepada pembaca gambar (Istanto, 2000).
Gambar teknik sebagai suatu bahasa teknik mempunyai tiga fungsi penting
yaitu (Juhana. dkk, 2012):
1. Menyampaikan Informasi
Perencanaan dan pembuatan benda-benda teknik dilakukan oleh orang
yang sama pada saat pemulaan industri. Dalam hal ini gambar hanya
beraarti sebagai alat berfikir atau ebagai konsep dari gagasan si pembuat.
Oleh karena itu aturan-aturan gambar tidak diperlukan. Setelah industri
semakin berkembang perencanaan dan pembuatan tidak lagi merupakan
satu orang yang sama, tetapi menjadi dua pihak yang berbeda. Mungkin
saja berbeda perusahaan bahkan berbeda negara. Dalam hal ini gambar
berfungsi sebagai alat untuk menyampaikan informasi dari pihak
perencana atau perancang kepada npihak pembuat (operator).
2. Bahan Dokumentasi
Dalam suatu perusahaan industri gambar teknik merupakan dokumen
yang sangat penting, di mana data teknis mengenai suatu produk
tercantum secara padat si sana. Dengan demikian gambar berfungsi
sebagai bahan dokumentasi. Mendokumentasikan gambar berarti pula
mengawetkan dan menyimpan gambar itu, untuk dipergunakan sebagai
bahan informasi bagi rencana-rencana baru di kemudian hari.
3. Menuangkan Gagasan untuk Pengembangan
Untuk membuat benda-benda teknik mula-mula berupa konsep abstrak
dalam gagasan seorang perancang. Konsep abstrak itu kemudian
dituangkan kedalam bentuk gambar (biasanya berupa sketsa). Dalam hal
ini gambar berfungsi menuangkan gagasan perancang dari konsep
abstraknya. Bagi perancang sendiri gambar tersebut sekaligus berfungsi
meningkatkan daya pikirannya untuk pengembangan gagasan lebih lanjut.

2.1.2. Standarisasi Gambar


Standar yang digunakan dalam lingkup perusahaan disebut standar
perusahaan, untuk lingkup negara disebut standar nasional. Lebih luas lagi untuk
kepentingan kerjasama antarindustri secara internasional digunakan standar
iternasional. Peratuaran-peraturan gambar dibuat atas dasar persetujuan antara
orang-orang yang bersangkutan. Peraturan-peraturan itulah yang selanjutnya
dijadikan sebagai standar dalam lingkup di mana orang yang bersangkutan berada.
Penyesuaian atau pembakuan cara membuat dan membaca gambar dengan
berpedoman pada standar yang telah ditetapkan disebut standarisasi gambar.
Apabila dalam satu lingkungan kerja teknik,antara yang membuat gambar dan
yang membacanya menggunakan standar gambar teknik yang sama, berarti
lingkungan itu sudah melakukan standarisasi gambar teknik. Standarisasi
mempunyai beberapa fungsi yaitu:
1. Memberikan kepastian sesuai atau tidak sesuai kepada pembuat dan
pembaca gambar dalam menggunakan aturan-aturan gambar menurut
standar gambar.
2. Menyeragamkan penafsiran terhadap cara-cara penunjukan dan
penggunaan symbol-simbol yang dinyatakan dalam gambar sesuai
penafsiran menurut standar.
3. Memudahkan komunikasi teknis antara perancang atau pembuat gambar
dengan pengguna gambar.
4. Memudahkan kerjasama antara perusahaan-perusahaan dalam
memproduksi benda-benda teknik dalam jumlah banyak (produksi masal)
yang harus diselesaikan dalam waktu yang serempak.
5. Melancarkan produksi dan pemasaran suku cadang alat-alat industri.
Semakin luasnya dunia usaha, di mana pembagian kerja secara
internasional meningkat pesat maka perusahaan-perusahaan industry diharuskan
ssuntuk menggunakan standar internasional. Untuk keperluan ini telah dibentuk
suatu badan standar industri yang diberi nama International Organization for
Standardization (ISO). Badan non pemerintah ini didirikan pada tanggal 14
Oktober 1946, sebagai pengganti badan serupa yaitu International Federation of
National Standardizing Association (ISA) yang dibubarkan pada tahun 1942.
Tujuan dari ISO adalah untuk menyatukan pengertian teknik antarbangsa
dengan jalan membuat standar. Dalam badan ini terhimpun ahli-ahli teknik
mewakili berbagai Negara, yang membahas persoalan-persoalan teknik yang
timbul akibat perbedaan pengertian antarmereka, guna mencapai suatu pengertian
yang disetujui bersama. Selain itu dalam pembuatan produk dibahas juga usaha-
usaha untuk memperbaiki kualitas, meningkkatkan produksi, menurunkan harga,
serta memperluas perdagangan dan organisasi pemasaran. Bidang kerja ISO yang
menangani standar gtambar bteknik disebut ISO/TC 10 (gambar teknnik), yang
bertugas menstandarkan gambar-gambar teknik agar dapat diterima oleh dunia
internasional sebagai bahasa teknik internasional (Juhana. dkk, 2012).

2.1.3. Alat-Alat Gambar dan Cara Penggunaannya


Dalam menggambar diprlukan alat-alat yang memadai agar diperoleh hasil
gambar yang baik. Selain itu alat-alat gambar dipergunakan secara tepat sesuai
fungsinya masing-masing. Alat-alat gambar manual yang biasa digunakan dalam
gambar teknik yaitu (Juhana. dkk, 2012):
1. Meja Gambar
Meja gambar digunakan sebagai alas kertas gambar, sebagai tumpuan
dalam menggambar agar .Oleh karena itu papannya harus merupakan
permukaan yang rata. Berikut contoh meja yang biasa digunakan dalam
menggambar .

Gambar 2.1 Meja Gambar


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

2. Kertas Gambar
Kertas gambar yang digunakan dalam menggambar terdapat bermacam-
macam, sesuai penggunaannya. Berikut contoh kertas gambar dengan
ukuran kertas A4.

Gambar 2.2 Kertas Gambar


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

3. Pensil Gambar
Dalam menggambar teknik ada beberapa jenis pensil mkanik yang biasa
diginakan. Berikut ini contoh gambar pensil mekanik.

Gambar 2.3 Pensil Mekanik


(Sumber: Juhana dkk, 2012)
4. Penggaris
Penggaris yang biasa digunakan dalam menggambar teknik yaitu
penggaris-T dan dan penggaris segitiga.

Gambar 2.4 Penggaris T


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

Gambar 2.5 Penggaris Segitiga


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

5. Jangka
Jangka digunakan untuk menggambar bentuk lingkaran atau busur
lingkaran. Dalam menggunakan jangka, harus selalu diusahakan agar
kedua kaki jangka tegak lurus pada bidang gambar.

Gambar 2.6 Jangka


(Sumber: Juhana dkk, 2012)
6. Penghapus
Penghapus yang digunakan dalam menggambar teknik ada dua macam,
yaitu penghapus lunak untuk menghapus gambar pnsil dan pnghapus
kertas untuk menghapus gambar tinta. Brikut contoh gambar penghapus.

Gambar 2.7 Penghapus


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

7. Busur Derajat
Busur ini digunakan untuk menentukan besar sudut dari suatu gambar.
Berikut contoh gambar busur.

Gambar 2.8 Busur


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

8. Mal Huruf
Mal huruf ini digunakan untuk membuat tulisan huruf dan angka pada
gambar agar menjadi rapi dan seragam.
Berikut contoh gambar dari mal huruf yang biasa digunakan dalam menggambar
teknik.

Gambar 2.9 Mal Huruf


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

9. Mal Lengkung
Mal lengkung ini digunakan untuk membuat garis-garis lengkung yang
tidak dapat dibuat dengan jangka. Berikut contoh gambar mal lengkung.

Gambar 2.10 Mal Lengkung


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

10. Mal Bentuk


Mal bentuk ini digunakan untuk membentuk gambar-gambar tertentu
secara tepat. Berikut contoh gambar mal bentuk.

Gambar 2.11 Mal bentuk


(Sumber: Juhana dkk, 2012)
2.1.4. Jenis-Jenis Garis dan Penggunaannya
Ada beberapa jenis garis yang digunakan dalam gambar teknik, yang
masing masing mempunyai arti dan kegunaan tersendiri. Beberapa jenis garis
,ketebalan, dan contoh penggunaannya menurut ISO 128-1982 yaitu seperti
berikut.
Tabel 2.1 Jenis-Jenis Garis dan Penggunaannya

(Sumber : Juhana dkk, 2012)


Dalam suatu gambar, kadang-kadang ditemukan ada dua garis atau lebih
yang saling berimpit, padahal garis-garis itu berbeda jenisnya. Untuk menentukan
jenis garis mana yang harus kita munculkan dan garis mana yang harus kita
hilangkan (ditutupi), dapat digunakan urutan prioritas sebagai berikut (Juhana
dkk, 2012).
1. Garis nyata (gris tebal, jenis A).
2. Garis nyata yang terhalang (garis gores tebal, jenis E).
3. Garis bidang potong (garis gores titik tipis yang dipertebal pada ujung-
ujungnya dan pada belokannya, jenis H).
4. Garis sumbu (garis gores titik tipis, jenis G).
5. Garis bantu, garis ukur, dan garis arsiran (garis tipis atau kontinu, jenis B).

2.1.5. Kepala Gambar


Etiket atau kepala gambar ditempatkan dalam ruang gambar sudut kanan
bawah. Keterangan yang dicantumkan dalam kepala gambar harus merupakan
keterangan yang secara umum menunjukkan isi gambar, keterangan dalam kepala
gambaryaitu meliputi hal-hal sebagai berikut (Juhana dkk, 2012).
1. Nomor gambar
2. Judul/ nama gambar
3. Nama instansi/ perusahaan
4. Skala
5. Nama yang menggambar, yang memeriksa, dan yang mengesahkan atau
menyetujui
6. Cara proyeksi yang digunakan
7. Keterangan lainnya yang sesuai keperluan
Dibawah ini akan disajikan contoh format kepala gambar yang biasa
digunakan dalam lingkungan pendidikan keteknikan. Format kepala gambar yang
digunakan (Gambar 2.12) bersifat mengikat untuk selalu digunakan dalam setiap
gambar.
Boleh digunakan format dalam bentuk yang lain namun hal-hal yang disebutkan
diatas harus tercantum didalamnya.

Gambar 2.12 Etiket


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

2.2. Proyeksi Ortogonal


Pada proyeksi ortogonal benda ditampilkan secara dua dimensi dengan
beberapa pandangan. Oleh karena itu proyeksi ortogonal sering disebut juga
sebagai proyeksi pandangan jamak (multiview projection). Jadi proyeksi
orthogonal adalah proyeksi dua dimensi yang digunakan sebagai gambar kerja
atau gambar desain, karena proyeksi ini didapatkan dengan cara memproyeksikan
setiap sisi benda atau objek gambar dari arah tegak lurus bidang yang
diproyeksikan, sehingga menghasilkan bentuk dan ukuran yang sama persis
dengan aslinya.
Proyeksi ortogonal pada umumnya tidak memberikan gambar lengkap dari
benda hanya dari satu proyeksi saja. Oleh karena itu diambil beberapa bidang
proyeksi. Biasanya diambil tiga bidang tegak lurus, dan dapat ditambah dengan
bidang bantu dimana diperlukan.bendanya diproyeksikan secara ortogonal pada
tiap-tiap bidang proyeksi untuk memperlihatkan benda tersebut pada bidang-
bidang dua dimensi.
Gambar proyeksi ortogonal memberikan informasi yang tepat dan lengkap
mengenai bentuk dan ukuran suatu benda, karena cara ini dapat menampilkan
gambar hasil pandangan dari beberapa arah yaitu: depan, belakang, atas, bawah,
kiri, dan kanan. Dengan menggabungkan gambar-gambar proyeksi tersebut
dapatlah diperoleh gambaran jelas dari benda yang dimaksud. Berikut contoh
gambar proyeksi ortogonal.

Gambar 2.13 Proyeksi Ortogonal


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

2.2.1. Proyeksi Ortogonal pada Gambar Kerja


Proyeksi ortogonal untuk gambar kerja, menggunakan bidang horizontal
dan bidang vertikal sebagai bidang-bidang proyeksi. Bidang-bidang ini membagi
ruang menjadi empat sudut ruang atau empat kuadran. Jika benda yang akan
digambar diletakkan di kuadran I dan diproyeksikan pada bidang-bidangnya,
maka cara proyeksi ini disebut cara proyeksi kuadran I atau nsering disebut cara
proyeksi Eropa. JIka bendanya di letakkan di kuadran III, maka cara proyeksi ini
disebut cara proyeksi kuadran III atau sering disebut cara proyeksi Amerika.
Berikut contoh gambar proyeksi orthogonal dalam bidang-bidang proyeksi.

Gambar 2.14 Bidang-Bidang Proyeksi


(Sumber: Juhana dkk, 2012)
1. Proyeksi Amerika (Proyeksi Kuadran III)
Menurut cara Proyeksi ini, benda digambar seolah-olah diletakkan
didalam peti yang sisi-sisinya tembus pandang sebagai bidang proyeksi.
Pada tiap-tiap bidang proyeksi akan tampak gambar pandangan dari benda
menurut arah pandangannya. Proyeksi sistem Amerika jika dilihat dari
penggambarannya, maka akan terlihat seperti sama dengan kenyataan yang
sebenarnya. Proyeksi Amerika merupakan proyeksi yang letak bidangnya
sama dengan arah pandangannya. Proyeksi Amerika dikatakan juga
sebagai proyeksi sudut ketiga. Proyeksi ortogonal metode Amerika
merupakan suatu gambaran benda atau objek yang diproyeksikan seakan-
akan diletakkan dalam sebuah kubus kaca. Dan kubus kaca ini akan
menjadi bidang gambar yang berada disekeliling dari benda kerja. Pada
proyeksi Amerika, kubus transparan tersebut seakan-akan menjadi bidang
gambar, yang apabila kubus tersebut dibuka setiap sisi-sisinya maka setiap
proyeksi akan berada pada tempatnya. Proyeksi muka atau depan disebut
juga dengan proyeksi atau tampang utama. Dan yang mencirikan proyeksi
yang menggunakan metode Amerika adalah apabila posisi dari setiap
proyeksi tidak berubah, misalnya bahwa proyeksi atau tampang sisi kanan
akan tetap berada disebelah kanan dari tampang utama, proyeksi atau
tampang sisi sebelah kiri akan berada pada sebelah kiri dari tampang
utama, proyeksi atau tampang atas akan berada pada sebelah atas dari
proyeksi atau tampang utama, demikian pula proyeksi sisi yang bawah
juga berada pada sebelah bawah dari proyeksi atau tampang utama.
Sedangkan sisi belakang, pada prinsipnya boleh diletakkan dimanapun
(sebelah kanan tampang kanan atau sebelah kiri tampang kiri, atau bias
juga sebelah bawah tampang bawah, atau sebelah atas tampang atas).
Untuk memudahkan mengingat pada priyeksi ortogonal metode Amerika,
dapat dilakukan dengan jalan menarik bagian sisi-sisi kubus kearah depan.
Berikut ini adalah contoh gambar dari proyeksi ortogonal dengan sistem
proyeksi Amerika.

Gambar 2.15 Proyeksi Amerika


(Sumber: Juhana dkk, 2012)

Untuk sisi bidang yang mempunyai petunjuk dan ukuran yang sama
dengan sisi yang lain (baik sama persis, ataupun yang bentuk dan
ukurannya sudah terwakili oleh sisi lain), boleh tidak digambar. Maka
dalam hal ini, tampang atau proyeksi sisi bawah boleh tidak digambar,
demikian pula dengan tampang atau proyeksi kiri dan kanan juga sama
persis, dan proyeksi kiri terdapat garis tidak tampak, maka dalam hal ini
tampang kiri boleh tidak digambar. Dengan demikian proyeksi yang biasa
digambar yaitu; tampang utama, tampang kanan dan tampak atas (Juhana,
2012).
2. Proyeksi Eropa (Proyeksi Kuadran I )
Benda yang diletakkan di kuadran I diproyeksikan pada bidang-bidang
belakang menurut pandangan A, B, dan C. Pandangan A diproyeksikan
pada bidang belakang, maka menghasilkan pandangan depan. Pandangan
B diproyeksikan pada bidang bawah, sehingga menghasilkan pandangan
atas. Pandangan C diproyeksikan pada bidang samping kiri, sehingga
menghasilkan pandangan samping kanan (Juhana. dkk, 2012).
Proyeksi Eropa merupakan proyeksi yang letak bidangnya terbalik dengan
arah pandangannya. Proyeksi Eropa disebut juga proyeksi sudut utama,
perbedaan sebutan ini tergantung dari masing-masing pengarang buku
yang menjadi refrensi. Proyeksi metode Eropa secara prinsip hampir sama
dengan metode Amerika, yang membedakannya hanya posisi dari
proyeksinya saja. Hal ini dikarenakan pada metode Eropa posisi yang
dihasilkan akan berkebalikan, yang dihasilkan dari cara membuka kunus
transparan yang digunakan untuk media proyeksi. Berikut contoh gambar
proyeksi Eropa.

Gambar 2.16 Proyeksi Eropa


(Sumber: Juhana. dkk, 2012)
Pada metode Eropa kubus transparan dibuka kearah belakang (didorong),
sedangkan pada metode Amerika kubus dibuka kearah depan (ditarik).
Akibat dari cara memproyeksikan ini, maka hasil proyeksi dengan metode
Eropa hasilnya akan saling berlawanan, maksudnya adalah proyeksi
sebelah kiri akan berada pada sebelah kanan tampang utama, proyeksi
sebelah kanan akan berada pada sebelah kiri tampang utama, hasil
proyeksi sisi atas akan berada pada sebelah bawah tampang utama, dan
proyeksi sisi bawah akan berada pada sebelah atas tampang utama benda.
Dengan demikian akan terlihat bedanya, bahwa bila diproyeksikan dengan
metode amerika maka posisi dari proyeksi akan sesuai dengan benda
aslinya, sedangkan bila diproyeksikan dengan menggunakan metode
eropa, maka akan tertukar posisinya (Kurniawan, 2012).

2.2.2. Simbol Proyeksi


Dalam standar ISO (ISO/DIS 128), telah ditetapkan bahwa cara proyeksi
Amerika dan Proyeksi Eropa keduanya boleh dipergunakan. Untuk itu pelu
dibedakan antara proyeksi Amerika dan proyeksi Eropa dengan cara memberi
lambing proyeksi. Sedangkan untuk keseragaman ISO, gambar sebaiknya
digambar menurut proyeksi Eropa (Kuadran I atau dikenal dengan proyeksi sudut
pertama). Dalam sebuah gambar tidak diperkenankn terdapat gambar dengan
menggunakan kedua proyeksi secara bersamaan. Simbol proyeksi ditempatkan
disisi kanan bawah kertas gambar. Simbol atau lambag proyeksi tersebut adalah
berbentuk sebuah kerucut terpancung. Berikut contoh symbol atau lambang dari
proyeksi Eropa dan proyeksi Amerika.

Gambar 2.17 Lambang Cara Proyeksi


(Sumber: Juhana. dkk, 2012)
2.2.3. Pemilihan Pandangan
Tidak semua pandangan hasil proyeksi harus disajikan dalam gambar
kerja. Pandangan benda dalam menggambar pandangan-pandangan sebuah benda
yang dianggap sebagai gambar pokok yaitu pandangan depan dari sebuah benda.
Tetapi pada gambar Kerja, jumlah pandangan harus dibatasi seperlunya yang
dapat memberikan bentuk benda secara lengkap. Pandangan depan harus dipilih
sedemikian ripa sehingga dapat memberikan bentuk atau fungus benda secara
umum, dan jika pandangan depan ini belum dapat memberikan gambaran
gambaran cukup dari benda tadi, pandangan-pandangn tambahan seperti misalnya
pandangan atas, pandangan kanan, dan lainnya dapat ditambahkan.
Jika bendanya berbentuk simetris, seperti misalnya sebuah poros, satu
pandangan cukup memberikan gambaran dari benda tersebut dengan hanya
menambahkan sebuah lambing Ø pada ukuran diameter poros. Dalam gambar
kerja lebih sering dipilih hanya dua pandangan utama saja, bahan untuk benda
yang berbentuk simetris dapat dipilih hanya untuk satu pandangan saja, dengan
menambahkan symbol ɸ pada ukuran diameternya.
Untuk pemilihan pandangan depan dari sebuah benda yang akan disajikan
dalam gambar adalah hal yang sangat penting. Karena gambar pandangan depan
dapat langsung memberikan keterangan bentuk benda yang sebenarnya. Lagi pula
jumlah gambar pandangan juga ditentukan oleh gambar pandangan depan.
Pandangan tidak selalu berarti pandangan depan dalam arti kata sehari-hari.
Pandangan depan adalah bagian benda yang dapat memberikan cukup keterangan
mengenai bentuk atau fungsinya (Juhana. dkk, 2012).

2.3. Proyeksi Piktorial


Proyeksi adalah suatu cara untuk menyatakan wujud suatu benda dalam
bentuk gambar. Gambar proyeksi adalah gambar dari suatu benda nyata atau
khayalan yang dilukiskan menurut garis-garis pandangan-pandangan pada suatu
bidang datar (bidang gambar). Proyeksi piktorial adalah salah satu cara untuk
membuat proyeksi gambar. Proyeksi piktorial atau bias juga disebut dengan
proyeksi pandangan tunggal. Proyeksi piktorial (pictorial drawing) adalah suatu
cara menampilkan benda yang mendekati bentuk dan ukuran sebenarnya secara
tiga dimensi dengan pandangan tunggal (Juhana dkk, 2012).
Gambar proyeksi piktorial adalah gambar benda dalam bentuk yang
sebenarnya (gambar tiga dimensi). Gambar pictorial ini merupakan gambar
rancangan yang sangat sderhana dan singkat tetapi cukup akurat. Metode pictorial
ternyata mampu menghasilkan gambar monument-monumen besar. Berikut ini
contoh gambar proyeksi piktorial (Kurniawan, 2012).

Gambar 2.18 Proyeksi Piktorial


(Sumber: Juhana. dkk, 2012)

Proyeksi piktorial sering juga disebut sebagai ilustrasi teknik, karena


gambar proyeksi pictorial sering digunakan sebagai gambar ilustrasi pada buku-
buku keteknikan atau pada katalog dari produk industri dan sebagainya. Tetapi
perlu dibedakan, bahwa tidak setiap gambar ilustrasi teknik merupakan gambar
pictorial. Gambar piktorial menampilkan wujud benda hanya dengan goresan
garis-garis, sedangkan gambar ilustrasi teknik meliputi aneka ragam gambar, baik
gambar hasil seni grafis ataupun fotografis. Cara proyeksi yang termasuk kedalam
kelompok proyeksi piktorial yaitu (Juhana. dkk, 2012):
1. Proyeksi Aksonometri

Gambar 2.19 Perbandingan Proyeksi


(Sumber: Juhana. dkk, 2012)

Gambar 2.19 memperlihatkan sebuah benda yang diproyeksikan dengan


garis-garis sejajar dan tegak lurus bidang proyeksi. Pada bidang proyeksi
hanya tergambar sebuah bidang saja. Cara proyeksi seperti ini disebut
proyeksi orthogonal. Apabila bidang-bidang atau tepi-tepi benda
dimiringkan terhadap bidang proyeksi, maka tiga muka dari benda tersebut
akan terlihat serentak dan akan memberikan gambaran bentuk benda
seperti sebenarnya (gambar 2.19P).
Proyeksi aksonometri dibagi lagi menjadi tiga cara yaitu isometri, dimetri,
dan trimetri. Ketiga cara ini dibdakan atas dasar besarnya sudut antara
sumbu-sumbu dan panjang garis pada sumbu-sumbu tersebut. Berikut
contoh gambar proyeksi aksonometri.

Gambar 2.20 Proyeksi Aksonometri


(Sumber: Juhana. dkk, 2012)
2. Proyeksi Miring
Proyeksi miring adalah proyeksi dengan garis-garis proyeksi tidak tegak
lurus bidang proyeksi, tetapi membentuk sudut sembarang (miring).
Permukaan depan dari benda pada proyeksi miring ini diletakkan dengn
bidang proyeksi, sehingga bentuk permukaan depan tergambar seperti
sebenarnya. Sudut yang menggambarkan kedalaman benda bisasanya 30˚,
45˚, aatau 60˚ terhadap horizontal. Berikut contoh gambar proyeksi
miring.

Gambar 2.21 Proyeksi Miring


(Sumber: Juhana. dkk, 2012)

3. Proyeksi Perspektif
Pada proyeksi perspektif garis-garis pandang pengamat (garis proyeksi)
dipusatkan pada satu titik. Titik tersebut dianggap sebagai mata pengamat.
Bayangan yang terbentuk pada bidang proyeksi disebut gambar perspektif.
Gambar perspektif merupaka gambar pictorial yang terbaik kesan
visualnya, tetapi cara penggambarannta sangat sulit dan rumit.

Gambar 2.22 Proyeksi Perspektif


Sumber: Juhana. dkk, 2012)
2.4. Gambar 2D Menggunakan AutoCAD
AutoCAD (Automatic Computer Aided Design) merupakan software CAD
yang berjalan di bawah sistem operasi Microsoft Windows minimal versi XP.
Untuk dapat mengoperasikan dan menggunakan AutoCAD tentunya harus sudah
mengenal dan mampu mengoperasikan sistem operasi Microsoft Windows XP.
Setelah AutoCAD aktif, akan terlihat area kerja dari AutoCAD. Area tersebut
terdiri dari beberapa bagian, yaitu command line, UCS (User Coordinate System),
menu bar, dan lain sebagainya. Sebelum menggambar menggunakan AutoCAd
perlu dilakukan pengaturan awal yaitu (Amarullah, 2013):
1. Pengaturan awal tentang satuan yang dipakai. Agar satuanya sesuai
dengan standart internasional yaitu millimeter (mm).
2. Untuk membantu proses menggambar yang dilakukan adalah dengan
mengaktifkan Ortho dan Osnap.
3. Menyesuaikan ukuran gambar sesuai dengan aturan gambar teknik mesin.
4. Untuk mempermudah proses menggambar objek 2 Dimensi, aktifkan
menu Dimension, Draw, Draw Order, Layers, Modify, Object Snap,
Properties, Standart. Lalu dirapikan penempatanya pada layar bagian kiri.

2.4.1. Perintah Pada AutoCAD 2D


Dasar penggambambaran teknik dengan menggambar obyek 2 dimensi.
Untuk bisa membuat obyek 2 dimensi diperlukan penguasaan perintah-perintah
dasar gambar dan modifikasi obyek 2 dimensi. Obyek gambar 2 dimensi hanya
memiliki dua sumbu yaitu sumbu X dan sumbu Y. Berikut beberapa Toolbar pada
AutoCAD yaitu (Amarullah, 2013):
1. Draw
Dalam menggambar obyek 2 dimensi, menu Draw adalah yang paling
utama digunakan. Berikut ini adalah gambar menu Draw.

Gambar 2.23 Draw Toolbar


(Sumber: Amarullah, 2013)
Tabel 2.2 Keterangan Draw Toolbar
Simbol Modeling Fungsi

Digunakan untuk menggambar garis


Line
dengan format X,Y dan X,α

Contruction Line Membuat garis bantu yang tak terbatas

Fungsinya sama dengan Line hanya


Polyline
mempunyai sifat menerus dan tidak putus

Membuat segi banyak dimana sisinya


Polygon
sama panjang
Untuk menggambar segi empat
Rectangle
beraturan

Menggambar garis lengkung dengan


Arc
menentukan tiga titik acuan

Circle Untuk menggambar lingkaran

Memperbaiki sudut garis dengan


Revision Cloud
polyline

Spline Membuat garis lengkung tak beraturan

Ellipse Untuk membuat ellips

Ellipse Arc Membuat garis bueur ellips

Insert Blok Menyisipkan block

(Sumber : Amarullah, 2013)

2. Object Snap
Fungsi osnap adalah untuk mencari dan mengunci suatu obyek tertentu,
misalnya akhir garis, dan sebagainya. Berikut gambar menu Object Snap.

Gambar 2.24 Object Snap Toolbar


(Sumber: Amarullah, 2013)
Tabel 2.2 Keterangan Object Snap Toolbar
Simbol Modeling Fungsi

Membuat titik sementara


Temporary Track Point

Menangkap titik luar dari obyek dengan


Snap From
jarak “n”

Snap To Endpoint Untuk menangkap titik ujung

Snap To Midpoint Untuk menangkap titik tengah

Snap To Intersection Untuk menangkap perpotongan dua objek

Snap To Apparent
Untuk menangkap perpotongan dua objek
Intersect

Snap To Extention Untuk perpanjangan garis

Snap To Centre Untuk menangkap titik pusat

Snap To Quadrant Untuk menangkap titik kuadran

Untuk menangkap titik singgung


Snap To Tangent
lingkaran atau busur
Untuk menangkap titik garis yang tegak
Snap To Perpendicular
lurus
Untuk menangkap titik pada jalur paralel
Snap To Paralel
terhadap objek

Snap To Insert Untuk menangkap titik sisip

Snap To Node Untuk menempatkan sesuatu pada titik

Untuk menangkap titik terdekat suatu


Snap To Nearest
obyek
Untuk mematikan Osnap yang sedang
Snap To None
bekerja
Snap To Settings Mengatur titik dan grid
(Sumber : Amarullah, 2013)
3. Modify
Setelah membuat gambar 2 dimensi, kita juga bisa memodifikasi gambar
tersebut dengan keinginan kita.

Gambar 2.25 Modify Toolbar


(Sumber: Amarullah, 2013)

Tabel 2.2 Keterangan Modify Toolbar


Simbol Modeling Fungsi
Erase Untuk menghapus obyek gambar
Copy Untuk menggandakan gambar / obyek
Untuk menggandakan gambar,namun
Mirror
posisinya terbalik dari gambar awal
Menyalin gambar secara paralel dengan
Offset
jarak “n” point dari gambar awal
Memperbanyak obyek dengan pola
Array
susunan teratur.
Memindahkan obyek ke kordinat yg
Move
diinginkan
Memutar satu atau sekumpulan obyek
Rotate
dengan suut tertentu
Untuk mrngubah ukuran satu atau
Scale
sekumpulan obyek dengan skala
Stretch Untuk memperpanjang obyek
Memotong obyek dengan bantuan garis
Trim
pembatas
Extend Memperpanjang obyek
Memotong obyek dengan bantuan titik
Break At Point
pembatas
Break Memotong obyek tanpa pembatas
Untuk menyambung obyek yang
Join
berpotongan
Memangkas sudut atau menghubungkan
Chamfer dua garis dengan garis baru dengan
kemiringan tertentu
Untuk melengkungkan sudut untuk
Fillet menghubungkan ujung dua obyek dengan
sebuah busur
Mengubah garis polyline menjadi garis
Explode
biasa
(Sumber : Amarullah, 2013)
4. Dimension
Dimension adalah menu yang digunakan untuk memberi ukuran pada obyek
gambar.

Gambar 2.26 Dimension Toolbar


(Sumber: Amarullah, 2013)

Tabel 2.2 Keterangan Dimension Toolbar


Simbol Modeling Fungsi

LINEAR Untuk memberikan ukuran garis lurus


ALIGNED Untuk memberikan ukuran garis miring
Untuk memberikan ukuran sudut dua
ARCLENGTH
buah garis
Mnampilkan dimensi kordinate sumbu X
ORDINATE
dan Y yang diukur dari 0 ucs
Untuk memberikan ukuran jari-jari
RADIUS
lingkaran
Untuk memberikan ukuran lingkaran atau
JOGGED busur tetapi garis dimensi berbentuk
zigzag
DIAMETER Untuk memberi ukuran diameter

ANGULAR Untuk memberikan ukuran sudut


Untuk membuat ukuran dimensi dengan
QUICK DIMENSION
cepat
Menampilkan ukuran yang diukur dari
BASELINE
baseline tertentu
Menambahkan ukuran garis linear yang
CONTINUE
sudah ada
Memberikan ukuran celah dari obyek
DIMENSION SPACE
dengan garis paralel
Memberikan ukuran dari obyek yang
DIMENSION BREAK
berpotongan
Memberikan Ukuran toleransi yang
TOLERANCE
diperbolehkan
Memberikan tanda silang pada pusat
CENTRE MARK
lingkaran atau busur
Menambahkan / menghapus informasi
INSPECTION
dimensi
Jogged Memberikan ukuran garis yang hilang
(Sumber : Amarullah, 2013)
2.4.2. Batas Gambar
Desain dalam membuat gambar menggunakan AutoCAD, kita dituntut
untuk menggambar dengan tingkat ketelitian tinggi. Gambar-gambar rancangan
umumnya dibuat dengan ukuran standar dan dibuat dengan menggunakan format
kertas tertentu. Model (layar kerja) dalam AutoCAD terdiri dari koordinat absolut
yang sangat luas. Bila tidak kita batasi maka gambar yang akan kita hasilkan bisa
tidak tampak disebagian layar, maka untuk mendapatkan gambar kerja yang
maksimal maka kita perlu membatasi layar kerja AutoCAD dan sebaiknya sebesar
kertas yang akan kita gunakan untuk mencetak gambar.
Ketentuan-ketentuan tersebut pada AutoCAD ditentukan di awal Anda
bekerja menggunakan AutoCAD dengan menggunakan perintah limits untuk
memberi batas area kertas gambar, misal cara membatasi layar kerja ukuran
1000,1000. Yang perlu diketahui angka yang kita masukkan dalam AutoCAD
dengan menggunakan tanda koma akan dibaca sebagai koordinat sedangkan
menggunakan tanda titik akan dibaca sebagai angka berkoma (Nugroho, 2012).

2.4.3. Koordinat Gambar


Sistem koordinat yang berlaku di AutoCAD adalah koordinat kartesius
absolute dan penting untuk diingat bahwa saat kita membuat gambar di AutoCAD
berarti kita sedang bekerja di sistem koordinat, jadi setiap obyek yang kita buat
sebenarnya berada di koordinat tertentu. Memasukkan koordinat dalam AutoCAD
kita harus hapal letak atau arah obyek yang akan kita buat sesuai dengan tata letak
koordinat kartesius (Nugroho, 2012).

Gambar 2.27 Koordinat Kartesius


(Sumber: Nugroho, 2012)
2.5. Gambar 3D Menggunakan AutoCAD
Teknik penggunaan AutoCAD 3 dimensi ini akan menerangkan bagaimana
membuat rancang bangun dalam bentuk 2 dimensi menjadi bentuk model 3
Dimensi. Berbagai metode yang sederhana akan diterapkan untuk memahami
perintah-perintah dasar dalam penggunaan AutoCAD. Atas dasar keunggulan
AutoCAD sebagai aplikasi yang mempunyai kemampuan untuk menampilkan
desain rancangan dalam bentuk 3 dimensi secara presisi sehingga seorang
desainer dapat menentukan hasil rancangan dengan tepat dan juga adanya
teknologi rendering yang mempunyai kemampuan menampilkan hasil presentasi
yang menarik karena output dari 3 dimensi mewakili bangunan aslinya (Mulyatno
dkk, 2011).

2.5.1. Teknik Dasar AutoCAD 3D


Dalam membuat pemodelan gambar AutoCAD pada obyek 3D ada
beberapa cara, yaitu (mulyatno dkk, 2011):
1. Dengan pemodelan padat bentuk dasar (primitive).
AutoCAD 3D mempunyai beberapa bentuk dasar, antara lain kotak (box),
kerucut (cone), bola (sphere), silinder (cylinder) kubah (wedge) dan torus
(cincin). Cara mengaktifkan Toolbar Solids:
a. Klik menu Draw
b. Klik menu Solids
c. Lalu pilih jenis 3D Solids

Gambar 2.28 Bentuk Dasar 3D Solid


(Mulyatno dkk, 2011)

2. Dengan ekstrusi (Extrude)


Extrude untuk memberikan ketebalan atau ketinggian terhadap obyek 2D
yang bersifat tertutup dan membentuk suatu kesatuan objek.
Berikut ini adalah gambar lambing perintah Extrude.

Gambar 2.28 Perintah Extrude


(Mulyatno dkk, 2011)

3. Dengan pemutaran (Revolve)


Untuk membuat objek 3D dengan memutar bidang dasar pada sumbu putar
X, Y dan Z. Selain itu bisa juga menggunakan obyek garis sebagai sumbu
putar.

Gambar 2.29 Perintah Revole


(Mulyatno dkk, 2011)

4. Dengan penggabungan maupun pengurangan (Boolean)


Yaitu tahap modifikasi sebagai langkah lanjutan dari tahap menggambar,
yang berguna untuk membentuk dan memperbaiki desain gambar yang
kita inginkan.

Gambar 2.30 Perintah Modify


(Mulyatno dkk, 2011)

Gambar 2.31 Perintah Modify


(Mulyatno dkk, 2011)

2.5.2. Teknik Shading dan Rendering


Pemberian warna pada suatu obyek 3 dimensi merupakan suatu upaya
untuk membuat obyek tersebut tampak lebih indah dan lebih realistis. Pada
AutoCad teknik tersebut dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu Shading dan
Rendering. Shading adalah teknik pemberian warna penuh pada permukaan obyek
3D. Rendering adalah teknik pemberian warna dengan memberikan jenis material
pada obyek 3D seperti material kayu, pasir, besi dan lain-lain. Pada teknik
rendering ini AutoCAD juga menyediakan tool efek sinar dan latar belakang pada
suatu obyek 3D. Berikut teknik dalam AutoCAD 3D yaitu (Mulyatno dkk, 2011):
1. Shade
Pada teknik shade ini obyek akan diberi warna pada seluruh permukaan 3D.

Gambar 2.32 Teknik Shade


(Mulyatno dkk, 2011)

2. Render
Teknik render merupakan teknik untuk membuat obyek tampak lebih
hidup. Kita dapat memberikan material pada obyek-obyek tersebut. Selain
pemberian warna ataupun material, dapat juga obyek tersebut diberi efek
pencahayaan dan latar belakang pada obyek 3D tersebut.

Gambar 3.33 Teknik Render


(Mulyatno dkk, 2011)
BAB III
PEMBAHASAN
BAB III
PEMBAHASAN

3.1. Peralatan yang Digunakan


Adapun peralatan yang digunakan dalam memnggambar teknik yaitu:
1. Meja Gambar
Kegunaan dari meja gambar ini adalah untuk alas dalam menggambar
teknik.
2. Kertas Gambar
Kegunaan kertas gambar ini adalah sebagai media dalam membuat
gambar.
3. Pensil Mekanik 0,3
Kegunaan dari pensil 0,3 ini yaitu untuk membuat garis tipis, garis tipis
zig-zag, garis gores tipis dan garis gores titik tipis.
4. Pensil Mekanik 0,5
Kegunaan dari pensil 0,5 ini yaitu untuk membuat garis gores tebal.
5. Pensil Mekanik 0,7
Kegunaan dari pensil 0,7 ini yaitu untuk membuat garis tebal dan garis
gores titik tebal.
6. Penghapus Pensil
Kegunaan dari penghapus ini adalah untuk menghapus garis bantu dan
menghapus jika ada kesalahan dalam menggambar.
7. Mal Huruf
Kegunaan dari mal huruf ini yaitu untuk membuat huruf dan angka pada
etiket atau pada gambar agar teratur.
8. Penggaris Segitiga
Kegunaan dari penggaris segitiga ini yaitu untuk membuat garis yang
tegak lurus.
9. Jangka
Kegunaan dari jangka ini adalah untuk membuat sebuah gambar yang
berbentuk melingkar ataupun setengah lingkaran.
10. Mal Lengkung
Kegunaan dari mal lengkung ini adalah untuk membuat garis-garia yang
berbentuk lengkung.
11. Mal Lingkaran
Kegunaan dari mal lingkaran ini adalah untuk membuat gambar atau
bangunan yang berbentuk seperti elips.
12. Busur
Kegunaan dari busur derajat ini adalah untuk menentukan titik sudut atau
menentuksn besar sudut dari sebuah gambar.

3.2. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar


3.2.1. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Garis-Garis
Adapun langkah-langkah dalam membuat gambar garis yaitu:
1. Pertama buatlah garis tepi pada kertas A4 dengan jarak tepi kiri 15 mm,
atas 5 mm, kanan 5 mm, dan bawah 5 mm.
2. Selanjutnya buatlah kepala gambar (etiket) pada bagian bawah kertas
dengan ukuran panjang 180 mm dan lebar 25 mm.
3. Kemudian berilah kolom dalam etiket agar menjadi beberapa bagian,
selanjutnya isilah kolom-kolom tersebut dengan menggunakan pensil 0,3
dan mal huruf seperti gambar berikut.

Gambar 3.1 Etiket

4. Buatlah garis bantu dengan jarak tepi kiri 10 mm, atas 10 mm, kanan 10
mm, dan bawah 10 mm.
5. Selanjutnya buat gambar garis tebal dengan menggunakan pensil 0,7
dengan jarak setiap garis 5 mm.
6. Kemudian beri jarak 10 mm untuk setiap gambar dan begitu seterusnya.
7. Kemudian buat gambar garis tipis bebas dengan menggunakan pensil 0,3
dan beri jarak 5 mm antar garis.
8. Kemudian buat gambar garis gores tebal dengan menggunakan pensil 0,5
dan beri jarak 5 mm tiap garis.
9. Kemudian buat gambar garis gores titik tipis dengan menggunakan pensil
0,3 dan beri jarak 5 mm tiap garis.
10. Kemudian buat gambar garis gores titik tebal dengan menggunakan pensil
0,7 dan beri jarak 5 mm tiap garis.
11. Selanjutnya buat persegi panjang dengan menggunakan pensil 0,5, arsirlah
bagian dalam persegi tersebut dengan jarak 5 mm tiap arsiran.
12. Gambar selanjutnya yaitu gambar garis tipis dengan menggunakan pensil
0,3.
13. Beri jarak 5 mm tiap garis dalam satu gambar dan begitu untuk bagian
gambar seterusnya.
14. Gambar berikutnya yaitu gambar garis tipis zig-zag dengan menggunakan
pensil 0,3.
15. Gambar berikutnya yaitu gambar garis gores tipis dengan menggunakan
pensil 0,3.
16. Gambar berikutnya yaitu gambar garis gores titik tipis yang dipertebal
pada ujung-ujungnya dan pada belokannya dengan menggunakan pensil
0,3 dan 0,7.
17. Gambar berikutnya yaitu gambar garis gores titik ganda dengan
menggunakan pensil 0,3.
18. Selanjutnya buat gambar persegi panjang dengan menggunakan pensil 0,7
dan arsirlah bagian dalamnya dengan jarak 2 mm tiap arsiran.

3.2.2. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Segi-N Beraturan dan Garis


Gelombang
Adapun langkah-langkah dalam membuat garis segi N beraturan dan garis
gelombang yaitu:
1. Membuat Gambar Segienam Beraturan

Gambar 3.2 Segienam Beraturan

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:


a. Buatlah lingkaran dengan panjang diameter 60 mm, kemudian buatlah
garis bantu untuk menentukan titik tepi lingkaran.
b. Selanjutnya letakkan jangka pada tepi lingkaran bagian bawah dan
pusat lingkaran, kemudian tarik lah ketepi lingkaran sehingga didapat
dua titik.
c. Lakukan hal yang sama pada bagian atas lingkaran sehingga didapat
dua titik pula.
d. Kemudian satukan titik-titik tersebut dengan garis lurus sehingga
membentuk segienam beraturan.
2. Membuat Gambar Segilima Beraturan

Gambar 3.3 Segilima Beraturan


Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
a. Buatlah lingkaran dengan diameter 60 mm, kemudian letakkan jangka
pada tepi lingkaran dan tariklah setengah lingkaran sehingga didapat
dua titik.
b. Satukan titik tersebut dengan garis lurus dan carilah titik tengahnya.
c. Selanjutnya letakkan jangka pada titik tengah garis dan tarik lagi
setengah lingkaran sehingga diperoleh titik tepi lagi.
d. Kemudian satukanlah titik-titik tersebut sehingga menjadi segilima
beraturan.
3. Membuat Garis Siku-Siku

Gambar 3.4 Garis Siku-Siku

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:


a. Buatlah garis horizontal dan vertical yang saling berpotongan.
b. Kemudian carilah titik-titik ditepi dengan jarak tiap titik 5 mm.
c. Kemudian tarik garis dari titik-titik tersebut searah horizontal dan
vertical sehingga membentuk garis siku-siku.
4. Membuat Gambar Segisembilan Beraturan

Gambar 3.5 Segisembilan Beraturan


Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
a. Buatlah lingkaran dengan panjang diameter 45 mm, kemudian buatlah
garis bantu pada lingkaran.
b. Selanjutnya bagilah diameter lingkaran menjadi sembilan bagian sama
panjang.
c. Letakkan jangka pada titik luar lingkaran dan ujung jangka pada
diameter 45 mm, Tariklah jangka tersebut maka didapatlah titik potong.
d. Kemudian satukan titik-titik tersebut sehingga membentuk segisembilan
beraturan.
5. Membuat Lingkaran Bergelombang

Gambar 3.6 Lingkaran Bergelombang

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:


a. Buatah lingkaran dengan panjang diameter 60 mm, kemudian buatlah
garis bantu pada lingkaran.
b. Selanjutnya bagilah diameter lingkaran menjadi empat bagian yang
sama panjang.
c. Kemudian carilah titik tengah dari bagian-bagin diameter tersebut.
d. Kemudian buatlah setengah lingkaran dari titik tengah bagian tersebut
sehingga membentuk lingkaran bergelombang.
6. Membuat Garis Bergelombang

Gambar 3.7 Garis Bergelombang

Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:


a. Buatlah garis bantu untuk menentukan titik tengahnya.
b. Kemudian letakan jangka ditepi sudut dan dititik tengah, lalu tariklah
jangka dari titik tengah ketepi.
c. Kemudian lakukan hal yang sama pada sudut-sudut yang lainnya.
d. Selanjutnya kurangi lebar jangka dan lakukan lah hal yang sama
sehingga membentuk garis bergelombang.

3.2.3. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Proyeksi Ortogonal


Adapun langkah-langkah pembuatan gambar proyeksi ortogonal yaitu:
1. Buatlah garis tepi pada kertas gambar A4 landscape dengan jarak tepi kiri
15 mm, atas 5 mm, kanan 5 mm, dan bawah 5 mm.
2. Kemudian buatlah kepala gambar (etiket) dengan panjang 180 mm dan
lebar 25 mm s.
3. Bagilah kertas gambar menjadi empat bagian secara landscape, sehingga
terbentuk empat bagian kotak yang sama besar.
4. Buatlah garis bantu horizontal di atas dan di bawah garis pembagi kotak
dengan jarak 10 mm, kemudian buat pula garis bantu vertical di samping
kanan dan kiri garis pembagi kotak dengan jarak 10 mm.
5. Untuk kotak kiri atas buatlah gambar proyeksi orthogonal tampak atas.

Gambar 3.8 Tampak Atas

Langkah membuat gambar tampak atas yaitu:


a. Buat garis vertikal keatas dengan panjang 65 mm dari garis bantu
horizontal dan 30 mm dari garis bantu vertical.
b. Kemudian tarik garis kekanan dengan panjang 8 mm dan Tarik garis
kebawah 45 mm.
c. Kemudian tarik garis kekanan 14 mm dan tarik keatas 45 mm,
selanjutnya tarik kekanan 8 mm.
d. Kemudian buat garis horizontal 30 mm kekanan dengan jarak 30 mm
dari garis bantu horizontal.
6. Untuk kotak kiri bawah buatlah gambar proyeksi orthogonal tampak
depan.

Gambar 3.9 Tampak Depan


Langkah membuat gambar tampak depan yaitu:
a. Buat persegi dengan panjang 30 x 30 mm dari garis bantu horizontal
dan vertical.
b. Kemudian buat lingkaran dalam persegi tepat ditengah-tengah dengan
diameter 16 mm.
c. Kemudian buat lingkaran kedua dengan panjang diameter 20 mm.
d. Selanjutnya buat garis putus-putus dengan arah horizontal dan vertical.
7. Untuk kotak kanan bawah buatlah gambar proyeksi ortogonal tampak
samping kanan.

Gambar 3.10 Tampak Samping

Langkah membuat gambar tampak samping yaitu:


a. Buatlah garis horizontal yang panjangnya 45 mm dengan jarak 20 mm
dari garis bantu vertical.
b. Kemudian buat garis yang sama dengan jarak 20 mm dari garis bantu
vertical dan 30 mm dari garis bantu horizontal.
c. Selanjutnya tarik garis vertical dari ujung kiri garis pertama ke ujung
garis kedua dengan tegak lurus.
d. Selanjutnya tarik garis dari ujung kanan garis pertama ke ujung kanan
garis kedua secara melengkung kekanan.
e. Kemudian buat garis putus-putus secara horizontal.
3.2.4. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Proyeksi Piktorial
Adapun langkah-langkah pembuatan gambar proyeksi piktorial yaitu:
1. Buatlah garis bantu vertikal dengan panjangb 10 mm dari etiket.
2. Kemudian buatlah garis miring kekanan menggunakan busur derajat
dengan kemiringan 30˚ dan panjang 90 mm.
3. Kemudin buat lagi garis miring kekiri dengan kemiringan 30˚ dan panjang
60 mm.
4. Selanjutnya buat garis vertical dengan panjang 60 mm pada ujung garis
kiri, bagian tengah, dan ujung garis kanan.
5. Buatlah garis atas seperti pada garis bawah sehingga membentuk seperti
bangunan balok.
6. Kemudian buatalah bangunan silindris dengan bentuk elips menggunakan
mal lengkung yang panjangnya 30 mm, diameter 40 mm dan buat elips
pada bagian kiri silindris.
7. Kemudian buat elips lagi pada bagian kanan bangunan dengan posisi titik
tengah pada jarak 50 mm kekanan.

Gambar 3.11 Proyeksi Piktorial


3.2.5. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Baut 2D dengan
Menggunakan Software AutoCAD
Adapun langkah-langkah pembuatan gambar baut 2D dengan
menggunakan software AutoCAD yaiut:
1. Pada menu desktop klik kanan pada menu AutoCAD 2007 dan pilih open
seperti gambar berikut.

Gambar 3.12 Membuka menu AutoCAD

2. Pada pilihan selanjutnya klik AutoCAD Classic, lalu klik Ok.

Gambar 3.13 Menu Awal AutoCAD 2007

3. Selanjutnya klik Ortho

Gambar 3.14 Pilih Ortho


4. Kemudian klik Line untuk membuat Etiket

Gambar 3.15 Pilih Line

5. Selanjutnya buat garis ukuran A4 dengan mengklik pada lembar kerja dan
keik (0, -210) seperti gambar dibawah ini.

Gambar 3.16 Garis (0, -210)

6. Lakukan hal yang sama dengan mengetik (297, 0), (0, 210), dan (-297, 0),
maka akan terbentuk gambar seperti berikut.

Gambar 3.17 Garis Kertas A4


7. Selanjutna untuk membuat garis tepi lakukan Copy satu persatu garis
tersebut, dengan jarak atas 5, kiri 15, bawah 5, dan kanan 5, maka akan
terbentuk gambar seperti berikut.

Gambar 3.18 Garis Tepi

8. Kemudian untuk menghilangkan garis tepi klik Trim dan pilih garis yang
ingin dihilangkan.

Gambar 3.19 Setelah Dilakukan Ttrim

9. Selanjutnya untuk membuat etiket Copy garis tepi bagian bawah dengan
mengetik jarak 25.

Gambar 3.20 Perintah Copy


10. Lakukan hal yang sama dengan ukuran jarak 10, 15, dan 20.

Gambar 3.21 Perintah Copy

11. Kemudian Copy juga garis tepi kanan dengan jarak 180.

Gambar 3.22 Perintah Copy

12. Lakukan hal yang sama dengan jarak 150, 130, 110, 45, dan 15, maka
akan terbentuk eperti gambar berikut.

Gambar 3.23 Perintah Copy


13. Kemudian klik Trim untuk menghilangkan garis yang berlebih.

Gambar 3.24 Perinth Trim

14. Lakukan hal yang sama sehingga terbentuklah gambar etiket seperti
berikut.

Gambar 3.25 Perintah Trim

15. Selanjutnya untuk mengisi etiket klik Multiline Text dan tandai pada kotak
yang akan diberi tulisan.

Gambar 3.26 Multiline Text


16. Selanjutnya setelah muncul seperti gambar berikut, maka gantilah jenis
tulisan dengan Arial dan ukurannya 2,5.

Gambar 3.27 Pilihan Jenis dan Ukuran Tulisan

17. Selanjutnya ketiklah tulsan sesuai dengan isi etiket.

Gambar 3.28 Menulis Isi Etiket

18. Kemudian tandai tulisan untuk mengatur posisi tulisan tersebut.

Gambar 3.29 Mengatur Posisi Tulisan


19. Selanjutnya untuk mengisi kotak yang lain lakukanlah hal yang sama
hingga semua kotak dalam etiket terisi.

Gambar 3.30 Mengisi Etiket

20. Kemudian membuat lambing proyeksi klik Circle lalu klik pada lembar
kerja dan keik sesuai ukuran yang diinginkan.

Gamar 3.31 Perintah Circle

21. Lakukan hal yang sama dengan ukuran yang lebih kecil, lalu klik Line dan
aktifkan Ortho untuk membuat garis dengan panjang garis kebawah sama
dengan jari-jari lingkaran yang kecil seperti gambar berikut.

Gambar 3.32 Perintah Line dan Ortho


22. Kemudian klik Line kembali untuk membuat garis kembali dengan
panjang garis vertikalnya sama dengan jari-jari lingkaran besar.

Gambar 3.33 Perintah Line

23. Kemudian tarik garis dari ujung garis vertikal pertama ke ujung garis
vertikal kedua.

Gambar 3.34 Lambang Proyeksi Persegi

24. Selanjutnya klik Mirror dan tandai garis vertikal kedua, garis penghubung
antar garis vertikal,dan garis pertikal pertama, setelah itu klik pada garis
horizontal maka akan terbentuk gambar seperti berikut.

Gambar 3.35 Perintah Mirror


25. Selanjutnya klik Move untuk memindahkan gambar proyeksi ke dalam
kotak etiket.

Gambar 3.36 Perintah Move

26. Kemudian sesuaikan tempat gambar proyeksi dengan kotak etiket.

Gambar 3.37 Mengatur Posisi Priyeksi

27. Kemudian membuat gambar baut 2D dengan mengklik Line.

Gambar 3.38 Perintah Line


28. Kemudian aktifkan Ortho.

Gambar 3.39 Perintah Ortho

29. Klik pada lembar kerja kemudian ketik 0,-60, kemudian Enter seperti
gambar berikut.

Gambar 3.40 Garis dengan Titik (0,-60)

30. Selanjutnya ketik (40,0) dan Enter, (0,15) dan Enter, (100,0) dan Enter,
(0,30) dan Enter, (-100,0) dan Enter, (0,15) dan Enter, (-40,0) dan Enter,
sehingga akan terbentuk gambar seperti gambar berikut.

Gambar 3.41 Garis Gabungan Beberapa Titik


31. kemudian klik Extend.

Gambar 3.42 Perintah Extend

32. Selanjutnya klik kanan pada lembar kerja dan klik kiri pada gari (0,15)
sehingga akan terbentuk garis seperti pada gambar berikut.

Gambar 3.43 Hasil Perintah Extend

33. Selanjutnya klik Copy

Gambar 3.44 Perintah Copy


34. Klik kiri, klik kanan, dan klik kiri kembali pada garis yang akan dilakukan
Copy, selanjutnya ketik 3 dan Enter, maka akan terbentuk gambar sebagai
berikut.

Gambar 3.45 Garis Hasil Perintah Copy

35. Kemudin ketik lagi 15 Enter dan 27 Enter, maka akan terbentuk gambar
seperti dibawah ini dengan dilanjutkan perintah Copy kembali.

Gambar 3.46 Hasil Perintah Copy

36. Lakukan langkah yang sama seperti langkah ke 10, namun garis yang
dicopy dan jaraknya 3 dan 95.

Gambar 3.47 Hasil Perintah Copy


37. Kemudian lakukan langkah yang sama kembali pada garis lainnya dengan
jarak 10 dan 50 seperti gambar berikut.

Gambar 3.48 Peritah Copy

38. Selanjutnya klik Fillet, kemudian ketik r Enter, 5 Enter, dan 5 Enter.

Gambar 3.49 Perintah Fillet

39. Klik pada garis yang akan dibuat melengkung ujungnya.

Gambar 3.50 Perintah Fillet


40. Klik lagi pada garis yang akan dibuat melengkung ujungnya, sehingga
akan terbentuk gambar seperti dibawah ini.

Gambar 3.51 Setelah Dilakukan Fillet

41. Lakukan langah yang sama pada garis lainnya yang akan di lakukan Fillet
dengan mengklik kanan pada lembar kerja dan pilih Repeat Fillet.

Gambar 3.52 Perintah Repeat Fillet

42. Lakukan langkah yang sama seperti langkah ke 16.

Gambar 3.53 Setelah Dilakukan Fillet


43. Lakukan langkah yang sama kembali terhadap garis lainnya yang akan di
lakukan Fillet.

Gambar 3.54 Setelah Dilakukan Fillet

44. Beri garis pada bagian yang tidak terhubung dengan perintah Line dan
lakukan perintah Fillet kembali.

Gambar 3.55 Setelah Diberi Garis

45. Klik perintah Extend dan klik pada garis yang akan di beri garis Extend.

Gambar 3.56 Perintah Extend


46. Kemudian lakukan perintah Fillet kembali dan beri garis pada bagian yang
tidak terhubung.

Gambar 3.57 Setelah Diberi Garis dan Fillet

47. Klik perintah Chamfer dan ketik d Enter, 3 Enter, dan 3 Enter.

Gambar 3.58 Perintah Chamfer

48. Kemudian klik pada garis yang akan di buat Chamfer dan lakukan hal
yang sama pada garis lainnya yang akan di buat Chamfer.

Gambar 3.59 Setelah Dilakukan Chamfer


49. Selanjutnya tandai garis dan rubahlah garis menjadi putus-putus sebagai
tanda bentuk melingkar dengan mengklik ByLayer, lalu pilih Other.

Gambar 3.60 Perintah ByLayer


.
50. Pilih jenis garis ISO dash.

Gambar 3.61 Jenis Pilihan Garis

51. Kemudian klik pada pilihan jenis garis ACAD-ISO02W100.

Gambar 3.62 Pilihan Garis


52. Selanjutnya untuk garis tengah pilih jenis garis ACAD_ISO04W100.

Gambar 3.63 Pilihan Garis

53. Kemudian klik Dimension dan pilih Linear untuk membuat garis ukur.

Gambar 3.64 Perintah Linear

54. Klik pada bagian gambar yang ingin diberi garis ukuran.

Gambar 3.65 Pemberian Garis Ukur


55. Lakukan langkah yang sama sehingga gambar memiliki garis ukur seperti
gambar berikut.

Gambar 3.66 Baut 2D

56. Sanjutnya klik dua kali pada garis ukur, kemudian rubahlah ukuran garis
dan angkanya sesuai yang diinginkan.

Gambar 3.67 Merubah Ukuran Garis dan Angka

57. Kemudian untuk menyimpan lembar kerja klik File lalu pilih Save As dan
pilih folder untuk menyimpan lembar kerja tersebut, lalu klik Save.

Gambar 3.68 Menyimpan Lembar Kerja


3.2.6. Langkah-Langkah Pembuatan Gambar Roda Gigi 3D dengan
Menggunakan Software AutoCAD
Adapun langkah-langkah pembuatan gambar roda gigi 2D dengan
menggunakan software AutoCAD yaitu:
1. Pada menu desktop klik kanan pada menu AutoCAD 2007 dan pilih open
seperti gambar berikut.

Gambar 3.69 Membuka menu AutoCAD

2. Pada pilihan selanjutnya klik AutoCAD Classic, lalu klik Ok.

Gambar 3.70 Menu Awal AutoCAD 2007

3. Kemudian aktifkan Ortho,lalu klik Line.

Gambar 3.71 Tool Line


4. Buatlah garis sebagai kertas A4 dengan ukuran 297x210.

Gambar 3.72 Garis Kertas A4

5. Buatlah garis tepi dengan jarak dari atas 5, kiri 15, bawah 5, dan kanan 5.

Gambar 3.73 Garis Tepi

6. Buatlah kepala gambar pada pojok kanan bagian bawah.

Gambaar 3.74 Etiket


7. Kemudian untuk membuat gambar roda gigi klik perintah Circle dan klik
pada lembar kerja lalu ketik 10.

Gambar 3.75 Perintah Circle

8. Kemudian klik Line dan aktifkan Ortho lalu klik pada pusat lingkaran,
selanjutnya ketik (0,12) dan (1,0).

Gambar 3.76 Perintah Line dan Ortho On

9. Selanjutnya nonaktifkan Ortho dan tarik garis ke arah kanan bawah secara
menyerong.

Gambar 3.77 Perintah Line dan Ortho Off


10. Kemudian klik perintah Trim dn klik kanan pada lembar kerja, lalu klik
pada garis yang akan dihilangkan.

Gambar 3.78 Perintah Trim

11. Selanjutnya klik perintah Mirror dan tandai objek lalu Enter, kemudian
klik pada garis vertikal lalu Enter.

Gambar 3.79 Perintah Mirror

12. Kemudian tandai garis vertikal lalu pilih perintah Erase.

Gambar 3.80 Perintah Erase


13. Selanjutnya tandai gambar yang berada di atas lingkaran dan pilih perintah
Array.

Gambar 3.81 Perintah Array

14. Selanjutnya pilih Polar Array, lalu ganti total number of items menjadi 12
kemudian klik pick center point.

Gambar 3.82 Kotak Perintah Array

15. Kemudian klik pada titik pusat lingkaran maka akan timbul kotak seperti
dibawah ini, lalu klik Ok.

Gambar 3.83 Kotak Perintah Array


16. Selanjutnya klik perintah Trim.

Gambar 3.84 Perintah Trim

17. Selanjutnya hapus garis dalam lingkaran.

Gambar 3.85 Hasil Perintah Trim

18. Kemudian tandai gambar tersebut, lalu ketik Region pada Command Line.

Gambar 3.86 Peintah Region


19. Selanjutnya tandai kembali semua bidang lalu klik Enter.

Gambar 3.87 Perintah Tandai

20. Kemudian klik perintah Circle lalu klik pada pusat lingkaran dan ketik 5.

Gambar 3.88 Perintah Circle

21. Selanjutnya klik View pilih Orbit, lalu klik Free Orbit.

Gambar 3.89 Menu View


22. Kemudian rubahlah posisi gambar menjadi miring.

Gambar 3.90 Perintah Free Orbit

23. Kemudian klik kanan pada lembar kerja lalu pilih Exit, setelah itu ketik
Extrude pada Command Line.

Gambar 3.91 Perintah Extrude

24. Kemudian tandai semua bidag gambar lalu Enter.

Gambar 3.92 Perintah Tandai


25. Selanjutnya pada point kedua tandai kembali semua bidang gambar

Gambar 3.93 Perintah Tandai

26. kemudian tarik garis dari pusat lingkaran ketepi lingkaran, sehingga akan
terbentuk seperti gambar berikut.

Gambar 3.94 Hasil Perintah Extrude

27. Kemudian klik View lalu pilih Visual Styles dan klik Conceptul.

Gambar 3.95 Perintah Conceptual


28. Kemudian ketik Subtract pada Command Line lalu Enter, setelah itu
tandai gambar bagian tepi lalu Enter.

Gambar 3.96 Perintah Subtract

29. Selanjutnya tandai gambar pada bagian tengah.

Gambar 3.97 Menandai Bagian Tengah

30. Setelah itu klik Enter, sehinggah terbentuklah gambar seperti dibawah ini.

Gambar 3.98 Roda Gigi 3D


31. Kemudian klik menu File pilih Save As.

Gambar 3.99 Menyimpan Lembar kerja

32. Pilih tempa untuk menyimpan lembar kerja lalu klik Save.

Gambar 3.100 Menyimpan Lembar kerja


BAB IV
PENUTUP
BAB IV
PENUTUP

4.1. Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang bisa diambil dari hasil praktikum yaitu:
1. Garis dapat dibagi menjadi: garis tebal (membuat garis tepi), garis tipis
(membuat garis ukur), garis tipis bebas (membuat batas), garis tipis zig-
zag (membuat batas), garis gores tebal (membuat garis nyata terhalang),
garis gores tipis (membuat garis tepi terhalang), garis gores titik tipis
(membut garis sumbu), garis gores titik tipis yang dipertebal pada
ujungnya (membuat garis bidang potong), garis gores titik tebal (membuat
garis yang akan mendapat pengerjaan) dan garis gores titik ganda
(membuat garis sistem). Gambar dapat dibagi menjadi: gambar dengan
objek 2 dimensi dan gambar dengan objek 3 dimensi.
2. Pada pembuatan gambar proyeksi orthogonal benda ditampilkan atau di
proyeksikan secara dua dimensi dengan beberapa pandangan atau dengan
cara proyeksi. Cara memproyeksikannya bisa menggunaan proyeksi
Amerika ataupun proyeksi Eropa.
3. Pada pembuatan gambar proyeksi pictorial benda ditampilkan atau
diproyeksikan secara tiga dimensi dengan pandangan tunggal yang
mendekati bentuk dan ukuran sebenarnya. Proyeksi piktorial terdiri atas
proyeksi aksonometri, proyeksi miring, dan proyeksi perspektif.
4. Pada pembuatan gambar AutoCAD objek 2D hanya menampilkan bagian
panjang dan lebar dari sebuah benda, karena pada objek 2D hanya
memiliki dua sumbu yaitu sumbu X dan sumbu Y. Menu toolbar yang
biasa digunakan yaitu seprti Draw toolbar, Object Snap toolbar, Modify
toolbar, dan Dimension toolbar.
5. Pada pembuatan gambar AutoCAD 3D yaitu dengan menampilkan sebuah
benda dari bentuk 2D menjadi bentuk model 3D. Pemodelan AutoCAD
3D bisa dengan pemodelan bentuk dasar (primitive), ekstrusi (Extrude),
pemutaran (Revolve), penggabungan maupun pengurangan (Boolean).
4.2. Saran
Adapun saran yang dapat disampaikan yaitu:
1. Untuk dapat menghasilkan gambar teknik yang baik sebaiknya
menggunakan peralatan menggambar yang lengkap.
2. Untuk melakukan praktikum diharapkan para praktikan agar mengerjakan
tugas pendahuluan dan memahami materi yang akan dipraktikumkan.
3. Untuk dapat membuat gambar yang sesuai dengan aturan ISO, sebaiknya
para praktikan lebih memahami jenis-jenis garis dan penggunaannya.
DAFTAR PUSTAKA

Juhana, Ohan dan Suratman.M. 2012. Menggambar Teknik Mesin dengan Standar
ISO. Pustaka Setia.
Amarullah, Miftakhurrizqi. 2013. Peningkatan Hasil Belajar Menggambar CAD
2D Menggunakan Modul di SMK Walisongo. (diakses 7 November 2015).
Istanto, Freddy H. 2000. Gambar Sebagai Alat Komunikasi Visual. (diakses 25
November 2015).
Kurniawan, Arif Setya. dkk. 2012. Penerapan Video CAD (Computer Aided
Design) untuk Meningkatkan Hasil Belajar Menggambar Proyeksi dengan
Sistem Amerika dan Sistem Eropa. (diakses 22 November 2015).
Mulyatno, Bambang dan Bambang Suprianto. 2011. Desain Pemodelan 3 Dimensi
Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) Menggunakan Program
Multimedia AutoCAD 2009 di PT. KBN (Kawasan Berikat Nusantara).
(diakses 14 Desember 2015).
LAMPIRAN
FOTO BERSAMA ASISTEN

ASISTEN PEMBIMBING KELOMPOK I


WENDRI SAPUTRA

ABDUL RAZZAK AL-ANSHARI HAFIZ ABDILLAH

BIOGRAFI
Nama Hafiz Abdillah, lahir pada 05 Oktober
1996 di Desa Rumbai Jaya, Kecamatan Kempas,
Kabupaten Indragiri Hilir, Provinsi Riau. Riwayat
Pendidikan yaitu Menapatkan Sekolah Dasar di
Sekolah Dasar Negri 015 Kecamatan Kempas, waktu
yang dihabiskan untuk menamatkan Sekolah Dasar
yaitu 6 tahun. Kemudian melanjutkan pendidika
Menengah Pertama di Sekolah Menengah Pertama
Negeri 1 Kecamatan Kempas, dengan waktu yang
dihabiskan selama 3 tahun. Kemudian kembali
melanjutkan pendidikan Menengah Atas di Sekolah Menengah Atas Negeri 2
Kecamatan Siak Hulu Kabupaten Kampar Provinsi Riau. Riwayat prestasi yang
diraih yaitu sejak awal duduk di Sekolah Dasar Negri 015 Kecamatan Kempas
meraih Juara Kelas peringkat 1 sampai lulus dari Sekolah Dasar Tersebut. Hal
yang sama juga diraih sejak awal duduk di SMPN 1 Kempas hingga lulus.

Nama Abdul Razzak Al-Anshari, lahir pada


02 Januari 1996 di Bukit Tinggi, Provinsi Sumatra
Barat. Riwayat Pendidikan yaitu Menamatkan
Sekolah Dasar di Sekolah Dasar Negri 012
Kecamatan Mandau, waktu yang dihabiskan untuk
menamatkan Sekolah Dasar yaitu 6 tahun. Kemudian
melanjutkan pendidika Menengah Pertama di
Sekolah Menengah Pertama Negeri 3 Kecamatan
Mandau, dengan waktu yang dihabiskan selama 3
tahun. Kemudian kembali melanjutkan pendidikan Menengah Atas di Sekolah
Menengah Kejuruah Negeri 1 Kecamatan Mandau Kabupaten Kampar Provinsi
Riau.