You are on page 1of 64

RANGSANGAN PEMBUNGAAN AMARlLlS MELALUl

PERYIIARAN SlNAR MERAH - IMFRAMERAH PADA UMBl DAN


INTERUPS1 PENYIRAMAW TABAMAN

O L E H

JOHAN DAVID WETIK


A 22. 0942

JURUSAN BUD1 DAYA PERTANIAN


FAKULTAS PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
1990
RINGKASAN

JOHAN D A V I D WETIK. Rangsangan Pembungaan A m a r i l i s Melalui

P e n y i n a r a n S i n a r Merah - I n f r a m e r a h P a d a Umbi d a n Interupsi

P e n y i r a m a n Tanaman. (Dibawah b i m b i n g a n L I V Y WINATA GUNAWAN

d a n SRI SETYATI HARJADI).


Penelitian ini bertujuan untuk mempelajari pengaruh

penyinaran s i n a r merah d a n i n f r a merah p a d a umbi amarilis


s e r t a p e n g a r u h i n t e r u p s i p e n y i r a m a n tanaman a m a r i l i s terha-

d a p pembungaan a m a r i l i s . Penelitian dilakukan d i laborato-

rium F i s i o l o g i Tumbuhan d a n d i rumah p l a s t i k Jurusan Budi

Daya P e r t a n i a n IPB B a r a n a n g s i n g , s e j a k J a n u a r i 1 9 8 9 hingga

Agustus 1989.

Bahan tanaman yang digunakan adalah umbi amarilis

d e n g a n r a t a - r a t a k i s a r a n k e l i l i n g umbi 28-30 cm. Penelitian

ini t e r d i r i d a r i dua percobaan. Percobaan pertama menguji


,
e f e k penyinaran s i n a r merah-inframerah, dan percobaan kedua

menguji pengaruh i n t e r u p s i penyiraman. Percobaan pertama

t e r d i r i d a r i empat p e r l a k u a n p e n y i n a r a n , i n f r a merah 1 2 jam,


s i n a r merah 1 2 jam, s i n a r merah 8 jam d a n i n f r a merah 4 jam,

s i n a r merah 8 jam d a n s i n a r m e r a h 4 jam, d a n d u a pembanding


yakni , k o n t r o l dan perlakuan v e r n a l i s a s i . Penyinaran di-

laksanakan s e l a m a 30 h a r i . Percobaan kedua t e r d i r i d a r i 3

perlakuan i n t e r u p s i p e n y i r a m a n ( 6 minggu interupsi penyi-

raman, 4 minggu i n t e r u p s i p e n y i r a m a n , 2 minggu interupsi

p e n y i r a m a n ) d a n d u a p e r l a k u a n pembanding ( k o n t r o l d a n v e r n a -

lisasi). Kedua p e r c o b a a n menggunakan r a n c a n g a n

dan masing-masing p e r l a k u a n d i u l a n g 1 5 k a l i .
Hasil p e r c o b a a n p e n y i n a r a n s i n a r merah d a n inframerah
menunjukkan p e r l a k u a n p e n y i n a r a n b e r p e n g a r u h n y a t a terhadap

tinggi tanaman. T i n g g i tanaman p a d a perlakuan penyinaran


sinar merah 12 jam c e n d e r u n g lebih tinggi dibandingkan
dengan perlakuan penyinaran l a i n . P e r s e n t a s e tanaman ber-

bunga t e r t i n g g i pada percobaan i n i d i p e r o l e h pada perlakuan

penyinaran sinar i n f r a merah 1 2 jam dan kombinasi sinar

infra merah 8 jam s i n a r merah 4 j a m s e b e s a r 7 7 % , sedangkan


tanaman k o n t r o l hanya 3 3 % . Waktu mekar b u n g a p e r t a m a p a l i n g

c e p a t p a d a p e r l a k u a n p e n y i n a r a n s i n a r merah 1 2 jam y a k n i 63

h a r i s e t e l a h tanam.

H a s i l percobaan i n t e r u p s i penyiraman tanaman menunjuk-

kan perlakuan i n t e r u p s i penyiraman t i d a k berpengaruh nyata

t e r h a d a p t i n g g i tanaman d a n j u m l a h d a u n . P e r s e n t a s e tanaman

berbunga t e r t i n g q i pada perlakuan v e r n a l i s a s i sebesar 92%

dan perlakuan i n t e r u p s i p e n y i r a m a n 4 minggu sebesar 88%.


Waktu mekar bunga p e r t a m a t e r c e p a t p a d a p e r l a k u a n interupsi

penyiraman 4 minggu y a k n i 5 8 . 8 h a r i dibandingkan kontrol

96.71 h a r i . Keserempakan b e r b u n g a t e r t i n g g i p a d a perlakuan

interupsi penyiraman 4 minggu d e n g a n s e l a n g waktu selang

kemekaran 4 1 - 90 h a r i . Pada p e r l a k u a n pembanding, panjang

tangkai bunga untuk perlakuan vernalisasi lebih pendek

d i b a n d i n g k a n dengan t a n p a p e r l a k u a n .

K u a l i t a s bunga a m a r i l i s p a d a k e d u a p e r c o b a a n i n i tidak

berbeda nyata dibandingkan kontrol, sehingga hasil dari

percobaan i n i b i s a langsung d i a p l i k a s i k a n ke l a p a n g .
RANGSANGAN PEMBUNGAAN AMARILIS MELALUI PENYINARAN

S I N A R MERAH - INFRA MERAH PADA UMBI DAN

INTERUPSI PENYIRAMAN TANAMAN

Oleh

J O H A N D A V I D WETIK

A 22.0942

Laporan Karya I l m i a h s e b a g a i s a l a h s a t u

s y a r a t u n t u k memperoleh gelar

Sarjana Pertanian

Fakultas Pertanian

I n s t i t u t P e r t a n i a n Bogor

JURUSAN BUD1 DAYA PERTANIAN

FAKULTAS PERTANIAN

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

1990
TNSTITUT PERTANIAM BUGOR
FAKULTAS PERTANIAN, JURUSAN BUD1 DAYA PERTANTAN

K a m i rnenyatakan bahwa L a p o r a n Karya I l m i a h y a n g


disusun oleh:

Nama mahasiswa : JOHAN DAVID WETLK


Notnor pokok : A 22 0942

Judul : RMGSBMGBN PEMBUNGABM AHARILIS

MELALUI PBNYINARAM SIMAR WERAH -


IWPRA HERAH PADA UMBI DAN
ZNTBRUPSI PEMYL RAMBN TAMAHAN
d i t e r i m a s e b a g a i p e r s y a r a t a n u n t u k memperoleh gelar

S a r j ana P e r t a n i a n

pada

J u r u s a n Budi Daya P e r t a n i a n , F a k u l t a s P e r t a n i a n

I n s t i t u t P e r t a n i a n Bogor

imbing

Retua Jurusan &\\,


<.\--.
5#
--~-*~-,s-".-'--

Bogor, J u n i 1990
RIHAYAT HIDUP

Penulis d i l a h i r k a n d i Kota Banyuwangi, p a d a t a n g g a l 2

Juli 1966. P e n u l i s merupakan p u t r a t e r t u a d a r i empat ber-

saudara, d a r i Bapak P a u l u s J o s e p h Wetik d a n I b u E d i t h Jane


Alaxander Wetik.
Pendidikan SD d i s e l e s a i k a n d i SDN 7 Bukit-Jin Dumai

Riau, p a d a t a h u n 1979, kemudian l u l u s d a r i SMPN Bukit-Jin

Dumai Riau pada t a h u n 1982. Pada tahun yang sama penulis

melanjutkan k e SMA C e n d a n a Rumbai R i a u , d a n selesai tahun

1985 kemudian p e n u l i s d i t e r i m a d i I n s t i t u t P e r t a n i a n Bogor

melalui jalur PMDK d a n p a d a t a h u n 1986 diterima sebagai


mahasiswa Jurusan B u d i Daya Pertanian. Penulis memilih

Program S t u d i Kekhususan H o r k ? k u l t u r a , p a d a Program Studi


KATA PENGANTAR

Ave M a r i a Deo G r a t i a s . Atas b e r k a t r a h m a t d a n kasih-


Nya t u l i s a n i n i d a p a t d i s e l e s a i k a n .

T u l i s a n i n i merupakan l a p o r a n k a r y a i l m i a h y a n g d i s u s u n
berdasarkan hasil penelitian yang merupakan salah satu
s y a r a t u n t u k memperoleh gelar s a r j a n a P e r t a n i a n p a d a Fakul-

t a s P e r t a n i a n , I n s t i t u t P e r t a n i a n Bogor.

Teriring ucapan t e r i m a k a s i h kepada Ibu Dr Ir Livy

Winata Gunawan dan I b u D r I r S r i Setyati Harjadi selaku


dosen pembimbing yang t e l a h banyak memberikan saran do-

rongan, s e r t a bantuan selama p e n u l i s melakukan penelitian

d a n penyusunan l a p o r a n k a r y a i l m i a h i n i . Terima k a s i h pula

kepada K e p a l a L a b o r a t o r i u m F i s i o l o g i Tumbuhan J u r u s a n Bio-

logi IPB a t a s b a n t u a n n y a dalam menyediakan tempat untuk

p e r l a k u a n penyinaran s i n a r merah-infra merah. Penulis juga


mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
m e m b e r i k a n d u k u n g a n m o r i l maupun m a t e r i l .
P e n u l i s b e r j u a n g u n t u k merampungkan d a n menyempurnakan

tulisan i n i hingga s e l e s a i . Semoga t u l i s a n i n i bermanfaat

b a g i yang memerlukannya.

B o g o r , Mei 1990

Penulis
DAFTAR GAHBAR

Nomor Halaman

1. Peletakan umbi pada lemari pendingin . . . . . . . . . . . 17

2. Peletakan umbi pada percobaan penyinaran


sinar merah-infra merah perlakuan penyinaran
sinar merah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18

3. Peletakan umbi pada percobaan penyinaran


sinar merah-infra merah perlakuan penyinaran
sinar inframerah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18

4. Histogram Persentase Tanaman Berbunga


pada percobaan penyinaran sinar merah
inframerah tanaman amarilis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 24

5. Keadaan tanaman amarilis percobaan


Penyinaran sinar merah inframerah pada
85 har i sete lah tanam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29

6. Keadaan tanaman amari.lis percobaan


penyinaran sinar merah inframerah pada
104 hari sete--lah tanam . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 29

7. Histogram persentase tanaman berbunga


pada percobaan interupsi penyiraman tanaman 32

8. Keadaan tanaman pada percobaan Interupsi


penyiraman tanaman amarilis umur 85 HST 34

9. Keadaan tannaman bunga pada percobaan interupsi


penyiraman tanaman amarilis umur 104 HST ..... . 34
PENDAHULUAN

Latar Belakang

Bunga merupakan bagian tanaman yang tidak dapat dipi-

sahkan dari kehidupan manusia, terutama karen a fungsinya se-

bagai alat untuk memenuhi kebutuhan estetika dalam berbagai

kesempatan. Fungsi tersebut menjadi semakin jelas dan men-

dapat perhatian dan penanganan serius sejalan dengan berkem-

bangnya arsitektur pertamanan dan disain interior.

Amarills (Hlpeastrum sp.) merupakan salah satu jenis

tanaman berbunga yang berasal dari daerah sub tropik. Ta-

naman ini dapat dipelihara di Indonesia pada daerah bersuhu

18 sampai 20 0 C pada malam hari dan 20 25 0 C pada siang

hari. Amarilis merupakan unsur lansekap (taman) yang mena-

rik, baik untuk pertanaman individual maupun untuk penanaman

massal di halaman rumah, taman kota at au taman-taman tem-

porer yang dibuat untuk acara-acara khusus. Selain itu

bunganya dapat diperdagangkan sebagai bunga potong dan bunga

pot. Saat ini di Indonesia sedang dikembangkan usaha pena-

naman amarilis sebagai komoditas tanaman hias untuk diekspor

ke pasaran Eropa.

Hasalah utama dalam pengembangan amarilis sebagai bunga

potong dan penghias taman adalah kesulitan penentuan saat

pembungaan. Sebagai komoditas dagang, terutama sebagai

komoditas ekspor, saat pembungaan amarilis harus dapat

ditentukan. pembungaan amarilis yang cepat 'sangat


18

cr_
Gambar 2. Peletakan umbi dengan perlakuan
penyinaran sinar merah

Gambar 3. Peletakan umbi dengan perlakuan


penyinaran sinar inframerah

penyiraman selama 2 minggu setelah 6 minggu penyiraman.

Percobaan ini akan dibandingkan dengan kontrol (Kl) yang

dilakukan penyiraman teratur dan kontinu. Juga dibandingkan


dengan perlakuan vernalisasi (K2) yang pelaksanaannya sama

dengan perlakuan vernalisasi pada percobaan penyinaran sinar

merah-inframerah.
Penyiraman untuk kedua percobaan dilakukan setiap hari,

kecualt yang dikenai perlakuan.


HASIL DAN PEHBAHASAN

Keadaan UIlUIl

Pada saat penanaman umbi yang telah mendapatkan perla-

kuan penyinaran dalam pereobaan pertama, banyak umbi yang

sudah menghasilkan kuneup bunga dibandingkan pembanding I

(kontrol) dan pembanding II (perlakuan vernalisasi). Kuneup

bunga yang dihasilkan tersebut tidak menunjukkan pemanjangan

tangkai bunga pada minggu pertama. Sekitar 6 sampai 8 hari

setelah tanam, umbi dari perlakuan vernalisasi telah banyak

yang menghasilkan bunga. Setelah minggu pertama perlakuan

vernalisasi dan perlakuan penyinaran berlangsung proses

pemanj a,ngan tangkai bunga.

Pembungaan amarilis pada pereobaan pengujian efek


penyinaran sinar merah-inframerah terjadi lebih awal daripa-

da pereobaan interupsi penyiraman. Pembungaan pada kedua

pereobaan tersebut pada umumnya terjadi pada saat daun-daun

belum berkembang seeara sempurna,' bahkan pada pereobaan

penyinaran, pembungaan pada beberapa perlakuan terj ad i

sebelum muneulnya daun.

Proses pembungaan amarilis pada penelitian ini terdiri

atas beberapa tahap. Tahap-tahap tersebut adalah sebagai

berikut muneulnya kuneup bunga antara sisik-sisik umbi

sampai meneapai kuneup sempurna dan diikuti pemanjangan

tangkai bunga, terbukanya selaput tipis penutup kuneup

infloresen dan mekarnya masing-masingbunga seeara hampir

serentak.
49

Tabel Lampiran 14. Sidik ragam waktu mekar bunga pertama


pada percobaan interupsi penyiraman

Sumber
Keragaman db JK KT Nilai F Nilai P

Perlakuan 4 7580.00 1885.00 3.885 0.007170

Galat 50 23780.00 475.6

Total 54 31360.00

KK per lakuan = 28.48 %

Tabel Lampiran 15. Sidik ragam jumlah daun (8 MST) pada


percobaan penyinaran sinar merah dan
inframerah

Sumber
Keragaman db JK KT Nilai F Nilai P

Perlakuan 5 3.755 0.7510 0.1604 0.8742

Galat 72 337.10 4.682

Total 77 340.80 4.416

KK perlakuan = 56.45 %