You are on page 1of 2

BUDI PEKERTI LUHUR HASIL PUASA RAMADHAN ADA sebuah ungkapan kata hikmah dari seorang penulis ternama. Seorang pujangga Mesir  terkenal. Penyair ulung dizaman penghujung abad XIX, Asy Syauqy Bey, menuliskan sebait syairnya.

  Ungkapan penyair ini diterjemahkan oleh Pujangga Prof. DR. Hamka dengan sebait puisi padat. "Tegak rumah karena sendir, sendi runtuh rumah binasa, Tegak bangsa karena budi, budi runtuh binasalah bangsa". Falsafah di Minangkabau mengatakan, "nan kuriak sundi, nan sirah sago, nan baik budi, nan  indah baso". Kebaikan dan keindahan sesuatu bangsa, terletak kepada "budi bahasa" yang baik dari  bangsa itu. "Perangai elok", sikap luhur" & "akhlaqh mulia" merupakan corak hidup tersendiri dalam  pergaulan  manusia. Di sini terletak "ukuran" dan "martabat" satu orang atau kelompok yang  tetap  mempertahankannya. Risalah para Rasul juga bertujuan membentuk manusia berperangai yang mulia ini. Diawali  dengan mengenalkan "Iman" kepada keberadaan dan "kekuasaan"  Allah. Di susul dengan "kepatuhan"  mengikuti perintah­perintahNya. Kerelaan mengabdi dalam bentuk "ubudiyah" kepada­Nya. Betapapun   kecilnya   "ibadah"   kepada   Allah,   bermakna   "merasakan   hampir"   dengan   Khaliq  Maha Pencipta. Berarti pula selalu merasa diintai "oleh Yang Maha Kuasa (Allah Azza Wa Jalla). Dengan begitu, semua gerak gerik akan terkendali dan terarah, kepada hal­hal yang terpuji.  Menyadari   sungguh   bahwa   setiapa   apapun   langkah   selalu   "diawasi".   Hingga   terciptalah   satu   sikap  "hati­hati" atau "mawas diri". Keutusan Muhammad Rasulullah SAW menegaskan, "hanya keutusan  demi menyempurnakan budi pekerti manusia yang luhur (Akhlaqul­karimah)" (Al Hadist). Jika  disimpulkan secara rinsi "akhlaqul­karimah" itu menyatu kepada beberapa unsur. Pertama,  iman kepada Allah Yang Maha Esa, Maha Kuasa dan Maha Rahman. Kedua, beribadah pada­Nya,  sebagai   "bukti   ketaatan".   Dengan   rela   membuat   apa   yang   diperintahkanNya.   Dan   suka   hati  meninggalkan apa yang dilarangNya. Ketiga, menjadikan diri bermanfaat hidup di tengah alam luas ini.  Keberadaan manusia dipermukaan bumi bermanfat bagi sesama manusia. Juga bagi alam lingkungan &  binatang sekalipun. Sesuai dengan Sabda Rasulullah SAW, "sebaik­baik manusia, yang memberikan  manfaat bagi manusia lainnya" (Al Hadist). Selanjutnya bimbingan Rasulullah SAW tentang nilai satu kebaikan itu dinukilkan dalam satu  Sabda   beliau,   "Santunilah   (kasihanilah),   sesama   penduduk   bumi   (manusia,   binatang,  tumbuh­tumbuhan),   niscaya   akan   menyantuni   kamu   penduduk   langit   (para   malaikat   dengan   segala  Rahmat Allah". (Al Hadist).

Amalan "shiyam" (puasa) yang tengah kita lakukan hari ini sesungguhnya salah satu usaha  membentuk insan yang memiliki "akhlaqul karimah" satu manusia berbudi luhur. Kedudukan puasa  dijelaskan oleh Nabi Muhammad SAW dalam salah satu sabdanya. "Telah berfirman Allah  "Azza Wa Jalla, setiap amalan yang dilakukan oleh manusia (anak cucu  ADAM) teruntuk bagi mereka (manusia) sendiri. Kecuali "shiyam" (Puasa Ramadhan) itu untuk­KU  (bagi Allah) semata. Dan AKU pula yang menentukan betapa imbalannya puasa ini". (HR. Ahmad,  Muslim dan Nasa­i dari Abu Hurairah R.A). Keterangan hadist ini menjelaskan "puasa" itu hanya untuk Allah semata. Artinya dikerjakan  ikhlas. Satu rangkaian dari ibadah khusus yang imbalannya hanya ditentukan Allah semata. Sesuai  firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala. "Dan mereka tidaklah disuruh melainkan supaya menyembah Allah  (beribadah   kepada   Allah),   serta   meng­ikhlaskan   Agama   bagi­Nya,   (dengan   beribadah   hanya  mengharapkan keredhaan Nya), lurus kepada Tauhid (Iman kepada Allah Yang Maha Esa)". (QS. 98)  Al­Bayyinah ayat 5). Selanjutnya, puasa itu perisai, kata Rasul. Sehingga Rasul memperingatkan kepada setiap insan  yang melaksanakan ibadah pasa agar selalu berhati­hati dari serba perangai yang tercela. Diantaranya,  Nabi Muhammada SAW bersabda, "Bulan berpuasa adalah menahan diri makan dan minum. Yang  sebenarnya   berpuasa   adalah   menahan   diri   dari   "perkataan   percuma"   dan   "perbuatan   kotor"   (H.R.  Muslim). Jadi,   Shiyam   Ramadhan   yang   kita   jalankan   baru   dikatakan   berhasil,   kalau   sudah   mampu  menjadikan   kita   yang   berpuasa   memiliki   "budi   pekerti   yang   luhur".   Mudah   mudahan   demikianlah  adanya. H.Mas'oed Abidin