You are on page 1of 4

Tes Materi Stoikiometri, Kesetimbangan, Termokimia, Sistem Periodik, dan Ikatan Kimia

1. Jumlah partikel ion yang terdapat dalam 25 gram CaCO3 (Ar Ca=40; C=12; O=16) adalah ...
A. 6,02 x 1023 partikel ion
B. 3,01 x 1023 partikel ion
C. 3,02 x 1023 partikel ion
D. 6,02 x 10-23 partikel ion
E. 3,01 x 10-23 partikel ion

2. Diketahui massa atom relatif (Ar) Cu=63,5; O=16; H=1; S=32. Massa molekul relatif (Mr)
senyawa CuSO4.5H2O adalah ...
A. 249,5 C. 159,5 E. 90
B. 185,5 D. 164,5

3. Pupuk yang paling banyak mengandung nitrogen (Ar N=14) adalah ...
A. (NH4)2SO4 (Mr=142)
B. (NH4)3PO4 (Mr=150)
C. (NH4)2CO3 (Mr=60)
D. NH4NO3 (Mr=80)
E. NaNO3 (Mr=85)

4. Dalam 50 gram pupuk urea (CO(NH2)2) terdapat 21 gram nitrogen. Kemurnian pupuk
tersebut adalah ... (Ar H=1; N=14; C=12; O=16)
A. 42% B. 75% C. 80% D. 90% E. 100%

5. Dalam 1 mol besi (II) fosfat (Mr=358) terdapat besi (Ar=56) sejumlah ...
A. 17% B. 24% C. 31% D. 35% E. 47%

6. 1,5 gram suatu zat X mengandung C, H, dan O dibakar menghasilkan CO2 sebanyak 2,2 g dan
0,9 g air. Percobaan lain memperlihatkan bahwa setiap 0,5 mol zat X setara dengan 90 g.
Tentukan rumus molekul zat tersebut! (Ar C=12; H=1; O=16).
A. C2H5OH C. C6H12O6 E. C4H8O2
B. CH3OCH3 D. C4H8O2

7. Sejumlah 2,24 liter gas CO2 pada STP dialirkan ke dalam larutan jenuh kalsium hidroksida
sehingga terjadi reaksi sempurna yang menghasilkan endapan CaCO3. Berat endapan CaCO3
yang terbentuk adalah ... (Ar Ca=40; C=12; O=16; H=1)
A. 100 g C. 20 g E. 5 g
B. 40 g D. 10 g

8. Logam vanadium dihasilkan dengan cara mereaksikan vanadium pentoksida dengan kalsium
pada suhu tinggi. Reaksi yang terjadi (belum setara) adalah
Ca + V2 + V2O5  CaO + V
Jika 91 g V2O5 (Mr=182) bereaksi dengan 120 g Ca (Ar=40), maka jumlah logam vanadium
(Ar=51) yang dihasilkan adalah ... gram
A. 25,5 g C. 76,5 E. 122,5
B. 51,0 g D. 102,0

1 b.5 E.. (1) Penambahan N2O4 akan menyebabkan kesetimbangan bergeser ke kanan. 2HI(g)  H2(g) + I2(g) Jika 0. kJ. Pernyataan yang benar terkait reaks tersebut adalah . 13. 1/8 D. (Ar O = 16 dan Ar H=1) a.104 kj/mol e.0 C. K=4.. (2) Kenaikan suhu menyebabkan jumlah NO2 pada kesetimbangan meningkat (3) Jika tekanan siste diturunkan. Jumlah mol O2 yang dicampurkan dengan 4 mol NO dalam 1 liter untuk menghasilkan 2 mol NO2 dalam kesetimbangan adalah. Diketahui reaksi : CH4 (g) + Cl2 (g)  CH3Cl (g) + HCl (g).0 e. A + 2BC  AC2 + 2B. – 184 kj/mol b. Reaksi N2O4(g)  2NO2(g) merupakan reaksi endotermis.0 d.5 B..4 gram air sebesar . Pada 25oC. A.. . 5. Harga Kc untuk reaksi ini adalah .2 mol gas HI dimasukkan ke dalam wadah 200 mL dan pada kesetimbangan diperoleh bahwa 20 % telah terdisosiasi. K=0. . 1/64 B. 3 mol E. 16.0 Berdasarkan reaksi tersebut.0 D.9. 4 mol B.. 4. 8.. Jika energi disosiasi ikatan : C – H = 413 kj/mol C – Cl = 328 kj/mol Cl – Cl = 242 kj/mol H – Cl = 431 kj/mol Maka berapakah H reaksi tersebut ? a.. 44. 1/4 C. kesetimbangan bergeser ke kanan (4) Penambahan katalis ke dalam sistem tidak mempengaruhi jumlah NO2 pada kesetimbangan 13.. Gas HI terdisosiasi sebagai berikut. 1/16 E.2 c. dua reaksi berikut mempunyai harga K. + 104 kj/mol d. Apabila reaksi : H2O (l)  H2O(g) ∆H = +44 kJ/mol maka kalor yang diperlukan untuk menguapkan 5. Reaksi: 2NO(g) + O2(g)  2NO2(g) memiliki Kc=1/4 pada suhu tertentu.5 11.205 kj/mol 14. – 192 kj/mol c. 8. A.. 17. tetapan kesetimbangan untuk reaksi A + AC2  2AC adalah . A. 1 mol C.6 ..5 B + AC2  BC + AC. 4 mol 10. 1/32 12. 8. 2 mol D. 11.

.. a + b + c B.75 kj/mol D. – 419 kj 17. 1494. Membutuhkan energi d.3 kj/mol 18...1110 kj CO2 → C + O2 ΔH = + 394 kj SO2 → S + O2 ΔH = + 297 kj Maka kalor pembentukan CS2 adalah. + 906 kj D. VIII B dan 3 E. Letak unsur X dengan nomor atom 26 dan nomor massa 56 dalam sistem periodi unsur terletak pada golongan dan periode . A. Ke dalam kalorimeter dimasukkan 100 ml air dan 2. 1463 kj/mol E. bila kalor jenis air 4.50C . kecuali . 365.15. . a. ½ a + ½ b + c 19. maka ΔH pelarutan adalah. + 419 kj C.575 kj/mol B... II A dan 6 B. Terjadi perpindahan kalor dari lingkungan ke sistem e. 36. Diketahui CS2 + 3O2 → CO2 + 2SO2 ΔH = . VI B dan 3 C. VIII B dan 4 . A. Diketahui reaksi-reaksi berikut 2H2 + O2 → 2H2O ΔH = a kj 2Ca + O2 → 2CaO ΔH = b kj CaO + H2O → Ca(OH)2 ΔH = c kj Besarnya ΔH pembentukan Ca(OH)2 adalah. . 37. A. a + b – 2c E. + 122 kj B. Terjadi penyerapan kalor b. A. a – b + 2c C... ½ a + ½ b – c D. Melepaskan energi 16. H bertanda ( + ) c.36 kj/mol C. Ciri-ciri reaksi endoterm yaitu.18 Jgram-1C-1.. – 122 kj E.14 gram NH4Cl ternyata suhu larutan turun dari 270C menjadi 23. VI B dan 4 D.

14Si. 15P grafik yang tepat untuk menggambarkan energi ionisasi dari unsur . m = 0. dalam satu golongan dari atas ke bawah. kovalen 25. s = – ½ 21. m = -1. n = 2. sifat logam bertambah 23. l = 1. dalam suatu periode dari kiri ke kanan nomor atom bertambah C. ion E. n = 2. 13Al. . ion B. A2B. m = -1. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d1 D. l = 1. dalam suatu periode dari kiri ke kanan sifat non logam bertambah B. energi ionisasi bertambah D. l = 1. s = – 1/2 c. Konfigurasi elektron ion X (2+) yang memiliki nomor massa 45 dan 24 neutron adalah . A. kovalen D. dalam satu golongan dari atas ke bawah.unsur tersebut adalah .. A. AB2. s = +1/2 e. n = 2. massa atom bertambah E. Unsur X bernomor atom 8..20.. l = 1. Dari senyawa berikut yang mempunyai ikatan kovaleb dan bersifat polar adalah . . maka harga keempat bilangan kuantum elektron terakhir unsur tersebut adalah … a. Unsur A yang bernomor atom 38 bersenyawa dengan unsur B yang bernomor atom 53. n = 2. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d1 B. dalam satu periode dari kiri ke kanan. kovalen C. m = 1. l = 0. A2B3. n = 2. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1 C.. Pernyatan berikut yang tidak benar adalah . (1) H2 (2) BF3 (3) KCl (4) NH3 . s = – 1/2 d. .. 22. A2B. m = 0. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d3 24. Diketahui beberapa unsur dengan no atomnya sebagai berikut : 11Na. A.. s = + 1/2 b. . AB2. . 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d2 E. 12Mg. Senyawa dan ikatan yang terbentuk adalah .