You are on page 1of 39

ANALISA LAMANYA WAKTU PELAYANAN RESEP RACIKAN

DI INSTALASI FARMASI RAWAT JALAN RUMAH SAKIT ISLAM KENDAL


PERIODE BULAN JANUARI 2013

KARYA TULIS ILMIAH


Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat mencapai
derajat Ahli Madya (A.Md) Farmasi

Diajukan oleh :

LILIK HERAWATI
210016/AKF

AKADEMI FARMASI NUSAPUTERA


SEMARANG
2013

i
ii

Pengesahan Karya Tulis

ANALISA LAMANYA WAKTU PELAYANAN RESEP RACIKAN


DI INSTALASI FARMASI RAWAT JALAN RUMAH SAKIT ISLAM KENDAL
PERIODE BULAN JANUARI 2013

Oleh :
Lilik Herawati
210016/AKF

Dipertahankan di hadapan Panitia Penguji Karya Tulis Ilmiah


Akademi Farmasi Nusaputera

Mengetahui :

Pembimbing Direktur
Akademi Farmasi Nusaputera

Drs. Fery Norhendy, Apt. Poppy Diah Palupi, S. Far., Apt.

Tim Penguji :

Ketua : Zaenal F, S.Farm, Apt


Anggota : Drs. Fery Norhendy, Apt.

ii
iii

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam karya tulis ilmiah ini tidak
terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar ahli madya dan
sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang
pernah ditulis atau diterbitkan orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam
naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Semarang, 27 Mei 2013

Lilik Herawati
210016/AKF

iii
iv

HALAMAN PERSEMBAHAN

Berdoalah sebelum melakukan aktifitas.


Berikhtiarlah untuk penggapai cita-cita.
Mensyukuri nikmat yang Allah berikan kepada kita.

Kupersembahkan karyaku ini untuk


1. Suamiku tersayang
2. Keluarga tercinta
3. Teman-temanku terkasih
4. Dosen-dosenku yang kami hormati

iv
v

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT yang Maha Pengasih dan
Penyayang, karena hanya dengan rahmat, ridho, dan hidayah-Nya penulis dapat
menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah (KTI) ini dengan tepat waktu Karya Tulis Ilmiah
berjudul “Analisa Lamanya Waktu Pelayanan Resep Racikan di Instalasi Farmasi
Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal Periode Bulan Januari 2013”.
Karya Tulis Ilmiah ini disusun bertujuan untuk memenuhi salah satu
syarat memperoleh gelar Ahli Madya Farmasi di Akademi Farmasi Nusaputera
Semarang Tahun 2013.
Keberhasilan penulis dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini tidak
terlepas dari bimbingan dan dukungan berbagai pihak, oleh karena itu penulis
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Poppy Dyah Palupi, S.Far., Apt, selaku Direktur Akademi Farmasi
Nusaputera Semarang.
2. Drs. Fery Norhendy, Apt, selaku Dosen Pembimbing Karya Tulis
Ilmiah serta Dosen Penguji Akademi Farmasi Nusaputera Semarang.
3. Purnawan Adi, S.Si. Apt selaku Kepala Distribusi Farmasi Rawat
Jalan di Rumah Sakit Islam Kendal.
4. Diani Widianingrum, S.Farm., Apt selaku Kepala Pengadaan Obat
Rumah Sakit Islam Kendal
5. Teman-teman dan Sahabat-sahabat yang selalu mendukungku dan
memberi kesempatan untuk menuntut ilmu.
6. Semua pihak yang tidak bisa dijelaskan satu persatu.

Penulis mengucapkan terima kasih atas bantuan dan bimbingannya.


Akhirnya penulis mengharap Karya Tulis Ilmiah ini bisa bermanfaat bagi kita
semua.

Semarang

Penulis,

v
vi

Analisa Lamanya Waktu Pelayanan Resep Racikan


Di Instalasi Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal
Periode Bulan Januari 2012

INTISARI
Kesehatan merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat. Hal ini
menjadikan penyedia jasa pelayanan kesehatan seperti Rumah Sakit Islam
Kendal untuk meningkatkan kualitas pelayanan yang lebih baik. Salah satu
aspek yang perlu ditingkatkan adalah aspek pelayanan di bidang farmasi. Faktor
kunci yang perlu diperhatikan dalam pelayanan pada pasien meliputi : pelayanan
yang cepat, tepat dan ramah disertai jaminan tersedianya obat. Pengukuran
waktu merupakan hal yang harus dilakukan setiap periode karena menyangkut
pelayanan prima dan standar pelayanan minimal yang harus terpenuhi. Oleh
karena itu, Penulis terdorong untuk menganalisa lamanya waktu pelayanan
resep di instalasi farmasi rawat jalan di Rumah Sakit Islam Kendal, untuk
mengetahui apakah Rumah Sakit Islam Kendal telah sesuai dengan standar
pelayanan minimal yang ditetapkan oleh Kepmenkes RI No : 129/ Menkes/ SK/
II/ 2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit, khususnya waktu
tunggu pelayanan resep racikan.
Dari hasil penelitian ini menunjukkan rata-rata waktu tunggu pelayanan
resep racikan adalah 23,22 menit. Waktu tunggu minimal 7 menit, waktu tunggu
maksimal 58 menit. Penelitian ini berdasarkan dari 100 lembar resep racikan
yang diambil dari hari Senin sampai Jum’at pada jam sibuk antara jam 14.00 –
20.00 WIB periode Januari 2013.
Berdasarkan hasil penelitian ini disarankan kepada pihak Rumah Sakit
dapat digunakan untuk memberi kepastian waktu tunggu pelayanan resep
racikan di instalasi farmasi Rumah Sakit Islam Kendal. Selain itu, Rumah Sakit
dapat memberdayakan sumber daya manusia yang ada untuk meningkatkan
mutu pelayanan kepada pasien.

Kata Kunci : Waktu tunggu, resep racikan, instalasi farmasi.

vi
vii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i


HALAMAN PERSETUJUAN ....................................................................... ii
PERNYATAAN ........................................................................................... iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN .................................................................. iv
KATA PENGANTAR ................................................................................... v
INTISARI .................................................................................................... vi
DAFTAR ISI ................................................................................................ vii
DAFTAR TABEL ......................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. x
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .................................................................... 1
B. Rumusan Masalah............................................................... 2
C. Batasan Masalah ................................................................. 3
D. Tujuan Penelitian ................................................................. 3
E. Manfaat Penelitian ............................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS
A. Tinjauan Pustaka ................................................................. 4
1. Rumah Sakit .................................................................. 4
2. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit ..................................... 4
3. Tujuan Rumah Sakit ...................................................... 5
B. Instalasi Farmasi Rumah Sakit ............................................ 5
C. Standar Pelayanan Minimum ............................................... 6
D. Resep .................................................................................. 8
E. Pelayanan Farmasi yang Baik (PFB) ................................... 9
F. Tujuan Peningkatan Mutu Pelayanan .................................. 9
G. Hipotesis ............................................................................. 10
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
A. Obyek Penelitian ................................................................. 11
B. Sampel dan Teknik Sampling .............................................. 11
1. Sampel .......................................................................... 11
2. Teknik Sampling ............................................................ 11
C. Variabel Penelitian............................................................... 11

vii
viii

1. Variabel Dependen ........................................................ 11


2. Variabel Independen ...................................................... 11
D. Teknik Pengumpulan Data .................................................. 11
1. Alat dan Bahan yang Digunakan.................................... 11
2. Alat yang digunakan ...................................................... 11
3. Bahan yang digunakan .................................................. 12
4. Langkah Penelitian ........................................................ 12
E. Analisa Data ........................................................................ 13
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................ 14
BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan.......................................................................... 19
B. Saran................................................................................... 19
JADWAL PENELITIAN ............................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................... 21
LAMPIRAN ................................................................................................. 22

viii
ix

DAFTAR TABEL

1. Tabel Pengumpul Data Pengukuran Waktu Tunggu Resep Rawat Jalan .. 12


2. Tabel Tahapan Kegiatan Penelitian ........................................................... 20

ix
x

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I Hasil Pengolahan Data 100 Lembar Resep ........................ 22


Lampiran II Contoh Resep dan Waktu Tunggu ...................................... 25

x
1

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Kesehatan merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat.
Meningkatnya taraf hidup masyarakat menjadikan masyarakat semakin
mengerti akan kualitas kesehatan. Hal ini menjadikan penyedia jasa
pelayanan kesehatan seperti Rumah Sakit untuk meningkatkan kualitas
pelayanan yang lebih baik, tidak hanya pelayanan yang bersifat
penyembuhan penyakit, tetapi juga mencakup pelayanan yang bersifat
pencegahan ( preventif ) untuk meningkatkan kualitas hidup serta
memberikan kepuasan bagi konsumen selaku pengguna jasa kesehatan.
Rumah Sakit merupakan salah satu dari sarana kesehatan tempat
menyelenggarakan upaya kesehatan. Upaya kesehatan merupakan setiap
kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan bertujuan untuk
mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya
kesehatan di Rumah Sakit tidak terlepas dari pelayanan dibagian farmasi
yang mengatur semua kebutuhan obat dan alat kesehatan untuk rawat jalan
dan rawat inap. Pelayanan dari farmasi juga meliputi sistem pelayanan
kesehatan Rumah Sakit yang utuh dan berorientasi kepada pelayanan
pasien, penyediaan obat yang bermutu dan terjangkau bagi semua lapisan
masyarakat.
Rumah Sakit Islam Kendal merupakan Rumah Sakit yang melayani
dan menampung rujukan dari puskesmas. Rumah Sakit Islam Kendal
merasakan persoalan yang sama dengan Rumah Sakit lain yaitu persaingan
ketat. Persaingan yang terjadi tidak hanya dari sisi teknologi pemeriksaan,
akan tetapi persaingan yang lebih berat yaitu persaingan dalam pelayanan
kesehatan yang berkualitas. Pihak Rumah Sakit selaku penyedia jasa dituntut
memberikan pelayanan yang lebih baik dibanding Rumah Sakit lain untuk
mencapai kepuasan pasien di Rumah Sakit. Salah satu aspek yang perlu
ditingkatkan adalah aspek pelayanan di bidang farmasi.
Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) merupakan suatu
bagian/unit/divisi yang menangani pelayanan farmasi. Instalasi Farmasi

1
2

Farmasi merupakan salah satu pusat pendapatan dari Rumah Sakit.


Besarnya omzet obat dapat mencapai 50-60% dari anggaran Rumah Sakit.
Banyaknya permintaan obat oleh pasien rawat jalan dan rawat inap dari poli-
poli maupun bagian lain dari Rumah Sakit mengakibatkan peningkatan waktu
pelayanan, waktu tunggu pembeli. Dampak dari hal tersebut berupa
timbulnya antrian yang panjang sehingga dapat menyebabkan orang enggan
menebus obat di depo farmasi R u m a h S a k i t , padahal di instalasi farmasi
Rumah Sakit mempunyai pengaruh dan kontribusi cukup besar terhadap
Rumah Sakit. Faktor kunci yang perlu diperhatikan dalam pelayanan pada
pasien meliputi: pelayanan yang cepat dan ramah disertai jaminan
tersedianya obat. Mutu pelayanan dianggap baik jika memenuhi kecepatan
dan ketepatan pelayanan, yaitu kesesuaian antara resep yang diserahkan
dengan sediaan yang diterima pasien atau keluarganya. Pengukuran waktu
merupakan hal yang harus dilakukan setiap periode karena menyangkut
pelayanan prima dan standar pelayanan minimal yang harus terpenuhi. Oleh
karena hal tersebut, penulis terdorong untuk menganalisis lamanya waktu
pelayanan resep di instalasi farmasi rawat jalan di Rumah Sakit Islam Kendal.
Penulis ingin mengetahui apakah Rumah Sakit Islam Kendal telah
sesuai dengan standar pelayanan minimal yang ditetapkan KEPMENKES
Replubik Indonesia Nomor : 129/Menkes/SK/II/2008 Tentang Standar
Pelayanan Minimal Rumah Sakit Khususnya waktu tunggu pelayanan resep
racikan.

B. RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang tersebut penulis mengangkat rumusan
masalah“Tentang kesesuaian lamanya waktu pelayanan resep racikan di
Instalasi farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal dengan standar
pelayanan minimal yang ditetapkan oleh KEPMENKES RI NO.129 TAHUN
2008 pada Bulan Januari 2013”

2
3

C. BATASAN MASALAH
Dalam penelitian ini penulis ingin mengetahui lamanya waktu yang
dibutuhkan untuk melayani resep racikan dalam jam sibuk yaitu jam 14.00-
20.00 WIB dengan mengambil 100 lembar resep racikan dari tangal 1 sampai
dengan 31 Januari 2013.

D. TUJUAN PENELITIAN
Mengetahui lamanya waku tunggu pelayanan resep racikan di
Instalasi farmasi Rumah Sakit Islam Kendal pada jam sibuk 14.00 – 20.00
WIB periode Bulan Januari 2013.

E. MANFAAT
Dengan menghitung rata-rata lamanya waktu yang dibutuhkan dalam
pelayanan resep racikan maka dapat diketahui sudah sesuai standar
pelayanan minimum yang ditetapkan oleh KEPMENKES RI no.129 tahun
2008 atau belum. Sehingga dapat digunakan untuk mengevaluasi dan
meningkatkan mutu pelayanan dalam kefarmasian.

3
4

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS

A. TINJAUAN PUSTAKA
1. Rumah Sakit
Menurut WHO (World Health Organization), rumah sakit adalah
bagian integral dari suatu organisasi sosial dan kesehatan dengan fungsi
menyediakan pelayanan paripurna (komprehensif), penyembuhan
penyakit (kuratif) dan pencegahan penyakit (preventif) kepada
masyarakat. Rumah sakit juga merupakan pusat pelatihan bagi tenaga
kesehatan dan pusat penelitian medik.
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 129/
Menkes/SK/II/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit,
Rumah sakit adalah sarana kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan perorangan meliputi pelayanan promotif, preventif,
kurative, dan rehabilitatif yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat
jalan, dan gawat darurat.

2. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit


Rumah Sakit Umum mempunyai misi memberikan pelayanan
kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh masyarakat dalam rangka
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Tugas rumah sakit umum
adalah melaksanakan upaya pelayanan kesehatan secara berdaya guna
dan berhasil guna dengan mengutamakan penyembuhan dan pemulihan
yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu dengan peningkatan dan
pencegahan serta pelaksanaan upaya rujukan.
Dimana untuk menyelenggarakan fungsinya, maka Rumah Sakit
umum menyelenggarakan kegiatan :
a. Pelayanan medis
b. Pelayanan dan asuhan keperawatan
c. Pelayanan penunjang medis dan nonmedis
d. Pelayanan kesehatan kemasyarakatan dan rujukan
e. Pendidikan, penelitian dan pengembangan

4
5

Sedangkan menurut undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang


rumah sakit, fungsi rumah sakit adalah :
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan
sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit.
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui
pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai
kebutuhan medis.
c. Penyelenggaaan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia
dalam rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan
kesehatan.
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan
teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan
kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahan bidang
kesehatan.

3. Tujuan Rumah Sakit


Rumah sakit mempunyai tujuan untuk :
a. Menjaga mutu proses pelayanan kesehatan, agar sesuai dengan
standar operatif prosedur pelayanan kesehatan, meningkatkan
kepatuhan petugas agar dalam melakukan pelayanan senantiasa
berpegang pada standar pelayanan yang seharusnya.
b. Menjaga agar pelayanan kesehatan mutunya tetap terjamin sesuai
dengan harapan dan memberikan kepuasan kepada pelanggan atau
pasien.
c. Melihat kekurangan yang ada dalam proses pelayanan dan berusaha
memperbaiki.

B. INSTALASI FARMASI RUMAH SAKIT


Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah suatu bagian / unit / divisi atau
fasilitas di rumah sakit, tempat penyelenggaraan semua kegiatan pekerjaan
kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri. (Siregar
dan Amalia, 2003)
Berdasarkan definisi tersebut maka Instalasi Farmasi Rumah Sakit
secara umum dapat diartikan sebagai suatu departemen atau unit atau

5
6

bagian di suatu rumah sakit di bawah pimpinan seorang apoteker dan dibantu
oleh beberapa orang apoteker yang memenuhi persyaratan perundang-
undangan yang berlaku dan bertanggungjawab atas seluruh pekerjaan serta
pelayanan kefarmasian, yang terdiri pelayanan paripurna yang mencakup
perencanaan, pengadaan, produksi, penyimpanan perbekalan kesehatan/
sediaan farmasi ; dispensing obat berdasarkan resep bagi penderita saat
tinggal dan rawat jalan; pengendalian mutu dan pengendalian mutu dan
pengendalian distribusi dan penggunaan seluruh perbekalan kesehatan di
rumah sakit. Pelayanan farmasi klinik umum dan spesialis mencakup
pelayanan langsung pada penderita dan pelayanan klinik yang merupakan
program rumah sakit secara keseluruhan. (Siregar dan Amalia, 2003)
Tugas utama Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah pengelolaan
mulai dari perencanaan, pengadaan, penyimpanan, penyiapan, peracikan,
pelayanan langsung kepada penderita sampai dengan pengendalian semua
perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan dalam rumah sakit, baik
untuk penderita rawat tinggal, rawat jalan mau pun untuk semua unit
termasuk poliklinik rumah sakit. (Siregar dan Amalia, 2003)
Berkaitan dengan pengelolaan tersebut, Instalasi Farmasi Rumah
Sakit harus menyediakan obat untuk terapi yang optimal bagi semua
penderita dan menjamin pelayanan bermutu tinggi dan yang paling
bermanfaat dengan biaya minimal. Jadi Instalasi Farmasi Rumah Sakit
adalah satu-satunya unit di rumah sakit yang bertugas dan bertanggung
jawab sepenuhnya pada pengelolaan semua aspek yang berkaitan dengan
obat/perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan di rumah sakit
tersebut. Instalasi Farmasi Rumah Sakit bertanggungjawab mengembangkan
suatu pelayanan farmasi yang luas dan terkoordinasi dengan baik dan tepat
untuk memenuhi kebutuhan berbagai bagian atau unit diagnosis dan terapi,
unit pelayanan keperawatan, staf medic, dan rumah sakit keseluruhan untuk
kepentingan pelayanan penderita yang lebih baik. (Siregar dan AMalia, 2003)

C. STANDAR PELAYANAN MINIMUM


Rumah sakit merupakan rujukan pelayanan kesehatan untuk pusat
kesehatan masyarakat, terutama upaya penyembuhan dan pemulihan,
dengan demikian diharapkan rumah sakit selaku penyedia jasa memberikan

6
7

pelayanan yang terbaik. Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah


satu kegiatan di rumah sakit yang menunjang pelayanan kesehatan yang
bermutu. Praktek pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu
dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan obat
dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan (Anonim, 2004). Standar
Pelayanan Minimal Rumah Sakit adalah penyelenggaraan pelayanan
manajemen rumah sakit, pelayanan medik, pelayanan penunjang, dan
pelayanan keperawatan baik rawat inap maupun rawat jalan yang minimal
harus diselenggarakan oleh rumah sakit. Hal ini akan menjadi quality
assurance (jaminan mutu) dari kegiatan manajerial di rumah sakit, dimana
jaminan mutu akan terlihat apabila sudah dilakukan evaluasi. Dalam Standar
Pelayanan Minimal Rumah Sakit setidaknya ada 4 hal yang harus dievaluasi,
yaitu :
1. Waktu tunggu (obat jadi ≤ 30 menit dan racikan ≤ 60 menit)
2. Tidak adanya kejadian salah memberikan obat (100%)
3. Kepuasan pelanggan (≥80%)
4. Penulisan resep sesuai formularium (100%)

Waktu tunggu dihitung mulai dari pasien menyerahkan resep sampai


pasien mendapatkan obatnya. Tujuan dilakukan evaluasi terhadap waktu
tunggu pelayanan resep di instalasi farmasi adalah :
1. Meningkatkan kepuasan pasien yaitu pelayanan resep yang cepat dan
tepat (tidak terjadi medication error).
2. Untuk mengetahui kelemahan-kelemahan yang dapat memperlama
pelayanan resep, sehingga dapat segera dilakukan perbaikan dalam
rangka meningkatkan kepuasan pasien terhadap pelayanan resep.

Dispensing yang baik adalah suatu proses yang memastikan bahwa


suatu bentuk yang efektif dari obat yang benar dihantarkan kepada pasien
yang benar, dalam dosis dan kuantitas yang tertulis, dengan instruksi yang
jelas dan dalam suatu kemasan yang memelihara potensi obat. Memahami
kebutuhan dan keinginan pasien adalah hal penting yang mempengaruhi
kepuasan pasien.

7
8

Berikut ini adalah tahapan kegiatan utama dalam proses dispensing,


antara lain :
1. Tahap pertama yaitu menerima dan memvalidasi order/resep
2. Tahapan kedua yaitu mengkaji order/resep untuk kelengkapan
3. Tahapan ketiga yaitu mengerti dan menginterpretasi order/resep
4. Tahapan keempat yaitu menyiapkan, membuat, atau meracik obat.
5. Tahapan kelima yaitu menyampaikan atau mendistribusikan obat.

Komponen dispensing untuk pengambilan obat di Apotek akan


menentukan waktu pelayanan yang diberikan kepada pasien atau keluarga
sebagai berikut :
1. Jumlah resep dan kelengkapan resep.
2. Ketersediaan sumber daya manusia yang cukup dan terampil.

Tujuan Sistem Distribusi Obat


1. Pemberian obat yang tepat dan benar untuk setiap pasien.
2. Dosis dan jumlah obat yang diberikan sesuai resep.
3. Obat diberikan dalam kemasan yang dapat menjamin potensi setiap obat
terjaga stabil.
4. Setiap obat dilengkapi informasi yang jelas.

D. RESEP
Resep adalah permintaan tertulis dari seorang dokter kepada
Apoteker untuk membuat atau menyerahkan obat kepada pasien. Resep
harus ditulis jelas dan lengkap. Apabila resep tidak dapat dibaca dengan jelas
atau tidak lengkap, Apoteker harus menanyakan kepada dokter penulis
resep. Dalam resep harus memuat :
1. Nama, alamat dan nomor izin praktek dokter, dokter gigi atau dokter
hewan.
2. Tanggal penulisan resep (inscriptio).
3. Tanda R/ pada bagian kiri setiap penulisan resep. Nama setiap obat atau
komposisi obat (invocatio).
4. Aturan pemakaian obat tertulis (signature).

8
9

5. Tanda tangan atau paraf dokter penulis resep, sesuai dengan perundang-
undangan yang berlaku (subscriptio).

E. PELAYANAN FARMASI YANG BAIK (PFB)


Beberapa persyaratan PFB yang dirumuskan oleh WHO sebagai
berikut :
1. PFB mensyaratkan bahwa perhatian pertama dari seorang Apoteker
haruslah kesejahteraan/keselamatan penderita di Rumah Sakit.
2. PFB mensyaratkan bahwa inti dari kegiatan IFRS adalah penyediaan
obat-obatan dan produk perawatan kesehatan lainnya dengan mutu
terjamin,informasi dan nasehat yang tepat bagi penderita dan
pemantauan efek dari penggunaannya.
3. PFB mensyaratkan bahwa suatu bagian terpadu dari kontribusi Apoteker
adalah penyempurnaan penulisan order/ resep yang rasional dan
ekonomis serta ketepatan penggunaan obat.
4. PFB mensyaratkan bahwa tujuan tiap unsur dari pelayanan farmasi
adalah relevan dengan individu, secara jelas ditetapkan dan secara
efektif dikomunikasikan kepada semua yang terlibat.

F. TUJUAN PENINGKATAN MUTU PELAYANAN


Di dunia bidang jasa pelayanan, mutu merupakan suatu hal yang
sangat menentukan keberhasilan pemasaran dan secara komersial karena:
1. Persaingan dunia usaha makin ketat.
2. Selera konsumen yang semakin meningkat.
3. Meningkatakan kepuasan pasien yaitu pelayanan resep yang cepat dan
tepat.
4. Untuk mengetahui kelemahan-kelemahan yang dapat memperlama
pelayanan resep sehingga dapat segera dilakukan perbaikan dalam
rangka kepuasan pasien terhadap pelayanan resep.

9
10

G. HIPOTESIS
Bahwa mengingat Rumah Sakit Islam Kendal sudah lama berdiri dan
dikenal masyarakat luas, maka pelayanan di Instalasi Farmasi Rumah Sakit
Islam Kendal khususnya resep racikan diharapkan memenuhi standar
minimal yang telah ditetapkan oleh Kepmenkes No. 29 Tahun 2008.

10
11

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. OBYEK PENELITIAN
Penelitian ini mengambil obyek “Resep racikan di instalasi farmasi
rawat jalan Rumah Sakit Islam Kendal periode Januari 2013” untuk
mengetahui waktu tunggu pelayanan resep.

B. SAMPEL DAN TEHNIK PENELITIAN


1. Sampel
Lembaran resep racikan yang di belakang tercantum stempel
pengumpulan data.

2. Tehnik Sampling
Mengisi lembaran pengumpulan data pada resep racikan dengan
menulis waktu menerima resep sampai dengan diterima oleh pasien
mulai hari Senin sampai dengan Jum’at pada jam sibuk antara jam
14.00–20.00 WIB periode Januari 2013.

C. VARIABEL PENELITIAN
Variabel dari penelitian ini adalah lamanya waktu pelayanan resep
racikan yang diperlukan seorang petugas farmasi untuk menyelesaikan mulai
resep diracik sampai dengan resep diterima oleh pasien atau keluarga
pasien.

D. TEHNIK PENGUMPULAN DATA


1. Alat dan Bahan yang Digunakan
a. Alat yang digunakan
1) Alat yang digunakan untuk mengukur waktu adalah jam digital.
2) Stempel pengumpulan data.
b. Bahan yang digunakan
Bahan yang digunakan dalam pelayanan resep di instalasi
farmasi :

11
12

1) Resep racikan yang masuk ke instalasi farmasi rawat jalan diambil


100 lembar resep dari tanggal 1 sampai dengan 31 Januari 2013.
2) Lembar pengumpul data
Terima Diracik Diserahkan

Dikemas Diterima

Contoh lembar pengumpul data pengukuran waktu tunggu


resep Rawat jalan.

c. Langkah Penelitian
Pengisian Lembar Pengumpulan Data, petugas menuliskan
waktu (jam) tahap pengerjaan resep selesai dikerjakan.
Prosedur tetap waktu tunggu pelayanan resep adalah sebagai
berikut:
1) Pengambilan sampel resep pada hari Senin sampai dengan
jumat pada jam 14.00 -20.00 WIB.
2) Menyiapkan Lembar Pengumpul Data ( berupa stempel yang
berada dibalik resep ).
3) Pengambilan sampel pengukuran waktu tunggu dilakukan secara
langsung oleh petugas dari mulai resep diterima oleh petugas
apotek, sampai obat diterima oleh pasien.
4) Catat waktu selesai penyerahan resep dan bubuhkan paraf atau
inisial nama penerima pada Lembar Pengumpul Data.
5) Lembar Pengumpulan Data dikumpulkan dan dilakukan
rekapitulasi hasil pengukuran.
6) Mengevaluasi hasil pengukuran waktu pelayanan resep.

12
13

E. ANALISA DATA
Penulis melakukan analisa data dengan cara mengambil 100 lembar
resep racikan dengan mencatat waktu dari menerima resep sampai dengan
diterima oleh pasien.
Kemudian waktu diterima pasien dikurangi waktu menerima resep.
Dari 100 lembar resep diambil waktu lamanya tunggu rata-rata, dari rata-rata
tersebut dihitung dalam presentasi.

13
14

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Karya Tulis Ilmiah ini membahas tentang waktu pelayanan resep di


Instalasi Farmasi Rawat Jalan di Rumah Sakit Islam Kendal dari mulai menerima
resep sampai pada penyerahan obat untuk setiap lembar. Untuk mengetahui
lamanya waktu pelayanan resep dan hubungannya dengan faktor-faktor yang
mempengaruhinya. Mengumpulkan data dengan lembar check list dimana
dilakukan pencatatan waktu pelayanan dilembar belakang resep terhadap 100
lembar resep racikan. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
129/Menkes/SK/II/2008 tentang Indikator Standar Pelayanan Rumah Sakit
meliputi antara lain waktu tunggu untuk pelayanan resep racikan adalah  60
menit.
Data waktu tunggu diolah, kemudian dilakukan pengolahan untuk
mendapatkan nilai rata-rata, minimum, maksimum waktu tunggu untuk
penyediaan obat racikan dengan standar yang tertera dalam standar pelayanan
minimal farmasi, data akan disajikan dalam bentuk tabel.
Di Rumah Sakit Islam Kendal untuk rawat jalan menyediakan pelayanan
antara lain :
1. Klinik Umum
2. Klinik Bedah
3. Klinik Kulit dan Kelamin
4. Klinik Syaraf
5. Klinik THT
6. Klinik Anak
7. Klinik Penyakit Dalam
8. Klinik Obsgyn
9. Klinik Gigi
10. Klinik Mata

14
15

Tabel 1. Jumlah Resep per hari pada bulan Januari 2013


No Tanggal Jumlah Resep
1 1 Januari 2013 22
2 2 Januari 2013 77
3 3 Januari 2013 116
4 4 Januari 2013 95
5 5 Januari 2013 56
6 6 Januari 2013 31
7 7 Januari 2013 125
8 8 Januari 2013 106
9 9 Januari 2013 92
10 10 Januari 2013 107
11 11 Januari 2013 105
12 12 Januari 2013 44
13 13 Januari 2013 21
14 14 Januari 2013 124
15 15 Januari 2013 81
16 16 Januari 2013 69
17 17 Januari 2013 104
18 18 Januari 2013 87
19 19 Januari 2013 56
20 20 Januari 2013 29
21 21 Januari 2013 130
22 22 Januari 2013 112
23 23 Januari 2013 117
24 24 Januari 2013 35
25 25 Januari 2013 124
26 26 Januari 2013 68
27 27 Januari 2013 30
28 28 Januari 2013 102
29 29 Januari 2013 77
30 30 Januari 2013 66
31 31 Januari 2013 94
Jumlah 2502

15
16

Tabel 2. Jumlah Resep Racikan di Poliklinik

No Poliklinik Jumlah Resep


1. Umum 28
2. Bedah -
3. Kulit dan Kelamin -
4. Syaraf 3
5. THT -
6. Anak 66
7. Penyakit Dalam 3
8. Obsgyn -
9. Gigi -
10. Mata -
Jumlah 100

Tabel 3. Waktu Tunggu Pelayanan Obat Racikan


Judul Waktu Tunggu Pelayanan Obat Racikan
Dimensi mutu Efektifitas, kesinambungan pelayanan, efisiensi
Tujuan Tergambarnya kecepatan pelayanan farmasi
Definisi Operasional Waktu tunggu pelayanan obat racikan adalah tenggang
waktu mulai pasien menyerahkan resep sampai dengan
menerima obat racikan
Frekuensi 1 bulan
Pengumpulan data
Periode Analisis 3 bulan
Numerator Jumlah kumulatif waktu tunggu pelayanan obat racikan
pasien yang disurvey dalam satu bulan
Denominator Jumlah pasien yang disurvey dalam bulan tersebut
Sumber data Survey
Standar  60 %
Penanggung jawab Kepala Instalasi Farmasi

Dari hasil penelitian di Poliklinik di dapat hasil dari poliklinik anak 66%,
poliklinik umum 28%, poliklinik syaraf 3%, poliklinik penyakit dalam 3%.
Kemudian jumlah seluruh waktu tunggu 2322 menit untuk 100 lembar resep,
rata-rata waktu tunggu pelayanan obat racikan untuk setiap resep sebesar 23,22
menit. Nilai minimum 7 menit, nilai maksimum 58 menit, jumlah racikan dalam
setiap resep berkisar 1-3 racikan.
Di Instalasi Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal mempunyai
target untuk waktu tunggu pelayanan obat racikan adalah  60 menit, sehingga
sesuai dengan standar pelayanan minimal farmasi yang ditetapkan oleh menteri
kesehatan yaitu  60 menit.

16
17

Dari hasil penelitian rata-rata waktu tunggu pelayanan resep racikan


23,22 menit, waktu tunggu minimum 7 menit, waktu tunggu maksimum 58 menit
menunjukkan masuk dalam  60 menit yang telah ditetapkan oleh Keputusan
Menteri Kesehatan RI No. 129/Menkes/SK/II/2008. Tapi dalam kenyataannya
terkadang pasien atau keluarga pasien masih merasa lama waktu tunggunya,
dikarenakan Instalasi Farmasi merupakan tempat terakhir dari rangkaian dalam
pelayanan rawat jalan dari mendaftar sampai menerima obat, misal : dari
mendaftar sudah mengantri, kemudian mengantri lagi untuk pemeriksaan dokter
yang terkadang dokter membutuhkan pemeriksaan lain misal : test laboratorium
atau foto rongten baru setelah rangkaian pemeriksaan selesai,resep diberikan
untuk diserahkan ke Instalasi Farmasi, selain itu juga yang mempengaruhi
lamanya waktu tunggu resep banyaknya antrian obat racikan pada waktu yang
sama.
Dalam rangkaian-rangkaian tersebut pasien sudah merasakan sakit
menjadi tambah lelah dan jenuh.Sedang di Instalasi Farmasi sendiri juga
melayani beberapa poliklinik sehingga harus mengantri lagi untuk mendapatkan
kwitansi.Setelah mendapat kwitansi antri lagi di kasir, kemudian menunggu lagi
sampai obat diserahkan. Sehingga disimpulkan oleh pasien bahwa pelayanan
waktu tunggunya lama. Padahal yang menyebabkan bertambah lamanya waktu
tunggu adalah rangkaian-rangkaian dari pelayanan rawat jalan, bukan waktu
tunggu pelayanan resep. Untuk waktu tunggu minimum dan waktu tunggu
maksimum pelayanan resep racikan dipengaruhi oleh antrian resep-resep yang
lain yang berisi resep obat jadi, resep obat jadi dengan racikan, sehingga bisa
mempengaruhi cepat atau lamanya pelayanan resep.
Dalam kualitas pelayanan memiliki 5 dimensi, yaitu :
1. Bukti Langsung
Demensi bukti langsung berhubungan dengan kenyamanan ruang
tunggu.Dalam hal ini dapat berupa kecukupan tempat duduk, kebersihan
ruang tunggu, jarak ruang tunggu, luas ruang tunggu, ada tidaknya hiburan
dalam ruang tunggu.

2. Kehandalan
Demensi kehandalan berhubungan dengan informasi obat yang dibeirkan
petugas apotek kepada pelanggan.

17
18

3. Kecakapan
Demensi kecakapan berhubungan dengan kecepatan pelayanan farmasi
yang diberikan, dalam hal ini dapat berupa meminimalisir lamanya waktu
tunggu penyediaan obat.

4. Jaminan
Demensi jaminan berhubungan dengan harga dan kelengkapan obat.

5. Empati
Demensi empati berhubungan dengan keramahan dan kesopanan para
petugas apotek kepada pelanggan.

Di Instalasi Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal, masih


punya kelemahan-kelemahan antara lain kurang luasnya ruang tunggu pasien,
kurangnya fasilitas tempat duduk pasien yang masih bersamaan dengan ruang
tunggu pasien antara poliklinik dengan instalasi farmasi sehingga pasien atau
keluarga pasien kurang nyaman dalam menunggu pelayanan resep.
Di ruang instalasi farmasi rawat jalan sendiri masih ada kekurangan
antara lain tempat penerima resep dengan menyerahkan obat belum terpisah,
dan sempit, sehingga kurang leluasa dalam menyerahkan obat. Kemudian dalam
meracik masih ikut di ruang instalasi rawat inap sehingga untuk resep racikan
masih bolak-balik, jadi kurang efisien.

18
19

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
Berdasarkan penelitian waktu tunggu pelayanan resep obat racikan di
Instalasi Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal periode Januari
2013 diperoleh jumlah seluruh waktu tunggu resep racikan adalah 2322
menit, dari 100 lembar resep, rata-rata waktu tunggu 23,22 menit, nilai
minimum waktu tunggu 7 menit, nilai maksimum waktu tunggu 58 menit,
jumlah racikan dalam resep berkisar antara 1-3 racikan. Data ini diambil dari
66 lembar resep dari poliklinik anak, 28 lembar resep dari poliklinik umum, 3
lembar resep dari poliklinik syaraf, 3 lembar resep dari poliklinik penyakit
dalam.
Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa 100 % waktu tunggu
pelayanan resep racikan di Instalasi Farmasi Rawat Jalan di Rumah Sakit
Islam Kendal masuk dalam  60 menit, sehingga memenuhi kriteria yang
telah ditetapkan oleh Menteri Kesehatan RI No. 129/Menkes/SK/II/2008.

B. SARAN
Dari hasil penelitian, maka penulis memberikan saran kepada :
1. Kepala Instalasi Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Islam Kendal sbb :
a. Tempat penerima resep dengan penyerahan resep dipisah.
b. Ruang tunggu diperluas dan ditambah fasilitas tempat duduknya.
c. Ruang Instalasi Farmasi Rawat Jalan untuk diperluas sehingga lebih
efisien dalam meracik obat.

2. Masyarakat
a. Karena petugas Farmasi dalam melakukan tugas harus tepat, dan
membutuhkan ketelitian maka dimohon untuk bersabar dan
pengertiannya.
b. Dengan adanya penelitian waktu tunggu pelayanan resep racikan ini
diharapkan dapat menginspirasi teman-teman untuk melanjutkan
penelitian ini.

19
20

JADWAL PENELITIAN

Memuat garis besar tahapan kegiatan penelitian, disusun dalam satu tabel
Desember Januari Februari Maret
Kegiatan Minggu ke-
I II III IV V I II III IV I II III IV I II III IV V
1. Studi literatur √
2. Pembuatan
√ √
Proposal
3. Pengajuan
√ √ √ √
Proposal
4. Pengumpulan
√ √ √
Data
5. Analisa Data √ √ √
6. Pembuatan
√ √ √ √
laporan
7. Pengajuan

laporan

20
21

DAFTAR PUSTAKA

Anief, M. 1997. Ilmu Meracik Obat Teori dan Praktik. Gadjah Mada University
Press. Yogyakarta

Anonim, 2007. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor. 44 tahun 2009


tentang Rumah Sakit.

Anonim, 2008. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor : 129/Menkes/SK/II/2008


tentang Standar Pelayanan Minimal.

Siregar, C., Amalia, L., 2003. Farmasi Rumah Sakit Teori dan Penerapan. ECG.
Jakarta.

21
22

LAMPIRAN I : Hasil Pengolahan Data 100 Lembar Resep

Jumlah Waktu
Racikan tunggu
No Tanggal Nama Pasien Umur Diterima Diserahkan Dokter
dalam I lbr dalam
Resep menit

1 02/01/2013 Humaima 14 bln 1 15.05 15.20 15 Umum


2 02/01/2013 Amanda Shakina 9 thn 1 17.21 17.43 22 Umum
3 03/01/2013 M. Faiz 3 thn 1 16.29 17.15 49 Umum
4 03/01/2013 Devika Askaris Riski 1 mgg 1 18.12 19.02 50 Anak
5 03/01/2013 Ahmad Tegar 4 bln 1 18.20 18.55 35 Syaraf
6 03/01/2013 Anugrah 1 thn 1 18.38 19.10 32 Anak
7 03/01/2013 Mila Anggraina 1 thn 1 19.12 19.20 8 Anak
8 04/01/2013 Firdaus 1,5 thn 2 14.33 15.10 37 Anak
9 04/01/2013 Lutfi Nurhidayah 9 thn 1 16.22 16.50 31 Syaraf
10 04/01/2013 Aldino 11 thn 1 17.10 17.21 11 Anak
11 04/01/2013 Revalina Eka Murdiana 1 thn 1 17.34 17.50 16 Anak
12 04/01/2013 Renata Dwi Murdiani 1 thn 1 17.34 17.58 24 Anak
13 04/01/2013 Sonia Nair 2 thn 3 17.42 18.11 29 Anak
14 04/01/2013 By. Ny. Kozizah 8 hr 1 18.07 18.30 23 Anak
15 04/01/2013 Daniel Budi 6 thn 3 18.08 18.51 43 Anak
16 04/01/2013 Mahezwan Alvano 6 bln 1 18.48 18.59 11 Anak
17 04/01/2013 Juan Shidiq 10 bln 2 18.29 19.12 43 Anak
18 04/01/2013 Syahrul Anwaril 7,2 thn 1 15.47 15.60 13 Umum
19 04/01/2013 Daib Fathi 16 bln 1 19.02 19.25 23 Umum
20 07/01/2013 Tiara Rizka Maulana 10 thn 1 15.00 15.20 20 Umum
21 07/01/2013 Biggan Meda 1,5 thn 2 17.02 17.48 46 Anak
22 07/01/2013 Rizkiya Melani 2 thn 1 17.26 17.45 19 Anak
23 07/01/2013 M. Fahmi 9 bln 2 17.30 17.46 16 Anak
24 07/01/2013 Izza Hamida 2 thn 2 18.05 18.20 15 Anak
25 08/01/2013 Hafizh Azam 1 thn 1 17.32 17.45 13 Umum
26 08/01/2013 By. Ny Sri Syafaatun 1 mgg 1 18.11 18.35 24 Anak
27 10/01/2013 Evelyn Disa 2,1 thn 2 17.13 17.40 27 Anak
28 11/01/2013 Hamas 3 thn 1 17.10 17.32 22 Umum
29 11/01/2013 Hidayah 4 thn 1 17.45 18.15 30 Anak
30 11/01/2013 Joanna Nisa Bella 1 bln 1 18.03 18.33 30 Anak
31 11/01/2013 Hasna Kamila 9 thn 1 18.23 18.41 18 Umum
32 11/01/2013 Nadin Artika 5 thn 1 18.24 18.52 28 Umum
33 11/01/2013 By. Ny. Ubaidatus 1 mgg 1 14.30 15.01 29 Umum
34 11/01/2013 Nala Ridaul L. 3 thn 2 15.00 15.15 15 Umum
35 11/01/2013 Rochayati 36 thn 1 15.15 15.33 18 Umum
36 11/01/2013 Tn. Sumarno 56 thn 1 16.20 16.40 20 Dalam
37 11/01/2013 By. Ny. Khamsatun 1 mgg 1 18.33 19.10 37 Anak
38 14/01/2013 Nur Hidayah 33 thn 1 16.05 16.20 15 Umum
39 14/01/2013 Fajar Putra 2,5 thn 3 17.45 18.15 30 Anak
40 15/01/2013 Arlonza 1 thn 1 14.01 14.20 19 Anak
41 15/01/2013 Maulana David 1 thn 1 15.35 15.51 16 Umum
42 15/01/2013 Faizal Adi 5 thn 1 18.05 18.47 42 Anak

22
23

43 16/01/2013 Elvaresta 4 thn 2 14.02 14.57 55 Anak


44 16/01/2013 Adiba Hasna 7 ht 2 14.18 14.56 38 Anak
45 16/01/2013 Rifki 7,5 thn 1 16.12 16.27 15 Umum
46 16/01/2013 Nasya Razita 7 bln 1 17.15 17.32 17 Umum
47 16/01/2013 Nibras Dinula Haq 1 thn 2 17.15 17.34 19 Anak
48 16/01/2013 By. Ny. Tutik 7 hr 1 17.21 17.36 15 Anak
49 16/01/2013 By. Ny. Yeni 7 hr 1 17.22 17.37 15 Umum
50 16/01/2013 Nadia 8 thn 1 17.35 17.52 17 Umum
51 16/01/2013 Alena 9 bln 1 17.41 18.00 19 Anak
52 16/01/2013 Salsabila 10 bln 2 17.56 18.15 19 Anak
53 16/01/2013 M. Yoga 2 bln 2 17.59 18.57 58 Anak
54 16/01/2013 By. Ny. Nur Kolidah 7 hr 1 18.17 18.30 13 Anak
55 17/01/2013 Noval Fajar 2 thn 2 14.15 14.25 10 Anak
56 17/01/2013 Rava 2 thn 1 14.20 14.42 22 Anak
57 17/01/2013 By. Ny. Tutik 5 hr 1 15.17 15.42 25 Anak
58 17/01/2013 Meca 3 thn 1 15.48 16.04 16 Anak
59 17/01/2013 M. Faiz 3,5 thn 1 16.23 16.45 22 Syaraf
60 17/01/2013 Anindya 4,5 thn 2 17.21 17.58 37 Anak
61 17/01/2013 Kiandra 17 bln 1 17.24 17.52 28 Anak
62 17/01/2013 Arsyad 3,5 thn 1 18.11 18.27 16 Anak
63 18/01/2013 Dwi Retno 10 bln 1 14.12 14.20 8 Anak
64 18/01/2013 Agus Atoillah 1 thn 1 18.35 18.49 14 Anak
65 21/01/2013 Alda Arya 10 bln 1 17.34 18.05 31 Anak
66 21/01/2013 Laila Saifurahman 17 bln 2 17.34 18.17 43 Anak
67 21/01/2013 Laila 5 thn 1 17.35 17.47 12 Umum
68 21/01/2013 Qoritul Nilaul 20 bln 1 17.52 18.22 30 Anak
69 21/01/2013 Hasna Kamila 3 thn 1 19.25 19.40 15 Umum
70 21/01/2013 Barokah 32 thn 1 19.37 20.00 23 Dalam
71 21/01/2013 Afrik 11 hr 1 14.31 14.54 23 Anak
72 21/01/2013 Mutiara 2 thn 2 15.51 16.21 21 Anak
73 22/01/2013 Febri Antika 8 bln 2 17.33 17.51 18 Anak
74 22/01/2013 By. Ny. Rahayu 7 hr 1 18.01 18.21 20 Anak
75 23/01/2013 Zahwa Aqila 6 bln 1 17.33 17.52 15 Anak
76 23/01/2013 M. Emir Raya 13 bln 2 18.15 18.33 18 Anak
77 23/01/2013 Lutfi Dais 22 bln 2 18.15 18.37 22 Anak
78 23/01/2013 By. Ny. Surya 7 hr 1 18.16 18.43 27 Anak
79 25/01/2013 Rahma Dhaida 4 thn 1 14.03 14.15 12 Umum
80 25/01/2013 Khaisa Nailis 3 thn 1 14.05 14.18 13 Umum
81 25/01/2013 Haris 1 thn 1 16.08 16.15 7 Anak
82 25/01/2013 Ny. Rusmi 6 bln 1 17.13 17.31 18 Dalam
83 25/01/2013 M. Al Fatih 1 thn 2 17.21 17.51 30 Anak
84 25/01/2013 Ratih 3 thn 2 17.26 17.42 16 Anak
85 25/01/2013 Azira Nabila 13 thn 1 17.26 17.51 25 Anak
86 25/01/2013 Yuda 13 thn 2 17.31 18.19 48 Anak
87 25/01/2013 M. Emir Raya 13 bln 2 17.33 17.52 19 Anak
88 25/01/2013 Dewi Nur 2 thn 2 17.46 18.16 30 Anak
89 25/01/2013 Zahra Aqila 6 hr 1 18.10 18.25 15 Anak
90 25/01/2013 Harniati 27 thn 1 14.02 14.13 11 Umum

23
24

91 28/01/2013 Dwi Ulfatun 3,5 thn 1 14.03 14.19 16 Umum


92 28/01/2013 Fika Fatikatul 1 thn 2 18.56 19.15 19 Anak
93 29/01/2013 Haris 1,5 thn 2 14.13 14.31 18 Anak
94 29/01/2013 Kyura Ardya 7 hr 1 17.35 17.59 24 Anak
95 30/01/2013 Azhri Nugraha 2,2 thn 2 18.11 18.44 33 Anak
96 31/01/2013 Richal 4,5 thn 1 14.11 14.32 21 Anak
97 31/01/2013 By. Ny. Rina 7 hr 1 15.21 15.40 19 Anak
98 31/01/2013 By. Ny. Eva 7 hr 1 16.00 16.25 25 Anak
99 31/01/2013 By. Ny. Fitri 7 hr 1 18.21 18.30 9 Anak
100 31/01/2013 By. Ny. Ninik 7 hr 1 18.31 18.45 14 Umum
Jumlah 2322

Februari 2013
Mengetahui,
Peneliti Kepala Instalasi Farmasi

Lilik Herawati Diani Wurdianingrum, S.Si. Apt

24
25

LAMPIRAN II : Contoh Resep dan Waktu Tunggu

25
26

26
27

27
28

28
29

29