You are on page 1of 78

LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISIS MINYAK TOTAL PADA SAMPEL LIMBAH CAIR


MENGGUNAKAN SPEKTROFOTOMETER FOURIER TRANSFORM
INFRA RED (FT-IR)

di
Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)
Semarang
31 Juli – 31 Agustus 2017

Oleh

AMANDA WILIS WAHYUNINGSIH


NIM 011400365

PROGRAM STUDI TEKNOKIMIA NUKLIR


JURUSAN TEKNOKIMIA NUKLIR
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NUKLIR
BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL
YOGYAKARTA
2017
LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN
LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISIS MINYAK TOTAL PADA SAMPEL LIMBAH CAIR


MENGGUNAKAN SPEKTROFOTOMETER FOURIER TRANSFORM
INFRA RED (FT-IR)

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)


Semarang
31 Juli – 31 Agustus 2017

Disusun oleh:
Amanda Wilis Wahyuningsih
NIM 011400365
Program Studi Teknokimia Nuklir
Jurusan : Teknokimia Nuklir
Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir-BATAN

Dinyatakan telah disetujui dan disahkan :


Yogyakarta, Oktober 2017

Pembimbing Kerja Praktik

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknokimia Nuklir

Kartini Megasari, S.ST, M.Eng


NIP. 19831228 200604 2 003

ii
LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI
LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISIS MINYAK TOTAL PADA SAMPEL LIMBAH CAIR


MENGGUNAKAN SPEKTROFOTOMETER FOURIER TRANSFORM
INFRA RED (FT-IR)

di
Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)
Semarang
31 Juli – 31 Agustus 2017

Disusun oleh
Amanda Wilis Wahyuningsih
NIM 011400365
Program Studi Teknokimia Nuklir
Jurusan : Teknokimia Nuklir
Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir-BATAN

Dinyatakan telah diperiksa dan disetujui :


Semarang, 31 Agustus 2017

Menyetujui

iii
KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirobbil’alamin. Puji syukur kami panjatkan kehadirat Alah

SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat

menyelesaikan laporan kerja praktik ini. Shalawat serta salam semoga senantiasa

Allah SWT berikan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga, para sahabat, dan

pengikutnya sampai akhir zaman.

Atas kehendak dan izin Allah SWT, laporan kerja praktik yang berjudul

“Analisis Minyak Total Menggunakan Fourier Transform Infra Red (FT-IR)”

dapat terselesaikan dengan baik. Laporan ini merupakan salah satu bentuk

tanggung jawab penulis setelah melaksanakan kerja praktik di Balai Besar

Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI) Semarang serta merupakan

syarat untuk dapat menyelesaikan program diploma-IV di Program Studi

Teknokimia Nuklir.

Kerja praktik ini tidak mungkin dapat selesai tanpa pihak-pihak yang terus

memberikan bimbingan serta dukungannya. Oleh sebab itu penulis mengucapkan

banyak terimakasih kepada:

1. Bapak Edy Giri Rachman Putra, Ph.D selaku Ketua Sekolah Tinggi

Teknologi Nuklir Badan Tenaga Nuklir Nasional Yogyakarta.

2. Ibu Ir. Titik Purwati Widowati, M.P selaku Kepala Balai Besar Teknolog

Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI) Semarang yang telah

mengizinkan saya untuk melaksanakan kerja praktik.

iv
3. Ibu Kartini Megasari, S.ST, M.Eng selaku Ketua Jurusan Teknokimia

Nuklir Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir Badan Tenaga Nuklir Nasional

Yogyakarta.

4. Bapak Armas Arifin A, S.Si selaku Kepala Laboratorium Instrumentasi

dan B3 dan pembimbing kerja praktik yang selalu membimbing dan

mengajarkan ilmunya kepada saya.

5. Bapak Sugili Putra, S.T, M.Sc selaku dosen pembimbing di STTN-

BATAN Yogyakarta yang selalu memberikan bimbingannya kepada saya.

6. Mas Kholis, Mas Samsul, Mas Labib, Ibu Cucuk, Bapak Suko dan seluruh

karyawan BBTPPI Semarang yang telah banyak memberikan ilmunya

serta membantu penulis dalam menyelesaikan kerja praktik.

7. Kedua orang tua penulis yang sangat penulis cintai yang telah memberikan

semangat, motivasi, kasih sayang serta doa yang tidak ada putusnya untuk

kesehatan, keselamatan, dan kesuksesan putrinya.

8. Kakak penulis yang telah membantu dan memberikan motivasi kepada

penulis.

9. Nisa, Bilqis, Ayu, dan Anisa yang selalu memberikan semangat, motivasi,

serta memberikan ide-ide kepada penulis.

10. Seluruh teman satu angkatan khususnya Program Studi Teknokimia Nuklir

angkatan 2014 sebagai teman seperjuangan.

11. Semua pihak yang telah membantu yang namanya tidak dapat disebutkan

satu persatu.

v
Penulis menyadari dalam penyusunan laporan kerja praktik ini tidak terlepas

dari kekurangan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membantu sangat penulis

harapkan. Semoga laporan ini bermanfaat.

Semarang, 7 Agustus 2017

Penulis

Amanda Wilis W

vi
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN .................................................................................... ii


LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI ................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ...............................................................................................................iv
DAFTAR ISI..............................................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. viii
DAFTAR TABEL ......................................................................................................................ix
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................... x
INTISARI ..................................................................................................................................xi
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ................................................................................................................ 1
1.2. Tujuan ............................................................................................................................. 3
1.3. Manfaat ........................................................................................................................... 4
1.4. Tempat dan Waktu .......................................................................................................... 5
BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN .......................................................................... 6
2.1. Nama dan Lokasi Tempat Kerja Praktik ......................................................................... 6
2.2. Sejarah Singkat................................................................................................................ 6
2.3. Tugas dan Fungsi BBTPPI .............................................................................................. 7
2.4. Visi, Misi, dan Strategi BBTPPI ..................................................................................... 8
2.5. Struktur Organisasi Perlembagaan BBTPPI ................................................................. 10
2.6. Tugas Tiap Bagian, Bidang Subbagian, dan Seksi ....................................................... 12
2.7. Lembaga Sertifikasi yang Berada Dalam Lingkup BBTPPI ........................................ 15
2.8. Produk Jasa Layanan Teknologi ................................................................................... 19
BAB III TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................. 22
3.1. Minyak dan Lemak ....................................................................................................... 22
3.2. Minyak Mineral ............................................................................................................. 24
3.3. Hidrokarbon .................................................................................................................. 24
3.1. Minyak Nabati ............................................................................................................... 25
3.2. Ekstraksi ........................................................................................................................ 27
3.3. Spektrofotometer FT-IR ................................................................................................ 30
BAB IV TUGAS KHUSUS ANALISIS MINYAK DENGAN METODE EKSTRAKSI....... 35
4.1. Alat dan Bahan .............................................................................................................. 35
4.1.1. Bahan ................................................................................................................. 35
4.1.2. Alat .................................................................................................................... 35
4.2. Prosedur Kerja............................................................................................................... 35

vi
4.3.1. Pembuatan Larutan Standar Parafin .................................................................. 35
4.3.2. Preparasi Sampel Limbah Cair .......................................................................... 36
4.3. Pengolahan Data............................................................................................................ 37
4.4.1. Kurva Standar Parafin ....................................................................................... 37
4.4.2. Analisis Sampel Limbah Cair ........................................................................... 39
4.4. Pembahasan ................................................................................................................... 40
BAB V INSTRUMEN LAIN TERKAIT ANALISIS SENYAWA ORGANIK ...................... 47
5.1. Nuclear Magnetic Resonance Spectrometry (NMRS) .................................................. 47
5.2. Kegunaan NMR ............................................................................................................ 49
5.3. Komponen ..................................................................................................................... 52
5.4. Contoh Aplikasi NMR .................................................................................................. 54
BAB VI PENUTUP .................................................................................................................. 57
6.1. Kesimpuan .................................................................................................................... 57
6.2. Saran .............................................................................................................................. 57
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 58

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Bagan Struktur Organisasi Perlembagaan BBTPPI ................................................ 11


Gambar 2. Skema FT-IR ........................................................................................................... 34
Gambar 3. Grafik Hubungan Konsentrasi (g/L) vs Absorbansi ............................................... 38
Gambar 4. Grafik Hubungan Konsentrasi (ppm) vs Absorbansi .............................................. 39
Gambar 5. Spektrofotometer FT-IR di Laboratorium Instrumen BBTPPI ............................... 60
Gambar 6. Centrifuge di Laboratorium Limbah B3 BBTPPI ................................................... 60
Gambar 7. Shaker di Laboratorium Limbah B3 BBTPPI ......................................................... 61
Gambar 8. Proses Ekstraksi Limbah Cair Menggunakan Corong Pemisah.............................. 61
Gambar 9. Proses Penyaringan Sampel Hasil Ekstraksi dengan Natrium Sulfat ..................... 62
Gambar 10. Vial Sampel Hasil Ekstraksi ................................................................................. 62

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jenis Asam Lemak yang Terkandung dalam Minyak Nabati .................................... 27
Tabel 2. Data Absorbansi Deret Standar dengan Konsentrasi g/L ........................................... 37
Tabel 3. Data Absorbansi Deret Standar dengan Konsentrasi mg/L ........................................ 38
Tabel 4. Data Kadar Minyak Total dalam Sampel Limbah Cair .............................................. 40
Tabel 5. Hasil Pengukuran Konsentrasi Minyak pada Sampel Limbah Cair ........................... 46

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Dokumentasi Selama Kerja Praktik ..................................................................... 60


Lampiran 2. Log Harian ............................................................................................................ 63
Lampiran 3. Nota Dinas ............................................................................................................ 64
Lampiran 4. Surat Perintah Kerja Praktik ................................................................................. 66

x
INTISARI
ANALISIS MINYAK TOTAL PADA SAMPEL LIMBAH CAIR
MENGGUNAKAN FOURIER TRANSFORM INFRARED (FT-IR). Kerja
Praktik dilaksanakan pada tanggal 31 Juli sampai dengan 31 Agustus 2017 di
Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri. Maksud dan tujuan dari
kegiatan ini adalah menambah wawasan ilmu pengetahuan dan teknologi serta
mengenal berbagai pekerjaan dan komponen yang ada dalam dunia industri
melalui kegiatan praktik langsung maupun penjelasan teori, sehingga mampu
diaplikasikan dalam bidang akademik maupun industri. Kerja Praktik di BBTPPI
adalah berupa kegiatan penelitian di Laboratorium Limbah B3 dalam bidang
analisis limbah cair dengan metode ekstraksi menggunakan pelarut sikloheksan.
Didapatkan regresi dari kurva standar parafin sebesar 0,995 dengan konsntrasi
minyak pada sampel berkisar dari 6,0028x10-5 ppm – 7,0063x10-5 ppm.
Berdasarkan Perda Provinsi Jawa Tengah No. 5 Tahun 2012 dan Kepmen LH No.
51 Tahun 2004, baku mutu untuk minyak dalam limbah cair yaitu sebesar 2-25
ppm. Dari hasil tersebut maka hasil analisis sampel limbah cair tidak melebihi
batas baku mutu yang telah ditetapkan.

Kata Kunci : kerja praktik, minyak, limbah cair, ekstraksi, FT-IR

ABSTRACT
TOTAL OIL ANALYSIS ON LIQUID WASTE BY USING FOURIER
TRANSFORM INFRARED (FT-IR). Internship Program is held on 31 July to
31 August 2017 at the Center for Industril Pollution Prevention Technology. The
purpose and objective of this activity is to increase the knowledge and technology
and to know the various jobs and components that exist in the industry through the
activities of direct practice and theoritical explanation, so that it can be applied in
the academic and industrial fields. Job Training Activities at BBTPPI is a research
activity at Laboratory of Waste and Hazardous Waste Material in analysis liquid
waste by extraction method using cyclohexane solvent. The value of R from
standard paraffin curve is 0.995 with oil concentration in the sample is from
6,0028x10-5 ppm to 7,0063x10-5 ppm. Based on Central Java Provincial
Regulation No.5/2012 and Desicion of Environment Minister No. 51/2004, the
standard for oil in wastewater is 2-25 ppm. From these results, the results of the
analysis of liquid waste samples do not exceed the limits of the established quality
standard.

Keywords : internship program, oil, wastewater, extraction, FT-IR

xi
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Pada era globalisasi ini, ilmu pengetahuan dan teknologi telah

berkembang dengan pesat. Hal ini bisa dilihat dari munculnya perkembangan

dan industri-industri baru di Indonesia. Tantangan yang sekarang harus

mampu dihadapi adalah persaingan kerja yang tajam sehingga dibutuhkan

sumber daya manusia yang handal dan profesional.

Mengingat pemenuhan tenaga kerja sangat diperlukan dalam

pembangunan, maka arah kebijakan pembangunan di bidang pendidikan

harus dilaksanakan. Hal ini terkait dengan tuntutan industri untuk

memperoleh tenaga kerja yang berkualitas dan dapat bekerja sesuai dengan

bidangnya. Oleh sebab itu, lembaga pendidikan tinggi sebagai lembaga yang

menyiapkan tenaga kerja profesional harus memiliki kualitas yang diharapkan

dapat menghasilkan tenaga kerja berkualitas yang memiliki bekal cukup,

tidak saja menguasai ilmu yang bersifat teoritis namun juga mampu untuk

turun langsung ke dunia kerja untuk mengimplementasikannya.

Dalam hal ini, Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir (STTN) -

BATAN Yogyakarta telah menyiapkan suatu program yaitu kerja praktik

yang wajib diikuti oleh setiap mahasiswa. Kerja praktik merupakan mata

kuliah yang mempunyai bobot 3 Satuan Kredit Studi (SKS) dan wajib

ditempuh sebagai syarat kelulusan mahasiswa program D-IV Program Studi

Teknokimia Nuklir. Dengan demikian mahasiswa diharapkan dapat

1
memahami bidangnya secara lebih mendalam serta dapat menjadi calon tenaga

kerja yang mempunyai pengetahuan luas, pengalaman, keterampilan dan

keahlian, serta etos kerja yang tinggi.

Kerja praktik di BBTPPI Semarang dilaksanakan untuk memenuhi

syarat wajib kelulusan dan latihan untuk menjadi tenaga kerja yang berkualitas

bagi industri. Dalam rangka mengantisipasi kebutuhan sumber daya manusia

yang kompeten di bidang pengolahan limbah cair, maka dalam melaksanakan

kerja praktik ini mengambil judul “Analisis Minyak Total pada Sampel

Limbah Cair Menggunakan FT-IR”.

Minyak mempunyai berat jenis lebih kecil dari air sehingga akan

membentuk lapisan tipis di permukaan air. Kondisi ini dapat mengurangi

konsentrasi oksigen terlarut dalam air karena fiksasi oksigen bebas menjadi

terhambat. Minyak yang menutupi permukaan air juga akan menghalangi

penetrasi sinar matahari ke dalam air sehingga mengganggu keseimbangan

rantai makanan. Minyak dan lemak merupakan bahan organik bersifat tetap

dan sukar diuraikan oleh bakteri.

Menurut BLUMER (1972) kontaminasi yang disebabkan oleh

senyawa hidrokarbon dalam minyak mempunyai kisaran berat molekul yang

sangat lebar, yaitu dari senyawa metan (berat molekul = 16) sampai berat

molekul di atas 20000. Struktur hidrokarbon dalam minyak dapat berupa

senyawa alifatik dengan rantai lurus dan bercabang, berbentuk olefin, dan

senyawa dengan cincin aromatik (Hamidah, 2000).

2
Baku mutu yang mengatur batasan maksimal konsentrasi minyak

dan lemak yang diperbolehkan untuk air limbah salah satunya ditetapkan

dalam Perda Provinsi Jawa Tengah No. 5 Tahun 2012. Kisaran konsentrasi

yang disyaratkan adalah 2-25 mg/L. Baku mutu Kepmen LH No. 51 Tahun

2004 juga telah menetapkan konsentrasi maksimum untuk air permukaan dan

laut. Konsentrasi maksimal yang diperbolehkan lebih kecil dari effluent air

limbah industri yaitu 1 mg/L. Perairan lain seperti air laut pada perairan

pelabuhan dipersyaratkan mempunyai konsentrasi minyak dan lemak

maksimum sebesar 5 mg/L. Oleh sebab itu, analisis kadar minyak total ini

perlu dilakukan guna mengetahui kadar minyak yang terkandung dalam

sampel limbah cair sehingga dapat diketahui apakah limbah cair tersebut

sudah sesuai dengan baku mutu yang diatur dalam Perda Provinsi Jawa

Tengah No. 5 tahun 2012 maupun dalam baku mutu Kepmen LH No 51 tahun

2004.

1.2.Tujuan

1. Tujuan Umum

Kerja praktik ini bertujuan untuk

a. Memberikan pengalaman dan sebagai bekal kepada mahasiswa

untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan guna menjadi

SDM yang mampu memenuhi kebutuhan dunia industri terkait

disiplin ilmu yang ditekuni.

b. Memberikan pembelajaran baru yang tidak didapatkan dalam

perkuliahan terkait disiplin ilmu yang ditekuni.

3
c. Mampu mempelajari dan mendeskripsikan manajemen instansi,

struktur organisasi serta proses kerja dalam instansi terkait.

2. Tujuan Khusus

Tujuan khusus kerja praktik ini adalah:

a. Dapat melakukan analisisparameter minyak dan lemak

menggunakan instrumen FT-IR.

b. Mengetahui standar baku mutu minyak dalam limbah cair terkait

hubungannya dengan pencemaran lingkungan.

c. Mempelajari relevansi analisis yang dilakukan dengan kaitannya

dengan teknologi nuklir.

1.3. Manfaat

Manfaat pembuatan laporan kerja praktik ini adalah:

1. Teoritis

Diharapkan sebagai kajian terhadap teori sebelumya mengenai

analisa minyak menggunakan Fourier Transform Infra Red (FT-

IR).

2. Praktis

a. Dapat memahami prinsip kerja spektrofotometer FT-IR dan

dapat mengetahui limit deteksi alat tersebut.

b. Dapat melakukan analisis minyak pada sampel limbah cair

untuk dibandingkan dengan standar mutu limbah cair

berdasarkan Perda Provinsi Jawa Tengah no. 5 tahun 2012 dan

Kepmen LH No. 51 tahun 2004.

4
1.4. Tempat dan Waktu

Kegiatan kerja praktik ini dilaksanakan pada tanggal 31 Juli 2017

sampai dengan tanggal 31 Agustus 2017 di bagian Laboratorium

Instrumentasi dan B3 Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri

(BBTPPI) Semarang yang berada di Jalan Ki Mangunsarkoro No.6

Karangkidul, Semarang Tengah, Kota Semarang, Jawa Tengah 50241.

5
BAB II

TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

2.1. Nama dan Lokasi Tempat Kerja Praktik

Kerja praktik dilaksanakan di Laboratorium Instrumentasi dan B3 Balai

Besar Teknologi Pencegahan dan Pencemaran Industri (BBTPPI) yang

terletak di Jalan Ki Mangunsarkoro No. 6, Karangkidul, Semarang Tengah,

Kota Semarang, Jawa Tengah 50241.

2.2. Sejarah Singkat

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)

merupakan salah satu balai besar di bawah Badan Penelitian dan

Pengembangan Industri, Departemen Perindustrian Republik Indonesia.

Dahulu balai ini bernama Balai Riset dan Standarisasi Industri dan

Perdaganagn Semarang. Namun berdasarkan SK Nomor 47/M-

IND/PER/6/2006 pada tanggal 29 Juni 2006, balai tersebut direstruktrurisasi

menjadi Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri.

Sejarah singkat berdirinya Balai Besar Teknologi Pencegahan dan

Pencemaran Industri adalah sebagai berikut:

1. Tahun 1962-1964 : Sebagai perwakilan Balai Penelitian Kimia Bogor

untuk Jawa Tegah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.

2. Tahun 1964-1971 : Sebagai unit PN. PR. “NUPIKSA YASA” dengan

nama BALAI PENELITIAN KIMIA.

6
3. Tahun 1971-1975 : Sebagai Unit Lembaga Penelitian dan Pendidikan

Industri dengan nama BALAI PENELITIAN KIMIA.

4. Tahun 1975-1980 : Sebagai Unit Penelitian dan Pengembangan Industri

dan Kerajinan Rakyat dengan nama BALAI PENELITIAN KIMIA.

5. Tahun 1980-2002 : Sebagai Unit Pelaksana Teknis Badan Penelitian dan

Pengembangan Industri dengan nama BALAI PENELITIAN DAN

PENGEMBANGAN INDUSTRI atau disingkat BALAI INDUSTRI

SEMARANG.

6. Tahun 2002-2006 : Sebagai Unit Pelaksana Teknis BADAN

PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN INDUSTRI dengan nama

BALAI RISET DAN STANDARISASI INDUSTRI DAN

PERDAGANGAN atau disingkat BARISTAN INDAG SEMARANG.

7. TAHUN 2006-Sekarang : Sebagai Unit Pelaksana Teknis BADAN

PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN INDUSTRI dengan nama

BALAI BESAR TEKNOLOGI PENCEGAHAN PENCEMARAN

INDUSTRI.

2.3. Tugas dan Fungsi BBTPPI

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri memiliki tugas

dan fungsi sebagai berikut:

2.3.1 Tugas BBTPPI

BBTPPI mempunyai tugas untuk melaksanakan kegiatan

penelitian, pengembangan, standarisasi, pengujian, sertifikasi, kalibrasi,

dan pengembangan kompetensi dalam teknologi pencegahan pencemaran

7
industri sesuai dengan kebijakan teknis yang ditetapkan oleh Kepala

Badan Penelitian dan Pengembangan Industri.

2.3.2 Fungsi BBTPPI

Dalam melaksanakan tugasnya, BBTPPI mempunyai fungsi

a. Pelaksanaan penelitian dan pengembangan dalam bidang teknologi

bahan baku, bahan pembantu, proses, produk, peralatan, dan

pencegahan pencemaran industri.

b. Pelaksanaan rancang bangun dan perekayasaan peralatan proses,

alih teknologi, dan konsultasi untuk membantu pengembangan

industri guna meminimalisasi dan mencegah terjadinya pencemaran

akibat aktivitas industri.

c. Pelaksanaan layanan teknis pengujian mutu bahan baku, bahan

pembantu, produk akhir, hasil samping, dan limbah industri serta

sertifikasi dan kalibrasi.

d. Pelaksanaan pemasaran, kerjasama, pengembangan, dan

pemanfaatan teknologi informasi.

e. Pelaksanaan pelayanan administrasi kepada semua unsur di

lingkungan BBTPPI, serta penyusunan laporan dan evaluasi hasil-

hasil kegiatan yang telah dilaksanakan.

2.4. Visi, Misi, dan Strategi BBTPPI

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)

memiliki visi dan misi sebagai berikut:

8
2.4.1 Visi

Sebagai Pusat Unggulan Layanan Jasa Teknologi dan Informasi

Industri, Perdagangan dan Lingkungan guna mendukung industri dalam

menghasilkan produk yang unggul dan handal serta berdaya saing tinggi.

2.4.2 Misi

Memberikan layanan jasa teknologi dalam mendukung

pengembangan industri yang berorientasi pada teknologi, jaminan mutu

dan akrab lingkungan di bidang riset, desain dan engineering, metrologi,

standarisasi dan quality assurance, training, konsultasi, dan informasi.

2.4.3 Rencana Strategi

Adapun rencana strategi BBTPPI adalah sebagai berikut :

1. Penguasaan teknologi proses produksi bersih dan pengelolaan

limbah untuk menghasilkan paket teknologi yang teruji dan siap

pakai.

2. Menghasilkan kegiatan-kegiatan litbang yang dapat

menumbuhkembangkan industri yang ramah lingkungan.

3. Mengembangkan kerjasama litbang di bidang Pencegahan

Pencemaran Industri dengan lembaga/instansi lain, univeristas, dan

pihak swasta (industri/konsultan).

4. Meningkatkan sinergi pelaksanaan litbang antar Balai.

5. Meingkatkan kemampuan pengujian, konsultasi, dan sertifikasi

Sistem Manajemen Mutu, Produk, dan Lingkungan.

6. Meningkatkan kemampuan teknis dan menajerial SDM.

9
7. Meningkatkan aktivitas promosi dalam rangka perluasan pasar.

2.5. Struktur Organisasi Perlembagaan BBTPPI

2.5.1 Organisasi BBTPPI

Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perindustrian Republik

Indonesia No. 47/M-IND/PER/6/2006 tertanggal 29 Juni 2006, Balai

Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri terbagi menjadi

empat bidang yang terdiri dari Bagian Tata Usaha yang membawahi

Subbagian Program dan Pelaporan, Subbagian Keuangan, dan

Subbagian Umum dan Kepegawaian, Bidang Pengembangan Jasa Tenik

yang membawahi Seksi Pemasaran dan Kerjasama dan Seksi Informasi,

Bidang Penelitian dan Pengembangan yang membawahi Seksi

Teknologi Pengolahan Limbah dan Produksi Bersih dan Seksi

Bioteknologi Lingkungan, Bidang Penilaian Kesesuaian yang

membawahi Seksi Pengujian dan Kalibrasi dan Seksi Sertifikasi, seperti

pada Gambar (1).

10
Gambar 1. Bagan Struktur Organisasi Perlembagaan
BBTPPI

2.5.2 Tata Kerja BBTPPI

BBTPPI memiliki tata kerja sebagai berikut :

a. Dalam melaksanakan tugasnya, Kepala BBTPPI, Kepala Bagian,

Kepala Subbagian, Kepala Bidang, Kepala Seksi, dan Kelompok

Jabatan Fungsional di lingkungan BBTPPI wajib menerapkan

prinsip koordinasi, integritas, dan sinkronisasi di lingkungan

internal dan atau dengan instansi lain di luar BBTPPI sesuai

dengan bidang tugasnya.

b. Setiap pimpinan satuan organisasi wajib mengikuti dan mematuhi

petunjuk serta bertanggungjawab kepada atasan masing-masing

dengan menyampaikan laporan secara berkala tepat pada

waktunya.

11
c. Setiap laporan yang diterima oleh Kepala BBTPPI, wajib diolah

dan dipergunakan sebagai bahan untuk menyusun laporan lebih

lanjut dan untuk memberikan petunjuk kepada bawahan.

d. Dalam menyampaikan laporan kepada atasan, tembusan laporan

wajib disampaikan kepada satuan-satuan organisasi lain yang

secara fungsional mempunyai hubungan kerja.

e. Dalam melaksanakan tugasnya, setiap pimpinan satuan organisasi

di lingkungan BBTPPI dibantu oleh pimpinan satuan organisasi

dibawahnya dan dalam rangka pemberian bimbingan kepada

bawahannya, masing-masing satuan organisasi wajib mengadakan

rapat berkala.

2.6. Tugas Tiap Bagian, Bidang Subbagian, dan Seksi

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pengolahan Industri terdiri dari

bagian Tata Usaha, Bidang Pengembangan Jasa Teknik, Bidang Penelitian

dan Pengembangan, Bidang Penilaian Kesesuaian, dan Kelompok Jabatan

Fungsional yang masing-masing mempunyai tugas sebagai berikut:

a. Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan penyusunan program

dan pelaporan, keuangan, umum, dan kepegawaian di lingkungan BBTPPI.

b. Bidang Pengembangan Jasa Teknik mempunyai tugas melaksanakan

pemasaran, kerjasama, pengembangan, dan pemanfaatan teknologi

informasi.

c. Bidang Penelitian dan Pengembangan mempunyai tugas melaksanakan

perencanaan, pengelolaan, dan pengkoordinasian penggunaan sarana dan

12
prasarana kegiatan penelitian dan pengembangan di lingkungan BBTPPI

dalam penerapan teknologi pengolahan limbah, produksi bersih,

bioteknologi lingkungan, serta rancang bangun dan perekayasaan.

d. Bidang Penilaian dan Kesesuaian mempunyai tugas melaksanakan

kegiatan pengujian dan sertifikasi bahan baku, bahan pembantu, produk

industri, dan aktivitas industri yang berpotensi menimbulkan pencemaran,

serta kegiatan kalibrasi peralatan.

e. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan

sesuai dengan Jabatan Fungsional masing-masing berdasarkan peraturan

perundangan-undangan yang berlaku.

Adapun tugas dari masing-masing subbagian dan seksi adalah:

1. Bagian Tata Usaha terdiri dari :

a. Subbagian program dan Pelaporan mempunyai tugas melakukan

penyiapan bahan penyusunan program, monitoring, evaluasi, dan

pelaporan.

b. Subbagian keuangan mempunyai tugas melakukan keuangan dan

investasi dan inventarisasi barang milik negara.

c. Subbagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas melakukan

urusan suraat-menyurat, kearsipan, perjalanan dinas, rumah tangga,

keamanan, perlengkapan, pemeliharaan dan perawatan gedung,

peralatan kantor dan laboratorium, serta urusan kepegawaian.

13
2. Bidang Pengembangan Jasa Teknik terdiri dari:

a. Seksi Pemasaran dan Kerjasama mempunyai tugas melakukan

penyiapan dan perencanaan dan pelaksanaan pemasaran, pelayanan

pelanggan, kerjasama, negosiasi, dan kontrak kerjasama usaha.

b. Seksi Informasi mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan

pengelolaan, pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi,

dan perpustakaan.

3. Bidang Penelitian dan Pengembangan terdiri dari:

a. Seksi Teknologi Pengolahan Limbah dan Produksi Bersih mempunyai

tugas melakukan penyiapan bahan penelitian dan pengembangan alih

teknologi dan konsultasi di bidang pengolahan limbah padat, cair, gas,

udara, kebisingan, dan B3, teknologi produksi bersih, serta rancang

bangun dan perekayasaan.

b. Seksi Bioteknologi Lingkungan mempunyai tugas melakukan

penyiapan bahan penelitian dan pengembangan alih teknologi dan

konsultasi di bidang bioteknologi bagi pengelolaan lingkungan, dan

pengolahan limbah industri.

4. Bidang Penilaian dan Kesesuaian terdiri dari:

a. Seksi Pengujian dan Kalibrasi mempunyai tugas melakukan

penyiapan bahan perencanaan dan pelaksanaan pengujian bahan

produk industri, dan aktivitas industri yang berpotensi pencemaran,

pelaporan dan evaluasi hasil pengujian, serta pelaksanaan kalibrasi

14
peralatan, evaluasi hasil kalibrasi, penyiapan penerbitan sertifikat

kalibrasi, dan melaksanakan kalibrasi ulang.

b. Seksi Sertifikasi mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan

sertifiaksi sistem mutu, produk, lingkungan, pengambilan contoh, jasa

pelayanan sertifikasi, dan memelihara sistem sertifikasi.

5. Kelompok Jabatan Fungsional

Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan

sesuai dengan Jabatan Fungsional masing-masing berdasarkan

peraturan perundang-undangan yang berlaku.

2.7. Lembaga Sertifikasi yang Berada Dalam Lingkup BBTPPI

Beberapa lembaga sertifikasi yang berada dalam lingkup BBTPPI


adalah sebagai berikut :

1. Lembaga Sertifikasi Produk (LS Pro)

Lembaga Sertifikasi Produk (LS Pro) BBTPPI merupakan lembaga

independen yang melakukan Sertifikasi Produk Pengguna Tanda Standar

Nasional Indonesia (SPPT SNI) yang bersifat wajib maupun sukarela

terhadap pemohon yang mampu menghasilkan produk sesuai SNI secara

konsisten .

LS Pro BBTPPI didukung oleh SDM yang memadai antara lain:

a. Auditor yang tleah terregister di lembaga sertifikasi personil.

b. Laboratorium yang telah terakreditasi oleh KAN-BSN.

Pemasok dapat menggunakan LS Pro setelah mendapat izin LS Pro

dengan ketentuan:

15
a. Pemasok yang telah mendapat SPPT SNI wajib membubuhkan

tanda SNI pada setiap barang, kemasan, dan atau hasil produksinya

dan berhak untuk mempublikasikan tanda SNI pada barang atau

bahan publisitasnya.

b. LS Pro BBTPPI dapat dicantumkan bersama tanda SNI.

Produk yang wajib disertifikasi adalah produk yang dalam

pemakaiannya atau penggunaannya berkaitan dengan keselamatan jiwa

manusia, misalnya air minum, garam, semen, dan lain-lain.

Pendirian Lembaga Sertifiaksi Produk (LS Pro) didasarkan pada

Surat Keputusan Kepala Balai Riset dan Standarisasi Industri dan

Perdagangan Semarang Np. 442/BBPIP/BRS.2/X/2003 pada tanggal 1

Oktober 2003.

2. BISQA (Baristand Indag Semarang Quality Assurance)

Lembaga BISQA merupakan lembaga independen di BBTPPI yang

menangani masalah Sistem Manajemen Mutu ISO 9000 tahun 2000.

Lembaga ini berdiri pada tahun 1994 dan terakreditasi oleh KAN pada

tahun 1995. BISQA didukung oleh SDM yang memadai yang diperkuat

oleh auditor yang telah diberi pelatihan dan teregister setiap satu tahun

sekali oleh PUSTAN-LIPI.

Perusahaan yang telah diaudit dan telah memperoleh sertifikat ISO

9000:2000, diharapkan mempunyai manajemen dan hasil produk yang

bermutu secara konsisten. Adapun masa berlaku ISO 9000:2000 adalah

16
selama tiga tahun dan selama masa tersebut perusahaan akan dimonitoring

oleh auditir yang telah ditunjuk.

Aturan penggunaan tanda atau logo ISO 9000:2000 adalah

diperbolehkan untuk memakai tanda ISO 9000 ini hanya pada logo

perusahaan, pada kop surat resmi perusahaan dan sejenisnya, tetapi tidak

boleh memakai logo tersebut pada kemasan produknya. Suatu perusahaan

boleh memakai logo tersebut pada kemasan produknya. Suatu perusahaan

yang telah memiliki standar ISO 9000:2000 ini biasanya dipercaya oleh

konsumen dari luar negeri. Dengan kata lain telah mendapatkan

pengakuan Standar Internasional.

Jenis perusahaan yang dilayani:

a. Industri makanan, minuman, dan tembakau.

b. Industri kayu dan produk kayu.

c. Industri pulp, kertas, dan produk plastik.

d. Industri bahan kimia.

e. Industri tekstil.

f. Industri perikanan dan hasil laut.

Pendirian BISQA berdasarkan Surat Keputusan Kepala Balai Riset dan

Standarisasi Industri dan Perdagangan Semarang

No.1039/BD/BP.2/IV/1995. BISQA mendapat sertifikat akreditasi dari

KAN dengan Surat Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan

No.77/SK/HPP/XI/2002 pada tanggal 22 November 2002.

17
3. LSSML-BRISEMA (Lembaga Sertifikasi Sistem Mutu Lingkungan-

Baristand Indag Semarang Environmental Management Assurance).

LSSML-BRISEMA merupakan suatu lembaga independen yang juga

berada di lingkungan BBTPPI yang mempunyai ruang lingkup untuk

menangani masalah sertifikasi sistem mutu lingkungan yang mengacu

pada Standar Internasional mengenai perusahaan atau industri yang ramah

lingkungan.

Lembaga yang telah memperoleh sertifikat ISO 14000 menjelaskan

bahwa lembaga tersebut dari produksi sampai masalah pengolahan

limbahnya telah memenuhi Standar Internasional, sehingga buangan akhir

atau limbahnya tidak merugikan masyarakat.

Jenis Perusahaan yang dilayani:

a. Industri tekstil dan produk tekstil.

b. Industri kayu dan produksi kayu.

c. Industri pulp, kertas, dan produk kertas.

d. Produk makanan, minuman, dan tembakau.

e. Obat-obatan.

f. Penyedia kelistrikan.

Pendiriaan LSSML-BRISEMA berdasarkan Surat Keputusan Kepala

Balai Riset dan Standarisasi Industri dan Perdagangan

NO.441/BPPI/BRS.2/X/2003 pada tanggal 1 Oktober 2003.

18
2.8. Produk Jasa Layanan Teknologi

Produk jasa layanan teknologi yang diberikan oleh BBTPPI adalah

sebagai berikut :

1. Jasa Pengujian dan Monitoring Mutu, meliputi:

a. Aneka produk hasil pertanian dan industri, seperti:

1) Kopi, teh, jagung, ikan segar, dan sebagainya.

2) Mie, roti, abon, dendeng, minuman ringan, air minum dalam

kemasan (AMDK), dan sebagainya.

3) Produk mebel, antara lain: kursi, meja, sofa, dan sebagainya.

4) Produk bahan bangunan, antara lain: lantai keramik, tegel,

paving block, dan sebagainya.

b. Air dan limbah industri serta lingkungan seperti:

1) Air baku minum dan air baku industri.

2) Limbah padat cair dan gas termasuk B3.

3) Monitoring lingkungan laut dan pantai.

2. Jasa Desain dan Engineering, meliputi:

a. Peralatan proses produksi secara menyeluruh.

b. Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) dari industri kecil,

menengah, sampai besar.

3. Jasa Riset, meliputi:

a. Riset dibidang Teknologi pangan dan Industri pada umumnya.

19
b. Riset dibidang Teknologi Pengolahan Limbah dan Lingkungan

seperti, Penyusunan AMDAL, Audit Lingkungan, UKL/UPK, dan

sebagainya.

4. Jasa Sertifikasi Mutu ISO 9000

Pemberian sertifikasi ISO 9000 bagi perusahaan yang telah

menerapkan sistem manajemen mutu menurut ISO 9000:2000.

5. Jasa Sertifikasi Sistem Mutu Lingkungan ISO 14000

Pemberian layanan sertifikasi penerapan ISO 14000 bagi perusahaan

yang memenuhi syarat.

6. Jasa Sertifikasi Mutu Produk

Pemberian layanan Sertifikasi Mutu Produk bagi perusahaan yang

telah mampu menghasilkan produk yang memenuhi syarat.

7. Jasa Konsulltasi Keteknikan

Memberikan layanan konsultasi teknis penerapan ISO 9000, ISO

14000, HACCP, Cleaner Production Technology, dan sebagainya.

8. Jasa Pelatihan

Pelatihan reguler maupun berdasarkan pesanan serta yang bersifat On

The Job Training bagi industri dan masyarakat lain yang memerlukan.

9. Jasa Kalibrasi

Jasa kalibarasi peralatan laboratorium dan peralatan proses sesuai

standar yang berlaku terutama untuk massa, volume, dan suhu.

10. Jasa Layanan Informasi

a. Layanan perpustakaan setiap hari kerja.

20
b. Layanan penelurusan ilmiah.

c. Layanan informasi teknologi.

Adapun mengenai tarif, mengacu pada Peraturan Pemerintah

No.39 Tahun 2003 mengenai tarif atas jenis Penerimaan Negara Bukan

Pajak (PNBP) yang berlaku pada Departemen Perindustrian dan

Perdagangan.

Pengelolaan limbah merupakan suatu upaya agar limbah yang

dihasilkan tidak berlebihan sehingga tidak menimbulkan kerusakan

lingkungan serta pemanafaatan kembali limbah yang dihasilkan yang

bertujuan untuk mengurangi biaya pemakaian bahan kimia dan

mengurangi jumlah limbah yang dihasilkan.

21
BAB III

TINJAUAN PUSTAKA

3.1. Minyak dan Lemak

Minyak dan lemak merupakan komponen utama bahan makanan yang juga

banyak di dapat di dalam air limbah. Kandungan zat minyak dan lemak dapat

ditentukan melalui contoh air limbah dengan heksana. Minyak dan lemak

membentuk ester dan alkohol. Lemak tergolong pada bahan organik yang tetap

dan tidak mudah untuk diuraikan oleh bakteri. Terbentuknya emulsi air dalam

minyak akan membuat lapisan yang menutupi permukaan air dan dapat

merugikan, karena penetrasi sinar matahari ke dalam air berkurang serta lapisan

minyak menghambat pengambilan oksigen dari udara dimana kadar maksimum

minyak dan lemak 1 mg/L. Minyak dapat sampai ke saluran air limbah, sebagian

besar minyak ini mengapung di dalam air limbah, akan tetapi ada juga yang

mengendap terbawa oleh lumpur sebagai petunjuk dalam mengolah air limbah,

maka efek buruk yang dapat menimbulkan permasalahan pada dua hal yaitu pada

saluran air limbah dan pada bangunan pengolahan (Sugiharto, 1987).

Minyak dan lemak termasuk senyawa organik yang relatif stabil dan sulit

diuraikan oleh bakteri. Lemak dapat dirombak oleh senyawa asam yang

menghasilkan asam lemak dan gliserin. Pada keadaan basa, gliserin akan

dibebaskan dari asam lemak dan akan terbentuk garam basa (Manik, 2003).

Minyak dan lemak dapat mempengaruhi aktivitas mikroba dan merupakan

pelapisan permukaan cairan limbah sehingga menghambat proses oksidasi pada

kondisi aerobik. Minyak tersebut dapat dihilangkan saat proses netralisasi dengan

22
penambahan NaOH dan membentuk sabun berbusa (scum) yang sering

mengapung di permukaan dan bercampur dengan benda-benda lain pada

permukaan limbah (Naibaho, 1996).

Minyak mengandung senyawa volatil yang mudah menguap dan

mengandung sisa minyak yang tidak dapat menguap. Karena minyak tidak dapat

larut dalam air, maka sisa minyak akan tetap mengapung di air, kecuali jika

minyak tersebut terdampar ke pantai atau tanah disekeliling sungai. Minyak yang

menutupi permukaan air akan mengahalangi penetrasi sinar matahari ke dalam air.

Selain itu, lapisan minyak juga dapat mengurangi konsentrasi oksigen terlarut

dalam air karena fiksasi oksigen bebas menjadi terhambat, akibatnya terjadi

ketidakseimbangan rantai makanan di dalam air (Nugroho, 2006).

Kandungan minyak dan lemak yang terdapat dalam limbah bersumber dari

industri yang mengolah bahan baku yang mengandung minyak bersumber dari

proses klasifikasi dan proses perebusan (Ginting, 2007)

Minyak dan lemak merupakan bahan organik bersifat tetap dan sukar

diuraikan oleh bakteri. Limbah ini membuat lapisan pada permukaan air sehingga

membentuk selaput (Ginting, 2007).

Karena berat jenisnya lebih kecil daripada air maka minyak tersebut berbentuk

lapisan tipis di permukaan air dan menutup permukaan yang mengakibatkan

terbatasnya oksigen masuk ke dalam air. Pada sebagian lain minyak ini

membentuk lumpur dan mengendap yang pada akhirnya akan sulit untuk

diuraikan (Ginting, 2007).

23
3.2. Minyak Mineral

Minyak bumi merupakan campuran berbagai macam zat organik tetapi

komponen utamanya adalah hidrokarbon. Minyak bumi disebut juga minyak

mineral karena diperoleh dalam bentuk campuran dengan mineral lain. Minyak

bumi tidak dihasilkan dan didapat secara langsung dari hewan atau tumbuhan,

melainkan dari fosil. Karena itu, minyak bumi dikatakan sebagai salah satu dari

bahan bakar fosil (Hidayat, dkk, 2006)

Minyak bumi ditemukan bersama-sama dengan gas alam. Minyak bumi

yang telah dipisahkan dari gas alam disebut juga minyak mentah (crude oil).

Minyak mentah dapat dibedaan menjadi:

a. Minyak mentah ringan (light crude oil) yang mengandung kadar logam dan

belerang rendah, berwarna terang dan bersifat encer (viskositas rendah).

b. Minyak mentah berat (heavy crude oil) yang mengandung kadar logam dan

belerang tinggi, memiliki viskositas tinggi sehingga harus dipanaskan agar

meleleh (Hidayat, dkk, 2006).

Minyak mentah merupakan campuran yang kompleks dengan komponen

utama alkana dan sebagian kecil alkena, alkuna, siklo-alkana, aromatik, dan

senyawa anorganik. Meskipun kompleks, namun komponen-komponennya dapat

dipisahkan dengan cara pemisahan berdasarkan perbedaan titik didihnya. Proses

ini disebut distilasi bertingkat (Hidayat, dkk, 2006).

3.3. Hidrokarbon

Pada tahun 1827 Friedrich Wohler berhasil membuat ureum (senyawa

organik) dari amonium sianat (zat anorganik). Urea yang dihasilkan dari

24
pemanasan amonium sianat sama dengan urea pada air kencing pada binatang

(Harold, 2003).

NH 4OCN dipanaskan
 CO(NH 2 )2 (3.1)

Dari beberapa analisis diketahui bahwa seluruh senyawa organik

mengandung unsur karbon (C), sehingga istilah kimia organk identik dengan

kimia karbon. Senyawa karbon umumnya tersusun dari karbon, hidrogen, oksigen,

dan nitrogen. Senyawa karbon yang paling sederhana adalah hidrokarbon, yaitu

senyawa karbon yang hanya tersusun dari hidrogen dan karbon. Contoh senyawa

hidrokarbon yang mudah ditemui dalam kehidupan sehari-hari misalnya minyak

tanah, bensin, gas alam, plastik, dan lain-lain. (Harold, 2003)

Berdasarkan susunan atom karbon dalam molekulnya, senyawa karbon terbagi

dalam 2 golongan besar, yaitu senyawa alifatik dan senyawa siklik. Senyawa

hidrokarbon alifatik adalah senyawa karbon yang rantai C nya terbuka dan rantai

C itu memungkinkan bercabang. Berdasarkan jumlah ikatannya, senyawa

hidrokarbon alifatik terbagi menjadi senyawa alifatik jenuh dan tidak jenuh.

Sedangkan senyawa hidrokarbon siklik adalah senywa karbon yang rantai C nya

melingkar dan lingkaran itu mungkin juga mengikat rantai samping. Golongan ini

terbagi menjadi senyawa alisiklik dan aromatik (contohnya benzena).

(Riswayanto, 2006).

3.1. Minyak Nabati

Minyak nabati termasuk dalam golongan lipid, yaitu senyawa organik yang

terdapat dalam alam dan tidak larut dalam air, tetapi larut dalam pelarut organik

25
non polar seperti senyawa hidrokarbon atau dietil eter. Minyak dan lemak hewani

maupun nabati memiliki komposisi utama berupa senyawa trigliserida dan asam

lemak dengan rantai C-nya yang panjang. Asam lemak merupakan asam

karboksilat yang diperoleh dari hidrolisis suatu lemak atau minyak dan umumnya

mempunyai rantai karbon panjang dan tak bercabang gliserida merupakan ester

dari gliserol. Gliserida ini terdiri dari monogliserida, digliserida, dan trigliserida

tergantung dari jumlah asam lemak yang terikat pada gliserol (Laitupa, 2010).

Umumnya minyak nabati mengandung 90-98% trigliserida, yaitu tiga

molekul asam lemak yang terikat pada gliserol. Kebanyakan trigliserida minyak

dan lemak yang terdapat di alam merupakan trigliserida campuran yang artinya,

ketiga bagian asam lemak dari trigliserida itu pada umumnya tidaklah sama. Bila

terdapat ikatan tak jenuh, maka asam lemak dengan panjang rantai yang sama

akan memiliki titik cair yang lebih kecil. Semakin panjang rantai karbon C asam

lemak, maka titik cair akan semakin tinggi dan semakin tinggi pula kestabilan

trigliserida dari asam lemak itu terhadap polimerisasi dan oksidasi spontan

(Hidayat, 2003).

Asam lemak yang umum ditemukan dalam minyak nabari adalah asam

stearat, palmiat, oleat, linoleat, dan linolenat. Fosfolipida, fosfatida, karoten,

tokoferol, dan senyawa belerang juga terkandung dalam minyak nabati walaupun

jumlahnya sedikit sekitar 1-5% (Hidayat, 2003).

26
Tabel 1. Jenis Asam Lemak yang Terkandung dalam Minyak Nabati (Hidayat,
2003)
Jenis Asam Lemak Nama Sistematik
Asam Laurat Dodekanoat
Asam Miristat Tetradekanoat
Asam Palmiat Heksadekanoat
Asam Stearat Oktadekanoat
Asam Arakidat Eiokasanoat
Asam Behenat Dokosanoat
Asam Lignoserat Tetrakosanoat
Asam Oleat Cis-9-Oktadekanoat
Asam Linoleat Cis-9,cis-12-Oktadekanoat
Asam Linolenat Cis-9,cis-12,cis-15-Oktadekatrienoat
Asam Erukat Cis-13-Dokoenoat

3.2. Ekstraksi

Ekstraksi adalah pemisahan satu atau beberapa bahan dari suatu padatan

atau cairan dengan bantuan pelarut. Ekstraksi juga merupakan proses pemisahan

satu atau lebih komponen dari suatu campuran homogen menggunakan pelarut

cair (solven) sebagai separating agen. Pemisahan terjadi atas dasar kemampuan

larut yang berbeda dari komponen-komponen dalam campuran. Contoh ekstraksi:

pelarutan komponen-komponen kopi dengan menggunakan air panas dari biji kopi

yang telah dibakar atau digiling (Khopkar, 2010).

Pemisahan zat-zat terlarut antara dua cairan yang tidak saling mencampur

antara lain menggunakan alat corong pisah. Ada suatu jenis pemisahan lainnya

dimana pada satu fase dapat berulang-ulang dikontakkan dengan fase yang lain,

misalnya ekstraksi berulang-ulang suatu larutan dalam pelarut air dan pelarut

organik, dalam hal ini digunakan suatu alat yaitu ekstraktor sokshlet. Metode

sokhlet merupakan metode ekstraksi dari padatan dengan solvent (pelarut) cair

27
secara kontinyu. Alatnya dinamakan sokshlet (ekstraktor sokshlet) yang

digunakan untuk ekstraksi kontinyu dari sejumlah kecil bahan. Istilah-istilah

berikut ini umumnya digunakan dalam teknik ekstraksi:

1. Bahan ekstraksi : Campuran bahan yang akan diekstraksi.

2. Pelarut (media ekstraksi) : Cairan yang digunakan untuk melangsungkan

ekstraksi.

3. Ekstrak : Bahan yang dipisahkan dari bahan ekstraksi.

4. Larutan ekstrak : Pelarut setelah proses pengambilan ekstrak.

5. Rafinat (residu ekstraksi) : Bahan ekstraksi setelah diambil ekstraknya.

6. Ekstraktor : Alat estraksi.

7. Ekstraksi padat-cair : Ekstraksi dari bahan yang padat.

8. Ekstraksi cair-cair (Ekstraksi dengan pelarut=solvent extraction): Ekstraksi dari

bahan ekstraksi yang cair (Khopkar, 2010).

Pada ekstraksi tidak terjadi pemisahan segera dari bahan-bahan yang akan

diperoleh (ekstrak), melainkan mula-mula hanya terjadi pengumpulan ekstrak

dalam pelarut (Khopkar, 2010).

Ekstraksi akan lebih menguntungkan jika dilaksanakan dalam jumlah tahap

yang banyak. Setiap tahap menggunakan pelarut yang sedikit. Kerugiannya adalah

konsentrasi larutan ekstrak makin lama makin rendah dan jumlah total pelarut

yang dibutuhkan menjadi besar, sehingga untuk mendapatkan pelarut kembali

biayanya menjadi mahal (Khopkar, 2010).

28
Ekstraksi dibagi menjadi dua, yaitu:

1) Ekstraksi padat-cair

Pada ekstraksi padat-cair, satu atau beberapa komponen yang dapat larut

dipisahkan dari bahan padat dengan bantuan pelarut. Pada ekstraksi, yaitu

ketika bahan ekstraksi dicampur dengan pelarut, maka pelarut menembus

kapiler-kapiler dalam bahan padat dan melarutkan ekstrak. Dengan cara difusi

akan terjadi kesetimbangan konsentrasi antara larutan tersebut dengan larutan

di luar bahan padat.

Syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk mencapai unjuk kerja

ekstraksi atau kecepatan ekstraksi yang tinggi pada ekstraksi padat-cair, yaitu:

a. Karena perpindahan massa berlangsung pada bidang kontak antara fase padat

dan fase cair, maka bahan itu perlu sekali memiliki permukaan yang seluas

mungkin.

b. Kecepatan air pelarut sedapat mungkin besar dibandingkan dengan laju alir

bahan ekstraksi.

c. Suhu yang lebih tinggi (viskositas pelarut lebih rendah, kelarutan ekstrak

lebih besar) pada umunya menguntungkan unjuk kerja ekstraksi (Sukarmin,

2004).

2) Ekstraksi cair-cair

Ekstraksi cair-cair (liquid extraction, solvent extraction) : solute

dipisahkan dari cairan pembawa (diluen) menggunakan solven cair.

Campuran diluen dan solven ini adalah heterogen (immiscible, tidak saling

campur), jika dipisahkan terdapat dua fase, yaitu fase diluen (rafinat) dan fase

29
solven (ekstrak). Perbedaan konsentrasi solute di dalam suatu fase dengan

konsentrasi pada keadaan setimbang merupakan pendorong terjadinya

pelarutan (pelepasan) dilute dari larutan yang ada. Gaya dorong (driving

force) yang menyebabkan terjadinya proses ekstraksi dapat ditentukan dengan

mengukur jarak sistem dari kondisi setimbang (Khopkar, 2010).

3.3. Spektrofotometer FT-IR

Spektrofotometr inframerah (IR), merupakan salah satu alat yang dapat

digunakan untuk menganalisa senyawa kimia. Spektra iframerah suatu senyawa

dapat memberikan gambarn dan struktural molekul senyawa tersebut. Spektra IR

dapat dihasilkan dengan mengukur absorbsi radiasi, refleksi atau emisi di daerah

IR (Tahid, 1994).

Daerah inframerah pada spektrum gelombang elektromagnetik bilangan

gelombang 14000 cm-1 hingga cm-1. Daerh inframerah sedang (4000-400 cm-1)

berkaitan dengan transisi energi vibrasai dari molekul yang memberikan informasi

mengenai gugus-gugus fungsi dalam molekul tersebut. Daerah inframerah jauh

(400-10 cm-1) bermanfaat untuk menganalisis molekul yang mengandung atom-

atom berat seperti senyawa anorganik, namun membutuhkan teknik khusus yang

lebih baik. Daerah inframerah dekat (12500-4000 cm-1) yang peka terhadap

vibrasi overtone (Tahid, 1994).

Pada alat spektrofotometer inframerah, satuan bilangan gelombang

merupakan satuang yang umum digunakan. Nilai bilangan gelombang berbanding

terbalik terhadap frekuensi atau energinya. Bilangan gelombang dan panjang

30
gelombang dapat dikonversi satu sama lain menggunakan Persaman (3.2) dibawah

ini:

V (cm-1) = 1/λ(µm) x 104 (3.2)

Informasi absorpsi inframerah pada umunya diberikan dalam bentu

spektrum dengan panjang gelombang (µm) atau bilangan gelombang (cm-1)

sebagai absis x dan intensitas absorpsi atau persen transmitan sebagai ordinat y.

Intensitas pita dapat dinyatakan dengan transmitan (T) atau absorban (A).

Transmita adalah perbandingan antara fraksi sinar yang diteruskan oleh sampel (I)

dan jumlah sinar yang diterima oleh sampel tersebut (Io). Absorban adalah –log

dari transmitan seperti pada Persamaan (3.3)

A = log (1/T) = -log I/Io (3.3)

Syarat suatu gugus fungsi dalam suatu senyawa dapat terukur pada spektra

IR adalah adanya perbedaan momen dipol pada gugus tersebut. Vibrasi ikatan

adakan menimbullkan fluktuasi momen dipol yang menghasilkan gelombang

listrik. Untuk pengukuran menggunakan IR biasanya berada pada daerah bilangan

gelombang 400-4500 cm-1. Darah pada bilangan gelombang ini disebut darah IR

sedang dan merupakan daerah optimunm untuk penyerapan sinar IR bagi ikatan-

ikatan dalam senyawa organik (Harjono, 1992).

Spektroskopi Fourier Transform Infra Red (FT-IR) adalah teknik

pengukuran untuk mengumpulkan spektrum inframerah. Energi yang diserap

sampel pada berbagai frekuensi sinar inframerah direkan, kemudian diteruskan ke

interferometer. Sinar pengukuran sampel diubah menjadi interferogram (Brian,

2011).

31
Pada dasarnya Spektrofotometer Fourier Trasform Infra Red (FTIR)

adalah sama dengan Spektrofotometer IR dispersi, yang membedakannya adalah

pengembangan pada sistem optiknya sebelum berkas sinar infra merah melewati

contoh. Dasar pemikiran dari Spektrofotometer FTIR adalah dari persamaan

gelombang yang dirumuskan oleh Jean Baptiste Joseph Fourier (1768-1830)

seorang ahli matematika dari Perancis. Fourier mengemukakan deret persamaan

gelombang elektromagnetik (Brian, 2011).

Perhitungan secara matematika Fourier Transform untuk sinyal tersebut

akan menghasilkan spektrum yang identik pada spektroskopi inframerah (Brian,

2011).

FT-IR terdiri daari lima bagian utama, yaitu (Griffiths, 1975):

a. Sumber sinar, yang terbuat dari filamen Nerst atau Globar yang

dipanaskna menggunakan listrik hingga temperatur 1000-1800 0C.

b. Beam Splitter, berupa material transparan dengan indeks relatif,

sehingga menghasilkan 50% radiasi akan direfleksikan dan 50% radiasi

akan diteruskan.

c. Interferometer, merupakan bagian utama FT-IR yang berfungsi untuk

membentuk interferogram yang akan diteruskan menuju detektor.

d. Daerah cuplikan, dimana berkas acuan dan cuplikan masuk ke dalam

daerah cuplikan dan masing-masing menembus sel acuan secara

bersesuaian.

32
e. Detektor, merupakan piranti yang mengukur energi pancaran yang lewat

akibat panas yang dihasilkan. Detektor yang sering digunakan adalah

termokopel dan balometer.

Sistem optik Spektrofotometer Fourier Transform Infra Red dilengkapi

dengan cermin yang bergerak tegak lurus dan cermin yang diam. Dengan

demikian radiasi infra merah akan menimbulkan perbedaan jarak yang ditempuh

menuju cermin yang bergerak (M) dan jarak cermin yang diam (F). Perbedaan

jarak tempuh radiasi tersebut adalah 2 yang selanjutnya disebut sebagai retardasi

(δ). Hubungan antara intensitas radiasi IR yang diterima detektor terhadap

retardasi disebut sebagai interferogram. Sedangkan sistem optik dari

Spektrofotometer Infra Red yang didasarkan atas bekerjanya interferometer

disebut sebagai sistem optik Fourier Transform Infra Red (Griffiths, 1975).

Pada sistem optik Fourier Transform Infra Red digunakan radiasi LASER

(Light Amplification by Stimulated Emmission of Radiation) yang berfungsi

sebagai radiasi yang diinterferensikan dengan radiasi infra merah agar sinyal

radiasi infra merah yang diterima oleh detektor secara utuh dan lebih baik

(Griffiths, 1975)..

Detektor yang digunakan dalam Spektrofotometer Fourier Transform

Infra Red adalah Tetra Glycerine Sulphate (disingkat TGS) atau Mercury

Cadmium Telluride (disingkat MCT). Detektor MCT lebih banyak digunakan

karena memiliki beberapa kelebihan dibandingkan detektor TGS, yaitu

memberikan respon yang lebih baik pada frekwensi modulasi tinggi, lebih sensitif,

33
lebih cepat, tidak dipengaruhi oleh temperatur, sangat selektif terhadap energi

vibrasi yang diterima dari radiasi infra merah (Griffiths, 1975)..

Adapun perbedaan antara IR dan FTIR ialah terletak pada alat optiknya

yaitu pada FTIR dilengkapi dengan Interferometer, secara umum skema dari pada

FTIR ialah pada Gambar (2) sebagai berikut (Sastroamidjojo, 1992):

Gambar 2. Skema FT-IR


Pada alat interferometer. Radiasi dari sumber IR konfensional dibedakan

kedalam dua alur oleh suatu pemisah berkas cahaya , satu alur menuju posisi

cermin yang ditentukan, dan yang lainnya menjauhi cermin. Ketika berkas cahaya

dipantulkan, salah satu cahaya dipindahkan (keluar dari tahap) dari yang lainnya

sejak ia menjadi lebih kecil ( ataupun lebih besar) tujuan jaraknya untuk menjauhi

cermin, dan mereka dikombinasikan kembali untuk menghasilkan suatu rumus

gangguan (semua panjang gelombang dalam berkas cahaya) sebelum melewati

sampel. Sampel mendeteksi secara serentak semua panjang gelombang, dan

menukar rumus gangguan dengan waktu seperti cermin yang terusmenerus diteliti

pada percepatan linier.Hasil penyerapan radiasi oleh sampel merupakan suatu

spectrum dalam daerah waktu, yang disebut suatu interferogram, yang menyerap

intensitas sebagai fungsi dari lintasan optis yang membedakannya dengan kedua

berkas cahaya tersebut (Griffiths, 1975)..

34
BAB IV

TUGAS KHUSUS ANALISIS MINYAK DENGAN METODE EKSTRAKSI

4.1. Alat dan Bahan

4.1.1. Bahan

Bahan-bahan yang digunakan dalam kerja praktik ini meliputi sampel

lmbah cair dari berbagai macam baku mutu, sikloheksana, Natrium Sulfat,

parafin teknis, asam stearat, heksadekan, silika gel.

4.1.2. Alat

Peralatan yang digunakan dalam kerja praktik ini meliputi peralatan

gelas, kertas saring Whatman 24, Alumunium foil, neraca analitik Sartorius®,

hot plate type 2200 Barnstead Thermolyne®, magnetic stirrer, centrifuge,

shaker Iwaki Sangyo®, Spektrofotometer FT-IR Spectrum Two Perkin Elmer®.

4.2. Prosedur Kerja

4.3.1. Pembuatan Larutan Standar Parafin

Bahan yang digunakan untuk membuat kurva standar dalam analisis

ini adalah larutan parafin. Dibuat variasi konsentrasi dalam g/L dan mg/L

yaitu dengan melarutkan 0,050 g parafin dalam 100 mL sikloheksan.

Sehingga didapatkan konsentrasi larutan induk standar parafin 500 ppm.

Dari induk dengan konsentasi 0,5 g/L kemudian dibuat deret standar yaitu

dengan cara memipet larutan induk sebanyak masing-masing 0,5 mL; 1 mL;

1,5 mL; 2 mL; dan 2,5 mL kedalam labu takar 10 mL dan ditandabataskan

35
dengan sikoheksan. Sehingga didapatkan deret standar dengan konsentrasi

0,025 g/L; 0,05 g/L; 0,075 g/L; 0,1 g/L; dan 0,125 g/L.

Pembuatan larutan induk untuk deret standar dengan konsentrasi ppm

yaitu dengan memipet 20 mL dari larutan induk 0,55 g/L kedalam 100 mL

sehingga diperoleh larutan induk dengan konsentrasi 110 ppm. Dalam

variasi konsentrasi ppm ini dibuat deret dengan konsentrasi 5,5 ppm; 11

ppm; 16,5 ppm; 22,0 ppm; dan 27,5 ppm. Dengan masing-masing memipet

sebanyak 0,5 mL; 1 mL; 1,5 mL; 2 mL; dan 2,5 mL ke dalam labu takar 10

mL.

4.3.2. Preparasi Sampel Limbah Cair

Sampel limbah cair dalam berbagai macam baku mutu diambil

sebanyak 250 mL dimasukkan dalam corong pemisah. Selanjutnya ditambah

25 mL sikloheksan. Campuran dikocok selama ± 2 menit kemudian

didiamkan selama 10 menit hingga fasa organik dan fasa cair terpisah

dengan baik. Fasa organik yang diperoleh yang tidak mengalami emulsi

dimasukkan ke dalam kuvet untuk dianalisa dengan menggunakan FT-IR,

sedangkan fasa organik yang mengalami emulsi dimasukkan ke dalam

centrifuge selama 10 menit kemudian diambil fasa organiknya dan

dimasukkan ke dalam kuvet dengan cara disaring menggunakan Na2SO4.

Namun untuk sampel dengan baku mutu golongan dilakukan dua langkah

preparasi. Langkah pertama seperti yang sudah dijelaskan di atas. Langkah

kedua yaitu setelah dilakukan ekstraksi dan didapatkan fasa organiknya

kemudian dimasukkan ke dalam beker gelas untuk distirrer selama 5 menit

36
dengan ditambahkan silika gel secara perlahan-lahan. Setelah itu disaring

menggunakan kertas saring Whatman dan Na2SO4 yang kemudian

dimasukkan ke dalam kuvet dan ditutup dengan alumunium foil.

4.3. Pengolahan Data

4.4.1. Kurva Standar Parafin

Pada pemilihan bilangan gelombang pengujian ini dipilih pada

bilangan gelombang 1396 cm-1 sesuai pada standar methode nya. Variasi

standar yang dibuat yaitu g/L dan mg/L dengan dihasilkan data pada Tabel

(2) dan Tabel (3)

 Standar dengan konsentrasi g/L

Tabel 2. Data Absorbansi Deret Standar dengan Konsentrasi g/L


Konsentrasi (g/L) Absorbansi
0,000 0,0000
0,025 0,0006
0,050 0,0011
0,075 0,0016
0,100 0,0020
0,125 0,0026

Dari Tabel (2) didapatkan kurva kalibrasinya seperti pada Gambar

(3). Grafik pada Gambar (3) didapatkan R2 sebesar 0,997 dan nilai R nya

0,9985 dengan nilai absorbansi yang berada di atas nilai blanko atau

bernilai positif. Hal ini menandakan bahwa spektrofotometer FT-IR

mampu untuk membaca minyak dalam sampel dengan konsentrasi

gram/liter.

37
0.003
y = 0.0202x + 5E-05
0.0025 R² = 0.9972

0.002
Absorbansi

0.0015
Series1
0.001 Linear (Series1)

0.0005

0
0 0.05 0.1 0.15
Konsentrasi (g/L)

Gambar 3. Grafik Hubungan Konsentrasi (g/L) vs


Absorbansi
 Standar dengan konsentrasi mg/L

Tabel 3. Data Absorbansi Deret Standar dengan Konsentrasi mg/L


Konsentrasi (ppm) Absorbansi
0,0 0,0000
5,5 0,0005
11,0 0,0009
16,5 0,0013
22,0 0,0017
27,5 0,0020

Dari data pada Tabel (3) didapatkan kurva standar pada konsentrasi

ppm seperti pada Gambar (4). Dari grafik kurva standar pada Gambar (4)

dapat diketahui bahwa nilai absorbansi yang diperoleh berada diatas nilai

blanko sehingga dapat dikatakan bahwa alat masih dapat melakukan

pembacaan sampel minyak dengan konsentrasi ppm. Dengan niali R2

yang didapatkan sebesar 0,995 dan nilai R sebesar 0,9975.

38
0.0025
y = 7E-05x + 7E-05
0.002 R² = 0.9953
Absorbansi

0.0015

Series1
0.001
Linear (Series1)

0.0005

0
0 10 20 30
Konsentrasi (ppm)

Gambar 4. Grafik Hubungan Konsentrasi (ppm) vs


Absorbansi
Stelah dilakukan uji variasi konsentrasi standar untuk menentukan

nilai batas limit deteksi alat, maka dari hasil pada Gambar (3) dan (4)

dapat dilihat bahwa limit deteksi alat berada pada range ppm. Artinya

spektrofotometer FT-IR hanya mampu melakukan pembacaan sampel

dengan batas minimum konsentrasi sampai dengan ppm. Sehingga dalam

melakukan analisis minyak pada sampel limbah cair digunakan kurva

standar pada konsentrasi ppm.

4.4.2. Analisis Sampel Limbah Cair

Dalam melakukan analisis minyak pada sampel limbah cair

digunakan kurva standar untuk menghitung konsentrasi minyaknya.

Dimana dalam pembuatan kurva standar dengan konsentrasi ppm

didapatkan Persamaan (4.1) dan (4.2)

39
y  ax  b (4.1)
5 5
y  7.10 x  7.10 (4.2)
R  0,995 dengan R  0,9975
2

Di mana y merupakan konsentrasi dan x merupakan absorbansi.

Dari Persamaan (4.1) dan (4.2) dapat digunakan untuk menghitung

konsentrasi minyak pada sampel limbah cair. Dengan hasil pada Tabel (4):

Tabel 4. Data Kadar Minyak Total dalam Sampel Limbah Cair


Sampel Absorbansi Konsentrasi (ppm)
HR.VIII.41 0,0003 7,0021.10-5
MR.VIII.14 -0,0005 6,9965.10-5
DW.II.1 -0,0007 6,9951.10-5
DW.II.3 0,0002 7,0014.10-5
DW.II.4 0,0003 7,0021.10-5
NV.II.22 0,0009 7,0063.10-5
RA.III.21 -0,0007 6,9951.10-5
DW.23 0,0004 6,0028.10-5
UD.2.38 0,0015 7,0010.10-5

4.4. Pembahasan

Pada dasarnya Spektrofotometer Fourier Transform Infra Red (FT-IR)

adalah sama dengan Spktrofotometer Infra Red dispersi, namun yang

membedakannya adalah pengembangan pada sistem optiknya sebelum berkas

sinar infra merah melewati sampel. Di mana sistem optik yang digunakan

pada FT-IR adalah interferometer Michelson. Prinsip kerja dari

Spektrofotometer FTIR ini adalah adanya interaksi energi dengan materi.

Misalkan dalam suatu percobaan berupa molekul senyawa kompleks yang

ditembak dengan energi dari sumber sinar yang akan menyebabkan molekul

tersebut mengalami vibrasi. Sumber sinar yang digunakan adalah keramik,

40
yang apabila dialiri arus listrik maka keramik ini dapat memancarkan infrared.

Vibrasi dapat terjadi karena energi yang berasal dari sinar infrared tidak

cukup kuat untuk menyebabkan terjadinya atomisasi ataupun eksitasi elektron

pada molekul senyawa yang ditembak dimana besarnya energi vibrasi tiap

atom atau molekul berbeda tergantung pada atom-atom dan kekuatan ikatan

yang menghubungkannya sehingga dihasilkan frekuensi yang berbeda pula.

Dalam kerja praktik ini dilakukan pembuatan larutan standar parafin

dalam beberapa variasi konsentrasi yaitu g/L dan mg/L. Selain itu juga

dilakukan analisis konsentrasi minyak total pada sampel limbah cair dengan

menggunakan FT-IR untuk melihat apakah limbah cair tersebut sudah sesuai

dengan standar baku mutu limbah lingkungan atau belum.

4.5.1. Analisis Senstivitas Alat dengan Variasi Standar

Terdapat tiga metode pada analisis menggunakan FTIR yaitu metode

ASTM D7066-04, metode Sikloheksan, dan metode HATR. Pada metode

ASTM D7066-04 di mana material nonpolar diektraksi kedalam pelarut

perhalogenasi (tidak memiliki serapa C-H streching) dan spektrum

transmisinya diukur pada panjang gelombang yang tinggi. Karena diukur pada

panjang gelombang yang tinggi dan dengan ikatan C-H yang kuat maka akan

memberikan sensitivitas yang besar pula namun pelarut yang digunakan

sangatlah mahal.

Metode kedua yaitu menggunakan sikloheksan sebagai pelarut

ekstraksinya dengan spektrum yang dihasilkan merupakan hasil dari transmisi

sinar infra merah. Transmisi ini diukur pada panjang gelombang yang lebih

41
pendek dan dengan ikatan yang lebih lemah dibandingkan dengan metode

ASTM D7066-04 sehingga sensitivitas yang dihasilkan relatif lebih kecil.

Namun keuntungannya yaitu dengan penggunaan pelarut yang mudah

didapatkan serta pada transimisi yang relatif lebih pendek.

Metode ketiga yaitu metode HATR dengan menggunakan pelarut

hidrokarbon yang volatil (seperti heksana atau pentana) untuk ekstraksinya.

Sejumlah volume ekstrak yang sudah diketahui diinjeksikan ke dalam kristal

ATR (Attenuated Total Reflectance) dan spektrum diukur setelah adanya

penguapan dari pelarut. Sensitivitas dari metode ini sangatlah kecil

dibandingakan dengan penggunaan pelarut yang mahal dan sudah mulai susah

untuk didapatkan. Ditinjau dari ketiga metde tersebut maka pada analisis

minyak total ini digunakanlah metode ke dua yaitu metode ekstraksi

sikloheksan.

Larutan standar yang digunakan untuk analisis minyak total pada

sampel limbah cair ini menggunakan parafin dengan pelarutnya sikloheksan.

Parafin termasuk jenis dalam hidrokarbon alkana, di mana sebagian besar

komponen dalam minyak bumi

jenis parafin adalah senyawa hidrokarbon jenuh berantai lurus dengan

molekulnya terdiri atas atom karbn (C) dan hidrogen (H). Sehingga larutan

parafin ini sudah mewakili kandungan minyak total untuk selanjutnya akan

digunakan sebagai standar analisis minyak. Dalam pembuatan larutan standar

parafin digunakan pelarut sikloheksan. Sikloheksan termasuk dalam pelarut

organik juga sebagai pelarut nonpolar.

42
Larutan standar parafin dibuat dalam variasi konsentrasi yaitu g/L dan

mg/L tujuannya adalah untuk mendeteksi seberapa baik sensitivitas alat dalam

melakukan pengukuran terhadap sampel limbah. Dari hasil perhitungan

didapatkan bahwa dalam range g/L kemampuan deteksi alat masih baik

artinya sensitivitas alat dalam mengukur minyak dengan konsentrasi g/L

masih bisa dilakukan. Begitu juga dalam konsentrasi ppm, alat masih dapat

mengukur dengan baik. Namun pada konsentrasi ppb kemampuan alat dalam

mendeteksi kurang, artinya spektrofotometer FTIR tidak mampu dalam

mengukur minyak dengan konsentrasi ppb. Sehingga didapatkan limit deteksi

dari alanya yaitu dalam range ppm.

Selain metode diatas terdapat juga dua cara analisis minyak yaitu

dengan menggunakan metode gravimetri dan metode FT-IR. Beberapa hal

yang perlu dipertimbangkan dalam penggunaan metode gravimetri antara

lain yauitu dapat meningkatkan limbah hasil analisis karena dilakukan

ekstraksi secara bertingkat. Selain itu juga waktu yang dibutuhkan dalam

melakukan analisis sangat lama karena proses ekstraksi yang bertingkat juga

perlu dilakukan penimbangan hasil hingga konstan. Bahkan hasil dari

pembacaan limit menggunakan metode gravimetri sangat besar yaitu berada

pada kadar diatas 5 ppm. Sehingga untuk melakukan analisis minyak dengan

kadar rendah dan atau kurang dari 5 ppm tidak dapt dilakukan dengan metode

gravimetri.

Karena alasan diatas maka metode FT-IR lebih tepat digunakan

karena tidak membutuhkan waktu yang lama dalam melakukan preparasi

43
sampel (ekstraksi sampel) karena hanya dilakukan satu kali ekstraksi. Selain

itu juga metode FTIR ini dapat diaplikasikan pada sampel minyak dengan

kadar lebih kecil dari metode gravimetri.

4.5.2. Analisis Minyak Total

Pengukuran kuantitas minyak pada sampel limbah cair dengan

menggunakan Spektrofotometer FTIR terdiri atas dua tahap. Tahap pertama

yaitu proses ekstraksi dengan adanya senyawa nonpolar dalam sampel limbah

cair diekstraksi kedalam pelarut nonpolar. Tahap kedua yaitu spektrum dari

senyawa hasil ekstraksi diukur untuk didapatkan absorbansinya yang

kemudian digunakan untuk mencari konsentrasi minyak dengan kurva

kalibrasi.

Sebelum dianalisis sampel limbah cair dipreparasi terlebih dahulu

dengan cara diekstraksi. Pelarut yang digunakan dalam ekstraksi ini

menggunakan pelarut organik nonpolar yaitu sikloheksan. Tujuan dari

ekstraksi adalah untuk memisahkan campuran minyak dari sampel limbah

untuk mendapatkan ekstrak berupa minyak dan pelarut. Karena sikloheksan

merupakan senyawa nonpolar sehingga setelah dilakukan pengocokan akan

terbentuk dua lapisan yaitu lapisan rafinat dan lapisan ekstrak. Pengocokan

dilakukan secara konstan agar minyak terekstrak dengan baik. Pengocokan ini

dapat dilakukan secara secara manual maupun menggunakan shaker. Proses

pendiaman selama 10 menit dilakukan agar fase organik dan fase cair terpisah

sempurna. Setelah didiamkan maka larutan ekstrak disaring menggunakan

kertas saring whatman dengan ditambahkan Na2SO4. Natrium sulfat ini

44
berfungsi untuk menyerap sisa kandungan air yang masih terdapat dalam

ekstrak sehingga akan didapatkan ekstrak yang murni tanpa sisa kandungan air

(fase cair) sehingga yang tersisa hanya minyak dan pelarutnya. Hal itu

dilakukan jika ekstrak yang didapatkan tidak mengalami emulsi. Namun jika

ekstrak yang didapatkan mengalami emulsi maka ekstrak yang teremulsi

tersebut dimasukkan ke dalam tabung reaksi yang selanjutnya dilakukan

centrifuge untuk memisahkan komponen organik dengan komponen lainnya.

Ektrak yang didapat yang berupa fase organik dimasukkan ke dalam kuvet

untuk selanjutnya dianalisis dengan menggunakan spektrofotomter FT-IR.

Jika ingin mendapatkan kadar minyak nabati, hasil ekstraksi yang

berupa fase organik dimasukkan ke dalam beker gelas dan di stirrer selama

kurang lebih 5 menit dengan ditambahkan silika gel secara perlahan. Fungsi

silika gel adalah sebagai absorber untuk mengabsorb minyak nabati dalam

minyak total sehingga dikarenakan minyak nabati telah diserap oleh silika gel

maka akan didapatkan minyak mineral. Perhitungan kadar minyak nabati ini

didapatkan dari kadar minyak total dikurangi kadar minyak mineral. Sehingga

diperoleh kadar minyak nabati. Kemudian minyak mineral tersebut disaring

dengan kertas saring Whatman dengan diberi absorber natrium sulfat dan

dimasukkan ke dalam kuvet untuk selanjutnya dianlisis dengan FT-IR.

Dari perhitungan grafik standar pada Gambar (4) dengan nilai regresi

0,9975 digunkaan untuk menghitung kadar minyak pada sampel limbah cair

dalam konsentrasi ppm. Dan diperoleh hasil data pada Tabel (5)

45
Tabel 5. Hasil Pengukuran Konsentrasi Minyak pada Sampel Limbah Cair
Sampel Konsentrasi (ppm)
HR.VIII.41 7,0021.10-5
MR.VIII.14 6,9965.10-5
DW.II.1 6,9951.10-5
DW.II.3 7,0014.10-5
DW.II.4 7,0021.10-5
NV.II.22 7,0063.10-5
RA.III.21 6,9951.10-5
DW.23 6,0028.10-5
UD.2.38 7,0010.10-5

Dari hasil konsentrasi sampel yang didapatkan dapat dinyatakan bahwa

sampel limbah cair telah memenuhi baku mutu limbah cair sesuai Perda Provinsi

Jawa Tengah No. 5 Tahun 2012 dan Kepmen LH No. 51 Tahun 2014 dengan

batasan minimum konsentrasi minyak dalam limbah cair yaitu sebesar 2-25 ppm.

46
BAB V
PENGGUNAAN TEKNOLOGI NUKLIR UNTUK NUCLEAR MAGNETIC
RESONANCE SPECTROMETRY (NMRS)

5.1. Nuclear Magnetic Resonance Spectrometry (NMRS)

Nuclear Magnetic Resonance (NMR) adalah salah satu metode analisis yang

paling mudah digunakan pada kimia modern. NMR digunakan untuk menentukan

struktur dari komponen alami dan sintetik yang baru, kemurnian dari komponen,

dan arah reaksi kimia sebagaimana hubungan komponen dalam larutan yang dapat

mengalami reaksi kimia. Meskipun banyak jenis nuclei yang berbeda akan

menghasikan spektrum, nuclei hidrogen (H) secara histori adalah salah satu yang

paling sering diamati. Spektrofotometer NMR khususnya digunakan pada studi

molEkul organik karena biasanya membentuk atom hidrogen dengan jumlaH yang

sangat besar (Khopkar, 2003).

Pada spektrum hidrogen NMR menghadirkan beberapa resonansi yang

menjelaskan bahwa molekul yang dipelajari mengandung hidrogen. Jumlah pita

dalam spektrum menunjukkan bagaimana beberapa posisi yang berbeda pada

molekul dimana hidrogEn melekat/menempel. Frekuensi dari beberapa resonansi

utama pada spektrum NMR menunjukkan perubahan kimia. Sebuah spektrum

NMR menentukan perbandingan luas/daerah pita yang berbeda, ini menjelaskan

jumlah atom hidrogen yang relatif yang keluar pada masing-masing posisi pada

molekul yang diperoleh (Khopkar, 2003).

Spektrofotometer NMR adalah salah satu tenik utama yang digunakan untuk

mendapatkan informasi fisik, kimia, elektronik, dan tentang struktur molekul.

47
Spektrofotometer NMR pada dasarnya merupakan spektrofotometer absorbsi,

sebagaimana spektrofotometer inframerah maupun spektrofotometer ultraviolet.

Pada kondisi yang sesuai, suatu sampel dapat mengabsorpsi radiasi

elektromagnetik daerah frekuensi radio, pada frekuensi yang tergantung dari sifat-

sifat sampel. Suatu plot dari freuensi puncak-puncak absorbsi versus intensitas

puncak memnerikan suatu spektrum NMR (Khopkar, 2003).

Spektrofotometer NMR merupakan alat yang dikembangkan dalam biologi

struktural. Dasar dari spektrofotometer NMR adalah absorpsi radiadi

elektromagnetik dengan frekuensi radio oleh inti atom. Frekuensi radio yang

digunakan berkisar dari 0,1 sampai dengan 100 MHz. Bahkan, baru-baru ini da

spektrofotometer NMR yang menggunakan adio frekuensi sampai 500 MHz

(Khopkar, 2003).

Inti proton (atom hidrogen) dan karbon (C13) mempunyai sifat-sifat magnet.

Bila suatu senyawa mengandung hidrogen atau karbon diletakkan dalam bidang

magnet yang sangat kuat dan diradiasi dengan radiasi elektromagnetik maka inti

atom hidrogen dan karbon dari senyawa tersebut akan menyerap energi melalui

suatu proses absorpsi yang dikenal dengan resonansi magnetik. Absorpsi radiasi

terjadi bila kekuatan medan magnet sesuai dengan frekuensi radiasi

elektromagnetik (Khopkar, 2003).

Absorpsi radiasi terjadi bila kekuatan medan magnet sesuai dengan frekuensi

radiasi elektromagnetik. Proton tunggal 1H adalah isotop yang paling penting

dalam hidrogen. Isotop ini melimpah hampir 100% dan hewan mengandung 80%

air. 1H memproses momen magnetik yang besar dari nuclei yang penting secara

48
biologi. Ketika pada medan magnet konstan, frekuensi NMR dari nuclei hanya

bergantung pada momen magnetnya, frekuensi 1H paling tinggi pada

spektrofotometer yang sama. Sebagai contoh, pada spektrofotometer 360 MHz

untuk 1H, frekuensi untuk 31P adalah 145,76 MHz dan untuk 13C adalah sekitar 90

MHz. 13C adalah isotop karbon yang dapat digunakan untuk NMR. Di alam hanya
13
ada 1,1%. Oleh karena itu, spektrum C yang diperoleh membutuhkan banya

waktu (Khopkar, 2003).

5.2. Kegunaan NMR

Banyak informasi yang diperoleh dari spektra NMR. Pada umumnya

metode ini berguna sekali untuk mengidentifikasi struktur senyawa atau rumus

bangun senyawa organik. Meskipun spektrofotometer infra merah juga dapat

digunakan untuk tujuan tersebut, analisis spektra NMR mampu memberikan

informasi yang lebih lengkap (Khopkar, 2003).

Aplikasi spektrofotometer NMR biasanya digunakan untuk mengidentifikasi

atau menjelaskan informasi struktur rinci tentang senyawa kimia, sebagai contoh :

1. Menentukan kemurnian

2. Mengidentifikasi kontaminan dalam makanan, kosmetik, atau obat-obatan

3. Membantu ahli kimia penelitian menemukan apakah reaksi kimia telah

terjadi di situs yang benar pada molekul.

4. Mengidentifikasi obat disita oleh polisi dan agen bea cukai.

5. Memeriksa struktur plastik, untuk memastikan mereka akan memiliki sifat

yang diinginkan (Khopkar, 2003).

49
Prinsip dari spektrometri NMR yaitu bila sampel yang mengandung 1H

atau 13C (bahkan semua senyawa organik) ditempatkan dalam medan magnet,

akan timbul interaksi antara medan magnet luar tadi dengan magnet kecil

(inti). Karena adanya interaksi ini, magnet kecil akan terbagi atas dua tingkat

energi (tingkat yang sedikit agak stabil (+) dan keadaan kurang stabil (-)) yang

energinya berbeda karena inti merupakan materi mikroskopik, maka energi

yang berkaitan dengan inti ini tidak kontinyu. Perbedaan energi antara dua

keadaan diberikan oleh persamaan (Khopkar, 2003).

hH
E 
2 (5.1)

H yaitu kuat medan magnet luar (yakni magnet spektrofotometer), h yaitu

tetapan Planck, ɤ yaitu tetapan khas bagi jenis tertentu, disebut dengan rasio

giromagnetik dan untuk proton nilainya 2,6752.108 kg-1 sA(A=ampere). Bila

sampel disinari dengan gelombang elektromagnetik (v) yang berkaitan dengan

perbedaan energi (ΔE) (Khopkar, 2003)

E  hv (5.2)

Inti dalam keadaan (+) mengabsorbsi energi ini dan tereksitasi ke tingkat

energi (-). Proses mengeksitasi inti dalam medan magnetik akan mengabsorbsi

energi (resonansi) disebut nuclear magnetic resonance (NMR) (Khopkar,

2003).

Frekuensi gelombang elektromagnetik yang diabsorbsi diungkapkan

sebagai fungsi H

H
v
2 (5.3)

50
Bila kekuatan medan magnet luar, yakni magnet spektrofotometer, adalah

2,3490 T, v yang diamati sekitar 1.108 Hz = 100 MHz. Nilai frekuensi ini di

daerah gelombang mikro (Khopkar, 2003).

Secara prinsip, frekuensi gelombang elektromagnetik yang diserap

ditentukan oleh kekuatan magnet dan jenis inti yang diamati. Namun,

perubahan kecil dalam frekuensi diinduksi oleh perbedaan lingkungan kimia

tempat inti tersebut berada. Perubahan ini disebut pergeseran kima. Dalam

spektrometri 1H NMR, pergeseran kima diungkapkan sebagai nilai relatif

terhadap frekuensi absorbsi (0 Hz tetrametilsilan standar (TMS)(CH3)4Si

(Khopkar, 2003).

Frekuensi resonansi (frekuensi absorpsi) proton (atau inti lain) sebanding

dengan kekuatan magnet spektrofotometer. Perbandingan data spektrum akan

sukar bila spektrum yang didapat dengan magnet berbeda kekuatannya. Untuk

mencegah kesukaran ini, skala 𝛿, yang tidak bergantung pada kekuatan

magnet. Nilai 𝛿 didefinisikan seperti pada Persamaan (5.4)

 v 
    10 6 ( ppm) (5.4)
 v 

Ppm = pergeseran kimia inti senyawa

Delta V = frekuensi sampel – 0 (frekuensi senyawa pembanding biasanya

nol)

V = frekuensi yang dipasang atau digunakan

V merupakan perbedaan frekuensi resonansi (dalam Hz) inti yang

diselidiki dari frekuensi standar TMS (dalam banyak kasus) dan v frekuensi

51
dalam (dalam Hz) proton ditentukan oleh spektrofotometer yang sama. Karena

nilai v/v sedemikian kecil nilainya dikalikan dengan 106. Jadi nilai 𝛿

diungkapkan dalam satuan ppm (Khopkar, 2003).

5.3. Komponen

Instrumen NMR terdiri atas komponen-komponen utama berikut

(Liviana, 2009):

1. Magnet; kekuatan magnet menentukan akurasi dan kualitas suatu alat

NMR.

Ada tiga jenis magnet yang dipakai:

 magnet permanen

 elektromagnet

 magnet superkonduksi magnet

Akurasi dan kualitas suatu alat NMR tergantung pada kekuatan

magnetnya. Resolusi akan bertambah dengan kenaikan kekuatan

medannya, bila medan magnetnya homogen elektromagnet dan kumparan

superkonduktor (Selenoids). Magnet permanen mempunyai kuat medan

7046-14002 G, ini sesuai dengan frekuensi oksilator antara 30-60 MHz.

Termostat yang baik diperlukan karena magnet bersifat peka terhadap

temperatur. Elektromagnet memerlukan sistem pendingin, elektromagnet

yang banyak di asaran mempunyai frekuensi 60, 90, dan 100 MHz untuk

proton. NMR beresolusi tinggi dan bermagnet superkonduktor dengan

frekuensi proton 470 MHz. Pengaruh fluktuasi medan dapat diatasi dengan

sistem pengunci frekuensi, dapat berupa tipe pengunci eksternal atau

52
internal. Pada tipe eksternal wadah senyawa pembanding dengan senyawa

sampel berada pada tempat terpisah, sedang pada tipe internal senyawa

pembanding larut bersama-sama sampel. Senyawa pembanding biasanya

tetrametilsilan (TMS).

2. Generator medan magnet penyapu; suatu pasangan kumparan terletak

sejajar terhadap permukaan magnet, digunakan untuk mengubah medan

magnet pada suatu range yang sempit. Dengan memvariasikan arus searah

melalui kumparan ini medan efektif dapat diubah-ubah dengan perbedaan

sekitar 10-3 Gauss. Perubahan medan ini disinkronisasikan secara linier

dengan perubahan waktu. Untuk alat 60 MHz (proton), yang sapuannya

adalah 235.10-3 Gauss. Untuk F19, C13, diperlukan sapuan frekuensi

sebesar 10 KHz.

3. Sumber frekuensi radio, sinyal frekuensi oskilasi radio (trasnmitter)

disalurkan pada sepasang kumparan yang osisinya 900 terhadap jalur dan

magnet. Suatu oskilator yang tetap sebesar 60, 90, atau 100 MHz

digunakan dalam NMR beresolusi tinggi.

4. Detektor sinyal. Sinyal frekuensi radio yang diihasilkan oleh inti yang

beresolusi dideteksi dengan kumparan yang mengitari sampel dan tegak

lurus terhadap sumber. Sinyal listrik yang dihasilkan lemah dan biasanya

dikuatan dulu sebelum dicatat.

5. Perekam (Rekorder). Pencatat sinyal NMR disinkronisasikan dengan

sapuan medan, rekorder mengendalikan laju sapuan spektrum. Luas

53
puncak dapat digunakan untuk menentukan jumlah relatif inti yang

mengabsorbsi.

6. Tempat sampel dan kelengkapannya (tempat sampel dan probe). Tempat

sampel merupakan tabung gelas berdiameter 5 mm dan dapat diisi cairan

sampai 0,4 mL. Probe sampel terdiri atas tempat kedudukan sampel,

sumber freuensi penyapu, dan kumparan detektor dengan sel pembanding.

Detektor dan kumparan penerima diorientasikan pada 900. Probe sampel

mengelilingi tabung sampel pada ratusan rpm dengan sumbu longitudinal

(Khopkar, 2003).

Untuk NRM beresolusi tinggi, sampel tidak boleh terlalu kental. Biasanya

digunakan konsentrasi larutan 2-15%. Pelarut yang baik untuk NMR

sebaiknya tidak mengandung proton seperti CS, CCl4. Pelarut-pelarut

berdeutrium juga sering digunakan seperti CDCl3 atau C6D6 (Khopkar, 2003).

5.4. Contoh Aplikasi NMR

Secara sederhananya Nuclear Magnetic Resonance (NMR) menggunakan

magnet untuk mempengaruhi dan mengukur momentum inti atom elemen

tertenu. Istilah nuklir ditujukan pada inti atom dan resonansi magnetik adalah

pengaruh magnet pada inti tersebut. Sehingga logging NMR berdasarkan atas

gerakan inti atom hidrogen (proton) yang terdapat pada fluida (air dan

hidrokarbon) dalam suatu lapisan. Inti atom mempunyai momentum magnetik

sehingga dapat berputar (spinning) seperti batang magnet yang berputar. Jika

medan magnet diterapkan, inti magnetik cenderung untuk meluruskan diri

dengan arah medan. Hal ini menghasilkan magnetisasi total atau polarisasi

54
yang sebanding dengan besarnya medan magnet yang diberikan. Jika medan

magnet tersebut diubah, harga keseimbangan baru dari polarisasi proton tidak

stabil dan membutuhkan beberapa waktu untuk mencapai keseimbangan

tergantung pada jumlah atom hidrogen yang tergantung dalam material. Proses

untuk mendekati harga keseimbangan polarisasi disebut relaksasi. (Liviana,

2009).

Parameter yang terukur adalah amplitudo sinyal dan waktu relaksasi

sinyal. Amplitudo sinyal bergantung pada jumlah inti atom hidrogen yang ada

pada batuan. Makin besar jumlah atom hidrogen, amplitudo makin besar.

Waktu relaksasi bergantung pada ukuran pori-pori batuan. Pori-pori besar

memberikan waktu relaksasi yang panjang dan mencerminkan banyaknya

fluida yang terandung pada suatu lapisan. Relaksasi dari komponen yang

paralel dengan medan disebut relaksasi longitudinal dan ditandai dengan T1.

Relaksasi dari komponen yang tegak lurus disebut relaksasi transversal (T2)

yang menggambarkan waktu yang dibutuhkan untuk relaksasi. (Liviana,

2009).

Ada dua tipe alat NMR yang sering digunakan pada umumnya, yaitu

MRIL (Magnetic Resonance Imager Log) yang dibuat oleh NUMAR Corp,

dan CMR (Combinable Magnetic Resonance) yang dikembangkan oleh

Schlumberger. Perbedaannya adalah sensor CMR ditempelkan pada dinding

sumur selama pengukuran, sehingga tidak terpengaruh oleh salinitas lumpur

pemboran (Liviana, 2009).

55
Banyak informasi yang dapat diperoleh dari spektra Nuclear Magnetic

Resonance (NMR), seperti untuk mengidentifikasi struktur senyawa atau

rumus bangun dari molekul suatu senyawa orgnaik. Meskipun pada dasarnya

Spektrofotometer Infra Merah juga dapat digunakan untuk tujuan tersebut,

namun analisis spektra NMR mampu memberikan informasi yang lengkap.

Selain dapat diaplikasikan sebagai alat log, NMR juga dapat digunakan

sebagai uji kuantitatif solid fat content (SFC) pada crude palm oil (CPO).

Suatu penelitian dari Universiti TeknoLogi Malaysia juga menggunakan NMR

sebagai instrumen untuk karakterisasi minyak bunga matahari. Dari hasil uji

karakterisasi minyak tersebut dapat diketahui bahwa di dalam minyak bunga

matahari tidak hanya terdapat hanya asam karboksilat saja tapi ada juga

struktur trigliserida, di mana trigliserida ini merupakan komponen utama

penyusun minyak bunga matahari.

Meskipun Spektroskopi NMR dapat digunakan untuk mengetahui

karakteristik minyak, baik itu terkait dengan gugus fungsinya dan kadarnya,

namun Spektroskopi NMR tidak efisien jika digunakan pada Industri secara

rutin. Hal ini dikarenakan alat ini mahal dalam perawatannya dan sulit dalam

penggunaannya. Selain itu NMR juga tidak dapat menggunakan pelarut CCl4

dimana pelarut ini sangat nonpolar sehingga kapasitas pelarutan yang relatif

rendah. Misalnya tidak dapat melarutkkan senyawa-senyawa yang bersifat

polar.

56
BAB VI

PENUTUP

6.1. Kesimpulan

Berdasarkan uraian pada bab sebelumnya dapat dibuat kesimpulan sebagai

berikut

a. Balai Besar Teknologi Pencegahan dan Pencemaran Industri (BBTPPI)

bergerak dalam bidang penelitian, pengembangan, pengujian, standarisasi,

sertifikasi, kalibrasi dan pengembangan kompetensi dalam teknologi

pencegahan pencemaran industri sesuai kebijakan teknis yang ditetapkan

oleh Badan Pengkajian Iklim dan Mutu Industri (BPIMI)

b. Limbah cair dari berbagai macam baku mutu yang dianalisis dengan

menggunakan Fourier Transform Infra Red (FT-IR) adalah telah memenuhi

baku mutu Perda Provinsi Jawa Tengah No.5 Tahun 2012 dan Kepmen LH

No. 51 Tahun 2004.

c. Teknologi nuklir tidak dapat diaplikasikan pada analisis minyak dan lemak.

6.2. Saran

Pada analisis minyak ini perlu dilakukan kajian validasi terkait akurasi

pembacaan alat spektrofotometer FT-IR agar hasil yang diperoleh lebih stabil

karena dalam melakukan pengukuran sampel limbah cair terkadang alat

mengalami ketidakstabilan dalam pembacaannya.

57
DAFTAR PUSTAKA

Brian, C. Smith., 2011. Fundamental of Fouries Transform Infrared Spectroscopy


Second Edition. Penerbit CRC Press, Prancis.

Brown, G.G., Katz, D., Foust, A.S., and Schneidewind, R., 1950. Unit
Operations. John Wiley and Sons, Tokyo.

Cheremissinoff, 2011. Handbook of Water and Waste Water Treatment


Technologies. Butterworth-Heinemann, England.

e-Library DPRD Jawa Tengah. PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA


TENGAH NOOR 5 TAHUN 2012. Retrieved from
http://elibrary.dprd.jatengprov.go.id/peraturan-daerah-provinsi-jawa-
tengah-nomor-5-tahun-2012

Budi, Eko Lelono, dan Isnawati, 2007. Peranan IPTEK Nuklir dalam Eksplorasi
Hidrokarbon. Jurnal Forum Nuklir, 1,(2), Hal : 79-92, Puslitbang
Teknologi inyak dan Gas Bumi “LEMIGAS”.

Ginting, P. 2007. Sistem Pengolahan Lingkungan dan limbah Industri.


Bandung:Yrama Widya.

Griffith, P., 1975. Chemical Infrared Fourier Transform Spectroscopy. John


Wiley & Sons, New York.

Hard, Harold., dkk. 2003. Kimia Organi. Jakarta : Erlangga.

Harjono, S., 1992. Spektroskopi Inframerah Edisi Pertama. Penerbit Liberty,


Yogyakarta.

Hidayat, N. 2003. Ekstraksi Eugenol dari Minyak Daun Cengkeh. Jurnal Teknik
Gelagar 14(2). Hal : 108-114.

Hidayat, U.T., Budinuryanto, D.C., Darodjah, S., dan Putranto, W.S., 2006. Studi
Suplemen Kompleks ineral Minyak dan Mineral Organik dan
Pengaruhnya terhadap Fermentabilitas dan Kecernaan Ransum in vitro
serta Pertumbuhan pada Domba Jantan. Jurnal PROTEIN. Vol 14. No 2.
Hal. 167-176.

KEPUTUSAN MENTERI NEGARA LINGKUNGAN HIDUP NOMOR 51 TAHUN


2004. Retrieved from http://www.ppk-
kp3k.kkp.go.id/ver3/media/download/RE_keputusan-menteri-negara-
lingkungan-hidup-nomor-51-tahun-2004_20141008143942.pdf

58
Khopkar, S. M., Penerjemah A. Saptoraharjo. 2010. Konsep Dasar Kimia
Analitik. Penerbit UI-Press, Jakarta.

Laitupa, F., dan H. Susane. 2010. Pemanfaatan Eugenol dari Minyak Cengkeh
untuk Mengatasi Ranciditas pada Minyak Kelapa. Jurusan Teknik Kimia,
Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro.

Liviana, Weny, 2009. Studi Kelayakan Pembelian NMR Spectrometer untuk


Pengembangan Labratorium PT X. Skripsi, Program Studi Teknik
Industri, Universitas Indonesia, Depok.

Manik, K.E.S., 2003. Pengelolaan Lingkungan Hidup. Djambatan. Jakarta.

Naibaho, P.M., 1996. Teknologi Pengolahan Kelapa Sawit. Pusat Penelitian


Kelapa Sawit. Medan.

Nugroho, A., 2006. Biodiesel Jarak pagar Bahan Alternatif yang Ramah
Lingkungan. PT Agro Media. Tangerang.

Perston, Ben, and Pisal Aniruddha. Application Note FT-IR Spctroscopy.


PerkinElmer, Inc. Shelton, CT 06484 USA.

Purbaya, Mili., dkk., 2015. Sintesis Asam Dimer dari Minyak Bunga Matahri
dengan Reaksi Diels-Alder untuk Menghasilkan Bahan Baku Self-Healing
Rubber. Jurnal Penelitian Karet, 33,(1), Hal : 83-90, Balai Penelitian
Sembawa-Pusat Penelitian Karet.

Sastroamidjojo, H., 1992. Spektrokopi Inframerah. Fakultas Farmasi Universitas


Gadjah Mada. Penerbit Liberty, Yogyakarta.

Sastroamidjojo, H., 2005. Kimia Organik. Penerbit UGM Press, Yogyakarta.

Sari, Mayang., 2011. Identifiasi Protein Menggunakan Fourier Transfor Infrared


(FTIR). Skripsi, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia, Depok.

S, Riswayanto. 2006. Kimia Organik. Jakarta : Erlangga.

Sugiharto, 1987. Dasar-Dasar Pengelolaan Air Limbah. UI Press. Jakarta.

Tahid, 1994. Spektroskopi Inframerah Transformasi Fourier No II Th VIII.


Penerbit Warta Kimia Analitis, Bandung.

User’s Guide, Environmental Hydrocarbons FTIR Analysis Pack.

59
Lampiran 1. Dokumentasi Selama Kerja Praktik

Gambar 5. Spektrofotometer FT-IR di Laboratorium Instrumen BBTPPI

Gambar 6. Centrifuge di Laboratorium Limbah B3 BBTPPI

60
Gambar 7. Shaker di Laboratorium Limbah B3 BBTPPI

Gambar 8. Proses Ekstraksi Limbah Cair Menggunakan Corong Pemisah

61
Gambar 9. Proses Penyaringan Sampel Hasil Ekstraksi dengan Natrium Sulfat

Gambar 10. Vial Sampel Hasil Ekstraksi

62
Lampiran 2. Log Harian

63
64
Lampiran 3. Nota Dinas

65
Lampiran 4. Surat Perintah Kerja Praktik

66