You are on page 1of 37

ANALISIS TINGKAT PEMAHAMAN MARKA JALAN DIPERSIMPANGAN

BAGI PENGENDARA
(Studi Kasus: Simpang Yogya Mall di Kota Tegal)

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Riset Keselamatan Jalan

DisusunOleh:

ARGA DWIYANTARA
JOSEFHINE DEBORA PUTRI
NATALIA REZA KUSUMAWATI
SONY WIDYAWAN

DIV MANANAJEMEN KESELAMATAN TRANSPORTASI JALAN
POLITEKNIK KESELAMATAN TRANSPORTASI JALAN
TAHUN 2017
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang
telah memberikan berkat sehingga kami dapat menyusun laporan penelitian
dengan baik. Laporan ini disusun berdasarkan hasil pengamatan dan peninjauan
langsung pada marka yang berlokasi di depan Yogya Mall, Kota Tegal.

Penyusunan laporan penelitian ini bertujuan untuk memperkenalkan dan
menumbuhkan kemampuan masyarakat umum dalam mengenal dan memahami
macam- macam marka khususnya yanga ada pada simpang Yogya Mall, Kota
Tegal, dan untuk menggali pengalaman serta potensi taruna, juga untuk
memenuhi nilai untuk tugas Mata Kuliah Riset Keselamatan Transportasi Jalan.
Dengan demikian kami dapat menyelaraskan ilmu yang diperoleh di kampus
dengan ilmu yang akan diperoleh di lapangan.

Penyusunan laporan penelitian ini tidak akan terlaksana dengan baik
tanpa bimbingan, nasehat, serta petunjuk dari berbagai pihak. Untuk itu kami
dalam kesempatan kali ini menyampaikan terima kasih kepada:

1 Bapak dan Ibu tercinta selaku orang tua yang tidak henti – hentinya
mendukung, membantu, serta memberi bimbingan dan semangat kepada
kami
2 Bapak Syafek Djamhari, M.Pd, selaku Direktur Politeknik Keselamatan
Transportasi Jalan Tegal
3 Ibu Naomi Srie, selaku Kepala Jurusan DIV Manajemen Keselamatan
Transportasi Jalan (MKTJ) dan juga sebagai dosen pengampu Mata Kuliah
Riset Keselamatan Transportasi Jalan
4 Teman-teman yang membantu dalam terlaksananya penelitian ini.

Kami menyadari bahwa selama kamian laporan penelitian ini banyak
hambatan yang dihadapi. Namun kami berusaha mempelajari mengenai hal
tersebut. Bukan hanya mengenai tema laporan penelitian, melainkan juga

ii
berbagai masukan dari banyak pihak untuk mengembangkan diri kami, terlebih
mengenai sikap dan soft skill. Kami menyadari bahwa penulisan laporan
penelitian ini masih jauh dari sempurna, namun kami berharap agar laporan
penelitian ini dapat bermanfaat bagi berbagai pihak.

Tegal, Januari 2018

iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................... ii

DAFTAR ISI ................................................................................................ ivv

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ ivi

DAFTAR TABEL ........................................................................................... ivii

BAB I ........................................................................................................... 1

A. Latar Belakang ...................................................................................... 1

B. Identifikasi Masalah ............................................................................... 2

C. Rumusan Masalah ................................................................................. 2

D. Tujuan Penelitian .................................................................................. 2

E. Manfaat Penelitian ................................................................................. 2

F. Batasan Masalah.................................................................................... 3

G. Keaslian Penelitian ................................................................................ 3

BAB II ......................................................................................................... 4

A. Simpang ............................................................................................... 4

B. Pemahaman .......................................................................................... 5

C. Marka ................................................................................................... 6

D. Analisa Statistik..................................................................................... 6

E. SPSS .................................................................................................... 7

BAB III ........................................................................................................ 8

A. Bagan Alir ............................................................................................. 8

B. Lokasi Penelitian.................................................................................... 9

C. Jenis Data............................................................................................. 9

D. Populasi dan Sampel ............................................................................. 9

E. Metode Pengumpulan Data.................................................................... 10

iv
F. Peralatan ............................................................................................. 10

G. Metode Analisis Data ............................................................................ 11

BAB IV ........................................................................................................ 12

A. Media .................................................................................................. 12

B. Karakteristik Responden ........................................................................ 12

C. Jawaban Responden ............................................................................. 14

D. Rekap Data Kuisioner ........................................................................... 21

E. Uji Validitas .......................................................................................... 23

F. Uji Reliabilitas....................................................................................... 24

G. Uji Normalitas ...................................................................................... 24

H. Analisis Pemahaman Marka Jalan........................................................... 25

I. Kendala dan Permasalahan ................................................................... 28

BAB V ......................................................................................................... 29

A. Kesimpulan .......................................................................................... 29

B. Saran .................................................................................................. 29

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 30

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Bagan Alir Penelitian ................................................................. 8

Gambar 3.1 Lokasi Penelitian ....................................................................... 9

Gambar 4.1 Video yang ada di youtube ....................................................... 12

Gambar 4.2 Grafik Jenis Kelamin Responden................................................ 13

Gambar 4.3 Grafik Usia Responden ............................................................. 13

Gambar 4.4 Grafik Tingkat Pendidikan Responden ........................................ 14

Gambar 4.5 Grafik Pengertian Marka Membujur ........................................... 15

Gambar 4.6 Grafik tentang Fungsi Marka Membujur ..................................... 15

Gambar 4.7 Grafik tentang Memilih Marka Membujur.................................... 16

Gambar 4.8 Grafik tentang Memilih Perilaku Pengguna Jalan ......................... 16

Gambar 4.9 Grafik Pengertian Marka Melintang ............................................ 17

Gambar 4.10 Grafik tentang Fungsi Marka Melintang .................................... 17

Gambar 4.11 Grafik tentang memilih Perilaku Pengguna Jalan ...................... 18

Gambar 4.12 Grafik Pengertian Marka Lambang .......................................... 18

Gambar 4.13 Grafik tentang Memilih Marka Lambang ................................... 19

Gambar 4.14 Grafik tentang Memilih Perilaku Pengguna Jalan ...................... 19

Gambar 4.15 Grafik tentang Fungsi Marka Yellow Box .................................. 20

Gambar 4.16 Grafik Memilih Gambar Marka Yellow Box ............................... 20

Gambar 4.17 Video yang Ada di Youtube..................................................... 21

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Rekap Data Hasil Kuisioner ........................................................... 21

Tabel 4.2 Hasil Uji Validitas ......................................................................... 23

Tabel 4.3 Hasil Uji Reliabilitas ...................................................................... 24

Tabel 4.4 Hasil Uji Normalitas...................................................................... 25

Tabel 4.5 Total Skor Pemahaman Responden ............................................... 26

Tabel 4.6 Rumus Pekatagorian .................................................................... 26

Tabel 4.7 Tingkat Pemahaman Marka .......................................................... 27

Tabel 4.8 Presentase Tingkat Pemahan Marka .............................................. 28

vii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Keselamatan berkendara merupakan salah satu masalah yang selalu
mendapatkan perhatian serius di setiap negara. Pencanangan Hari
Keselamatan Dunia oleh WHO (World Health Organization) pada tahun 2004
merupakan bentuk perhatian khusus tentang masalah keselamatan
transportasi jalan. Dengan mengusung tema Road Safety is No Accident,
membuktikan bahwa tingkat kecelakaan di jalan raya tetap membutuhkan
perhatian serius.
Banyak hal telah diupayakan untuk mengurangi angka kecelakaan di jalan
raya, peraturan dan rambu – rambu diterapkan untuk meningkatkan
keselamatan pengguna jalan. Pesan layanan masyarakat berupa iklan
ataupun papan reklame juga menjadi media untuk menyampaikan pesan
keselamatan dan kepatuhan berlalu lintas di jalan raya. Namun yang terjadi
di jalan raya adalah masih ditemukan pengemudi kendaraan bermotor yang
tidak mematuhi peraturan lalu lintas dan cenderung membahayakan dirinya
sendiri dan pengguna jalan lain.
Namun keselamatan di jalan raya ditunjang oleh berbagai faktor, salah
satunya adalah ketertiban dan kedisiplinan pengendara kendaraaan dalam
mematuhi dan menaati peraturan lalu lintas. Kota Tegal merupakan salah
satu kota berkembang dengan pertumbuhan kendaraan bermotor yang
tinggi. Dengan Besarnya jumlah pengguna kendaran bermotor pada kota
Tegal, maka akan menimbulkan juga masalah lalu lintas. Terlebih lagi
masalah tersebut akan terjadi pada persimpangan. Pengguna kendaraan
akan melakukan pelanggaran pada simpang tersebut dengan melakukan
perilaku agresive driving. Para pengguna kendaran tersebut akan melakukan
perilaku melanggar marka jalan. Para pengguna kendaraan akan mencoba
untuk melewati simpang tersebut dengan cepat apalagi jika pengaturan fase
pada simpang tersebut semakin sedikit.

1
Seharusnya para pengguna kendaraan bermotor dapat mengerti,
memahami dan mematuhi marka jalan yang sudah ada. Dengan patuhnya
para pengendara akan meminimalisir permasalahan yang terjadi. Namun hal
tersebut tidak akan terjadi apabila tingkat pemahaman dari para pengendara
rendah tentang marka jalan. Oleh sebab itu, peneliti mengambil judul
"ANALISIS TINGKAT PEMAHAMAN MARKA JALAN DI PERSIMPANGAN BAGI
PENGENDARA (Studi Kasus: Simpang Yogya di Kota Tegal)"
B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan dari latarbelakang, dapat diidentifikasi masalah sebagai berikut :
1. Kurangnya pemahaman pengendara kendaraan terhadap marka jalan.
2. Media yang cocok dalam menunjang pemahaman seseorang tentang
marka.
C. Rumusan Masalah
Berdasarkan dari latarbelakang, dapat dirumuskan masalah sebagai berikut :
1. Bagaimana melakukan penilaian pemahaman tentang marka?

2. Apakah media video dapat membantu dalam meningkatkan pemahaman
seseorang tentang marka?

D. Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian Analisis Tingkat Kepahaman Pengguna Jalan Terhadap
Perilaku Berkendara pada Simpang Yogya Di Kota Tegal sebagai berikut :
1. Mengetahui tingkat pemahaman pengguna jalan di simpang yogya
tentang marka jalan.
2. Mengetahui tingkat efektifitas video dalam menunjang pemahaman
pengguna jalan tentang marka.
E. Manfaat Penelitian
Manfaat dari penelitian Analisis Tingkat Kepahaman Pengguna Jalan
Terhadap Perilaku Berkendara pada Simpang Yogya Di Kota Tegal adalah
untuk sebagai berikut :
a. Manfaat Teoritis
Untuk mengetahui tingkat pemahaman pengguna jalan akan
pengetahuan tentang marka jalan.

2
b. Manfaat Praktis
1. Bagi Penulis
Untuk mengetahui pentingnya pemahaman mengenai marka jalan
bagi seluruh pengguna jalan.
2. Bagi Pemerintah
Membantu pemerintah atau lembaga terkait menciptakan kepatuhan
pengguna jalan terhadap marka jalan.
3. Bagi Kampus Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan
Membuat sebuah kampanye keselamatan yang akan mempermudah
taruna dalam proses menciptakan pemahaman terhadap marka jalan.
F. Batasan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan, tidak semua
permasalahan dapat terbahas karena keterbatasan kemampuan dan waktu.
Batasan masalah dalam penelitian ini adalah:
1. Dalam pelaksanaan penelitian hanya menggunakan indikator marka
yang ada pada lokasi penelitian.
2. Penelitian hanya dilakukan di simpang Yogya kota Tegal.

G. Keaslian Penelitian
Studi pendahuluan atau kajian penelitian yang relevan dengan usulan
penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Judul Penelitian : Pemahaman Siswa SMA Tentang Arti Marka
Jalan Dan Peraturan Lalu Lintas
Penulis : Achmad Hercahyo Jatiputro
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pemahaman siswa SMA
tentang marka jalan dan peraturan lalu lintas dengan menggunakan analisis
uji pembeda.
Dengan demikian, penelitian "ANALISIS TINGKAT PEMAHAMANMARKA
JALAN DI PERSIMPANGAN BAGI PENGENDARA (Studi Kasus: Simpang Jogja
di Kota Tegal)" ini dengan penelitian terdahulu berbeda.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Simpang
Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 1993 Tentang Prasarana
dan Lalu Lintas Jalan, persimpangan adalah pertemuan atau percabangan
jalan, baik sebidang maupun yang tidak sebidang. Termasuk dalam
pengertian persimpangan adalah pertigaan (simpang tiga), perempatan
(simpang empat), perlimaan (simpang lima), persimpangan bentuk
bundaran, dan persimpangan tidak sebidang, namun tidak termasuk
persilangan sebidang dengan rel kereta api.
Menurut Direktorat Jendral Bina Marga dalam Manual Kapasitas Jalan
Indonesia (1997), pemilihan jenis simpang untuk suatu daerah sebaiknya
berdasarkan pertimbangan ekonomi, pertimbangan keselamatan lalu lintas,
dan pertimbangan lingkungan Menurut Morlok(1988), jenis simpang
berdasarkan cara pengaturannya dapat dikelompokkan menjadi2 (dua) :
1. Simpang jalan tanpa sinyal, yaitu simpang yang tidak memakai sinyal lalu
lintas. Pada simpang ini pemakai jalan harus memutuskan apakah mereka
cukup aman untuk melewati simpang atau harus berhenti dahulu sebelum
melewati simpang tersebut,
2. Simpang jalan dengan sinyal, yaitu pemakai jalan dapat melewati
simpangsesuai dengan pengoperasian sinyal lalu lintas. Jadi pemakai jalan
hanya boleh lewat pada saat sinyal lalu lintas menunjukkan warna hijau
pada lengan simpangnya.
Menurut Hariyanto (2004), dilihat dari bentuknya ada2 (dua) macam jenis
persimpangan yaitu:
1. Pertemuan atau persimpangan jalan sebidang, merupakan pertemuan dua
ruas jal an atau lebih secara sebidang(tidak saling bersusun). Pertemuan
jalan sebidang ada 4 (empat) macam, yaitu :
a. pertemuan atau persimpangan bercabang3 (tiga),
b. pertemuan atau persimpangan bercabang4 (empat),
c. pertemuan atau persimpangan bercabang banyak,

4
d. bundaran (rotaryintersection).
2. Pertemuan atau persimpangan jalan tidak sebidang, merupakan
persimpangan dimanadua ruas jalan atau lebih saling bertemu tidak
dalam satu bidang tetapi salah satu ruas berada di atas atau di bawah
ruas jalan yang lain.
B. Pemahaman
Pemahaman berasal dari kata paham yang mempunyai arti mengerti
benar, sedangkan pemahaman merupakan proses perbuatan cara
memahami (Em Zul, Fajri & Ratu Aprilia Senja, 2008 : 607-608).
Pemahaman berasal dari kata paham yang artinya (1) pengertian;
pengetahuan yang banyak, (2) pendapat, pikiran, (3) aliran; pandangan, (4)
mengerti benar (akan); tahu benar (akan); (5) pandai dan mengerti benar.
Apabila mendapat imbuhan me- i menjadi memahami, berarti : (1) mengerti
benar (akan); mengetahui benar, (2) memaklumi. Dan jika mendapat
imbuhan pe- an menjadi pemahaman, artinya (1) proses, (2) perbuatan, (3)
cara memahami atau memahamkan (mempelajari baik-baik supaya paham)
(Depdikbud, 1994: 74). Sehingga dapat diartikan bahwa pemahaman adalah
suatu proses, cara memahami cara mempelajari baik-baik supaya paham
dan pengetahuan banyak.
Menurut Poesprodjo (1987: 52-53) bahwa pemahaman bukan kegiatan
berpikir semata, melainkan pemindahan letak dari dalam berdiri disituasi
atau dunia orang lain. Mengalami kembali situasi yang dijumpai pribadi lain
didalam erlebnis (sumber pengetahuan tentang hidup, kegiatan melakukan
pengalaman pikiran), pengalaman yang terhayati. Pemahaman merupakan
suatu kegiatan berpikir secara diam-diam, menemukan dirinya dalam orang
lain.
Pemahaman (comprehension), kemampuan ini umumnya mendapat
penekanan dalam proses belajar mengajar. Menurut Bloom “Here we are
using the tern “comprehension“ to include those objectives, behaviors, or
responses which represent an understanding of the literal message
contained in a communication.“ Artinya : Disini menggunakan pengertian
pemahaman mencakup tujuan, tingkah laku, atau tanggapan mencerminkan

5
sesuatu pemahaman pesan tertulis yang termuat dalam satu komunikasi.
Oleh sebab itu siswa dituntut memahami atau mengerti apa yang diajarkan,
mengetahui apa yang sedang dikomunikasikan dan dapat memanfaatkan
isinya tanpa keharusan menghubungkan dengan hal-hal yang lain. (Bloom
Benyamin, 1975: 89).
C. Marka
Menurut Warpani (2002), marka jalan adalah tanda berupa garis,gambar,
anak panah dan lambang pada permukaan jalanyangberfungsi mengarahkan
arus lalu lintas dan membatasidaerahkepentingan lalu lintas. Posisi marka
jalan adalah membujur,melintang dan serong.
Pemasangan marka pada jalan mempunyaifungsi penting dalam
menyediakan petunjuk informasi terhadappengguna jalan.Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia No. 43 Tahun1993 tentang Prasarana dan
Lalu Lintas Jalan Pasal 19 menyatakan:
1. Marka jalan berfungsi untuk mengatur lalu lintas ataumemperingatkan
atau menuntun pemakai jalan dalam berlalulintas di jalan.
2. Marka jalan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) terdiridari :
a. Marka membujur
b. Marka melintang;
c. Marka serong
d. Marka lambang
e. Marka lainya
Undang-Undang Republik Indonesia No. 22 Tahun 2009tentang Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan menyatakan marka jalanadalah suatu tanda yang
berada di permukaan jalan atau di ataspermukaan jalan yang meliputi
peralatan atau tanda yang membentuk garis membujur, garis melintang,
garis serong, serta lambangyang berfungsi untuk mengarahkan arus lalu
lintas danmembatasi daerah kepentingan lalu lintas.
D. Analisa Statistik
Analisa Statistik digunakan untuk data kuantitatif, yaitu data yang berupa
angka atau bisa diangkakan, analisis statistik lebih tepat digunakan. Analisa
statistik ada 2 yaitu, Statistik deskriptif dan statistik inferensial. Statistik

6
deskriptif digunakan untuk membantu memaparkan (menggambarkan)
keadaan yang sebenarnya (fakta) dari satu sampel penelitian -> penelitian
deskriptif dan mPenelitian deskriptif tidak untuk menguji suatu hipotesis.
E. SPSS
SPSS adalah sebuah program aplikasi yang memiliki kemampuan analisis
statistik cukup tinggi serta sistem manajemen data pada lingkungan grafis
dengan menggunakan menu-menu deskriptif dan kotak-kotak dialog yang
sederhana sehingga mudah untuk dipahami cara pengoperasiannya.
Beberapa aktivitas dapat dilakukan dengan mudah dengan menggunakan
pointing dan clicking mouse.

7
BAB III
METODOLOGI PENULISAN

A. Bagan Alir
Alur penelitian ini dapat digambarkan dalam bagan alir dibawah ini :

Studi Literatur

Persiapan Survei

1. Pemilihan Simpang
2. Alat Survei
3. Kuisioner

Pelaksanaan Survei

Data Primer

Kuisioner tentang Pemahaman
Marka Jalan

Pembahasan dan Analisis

Hasil

Selesai

Gambar 3.1 Bagan Alir Penelitian

8
B. Lokasi Penelitian

Gambar 3.2 Lokasi penelitian
Lokasi penelitian terletak pada simpang tiga Yogya kota Tegal. Selain
survei langsung ke lapangan dilakukan pengambilan data dengan
menggunakan kuisioner. Pengambilan data kuisioner dilakukan
menggunakan google formulir.
C. Jenis Data
Adapun data yang digunakan merupakan data primer. Karena data yang
diambil dalam penelitian ini berupa data yang diambil langsung. Data primer
yang digunakan dalam penelitian ini berupa kuesioner tertutup terhadap
koresponden. Dari hasil kuesioner tertutup ini berupa angka yang akan
menentukan nilai suatu data.
D. Populasi dan Sampel
Dalam penelitian metode yang digunakan untuk menentukan jumlah
sampel adalah menggunakan rumus Slovin (Sevilla et. al., 1960:182),
sebagai berikut:

dimana
n : jumlah sampel
N : jumlah populasi
e : batas toleransi kesalahan (error tolerance)

9
Untuk menggunakan rumus ini, pertama ditentukan berapa batas
toleransi kesalahan. Batas toleransi kesalahan ini dinyatakan dengan
persentase. Semakin kecil toleransi kesalahan, semakin akurat sampel
menggambarkan populasi. Misalnya, penelitian dengan batas kesalahan 5%
berarti memiliki tingkat akurasi 95%. Dalam penelitian ini populasi dilihat
dari banyaknya responden yang menyukai video di youtube. Adapun jumlah
populasi yang terlibat dalam studi penelitian ini adalah 49. Sampel penelitian
ini adalah 43 orang.
E. Metode Pengumpulan Data
Pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan menggunakan data
primer memlalui kuesioner kepada para pengguna sosial media dengan
menggunakan formulir kuesioner yang ada pada google dengan
menyebarkan kuesioner tersebut pada pengguna sosialmedia berupa
facebook, line, whatsapp, dan google plus selama tiga hari. Adapun jenis
pertanyaan berupa :
1. Data Pribadi
a. Usia
b. Jenis Kelamin
c. Pendidikan
2. Pertanyaan Pilihan Ganda
F. Peralatan
Instrumen dalam pembuatan kuesioner online berupa seperangkat Leptop
ataupun komputer yang memiliki akses internet yang cukup. Adapun alur
pembuatan formulir kuesioner menggunakan google formulir melalui tahap
sebagai berikut :
1. Buka browser (crome,mozilla, atau Windows Internet);
2. Buka https://drive.google.com/drive/my-drive dan masuk akun google;
3. Klik drive saya dan pilih google formulir.
4. Buat formulir yang sudah disiapkan.
5. Share link ke sosial media agar dapat diisi oleh pembaca.

10
G. Metode Analisis Data
Analisis data kuesioner online berupa grafik dan diagram pie yang sudah
terintegrasi pada google formulir. Data pada setiap bagan pertanyaan
tersusun dalam bentuk grafik dan diagram pie. Untuk pertanyaan pilihan
ganda hasil analisis data berbentuk diagram pie. Metode yang digunakan
dalam menganalisis data untuk memperoleh hasil yang valid peneliti
menggunakan program SPSS.

11
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Media
Dalam melakukan analisis pemahaman tentang marka, salah satu media
yang digunakan yaitu menngunakan video. Video yang dibuat menampilkan
marka apa saja yang ada di Simpang Yogya Mall. Dalam video tersebut juga
disebutkan arti dan fungsi marka yang ada. Berikut merupakan video yang
ada di youtube sebagai media dalam melakukan analisis tingkat
pemahaman :

Gambar 4.1 Video yang ada di youtube
Dari video yang sudah diunggah dalam situs youtube, berhasil ditonton
sebanyak 199 kali dan mendapatkan like atau berhasil disukai sebanyak 49
penonton.
B. Karakteristik Responden
Para peneliti membagikan kuesioner kepada pengguna jalan dengan
menggunakan media video di channel youtube. Kuesioner yang dibagikan
menggunakan google formulir. Di dalam kuesioner para peneliti

12
mencantumkan jenis kelamin, usia, pendidikan terakhir dan bagaimana
pemahaman mereka terhadap marka jalan. Berikut merupakan data
responden yang telah melakukan pengisian dalam google formulir :

Gambar 4.2 Grafik Jenis Kelamin Responden
Berdasarkan data diatas, jenis kelamin yang mengisi formulir tertinggi
yaitu perempuan sebanyak 25 orang dengan persentase 58,1 %. Sedangkan
untuk laki-laki sebanyak 18 orang yang mengisi formulir online dengan
persentase 41,9 %. Jumlah responden yang melakukan pengisian formulir
online sebanyak 43 orang.

Gambar 4.3 Grafik Usia Responden

13
Berdasarkan data diatas, usia yang mengisi formulir tertinggi yaitu usia
20 tahun sebanyak 20 orang. Sedangkan untuk usia yang mengisi formulir
terendah yaitu usia 24 tahun sebanyak 1 orang. Rentang usia yang mengisi
formulir online yaitu antara usia 18 sampai 24 tahun.

Gambar 4.4 Grafik Tingkat Pendidikan Responden
Berdasarkan data diatas, pendidikan yang mengisi formulir online yaitu S1
sebanyak 20 (46,5%), SMA sebanyak 16 (37,2%) dan lainnya sebanyak 8
(18,6%).
C. Jawaban Responden
Dalam melakukan analisis pemahaman tentang arti marka yang ada di
persimpangan, item-item pertanyaan yang diberikan yaitu marka membujur,
melintang, lambang dan lainnya. Terdapat 13 item pertanyaan yang
diberikan dalam kuisioner online yang dibuat. Berdasarkan kuisioner online
selama tiga hari yang dilakukan mulai tanggal 8 Januari 2018 sampai 11
Januari 2018 terdapat 43 korespondensi yang mengisi formulir online
dengan hasil sebagai berikut :

14
1. Marka Garis Membujur
a. Marka garis membujur adalah

Gambar 4.5 Grafik Pengertian Marka Membujur

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 tanda yang
sejajar dengan sumbu jalan 79,1%, pilihan 2 tanda yang tegak lurus
dengan sumbu jalan 16,3%, dan pilihan 3 tanda yang mengandung
arti 4,7%.
b. Apakah fungsi dari marka garis membujur putus-putus?

Gambar 4.6 Grafik tentang Fungsi Marka Membujur

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 mengarahkan
arus lalu lintas 16,3%, pilihan 2 larangan bagi kendaraan untuk
melewati garis 81,4%, dan pilihan 3 daerah yang tidak boleh
dimasuki kendaraan 2,3%.

15
c. Manakah yang merupakan marka garis membujur utuh?

Gambar 4.7 Grafik tentang Memilih Marka Membujur

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih gambar
1 sebanyak 4,7%, pilihan 2 memilih gambar 2 sebanyak 11,6%, dan
pilihan 3 memilih gambar 3 sebanyak 83,7%.
d. Benarkah yang dilakukan pengendara sepeda motor berikut?

Gambar 4.8 Grafik tentang Memilih Perilaku Pengguna Jalan

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih ya
sebanyak 14% dan pilihan 2 memilih tidak sebanyak 86%.

16
2. Marka Garis Melintang
a. Marka garis melintang adalah

Gambar 4.9 Grafik Pengertian Marka Melintang

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 tanda yang
tegak lurus dengan sumbu jalan 86%, pilihan 2 tanda yang
mengandung arti 4,7%, dan pilihan 3 tanda yang sejajar dengan
sumbu jalan 9,3%.
b. Apakah fungsi dari marka garis melintang utuh?

Gambar 4.10 Grafik tentang Fungsi Marka Melintang

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 daerah yang
tidak boleh dimasuki kendaraan 14%, pilihan 2 tanda pembatas
berhenti kendaraan 79,1%, dan pilihan 3 pembagi lajur kendaraan
7%.

17
c. Benarkah perilaku pengguna kendaraan yang ada pada gambar
berikut?

Gambar 4.11 Grafik tentang Memilih Perilaku Pengguna

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih ya
sebanyak 83,7% dan pilihan 2 memilih tidak sebanyak 16,3%.
3. Marka Lambang
a. Marka lambang adalah

Gambar 4.12 Grafik Pengertian Marka Lambang

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 tanda yang
mengandung arti 100%, pilihan 2 tanda yang sejajar dengan sumbu
jalan 0%, dan pilihan 3 tanda yang tegak lurus dengan sumbu jalan
0%.

18
b. Apakah gambar berikut merupakan marka lambang?

Gambar 4.13 Grafik tentang Memilih Marka Lambang

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih ya
sebanyak 83,7% dan pilihan 2 memilih tidak sebanyak 16,3%.
c. Benarkah yang dilakukan oleh kendaraan mobil tersebut?

Gambar 4.14 Grafik tentang Memilih Perilaku Pengguna

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih ya
sebanyak 23,3% dan pilihan 2 memilih tidak sebanyak 76,7%.

19
4. Marka Lainnya
a. Apakah fungsi dari marka yellow box?

Gambar 4.15 Grafik tentang Fungsi Marka Yellow Box

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 mencegah
kemacetan di jalur 95,3%, pilihan 2 memisahkan lajur jalan 2,3%,
dan pilihan 3 tempat berhenti kendaraan 2,3%.
b. Apakah gambar berikut merupakan marka yellow box?

Gambar 4.16 Grafik memilih Gambar Marka Yellow Box

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih ya
sebanyak 74,4% dan pilihan 2 memilih tidak sebanyak 25,6%.

20
c. Apakah yang harus dilakukan oleh kendaraan hijau?

Gambar 4.17 Video yang ada di Youtube

Berdasarkan data diatas tercatat bahwa pilihan 1 memilih ya
sebanyak 95,3% dan pilihan 2 memilih tidak sebanyak 4,7%.
D. Rekap Data Kuisioner
Berdasarkan hasil dari uji kuisioner disebutkan bahwa pemahaman
pengendara tentang arti marka yaitu :
Tabel 4.1 Rekap Data Hasil Kuisioner
No Soal No
Usia Score
Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
1 23 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
2 20 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 0 1 9
3 22 0 0 1 1 1 0 0 1 1 0 1 1 1 8
4 23 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
5 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
6 20 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 10
7 22 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 1 12
8 19 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 11
9 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
10 21 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 10
11 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
12 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 12
13 21 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 11

21
No Soal No
Usia Score
Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
14 20 1 1 1 1 1 0 1 1 1 0 1 1 1 11
15 20 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 11
16 20 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 12
17 20 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 1 11
18 18 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 11
19 19 1 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 12
20 19 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
21 22 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
22 19 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 1 0 1 11
23 19 1 1 1 0 1 0 1 1 0 1 1 1 1 10
24 18 0 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 10
25 19 1 1 1 0 1 1 1 1 1 0 1 1 1 11
26 21 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
27 24 1 0 1 1 1 1 0 1 1 1 1 0 1 10
28 20 0 1 1 1 0 1 0 1 1 1 1 1 0 9
29 19 0 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 8
30 19 0 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 8
31 20 0 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 9
32 19 1 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 1 8
33 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
34 20 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 12
35 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
36 20 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 0 10
37 19 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 12
38 20 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 0 1 10
39 20 1 0 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 10
40 20 0 0 1 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 10
41 22 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13
42 19 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 13

22
No Soal No
Usia Score
Resp 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
43 20 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 12
TOTAL 477
Skor Tertinggi 13
Skor Terendah 8
Rata-Rata 11,093

E. Uji Validitas
Untuk melakukan uji validitas ini menggunakan program SPSS. Teknik
pengujian yang sering digunakan para peneliti untuk uji validitas adalah
menggunakan korelasi Bivariate Pearson (Produk Momen Pearson). Analisis
ini dengan cara mengkorelasikan masing-masing skor item dengan skor total.
Skor total adalah penjumlahan dari keseluruhan item. Item-item pertanyaan
yang berkorelasi signifikan dengan skor total menunjukkan item-item
tersebut mampu memberikan dukungan dalam mengungkap apa yang ingin
diungkap Valid.
Jika r hitung ≥ r tabel (uji 2 sisi dengan sig. 0,05) maka instrumen atau
item-item pertanyaan berkorelasi signifikan terhadap skor total (dinyatakan
valid).
Tabel 4.2 Hasil Uji Validitas
Soal no R hitung R Tabel Keterangan
1 0,604 0,294 Valid
2 0,622 0,294 Valid
3 0,492 0,294 Valid
4 0,622 0,294 Valid
5 0,622 0,294 Valid
6 0,587 0,294 Valid
7 0,622 0,294 Valid
8 0,839 0,294 Valid
9 0,492 0,294 Valid

23
10 0,604 0,294 Valid
11 0,622 0,294 Valid
12 0,515 0,294 Valid
13 0,622 0,294 Valid
Jika R Hitung > R Tabel maka Valid

F. Uji Reliabilitas
Dari hasil analisis SPSS pada kolom Reliability Statistics, dari 13 item soal
yang valid Cronbach’s Alpha mendapatkan hasil 0.748 yang artinya data
reliable. Karena ketentuan data reliabel adalah Cronbach Alpa Harus lebih
dari 0.5.
Tabel 4.3 Hasil Uji Reliabilitas
Reliability Statistics

Cronbach's
Alpha Based
on
Cronbach's Standardized
Alpha Items N of Items

.748 .904 14

G. Uji Normalitas
Uji Normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah data penelitian
berdistribusi normal atau tidak. Sebab, dalam statistik parametrik distribusi
data yang normal adalah suatu keharusan dan merupakan syarat yang
mutlak harus terpenuhi, uji normalitas yang kami gunakan adalah uji Shapiro-
Wilk karena penelitian ini hanya meneliti satu variable. Jika nilai output signya
lebih dari 0,05 maka data berdistribusi normal dan sebaliknya.

24
Tabel 4.4 Hasil Uji Normalitas

Tests of Normality

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk

Statistic df Sig. Statistic df Sig.

Skore .143 43 .027 .949 43 .055

a. Lilliefors Significance Correction

H. Analisis Pemahaman Marka Jalan
Tabel 4.5 Total Skor Pemahaman Responden
TOTAL SKORE PEMAHAMAN MARKA JALAN
1 2 3 4 5 6 7 8
13 9 8 13 13 10 12 11
9 10 11 12 13 14 15 16
13 10 13 12 11 11 11 12
17 18 19 20 21 22 23 24
11 11 12 13 13 11 10 10
25 26 27 28 29 30 31 32
11 13 10 9 8 8 9 8
33 34 35 36 37 38 39 40
13 12 13 10 12 10 10 10
41 42 43
SKORE SEMUA RESPONDEN
13 13 12

Dari data total skor tersebut dapat diketahui tingkat pemahaman marka
jalan di persimpangan bagi pengendara, namun sebelumnya harus
melakukan pengkategorian terlebih dahulu.

25
1. Pengkategorian
Pengkategorian dilakukan menghitung mean hipotetik dengan rumus.
a. Mencari Miu Hipotetik 𝜇 b. Mencari Standar Hipotetic θ
1
𝜇 = ( 𝑖 max + 𝑖 min) Σ𝑘 1
2 𝜃 = ( 𝑥 max − 𝑥 min)
6
1
𝜇 = ( 1 + 0 )13
2 1
𝜇 = 6,5 𝜃 = ( 13 − 0 )
6
𝜃 = 2,2
Dua formula diatas adalah sebagai faktor penghitung kategori yang dapat
digunakan bagaimana tingkatan pemahaman marka jalan di
persimpangan bagi pengendara.
Tabel 4.6 Rumus Pengkategorian
Rendah 𝑋 < = ( 𝜇 − 1 .𝜃 )
Sedang (𝜇 − 1 . 𝜃 ) < 𝑋 ≤ ( 𝜇 + 1 . 𝜃 )
Tinggi 𝑋 > ( 𝜇 + 1 .𝜃 )

a. Mencari kategori Rendah
𝑋 < = ( 𝜇 − 1 .𝜃 )
= (6,5 - 1.2,2)
=4,3
X kurang dari 4,3
b. Mencari Kategori Sedang
( 𝜇 − 1 .𝜃 ) < 𝑋 ≤ ( 𝜇 + 1 .𝜃 )
4,3 < 𝑋 ≤ 8,7
X antara 4,3 s.d 8,7
c. Mencari Kategori Tinggi

𝑋 > = ( 𝜇 + 1 .𝜃 )
X > (6,5 + 1.2,2)
X > 8,7
X lebih dari 8,7

26
2. Hasil Pengkategorian
setelah menemukan kategori yang diperlukan maka hubungkan dengan
hasil skor dari responden mengenai pemahaman marka jalan di
persimpangan bagi pengendara. Dari tabel yang sudah tersedia diatas
kemudian diidentifikasi yang mana tingkatanya rendah, sedang dan tinggi
serta berapa banyak masing-masing frekuensinya.
Tabel 4.7 Tingkat Pemahaman Marka Jalan
TOTAL SKORE PEMAHAMAN MARKA JALAN
1 2 3 4 5 6 7 8
T 13 T 9 S 8 T 13 T 13 T 10 T 12 T 11

9 10 11 12 13 14 15 16
T 13 T 10 T 13 T 12 T 11 T 11 T 11 T 12

17 18 19 20 21 22 23 24
T 11 T 11 T 12 T 13 T 13 T 11 T 10 T 10

25 26 27 28 29 30 31 32
T 11 T 13 T 10 T 9 S 8 S 8 T 9 S 8

33 34 35 36 37 38 39 40
T 13 T 12 T 13 T 10 T 12 T 10 T 10 T 10

41 42 43
T 13 T 13 T 12 SKORE SEMUA RESPONDEN

Keterangan : R = Rendah, S = Sedang, T = Tinggi
Dapat dilihat dari tabel diatas, setelah kita kategorikan kita dapat tarik
kesimpulan sebagai berikut :

27
Tabel 4.8 Persentase Tingkat Pemahaman Marka Jalan
Tingkat Frekuensi Persentase
Pemahaman
Rendah 0 0%
Sedang 4 9%
Tinggi 39 91%

Tingkat Pemahaman Marka Jalan
Rendah Sedang Tinggi
0%
9%

91%

Gambar 4.17 Diagram Tingkat Pemahaman Marka Jalan

Dari hasil analisis tersebut dapat diketahui bahwa tingkat pemahaman marka
jalan di persimpangan bagi pengendara setelah melihat video adalah 0%
rendah, 9% sedang dan 91% Tinggi.
I. Kendala dan Permasalahan
Dalam pembuatan video diperlukannya keahlian khusus dalam proses
editing dan diperlukannya massa untuk menyaksikan video tersebut, begitu
pula dalam pengisian google formulir. Yang nantinya dari formulir yang terisi
tersebut akan diolah dan menghasilkan diagram tingkat pemahaman marka
jalan.

28
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pembahasan mengenaiAnalisis Tingkat Pemahaman
Marka pada simpang Yogya Mall, Kota Tegal, dapat ditarik kesimpulan
bahwa video yang telah dibuat bersifat efektif bagi masyarakat umum yang
telah menyaksikan video tersebut. Dibuktikan dari hasil evaluasi pada Google
Koesioner . Google Kuesioner tersebut sebelumnya sudah diberikan kepada
masyarakat umum yang belum menonton video tersebut. Lalu, terdapat
perbandingan nilai antara yang sudah menonton dan belum menonton. Ini
membuktikan bahwa, masih banyak masyarakat yang belum memahami
dengan jelas dan rinci tentang marka, baik dari segi definisi, dan fungsi.

B. Saran
Seperti yang telah diuraikan pada Bab IV serta kesimpulan, terdapat
beberapa saran dari penelitian ini antara lain,
1. Adanya kesulitan dalam mengumpulkan massa untuk mengisi Google
Kuesioner karena banyak masyarakat yang kurang tertarik
menggunakan situs Youtube.
2. Masyarakat yang kurang mengerti dalam menggunakan situs Youtube.
3. Serta proses pembuatan video yang memakan waktu lama baik dari segi
pengambilan gambar juga proses editing.

29
DAFTAR PUSTAKA

______.(1993),Peraturan Pemerintah No. 43 Tahun 1993 Tentang Prasarana
dan Lalu Lintas Jalan, Sekretariat Negara, Jakarta.

______.(1997),Direktorat Jendran Bina Marga Tahun 1997 dalam Manual
Kapasitas Jalan Indonesia, Jakarta.

______.(1993),Keputusan Menteri Perhubungan No. 60 Tahun 1993 Tentang
Marka Jalan. Jakarta.

______.(2014),Peraturan Menteri Perhubungan No. 34 Tahun 2014 Tentang
Marka Jalan. Jakarta.

Heriyanto, Bambang. 2004 P Macam - Macam Jenis Persimpangan Jalan. Jakarta.

Warpani, Suwarjoko P. 2002. Pengelolaan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.
Bandung: ITB.

Poesprodjo.1987.Pengertian Pemahaman. Tersedia di
http://ian43.wordpress.com/2010/12/17/pengertian-pemahaman/

30