You are on page 1of 11

Fungsi Eksponen dan Logaritma

BAB iV

FUNGSI EKSPONEN DAN LOGARITMA
Standar Kompetensi
1. Menyelesaikan masalah berkaitan dengan fungsi eksponen.
2. Menyelesaikan masalah berkaitan dengan fungsi logaritma.
Kompetensi Dasar
1. Mencari himpunan penyelesaian persamaan eksponen dan
menyelesaikan masalah berkaitan dengan persamaan eksponen.
2. Mencari himpunan penyelesaian persamaan logaritma dan
menyelesaikan masalah berkaitan dengan persamaan logaritma.
3. Menggambar grafik fungsi eksponen
4. Menggambar grafik fungsi logaritma

A. Fungsi Eksponen
Suatu fungsi yang memuat variabel sebagai pangkat atau eksponen kita
namakan fungsi eksponen. Secara lengkapnya, fungsi eksponen didefinisikan
sbb :
Definisi
Fungsi eksponen adalah fungsi yang mempunyai bentuk umum f(x) = ax
dengan a adalah konstanta, a > 0, dan a ≠ 1.
Secara simbolik, fungsi eksponen dapat ditulis dalam bentuk seperti berikut
ini f = {(x,y) / y = ax, a > 0, a ≠ 1}.
Selanjutnya kita akan melihat bagaimana gambar grafik fungsi
eksponen. Untuk menggambar grafik fungsi eksponen kita harus
memperhatikan nilai a ( konstanta ), oleh karena itu fungsi eksponen terbagi
menjadi dua bentuk yaitu ;
a. f(x) = ax dengan a > 1
Dari persamaan fungsi terlihat bahwa semakin besar nilai x maka nilai y
juga semakin besar, sebaliknya semakin kecil nilai x semakin kecil pula

Nani Kurniati 1

Jika a dan b bilangan real. jika nilai x semakin besar maka semakin kecil nilai y. silakan anda coba gambar grafik fungsi f(x) = 2x dan f(x) =( 2 )x. 2. Tentukan titik – titik potong dengan sumbu koordinat jika ada. (ab) p  a p . Hal ini berarti bahwa fungsi f(x) = ax dengan a > 1 adalah fungsi naik. a p  11. a p xaq  a p  q 6. a  a p q 2. p a a 4. Hal ini berarti bahwa fungsi f(x) = ax dengan 0 < a < 1 adalah fungsi turun. untuk materi kita yang selanjutnya kita ingat kembali sifat-sifat bilangan berpangkat. a : a  a p q q 3. Untuk mempermudah menggambar grafik fungsi eksponen anda dapat mengikuti langkah – langkah berikut : 1. (a p )q  a pq ab  a . Sebaliknya jika semakin kecil nilai x maka semakin besar nilai y. b. p  p b b  ap  p a 5. B. 1 Sebagai latihan.     p  10. a 0  1 a p p pq 7. Tentukan beberapa titik bantu 3. Gambarkan titik – titik yang anda peroleh pada sumbu koordinat.b p 9. Persamaan Eksponen Nani Kurniati 2 .Fungsi Eksponen dan Logaritma nilai y. p dan q bilangan rasional maka berlaku hubungan sebagai berikut : 1 1. Eksponen dan Sifat – Sifatnya Anda tentu masih ingat tentang bilangan berpangkat. a  p  1 a  0 b b  ap C. f(x) = ax dengan 0 < a < 1 Untuk kasus ini. b p p p 8.

Fungsi Eksponen dan Logaritma Dalam bahasan yang sekarang ini kita akan melihat bagaimana sifat-sifat eksponen digunakan untuk menyelesaikan persamaan yang memuat variabel dalam eksponen. suatu persamaan yang memuat variabel sebagai eksponen dinamakan persamaan eksponen. maka f(x) = 0 Contoh 1. maka f(x) = p Contoh 2. Tentukan himpunan penyelesaian dari: Nani Kurniati 3 . Secara khusus. 35x-10 = 1 → 35x-10 = 30 → 5x-10 = 0 → 5x = 10 → x = 2 Jadi. Dalam kesempatan ini kita akan membicarakan beberapa bentuk persamaan eksponen di antaranya beberapa bentuk berikut ini. 3 5 x 10 = 1  3 x 5 1 2 b. HP = { x │ x = 2 }  3 x 5  3 x 5  1  22x  2 0  2 x 2  3x  5  0  (2x+5) (x-1) = 0 2 2 b. 2x+5=0 → x = . Tentukan himpunan penyelesaikan dari : a. 1. Bentuk a f ( x )  1 Jika a f ( x )  1 dengan a>0 dan a≠0 . atau x-1= 0 → x = 1 2 5 HP = { 𝑥 │𝑥 = 1 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑥 = − } 2 2. 22 x Jawab: a. Bentuk a f ( x )  a p Jika a f ( x )  a p dengan a>0 dan a≠0 . 22x 5 Jadi.

2 2 x 7  32 1 c. 3x-10 = -5 ⇒ 3x = 5 ⇒ x = 3 3.3 2 ⇒ 3 2 3 2 ⇒  27 2 2 5 Jadi.Fungsi Eksponen dan Logaritma a. 2 2 x 7   2 2 x 7  2 5 ⇒ 2x-7 = -5 ⇒ 2x = 2 ⇒ x = 1 32 3 x 10 3 x 10 3x  10 1 5 1  5 c. maka f(x) = g(x) Contoh 3. 25X+2= (0. 5 2 x 1  625  5 2 x 1  53  2x-1 = 3 ⇒ 2x = 4 ⇒ x = 2 1 b. 9 x b. 33 x 10  3⇒ 3 2  3 3. Bentuk af(x) = ag(x) Jika af(x) = ag(x) dengan a>0 dan a≠0 .2)1-X c. x 1  27 x 2 2 a. x2 8  x 4 32 Jawab: x 1  x) 1)  27 x  33( x 2 2 2 2 a. 5 2 x 1  625 1 b. 9 x ⇒ 32( x ⇒ 2(x2+x) = 3(x2-1) ⇒ 2x2+2x = 3x2-3 ⇒ x2 – 2x – 3 = 0 ⇒ (x – 3) (x + 1) = 0 ⇒ x = 3 dan x = -1 Jadi HP= { -1. 3 } Nani Kurniati 4 . 33 x 10  3 27 Jawab : a.

7 x ⇒ x2-5x+6 = 0 ⇒ (x-6)(x+1) = 0 ⇒ x = 6 dan x = -1 Jadi HP = { -1. maka f(x) = g(x) Nani Kurniati 5 . Silakan coba sebagai latihan. 6 x 3  9 x 3 5 x  6 5 x  6  8x 2 2 b. a. 25x+2= (0. Bentuk af(x) = bg(x) Jika af(x) = bg(x). a > 0 . b>0 dan b≠1. a tidak sebasis dengan b. 4. Agar tidak berakibat terjadinya bilangan tidak real atau tidak terdefinisi.Fungsi Eksponen dan Logaritma b. dan a≠b maka f(x) =0 Contoh 4.2)1-x ⇒ 5 2(x+2) = 5 -1(1-x) ⇒ 2x + 4 = -1 + x ⇒ 2x – x = -1 – 4 ⇒ x = -5 Jadi HP = { -5 } c. 6 x 3  9 x 3 ⇒ x-3 = 0 ⇒ x =3 Jadi HP = { 3 } 5 x  6 5 x  6  8x 2 2 b. diantaranya : (a). 6 } 5. b > 0 dan a ≠ 1. 1 atau -1. Himpunan penyelesaian dari bentuk ini mempunyai beberapa kemungkinan . diperlukan beberapa teknik penyelesaian. f(x) ≠ g(x). Bentuk a f ( x )  b f ( x ) Jika a f ( x )  b f ( x ) dengan a>0 dan a≠1. Bentuk (h(x)f(x) = h(x) g(x). 7 x Jawab: a. maka log af(x) = log bg(x) 6. Bila h(x) tidak sama dengan 0.

E. maka persamaan menjadi P2 – 8p + 16 = 0 → (p – 4)(p – 4) = 0 → P = 4 Untuk p = 4  2x = 4  2x = 22  x = 2 Jadi HP = { 2 } D. fungsi f(x) = ax merupakan fungsi turun. Bentuk A(a f ( x ) ) 2  B(a f ( x ) )  C  0 Dengan memisalkan af(x) = p. x2 ∈ R berlaku x1 < x2 jika dan hanya jika f(x1) < f(x2). 22x .Fungsi Eksponen dan Logaritma (b). b. Artinya. maka haruslah nilai dari kedua-duanya genap atau kedua- duanya ganjil. Untuk a > 1. Bila h(x) = 0. Bila h(x) = -1. kita telah mengetahui sifat-sifat fungsi eksponen. Fungsi Logaritma Nani Kurniati 6 . (c). a.23 +16 = 0 Dengan memisalkan 2x = p. maka persamaan akan dipenuhi untuk f(x) > 0 dan g(x) > 0. yaitu sebagai berikut : a. maka persamaan akan dipenuhi untuk setiap f(x) dan g(x). untuk setiap x1. Bila h(x) = 1. fungsi f(x) = ax merupakan fungsi naik. Untuk 0 < a < 1. x2 ∈ R berlaku x1 < x2 jika dan hanya jika f(x1) > f(x2). maka bentuk persamaan di atas dapat diubah menjadi persamaan kuadrat : Ap2 + Bp + C =0 Contoh 5. Artinya. Pertidaksamaan Eksponen Sebelumnya.2x+3 +16 = 0 Jawab : 22x .2x+3 +16 = 0 → 22x – 2 x. g(x) dan f(x) 7. Sifat-sifat ini berguna untuk menyelesaikan pertidaksamaan eksponen. (d). untuk setiap x1.

Jadi. Sekarang kita perhatikan kembali fungsi eksponen y = ax. a > 0 . a ≠ 1} adalah invers fungsi eksponen. diantaranya : a 1) log ax = x 2) 𝑎𝑎log 𝑥 = 𝑥 a 3) log xy = a log x + a log y 𝑥 4) a log 𝑦 = a log x – a log y a 5) log xn = n a log x a 𝑛 1 6) log √𝑥 = 𝑛 a log x 𝑎 7) b log x = 𝑎log 𝑥 . Demikian pula untuk setiap satu peta y > 0. Jadi. a ≠ 1. jelaslah bahwa fungsi eksponen itu adalah fungsi satu-satu. a ≠ 1 a Dalam teorema di atas. Jika diberikan suatu fungsi f dan fungsi inversnya adalah fungsi f -1. Hal ini berarti jika f = {(x.Fungsi Eksponen dan Logaritma Sebelum kita melihat tentang fungsi logaritma sebaiknya anda ingat kembali tentang logaritma. disatukan dalam bab ini. maka fungsi g(x) = a log x dengan x > 0 dinamakan fungsi Nani Kurniati 7 . Karena fungsi eksponen y = f(x) = ax adalah fungsi satu-satu. f -1 = {(x. a ≠1} fungsi eksponensial. berasal dari satu prapeta x.y) / y = log x a . maka ia akan mempunyai invers (balikan). x dan y adalah bilangan real positif. Notasi x = ay dapat dinyatakan dalam bentuk y = a log x yang disebut fungsi logaritma. Karena itulah pembahasan kedua fungsi transenden ini. Berikut ini kita ingatkan kembali beberapa sifat atau teorema pokok logaritma yang diperlukan dalam menyelesaikan persoalan yang berkaitan dengan logaritma. b ≠ 1 log 𝑏 8) a log x = log y ⇔ x = y . Definisi Jika a > 0 dan a ≠ 1. dan n ∈ R. Setiap nilai x dari daerah asalnya (domainnya) akan mempunyai satu peta (satu bayangan) y yang tertentu. maka f -1 = {(x. a > 0 .y) / y = ax . a ≠ 1}adalah fungsi logaritma.y) / x = ay . maka daerah asal f menjadi daerah hasil fungsi invers f -1 dan daerah hasil fungsi f menjadi daerah asal fungsi invers f -1. a dan b bilangan real positif. a > 0 . Bukti silakan anda coba sebagai latihan ! Perlu anda ketahui bahwa fungsi logaritma mempunyai kaitan yang sangat erat dengan fungsi eksponen.

Dapat ditunjukkan bahwa : (f ○ g)(x) = f(g(x)) = f(a log x ) = 𝑎𝑎log 𝑥 = x atau (g ○ f)(x) = g(f(x)) = g(ax) = alog ax = x. Selanjutnya perhatikan teorema berikut ini. Teorema Fungsi logaritma g(x) = a log x dengan a > 0 dan a ≠ 1.Fungsi Eksponen dan Logaritma logaritma. untuk menggambar grafik fungsi y = a log x dapat diperoleh melalui pencerminan grafik fungsi y = ax terhadap garis y = x. F. Jadi fungsi logaritma merupakan invers (balikan) dari fungsi eksponen.3log m2 = 0 merupakan persamaan logaritma yang numerusnya memuat variabel m • xlog 5 + xlog 2 = 2 merupakan persamaan logaritma yang bilangan pokoknya memuat variabel x • 2xlog (x + 2) + 2x log x = 2 merupakan persamaan logaritma yang numerus dan bilangan pokoknya memuat variabel x Berikut adalah beberapa bentuk persamaan logaritma : (1). • log x + log (2x + 1) = 1 merupakan persamaan logaritma yang numerusnya memuat variabel x • 3log 4m . serta berdasarkan definisi fungsi invers dan fungsi komposisi. jika grafik y = ax telah diketahui. alog f(x) = alog m Nani Kurniati 8 . adalah balikan (invers) dari fungsi eksponen f(x) = ax. Bukti : Perhatikan sifat – sifat 1 dan 2 yaitu a log ax = x dan 𝑎𝑎log 𝑥 = 𝑥 untuk x ∈ R. Berdasarkan teorema tersebut. Perhatikan contoh berikut ini. Persamaan dan Pertidaksamaan logaritma Persamaan logaritma adalah persamaan yang variabelnya sebagai numerus atau sebagai bilangan pokok dari suatu logaritma.

Jadi.2log 8 = 2 Jawab : 2 log2 x + 2. Bentuk a log f(x) = a log g(x) .2 log x2 . Jika x = -2 atau x = 3 dimasukkan ke f(x) dan g(x). B.2 log x2 . (2). h(x) > 0. Sehingga diperoleh : (x + 2)(x .2log 8 = 2 Nani Kurniati 9 . Jawab: 2 log (x + 1) = 3 → 2log (x + 1) = 2log 23 → x + 1 = 23→ x + 1 = 8 → x = 7 Jadi. (4). Contoh 7. f(x) > 0. (3). dan h(x) ≠ 1. Tentukanlah himpunan penyelesaian dari persamaan logaritma 2 log2 x + 2. Contoh 8. Tentukanlah penyelesaian 2log (x + 1) = 3. maka f(x) = g(x) > 0. a tidak sebasis dengan b. 3 }. HP = { -2 .Fungsi Eksponen dan Logaritma Jika alog f(x) = alog m.3) = 0 x = -2 atau x = 3. dan C ∈ R dan A ≠ 0 dapat ditentukan dengan mengubah menjadi persamaan kuadrat. (5). maka f(x) = 1. Bentuk A{a log x}2 + B{ a log x } + c = 0 Dalam bentuk ini a > 0 dan a ≠ 1. Contoh 6. Jawab : log (x + 6) = 2 log x ⇔ log (x + 6) = log x2 ⇔x + 6 = x2 ⇔ x2 . Selesaikanlah persamaan log (x + 6) = 2 log x. penyelesaian 2log (x + 1) = 3 adalah x = 7. maka terdapat f(x) = g(x) > 0. maka f(x) = m. Jika a log f(x) = a log g(x) . Bentuk h(x)log f(x) = h(x) log g(x) Jika bentuknya seperti ini. Bentuk a log f(x) = b log f(x) Jika a log f(x) = b log f(x) . sehingga x = -2 dan x = 3 merupakan anggota himpunan penyelesaiannya. maka nilai x yang memenuhi adalah f(x) = g(x) > 0.6 = 0.x . A.

maka f(x) > g(x) LATIHAN Tentukan nilai x yang memenuhi persamaan berikut : x  2 1 2 1.5 = 0. 2 x Nani Kurniati 10 . 3  27 27 3 x  16 2 5. Jika alog f(x) < alog g(x).1) = 0 ⇔ y1 = -5 atau y2 = 1 Jadi 2log x = -5 atau 2log x = 1 1 x = 2-5 = 32 x = 21 = 2 1 Jadi himpunan penyelesaiannya atau HP = {32 .008 2 2. maka f(x) < g(x) 2. Jika alog f(x) > alog g(x). Jika alog f(x) > alog g(x). 5 x 1 2 3 x 1 3. maka f(x) > g(x) 2. 2log x – 3 = 2 Misalkan 2log x = y. 7 x 5 x 3  0. sehingga diperoleh (y + 5)(y . maka y2 + 4y . Jika alog f(x) < alog g(x). 2 2  32 33x 1 4. 2}. Pertidaksamaan Logaritma  Untuk a > 1 1. maka f(x) < g(x)  Jika 0 < a < 1 1.Fungsi Eksponen dan Logaritma ⇔ 2 log2 x + 4 .

9 x 1  2. 3 2 x  2  82. 35 x 3 x  36 15.2 x 1  2 19.2 x 1  32 20. 2x  x  15  0 5 5 18. 8 x 3  4 2 x 1 8. 4 x 1  3.3 x 1  3  0 Nani Kurniati 11 . 8 x  2 23 x  3 12. 2 2 x 1  24.3 x  9  0 16. 8 2 x 11. 5 x 7.3 x 1  9 x  7  0 1 8 17. 2. 3 2 x  3 x 1  10  0 13. 2 x 3  7 x 3  x 3  x 3  92x 2 2 10.125) 4 x  2 x 6 9. 5 x  5 2 x  10  0 14.Fungsi Eksponen dan Logaritma 3 x  4  25 x 1 2 6. (0.