You are on page 1of 94

-1

-

PERATURAN WALIKOTA SERANG
NOMOR 3TAHUN 2017

TENTANG
PEMBENTUKAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PADA DINAS DAN BADAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

WALIKOTA SERANG,

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan pasal5 Peraturan
Daerah Kota Serang Nomor 7 Tahun 2016 tentang
Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah Kota
Serang, dipandang perlu dibentuk Unit Pelaksana Teknis
yang ditetapkan dengan Peraturan Walikota.
Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2000 tentang
Pembentukan Provinsi Banten (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 182,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4010);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2007 tentang
Pembentukan Kota Serang di Provinsi Banten
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004
Nomor 98, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4748);
3. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2009 tentang
Pelayanan Publik (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2009 Nomor 112, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5038);
4. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang
Aparatur Sipil Negara (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2014 Nomor 6; Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5494);
5. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang
Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2014 Nomor 244 Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5587)
sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir
dengan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 tentang
Perubahan Kedua Atas Undang – Undang Nomor 23
Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 58
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5679);

6. Pengaturan.............

-2-

6. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang
Perangkat Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2016 Nomor 114, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5887);
7. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor
47 Tahun 2016 tentang Pedoman Organisasi
Perangkat DaerahBidang Pendidikan dan Kebudayaan;
8. Peraturan Daerah Kota Serang Nomor 7 Tahun 2016
tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah
Kota Serang (Lembaran Daerah Kota Serang Tahun
2016 Nomor 7).

MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURANWALIKOTA SERANG TENTANG
PEMBENTUKAN UNIT PELAKSANA TEKNIS PADA DINAS
DAN BADAN.

BAB I
KETENTUAN UMUM
Pasal 1

Dalam Peraturan Walikota ini yang dimaksud dengan:
1. Daerah adalah Kota Serang.
2. Pemerintah Daerah adalah Walikota sebagai unsur penyelenggara
pemerintahan daerah yang memimpin pelaksanaan urusan
pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah otonom.
3. Walikota adalah Walikota Serang.
4. Perangkat Daerah adalah unsur pembantu Walikota dan Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah dalam penyelenggaraan urusan
Pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah.
5. Sekretariat Daerah adalah Sekretariat Daerah Kota Serang.
6. Dinas Daerah adalah Dinas Daerah Kota Serang.
7. Badan Daerah adalah Badan Daerah Kota Serang.
8. Unit Pelaksana Teknis Dinas dan Badan yang selanjutnya disebut UPT
Dinas dan Badanmerupakan unsur pelaksana teknis yang
melaksanakan kegiatan teknis operasional dan/atau kegiatan teknis
penunjang yang mempunyai wilayah kerja satu atau beberapa
kecamatan;
9. Satuan Pendidikan adalah Unit Pelaksana Teknis di bidang Pendidikan
berupa satuan pendidikan formal dan non formal.
10. Eselon adalah tingkatan jabatan struktural.

BAB II............

-3-

BAB II
PEMBENTUKAN
Pasal 2

DenganPeraturan Walikota ini dibentuk Unit Pelaksana Teknis Dinas dan
Badansebagai berikut:
a. UPT Dinas Pendidikan dan Kebudayaan terdiri dari :
1. UPT Pendidikan Kecamatan Serang, bertempat kedudukan di
Kecamatan Serang;
2. UPT Pendidikan Kecamatan Cipocok Jaya, bertempat kedudukan di
Kecamatan Cipocok Jaya;
3. UPT Pendidikan Kecamatan Kasemen, bertempat kedudukan di
Kecamatan Kasemen;
4. UPT Pendidikan Kecamatan Taktakan, bertempat kedudukan di
Kecamatan Taktakan;
5. UPT Pendidikan Kecamatan Walantaka, bertempat kedudukan di
Kecamatan Walantaka;
6. UPT Pendidikan Kecamatan Curug, bertempat kedudukan di
Kecamatan Curug;
7. Satuan Pendidikan Formal pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan,
terdiri dari.
8. Satuan Pendidikan Formal, terdiri dari :
1) TK Negeri Satu Atap Cilampang;
2) TK Negeri Pembina Kota Serang;
3) TK Negeri Satu Atap Gelam;
4) TK Negeri Satu Atap Tembong 1;
5) TK Negeri Pembina;
6) TK Negeri Satu Atap Curug;
7) TK Negeri Pedesaan Pager Agung;
8) TK Negeri Satu Atap Nyapah;
9) TK Negeri Pembina Walantaka;
10) TK Negeri Satu Atap Kuranji;
11) TK Negeri Satu Atap Padek;
12) TK Negeri Satu Atap Masigit;
13) SD Negeri Serang 1;
14) SD Negeri Serang 2;
15) SD Negeri Serang 3;
16) SD Negeri Serang 4;
17) SD Negeri Serang 5;
18) SD Negeri Serang 6;
19) SD Negeri Serang 7;
20) SD Negeri Serang 8;
21) SD Negeri Serang 9;
22) SD Negeri Serang 10;
23) SD Negeri Serang 11;
24) SD Negeri Serang 12;
25) SD..............

. 38) SD Negeri Unyur. 61) SD Negeri Cipare Tegal. 62) SD Negeri Pamindangan.. 68) SD Negeri Sayabulu. 71) SD Negeri Sempu 2. 74) SD Negeri Kelanggaran Unyur.. 40) SD Negeri Sumber Agung. 56) SD Negeri Neglasari. 69) SD Negeri Cinanggung. 28) SD Negeri Serang 16. 66) SD Negeri Terondol. 54) SD Negeri Lopang Cilik. 53) SD Negeri Sukalila. 43) SD Negeri Lopang Domba. 47) SD Negeri Kebanyakan... 37) SD Negeri Cimuncang.. 73) SD Negeri Kaloran Kidul.. 36) SD Negeri Bhayangkara. 26) SD Negeri Serang 14. 72) SD Negeri Sepang. 39) SD Negeri Rawu. 35) SD Negeri Kelapa Dua.. 55) SD Negeri Kebaharan 1. 67) SD Negeri Pabuaran Unyur. -4- 25) SD Negeri Serang 13. 51) SD Negeri Cilampang. 30) SD Negeri Serang 18. 41) SD Negeri Lontar Baru. 45) SD Negeri Batok Bali. . 44) SD Negeri Kebon Jahe. 57) SD Negeri Buah Gede. 29) SD Negeri Serang 17. 52) SD Negeri Cikulur. 60) SD Negeri Kaloran. 64) SD Negeri Kaliwadas.. 49) SD Negeri Sempu 1. 42) SD Negeri Kemang. 65) SD Negeri Karang Tumaritis. 70) SD Negeri Secang. 59) SD Negeri Ciwaktu. 46) SD Negeri Kaligandu. 50) SD Negeri Kubang Apu. 32) SD Negeri Serang 20. 33) SD Negeri Serang 21. 48) SD Negeri Cimuncang Cilik.. 63) SD Negeri Kota Baru. 27) SD Negeri Serang 15. 75) SD. 34) SD Negeri Pancamarga.. 31) SD Negeri Serang 19.. 58) SD Negeri Kampung Baru.

118) SD Negeri Neglasari. 91) SD Negeri Tembong 1. 119) SD Negeri Kamanisan. 111) SD Negeri Banjarsari 3. 98) SD Negeri Banjar Agung 1. 87) SD Negeri Gelam 2.. 90) SD Negeri Dalung 1.. 121) SD Negeri Curug. 105) SD Negeri Panancangan 4. 106) SD Negeri Panancangan 5. 89) SD Negeri Gelam 4. 115) SD Negeri Cipete 2. 76) SD Negeri Seroja. -5- 75) SD Negeri Gempol.. 114) SD Negeri Cipete 1. 100) SD Negeri Banjar Agung 3. 88) SD Negeri Gelam 3. 109) SD Negeri Banjarsari 1.. 101) SD Negeri Banjar Agung 4. . 110) SD Negeri Banjarsari 2. 97) SD Negeri Cipocok Jaya 4. 95) SD Negeri Cipocok Jaya 2. 113) SD Negeri Banjarsari 5. 99) SD Negeri Banjar Agung 2. 80) SD Negeri Cipare. 79) SD Negeri Ciceri Indah. 81) SD Negeri Sumursana... 83) SD Negeri Kubang. 117) SD Negeri Tinggar 2. 103) SD Negeri Panancangan 2. 86) SD Negeri Gelam 1. 107) SD Negeri Karundang 1. 104) SD Negeri Panancangan 3. 84) SD Negeri Cijawa. 112) SD Negeri Banjarsari 4. 102) SD Negeri Panancangan 1. 85) SD Negeri Ciceri. 122) SD Negeri Cipete 3.. 108) SD Negeri Karundang 2.. 116) SD Negeri Tinggar 1.. 92) SD Negeri Tembong 2.. 123) SD Negeri Singpadu. 93) SD Negeri Tembong 3. 124) SD Negeri Kubang. 77) SD Negeri Kubang Kemiri.. 82) SD Negeri Kebaharan 2. 94) SD Negeri Cipocok Jaya 1. 96) SD Negeri Cipocok Jaya 3. 120) SD Negeri Cilaku. 125) SD.. 78) SD Negeri Ciputat.

139) SD Negeri Gedeg. 168) SD Negeri Drangong 2. 169) SD Negeri Kasemen. . 131) SD Negeri Gadaraha. 167) SD Negeri Taman Baru 2. 141) SD Negeri Penggung. 152) SD NegeriPasir Gadung. 157) SD Negeri Cigabus.. 166) SD Negeri Beberan. 149) SD Negeri Lialang... 134) SD Negeri Limpar. 135) SD Negeri Taktakan 1. 170) SD Negeri Karangantu. 144) SD Negeri Pereng. 164) SD Negeri Cipanas.. 129) SD Negeri Curug Manis.. 154) SD Negeri Taman.. 138) SD Negeri Umbul Tengah 1. 163) SD Negeri Umbul Tengah 2. 133) SD Negeri Ciemas. 132) SD Negeri Purut.. -6- 125) SD Negeri Cisangku. 136) SD Negeri Jakung.. 160) SD Negeri Tanjug ilir.. 151) SD Negeri Rancatales.. 137) SD Negeri Drangong 1. 127) SD Negeri Pasir Huni. 126) SD Negeri Gowok. 174) SD Negeri Margaluyu 175) SD. 130) SD Negeri Ujung Tebu. 142) SD Negeri Sayar. 140) SD Negeri Pancur. 150) SD Negeri Cikentang. 173) SD Negeri Masigit. 162) SD Negeri Kamalaka. 155) SD Negeri Majalawang. 172) SD Negeri Jiput.. 156) SD Negeri Sepring. 153) SD Negeri Taman Baru 1. 148) SD Negeri Kuranji. 143) SD Negeri Taktakan 2. 171) SD Negeri Harjamukti. 159) SD Negeri Cibetung. 128) SD Negeri Waru. 165) SD Negeri Cimoyan.. 146) SD Negeri Umbul Kapuk. 158) SD Negeri Cibetik. 147) SD Negeri Karodangan. 161) SD Negeri Kebedilan. 145) SD Negeri Parumasan.

211) SD Negeri Nyapah 1. 192) SD Negeri Ciwedus. 219) SD Negeri Kewunen. 180) SD Negeri Padek 1. 183) SD Negeri Kademangan.. 217) SD Negeri Jami. 202) SD Negeri Tegal Dawa. 188) SD Negeri Sawah Luhur. 177) SD Negeri Kesaud. 185) SD Negeri Sinaba. 193) SD Negeri Angsana. 182) SD Negeri Terenggana. 207) SD Negeri Ambon.. 213) SD Negeri Cigoong 1.. 215) SD Negeri Simanggu. 224) SD Negeri Pengampelan. 206) SD Negeri Kenari. 200) SD Negeri Cibomo. 187) SD Negeri Pamarican 1. 198) SD Negeri Sukadana. 189) SD Negeri Keronjen. 191) SD Negeri Warung Jaud. -7- 175) SD Negeri Bendung. 214) SD Negeri Cigoong 2. 221) SD Negeri Jengkol.. 209) SD Negeri Walantaka 2. 216) SD Negeri Pager Agung. 218) SD Negeri Melandang... . 203) SD Negeri Terwana. 225) SD. 210) SD Negeri Walantaka 3.. 201) SD Negeri Suci. 179) SD Negeri Kasunyatan. 194) SD Negeri Sukabela. 176) SD Negeri Cangkring. 205) SD Negeri Kebon. 212) SD Negeri Nyapah 2. 184) SD Negeri Angsoka. 197) SD Negeri Magelaran. 220) SD Negeri Kepuren 1.. 196) SD Negeri Kilasah. 208) SD Negeri Walantaka 1. 223) SD Negeri Ampel.. 190) SD Negeri Pamarican 2. 186) SD Negeri Padek 2. 195) SD Negeri Lemah Abang. 181) SD Negeri Mesjid Priyayi. 178) SD Negeri Keganteran. 199) SD Negeri Kesatrian. 222) SD Negeri Citerep. 204) SD Negeri Terumbu....

Satuan Pendidikan Non Formal.. terdiri dari: 1. 263) SMP Negeri 27 Kota Serang. 241) SMP Negeri 5 Kota Serang. 235) SD Negeri Cibonteng. 234) SD Negeri Pipitan. 249) SMP Negeri 13 Kota Serang. b. 252) SMP Negeri 16 Kota Serang. bertempat kedudukan di Kecamatan Serang. UPT Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut UPT Puskesmas.. 250) SMP Negeri 14 Kota Serang. 254) SMP Negeri 18 Kota Serang. 9.. 257) SMP Negeri 21 Kota Serang. 237) SMP Negeri 1 Kota Serang. 245) SMP Negeri 9 Kota Serang. 265) SMP Negeri 29 Kota Serang. 226) SD Negeri Pabuaran. 2) UPT. 242) SMP Negeri 6 Kota Serang. 227) SD Negeri Cigoong 3. 230) SD Negeri Kiara. 236) SD Negeri Cibadak. 260) SMP Negeri 24 Kota Serang. 258) SMP Negeri 22 Kota Serang.. 228) SD Negeri Pasuluhan. 246) SMP Negeri 10 Kota Serang... 253) SMP Negeri 17 Kota Serang. -8- 225) SD Negeri Nyapah 3. 240) SMP Negeri 4 Kota Serang.. 229) SD Negeri Tegal Kembang. 264) SMP Negeri 28 Kota Serang. 251) SMP Negeri 15 Kota Serang.. UPT Dinas Kesehatan. 231) SD Negeri Kepuren 2. 248) SMP Negeri 12 Kota Serang. 238) SMP Negeri 2 Kota Serang. 262) SMP Negeri 26 Kota Serang. . 261) SMP Negeri 25 Kota Serang. 232) SD Negeri Jaha. 247) SMP Negeri 11 Kota Serang. 259) SMP Negeri 23 Kota Serang.. 239) SMP Negeri 3 Kota Serang. 233) SD Negeri Sindangraksa. 256) SMP Negeri 20 Kota Serang. 255) SMP Negeri 19 Kota Serang. 243) SMP Negeri 7 Kota Serang. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan seKota Serang. mempunyai wilayah kerja sebagai berikut : 1) UPT Puskesmas Serang Kota. 244) SMP Negeri 8 Kota Serang.

UPT Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang. -9- 2) UPT Puskesmas Unyur. bertempat kedudukan di Kecamatan Walantaka. UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. bertempat kedudukan di Kecamatan Serang. 4) UPT Puskesmas Singandaru. 12) UPT Puskesmas Kalodran. bertempat kedudukan di Kecamatan Serang. UPT……………. 2. UPT Pelayanan Teknis Pertanian. 8) UPT Puskesmas Walantaka. . 16) UPT Puskesmas Sawah Luhur. bertempat kedudukan di Kecamatan Taktakan. bertempat kedudukan di Kecamatan Walantaka. bertempat kedudukan di Kecamatan Cipocok Jaya. bertempat kedudukan di Kecamatan Kasemen. 2. bertempat kedudukan di Kecamatan Cipocok jaya.bertempat kedudukan di Kecamatan Cipocok jaya. 6) UPT Puskesmas Curug. 4. 14) UPT Puskesmas Banjar Agung. 9) UPT Puskesmas Ciracas. 11) UPT Puskesmas Banten Girang. 10) UPT Puskesmas Kasemen. terdiri dari: 1. terdiri dari: 1. bertempat kedudukan di Kecamatan Cipocok. bertempat kedudukan di Kecamatan Taktakan. 13) UPT Puskesmas Pancur. bertempat kedudukan di Kecamatan Kasemen. 3. 5. UPT Gudang Obat dan Perbekalan Farmasi. c. 3) UPT Puskesmas Rau. 5) UPT Puskesmas Kilasah. UPT Pelayanan Teknis Pertanian. bertempat kedudukan di Kecamatan Serang. bertempat kedudukan di Kecamatan Kasemen. 3. 15) UPT Puskesmas Cipocok Jaya. UPT Laboratoroium dan Peralatan Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang. bertempat kedudukan di Kecamatan Curug. bertempat kedudukan di Kecamatan Serang. bertempat kedudukan di Kecamatan Curug. d. UPT Dinas Pertanian. 7) UPT Puskesmas Taktakan. UPT Pelayanan Teknis Pertanian. UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). bertempat kedudukan di Kecamatan Taktakan. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan se Kota Serang. yang wilayah kerjanya meliputi kecamatan se Kota Serang.

2. 5. UPT DinasPemberdayaan Perempuan. 2. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan Walantaka. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan di Kota Serang. 6. 3. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan Taktakan. UPT Parkir. Perlindungan anak dan Keluarga Berencana. UPT Rumah Potong Hewan bertempat kedudukan di kecamatan serang. 7. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan Cipocok Jaya. Kecamatan Cipocok Jaya. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan di Kota Serang. terdiri dari : 1. UPT Tempat Pelelangan Ikan. UPT Kebersihan Lingkungan Hidup bertempat kedudukan di Kecamatan taktakan.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana Kecamatan Serang. 6. UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. UPTLaboratoroium Lingkungan Hidup. terdiri dari : 1. UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. UPT Terminal Tipe C. 4. Kecamatan Taktakan. bertempat kedudukan di Kecamatan Kasemen. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan Curug. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan di Kota Serang. terdiri dari: 1. UPT Pelayanan Teknis Pertanian.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. UPT Metrologi. 2. UPT Dinas Perdagangan. UPT DinasPemberdayaan Perempuan. -10- 5. h. . bertempat kedudukan di Kecamatan Taktakan. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan di Kota Serang. UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. UPT Pelayanan Teknis Pertanian. UPT DinasLingkungan Hidup. UPT Pelayanan Teknis Pertanian. Kecamatan Walantaka. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan Serang. 9. UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. UPT Pengelolaan Pasar. Kecamatan Kasemen. dan 3. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan Kasemen. terdiri dari : 1. e. yang wilayah kerjanya meliputi Kecamatan diKota Serang. 2. Industri dan Koprasi Usaha Kecil dan Menengah. UPT DinasPemberdayaan Perempuan. UPT Kebersihan Lingkungan Hidup. g.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. bertempat kedudukan di Kecamatan Walantaka. UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. 8. UPT Dinas Perhubungan.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. Kecamatan Curug. f.

Kepala UPT. -11- i. . SD. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 4 (1) Susunan Organisasi UPT Pendidikan pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan terdiri dari: a. Kepala Subbagian Tata Usaha. UPT Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan Dan Perkotaan Kecamatan Cipocok Jaya. UPT Badan Pengelolaan Keuangan Dan Aset Daerah terdiri dari: 1. yang mempunyai Wilayah kerjanya meliputi ruang lingkup di Kecamatan Cipocok Jaya. UPT Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan Dan Perkotaan Kecamatan Serang. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 5 (1) Kepala UPT Pendidikan mempunyai tugas pokok melakukan sebagian tugas pokok Dinas Pendidikan dan Kebudayaan. Kelompok Jabatan Fungsional. BAB III DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN Bagian Kesatu UPT Pendidikan Paragraf 1 Kedudukan Pasal 3 UPT Pendidikanmerupakan Unit Pelaksana Teknis pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaanyang dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan. b. yang mempunyai Wilayah kerjanya meliputi ruang lingkup di Kecamatan Serang. 2. dan c. Paragraf 3 Tugas Pokok. membina TK. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Dinas Pendidikan Kecamatan sebagaimana tercantum dalam Lampiran I sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini.

mengendalikan dan menilai penyelenggaraan program-program pendidikan pada satuan-satuan pendidikan/lembaga pendidikan. mengembangkan pola koordinasi dan kemitraan dengan instansi/lembaga masyarakat sehubungan dengan masalah pendidikan dan pelatihan tenaga kependidikan. 5. Sekolah Dasar. fasilitasi. 2. pengumpulan data dan statistik pendidikan sesuai wilayah kerjanya. Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal sesuai wilayah kerjanya. penyusunan bahan kebijakan teknis UPT Pendidikansesuai wilayah kerjanya. 7. koordinasi. menyusun rencana kerja UPT Pendidikan. meningkatkan mutu pembelajaran pada satuan-satuan pendidikan dan lembaga pendidikan di Kecamatan. mengkoordinasikan seluruh jenjang satuan pendidikan di kecamatan dan pengelolaan urusan tata usaha dan keuangan. meningkatkan dan mengendalikan pelaksanaan evaluasi belajar Semester dan UAS/UASBN dan Ujian Nasional Pendidikan Kesetaraan (UNPK). Sekolah Dasar. 3. menyiapkan bahan perumusan kebijakan di bidang pendidikan Taman Kanak-kanak. (2) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1). menetapkan kebijakan tentang penerimaan siswa baru dan warga belajar Taman Kanak-kanak. 4. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan UPT Pendidikan sesuai wilayah kerjanya. pelaksanaan kegiatan penatausahaan UPT Pendidikansesuai wilayah kerjanya. -12- Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal. Sekolah Dasar. Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal sesuai wilayah kerjanya. Pasal 6…………… Pasal 6 Rincian tugas Kepala UPT Pendidikan adalah sebagai berikut: 1. Kepala UPT Pendidikan mempunyai fungsi : 1. penyusunan perencanaan penyelenggaraan pendidikan Taman Kanak-kanak. Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal sesuai wilayah kerjanya. Sekolah Dasar. 5. penyelenggaraan pendidikan Taman Kanak-kanak. 6. 4. pembinaan. Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal sesuai wilayah kerjanya. 2. . 3.

(3) Dalam………… (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal. kursus. kepegawaian dan keuangan. memfasilitasi peran serta masyarakat di bidang pendidikan berdasarkan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah. Pasal 7 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Pendidikan dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Pendidikan. program kesetaraan. 10. 14. organisasi yang bergerak di bidang pendidikan masyarakat. mengembangkan dan membina tenaga pendidik dan kependidikan di Kecamatan. 9. melaksanakan penentuan dan pedoman pelaksanaan kurikulum muatan lokal Taman Kanak-kanak. Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal. Sekolah Dasar. perpustakaan masyarakat. melaksanakan pemberian rekomendasi izin dan pengawasan kursus- kursus yang diselenggarakan oleh swasta sesuai kebutuhan Kecamatan. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. Kepala SubbagianTataUsahaUPTPendidikanmempunyai fungsi : 1. dan pendidikan anak usia dini (PAUD) sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 2. keaksaraan. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Pendidikan. melaksanakan inovasi pendidikan di Kecamatan berdasarkan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah. program kesetaraan. 13. sarana dan prasarana pendidikan. -13- 8. menyelenggarakan pengawasan dan peningkatan mutu. Sekolah Dasar. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Pendidikan sesuai wilayah kerjanya. melaksanakan kerjasama dengan instansi terkait. 12. penyusunan rencana kerja UPT Pendidikan. 11. 16. 17. melaksanakan monitoring. Sekolah Dasar. Sekolah Menengah Pertama dan Satuan Pendidikan Formal dan Non Formal. kursus-kursus. 18. menyelenggarakan kelompok belajar. dan pendidikan anak usia dini (PAUD). pengelolaan administrasi perkantoran. keaksaraan. merencanakan kebutuhan pengadaan dan penempatan pendidik dan tenaga kependidikan Taman Kanak-kanak. . 15. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pendidikan mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. melaksanakan pembinaan dan pengawasan satuan pendidikan Taman Kanak-kanak. dan 19.

melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPTPendidikan dan Kebudayaan. . Satuan Pendidikan Formal dipimpin oleh seorang Kepala Satuan Pendidikan yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan. Bagian Kedua Satuan Pendidikan Formal Paragraf 1 Kedudukan Pasal 9 Satuan Pendidikan Formal adalah pelaksana teknis Dinas Pendidikan dan Kebudayaan yang menangani urusan pendidikan. dan c. Pasal 8 Rincian tugas Subbagian Tata Usaha UPT Pendidikan adalah sebagai berikut : 1. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 10 (1) Susunan Organisasi Satuan Penidikan Formal pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan terdiri dari: a. Kelompok Jabatan Fungsional. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Dinas Pendidikan. 2. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Pendidikan. melaksanakanpengelolaanadministrasiperkantoranUPT Pendidikan. Kepala Subbagian Tata Usaha. 3. b. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. -14- 3. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. 4. 5. Kepala Satuan Pendidikan.

pemuda dan olahraga. Paragraf 3 Tugas Pokok. Kepala Satuan Pendidikan Formal mempunyai fungsi : 1. gemar bekerja dan berusaha serta gemar berolahraga. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan penyelenggaraan Satuan Pendidikan Formal. Paragraf 3………. fasilitasi. 2. melaksanakan pembangkitan dan penumbuhan kemauan belajar dalam rangka terciptanya masyarakat gemar belajar. 7. -15- (2) Bagan Struktur Organisasi Satuan Pendidikan Formal pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan sebagaimana tercantum dalam Lampiran II sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. penyusunan perencanaan penyelenggaraan Satuan Pendidikan Formal. 5. (2) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1). membuat percontohan berbagai program dan pengendalian mutu pelaksanaan program pendidikan formal. melakukan pemberian motivasi dan pembinaan masyarakat yang mau menjadi tenaga pendidik dalam melaksanakan asas membelajarkan. 3. . memberikan layanan informasi kegiatan pendidikan formal. 3. menyusun dan merencanakan pengadaan sarana belajar muatan lokal. 2. 4. pemuda dan olahraga. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 11 (1) Kepala Satuan Pendidikan Formal dipimpin oleh Kepala Satuan Pendidikan Formal yang mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan Satuan Pendidikan Formal. Pasal 12 Rincian tugas Kepala Satuan Pendidikan Formal adalah sebagai berikut: 1. pembinaan. koordinasi. menyusun rencana kerja Satuan Pendidikan Formal. menyiapkan bahan penyusunan juklak dan juknis Satuan Pendidikan Formal. penyusunan bahan kebijakan teknis Satuan Pendidikan Formal.. 6.

(2) Kepada…………… (2) Kepala Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Formalmempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. -16- 8. 10. 15. bahan ajar dan model pembelajaran pendidikan formal. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan Satuan Pendidikan Formal. Kepala Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Formalmempunyai fungsi : 1. pengelolaan administrasi perkantoran. Pasal 14 Rincian tugas Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Formaladalah sebagai berikut : 1. penyusunan rencana kerja Satuan PendidikanFormal . 12. Pasal 13 (1) Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Formal dipimpin oleh seorang Kepala Sub bagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Satuan Pendidikan Formal. mengembangkan kurikulum. pemuda dan olahraga. melaksanakan pengelolaan administrasi . melaksanakan monitoring. 2. pemuda dan olahraga. 11. kepegawaian dan keuangan. melaksanakan pemeliharaan sarana prasarana Satuan Pendidikan formal. melaksanakan pendidikan dan pelatihan tenaga pelaksana pendidikan formal. melaksanakan penyuluhan dan penilaian program pendidikan formal. . 9. pemuda dan olahraga. 2. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian . 3. 14. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. menyediakan sarana fasilitas belajar. melaksanakan pengaturan jadwal Satuan Pendidikan formal. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 13. 16. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan Satuan Pendidikan formal. mengintegrasikan dan sinkronisasikan kegiatan sektoral dalam bidang pendidikan formal. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan Satuan Pendidikan Formal.

dan c. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 16 (1) Susunan Organisasi Satuan Penidikan Non Formal pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan terdiri dari: a. -17- 3. Paragraf 3……………. Kepala Satuan Pendidikan. Kelompok Jabatan Fungsional. Paragraf 3 Tugas Pokok. Bagian Ketiga Satuan Pendidikan Non Formal Paragraf 1 Kedudukan Pasal 15 Satuan Pendidikan Non Formal adalah Satuan Pendidikan pelaksana teknis Dinas Pendidikan dan Kebudayaan yang menangani urusan pendidikan. Kepala Subbagian Tata Usaha. 4.. (2) Bagan Struktur Organisasi Satuan Pendidikan Non Formal pada DinasPendidikan dan Kebudayaan sebagaimana tercantum dalam Lampiran III sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. dipimpin oleh seorang Kepala Satuan Pendidikan yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan. b. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan . 5. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 17 .

fasilitasi. 6. -18- (1) Kepala Satuan Pendidikan Non Formal dipimpin oleh Kepala Satuan Pendidikan Non Formal yang mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan Satuan Pendidikan Non Formal. 7. mengembangkan kurikulum. melaksanakan pembangkitan dan penumbuhan kemauan belajar dalam rangka terciptanya masyarakat gemar belajar. 3. melaksanakan pemeliharaan sarana prasarana Satuan Pendidikan Non Formal. penyusunan bahan kebijakan teknis Satuan Pendidikan Non Formal. pemuda dan olahraga. 13. 8. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan penyelenggaraan Satuan Pendidikan Non Formal. melaksanakan monitoring. menyusun dan merencanakan pengadaan sarana belajar muatan lokal. 4. melaksanakan pendidikan dan pelatihan tenaga pelaksana Pendidikan Non Formal. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. 2. pemuda dan olahraga. 2. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan Satuan Pendidikan Non Formal. menyusun rencana kerja Satuan Pendidikan Non Formal. menyiapkan bahan penyusunan juklak dan juknis Satuan Pendidikan Non Formal. 10. pemuda dan olahraga. pemuda dan olahraga. (2) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (1). gemar bekerja dan berusaha serta gemar berolahraga. Kepala Satuan Pendidikan Non Formal mempunyai fungsi : 1. 3. penyusunan perencanaan penyelenggaraan Satuan Pendidikan Non Formal. 11. mengintegrasikan dan sinkronisasikan kegiatan sektoral dalam bidang Pendidikan Non Formal. . 12. 15. pemuda dan olahraga. 16. bahan ajar dan model pembelajaran Pendidikan Non Formal. Pasal 18 Rincian tugas Kepala Satuan Pendidikan Non Formal adalah sebagai berikut: 1. melaksanakan pengaturan jadwal Satuan Pendidikan Non Formal. pembinaan. melakukan pemberian motivasi dan pembinaan masyarakat yang mau menjadi tenaga pendidik dalam melaksanakan asas membelajarkan. menyediakan sarana fasilitas belajar. 9. koordinasi. memberikan layanan informasi kegiatan Pendidikan Non Formal. melaksanakan penyuluhan dan penilaian program Pendidikan Non Formal. membuat percontohan berbagai program dan pengendalian mutu pelaksanaan program Pendidikan Non Formal. 5. 14.

Kepala Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Non Formal mempunyai fungsi : 1. kepegawaian dan keuangan. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan Satuan Pendidikan Non Formal. Pasal 20 Rincian tugas Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Non Formal adalah sebagai berikut : 1. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan . (2) Kepada………… (2) Kepala Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Non Formal mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. BAB IV DINAS KESEHATAN Bagian Kesatu UPT Pusat Kesehatan Masyarakat Paragraf 1 Kedudukan Pasal 21 . (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 5. melaksanakan pengelolaan administrasi . 4. 2. pengelolaan administrasi perkantoran. 3. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian . 3. 2. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan Satuan Pendidikan Non Formal. -19- Pasal 19 (1) Subbagian Tata Usaha Satuan Pendidikan Non Formal dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Satuan Pendidikan Non Formal. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. penyusunan rencana kerja Satuan PendidikanNon Formal. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Fungsi dan Rincian Tugas Pasal 23 (1) Kepala UPTPuskesmas mempunyai tugas pokok memberikan pelayanan kesehatandasar/tingkat pertama pada masyarakat yang meliputi pelayanan kesehatan perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . Kelompok Jabatan Fungsional. 2. pelaksanaan kegiatan pelayanan kesehatan dasar yang meliputi pelayanan kesehatan perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat melalui upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan pengembangan. pelaksanaan koordinasi dan fasilitasi dalam melaksanakan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 22 (1) Susunan Organisasi UPT Puskesmas terdiri dari: a. Paragraf 3 Tugas Pokok. Kepala Subbagian Tata Usaha. -20- UPT Puskesmas merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan di bidang pelayanan kesehatan. 4. pengawasan dan evaluasi pelaksanaan pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Paragraf 3…………. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Puskesmas sebagaimana tercantum dalam Lampiran IV sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. penyusunan perencanaan kegiatan UPT Puskesmas. Pasal 24 .. UPTPuskesmasmempunyai fungsi : 1. pembinaan. yang dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Kesehatan. 3. dan c. b. Kepala UPT.

melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Puskesmas. kesehatan mata. 3. perawatan kesehatan masyarakat. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Puskesmas. 10. melaksanakan pelayanan kesehatan penunjang laboratorium. 5. 2.mempunyai fungsi: 1.. 6. -21- Rincian tugas Kepala UPTPuskesmas adalah sebagai berikut: 1. melaksanakan monitoring. melaksanakan pembinaan terhadap Puskesmas pembantu dan upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat yang berada di wilayahnya. kesehatan olah raga. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Puskesmas. pencegahan dan pemberantasan penyakit menular dan upaya pengobatan. kesehatan ibu. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Puskesmas. Pasal 26 . kepegawaian dan keuangan. pengelolaan administrasi perkantoran. melaksanakan kegiatan Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) serta melaksanakan pembinaan untuk meningkatkan peran serta dan partisipasi masyarakat di bidang kesehatan. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Puskesmasmempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. menyelenggarakan upaya kesehatan pengembangan sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan masing-masing wilayah yang meliputi upaya kesehatan sekolah. anak dan keluarga. kesehatan usia lanjut dan pembinaan pengobatan tradisional. 2. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 8. perbaikan gizi. memberikan rujukan pada pasien yang tidak dapat ditangani. kesehatan gigi dan mulut. 3. (3) Dalam…………. 4. menyelenggarakan upaya kesehatan wajib yang meliputi promosi kesehatan. kesehatan kerja. penyusunan rencana kerja UPT Puskesmas. melaksanakan pelayanan kesehatan dasar/tingkat pertama yang meliputi pelayanan kesehatan perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat. Pasal 25 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Puskesmas dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Puskesmas. kesehatan lingkungan. melaksanakan penyusunan rencana kegiatan melalui penyelenggaraan loka karya mini dan rapat koordinasi di wilayah kerjanya. kesehatan jiwa. 7. 9.

Paragraf 3 Tugas Pokok. Fungsi dan Rincian Tugas Pasal 29 (1) Kepala UPTGudang Obat dan PerbekalanFarmasimempunyai tugas pokok melaksanakan pengelolaan dan pelayanan obat publik dan perbekalan kesehatan dasar. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan. Bagian Kedua UPT Gudang Obat dan Perbekalan Farmasi Paragraf 1 Kedudukan Pasal 27 UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasimerupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan dalam pelaksanaanpengelolaan dan pelayanan obat publik dan perbekalan Farmasi. 2. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 28 (1) Susunan Organisasi UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi terdiri dari: a. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi sebagaimana tercantum dalam Lampiran V sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. Kelompok Jabatan Fungsional. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran. dan c. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian. b. 3. 4. -22- Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Puskesmas adalah sebagai berikut : 1. 5. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Kepala Dinas Kesehatan. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. Kepala UPT. Kepala Subbagian Tata Usaha. Kepala UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasimempunyai fungsi: .

Pasal 31 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi. 4. penyusunan perencanaan kegiatan Unit Pelaksana Teknis Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi. penyimpanan dan pendistribusian obat publik dan perbekalan farmasi. melaksanakan pengawasan terhadap mutu obat publik dan perbekalan farmasi baik yang ada dalam persediaan Gudang obat maupun yang ada di puskesmas dan jaringannya. penyusunan bahan perumusan kebijakan teknis dalam pengelolaan obat publik dan perbekalan farmasi. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. pengendalian dan evaluasi pelaksanaan pengelolaan dan penggunaan obat publik dan perbekalan farmasi. 3. melaksanakan penyusunan program dan kegiatan Unit Pelaksana Teknis Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi. koordinasi dan fasilitasi pengelolaan obat publik dan perbekalan farmasi. 8. 4. 2. Pasal 30 Rincian tugas Kepala UPTGudang Obat dan PerbekalanFarmasi adalah sebagai berikut: 1.. 6. 2. pelaksanaan pengelolaan dan pelayanan obat publik dan perbekalan farmasi. melaksanakan koordinasi perencanaan terpadu kebutuhan obat publik dan perbekalan farmasi untuk pelayanan kesehatan dasar. 5. -23- 1. penyusunan………. penyusunan bahan pembinaan. 3. melaksanakan monitoring dan evaluasi pengelolaan dan penggunaan obat publik dan perbekalan farmasi di puskesmas dan jaringannya. melaksanakan pencatatan dan pelaporan pengelolaan obat publik dan perbekalan farmasi. 3. 7. 5. melaksanakan penerimaan. melaksanakan pengadaan obat publik dan perbekalan farmasi. .

administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi. -24- (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. 4. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Gudang Obat dan Perbekalan Farmasi. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Gudang Obat dan Perbekalan Farmasi. 2... 3..... pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi.. Bagian Ketiga UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah Paragraf 1 Kedudukan . pengelolaan administrasi perkantoran. penyusunan rencana kerja UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi. Pasal 32 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasi adalah sebagai berikut : 1. 3.... melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. 5. kepegawaian dan keuangan. 2. Pasal 32. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Gudang Obat dan PerbekalanFarmasimempunyai fungsi : 1. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Gudang Obat dan Perbekalan Farmasi.

Kelompok Jabatan Fungsional. Pasal 36 . (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). penyusunan perencanaan kegiatan UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. 4. pelaksanaan………. b. 2. Paragraf 3 TugasPokok. -25- Pasal 33 UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan dalam memberikan pelayanan diagnostik pada masyarakat. pelaksanaan koordinasi. dan c. pelaksanaan rencana kegiatan UPT LaboratoroiumKesehatan Daerah.. Kepala UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah mempunyai fungsi : 1. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 34 (1) Susunan Organisasi UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah . pengawasan dan evaluasi pelaksanaan kegiatan pelayanan penunjang diagnostik. terdiri dari: a. Fungsi dan Rincian Tugas Pasal 35 (1) Kepala UPTLaboratoroium Kesehatan Daerah mempunyai tugas pokok memberikan pelayanan penunjang diagnostik pada masyarakat. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Kesehatan. Kepala Subbagian Tata Usaha. 3. Kepala UPT. fasilitasi dan pembinaan terhadap jaringan pelayanan penunjang diagnostik. 3. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah sebagaimana tercantum dalam Lampiran VI sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini.

melaksanakan upaya pengembangan dan peningkatan kualitas pelayanan penunjang diagnostik. penyusunan rencana kerja UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. 6. Pasal 37 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Laboratoroim Kesehatan Daerah. . pengelolaan administrasi perkantoran. melaksanakan koordinasi dalam rangka rujukan bahan untuk pemeriksaan yang lebih lengkap kepada Laboratoroium tingkat Provinsi. Subbagian Tata Usaha UPT LaboratoroiumKesehatan Daerah mempunyai fungsi : 1. melaksanakan penyusunan standar prosedur pemeriksaan penunjang diagnostik. 5. melaksanakan penyusunan rencana kegiatan UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. melaksanakan kegiatan pemeriksaan penunjang diagnostik yang dirujuk oleh UPT Pelayanan Kesehatan masyarakat. 9. 2. 7. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. 3. 2. 8. melaksanakan pembinaan dan bimbingan teknis dalam upaya peningkatan kualitas pemeriksaan pelayanan penunjang diagnostik bagi Laboratoroium Kesehatan Daerahdi UPT Pelayanan Kesehatan Masyarakat dan Laboratoroium swasta di Kota Serang. melaksanakan monitoring. melaksanakan rencana penyusunan kebutuhan bahan dan alat penunjang diagnostik UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. 4. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. 3. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. kepegawaian dan keuangan. -26- Rincian tugas Kepala UPTLaboratoroium Kesehatan Daerah adalah sebagai berikut: 1. rumah sakit pemerintah dan swasta serta dokter praktek swasta. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2).

. Paragraf 2 Susunan Organisasi . 3. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. dan pengelolaan kegiatan-kegiatan di bidang Pekerjaan Umum. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. -27- Pasal 38………. 2. 5. pengawasan. 4. Pasal 38 Rincian tugas Subbagian Tata Usaha UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah adalah sebagai berikut : 1. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Laboratoroium Kesehatan Daerah. BAB V DINAS PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG Bagian Kesatu UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Paragraf 1 Kedudukan Pasal 39 UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang dalam memberikan pelayanan.

Pasal 42 Rincian tugas Kepala UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang Dinas Pekerjaan Umumadalah sebagai berikut: 1. Kepala UPTLaboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruangmempunyai fungsi: 1. memimpin. Kepala UPT. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang sebagaimana tercantum dalam Lampiran VII sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. (2) Dalam………. 2. mengkoordinasikan dan mengendalikan seluruh pelaksanaan pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum. Fungsi dan Rincian Tugas Pasal 41 (1) Kepala UPTLaboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang mempunyaitugaspokokmelaksanakan kegiatanoperasional di bidang pelayanan dan pengelolaan Pekerjaan Umumsesuai wilayah kerjanya. dan c. -28- Pasal 40 (1) Susunan Organisasi UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang terdiri dari: a. b. pembinaan.. melaksanakan perencanaan pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 3. 3. Paragraf 3 Tugas Pokok. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang sesuai wilayah kerjanya. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruangsesuai wilayah kerjanya. . 2. penyusunan perencanaan operasional UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruangsesuai wilayah kerjanya. Kepala Subbagian Tata Usaha. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . koordinasi. Kelompok Jabatan Fungsional. membantu dinas pekerjaan umum dan Penataan Ruang dalam menyelenggarakan urusan rumah tangga daerah dalam pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum.

melaksanakan upaya dalam efisinsi dan efektifitas dalam pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. Pasal 43…………. melaksanakan pelayanan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. -29- 4. memberikan laporan kepada kepala dinas dalam pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 11. 18. Pasal 43 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruangdipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang. 5. melaksanakan pemeliharaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 7. 8. melaksanakan penyimpanan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 17. 19. 12. 15. melaksanakan fungsi pemanfaatan laboratorium pekerjaan umum dan penataan ruang. 14. melaksanakan penyusunan usulan kebutuhan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 16. melaksanakan inventarisasi peralatan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 6. melaksanakan koordinasi dan konsultasi dengan instansi terkait dalam rangka pelaksanaan pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. menyusun Standar Operasional Prosedur dalam pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. melaksanakan upaya peningkatan disiplin dan etos kerja dan kesejahteraan para pegawai. mengawasi dan mengendalikan penggunaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. 13. 10. melaksanakan fungsi pemanfaatan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruangmempunyai tugas pokok . 9. melaksanakan perbaikan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang. memaraf dan atau menandatangani surat-surat serta naskah-naskah sesuai dengan kewenangannya. memberikan saran dan pertimbangan kepada kepala dinas dalam pengelolaan laboratorium dan peralatan pekerjaan umum dan penataan ruang.

pengelolaan administrasi perkantoran. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPTLaboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruang. 3. 4. 3. Kepala Subbagian Tata Usaha UPTLaboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruangmempunyai fungsi : 1. 2. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruang. 5. . melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. kepegawaian dan keuangan. 2. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruang. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruang. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. penyusunan rencana kerja UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruang. Pasal 44 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruangadalah sebagai berikut : 1. -30- menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan UmumDan Penataan Ruang.

Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 46 (1) Susunan Organisasi UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP) terdiri dari: a. BAB VI DINAS PERTANIAN Bagian Kesatu UPT Balai Informasi Dan Penyuluhan Pertanian (BIPP) Paragraf 1 Kedudukan Pasal 45 UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP) merupakan Unit Pelaksana Teknis operasional Dinas Pertanian dalam melaksanakan dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pertanian.. b. -31- BAB VI………. Kelompok Jabatan Fungsional. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 47 (1) UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP) mempunyai tugas pokok menyelenggarakan penelitian dan pengembangan serta penangkaran hortikultura yang bermutu sesuai dengan kelas yang ditentukan. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . dan c. (1) Bagan Struktur Organisasi UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP)sebagaimana tercantum dalam LampiranVIII sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. Paragraf 3 Tugas Pokok. Kepala Subbagian Tata Usaha. Kepala UPT. UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP)mempunyai fungsi : .

. melaksanakan pembinaan. 2. koordinasi. melaksanakan pembinaan tertib administrasi. melaksanakan tugas kedinasaan lain yang diberikan oleh kepala UPT sesuai dengan tugas dan fungsinya. melaksanakan pengelolaan surat menyurat 9. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang. -32- 1. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang. organisasi dan hokum di lingkungan Unit Pelaksanaan Teknis Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). 3. melaksanakan pengelolaan administrasi Keuangan. melaksanakan pengadaan dan pemelihara peralatan kesekretariatan dalam menujang tugas kedinasan. 2. 6. Pasal 49 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang adalah sebagai berikut : 1. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Laboratorium dan Peralatan Pekerjaan Umum Dan Penataan Ruang. 3. 13. menyusun rencana kerja UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). melaksanakan inventarisasi kepegawaian. penyusunan perencanaan operasional UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). 11. melaksanakan penyusunan perencanaan anggaran. melaksanakan pengadaan surat menyurat. 2. 8. melaksanakan………… 7. 3. 12. melaksanakan inventarisasi peralatan kesekretariatan. 5. memaraf dan atau menandatangani surat-surat serta naskah-naskah sesuai dengan kepegawaian. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). 7. Pasal 48 Rincian tugas Kepala UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP)adalah sebagai berikut: 1. menyusun laporan Unit Pelaksana Teknis Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). melaksanakan penyusunan perencanaan Kegiatan. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Balai Informasi dan Penyuluhan Pertanian (BIPP). 4. 14. 10. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian.

(2) Bagan Struktur Organisasi UPT Pelayanan Teknis Pertanian sebagaimana tercantum dalam Lampiran IX sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. Kepala Subbagian Tata Usaha. 5. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pertania Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 51 (1) Susunan Organisasi UPT Pelayanan Teknis Pertanian terdiri dari: b. Paragraf 3…….. . -33- 4. Paragraf 3 Tugas Fungsi dan Rincian Tugas Pasal 52 (1) Kepala UPT Pelayanan Teknis Pertanianmempunyai tugas pokok melaksanakan kegiatan teknis bidang Pertanian sesuai kebutuhan masyarakat di wilayah kerjanya. Kelompok Jabatan Fungsional. dan d. c. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. Kepala UPT. Bagian Kedua UPTPelayanan Teknis Pertanian Paragraf 1 Kedudukan Pasal 50 UPT Pelayanan Teknis Pertanian merupakan Unit Pelaksana Teknis operasional Dinas Pertanian dalam memberikan dan melaksanakan pelayanan serta penyuluhan di bidang Pertanian. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya.

melaksanakan monitoring. penyelenggaraan operasional UPT Pelayanan Teknis Pertanian sesuai wilayah kerjanya. pembinaan. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Pelayanan Teknis Pertanian. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Pelayanan Teknis Pertanian. kelembagaan dan sumber daya manusia. 2. dan 7. 2. 4. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 3. 4. rehabilitasi. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Pelayanan Teknis Pertanian. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pelayanan Teknis Pertanianmempunyai fungsi : 1. kepegawaian dan keuangan. . Pasal 53 Rincian tugas Kepala UPT Pelayanan Teknis Pertanian adalah sebagai berikut: 1. melaksanakan pendataan. pengelolaan administrasi perkantoran. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Pelayanan Teknis Pertanian. 5. mengembangkan kawasan pertanian di wilayah kerjanya. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Pelayanan Teknis Pertanian. menyusun rencana kerja UPT Pelayanan Teknis Pertanian. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pelayanan Teknis Pertanianmempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. Kepala UPT Pelayanan Teknis Pertanianmempunyai fungsi : 1. dan perlindungan sumber daya pertanian. -34- (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). pemeriksaan dan pengawasan sumber daya Pertanian. melaksanakan koordinasi penyuluhan bidang pertanian di wilayah kerjanya. Pasal 54 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Pelayanan Teknis Pertaniandipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Pelayanan Teknis Pertanian. penyusunan perencanaan operasional UPT Pelayanan Teknis Pertanian. 3. 6. 2. penyusunan rencana kerja UPT Pelayanan Teknis Pertanian. koordinasi. melaksanakan pembinaan teknis pengendalian pengembangan. 3.

melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Pelayanan Teknis Pertanian. 4. Kelompok Jabatan Fungsional.. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. Kepala Subbagian Tata Usaha. 3. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 57 (1) Susunan Organisasi UPT Rumah Potong Hewan. . -35- Pasal 55………………. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. dan c. terdiri dari: a. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Pelayanan Teknis Pertanian. 2. Bagian Ketiga UPT Rumah Potong Hewan Paragraf 1 Kedudukan Pasal 56 UPT Rumah Potong Hewan merupakan Unit Pelaksana Teknis Operasional Dinas Pertanian dalam melaksanakan pelayanan pemotongan hewan dan penanganan daging. b. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Pelayanan Teknis Pertanian. Kepala UPT. dan 5. Pasal 55 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pelayanan Teknis Pertanianadalah sebagai berikut : 1. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pertanian.

3. 4. Pasal 60 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Rumah Potong Hewan dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Rumah Potong Hewan. melaksanakan seleksi dan pengendalian pemotongan hewan besar betina bertanduk yang masih produktif. 5. hewan sebelum dipotong dan pemeriksaan daging untuk mencegah penularan penyakit hewan kepada manusia. 6. Pasal 59……………. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Rumah Potong Hewan. Kepala UPT Rumah Potong Hewan mempunyai fungsi : 1. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Rumah Potong Hewan. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 58 (1) Kepala UPT Rumah Potong Hewan mempunyai tugas pokok melaksanakan urusan teknis Dinas Pertanian di bidang pemotongan hewan ternak di wilayah kerjanya. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). dan 7. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Rumah Potong Hewan. 3. koordinasi. melaksanakan pendeteksian penyakit hewan yang ditemukan guna pencegahan dan pemberantasan penyakit hewan menular di daerah asal. menyusun rencana kerja UPT Rumah Potong Hewan. . pembinaan. Paragraf 3 Tugas Pokok. penyusunan perencanaan operasional UPT Rumah Potong Hewan. 2. melaksanakan monitoring. Pasal 59 Rincian tugas Kepala UPT Rumah Potong Hewan adalah sebagai berikut: 1. 2. melaksanakan pemotongan hewan dan penanganan daging. melaksanakan pemeriksaan. -36- (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Rumah Potong Hewan sebagaimana tercantum dalam Lampiran X sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini.

2. -37- (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Rumah Potong Hewan mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. Bagian Keempat………………. 3. pengelolaan administrasi perkantoran.. 2. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Rumah Potong Hewan. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Rumah Potong Hewan. 3. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. penyusunan rencana kerja UPT Rumah Potong Hewan. Bagian Keempat UPT Tempat pelelangan Ikan (TPI) Paragraf 1 Kedudukan Pasal 62 . Pasal 61 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Rumah Potong Hewan adalah sebagai berikut : 1. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Rumah Potong Hewan. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. kepegawaian dan keuangan. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Rumah Potong Hewan. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Rumah Potong Hewan mempunyai fungsi : 1. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). dan 5. 4. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Rumah Potong Hewan.

Pasal 65 Rincian tugas Kepala UPT Tempat Pelelangan Ikan adalah sebagai berikut: 1. terdiri dari: a. . Paragraf 3 Tugas Pokok. 2. penyusunan perencanaan operasional UPT Tempat Pelelangan Ikan. menyusun rencana kerja UPT Tempat Pelelangan Ikan. Kelompok Jabatan Fungsional. 3. -38- UPT Tempat Pelelangan Ikanmerupakan Unit Pelaksana Teknis Operasional Dinas Pertanian dalam melaksanakan pelayanan tempat pelelangan ikan. b. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Tempat Pelelangan Ikan. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 64 (1) Kepala UPT Tempat Pelelangan Ikan mempunyai tugas pokok melaksanakan urusan teknis Dinas Pertanian di bidang Pelelangan Ikan di wilayah kerjanya. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). pembinaan. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Tempat Pelelangan Ikan. Kepala UPT Tempat Pelelangan Ikan mempunyai fungsi : 1. mengkoordinasikan dan mengendalikan seluruh pelaksanaan pengelolaan potensi kekayaan sumber daya kelautan yang optimal dalam rangka mewujudkan kesejahteraan nelayan melalui pelaksanaan pelelangan ikan. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Rumah Potong Hewan sebagaimana tercantum dalam Lampiran XI sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. dan c. memimpin. koordinasi. 3. Kepala UPT. Kepala Subbagian Tata Usaha. 2. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 63 (1) Susunan Organisasi UPT Tempat Pelelangan Ikan. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pertanian. melaksanakan perencanaan potensi kekayaan sumber daya kelautan yang optimal dalam rangka mewujudkan kesejahteraan nelayan.

pengelolaan administrasi perkantoran. perlengakapan. melaksanakan penatausahaan pengelolaan hasil pelelangan ikan. 7. 6. melaksanakan pemberian rekomendasi perijinan bidang usaha perikanan sesuai dengan peraturan yang berlaku. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Tempat Pelelangan Ikan. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Tempat Pelelangan Ikan mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. 3. 5. Pasal 67 . melaksanakan penyuluhan kepada nelayan dalam usaha penangkapan ikan agar tidak merusak habitat dan lingkungan. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Tempat Pelelangan Ikan mempunyai fungsi : 1. 9. melaksanakan upaya dalam efisinsi dan efektifitas dalam pengelolaan potensi kekayaan sumber daya kelautan. 11. mengawasi dan mengendalikan penggunaan tempat pelelangan ikan. -39- 4. perbaikan peralatan. 2. melaksanakan pengawasan dan pengendalian kegiatan pelelangan ikan. 15. melaksanakan penyusunan usulan kebutuhan tempat pelelangan ikan. dan 17. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Tempat Pelelangan Ikan. 14. melaksanakan inventarisasi peralatan tempat pelelangan ikan. melaksanakan pemanfaatan tempat pelelangan ikan dalam rangka mewujudkan kesejahteraan nelayan. sarana dan prasarana tempat pelelangan ikan. Pasal 66 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Tempat Pelelangan Ikan dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Tempat Pelelangan Ikan. 8. 16. penyimpanan. pemeliharaan. 13. kepegawaian dan keuangan. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 12. melaksanakan pengawasan kepada nelayan dan pasar ikan. menyusun Standar Operasional Prosedur dalam pengelolaan potensi kekayaan sumber daya kelautan. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Tempat Pelelangan Ikan. penyusunan rencana kerja UPT Tempat Pelelangan Ikan. melakukan……………… 8. 10. melaksanakan pengadaan. melaksanakan monitoring.

melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. 3. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Tempat Pelelangan Ikan. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Tempat Pelelangan Ikan. 4. Bab Vii…………… BAB VII DINAS LINGKUNGAN HIDUP Bagian Kesatu UPT Kebersihan Lingkungan Hidup Paragraf 1 Kedudukan Pasal 68 UPT Kebersihan Lingkungan Hidup merupakan Unit Pelaksana Teknis Operasional Dinas Lingkungan Hidup dalam melaksanakan pengelolaan dan pengolahan sampah. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 69 (1) Susunan OrganisasiUPT Kebersihan Lingkungan Hidup terdiri dari: . dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Lingkungan Hidup. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. -40- Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Tempat Pelelangan Ikan adalah sebagai berikut : 1. dan 5. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Tempat Pelelangan Ikan. 2.

terpadu. melaksanakan fasilitasi penyediaan prasarana dan prasarana pemerosesan sampah melalui pemerosesan sampah secara . b. serta aman dan sehat bagi masyarakat. efektif. -41- a. melaksanakan………………. 3. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. koordinasi. melaksanakan pengelolaan sampah pada tempat pemerosesan akhir sampah cilowong melalui pemerosesan sampah secara komprehensif. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Kebersihan Lingkungan Hidup sesuai wilayah kerjanya. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Kebersihan Lingkungan Hidup sesuai wilayah kerjanya. 3. 3. membantu Dinas Lingkungan Hidup dalam menyelenggarakan urusan rumah tangga daerah dalam bidang pengelolaan melalui pemerosesan sampah secara komprehensif. terpadu. mengkoordinasikan dan mengendalikan seluruh pelaksanaan pengelolaan melalui pemerosesan sampah secara komprehensif. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. serta aman dan sehat bagi masyarakat. terpadu. melaksanakan pembinaan. melaksanakan perencanaan pemerosesan sampah secara komprehensif. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. 2. terpadu. dan c. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). 4. Kepala UPT. serta aman dan sehat bagi masyarakat. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 70 (1) Kepala UPT Kebersihan Lingkungan Hidup mempunyai tugas pokok melaksanakan Kebersihan Lingkungan Hidup pada Tempat Pemrosesan Akhir. serta aman dan sehat bagi masyarakat. Kelompok Jabatan Fungsional. penyusunan perencanaan operasional UPT Kebersihan Lingkungan Hidup sesuai wilayah kerjanya. Paragraf 3 Tugas Pokok. efektif. Pasal 71 Rincian tugas Kepala UPT Kebersihan Lingkungan Hidup adalah sebagai berikut: 1. efektif. memimpin. 2. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Kebersihan Lingkungan Hidup sebagaimana tercantum dalam LampiranXII sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. 5. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. efektif. Kepala Subbagian Tata Usaha. Kepala UPT Kebersihan Lingkungan Hidup mempunyai fungsi : 1.

mengawasi dan mengenggunaan UPTKebersihan Lingkungan Hidup. serta aman dan sehat bagi masyarakat. melaksanakan penyusunan usulan kebutuhan UPTKebersihan Lingkungan Hidup. 20. melaksanakan koordinasi dan konsultasi dengan instansi terkait dalam rangka pelaksanaan UPTKebersihan Lingkungan Hidup. efektif. pemeliharaan. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. mendorong dan memfasilitasi pengembangan manfaat hasil pemerosesan sampah. 6. melaksanakan pengadaan. . melaksanakan penarikan retribusi atas pembuangan sampah dari masyarakat. 7. menyusun Standar Operasional Prosedur dalam masyarakat dalam pengelolaan melalui pemerosesan sampah secara komprehensif. 16. penyimpanan. 21. memberikan informasi kepada masyarakat mengenai pemerosesan sampah rumah tangga dan sampah sejenis rumah tangga. 14. -42- komprehensif. sarana dan prasarana UPTKebersihan Lingkungan Hidup. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. 18. memberikan saran dan pertimbangan kepada kepala dinas dalam UPTKebersihan Lingkungan Hidup. terpadu. perlengakapan. 19. Pasal 72 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Kebersihan Lingkungan Hidup dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Kebersihan Lingkungan Hidup. memberikan laporan kepada kepala dinas dalam UPTKebersihan Lingkungan Hidup. serta aman dan sehat bagi masyarakat. melaksanakan pemanfaatan tempat pemerosesan akhir sampah sesuai ketentuan yang berlaku. 15. perlengakapan. sarana dan prasarana UPTKebersihan Lingkungan Hidup. melaksanakan pengawasan internal pegawai UPTKebersihan Lingkungan Hidup. 17. memaraf dan atau menandatangani surat-surat serta naskah-naskah sesuai dengan kewenangannya. melaksanakan inventarisasi peralatan. terpadu. 22. terpadu. serta aman dan sehat bagi masyarakat. melaksanakan koordinasi dan konsultasi dengan instansi terkait dalam rangka pelaksanaan UPTKebersihan Lingkungan Hidup. efektif. 13. perbaikan peralatan. melaksanakan pengembangan teknologi ramah lingkungan pengelolaan melalui pemerosesan sampah secara komprehensif. 9. efisien dan bermanfaat secara ekonomi. 10. 11. 8. efektif. 12. melaksanakan upaya peningkatan disiplin dan etos kerja dan kesejahteraan para pegawai.

melaksanakan pembinaan tertib administrasi. 11. pengelolaan administrasi perkantoran. 3. 10. 12. 7. 8. 4. -43- (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Kebersihan Lingkungan Hidup mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. 3. melaksanakan penyusunan perencanaan anggaran. 2. (3) Dalam………… (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). sesuai dengan tugas dan fungsinya. 6. Pasal 73 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Kebersihan Lingkungan Hidup adalah sebagai berikut : 1. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Kebersihan Lingkungan Hidup. 2. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan. kepegawaian dan keuangan. 9. melaksanakan penyusunan perencanaan kegiatan. melaksanakan inventarisasi peralatan kesekretariatan. menyusun laporan UPTKebersihan Lingkungan Hidup. Bagian Kedua UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup Paragraf 1 Kedudukan . Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Kebersihan Lingkungan Hidup mempunyai fungsi : 1. melaksanakan pengelolaan surat menyurat. melaksankan pengelolaan administrasi kepegawaian. penyusunan rencana kerja UPT Kebersihan Lingkungan Hidup. 13. organisasi dan hukum di lingkungan Unit Pelaksana Teknis UPTKebersihan Lingkungan Hidup. melaksanakan kegiatan administrasi umum dan ketatausahaan. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Kebersihan Lingkungan Hidup. melaksnakan tugas kedinasan lain yang diberikan oleh kepala UPTKebersihan Lingkungan Hidup. memaraf dan atau menandatangani surat-surat serta naskah-naskah sesuai dengan kewenangannya. melaksanakan pengadaan dan pemeliharaan peralatan kesekretariatan dalam menunjang tugas kedinasan. 5. melaksanakan inventarisasi kepegawaian.

Kepala Subbagian Tata Usaha. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup sebagaimana tercantum dalam Lampiran XIII sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. b. Kepala UPT. melaksanakan pembinaan. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Laboratoroium Lingkungan Hidupsesuai wilayah kerjanya. Kelompok Jabatan Fungsional. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 76 (1) Kepala UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup mempunyai tugas pokok Melaksanakan kegiatan operasional dan kegiatan teknis penunjang Dinas di bidang pelaksanaan pengujian parameter kualitas lingkungan. Kepala UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup mempunyai fungsi : 1. terdiri dari: a. Pasal 77 Rincian tugas Kepala UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup adalah sebagai berikut: . koordinasi. penyusunan perencanaan operasional UPT Laboratoroium Lingkungan Hidupsesuai wilayah kerjanya. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). 4. -44- Pasal 74 UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Lingkungan Hidup dalam melaksanakan pengujian parameter kualitas lingkungan hidup. Paragraf 3………… Paragraf 3 Tugas Pokok. 3. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 75 (1) Susunan Organisasi UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup.dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Lingkungan Hidup. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Laboratoroium Lingkungan Hidupsesuai wilayah kerjanya. dan c. 2. melaksanakan penyusunan SOP Laboratoroium Lingkungan Hiduplingkungan.

20. air laut. 17. udara. mengawasi dan mengendalikan penggunaan laboratorium lingkungan hidup. pemeliharaan peralatan. melaksanakan koordinasi dan konsultasi dengan instansi terkait dalam rangka pelaksanaan pengelolaan laboratorium lingkungan hidup. membantu dinas lingkungan hidup daerah dalam menyelenggarakan urusan rumah tangga daerah dalam bidang pengendalian lingkungan hidup. melaksanakan penyusunan usulan kebutuhan lingkungan hidup. melaksanakan inventarisasi peralatan laboratorium lingkungan hidup. 18. air sungai. 19. udara. 10. 6. memberikan informasi kepada masyarakat tentang unsur-unsur atau material yang berbahaya bagi lingkungan.. Pasal 78 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. bakteorologi dan unsur-unsur logam berat. melaksanakan penelitian dan pengujian mutu internal dan eksternal laboratorium. melaksanakan pemanfaatan laboratorium dalam upaya pengendalian lingkungan. perlengakapan. mengkoordinasikan dan mengendalikan seluruh pelaksanaan pengendalian lingkungan hidup. 14. melaksanakan upaya dalam efisinsi dan efektifitas dalam pengelolaan laboratorium lingkungan hidup. melaksanakan upaya peningkatan disiplin dan etos kerja dan kesejahteraan para pegawai. 12. memberikan laporan kepada kepala dinas dalam pengelolaan laboratorium lingkungan hidup. melaksanakan penelitian mutu air limbah. melaksanakan pengujian mutu air limbah. emisi. 3. . bakteorologi dan unsur-unsur logam berat. penyimpanan. memaraf dan atau menandatangani surat-surat serta naskah-naskah sesuai dengan kewenangannya. 7. 15. emisi. sarana dan prasarana laboratorium. 4. memberikan…………. air laut. menyusun standar operasional prosedur dalam pengelolaan laboratorium lingkungan hidup. melaksanakan perencanaan pengelolaan laboratorium lingkungan hidup. 13. air sungai. 11. udara embiven. 9. 20. 5. memimpin. 8. memberikan saran dan pertimbangan kepada kepala dinas dalam pengelolaan laboratorium lingkungan hidup. udara embiven. 2. melaksanakan perbaikan peralatan laboratorium lingkungan hidup. melaksanakan pengadaan. 16. -45- 1.

4. Pasal 79 Rincian tugas Subbagian Tata Usaha UPT Laboratorium Lingkungan Hidup adalah sebagai berikut : 1. -46- (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. 2. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Perdagangan. DAN KOPERASI USAHA KECIL DAN MENENGAH UPT Pengelolaan Pasar Bagian Kesatu Kedudukan. Kepala SubbagianTataUsahaUPT Laboratoroium Lingkungan Hidup mempunyai fungsi : 1. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. Paragraf 1 Pasal 80 UPTPengelolaan Pasar merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Perdagangan. 3. pengelolaan administrasi perkantoran. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). INDUSTRI. . administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. BAB VIII DINAS PERDAGANGAN. dan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah dalam pengelolaan pasar di wilayah Kota Serang. kepegawaian dan keuangan. 5. Industri. 3. Industri. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. 2. penyusunan rencana kerja UPT Laboratoroium Lingkungan Hidup. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. dan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah.

penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Pengelolaan Pasar. Pasal 83 Rincian tugas Kepala UPT Pengelolaan Pasar adalah sebagai berikut: 1. efektif dalam rangka menciptakan kondisi pasar yang nyaman. 4. bersih. Paragraf 3 Tugas Pokok. dan c. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Pengelolaan Pasar sebagaimana tercantum dalam Lampiran XIVsebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . -47- Paragraf 2………… Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 81 (1) Susunan Organisasi UPT Pengelolaan Pasar terdiri dari: a. pembinaan. Kepala UPT Pengelolaan Pasarmempunyai fungsi : 1. kepegawaian dan keuangan dan melaksanakan kegiatan teknis di bidang Pasar di wilayah kerjanya. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Pengelolaan Pasar. koordinasi. Industri Dan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah dalam menyelenggarakan urusan rumah tangga daerah dalam pengelolaan pasar secara profesional. Kepala UPT. . 5. tertib dan aman. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 82 (1) Kepala UPT Pengelolaan Pasarmempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. penyelenggaraan kegiatan operasional UPT Pengelolaan Pasar sesuai wilayah kerjanya. Kepala Subbagian Tata Usaha. membantu Dinas Perdagangan. Kelompok Jabatan Fungsional. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Pengelolaan Pasar. 2. b. pengelolaan administrasi perkantoran. 3. penyusunan perencanaan operasional UPT Pengelolaan Pasar.

melaksanaan pembinaan pengelolaan pemeliharaan kebersihan pasar. Pasal 84 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Pengelolaan Pasardipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Pengelolaan Pasar. 4. 13. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 8. menyusun standar operasional prosedur pengelolaan pasar. kepegawaian dan keuangan. bersih. 16. 3. melaksanakan upaya peningkatan disiplin dan etos kerja dan kesejahteraan para pegawai.. memaraf dan atau menandatangani surat-surat serta naskah-naskah sesuai dengan kewenangannya. 9. melaksanakan inventarisasi peralatan sarana dan prasarana upt pengelolaan pasar. melaksanakan pembinaan keamanan dan ketertiban pasar. memimpin. 19. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pengelolaan Pasarmempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. efektif dalam rangka menciptakan kondisi pasar yang nyaman. 5. mengkoordinasikan dan mengendalikan seluruh pelaksanaan pengelolaan pasar secara profesional. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan. melaksanakan penyusunan usulan kebutuhan upt pengelolaan pasar. melaksanakan penagihan retribusi kepada pedagang pasar. melaksanakan pemberian rekomendasi perijinan pengelolaan pasar sesuai peraturan yang berlaku. memberikan saran dan pertimbangan kepada kepala dinas dalam pengelolaan pasar. 6. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pengelolaan Pasarmempunyai fungsi : 1. . melaksanakan pengendalian kegiataan pasar. 17. -48- 2. menyusun perencanaan pengelolaan pasar secara profesional. 18. 2. 11. melaksanakan………. melaksanakan koordinasi dan konsultasi dengan instansi terkait dalam rangka pelaksanaan pengelolaan pasar. memberikan laporan kepada kepala Dinas Perdagangan. Industri Dan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah. melaksanakan kegiatan administrasi umum dan ketatausahaan. 14. melaksanakan pembinaan dalam rangka pemeliharaan dan pengembangan pasar. melaksanakan upaya dalam efisinsi dan efektifitas dalam pengelolaan pasar. tertib dan aman. 14. 12. 7. efektif. 15. 10. melaksanakan pencatatan dan inventarisasi pedagang pasar.

-49- 3. melaksanakan penyusunan perencanaan anggaran. 7. . Paragraf 2……… Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 86 (1) Organisasi UPT Metrologi terdiri dari: a. Kepala Sub Bagian Tata Usaha. 4. menyusun laporan UPT Pengelolaan Pasar. b. dan pelaksanaan urusan kemetrologian. sesuai dengan tugas dan fungsinya. melaksankan pengelolaan administrasi kepegawaian. melaksanakan inventarisasi peralatan kesekretariatan. melaksanakan pengadaan dan pemeliharaan peralatan kesekretariatan dalam menunjang tugas kedinasan. 6. Industri dan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah. 5. melaksanakan pembinaan tertib administrasi. dan c. Industri dan Koperasi Usaha Kecil dan Menengah dalam pengumpulan. 12. Kelompok Jabatan Fungsional. Bagian Kedua UPT Metrologi Kedudukan Paragraf 1 Pasal 85 UPT Metrologi merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Perdagangan. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Perdagangan. organisasi dan hukum di lingkungan unit pelaksana teknis pengelolaan pasar. Kepala UPT. melaksanakan inventarisasi kepegawaian. 9. (2) Bagan Struktur Organisasi UPT Metrologi sebagaimana tercantum dalam Lampiran XV sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. melaksanakan pengelolaan surat menyurat. 10. 11. melaksanakan penyusunan perencanaan kegiatan. melaksnakan tugas kedinasan lain yang diberikan oleh kepala UPT Pengelolaan Pasar. 8. pengolahan.

melaksanakan Tera Ulang. penyelenggaraan kegiatan operasional UPT Metrologi sesuai wilayah kerjanya. koordinasi. 3. 3. 5. 8. 2. melaksanakan Pengumpulan. melaksanakan penyuluhan. pengelolaan administrasi perkantoran. Pasal 89………. 2. pengembangan sesuai dengan potensi kemetrolgian dan tera ulang timbangan yang ada di wilayah kerjanya. 4. 6. pengolahan dan pelaksanaan kemetrologian. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Metrologi. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 87 (1) Kepala UPT Metrologi mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. . monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Metrologi. -50- Paragraf 3 Tugas Pokok. Timbangan dan Perlengkapannya ( UTTP ). (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . 11. Pasal 88 Rincian tugas Kepala UPT Metrologi adalah sebagai berikut: 1. Ukuran. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Metrologi. melaksanakan bimbingan teknis di bidang Kemetrologian. melasanakan kegiatan UPT. kepegawaian dan keuangan dan melaksanakan kegiatan teknis di bidang Kemeterologian di wilayah kerjanya. penyusunan perencanaan operasional UPT Metrologi. 5. melaksanakan Pembinaan dan Pengawasan terhadap objek yang berkaitan dengan kemetrologian dan tera ulang timbangan. menyusun rencana kerja UPT . Takaran. 4. melaksanakan monitoring. pembinaan. Pasal 89 (1) Subbagian Tata Usaha UPT Metrologi dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Metrologi. 9. 10. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Metrologi. dan 12. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. 7. Kepala UPT Metrologi mempunyai fungsi : 1.

11. 6. dan Peningkatan Kualitas Keluarga. melaksanakan inventarisasi kepegawaian.Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan. melaksanakan penyusunan perencanaan anggaran. Keluarga Berencana. BAB IX DINAS PEMBERDAYAAN PEREMPUAN. melaksnakan tugas kedinasan lain yang diberikan oleh kepala UPTMetrologi. 5. melaksanakan inventarisasi peralatan kesekretariatan. melaksanakan pengadaan dan pemeliharaan peralatan kesekretariatan dalam menunjang tugas kedinasan. PERLINDUNGAN ANAK DAN KELUARGA BERENCANA Bagian Kesatu UPT Pemberdayaan Perempuan. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 9. melaksanakan pengelolaan surat menyurat. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan. 10. 7. melaksankan pengelolaan administrasi kepegawaian. 3. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Metrologi mempunyai fungsi : 1. melaksanakan pembinaan tertib administrasi. 4. Paragraf 2 Susunan Organisasi . melaksanakan penyusunan perencanaan kegiatan. kepegawaian dan keuangan.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Pemberdayaan Perempuan. 2. melaksanakan kegiatan administrasi umum dan ketatausahaan. 12. Menyusun laporan UPTMetrologi. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana dalam memberikan Pelayanan Program Pemberdayaan Perempuan. sesuai dengan tugas dan fungsinya. 8. -51- (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Metrologi mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. organisasi dan hukum di lingkungan Unit Pelaksana TeknisMetrologi. Perlindungan Anak Dan Keluarga Berencana Paragraf 1 Kedudukan Pasal 90 UPT Pemberdayaan Perempuan.

Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana mempunyai tugas pokok melayani masyarakat umum di bidang Pemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana sebagai berikut: 1. (2) Bagan Struktur Organaiasi UPT Pemberdayaan Perempuan. 4. koordinasi. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana: 3.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. penyusunan perencanaan operasional UPT Pemberdayaan Perempuan. 3.. melaksanakan program Keluarga Berencana. pembinaan. Kepala UPT. melaksanakan program Dinas Pemberdayaan Perempuan. peningkatan kualitas keluarga di wilayah kecamatan. melaksanakan pendataan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera. b. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). menyusun rencana kerja UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. 2. Paragraf 3…………. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana sebagaimana tercantum dalam Lampiran XVI sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. Kepala UPT Pemberdayaan Perempuan. . Kepala Subbagian Tata Usaha. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 92 (1) Kepala UPT Pemberdayaan Perempuan. Kelompok Jabatan Fungsional. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana. Paragraf 3 Tugas Pokok. Pasal 93 Rincian tugas Kepala UPT Pemberdayaan Perempuan. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Pemberdayaan Perempuan. -52- Pasal 91 (1) Susunan Organisasi UPTPemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana serta melaksanakan koordinasi dengan muspika tingkat kecamatan. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana: a. dan c. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Pemberdayaan Perempuan. swasta dan lembaga swadaya masyarakat di wilayah Kecamatan.Perlindungan Anak dan Keluarga Berencanamempunyai fungsi : 1. Perlindungan Anakdan Keluarga BerencanaAnak di wilayah kerjanya. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana. 2.

2. 6. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPTPemberdayaan Perempuan. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. Pengelolaan administrasi perkantoran. penyusunan rencana kerja UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. Pasal 94 (1) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana adalah sebagai berikut : 1. . melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pemberdayaan Perempuan. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana. 3. 2. pelaksanaan…………. kepegawaian dan keuangan. -53- 5. 3. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT DinasPemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan. melaksanakan monitoring. 3. Pasal 95 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pemberdayaan Perempuan. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana mempunyai fungsi : 1. Perlindungan Anakdan Keluarga Berencana dan.. Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Dinas Pemberdayaan Perempuan.

b. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. -54- 4. . Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 97 (1) Susunan Organisasi UPT Terminal Tipe C : a. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . Kepala UPT. Kelompok Jabatan Fungsional. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 98 (1) Kepala UPT Terminal Tipe C mempunyai tugas pokok melayani masyarakat umum di bidang pengelolaan terminal. Paragraf 3 Tugas Pokok. Kepala Subbagian Tata Usaha. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Terminal Tipe C. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. BABX DINAS PERHUBUNGAN Bagian Kesatu UPT Terminal Tipe C Paragraf 1 Kedudukan Pasal 96 UPT Terminal Tipe C merupakan Unit Pelaksana Teknis Operasional Dinas Perhubungan dalam menyelenggarakan urusan rumah tangga daerah di bidang pengelolaan terminal. Kepala UPT Terminal Tipe C mempunyai fungsi : b. (2) Bagan Struktur Organaiasi UPT Terminal Tipe C sebagaimana tercantum dalam Lampiran XVII sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. dan c. dan 5. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Perhubungan. penyusunan………… a.

Pengelolaan administrasi perkantoran. 7. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Terminal Tipe C. dan 14. . penyusunan rencana kerja UPT Terminal Tipe C. 8. melaksanakan pengaturan trayek dan jadwal pemberangkataan angkutan. 3. 11. melaksanakan pencatatan dan inventarisasi trayek angkutan. 3. melaksanakan pemberian rekomendasi perijinan usaha lingkungan terminal. pembinaan. melaksanakan pengendalian kegiataan pengangkutan terminal. melaksanakan monitoring. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Terminal Tipe C. Pasal 100 (1) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Terminal Tipe C dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Terminal Tipe C. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Terminal Tipe C. melaksanaan pembinaan pengelolaan pemeliharaan kebersihan terminal. 2. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Terminal Tipe C mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. penyusunan perencanaan operasional UPT Terminal Tipe C: c. sebagai berikut: 1. 2. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. melaksanakan pengaturan penumpang. 4. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Terminal Tipe C mempunyai fungsi : 1. melaksanakan penagihan retribusi kepada kendaraan angkutan. melaksanakan program Dinas Perhubungan di wilayah kerjanya. melaksanakan inventarisasi peralatan sarana dan prasarana UPT terminal. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Terminal Tipe C. menyusun rencana kerja UPT Terminal Tipe C. melaksanakan pembinaan kepada sopir kendaraan angkutan. 9. 5. melaksanakan pembinaan keamanan dan ketertiban terminal. 12. koordinasi. 10. 6. 13. -55- b. kendaraan angkutan dan lalu lintas lingkungan terminal. kepegawaian dan keuangan. Pasal 99 Rincian tugas Kepala UPT Terminal Tipe C.

. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Terminal Tipe C. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Perhubungan. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 103 (1) Susunan Organisasi UPT Parkir : a. 4. 2. 3. menyelenggarakan………. 4. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPTTerminal Tipe C. b. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPTTerminal Tipe C. Bagian Kedua UPT Parkir Paragraf 1 Kedudukan Pasal 102 UPT Parkir merupakan Unit Pelaksana Teknis Operasional Dinas Perhubungan di bidang pengelolaan parkir dalam rangka keamanan dan kenyamanan bagi pemilik kendaraan serta pengguna jalan. dan 5. -56- Pasal 101 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Terminal Tipe C adalah sebagai berikut : 1. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. dan c. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. Kepala UPT. Kelompok Jabatan Fungsional.. (2) Bagan Struktur Organaiasi UPT Parkir sebagaimana tercantum dalam Lampiran XVIII sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. Kepala Subbagian Tata Usaha.

melaksanakan………… 9. menyusun rencana kerja UPT Parkir. melaksanakan upaya efisiensi dan efektifitas dalam kegiatan pengelolaan parkir. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). -57- Paragraf 3 Tugas Pokok. 10. Kepala UPT Parkir mempunyai fungsi : 1. koordinasi. penyusunan bahan kebijakan operasional UPTParkir. melaksanakan pemberian rekomendasi perijinan pengelolaan parker. . Pasal 106 (1) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Parkir dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Parkir. melaksanakan pencatatan dan inventarisasi tempat-tempat parkir. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 104 (1) Kepala UPT Parkir mempunyai tugas pokok melayani masyarakat umum di bidang pengelolaan Parkir. 6. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. 9. sebagai berikut: 1. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Parkir . pembinaan. Pasal 105 Rincian tugas Kepala UPT Parkir. dan 11. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . mlaksanakan pengendalian kegiatan parkir. penyusunan rencana kerja UPT Parkir. melaksanakan program Dinas Perhubungan di wilayah kerjanya. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Parkir mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. melaksanakan inventarisasi peralatan sarana dan prasarana UPT parkir. melaksanakan monitoring. mengambangkan pendapatan dari sektor retribusi parkir. 3. 7. 2. 3. kepegawaian dan keuangan. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Parkir mempunyai fungsi : 1. 8. 2. 4. 5. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Parkir. melaksanakan pembinaan kepada petugas parkir. penyusunan perencanaan operasional UPT Parkir.

menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. Pengelolaan administrasi perkantoran. 3. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Parkir. 2. 4. 3. Bagian Ketiga UPT Pengujian Kendaraan Bermotor Paragraf 1 Kedudukan Pasal 108 UPT Pengujian Kendaraan Bermotor Pelaksana Teknis Operasional Dinas Perhubungan di bidang Pengujian Kendaraan Bermotor. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPTParkir. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas Perhubungan. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Parkir. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya.. administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Parkir. Pasal 107 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Parkir adalah sebagai berikut : 1. Paragraf 2………. -58- 2. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 109 . melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPT Parkir. dan 5.

penyusunan perencanaan operasional UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. 3. Kepala UPT Pengujian Kendaraan Bermotor mempunyai fungsi : 1. 4. -59- (1) Susunan Organisasi UPT Pengujian Kendaraan Bermotor : a. (2) Bagan Struktur Organaiasi UPT Pengujian Kendaraan Bermotor sebagaimana tercantum dalam Lampiran XIX sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. sebagai berikut: 1. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. Pasal 111 Rincian tugas Kepala UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. 8. dan c. Kepala Subbagian Tata Usaha. melaksanakan program Dinas Perhubungan di wilayah kerjanya. tanda uji dan tanda samping terhadap kendaraan bermotor yang lulus uji. 9. 5. 3. melaksanakan penetapan hasil uji sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. koordinasi. melakukan invenarisasi peralatan. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas sesuai dengan tugas dan fungsinya. menyusun rencana kerja UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. Kelompok Jabatan Fungsional. . melaksanakan penetapan terhadap kondisi ambang batas laik jalan kendaraan bermotor. 7. 6. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT Pengujian Kendaraan Bermotor dan. melaksanakan monitoring. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). penyusunan bahan kebijakan operasional UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. Kepala UPT. sarana dan prasarana UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. Fungsi dan Rincian tugas Pasal 110 (1) Kepala UPT Pengujian Kendaraan Bermotor mempunyai tugas pokok melayani masyarakat umum di bidang Pengujian Kendaraan Bermotor. pembinaan. 2. melakukan pemungutan retribusi dari hasi pengujian kendaraan bermotor. b. 2. Paragraf 3 Tugas Pokok. melakukan penerbitab buku uji.

2. melaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. 2.. 4. Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pengujian Kendaraan Bermotor mempunyai fungsi : 1. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan unit kerja. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPTPengujian Kendaraan Bermotor. BAB XI BADAN PENGELOLAAN KEUANGAN DAN ASET DAERAH . administrasi kepegawaian dan administrasi keuangan UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan tugas dan fungsinya. melaksanakan pengelolaan administrasi keuangan UPTPengujian Kendaraan Bermotor. -60- Pasal 112………. penyusunan rencana kerja UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. dan 5. Pasal 113 Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pengujian Kendaraan Bermotor adalah sebagai berikut : 1. 3. kepegawaian dan keuangan. (2) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pengujian Kendaraan Bermotor mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. pengelolaan administrasi perkantoran. Pasal 112 (1) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT Pengujian Kendaraan Bermotor dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala UPT Pengujian Kendaraan Bermotor. (3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). 3.

Kelompok Jabatan Fungsional. Kepala PBB P2 mempunyai fungsi : 1. penyusunan bahan kebijakan operasional UPT PBB P2. . (2) Bagan Struktur Organisasi UPT PBB P2 tercantum dalam lampiran XX sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Walikota ini. 2. Paragraf 2………. dan 3. -61- Bagian Kesatu UPT PBB P2 Paragraf 1 Kedudukan Pasal 114 UPT PBB P2 merupakan Unit Pelaksana Teknis Operasional Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah dalam menyelenggarakan Urusan Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan. Kepala UPT. Paragraf 2 Susunan Organisasi Pasal 115 (1) Susunan Organisasi UPT PBB P2 : 1. Paragraf 3 Tugas Pokok. Kepala Sub Bagian Tata Usaha. dipimpin oleh seorang Kepala UPT yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah. Fungsi dan Rincian Tugas Pasal 116 (1) Kepala UPT PBB P2 mempunyai tugas pokok melayani masyarakat umum di bidang Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagai mana dimaksud pada ayat (1). penyusunan perencanaan operasional UPT PBB P2.. 2.

(3) Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2). melakukan monitoring. pembatalan. 10.. kepegawaian dan keuangan. 5. koordinasi. menyusun rencana kerja UPT PBB P2. -62- 3. melaksanakan program Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah di wilayah kerjanya. 4. 7. Pasal 118 (1) Kepala Subbagian Tata Usaha UPT PBB P2 dipimpin oleh seorang Kepala Subbagian yang berada di bawah dan bertanggungjawanb kepada Kepala UPT PBB P2. 9. Kepala Sub Bagian Tata Usaha UPT Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan mempunyai fungsi : . pengurangan. 8. 2. dan 11. monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan operasional UPT PBB P2. menentukan pajak terutang sesuai wilayah kerjanya. memungut pajak bumi dan bangunan perdesaan dan perkotaan sesuai wilayah kerjanya. menghitung dasar pengenaan tarif dan penghitungan dasar pajak bumi dan bangunan perdesaan dan perkotaan sesuai wilayah kerjanya. menyetorkan hasil pemungutan pajak bumi dan bangunan perdesaan dan perkotaan ke kas daerah sesuai dengan peraturan perundang- undangan. menghimpun keberatan wajib pajak sesuai wilayah kerjanya. 6. memfasilitasi pembetulan. Pasal 118………. ketetapan dan penghapusan atau pengurangan sangsi administrative sesuai wilayah kerjanya. Pasal 117 Rincian tugas Kepala UPT PBB P2. melakukan tugas lain yang diberikan oleh kepala badan sesuai dengan tugas dan fungsinya. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT PBB P2. melakukan pendataan dan penetapan menggunakan SPOP sesuai wilayah kerja. 3. (2) Kepala Sub Bagian PBB P2 mempunyai tugas pokok menyelenggarakan pengelolaan administrasi perkantoran. pembinaan. sebagai berikut : 1.

-63-

1. penyusunan rencana kerja UPT Pelayanan Pajak Bumi dan
Bangunan Perdesaan dan Perkotaan;
2. pengelolaan administrasi perkantoran, administrasi kepegawaian
dan administrasi keuangan UPT PBB P2;
3. pelaksanaan evaluasi dan pelaporan kegiatan UPT PBB P2.

Pasal 119
Rincian tugas Kepala Subbagian Tata Usaha UPT PBB P2, sebagai berikut:
1. melaksanakan pengelolaan administrasi perkantoran UPT PBB P2;
2. melaksanakan pengelolaan administrasi kepegawaian UPT PBB P2;
3. melaksankan pengelolaan administrasi keuangan UPT PBB P2.
4. menyelenggarakan evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan UPT
PBB P2;
5. melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan sesuai dengan
tugas dan fungsinya.

Bagian Kedua
Nama, Kedudukan dan Wilayah Kerja
Pasal 121
Nama, Kedudukan dan Wilayah Kerja UPTPBB P2 sebagaimana tercantum
dalam lampiran XXI Peraturan Walikota ini.

BAB XII
KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL
Pasal 122
Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melaksanakan sebagian
tugas Kepala Unit Pelaksana Teknis/Satuan Pendidikan Dinas dan Badan
sesuai dengan keahlian dan kebutuhan.

Pasal 123
(1) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana dimaksud dalam Pasal
122, terdiri dari sejumlah tenaga dalam jenjang jabatan fungsional
yang terbagi dalam berbagai kelompok sesuai dengan bidang
keahliannya.
(2) Setiap Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional paling senior yang
ditunjuk oleh Walikota.
(3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) diatur sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

-64-

Pasal 123…………………………

BAB XIV
KEPEGAWAIAN
Pasal 124
Para pejabat di lingkungan Unit Pelaksana Teknis/Satuan Pendidikan
diangkat dan diberhentikan oleh Walikota sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.

BAB XV
PEMBIAYAAN
Pasal 125
Segala biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan tugas Unit Pelaksana
Teknis/Satuan Pendidikan dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan
Belanja Daerah Kota Serang serta sumber lain yang sah.

BAB XVI
TATA KERJA
Pasal 126
(1) Dalam melaksanakan tugas pokok, fungsi dan rincian tugasnya,
Kepala Unit Pelaksana Teknis, Kepala Satuan Pendidikan, Kepala
Subbagian Tata Usaha dan Kelompok Jabatan Fungsional, wajib
menerapkan prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi, baik dalam
lingkungan masing-masing maupun antar satuan organisasi di
lingkungan Dinas/Badan.
(2) Kepala Unit Pelaksana Teknis dan Kepala Satuan Pendidikan,
bertanggungjawab memimpin dan mengkoordinasikan bawahan
masing-masing dan memberikan bimbingan serta petunjuk bagi
pelaksanaan tugas.
(3) Kepala Unit Pelaksana Teknis dan Kepala Satuan Pendidikan, wajib
mengikuti dan mematuhi petunjuk dan bertanggungjawab kepada
atasan dan menyiapkan laporan berkala tepat pada waktunya.
(4) Dalam penyampaikan laporan kepadaatasan,tembusan laporan wajib
disampaikan kepada satuan organisasi lain yang secara fungsional
mempunyai hubungan kerja.

BAB XVII

-65-

KETENTUAN PENUTUP
Pasal 127
(1) Dengan berlakunya Peraturan Walikota ini, maka:
1. Peraturan Walikota Nomor 42 Tahun 2008 tentang Pembentukan
dan Susunan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pendidikan (Berita
Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 42);
2. Peraturan Walikota Nomor 4 Tahun 2010 tentang Pembentukan
Unit Pelaksana Teknis Sanggar Kegiatan Belajar (Berita Daerah
Kota Serang Tahun 2010 Nomor 4);
3. Peraturan Walikota Nomor 41 Tahun 2008 tentang Pembentukan
dan Susunan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pusat Kesehatan
Masyarakat (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 41)
sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan
Peraturan Walikota Nomor 1 Tahun 2013 tentang Perubahan
Ketiga Atas Peraturan Walikota Serang nomor 41 Tahun 2008
tentang Pembentukan dan Susunan Organisasi Unit Pelaksana
Teknis Pusat Kesehatan Masyarakat (Berita Daerah Kota Serang
Tahun 2013 Nomor 1);
4.Peraturan …………………..
4. Peraturan Walikota Nomor 47 Tahun 2008 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Laboratorium Kesehatan
Daerah (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 47);
5. Peraturan Walikota Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pusat Gudang Obat dan
Perbekalan Gudang Obat (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008
Nomor 48);
6. Peraturan Walikota Nomor 10 Tahun 2008 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Laboratorium dan Peralatan
Pekerjaan Umum (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor
10);
7. Peraturan Walikota Nomor 44 Tahun 2008 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pelayanan Teknis Pertanian
(Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 40);
8. Peraturan Walikota Nomor 49 Tahun 2008 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Rumah Potong Hewan (Berita
Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 49);
9. Peraturan Walikota Nomor 29 Tahun 2012 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Tempat Pelelangan Ikan (Berita
Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 49);
10. Peraturan Walikota Nomor 41 Tahun 2014 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Tempat Pemrosesan Akhir
Sampah Cilowong (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2014 Nomor
41);
11. Peraturan Walikota Nomor 28 Tahun 2012 tentang Pembentukan
Organisasi Unit Pelaksana Teknis Laboratorium Lingkungan
Hidup (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2012 Nomor 28);

16. . 14. 18. perempuan dan Keluarga berencana (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2009 Nomor 12). -66- 12. 13. Peraturan Walikota Nomor 51 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Terminal (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 51). 17. Peraturan Walikota Nomor 52 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Parkir (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 52). Peraturan Walikota Nomor 8 Tahun 2013 tentang Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2013 Nomor 8). Peraturan Walikota Nomor 12 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pemberdayaan masyarakat. Peraturan Walikota Nomor 54 Tahun 2008 tentang Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pemadam Kebakaran (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 52). perempuan dan Keluarga berencana (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2009 Nomor 12). dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. Peraturan Walikota Nomor 12 Tahun 2009 tentang Pembentukan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pemberdayaan masyarakat. 15. Peraturan Walikota Nomor 50 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Unit Pelaksana Teknis Pasar (Berita Daerah Kota Serang Tahun 2008 Nomor 50).

Tb. Ditetapkan di Serang pada tanggal…………………… WALIKOTA SERANG. SEKRETARIS DAERAHKOTA SERANG.URIP HENUS . -67- Pasal 128 Peraturan Walikota ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.HAERUL JAMAN Diundangkan di Serang pada tanggal ……………………….. Agar setiap orang mengetahuinya. memerintahkan pengundangan Peraturan Walikota ini dengan penempatannya dalam Berita Daerah Kota Serang. Tb.

Lampiran I Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PENDIDIKAN KEPALA SUB. NOMOR …. -68- BERITA DAERAHKOTA SERANG TAHUN ……. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL ..

-69- WALIKOTA SERANG. HAERUL JAMAN Lampiran II Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI SATUAN PENDIDIKAN FORMAL KEPALA . Tb.

-70- WALIKOTA SERANG. HAERUL JAMAN Lampiran III Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan . Tb.

-71- BAGAN STRUKTUR ORGANISASI SATUAN PENDIDIKAN NON FORMAL KEPALA SUB. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL WALIKOTA SERANG. .

-72- Tb. HAERUL JAMAN Lampiran IV Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PUSKESMAS KEPALA SUB. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL .

BAGIAN TATA USAHA . HAERUL JAMAN Lampiran V Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS GUDANG OBAT DAN PERBEKALAN FARMASI KEPALA SUB. Tb. -73- WALIKOTA SERANG.

HAERUL JAMAN Lampiran VI Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS LABORATORIUM KESEHATAN DAERAH . -74- WALIKOTA SERANG. Tb.

Tb. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL WALIKOTA SERANG. HAERUL JAMAN Lampiran VII Peraturan Walikota Serang . -75- KEPALA SUB.

-76- Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS LABORATORIUM DAN PERALATAN PEKERJAAN UMUM DAN PENATAAN RUANG KEPALA SUB. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL .

-77- WALIKOTA SERANG. HAERUL JAMAN Lampiran VIII Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS BALAI INFORMASI DAN PENYULUHAN PERTANIAN (BIPP) KEPALA SUB. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL . Tb.

BAGIAN TATA . Tb. HAERUL JAMAN Lampiran IX Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PERTANIAN KEPALA SUB. -78- WALIKOTA SERANG.

HAERUL JAMAN Lampiran X Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI . -79- WALIKOTA SERANG. Tb.

BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL WALIKOTA SERANG. -80- UNIT PELAKSANA TEKNIS RUMAH POTONG HEWAN KEPALA SUB. .

BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL . HAERUL JAMAN Lampiran XI Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS TEMPAT PELELANGAN IKAN KEPALA SUB. -81- Tb.

Tb. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL . HAERUL JAMAN Lampiran XII Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS KEBERSIHAN LINGKUNGAN HIDUP KEPALA SUB. -82- WALIKOTA SERANG.

-83- WALIKOTA SERANG. Tb. HAERUL JAMAN Lampiran XIII Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS LABORATORIUM LINGKUNGAN HIDUP KEPALA .

-84- WALIKOTA SERANG. Tb. HAERUL JAMAN Lampiran XIV Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan .

. -85- BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PENGELOLAAN PASAR KEPALA SUB. BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL WALIKOTA SERANG.

-86-

Tb. HAERUL JAMAN

Lampiran XV Peraturan Walikota Serang

Nomor :

Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI

UNIT PELAKSANA TEKNIS METROLOGI

KEPALA

SUB. BAGIAN TATA
USAHA

KELOMPOK JABATAN
FUNGSIONAL

-87-

WALIKOTA SERANG,

Tb. HAERUL JAMAN

Lampiran XVI Peraturan Walikota Serang

Nomor :

Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI

UNIT PELAKSANA TEKNIS PEMBERDAYAAN PEREMPUAN,

PERLINDUNGAN ANAK DAN KELUARGA BERENCANA

KEPALA

SUB. BAGIAN TATA
USAHA

-88-

WALIKOTA SERANG,

Tb. HAERUL JAMAN

Lampiran XVII Peraturan Walikota Serang

Nomor :

Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI

UNIT PELAKSANA TEKNIS TERMINAL TIPE C

KEPALA

HAERUL JAMAN Lampiran XVIII Peraturan Walikota Serang Nomor : . Tb. -89- WALIKOTA SERANG.

BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL . -90- Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PARKIR KEPALA SUB.

BAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL . -91- WALIKOTA SERANG. HAERUL JAMAN Lampiran XIX Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PENGUJIAN KENDARAAN BERMOTOR KEPALA SUB. Tb.

BAGIAN TATA USAHA . HAERUL JAMAN Lampiran XX Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan BAGAN STRUKTUR ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PBB P2 KEPALA SUB. -92- WALIKOTA SERANG. Tb.

Tb. HAERUL JAMAN Lampiran XXI Peraturan Walikota Serang Nomor : Tentang : Pembentukan Unit Pelaksana Teknis Pada Dinas Dan Badan NAMA. KEDUDUKAN DAN WILAYAH KERJA ORGANISASI UNIT PELAKSANA TEKNIS PBB P2 KOTA SERANG . -93- WALIKOTA SERANG.

Kecamatan Perdesaan dan Taktakan Perkotaan 3. Kecamatan 2. Kecamatan Cipocok Jaya Curug WALIKOTA SERANG. Kecamatan Serang Kasemen Unit Pelaksana Teknis Pelayanan 1. Kecamatan Pajak Bumi dan Serang 1. -94- NO. Tb. Perdesaan dan Jaya Walantaka Perkotaan 3. Bangunan Kecamatan Serang 2. HAERUL JAMAN . Kecamatan Pajak Bumi dan Cipocok Jaya Bangunan Kecamatan Cipocok 2. NAMA UPT TEMPAT KEDUDUKAN WILAYAH KERJA 1 2 3 4 Unit Pelaksana Teknis Pelayanan 1.