SURVEI PROSES PENDIDIKAN JASMANI ANAK TUNA GRAHITA DI SDLB C DAN C I WIDYA BHAKTI SEMARANG TAHUN 2005

SKRIPSI

Diajukan Dalam Rangka Penyelesaian Studi Strata 1 untuk Mencapai Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh : Nama NIM Jurusan : Teguh Arifianto : 6101401082 : Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi Fakultas : Ilmu Keolahragaan

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2006

SARI Teguh Arifianto.2005. “Survei Proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang Tahun 2005”. Skripsi. Jurusan Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi, Fakultas Ilmu Keolahragaan, Universitas Negeri Semarang. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005. Metode penelitian adalah survei. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh guru di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang. Sampel menggunakan seluruh populasi yaitu 13 guru kelas. Variabel penelitian adalah proses pendidikan jasmani anak tuna grahita. Teknik pengumpulan data yaitu: 1) wawancara, 2) dokumentasi, 3) angket. Analisis data menggunakan analisis deskriptif prosentase. Hasil penelitian dengan jumlah sampel 13 responden menunjukkan bahwa proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang tahun 2005 menunjukkan kriteria sangat baik, hal ini disebabkan karena semua guru merupakan lulusan dari PLB, selain itu mereka juga sudah berpengalaman karena sudah mengajar berpuluh-puluh tahun. Terbukti dengan jumlah 13 guru, sebanyak 12 guru memenuhi kriteria sangat baik dalam pelaksanaan proses belajar mengajarnya, sedangkan 1 guru yang lain memenuhi kriteria baik, Guru SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 yang menunjukkan kriteria cukup dan kriteria kurang tidak ada (0 %). Kesimpulan dalam penelitian ini yaitu: 1) Proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sebagian besar menunjukkan kriteria sangat baik, 2) Tujuan pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 telah sesuai dengan kurikulum dan keadaan siswa, 3) Materi pendidikan jasmani yang dilaksanakan di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 telah sesuai dengan kurikulum yang ada, 4) Siswa kelas C dalam menerima materi pendidikan jasmani sangat antusias dan bersemangat, 5) Dalam pelajaran pendidikan jasmani anak tuna grahita perlu perhatian dan kesabaran ekstra terutama anak tuna grahita kelas CI, 6) Kompetensi yang dimiliki guru-guru pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah sangat baik, 7) Sarana prasarana yang tersedia untuk menunjang keberhasilan proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah baik, 8) Evaluasi yang dilakukan oleh guru-guru di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 juga sudah sangat baik. Saran yang dapat penulis sampaikan yaitu 1) Untuk lebih meningkatkan mutu pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang, maka guru-guru harus lebih kreatif dan sabar dalam menghadapi anak tuna grahita terutama kelas CI, 2) Sarana dan prasarana sebagai penunjang keberhasilan suatu proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang harus lebih diperhatikan dan diperlengkap.

ii

HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi ini telah dipertahankan dihadapan sidang panitia Ujian Skripsi Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang pada :

Hari Tanggal Pukul Tempat

: : : :

Ketua

Sekretaris

Dr. Khomsin, M.Pd NIP 131469639

Drs. Sulaiman, M.Pd. NIP 131813670

Dewan Penguji :

1. Dr. Tandiyo Rahayu, M.Pd NIP 131404316

(Ketua)

2. Drs. Harry Pramono, M.Si NIP 131469638

(Anggota)

3. Drs. Cahyo Yuwono, M.Pd NIP 13157155051

(Anggota)

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto : 1) “ Suatu kegagalan adalah awal dari suatu kesuksesan”. 2) “ Jalani hidup ini dengan penuh kesabaran”. (penulis)

Persembahan : Skripsi ini penulis persembahkan kepada : 1) Ayah, Ibu, Ade tercinta dan tersayang. 2) Almamater tercinta. 3) Teman-teman Jasmani jurusan dan Pendidikan Rekreasi

Kesehatan

khususnya angkatan 2001. 4) Teman-teman kos “SOFA MARWA/ SA’KAREPMU” kubanggakan. yang selalu

iv

KATA PENGANTAR Puji Syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, atas segala rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul “Proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005”. Skripsi ini ditulis untuk menyelesaikan studi strata I sebagai syarat memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Fakultas Ilmu Keolahragaan. Keberhasilan penulis ini adalah atas bantuan dari berbagai pihak, untuk itu penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1) Drs. Harry Pramono, M.Si dan Drs. Cahyo Yuwono, M.Pd selaku pembimbing utama dan pembimbing pendamping yang selalu

membimbing, mengarahkan dan selalu memberikan motivasi hingga terselesainya penulisan skripsi ini. 2) Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan yang telah memberikan izin untuk mengadakan penelitian. 3) Ketua jurusan Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi yang telah memberikan pengarahan kepada penulis. 4) Bapak/Ibu Dosen FIK UNNES, atas segala petunjuk dan bantuannya dalam menyelesaikan skripsi ini. 5) Seluruh karyawan administrasi jurusan Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi maupun Fakultas FIK UNNES yang telah membantu dalam kelancaran administrasi selama proses penyelesaian skripsi.

v

6) Drs. Sudarna dan A. Yuli Purwanti selaku Kepala SLB C dan C I Widya Bhakti Semarang penelitian. 7) Seluruh Guru, karyawan dan Tata Usaha SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang yang telah membantu kelancaran dalam proses penyelesaian skripsi. 8) Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu atas kerja samanya dan bantuannya dalam menyelesaikan skripsi ini. Semoga segala bantuan mereka menjadi amal yang baik dan diterima oleh Allah SWT, serta mendapat imbalan dari Allah SWT. Demi sempurnanya penulisan skiripsi ini, saran dan kritik yang membangun dari para pembaca sangat penulis harapkan. Semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan bagi para pembaca pada umumnya. yang telah memberikan izin untuk mengadakan

Semarang, Penulis,

2005

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................ SARI................................................................................................................. HALAMAN PENGESAHAN.......................................................................... MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................................... KATA PENGANTAR ..................................................................................... DAFTAR ISI.................................................................................................... DAFTAR TABEL........................................................................................... DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1.1. Latar Belakang ............................................................................ 1.2. Rumusan Masalah ....................................................................... 1.3. Penegasan Istilah......................................................................... 1.4. Tujuan Penelitian ........................................................................ 1.5. Manfaat Penelitian ...................................................................... BAB II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................... 2.1. Pengertian Anak Cacat Tuna Grahita.......................................... 2.1.1 Anak Cacat ...................................................................... 2.1.2 Pengertian Anak Tuna Grahita........................................ 2.2. Pendidikan Jasmani Adaptif........................................................ 2.3. Proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita……………….. 2.3.1. Tujuan Pendidikan Jasmani............................................. 2.3.2. Metode Pendidikan Jasmani Adaptif………… .............. 2.3.3. Materi Penjas Anak Tuna Grahita……………............... 2.3.4. Siswa……………………………………. ...................... 2.3.5. Guru………………………………. ............................... 2.3.6. Evaluasi Penjas Adaptif………………… ...................... 2.4. Sarana Prasarana……………………… ..................................... BAB III METODE PENELITIAN .................................................................. 3.1. Populasi Penelitian ...................................................................... 3.2. Sampel Penelitian........................................................................ 3.3. Variabel Penelitian ...................................................................... 3.4. Metode Penelitian ....................................................................... 3.5. Instrumen Penelitian ................................................................... 3.6. Proses Penelitian ......................................................................... 3.7. Analisis Data…………………………………………………… BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................. 4.1. Hasil Penelitian .......................................................................... 4.2. Pembahasan................................................................................. BAB V SIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 5.1. Simpulan ..................................................................................... 5.2. Saran............................................................................................ DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN...............................................................................

i ii iii iv v vii ix x xi 1 1 5 5 6 6 7 7 7 8 11 11 12 12 13 16 16 17 20 22 22 22 22 23 23 26 28 29 29 35 40 40 41 42 43

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Distribusi Proses Pendidikan Jasmani .............................................. Tabel 2. Biodata Guru SDLB C Widya Bhakti................................................ Tabel 3. Biodata Guru SDLB C I Widya Bhakti ............................................. Tabel 4. Prosentase Faktor Proses Pendidikan Jasmani................................... Tabel 5. Daftar Sarana Prasarana SDLB C Widya Bhakti .............................. Tabel 6. Daftar Sarana Prasarana SDLB C I Widya Bhakti ...........................

29 31 31 33 38 38

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Distribusi Pelaksanaan Proses Pendidikan Jasmani ....................... 30 Gambar 2. Distribusi Tingkat Proses Pendidikan Jasmani .............................. 32 Gambar 3. Distribusi Komponen-Komponen Pendidikan Jasmani ................ 34

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Daftar Responden........................................................................ Lampiran 2. Kisi-Kisi Angket ......................................................................... Lampiran 3. Angket Proses Pendidikan Jasmani............................................. Lampiran 4. Uji Validitas Reliabelitas Angket ................................................ Lampiran 5. Perhitungan Validitas dan Reliabelitas........................................ Lampiran 6. Hasil Valid................................................................................... Lampiran 7. Hasil Penelitian Angket ............................................................... Lampiran 8. Perhitungan Prosentase................................................................ Lampiran 9. Hasil Wawancara......................................................................... Lampiran 10. Daftar Sarana Prasarana............................................................. Lampiran 11. Daftar Hasil Belajar Siswa ........................................................ Lampiran 12. Dokumentasi.............................................................................. Lampiran 12. Surat-Surat .................................................................................

43 44 46 51 52 54 55 56 59 61 63 65 71

x

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Manusia diciptakan di dunia mempunyai hak asasi manusia (HAM) yang sama. Demikian juga dalam hal memperoleh pendidikan, setiap warga negara berhak memperoleh pendidikan yang sama, baik anak yang normal maupun anak yang abnormal (anak peyandang cacat). Tidak semua anak dilahirkan dalam keadaan sempurna, ternyata ada sebagian kecil yang mengalami kelainan sehingga mengalami hambatan–hambatan baik dalam perkembangan fisik maupun dalam perkembangan mentalnya. Anak yang demikian diklasifikasikan sebagai anak luar biasa. Seperti anak yang lain, anak-anak luar biasa juga merupakan bagian dari generasi yang harus memperoleh kesempatan untuk mengembangkan dirinya sesuai dengan potensi yang dimilikinya. Perlu diingat bahwa anak cacat juga merupakan anak bangsa yang dapat tumbuh dan berkembang menjadi dewasa yang mempunyai percaya diri dan harga diri yang tinggi dalam memimpin dan mengabdikan dirinya untuk bangsa dan negara pada masa yang akan datang. Marison dalam Aip Sjarifuddin (1980: 9) mengemukakan bahwa pendidikan itu adalah perkembangan pada diri individu dengan melalui proses belajar sebagai perbedaan dari pertumbuhan jasmaniah. Selain itu S. Brojonegoro dalam Aip Sjarifuddin (1980: 9) mengemukakan bahwa pendidikan itu adalah tuntunan kepada pertumbuhan manusia mulai lahir sampai tercapainya kedewasaan, dalam arti rohaniah dan jasmaniah. Aip Sjarifuddin (1979: 4-5) mengemukakan bahwa

2

perkembangan penyelidikan mengenai pendidikan itu bukan hanya diperuntukkan bagi anak-anak yang normal saja, tetapi juga bagi anak yang mempunyai kelainan atau cacat yang umum dikatakan anak-anak luar biasa. Mereka sama halnya dengan anak-anak normal yang memerlukan penjagaan atau pemeliharaan, pembinaan, asuhan dan didikan yang sempurna sehingga mereka dapat menjadi manusia yang berdiri sendiri tanpa menyandarkan diri pada pertolongan orang lain. Merekapun mendambakan hidup yang layak, menginginkan pertumbuhan dan perkembangan yang harmonis. Oleh karena itu merekapun membutuhkan pendidikan dan bimbingan agar menjadi manusia dewasa dan menjadi warga negara yang dapat berpartisipasi bagi pembangunan bangsa dan negaranya. Berdasarkan sejarah pendidikan menggambarkan bahwa sikap masyarakat terhadap penderita cacat dari dahulu sampai sekarang tidak sepenuhnya positif, dan mereka selalu diperlakukan dengan tidak manusiawi, bahkan pada masa peradaban belum berkembang, mereka dibunuh dengan cara yang sangat kejam. Demikian juga di Indonesia, dari dahulu sampai sekarang pendidikan bagi anak cacat masih kurang diperhatikan. Masyarakat menganggap bahwa anak cacat selalu menjadi beban bagi masyarakat yang normal, tapi sebenarnya tidak demikian karena anak penyandang cacat mampu untuk hidup mandiri tanpa bantuan orang lain bila mereka dididik. Pendidikan bagi anak penyandang cacat bisa dilakukan di keluarga, masyarakat (non formal), dan di sekolah (formal). Pendidikan formal bagi anak cacat biasanya diberikan oleh yayasan-yayasan atau sekolah-sekolah luar biasa (SLB). Setiap SLB mempunyai program kurikulum pendidikan dalam merehabilitasi, melatih, dan mendidik anak cacat, termasuk di dalamnya program

3

pendidikan jasmani bagi anak cacat (pendidikan jasmani adaptif). Dengan pendidikan jasmani adaptif anak penyandang cacat dapat menunjukkan pada masyarakat bahwa mereka juga dapat hidup seperti anak–anak yang normal, dan berprestasi melalui bakat–bakat yang dimilikinya. Dengan prestasi yang dimiliki maka akan membuat seluruh masyarakat sadar akan pentingnya pendidikan bagi anak cacat. SLB Widya Bhakti merupakan salah satu SLB di Semarang yang perduli terhadap pentingnya pendidikan bagi anak cacat terutama bagi anak tuna grahita atau cacat mental. Selain itu SLB Widya Bhakti Semarang juga mempunyai prestasi yang bagus baik dibidang kependidikan maupun non kependidikan. Pendidikan bagi anak cacat mental sangat penting karena mereka mempunyai tingkat inteligensi dibawah rata-rata anak normal, dengan demikian pendidikan bagi anak tuna grahita memerlukan kurikulum, tenaga pendidik, dan sarana prasarana yang khusus yang telah disesuaikan dengan tingkat kecacatannya. Pendidikan jasmani adaptif pada anak tuna grahita melibatkan Guru pendidikan jasmani yang telah mendapatkan pelatihan khusus pendidikan jasmani adaptif dan dapat menyusun program pengajaran sehingga dapat disesuaikan dengan keadaan anak cacat dengan keterbatasan yang dimilikinya, jadi anak tuna grahita harus diberi perlakuan yang lebih khusus. Selain itu guru juga harus memperhatikan faktor–faktor pertumbuhan dan perkembangan anak, kemampuan Guru, terbatasnya sarana dan prasarana serta pengembangan cabang olahraga, masalah– masalah kesehatan sesuai dengan situasi dan kondisi setempat sehingga bisa memupuk bakat serta minat yang dimiliki anak penyandang cacat.

4

Olahraga yang diberikan pada anak tuna grahita merupakan suatu alat untuk membantu mereka dalam melanjutkan kelangsungan hidupnya, setidaknya mereka dapat membentuk untuk dirinya. Hal ini sesuai dengan tujuan yang dikemukakan para ahli mengenai pendidikan, antara lain dalam buku Basic Prinsiples of Education, Marison dalam Aip Syarifudin (1980: 9) mengemukakan bahwa pendidikan itu adalah perkembangan pada diri individu dengan melalui proses belajar sebagai perbedaan dari pertumbuhan jasmaniah. Pendidikan bukan belajar berbuat, tetapi menjadikan anak mengetahui apa yang dikerjakan, selain itu S. Brojonegoro mengemukakan bahwa pendidikan itu adalah tuntunan kepada pertumbuhan manusia mulai dari lahir sampai dewasa, dalam arti rohaniah dan jasmaniah (Aip Sjarifuddin, 1980/1981: 9). Berdasarkan penjelasan atau uraian di atas maka peneliti mengambil judul Survei Proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang dengan alasan sebagai berikut: 1. Pendidikan merupakan hak bagi setiap warga negara termasuk bagi anak cacat, mereka berhak memperoleh pendidikan dan pembelajaran pada setiap jenjang pendidikan. 2. Pentingnya pendidikan jasmani bagi anak tuna grahita untuk merehabilitasi dan mendidik agar mereka dapat hidup mandiri tanpa bantuan dari orang lain. 3. Pendidikan jasmani bagi anak tuna grahita berbeda dengan pendidikan jasmani anak normal, karena pendidikan jasmani anak tuna grahita memerlukan kurikulum, program pendidikan, tenaga pendidikan serta sarana dan prasarana yang khusus yang telah disesuaikan dengan tingkat kecacatannya.

5

4. Pelaksanaan proses pendidikan merupakan kunci utama dari keberhasilan suatu pembelajaran, terutama pendidikan bagi anak tuna grahita. 5. SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang mempunyai prestasi bagus dalam bidang kependidikan.

1.2 Rumusan Masalah Setelah memahami latar belakang masalah, maka permasalahan yang akan diteliti adalah: “Bagaimana proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI WIDYA BHAKTI Semarang tahun 2005?”

1.3 Penegasan Istilah Berdasarkan judul di atas, maka untuk menghindari agar permasalahan yang dibicarakan tidak menyimpang dari tujuan dan tidak terjadi salah penafsiran terhadap istilah yang dipergunakan, maka peneliti membatasi istilah sebagai berikut: 1.3.1 Pendidikan Jasmani

Pendidikan Jasmani adalah proses pendidikan via aktifitas jasmani, permainan dan atau olahraga (Rusli Lutan, 1998: 14). Menurut Abdul Kadir Ateng (1992: 5) Pendidikan Jasmani merupakan aktivitas otot-otot besar hingga proses pendidikan Jasmani tidak terhambat oleh gangguan kesehatan dan pertumbuhan badan, jadi pendidikan jasmani adalah pendidikan yang dilakukan dengan aktifitas jasmani dengan tujuan yang diharapkan.

6

1.3.2

Tuna Grahita

Anak tuna grahita menurut Aip Sjarifuddin (1980: 2) adalah anak yang mempunyai keadaan tingkat inteligensinya rendah, seperti slow learner, debil, imbesil, dan idiot. Menurut Sajono 1988 anak tuna grahita adalah seseorang yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan orang dewasa dan selalu membutuhkan bantuan dari orang lain. Berdasarkan perkembangan psycometri dan tes inteligensi sebagian ahli menyatakan bahwa seseorang dapat dikatakan tuna grahita bila ia mempunyai taraf kecerdasan dibawah rata-rata (IQ nya di bawah 70).

1.4 Tujuan Penelitian Adapun yang mendasari tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui bagaimana proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di. SDLB C dan C I WIDYA BHAKTI Semarang tahun 2005.

1.5 Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah: a. Sebagai masukan atau tolak ukur dalam membina dan mendidik anak tuna grahita dengan menggunakan program pendidikan jasmani. b. Dapat menambah wawasan dan pengetahuan bagi pembaca, serta dapat digunakan sebagai mana mestinya.

7 BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Anak Cacat Tuna Grahita 2.1.1 Anak Cacat Definisi anak cacat menurut The committee of National Society for The Study of Education di AS, cacat adalah gerakan-gerakan yang dilakukan oleh seseorang yang menyimpang dari gerakan yang normal walaupun telah dikembangkan secara maksimal. Penyimpangan tersebut dapat dilihat dari segi fisik, mental, tingkah laku, emosional, dan sosial (Beltasar Tarigan 2000: 9). Sedangkan Aip Sjarifuddin (1980: 5) menerangkan bahwa yang dimaksud anak luar biasa adalah anak–anak yang mempunyai kelainan atau cacat, sehingga anakanak tersebut tidak dapat bertindak secara wajar, baik mengenai fisik, maupun mengenai psikisnya. Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa cacat merupakan suatu kondisi kelainan yang dimiliki oleh seseorang baik sejak lahir maupun karena kecelakaan, baik fisik, mental, tingkah laku, emosional, dan sosial. Anak cacat yang termasuk peserta pendidikan jasmani adaptif, perlu diidentifikasi dan dikategorikan sesuai dengan kecacatannya. Oleh karena penelitian yang dilakukan peneliti difokuskan pada anak cacat tuna grahita, maka berikut ini hanya diuraikan pengertian mengenai anak cacat tuna grahita.

8 2.1.2 Pengertian Anak Tuna Grahita Anak tuna grahita menurut Aip Sjarifuddin (1980: 2) adalah anak yang mempunyai keadaan tingkat inteligensinya rendah, seperti slow learner, debil, imbesil, dan idiot. Menurut Sajono (1988: 2) anak tuna grahita adalah seseorang yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan orang dewasa dan selalu membutuhkan bantuan dari orang lain. Berdasarkan perkembangan psycometri dan tes inteligensi sebagian ahli menyatakan bahwa seseorang dapat dikatakan tuna grahita bila ia mempunyai taraf kecerdasan dibawah rata-rata (IQ nya di bawah 70). Tingkah laku anak tuna grahita bila berada di dalam lingkungan masyarakat normal, akan berlainan dengan anak-anak pada umumnya. Pada anak cacat mental terdapat beberapa sifat khusus yang harus diperhatikan agar tidak timbulinterprestasi yang salah terhadap mereka yang normal bila mereka bersikap lain dari masyarakat sekelilingnya. Sifat-sifat khusus yang mereka miliki itu diantaranya adalah: a. Tingkat intelegensinya sangat rendah b. Mereka tidak dapat mengadakan generalisasi c. Mereka tidak dapat menggunakan pengalamannya d. Mereka tidak dapat menyesuaikan diri dengan situasi baru e. Mereka tidak mempunyai inisiatif tertentu, impulsif atau emosional f. Mereka mudah mendapat sugestif, tapi tidak dapat meramalkan hasilnya lebih dahulu.

9 g. Mereka tidak mempunyai kecakapan untuk mengkritik. Insting yang timbul hanya sebentar, mudah hilang dengan demikian mereka harus selalu diawasi (Aip syarifudin 1979: 32-33). Kategori anak-anak tuna grahita menurut Aip Sjarifuddin (1980: 6-8) dibagi menjadi empat. 1. Idiot Idiot adalah anak-anak lemah ingatan yang IQ nya berada dibawah 20, yaitu suatu angka yang menunjukkan suatu derajat kelainan tingkah laku yang sangat rendah sekali dan sangat berat. Menurut kamus Poerwadarminta (Bahasa InggrisIndonesia) idiot adalah anak-anak atau orang bodoh atau bertukar akal. Selain itu anak-anak idiot itu termasuk kepada golongan yang sangat sukar sekali untuk dilatih maupun dididik. Hal ini disebabkan karena mereka itu tidak mampu untuk mengadakan hubungan sosial dengan lingkungan hidupnya. Mereka tidak mampu menangkap apalagi untuk melakukan tugas yang diberikan. 2. Imbesil Imbesil adalah anak-anak yang IQ nya berada antara 20-60, kedaan ini adalah lebih baik dari tingkatan anak-anak yang berada dalam tingkatan idiot (anak yang bodoh atau tolol). Perkembangan bahasa mereka sangat terbatas dan percakapannya tidak jelas. Mereka tidak mampu mengadakan konsentrasi, inisiatifnya terbatas dan kemampuannya ada tetapi lemah. Mereka tidak mampu untuk mengambil suatu keputusan sendiri. Jadi mereka masih dapat dilatih dalam beberapa bentuk dan macam latihan yang berguna bagi dirinya dan secara terbatas pula mereka dapat menguasai untuk melakukan tugas-tugas yang sederhana.

10 3. Debil Debil adalah anak-anak yang keadaan IQ nya antara 60-80, sedangkan arti dari debil sendiri adalah kurang. Golongan anak debil ini lebih mudah untuk dilatih atau dididik, akan tetapi dengan cara yang lebih mudah dan praktis. Anakanak penderita debil bila dilihat dari berbagai kemungkinan, mereka itu dapat mempertahankan hidupnya dalam situasi yang menguntungkan saja. Artinya mereka itu akan mampu mengurus dirinya sendiri jika telah mendapat pertolongan dan bimbingan terlebih dahulu dari orang lain. Anak-anak golongan debil perlu mendapatkan bimbingan dan pertolongan agar mereka dapat mengurus dirinya sendiri. 4. Lemah Ingatan Kelompok anak-anak lemah ingatan termasuk kelompok penderita tingkat intelegensi yang paling ringan dan hampir mendekati kepada anak-anak yang normal. Namun masih tampak dengan jelas perimbangan kemampuannya untuk melakukan sesuatu masih kurang, bila dibandingkan dengan anak-anak yang normal. Mereka masih kurang untuk berinisiatif dan masih berpikir secara sederhana dalam menganalisa pengertian yang bersifat abstrak. Mengenai relasi sosial dengan alam sekitarnya cukup memuaskan. Bagi anak-anak lemah ingatan mempunyai kemungkinan besar untuk dapat dididik dan dilatih dengan mencapai suatu hasil yang diharapkan. Bahkan mereka itu kemungkinan besar dapat mengikuti pendidikan di sekolah dengan anak- anak yang normal meskipun cara menamatkan pelajarannya dengan waktu yang lebih lama.

11 2.2 Pendidikan Jasmani Adaptif Program penjas adaptif merupakan program diversifikasi perkembangan motorik, pertandingan, sport, gerak irama, pokok perhatian, kemampuan bagi siswa cacat yang tidak berprestasi dalam kegiatan olahraga (Herry Koesyanto, 2000: 7). Jadi pendidikan jasmani adaptif merupakan program pendidikan jasmani yang khusus dirancang bagi anak cacat yang telah disesuaikan dengan tingkat kecacatannya. Rancangan program penjas untuk siswa yang memiliki kecacatan seyogyanya dibuat secara sistematis dan akurat, minimal pogram tahunan. Rencana program tersebut didesain berdasarkan tingkat kemampuan/prestasi yang dimiliki setiap anak pada saat program dibuat, sehingga dapat diprediksi tingkat pencapaian pada akhir satu semester atau satu tahun pembelajaran. Dengan demikian standar penilaian acuan kriteria lebih tepat digunakan bila dibandingkan dengan acuan norma (Beltasar Tarigan, 2000: 75).

2.3 Proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita Proses pendidikan jasmani mencakup beberapa unsur/faktor yang meliputi tujuan, metode, materi, siswa, guru, evaluasi dan sarana prasarana yang kesemuanya itu saling mendukung sehingga pendidikan dapat berhasil dengan baik.

12 2.3.1 Tujuan Pendidikan Jasmani Tujuan penjas adaptif bagi anak cacat adalah untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan jasmani, perkembangan gerak, sosial dan intelektual. Selain itu juga untuk menanamkan nilai-nilai dan sikap positif terhadap keterbatasan kemampuan baik dari segi fisik maupun mentalnya sehingga mereka mampu bersosialisasi dengan lingkungan, memiliki rasa percaya diri dan harga diri (Beltasar Tarigan 2000: 10). Menurut Aip Sjarifuddin (1980: 9) tujuan dari penjas adaptif bagi anak tuna grahita adalah sebagai berikut. a. Untuk membina dan meningkatkan kesehatan b. Untuk meningkatkan pertumbuhan c. Untuk meningkatkan kesegaran jasmani d. Untuk meningkatkan ketangkasan atau ketrampilan. e. Untuk meningkatkan pengetahuan dan kecerdasan. f. Untuk menanamkan kehidupan yang kreatif, rekreatif dan sosial.

2.3.2

Metode Penjas Adaptif Anak Tuna Grahita Metode pembelajaran pendidikan jasmani bagi anak cacat menurut

Beltasar Tarigan (2000: 44) dibagi menjadi tiga yaitu: 1. Metode bagian Dalam metode ini tugas-tugas gerak dipelajari dan dilatih bagian demi bagian. Diterapkan bila struktur gerak sangat kompleks sehingga dengan mempelajari bagian demi bagian akan memberikan hasil optimal, karena siswa akan lebih mudah mencerna apa yang disampaikan oleh guru.

13 2. Metode keseluruhan Pembelajaran dengan metode keseluruhan digunakan untuk melatih teknik dan gerakan yang sederhana atau tidak bisa dipecah menjadi bagian-bagian. 3. Metode gabungan Memodifikasi metode dengan cara mengubahnya menjadi kombinasi keseluruhan, memberikan kemudahan dan keuntungan bagi siswa penyandang cacat. Selain itu penggunaan metode bagian progresif juga sangat membantu pembelajaran anak cacat. Pelaksanaan metode bagian progresif adalah bagian dari suatu materi yang diajarkan secara berurutan dan kemudian digabungkan menjadi suatu komponen gerak yang dilakukan secara progresif. Metode bagian progresif sangat efektif untuk anak yang mengalami kesulitan dalam pemerolehan informasi, kesulitan membuat urut-urutan gerak dan kesulitan dalam

mengintegrasikan informasi atau tugas gerak.

2.3.3

Materi Penjas Adaptif Anak Tuna Grahita Setiap siswa mempunyai kebutuhan yang berbeda-beda antara satu dengan

yang lainnya, oleh karena itu program pembelajaran akan lebih efektif bila diklasifikasikan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi kecacatannya. Faktor yang perlu mendapat pertimbangan dalam menentukan jenis dan materi pembelajaran penjas bagi anak cacat antara lain: 1. Pelajari rekomendasi dan diagnosis dokter yang menanganinya. 2. Temukan faktor dan kelemahan-kelemahan siswa berdasarkan hasil tes pendidikan jasmani.

14 3. Olahraga kesenangan apa yang paling diminati siswa (Beltasar Tarigan 2000: 38). Beltasar Tarigan (2000: 40-41) menerangkan bahwa secara umum materi pembelajaran pendidikan jasmani bagi siswa cacat yang terdapat dalam kurikulum sama dengan materi pembelajaran siswa normal. Namun yang membedakannya adalah strategi dan model pembelajarannya karena disesuaikan dengan jenis dan tingkat kecacatannya. Program pendidikan jasmani untuk anak cacat dibagi menjadi tiga kategori yaitu pengembangan gerak dasar, olahraga dan permainan, serta kebugaran dan kemampuan gerak. Untuk lebih jelas dapat dilihat pada tabel berikut. No 1. Kategori Pengembangan gerak Aktifitas Gerak Gerakan-gerakan yang tidak berpindah tempat Gerakan-gerakan yang berpindah tempat Gerakan-gerakan keseimbangan Olahraga dan Olahraga permainan yang bersifat rekreasi permainan Permainan lingkaran Olahraga dan permainan beregu Olahraga senam dan aerobik Kegiatan yang menggunakan musik dan tari Olahraga permainan di air Olahraga dan permainan yang menggunakan meja Kebugaran dan a. Aktifitas yang meningkatkan kekuatan b. Aktifitas yang meningkatkan kelentukan Kemampuan gerak c. Aktifitas yang meningkatkan kelincahan d. Aktifitas yang meningkatkan kecepatan e. Aktifitas yang meningkatkan daya tahan Anak tuna grahita sebenarnya sama dengan anak normal dan akan merasa a. b. c. a. b. c. d. e. f. g. dan gembira bila mereka mampu membuktikan peningkatan

2.

3.

senang

kemampuannya dalam suatu prestasi geraknya. Aip Sjarifuddin dalam Olahraga Pendidikan untuk Anak Lemah Ingatan (1980: 118-119) menerangkan bahwa

15 untuk meningkatkan kemampuan anak tuna grahita dapat dilakukan latihanlatihan prestasi yang dibagi menjadi 3 tahapan. Tahapan-tahapan latihannya adalah sebagai berikut: 1. Latihan kondisi badan (fisik) Latihan ini untuk membina dan meningkatkan kesegaran jasmani. Latihan ini mencakup kekuatan, daya tahan, kecepatan dan ketangkasan. 2. Latihan teknik Latihan yang mencakup teknik-teknik dasar, teknik individu, maupun kelompok 3. Pembinaan pada segi-segi psikologis Merupakan suatu cara latihan untuk lebih memantapkan mental. Latihan ini dapat dilakukan dengan kerja sama, persaingan atau perlombaan, pertandingan dan latihan konsentrasi. Latihan-latihan yang diberikan harus membantu pemulihan fungsi saraf sensoris dan motorisnya. Latihan harus diberikan secara praktis, karena daya tangkap maupun kemampuan berpikir, kekuatan alat dan gerak anak yang terbatas. Latihan praktis dimulai dengan menfungsikan alat dan dilanjutkan dengan gerakan yang ringan kemudian diteruskan ke gerakan yang lebih kompleks. Latihan dapat dilakukan dengan senam untuk mengaktifkan dan menguatkan berbagai kelompok otot, latihan kondisi, latihan untuk rekreasi dan prestasi (permainan, renang, atletik dan beladiri).

16 2.3.4 Siswa

Menurut Sajono (1988:2) anak tuna grahita adalah seseorang yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan orang dewasa dan selalu membutuhkan bantuan dari orang lain. Berdasarkan perkembangan psycometri dan tes inteligensi sebagian ahli menyatakan bahwa seseorang dapat dikatakan tuna grahita bila ia mempunyai taraf kecerdasan dibawah rata-rata (IQ nya di bawah 70). Kategori anak tuna grahita meliputi idiot, imbesil, debil dan lemah ingatan.

2.3.5

Guru

Guru pendidikan luar biasa harus mempunyai dedikasi yang tinggi terhadap tugas dan kewajibannya, memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang relevan dengan kebutuhan anak luar biasa. Berikut adalah kompetensi yang harus dimiliki oleh guru pendidikan luar biasa: 1. Ketrampilan memilih dan menggunakan metode yang tepat, 2. Ketrampilan menggunakan sumber belajar dengan sebaik-baiknya, 3. Ketrampilan membuat, memilih, dan menggunakan alat peraga secara sederhana, 4. Ketrampilan menciptakan jenis kegiatan ekonomi yang memungkinkan murid sesudah tamat mudah memperoleh pekerjaan, 5. Ketepatan memilih materi, metode, media, dan melaksanakan evaluasi secara tepat (Rochman, 1979:95).

17

2.3.6

Evaluasi Penjas Adaptif Anak Tuna Grahita

Menurut Beltasar Tarigan (2000: 68-72) hakekat tes, pengukuran dan evaluasi pendidikan jasmani adaptif adalah sebagai berikut. 1. Tes Tes adalah suatu teknik pengumpulan data dengan menggunakan peralatan yang spesifik, atau memerlukan prosedur yang tertentu bila menggunakan metode observasi. Misalnya untuk mengukur kemampuan lompat jauh, memerlukan peralatan yang kusus untuk mengukur jauhnya lompatan yaitu meteran. Tes yang diberikan kepada siswa dapat berupa tes formal dan non formal yang sifatnya objektif dan subjektif. 2. Pengukuran Pengukuran adalah suatu teknik dalam proses penjaringan data atau hasil tes berupa simbol-simbol, misalnya skor/nilai yang dicapai oleh seorang. Skor ini dapat digunakan untuk menentukan tingkat karakteristik dan kemampuan siswa. Sebagai contoh, dapat dikemukakan mengenai tes lari yang telah dijelaskan sebelumnya, merupakan proses untuk menjaring dan menetapkan kemampuan daya tahan siswa berdasarkan lamanya waktu tempuh yang diperlukan, untuk menempuh jarak yang telah ditetapkan. 3. Evaluasi Pemanfaatan hasil-hasil pengukuran yang dilakukan oleh guru pendidikan jasmani adaptif dan guru pendidikan jasmani umum memiliki sifat dan

18 kepentingan yang berbeda. Misalnya guru pendidikan jasmani adaptif menggunakan hasil pengukuran sebagai alat untuk menilai setiap

penampilan/prestasi siswa dalam konteks perencanaan dan penyesuaian program individual. Sedangkan para guru pendidikan jasmani umum menggunakan pengukuran dalam konteks menentukan tingkat efektivitas proses pembelajaran dan pemberian materi kepada siswa. 4. Penilaian Merupakan proses penafsiran hasil-hasil pengukuran untuk membuat suatu keputusan tentang penempatan atau pengelompokan siswa, perencanaan program, pencapaian prestasi, pemberian motivasi dan lain-lain. Berhubung penilaian ini berkaitan dengan siswa cacat yang membutuhkan penyesuaian-penyesuaian, maka penilaian yang dilakukan kepada mereka bersifat formatif yaitu penilaian yang menggunakan hasil pengukuran sebagai alat untuk membuat keputusan untuk memodifikasi program dan perencanaan program individual. Dalam suatu sistem pendidikan harus terdapat evaluasi. Evaluasi dilakukan untuk mengkoreksi apakah tujuan dari pembelajaran telah tercapai sesuai yang diharapkan atau belum. Evaluasi juga dilakukan untuk mengetahui tingkat efisiensi dari metode dan teknik yang telah dilakukan sebagai landasan atau dasar dalam menentukan teknik, metode yang akan digunakan dalam pembelajaran selanjutnya. Tujuan dari penilaian dan evaluasi dalam proses pendidikan jasmani adaptif menurut Beltasar Tarigan (2000: 73) yaitu:

19 1. Diagnosis Tes dan pengukuran dapat digunakan untuk mendiagnosa kelemahan siswa baik dalam kelas reguler maupun dalam kelas khusus. Diagnosa merupakan persoalan inti dalam mendesain program penjas bagi setiap individu. Selain itu juga berperan dalam mengenal dan mengetahui kemampuan siswa serta mengarahkannya pada jenis aktivitas fisik yang cocok dan sesuai dengan kecacatannya. 2. Prediksi Memperkirakan pencapaian prestasi atau kemajuan yang diperoleh siswa dalam periode tertentu dimanfaatkan oleh guru pendidikan jasmani untuk memperkirakan penilaian. Bila tujuan penilaian yang kita lakukan adalah untuk memprediksikan prestasi siswa, maka sebaiknya digunakan standar penilaian berdasarkan acuan kriteria. 3. Mengukur kemajuan siswa Bagi guru penjas salah satu tujuan paling penting dari tes dan pengukuran adalah untuk menentukan apakah tujuan pembelajaran telah tercapai dengan baik. Dengan demikian guru penjas dapat mengetahui perubahan dalam penampilan atau prestasi siswa setelah tes akhir. Faktor yang perlu dipertimbangkan dalam tes penjas adaptif antara lain: 1. Guru pendidikan jasmani harus memahami dengan baik tes yang akan digunakan, termasuk pelaksaannya dan peruntukkannya.

20 2. Tes harus sakhih, artinya tes dapat mengukur ketrampilan sesuai dengan tujuan yang dikehendaki. 3. Tes yang digunakan harus handal, artinya terus memberikan hasil yang konsisten, walaupun tes tersebut diulangi pada waktu yang berbeda hasilnya menunjukan ada persamaan. 4. Guru penjas adaptif agar selalu mencari bentuk-bentuk tes yang paling sesuai dengan jenis dan kecacatan siswa. 5. Tes untuk keperluan diagnosa jangan hanya menggunakan satu tes saja, tapi gunakan tes-tes yang lain. 6. Harga peralatan tes dan efisien waktu penggunaan juga harus menjadi pertimbangan dalam memilih dan menggunakan suatu tes. 7. Tes yang digunakan harus obyektif, artinya bila lebih dari dua orang yang menilai, maka hasilnya harus mendekati sama. 8. Untuk mendapatkan kesakhihan suatu tes maka lakukanlah tes sesering mungkin. 9. Harus ada saling mengenal dan percaya antara yang dites dengan orang yang melakukan tes.

2.3.7

Sarana Prasarana Penjas Adaptif Anak Tuna Grahita Sarana prasarana yang layak akan sangat membantu guru dalam

menyelenggarakan program pendidikan olahraga adaptif di sekolah. Kebutuhan sarana prasarana bagi program pendidikan olahraga adaptif dapat bervariasi sesuai

21 dengan tipe murid yang dilayani. Sesuai dengan jenjang pendidikan yang ada maka sarana prasarana dibedakan untuk SD, SLTP, dan SLTA. Adapun sarana prasarana pendidikan jasmani adaptif adalah sebagai berikut: papan peluncur, tapal kuda, tenis meja, tenis, bulutangkis, matras, tongkat, simpai, bola, tali lompat, balok keseimbangan, palang-palang, palang sejajar, alat latih bunyi ritmis, buku medicnic, gada-gada, barbell, sepatu pemberat, kaca cermin tiga arah, kalifer lingkaran badan, dan metrenom (Herry Koesyanto, 2000: 67)

22 BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Populasi Penelitian Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian. Apabila seseorang ingin meneliti semua elemen yang ada dalam wilayah penelitian, maka penelitiannya merupakan penelitian populasi (Suharsimi Arikunto, 1997: 115). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh guru di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang.

3.2

Sampel Penelitian Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Suharsimi

Arikunto, 1997: 117). Dalam penelitian ini teknik pengambilan sample menggunakan teknik total sampling. Sampel dalam penelitian ini adalah seluruh guru kelas yang ada di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang tahun 2005 dengan jumlah guru sebanyak 13.

3.3

Variabel Penelitian Variabel penelitian adalah objek penelitian, atau apa yang menjadi titik

perhatian suatu penelitian (Suharsimi Arikunto, 1997: 99). Dengan demikian dapat ditarik kesimpulan bahwa variabel penelitian adalah faktor yang berperan dalam satu peristiwa yang akan mempengaruhi hasil penelitian. Sedangkan variabel dalam penelitian ini adalah pelaksanaan proses pembelajaran pendidikan

23 jasmani dan kesehatan di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang pada tahun 2005.

3.4

Metode Penelitian Metode penelitian yang dipakai pada penelitian ini adalah penelitian

deskriptif dengan metode survei. Metode survei adalah penelitian yang diadakan untuk memperoleh fakta-fakta dari gejala-gejala yang ada dan mencari keterangan-keterangan secara aktual dari suatu kelompok atau dari suatu daerah. Menurut Surakhmat dalam Suharsimi Arikunto(1997: 92), survei adalah cara pengumpulan data dari sejumlah unit untuk individu dalam waktu yang bersamaan.

3.5

Instrumen Penelitian Instrumen adalah alat untuk mengumpulkan data dalam suatu penelitian

(Suharsimi Arikunto,1997:137). Dalam penelitian ini instrumen yang digunakan oleh peneliti adalah sebagai berikut.

3.5.1

Angket Angket adalah sejumnlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk

memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya, atau hal-hal yang ia ketahui (Suharsimi Arikunto,1997:140).

24 Angket yang digunakan dalam penelitian ini adalah angket langsung tertutup dengan menggunakan pilihan ganda. Adapun mengapa menggunakan metode angket langsung adalah sebagai berikut: 1. Bahwa subyek adalah orang yang paling tahu tentang dirinya sendiri 2. Bahwa yang dikatakannya adalah benar dan dapat dipercaya 3. Bahwa interpretasi subyek tentang pertanyaan-pertanyaan yang diajukan adalah sama dengan apa yang dimaksud oleh peneliti. Angket yang digunakan berisi tentang bagaimana proses pendidikan

jasmani yang dilakukan di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang tahun 2005.

3.5.2

Wawancara Wawancara adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk

memperoleh info dari terwawancara. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan wawancara terpimpin yaitu wawancara yang dilakukan oleh pewawancaradengan membawa sederetan pertanyaan lengkap dengan jawabannya jadi pewawancara tinggal memberikan tanda pada pilihan jawaban yang disiapkan (Suharsimi Arikunto, 1997: 145). Peneliti melakukan wawancara mengenai biodata responden yaitu mengenai lama guru mengajar, ijasah terakhir guru, jumlah siswa yang dididiknya serta sarana prasarana yang tersedia di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang tahun 2005.

25 3.5.3 Dokumentasi Dokumentasi adalah suatu metode pengumpulan data mengenai hal-hal atau variabel berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, agenda, dan sebagainya. Dalam menggunakan metode dokumentasi peneliti memegang chek-list untuk mencatat variabel yang sudah ditentukan jadi bila muncul/terdapat variabel yang dicari, maka peneliti tinggal membubuhkan tanda chek di tempat yang sesuai. Untuk mencatat hal-hal yang bersifat bebas atau belum ditentukan dalam daftar variabel peneliti dapat menggunakan kalimat

bebas (Suharsimi Arikunto, 1997: 236). Dalam penelitian ini peneliti mengambil dokumentasi yang berupa fotofoto pelaksanaan penjas, sarana prasarana yang ada, satpel serta GBPP yang ada di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang tahun 2005.

3.5.5.1 Materi Proses Pendidikan Jasmani Penyusunan materi yang digunakan dalam penelitian mengacu pada ruang lingkup bagaimana pelaksanaan proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang. Materi yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini terdiri dari beberapa faktor sebagai berikut. 1. Faktor tujuan pendidikan jasmani 2. Faktor materi pendidikan jasmani 3. Faktor siswa 4. Faktor kompetensi guru

26 5. Faktor sarana prasarana 6. Faktor evaluasi (Nadisah, 1992: 46).

3.6

Proses Penelitian

a. Validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrument (Suharsimi Arikunto, 1997: 158). Rumus yang

digunakan adalah rumus koefisien korelasi product moment, yaitu:

rxy =

{N ∑ X

N ∑ XY − (∑ X )(∑ Y )
2

− (∑ X ) N ∑ Y 2 − (∑ Y )
2

}{

2

}

Keterangan: rxy = Koefisien korelasi antara X dan Y N = Jumlah subjek uji coba X = Jumlah skor variabel X Y = Jumlah skor variabel Y X2 = Jumlah skor kuadrat X Y2 = Jumlah skor kuadrat Y XY = Jumlah perkalian variabel X dan Y (Suharsimi Arikunto, 1997: 160). Berdasarkan analisis validitas hasil uji coba insrtumen angket diketahui dari 32 soal dinyatakan valid seluruhnya. Kriteria valid yang digunakan adalah apabila

27 rxy > rtabel pada taraf signifikasi 5% dengan N = 13 adalah 0,553 (Suharsimi Arikunto, 1997: 366).

b. Reliabilitas Reliabilitas adalah suatu ketepatan suatu tes apabila diteskan kepada subyek yang sama, untuk mengetahui ini dilihat kesejajaran hasil (Suharsimi Arikunto, 1997: 168). Untuk menguji reliabilitas instrumen peneliti menggunakan rumus Alpha sebagai berikut:
2 ⎛ k ⎞⎛ ∑ ab ⎜1 r11 = ⎜ ⎟⎜ 2 ⎝ k − 1 ⎠⎝ at

⎞ ⎟ ⎟ ⎠

Keterangan:
r11

= Reliabilitas instrument

K = Banyaknya butir pertanyaan/soal
b 2 = Jumlah varian butir

t2 = Varian total (Suharsimi Arikunto, 1997: 193). Berdasarkan perhitungan reliabilitas dengan rumus alpha diperoleh r11 = 0,954, kemudian data tersebut dikonsultasikan dengan harga table r product moment dengan N = 13 dan taraf signifikansi 5% didapat rtabel = 0,553, yang berarti rhitung > rtabel (0,954 > 0,553). Dengan demikian berarti kuisioner mempunyai tingkat kepercayaan yang tinggi untuk dapat digunakan sebagai alat pengumpul data.

28 3.7 Analisis Data Dalam penelitian ini analisis yang digunakan adalah analisis data statistik. Pada tahapan ini dilakukan kegiatan-kegiatan pendahuluan dari analisis kuantitatif yang meliputi: 1. Editing Editing adalah suatu proses yang dilakukan setelah semua kuisioner dikembalikan dan terkumpul semua, kemudian dilihat apakah jawaban dalam kuisioner tersebut telah terisi semua atau belum. 2. Skoring Skoring merupakan kegiatan berupa pemberian nilai atau skor pada jawaban dalam daftar pertanyaan untuk memperoleh data kualitatif yang kemudian dianalisis dengan tujuan untuk mengetahui keadaan atau kategori dari tiap-tiap aspek atau variabel. Pemberian skor atau nilai dari tiap-tiap jawaban dari responden dengan berpedoman sebagai berikut: a. untuk jawaban “ya” mendapat skor 3 b. untuk jawaban “tidak tentu” mendapat skor 2 c. untuk jawaban “tidak” mendapat skor 1 Teknik yang digunakan untuk menganalisis data dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif prosentase dengan perhitungan menggunaan rumus:
DP = n x100% N

Keterangan : n = Skor jawaban responden N = Skor jawaban ideal (Muhammad Ali, 1993: 186).

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian Hasil penelitian survei proses pelaksanaan pendidikan jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 yang dilakukan pada seluruh guru SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang dengan jumlah 13 guru. Pengumpulan data dengan menggunakan metode angket, wawancara, dan dokumentasi.

Berdasarkan angket penelitian didapat hasil sebagai berikut: Tabel I Distribusi Pelaksanaan Proses Pendidikan Jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang Tahun 2005 Kategori Sangat baik Baik Cukup Kurang Interval Prosentase 83.33% – 100% 66.67% – 83.33% 50% – 66.67% 33.33% – 50% jumlah (Sumber: Hasil Penelitian, 2005) Data hasil penelitian tentang proses pendidikan jasmani anak tuna grahita diatas dapat diubah menjadi data grafik yang ditunjukkan pada gambar grafik berikut. Jumlah (sampel) 12 1 13 Prosentase (%) 92.3 7.7 100

29

30 Gambar 1. Distribusi Pelaksanaan Proses Pendidikan Jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang Tahun 2005

100 Prosentase 80 60 40 20 0 Sangat Baik Baik Cukup Kurang

Kategori

(Sumber: Hasil Penelitian, 2005)

Berdasarkan data distribusi frekwensi di atas menunjukkan bahwa proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sebagian besar menunjukan kriteria sangat baik, terbukti dengan jumlah 13 guru, sebanyak 12 guru memenuhi kriteria sangat baik, yang berarti sebanyak 92.3 % dari seluruh guru yang ada menunjukkan kriteria sangat baik, sedangkan 1 guru yang lain memenuhi kriteria baik, yang berarti sebanyak 7.7 % dari keseluruhan guru yang ada di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang menunjukkan kriteria baik. Guru SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang yang menunjukkan kriteria cukup dan kriteria kurang tidak ada (0 %). Hal ini disebabkan karena seluruh guru yang mengajar di SDLB C dan CI Widya Bhakti

31 Semarang telah memiliki keahlian dalam menangani anak tuna grahita, terbukti seluruh guru berasal dari lulusan Pendidikan Luar Biasa (PLB). Selain alasan tersebut, keahlian guru dalam menangani anak tuna grahita juga dapat terlihat dari lamanya guru mengajar, hal tersebut terbukti pada biodata guru yang menyatakan lamanya para guru mengajar. Berikut tabel biodata mengenai guru dan C1 Widya Bhakti Semarang tahun 2005 Tabel 2 Biodata dan Lama Para Guru Mengajar SDLB C Widya Bhakti Semarang 2005 Nama Ijasah Terakhir Lama Mengajar A.Tuharman SGPLB 21 tahun Sularni AGPLB 19 tahun Dra. Sumarsih IKIP/PLB 18 tahun Drs. Sudarna UNS/PLB 15 tahun Hastuti Ekowatini SGPLB 16 tahun Noor Baetik S.Pd S1 PLB 9 tahun Siput Hidayati S1 PLB 4 tahun di SDLB C

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

(Sumber : Hasil Penelitian, 2005) Tabel 3 Biodata dan Lama Para Guru Mengajar SDLB C1 Widya Bhakti Semarang 2005 No Nama Ijasah Terakhir Lama Mengajar 1. Utami SGPLB 1 tahun 2. Sri Wulaning Sayekti SGPLB 11 tahun 3. B. Ririn Widiyanti SGPLB 14 tahun 4. Y. Ida Dwi Astuti SGPLB 14 tahun 5. Siti Mukayanah SGPLB 10 tahun 6. Indah Pramugari SGPLB 5 tahun (Sumber : Hasil Penelitian, 2005)

32 Dari 13 responden yang menunjukkan kriteria sangat baik dengan jumlah 12 guru dan dengan kriteria baik dengan jumlah 1 guru. Hal ini dapat dilihat pada gambar grafik berikut. Gambar 2 Distribusi Tingkat Proses Pendidikan Jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti SemarangTahun 2005
100 95 Prosentase 90 85 80 75 70 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Responden

(Sumber: Hasil Penelitian, 2005) Diagram tersebut di atas menunjukkan bahwa pelaksanaan proses pendidikan jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 menunjukkan kriteria Sangat baik dengan perincian sebagai berikut: R-1 (85.41 %); R-2 (88.54 %); R-3 (89.58 %); R-4 (94.79 %); R-5 (87.5 %); R-6 (85.41 %); R-7 (88.54 %); R -8 (95.83 %); R-9 (93.75 %); R-10 (95.83 %); R-11 (89.58 %); R-12 (81.25 %); R-13 (87.5 %). Keberhasilan suatu pendidikan dipengaruhi oleh berbagai faktor diantaranya adalah bagaimana proses pendidikan di lingkungan sekolah tersebut dilaksanakan. Sedangkan dalam suatu proses pendidikan terdiri dari beberapa faktor. Faktorfaktor yang mempengaruhi dan digunakan untuk mengungkap tingkat proses

33 pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 terdiri dari 6 faktor, yaitu 1) Tujuan pembelajaran, 2) Materi pembelajaran, 3) Guru, 4) Siswa, 5) Sarana prasarana, dan 6) Evaluasi (Nadisah, 1992:46). Besarnya prosentase faktor-faktor yang mempengaruhi proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 dapat ditunjukkan pada tabel berikut. Tabel 4 Faktor yang Mempengaruhi Proses Pendidikan Jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang Tahun 2005 Faktor Prosentase Kriteria Tujuan pendidikan jasmani Materi Pendidikan jasmani Siswa Guru Sarana dan prasarana Evaluasi 97% 86,5 90,2 97,4 77,5 84,6 Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Sangat Baik Baik Sangat Baik

No 1. 2. 3. 4. 5. 6.

(Sumber: Hasil Penelitian, 2005)

34 Gambar 3 Distribusi Komponen-Komponen Yang Mempengaruhi Tingkat Proses Pendidikan Jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti SemarangTahun 2005
100 90 80 70 Prosentase 60 50 40 30 20 10 0 1 2 3 4 5 6 Faktor Proses Pendidikan Jasmani

(Sumber: Hasil Penelitian, 2005) Berdasarkan tabel di atas menunjukkan faktor-faktor yang mempengaruhi proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 yang terdiri dari: 1. Faktor kesesuaian tujuan pendidikan jasmani mencapai 97 % 2. Faktor materi pendidikan jasmnai mencapai 86,5 % 3. Faktor guru mencapai 97,4 % 4. Faktor Siswa mencapai 90,2 % 5. Faktor sarana prasarana mencapai 77,5 % 6. Faktor evaluasi 84,6 %.

35 4.2 Pembahasan Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa pelaksanaan proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sebagian besar menunjukkan kriteria sangat baik karena mencapai 92.3 %, dan kriteria baik mencapai 7.7 %, sedangkan yang termasuk dalam

kriteria cukup dan kurang tidak ada. Hasil penelitian tersebut ditunjukkan pada faktor-faktor yang mempengaruhi proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 yang meliputi tujuan pendidikan jasmani, materi pendidikan jasmani, faktor guru, faktor siswa, sarana prasarana dan faktor evaluasi Berikut ini penjelasan mengenai komponen yang dapat mempengaruhi tingkat proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005. 4.2.1 Tujuan Pendidikan Jasmani Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan tujuan pembelajaran sudah hampir maksimal karena telah mencapai 97 % dengan kategori sangat baik. Tujuan dalam pendidikan jasmani di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 telah disesuaikan dengan kondisi anak didik dengan tetap mengacu pada kurikulum yang ada. Tujuan dari pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 antara lain yaitu untuk meningkatkan kesehatan, kebugaran, meningkatkan rasa percaya diri

36 anak serta untuk memacu pertumbuhan jasmani yang ideal dan menghindari kecacatan yang lebih parah dengan menggunakan pendidikan jasmani. 4.2.2 Materi Pendidikan Jasmani Penyampaian materi pandidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 juga telah baik karena telah mencapai prosentase sebesar 86,5 % dengan kriteria sangat baik. Para guru dalam memilih materi pendidikan jasmani tidak hanya melihat pada kurikulum, tapi juga melihat kondisi siswa dan sarana yang ada. Tidak semua materi yang ada dalam

kurikulum dapat disampaikan kepada siswa terutama bagi siswa kelas CI, hal ini disebabkan karena siswa kelas CI memiliki tingkat IQ yang sangat rendah. Materi yang diajarkan di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 dibagi menjadi 2 yaitu materi untuk melatih kemampuan motorik halus dan melatih kemampuan motorik kasar. 4.2.3 Faktor Siswa Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan tingkat antusias siswa dalam pembelajaran pendidikan jasmani sangat baik karena mencapai 90,2 %. Dalam proses pendidikan jasmani para siswa sangat antusias dan bersemangat bila diajar materi yang bersifat permainan terutama dalam kelas C. Lain halnya dengan kelas C1 mereka agak sulit diatur dan bertindak semaunya sendiri apabila diajar materi pendidikan jasmani, hal ini disebabkan oleh latar belakang mental mereka yang sangat rendah (20-60).

37 4.2.4 Faktor Guru Dalam suatu proses pendidikan jasmani faktor kompetensi Guru sangat berpengaruh terhadap keberhasilan suatu pembelajaran. Berdasarkan hasil penelitian tingkat kompetensi guru-guru yang ada di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah sangat baik karena telah mencapai 97,4 %. Tingkat kompetensi guru dapat dilihat dari lamanya guru mengajar, selain itu semua guru yang mengajar di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 merupakan lulusan dari Pendidikan Luar Biasa (PLB), jadi mereka lebih memahami dan mengerti bagaimana cara mendidik anak tuna grahita. 4.2.5 Sarana Prasarana Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa pemanfaatan sarana prasarana yang ada di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah tergolong dalam kriteria baik, karena sarana prasarana dalam menunjang keberhasilan proses pendidikan jasmani baik untuk kemampuan motorik besar maupun kecil sudah terpenuhi. Berikut tabel sarana prasarana yang ada di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005.

38 Tabel 5 Daftar Sarana Prasarana Olahraga SDLB C Widya Bhakti Semarang 2005 Keadaan Nama Barang Jumlah Baik Rusak Bola Sepak 3 2 1 Bola Basket 2 2 Raket Bulu Tangkis 6 4 2 Net 1 1 Bed 4 3 1 Meja Pimpong 1 1 Bola Voli 4 2 2 Lapangan basket 1 1 Balok Titian 1 1 Lapangan Badminton 3 3 Tangga keseimbangan 1 1 Tape rekorder 1 1 Ban Motor 10 9 1

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

(Sumber : Hasil Penelitian 2005) Tabel 6 Daftar Sarana Prasarana Olahraga SDLB C1 Widya Bhakti Semarang 2005 No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. Sarana prasarana Bola Sepak Bola Voli Bola Kasti Bola Basket Bola Tenis Raket Bulu Tangkis Tongkat Kasti Balok Tumpu Papan Peluncur Tangga Keseimbangan Ayunan Ban Motor Tape Rekorder Bed Tenis Meja Jumlah 4 4 2 1 14 4 2 1 1 1 1 14 1 1 Keadaan Baik Rusak 3 1 2 2 2 1 14 4 2 1 1 1 1 14 1 1

(Sumber : Hasil Penelitian 2005)

39

4.2.6

Evaluasi Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui bahwa tingkat evaluasi yang

dilakukan oleh guru-guru di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah sangat baik karena telah mencapai tingkat 87.5%. Angket untuk mengetahui tingkat pelaksanaan evaluasi terdiri dari 4 item yaitu tentang pelaksanaan post-tes, pelaksanaan tes keterampilan, pemberian tugas di luar jam pelajaran dan pemberian motivasi bagi siswa yang mengalami kesulitan pelajaran.

40 BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan Berdasar hasil penelitian pada bab IV penulis mengambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sebagian besar menunjukkan kriteria sangat baik. 2. Pelaksanaan tujuan pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 telah sesuai dengan kurikulum dan keadaan siswa. 3. Materi pendidikan jasmani yang dilaksanakan di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 telah sesuai dengan kurikulum yang ada. 4. Siswa kelas C dalam menerima materi pendidikan jasmani sangat antusias dan bersemangat. 5. Dalam pelajaran pendidikan jasmani anak tuna grahita perlu perhatian dan kesabaran ekstra terutama anak tuna grahita kelas CI 6. Kompetensi yang dimiliki guru-guru pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah sangat baik, karena semua gurunya merupakan lulusan dari Pendidikan Luar Biasa (PLB). 7. Sarana prasarana yang tersedia untuk menunjang keberhasilan proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah baik.

41 8. Evaluasi yang dilakukan oleh guru-guru di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang tahun 2005 sudah sangat baik.

5.2. Saran Berdasarkan simpulan di atas, maka penulis menyarankan sebagai berikut: 1. Untuk lebih meningkatkan mutu pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang, maka guru-guru harus lebih kreatif dan sabar dalam menghadapi anak tuna grahita terutama kelas CI. 2. Sarana prasarana penunjang keberhasilan proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang harus lebih diperhatikan.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Kadir Ateng. 1992. Asas dan Landasan Pendidikan Jasmani. Jakarta: Depdikbud Aip Sarifudin. 1979. Olahraga untuk SGPLB. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. _________1980. Olahraga Pendidikan untuk Anak Lemah Ingatan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Beltasar Tarigan. 2000. Penjas Adaptif. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Herry Koesyanto. 2000. Keolahragaan. Penjas Adapted. Semarang: Fakultas Ilmu

Muhammad Ali. 1993. Strategi dan Penelitian Pendidikan. Bandung: Sarana Panca Karya. Nadisah, 1992. Pengembangan Kurikulum Pendidikan Jasmani dan Kesehatan, Bandung:Depdikbud. Rochman Natawijaja. 1979. Pengantar Pendidikan Luar Biasa. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Sugiyanto dan Sudjarwo. 1993. Belajar Motorik. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Suharsimi Arikunto. 1997. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Edisi Revisi V. Jakarta: Rineka Cipta. _________1985. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. T.I. Sajono. 1988. Mengenal Para Tuna Grahita pada Seminar tentang “Tuna Grahita dan Lapangan Kerjanya”. Pekalongan: Departemen tenaga Kerja.

42

42

Lampiran 1

Daftar Guru SDLB C Widya Bhakti Semarang No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Guru A.Tuharman Sularni Dra. Sumarsih Drs. Sudarna Hastuti Ekowatini Noor Baetik S.Pd Siput Hidayati

Daftar Guru SDLB C I Widya Bhakti Semarang No 8. 9. 10. 11. 12. 13. Nama Guru Utami Sri Wulaning Sayekti Ririn Widiyanti Y. Ida Dwi Astuti Siti Mukayanah Indah Pramugari

43 Lampiran 2

KISI-KISI INSTRUMEN PENELITIAN Variabel 1 1. Proses Pendidikan Jasmani Adaptif Sub Variabel 2 1. Tujuan pendidikan jasmani Indikator 3 a. Pelaksanaan Tujuan Khusus b. Kesesuaian TIK dengan kurikulum c. Tingkat kesulitan pencapaiann Tujuan d. Ketepatan tujuan dengan waktu yang tersedia 2. Materi a. Kesesuaian materi dengan kurikulum b. Relevansi materi dengan kebutuhan siswa c. Kesulitan bahan d. Kesesuaian dengan waktu e. Cara mempelajarinya 3. Siswa a. Kemampuan dan tanggung jawab b. Motivasi c. Sikap 4. Guru a. Penguasaan materi b. Motivasi c. Sikap 20-24 15-19 7-14 Instruksional Nomor Soal 4 1-6

44 5. Sarana dan Sumber 6. Evaluasi a. Sarana yang digunakan b. Sumber bahan a. Isi tes b. Hasil tes c. Tindak lanjut 29-32 25-28

45 Lampiran 3

ANGKET PENELITIAN

Sudilah kiranya Bapak/Ibu untuk mengisi jawaban pertanyaan-pertanyaan yang terdapat pada angket dengan maksud sebagai bahan penelitian guna penyusunan skripsi yang berjudul: SURVEI PROSES PENDIDIKAN JASMANI ANAK TUNA GRAHITA DI SDLB C DAN CI WIDYA BHAKTI SEMARANG Angket ini berisi pertanyaan-pertanyaan yang menyangkut tentang tujuan, materi, metode, sarana, dan evaluasi proses pendidikan jasmani anak tuna grahita di SDLB C dan C I Widya Bhakti Semarang. Atas kesediaan Bapak/Ibu mengisi angket ini, saya ucapkan banyak terima kasih.

Peneliti

Teguh Arifianto NIM. 6101401082

46 ANGKET PENELITIAN

Nama NIP Guru kelas Tanggal pengisian

: : : :

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan memberi tanda (V) pada kotak yang tersedia, sesuai de ngan kenyataan yang ada!

I. Tujuan Pendidikan Jasmani Adaptif No 1. 2. Angket Tujuan Pendidikan Jasmani Apakah tujuan penjas telah sesuai dengan kurikulum ? Tujuan pembelajaran dijelaskan kepada siswa sebelum dimulai pelajaran ? 3. Peningkatan kesehatan dan kebugaran jasmani menjadi tujuan penjas. 4. Penjas juga bertujuan meningkatkan rasa percaya diri anak dalam pergaulan. 5. Memacu pertumbuhan jasmani yang ideal dan Ya Tidak Tidak Tentu

menghindari kecacatan yang lebih parah juga tujuan dari pendidikan jasmani. 6 Tujuan penjas dipengaruhi/disesuaikan dengan

keadaan siswa ?

47 II. Materi Pendidikan Jasmani Adaptif No Angket Materi Pendidikan Jasmani Ya Tidak Tidak Tentu 7. Apakah materi yang diberikan sudah sesuai dengan kurikulum ? 8. Apakah materi yang disampaikan telah sesuai dengan keadaan siswa ? 9. Apakah waktu yang digunakan dalam pembelajaran sudah sesuai dengan kurikulum ? 10. Olahraga permainan merupakan jenis materi pokoh yang diajarkan. 11. Pendidikan kesehatan juga diajarkan sebagai materi pokok ? 12. Bulutangkis, tenis meja, karambol diajarkan sebagai materi pilihan penjas? 13. Materi penjas anak tuna grahita sama dengan materi anak normal ? 14. Apakah kegiatan ekstra kurikuler dilaksanakan ?

III. Sikap dan Motivasi Siswa Dalam Pendidikan Jasmani No Angket Sikap dan Motivasi Siswa Ya Tidak Tidak Tentu 15. 16. 17. 18. 19. Apakah siswa mampu melakukan tugas yang diberikan guru ? Apakah siswa bersemangat dalam mengikuti kegiatan penjas ? Apakah guru memberi tugas latihan pada siswa setelah selesai belajar ? Apakah siswa senang dengan materi pendidikan jasmani ? Apakah siswa mampu menangkap semua materi yang diajarkan guru ?

48 IV. Kompetensi Guru No Angket Kompetensi Guru Ya Tidak Tidak Tentu 20. Apakah sebelum dididik anak diberi penjelasan terlebih dahulu ? 21. Apakah metode yang digunakan dalam pembelajaran lebih dari satu ? 22. Apakah guru mendemonstrasikan semua meteri yang diajarkan ? 23. Guru memodifikasi alat agar sesuai dengan materi dan keadaan siswa ? 24. Apakah waktu yang tersedia sudah cukup bagi proses pendidikan jasmani ?

V. Sarana dan Prasarana Pendidikan Jasmani No Sarana dan Sumber Pembelajaran Ya Tidak Tidak Tentu 25. Apakah sarana pendidikan jasmani yang ada sudah memadai ? 26. Apakah pihak sekolah bekerja sama dengan pihak rumah sakit ? 27. Apakah guru memodif/membuat alat agar sesuai dengan kebutuhan pembelajaran penjas ? 28. Orang tua membantu proses pembelajaran secara moral dan material.

49 VI. Evaluasi Pendidikan Jasmani No Evaluasi Pendidikan Jasmani Ya Tidak Tidak Tentu 29. 30. 31. 32. Apakah diadakan post-test pada akhir pelajaran penjas? Selain tes ketrampilan apakah dilakukan tes lain ? Apakah siswa diberi tugas diluar jam pelajaran ? Apakah guru memberi motifasi/dorongan bagi siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar ?

σb

σt 2 2

Res

∑X ∑X2

rxy

r11 2 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 2 1 35 97 0.231 3 2 3 3 3 3 3 2 1 3 3 3 3 2 35 99 10.500 149.31 0.397 2 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 36 102 0.192 3 2 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 37 107 0.141 1 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 35 99 0.397 3 2 3 3 3 3 3 2 1 35 99 0.397 2 2 3 3 3 3 3 35 97 0.231 2 3 3 3 3 3 36 102 0.192 3 2 3 3 34 94 0.423 2 3 34 92 0.256 3 36 102 0.192 84 0.436 0.436 0.269 0.423 0.141 0.231 0.192 0.397 0.603 0.436 0.423 0.192 0.423 0.436 0.359 0.192 0.436 0.192 0.397 0.231 0.603 149.308 3908762.410 0.954

Kode

rtabel

∑XY

R-13

R-12

R-11

R-10

R-09

R-08

R-07

R-06

R-05

R-04

R-03

R-02

R-01

Kriteria

∑σ b2

Ket.

valid 0,553 0.73 2,986.00 valid 0,553 0.74 3,003.00 valid 0,553 0.86 3,074.00 valid 0,553 0.58 3,134.00 valid 0,553 0.60 2,990.00 valid 0,553 0.74 3,003.00 valid 0,553 0.76 2,988.00 valid 0,553 0.68 3,062.00 valid 0,553 0.60 2,908.00 valid 0,553 0.72 2,904.00 valid 0,553 0.72 3,065.00 valid 0,553 0.57 2,738.00 valid 0,553 0.74 2,839.00 valid 0,553 0.76 2,825.00 valid 0,553 0.59 2,907.00 valid 0,553 0.61 3,136.00 valid 0,553 0.59 2,976.00 valid 0,553 0.68 3,062.00 valid 0,553 0.63 2,574.00 valid 0,553 0.70 2,847.00 valid 0,553 0.69 2,750.00 valid 0,553 0.76 2,923.00 valid 0,553 0.86 3,074.00 valid 0,553 0.75 2,922.00 valid 0,553 0.60 2,825.00 valid 0,553 0.63 2,487.00 valid 0,553 0.79 3,069.00 valid 0,553 0.61 2,742.00 valid 0,553 0.68 3,062.00 valid 0,553 0.60 2,990.00 valid 0,553 0.58 2,556.00 valid 0,553 0.70 2,763.00

reliabel 3 3 3 3 3 3 2 2 2 1 2 3 2 2 2 2 1 2 1 2 3 1 1 2 3 2 1 2 2 65 4225 32 86 30 72 35 99 36 102 32 84 36 102 29 69 33 89 34 94 36 102 34 94 32 84 33 91 30 74 36 102 35 97 37 107 34 94 33 87 33 89 3 3 2 3 3 2 2 1 2 3 2 3 2 2 2 2 2 2 3 2 1 74 5476 32 3 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 2 3 89 7921 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 95 9025 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 95 9025 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 94 8836 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 2 3 91 8281 3 1 2 2 2 2 2 2 2 3 2 2 1 2 3 2 2 3 2 3 2 2 2 2 1 69 4489 2 2 2 2 2 1 2 2 1 3 2 3 2 3 1 2 2 1 2 2 2 1 3 3 2 2 62 3844 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 93 8649 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 94 8836 3 2 2 3 2 3 3 2 2 2 3 3 3 2 2 2 2 3 2 3 2 3 2 3 2 2 3 81 6561 2 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 88 7744 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 No Butir Soal 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 ∑Y ∑Y2

PERHITUNGAN VALIDITAS DAN RELIABILITAS UJI COBA ANGKET PROSES PENDIDIKAN JASMANI ANAK TUNA GRAHITA DI SDLB C DAN CI WIDYA BHAKTI SEMARANG

53 Lampiran 6

Hasil Validitas Angket

Rumus:

rxy =

{N ∑ X

N ∑ XY − (∑ X )(∑ Y )
2

− (∑ X ) N ∑ Y 2 − (∑ Y )
2

}{

2

}

Hasil angket valid jika rxy > rtabel, dengan n =13, maka rtabel = 0.553, dapat diketahui hasil rxy dari tiap butir soal adalah sebagai berikut

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

Hasil (rxy) 0.73 0.74 0.86 0.58 0.60 0.74 0.76 0.68 0.60 0.72 0.72 0.57 0.74 0.76 0.59 0.61

Validitas valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid

No 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32.

Hasil (rxy) 0.59 0.68 0.63 0.70 0.69 0.76 0.86 0.75 0.60 0.63 0.79 0.61 0.68 0.60 0.58 0.70

Validitas valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid valid

55 Lampiran 8

Perhitungan Prosentase Tingkat Proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita di SDLB C dan C I WIdya Bhakti Semarang 2005

Untuk memperoleh Persentase di seluruh skor dapat dicari dengan rumus: Prosentase (%) = Keterangan: n N % =Jumlah nilai faktor factual = Jumlah seluruh nilai jawaban ideal = Tingkat prosentase yang dicapai
n x 100 % N

(Muhammad Ali 1997: 186) 1. Untuk mengetahui tingkat proses Pendidikan Jasmani Anak Tuna Grahita di SDLB C dan CI Widya Bhakti Semarang adalah sebagai berikut: Skor minimal ideal yang dicapai = jumlah soal x nilai minimal item = 32 x 1 = 32 Skor maksimal ideal yang dicapai = jumlah soal xnilai maksimal item = 32 x3 = 96 Prosentase minimal ideal =

Skor miinimal ideal yang dicapai x 100% Skor maksimal ideal yang dicapai

56
32 x100 % = 33 % 96

=

Prosentase maksimal ideal

=

Skor maksimal ideal yang dicapai x 100% Skor maksimal ideal yang dicapai
96 x100 % = 100 % 96

=

Rentang kelas

= Prosentase maksimal - minimal = 100 % - 33 % = 67 %

Banyaknya kelas/interval Panjang kelas interval

=4 =
Re n tan g Banyaknya kelas 67 = 16,75 4

=

2. derajat prosentase masing-masing aspek a. Tujuan Pendidikan Jasmani Dik: n = Jumlah skor yang diperoleh = 228 N = jumlah item x jumlah responden x nilai item maksimal = 6 x 13 x 3 = 234
%= 228 x 100 % = 97 % 234

b. Materi Pendidikan Jasmani Dik: n = Jumlah skor yang diperoleh = 270 N = jumlah item x jumlah responden x nilai item maksimal

57 = 8 x 13 x 3 = 312
%= 270 x 100 % = 86,5 % 312

c. Faktor Siswa Dik: n = Jumlah skor yang diperoleh = 176 N = jumlah item x jumlah responden x nilai item maksimal = 5 x 13 x 3 = 195
%= 176 x 100 % = 90,2 % 195

d. Faktor Guru Dik: n = Jumlah skor yang diperoleh = 190 N = jumlah item x jumlah responden x nilai item maksimal = 5 x 13 x 3 = 195
%= 190 x 100 % = 97,4 % 195

e. Sarana Prasarana Dik: n = Jumlah skor yang diperoleh = 121 N = jumlah item x jumlah responden x nilai item maksimal = 4 x 13 x 3 = 156
%= 121 x 100 % = 77,5 % 156

f. Evaluasi Dik: n = Jumlah skor yang diperoleh = 132 N = jumlah item x jumlah responden x nilai item maksimal = 4 x 13 x 3 = 156
%= 132 x 100 % = 84,6 % 156

PENENTUN KRITERIA PADA ANALISIS DESKRIPTIF PROSENTASE

Pelaksanaan Proses Pendidikan Jasmani Skor maksimal Skor minimal Range : 32 X 3 = 96 : 32 X 1 = 32 : 96 – 32 = 64
Range Banyak kelas

Panjang kelas interval :

64 = 16 4

Interval skor 32≤ Skor ≤ 48 48≤ Skor ≤ 64 64≤ Skor ≤ 80 80≤ Skor ≤ 96

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

Aspek Tujuan Skor maksimal Skor minimal Range : 6 X 3 = 18 :6X1 =6 : 18 – 6 = 12
Range Banyak kelas

Panjang kelas interval :

12 =3 4

Interval skor 6≤ Skor ≤ 9 9≤ Skor ≤ 12 12≤ Skor ≤ 15 15≤ Skor ≤ 18

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

Aspek Materi Pendidikan Jasmani Skor maksimal Skor minimal Range : 8 X 3 = 24 :8X1 =8 : 24 – 8 = 16
Range Banyak kelas

Panjang kelas interval :

16 =4 4

Interval skor 8≤ Skor ≤ 12 12≤ Skor ≤ 16 16≤ Skor ≤ 20 20≤ Skor ≤ 24

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

Aspek Siswa Skor maksimal Skor minimal Range : 5 X 3 = 15 :5X1 =5 : 15 – 5 = 10
Range Banyak kelas

Panjang kelas interval :

10 = 2 .5 4

Interval skor 5≤ Skor ≤ 7.5 7.5≤ Skor ≤ 10 10≤ Skor ≤ 12.5 12.5≤ Skor ≤ 15

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

Aspek Kompetensi Guru Skor maksimal Skor minimal Range : 5 X 3 = 15 :5X1 =5 : 15 – 5 = 10
Range Banyak kelas

Panjang kelas interval :

10 = 2 .5 4

Interval skor 5≤ Skor ≤ 7.5 7.5≤ Skor ≤ 10 10≤ Skor ≤ 12.5 12.5≤ Skor ≤ 15

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

Aspek Sarana Prasarana Skor maksimal Skor minimal Range : 4X 3 = 12 :4X1 =4 : 12 – 4 = 8

Panjang kelas interval :

Range Banyak kelas

8 =2 4

Interval skor 4≤ Skor ≤ 6 6≤ Skor ≤ 8 8≤ Skor ≤ 10 10≤ Skor ≤ 12

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

Aspek Evaluasi Skor maksimal Skor minimal Range : 4X 3 = 12 :4X1 =4 : 12 – 4 = 8
Range Banyak kelas

Panjang kelas interval :

8 =2 4

Interval skor 4≤ Skor ≤ 6 6≤ Skor ≤ 8 8≤ Skor ≤ 10 10≤ Skor ≤ 12

Interval % skor 33.33 % ≤ Skor ≤ 50.00 % 50.00 % ≤ Skor ≤ 66.67 % 66.67 % ≤ Skor ≤ 83.33 % 83.33 % ≤ Skor ≤ 100 %

Kriteria Kurang Cukup Baik Sangat Baik

51 Lampiran 5

Contoh Perhitungan Validitas Angket Proses Pendidikan Jasmani

Rumus: rxy = Kriteria

{N ∑ X

N ∑ XY − (∑ X )(∑ Y )
2

− (∑ X ) N ∑ Y 2 − (∑ Y )
2

}{

2

}

Butir angket valid jika rxy > rtabel

Perhitungan Berikut ini contoh perhitungan validitas angket pada butir no.1 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 ∑ Kode UC-01 UC-02 UC- 03 UC-04 UC-05 UC-06 UC-07 UC-08 UC-09 UC-10 UC-11 UC-12 UC-13 X 2 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 2 35 88 81 94 93 62 69 91 94 95 95 89 74 65
1090

Y 4 9 9 9 4 4 9 9 9 9 9 9 4 97

X2

Y2 7744 6561 8836 8649 3844 4761 8281 8836 9025 9025 7921 5476 4225
92912

XY 176 243 282 279 124 138 273 282 285 285 267 222 130 2986

52

Dengan menggunakan rumus tersebut diperoleh: 13 (2986) − (35)(1090)
2

rxy = = = =

{13(97) − (35) }{13(92912) − (1090) }
2

(1261 − 1225)(1207856 − 1188100) (36)(19756)
668 = 0.79 843 668 = 668 711216

38818 − 38150

Pada σ = 5 %, dengan n = 13 diperoleh rtabel = 0.553 Karena rxy > rtabel, maka angket no 1 tersebut valid

Cantoh Perhitungan Reliabilitas Angket Proses Pendidikan Jasmani

Rumus:
2 ⎛ k ⎞⎛ ∑ ab ⎞ ⎟ r11 = ⎜ ⎟⎜1 2 ⎟ ⎜ ⎝ k − 1 ⎠⎝ at ⎠

Kriteria Apabila r11>rtabel, maka angket tersebut reliabel. Perhitungan: 1. Varians total

σ

2

t

=

∑Y

2

(∑ Y ) −
N N

2

53

σ 2t =

92912 −

(1090)2
13 = 116.89

13

2. Varians Butir

σ

2

b

=

∑X

2

(∑ X ) −
N N

2

σ 2 b1 =

(35)2 97 −

13 = 0.231 13

σ 2b2 =

99 −

(35)2

13 = 0.397 13

sampai dengan

σ 2 b 32 =
∑σ2b

(32)2 86 −

13 = 0.603 13

= 0.231+0.397+….+0.603 = 10500

3. Koefisien Reliabilitas
⎛ 32 ⎞⎛ 10500 ⎞ r11 = ⎜ ⎟⎜1 − ⎟ ⎝ 32 − 1 ⎠⎝ 116.89 ⎠ = 0.954

Pada σ = 5 % dengan n = 13 diperoleh rtabel = 0.553 Karena r11> rtabel, maka dapat disimpulkan bahwa angket tersebut reliabel.

62 Lampiran 11

DAFTAR HASIL BELAJAR PENJAS SISWA SDLB C WIDYA BHAKTI SEMARANG TAHUN 2005

Kelas

No 1. 2. Hanit Sodikin Rahadian Sekar

Nama

Nilai 7 6 7 6 7 7 8 7 7 6 7 7 6 7 7 7 6 7 7 6 6 7 6

Kategori Baik cukup Baik Cukup Baik Baik Sangat Baik Baik Baik Cukup Baik Baik Cukup Baik Baik Baik Cukup Baik Baik Cukup Cukup Baik Cukup

I

3. 4. 5. 1. 2. 3.

Aulia Dianita Ika Lutfia Nita Lutfi Prasetyo A Riska Ajeng Hartia Lasella Shinta W Nenis Zusvelida Fatisa Burhanudin Ayu Ely. A Anindya Kumala Dewi Andre Dammar Septadi W. Adhikara Harsa Nugraha Dendie Prasetyo Kuncoro Raras Tegar Bayu Tirta Wijaya Angelia Leona Agustin Catur Noviaryanti Debora Natalia Agustiar Tri Wibowo

II

4. 5. 6. 7. 1. 2. 3.

III A

4. 5. 6. 7. 1. 2. 3.

III B

4.

63 5. 6. 7. 8. 1. 2. 3. IV 4. 5. 6. 7. 8. 1. 2. 3. V 4. 5. 6. 7. 8. 1. 2. 3. VI 4. 5. 6. 7. Rengga Eko Erwanto Alif Eka Prasetyo Azis Tri Wahyono Reno Amanullah Nugraha Dika Desti Heni Hindah Diki Pino Steven Ardi Azis Agus Alit Rangga Reno Debora Ona Catur Yongky Kusuma Yudi Ronald Yulianingsih Ida Stefanus Siska 7 7 7 6 7 7 7 6 6 7 7 6 7 7 6 6 6 6 6 6 6 7 7 7 6 7 6 Baik Baik Baik Cukup Baik Baik Baik Cukup Cukup Baik Baik Cukup Baik Baik Cukup Cukup Cukup Cukup Cukup Cukup Cukup Baik Baik Baik Cukup Baik Cukup

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful