You are on page 1of 34

Isim Nakirah – Ma’rifah (Umum-khusus) / ‫نَ ِك َرة – َم ْع ِرفَة‬

‫نَ ِك َرة – َم ْع ِرفَة‬
NAKIRAH (Umum) – MA’RIFAH (Khusus)

Menurut penunjukannya, Isim dapat dibagi dua:

1) ISIM NAKIRAH atau kata benda bentuk umum atau tak dikenal (tak tentu).

2) ISIM MA’RIFAH atau kata benda bentuk khusus atau dikenal (tertentu).

Isim Nakirah merupakan bentuk asal dari setiap Isim, biasanya ditandai dengan huruf akhirnya

yang bertanwin ( ً ٍ ٌ ). Sedangkan Isim Ma’rifah biasanya ditandai dengan huruf Alif-Lam ( ‫) ال‬
di awalnya.

Contoh Isim Nakirah: ‫ =( َب ْيت‬sebuah rumah), ‫ =( َولَد‬seorang anak)
Contoh Isim Ma’rifah: ‫ =( اَ ْلبَ ْيت‬rumah itu), ‫ =( ا َ ْل َولَد‬anak itu)
Coba bandingkan dan perhatikan perbedaan makna dan fungsi antara Isim Nakirah dan Isim
Ma’rifah dalam dua buah kalimat di bawah ini:

.‫ اَ ْلبَيْتُ َك ِب ْي ٌر‬. ٌ‫ =ذَ ِلكَ بَ ْيت‬Itu sebuah rumah. Rumah itu baru.
ٌ ‫ ا َ ْل َولَ ُد ُم َؤد‬.ٌ‫ = َجا َء َولَد‬Datang seorang anak. Anak itu sopan.
.‫ِب‬
Selain Isim yang berawalan Alif-Lam, yang juga termasuk Isim Ma’rifah adalah:

1. ISIM ‘ALAM (Nama). Semua Isim ‘Alam termasuk Isim Ma’rifah, meskipun diantara Isim
‘Alam tersebut ada yang huruf akhirnya bertanwin.

Contoh: ‫ =( أَ ْح َمد‬Ahmad), ‫ع ِلي‬
َ (= Ali), ‫ =( َمكَّة‬Makkah)
2. ISIM DHAMIR (Kata Ganti). Yaitu kata yang mewakili atau menggantikan penyebutan
sesuatu atau seseorang atau sekelompok benda/orang.

Contoh: ‫ =( أَنَا‬aku, saya), ‫ =( نَ ْحن‬kami, kita), ‫ =( ه َو‬ia, dia)

Isim Dhamir ini kelak akan dibahas tersendiri secara terinci.

Pelajaran Bahasa Arab: Isim Nakirah (Kata Benda Umum)
– Isim Ma’rifah (Kata Benda Khusus) ‫نَ ِك َرة – َم ْع ِرفَة‬

‫نَ ِك َرة – َم ْع ِرفَة‬
NAKIRAH (Sebarang) – MA’RIFAH (Tertentu)

Menurut penunjukannya, Isim dapat dibagi dua:

1. ISIM NAKIRAH atau kata benda sebarang atau tak dikenal (tak tentu).
2. ISIM MA’RIFAH atau kata benda dikenal (tertentu).

Isim Nakirah merupakan bentuk asal dari setiap Isim, biasanya ditandai dengan huruf akhirnya

yang bertanwin ( ً ٍ ٌ ). Sedangkan Isim Ma’rifah biasanya ditandai dengan huruf Alif-Lam ( ‫) ال‬
di awalnya.

Contoh Isim Nakirah:

 ‫ =( بَ ْيت‬sebuah rumah)
 ‫ =( َولَد‬seorang anak)
Contoh Isim Ma’rifah:

 ‫ =( اَ ْلبَ ْيت‬rumah itu)
 ‫ =( اَ ْل َولَد‬anak itu)
Coba bandingkan dan perhatikan perbedaan makna dan fungsi antara Isim Nakirah dan Isim
Ma’rifah dalam dua buah kalimat di bawah ini:

.‫ اَ ْلبَيْتُ َك ِب ْي ٌر‬. ٌ‫ =ذَ ِلكَ بَ ْيت‬Itu sebuah rumah. Rumah itu baru.
ٌ ‫ ا َ ْل َولَ ُد ُم َؤ ِد‬.ٌ‫ = َجا َء َولَد‬Datang seorang anak. Anak itu sopan.
.‫ب‬

Selain Isim yang berawalan Alif-Lam, yang juga termasuk Isim Ma’rifah adalah:

1. ISIM ‘ALAM (Nama). Semua Isim ‘Alam termasuk Isim Ma’rifah, meskipun diantara Isim
‘Alam tersebut ada yang huruf akhirnya bertanwin.

Contoh: ‫ =( أَ ْح َمد‬Ahmad), ‫ع ِلي‬
َ (= Ali), ‫ =( َمكَّة‬Makkah)
2. ISIM DHAMIR (Kata Ganti). Yaitu kata yang mewakili atau menggantikan penyebutan
sesuatu atau seseorang atau sekelompok benda/orang.

Contoh: ‫ =( أَنَا‬aku, saya), ‫ =( نَ ْحن‬kami, kita), ‫ =( ه َو‬ia, dia)
Isim Dhamir ini kelak akan dibahas tersendiri secara terinci.

‫ا ْل َّن ِك َر ُة َوا ْل َم ْع ِر َف ُة‬
Bab Nakirah dan Makrifah

‫ َأ ْو َواقِ ٌع َم ْوقِ َع َما َق ْد ُذ ِك َرا‬¤ ً‫َن ِك َر ٌة َقـــــاب ِ ُل َأ ْل ُمؤثِــــ َرا‬
Nakirah adalah Isim yang dapat menerima AL pemberi bekas Ma’rifah, atau Isim yang
menempati tempatnya Isim tersebut (dapat menerima AL Ma’rifah).

ٌ ‫َو َغ ْيــ ُرهُ َم ْع ِر َف‬
‫ َو ِه ْنـ َد َوا ْبنـي ِ َوا ْل ُغ َال ِم‬¤ ‫ـة كَــ ُه ْم َو ِذي‬
‫َوا َّل ِذي‬
Selain tersebut (pengertian Isim Nakirah) dinamakan Isim Ma’rifah, yaitu seperti ‫( هم‬Isim
Dhamir), ‫( ذي‬Isim Isyarah), ‫( هند‬Isim Alam), ‫( ابني‬Isim Mudhaf), ‫( الغالم‬Isim dg AL ma’rifah)
dan ‫( الذي‬Isim Maushul).

Kalimah Isim/kata benda dibagi menjadi Isim Nakirah (tak tentu) dan Isim Ma’rifah (tertentu).

°°°

°°° . seperti lafazh ‫ ذُو‬artinya “pemilik” sinonim dengan lafazh ٌ‫احب‬ ِ ‫ص‬َ “pemilik“. Kalimah Isim menduduki kedudukan Isim yang dapat dipasangi AL. Laki-laki maka dapat dipasangi AL dan membekaskan Ma’rifah menjadi contoh: ٌ ‫ب َن ِف ْي‬ ‫س‬ ُ ‫ ال ِكتَا‬،ٌ‫ش َجاع‬ ُ ‫ال َّر ُج ُل‬ Laki-laki itu pemberani. contoh: ٌ ‫َجا َء َطا ِل‬ ‫ب‬ Penuntut telah datang ‫ف‬ َ َ‫َق ِدم‬ ٌ ‫ض ْي‬ Tamu telah tiba Ada dua jenis isim Nakirah: (1). Kalimah Isim dapat dipasangi AL dan membekaskan ma’rifah atau menjadikannya tertentu. Buku itu sangat bagus. yaitu lafazh ُ‫احب‬ ِ ‫ص‬ َ . (2). akan tetapi ia menduduki kedudukan Isim yang dapat dipasangi AL pemberi bekas ma’rifah. contoh ‫َجا َء ُذ ْو ِع ْلم‬ seorang yang berilmu telah datang pada contoh ini maksudnya adalah ‫احبُ ِعل ٍم‬ ِ ‫ص‬َ “pemilik Ilmu” maka lafadz ‫ ذُو‬adalah isim nakirah yang tak dapat dijodohkan dengan AL. contoh: ٌ ‫ِكتَا‬ ‫ َر ُج ٌل‬،‫ب‬ Buku.Isim Nakirah Definisi Isim Nakirah adalah: Kalimah isim menunjukkan pada sesuatu secara kesatuan yang tidak ditentukan.

contoh: ٌ ‫َأ ْنتَ ُم ْخ ِل‬ ‫ص‬ Enkau seorang yang tulus. Kalimah Isim dapat menerima AL. Ada dua jenis isim Ma’rifah: (1). Isim Alam. Kalimah Isim tidak dapat dipasangi AL. Isim Dhamir. °°° Isim Ma’rifah ada Tujuh: 1. contoh AL pada lafazh ‫ العباس‬tidak berfungsi mema’rifahkan. karena ia sudah ma’rifah sebab Isim ‘Alam. (2). Contoh: ‫َجا َء َع ِلي‬ Sayyidina Ali telah datang. kamu. Insya-Allah akan diterangkan pada Babnya sendiri. contoh: ُ َّ‫َجا َء ا ْلعَب‬ ‫اس‬ Sayyidina ‘Abbas telah datang. akan tetapi tidak membekaskan ma’rifat. Mengenai AL jenis ini. contoh: ‫ ُه َو‬، َ‫ أ ْنت‬،‫أ َنا‬ aku. dia 2. untuk sementara bisa dijadikan rujukan » Terjemah Alfiyah Bab Ma’rifat sebab alat Ta’rif. menurut qaul yg shahih merupakan paling ma’rifahnya dari isim-isim ma’rifah setelah lafazh Jalalah. pun tidak menduduki kedudukan Isim dapat dipasangi AL.Isim Ma’rifah Definisi Isim Ma’rifah adalah: Kalimah isim menunjukkan pada sesuatu secara kesatuan yang tertentu. contoh: .

siswa itu 6. Isim Isyarah. perkataan Ali fasih 7. Isim Nakirah Maqshudah (dari sebagian Munada. Isim Mudhaf pada isim ma’rifah. makkah 3. zainab. contoh: ‫ َك َالمُ َع ِلي بَ ِل ْي ٌغ‬. contoh: ‫ َه ُؤ َال ِء‬،‫ َه ِذ ِه‬،‫َه َذا‬ ini (male). Isim Maushul. ini (female). ini (jamak) 4. yang tunggal (pr).‫ َمك َُّة‬،‫ب‬ ُ ‫ َز ْي َن‬،ٌ‫َخا ِلد‬ khalid. yang jamak(lk/pr) 5. Isim yg dima’rifahkan oleh AL. contoh: ُ ‫ ال َّطا ِل‬،‫ب‬ ‫ب‬ ُ ‫ا ْل ِكتَا‬ kitab itu. contoh: ‫ ا َّل ِذ ْي َن‬،‫ ا َّلتِ ْي‬،‫ي‬ ْ ‫ا َّل ِذ‬ yang tunggal (lk). jika dimaksudkan kepada satu orang tertentu) contoh: ‫ب َأ ِج ْب‬ ُ ‫يَا َطا ِل‬ .ٌ‫ِكتَاب ِ ْي َج ِد ْيد‬ kitabku baru.

Isim Dhamir wajib mustatir menempati pada 10 kategori kalimah. َ ‫ كَا ْفعَ ْل‬¤ ‫ستَتِ ُر‬ ‫أوافِقْ َنغتَب ِ ْط إ ْذ‬ ْ َ‫ض ِم ْي ِر ا ْل َّر ْفع ِ َما ي‬ َ ‫َو ِم ْن‬ ‫تُشْك ُر‬ َ ‫ا ْفعَ ْل‬ Dhomir Mustatir ada pada sebagian dhomir Rofa’. ada dua macam 1. Seperti pada contoh: ‫أوافِقْ نَغت َ ِب ْط إ ْذ تشْكر‬ (ket: ‫ = افعَل‬Fi’il ‘Amar untuk satu mukhotob. akan tetapi ia bukan Fail tapi sebagai taukid bagi damir mustatir. dan ‫ = َأوافِق‬Fi’il Mudhori’ untuk satu Mutakallim. Wajib Mustatir ‫واجب االستتار‬ Pengertian dhamir yang Wajib Mustatir adalah: Isim Dhamir Mustatir dimana posisinya tidak bisa digantikan oleh Isim Zhahir pun oleh Isim Dhamir Munfashil. Dhamir Mustatir (‫ )ضامر مستتر‬atau dhamir yang tidak berbentuk Lafazh. taqdirannya ‫ نحن‬. takdirannya adalah ‫( أنا‬saya). lihat tabel berikut : ISIM DHAMIR WAJIB MUSTATIR NO TEMPAT WAJIB MUSTATIR CONTOH َ‫ستَ ِق ْم َك َما ُأ ِم ْرت‬ ْ ‫َفــا‬ 1 Fi’il Amar untuk satu mufrad (laki-laki) . taqdirannya ‫ انت‬. Isim Dhamir Bariz (mempunyai bentuk lafazh) dan 2. Isim Dhamir Mustatir (tidak mempunyai bentuk lafaz). mempunyai Fa’il (subjek) yang berupa Isim Dhamir Mustatir yang wajib. dan ‫ = نَغتَ ِبط‬Fi’il Mudhori’ untuk Mutakallim Ma’al Ghair. taqdirannya ‫انا‬. bisa juga dilafalkan demikian. maka posisi dhamir ini tidak bisa digantikan isim zhahir semisal ‫أقوم خالد‬. contoh: ِ ‫َأ ُق ْومُ ب ِ َو‬ ‫اجب ِ ْي َن ْح َو َق َرابَتِ ْي‬ aku menunaikan kewajibanku pada keluargaku Contoh ‫ أقوم‬pada kalimat diatas. Wajib Mustatir dan 2. Jaiz Mustatir 1. Atau tidak bisa digantikan isim dhamir munfashil semisal ‫ أقوم أنا‬dengan maksud sebagai Fa’ilnya. taqdirannya ‫)انت‬ –·•Ο•·– Telah dijelaskan pada pelajaran dahulu bahwa dhamir ada dua golongan 1. dan ‫كر‬ُ ‫ = تُش‬Fi’il Mudhori’ untuk satu Mukhotob.

Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar. jagalah dirimu 6 Isim Fi’il Mudhari’ ‫َف َال تَ ُق ْل َل ُه َما ُأف‬ maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” 7 Fi’il Ta’ajub ‫الص ْد َق‬ َ ‫َما َأ ْح‬ ِ ‫س َن‬ Alangkah indahnya kenyataan ini Isim Masdar yang menggantikan tugas َ ‫َوبِا ْل َوا ِل َد ْي ِن إ ِ ْح‬ ‫سا ًنا‬ 8 Fi’ilnya . sebagaimana diperintahkan kepadamu 2 Fi’il Mudhari’ yang diawali Hamzah Mudhara’ah untuk Mutakallim (aku lk/pr) ‫ض َأ ْم ِري إ ِ َلى هللا‬ ُ ‫َو ُأ َف ِو‬ Dan aku menyerahkan urusanku kepada Allah Fi’il Mudhari’ yang diawali Nun َ ‫ص َع َل ْي َك َأ ْح‬ ‫س َن‬ ُّ ‫َن ْح ُن َن ُق‬ 3 Mudhara’ah untuk Mutakallim Ma’al Ghair (kami lk/pr) ‫ص‬ ِ ‫ص‬ َ ‫ا ْل َق‬ Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik 4 Fi’il Mudhari’ yang diawali Ta’ Mudhara’ah untuk Mukhatab Mufrad ‫تُ ْؤتِي ا ْل ُم ْل َك َم ْن تَشَا ُء‬ (kamu satu laki-laki) Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki ‫ين آ َم ُنوا َع َل ْي ُك ْم‬َ ‫يَا َأيُّ َها ا َّل ِذ‬ َ ‫َأ ْن ُف‬ 5 Isim Fi’il Amar ‫س ُك ْم‬ Hai orang-orang yang beriman.

Dan kepada kedua orang tua. Contoh: . berbuat baiklah! 9 Fi’il-Fi’il Istitsna’ seperti ‫خال‬، ‫عدا‬، ‫حاشا‬ ِ ‫ف َخ َال َو‬ ً‫احدا‬ ُّ ‫ض َر ال‬ ُ ‫ضي ُ ْو‬ َ ‫َح‬ Tamu-tamu sudah hadir selain satu orang َّ َ ُ‫سم‬ ِ‫َللَا‬ ْ ‫َما ُأ ْن ِه َر اَل َّدمُ َو ُذ ِك َر ِا‬ 10 Perangkat Istitsna semisal ‫ليس‬ ‫س َّن َوال ُّظ ْف َر‬ ِ ‫س اَل‬ َ ‫َع َل ْي ِه َف ُك ْل َل ْي‬ Apa yang dapat menumpahkan darah dengan diiringi sebutan nama Allah. yaitu kalimah Fi’il untuk Mufrad Ghaib (subjek orang ketiga tunggal male) contoh: َ ‫َف َم ْن ُز ْح ِز َح َع ِن ال َّن ِار َو ُأد ِْخ َل ا ْل َج َّن َة َف َق ْد َف‬ ‫از‬ Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga. kalimah Fi’il untuk Mufrad Ghaibah (subjek orang ketiga tunggal female) contoh: ‫َو َقا َلتْ ِ ُِل ْختِ ِه ُق ِصي ِه‬ Dan berkatalah ibu Musa kepada saudara Musa yang perempuan kalimah Isim Fi’il Madhi. selain gigi dan kuku 2. Isim Sifat yang murni. makanlah. Jaiz Mustatir ‫جائز االستتار‬ Pengertian dhamir yang Jaiz Mustatir adalah: Isim Dhamir mustatir dimana posisinya bisa digantikan oleh Isim Zhahir pun oleh Isim Dhamir Munfashil. semisal Isim Fa’il. contoh: َ‫ق َه ْي َهات‬ ُ ‫ص ِد ْي‬ َّ ‫ال‬ jauh sekali dari kebenaran. maka sungguh ia telah beruntung.

contoh: ِ ‫َأ ُق ْومُ ب ِ َو‬ ‫اجب ِ ْي َن ْح َو َق َرابَتِ ْي‬ aku menunaikan kewajibanku pada keluargaku Contoh ‫ أقوم‬pada kalimat diatas. taqdirannya ‫انا‬. dan ‫كر‬ ُ ‫ = تُش‬Fi’il Mudhori’ untuk satu Mukhotob.‫ق ِل َما َمعَ ُه ْم‬ ٌ ‫ص ِد‬ َّ ‫َو َل َّما َجا َء ُه ْم َرسُو ٌل ِم ْن ِع ْن ِد‬ َ ‫َللَاِ ُم‬ Dan setelah datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah yang membenarkan apa (kitab) yang ada pada mereka Maka lafazh ‫ص ِد ٌِّق‬ َ ‫ ُم‬terdapat dhamir Mustatir Jaiz takdirannya adalah ‫ ه َُو‬tertuju kepada lafazh ‫سو ٌل‬ ‫ر‬ ُ َ َ ‫ كَا ْفعَ ْل‬¤ ‫ستَتِ ُر‬ ‫أوافِقْ َنغتَب ِ ْط إ ْذ‬ ْ َ‫ض ِم ْي ِر ا ْل َّر ْفع ِ َما ي‬ َ ‫َو ِم ْن‬ ‫تُشْك ُر‬ َ ‫ا ْفعَ ْل‬ Dhomir Mustatir ada pada sebagian dhomir Rofa’. bisa juga dilafalkan demikian. Atau tidak bisa digantikan isim dhamir munfashil semisal ‫ أقوم أنا‬dengan maksud sebagai Fa’ilnya. Isim Dhamir Mustatir (tidak mempunyai bentuk lafaz). akan tetapi ia bukan Fail tapi sebagai taukid bagi damir mustatir. taqdirannya ‫ نحن‬. Wajib Mustatir ‫واجب االستتار‬ Pengertian dhamir yang Wajib Mustatir adalah: Isim Dhamir Mustatir dimana posisinya tidak bisa digantikan oleh Isim Zhahir pun oleh Isim Dhamir Munfashil. taqdirannya ‫)انت‬ –·•Ο•·– Telah dijelaskan pada pelajaran dahulu bahwa dhamir ada dua golongan 1. taqdirannya ‫ انت‬. Jaiz Mustatir 1. ada dua macam 1. dan ‫ = َأوافِق‬Fi’il Mudhori’ untuk satu Mutakallim. Isim Dhamir wajib mustatir menempati pada 10 kategori kalimah. lihat tabel berikut : . Seperti pada contoh: ‫أوافِقْ نَغت َ ِب ْط إ ْذ تشْكر‬ (ket: ‫ = اف َعل‬Fi’il ‘Amar untuk satu mukhotob. dan ‫ = نَغتَبِط‬Fi’il Mudhori’ untuk Mutakallim Ma’al Ghair. maka posisi dhamir ini tidak bisa digantikan isim zhahir semisal ‫أقوم خالد‬. takdirannya adalah ‫( أنا‬saya). Dhamir Mustatir (‫ )ضامر مستتر‬atau dhamir yang tidak berbentuk Lafazh. Wajib Mustatir dan 2. Isim Dhamir Bariz (mempunyai bentuk lafazh) dan 2. mempunyai Fa’il (subjek) yang berupa Isim Dhamir Mustatir yang wajib.

jagalah dirimu 6 Isim Fi’il Mudhari’ ‫َف َال تَ ُق ْل َل ُه َما ُأف‬ maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” . sebagaimana diperintahkan kepadamu 2 Fi’il Mudhari’ yang diawali Hamzah Mudhara’ah untuk Mutakallim (aku lk/pr) ‫ض َأ ْم ِري إ ِ َلى هللا‬ ُ ‫َو ُأ َف ِو‬ Dan aku menyerahkan urusanku kepada Allah Fi’il Mudhari’ yang diawali Nun َ ‫ص َع َل ْي َك َأ ْح‬ ‫س َن‬ ُّ ‫َن ْح ُن َن ُق‬ 3 Mudhara’ah untuk Mutakallim Ma’al Ghair (kami lk/pr) ‫ص‬ ِ ‫ص‬ َ ‫ا ْل َق‬ Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik 4 Fi’il Mudhari’ yang diawali Ta’ Mudhara’ah untuk Mukhatab Mufrad ‫تُ ْؤتِي ا ْل ُم ْل َك َم ْن تَشَا ُء‬ (kamu satu laki-laki) Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki ‫ين آ َم ُنوا َع َل ْي ُك ْم‬َ ‫يَا َأيُّ َها ا َّل ِذ‬ َ ‫َأ ْن ُف‬ 5 Isim Fi’il Amar ‫س ُك ْم‬ Hai orang-orang yang beriman. ISIM DHAMIR WAJIB MUSTATIR NO TEMPAT WAJIB MUSTATIR CONTOH 1 Fi’il Amar untuk satu mufrad (laki-laki) َ‫ستَ ِق ْم َك َما ُأ ِم ْرت‬ ْ ‫َفــا‬ Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar.

Jaiz Mustatir ‫جائز االستتار‬ Pengertian dhamir yang Jaiz Mustatir adalah: Isim Dhamir mustatir dimana posisinya bisa digantikan oleh Isim Zhahir pun oleh Isim Dhamir Munfashil. yaitu kalimah Fi’il untuk Mufrad Ghaib (subjek orang ketiga tunggal male) contoh: َ ‫َف َم ْن ُز ْح ِز َح َع ِن ال َّن ِار َو ُأد ِْخ َل ا ْل َج َّن َة َف َق ْد َف‬ ‫از‬ Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga.7 Fi’il Ta’ajub ‫الص ْد َق‬ َ ‫َما َأ ْح‬ ِ ‫س َن‬ Alangkah indahnya kenyataan ini 8 Isim Masdar yang menggantikan tugas Fi’ilnya َ ‫َوبِا ْل َوا ِل َد ْي ِن إ ِ ْح‬ ‫سا ًنا‬ Dan kepada kedua orang tua. berbuat baiklah! 9 Fi’il-Fi’il Istitsna’ seperti ‫خال‬، ‫عدا‬، ‫حاشا‬ ِ ‫ف َخ َال َو‬ ً‫احدا‬ ُّ ‫ض َر ال‬ ُ ‫ضي ُ ْو‬ َ ‫َح‬ Tamu-tamu sudah hadir selain satu orang َّ َ ُ‫سم‬ ِ‫َللَا‬ ْ ‫َما ُأ ْن ِه َر اَل َّدمُ َو ُذ ِك َر ِا‬ 10 Perangkat Istitsna semisal ‫ليس‬ ‫س َّن َوال ُّظ ْف َر‬ ِ ‫س اَل‬ َ ‫َع َل ْي ِه َف ُك ْل َل ْي‬ Apa yang dapat menumpahkan darah dengan diiringi sebutan nama Allah. selain gigi dan kuku 2. makanlah. maka sungguh ia telah beruntung. kalimah Fi’il untuk Mufrad Ghaibah (subjek orang ketiga tunggal female) contoh: ‫َو َقا َلتْ ِ ُِل ْختِ ِه ُق ِصي ِه‬ Dan berkatalah ibu Musa kepada saudara Musa yang perempuan .

Non-fiction  Health & Medicine  Brochures/Catalogs  Government Docs  How-To Guides/Manuals  Magazines/Newspapers  Recipes/Menus  School Work  + all categories   Featured  Recent .kalimah Isim Fi’il Madhi. semisal Isim Fa’il.Fiction  Books . contoh: َ‫ق َه ْي َهات‬ ُ ‫ص ِد ْي‬ َّ ‫ال‬ jauh sekali dari kebenaran. Isim Sifat yang murni. Contoh: ‫ق ِل َما َمعَ ُه ْم‬ ٌ ‫ص ِد‬ َّ ‫َو َل َّما َجا َء ُه ْم َرسُو ٌل ِم ْن ِع ْن ِد‬ َ ‫َللَاِ ُم‬ Dan setelah datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah yang membenarkan apa (kitab) yang ada pada mereka Maka lafazh ‫ص ِد ٌِّق‬ َ ‫ ُم‬terdapat dhamir Mustatir Jaiz takdirannya adalah ‫ ه َُو‬tertuju kepada lafazh ‫سو ٌل‬ ُ ‫َر‬ Scribd Upload a Document Search Documents Explore Documents  Books .

. jamak dan dua orang. People  Authors  Students  Researchers  Publishers  Government & Nonprofits  Businesses  Musicians  Artists & Designers  Teachers  + all categories   Most Followed  Popular  Sign Up  |  Log In / 3 Download this Document for Free Bismillahirrahmanirrahim. kata ganti untuk perempuan. kalian) dan kata ganti orang ketiga (dia. mereka). Kita mengenal dalam bahasa indonesia ada kata ganti orang pertama (aku.. kata ganti orang kedua (kamu. kami). Untuk lebih jelasnya. kata ganti akan lebih kompleks. ‫سا ريمضال‬ Isim dhamir adalah kata ganti. karena akan ada istilah kata ganti untuk laki-laki.. mari kita bahas satu persatu. kata ganti orang ketiga laki-laki َ‫ هَ و‬d ia .. kata ganti tunggal. Dalam bahasa arab.

َ‫ا‬ َ‫م‬ ‫ه‬ mereka berdua َ َ ‫ه‬ me r ek a kata ganti orang ketiga perempuan َ‫َ ي‬ ‫ ه‬d ia َ‫ا‬ َ‫م‬ ‫ه‬ mereka berdua َ‫َن‬ ‫ ه‬me r ek a kata ganti orang kedua laki-laki ‫ت‬ kamu .

‫ام‬ kamu berdua َ k alian kata ganti orang kedua perempuan َ‫ت‬ kamu ‫ام‬ kalian berdua َ‫ن‬ .

Karena dari data diatas jelaslah bahwa bahasa arab memiliki kata ganti dua orang baik untuk kata ganti orang kedua dan ketiga baik untuk laki-laki atau perempuan. nahnu selain untuk kata ganti orang pertama jamak bisa juga digunakan sebagai pengagungan atas diri. bukan berarti bahwa Allah itu banyak. tidak satu. k alian kata ganti orang pertama ‫ا‬ saya ََ‫ن‬ ‫ح‬ k a mi jika kita perhatikan. dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. Al Hijr [15]:9) dalam ayat tersebut. Untuk humaa dan antumaa sama saja ketika untuk laki-laki atau perempuan yang membedakan hanyalah pemakaiannya saja. maka ada perbedaan yang jelas antara bahasa kita. Contohnya pada ayat : ‫ا ل نوظفاحل‬ ‫ا نح لز ا ىركذل و‬ Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Adz-Dzikr (Al-Qur'an ). Penting: sebagai tambahan. dengan menggunakan kata kami. dengan bahasa arab. . Akan tetapi nahnu disini sebagai pengagungan Alah atas diri-Nya.(QS.

. contoh: ِ ‫أ َنا َع َر ْفتُ َو‬ ‫اجب ِ ْي‬ Aku mengetahui kewajibanku َ َ‫أ ْنتَ تَ ْحتَ ِرمُ َأب‬ ‫اك‬ Engkau menghormati ayahmu ُ َ‫ال ُم ْؤ ِم ُن ي‬ ‫ص ْو ُن ِع ْر ِضــ ِه‬ Seorang Mu’min menjaga kehormatan dirinya. . amien..Jadi sekali lagi makna ayat ini tidak sekali-kali menyatakan bahwa Allah itu banyak. wallahu a'lam setidaknya. Mukhatab (orang kedua) atau Ghaib (orang ketiga). karena suatu yang didhamirkan ada secara hadir pada waktu pengucapan. maka namakanlah! Isim Dhomir. kita mesti hafal niy semua kata dhamir. hafalin yak! jaahid! (berjuanglah!) semoga Allah memberiku kemudahan dalam menuntut ilmu.. Maksud Isim Jamid: tidak mempunyai asal bentuk pun tidak terdapat bentuk pecahannya. Pengertian Isim Dhamir (kata ganti): Isim Jamid yang menunjukkan pada Mutakallim (orang pertama). Dhamir Mutakallim dan dhamir Mukhatab keduanya disebut dhamir hadir. ◊◊◊ َّ ‫س ِم بِال‬ ‫ض ِم ْي ِر‬ َ ‫ َكأَ ْنـتَ َو ْه‬¤ ‫ور‬ َ ‫ـو‬ ِ ‫ض‬ُ ‫َف َما ِل ِذي َغ ْيبَة ْأو ُح‬ Setiap Isim yang menunjukkan arti ghaib dan hadir seperti contoh: ‫ ااا‬dan ‫ اا‬..

. mso-para-margin-bottom:.. mso-pagination:widow-orphan.0pt. mso-style-parent:"". mereka). kami).Isim Dhamir (kata ganti) : ‫الضمير اسم‬ Posted by Abu Razin Batawy at 22:15 Bismillahirrahmanirrahim. mso-style-noshow:yes. /* Style Definitions */ table. font-size:10. Kita mengenal dalam bahasa indonesia ada kata ganti orang pertama (aku.MsoNormalTable {mso-style-name:"Table Normal". kata ganti tunggal. font-family:"Times New Roman". mso-para-margin:0cm. mso-ansi-language:#0400.} ‫اسم الضمير‬ Isim dhamir adalah kata ganti. kata ganti untuk perempuan.4pt. kata ganti orang ketiga laki-laki . mari kita bahas satu persatu. mso-bidi-language:#0400. karena akan ada istilah kata ganti untuk laki-laki.4pt 0cm 5.. mso-tstyle-rowband-size:0.0001pt. mso-tstyle-colband-size:0. Dalam bahasa arab. jamak dan dua orang. kalian) dan kata ganti orang ketiga (dia. mso-padding-alt:0cm 5. kata ganti akan lebih kompleks.. Untuk lebih jelasnya. kata ganti orang kedua (kamu. mso-fareast-language:#0400.

‫ ُه َو‬dia ‫َ ُهما‬mereka berdua ‫َ ُه َم‬mereka kata ganti orang ketiga perempuan َ‫ ِهي‬dia ‫َ ُهما‬mereka berdua َ ‫ ُه‬mereka ‫ن‬ kata ganti orang kedua laki-laki َ‫ انت‬kamu ‫َانتُما‬kamu berdua .

‫ انت ُ َم‬kalian kata ganti orang kedua perempuan َ‫ت‬ ِ ‫ ان‬kamu ‫َانتُما‬kalian berdua َ ُ ‫ انت‬kalian ‫ن‬ kata ganti orang pertama ‫َانا‬saya َ‫ نح ُن‬kami jika kita perhatikan. dengan bahasa arab. Penting: . maka ada perbedaan yang jelas antara bahasa kita. Untuk humaa dan antumaa sama saja ketika untuk laki-laki atau perempuan yang membedakan hanyalah pemakaiannya saja. Karena dari data diatas jelaslah bahwa bahasa arab memiliki kata ganti dua orang baik untuk kata ganti orang kedua dan ketiga baik untuk laki-laki atau perempuan.

. tidak satu. kita mesti hafal niy semua kata dhamir. ada dua macam Kata Tunjuk: 1) Isim Isyarah atau Kata Tunjuk untuk yang dekat: ‫=( َهذَا‬ini). dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. serta Mufrad. dengan menggunakan kata kami. hafalin yak! jaahid! (berjuanglah!) semoga Allah memberiku kemudahan dalam menuntut ilmu. Pertama. Jadi sekali lagi makna ayat ini tidak sekali-kali menyatakan bahwa Allah itu banyak.. Akan tetapi nahnu disini sebagai pengagungan Alah atas diri-Nya. Contoh dalam kalimat: ‫ =( ِكتَاب َهذَا‬ini sebuah buku) .sebagai tambahan. Al Hijr [15]:9) dalam ayat tersebut. Contohnya pada ayat : ‫اناَنحنَنزلناَالذكرىَواناَلهَلحافظون‬ Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Adz-Dzikr (Al-Qur'an). nahnu selain untuk kata ganti orang pertama jamak bisa juga digunakan sebagai pengagungan atas diri. bukan berarti bahwa Allah itu banyak. Isim Isyarah. Mutsanna dan Jamak dalam pengelompokan Isim. ‫َارة‬ ْ ِ‫ ا‬ISIM ISYARAH (Kata Tunjuk) َ ‫سم ِإش‬ Untuk lebih memahami penggunaan Mudzakkar dan Muannats. kita akan mempelajari tentang Isim Isyarah atau Kata Tunjuk dan Isim Maushul atau Kata Sambung. Pada dasarnya. amien 5. wallahu a'lam setidaknya. (QS..

Contoh: ‫كتب َهؤالَ ِء‬ َ‫كتب ألَ ِئك‬ (= ini adalah buku-buku) (= itu adalah buku-buku) ‫َم َجالَّت َهؤالَ ِء‬ َ‫َم َجالَت ألَئِك‬ (= ini adalah majalah-majalah) (= itu adalah majalah-majalah) . maka: 1) ‫ َهذَا‬menjadi ‫ان‬ ِ َ‫ َهذ‬. Contoh dalam kalimat: َ‫ =( ِكتَاب ذَ ِلك‬itu sebuah buku) Bila Isim Isyarah itu menunjuk kepada Isim Muannats maka: 1) ‫ َهذَا‬menjadi: ‫=( َه ِذ ِه‬ini). Contoh: َ‫ =( َم َجلَّة تِ ْلك‬itu sebuah majalah) Adapun bila Isim yang ditunjuk itu adalah Mutsanna (Dual). Contoh: َ‫ان تَا ِنك‬ ِ َ ‫ =( َم َجلَّت‬itu dua buah majalah) Sedangkan bila Isim yang ditunjuk itu adalah Jamak (lebih dari dua). Contoh: َ‫ان ذَانِك‬ ِ َ‫ =( ِكتَاب‬itu dua buah buku) 4) َ‫ ِت ْلك‬menjadi َ‫تَا ِنك‬. Contoh: ‫ان‬ ِ َ ‫ =( َم َجلَّت‬ini dua buah majalah) ِ َ ‫ان َهت‬ 3) َ‫ ذَ ِلك‬menjadi َ‫ذَانِك‬. semuanya menggunakan: ‫ =( َهؤالَ ِء‬ini) untuk menunjuk yang dekat. dan َ‫ =( ألَئِك‬itu) untuk menunjuk yang jauh. Contoh: ‫ =( َم َجلَّة َه ِذ ِه‬ini sebuah majalah) 2) َ‫ ذَ ِلك‬menjadi: َ‫=( تِ ْلك‬itu). Contoh: ‫ان‬ ِ َ‫ =( ِكتَابَان ِِ َهذ‬ini dua buah buku) 2) ‫ َه ِذ ِه‬menjadi ‫ان‬ ِ َ‫ َهت‬.2) Isim Isyarah atau Kata Tunjuk untuk yang jauh: َ‫=( ذَ ِلك‬itu). maka baik Mudzakkar maupun Muannats.

Isim Isyarah Jamak mudzakkar dan mu’annats ‫ َوا ْل َم ُّد َأ ْو َلى َو َلدَى ا ْلب ُ ْع ِد‬¤ ً ‫ش ْر َل ِج ْمع ُم ْط َل َقـــا‬ ِ ‫َوبِأُ ْو َلى َأ‬ ‫ا ْن ِط َقا‬ Menunjuklah kamu! dengan menggunakan ‫ أ ْو َلى‬untuk kata tunjuk jamak secara mutlak (untuk male atau female) adapun memanjangkannya adalah lebih utama (menjadi: ‫آلء‬ ِ ‫) أ ْو‬. Dan yg selain mahal rofa’ (mahal nashab dan jar-nya).dan ‫ تا‬untuk kata tunjuk mufrad mu’annats. Isim Isyarah Mutsanna (dual) mudzakkar dan mu’annats ‫س َواهُ َذ ْي ِن تَ ْي ِن‬ ِ ‫ َوفِي‬¤ ‫َو َذا ِن تَــــا ِن ِل ْل ُم َث َّنى ا ْل ُم ْرتَ ِف ْع‬ ‫ا ْذك ُْر تُ ِط ْع‬ Adapun ‫ان‬ِ َ‫( ذ‬male) dan ‫ــــان‬ ِ َ ‫( ت‬female) digunakan untuk kata tunjuk Mutsanna (dual) yang mahal rofa’. Dan ambil cukupkanlah! dengan menggunakan ‫ ذي‬. maka kamu termasuk orang yg taat. sebutkanlah! ‫( ذَي ِْن‬male) dan ‫تَي ِْن‬ (female). ‫سمُ ا ِإلشَا َر ِة‬ ْ ‫ا‬ Isim Isyaroh (Kata Tunjuk) Isim Isyarah Mufrad (tunggal) mudzakkar dan mu’annats ‫ ب ِ ِذي َو ِذ ْه تِي تَا َع َلى‬¤ ‫ـــــــر‬ ْ ِ ‫ب ِ َذا ِل ُم ْفــــــ َرد ُم َذكَّــــــر َأ‬ ‫ش‬ ‫اِل ْن َثى ا ْقتَ ِص ْر‬ Menunjuklah kamu! dengan menggunakan ‫ ذَا‬untuk kata tunjuk mufrad mudzakkar. Dan ucapkanlah olehmu! untuk kata tunjuk jauh …… Penggunaan Kata Tunjuk Jauh .‫ ذه‬.‫ تي‬.

ataupun ucapkanlah dengan menggunakan َ‫ هنَــا ِلك‬atau ‫ِهنَّــا‬ ُ‫ا ْلعَ َلم‬ ISIM ALAM DEFINISI ISIM ALAM ‫ َع َل ُمـــ ُه َك َج ْعـــ َفر َو ِخ ْـرنِ َقا‬¤ ‫س َّمى ُم ْط َل َقا‬ َ ‫سمٌ يُعَي ِ ُن ا ْل ُم‬ ْ ‫ا‬ Nama yang secara mutlaq menunjukkan kepada sesuatu yang diberi nama. Dan sambungkanlah! dengan Kaf pada Isim Isyarah tempat tsb. Isim Isyarah Makan (Kata tunjuk tempat) Dekat َ ‫ دَانِي ا ْل َمكَا ِن َوب ِ ِه ا ْلك‬¤ ‫ـــر إ َلى‬ ‫َاف‬ ْ ‫ش‬ ِ ‫َوب ِ ُه َنـا َأ ْو ه ُه َنـا َأ‬ ‫ِص َال‬ Menunjuklah kamu! kepada tempat yang dekat dengan menggunakan ‫ هنَـا‬atau ‫ه ُهنَـا‬. Penggunaan tambahan Lam itu dicegah apabila kamu mendahulukan dengan huruf Tanbih ‫هَا‬ (menjadi: َ‫ َهذَاك‬. atau ucapkan! dengan memilih menggunakan ‫ ث َ َّم‬atau ‫ َهنَّا‬. ْ ُ‫ َوا َّلالم‬¤ ‫َاف َح ْر َفا ً د ُْو َن َالم َأ ْو َمعَ ْه‬ ‫إن َق َّد ْمـــتَ َهـا‬ ِ ‫بِا ْلك‬ ‫ُم ْمتَنِـــعَ ْه‬ … dengan menambah huruf Kaf dengan tanpa Lam atau menyertainya (menjadi ‫ داك‬atau ‫)ذالك‬. tidak boleh َ‫) َهذَا ِلك‬. itulah “Isim Alam” seperti lafadz “Ja’far” (Nama Pria) dan “Khirniqa” (Nama Wanita) . untuk …. Isim Isyarah Makan (Kata tunjuk tempat) Jauh ‫ َأ ْو ب ِ ُه َنــا ِل َك ا ْنــ ِط َق ْن َأ ْو‬¤ ‫فِي ا ْلب ُ ْع ِد َأ ْو ب ِ َثمَّ ُف ْه َأ ْو َه َّنا‬ ‫ِه َّنــا‬ … tempat yang berada jauh.

ALAMI LAQOB ‫ص ِحبَا‬ ِ ‫ َو َأ ِخ َر ْن َذا إ ِ ْن‬¤ ‫س َمـا ً َأتَى َو ُك ْنـيَ ًة َو َلـ َقبَا‬ َ ُ‫س َواه‬ ْ ‫َوا‬ Isim Alam datang dengan sebutan ”Alami Isim” (Nama Asli). Juga “Alami Kun-yah” (Nama Kemargaan) dan “Alami Laqob” (Nama Julukan) akhirkanlah! untuk “Alami Laqob” ini. . ْ ‫ َذا‬¤ ‫َو ُج ْم َل ٌة َو َمـا ب ِ َم ْزج ُر ِكبَا‬ ‫إن ب ِ َغ ْي ِر َو ْي ِه تَمَّ ُأع ِْربَا‬ Diantara Isim Alam juga. JUMLAH. MANQUL. “Syadzqom” (Nama Unta). maka Tabi’kanlah! Kalimah yang terbelakang. Dan juga sebutan “Alami Murtajal” (Nama yg sebelumnya tidak pernah dipakai untuk yg lain kecuali khusus untuk sebuah Nama) contoh “Su’ad” dan “Udad”. ْ ‫ َح ْت َمـا ً َوإ ِ َّال َأ ْتبِع ِ الذي َر ِد‬¤ ‫ف‬ ‫ف‬ ْ ‫َوإ ِ ْن يَك ُْو َنا ُم ْف َر َد ْي ِن َفأَ ِض‬ jika keduanya sama-sama Kalimah Mufrad (satu kata) maka Mudhofkanlah! dengan wajib. yaitu susunan Jumlah dan susunan Tarkib Mazji (campuran dua kalimah menjadi satu). ِ ‫ش ْذ َقم َو َه ْي َلة َو َوا‬ ِ‫شق‬ َ ‫ َو‬¤ ‫َو َقــ َرن َوعَـدَن َو َال ِحق‬ juga seperti lafadz “Qaran” (Nama Kabilah). jika selainnya menyertainya. ALAMI ISIM. MURTAJAL. diambil dari isim Masdar artinya: utama) dan “Asad” ( Nama pindahan. TARKIB MAZJI ‫ارتِ َجال َكسُعَــــا َد َو ُأ َد ْد‬ َ ‫ضل َو َأ‬ ْ ‫ َو ُذو‬¤ ‫س ْد‬ ْ ‫َو ِم ْن ُه َم ْن ُقو ٌل َك َف‬ Juga diantara Isim ‘Alam. Tapi jika tidak. yaitu ada sebutan “Alami Manqul” (Nama dari pindahan perkataan lain) seperti contoh “Fadhol” (Nama pindahan. ALAMI KUN-YAH. Susunan Isim Alam yg demikian ini. “Hailah” (Nama Kambing) dan “Wasyiq” (Nama Anjing). “Lahiq” (Nama Kuda). jika susunan akhirnya bukan kata “Waihi” maka dihukumi mu’rob. ” ‘Adan” (Nama Tempat). diambil dari jenis hewan artinya: Harimau).

juga menjadikan sebagian Isim Jenis sebagai Isim Alam (Alami Jenis). yaitu seperti “Ummu ‘Iryath” alami jenis untuk Kalajengking. contoh “Abd Syamsi” dan “Abu Quhafah” ALAMI JINSI ِ ‫ َكع َ َلم ا َِلش َْخ‬¤ ‫اس َع َل ْم‬ ً ‫ـاص َل ْفــ َظا‬ ِ ‫ض اِل ْج َن‬ َ ‫َو َو‬ ِ ‫ضع ُ َوا ِلبَ ْع‬ ‫َو ْه َو َع ْم‬ Dan mereka orang Arab.‫سلَ ْي َمان – يُ ْونُس‬ ُ – ‫سى‬ ُ ‫س َحاق – يَ ْعقُ ْوب – يُ ْو‬ َ ‫سف – ُم ْو‬ ْ ِ‫إ‬ . demikian juga “Tsu’alah” alami jenis untuk Musang.‫س َما ِع ْيل‬ . – ‫سلَي َمان – يُونُس‬ ُ – ‫سى‬ ُ ‫ُم َح َّمد – آدَم – إِد ِريس – نُوح – إِب َراهِيم – إِس َما ِعيل – إِس َحاق – يَعقُوب – يُو‬ َ ‫سف – ُمو‬ ُ َ‫ع َمر – عُث َمان – ِجب ِريل – ِميكَال – لُق َمان – زَ يد – فِر َعون – ق‬ ‫ارون‬ ِ َ‫سى – َمر َيم – َخدِي َجة – َعائِشَة – ف‬ ُ – ‫اط َمة‬ َ ‫ِعي‬ –‫إِب ِليس – ِعف ِريت – َم َّكة – َمدِينَة‬ Isim Alam (Kata Benda Nama) / ‫علَم‬ ْ ِ‫ا‬ َ ‫سم‬ ْ ‫ُم َح َّمد – آدَم – إِد ِْر ْيس – نُ ْوح – ِإ ْب َرا ِه ْيم – ِإ‬ . ‫ َك َذا َف َج ِار َع َلمٌ ِل ْل َفج َر ْه‬¤ ‫َو ِم ْث ُلـــ ُه بَ َّر ُة ِل ْل َمبَ َّر ْه‬ seperti itu juga “Barroh” alami jenis untuk Tabi’at Baik.‫ش ْمــس َو َأبِي‬ َ ‫ َكعَــــــ ْب ِد‬¤ ‫ضا َف ْه‬ َ ‫َوشَا َع فِي ا َِل ْع َال ِم ُذو ا ِإل‬ ‫ُق َحـــا َف ْه‬ Didalam Isim Alam juga banyak penggunaan susunan Idhofah. demikian juga “Fajari” alami jenis untuk Tabi’at Buruk. ِ‫ َوهكَـــ َذا ُثعَـــــا َل ٌة ِل ْل َّث ْعــــ َلب‬¤ ِ‫اك أمُّ ِع ْريَط ِل ْلعَ ْق َرب‬ َ ‫ِم ْن َذ‬ Diantara Alami Jenis itu. secara lafazh ia dihukumi seperti Alami Syakhsh (Nama Individu) secara makna ia tetap umum.

..‫عثْ َمان – ِج ْب ِر ْيل – ِم ْيكَال – لُ ْق َمان – َز ْيد – ِف ْرع َْون‬ ُ ُ َ‫ق‬ ‫ار ْون – ِإ ْب ِل ْيس – ِع ْف ِر ْيت – َمكَّة – َم ِد ْينَة‬ berbagi opini & pengetahuan masbadar.‫ع َمر‬ ِ َ‫سى – َم ْريَم – َخ ِد ْي َجة – عَائِشَة – ف‬ ُ – ‫اط َمة‬ َ ‫ِع ْي‬ . o Sains o Download o Posting o Hadits mp3  Buku Tamu  Login o Email Login o Admin Situs « Pelajaran Bahasa Arab: Isim Isyarah / ‫إشارة اسم‬ Pelajaran Bahasa Arab: Isim Nakirah (Kata Benda Umum) – Isim Ma’rifah (Kata Benda Khusus) ‫معرفة – نكرة‬ » ْ ِ‫ا‬ Pelajaran Bahasa Arab: Isim Maushul / ‫سم َم ْوص ْول‬ .com  Home o My Profile o Privacy Police o Terms Of Service  Arsip  Daftar Isi o Arabic o Desain Grafis o English Learn o ICT o Kesehatan o Kuliner o Ngeblog Yuk.

Dalam bahasa Indonesia. Kata Sambung semacam ini diwakili oleh kata: “yang”.2 Votes << SEBELUM | DAFTAR ISI | SESUDAH >> ْ ِ‫ا‬ ‫سم َم ْوص ْول‬ ISIM MAUSHUL (Kata Sambung) Isim Maushul (Kata Sambung) adalah Isim yang berfungsi untuk menghubungkan beberapa kalimat atau pokok pikiran menjadi satu kalimat. Perhatikan contoh penggunaan Isim Maushul dalam menggabungkan dua kalimat di bawah ini: Kalimat I ‫ = َجا َء ا ْلمد ِ َِّرس‬datang guru itu Kalimat II ‫ =ا ْل ِف ْقهَ يَدْرس ا َ ْلمد ِ َِّرس‬guru itu mengajar Fiqh Kalimat III ‫ِي ا ْلمد ِ َِّرس َجا َء‬ ْ ‫=ا ْل ِف ْقهَ يَدْرس الَّذ‬mengajar datang guru yang Fiqh Kalimat III menghubungkan Kalimat I dan II dengan Isim Maushul: ْ ‫الَّذ‬ ‫ِي‬ Bila Isim Maushul itu dipakai untuk Muannats maka: ْ ‫ الَّذ‬menjadi: ‫الَّتِ ْي‬ ‫ِي‬ = datang guru (pr) yang mengajar Fiqh َ‫سة الَّتِ ْي تَدْرس ا ْل ِف ْقه‬ َ ‫ت ا ْلمد ِ َِّر‬ ِ ‫َجا َء‬ itu Bila Isim Maushul itu digunakan untuk Mutsanna (Dual) maka: 1) ‫ِي‬ ِ َ‫ الَّذ‬sedangkan ‫ الَّتِ ْي‬menjadi: ‫ان‬ ْ ‫ الَّذ‬menjadi: ‫ان‬ ِ َ ‫الَّت‬ ‫ان َجا َء‬ِ ‫س‬ ِ َ‫ان الَّذ‬ َ ‫ان ا ْلمد ِ َِّر‬ َ ‫ =ا ْل ِف ْق َه يَدْر‬datang dua orang guru (lk) ِ ‫س‬ yang mengajar Fiqh itu . Bentuk asal/dasar dari Isim Maushul adalah: ْ ‫الَّذ‬ ‫ِي‬ (=yang).

. terhadap huruf yang tadinya diiringi oleh Ya’ yang dibuang tsb. maka tidak ada celaan untuk itu. َ‫ان ا ْل ِف ْقه‬ ِ َ‫س‬ ‫ْر‬ ‫د‬ َ ‫ت‬ ‫ان‬ ِ َ ‫ت‬َّ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ان‬َ ‫ت‬‫س‬ ‫َر‬ ِ َ ِّ ِ ‫د‬ ‫م‬ ْ ‫ل‬ ‫ا‬ ‫ت‬ ِ ‫ء‬ ‫ا‬ ‫ج‬ َ = datang dua orang guru (pr) َ yang mengajar Fiqh Bila Isim Maushul itu dipakai untuk Jamak maka: 1) ْ ‫ الَّذ‬menjadi: ‫ الَّ ِذ ْي َن‬sedangkan: ‫ الَّ ِت ْي‬menjadi: ‫الالَّ ِئ ْي‬/‫الالَّ ِت ْي‬ ‫ِي‬ = datang guru-guru (lk) yang َ‫َجا َء ا ْلمد ِ َِّرس ْو َن الَّ ِذ ْي َن يَدْرس ْو َن ا ْل ِف ْقه‬ mengajar Fiqh itu = datang guru-guru (pr) yang َ‫س َن ا ْل ِف ْقه‬ َ ‫ت ا ْلمد ِ َِّر‬ ْ ‫سات الالَّتِ ْي يَدْر‬ ِ ‫َجا َء‬ mengajar Fiqh itu ُ ‫ا ْل َم ْو‬ ‫ص ْو ُل‬ MAUSHUL BENTUK ISIM MAUSHUL MUFRAD (TUNGGAL) DAN MUTSANNA (DUAL) ‫ َوا ْليَـــــا إ َذا َما‬¤ ‫اء ا َّل ِذي ا ُِل ْن َثى ا َّلتِي‬ ِ ‫س َم‬ ْ ‫صو ُل اال‬ ُ ‫َم ْو‬ ‫ت‬ِ ِ ‫ُثنِيَــــا َال تُ ْثــــــب‬ Adapun Isim Mausul yaitu ‫( الَّذِي‬jenis laki) dan untuk jenis perempuan yaitu ‫الَّتِي‬. dan menjadi: ‫ الذَيْن‬dan ‫ التَين‬ketika mahal Nashab dan Jarr). Jika keduanya di tatsniyahkan (dual). sekarang iringilah! dengan (memasang) tanda Alamah I’rob (menjadi: ‫ الذان‬dan ‫ التان‬ketika mahal Rofa’. adapun Nunnya jika ditasydidkan. maka huruf Ya’nya jangan ditetapkan/dibuang… ‫ش َد ْد َف َال‬ ْ ‫ َوال ُّن ْو ُن‬¤ ‫بَ ْل َمــا تَ ِل ْيـ ِه َأ ْو ِل ِه ا ْلعَ َال َمـــ ْه‬ ْ ُ‫إن ت‬ ‫َم َال َم ْه‬ Akan tetapi.

‫ َمن‬. Nashab dan Jarr). dan ‫ أَل‬adalah menyamakan hukumnya dengan Isim Maushul yg telah disebut sebelunnya. Ada sebagian dialek orang Arab berbicara dengan menggunakan Wau ketika mahal Rofa’ (menjadi: َ‫) اَلَّذ ْون‬ ‫ال ِء كَا َّل ِذ ْي َن َن ْز َراً َو َقعَا‬ َّ ‫ َوا َل‬¤ ‫ال ِء ا َّلتِي َق ْد ُج ِمعَا‬ َّ ‫ت َوال‬ َّ ‫بِال‬ ِ ‫ال‬ Lafadz ‫( الَّتِي‬Isim Maushul tunggal female) sungguh dijamakkan dengan menjadi ‫ت‬ ِ َّ‫ الال‬atau ‫ الالَّ ِء‬. Female. Pentasydidan tersebut. atau Jamak). dual. Ditemukan juga ‫ الالَّ ِء‬dihukumi seperti َ‫( الَّذِين‬isim maushul jamak untuk male) tapi jarang. yaitu Isim maushul berupa ‫ ذُو‬terkenal penggunaannya dikalangan dialek kaum Thayyi’. tunggal. َ ‫يض ب ِ َذ‬ ‫اك‬ َ ‫ َأ ْي‬¤ ‫ش ِددَا‬ ٌ ‫ضا ً َوتَ ْع ِو‬ ُ ‫َوا ْلن ْو ُن ِم ْن َذ ْي ِن َوتَ ْي ِن‬ ‫ُق ِصدَا‬ Demikian juga boleh ditasydidkan. yaitu Nunnya dari (isim isyarah dual) ‫ ذَي ِن‬dan ‫ت َي ِن‬. BENTUK ISIM MAUSHUL MUTHLAQ (UMUM) َ ُ‫َو َم ْن َو َما َو َأ ْل ت‬ ‫ َوه َك َذا ُذو ِع ْن َد َطي ِىء‬¤ ‫سا ِوي َما ُذ ِك ْر‬ ‫ش ِه ْر‬ ُ Adapun Isim Maushul ‫ َما‬. (artinya: bisa digunakan untuk Male. dimaksudkan sebagai Penggantian (dari huruf yg dibuang yaitu Ya’nya Isim Maushul dan Isim Isyaroh ketika dibentuk tatsniyah (dual)) BENTUK ISIM MAUSHUL JAMA’ (JAMAK) ً ‫ض ُه ْم بِا ْل َوا ِو َر ْفعَا‬ ُ ‫ َوبَ ْع‬¤ ‫َج ْم ُع ا َّل ِذي اِل َلى ا َّل ِذ ْي َن ُم ْط َل َقا‬ ‫َن َط َقا‬ Jamaknya lafadz ‫( الَّذِي‬Isim Maushul tunggal male) adalah ‫ األلَى‬atau َ‫ الَّ ِذ ْين‬secara muthlaq (baik untuk mahal Rofa’. BENTUK ISIM MAUSHUL QAUM THAYYI’ . Seperti itu juga hukumnya.

sedangkan Shilah-nya yang berupa Fi’il Mu’rob (Fi’il Mudhori’) jarang adanya. juga penggunaan ُ‫ ذَ َوات‬menempati kedudukan ‫( الآلتِي‬Isim mausul untuk jenis female jamak). syaratnya ‫ذَا‬ tidak dibatalkan didalam Kalam (maksudnya: ‫ ذَا‬dan ‫من‬/‫ ما‬tsb. BENTUK ISIM MAUSHUL THE (‫)ذَا‬ ‫ َأ ْو َم ْن إ َذا َل ْم تُ ْل َغ فِي‬¤ ‫ستِ ْف َهـا ِم‬ ْ ‫َو ِم ْث ُل َما َذا بَ ْع َد َما ا‬ ‫ا ْل َك َال ِم‬ Isim Maushul ‫ ذَا‬statusnya sama dengan isim Maushul ‫( َما‬dipakai untuk tunggal. jamak. biasanya terdiri dari Jumlah atau Shibhul Jumlah (serupa jumlah). BENTUK SHILAH ISIM MAUSHUL ‫شتَ ِم َل ْه‬ َ ‫ َع َلى‬¤ ‫َو ُك ُّل َهــا يَ ْل َـزمُ بَعَــ َدهُ ِص َلـ ْه‬ ْ ‫ض ِم ْير َالئِق ُم‬ Setiap Isim-Isim Maushul ditetapkan ada Shilah (jumlah/kalimat keterangan) setelahnya. seperti contoh: ‫َم ْن ِع ْندِي الَّذِي ابْنه ك ِف ْل‬ ‫ َوك َْو ُن َها ب ِ ُم ْع َربِ ا َِل ْفعَا ِل َق ْل‬¤ ‫ص ِر ْي َح ٌة ِصــ َل ُة َأ ْل‬ َ ‫َوصــ َف ٌة‬ < Bentuk Sifat Sharihah (Isim Fai’l/Isim Maf’ul/Sifat Musyabbah) merupakan Shilah untuk Isim Mausul ‫“ ال‬AL”. ِ ‫َو ُج ْم َل ٌة ْأو‬ ‫ ب ِ ِه َك َم ْن ِع ْن ِدي ا َّل ِذي‬¤ ‫ش ْب ُه َها ا َّل ِذي ُو ِص ْل‬ ‫ا ْب ُن ُه ُك ِف ْل‬ Shilah yang tersambung oleh Isim Maushul. ُ‫الالتِي َأتَى َذ َوات‬ َّ ‫ َو َم ْو ِض َع‬¤ ُ‫َوكَا َّلتِي أيضـــا َل َد ْيـ ِه ْم َذات‬ Demikian juga ditemukan di kalangan kaum Thayyi’. tidak dijadikan satu kata Istifham (kata tanya)). dual. male dan female). yang mencakupi atas Dhomir yang sesuai (ada Dhamir/’Aid yg kembali kepada Isim Maushul). penggunaan ُ‫ ذَات‬seperti kedudukan ‫الَّتِي‬ (Isim mausul jenis female tunggal). . dengan ketentuan ‫ ذَا‬jatuh sesudah ‫ ما‬Istifham atau ‫ من‬Istifham.

Mutsanna juga Jama’) selagi tidak Mudhaf dan Shadar Silah-nya (‘A-id yg menjadi permulaan Shilah) adalah berupa Dhamir yang terbuang. ‫ف َأيًّا َغ ْي ُر َأي‬ ِ ‫ َذا ا ْل َح ْذ‬¤ ‫ب ُم ْط َل َقا ً َوفِي‬ َ ‫ض ُه ْم َأ ْع َر‬ ُ ‫َوبَ ْع‬ ‫يَ ْقتَ ِفي‬ Sebagian Ulama Nahwu menghukumi Mu’rab Isim Mausul ‫أي‬ ِّ “Ayyun” secara Muthlaq (sekalipun ‫أي‬ ِّ Mudhaf dan Shodar Shilahnya dibuang). Isim Maushul yg selain ‫أي‬ ِّ juga mengikuti jejak ‫أي‬ِّ … dengan syarat…. Adapun pembuangan ‘A-id Shilah oleh mereka (Ulama Nahwu/orang Arab). Sedangkan didalam hal pembuangan Shadar Shilah ini. banyak digunakan dan jelas …→ PEMBUANGAN ‘A-ID MANSHUB . Mufrod. maka pembuangan Shadar Shilah jarang ditemukan. Muannats. Juga Mereka (Ulama Nahwu) melarang terhadap pengurangan Shilah (dari sebab pembuangan Shadarnya)…→ ُ ‫ َوا ْل َح ْذ‬¤ ‫صل ُم ْك ِم ِل‬ ‫ف ِع ْن َد ُه ْم َكثِ ْيـ ٌر‬ ْ ‫ص ُل َح ا ْلبَاقِي ِل َو‬ ْ َ ‫إن‬ ‫ُم ْن َج ِلي‬ …apabila sisa Shilah itu (setelah pembuangan Shodarnya) masih cocok menjadi Shilah yang sempuna (berakibat menjadi Shilah dg lain pengertian dari asal sebelum dibuang).→ PEMBUANGAN SHADAR SHILAH (‘A-ID MARFU’) ْ ‫ف َن‬ ‫ــــز ٌر‬ ُ ‫ َفا ْل َح ْذ‬¤ ‫ستَ َط ْل‬ ْ ‫ستَ َط ْل َو‬ ْ ُ‫ص ٌل َوإ ِ ْن َل ْم ي‬ ْ ُ ‫إ ِ ْن ي‬ ‫ــوا َأ ْن ي ُ ْختَ َز ْل‬ ْ َ‫َو َأب‬ …apabila Shilahnya dipanjangkan.ISIM MAUSHUL AYYUN (ٌّ‫ )أَي‬DAN BENTUK SHILAHNYA َ ‫ص ِل َها‬ ‫ض ِم ْي ٌر‬ ْ ‫ص ْد ُر َو‬ َ ‫ َو‬¤ ‫ف‬ْ ‫ض‬ ُّ ‫َأ‬ َ ُ‫ي َك َما َو ُأع ِْربَتْ َما َل ْم ت‬ ْ ‫ا ْن َح َذ‬ ‫ف‬ Isim Mausul ‫أي‬ ِّ “Ayyun” dihukumi seperti Isim Maushul “Ma” (bisa untuk Mudzakkar. Dan apabila tidak dipanjangkan.

Seperti contoh ‫ َمن نَر ُجو يَ َهب‬. ‫اض‬ َ َ ٍ ‫ض َما أنتَ ق‬ َ ِ ‫) فاق‬ ُ ‫َك َذا ا َّل ِذي ُج َّر ب ِ َما ا ْل َم ْو‬ ُ‫ َك ُمـــ َّر بِــا َّل ِذي َم َر ْرت‬¤ ‫ص ْو َل َج ْر‬ ‫ــر‬ َ ‫َف ْه‬ ْ َ ‫ــو بــ‬ Demikian juga (sering membuang Aid pada Shilah Maushul) yaitu Aid yang dijarkan oleh Huruf َ ‫ـــر ِبــالَّذِي َم َررتُ فَه‬ yg menjarkan Isim Maushulnya (dg Amil yg seragam). Sebagaimana contoh: ‫ــو‬ َّ ‫ُم‬ َّ ‫( بــَــر‬takdirannya: ‫ـــر بِــالذِي َم َررتُ بِ ِه‬ َّ ‫♥ ) ُم‬ .‫صف َك َم ْن‬ ْ ‫ ب ِ ِف ْعل ْأو َو‬¤ ‫ص ْب‬ َ َ‫فِي عَــــائِد ُمتَّ ِصــل إ ِ ِن ا ْنــت‬ ‫َن ْر ُجو يَ َه ْب‬ …didalam ‘A-id yang Muttashil (Aid Shilah Maushul yang berupa Dhomir Muttashi Manshub) bilamana dinashabkan oleh Fi’il atau Sifat. (takdirannya: ُ‫َمن نَر ُجوه‬ ‫) َي َهب‬ PEMBUANGAN ‘A-ID MAJRUR ‫ َكأَ ْنتَ َقاض بَ ْع َد َأ ْمـر‬¤ ‫ضا‬ َ ‫صف ُخ ِف‬ ُ ‫اك َح ْذ‬ ْ ‫ف َما ب ِ َو‬ َ ‫َك َذ‬ ‫ضى‬َ ‫ِم ْن َق‬ Seperti itu juga (banyak digunakan dan jelas) yaitu pembuangan ‘Aid yang dikhofadkan/dijarkan ٍ َ‫( أَنتَ ق‬takdirannya: ‫اضيه‬ oleh kata sifat. Seperti lafadz ‫اض‬ ِ َ‫ ) أ َنتَ ق‬setelah Fi’il Amarnya lafadz ‫ضى‬ َ َ‫ق‬ (dari Firman Allah QS 20:72.