You are on page 1of 70

INDIKATOR KESEJAHTERAAN RAKYAT

KABUPATEN TIMOR TENGAH SELATAN 2016

ISBN:
Nomor Publikasi: 4102004.5304
Nomor Katalog: 5304.1741

Ukuran Buku : 18,2 x 25,7 cm
Jumlah Halaman : xvi + 52 halaman

Naskah :
Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan

Gambar Kulit :
Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan

Diterbitkan oleh :
@Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan

Dicetak Oleh
Toko Bonex, Kupang

Dilarang mengumumkan, mendistribusikan, mengomunikasikan, dan/atau
menggandakan sebagian atau seluruh isi buku ini untuk tujuan komersial tanpa izin
tertulis dari Badan Pusat Statistik

B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

KATA PENGANTAR

Publikasi Indikator Kesejahteran Rakyat Kabupaten Timor Tengah Selatan Tahun 2016 merupakan

rangkuman berbagai data dasar yang bersumber dari sensus dan survei yang dilakukan oleh BPS

Kabupaten Timor Tengah Selatan serta data sekunder lainnya.

Publikasi ini diterbitkan dengan tujuan melihat sejauh mana perkembangan kesejahteraan rakyat

Kabupaten Timor Tengah Selatan dari tahun ke tahun. Publikasi ini diharapkan bermanfaat bagi pengguna

data, terutama sebagai masukan pemerintah pusat/daerah dalam perencanaan dan evaluasi kebijakan/

program-program pembangunan terkait masalah sosial. Disadari sepenuhnya bahwa publikasi ini masih

belum sempurna, karena informasi yang tersaji dalam publikasi ini masih memiliki beberapa keterbatasan

diantaranya disebabkan belum optimalnya pengumpulan data yang berkaitan dengan data sosial di

berbagai instansi terkait.

Akhirnya, kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penyusunan publikasi ini,

disampaikan perhargaan tinggi dan ucapan terima kasih. Saran dan masukan untuk perbaikan publikasi

ini pada penerbitan selanjutnya sangat diharapkan.

Soe, Oktober 2017

KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK
KABUPATEN TIMOR TENGAH SELATAN

RAMLY K. T. KUSUMO, SP, M. AP

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 v
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

DAFTAR ISI

Halaman

Kata Pengantar........................................................................................................................................................................... v

Daftar Isi...................................................................................................................................................................................... vii

Daftar Tabel................................................................................................................................................................................ ix

Daftar Gambar ......................................................................................................................................................................... xi

Pendahuluan.............................................................................................................................................................................. xiii

Kependudukan ......................................................................................................................................................................... 1

Pendidikan ................................................................................................................................................................................. 11

Kesehatan .................................................................................................................................................................................. 21

Konsumsi dan Pengeluaran Rumah Tangga ................................................................................................................. 31

Ketenagakerjaan ...................................................................................................................................................................... 37

Perumahan dan Lingkungan .............................................................................................................................................. 45

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 vii
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

DAFTAR TABEL

Halaman

1.1 Jumlah Penduduk per Kecamatan, Tahun 2014-2016................................................................................. 3

1.2 Luas Daerah, Jumlah Penduduk dan Kepadatan Penduduk Menurut

Kecamatan, Tahun 2015-2016.............................................................................................................................. 4

1.3 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin, Tahun 2014-2016...................... 6

1.4 Angka Beban Tanggungan Hidup (Dependency Ratio), Tahun 2016.................................................... 7

1.5 Rasio Jenis Kelamin per Kecamatan, Tahun 2014-2016.............................................................................. 8

1.6 Persentase Penduduk Wanita Berumur 15-49 Tahun Yang Pernah Kawin Menurut

Partisipasi KB, Tahun 2016 .................................................................................................................................... 9

1.7 Persentase Penduduk Wanita Berumur 15-49 Tahun Berstatus Kawin

Menurut Jenis Alat/Cara Konstrasepsi, Tahun 2016..................................................................................... 10

2.1 Persentase Penduduk Berumur 5 Tahun Keatas Menurut

Pendididkan Tertinggi yang Ditamatkan, Tahun 2016................................................................................ 13

2.2 Persentase Penduduk Berumur 5 Tahun Keatas Menurut

Jenis Kelamin dan Status Pendidikan, Tahun 2016....................................................................................... 14

2.3 Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Menurut

Tingkat Pendidikan, Tahun Ajaran 2015/2016................................................................................................ 15

2.4 Rasio Murid-Guru Menurut Tingkat Pendidikan, Tahun Ajaran 2015/2016........................................ 16

2.5 Rasio Murid-Sekolah Menurut Tingkat Pendidikan, Tahun Ajaran 2015/2016.................................. 16

2.6 Persentase Penduduk Berumur 7-24 Tahun Menurut

Status Pendidikan dan Jenis Kelamin, Tahun 2016....................................................................................... 18

2.7 Persentase Penduduk 15 Tahun Keatas Menurut

Kemampuan Membaca dan Menulis Huruf Serta Jenis Kelamin, Tahun 2015-2016....................... 18

2.8 Angka Partisipasi Murni (APM) Penduduk Berumur 7-18 Tahun

Menurut Jenjang Pendidikan, Tahun 2016....................................................................................................... 19

3.1 Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Jenisnya, Tahun 2016...................................................................... 23

3.2 Jumlah Tenaga Kesehatan, Tahun 2016............................................................................................................ 24

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 ix
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Halaman

3.3 Persentase Balita Menurut Penolong Kelahiran Terakhir Tahun 2014-2016....................................... 25

3.4 Persentase Anak Usia Kurang Dari 2 Tahun Menurut Lamanya Pemberian ASI,

Tahun 2016 .................................................................................................................................................................. 26

3.5 Persentase Penduduk Yang Berobat Jalan Menurut

Tempat Untuk Melakukan Pengobatan, Tahun 2015-2016....................................................................... 28

4.1 Persentase Penduduk Menurut Golongan Pengeluaran Per Kapita Sebulan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 33

4.2 Rata-Rata Pengeluaran Perkapita Sebulan Menurut Kelompok Barang

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 35

4.3 Rata-Rata Pengeluaran Perkapita Menurut Golongan Pengeluaran dan

Jenis Pengeluaran di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2016................................................... 36

5.1 Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas Menurut Jenis Kegiatan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013-2015............................................................................. 39

5.2 Persentase Tenaga Kerja Menurut Sektor

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013-2015............................................................................. 43

6.1 Persentase Rumah Tangga Menurut Jenis Penerangan

yang Digunakan di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016.......................................... 47

6.2 Persentase Rumah Tangga Menurut Sumber Air Minum

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 48

6.3 Persentase Rumah Tangga Menurut Fasilitas Buang Air Besar

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 49

6.4 Persentase Rumah Tangga Menurut Luas Lantai

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 50

6.5 Beberapa Ukuran/Indikator Perumahan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 51

x I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

DAFTAR GAMBAR

Halaman

3.1 Angka Kematian Bayi (Dilaporkan) di Kabupaten Timor Tengah Selatan,

Tahun 2013-2015 ...................................................................................................................................................... 27

3.2 Angka Harapan Hidup (Tahun) di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2011-2016.............. 29

4.1 Persentase Penduduk Menurut Golongan Pengeluaran Per Kapita Sebulan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014-2016............................................................................. 34

5.1 Persentase Angkatan Kerja di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013-2015...................... 40

5.2 Perkembangan Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013-2015............................................................................. 41

5.3 Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbatas (TPT)

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013-2015............................................................................. 4
2

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 xi
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

PENDAHULUAN

A. Ruang Lingkup

Indikator Kesejahteraan Rakyat (INKESRA) Kabupaten Timor Tengah Selatan 2016 ini merupakan
lanjutan dari seri publikasi tahunan di Timor Tengah Selatan yang diterbitkan oleh Badan Pusat
Statistik (BPS) Kabupaten Timor Tengah Selatan. Diharapkan publikasi ini dapat memberikan gambaran
tentang perkembangan kesejahteraan sosial masyarakat Kabupaten Timor Tengah Selatan dan pada
gilirannya dapat dijadikan sebagai rujukan evaluasi dan perencanaan pembangunan bidang sosial
ekonomi dalam kerangka pembangunan nasional yang berkesinambungan.

Untuk menjaga konsistensi dan kesinambungan data, maka sebagian besar tabel tetap
dipertahankan seperti pada penerbitan sebelumnya. Sebagian kecil lainnya mengalami perubahan
sesuai dengan perkembangan kebutuhan data dari berbagai kalangan. Namun untuk mempermudah
pemahaman para pengguna data, sistematika penyajiannya mengalami beberapa penyesuaian.

Adapun masalah sosial tersebut dibagi dalam 6 kelompok yaitu :

1. Kependudukan

2. Kesehatan

3. Pendidikan

4. Konsumsi dan Pengeluaran

5. Ketenagakerjaan

6. Perumahan dan Lingkungan

Bentuk penyajian data selain tabel-tabel dasar, pada beberapa kelompok digunakan ukuran
statistik seperti persentase, rasio, proporsi atau rata-rata, yang semuanya ditujukan untuk memperjelas
perubahan atau fenomena yang terjadi dan berkaitan dengan keadaan kesejahteraan masyarakat.
Diharapkan dengan pola analisis data yang ada dapat mempermudah identifikasi berbagai masalah
yang menghambat perkembangan tingkat kesejahteraan rakyat dan kemudian dapat melahirkan
kebijakan-kebijakan yang bermuara pada perbaikan taraf hidup.

B. Sumber Data

Sumber data utama Inkesra Timor Tengah Selatan 2016 adalah Proyeksi Penduduk, Survei
Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS). Semua sumber

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 xiii
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

data tersebut bersifat primer. Selain itu dipergunakan pula sumber data sekunder yang berasal dari
catatan administrasi atau pelaporan dinas/instansi pemerintah yang terkait.

Data hasil dari SUSENAS dan SAKERNAS dapat menggambarkan cukup banyak karakteristik
sosial dan ketenagakerjaan, namun cakupan datanya hanya mampu menggambarkan karakteristik
hingga ke tingkat kabupaten karena ukuran sampel masih relatif terbatas. Penyajian data statistik
untuk area yang lebih kecil seperti kecamatan dan desa masih belum dapat ditampilkan.

Sumber data yang dipakai :

1. Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS)

SUSENAS merupakan salah satu survei tahunan yang dilakukan oleh BPS untuk
mengumpulkan data sosial ekonomi masyarakat di samping Sensus Penduduk (SP) dan Survei
Penduduk Antar Sensus (SUPAS). Sebagai survei lintas sektor dengan cakupan variabel yang
cukup luas, kegiatan SUSENAS dimaksud untuk mengumpulkan berbagai informasi mengenai
aspek kependudukan, kesehatan, pendidikan, fertilisasi, pengeluaran rumahtangga, kriminalitas
serta perumahan dan lingkungan. Ciri-ciri terpenting penduduk seperti umur, jenis kelamin,
status perkawinan, hubungan dengan kepala keluarga dan pendidikan dikumpulkan melalui
pertanyaan kor (pokok) yang dilakukan setiap tahun.

Keterangan lainnya yang lebih rinci dikumpulkan melalui pertanyaan modul yang
jenisnya berganti/berbeda setiap tahun dimana setiap tiga tahun kemudian modul yang sama
akan dikumpulkan kembali. Data Modul dikelompokan sebagai berikut :

1. Modul Konsumsi dan Pengeluaran Rumahtangga

2. Modul Sosial Budaya dan Kesejahteraan (termasuk kriminalitas dan perjalanan)

3. Modul Kesehatan, Pendidikan, Perumahan dan Lingkungan Hidup (termasuk biaya
pendidikan, gizi dan kesehatan balita)

2. Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS)

Secara umum tujuan pengumpulan data melalui SAKERNAS adalah menyediakan
data pokok ketenagakerjaan yang berkesinambungan setiap tahun. Secara khusus, untuk
memperoleh informasi data jumlah penduduk yang bekerja, pengangguran dan penduduk
yang pernah berhenti/pindah kerja, serta perkembangannya di tingkat kabupaten, provinsi dan
bahkan nasional.

Dengan semakin mendesaknya tuntutan data ketenagakerjaan baik variasi, kontinuitas,
pemutahiran dan peningkatan akurasi data yang dihasilkan maka pengumpulan data mulai
tahun 2011 dilakukan secara triwulanan dan penyajian datanya dirancang sampai tingkat
provinsi. Untuk kepentingan angka tahunan sebagai estimasi penyajian data sampai tingkat
kabupaten maka selain sampel triwulan juga terdapat sampel tambahan yang pelaksanaannya
pada SAKERNAS triwulan III (bulan Agustus).

xiv I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

3. Sumber Data Lainnya

Selain data primer, digunakan juga beberapa data sekunder yang berasal dari catatan
administrasi Dinas/Instansi Pemerintah yang terkait.

C. Istilah Teknis

Dalam publikasi ini digunakan beberapa istilah teknis, antara lain:

Kependudukan

Perkotaan : Karakteristik sosial ekonomi dari unit administrasi terkecil. Suatu
wilayah dikatakan sebagai wilayah perkotaan jika memenuhi
persyaratan tertentu dalam hal kepadatan penduduk, lapangan
kegiatan ekonomi utama, fasilitas-fasiltas perkotaan seperti jalan
raya, sarana pendidikan formal, sarana pelayanan kesehatan umum
dan sebagainya.

Kepadatan : Rata-rata banyaknya penduduk per kilometer persegi.
Penduduk

Angka Beban : Angka yang menyatakan perbandingan antara penduduk anak-
Tanggungan Muda anak (0-14 tahun) dan penduduk berumur 15-64 tahun dikalikan
100.

Angka Beban : Angka yang menyatakan perbandingan antara penduduk usia
Tanggungan Tua lanjut (65 tahun ke atas) dan penduduk berumur 15-64 tahun
dikalikan 100.

Rasio Jenis Kelamin : Rasio antara banyaknya laki-laki dengan banyaknya perempuan
(biasanya dikalikan 100).

Angka Kelahiran : Banyaknya anak yang diperkirakan/ dilahirkan oleh wanita selama
Total masa reproduksi dengan anggapan bahwa perilaku kelahirannya
mengikuti pola kelahiran tertentu.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 xv
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Penduduk : Semua orang yang berdomisili di wilayah geografis Republik Indonesia
selama 6 bulan atau lebih dan atau mereka yang berdomisili kurang dari
6 bulan tetapi bertujuan menetap.

KESEHATAN :

Angka Kematian : Besarnya probabilita bayi meninggal mencapai usia 1 tahun (biasanya
Bayi dinyatakan dengan per 1000 kelahiran hidup).

Angka Harapan : Suatu perkiraan lamanya hidup sejak lahir yang akan dicapai oleh
Hidup penduduk

KONSUMSI DAN PENGELUARAN RUMAH TANGGA

Konsumsi Makanan : Konsumsi makanan dalam segala bentuknya yang mungkin dimakan

Pengeluaran : Pengeluaran per kapita untuk makanan dan bukan makanan.
Bukan makanan mencakup seluruh bukan makanan seperti
perumahan, sandang, biaya kesehatan, sekolah dsb.

TENAGA KERJA

Penduduk : Semua penduduk yang berumur 15 tahun ke atas.
Usia Kerja

Bekerja : Melakukan kegiataan pekerjaan paling sedikit satu jam berturut-
turut selama seminggu dengan maksud memperoleh pendapatan/
keuntungan atau membantu memperoleh pendapatan/
keuntungan, termasuk pekerja keluarga yang tidak dibayar.

Angkatan Kerja : Penduduk usia 15 tahun ke atas yang bekerja atau mencari
pekerjaan. Dalam Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS)
batasan usia yang dipakai adalah 15 tahun ke atas.

Tingkat Partisipasi : Persentase angkatan kerja terhadap penduduk usia kerja.
Angkatan (TPAK)

Angka Beban : Angka yang menyatakan perbandingan antara penduduk usia
Tanggungan tidak produktif (dibawah 15 tahun dan 65 tahun ke atas) dengan
penduduk usia produktif (antara 15-64 tahun) dikalikan 100.

xvi I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Kependudukan 1

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 1
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Kependudukan merupakan suatu komponen strategis dalam proses pembangunan nasional

dikarenakan penduduk adalah objek sekaligus subyek dalam proses pembangunan nasional.

Keadaan kependudukan, seperti jumlah, distribusi dan komposisi sangat mempengaruhi dinamika

pembangunan. Jumlah penduduk yang besar dengan kualitas yang memadai merupakan faktor

pendorong pertumbuhan ekonomi, apalagi bila distribusi dan komposisinya ideal. Akan tetapi, hal ini

akan berubah menjadi beban pembangunan apabila distribusi dan komposisi penduduk tidak merata

serta kualitasnya yang kurang baik.

1.1. Jumlah dan Kepadatan Penduduk

Jumlah penduduk Kabupaten Timor Tengah Selatan menunjukan pertambahan yang cukup

pesat. Berdasarkan hasil Proyeksi Penduduk Tahun 2016, pada tahun 2014 jumlah penduduk Kabupaten

Timor Tengah Selatan sebanyak 456.152 orang. Pada tahun 2015 jumlah penduduk meningkat menjadi

sebanyak 459.310 orang. Pada tahun 2016, jumlah penduduk Kabupaten Timor Tengah Selatan kembali

meningkat hingga mencapai 461.681 orang. Proyeksi Penduduk tahun 2016 juga menunjukkan bahwa

jumlah penduduk tertinggi di Kabupaten Timor Tengah Selatan terdapat di Kecamatan Kota Soe,

yakni sebanyak 40.934 orang. Hal ini disebabkan karena keberadaan Kecamatan Kota Soe sebagai
ibukota kabupaten, pusat pemerintahan dan ekonomi Kabupaten Timor Tengah Selatan. Sementara itu,

kecamatan dengan jumlah penduduk terendah adalah Kecamatan Kokbaun dengan jumlah penduduk

sebesar 3.366 orang. Kecamatan Kokbaun merupakan hasil pemekaran wilayah Kecamatan Amanatun

Utara.

2 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Jumlah Penduduk per Kecamatan,
Tabel 1.1
Tahun 2014-2016

Jumlah Penduduk

Kecamatan 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

Mollo Utara 24 163 24 500 24 500
Fatumnasi 6 834 6 891 6 891
Tobu 9 752 9 897 9 897
Nunbena 5 217 5 263 5 263
Mollo Selatan 15 604 15 779 15 779
Polen 14 198 14 404 14 404
Mollo Barat 7 727 7 810 7 810
Mollo Tengah 7 375 7 467 7 467
Kota Soe 40 501 40 934 40 934
Amanuban Barat 22 459 22 714 22 714
Batu Putih 12 552 12 711 12 711
Kuatnana 15 527 15 775 15 775
Amanuban Selatan 24 659 24 856 24 856
Noebeba 11 647 11 741 11 741
Kuanfatu 19 652 19 906 19 906
Kualin 21 476 21 673 21 673
Amanuban Tengah 15 597 15 741 15 741
Kolbano 19 090 19 313 19 313
Oenino 10 886 11 014 11 014
Amanuban Timur 17 426 17 756 17 756
Fautmolo 7 557 7 676 7 676
Fatukopa 5 146 5 199 5 199
Kie 21 922 22 127 22 127
Kotolin 11 530 11 683 11 683
Amanatun Selatan 18 282 18 427 18 427
Boking 10 216 10 334 10 334
Nunkolo 14 334 14 568 14 568
Noebana 4 822 4 881 4 881
Santian 6 674 6 743 6 743
Amanatun Utara 17 114 17 424 17 424
Toianas 12 902 13 108 13 108
Kokbaun 3 311 3 366 3 366

TIMOR TENGAH SELATAN 456 152 459 310 461 681
Sumber : Proyeksi Penduduk Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan, 2014-2016

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 3
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 1.2 Luas Daerah, Jumlah Penduduk Dan Kepadatan Penduduk
Menurut Kecamatan, Tahun 2015-2016

Luas
Kecamatan Persentase Jumlah Penduduk Kepadatan Penduduk
Wilayah
(km2) 2015 2016 2015 2016

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

Mollo Utara 208,22 5,26 24 352 24 500 117 118
Fatumnasi 198,65 5,02 6 869 6 891 35 35
Tobu 98,89 2,50 9 834 9 897 99 100
Nunbena 134,49 3,40 5 244 5 263 39 39
Mollo Selatan 147,18 3,72 15 705 15 779 107 107
Polen 250,29 6,33 14 314 14 404 57 58
Mollo Barat 165,14 4,18 7 775 7 810 47 47
Mollo Tengah 99,69 2,52 7 428 7 467 75 75
Kota Soe 28,08 0,71 40 753 40 934 1 451 1 458
Amanuban Barat 114,30 2,89 22 605 22 714 198 199
Batu Putih 102,32 2,59 12 642 12 711 124 124
Kuatnana 141,22 3,57 15 664 15 775 111 112
Amanuban Selatan 326,01 8,24 24 779 24 856 76 76
Noebeba 186,02 4,70 11 704 11 741 63 63
Kuanfatu 136,52 3,45 19 796 19 906 145 146
Kualin 195,84 4,95 21 593 21 673 110 111
Amanuban Tengah 87,71 2,22 15 682 15 741 179 179
Kolbano 108,70 2,75 19 218 19 313 177 178
Oenino 154,96 3,92 10 959 11 014 71 71
Amanuban Timur 149,26 3,77 17 607 17 756 118 119
Fautmolo 46,34 1,17 7 624 7 676 165 166
Fatukopa 65,59 1,66 5 177 5 199 79 79
Kie 162,78 4,12 22 043 22 127 135 136
Kotolin 58,94 1,49 11 617 11 683 197 198
Amanatun Selatan 82,64 2,09 18 371 18 427 222 223
Boking 94,58 2,39 10 284 10 334 109 109
Nunkolo 69,09 1,75 14 463 14 568 209 211
Noebana 49,63 1,25 4 855 4 881 98 98
Santian 48,17 1,22 6 714 6 743 139 140
Amanatun Utara 105,84 2,68 17 283 17 424 163 165
Toianas 103,95 2,63 13 015 13 108 125 126
Kokbaun 34,32 0,87 3 341 3 366 97 98

TIMOR TENGAH SELATAN 3.955,36 100,00 459 310 461 681 116 117
Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan

4 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 1.2 memperlihatkan persebaran penduduk di Kabupaten Timor Tengah Selatan terlihat

tidak seimbang antar kecamatan. Hal ini tampak dari perbedaan kepadatan penduduk yang cukup

signifikan. Kecamatan Amanuban Selatan dengan luas wilayah sebesar 326,01 kilometer persegi,

merupakan kecamatan terluas di antara kecamatan lainnya di Kabupaten Timor Tengah Selatan (sekitar

8,24 persen dari total luas Kabupaten Timor Tengah Selatan), memiliki kepadatan penduduk sebesar 76

orang per kilometer persegi di tahun 2016. Sementara kecamatan dengan luas wilayah terkecil, yaitu

Kecamatan Kota Soe, dengan luas hanya sekitar 28,08 kilometer persegi (sekitar 0,71 persen dari luas

Kabupaten Timor Tengah Selatan), pada tahun 2015 memiliki kepadatan penduduk sebesar 1.451 orang

per kilometer persegi dan meningkat menjadi 1.458 orang per kilometer persegi pada tahun 2016.

Jumlah penduduk di Kecamatan Kota Soe pada tahun 2016 adalah sebanyak 40.934 orang,

merupakan kecamatan dengan jumlah penduduk terbanyak dan luas wilayah terkecil menyebabkan

kepadatan penduduk di Kecamatan Kota Soe jauh lebih tinggi dibandingkan kecamatan lainnya di

Kabupaten Timor Tengah Selatan. Sementara itu, kecamatan dengan jumlah penduduk yang paling

sedikit adalah Kecamatan Kokbaun yaitu 3.366 orang dengan kepadatan sebesar 98 orang per kilometer

persegi. Secara umum di Kabupaten Timor Tengah Selatan, setiap kilometer persegi ditempati oleh

sekitar 117 orang.

1.2. Komposisi Penduduk Menurut Umur dan Jenis Kelamin

Tabel 1.3 memperlihatkan jumlah penduduk usia muda (0-14 tahun), penduduk usia produktif

(15-64 tahun) dan penduduk usia lanjut (65 tahun ke atas) di Kabupaten Timor Tengah Selatan dari

tahun 2014 hingga tahun 2016 mengalami peningkatan. Pada tahun 2014, jumlah penduduk usia muda

(0-14 tahun) sebesar 171.580 orang, meningkat menjadi 172.779 orang di tahun 2015, dan pada tahun

2016 berjumlah 173.674 orang. Untuk penduduk usia produktif, yaitu penduduk usia 15 - 64 tahun,

pada tahun 2014 sebesar 261.229 orang, di tahun 2015 sebesar 263.019 orang dan mencapai jumlah

264.382 orang di tahun 2016. Sementara untuk penduduk usia lanjut (65 tahun keatas) juga mengalami

peningkatan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2014 jumlah penduduk usia lanjut mencapai 23.343 orang,

dan di tahun 2015 meningkat menjadi 23.512 orang, dan di tahun 2016 menjadi sebanyak 23.625 orang.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 5
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 1.3 Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur

dan Jenis Kelamin, Tahun 2014-2016

Kelompok Laki-Laki Perempuan Laki-Laki + Perempuan
Umur 2014 2015 2016 2014 2015 2016 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10)

0–4 30 971 31 198 31 358 30 364 30 567 30 726 61 335 61 765 62 084

5–9 30 358 30 576 30 736 29 570 29 770 29 922 59 928 60 346 60 658

10 – 14 25 630 25 813 25 950 24 687 24 855 24 982 50 317 50 668 50 932

15 – 19 19 365 19 501 19 599 19 234 19 362 19 460 38 599 38 863 39 059

20 – 24 13 209 13 299 13 367 15 688 15 792 15 873 28 897 29 091 29 240

25 – 29 14 437 14 534 14 608 17 726 17 846 17 935 32 163 32 380 32 543

30 – 34 14 316 14 415 14 489 16 487 16 600 16 686 30 803 31 015 31 175

35 – 39 14 088 14 190 14 266 15 179 15 283 15 360 29 267 29 473 29 626

40 – 44 13 146 13 242 13 309 13 967 14 063 14 139 27 113 27 305 27 448

45 – 49 12 433 12 521 12 589 12 674 12 759 12 821 25 107 25 280 25 410

50 – 54 10 652 10 730 10 788 10 203 10 269 10 325 20 855 20 999 21 113

55 – 59 8 165 8 218 8 261 7 341 7 390 7 432 15 506 15 608 15 693

60 – 64 6 271 6 311 6 345 6 648 6 694 6 730 12 919 13 005 13 075

65 – 69 5 218 5 252 5 280 4 952 4 983 5 009 10 170 10 235 10 289

70 – 74 3 293 3 318 3 333 3 087 3 110 3 125 6 380 6 428 6 458

75 + 3 543 3 576 3 599 3 250 3 273 3 279 6 793 6 849 6 878

JUMLAH 225 095 226 694 227 877 231 057 232 616 233 804 456 152 459 310 461 681
Sumber : Proyeksi Penduduk Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan, 2014-2016

6 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 1.4 Angka Beban Tanggungan Hidup (Dependency Ratio),

Tahun 2016

Angka Beban Tanggungan Penduduk
Jenis Kelamin
Laki-Laki

(1) (2)

Laki-Laki + Perempuan 73,13

Sumber : Diolah dari Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

Berdasarkan hasil Susenas tahun 2016, angka beban tanggungan di Kabupaten Timor Tengah

Selatan sebesar 73,13 persen. Hal ini dapat diartikan bahwa pada pada tahun 2016, untuk setiap 100

penduduk usia produktif di Kabupaten Timor Tengah Selatan menanggung beban 73 orang penduduk

usia tidak berproduktif (penduduk usia 15 tahun kebawah dan penduduk usia 65 tahun keatas).

Rasio jenis kelamin pada waktu lahir umumnya di atas angka 100, artinya jumlah bayi laki-laki

lebih banyak daripada jumlah bayi perempuan. Selanjutnya sejalan dengan perkembangan umur (sampai

umur belasan) maka rasio jenis kelamin ini turun mendekati 100. Pada umur-umur selanjutnya jumlah

penduduk perempuan biasanya melebihi banyaknya penduduk laki-laki, atau rasio jenis kelamin di

bawah angka 100. Pola semacam ini biasanya berkaitan dengan daya tahan hidup perempuan lebih

baik daripada laki-laki.

Secara umum tanpa memperhatikan umur, rasio jenis kelamin penduduk Kabupaten Timor Tengah

Selatan seperti disajikan pada Tabel 1.5 menunjukan perbandingan jumlah laki-laki dan perempuan

yang hampir seimbang. Rasio jenis kelamin di Kabupaten Timor Tengah Selatan pada tahun 2016 yaitu

97 atau dengan kata lain untuk setiap 100 perempuan hanya terdapat 97 laki-laki.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 7
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 1.5 Rasio Jenis Kelamin per Kecamatan, Tahun 2014-2016

Rasio Jenis Kelamin
Kecamatan 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

Mollo Utara 98 98 98
Fatumnasi 98 98 98
Tobu 92 92 92
Nunbena 99 99 99
Mollo Selatan 103 103 103
Polen 98 98 98
Mollo Barat 99 99 99
Mollo Tengah 100 100 100
Kota Soe 103 103 103
Amanuban Barat 101 101 101
Batu Putih 102 102 102
Kuatnana 100 101 101
Amanuban Selatan 101 101 101
Noebeba 103 103 103
Kuanfatu 99 99 99
Kualin 101 101 101
Amanuban Tengah 98 98 98
Kolbano 97 97 97
Oenino 97 97 97
Amanuban Timur 97 97 97
Fautmolo 94 94 94
Fatukopa 93 93 93
Kie 92 92 92
Kotolin 94 94 94
Amanatun Selatan 90 90 90
Boking 94 94 94
Nunkolo 89 89 89
Noebana 93 93 93
Santian 89 89 89
Amanatun Utara 91 91 91
Toianas 95 95 95
Kokbaun 96 96 96

TIMOR TENGAH SELATAN 97 97 97
Sumber : Proyeksi Penduduk Badan Pusat Statistik Kabupaten Timor Tengah Selatan, 2014-2016

8 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

1.3. Kelahiran dan Keluarga Berencana

Salah satu komponen yang dapat mempengaruhi proses demografi adalah kelahiran (fertilitas).

Banyaknya kelahiran yang terjadi dipengaruhi oleh kondisi sosial ekonomi penduduk seperti pendidikan,

pendapatan dan tata nilai yang berlaku pada suatu masyarakat. Secara umum, di negara yang sedang

berkembang (pendapatan dan pendidikan relatif rendah) ditandai dengan angka kelahiran yang lebih

tinggi dibanding di negara maju.

Dalam kurun waktu dua dekade terakhir terjadi penurunan jumlah kelahiran secara signifikan.

Pada tahun 1980-1981 seorang wanita di Kabupaten Timor Tengah Selatan secara rata-rata melahirkan

4 sampai 5 anak jika ia hidup sampai akhir masa reproduksinya. Angka ini dikenal dengan istilah Angka

Kelahiran Total (Total Fertility Rate). Pada tahun 1989-1990, Total Fertility Rate (TFR) turun menjadi 4,66,

kemudian turun lagi sebesar 3,48 pada tahun 1995-1996. Hingga tahun 1999-2000 TFR turun menjadi

sebesar 1,67. Penurunan angka kelahiran total dipengaruhi oleh keberhasilan pelaksanaan Program

Keluarga Berencana (KB).

Peningkatan jumlah akseptor KB tidak mutlak menyebabkan penurunan angka kelahiran karena

harus dilihat pula lamanya pemakaian alat kontrasepsi, artinya jumlah pengguna KB harus seiring

dengan lamanya pemakaian alat kontrasepsi untuk dapat menekan laju kelahiran (Azwini Kartoyo, 1981).

Tabel 1.6 Persentase Penduduk Wanita Berumur 15–49 Tahun Yang Pernah Kawin

Menurut Partisipasi KB, Tahun 2016

Status Penggunaan Alat / Persentase
Cara Kontrasepsi

(1) (2)

Tidak pernah menggunakan 32,61

Pernah menggunakan 21,18

Sedang menggunakan 46,21

JUMLAH 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 9
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tahun 2016 persentase penduduk wanita berumur 15-49 tahun yang pernah dan/atau sedang

menggunakan alat/cara kontrasepsi sebesar 67,39 persen. Angka ini mengalami penurunan jika

dibandingkan dengan persentase pada tahun 2015, yaitu sebesar 62,69 persen. Hal ini menunjukkan bahwa

kepercayaan masyarakat akan manfaat pemakaian alat/cara kontrasepsi berkembang ke arah yang positif.

Kondisi ini membuat pemerintah untuk lebih giat dalam mensosialisasikan program Keluarga Berencana.

Tabel 1.7 memperlihatkan persentase penduduk wanita usia 15 - 49 tahun berstatus kawin menurut

jenis alat/cara kontrasepsi yang digunakan. Pada tahun 2016, jenis alat/ cara kontrasepsi yang paling banyak

digunakan adalah suntikan, sebesar 62,82 persen. Selain suntikan, alat/cara kontrasepsi yang cukup banyak

digunakan adalah susuk KB (19,45 persen), Metode Menyusui Alami (5,31 persen), dan Pil (3,32 persen).

Tabel 1.7 Persentase Penduduk Wanita Berumur 15–49 Tahun Berstatus Kawin

Menurut Jenis Alat / Cara Kontrasepsi,
Tahun 2016

Jenis Alat / Persentase
Cara Kontrasepsi

(1) (2)

1. MOW/Tubektomi 1,23

2. MOP/Vasektomi 1,50

3. AKDR/IUD /Spiral 3,16

4. Suntikan 62,82

5. Susuk KB 19,45

6. Pil 3,32

7. Metode Menyusui Alami 5,31

8. Pantang Berkala 2,74

9. Lainnya 0,47

JUMLAH 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

10 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Pendidikan 2

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 11
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Salah satu tujuan pembangunan nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan

memajukan kesejahteraan umum. Strategi operasional dalam rangka mencapai tujuan tersebut adalah

melalui upaya pembangunan di sektor pendidikan. Pendidikan yang bermutu dapat menghasilkan

sumber daya manusia yang berkualitas dan memiliki daya saing sebagai asset penting dalam proses

pembangunan. Sejalan dengan itu maka kebijakan pembangunan pendidikan diarahkan pada upaya

perluasan dan pemerataan memperoleh pendidikan yang bermutu tinggi bagi seluruh rakyat Indonesia

yang dilaksanakan antara lain melalui penyediaan dan peningkatan fasilitas layanan pendidikan dan

fasilitas pendukungnya.

Dalam publikasi ini diuraikan beberapa indikator pendidikan guna mendapatkan gambaran

mengenai keadaan pendidikan di Kabupaten Timor Tengah Selatan dan perkembangannya dalam

kurun waktu tiga tahun terakhir serta perbandingannya dengan keadaan pada tiga dekade terakhir

hasil Sensus Penduduk.

2.1. Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan Tertinggi

Sesuai dengan program pemerintah penuntasan wajib belajar 9 tahun, sebagaimana tertuang

dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional bahwa warga negara yang berusia tujuh sampai

lima belas tahun wajib mengikuti pendidikan dasar (SD/sederajat dan SMP/sederajat), maka diharapkan

persentase penduduk yang menamatkan pendidikan minimal hingga jenjang SMP/sederajat meningkat.

Salah satu indikator untuk melihat pencapaian tersebut adalah dengan persentase jumlah penduduk

10 tahun ke atas yang menamatkan jenjang pendidikan SMP/sederajat.

12 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 2.1 Persentase Penduduk Berumur 5 Tahun Keatas Menurut Pendidikan

Tertinggi Yang Ditamatkan, Tahun 2016

Tingkat Pendidikan
yang ditamatkan 2016

(1) (2)

Tidak/Belum Pernah Sekolah 13,05

Jumlah yang Masih Sekolah: 31,51

1. SD/MI/Paket A 21,26

2. SMP/MTs/Paket B 5,68

3. SMA/SMK/MA/Paket C 3,28

4. Diploma I s.d Universitas 1,29

Tidak Sekolah Lagi 55,44

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

Apabila dijabarkan lebih rinci menjadi tiap jenjang pendidikan, selama tahun 2016 seperti yang

ditunjukan pada Tabel 2.1, dapat dilihat bahwa lebih dari setengah jumlah penduduk Kabupaten Timor

Tengah Selatan usia 5 tahun keatas telah tidak bersekolah lagi. Sebanyak 31,51 persen penduduk

Kabupaten Timor Tengah Selatan usia 5 tahun keatas sedang mengenyam bangku pendidikan sekolah.

Dari 31,51 persen penduduk yang masih bersekolah, sebanyak 21,36 persen menempuh pendidikan

sekolah dasar, yang menempuh pendidikan SMP atau sederajat sebanyak 5,68 persen, terdapat sebesar
3,28 persen duduk di bangku SMA atau sederajat, dan hanya 1,29 persen yang sedang kuliah (Diploma

I hingga Universitas). Pada Tabel 2.1 juga ditunjukkan persentase penduduk Kabupaten Timor Tengah

Selatan usia 5 tahun keatas yang tidak/belum pernah sekolah yaitu sebanyak 13,05 persen.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 13
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 2.2 Persentase Penduduk Berumur 5 Tahun Keatas Menurut

Jenis Kelamin dan Status Pendidikan,
Tahun 2016

Tingkat Pendidikan 2016

yang Ditamatkan Laki-Laki Perempuan
(1) (2) (3)

Tidak/Belum Pernah Sekolah 11,60 14,47

Jumlah yang Masih Sekolah: 31,54 31,48

1. SD/MI/Paket A 21,98 20,55

2. SMP/MTs/Paket B 5,30 6,05

3. SMA/SMK/MA/Paket C 3,56 3,01

4. Diploma I s.d Universitas 0,70 1,87

Tidak Sekolah Lagi 56,87 54,05

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

Jika ditinjau menurut jenis kelamin (Tabel 2.2), tingkat pendidikan laki-laki secara keseluruhan

sedikit lebih baik dibandingkan dengan tingkat pendidikan perempuan. Ini terlihat dari persentase

penduduk laki-laki yang masih bersekolah lebih besar daripada persentasi penduduk perempuan. Pada

Tabel 2.2 terlihat sebanyak 31,54 persen penduduk laki-laki masih mengenyam bangku pendidikan

sementara penduduk perempuan hanya sebesar 31,48 persen. Dari total penduduk laki-laki yang masih

bersekolah, sebanyak 21,98 persen masih duduk di bangku sekolah dasar, 5,30 persen menginjak

pendidikan SMP, sebanyak 3,56 persen mengenyam pendidikan SMA, dan sebanyak 0,70 persen

sedang menempuh pendidikan tingkat lanjut. Sementara itu, dari total penduduk perempuan yang

masih bersekolah sebanyak 20,55 persen duduk di bangku sekolah dasar, di bangku SMP sebanyak 6,05

persen, di bangku SMA atau sederajat hanya sebanyak 3,01 persen, dan di pendidikan tingkat lanjut

sebesar 1,87 persen. Yang menarik terlihat perbedaan yang cukup signifikan pada jumlah penduduk

laki-laki yang sedang menempuh pendidikan tingkat lanjut hanya sebesar 0,70 persen sedangkan

penduduk perempuan terdapat sebanyak 1,87 persen.

14 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

2.2 Ketersediaan Sarana dan Prasarana Pendidikan

Ketersediaan sarana dan prasarana pendidikan baik kualitas maupun kuantitas, sangat

berpengaruh terhadap perkembangan dunia pendidikan di suatu daerah. Semakin banyak sarana

pendidikan seperti sekolah, akan mengakibatkan daya tampung di dunia pendidikan akan semakin besar.

Tabel 2.3 Jumlah Sekolah, Guru dan Murid Menurut Tingkat Pendidikan ,

Tahun Ajaran 2015/2016

Jumlah Jumlah Jumlah
Tingkat Pendidikan
Sekolah Guru Murid

(1) (2) (3) (4)

SD/MI 503 5 503 11 595

SMP 149 1 943 27 534

SMA 33 679 11 774

SMK 19 402 4 449

Sumber : Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Timor Tengah Selatan

Pada Tabel 2.3 dapat dilihat jumlah SD pada tahun ajaran 2015/2016 adalah 503 unit dengan

jumlah murid sebanyak 11.595 siswa. Di level yang sama jumlah tenaga guru yang mengajar sebanyak

5.503 orang. Untuk jenjang SMP jumlah sekolah yang tersedia sebanyak 149 unit dengan jumlah murid

sebesar 27.534 siswa dengan tenaga guru yang mengajar sebanyak 1.943 guru. Pada jenjang pendidikan

SMA baik kejuruan maupun umum jumlah sekolah 52 unit, dengan jumlah murid sebanyak 16.223

siswa dan tenaga guru sebanyak 1.081 orang. Secara umum jika dibandingkan antara jumlah sekolah

maupun murid dan guru maka terlihat bahwa semakin tinggi jenjang pendidikan, jumlah sekolah, guru

dan murid semakin mengecil.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 15
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

2.3. Rasio Murid Guru dan Rasio Murid Sekolah

Untuk dapat melihat secara lebih rinci mengenai profil pendidikan terutama menyangkut keadaan

sarana dan prasarana pendidikan, dapat dilihat beberapa indikator yang ditampilkan pada Tabel 2.4 dan

Tabel 2.5. Pada kedua tabel ini disajikan rasio murid guru dan rasio murid sekolah.

Tabel 2.4 Rasio Murid-Guru Menurut Tingkat Pendidikan,

Tahun Ajaran 2015/2016

Tingkat Pendidikan Tahun Ajaran 2015/2016

(1) (2)

Sekolah Dasar 2

SMP 14

SMA/SMK 15

Sumber : Data Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Timor Tengah Selatan

Berdasarkan Tabel 2.4, pada tahun 2016 rasio murid guru untuk jenjang SD sebesar 2, artinya

setiap guru secara rata-rata mengajarkan sebanyak 2 siswa. Untuk jenjang pendidikan SMP rasio murid

guru pada tahun 2016 sebesar 14 sedangkan untuk SMA rasio murid guru sebesar 15. Terlihat bahwa

semakin tinggi jenjang pendidikan, semakin tinggi jumlah rasio perbandingan murid dengan guru.

Tabel 2.5 Rasio Murid-Sekolah Menurut Tingkat Pendidikan,
Tahun Ajaran 2015/2016

Tingkat Pendidikan Tahun Ajaran 2015/2016
(1) (2)
Sekolah Dasar 23
SMP 185
SMA/SMK 312

Sumber : Data Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Timor Tengah Selatan

16 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Pada Tabel 2.5 bisa dilihat rasio murid sekolah menurut jenjang pendidikan. Untuk jenjang SD,

rasio murid sekolah pada tahun ajaran 2015/2016 adalah sebesar 23. Hal ini berarti satu SD di Kabupaten

Timor Tengah Selatan secara rata-rata menampung sebanyak 23 siswa. Pada jenjang pendidikan

SMP rasio murid sekolah sebesar 185. Untuk tingkatan SMA, rasio murid sekolah pada tahun ajaran

2015/2016 sebesar 312.

2.4. Penduduk Menurut Partisipasi Sekolah

Tabel 2.6 menyajikan persentase penduduk usia 7 - 24 tahun di Kabupaten Timor Tengah Selatan

berdasarkan status pendidikan dan jenis kelamin. Penduduk usia 7 - 24 tahun merupakan penduduk

yang seharusnya sedang menempuh pendidikan sesuai dengan jenjang umurnya. Berdasarkan Tabel

2.6, sebanyak 71,73 persen penduduk laki-laki usia 7 - 24 tahun masih mengenyam bangku pendidikan

sementara penduduk perempuan sebesar 75,37 persen. Dari total penduduk laki-lakiusia 7 - 24 tahun

yang masih bersekolah, sebanyak 49,27 persen masih duduk di bangku sekolah dasar, 13,04 persen

menginjak pendidikan SMP, sebanyak 8,75 persen mengenyam pendidikan SMA, dan sebanyak 0,67

persen sedang menempuh pendidikan tingkat lanjut. Sementara itu, dari total penduduk perempuan

usia 7 - 24 tahun yang masih bersekolah sebanyak 48,48 persen duduk di bangku sekolah dasar, di

bangku SMP sebanyak 15,79 persen, di bangku SMA atau sederajat hanya sebanyak 7,86 persen,

dan di pendidikan tingkat lanjut sebesar 3,24 persen. Terlihat perbedaan yang cukup signifikan pada

jumlah penduduk laki-laki yang sedang menempuh pendidikan tingkat lanjut hanya sebesar 0,67

persen sedangkan penduduk perempuan terdapat sebanyak 3,24 persen. Dari Tabel 2.6 juga dapat

dilihat bahwa sebanyak 25,86 penduduk laki-laki usia 7-24 tahun tidak lagi menempuh pendidikan,

dan sebanyak 21,70 persen penduduk perempuan untuk umur 7 - 24 tahun telah tidak bersekolah lagi.

Hal ini mengindikasikan bahwa sekitar 23,82 persen penduduk usia 7 - 24 tahun baik penduduk laki-

laki maupun penduduk perempuan tidak lagi menempuh pendidikan yang seharusnya diikuti sesuai

dengan jenjang umurnya.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 17
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 2.6 Persentase Penduduk Berumur 7-24 Tahun
Menurut Status Pendidikan dan Jenis Kelamin, Tahun 2016

Klasifikasi Daerah Tempat Tinggal
Partisipasi Sekolah
Perdesaan Perkotaan Perdesaan + Perkotaan
(1) (2) (3) (4)

Tidak/Belum Pernah Sekolah 2,40 2.93 2.66

SD/MI/Paket A 49.27 48.48 48.88

SMP/MTs/Paket B 13.04 15.79 14.39

SMA/SMK/MA/Paket C 8.75 7.86 8.32

Diploma I s.d Universitas 0.67 3.24 1.93

Jumlah yang Masih Sekolah 71.73 75.37 73.52

Tidak Sekolah Lagi 25.86 21.70 23.82

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

Pada Tabel 2.7 disajikan informasi mengenai kemampuan baca tulis. Indikator kemampuan baca

tulis ini merupakan gambaran yang paling tepat dan sederhana untuk melihat sejauh mana keberhasilan

pendidikan dasar karena merupakan gambaran dari kemampuan penduduk dalam menyerap informasi

dari berbagai media untuk dapat berkomunikasi baik lisan maupun tulisan.

Tabel 2.7 Persentase Penduduk 15 Tahun Ke Atas Menurut

Kepandaian Membaca dan Menulis Huruf Serta Jenis Kelamin, Tahun 2015-2016

Kemampuan Baca Tulis 2015 2016

(1) (2) (3)

Dapat Membaca dan Menulis:
Laki-Laki 90,73 87,66
Perempuan 83,84 82,56
Laki-Laki + Perempuan 87,21 85,04
Buta Huruf:
Laki-Laki 11,31 12,34
Perempuan 16,92 17,44
Laki-Laki + Perempuan 14,18 14,96

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2015-2016

18 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Dari Tabel 2.7 dapat diketahui bahwa hingga tahun 2016 sekitar 85,04 persen penduduk usia 15

tahun ke atas di Kabupaten Timor Tengah Selatan telah bebas dari buta huruf. Dari total 85,04 persen

tersebut, penduduk perempuan usia 15 tahun ke atas yang telah bebas buta huruf sebesar 82,56 persen,

sementara penduduk laki-laki usia 15 tahun ke atas yang bebas buta huruf sebesar 87,66 persen.

2.5. Angka Partisipasi Murni

Angka Partisipasi Murni (APM) merupakan salah satu indikator yang dapat digunakan sebagai

evaluasi program penuntasan wajib belajar 9 tahun. APM menggambarkan seberapa besar partisipasi

dan akses penduduk bersekolah di jenjang tertentu sesuai kelompok usia pada jenjang tersebut.

Angka Partisipasi Murni (APM) Penduduk Berumur 7 - 18 tahun
Tabel 2.8
Menurut Jenjang Pendidikan,
Tahun 2016

Jenjang Pendidikan Angka Partisipasi Murni
(1) (2)

Sekolah Dasar (SD) 94,86

Sekolah Menengah Pertama (SMP) 62,85

Sekolah Menengah Atas (SMA) 46,90

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

Pada Tabel 2.8 di atas disajikan APM menurut jenjang pendidikan. APM untuk SD di Kabupaten

Timor Tengah Selatan sebesar 94,86 persen. Hal ini menggambarkan bahwa dari total penduduk usia

7-12 tahun, sekitar 95 persen di antaranya sedang duduk di bangku SD. Dengan demikian target nasional

belum terjawab hingga tahun 2016. APM pada jenjang pendidikan SMP, dan SMA jauh lebih rendah

dibandingkan SD. APM untuk tingkatan SMP sebesar 62,85 persen dan untuk SMA sebesar 46,90 persen.

Nilai APM untuk SMP, dan SMA yang belum mencapai 100 persen dapat mengindikasikan bahwa akses

dan partisipasi penduduk untuk bersekolah pada jenjang pendidikan tersebut masih rendah. Hal ini

menjadi tantangan tersendiri bagi peningkatan kualitas pendidikan daerah.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 19
I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Kesehatan 3

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 21
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tujuan pembangunan bidang kesehatan sebagai bagian integral dari pembangunan nasional

adalah meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud

derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.Upaya perbaikan kesehatan dimaksudkan agar

setiap orang memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara

adil dan merata. Selain itu upaya pencegahan dan penyembuhan penyakit serta peningkatan sarana

penunjangnya terus dilakukan oleh Pemerintah. Dengan upaya tersebut diharapkan akan tercapai

derajat kesehatan masyarakat yang baik dan diharapkan mempunyai implikasi dalam meningkatkan

kesejahteraan masyarakat secara umum. Derajat kesehatan masyarakat sebagai ukuran yang menunjukan

status kesehatan masyarakat antara lain angka kematian kasar, angka kematian bayi dan balita, angka

harapan hidup dan sebagainya.

Beberapa faktor yang dapat memperburuk kesehatan adalah rendahnya konsumsi makanan

bergizi, kurangnya sarana kesehatan, keadaan sanitasi dan lingkungan yang tidak memadai. Disadari

bahwa faktor terpenting dalam upaya peningkatan kesehatan yakni ada pada manusianya sendiri,

dimana dia sendiri menjadi subyek sekaligus obyek dari upaya tersebut. Penanganan masalah kesehatan

masyarakat harus dilakukan secara terarah dan terpadu dengan memperhatikan kondisi sosial ekonomi

rumah tangga, etnis dan budaya setempat.

3.1. Sarana Kesehatan

Penyediaan sarana kesehatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan menuju peningkatan taraf

kesehatan masyarakat secara umum idealnya harus terus ditingkatkan mengikuti perkembangan

demografi daerah. Sarana kesehatan tersebut berupa Rumah Sakit, Puskesmas, Puskesmas pembantu,

Balai Pengobatan serta Puskesmas Keliling.

Fasilitas kesehatan di Kabupaten Timor Tengah Selatan pada tahun 2016 adalah Rumah Sakit
sebanyak 3 unit, Puskesmas sebanyak 35 unit, Posyandu sebanyak 788 unit, Posyandu aktif sebanyak

361 unit, dan Polindes sebanyak 60 unit.

22 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 3.1 Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Jenisnya,

Tahun 2016

Fasilitas Kesehatan 2016

(1) (2)

Rumah Sakit 3

Puskesmas 35

Posyandu 788

Posyandu Aktif 361

Polindes 60

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan

3.2. Tenaga Kesehatan

Banyaknya tenaga kesehatan yang meliputi dokter, perawat, bidan, dan paramedis lainnya

menjadi salah satu faktor kunci dalam menentukan standard pelayanan kesehatan terhadap masyarakat.

Pada Tabel 3.2 disajikan jumlah tenaga kesehatan di Kabupaten Timor Tengah Selatan sepanjang tahun
2016. Pada tahun 2016, jumlah dokter yang ada di Kabupaten Timor Tengah Selatan sebanyak 25 orang,

jumlah dokter gigi sebanyak 11 orang. Sementara jumlah perawat sebanyak 122 orang, dan jumlah

bidan sebanyak 151 orang. Untuk tenaga paramedis non perawatan terdapat sebanyak 106 orang

yang terdiri dari tenaga farmasi sebanyak 19 orang, tenaga Kesmas sebanyak 46 orang, dan tenaga

gizi sebanyak 41 orang.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 23
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 3.2 Jumlah Tenaga Kesehatan,

Tahun 2016

Tenaga Kesehatan 2016

(1) (2)

Dokter 25

Dokter Gigi 11

Perawat 122

Bidan 151

Paramedis Non Perawatan 1) 106

Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan
1). Kefarmasian, Gizi, dan Kesmas

3.3. Keadaan Balita

Keadaan keluarga sesungguhnya dapat tercermin melalui kesehatan balita, karena balita sangat

bergantung terhadap perawatan dan perlakuan yang diterima dari orang tua, khususnya ibu. Balita

yang sehat mencerminkan perlakuan dan perawatan secara baik dari orang tua.

Secara umum kesehatan balita tergantung pada beberapa faktor antara lain, persalinan,

pemberian Air Susu Ibu (ASI), dan imunisasi. Penolong persalinan merupakan salah satu indikator

penting dalam mengukur kinerja pembangunan bidang kesehatan, karena penolong persalinan sangat

berpengaruh terhadap resiko kematian bayi dan ibunya, baik pada saat proses persalinan maupun pada

masa pasca melahirkan. Persalinan yang aman dan memenuhi standar kesehatan juga akan berpengaruh

pada kondisi bayi saat dilahirkan karena pada banyak kasus kematian bayi salah satu pendorongnya

persalinan adalah bukan oleh tenaga kesehatan.

24 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 3.3 Persentase Balita Menurut Penolong Kelahiran Terakhir

Tahun 2014-2016

Penolong Kelahiran 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

Dokter 9,60 13,38 16,34

Bidan 42,96 51,52 53,27

Tenaga medis - 2,04 0,84

Dukun 33,48 25,43 21,44

Lainnya 13,95 7,63 8,11

JUMLAH 100,00 100,00 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2014-2016

Berdasarkan Tabel 3.3, penolong kelahiran utama untuk tiga tahun terakhir yang terbanyak di

Kabupaten Timor Tengah Selatan adalah bidan dan kemudian diikuti oleh dukun. Jika dibandingkan

dari tahun 2014 hingga tahun 2016, persentase penolong kelahiran oleh bidan tetap mendominasi

dari tahun ke tahun. Pada tahun 2014 sebanyak 42,96 persen dan meningkat pada tahun 2015 menjadi

sebesar 51,52 persen, dan pada tahun 2016 persentasenya kembali meningkat menjadi 53,27 persen.

Sedangkan penolong kelahiran oleh dukun yang jika dilihat dari tahun ke tahun ternyata mengalami

penurunan, yaitu dari 33,48 persen di tahun 2014, menurun menjadi 25,43 persen pada tahun 2015

dan di tahun 2016 kembali berkurang hingga hanya sebesar 21,44 persen.

Meskipun mengalami penurunan, persentase persalinan dengan pertolongan dukun masih

tinggi. Tingginya persentase penolong persalinan pertama dengan menggunakan tenaga dukun pada

tiga tahun terakhir menunjukkan secara umum kesadaran keluarga untuk melakukan persalinan pada

tenaga kesehatan masih kurang. Sedangkan pada tahun 2016 menunjukkan adanya pergeseran perilaku

persalinan yang ditandai dengan besarnya persentase penolong kelahiran oleh bidan sebesar 53,27

persen sedangkan persalinan oleh dukun hanya sebesar 21,44 persen. Ini merupakan suatu pertanda

bahwa masyarakat di Timor Tengah Selatan semakin sadar untuk melakukan persalinan ke tenaga

kesehatan yang lebih terlatih.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 25
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Menurut standar kesehatan, pemberian ASI yang baik minimal 18 bulan. Tabel 3.4 menunjukkan

pola lamanya pemberian ASI bagi balita berumur kurang dari 2 tahun di Kabupaten Timor Tengah

Selatan, terlihat bahwa pada tahun 2016 terdapat sebesar 14,50 persen balita di Kabupaten Timor Tengah

Selatan sudah memenuhi standar kesehatan pemberian ASI tersebut. Kondisi ini menunjukkan belum

tumbuhnya kesadaran masyarakat terutama ibu-ibu terhadap pentingnya pemberian ASI kepada anak-

anaknya, disebabkan oleh masih terdapat sebanyak 58,57 persen yang memberikan ASI selama 11 bulan .

Tabel 3.4 Persentase Anak Usia Kurang Dari 2 Tahun

Menurut Lamanya Pemberian ASI, Tahun 2016

Lamanya Pemberian ASI (Bulan) 2016

(1) (2)

0 - 11 58,57

12 - 15 20,28

16 - 19 14,50

20 - 23 6,65

JUMLAH 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

3.4. Angka Kematian Bayi

Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan suatu ukuran yang menggambarkan proporsi bayi

yang meninggal setelah dilahirkan sebelum mencapai usia tepat satu tahun. AKB ini merupakan salah

satu indikator derajat kesehatan masyarakat yang sensitif terhadap perubahan tingkat kesehatan dan

kesejahteraan, karena besarnya nilai AKB berkaitan erat dengan tingkat pendidikan keluarga, keadaan

sosial ekonomi, kebersihan dan kesehatan lingkungan, pelayanan kesehatan yang tersedia, sejarah nilai

dan adaptasi setempat, juga dipengaruhi oleh masa persalinan, pemberian ASI dan makanan, serta

pemberian imunisasi.

26 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Dari Gambar 3.1 terlihat bahwa Angka Kematian Bayi (AKB) yang dilaporkan menurut catatan

Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan pada tahun 2013 sebesar 13, mengindikasikan

bahwa dari sekitar 1.000 kelahiran hidup yang terjadi terdapat sebanyak 13 orang bayi meninggal.

AKB Kabupaten Timor Tengah Selatan ini cukup tinggi. Pada tahun 2015, jumlah AKB masih stabil,

tetap berada di angka 13. Sementara pada tahun 2015, AKB meningkat mencapai angka 16, yang

mengindikasikan dari sebanyak 1.000 kelahiran hidup di Timor Tengah Selatan terdapat sebanyak 16

kematian bayi setiap 1.000 kelahiran hidup.

Gambar 3.1 Angka Kematian Bayi (Dilaporkan) di Kabupaten Timor Tengah Selatan,
Tahun 2013 - 2015

16

13 13

2013
2014
2015

2013 2014 2015

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 27
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

3.5. Angka Tentang Tempat Berobat

Tabel 3.5 menunjukkan fasilitas tempat berobat yang dirujuk oleh penduduk Kabupaten Timor

Tengah Selatan untuk melakukan pengobatan yang dominan sebagai tempat rujukan pertama adalah

puskesmas/pustu yaitu sebesar 67,56 persen di tahun 2016, mengalami penurunan jika dibandingkan

tahun 2015 sebesar 81,66 persen, sedangkan fasilitas tempat berobat yang paling sedikit dikunjungi

adalah Praktek Dukun yang hanya sebesar 0,20 persen pada tahun 2016. Hal ini menunjukkan semakin

sadarnya masyarakat untuk berobat ke fasilitas kesehatan yang lebih memadai.

Tabel 3.5 Persentase Penduduk Yang Berobat Jalan

Menurut Tempat Untuk Melakukan Pengobatan, Tahun 2015-2016

Tempat Berobat 2015 2016

(1) (2) (3)

RS Pemerintah 3,51 2,72

RS Swasta 1,33 1,25

Praktek Dokter/Bidan 5,67 16,24

Puskesmas/Pustu 81,66 67,56

UKBM 7,96 15,52

Praktek Dukun 0,49 0,20

Lainnya 1,80 -

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2015-2016

28 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

3.6. Angka Harapan Hidup

Angka Harapan Hidup (AHH) dapat digunakan sebagai indikator untuk menilai taraf kesehatan

masyarakat. AHH tidak akan lepas dari pembicaraan mengenai kesehatan, sebab angka inilah yang

mempunyai kaitan langsung dengan taraf kesehatan, disamping fungsinya sebagai indikator keberhasilan

program kesehatan.

AHH merupakan hasil perhitungan tidak langsung dari data Susenas. Pada dasarnya AHH

untuk jangka pendek relatif stabil, karena program pembangunan dalam bidang apapun, termasuk di

bidang kesehatan yang diterapkan pada masyarakat bukanlah program yang bersifat instan, sehingga

memerlukan waktu yang cukup lama untuk dapat melihat hasilnya.

Hubungan antara pembangunan sosial ekonomi dengan AHH berkaitan sangat erat dan

positif. Bila pembangunan sosial ekonomi semakin baik, maka AHH juga semakin tinggi. Begitu juga

sebaliknya, bila AHH tinggi maka dapat menjadi indikasi bahwa pembangunan sosial ekonomi suatu

wilayah semakin tinggi. Begitu juga sebaliknya, bila AHH tinggi maka dapat menjadi indikasi bahwa

pembangunan sosial ekonomi suatu wilayah semakin maju. Kenyataan ini diperkuat dengan hasil survei

BPS yang menunjukkan bahwa di beberapa daerah yang kondisi sosial ekonominya di bawah rata-rata

juga mempunyai AHH relatif kecil juga.

Gambar 3.2. Angka Harapan Hidup (Tahun) di Kabupaten Timor Tengah Selatan,
Tahun 2011 - 2016

65.65 65.60
65.6 65.55
65.55
65.5 65.45
65.45 65.42

65.4 65.37
65.33
65.35
65.3
65.25
65.2
65.15
2011 2012 2013 2014 2015 2016

Sumber: Badan Pusat Statistik

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 29
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Dari Gambar 3.2 tersebut terlihat bahwa Angka Harapan Hidup di Kabupaten Timor Tengah

Selatan dalam lima tahun terakhir mengalami peningkatan. Secara umum dari tahun 2011 hingga

tahun 2016, Angka Harapan Hidup penduduk Kabupaten Timor Tengah Selatan berkisar 65 tahun. Pada

tahun 2011 AHH Kabupaten Timor Tengah Selatan sebesar 65,33 tahun dan meningkat menjadi 65,37

tahun pada 2012, kembali meningkat menjadi 65,42 tahun pada tahun 2013, sebanyak 65,45 tahun

di tahun 2014, di tahun 2015 sebesar 65,55 tahun, dan pada tahun 2016 meningkat kembali menjadi

sebesar 65,60 tahun. Kenaikan AHH ini mengindikasikan perbaikan kualitas kesehatan di Kabupaten

Timor Tengah Selatan.

30 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Konsumsi
& 4
Pengeluaran
Rumah
Tangga

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 31
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tingkat kesejahteraan suatu masyarakat dapat digambarkan oleh jumlah pendapatan/

penghasilan. Semakin besar pendapatan/penghasilan dapat juga berarti bahwa semakin meningkatnya

kesejahteraan masyarakat, begitu juga sebaliknya, semakin kecil tingkat pendapatan masyarakat berarti

semakin rendah pula kesejahteraannya.

Perhitungan pendapatan masyarakat secara langsung melalui survei sering kali sulit dilakukan

karena adanya hambatan teknis pada saat wawancara sehingga untuk mengatasi kesulitan tersebut

maka perhitungan pendapatan dilakukan dengan pendekatan pengeluaran, dalam hal ini pengeluaran

yang dipakai adalah pengeluaran rumah tangga.

Pengeluaran rumah tangga dibedakan berdasarkan dua jenis, yaitu pengeluaran rumah tangga

untuk makanan dan pengeluaran rumah tangga bukan makanan. Dari dua jenis pengeluaran tersebut,

selain dapat diketahui jumlah pendapatan juga dapat diketahui pola konsumsi masyarakat. Semakin

rendah persentase pengeluaran masyarakat untuk makanan terhadap total pengeluaran dapat

menunjukkan semakin baiknya pola konsumsi masyarakat. Sebaliknya, semakin tinggi persentase

pengeluaran untuk konsumsi makanan berarti pola konsumsi masyarakat menjadi kurang baik. Bagi

rumah tangga yang berpenghasilan tinggi, lebih separuh penghasilannya akan dimanfaatkan untuk

keperluan non makanan seperti pendidikan, kesehatan, rekreasi dan lain-lain.

Di negara sedang berkembang biasanya jenis pengeluaran makanan masih merupakan bagian

terbesar (lebih dari 50 persen) dari total pengeluaran rumah tangga. Sehingga adanya perubahan angka

tersebut setiap tahunnya menunjukkan tingkat perkembangan taraf kehidupan masyarakat/daerah itu.

Sebaliknnya di negara/daerah yang sudah maju, jenis pengeluaran untuk bukan makanan merupakan

bagian terbesar dari total pengeluaran rumah tangga.

4.1. Pengeluaran Per Kapita Sebulan

Pengeluaran perkapita sebulan adalah hasil bagi antara total pengeluaran penduduk selama satu
bulan dengan jumlah penduduk untuk masing-masing kelompok pengeluaran. Dari Tabel 4.1 kita dapat

melihat persebaran penduduk Kabupaten Timor Tengah Selatan menurut kelompok pengeluarannya

per bulan selama periode tahun 2014-2016. Pada tahun 2014, sebagian besar penduduk di Kabupaten

Timor Tengah Selatan berada pada kelompok pengeluaran 300.000 – 499.999 rupiah, yaitu sebesar

40 persen. Persentase pengeluaran terbesar selanjutnya berada pada golongan pengeluaran 200.000

– 299.999 rupiah sebanyak 31,261 persen. Pada tahun 2015, kelompok pengeluaran sebagian besar

penduduk Timor Tengah Selatan tidak mengalami pergeseran di pengeluaran 300.000 – 499.999 rupiah

32 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

(42,78 persen), disusul oleh kelompok pengeluaran 200.000 - 299.000 rupiah sebesar 31,44 persen. Pada

tahun 2016, pola pengeluaran masih serupa dengan kondisi tahun sebelumnya, mayoritas penduduk

berada pada kelompok pengeluaran 300.000 – 499.999 rupiah dengan besaran persentase 35,58 persen.

Mencermati perkembangan persentase penduduk menurut golongan pengeluarannya dalam tiga

tahun terakhir, terlihat bahwa pada semua golongan pengeluaran menunjukan angka yang berfluktuasi.

Terlihat tiga kelompok pengeluaran terbawah (100.000 s.d 299.999) menunjukan pola perubahan

menurun dari tahun 2014 ke tahun 2016. Sedangkan untuk kelompok pengeluaran 500.000 ke atas

justru meningkat dari tahun ke tahun. Pada tahun 2016 persentase kelompok ini meningkat cukup

signifikan hingga mencapai 28,35 persen. Hal ini mengindikasikan terjadi pergeseran pola pengeluaran

konsumsi masyarakat Timor Tengah Selatan yang berpenghasilan menengah ke atas pada periode tahun

tahun 2014-2016 menunjukkan peningkatan terutama pada konsumsi non makanan, sebagai akibat

dari semakin besarnya daya beli masyarakat terhadap konsumsi non makanan. Rentang pengeluaran

per kapita penduduk Kabupaten Timor Tengah Selatan secara rinci disajikan dalam Tabel 4.1 berikut:

Tabel 4.1 Persentase Penduduk Menurut Golongan Pengeluaran Per Kapita Sebulan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Golongan Pengeluaran 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

100 000 - 149 999 0,92 1,44 0,58

150 000 - 199 999 10,03 7,22 5,19

200 000 - 299 999 31,61 31,44 30,04

300 000 - 499 999 40,00 42,78 35,83

≥ 500 000 17,44 17,12 28,36

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 33
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Berdasarkan Gambar 4.1 di bawah terlihat bahwa pada tahun 2015, sebagian besar penduduk

berada pada golongan pengeluaran menengah, yaitu pada golongan pengeluaran 300.000-499.999,

sementara persentase penduduk yang memiliki pengeluaran perkapita per bulan lebih dari 500.000

rupiah masih kecil. Pada tahun 2016, sebanyak 35,83 persen dari penduduk Kabupaten Timor Tengah

Selatan termasuk ke dalam golongan pengeluaran 300.000-499.999 rupiah. Hal ini menggambarkan

belum ada perubahan dari tahun sebelumnya.

Gambar 4.1 Persentase Penduduk Menurut Golongan Pengeluaran Per
Kapita Sebulan di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2014 - 2016

4.2. Pengeluaran Rata-rata Per Kapita Menurut Jenisnya

Jika dilihat dari pengeluaran berdasarkan jenisnya, melalui Tabel 4.2 dapat kita ketahui bahwa

rata-rata pengeluaran perkapita perbulan di Kabupaten Timor Tengah Selatan tahun 2016 sebesar

576.627 rupiah.

34 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 4.2 Rata-Rata Pengeluaran Perkapita Sebulan Menurut Kelompok Barang

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Kelompok Barang 2014 2015 2016

Nilai (Rp) % Nilai (Rp) % Nilai (Rp) %
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

Makanan 244 416 62,08 249 181 62,85 259 686 55,31

Bukan Makanan 149 288 37,92 147 285 37,15 209 789 44,69

JUMLAH 393 704 100,00 396 466 100,00 469 475 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) 2014 - 2016

Bila dibandingkan dengan pengeluaran per kapita per bulan pada tahun 2015 yang sebesar

396.466 rupiah, pada tahun 2016 telah terjadi kenaikan pengeluaran per kapita per bulan sebesar 73.009

rupiah atau sebesar 15,55 persen.

Tingkat kesejahteraan penduduk dapat dilihat tidak hanya melalui besarnya pengeluaran
secara total, tetapi juga dari proporsi pengeluaran makanan dan non makanan. Jika sebagian besar

pengeluaran penduduk masih berupa pengeluaran makanan, maka dapat dikatakan bahwa penduduk

masih tergolong kurang sejahtera. Hal ini dikarenakan makanan merupakan kebutuhan pokok sehingga

pengeluaran makanan biasanya diutamakan. Jika sebagian besar penghasilan penduduk habis digunakan

untuk pengeluaran makanan mengindikasikan bahwa penduduk masih belum mampu untuk memenuhi

kebutuhan penting lainnya seperti pendidikan, kesehatan, perumahan, dan sebagainya. Proporsi

pengeluaran penduduk berdasarkan golongan pengeluaran total dan distribusi pengeluaran makanan

atau non makanan dapat dilihat pada Tabel 4.3.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 35
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 4.3 Rata-Rata Pengeluaran Perkapita Menurut Golongan Pengeluaran dan Jenis Pengeluaran

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2016

Jenis Pengeluaran
Makanan Non Makanan Jumlah
Golongan Pengeluaran
Rata-rata % Rata-rata % Rata-rata %
(Rp) (Rp) (Rp)

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

100 000 - 149 999 95 507 67,51 45 971 32,49 141 478 100.00

150 000 - 199 999 133 133 71,10 54 117 28,90 187 249 100.00

200 000 - 299 999 156 270 63,22 90 905 36,78 247 174 100.00

300 000 - 499 999 230 717 59,80 155 081 40,20 385 798 100.00

500 000 - 749 999 349 997 57,77 255 822 42,23 605 819 100.00

750 000 - 999 999 461 413 52,09 424 370 47,91 885 783 100.00

≥ 1 000 000 618 182 41,43 873 976 58,57 1 492 158 100.00

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2016

Mengacu pada Tabel 4.3, penduduk dengan golongan pengeluaran 100.000-149.000 rupiah

hingga golongan pengeluaran 750.000-999.999 rupiah menghabiskan lebih dari 50 persen uang yang

dimiliki untuk kebutuhan makanan. Seperti pada golongan pengeluaran perkapita 100.000-149.999

rupiah dengan rata-rata pengeluaran selama sebulan sebesar 141.478 rupiah. Dari rata-rata pengeluaran

sebesar 141.478 rupiah tersebut, sebanyak 67,51 persen atau 95.507 rupiah dikeluarkan untuk membeli

makanan, dan hanya 32,49 persen atau 45.971 rupiah yang digunakan untuk kebutuhan non makanan.

Sedangkan pada penduduk dengan golongan pengeluaran lebih dari 1.000.000 rupiah, terlihat

adanya pola yang berbeda. Dari rata-rata total pengeluaran sebesar 1.492.158 rupiah, hanya digunakan

sebanyak 618.182 rupiah atau 41,43 persen untuk kebutuhan makanan. Sementara untuk memenuhi

kebutuhan bukan makanan menghabiskan porsi yang lebih besar, yaitu sebanyak 873.976 rupiah atau

58,57 persen dari rata-rata total pengeluaran.

36 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Ketenagakerjaan 5

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 37
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Masalah kependudukan berkaitan erat dengan masalah ketenagakerjaan. Tingkat pertumbuhan

penduduk yang tinggi secara tidak langsung akan berpengaruh pada tingginya penawaran/penyediaan

tenaga kerja. Penawaran yang tinggi tanpa diikuti penyediaan kesempatan kerja akan menimbulkan

masalah pengangguran. Semakin tinggi jumlah penduduk yang tidak memperoleh lapangan pekerjaan,

maka akan semakin terganggu stabilitas sosial dan ekonomi masyarakat.

5.1. Penduduk Usia Kerja Dan Angkatan Kerja

Laju pertumbuhan penduduk di Kabupaten Timor Tengah Selatan kurun waktu tahun 2000-2010

mencapai 1,27 persen per tahun. Seiring dengan laju pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi, maka

pergerakan penduduk usia kerja juga akan mengalami pertumbuhan yang cukup tinggi pula. Semakin

banyak penduduk yang memasuki angkatan kerja maka dibutuhkan penyediaan lapangan pekerjaan

yang banyak.

Jumlah penduduk berumur 15 tahun ke atas berdasarkan hasil Survei Angkatan Kerja Nasional

(SAKERNAS) di Kabupaten Timor Tengah Selatan pada tahun 2013 sebanyak 289.483 orang. Pada tahun

2014 bertambah menjadi 293.453 orang. Sementara pada tahun 2015 terdapat sebanyak 297.050 orang.

Dari jumlah tersebut yang termasuk angkatan kerja pada tahun 2013 sebesar 71,22 persen atau

206.171 orang, sedangkan pada tahun 2014 sebesar 77,37 persen atau 227.040 orang dan di tahun

2015 sebanyak 71,75 persen atau sebesar 213.135 orang. Terlihat bahwa jumlah angkatan kerja selama

kurun waktu tiga tahun terakhir mengalami peningkatan baik secara persentase maupun angka absolut.

38 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 5.1 Penduduk Berumur 15 Tahun Keatas Menurut Jenis Kegiatan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013-2015

2013 2014 2015
Kegiatan
Jumlah % Jumlah % Jumlah %

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

1. Angkatan Kerja :

a.Bekerja 203 391 70,26 223 194 76,06 205 746 69,26

b.Pengangguran 2 780 0,96 3 846 1,31 7 389 2,49

Jumlah 206 171 71,22 227 040 77,37 213 135 71,75

2 Bukan Angkatan Kerja :

a.Sekolah 29 691 10,26 21 736 7,41 29 048 9,78

b.Urus rumah tangga 45 953 15,87 40 303 13,73 48 129 16,20

c. Lainnya 7 668 2,65 4 374 1,49 6 738 2,27

Jumlah 83 312 28,78 66 413 22,63 83 915 28,25

JUMLAH 289 483 100,00 293 453 100,00 297 050 100,00
Sumber : Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS) 2013 - 2015

Pada tahun 2013 jumlah penduduk berusia 15 tahun ke atas yang bukan angkatan kerja sebanyak

83.312 orang atau 28,78 persen. Pada tahun 2014 berkurang menjadi 66.413 orang atau sebesar 22,63
persen. Sementara di tahun 2015 bertambah hingga mencapai 83.915 orang atau 28,25 persen dari

seluruh penduduk berusia di atas 15 tahun. Dari jumlah keseluruhan penduduk usia 15 tahun ke atas yang

bukan angkatan kerja di tahun 2015 tersebut (28,25 persen), sebanyak 9,78 persen masih bersekolah,

16,20 persen mengurus rumah tangga, dan melakukan kegiatan lainnya sebesar 2,27 persen.

Untuk penduduk usia 15 tahun ke atas yang merupakan angkatan kerja, dari tahun 2013 hingga

tahun 2015, jumlahnya berfluktuasi dimana pada tahun 2013 terdapat sebanyak 206.171 orang, dan di tahun

2014 meningkat hingga mencapai 227.040 orang, sedangkan di tahun 2015 turun menjadi 213.135 orang.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 39
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Dari total 213.135 angkatan kerja pada tahun 2015, sebanyak 7.389 orang masih berstatus pengangguran,

dan sebanyak 205.746 orang telah bekerja.

Gambar 5.1. Persentase Angkatan Kerja di Kabupaten Tmor Tengah Selatan, Tahun 2013 - 2015

77,37
71,22 71,75

Angkatan Kerja
28,78 28,25
Bukan Angkatan Kerja
22,63

2013 2014 2015

Sumber: Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS), 2013-2015

Dari Gambar 5.1 dapat kita lihat persentase perkembangan angkatan kerja di Kabupaten Timor

Tengah Selatan dari tahun 2013 sampai 2015. Dari gambar tersebut terlihat bahwa dari tahun ke tahun

persentase angkatan kerja yang terserap di pasar tenaga kerja meningkat di tahun 2014 dan kembali

menurun di tahun 2015. Pada tahun 2013, persentase angkatan kerja sebesar 71,22 persen, bertambah

menjadi 77,37 persen di tahun 2014. Pada tahun 2015, persentase angkatan kerja mengalami penurunan

menjadi 71,75 persen. Hal ini menunjukan sebagian besar Angkatan Kerja di Kabupaten Timor Tengah

Selatan telah terserap oleh pasar tenaga kerja, namun tidak semua Angkatan Kerja yang ada sekarang

bekerja secara penuh, hal ini terlihat masih adanya persentase pengangguran yang cukup besar. Jumlah

pengangguran di Kabupaten Timor Tengah Selatan pada tahun 2015 adalah sebesar 28,25 persen.

Sementara pada tahun 2014, jumlah pengangguran hanya 22,63 persen. Jumlah ini jauh lebih kecil

dibandingkan angka pengangguran di tahun 2015.

40 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Gambar 5.2. Perkembangan Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK)
di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013 - 2015

TPAK
77,37

TPAK

71,75
71,22

Sumber: Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS), 2013-2015
2013 2014 2015

Dari Gambar 5.2 dapat diketahui perkembangan TPAK dari tahun 2013 hingga tahun 2015

terjadi fluktuasi. TPAK menunjukan kesiapan penduduk usia kerja untuk terjun ke pasar kerja. TPAK

pada tahun 2013 sebesar 71,22 persen, yang berarti bahwa sekitar 71 persen penduduk usia kerja

merupakan mereka yang aktif dalam kegiatan ekonomi (bekerja atau mencari pekerjaan). TPAK paling

tinggi terjadi pada tahun 2014, yaitu sebesar 77,37 persen. Kemudian TPAK menurun pada tahun 2015

menjadi sebesar 71,75 persen.

5.2. Tingkat Kesempatan Kerja

Tingkat Kesempatan Kerja (TKK) adalah perbandingan antara penduduk usia kerja yang bekerja,

baik sedang bekerja atau sementara tidak bekerja dengan total penduduk usia kerja yang termasuk dalam

angkatan kerja. Indikator TKK ini merupakan salah satu indikator ketenagakerjaan yang memberikan

informasi mengenai jumlah tenaga kerja yang terserap dalam lapangan pekerjaan atau sektor usaha

yang ada. Selain besaran angka tersebut, informasi mengenai perubahan sektor dari tahun ke tahun

merupakan isu menarik untuk dibahas, karena terkait pula dengan perubahan struktur ekonomi wilayah.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 41
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Gambar 5.3. Perkembangan Tingkat Pengangguran Terbatas (TPT)
di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2013 - 2015

TKK

98,65
98,31

TKK

96,53

2013 2014 2015

Sumber: Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS), 2013-2015

Selama kurun waktu 3 tahun terakhir, TKK di Kabupaten Timor Tengah Selatan mengalami

penurunan. Pada tahun 2013, TKK tercatat sebesar 98,65 persen kemudian sedikit mengalami penurunan

tahun 2014 menjadi 98,31 persen. Pada tahun 2015 kembali menurun hingga mencapai angka 96,53

persen. TKK Kabupaten Timor Tengah Selatan pada tahun 2015 sebesar 96,53 persen, yang berarti

bahwa dari total angkatan kerja yang ada, sekitar 97 persen di antaranya bekerja dan sisanya hampir

3 persen masih berstatus pengangguran.

5.3. Komposisi Struktur Ekonomi Tenaga Kerja

Proses pergeseran struktur ekonomi dari masyarakat tradisional yang bertumpu pada sektor

pertanian (primer), ke masyarakat modern yang bertumpu pada sektor industri (sekunder) yang

mempunyai nilai tukar (term of trade) yang lebih tinggi dari pada sektor pertanian, akan semakin

dirasakan dalam memasuki era global ini. Selanjutnya sektor jasa (tersier) akan berkembang mendukung

42 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

kemajuan di sektor primer dan sekunder yang lebih efisien.

Pergeseran dan perubahan struktur ketenagakerjaan pada dasarnya berkaitan erat dengan
kemampuan pertumbuhan ekonomi dan kemampuan penyediaan tenaga kerja yang mendukungnya.
Agar perubahan tersebut dapat berlangsung cepat, maka penyiapan tenaga terdidik dan terlatih
merupakan salah satu aspek, yang sangat menentukan dalam pengembangan sumber daya manusia
yang mempengaruhi kemampuan penyediaan tenaga kerja.

Mencermati data kesempatan kerja tahun 2013 – 2015 pada Tabel 5.2 menunjukkan bahwa pola
penyerapan tenaga kerja di Kabupaten Timor Tengah Selatan selama ini masih didominasi oleh sektor
primer, diikuti sektor tersier, dan terakhir sektor sekunder

Tabel 5.2 Persentase Tenaga Kerja Menurut Sektor

di Kabupaten Timor Tengah Sekatan, Tahun 2013 - 2015
Jumlah
Lapangan Usaha
2013 2014 2015

(1) (2) (3) (4)

Primer 73,27 64,55 73,93
Sekunder 8,91 15,92 6,33
Tersier 17,82 19,53 19,74

JUMLAH 100,00 100,00 100,00

Sumber : Survei Angkatan Kerja Nasional (SAKERNAS), 2013 - 2015
Keterangan :
-Primer = Pertanian
-Sekunder = Pertambangan & Penggalian, Industri, Listrik Gas& Air Minum, dan Kontruksi
-Tertier = Perdagangan, Angkutan, Keuangan, dan Jasa

Dari Tabel 5.2 terlihat bahwa sektor primer dari tahun 2013 hingga tahun 2015 masih menyerap

tenaga kerja terbesar yakni hampir mencapai 74 persen. Sementara penyerapan tenaga kerja di sektor

sekunder dari tahun 2013 hingga tahun 2015 menunjukan angka yang berfluktuasi, yaitu 8,91 persen

di tahun 2013, kemudian pada tahun 2014 secara signifikan mengalami peningkatan menjadi 15,92

persen dan pada tahun 2015 kembali menurun menjadi 6,33 persen. Sedangkan pada sektor tersier

(perdagangan, angkutan, keuangan, dan jasa) dalam kurun waktu tahun 2013-2015 mengalami kenaikan

penyerapan tenaga kerja yaitu 17,82 persen di tahun 2013, kemudian meningkat menjadi 19,53 persen

pada tahun 2014 dan di tahun 2015 meningkat hingga mencapai 19,74 persen.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 43
I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Perumahan
&
Lingkungan
6

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 45
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Perumahan merupakan salah satu kebutuhan pokok disamping kebutuhan pangan, sandang,

pendidikan dan kesehatan. Arti fisik perumahan, dalam konteks yang diperluas disebut pemukiman,

yaitu tempat tinggal anggota masyarakat dan individu-individu yang biasanya hidup dalam ikatan

perkawinan atau keluarga beserta berbagai fasilitas pendukungnya. Perumahan menjadi tempat untuk

tumbuh, hidup, berinteraksi, perlindungan dari gangguan, dan fungsi lainnya bagi penghuninya. Dengan

demikian semakin tinggi status sosial ekonomi, keadaan rumah semakin lengkap dan bermutu baik.

Lengkap artinya fasilitas yang dimiliki rumah tersebut, seperti listrik, telepon, air dan jaringan drainase,

serta sistem pembuangan kotoran, semuanya tersedia.

Baru sebagian kecil penduduk yang tinggal di rumah yang baik dan ideal tersebut. Untuk mengatasi

masalah perumahan ini, di masa lalu pemerintah melalui program PERUMNAS telah mengupayakan

membangun perumahan yang harganya dapat dijangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah.

Penyediaan rumah tinggal juga dilakukan pihak swasta dengan bantuan kredit yang lebih dikenal

sebagai Kredit Kepemiikan Rumah (KPR).

Masalah yang timbul dari pengadaan rumah seperti yang disebutkan tersebut adalah masalah

lingkungan, dimana umumnya fasilitas perumahan tersebut kurang memperhatikan sarana sanitasi

seperti pembuangan limbah rumah tangga yang mengakibatkan kesan kumuh dan kotor karena saluran

air pembuangan tidak lancar, diperburuk dengan kesadaran masyarakat penghuni perumahan yang

masih rendah.

Informasi penting mengenai keadaan perumahan dan lingkungan terus dikumpulkan dalam

SUSENAS Kor antara lain mengenai sumber penerangan, sumber air minum, tempat buang air besar,

dan luas lantai. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan diskripsi yang cukup lengkap mengenai keadaan

perumahan.

Pada Tabel 6.1 ditampilkan rumah tangga menurut sumber penerangan untuk mengetahui
persentase rumah yang telah menggunakan fasilitas listrik sebagai sarana penerangan, juga diharapkan

dengan menggunakan listrik maka akses rumah tangga terhadap sarana informasi elektronik seperti

radio dan televisi akan semakin baik.

46 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Tabel 6.1 Persentase Rumah Tangga Menurut Jenis Penerangan yang Digunakan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Rumah Tangga
Jenis (%)
Penerangan 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

Listrik 51,89 55,39 56,76

Bukan Listrik 48,11 44,61 43,24

JUMLAH 100,00 100,00 100,00

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2014 - 2016

Berdasarkan Tabel 6.1, pada tahun 2014 sebanyak 51,89 persen rumah tangga di Kabupaten

Timor Tengah Selatan telah menggunakan listrik sebagai sumber penerangan, keadaan ini sebetulnya

relatif cukup baik, dibandingkan dengan persentase rumah tangga yang menggunakan non listrik

(petromak, lampu minyak, dan penerangan lainnya) sebesar 48,11 persen. Pada tahun 2015 persentase

rumah tangga yang menggunakan listrik sedikit mengalami peningkatan menjadi 55,39 persen, dan

pada tahun 2016 rumah tangga yang menggunakan listrik kembali mengalami kenaikan menjadi 56,76

persen. Ini merupakan suatu tantangan bagi pemerintah untuk dapat terus meningkatkan penyediaan

fasilitas listrik kepada penduduk, mengingat terdapat sebesar 43,24 persen penduduk yang belum

menggunakan listrik sebagai sumber penerangan.

Masalah umum lainnya yang terjadi di Kabupaten Timor Tengah Selatan menyangkut perumahan

adalah sarana air bersih. Persentase rumah tangga yang sudah menggunakan air bersih di suatu daerah

dapat digunakan untuk menunjukkan tingkat kesejahteraan. Semakin tinggi persentase rumah tangga

yang menggunakan air bersih menunjukkan semakin baiknya kondisi kesehatan rumah tangga di

daerah tersebut. Tabel 6.2 memperlihatkan bahwa rumah tangga di Kabupaten Timor Tengah Selatan

pada tahun 2016 paling banyak menggunakan mata air sebagai sumber air minum sebanyak 58,06

persen, diikuti oleh rumah tangga yang menggunakan sumur, yakni sebanyak 27,16 persen. Kondisi ini

memiliki pola yang sama dengan kondisi di tahun 2015, penduduk Kabupaten Timor Tengah Selatan

lebih banyak menggunakan mata air sebagai sumber utama air minumnya.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 47
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Untuk penggunaan air ledeng sebagai sumber air minum, terlihat adanya penurunan dari tahun 2015

hingga tahun 2016. Sebanyak 10,15 persen di tahun 2015 turun menjadi 7,46 persen di tahun 2016.

Namun perlu diperhatikan juga bahwa masyarakat yang menggunakan air sungai sebagai sumber

air minum mengalami penurunan sebesar 2,49 persen dibandingkan kondisi tahun 2015. Air sungai

bukanlah sumber air yang layak untuk dijadikan sebagai sumber air minum.

Tabel 6.2 Persentase Rumah Tangga Menurut Sumber Air Minum

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Rumah Tangga
(%)
Sumber Air Minum
2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

Air Kemasan*) 0,00 0,00 0,68

Ledeng 8,25 10,15 7,46

Pompa 0,97 0,00 1,21

Sumur 23,33 16,96 27,16

Mata Air 60,15 64,97 58,06

Sungai**) 7,30 7,92 5,43

JUMLAH 100,00 100,00 100,00

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) 2014 - 2016
Keterangan: *) termasuk air minum isi ulang,
**) termasuk air hujan

48 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Kualitas rumah ditentukan oleh sarana sanitasi yang dimiliki, tanpa sarana pembuangan

limbah rumah tangga yang baik maka akan mempunyai dampak terhadap kesehatan penghuni secara

menyeluruh.

Tabel 6.3 Persentase Rumah Tangga Menurut Fasilitas Buang Air Besar

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Rumah Tangga
(%)
Fasilitas Buang Air Besar
2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

Sendiri 86,08 88,66 80,44

Bersama 8,76 10,38 15,59

Umum 0,54 0,15 0,82

Tidak ada 4,62 0,81 3,15

JUMLAH 100,00 100,00 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) Tahun 2014-2016

Pada tahun 2016, sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Timor Tengah Selatan telah

mempunyai fasilitas buang air besar sendiri yaitu sebesar 80,44 persen, terjadi penurunan sebesar 8,22

persen bila dibandingkan dengan tahun 2015. Sementara itu persentase rumah tangga yang mempunyai

fasilitas buang air besar bersama memperlihatkan adanya kenaikan apabila dibandingkan dengan kondisi

di tahun 2015. Sebanyak 15,59 persen rumah tangga yang masih memiliki fasilitas buang air besar

bersama di tahun 2016. Secara keseluruhan terlihat adanya kesadaran masyarakat Kabupaten Timor

Tengah Selatan akan pentingnya memiliki fasilitas buang air besar. Namun, Tabel 6.3 memperlihatkan

masih adanya masyarakat yang belum memiliki fasilitas buang air besar, sebanyak 3,15 persen, jumlah

ini mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan keadaan di tahun 2015.

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 49
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Luas lantai rumah sesungguhnya berhubungan dengan keleluasaan setiap anggota rumah

tangga dalam menjalankan aktivitasnya dan berpengaruh terhadap derajat kesehatan penghuni rumah

semakin sempit lantai yang di tempati maka gerak dan pengelolaan ruang semakin terbatas. Hal ini

berakibat pada tidak jelasnya pemisahan penggunaan ruang pada rumah.

Tabel 6.4 Persentase Rumah Tangga Menurut Luas Lantai

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Rumah Tangga
Luas Lantai (%)
(m2) 2014 2015 2016

(1) (2) (3) (4)

< 20 9,59 8,66 8,31

20 - 49 55,29 51,41 52,78

50 - 99 32,38 37,33 35,58

≥ 100 2,74 2,60 3,33

JUMLAH 100,00 100,00 100,00
Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) 2014 - 2016

Tabel 6.4 memperlihatkan pada tahun 2014, rumah tangga dengan luas lantai 20-49 meter

persegi sebanyak 55,29 persen sementara dengan luas 50-99 meter persegi sebesar 32,38 persen . Di

tahun 2015 persentase untuk rumah tangga dengan luas lantai rumah sebesar 20-49 meter persegi

sebanyak 51,41 persen, mengalami penurunan jika dibandingkan dengan tahun 2014. Sementara untuk

luas lantai 50-99 meter persegi sebanyak 37,33 persen. Kemudian di tahun 2016, persentase rumah

tangga dengan luas lantai rumah kurang dari 20 meter persegi sebanyak 8,31 persen. Rumah tangga

dengan luas lantai 20 - 49 meter persegi tetap mendominasi dengan jumlah sebanyak 52,78 persen,

sementara yang luas lantainya antara 50 - 99 meter sebanyak 35,58 persen, dan yang memiliki luas lantai
lebih dari 100 meter persegi terdapat sebanyak 3,33 persen. Rumah tangga yang ada di Kabupaten

Timor Tengah Selatan tergolong masih memiliki lantai dengan ruang gerak yang agak terbatas. Tahun

2016 memperlihatkan pola perubahan yang cukup menarik ditandai dengan menurunnya persentase

rumah tangga dengan luas lantai di bawah 20 meter persegi dan semakin tingginya persentase rumah

tangga dengan luas lantai lebih dari 100 meter persegi. Pola pergeseran tersebut memperlihatkan

bahwa masyarakat di Timor Tengah Selatan mulai sadar untuk membangun rumah dengan luas lantai

yang lebih besar.

50 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

Indikator fisik bangunan menunjukkan kualitas dan kuantitas tempat tinggal yang dikuasai, baik

milik sendiri ataupun bukan. Fisik bangunan yang kuat dan terbuat dari bahan yang tidak membahayakan

menjamin keamanan penghuni tidak saja dari ancaman tindak kriminal, tetapi juga dari kerentanan

bangunan itu sendiri dan kemungkinan terserang penyakit. Fisik bangunan yang kuat ditentukan oleh

pemilihan bahan komponen bangunan yaitu lantai, dinding dan atap.

Tabel 6.5 Beberapa Ukuran / Indikator Perumahan

di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Tahun 2014 - 2016

Persentase
Ukuran / Indikator 2014 2015 2016
Perumahan (%) (%) (%)

(1) (2) (3) (4)

Atap Permanen 61,45 68,64 71,29

Bahan Tembok Permanen 22,84 26,63 29,95

Jenis Lantai Bukan Tanah 37,32 40,61 40,76

Luas Lantai ≥ 20 m2 90,41 91,34 91,69

Sumber : Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS), 2014 - 2016

Pada Tabel 6.5 ditampilkan beberapa indikator perumahan layak di Kabupaten Timor Tengah

Selatan. Untuk rumah tangga dengan bahan atap permanen (beton, genteng, sirap, dan asbes) terlihat

mengalami kenaikan dalam tiga tahun terakhir. Pada tahun 2014 sebesar 61,45 persen, naik menjadi

68,64 persen di tahun 2015 dan kembali mengalami kenaikan menjadi 71,29 persen di tahun 2016.

Rumah tangga yang menggunakan dinding permanen (tembok) juga menunjukan peningkatan. Pada

tahun 2014 persentasenya sebesar 22,84 persen dan pada tahun 2015 meningkat menjadi 26,63 persen

kemudian kembali bertambah di tahun 2016 menjadi 29,95 persen. Persentase rumah tangga yang

menggunakan lantai bukan tanah (marmer/keramik/granit, tegel/teraso, semen, dan kayu) terlihat

mengalami peningkatan dari tahun 2014 hingga tahun 2016 hingga mencapai 40,76 persen dalam arti

bahwa sebagian besar rumah tangga di Kabupaten Timor Tengah Selatan masih memiliki jenis lantai

yang kurang layak (lantai tanah). Untuk luas lantai, persentase rumah tangga dengan luas lantai lebih

I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6 51
B A D A N P U S AT S TAT I S T I K

dari 20 meter persegi dalam tiga tahun terakhir mengalami peningkatan akan tetapi secara umum

dapat memperlihatkan perubahan ke ke arah yang lebih baik. Tahun 2016 menunjukan persentase

rumah tangga dengan luas lantai lebih besar dari 20 meter adalah sebesar 91,69 persen mengalami

peningkatan sebesar 0,35 persen jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

52 I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 6
I n d i k a t o r K e s e j a h t e r a a n R a k y a t T i m o r Te n g a h S e l a t a n 2 0 1 4