You are on page 1of 21

DAFTAR ISI

A. Penyakit Penting Tanaman Padi ..................................................................................... 1


1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit : ........................................................................... 1
a. Blast (Pyricularia orizae).......................................................................................... 1
b. Hawar Pelepah (Rhizoctonia solani) ....................................................................... 1
c. Busuk Batang (Helminthosporium sigmoideum) ..................................................... 2
d. Bercak Coklat (Helmintosporium oryzae)................................................................ 2
e. Bercak Cercospora (Cercospora oryzae) ................................................................. 2
2. Patogen Bakteri Penyebab Penyakit : ......................................................................... 3
a. Hawar Daun Bakteri (Xanthomonas campestris pv. oryzae)................................... 3
b. Bakteri Daun Bergaris (Xanthomonas campestris pv. oryzicola) ............................ 3
3. Patogen Virus Penyebab Penyakit : ............................................................................ 4
a. Tungro ..................................................................................................................... 4
B. Penyakit Penting Tanaman Jagung ................................................................................. 5
1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit ............................................................................. 5
a. Bulai (Peronosclerospora sp) ................................................................................... 5
b. Hawar Daun (Helminthosporium turcicum) ............................................................ 5
c. Karat Daun (Puccinia polysora) ............................................................................... 6
d. Busuk Pelepah (Rhizoctonia solani) ........................................................................ 6
e. Busuk Batang........................................................................................................... 6
f. Busuk Tongkol .......................................................................................................... 7
2. Patogen Virus Penyebab Penyakit : ............................................................................ 8
a. Virus Mosaik Kerdil Jagung...................................................................................... 8
C. Penyakit Penting Tanaman Kedelai................................................................................. 9
1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit : ........................................................................... 9
a. Karat Daun (Phakopsora pachyrhizi) ....................................................................... 9
b. Hawar Batang dan Polong (Rhizoctonia solani Kuhn) ............................................. 9
c. Antraknose (Colletotrichum dematium var truncatum) ........................................ 10
d. Rebah Semai (Sclerotium rolfsii Sacc) ................................................................... 10
e. Downy Mildew (Peronospora manshurica Syd) .................................................... 11
2. Patogen Bakteri Penyebab Penyakit : ....................................................................... 12
a. Pustul Bakteri (Xanthomonas campestris pv glycines).......................................... 12
b. Hawar Bakteri (Pseudomonas syringae pv. Glycinea)........................................... 12

i
D. Penyakit Penting Tanaman Cabai ................................................................................. 13
1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit : ......................................................................... 13
a. Layu Fusarium (Fusarium oxysporum f.sp)............................................................ 13
b. Busuk Buah Antraknosa (Collectrotichum gloeospoiroides) ................................. 13
c. Bercak Daun (Cercospora sp.) ............................................................................... 13
2. Patogen Bakteri Penyebab Penyakit : ....................................................................... 14
a. Layu Bakteri Ralstonia (Ralstonia solanacearum) ................................................. 14
3. Patogen Virus Penyebab Penyakit : .......................................................................... 14
a. Virus kuning (Gemini Virus)................................................................................... 14
E. Penyakit Penting Tanaman Tembakau.......................................................................... 15
1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit ........................................................................... 15
a. Rebah Kecambah................................................................................................... 15
b. Lanas (Phytophthora nicotianae) .......................................................................... 15
c. Hangus Batang (Rhizoctoniasolani)....................................................................... 15
d. Patik Daun (Cercosporanicotinae) ........................................................................ 15
2. Patogen Virus Penyebab Penyakit : .......................................................................... 16
a. Penyakit Kerupuk .................................................................................................. 16
b. Tobaco Mozaik Virus ............................................................................................. 16
F. Penyakit Penting Tanaman Teh ..................................................................................... 17
1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit : ......................................................................... 18
a. Cacar Daun (Exobasidium vexans) ........................................................................ 18
b. Busuk Daun ........................................................................................................... 18

ii
A. Penyakit Penting Tanaman Padi

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit :

a. Blast (Pyricularia orizae)


Semula penyakit blas dikenal sebagai salah satu kendala utama pada
padi gogo, tetapi sejak akhir 1980- an, penyakit ini juga sudah terdapat pada
padi sawah beirigasi. Penyakit yang mampu menurunkan hasil yang sangat
besar ini disebabkan oleh jamur pathogen Pyricularia orizae.
Penyakit blas menimbulkan dua gejala khas, yaitu blas daun dan blas
leher. Blas daun merupakan bercak coklat kehitaman, berbentuk belah ketupat,
dengan pusat bercak berwarna putih . Sedang blas leher berupa bercak coklat
kehitaman pada pangkal leher yang dapat mengakibatkan leher malai tidak
mampu menopang malai dan patah. Kemampuan patogen membentuk strain
dengan cepat menyebabkan pengendalian penyakit ini sangat sulit.

b. Hawar Pelepah (Rhizoctonia solani)


Hawar pelepah, merupakan penyakit penting pada tanaman padi.
Penyakit ini merusak pelepah, sehingga untuk menemukan dan mengenali
penyakit, perlu dibuka kanopi pertanaman. Penyakit menyebabkan tanaman
menjadi mudah rebah, makin awal terjadi kerebahan, makin besar kehilangan
yang diakibatkannya. Penyakit ini menyebabkan gabah kurang terisi penuh atau
bahkan hampa. Hawar pelepah terjadi umumnya saat tanaman mulai
membentuk anakan sampai menjelang panen. Namun demikian, penyakit ini
juga dapat terjadi pada tanaman muda.
Penyakit disebabkan oleh jamur Rhizoctonia solani, dengan gejala awal
berupa bercak oval atau bulat berwarna putih pucat pada pelepah. Dalam
keadaan yang menguntungkan (lembab), penyakit dapat mencapai daun
bendera. Patogen bertahan hidup dan menyebar dengan bantuan struktur
tahan yang disebut sklerotium.

1
c. Busuk Batang (Helminthosporium sigmoideum)
Busuk batang diakibatkan jamur Helminthosporium sigmoideum yang
menginfeksi bagian tanaman dalam kanopi dan menyebabkan tanaman
menjadi mudah rebah. Untuk mengamati penyakit ini, kanopi pertanaman
perlu dibuka. Perlu diwaspadai apabila terjadi kerebahan pada pertanaman,
tanpa sebelumnya terjadi hujan atau hujan dengan angin yang kencang.
Gejala awal berupa bercak berwarna kehitamhitaman, bentuknya tidak
teratur pada sisi luar pelepah daun dan secara bertahap membesar Akhirnya,
cendawan menembus batang padi yang kemudian menjadi lemah, anakan
mati, dan akibatnya tanaman rebah.
Stadia tanaman yang paling rentan adalah pada fase anakan sampai
stadia matang susu. Kehilangan hasil akibat penyakit ini dapat mencapai 80%.

d. Bercak Coklat (Helmintosporium oryzae)


Penyakit bercak coklat disebabkan oleh jamur Helmintosporium oryzae
pada pertanaman. Bercak coklat dapat menyebabkan kematian tanaman muda
dan menurunkan kualitas gabah. Seperti penyakit bercak cercospora, penyakit
ini merusak sekali pada pertanaman padi di lahan dengan sistem drainase
buruk atau lahan yang kahat unsur hara, terutama yang unsur kalium. Penyakit
jarang sekali terjadi di lahan subur.
Gejala yang paling umum dari penyakit ini adalah bercak berwarna
coklat, berbentuk oval sampai bulat, berukuran sebesar biji wijen, pada
permukaan daun, pada pelepah, atau pada gabah. Patogen penyakit bersifat
terbawa benih (seed borne) , sehingga dalam keadaan yang cocok, penyakit
dapat berkembang pada tanaman yang masih sangat muda.

e. Bercak Cercospora (Cercospora oryzae)


Bercak cercospora disebabkan oleh jamur Cercospora oryzae. Penyakit
menyebabkan kerusakan yang serius pada pertanaman di lahan yang kurang
subur. Penyakit menghasilkan gejala lurus sempit berwarna coklat pada helaian
daun bendera, pada fase tumbuh - pemasakan. Gejala juga dapat terjadi pada
pelepah dan kulit gabah

2
2. Patogen Bakteri Penyebab Penyakit :

a. Hawar Daun Bakteri (Xanthomonas campestris pv. oryzae)


Hawar daun bakteri (HDB) merupakan penyakit bakteri yang tersebar
luas dan menurunkan hasil sampai 36%. Penyakit terjadi pada musim hujan
atau musim kemarau yang basah, terutama pada lahan sawah yang selalu
tergenang, dan dipupuk N tinggi (> 250 kg urea /ha ).
Penyakit HDB menghasilkan dua gejala khas, yaitu kresek dan hawar.
Kresek adalah gejala yang terjadi pada tanaman berumur <30 hari (pesemaian
atau yang baru dipindah). Daun-daun berwarna hijau kelabu, melipat, dan
menggulung. Dalam keadaan parah, seluruh daun menggulung, layu, dan mati,
mirip tanaman yang terserang penggerek batang atau terkena air panas
(lodoh). Sementara, hawar merupakan gejala yang paling umum dijumpai pada
pertanaman yang telah mencapai fase tumbuh anakan sampai fase pemasakan.
Gejala diawali dengan timbulnya bercak abuabu (kekuningan)
umumnya pada tepi daun . Dalam perkembangannya, gejala akan meluas,
membentuk hawar (blight) , dan akhirnya daun mengering. Dalam keaadaan
lembab (terutama di pagi hari), kelompok bakteri, berupa butiran berwarna
kuning keemasan, dapat dengan mudah ditemukan pada daun-daun yang
menunjukkan gejala hawar. Dengan bantuan angin, gesekan antar daun, dan
percikan air hujan, massa bakteri ini berfungsi sebagai alat penyebar penyakit
HDB.

b. Bakteri Daun Bergaris (Xanthomonas campestris pv. oryzicola)


Penyakit ini biasanya terjadi hanya pada helaian daun saja. Gejala yang
timbul berupa bercak sempit berwarna hijau gelap yang lama-kelamaan
membesar berwarna kuning dan tembus cahaya di antara pembuluh daun.
Sejalan dengan berkembangnya penyakit, bercak membesar, berubah menjadi
berwarna coklat, dan berkembang menyamping melampaui pembuluh daun
yang besar. Seluruh daun varietas yang rentan bisa berubah warna menjadi
coklat dan mati. Pada keadaan ideal untuk infeksi, seluruh pertanaman menjadi
berwarna oranye kekuning-kuningan.

3
Bakteri memasuki tanaman melalui kerusakan mekanik atau melalui
terbukanya sel secara alami. Butir-butir embun yang mengandung bakteri akan
muncul pada permukaan daun. Hujan dan angin membantu penyebaran
penyakit ini. Penyakit umumnya terjadi pada fase anakan sampai stadia
pematangan. Dalam keadaan parah, kehilangan hasil dapat mencapai 30%.

3. Patogen Virus Penyebab Penyakit :

a. Tungro
Tungro merupakan salah satu penyakit penting pada padi sangat
merusak dan tersebar luas. Di Indonesia, semula penyakit ini hanya terbatas di
Sulawesi Selatan, tetapi sejak awal tahun 1980-an menyebar ke Bali, Jawa
Timur, dan sekarang sudah menyebar ke hampir seluruh wilayah Indonesia.
Bergantung pada saat tanaman terinfeksi, tungro dapat menyebabkan
kehilangan hasil 5-70%. Makin awal tanaman terinfeksi tungro, makin besar
kehilangan hasil yang ditimbulkannya.
Gejala serangan tungro yang menonjol adalah perubahan warna daun
dan tanaman tumbuh kerdil. Warna daun tanaman sakit bervariasi dari sedikit
menguning sampai jingga. Tingkat kekerdilan tanaman juga bervariasi dari
sedikit kerdil sampai sangat kerdil. Gejala khas ini ditentukan oleh tingkat
ketahanan varietas, kondisi lingkungan, dan fase tumbuh saat tanaman
terinfeksi. Penyakit tungro ditularkan oleh wereng hijau.

4
B. Penyakit Penting Tanaman Jagung

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit

a. Bulai (Peronosclerospora sp)


Gejala penyakit ini terjadi pada permukaan daun jagung berwarna putih
sampai kekuningan diikuti dengan garis-garis klorotik dan ciri lainnya adalah
pada pagi hari disisi bawah daun jagung terdapat lapisan beledu putih yang
terdiri dari konidiofor dan konidium jamur.
Penyakit bulai pada tanaman jagung menyebabkan gejala sistemik yang
meluas keseluruh bagian tanaman dan menimbulkan gejala lokal (setempat).
Gejala sistemik terjadi bila infeksi cendawan mencapai titik tumbuh sehingga
semua daun yang dibentuk terinfeksi. Tanaman yang terinfeksi penyakit bulai
pada umur masih muda biasanya tidak membentuk buah, tetapi bila infeksinya
pada tanaman yang lebih tua masih terbentuk buah dan umumnya
pertumbuhannya kerdil.
Penyakit bulai di Indonesia disebabkan oleh cendawan
Peronosclerospora maydis dan Peronosclerospora philippinensis yang luas
sebarannya, sedangkan Peronosclerospora sorghii hanya ditemukan di dataran
tinggi Berastagi Sumatera Utara dan Batu Malang Jawa Timur

b. Hawar Daun (Helminthosporium turcicum)


Pada awal infeksi gejala berupa bercak kecil, berbentuk oval kemudian
bercak semakin memanjang berbentuk ellips dan berkembang menjadi
nekrotik dan disebut hawar, warnanya hijau keabu-abuan atau coklat. Panjang
hawar 2,5_15 Cm, bercak muncul awal pada daun yang terbawah kemudian
berkembang menuju daun atas. Infeksi berat dapat mengakibatkan tanaman
cepat mati atau mengering dan cendawan ini tidak menginfeksi tongkol atau
klobot. Cendawan ini dapat bertahan hidup dalam bentuk miselium dorman
pada daun atau pada sisa sisa tanaman di lapang.

5
c. Karat Daun (Puccinia polysora)
Bercak-bercak kecil (uredinia) berbentuk bulat sampai oval terdapat pada
permukaan daun jagung di bagian atas dan bawah, uredinia menghasilkan
uredospora yang berbentuk bulat atau oval dan berperan penting sebagai
sumber inokulum dalam menginfeksi tanaman jagung yang lain dan sebarannya
melalui angin. Penyakit karat dapat terjadi di dataran rendah sampai tinggi dan
infeksinya berkembang baik pada musim penghujan atau musim kemarau.

d. Busuk Pelepah (Rhizoctonia solani)


Gejala penyakit busuk pelepah pada tanaman jagung umumnya terjadi
pada pelepah daun, bercak berwarna agak kemerahan kemudian berubah
menjadi abu-abu, bercak meluas dan seringkali diikuti pembentukan sklerotium
dengan bentuk yang tidak beraturan mula-mula berwarna putih kemudian
berubah menjadi cokelat. Gejala hawar dimulai dari bagian tanaman yang
paling dekat dengan permukaan tanah dan menjalar kebagian atas, pada
varietas yang rentan serangan jamur dapat mencapai pucuk atau tongkol.
Cendawan ini bertahan hidup sebagai miselium dan sklerotium pada biji, di
tanah dan pada sisa-sisa tanaman di lapang. Keadaan tanah yang basah, lembab
dan drainase yang kurang baik akan merangsang pertumbuhan miselium dan
sklerotia, sehingga merupakan sumber inokulum utama.

e. Busuk Batang
Gejala
Tanaman jagung tampak layu atau kering seluruh daunnya. Umumnya
gejala tersebut terjadi pada stadia generatif, yaitu setelah fase pembungaan.
Pangkal batang yang terinfeksi berubah warna dari hijau menjadi kecoklatan,
bagian dalam busuk, sehingga mudah rebah, pada bagian kulit luarnya tipis.
Pada pangkal batang terinfeksi tersebut ada yang memperlihatkan warna
merah jambu, merah kecoklatan atau coklat. Penyakit busuk batang jagung
dapat disebabkan oleh delapan spesies/cendawan seperti Colletotrichum
graminearum, Diplodia maydis, Gibberella zeae, Fusarium moniliforme,
Macrophomina phaseolina, Pythium apanidermatum, Cephalosporium maydis,

6
dan Cephalosporium acremonium. Di Sulawesi Selatan penyebab penyakit
busuk batang yang telah berhasil diisolasi adalah Diplodia sp., Fusarium sp. dan
Macrophomina sp.

f. Busuk Tongkol
Penyakit busuk tongkol dapat disebabkan oleh beberapa jenis cendawan antara
lain:
1) Busuk tongkol Fusarium
Permukaan biji pada tongkol berwarna merah jambu sampai coklat,
kadangkadang diikuti oleh pertumbuhan miselium seperti kapas yang berwarna
merah jambu. Cendawan berkembang pada sisa tanaman dan di dalam tanah,
cendawan ini dapat terbawa benih , dan penyebarannya dapat melalui angin
atau tanah Penyakit busuk tongkol fusarium disebabkan oleh infeksi cendawan
Fusarium moniliforme
2) Busuk tongkol Diplodia
Kelobot yang terinfeksi pada umumnya berwarna coklat, infeksi pada
kelobot setelah 2 minggu keluarnya rambut jagung, menyebabkan biji berubah
menjadi coklat, kisut dan busuk. Miselium berwarna putih, piknidia berwarna
hitam tersebar pada klobot infeksi dimulai pada dasar tongkol berkembang ke
bongkol kemudian merambat ke permukaan biji dan menutupi klobot.
Cendawan dapat bertahan hidup dalam bentuk spora dan piknidia yang
berdinding tebal pada sisa tanaman di lapang. Gejala busuk tongkol Dilodia
disebabkan oleh infeksi cendawan Diplodia maydis
3) Busuk tongkol Gibberella
Tongkol yang terinfeksi dini oleh cendawan dapat menjadi busuk dan klobotnya
saling menempel erat pada tongkol, badan buah berwarna biru hitam tumbuh
di permukaan klobot dan bongkol.
Gejala busuk tongkol Gibberella disebabkan oleh infeksi cendawan Gibberella
roseum

7
2. Patogen Virus Penyebab Penyakit :

a. Virus Mosaik Kerdil Jagung


Gejala penyakit ini tanaman menjadi kerdil, daun berwarna mosaik atau
hijau dengan diselingi garis-garis kuning, dilihat secara keseluruhan tanaman
tampak berwarna agak kekuningan mirip dengan gejala bulai tetapi apabila
permukaannya daun bagian bawah dan atas dipegang tidak terasa adanya
serbuk spora. Penularan virus dapat terjadi secara mekanis atau melalui
serangga Myzus percicae dan Rhopalopsiphum maydis secara non persisten.
Tanaman yang terinfeksi virus ini umumnya terjadi penurunan hasilnya.

8
C. Penyakit Penting Tanaman Kedelai

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit :

a. Karat Daun (Phakopsora pachyrhizi)


Penyakit karat daun disebabkan oleh jamur Phakopsora pachyrhizi Syd,
(sinonim P. sojae, P. vignae, Uredo sojae, Uromyces sojae) dan merupakan
penyakit penting yang tersebar luas di Indonesia. Penyakit ini juga menyerang
tanaman kedelai di negara-negara lain seperti Thailand, Filipina, Taiwan, Brasil,
dan Amerika Serikat.
Gejala awal serangan muncul pada daun pertama berupa bercak-bercak
yang berisi uredia (badan buah yang memproduksi spora). Bercak ini
berkembang ke daun-daun di atasnya sejalan dengan bertambahnya umur
tanaman. Bercak terutama terdapat di bagian bawah daun. Warna bercak
mula-mula klorotik sampai coklat kemerahan seperti warna karat. Bentuk
bercak umumnya bersudut berukuran sampai 1 mm.

b. Hawar Batang dan Polong (Rhizoctonia solani Kuhn)


Penyakit ini disebabkan oleh jamur Rhizoctonia solani Kuhn. Gejala
awal serangan terjadi yang pada tanaman yang baru tumbuh berupa hawar
pada bagian dekat akar yang kemudian menyebabkan tanaman rebah dan
mati. Gejala pada daun, batang, dan juga pada polong, timbul hawar dengan
arah serangan dari bawah ke atas. Bagian tanaman yang terserang berat
menjadi kering dan apabila keadaaan sangat lembab timbul miselia jamur
yang menyebabkan daun-daun akan lengket satu sama lain sehingga karena
itu disebut web blight karena menyerupai sarang laba-laba. Jamur ini juga
membentuk sklerotia berwarna coklat sampai hitam, bentuk tidak beraturan
berukuran sampai 0,5 mm.
Penyakit ini dapat berupa rebah kecambah, busuk, atau hawar akar
dan batang. Jamur R. solani bersifat polifag, mempunyai banyak tanaman
inang antara lain: tanaman pangan, sayuran, buah, dan tanaman hias sehingga
sulit dikendalikan.

9
R. solani menghuni tanah dan mempunyai kemampuan saprofit tinggi
dan dapat hidup sampai tiga bulan pada kultur kering dan empat bulan pada
kultur cair. Jamur ini dapat pula bertahan hidup tanpa tanaman inang dan
hidup saprofit pada semua jenis sisa tanaman. Jamur R. solani dapat
menimbulkan epidemi di daerah berkelembaban tinggi dengan suhu hangat
karena dapat bertahan lama hidup dalam tanah dan menjadi sumber
inokulum yang penting.

c. Antraknose (Colletotrichum dematium var truncatum)


Penyakit ini disebabkan oleh jamur Colletotrichum dematium var
truncatum. Serangan awal timbul pada biji sebelum atau sesudah tumbuh pada
batang, polong, dan tangkai daun. Infeksi jamur pada biji mengganggu
perkecambahan biji, tetapi kadang-kadang tidak menunjukkan gejala. Gejala
hanya timbul bila kondisi lingkungan menguntungkan bagi perkembangan
jamur tersebut. Pada tanaman yang terserang biasanya daun melengkung ke
bawah, tulang daun pada permukaan bawah menebal dengan warna
kecoklatan. Pada batang akan timbul bintik-bintik hitam berupa duri-duri
jamur. Gejala ini spesifik dan dapat digunakan untuk mengidentifikasi jamur
antraknose.
Penyakit antraknose umumnya menyerang tanaman kedelai dengan
polong menjelang masak dan berkembang pada kondisi yang lembab. Pada
serangan berat, kehilangan hasil dapat mencapai 50% atau bahkan polong
menjadi puso. Varietas TK-5 dan Shakti sangat rentan terhadap infeksi jamur
antraknose.
Patogen bertahan dalam bentuk miselia pada residu tanaman atau pada
biji terinfeksi. Tanaman yang terinfeksi jamur seringkali tidak menunjukkan
gejala serangan yang jelas sampai tanaman menjelang masak. Infeksi batang
dan polong terjadi selama fase reproduksi apabila cuaca lembab dan hangat.

d. Rebah Semai (Sclerotium rolfsii Sacc)


Penyakit ini disebabkan oleh jamur Sclerotium rolfsii Sacc. Gejala awal
serangan terjadi pada pangkal batang atau sedikit di bawah permukaan tanah

10
berupa bercak coklat muda yang berubah cepat menjadi warna gelap, meluas
sampai ke hipokotil. Gejala layu mendadak merupakan gejala pertama yang
timbul. Daun-daun yang terinfeksi mula-mula membentuk bercak bulat
berwarna merah sampai coklat dengan pinggir berwarna coklat tua, kemudian
mengering dan sering menempel pada batang mati. Gejala khas patogen ini
adalah adanya miselium putih yang terbentuk pada pangkal batang, sisa daun,
dan pada tanah di sekeliling tanaman sakit. Miselium tersebut menjalar ke atas
batang sampai beberapa sentimeter.
Tanaman kedelai peka terhadap jamur ini sejak mulai tumbuh sampai
pengisian polong. Kondisi lembab dan panas memacu perkembangan miselium
yang kemudian hilang bila keadaan berubah menjadi kering. Apabila udara
sangat lembab sklerotia akan muncul berbentuk bulat berwarna kecoklatan
seperti biji sawi dengan diameter 1-1,5 mm. Karena mempunyai lapisan dinding
yang keras, sklerotium dapat dipakai untuk mempertahankan diri terhadap
kekeringan, suhu tinggi, dan sebagainya. Serangan penyakit ini biasa terjadi
tetapi jarang berakibat serius. Namun penurunan hasil yang cukup tinggi dapat
tercapai bila tanaman rentan dan ditanam secara monokultur atau segera
setelah tanaman lain yang peka.

e. Downy Mildew (Peronospora manshurica Syd)


Penyebab penyakit ini adalah jamur Peronospora manshurica Syd.
Gejala awal serangannya terjadi pada daun sebelah bawah, timbul bercak
warna putih kekuningan, umumnya bulat dengan batas yang jelas dan
berukuran 1-2 mm. Kadang-kadang bercak menyatu membentuk bercak lebih
lebar yang selanjutnya dapat menyebabkan bentuk daun menjadi abnormal
dan kaku mirip penyakit yang disebabkan oleh virus. Pada permukaan bawah
daun terutama di pagi hari yang dingin timbul miselium dan konidium Ciri
morfologi penyakit ini adalah adanya miselium dan konidium yang terbentuk di
bawah permukaan daun sehingga terlihat seperti bulu.

11
2. Patogen Bakteri Penyebab Penyakit :

a. Pustul Bakteri (Xanthomonas campestris pv glycines)


Penyebab penyakit ini adalah bakteri Xanthomonas campestris pv
glycines, yang menurut nomenklatur terbaru adalah Xanthomonas axonopodis
pv glycines. Gejala awalnya berupa bercak kecil tampak pada kedua permukaan
daun, berwarna hijau pucat, menonjol pada bagian tengah lalu menjadi bisul,
berwarna coklat muda atau putih di bagian bawah daun. Gejala ini sering
dikacaukan dengan penyakit karat pada kedelai. Tetapi bercak karat lebih kecil
dan sporanya tampak jelas bila dilihat dengan kaca pembesar. Bentuk bercak
pustul bakteri beragam mulai dari bintik kecil sampai besar tak beraturan,
berwarna kecoklatan. Seringkali bercak kecil bersatu memben-tuk daerah
nekrotik yang mudah robek oleh angin sehingga daun kelihatan berlubang-
lubang dan bila infeksi berat dapat menyebabkan daun gugur. Bakteri bertahan
pada biji, permukaan residu tanaman dan di rhizosfir. Gulma Dolichos bifllorus,
buncis jenis tertentu, dan kacang tunggak dapat bertindak sebagai tanaman
inang bakteri pustul.

b. Hawar Bakteri (Pseudomonas syringae pv. Glycinea)


Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Pseudomonas syringae pv.
Glycinea. Gejala awal pada daun berupa bercak kecil, bersegi, tembus cahaya
dan tampak kebasahan berwarna kekuningan atau coklat muda. Bercak
kemudian membesar, bagian tengahnya mengering berwarna coklat tua atau
coklat kehitaman dikelilingi oleh lingkaran halo kebasahan. Beberapa bercak
dapat bersatu menjadi bercak yang besar dan bagian tengahnya nekrotik
sehingga daun sobek-sobek.
Gejala bercak juga dapat terjadi pada batang, tangkai daun, dan polong.
Biji dari polong tanaman sakit menjadi berkeriput atau berubah warna, namun
ada kalanya tidak bergejala sama sekali. Berbeda dengan bakteri pustul,
penyakit hawar bakteri banyak berkembang pada dataran tinggi dengan udara
lembab dan sejuk.

12
D. Penyakit Penting Tanaman Cabai

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit :

a. Layu Fusarium (Fusarium oxysporum f.sp)


Daun yang terserang mengalami kelayuan mulai dari bagian bawah, menguning
danmenjalar ke atas ke ranting muda. Bila infeksi berkembang tanaman
menjadi layu. Warna jaringan akar dan batang menjadi coklat. Tempat luka
infeksi tertutup hifa putih seperti kapas. Bila serangan terjadi pada saat
pertumbuhan tanaman maksimum, maka tanaman masih dapat menghasilkan
buah. Namun bila serangan sudah sampai pada batang, maka buah kecil akan
gugur.

b. Busuk Buah Antraknosa (Collectrotichum gloeospoiroides)


Gejala awal penyakit ini ditandai dengan munculnya bercak yang agak
mengkilap, sedikit terbenam dan berair, berwarna hitam, orange dan coklat.
Warna hitam merupakan struktur dari cendawan (mikro skelerotia dan
aservulus), apabila kondisi lingkungan lembab tubuh buah akan berwarna
orange atau merah muda. Luka yang ditimbulkan akan semakin melebar dan
membentuk sebuah lingkaran konsentris dengan ukuran diameter sekitar 30
mm atau lebih. Dalam waktu yang tidak lama buah akan berubah menjadi
coklat kehitaman dan membusuk, ledakan penyakit ini sangat cepat pada
musim hujan. Serangan yang berat menyebabkan seluruh buah keriput dan
mengering. Warna kulit buah seperti jerami padi.

c. Bercak Daun (Cercospora sp.)


Penyakit ini menimbulkan kerusakan pada daun, batang dan akar.
Gejala serangan penyakit ini mulai terlihat dari munculnya bercak bulat
berwarna coklat pada daun dan kering, ukuran bercak bisa mencapai sekitar 1
inci. Pusat bercak berwarna pucat sampai putih dengan warna tepi lebih tua.
Bercak yang tua dapat menyebabkan lubang-lubang. Bercak daun mampu
menimbulkan kerugian ekonomi yang besar pada budidaya cabai, daun yang
terserang akan layu dan rontok. Penyakit bercak daun ini dapat menyerang

13
tanaman muda di persemaian, dan cenderung lebih banyak menyerang
tanaman tua. Serangan berat meyebabkan tanaman cabai kehilangan hampir
semua daunnya, kondisi ini akan mempengaruhi kemampuan cabai dalam
menghasilkan buah.

2. Patogen Bakteri Penyebab Penyakit :

a. Layu Bakteri Ralstonia (Ralstonia solanacearum)


Pada tanaman tua, layu pertama biasanya terjadi pada daun yang
terletak pada bagian bawah tanaman. Pada tanaman muda, gejala layu mulai
tampak pada daun bagian atas tanaman. Setelah beberapa hari gejala layu
diikuti oleh layu yang tiba-tiba dan seluruh daun tanaman menjadi layu
permanen, sedangkan warna daun tetap hijau, kadang-kadang sedikit
kekuningan. Jaringan vaskuler dari batang bagian bawah dan akar menjadi
kecoklatan. Bila batang atau akar dipotong melintang dan dicelupkan ke dalam
air yang jernih, maka akan keluar cairan keruh koloni bakteri yang melayang
dalam air menyerupai kepulan asap. Serangan pada buah menyebabkan warna
buah menjadi kekuningan dan busuk. Infeksi terjadi melalui lentisel dan akan
lebih cepat berkembang bila ada luka mekanis. Penyakit berkembang dengan
cepat pada musim hujan.

3. Patogen Virus Penyebab Penyakit :

a. Virus kuning (Gemini Virus)


Helai daun mengalami vein clearing dimulai dari daun pucuk
berkembang menjadi warna kuning jelas, tulang daun menebal dan daun
menggulung ke atas. Infeksi lanjut dari gemini virus menyebabkan daun
mengecil dan berwarna kuning terang, tanaman kerdil dan tidak berbuah.
Keberadaan penyakit ini sangat merugikan karena mampu mempengaruhi
produksi buah.

14
E. Penyakit Penting Tanaman Tembakau

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit

a. Rebah Kecambah
Penyakit ini disebabkan oleh cendawan Phytium spp, Sclerotium sp
dan Rhizoctonia sp. Penyakit ini pada umumnya menyerang pada fase
pembibitan, dengan gejala serangan pangkal bibit berlekuk seperti
terjepit, busuk, berwarna coklat dan akhirnya bibit roboh. Penyakit
biasanya menyerang didaerah dengan suhu 240°C, kelembaban di atas 85 %
drainase buruk curah hujan tinggi dan pH tanah 5,2 - 8,5.

b. Lanas (Phytophthora nicotianae)


Patogen penyebab penyakit ini adalah cendawan Phytophthora
nicotianae. Gejala serangannya dapat dibedakan menjadi 3 tipe yaitu : Tipe 1;
tanaman yang daunnya masih hijau mendadak terkulai layu dan akhirnya mati,
pangkal batang dekat permukaan tanah busuk berwarna coklat dan apabila
dibelah empulur tanaman bersekat-sekat, Tipe 2; daunnya terkulai kemudian
menguning tanaman layu dan akhirnya mati, Tipe 3; bergejala nekrosis
berwarna gelap terang (konsentris) dan setelah prosesing warnanya lebih
coklat dibanding daun normal.

c. Hangus Batang (Rhizoctoniasolani)


Batang tanaman yang terinfeksi akan mengering dan berwarna coklat
sampai hitam seperti terbakar. Pengendalian : tanaman yang terserang dicabut
dan dan dibakar.

d. Patik Daun (Cercosporanicotinae)


Di atas daun terdapat bercak bulat putih hingga coklat, bagian daun
yang terserang menjadi rapuh dan mudah robek

15
2. Patogen Virus Penyebab Penyakit :

a. Penyakit Kerupuk
Patogen penyebabnya adalah virus krupuk tembakau (Tabacco Leaf
Corl Virus = TLCV). Gejala serangannya adalah daun terlihat agak berkerut, tepi
daun melengkung ke atas, tulang daun bengkok, daun menebal, atau sampai
daun berkerut dan sangat kasar. Pencegahan penyakit ini adalah memberantas.

b. Tobaco Mozaik Virus


daun yang berwarna hijau terdapat bercak-bercak kuning kemudian
pertumbuhan tanaman menjadi lambat. menjaga sanitasi kebun, tanaman yang
terinfeksi di cabut dan dibakar.

16
F. Penyakit Penting Tanaman Kelapa Sawit

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit :

a. Anthracnose (Leaf Early Disease)

17
G. Penyakit Penting Tanaman Teh

1. Patogen Jamur Penyebab Penyakit :

a. Cacar Daun (Exobasidium vexans)


Penyakit cacar daun teh yang disebabkan oleh jamur E. vexans dapat menurunkan
produksi pucuk basah sampai 50 persen karena menyerang daun atau ranting yang masih
muda.
Umumnya serangan terjadi pada pucuk peko, daun pertama, kedua dan ketiga.
Gejala awal terlihat bintik-bintik kecil tembus cahaya, kemudian bercak melebar dengan
pusat tidak berwarna dibatasi oleh cincin berwarna hijau, lebih hijau dari sekelilingnya dan
menonjol ke bawah. Pusat bercak menjadi coklat tua akhirnya mati sehingga terjadi
lubang.

b. Busuk Daun
Penyakit busuk daun disebabkan oleh Cylindrocladium scoparium dan
Glomerella cingulata yang menyerang tanaman teh di pesemaian, dapat
mengakibatkan matinya setek teh.
Pada bibit terserang, timbul bercakbercak coklat pada daun induknya, dimulai
dari bagian ujung atau dari ketiak daun. Pada serangan lanjut, daun induk terlepas dari
tangkai, akhirnya setek mengering /mati. Serangan dimulai dari ujung tunas, kemudian
meluas ke bawah akhirnya seluruh tunas mengering. Penyebaran penyakit melalui
konidia yang dapat bertahan lama di dalam tanah

18
19