You are on page 1of 3

Dalam penulisan karya tulis, kita menggunakan data yang diperoleh dari berbagai sumber, baik

secara tertulis maupun tidak tertulis. Berdasarkan isinya, sumber tertulis dapat dibagi menjadi
tiga.
1. Ilmiah, seperti buku-buku, artikel ilmiah, dan laporan penelitian.
2. Nonilmiah, seperti berita di surat kabar atau majalah.
3. Sastra, seperti karya prosa, puisi, dan drama

Penggunaan sumber karya tulis dapat dinyatakan dengan daftar pustaka (bibliografi) dan catatan
kaki (footnote). Daftar pustaka dalam karangan ilmiah merupakan hal yang wajib dituliskan. Hal
ini berhubungan erat dengan rujukan dan kutipan yang diuraikan pada bagian-bagian sebelumnya
pada karangan ilmiah tersebut. Sementara catatan kaki tidak harus selalu ada dalam sebuah
karangan ilmiah.

Cara penulisan daftar pustaka dan catatan kaki berbeda. Daftar pustaka dituliskan pada akhir
karangan ilmiah dalam halaman tersendiri, sedangkan catatan kaki dituliskan pada tiap lembar/
halaman yang bersangkutan.

1. Penulisan Daftar Pustaka

Penulisan daftar pustaka memiliki aturan sebagai berikut.
a. semua sumber dalam daftar pustaka ditulis dengan nama urutan abjad huruf atau nama
pengarang
(setelah dibalik).
b. Sumber yang berupa buku ditulis dengan urutan: nama pengarang(dibalik). tahun terbit. judul
buku. kota tempat buku diterbitkan: nama penerbit.
c. Sumber yang berupa majalah/ surat kabar, ditulis dengan urutan: nama majalah/ surat kabar,
tanggal, bulan, tahun, nomor edisi (majalah), judul artikel, dan nomor halaman.
d. Judul buku ditulis dengan huruf kapital, digarisbawahi atau dicetak miring atau dicetak tebal.
e. Apabila nama pengarang terdiri atas dua kata/ lebih, kata akhir dari nama tersebut diletakkan
di
muka dan ditandai dengan tanda koma (,), tanpa gelar akademik.
Contoh: Ajip Rosidi ditulis Rosidi, Ajip.
f. Apabila pengarang terdiri atas dua orang atau tiga orang, nama-namanya ditulis semua. Akan
tetapi jika lebih dari tiga orang, ditulis satu orang dan diberi singkatan, et, al. atau dkk.
g. Gelar akademik tidak perlu dicantumkan.
h. Bila ada dua atau lebih sumber pengarangnya sama, penulisannya urut berdasarkan tahun atau
tanggal terbitnya, dan nama pengarang urutan berikutnya cukup diberi tanda garis.
i. Bila ada dua sumber atau lebih sumber yang pengarangnya sama, penulisannya urut
berdasarkan
tahun atau tanggal terbitnya, dan nama pengarang urutan berikutnya cukup diberi tanda garis.
j. Tanda baca yang digunakan untuk memisahkan unsur-unsur dalam penulisan sumber yang
berupa
buku adalah tanda titik (.), kecuali antara unsur tempat penerbit dan nama penerbit dengan
tanda
titik dua (:), sedangkan tanda baca yang digunakan untuk memisahkan unsur-unsur dalam
penulisan sumber berupa majalah atau surat kabar adalah tanda koma (,).
k Diakhiri tanda titik.

Contoh penulisan daftar pustaka:
Moeliono, Anton M(ed). 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.

2. Penulisan Catatan Kaki

Catatan kaki adalah keterangan-keterangan atas teks karangan yang ditempatkan pada kaki
halaman karangan yang bersangkutan. Catatan ini memberikan informasi singkat sesungguhnya
yang terdapat pada tulisan. Dengan catatan kaki, seorang penulis sesungguhnya telah
memberikan penghargaan atas karya orang lain. Hubungan antara catatan kaki dengan teks
dinyatakan dengan nomor-nomor penunjukkan yang sama. Selain menggunakan nomor-nomor
penunjukkan, hubungan itu dapat dinyatakan dengan menggunakan tanda asterik atau tanda
bintang (*).

a. Unsur-unsur catatan kaki
1) Nama pengarang (editor, penerjemah)
2) Judul buku
3) Nama atau nomor seri (jika ada)
4) Data publikasi (jilid, nomor cetakan, kota penerbit, nama penerbit, tahun terbit)
5) Nomor halaman

b. Aturan penulisan catatan kaki
1) Urutannya: Nama pengarang, judul buku, nama penerbit, kota terbit, tahun terbit, dan
nomor
halaman.
2) Nama pengarang ditulis lengkap, tidak boleh dibalik, dan tanpa gelar akademik.
3) Judul buku, masing-masing kata ditulis dengan huruf kapital, dicetak miring, digaris
bawah,
atau dicetak tebal.
4) Tanda baca yang digunakan untuk memisahkan unsur-unsur dalam catatan kaki adalah
koma (,).
5) Harus disediakan ruang atau tempat secukupnya pada kaki halaman tersebut sehingga
margin di
bawah tidak boleh lebih sempit dari 3 cm sesudah diketik baris terakhir dai catatan kaki.
6) Sesudah baris terakhir dari teks, dalam jarak 3 spasi harus dibuat sebuah garis, mulai dari
margin kiri sepanjang 15 ketikkan dengan huruf pika atau 18 ketikkan dengan huruf dite
(--).
7) Dalam jarak dua spasi dari jenis tadi, dalam jarak 5-7 ketikkan dari margin kiri nomor
penunjukkan.
8) Langsung sesudah nomor penunjukkan, setengah spasi ke bawah mulai diketik baris
pertama
dari catatan kaki.
9) Jarak antarbaris dalam catatan kaki adalah spasi rapat, sedangkan jarak antarcatatan kaki
pada
halaman yang sama (kalau ada) adalah dua spasi.
10) Baris kedua dari tiap catatan kaki selalu dimulai dari margin kiri.

c. Istilah-istilah yang sering digunakan dalam catatan kaki.
1) Ibid, singkatan dari ibidan, artinya sama dengan di atas.
Untuk catatan kaki yang sumbernya sama dengan catatan kaki yang tepat di atasnya. Ditulis
dengan huruf besar, digarisbawahi, diikuti tanda koma, lalu nomor halaman.
Contoh: Ibid; halaman 10

2) op.cit., singkatan dari opere citato, artinya dalam karya yang telah dikutip.
Digunakan untuk catatan kaki dari sumber yang pernah dikutip tetapi sudah disisipi catatan
kaki
lain dari sumber yang lain. Urutan nama penulisan pengarang, op.cit, nomor halaman.

3) loc. cit., singkatan dari loco citato, artinya tempat yang telah dikuti[.
Seperti di atas tetapi dari halaman yang sama. Urutan penulisan nama tempat yang telah
dikutip,
seperti di atas tetapi dari halaman yang sama. Urutan penulisannya nama pengarang loc. cit
(tanpa nomor halaman).