You are on page 1of 89

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN GASTRITIS DALAM

PEMENUHAN KEBUTUHAN NYAMAN NYERI DI RSUD ABEPURA

Proposal Karya Tulis Ilmiah ini disusun sebagai salah satu persyaratan
menyelesaikan Program Pendidikan Diploma III Keperawatan

NAAMAN WAYENI
PO.71.20.1.14.084

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


BADAN PENGEMBANGAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SDM KESEHATAN
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES JAYAPURA
J U R U S A N K E P E R A W A T A N
PROGRAM STUDI DIPLOMA III KEPERAWATAN JAYAPURA
TAHUN 2017

i
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : Naaman Wayeni

NIM : PO.71.20.1.14.084

Program Studi : Diploma III Keperawatan

Institusi : Politeknik Kesehatan Kemenkes Jayapura

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa Karya Tulis Ilmiah yang saya tulis ini

adalah benar-benar merupakan hasil karya sendiri dan bukan merupakan

pengambil alih tulisan atau pikiran orang lain yang saya akui sebagai hasil tulisan

atau pikiran saya sendiri.

Apabila di kemudian hari terbukti atau dapat di buktikan Proposal Karya Tulis
Ilmiah hasil jiplakan, maka saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan
tersebut.

Jayapura, 17 Juni 2017

Pembuat Pernyataan,

Naaman Wayeni
PO.71.20.1.14.084

Mengetahui :

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

Demianus Tafor, S.Kep,.Ns.,M.Sc Meyske Madeso,


S.Kep.,Ns.,M.KesNIP. 197404292001 12 1 002

ii
LEMBARAN PERSETUJUAN

Karya tulis ilmiah Oleh Naaman Wayeni, NIM : PO.71.20.1.14.084 dengan Judul

‘’Gambaran umum Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gastritis Pada Penanganan

Nyeri” telah di periksa dan disetujui untuk di ujikan.

Jayapura,17 Juni 2017

Pembimbing utama Pembimbing pendamping

Frengki Apay , S.Kep,.Ns.,M.Sc Lalu M. Guntur P. WP , S.kep,.MH NIP.


19780913 200212 1 002 NIP.19831212112 2012121 002

iii
LEMBAR PEGESAHAN

Proposal Karya Tulis Ilmiah oleh Naaman Wayeni, NIM : PO.71.20.1.14.084


dengan Judul “Keperawatan Klien Dengan Gastritis Pada Penanganan Nyeri”,
telah dipertahankan di depan dewan penguji pada tanggal 18 Juni 2017

Dewan penguji

Penguji Ketua

Frengky Apay, S.Kep,.Ns,.M.Sc


NIP. 197809132002 12 1 002

Penguji Anggota I Penguji Anggota II

Demianus Tafor, S.Kep,.Ns.,M.Sc Meyske Madeso,


S.Kep.,Ns.,M.KesNIP. 197404292001 12 1 002

Mengetahui,

Ketua Jurusan

Dr. Ester Rumaseb, S.Pd., M.Kes


NIP. 19601221 198001 2 00 1

iv
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. BIODATA

Nama Lengkap : Naaman Wayeni

NIM : PO.71.20.1.14.084

Tempat/Tanggal Lahir : Mantembu, 8 Februari 1995

Jenis Kelamin : Laki-Laki

Agama : Kristen Protestan

Suku/Bahasa : Papua/Indonesia

Pekerjaan : Mahasiswa

Alamat : Jl. Kotaraja dalam Kelurahan Vim Kota

Jayapura

B. RIWAYAT PENDIDIKAN

1. SDN YPK SION MANTEMBU , Lulus Tahun 2002-2008

2. SMP YPK SERUI, Lulus Tahun 2008-2011

3. SMA N 2 SERUI, Lulus Tahun 2011-2014

4. Diploma III Keperawatan Politeknik Kesehatan Kemenkes Jayapura,

Lulus Tahun 2014-2017

v
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa,

karena Berkatdan RahmatNya, penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah

dengan judul ”Asuhan Keperawatan di RSUD Abepura”

Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mendapat

bimbingan, pengarahan dan bantuan sehingga dapat di selesaikan tepat pada

waktunya. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan

terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. Dr. Isak J.H Tukayo,S.Kp,M.Sc selaku Direktur Poltekkes Kemenkes Jayapura

yang telah memberikan kesempatan bagi peneliti untuk mengikuti pendidikan

di Poltekkes Jayapura.

2. Kepala Ruangan IGD RSUD ABEPURA yang telah mengijinkan penulis

dalam melakukan penelitian.

3. Dr. Ester Rumaseb,S.Pd.,M.Kes selaku Ketua Jurusan Keperawatan

4. FrengkiApay,S.Kep.,Ns.,M.Kes selaku Ketua Progam Studi D-III

Keperawatanserta pembimbing 1 di dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah

yang banyak memberikan bimbingan dan arahan selama ini.

5. Bapak Lalu M. Guntur Payasan, MH selaku dosen pembimbing 2 di dalam

penyusunan Karya Tulis Ilmiah yang banyak memberikan bimbingan dan

arahan selama ini.

6. Seluruh dosen dan staff Prodi D-III Keperawatan Poltekkes Jayapura atas

segala bantuan yang telah di berikan. Terima kasih atas segala kasih sayang

vi
selama ini, selalu memberikan semangat, doa, pengorbanan, bimbingan serta

bantuan material dan spiritual, sehingga putramu ini mampu menyelesaikan

tugas akhir ini.

7. RSUD Abepura yang telah mengijinkan penulis untuk melakukan pengolahan

kasus.

8. Kedua orang tua saya, dan sudara sudara saya yang selalu memberikan

semangat, Doa, pengorbanan, bimbingan serta bantuan material dan spiritual,

sehingga putramu ini mampu menyelesaikan tugas akhir ini.

10.Teman-teman mahasiswa prodi D-III Keperawatan Poltekkes Jayapura dan

semua pihak yang terkait di dalamnya yang tidak bisa penulis sebutkan satu

persatu, yang telah membantu dalam menyusun tugas di kasus ini.

Semoga proposal ini dapat bermanfaat untuk perkembangan ilmu keperawatan

dan kesehatan.

Jayapura 17 Juni 2017

Naaman Wayeni

vii
DAFTAR ISI

SAMPUL DALAM...................................................................................................i
ATA PENGANTAR................................................................................................ii
LEMBAR PEGESAHAN ...................................................................................... iv
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ................................................................................ v
ABSTRACT ........................................................................................................... xi
BAB I ...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
A. Latar Belakang ............................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ........................................................................................ 5
C. Tujuan Penulisan .......................................................................................... 5
D. Maanfaat Penelitian ...................................................................................... 6
BAB II ..................................................................................................................... 7
TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 7
A. Konsep Gastritis ........................................................................................... 7
1. Pengertian ................................................................................................. 7
2. Klasifikasi ................................................................................................. 7
3. Penyebab .................................................................................................. 8
4. Tanda dan Gejala ...................................................................................... 9
5. Patofisiologi.............................................................................................. 9
6. Komplikasi ............................................................................................. 11
7. Penatalaksanaan ...................................................................................... 12
B. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Gastritis .................... 12
1. Pengkajian .............................................................................................. 12
2. Diagnosa Keperawatan ........................................................................... 13
3. Tindakan Keperawatan .......................................................................... 14
4. Implementasi .......................................................................................... 17
5. Evaluasi .................................................................................................. 17
C. Konsep Nyeri ............................................................................................. 19

viii
1. Pengertian ............................................................................................... 19
2. Sifat-sifat Nyeri ...................................................................................... 20
3. Penyebab Nyeri ...................................................................................... 20
4) Klaisifikasi Nyeri ................................................................................... 24
5) Stimulus Nyeri ........................................................................................ 26
6) Faktor yang mempengaruhi respon nyeri ............................................... 26
7) Intensitas Nyeri....................................................................................... 29
D. Prosedur Penanganan Nyeri ....................................................................... 32
E. Kerangka Konsep ....................................................................................... 36
BAB III ................................................................................................................. 37
METODOLOGI PENULISAN ............................................................................. 37
a. Rancangan studi kasus ............................................................................... 37
b. Subjek studi kasus ...................................................................................... 38
c. Fokus studi kasus ....................................................................................... 38
d. Definisi operasional ................................................................................... 38
e. Tempat dan waktu ...................................................................................... 38
f. Pengumpulan data ...................................................................................... 38
1. Wawancara (hasil anamnesis berisi tentang identitas pasien, ....................... 39
g. Penyajian data ............................................................................................ 39
h. Etika studi kasus......................................................................................... 39
BAB IV ................................................................................................................. 41
HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 41
A. Hasil ........................................................................................................... 41
1. Pengkajian .............................................................................................. 41
2. DiagnosaKeperawatan ............................................................................ 51
3. Perencanaan ........................................................................................ 53
4. Pelaksanaan ................................................................................................ 55
5. Evaluasi ...................................................................................................... 61
B. Pembahasan ................................................................................................ 62

ix
1. Pengkajian .............................................................................................. 63
2. DiagnosaKeperawatan ............................................................................ 64
3. Perencanaan ............................................................................................ 64
4. Implementasi .......................................................................................... 66
5. Pelaksanaan ............................................................................................ 67
6. Evaluasi .................................................................................................. 70
BAB V................................................................................................................... 71
KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................. 71
A. Kesimpulan ................................................................................................ 71
1. Pengkajian .............................................................................................. 72
2. Diagnosa Keperawatan ........................................................................... 72
3. Perencanaan ............................................................................................ 72
4. Pelaksanaan ............................................................................................ 73
5. Evaluasi .................................................................................................. 73
B. Saran ........................................................................................................... 74
1. Bagi institusi pelayanan kesehatan ......................................................... 74
2. Tenaga kesehatan khususnya perawat .................................................... 74
3. Institusi pendidikan ................................................................................ 74
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... xii
LAMPIRAN ......................................................................................................... xiii

x
ABSTRACT
ASUHAN KEPERAWATAN DENGAN PASIEN GASTRITIS PADA

PENANGANAN NYERI DI RUANGAN INSTALASI GAWAT DARURAT

(IGD) DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH ABEPURA

Naaman Wayeni(1) , Frengky Apay(2), Lalu Guntur M. Payasan(3)

Pendahuluan : Gastritis atau secara umum di kenal dengan istilah sakit “ maag”
atau uluh hati ialah peradangan pada dinding lambung tertuma pada selaput lender
lambung. Gastrtis merupakan gangguan yang paling sering di temui di klinik
karena diagnosisnya hanya berdasarkan geala klinis. Penyakit ini sering di jumpai
timbul secara mendadak biasanya di tandai dengan rasa mual dan mumtah, nyeri,
perdarahan, rasa lemah, nafsu makan menurun atau sakit kepala. ( Rahmi Kurni,
2011)
Metode penenulisan : Kary tulis ilmiah ini menggunakan meode deskritif
dengan thenik studi kasus melalui pendekatan proses keperawatan.
Pembahasan : Diagnosa yang di temukan pada pasien Nn.Y dan Tn. K dengan
masalah keperawatan Nyeri akut b,d proses peradangan pada lambung.
Kesimpulan : pada pasien 1 dan pasien 2 setelah di lakukan tindakan
keperawatan selama 2 hari hasil yang di dapatkan ialah pada pasien 1 skala nyeri
berkurang mejadi 4 ( ringan) sehingga intervensi di hentikan dan pasien boleh
pulang. Pada pasien 2 masih di berikan penanganan lebih lanjut karena skala nyeri
5 yaitu , sedang dan pasien 2 masih merasakan nyeri sehingga masih memegangi
perut nya dan bedasrkan hasil foto tedapat luka pada uluh hati sehingga pasien di
berikan penangan lebih lanjut lebih dari 2 hari.

Saran : Dengan di berikan pendidikan / pengetahuan ini tentang bagaimana


mengatasi nyeri dengan melakukan tindakan tehknik Distraksi mengalihkan
perhatian pasien berupa,mengajak berbicara dengan pasien,memfokuskan
perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat mengurangi nyeri yang di
rasakan,menonton Tv, dan baca majalah apa bila di rumah sehingga harapkan
keluarga mamapu mengimplementasikan nya di rumah

Kata kunci : Asuhan Keperawatan Gastritis Pada penanganan nyeri

xi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Masalah Sehat adalah suatu kondisi terbebasnya seseorang dari

gangguan pemenuhan kebutuhan dasar manusia atau komunitas. Sehat

merupakan keseimbangan yang dinamis sebagai dampak dari keberhasilan

mengatasi stressor. Sehat juga diartikan sebagai keadaan dimana seseorang

ketika diperiksa oleh ahlinya tidak mempunyai keluhan ataupun tidak

terdapat tanda-tanda penyakit atau kelainan. Sedangkan kesehatan adalah

suatu keadaan sejahtera sempurna yang lengkap, meliputi: kesejahteraan

fisik, mental,dan sosial bukan semata-mata bebas dari penyakit atau

kelemahan, di samping itu juga mampu produktif (Mubarak 2012).

Menurut UndangUndang 23 Tahun 1992, sehat adalah keadaan sejahtera

dari tubuh (jasmani), jiwa (rohani), dan sosial yang memungkinkan setiap

orang hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Menurut WHO, sehat

dikatakan sebagai suatu keadan yang lengkap, meliputi: kesejahteraan

fisik, mental, dan sosial bukan semata-mata bebas dari penyakit atau

kelemahan. Dalam konsep sehat WHO tersebut diharapkan adanya

keseimbangan yang serasi dalam interaksi antara manusia dan makhluk

hidup lain dengan lingkungan (Mubarak 2013).

Menurut Perkins, sakit adalah suatu keadaan tidak menyenangkan

yang menimpa seseorang, sehingga menimbulkan gangguan dalam

1
beraktivitas sehari-hari, baik aktivitas jasmani, rohani, maupun sosial.

Selain itu, sakit juga berarti suatu keadaan yang memperlihatkan adanya

keluhan dan gejala sakit secara subjektif dan objektif, sehingga penderita

tersebut memerlukan pengobatan untuk mengembalikan dirinya ke

keadaan sehat. Keadaan sakit merupakan kesalahan adaptasi (maladaption)

terhadap lingkungan dan reaksi antara manusia serta sumber-sumber

penyakit. Kesakitan adalah reaksi personal,interpersonal, cultural, atau

perasaan kurang nyaman akibat dari adanya sakit (Mubarak 2011).

Gastritis merupakan peradangan yang mengenai mukosa lambung.

Peradangan ini dapat mengakibatkan pembengkakan mukosa lambung

sampai terlepasnya epitel mukosa superficial yang menjadi penyebab

terpenting dalam gangguan saluran pencernaan. Pelepasan epitel akan

merangsang timbulnya proses inflamasi pada lambung (Sukarmin 2012).

Menurut Smelzer dalam Ardiansyah (2012), gastritis adalah

inflamasi mukosa lambung, akibat diet yang sembarangan. Biasanya

individu akan makan terlalu banyak, terlalu cepat, atau makan makanan

yang terlalu berbumbu atau mengandung mikroorganisme penyebab

penyakit. Penyebab dari gastritis adalah konsumsi obat yang mengandung

kimia digitalis, konsumsi alkohol yang berlebihan, terapiradiasi, kondisi

stress dan infeksi bakteri seperti helicobater pillory salmonellaYang dapat

menimbulkan tanda dan gejala anoreksia, mual dan muntah, perdarahan

saluran cerna dan nyeri ulu hati (Ardiansyah 2012).

2
Rasa nyeri merupakan mekanisme pertahanan tubuh, timbul bila

ada jaringan rusak dan hal ini akan menyebabkan individu bereaksi

memindahkan stimulus nyeri. Nyeri adalah pengalaman sensori nyeri dan

emosional yang terlokalisasi pada suatu bagian tubuh sering kali

dijelaskan dalam istilah proses distruktif, jaringan seperti ditusuk-tusuk,

panas yang terbakar, melilit seperti emosi perasaan kaku, mual dan takut

(Judha 2012).

Prevelensi kasus gastritis yang disebabkan oleh infeksi

helicobacter pyloridi perkirakan terjadi pada 50 persen populasi di dunia

dimana sebagian besar infeksi tersebut terjadi di Negara-negara

berkembang yaitu 70 sampai 90persen dan hanya 40 sampai 50 persen di

negara-negara industry (Mariadi 2011).

Di Indonesia prevalensi gastritis sebanyak 0,99 persen dan insiden

gastritis sebesar 115 tiap 100.000 (Wulansari 2011). Pada tahun 2010 hasil

penelitian menunjukkan bahwa 30,0 persen pasien mengalami gastritis,

55,0 persen pasien berumur tua, 84,0 persen pasien memiliki tingkat

pengetahuan yang tinggi tentang gastritis, 90,0 persen pasien memiliki

kebiasaan makan yang baik (Gustin2011).

Keluarga merupakan unit terkecil dalam masyarakat yang menjadi

klien (penerima) asuhan keperawatan. Keluarga berperan penting dalam

menentukan asuhan keperawatan yang diperlukan oleh anggota keluarga

yang sakit. Menurut Friedment keluarga adalah kumpulan dua orang atau

lebih yang hidup bersama dengan keterikatan aturan dan emosional di

3
mana individu mempunyai peran masing-masing yang merupakan bagian

dari keluarga. Menurut Duval dan Logan keluarga ialah sekumpulan orang

dengan ikatan perkawinan, kelahiran, dan adopsi yang bertujuan untuk

menciptakan, mempertahankan budaya, dan meningkatkan perkembangan

fisik, mental, emosional, serta sosial dari tiap anggota keluarga (Efendi

2013).

Dalam pengkajian keluarga terdapat lima tugas keluarga berkaitan

dengan fungsi pemenuhan kesehatan diantaranya kemampuan keluarga

dalam mengenal masalah kesehatan, yang menjelaskan sejauhmana

keluarga mengetahui fakta dari masalah kesehatan, melupiti pengertian,

tanda dan gejala, faktor penyebab, dan faktor yang mempengaruhi serta

persepsi keluarga terhadap masalah kesehatan terutama yang dialami oleh

anggota keluarga. Selanjutnya mengkaji tentang kemampuan keluarga

dalam mengambil keputusan mengenaai tindakan kesehatan yang tepat

diantaranya mengkaji tentang kemampuan keluarga memahami sifat dan

luasnya masalah, Tugas keluarga berikutnya adalah kemampuan kelurga

dalam merawat anggota keluarga yang sakit, hal yang perlu dikaji antara

lain pengetahuan keluarga tentang penyakit yang dialami anggota keluarga

meliputi sifat, penyebaran, komplikasi, kemungkinan setelah tindakan, dan

ara perawatan. Disamping itu perlu dikaji juga kemaampuan

keluargadalam memodifikasi lingkungan rumah yang sehat tentang

pengetahuan keluarga akan pentingnya sikap keluarga terhadap sanitasi

lingkungan yang higienis sesuai syarat kesehatan, pengetahuan keluarga

4
tentang upaya penegahan penyakit yang dapat dilakukan keluarga. Tugas

keluarga yang terakhir adalah kemampuan keluarga dalam menggunakan

fasilitas pelayanan kesehatan dimasyarakat berdasarkan pengetahuan

keluarga tentang keuntunganyang didapat dari fasilitas kesehatan,

kemampuan keluarga dalam menjangkau fasilitas kesehatan (Suprajitno

2012).

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang diatas penulis merasa tertarik , untuk


’’
mengangkat menjadi karya Tulis Ilmiah, dengan Rumusan masalah

Bagaimana gambaran umum pelaksanaan asuhan keperawatan Nyeri pada

klien dengan Gastritis

C. Tujuan Penulisan

1. Tujuan Umum

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bagaimana gambaran

umum asuhan keperawatan pada pasien Gastritis dalam pemenuhan

kebutuhan nyaman nyeri di Ruangan Instalasi Gawat Darurat

RSUD ABEPURA

2. Tujuan Khusus

a. Mengetahui pemenuhan kebutuhan nyaman nyeri

b. Mengetahui prosedur penatalaksanaan Nyeri pada pasien

dengan Gastritis

5
D. Maanfaat Penelitian

1. Bagi peniliti

sebagai aplikasi ilmu yang di peroleh terutama riset keperawatan dan

dapat menambah pengetahuan dan ketrampilan penulis dalam

melakukan penelitian sreta menambah wawasan tentang gastritis.

2. Bagi tempat peniliti

Sebagai bahan masukan bagia klien dalam meningkatkan usaha

kesehatan, khususnya tentang penyait gastritis.

3. Bagi Institusi pendidikan

Hasil penelitian diharapkan dapat sebagai data dasar bagi peniliti

lainnya yang ingin melanjutkan penelitian dengan lingkup yang sama.

6
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Gastritis

1. Pengertian

Gastritis adalah inflamasi dari mukosa lambung,menurut

(Wijaya dan Yessie, 2013) Gastritis adalah peradangan lokal atau

menyebar pada mukosa lambung, yang berkembang bila mekanisme

protektif mukosa dipenuhi dengan bakteri atau bahan iritan lain.

Gastritis adalah suatu peradangan permukaan mukosa lambung

yang bersifat akut, dengan kerusakan “Erosive” karena hanya pada

bagian mukosa (Inaya, 2014).

Gastritis merupakan suatu peradangan mukosa lambung yang

bersifat akut, kronik difus atau lokal, dengan karakteristik anoreksia,

perasaan penuh di perut (begah), tidak nyaman pada epigastrium,

mual, dan muntah (Ardiansyah, 2010).

2. Klasifikasi

Gastritis menurut jenisnya terbagi menjadi 2, yaitu (David Ovedorf

2013) :

a. Gastritis akut

Disebabkan oleh mencerna asam atau alkali kuat yang

dapat menyebabkan mukosa menjadi gangren atau perforasi.

Gastritis akut dibagi menjadi dua garis besar yaitu :

7
Gastritis Eksogen akut ( biasanya disebabkan oleh faktor-faktor

dari luar, seperti bahan kimiamisal : lisol, alkohol, merokok,

kafein lada, steroid , mekanis iritasi bakterial, obat analgetik, anti

inflamasi terutama aspirin (aspirin yang dosis rendah sudah dapat

menyebabkan erosi mukosa lambung) ).Gastritis Endogen akut

(adalah gastritis yang disebabkan oleh kelainan badan ).

b. Gastritis Kronik

Inflamasi lambung yang lama dapat disebabkan oleh ulkus

benigna atau maligna dari lambung, atau oleh

bakteri Helicobacter pylory(H. Pylory). Gastritis kronik

dikelompokkan lagi dalam 2 tipe yaitu tipe A dan tipe B.

Dikatakan gastritis kronik tipe A jika mampu menghasilkan imun

sendiri. Tipe ini dikaitkan dengan atropi dari kelenjar lambung

dan penurunan mukosa. Penurunan pada sekresi gastrik

mempengaruhi produksi antibodi. Anemia pernisiosa berkembang

pada proses ini. Gastritis kronik tipe B lebih lazim. Tipe ini

dikaitkan dengan infeksi helicobacter pylori yang menimbulkan

ulkus pada dinding lambung.

3. Penyebab

Penyebab penyakit ini adalah

a. Pemakaian obat penghilang nyeri secara terus menerus.

b. Penggunaan alkohol secara berlebihan.

c. Penggunaan alkohol secara berlebihan.

8
d. Stress fisik.

e. Penggunaan kokain.

4. Tanda dan Gejala

a. Gastritis Akut

Sindrom dispepsia berupa nyeri epigastrum, mual,

kembung, muntah, merupakan salah satu keluhan yang sering

muncul. Ditemukan pula perdarahan saluran cerna berupa

hematemesis dan melena, jika dilakukan anamnesis lebig dalam,

terdapat riwayat penggunaan obat-obatan atau bahan kimia

tertentu.(kapita selekta kedokteran jilid 1 edisi ke 3 FKUI

hal:492)

b. Gastritis Kronik

Kebanyakan pasien tidak mempunyai keluhan. Hanya

sebagian kecil mengeluh nyeri ulu hati, anoreksia, nausea, dan

pada pemeriksaan fisik tidak dijumpai kelainan. .(kapita selekta

kedokteran jilid 1 edisi ke 3 FKUI hal:493)

5. Patofisiologi

Lambung adalah sebuah kantong otot yang kosong, terletak

dibagian kiri atas perut tepat dibawah tulang iga. Lambung orang

9
dewasa memiliki panjang berkisar antara 10 inci dan dapat

mengembang untuk menampung makanan atau minuman sebanyak 1

galon. Bila lambung dalam keadaan kosong, maka ia akan melipat

mirip seperti sebuah akordion. Ketika lambung mulai terisi dan dan

mengembang, lipatan-lipatan tersebut secara bertahap membuka.

Ketika terjadi proses gastritis perjalanannya adalah sebagai berikut ini

lambung yang terkena paparan baik oleh bakteri, obat-obatan anti

nyeri yang berlebihan, infeksi bakteri atau virus, maka hal tersebut

akan merusak epitel-epitel sawar pada lambung. Ketika asam

berdifusi ke mukosa, dengan keadaan epitel sawar yang dihancurkan

tadi akan terjadi penghancuran sel mukosa. Dengan sel mukosa yang

hancur ini mengakibatkan fungsi dari mukosa tidak berfungsi yang

akhirnya asam tidak bisa di control sehingga terjadi peningkatan asam

hidroklorida di lambung dan ketika mengenal di dinding lambung

akan menimbulkan nyeri lambung (perih) karena dinding lambung

yang inflamasi tersebut, masalah keperawatan yang muncul adalah

nyeri akut.

Dalam penghancuran sel mukosa tadi oleh asam maka

mengakibatkan peningkatan histamine sehingga meningkatkan

permeabilitas terhadap protein meningkat kemudian plasma bocor ke

intestinum terjadi edema dan akhirnya plasma bocor ke dalam

lambung sehingga terjadi perdarahan (Sarif, 2012).

10
6. Komplikasi
Jika diibaratkan tidak terawat gastritis akan dapat

mengakibatkan Peptic Ulcers dan mengakibatkan resiko kanker

lambung, terutama jika terjadi penipisan secara terus menerus pada

dinding lambung dan perubahan pada sel-sel dinding

lambung.Kebanyakan kanker lambung adalah Adenocarcinomas,

yang bermula pada sel-sel kelenjar dalam mukosa. Kanker jenis lain

yang terkait dengan infeksi akibat H.Pyloris adalah MALT (mukosa

associated lympoihoid tissue), Lymphomas, kanker ini berkembang

secara perlahan pada jaringan system kekebalan pada dinding

lambung. Kanker jenis ini dapat disembuhkan bila ditemukan pada

tahap awal (Sharif, 2012).

Sedangkan menurut Wijaya dan Yessie (2013), Komplikasi

gastritis adalah: Perdarahan saluran cerna, Ulkus, Perforasi (jarang

terjadi).Selain itu juga menurut Mansjoer dkk (2013) komplikasi

gastritis yaitu:

a. Komplikasi gastritis akut

Perdarahan saluran cerna bagian atas (SCBA) berupa

hematemesis dan melena, dapat berakhir sebagai syok hemoragik.

Khusus untuk perdarahan SCBA, perlu dibedakan dengan tukak

peptik. Gambaran kelinis yang diperlihatkan hampir sama. Namun

11
pada tukak peptik penyebab utamanya adalah infeksi

Helicobacteri pylori, sebab 100% pada tukak duodenum dan 60-

90% pada tukak lambung. Diagnosis pasti dapat ditegakkan

dengan sebagai sitoprotektor, berupa sukralfat dan prostaglandin.

b. Komplikasi gastritis kronik

Perdarahan saluran cerna bagian atas, ulkus, perforasi, dan anemia

karena gangguan absorpsi vitamin B12

7. Penatalaksanaan

a. mengatasi kedaruratan medis yang terjadi

b. mengatasi atau menghindari penyebab apabila dapat di jumpai

pemberian obat- obatan antacid / obat- obatan ulkus lambung yang

lain

c. diet lambung dengan porsi kecil tapi sering

B. Konsep Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Gastritis

1. Pengkajian

Tahap awal landasan proses keperawatan pengkajian di

laksanakan dengan cermat mengenal masalah klien, hal ini akan dapat

memberikan arah pada tindakan keperawatan.Data yang di kaji dapat

bersumber dari keluarga, dari orang lain yang mengenal klien, tenaga

kesehatan, atau catatan – catatan dan dokumentasi kesehatan lainya.

(Buku Asuhan Keperawatan)

12
Pengkajian data dasar terdapat pada klien pada gastritis sebagai

berikut:

a. Mual

b. Muntah

c. Nyeri pada epigastrium

d. Gelisah

e. Bila muntah disertai dengan pendarahan dan dapat

menyebabkan komataus.

f. Kebiasaan makan dan minum

g. Mengkonsumsi makan dan minum yang sudah terkontaminasi

dengan baktri

h. Peminum, kopi, alcohol,

i. Kebiasaan makan makanan yang banyak berbumbu misalnya:

lada,cuka

j. Kebiasaan minum obatt obatan yang bersifat asam : Aspirin,

Ibuprofen, Cemicetin

k. Bila perdarahan dapat menimbulkan anemia

l. Ada ancaman terhadap konsep diri

Misalnya :

Hilangnya kasih sayang, kematian, perpisahan dengan orang

yang di cintai, perubahan status kesehatan, tekanan sosial (

sukarmin : 2011)

2. Diagnosa Keperawatan

13
Diagnosa keperwatan adalah masalah kesehatan yang actual

dan potensial diman perawat berdasarkan pendidikan dan

pelayanannya mampu mengatasainya (Gorgon di kutip oleh corpinito,

2012 )

Adapun diagnosa keperawatan yang mungkin muncul berdasarkan

pada pada patofisiologi gastritis adalah sebagai berikut :

a. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan / dengan proses

peradangan pada lambung

b. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi pada mukosa

lambung

c. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan

dengan mual muntah

d. Kecemasan sehubungan dengan ancaman terhadap konsep diri

e. Kurang pengtahuan tentang pengobatan dan perawatan pada

penyakit gastritis.

3. Tindakan Keperawatan

Perencanaan tindakan atau intervensi keperawatan adalah

preskripsi untuk perilaku spesifik yang di harapkan dari pasien dan

atau tindakan yang harus di lakukan oleh perawat. Rencana tindakan

keperawatan dipilih untuk membantu pasien dalam mencapai hasil

yang di harapkan dan tujuan pemulangan harapannya adalah bahwa

perilaku yang dipreskripsikan akan mengutungkan pasien dan

14
keluarga dalam cara diprediksi yang berhubungan dengan masalah

yang di identifikasih dan tujuan yang telah di pilih.

Tindakan atau intrvensi mempunyai maksud mengindividualkan

perwatan yang memenuhi kebutuhan spesifik pasien serta harus

menyertakan kekuatan- kekuatan yang telah di identifikasi bila

memungkinkan

Intervensi keperawatan hrus spesifik dan harus di nyatakan

dengan jelas, dimulai dengan kata kerja aksi. Pengkwalifikasi seperti,

bagaiman, kapan, diman, frekuensi dan besarnya Memberikan isi dari

aktivitas yang di rencanakan . ( E, Dongoes, 2015, Marylin )

Setelah merumuskan diagnose keperawatan maka intervensi dan

aktivitas keperawatan yang perlu di tetapkan adalah :

a. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan / dengan proses

peradangan pada lambung

1) Kaji keluhan nyeri, catat lokasi, intensitas dan kualitas

nyeri (0-10)

2) Biarkan pasien mengambil posisi yang nyaman waktu

tidur / duduk di kursi.

b. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi pada mukosa

lambung

1). Observasi tanda – tanda vital

15
2). Berikan minuman per oral

3). Kompres dengan air hangat

4). Kolaborasi pemberian Antipiretik

5). Monitor masukan dan keluaran cairan dalam 24 jam

c. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan


dengan mual muntah
1) Catat karakteristik muntah dan atau drainase

2) Awasi tanda vital : Bandingkan dengan hasil normal

pasien / sebelumnya

3) Awasi pemasukan dan pengeluaran dan hubungan

dengan perubahan berat badan / cairan melalui

muntah, penghisapan gaster / lavase dan devekasi

4) Pertahankan pencacatan akurat sud total cairan / darah

selama terapi penggantian

5) Pertahankan tirah baring mencegah muntah dan

tegangan pada saat devekasi hilangkan rangsangan

bahaya

d. Kecemasan sehubungan dengan ancaman terhadap konsep diri

1) Catat petunjuk perilaku contoh: gelisah, mudah

terangsang, kurang kontak mata, perilaku melawan /

menyerang

2) Berikan lingkungan yang nyaman untuk beristrahat

16
3) Memberikan orang terdekat tinggal dengan pasien

terhadap tanda panggilan dengan cepat. Gunakan

sentuhan dan kontak mata dengan tepat

4) Dorong dan dukung pasien dalam evaluasi pola hidup

e. Kurang pengtahuan tentang pengobatan dan perawatan pada

penyakit gastritis.

1) Kaji kemampuang pasien dalam mengungkapakan

instruksi yang di berikan oleh dokter atau perawat

2) Berikan jadwal obat yang harus di gunakan meliputi

nama obat, dosis, tujuan dan efek samping

3) Bantu pasien dalam merencanakan program yang

teratur

4) Jelaskan pada pasien tentang asal mula penyakit..

4. Implementasi

a. Mengajarkan klien dengan thenik menarik nafas dalam agar

mengurangi nyeri yan g di rasakan

b. Memberitahukan klien tentang bagaiman cara penangan atau

pendidikan kesehatan penyakit gastritis di rumah

c. Memberikan informasi kepada keluarga atau pasien tentang

pentingnya pola hidup yang sehat

d. Menberitahukan klien tentang penyebab dari penyakit gastritis

5. Evaluasi

17
a. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan / dengan proses

peradangan pada lambung

1. Nyeri hilang atau terkontrol

2. Ekspresi wajah klien relek

3. Skala nyeri 3

b. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan

mual muntah

1. Klien mengatakan bahwa demamnya sudah hilang

2. Suhu kembali normal

3. Masalah teratasi

c. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan

muntah

a) Menunjukan perbaikan keseimbangan caairan di buktikan oleh

kel;uarnya urin adekuat, dengan berat jenis normal tanda vital

d. Kecemasan sehubungan dengan ancaman terhadap konsep diri

1. Mendiskusikan pengenalan takut / masalah yang sehat dan tak

sehat

2. Menyatakan rentang perasaan yang tepat

3. Menunjukan pemecahan masalah dan penggunaan sumber aktif

4. Menunjukan riliks dan laporan ansietas menurun sampai

tingkat dapat di tangani

18
e. Kurang pengtahuan tentang pengobatan dan perawatan pada

penyakit gastritis

1. Klien mampu mengetahui bagaiman pengobatan dan cara

perawatan penyakit gastritis jika pulang ke rumah sehinggan

klien dapat mengimplementasikan

C. Konsep Nyeri

1. Pengertian

Nyeri merupakan suatu perasaan menderita secara fisik dan

mental atau perasaan yang bisa menimbulkan ketegangan. Wolf

Waifsel Feusest (2010) Mengatakan bahwa nyeri merupakan suatu

mekanisme produksi bagi tubuh, timbul ketika jaringan sedang

dirusak, dan menyebabkan individu tersebut bereaksi untuk

menghilangkan rangsangan rasa nyeri(Arthur C. Curfon . 2012)

Mengatakan bahwa nyeri merupakan suatu mekanisme produksi bagi

tubuh, timbul ketika jaringan sedang dirusak, dan menyebabkan

19
individu tersebut bereaksi untuk menghilangkan rangsangan rasa

nyeri (Arthur C. Curfon. 2010)

2. Sifat-sifat Nyeri

a. Subjektif, sangat individual.

b. Tidak menyenangkan.

c. Merupakan suatu kekuatan yang mendominasi.

d. Melelahkan dan menuntut energi seseorang.

e. Dapat mengganggu hubungan personal dan mempengaruhi makna

kehidupan.

f. Tidak dapat diukur secara objektif, seperti dengan menggunakan

sinar-X atau pemeriksaan darah.

g. Mengarah pada penyebab ketidakmampuan.( Potter dan Perry,

20011)

3. Penyebab Nyeri

a. Thermik : Disebabkan oleh perbedaan suhu yang ekstrim

b. Chemik : Disebabkan oleh bahan/zat kimia

c. Mekanik : Disebabkan oleh trauma mekanik

d. Elektrik : Disebabkan oleh aliran listrik

e. Psikogenik : Nyeri yang tanpa diketahui adanya kelainan fisik,

bersifat psikologis

f. Neurologik : Disebabkan oleh kerusakan jaringan syaraf

Potter dan Perry, 2011)

1) Gejala Klinis

20
a. Respon Simpatis

b. Peningkatan tekanan darah

c. Peningkatan suhu

d. Peningkatan respirasi

2) Respon muscular

a. Gelisah

b. Meraba

c. Membatasi respirasi

3) Respon emosional

a. Perubahan perilaku

b. Iritable, merintih dan menangis

c. Ekspresi wajah : menyeringai, masalah

1. Fisiologi nyeri

Reseptor nyeri adalah organ tubuh yang berfungsi untuk

menerima rangsang nyeri. Organ tubuh yang berperan sebagai reseptor

nyeri adalah ujung syaraf bebas dalam kulit yang berespon hanya

terhadap stimulus kuat yang secara potensial merusak. Reseptor nyeri

disebut juga nosireceptor, secara anatomis reseptor nyeri

(nosireceptor) ada yang bermielien dan ada juga yang tidak bermielin

dari syaraf perifer.Berdasarkan letaknya, nosireseptor dapat

dikelompokkan dalam beberapa bagaian tubuh yaitu pada kulit

(Kutaneus), somatik dalam (deep somatic), dan pada daerah viseral,

21
karena letaknya yang berbeda-beda inilah, nyeri yang timbul juga

memiliki sensasi yang berbeda.Nosireceptor kutaneus berasal dari kulit

dan sub kutan, nyeri yang berasal dari daerah ini biasanya mudah

untuk dialokasi dan didefinisikan. Reseptor jaringan kulit (kutaneus)

terbagi dalam dua komponen yaitu :

a. Reseptor A deltaMerupakan serabut komponen cepat

(kecepatan tranmisi 6-30 m/det) yang memungkinkan

timbulnya nyeri tajam yang akan cepat hilang apabila penyebab

nyeri dihilangkan

b. Serabut CMerupakan serabut komponen lambat (kecepatan

tranmisi 0,5 m/det) yang terdapat pada daerah yang lebih

dalam, nyeri biasanya bersifat tumpul dan sulit

dilokalisasiStruktur reseptor nyeri somatik dalam meliputi

reseptor nyeri yang terdapat pada tulang, pembuluh darah,

syaraf, otot, dan jaringan penyangga lainnya. Karena struktur

reseptornya komplek, nyeri yang timbul merupakan nyeri yang

tumpul dan sulit dilokalisasi.

Reseptor nyeri jenis ketiga adalah reseptor viseral, reseptor ini

meliputi organ-organ viseral seperti jantung, hati, usus, ginjal dan

22
sebagainya. Nyeri yang timbul pada reseptor ini biasanya tidak

sensitif terhadap pemotongan organ, tetapi sangat sensitif terhadap

penekanan, iskemia dan inflamasi

1. Stimulus Parasimpatik (nyeri berat dan dalam)

1) Muka pucat

2) Otot mengeras

3) Penurunan HR dan BP

4) Nafas cepat dan irregular

5) Nausea dan vomitus

6) Kelelahan dan keletihan

2. Respon tingkah laku terhadap nyeri

1) Respon perilaku terhadap nyeri dapat mencakup:

2) Pernyataan verbal (Mengaduh, Menangis, Sesak Nafas,

Mendengkur)

3) Ekspresi wajah (Meringis, Menggeletukkan gigi,

Menggigit bibir)

4) Gerakan tubuh (Gelisah, Imobilisasi, Ketegangan otot,

peningkatan gerakan jari & tangan

5) Kontak dengan orang lain/interaksi sosial (Menghindari

percakapan, Menghindari kontak sosial, Penurunan

rentang perhatian, Fokus pd aktivitas menghilangkan

23
nyeri)Individu yang mengalami nyeri dengan awitan

mendadak dapat bereaksi sangat berbeda terhadap nyeri

yang berlangsung selama beberapa menit atau menjadi

kronis. Nyeri dapat menyebabkan keletihan dan

membuat individu terlalu letih untuk merintih atau

menangis. Pasien dapat tidur, bahkan dengan nyeri

hebat. Pasien dapat tampak rileks dan terlibat dalam

aktivitas karena menjadi mahir dalam mengalihkan

perhatian terhadap

4) Klaisifikasi Nyeri

Klasifikasi nyeri dibagi menjadi 2 yakni nyeri akut dan nyeri kronis.

a. Nyeri akut adalah nyeri yang timbul secara mendadak dan cepat

menghilang yang tidak memiliki atau melebihi 6 bulan dan ditandai

adanya peningkatan tegangan otot.

b. Nyeri kronis adalah nyeri yang timbul secara perlahan-lahan, biasanya

berlangsung dalam waktu yang lama. Yang lebih dari 6 bulan, yang

termasuk nyeri psikomatis. Dan ditinjau dari sifat terjadinya, nyeri

dapat dibagi ke dalam beberapa kategori, diantaranya nyeri tersusun

dan nyeri terbakar.

c. Perbedaan nyeri akut dan kronis

No Karakteristik Nyeri Akut Nyeri Kronis

1. Pengalaman Suatu kejadian Situasi, status eksistensi

24
2. Sebab eksternal atau Tidak di ketahui atau pengobatan

penyakit dalam terlalu lama

3. Serangan Mendadak Bisa mendadak, berkembang, dan

terselubung

4. Waktu Sampai 6 bulan Lebih dari 6 bulan samai bertahun-

tahun

5. Pertanyaan Daerah nyeri tidak di Daerah nyeri sulit dibedakan

nyeri ketahui secara pasti intensitasnya sehingga sulit di

evaluasi (perubahan perasaan)

6. Gejala klinis Pola respon yang khas Pola respon yang bervariasi dengan

dengan gejala yang lebih sedikit gejala (adaptasi) berlangsung

terbatas terus menerus

7. Perjalanan Biasanya berkurang Penderita meningkat setelah beberapa

beberapa saat saat

1. Nyeri menghantar adalah nyeri yang terasa pda bagian tubuh yang

lain. Umumnya terjadi akibat kerusakan pada bagian cidera organ.

2. Nyeri psikogenerit adalah nyeri yang tidak dapat diketahui secara

fisik yang timbul akibat psikologis.

3. Nyeri phantom adalah nyeri yang disebabkan karena salah satu

ekstrimitas diamputasi.

25
4. Nyeri neurologi adalah nyeri yang tajam karena adanya spasme di

sepanjang atau di beberapa jalur syaraf.(Hidayat Aziz, 2012, hal.

121)

5) Stimulus Nyeri

Seseorang dapat menoloransi, menahan nyeri (poin tolerance) atau dapat

mengenai jumlah stimulus nyeri sebelum merasa nyeri (point treshold).

Beberapa jenis stimulasi nyeri di antaranya :

 Trauma pada jaringan tubuh, misalnya karena bedah akibat terjadinya

kerusakan pada jaringan dan iritasi secara langsung pada reseptor.

 Gangguan pada jaringan tubuh, misalnya, karena adanya oedem akibat

terjadinya penekanan pada reseptor nyeri.

 Tumor dapat juga menekan reseptor nyeri.

6) Faktor yang mempengaruhi respon nyeri

a) Usia

Anak belum bisa mengungkapkan nyeri, sehingga perawat harus

mengkaji respon nyeri pada anak. Pada orang dewasa kadang

melaporkan nyeri jika sudah patologis dan mengalami kerusakan

fungsi. Pada lansia cenderung memendam nyeri yang dialami,

26
karena mereka mengangnggap nyeri adalah hal alamiah yang harus

dijalani dan mereka takut kalau mengalami penyakit berat atau

meninggal jika nyeri diperiksakan.

b) Jenis kelamin

Gill (2012) mengungkapkan laki-laki dan wnita tidak berbeda

secara signifikan dalam merespon nyeri, justru lebih dipengaruhi

faktor budaya (ex: tidak pantas kalo laki-laki mengeluh nyeri,

wanita boleh mengeluh nyeri).

c) Kultur

Orang belajar dari budayanya, bagaimana seharusnya mereka

berespon terhadap nyeri misalnya seperti suatu daerah menganut

kepercayaan bahwa nyeri adalah akibat yang harus diterima karena

mereka melakukan kesalahan, jadi mereka tidak mengeluh jika ada

nyeri.

d) Makna nyeri

Berhubungan dengan bagaimana pengalaman seseorang terhadap

nyeri dan dan bagaimana mengatasinya

d. Perhatian

Tingkat seorang klien memfokuskan perhatiannya pada ided

imagery merupakan tehnik untuk mengatasi nyeri. nyeri dapat

mempengaruhi persepsi nyeri. Menurut Gill (2014), perhatian

yang meningkat dihubungkan dengan nyeri yang meningkat,

27
sedangkan upaya distraksi dihubungkan dengan respon nyeri

yang menurun. Tehnik relaksasi.

e. Ansietas

Cemas meningkatkan persepsi terhadap nyeri dan nyeri bisa

menyebabkan seseorang cemas.

f. Pengalaman masa lalu

Seseorang yang pernah berhasil mengatasi nyeri dimasa

lampau, dan saat ini nyeri yang sama timbul, maka ia akan

lebih mudah mengatasi nyerinya. Mudah tidaknya seseorang

mengatasi nyeri tergantung pengalaman di masa lalu dalam

mengatasi nyeri.

g. Pola koping

Pola koping adaptif akan mempermudah seseorang mengatasi

nyeri dan sebaliknya pola koping yang maladaptive akan

menyulitkan seseorang mengatasi nyeri.

h. Support keluarga dan social

Individu yang mengalami nyeri seringkali bergantung kepada

anggota keluarga atau teman dekat untuk memperoleh dukungan

dan perlindungan

28
7) Intensitas Nyeri

Intensitas nyeri adalah gambaran tentang seberapa parah nyeri

dirasakan oleh individu, pengukuran intensitas nyeri sangat subjektif dan

individual dan kemungkinan nyeri dalam intensitas yang sama dirasakan

sangat berbeda oleh dua orang yang berbeda oleh dua orang yang berbeda.

Pengukuran nyeri dengan pendekatan objektif yang paling mungkin adalah

menggunakan respon fisiologik tubuh terhadap nyeri itu sendiri. Namun,

pengukuran dengan tehnik ini juga tidak dapat memberikan gambaran

pasti tentang nyeri itu sendiri (Tamsuri, 2015).

Menurut smeltzer, S.C bare B.G (2002) adalah sebagai berikut :

1) skala intensitas nyeri deskritif

2) Skala identitas nyeri numeric

29
3) Skala analog visual

4) Skala nyeri menurut bourbanis

Keterangan :

0 :Tidak nyeri

1-3 : Nyeri ringan : secara obyektif klien dapat berkomunikasi dengan baik.

4-6 : Nyeri sedang : Secara obyektif klien mendesis,menyeringai, dapat

menunjukkan lokasi nyeri, dapat mendeskripsikannya, dapat mengikuti

perintah dengan baik.

7-9 : Nyeri berat : secara obyektif klien terkadang tidak dapatmengikuti perintah

tapi masih respon terhadap tindakan, dapat menunjukkan lokasi nyeri, tidak

dapat mendeskripsikannya, tidak dapat diatasi dengan alih posisi nafas

panjang dan distraksi

30
10 : Nyeri sangat berat : Pasien sudah tidak mampu lagiberkomunikasi, memukul.

Karakteristik paling subyektif pada nyeri adlah tingkat keparahan atau

intensitas nyeri tersebut. Klien seringkali diminta untuk mendeskripsikan nyeri

sebagai yang ringan, sedang atau parah. Namun, makna istilah-istilah ini berbeda

bagi perawat dan klien. Dari waktu ke waktu informasi jenis ini juga sulit untuk

dipastikan.

Skala deskritif merupakan alat pengukuran tingkat keparahan nyeri yang

lebih obyektif. Skala pendeskripsi verbal (Verbal Descriptor Scale, VDS)

merupakan sebuah garis yang terdiri dari tiga sampai lima kata pendeskripsi yang

tersusun dengan jarak yang sama di sepanjang garis. Pendeskripsi ini diranking

dari “tidak terasa nyeri” sampai “nyeri yang tidak tertahankan”. Perawat

menunjukkan klien skala tersebut dan meminta klien untuk memilih intensitas

nyeri trbaru yang ia rasakan. Perawat juga menanyakan seberapa jauh nyeri terasa

paling menyakitkan dan seberapa jauh nyeri terasa paling tidak menyakitkan. Alat

VDS ini memungkinkan klien memilih sebuah kategori untuk mendeskripsikan

nyeri. Skala penilaian numerik (Numerical rating scales, NRS) lebih digunakan

sebagai pengganti alat pendeskripsi kata. Dalam hal ini, klien menilai nyeri

dengan menggunakan skala 0-10. Skala paling efektif digunakan saat mengkaji

intensitas nyeri sebelum dan setelah intervensi terapeutik. Apabila digunakan

skala untuk menilai nyeri, maka direkomendasikan patokan 10 cm (AHCPR,

2012).

31
Skala analog visual (Visual analog scale, VAS) tidak melebel subdivisi.

VAS adalah suatu garis lurus, yang mewakili intensitas nyeri yang terus menerus

dan pendeskripsi verbal pada setiap ujungnya. Skala ini memberi klien kebebasan

penuh untuk mengidentifikasi keparahan nyeri. VAS dapat merupakan

pengukuran keparahan nyeri yang lebih sensitif karena klien dapat

mengidentifikasi setiap titik pada rangkaian dari pada dipaksa memilih satu kata

atau satu angka (Potter, 2015).

Skala nyeri harus dirancang sehingga skala tersebut mudah digunakan dan

tidak mengkomsumsi banyak waktu saat klien melengkapinya. Apabila klien

dapat membaca dan memahami skala, maka deskripsi nyeri akan lebih akurat.

Skala deskritif bermanfaat bukan saja dalam upaya mengkaji tingkat keparahan

nyeri, tapi juga, mengevaluasi perubahan kondisi klien. Perawat dapat

menggunakan setelah terapi atau saat gejala menjadi lebih memburuk atau menilai

apakah nyeri mengalami penurunan atau peningkatan (Potter, 2011).

D. Prosedur Penanganan Nyeri

Penangan atau penatalaksanaan nyeri dikelompokkan menjadi dua, yaitu

penatalaksanaan nyeri secara farmakologi dan non farmakologi.

1. Penatalaksanaan atau penanganan nyeri secara farmakologi

Penatalaksanaan atau penangan nyeri secara farmakologi

melibatkan penggunaan opiat (narkotik), nonopiat/ obat AINS (anti

inflamasi nonsteroid), obat-obat adjuvans atau koanalgesik.

Analgesik opiat mencakup derivat opium, seperti morfin dan

32
kodein. Narkotik meredakan nyeri dan memberikan perasaan

euforia. Semua opiat menimbulkan sedikit rasa kantuk pada

awalnya ketika pertama kali diberikan, tetapi dengan pemberian

yang teratur, efek samping ini cenderung menurun. Opiat juga

menimbulkan mual, muntah, konstipasi, dan depresi pernapasan

serta harus digunakan secara hati-hati pada klien yang mengalami

gangguan pernapasan (Berman, et al. 2011).

2. Nonopiat (analgesik non-narkotik) termasuk obat AINS seperti

aspirin dan ibuprofen. Nonopiat mengurangi nyeri dengan cara

bekerja di ujung saraf perifer pada daerah luka dan menurunkan

tingkat mediator inflamasi yang dihasilkan di daerah luka.

(Berman, et al. 2011).

3. Analgesik adjuvans adalah obat yang dikembangkan untuk tujuan

selain penghilang nyeri tetapi obat ini dapat mengurangi nyeri

kronis tipe tertentu selain melakukan kerja primernya. Sedatif

ringan atau obat penenang, sebagai contoh, dapat membantu

mengurangi spasme otot yang menyakitkan, kecemasan, stres, dan

ketegangan sehingga klien dapat tidur nyenyak. Antidepresan

digunakan untuk mengatasi depresi dan gangguan alam perasaan

yang mendasarinya, tetapi dapat juga menguatkan strategi nyeri

lainnya (Berman, et al. 2011).

b) Penanganan nyeri secara non farmakologi

c) Stimulasi dan masase kutaneus.

33
Masase adalah stimulasi kutaneus tubuh secara umum, sering

dipusatkan pada punggung dan bahu. Masase tidak secara

spesifik menstimulasi reseptor tidak nyeri pada bagian yang

sama seperti reseptor nyeri tetapi dapat mempunyai dampak

melalui sistem kontrol desenden. Masase dapat membuat

pasien lebih nyaman karena menyebabkan relaksasi otot

(Smeltzer dan Bare, 2014).

d. Terapi es dan panas

Terapi es dapat menurunkan prostaglandin, yang memperkuat

sensitivitas reseptor nyeri dan subkutan lain pada tempat cedera dengan

menghambat proses inflamasi. Penggunaan panas mempunyai keuntungan

meningkatkan aliran darah ke suatu area dan kemungkinan dapat turut

menurunkan nyeri dengan mempercepat penyembuhan. Baik terapi es

maupun terapi panas harus digunakan dengan hati-hati dan dipantau

dengan cermat untuk menghindari cedera kulit (Smeltzer dan Bare, 2013).

e. Trancutaneus electric nerve stimulation

Trancutaneus electric nerve stimulation (TENS) menggunakan unit

yang dijalankan oleh baterai dengan elektroda yang dipasang pada kulit

untuk menghasilkan sensasi kesemutan, menggetar atau mendengung pada

area nyeri. TENS dapat digunakan baik untuk nyeri akut maupun nyeri

kronis (Smeltzer dan Bare, 2012).

f. Distraksi

34
Distraksi yang mencakup memfokuskan perhatian pasien pada

sesuatu selain pada nyeri dapat menjadi strategi yang berhasil dan

mungkin merupakan mekanisme yang bertanggung jawab terhadap teknik

kognitif efektif lainnya. Seseorang yang kurang menyadari adanya nyeri

atau memberikan sedikit perhatian pada nyeri akan sedikit terganggu oleh

nyeri dan lebih toleransi terhadap nyeri. Distraksi diduga dapat

menurunkan persepsi nyeri dengan menstimulasi sistem kontrol desenden,

yang mengakibatkan lebih sedikit stimuli nyeri yang ditransmisikan ke

otak (Smeltzer dan Bare, 2012).Distraksi mengalihkan perhatianMisalnya :

nonton TV, baca majalah, mengajak bicara pasien.

8) Teknik relaksasi

Relaksasi otot skeletal dipercaya dapat menurunkan nyeri dengan

merilekskan ketegangan otot yang menunjang nyeri. Hampir semua orang

dengan nyeri kronis mendapatkan manfaat dari metode relaksasi. Periode

relaksasi yang teratur dapat Contoh Relaksasi adalah dengan menarik

nafas dalam, kompres, messagemembantu untuk melawan keletihan dan

ketegangan otot yang terjadi dengan nyeri kronis dan yang meningkatkan

nyeri (Smeltzer dan Bare, 2012).

35
9) Imajinasi terbimbing

Imajinasi terbimbing adalah mengggunakan imajinasi seseorang

dalam suatu cara yang dirancang secara khusus untuk mencapai efek

positif tertentu. Sebagai contoh, imajinasi terbimbing untuk relaksasi dan

meredakan nyeri dapat terdiri atas menggabungkan napas berirama lambat

dengan suatu bayangan mental relaksasi dan kenyamanan (Smeltzer dan

Bare, 2012).

10) Hipnosis

Hipnosis efektif dalam meredakan nyeri atau menurunkan jumlah

analgesik yang dibutuhkan pada nyeri akut dan kronis. Keefektifan

hipnosis tergantung pada kemudahan hipnotik individu.Hipnosa teknik

membuat orang tidak sadar diri.

E. Kerangka Konsep

GASTRITIS ASKEP

PROSEDUR PENANAGAN
NYERI

36
Keterangan :

Variabel : - Dependen : adalah, Gambaran Asuhan Keperawatan Gastritis

: - Independen : Gambaran Prosedur Penanganan nyeri

BAB III

METODOLOGI PENULISAN

a. Rancangan studi kasus

Metode penulisan yang digunakan dalam penulisan Karya Tulis

Ilmiah ini adalah studi kasus Deskriptif. Penelitian studi kasus

37
deskriptif adalah studi kasus yang mengeksplorasi suatu

masalah keperawatan dengan batasan terperinci, memiliki

pengambilan data yang mendalam dan menyertakan berbagai

sumber informasi penelitian studi kasus dibatasi waktu dan

tempat, serta jumlah kasus yang dipelajari berupa peristiwa,

aktivitas atau individu.

b. Subjek studi kasus

Subjek studi kasus dalam penelitian adalah dua pasien gastritis.

c. Fokus studi kasus

Gambaran umum asuhan keperwatan klien dengan gastritis

pada penanganan Nyeri

d. Definisi operasional

nyeri sebagai suatu keadaan yang tidak menyenangkan akibat

terjadinya rangsangan fisik maupun dari serabut syaraf dalam

tubuh ke otak dan diikuti oleh reaksi fisik, fisiologi dan

emosional.

Gastritis adalah peradangan atau perdarahan mukosa lambung

yang dapat bersifat akut, kronis, difus, atau loca.

e. Tempat dan waktu

Tempat: Di Ruangan Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah

Sakit Abepura.Waktu : Kamis 15 - Rabu 21 Juni 2017

f. Pengumpulan data

38
1. Wawancara (hasil anamnesis berisi tentang identitas pasien,

keluhan utama, riwayat penyakit sekarang – dahulu – keluarga

dll). Sumber data dari pasien, keluarga, perawat lainnya).

2. Observasi dan pemeriksaan fisik (dengan pendekatan IPPA:

inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi ). Pada sistem tubuh

pasien.

3. Studi dokumentasi dan angket (hasil dari pemeriksaan

diagnostik dan data lain yang relevan).

g. Penyajian data

Peyajian data dilakukan dengan teks naratif. Kerahasian

dari responden dijamin dengan jalan mengaburkan identitas dari

responden.

h. Etika studi kasus

1. Informed Consent

Merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dengan

responden penelitian dengan memberikan lembar persetujuan

menjadi responden, yang diberikan sebelum penelitian. Peneliti

sebelumnya telah menjelaskan tujuan penelitian dan pasien

39
yang bersedia menjadi responden diminta untuk mengisi surat

persetujuan responden serta menandatanganinya.

2. Anonimity(Tanpa Nama)

Memberikan jaminan dalam penggunaan subyek penelitian

dengan cara tidak memberikan atau mencantumkan nama

responden pada lembar alat ukur dan hanya menuliskan kode

pada lembar pengumpulan data. Peneliti tidak mencantumkan

nama responden dan hanya memberikan nomor responden

berupa angka.

3. Kerahasiaan (confidentiality)

Semua infromasi yang dikumpulkan dijamin

kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu

yang akan dilaporkan pada hasil riset. Peneliti menjaga semua

informasi yang diberikan oleh responden dan tidak

menggunakan informasi tersebut untuk kepentingan pribadi dan

di luar kepentingan keilmuan.

40
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil

1. Pengkajian

Pengumpulan Data

IdentitasPasiendanRiwayatKesehatan / Penyakit

Tabel. 1

PengkajianIdentitasPasiendanRiwayatKesehatan / Penyakit

IdentitasPasien Kasus I Kasus II

Nama Nn:Y Tn.K

Umur 24 Tahun 28 Tahun

Alamat Waena Sentani

Agama Kristen katolik Kristen Protestan

Pendidikan S1 SMA

Pekerjaan IbuRumahTangga Swasta

Status Kawin Kawin

Tanggal MRS 14-Juni-2017 16-Juni-2017

TanggalPengkajian 14-Juni-2017 17-Juni-2017

Ruangan IGD IGD

RumahSakit RSUD ABEPURA RSUD ABEPURA

DiagnosaMedis Dispepsia Sindrom Obs.vomity protus

41
Gastritis Akut

RiwayatKesehatan /
Kasus I Kasus II
Penyakit

KeluhanUtama Pasien mengatakan Pasien mengatakan

Nyeri pada uluh hati Nyeri pada uluh hati,

sejak tadi pagi dan dan hasil foto

pasien tampak terdapat luka pada

memegangi perut usus.

RiwayatKeluhanUtam Pasien mengatakan Pasien

a pada saat makan pasien mengatakanpada saat

merasakan mual dan mau makan terasa

muntah mual dan muntah,

dan biasanya pasien

mengkonsumsi

makanan yang tidak

sehat.

RiwayatPenyakitSekar Pasien mengatakan Pasien mengatakan

ang tidak memiliki riwayat tidak memiliki

penyakit apapun. riwayat penyakit

apapun.

42
RiwayatPenyakitDahu - Pasien mengatakan Pasien mengatakan

lu tidak memiliki riwayat tidak memiliki

penyakit apapun. riwayat penyakit

apapun

RiwayatKesehatanKel - Pasien mengatakan Pasien mengatakan

uarga keluarganya tidak keluarganya tidak

memilki riwayat memilki riwayat

penyakit apapun. penyakit apapun.

b. ObservasidanPemeriksaanFisik1

Tabel. 2

Observasi Dan PemeriksaanFisik

Observasi Kasus I Kasus II

FrekwensiNadi  74x/menit  80x/menit

FrekwensiPernafasan  20x/menit  22x/menit

TekananDarah  120/90  120/80

mmHg mmHgSB

SuhuBadan  36,5 ͦc 36,2,֯c

43
GCS

- Eye

- Verbal

- Motorik

PemeriksaanFisik
Kasus I Kasus II
(Head to Toe)

Kepala

- Inspeksi Bersih tidaka ada Bersih tidaka ada

lesi, Tidak ada lesi, Tidak ada

- Palpasi tumor, Rambut tumor, Rambut

Mata warna hitam warna hitam

- Inspeksi Tidak ada nyeri Tidak ada nyeri

- tekan tekan

- palpasi

Simetris, konjutiva Simetris, konjutiva

Hidung tidak anemis,Fungsi tidak anemis,Fungsi

penglihatan baik. penglihatan baik.

- Palpasi Tidak ada nyeri Tidak ada nyeri

44
tekan tekan

- Inspeksi

Telinga Bentuk simetris tidak Bentuk simetris tidak

- Inspeksi ada polip, Tidak ada ada polip, Tidak ada

keluhan dan kelainan keluhan dan kelainan

pada hidung pada hidung

- Palpasi Tidak ada Nyeri Tidak ada Nyeri

tekan tekan

Lehe

inspeksi Bentuk simetris, Bentuk simetris,

Tidak ada alat bantu Tidak ada alat bantu

untuk pendengaran untuk pendengaran

- Palpasi dan tidak ada dan tidak ada

serumen serumen

Dada Tidak ada nyeri Tidak ada nyeri

- Inspeksi tekan pada kedua tekan pada kedua

telinga telinga

- Palpasi

45
- Perkusi

Tidak tampak Tidak tampak

pembesaran tiroid pembesaran tiroid

- Auskultasi

Tidak terdapat Tidak terdapat

pembesaran tiroid pembesaran tiroid

Abdomen

- Inspeksi

- Palpasi

- Bentuk simetris Bentuk simetris

- Perkusi Tidak ada benjolan Tidak ada benjolan

- Auskultas dan dan

-i

Ekstremitas Atas tidak ada Nyeri tidak ada Nyeri

tekan tekan

Suara jantung pekak, Suara jantung pekak,

suara Paru sonor suara Paru sonor

Ekstremitas Bawah

Bunyi Paru Bunyi Paru

vesikuler, Bunyi vesikuler, Bunyi

jantung normal jantung normal

Genitalia ( 1,2 ) ( 1,2 )

46
Simetris, datar Simetris, datar

Ada nyeri tekan Ada nyeri tekan

terhadap abdomen( terhadap abdomen(

uluh hati ) uluh hati )

Timpani Timpani

Bising usus Bising usus

Tidak terpasang Tidak terpasang

infus pada tangan infus pada tangan

kiri, dan kanan, tidak kiri, dan kanan, tidak

terdapat oedema. terdapat oedema.

Tidak terdapat luka, Tidak terdapat

dan tidak terdapat luka,dan tidak

kelumpuhan, dan terdapat

tidak oedema. kelumpuhan, dan

tidakoedema.Tidak

Tidak terpasang

kateter terpasang kateter

47
Data Psiko, Sosial,

Spiritual

Psiko Sosial Hubungan pasien Hubungan pasien

dengan Perawat serta dengan Perawat serta

pasien lain dalam pasien lain dalam

satu ruangan satu ruangan

baik.Pasien juga baik.Pasien juga

kooperatif dan dapat kooperatif dan dapat

berinteraksi baik berinteraksi baik

dengantenaga dengantenaga

Spiritual Kesehatan serta Kesehatan serta

hubungannya dengan hubungannya dengan

keluarga juga baik. keluarga juga baik.

Pasien beragama Pasien beragama

Kristen,dan Ia taat Kristen,dan Ia taat

beribadah beribadah

c. PemeriksaanDiagnostik

Tabel. 3

HasilPemeriksaanDiagnostik / Penunjang

JenisPemeriksaan Kasus I Kasus II

48
Laboratorium - DDR (-), GDR, 118

Radiologi -

Invasive -

AnalisisMasalah

Tabel. 4

AnalisisMasalah

Kasus / Data Penyebab Masalah

Kasus I Pola makan tidak Nyeri akut

Data Subyektif: teratur

-Pasien mengatakan

Nyeri pada uluh hati Mengganggu

sejak tadi pagi pembentukan sawat

mukosa lambung

Data Obyektif

Pasien tampak meringis Menyebabkan

kesakitan, dengan skala difusi kembali

nyeri 8 ( skala nyeri 1- asam lambung dan

10) pepsin

Nadi: 74x/menit

Respirasi:20x/menit Erosi atau

Suhu badan:36,5 ͦc peradangan

49
Tekanan Darah : 120/90 mukosa lambung

mmHg

Inflamasi

Nyeri epigastrium

Nyeriakut

Kasus II Pola makan tidak Nyeri akut

Data Subyektif teratur

Pasien mengatakan Nyeri

pada uluh hati dan hasil Mengganggu

foto terdapat luka pada pembentukan sawat

usus mukosa lambung

Menyebabkan

Data Obyektif difusi kembali

Klien tampak asam lambung dan

memegangi perutnya pepsin

50
Nadi : 80x/menit

Respirasi : 22x/menit Erosi atau

Tekanan darah : 120 / 80 peradangan

mmHg mukosa lambung

Suhu badan : 36,2ͦc

Inflamasi

Nyeri epigastrium

Nyeriakut

2. DiagnosaKeperawatan

Data Penyebab Masalah

Kasus I Erosi atau Nyeri akut b.d

Data Subyektif: peradangan proses peradangan

-Pasien mengatakan mukosa lambung pada lambung

Nyeri pada uluh hati

sejak tadi pagi dan

pasien tampak

memegangi perut

51
Data Obyektif

Pasien tampak meringis

kesakitan

Skala nyeri 6

Nadi: 74x/menit

Respirasi:20x/menit

Suhu badan:36,5 ͦc

Tekanan Darah : 120/90

mmHg

Kasus II Erosi atau Nyeri akut b.d

Data Subyektif peradangan proses peradangan

Pasien mengatakan Nyeri mukosa lambung pada lambung

pada uluh hati dan hasil

foto terdapat luka pada

usus

Data Obyektif

Klien tampak

memegangi perutnya

skala nyeri 7

Nadi : 80x/menit

52
Respirasi : 22x/menit

Tekanan darah : 120 / 90

mmHg

Suhu badan : 36,2ͦc

3. Perencanaan

Dx
KriteriaHasil Perencanaan & Rasional
Keperawatan

Kasus I Setelah dilakukan a. Membina hubungan saling

Nyeri akut b.d tindakan keperawatan percaya dengan pasien

proses selama 2 hari b. Katingkat nyeri (penyebab nyeri,

peradangan diharapkannyeri kualitas, daerah yang terasa,

pada lambung berkurang sampai skala, dan waktu

dengan hilang c. Malakukan tindakan tehknik

dengan criteria hasil: Distraksi mengalihkan perhatian

pasien berupa,
1. Skala nyeri
d. Mengajak berbicara dengan
berkurang
pasien
2. dapat
e. Memfokuskan perhatian pasien
beraktifitas
pada sesuatu hal yang dapat
tanpa rasa nyeri
mengurangi nyeri yang di

rasakan

53
f. Menonton Tv, dan baca majalah

g. Colaborasi dengan dokter dala

pemberian obat anti nyei

Kasus II Setelah dilakukan 1. Membina hubungan saling percaya dengan

tindakan keperawatan pasien

Nyeri akut b.d diharapkannyeri 2. Kaji tingkat nyeri (penyebab nyeri, kualitas,

proses berkurang sampai daerah yang terasa, skala, dan waktu

peradangan dengan hilang 3. Malakukan tindakan tehknik Distraksi

pada lambung dengan criteria hasil : mengalihkan perhatian pasien berupa,a.

Mengajak berbicaradengan pasien


3. Skala nyeri
b. Memfokuskan perhatian pasien pada
berkurang
sesuatu hal yang dapat mengurangi nyeri
4. dapat
yang di rasakan
beraktifitas
c. Menonton Tv, dan baca majalah apa bila di
tanpa rasa nyeri
rumah

4. Colaborasi dengan dokter dala pemberian

obat anti nyei

54
4. Pelaksanaan

Dx Hari I Hari II

Keperawatan

Kasus I Hari/tanggal : Rabu,14-06- Hari/ tanggal :

Nyeri akut b.d 2017 Rabu,14- 06- 2017

proses 1. Jam : 18.25-30 WIT 1. Jam 09.00-09.20

peradangan Membina hubungan saling Kaji tingkat nyeri

pada lambung percaya dengan cara (penyebab nyeri,

memperkenalkan diri, kualitas, daerah yang

tujuan, interaksi, dll terasa, skala, dan

Hasil :Klien menerima waktu

keberadaan perawat Pasien mengatakan

dan mau bekerja sama nyeri sudah berkurang

Skala nyeri 4

2. Jam 18.40 -45 WIT 2. Jam 09.25-09.30

Kaji tingkat nyeri Malakukan

(penyebab nyeri, tindakan tehknik

kualitas, daerah yang Distraksi

terasa, skala, dan waktu mengalihkan

Pasien mengatakan perhatian pasien

Nyeri pada uluh hati berupa,

sejak tadi pagi Skala a. Mengajak

55
nyeri 6 berbicara

dengan pasien

3. Jam 18.50- 55 WIT


b. b. Memfokuskan

Malakukan tindakan perhatian pasien

tehknik Distraksi pada sesuatu hal

mengalihkan perhatian yang dapat

pasien berupa, mengurangi nyeri

a. Mengajak berbicara yang di rasakan

dengan pasien Hasil :

b. Memfokuskan klien memahami

perhatian pasien apa yang

pada sesuatu hal disampaikan oleh

yang dapat perawat dan dapat

mengurangi nyeri mendemonstrasika

yang di rasakan nnya

Hasil :

klien memahami apa

yang disampaikan oleh 3. Jam 09.40- 09.45

perawat dan dapat Berikan penjelasan

mendemonstrasikannya kepada pasien

4.Jam 19.00-19.05 WIT tentang hal –

Berikan penjelasan hal yang dapat

kepada pasien menimbulkan

56
tentang hal – hal nyei pada uluh

yang dapat hati

menimbulkan nyei Hasil :pasien

pada uluh hati paham dengan

Hasil :pasien paham apa yang sudah

dengan apa yang sudah dijelaskan.

dijelaskan. 4. Jam 09.50-09.55

5. Jam 19.10- 10.15 ajarkan secara

ajarkan secara dalam dalam melakukan

melakukan tehnik tehnik mengatasi

mengatasi nyeri nyeri apabila di

apabila di rumah rumah

Hasil: klien memahami Hasil: klien

apa yang disampaikan memahami apa

oleh perawat yang disampaikan

6. Colaborasi dengan oleh perawat

dokter dala 5. Colaborasi dengan

pemberian obat anti dokter dala

nyei pemberian obat

anti nyei

57
Kasus II Hari/tanggal : Jumat 16-06- Hari/ tanggal : Sabtu

Nyeri akut b.d 2017 17- 06- 2017

proses Jam : 09.00-09.10 WIT 1. Jam 09.00-09.05

peradangan 1.Membina hubungan saling Kaji tingkat nyeri

pada lambung percaya dengan cara (penyebab nyeri,

memperkenalkan diri, kualitas, daerah yang

tujuan, interaksi, dll terasa, skala, dan

Hasil :Klien menerima waktu

keberadaan perawat dan Pasien mengatakan

mau bekerja sama. nyeri sudah berkurang

2. Jam 09.20-09.25 Skala nyeri 5

Kaji tingkat nyeri 2. Jam 09.15-09.20

(penyebab nyeri, kualitas, Malakukan

daerah yang terasa, skala, tindakan tehknik

dan waktu Distraksi

Pasien mengatakan nyeri mengalihkan

pada uluh hati dan perhatian pasien

berdasarkan hasil foto berupa,

terdapt luka pada usus c. Mengajak

Skala nyeri 7 berbicara

1. Jam 09.35-09.45 WIT dengan pasien

Malakukan tindakan tehknik Memfokuskan

Distraksi mengalihkan perhatian pasien

58
perhatian pasien berupa, pada sesuatu hal

a. Mengajak berbicara yang dapat

dengan pasien mengurangi nyeri

b. Memfokuskan yang di rasakan

perhatian pasien Hasil :

pada sesuatu hal klien memahami

yang dapat apa yang

mengurangi nyeri disampaikan oleh

yang di rasakan perawat dan dapat

Hasil : Mampu mendemonstrasika

mengontrol nyeri nnya

3. Jam 09.50-09.55
3. Jam 09.25- 09.30

Berikan penjelasan kepada Berikan penjelasan

klien tentang hal – hal yang kepada pasien

dapat menimbulkan nyeri tentang hal –

pada uluh hati hal yang dapat

menimbulkan
Hasil :pasien paham dengan
nyei pada uluh
apa yang sudah dijelaskan
hati

4.Jam 10.00-10.05 Hasil :pasien

paham dengan
ajarkan secara dalam
apa yang sudah

59
melakukan tehnik mengatasi dijelaskan.

nyeri apabila di rumah 4. Jam 09.35-09.40

ajarkan secara
Hasil: klien memahami
dalam melakukan
apa yang disampaikan
tehnik mengatasi
oleh perawat
nyeri apabila di

5. Colaborasi dengan dokter rumah

dala pemberian obat anti Hasil: klien

nyei memahami apa

yang disampaikan

oleh perawat

5. Colaborasi

dengan dokter

dala

pemberian

obat anti nyei

60
5. Evaluasi

Evaluasi Hari Hari II

Kasus I S :Pasien mengatakan nyeri S : Pasien mengatakan nyeri sudah

Nyeri akut pada uluh hati sejak tadi pagi hilang

b.d proses dan pasien tampak memegani O : Pasien tidak meringis lagi

peradangan perut skala nyeri 4

pada O : Pasien tampak meringis TD : 120/ 70 mmHg

lambung kesakitan N : 80 x/ menit

Skala nyeri 6 RR:18x/ menit

TD : 120/90 mmHg SB : 36,5°c

N : 74x/menit

RR : 20 x/menit A : Masalah teratasi

SB : 36,5°c P : Intervensi di hentikan pasien

A : Masalah belum teratasi boleh di ijinkan pulang

P : intervensi di lanjutkan

Kasus II S : Pasien mengatakan nyeri sudah

berkurang

Nyeri akut S : Pasien mengatakan nyeri Skala nyeri berkurang 5

b.d proses pada uluh hati da berdasarkan O : pasien masih saja memegang

peradangan hasil foto terdapat luka pada perut nya

pada uluh hati A : Msalah belum teratasi

61
lambung Skala nyeri 7 P: Intervensi di lanjutkan

O :Pasien tampak memegangi

perut nya

A : Masalah belum teratasi

P : Intervensi di lanjutkan

TD : 120/80 mmHg

N : 80 x/menit

RR : 16 x/menit

SB : 36,5° C

Skala nyeri 2

A : Masalah teratasi

P : intervensi di hentikan

pasien boleh pulang.

B. Pembahasan

Pada bab ini penulis akan membahas tentang adanya kesesuaian maupun

kesenjangan antara teori dengan asuhan keperawatan yang dilakukan pada

kasus 1 dan kasus 2 dengan Asuhan keperawatan pada pasien dengan

gastritis pada penanganan nyeripada tanggal 14- 17 juni 2017 di ruang

Instalasi Gawat Darurat di RSUD Abepura. Asuhan keperawatan meliputi

62
tahap pengkajian, diagnosa keperawatan, intervensi, implementasi, dan

evaluasi serta berfokus pada kebutuhan dasar manusia.

1. Pengkajian

Pengkajian adalah tahap awal dari proses keperawatan dan merupakan

suatu prosen sistematis dalam pengumpulan data dari berbagai sumber

data yang mengevaluasi dan mengidentifikasi status kesehatan klien.

(Nursalam, 2012).

KASUS I

Identitas pasien Nn.Y beragama Kristen katholik asal suku Ambon yang

berumur 24 tahun, berjenis kelamin perempuan alamat Waena, masuk di

Rumah Sakit Umum Daerah Abepura Ruangan Instalasi Gawat Darurat (

IGD) pada tanggal 14-06-2017 jam 18.25 WIT dengan diagnose medis

Dispepsia Sindrom, Keluhan yang dirasakan Nn.Y adalah,Pasien

mengatakan sudah sejak tadi pagi merasakan nnyeri pada uluh hati, dan

setiap makan selalu muntah, pasien terima di IGD dan kemudian dilakukan

pemeriksaan tekanan darah 90/60 mmHg, nadi 96 kali/ menit, pernapasan

20 kali/ menit, suhu tubuh 36,5°C.sakit di terima di IGD dan kemudian

dilakukan pemeriksaan tekanan darah 90/60 mmHg, nadi 120 kali/ menit,

pernapasan 18 kali/ menit, suhu tubuh 39°C. Pasien mendapat terapi infus

RL.

63
KASUS II

Tn.K beragama Kristen protestan asal suku Papua. Hasil pengkajian yang

dilakukan pada sabtu tanggal 17 Juni 2017 di dapatkan keluhan utama

Pasien mengatakan Nyeri pada uluh hati dan hasil foto terdapat luka pada

usus. Di rumah.

2. DiagnosaKeperawatan

Kasus 1

Setelah dilakukan pengkajian, klasifikasi dan analisa data Nn. Y di

dapatkan masalah keperawatan Nyeri akut b.d proses peradangan pada

lambung. Sedangkan pada teori asuhan keperawatan pada pasien dengan

Gastritis, adapun beberapa diagnosa keperawatan yang akan muncul.

Kasus 2

Setelah dilakukan pengkajian, klasifikasi dan analisa data Tn. K di

dapatkan masalah keperawatan Nyeri akut b.d proses peradangan pada

lambung. Sedangkan pada teori asuhan keperawatan pada pasien dengan

Gastritis, adapun beberapa diagnosa keperawatan yang akan muncul.

3. Perencanaan

KASUS I

Rencana yang akan dilakukan untuk mengatasi masalah keperawatan

yaituNyeri akut b.d proses peradangan pada lambung. Setelah dilakukan

tidakan selama 2 hari di harapkannyeri berkurang sampai dengan

64
hilangdengan krakteria hasil Skala nyeri berkurangdapat beraktifitas tanpa

rasa nyeri, pasien dapat mengontrol nyeri nya dengan menggunakan

manajemen nyeri .Rencana keperawatan yang akan di lakukan adalah

melakukan tehnik Distraksi. Dengan persiapan : posisikan pasien

senyaman mungkin,mengalihkan perhatian pasien berupa : Mengajak

berbicara dengan pasien, memfokuskan perhatian pasien pada sesuatu hal

yang dapat mengurangi nyeri yang di rasakan

Perencanaan adalah suatu dokumen tulisan tangan dalam menyelesaikan

masalah, tujuan dari intervensi(Nursalim, 2012)

Tujuan adalah pernyataan pasien dan prilaku keluarga yang dapat diukur

atau di observasi. Tujuan keperawatan adalah pernyataan yang

menjelaskan suatu tindakan yang dapat diukur berdasarkan kemampuan

dan kewenangan perawat (darmawan,2012).

Dalam intervensi keperawatan ini, penulis akan membahas tentang

mengatasi masalah keperawatan yaitu. yaitu Nyeri akut b.d proses

peradangan pada lambung. Setelah dilakukan tidakan selama 10 menit di

harapkan pasien dapat mengontrol nyeri sehingga nyeri dapat berkurang

KASUS II

Rencana yang akan dilakukan untuk mengatasi masalah keperawatan

yaituNyeri akut b.d proses peradangan pada lambung. Setelah dilakukan

tidakan selama 2 hari di harapkannyeri berkurang sampai dengan

hilangdengan krakteria hasil Skala nyeri berkurangdapat beraktifitas tanpa

65
rasa nyeri, pasien dapat mengontrol nyeri nya dengan menggunakan

manajemen nyeri .Rencana keperawatan yang akan di lakukan adalah

melakukan tehnik Distraksi. Dengan persiapan : posisikan pasien

senyaman mungkin,mengalihkan perhatian pasien berupa : Mengajak

berbicara dengan pasien, memfokuskan perhatian pasien pada sesuatu hal

yang dapat mengurangi nyeri yang di rasakan

Perencanaan adalah suatu dokumen tulisan tangan dalam menyelesaikan

masalah, tujuan dari intervensi(Nursalim, 2012)

Tujuan adalah pernyataan pasien dan prilaku keluarga yang dapat diukur

atau di observasi. Tujuan keperawatan adalah pernyataan yang

menjelaskan suatu tindakan yang dapat diukur berdasarkan kemampuan

dan kewenangan perawat (darmawan,2012).

Dalam intervensi keperawatan ini, penulis akan membahas tentang

mengatasi masalah keperawatan yaitu. yaitu Nyeri akut b.d proses

peradangan pada lambung. Setelah dilakukan tidakan selama 10 menit di

harapkan pasien dapat mengontrol nyeri sehingga nyeri dapat berkurang

4. Implementasi

Implementasi keperawatan pada kasus 1 dan dan kasus 2 pada tanggal 14-

17 Juni 2017 yang di lakukan penulis adalah Membina hubungan saling

percaya dengan pasien Malakukan tindakan tehknik Distraksi mengalihkan

perhatian pasien berupa, Mengajak berbicara dengan pasienMemfokuskan

66
perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat mengurangi nyeri yang di

rasakan Menonton Tv, dan baca majalah

5. Pelaksanaan

KASUS I

Nyeri akut b.d proses peradangan pada lambung.

Hari 1,Hari/tanggal : Rabu,14-06-2017, Jam : 18.25-30 WIT Membina

hubungan saling percaya dengan cara memperkenalkan diri, tujuan,

interaksi, dll.

Hasil :Klien menerima keberadaan perawat dan mau bekerja sama. Jam

18.40 -45 WIT. Kaji tingkat nyeri (penyebab nyeri, kualitas, daerah yang

terasa, skala, dan waktu,Pasien mengatakan Nyeri pada uluh hati sejak tadi

pagi dan pasien tampak memegangi perut nya Skala nyeri 6.

Jam 18.50- 55 WIT, Malakukan tindakan tehknik Distraksi mengalihkan

perhatian pasien berupa,Mengajak berbicara dengan pasien, Memfokuskan

perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat mengurangi nyeri yang di

rasakanHasil :klien memahami apa yang disampaikan oleh perawat dan

dapat mendemonstrasikannya

Jam 19.00-19.05 WIT, Berikan penjelasan kepada pasien tentang hal – hal

yang dapat menimbulkan nyei pada uluh hati,Hasil :pasien paham dengan

apa yang sudah dijelaskan. Jam 19.10- 10.15, ajarkan secara dalam

melakukan tehnik mengatasi nyeri apabila di rumah, Hasil: klien

67
memahami apa yang disampaikan oleh perawat. Colaborasi dengan dokter

dala pemberian obat anti nyei.

Hari II. Hari/ tanggal : Rabu,14- 06- 2017

Jam 09.00-09.20. Kaji tingkat nyeri (penyebab nyeri, kualitas, daerah yang

terasa, skala, dan waktu, Pasien mengatakan nyeri sudah berkurangSkala

nyeri 4

Jam 09.25-09.30. Malakukan tindakan tehknik Distraksi mengalihkan

perhatian pasien berupa,Mengajak berbicara dengan pasien, Memfokuskan

perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat mengurangi nyeri yang di

rasakanHasil :klien memahami apa yang disampaikan oleh perawat dan

dapat mendemonstrasikannya

Jam 09.40- 09.45. Berikan penjelasan kepada pasien tentang hal – hal yang

dapat menimbulkan nyei pada uluh hati.Hasil :pasien paham dengan apa

yang sudah dijelaskan..Jam 09.50-09.55. Ajarkan secara dalam melakukan

tehnik mengatasi nyeri apabila di rumah. Hasil: klien memahami apa yang

disampaikan oleh perawat. Colaborasi dengan dokter dala pemberian obat

anti nyei

KASUS II

Pelaksanaan tindakan dengan keperawatan nyeri akut b.d proses

peradangan pada lambung .hari I.Hari/tanggal : Jumat 16-06-2017

68
Jam : 09.00-09.10 WIT.Membina hubungan saling percaya dengan cara

memperkenalkan diri, tujuan, interaksi, dll. Hasil :Klien menerima

keberadaan perawat dan mau bekerja sama.. Jam 09.20-09.25. Kaji tingkat

nyeri (penyebab nyeri, kualitas, daerah yang terasa, skala, dan waktu,

Pasien mengatakan nyeri pada uluh hati dan hasil berdasarkan hasil foto

terdapat luka pada usus skala nyeri 7. Jam 09.35-09.45 WIT.Malakukan

tindakan tehknik Distraksi mengalihkan perhatian pasien berupa,Mengajak

berbicara dengan pasien, Memfokuskan perhatian pasien pada sesuatu hal

yang dapat mengurangi nyeri yang di rasakan. Hasil : Mampu mengontrol

nyeri.

Jam 09.50-09.55. Berikan penjelasan kepada klien tentang hal – hal yang

dapat menimbulkan nyeri pada uluh hati. Hasil :pasien paham dengan apa

yang sudah dijelaskan. Jam 10.00-10.05. ajarkan secara dalam melakukan

tehnik mengatasi nyeri apabila di rumah. Hasil: klien memahami apa yang

disampaikan oleh perawat. Colaborasi dengan dokter dala pemberian obat

anti nyeri.

Hari II, Hari/ tanggal : Sabtu 17- 06- 2017.

Jam 09.00-09.05. Kaji tingkat nyeri (penyebab nyeri, kualitas, daerah yang

terasa, skala, dan waktu. Pasien mengatakan nyeri sudah berkurang 5

Skala nyeri 4. Jam 09.15-09.20, Malakukan tindakan tehknik Distraksi

mengalihkan perhatian pasien berupa,Mengajak berbicara dengan

pasien,Memfokuskan perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat

mengurangi nyeri yang di rasakan, Hasil :klien memahami apa yang

69
disampaikan oleh perawat dan dapat mendemonstrasikannya, Jam 09.25-

09.30, Berikan penjelasan kepada pasien tentang hal – hal yang dapat

menimbulkan nyei pada uluh hati .Hasil :pasien paham dengan apa yang

sudah dijelaskan.Jam 09.35-09.40. ajarkan secara dalam melakukan tehnik

mengatasi nyeri apabila di rumah, Hasil: klien memahami apa yang

disampaikan oleh perawat. Colaborasi dengan dokter dala pemberian obat

anti nyeri

6. Evaluasi

Evaluasi adalah tindakan actual untuk melengkapi proses keperawatan

yang menandakan sejauh mana diagnosa keperawatan, rencana tindakan

dan pelaksanaannya sudah berhasil dicapai karena melalui evaluasi

memungkinkan perawat untuk memonitor perkembangan pasien.

(Maryam, 2008). Setelah dilakukan tindakan keperawatan hasil evaluasi

dilakukan pada tanggal 14-17 juni 2017 dengan metode SOAP (Subjektif,

Objektif, Assesment, Planning) pada kasus 1: pasien sudah tidak

merasakan nyeri lagi,dan pasien tampak bisa melakukan aktivitas dengan

semula tanpa merasakan nyeri Setelah dilakukan tindakan keperawatan,.

Pada tgl 14-15 juni 2017 pada kasus 1 hasil evaluasinya masalah teratasi

karena pasien sudah tidak merasakan nyeri lagi, dan pasien sudah bisa

melakuka aktivitas kembali seprti semula, Sehingga masalah teratasi.

Sedangkan pada kasus 2 setelah dilakukan implementasi selama 2 hari

hasil yang di dapatkan pasien masih merasakan nyeri, dengan skala nyeri 5

70
Dengan demikian evaluasi terhadap masalah kebutuhan Nyaman Nyeri

belum teratasi pada kasus 2 karena berdasarkan hasil foto terdapat luka

pada usus sehingga pasien 2 harus di berikan penanganan lebih lanjut,

sedangkan kasus 1 masalah teratasi karena penaganan yang di berikan

berhasil pasien di pulangkan Namun respon yang diberikan pada kasus 1

pasien sudah tidak mersakan nyeri lagi dengana skala nyeri ringan yaitu 4

setelah dilakukan tindakan asuhan keperawatan. Sedangkan respon kasus 2

pasien masih di berikan penangan lebih lanjut karena nyeri yang di rasakan

adalah nyeri berat yaitu 7, dan juga berdasarkan hasil foto terdapat luka

pada usus, maka di butuhkan perawatan lebih lanjut.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Setelah penulis melakukan asuhan keperawatn pada Kasus 1 dan

Kasus 2 dengan asuhan keperawatan pada pasien gastritis pada

penanganan nyeridi ruang Instalasi Gawat Darurat RSUD Abepura, maka

71
yang penulis dapatkan yaitu :terdapat beberapa hal yang berbeda dari

proses pengkajian, dan Diagnosa keperawatan, Perencanaan, Pelaksanaan

dan evaluasi

1. Pengkajian

Jadi saya menyimpulkan kasus 1 dan kasus 2 pengkajian lebih

lengkap di kasus ke 2 pasien mengeluh nyeri uluh hati dengan skala nyeri

7 dengan menggunakan skala nyeri ( 1-10), dan berdasarkan hasil foto

terdapat luka pada usus, sehingga di bandingkan dengan kasus 1 pasien

hanya mengeluh nyeri pada ulu hati, dengan skla nyeri 6 dengan

menggunakan skala nyeri ( 1-10)

2. Diagnosa Keperawatan

Dari data pengkajian yang di dapat oleh penulis pada kasus 1 dan

kasus 2, dengan data subjektif pada pasien 1 nyeri pada uluh hati sejak tadi

pagi dan pada pasien 2 nyeri pada uluh hati dan berdasarkan hasil foto

erdapat luka pada uluh hati sehigga penulis merumuskan prioritas

diagnosa keperawatan yaituNyeri akut b.d proses peradangan pada

lambung.

3. Perencanaan

72
Intervensi utama dengan masalah penanganan nyeri pada pasien

gastritis ialah Pada kedua responden pasien 1 dan pasien 2,Membina

hubungan saling percaya dengan pasien, Kajingkat nyeri (penyebab nyeri,

kualitas, daerah yang terasa, skala, dan waktu,Malakukan tindakan tehknik

Distraksi, mengalihkan perhatian pasien berupa, Mengajak berbicara

dengan pasienMemfokuskan perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat

mengurangi nyeri yang di rasakan Menonton Tv, dan baca majalah

4. Pelaksanaan

keperawatan pada kasus 1 dan dan kasus 2 pada tanggal 14-17 Juni

2017 yang di lakukan penulis adalah Membina hubungan saling percaya

dengan pasien Malakukan tindakan tehknik Distraksi mengalihkan

perhatian pasien berupa, Mengajak berbicara dengan pasien Memfokuskan

perhatian pasien pada sesuatu hal yang dapat mengurangi nyeri yang di

rasakan Menonton Tv, dan baca majalah

Pada pasien 1 implementasi yang di lakukan pada intervensi berhasil dan

pasien di pulangkan di badingkan dengan pasien 2 masih di berikan

penanganan lebih lanjut

5. Evaluasi

Dari hasil yang di dapat oleh penulis masalah keperawatan dari

kasus 1 dan kasus 2 adalah Nyeri akut b.d proses peradangan pada

lambung. Pada kasus 1 Nn. Y selama 2 hari masalah teratasi, masalah

nyeri akut teratasi dengan skala nyeri ringan yaitu 4 dengan menggunakan

skala nyeri (1-10) sehingga intervensi di hentikan, di badingkan dengan

73
kasus 2 pada Tn. K masalah tidak teratasi karena Tn. K masih diberikan

penanganan lebih lanjut, di karenakan berdasrkan hasil foto terdapat luka

pada usus, sehingga skala nyeri yang di temukan oleh peneliti pada hari ke

2 ialah dengan skala nyeri sedang yaitu 5 dengan menggunakan skala

nyeri ( 1-10), dengan demikian permintaan dokter bahwa Tn.K masih di

berikan penangan lebih dari dua hari

B. Saran

1. Bagi institusi pelayanan kesehatan

Di harapkan rumah sakit dapat memberikan pelayanan kesehatan dan

mempertahankan kerja sama baik antara tim kesehatan maupun pasien

shingga dapat meningkatkan mutu pelayanan asuhan keperawatan yang

optimal pada umumnya dan pasien gastritis pada khususnya dan di

harapkanrumah sakit mampu menyediakan fasilitasserta sarana dan

prasarana yang dapat mendukung kesembuhan pasien.

2. Tenaga kesehatan khususnya perawat

Diharapkan dalam memeberikan tindakan keperawatan tenaga kesehatan

khususnya perawat dapat memberikan pelayanan kesehatan pada pasien

Gastritis dalam pemenuhan kebutuhan Nyaman Nyeri sehingga

meningkatkan aktifitas pasien.

3. Institusi pendidikan

Meningkatkan altifitas sarana dan prasarana dalam proses pendidikan dari

apa yang sudah ada saat ini, melengkapi perpustakaan dengan buku-buku

74
keperawatan khususnya tentang kebutuhan yaman nyeri pada pasien

Gastritis

75
DAFTAR PUSTAKA

Mubarak, 2009 dalam Harahap, 2012Kumpulan Makalah Penyakit Gastritis di


Indonesia. Jilid 1. Surabaya. Airlangga University Press

Ardiansyah, dkk, 2012. Kapita Selekta Kedokteran Ed. 3 Jilid 1. Media


Aesculapius. Jakarta.

Corwin, Elizabeth J. 20. Buku Saku Patofisiologi. EGC. Jakarta.

Doenges, Marilynn E. 2015. Rencana Asuhan Keperawatan: Pedoman Untuk


Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien Ed.3.EGC.
Jakarta.

Wijaya dan Yessie 2015 komplikasi gastritis

Program Study S-1 Keperawatan STIKES Banyuwangi. 20011. Panduan


Keterampilan Prosedur Lab KDM 2. Jawa Timur : EGC

Rudolph, Abrahamm.dkk. 2006. Buku Ajar Pediatri Rudolph.edisi20.volume 1.


Jakarta: EGC

xii
LAMPIRAN

xiii
PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

(INFORMED CONSENT)

Saya yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa saya telah

mendapat penjelasan secara rinci dan telah mengerti mengenai penelitian yang

akan dilakukan oleh Naaman Wayeni dengan judul ‘Gambaran Umum Asuhan

Keperawatan pada pasien gastritis dalam pemenuhan nyaman nyeri.

Saya memutuskan setuju untuk ikut berpartisipasi pada penelitian ini

secara sukarala tanpa paksaan. Bila selama penelitian ini saya menginginkan

pengunduran diri, maka saya dapat mengundurkan diri sewaktu-waktu tanpa

sanksi apapun.

Jayapura … Juni 2017

Saksi Yang menyetujui.

……………………. ….………………….

Jayapura ,…. Juni 2017

Peneliti

Naaman Wayeni

Nim : Po. 71. 20. 1. 14 084

xiv