1

INFAQ DALAM EKONOMI ISLAM

A. TUJUAN INFAQ DALAM ISLAM
Harta dalam pandangan Islam merupakan rahmat dan nikmat dari Allah
SWT. Namun demikian, harta juga dapat menjadi bencana bagi pemiliknya jika
digunakan semaunya tanpa memandang manfaat dan mudlaratnya. Itulah
sebabnya Allah tidak mempermudah seluas-luasnya pemberian harta kepada
hambaNya sebab jika demikian akam menjadikan manusia melampaui batas di
muka bumi ini, seperti yang telah disinyalir dalam al-Qur'an surat Asy-Syura: 27:
 .l´. 1.· ´<¦ ·¸¯,l¦ .::!.-l ¦¯.-.l _· ¯¸N¦ >.l´. `_¸ .`. ¸.1. !. '.!:· .«.|
.::!.-. ´¸..> ¸... '¯
Artinya:
Dan Jikalau Allah melapangkan rezki kepada hamba-hamba-Nya tentulah
mereka akan melampaui batas di muka bumi, tetapi Allah menurunkan
apa yang dikehendaki-Nya dengan ukuran. Sesungguhnya dia Maha
mengetahui (keadaan) hamba-hamba-Nya lagi Maha Melihat. (Q.S. Asy-
Syura: 27)

Seperti yang dikatakan sebelumnya, bahwa hart dapat menjadi nikmat bagi
manusia. Bahkan hal ini merupakan asal dari harta tersebut (merupakan nikmat)
yang telah dianugerahkan Allah SWT kepada manusia. Jika harta tersebut
digunakan sesuai dengan fungsinya, yaitu digunakan di jalan yang benar,
diinfaqkan dan dishadaqahkan kepada yang membutuhkan maka harta itu adalah
niknat baginya, bukan bencana. Allah SWT telah memerintahkan manusia untuk
menginfaqkan sebagian hartanya kepada sesamanya seperti firmanNya pada surat
Al-Hadid: 7:
¦.1±.¦´ . !´.. >l-> _.± l>.`.¯. «,· ¯
Artinya:
………..dan nafkahkanlah sebagian dari hartamu yang Allah Telah
menjadikan kamu menguasainya……….. (Q.S. Al-Hadid: 7)
2
Yang dimaksud dengan menguasai di sini ialah penguasaan yang bukan
secara mutlak. hak milik pada hakikatnya adalah pada Allah. manusia
menafkahkan hartanya itu haruslah menurut hukum-hukum yang telah
disyariatkan Allah. Karena itu tidaklah boleh kikir dan boros.
Islam telah memberikan batasan yang jelas tentang tujuan infaq supaya
manusia dalam menginfaqkan hartanya memiliki tujuan yang jelas sehingga apa
yang dilakukannya menjadi berguna bagi dirinya dan memproleh ridla Allah
SWT.
Adapun tujuan infaq dalam Islam adalah sebagai berikut:
1. Hendaklah infaq itu dilakukan dengan semata-mata mengharapkan keridlaan
Allah SWT dan kecintaannya untuk memperoleh pahala dariNya serta
ridlaNya. Adapun realisasinya adalah sebagai berikut:
a. Hendaknya tidak menafkahkan harta hanya untuk mengharap pujian dari
orang lain serta dengan niat untuk memperlihatkan kekayaannya. Namun
semua yang dilakukan haruslah semata-mata mencari keridlaan Allah
SWT. Allah SWT befirman:
!.´. _.1±.. N| ´.!-.¯.¦ «>´. ´<¦ !.´. ¦.1±.. . ¸¯.> .´.`. ¯.÷¯.l|
...¦´ . N _.`.lL. '¯'
Artinya:
……. dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan
karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik
yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya
dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya
(dirugikan). (Q.S. Al-Baqarah: 272).

b. Hendaklah harta tersebut dinafkahkan kepada orang-orang yang
membutuhkan dari orang-orang terdekat serta fakir miskin.
c. Dalam menginfakkan hartanya tersebut janganlah untuk mencari perhatian.
d. Orang yang menafkahkan hartanya hendaknya jangan mengharapkan
ucapan terima kasih dari orang lain serta mengharap pujian darinya.
Cukuplah balasan dari Allah SWT rabbul 'alamin. Firman Allah SWT:
3
`_.. _·¦ _.1±.`. `.±l´.. ¦ _· _... ´<¦ _:.´ «´.> · .´.. ¦ ׯ.. _.!´ ..
_· _´ ... «.!. «´.> ´<¦´. .-..`. .l '.!:· ´<¦´ . ×.´. '.,l. ''¸
Artinya:
Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang
menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan
sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir
seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang
dia kehendaki. dan Allah Maha luas (karunia-Nya) lagi Maha
Mengetahui. (Q.S. Al-Baqarah: 261).

e. Hendaklah ia tidak membedakan (dalam menafkahkan hartanya) antara
sedikit dengan yang banyak (dalam niat dan keikhlasannya). Karena infak
yang kecil dengan infak yang besar sama dalam niat dan keikhlasan.
f. Hendaklah ia yakin bahwa apa-apa yang diinfaqkan semata-mata mencari
keridlaan Allah SWT tidak akan habis dan masih tetap ada bahkan akan
bertambah. Dengan demikian tidak ada kekhawatiran akan menjadi
miskin.
g. Hendaklah dalam menginfaqkan hartanya (memeberikan) kepada orang
lain, tidak menyakiti orang yang menerima harta tersebut serta tidak
mengomel dalam pemberian harta. Allah SWT berfirman:
_·¦ _.1±.`. ¯.±l´..¦ _· _... ´<¦ ¯.. N _.`-..`. !. ¦.1±.¦ !.. N´. _:¦
¯.> ¯.>`,>¦ ..s ¯.±.´¸ N´. .¯.> `.±,l . N´. ¯.> _..,`>. '''
Artinya:
Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, Kemudian
mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-
nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima),
mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. tidak ada kekhawatiran
terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Q.S. Al-Baqarah:
262).

2. Infaq hendaklah untuk menolong sesama di dalam masyarakat serta
mewujudkan solidaritas sosial.
4
a. Salah satu tujuan infaq adalah merealisasikan (mewujudkan) asas tolong-
menolong atau yang sejenisnya (solidaritas sosial).
b. Dengan adanya asas tolong-menolong akan mewujudkan kesatuan umat
(tolong-menolong merupakan perekat umat sehingga tidak terpecah-
pecah).
3. Agar manusia mernyadari tanggung jawabnya, baik terhadap dirinya sendiri,
keluarganya, memperhatikan kesejahteraan sosial serta mendinamisir
perekonomiannya.
4. Untuk mengurangi beban baitul mal dalam menghidupi orang-orang yang
kurang mampu serta membantu negara untuk mengentaskan kemiskinan.

B. KETENTUAN UMUM INFAQ DALAM EKONOMI ISLAM
Adapun ketentuan-ketentuan umum dalam menafkahkan harta dalam
Islam dapat dibagi menjadi dua, yaitu ketentuan-ketentuan untuk menafkahkan
harta yang merupakan milik perorangan (fardi) dan ketentuan-ketentuan
menafkahkan harta yang merupakan milik (kepentingan) umum.
1. Ketentuan-ketentuan untuk menafkahkan harta yang merupakan milik
perorangan (fardi)
Adapun ketentuan-ketentuan menafkahkan harta yang merupakan milik
perorangan adalah sebagai berikut:
a. Hendaklah ia tidak berlebih-lebihan (at-tabdzir) dalam menafkahkan
hartanya dan tidak pula terlalu sedikit dalam menafkahkan harta (at-
taqtir).
b. Membatasi dalam menafkahkan hartanya pada halal-halal yang merupakan
kebutuhan sekunder maupun tersier (kamaliyyat) dan lebih mengutamakan
pada kebutuhan primer.
c. Janganlah menafkahkan seluruh harta yang dimiliki. Hal ini dapat
menimbulkan hal-hal yang tidak diharapkan sebab hal yang demikian itu
sangat dibenci oleh Islam.
d. Hendaklah menafkahkan hartanya sesuai dengan kemampuan dan
kelonggarannya (hasab as-sa'ah). Ia tidak boleh memaksakan diri dalam
5
melakukan hal yang demikian, sebab sebagai manusia kita juga
membutuhkan materi untuk membiayai kehidupan sehari-hari.
2. Ketentuan-ketentuan untuk menafkahkan harta yang merupakan milik
(kepentingan) umum
Adapun ketentuan-ketentuan menafkahkan harta yang merupakan milik
(kepentingan) umum adalah sebagai berikut:
a. Hendaklah pemerintah (ulul amri) bisa menjadi teladan (qudwah) dalam
infaq terhadap harta yang merupakan milik umum.
b. Penertiban dan pengaturan dalan eksploitasi kebutuhan-kebutuhan pokok.
c. Hendaklah harta milik umum tersebut difungsikan dengan benar dan
menginvestasikannya, mempergunakannya agar memiliki hasil serta
menjaga serta memeliharanya dengan baik.
d. Membiasakan diri untuk melakukan mu'amalah maliyah pada lembaga-
lembaga keuangan (baik bank maupun yang bukan bank) yang telah
ditetapkan oleh agama kita (Islam) (yang sesuai dengan ketentuan agama
Islam).
e. Penyesuaian penggunaan harta milik umum pada masalah-masalah
perekonomian yang dominan, seperti ketikan terjadinya inflasi ataupun
pada masalah kredit macet.
f. Hendaklah menghindari – dalam penggunaan harta milik umum– pada
mu'amalah yang mengandung riba (mu'amalah ribawiyah).
g. Hendaknya harta milik umum tersebut digunakan untuk menolong Negara-
negara yang miskin, atau yang tertimpa bencana alam, seperti gempa
bumi, kekeringan, kelaparan maupun peperangan yang melibatkan kaum
muslimin dengan musuh-musuh Islam.
Dengan demikianlah Islam memberikan ketentuan-ketentuan umum dalam
penggunakan harta, baik milik pribadi maupun milik umum agar tidak terjadi
kebakhilan dan kekikiran sebab hal ini dilarang dalam Islam. Allah SWT
berfirman:
N´. _..>´ _·¦ _.l>¯.. !.. `.±.¦´. ´<¦ . ..· ´.> ¦¸¯.> .> ¯_. ´.> ¨¸. ¯.>
6
Artinya:
Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan
kepada mereka dari karuniaNya menyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi
mereka. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. (Q.S. Ali-Imran:
180)

C. LAPANGAN INFAQ DALAM ISLAM
Adapun lapangan infaq dalam Islam, antara lain:
1. Pemberian nafkah kepada diri sendiri, anak, istri, keluarga terdekat dan para
pelayan (pembantu).

2. Hendaklah menafkahkan harta di jalan Allah (fi sabilillah) dan untuk
membantu kaum muslimin baik dalam peperangan maupun bencana alam.

3. Hendaklah menafkahkan harta kepada orang-orang yang memang benar-
benar membutuhkan pertolongan seperti anak-anak yatim, orang-orang
miskin, ibnu sabil dan lain sebagainya.

Dengan demikian, kita dapat mengambil kesimpulan bahwa lapangan
infaq dalam Islam dapat meluas dan melebar sesuai dengan keadaan seiring
dengan meningkatnya orang-orang yang membutuhkan pertolongan, baik fakir
miskin, keluarga –baik dekat maupun jauh, anak-anak yatim, janda-janda tua,
orang tua jompo serta orang-orang yang membutuhkan pertolongan lainnya. Hal
disebabkan karena infaq bertujuan untuk kemaslahatan masyarakat dan
kesejahteraan sosial agar tidak terjadi kemiskinan dan kelaparan serta musibah-
musibah lainnya seperti kesenjangan sosial antara si kaya dengan si miskin dan
sebagainya.
7
INFAQ DALAM EKONOMI ISLAM




TERJEMAHAN

Diajukan untuk Memenuhi Tugas pada Mata Kuliah
Fiqih Iqtishad
Dosen Pengampu: Ust. Mulyono Jamal, MA













Oleh:
Muhammad Taisir
NIM: 25.3.1.5612









FAKULTAS SYARI'AH
PROGRAM STUDI PERBANDINGAN MADZHAB DAN HUKUM
INSTITUT STUDI ISLAM DARUSSALAM
1428/2007

b. Adapun realisasinya adalah sebagai berikut: a. Allah SWT befirman:                  Artinya: …….S. d. (Q.Yang dimaksud dengan menguasai di sini ialah penguasaan yang bukan secara mutlak. hak milik pada hakikatnya adalah pada Allah. Adapun tujuan infaq dalam Islam adalah sebagai berikut: 1. Islam telah memberikan batasan yang jelas tentang tujuan infaq supaya manusia dalam menginfaqkan hartanya memiliki tujuan yang jelas sehingga apa yang dilakukannya menjadi berguna bagi dirinya dan memproleh ridla Allah SWT. niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan). Hendaklah harta tersebut dinafkahkan kepada orang-orang yang membutuhkan dari orang-orang terdekat serta fakir miskin. Karena itu tidaklah boleh kikir dan boros. Cukuplah balasan dari Allah SWT rabbul 'alamin. Hendaknya tidak menafkahkan harta hanya untuk mengharap pujian dari orang lain serta dengan niat untuk memperlihatkan kekayaannya. Firman Allah SWT: 2 . Namun semua yang dilakukan haruslah semata-mata mencari keridlaan Allah SWT. Al-Baqarah: 272). Hendaklah infaq itu dilakukan dengan semata-mata mengharapkan keridlaan Allah SWT dan kecintaannya untuk memperoleh pahala dariNya serta ridlaNya. Dalam menginfakkan hartanya tersebut janganlah untuk mencari perhatian. Orang yang menafkahkan hartanya hendaknya jangan mengharapkan ucapan terima kasih dari orang lain serta mengharap pujian darinya. manusia menafkahkan hartanya itu haruslah menurut hukum-hukum yang telah disyariatkan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan. c. dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah.

Kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebutnyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima). tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.S. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang dia kehendaki. (Q. dan Allah Maha luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. Karena infak yang kecil dengan infak yang besar sama dalam niat dan keikhlasan. Al-Baqarah: 262).                           Artinya: Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir. pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah SWT berfirman:                           Artinya: Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah. e. 3 .S. Hendaklah ia tidak membedakan (dalam menafkahkan hartanya) antara sedikit dengan yang banyak (dalam niat dan keikhlasannya). 2. Al-Baqarah: 261). g. mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Hendaklah dalam menginfaqkan hartanya (memeberikan) kepada orang lain. (Q. Dengan demikian tidak ada kekhawatiran akan menjadi miskin. Infaq hendaklah untuk menolong sesama di dalam masyarakat serta mewujudkan solidaritas sosial. Hendaklah ia yakin bahwa apa-apa yang diinfaqkan semata-mata mencari keridlaan Allah SWT tidak akan habis dan masih tetap ada bahkan akan bertambah. f. tidak menyakiti orang yang menerima harta tersebut serta tidak mengomel dalam pemberian harta.

baik terhadap dirinya sendiri. Agar manusia mernyadari tanggung jawabnya. Ketentuan-ketentuan untuk perorangan (fardi) Adapun ketentuan-ketentuan menafkahkan harta yang merupakan milik perorangan adalah sebagai berikut: a. Membatasi dalam menafkahkan hartanya pada halal-halal yang merupakan kebutuhan sekunder maupun tersier (kamaliyyat) dan lebih mengutamakan pada kebutuhan primer. Janganlah menafkahkan seluruh harta yang dimiliki. d. Ia tidak boleh memaksakan diri dalam menafkahkan harta yang merupakan milik 4 . Salah satu tujuan infaq adalah merealisasikan (mewujudkan) asas tolongmenolong atau yang sejenisnya (solidaritas sosial). 4.a. 3. Hendaklah ia tidak berlebih-lebihan (at-tabdzir) dalam menafkahkan hartanya dan tidak pula terlalu sedikit dalam menafkahkan harta (attaqtir). Hal ini dapat menimbulkan hal-hal yang tidak diharapkan sebab hal yang demikian itu sangat dibenci oleh Islam. Hendaklah menafkahkan hartanya sesuai dengan kemampuan dan kelonggarannya (hasab as-sa'ah). B. memperhatikan kesejahteraan sosial serta mendinamisir perekonomiannya. Dengan adanya asas tolong-menolong akan mewujudkan kesatuan umat (tolong-menolong merupakan perekat umat sehingga tidak terpecahpecah). yaitu ketentuan-ketentuan untuk menafkahkan harta yang merupakan milik perorangan (fardi) dan ketentuan-ketentuan menafkahkan harta yang merupakan milik (kepentingan) umum. c. keluarganya. b. KETENTUAN UMUM INFAQ DALAM EKONOMI ISLAM Adapun ketentuan-ketentuan umum dalam menafkahkan harta dalam Islam dapat dibagi menjadi dua. Untuk mengurangi beban baitul mal dalam menghidupi orang-orang yang kurang mampu serta membantu negara untuk mengentaskan kemiskinan. 1. b.

atau yang tertimpa bencana alam. kekeringan. Penertiban dan pengaturan dalan eksploitasi kebutuhan-kebutuhan pokok. Hendaklah menghindari – dalam penggunaan harta milik umum– pada mu'amalah yang mengandung riba (mu'amalah ribawiyah). Hendaknya harta milik umum tersebut digunakan untuk menolong Negaranegara yang miskin. Membiasakan diri untuk melakukan mu'amalah maliyah pada lembagalembaga keuangan (baik bank maupun yang bukan bank) yang telah ditetapkan oleh agama kita (Islam) (yang sesuai dengan ketentuan agama Islam). Hendaklah harta milik umum tersebut difungsikan dengan benar dan menginvestasikannya. Penyesuaian penggunaan harta milik umum pada masalah-masalah perekonomian yang dominan. mempergunakannya agar memiliki hasil serta menjaga serta memeliharanya dengan baik. e.melakukan hal yang demikian. baik milik pribadi maupun milik umum agar tidak terjadi kebakhilan dan kekikiran sebab hal ini dilarang dalam Islam. f. Hendaklah pemerintah (ulul amri) bisa menjadi teladan (qudwah) dalam infaq terhadap harta yang merupakan milik umum. kelaparan maupun peperangan yang melibatkan kaum muslimin dengan musuh-musuh Islam. seperti ketikan terjadinya inflasi ataupun pada masalah kredit macet. g. Dengan demikianlah Islam memberikan ketentuan-ketentuan umum dalam penggunakan harta. c. d. Allah SWT berfirman: menafkahkan harta yang merupakan milik                   5 . b. Ketentuan-ketentuan untuk (kepentingan) umum Adapun ketentuan-ketentuan menafkahkan harta yang merupakan milik (kepentingan) umum adalah sebagai berikut: a. sebab sebagai manusia kita juga membutuhkan materi untuk membiayai kehidupan sehari-hari. 2. seperti gempa bumi.

antara lain: 1.S. anak. keluarga –baik dekat maupun jauh. orang tua jompo serta orang-orang yang membutuhkan pertolongan lainnya. 2. LAPANGAN INFAQ DALAM ISLAM Adapun lapangan infaq dalam Islam. (Q. kita dapat mengambil kesimpulan bahwa lapangan infaq dalam Islam dapat meluas dan melebar sesuai dengan keadaan seiring dengan meningkatnya orang-orang yang membutuhkan pertolongan. Hendaklah menafkahkan harta kepada orang-orang yang memang benarbenar membutuhkan pertolongan seperti anak-anak yatim. janda-janda tua. orang-orang miskin. Pemberian nafkah kepada diri sendiri. 6 . Ali-Imran: 180) C. Sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. anak-anak yatim. bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. Dengan demikian. keluarga terdekat dan para pelayan (pembantu). ibnu sabil dan lain sebagainya. baik fakir miskin.Artinya: Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya menyangka. Hendaklah menafkahkan harta di jalan Allah (fi sabilillah) dan untuk membantu kaum muslimin baik dalam peperangan maupun bencana alam. istri. Hal disebabkan karena infaq bertujuan untuk kemaslahatan masyarakat dan kesejahteraan sosial agar tidak terjadi kemiskinan dan kelaparan serta musibahmusibah lainnya seperti kesenjangan sosial antara si kaya dengan si miskin dan sebagainya. 3.

3.INFAQ DALAM EKONOMI ISLAM TERJEMAHAN Diajukan untuk Memenuhi Tugas pada Mata Kuliah Fiqih Iqtishad Dosen Pengampu: Ust.1. Mulyono Jamal.5612 FAKULTAS SYARI'AH PROGRAM STUDI PERBANDINGAN MADZHAB DAN HUKUM INSTITUT STUDI ISLAM DARUSSALAM 1428/2007 7 . MA Oleh: Muhammad Taisir NIM: 25.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful