PT -PLA C 1.

4 - 2009

 

PEDOMAN TEKNIS

PENGEMBANGAN IRIGASI POMPA HIDRAM

DIREKTORAT PENGELOLAAN AIR
DIREKTORAT JENDERAL PENGELOLAAN LAHAN DAN AIR DEPARTEMEN PERTANIAN 2009

Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram

v

KATA PENGANTAR 
  Pengembangan  Irigasi  Pompa  Hidram  merupakan  salah  satu  alternatif  teknologi  aplikasi  irigasi,  yang  secara  teoritis  mempunyai  keunggulan  dalam  efektifitas  dan  ekonomis  dalam  pengoperasian  dan  pemeliharaannya.  Teknologi  irigasi  pompa  hidram  lebih  tepat  diterapkan  pada  daerah‐daerah  yang  spesifik  kondisi  lahan  dan  sumber airnya, misalnya kawasan/wilayah yang memiliki ketinggian  areal  pertaniannya  di  atas  sumber‐sumber  air  yang  tersedia  sehingga sulit untuk mengaliri air ke areal pertanian dengan sistim  irigasi  konvensional  (gravitasi)  biasa.    Selain  itu,  sistim  irigasi  pompa hidram juga memiliki nilai ekonomis yang tinggi karena tidak  memer‐lukan bahan bakar atau listrik dalam pengoperasiannya.   Pedoman  teknis  ini  dimaksudkan  untuk  memberikan  panduan  (rancangan  manual)  bagi  pelaksana  di  lapangan,  sehingga  dengan  mudah  dapat  menyusun  rancangan  irigasi  pompa  hidram  (khususnya  pada  lahan  petani)  dalam  rangka  menunjang  pengembangan  komoditas  pertanian,  meningkatkan  produktifitas  dan  kesejahteraaan  petani.  Di  samping  menyajikan  kriteria  teknis  perancangannya,  pedoman  ini  juga  menjelaskan  beberapa  persyaratan  penerapan  irigasi  poma  hidram  ditinjau  dari  aspek  teknis,  lokasi,  kondisi  sumber  air,  sosial  ekonomi,  dan  lain‐lainnya.   Sebagai  tindak  lanjut  dari  Pedoman  Teknis  ini  maka  Dinas  lingkup  Pertanian  Propinsi  disarankan  untuk  menyusun  Petunjuk  Pelaksanaan  dan  Dinas  lingkup  Pertanian  tingkat  Kabupaten/Kota  menyusun Petunjuk Teknis sebagai acuan kegiatan di lapangan.  i
Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram

  untuk  itu  diharapkan  saran  dan  kritiknya  untuk  penyempurnaan  dan perbaikan.                  Dr. Agus Sofyan.                       Jakarta.    Ad Interim.         NIP.Kami menyadari Pedoman Teknis ini masih belum sempurna. Ir. MS. 080 063 222  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram ii .     Januari 2009   Direktur Pengelolaan Air.

.......................................... 13    Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram iii ............................................. 7  A3........................................................... 7     A2...............................................................................................  7     A1..................   Istilah  ...........  Latar Belakang  .  8  B.................................................... Pembiayaan  .........  Sasaran  ....................... 4  2.............  Lokasi Pengembangan  ..   Pelaksanaan Desain Sederhana  ........  Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi         Pompa Hidram  ....................................... 12  G........ 12  H.................  Pelatihan  .. 4  C........  Persyaratan Petani dan Kelompok           Tani  ……………………………………........................................................................ Lokasi  .................................  Persyaratan Lokasi  ...  Penentuan Calon Lokasi dan Calon Petani  ...........  Tujuan  ................  5    II.........    PENDAHULUAN  .......... 11  E..................................... 1  B...........DAFTAR ISI     I..........................................  10  D.............................................................. 12  F......  1  A............. 4  1............   PELAKSANAAN  ............................  Pembinaan  ..  Tujuan dan Sasaran  ..   Pelaksanaan Konstruksi ...............9          C.................  7  A..

.................................  Monitoring  ................................15    IV...................................................................................................................................  MONITORING DAN EVALUASI  ............ .............  DAFTAR PUSTAKA  .....  17    V......... Outcome .......... 14  A.............................. Impact  ...  Evaluasi  ............................................ 14  B...................... Laporan Akhir  ............ 20    LAMPIRAN     Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram iv .......... 14  C.................................................14  D............ Output   ...........................................  INDIKATOR KINERJA  .............. 16  B............... Benefit  .........III.. 16  A............................... 17  C..............................

    Peningkatan  jumlah  penduduk  yang  harus  dibarengi  oleh  peningkatan  kebutuhan  permukiman  dan  pangan  (pertanian).  Latar Belakang    Air merupakan salah satu faktor yang sangat penting dan  dibutuhkan  dalam  kehidupan  mahluk  hidup.    Selain  untuk  kebutuhan  perkembangan  fisiologis  mahluk  hidup.  PENDAHULUAN    A.  air  harus tersedia kapanpun dan dimanapun dalam jumlah.  pembangunan  industri  serta  sarana  dan  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  1   .    Oleh  karena  itu.  dan  mutu  yang  memadai.    Dengan  jumlah  air  yang  tersedia  relatif  tetap.  sementara  kebutuhan  air  semakin  meningkat.  pada  gilirannya  berdampak  terhadap  terganggunya  kon‐disi  permintaan  dan  penyediaan  air.  maka  air  dari  sisi  ketersediaan  dan  permintaannya  perlu  dikelola  atau  diatur  sedemikan  rupa.  sehingga  air  dapat  disimpan  jika  berlebihan  dan  selanjutnya  dimanfaatkan  dan  didistribusikan jika pada waktunya diperlukan.I.    Munculnya  permasalahan  menyangkut  air  yang  disebabkan  oleh  peningkatan  beragam  kebutuhan  dan  kepentingan  kehidupan  mahluk  hidup. waktu.  air  juga  menjadi input bagi beragam upaya atau kegiatan mahluk hidup  dalam  rangka  mempertahankan  dan  atau  menghasilkan  sesuatu  untuk  kelangsungan  hidupnya.

  beragam  teknologi  pemanfaatan  air  telah  banyak  dikembangkan  sehingga  kebutuhan  air  dapat  terpenuhi  dalam  jumlah yang memadai.  teknologi  irigasi  tersebut  memunculkan  persoalan  di  tingkat  lapangan.    Sektor  pertanian  yang  membutuhkan  air  dalam  jumlah  yang  besar.  Akibatnya.    Untuk  memenuhi  permintaan  tersebut. baik dalam tahap  pengembangan  (pembangunan)  maupun  pe‐ngelolaan  (pemeliharaan).  perlu  dicari  dan  dikembangkan  suatu  model  teknologi  irigasi  yang  menggunakan  pompa  air  yang  lebih  tepat  guna.prasarana  sosial  ekonomi  lainnya  menyebabkan  permintaan  akan  air  semakin  tinggi. banyak sarana dan prasarana  irigasi  yang  sudah  dibangun  menjadi  rusak  yang  secara  langsung  berdampak  pada  penurunan  tingkat  produktivitas  dan produksi pertanian.  memanfaatkan  beragam  teknologi  yang  mampu  mengangkat  dan  mengalirkan  air  dari  sumbernya  ke  lahan‐lahan  pertanian.    Oleh  karena  itu.  Namun jika dilihat dari sisi pembiayaan.  khu‐susnya  bagi  petani  dan  kelompoknya  yaitu  ketidak‐mampuan  petani  dalam  mengoperasionalkan  dan  memelihara  sarana  dan  prasarana  irigasi yang dimiliki.  baik  yang  berasal  dari  sumber  air  permukaan  maupun  air  tanah.  efisien.  dan  ekonomis  sehingga  dalam  2 Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram    .    Penggunaan  pompa  air  yang  digerakkan  dengan  tenaga  listrik  menjadi  pilihan  utama  saat  ini.

  membutuhkan  biaya  operasi  dan  peme‐ liharaan (OP) yang lebih sedikit. Tujuan   a. dan luasan/sebaran yang memadai.  waktu. dan bahkan tidak membebani  petani  dan  kelompoknya  dalam  melakukan  kegiatan  usahataninya. efisien.  namun  dengan  perhi‐tungan  dan  penentuan  desain  yang  akurat  dan  operasional  dan  pemeliharaan  yang  tepat  maka  keuntungan  dan keberlanjutan usaha dari lahan pertanian dapat dicapai. memperkenalkan  dan  atau  menyebarluaskan  penggunaan teknologi pompa hidram sebagai teknologi  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  3   .  b.  Tujuan dan Sasaran    1.    Salah  satu  jenis  teknologi  irigasi  yang  mulai  dikembangkan  adalah  pompa  hidram  misalnya  pompa  air  tanpa  motor. Mengembangkan  pengelolaan/penyediaan    air  irigasi  yang ekonomis.       B.    Meskipun  pada  pengembangannya  membutuhkan  investasi  yang  relatif  tinggi. dan efektif melalui pemanfaatan  teknologi  pompa  hidram  pada  daerah  yang  memiliki  sumber air permukaan.  c.pengelolaannya  tidak  tergantung  pada  tenaga  listrik  atau  bahan  bakar  lainnya. meningkatkan  ketersediaan  air  irigasi  dalam  jumlah.

d.  wawasan petani dalam pemanfaatan teknologi pompa    C.    2.   Istilah    Beberapa  istilah  yang  dipergunakan  dalam  Buku  Pedoman  Umum ini mempunyai pengertian sebagai berikut :    Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  4   .  yang  akan  mengairi  lahan  pertanian seluas kira‐kira 300 ha.  teknologi  pompa  dan  hidram untuk irigasi.  kemampuan. Majene.   c. Sulawesi Selatan (2 unit).  Prop.     pemanfaatan  pengetahuan. dan efisien untuk  pengembangan irigasi pertanian.  b.alternatif yang lebih ekonomis. meningkatnya  ketersediaan  air  irigasi  dalam  jumlah.  Subang. Prop. Sasaran  a. efektif.  Kab. Pengembangan irigasi pompa hidram seba‐nyak 4 unit  di  Kab.  Prop.  waktu.  Bone.  Sulawesi  Barat  (1  unit). berkembangnya  meningkatnya  hidram.  Jawa  Barat  (1  unit). dan Kab. dan sebaran/luasan yang memadai pada lahan  pertanian.

        5 Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram    .  situ/waduk. Prinsip/cara kerja pompa hidram : bekerja dengan sistim  pemanfaatan  tekanan  dinamik  atau  gaya  air  yang  timbul  karena  adanya  aliran  air  dari  sumber  air  ke  pompa. Bendung : Bangunan air yang berfungsi menaikan muka air  untuk kebutuhan irigasi.  6.  2.  seperti  sungai.  dan  lain‐ lain.  4.   3. Pompa  hidram  adalah  suatu  alat  yang  digunakan  untuk  memompa  dengan  cara  menaikkan  air  dari  tempat  yang  lebih rendah ke tempat yang lebih tinggi dengan hasil guna  tinggi  dimana  mampu  mengalirkan  air  secara  terus  menerus selama 1 (satu) hari.  danau.  5.  sehingga  diperoleh  gaya  besar untuk mendorong air ke atas.1. Suction lift adalah perbedaan antara elevasi sumber air dan  elevasi pompa. Air  Permukaan    adalah  air  yang  berasal  dari  sumber  air  permukaan. Evapotranspirasi  tanaman  adalah  proses  penguapan  melalui mulut daun tanaman.  gaya  tersebut  dipergunakan  untuk  menggerakan  katup  yang  bekerja  dengan  frekwensi  tinggi.

  3.  terdapat  sumber  air  permukaan seperti sungai dengan jumlah dan kualitas  air yang memadai.II.  persyaratan  lokasi  tersebut  meliputi  :  persyaratan  penentuan  lokasi  serta  persyaratan  petani  dan  kelompok  tani.  2.  PELAKSANAAN    A.   A1. terutama pada musim kemarau.   Persyaratan Lokasi  Secara  umum. Di  sekitar  lokasi  pengembangan.  6 Lokasi  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram    . Di lokasi pengembangan terdapat kelompok tani yang  aktif.    A2.  Uraian  ringkasnya  disajikan  sebagai  berikut :    Persyaratan penentuan lokasi mempertim‐bangkan:  1.   Lokasi Pengembangan  Lokasi  pengembangan  pompa  hidram  harus  didelinasi  dengan  menunjukkan  posisi  koordinatnya  (LU/LS  dan  BT/BB). Merupakan  daerah  sentra  produksi  perta‐nian  yang  memiliki  potensi  luas  lahan  untuk  dijadikan  sebagai  lahan pertanian ber‐irigasi.

Berdedikasi dan memiliki semangat kerja yang tinggi.    A3. Bersedia mengoperasikan dan memelihara sarana dan  prasarana  menanggung  irigasi  secara  biaya  berkelompok  operasional  dan  dan  seluruh  pemeliharaan (OP).  7. Membutuhkan  teknologi  pompa  hidram  dan  bersedia  menerapkan teknologi ikutannya. Lokasi  merupakan  lahan  milik  petani  dan  sekaligus  penggarap.    Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  7   .4.  5.  2. Berkomitmen  terhadap  peraturan  yang  disepakati  bersama antar petani dan dinas yang berkompeten. Penempatan  lokasi  tidak  menyebabkan  kecemburuan  sosial bagi petani sekitarnya. Penentuan/penetapan  lokasi  berdasarkan  kesepakatan kelompok dan tidak menuntut ganti rugi  atas  pemanfaatan  lahan  yang  digunakan  untuk  lokasi  kegiatan. Relatif  maju  dalam  penguasaan  teknologi.  6.  pengusahaan yang berorientasi pasar dan bisnis.   Persyaratan Petani dan Kelompok Tani  Persyaratan  petani  dan  kelompok  tani  yang  diperlukan  dalam pengembangan pompa hidram adalah :  1.   5.  3. Petani atau kelompok tani belum pernah mendapatkan  bantuan peralatan sejenis.  4.

  2. Koordinasi  dengan  Dinas  Pertanian  terkait  mengenai  penentuan prioritas lokasi pengembangan.  Penentuan Calon Lokasi dan Calon Petani    Penentuan Calon Petani dan Calon Lokasi (CP/CL) merupakan  langkah  awal  dari  kegiatan  ini  yang  didasarkan  pada  persyaratan  lokasi  yang  diinginkan.  Pelaksanaan Desain Sederhana    Desain Sederhana dilaksanakan dengan melakukan pemi‐lihan  lokasi  sesuai  kriteria  ditinjau  dari  aspek  teknis. 2.  Laporan Desain Sederhana minimal melampirkan  :  1.    C.  sosial  dan  budaya. Menentukan  persyaratan  CP/CL  baik  dari  segi  teknis. termasuk jenis  tanaman  prioritas  yang  akan  dikembangkan  di  lokasi  tersebut.  dengan  tahapan  sebagai  berikut :  1. dan lingkungan.  Keadaan Umum Lokasi Pengembangan Kegi‐atan.  sosial.  dan  lingkungan  serta  termasuk  non‐ teknis  dan  hubungannya  dengan  kesiapan  Dinas  Kabupaten/Kota membantu kegiatan.  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  8   . Letak  lokasi  ditentukan  dengan  koordinat  LU/LS  dan  BT/BB.B.  ekonomis. ekonomis.

    RAB  dihitung  dari  bangunan  penangkap  (bendung)  sampai  pada jaringan distribusinya.  desain  dalam  ben‐tuk  peta  detail (skala 1: 5.  3.             Konstruksi/pembangunan  pompa  hidram  secara  umum  dilakukan dengan tahapan :  9 Hasil SID merupakan bagian dari dokumen pengadaan. Cakupan  luasan  (oncoran).  5. 4.3. 80 Tahun 2003  tentang  Pengadaan  Barang  dan  Jasa  serta  perubahan‐ perubahannya.  peralatan.   Permasalahan  dan  penanggulangannya  serta  rencana  pengembangan.  dan  pemasangan  instalasi  irigasi  pompa  hidram.  Perhitungan  Anggaran  (RAB)  secara  terinci/  detail. 2.000).  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram    . Kegiatan  konstruksi  irigasi  pompa  hidram  dilaksanakan  secara kontraktual.    D.  Penunjukan  pelaksana  pengembangan  irigasi  pompa  hidram berpedoman kepada Keppres No.  Hasil  akhir  desain  sederhana  dijadikan  dasar  untuk  dokumen  pengadaan  bahan.   Pelaksanaan Konstruksi   1.  yang  diikuti  dengan  sosialisasi  Desain  Sederhana  di  lokasi  dimana  pompa  hidram  tersebut  akan  dibangun/ dikembangkan.

 teknik budidaya.  Pemasangan pipa pengeluaran  e.  pemilihan komoditi.  Pembuatan bendung  b.    F.  Pembuatan dudukan pompa hidram  c.a.  2.    Bentuk  pembinaan  yang  dilakukan  antara  lain  terhadap  teknik  operasi  pemeliharaan  jaringan  irigasi.  Pembinaan        Pembinaan  terhadap  penerima  manfaat  dilakukan  oleh  dinas  teknis  terkait. Pembangunan jaringan distribusi irigasi pompa hidram    E. Biaya  Operasi  dan  Pemeliharaan  (OP)  menjadi  beban/tanggung  jawab  petani/kelompok  tani  penerima  manfaat. dan lain‐lain.    10 Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram    . Kegiatan  Operasi  dan  Pemeliharaan  (OP)  pompa  hidram  diserahkan  kepada  petani/  kelompok  tani  sebagai  penerima manfaat.  Pemasangan pipa pemasukan  d.  Operasi dan Pemeliharaan Jaringan     Irigasi Pompa Hidram               Ketentuan  tentang  operasional  dan  pemeliharaan  irigasi  pompa hidram adalah sebagai berikut: :  1.

Dana Tugas Pembantuan   Dana  TP  digunakan  untuk  konstruksi/pemba‐ngunan  sistem irigasi pompa hidram.    Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  11   .  terutama  dalam  bidang  operasi  dan  pemeliharaan.  3.G. Sasaran  pelatihan  adalah  petani/kelompoktani  atau  penerima  manfaat.  teknik  budidaya  tanaman.  dan  kegiatan monitoring dan evaluasi/pengawasan.  pengembangan dan pengelolaan organisasi/lembaga petani.    H.  dan lain‐lain.  2. Sharing dana APBD I / II. Pelaksana  pelatihan  adalah  pelaksana  pengadaan  dan  pemasangan jaringan irigasi bertekanan. pembuatan/ penyusunan  Desain  Sederhana.     Digunakan untuk kegiatan CP/CL.  Pelatihan    Pelatihan  dilakukan  agar  investasi  pengembangan  irigasi  pompa hidram yang biayanya relatif tinggi/ mahal dapat dijaga  keberlanjutannya.   Pembiayaan    1.  kegiatan  pembi‐naan/pelatihan. Materi pelatihan antara lain mencakup teknik pemeliharaan  sarana  dan  prasarana  irigasi. Pelatihan meliputi:  1.  2.

Meningkatnya  produksi.  dan  kontinuitas hasil pertanian   b. Meningkatnya  produktivitas  lahan  dan  intensitas  pertanaman.   b.  produktivitas.    C.   c.III. Output :   Terbangunnya irigasi pompa hidram sejumlah 4 unit di 3  provinsi.  INDIKATOR KINERJA      Beberapa  indikator  kinerja  yang  dipergunakan  sebagai  ukuran  untuk  menilai  kinerja  kegiatan  pengembangan  irigasi  pompa hidram adalah sebagai berikut :    A.  B. Meningkatnya  pengetahuan  dan  kemam‐puan  petani/kelompoktani  tentang  peman‐faatan  teknologi  12 Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram    . Meningkatnya rasa memiliki dan rasa tanggung jawab  dari  petani/kelompoktani  dalam  pengembangan  dan  pengelolaan irigasi pompa hidram.  c.  waktu. Outcome :   a.  dan  sebaran/  luasan  ketersediaan air irigasi.  Benefit :   a. Meningkatnya  jumlah. Meningkatnya luas lahan pertanian yang diairi dengan  sistem irigasi pompa hidram.

  khususnya  yang  terkait  dengan  irigasi  pertanian.    Disadari sepenuhnya bahwa pencapaian indikator kinerja  ini  merupakan  sistim  yang  saling  terkait  dan  ditentukan  oleh  banyak faktor penentu lainnya.                Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  13   . yang berjalan secara proses dan  membutuhkan  waktu. Impact :  Meningkatnya pendapatan dan kesejahteraaan petani.pertanian.  D.  hendaknya  indikator  ini  dijadikan  patokan  dalam  melakukan  penilaian  terhadap  hasil kinerja.    Namun  demikian. sehingga seluruh proses kegiatan harus mengacu  pada sasaran indikator tersebut.

Monitoring  terhadap  pembangunan  pompa  hidram  dilaksanakan  sejak  tahap  perencanaan. Evaluasi  dilakukan  secara  swakelola  oleh  Dinas  yang  menangani di tingkat Kabupaten/Kota. Taman Margasatwa No.    B.  sampai akhir kegiatan.  Pasar Minggu Jakarta Selatan 12550.q  Direktur  Pengelolaan  alamat  Pengelolaan Air Jl.  2.  3.  pengembangan.IV.    Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  14   . Hasil monitoring merupakan bahan laporan sebagaimana  format  laporan  pada  lampiran  3  &  4. MONITORING DAN EVALUASI    A.  Evaluasi    A.  Laporan  tersebut  disampaikan  kepada  Dinas  Lingkup  Pertanian  Provinsi  dan  tembusannya  Air  disampaikan  dengan  kepada  :  Direktur  Direktorat  Jenderal  Pengelolaan  Lahan  dan  Air  c.  Monitoring    Pelaksanaan  monitoring  terhadap  kegiatan  Pengembangan  Irigasi Pompa Hidram adalah sebagai berikut :  1. 3 Ragunan. Monitoring  dilaksanakan  secara  swakelola  oleh  Dinas  yang menangani kegiatan ini tingkat kabupaten/kota.

  Laporan  Akhir  tersebut  disampaikan  kepada  Dinas  Lingkup  Pertanian  Provinsi  dan  tem‐busannya  disampaikan  kepada  Direktur  Jende‐ral  Pengelolaan  Lahan dan Air c.   Agar  lebih  informatif  dan  komunikatif.   Perkembangan Realisasi Kegiatan Fisik dan Keuangan    Dalam  melakukan  penilaian/pembobotan  kemajuan  pelaksanaan fisik dan keuangan adalah sebagai berikut :  Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  15   . Pasar Minggu Jakarta Selatan 12550. baik dari aspek fisik maupun keu‐angan.  sedang  dalam  pelaksanaan.  Laporan Akhir      1.B. Evaluasi  terhadap  pelaksanaan  kegiatan  dilaku‐kan  sejak  tahap  perencanaan.  tahap  pemba‐ngunan. 3 Ragunan.  dan  tahap  penyelesaian kegiatan. Setelah pelaksanaan pengembangan irigasi pompa hidram  selesai.  Kepala  Dinas  Lingkup  Pertanian  Kabupaten  yang  bersangkutan  menyusun  sela‐ku  Pelaksana  Kegiatan  Laporan  wajib  Akhir  dan  menyampaikan  Pelaksanaan Pengembangan/Pembangunan Irigasi Pompa  Hidram.    C.   2.  4.q Direktur Pengelolaan Air dengan alamat  :  Direktorat  Pengelolaan  Air  Jl.  Taman  Margasatwa  No. dan setelah pekerjaan selesai 100%.  Laporan  Akhir  dilengkapi  dengan  Laporan  Hasil  SID  dan  foto‐foto  dokumentasi  pada kondisi awal  pekerjaan.  3.

    Jadwal Palang Pelaksanaan Kegiatan  Pengembangan Irigasi Pompa Hidram T. 2009                                    Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  16   . A.

  2002.  Kensaku  (editor).  Departemen  Pertanian. 2004.    Penyusunan  Database  Sarana  Air  Tanah  Untuk  Irigasi  Pertanian. Tirta Anugerah  Nusantara    Sosrodarsono. Direktorat Jenderal Bina Sarana  Pertanian.  Suyono  dan  Takeda. Pradnya Paramita.    Manual Book Pompa Air Tanpa Motor ( PATM ) PT.    Direktorat Pemanfaatan Air Irigasi.  Jakarta.    Pedoman  Teknis  Pengembangan Irigasi Pompa.  PT.  PT. DAFTAR PUSTAKA    Anonimous.  Gita Rencana Multiplan.  Jakarta.  Sekretariat Negara Republik  Indonesia.    Laporan  Akhir.    Hidrologi  Untuk Pengairan.  2003.    Direktorat Pemanfaatan Air Irigasi. Direktorat Jenderal Bina Sarana  Pertanian.  Jakarta.  Departemen  Pertanian.    Keputusan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral.   2004.V.    Undang‐undang  Republik  Indonesia  Nomor  7  Tahun  2004 Tentang Sumber Daya Air.  Jakarta.  Jakarta. Nomor : 1451  K/10/MEM/2000  Tanggal  3  Nopember  2000  tentang  Prosedur  Pemberian  Izin  Pengeboran  dan  Izin  Pengambilan  Air Bawah Tanah (Lampiran V).      Pedoman Teknis Pengembangan Irigasi Pompa Hidram  17   .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful