You are on page 1of 7

MAKALAH

Tarekat Naqsyabandiyah

Untuk Memenuhi Mata Kuliah Ilmu Tasawuf

Dosen Pengampu :

Oleh:

1. Muhammad Hammam Defa Setiawan (17303153030)
2. Ummu Hanifah (17303153014)
3. Alviana rahmatul aulia (173031530)
4. Itsna al mabruroh (1733143028)

FAKULTAS USHULUDDIN, ADAB, DAN DAKWAH

PRODI TASAWUF PSIKOTERAPI

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI TULUNGAGUNG

TAHUN AKADEMIK2015/2016

Mengetahui silsilah sanad dan tokoh-tokoh dari tarekat naqsyabandiyah. Latar Belakang B. Tujuan Penulisan 1. Bagaimana sejarah munculnya tarekat naqsyabandiyah ? 2. Rumusan Masalah 1. Apa pokok ajaran dari tarekat naqsyabandiyah ? 3. Mengetahui tentang ajaran dari tarekat naqsyabandiyah. BAB I PENDAHULUAN A. . Siapa saja tokoh dari tarekat naqsyabandiyah ? C. 2. Mengetahui sejarah munculnya tarekat naqsyabandiyah. 3.

Pokok Ajaran Tarekat Naqsyabandiyah 1. kamusilmutasawuf. (Amzah:2012). Di zaman Syeikh Taifur Bin Isa Bin Abu Yazid Bustami hingga zaman Khwajah Abdul Khaliq Ghujuduwani Tarekat ini dinamakan Taifuriyah dan tema khusus yang di tampilkan adalah cinta dan ma’rifat. Kemudian pada zaman Imam Muhammad Bahauddin Naqshaband sehingga ke zaman Ubaidullah Ahrar.progam keagamaan. Di zaman Sayyidina Abu Bakar As Siddiq hingga zaman Syeikh Taifur Bin Isa Bin Abu Yazid Bustami di namakan sebagai Shiddiqiyyah dan amalan khususnya adalah dzikir khafi. tarekat ini mulai masyhur dengan nama Naqsyabandiyah.Akhlaq. BAB II PEMBAHASAN A. hal. Adapun ketiga ajaran dasar yang ditetapkan An-Naqsyhabandiyah dalam tarekat ini adalah sebagai berikut :2 a. Azaz Tarekat Naqsyhabandiyah Prinsip dasar dari tarekat naqsyabandiyah ada sebelas.166 . Sejarah munculnya Tarekat Naqsyabandiyah Menurut Syeikh Najmuddin Amin Al Kurdi di dalam kitabnya Tanwirul Qulub bahwa Tarekat Naqsyabandiyah ini berbeda-beda menurut zaman. dan tiga dari Muhammad Baha’u Ad-Din An-Naqsyhabandiyah. 1 B. Kemudian di zaman Khwajah Abdul Khaliq Ghujuduwani hingga ke zaman Imam Tariqah Muhammad Bahauddin Naqshband tarekat ini dinamakan sebagai Khawajahganiyah. Hal. 20 2 Totok jumantoro dkk. Wuquf zamani 1 Di kutip dari: Lks Madarasah Aliyah kelas xii. yang delapan merupakan ajaran Abd Al Khaliq Al-Gujdawani.

Khalwat dar anjuman e. Hus dar dam b. Yad dasyt Azaz tambahan dari Bahaudin Naqsyabandi :4 a.Akhlaq.21 . Wuquf fi Qolbi (menjaga hati tetap terkontrol) 2. hal. Nazas bar qadam c. Hal. Wuquf qalbi Adapun kedelapan ajaran Al-Gujdawani adalah sebagai berikut :3 a.167 4 Di kutip dari: Lks Madarasah Aliyah kelas xii. Baz qasyt g. Safar dan watan d. adalah dzikir yaitu berulang-ulang menyebut nama Tuhan ataupun menyatakan kalimat “ la ilaha illallah “. Wuquf fi Adadi (memeriksa hitungan dzikir seseorang) c. Wuquf fii Zamani (memeriksa penggunaan waktu seseorang) b. Dzikir dan Wirid Teknik dasar Naqsyhabandiyah seperti kebanyakan tarekat lainnya. b. Wuquf adadi c.progam keagamaan. Nigah dasyt h. Tujuan latihan itu untuk mencapai kesadaran akan tuhan yang lebih langsung dan permanen. 3 Ibid. Yad kard f.

Dzikir Tauhid c.21 . atau qalbi di dalam hati). Abu Yazid Bistami g. Silsilah Sanad dan Tokoh dari Tarekat Naqsyabandiyah5 a. tetapi mereka yang tinggal dekat seorang syeikh cenderung ikut serta secara teratur dalam pertemuan-pertemuan di mana di lakukan dzikir berjamaah. Jumlah hitungan dzikir yang mesti di amalkan lebih banyak pada tarekat naqsyhabandiyah dari pada tarekat lainnya. Abdul Hassan Kharqani h.Akhlaq. b. Dzikir dapat dilakukan baik secara berjamaah maupun sendiri- sendiri. Tarekat Naqsyhabandiyah membedakan dirinya dengan aliran lain dalam hal dzikir yang lazimnya adalah dzikir diam (khafi. Dzikir Ism al Dzat b. Adapun dzikir dasar naqsyhabandiyah yang biasa diamalkan adalah a. tersembunyi. Imam Ja’afar Sadiq f.progam keagamaan. Muhammad Rasulullah SAW b. Dzikir Latha’if C. Abu Ali Faramadi 5 Di kutip dari: Lks Madarasah Aliyah kelas xii. Salman Farizi d. Abu Bakar Siddiq c. Hal. Qosyim bin Muhammad bin Abu Bakar e. a. Banyak penganut naqsyhabandiyah lebih sering melakukan dzikir secara sendiri .

Azizan Ali Ramitani n. Kesimpulan DAFTAR PUSTAKA . Muhammad Baba Sammasi o. Shah Bahauddin Naqshaband BAB III PENUTUP A. i. Mahmud Anjir Faghnawi m. Abdul Khaliq Ghujuduwani k. Yusuf Hamdani j. Arif Riwagari l. Sayyid Amir Kullal p.

Bandung: Pustaka. . terj. Abu al-Wafa’ al-Ghanimi.Al-Taftazani. 1997. Ahmad Rofi’ ‘Utsmani. Sufi dari Zaman ke Zaman.