You are on page 1of 32

PRESENTASI KASUS

HIPERTENSI TIDAK TERKONTROL DENGAN UNDERWEIGHT PADA


PEREMPUAN LANSIA DENGAN PENGETAHUAN YANG KURANG
TERHADAP PENYAKITNYA DAN STATUS EKONOMI YANG SEDANG
PADA RUMAH TANGGA YANG TIDAK BER PHBS

Disusun untuk Memenuhi Sebagian Syarat Kepaniteraan Klinik


Bagian Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

PUSKESMAS TEGALREJO

Disusun oleh
FATIMATUS SOLEKHAH
20120310152

KEPANITERAAN KLINIK BAGIAN ILMU KEDOKTERAN KELUARGA


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2017

i
HALAMAN PENGESAHAN

PRESENTASI KASUS
PUSKESMAS TEGALREJO YOGYAKARTA

HIPERTENSI TIDAK TERKONTROL DENGAN UNDERWEIGHT PADA


PEREMPUAN LANSIA DENGAN PENGETAHUAN YANG KURANG
TERHADAP PENYAKITNYA DAN STATUS EKONOMI YANG SEDANG
PADA RUMAH TANGGA YANG TIDAK BER PHBS

Disusun untuk Memenuhi Sebagian Syarat Kepaniteraan Klinik


Bagian Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

FATIMATUS SOLEKHAH
20120310152

Telah dipresentasikan pada tanggal 13 September 2017

Dokter Pembimbing Fakultas Dokter Pembimbing Puskesmas

dr. Iman Permana, M.Kes, Ph.D dr. Widyastuti

Mengetahui
Kepala Puskesmas Tegalrejo

dr. Prie Aka Mahdayanti

ii
KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr.Wb.
Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT, Tuhan yang
Maha Esa, yang telah memberikan hidayah dan anugerah-Nya sehingga presentasi
kasus dengan judul “HIPERTENSI TIDAK TERKONTROL DENGAN
UNDERWEIGHT PADA PEREMPUAN LANSIA DENGAN
PENGETAHUAN YANG KURANG TERHADAP PENYAKITNYA DAN
STATUS EKONOMI YANG SEDANG PADA RUMAH TANGGA YANG
TIDAK BER PHBS” ini dapat terselesaikan dengan baik. Shalawat serta salam
selalu tercurah kepada Nabi Muhammad SAW beserta keluarga serta para sahabat,
tabiin, tabi’it tabiin dan pengikutnya hingga akhir zaman.
Presentasi kasus ini diajukan untuk memenuhi sebagian syarat mengikuti
ujian kepaniteraan Ilmu Kedokteran Keluarga Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta di Puskesmas Tegalrejo. Pada
kesempatan ini, izinkan penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak
yang telah berperan serta dalam membantu penyelesaian presentasi kasus
sekaligus laporan home visit ini. Ucapan terima kasih diberikan kepada:
1. Allah SWT yang telah memberikan nikmat dan kesehatan dan kesempatan
sehingga penulis dapat menyelesaikan presentasi kasus ini
2. Dr. dr. Wiwik Kusumawati, M.Kes, selaku Dekan Fakultas Kedokteran dan
Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
3. dr. Iman Permana, M.Kes, Ph.D. selaku dokter pembimbing fakultas
kedokteran yang telah memberikan banyak masukan dan pertimbangan guna
menyempurnakan penulisan presentasi kasus ini
4. dr. Widyastuti selaku dokter pembimbing Puskesmas yang telah memberikan
pengarahan dan bimbingan
5. dr. Prie Aka Mahdayanti Kepala Puskesmas Tegalrejo Yogyakarta yang telah
bersedia memberi kami kesempatan untuk belajar banyak di puskesmas ini.

iii
6. Seluruh karyawan Puskesmas Tegalrejo yang telah membantu kelancaran
home visit kasus ini
7. Pasien Ny. B, yang telah bersedia menjadi pasien dan meluangkan waktunya
untuk home visite
8. Semua pihak yang telah membantu dalam kelancaran penyelesaian presentasi
kasus ini yang tidak dapat penulis ucapkan satu persatu.
Penulis menyadari, bahwa dalam penyusunan presentasi kasus ini masih belum
sempurna. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun, agar
dikemudian hari penulis dapat mempersembahkan suatu hasil yang lebih baik.
Akhir kata, penulis mengharapkan presentasi kasus ini dapat bermanfaat
bagi pembaca dan menambah khasanah ilmu pengetahuan terutama ilmu
kedokteran.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
Yogyakarta, 12 September 2017
Penyusun

Fatimatus Solekhah

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................ i


HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii
DAFTAR ISI ........................................................................................................v
DAFTAR TABEL ............................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii
BAB I ...................................................................................................................1
LAPORAN KASUS .............................................................................................1
A. IDENTITAS PASIEN ...................................................................................1
B. AUTOANAMNESIS ....................................................................................1
1. Keluhan Utama : ....................................................................................... 1
2. Riwayat Penyakit Sekarang : .................................................................... 1
3. Riwayat Penyakit Dahulu : ....................................................................... 1
4. Riwayat Penyakit Keluarga ...................................................................... 2
5. Riwayat Personal Sosial Lingkungan (RPSL) .......................................... 2
6. Riview Sistem........................................................................................... 3
C. PEMERIKSAAN FISIK ...............................................................................6
D. PERANGKAT PENILAIAN KELUARGA .................................................8
E. DIAGNOSIS KERJA ..................................................................................11
F. DIAGNOSIS PSIKOSOSIAL ..................... Error! Bookmark not defined.
G. DIAGNOSIS HOLISTIK ............................................................................11
H. MANAJEMEN KOMPREHENSIF ............................................................11
1. Promotif .................................................................................................. 11
2. Preventif ................................................................................................. 12
3. Kuratif .................................................................................................... 13
4. Rehabilitatif ............................................................................................ 13
5. Paliatif .................................................................................................... 13
BAB II ................................................................................................................14

v
ANALISA KASUS ............................................................................................14
BAB III ...............................................................................................................20
TINJAUAN PUSTAKA .....................................................................................20
A. HIPERTENSI ..............................................................................................20
1. Penatalaksanaan Hipertensi .................................................................... 20
2. Gaya hidup ............................................................................................. 20
3. Farmakologi ............................................................................................ 22
DAFTAR PUSTAKA .........................................................................................24

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Anamnesis Illness.......................................................................................4


Tabel 2 Penilaian Identifikasi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.............................5
Tabel 3 Pemeriksaan Ekstremitas.............................................................................7
Tabel 4 Family APGAR..........................................................................................9
Tabel 5 Family SCREEM.......................................................................................10
Tabel 6 Family Life Line........................................................................................11

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Denah Rumah Pasien............................................................................4


Gambar 2. Genogram............................................................................................8
Gambar 3. Family Map.........................................................................................9

viii
BAB I

LAPORAN KASUS

A. IDENTITAS PASIEN
Nama : Ny. B
Tempat, Tanggal Lahir : Yogyakarta, 08 Agustus 1961
Umur : 68 tahun
Jenis kelamin : Perempuan
Alamat : Jatimulyo RT.021/RW.012
Agama : Islam
Pekerjaan : Pembantu Rumah Tangga
Status Perkawinan : Menikah
Pendidikan Terakhir : Sekolah Dasar
Kunjungan Puskesmas : 5-09-2017
Kunjungan Rumah : 6-09-2017

B. AUTOANAMNESIS

1. Keluhan Utama :
Pusing

2. Riwayat Penyakit Sekarang :


Pasien datang ke Puskesmas Tegalrejo dengan keluhan pusing dan
cengeng, kaku-kaku di bagian leher belakang badan terasa pegel-pegel,
keluhan ini dirasakan sejak beberapa hari terakhir. Menurut pasien keluhan
dirasakan tersebut dirasa kambuh-kambuhan. Keluhan menjadi lebih berat
ketika pasien beraktifitas sehingga aktifitas pasien jadi terganggu. Pasien
sudah lama tidak kontrol ke dokter untuk hipertensinya..

3. Riwayat Penyakit Dahulu :


Pasien terdiagnosis Hipertensi → 6 tahun yang lalu (2011)

1
Tahun 2011/06/15 TD 150/90
Tahun 2011/12/03 TD 160/100
Tahun 2012/07/05 TD 160/100
Tahun 2012/11/29 TD 140/90
Tahun 2015/11/07 TD 130/80
Tahun 2016/03/20 TD 140/90
Tahun 2017/09/05 TD 150/90
Riwayat DM : Disangkal
Riwayat Sakit Jantung : Disangkal
Riwayat Sakit Ginjal : Disangkal
Riwayat Alergi : Disangkal
Riwayat Operasi : Disangkal

4. Riwayat Penyakit Keluarga


Riwayat Hipertensi : Disangkal
Riwayat Diabetes Mellitus : Disangkal
Riwayat Sakit Jantung : dari bapak pasien
Riwayat Stroke : Disangkal
Riwayat Sakit Ginjal : Disangkal
Riwayat DM : Disangkal

5. Riwayat Personal Sosial Lingkungan (RPSL)


- Pendidikan
Pasien hanya lulusan SD, pasien tidak melanjutkan sekolah karena ikut
membantu mencari nafkah ayahnya
- Perkawinan dan keluarga
Pasien menikah 1 kali, dari pernikahannya pasien tidak dikaruniai
seorang anak, pasien tinggal sendiri karena suami telah meninggal.
- Sosial
Hubungan pasien dengan tetangga sekitar rumah baik, pasien biasa
bertegur sapa dengan tetangganya.

2
- Pekerjaan
Pasien bekerja sebagai pembantu rumah tangga sudah 38 tahun ikut
majikannya.
- Gaya hidup
Pola makan pasien 1-2 kali sehari namun tidak teratur. Pasien kadang
mengonsumsi buah semangka untuk menurunkan tekanan darahnya,
namun pasien tidak suka makan sayur-sayuran,setiap harinya pasien
minum air putih, pasien tidak minum kopi, tidak merokok dan tidak
konsumsi alcohol, dan tidak mengkonsumsi obat-obatan terlarang,
pasien sering jalan-jalan disekitar rumah, pasien setiap harinya biasa
tidur 5-6 jam.

6. Riview Sistem
a. Sistem saraf pusat : Pusing (+)
b. Sistem saraf perifer : Kesemuta pada kedua telapak
tangan dan kaki (-)
c. Sistem kardiovaskular : Nyeri dada (-), tidak ada keluhan
d. Sistem respirasi : Sesak nafas (-), tidak ada keluhan
e. Sistem gastrointestinal : Mual (-), tidak ada keluhan
f. Sistem urinary : BAK nyeri (-), tidak ada keluhan
g. Sistem muskuloskeletal : Badan nyeri (-), tidak ada keluhan.

- RUMAH DAN LINGKUNGAN SEKITAR


 Kondisi Rumah
Pasien saat ini tinggal dirumah majikannya yang sudah lama
tidak ditempatinya, pasien sudah lama menempati rumah tersebut
dan tidak dipungut biaya, pasien tinggal seorang diri. Rumah terdiri
dari 1 lantai. Rumah berdinding tembok, berlantai tekel, beratap
genteng yang terdiri dari 1 ruang tamu, 2 kamar tidur, 1 dapur, dan 1
kamar mandi. Rumah pasien berada dipinggir jalan. Kondisi rumah
kurang bersih dengan ventilasi dan penerangan yang cukup. Sumber
air minum, memasak, mandi dan mencuci berasal dari air pam.

3
Memiliki jamban jongkok di dalam rumah. Sarana pembuangan air
limbah, Limbah kamar mandi dan dapur dialirkan ke dalam saluran
menuju selokan bagian belakang rumah. terdapat tempat
pembuangan sampah di depan rumah. Rumah memiliki teras.
 Lingkungan sekitar rumah
Rumah pasien terletak di lingkungan padat penduduk yang batas
dinding antar rumah berjarak kira-kira 50 cm dari rumah sekitar
penduduk. Halaman depan pasien sekitar 3 meter, berhadapan
langsung dengan rumah warga yang lain. Jalanan di rumah pasien
hanya cukup dilewati 1 mobil. Setiap harinya sampah rumah tangga
dikumpulkan dan akan di ambil oleh petugas sampah.

3m

Gambar 1. Denah Rumah

2. Anamnesis Illness
Illness merupakan keaadaan sakit yang dirasakan oleh manusia yang
didapat dari penyakit tersebut (bersifat subyektif). Illness terdiri dari empat
komponen berupa perasaan, ide/pemikiran, dan harapan pasien terhadap
penyakit yang dia alami, serta efek penyakit terhadap fungsi/kehidupan
sehari-hari pasien. Berikut adalah illness Ny. B :
Tabel 1. Anamnesis Illness
No Komponen Pasien
1. Perasaan Saat pasien mengetahui dirinya terkena hipertensi,
pasien sedikit khawatir dan pasien menerima akan

4
sakit yang dideritanya, Tetapi kalau sudah terlalu
merasakan pusing yang berlebihan pasien akan
mengontrolkan ke puskesmas.
2 Ide/Pemikiran Pasien tidak paham tentang sakit yang dialaminya.
pasien tidak mengetahui akan komplikasi dari
penyakit yang akan terjadi nantinya Sehingga tidak
tahu bahwa harus rutin control dan minum obat
supaya tidak kambuh dan sakit lagi.
3 Harapan Pasien berharap sakitnya tidak kambuh lagi,
dengan berusaha mengatur pola makan yang sehat
dan hidup yang sehat.
4 Efek Terhadap Pasien merasa mudah lelah sehingga aktivitas
Fungsi pasien atau pekerjaannya menjadi terganggu.

3. Identifikasi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS)

Tabel 2. Penilaian Identifikasi Perilaku Hidup Bersih dan Sehat


Indikator / Pertanyaan Jawaban
No.
1 Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan

2 Pemberian ASI eksklusif pada bayi usia 0 - 6 bulan

3 Menimbang berat badan balita setiap bulan

Menggunakan air bersih yang memenuhi syarat Ya


4
kesehatan
5 Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun Tidak

6 Menggunakan jamban sehat Ya

Melakukan Pemberantasan Sarang Nyamuk di rumah Tidak


7
dan lingkungannya sekali seminggu
8 Mengkonsumsi sayuran dan atau buah setiap hari Tidak

9 Melakukan aktivitas fisik atau olahraga ya

10 Tidak Merokok di dalam rumah Ya

5
Berdasarkan jumlah nilai identifikasi PHBS, rumah tangga pasien
tergolong tidak berperilaku hidup bersih dan sehat.

C. PEMERIKSAAN FISIK
1. Kesadaran&Kesan Umum : Compos Mentis, Baik.
2. Tanda-tanda Vital
 Tekanan Darah : 150/90 mmHg
 Nadi : 84 x/menit, regular, isi, dan tegangan
cukup
 Suhu : 36,5oC
 Pernafasan : 22 x/menit
3. Antropometri
 Tinggi Badan : 150 cm
 Berat Badan : 40 kg
 IMT : 17,77 kg/m2
 Status Gizi : Underweight
4. Pemeriksaan Kepala
 Bentuk kepala : Simetri, mesosefal
5. Pemeriksaan Mata
 Palpebra : Edema (-/-)
 Konjungtiva : Anemis(-/-), hiperemis (-/-)
 Sklera : Ikterik(-/-)
 Pupil : Reflek cahaya(+/+), isokor (3mm/3mm)
6. Pemeriksaan Hidung : Secret (-/-), epitaksis (-/-)
7. Pemeriksaan Telinga : Otore (-/-), nyeri tekan (-/-), serumen (-/-)
8. Pemeriksaan Leher
 Kelenjar Tiroid : Tidak membesar
 Kelenjar Limfonodi : Tidak membesar, nyeri (-)
 JVP : Tidak meningkat
9. Pemeriksaan Dada

6
 Pulmo:
 Inspeksi : Simetris, ketinggalan gerak (-), deformitas (-),
retraksi (-)
 Palpasi : Simetris, nyeri tekan (-), vokal fremitus normal
 Perkusi : Sonor pada seluruh lapang paru
 Auskultasi : Vesikuler (+/+) normal, ronkhi (-/-), wheezing (-/-)
 Cor:
 Inspeksi : Ictus cordis tak tampak
 Palpasi : Ictus cordis teraba di SIC V
 Perkusi : Batas jantung  Kanan atas: SIC II parasternal
dextra. Kanan bawah: SIC IV parasternal dextra. Kiri atas: SIC II
parasternal sinistra. Kiri bawah: SIC V linea midclavicula sinistra
 Auskultasi : S1-S2 reguler, bising (-)
10. Pemeriksaan Abdomen
 Inspeksi : Perut tampak membuncit, jejas (-)
 Auskultasi : Bising usus (+) normal
 Palpasi : Supel, nyeri tekan (-), hepar lien tak teraba, massa
(-)
 Perkusi : Timpani pada seluruh lapang perut
11. Pemeriksaan Ekstremitas
Tabel 3. Pemeriksaan Ekstremitas
Tungkai Lengan
Kanan Kiri Kanan Kiri
Gerakan Bebas Bebas Bebas Bebas
Tonus Normal Normal Normal Normal
Trofi Eutrofi Eutrofi Eutrofi Eutrofi
Edema - - - -
Akral Hangat Hangat Hangat Hangat
Kekuatan +5 +5 +5 +5
Tremor - - - -
Pulsatil Normal Normal Normal Normal
Nadi Reguler Reguler Reguler Reguler

7
D. PERANGKAT PENILAIAN KELUARGA
Berikut ini adalah perangkat keluarga yang terdiri atas family
genogram, family map, family life cycle, family life line, family APGAR,
family SCREEM.
1. Genogram

1 2

NY.
B
r
r

Legenda:
B = Breadwinner = Laki-laki
C = Caregiver
D = Decision Maker = Perempuan
X = Meninggal dunia
= Pasien
hhh 1 = Istri pertama
hh 2 = Istri kedua = Tinggal bersama
hhh
hh

Gambar 2. Genogram

8
2. Bentuk Keluarga
Single parent family (Keluarga orang tua tunggal), dimana dalam keluarga
ini ditinggal mati tidak pernah menikah.
3. Family Map

Ny.B NY. S

Keterangan :
=  fungsional
≠  disfungsional
Gambar 3. Family Map

4. Family Life Cycle


Keluarga pasien ini adalah fanilies in later life, telah terjadi regenerasi dan
pertukaran peran dari pasangan yang tua kepasangan dewasa.

5. Family APGAR
Merupakan salah satu cara yang digunakan untuk mengukur sehat atau
tidaknya suatu keluarga dengan menilai 5 fungsi pokok keluarga/tingkat
kesehatan keluarga.

Respon
Hampir
Hampir
Kriteria Pertanyaan Kadang tidak
selalu
(1) pernah
(2)
(0)
Saya puas dengan keluarga saya karena
masing-masing anggota keluarga sudah √
Adaptasi
menjalankan kewajiban sesuai dengan
seharusnya
Saya puas dengan keluarga saya karena
dapat membantu memberikan solusi
Kemitraan √
terhadap permasalahan yang saya
hadapi

9
Saya puas dengan kebebasan yang
diberikan keluarga saya untuk
Pertumbuhan √
mengembangkan kemampuan yang
saya miliki
Saya puas dengan kehangatan / kasih
Kasih sayang √
sayang yang diberikan keluarga saya
Saya puas dengan waktu yang
Kebersamaan disediakan keluarga untuk menjalin

kebersamaan
Total 5
8-10 = fungsi keluarga baik ( Highly functional family)
4-7 = disfungsional sedang / fungsi keluarga kurang baik (Modeetely
Klasifikasi
dysfunctional family)
0-3 = keluarga tidak fungsional (Severely dysfunctional family)
Berdasarkan skor APGAR keluarga pasien tergolong dalam
Kesimpulan
disfungsional sedang/fungsi keluarga kurang baik.
Tabel 4. Family APGAR

6. Family SCREEM
Tabel 5. Family SCREEM
Aspek Sumber Daya Patologi
- Hubungan pasien keluarga terjalin
baik.
- Hubungan dengan tetangga dan
Social lingkungan sekitar baik.
- Hubungan dengan teman-teman
dengan tetangga terjalin baik.

Pasien tidak terpengaruhi oleh mitos


kesehatan, seperti mengkonsumsi obat
Cultural
herbal yang menjanjikan kesembuhan
untuk penyakit hipertensi
Pasien adalah seorang yang sangat
Religious toleransi antar umat beragama.
Pasien menjalankan sholat 5 waktu
Pasien bekerja sebagai pembantu .
rumah tangga dengan penghasilan
Economy yang cukup

Pasien tidak bermasalah dalam Pasien hanya berpendidikan SD


Education menyelesaikan masalah yang muncul saja.
selama kehidupan berkeluarga pengetahuan pasien tentang

10
penyakitnya masih kurang.
- Pasien memiliki jaminan
kesehatan KIS dari pemerintah.
Medical
- Akses ke puskesmas mudah

7. Perjalanan hidup keluarga (family Life Line)

Tahun Usia Life Event/Crisis Severity of Illness


2007 58 tahun Ayah meninggal dunia

2017 62 tahun Pasien terdiagnosis hipertensi

Tabel 6. Family Life Line

E. DIAGNOSIS KERJA
Hipertensi stage 1

F. DIAGNOSIS HOLISTIK
HIPERTENSI TIDAK TERKONTROL DENGAN UNDERWEIGHT
PADA PEREMPUAN LANSIA DENGAN PENGETAHUAN YANG
KURANG TERHADAP PENYAKITNYA DAN STATUS EKONOMI
YANG SEDANG PADA RUMAH TANGGA YANG TIDAK BER PHBS

G. MANAJEMEN KOMPREHENSIF

1. Promotif
Edukasi kepada pasien dan anggota keluarga yang tinggal berdekatan atau
tetangga dekat pasien mengenai:
 Gambaran hipertensi sebagai penyakit kronis yang dapat dikendalikan.
Ditekankan bahwa hipertensi tidak dapat sembuh, namun dapat
dikontrol.
 Gambaran faktor risiko hipertensi (Usia, ras, jenis kelamin,faktor
keturunan, kebiasaan gaya hidup tidak sehat), komplikasi hipertensi
bias mengenai jantung (gagal jantung, infark miokardium/angina),
otak (stroke atau transient ischemic attack), ginjal (penyakit ginjal

11
kronis), mata (retunopati hipertensi), penatalaksanaan hipertensi
diberikan obat anti hipertensi yang diminum secara rutin setiap hari
dan harus kontrol rutin.
 Pentingnya modifikasi gaya hidup sehat berkesinambungan untuk
mengendalikan hipertensi, yaitu makanan gizi seimbang, aktifitas fisik
teratur, dan pola istirahat yang cukup.
 Pentingnya menjalankan perilaku hidup bersih dan sehat.
 Pentingnya dukungan keluarga dalam pengelolaan penyakit pasien.

2. Preventif
 Konseling CEA untuk meluruskan kesalahpahaman persepsi pasien
selama ini terhadap penyakitnya
 Menerapkan diet DASH (Dietary Approach to stop Hypertension)
untuk hipertensi, mengatur pola makan dengan memperbanyak
konsumsi sayur dan buah, produk susu rendah lemak dengan
kandungan lemak jenuh dan total lebih sedikit, kaya potassium dan
calcium, mengurangi asupan garam hingga maksimal 2-6,5 gram/hari
(satu sendok teh), mengurangi makanan berminyak dan bersantan.
 Melakukan aktifitas fisik atau olahraga intensitas sedang
(berjalan,jogging, bersepeda) rutin selama 30 menit hampir setiap
hari.
 Istirahat cukup minimal 6-8 jam/hari.
 Melakukan manajemen stres yang baik.
 Konsultasi dengan ahli gizi untuk pengelolan makanan terkait
hipertensi pada pasien, mengenai diet DASH (Dietary Approach to
stop Hypertension).
 Melakukan monitoring tekanan darah sebulan sekali dan diperlukan
pemeriksaan penunjang seperti cek profil lipid,asam urat 3 bulan
sekali, gula darah, ureum dan kreatinin untuk melihat fungsi ginjal,
ekg, ro thorax.disertai minum obat secara teratur.
 Screening anggota keluarga untuk penyakit hipertensi.

12
3. Kuratif
a. Pengobatan hipertensi stage 1 dengan diberikan obat antihipertensi :
amlodipine 5 mg diminum 1x1 (pagi), dan diberikan obat anti nyeri
paracetamol 500mg diminum bila nyeri kepala.
R/ Amlodipin tab mg 5 No. XV
S 1 -0 -0 (pagi)
R/ Paracetamol tab mg 500 No.V
S Prn (bila nyeri)

4. Rehabilitatif
Pada pasien ini belum memerlukan terapi rehabilitatif

5. Paliatif
Pada pasien ini belum memerlukan terapi paliatif

13
BAB II
ANALISA KASUS

ANALISA KASUS

Diagnosis klinis pada pasien ini adalah Hipertensi yang tidak


terkontol. Diagnosis tersebut didapatkan berdasarkan anamnesis dan
pemeriksaan fisik. Berdasarkan anamnesis pasien mengetahui hipertensi sejak
6 tahun yang lalu ,setelah sebelumnya pasien merasakan pusing yang terus-
terusan hingga akhirnya diperiksakan ke puskesmas Tegalrejo. Namun setelah
itu pasien tidak rutin control ke puskesmas.
Pasien mengetahui bahwa pasien menderita hipertensi namun pasien
tidak paham mengenai penyakitnya. Setahu pasien hanyalah pasien harus rutin
minum obat agar sembuh. Jika pemahaman ini terus dibiarkan maka pada saat
pasien merasa sudah lebih baik, pasien tidak akan control lagi. Akibatnya
pasien akan hanya control jika pasien hanya mengeluhkan sakit. Sehingga
menyebabkan tensi tidak terkontrol. Hal ini menjadi perhatian besar karena
seharusnya pasien paham betul tentang penyakit yang dideritanya. Apalagi
penyakitnya bersifat kronis. Pengetahuan yang kurang tentang penyakitnya ini
jelas menghambat pengelolaan pasien, sehingga dibutuhkan intervensi dengan
konseling CEA. Peran dokter layanan primer sangat penting dalam kasus ini
untuk mengoptimalkan pengelolaan komprehensif pasien dan meminimalkan
risiko pasien terkena berbagai komplikasi lainnya yang jauh lebih buruk lagi.
Hipertensi dapat dikendalikan atau dikontrol supaya tidak terjadi
komplikasi dengan cara control tekanan darah secara rutin dan minum obat
rutin. Selain obat dan control secara rutin penting juga untuk mengatur gaya
hidup penderita untuk menjaga pola makan dan asupan gizi yang baik untuk
pasien, disini dokter bias berkolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan
terkait gizi penderita.
Penggolongan hipertensi pasien sesuai dengan joint National
committee VII, yaitu tekanan darah sistolik ≥140mmhg atau tekanan darah
diastolic ≥90 mmhg digolongkan sebagai hipertensi stage 1. Indeks masa

14
tubuh pasien 17,77kg/m2 (≤18,5 kg/m2) termasuk golongan underweight
(WHO Asia Pasific,2000).
Hipertensi dapat mengakibatkan komplikasi seperti stroke,
kelemahan jantung,penyakit jantung, penyakit ginjal dan lain-lain yang
berakibat pada kelemahan fungsi dari organ vital seperti otak, ginjal dan
jantung yang dapat berakibat kecacatan bahkan kematian.
Pasien mendapatkan terapi farmakologi yaitu amlodipine adalah
dihidropyridine calcium chanel antagonist yang menghambat masuknya
kalsium ekstraceluler menuju otot polos pembuluh darah melalui blockade
dari kalsium tipe L yang menyebabkan relaksasi dari otot pembuluh darah
yang menyebabkan penurunan tekanan darah.
Dari perhitungan indeks masa tubuh pasien adalah 17,7 ini tergolong
kategori underweight, karena secara umum IMT 23 ke atas membawa arti
pada obesitas. Standar baru untuk IMT telah dipublikasikan pada tahun 1998
mengklasifikasikan BMI dibawah 18,5 sebagai sangat kurus atau underweight,
IMT melebihi 23 sebagai berat badan lebih atau overweight, dan IMT
melebihi 25 sebagai obesitas. IMT yang ideal bagi seorang desa adalah
diantara 18,5-22,9. Obesitas dikategorikan pada tiga tingkat yaitu tingkat
pertama (25-29,9) tingkat dua (30-40), tingkat tiga (>40) (CDC, 2002).
Sehingga perlu berkolaborasi dengan ahli gizi terkait dengan kebutuhan gizi
pasien agar dapat mencapai normal dan mempertahankanya.
Dari perangkat penilaian keluarga family APGAR, keluarga pasien
merupakan keluarga dengan disfungsional sedang atau fungsi keluarga kurang
baik. Hal tersebut menjadi salah satu hal positif dalam pengelolaan pasien
berkaitan dengan adanya dukungan keluarga. Menurut beberapa penelitian
yang telah dilakukan, adanya dukungan keluarga dapat meningkatkan kualitas
hidup dan mengurangi tingkat depresi pada pasien dengan penyakit kronis.
Dari segi kondisi rumahnya, rumah pasien termasuk dalam rumah
sehat. Ventilasi cukup, pencahayaan cukup, sanitasi baik. Sumber air berasal
dari PAM. Meskipun jarak rumah antar rumah tetangga berhimpitan tembok
namun lingkungan sekitar tempat tinggal pasien bersih. Kondisi rumah dan

15
lingkungan pasien perlu diperhatikan karena lingkungan rumah yang sehat
akan membentuk jiwa dan raga yang sehat pula.

Identifikasi masalah dan penyelesaian


No Masalah Target Sasaran Pembinaan Kolaborasi
yang (Profesi
dihadapi yang
menangani)
1. hipertensi Tekanan Pasien - Farmakoterapi Dokter
amlodipine 5mg
darah
1x1
tidak - Nonfarmakologi
menjaga berat
stabil dan
badan
tidak mengkonsumsi
makanan yang
terkontrol
bergizi, makanan
rendah lemak
- Menurunkan
intake garam
sebesar 2-8
mmhg tidak lebih
dari 100
mmol/hari(6gr
gram).
- Selain itu, pasien
juga harus
meningkatkan
aktivitas fisik
seperti jalan di
pagi hari secara
teratur selama
15-30 menit

16
2. Underwei Kecukupa Pasien - Mengkonsumsi buah Dokter
dan sayuran setiap
ght n gizi Keluarga
hari
(kurang seimbang - Membatasi gula, dan Ahli
garam dan minyak
gizi) Gizi
- Menjaga pola makan
dan mengutamakan
kebersihan makanan
- Minum air putih 8
gelar perhari
- Melakukan aktifitas
fisik

3. Kurangny Pasien Pasien - Penyakit hipertensi Dokter


meliputi penyebab,
a tahu dan
faktor
pengetahu paham risiko,komplikasi
dan pengelolaan
an pasien mengenai
gambaran bahwa
mengenai penyakitn hipertensi tidak
dapat disembuhkan
hipertensi ya
namun dapat
dikendalikan.

4. PHBS Meningkat Pasien - Edukasi tentang Promkes


pentingnya perilaku
yang nya
hidup bersih dan
kurang derajat sehat dalam upaya
meningkatkan
PHBS
kesehatan
- Mengusulkan untuk
membersihkan
rumah, menjaga
kebersihan dan
meningkatkan
higienitas.

17
Penerapan Prinsip Kedokteran Keluarga

1. Primary care
Prinsip ini sudah diterapkan pada pasien ini, dimana pasien datang periksa
ke pelayanan primer terlebih dahulu yaitu puskesmas. Pasien mendapat
obat yaitu amlodipine 5 mg untuk hipertensinya, pct 500 mg untuk pusing.
2. Person center care
Pelayanan yang diberikan oleh kita sebagai tenaga kesehatan harus
memberikan kenyamanan kepada pasien.
3. Holistic care
Saat menegakan diagnosis, memandang pasien pada kasus ini tidak hanya
dari segi klinisnya tetapi juga menanyakan dari segi psikis adalah masalah
atau beban pikiran serta dari riwayat social yang mungkin mempengaruhi
dari perjalan panyakit pada pasien ini. Pengetahuan pasien tentang
penyakit yang dialaminya sejauh apakah pasien mengerti tentang
penyakitnya.
4. Comprehensive care
Dalam menangani kasus pada pasien ini dilakukan penatalaksanaan
menyeluruh mulai dari promotif, yaitu bertujuan memberikan edukasi
pasien tentang penyakitnya sehingga pasien bisa lebih memahami
penyakitnya. meminimalisasi dan mencegah komplikasi terkait penyakit
pasien. Pada segi preventif diberikan edukasi untuk rutin memeriksakan ke
puskesmas untuk mengetahui hasil terapi dan untuk mencegah progesifitas
penyakitnya. menerapkan pola makan yang baik. Pada segi kuratif lebih
ditekankan pada aspek farmakologis dan non farmakologis untuk
mengontrol penyakitnya. Dari segi rehabilitative dan paliatif belum
diperlukan pada pasien ini.
5. Continuing care
Dilakukan home visit pada tanggal 05 september 2017 untuk meonitor
keadaan pasien dilingkungan rumah, serta menggali informasi yang lebih
lengkap mengenai kondisi keseluruhan dari pasien yang dipandang dari
aspek bio-psiko-sosio-kultural.

18
6. Collaborative care
Melakukan kolaborasi dengan tenaga kesehatan lain seperti ahli gizi.
Terkait kasus ini keadaan pasien jika dilihat dari gizi yang masih kurang.
Pasien perlu konseling dengan ahli gizi agar mendapatkan pola makan
yang baik untuk perbaikan terhadap gizinya.
7. Patient centered, family focus and community centered care
Penyakit yang diderita pasien merupakan penyakit yang memiliki
pengaruh herediter sehingga perlu diperhatikan juga kondisi anggota
keluarga yang lain, untuk saling mendukung atau mensuport pasien sdalam
menjalankan untuk mengontrol hipertensinya.
8. Quality care dan cost effective
Pasien bias mendapatkan obat-obatan yang tersedia dilayanan primer dan
tidak perlu membayar lebih mahal untuk ke dokter spesialis. Karena
pelayanan yang berkualitas dapat diberikan di layanan primer dengan
biaya yang lebih terjangkau.

19
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

A. HIPERTENSI

1. Penatalaksanaan Hipertensi
Penatalaksanaan hipertesi terdiri dari modifikasi gaya hidup
dan terapi farmakologi(permenkes No.5 tahun 2014)

2. Gaya hidup
Berdasarkan DASH, prencanaan diet yang dilakukan
berupa makanan yang tinggi kalium dan kalsium,rendah natrium,
dan mengurangi konsumsi alkohol. Modifikasi gaya hidup dapat
menurunkan tekanan darah, mempertinggi khasiat obat hipertensi,
dan menurunkan resiko penyakit kardiovaskuler.
Pola diet DASH merupakan pola diet yang menekankan
pada konsumsi bahan makanan rendah natrium (<2300mg/hari),
tinggi kalium (4700 mg/hari), magnesium (>420 mg/hari), kalsium
(>1000mg/hari), dan serat (25-30g/hari), serta rendah asam lemak
jenuh dan kolesterol (<200mg/hari) yng banyak terdapat pada
buah-buahan, kacang-kacangan,sayuran , ikan, dagingtanpa lemak,
susu rendah lemakdan bahan makanan dengan total lemak dan
lemak jenuh rendah. Bahan makanan yang terdaapat dalam pola
diet DASH merupakan bahan makanan segar dan alami tanpa
melalui proses pengolahan industry terlebih dahulu sehingga
memiliki kadar natrium yang relative rendah. JNC VII tahun 2013
mengesahkan pola diet DASH sebagai salah satu upaya dalam
mencegah peningkatan tekanan darah pada subyek hipertensi. 16
pola diet DASH yang terdiri dari konsumi bahan makanan diatas
terbukti secara klinis menurunkan tekanan darah secara signifikan
dengan atau tanpa pengurangan asupan natrium. 13,14 bahan
makanan yang terdapat dalam pola diet DASH adalah produk

20
serealia dan biji-bijian sebanyak 7-penukar per hari, sayuran
sebanyaak 4-5 penukar per hari, buah-buahan 4-5 penukar per hari,
produk susu rendah atau tanpa lemak 2-3 penukar perhari, ikan,
daging lebih dari 2 penukar per hari, kacang-kacangan 4-5 penukar
per minggu, minyak 2-3 penukar dalam sehari dan pemanis 5
penukar per minggu.

Modifikasi Rekomendasi Perkiraan penurunan


tekanan darah sistolik
(skala)
Menurunkan berat badan Memelihara berat badan 5-20 mmHg/kg
normal (indeks masa penurunan berat badan
tubuh 18,5-24,9 kg/m2)
Melakukan diet DASH Mengkonsumsi makanan 8-14 mmHg
yang kaya dengan buah-
buahan, sayuran, produk
makanan rendah lemak,
dengan kadar lemak total
dan saturasi yang rendah
Diet rendah natrium Menurunkan intake garam 2-8mmHg
sebesar 2-8 mmHg tidak
lebih dari 100 mmol per
hari (2,4gr natrium atau
6gr garam)
Olahraga Melakukan kegiatan fisik 4-9mmHg
secara teratur, seperti
jalan cepat (30 menit/hari)
Membatasi penggunaan Tidak mengkonsumsi 3-4mmhg
alkohol alkohol/ membatasi
penggunaan alkohol tidak
lebih dari 2 gelas per hari
pada laki-laki dan 1 gelas
per hari pada perempuan

21
3. Farmakologi
Berdasarkan ESH-ESC (2013) obat-obat anti hipertensi antara lain

a. Diuretic

Berawal dari efeknya meningkatkan ekskresi natrium, klorida dan air sehingga
mengurangi volume plasma dan cairan ekstrasel. Tekanan darah turun akibat
berkurangnya curah jantung, sedangkan resistensi perifer tidak berubah pada awal
terapi. Kemungkinan lain adalah berkurangnya volume cairan intertisial berakibat
berkurangnya kekakuan dinding pembulu darah dan bertambahnya daya lentur
vascukal.

b. ACE Inhibitor

Akibat penghambatan ACE secara kompetetif kadar angiotensin II baik local


maupun dalam sirkulasi menurun. Hormon hormone simpatis seperti noradrenalin
dan adrenalin juga menurun. Efek golongan obat ACE inhibitor adalah
vasodilatasi, terutama arteri perifer. Vasodilatasi juga terjadi pada arteri coroner.

c. Antagonis Kalsium (CCA)

Bekerja pada otot jantung dan otot polos vaskuler, berperan dalam peristiwa
kontraksi jantung. Meningkatnya kadar kalsium dalam sitosol akan meningkatkan
kontraksi. Masuknya kalsium dari ekstrasel ke intrasel dipacu oleh perbedaan
kadar kalsium, dengan perbandingan kadar kalsium ekstrasel 10000 kali lebih
banyak dibandingkan dengan intrasel saat diastole. Dengan pemberian CCA kanal
kalsium akan terhambat, dan menyebabkan vasodilatasi coroner dan perifer,
penurunan kontraksi jantung, serta penurunan automatisasi serta kecepatan
produksi pada SA dan AV node.

22
d. Angiotensin Reseptor Blocker (ARB)

Bekerja dengan cara menurunkan tekanan darah melalui system renin-


angiotensin-aldosteron. ARB mampu menghambat angiotensin II berikatan
dengan reseptornya, sehingga secara langsung akan menyebabkan vasodilatasi,
penurunan produksi vasopressin, dan mengurangi sekresi aldosterone.

e. Beta Blocker

BB akan menurunkan kebutuhan oksigen jantung dengan cara menurunkan


frekuensi denyut jantung, kontraktilitas dan tekanan darah. Suplai oksigen
meningkat karena penurunan frekuensi denyut jantung sehingga perfusi coroner
membaik saat diastole.

23
DAFTAR PUSTAKA

Fauci. 2008. Harrison’s Principle of internal Medicine. 17th Edition. McGraw Hill
Company : USA.
Guyton (1995). Fisiologi Manusia dan Mekanisme Penyakit. EGC:287-305.
http://www.nhlbi.nih.gov/health/educational/lose_wt/BMI/bmicalc.htm.
Soeroso, J., Isbagio, H., Kalim, H., Et al. 2009. Oesteoartritis. Dalam Buku Ajar
Ilmu Penyakit Dalam. Intern Publishing: Jakarta.
Yogiantoro. 2009. Hipertensi Esensial. Dalam Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam.
Intern Publshing: Jakarta.

24