You are on page 1of 12

teori madeleine leininger

TUGAS ASUHAN KEPERAWATAN MENURUT

TEORI MADELEINE LEINIGER

Oleh Kelompok VII :

Azizzah Amir

M. Rahmat Musthafa

Melisa

Mita Yuliani

Ryan Wiranata

Selma Nelsa Utari

Dosen Pembimbing : Meria Kontesa, SKp

STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

PRODI S1 KEPERAWATAN

2012 / 2013

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah Swt yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga
penulisan makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan Menurut Teori Madeleine
Leiniger Dapat Diselesaikan.

Shalawat beriring salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah Saw, keluarga, para sahabat dan
orang-orang yang istiqamah di jalan-Nya hingga akhir hayat.

Makalah ini disusun agar pembaca dapat memperluas ilmu tentang keperawatan, yang kami
sajikan berdasarkan pengamatan dari berbagai sumber. Makalah ini disusun oleh kelompok
dengan berbagai rintangan. Baik itu yang datang dari individual maupun yang datang dari luar.
Namun penuh kesabaran dan terutama pertolongan dari tuhan akhirnya makalah ini dapat
diselesaikan.
Team kelompok juga mengucapkan terima kasih kepada Dosen Pembimbing yang telah
membimbing kami agar dapat mengerti tentang bagaimana cara kami menyusun makalah ini.

Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca. Walaupun
makalah ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Kami mohon untuk saran dan kritikannya
supaya kedepannya akan lebih baik dari sebelumnya.

Padang, Novenber 2012

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR………………………………………………………………………..I

DAFTAR ISI………………………………………………………………………….…. …..II

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang………………………………………………………………….……..……. …1

Tujuan……….…………………………………………………………………….……… ……1

BAB II PEMBAHASAN

1. Definisi ………………………………………………………..………………… .……2


2. Konsep Teori Madeleine Leininger.…….…………………………………………..….3-6
3. Hubungan Model dan Paradigm Keperawatan……………….…………….…………..6-7
4. Hubungan Teori Model Leininger dengan Konsep Caring……………………………. .7-
8
5. Hubungan Teori Model Leininger dengan Konsep Holims……………………………..8-
9
6. Hubungan Teori Model Leininger dengan Konsep
Humanims…………………………….9
7. Kelebihan dan Kekurangan Teori Transcultural dari Leininger…………………………10

BAB III PENUTUP

Kesimpulan………………………………………………………………………………………11
Saran……………………………………………………………………………………………..11

DAFTAR PUSTAKA

BAB I

PENDAHULUAN

1. A. LATAR BELAKANG

Banyak model konseptual dan teori yang telah dikembangkan para ahli keperawatan, dimana
teori dan model konseptual merupakan suatu cara untuk memandang, menilai situasi kerja yang
menjadi petunjuk bagi perawat dalam mendapatkan informasi untuk menjadikan perawat peka
terhadap apa yang terjadi dan apa yamg harus dilakukan.

Teori-teori keperawatan juga digunakan dalam prakti,penelitian dan proses belajar-


mengajardalam bidang keperawatan sehingga perlu deperkenalkan,disaji dan dikembangkan
untuk memperkuat profesi keperawatan. Perawat perlu memiliki latar belakang pengetahuan baik
secara teoritis maupun empiris terhadap teori-teori keperawatan yang ada, sehingga perawat
dapat memahami dan mengaplikasikan teori-teori tersebut.

Dalam memberikan pelayanan keperawatan yang ada adalah teori keperawatan yang
dikembangkan oleh Madeleine Leininger yang lebih di kenal dengan teori “trans Cultural”.

1. B. TUJUAN

Tujuan ditulis makalah ini antara lain untuk meningkatkan pengetahuan tentang Teori Model
Keperawatan Madeleine Leiniger serta dapat menaplikasikannya dalam praktik keperawatan.

BAB II

PEMBAHASAN

1. A. DEFINISI

Madeleine Leininger (13 Juli 1925 di Sutton , Nebraska, Amerika Serikat ) adalah perintis teori
keperawatan , pertama kali diterbitkan pada tahun 1961 [1] . kontribusi nya untuk teori
keperawatan melibatkan diskusi tentang apa itu peduli. Terutama, ia mengembangkan konsep
keperawatan transkultural , membawa peran faktor budaya dalam praktek keperawatan ke dalam
diskusi tentang bagaimana terbaik hadir untuk mereka yang membutuhkan asuhan keperawatan .

Dr Madeleine Leininger memegang gelar akademis berikut dan judul:

v PhD – Doctor of Philosophy (cultural and social Anthropology) PhD – Doctor ofPhilosophy
(Antropologi budaya dan sosial)

v LHD – Doctor of Human Sciences LHD – Dokter Ilmu Pengetahuan Manusia

v DS – Doctor of Science DS – Dokter Sains

v RN – Registered Nurse RN – Perawat Terdaftar

v CTN – Certified Transcultural Nurse CTN – Perawat Transcultural Bersertifikat

v FRCNA – Fellow of the Royal College of Nursing in Australia FRCNA – Fellow dari Royal
College of Nursing di Australia

v FAAN – Fellow American Academy of Nursing FAAN – Fellow American Academy of


Nursing

Leininger Madeline adalah seorang antropolog perawat perintis. Menjabat dekan dari University
of Washington, Sekolah Keperawatan pada tahun 1969, dia tetap dalam posisi itu sampai
1974. janji nya mengikuti perjalanan ke New Guinea pada tahun 1960 yang membuka matanya
untuk kebutuhan perawat untuk memahami ‘pasien dan latar belakang budaya mereka dalam
rangka untuk menyediakan perawatan. Dia dianggap oleh beberapa orang sebagai “Margaret
Mead keperawatan” dan diakui di seluruh dunia sebagai pendiri keperawatan transkultural,
sebuah program yang dia menciptakan di Sekolah pada tahun 1974.

Dia telah menulis atau menyunting 27 buku dan mendirikan Journal of Transcultural Perawatan
untuk mendukung penelitian Transcultural Keperawatan Society, yang ia mulai tahun 1974.

Teman-halaman web Leininger Dr sekarang diletakkan di forum diskusi. Dr Leininger telah


menyediakan download dan jawaban atas berbagai pertanyaan umum. Dewan pengguna
didorong untuk mengirim pertanyaan untuk forum diskusi tentang keperawatan transkultural,
teori, dan risetnya. Dr Leininger senang membantu mahasiswa dan dia menanggapi pertanyaan
sebagai izin waktunya. Dewan pengguna juga didorong untuk merespon satu sama lain.
Dr Leininger telah menyediakan bahan berikut yang dapat didownload pada forum diskusi:
Enabler Sunrise (Sunrise Model), Paket Informasi tentang Dr Leininger, Informasi tentang
Leininger’s 2005 Dr Awards Terobosan dan Beasiswa, Surat Terbuka untuk Perawat dengan
Informasi Kontak.

Madeleine Leininger adalah pendiri gerakan Transcultural Keperawatan di seluruh dunia Dia
tetap sebagai salah satu penulis paling produktif keperawatan dan otoritas terkemuka di seluruh
dunia dalam bidang perawatan budaya.
Pendidikan Madeliene M. Leininger :

v Tahun 1948 lulus dari St. Anthony·s School of Nursing, Denver, CO.

v Tahun 1950 mendapat BSN dari Benedictine College, Atchison, KS.M.

v Tahun 1953 memperoleh MSc Keperawatan dari Catholic University, Washington, DC.

v Tahun 1965 mendapat gelar PhD dalam Antropology dari University of Washington, Seattle.

1. B. Konsep Teori Medeleine Leininger

Teori Leininger adalah untuk menyediakan langkah-langkah perawatan yang selaras dengan
individu atau kelompok budaya kepercayaan, praktik, dan nilai-nilai. Pada tahun 1960-an
diamenciptakan budaya kongruen perawatan jangka panjang, yang merupakan tujuan utama
transkultural keperawatan praktek. Budaya perawatan sebangun adalah mungkin bila tindakan
terjadi dalam hubungan perawat-klien (Leininger, 1981).

Leininger mengembangkan istilah baru untuk prinsip dasar teorinya. Ini definisi dan prinsip-
prinsip istilah kunci untuk memahami teori tersebut. Di bawah ini adalah ringkasan dasar prinsip
yang penting untuk memahami teori Leininger :

v Care adalah untuk membantu orang lain dengan kebutuhan nyata atau diantisipasi dalam
upaya untuk memperbaiki kondisi manusia yang menjadi perhatian atau untuk menghadapi
kematian.

v Merawat adalah tindakan atau kegiatan diarahkan memberikan perawatan.

v Budaya mengacu pada belajar, berbagi, dan dipancarkan nilai-nilai, keyakinan, norma, dan
kehidupan dari individu tertentu atau kelompok yang membimbing mereka berpikir, keputusan,
tindakan, dan cara berpola hidup.

v Perawatan Budaya mengacu pada beberapa aspek budaya yang mempengaruhi seseorang atau
kelompok untuk meningkatkan kondisi manusia atau untuk menangani penyakit atau kematian.

v Keragaman budaya peduli merujuk pada perbedaan dalam makna, nilai, pantas tidaknya
perawatan di dalam atau di antara kelompok-kelompok orang yang berbeda.

v Universalitas peduli Budaya mengacu pada perawatan umum atau arti serupa yang
jelas di antara banyak budaya.
v Keperawatan adalah profesi yang dipelajari dengan disiplin terfokus dengan perawatan
fenomena.

v Worldview mengacu pada cara orang cenderung untuk melihat dunia atau alam semesta dalam
menciptakan pandangan pribadi tentang hidup.

v Budaya dan dimensi struktur sosial termasuk faktor yang berhubungan dengan
agama, struktur sosial, politik / badan hukum, ekonomi, pola pendidikan-terns, penggunaan
teknologi, nilai-nilai budaya, dan ethnohistory yang di-fluence tanggapan budaya manusia dalam
konteks budaya.

v Kesehatan mengacu pada keadaan kesejahteraan yang didefinisikan budaya dan dihargai oleh
budaya yang ditunjuk.

v Pelestarian budaya perawatan atau pemeliharaan mengacu pada kegiatan pelayanan


keperawatan yang membantu orang dari budaya tertentu untuk menyimpan dan menggunakan
inti kebudayaan nilai perawatan terkait dengan masalah kesehatan atau kondisi.

v Budaya akomodasi perawatan atau negosiasi merujuk kepada tindakan keperawatan


kreatifyang membantu orang-orang dari budaya tertentu beradaptasi dengan atau bernegosiasi
dengan lain- ers dalam kesehatan masyarakat dalam upaya untuk mencapai tujuan bersama dari
hasil kesehatan yang optimal untuk klien dari budaya yang ditunjuk. Memahami Kerja Theorists
Perawat

v Budaya perawatan restrukturisasi mengacu pada tindakan terapi yang diambil oleh budaya
perawat yang kompeten atau keluarga. Tindakan ini memungkinkan atau sebagai klien untuk
mengubah perilaku kesehatan pribadi terhadap menguntungkan hasil sementara menghormati
nilai-nilai budaya klien.

Leininger mengusulkan bahwa ada tiga modus untuk membimbing penilaian asuhan
keperawatan, keputusan, atau tindakan untuk memberikan perawatan yang tepat, bermanfaat, dan
bermakna yaitu :

a. pelestarian dan / atau pemeliharaan

b. akomodasi dan / atau negosiasi

c. re-pola dan / atau restrukturisasi

Teori Madeleine Leininger menyatakan bahwa kesehatan dan care dipengaruhi oleh elemen-
elemen berikut yaitu : Struktur sosial seperti teknologi, kepercayaan dan factor filosofi, sistem
sosial, nilai-nilai cultural, politik dan factor-faktor legal, factor-faktor ekonomi, dan factor-faktor
pendidikan. Faktor sosial ini berhubungan dengan konteks lingkungan, bahasa dan sejarah etnis,
masing-masing sistem ini merupakan bagian struktur sosial. Pada setiap kelompok masyarakat;
pelayanan kesehatan, pola-pola yang ada dalam masyarakat dan praktek-praktek. Yang
merupakan bagian integral dari aspek-aspek struktur sosial (Leininger dan MC Farland 2002).
Dalam model Sunrisenya Leininger menampilkan visualisasi hubungan antara beberapa konsep
yang disignifikan.

Ide pelayanan dan perawatan (yang dilihat Leineinger sebagai bentuk tindakan dari asuhan)
merupakan inti dari idenya tentang keperawatan. Memberikan asuhan merupakan jantung dari
keperawatan. Tindakan membantu didefinisikan sebagai prilaku yang mendukung.

Menurut Leininger bantuan semacam itu baru dapat benar-benar efektif jika latar belakang
budaya pasien juga dipertimbangkan, dan bahwa perencanaan dan pemberian asuhan selalu
dikaitkan dengan budaya.

Beberapa inti dari model teorinya :

1. Asuhan membantu, mendukung atau membuat seorang atau kelompok yang memiliki
kebutuhan nyata agar mampu memperbaiki jalan hidup dan kondisinya.
2. Budaya diekspresikan sebagai norma-norma dan nilai-nilai kelompok tertentu.
3. Asuhan transkultural perawat secara sadar mempelajari norma-norma dan nilai-nilai
dan cara hidup budaya tertentu dalam rangka memberikan bantuan dan dukungan dengan
tujuan untuk membantu individu mempertahankan tingkat kesejahteraanya.

4Diversitas asuhan cultural, Keanekaragaman asuhan kultural mengakui adanya variasi dan
rentang kemungkinan tindakan dalam hal memberikan bantuan dan dukungan.

5Universalitas asuhan kultural merujuk pada persamaan atau karakteristik universal, dalam hal
memberikan bantuan dan dukungan

C. Hubungan Model Dan Paradigma Keperawatan

1. 1. MANUSIA

Manusia adalah individu atau kelompok yamg memiliki nilai-nilai dan norma-norma yang
diyakini dan berguna untuk menentukan pilihan serta melakukan tindakan. Menurut Leininger,
manusia memiliki kecenderungan untuk mempertahankan budayanya pada setiap saat dimanapun
ia berada.

1. 2. KESEHATAN
Kesehatan mengacu pada keadaan kesejahteraan yang didefinisikan secara kultural
memiliki nilai dan praktek serta merefleksikan kemampuan individu maupun kelompok
untuk menampilkan kegiatan budaya mereka sehari-hari, keuntungan dan pola hidup.

1. 3. LINGKUNGAN
Lingkungan mengacu pada totalitas dari suatu keadaan, situasi, atau pengalaman-
pengalaman yang memberikan arti bagi perilaku manusia, interpretasi, dan interaksi
sosial dalam lingkungan fisik, ekologi, sosial politik, dan atau susunan kebudayaan.

1. 4. KEPERAWATAN
Keperawatan mengacu kepada suatu pembelajaran humanistik dan profesi keilmuan serta
disiplin yang difokuskan pada aktivitas dan fenomena perawatan manusia yang bertujuan
untuk membantu, memberikan dukungan, menfasilitasi, atau memampukan individu
maupun kelompok untuk memperoleh kesehatan mereka dalam cara yang
menguntungkan yang berdasarkan pada kebudayaan atau untuk menolong orang-orang
agar mampu menghadapi rintangan dan kematian.

D. Hubungan Teori Model Leininger dengan Konsep Caring

Caring adalah bentuk perhatian kepada orang lain, berpusat kepada orang lain, menghargai harga
diri dan kemanusiaan , berusaha mencegah terjadi suatu yang buruk, serta memberi perhatian dan
cinta. Caring adalah suatu tindakan yang dilakukan dalam memberikan dukungan kepada
individu secara utuh,. Caring dalam keperawatan adalah fenomena transkultural dimana perawat
berinteraksi dengan klien, staf dan kelompok lain.

Tujuannya adalah untuk membuktikan bahwa ”care” adalah cocok dan masuk akal terhadap
kebutuhan klien dan realita yang ada.Leininger meyakini bahwa “ perilaku caring dan praktiknya
secara unik membedakan keperawatan terhadap kontribusi dari disiplin ilmu yang lain.”

Alasan utama untuk mempelajari caring adalah :

1) Konsep ”care” muncul secara kritis pada pertumbuhan manusia, perkembangan manusia,
dan kemampuan bertahan pada makhluk hidup.

2) Untuk secara eksplisit mengerti secara menyeluruh aturan-aturan pemberi pelayanan dan
penerima pelayanan pada kultur yang berbeda untuk memenuhi kebutuhan pelayanan secara
kultural.

3) ”Care” adalah studi untuk memenuhi kebutuhan yang esensial untuk proses penyembuhan,
perbaikan dan untuk bertahan pada manusia dan kelompok sepanjang waktu.

4) Profesi keperawatan telah mempelajari ”care” secara terbatas tetapi secara sistematis dari
persfektif kultural dan telah melupakan aspek-aspek epistemology dan ontology yg berlandaskan
pada pengetahuan keperawatan.
Leininger percaya bahwa tujuan teori ini adalah untuk memberikan pelayanan yang berbasis
pada kultur. Dia percaya bahwa perawat harus bekerja dengan prinsip ”care” dan pemahaman
yang dalam mengenai ”care” sehingga culture‟s care, nilai-nilai, keyakinan, dan pola hidup
memberikan landasan yang realiabel dan akurat untuk perencanaan dan implementasi yang
efektif terhadap pelayanan pada kultur tertentu. Dia meyakini bahwa seorang perawat tidak dapat
memisahkan cara pandangan dunia, struktur sosial dan keyakinan kultur ( orang biasa dan
profesional) terhadap kesehatan, kesejahteraan , sakit, atau pelayanan saat bekerja dalam suatu
kelompok masyarakat tertentu, karena faktor-faktor ini saling berhubungan satu sama lain.
Struktur sosial seperti kepercayaan, politik, ekonomi dan kekeluargaaan adalah kekuatan
signifikan yang berdampak pada ”care” dan mempengaruhi kesejahteraan dan kondisi sakit.

E. Hubungan Teori Model Leininger dengan Konsep Holism

Holistic artinya menyeluruh. Perawat perlu melakukan asuhan keperawatan secara menyeluruh/
holistic care, hal ini dikarenakan objek keperawatan adalah manusia yang merupakan indivcidu
yang utuh sehingga dengan asuhan keperawatan terhadap individu harus dilakukan secara
menyeluruh dan holistic.

Pada asuhan holistic maupun menyeluruh individu diperlakukan secara utuh sebagai individu/
manusia, perbedaan asuhan keperawatan menyeluruh berfokus memadukan berbagai praktek dan
ilmu pengetahuan kedalam satu kesatuan asuhan. Sedangkan asuhan holistic berfokus pada
memadukan sentiment kepedulian ( sentiment of care) dan praktek perawatan ke dalam
hubungan personal-profesional antara perawat dan pasien yang bertujuan meningkatkan
kesejahteraan pasien sebagai individu yang utuh.

Leininger dengan teori modelnya telah dengan jelas memaparkan bahwa asuhan keperawatan
yang diberikan pada klien atau kelompok harus mengikutsertakan individu/kelompok secara
keseluruhan termasuk aspek bio-psiko-sosio-spiritual dengan menitikberatkan konsep terapi pada
kondisi kultural klien.

F. Hubungan Teori Model Leininger dengan Konsep Humanism

Filosofi (Watson 1979, 1989, 1988) mendefinisikan hasil dari aktifitas keperawatan yang
berhubungan dengan aspek humanistic dari kehidupan. Tindakan keperawatan mengacu kepada
pemahaman hubungan antara sehat, sakit dan perilaku manusia. Intervensi keperawatan
diberikan dengan proses perawatan manusia.
Perawatan manusia membutuhkan perawat yang memahami prilaku dan respon manusia terhadap
masalah kesehatan yang aktual maupun yang potensial, kebutuhan manusia dan bagaimana cara
berespon kepada orang lain dan memahami kekurangan dan kelebihan klien dan keluarganya,
sekaligus pemahaman kepada dirinya sendiri.

Selain itu perawat memberikan kenyamanan dan perhatian serta empati kepada klien dan
keluarganya, asuhan keperawatan tergambar pada seluruh faktor-faktor yang digunakan oleh
perawat dalam pemberian pelayanan keperawatan pada klien (Watson, 1987).

Hubungan dari teori Leininger dan konsep humanism ini bahwa memberikan pelayanan
kesehatan pada klien dengan memandang klien sebagai invidu sebagai personal lengkap dengan
fungsinya.

G. Kelebihan dan Kekurangan Teori Transcultural dari Leininger

A. Kelebihan :

1. Teori ini bersifat komprehensif dan holistik yang dapat memberikan pengetahuan kepada
perawat dalam pemberian asuhan dengan latar belakang budaya yang berbeda.

2. Teori ini sangat berguna pada setiap kondisi perawatan untuk memaksimalkan pelaksanaan
model-model teori lainnya (teori Orem, King, Roy, dll).

3. Penggunakan teori ini dapat mengatasi hambatan faktor budaya yang akan berdampak
terhadap pasien, staf keperawatan dan terhadap rumah sakit.

4. Penggunanan teori transcultural dapat membantu perawat untuk membuat keputusan yang
kompeten dalam memberikan asuhan keperawatan.

5. Teori ini banyak digunakan sebagai acuan dalam penelitian dan pengembangan praktek
keperawatan .

B. Kelemahan :

1. Teori transcultural bersifat sangat luas sehingga tidak bisa berdiri


sendiri dan hanya digunakan sebagai pendamping dari berbagai macam konseptual model
lainnya.

2. Teori transcultural ini tidak mempunyai intervensi spesifik dalam mengatasi masalah
keperawatan sehingga perlu dipadukan dengan model teori lainnya.

Akhirnya, menurut Leininger, tujuan studi praktek pelayanan kesehatan transkultural adalah
meningkatkan pemahaman atas tingkah laku manusia dalam kaitan dengan kesehatannya.
Dengan mengidentifikasi praktek kesehatan dalam berbagai budaya (kultur) baik dimasa lalu
maupun zaman sekarang, akan terkumpul persamaan-persamaan, sehingga kombinasi
pengetahuan tentang pola praktek transkultural dengan kemajuan teknologi dapat menyebabkan
makin sempurnanya pelayanan perawatan dan kesehatan orang banyak dari berbagai kultur.

BAB III

PENUTUP

1. A. KESIMPULAN

Teori Madeleine Leininger menyatakan bahwa kesehatan dan asuhan dipengaruhi oleh elemen-
elemen antara lain : struktur sosial seeperti tehnologi, kepercayaan dan faktor filosofi, sistem
sosial, nilai-nilai kultural, politik dan fakto-faktor legal, faktor-faktor ekonomi dan faktor-faktor
pendidikan.

Faktor sosial ini berhubungan dengan konteks lingkungan, bahasa dan sejarah etnis, masing-
masing sistem ini nerupakan bagian struktur sosial. Pada setiap kelompok masyarakat :
pelayanan kesehatan, pola-pola yang ada dalam masyarakat dan praktek-praktek yang
merupakan baggian integral dari aspek-aspek struktur sosial.

Dalam model sunrisenya Leineinger menampilkan visualisasi hubungan antara berbagai konsep
yang signifikan. Ide pelayanan dan perawatan (yang dilihat Leineinger sebagai bentuk tindakan
dari asuhan) merupakan inti dari idenya tentang keperawatan. Memberikan asuhan merupakan
jantung dari keperawatan.

Tindakan membantu didefinisikan sebagai perilaku yang mendukung. Menurut Leineinger


bantuan semacam ini baru dapat benar-benar efektif jika latar belakang budaya pasien juga
dipertimbangkan, dan bahwa perencanaan dan pemberian asuhan selalu dikaitkan dengan
budaya.

1. B. SARAN

1. Penerapan teori Leinienger diperlukan pengetahuan dan pemahaman tentang ilmu


antropologi agar dapat memberikan asuhan keperawatan yang baik.
2. Pelaksanaan teori leininger memerlukan pengabungan dari teori keperawatan yang lain
yang terkait seperti teori adaptasi, self care, dll

DAFTAR PUSTAKA
Asmadi, S.Kep, Ners, Konsep Dasar Keperawatan, Penerbit buku kedokteran EGC, Jakarta

www.google_teorikeperawatanleininger.com

http://renal-mumar.blogspot.com/2012/04/teori-keperawatan-madeleine-leininger.htm

leininger Madeleine diambil pada 10 Oktober 2006 dari http://en.wikipedia.org/wiki/madeleine-


leininger.

The basic concepts of trancultural nursing. Diambil pada 10 Oktober 2006 dari
http://www.cultulrediversity.org/thirdwrld.htm