SINOPSIS NOVEL PAPA Cerita bermula pada suatu petang, ketika Intan Julia perasan akan kemesraan papa

dengan mama.Mak cik Noraini, pembantu rumah mereka menyediakan minuman petang. Ju berasa kagum tetapi jengkel melihat kehangatan hubungan tersebut meskipun mereka sudah lama mendirikan rumahtangga.

mak cik Noraini sering bercerita tentang sejarah percintaan mama dan papa Juliana. Perbualan mereka terputus tatkala papa memberitahu Juliana bahawa mamanya sedang mengandung anak yang kedua.Mendengar berita tersebut, membuatkan hati mak cik Noraini bimbang. Malah rakah-rakan Intan Marliana juba bimbang risiko yang bakal dihadapi oleh Intan Marliana memandangkan mama pernah mengalami komplikasi yang teruk tatkala melahirkan Juliana.Namun, kedegilan Intan Marliana untuk membuktikan kasihnya kepada papa, beliau bertekad untuk meneruskan kandungannya dan pasrah kepada Tuhan.Hal ini demikian kerana, papa memang sudah lama teringin menimang cahaya mata kedua.

Di dalam kereta, Cikgu Suzie mengingatkan Intan Marliana tentang risiko yang bakal dihadapi oleh sahabatnya itu. Namun Intan Marliana tetap dengan pendiriannya untuk terus mengandung dan melahirkan cahaya mata demi cintanya yang mendalam kepada Jefri. Julia yang mendengar perbualan tersebut perasan akan perubahan air muka mamanya. Hal ini menyebabkan Julia ingin tertanya-tanya dan mencari jawapan daripada mak cik Noraini. Makcik Noraini menceritakan sejarah kelahiran Julia yang tidak cukup bulan dan keadaan mamanya yang pengsan serta betapa susahnya untuk menjaga Ju.

Memandangkan Intan Marliana mengandungkan anak kembar, maka Jefri menyediakan dua buah katil buat bakal bayi mereka. Intan Marliana dibawa ke Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia tatkala saat melahirkan tiba.Doktor memaklumkan bahawa mama perlu menjalani pembedahan kerana komplikasi terhadap kandungannya itu.Akhirnya, bayi kembar lelaki yang melekat dari bahagian kepala hingga punggung dilahirkan melalui pembedahan. Namun, tidak panjang umurnya dan meninggal dunia. Manakala Intan Marliana pula koma akibat kehilangan banyak darah.Kembar tersebut dinamakan Ahmad dan Muhammad. Kesedihan menyelubungi keluarga mereka lantaran anak yang dinanti-nantikan pergi menyahut seruan Ilahi. Jefri menggantikan tempat Intan Marliana menguruskan kehidupan dan tidak jemu-jemu menjaga dan mendoakan agar

Akhirnya mama meninggal dunia selepas lebih tiga tahun koma.Melalui surat itu. Papa hanya tersenyum tenang menghadapi situasi tersebut.isterinya pulih seperti sediakala. Juliana pula kian dewasa dan rapat dengan Rasylan. papa mula rapat dengan pelajar beliau yang bernama Aishah. Universiti Islam Antarabangsa(UIA).Ju dan Rasylan memperoleh keputusan cemerlan dalam SPM dan berjaya melanjutkan pelajaran di Pusat Matrikulasi. kata-kata Ju menimbulkan kemarahan papa. Ju juga telah ditampar oleh papa. Mama kelihatan marah mendengar berita tersebut dan mendengus dengan kuat sambil melepaskan genggaman tangan papa. Ju terkejut dan berasa amat gembira. Intan Marliana telah bertahun-tahun koma akhirnya telah membuka mata di biliknya. rakan sekolahnya. Hakikatnya. Situasi tersebut menyebabkan papa serba salah lalu menceritakan keadaan yang sebenar. Ketika di rumah.Ju telah beberapa kali terserempak mereka berbual-bual di kedai makanan segera.Jefri pula tidak jemu-jemu "berbual-bual" dengan isterinya tentang masa depan anak mereka.Ju bersetuju kerana kasihan melihat papa yang kesunyian sepanjang mama koma. Namun keadaan bertukar sepi apabila Aishah masuk ke bilik itu sambil memegang bahu papa. Sepucuk surat yang pernah dikirimkan oleh papa kepada mama dibaca. Hasrat hatinya disuarakan kepada mak cik Noraini. Aishah. Papa selamat diijabkabulkan dan Ju pula akhirnya berjaya menamatkan kursus di UIA. Ju menatap foto-foto lama milik mama dan papa sambil membayangkan kisah mereka semasa usia muda. Ju mengetahui betapa tingginya kasih sayang papa terhadap mama.Malah Aisyah membawa Ju pulang ke rumahnya dan ketika itu barulah Ju tahu bahawa Aisyah anak orang berada. sentiasa mengambil berat dan memberi perhatian kepada papa menyebabkan hubungan mereka menjadi rapat. Aishah pandai mengambil hati Ju dan sering bertanya khabar dan mengajak bermain tenis.Dalam masa yang sama. papa mula tertarik kepada Aishah dan ingin memperisterikannya. Perbualan tersebut telah didengari oleh Ju dan bermula konflik antara mereka kerana Ju berasa kurang senang dengan hasrat papa yang ingin berkahwin lagi. Papa benar-benar menentang akan hubungan tersebut memandangkan Rasylan merupakan anak angkat yang status keturunannya serta asal-usulnya tidak diketahui. Akhirnya konflik tersebut dapat dileraikan apabila papa berbincang dari hati ke hati dengan Ju. malah . .