You are on page 1of 12

Pedoman Norwegia untuk

manajemen prasejarah trauma orang dewasa


pasien dengan potensi cedera tulang belakang
Abstrak
Pengelolaan korban prehospital tradisional korban trauma dengan potensi cedera tulang belakang
telah semakin meningkat
ditanyai sebagai penulis dan dokter telah mengemukakan kekhawatiran tentang over-triase dan
bahaya. Untuk mengatasi ini
Kekhawatiran, Dinas Kompetensi Nasional Norwegia untuk Traumatology menugaskan sebuah
fakultas untuk menyediakan sebuah
pedoman nasional untuk stabilisasi tulang belakang pra-rumah sakit. Pekerjaan ini didasarkan
pada tinjauan sistematis yang tersedia
literatur dan proses konsensus standar. Fakultas merekomendasikan pendekatan selektif terhadap
tulang belakang
stabilisasi serta penerapan alat triaging berdasarkan temuan klinis. Sebuah strategi minimal
penanganan harus diperhatikan
Latar Belakang
Cedera traumatik pada sumsum tulang belakang (SCI) atau cauda
equina jarang terjadi namun mungkin memiliki konsekuensi yang menghancurkan
[1, 2]. Ketidakstabilan spinalis terjadi ketika
integritas kolom tulang belakang dikompromikan oleh
patah tulang dan / atau dislokasi sendi sehingga tidak lagi
dapat mempertahankan konfigurasi proteksinya di bawah normal
pemuatan fisiologis, predisposisi untuk luka lebih lanjut [3, 4].
Sejak tahun 1960an, salah penanganan trauma tulang belakang
telah dianggap menyebabkan kerusakan neurologis
dan stabilisasi tulang belakang telah dianggap sangat penting
untuk mencegah cedera sekunder tersebut [5-15]. Melalui
menambahkan dukungan eksternal ke tubuh korban sebelumnya
ekstraksi, pengobatan dan transportasi ke rumah sakit, dokter
bertujuan untuk mengurangi gerakan tulang belakang dan mencegahnya
cedera sekunder lebih lanjut [16-19]. Tulang belakang itu harus
distabilkan dalam posisi netral. Sementara posisi ini
kurang jelas dan tunduk pada kontroversi dan individu
Variasi, ini mirip dengan posisi yang diasumsikan saat
berdiri dan melihat ke depan [20-24]. Selama beberapa dekade,
Strategi dominan adalah dengan anggun mengasumsikan
adanya cedera tulang belakang yang tidak stabil pada semua pasien dengan
mekanisme cedera atau temuan klinis yang relevan dan
Kemudian untuk menstabilkan menggunakan kombinasi serviks yang kaku
kerah, kepala-blok, tali pengikat dan sistem tandu yang kaku
[25-32]. Sementara banyak perangkat lain ada, ini
Kombinasi diimplementasikan secara luas [33-39].
Banyak penulis telah mengemukakan kekhawatiran mengenai strategi ini dan
telah mempertanyakan efikasi, over-triase, biaya dan potensinya
efek berbahaya [40-45]. Akibatnya, beberapa organisasi
dan penulis telah mempromosikan strategi yang lebih selektif
[2, 44, 46]. Kontroversi ini telah menghasilkan variasi regional
dalam strategi stabilisasi dalam Emergency Medical
Layanan (EMS) [44]. Untuk mengatasi masalah ini
dari perspektif nasional, Norwegian National Competence
Layanan untuk Traumatology (NKT-T) bekerja sama
dengan Pusat Pengetahuan Norwegia untuk Layanan Kesehatan
(NOKC) menugaskan sebuah fakultas multi-disiplin untuk
memberikan panduan nasional yang dirancang untuk memfasilitasi rumah pra-rumah sakit
pengelolaan korban trauma orang dewasa dengan potensi
cedera tulang belakang. Sistem GRADE (grading rekomendasi,
penilaian, pengembangan dan evaluasi) telah dilakukan
dikombinasikan dengan standar untuk pedoman praktik klinis
dan bukti terbaik untuk memperbaiki manajemen pra-rumah sakit
pasien dewasa dengan potensi cedera tulang belakang

Metode
Fakultas multi-disiplin termasuk anggota dari
semua kepercayaan kesehatan Norwegia mewakili medis
spesialisasi bedah saraf (1), operasi trauma (1), prehospital
perawatan (3), anestesiologi (1) dan EMS (1), semua
dengan pengetahuan ahli tentang manajemen trauma. Di
Selain itu, seorang metodologi mengarahkan bukti sistematis
pekerjaan, termasuk penilaian bukti dan sintesis.
Standar untuk mengembangkan pedoman praktik klinis
menggunakan The Appraisal of Guidelines for Research dan
Alat evaluasi (SETUJU) diikuti [47]. Kunci klinis
Pertanyaan dibuat sesuai dengan PICO
format (Populasi, Intervensi, Perbandingan, Hasil)
(Tabel 1). Pada bulan Desember 2014, sebuah pustakawan penelitian dilakukan
pencarian pelingkupan untuk pedoman internasional yang ada
dan tinjauan sistematis [48-52].
Pada bulan Maret 2015, pencarian literatur sistematis untuk sekolah dasar
Penelitian dilakukan pada database inti Medline,
Embase Perpustakaan Cochrane dan Cochrane Central
Daftar Uji Coba Terkontrol (TENGAH). Medis
Judul subjek (MeSH) istilah penelusuran tercantum di
File tambahan 1 yang tersedia sebagai pelengkap online
bahan. Pencarian lebih jauh terbatas pada penelitian manusia
diterbitkan dalam bahasa inggris
Dua pengulas secara independen menyaring judul dan abstrak
dari semua catatan yang diidentifikasi dalam pencarian inklusi.
Setiap perbedaan diselesaikan melalui diskusi
dan konsensus di fakultas. Untuk kelengkapan, tambahan
catatan diidentifikasi dengan memindai daftar referensi
dan penulis menyumbangkan makalah yang mereka ketahui. Penuh
catatan teks dinilai secara kritis dengan menggunakan PRISMA
daftar periksa untuk tinjauan sistematis, daftar periksa CASP untuk
studi observasional dan alat AGREE untuk panduan
[47, 53]. Kualitas bukti dan kekuatan rekomendasi
dijelaskan menggunakan alat GRADE. Di
Sejalan dengan prinsip metodologi GRADE, kita
menurunkan kualitas bukti adanya intervensi
untuk mengidentifikasi risiko bias (kualitas metodologis), inkonsistensi,
tidak langsung, ketidaktepatan atau publikasi
bias Bukti dinilai sebagai satu dari empat tingkat kualitas
(tinggi, sedang, rendah dan sangat rendah). Saat menyetujui
Kekuatan rekomendasi, tiga faktor dipertimbangkan
dan terintegrasi dalam proses konsensus kelompok: manfaat
dan bahaya, kualitas bukti dan preferensi
pasien dan dokter. Kekuatan rekomendasi
dinilai sebagai kuat atau kondisional. Kuat
Rekomendasi menunjukkan bahwa manfaat intervensi
jauh lebih besar daripada bahaya (atau sebaliknya). Kondisional
rekomendasi menunjukkan ketidakpastian atas
keseimbangan manfaat dan kerugian. Akhirnya, fakultas memilih
untuk menggunakan istilah 'praktik klinis yang baik' dalam contoh
dimana sebuah rekomendasi dianggap jelas rasional,
Tapi di mana literatur itu ditemukan terlalu heterogen
untuk analisis meta.
Hasil
Enam pedoman diidentifikasi dalam tahap pelingkupan [2, 19,
46, 54-56]. Satu publikasi sangat tinggi
kualitas metodologis. Pada tahun 2013, sebuah komite gabungan dari
American Association of Neurological Surgeons
(AANS) dan Kongres Ahli Bedah Neurologis
(CNS) mengeluarkan pedoman terbaru untuk pengelolaan
tulang belakang servikal akut dan cedera tulang belakang [46]. Ini
Pedoman komprehensif didasarkan pada literatur yang sistematis
pencarian antara tahun 1966 dan 2011 dan dipertimbangkan
untuk menjadi relevan dan lengkap oleh fakultas kami.
Oleh karena itu, kami membatasi pencarian lebih lanjut kami untuk makalah
diterbitkan setelah 2010 tumpang tindih dengan gabungan AANS / CNS
panitia pencarian 1 tahun. Dalam pedoman mereka, Theodore
et al. mengandalkan 109 catatan untuk literatur mereka
review yang mana yang dikecualikan karena ditemukan sebagai a
duplikat di antara hasil pencarian kami. Sisanya
108, 93 tersedia dalam format teks lengkap untuk dimasukkan
ke dalam tinjauan literatur kami. 15 catatan yang ada
tidak tersedia artikel majalah non-peer-reviewed,
pertemuan persidangan, protokol EMS lokal dan
bab dalam buku teks tidak dicetak lagi atau tidak
tidak tersedia.
Pencarian database utama kami menghasilkan 9.441 abstrak
dan judul. Setelah tinjauan penulis independen, 9372 dikecualikan berdasarkan judul atau abstrak untuk
topik yang tidak terkait atau untuk
bukan studi utama atau tinjauan sistematis. Jumlah
dari 69 dokumen asli dipilih untuk bacaan teks lengkap
16 di antaranya dianggap memenuhi syarat untuk dimasukkan ke dalam
basis literatur kami (file tambahan 2). Sebagai tambahan,
enam tinjauan sistematis diidentifikasi dan disertakan
(Berkas tambahan 3) [42, 44, 45, 57-59].
Selama persiapan pedoman, 16 penelitian asli lainnya
diidentifikasi dari skrining bibliografi dan dari
penulis menyumbang artikel yang mereka ketahui. Secara keseluruhan,
kami mengidentifikasi 63 studi asli dan 6 tinjauan sistematis
yang dihasilkan dan didukung 10 rekomendasi.
Rekomendasi kami, kualitas bukti pendukungnya
serta kekuatan rekomendasi dirangkum
pada Tabel 2. Studi asli mendukung masing-masing
rekomendasi dicantumkan dan dijelaskan secara terpisah
tabel pembuktian yang tersedia sebagai bahan pelengkap
(File tambahan 4). Rekomendasi tersebut membentuk
Kerangka untuk algoritma yang dirancang untuk memudahkan
manajemen prasejarah korban trauma orang dewasa dengan
cedera tulang belakang potensial (Gambar 1). Versi draf dari
pedoman menjadi sasaran proses dengar pendapat terbuka nasional
melibatkan pemangku kepentingan seperti layanan ambulans
rumah sakit Norwegia mempercayai, organisasi ambulans udara,
pemimpin trauma regional dan perawatan kesehatan primer
jasa. Naskah ini menyajikan versi akhir dari
rekomendasi ini Dasar pemikiran dan literatur
di belakang setiap rekomendasi diperluas di bawah ini

Pedoman tersebut sekarang sedang menjalani operasionalisasi nasional


karena sedang diterapkan dalam prosedur operasi ambulans perwalian individu, diajarkan
pada program e - learning dan dimasukkan ke dalam
pelatihan personel EMS baru. Pedomannya juga
disebarkan secara luas melalui presentasi pertemuan dan
dalam publikasi perawatan nasional Dasar pemikiran dan dasar bukti
Bukti tingkat tinggi yang mendukung stabilisasi tulang belakang adalah
kurang
Meskipun stabilisasi tulang belakang menjadi salah satu yang paling sering
melakukan intervensi pra-rumah sakit, lebih tinggi
bukti kelas menunjukkan efek menguntungkan kurang
[46]. Dari tahun 1970 sampai tahun 1980an, kejadian dan
Kematian cedera tulang belakang lengkap menurun secara signifikan.
Karena ini bertepatan dengan diperkenalkannya modern
Strategi manajemen tulang belakang, penulis harus
berbagai variasi stabilisasi yang dikreditkan untuk pengurangan ini
[46, 60-63]. Selain asumsi ini, buktinya
langsung mendukung stabilisasi terdiri dari laporan
kualitas rendah mengaitkan kegagalan untuk mengurangi mobilitas tulang belakang
dengan kerusakan neurologis [6, 9, 64-67]. Sebaliknya,
dalam sebuah studi kontroversial yang membandingkan pasien yang memiliki
stabilisasi tulang belakang di New Mexico, AS dengan pasien di Indonesia
Kuala Lumpur, Malaysia yang tidak memiliki stabilisasi tulang belakang,
Hauswald dkk. menunjukkan tidak ada efek perlindungan dari
stabilisasi [68]. Namun demikian, dengan mempertimbangkan
bukti yang ada, perspektif anatomis dan juga
Beberapa dekade pengalaman klinis, ada kemungkinan bahwa saat ini
paradigma stabilisasi tulang belakang telah memainkan peran dalam
pengurangan cedera neurologis sekunder. Fakultas
tidak menemukan alasan untuk meninggalkan strategi eksternal
stabilisasi tulang belakang Untuk alasan yang sama, setelah
mengembalikan pasien ke posisi anatomis
merekomendasikan penanganan pasien yang tidak perlu dan
Gerakan diminimalkan. Penulis telah berpendapat bahwa bekerja
sesuai dengan strategi penanganan minimal
Mungkin tidak hanya mengurangi gerakan tulang belakang tapi juga bisa meminimalkan
sakit dan juga meningkatkan hemostasis [69].
Rekomendasi 3: Harus dilakukan stabilisasi spinal
tidak pernah menunda atau menghalangi intervensi yang menyelamatkan jiwa di
korban trauma kritis terluka.
Dasar pemikiran dan dasar bukti
Sementara fakultas menganjurkan untuk mengikuti prehospital
doktrin stabilisasi, juga harus dikenali itu
SCI jarang terjadi dan stabilisasi tulang belakang tidak terjadi
itu sendiri, selalu merupakan intervensi jinak [43, 46].
Stabilisasi spinal dapat mengganggu atau menunda penyelamatan kehidupan
intervensi
Kejadian SCI pada korban trauma rawat inap
telah dilaporkan di kisaran 0,5 sampai 3% [2]. Stabilisasi spinal
dapat menghalangi atau menunda manajemen yang efektif
penghinaan reversibel yang mengancam jiwa seperti kompromi jalan nafas,
hipoksemia, ketegangan pneumotoraks, jantung
tamponade, haemorrhage atau trauma otak yang mungkin diperlukan
intervensi prasejarah atau rumah sakit yang mendesak. Spinal
Stabilisasi telah dikaitkan dengan sulitnya jalan nafas
manajemen, fungsi torakopulmoner terbatas dan
waktu yang tertunda untuk intervensi [42, 44, 70-74]. Dalam terang
ini, stabilisasi tulang belakang harus tidak ditekankan pada
pasien kritis terluka Sisa tetap penting

Stabilisasi spinal tidak boleh mengganggu atau menunda


intervensi yang menyelamatkan nyawa atau tidak diizinkan menyebabkan atau
memperburuk cedera kritis Mengenali waktu kritis cedera
Stadium dan menentukan waktu cedera kritis pada trauma adalah
kontroversial. Mengidentifikasi pasien dengan luka kritis itu
tidak mungkin mentolerir ekstraksi dan tulang belakang yang berkepanjangan
stabilisasi akhirnya sampai ke dokter peserta.
Parameter penting dapat mendukung keputusan namun harus
ditafsirkan dengan hati-hati. Meski demikian, kami memilih
termasuk definisi pendukung cedera kritis sebelumnya
diterbitkan oleh Direktorat Kesehatan Norwegia di Indonesia
sebuah panduan untuk pengelolaan insiden korban jiwa.
Definisi ini dirancang untuk triase individu, adalah
berdasarkan temuan klinis yang mudah didapat dan
diakui secara nasional oleh EMS kami [75].
Komplikasi jalan nafas, laju pernafasan lebih rendah dari 10 atau
diatas 30 napas per menit, frekuensi pulsa di atas 120
denyut per menit, denyut nadi tidak ada atau tidak ada motor
Respon terhadap perintah verbal adalah tanda sugestif
waktu cedera kritis Pasien dengan luka yang ditunjuk sebagai
Waktu kritis seharusnya tidak mengalami ekstraksi berkepanjangan atau
evakuasi karena masalah tulang belakang Yang penting, ini memang
tidak menyiratkan bahwa tindakan pencegahan tulang belakang sepenuhnya ditinggalkan,
tapi hanya diterapkan sampai batas tertentu dan dengan cara itu
tidak menunda ekstraksi atau intervensi
Posisi trauma lateral
Secara historis, responden pertama tanpa jalan napas yang maju
Ketrampilan telah menempatkan korban tak sadar atau terlahir di Indonesia
posisi pemulihan agar memudahkan clearance
cairan dan untuk mempertahankan patensi jalan nafas [45]. Sayangnya,
Ini bertentangan dengan prinsip stabilisasi tulang belakang
pada korban trauma karena menghasilkan tidak dapat diterima
gerakan tulang belakang [76]. Posisi trauma lateral (LTP)
adalah variasi posisi pemulihan yang mapan
dicapai dengan menggunakan log-roll dua orang yang dimodifikasi dengan manual
kontrol tulang belakang serviks dan, akhirnya, selimut dan a
kerah kaku untuk stabilisasi serviks [77]. Sementara logroll
terlibat dapat menghasilkan gerakan tulang belakang, ini mungkin
Diimbangi oleh efek menguntungkan dari mendapatkan patensi jalan nafas
dan izin. Dokter tidak dilatih di jalan napas lanjut
manajemen harus didorong untuk mempertimbangkan LTP
saat mengangkut pasien yang didapat.
Rekomendasi 4: Korban penetrasi yang terisolasi
Cedera tidak boleh diimobilisasi.
Dasar pemikiran dan dasar bukti
Korban trauma tembus terisolasi mengalami peningkatan
mortalitas dengan stabilisasi tulang belakang rutin [57]. Di tahun 2010
tinjauan retrospektif terhadap korban yang dirawat di rumah sakit
trauma, Haut dkk. menunjukkan bagaimana pasien dengan
luka tembus yang memiliki stabilisasi tulang belakang
dua kali angka kematian (14,7%) sama dengan yang tidak
distabilkan, kemungkinan melalui menunda transportasi ke bedah
intervensi. Apalagi, penulis menemukan bahwa tulang belakang
cedera tali pusat pada luka tembus yang terisolasi sangat parah
jarang terjadi pada tingkat 0,01% korban [74].
Rekomendasi 5: Alat triase berdasarkan klinis
Temuan harus diimplementasikan.
Dasar pemikiran dan dasar bukti
Alat penggabungan
Untuk mengatasi over-triase, penulis telah menganjurkan
menerapkan alat triase untuk membantu mengidentifikasi
Pasien berisiko rendah yang tidak memerlukan stabilisasi
[41, 78-81]. X-radiografi darurat nasional
Alat Pemanfaatan (NEXUS) dan Canadian C-Spine
Rule Criteria (CCR) pada awalnya dikembangkan untuk membantu
dokter dalam menentukan pasien trauma yang dibutuhkan
pencitraan tulang belakang serviks [2, 82, 83]. Protokol serupa
ke NEXUS telah terbukti berguna sebagai alat triase
stabilisasi tulang belakang pra-rumah sakit. Sejak awal 1990an
Fresno / Kings / Madera sistem EMS di California miliki
menerapkan protokol stabilisasi selektif yang serupa
PERHUBUNGAN. Dalam sebuah tinjauan retrospektif tahun 2001, Stroh dan Braude
melaporkan bahwa protokol ini memiliki kepekaan 99% untuk
stabilisasi pasien yang benar dengan serviks yang sebenarnya
cedera [84]. Dalam penelitian observasional prospektif
personil EMS di Maine, juga menggunakan alat serupa
untuk NEXUS, Burton dkk. menemukan kepekaan protokol
untuk stabilisasi fraktur tulang belakang adalah 87%
dengan nilai prediksi negatif 99,9% [85].
Alat uji coba berdasarkan temuan klinis mengurangi over-triase
Penulis telah merekomendasikan alat pelaksana yang,
mirip dengan NEXUS, didominasi berdasarkan klinis
temuan [78, 86, 87]. Alat yang menekankan mekanismenya
cedera mengakibatkan over-triase tanpa bertambah
ketepatan. Dalam sebuah tinjauan prospektif terhadap 498 pasien trauma,
Hong et al. menemukan bahwa 95,4% pasien akan memiliki
telah diimobilisasi jika personil EMS telah stabil masuk
Sesuai dengan mekanisme berbasis edisi ke 7
Kriteria PHTLS Sebaliknya, stabilisasi sesuai
dengan protokol berdasarkan temuan klinis, NEXUS atau
Protokol Hankins, akan menghasilkan tingkat stabilisasi
Masing 68,7% dan 81,5%. Semua pasien dengan sebenarnya
cedera tulang belakang akan distabilkan dengan menggunakan salah satu dari
protokol [88]. Pada tahun 1999, Muhr dkk. melaporkan bagaimana
implementasi protokol clearance di luar rumah sakit
berdasarkan temuan klinis mengurangi stabilisasi satu per satu
ketiga [87]. Laporan ini dan lainnya memberikan bukti
bagaimana EMS suc Dengan mantap dapat menerapkan strategi penyelamatan prekospital selektif
mengingat mereka digabungkan dengan pelatihan dan tata kelola klinis [89-93]. Thefaculty
merekomendasikan untuk menerapkan kriteria NEXUS pada tulang belakang theentire untuk triase di
lingkungan pra-rumah sakit Dengan tidak adanya nyeri tekan tengah, defisit neurologis fokal,
tingkat kesadaran, keracunan, dan signifikan
Cedera yang mengganggu, aman untuk menahan stabilisasi Dasar pemikiran dan dasar bukti
Pendekatan stabilisasi serviks harus diinformasikan
dan selektif, mengamati pro dan kontra
beberapa teknik. Tujuannya adalah untuk mencapai stabilisasi
tulang belakang leher rahim. Sarana akan bervariasi.
Khasiat dan bahaya kerah leher rahim yang kaku
Tidak ada penelitian berkualitas tinggi yang telah mengidentifikasi khasiat sebenarnya
dari kerah yang kaku Bukti yang ada sulit dilakukan
bandingkan karena variasi metodologi dan jenisnya
kerah diuji [94]. Namun, banyak dokumen penelitian
bagaimana penerapan kerah leher rahim yang kaku akan
membatasi gerakan di tulang belakang leher rahim [34, 36, 95-101]. ini
Juga terlihat, dari studi yang sama, gerakan itu
pembatasan terbatas Apalagi ada tubuh yang tumbuh
bukti yang mendokumentasikan bahaya. Sebagai kerah kaku mencapai
stabilisasi serviks melalui kompresi mandibula,
Pembukaan mulut akan berkurang. Dengan demikian, aplikasinya
dapat menghambat pengelolaan pernapasan dan jalan nafas termasuk
pembersihan muntah atau sekresi [43, 102]. Kaku
kerah leher rahim dapat meningkatkan tekanan intrakranial dengan
menginduksi nyeri atau melalui pemblokiran kembali vena kranial
[103-105]. Dalam sebuah studi tentang mayat dengan artifisial
lesi C1-C2 yang tidak stabil, Ben-Galim et al. ditunjukkan
Bagaimana cengkeraman serviks dari kerah menyebabkan perpisahan
antara C1 dan C2, menunjukkan mekanisme itu
bisa memperparah cedera [106]. Kemunduran neurologis parah
telah dilaporkan pada pasien dengan ankylosing
spondilitis setelah menerima stabilisasi triple [107, 108].
Akhirnya, kerah kaku bisa menimbulkan rasa sakit atau ketidaknyamanan itu
dapat memicu ketidakpatuhan, agitasi dan bahkan meningkat
gerakan tulang belakang pada beberapa pasien [109-111].
Penggunaan kerah leher rahim juga telah dikaitkan dengan tekanan
titik ulserasi, nekrosis dan saraf mandibula
kelumpuhan dengan penggunaan jangka panjang [112-116].
Kerah yang kaku tidak boleh diterapkan secara rutin
Laporan tersebut mendukung pendekatan selektif
untuk penggunaan kerah kaku Sementara kerah aman digunakan
Pada sebagian besar pasien, mereka harus digunakan secara selektif
pada pasien dengan cedera otak traumatis, kompromi jalan nafas,
ankylosing spondylitis atau agitasi. Sedemikian
Kasus kerah dapat ditahan atau digunakan sebentar-sebentar.
Kerah dapat memberikan dukungan selama manuver tertentu,
seperti dalam tandu transfer atau selama evakuasi
dari kendaraan, setelah itu kerah bisa dibuka atau
dihapus [99, 117]. Dengan MILS yang memadai ini bisa jadi
dicapai dengan perpindahan tulang belakang minimal [118]. Mengangkut
dapat melanjutkan hanya menggunakan MILS dan / atau blok kepala.
Holla dkk. baru-baru ini menunjukkan bagaimana penambahan a
kerah kaku tidak menghasilkan restriksi gerakan yang membaik
pada relawan yang sudah terikat pada tandu yang kaku
dengan kepala blok [102]. Pasien dengan tulang belakang kyphotic,
seperti pada ankylosing spondylitis, harus distabilkan dalam a
Posisi serupa dengan kelengkungan tulang belakang kebiasaan mereka [108].
Rekomendasi 7: Transfer dari tanah atau
antara sistem peregangan harus dicapai dengan menggunakan
tandu scoop
Dasar pemikiran dan dasar bukti
Sejumlah besar gerakan tulang belakang dihasilkan sebagai
Pasien dipindahkan dari tanah ke atau di antara keduanya
tandu sistem atau tempat tidur Bekerja sesuai
Dengan strategi penanganan minimal, dokter harus mengambilnya
Perhatian untuk meminimalkan gerakan tulang belakang selama kritis ini
tahap ekstraksi
Log-roll bisa menghasilkan gerakan tulang belakang yang tidak semestinya dan seharusnya
dihindari demi teknik alternatif
Log-rolling secara tradisional telah digunakan untuk mentransfer
pasien ke atau dari tandu sistem atau untuk mendapatkan akses ke
pasien kembali melakukan pemeriksaan, meski ada yang bertanya
keamanannya [119]. Log-roll adalah prosedur yang berpotensi berbahaya
karena dapat menyebabkan dislokasi fraktur, nyeri, kesusahan
atau gumpalan gangguan pada pasien dengan fraktur panggul atau lainnya
cedera. Nilai diagnostik terbatas [69, 120, 121].
Selain itu, karena kepala, pinggul dan panggul berbeda
Diameter, gerakan tulang belakang melekat pada teknik, dan
beberapa penelitian telah menunjukkan bagaimana log-rolling menghasilkan
lebih banyak gerak daripada teknik alternatif yang tersedia
seperti teknik angkat-dan-geser atau scoop tandu
[122-128]. Pengajar percaya bahwa potensi tulang belakang
Gerakan yang dihasilkan oleh log-roll dapat diperparah lagi
dalam setting prehospital dimana biasanya dilakukan
dengan personell terbatas dan sulit bekerja
kondisi. Penggunaan teknik dalam konteks prehospital
Oleh karena itu harus diminimalkan, jika tidak dihapuskan.
Untuk transfer dari tanah atau antar tandu
sistem, sebaiknya gunakan tandu scoop
sistem. Sebagai tandu sendok dibagi secara vertikal dan kemudian
dipasang kembali di bawah pasien, diantar dari
tanah atau antara tandu membutuhkan minimal atau tidak
bergulir [129]. Stabilisasi dan kenyamanan telah ditunjukkan
sebanding atau lebih baik dari pada
backboard klasik Dasar pemikiran dan dasar bukti
Kami ingin membedakan antara permukaan yang keras dan lembut
tandu sistem Sistem permukaan yang keras adalah yang mana
Pasien langsung berbaring di plastik keras atau logam
sedangkan sistem permukaan lunak memiliki padding yang dirancang
meningkatkan kenyamanan dan mengurangi tekanan titik.
Sistem tandu permukaan yang keras
Papan belakang dirancang untuk memudahkan ekstrasi tapi
Sejak saat itu telah digunakan sebagai transportasi
perangkat dan dengan cepat menjadi standar emas untuk tulang belakang
stabilisasi selama transportasi [131, 132]. Literatur,
Sebaliknya, menunjukkan bahwa itu tidak sesuai untuknya
mengangkut durasi yang lebih lama. Dalam waktu singkat, pasien
akan menimbulkan ketidaknyamanan dan moderat yang signifikan
sakit parah [133-135]. Pemaparan yang terlalu lama bisa terjadi
pada ulkus tekanan [136, 137]. Rasa sakit dan ketidaknyamanan mungkin terjadi
juga menghasilkan gerakan spinal sukarela yang tidak semestinya [133].
Tandu scoop, seperti papan belakang, memiliki permukaan yang keras
yang bisa menimbulkan rasa sakit, ketidaknyamanan atau tekanan
cedera. Sementara itu adalah perangkat ekstrasi yang sangat baik dan
alat transportasi yang tepat untuk jarak pendek, untuk
Lama lamanya mengangkut tandu scoop, seperti
backboard, harus dilepas setelah mentransfer
korban ke kasur belat vakum atau ke standar
troli ambulans
Sistem tandu lapisan lunak
Kasur vakum, meski tidak cukup kaku untuk diekstraksi,
adalah alat transportasi yang berguna. Seperti vakum
Diaplikasikan, cetakan kasur ke kontur pasien,
meminimalkan tekanan titik, membuatnya lebih nyaman,
kurang menyakitkan dan, boleh dibilang, kecil kemungkinannya untuk menghasilkan ulserasi
[73, 138-141]. Kasur vakum memiliki
telah ditunjukkan untuk memberikan gelar yang serupa atau superior
stabilisasi bila dibandingkan dengan papan belakang
[132, 139, 140, 142].
Rekomendasi 10: Pasien harus di bawah beberapa
keadaan diajak untuk melepaskan diri dari
kendaraan.
Dasar pemikiran dan dasar bukti
Pendekatan tradisional untuk ekstraksi korban dengan
Potensi cedera tulang belakang dari kendaraan atau setting lainnya
telah menstabilkan korban dengan kerah leher rahim dan
lalu dengan hati-hati mentransfer korban pasif ke papan belakang
untuk ekstraksi [143].
Pengesahan diri
Selama bertahun-tahun, penulis berpendapat bahwa praktik ini
Seringkali tidak perlu, mengakibatkan ekstrasi berkepanjangan
kali dan komplikasi yang dapat dihindari terkait dengan stabilisasi tulang belakang.
Penulis berpendapat bahwa gerakan tulang belakang
Dalam rentang gerak normal membutuhkan sangat sedikit
energi, dari banyak besaran kurang dari energi di
dampak awal, yang sangat tidak mungkin menyebabkan lebih lanjut
cedera. Lebih jauh lagi, pihak berwajib korban sendiri berotot
nada akan cukup untuk melindungi tulang belakang dari cedera lebih lanjut
[41, 68, 144]. Pada 2013, the British Faculty of Pre-Hospital
perawatan mengakui hal ini dalam sebuah pernyataan yang merekomendasikan
bahwa pasien yang waspada sepenuhnya berpotensi cedera tulang belakang yang
Tanpa gangguan, harus diizinkan untuk melakukan selfextricate
tanpa stabilisasi eksternal [2]. Sayangnya,
Posisi seperti itu didukung oleh sedikit sekali penelitian.
Shafer dan Naunheim, pada tahun 2009, menunjukkan bagaimana relawan
distabilkan hanya dengan kerah kaku yang keluar a
Kendaraan dengan kemauan sendiri, menghasilkan gerakan yang kurang gerak
daripada ketika diekstraksi menggunakan longboard dibantu tradisional
teknik [145]. Baru-baru ini, Dixon dkk., Dalam a
Studi biomekanik pada sukarelawan sehat menemukan bahwa
Pengendalian diri terkontrol tanpa kerah sedikit berkurang
Gerakan di tulang belakang servikal bila dibandingkan
teknik ekstraksi bantuan peralatan [146].
Pendekatan dermawan untuk self-extrication
Meskipun ada sedikit bukti, kami merekomendasikan pengesahan diri
dalam beberapa keadaan. Selama pasien dengan punggung atau
Sakit leher tidak didapat, tidak di bawah pengaruh apapun
obat bius, dan tanpa luka yang mengganggu, seharusnya
Diundang untuk membebaskan diri dari sistem tandu di dekat situ. Itu
prasyarat untuk self-extrication adalah bahwa hal itu dilakukan dengan aman
kondisi. Jika ada kekhawatiran tentang keamanan, kalau begitu
strategi default kembali ke teknik ekstrasi tradisional.
Pasien harus, setelah berbaring di atas tandu,
memiliki stabilisasi eksternal penuh untuk evakuasi akhir dan
transportasi karena mereka mungkin akan tunduk pada kekuatan eksternal itu
bisa membanjiri perlindungan otot mereka.
Ringkasan
Pedoman ini, berdasarkan konsensus dan terbaik yang tersedia
bukti, adalah upaya untuk mengatasi kekhawatiran tentang
over-triase, bahaya dan biaya yang terkait dengan tradisional
pengelolaan potensi cedera tulang belakang. Fakultas
tidak menemukan alasan untuk meninggalkan doktrin saat ini
Imobilisasi tulang belakang pada pasien dengan potensi tulang belakang
cedera. Namun, kami merekomendasikan untuk menerapkan prasejarah
alat triase sekaligus menjaga selektif
pendekatan untuk penggunaan berbagai perangkat stabilisasi