You are on page 1of 245

BUKU AJAR

KEDOKTERAN KELUARGA
Disusun oleh :
dr. Merry Tiyas Anggraini, M.Kes
dr. Andra Novitasari
dr. M. Riza Setiawan
Reviewer
dr. Aisyah Lahdji, MM, MMR
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG
2015
http://repository.unimus.ac.id

VISI & MISI
Visi
Menjadi program studi yang unggul dalam pendidikan kedokteran dengan
pendekatan kedokteran keluarga dan kedokteran okupasi yang islami berbasis
teknologi dan berwawasan internasional pada tahun 2034
Misi
1. Menyelenggarakan pendidikan kedokteran yang unggul berbasis Standar
Kompetensi Dokter Indonesia (SKDI) dan Standar Kompetensi dan
Karakter Dokter Muhammadiyah (SKKDM).
2. Menyelenggarakan penelitian di bidang kedokteran dasar, kedoteran
klinik, kedokteran komunitas, kedokteran okupasi dan kedokteran islam
guna mendukung pengembangan pendidikan kedokteran dan kesehatan
masyarakat.
3. Menyelenggarakan pengabdian pada masyarakat di bidang kedokteran dan
kesehatan masyarakat.
4. Mengembangkan dan memperkuat manajemen fakultas untuk mencapai
kemandirian.
5. Mengembangkan dan menjalin kerjasama dengan pemangku kepentingan
baik nasional maupun internasional.
http://repository.unimus.ac.id
2|Page

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Alloh SWT atas limpahan
anugerahnya, sehingga buku ajar Kedokteran Keluarga ini dapat diselesaikan.
Penyusunan buku ajar ini bertujuan untuk membantu mahasiswa mempelajari
penyakit-penyakit yang menjadi kompetensinya, sehingga mahasiswa memiliki
kompetensi yang memadai untuk membuat diagnosis yang tepat, memberi
penanganan awal atau tuntas, dan melakukan rujukan secara tepat dalam rangka
penatalaksanaan pasien. Buku ajar ini ditujukan kepada mahasiswa Fakultas
Kedokteran pada Tahap Pendidikan Akademik, mengingat buku ajar ini berisi
ringkasan materi pembekalan Ilmu kedokteran keluarga.
Akhirnya penulis tak lupa mengucapkan banyak terima kasih kepada
berbagai pihak yang telah membantu penulis dalam menyusun buku ajar ini.
Mengingat ketidaksempurnaan buku ajar ini, penulis juga akan berterima kasih
atas berbagai masukan dan kritikan demi kesempurnaan buku ajar ini dimasa
datang.
Semarang, September 2015
Tim Penyusun
http://repository.unimus.ac.id
3|Page

DAFTAR ISI
Halaman Judul ................................................................................................
Visi dan Misi ................................................................................................
Kata Pengantar ................................................................................................
Daftar Isi ................................................................................................
Sub Pokok Bahasan
Kedokteran Keluarga dan Implementasinya
dalam Sistem Kesehatan Nasional ..................................................................
Sejarah Perkembangan Kedokteran Keluarga .................................................
Dokter Keluarga dalam Sistem Kesehatan Nasional ......................................
Peran Dokter Keluarga dalam Pembangunan Nasional ..................................
Dokter Keluarga di Indonesia .........................................................................
Kebijakan Pengembangan Dokter Keluarga di Indonesia ..............................
Peran Dokter Keluarga dalam Sistem Jaminan Pemeliharaan Kesehatan ......
Program Pengembangan Dokter Keluarga di Indonesia .................................
Standar Kompetensi Dokter Keluarga ............................................................
Sub Pokok Bahasan
Prinsip dan Karakteristik Pelayanan Dokter Keluarga ....................................
Pengertian Pelayanan Dokter Keluarga ..........................................................
Pengertian Dokter Keluarga ............................................................................
Pengertian Ilmu Kedokteran Keluarga ............................................................
Peran Dokter Keluarga ....................................................................................
Pelayanan Kedokteran Keluarga .....................................................................
Karakteristik Pelayanan Kedokteran Keluarga ...............................................
Asas – Asas dalam Pelayanan Dokter Keluarga .............................................
Praktik Dokter Keluarga .................................................................................
Peralatan dan Tenaga Pelaksana .....................................................................
Pelayanan pada Praktik Dokter Keluarga .......................................................
Pembiayaan Pelayanan Dokter Keluarga ........................................................
Sub Pokok Bahasan
http://repository.unimus.ac.id

4|Page .

........................................................................................................................................ Perubahan Perilaku .................................................................................................................................. Genogram ...................................................................... Peran dan Pengaruh Keluarga .................. Tingkatan Perubahan ............................... Palliative Care .................................. Fungsi Keluarga ....................................................... Keluarga dan Konsultasi Medis ..................................................... Konseling Modifikasi Gaya Hidup ........................................................................................................................................................................................... Tujuan Palliative Care ...................................................................... Home Visit ....................... Definisi ......................................... Pelayanan yang Berprinsip Pencegahan ............................................................................................................... Education atau Edukasi ..................................................................................................................................................... Konseling Metode CEA (Catharsis Education Action) ................................................ Keluarga dan Kesehatan ....Dinamika......................................................................................... Berkesinambungan Dan Pelayanan yang Berprinsip ......... .............. Sub Pokok Bahasan Penyelenggaraan Kedokteran Menyeluruh Terpadu........................................................................................................................................................ Klasifikasi Tingkat Kesejahteraan ................... Bentuk Keluarga .................................. Catharsis atau Pembersihan .............. Pengaruh Kesehatan terhadap Keluarga .......................... Pengertian Palliative Care Menurut Beberapa Ahli ...... Pengaruh Keluarga terhadap Kesehatan ........ Enam Langkah untuk Perubahan Perilaku ............................................................................................................. Tahap Perubahan Kebiasaan Berhubungan dengan Merokok ............................................................................................................................ Keluarga dalam Keadaan Krisis ........................................................................................... Karakteristik Keluarga Sehat .......................................................................................................... Penentuan Sehat atau Tidaknya Keluarga ........................ Siklus Kehidupan Keluarga .......................................................... Konseling Keluarga .....................................................

ac.http://repository.id 5|Page .unimus.

.................... Peran Spiritual dalam Palliative Care ..Ruang Lingkup Kegiatan Palliative Care ...... Layanan Palliative Care ............................................................................................................................................... Dafatra Pustaka ... Aspek Medikolegal dalam Palliative Care ..........................................................................................................ac................................................ Palliative Care Plan ...................................................unimus......................................................................id 6|Page ....... http://repository............................. Prinsip – Prinsip Palliative Care .........................

Prinsip dan Karakteristik Pelayanan Dokter Keluarga 3.Dinamika kehidupan keluarga dalam lingkungannya . penyimpangan atau keadaan tidak optimalnya fungsi organ tubuh secara terpadu pada tingkat individu utuh sampai tingkat molekuler. Setelah mempelajari buku ini diharapkan mahasiswa mampu menjelaskan llmu Kedokteran Keluarga.unimus.ac. Dinamika.Pengaruh penyakit dan keturunan terhadap fungsi keluarga http://repository. Peran dan Pengaruh Keluarga 4. serta berbagai konsep yang melandasi hidup dan kehidupan mulai pada tingkat molekuler sampai dengan tingkat individu utuh. yaitu: mencakup ilmu-ilmu pengetahuan yang mempelajari proses tumbuh kembang manusia mulai dari saat pembuahan sampai dengan akhir hayat. Sub Pokok Bahasan : 1. Kedokteran Keluarga dan wawasannya dalam Sistem Kesehatan Nasional 2. Deskripsi Singkat Wawasan ilmu kedokteran telah dikemukakan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Komisi Bidang Ilmu Kedokteran pada tahun1995. Jadi bidang garapan utama studi ilmu kedokteran adalah perubahan. dan adanya faktor genetik. merupakan salah satu ilmu dasar untuk mewujudkan tujuan fakultas kedokteran UNIMUS yaitu menciptakan dokter yang mampu melakukan pelayanan kesehatan primer dengan pendekatan kedokteran keluarga. yang menjadi bekal dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan primer.id 7|Page . Ilmu kedokteran keluarga adalah ilmu yang mempelajari: .ILMU KEDOKTERAN KELUARGA Diskripsi singkat Buku ajar ini merupakan pengenalan terhadap Ilmu kedokteran keluarga. Berkesinambungan dan Pelayanan yang berprinsip pencegahan 1. Penyelenggaraan Pelayanan Kedokteran Menyeluruh Terpadu.

terkoordinasi. http://repository. Pada kompetensi dasar. berkesinambungan. Kemampuan tersebut dijabarkan dari tujuh area kompetensi yang harus dikuasai menurut Standar Kompetensi Dokter Indonesia (SKDI). holistik. ilmu perilaku. Setelah menyelesaikan disiplin ilmu ini diharapkan mahasiswa mampu menjelaskan tentang pelayanan kesehatan/asuhan medis yang didukung oleh pengetahuan kedokteran terkini secara menyeluruh (holistik). berkesinambungan untuk menyelesaikan semua keluhan dari pengguna jasa/pasien sebagai komponen keluarganya dengan tidak memandang umur. 2.Berbagai cara pendekatan kesehatan untuk mengembalikan fungsi keluarga dalam keadaan normal.id 8|Page . fungsi. dokter harus mampu menerapkan dasar- dasar ilmu biomedik. dan epidemiologi dalam praktik kedokteran keluarga. Relevansi Dokter harus memiliki kemampuan yang harus dikuasai agar kompeten melaksanakan tugas. terpadu.. Berdasarkan hal ini maka dalam membuat kurikulum terintegrasi Kedokteran Keluarga diperlukan metoda agar pengetahuan dalam kuliah- kuliah dapat dihimpun menjadi satu kesatuan yang juga diberikan oleh berbagai disiplin ilmu dari Fakultas Kedokteran. keluarga ataupun masyarakat dengan cara yang komprehensif.unimus. Dokter harus mampu menjelaskan dan menerapkan ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu. jenis kelamin dan sesuai dengan kemampuan sosialnya. dan perannya dalam Upaya Kesehatan Masyarakat dan atau perorangan. ilmu klinis.Pengaruh fungsi keluarga terhadap timbul dan berkembangnya penyakit serta permasalahan kesehatan keluarga .ac. paripurna (komprehensif). Dokter juga harus mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang hayat. dan bekerja sama dalam konteks pelayanan kesehatan primer. Disiplin ilmu kedokteran keluarga memberikan pengetahuan yang akan digunakan untuk mencapai kompetensi dasar pada area kompetensi tersebut dalam SKDI.

Dokter harus mampu menjelaskan dan menerapkan ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu.Penyelenggaraan Pelayanan Kedokteran Menyeluruh Terpadu. Dinamika. http://repository. Dokter juga harus mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang hayat. ilmu klinis.unimus. dokter harus mampu menerapkan dasar-dasar ilmu biomedik. Prinsip dan Karakteristik Pelayanan Dokter Keluarga 3. Peran dan Pengaruh Keluarga 4. Kompetensi Dasar: Mampu menjelaskan tentang: 1.id 9|Page . dan Berkesinambungan dan Pelayanan yang berprinsip pencegahan Indikator : mahasiswa mampu menjelaskan tentang Kedokteran Keluarga dalam Sistem Kesehatan Nasional. Kompetensi Standar Kompetensi Pada kompetensi dasar.ac. Pelayanan yang berprinsip pencegahan. holistik. berkesinambungan. Kedokteran Keluarga dan wawasannya dalam Sistem Kesehatan Nasional 2. dan bekerja sama dalam konteks pelayanan kesehatan primer. terpadu dan berkesinambungan. terkoordinasi.3. Kedokteran keluarga dan prinsip-prinsipnya. Dinamika. ilmu perilaku. dan epidemiologi dalam praktik kedokteran keluarga. keluarga ataupun masyarakat dengan cara yang komprehensif. Peran dan Pengaruh Keluarga Pelayanan kedokteran menyeluruh.

Terwujudnya keadaan sehat merupakan kehendak semua pihak tidak hanya oleh orang perorang atau keluarga. Dokter harus mampu menjelaskan dan menerapkan ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu. terkoordinasi. pemerintah tidak lagi menyelenggarakan Upaya Kesehatan Perorangan (UKP) strata pertama melalui puskesmas.unimus. Pendahuluan a. http://repository. Relevansi Pengetahuan ini dapat digunakan untuk menjelaskan tentang pelayanan kesehatan.SUB POKOK BAHASAN KEDOKTERAN KELUARGA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM SISTEM KESEHATAN NASIONAL 1. tetapi juga oleh kelompok dan bahkan oleh seluruh anggota masyarakat Indonesia. Kompetensi Standar Kompetensi: Pada kompetensi dasar. keluarga ataupun masyarakat dengan cara yang komprehensif. kedokteran keluarga dan implentasinya dalam Sistem Kesehatan Nasional di Indonesia. ilmu klinis. b. Deskripsi singkat : Sub pokok bahasan ini akan membahas tentang pelayanan kesehatan dengan prinsip kedokteran keluarga dan implementasinya dalam sistem kesehatan nasional di Indonesia. dokter harus mampu menerapkan dasar-dasar ilmu biomedik. dan epidemiologi dalam praktik kedokteran keluarga. ilmu perilaku. Penyelenggaraan UKP akan diserahkan kepada masyarakat dan swasta dengan menerapkan konsep dokter keluarga.id . holistik.ac. berkesinambungan. c. Sistem Kesehatan Nasional tahun 2004 menggariskan bahwa untuk masa mendatang. dan bekerja sama dalam konteks pelayanan kesehatan primer. Dokter juga harus mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang hayat. kecuali di daerah yang terpencil. apabila sistem jaminan kesehatan nasional telah berkembang.

10 | P a g e .

Undang- undang No. Penyajian Terwujudnya keadaan sehat adalah hak asasi manusia dan sekaligus modal dasar keberhasilan pembangunan bangsa.Pelayanan kesehatan.ac. Blum. 23 tahun 1992. http://repository. keterjangkauan. 2. dan mutu pelayanan kesehatan yang tersedia di masyarakat. yang saling terkait dan mempengaruhi. jiwa.Kompetensi Dasar : Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai : 1) Pelayanan kesehatan oleh dokter keluarga 2) Sejarah perkembangan kedokteran keluarga di Indonesia dan di Negara-negara lain. 1974 mengemukakan empat faktor utama yang perlu diperhatikan untuk mewujudkan masyarakat yang sehat adalah sebagai berikut: 1.Perilaku.Lingkungan. 3) Kedokteran keluarga dalam Sistem Kesehatan Nasional di Indonesia 2. mental. hal yang berkaitan dengan kebiasaan atau gaya hidup yang dianut dan diperlihatkan oleh masyarakat dalam menjalani kehidupan sehari-hari.id 11 | P a g e . suatu keadaan sekitar dalam bentuk lingkungan fisik dan lingkungan nonfisik yang saling berinteraksi dan mempengaruhi kesehatan seseorang. Jika salah satu faktor bermasalah atau terganggu maka akan mempengaruhi faktor-faktor lainnya dan selanjutnya akan berdampak pada derajat kesehatan masyarakat. dan sosial yang tidak terbatas hanya pada bebas dari penyakit atau kelemahan saja. meliputi akses. Derajat kesehatan masyarakat dipengaruhi oleh banyak faktor.unimus. sehat didefenisikan sebagai suatu keadaan badan. dan sosial yang memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Definisi sehat meliputi keadaan sejahtera sempurna yang dinilai dari keadaan fisik. 3.

keluarga.4. tidak terjangkau (affordable).id . keluarga. 1. Pengaruh masing- masing faktor terhadap kesehatan bersifat komplek baik secara langsung maupun secara tidak langsung atau melalui faktor lainnya.Keturunan. tidak terpadu (integrated). Pelayanan Kesehatan Untuk dapat mewujudkan keadaan sehat tersebut banyak upaya yang harus dilaksanakan. Hodgetts dan Cascio. jika pelayanan kesehatan tidak tersedia (available). Secara umum dapat diartikan sebagai setiap upaya yang diselenggarakan secara sendiri atau bersama-sama dalam suatu organisasi untuk meningkatkan dan memelihara kesehatan. dan menyembuhkan penyakit (kuratif) serta dalam memulihkan kesehatan (rehabilitatif) perseorangan. kelompok. dan atau masyarakat. Salah satu diantaranya yang dipandang mempunyai peranan yang cukup penting adalah peneyelenggaraan pelayanan kesehatan (Blum. 1983 mengklasifikasikan pelayanan kesehatan menjadi dua macam. kelompok. 1976). Pelayanan kesehatan adalah setiap upaya yang diselenggarakan sendiri atau secara bersama bersama dalam suatu organisasi untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan (promotif). dan sasaran utamanya adalah kelompok masyarakat. merupakn kualitas dan kuantitas genetik yang bersifat diturunkan dari generasi ke generasi berikutnya. http://repository. Pengertian pelayanan kesehatan yang dimaksudkan di sini mencakup bidang yang amat luas sekali. mencegah dan menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan perorangan.Pelayanan Kesehatan Masyarakat (Public Health Services) Merupakan bagian dari pelayanan kesehatan yang tujuan utamanya untuk memelihara. mencegah (preventif).ac. dan ataupun masyarakat. tidak tercapai (accesible).unimus. menigkatkan kesehatan (promotif) serta mencegah penyakit (preventif). dan atau tidak bermutu (quality) tentu sulit diharapkan terwujudnya keadaan sehat tersebut.

12 | P a g e .

Sasaran pelayanan kedokteran adalah perseorangan dan keluarga. penyebaran merata. terpadu. Tersedia. efisien.ac. mudah dicapai. Hal ini ditujukan agar pelayanan kesehatan yang diberikan lebih maksimal dan menyeluruh serta dapat membantu pribadi atau kelompok yang membutuhkan. Diharapkan dengan kombinasi dan kerjasama lintas sektor dan lintas program.2. dan bermutu. Sedangkan sasaran utama pelayanan kesehatan masyarakat adalah kelompok dan masyarakat. dapat diterima. Kedua bentuk pelayanan kesehatan ini mempunyai ciri-ciri tersendiri.Pelayanan Kesehatan Perorangan (Medical Services) Merupakan bagian dari pelayanan kesehatan yang tujuan utamanya untuk menyembuhkan (kuratif) dan memulihkan kesehatan (rehabilitatif). Pelayanan kedokteran yang sasaran utamanya adalah keluarga disebut dengan nama pelayanan dokter keluarga (family practice). efektif. Jika pelayanan kesehatan tersebut terutama ditujukan untuk menyembuhkan penyakit (curative) dan memulihkan kesehatan (rehabilitative) disebut dengan nama pelayanan kedokteran. derajat kesehatan masyarakat yang diimpikan dapat terwujud sesuai dengan visi “Indonesia Sehat 2010”. wajar. serta sasaran utamanya adalah perorangan dan keluarga. mandiri. Pelayanan kesehatan masyarakat lebih ditekankan pada pemerintah sedangkan untuk pelayanan kesehatan perorangan dipercayakan kepada sektor swasta tetapi masih melibatkan pemerintah. merupakan syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh suatu sarana pelayanan kesehatan. Perbedaan menyelenggaraan kesehatan ini disebabkan karena adanya peran dari sektor pemerintahan dan sektor swasta. Sasaran kedua bentuk pelayanan kesehatan ini juga berbeda. menyeluruh dan lengkap.id . Penyelenggara pelayanan kesehatan tergantung dari kebijakan kesehatan di setiap negara. Sedangkan jika pelayanan kesehatan tersebut terutama ditujukan untuk meningkatkan kesehatan (promotive) dan mencegah penyakit (preventive) disebut dengan nama pelayanan kesehatan masyarakat. berkesinambungan. dapat dijangkau. Banyak sarana http://repository.unimus. Suatu pelayanan kesehatan harus memiliki ketentuan-ketentuan atau syarat-syarat tertentu.

13 | P a g e .

sadar biaya dan sadar mutu. Primary Health Care Pelayanan dokter keluarga melibatkan dokter keluarga sebagai penyaring di tingkat primer. dapat diaudit dan dipertanggungjawabkan. Implementasi konsep primary health care dalam pelayanan kesehatan berbeda. Kompetensi Dokter Keluarga yang Diharapkan Seorang dokter keluarga harus mempunyai kompetensi khusus yang lebih dibandingkan seorang lulusan fakultas kedokteran pada umumnya. dokter spesialis di tingkat pelayanan sekunder. Diharapkan adanya suatu hubungan atau kerjasama dalam pemenuhan kebutuhan pelayanan kesehatan antara sarana penyedia layanan kesehatan tersebut. Hal ini karena masalah kesehatan masyarakat Indonesia masih dominan dan jumlah serta kategori petugas atau sarana kesehatan masih terbatas. pasien sebagai bagian integral keluarga. sebagai salah satu negara berkembang.id 14 | P a g e . di mana masing-masing memiliki tugas. antara negara-negara berkembang dengan negara-negara maju. koordinatif dan kolaboratif. mengutamakan pencegahan. Hal ini sangat perlu ditekankan karena begitu banyak permasalahan kesehatan yang http://repository. tanggung jawab dan kewewenangan yang jelas. Indonesia contohnya. pelayanan kesehatan perorangan dilaksanakan secara terpisah dari pelayanan kesehatan masyarakat melalui pelayanan dokter keluarga. penyelenggaraan pelayanan kesehatan masyarakat dan pelayanan kesehatan perorangan primer diselenggarakan secara terpadu melalui pelayanan kesehatan primer. Konsil Kedokteran Indonesia tahun 2006 menetapkan sembilan karakteristik pelayanan primer yaitu: komprehensif dan holistik. menjunjung tinggi etika dan hukum.pelayanan kesehatan. dan pihak pendana yang kesemuanya bekerja sama di bawah naungan peraturan dan perundangan. Pelayanan kesehatan masyarakat diselenggarakan oleh petugas dan sarana kesehatan masyarakat yang didirikan khusus untuk hal tersebut.ac. kontinyu. Sedangkan di negara-negara maju. rumah sakit rujukan. mempertimbangkan lingkungan (tempat tinggal dan kerja).unimus.

Globalisasi dunia menuntut sorang dokter atau tenaga kesehatan untuk lebih maksimal dalam memberikan pelayanan kesehatan. MDG’s yang ditargetkan pada tahun 2015 menuntut seorang dokter memiliki kompetensi lebih dalam merealisasikan program tersebut. Diharapkan dengan adanya sistem pembiayaan ini. Paradigma sehat yang lebih menekankan pada kualitas hidup dari pada sekedar penyembuhan penyakit. di mana kesiapan dan kemantapan tenaga kesehatan suatu negara akan menjadi sorotan publik di seluruh dunia. biaya pengobatan dibayar bukan atas pelayanan yang diberikan oleh seorang dokter. Dalam mewujudkan MDG’s seorang tenaga medis diharapkan mampu mengobservasi. pelayanan dokter keluarga di Indonesia belum berkembang dengan baik dan sebagaimana mestinya karena tidak ditopang oleh sistem pembiayaan kesehatan yang sesuai. membutuh tenaga kesehatan yang profesionalisme yang diutamakan pada dokter pelayanan primer.unimus. dan melahirkan. Di sisi lain. ekonomi. cidera. target pencapaian derajat kesehatan yang lebih baik. http://repository. pelayanan dokter keluarga dapat terselenggara dan berkembang sesuai dengan yang diharapkan. keluarga. Mellinium Development Goals (MDG’s). Sistem pembiayaan yang selama ini berlaku bukan fee for services. dan sosial budaya. memberikan terapi yang tepat. mendiagnosis. Dokter pelayanan primer adalah dokter keluarga yang memberikan pelayanan pertama secara berkesinambungan dan menyeluruh kepada satu kesatuan individu. dan melakukan rehabilitatif untuk orang-orang yang menderita sakit. dan masyarakat dengan memperhatikan faktor-faktor lingkungan.harus dibenahi.id . dalam arti kata.ac. Program MDG’s yang dicanangkan oleh pemerintah ini juga berkaitan dengan globalisasi kesehatan. merupakan suatu program dibidang kesehatan yang dijalankan dalam rangka perbaikan kualitas kesehatan masyarakat. Pendekatan dokter keluarga sebagai primary health care merupakan suatu solusi dan jalan dalam mewujudkan kualitas kesehatan individu dan masyarakat yang lebih baik.

15 | P a g e .

dapat memanfaatkan dan mendayagunakan segala umber yang ada di sekitar. mampu mengaplikasikan konsep-konsep dan prinsip-prinsip ilmu kedokteran. dan dilaksanakan oleh seorang dokter keluarga. pengetahuan dan keterampilan dokter belum memuaskan. Thailand dan Singapura. Pendekatan dokter keluarga sebagai primary health care adalah sebuah cita- cita yang akan menjadi sebuah perubahan besar di tengah kondisi kesehatan Indonesia yang sangat memprihatinkan. dikuasai. dimana kompetensi yang dimiliki belum cukup untuk menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga. Wawasan ilmu kedokteran telah dikemukakan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Komisi Bidang Ilmu Kedokteran pada tahun 1995. Tugas ini adalah PR untuk semua sektor yang terlibat dan terkait serta masyarakat itu sendiri tentunya. dan memiliki sikap profesional dalam keseharian adalah beberapa hal dari sekian banyak hal yang harus dimiliki. Walaupun masalah kesehatan di Indonesia masih dipengaruhi oleh berbagai tatanan dan kondisi dari masyarakat dan negara ini sendiri. atau satu tingkat lebih baik dari Vietnam namun jauh tertinggal dari Malaysia. namun tidak menutup kemungkinan upaya pemerintah dalam mengusahakan praktik layanan dokter keluarga dalam masyaraat akan menjadi solusi dari masalah kesehatan yang ada di Indonesia. Dengan adanya peningkatan ke arah tersebut berarti penerapannya akan semakin mantap. . Dalam pelaksanaannya. mampu menggunakan sistem teknologi dan informasi. Pendekatan ini mungkin akan menjadi solusi dalam memperbaiki status kesehatan masyarakat yang masih tertinggal jauh bila dibandingkan dengan beberapa negara ASEAN lainnya. Standar dan kompetensi-kompetensi yang telah ditetap harus dipenuhi sebagaimana mestinya. melakukan prosedur klinis dan kedaruratan klinis.Selain itu. Pedekatan yang dilakukan dalam mengupayakan pelayanan dokter keluarga ditengah-tengah masyarakat hendaklah dilakukan secara berkesinambungan. dari seorang dokter keluarga memang dituntut banyak hal dalam memberikan pelayanan kesehatan. belajar sepanjang hayat. yaitu peringkat ke-111 dari 172 negara yang dinilai. Mampu menjalin komunikasi yang efektif.

ac.http://repository.unimus.id 16 | P a g e .

yaitu: mencakup ilmu-ilmu pengetahuan yang mempelajari proses tumbuh kembang manusia mulai dari saat pembuahan sampai dengan akhir hayat. Meningkatnya orientasi pada spesialis dan sub spesialis. 4.ac. Banyak dokter umum yang menyelenggarakan pelayanan di bawah standar. sebenarnya bukanlah sesuatu yang baru. dan adanya faktor genetik. Menurunnya etos profesionalisme dokter. Jika ditinjau dan prinsip pokoknya. yang kalau dirinci terbagi sebagai berikut: A. Jadi bidang garapan utama studi ilmu kedokteran adalah perubahan. maka pelayanan dokter keluarga yang memusatkan perhatian pada masalah-masalah kesehatan keluarga secara keseluruhan. Pelayanan kesehatan terkotak-kotak (fragmented health services) http://repository.id . Komersialisasi dalam pelayanan kesehatan 2. penyimpangan atau keadaan tidak optimalnya fungsi organ tubuh secara terpadu pada tingkat individu utuh sampai tingkat molekuler. pelaksanaan di lapangan tidak berjalan dengan memuaskan. serta berbagai konsep yang melandasi hidup dan kehidupan mulai pada tingkat molekuler sampai dengan tingkat individu utuh.Dinamika kehidupan keluarga dalam lingkungannya . Namun pada kenyataannya.unimus. 3. Mutu pelayanan dokter umum dirasakan jauh dari memuaskan. Ilmu kedokteran keluarga adalah ilmu yang mempelajari: .Berbagai cara pendekatan kesehatan untuk mengembalikan fungsi keluarga dalam keadaan normal.Pengaruh penyakit dan keturunan terhadap fungsi keluarga .Pengaruh fungsi keluarga terhadap timbul dan berkembangnya penyakit serta permasalahan kesehatan keluarga . Muncul berbagai masalah dalam sub sistem kesehatan. Problematika Sub Sistem Pelayanan Kesehatan 1. Hal ini mungkin disebabkan karena dokter umum tersebut tidak memiliki pengetahuan dan ketrampilan klinis serta tidak mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran.

17 | P a g e .

secara bertahap minat dokter menyelenggarakan http://repository. Peranan kedokteran keluarga dtharapkan mampu mewujudkan pelayanan berkualitas yang diinginkan masyarakat. perhatian dokter seringkali hanya terhadap keluhan. SEJARAH PERKEMBANGAN KEDOKTERAN KELUARGA Perkembangan spesialisasi dan atau subspesialisasi kedokteran berjalan sangat pesat. mengubah pelayanan yang fragmentatif ke pelayanan yang integratif berjenjang. 2. Salah satu dari masalah yang dimaksud dan dipandang cukup penting adalah makin berkurangnya minat dokter menyelenggarakan pelayanan dokter umum. dengan makin berkembangnya spesialisasi dan atau subspesialisasi tersebut. mengedepankan upaya promotif preventif sehingga seimbang dengan upaya kuratif dan rehabilitatif. bukan pada penderita secara keseluruhan. yang antara lain ditandai oleh turunnya angka kesakitan. Problematika Sub Sistem Pembiayaan Kesehatan 1.5.id 18 | P a g e . Daya beli masyarakat menurun. Hubungan dokter-pasien renggang. Sesungguhnya. dengan menjadikan pelayanan primer sebagai ujung tombak. karena perannya dalam mengalihkan orientasi kuratif ke orientasi komprehensif.unimus. B. Pelayanan dokter keluarga mempunyai posisi strategis dalam keberhasilan penatalaksanaan subsistem pelayanan kesehatan. Tingginya biaya kesehatan disebabkan karena penggunaan alat-alat canggih dan karena pelayanan yang terkotak-kotak. disamping mendatangkan banyak manfaat yakni makin meningkatnya mutu pelayanan kesehatan. angka cacat dan angka kematian.ac. Perkembangan spesialisasi dan atau subspesialisasi seperti ini. ternyata juga mendatangkan banyak masalah. Peran dokter keluarga dalam penatalaksanaan subsistem pembiayaan kesehatan diwujudkan oleh kesediaannya untuk menerima pembayaran secara praupaya yang juga bermakna mengendalikan biaya pelayanan kesehatan. Hingga saat ini jumlah spesialisasi dan subspesialisasi bidang kedokteran tidak kurang dari 57 macam.

http://repository.unimus.id 19 | P a g e . tanpa tahu kegunaan dan manfaatnya. Karena makin buruknya kondisi kerja dokter umum dibandingkan dengan dokter spesialis. 2. menyebabkan timbulnya berbagai masalah lainnya. Lebih lanjut lagi karena pelayanan yang terkotak-kotak ini. amat tergantung pada berbagai peralatan kedokteran canggih serta cenderung mengorganisasi pelayanan kesehatan yang lebih majemuk. Berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Karena makin menurunnya harga diri seorang dokter umum dibandingkan dengan dokter spesialis. disimpulkan sebagai berikut: 1. Karena kesempatan memperdalam pengetahuan dan keterampilan sebagai dokter umum dibandingkan dengan dokter spesialis makin kurang. Pasien akhirnya bagaikan berbelanja ke banyak toko. 3. Berbagai masalah yang dimaksud. Oleh Millis (1966) penyebab makin berkurangnya minat dokter menyelenggarakan pelayanan dokter umum ini. Demikianlah akibat makin berkurangnya jumlah dokter yang menyelenggarakan pelayanan dokter umum. maka hubungan dokter- pasien menjadi renggang. Keadaan yang seperti ini tentu merugikan masyarakat. jika diperinci menurut subsistem kesehatan secara singkat dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Subsistem Pelayanan Kesehatan Masalah yang paling menonjol yang ditemukan pada Subsistem Pelayanan Kesehatan ialah pelayanan kesehatan tersebut menjadi terkotak-kotak (fragmented heatlh Services). Sering ditemukan perhatian dokter hanya pada keluhan yang disampaikan saja. karena mesyarakat akan sulit mendapatkan pelayanan kesehatan yang menyeluruh (comprehensive health services). bukan terhadap diri penderita secara keseluruhan.pelayanan dokter umum makin berkurang. Sementara iru jumlah dokter yang menyelenggarakan pelayanan dokter spesialis makin bertambah.ac.

Menciptakan keadaan lingkungan yang dapat memacu terselenggaranya pelayanan kesehatan yang menyeluruh dan terpadu. yang tentu saja akan memberatkan pasien. Menggantikan dokter umum dengan dokter keluarga yang terdidik secara khusus. Penyebabnya adalah karena para dokter umum tersebut tidak memiliki pengetahuan dan keterampilan klinis serta tidak mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran. Hasil yang diperoleh cukup menggembirakan karena secara bertahap berbagi ketinggalan dokter umum dapat diatasi. Subsistem Pembiayaan Kesehatan Masalah yang paling menonjol yang ditemukan pada Subsistem Pembiayaan Kesehatan ialah biaya kesehatan menjadi sangat meningkat. 2.2. Organisasi ini aktif menyelenggarakan berbagai program pendidikan tambahan untuk dokter umum. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dokter umum sehingga dapat mengejar berbagai ketinggalan yang dimilikinya. Masalah tersebut ialah mutu pelayanan yang diselenggarakan ternyata tidak memuaskan. Adanya keadaan yang seperti ini tentunya tidak menguntungkan semua pihak. tetapi juga karena pelayanan kesehatan tersebut telah terkotak-kotak. secara umum dapat dibedakan atas 4 macam: 1. . 3. Jalan keluar yang pertama. di Amerika Serikat dimotori oleh The American Academy of General Practice yang didirikan pada tahun 1947. untuk para dokter yang tetap menyelenggarakan pelayanan dokter umum. Melatih semua dokter (termasuk spesialis) dalam filosofi dan teknik pelayanan kesehatan yang menyeluruh. Peningkatan biaya kesehatan tersebut bukan saja karena telah dipergunakannya berbagai peralatan canggih. Jalan keluar yang diajukan. Selain itu. 4. Akibatnya pemeriksaan kedokteran yang sama sering dilakukan berulang-ulang. ditemukan pula masalah lainnya.

http://repository.id 20 | P a g e .unimus.ac.

yakni dengan didirikannya The Philipine Academy of Family Physicians.unimus. Kegiatan ini secara resmi diakui pada tahun 1973. tetapi pada waktu itu banyak mendapat tantangan. Ringkasan sejarah perkembangan yang dimaksud untuk beberapa negara. 2. Filipina Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Filipina telah dimulai sejak tahun 1960 tetapi secara melembaga baru dikenal sejak tahun 1972. Barulah kemudian pada tahun 1952. sesuai dengan latar belakang tersebut dan juga berbagai peristiwa khusus yang terjadi di masing-masing negara. Demikianlah. praktik dokter keluarga ini mendapat pengakuan yakni dengan berhasil didirikannya Royal College of General Practice. secara sederhana dapat diuraikan sebagai berikut: 1. di Amerika Serikat dokter keluarga dipandang sebagai salah satu dokter spesialis. yakni dengan mulai diselenggarakannya Family program oleh pemerintah federal.id 21 | P a g e .Pada tahun 1959. Inggris Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Inggris telah dimulai sejak tahun 1844. akhirnya gerakan dokter keluarga tersebut mulai bermunculan.ac. Organisasi ini aktif menyelenggarakan pendidikan dokter keluarga. The American Medical Association menyusun suatu rancangan pendidikan khusus yang bersifat formal. 3. Australia Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Australia telah dimulai sejak tahun 1958. http://repository. Sejak tahun 1969. yakni dengan didirikannya the College of General Practice yang pada waktu itu aktif menyelenggarakan program pendidikan kedokteran berkelanjutan berikut ujiannya yang telah dimulai sejak tahun 1960.

yaitu mensejahterakan rakyat Indonesia. melalui kongresnya yang kedua di Bogor. Singapura Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Singapura telah dimulai sejak 1971. Pada tahun 1990. nama organisasi diubah menjadi Kolese Dokter Keluarga Indonesia. yang dikenal dengan nama World Organization of National College. Indonesia adalah anggota WONCA yang diwakili oleh Kolese Dokter Keluarga Indonesia. DOKTER KELUARGA DALAM SISTEM KESEHATAN NASIONAL Sistem Kesehatan Nasional (SKN) dirumuskan sebagai implementasi Undang-undang No. pembangunan sumber daya manusia Indonesia seutuhnya. Perinsip dasar ini sekaligus salah satu aspek tugas negara (yang dilaksanakan oleh pemerintah bersama seluruh masyarakat) dengan sendirinya tersusun dalam suatu kerangka yang dengan sendirinya mulai dan visi-misi-tujuan program. Kerangka utama SKN dapat disimpulkan terdiri atas 3 bagian. terutama pada tingkat internasional. 5. Perinsip dasar dari SKN adalah pelaksanaan salah satu amanat pembukaan UUD 1945. Academic and Academic Association of General Practitioners/Family Physician (WONCA).ac. Untuk lebih meningkatkan program kerja. yakni dengan didirikannya Kelompok Studi Dokter Keluarga. kedua Ketahanan Nasional Negara Kesatuan http://repository. baik dari profesi kedokteran dan ataupun dari pemerintah.unimus. Indonesia Kegiatan untuk mengembalikan pelayanan dokter keluarga di Indonesia telah dimulai sejak 1981.id 22 | P a g e . dan sejak tahun 1972 aktif menyelenggarakan program pendidikan. maka didirikanlah organisasi internasional dokter keluarga pada tahun 1972. Namun pelayanan kedokteran keluarga di Indonesia belum secara resmi mendapat penagkuan. dan rencana pelaksanaan sampai implementasi dan susunan standar operasional.4. Pertama. 23 tahun 1989 tentang Kesehatan.

pertama pelayanan primer yang dilaksanakan di Puskesmas dan praktek dokter umum swasta yang umumnya dilaksanakan sore hari. Secara profesional (juga pasien) selalu menghendaki yang maksimal terbaik. Kita ambil contoh bidang kuratif. yang maksudnya menyembuhkan orang yang sudah sakit. Pelaksanaan SKN dengan sendirinya menjadi tanggung jawab Dept Kesehatan ditunjuang oleh departemen lain khususnya dalam bidang Kesejahteraan Rakyat (Kesra).ac. Strata ketiga adalah pelayanan tertier. Strata kedua adalah pelayanan sekunder yang dilaksanakan oleh rumah sakit tipe C dan tipe B. Rumusan upaya kesehatan dilaksanakan secara holistik. yaitu usaha-usaha promotif. komprehensif dan integratif pada 4 bidang sasaran utama. disertai praktek dokter spesialis. termasuk mengirim sekaligus memandu rujukan yang diperlukan. dan rehabilitatif. Sistem dokter keluarga sebagai bagian struktur SKN sudah berjalan sangat bagus di negara maju. terbaru. yaitu upaya penyembuhan bagi pasien yang memerlukan teknologi tinggi dan bersangkutan dengan proses keilmuan yang rumit. Pasien tidak perlu membayar dokter karena dokter keluarga mendapat gaji dari asuransi. Selain itu rumah sakit harus mengacu segala prosedur yang akan dilaksanakan dengan ketentuan yang disepakati dengan asuransi (jamkesmas). Hal ini diperlukan berhubung secara filosofis selalu ada perbedaan interes (orientasi) antara kaum profesional kedokteran dengan perusahaan asuransi. Dokter spesialis yang merawat wajib berkomumikasi aktif dengan dokter keluarga yang merujuk. sebaliknya perusahaan asuransi selalu http://repository. Dokter keluarga itulah yang membimbing. preventif.unimus. kuratif. Sistem dokter keluarga selalu dikaitkan dengan sistem asuransi kesehatan baik yang resmi dari negara/seperti Jamkesmas di Indonesia. Pelayanan kuratif dalam SKN tersusun dalam 3 strata. mengasuh pasien beserta keluarganya.Republik Indonesia dan ketiga adalah pemberdayaan manusia Indonesia agar mampu memilih dan mendapatkan pelayanan kesehatan yang dibutuhkan. maupun yang diusahakan oleh swasta. Setiap keluarga atau orang per orang diwajibkan mengikatkan diri pada seorang dokter keluarga.id .

23 | P a g e .

dlam hal ini. Pelayanan kesehatan. Sistem Kesehatan suatu wilayah memiliki tiga tujuan pokok. Dalam hal ini. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat wilayah yang bersangkutan. Pada hakikatnya. Di sinilah peran yang sangat penting dari dokter keluarga. unsur penting yang perlu diperhatikan adalah hubungan antara pemberi pelayanan dengan pengguna pelayanan. Sistem Kesehatan di suatu wilayah sebenarnya bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di wilayah tersebut melalui pemberian pelayanan kesehatan dan melindungi masyarakat dari kerugian akibat mengeluarkan banyak biaya karena penyakit yang dideritanya.unimus. dan (2) pembiayaan upaya kesehatan. 2. efisiensi dan hemat.berorientasi pada manfaat. Memberikan perlindungan finansial terhadap kemungkinan dikeluarkannya biaya akibat penyakit yang diderita oleh masyarakat yang bersangkutan. dimana mengarah kepada perlu dilakukannya serangkaian intervensi terhadap masalah-masalah kesehatan yang ada. Sistem Kesehatan mempunyai empat fungsi. Merespons harapan-harapan atau kebutuhan masyarakat wilayah yang bersangkutan sesuai hak asasi manusia. Atau dengan kata lain. 3. 2. Merupakan proses memberikan dan mengelola masukan di dalam kegiatan produksi jasa kesehatan yang terjadi dalam suatu tatanan organisasi tertentu.id 24 | P a g e . kegiatan-kaegiatan yang tercakup dalam sistem Kesehatan dapat dibedakan ke dalam dua kelompok. Pembiayaan kesehatan Terdiri dari tiga proses. manajemen pelayanan.ac. yaitu: http://repository. dan hubungan antara berbagai pemberi pelayanan yang ada. yaitu (1) pemberian pelayanan kesehatan. yaitu: 1. akuntabilitas pemberi pelayanan. yaitu : 1.

klinik rawat jalan. Pengawasan dan pengarahan ini pada hakikatnya terdiri atas penetapan kebijakan kesehatan. yaitu rumah tangga atau perusahaan. Pelayanan kedokteran keluarga mempunyai peranan yang sangat penting dalam sistem kesehatan nasional karena dapat menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang terintegrasi. Fragmentasi semacam ini menimbulkan dampak negatif. tetapi juga tenaga kesehatan. 4. menyeluruh. Pengembangan sumber daya kesehatan melibatkan berbagai organisasi yang menghasilkan sumber daya tersebut.ac. dan lain-lain. serta penilaian kinerja dan penyediaan informasi kesehatan. Fragmentasi dapat terjadi di antara penyedia pelayanan setingkat (rumah sakit.id 25 | P a g e .penghimpunan dana di badan-badan tertentu .. sarana dan prasarana kesehatan.proses penarikan dana dari sumber dana (primer. Pada saat organisasi-organisasi pelayanan kesehatan seperti rumah sakit dan puskesmas menjadi otonom. pengaturan di bidang kesehatan.unimus. Pengembangan sumber daya kesehatan tidak hanya berupa dana. peralatan kesehatan. obat. sehingga diharapkan tujuan pokok sistem kesehatan http://repository. lembaga penelitian kesehatan. yaitu pemerintah dan lembaga- lembaga donor). maupun sekunder. Pengawasan dan pengarahan adalah fungsi yang harus dipegang oleh aparat pemerintah yang bertanggung jawab di bidang kesehatan. terpadu dan berkesinambungan.pengalokasian dana untuk kegiatan-kegiatan para pemberi pelayanan. maka sistem kesehatan menghadapi ancaman berupa terfragmentasinya pelayanan kesehatan. seperti lembaga pendidikan tenaga kesehatan. baik terhadap efisiensi maupun pemerataan dalam pelayanan rujukan. . industria farmasi. serta ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan. atau program kesehatan masyarakat) atau di antara pelayanan kesehatan dasar dengan pelayanan kesehatan rujukan. 3.

hilangnya hubungan dokter-pasien akibat pelayanan kedokteran yang semakin berorientasi ke keterampilan laboratorium dan teknis. Upaya prevensi pun bergeser dari orientasi kesehatan masyarakat lebih kearah kesehatan perorangan (private health). Untuk itu ia harus mengenal kepribadian dan lingkungan pasiennya. Beberapa penilaian juga juga menyimpulkan bahwa pendidikan dokter yang menekankan pada pengajaran klinik di ruang perawatan tidak memberikan kemampuan yang memadai kepada peserta didik untuk menangani kasus-kasus di masyarakat dengan pendekatannya yang tentunya sangat berbeda. yaitu meningkatkan derajat kesehatan seluruh masyarakat. Pengaruh berbagai faktor ini.dokter masa kini harus siap untuk menolong pasien. Dampak pesatnya perkembangan spesialisasi dan sub spesialisasi telah menyebabkan fragmentasi profesi. Biaya perawatan demikian tingginya dan penanganan spesialistis demikian menonjolnya sehingga kasus-kasus yang telah lanjut memerlukan perawatan canggih dan spesialistik. mendorong kesadaran pentingnya peningkatan jumlah dan mutu jajaran pelayanan kesehatan tingkat primer. Disiplin ini berkembang secara epistemologis atas dasar dorogan kebutuhan akan layanan yang kemudian dikenanl sebagai disiplin kedokteran keluarga.ac. Dalam upaya kuratif. PERAN DOKTER KELUARGA DALAM PEMBANGUNAN NASIONAL Berhasilnya upaya kesehatan menyebabkan munculnya pola penyakit yang berbeda sehingga peran dokter dalam berbagai upaya pelayanan kesehatan pun berubah. Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO) dan Organisasi Dokter Keluarga http://repository. bukan saja yang berpenyakit akut tetapi juga yang berpenyakit kronis.penyakit degeneratif dan harus siap membantu kliennya agar dapat hidup sehat dalam kondisi lingkungan yang lebih rumit masa sekarang ini.nasional dapat tercapai.unimus. Dampak lainnya adalah meningkatnya biaya kesehatan sebagai dampak dari pelayanan spesialistis dan bergantung pada teknologi.id .

26 | P a g e .

unimus.ac. mencegah timbulnya penyakit dan mengenal serta mengobatinya penyakit sedini mungkin 4. DOKTER KELUARGA DI INDONESIA Konsep dokter keluarga di Indonesia pertama diajukan oleh IDI pada tahun 1980 sebagai hasil Muktamar ke –17 dengan latar belakang sebagai berikut: 1. DK sebagai alternatif pengembangan karier dokter disamping karir spesialis 2. DK untuk mengatasi masalah pembiayaan kesehatan dengan menerapkan sistem pelayanan kesehatan terkendali 4. Masalah mutu pada waktu itu masih belum menjadi sorotan benar 3.jauh melebihi apa yang dikeluhkannya 3. DK melayani penderita tidak hanya sebagai individu tetapi sebagai anggota satu keluarga bakan anggota masyarakatnya 2. DK untuk memenuhi tuntutan pelayanan kesehatan yang termaksud pada SKN pada waktu itu.Sedunia (WONCA) telah menekankan pentingnya peranan dokter keluarga (DK) ini dalam mencapai pemerataan pelayanan kesehatan. DK memberikan pelayanan kesehatan menyeluruh dan memberikan perhatian kepada penderitanya secara lengkap dan sempurna.id . DK memberikan pelayanan kesehatan dengan tujuan utama meningkatkan derajat kesehatan. DK mengutamakan pelayanan kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan dan berusaha memenuhi kebutuhan itu sebaik-baiknya http://repository. DK untuk menahan dampak negatif spesialisasi Dalam Mukernya yang ke-18 IDI menetapkan definisi DK sebagai berikut: Dokter Keluarga adalah dokter yang memberi pelayanan kesehatan yang berorientasi komunitas dengan titik berat pada keluarga sehingga ia tidak hanya memandang penderita sebagai individu yang sakit tapi sebagai bagian dari unit keluarga dan tidak anya menanti secara pasif tetapi bila perlu aktif mengunjungi penderita atau keluarganya Dengan definisi demikian IDI menggambarkan ciri pelayanan DK sebagai berikut: 1.

27 | P a g e .

http://repository. (4) Pengutamaan dan manfaat. (4) Desentralisasi.ac. strategi no (2) dan strategi no (3) merupakan keterkaitan erat pembangunan kesehatan dengan pentingnya pengembangan pelayanan tingkat primer dengan pelayanan dokter keluarga. profesi dan masyarakat untuk mengukuhkan kedudukan DK dalam sistem pelayanan kesehatan kita. dengan mengupayakan proporsi tenaga kesehatan yang tepat. kedudukan DK dalam sistem pelayanan kesehatan kita masih belum jelas. (3) Adil dan Merata serta. Untuk mendukung upaya pengadaan dokter keluarga. (2) Pemberdayaan dan Kemandirian. Sejalan dengan pentingnya pengembangan DK sebagaimana ditekankan WHO dan WONCA. Untuk peningkatan pengembangan DK disadari bahwa perlu tekad politis (political will) dari Pemerintah. Dari strategi pembangunan kesehatan tersebut diatas.id . (2) Profesionalisme. KEBIJAKAN PENGEMBANGAN DOKTER KELUARGA DI INDONESIA Dalam rencana Pembangunan Kesehatan Indonesia Sehat 2010 telah ditetapkan dasar-dasar Pembangunan Kesehatan yakni: (1) Perikemanusiaan. Sedangkan strategi pembangunan kesehatan tersebut adalah (1) Pembangunan Nasional Berwawasan Kesehatan.unimus. Upaya sinergisme dalam rangka pengembangan DK di Indonesia itu telah dilakukan dalam suatu wadah kerjasama tripartit pengembangan DK di Indonesia yang terdiri dari Depkes.5. KDKI/IDI dan Fakultas Kedokteran. DK menyediakan dirinya sebagai tempat pelayanan tingkat pertama dan ikut bertanggung jawab pada pelayanan kesehatan lanjutan Akan tetapi setelah sekian lama. (3) Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat. Pemerintah dalam hal ini Departemen Kesehatan dan institusi pendidikan serta masyarakat professional seyogyanya menggerakkan pengembangan DK di Indonesia. Tekad politis pihak profesi hendaknya dipertegas dengan menyadari bawa pelayanan DK baru dapat dijalankan kalau pelaksananya menguasai Kedokteran Keluarga (Family Medicine) sebagai body of knowledge yang digunakannya dalam memberikan pelayanan kedokteran.

28 | P a g e .

Beberapa masalah hasil analisis kecenderungan memberi gambaran beberapa hal yakni : a.pendidikan. dan pelatihan yang sinambung serta pemantauan terhadap kinerja dokter dalam meyelenggarakan prakteknya.ac. dalam hal ini dokter. Kebijakan di bidang pendidikan tenaga kesehatan. Perlunya cukup banyak dokter di tingkat primer dalam 10 tahun ke depan sebagai bagian dari suatu jenjang pelayanan d. begitupun mutu pelayanan kesehatan e. pada dasarnya mengacu pada prinsip bahwa praktek kedokteran harus senantiasa ditingkatkan mutunya melalui registrasi. tuntutan global mengharuskan Fakultas Kedokteran di seluruh dunia mulai mempertimbangkan perannya dalam pembangunan kesehatan dan menjalin kemitraan dengan institusi dan kelompok lain di sektor kesehatan dan sosial. Penjenjangan pelayanan kesehatan dan sistem pembiayaan kesehatan belum tertata baik untuk berkembangnya pelayanan DK c. Manager”) yang pada dasarnya adalah fungsi dokter keluarga. Community Leader. Decision maker. Masih belum terlalu jelas institusi yang yang bertanggung jawab atas pembinaan para dokter dari kelompok yang berada di masyarakat f. Sementara ini. Communicator. peran. wewenang dan prospek DK dalam konteks Sistem Kesehatan Nasional yang ada sekarang secara keseluruhan b. sertifikasi. Care Provider. Mereka dituntut untuk menghasilkan dokter yang menjalankan 5 fungsi dasar (“5 stars doctor . Belum terlalu jelasnya kedudukan. Kompetensi pada dokter di tingkat pelayanan primer sangat beragam. Sumber daya tenaga kependidikan yang tidak sesuai dengan pengadaan dokter keluarga http://repository.id .unimus.kebijakan nasional di bidang pelayanan kesehatan dan pendidikan tenaga kesehatan merupakan acuan mutlak agar perubahan kearah sistem yang lebih baik berlangsung berkesinambungan tapi tidak merugikan sistim pendidikan kedokteran secara keseluruhan.

29 | P a g e .

g. Pembangunan Kesehatan Menuju Indonesia Sehat 2010 merupakan momentum yang tepat dalam pengembangan DK b.id 30 | P a g e . Akan tetapi beberapa keadan memberi peluang pengembangan dokter keluarga itu yaitu: a. Penghasilan penduduk yang rendah. Perkembangan di Komisi Disiplin Ilmu Kesehatan. Perkembangan DK di dunia merupakan peluang untuk mendapatkan dukungan internasional dalam pengadaan DK e.Dewan Pendidikan Tinggi (KDIK-DPT) membuka peluang untuk mengadakan DK sejauh Kolegium Dokter Umum dapat didorong menyusun kriteria mutu yang sesuai c. mutu dan efisiensi pelayanan g.ac. Desentralisasi memungkinkan pengadaan DK yang lebih merata apabila Pemerintah Daerah memberi perhatian. Kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan jaminan dan asuransi masih rendah dan masyarakat belum bisa menyisihkan uang untuk membeli resiko yang tak pasti. Kesadaran masyarakat akan haknya untuk mendapatkan pelayanan yang bermutu dan bertanggung jawab d. Perkembangan teknologi informasi merupakan peluang untuk memperluas cakupan. Perhatian dan program prioritas yang telah dicanangkan oleh IDI dalam program kerjanya h. http://repository. Arah kebijakan nasional dalam Sistem Jaminan Sosial Nasional dimana Jaminan Pemeliharaan Kesehatan merupakan salah satu komponen dengan pendekatan Asuransi Kesehatan Sosial serta bentuk asuransi ainnya. i.unimus. Pelayanan kesehatan termasuk pelayanan DK cenderung dikelola berdasarkan prinsip manajemen yang mantap (“sound management principles”) f.

kemauan.id 31 | P a g e . dan kemampuan hidup sehat masyarakat guna mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal Fungsi Dokter Keluarga : 1. dalam rangka meningkatkan kesadaran. Menolak pemeliharaan kesehatan kepada peserta yang tidak mematuhi ketentuan JPKM 4. Menjaga hubungan baik dan terbuka dengan para pelaku jaminan pemeliharaan kesehatan masyarakat lainnya Hak Dan Tanggung Jawab Dokter Keluarga dalam Sistem jaminan Pemeliharaan Kesehatan. Menjalin kerjasama dengan semua fasilitas kesehatan dalam rangka rujukan 4. Menolak pemeliharaan kesehatan kepada peserta bila tidak tercakup dalam kontrak antara PPK dengan Badan pelayanan 5. efektif dan efisien. Memperoleh bonus atau insentif lain atas prestasi kerjanya 3.unimus. Memberikan pelayanan kesehatan paripurna. Memutuskan kontrak kerja dengan bapel bila kesepakatan tak dipatuhi Tanggung Jawab Dokter Keluarga 1.PERAN DOKTER KELUARGA DALAM SISTEM JAMINAN PEMELIHARAAN KESEHATAN Tugas Dokter Keluarga dalam system Jaminan Pemeliharaan Kesehatan : Memberikan pelayanan kesehatan paripurna kepada peserta dan keluarganya. Bertanggung jawab atas kesehatan peserta http://repository. Menerima pembayaran pra-upaya dengan sistim kapitasi 2.ac. Hak Dokter Keluarga : 1. Menjaga agar sumberdaya yang terbatas digunakan seefisien mungkin 5. Meningkatkan peranserta keluarga dan masyarakat peserta agar berperilaku hidup sehat 3. sesuai ketentuan yang berlaku 2.

unimus. Untuk rawat jalan lanjutan/spesialis : 1. Unit cost rawat inap 3. Untuk peningkatan mutu. Unit cost obat per-kunjungan 5.ac. Resume medis kasus http://repository.id . Angka keluhan (grievance rate) b. bertanggungjawab atas pelayanan kesehatan peserta bila terjadi kasus KLB Mekanisme Kerja Dokter Keluarga Dalam Sistem jaminan Pemeliharaan Kesehatan Masyarakat : Sistem Komunikasi antara sesama PPK. Persentase rujukan rawat inap c. Untuk rawat jalan tingkat pertama : 1. dikembangkan komunikasi yang memungkinkan Bapel membuat profil PPK masing-masing sebagai berikut : a. Bersama-sama dengan instansi kesehatan setempat. memuaskan peserta) dan terkendali biayanya. Rata-rata lamanya rawat inap (length of stay) 2. Untuk rawat inap rumah sakit : 1. Persentase angka kunjungan (contact rate) 2.2. Unit cost perkunjungan 4. persentase angka kunjungan (contact rate) 2. Unit cost obat per-kunjungan 4. Angka kematian 4. Bertanggungjawab menyampaikan laporan utilisasi pelayanan kesehatan kepada Badan Penyelenggara jaminan 4. Persentase angka rujukan (referral rate) 3. antara PPK dengan peserta dan Bapel serta pihak terkait lainnya perlu senantasa dipelihara guna menjaga pelayanan PPK tetap bermutu (cost-effective. Unit cost per-kunjungan 3. Bertanggung jawab atas pengaturan pemanfaatan sarana kesehatan untuk keluarga peserta 3.

32 | P a g e .

Beberapa prinsip atau jurus dalam system jaminan untuk kendali biaya,
kendali mutu dan kendali pemenuhan kebutuhan medis peserta, dapat
menimbulkan permasalahan bagi Dokter Keluarga, sebagai berikut :
a. Pembayaran jasa pra-upaya yang terlalu rendah
b. Kebutuhan peserta akan pelayanan kesehatan diluar yang ditentukan
c. Terkumpulnya peserta berisiko dalam jumlah besar
d. Ketidak pastian dalam diagnose
e. Beban administrasi JPKM
f. Penundaan pembayaran jasa PPK
PROGRAM PENGEMBANGAN DOKTER KELUARGA DI
INDONESIA
Program pengembangan Dokter Keluarga dalam rumusan Pokok-pokok
Rancangan Akselerasi Pengembangan Pelayanan Dokter Keluarga 2003 –
2010 yang disusun secara kolaborasi dan sinergisme semua pihak terkait telah
merumuskan beberapa pokok program.
Visi dari pengembangan DK ini adalah :
Tersedianya DK bermutu dan merata guna mewujudkan Indonesia Sehat 2010.
Misinya adalah :
a. Menetapkan peraturan perundangan yang memantapkan kedudukan dokter
keluarga sebagai dokter pelayanan tingkat pertama
b. Menetapkan kebijakan pembiayaan kesehatan yang kondusif untuk
berkembangnya dasar moral penyelenggaraan pelayanan kesehatan
c. Menyusun perencanaan DK dengan melibatkan masyarakat dengan
memperhatkan perkembangan global
d. Meningkatkan efisiensi pendayagunaan DK dan karier DK
e. Menetapkan kebijakan dalam pendidikan kedokteran termasuk pendidikan
kedokteran berkelanjutan (CME) untuk menjamin terpenuhinya kebutuhan
DK yang kompeten dalam menjalankan fungsinya
http://repository.unimus.ac.id
33 | P a g e

Berdasarkan pada analisa situasi dan kecenderungan serta kebijakan diatas,
berbagai program berikut ini merupakan hal yang dilakukan untuk
pengembangan (akselerasi) DK yakni :
1. Program pengembangan kebijakan dan manajemen yang mencakup :
a. Pengembangan kebijakan pelayanan dokter keluarga, termasuk
penyusunan peraturan perundangan
b. Penyusunan berbagai pedoman dan “management tools” pelayanan
dokter keluarga dan sistim pembiayaan
c. Pelaksanaan regulasi
d. Pengembangan sistem informasi
e. Pengawasan, pengendalian dan penilaian
2. Program pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan peran serta
masyarakat terdiri dari:
a. Penyuluhan bagi individu, keluarga dan masyarakat
b. Penyuluhan bagi organisasi kemasyarakatan dan profesi
c. Penyuluhan bagi aparatur Pemerintah
3. Program pengembangan pelayanan dokter keluarga secara garis besar
meliputi:
a. Kebijakan dan perencanaan dokter keluarga
b. Pendayagunaan DK
c. Pendidikan dan Pelatihn DK
4. Program penelitian dan pengembangan yang antara lain meliputi :
a. Pelaksanaan dan sub sistem pembiayaan
b. Sistim manajemen, termasuk manajmen infomasi
c. Sistim pengawasan, pengendalian dan evaluasi
Akselerasi pengembangan pelayanan kedokteran keluarga sudah
menjadi tuntutan yang perlu disikapi dengan kolaborasi dan sinergisme semua
stakeholders dalam suatu rumusan program yang tepat dan terarah. Akselerasi
ini akan berhasil bila semua stakeholder (Pemerintah, Provider, Profesi,Badan
Penyelenggara sistim jaminan sosial atau asuransi,dan masyarakat), memberi
kontribusi yang positif.

http://repository.unimus.ac.id
34 | P a g e

Beberapa pendekatan strategis perlu dilakukan untuk pengembangan
ini yakni Departemen Kesehatan selaku regulator perlu melaksanakan regulasi
kedudukan DK dalam Sistem Kesehatan Nasional (SKN), pemantapan
standarisasi, penataan sistem pembiayaan melalui pra-bayar. Fakultas
Kedokteran diharapkan kedepan dapat melaksanakan penyelenggaraan
pendidikan DK (university based ), serta pemanfaatan DK harus didukung
oleh sarana pelayanan DK yang memenuhi standar dan mengkuti program
akreditasi. Pembinaan karier DK seyogyanya diarahkan menuju “the five stars
Doctor” sebagai “agent of change”.
Optimalisasi peran DK dalam sistem pelayanan kesehatan terkendali
(Managed Care) harus dilakukan dalam suatu sitem yang terintegrasi dengan
mengutamakan pra-bayar, dan masyarakat perlu diberi informasi tentang peran
DK untuk memelihara dan menyelesaikan masalah kesehatan sesuai
kebutuhannya.
STANDAR KOMPETENSI DOKTER KELUARGA
Perbedaan garis kompetensi yang tegas antara dokter keluarga dengan
dokter yang melaksanakan pelayanan dengan pendekatan kedokteran
keluarga, memang sangat sulit dilakukan. Namun demi kepentingan pasien,
dokter yang bekerja di pelayanan primer diharapkan memiliki kemampuan
untuk melaksanakan prinsip-prinsip pelayanan dokter keluarga.
Prinsip-prinsip pelayanan dokter keluarga di Indonesia mengikuti anjuran
WHO dan WONCA yang mencantumkan prinsip-prinsip ini dalam banyak
terbitannya. Prinsip-prinsip ini juga merupakan simpulan untuk dapat
meningkatkan kualitas layanan dokter primer dalam melaksanakan pelayanan
kedokteran. Prinsip-prinsip pelayanan/pendekatan kedokteran keluarga
adalah memberikan/mewujudkan:
1) Pelayanan yang holistik dan komprehensif
2) Pelayanan yang kontinu
3) Pelayanan yang mengutamakan pencegahan
4) Pelayanan yang koordinatif dan kolaboratif
http://repository.unimus.ac.id

35 | P a g e

Etika. maka disusun kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang dokter untuk dapat disebut sebagai dokter keluarga. keluarga ataupun masyarakat dengan cara yang komprehensif. Mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang hayat. Keterampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu. Keterampilan menerapkan dasar-dasar ilmu biomedis. berkesinambungan. Keterampilan Klinis Dasar c. Dengan melihat pada prinsip pelayanan yang harus dilaksanakan. THT . 6) Pelayanan yang mempertimbangkan keluarga. 7) Pelayanan yang menjunjung tinggi etika dan hukum. holistik. dan epidemiologi dalam praktik kedokteran keluarga.5) Penanganan personal bagi setiap pasien sebagai bagian integrasi dari keluarganya. Kebidanan dan Penyakit kandungan d. dan mengelola informasi. Keterampilan Komunikasi Efektif b. e. terkoordinasi. menilai secara kritis. Ilmu dan Keterampilan Klinis Layanan Primer Cabang Ilmu Utama a. Penyakit Dalam c. 8) Pelayanan yang dapat diaudit dan dapat dipertanggungjawabkan. dan lingkungan tempat tinggalnya. ilmu perilaku. Kompetensi dasar a. lingkungan kerja. ilmu klinis. Memanfaatkan. f. Bedah b. 2. d. dan profesionalisme dalam praktik. dan bekerja sama dalam konteks Pelayanan Kesehatan Primer. 9) Pelayanan yang sadar biaya dan mutu. Kompetensi dokter keluarga seperti yang tercantum dalam Standar Kompetensi Dokter Keluarga yang disusun oleh Perhimpunan Dokter Keluarga Indonesia tahun 2006 adalah: 1. moral. Kesehatan Anak e. g.

id 36 | P a g e .unimus.ac.http://repository.

Dewasa f.f. Keterampilan pendukung a. Ilmu dan Keterampilan Manajemen Klinik Dokter keluarga Standar Kompetensi Dokter Keluarga menurut Deklarasi WONCA-WHO tahun 2003 meliputi: 1. Lansia wanita dan pria 2. Mengintegrasikan komponen asuhan komprehensif a. dan BPLS 4. Mata g.id . Membaca hasil EKG d. Saraf j. Psikiatri i.ac. Mengajar Kedokteran keluarga 5. Keterampilan Klinis Layanan Primer Lanjut a. Kedokteran Komunitas 3. Remaja e. Ilmu dan Keterampilan Klinis Layanan Primer Cabang Ilmu Pelengkap a. Menafsirkan hasil pemeriksaan laboratorium lanjut c. Melaksanakan asuhan bagi pasien dalam kelompok usia tertentu a. Kulit dan Kelamin h. Semua cabang ilmu kedokteran lainnya b. BCLS. Memahami epidemiologi penyakit http://repository. Membaca hasil USG e. Bayi baru lahir b.unimus. Memahami dan menjembatani pengobatan alternatif 6. Bayi c. Riset b. Wanita hamil dan menyusui g. Keterampilan melakukan “health screening” b. Anak d. BTLS.

37 | P a g e .

Menyelenggarakan upaya pencegahan. Menyelenggarakan layanan paliatif dan menjelang ajal j. Kelainan perkemihan dan kelamin . Dengan keluarga pasien 1) Penilaian keluarga 2) Menyelenggarakan pertemuan keluarga pasien 3) Pembinaan dan konseling keluarga b. Mengkoordinasikan layanan kesehatan a. Kelainan kulit f. Mengonsultasikan atau merujuk pasien tepat pada waktunya bila diperlukan i. Menafsirkan hasil pemeriksaan laboratorium dan radiologi e. Kelainan alergik b. penapisan. Melakukan anamnesis dan pemerikasaan fisik secara memadai c. Kelainan yang mengancam jiwa dan kegawatdaruratan d. Kelainan kardiovaskuler e. Menyelenggarakan konseling psikologi dan perilaku h. Kelainan saluran cerna h. Anastesia dan penanganan nyeri c. Menjunjung tinggi aspek etika pelayanan kedokteran. dan panduan serta penyuluhan gizi f. Memahami ragam perbedaan faali dan metabolisme obat d. Dengan masyarakat 1) Penilaian kesehatan masyarakat dan epidemiologi 2) Pemeriksaan/penilaian masyarakat 3) Mengenali dan memanfaatkan sumber daya masyarakat 4) Program pencegahan dan pendidikan bagi masyarakat 5) Advokasi/pembelaan kepentingan kesehatan masyarakat 4. Kelainan mata dan telinga g.b. Menangani masalah-masalah kesehatan yang menonjol a. Memahami pokok masalah perkembangan normal g. 3.

http://repository.unimus.ac.id
38 | P a g e

i. Kelainan obstetrik dan ginekologik
j. Penyakit infeksi
k. Kelainan muskuloskeletal
l. Kelainan neoplastik
m. Kelainan neurologi
n. Psikiatri
5. Melaksanakan profesi dalam tim penyedia kesehatan
a. Menyusun dan menggerakkan tim
b. Kepemimpinan
c. Keterampilan manajemen praktik
d. Pemecahan masalah konflik
e. Peningkatan kualitas
3. Penutup
3.1 Tes Formatif
1. Jelaskan tentang sejarah Kedokteran keluarga di Indonesia!
2. Jelaskan tentang dokter keluarga dalam pembangunan nasional!
3. Jelaskan tentang kedokteran keluarga dalam Sistem Kesehatan
Nasional di Indonesia!
3.2 Umpan balik
Mahasiswa dapat menilai hasil tes dan berdiskusi dengan dosen mengenai
jawaban yang benar
3.3 Tindak lanjut
Hasil tes formatif digunakan untuk evaluasi proses pembelajaran, apakah
materi yang disampaikan oleh dosen sudah benar dipahami dan tidak
sekedar dihapalkan.
http://repository.unimus.ac.id
39 | P a g e

SUB POKOK BAHASAN
PRINSIP DAN KARAKTERISTIK PELAYANAN DOKTER KELUARGA
1. Pendahuluan
a) Deskripsi singkat
Sub pokok bahasan ini akan membahas tentang pengertian, batasan-
batasan dan prinsip-prinsip kedokteran keluarga di Indonesia. Kebutuhan
dan tuntutan kesehatan setiap anggota keluarga merupakan sasaran utama
pelayanan dokter keluarga memang tidak sama. Untuk dapat memenuhi
kebutuhan dan tuntutan kesehatan yang berbeda ini, maka upaya yang dapat
dilakukan adalah menyediakan serta menyelenggarakan berbagai jenis
pelayanan kedokteran yang sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan kesehatan
setiap anggota keluarga tersebut. Pelayanan kedokteran yang seperti ini,
mencakup berbagi jenis pelayanan kedokteran yang disebut sebagai
pelayanan kedokteran menyeluruh.
b) Relevansi
Pengetahuan ini dapat digunakan untuk menjelaskan tentang
pengertian, batasan-batasan dan prinsip-prinsip kedokteran keluarga di
Indonesia, karakteristik pelayanan dokter keluarga; karakteristik pelayanan
kedokteran yang menyeluruh
c) Kompetensi
Standar Kompetensi:
Pada kompetensi dasar, dokter harus mampu menerapkan dasar-dasar
ilmu biomedik, ilmu klinis, ilmu perilaku, dan epidemiologi dalam praktik
kedokteran keluarga. Dokter harus mampu menjelaskan dan menerapkan
ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu, keluarga ataupun
masyarakat dengan cara yang komprehensif, holistik, berkesinambungan,
terkoordinasi, dan bekerja sama dalam konteks pelayanan kesehatan primer.
Dokter juga harus mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang
hayat.
http://repository.unimus.ac.id
40 | P a g e

Kompetensi Dasar :
Mahasiswa mampu menjelaskan mengenai :
1) Pengertian-pengertian kedokteran keluarga
2) Batasan-batasan kedokteran keluarga
3) Prinsip-prinsip kedokteran keluarga di Indonesia
4) Karakteristik pelayanan dokter keluarga.
2. Penyajian
Banyak di antara kita yang masih bingung dengan pengertian Dokter
Keluarga. Sampai sekarang layanan Dokter Keluarga ini belum
memasyarakat. Bahkan di kalangan para Dokter istilah ini pun masih rancu.
Sebagian menafsirkan bahwa Dokter Keluarga itu adalah yang menangani
keluarga-keluarga atau pelanggannya yaitu keluarga. Sementara, sebagian
lagi, justru menganggapnya sebagai bentuk kelas baru di antara yang sudah
dikenal sebelumnya, seperti dokter umum dan dokter spesialis. Lantas
siapakah yang disebut Dokter Keluarga? Dokter Keluarga adalah dokter yang
bertanggungjawab melaksanakan pelayanan kesehatan personal, terpadu,
berkesinambungan dan proaktif yang dibutuhkan oleh pasiennya dalam kaitan
sebagai anggota dari satu unit keluarga serta komunitas tempat pasien itu
berada. Sifat pelayanannya meliputi peningkatan derajat kesehatan (promotif).
pencegahan (preventif), pengobatan (kuratif) dan rehabilitatif. Bila berhadapan
dengan suatu masalah khusus yang tak mampu ditanggulangi, Dokter
Keluarga bertindak sebagai koordinator dalam merencanakan konsultasi atau
rujukan yang diperlukan kepada dokter spesialis yang lebih sesuai. Dari
pengertian ini, terlihat jelas bahwa sifat dan layanan kesehatan Dokter
Keluarga amat berbeda dengan dokter lain. Saat ini, rakyat Indonesia masih
memerlukan high touch bukan high tech dalam bidang kesehatan. Artinya,
rakyat kita masih memerlukan sentuhan dokter, pendekatan sosial dan bukan
teknologi yang tinggi. Penyakit yang sering muncul saat ini pun sebenarnya
tidak perlu terjadi jika semua orang melakukan pencegahan. Oleh karena itu,
kehadiran Dokter Keluarga di tengah masyarakat sangat dinantikan.
http://repository.unimus.ac.id

41 | P a g e .

pada mana tanggungjawab dokter terhadap pelayanan kesehatan tidak dibatasi oleh golongan umur atau jenis kelamin pasien. Menurut The American Academy of Family Physician (1969). Caranya tentu saja bukan dengan melahirkan pelayanan Dokter Keluarga yang bersifat spesialistik atau mewajibkan dokter spesialis menerapkan prinsip-prinsip Dokter Keluarga.unimus. juga tidak oleh organ tubuh atau jenis penyakit tertentu saja. menempatkan dokter keluarga pada posisi yang sangat strategis dalam pembangunan kesehatan. PENGERTIAN PELAYANAN DOKTER KELUARGA Pelayanan Dokter Keluarga yang melibatkan dokter keluarga sebagai penapis (gate keeper) di tingkat pelayanan primer.Pemerintah Indonesia telah lama memprogramkan pelayanan dokter keluarga. http://repository. Tujuan yang ingin dicapai dalam pelayanan kedokteran keluarga adalah suatu bentuk pelayanan kesehatan bagi individu dan keluarga serta masyarakat yang bermutu namun terkendali biayanya. Satu-satunya pilihan yang tepat untuk mengembangkan Dokter Keluarga di Indonesia adalah dengan lebih memantapkan dan menyempurnakan pelayanan Dokter Umum.Akhir-akhir ini pemerintah berusaha mengembangkan kembali konsep pelayanan Dokter Keluarga. Rumah Sakit Rujukan dan sistem jaminan pemeliharaan kesehatan yang bekerja secara bersama-sama.id 42 | P a g e .Kualifikasi Dokter Keluarga adalah dokter umum plus. Hal ini terlihat dari konsekwensi pelayanannya yakni sebagai health care manager bagi pasiennya. Pelayanan Dokter Keluarga amat berbeda dibandingkan dengan pelayanan yang diberikan oleh Dokter Umum.ac. yang tercermin dalam tatalaksana pelayanan kesehatan yang diberikan oleh dokter keluarga. pelayanan dokter keluarga adalah pelayanan kedokteran yang menyeluruh dan memusatkan pelayanannya pada keluarga sebagai suatu unit. Dokter spesialis di tingkat pelayanan sekunder. Perbedaannya yang sangat penting sekali yaitu lebih diarahkan kepada pelayanan promotif dan preventif disamping tidak mengabaikan pelayanan kuratif dan rehabilitatif.

Berwenang secara mandiri melakukan tindak medis mulai dari pencegahan. pengobatan. 320:354– 7.id . family physician). Secara singkat dapat didefinisikan sebagai Dokter yang berprofesi khusus sebagai Dokter Praktik Umum yang menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan Tingkat Primer dengan menerapkan prinsip-prinsip Kedokteran keluarga. Definisi Dokter Keluarga menurut Olesen F.Berprofesi khusus. Dickinson J dan Hjortdahl P.unimus. dalam jurnal General Practice – “Time for A New Definition”. . ia tidak hanya memandang penderita sebagai individu yang sakit tetapi sebagai bagian dari unit keluarga dan tidak hanya menanti secara pasif. . karena dididik secara khusus untuk mencapai standar kompetensi tertentu http://repository.PENGERTIAN DOKTER KELUARGA Pelaksana pelayanan dokter keluarga kita kenal dengan dokter keluarga (Family doctor. 2000. psikologi medis dan sosiologi medis. bertugas mengambil langkah awal penyelesaian semua masalah yang mungkin dimiliki pasien. tapi bila perlu aktif mengunjungi penderita atau keluarganya. . perawatan dan asuhan paliatif. Dokter keluarga adalah setiap dokter yang mengabdikan dirinya dalam bidang profesi kedokteran maupun kesehatan yang memiliki pengetahuan dan keterampilan melalui pendidikan khusus di bidang kedokteran keluarga yang mempunyai wewenang untuk menjalankan praktek dokter keluarga.Melayani individu dalam masyarakat. tanpa memandang jenis penyakitnya ataupun karakter personal dan sosialnya.Dokter yang dididik secara khusus untuk bertugas di lini terdepan sistem pelayanan kesehatan. BMJ. menggunakan dan memadukan ilmu-ilmu biomedis. Dokter Keluarga adalah: . dan memanfaatkan semua sumber daya yang tersedia dalam system pelayanan kesehatan untuk semaksimal mungkin kepentingan pasien.ac. Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mendefinisikan dokter keluarga adalah dokter yang dapat memberikan pelayanan kesehatan yang berorientasi komunitas dengan titik berat kepada keluarga. diagnosis.

43 | P a g e .

Berwenang secara mandiri melakukan tindak medis mulai dari pencegahan. PENGERTIAN ILMU KEDOKTERAN KELUARGA Disiplin Ilmu Kedokteran yang mempelajari: . menimbang keluarga dan komunitasnya Sedangkan Kolese Dokter Indonesia (KDI. status sosial.Cara pendekatan kesehatan untuk mengembangkan fungsi tubuh dan keluarga dalam keadaan normal http://repository. . koordinatif(kolaboratif). pengobatan. golongan usia.Melayani individu dalam masyarakat tanpa memandang jenis penyakitnya ataupun karakter personal dan sosialnya dan memanfaatkan semua sumber daya yang tersedia dalam sistem pelayanan kesehatan untuk semaksimal mungkin kepentingan pasien. ataupun sistem organ. bertugas mengambil langkah awal penyelesaian semua masalah yang mungkin dipunyai pasien. perawatan dan asuhan paliatif.id . psikologi medis dan sosiologi medis.Pelayanan kesehatan tingkat primerUjung tombak pelayanan kesehatan tempat kontak pertama dengan pasien untuk selanjutnya menyelesaikan semua masalah sedini dan sedapat mungkin atau mengkoordinasikan tindak lanjut yang diperlukan pasien.Dinamika kehidupan keluarga .Prinsip-prinsip Kedokteran Keluarga.Pengaruh fungsi keluarga pada timbul dan kembangnya penyakit dan permasalahan kesehatan keluarga . . jenis penyakit. mengutamakan pencegahan. kontinyu. menggunakan dan memadukan ilmu-ilmu biomedis. .unimus. diagnosis.Pengaruh penyakit dan kecacatan serta keturunan terhadap fungsi keluarga .. 2003) menterjemahkan secara maknawi sebagai berikut: . yaitu Dokter yang dalam praktiknya menampung semua masalah yang dimiliki pasien tanpa memandang jenis kelamin.ac.Dokter Praktik Umum. adalah pelayanan yang komprehensif. .Dokter keluarga adalah dokter yang dididik secara khusus untuk bertugas di lini terdepan sistem pelayanan kesehatan.

44 | P a g e .

http://repository. Health Care Provider (penyelenggara pelayanan kesehatan) 2. Community Leader (Social Mobilizer) PELAYANAN KEDOKTERAN KELUARGA Pelayanan kesehatan/asuhan medis yang didukung oleh pengetahuan kedokteran terkini secara menyeluruh (holistik). Pelayanan kesehatan yang bermutu 4. terpadu. Reseacher (life long learner) 5.unimus. sehat sejahtera badan. Educator (teacher) 3. Counselor 4. Memantapkan pelayanan kesehatan primer dan sistem rujukan 3. Tujuan pelayanan kedokteran keluarga Terselesaikannya masalah kesehatan keluarga dan terciptanya keluarga yang partisipatif. berkesinambungan untuk menyelesaikan semua keluhan dari pengguna jasa/pasien sebagai komponen keluarganya dengan tidak memandang umur. Edukasi kesehatan d. dilengkapi ilmu kedokteran mutakhir 2.PERAN DOKTER KELUARGA 1. jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap anggota keluarga hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Mengembalikan pelayanan kesehatan yang rasional dan manusiawi Peran dokter keluarga menurut The Philippine Academy of Family Physicians adalah: 1. Efektifitas sumber daya kesehatan c. Pengaplikasi ilmu kedokteran klinik dan ilmu perilaku.ac.id 45 | P a g e . Pengendali biaya: a. paripurna (komprehensif). jenis kelamin dan sesuai dengan kemampuan sosialnya. Efektifitas pelayanan kesehatan b.

terpadu (integrated). Adanya kemampuan keluarga untuk mengatasi permasalahannya. serta moral dan spiritual . Meningkatnya peran serta setiap anggota keluarga khususnya penanggung jawab keluarga dalam menyelesaikan masalah kesehatan dirinya. sosial maupun lingkungan keluarganya 3.Pendekatan yang manusiawi dan rasional .Hukum dan etika profesi.ac.Peduli pencegahan (Paradigma Sehat) http://repository.unimus. . berkesinambungan (sustainable). KARAKTERISTIK PELAYANAN KEDOKTERAN KELUARGA Adalah pelayanan kesehatan/asuhan medik yang: .Indikator keberhasilan pelayanan kesehatan 1.Bersifat paripurna. mental dan sosial seluruh anggota keluarga 2. .Manfaat (memberikan manfaat yang sebesar-besarnya) .id 46 | P a g e . menyeluruh. menyeluruh (holistic).Dengan tidak memandang umur. jenis kelamin dan sesuai dengan kemampuan yang ada ASAS-ASAS DALAM PELAYANAN DOKTER KELUARGA Dalam pelayanan dokter keluarga seyogyanya memenuhi standar pelayanan kedokteran yang bermutu dan berasaskan: . Semua tujuan ini selalu dimanfaatkan dalam pembahasan kasus yaitu evaluasi keberhasilan tindakan untuk pencapaian tujuan pelayanan.Ilmu pengetahuan dan ketrampilan teknis kedokteran mutakhir . Meningkatnya status kesehatan keluarga dengan peningkatan kesehatan fisik. bersinambung .Partisipasi keluarga (kehidupan PJPK dalam wawasan keluarga) .Terhadap semua keluhan dan pengguna jasa pelayanan kesehatan (PJPK) sebagai komponen keluarganya.Dilakukan secara paripurna (comprehensive).Didukung oleh pengetahuan kedokteran mutakhir. terpadu. .

batasan dokter keluarga banyak macamnya.unimus. Dokter keluarga adalah dokter yang mengutamakan penyediaan pelayanan komprehensif bagi semua orang yang mencari pelayanan kedokteran.Biologis .Kuratif (deteksi dini dan tindakan segera) . MENYELURUH (HOLISTIC) Dilaksanakan pelayanan kesehatan yang meliputi semua aspek kehidupan Pasien sebagai manusia seutuhnya yang meliputi aspek-aspek : .Psikologis . evaluasi) TERPADU (INTEGRATED) Pelayanan kesehatan yang dilaksanakan dalam bentuk interaksi antara Dokter.PARIPURNA (COMPREHENSIVE) Tersedianya semua langkah-langkah pelayanan kesehatan: . Dokter ini adalah http://repository. Beberapa diantaranya yang dipandang cukup penting adalah: 1.ac.Sosial .Preventif (pencegahan dan perlindungan khusus) .Pencegahan cacat lebih lanjut (terapi. Pasien dan Keluarga serta melibatkan seluruh komunitas masyarakat disekitarnya.id 47 | P a g e . pengendalian. konsultasi. Batasan-Batasan Pelayanan Dokter Keluarga Pada saat ini. dan mengatur pelayanan oleh provider lain bila dibutuhkan. dan rujukan) .Rehabilitatif (pemulihan.Spiritual BERKESINAMBUNGAN (SUSTAINABLE) Pelayanan kesehatan merupakan upaya terus menerus untuk meningkatkan fungsi keluarga sesuai dengan sumber-sumber yang dimiliki.Promotif (peningkatan dan pembinaan) .

3. budaya. ia tidak hanya memandang penderita sebagai individu yang sakit tetapi sebagai bagian dari unit keluarga dan tidak hanya pasif. Prinsip-prinsip pelayanan/pendekatan kedokteran keluarga adalah memberikan/mewujudkan: 1. Dokter keluarga adalah dokter yang memiliki tanggung jawab menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama serta pelayanan kesehatan yang menyeluruh yang dibutuhkan oleh semua anggota yang terdapat dalam satu keluarga.ac. 1969). Dokter ini bertanggungjawab atas berlangsungnya pelayanan yang komprehensif dan berkesinambungan bagi pasiennya ( WONCA. 2. Prinsip-prinsip ini juga merupakan simpulan untuk dapat meningkatkan kualitas layanan dokter primer dalam melaksanakan pelayanan kedokteran. Prinsip-Prinsip Pelayanan Kedokteran Keluarga Prinsip-prinsip pelayanan dokter keluarga di Indonesia mengikuti anjuran WHO dan WONCA. ataupun jenis penyakit. dan apabila kebetulan berhadapan denga suatu masalah kesehatan khusus yang tidak mampu ditanggulangi.unimus. Dokter keluarga adalah dokter yang dapat memberikan pelayanan kesehatan yang berorientasi komunitas dengan titik berat kepada keluarga. Pelayanan yang kontinu 3.id 48 | P a g e .seorang generalis yang menerima semua orang yang membutuhkan pelayanan kedokteran tanpa adanya pembatasan usia. Pelayanan yang holistik dan komprehensif 2. gender. Pelayanan yang mengutamakan pencegahan 4. tetapi bila perlu aktif mengunjungi penderita atau keluarganya ( IDI. 1991). Dikatakan pula bahwa dokter ini adalah dokter yang mengasuh individu sebagai bagian dari keluarga dan dalam lingkup komunitas dari individu tersebut tanpa membedakan ras. 1982). meminta bantuan dokter ahli yang sesuai ( The American Board of Family Practice. Pelayanan yang koordinatif dan kolaboratif http://repository. dan tingkatan social.

unimus. Pelayanan yang sadar biaya dan mutu. b. bukan pada disiplin ilmu kedokteran. http://repository. Melayani pasien di tempat praktik. 9. 2. e. Memperhatikan aspek subjektif dari ilmu kedokteran. Pelayanan yang dapat diaudit dan dapat dipertanggungjawabkan.id . lingkungan kerja. f. Lan R. Lebih mengikatkan diri pada kebutuhan pasien secara keseluruhan. Pelayanan dokter keluarga mempunyai beberapa karakteristik yang menurut para ahli dibedakan dan diuraikan sebagai berikut: 1. Berupaya mengungkapkan kaitan munculnya suatu penyakit dengan berbagai faktor yang mempengaruhinya. Memandang dirinya sebagai masyarakat yang berisiko tinggi. kelompok penyakit atau teknik-teknik kedokteran tertentu. 6. Pelayanan yang menjunjung tinggi etika dan hokum. Carmichael (1973) menyusun karakteristik pelayanan dokter keluarga tersendiri: a. Lynn P. 8. Diselenggarakan oleh seorang dokter yang bertindak sebagai manager dari sumber-sumber yang tersedia. di rumah dan di rumah sakit. i. dan lingkungan tempat tinggalnya. d.ac. Berorientasi pada pencegahan penyakit serta pemeliharaan kesehatan. McWhinney (1981): a. 7. Diselenggarakan dalam suatu daerah domisili yang sama dengan pasiennya.5. c. Menganggap setiap kontak dengan pasiennya sebagai suatu kesempatan untuk menyelenggarakan pelayanan pencegahan penyakit atau pendidikan kesehatan. g. Memandang dirinya sebagai bagian dari jaringan pelayanan kesehatan yang tersedia di masyarakat. Pelayanan yang mempertimbangkan keluarga. h. Penanganan personal bagi setiap pasien sebagai bagian integrasi dari keluarganya.

49 | P a g e .

Dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan masyarakat akan pelayanan kesehatan yang lebih responsif serta bertanggung jawab. sosial dan emosional dengan penyakit yang dihadapi. Mempunyai keterampilan diagnosis yang andal serta pengetahuan tentang epidemiologi untuk menentukan pola penyakit yang terdapat di masyarakat dimana pelayanan tersebut diselenggarakan. Dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan untuk dilayaninya pasien secara menyeluruh dan dapat diberikan perhatian kepada pasien secara lengkap dan sempurna. c. d. jauh melebihi jumlah keseluruhan keluhan yang disampaikan. . Memanfaatkan pendekatan menyeluruh. Dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan akan pelayanan pencegahan penyakit dalam stadium dini serta peningkatan derajat kesehatan pasien setinggi mungkin. berorientasi pada pasien dan keluarganya dalam menyelenggarakan setiap pelayanan kesehatan. e. c. 3. dan selanjutnya para dokter yang menyelenggarakan pelayanan harus memiliki keahlian mengelola berbagai penyalit yang ditemukan di masyarakat tersebut.Berhubungan dengan pasien sebagai anggota dari unit keluarga. tetapi juga sebagai anggota keluarga dan anggota masyarakat. Debra P. serta menguasai teknik pemecahan masalah untuk mengatasi berbagai penyakit yang tidak khas serta barbagai penyakit psikosomatik.b. memandang keluarga sebagai dasar dari suatu organisasi sosial dan atau suatu kelompok fungsional yang saling terkait. e. Hymovick and Martha Underwood Barnards (1973) a. d. dimana setiap individu memberikan hubungan tingkat pertama. Para dokternya memiliki pengetahuan tentang hubungan timbal balik antara faktor biologis. Dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan untuk diperhatikannya pasien tidak hanya sebagai orang per orang. Dapat menjamin terpenuhinya kebutuhan akan pelayanan kesehatan tingkat pertama (termasuk pelayanan darurat) serta pelayanan lanjutan (termasuk pengaturan rujukan). b.

unimus.http://repository.ac.id 50 | P a g e .

Baik ditinjau dari sudut penyelenggara pelayanan (menerapkan semua tata cara pelayanan yang dikenal). mencegah timbulnya penyakit dan mengenal serta mengobati penyakit sedini mungkin. dapat terlihat bahwa pelayanan dokter keluarga memang merupakan suatu pelayanan kedokteran yang memiliki kedudukan tersendiri. tetapi sebagai anggota satu keluarga dan bahkan sebagai anggota masyarakat sekitarnya. Tetapi sebagian lainnya berpendapat hanya menunjuk pada tata cara pelayanan saja. d. Yang melayani penderita tidak hanya sebagai orang per orang. akan dapat diharapkan makin meningkatnya derajat kesehatan pasien. Jika diperhatikan. b. . Prinsip pokok pelayanan kedokteran menyeluruh pada dasarnya adalah pelayanan yang lengkap. c. yang apabila berhasil diwujudkan secara optimal. Yang mengutamakan pelayanan kesehatan sesuai dengan kebutuhan tersebut sebaik-baiknya. maupun jika ditinjau dari sudut pasien sebagai pemakai jasa pelayanan (memenuhi semua kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien. Apabila semua kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien sebagai bagian dari anggota keluarga dapat dipenuhi. pada gilirannya akan berperan besar dalam meningkatkan derajat kesehatan keluarga serta masyarakat secara keseluruhan. baik sebagai individu maupun sebagai bagian dari anggota keluarga). Yang mengutamakan pelayanan kesehatan guna meningkatkan derajat kesehatan seoptimal mungkin. karakteristik pelayanan dokter keluarga sebagai mana dikemukakan di atas. Sebagian melihatnya sebagai pelayanan dokter spesialis. jauh melebihi jumlah keseluruhan keluhan yang disampaikan.4. e. Menurut Ikatan Dokter Indonesia (1982) Ikatan Dokter Indonesia melalui Muktamar ke-18 di Surakarta tahun 1982 merumuskan karakteristik pelayanan dokter keluarga sebagai berikut: a. Yang memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan memberikan perhatian kepada penderita secara lengkap dan sempurna. Yang menyediakan dirinya sebagai tempat pelayanan kesehatan tingkat pertama dan bertanggung jawab pada pelayanan kesehatan lanjutan.

http://repository.unimus.id 51 | P a g e .ac.

2) Tata cara pelayanan Pelayanan kedokteran menyeluruh tidak diselenggarakan secara terkotak- kotak (fragmented) dan ataupun terputus-putus. pencegahan khusus (specific protection). Dua diantaranya yang dipandang penting adalah: a) Ditinjau dari kedudukannya dalam system kesehatan Jika ditinjau dari kedudukannya dalam sistem kesehatan . Keempat macam karakteristik yang dimaksud adalah sebagai berikut: 1) Jenis pelayanan yang diselenggarakan Pelayanan kedokteran yang menyeluruh tidak membatasi diri pada satu jenis pelayanan kedokteran saja. serta pemulihan kesehatan (rehabilitation). serta pelayanan kedokteran tingkat ketiga (tertiary medical care). 1953). Untuk ini. diagnosis dini dan pengobatan tepat (early diagnosis and promt treatment). Pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pelayanan kedokteran yang mencakup kelima macam pelayanan kedokteran di atas.Pelayanan kedokteran menyeluruh mempunyai beberapa karakteristik pokok. Kelima macam pelayanan kedokteran tersebut adalah peningkatan derajat kesehatan (health promotion). pengertian . yaitu : pelayanan kedokteran tingkat pertama (primary medical care). yang jika disederhanakan dapat dibedakan atas empat macam. Pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pelayanan kedokteran yang mencakup ketiga tingkat pelayanan kedokteran di atas. tetapi mencakup semua jenis pelayanan kedokteran yang dikenal di masyarakat. pelayanan kedokteran dibedakan atas lima macam (Leavel and Clark. b) Ditinjau dari peranannya dalam mencegah penyakit Jika ditinjau dari peranannya dalam mencegah penyakit. tetapi diselenggarakan secara terpadu (integrated) dan berkesinambungan (continous). pembatasan cacat (disability limitation). pelayanan kedokteran dibedakan atas tiga macam. pelayanan kedokteran tingkat kedua (secondary medical care).banyak pembagian jenis pelayanan yang pernah dikemukakan.

http://repository.ac.id 52 | P a g e .unimus.

http://repository.Berkesinambungan dalam arti pemenuhan kebutuhan pasien Seseorang yang berada dalam keadaan sehat membutuhkan pelayanan peningkatan derajat kesehatan dan pencegahan penyakit.Berkesinambungan dalam arti waktu penyelenggaraan Pelayanan berkesinambungan yang dimaksudkan di sini adalah pelayanan yang harus tersedia pada setiap saat yang dibutuhkan. tetapi juga pada waktu mencari jalan keluar untuk mengatasi penyakit tersebut. 3) Pusat perhatian pada waktu menyelenggarakan pelayanan Penyelenggaraan pelayanan kedokteran menyeluruh tidak memusatkan perhatiannya hanya pada keluhan dan atau masalah kesehatan yang disampaikan penderta saja. mental. lengkap dengan berbagai factor lingkungan yang mempengaruhinya.ac. tetapi juga pada penderita sebagai manusia seutuhnya. bukan saja untuk lebih mempertajam diagnosis penyakit. Kesemua jenis pelayanan kedokteran yang dibutuhkan ini harus tersedia secara berkesinambungan. tetapi dari semua sisi yang terkait (comprehensive approach). Sedangkan. mungkin memerlukan pelayanan pemulihan. Sisi yang dimaksudkan di sini mencakup bidang yang amat luas sekali. bukanlah pelayanan kedokteran berkesinambungan. . Adanya perhatian yang bersifat menyeluruh ini dipandang penting. Sedangkan bagi yang telah sembuh dari penyakit. Pelayanan kedokteran yang tidak tersedia pada setiap saat. tidak didekati hanya dari satu sisi saja. Tetapi apabila telah jatuh sakit ia membutuhkan pelayanan pengobatan.id . Yang terpenting diantaranya adalah sisi fisik.pelayanan terpadu adalah pelayanan kedokteran harus berada dalam suatu pengorganisasian yang utuh. 4) Pendekatan pada penyelenggaraan pelayanan Perumusan masalah dan atau penetapan cara penyelesaian masalah kesehatan yang dihadapi penderita pada pelayanan kedokteran menyeluruh.unimus. yaitu: . pengertian pelayanan berkesinambungan ada dua macam.

53 | P a g e .

Bentuk praktek dokter keluarga yang dimaksud secara umum dapat dibedakan atas tiga macam : 1. memusatkan perhatiannya kepada pasien sebagai manusia seutuhnya. Pelayanan dokter keluarga sebagai bagian dari pelayanan rumah sakit (hospital based) http://repository. akan banyak sekali manfaat yang dapat diperoleh. Yang secara keseluruhan disebut dengan pendekatan holistic (holistic approaches).dan sosial. Apabila pelayanan kedokteran menyeluruh dapat dilaksanakan dengan baik. pelayanan yang terpadu dan berkesinambungan. Mahalnya biaya pelayanan kedokteran 3. Sikap dan kemampuan Dokter sebagai penyelenggara pelayanan 5. serta pendekatan pelayanannya dilakukan secara holistik.ac.Biaya kesehatan akan lebih terkendali .Mutu pelayanan akan lebih meningkat Ada beberapa factor yang dinilai mempunyai peranan penting dalam menghambat terwujudnya pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut. PRAKTEK DOKTER KELUARGA Terlepas dari masih ditemukannya perbedaan pendapat tentang kedudukan dan peranan dokter keluarga dalam sistem pelayanan kesehatan.Memudahkan pemanfaatan pelayanan kesehatan . Manfaat yang dimaksud antara lain adalah sebagai berikut: . Terkotak-kotaknya pelayanan kedokteran 2.id . Sikap dan perilaku pasien sebagai pemakai jasa pelayanan. Jika keempat karakteristik pelayanan kedokteran menyeluruh ini diperhatikan mudah dipahami bahwa yang dimaksud dengan pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut tidak lain adalah pelayanan kedokteran yang mencakup semua jenis pelayanan kedokteran yang ada di masyarakat.Terpenuhinya berbagai kebutuhan dan tuntutan kesehatan . Peraturan perundang-undangan 4.unimus. Faktor-faktor yang dimaksud adalah: 1. pada saat ini telah ditemukan banyak bentuk praktek dokter keluarga.

54 | P a g e .

Pasien yang memerlukan pelayanan rawat inap akan dirawat sendiri atau dirujuk ke rumah sakit kerja sama tersebut. klinik keluarga mandiri (free-standing family clinic). Terlepas apakah klinik dokter keluarga tersebut adalah suatu klinik mandiri atau hanya merupakan klinik satelit dari rumah sakit. Pertama. Dari dua bentuk klinik dokter keluarga ini. Pada klinik dokter keluarga berkelompok ini diterapkan suatu sistem manajernen yang sama. Pada dasarnya klinik dokter keluarga ini ada dua macam. lazimnya klinik dokter keluarga tersebut menjalin hubungan kerja sama yang erat dengan rumah sakit.Pada bentuk pelayanan dokter keluarga diselenggarakan di rumah sakit. Klinik dokter keluarga ini dapat diselenggarakan secara sendiri (solo practice) atau bersama-sama dalam satu kelompok (group practice). Biasanya merupakan gabungan dari 2 sampai 3 orang dokter keluarga. Untuk kemudian menyelenggarakan pelayanan . merupakan bagian dari rumah sakit tetapi didirikan diluar komplek rumah sakit (satelite family clinic). yang paling dianjurkan adalah klinik dokter keluarga yang dikelola secara berkelompok. Kedua. Pelayanan dokter keluarga dilaksanakan oleh klinik dokter keluarga (family clinic) Pada bentuk ini sarana yang menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga adalah suatu klinik yang didirikan secara khusus yang disebut dengan nama klinik dokter keluarga (family clinic/center). baru kemudian dirujuk kebagian lain yang ada dirumah sakit. Untuk ini dibentuklah suatu unit khusus yang diserahkan tanggung jawab menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga. diwajibkan melalui bagian khusus ini. Salah satu tujuannya adalah untuk menopang pelayanan dan juga penghasilan rumah sakit. 2. Unit khusus ini dikenal dengan nama bagian dokter keluarga (departement of family medicine). semua pasien baru yang berkunjung ke rumah sakit. Dalam arti para dokter yang tergabung dalam klinik dokter keluarga tersebut secara bersama-sama membeli dan memakai alat- alat praktek yang sama. Apabila pasien tersebut ternyata membutuhkan pelayanan spesialistis. Di luar negeri klinik dokter keluarga satelit ini mulai banyak didirikan.

http://repository.id 55 | P a g e .unimus.ac.

dokter keluarga yang dikelola oleh satu sistem manajemen keuangan. para dokter mempunyai cukup waktu pula untuk menambah pengetahuan dan keterampilan. Pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan akan lebih terjangkau Penyebab utamanya adalah karena pada klinik dokter keluarga yang dikelola secara berkelompok. karena pendapatan dikelola bersama. Lebih dari pada itu. menyebabkan penghasilan dokter akan lebih terjamin. rnenerapkan prinsip-prinsip pelayanan dokter keluarga pada pelayanan kedokteran yang diselenggarakanya. karena waktu praktek dapat diatur. Pelayanan dokter keluarga dilaksanakan melalui praktek dokter keluarga (family practice) Pada bentuk ini sarana yang menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga adalah praktek dokter keluarga. serta lancarnya hubungan dokter-pasien di pihak lain. Jika bentuk praktek berkelompok ini yang dipilih. Pada dasarnya bentuk pelayanan dokter keluarga ini sama dengan pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan melalui klinik dokter keluarga. Pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan akan lebih bermutu Penyebab utamanya adalah karena pada klinik dokter keluarga yang dikelola secara kelompok. 3. para dokter keluarga yang terlibat akan dapat saling tukar menukar pengalaman. Disini para dokter yang menyelenggarakan praktek. menyebabkan pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan akan lebih bermutu. 1971) : a. Kesemuannya ini. Praktek dokter keluarga . Kesemuanya ini apabila berhasil dilaksanakan. ditambah dengan adanya kerjasama tim (team work) disatu pihak. pada gilirannya akan menghasilkan pelayanan dokter keluarga yang lebih terjangkau. pengetahuan dan keterampilan. b. Keadaan yang seperti ini akan mengurangi kecenderungan penyelenggara pelayanan yang berlebihan. pembelian serta pemakaian pelbagai peralatan medis dan non medis dapat dilakukan bersama-sama (cost sharing). manajemen personalia serta manajemen system informasi yang sama pula. Di samping itu. akan diperoleh beberapa keuntungan sebagai berikut (Clark.

ac.http://repository.unimus.id 56 | P a g e .

b. EKG. ruang laboratorium. Karena praktek dokter keluarga.ac. Peralatan medis Karena praktek dokter keluarga melayani beberapa tindakan spesialistis sederhana. sigmoiskop. Peralatan dan tenaga pelaksana yang dimaksud adalah : 1. maka pada praktek dokter keluarga perlu disediakan pelbagai peralatan medis spesialistis yang dimaksud. Pertama.unimus. Peralatan yang dimaksud telah mencakup pula laboratorium klinis. ruang konsultasi. peralatan medis yang tersedia disuatu klinik dokter keluarrga cukup lengkap. ruang tindakan. minor surgery set. gudang serta kamar mandi. praktek dokter keluarga yang diselenggarakan sendiri (solo practice). Kedua praktek dokter keluarga yang diselenggarakan secara berkelompok (group practice).tersebut dapat dibedaka pula atas dua macam. ruang rontgen (fakultatif). maka peralatan yang dibutuhkan secara umum dapat dibedakan atas dua macam : a. ruang periksa. tonometer dan ophtalmoskop. visual chart.d 200 meter persegi. dibutuhkan pula pelbagai peralatan pemeriksaan penunjang serta pertolongan gawat darurat. yang luas lantai seluruhnya minimal antara 150 s. ruang administrasi. http://repository.id . Di Amerika Serikat sebagaimana yang dikemukakan oleh Djati Pratignyo (1983). PERALATAN DAN TENAGA PELAKSANA Untuk dapat menyelenggarakan praktek dokter keluarga sebagaimana dikemukakan diatas. otoskop. rontgen foto. Disamping. tentu perlu disediakan pelbagai peralatan dan tenaga pelaksana yang memadai. Peralatan Peralatan yang dibutuhkan pada praktek dokter keluarga pada dasarnya tidak berbeda dengan peralatan pelbagai pelayanan kedokteran lainnya. Jika pelayanan dokter keluarga tersebut dilaksanakan dalam bentuk klinik dokter keluarga. Peralatan non-medis The American Academy of General Practice (1960) menyebutkan peralatan non medis pelayanan dokter keluarga adalah suatu klinik yang memiliki sekurangkurangnya sebuah ruang tunggu. audiometer.

57 | P a g e .

maka perlu pula disediakan alat komunikasi seperti telepon. Disarankan tenaga paramedis tersebut seyogoyanya yang telah mendapatkan pendidikan dan latihan prinsip-prinsip pelayanan dokter keluarga. Tenaga paramedis Untuk lancaranya pelayanan dokter keluarga. Tergantung dari sarana pelayanan yang menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga serta beban kerja yang dihadapi. perlu mengikut sertakan tenaga paramedis. . Secara umum dapat disebutkan. apabila sarana pelayanan tersebut adalah rumah sakit serta beban kerjanya lebih berat. dari kedua bentuk ini. baik aspek medis dan ataupun aspek non medis. yakni yang diselenggarakan oleh satu kelompok dokter keluarga. Tenaga pelaksana yang dimaksud secara umum dapat dibedakan atas tiga macam : a. 2. yang dianjurkan adalah bentuk kedua. jumlah dokter yang dibutuhkan umumnya lebih sedikit. maka jumlah dokter keluarga yang dibutuhkan akan lebih banyak. jumlah dokter keluarga yang dibutuhkan dapat berbeda. Sedangkan jika pelayanan dokter keluarga tersebut diselenggarakan oleh suatu klinik dokter keluarga. diperlukan 2 sampai 3 tenaga paramedic terlatih. Tenaga pelaksana Tenaga pelaksana yang dibutuhkan pada praktek dokter keluarga pada dasarnya tidaklah berbeda dengan tenaga pelaksana pelbagai pelayanan kedokteran lainnya. (1971) sangat menganjurkan pelayanan dengan perjanjian (appointment system).seperti yang dikemukakan oleh Clark. Tenaga medis Tenaga medis yang dimaksudkan disini ialah para dokter keluarga (family doctor/physician). Jumlah tenaga paramedis yang diperlukan tergantung dari jumlah dokter keluarga yang menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga secara umum disebutkan untuk setiap satu orang dokter keluarga. Klinik dokter keluarga memang dapat diselenggarakan hanya oleh satu orang dokter keluarga (solo practice) ataupun oleh sekelompok dokter keluarga (group practice). b. Telah disebutkan.

http://repository.id 58 | P a g e .ac.unimus.

Dokter yang menyelenggarakan praktek dokter keluarga tersebut tidak melakukan pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di rumah atau pelayanan rawat inap di rumah sakit.unimus. pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga mencakup pelayanan rawat jalan serta pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di rumah. untuk lancarnya pelayanan dokter keluarga. pasien tersebut dirujuk ke rumah sakit. Jika kebetulan pasien tersebut memerlukan pelayanan rawat inap. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan. perlu pula mengikutsertakan tenaga non-medis. Tenaga non-medis Sama halnya dengan tenaga paramedis. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan Pada bentuk ini. Secara umum dapat dibedakan atas tiga macam : 1.ac.c. tenaga administrasi yang diperlukan untuk menangani masalah–masalah administrasi. kunjungan dan perawatan pasien dirumah. Pelayanan bentuk ini lazimnya dilaksanakan oleh dokter keluarga yang tidak mempunyai akses dengan rumah sakit. Pada umumnya ada dua katagori tenaga non-medis tersebut. Menyelenggarakan pelayanan rawat jalan.id 59 | P a g e . Semua pasien yang membutuhkan pertolongan diharuskan datang ke tempat praktek dokter keluarga. dibutuhkan sekurang-kurangnya satu orang tenaga administrasi serta satu orang pekerja sosial. Pertama. http://repository. 2. serta pelayanan rawat inap di rumah sakit. Kedua. Jumlah tenaga non medis yang diperlukan tergantung dari jumlah dokter keluarga. PELAYANAN PADA PRAKTEK DOKTER KELUARGA Pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga banyak macamnya. pekerja sosial (social worker) yang diperlukan untuk menangai program penyuluhan/nasehat kesehatan dan atau kunjungan rumah misalnya. 3. pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga hanya pelayanan rawat jalan saja. Pada bentuk ini. kunjungan dan perawatan pasien di rumah.

Sekalipun pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga tidak sama.ac. pelayanan yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga telah mencakup pelayanan rawat jalan. Tetapi pengaturan rujukan untuk pelayanan rawat inap tersebut. dan bahkan turut mencarikan tempat perawatan dan jika perlu turut mengantarkannya ke rumah sakit. Pelayanan rawat inap dirujuk sertakan sepenuhnya kepada dokter yang bekerja dirumah sakit. Atau jika tindakan penyembuhan yang dilakukan. maka pelaksanaannya. pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di rumah mulai jarang dilakukan. juga harus mempertimbangkan pula keadaan sosial ekonomi keluarga dan http://repository.id . Tentu saja penerapan dari ketiga bentuk pelayanan dokter keluarga ini tidak sama antara satu negara dengan negara lainnya. dan bahkan dapat tidak sama antara satu daerah lainnya. karena dokter keluarga tidak mempunyai akses dengan rumah sakit. maka dokter keluarga tersebut hanya menyelenggarakan pelayanan rawat jalan saja. Di Amerika Serikat misalnya. Orientasi pelayanan dokter keluarga bukan sekedar menyembuhkan penyakit. tetapi diarahkan pada upaya pencegahan penyakit. tetap dilakukan oleh dokter keluarga. karena telah tersedia pelbagai peralatan kedokteran yang dibutuhkan. Pelayanan bentuk ini lazimnya diselenggarakan oleh dokter keluarga yang telah berhasil menjalin kerja sama dengan rumah sakit terdekat dan rumah sakit tersebut memberi kesempatan kepada dokter keluarga untuk merawat sendiri pasiennya di rumah sakit. Di beberapa negara lainnya. Penyebabnya adalah karena mulai timbul kesadaran pada diri pasien tentang adanya perbedaan mutu pelayananantara kunjungan dan perawatan pasien di rumah dengan di tempat praktek. kecuali harus mempertimbangkan keadaan pasien sebagai manusia seutuhnya. Pasien akhirnya lebih senang mengunjungi tempat praktek dokter.unimus. Dokter keluarga memberikan bantuan sepenuhnya. serta perawatan rawat inap di rumah sakit. perlulah diingatkan bahwa orientasi pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan tetap tidak boleh berbeda.Pada bentuk ini. terutama di daerah pedesaan. kunjungan dan perawatan pasien di rumah.

60 | P a g e .

yang mencakup pengetahuan dan keterampilan beberapa dokter spesialis. Tidak mengherankan jika dengan pelayanan yang seperti ini. seperti yang ditemukan . dan karenanya tidak mungkin jika diselenggarakan oleh satu dokter spesialis saja. Praktek dokter keluarga melayani seluruh anggota keluarga dan semua masalah kesehatan yang ditemukan pada keluarga. apabila memungkinkan. Dari uraian tentang orientasi serta ruang lingkup masalah kesepakatan yang ditangani pada praktek dokter keluarga diatas. lebih aktif dan bertanggung jawab Karena pelayanan kedokteran yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga mengenal pelayanan kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah. turut menangani pasien yang memerlukan pelayanan rawat inap di rumah sakit. Kesamaan lain yang ditemukan adalah pada ruang lingkup masalah kesehatan yang ditangani. jelaslah bahwa pelayanan kedokteran diselenggarakan pada praktek dokter keluarga memang agak berbeda dengan pelayanan kedokteran yang diselenggarakan oleh dokter umum dan atau dokter spesialis.lingkungannya. Karena adanyan ciri yang seperti inilah ditemukan pihakpihak yang tidak sependapat bahwa dokter spesialis dapat bertindak sebagai dokter keluarga. Pelayanan kedokteran yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga pada umumnya : 1. tetapi individu pasien secara keseluruhan. maka pelayanan kedokteran yang diselenggarakan pada praktek dokter keluarga umunya lebih aktif dan bertanggung jawab dari pada dokter umum. Oleh kalangan yang terakhir ini disebutkan bahwa dokter keluarga harus memiliki pengetahuan dan keterampilan yang luas. dan bahkan. 2. Lebih lengkap dan bervariasi Karena praktek dokter keluarga menangani semua masalah kesehatan yang ditemukan pada semua anggota keluarga. maka pelayanan dokter keluarga pada umumnya lebih lengkap dan bervariasi dari pada dokter umum. Praktek dokter keluarga tidak menangani keluhan pasien atau bagian anggota badan yang sakit saja. bertanggung jawab mengatur pelayanan rujukan dan konsultasi. Untuk dapat menyelenggarakan pelayanan yang seperti ini dibutuhkan pelbagai pengetahuan dan keterampilan yang luas.

id 61 | P a g e .ac.unimus.http://repository.

di Amerika Serikat misalnya. Sedangkan untuk kasus yang telah lanjut atau yang telah terlalu spesialistik. Seperti yang dikatakan oleh Malerich (1970). karena memang telah berada diluar wewenang dan tanggung jawab dokter keluarga. Masalah kesehatan seseorang dan atau keluarga adalah tanggung jawab masing- masing orang atau keluarga yang bersangkutan. praktek dokter keluarga dapat menyelesaikan tidak kurang dari 95 % masalah kesehatan yang ditemukan pada pasien yang datang berobat. 3. Untuk dapat mengatasi masalah kesehatan tersebut adalah amat diharapkan setiap orang atau keluarga bersedia membiayai pelayanan kesehatan yang dibutuhkannya. but he can be expected to treat all common diseases as best possible’.id . Praktek dokter keluarga hanya sesuai untuk penyakit -penyakit pada stadium awal saja.ac. Mekanisme pembiayaan yang ditemukan pada pelayanan kesehatan banyak macamnya. tetapi juga untuk membiayai pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan (operational cost). Seyogiyanyalah semua dana yang diperlukan ini dapat dibiayai oleh pasien dan atau keluarga yang memanfaatkan jasa pelayanan dokter keluarga. bukan selalu berarti praktek dokter keluarga sarna dengan dokter spesialis. Pertama.unimus. Jika disederhanakan secara umum dapat dibedakan atas dua macam. pembiayaan http://repository. tetap dan harus dikonsultasikan dan atau dirujuk kedokter spesialis. Tidak hanya untuk pengadaan pelbagai sarana dan prasarana medis dan non medis yang diperlukan (investment cost). Menangani penyakit pada stadium awal Sekalipun praktek dokter keluarga dapat menangani pasien yang telah membutuhkan pelayanan rawat inap. dalam arti setiap kali pasien datang berobat diharuskan membayar biaya pelayanan. Kedua. ‘The family doctor cannot be expected to treat all problems as best possible. praktek dokter keluarga memang sesuai untuk penyakit- penyakit yang masih dalam stadium dini atau yang bersifat umum saja. PEMBIAYAAN PELAYANAN DOKTER KELUARGA Untuk dapat menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga tentu diperlukan tersedianya dana yang cukup. pembiayaan secara tunai (fee for service).

62 | P a g e .

Dua antaranya : 1. 2.unimus.ac. dalam arti setiap kali pasien datang berobat tidak perlu membayar secara tunai. tidaklah kedua cara pembiayaan ini dinilai sesuai untuk pelayanan dokter keluarga. Tentu tidak sulit dipahami. dan atau mencegah para anggota keluarga yang menjadi tanggungannya untuk tidaksampai jatuh sakit. namun pada akhir-akhir ini mulai timbul http://repository. karena pembayaran tersebut telah ditanggung oleh pihak ketiga. Asuransi adalah suatu perjanjian dimana si penanggung dengan menerima suatu premi meningkatkan dirinya untuk memberi ganti rugi kepada si tertanggung yang mungkin di derita karena terjadinya suatu peristiwa yang mengandung ketidak pastian dan yang akan mengakibatkan kehilangan.melalui program asuransi kesehatan (health insurance). Pada saat ini batasan asuransi barlyak macamnya.1972).id . Mudah dipahami. BATASAN ASURANSI KESEHATAN Untuk dapat memahami apa yang dimaksud dengan program asuransi kesehatan (health insurance) perlulah dipahami dahulu apa yang dimaksud dengan asuransi (insurance). jadi hanya merupakan suatu perjanjian antara si penanggung dengan si tertanggung. yang untuk mencegah kerugian. Asuransi adalah suatu upaya untuk memberikan perlindungan terhadap kemungkinan-kemungkinan yang dapat mengakibatkan kerugian ekonomi (Breider and Breadles. sekalipun pengertian yang berlaku adalah sesuai dengan ketentuan KUH Dagang. kecuali berupaya memelihara dan meningkatkan kesehatan. Di Indonesia. program asuransi sering menerapkan prinsip membagi risiko (risk sharing) dengan penyelenggara pelayanan. kerugian atau kehilangan suatu keuntungan (kitab UU Hukum dagang. Dari dua cara pembiayaan yang dikenal tersebut. yang dinilai sesuai untuk pelayanan dokter keluarga hanyalah pembiayaan melalui program asuransi kesehatan saja. karena untuk memperkecil risiko biaya. tidak ada pilihan lain bagi penyelenggara pelayanan tersebut. Prinsip kerja yang seperti ini adalah juga prinsip kerja dokter keluarga. yang dalam hat ini adalah badan asuransi. 1987).

63 | P a g e .

2. Dengan sistem pembayaran ini. Dengan sistem pembayaran ini. maka besarnya biaya yang dibayar oleh badan asuransi kepada penyelenggara pelayanan kesehatan tidak ditentukan oleh macam pelayanan kesehatan yang diselenggarakan. melainkan ditentukan oleh jumlah peserta dan kesepakatan jangka waktu jaminan.banyak pendapat seyogiyanya pengertian asuransi lebih diperluas.unimus. maka pada saaat ini bentuk pembayaran pra-upaya tersebutbanyak diterapkan. Pengertian asuransi yang seperti ini dikenal dengan nama asuransi sosial (socialin insurance). Ketiga bentuk yang dimaksud adalah: 1. jika termasuk dalam satu paket pelayanan yang sama. Pengertian asuransi tidak terbatas hanya pada memberikan perlindungan kepada si penanggung saja. mendapatkan biaya dengan besar yang sama. Sistem pernbiayaan paket ini http://repository. melainkan oleh paket pelayanan kesehatan yang dimanfaatkan.ac. sistem kapitasi (capitation system) yang dimaksud dengan sistem kapitasi adalah sistem pembayaran dimuka yang dilakukan oleh badan asuransi kepada penyelenggara pelayanan kesehatan berdasarkan kesepakatan harga yang dihitung untuk setiap peserta untuk jangka waktu tertentu. Penyakit apapun yang dihadapi. BENTUK-BENTUK PEMBIAYAAN PRA-UPAYA Mengingat bentuk pembayaran pra-upaya banyak menjanjikan keuntungan. Pada dasarnya ada tiga bentuk pembiayaan secara pra-upaya yang dipergunakan. Sistem paket (packet system) Yang dimaksud dengan sistem paket adalah sistem pembayaran di muka yang dilakukan oleh badan asuransi kepada penyelenggara pelayanan kesehatan berdasarkan kesepakatan harga yang dihitung untuk suatu paket pelayanan kesehatan tertentu. yang asuransi kesehatan termasuk ke dalamnya.id 64 | P a g e . maka besarnya biaya yang dibayar oleh badan asuransi kepada penyelenggara pelayanan yang tidak ditentukan oleh frekwensi penggunaan pelayanan kesehatan oleh peserta. melainkan juga kepada seluruh anggota masyarakat.

id 65 | P a g e .dikenal pula dengan nama sistem pembiayaan kelompok diagnosis terkait (diagnosis related group) yang di banyak negara maju telah lama diterapkan. http://repository. pemeriksaan kesehatan berkala. sesuai dengan besarnya anggaran yang diajukan penyelenggara pelayanan kesehatan. bukan pelayanan penyembuhan penyakit. Apabila prinsip pokok ini dapat diterapkan. Sama halnya dengan sistern paket. Prinsip pokok yang dimaksud adalah: 1. melainkan oleh besarnya anggaran yang telah disepakati. ada beberapa prinsip pokok yang harus diperhatikan oleh penyelenggara pelayanan. Yang terpenting di antaranya ialah melakukan penyuluhan kesehatan. Untuk dapat mengendalikan biaya kesehatan ini. padasistem anggaran ini. Bentuk-bentuk pelayanan penceghan penyakit yang dapat dilakukan banyak macamnya. 3.unimus. PENGENDALIAN BIAYA KESEHATAN Dengan diterapkannya sistem pembayaran pra-upaya. pasti akan besar peranannya dalam upaya mengendalikan biaya kesehatan. imunisasi serta pelayanan keluarga berencana. Mengutamakan pelayanan pencegahan penyakit Prinsip pokok pertama yang harus diperhatikan oleh penyelenggara pelayanan adalah lebih mengutamakan pelayanan pencegahan penyakit. Karena memanglah biaya pelayanan pencegahan penyakit memang jauh lebih murah dari pada biaya pelayanan penyembuhan penyakit. sedemikian rupa sehingga resiko pembiayaan dapat diperkecil. Sistem anggaran (budget system) Yang dimaksud dengan sistem anggaran adalah sistem pembayaran di muka yang dilakukan oleh badan asuransi kepada penyelenggara pelayanan kesehatan berdasarkan kesepakatan harga. maka telah merupakan kewajiban bagi penyelenggara pelayanan untuk berupaya mengendalikan biaya kesehatan (cost containment) yang sebaik-baiknya. besarnya biaya yang dibayar oleh badan asuransi kepada penyelenggara pelayanan kesehatan tidak ditentukan oleh macam pelayanan kesehatan yang diselenggarakan.ac.

Dalam keadaan yang seperti ini kedudukan penyelenggara pelayanan adalah sebagai penjaga gawang (gate keeper) program asuransi kesehatan. Apabila ketiga prinsip diatas dapat diterapkan. akan diperoleh banyak manfaat. Dengan perkataan lain. Manfaat yang dimaksud secara umum dapat dibedakan atas dua maca. yaitu: 1. memerlukan biaya tambahan. Jika memang tidak ada indikasinya.ac. Karena sesungguhnyalah pada program asuransi yang menerapkan sistem pembiayaan praupaya. http://repository. pemeriksaan penunjang tidak perlu dilakukan. Apabila keadaan yang seperti ini dapat diwujudkan. MANFAAT Apabila sistem pembiayaan program asuransi kesehatan dalam bentuk praupaya ini dapat diselenggarakan dengan baik. Untuk mencegah biaya kesehatan. prinsip yang sarna juga berlaku untuk tindakan dan ataupun pemberian obat. Mencegah pelayanan yang berlebihan Prinsip pokok yang diperhatikan oleh penyelenggara petayanan adalah mencegah pelayanan yang berlebihan. Pelayanan konsultasi atau rujukan tersebuthanya dilakukan apabila benar-benar diperlukan saja. Membatasi konsultasi dan rujukan Pelayanan konsultasi dan apalagi rujukan. pada gilirannya juga akan menguntungkan penyelenggara pelayanan sendiri. sering diterapkan sistem intensif.2. pelayanan kedokteran yang diselenggarakan harus memenuhi serta sesuai standar pelayanan yang telah ditetapkan. manfaatnya bukan saja akan besar dalam memperkecil risiko biaya penyelenggara pelayanan.id 66 | P a g e . antara lain dalam bentuk bonus bagi para dokter yang berhasil menghemat pengeluaran.unimus. tetapi juga badan asuransi kesehatan. maka pada penerapan cara pembiayaan pra-upaya ini sekaligus juga akan memperoleh manfaat dari penerapan program asuransi. Manfaat penerapan program asuransi kesehatan Karena pembiayaan pra-upaya adalah cara pembayaran pada program asuransi kesehatan. penyelenggara pelayanan harus berupa untuk membatasi konsultasi atau rujukan. 3.

Manfaat penerapan program asuransi kesehatan tersebut banyak macamnya. Dengan adanya pembatasan yang seperti ini. mutu pelayanan dapat dijaga Keuntungan lain dari program asuransi kesehatan ialah dapat meningkatkan mutu pelayanan. data kesehatan lebih tersedia Pelaksanaan program asuransi kesehatan membutuhkan antara lain tersedianya data kesehatan yang lengkap yang diperlukan untuk merencanakan dan ataupun menilai kegiatan yang dilakukan. penggunaan pelayanan kesehatan yang berlebihan akan dapat dihindari yang jika berhasil dilaksanakan. Dengan demikian jika kebetulan peserta membutuhkan pelayanan kesehatan akan terbebas dari kesulitan menyediakan dana tunai. c. d. dapat membebaskan peserta dari kesulitan menyediakan dana tunai karena pada program asuransi kesehatan telah ada jaminan biaya kesehatan. Beberapa diantaranya yang dipandang cukup penting adalah : a. apalagi jika dikelola oleh pemerintah dapat mengendalikan biaya kesehatan. b. Peningkatan yarg dimaksud ialah antara lain dengan dilaksanakannya penilaian secara berkala pelayanan kesehatan yang diselenggarakan. . biaya kesehatan dapat dikendalikan Dengan progran asuransi kesehatan. Data ini dapat pula dimanfaatkan untuk pekerjaan perencanaan dan ataupun penilaian perbagai program kesehatan lainnya. Pengendalian yang dimaksud ialah antara lain dengan ditetapkannya pelbagai peraturan pembatas tentang jenis pelayanan dan atau yang dapat dimanfaatkan oleh peserta. Dengan dilakukannya penilaian berkala ini yang merupakan bagian dari Program Menjaga Mutu (Quality Assurance Program) akan dapat dicegah penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang tidak bermutu. pada gilirannya akan mampu mengendalikan biaya kesehatan. maka para peserta tidak perlu harus menyediakan dana tunai pada setiap kali berobat.

ac.http://repository.id 67 | P a g e .unimus.

Untuk mencegah tidak sampai rugi. dapat dilakukan perencanaan pengeluaranyang lebih sesuai dengan kemampuan. Karena memanglah apabila hal ini sampai terjadi. dapat dicegah kenaikan biaya kesehatan Pencegahan yang dimaksudkan disini terjadi karena penggunaan pelayanan kesehatan yang berlebihan akan dapat dihindari. mendorong pelayanan pencegahan penyakit Agar penyelenggara pelayanan tidak sampai rugi. Untuk ini banyak upaya yang dilakukan.2. Manfaat penerapan sistem pembiayaan pra-upaya Manfaat yang dimaksudkan disini banyak macamnya. menjamin penghaslan penyelenggara pelayanan Dengan diterapkannya pembiayaan secara pra-upaya. Keadaan yang seperti ini tentu akan menguntungkan penyelenggara pelayanan. melainkan berdasarkan jumlah peserta yang ditanggung. Salah satu masalah yang banyak dibicarakan adalah yang menyangkut mutu pelayanan. justru akan merugikan pihak penyelenggara pelayanan kesehatan sendiri. yang apabila dapat dilakukan dalam jangka panjang akan menguntungkan banyak pihak. karena besarnya dana yang diterima tidak ditentukan oleh jumlah kunjungan yang memang sering bervariasi. tidak hanya penyelenggara pelayanan tetapi juga peserta sendiri c. bukan berarti pelaksanaannya luput dari masalah. Salah satu diantaranya yang dinilai mempunyai peranan yang amat penting adalah menyelenggarakan pelayanan pencegahan penyakit. Yang terpenting diantaranya adalah : a. Keadaan yang seperti ini dapat terwujud antara lain jika tidak banyak peserta yang jatuh sakit. penyelenggara pelayanan sering . karena dengan penghasilan yang lebih tetap tersebut. haruslah di upayakan pemanfaatan pelayanan kesehatan yang semenimal mungkin. penyelenggara pelayanan akan memperoleh penghasilan yang lebih mantap. b. Hanya saja sekalipun pembiayaan secara pra- upaya ini menjanjikan banyak keuntungan. yang jumlahnya memang tetap untuk satu jangka waktu tertentu.

ac.unimus.http://repository.id 68 | P a g e .

Penutup 3.ac. Jelaskan tentang karakteristik pelayanan dokter keluarga menurut pendapat beberapa ahli! 8.unimus. http://repository. Jelaskan tentang pengertian-pengertian Kedokteran keluarga! 5.1 Tes Formatif 4. Jelaskan tentang praktik dokter keluarga di Indonesia.3 Tindak lanjut Hasil tes formatif digunakan untuk evaluasi proses pembelajaran. Jelaskan tentang batasan-batasan kedokteran keluarga! 6. Jelaskan tentang prinsip-prinsip kedokteran keluarga di Indonesia! 7.id 69 | P a g e . 3.memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan kebutuhan dan ataupun dengan mutu yang rendah. yang kesemuanya ini tentu akan merugikan peserta.2 Umpan balik Mahasiswa dapat menilai hasil tes dan berdiskusi dengan dosen mengenai jawaban yang benar. apakah materi yang disampaikan oleh dosen sudah benar dipahami dan tidak sekedar dihapalkan. 3. 3.

3. dokter harus mampu menerapkan dasar-dasar ilmu biomedik.ac. ilmu perilaku.2.SUB POKOK BAHASAN DINAMIKA. Pengaruh kesehatan terhadap keluarga http://repository. dan pengaruh keluarga terhadap kesehatan serta pengaruh kesehatan terhadap keluarga. ilmu klinis. Fungsi keluarga 3). PERAN. Karakteristik keluarga sehat 4). Diskripsi singkat Subpokok bahasan ini mempelajari tentang dinamika keluarga. Dokter harus mampu menjelaskan dan menerapkan ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu.1.3. Kompetensi 1. DAN PENGARUH KELUARGA 1.2. Pengaruh keluarga terhadap kesehatan 5). Pendahuluan 1. 1. dan bekerja sama dalam konteks pelayanan kesehatan primer. Dokter juga harus mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang hayat. Relevansi Pengetahuan ini dapat digunakan untuk menjelaskan tentang pengaruh keluarga terhadap kesehatan dan sebaliknya. 1. holistik. peran dan fungsi keluarga.id 70 | P a g e . dan epidemiologi dalam praktik kedokteran keluarga. Definisi dan macam-macam bentuk keluarga 2). 1.3.unimus. Kompetensi dasar Mahasiswa mampu menjelaskan tentang : 1). keluarga ataupun masyarakat dengan cara yang komprehensif. berkesinambungan. terkoordinasi. Standar kompetensi Pada kompetensi dasar.1.

2. Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas Kepala Keluarga dan beberapa orang yang berkumpul dan tinggal di suatu tempat dibawah suatu atap dalam keadaan saling ketergantungan (Depkes RI. Keluarga besar (extended family) http://repository. 1981). bukan individu.Pengertian .Pengaruh kesehatan terhadap keluarga DEFINISI Keluarga adalah unit terkecil dalam masyarakat yang terdiri dari suami-istri.id 71 | P a g e . isteri serta anak-anak kandung.ac. meliputi: . 1969). Sehingga perlu dipahami hal-hal sebagai berikut: ▪Keluarga sebagai satu unit (kesatuan) ▪Batasan dari “keluarga”.2. atau suami istri dan anak. Keluarga inti (nuclear family) Yang dimaksud dengan keluarga inti adalah keluarga yang terdiri dari suami.unimus. atau ayah dengan anak atau ibu dengan anak (UU RI No.Fungsi keluarga .Bentuk . 10 Th 1992). yaitu: 1.Siklus keluarga . 1998) Anggota rumah tangga yang saling berhubungan melalui pertalian darah adaptasi atau perkawinan (WHO. BENTUK KELUARGA Goldenberg (1980) membagi bentuk keluarga menjadi 9 macam. Penyajian Dalam pelayanan dokter keluarga.Pengaruh keluarga terhadap kesehatan . maka pusat pelayanan adalah keluarga sebagai satu kesatuan. Keluarga adalah sekelompok manusia yang tinggal dalam suatu rumah tangga dalam kedekatan yang konsisten dan hubungan yang erat (Helvie.

nenek. isteri. Keluarga serial (serial family) Yang dimaksud dengan keluarga serial adalah keluarga yang terdiri dari pria dan wanita yang telah menikah dan mungkin telah punya anak. berbagi hal dan tanggungjawab serta memiliki kekayaan bersama. 5. cicit) dan ataupun menurut garis horizontal (kakak. semuanya menganggap sebagai satu keluarga. ditinggal mati atau mungkin tidak pernah menikah. berpisah. Keluarga orang tua tunggal (single parent family) Yang dimaksud dengan keluarga orang tua tunggal adalah keluarga yang terdiri dari pria atau wanita.Yang dimaksud dengan keluarga besar adalah keluarga yang disamping terdiri dari suami. bapak. juga terdiri dari sanak saudara lainnya. tetapi kemudian bercerai dan masing-masing menikah lagi serta memiliki anak- anak dengan pasangan masing-masing. 3. 4. mungkin karena telah bercerai. isteri dan anak-anak kandung. adik. mantu. serta anak-anak mereka tinggal bersama. Keluarga hidup bersama (commune family) Yang dimaksud dengan keluarga hidup bersama (komune) adalah keluarga yang terdiri dari pria. . 6. baik menurut garis vertikal (ibu. Keluarga menurut hukum umum (common law family) Yang dimaksud dengan keluarga menurut hukum umum adalah keluarga yang terdiri dari pria dan wanita yang tidak terikat dalam perkawinan sah serta anak-anak mereka yang tinggal bersama. cucu. wanita dan anak-anak yang tinggal bersama. kakek. 8. Keluarga campuran (blended family) Yang dimaksudkan dengan keluarga campuran adalah keluarga yang terdiri dari suami. ipar) yang dapat berasal dari pihak suami atau pihak istri. 7. Keluarga gabungan (composite family) Yang dimaksud dengan keluarga gabungan (komposit) adalah keluarga yang terdiri dari suami dengan beberapa isteri dan anak-anaknya atau isteri dengan beberapa suami dan anak-anaknya yang hidup bersama. anak-anak kandung serta anak-anak tiri.

http://repository.unimus.id 72 | P a g e .ac.

ac. 3. http://repository. suami dengan isteri. 2. Sedangkan Sussman (1970) membagi bentuk keluarga menjadi 2 yaitu keluarga tradisional dan keluarga non tradisional. orang tua dengan anak-anaknya. serta hubungan kekerabatan antar generasi sehingga keluarga menjadi wahana utama bersemainya kehidupan yang penuh cinta kasih lahir dan batin.id 73 | P a g e . Fungsi keagamaan Yang dimaksud dengan fungsi keagamaan adalah fungsi keluarga sebagai wahana persemaian nilai-nilai agama dan nilai-nilai luhur budaya bangsa untuk menjadi insan-insan agamis yang penuh iman dan taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Bentuk keluarga yang dimiliki seseorang dapat mempengaruhi keadaan kesehatannya.2 1 tahun 1994.9. Fungsi budaya Yang dimaksud dengan fungsi budaya adalah fungsi keluarga dan memberikan kesempatan kepada keluarga dan seluruh anggotanya untuk mengembangkan kekayaan budaya bangsa yang beraneka ragam dalam satu kesatuan. FUNGSI KELUARGA Fungsi-fungsi keluarga harus dipahami oleh dokter keluarga untuk membantu menegakkan diagnosis masalah kesehatan yang dihadapi oleh para anggota keluarga dan juga dalam mengatasi masalah kesehatan setiap anggota keluarga tersebut. Keluarga tinggal bersama (cohabilation family) Yang dimaksud dengan keluarga tinggal bersama (kohabitat) adalah dari pria dan wanita yang hidup bersama tanpa ada ikatan perkawinan yang sah. Fungsi keluarga banyak macamnya.unimus. sebaliknya bentuk keluarga juga dapat dipengaruhi oleh keadaan kesehatan anggota keluarganya. 1. Fungsi cinta kasih Yang dimaksud dengan fungsi cinta kasih adalah fungsi keluarga dalam memberikan landasan yang kokoh terhadap hubungan anak dengan anak. Di Indonesia fungsi keluarga dibedakan menjadi 8 macam menurut PP no.

Fungsi pemenuhan kebutuhan fisik (provision of physical necessity) http://repository. 1. 5.4.ac. Fungsi reproduksi Yang dimaksud dengan fungsi reproduksi adalah fungsi keluarga yang merupakan mekanisme untuk melanjutkan keturunannya yang direncanakan sehingga dapat menunjang terciptanya kesejahteraan umat manusia di dunia yang penuh iman dan taqwa. Fungsi Afektif (affective function) 2.id 74 | P a g e . Fungsi mengatasi masalah keluarga (family coping function) 5. membagi fungsi keluarga menjadi 6 macam. Fungsi Reproduksi (reproduction function) 4.unimus. 6. selaras dan seimbang sesuai dengan daya dukung alam dan lingkungan yang berubah secara dinamis. Fungsi ekonomi Yang dimaksud dengan fungsi ekonomi adalah fungsi keluarga sebagai unsur pendukung kemandirian dan ketahanan keluarga. Fungsi pembinaan lingkungan Yang dimaksud dengan fungsi pembinaan lingkungan adalah fungsi keluarga yang memberikan kemampuan kepada setiap keluarga dapat menempatkan diri secara serasi. Fungsi sosialisasi dan pendidikan Yang dimaksud dengan fungsi sosialisasi dan pendidikan adalah fungsi keluarga yang memberikan peran kepada keluarga untuk mendidik keturunannya agar bisa melakukan penyesuaian dengan alam kehidupannya dimasa depan. 8. Fungsi Sosialisasi (Socialization and social placement function) 3. Sedangkan Friedman (1981). Fungsi ekonomi (economic function) 6. 7. Fungsi melindungi Yang dimaksud dengan fungsi melindungi adalah fungsi keluarga untuk menumbuhkan rasa aman dan kehangatan bagi segenap anggota keluarga.

Fungsi agama (religious function) Pada saat ini fungsi keluarga dalam menanamkan nilai-nilai keagamaan kepada para anggota keluarganya.Ogburn (1969) membedakannya menjadi: 1. terutama yang bertempat tinggal di kota-kota besar. tampak mulai berkurang. juga telah mulai berkurang.unimus. Fungsi rekreasi tersebut telah diambil alih oleh berbagai sarana rekreasi yang banyak ditemukan di masyarakat. 2. 5. Fungsi pendidikan ini telah diambil alih oleh berbagai lembaga pendidikan yang ada di masyarakat. Perlindungan dan ancaman fisik berupa kekerasan misalnya telah diambil alih oleh lembaga kepolisian. Fungsi ekonomi (economic function) Pada saat ini fungsi keluarga dalam memenuhi kebutuhan ekonomi para anggota keluarganya. dalam arti semua anggota keluarga ikut bertanggungjawab sesuai dengan kemampuan masing-masing. 3.id . 6.ac. telah mulai berkurang. Fungsi pendidikan (educational function) Pada saat ini fungsi keluarga dalam menyelenggarakan pendidikan bagi para anggota keluarganya. 4. Fungsi agama ini telah diambil oleh lembaga keagamaan yang telah ada di masyarakat. telah mulai berkurang. sedangkan ancaman non-fisik seperti kehilangan penghasilan. Fungsi rekreasi (recreation function) Pada saat ini fungsi keluarga sebagai wadah rekreasi bagi segenap anggota keluarga. terutama yang bertempat tinggal di kota- kota besar. Fungsi status sosial (status-conferring function) http://repository. telah diambil alih oleh lembaga asuransi. Fungsi perlindungan (protective function) Pada saat ini fungsi keluarga dalam melindungi para anggota keluarga dan berbagai ancaman yang dapat membahayakan keluarga. Fungsi ekonomi tersebut telah diambil alih oleh kepala keluarga. telah mengalami perubahan. baik ancaman fisik maupun ancaman non-fisik seperti kehilangan penghasilan karena sakit atau kecelakaan.

75 | P a g e .

pangan. interaksi dalam keluarga. 2. sosial psikologis dan pengembangan. melainkan oleh prestasi masing- masing orang tersebut. Keluarga sejahtera tahap II Yang dimaksud dengan keluarga sejahtera tahap II adalah keluarga-keluarga yang telah dapat memenuhi kebutuhan fisik dan sosial-psikologisnya. hampir tidak berarti lagi. interaksi dengan lingkungan tempat tinggal dan transportasi. akan tetapi belum dapat memenuhi keseluruhan kebutuhan pengembangannya. kesehatan dan keluarga berencana. 4. serta secara aktif menjadi pengurus lembaga ke masyarakat yang ada.Pada saat ini fungsi keluarga dalam menentukan status sosial para anggota keluarga. sandang. Sebagai akibat makin majunya kehidupan masyarakat. papan. Keluarga pra sejahtera Yang dimaksud dengan keluarga pra sejahtera adalah keluarga-keluarga yang belum dapat memenuhi kebutuhan dasarnya secara minimal.ac. seperti kebutuhan agama.unimus. Keluarga sejahtera tahap I Yang dimaksud dengan keluarga sejahtera tahap I adalah keluarga-keluarga yang telah dapat memenuhi kebutuhan dasarnya secara minimal tetapi belum dapat memenuhi keseluruhan kebutuhan sosial psikologisnya. KLASIFIKASI TINGKAT KESEJAHTERAAN Di Indonesia tahapan keluarga sejahtera dibedakan atas 5 tingkat.id . misalnya dalam bentuk sumbangan materiil dan keuangan. status sosial seseorang dalam masyarakat tidak lagi ditentukan oleh status sosial keluarganya. seperti kebutuhan untuk menabung dan informasi. 3. http://repository. seperti kebutuhan akan pendidikan. yaitu : 1. namun belum dapat memberikan sumbangan secara teratur kepada masyarakat di sekitarnya. Keluarga sejahtera tahap III Yang dimaksud dengan keluarga sejahtera tahap III adalah keluarga- keluarga yang telah dapat memenuhi seluruh kebutuhan fisik.

76 | P a g e .

id . 4. 3. PENENTUAN SEHAT /TIDAKNYA KELUARGA Dinilai dengan “APGAR Keluarga” (Tingkat Kepuasan Anggota Keluarga). Geyman. Kasih Sayang (Affection) Disini dinilai tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap kasih sayang serta interaksi emosional yang berlangsung dalam keluarga.5.Dengan menilai 5 fungsi pokok dalam keluarga tingkat kesehatan keluarga tersebut: 1. Keluarga sejahtera tahap III plus Yang dimaksud dengan keluarga sejahtera tahap II plus adalah keluarga- keluarga yang telah dapat memenuhi seluruh kebutuhannya serta memiliki kepedulian dan kesertaan yang tinggi dalam meningkatkan kesejahteraan keluarga disekitarnya.ac. Kebersamaan (Resolve) Disini dinilai tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap kebersamaan dalam membagi waktu.unimus. 2. urun rembuk dalam mengambil keputusan dan atau menyelesaikan suatu masalah yang sedang dihadapi dengan anggota keluarga lainnya. kekayaan dan ruang antar anggota keluarga. Adaptasi (Adaptation) Di sini dinilai tingkat kepuasan anggota keluarga dalam menerima bantuan yang diperlukannya dan anggota keluarga lainnya. Leyton . http://repository. Kemitraan (Partnership) Di sini dinilai tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap berkomunikasi. Pertumbuhan (Growth) Disini dinilai tingkat kepuasan anggota keluarga terhadap kebebasan yang diberikan keluarga dalam mematangkan pertumbuhan dan atau kedewasaan setiap anggota keluarga. .Dikembangkan oleh: Rosen. 5.Merupakan salah satu cara yang digunakan untuk mengukur sehat tidaknya suatu keluarga .

77 | P a g e .

3). 2).ac. dalam arti setiap anggota keluarga saling mendukung satu sama lain • 4 – 6 berarti keluarga yang dinilai adalah kurang sehat.id 78 | P a g e . Religious : melihat ketaatan anggota keluarga dalam menjalankan ibadah sesuai dengan ajaran agamanya.Skor untuk masing-masing kategori adalah: 0 : jarang/tidak sama sekali 1 :kadang-kadang 2 : selalu/sering Terdapat tiga kategori penilaian. Economic : melihat status ekonomi anggota keluarga 5). Cultural : melihat bagaimana kepuasan keluarga terhadap budaya. dalam arti sangat memerlukan banyak perbaikan untuk lebih meningkatkan hubungan antar anggota keluarga. yaitu: http://repository. Social : melihat bagaimana interaksi dengan tetangga sekitar. Fungsi Patologis keluarga Fungsi Patologis keluarga dinilai dengan menggunakan SCREEM score dengan rincian sebagai berikut: 1). SIKLUS KEHIDUPAN KELUARGA Siklus kehidupan keluarga penting bagi dokter keluarga untuk mempertajam permasalahan yang dihadapi dan ataupun cara penyelesaian masalah kesehatan yang ditemukan pada para anggota keluarga. dalam arti hubungan antar anggota keluarga masih perlu untuk lebih ditingkatkan • 0 – 3 berarti keluarga yang dinilai sama sekali tidak sehat.unimus. yaitu: • 7 – 10 berarti keluarga yang dinilai adalah sehat. Educational : melihat tingkat pendidikan anggota keluarga 6). Medical : melihat apakah anggota keluarga ini mampu mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai. tata karma dan perhatian terhadap sopan santun. 4). Duvall (1967) membagi menjadi 8 tahap.

Di Amerika Serikat yang . Tahap awal perkawinan (newly married) Pada tahap ini suatu pasangan baru saja kawin dan belum mempunyai anak.5 tahun. Dimulai oleh anak tertua dan diakhiri oleh anak terkecil. Di Amerika Serikat yang dimaksud dengan anak usia remaja adalah yang berumur antara 13 tahun sampai dengan 20 tahun dan tahap ini biasanya berlangsung rata-rata 7 tahun. Tahap keluarga dengan bayi (birth of the first child). Di Amerika Serikat tahap ini biasanya berlangsung rata-rata selama dua tahun. Keluarga dengan anak-anak yang meninggalkan keluarga (family as launching centre) Pada tahap ini satu per satu anak meninggalkan keluarga. 5. Orang tua usia menengah (parent alone in midle years) Pada tahap ini semua anak telah meninggalkan keluarga. dapat satu atau dua orang. Di Amerika Serikat yang dimaksud anak usia sekolah adalah yang berumur antara 6 tahun sampai dengan 13 tahun dan biasanya tahap ini berlangsung rata-rata selama 7 tahun. 4. Keluarga dengan anak usia remaja (family with teenagers) Pada tahap ini keluarga tersebut telah memiliki anak usia remaja. Yang tinggal hanyalah suami isteri dengan usia menengah. 2. 7.5 tahun. Tahap keluarga dengan anak sekolah (family with children in school) Pada tahap ini keluarga tersebut telah memiliki anak dengan usia sekolah. Tahap keluarga dengan anak pra sekolah (family with preschool children) Pada tahap ini keluarga tersebut telah memiliki anak dengan usia prasekolah. Di Amerika Serikat tahap ini biasanya berlangsung rata-rata 8 tahun. 6. Pada tahap ini keluarga tersebut telah mempunyai bayi. 3. Di Amerika Serikat yang dimaksud dengan anak pra sekolah adalah yang berumur antara 30 bulan sampai dengan 6 tahun dan biasanya tahap ini berlangsung rata-rata 3. Di Amerika Serikat yang dimaksud bayi adalah sampai dengan umur 30 bulan dan biasanya tahap ini berlangsung rata-rata selama 2.1.

id 79 | P a g e .unimus.ac.http://repository.

Tahap konsolidasi (phase of consolidation) Pada tahap ini ada penambahan anggota keluarga lagi. Hubungan antara keduanya meskipun dapat sangat erat. karena belum diikat oleh pernikahan. Tahap perkawinan awal (phase of early marriage) Pada tahap ini pria dan wanita telah melangsungkan pernikahan dan karena itu menjadi satu keluarga. Tahap ekspansi (phase of expansion) Pada tahap ini anggota keluarga bertambah (ekspansi) karena lahirnya anak- anak. isteri misalnya mulai mencari kesibukan baru. 5. 2.dimaksud dengan usia menengah adalah sampai dengan masa pensiun dan tahap ini biasanya berlangsung rata-rata selama 15 tahun. 6. Tahap kemitraan informal (phase of informal partnership) Pada tahap ini pria dan wanita saling menjajaki untuk membentuk keluarga. tetapi masih bersifat informal. karena tidak ada lagi anak-anak yang dilahirkan. Tahap penciutan (phase of contraction) Pada tahap ini satu per satu anak yang dimiliki. http://repository. Sedangkan Howell (1975) membagi menjadi: 1.ac. 3. karena sudah dewasa.unimus. 8.id 80 | P a g e . Di Amerika Serikat yang dimaksud dengan usia lanjut adalah yang telah memasuki masa pensiun dan tahap ini biasanya berlangsung rata-rata selama 10 tahun sampai dengan 15 tahun. Dapat karena telah membentuk keluarga sendiri atau hidup mandiri secara terpisah. mulai meninggalkan keluarga. 4. sedangkan suami lebih memusatkan perhatiannya pada pekerjaan dan pengembangan karier. Tahap akhir kemitraan (phase of final partnership) Pada tahap ini. tetapi belum mempunyai anak. karena tidak ada kesibukan lagi padahal usia masih produktif. Keluarga usia jompo (aging family members) Pada tahap ini suami isteri telah berusia lanjut sampai meninggal dunia.

Membiasakan diri untuk mengakhiri peran sebagai orang tua. Tahap kelenyapan (phase disappearance) Pada tahap ini yang dihitung sejak masa pensiun. Tabel siklus keluarga NO Tahap Tugas yang dicapai 1 Meninggalkan rumah Membuktikan ketidaktergantungan individu mengawali perpisahan emosi dari orang tua 2 Menikah Membina hubungan intim dengan suami/istri mengembangkan perpisahan emosi dari orang tua 3 Belajar hidup bersama Membagi beberapa peran perkawinan dalam peran-peran yang pantas/adil 4 Sebagai orang tua dengan anak pertama Membuka keluarga dengan kehadiran anggota keluarga baru. satu per satu meninggal dunia sehingga ada akhirnya lenyaplah keluarga tersebut. http://repository.teman. Pembagian peran sebagai orang tua.kemitraan antara suami dan isteri menjadi renggang dan bahkan dapat hilang.unimus. anggota keluarga dan akhirnya yang lainnya. Mengembangkan hubungan persahabatan dengan anak dan cucu dan semua yang lain.id 81 | P a g e . 5 Hidup dengan anak remaja Meningkatkan fleksibilitas diri keterikatan keluarga untuk mengikuti gerak remaja di dalam dan di luar system keluarga. Berurusan dengan hilangnya teman. saling terbuka diantara suami dan istri. 8 Usia tua Berurusan dengan susutnya kemampuan dan ketergantungan yang lebih besar pada yang lain. Komunikasi yang sehat dalam situasi ini. 2. KARAKTERISTIK KELUARGA SEHAT 1. 7 Pengunduran diri Membiasakan diri dengan pengunduran diri sebagai pencari nafkah. 7. suami atau isteri.ac. anggota keluarga mempunyai kebebasan untuk mengeluarkan perasaan dan emosinya. 6 Melepaskan anak Menerima berbagai hal keluar dari atau masuk ke dalam system keluarga. Otonomi individu ini termasuk kecocokan dengan menggunakan kekuatan.

6. 5.ac. Untuk memberikan peluang bagi pertumbuhan masing- masing individu dalam keluarga butuh lingkungan yang mendukung. Fleksibilitas saling member dan menerima dengan adaptasi kebutuhan- kebutuhan pribadi dan penggantian situasi. KELUARGA DALAM KEADAAN KRISIS Seorang dokter keluarga berperan langsung dalam keluarga yang mengalami krisis. Waktu dan keterlibatan keluarga.Sakit .3. Kelekatan pada keyakinan dan nilai spiritual telah diketahui berhubungan dengan kesehatan keluarga yang positif. Pertumbuhan. Pemberian semangat di dalam keluarga akan menimbulkan rasa aman jauh dari stress dan meningkatkan kesehatan lingkungan.Tidak mendapatkan pekerjaan http://repository. Sifat ini akan tampak peranannya bila dilakukan terapi pada keluarga.id 82 | P a g e . sehingga anggota keluarga dapat mengembangkan perasaan dari perasaan menghargai dirinya sendiri.Bencana financial . 4.Kematian anggota keluarga . Nilai spiritual dan religius.Kecelakaan . Keterikatan pada pasangan. 9. Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar tanda utama kepuasan dari keluarga bahagia adalah “mengerjakan segala sesuatu bersama-sama”. 7. mendukung perkataan “Keluarga yang beribadah bersama-sama akan selalu terus bersama”. 8.Perceraian . Apresiasi saling menegur dan memuji atau memberikan hadiah. yang meliputi : .unimus.Pisah tempat tinggal .

Ini membutuhkan pertolongan yang penuh. Rencana cheking kesehatan di rumah sakit bagi anggota keluarga yang lain. Hal-hal yang tampak pada keluarga yang salah fungsi Keadaan-keadaan berikut ini bisa menjadi indikator bahwa semuanya tidak baik dalam keluarga dan dokter keluarga perlu memikirkan keluarga ini: . Bila ada perubahan yang serius dalam dinamika keluarga harus diobservasi supaya tidak terjadi keterlambatan. 4. karena adanya perubahan kebiasaan. karena adanya perubahan kebiasaan. 3. Tempatkan masalah keluarga dalam dasar kesehatan berkelanjutan terutama jika diantisipasi keadaan sakit yang lama. Masuklah dalam peran keluarga sebanyak mungkin.ac. Petunjuk untuk Dokter: 1.Pasien yang sakit .Kesulitan dalam perkawinan atau kesulitan seksual . Krisis yang tidak tampak jelas adalah adanya gangguan keseimbangan dalam keluarga.Kebiasaan yang tidak pantas pada periode antenatal dan atau postpartum.Bukti adanya penyalahgunaan seksual pada istri dan anak. Sebagai contoh : bahwa kehilangan anak merupakan kehilangan yang tidak dapat dihindarkan. dimana hal ini bersifat sangat penting.id 83 | P a g e . abortus (keguguran) akan mengakibatkan retaknya perkawinan. seperti : cepat marah dan kurang sabar karena sakitnya yang lama atau sakitnya anggota keluarga. Dimulai dari awal fase akut dari penyakit ini perlu dengan pertemuan-pertemuan keluarga.unimus. .Penyalahguanaan obat/alcohol dalam anggota keluarga . . perpisahan suami istri ataupun perceraian.Akibat dari sakit: Sakit yang serius dan kronis seringkali menimbulkan krisis individual anggota keluarga.Penampilan yang bermacam-macam dari anggota keluarga yang selalu menimbulkan masalah. 2. http://repository.Perilaku yang abnormal pada anak-anak .

Siapkan genogram dinamika keluarga dan kebiasaan dengan gambaran keluarga tersebut. Undang seluruh keluarga dalam pertemuan konseling (bila memungkinkan). Amati (observasi) baik-baik hubungan antar anggota keluarga 2.ac. Bagaimana mengevaluasi dinamika keluarga? 1. ..Penyimpangan kejiwaan. yang dapat datang dari factor eksternal ataupun dari factor internal. . dokter keluarga harus mengetahui respons individual terhadap rangsang stress.id 84 | P a g e .Keluhan kelelahan yang kronis atau insomnia. Untuk mengetahui manifestasi klinis dari peran sakit pasien. Hal ini penting bagi dokter keluarga untuk tetap memperhatikan tanda-tanda adanya perbedaan dari biasanya dan kemudian mengambil tanggungjawab untuk mengidentifikasi apa yang mendasari masalah-masalah keluarga tersebut. http://repository. buat kunjungan mendadak dengan beberapa alasan seperti: menanyakan tentang hasil pemeriksaan darah. 4.Kerentanan terhadap penyakit. Sebanyak 50%-75% pasien yang menggunakan pemeliharaan kesehatan primer di klinik mempunyai latar belakang psikososial menentang masalah- masalah biomedis sebagai sebab pasti dari kunjungan mereka. Kunjungi rumah. 3. Pasien dan Dinamika Keluarga Seorang dokter keluarga akan melihat banyak pasien yang tampil dengan gejala-gejala fisik yang memiliki dasar emosional dan psikososial dengan sedikit gangguan organic atau tidak dengan gangguan organik.unimus.Stress yang meningkat .

Genogram merupakan gambaran biopsikososial pohon keluarga. umur. dan pekerjaan. Setiap kejadian emosional keluarga dapat mempengaruhi atau melibatkan sediktnya 3 generasi keluarga. riwayat sakit di dalam keluarga serta hubungan antar anggota keluarga. hubungan penting dengan profesional yang lain serta informasi-informasi lain yang relevan. Juga terdapat informasi tentang hubungan emosional.GENOGRAM Genogram adalah suatu alat bantu berupa peta skema (visual map) dari silsilah keluarga pasien yang berguna bagi pemberi layanan kesehatan untuk segera mendapatkan informasi tentang nama anggota keluarga pasien. anak-anak. Sehingga idealnya. genogram dapat membantu dokter untuk : 1.id 85 | P a g e . yang mencatat tentang siklus kehidupan keluarga. Di dalam genogram berisi : nama. tahun meninggal. riwayat perkawinan. status menikah. kualitas hubungan antar anggota keluarga. penyakit-penyakit spesifik. dan selalu dilengkapi (update) setiap ada informasi baru tentang anggota keluarga pada kunjungan-kunjungan selanjutnya. Dalam teori sistem keluarga dinyatakan bahwa keluarga sebagai sistem yang saling berinteraksi dalam suatu unit emosional. keluarga satu rumah. Genogram idealnya diisi sejak kunjungan pertama anggota keluarga. pola multigenerasi dari penyakit dan disfungsi http://repository.unimus. Dengan genogram dapat digunakan juga untuk menyaring kemungkinan adanya kekerasan (abuse) di dalam keluarga. Dengan demikian. mendapat informasi dengan cepat tentang data yang terintegrasi antara kesehatan fisik dan mental di dalam keluarga 2.ac. genogram dibuat minimal untuk 3 generasi. jarak atau konflik antar anggota keluarga.

Simbol Genogram http://repository.id 86 | P a g e .ac.unimus.

unimus.ac.http://repository.id 87 | P a g e .

kecuali dilakukan dengan konsultasi dan perjuangan yang sangat optimal. Kurang komunikasi j. Tidak mau mengalah satu sama lain h. Beberapa penyebab perkawinan tidak harmonis: a. Dokter keluarga dapat memberikan nasehat dengan mengajak kedua pasangan tersebut untuk introspeksi diri apakah ada perasaan bersalah atau kemarahan dalam perkawinan tersebut. Sakit f. Masalah-masalahnya mungkin dapat diselesaikan dengan cepat dan sederhana atau sangat kompleks yang berakibat hancurnya perkawinan. Handling. Affect. Trouble.Perkawinan yang tidak harmonis Dokter keluarga sering memberikan konsultasi perkawinan untuk salah satu atau kedua pasangan. Mementingkan diri sendiri b.ac. Tidak mau mendengarkan satu sama lain e. Ketidakdewasaan i.unimus. Harapan yang tidak realistis c. Masalah financial d. 1. BATHE merupakan singkatan dari Background. Background http://repository. Ketergantungan obat/alcohol g. kecemburuan KELUARGA DAN KONSULTASI MEDIS Ada model konsultasi medis untuk membantu keluarga yang menggunakan infrastruktur yang sederhana yang disebut model BATHE. Teknik BATHE Teknik ini merupakan teknik diagnosis dengan mengidentifikasikan sumber- sumber ketidakharmonisan yang dapat membantu sebagai batu loncatan menuju tahap konsultasi.id 88 | P a g e . Empathy.

Bagaimana kamu memikirkan masalah tersebut sampai mempengaruhi perasaanmu? 3. Handling . maka sangat bijaksana untuk pemeriksaan daerah-daerah potensial sensitive.Apa yang paling mengkhawatirkanmu di rumah? .Bagaimana tekanan dan gangguan dapat menjadi masalah bagimu? .Seperti Apakah susasana hatimu? Apakah kamu merasa sedih? 2.Adakah perbedaan sejak sebelum Anda sakit? .Bagaimana kamu merasakan tentang kejadian tidak senonoh dalam kehidupan kamu? . Contoh : . Affect Perasaan disini adalah feeling state dan termasuk anxietas.Apakah kamu berpikir bahwa kamu telah salah menangani sesuatu? .Menanyakan tentang kemungkinan adanya masalah psikososial untuk membantu mendapatkan hubungan dari kunjungan pasien.Bagaimana kamu menangani masalah ini? . Contoh: .Dari manakah dorongan itu datang? .Bagaimanakah kamu merasakan ditolak oleh seseorang? .Bagaimanakah keadaan di rumah? 2.Apakah kamu mendapatkan dorongan di rumah untuk membantu menangani masalah? .Apa yang paling menyusahkan dan mengkhawatirkanmu di dalam kehidupanmu? . Trouble Menanyakan tentang bagaimana masalah pasien menyusahkan pasien. Contoh: .Bagaimana kamu merasakan tentang kehidupanmu di rumah? .Situasi apakah yang paling menyusahkanmu? .Bagaimana kamu merasakan tentang pekerjaanmu? .Bagaimana kamu merasakan tentang keluargamu? .Apakah yang sedang terjadi dalam hidupmu? .

id 89 | P a g e .http://repository.ac.unimus.

Suara-suara itu agak nyata pada kamu? KELUARGA DAN KESEHATAN Kesehatan dan penyakit selalu berhubungan dengan: . Arti dan kedudukan keluarga menurut Freeman(1970) : 1.Interaksi antara faktor genetik (fungsi reproduksi) dan faktor lingkungan (fungsi-fungsi keluarga lainnya) http://repository.ac. pencegahan. Empathy Menunjukkan pengertian atas kesulitan pasien dan membawa perasaannya ke arah yang logis.id 90 | P a g e .4. Sebagai pusat pengambil keputusan kesehatan yang terpenting 5. Penyakit Keturunan . Sehingga keempat hal di atas dimulai dari dalam keluarga.unimus. Sebagai wadah paling efektif untuk berbagai upaya/penyampaian pesan-pesan kesehatan Arti dan kedudukan keluarga (Marbanyak.Lingkungan fisik . Masalah kesehatan keluarga saling terkait dengan berbagai masalah keluarga lainnya 4.Kepribadian .Gaya hidup . Merupakan unit terkecil dalam masyarakat 2.Sebagai tempat bertanya pertama (reference group) .Pasti sangat sulit untuk kamu. Sebagai suatu kelompok yang berperan penting dalam masalah kesehatan 3. pengobatan dan perawatan PENGARUH KELUARGA TERHADAP KESEHATAN 1. 1964) .Mempunyai pengaruh yang amat besar dalam berbagai tindakan kedokteran: diagnosis. .Hubungan antar manusia Dalam hal ini keluarga adalah tempat pembentukan individu. .

Penyakit neurosis 4.Infertilitas membentuk: keluarga inti tanpa anak . Perkembangan Bayi dan Anak .Jika kesehatan kepala keluarga (pencari nafkah) terganggu mengganggu fungsi ekonomi dan / fungsi pemenuhan kebutuhan fisik keluarga .Penyembuhan penyakit kronis pada anak-anak pada keluarga dengan fungsi keluarga yang “sehat” lebih baik dibandingkan pada keluarga dengan fungsi keluarga yang “sakit” PENGARUH KESEHATAN TERHADAP KELUARGA 1.unimus. Penyebaran Penyakit . Fungsi Keluarga .ac.Infertilitas: tidak mengalami siklus kehidupan keluarga yang lengkap .id 91 | P a g e .Hidup membujang/bercerai mempengaruhi angka kesakitan dan kematian 5.Penyakit jiwa (kelainan seksual: homoseksual) jika membentuk keluarga: keluarga non-tradisional 2. akan mengganggu perkembangan fisik dan perilaku 3. Pola Penyakit dan Kematian .Jika kesehatan ibu rumah tangga terganggu mengganggu fungsi afektif dan fungsi sosialisasi 3. Proses Penyembuhan Penyakit . Siklus Kehidupan Keluarga . Bentuk Keluarga .Muncul dalam perkawinan (tahap awal dan siklus kehidupan keluarga) ..Perlu marriage counseling dan screeaning 2.Jika kesehatan suami istri memburuk kematian cepat masuk ke dalam “tahap lenyapnya keluarga” http://repository.Jika dibesarkan dalam lingkungan keluarga dengan fungsi-fungsi yang “sakit”.Penyakit infeksi .

c. Jelaskan tentang pengaruh kesehatan terhadap keluarga! b. 3.unimus.Dengan memahami secara rinci tentang keluarga. Tes formatif 1. diharapkan dokter keluarga bisa melaksanakan pelayanan dokter keluarga secara optimal. Jelaskan tentang fungsi keluarga! 4. Jelaskan tentang pengaruh keluarga terhadap kesehatan! 6. Jelaskan tentang pengertian dari keluarga! 2.ac. apakah materi yang disampaikan oleh dosen sudah benar dipahami dan tidak sekedar dihapalkan. Jelaskan tentang siklus keluarga! 5. Jelaskaan tentang macam-macam bentuk keluarga! 3. Tindak lanjut Hasil tes formatif digunakan untuk evaluasi proses pembelajaran. http://repository. Dengan demikian diharapkan segera terwujud Indonesia Sehat.Penutup a.id 92 | P a g e . Umpan balik Mahasiswa dapat menilai hasil tes dan berdiskusi dengan dosen mengenai jawaban yang benar.

unimus. Pengetahuan ini juga dapat digunakan untuk menjelaskan tentang kelompok penyakit yang kemungkinan bisa dicegah. 1. Pendahuluan 1. yaitu pelayanan kedokteran yang mampu memenuhi semua kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien yang menjadi tanggung jawabnya dan mempelajari tentang pola pikir dokter yang mampu memahami dan memanfaatkan setiap kesempatan pada konsultasi pelayanan kesehatan primer untuk melakukan pendekatan kepada masyarakat untuk meningkatkan pola hidup sehat pasien.SUB POKOK BAHASAN PENYELENGGARAAN PELAYANAN KEDOKTERAN MENYELURUH TERPADU. BERKESINAMBUNGAN DAN PELAYANAN YANG BERPRINSIP PENCEGAHAN 1.3.1 Diskripsi singkat Subpokok bahasan ini mempelajari tentang pelayanan kedokteran menyeluruh.id 93 | P a g e .1 Standar kompetensi http://repository. memberi pendidikan tentang penyakit.2 Relevansi Pengetahuan ini dapat digunakan untuk menjelaskan tentang penyelenggaraan kedokteran menyeluruh dan untuk menjelaskan tentang pelayanan kedokteran yang berprisip pada tindakan pencegahan.Langkah pertama dalam melaksanakan upaya pencegahan adalah mengetahui penyakit-penyakit khusus apakah yang bisa dicegah dan seberapa besar kemungkinannya untuk bisa dicegah. 1.ac.3 Kompetensi 1. dan untuk meningkatkan derajat kesehatan yang berkaitan dengan kondisi pasien saat ini akibat kebiasaan tidak sehat di masa lalunya. Subpokok bahasan ini akan membahas tentang kelompok penyakit yang kemungkinan bisa dicegah.

dan epidemiologi dalam praktik kedokteran keluarga.kelompok penyakit yang kemungkinan bisa dicegah. dokter harus mampu menerapkan dasar-dasar ilmu biomedik. atau kakek dan nenek yang tinggal dalam satu keluarga. holistik. Demikian pula dengan kebutuhan dan tuntutan kesehatan ibu. Pelayanan kedokteran yang seperti ini. Hal ini sangat mudah dipahami. terkoordinasi. 1. Misalnya kebutuhan dan tuntutan kesehatan anggota keluarga yang masih balita tentu berbeda dengan yang telah remaja. .ac.2 Kompetensi dasar Mahasiswa mampu menjelaskan tentang: . mencakup berbagai http://repository. ilmu perilaku. karena kebutuhan dan tuntutan kesehatan setiap anggota keluarga yang merupakan sasaran utama pelayanan dokter keluarga memang tidak sama. 2.Pada kompetensi dasar.unimus. Dokter harus mampu menjelaskan dan menerapkan ketrampilan pengelolaan masalah kesehatan pada individu. tidak ada upaya lain yang dapat dilakukan. bapak. ilmu klinis.3. Dokter juga harus mawas diri dan pengembangan diri/belajar sepanjang hayat. keluarga ataupun masyarakat dengan cara yang komprehensif. kecuali berupaya menyediakan serta menyelenggarakan berbagai jenis pelayanan kedokteran yang sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan kesehatan setiap anggota keluarga tersebut.pelayanan kedokteran yang berprisip pada tindakan pencegahan . Untuk dapat memenuhi kebutuhan dan tuntutan kesehatan yang berbeda ini. dan bekerja sama dalam konteks pelayanan kesehatan primer. Penyajian Terselenggaranya pelayanan kedokteran menyeluruh (comprehensive medical services) ditinjau dari upaya pemenuhan kebutuhan serta tuntutan kesehatan (health needs and demans) setiap anggota keluarga mempunyai peranan yang sangat penting.penyelenggaraan pelayanan kedokteran menyeluruh. berkesinambungan.id .

94 | P a g e .

serta dengan bekerja sama dalam tim. 1969). 1956). yang dikenal dengan sebutan pelayanan kedokteran menyeluruh. Mengingat pentingnya peranan pelayanan kedokteran menyeluruh pada pelayanan dokter keluarga. maka telah merupakan kewajiban bagi semua pihak yang ingin menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga untuk memahami apa yang dimaksud dengan pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut. Pemahaman yang dimaksudkan di sini tidak hanya yang menyangkut pengertian dan ataupun karakteristik pelayanan kedokteran menyeluruh saja. tetapi yang terpenting lagi adalah bagaimana menyelenggarakan pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut serta faktor- faktor apa yang harus diperhatikan.jenis pelayanan kedokteran. pelayanan kedokteran terbaik yang tersedia (Ferrara. tetapi pelayanan yang diselenggarakan pada setiap keadaan kesehatan. menyelenggarakan dengan tata cara yang mutakhir. 4.unimus. Jika menyebut pelayanan kedokteran menyeluruh banyak batasan yang pernah dirumuskan.id . Beberapa diantaranya yang dipandang cukup penting adalah: 1. sesuai dengan kebutuhan pasien (Goldston. 2. 3. pelayanan kedokteran menyeluruh adalah mobilisasi semua sumber daya yang diperlukan untuk melayani kesehatan penderita (Lee. pelayanan kedokteran menyeluruh adalah integrasi dari pelayanan peningkatan derajat kesehatan.ac. 1968). pencegahan penyakit. diagnosis penyembuhan penyakit serta pemulihan kesehatan yang diselenggarakan secara terpadu untuk memenuhi kebutuhan kesehatan perseorangan atau keluarga secara keseluruhan (Bodenheimer. pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pelayanan yang dalam melakukan pendekatan kepada pasien selalu berorientasi kepada keluarga. pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pelayanan yang tidak mengenal batas-batas yang tegas antara keadaan sehat dengan keadaan sakit. http://repository. 1961).

95 | P a g e .

yang apabila berhasil diwujudkan secara optimal.5. 6. Jika diperhatikan. Jika kedua prinsip pokok pelayanan kedokteran menyeluruh ini dikaji secara mendalam. pelayanan kedokteran menyeluruh adalah totalitas dari semua pelayanan kesehatan yang diinginkan. 1974). Prinsip pokok pelayanan kedokteran menyeluruh pada dasarnya adalah pelayanan yang lengkap. baik sebagai individu maupun sebagai bagian dari anggota keluarga). keenam batasan tersebut terlihat bahwa meskipun rumusannya agak berbeda. Baik ditinjau dari sudut penyelenggara pelayanan (menerapkan semua tata cara pelayanan yang dikenal). masalah keluarga serta totalitas sosioekonomis pasien (Somers and Somers. melainkan menyelesaikan masalah emosional pasien. maupun jika ditinjau dari sudut pasien sebagai pemakai jasa pelayanan (memenuhi semua kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien. penyembuhan penyakit serta pemulihan kesehatan (Somers and Somers. Keempat macam karakteristik yang dimaksud adalah sebagai berikut: 1). yang tujuannya bukan untuk memastikan kelainan organic serta pengobatan. pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pendekatan total yang dilakukan oleh seorang dokter terhadap pasiennya. diagnosis. Pelayanan kedokteran menyeluruh mempunyai beberapa karakteristik pokok. akan dapat diharapkan makin meningkatnya derajat kesehatan pasien. Jenis pelayanan yang diselenggarakan Pelayanan kedokteran yang menyeluruh tidak membatasi diri pada satu jenis pelayanan kedokteran saja. tetapi mencakup semua jenis pelayanan . pencegahan penyakit. 1974). yakni pelayanan peningkatan derajat kesehatan. yang jika disederhanakan dapat dibedakan atas empat macam. maka akan mudah dipahami bahwa prinsip poikok yang kedua agaknya lebih penting. Karena apabila semua kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien sebagai bagian dari anggota keluarga dapat dipenuhi. tetapi prinsip pokok yang terkandung di dalamnya hamper sama. pada gilirannya akan berperan besar dalam meningkatkan derajat kesehatan keluarga serta masyarakat secara keseluruhan.

id 96 | P a g e .unimus.ac.http://repository.

2). Tata cara pelayanan Pelayanan kedokteran menyeluruh tidak diselenggarakan secara terkotak-kotak (fragmented) dan ataupun terputus-putus. pelayanan kedokteran dibedakan atas tiga macam. 1953).Jika ditinjau dari peranannya dalam mencegah penyakit. serta pemulihan kesehatan (rehabilitation).Ditinjau dari peranannya dalam mencegah penyakit . Sedangkan. Pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pelayanan kedokteran yang mencakup kelima macam pelayanan kedokteran di atas. Dua diantaranya yang dipandang penting adalah: . pelayanan kedokteran tingkat kedua (secondary medical care).kedokteran yang dikenal di masyarakat. . pelayanan kedokteran dibedakan atas lima macam (Leavel and Clark.Ditinjau dari kedudukannya dalam system kesehatan Jika ditinjau dari kedudukannya dalam sistem kesehatan . Untuk ini. pembatasan cacat (disability limitation). yaitu : pelayanan kedokteran tingkat pertama (primary medical care). Pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pelayanan kedokteran yang mencakup ketiga tingkat pelayanan kedokteran di atas. . serta pelayanan kedokteran tingkat ketiga (tertiary medical care). diagnosis dini dan pengobatan tepat (early diagnosis and promt treatment).Berkesinambungan dalam arti pemenuhan kebutuhan pasien Seseorang yang berada dalam keadaan sehat membutuhkan pelayanan peningkatan derajat kesehatan dan pencegahan penyakit. pengertian pelayanan terpadu adalah pelayanan kedokteran harus berada dalam suatu pengorganisasian yang utuh. pencegahan khusus (specific protection). pengertian pelayanan berkesinambungan ada dua macam. Kelima macam pelayanan kedokteran tersebut adalah peningkatan derajat kesehatan (health promotion).banyak pembagian jenis pelayanan yang pernah dikemukakan. tetapi diselenggarakan secara terpadu (integrated) dan berkesinambungan (continous). yaitu: .

unimus.http://repository.id 97 | P a g e .ac.

Sedangkan bagi yang telah sembuh dari penyakit. tidak didekati hanya dari satu sisi saja. Pendekatan pada penyelenggaraan pelayanan Perumusan masalah dan atau penetapan cara penyelesaian masalah kesehatan yang dihadapi penderita pada pelayanan kedokteran menyeluruh. Kesemua jenis pelayanan kedokteran yang dibutuhkan ini harus tersedia secara berkesinambungan. dan sosial. mungkin memerlukan pelayanan pemulihan.Berkesinambungan dalam arti waktu penyelenggaraan Pelayanan berkesinambungan yang dimaksudkan di sini adalah pelayanan yang harus tersedia pada setiap saat yang dibutuhkan. Pelayanan kedokteran yang tidak tersedia pada setiap saat. 4). Sisi yang dimaksudkan di sini mencakup bidang yang amat luas sekali. Jika keempat karakteristik pelayanan kedokteran menyeluruh ini diperhatikan. Yang terpenting diantaranya adalah sisi fisik. mental. tetapi juga pada waktu mencari jalan keluar untuk mengatasi penyakit tersebut. bukan saja untuk lebih mempertajam diagnosis penyakit. Adanya perhatian yang bersifat menyeluruh ini dipandang penting. tetapi dari semua sisi yang terkait (comprehensive approach). 3). bukanlah pelayanan kedokteran berkesinambungan. . lengkap dengan berbagai factor lingkungan yang mempengaruhinya. tetapi juga pada penderita sebagai manusia seutuhnya.Tetapi apabila telah jatuh sakit ia membutuhkan pelayanan pengobatan. Pusat perhatian pada waktu menyelenggarakan pelayanan Penyelenggaraan pelayanan kedokteran menyeluruh tidak memusatkan perhatiannya hanya pada keluhan dan atau masalah kesehatan yang disampaikan penderta saja. mudah dipahami bahwa yang dimaksud dengan pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut tidak lain adalah pelayanan kedokteran yang mencakup semua jenis pelayanan kedokteran yang ada di . Yang secara keseluruhan disebut dengan pendekatan holistic (holistic approaches).

id 98 | P a g e .unimus.http://repository.ac.

3.masyarakat. apa pun yang dibutuhkan seseorang pasti tersedia. menyebabkan kemungkinan terjadinya tumpang tindih pelayanan kedokteran. Manfaat yang dimaksud antara lain adalah sebagai berikut: 1. akan banyak sekali manfaat yang dapat diperoleh. Tidak hanya untuk biaya langsung. Keadaan yang seperti ini jelas mempunyai peranan yang amat besar dalam turut mengendalikan biaya kesehatan. Biaya kesehatan akan lebih terkendali Karena pelayanan kedokteran menyeluruh diselenggarakan secara terpadu. 2. yang sering meningkatkan biaya pelayanan kesehatan akan sangat berkurang. Setiap anggota keluarga yang membutuhkan pelayanan kedokteran. serta pendekatan pelayanannya dilakukan secara holistik. memusatkan perhatiannya kepada pasien sebagai manusia seutuhnya. Berbagai kebutuhan dan tuntutan yang berbeda akan dapat dipenuhi apabila pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut diselenggaraakan dengan baik. Memudahkan pemanfaatan pelayanan kesehatan Karena pada pelayanan kedokteran menyeluruh tersedia semua jenis pelayanan kedokteran. pelayanan yang terpadu dan berkesinambungan. Apabila pelayanan kedokteran menyeluruh dapat dilaksanakan dengan baik. Pelayanan kedokteran menyeluruh ibarat suatu took serba ada . Para anggota keluarga tidak perlu berpindah-pindah tempat dan atau mencari-cari tempat pelayanan kesehatan tertentu. menyebabkan apabila pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut berhasil diselenggarakan. siapa pun oarangnya atau apapun jenis pelayanannya. sehingga pemanfaatan pelayanan akan lebih mudah dilakukan. Terpenuhinya berbagai kebutuhan dan tuntutan kesehatan Karena pada pelayanan kedokteran menyeluruh tersedia semua jenis pelayanan kedokteran. akan dapat dipenuhi berbagai kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien beserta segenap anggota keluarganya. yakni biaya . cukup mendatangi pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut.

id 99 | P a g e .http://repository.ac.unimus.

karena sebagai akibat pengaruh dari berbagai faktor. juga mendatangkan banyak masalah. pasien akan merasa lebih puas dan di lain pihak pelayanan kedokteran yang dilakukan akan lebih efektif.ac. karena mutu pelayanan memang meningkat. Ada beberapa faktor yang dinilai mempunyai peranan penting dalam menghambat terwujudnya pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut. Dampak yang ditimbulkannya. tetapi juga biaya tidak langsung. Keadaan yang seperti ini jelas mempunyai peranan yang amat besar dalam meningkatkan mutu pelayanan kesehatan. kecuali mendatangkan banyak manfaat. Terkotak-kotaknya pelayanan kedokteran Faktor yang berperan sebagai penyebab terkotak-kotaknya pelayanan kedokteran banyak macamnya. Yang terpenting diantaranya adalah karena pesatnya perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran yang melahirkan berbagai spesialisasi dan subspesialisasi. 4. Faktor-faktor yang dimaksud adalah: 1. misalnya biaya transportasi yang dikeluarkan pasien pada waktu berkunjung ke sarana pelayanan kesehatan. Di satu pihak. pelayanan kedokteran menyeluruh tidaklah mudah diwujudkan.unimus. menyebabkan pelayanan kedokteran yang diselenggarakan akan lebih mampu menyelesaikan berbagai masalah kesehatan yang ditemukan. Sesuai dengan keahlian yang dimiliki. Salah satu dari masalah yang dimaksud adalah terkotak-kotaknya pelayanan kedokteran.id . serta pendekatan yang dilakukan bersifat holistic.yang dikeluarkan pasien karena dimanfaatkannya pelayanan kesehatan. Mutu pelayanan akan lebih meningkat Karena perhatian utama pelayanan kedokteran menyeluruh adalah pada pasien sebagai manusia seutuhnya. tiap spesialis dan atau subspesialis hanya menyelenggarakan satu jenis http://repository. Sungguh disayangkan.

100 | P a g e .

3. menyebabkan hanya anggota masyarakat yang mampu yang dapat menggunakan bebagai pelayanan kesehatan. Dampaknya akan terlihat tidak hanya pada pemenuhan kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien. Yang terpenting di antaranya adalah karena pengaruh tingkat inflasi. apabila terus berlanjut. penggunaan berbagai peralatan kedokteran canggih. perubahan pola hubungan dokter-pasien. Peraturan perundang-undangan Beberapa peraturan perundang-undangan yang ada di dalam masyarakat meskipun mungkin maksudnya tidak demikian. Keadaan seperti ini tentu tidak akan menggembirakan. Pasien tidak mampu melanjutkan pengobatan yang diperlukan. pelayanan kedokteran menyeluruh akan sulit diwujudkan. perubahan pola penyakit. 2. namun dalam kenyataannya dapat menjadi faktor penghambat terselenggaranya pelayanan kedokteran menyeluruh.pelayanan kedokteran saja. Adanya peraturan-peraturan perundang-undangan yang bersifat melarang seperti ini jelas akan berdampak negative . sedangkan masyarakat yang kurang mampu. Akibatnya. akan mendatangkan pengaruh negatif terhadap penyelenggaraan pelayanan kedokteran. Pelayanan kedokteran menyeluruh akan sangat sulit diwujudkan. Akibat dari makin mahalnya biaya pelayanan kedokteran tersebut. Contoh yang paling sederhana adalah larangan menyediakan obat dan atau melakukan tindakan tubektomi di tempat praktik dokter swasta perseorangan. tidak dapat memanfaatkan pelayanan kedokteran yang diperlukan. tetapi juga pada kesinambungan pelayanan. serta makin meningkatnya permintaan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang bermutu. Mahalnya biaya pelayanan kedokteran Faktor penyebab makin mahalnya biaya pelayanan kedokteran banyak macamnya. perubahan system pelayanan kedokteran.

ac.unimus.id 101 | P a g e .http://repository.

Dokter dengan sikap dan kemampuan seperti ini. maka berbagai upaya untuk mewujudkan pelayanan kedokteran menyeluruh tersebut http://repository. Sikap dan perilaku pasien yang sperti ini jelas kurang menguntungkan penyelenggaraan pelayanan kedokteran.ac.unimus. karena memang tidak memiliki kemampuan. Dokter tersebut hanya melakukan anamnesis. Sedangkan untuk tindakan kedokteran. tidak melakukan tindakan kedokteran apa pun di tempat praktiknya. 5. pemeriksaan fisik serta menulis resep untuk ditebus di apotek. karena memiliki sikap tertentu. serta sering tidak peduli akan tindak lanjutnya.bagi penyelenggaraan pelayanan kedokteran menyeluruh. sehingga akan menjadi faktor penghambat terselenggaranya pelayanan kedokteran menyeluruh. meskipun tindakan kedokteran tersebut sebenarnya masih berada dalam wewenang serta mampu dilakukan. dinilai tidak menopang terselenggaranya pelayanan kedokteran menyeluruh. Sikap dan perilaku pasien sebagai pemakai jasa pelayanan Beberapa pasien sering berpindah-pindah tempat dalam memperoleh pelayanan kedokteran yang diperlukannya. dirujuk ke berbagai sarana pelayanan kesehatan lain. Sikap dan kemampuan Dokter sebagai penyelenggara pelayanan Beberapa dokter. Dokter dengan sikap yang seperti itu lebih suka merujuk pasiennya ke berbagai sarana pelayanan kesehatan lain.id . Ditemukan pula. Meskipun mereka menghadapi penyakit yang sangat sederhana. 4. karena tidak menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang lengkap. lebih suka berobat langsung ke praktik dokter spesialis yang berbeda untuk setiap anggota keluarganya. Pelayanan kedokteran yang lengkap akan sulit diwujudkan. beberapa dokter lainnya. Pelayanan kedokteran menyeluruh akan mendatangkan banyak manfaat bagi peningkatan derajat kesehatan masyarakat. enggan melakukan tindkan kedokteran apa pun.

102 | P a g e .

Kemampuan yang dimiliki setiap sarana pelayanan keehatan selalu terbatas. Untuk ini ada tiga kegiatan pokok yang dilakukan yaitu: a. Ada beberapa alasan yang menyebabkannya. Menetapkan stratifikasi pelayanan kesehatan . Penerapan cara pendekatan ini dinilai tidak efisien serta tidak akan mendatangkan hasil yang optimal. 2. setiap sarana pelayanan kesehatan yang ada di masyarakat. Berbagai upaya tersebut jika disederhanakan secara umum dapat dibedakan atas dua macam sebagai berikut: 1. termasuk para dokter yang menyelenggarakan praktik swasta. dank arena itu apabila pendekatan institusi ini dipaksakan. dimotivasi untuk mampu serta bersedia menyelenggarakan pelayanan kedokteran menyeluruh. . Artinya. juga memerlukan biaya yang mahal. maka diperkenalkanlah upaya lain yang disebut dengan nama pendekatan system. Menerapkan pendekatan institusi Salah satu upaya untuk mewujudkan pelayanan kedokteran menyeluruh dilaksanakan melalui pendekatan institusi.banyak dilakukan. Menerapkan pendekatan system Menyadari bahwa upaya mewujudkan pelayanan kedokteran menyeluruh melalui pendekatan institusi sulit dilakukan. Sangat mustahil jika semua jenis pelayanan kedokteran yang kompleks tersebut dapat diselenggarakan oleh setiap sarana pelayanan kesehatan. yaitu: . Disamping tidak ada gunanya. dank arena itu dinilai tidak efisien untuk dilaksanakan.Keterbatasan kemampuan Sebagai perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran menyebabkan jenis pelayanan kedokeran makin bertambah banyak dan kompleks. pasti tidak akan mendatangkan hasil yang optimal.Memerlukan biaya yang sangat mahal Menyediakan semua jenis pelayanan kedokteran pada setiap srana pelayanan kesehatan bukanlah pekerjaan yang mudah.

http://repository.unimus.id 103 | P a g e .ac.

Dokter keluarga adalah manusia biasa. yakni pendekatan sistem. b. Mekanisme kerja sama antara strata pelayanan kesehatan tersebut banyak macamnya. Menetapkan mekanisme kerja sama antara strata pelayanan Kegiatan ketiga yang dilakukan pada pendekatan sistem adalah menetapkan mekanisme kerja sama antara strata pelayanan. yang menyelenggarakan pelayanan kedokteran secara menyeluruh. dan .Di Indonesia. Untuk pelayanan kesehatan strata kedua diberikan tanggung jawab dan wewenang menyelenggarakan pelayanan kesehatan strata pertama (secondary health care service). tingkat kedua (secondary health institution). namun yang dimaksudkan disini bukanlah menyerahkan tanggung jawab penyelenggaraan semua jenis pelayanan kedokteran kepada setiap dokter keluarga. serta tingkat ketiga (tertiary health institution). dari dua pendekatan yang dapat dilakukan tersebut. sedemikian rupa sehingga pelayanan kesehatan yang diselenggarakan oleh setiap strata terjamin keterpaduan dan kesinambungannya. Dua diantaranya yang banyak diterapkan adalah konsultasi (consultation) dan rujukan (reference). Sedangkan untuk pelayanan kesehatan strata ketiga diberikan tanggung jawab dan wewenang menyelenggarakan pelayanan kesehatan strata pertama (tertiary health care service). strata pelayanan kesehatan dibedakan atas tiga tingkat. yang paling banyak diterapkan adalah pendekatan yang kedua. Menetapkan tanggung jawab dan wewenang tiap strata Untuk pelayanan kesehatan strata pertama diberikan tanggung jawab dan wewenang menyelenggarakan pelayanan kesehatan strata pertama (primary health care service). yaitu tingkat pertama (primary health institution). Pelayanan dokter keluarga termasuk dalam pelayanan strata pertama. Jika diperhatikan perkembangan sistem kesehatan di berbagai negara di dunia. c.

unimus.http://repository.id 104 | P a g e .ac.

Apabila pelayanan kedokteran yang dibutuhkan tersebut sesuai dengan kemampuan serta wewenang yang dimiliki. Ada tiga syarat pokok yang perlu diperhatikan dalam penyelenggaraan pelayanan kedokteran menyeluruh. Tetapi. tanggung jawab pelayanan kedokteran tersebut dapat dilimpahkan kepada rekan kerja kelompoknya. Membina hubungan dokter-pasien yang baik Maksudnya adalah agar berbagai kebutuhan dan atau tuntutan kesehatan pasien dapat diketahui dengan tepat. akan dikonsultasikan. sehingga dengan . Pertama. melakukan rujukan untuk kasus-kasus yang tidak dapat ditanggulangi. dan atau dirujuk ke berbagai sarana pelayanan kesehatan yang sesuai. akan diselenggarakan sendiri.karenanya tidak mungkin dapat menyelenggarakan semua jenis pelayanan kedokteran tersebut. Untuk dapat mewujudkan kesinambungan pelayanan ada dua hal yang dapat dilakukan. bekerja dalam kelompok. apabila telah barada di luar kemampuan serta wewenang yang dimilikinya. Pengertian pelayanan kedokteran menyeluruh pada pelayanan dokter keluarga terletak pada tanggung jawab (responsibility) dokter keluarga dalam memenuhi bernagai kebutuhan dan tuntutan kesehatan semua anggota keluarga yang menjadi tanggung jawabnya. Begitu pula dengan pengertian pelayanan kedokteran terpadu yang dimaksudkan di sini adalah adanya tanggung jawab (responsibility) dokter keluarga dalam memadukan berbagai pelayanan kedokteran yang ada di masyarakat sehingga dapat memenuhi berbagai kebutuhan dan tuntutan kesehatan semua anggota keluarga yang menjadi tanggung jawabkan pad Pengertian pelayanan kedokteran yang berkesinambungan yang dimaksudkan pada pelayanan dokter keluarga terletak pada adanya tanggung jawab (responsibility) dokter dalam menjamin kesinambungan berbagai pelayanan kedokteran sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan kesehatan semua anggota keluarga yang menjadi tanggung jawabnya. Kedua. sedemikian rupa sehingga jika kebetulan dokter tersebut sedang berhalangan. yaitu: 1.

ac.unimus.http://repository.id 105 | P a g e .

Tentu sangat mudah dipahami bahwa hubungan dokter-pasien yang dimaksudkan di sini bukanlah hubungan antara dokter dengan pasien sebagai individu. sebagaimana yang telah dikemukakan.ac. http://repository. bukan saja berbagai kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien akan dapat diketahui. Mempunyai minat yang besar terhadap perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran. akan dapat dilakukan pengaturan pemanfaatan pelayanan kesehatan yang ada di masyarakat sesuai dengan kebutuhan pasien dengan sebaik-baiknya. Pengaturan yang dimaksudkan disini. ekonomi. 3.id .unimus. melainkan hubungan dokter dengan pasien sebagai bagian dari anggota keluarga serta dengan seluruh anggota keluarga secara keseluruhan. tetapi yang terpenting lagi adalah berbagai latar belakang sosial. budaya. dapat dilakukan melalui dua mekanisme pokok yaitu yang pertama mekanisme konsultasi dan yang kedua adalah mekanisme rujukan. 2. Apabila pengetahuan tentang sumber kesehatan ini dapat dimiliki. Sesungguhnya terbinanya hubungan dokter-pasien yang baik dalam praktik dokter keluarga merupakan suatu persyaratan yang bersifat mutlak. lingkungan hidup serta faktor-faktor lainnya lagi dari pasien yang bersangkutan. adalah mengetahui berbagai sumber kesehatan yang tersedia di masyarakat. Hubungan dokter-pasien yang baik tersebut. Memahami berbagai sumber kesehatan yang tersedia di masyarakat Syarat kedua yang harus dimiliki oleh setiap dokter keluarga untuk dapat menyelenggarakan pelayanan kedokteran menyeluruh.demikian pengaturan dan pemenuhan kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien akan dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya. dalam arti dapat mengatur pemanfaatan berbagai pelayanan kesehatan yang tidak mampu dilakukan sendiri. yang kesemuanya dinilai mempunyai peranan yang sangat penting dalam menjamin keberhasilan penyelenggaraan pelayanan dokter keluarga.

106 | P a g e .

yang kesemuanya merupakan karakteristik pokok dari pelayanan kedokteran menyeluruh.unimus.Syarat ketiga adalah adanya minat yang besar terhadap perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran. Dengan adanya minat tersebut dapatlah diharapkan makin meningkatnya kemampuan. Untuk dapat mempertahankan kepesertaan para keluarga pada pelayanan dokter keluarga yang dibiayai secara praupayaa. diagnosis dini. Peningkatan derajat kesehatan bertujuan untuk memantau masyarakat yang http://repository. yang penting artinya untuk menjamin mantapnya penghasilan adalah setiap dokter keluarga harus dapat menyelenggarakan pelayanan kedokteran terpadu. PELAYANAN YANG BERPRINSIP PENCEGAHAN Pencegahan didefinisikan sebagi upaya peningkatan dan pemeliharaan kesehatan atau menghindari berjangkitnya penyakit.ac. membatasi terjadinya komplikasi. Setiap dokter keluarga hartus dapat menyelenggarakan pelayanan peningkatan derajat kesehatan (health promotion) dan atau pencegahan penyakit (preventive services). Sesungguhnya dengan terselenggaranya pelayanan kedokteran menyeluruh akan sangat menetukan keberhasilan pelayanan dokter keluarga. yang antara lain disebabkan oleh pemanfaatan pelayanan penyembuhan penyakit oleh pasien secara berlebihan dan berulang-ulang.id . pengobatan cepat. Untuk mencegah timbulnya kerugian finansial pada penyelenggaraan pelayanan dokter keluarga dengan pembiayaan praupaya tersebut. dan penyesuaian yang maksimal terhadap kecacatan. terutama apabila pelayanan kedokteran keluarga tersebut dibiayai secara praupaya. Upaya ini bertujuan untuk menghilangkan atau mengurangi risiko. Kedua jenis pelayanan kedokteran tersebut merupakan bagian dari pelayanan kedokteran menyeluruh. dan jika dilakukan secara berkesinambungan akan mempunyai peranan yang sangat penting dalam menyelenggarakan berbagai pelayanan kedokteran sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan pasien. termasuk dalam upaya ini adalah penyakit iatrogenic. berkesinambungan dan holistik.

107 | P a g e .

Upaya- upaya pencegahan primer terdiri dari: a.Pencegahan sekunder Pencegahan sekunder terdiri dari upaya-upaya untuk menghentikan atau memperlambat proses terjadinya suatu penyakit. . f. Imunisasi terhadap penyakit-penyakit infeksi tertentu. Pemberantasan. Pembuatan undang-undang atau peraturan untuk menjamin upaya- upaya pencegahan primer dilakukan dengan benar.Pencegahan primer Pencegahan primer meliputi upaya-upaya untuk mencegah berjangkitnya suatu penyakit. Contoh: ➢ Diketahuinya hipertensi secara dini melalui pemeriksaan rutin (uji saring/screening) terhadap pasien-pasien memungkinkan pemberian pengobatan selama fase presimtomatik dari proses perjalanan penyakit.sehat untuk belajar cara-cara atau kebiasaan hidup sehat dan untuk bertanggung jawab terhadap kesehatannya masing-masing. d. Pendidikan untuk mengubah factor-faktor gaya hidup yang diketahui berhubungan dengan terjadinya penyakit. dan pembuangan limbah dan sampah industri yang efisien. Hasil upaya ini adalah penyakit tidak berjangkit. . c. olah raga. kebiasaan merokok. e. Upaya ini pada umumnya dilakukan dengan pengukuran-pengukuran untuk mendeteksi penyakit pada stadium dini. makan dengan gizi sehat seimbang. Sterilisasi alat-alat bedah dan alat-alat medis yang lain. misalnya upaya pemberantasan nyamuk untuk mencegah penyakit malaria. mengurangi minum- minuman beralkohol. . misalnya pada fase presimtomatik (fase subklinis) sehingga pengobatan dapat dimulai sebelum proses patologi yang irreversible terjadi. ➢ Uji saring untuk kanker leher rahim memungkinkan pengobatan dysplasia atau suatu kondisi premaligna leher rahim. Misalnya. b. Sanitasi. misalnya penyediaan air bersih.

http://repository.id 108 | P a g e .ac.unimus.

unimus.Pencegahan tersier Pencegahan tertier terdiri dari upaya manajemen suatu penyakit (yang telah terjadi) untuk mengurangi terjadinya cacat (kelemahan).id 109 | P a g e .Mengenal faktor-faktor pencegahan yang berpengaruh terhadap proses terjadinya penyakit dan menentukan upaya penanggulangannya. kedokteran kuratif mempunyai kesamaan dengan pengertian pencegahan sekunder dan tertier. ➢ Endoskopi untuk mengetahui terjadinya polip pada usus besar.ac. meskipun untuk terminologi yang terakhir pada umumnya digunakan pada usia lanjut dan orang-orang cacat. Hubungan antar berbagai tipe pencegahan Dapat diketahui adanya garis batas yang jelas antara pencegahan primer dan sekunder. . mungkin dapat dilakukan upaya perbaikan dengan mengubah gaya hidup yang berguna melalui upaya rehabilitasi yang memadai. akibat terjadinya kerusakan atau perubahan yang irreversible. Secara konseptual. sedangkan upaya-upaya kesehatan masyarakat berkaitan erat dengan upaya pencegahan kompleks dibanding upaya kedokteran. Upaya ini pada umumnya dilakukan dengan melakukan proses rehabilitasi. yang memungkinkan pasien diperbaiki kondisinya ke tingkat yang paling optimal. memberikan tekanan politis atau bekerja sama dengan kelompok masyarakat. http://repository. peran seorang dokter dalam upaya pencegahan dapat dibedakan dalam dua kegiatan. Dalam hal ini baik karena tanggung jawabnya sebagai individu atau sebagai anggota masyarakat. Sebagai dokter umum. seorang dokter dapat membantu upaya pencegahan melalui pendidikan. Misalnya seorang pasien yang menderita stroke karena darah tinggi. .➢ Mamografi untuk mengetahui terjadinya kanker payudara. yaitu: .Melakukan upaya-upaya pencegahan. dan antara pencegahan sekunder dan pencegahan tertier.

Kelainan-kelainan pertumbuhan .Infeksi . 1) Apa yang dapat dicegah? Langkah pertama dalam melaksanakan upaya pencegahan adalah mengetahui penyakit-penyakit khusus apakah yang dapat dicegah dan seberapa besar kemungkinannya. teknologi dan biaya yang harus dipikul oleh masyarakat. misalnya sumber daya manusia.Neoplasma 19% .Kelainan kepribadian . tetapi mungkin kurang realistis untuk melakukan pencegahan pada semua jenis penyakit.Penyakit-penyakit kardiovaskuler 17% .Kelemahan oleh karena cacat . Berilah penjelasan tentang factor-faktor penghambatnya.Penyakit-penyakit akibat kerja .Kondisi-kondisi perinatal 10% .Kondisi-kondisi yang timbul selama kehamilan dan persalinan . keracunan dan kekerasan 29% . Dapat dibedakan dalam beberapa kategori sebagai berikut: .Praktik Kedokteran Pencegahan Oleh Dokter Umum. misalnya divertikulosis. Penyakit-penyakit yang mungkin dapat dicegah dapat dikelompokkan berdasarkan penyebabnya. Mortalitas adalah satu-satunya indikator yang reliable untuk mengukur keberhasilan upaya-upaya pencegahan.Penyakit pembuluh darah premature .Beberapa penyakit lain. Semua penyakit mempunyai potensi untuk dapat dicegah.Kecelakaan.Kecelakaan . sebagai berikut: . Keadaan ini dapat diurutkan berdasarkan penyebab kematian prematur dibandingkan dengan umur seseorang yang hilang sebelum berusia 70 tahun.Ketergantungan .Kelainan-kelainan genetik .Neoplasma .

ac.http://repository.unimus.id 110 | P a g e .

imunisasi. peningkatan derajat kesehatan. b. Intervensi..Kelainan congenital 7% Keadaan diatas memberikan sedikit perspektif yang berbeda terhadap upaya pencegahan dan alasan-alasan mengapa upaya-upaya otoritas pelayanan kesehatan masyarakat dan dokter praktik tidak selalu seiring sejalan.Pelayanan postnatal .Pelayanan antenatal .Pemeriksaan pra nikah The Royal College of General Practitioners (UK) telah mengidentifikasikan tujuh peluang untuk melakukan upaya pencegahan. Deteksi dan manajemen peningkatan tekanan darah . pendidikan kesehatan dan penyuluhan tentang penyakit. Pelayanan antenatal 3.Pada saat krisis atau adanya potensi terjadi krisis . Keluarga berencana 2. Upaya-upaya pencegahan yang sering dilakukan pada praktik kedokteran adalah sebagai berikut: a. modifikasi kepribadian dan pencegahan terhadap obat-obatan. Rehabilitasi. yaitu: 1. Pendidikan. Surveilans d. e.Mengunjungi bayi dan orang tuanya . 2) Pemanfaatan peluang secara optimal untuk pencegahan Upaya pencegahan primer dapat dilakukan pada praktik umum dengan memanfaatkan beberapa peluang pada keadaan klinis berikut: . Imunisasi 4. Uji saring (pemeriksaan penapisan) c. Mengurangi kebiasaan merokok 6. Kesehatan ibu dan anak 5.Konseling bagi orang-orang yang bepergian ke luar negeri .

id 111 | P a g e .unimus.http://repository.ac.

tetapi penyakit-penyakit lain menjadi semakin meningkat jumlahnya sejalan dengan meningkatnya umur harapan hidup. dan semangat dari seorang serta pengaruh-pengaruh social dan cultural yang terjadi di lingkungannya. misalnya pencegahan terhadap kematian yang disebabkan penyakit jantung koroner dan kecelakaan kendaraan bermotor. seperti tuberkulosis. dan untuk melakukan evaluasi daerah-daerah khusus. kanker. bunuh diri. Strategi global untuk peningkatan kesehatan WHO mendefinisikan good health sebagai suatu keadaan yang seimbang dinamis antara badan. difteria dan infeksi streptokokus. sifilis. Penyakit dengan angka kesakitan tinggi pada masyarakat modern adalah aterosklerosis (pengerasan dinding pembuluh arteria). dan penyakit iatrogenik (penyakit yang disebabkan kelalaian dokter). Adalah sangat berguna memfokuskan pada perubahan-perubahan angka kejadian penyakit pada masa lalu untuk menilai hasil upaya pencegahan dan peningkatan derajat kesehatan dalam periode yang sama. Penyakit-penyakit infeksi dengan angka kesakitan dan angka kematian tinggi pada masa lalu. misalnya angka kematian suku Aborigin. Penyakit-penyakit tersebut dan penyebab umum kematian merupakan fokus kegiatan dan tujuan program-program pencegahan. HIV. dan asma. Sebagian besar informasi epidemiologi diterbitkan untuk membantu dokter http://repository.id . Menangani korban perampokan 3) Angka kesakitan dan angka kematian Suatu pemahaman tentang pola morbiditas dan mortalitas dalam masyarakat modern merupakan hal yang sangat penting dalam perencanaan program-program pencegahan. cacar.unimus. pikiran. Tujuannya adalah untuk melengkapi dan menyempurnakan dengan memperbarui strategi yang sedang berjalan. malignansi (kanker). telah mengalami banyak penurunan. influenza. infeksi HIV.7.ac.

112 | P a g e .

Orang-orang sehat dengan faktor risiko terjadinya penyakit tertentu. Jelaskan tentang keempat karakteristik pelayanan kedokteran menyeluruh! 5.ac. termasuk diantaranya penyakit kardiovaskuler dan kanker. Individu yang asimptomatik pada awal perjalanan penyakit. tetapi juga menurunkan risiko penyebab utama kesakitan dan kematian di Negara ini. carcinoma insitu dari cervix. 3. ketulian.1 Tes formatif 1. hipertensi esensia tanpa komplikasi. hiperlipidemia. dan sebagainya. Penutup 3. bakteriuria pada kehamilan. Jelaskan tentang manfaat pelayanan kedokteran menyeluruh! http://repository.unimus.umum memperoleh pengetahuan yang cukup.id 113 | P a g e . Ada tiga tahapan dimana screening dilaksanakan pada praktik dokter umum : 1. misalnya pertumbuhan dysplasia panggul. testis ektopik. glaucoma. Asimptomatik individu dengan kelainan irreversible yang belum dilaporkan. Jelaskan tentang penegertian dari penyelenggaraan pelayanan kedokteran yang menyeluruh! 2. Manfaat Screening Dalam praktik. tetapi juga digunakan untuk menemukan individu yang berisiko atau orang-orang yang sakit tetapi tidak mendapatkan pengobatan yang kuat. Jelaskaan tentang karakteristik penyelenggaraan pelayanan kedokteran menyeluruh! 3. bahwa gaya hidup sehat pada umumnya tidak hanya meningkatkan derajat kesehatan. screening tidak hanya untuk deteksi dini suatu penyakit. 2. Jelaskan tentang berbagai upaya pendekatan untuk menyelenggarakan pelayanan kedokteran menyeluruh! 4. misalnya kelainan mata. misalnya obesitas. 3. kekurangan mental. tetapi penyakitnya dapat dikontrol.

Jelaskan tentang pencegahan tertier ! 10. Jelaskan tentang pencegahan sekunder ! 9. apakah materi yang disampaikan oleh dosen sudah benar dipahami dan tidak sekedar dihapalkan.6.2 Umpan balik Mahasiswa dapat menilai hasil tes dan berdiskusi dengan dosen mengenai jawaban yang benar. Jelaskan tentang kelompok penyakit yang mungkin dapat dicegah 11.unimus. Jelaskan tentang upaya pencegahan primer yang dapat dilakukan pada praktik umum! 3.3 Tindak lanjut Hasil tes formatif digunakan untuk evaluasi proses pembelajaran. 3. Jelaskan tentang factor-faktor penghambat pelayanan kedokteran menyeluruh! 7.ac.id 114 | P a g e . http://repository. Jelaskan tentang pencegahan primer ! 8.

B. yakni : 1. melainkan dalam kelompok rawat inap (hospitalization). Jika diperhatikan kedua batasan di atas. Secara sedehana. Ruang lingkup kegiatan pada kunjungan rumah hanya untuk lebih mengenal kehidupan pasien serta melakukan pertolongan kedokteran yang bersifat rawat jalan saja. sedemikian rupa sehingga dapat dikenal kehidupan pasien secara lebih lengkap. Alasan Dilakukan Kunjungan dan Perawatan di Rumah dalam Kedokteran Keluarga Banyak alasan kenapa kunjungan dan perawatan pasien di rumah perlu dilakukan oleh dokter keluarga. Jika disederhanakan. terlihat bahwa ruang lingkup kegiatan pada kunjungan rumah lebih bersifat terbatas jika dibandingkan dengan ruang lingkup kegiatan pada perawatan pasien di rumah. ruang lingkup kegiatan tersebut telah mencakup kegiatan pertolongan kedokteran yang bersifat rawat inap. berbagai alasan tersebut secara umum dapat dibedakan atas dua macam. Untuk dapat menyelenggarakan pelayanan kedokteran menyeluruh ini.HOME VISIT A. Sedangkan pada perawatan pasien di rumah. Untuk lebih mengenal kehidupan pasien Telah disebutkan bahwa pelayanan dokter keluarga adalah pelayanan kedokteran menyeluruh. yang dimaksud dengan kunjungan rumah adalah kedatangan petugas kesehatan ke rumah pasien untuk lebih mengenal kehidupan pasien dan atau memberikan pertolongan kedokteran sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan pasien. Definisi dan Batasan Kunjungan Rumah (Home Visit) dalam Kedokteran Keluarga Batasan kunjungan dan perawatan pasien di rumah banyak macamnya. diperlukan antara lain tersedianya data yang lengkap tentang keadaan pasien. . Sedangkan yang dimaksud dengan perawatan pasien di rumah adalah apabila pertolongan kedokteran yang dilakukan di rumah tersebut telah tidak termasuk lagi dalam kelompok pelayanan rawat jalan (ambulatory services).

id 115 | P a g e .unimus.http://repository.ac.

Karena keadaan kesehatan pasien tidak memungkinkan untuk datang ke tempat praktek Alasan pertama perlunya dilakukan pertolongan kedokteran melalui kunjungan dan atau perawatan di rumah adalah karena keadaan kesehatan pasien tidak memungkinkan untuk datang berobat ke tempat praktek. Sebagai tindak lanjut pelayanan rawat inap di rumah sakit Alasan kedua perlunya dilakukan pertolongan kedokteran melalui . terutama apabila dialami oleh orang yang telah lanjut usia 3) Karena menderita penyakit stadium terminal yang telah tidak ada harapan untuk hidup lagi. 2) Karena menderita penyakit kronis. Untuk melakukan pertolongan kedokteran Telah disebutkan bahwa salah satu karakteristik pokok pelayanan dokter keluarga adalah pelayanan kedokteran yang berkesinambungan. melakukan kunjungan dan atau merawat pasien di rumah pasien.Untuk dapat mengumpulkan data ini tidak ada upaya lain yang dapat dilakukan kecuali melakukan kunjungan ke rumah pasien. yakni : 1) Karena menderita penyakit akut yang tidak memungkinkan pasien untuk dibawa ke tempat praktek. Secara umum dapat dibedakan atas tiga macam. 2. Untuk dapat mewujudkan pelayanan kedokteran yang seperti ini. Pelayanan dokter keluarga yang baik harus bersifat aktif. dalam arti hanya menanti pasien berkunjung ke tempat praktek saja. jika memang diperlukan. akan lebih memperberat keadaan pasien. dalam arti. Banyak alasan kenapa pertolongan kedokteran perlu dilakukan melalui kunjungan dan ataupun perawatan di rumah tersebut. dapat membahayakan orang lain. atau kalau tetap dipaksakan. atau kalau dibawa dan kebetulan menderita penyakit menular. tentu tidak cukup jika pelayanan dokter keluarga yang diselenggarakan hanya bersifat pasif. Keadaan yang tidak memungkinkan tersebut banyak macamnya. yakni : a. Dua di antaranya yang dipandang mempunyai peranan yang amat penting. b.

unimus.id Page | 116 .ac.http://repository.

Dapat lebih meningkatkan hubungan dokter . dokter akan memperoleh banyak keterangan tentang pasien yang dimaksud.id . peningkatan hubungan dokter . karena memanglah dengan dilakukannya kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah tersebut. Beberapa dari manfaat tersebut antara lain adalah: 1. Dokter keluarga yang baik seyogyanya dapat melakukan pelayanan tindak lanjut ini. dan atau dengan makin baiknya hubungan dokter - pasien. Dapat lebih menjamin terpenuhinya kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien Dengan makin meningkatnya pemahaman dokter tentang keadaan pasien. sehingga pasien karena kesulitan biaya.pasien ini adalah juga sebagai hasil dari dilakukannya kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah. Adanya pemahaman yang seperti ini jelas akan berperanan besar dalam upaya lebih http://repository. berarti sekaligus akan meningkatkan pula pemahaman dokter tentang kebutuhan serta tuntutan kesehatan pasien.hari. tampak semakin bertambah penting. 3. akan diperoleh banyak manfaat. Pada akhir .unimus.akhir ini. Penyebab utamanya adalah karena mahalnya biaya perawatan di rumah sakit.pasien Sama halnya dengan pemahaman. pelayanan tindak lanjut rawat inap melalui kunjungan dan atau perawatan di rumah. Dapat lebih meningkatkan pemahaman dokter tentang pasien Adanya peningkatan pemahaman yang seperti ini mudah dimengerti. sedemikian rupa sehingga keadaan kesehatan pasien kembali pada keadaan semula serta dapat melakukan kegiatan rutin sehari . C.ac. meskipun belum sembuh sempurna telah minta untuk segera dipulangkan. Manfaat Kunjungan dan Perawatan Pasien di Rumah Apabila kunjungan dan atau perawatan di rumah dapat dilakukan dengan sebaik-baiknya. 2.kunjungan dan atau perawatan di rumah adalah untuk menindaklanjuti pelayanan rawat inap bagi pasien yang baru saja keluar dari rumah sakit.

Page | 117 .

bukan berarti pelaksanaan kunjungan dan perawatan pasien di rumah tersebut tidak menghadapi masalah.hari. Jika ditinjau dari sudut dokter hanya membuang waktu dan tenaga. Sesuatu yang pada akhir . 4. diperlukan antara lain peralatan yang lengkap pula.menjamin terpenuhinya kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien. Dapat lebih meningkatkan kepuasan pasien Pelayanan kedokteran yang dapat memenuhi kebutuhan dan tuntutan kesehatan pasien. pasti mempunyai peranan yang amat besar dalam lebih meningkatkan kepuasan pasien (patient satisfaction).id . Terbatasnya pertolongan kedokteran yang dapat dilakukan Masalah pokok pertama yang sering ditemukan adalah terbatasnya pertolongan kedokteran yang dapat dilakukan pada waktu kunjungan rumah. yang apabila berlanjut sampai timbul rasa kesal. paling tidak ditemukan ada tiga masalah pokok yang sering dihadapi.ac. Terjadinya peristiwa yang seperti ini tentu saja tidak diinginkan.akhir ini telah disepakati sebagai salah satu tolok ukur yang paling penting dari pelayanan kesehatan yang bermutu. 2. Panggilan kunjungan rumah yang tidak diperlukan Masalah pokok kedua yang sering dihadapi adalah adanya panggilan kunjungan rumah dari pasien atau keluarga pasien yang sebenarnya tidak diperlukan. Untuk dapat memberikan pertolongan kedokteran yang lengkap. Ketiga masalah pokok yang dimaksud adalah: 1.unimus.pasien yang baik. menyebabkan pertolongan kedokteran yang dapat dilakukan akan sangat terbatas sekali. apalagi jika disertai dengan hubungan dokter . Apalagi jika kebetulan berhadapan dengan penyakit yang cukup serius yang sebelumnya tidak diketahui. Tentu mudah dipahami karena peralatan kedokteran lengkap tidak mungkin dibawa pada waktu kunjungan rumah. D. Masalah Kunjungan dan Perawatan di Rumah Sekalipun kunjungan dan perawatan pasien di rumah banyak mendatangkan manfaat. http://repository. Dari pengalaman sehari .

Page | 118 .

Dengan lengkapnya keterangan tersebut. yang tentu saja akan merugikan pasien sendiri. kecuali melakukan pendidikan kesehatan tentang hak dan kewajiban pasien terhadap diri dan atau penyakitnya sendiri. E. yang tentu saja apabila banyak ditemukan. tidak ada upaya lain yang dapat dilakukan.id . sangat dianjurkan kiranya dokter dapat mengumpulkan data selengkapnya tentang keadaan pasien sebelum melakukan kunjungan rumah. Sayangnya untuk beberapa pasien atau keluarga tertentu.ac. di satu pihak dokter dapat mempersiapkan diri sebelum berkunjung ke rumah. 3.unimus. Banyak faktor yang berperan sebagai penyebab di sini. jika memang keadaan penyakit pasien tidak memerlukannya.akhir ini tampak mulai jarang dilakukan. namun pada akhir . Ketergantungan pasien atau keluarga yang berlebihan Maksud dilakukannya kunjungan rumah antara lain adalah untuk memberikan pertolongan kedokteran sesuai dengan keperluan pasien. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kunjungan dan Perawatan Pasien di Rumah Sayang sekali pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di rumah.dapat membuat hubungan dokter-pasien menjadi buruk. yang jika diselenggarakan. yang apabila dapat dilaksanakan secara semestinya akan mendatangkan banyak manfaat tersebut. Untuk menghindari terjadinya masalah pertama dan kedua. secara umum dapat dibedakan atas 4 macam http://repository. dapat secara bijaksana menolak melakukan kunjungan. kemandirian yang diharapkan ini tidak pernah muncul sehingga pasien atau keluarga tersebut akhirnya sangat tergantung dengan dokter. akan memberatkan pekerjaan dokter. Tentu amat diharapkan dengan pertolongan kedokteran yang dilakukan tersebut sekaligus dapat ditingkatkan pula kemandirian pasien memelihara kesehatannya. pada setiap kali berkomunikasi dengan pasien. Sedangkan untuk menghindari terjadinya masalah ketiga. serta di pihak lain.

Page | 119 .

(McWhinney, 1981; Pritchard, 1978). Keempat faktor yang dimaksud
adalah :
1. Makin mudahnya sistem komunikasi
Faktor pertama yang mempengaruhi makin berkurangnya
pelayanan kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah adalah karena
makin mudahnya sistem komunikasi, baik berupa mobil pribadi dan atau
kendaraan umum. Akibatnya, apabila kebetulan ada anggota keluarga
yang jatuh sakit, tidak perlu memanggil dokter ke rumah, tetapi dapat
langsung membawa si sakit ke tempat praktek dokter. Di dalam faktor
kemudahan sistem komunikasi ini, termasuk pula penggunaan pesawat
telepon yang makin sering dilakukan. Sehingga pasien untuk penyakit
yang sederhana, tidak perlu memanggil dokter ke rumah, tetapi cukup
menghubungi dokter melalui telepon.
Sayangnya, untuk daerah perkotaan kemudahan sistem
komunikasi ini tidaklah ditemukan. Kota besar memang selalu
menghadapi masalah lalu lintas yang padat. Akibatnya, ternyata juga
berpengaruh pada penurunan pelayanan kunjungan dan atau perawatan
di rumah. Karena dokter yang mengalami kesulitan transportasi enggan
mengunjungi pasien di rumah.
2. Makin majunya ilmu dan teknologi kedokteran
Faktor kedua yang mempengaruhi makin berkurangnya pelayanan
kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah adalah karena makin
majunya ilmu dan teknologi kedokteran, terutama dalam bidang pencegahan
penyakit. Akibatnya, jumlah pasien yang menderita penyakit akut, terutama
bayi dan anak, yang sering dipakai sebagai alasan memanggil dokter ke
rumah, mulai berkurang.
3. Penggunaan berbagai alat kedokteran canggih
Faktor ketiga yang mempengaruhi makin berkurangnya pelayanan
kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah adalah karena makin banyak
dipergunakannya alat kedokteran canggih yang sulit dibawa berpergian.
Sehingga pasien, untuk hasil pertolongan kedokteran yang optimal, lebih

http://repository.unimus.ac.id
Page | 120

memilih untuk datang langsung berobat ke tempat praktek dokter, bukan
memanggilnya datang ke rumah.
4. Sikap dan perilaku dokter
Faktor keempat yang mempengaruhi makin berkurangnya pelayanan
kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah adalah karena adanya sikap
dan perilaku dokter tertentu yang enggan atau menolak untuk melakukan
kunjungan dan merawat pasien di rumah. Akibatnya, tidak mengherankan
jika pelayanan kunjungan dan atau perawatan pasien di rumah tampak
semakin berkurang.
Bersamaan dengan ditemukannya berbagai faktor yang berperan sebagai
penyebab makin berkurangnya pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di
rumah sebagaimana dikemukakan di atas, ditemukan pula berbagai faktor
lainnya yang berperan sebagai pendorong makin perlu dilakukannya
kunjungan dan perawatan pasien di rumah tersebut. Faktor - faktor pendorong
yang dimaksudkan di sini secara umum dapat dibedakan atas tiga macam,
yakni :
1. Makin meningkatnya usia hidup rata - rata anggota masyarakat
Faktor pertama yang diperkirakan mempunyai peranan yang amat
besar dalam mendorong makin pentingnya pelayanan kunjungan dalam
perawatan pasien di rumah adalah makin meningkatnya usia hidup rata -
rata dari anggota masyarakat. Akibatnya jumlah penduduk lanjut usia akan
semakin banyak ditemukan. Keadaan yang seperti ini pasti akan besar
peranannya dalam mengubah sistem pelayanan kedokteran. Sebagai akibat
dari masalah kesehatan penduduk lanjut usia yang bersifat khas,
menyebabkan pelayanan kedokteran telah tidak dapat lagi jika hanya
mengandalkan diri pada pelayanan yang bersifat pasif saja. Untuk hasil
yang optimal dari pelayanan kedokteran orang usia lanjut tersebut
diperlukan pelayanan kedokteran yang lebih aktif, yang antara lain dapat
diwujudkan melalui pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di rumah.
2. Makin meningkatnya biaya pelayanan rawat inap di rumah sakit
Pada saat ini, sebagai pengaruh dari berbagai faktor, termasuk

http://repository.unimus.ac.id
Page | 121

3. Dalam keadaan yang seperti ini tidak mengherankan jika banyak anggota masyarakat mencoba menghindar dari perawatan rumah sakit. terutama pelayanan rawat inap di rumah sakit. jelas sangat memerlukan pelayanan kunjungan dan ataupun perawatan pasien di rumah. yang antara lain dapat dilakukan melalui pelayanan kunjungan dan perawatan pasien di rumah. Untuk dapat tetap memperoleh pertolongan kedokteran sesuai dengan kebutuhan. dapat dibedakan atas dua macam. meskipun sebenarnya keadaan kesehatan orang tersebut belum sepenuhnya pulih. yang telah mendapatkan pelatihan. melainkan atas dasar kapitasi (capitation). Kedua.unimus. sebagai akibat dari makin meningkatnya biaya kesehatan. Untuk memperkecil risiko finansial. berusaha untuk segera pulang. juga dapat dibedakan atas dua macam.id . jika ditinjau dari pihak yang mengambil inisiatif. menyebabkan biaya pelayanan kesehatan.penggunaan berbagai alat kedokteran canggih. Karena desakan program asuransi kesehatan Pada akhir . atas inisiatif dokter keluarga yang melaksanakan pelayanan dokter keluarga. Dengan sistem pembiayaan yang seperti ini.akhir ini. tampak semakin meningkat. Jika ditinjau dari tenaga pelaksana.ac. Pertama. dilakukan oleh petugas kesehatan khusus. Sedangkan. dilakukan sendiri oleh dokter yang menyelenggarakan pelayanan dokter keluarga. banyak pihak mulai mengembangkan program asuransi kesehatan. lazimnya tenaga paramedis. TATA CARA KUNJUNGAN RUMAH Tata cara kunjungan pasien di rumah mencakup bidang yang amat luas. Atau kalaupun sempat dirawat. perusahaan asuransi kesehatan biasanya tidak memperlakukan sistem pembiayaan atas dasar tagihan (indemnity). Pertama. tidak ada pilihan lain bagi dokter kecuali aktif menyelenggarakan pelayanan pencegahan penyakit. atas inisiatif pasien yang memerlukan pertolongan kedokteran http://repository. banyak anggota masyarakat akhirnya memang lebih suka memilih perawatan di rumah saja untuk hasilnya yang optimal. F. Kedua.

Page | 122 .

tata cara yang ditempuh adalah sebagai berikut : 1. seperti misalnya menderita penyakit menular.baiknya. Tata cara yang dimaksud secara umum dapat dibedakan atas tiga macam hal. Macam data minimal yang patut dikumpulkan adalah tentang http://repository.ac. yaitu : A. kunjungan rumah untuk pengumpulan data cukup dilakukan terhadap keluarga yang sangat membutuhkan saja. Mempersiapkan daftar nama keluarga yang akan dikunjungi Apabila memang ada kemampuan. Hanya saja. yang kesemuanya sangat tergantung dari masalah kesehatan yang ada pada keluarga. Untuk Mengumpulkan Data tentang Pasien Jika tujuan kunjungan rumah adalah untuk mengumpulkan data tentang pasien. atau keluarga dengan anak balita. perlulah dilakukan pengaturan jadwal kunjungan rumah yang sebaik . Mempersiapkan macam data yang akan dikumpulkan Macam data yang akan dikumpulkan banyak macamnya. Mengatur jadwal kunjungan Tidak ada gunanya melakukan kunjungan rumah apabila kepala keluarga yang dapat menjelaskan tentang kehidupan keluarga yang ingin diketahui dan atau anggota keluarga yang ingin dikunjungi.id . 3. Tetapi apabila kemampuan tersebut tidak dimiliki. 2. terutama apabila keluarga tersebut merupakan pasien baru. seyogyanya dokter keluarga dapat melakukan kunjungan rumah kepada semua keluarga yang menjadi tanggung jawabnya.dari dokter keluarga. suatu kunjungan pasien di rumah yang baik memang harus mengikuti suatu tata cara tertentu. Siapkanlah daftar nama keluarga yang akan dikunjungi tersebut. yakni keluarga yang termasuk dalam kelompok berisiko tinggi (high risk family). isteri sedang hamil.unimus.sia ini. terlepas dari kategori tenaga yang akan melaksanakan dan atau para pihak yang mengambil inisiatif. sedang tidak berada di tempat. Untuk menghindari kunjungan rumah yang sia .

Page | 123 .

dan lain sebagainya. . Melakukan pencatatan data Kegiatan berikutnya yang dilakukan adalah mencatat semua data yang berhasil dikumpulkan. Catatan data dasar pasien ini biasanya dilakukan pada rekam medis khusus yang disebut dengan nama rekam medis keluarga. kebersihan lingkungan pemukiman. yang jika dilakukan hanya melalui wawancara di ruang praktek. Sesungguhnyalah melalui kunjungan rumah akan dapat dikumpulkan data tentang pasien secara lengkap. hampir tidak mungkin diperoleh. struktur keluarga (genogram). sering tidak menggambarkan keadaan yang sebenarnya. namun sangat dianjurkan pada waktu kunjungan rumah tersebut dapat sekaligus disampaikan nasehat dan ataupun dilakukan penyuluhan kesehatan. Menyampaikan nasehat dan atau penyuluhan kesehatan Sekalipun tujuan utama kunjungan rumah adalah untuk mengumpulkan data pasien. 5. kegiatan dilanjutkan dengan melakukan kunjungan rumah serta mengumpulkan data sesuai dengan yang telah direncanakan. 6. juga biasanya data yang dikumpulkan melalui satu kunjungan saja. Kumpulkanlah data tersebut selengkap-lengkapnya. Pasien memang akan lebih bersikap terbuka jika berada di lingkungan yang lebih dikenalnya.identitas keluarga. yakni lingkungan rumah dan keluarganya. keadaan rumah dan lingkungan pemukiman pasien. Melakukan pengumpulan data Apabila ketiga persiapan di atas selesai dilakukan. fungsi keluarga serta interaksi anggota keluarga dalam menjalankan fungsi keluarga. Misalnya. 4. menyampaikan nasehat tentang kebersihan perseorangan.buru karena kecuali dapat meninggalkan kesan yang kurang baik. sesuai dengan hasil temuan. Data minimal ini sering disebut sebagai data dasar (data base) keluarga dan atau disebut pula sebagai profil keluarga. bukan lingkungan tempat prakek. tetapi jangan terburu.

ac.http://repository.unimus.id Page | 124 .

Mempersiapkan jadwal kunjungan Kegiatan pertama yang harus dilakukan adalah mempersiapkan jadwal kunjungan yang berisikan daftar nama pasien yang akan dikunjungi sesuai dengan tanggal dan jam kunjungan yang telah ditetapkan dan disepakati oleh pasien. 3. yang sebaiknya disampaikan minimal tiga hari sebelum tanggal kunjungan. dokter keluarga berkunjung ke tempat pasien serta melakukan pertolongan kedokteran sesuai dengan keperluan pasien. masih sempat diperbaiki. 2. 4. yang apabila ada perubahan. Jangan lupa pula membawa rekam medis keluarga untuk pasien yang akan dikunjungi tersebut. misalnya untuk keperluan pelayanan tindak lanjut yang telah terjadwal dan disepakati bersama. Ada baiknya jadwal kunjungan tersebut disusun untuk satu minggu sekali. Maksudnya untuk mengingatkan kembali pasien tentang perjanjian kunjungan yang akan dilakukan.B. Untuk Memberikan Pertolongan Kedokteran Atas Inisiatif Dokter Keluarga Jika tujuan kunjungan rumah tersebut adalah untuk memberikan pertolongan kedokteran atas inisiatif dokter keluarga. maka tata cara yang dilakukan mencakup enam kegiatan pokok sebagai berikut : 1. sesuai dengan pertolongan kedokteran yang akan dilakukan. Misalnya melalui surat dan ataupun telepon. Menyampaikan jadwal kunjungan yang telah disusun kepada pasien Jika keadaan memungkinkan ada baiknya jadwal kunjungan tersebut disampaikan kepada pasien yang akan dikunjungi. Patut diingat dalam pertolongan kedokteran ini termasuk pula . Melakukan kunjungan dan pertolongan kedokteran Sesuai dengan tanggal dan jam yang telah ditetapkan dalam jadwal kunjungan. Mempersiapkan keperluan kunjungan Sebelum berkunjung ke tempat pasien. dokter harus mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan.

http://repository.ac.unimus.id Page | 125 .

sesuai dengan pertolongan kedokteran yang diperkirakan akan dilakukan. Menyusun rencana tidak lanjut Kegiatan terakhir yang dilakukan adalah bersama pasien menyusun rencana pelayanan tindak lanjut yang perlu dilakukan.id . Mempersiapkan keperluan kunjungan Kegiatan kedua yang dilakukan adalah mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan. 6.unimus. Mengisi rekam medis keluarga Kegiatan kelima yang dilakukan adalah mencatat semua hasil temuan serta tindakan kedokteran yang dilakukan pada rekam medis keluarga. tata cara yang ditempuh adalah sebagai berikut : 1. yang biasanya terjadi apabila menderita penyakit yang bersifat mendadak (acute).ac. pertanyaan dapat langsung ditanyakan kepada anggota keluarga. 5. Jika panggilan melalui anggota keluarga. Jika memang perlu pelayanan rawat inap di rumah sakit. Tetapi jika panggilan diterima melalui telepon. Menanyakan selengkapnya tentang keadaan pasien Kegiatan pertama yang dilakukan ialah menanyakan selengkapnya tentang keadaan pasien yang memerlukan kunjungan dan atau perawatan di rumah yang bersifat mendadak tersebut. bicarakanlah dengan sebaik . usahakanlah berbicara langsung dengan pasien yang memerlukan pertolongan kedokteran di rumah tersebut. Bawalah semua alat dan ataupun obat yang diperlukan.baiknya. Untuk Memberikan Pertolongan Kedokteran Atas Inisiatif Pasien Atau Pihak Keluarga Jika pihak yang mengambil inisiatif adalah pasien atau keluarganya. 2.pemberian nasehat atau penyuluhan kesehatan yang ada hubungannya dengan kesehatan pasien. Jangan lupa pula membawa rekam medis keluarga untuk pasien yang akan memperoleh pertolongan kedokteran tersebut. C. http://repository. lsilah rekam medis keluarga tersebut dengan lengkap.

Page | 126 .

3. Mengisi rekam medis keluarga Kegiatan keempat yang dilakukan adalah mencatat semua hasil temuan serta tindakan kedokteran yang dilakukan pada rekam medis keluarga. 4. http://repository. Isilah rekam medis keluarga tersebut dengan lengkap.unimus. Sama halnya dengan kunjungan rumah atas inisiatif dokter. Melakukan kunjungan serta pertolongan kedokteran Kegiatan ketiga yang dilakukan adalah mengunjungi rumah pasien serta melakukan pertolongan kedokteran sesuai dengan keperluan pasien. Menyusun rencana tindak lanjut Kegiatan kelima yang dilakukan adalah bersama pasien menyusun rencana pelayanan tindak lanjut yang perlu dilakukan. Jika memang diperlukan pelayanan rawat inap di rumah sakit.ac. 5. bicarakanlah dengan sebaik-baiknya. dalam pertolongan kedokteran yang dimaksudkan di sini termasuk pula pemberian nasehat atau penyuluhan kesehatan yang ada hubungannya dengan kesehatan pasien.id Page | 127 .

Ini memiliki pengaruh sangat penting dalam sikap kita sebagai dokter untuk menghadapi pasien seperti itu. Asumsi kita bahwa. Mengingat semua ini. Karena. palliates often. tetapi mereka juga mencari sesuatu yang nyaman untuk dirinya – untuk mengurangi kecemasan akan penyakitnya itulah yang akhirnya menyebabkan mereka konsultasi ke dokter. Salah satu penyesalan yang paling sering dihadapi dokter adalah bahwa pasien tidak mau berkonsultasi penyakitnya lebih awal untuk mencegah terjadinya suatu keadaan yang lebih buruk (komplikasi). banyak pasien yang sebenarnya sakit tetapi tidak mau berkonsultasi.ac. perlu untuk mengatasi bukan hanya penyakit fisik tetapi juga dampak emosional dari penyakit itu. biasanya bukan hanya dengan satu masalah tetapi dengan dua penyakit fisik (biologis) dan sudah mengalami kecemasan akibat penyakitnya (psikososial). Pada metode konvensional saat ini hanya berfokus pada patofisiologi dan farmakologi suatu penyakit sehingga dampak emosional yang kita harapkan dari pasien sangat sedikit. jika kita ingin benar-benar menjadi holistik dan biopsikososial dalam pendekatan edukasi terhadap pasien. dimana Pasien mencari nasihat medis yang baik. pada sebagian besar pasien rawat jalan yang datang ke Rumah Sakit atau praktek dokter.KONSELING METODE CEA (Catharsis Education Action) Kita sering berfikir bahwa yang membuat pasien datang untuk berkonsultasi kepada dokter adalah karena penyakit yang mereka alami. Sir William Ossler dengan ringkas ketika ia mengatakan bahwa “The good physician cures sometimes. Sudut pandang ini adalah salah. but comforts always”.id Page | 128 . Pasien akan datang berkonsultasi ke dokter apabila dia sudah merasakan kecemasan akan penyakit yang dideritanya. Sehingga pasien mungkin akan lebih http://repository. Membahas patofisiologi dan farmakologi dari suatu penyakit tidak selalu dapat menghilangkan kecemasan pasien dan apabila pasien merasa tidak puas mereka akan pergi dan mungkin akan datang kembali dengan kondisi yang lebih buruk dari sebelumnya.unimus.

CATHARSIS atau PEMBERSIHAN Semua di atas adalah alasan mengapa dalam model "CEA". tetapi hanya beberapa dari mereka menyebabkan kecemasan berlebih. Dengan menggunakan ketrampilan mendengarkan. Ada beberapa alasan mengenai emosi.merasa tertarik pada dokter yang bisa memberikan suatu kenyamanan dengan mengurangi kecemasan akan penyakitnya. seorang dokter memiliki kemampuan untuk menciptakan persepsi yang menyebabkan kecemasan. Jika persepsi pasien yang salah maka dokter dapat segera turun tangan dengan memperbaiki persepsi.id . atau emosional Kritis kesalahan persepsi-dan berurusan dengan mereka menjelang kesalahan persepsi lain untuk berguna dalam konteks konsultasi di mana hanya 10 sampai 15 menit dapat dialokasikan karena pasien lain yang menunggu untuk dilihat.unimus. dokter secara akurat dapat mengidentifikasi kesalahan persepsi yang paling kecemasan-merangsang-apa yang kita sebut sebagai ECM.ac. Lebih baik untuk menangani kecemasan dan memberikan jalan keluar terhadap pasien. pemikiran pasien kacau oleh emosi. Pasien mungkin memiliki banyak kesalahan persepsi tentang penyakit mereka. beberapa cara untuk membicarakan perasaan pasien mengenai kecemasan yang dialami. Sangat sering. kemudian kaitkan dengan patofisiologi dan farmakologi. Melalui penggunaan keterampilan mendengarkan secara aktif. Pertamatama harus dilakukan penyucian emosi. Karena emosi itu berasal dari persepsi. Ada alasan praktis lain untuk menangani dampak emosional dari penyakit. akan merasa sulit untuk mendengarkan upaya ilmiah dari dokter untuk mengajarkan ilmu tentang penyakit mereka. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan keterampilan mendengarkan aktif untuk membawa emosi pasien yang biasanya http://repository. Semakin besar kecemasan."C"singkatan Chatarsis. semakin sedikit kesempatan ada penjelasan seorang dokter untuk diingat dalam pikiran pasien. dan ketika pasien penuh kecemasan. sehingga akan menenangkan kecemasan dan memberikan rasa nyaman pada pasien. sehingga pasien akan lebih mendengar dan mengingat yang disampaikan oleh dokter.

Page | 129 .

Minimal..id Page | 130 ..ac.tersembunyi. Bagaimana perasaan yang datang dan keluar ketika gagasan masuk dalam pikran anda 3. Penjelasan lebih lengkap dapat diberikan jika ada waktu memungkinkan. keterampilan mendengarkan aktif dapat digunakan sebagai identitas ECM dibalik perasaan. Kadang-kadang untuk memberikan pasien pengajaran dan pembelajaran ilmiah mengenai penyakit dan pengobatannya. Waktu yang terbatas. Merangkum ECM dan hubungannya dengan emosi tersebut http://repository. yang akan lebih baik jika ada waktu. Catatan. Apa yang anda pikirkan ketika gejala perasaan emosi datang 2. Pelepasan perasaan juga mengizinkan pasien untuk berpikir lebih jernih dan membuatnya lebih mudah menerima langkah berikutnya dalam model CEA yang dapat digunakan untuk mendidik. bagaimanapun bahwa mendidik pasien dalam model ini tidak berarti memberinya kuliah standar tentang penyakitnya. jawaban atas pertanyaan anda ada dalam ECM yang akan menjadikan fokus dalam pendidikan kepada pasien selanjutnya. Pendidikan harus karena itu pertama yang diarahkan pada mispecepsi yang menyebabkan rasa sakit emosional yang paling besar. Hal ini tidak selalu pada kenyataannya kontra-produktif untuk membombardir pasien dengan informasi bahwa ia mungkin bahkan tidak dapat menjawab untuk itu. apa yang dibutuhkan adalah untuk menghasilkan data yang cukup sehingga kecemasannya akan mereda dan selanjutnya pasien akan bersedia untuk mematuhi saran dokter. Apa konsekuensi dari penyakit yang membuat perasaan anda gelisah . tetapi biasanya tidak ada. dan fokus pada ECM memberikan keuntungan besar pada pemasukan kita. Setelah perasaan telah diartikulasikan dan memungkinkan. Ada empat langkah dasar dalam menggunakan keterampilan mendengarkan aktif untuk memperoleh informasi yang diperlukan dan untuk mempromosikan emosi yang tersembunyi: 1.unimus.?Dalam kebanyakan kasus. 4. terutama jika ada pasien yang menunggu. atau dapat diberikan dalam kunjungan berikutnya.

bahwa dokter telah mendengarkan dia dan memahami keprihatinannya. Setelah mengidentifikasi ECM. takut pasien adalah bahwa ia akan mati dari penyakitnya. Penjelasan harus sesederhana mungkin agar bahasa yang digunakan dalam pendidikan kepada pasien tercapai dengan baik. setelah pasien mengungkapkan perasaan akan penyakitnya dengan jelas dan mengatur emosinya. Kedua. Mendengarkan. berbicara dan berhubungan dengan ECM dapat mengguanakan pesan kepada pasien bahwa dokter mendengar dan memahami keprihatinannya. akan memberikan bantuan efek emosional dalam waktu singkat saat itu. terutama ketika melibatkan tindakan operasi atau memberikan obat yang baik dengan efek samping. Dokter harus mampu berbicara dengan klien menggunakan bahasa yang dapat dipahami oleh klien dengan terperinci sehingga tidak ada lagi terpaku bahasa ilmiah. Pertama. beberapa petunjuk berguna : Pertama. dua hal akan terjadi kepada pasien. Dalam menjelaskan aspek biologi penyakit . Asumsi yang dilakukan adalah bagaimana cara pasien menginginkan pengobatan dengan ECM. Dan jaringan emosional yang ada sangat penting untuk memotivasi pasien agar mematuhi pengobatan yang berlangsung. Mengatasi ECM segera merupakan komunikasi pasien. dilanjutkan dengan penjelasan sederhana mengapa kematian tidak mungkin. Ini adalah persepsi yang salah yang telah menciptakan kekuatan emosional sehingga membawa pasien ke dokter. tugas dokter menggunakan metode CEA akan segera mengatasi permasalahan pasien. maka pernyataan langsung untuk efek itu. Misalnya. Selanjutnya denngan mendengarkan bagaimana jalan keluar penggunaan ECM dan ECM dapat diatasi dengan segera. tetapi kenyataannya bahwa kematian adalah kemungkinan yang jauh. sejak dia terbuka akan penyakitnya dan memiliki cukup ruang dalam pikirannya dimana dokter mendengarkan dan memberitahu dia tentang penyakitnya. dan "hubungan" emosional yang ini membawa ke dalam hubungan dokter-pasien bisa sangat signifikan. Secara . Ini adalah saat emosional yang tepat untuk memberi edukasi. ECM adalah persepsi yang salah yang menyebabkan gangguan emosi.EDUCATION atau EDUKASI pada titik ini. Oleh karena itu patut mendapat prioritas.

id Page | 131 .unimus.http://repository.ac.

Misalnya ketika orang-orang tahu bagaimana caranya meledakkan balon yang diisi oleh banyak udara. Keempat. lalu saya menyakinkan bahwa ia adalah seorang ibu yang baik dan ibu ini tidak lalai pada kesehatan . Ketiga. Dalam memotivasi pasien juga harus menuruti rencana pengobatannya. istilah bahasa ilmiah harus dihindari kecuali pada pasien yang sudah akrab dan pasien yang benar-benar paham akan penyakit yang sedang ia derita saat ini. Contoh: Seorang ibu yang membawa ke3 anak laki-lakinya ke klinik dan mengatakan obat untuk anaknya karena berat badan anaknya yang sangat berlebihan. Pendekatan dapat dilakukan dengan efektif dan sederhana apabila dikutip dari 5 tahun untuk kelangsungan hidupnya. Persepsi yang salah menyebabkan kecemasan yang tinggi dan hanya sedikit hubungannnya dengan patofisiologi dan farmakologi. dan itu penting untuk memberikan bukti ilmiah tetapi saat ini dokter tidak perlu khawatir untuk membicarakan dan memberikan kesaksian. ia dapat memberitahu pasien dengan penyakit kanker payudara yang takut untuk dioperasi dan yang harus dilakukan dengan cara pembedahan pasca mastektomi/ kemoterapi lalu dapat memberanikan diri untuk bertemu dengan pasien dan membicarakan mengenai kesaksian dari pembedahan tersebut. Namun dari hasil evaluasi berat badan diatas normal harus mendapatkan pendidikan kesehatan dan menenangkan kecemasan ibu dari situasi yang dihadapinya. Penjelasan mengenai konsep yang komplit itu merupakan suatu kekuatan yang tak dapat diremehkan. Pendidikan yang dilakukan saat ini mengalami perbedaan. Kedua. Tetapi setelah mendengarkan penjelasan ibu tidak merasa ketakutan lagi tentang keadaan anaknya. Sebagai dokter kita tahu berbagai patofisiologi yang mengakibatkan komplikasi. Misalnya. dan ibu mengatakan ia keturunan dari keluarga yang obesitas. namun pasien juga harus mendapatkan motivasi dari pengobatan yang dilakukan lalu akan mencapai tujuan yang baik.keseluruhan. Disini akan menjelaskan bagaimana hubungan antara hipertensi dan perdarahan intrakranial yang dapat dijadikan persamaan seperti halnya balon tadi.

unimus.id Page | 132 .http://repository.ac.

Kadang-kadang. Namun. Dalam situasi faktor psikologis seperti ini tidak berhubungan dengan patofisiologi dan farmakologi tentang kejadian obesitas namun ini merupakan faktor biologis yang menjadikan perhatian dari faktor psikologis dan akan muncul perasaan yang sensitif saat mendengarkannnya. Sebaliknya pasien akan kembali ke ECM dan tidak akan menyelesaikan pengobatan yang telah dijelaskan tersebut. dokter juga harus tahu kapan harus menggunakan analogi. http://repository. mungkin perlu untuk meningkatkan kecemasan pasien.ac. Jangan menjelaskan prinsip-prinsip berbasis bukti harus digunakan dalam merekomendasikan pengobatan. dan kesaksian untuk memotivasi pasien untuk mematuhi . Dalam kasus tersebut. dokter sekarang dapat menetapkan tujuan dan tindakan yang akan dilakukan untuk meringankan penyakit pasiennya. Oleh karena itu kewajiban dokter pada saat yang sama memastikan bahwa kecemasan untuk memberi energi positif terhadap pasien untuk mengambil langkah-langkah yang tepat terhadap kesehatan. tapi itu adalah topik panduan berikutnya .anaknya.id Page | 133 . anekdot. kita harus berhati-hati untuk menenangkan kecemasan: Sementara pasien yang sangat cemas membutuhkan kenyamanan. Akhirnya. Setelah mengurangi sakit pasien.unimus. Selanjutnya meluangkan waktu untuk menjelaskan emosionalnya dan tujuan pengobatan setelah ECM ditangani. penggunaan sistem keluarga mungkin cara lain yang bisa dilakukan. Harus ada rasa cemas supaya pasien mematuhi protokol pengobatan. terutama di mana pasien cenderung untuk meminimalkan gejala dan tidak cukup termotivasi untuk mematuhi pengobatan. seperti yang dibahas sebelumnya.

Hal ini umumnya ada enam jenis individu/kelompok ketika mempertimbangkan adopsi dari suatu inovasi. pelaksanaan. (4) Maitenance atau pemeliharaan tahap 4% . Prochaska dan Diclemente mengidentifikasi adanya empat tahap dalam proses perubahan perilaku kesehatan: (1) precontemplation (ketika orang tidak tertarik mereka tidak berpikir tentang perubahan). (2) tahap contemplation 34%.unimus.ac. profesi kesehatan harus menemukan cara yang paling efektif untuk memperluas manfaat kesehatan untuk semua . Ini "tahap perubahan" model ini sangat berguna ketika merancang intervensi promosi kesehatan bagi populasi target tertentu. Dia memperkirakan bahwa di antara orang-orang yang perokok pada tahun 1985. (3a) ready for action stage atau siap untuk mengambil tindakan 15%. praktisi harus tahu sesuatu tentang tahap-tahap adopsi dan kurva difusi. (3b) taking action stage atau tahap mengambil tindakan 12%.id . dengan http://repository. 1986 tahap mereka adalah sebagai berikut: (1) tahap precontemplation 35%. hampir 7A "/" tidak siap untuk mengambil tindakan. (2) contemplation (ketika adanya pertimbangan serius akan membuat adanya perubahan perilaku). dan (4) pemeliharaan (6 bulan setelah perubahan perilaku sebaiknya dilakukan dan masalah perilaku telah diperbaiki). dan evaluasi program promosi kesehatan. Orang-orang dikategorikan dari innovator hingga orang-orang yang terlambat/ketinggalan hinnga berada di ujung dari kurva lonceng. Dalam perencanaan. mayoritas program pencegahan promosi kesehatan/penyakit dirancang untuk minoritas kecil orang yang berada pada tahap dengan kebiasaan buruknya. Menurut Prochaska.KONSELING MODIFIKASI GAYA HIDUP PERUBAHAN PERILAKU Jika kita untuk menemukan cara untuk memperluas manfaat kesehatan dan mempromosikan perilaku yang bertanggung jawab dengan gaya hidup yang kondusif untuk kesehatan. (3) action atau tindakan (6 bulan setelah upaya keterbukaan untuk mengubah perilaku yang sebaiknya dilakukan). Ini memaksa praktisi untuk menggunakan strategi yang paling efektif untuk memunculkan dan mempertahankan perubahan perilaku tergantung pada tahap perubahan seseorang.

Page | 134 .

Menilai resistensi dan motivasi: bertanya tentang kesiapan pasien untuk mengubah. pengadopsi awal.pengadopsi awal. memperjelas peran dan tanggung jawab dan menggunakan keterampilan relasional efektif Langkah 2. Mayoritas awal. alasan mereka untuk tetap sama (resistance) dan alasan mereka untuk melakukan tugas (motivasi). berpikir tentang perubahan. misalnya. dengan kata lain. Langkah4. keputusan.unimus. mayoritas akhir. percobaan. mayoritas awal. http://repository. Langkah 1. mengembangkan empati. Anda dapat menggunakan langkah-langkah ini untuk menilai mana negosiasi Anda dengan pasien yang efektif serta di mana dan mengapa mereka tidak mau melakukan lagi atau mogok. ENAM LANGKAH PENDEKATAN UNTUK PERUBAHAN PERILAKU Banyak pengaruh telah membentuk perkembangan pendekatan enam langkah untuk bernegosiasi tentang perubahan perilaku. dan pengadopsi akhir jatuh antara dua ekor dari kurva lonceng. dan mayoritas akhir. Hal ini juga penting bagi praktisi untuk mengetahui ada lima tahap adopsi: kesadaran. meningkatkan motivasi mereka dan dengan demikian membantu mereka untuk bertanggung jawab atas kesehatan mereka Langkah 5. Membangun kemitraan. ketertarikan. Melaksanakan rencana untuk perubahan: negosiasi rencana yang sesuai dengan pasien Anda berdasarkan saling pengertian Anda. dan seberapa tingkat resistensi dan motivasi mereka. mengurangi resistensi pasien. Negosiasi agenda. menggunakan pendekatan preventif atau focus terhadap masalah dan menegosiasikan agenda bersama Langkah 3.id . mempersiapkan untuk mengubah dan mengambil langkah-langkah kecil atau lompatan raksasa menuju perubahan. dan adopsi untuk inovator.ac. Meningkatkan saling pengertian: memahami dan menangani bagaimana Anda dan perbedaan pasien Anda dalam persepsi dan nilai-nilai tentang alasan untuk tetap sama dan untuk mengubah.

Page | 135 .

tindakan. Membantu pasien untuk bertanggung jawab atas kesehatan mereka dengan membantu memindahkan pasien dari pemikiran tentang mempersiapkan untuk perubahan (tahap persiapan) disini kita melakukan penilaian motivasi. Membantu pasien mengenali dan mengatasi masalah kesehatan dengan membangun kemitraan yang efektif dan menegosiasikan agenda bersama untuk membantu pasien bergerak dari tidak mau berpikir tentang perubahan perilaku berisiko (contemplation). persiapan. Pembahasan berikut menguraikan bagaimana pendekatan enam langkah dan tahapan perubahan menggabungkan supaya membentuk tingkatan perubahan yang akan membantu pendekatan tiap individu pasien Anda . terutama ketika berhadapan dengan beberapa masalah dalam pertemuan klinis. Anda perlu kembali ke langkah sebelumnya dengan mengembangkan suatu tindakan rencana.ac. dimulai di bagian bawah dengan pre-contemplation dan bergerak ke atas untuk ke tahap Contemplation. Enam langkah membentuk anak tangga. jika perlu. Anda dapat secara mutlak bergerak mundur dan kemudian melanjutkan enam langkah berikutnya.Langkah 6. Menggunakan langkah 3 dan 4. Ruang antara anak tangga mewakili lima tahap kesiapan pasien untuk mengubah. Menggunakan langkah 1 dan 2. dan akhirnya tahap pemeliharaan. Kekambuhan terjadi ketika pasien menuruni anak tangga. Anda secara terbuka dapat bernegosiasi dengan pasien tentang pergeseran dari satu langkah ke langkah yang lain 'Jika Anda terjebak bekerja dengan pasien yang istimewa (misalnya melaksanakan rencana. Setelah melalui: negosiasi tentang kebutuhan dan waktu untuk pertemuan klinis berikutnya. Anda dapat menggunakan kerangka kerja ini untuk membantu pasien meningkatkan anak tangga ke setiap tingkatan dengan kecepatan yang sesuai dengan mereka .id . dengan membantu pasien berpikir lebih dalam tentang alasan mereka untuk berubah dan tidak untuk mengubah. TINGKATAN PERUBAHAN Tingkatan perubahan menyajikan kerangka panduan untuk bernegosiasi tentang perubahan perilaku.unimus. dan untuk lebih memahami http://repository.

Page | 136 .

Membantu pasien mempertahankan perubahan setelah pasien membuat perubahan. berusaha untuk mengurangi pasien. TAHAP PERUBAHAN KEBIASAAN BERHUBUNGAN DENGAN MEROKOK Upaya konseling merokok harus bertujuan untuk merubah seorang perokok progresif melalui identifikasi 4 tahap perubahan perilaku oleh Prochaska dan Diclemente. resistensi dan meningkatkan motivasi mereka sehingga mereka bertanggung jawab terhadap kesehatan mereka . Menggunakan langkah-langkah 6. Precontemplation perokok tidak termotivasi untuk berhenti merokok.mereka: perlawanan (resistensi) dan perubahan motivasi.ac. terjadi sesuatu yang fatal. Menggunakan langkah 5 Membantu pasien mengubah perilaku mereka. Dengan meningkatkan saling pengertian tentang kebutuhan mereka . Untuk perubahan perilaku. Kemungkinan karena alasan ketidaktahuan efek berbahaya. dapat mengatur.unimus. setelah saling pengertian. dll Strategi: Menciptakan kesadaran tentang efek berbahaya dan manfaat berhenti dari merokok. Pilihan ini dapat membantu mengembangkan pendekatan individu dengan semua pasien sehingga mereka bertanggung jawab akan kesehatan mereka sendiri. tahap ini telah disesuaikan untuk digunakan dalam proses berhenti merokok sebagai berikut : 1. Membantu dalam menganalisis alasan untuk upaya terakhir bila gagal dan mendorong untuk mencoba lagi . dengan membantu pasien mempersiapkan perubahan perilaku mereka (aksi panggung). usaha yang gagal untuk berhenti. Setiap langkah mencakup berbagai strategi dan intervensi. pendirian teguh. menindaklanjuti janji dan membantu mereka mengembangkan rencana darurat untuk mencegah kekambuhan (tahap pemeliharaan) . http://repository.id . Bernegosiasi dengan pasien tentang tujuan dan tanggal perubahan dan membantu memilih serta melaksanakan rencana tindakan yang tepat .

Page | 137 .

ya – tahap action 4. ya. Lebih dari sebulan-tahap Pemeliharaan atau tahap maintenance . Apakah Anda pernah berpikir tentang berhenti merokok ? Tidak-tahap Precontemplator. Pemeliharaan perokok berhenti merokok selama setidaknya satu bulan. 4. menentukan jumlah sebenarnya dari rokok yang dihisap per hari. 5.Setidaknya tahap Contemplator 2. Strategi: Tekankan biaya dan manfaat berhenti merokok dalam hal yang lebih nyata mis jumlah uang terbuang untuk membeli rokok. Memberikan penguatan positif dengan upaya dan mekanisme tertentu. Tahapan Identifikasi dalam merokok 1. Berapa lama Anda berhenti merokok ? Kurang dari 1 bulan-Action. Strategi: Ajarkan keterampilan khusus dalam berhenti merokok.Setidaknya tahap Contemplator 3. Apakah Anda berencana untuk berhenti merokok di bulan depan? Tidak -Tahap Contemptator .2. Apakah Anda ingin berhenti merokok ? Ya . Penghentian Ini merupakan saat yang stabil di mana tidak ada godaan untuk merokok di semua situasi masalah dan kepercayaan diri yang maksimal dalam kemampuan untuk melawan kekambuhan di semua situasi masalah. pengujian karbon monoksida . 3. Strategi: Memberikan penguatan lanjutan dari mereka yang baru saja berhenti merokok-status dan keterampilan pencegahan kekambuhan mis mengantisipasi situasi yang mungkin kambuh dan perencanaan respon seseorang terlebih dahulu . Contemplation perokok termotivasi untuk berhenti merokok tapi belum menetapkan kapan saat yang tepat untuk berhenti. Action perokok berencana untuk berhenti merokok dalam waktu 1 bulan atau sudah berhenti selama kurang dari satu bulan.

ac.id Page | 138 .unimus.http://repository.

Aturannya semua pasien saat memasuki suatu pelayanan kesehatan harus dinilai status penggunaan tembakau mereka secara rutin.Untuk Pasien yang tidak mau berhenti merokok. dokter harus menggunakan intervensi singkat yang dirancang untuk memberikan motivasi dukungan untuk berhenti.ac. TINGKAT KETERLIBATAN DOKTER DENGAN KELUARGA Meskipun tingkat intervensi berorientasi keluarga dalam setiap pertemuan dokter-pasien yang diberikan harus dipengaruhi sebagian oleh sifat masalah yang diajukan dan keinginan pasien untuk kegiatan tersebut. Doherty & Baird (1983) membuat kontribusi berharga untuk literatur konseptual pada intervensi berorientasi keluarga dengan mengidentifikasi tingkat keterlibatan keluarga dalam pertemuan dokter-pasien. Berikan motivasi dukungan untuk berhenti. Pendekatan dengan orientasi keluarga akan sangat berharga dalam pengelolaan penyakit kronis seperti hipertensi dan diabetes. Terdapat beberapa penelitian bahwa intervensi keluarga lebih efektif daripada pendekatan secara individual.unimus. asumsi filosofis obat keluarga khusus menyatakan bahwa harus ada bukti orientasi keluarga di hampir setiap wawancara. Untuk pasien yang tidak siap untuk melakukan upaya berhenti pada saat ini. Namun kita tahu sangat sedikit tentang cara menggabungkan intervensi keluarga dalam prakteknya ketika masing-masing keluarga memiliki kesibukan.id Page | 139 . Tingkat ini melanjutkan berurutan: http://repository. KETRAMPILAN KONSELING PADA SAAT BERHADAPAN DENGAN KELUARGA MENGGUNAKAN METODE CEA (Catharsis Education Action) Salah satu prinsip utama dari spesialisasi kedokteran keluarga adalah perawatan pasien idealnya terjadi dalam konteks keluarga. Dokter harus menyarankan semua pengguna tembakau untuk berhenti dan kemudian menilai kesediaan pasien untuk melakukan upaya berhenti.

terutama terfokus pada biomedis. Level 5. saran kepada anggota keluarga dan meminta informasi dari anggota keluarga.unimus. memerlukan pelatihan khusus dan pengawasan dalam berurusan dengan keluarga disfungsional. tidak hanya fokus pada pertemuan keluarga. untuk berdiskusi dengan keluarga setiap kali dirasakan oleh dokter bahwa pertemuan tersebut akan sangat membantu bagi pasien. Komunikasi yang efektif. Thomas Campbell . Untuk tujuan kita. memerlukan pemahaman tentang teori sistem keluarga dan pemahaman keterampilan untuk menggunakan intervensi singkat dengan keluarga untuk meningkatkan koping dan fungsi keluarga. Level 3. Level 4. Hal ini dapat dicapai ketika dokter mengkomunikasikan informasi medis yang tepat. meskipun. bagaimanapun. tetapi di samping itu juga membantu kita menanggapi kebutuhan emosional pasien dan anggota keluarga (level 3) KETIKA MEMANGGIL KELUARGA UNTUK BERDISKUSI Tidak ada kriteria yang khusus ketika membawa keluarga dari pasien bersama-sama menyelesaikan permasalahan dalam suatu pertemuan itu akan menjadi baik. tetapi keterampilan dan minat dari seorang dokter. menganggap keluarga diperlukan hanya untuk alasan hukum medis.Level 1 : penekanan minimal pada keluarga Level 2 : Menyediakan informasi medis dan saran Level 3 : Menggali perasaan dan memberikan dukungan emosional Level 4 : penilaian Keluarga dan konseling keluarga Level 5 : Terapi Keluarga Level 1. Susan McDaniel . Level 2. dan David Seaburn (1989 ) diadaptasi protokol berikut dari karya-karya dan ide-ide dari Doherty dan Baird : http://repository. Ini tergantung bukan pada masalahnya.id Page | 140 . menggabungkan urusan dengan perasaan anggota keluarga dan konsentrasi yang terkait dengan kondisi pasien dan pengaruh kondisi pasien pada keluarga. pengetahuan dan penggunaan keterampilan mendengarkan aktif dalam pertemuan keluarga membantu kita untuk memberikan informasi medis dan saran.ac.

unimus. penyakit kronis serius 2.id . 2. 6. Kecemasan atau depresi d. 5. Jelaskan bahwa itu adalah prosedur rutin. Keluarga yang individual b. Menjadi ambivalen dan tidak pasti tentang pentingnya pertemuan keluarga. Memberitahu keluarga bahwa anda memerlukan bantuan dan pendapat mereka. Secara rutin mengadakan diskusi keluarga dalam situasi berikut : a. Mengakui bahwa masalah ini mempengaruhi semua anggota keluarga. Berfikirlah positif dan kebutuhan anda sebenarnya untuk bertemu keluarga. Pertimbangkan mengadakan diskusi keluarga dalam situasi berikut : a. Pemeriksaan rutin kandungan dan perawatan anak c. permasalahan perkawinan dan kelainan seksual PEDOMAN SAAT BERDISKUSI DENGAN KELUARGA 1. Hindari berikut : a. penyalahgunaan zat e. Tekankan pentingnya keluarga sebagai sumber daya dalam merawat pasien. 3. Rawat inap ( pada masuk dan keluar RS ) b. b.ac. Stres. Menerima kata pasien bahwa anggota keluarga tidak mau datang. http://repository. 4. Berikan instruksi khusus untuk pasien pada siapa yang diundang dan bagaimana untuk mengundang anggota keluarga.1. Secara rutin menanyakan apakah ada anggota keluarga fome dengan pasien dan mengundang mereka bagian dari kunjungan. penyakit terminal dan kematian d. Libatkan keluarga dalam perawatan pasien sedini mungkin. Mengharapkan mereka untuk datang dan melakukan perbincangan. Kelainan somatisasi c. masalah orangtua-anak f. manfaat dari pertemuan keluarga.

Page | 141 .

dan penilaian tentang bagaimana keluarga sedang menghadapi. Ini mengasumsikan bahwa keluarga adalah bagian dari kesehatan dan melakukan yang terbaik untuk mengatasi penyakit. Hal ini konsisten dengan sudut pandang yang lebih mengutamakan pasien dengan memberikan semangat ide. termasuk memperluas jaringan sosial keluarga.KONSELING KELUARGA Kami akan menentukan intervensi keluarga dengan berbagai intervensi yang mencakup setidaknya dua anggota keluarga. Prinsip utama adalah untuk tetap netral memberikan setiap anggota kesempatan untuk berbicara dan didengar.unimus. pertanyaan penting harus diarahkan untuk setiap anggota keluarga menyajikan pengalamannya dan perasaan harus dikembalikan sebelum melanjutkan ke pertanyaan berikutnya. edukasi memerlukan penyediaan pedoman khusus penyakit yang melibatkan empati . karena sikap dari dokter-konselor dalam model konseling keluarga dijelaskan di bawah ini adalah sikap umpan balik dari seorang fasilitator direktif dengan seorang pendengar non- direktif dalam model Rogerian. Berurusan dengan keluarga pasti lebih sulit daripada berurusan dengan individu pasien karena ada lebih banyak orang untuk mendengarkan dan menangani. LANGKAH-LANGKAH DALAM KELUARGA KONSELING Sebuah tinjauan literatur mengungkapkan bahwa peningkatan kepuasan pasien dan kepatuhan tercapai bila pasien lebih tegas ikut serta dalam pengamatan klinis. Dengan intervensi yang kita maksud pendidikan-psikis atau konseling keluarga Kami mendasarkan pendekatan ini berorientasi keluarga (model psychoeducational) yang umumnya berfokus untuk supaya keluarga dalam mengatasi penyakit atau gangguannya lebih efektif. biasanya pasien dan salah satu anggota keluarga. keprihatinan.ac. http://repository. kesempatan untuk berbagi perasaan. Prinsip yang sama dapat dilakukan ketika berhadapan dengan keluarga. Sikap umpan balik ini terdapat pada seluruh tahapan pertemuan. Dua elemen kunci dari pendekatan adalah edukasi dan dukungan psikologis. dan harapan.id .

Page | 142 .

Identifikasi persepsi emosional kritis contoh pertanyaan diarahkan untuk kedua anggota dari keluarga pasien a. Apa yang tidak dapat Anda lakukan padahal Anda ingin lakukan ? c. Ini termasuk: 1. Apa yang Anda pikirkan yang telah menyebabkan penyakitmu ? 3. menyelidiki pemahaman kesehatan pasien dan keluarga 2. Alasan untuk berkonsultasi 2. Apa yang dilakukan penyakit ini terhadap anda ? b. Bagaimana perasaan Anda tentang reaksi mereka ? Anggota keluarga: a. Ini termasuk: 1. Apa yang anda pahami yang dapat menyebabkan penyakitmu ? c. menggali/mencerminkan perasaan Hal ini penting untuk menunjukkan empati terutama pada saat ini dan mencerminkan perasaan baik yang ditunjukkan atau diucapkan oleh pasien . Bagaimana perasaan Anda tentang penyakit ini ? pasien dan anggota keluarga : a. contoh pertanyaan : pasien : a. Bagaimana keluarga Anda bereaksi terhadap Anda karena sakit Anda ? e.A. Riwayat kesehatan 3. Bagaimana penyakit ini mempengaruhi Anda ? b. Menilai kondisi kesehatan oleh pemeriksaan fisik jika sesuai anggota keluarga yang hadir akan berfungsi sebagai sumber untuk memferifikasi riwayat kesehatan B. Diskusikan Masalah Klinis. Tentukan Soal Clinical. Bagaimana perasaan Anda tentang penyakit Anda ? d. Apa yang anda pikirkan tentang efek samping atau komplikasi penyakit ini ? . Apa yang anda maksud dengan penyakitmu/cacat ? b.

ac.unimus.http://repository.id Page | 143 .

Timbal balik membutuhkan penjelasan contoh pertanyaan : http://repository. Definisi :Tekankan kronisitas jika masalah akan memerlukan kepatuhan seumur hidup 2. Berbagi temuan dengan pasien dan keluarga 2. Memperbaiki Mispercaption (Edukasi). Etiologi :Tekankan predisposisi genetik terhadap transmisi infeksi dan sebaliknya 3. Apa jenis perawatan yang Anda pikir paling bermanfaat ? b. Apa yang Anda sukai dokter untuk lakukan untuk Anda ? E.id . Ini termasuk: 1.b. Alamat Masalah Pasien ini (Perawatan / Action). Apa yang mungkin membuat penyembuhan sulit untuk Anda ? b. Tanda dan gejala : Tekankan komplikasi untuk meningkat stres jika persepsi meminimalkan kenyataan 4. Diskusikan pengobatan lanjut untuk memperbaiki kesalahan persepsi yang tersisa contoh pertanyaan : Keduanya: a. Menetapkan Tujuan.unimus.ac. Pengobatan : Mungkin hanya menyebutkan ini secara sepintas untuk memastikan pasien bahwa ada pengobatan untuk meredakan perasaan cemas itu persepsi dari masalah yang berlebihan dari kenyataan D. Ini termasuk: 1. Ini termasuk: 1. Libatkan pasien dan keluarga dalam rencana pengelolaan sejauh yang tepat 3. Meringkas diskusi 2. Apa yang Anda takuti tentang penyakit ini? Apa hal terburuk yang bisa terjadi ? C. Apa hasil penting yang Anda harapkan dari perawatan ini ? Pasien : a.

Page | 144 .

id Page | 145 . masing-masing dari kamu akan menyatakan apa yang Anda bersedia lakukan untuk satu sama lain dalam menanggapi kebutuhan diungkapkan ? 4. Ini termasuk: 1.pasien : Apa yang ingin Anda keluarga Anda lakukan untuk Anda ? Keluarga : Apa yang ingin kamu dia lakukan untuk Anda ? 3.ac. Mengatur tanggal dan waktu tertentu untuk menindaklanjuti http://repository. Penutup dan Tindak Lanjut. Meminta klarifikasi pertanyaan atau meminta pembelajaran penting 2. Atur rencana perawatan untuk memasukkan tugas pasien dan anggota keluarga dalam kaitannya dengan kontrak perilaku ditetapkan di atas F.unimus. Kembali membuat perjanjian untuk memenuhi kebutuhan masing- masing. Lakukan pengecekan perasaan 3.

ac. Kemampuan fungsional (aktivitas). Orientasi masa depan. kemoterapi. harapan. fisik.PALLIATIVE CARE A. 2007) Menurut KEPMENKES RI NOMOR: 812. Fungsi sosial. 2007 Palliative home care adalah pelayanan perawatan paliatif yang dilakukan di rumah pasien. 2007 kualitas hidup pasien adalah keadaan pasien yang dipersepsikan terhadap keadaan pasien sesuai konteks budaya dan sistem nilai yang dianutnya.id . Dimensi dari kualitas hidup. Kesejahteraan keluarga.unimus. Intervens mungkin mencakup tndakan bedah. melalui pencegahan dan peniadaan melalui identi fikasi dini dan penilaian yang tertib serta penanganan nyeri dan masalah-masalah lain. dan kontrol gejla. Spiritual. dan niatnya. Fungsi dalam bekerja. psikososial dan spiritual (kemenkes RI Nomor 812. http://repository. Pengobatan dan keperawatan palliatif adalah spesialisasi yang diakui dan fokusnya adalah meredakan gejala pada orang yang penyakitanya tidak dapat disembuhkan. psikososial dan spiritual.penilaian sempurna dan pengobatan rasa sakit masalah lain. Dimensi dari kualitas hidup yaitu Gejala fisik. Menurut World Health Organization (WHO1990). fisik. termasuk tujuan hidup. termasuk gambaran terhadap diri sendiri. Menurut KEPMENKES RI NOMOR: 812. melalui pencegahan. oleh tenaga paliatif dan atau keluarga atas bimbingan/ pengawasan tenaga paliatif. Pengertian Paliative Care Menurut Beberapa Teori Perawatan paliatif adalah pendekatan yang bertujuan memperbaiki kualitas hidup pasien dan keluarga yang menghadapi masalah yang berhubungan dengan penyakit yang dapat mengancam jiwa. Kehidupan seksual. Palliative Care adalah pendekatan yang meningkatkan kualitas hidup pasien dan keluarga mereka dalam menghadapi masalah yang terkait dengan penyakit yang mengancam jiwa. Kepuasan terhadap pengobatan (termasuk masalah keuangan).

Page | 146 .

muntah). day-centre (tempat perawatan lansia dan orang gangguan jiwa). dukungan persiapan dan selama masa dukacita (bereavement). Perawatan paliatif meliputi : Menyediakan bantuan dari rasa sakit dan gejala menyedihkan lainnya Menegaskan hidup dan menganggap mati sebagai pross yang norml Tidak bermaksud untuk mempercepat atau menunda kematian Mengintegrasikan aspek-aspek psikologisdan spiritual perawatan pasien Tidak mempercepat atau memperlmbat kematian http://repository. dukungan psikologis.ac. Jumlah orang yang dapat dirawat oleh keluarga dan temannya meningkat. masing-masing memenuhi kebutuhan individual pasien dan keluarganya (keilangan. Perawatan paliatif merupakan kombinasi unik dukungan di rumah sakit.berduka. Perawatan paliatif dapat dilakukan segera setelah jelas bahwaterapi bersifat paliatif samapai pasien meninggal. Perawatan ini mencakup perawatan holistik bagi pasien dan keluarganya. gejala serta stress akibat penyakit kritis seperti kanker stadium lanjut. dukungan kultural dan spiritual.nyeri. hospice. dan di rumah. seperti kanker stadium lanjut. dan kunjungan /rawat rumah.id Page | 147 . rawat jalan. asuhan keperawatan. Perawatan paliatif dilakukan melalui rawat inap.unimus. Ini merupakan perawatan medis yang dapat membantu meminimalisir penderitaan serta meningkatkan kualitas hidup pasien yang mengalami penyakit kritis yang mengancam keberlangsungan hidupnya. dukungan sosial. Perawatan spesialis berlanjut setelah kematian pasien sampai anggota keluarga yang berduka telah memulai proses pemulihan. Tujuan Paliative Care Perawatan palliative memiliki fokus pada peredaman rasa sakit. serta pemberian informasi terkini. Ruang Lingkup Kegitan Paliative Care Jenis kegiatan perawatan paliatif meliputi penatalaksanaan nyeri. C. penatalaksanaan keluhan fisik lain.B.

tujuan dan pelaksanaan perawatan paliatif melalui. Baik penerima informasi maupun pemberi persetujuan diutamakan pasien sendiri apabila ia masih kompeten. maka keluarga terdekatnya melakukannya atas nama pasien. tim perawatan paliatif dapat melakukan tindakan kedokteran yang diperlukan. Pelaksanaan informed consent atau persetujuan tindakan kedokteran pada dasarnya dilakukan sebagaimana telah diatur dalam peraturan perundang-undangan. Pernyataan tersebut dibuat tertulis dan akan dijadikan panduan utama bagi tim perawatan paliatif.ac.unimus. Pesan dapat memuat secara eksplisit tindakan apa yang boleh atau tidak boleh dilakukan. untuk kepentingan terbaik pasien. komunikasi yang intensif dan berkesinambungan antara tim perawatan paliatif dengan pasien dan keluarganya. Dalam hal pasien telah tidak kompeten. dengan saksi anggota keluarga terdekatnya. Aspek medikolegal dalam Paliative Care Persetujuan tindakan medis/informed consent untuk pasien paliatif : pasien harus memahami pengertian. Pada keadaan darurat. atau dapat pula hanya menunjuk seseorang yang nantinya akan mewakilinya dalam membuat keputusan pada saat ia tidak kompeten.id . Meredakan nyeri dan gejala fisiklain yang mengganggu Menawarkan sistem pendukung untuk membntu keluarga menghadai penyakit pasien dan kehilangan mereka D. tetapi pada perawatan paliatif sebaiknya setiap tindakan yang berisiko dilakukan informed consent. dan informasi dapat diberikan pada kesempatan pertama. Meskipun pada umumnya hanya tindakan kedokteran (medis) yang membutuhkan informed consent. Waktu yang cukup agar diberikan kepada pasien untuk berkomunikasi dengan keluarga terdekatnya. Tim perawatan paliatif sebaiknya mengusahakan untuk memperoleh pesan atau pernyataan pasien pada saat ia sedang kompeten tentang apa yang harus atau boleh atau tidak boleh dilakukan terhadapnya apabila kompetensinya kemudian menurun (advanced directive). Resusitasi/ Tidak http://repository.

Page | 148 .

kecuali telah dipesankan dalam advanced directive tertulis. tetapi dengan pertimbangan yang memperhatikan keselamatan pasien tindakan-tindakan tertentu dapat http://repository. dalam keadaan tertentu dan atas pertimbangan tertentu yang layak dan patut. Keputusan dilakukan atau tidak dilakukannya tindakan resusitasi dapat dibuat oleh pasien yang kompeten atau oleh Tim Perawatan paliatif.resusitasi pada pasien paliatif. Perawatan pasien paliatif di ICU: Pada dasarnya perawatan paliatif pasien di ICU mengikuti ketentuan- ketentuan umum yang berlaku sebagaimana diuraikan di atas.Informasi tentang hal ini sebaiknya telah diinformasikan pada saat pasien memasuki atau memulai perawatan paliatif.unimus. Namun demikian. Masalah medikolegal lainnya pada perawatan pasien paliatif: Tim Perawatan Paliatif bekerja berdasarkan kewenangan yang diberikan oleh Pimpinan Rumah Sakit.. permintaan tertulis oleh seluruh anggota keluarga terdekat dapat dimintakan penetapan pengadilan untuk pengesahannya. Tim perawatan paliatif harus mengikuti pedoman penentuan kematian batang otak dan penghentian peralatan life- supporting. Pasien yang kompeten memiliki hak untuk tidak menghendaki resusitasi. Keputusan tersebut dapat diberikan dalam bentuk pesan (advanced directive) atau dalam informed consent menjelang ia kehilangan kompetensinya. Pada dasarnya tindakan yang bersifat kedokteran harus dikerjakan oleh tenaga medis. yaitu apabila pasien berada dalam tahap terminal dan tindakan resusitasi diketahui tidak akan menyembuhkan atau memperbaiki kualitas hidupnya berdasarkan bukti ilmiah pada saat tersebut.id . Keluarga terdekatnya pada dasarnya tidak boleh membuat keputusan tidak resusitasi. sepanjang informasi adekuat yang dibutuhkannya untuk membuat keputusan telah dipahaminya. termasuk pada saat melakukan perawatan di rumah pasien.ac. Dalam menghadapi tahap terminal. Tim perawatan paliatif dapat membuat keputusan untuk tidak melakukan resusitasi sesuai dengan pedoman klinis di bidang ini.

Page | 149 .

Rasa sakit ini sering sulit untuk dikendalikan.Tim spesialis hadir untuk membantu dan menangani bagaimana caranya untuk mengurangi rasa sakit akibat kanker.didelegasikan kepada tenaga kesehatan non medis yang terlatih. Mereka juga akan menghubungkan layanan-layanan yang diperlukan untuk memberikan perawatan serta peralatan di rumah. serta membantu meminimalisir efek samping akibat obat-obatan. Tim spesialis dapat membantu http://repository. Discharge & Home Care Planning Pasien dengan kanker stadium lanjutakan menjadi sangat lemah dan membutuhkan perhatian lebih dari yang biasanya di rumah.ac. Mengembangkan professional dan social support untuk palliative care. Layanan Paliative Care Cancer Pain Management Sekitar seperempat dari pasien yang menderita kanker stadium lanjut mengalami rasa sakit yang luar biasa.unimus. Tim spesialis dapat mengevaluasi kondisi pasien serta menentukan perawatan serta peralatan apa saja yang akan dibutuhkan pasien di rumah. Advance Care Planning Advance Care Planning (ACP) adalah sebuah konsep baru yang mulai populer di Amerika Serikat dan Australia. Prinsip-prinsip Paliative Care Menghormati atau menghargai martabat dan harga diri dari pasien dan keluarga pasien. Dukungan untuk caregiver. Palliative care merupakan accses yang competent dan compassionet. F. Melanjutkan serta mengembangkan palliative care melalui penelitian dan pendidikan. E. Komunikasi antara pelaksana dengan pembuat kebijakan harus dipelihara.id Page | 150 . Untuk pasien Parkway Cancer Centre yang kondisinya terlalu lemah untuk mengunjungi kami di klinik. Kadangkala pengobatan yang bertujuan untuk meredam rasa sakit ini bisa menyebabkan banyak efek samping. kami bisa mengkoordinasikan kunjungan kerumah.

pasien memerlukan atau membutuhkan gambaran dan kondisi (kondisi penyakit terminalnya) secara bertahap. Dukungan social 6. Dukungan persiapan dan selama masa dukacita (bereavement). http://repository. Dukungan psikologis 5.ac. Dukungan kultural dan spiritual 7. orang tua. Penatalaksanaan nyeri. melibatkan pasien pada self care. End-of-life Care Pasien dengan kanker stadium lanjut bisa menderita beragam gejala pada masa-masa akhir hidupnya. Jenis kegiatan perawatan paliatif meliputi : 1.pasien untuk merencanakan dan mendokumentasikan keinginan pasien akan pengobatan medisnya. Suport fisik. tepat dan sesuai. Tim spesialis dapat membantu dalam mengatasi gejala-gejala ini sehingga pasien merasa lebih nyaman di tempat ia dirawat.id Page | 151 . teman sebaya dan petugas kesehatan yang professional. Asuhan keperawatan 4. keluarga. G. Gejala-gejala ini bisa membuat pasien beserta anggota keluarga merasa tertekan.unimus. Penatalaksanaan keluhan fisik lain 3. 2. emosinal. dan menunjuk seseorang yang dapat mengganti kan pasien dalam mengambil keputusan di masa yang akan datang. pycososial. dan spiritual khususnya. Menyediakan diagnostic atau kebutuhan intervensi terapeutik guna memperhatikan/memikirkan konteks tujuan dan pengaharapan dari pasien dan keluarga. PALLIATIVE CARE PLAN Melibatkan seorang partnership antara pasien.

unimus. takut akan neraka dan perasaan ditinggalkan oleh komunitas keagamaan mereka. dengan kehidupan. Studi pasien dengan penyakit kronis atau terminal telah menunjukkan insiden tinggi depresi dan gangguan mental lainnya.H. Dalam contoh terburuk. Sering menghormati dan memvalidasi individu dorongan agama dan keyakinan adalah setengah pertempuran ke arah menyiapkan mereka untuk suatu 'baik' kematian http://repository. Sebuah pendekatan kasihan kebutuhan ini meningkatkan kemungkinan pemulihan atau perbaikan. Dimensi lain adalah bahwa tingkat depresi adalah sebanding dengan tingkatkeparahan penyakit dan hilangnya fungsi agunan. Kekhawatiran semacam itu telah diamati bahkan pada pasien yang telah dirawat di rumah sakit untuk serius tetapi non-terminal penyakit. PERAN SPIRITUAL DALAM PALLIATIVE CARE Beberapa tahun terakhir. telah terjadi peningkatan dramatis dalam agama dan keyakinan spiritual sebagai sumber kekuatan dan dukungan dalam penyakit fisik yang serius Profesional kesehatan memberikan perawatan medis menyadari pentingnya pasien dalam memenuhi 'kebutuhan spiritual dan keagamaan. ia menawarkan kenyamanan dan persiapan untuk individu melalui proses traumatis penyakit terakhir sebelum kematian. Studi lain telah menunjukkan bahwa persentase yang tinggi dari pasien di atas usia 60 menemukan hiburan dalam agama yang memberi mereka kekuatan dan kemampuan untuk mengatasi.ac. Pasien di bawah perawatan paliatif dan dalam keadaan seperti itu sering mempunyai keprihatinan rohani yang berkaitan dengan kondisi mereka dan mendekati kematian.id . sampai batas tertentu.isu sehari-hari penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Sumber depresi seperti sering berbaring dalam isu-isu yang berkaitan dengan spiritualitas dan agama. dengan orang tua dan mereka yang menghadapi kematian yang akan datang. Agama kekhawatiran di sakit parah mengasumsikan berbagai bentuk seperti hubungan seseorang dengan Allah. Spiritual dan keprihatinan keagamaan dengan pasien biasa bergumul dengan isu.

Page | 152 .

ac. Pengantar Pelayanan Dokter Keluarga. Jakarta : PB IDI. 6. 1996.int/cancer/Palliative/definition/en/ diambil pada tanggal 11 Januari 2010 5. & Coyle.id Page | 153 . Textbook of palliative nursing. New York. 2000. Family Medicine Education and Development in National Health System. FM-UI. Disampaikan pada Semiloka Standarisasi Pelayanan dan Pelatihan Dokter Keluarga. Puskesmas Peduli Keluarga.DAFTAR PUSTAKA 1. Who. Diunduh dari : http://blog. A. 1999. Oxford Textbook of Palliative Medicine. Lawren A. 2009. FM-UNS. Jakarta : Orasi Ilmiah Dies Natalis UI ke-49. 7. Alber G Muller JR. Azwar. 1999.unimus. (Eds. Ferrell.. Allan H. Azwar. A. Azwar.) (2007). WWW. Oxford Medical Publications (OUP) 3 rd edn 2003 10. JB. 2nd ed. Implementasi Kedokteran Keluarga pada Fakultas Kedokteran. 2010. A. 11. Hanks and Macdonald. Kerjasama DepKes Prop. 8. 2009.unila. 9. B.1998 . 3. Abrori. Family Medicine Team of FM-UGM. May. 2003. 2.R. Lipincott Company.id/hadinata/2010/06/12/perbedaan-antara. Churchill Livingston’s Mini Encyclopaedia of Nursing – Jakarta:EGC 4. NY: Oxford University Press http://repository. Arnold Dorothee. Pemanfaatan Dokter Keluarga dalam Pelayanan Kesehatan Indonesia. 1995. Perbedaan antara Dokter dan Dokter Keluarga. N. Disampaikan pada Semiloka Penerapan Pendekatan Kesehatan Keluarga di Puskesmas.ac. and PDKI Pusat Jakarta. Andry Hatono. Azwar dan Trihono. Spiritual Care and Palliative Care: Opportunities and Challeges for Pastoral Care. Jateng dengan UNS. Jakarta : Yayasan Penerbit Ikatan Dokter Indonesia.dokter-dan-dokter- keluarga/ (Diakses 06 September 2010). Primary Care Medicine. Yogyakarta : Center of Family Medicine. Doyle.

http://repository. General Practice. Modul Kedokteran Keluarga : Pelayanan di Keluarga. Taylor (ed). Family Medicine Principles and Practice. 16. Karir Dokter di Ranah Pelayanan Kesehatan Primer.12. 14. 1993. 2000. Springer-Verlag. Murtagh. Mc Graw Hill Company. 2002. Pedoman Upaya Kesehatan melalui Pendekatan Keluarga.Wonodirekso. KK 13. 2008. 1998. Sugito. Robert B. 15. J. Semarang. Jurusan IKM FK UNS. Kanwil Depkes Jateng.id Page | 154 .unimus.ac.