You are on page 1of 10

BAGIAN ILMU FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ALKAIRAAT
PALU
TUGAS 5            
   AGUSTUS 2018

KASUS TENGGELAM

Disusun Oleh:

Azyan Ali (11 16 777 14 097)
Andi Yanuar Fauzi (11 16 777 14 118)
Nurul Hidayah (11 16 777 14 084)
Ika Elwinda (11 16 777 14 112)
Rani Winda Paramuditha (11 16 777 14 094)

Pembimbing :
Dr. dr. Annisa A. Muthaher, SH, M.Kes, Sp.F

DISUSUN UNTUK MEMENUHI TUGAS KEPANITERAAN KLINIK
PADA BAGIAN ILMU FORENSIK DAN MEDIKOLEGAL
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ALKHAIRAAT
PALU
Seorang perempuan, berumur 17 tahun dilaporkan hilang oleh ibunya dikantor

polisi. Perempuan tersebut terakhir bertemu ibunya 5 jam yang lalu. Menurut

ibunya anaknya menggunakan jam tangan biru setelah dibeli dari pertokoan 4

hari yang lalu.

Pertanyaannya

1. Apa yang anda lakukan terhadap  pasien bila ada mayat ditemukan dengan

ciri­ciri sama yang disampaikan oleh ibu tersebut yang kehilangan anaknya

5   jam   yang   lalu.   Mayat   tersebut  diantar   oleh   tetangganya   ke   UGD

puskesmas untuk dilakukan visum, dan saat itu anda bertugas sebagai dokter

jaga

Jawaban :

Jika   warga   membawa   seorang   anak   yang   sudah   meninggal   akibat

tenggelam   maka   sebagai   dokter   jaga   yang   harus   kita   lakukan   adalah

membuat   surat   pernyataan   penerimaan   mayat   kemudian   menanyakan

apakah terdapat surat permintaan visum. Jika ada, maka sebagai dokter yang

harus kita lakukan:
- Wajib   menanyakan   kronologis   kejadian   atau   melakukan   verbal

autopsy pada warga di sekitar lokasi kejadian/keluarga
- Pembuatan   label   jenazah;   identitas   pengirim,identitas   jenazah,

tanggal.
- Dokter melakukan pemeriksaan penunjang dan melakukan visum

meliputi pemeriksaan tanda­tanda kekerasan dari ujung kepala­kaki

dan cara kematian sesuai dengan instruksi yang ada. 
- Dokter   yang   melakukan   pemeriksaan   harus   membuat   VeR   serta

melengkapi   dan   menuliskan   rekam   medik   atas   tindakan   yang

dilakukan. Hasil autopsy hanya dapat disampaikan di pengadilan
- Menyerahkan jenazah kepada keluarga setelah pemeriksaan selesai.

Namun, jika surat permintaan visum tidak ada, maka wajib membuat

persetujuan  pemeriksaan  terhadap keluarga korban, jika dalam 2x24 jam

tidak ada persetujuan maka dokter dapat langsung memeriksa tanpa “izin”

Dasar hukum pembuatan VeR jenazah: Pasal 134

(1) Dalam   hal   sangat   diperlukan   dimana   untuk   keperluan   pembuktian

bedah   mayat   tidak   mungkin   lagi   dihindari,penyidik   wajib

memberitahukan terlebih dahulu kepada keluarga korban
(2) Dalam hal keluarga keberatan, penyidik wajib menerangkan dengan

sejelas­jelasnya   tentang   maksud   dan   tujuan   perlu   dilakukannya

pembedahan tersebut

Apabila dalam waktu dua hari tidak ada tanggapan apapun dari keluarga

atau pihak yang diberi tahu tidak dikemukakan, penyidik segera melaksanakan

ketentuan sebagaimana dimaksud dalam pasal 133 ayat (3) undang­undang ini.

Apabila jenazah dibawa pulang paksa, maka baginya tidak ada surat keterangan

kematian.
2.   Buatkan   laporan   VeR   nya   bila   SPV   diterima   3   hari   kemudian,   pasien

sementraa   dalam   perawatan.   Dokter   yang   memeriksa     di   UGD   meninggal

setelah melakukan pemeriksaan tersebut.   Apa yang anda lakukan bila anda

adalah pimpinan RS. 

Jawaban: 

 ­ VeR terlampir

­ Jika saya  adalah pimpinan Rumah Sakit dan mendapatkan kasus seprti itu

maka saya akan 

1.   Terlebih   dahulu   saya   meminta   SPV   yang   diantar   oleh   penyidik   untuk

dilakukan visum et repertum 

2. Melakukan pengecekan terhadap SPV yang diantar penyidik dengan jenazah

yang berada di kamar kenazah

3. Memeriksa rekam medik yang telah dibuat oleh dokter jaga di IGD sebelum

dokter tersebut meninggal dunia. 
4. menginstruksikan kepada DPJP (Dokter Penanggung JAwab Pasien) untuk

membuat resume medic dari rekam medic yang telah dibuat dari pemeriksaan

dokter jaga IGD yang meninggal

5. Menginstruksikan untuk membuat laporan VeR dari resume medis yang telah

dibuat sebelumnya yang sesuai dengan SPV

3. Buatkan deskripsi dan kesimpulan berdasarkan gambar di atas

Jawaban :

- Deskripsi 
Pada pemeriksan luar:
■ Kepala, wajah dan leher tertutupi oleh sebuah kain berwarna abu­abu tua 

dengan bercak darah, dengan ukuran panjang kurang lima belas 

sentimeter dan lebar sepuluh sentimeter. Tampak rambut berwarna hitam 

pada daerah leher.
■ Tampak lebam mayat berwarna ungu kehitaman yang tidak hilang dengan

penekanan  disertai dengan pembengkakan pada tangan dan dada. kaku 

mayat  yang sulit dilawan pada seluruh tubuh.
■ Pada dada tampak didapatkan bra yang masih terpasang yang berwarna 

coklat dengan motif bunga­bunga pada tepi atas bra. Dengan ukuran bra 

tiga puluh enam.
■ Tampak jeratan pada kedua pergelangan tangan dengan menggunakan tali

yang berwarna biru. Pada pergelangan tangan kiri, tampak sebuah jam 

tangan digital  berwarna biru dengan tombol pengaturan berwarna orange.
■ Pada lengan kiri, tampak kulit terkelupas disertai dengan lima buah luka 

lecet dengan ukuran luka terbesar panjang lima centimeter dan yang 

terkecil panjang satu koma lima centimeter, disertai dengan kaku mayat  

yang tidak hilang setelah dua belas jam
Tampak   kulit   basah   dan   dingin   pada     tangan   kiri.   Terdapat   bulu   yang

merinding   seperti   kulit   angsa   pada   telapak   tangan,   disertai   tangan   yang

keriput dan berwarna putih seperti seseorang setalah mencuci   pada kulit

telapak  tangan kiri. Tampak kuku berwarna kehitaman. 
Tampak kulit basah dan dingin pada tangan kanan. Terdapat kerutan yang 

berwarna putih pada kulit telapak tangan kanan. Tampak kuku jari dua dan 

tiga berwarna pucat dan kuku jari empat dan lima berwarna kehitaman. 
Tampak kulit basah dan dingin pada telapak kaki kanan, kulit berwarna 

pucat. Terdapat kulit yang keriput dan berwarna putih  pada telapak kaki 

yang mengeriput. 

Kesimpulan 
Pada   kesimpulan   tidak   dapat   dicantumkan   penyebab   kematian   hanya

dengan pemeriksaan luar, tapi perlu dilakukan pemeriksaan dalam dan juga

pemeriksaan tambahan lainnya untuk menentukan penyebab kematian. 
Mekanisme  kematian pada tenggelam pada umumnya adalah asfiksia,

mekanisme kematian yang dapat juga terjadi pada tenggelam adalah karena

inhibisi vagal, dan spasme larynx. 
Adanya mekanisme kematian yang berbeda­beda pada tenggelam, akan

memberi   warna   pada   pemeriksaan   mayat   dan   pemeriskaan   laboratorium.

Dengan   kata   lain   kelainan   yang   didapatkan   pada   kasus   tenggelam

tergantung dari mekanisme kematiannya. 
Tenggelam   pada   umumnya   merupakan   kecelakaan,   baik   kecelakaan

secara langsung berdiir sendiri, maupun tenggelam yang terjadi oleh sebab

lain. 
Test kimiawi dapat dipakai sebagai data konfirmatif dalam tenggelam,

dengan   catatan   pemeriksaan   dilakukan   dalam   beberapa   jam   setelah

terbenam.  Dan pemeriksaan diatomae merupakan pemeriksaan yang akhir­

akhir   ini   banyak  dikerjakan  tapi  apabila  tidak  ditemukan  diatomae   tidak

dapat menyingkirkan bahwa kematian korban bukan karena keadaan mayat

telah   mengalami   pembusukan   lanjut,   pemeriksaan   dan   pengambilan

kesimpulan   menjadi   sulit.     Pada   keadaan   dimana   tubuh   korban   sudah

sedemikian busuknya yaitu sudah terbenam untuk ketiga kalinya, dan baik

kulit   maupun   organ­organ   telah   hancur,   maka   pemeriksaan   diatomae

diambil dari sumsum tulang panjang dan selanjutnya dilakukan pemeriksaan

dalam.