You are on page 1of 71

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PT Indominco Mandiri, Kutai Timur – Kalimantan Timur

Periode: 17 Maret 2014 s.d. 24 Mei 2014

Oleh :

Wanda Qurniasari
25010110141034

BAGIAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT

UNIVERSITAS DIPONEGORO

SEMARANG

Menyetujui
Dosen Penguji Dosen Pembimbing Koordinator Magang

Bina Kurniawan, S.KM, M.Kes dr. Siswi Jayanti M. Sc Ekawati S.KM M.Sc
NIP. 197210231998021001 NIP. 196410101997022001 NIP. 198006212003122002
Sugiono A. P

Mengetahui:
Ketua Bagian K3 FKM

dr. Baju Widjasena, M.Erg
NIP. 197006291997021001
Sugiono A. P
i|Page

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, karena karunia
dan rahmat - Nya laporan magang ini dapat terselesaikan dengan baik. Laporan
magang ini merupakan hasil kegiatan magang yang telah penulis laksanakan di
PT. Indominco Mandiri, Kutai Timur – Kalimantan Timur periode 17 Maret – 24
Mei 2014.

Keberhasilan dan kelancaran kegiatan ini tidak dapat maksimal tanpa
bantuan dari berbagai pihak, baik secara moral maupun material. Oleh karena itu
pada kesempatan ini penulis menyampaikan ucapan terimakasih kepada :

1. Allah SWT yang senantiasa melimpahkan nikmat berupa kesehatan
kepada penulis.
2. Orang tua yang senantiasa memberikan doa dan semangat dalam
mengerjakan laporan.
3. Drs. VG Tinuk Istiarti, M.Kes selaku dekan Fakultas Kesehatan
Masyarakat Universitas Diponegoro Semarang.
4. dr. Baju Widjasena, M.Erg selaku ketua bagian Keselamatan dan
Kesehatan Kerja Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas
Diponegoro.
5. Ekawati S.KM M.Sc selaku koordinator magang yang senantiasa
memberikan dukungan dan bimbingan selama magang.
6. dr. Siswi Jayanti, M. Sc selaku dosen pembimbing yang senantiasa
memberikan bimbingan selama magang.
7. Bapak Didik Wahyu Setiawan selaku SOH departement head PT.
Indominco Mandiri yang telah bersedia meluangkan waktunya untuk
berbagi ilmu dan pengalaman dengan penulis.
8. Bapak Heru Cristian selaku pembimbing lapangan PT. Indominco Mandiri
yang sudah memberikan bimbingan kepada penulis dalam melaksanakan
praktik kerja lapangan (magang) di PT. Indominco Mandiri.
9. Departemen safety and occupational health (SOH) PT. Indominco Mandiri
: Bapak Ray Manaek Sebastian L. Tobing, Bapak Antoni Bona Foncus
Naibaho, Bapak Teddy Kaunang, Ibu Lilik Hariani, Bapak Suparjo, Bapak
Agustinus Ticoalu, Bapak Pracaya Santosa, Bapak Franciscus Toding

ii | P a g e

Datu, Bapak Turochman, Bapak Dominucus, Bapak Sukino, Bapak Rinda
Purwanto, Bapak I Wayan Raga, Bapak Mulyana, Ibu Aprilya Ningtyas
dan SOH lainnya yang tidak bisa disebutkan satu per satu yang telah
banyak memberikan bimbingan dan bantuan selama penulis
melaksanakan praktik kerja lapangan (magang) di PT. Indominco Mandiri.
10. Ibu Sri Agustina dan HR Department yang sudah memberikan
kesempatan kepada penulis untuk melaksanakan praktik kerja lapangan
(magang) di PT. Indominco Mandiri.
11. Seluruh staff PT. Indominco Mandiri yang tidak bisa disebutkan satu per
satu tanpa terkecuali.
12. Teman-teman PKL dan Karyawan di Camp 23 PT. Indominco Mandiri.
13. Teman-teman OSH Forum 2013 yang selalu saling mendukung,
khususnya teman-teman yang telah banyak penulis repotkan terkait
keperluan magang baik secara langsung maupun tidak langsung.
Semoga kita semua sukses bersama.

Penulis menyadari bahwa dalam laporan ini masih banyak terdapat kekurangan
dan kesalahan, maka kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan
demi kesempurnaan laporan ini.

Semoga laporan magang ini dapat menambah wawasan bagi pembaca dan
bermanfaat bagi pihak yang memerlukan.

Kutai Timur, Mei 2014

Penulis

iii | P a g e

......................................................................................................................................................................................................................................................... 12 G.................................................................................................................................... A.......................................................... 6 BAB II Tinjauan Pustaka ....... Tujuan dan manfaat kesehatan dan keselamatan kerja.. 20 iv | P a g e ........................................................ Waktu pelaksanaan ......................... 4 D............................................... Pengendalian risiko ................... Lokasi dan kesampaian daerah............ 6 F............ 14 I.................................................. Klasifikasi kecelakaan kerja............................................................................................................... Risiko ............................... Manfaat ............ Prinsip pencegahan kecelakaan kerja ........................................................................................................... i Kata pengantar ...................iv Daftar tabel ........................................... ii Daftar isi ................... Kecelakaan kerja.............. 18 C....................................................vi Daftar gambar..................... 18 B......................................................... Gambaran umum ............................ 7 C............ 14 J....................... 1 B............... Visi dan misi perusahaan ..................................................................... Metode ............................................................. Penyebab kecelakaan kerja ............ 3 C.......... 5 E......................... 19 D................ 9 D..................................................................... A............................... Sejarah indominco ................................................. A...................................................................................................................................................................... Kesehatan dan keselamatan kerja .......... 11 F........ Sistem manajemen keselamatan pertambangan (SMKP) ......................................... vii BAB I Pendahuluan ................ 7 B...................................................................................................................................................................................................................................................... Lokasi kegiatan ..................................................... 12 H............. Latar belakang .............................. Tujuan .............................. Bahaya ......... 16 BAB III Tinjauan umum perusahaan ......................................................... DAFTAR ISI Lembar pengesahan ................................................ 10 E.

.................... 35 D.............................................................. 35 E............................. 22 G............................................................ 38 H................................... 40 J........... Poliklinik atau health service ....................................................................................................................................... 37 G...................... Inspeksi hygiene dan sanitasi kantin .... E................. Struktur perusahaan .......................................................... 41 M.............................. 34 C.. 50 B............................... 34 B............................................................................................. 50 Lampiran ............. 41 BAB V Penutup ..................................................................................................................... Kegiatan produksi ................................ Program kegiatan safety departement....................................... A.................. 40 K......................... Hasil sidak 26 Maret 2014 .................. 40 L........................................ QSE .......................................................................................................... 58 4............................................................... 55 3........ Pemeriksaan kendaraan (commussioning)....................................................................... Mengikuti safety induksi .......................................... 21 F........................................................................................ 1.................................. Safety inspection ... Review IBPR-PP . Investigasi incident ................................. Foto kegiatan ... Mengikuti safety talk ................... Lampiran dokumen safety talk...................... Kesimpulan .......................... 53 2............... Job safety analysis ................................. Saran ............................. 36 F....... 39 I............................................. Rescue training and drill ................................................................................................................................. A.............................................................. 30 BAB IV Hasil belajar .... 64 v|Page ........... Penanganan tumpahan oli dan minyak ........................................... Vehicle speed monitoring (speed gun) .................... Inspeksi kendaraan ......................................................................................................................................

............ 48 Tabel 4.......................................... 42 Tabel 4........... 48 vi | P a g e ................................................2 nilai risiko katergori extreme setiap departemen PT Indominco Mandiri .... 45 Tabel 4.....6 matriks penilaian risiko ................... 48 Tabel 4... 29 Tabel 4.....1 kemampuan produksi PT.....................................................3 nilai risiko kategori high setiap departemen PT Indominco Mandiri ............................................................. DAFTAR TABEL Tabel 3..........5 kemungkinan atau peluang ......................................................4 tingkat keparahan ..................................... 44 Tabel 4................................................................... 47 Tabel 4.................................................................. Indominco Mandiri...........................................7 keterangan matriks penilaian risiko .1 IBPR-PP seluruh departemen .......

...............2 struktur organisasi PT Indominco Mandiri..... 23 Gambar 3................................................. 21 Gambar 3.................... 20 Gambar 3............................1 peta lokasi PT Indominco Mandiri ........ 27 Gambar 3..................................................................................................................................... 28 Gambar 4.........3 land clearing processing................................4 coal processing plant and washing plant ... DAFTAR GAMBAR Gambar 3... 46 vii | P a g e ..................2 grafik tingkat risiko katogori high ................. 44 Gambar 4........5 proses pengangkutan batubara .1 grafik tingkat risiko kategori ekstreme ...

Magang bagi mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat Peminatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Universitas Diponegoro mempunyai arti yang sangat penting. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) akan menciptakan terwujudnya pemeliharaan tenaga kerja yang baik. ISO 14001 : Tentang Standar Manajemen Lingkungan dan OHSAS 18001 : Tentang Sistem Manajemen K3) terhadap kualitas produksi suatu perusahaan/industri agar dapat bersaing dalam perdagangan Internasional. karena memberikan kesempatan belajar dan menambah pengetahuan serta keterampilan di bidang K3. Hal tersebut dapat ditemui dalam hal pemenuhan kebutuhan akan tenaga kerja yang berkualitas baik dalam teori maupun pengalaman. Seiring dengan makin pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dewasa ini. LATAR BELAKANG Kondisi lingkungan kerja yang dipengaruhi oleh pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam proses produksi serta derajat kesehatan dan perilaku tenaga kerja sangat erat hubungannya dengan terselenggaranya Keselamatan dan Kesehatan Kerja di perusahaan atau industri. Perkembangan mutakhir menunjukkan bahwa di era globalisasi diperlukan upaya untuk dapat dipenuhinya standarisasi khususnya standar Internasional (ISO seri 9001 : Tentang Standar Mutu. multi disiplin dan pemecahan masalah. baik secara langsung maupun tidak langsung terlibat dalam pekerjaan. menyebabkan terjadinya persaingan yang kompetitif. Ilmu yang telah dipelajari di bangku kuliah melalui pengalaman langsung di lingkungan kerja dan mengintegrasikan pengetahuan dan pendekatan masalah kesehatan yang ada pada pekerja yang bersifat holistik. Keselamatan dan 1|Page . BAB I PENDAHULUAN A. Hal tersebut sangat penting karena pengalaman menunjukkan bahwa penyebab utama pada setiap peristiwa atau kejadian kecelakaan kerja adalah kelalaian manusia. Para praktisi dan profesional K3 menitikberatkan perhatian dan bersepakat kerja adalah manusia.

kesehatan kerja ini ditanamkan pada diri masing-masing individu karyawan dengan cara penyuluhan dan pembinaan yang baik agar mereka menyadari arti penting keselamatan kerja bagi dirinya maupun untuk perusahaan. 13 tahun 2003 Pasal 86 Ayat 1 dan 2 maka perusahaan harus mempersiapkan sarana prasarana sebagai upaya pencegahan kecelakaan kerja dan program-program yang dapat mengurangi angka kecelakaan kerja di perusahaan. maka tenaga kerja harus terlibat langsung dalam penggunaan teknologi tersebut yang digunakan agar dapat menjamin keselamatan dan kesehatannya. karena mungkin tenaga kerja terpaksa berhenti bekerja sebab sakit sementara atau cacat tetap yang diakibatkan oleh proses kerja yang tidak aman atau peralatan kerja yang salah dalam pengoperasiannya. 2|Page . maka akan menimbulkan kerugian bagi tenaga kerja maupun perusahaan yang bersangkutan. dan untuk memenangkan persaingan bebas ternyata kesehatan dan keselamatan kerja juga menjadi salah satu persyaratan yang harus dipenuhi oleh industri di Indonesia. Di era globalisasi dan pasar bebas Asean Free Trade Agreement (AFTA) dan World Trade Organization (WTO) serta Asia Pasific Ecomoic Community (APEC) yang akan berlaku tahun 2020. Dengan adanya penyediaan dan persiapan sarana pengamanan kerja yang memadai. Persiapan untuk mengantisipasi dan mengurangi angka kecelakaan kerja yang diakibatkan oleh faktor bahaya dan risiko kecelakaan kerja terdiri dari identifikasi bahaya. Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) merupakan salah satu persyaratan untuk meningkatkan produktivitas kerja karyawan. serta adanya persyaratan yang harus dipenuhi oleh setiap perusahaan upaya untuk meningkatkan kesehatan dan keselamatan kerja harus menjadi prioritas dan komitmen semua pihak baik pemerintah maupun swasta dari tingkat pimpinan sampai ke seluruh karyawan dalam manajemen perusahaan. Menyadari pentingnya K3 bagi semua orang dimanapun berada maupun bekerja. disamping itu K3 adalah hak asasi setiap tenaga kerja. Salah satu programnya adalah program keselamatan dan kesehatan kerja para tenaga kerja. Apabila banyak terjadi kecelakaan. organisasi dan sarana pengawasan operasional perencanaan tindakan darurat. penilaian potensi bahaya. Berdasarkan undang-undang No.

TUJUAN 1. psikologis. Sebagai perusahaan pertambangan. Mampu mengenali alat atau mesin dan bahan baku yang digunakan dalam proses produksi beserta potensi bahaya yang ada c. evaluasi. Berbagai jenis pekerjaan ini juga dapat menimbulkan berbagai hazard dan risiko terjadinya kecelakaan kerja yang akan timbul di tempat kerja. dan mengevaluasi faktor-faktor bahaya di tempat kerja. Mampu mengidentifikasi bahaya factor fisik. Dalam bidang K3 terdapat cara untuk mengidentifikasi. B. dan pengendalian di bidang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) serta pengelolaan dan pengendalian bahaya lingkungan kerja. analisis. PT. rekognisi. keselamatan dan lingkungan tetap terjaga dan selalu memnuhi standart yang digunakan. biologi. PT. Indominco Mandiri terletak di Bontang Kutai Timur. Mampu mengenali karakteristik tenaga kerja b. Perusahaan ini juga selalu menjaga agar mutu produksi. Kalimantan Timur. seperti kemampuan identifikasi. serta fisiologis di lingkungan kerja perusahaan d. Upaya untuk pengendalian kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja. menganalisa. Tujuan Umum Mengaplikasikan Ilmu Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3). Mampu melaksanakan evaluasi/penilaian factor bahaya yang dapat terjadi di tempat kerja dan menentukan alternative pengendalian bahaya 3|Page . 2. Tujuan Khusus a. terdapat banyak sekali kegiatan penambangan yang dilakukan setiap harinya. kimia. perlu adanya usaha untuk mengidentifikasi faktor-faktor/sumber- sumber bahaya di tempat kerja dan dievaluasi risiko serta dilakukan upaya pengendalian yang memadai. Indominco Mandiri adalah perusahaan yang bergerak di bidang pemasokan batubara terkemuka di Indonesia untuk memenuhi pasar energi dunia.

Memperoleh pemahaman. Mengetahui faktor-faktor bahaya terhadap tenaga kerja yang ada pada proses produksi d. Memperoleh informasi tentang sikap dan kemampuan professional Sarjana Kesehatan Masyarakat. dan sikap kerja professional di bidang keselamatan dan kesehatan kerja c. Apabila diperlukan mahasiswa dapat membantu program keselamatan dan kesehatan kerja di perusahaan. Memperoleh keterampilan di bidang pengendalian faktor risiko bagi pekerja e. Memperoleh wawasan tentang ruang lingkup dan kemampuan praktik yang diperlukan oleh Sarjana Kesehatan Masyarakat. Bagi mahasiswa a. Melakukan need assessment program pengendalian faktor bahaya lingkungan kerja yang memapari pekerja. Sebagai jembatan penghubung antara lingkungan kerja perusahaan dengan lingkungan pendidikan tinggi. b. 2. penghayatan. MANFAAT Kegiatan Praktik Kerja Lapangan ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pihak-pihak yang terkait didalamnya. c. d. Memperoleh pengetahuan tentang pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja di perusahaan. Bagi Perusahaan a. Sebagai jembatan penghubung antara dunia pendidikan tinggi dengan dunia kerja b. b. peminatan keselamatan dan kesehatan kerja. 4|Page .C. Bagi Fakultas a. 1. Mendapatkan masukan tentang perkembangan bidang keilmuan dan teknologi yang diterapkan dalam praktik kerja di perusahaan 3.

Partisipasi Metode partisipasi dilakukan dengan turut serta dalam setiap kegiatan di unit safety and Occupational Health di PT.D. Indominco Mandiri adalah: 1. Metode Survey Metode ini digunakan untuk mengetahui dan mempelajari proses kerja yang ada di masing-masing area kerja PT. Wawancara (Interview) Wawamcara (interview) dilakukan dengan melakkan tanya jawab seputar proses kerja. 2. Bontang – Kalimantan Timur Pengumpulan informasi menggunakan: a. efek pada kesehatan serta pengendalian yang harus dilakukan agar dapat menanggulangi masalah yang ada. Indominco Mandiri. ataupun inspeksi tentang K3 di area pit mine dan port. 3. Indominco Mandiri. Indominco Mandiri. sidak tentang 5 kritikal diarea tambang. seperti Investigasi kecelakaan kerja. bahaya yang timbul. bahaya yang akan timbul. Analisa Analisa digunakan untuk memahami dan menyelidiki secara terperinci aktivitas-aktivitas yang berjalan di area kerja dengan mengamati proses kerja. c. Indominco Mandiri. b. METODE Metode yang digunakan dalam Kerja Praktik di PT. Observasi Metode observasi dilakukan dengan pengamatan langsung suatu kegiatan yang bertujuan untuk memperoleh informasi yang diperlukan dengan cara melakukan pengamatan dan pencatatan dengan peninjauan langsung ke masing-masing area kerja di PT. serta permasalahan dan kendala lain yang ada di area kerja PT. 5|Page . Studi Pustaka Studi pustaka dilakukan untuk memahami dan mempelajari ilmu Keselamatan dan Kesehatan Kerja di pertambangan secara umum dan secara khusus dalam hal HIRADC atau IBRPP.

Ini dilaksanakan pada tanggal 17 Maret s. Indominco Mandiri. meliputi lokasi mine.d 24 Mei 2014 F. WAKTU PELAKSANAAN Kegiatan Kerja Praktik PT. 6|Page .E. Indominco Mandiri. office dan port. LOKASI KEGIATAN Kegiatan Kerja Praktik dilaksanakan di PT.

harta benda atau properti maupun korban jiwa yang terjadi di dalam suatu proses kerja industri atau yang berkaitan dengannya. 2012). bahan dan proses pengolahannya.(2) Pengertian K3 menurut undang-undang No. adalah suatu sistem program yang dibuat bagi pekerja maupun pengusaha sebagai upaya pencegahan (preventif) timbulnya kecelakaan kerja dan penyakit akibat hubungan kerja dalam lingkungan kerja dengan cara mengenali hal-hal yang berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja dan penyakit akibat hubungan kerja dan tindakan antisipatif bila terjadi hal yang demikian. KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) merupakan perhatian dan perlindungan yang diberikan perusahaan kepada seluruh karyawannya.1 tahun 1970 (1) adalah upaya dan pemikiran dalam menjamin keutuhan dan kesempurnaan jasmani dan rohani manusia pada umumnya dan pekerja pada khususnya serta hasil karya dalam rangka menuju masyarakat adil dan makmur berdasarkan pancasila. BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. akan tetapi terjadi oleh satu atau beberapa faktor penyebab kecelakaan sekaligus dalam suatu kejadian.(3) Suatu kecelakaan kerja hanya akan terjadi apabila terdapat berbagai faktor penyebab secara bersamaan pada suatu tempat kerja atau proses produksi. Keselamatan kerja adalah keselamatan yang berkaitan dengan alat kerja. (1) Keselamatan dan kesehatan kerja (K3). serta cara-cara karyawan dalam melakukan pekerjaannya. Dari beberapa penelitian memberikan indikasi bahwa suatu kecelakaan kerja tidak dapat terjadi dengan sendirinya. tempat kerja. Secara umum 7|Page . dan lingkungannya. KECELAKAAN KERJA Kecelakaan kerja adalah suatu kejadian yang jelas tidak dikehendaki dan sering kali tidak terduga yang dapat menimbulkan kerugian baik waktu. (Tarwaka. B.

(7) 8|Page . yaitu unsafe action (faktor manusia) dan unsafe condition (faktor lingkungan). Kecelakaan kerja biasanya timbul sebagai gabungan dari beberapa faktor. tingkat risiko mungkin berbeda dari yang paling ringan atau rendah sampai ke tahap yang paling berat atau tinggi. Risiko adalah manifestasi atau perwujudan potensi bahaya (hazard event) yang mengakibatkan kemungkinan kerugian menjadi lebih besar. merusak harta benda atau kerugian terhadap proses. terkadang ada mesin yang kurang baik. Penyakit akibat kerja 4.(4) Keadaan hampir celaka. Kerusakan sarana produksi 5. seperti tidak dilengkapi alat pengamanan yang cukup. dan lingkungan kerja. Tergantung dari cara pengelolaannya. Dalam suatu pabrik. yang dalam istilah safety disebut dengan insiden (incident). Gangguan operasi. lingkungan kerja. Kecelakaan kerja merupakan kecelakaan seseorang atau kelompok dalam rangka melaksanakan kerja dilingkungan industri atau perusahaan. Kebakaran dan peledakan 3. dan pekerja itu sendiri.(5) Ramli (2010).adalah suatu kejadian atau peristiwa yang tidak diinginkan dimana dengan keadaan yang sedikit berbeda akan mengakibatkan bahaya terhadap manusia.penyebab kecelakaan ada dua. Umumnya risiko K3 (keselamatandan kesehatan kerja) dikonotasikan sebagai hal negatif (negative impact) antara lain: (6) 1. Kecelakaan terhadap manusia dan asset perusahaan 2. material. ada juga yang menyebutkan dengan istilah “near – miss” atau “near – accident”. maka kondisi seperti ini dapat menjadi sumber risiko. risiko K3 (Keselamatan dan kesehatan kerja) adalah risiko yang berkaitan dengan sumber bahaya yang timbul dalam aktivitas bisnis yang menyangkut aspek manusia. seperti faktor peralatan. diupayakan tindakan minimalisasi atau pengendalian agar tidak terjadi bencana atau kerugian lainnya. Melalui analisis dan evaluasi semua potensi bahaya dan risiko. peralatan.

Klasifikasi menurut jenis kecelakaan a. Kontak dengan bahan – bahan berbahaya atau radiasi i. Terjepit oleh benda e. gas. c. yaitu :(8) 1. zat – zat dan radiasi Bahan peledak. cairan. Mesin Pembangkit tenaga terkecuali motor – motor listrik. instalasi listrik termasuk motor listrik kecuali alat – alat listrik (tangan). Terkena arus listrik h. Tertumbuk atau terkena benda – benda. Pengaruh suhu tinggi g. Klasifikasi Kecelakaan Kerja Klasifikasi kecelakaan kerja menurut ILO (1962). Terjatuh b. 2. alat angkut udara dan air. zat – zat kimia lainnya. Tertimpa benda jatuh c. mesin -mesin pertambangan. benda – benda melayang. tangga. dapur pembakar dan pemanas. terkecuali benda jatuh d. Gerakan – gerakan melebihi kemampuan f. mesin – mesin pengolah kayu. mesin – mesin lain yang tidak termasuk klasifikasi tersebut.C. d. bahan – bahan yang belum termasuk golongan tersebut. Klasifikasi menurut penyebab a. Jenis – jenis lain termasuk kecelakaan yang belum masuk klasifikasi tersebut. b. Alat angkat dan angkut Mesin pengangkat dan peralatannya. debu. Bahan – bahan. mesin – mesin unttuk mengerjakan logam. alat – alat angkut lainnya. alat angkut yang beroda kecuali kereta api. instalasi pendingin. mesin – mesin pertanian. alat angkut diatas rel. peralatan lain yang belum termasuk klasifikasi tersebut. 9|Page . mesin penyalur. Peralatan lain Bejana bertekanan. alat – alat kerja dan perlengkapannya kecuali alat – alat listrik.

renggang otot/urat. Perilaku tidak aman (unsafe action) a. banyak tempat. memar dan luka dalam lainnya. Heinrich. dan lain – lain. f. penyebab kecelakaan kerja bersumber dari penyebab dasar. Mengoperasikan peralatan dengan kecepatan yang tidak layak. badan. Klasifikasi menurut sifat luka atau kelainan Patah tulang. 4. gegardan remuk. W.(9) D. pengaruh arus listrik dan radiasi. Kurangnya sistem peringatan. anggota gerak bawah. keracunan akut. luka bakar. c. mati lemas. penyebab tidak langsung. 2. Lingkungan Diluar bangunan. Mengoperasikan peralatan tanpa perintah. Menggunakan peralatan yang telah rusak atau cacat. amputasi. b. akibat cuaca dan lain– lain. dan penyebab langsung. yaitu: (11) 1. b. e. d. e. Penyebab langsung bersumber pada sebuah interaksi yang memicu kecelakaan terjadi. 3. 10 | P a g e . luka di permukaan. Klasifikasi menurut letak kelainan atau luka di tubuh Kepala. di dalam bangunan. Penyebab tidak langsung bersumber dari kondisi – kondisi dan perilaku yang tidak aman. c. anggota gerak atas. leher.(10) Beberapa perilaku dan kondisi yang tidak aman sebagai penyebab tidak langsung kecelakaan kerja yang sering ditemukan dalam aktivitas pertambangan menurut H. Kurang pengawasan. Penyebab – penyebab yang belum termasuk dalam golongan – golongan tersebut. dibawah tanah. Tidak tersedianya peralatan. dll. Konsumsi obat – obatan. Penyebab dasar adalah kebijakan yang tidak memperhatikan aspek – aspek keselamatan kerja. Kondisi tidak aman (unsafe conditions) a. Penyebab Kecelakaan Secara umum. kelainan umum. Menggunakan peralatan yang tidak layak.

Menurunnya biaya-biaya kesehatan dan asuransi. e. 2. Meningkatkan efektivitas dan efesiensi kerja yang telah ditetapkan oleh perusahaan.(11) E. Meningkatkan keuntungannya secara substansial 11 | P a g e . Terpapar radiasi. maupun sosial. 4. d. Mencegah dan melindungi tenaga kerja dari gangguan kesehatan yang disebabkan oleh kondisi lingkungan kerja. maka perusahaan akan mendapat manfaat-manfaat mejalankan keselamatan dan kesehatan kerja yaitu: (13) 1. 3. Tingkat kompensasi pekerja dan pembayaran langsung lebih rendah karena menurunnya pengajuan klaim. Bahaya kebakaran dan peledakan. 4. 2.dan 7. Tujuan kesehatan kerja adalah : (12) 1. 3. Meningkatkan dan memelihara derajat kesehatan tenaga kerja yang setinggi-tingginya baik fisik. Tujuan dan Manfaat Keselamatan dan Kesehatan Kerja Tujuan utama dari Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) adalah sedapat mungkin memberikan jaminan kondisi kerja yang aman dan sehat kepada setiap karyawan dan untuk melindungi sumber daya manusianya. mental. dll. Fleksibilitas dan adaptabilitas yang lebih besar sebagai akibat dari meningkatnya partisipasi dan rasa memiliki. 6. 5. Rasio seleksi tenaga kerja yang lebih baik karena meningkatnya citra perusahaan. Meningkatkan kinerja karyawan sehingga menurunnya jumlah hari kerja yang hilang. Meningkatkan kinerja Perusahaan dapat melaksanakan keselamatan dan kesehatan kerja dengan baik. Menyesuaikan tenaga kerja dengan pekerjaan atau pekerjaan dengan tenaga kerja.

Namun. dan sering membosankan. BAHAYA (HAZARD) Bahaya atau hazard merupakan segala hal atau sesuatu yang menpunyai kemungkinan mengakibatkan kerugian baik pada harta benda. Beberapa pencegahan kecelakaan dapat dilakukan seperti berikut : 1. Mengurangi bahaya hingga seminimal mungkin jika penghilangan bahaya tidak dapat dilakukan 4. misalnya kebakaran atau ledakan.F.(15) 12 | P a g e . G. Hazops (Hazards and Operability Study) adalah teknik identifikasi bahaya dengan sistem yang sangat terstruktur dan sistematis sehingga dapat mengahasilkan kajian yang komprehensif. Melakukan penilaian risiko 5. Job Safety Analysis (JSA) yaitu salah satu teknik analisa yang sangat populer dan banyak digunakan di lingkungan kerja. Mengendalikan risiko. lingkungan. maupun manusia. khusus untuk risiko K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) ada beberapa cara yang digunakan untuk mengidentifikasi bahaya. Analisa pohon kegagalan (Fault Tree Analysis) yaitu metoda analisa yang bersifat deduktif. Mengidentifikasi potensi bahaya 2.(14) Ramli (2010). Prinsip Pencegahan Kecelakaan Kerja Tindakan pencegahan kecelakaan bertujuan untuk mengurangi peluang terjadinya kecelakaan hingga seminimal mungkin. Menghilangkan bahaya 3. kelemahan Hazops adalah karena memerlukan waktu yang panjang. yaitu:(6) 1. perlu tim ahli. Teknik ini bermanfaat untuk mengidentifikasi dan menganalisa bahaya dalam suatu pekerjaan. 2. Dimulai dengan menetapkan kejadian puncak (top event) yang mungkin terjadi dalam suatu proses.

radiasi. Jenis- jenis safety hazard. cair. Chemical Hazard. terjepit. dan lain-lain. Dampak health hazard bersifat kronis. Dampak safety hazard bersifat akut. Mechanical Hazard. b. dan teknologi. getaran. bahaya dari mikroorganisme. terpotong. (16) Berdasarkan kelompoknya. c. dan lain-lain. 13 | P a g e . Electrical Hazard. dan probabilitas untuk terjadi rendah. dan padat yang mempunyai sifat mudah terbakar. Ini dapat mencakup substansi. bahaya dapat di bagi menjadi 2 jenis. Chemical Hazard. dan probabilitas untuk terjadi tinggi. antara lain : a. berupa bahan kimia baik dalam bentuk gas. terbentur. beracun. seperti tertusuk. konsekuensi rendah. dan patologik c. konsekuensi tinggi. 2. Bahaya adalah sesuatu yang berpotensi menjadi penyebab kerusakan. dan padat yang mempunyai sifat toksik. Bahaya Keselamatan (Safety Hazard) Bahaya keselamatan (safety hazard) fokus pada keselamatan manusia yang terlibat dalam proses. iritan. cair. Bahaya keselamatan (Safety hazard) dapat menimbulkan dampak cidera. Jenis- jenis health hazard. temperature ekstrim. berupa energi seperti kebisingan. b. antara lain : a. pencahayaan. dan korosif. proses kerja dan atau aspek lainnya dari lingkungan kerja. Biological Hazard. kebakaran. merupakan bahaya yang berasal dari arus listrik. mudah meledak. bahaya yang terdapat pada benda atau proses yang bergerak yang dapat menimbulkan dampak. yaitu : 1. Physical Hazard. tergores. Bahaya Kesehatan (Health Hazard) Bahaya kesehatan (health hazard) fokus pada kesehatan manusia. dan segala kondisi yang dapat menyebabkan kecelakaan di tempat kerja. bersifat terus-menerus. peralatan. bahaya bahan kimia baik dalam bentuk gas. khususnya yang patogen yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan.

dan sanitasi (engineering control). penghargaan. d. dan memperkirakan adanya bahaya pada suatu sistem baik itu peralatan. RISIKO (RISK) Risiko adalah manifestasi atau perwujudan potensi bahaya (hazard event) yang mengakibatkan kemungkinan kerugian menjadi lebih besar. ventilasi. hygiene. kemungkinan sebab dan aktifitasnya. insentif.(15) I. penyelidikan dan etiologi. Identifikasi bahaya merupakan suatu upaya untuk mengurangi atau meminimalisir risiko serta tindakan yang dilakukan. pengendalian bahaya kecelakaan dan penyakit akibat kerja dilakukan dengan berbagai macam metode. 2. isolasi. mengenal. Penegakan hukum. PENGENDALIAN RISIKO Menurut PERMENAKER No. 4. Tergantung dari cara pengelolaannya. yaitu : 1. tempat kerja. tingkat risiko mungkin berbeda dari yang paling ringan atau rendah sampai ke tahap yang paling berat atau tinggi. prosedur aturan dan lainnya. 5. Evaluasi melalui internal audit. Pendidikan dan pelatihan. Pengendalian teknis atau rekayasa yang meliputi eliminasi. Ergonomi. dan motivasi diri. 05 / MEN / 1996. menentukan bahaya. subtitusi.(17) H. Pengendalian bahaya kecelakaan dan penyakit akibat kerja dilakukan dengan berbagai macam metode. Kegiatan identifikasi meliputi mendiagnosa. Identifikasi bahaya adalah suatu usaha untuk mengetahui. yaitu dikendalikan dengan hirarki pengendalian : 14 | P a g e . mengenal proses atau urutan aktifitasnya. 3. Pembangunan kesadaran dan motivasi yang meliputi sistem bonus. merupakan bahaya yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan sebagai akibat ketidaksesuaian desain kerja dengan pekerja.

menutup/ melindungi sumber dengan penghalang fisik. Housekeeping 3. a. Rotasi kerja b. Pelatihan c.1. Engineering control Pengendalian bahaya dengan melakukan modifikasi pada faktor lingkungan kerja selain pekerja. Shift kerja e. Administrative control Pengendalian bahaya dengan melakukan modifikasi pada interaksi pekerja dengan lingkungan kerja. e. d. 2. Pengembangan standar kerja (SOP) d. mengurangi material berbahaya yang disimpan. c. Elimination Menghilangkan bahaya dari tempat kerja seperti menghilangkan peralatan kerja atau prasarana yang dapat menimbulkan bahaya. Substitution Mengganti alat atau material yang bahayanya tinggi ke bahaya yang rendah. Isolation Memindahkan sumber paparan bahaya dari lingkungan pekerja ke tempat yang lain. Ventilation Ventilasi dapat digunakan untuk mengurangi polusi udara dari area pernafasan. Dapat digunakan untuk AC demi kenyamanan pekerja. Minimization Mengurangi jumlah tempat berbahaya yang sedang digunakan. b. Pesonal protective equipment PPE (Alat Pelindung Diri) merupakan alat atau sarana yang digunakan oleh pekerja yang melekat pada tubuh pekerja dengan tujuan untuk melindungi sebagian atau seluruh tubuh pekerja pada saat melaksanakan pekerjaan dari kemungkinan terpajan oleh 15 | P a g e . mengurangi bahaya yang berbeda dipenyimpanan. a.

sehat. Untuk mengakomodasi kekhususan yang ada pada beberapa sektor usaha. Hal tersebut menjadi dasar terbitnya PP No 19 tahun 1973 tentang peraturan pengawasan kesehatan dan keselamatan kerja pertambangan. PP tersebut dikeluarkan sebagai pelaksana undang-undang no 4 tahun 2009 tentang pertambangan mineral dan batubara. efisien dan produktif. J. Maka sebagai panduan dalam pelaksanaan KO dan K3 pertambangan diperlukan SMKP yang bertujuan untuk menciptakan sistem managemen keselamatan dan kesehatan kerja pertambangan di perusahaan. PP No 50 tahun 2012 sendiri mengatur tentang sistem managemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3) secara nasional sebagai pedoman perusahaan untuk menerapkan SMK3. Pertambangan mineral dan batubara merupakan salah satu sektor usaha yang memiliki kekhususan. Sistem Managemen Keselamatan Pertambangan (SMKP) Penyusunan sistem managemen keselamatan pertambangan (SMKP) mineral dan batubara dimulai dari PP No 50 tahun 2010 tentang pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan pengelolaan usaha pertambangan dan mineral batubara. Hal ini melibatkan unsur managemen dan pekerja yang terintegrasi dalam rangka melaksanakan kerja dengan aman. Penggunaan APD ini disarankan dapat digunakan bersamaan dengan penggunaan alat pengendali lainnya. 16 | P a g e . Dengan demikian perlindungan keamanan dan kesehatan perorangan akan lebih efektif. serta bahaya dan risiko yang tinggi dan dinamis. bahaya yang melebihi batas yang diperbolehkan. Pertambangan mineral batubara merupakan salah satu sektor yang dilakukan dengan proses terus menerus dengan membutuhkan peralatan khusus. Pada pasal 26 PP no 50 diatur tentang pengawasan keselamatan dan kesehatan kerja (K3) pertambangan. maka pada PP No 50 tahun 2012 pasal 4 ayat (2) mengatur bahwa instansi sektor usaha dapat mengembangkan pedoman penerapan SMK3 sesuai dengan kebutuhan berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan. Selanjutnya di pasal 27 diatur tentang pengawasan keselamatan operasi (KO) pertambangan.

Komite K3 dan KO 9. Sedangkan untuk KO pertambangan mengakomodir kekhususan yang ada dalam pertambangan mineral dan batubara. Kepala Teknik Tambang (KTT) 2. Kekhususan tersebut diantaranya : 1. Personil khusus pertambangan 8. Bagian K3 dan KO 6. Penyelidikan kecelakaan. Rencana kerja anggaran dan biaya 5. Rencana kerja tahunan teknik dan lingkungan 4. kejadian berbahaya dan penyakit akibat kerja. (18) 17 | P a g e . SMKP sendiri terdiri dari atas K3 pertambangan dan KO pertambangan. Kepala Tambang Bawah Tanah 3. Pengawasan operasional dan teknik 7. Komponen K3 dalam SMKP mengacu pada hal-hal yang diatur dalam PP No 50 tahun 2012.

100 Ha dan blok timur (east block) seluas 7. Dengan memegang kontrak Perjanjian Kerjasama Pengusahaan Pertambangan Batubara (PK2PB) dari pemerintah RI.000-6.021 Ha. PT.000 dan 6.500 kkal/kg.co. Indominco Mandiri awalnya memiliki wilayah seluas 100. Kutai Kartanegara dan Kutai Timur.2 Misi 1.121 Ha saja.id) B. profesional dan sebagai penyedia jasa & produk energi yang unggul. Perusahaan yang kepemilikannya 99. BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN A. propinsi Kalimantan Timur. Wilayah ini kemudia dibagi menjadi dua yaitu blok barat (west block) seluas 18. B. dan dikenal sebagai pengembang dan pemodal aktif.300 kkal/kg sedangkan blok timur memiliki nilai kalori yang berkisar antara 6. VISI DAN MISI PERUSAHAAN B. Membangun usaha dibidang energi dalam mengejar upaya untuk menjadi yang terkemuka di Asia. 2. yang menunjang peningkatkan posisi bisnis.1 Visi Menjadi perusahaan energi terkemuka di Asia.80% . kedua blok ini sudah memasuki tahapan produksi dan P2PB-nya berlaku sampai 5 oktober 2030.99% oleh PT.6% (sumber : www.000 Ha yang kemudian dilepas secara bertahan hingga tersisa 25. Menamkan modal pada usaha yang strategis.itmg. 18 | P a g e . Indo Tambangraya Megah Tbk ini didirikan pada tanggal 11 november 1998. Indominco Mandiri adalah sebuah perusahaan yang bergerak dibidang pertambangan batubara yang terletak di kabupaten Bontang. GAMBARAN UMUM PT. Kadar sulfurnya berkisar antara 0.1. Sumber daya batubara yang dimiliki kedua blok tersebut memiliki kandungan kalori 6. patner yang adil.

SEJARAH PT.021 Ha.100 Ha dan blok timur (east block) seluas 7. IMM) merupakan suatu badan usaha swasta yang bergerak dalam bidang usaha pertambangan batubara. Program eksploitasi (1992-1993) 3. yaitu : 1. Indocoal mulai bulan oktober 2001 semua saham yang ada diambil alih oleh BANPU yang berkedudukan atau berpusat di negara Thailand. Berdasarkan hasil eksplorasi yang dilakukan dari luas area 100. Pembukaan areal kegiatan pertambangan di PT. komitmen kepada keselamatan kerja. Melayani pelanggan di Asia dengan harga yang bersaing serta produk dan jasa layanan yang berkualitas. Studi kelayakan (1993-1995) 4. Indominco Mandiri. Indominco Mandiri sebesar 100. Penyelidikan umum (1990-1991) 2. penandatangan kontrak kerjasama dengan PTBA dilakukan pada tanggal 5 oktober 1990. Pengapalan pertama batubara tanggal 18 April 1997 8. 4.000 Ha tersebut. Promosi dan kontribusi pada pengembangan masyarakat dengan bertindak sebagai warga negara yang baik.121 Ha saja. C. Indominco Mandiri (PT. Tambang Batubara Bukit Asam (persero) dan Badan Koordinator Penanaman Modal (BKPM). perlindungan alam serta lingkungan. blok barat (west block) seluas 18. yang dapat dilakukan eksploitasi hanya 25. Luas area eksplorasi yang dimiliki oleh PT. Kontrak penambangan batubara yang ditanda tangani tanggal 30 Mei 1996 6. yang terbagi menjadi dua blok penambangan yaitu. Pembangunan fasilitas permanen (1997-1999) 19 | P a g e . Pengupasan pertama lapisan penutup tanggal 15 Juli 1996 7. Pembangunan fasilitas sementara (1995-1997) 5. INDOMINCO MANDIRI PT. 3.000 Ha yang sesuai dengan surat Kuasa Pertambangan (KP) yang diperoleh dari PT. perusahaan ini sebelumnya berada dibawah naungan kelompok usaha Salim Group dan dibawah koordinasi PT.

Propinsi Kalimantan Timur.2 Kesampaian Daerah Lokasi pertambangan Batubara PT. Pengapalan pertama dengan fasilitas permanen pada januari 1999 D. Kota madya Bontang. kemudian sejauh 23 km menuju mess karyawan PT. Untuk mencapai lokasi pusat administrasi PT. dan sampai di km 30 akan ditemui bangunan pusat administrasi (mine 20 | P a g e . Indominco Mandiri terletak pada garis lintang 00o02’20’’ LU-00o13’00’’ LU dan 117o12’50’’ BT-117023’30’’ BT. Indominco Mandiri berjarak ± 250 Km dari kota Balikpapan via Samarinda. Secara administratif terletak di kecamatan sangatta. Gambar 3. Yang dapat ditempuh melalui jalur darat dengan menggunakan kendaraan darat dalam waktu ± 6 jam. Kabupaten Kutai Timur. LOKASI DAN KESAMPAIAN DAERAH D. Indominco Mandiri dapat dicapai dari pusat kota Bontang dengan menggunakan kendaraan darat memalui jalan beraspal melewati pos penjagaan (security gate) di km 10. 9. Indominco Mandiri D.1 Peta lokasi PT. Indominco Mandiri (Camp 23).1 Lokasi penambangan Secara geografis PT.

Indominco Mandiri) 21 | P a g e . Indominco Mandiri ± 17 km dari km 10. PT. site) PT. mine stockyard dan instalasi crushing plant yaitu tempat penimbunan dan reduksi batubara sebelum dibawa ke pelabuhan. Konsensi Tambang Damai.2 Struktur Organisasi PT. Sedangkan untuk menuju pelabuhan PT. dimana terdapat permanent dan temporary stockpile sebagai tempat penimbunan sementara sebelum loading ke kapal.3 Perbatasan Daerah Daerah konsensi PT. Konsensi Taman Nasional Kutai (TNK) dan Kabupaten Kutai Timur. D. Selatan : Kabupaten Kutai Timur Barat : Bontang dan selat Makasar Timur : Konsensi Tambang Millenium. Indominco Mandiri. Indominco Mandiri berbatasan langsung dengan : Utara : Konsensi Kitadin. Indominco Mandiri (Sumber : Human Resources Dept. STRUKTUR PERUSAHAAN Indominco Head KTT Secretary Port Head Mine Head Administration External Community Head Relations Relation Gambar 3. E.

Dalam pelaksanaan Land Clearing digunakan peralatan mekanis berupa unit Bulldozer.021 Ha yang terdiri 4 pit yaitu pit 7B. rekomendasi dan pengawasan operasi penambangan tetap di lakukan oleh pihak PT.100 Ha yang terdiri dari 9 pit diantaranya yaitu pit L2. pit 8A. pengangkutan (hauling)].1 Proses Produksi Operasi penambangan batubara PT. 22 | P a g e . Indominco Mandiri terbagi menjadi dua blok yaitu blok barat (West block) dan blok timur (east block). Sedangkan blok timur (east block) memiliki area seluas 7. Indominco Mandiri. semak-semak dan tumbuhan sehingga akan memudahkan kegiatan penambangan. pit 6SW. F.2 Pembersihan Lahan (Land Clearing) Land Clearing berfungsi untuk membersihkan area penambangan dari pepohonan. pit 13 ALT. reclamation. Proses penambangan batubara dimulai dari pembersihan lahan (land clearing). pengupasan top soil. Indominco Mandiri dilakukan dengan menggunakan sistem tambang terbuka (open pit). pit 2AN dan pit 19D. Semua proses ini sepenuhnya diserahkan kepada kontraktor tambang yaitu PT. Pama Persada Nusantara dengan perencanaan. pit 11 SE. F. pit 2C. KEGIATAN PRODUKSI Kegiatan produksi penambangan batubara yang dilakaukan oleh PT. pembongkaran over burden dan blasting serta coal getting [pemuatan (loading). pit L4.F. dan pit 13HWPB. Blok barat mempunyai area seluas 18. metode penambangan yang digunakan adalah metode penimbunan kembali (back filling method).

Sistem peledakan yang dipakai adalah non elektrik (nonel). Bahan peledak yang digunakan adalah ANFO.3 Pengupasan Top Soil Tanah diarea penambangan memiliki struktur yang berlapis-lapis. Dikarenakan material overburden yang didominasi oleh sandstone yang keadaannya masih relatif keras dan kompak maka dilakukan operasi pemboran dan peledakan (drilling and blasting) untuk mempermudah pembongkarannya. Oleh karena itu dalam pengupasannya harus dipisahkan dari material lain. Dynamite.3 Land Clearing Processing F. Lapisan paling atas merupakan lapisan tanah yang memiliki tingkat kesuburan tinggi (top soil). Batuan hasil peledakan akan digali dengan alat gali muat hydraulic shovel O&K RH120C berkapasitas 23 | P a g e . Top soil ini nantinya digunakan untuk mereklamasi lahan bekas penambangan. Gambar 3. F. Untuk pengumpasan top soil ini digunakan shovel type CAT 385 dan diangkut deng dump truck jenis volvo BM A35 jenis articulated dump truck berkapasitas 35 ton dan hitachi euclid yang berkapsitas 30 BCM. Jenis alat bor yang digunakan adalah crawler rock drill merk reedril SK50i.4 Pembongkaran Overburden (Drilling + Blasting) Pembongkaran overburden dilakukan setelah top soil dikupas. Pentex sebagai booster. Magnapex.

Batubara hasil penambangan sebagian ditumpuk di R. CAT 777D berkapasitas 80 ton dan hitachi euclid berkapasitas 100 ton.M sebagian lagi langsung masuk ke hopper disesuaikan dengan komposisi coal blending yang dipesan buyer. Sementara batubara high ash dibersihkan dengan menggunakan Washing Plant (WP). hal ini dilakukan untuk memperoleh batubara bersih (clean coal). tipis. maka batubara yang tersingkap dapat digali langsung dengan Excavator PC 200. PC 300 berkapasitas bucket 1. tanpa melalui tahap pemboran dan peledakan (drilling dan blasting).8 m3 dan PC 650 berkapasitas bucket 2. Pada proses 24 | P a g e .1 m3. Batubara yang telah ditambang di pit dikumpulkan di Run Of Mine (ROM) kemudian diperkecil ukurannya menjadi produk (<50 mm) di Coal Processing Plant (CPP) / crusher. Pengupasan batubara dilakukan dengan cara pengupasan bagian atas batubara (roof) setebal 5-10 cm dan menyisakan batubara bagian bawah (floor) setebal 5-10 cm (disebut batubara high ash). Penggalian batubara dilakukan per blok atau sub blok mengikuti arah kemajuan dari pengupasan lapisan tanah penutup.32 m3 .6 Coal Processing Plant (CPP) Proses pengolahan batubara setelah batubara diambil dari pit penambangan adalah proses pengecilan ukuran atau disebut crushing. PC 400 berkapasitas bucket 1. Sedangkan alat angkut overburden yang dipakai adalah dumptruck komatsu HD 785 berkapasitas 65 ton. dan tidak kompak.O.5 Coal Getting Penambangan batubara dilakukan setelah tahap pengupasan tanah penutup baik top soil maupun overburden selesai dikerjakan. Karena kondisi batubara yang relatif rapuh. bac hoe hitachi Exc2500 berkapsitas 14 LCM dan backhoe liebher 984 berkapasitas 8 LCM. F. F. 14 LCM.

Adapun dua macam proses pengecilan ukuran batubara tersebut adalah sebagai berikut : 1. sidat fisik ini meliputi : kekerasan.pengecilan ukuran ini dilakukan dua kali crushing yaitu primary crushing yang menghasilkan batubara berukuran -200 mm dan secondary crushing yang menghasilkan batubara berukuran -50 mm. Primary crusher berfungsi mereduksi ukuran batubara hasil tambang sebesar -600 mm menjadi -200 mm dengan nilai reduction ratio sebesar tiga. Lubang keluaran (setting) alat peremuk. Pada primary crushing terdapat magnet separator dan metal detector yang digunakan agar tidak ada material yang mengandung metal pada batubara. kandungan air dan void ratio II. Sifat fisik material yang akan direduksi. Kecepatan dan jumlah umpan yang masuk setiap waktunya. Alat yang digunakan pada primary crusher ini adalah stamler feeder breaker yang mempunyai kecepatan dan kapasitas desain atau kapasitas terpasang sebesar 1100-1200 ton/jam. Jadi batubara yang 25 | P a g e . berat jenis. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi kemampuan produksi alat peremuk adalah sebagai berikut : I. IV. sedangkan kapasitas nyata merupakan kemampuan produksi alat peremuk sesungguhnya yang didasarkan pada system produksi yang diterapkan. Lubang bukaan (Feed opening) dari alat peremuk. Kapasitas desain merupakan kemampuan produksi yang seharusnya dicapai oleh alat tersebut dan dapat diketahui dari spesifikasi alat yang dibuat oleh pabrik. Produktivitas / kapasitas alat peremuk dibedakan menjadi dua macam yaitu kapasitas desain dan kapasitas nyata. III.

000 ton/tahun. CPP 3 temporary memiliki kapasitas crushing sebesar 3.000 ton/tahun.392. 2. kapasitas room 60.032. crushing rate 1100 TPH. PT. batubara ditumpuk pada mine stockyard sesuai dengan kualitas masing- masing dengan menggunakan alat twin boom stacker. kapsitas room 35. Pemisahan antara batubara dengan ash nya dilakukan dengan cara menyemprotkan air bertekanan pada feeder.000 ton dan kapasitas stockpile 15.000. selanjutnya masuk ke revolving 26 | P a g e .000 ton dan kapsitas stockpile 80. dihasilkan PT.360. Indominco Mandiri memiliki 4 Coal Processing Plant. Secondary crushing berfungsi mereduksi ukuran batubara hasil peremukan pertama sebesar -200 mm menjadi batubara yang berukuran -50 mm dengan nilai reduction ratio sebesar 4.000 tons/tahun. F. kapasitas room 60.000 ton. crushing rate 600 TPH. CPP 1 memiliki kapasitas crushing sebesat 7. Dimana dengan pengaturan tertentu sampel batubara akan diambil secara otomatis untuk diuji ukuran dan kualitas produknya di laboratorium. Alat yang digunakan pada proses ini adalah gundlach double roll crusher dengan kapasitas desain atau kapasitas terpasang sebesar 1100 ton/jam. CPP 2 memiliki kapasitas crushing sebesar 4. truck scale capacity 60 ton. Indominco Mandiri merupakan batubara yang benar-benar bersih.7 Washing Plant (WP) Washing plant berfungsi membersihkan batubara high ash dengan metode pencucian dengan air. CPP 3 memiliki kapasitas crushing sebesar 7. kapasitas room 60. crushing rate 880 TPH.000 ton dan kapasitas stockpile 80.000 ton. Pada coal processing plant ini juga terdapat automatic sampler.392.000 ton/tahun.000 ton. crushing rate 1100 TPH. Setelah proses pengecilan ukuran dilakukan.000 ton dan kapasitas stockpile 80.

000 ton.8 Pengangkutan Batubara Pengangkutan batubara di PT. Gambar 3. lalu terdapat crusher yang berfungsi mereduksi ukuran batubara menjadi ukuran produk.000 ton/tahun sedangkan kapasitas stockpile nya sebesar 15.M stockyard dan dari pit menuju crusher menggunakan dumptruck sedangkan operasi pengangkutan batubara dari mine stockyard ke port stockyard menggunakan dolly.O. desliming screen dan dewatering screen. Indominco Mandiri terdiri dari beberapa jenis yaitu pengangkutan batubara dari pit menuju R.4 coal processing plant dan washing plant F. Batubara selanjutnya diangkut menggunakan kapal. screen dengan diameter 50 mm. lalu ada srubber. Washing plant terletak bersebelahan dengan CPP 1 dengan kapasitas produksi 300. 27 | P a g e . selanjutnya terdapat picking belt dimana pekerja memilah secara manual material-material pengotor.

lalu dilakukan pembentukan kontur (recontouring atau reshaping) dan penyebaran top soil. pohon bengkirai. direncanakan akan ditanam bunga-bungan hias seperti anggrek. durian. setelah terkena hujan dan gembur baru dilakukan penanaman kembali. Gambar 3. pohon kapur dan pohon trembesi yang ditanam dengan pola penanaman 8x8 m serta menanam tanaman non lokal seperti pohon sengon. Dalam sistem penanamannya. pohon turi dan pohon mahoni yang ditanam pola penanaman 4x4 m. Bahkan dalam kurun waktu kedepan. Adapun tanaman yang ditanam pada daerah reklamasi terdiri dari tanaman lokal seperti pohon ulin. mawar dan lain-lain. pohon meranti. mangga dan lain-lain.5 Proses pengangkutan batubara F.9 Reclamation Kegiatan reklamasi merupakan proses penghijauan /penghutanan kembali daerah bekas tambang dengan cara melakukan penumpukan dan penyebaran kembali overburden pada daerah bekas tambang (overburden excavation). pohon akasia. 28 | P a g e . Proses reklamasi ini berada dibawah pengawasan reclamation and enviromental departement. sering kalai diselingi dengan penanaman pohon yang menghasilkan buah-buahan seperti pohon rambutan.

237.306.256.411.958 7.548 2000 34.656 1999 29.186.184 2009 194. Indominco Mandiri (Sumber : Mine plan dept.613 7. PT.11 Utilities Dengan tujuan minimisasi cost pada tahun 2007 PT.587. Tahun Overburden (Ton) Coal Mined (ton) 1996 2.152 7.002 10.249.157.510.333 1.386 2008 155.763.458.299.484. 29 | P a g e .064.971 6.103 1997 15.273 Tabel 3. Indominco Mandiri meningkat sesuai dengan bertambahnya permintaan konsumen dan pembukaan jumlah pit area (are pertambangan). Indominco Mandiri.055 2003 49.812 5.794 10.671.109 1998 12.618.343.134 2002 44. PT.994 4.976.1 kemampuan produksi PT.846. Indominco Mandiri membangun power plant untuk menghasilkan energi listrik yang sebelumnya menggunakan genset.F.359.905.069 2001 37.484 2006 110.908 3.884 2.288.308 2004 77.643 11.610. Power plant berada diarea seluas 3.168.047 1. Indominco Mandiri melakukan penambangan batubara sesuai dengan kualitas batubara yang diinginkan oleh konsumen.270 10.593 2005 87.886.854.754. Indominco Mandiri) F.964.254.797 2011 184.858 2007 121.630.846 2010 192.797 9.472.373 2012 179.984.089.807 11.337 13.6 Ha diwilayah port PT.614.10 Kemampuan Produksi Produksi batubara PT.

2 malam.00 WITA c. Para pekerja bekerja dari senin-jum’at. Indominco Mandiri baik di port maupun mine.00 WITA b. Shift III/Shift malam : 23.12 Jam Kerja Terdapat beberapa pengaturan jam kerja di PT.00-16.00 WITA G. 30 | P a g e . 2. efisiensi dan produktifitas. Pembangkit listrik berbentuk PLTU ini mengolah air laut dengan menggunakan penyaringan secara osmosis hingga garam bahkan mineralnya hilang untuk selanjutnya dijadikan uap. Indominco Mandiri bertekad untuk selalu mengutamakan mutu. 2 off. mulai pukul 07. Karyawan shift Pekerjaan yang menyangkut operasional dan proses produksi yang pekerjaannya dilakukan setiap hari dan berkelanjutan diberlakukan sistem shift dengan ketentuan 6 on 2 off (2 pagi. lingkungan serta keselamatan dan kesehatan kerja demi menjaga kepuasan pelanggan dan kepercayaan dari semua “steakholder” lainnya. Indominco Mandiri diantaranya : 1. Indominco Mandiri lokasinya tidak terlalu jauh dari kota maka untuk karyawan office regular diberlakukan waktu kerja 5 on. Indominco Mandiri senantiasa berupaya mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya batubara yang ada tanpa mengurangi efektifitas. 2 siang. Indominco Mandiri memiliki kebijakan QSE sebagai berikut : PT. Shift I/ Shift pagi : 07. Power Plant menyalurkan energi listrik untuk dikonsumsi diseluruh area PT. PT.00-07. F.00 WITA.00-15. Karyawan non-shift Dikarenakan PT. QSE PT.00-23. 2 off). Waktu kerjanya adalah sebagai berikut : a. Shift II/Shift siang : 15. serta memenuhi semua peraturan dan perundangan terkait yang berlaku.

Sistem manajemen mutu. Tbk lainnya.1 Profil departemen safety and occupational health Departemen safety dan occupational helath PT. Sertifikasi ini merupakan yang pertama dari anak perusahaan PT. dan memperhatikan pengembangan masyarakat sekitar. Mine safety area memiliki wilayah kerja mulai dari mine. keselamatan dan kesehatan kerja diarea kerja dan sekitar perusahaan. PT. Pemahaman terhadap mutu. Indominco Mandiri memperoleh sertifikasi ISO 14001 tentang quality manajemen system pada tahun 2003. lingkungan keselamatan dam kesehatan kerja 4. keselamatan dan kesehatan kerja 3. occupational health dan rescue. office 31 | P a g e . port safety area. G. Kompetensi sumber daya manusia 2. Indominco Mandiri secara struktural berada dibawah naungan QSE. lingkungan. PT. Indominco Mandiri memperoleh sertifikasi OSHAS 18001 tetang safety manajement system. Kepala departemen safety dan occupational health membawahi empat bidang yaitu mine safety area.2. PT. PT. Indominco Mandiri senantiasa berupaya untuk mengendalikan dampak penting terhadap lingkungan. PT. G. G. Indominco Mandiri senantiasa untuk meningkatkan : 1. Indominco Mandiri dalam melaksanakan semua kegiatannya senantiasa berpegang pada prinsip-prinsip etika bisnis yang bertanggungjawan. Indo Tambangraya Megah.2 Safety and Occupational Health Safety and Occupational Health departement berperan dalam menciptakan dan meningkatkan keselamatan dan kesehatan pada pekerja.1 Quality Quality departement berperan untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan dokumen.

security dan enviroment pada departemen Safety.2 Sejarah departemen safety Penerapan kesehatan dan keselamatan kerja telah ada sejak PT. G. external. Indominco Mandiri dibangun. security dan medical. Pada saat pra- konstruksi diakhir tahun 1995. Tahun 2003. Safety Dan Enviroment dibawah naungan QSE yang dikepalai seorang manager. tetapi hal tersebut gagal. sumber daya manusia safety bertambah dua orang lagi seiring dengan dimulainya proses produksi pertama. west block. Occupational Health kembali bergabung bersama safety membentuk departemen Safety And Occupational Health (SOH) hingga sekarang dengan sumber daya 32 | P a g e . Occupational health juga terbagi dua yaitu mine medical service dan port medical service. Pada perkembangan pembangunan infastruktur tahun 1996. sementara medical tergabung bersama Human Relation Departement. Pada masa ini safety hanya memiliki dua orang sumber daya manusia yaitu dikepalai oleh supervisor dan officer. Security Dan Enviroment (SSE). safety tergabung dalam satu departemen bersama enviroment. Sertifikat OSHAS 18001 baru dikantongi setahun setelahnya pada 2004. east block dan jalaur hauling sampai km 10.2. Departemen safety mengajukan sertifikasi OSHAS 18001 pada tahun 2003. Pada tahun 2010. rambu-rambu dan pengawasan project. Dan rescue terdiri atas satu tim untuk area mine ataupun port. Pada bulan april 1997. safety tergabung bersama medical. Pada tahun 2000. Pada tahun 2002. Pekerjaannya meliputi inspeksi. 30. bergabung departement Quality. Port safety area memiliki wilayah kerja dari km 10 sampai port. safety terpisah menjadi departemen sendiri yaitu departemen safety yang dibawahi langsung oleh Kepala Teknik Tambang (KTT). sumber daya manusia safety bertambah dua orang.

33 | P a g e .manusia berjumlah 12 orang untuk safety dan 10 orang untuk Occupational Health.

Mengikuti Safety Induction Setiap orang baru yang melaksanakan aktifitas di kawasan PT. Mengikuti Safety Talk Safety talk merupakan diskusi rutin tiap minggu yang biasanya dilakukan pada hari senin. Indominco Mandiri selain itu juga menjelaskan potensi bahaya dan hal yang perlu dilakukan saat keadaan darurat terjadi di kawasan PT. tamu atau pengunjung. Petugas safety akan rolling 34 | P a g e . nilai belajar yang didapatkan penulis terkait program K3 berupa : A. Indominco Mandiri baik itu karyawan baru. B. mahasiswa PKL. Indominco Mandiri. Induksi disampaikan dalam bentuk video berdurasi 20 menit.1 Hail Belajar Umum Selama menjalani masa praktik kerja lapangan (magang) di PT. Setelah itu para peserta induksi diwajibkan untuk mengisi surat pernyataan yang mengatakan bahwa yang bersangkutan telah melaksanakan induksi safety. Mine Pelaksanaan safety talk di mine area dilakukan per area kerja dan per departemen khusus di office km 30. Materi safety talk sebelumnya sudah di share melalui email seluruh karyawan pada akhir bulan sebelumnya. Safety talk ini berisi informasi-informasi yang tema nya sudah ditentukan oleh pihak safety. Induksi safety yang bertempat di safety office km 30 ini bertujuan untuk menginformasikan informasi safety yang berlaku di kawasan PT. Secara umum. Safety talk ini berdurasi sekitar ± 60 menit. Perbedaannya yaitu : 1. Terdapat perbedaan antara teknis pelaksanaan safety talk antara mine dan port. dll wajib mengikuti induksi safety. Indominco Mandiri khususnya di departemen safety and occupational health penulis memperoleh banyak sekali ilmu tentang implementasi K3 didunia kerja khususnya sektor pertambangan batubara. BAB IV HASIL PELAKSANAAN MAGANG 4.

Persyaratan yang harus disiapkan untuk pengajuan commussioning ini adalah surat pengantar pengajuan commussioning dari perusahaan yang bersangkutan disetujui oleh karyawan PIC project tempatnya bekerja dan STNK kendaraan. Port Pelaksanaan safety talk di port area dilakukan dengan format upacara bendera. Setelah proses pengajuan lengkap. Hasil pengamatan speed gun ini dituangkan dalam bentuk laporan sesuai dengan kesepakatan perjanjian 35 | P a g e . C. maka dilakukanlah pemeriksaan terhadap kendaraan berdasarkan ceklist periksa yang ada. ke setiap area/departemen sesuai dengan jadwal yang telah di tentukan. D. Petugas safety juga mengikuti safety talk bergiliran di kontraktor. Indominco Mandiri wajib di periksa kelayakannya karena kondisi kendaraan yang tidak layak dapat membahayakan. Pemeriksaan kelayakan ini dikenal dengan istilah commussioning. Vehicle Speed Monitoring (Speed Gun) Vehicle Speed Monitoring atau yang lebih dikenal dengan istilah speed gun merupakan monitoring yang dilakukan terhadap mobil sarana yang beroperasi di jalur hauling. Pengajuan commussioning dapat dilakukan di office km 30 untuk area mine dan di safety port untuk area port. Pemeriksaan kelayakan kendaraan (Commussioning) Setiap kendaraan yang akan beroperasi di kawasan PT. Jika kendaraan dinyatakan layak ditempelkan stiker layak operasi jika ada beberapa item yang kurang atau ada yang trouble maka alat atau kendaraan harus diperbaiki dahulu lantas pengajuan untuk commussioning ulang. jika alat sudah sesuai atau sudah ready maka alat atau kendaraan tersebut layak jalan atau layar beroperasi dan akan ditempelkan stiker layak operasi. 2. Semua karyawan dan kontraktor dikumpulkan disuatu lapangan untuk kemudian mendengarkan dan mendiskusikan materi safety talk.

peralatan dan fasilitas kerja digunakan sebagaimana mestinya. Indominco Mandiri. Pengawas yang berwewenang berhak untuk menghentikan operasi jika operasi tersebut mengancam jiwa. Inspeksi ini dilakukan oleh pengawas lapangan (foreman/supervisor) masing-masing departemen. Jadwal inspeksi terencana ini dibuat oleh safety departement untuk memudahkan distribusi ke seluruh departemen manager di PT. Inspeksi terencana : Inspeksi terencana merupakan inspeksi gabungan yang dilakukan secara periodik (sekali 3 bulan) oleh pihak management baik tingkat atas maupun bawah sesuai lokasi dan jadwal yang telah ditentukan. Pre-Operation Inspection ini dilakukan oleh pihak-pihak terkait seperti pihak yang melakukan perbaikan (maintenance. yaitu : 1. Jika tidak dapat dikoreksi. E. Inspeksi Mingguan Inspeksi mingguan bertujuan untuk mengetahui kondisi atau tindakan tidak aman yang terdapat ditempat kerja. 36 | P a g e . Indominco. Terdapat 3 jenis inspeksi yang dilaksanakan di areal PT. Safety Inspection Safety Inspection bertujuan untuk memastikan /mengecek apakah pekerjaan yang dikerjakan oleh pekerja sesuai dengan prosedur. Indominco Mandiri. kerja bersama (PKB). 3. pemasangan/pemasangan fasilitas baru. 2. peralatan dan lingkungan. Misalnya : kecepatan maksimal roda 4 adalah 60 km/jam. Jika kecepatan 80km/jam maka dikenakan SP 2 dan seterusnya. setelah unit mengalami perbaikan engine dan setelah suatu unit dimodifikasi. temuan langsung dilaporkan ke atas untuk dibuatkan rencana perbaikannya. Jika ditemukan roda 4 berkecepatan 70 km/jam maka dikenakan surat peringatan (SP 1). Hasil inspeksi ini akan di bawa dalam rapat K3 PT. Pre-Operation Inspection Pre –Operation Inspection dilakukan untuk memastikan unit/fasilitas yang akan dipakai dalam bekerja benar-benar dalam keadaan aman dan siap pakai terhadap unit baru.

37 | P a g e . Pengecekkan dalam inspeksi – inspeksi tersebut menggunakan metode ceklist. construction). power house dan conveyor belt &crusher. mess. alat berat. F. pemakaian seat belt. Inspeksi ini dilakukan setiap bulan yang sifatnya mendadak (sidak)/tidak diberitahukan sebelumnya. Para pengemudia dan penumpang yang terbukti melanggar peraturan K3 ini. Kondisi APAR. Pada saat diadakannya inspeksi kendaraan pada tanggal 26 maret masih banyak terjadi pelanggaran di pengemudi kendaraan yaitu masih terdapatnya pengemudi ataupun penumpang kendaraan yang tidak menggunakan seat belt saat mengendarai kendaraan. selain itu para pengemudi juga tidak melakukan pengisian form P2H. Dalam inspeksi ini didapat beberapa temuan yaitu pengemudi tidak membawa simper atau simper ganda. P2H kendaraan.purchasing) dan safety departement. melakukan perbaikan dan pengadaan (warehouse. Inspeksi diatas dilakukan diarea PT. Indominco Mandiri yang meliputi shipholder. lampu rotari. kelengkapan kotak P3K. tangki minyak bahan bakar. penumpang tidak menggunakan seat belt serta kondisi unit yang tidak layak jalan. mine road. Inspeksi kendaraan Inspeksi kendaraan atau sidak dilakukan di jalan hauling. Pelaksanaan didokumentasikan. blasting. dilaporkan dan diarsipkan. simper sudah habis masa berlakunya. gudang handak. pengemudi tidak melakukan P2H sebelum mengemudikan unitnya. Hasil temuan inspeksi diteruskan dalam bentuk CAR yang selanjutnya di follow up untuk perbaikan sesuai dengan yang tercantum dam CAR. Hal yang diperiksa dalam inspeksi ini adalah sim perusahaan (simper) pengemudi kendaraan. maka bagde ataupun simpernya di tahan oleh petugas safety departemen dan diberikan surat tilang sebagai pengganti identitas yang diambil. dumping bin. car washing facility. lampu utama dan back alarm. Surat tilang ini memiliki masa berlaku sehingga jika para pelanggar ingin menukar identitas yang diambil dengan surat tilang tidak boleh melebihi batas waktu yang telah tercantum dalam surat tilang dan harus melewati safety induction terlebih dahulu sebelum identitas dikembalikan.

000 Setiap orang yang mengalami atau mengetahui suatu incident wajib melaporkan langsung ke atasannya atau departemen safety and occupational health melalui no 2345 atau 08125537306 (safety on call) maksimal 1x24 jam. First aid incident Kejadian yang tidak direncanakan yang menimbulkan korban tetapi tidak menghilangkan hari kerja atau kerugian < US$ 25 3. 5. Investigasi Incident Investigasi incident bertujuan untuk mengetahui bagaimana suatu incident dapat terjadi dan mengetahui akar penyebab terjadinya incident tersebut. maka tim investigasi langsung meluncur ke TKP. tidak bekerja > 3 minggudan mengalami cacat tetap yang tidak mampu menjalankan tugas semula atau kerugian US$ 500 s/d US$ 10. tidak dapat bekerja > 1 hari dan < 3 minggu atau kerugian US$ 25 s/d US$ 500. Tim investigasi terdiri dari safety officer dan departemen terkait untuk melakukan tinjauan. 2. 4.000 atau sebagaimana yang disebutkan dalam Kep. Nearmiss Keadaan dimana apabila terjadi sedikit penyimpangan akan menimbulkan kecelakaan yang mengakibatkan kerugian harta benda. proses.G. Incident dikelompokkan menjadi lima kategori. Minor incident Kejadian yang tidak direncakan yang menimbulkan korban jiwa. Major incident Kejadian yang tidak direncanakan yang menimbulkan korban jiwa. manusia dan lingkungan. Fatal incident Kejadian yang tidak direncanakan yang menimbulkan korban meninggal dalam waktu 24 jam setelah kejadian atau kerugian > US$ 10. yaitu : 1. wawancara 38 | P a g e . Setelah mendapat informasi tentang keadaan darurat.Men 555k/26/MEN/1995.

major incident dan fatality maka investigasi juga dilakukan oleh investigator dari dinas pertambangan dan kecelakaan ini terdaftar dalam buku tambang. BAP diteruskan dengan CAR untuk melakukan perbaikan. Akibat kegiatan usaha pertambangan 4. Follow up dilakukan secara berkelanjutan terhadap CAR hingga dinyatakan close. major incident dan fatality. Akan tetapi khusus untuk pekerjaan tertentu yang memiliki tingkat risiko khusus atau melibatkan masyarakat luar perlu dilakuakn analisa ulang terhadap prosedur keselamatannya dengan menggunakan job safety analysis.Men 555k/26/M. H. Selanjutnya petugas safety membuat laporan berdasarkan tinjauan lapangan dan laporan investigasi awal sesuai dengan form yang ada. 39 | P a g e . Job Safety Analysis Setiap pekerjaan di PT. Korban atau saksi mata diminta untuk mengisi laporan investigasi awal yang menanyakan 5W 1H tentang kecelakaan tersebut. Terjadi pada jam kerja 5. Dari investigasi tersebut terbitlah Berita Acara Pertambangan (BAP). Pada pekerja 3. Sedangkan jika kecelakaan sudah dalam kategori berat seperti minor incident. Terjadi pada wilayah pertambangan Investigator pertambangan menggunakan form 31 untuk melakukan investigasi lanjutan khusus incident kategori berat seperti minor incident. Indominco Mandiri memiliki SOP kerjanya masing-masing. investigasi hanya dilakukan internal saja. Berdasarkan Kep. Selanjutnya dibuatlah laporan akhir kecelakaan.PE/1995. Benar-benar terjadi 2. Jika kecelakaan masih dalam kategori ringan seperti nearmiss dan first aid. Investigasi ini berdasarkan pada investigasi internal perusahaan yang telah dilakukan sebelumnya. ataupun pengambilan data awal yang dibutuhkan. kejadian yang digolongkan sebagai kecelakaan tambang adalah memiliki kriteria sebagai berikut : 1.

Indominco Mandiri. individual skill (terkait confine space scenario awareness. Latihan rutin ini dilaksanakan setiap hari kamis. Tujuannya agar tumpahan oli ataupun minyak ini tidak mencemari lingkungan laut yang ada diarea pelabuhan PT. Penanganan tumpahan oli di laut ini dilakukan dengan menggunakan alat yang bernama oil blum dan skimer. high angle rescue). warehouse fire search and rescue. Rescue Training and drill Rescue training and drill merupakan latihan rutin yang dilakukan oleh tim rescue PT. confine space rescue. Poliklinik / Health Service Poliklinik bertugas memberikan pelayanan kesehatan kuratif pada seluruh karyawan PT. rescue training and drill ini juga dilakukan sebagai persiapan untuk mengikuti event-event rescue seperti Indonesia Fire & Rescue Challege (IFRC) yang telah dilaksanakan pada bulan November 2013 di Nusa Halmahera Mineral (NHM) Gosowong. I. Jika masih ada sisa tumpahan minyak yang tersisa maka akan disemprot dengan menggunakan cairan kimia dengan bantuan truck water rescue agar minyak dapat dinetralisir. Indominco Mandiri dan kontraktor (khusus untuk pelayanan 40 | P a g e . Langkah awal dimulai dengan pemetakan tumpahan oli ataupun minyak tersebut. fire and rescue head to toe. Indominco Mandiri dengan nomor lambung IMM 02 tenggelam sebagian diarea pelabuhan. Nusa Tenggara Timur. oil blum dan fireman fitness drill. Penanganan tumpahan oli dan minyak Penanganan tumpahan oli dan minyak dilakukan karena ada salah satu unit kapal milik PT. Indominco Mandiri. J. high angle rescue. oli ataupun minyak akan disedot dengan alat yang bernama skimer lalu dimasukkan kedalam drum minyak. Setelah selesai dipetakan lalu dilanjutkan dengan pemasangan oil blum agar tumpahan oli ataupun minyak tidak menyebar kemana- kemana setelah itu. motor vehicle accident. Implementasi Occupational Health K. Selain itu untuk meningkatkan kapasitas internal tim. Materi latihan berupa materi kelas dan latihan lapangan terkait water rescue. sucking chest.

influenza. makanan yang dibekukan. Sedangkan untuk kasus penyakit yang memerlukan penanganan lebih lanjut di rujuk ke rumah sakit pupuk kaltim atau ke rumah sakit yabis (RSBI) Bontang yang telah menjalin kerjasama dengan PT. Beroperasi 24 jam dari hari senin sampai jum’at (hari kerja regular) 2. sakit kepala biasa. dan lain-lain. Indominco Mandiri mewajibkan seluruh departemen yang ada di perusahaannya untuk melakukan identifikasi bahaya. alergi. sakit gigi. PT. Dari hasil inspeksi yang dilakukan terdapat beberapa temuan yaitu kondisi dapur yang kurang kering khususnya untuk lantai dapur. terdapat sisa makanan atau sampah yang terbuang diparit. makanan yang berisiko tinggi dan makanan kering). suhu penyimpanan. penilaian risiko dan penetapan 41 | P a g e . Inspeksi hygiene dan sanitasi kantin Inspeksi hygiene dan sanitasi kantin dilakukan sebanyak satu kali setiap bulannya yaitu di kantin camp 23 karena kantin camp 23 merupakan tempat semua makanan diolah dan disimpan. Beroperasi 24 jam setiap harinya. penyajian makanan. kebersihan perorangan.kamar ganti). Ruang penyimpanan bahan makanan. ISPA. kebersihan dapur dan peralatannya. terdapat kaleng makanan yang sudah mulai tidak layak digudang penyimpanan makanan. Indominco Mandiri. 4. L. Indominco Mandiri mempunyai 2 klinik yaitu : 1. Poliklinik hanya melayani pengobatan biasa seperti first aid case. pencegahan keracunan makanan dan area tempat tinggal petugas kantin (laundry. Port area klinik Terletak dikawasan port.2 Hasil belajar Khusus : IBPR-PP Review Berpedoman pada OHSAS 18001:2007. kebersihan makanan (makanan yang didinginkan. Occupational health PT. sirkulasi udara. diare tanpa dehidrasi. Hal yang diperhatikan saat melakukan inspeksi ini diantaranya sanitasi umum. Mine area klinik Terletak di office 30. emergency saja).

pengendalian (IBPR-PP) yang ada disemua pekerjaan. Sebagian besar
departemen di PT. Indominco Mandiri telah memiliki dokumen IBPR-PP
untuk pekerjaan dan area kerjanya masing-masing. Berikut adalah review
IBPR-PP berdasarkan risiko:

Kategori risiko
No Departemen
Extreme High Moderat Low Negligble

1 Safety 0 21 5 0 0

2 Ocuupational Health 0 25 7 1 0

3 Enviroment 3 22 9 8 0

4 General Affair 0 98 46 6 0

5 Security 0 17 17 1 0

6 Laboratory 23 88 4 0 0

7 IT 5 36 7 0 0

8 Geology 2 72 41 7 0

9 Survey 0 26 12 1 0

Mine operation –
10 7 33 13 9 0
kontraktor

11 Mine Maintenance 20 148 209 0 0

12 Port maintenance 22 149 210 0 0

13 Port operation 2 28 33 3 0

14 CPP 1 10 40 7 0 0

15 CPP 2 9 43 28 0 0

16 CPP 3 10 25 6 0 0

17 Utilities 11 184 133 0 0

18 Aset management 1 34 1 0 0

19 Rehabilitation & 2 14 15 6 0

42 | P a g e

revegatation

Kategori risiko
No Departemen
Extreme High Moderat Low Negligble

20 Marine operation 0 5 4 0 0

Project and
21 19 435 108 7 0
construction

22 General Accounting 0 18 4 2 0

Contractor
23 management system 0 18 3 2 0
departement
Community relation
24 0 24 3 0 0
departement
Coal supply
25 0 1 3 0 0
coordinatory

26 External Relation 0 27 8 1 0

27 Human Rsourses 0 20 4 0 0

Mine planning
28 13 24 13 3 0
departemen
Procurement
29 0 24 3 1 0
Departemen
Tabel 4.1 IBPR-PP seluruh departemen PT. Indominco Mandiri

Berdasarkan review IBPR-PP di masing-masing departemen yang ada di
PT. Indominco Mandiri maka dapat diketahui departemen dan area mana
saja yang memiliki bahaya dan risiko yang tinggi. Dari lima jenis kategori
risiko yang ada, area dengan kategori Extreme (E) dan High (H)
memerlukan perlakuan dan perhatian khusus agar bahaya dan risiko
tersebut masih dapat dikendalikan. Area-area dengan nilai risiko extreme
dapat digambarkan melalui tabel dan grafik berikut :

43 | P a g e

No Departemen Extreme
1 Laboratory 23
2 Port maintenance 22
3 Mine maintenance 20
4 Project and contruction 19
5 Mine palnning departemen 13
6 Utilities 11
7 CPP 1 10
8 CPP 3 10
9 CPP 2 9
10 IT 5
11 Enviroment 3
12 Geology 2
13 Rehabilitation & Revegatation 2
14 Aset Management 1
Tabel 4.2
Nilai risiko Extreme setiap departemen di PT. Indominco Mandiri

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai risiko ekstrim
tertinggi dari setiap pekerjaan di setiap departemen berdasarkan IBPR-
PP adalah departemen laboratory atau yang lebih jelasnya akan
digambarkan melalui grafik berikut :

laboratory
25 23
22
20 Port maintenance
19
20

Mine maintenance
15 13
11
10 10 Project and contruction
9
10
5 Mine palnning departemen
5 3
2 2
1 utilities
0

Gambar 4.1 grafik departemen dengan tingkat risiko Extreme
44 | P a g e

Sedangkan area dengan nilai risiko kategori high (H) dapat digambarkan melalui tabel dan grafik berikut : No Departemen High 1 Project and construction 435 2 Port maintenance 149 3 Mine maintenance 148 4 General affarir 98 5 Laboratory 88 6 Geology 72 7 CPP 2 43 8 CPP 1 40 9 IT 36 10 Asset Management 34 11 Mine operation kontraktor 33 12 Port operation 28 13 External Relation 27 14 Survey 26 15 Occupational health 25 16 CPP 3 25 17 Community Relation 24 Mine planning 18 24 departemen 19 Procurement departemen 24 20 Enviromental 22 21 Safety 21 22 Human Resource 20 23 General Accounting 18 Contractor Management 24 18 System Departemen Rehabilitation & 25 14 Revegatation 26 Marine Operation 5 27 Coal Supply 1 45 | P a g e .

Atau yang lebih jelas dapat digambarkan dengan grafik berikut : 1 Coal Supply Coordinatory 5 14 18 18 Marine Operation 20 21 22 24 24 Rehabilitation & Revegatation 24 25 25 26 Contractor Management System 27 28 Departemen 33 34 36 General Accounting 40 43 72 88 Human Resource 98 148 149 435 Safety 0 100 200 300 400 500 Gambar 4.2 grafik departemen dengan tingkat risiko high Hasil analisis dari hasil belajar khusus : Dari hasil wawancara yang dilakukan pada pihak laboratory didapatkan hasil bahwa PT. Indominco Mandiri Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai risiko high (H) tertinggi dari setiap pekerjaan di setiap departemen berdasarkan IBPR-PP adalah departemen project and construction. Indominco Mandiri sendiri belum pernah melakukan training untuk pengisian IBPR-PP yang ada hanya review dokumen yang dilakukan setiap 2 tahun sekali. Coordinatory Tabel 4.3 Nilai risiko kategori High setiap departemen di PT. Indominco Mandiri sendiri sudah memiliki sertifikasi OHSAS 18001:2007 yang merupakan sertifikasi manajemen 46 | P a g e . Hal ini diperkuat dengan adanya keterangan yang menunjukkan bahwa mereka memberikan penilaian pada pekerjaan yang mereka assessment pada IBPR-PP sesuai dengan dampak yang akan ditimbulkan bukan pada mengacu pada stansrt yang ada sedangkan PT.

Untuk kesesuaian antara IBPR-PP dengan bahaya yang ada dilapangan sudah terintegritas dengan baik. kerugian material besar. kerugian materi sangat besar.4 Tingkat Keparahan 47 | P a g e . Hilang hari kerja. Cidera mengakibatkan cacat atau hilang fungsi tubuh 4 Major (besar) secara total.keselamatan dan kesehatan kerja tingkat dunia. Berikut adalah matriks yang digunakan untuk penilaian risiko dengan menggunakan metode HIRA. Indominco Mandiri merupakan suatu metode atau teknik untuk mengidentifikasi potensi bahaya kerja dengan mendefinisikan karakteristik bahaya yang mungkin terjadi dan mengevaluasi risiko yang terjadi melalui penilaian risiko dengan menggunakan matriks penilaian risiko. Dalam pengisian IBPR-PP sendiri hanya didampingi oleh safety representativ saja sedangkan pihak quality dan safety departemen hanya menyetujui saja tentang IBPR-PP ini. HIRA (Hazard Identification Risk Assessment) atau yang biasa disebut dengan IBPR-PP oleh PT. karugian materi sangat kecil. Tingkat Kriteria Penjelasan Insignificant (tidak Tidak ada cidera. namun didalam SOP dan IK tersebut belum dicantumkan bahaya dan risiko apa saja yang dapat ditimbulkan dari aktivitas pekerjaan tersebut. Catastrophic Menyebabkan kematian. kerugian materi sedang. 5 (bencana) (sumber: Susihono 2012) Tabel 4. 3 Moderate (sedang) kerugian materi cukup besar. langsung 2 Minor (kecil) dapat ditangani dilokasi kejadian. memerlukan perawatan P3K. Masing-masing pekerjaan ataupun alat dilaboratory semuanya telah memiliki SOP dan IK yang jelas. 1 bermakna) Cidera ringan. memerlukan perawatan medis.

(sumber: Susihono 2012) Tabel 4.6 Matriks Penilaian Risiko Kategori Penjelasan Extreme risk (risiko ekstrim) memerlukan penanggulangan segera E atau penghentian kegiatan atau keterlibatan manajemen puncak.5 Kemungkinan atau Peluang Penentuan matriks penilaian risiko dengan cara menggabungkan hasil kategori tingkat keparahan dengan kategori kemungkinan atau peluang. Misalnya D dapat terjadi) terjadi 1 kejadian dalam 1 tahun Hanya dapat terjadi pada keadaan E Rare (jarang sekali) tertentu. Misalnya C terjadi) terjadi 1 kejadian dalam 1 bulan Unlikely (kecil kemungkinan Mungkin terjadi sewaktu-waktu. A akan terjadi) misalnya terjadi 1 kejadian setiap hari. Perbaikan sesegera mungkin. H High risk (risiko tinggi) memerlukan pihak pelatihan oleh 48 | P a g e . Sangat mungkin terjadi pada semua Likely (cenderung untuk B keadaan. Kemungkinan Keparahan atau akibat (peluang) 1 2 3 4 5 A H H E E E B M H H E E C L M H E E D L L M H E E L L M H H (sumber: Susihono 2012) Tabel 4. Misalnya terjadi 1 kejadian terjadi) dalam 1 minggu Moderate (mungkin dapat Dapat terjadi sewaktu-waktu. Tingkat Kriteria Penjelasan Almost certain (hampir pasti Terjadi hampir disemua keadaan. Misalnya terjadi 1 kejadian dalam lebih dari 1 tahun.

Berikut adalah keterangan lebih lengkap dari maktriks risiko yang diperoleh. kendalikan dengan rutin. penanganan oleh manajemen M terkait. Moderate risk (risiko menengah). (sumber: Susihono 2012) Tabel 4.H dan E. 49 | P a g e . L Low risk (risiko rendah).7 keterangan matriks risiko Matriks penilaian risiko diperolehlah 4 kategori L. H menunjukkan High risk dan E menunjukkan Extreme risk. M menunjukkan Moderate risk. penjadwalan tindakan perbaikan secepatnya. manajemen.M. Kategori L menunjukkan low risk.

dolly dsb. Saran 1. SMA dan Perguruan Tinggi 2. mulai dari SD. B. Perlu diadakannya training khusus untuk pekerja agar dalam melakukan risk assessment dalam pengisian IBPR-PP tidak mengalami kekeliruan khususnya terbaliknya antara definisi bahaya dan risiko serta dalam memberikan penilaian. Perlu diadakannya sistem pengawasan yang lebih ketat lagi agar dalam implementasi K3 angka kecelakaan dan pelanggaran terhadap aturan K3 dapat di tekan 2. mesin yang digunakan merupakan alat berat yang berkaitan langsung dengan proses penambangan batu bara. BAB V PENUTUP A. 3. Dalam mengenali faktor risiko bahaya yang ada di PT Indominco tertuang dalam pengisian IBPR-PP masing-masing departemen 4. Dalam mengevaluasi faktor bahaya risiko yang ada di PT Indominco tertuang dalam review ulang pengisian IBPR-PP departemen. Para pekerja memiliki tingkat pendidikan yang beragam. mesin drilling. 3. seperti HD. Kesimpulan 1. Indominco Mandiri. 50 | P a g e . Bahan baku yang digunakan yaitu batu bara. Melakukan safety induction atau refresh safety secara berkala agar para pekerja selalu ingat dan patuh terhadap peraturan K3 yang ada di PT. SMP.

7. 2010. Jakarta : PT Alex Media Komputindo. A. 9. Rika Ampuh. 4. 2003. Jakarta : PT Rineka Cipta. Sistem Manajemen Keselamatan & Kesehatan Kerja OHSAS 18001. Hadiguna. Teknik Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Industri. 2012. Notoatmodjo. Manajemen Pabrik: Pendekatan Sistem untuk Efisiensi dan Efektifitas.M. 10. Yusra. Soekidjo. Edi. Yogyakarta : Graha Ilmu. Dasar-Dasar Keselamatan Kerja Serta Pencegahan Kecelakaan di Tempat Kerja. DAFTAR PUSTAKA 1. Pengembangan Sumber Daya Manusia. Sondang. ILO. 2008. 1962. Bunga Rampai Higiene Perusahaan Ergonomi (HIPERKES) dan Kesehatan dan Keselamatan Kerja. Jakarta : Bumi Aksara. 6. 5. Manajemen Sumberdaya Manusia. Ramli. Klasifikasi Kecelakaan Akibat Kerja. Tarwaka. 2009. 2009. Pentingnya Implementasi dan Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam Perusahaan. Siagian P. Budiono Sugeng. Dhoni. Anizar. Kiat Meningkatkan Produktivitas Kerja. Semarang : Badan Penerbit Universitas Diponegoro. 2. Surakarta : Harapan Press. 3. 8. Jakarta : PT Rineka Cipta. 2009. Soehatman. 2010. Jakarta : PT Prenada Media Group. Sutrisno. 51 | P a g e . Jakarta : Dian Rakyat. 2008.

penyusunan sistem managemen keselamatan (SMKP) mineral dan batubara. 15. Burton. Manajemen Resiko dalam Hiperkes dan Keselamatan Kerja Bunga Rampai Hiperkes dan KK Edisi kedua . Jakarta : Raja Grafindo Persada. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. 2008. 2013. Jeff D. 2005. Budiono. Graw Hill Book Company. Jakarta : PPM. Direktorat Jendral Mineral dan Batubara. Jakarta : PT. 1980. 2005.. Manajemen Sumber Daya Manusia Untuk Perusahaan. Controlling The Occupational Environment. Cetakan Kelima.11. semarang : Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Suardi. Edisi Revisi. Jakarta : Erlangga. Rivai. Cetakan Pertama. Lalu. W. 1998. 14. sugeng A. NewYork : Mc. Veithzal.. 2004. 13. Industrial Accident Prevention.M. 2003. 12. J. 52 | P a g e . Ridley. Hukum Ketenagakerjaan Indonesia . Salt Lake City : UT IUE Inc. Kesehatan dan Keselamatan Kerja Ikhtisar Edisi Ketiga. Rudi. 17. 16. . Heinrich H. Raja Grafindo. Husni. 18. jakarta : Direktorat Jendral Mineral dan Batubara.

LAMPIRAN 1. Foto Kegiatan Vehicle Speed Monitoring (Speed Gun) Inspeksi setling pond JSA jalan hauling pit 2AN 53 | P a g e .

Sidak 26 Maret 2014 Investigasi accident Commussioning alat 54 | P a g e .

Inspeksi oleh Safety Representative .Pertemuan Safety Representative .Pertemuan K3 Kontraktor (bulanan) .Training Departemen .Inspeksi Periodic oleh Management . Kegiatan / Program K3 Keselamatan 1 Kerja a.Annual Safety Refreshing training 55 | P a g e .Pertemuan K3 dengan Mine Contractor (bulanan) c.Pertemuan koordinasi K3 dengan department (bulanan) . Safety induksi 2. Pertemuan K2 . Inspeksi .Inspeksi kelayakan kendaraan (commissioning) b. Program kegiatan safety departemen tahun 2014 No.Inspeksi periodik oleh Safety Officer .Inspeksi kecepatan kendaraan . Training K2 .Pertemuan Safety Committee (periodik) .

Training Rescue dari BASARNAS d.Penyuluhan K3 kepada masyarakat e.Quarterly safety quiz (motto.Pemeriksaan(penilaian /Audit) K3 oleh ESDM .Pembersihan patok rambu lalu lintas .Safety Talks . Pelaporan K2 . Penyediaan Alat Keselamatan . yellow card) .Internal Audit SMK3 .General safety talks area port .Rescue drill 56 | P a g e . Kampanye K2 .Pemeriksaan (penilaian / audit) K3 oleh Disnakertrans h.Quarterly general safety talks at mine .Contractor assessment .Pemasangan spanduk . article. .Surveillance audit SMK3 .Laporan IIIi s/d IXi ke pemerintah .Laporan safety performance .Laporan K3 sesuai format PRS dari Head Office . Pemasangan Rambu .Pengadaan Alat Pelindung Diri (APD) g. Audit K2 .Pemeriksaan dan perawatan APAR & Hydrant .Perawatan unit Fire Truck .Laporan bulanan Safety Dept activtiies Tim tanggap darurat dan simulasi tanggap i darurat .Perawatan peralatan rescue .Pemesanan dan pemasangan rambu lalu lintas .Pemasangan rambu-rambu K3 lainnya .Pemasangan reflector (mata kucing) f.

Fatal.Fire Case 2 Bulan K3 Nasional 3 Dan lain-lain 57 | P a g e .Analisa Keselamatan Pekerjaan (JSA) l Pencegahan dan penyelidikan kecelakaan . Pengendalian Resiko dan k Penetapan Pengendalian . . Property Damage .First Aid. Minor . Major.Simulasi Emergency j Safety Patrol Identifikasi Bahaya.

Simper mati. 3. Kategori Jenis No Tanggal Dept/posisi Tindak Lanjut Status Remark Perusahaan Pelanggar Badge Pelanggaran Pelanggaran 26-maret.seat lengkapi. Tidak ada kotak Melengkapi kotak 6 KTD-GLM Duwantoro 12131761 Driver Bus kotak P3K open 2014 P3K P3K 58 | P a g e . Tidak Mengikuti induksi 1 IM-LJM Joni Sukardi 1113103 Koord site P2H close 2014 melakukan P2H di kantor safety 26-maret. Mengikuti induksi 3 Erwanto 1141241 Driver P2H open 2014 INDORENT tidak ada P2H di kantor safety 26-maret. Omang Tidak Mengikuti induksi 2 IM-MJ 111345 Driver P2H open 2014 Karaeng melakukan P2H di kantor safety 26-maret.tidak open 2014 belt induksi ke kantor memakai seat safety belt 26-maret. Mengikuti induksi 4 IM-MS M Anas 1213963 Koordinator P2H P2H tidak ada open 2014 di kantor safety Tidak P2H di melakukan 26-maret.mengikuti 5 KTD-GLM M Sa'in 12131749 Driver Bus P2H. Hasil Sidak tanggal 26 Maret 2014 DAFTAR PELANGGARAN K3 jenis :pelanggaran K3 :maret periode 2014 Nama Nama No. P2H. KTD.

Tidak 26-maret. Mengikuti induksi 8 IMM Dani Anom S 1311624 Get P2H Tidak ada P2H close 2014 di kantor safety 26-maret. Mengikuti induksi 9 IMM Darius 1102109 Driver P2H Tidak ada P2H open 2014 di kantor safety Mengendarai 26-maret. IM. Tidak Mengikuti induksi 14 IM-AW Hendra S 1141621 Driver P2H open 2014 melakukan P2H di kantor safety Penumpang melebihi 26-maret. IM. kapasitas. Tidak Mengikuti induksi 11 Herianto Lidan 1213930 Driver P2H open 2014 INDORENT melakukan P2H di kantor safety 26-maret. Tidak Mengikuti induksi 13 IM-IJB Sutrisno 1141741 Driver P2H close 2014 melakukan P2H di kantor safety 26-maret. IM.tidak di kantor safety memakai helmet 26-maret. Agus Mengikuti induksi 10 1213848 Driver Simper unit perusahaa open 2014 INDORENT Setiawan di kantor safety lain 26-maret. I Gede Paing Survey Tidak mengisi Mengikuti induksi 16 IMM P2H open 2014 Indra Crew P2H di kantor safety Tidak Datang ke kantor 26-maret.P2H Mengikuti induksi 15 IM-IJM Sutikno 1113154 Driver close 2014 tidak ada. Tidak Mengikuti induksi 12 Muhammadiya 1141700 Driver P2H close 2014 INDORENT melakukan P2H di kantor safety 26-maret. Ahmad Mengikuti induksi 7 IM-CASC 8133498 Cleaning Seat Belt menggunakn open 2014 Ramuna F di kantor safety seat belt 26-maret. membawa 17 KTD-GLM Nur Asril 12131754 Driver Bus Simper safety untuk open 2014 simper (dalam penggurusan proses safety) 59 | P a g e .

Fitriadi tidak melakukan membawa ke 22 IDR-IMM 1213850 Driver P2H open 2014 laksono P2H safety. 26-maret. CV.safety close 2014 WARNA-IM melakukan p2H induction Ban belakang (kiri) dalam Penggantian ban 26-maret. Tidak menunjukkan 24 Wendy 1141535 Arsitek P2H open 2014 ARSINDO melakukan P2H bukti P2H ke safety Menunjukkan 26-maret. 26-maret. CV. Datang ke kantor 26-maret. PT ANEKA Tidak 19 Musafir 1141577 Driver P2H bukti P2H. safety induksi Mengisi form 26-maret. Tidak ada form safety untuk 18 Junaidi 2142626 Driver LV P2H open 2014 INDORENT P2H menunjukkan bukti P2H Menunjukkan 26-maret.menunjukkan 23 Karim 1141222 Driver P2H open 2014 -KTD melakukan P2H form yang sudah diisi ke safety Melakukan P2H.ASROF. KTD. Tidak 25 AW-IMM Nurdin Driver P2H bukti P2H.safety open 2014 melakukan P2H induction 60 | P a g e . Driver Kelengkapan 20 KTD-TM Ali Prakasi 1213669 kondisi yang unit. close 2014 IMM form P2H briefing P2H Mengisi form P2H. Tidak punya 21 Suroto 12131162 Driver P2H safety IMM. commisioning open 2014 Mekanik unit tidak baik di safety IMM (gundul) Datang ke kantor 26-maret. INDORENT Tidak P2H.

Indorent Supirman 1141716 Driver P2H close 26-Mar-14 form P2H dikantor safety tidak mengikuti induksi 29 IM. Datang ke kantor 26 IM-MS Firman 1213968 Driver P2H nomor lambung open 2014 safety menggunakan magnet Nomor lambung magnet. Pradisity mengikuti induksi 30 IM. Kelengkapan Briefing di kantor 27 IM-MS Herman 1213969 Driver P2H.tidak ada form 26-maret.Indorent Darius Tuku 1141666 Driver P2H close 26-Mar-14 form P2H dikantor safety tidak mengikuti induksi 32 IM.Indorent Fedy Bolong 3142890 Mechanic safety belt menggunakan open dikantor safety 26-Mar-14 safety belt tidak mengisi mengikuti induksi 33 IM. 26-maret.Indorent Alimuddin 1141649 Driver P2H close 26-Mar-14 form P2H dikantor safety tidak mengisi mengikuti induksi 34 Im-wasco Lilik Setya A Driver P2H close 26-Mar-14 form P2H dikantor safety 61 | P a g e . Tidak melakukan P2H.penumpang open 2014 unit safety tengah belakang tidak memakai seat belt tidak mengisi mengikuti induksi 28 IM.Indorent 1141644 Mechanic safety belt menggunakan open Tangka dikantor safety 26-Mar-14 safety belt tidak mengisi mengikuti induksi 31 IM.Indorent Iwan 3142877 Mechanic safety belt menggunakan open dikantor safety 26-Mar-14 safety belt tidak M.

APD form P2H. mengikuti induksi 44 IM-Indoret Ansar Driver Safety belt .PT Sandy Tandi tidak mengisi mengikuti induksi 37 Planner P2H close 26-Mar-14 Manna Jaya P form P2H dikantor safety PT Kitadin - Hendro tidak mengisi mengikuti induksi 38 Tandung Driver P2H open Hermawan form P2H dikantor safety 26-Mar-14 Mayang IM-Aneka kelengkapan tidak ada APAR 39 Bustang Talib Driver melengkapi APAR open 26-Mar-14 Warna unit didalam unit section tidak mengisi mengikuti induksi 40 IMM Ronny Rombe 920175 P2H close 26-Mar-14 chief form P2H dikantor safety tidak mengisi IM. double simper mengikuti induksi 43 Tandung Beni 1141969 Foreman simper PT Kitadin dan open dikantor safety 26-Mar-14 Mayang PT trust tidak menggunakan safety belt . Arista section tidak mengisi mengikuti induksi 35 IMM p2H open 26-Mar-14 Maulana chief form P2H dikantor safety tidak mengikuti induksi 36 KTD-GLM Marjuni 12131409 Driver P2H menunjukkan close dikantor safety 26-Mar-14 P2H IM. menggunakan mengikuti induksi 42 IM. tidak open Gardamu dikantor safety 01 26-Mar-14 membawa helm tidak safety belt. open dikantor safety pribadi badge 26-Mar-14 ketinggalan PT Kitadin .Indorent Yanti Admin Identitas safety belt. mengikuti induksi GDM - 41 Fandi Ahmad 1113283 staff adm P2H . open IME-06 P2H dikantor safety tidak mengisi 26-Mar-14 form P2H 62 | P a g e .

diganti dan IM .Santan Sabar Tidak mengisi mengikuti induksi 47 Driver P2H open 26-Mar-14 MP Pangestu form P2H dikantor safety Tidak mengisi mengikuti induksi 48 PT Indorent Mahyuddin Driver P2H open 26-Mar-14 form P2H dikantor safety Derry Tidak mengisi mengikuti induksi 49 PT Indorent Driver P2H open 26-Mar-14 Sarwindra form P2H dikantor safety PT Atlas Markus Tidak Mengisi mengikuti induksi 50 Teknisi P2H open 26-Mar-14 Copcon Tandilo Form P2H dikantor safety Tidak mengisi mengikuti induksi 51 PT Indorent Ihsan Driver P2H open 26-Mar-14 form P2H dikantor safety PT Sriwijaya Tidak mengikuti induksi 52 Dedy Susanto koordinator P2H close 26-Mar-14 Teknik Melakukan P2H dikantor safety 63 | P a g e .PT Denny kelengkapan roda depan 2 commisioning 45 2142609 Driver open Manna Jaya pinontoan unit sudah gundul ulang ke kantor 26-Mar-14 safety PT Kitadin . double simper mengikuti induksi 46 Tandung Zainal Hamid Driver simper PT Kitadin dan open dikantor safety 26-Mar-14 Mayang PT trust IM.

Lampiran dokumen safety talk 64 | P a g e .4.