You are on page 1of 36

Laporan Proposal Penelitian

ANALISA DAN PEMODELAN BENTUK SUMP MENGGUNAKAN


MAPTEK VULCAN 9.0 PADA TAMBANG BATUBARA DI PT.
CARITAS ENERGI SAROLANGUN, JAMBI

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Syarat-Syarat


yang Diperlukan pada Kurikulum Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala

Disusun oleh :

MULKI GEMPI MALINDO


NIM 1304108010002

PRODI TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA
DARUSSALAM, BANDA ACEH
TAHUN 2017
ii
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim. Segala puji dan syukur penulis ucapkan atas kehadirat


Allah Subhanallahu Wa Ta’ala, karena atas rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat
menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul “Evaluasi Penyaliran Pada Tambang Batubara
Di PT. Caritas Energi Sarolangun”. Shalawat serta salam kepada junjungan Nabi
Muhammad Shallallahu ’Alaihi Wassalam beserta keluarga, sahabat dan para ulama.

Dalam penulisan karya ilmiah ini penulis menyadari bahwa masih terdapat banyak
kekurangan dan masih jauh dari kata sempurna. Hal ini karena penulis adalah manusia
biasa yang mimiliki banyak kekurangan dan keterbatasan yang penulis miliki. Penulis
berharap adanya masukan dari para pembaca sekalian berupa kritik maupun saran yang
bersifat membangun. Dalam penulisan karya ilmiah ini penulis banyak mendapatkan
bantuan baik secara moral maupun spiritual, untuk itu pantas kiranya penulis mengucapkan
syukur dan terimakasih kepada:

1. Bapak Dr. Ir. Taufiq S, M.Eng selaku Dekan Fakultas Teknik Universitas Syiah
Kuala.
2. Bapak Marwan, S.Si., M.T selaku Kepala Jurusan Teknik Kebumian Universitas
Syiah Kuala.
3. Ibu Ir. Pocut Nurul Alam, M.T selaku Koordinator Program Studi Teknik
Pertambangan Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala.
4. Ibu Febi Mutia, S.T., M.Sc selaku Koordinator Proposal penelitian.
5. Bapak Dr. T. Andika Rama Putra, S.T., M.Sc selaku Pembimbing I.
6. Bapak Mulkal S.T., M.Sc selaku Pembimbing II.
7. Seluruh dosen dan staff karyawan Program Studi Teknik Pertambangan Universitas
Syiah Kuala.
8. Orang Tua yang telah memberikan semangat serta selalu mendoakan.
9. Teman-Teman Angkatan 2013 yang saya banggakan.

Banda Aceh, Januari 2017

Mulki Gempi Malindo

iii
ABSTRAK
Sistem penyaliran tambang merupakan suatu usaha yang diterapkan pada daerah
penambangan untuk mencegah, mengeringkan, atau mengeluarkan air yang masuk ke
daerah penambangan. Tingginya curah hujan pada industri pertambangan dapat
mempengaruhi operasional penambangan, maka diperlukan upaya yang optimal untuk
penanganan air yang masuk ke area penambangan melalui kajian teknik sistem penyaliran
tambang. PT. Caritas Energi Sarolangun melakukan kegiatan penambangan dengan sistem
tambang terbuka, yang menggunakan metode strip mine sehingga akan terbentuk
cekungan. Metode penirisan dilakukan dengan menggunakan metode open sump, yaitu
dengan menempatkan sump pada dasar tambang yang berfungsi untuk menampung seluruh
air limpasan, kemudian dipompakan menuju ke kolam pengendapan lumpur. Sistem
pemompaan ini menggunakan dua unit pompa yaitu dua buah pompa KSB 250 kW
(Listrik). Tahapan penelitian ini meliputi penentuan hujan rencana, penentuan periode
ulang hujan, menentukan koefisien limpasan, menentukan luasan catchment area (A),
dengan tujuan agar dapat mengetahui kinerja, jenis dan jumlah pompa yang digunakan
sehingga dapat menentukan metode penyaliran yang tepat.

Kata Kunci: Curah Hujan, Debit, Sump, Pompa

iv
ABSTRACT
The mine drainage system is an effort used to prevent, dry, or excrete water entering the
mining area. The rains in the mining industry may affect mining operations, required a
form optimal effort for handling incoming water to the mining area through a system of
drainage mine engineering studies. PT. Caritas Energi Sarolangun uses surface mining
system. It uses striping mine system forming sunken. The leak methode is open sump
methode; the allocating of sump at base of mining that use for patch to all inundation
water, next step it is pumped to mud tank precipitation. This pump system uses two pumps
unit, they are KSB 250 KW (electric). The stages of this study include the determination of
the rain of the plan, the determination of rainfall period, determining the runoff coefficient,
determining the catchment area (A), in order to determine the performance, type and
number of pumps used so as to know the appropriate streaming method.

Keywords: Downpour, Debit, Sump, Pump

v
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ iii


ABSTRAK ........................................................................................................................... iv
ABSTRACT ........................................................................................................................... v
DAFTAR ISI ....................................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................ 2
1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................................. 2
1.4 Manfaat Penelitian ................................................................................................ 2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................................... 4
2.1 Siklus Hidrologi (Hydrological Cycle) ................................................................. 4
2.2 Pengertian Sistem Penyaliran Tambang ............................................................ 5
2.3 Metode Penyaliran Tambang .............................................................................. 5
2.3.1 Mine Drainage ............................................................................................... 5
2.3.2 Mine Dewatering ........................................................................................... 6
2.4 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penyaliran Tambang .............................. 7
2.4.1 Curah Hujan Rencana .................................................................................... 7
2.4.2 Periode Ulang Hujan ...................................................................................... 8
2.4.3 Intensitas Curah Hujan ................................................................................... 9
2.4.4 Air Limpasan ............................................................................................... 10
2.4.5 Air Tanah ..................................................................................................... 11
2.5 Sump ..................................................................................................................... 12
2.6 Pompa .................................................................................................................. 13
2.6.1 Julang (Head) ............................................................................................... 15
2.6.2 Head Statis ................................................................................................... 15
2.6.3 Head Kecepatan .......................................................................................... 16
2.6.4 Head Kerugian ............................................................................................. 16
2.6.5 Debit Aktual Pemompaan ............................................................................ 16
2.7 Kolam Pengendapan ........................................................................................... 17
2.7.1 Rancangan Kolam Pengendapan (Settling Pond) ........................................ 18
2.7.2 Ukuran Kolam Pengendapan ....................................................................... 19

vi
2.7.3 Perhitungan Prosentase Pengendapan .......................................................... 20

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ........................................................................ 23


3.1 Tempat dan Waktu Kegiatan ............................................................................ 23
3.2 Bahan dan Alat.................................................................................................... 23
3.2.1 Bahan ............................................................................................................ 23
3.2.2 Alat .............................................................................................................. 23
3.3 Parameter yang Diperhitungkan Dalam Penelitian ........................................ 23
3.4 Metode Kegiatan Penelitian ............................................................................... 23
3.5 Diagram Alir Penelitian ..................................................................................... 25
3.6 Jadwal Perencanaan Penelitian ......................................................................... 26
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 27

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Siklus Hidrologi………………………………………………………………. 4


Gambar 2.2 Grafik Penentuan Volume Sumuran………………………………………… 13
Gambar 2.3.Pengukuran Debit Pompa dengan Metode Discharge………………….. …..17
Gambar 2.4 Zona-Zona Pada Kolam Pengendapan………………………………. …..…19
Gambar 2.5 Aliran Air di Kolam Pengendapan………………………………………….. 22
Gambar 3.1 Bagan Diagram Alir Penelitian…………………………………………....... 25

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Periode Ulang Hujan Rencana………………………………………………….. 9


Tabel 2.2 Keadaan Curah Hujan dan Intensitas Curah Hujan…………………………….. 9
Tabel 2.3 Koefisien Limpasan……...…………………………………………………….. 11
Tabel 3.1 Rencana Jadwal Pelaksanaan Penelitian………………………………………. 26

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kepulauan maritim Indonesia yang berada pada daerah tropis memiliki curah hujan
tahunan yang tinggi. Curah hujan yang tinggi di daerah tropis pada umumnya dihasilkan
dari proses konveksi dan pembentukan awan hujan panas. Berdasarkan data dari Badan
Meteorologi Klimatologi dan Geofisika tahun 2017, Sarolangun memiliki rata-rata Curah
hujan tahunan yang tinggi yaitu mencapai 2500 mm per tahun dengan suhu rata-rata
26,2 0C per tahun. Kondisi curah hujan yang tinggi ini sangat berdampak pada beberapa
industry yang berada di Sarolangun, terutama pada industri pertambangan. Industri
pertambangan dengan sistem tambang terbuka sangat dipengaruhi oleh kondisi cuaca
karena aktivitas penambangan berhubungan langsung dengan udara luar.

Curah hujan yang tinggi pada daerah tambang dapat menganggu aktifitas
penambangan yang kemudian akan berdampak pada tidak tercapainya target produksi.
Oleh karena itu diperlukan suatu penanganan atau pengendalian terhadap air yang akan
masuk pada area tambang. Pengendalian ini merupakan aspek penting pada tambang
terbuka terkait kondisi kerja, keselamatan pekerja dan alat, produktifitas, dan lingkungan.
Penyaliran tambang bertujuan untuk mencegah masuknya air serta mengeluarkan air yang
telah berada pada area tambang. Penyaliran tambang dapat dikelompokkan menjadi dua
system yaitu mine dewatering dan mine drainage. System penyaliran tambang diterapkan
hampir pada semua perusahaan tambang yang menggunakan metode tambang terbuka
seperti pada PT. Caritas Energi Sarolangun menerapkan sistem mine dewatering dan mine
drainage. Penerapan sistem ini berupa pembuatan sump dan paritan.

Sump sebagai tempat penampungan air sementara harus direncanakan dengan sebaik
mungkin, karena perencanaan yang kurang baik menyebabkan tidak tertampungnya air
secara keseluruhan di dalam sump. Perhitungan debit air total akan mempengaruhi dimensi
sump yang akan dirancang. Perencanaan dimensi sump dilakukan dengan perhitungan,
pengolahan data dan analisis data.

1
1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang dibahas dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana curah hujan di PT. Caritas Energi Sarolangun?
2. Bagaimana pengaruh curah hujan di PT. ….
3. Bagaimana daerah tangkapan hujan di PT. ….
4. Bagaimana perancangan sump di area penambangan PT. …

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dilakukanya penelitian ini adalah sebagai berikut:


1. Mengetahui pengaruh curah hujan pada PT. …;
2. Menghitung debit air total yang akan tertampung di sump PT. ..
3. Merancang sump berdarsarkan jumlah debit air total yang masuk ke area
penambangan;
4. Mengetahui kualitas air yang akan dikeluarkan dari sump PT. .. berdasarkan
parameter derajat kesamaan.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian ini bagi penulis adalah sebagai pembelajaran dan pengalaman
terhadap dunia pertambanngan secara aktual. Manfaat penelitian ini bagi perusahaan
adalah:
1. Acuan dalam menangani permasalahan keterdapatan air pada area tambang
sehingga dapat dirancang suatu bangunan air yang dapat mengendalikan air yang
masuk ke pertambangan.

2
2. Saran berupa rancangan sump yang telah dirancang menggunakan data yang
aktual dan diolah dengan baik untuk dapat menampung air yang masuk kedalam
sump sehingga aktivitas penambangan dapat berjalan dengan lancar.
3. Acuan berupa kualitas air berdasarkan parameter derajat kesamaan yang terdapat
dialiran puritan.

1.5 Batasan Masalah


Terdapat beberapa batasan masalah pada penelitian perencanaan sump ini, berikut
beberapa batasan masalah yang ditemukan dalam penelitian ini:
1. Penelitian ini hanya dilakukan pada tambang PT. …
2. Penelitian ini memberikan rekomendasi berupa dimensi sump kepihak
perusahaan dan kualitas air secara umum menggunakan parameter derajat
keasamaan
3. Kebutuhan pompa
4. Penelitian ini tidak memperhitungkan biaya pembuatan sump

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Siklus Hidrologi (Hydrological Cycle)

Menurut Sosrodarsono (2008), tahapan daur hidrologi dimulai dari penguapan air
dari samudera. Perubahan bentuk air menjadi uap ini disebabkan oleh energi panas dari
matahari. Uap air ini dibawa ke daratan oleh massa udara yang bergerak. Uap air ini akan
terkondensasi pada lapisan atmosfer bumi dan akan terjadi presipitasi. Presipitasi ini dapat
berbentuk hujan jika suhu kondensasi uap hanya mencapai wujud cair maupun salju jika
perubahan suhu mencapai di bawah titik beku.

Air hujan akan akan memulai siklus baru dalam bentuk aliran di permukaan bumi
(run-off) maupun melalui media seperti vegetasi yang menahan butiran air (interseption).
Beberapa bagian air akan mengalir ke daerah yang lebih rendah dan akhirnya menuju ke
laut, sebagian lagi akan mengalami penguapan baik langsung (evaporation) dan melalui
tumbuhan (transpiration) serta masuk ke dalam tanah melalui rongga antar butiran tanah
(infiltration). Adanya pengaruh gaya gravitasi akan menarik air akibat kelebihan
kelengasan tanah. Pada kedalaman dan zona tertentu, pori-pori tanah dan batuan akan
mengalami kejenuhan. Batas atas zona jenuh air ini disebut muka air tanah. Air tanah ini
akan mengalir sebagai aliran air tanah, dan akhirnya sampai ke permukaan sebagai mata air
(spring) atau sebagai rembesan ke danau, waduk atau ke laut.

Gambar 2.1 Siklus Hidrologi


Sumber: Sosrodarsono (2008)

4
2.2 Pengertian Sistem Penyaliran Tambang

Menurut Sosrodarsono (2008), Sistem penyaliran tambang adalah suatu sistem yang
dilakukan untuk mencegah masuknya aliran air ke dalam lubang bukaan tambang atau
mengeluarkan air yang telah masuk ke dalam lubang bukaan tambang (pit). Sistem
penyaliran tambang yang baik adalah suatu sistem pengaliran air tambang yang dapat
mengarahkan aliran air tersebut agar tidak mengganggu kegiatan penambangan.

2.3 Metode Penyaliran Tambang

Air dalam jumlah yang besar merupakan permasalahan besar dalam pekerjaan
penambangan, baik secara langsung maupun tidak langsung berpengaruh terhadap
produktivitas. Sumber air yang masuk ke lokasi penambangan, dapat berasal dari air
permukaan tanah maupun air bawah tanah. Menurut Ferguson (1991), penanganan masalah
air dalam suatu tambang terbuka dapat dibedakan menjadi dua, mine drainage dan mine
dewatering.

2.3.1 Mine Drainage


Merupakan upaya untuk mencegah masuknya air ke daerah penambangan. Hal ini
umumnya dilakukan untuk penanganan air tanah dan air yang berasal dari sumber air
permukaan. Beberapa metode penyaliran mine drainage:

a. Metode Siemens
Pada tiap jenjang dari kegiatan penambangan dibuat lubang bor kemudian ke
dalam lubang bor dimasukkan pipa dan di setiap bawah pipa tersebut diberi lubang-
lubang. Bagian ujung ini masuk ke dalam lapisan akuifer, sehingga air tanah
terkumpul pada bagian ini dan selanjutnya dipompa ke atas dan dibuang ke luar
daerah penambangan.

b. Metode Pemompaan Dalam (Deep Well Pump)


Metode ini digunakan untuk material yang mempunyai permeabilitas rendah
dan jenjang tinggi. Dalam metode ini dibuat lubang bor kemudian dimasukkan
pompa ke dalam lubang bor dan pompa akan bekerja secara otomatis jika tercelup
air. Kedalaman lubang bor 50 meter sampai 60 meter.

5
c. Metode Elektro Osmosis
Pada metode ini digunakan batang anoda serta katoda. Bilamana elemen-elemen
dialiri arus listrik maka air akan terurai, H+ pada katoda (disumur besar) dinetralisir
menjadi air dan terkumpul pada sumur lalu dihisap dengan pompa.

d. Metode Small Pipe With Vacuum Pump


Cara ini diterapkan pada lapisan batuan yang impermiabel (jumlah air sedikit)
dengan membuat lubang bor. Kemudian dimasukkan pipa yang ujung bawahnya
diberi lubang-lubang. Antara pipa isap dengan dinding lubang bor diberi kerikil-
kerikil kasar (berfungsi sebagai penyaring kotoran) dengan diameter kerikil lebih
besar dari diameter lubang. Di bagian atas antara pipa dan lubang bor disumbat
supaya saat ada isapan pompa, rongga antara pipa lubang bor kedap udara sehingga
air akan terserap ke dalam lubang bor.

e. Metode Kombinasi dengan Lubang Bukaan Bawah Tanah


Metode ini dilakukan dengan membuat lubang bukaan mendatar didalam tanah
guna menampung air dari permukaan. Beberapa lubang sumur dibuat untuk
menyalurkan air permukaan kedalam terowongan bawah tanah tersebut. Cara ini
cukup efektif karena air akan mengalir sendiri akibat pengaruh gravitasi sehingga
tidak memerlukan pompa.

f. Metode Pemotongan/Penggalian Air Tanah


Metode ini biasanya digunakan untuk mengamati kondisi air tanah. Tanah digali
sampai menembus dan memotong akuifer, sehingga aliran air tanahnya tidak
menerus ke hilir. Galian yang tembus akuiferini kemudian ditimbun oleh material
yang kedap air (impermiabel).

2.3.2 Mine Dewatering


Merupakan upaya untuk mengeluarkan air yang telah masuk ke daerah
penambangan. Upaya ini terutama untuk menangani air yang berasal dari air hujan.
Beberapa metode penyaliran mine dewatering adalah sebagai berikut:

a. Sistem Kolam Terbuka

6
Sistem ini diterapkan untuk membuang air yang telah masuk ke daerah
penambangan. Air dikumpulkan pada sumur (sump), kemudian di pompa keluar dan
pemasangan jumlah pompa tergantung kedalaman penggalian.
b. Cara Saluran Terbuka
Penyaliran dengan cara saluran terbuka ini merupakan cara yang paling mudah,
yaitu dengan pembuat saluran terbuka pada lokasi penambangan. Pembuatan saluran
terbuka bertujuan untuk menampung air limpasan yang menuju lokasi penambangan.
Air limpasan akan masuk ke saluran–saluran yang kemudian di alirkan ke suatu
kolam penampung atau dibuang langsung ke tempat pembuangan dengan
memanfaatkan gaya gravitasi.
c. Sistem Adit
Cara ini biasanya digunakan untuk pembuangan air pada tambang terbuka yang
mempunyai banyak jenjang. Saluran horisontal yang di buat dari tempat kerja
menembus ke shaft yang dibuat di sisi bukit untuk pembuangan air yang masuk ke
dalam tempat kerja. Pembuangan dengan sistem ini biasanya mahal, disebabkan oleh
biaya pembuatan saluran horisontal tersebut dan shaft.

2.4 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penyaliran Tambang

Menurut Blowes (2000), faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam merancang


sistem penyaliran pada tambang terbuka adalah sebagai berikut:

2.4.1 Curah Hujan Rencana


Analisis data curah hujan dimaksudkan untuk mendapatkan curah hujan rencana
yang digunakan untuk rancangan sistem penyaliran. Curah hujan rencana yaitu curah hujan
maksimum yang mungkin terjadi selama umur sarana penyaliran tersebut. Hujan rencana
ini ditentukan dari hasil analisis frekuensi data curah hujan dan dinyatakan dalam curah
hujan dengan periode ulang tertentu. Salah satu metoda dalam analisis frekuensi yang
sering digunakan dalam menganalisis data curah hujan adalah menggunakan metode
Gumbel. Emil Julius Gumbel menggunakan harga ekstrim untuk menunjukan bahwa dalam
deret harga-harga ekstrim X1, X2, X3, ….., Xn mempunyai fungsi distribusi eksponensial
ganda. Menurut Gumbel (1966), persamaan untuk menentukan analisis frekuensi intensitas
curah hujan dapat digunkan menggunakan rumus Gumbel.

7
Persamaan Gumbel
Xt= X + k .S ..................................................................................................................(2.1)
Keterangan:
Xt = Curah hujan rencana (mm/hari)
X = Curah hujan rata-rata (mm/hari)
k = Reduced variante factor
S = standar deviasi (simpangan baku sampel)

Faktor probabilitas k untuk harga-harga ekstrim Gumbel dapat dinyatakan dalam


persamaan :
K = (Yt - Yn) / Sn ........................ ......................................................................................(2.2)
Keterangan:
K = Reduced variante factor
Yn = Reduced mean yang tergantung jumlah sampel/data n
Sn = Reduced standard deviation yang juga tergantung pada jumlah sampel
Yt = Reduced variante, yang dapat dihitung dengan persamaan berikut

𝑇−1
Yt = -ln {– 𝑙𝑛 } ........................... ..................................................................................(2.3)
𝑇

T = Periode ulang hujan

2.4.2 Periode Ulang Hujan

Curah hujan biasanya terjadi menurut pola tertentu dimana curah hujan biasanya
akan berulang pada suatu periode tertentu, yang dikenal dengan Periode Ulang Hujan.
Periode ulang hujan adalah periode (tahun) dimana suatu hujan dengan tinggi intensitas
yang sama kemungkinan bisa terjadi lagi. Kemungkinan terjadinya adalah satu kali dalam
batas periode (tahun) ulang yang ditetapkan.

Penentuan periode ulang hujan dilakukan dengan menyesuaikan data dan keperluan
pemakaian saluran yang berkaitan dengan umur tambang serta tetap memperhitungkan
resiko hidrologi (Hidrology Risk). Dapat pula dilakukan perhitungan dengan metode
distribusi normal menggunakan konsep peluang.

Penetapan periode ulang hujan sebenarnya lebih ditekankan pada masalah kebijakan
dan resiko yang perlu diambil sesuai dengan perencanaan. Menurut Kite (1977), acuan

8
untuk menentukan PUH dapat dilihat pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1 Periode Ulang Hujan Rencana


Periode ulang hujan
Keterangan
(Tahun)
Daerah terbuka 0,5
Sarana tambang 2–5
Lereng–lereng tambang dan penimbunan 5 – 10
Sumuran utama 10 – 25
Penyaliran keliling tambang 25
Pemindahan aliran sungai 100
Sumber: Kite (1977)

2.4.3 Intensitas Curah Hujan ( I )


Intensitas curah hujan adalah jumlah hujan per satuan waktu yang relatif singkat,
biasanya satuan yang digunakan adalah mm/jam. Menurut Froude (1989), intensitas curah
hujan ditentukan menggunakan rumus Mononobe.
Rumus Mononobe:
2/3
R  24 
I  24   ..............................................................................................................(2.4)
24  t 
Keterangan :
I = Intensitas curah hujan (mm/jam)
t = Lama waktu hujan atau waktu konstan (jam)
R24 = Curah hujan maksimum (mm).

Tabel 2.2 Keadaan Curah Hujan dan Intensitas Curah Hujan


Intensitas Curah
Kondisi
Keadaan Curah Hujan Hujan ( mm )
1 jam 24 jam
Hujan sangat ringan <1 <5 Tanah agak basah atau dibasahi sedikit
Hujan ringan 1-5 5 – 20 Tanah menjadi basah semuanya
Hujan normal 5 -10 20 – 50 Bunyi curah hujan terdengar
Air tergenang diseluruh permukaan tanah
Hujan lebat 10 -20 50 – 100
dan bunyi keras kedengaran dari genangan
Hujan sangat lebat > 20 > 100 Hujan seperti ditumpahkan
Sumber : Takeda (2003)

9
2.4.4 Air Limpasan
a. Pengertian
Air limpasan adalah bagian dari curah hujan yang mengalir diatas permukaan tanah
menuju sungai, danau atau laut. Aliran itu terjadi karena curah hujan yang mencapai
permukaan bumi tidak dapat terinfiltrasi, baik yang disebabkan karena intensitas curah
hujan atau faktor lain misalnya kelerengan, bentuk dan kekompakan permukaan tanah
serta vegetasi.
b. Aspek-aspek yang berpengaruh
- Curah hujan = curah hujan, intensitas curah hujan dan frekuensi hujan
- Tanah = jenis dan bentuk topografi
- Tutupan = kepadatan, jenis dan macam vegetasi.
- Luas daerah aliran

c. Perkiraan Debit Air Limpasan


Menurut (Takeda, 2006) untuk memperkirakan debit air limpasan maksimal
digunakan rumus rasional yaitu:

Q = 0,278. C . I .A........................................................................................................(2.5)

Keterangan:
Q = debit air limpasan maksimum (m3/detik)
C = koefisien limpasan
I = Intensitas curah hujan (mm/jam)
A = Luas Cactchment Area (km2)
Pengaruh rumus ini, mengasumsikan bahwa hujan merata di seluruh daerah
tangkapan hujan, dengan lama waktu (durasi) sama dengan waktu konsentrasi (tc).

d. Koefisien Limpasan (C)


Menurut Suripin (2004), koefisien limpasan (C) adalah bilangan yang menunjukan
perbandingan antara besarnya air limpasan terhadap curah hujan. Nilai koefisien
limpasan berkisar antara 0 hingga 1. Angka 0 menunjukan bahwa semua air terdistribusi
menjadi infiltrasi. sedangkan angka C = 1 menunjukan bahwa semua air hujan mengalir
sebagai air limpasan.
Terdapat beberapa faktor yang mempengaruhi harga koefisien limpasan, antara lain
kondisi permukaan tanah, luas daerah tangkapan hujan, kemiringan permukaan tanah.

10
Tiap-tiap permukaan tanah (surface) mempunyai koefisien limpasan berbeda-beda, dan
secara umum dapat dilihat pada Tabel di bawah ini.

Tabel 2.3 Harga Koefisien Limpasan (C)


Kemiringan Tata Guna Lahan Harga C
- Sawah, rawa 0,2
<3% - Hutan, perkebunan 0,3
- Perumahan dengan kebun 0,4
-Hutan, perkebunan 0,4
- Perumahan 0,5
3-15<%
- Tumbuhan yang jarang 0,6
Tanpa tumbuhan , daerah penimbunan 0,7
Hutan 0,6
Perumahan, kebun 0,7
>15%
Tumbuhan yang jarang 0,8
Tanpa tumbuhan, daerah tambang 0,9
Sumber: Suripin (2004)

2.4.5 Air Tanah

Menurut Suripin (2004), Air tanah adalah semua air yang terdapat dibawah
permukaan tanah, dan berada dalam ruang antar butir atau rekahan-rekahan serta celah-
celah batuan pada zona jenuh air. Adapun masalah yang biasa timbul akibat adanya air
tanah pada suatu tambang terbuka antara lain:
a. Masalah pada saat operasi penambangan
Air akan cenderung menyebabkan timbulnya gerakan tanah, selain itu gerakan air
tanah yang ada pada jalan tambang menyebabkan jalan tambang menjadi amblas sehingga
mengganggu siklus alat berat yang melewatinya.

b. Masalah ketidakstabilan lereng


Akibat adanya air tanah, maka terjadi tekanan air dimana makin tinggi tekanan air
kekuatan efektif material dinding tambang semakin mengecil, sehingga stabilitas bukaan
dinding semakin mengecil pula.

11
Menurut Suripin (2004), lapisan batuan dibagi menjadi 4 jenis yaitu:
1. Aquifer
Adalah lapisan batuan atau tanah yang permeabel atau lulus, sehingga dapat
meluluskan air.

2. Aquifug
Aquifug adalah lapisan batuan atau tanah tidak lulus air sehingga tidak memiliki
kemampuan untuk menyimpan dan meluluskan air.
3. Aquiclude
Aquiclude adalah lapisan batuan atau tanah yang dapat menyimpan air tetapi tidak
dapat mengalirkannya.
4. Aquitar
Aquitar merupakan aquifer secara regional mempengaruhi neraca air tetapi tidak
cukup untuk dimanfaatkan.

2.5 Sump
Menurut Sosrodarsono (2008), sump tambang berfungsi sebagai tempat
penampungan sementara air dan lumpur sebelum dipompa ke luar tambang. Sumuran
tambang dibedakan menjadi dua macam, yaitu sumuran tambang permanen dan sementara.
Sumuran tambang permanen adalah sumuran yang berfungsi selama penambangan
berlangsung, dan umumnya tidak berpindah tempat. Sedangkan sumuran sementara
berfungsi dalam rentang waktu tertentu dan sering berpindah tempat.
Dimensi sumuran tambang tergantung pada kuantitas (debit) air limpasan,
kapasitas pompa, volume, waktu pemompaan, kondisi lapangan seperti kondisi penggalian
terutama pada lantai tambang (floor), dan lapisan batubara serta jenis tanah atau batuan di
bukaan tambang. Volume sumuran ditentukan dengan menggabungkan grafik intensitas
hujan yang dihitung dengan teori Mononobe versus waktu, dan grafik debit pemompaan
versus waktu.

12
Volume Vol. pemompaan (m3)
(m3)

Vol. Intensitas hujan (m3)

x = selisih vol. Terbesar


= volume sumuran

Waktu pemompaan (Jam)


Gambar 2.2 Grafik Penentuan Volume Sumuran
Sumber : Sosrodarsono, 2008

Setalah ukuran sumuran diketahui tahap berikutnya adalah menentukan lokasi


sumuran di bukaan tambang (Pit). Pada prinsipnya sumuran diletakkan pada lantai
tambang (Floor) yang paling rendah, jauh dari aktifitas penggalian batubara, jenjang
disekitarnya tidak mudah longsor dan mudah untuk dibersihkan.

2.6 Pompa
Menurut Sularso (2000), secara umum ada beberapa jenis pompa yaitu:

1. Mono pump
Mono pump mampu menghisap air sampai batasan 25 cm ke arah pipa hisap pompa.
Mono pump di lokasi tambang digunakan untuk menghisap air dengan partikel yang kecil
dan sedikit berlumpur.
Pada mono pump, pompa bekerja dengan cara berputarnya rotor terhadap karet
strator sehingga mengakibatkan air terbawa dicelah strator dan rotor keluar pompa.
Sebelum pengoperasian pompa terlebih dahulu diisi air yang bertujuan untuk pelumas
strator itu sendiri dimana pada saat pompa dimatikan, maka air akan berada di antara
strator

2. Pompa sentrifugal
Pompa sentrifugal adalah pompa yang menggunakan tenaga sentrifugal dalam
pengoperasiannya. Tenaga ini bekerja pada semua bagian yang berputar pada suatu sumbu.

13
Daya dari luar diberikan pada poros pompa untuk memutar impeler akan ikut
berputar oleh dorongan sudu-sudu. Karena timbulnya gaya sentrifugal maka fluida akan
mengalir dari tengah impeler keluar melalui saluran di antara sudu-sudu.

Pirisip kerja pompa sentrifugal ialah:


 Dari bentuknya pompa sentrifugal terdiri dari kipas yang dapat berputar dalam
rumah pompa.
 Rumah pompa dihubungkan ke saluran hisap dan saluran tekan.
 Kipas terdiri dari dua buah cakra yang terdapat sudu-sudu di dalamnya yang
membengkak ke belakang.
 Sebelum pompa dijalankan rumah pompa diisi dengan zat cair.
 Pompa dihidupkan sudu memberikan gerak putar kepada zat cair dan kipas.
 Gaya sentrifugal mendorong zat cair ke sekeliling sebelah luar kipas, sehingga
lubang aliran masuk timbul ruangan kosong artinya terjadi hampa udara. Keadaan
ini menyebabkan terjadinya perbedaan tekanan, sehingga air masuk melalui
saluran hisap dengan tekanan tertentu.
 Selanjutnya zat cair di rumah pompa disalurkan sedemikian rupa sehingga
terdapat perubahan kecepatan ke dalam tekanan.

Menurut Sularso (2000), pompa dibedakan atas:

1. Reciprocating Pump

Bekerja berdasarkan torak maju mundur secara horizontal di dalam silinder.


Keuntungan jenis ini adalah efisien untuk kapasitas kecil dan umumnya dapat
mengatasi kebutuhan energi (julang) yang tinggi. Kerugiannya adalah beban yang
berat serta perlu perawatan yang teliti. Pompa jenis ini kurang sesuai untuk air
berlumpur karena katup pompa akan cepat rusak. Oleh karena itu jenis pompa ini
kurang sesuai untuk digunakan di tambang.

2. Centrifugal Pump
Pompa ini bekerja berdasarkan putaran impeller di dalam pompa. Air yang masuk
akan diputar oleh impeller, akibat gaya sentrifugal yang terjadi air akan dilemparkan
dengan kuat ke arah lubang pengeluaran pompa. Pompa jenis ini banyak digunakan

14
di tambang, karena dapat melayani air berlumpur, kapasitasnya besar dan
perawatannya lebih muda.

3. Axial Pump
Pada pompa aksial, zat cair mengalir pada arah aksial (sejajar poros) melalui
kipas. Umumnya bentuk kipas menyerupai baling-baling kapal. Pompa ini dapat
beroperasi secara vertikal maupun horizontal. Jenis pompa ini digunakan untuk
julang yang rendah.

2.6.1 Julang (Head)


Dalam pemompaan dikenal istilah julang (head), yaitu energi yang diperlukan untuk
mengalirkan sejumlah air pada kondisi tertentu. Semakin besar debit air yang dipompa,
maka head juga akan semakin besar. Head total pompa untuk mengalirkan sejumlah air
seperti yang direncanakan dapat ditentukan dari kondisi instalasi yang akan dilayani oleh
pompa tersebut, sehingga julang total pompa dapat dituliskan dengan menggunakan
persamaan Darcy Weisbach sebagai berikut:
 v2 
Ht h s h p h f   ..............................…………..……...............................……….(2.6)
 2g 
Keterangan:
Ht = head total pompa (m).
hs = head statis pompa (m).
hp = beda head tekanan pada kedua permukaan air (m).
hf = head untuk mengatasi berbagai hambatan pada pompa dan pipa (m), meliputi
head gesekan pipa, serta head belokan dan lain-lain.
v2
= head kecepatan (m).
2g

2.6.2 Head statis (hs)


Merupakan head pompa akibat perbedaan tinggi antara muka air di sisi keluar dan
di sisi isap. Secara matematis didapat dengan menggunakan rumus:
h s t 2 t1 ...……………………...................................................…….....................(2.7)
Keterangan:
hs = Head statis pompa (m)
t2 = Elevasi air pada sisi keluar (m)

15
t1 = Elevasi air pada sisi isap (m)

2.6.3 Head kecepatan (hv)


Head kecepatan adalah head yang dibutuhkan pompa untuk mengatasi kecepatan
aliran air/fluida di dalam pipa. Head kecepatan dinyatakan dengan persamaan:

v2
Hv  ...…………………...............….........................................................................(2.8)
2g

Keterangan:
Hv = Velocity head (m)
v2 = Kecepatan aliran fluida (air) dalam pipa (m/detik)
g = Gaya gravitasi (9,8 m/detik )

2.6.4 Head kerugian


Head kerugian adalah head yang digunakan untuk mengatasi kerugian-kerugian.
Terdiri dari head kerugian gesek di dalam pipa-pipa, head kerugian gesek di dalam
belokan-belokan, head kerugian karena pembesaran atau pengecilan pipa, dan sebagainya.
Head kerugian gesek di dalam pipa merupakan kerugian karena gesekan air dengan pipa,
maka besarnya tergantung dari kecepatan aliran air, panjang pipa dan diameter dalam pipa
yang digunakan.
 10,66Q 1,85 
Hf   1,85   xL
 C  D  
4 ,85

...............................................................................................(2.9)
Keterangan:
C = Koefisien kekasaran pipa
L = Panjang pipa (m)
D = Diameter dalam pipa (m)
Q = Laju aliran (m3/s)

2.6.5 Debit aktual pemompaan


Menurut Sularso (2000), Debit aktual pemompaan yaitu debit air yang dikeluarkan
secara nyata di ujung pembuangan pipa dengan menggunakan alat flowbar. Alat ini
berfungsi mengukur debit air yang dikeluarkan pada pipa pembuang pada saat pipa
dihidupkan.

16
Gambar 2.3.
Pengukuran Debit Pompa dengan Metode Discharge
Sumber : Sularso (2000)

Langkah kerja metode ini yaitu dengan membuat alat ukur berbentuk “L” seperti
terlihat pada (Gambar 2.3). Sisi yang pendek berukuran 300 mm dan sisi yang lebih
panjang merupakan panjang kekuatan air (X) dinyatakan dalam satuan mm. Debit pompa
diukur dengan meletakkan sisi L yang panjang pada bagian atas pipa ketika air mengalir
keluar dari pipa. Lalu pastikan sisi yang pendek menyentuh aliran air.

2.7 Kolam Pengendapan


Menurut Husain (2016), Tujuan Pembuatan kolam pengendapan disuatu lokasi
tambang yaitu memastikan bahwa limbah cair yang keluar ke badan air akibat dari proses
penambangan akan memenuhi baku mutu yang disyaratkan oleh pemerintah. Diharapkan
air yang keluar dari daerah penambangan sudah bersih dari partikel padatan sehingga tidak
menimbulkan kekeruhan pada sungai atau laut sebagai tempat pembuangan akhir. Selain
itu juga tidak menimbulkan pendangkalan sungai akibat dari partikel padatan yang terbawa
bersama air. Di kolam pengendap tersebut bisa dilakukan treatment berupa pengapuran,
pemberian alum,aerasi, dan perlakuan-perlakuan lainnya sesuai dengan kondisi kandungan
limbahnya
Kolam pengendap (sediment pond) adalah tempat untuk menangkap runoff dan
menahan air ketika tanah dan kotoran lain dalam air mengendap menjadi sedimen.
Kebanyakan kolam pengendap diperlukan karena air keluaran yang mengandung banyak

17
Total Suspended Solid atau residu tersuspensi yang melampaui baku mutu kualitas
keluaran air
Kolam pengendap selain sebagai tempat untuk mengendapkan material tersuspensi,
di area tambang juga berfungsi sebagai penampungan air limbah yang mengandung logam
berat (Fe dan Mn) dan air yang mengandung asam (pH < 6), dimana di dalam tampungan
tersebut dilakukan perlakuan penetralan air limbah atau tercemar sehingga bisa menjadi
normal sesuai ambang batas baku mutu yang disyaratkan oleh Pemerintah. Di kolam
pengendap tersebut bisa dilakukan treatment berupa pengapuran, pemberian alum,aerasi,
dan perlakuan-perlakuan lainnya sesuai dengan kondisi kandungan limbahnya

2.7.1 Rancangan Kolam Pengendapan (Settling Pond)


Menurut Husein (2016), untuk menentukan luas kolam pengnendapan secara analisis
dapat dihitung berdasarkan parameter (assumption) sebagai berikut:
1. Presentasi padatan
2. Diameter padatan
3. Kekentalan air
4. Partikel padatan
5. Ukuran partikel yang boleh keluar dari kolam pengendap
6. Kecepatan pengendapan partikel
Bentuk kolam pengendapan biasanya hanya digambarkan secara sederhana, yaitu
berupa kolam berbentuk persegi panjang seperti Gambar 2.4, tetapi sebenarnya bentuk
kolam pengendapan di lapangan dapat bermacam-macam, disesuaikan dengan keperluan
dan keadaan lapangannya. Walaupun bentuknya dapat bermacam-macam disesuaikan
dengan keperluan dan keadaan lapangan. Menurut Pardjosumarto (1994), kolam
pengendapan memiliki 4 zona penting yang terbentuk karena proses pengendapan material
padatan

Keempat zona yang ditunjukkan pada gambar adalah:

1. Zona masukan
Adalah tempat masuknya aliran air berlumpur kedalam settling pond dengan
anggapan campuran antara padatan dan cairan terdistribusi secara merata.
2. Zona Pengendapan
Tempat dimana partikel akan mengendap, material padatan disini akan mengalami
proses pengendapan di sepanjang saluran masing-masing ceck dam.

18
3. Zona Endapan Lumpur
Tempat dimana partikel padatan dalam cairan mengalami sedimentasi dan terkumpul
pada bagian bawah saluran pengendap.
4. Zona Keluaran
Tempat keluarnya buangan cairan yang bersih, zone ini terletak pada akhir saluran.

Gambar 2.4 Zon -Zona Pada Kolam Pengendapan


Sumber : Partanto Pardjosumarto (1994)

2.7.2 Ukuran Kolam Pengendapan


Luas kolam pengendapan dapat dihitung dengan menggunakan rumus:

A = Q total/v…………………………………….............................................................(2.10)

Keterangan :
A = Luas kolam pengendapan (m2)
Q total = Debit air yang masuk kolam pengendapan (m3/detik)
v = Kecepatan pengendapan (m/detik)

Kecepatan pengendapan dapat dihitung dengan menggunakan rumus Stokes dan


hukum Newton. Rumus Stokes berlaku bila datanya kurang dari 40%, sedangkan bila
persen padatan lebih dari 40% berlaku hukum Newton.

19
Hukum Stokes
g  D 2  p  a 
V .............................................................................................…….(2.11)
18
Keterangan :
V = kecepatan pengendapan partikel (m/detik)
g = percepatan gravitasi (m/detik2)
p = berat jenis partikel padatan
a = berat jenis air (kg/m3)
 = kekentalan dinamik air (kg/mdetik)
D = diameter partikel padatan (m)

Hukum Newton

 4  g  D  p  a  
0,5

V   ......................................................................................... (2.12)
 3  Fg  a 

Keterangan :
V = kecepatan pengendapan partikel (m/detik)
g = percepatan gravitasi (m/detik2)
p = berat jenis partikel padatan

a = berat jenis air (kg/m3)


D = diameter partikel padatan (m)
Fg = nilai koefisien tahanan

Sedangkan untuk menentukan dimensi dari kolam pengendapan, seperti panjang,


lebar dan ke dalaman ditentukan dengan melihat spesifikasi alat yang digunakan untuk
merawat kolam pengendapan tersebut.

2.7.3 Perhitungan Prosentase Pengendapan


Perhitungan Prosentase pengendapan ini bertujuan untuk mengetahui apakah kolam
pengendapan yang akan dibuat dapat berfungsi untuk mengendapkan partikel padatan yang
terkandung dalam air limpasan tambang.
Waktu yang dibutuhkan oleh partikel untuk mengendap dengan kecepatan (v m/s)
sejauh (h) adalah:

20
tv = h/v (detik)..............................................................................................................(2.13)

Keterangan:
tv = waktu pengendapan partikel (menit)
v = kecepatan pengendapan partikel (m/detik)
h = Kedalaman Saluran (m)

jika:
Qtotal
vh 
A
…………...........................…………………............................................…(2.14)
Keterangan :
Vh = kecepatan mendatar partikel (m/detik)
Qtotal = Debit aliran yang masuk ke kolam pengendapan ( m3/detik)
A = Luas permukaan saluran (m2)

Waktu yang dibutuhkan partikel untuk keluar dari kolam pengendapan dengan
kecepatan vh adalah :

th = P/vh (detik)…………………….......................................................................….(2.15)

Keterangan:
P = Panjang kolam pengendapan

Menurut Cahyadi (2007), pengendapan partikel mampu mengendap dengan baik jika
tv tidak lebih besar dari th. Jika waktu yang diperlukan untuk mengendap lebih kecil dari
waktu yang diperlukan untuk mengalir ke luar kolam atau dengan kata lain proses
pengendapan lebih cepat dari aliran air maka proses pengendapan dapat terjadi.
Prosentase pengendapan, yaitu :

waktu yang dibutuhkan air keluar


%v= x100% …................(2.16)
waktu yang dibutuhkan air keluar  waktu pengendapan 

21
Gambar 2.5 Aliran Air di Kolam Pengendapan
Sumber: Cahyadi (2007)
Keterangan :
L = Lebar kolam pengendapan (m)
Vh = Kecepatan mendatar partikel (m/s)
V = Kecepatan pengendapan (m/s)
h = Kedalaman kolam pengendapan (m)
P = Panjang kolam pengendapan (m)

Dari perumusan di atas, dapat disimpulkan bahwa semakin besar ukuran partikel
maka semakin cepat proses pengendapan serta semakin besar pula prosentase partikel yang
berhasil diendapkan.

22
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Tempat dan Waktu Kegiatan

3.1.1 Tempat : PT. CARITAS ENERGI SAROLANGUN JAMBI


3.1.2 Waktu : FEBRUARI-MARET 2018

3.2 Bahan dan Alat

3.2.1 Bahan

Dalam penelitian ini penulis menggunakan bahan pendukung yaitu: Python Software.

3.2.2 Alat

Adapun peralatan yang digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Alat tulis, digunakan untuk mendukung pengumpulan data di lapangan;


2. Kamera digital, digunakan untuk pengambilan dokumentasi gambar yang
diamati selama penelitian;
3. Laptop, digunakan untuk mengolah data hasil pengamatan data di lapangan.

3.3 Parameter Yang Diperhitungkan Dalam Penelitian

Adapun parameter yang diperhitungkan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
 Curah Hujan
 Koefien Limpasan
 Debit Air Limpasan
 Sump
 Kapasitas Pompa dan Pipa
 Dimensi dan Metode Kolam Pengendapan

3.4 Metode Kegiatan Penelitian

Metode penelitian yang digunakan dalam penyusunan laporan penelitian ini adalah sebagai
berikut:

23
a. Studi Literatur
Studi literatur yang akan digunakan sebelum, saat penelitian dan sesudah penelitian
dilaksanakan. Literatur yang digunakan berasal dari buku-buku, jurnal penelitian
dan laporan-laporan yang berhubungan dengan penelitian ini.
b. Pengamatan Lapangan
Tahapan ini meliputi pekerjaan pengamatan terhadap kegiatan peledakan serta
fragmentasi yang dihasilkan serta alat gali muat yang digunakan.

c. Pengambilan data
Pengambilan data sangat diperlukan karena dapat mengetahui permasalahan serta
solusi. Data yang diambil berupa data primer dan data sekunder antara lain:

1. Data Primer
Data yang diperoleh langsung dari pengamatan dilapangan, arah aliran air
limpasan, debit aktual pompa, dimensi sumuran, dimensi kolam pengendapan
dan panjang pipa.
2. Data Sekunder
Data yang diperoleh dari arsip, data-data yang sudah ada diperusahaan dan data
ini digunakan untuk menungjang data primer, data curah hujan,data jumlah hari
hujan, luas daerah tangkapan hujan, peta situasi tambang, serta spesifikasi
pompa dan pipa
3. Pengolahan Data
Pengolahan data dilakukan dengan melakukan perhitungan data curah hujan
yang diperoleh dari hasil pencatatan perusahaan, kemudian diolah. Hasil dari
pengolahan berupa curah hujan rencana. Curah hujan rencana ini digunakan
untuk menentukan besarnya intensitas curah hujan kemudian dapat dilakukan
perhitungan debit air limpasan yang masuk ke areal tambang dan sumuran yang
sesuai.
4. Analisa dan Pembahasan
Analisis dan pembahasan yang akan dilakukan meliputi:
a. Menganalisa faktor-faktor yang mempengaruhi kadar air batubara;
b. Mengetahui dan menganalisa data curah hujan yang diperoleh dari hasil
pencatatan perusahaan;

24
c. Menganalisa nilai debit air limpasan yang masuk keareal tambang
d. Mengetahui produktivitas alat pompa yang digunakan perusahaan.

3.5 Diagram Alir Penelitian

Mulai

Perumusan Masalah

1. Rancangan metode penyaliran tambang yang diterapkan ideal atau tidak;


2. Dimensi ukuran sumuran dan kolam pengendapan apakah ideal atau tidak;

Studi literatur

Pengamatan Lapangan

Pengambilan Data

Data Primer Data Sekunder


1. Arah aliran air limpasan; 1. Data curah hujan;
2. Debit aktual pompa; 2. Data jumlah hari hujan;
3. dimensi sumuran; 3. Luas daerah tangkapan hujan;
4. dimensi kolam pengendapan; 4. Peta situasi tambang;
5. dan panjang pipa. 5. Data kinerja pompa.

Pengolahan Data
1. Perhitungan data curah hujan;
2. Perhitungan data curah hujan
rencana;
3. Perhitungan debit air limpasan.

Kesimpulan
Gambar 3.1 Bagan Diagram Alir Penelitian

25
3.6 Jadwal Perencanaan Penelitian
Rencana penelitian akan dilakukan selama kurang lebih 2 bulan yaitu pada bulan
Februari – Maret 2018 sampai dengan selesainya (disesuaikan dengan kebijakan yang ada
di perusahaan). Berikut rencana jadwal pelaksanaan tugas akhir dapat dilihat pada Tabel
3.1.

Tabel 3.1 Rencana Jadwal Pelaksanaan Penelitian

Februari Maret
Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4

Orientasi Lapangan

Pengumpulan Data

Analisis Data

Pembuatan Laporan

Konsultasi Laporan

Presentasi

26
DAFTAR PUSTAKA

Bambang T., 2008, Hidrologi Terapan, Beta Offset UGM Yogyakarta.

Husain A.A., Thamrin M., 2016, Desain Kolam Pengendapan (Settling Pond) Rekayasa
Lingkungan Tambang, Makassar: Universitas Hasanuddin

Kodoatie, Robert J., 2002, Hidrolika Terapan Aliran Pada Saluran Terbuka dan Pipa,
Penerbit Andi, Yogyakarta.

Prodjosumarto P., 1994, Rancangan Kolam Pengendapan Sebagai Perlengkapan Sistem


Penirisan Tambang, Bandung.

Soemarti C.D., (1999). “Hidrologi Teknik (Edisi Perbaikan)”. Jakarta: Erlangga

Sosrodarsono S., Takeda K., 1978. Hidrologi untuk Pengairan. Jakarta: PT. Pradnya
Paramita.

Sularso, Tahara H., 2000 Pompa dan kompresor : pemilihan, pemakaian dan pemeliharaan
Penerbit: Pradnya Paramita, Cetakan ketujuh: Tahun 2000

Suwandhi, A., (2004). “Perencaanaan Sistem penyaliran Tambang Terbuka”. Diklat


Perencanaan Tambang Terbuka .

Syehan Erisin. (1990). “Dasar-Dasar hidrologi”. Terjemahan Sentot Subagyo.


Yogyakarta:Gajah Mada University Press

27