You are on page 1of 2

Gas Conversion

Gas sintesis dari reformer kaya H2 dan dalam CO. Pergeseran reaksi, CO + H2O CO2 + H2,
dapat digunakan untuk meningkatkan H2. Kesetimbangan untuk reaksi ini mendukung produk pada reaksi
suhu rendah , tetapi suhu tinggi diperlukan untuk mencapai tingkat reaksi praktis, untuk itu digunakan sistem shift
dua tahap. Pada tahap pertama, suhu tinggi diperlukan, biasanya suhu inlet reaktor 350C (662F). Suhu akan meningkat
karena reaktor bersifat eksotermis dari reaksi pergeseran. Pada suhu ini, reaksi dengan biaya rendah katalis berbasis
besi dan mengurangi konsentrasi CO hingga beberapa persen. Di tahap kedua shift, lebih rendah suhu digunakan (190
- 210C atau 374 - 410F) untuk meningkatkan konsentrasi kesetimbangan H2. Lebih mahal, katalis berbasis tembaga
diperlukan untuk mencapai kesetimbangan pada tingkat yang wajar. Katalis ini untuk termasuk pergeseran suhu tinggi
satu tahap atau satu tahap pergeseran suhu sedang yang menghasilkan konsentrasi CO yang lebih tinggi dalam gas
produk.

Purification
Gas sintesis bergeser ke H2 yang memiliki konsentrasi yang tinggi, tetapi juga mengandung konsentrasi
CO2 yang tinggi dan H2O, serta sisa metana dan sejumlah kecil karbon monoksida dan nitrogen. Untuk menghasilkan
produk hidrogen berkualitas tinggi seperti yang diperlukan untuk aplikasi sel bahan bakar, gas dimurnikan dengan
penghilangan CO2 dalam proses MDEA, penghilangan kelembaban dengan kondensasi dan pengeringan, dan
penghilangan kontaminan lainnya dalam unit PSA Proses-proses ini rumit, membutuhkan model yang kompleks
Karena fokus pada komposisi gas dan cara kerja internal ,langkah-langkah pemurnian ini sebagai proses pemisahan
sederhana, ditetapkan untuk mencapai tujuan kinerja desain.
Aliran kaya hidrogen panas dari pergeseran suhu rendah didinginkan dengan aliran air umpan,
menghasilkan suhu aliran serendah mungkin mengingat laju aliran air umpan.Pendinginan lebih lanjut ke 100F dapat
dicapai dengan quenching di kondensor. Kondensat dikirim ke pengolahan air yang didinginkan gas diperlakukan
dalam sistem penyerapan kimia MDEA untuk menghilangkan CO2. Efisiensi penghilangan 95% praktis. Pengeringan
glikol dari CO2 diperlukan jika produk samping CO2 dikondensasikan, dikompresi, dan diangkut ke situs sangkalan.

Aliran gas limbah PSA mencakup hidrogen. CH4. dan kontaminan lainnya yang belum ditemukan.Aliran hidrogen yang sangat terkonsentrasi dari MDEA adalah dirawat di unit PSA untuk mencapai kemurnian hidrogen hingga 99.999%. Aliran ini sebagai bahan bakar proses dan digunakan dalam tungku reformer untuk mengurangi kebutuhan bahan bakar sistem secara keseluruhan. CO. .