You are on page 1of 5

BADAN LINGKUNGAN HIDUP (BLH

)
PROVINSI BALI
Jl. D.I. Panjaitan No. 1 Telp. 225663, Fax. 245444
Denpasar  80233
STANDAR
PENYIMPANAN DAN/ATAU PENGUMPULAN
OPERASIONAL
LIMBAH BAHAN BERBAHAYA DAN
PROSEDUR
(SOP) BERACUN (B3) SKALA PROVINSI

BIDANG PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN

I. Latar Belakang
a. Lingkungan hidup perlu dijaga kelestariannya sehingga tetap mampu
menunjang pelaksanaan pembangunan yang berkelanjutan;
b. Dengan meningkatnya pembangunan di segala bidang, khususnya
pembangunan dibidang industri, semakin meningkat pula jumlah limbah yang
dihasilkan termasuk yang berbahaya dan beracun yang dapat
membahayakan lingkungan hidup dan kesehatan manusia;
c. Setiap orang yang menghasilkan limbah B3 wajib melakukan pengelolaan
limbah B3 yang dihasilkannya. Dalam hal setiap orang tidak mampu
melakukan sendiri pengelolaan limbah B3, pengelolaannya diserahkan
kepada pihak lain;
d. Kegiatan pengelolaan limbah B3 meliputi: penyimpanan, pengumpulan,
pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan, penimbunan dan dumping. Setiap
komponen kegiatan tersebut wajib memiliki izin dari Bupati/Walikota,
Gubernur dan Menteri sesuai kewenangannya;
e. Kegiatan penyimpanan dan/atau pengumpulan limbah B3 skala Provinsi
merupakan bagian dari pengelolaan limbah B3 yang dilakukan hanya
sebatas pada satu Provinsi, sehingga perlu mendapat izin dari Gubernur.

II. Tujuan
a. Untuk mengetahui tahap-tahapan permohonan izin penyimpanan dan/atau
pengumpulan limbah B3 skala Provinsi;
b. Sebagai acuan dalam proses pemeriksaan dan penilaian permohonan izin
dan rekomendasi secara administratif.
III. RUANG LINGKUP
a. Membentuk Tim Teknis, yang berasal dari instansi lingkungan hidup dan
melibatkan instansi yang membidangi rencana usaha dan/atau kegiatan yang
bersangkutan di Provinsi Bali dan instansi teknis terkait di Kabupaten/Kota;
b. Melakukan penilaian administrasi yaitu penilaian kelengkapan persyaratan
administrasi yang diajukan pemohon;
c. Verifikasi teknis yaitu penilaian kesesuaian antara persyaratan yang diajukan
pemohon dengan kondisi nyata di lokasi kegiatan;
d. Penetapan persyaratan dan ketentuan teknis yang dimuat dalam izin yang
akan diterbitkan; dan
e. Menerbitkan Surat Izin Penyimpanan dan/atau Pengumpulan Limbah B3
Skala Provinsi;
f. Melaksanakan Koordinasi dengan Kabupaten/Kota dan Instansi terkait dalam
pelaporan pengelolaan limbah B3.

IV. DEFINISI
 Limbah bahan berbahaya dan beracun yang selanjutnya disingkat limbah B3
adalah sisa suatu usaha dan/atau kegiatan yang mengandung bahan
berbahaya dan/atau beracun yang karena sifat dan/atau konsentrasinya
dan/atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung dapat
mencemarkan dan/atau merusak lingkungan hidup, dan/atau dapat
membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia
serta makhluk hidup lain.
 Pengelolaan limbah B3 adalah rangkaian kegiatan yang mencakup reduksi,
penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan dan
penimbunan limbah B3.
 Penyimpanan limbah B3 adalah kegiatan menyimpan limbah B3 yang
dilakukan oleh penghasil, pengumpul, pemanfaat, pengolah dan/atau
penimbun limbah B3 dengan maksud menyimpan sementara.
 Pengumpulan limbah B3 adalah kegiatan mengumpulkan limbah B3 dari
penghasil limbah B3 dengan maksud menyimpan sementara sebelum
diserahkan kepada pemanfaat, pengolah, dan/atau penimbun limbah B3.
 Pengumpulan limbah B3 skala provinsi adalah kegiatan mengumpulkan
limbah B3 yang lokasi pengumpul dan penghasil limbah B3 lintas
kabupaten/kota dan/atau dari sumber limbah B3 yang berasal lebih dari 1
(satu) kabupaten/kota dalam 1 (satu) provinsi.

V. REFERENSI/KEBIJAKAN
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan lingkungan Hidup.
2. Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun.
3. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 18 Tahun 2009 tentang Tata
Cara Perizinan Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.
4. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 30 Tahun 2009 tentang Tata
Laksana Perizinan dan Pengawasan Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun serta Pengawasan Pemulihan Akibat Pencemaran Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun oleh Pemerintah Daerah.
5. Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 14 Tahun 2013 tentang Simbol
Label Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun.

VI. INDIKATOR KUNCI KEBERHASILAN
Diterbitkannya Surat Izin Penyimpanan dan/atau Pengumpulan Limbah B3 Skala
Provinsi oleh Gubernur Bali melalui BPMP.

VII. PROSEDUR/DIAGRAM ALIR PENILAIAN
Digram alir dan jangka waktu penilaian yang dibutuhkan pada penilaian
permohonan Izin Penyimpanan dan/atau Pengumpulan Limbah B3 Skala
Provinsi oleh BLH Provinsi Bali sebagaimana terlampir.
DIAGRAM ALIR PEMERIKSAAN PERMOHONAN IZIN PENYIMPANAN DAN/ATAU PENGUMPULAN LIMBAH B3 SKALA PROVINSI
OLEH BLH PROVINSI BALI
Unit kerja/Pelaksanan Kegiatan
No Uraian kegiatan BIDWAS- SUBBID. Durasi
Pemohon Sekretaris Ka. BLH BPMP Dokumen
DAL DAL (hari)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 Permohonan Izin Penyimpanan 1
dan/atau Pengumpulan Limbah
B3 Skala Provinsi

2 Pemeriksaan Permohonan Izin Tidak 1 Kelengkapan berkas
Penyimpanan dan/atau Lengkap permohonan sesuai
Pengumpulan Limbah B3 Skala dengan PermenLH No. 30
Provinsi Tahun 2009
3 Pemeriksaan Administrasi Lengkap 1 Jika tidak lengkap secara
adminstrasi berkas
permohonan
dikembalikan kepada
pemohon
4 Peninjauan Lapangan 1 Di lokasi kegiatan
Bersama tim teknis

5 Perbaikan berdasarkan hasil 2
Pemeriksaan dan tinjauan
lapangan
6 Penyerahan surat 1
penyempurnaan permohonan
izin
7 Penyerahan perbaikan hasil Perbaikan berkas
tinjauan lapangan permohonan beserta
lampirannya
8 Penyusunan Izin Penyimpanan 7 - 7 hari dari tanggal
dan/atau Pengumpulan Limbah penyerahan perbaikan
B3 Skala Provinsi berkas permohonan
- Koordinasi dengan Biro
Hukum dan HAM
Setda Prov. Bali

9 Penyerahan Izin Penyimpanan 1
dan/atau Pengumpulan Limbah
B3 Skala Provinsi kepada
pemohon