You are on page 1of 6

Tugas Ilmu Bahan Rekayasa

Proses Annealing

Dosen Pengampu : Dr. Dyah Hesti Wardhani, S.T., M.T

Disusun Oleh:

Afif Dharmawan 21030116140121
Eltiara 21030116120078
Iltizam Muhammad Iman 21030116140161
Tiyani Adlina 21030116140139

DEPARTEMEN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS DIPONEGORO

SEMARANG

2017
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Rumusan Masalah
C. Tujuan Penulisan Makalah
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Pengertian Annealing
Annealing, dalam metalurgi dan ilmu material, adalah perlakuan panas
dimana bahan mengalami perubahan dan menyebabkan perubahan sifat-sifat seperti
kekuatan dan kekerasan. Proses ini menghasilkan kondisi pemanasan sampai di
atas temperatur kristalisasi dan mempertahankan temperatur yang sesuai, dan
kemudian pendinginan. Proses annealing digunakan untuk menginduksi keuletan,
melunakkan bahan, meredakan tekanan internal, memperbaiki struktur dengan
membuatnya homogen, dan meningkatkan sifat kuat pada bahan. Dalam kasus
tembaga, baja, perak, kuningan, dan (untuk tingkat yang lebih rendah) keramik
proses ini dilakukan oleh pemanasan secara substansial materi untuk sementara
waktu dan membiarkannya dingin perlahan-lahan. Pemanasan materi di awal
proses annealing memberikan kesempatan pada atom-atom dalam materi itu untuk
bergerak secara bebas, mengingat tingkat energi dalam kondisi panas ini cukup
tinggi. Proses pendinginan yang perlahan-lahan memungkinkan atom-atom yang
tadinya bergerak bebas itu, pada akhirnya menemukan tempat yang optimum, di
mana energi internal yang dibutuhkan atom itu untuk mempertahankan posisinya
adalah minimum. Dalam tahap ini material melunak dan siap untuk langkah
selanjutnya seperti pembentukan, stamping.

B. Termodinamika Anil
Proses annealing terjadi oleh difusi atom-atom dalam bahan padat, sehingga
material berkembang terhadap keadaan ekuilibrium. Panas yang diperlukan untuk
meningkatkan laju difusi dilakukan dengan memberikan energi untuk memutuskan
ikatan. Gerakan atom memiliki efek mendistribusikan kembali dan
menghancurkan dislokasi dalam logam dan (untuk tingkat yang lebih rendah) di
keramik. Ini memungkinkan perubahan dislokasi logam untuk berdeformasi lebih
mudah, sehingga meningkatkan keuletan material.
Mengurangi tekanan internal adalah suatu proses spontan secara
termodinamika, namun pada temperatur ruangan proses tersebut berjalan sangat
lambat. Suhu tinggi pada proses anil berfungsi untuk mempercepat proses ini.
Penciptaan kekosongan kisi diatur oleh persamaan Arrhenius, dan migrasi /
difusi kisi kekosongan diatur oleh hukum Fick difusi. Sifat mekanik, seperti
kekerasan dan keuletan terjadi karena dislokasi dihilangkan dan kisi kristal logam
mengalami perubahan. Proses pemanasan dan pendinginan pada suhu tertentu
memiliki kemungkinan untuk membawa atom kisi di tempat yang benar dan
pertumbuhan kristal baru yang dapat meningkatkan sifat mekanis.

C. Tahapan Anil
Ada tiga tahap dalam proses anil, yang pertama adalah pemulihan fase, yang
menyebabkan pelunakan dari logam melalui penghapusan kristal cacat (tipe utama
yang cacat linear disebut dislokasi) dan yang menyebabkan tekanan internal. Tahap
pemulihan anil mencakup semua fenomena yang terjadi sebelum munculnya
ketegangan kristal baru. Tahap kedua adalah rekristalisasi, di mana butiran kristal-
baru bebas bernukleasi dan tumbuh untuk menggantikan mereka yang cacat oleh
tekanan internal. Jika proses annealing dilanjutkan setelah rekristalisasi ini
diselesaikan, pertumbuhan butir akan terjadi, di mana mikrostruktur mulai kasar
dan dapat menyebabkan logam memiliki sifat kurang mekanis.

D. Annealing dalam Suasana yang Terkendali
Temperatur rendah anil dapat mengakibatkan oksidasi permukaan logam
dan terbentuk kerak. Untuk menghindari terbentuknya kerak, proses annealing
dilakukan dalam oksigen, karbon, dan nitrogen atmosfer bebas (untuk menghindari
oksidasi, karburisasi, dan nitridasi masing-masing) seperti campuran dari karbon
monoksida, gas hidrogen, dan nitrogen. Sifat magnetik logam (Espey cores)
diperkenalkan dalam proses annealing dengan bantuan hidrogen.

E. Pengaturan dan Perlengkapan
Biasanya, proses annealing menggunakan oven yang berukuran
besar. Bagian dalam oven cukup besar untuk menempatkan benda dalam posisi
terkena paparan maksimum sirkulasi udara panas. Untuk proses annaeling volume
tinggi, yang sering dilakukan yaitu menembakkan gas furnace konveyor. Untuk
workpieces besar atau kuantitas tinggi diletakkan di bagian bawah tungku Mobil-
akan digunakan untuk memindahkan bagian-bagian dalam dan keluar dengan
mudah. Setelah proses annaeling telah berhasil diselesaikan, kadang-kadang
workpieces tersisa di oven. Setelah itu bahan-bahan paduan diambil dari oven.
Setelah dikeluarkan dari oven, workpieces cepat sekali mendingin dalam proses
yang dikenal sebagai pengerasan. Beberapa metode pengerasan bahan melibatkan
penggunaan media seperti udara, air, minyak, atau garam.

F. Difusi Anil Semikonduktor
Dalam industri semikonduktor, silikon yang diambil, sehingga boron, fosfor
atau arsenik, dapat berdifusi ke dalam posisi substitusi dalam kisi kristal, yang
mengakibatkan perubahan drastis pada sifat listrik dari bahan semikonduktor.

G. Normalisasi
Normalisasi adalah proses annaeling di mana logam didinginkan di udara
setelah pemanasan dalam rangka untuk menghilangkan tegangan. Proses ini
biasanya dibatasi oleh tingkat kekerasan baja itu sendiri. Langkah ini dilakukan
untuk memperbaiki butir yang telah cacat melalui pendinginan, dan dapat
meningkatkan keuletan dan ketangguhan dari baja. Pemanasan baja ke atasnya
tepat di atas titik kritis. Kemudian didiamkan dalam waktu singkat dan dibiarkan
dingin di udara. Butir kecil yang terbentuk membuat keadaan menjadi lebih sulit
karena bukan keuletan maksimum yang dihasilkan. Normalisasi dapat
memperbaiki komponen mesin dan memberikan stabilitas dimensi jika mengalami
proses perlakuan panas lebih lanjut.

H. Proses Anil
Proses anil, disebut juga "intermediate anil", "subkritis anil", atau "dalam
proses anil", adalah sebuah siklus perlakuan panas untuk mengembalikan keuletan
dari material. Keuletan penting dalam membentuk dan menciptakan karya melalui
proses seperti bergulir, menggambar, penempaan, berputar, ekstrusi dan
pos. Potongan dipanaskan hingga suhu biasanya di bawah suhu austenizing, dan
dilakukan dalam waktu yang cukup lama untuk menghilangkan tegangan dalam
logam. Potongan akhirnya didinginkan perlahan-lahan sampai suhu
kamar. Kemudian siap untuk didinginkan. Hal ini juga dapat digunakan untuk
memastikan adanya penurunan risiko distorsi dari pekerjaan sepotong selama
permesinan, pengelasan, atau siklus perlakuan panas lebih lanjut. Rentang
temperatur anil untuk proses berkisar antara 500 ° F hingga 1400 ° F, tergantung
pada paduan yang bersangkutan.

I. Full Annealing
Full annealing biasanya hasil dari dua jenis logam yang dapat diasumsikan
sebagai logam paduan. Paduan logam ini menciptakan campuran homogen yang
bersifat baru dan struktur seragam dengan sifat dinamis yang baik. Untuk
melakukan full annealing, logam dipanaskan ke titik anil (sekitar 50C di atas suhu
austenic) dan ditahan selama waktu yang cukup untuk memungkinkan materi
sepenuhnya membentuk struktur butir austenit atau austenit-sementit. Bahan-
bahan tersebut kemudian dibiarkan dingin perlahan-lahan sehingga ekuilibrium
mikrostruktur diperoleh. Dalam beberapa kasus, hal ini berarti materi
diperbolehkan memakai udara dingin.
Dalam kasus lain bahan diperbolehkan memakai tungku dingin. Rincian
proses tergantung pada jenis logam dan paduan tepat yang terlibat. Semua proses
annealing pada intinya akan menghasilkan material ulet yang lebih besar rasio
peregangan namun yang lebih rendah kekuatan leleh dan kekuatan tariknya. Proses
ini juga disebut LP anil untuk lamellar perlit dalam industri baja sebagai lawan dari
proses anil yang tidak menentukan mikrostruktur dan hanya mempunyai tujuan
melunakkan bahan. Seringkali material yang digunakan untuk mesin, akan
mengalami proses annealing, kemudian akan diikuti oleh perlakuan panas.

J. Short Siklus Anil
Anil siklus pendek digunakan untuk mengubah ferit biasa menjadi ferit
lunak. Terdiri dari pemanasan, pendinginan, dan kemudian memanaskan lagi 4-8
jam.