You are on page 1of 9

KEPUTUSAN DIREKTUR RSUD LASINRANG

NOMOR : 144 /RSUL/ XII / 2016

TENTANG
KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LASINRANG

DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LASINRANG
Menimbang : a. bahwa dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit
Umum Daerah Lasinrang Pinrang, maka diperlukan kebijakan
pelayanan anestesi;
b. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana huruf a, perlu
ditetapkan dengan Keputusan Direktur Rumah Sakit Umum
Daerah Lasinrang Pinrang.
Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
(Lembaran Negara Tahun 2009 Nomor 144, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 5063);
2. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
(Lembaran Negara Tahun 2009 Nomor 153, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 5072);
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 519
Tahun 2011 tentang Pedoman Pelayanan Anestesiologi dan Terapi
Intensif di Rumah Sakit;
4. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 56 Tahun
2014 tentang Klasifikasi dan Perizinan Rumah Sakit;
5. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 251
Tahun 2015 tentang Pedoman Nasional Pelayanan Kedokteran
Anastesiologi dan Terapi Intensif;
6. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 18 Tahun
20116 tentang Penyelenggaraan Praktik Penata Anestesi;
7. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang berlakunya Standar Pelayanan
Rumah Sakit;
8. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1691
Tahun 2011 Tentang Keselamatan Pasien Rumah Sakit;
9. Peraturan Daerah Kabupaten Pinrang Nomor 18 Tahun 2008
tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah
Kabupaten Pinrang, sebagaimana telah diubah dengan
Pemerintah Daerah Kabupaten Pinrang Nomor 23 Tahun 2011
tentang Perubahan atas Peraturan daerah Kabupaten Pinrang
No18 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga
Teknis Daerah Kabupaten Pinrang;
10. Keputusan Bupati Pinrang Nomor 435/487 Tahun 2011 tentang
Penetapan Status BLUD Penuh pada RSUD Lasinrang Pinrang

MEMUTUSKAN:
Menetapkan :
KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
Pertama :
LASINRANG
Kedua : Memberlakukan Kebijakan Pelayanan Anestesi di Rumah Sakit Umum
Daerah Lasinrang Pinrang;
Ketiga : Kebijakan Pelayanan Anestesi di Rumah Sakit Umum Daerah Lasinrang
Pinrang sebagaimana tercantum dalam lampiran keputusan ini;
Keempat : Surat Keputusan ini berlaku sejak ditetapkan.
Kelima : Apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam keputusan ini akan
diadakan perubahan sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di : Pinrang
Pada tanggal : 01 Desember 2016

Direktur RSUD Lasinrang Pinrang

MAKBUL TAPA
Lampiran : Keputusan Direktur RSUD Lasinrang Pinrang
Nomor : 144 / RSUL / XII /2016
Tanggal : 01 Desember 2016

KEBIJAKAN PELAYANAN ANESTESI
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH LASINRANG PINRANG

1. Pelayanan anestesi ( termasuk sedasi moderat dan dalam ) harus memenuhi standart
di rumah sakit, nasional, undang – undang dan peraturan yang berlaku yang dilakukan
di jam kerja maupun diluar jam kerja dan di laksanakan secara seragam di seluruh
Rumah Sakit.
2. Dalam pelayanan anestesi termasuk sedasi sedang dan dalam di RSUD Lasinrang
Pinrang lakukan oleh dokter anestesiologi.
3. Tujuan dari kebijakan sedasi :
a. Memberikan panduan dalam pelayanan anestesi dan sedasi yang menjamin
keselamatan pasien dengan meminimalisasi risiko yang ada.
b. Memastikan adanya suatu proses yang konsisten sehingga sedasi yang dilakukan
dalam suatu pemberian tindakan medis berjalan dengan aman dan efektif.
c. Menetapkan suatu prosedur instruksi, pelaksanaan, dan pemantauan sedasi di
seluruh rumah sakit.
d. Menjamin kualitas pemberian pelayanan anestesi dan sedasi melalui penetapan
kualifikasi sumber daya manusia yang dapat melakukan pemberian pelayanan
anestesi dan sedasi.
4. Kebijakan Sedasi pada Pasien Dewasa
a. Tenaga medis yang dapat melakukan sedasi ringan sedang dan dalam di Rumah
Sakit adalah Dokter Spesialis Anestesi.
b. Pemberian anestesi lokal kepada pasien dapat diberikan oleh dokter umum, dokter
spesialis, dokter gigi umum dan dokter gigi spesialis yang telah bersertifikasi.
5. Lokasi Pemberian Sedasi
a. Anestesi Lokal dapat dilakukan di ruang perawatan dan poliklinik, termasuk
poliklinik gigi yang dilakukan oleh dokter DPJP.
b. Sedasi Ringan bisa dilakukan diseluruh ruang perawatan dan IGD yang dilakukan
oleh dokter DPJP.
c. Sedasi Sedang dapat dilakukan di IGD , endoskopi dan radiologi. Tindakan sedasi
sedang tersebut hanya dapat dilakukan oleh dokter anestesi.
d. Sedasi Dalam dapat dilakukan pada ruangan ICU, kamar operasi dan harus
dilakukan oleh dokter spesialis anestesi. Yang menentukan ASA adalah dokter
yang akan melakukan sedasi. Dokter umum dapat membantu proses pemberian
sedasi ringan, sedang dan dalam untuk kondisi life saving.
6. Pengkajian sebelum dilakukan pembiusan :
Dokter Spesialis Anestesi wajib melakukan pre op visit, dalam 6 jam terakhir sebelum
dilakukan pemberian anestesi/ sedasi sedang dan dalam, kecuali pada operasi cito.
7. Syarat-syarat pelayanan sedasi dapat berlangsung, hal dibawah ini harus terpenuhi
bila pelayanan sedasi sedang dan dalam serta anestesi akan dilakukan, yaitu :
a. Hadirnya Dokter Spesialis Anestesi.
b. Sedasi hanya boleh dilakukan/ diinstruksikan oleh dokter spesialis anestesiologi.
c. Sudah dilakukan identifikasi tepat lokasi, tepat prosedur dan tepat pasien.
d. Kondisi pasien tidak kontraindikasi untuk pemberian sedasi.
e. Alat monitoring, oksigen dan suction, harus tersedia di ruangan serta telah
diperiksa berfungsi dengan baik sebelum dilakukan pemberian sedasi.
f. Trolley emergensi dan defibrillator harus tersedia dalam jarak yang dapat diakses
secepat-cepatnya. Sebelum tindakan dokter yang melakukan sedasi serta
asistennya sudah harus mengetahui lokasi dari trolley emergensi yang akan
dicapai apabila sewaktu-waktu diperlukan.
8. Sedasi pada Pasien Anak
a. Setiap pasien anak dianggap berisiko mengalami penurunan refleks protektif
apabila menjalani sedasi.
b. Untuk menjaga konsistensi dalam perawatan pasien di rumah sakit, kebijakan ini
berlaku bagi semua pasien anak yang menjalani sedasi.
c. Sedasi pada pasien anak harus dilakukan oleh dokter spesialis anestesi.
d. Tata laksana pasien secara spesifik ditentukan oleh jenis sedasi yang dilakukan,
dosis obat sedasi, keadaan medis pasien tersebut (diagnosis, beratnya penyakit),
tingkat kedalaman sedasi, dan prosedur yang akan dilakukan.
e. Tujuan sedasi/ analgesia pasien anak adalah untuk memastikan keamanan dan
kenyamanan pasien, serta untuk meningkatkan tingkat keberhasilan tindakan.
prosedur yang menggunakan sedasi.
f. Karakteristik masing-masing anak (temperamen, keadaan psikologis, pengalaman
sedasi sebelumnya, klasifikasi ASA, dll) penting dalam menentukan tingkat
kedalaman sedasi yang diinginkan dan obat sedasi yang akan digunakan.
g. Pasien anak berisiko tinggi yang sedasinya harus dilakukan oleh dokter anestesi,
meliputi :
1. Anak berusia kurang dari 2 bulan.
2. Anak dengan risiko tinggi aspirasi pada keadaan tanpa sedasi.
3. Anak yang tidak mampu mempertahankan patensi jalan napas tanpa sedasi
(kecuali anak yang sedang dalam ventilator).
4. Anak dengan masalah/ penyakit sistemik (ASA 3 atau lebih).
5. Anak dengan gangguan kardiovaskular atau respirasi.
6. Anak dengan gangguan status mental yang membuat penilaian kesadaran,
nyeri, dan respons terhadap obat yang diberikan menjadi sulit.
7. Anak pernah mengalami efek samping pada sedasi sebelumnya.
8. Anak akan diberikan obat anestesi seperti propofol, etomidat, atau thiopental,
yang dapat membuat anak masuk dalam tahap anestesi.
9. Anak sensitif atau alergi terhadap obat sedasi
9. Sebelum Prosedur Sedasi
a. Dokter yang akan melakukan sedasi :
1. Melakukan pemeriksaan pre op visit 6 jam sebelum tindakan anestesi, kecuali
pada tindakan operasi cito.
2. Melakukan pemeriksaan ulang tepat sebelum induksi.
3. Menginstruksikan dan memimpin pemberian sedasi berdasarkan hasil
penilaian awal sebelum prosedur dilakukan.
4. Berada di tempat dan mampu merespon perubahan status pasien dan
menangani komplikasi sedasi.
5. Terus berada di tempat saat pasien menjalani sedasi sedang hingga berat.
6. Lokasi sedasi memiliki akses dan dukungan dokter anestesi atau tim kode
biru.
b. Persiapan alat : memastikan bahwa peralatan resusitasi dan pemantauan pasien
telah tersedia di tempat dan selama perpindahan pasien, bila diperlukan. Pastikan
trolley emergensi sudah tersedia atau berada pada lokasi yang sedekat mungkin
dengan area sedasi.
c. Memberikan penjelasan mengenai tindakan yang akan dilakukan pada pasien dan
keluarga, risiko dan efek samping yang mungkin terjadi akibat pemberian sedasi,
alternatif pemilihan jenis anestesi, serta penggunaan darah, produk atau
komponen darah kepada pasien/ keluarga pasien/ penanggung jawab pasien
menandatangani formulir informed consent. Keluarga terdekat pasien meliputi
keluarga inti. Sementara pada pasien anak, penjelasan diberikan kepada orang
tua pasien atau penanggung jawab pasien.
d. Melakukan anamnesis pasien yang mencakup identitas pasien serta identifikasi
risiko yang mungkin timbul akibat pemberian sedasi, seperti :
1. Usia pasien.
2. Alergi obat.
3. Riwayat penyakit beberapa bulan terakhir dan yang bermakna.
4. Kelainan kongenital bila ada.
5. Riwayat perawatan di rumah sakit, operasi, sedasi/ anestesi sebelumnya.
6. Masalah dengan sedasi/ anestesi sebelumnya.
7. Obat-obat yang diminum saat ini (termasuk penggunaan obat pengencer
darah, penggunaan opioid dan obat sedasi selama 24 jam terakhir).
8. Waktu makan per oral terakhir.
e. Lakukan pemeriksaan pasien yang mencakup:
1. Berat badan dalam kilogram.
2. Penilaian risiko gangguan jalan napas.
3. Status pernapasan dan kardiovaskular, termasuk auskultasi jantung dan paru
serta semua temuan fisik lainnya yang bermakna.
4. Status ASA.
5. Pemeriksaan neurologis singkat dan penentuan tingkat perkembangan
termasuk tingkat kesadaran/ awareness.
6. Frekuensi jantung, tekanan darah, frekuensi pernapasan, saturasi oksigen, dan
suhu.
7. Pengkajian nyeri.
8. Tingkat sedasi pada pasien saat ini.
f. Pasang infus dan siapkan IV line untuk kondisi emergency, terutama untuk pasien
dengan kondisi khusus.
10. Selama Prosedur Dilakukan
a. Mencatat obat-obatan yang diberikan dalam rekam medik pasien, meliputi:
1. Dosis semua obat yang diberikan.
2. Waktu dan jalur pemberian semua obat sedasi.
3. Orang yang memberikan obat.
4. Jenis dan jumlah semua cairan yang diberikan melalui infus, termasuk darah
dan produk darah.
b. Melakukan monitoring (pemantauan) pasien dan catat keadaan pasien. Lakukan
pemantauan berkesinambungan selama periode sedasi menggunakan monitor
dan dokumentasikan keadaan pasien sesuai tingkat sedasi.
c. Pada sedasi ringan, monitoring pasien dilakukan setiap 15 menit, meliputi
monitoring frekuensi jantung dan pernapasan serta tekanan darah.
d. Pada sedasi sedang dan dalam, monitoring dilakukan setiap 5 menit, mencakup:
1. Frekuensi jantung dan pernapasan.
2. Saturasi oksigen.
3. Tekanan darah.
4. Pada kondisi khusus seperti pasien dengan gangguan paru menahun atau
operasi pada daerah paru, torakotomi, harus ditambah dengan pemantauan
End Tidal CO2.
e. Melakukan diagnosis dan segera tangani semua kejadian yang tidak diharapkan
selama sedasi dilakukan, termasuk bradikardia, apnea, desaturasi oksigen,
hipotensi, muntah, reaksi vagal, kejang, anafilaksis atau reaksi anafilaktoid,
gangguan neuropsikiatri dan gangguan kardiopulmonal lainnya.
f. Trolley emergensi harus tersedia dan dapat digunakan kapanpun diperlukan.
g. Mendokumentasikan semua kejadian, intervensi dan respon pasien apabila terjadi
suatu kejadian yang tidak diharapkan beserta intervensinya.
h. Mendokumentasikan status pasien saat prosedur berakhir, termasuk frekuensi
jantung, tekanan darah, frekuensi napas, saturasi oksigen, tingkat kesadaran dan
skor nyeri bila diperlukan. Cantumkan jam mulai dan jam berakhirnya prosedur
anestesi dan sedasi.
11. Pemantauan Post Anestesi/ Sedasi
a. Melanjutkan mengobservasi dan memonitor pasien sesuai tingkat sedasi (setiap
15 menit untuk sedasi ringan, setiap 5 menit untuk sedasi sedang dan dalam) dan
didokumentasikan setiap 15 menit dalam rekam medis.
b. Setelah sedasi sedang-berat dan anestesi selesai, pasien dipindahkan ke ruang
pemulihan dan dilakukan pengawasan pasca sedasi oleh dokter anestesi/ asisten
sedasi dengan memonitor nadi, pernapasan, tekanan darah, saturasi O 2 dan
fungsi kardiovaskuler melalui monitor pasien. Monitoring dilakukan setiap 15
menit. Di ruang pemulihan, harus selalu ada dokter atau perawat, pasien tidak
boleh ditinggalkan tanpa dijaga.
c. Menggunakan sistem skor Aldrette atau Steward untuk menentukan apakah
pasien sudah boleh pindah ke ruangan, atau sesuai instruksi dokter spesialis
anestesi.
d. Total Skor Aldrette untuk respirasi, saturasi O2, kesadaran, sirkulasi dan aktivitas
yang dianggap sebagai kriteria boleh pindah ruangan adalah > 9 (dewasa). Dan
untuk total score Steward ≥ 5 untuk pasien anak: kesadaran, respirasi dan
aktivitas motorik.
e. Memberikan instruksi pasca sedasi pada keluarga pasien, baik dalam bentuk
verbal maupun tertulis, mencakup diet, obat-obatan, aktivitas pasien, komplikasi
yang masih mungkin terjadi dan tindakan yang harus dilakukan apabila komplikasi
terjadi.
f. Mengkomunikasikan informasi kepada staf Rumah Sakit yang bertanggungjawab
terhadap pasien, apabila pasien melanjutkan perawatan di Rumah Sakit.
g. Memastikan bahwa semua proses yang dilalui sudah tercatat dengan baik di
dalam rekam medis pasien dalam 24 jam setelah dilakukan pembedahan.
12. Anestesi siap melakukan pelayanan dalam 24 jam baik elektif maupun emergency.
13. Untuk pasien emergency dokter anestesi melakukan pra anestesi di Instalasi Gawat
Darurat dan untuk elektif di lakukan visite pra anastesi sehari sebelum tindakan
pembedahan di ruangan.
14. Tim pengelola pelayanan anestesi yang bersumber dari luar rumah sakit di seleksi
berdasarkan persetujuan rekomendasi Direktur Rumah Sakit dan kepala anestesi
sesuai dengan peraturan yang berlaku.
15. Pelayanan anestesi ( termasuk sedasi moderat dan dalam) dipimpin satu orang yang
kompeten yang bersertifikat dan mempunyai keahlian, pengalaman dan konsisten
dengan undang-undang dan peraturan yang berlaku.
16. Setiap pasien tiba di Kamar Operasi di lakukan pemeriksaan identifikasi meliputi :
a. Identitas pasien.
b. Jenis operasi.
c. Lokasi yang akan di operasi.
d. Persetujuan tertulis.
17. Dokter anestesi wajib membuat laporan anestesi pada rekam medis pasien di semua
tindakan dalam pelayanan anestesi (termasuk sedasi moderat dan dalam).
18. Kepada setiap pasien yang akan di lakukan tindakan anestesi harus dilaksanakan
informed consent dan mendapat persetujuan tertulis dari tindakan anestesi yang akan
di lakukan setelah pasien dan keluarga mendapat semua informasi edukasi atas
resiko, manfaat dan alternatif yang berhubungan dengan perencanaan anestesia dan
analgesia pasca operatif.
19. Dalam pelayanan anestesi baik sedasi moderat maupun dalam, pasien dimonitoring
secara berkala setiap 5 menit sesuai dengan kondisi pasien yang di monitor oleh
petugas yang berkompeten dan mempunyai ketrampilan khusus sesuai dengan
bidangnya.
20. Pelayanan anestesi ( termasuk sedasi moderat dan dalam ) harus memberikan
tindakan medis yang aman, berperikamanusiaan dan memuaskan bagi pasien
berdasarkan ilmu kedokteran mutakhir dan tehnologi tepat guna dengan
mendayagunakan SDM berkompeten dan professional, menggunakan peralatan dan
obat – obatan yang sesuai standar, pedoman dan rekomendasi profesi anestesiologi.
21. Selama tindakan anestesi sampai dengan periode pemulihan pasca operasi di lakukan
tindakan monitoring status fisiologis secara terus menerus sesuai dengan anestesi
yang di gunakan dan kondisi pasien.
22. Monitoring fungsi fisiologis pasien dapat memberikan informasi tentang tindakan yang
dilakukan selanjutnya atas kegawatan pada pasien tersebut, baik pemberian anestesi
umum, regional, dan spinal, sampai periode pasca operasi. Proses monitoring pada
pasien di pantau secara ketat dan terus menerus hasilnya ditulis dalam laporan
operasi.

Direktur RSUD Lasinrang Pinrang

MAKBUL TAPA